You are on page 1of 7

Parul N Vekaria et al / Jurnal Biomedis dan Muka Penelitian 2015; 6 (03): 242-245.

242
IJBAR (2015) 6 (03) www.ssjournals.com
International Journal of Biomedical dan Muka Penelitian
ISSN: 2229-3809 (Online); 2455-0558 (Cetak)
Jurnal DOI: 10,7439 / ijbar Coden: IJBABN Asli Penelitian Pasal
Signifikansi dari CSF-LDH dalam berbagai jenis meningitis
Parul N Vekaria * 1, Jasmin H Jasani2, Gauravi Dhruva3, Tarun Kotadia4
dan Shahikant Mavadia5
1Assistant Profesor, Departemen Patologi, PDU Medical College Rajkot, India
2Associate Profesor, Departemen Patologi, SBKS MI & RC, Piparia, India
3Professor & HOD, Departemen Patologi, PDU Medical College Rajkot, India
4Associate Profesor, Departemen Patologi, GMERS Medical College, Himmatnagar, India
5Assistant Profesor, Departemen Patologi, SBKS MI & RC, Piparia, India
* Correspondence Info:
Dr Parul N. Vekaria Departemen Patologi, PDU Medical College Rajkot, India
E-Mail: parulvagadia@gmail.com
Abstrak
Konsentrasi cairan serebrospinal dari Laktat dehidrogenase (LDH) dipelajari pada pasien
dengan meningitis piogenik dan TBC. peningkatan yang signifikan dalam tingkat LDH (P
<0,001) yang diamati pada kelompok uji dibandingkan dengan kelompok kontrol. LDH
mungkin berguna dalam membedakan virus dari meningitis lain. Ini dapat bertindak sebagai
bukti yang menguatkan meningitis.
Kata kunci: meningitis, cairan serebrospinal, laktat,
1. Pengenalan
Meningitis mengacu pada proses inflamasi dari leptomeninges dan CSF dalam ruang
subarachnoid. meningitis menular secara luas diklasifikasikan menjadi piogenik (meningitis
biasanya bakteri) aseptik akut (meningitis viral biasanya akut) dan kronis biasanya
(tuberkulosis, spirochetal atau kriptokokus) [1].
meningitis piogenik merupakan masalah pediatrik besar di seluruh dunia, terutama di negaranegara berkembang seperti India [2]. Antibiotik telah mengurangi angka kematian dari
hampir 100% untuk 8-30%. Awal dan diagnosis diandalkan adalah kunci untuk sukses
keberhasilan .
Sebagai menyajikan tanda-tanda dan gejala mungkin tes laboratorium tidak meyakinkan
sangat penting dalam menetapkan diagnosis yang pasti. Jadi, diagnosis cepat meningitis
bakteri adalah fungsi penting dari kebanyakan laboratorium dan biasanya berdasarkan
pemeriksaan CSF [3].
Banyak tes untuk diagnosa cepat meningitis bakteri telah diperkenalkan termasuk tes
nitroblue tetrazolium, tes lakmus, meja immnoelecrophoresis dan pewarnaan gram. Meskipun
tes di atas, nikmat diagnosis yang cepat, mereka memiliki kelemahan mereka sendiri. Kontra
immunoelectrophoresis digunakan dalam diagnosis meningitis karena hemofilus,
pneumokokus dan meningokokus tetapi metode ini membutuhkan spesifik antisera terkikik
tinggi dan secara keseluruhan tingkat negatif palsu adalah sekitar 10%.

Tes lakmus lisat untuk endotoksin cepat dan akurat dalam mendiagnosis gram meningitis
negatif tetapi tidak ada nilainya dalam kasus gram etiologi positif lebih jauh lagi jika gram
jumlah bakteri negatif dalam CSF adalah di bawah 3000-400 mikroorganisme per sentimeter
kubik, negatif palsu tes lisat lakmus dapat mengakibatkan [4].
Informasi yang dihasilkan oleh pemeriksaan cairan serebrospinal (CSF) sering sangat penting
dalam diagnosis penyakit neurologis [5]. Berbagai penanda biokimia di CSF termasuk laktat
dehidrogenase (LDH) telah dipelajari dalam kondisi neurologis yang beragam seperti
carcinomatosis leptomeningeal, stroke dan berbagai jenis meningitis [6] - [8].
Pewarnaan Gram mungkin negatif dalam sebanyak 30% dari berbudaya terbukti meningitis
bakteri pengobatan antibiotik sebelum juga dapat mengubah bakteri, sehingga untuk
mengaburkan mereka morfologi dan pewarnaan karakteristik [4].Penelitian enzimatik (CSFLDH) adalah parameter sensitif yang lebih baik dalam diagnosis berbagai jenis meningitis
ketika semua metode diagnostik di atas cepat gagal [4].
1.1 Maksud dan Tujuan
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menetapkan diagnosis dini dan nilai terapeutik dari
CSF-LDH di meningitis bakteri bakteri dan non.
Untuk mengevaluasi pentingnya estimasi CSF-LDH dibandingkan dengan investigasi
lainnya di diagnosis meningitis bakteri pada orang dewasa maupun anak-anak.
Untuk mengetahui apakah itu spesifik, unggul dan lebih cepat dari parameter lain dalam
diagnosis diferensial dari meningitis.
Untuk mengetahui kegunaannya dalam diagnosis diferensial dari meningitis.
2. Bahan dan Metode Penelitian ini dilakukan pada Departemen Patologi, Shree M.P. Shah
Medical College dan Rumah Sakit Singh Govind Guru, Jamnagar selama periode dari Juli
2004 sampai Juli 2006.
Total 140 sampel CSF diperiksa. Keluar dari mereka 100 pasien dari semua kelompok usia
dan kedua jenis kelamin dari kasus dugaan klinis meningitis diambil sebagai kelompok uji.
Pemeriksaan fisik, biokimia dan mikroskopis dari CSF dilakukan di semua kasus piogenik,
tuberkulosis dan meningitis viral. 40 subjek kontrol dari semua umur dan kedua jenis kelamin
diambil sebagai kelompok kontrol.
Dalam semua kasus, sejarah rinci termasuk usia, jenis kelamin, durasi gejala, gejala yang
muncul, riwayat pengobatan sebelum rawat inap.
investigasi hematologi rutin, X-ray, USG dan CT scan temuan yang noted.CSF adalah
mendapatkan oleh tusukan kayu dan diperiksa secara detail termasuk penampilan fisik,
kekeruhan, kehadiran xanthochromia, sarang laba-laba, gumpalan dll
CSF pemeriksaan mikroskopis termasuk jumlah sel total dan diferensial menghitung
dilakukan. analisis biokimia seperti (Sugar, Protein, Chloride, ADA dan LDH) juga
dilakukan.
3. Hasil Penelitian ini terdiri dari 100 kasus dugaan meningitis untuk membedakan mereka ke
piogenik non piogenik termasuk tubersulous dan melihat kelompok dengan bantuan
pemeriksaan CSF termasuk warna fisik, penampilan, xanthochromia dll kimia (Sugar,
Protein) pemeriksaan mikroskopis dengan estimasi CSF LDH seperti yang disebutkan dalam
materi dan metode.

Hasilnya dicatat, dipelajari dan ditabulasi sebagai mengikuti 100 kasus meningitis dan 40
kasus kelompok kontrol. Tabel No: Distribusi 01 Age dalam berbagai penyakit dan kelompok
kontrol.
Pyogemic
meningitis
No. of
cases
0-12
Month
13-24
Month
25-36
Month
3-5 year
6-7 yeas
8-12
Year
13-20
\year
21-40
\year
>40
year
Total

24

Tuberculous
meningitis
No. of
cases
60
8

03

7.5

10

25

10

15

15

02

7.5

10

12.5

01
01
02

2.5
2.5
5

8
4
2

20
10
5

4
2
4

20
10
20

13
7
8

6
5
3

15
12.5
7.5

03

7.5

10

02

10

02

2.5

Viral meningitis
%

Total

Control Group

20

No. of
cases
3

%
15

35

No. of
cases
7

40

%
17.5

100

Tabel No.01 menunjukkan bahwa mayoritas kasus (72,5%) terjadi di bawah 3 tahun usia
dalam kasus-kasus meningitis piogenik. Sebagian besar kasus (60%) berada di bawah satu
tahun. Penyebab peningkatan kejadian selama 3 tahun pertama kehidupan adalah mungkin
karena meningkatkan permeabilitas meningeal.
Dalam kasus meningitis TB, sebagian besar kasus di bawah 5 tahun usia (72,5%) dengan
kejadian maksimum berada pada kelompok umur 1-2 tahun (25%) fallowed oleh 0-12 bulan
(20%) dan 3-5 tahun (20%).
Tabel 02: Distribusi Sex kasus penyakit
Type of meningitis

No. of cases

Male

No. of cases

percentage

No. of cases

Female
percentage

Pyogenic

40

24

24

16

16

Tuberculosis

40

22

22

18

18

Viral

20

12

12

Total

100

58

58

42

42

Tabel 2 menunjukkan dominasi laki-laki dibandingkan dengan frekuensi meningitis adalah


perempuan. Pada laki-laki kehamilan meningitis piogenik (24%) adalah lebih dibandingkan
dengan TB (18%) dan virus (12 $) meningitis. Sedangkan frekuensi betina dari meningitis TB
adalah 22%, 16% untuk meningitis piogenik dan 8% untuk meningitis viral.

Tabel 03: CSF-LDH (Level) dalam berbagai penyakit dan kelompok kontrol
Type of
meningitis
Pyogenic
meningitis
Tuberculous
meningitis
Viral meningitis
Control group

No. of cases

Mean

40

CSF-LDH
Range
35.5-750 U/L

40

20.4-315 U/L

105.65 U/L

20
40

17-75 U/L
05-53 U/L

35.6 U/L
21.30 U/L

171.25 U/L

Tabel No.03 menunjukkan bahwa tingkat CSF-LDH meningkat secara maksimal di


meningitis piogenik dengan berbagai 35,5-750 U / L dan berarti 171,25 U / L. ada
peningkatan ringan dari CSF-LDH di meningitis aseptik (kisaran 17-75 U / L dan berarti 35,6
U / L) dan peningkatan moderat dalam meningitis TB (kisaran 20,4-315 U / L dan berarti
105,65 U / L). Kegiatan CSF-LDH pada kelompok kontrol berkisar 05-53 U / L dengan ratarata 21,30 U / L dan diambil sebagai nilai rata-rata normal dalam penelitian ini.
Tabel 04: CSF -LDH Positivity & Negatif dalam berbagai penyakit dan kelompok kontrol
Type of meningitis
No. of cases
Pyogenic
35
meningitis
Tuberculous
31
meningitis
Viral
11
meningitis
Control
00
group

CSF-LDH Positive
Percentage
87.5

CSF-LDH Negative
No. of cases
5
12.50

Total No.
Percentage
40

77.5

22.50

40

55

45

20

00

40

100

40

Tabel ada 04 menunjukkan bahwa aktivitas LDH meningkat pada 87,5% dari meningitis
piogenik, 77,5% kasus meningitis TB dan 22,5% dari meningitis viral.
Tabel No. 05: Sensitivitas, spesifisitas dan nilai prediktif di meningitis piogenik
Test
positive
Test
negative

33

05

07

35

Sensitivitas = 33/40 = 82,5%


Spesifisitas = 35/40 = 87,5%
nilai prediktif tes positif = 33/38 = 86,8%
nilai prediktif tes negatif = 35/42 = 83,3%
Tabel No.05 menunjukkan bahwa dalam kasus piogenik sensitivitas meningitis adalah 82,5%
dan spesifisitas adalah 87,5%. Nilai prediktif tes positif adalah 86,3% dan nilai prediktif tes
negatif adalah 83,3% dalam penelitian ini. Dalam kasus deteksi meningitis piogenik nilai 'p'
adalah <0,001 sangat signifikan. Jadi, ini menunjukkan bahwa tes ini sangat signifikan untuk
diagnosis meningitis bakteri kelompok meningitis lain.

4. Diskusi
Meningitis merupakan penyebab signifikan morbiditas dan mortalitas pada anak-anak di
seluruh dunia. hasil neurologis dan kelangsungan hidup tergantung pada kerusakan sistem
saraf pusat sebelum pengobatan yang efektif. diagnosa cepat di meningitis bakteri akut adalah
karena spektrum besar tanda-tanda dan gejala. Namun, praktek yang biasa untuk memulai
antibiotik sebelum hasil laboratorium yang lengkap tersedia. resep buta seperti biasanya
dalam dosis non menigitis. Mayoritas anak-anak yang dilaporkan ke rumah sakit, oleh karena
itu, telah diobati dengan dosis yang tidak memadai antibiotik dan fitur atipikal hadir dalam
CSF.
Aktivitas LDH bervariasi dari orang ke orang dan juga dari laboratorium karena variasi
dalam standarisasi alat dan reagen yang digunakan.
Tabel ada 06: Perbandingan analisis distribusi usia di meningitis piogenik.
Authors
0-1 year
Achar and
Thambiah
[9]
Paul[10]
Vashi and
Joshi[11]
Gandhi[1
2]
Kumar et
al[13]
Merchant
and
Patil[14]
Present
study

1954

Year
1-3 year
82.60

Age
>3 year
5.80
11.60

1960
1968

71.00
58.00

13.00
18.00

16.00
24.00

1969

25.00

31.70

43.30

1980

54.50

19.70

25.80

1984

85.00

0.00

0.00

2007

60.00

12.50

27.50

Tabel No.06 menunjukkan bahwa analisis komparatif hanya pasien anak dilakukan sebagai
kelompok usia pediatrik merupakan sekitar 82,5% dari total kasus dalam penelitian ini. Anakanak sampai usia 12 tahun diambil dan perhitungan dilakukan sesuai dalam penelitian ini.
Tabel ada 07: Perbandingan analisis distribusi usia di meningitis TB.
Authors
0-1 year
Udani et
al[15]
Benakap
pa et
al[16]
Present
study

Year
1-2 year
3-5 year
1970
15.60
20.80

Age
6-7 year
>7 year
39.20
11.80
12.60

1975

26.00

26.00

34.00

6.00

8.00

2000

20.00

25.00

20.00

10.00

5.00

Seperti disebutkan dalam tabel No.07 distribusi usia dalam penelitian ini berkorelasi dengan
yang dilaporkan oleh Udani et al dan Benakappa et al [16]. Dalam penelitian ini insiden
tertinggi penyakit yaitu 65% terjadi pada anak di bawah usia 5 tahun.
Insiden penurunan setelah 5 tahun yaitu 10% antara 6-7 tahun dan 5% di atas 7 tahun Udani
et al [15] dan Benakappa et al [16] telah melaporkan penurunan serupa dalam insiden.

Tabel No. 08: Perbandingan analisis nilai CSF-LDH di Bakteri meningitis dan kelompok
kontrol.
Authors

Year

P.V. Nelson[17]
Knight[4]

1975
1981

CSF LDH
Bacterial
meningitis
31-1498 U/L
88-2451 U/L

Present study

2006

35.5-750 U/L

CSF-LDH
Control group
3.17 U/L
0.23-5
U/L(10.5U/L)
5-53 U/L
(21.3U/L)

Dalam penelitian ini nilai rata-rata adalah 21,3 U / Lin kelompok kontrol yang lebih atau
kurang disamakan kelompok studi masa lalu. Kegiatan CSF-LDH yang nyata meningkat pada
kelompok meningitis piogenik dalam penelitian ini dan itu berkorelasi dengan baik dengan
studi P.V. Nelson dan studi Knight.
5. Kesimpulan Bakteri meningitis adalah lebih umum daripada meningitis non bakterial.
meningitis piogenik yang lebih menonjol di bawah 1 tahun kelompok usia sementara
meningitis TB terlihat paling sering perantara 3 sampai 5 tahun usia. Estimasi aktivitas CSFLDH menunjukkan lebih sensitif (82,5%) dan spesifisitas (87,5%) untuk membedakan
meningitis piogenik dari meningitis non bakteri. tingkat CSF-LDH memiliki hubungan
terbalik dengan meningitis dan hubungan langsung dengan leukositosis.
Jadi, kesimpulan keseluruhan penelitian adalah bahwa estimasi aktivitas CSF-LDH tidak
hanya bantuan tambahan tapi diagnostik dan membedakan bantuan untuk meningitis.
Referensi
[1] Kumar V, Cotran Rs, Robbins SL, buku Ramzi Robbin untuk dasar edisi patologi-11,
Hascourt India swasta terbatas, New Delhi, 2003; 1369-1372.
[2] Charles G probeg systeminfections saraf pusat. Richard E Behram, Robert N kllirgman,
Hal B Saunders Perusahaan Singapura, 2000; 751-753.
[3] Raga Sunil, Thool Alka, Khurana S.K., Sahil S.K., Talib, V.H., Analisis CSF dan
aplikasinya, India J. patholo. Microbiology.1998; 41: 173-192.
[4] Knight. Diagnosis klinis awal meningitis bakteri, glukosa CSF, laktat dan LDH
dibandingkan. India J. dari chem.1981 klinis; 27 (8): 1431-1434.
[5] Adams RD, teknik khusus Victor M. untuk diagnosis neurologis, Prinsip neurologi, edisi
4, McGraw Hill, 1989; 10.
[6] Lee JL, Kang YK, Kim TW, Chang HM, Lee GW, Ryu MH, Kim E, Oh SJ, Lee JH, Kim
SB, Kim SW, Suh C, Lee KH, Lee JS, Kim WK, Kim SH . carcinomatosis Leptomeningeal
pada kanker lambung. J Neurooncol; 2004; 66 (1-2): 164-174.
[7] Parakh N, Gupta IR, Jain. Evaluasi enzim dalam serum dan CSF dalam kasus stroke.
Neurol India; 2002; 50 (4): 518-519.
[8] Kamat DV, Chakrovorthy BP. nilai-nilai komparatif CSF - isoenzim LDH dalam
gangguan neurologis. India J Med Sci 1999; 53 (1): 1-6.
[9] Achar S.T. Thambian, India J. anak Kesehatan, 1954; 3: 218.
[10] Paul S.S. India Jr dari kesehatan anak, 1960; 9: 933.
[11] Vasi Nirmal, Ajay joshi, perubahan pola purulen meningitis, India Jr dari pediatri, 1969;
6: 158-165.
[12] Gandhi V.K. Pengobatan septic meningitis dengan kemoterapi intravena, India Jr dari
pediatri, 1969; 6: 158-165.

[13] Kumar Lata, Satyanarayan Chitlangiya, Archana Ayagar, status meningitis piogenik pada
anak-anak, India Jr dari pediatri, 1980; 17; 438-44.
[14] Marchant, Patil P. gula CSF-darah jatah di prognosis meningitis septik, India Jr dari
pediatri, 1984; 21: 535-540.
[15] Udani PM, Usha S Bhatt, Dharb K Dastur, tuberkulosis dari sistem saraf pusat, Insiden
dan klasifikasi. India Jr dari pediatri, 1970; 10: 647.
[16] Benakappa D.G. Chandrasekhar S.K., Kolkar N.M., Krishna Bhargava, tuberkulosis
meningitis: Ulasan 50 kasus. India Jr dari pediatri; 1975; 12: 1161-1167.
[17] Nelson diagnostik penting dan sumber LDH dan itsisoenzymes di CSF dari anak-anak
dengan berbagai gangguan saraf, Jr. patologi klinis; 1975; 28: 828-833.
Google Translate for Business: