You are on page 1of 18

5 Bahasa Cinta / "5 Love Languages Of Children" oleh

Gary Chapman
12 Desember 2010 pukul 21:51
5 Bahasa Cinta

Cinta merupakan akar dari anak yang dapat tumbuh menjadi dewasa yang mencintai dan
mengasihi orang lain. Pada dasarnya terdapat 5 cara di mana anak, dan juga manusia pada
umumnya, dapat memahami dan mengekspresikan cinta. Inilah yang dimaksud dengan 5 Bahasa
Cinta, yaitu :
1. Sentuhan fisik
2. Kata-kata mendukung
3. Waktu bersama
4. Pemberian hadiah
5. Pelayanan

Umumnya setiap anak dapat menerima cinta melalui kelima bahasa di atas, namun biasanya ada
satu bahasa yang paling dominan pada masing-masing anak, di mana ia dapat merasakan cinta
melebihi bahasa lainnya. Pemahaman terhadap Bahasa Cinta yang dominan pada masing-masing
anak inilah yang dapat membantu orangtua dalam memberikan cinta dan berkomunikasi dengan
anak secara lebih efektif.

Tips dalam berkomunikasi dengan si Kecil menurut Bahasa Cinta yang paling dipahaminya :

Apabila Bahasa Cinta si Kecil adalah Sentuhan Fisik

Saat bertemu dan berpisah dengan si Kecil, berikan ia pelukan.

Apabila si Kecil sedang mengalami stress, belai kepalanya untuk menenangkan mereka.

Peluk dan cium si Kecil saat ia tidur malam dan bangun pagi.

Setelah mengajarkan disiplin pada si Kecil, berikan mereka pelukan sejenak dan jelaskan
bahwa pengajaran yang telah diberikan adalah untuk kebaikan mereka sendiri dan bahwa
Mama masih sayang kepadanya.

Saat memilih hadiah untuk si Kecil, pilih benda yang dapat ia pegang/peluk seperti
boneka, bantal atau selimut.

Saat sedang menghabiskan waktu bersama si Kecil, seperti menonton TV bersama, duduk
berdekartan dengannya sambil berpelukan.

Seringlah bertanya apakah si Kecil ingin digandeng atau dipeluk.

Apabila si Kecil terluka, pegang dan peluklah mereka untuk memberikan kenyamanan.

Apabila Bahasa Cinta si Kecil adalah Kata-kata Mendukung

Saat menyiapkan bekal si Kecil, masukkan nota kecil berisi kata-kata mendukung.

Tiap kali si Kecil melakukan prestasi, tunjukkan kebanggaan Mama dengan kalimat yang
membangun seperti, Mama bangga adik bermain secara adil dalam pertandingan tadi,
atau Kakak baik sekali tadi membantu adik.., dan sebagainya.

Simpan hasil karya si Kecil seperti lukisan atau tulisan, dan pajang dengan tambahan
kata-kata kenapa karya tersebut berkesan untuk Mama.

Biasakan untuk mengucapkan Mama sayang kamu tiap kali berpisah dengan si Kecil
atau menidurkannya di malam hari.

Saat si Kecil sedang bersedih, bangun kembali kepercayaan dirinya dengan mengucapkan
alasan-alasan yang membuat Mama bangga padanya.

Apabila Bahasa Cinta si Kecil adalah Waktu Bersama

Daripada Mama meluangkan waktu bersama si Kecil setelah menyelesaikan aktivitas


sehari-hari, coba Mama melibatkannya dalam aktivitas-aktivitas tersebut, seperti belanja
ke supermarket, memasak, mencuci piring, dll.

Saat si Kecil ingin bercerita, hentikan sejenak aktivitas Mama saat itu untuk benar-benar
menatapnya dan mendengarkan apa yang dikatakannya.

Ajak si Kecil memasak bersama, seperti membuat kue atau snack lainnya.

Tanyakan kepada si Kecil tempat-tempat yang ingin ia kunjungi, dan apabila ada
kesempatan, beri kejutan dengan mengajak mereka ke tempat-tempat tersebut.

Biasakan meminta si Kecil untuk bercerita mengenai harinya di sekolah ataupun aktivitas
lainnya yang telah ia lakukan.

Saat mengajak si Kecil bermain di taman atau tempat lainnya, mainlah bersama dengan
mereka daripada hanya duduk menontoninya.

Apabila Mama memiliki lebih dari satu anak, tetapkan jadwal bermain dengan masingmasing anak secara individu tanpa melibatkan yang lain.

Apabila Bahasa Cinta si Kecil adalah Pemberian Hadiah

Kumpulkan hadiah-hadiah kecil (tidak perlu mahal) untuk diberikan kepada si Kecil di
saat-saat yang pas.

Bawa permen atau snack kecil lainnya yang dapat Mama bagikan kepada si Kecil saat
sedang bepergian.

Berikan makanan kesukaan si Kecil, Mama bisa memasaknya sendiri ataupun mengajak
si Kecil ke restoran kesukaannya.

Buat sebuah kantong hadiah berisi hadiah-hadiah (tidak perlu mahal) yang dapat dipilih
oleh si Kecil saat ia melakukan prestasi.

Saat menyiapkan bekal si Kecil, selipkan hadiah kecil untuknya.

Buatkan semacam permainan teka-teki dimana si Kecil berkesempatan menemukan


hadiah dari Mama.

Daripada membelikan si Kecil hadiah ulang tahun yang mahal, buatkan pesta ulang tahun
meriah di tempat yang ia sukai.

Apabila Bahasa Cinta si Kecil adalah Pelayanan

Temani dan bantu si Kecil saat sedang melakukan PR.

Saat si Kecil sedang sedih atau mengalami kesulitan, buatkan makanan kesukaannya.

Daripada menyuruh si Kecil untuk tidur, gendong atau gandeng mereka ke tempat tidur.

Saat si Kecil sedang bersiap-siap berangkat ke sekolah, bantu mereka dalam memilih
pakaian untuk hari itu.

Mulai ajarkan si Kecil untuk mengasihi orang lain dengan memberikan contoh membantu
orang lain atau memberi sumbangan kepada orang yang kurang mampu.

Saat si Kecil sedang sakit, angkat semangatnya dengan menyiapkan film kesukaan
mereka, membacakan buku kesukaannya, atau memasak sup yang paling disukai si Kecil.

Dalam menyiapkan sarapan, makan siang atau malam, selipkan makanan penutup atau
snack kesukaan mereka, seperti es krim.

Dalam menemukan Bahasa Cinta yang dominan pada anak, sebaiknya orangtua tidak
menanyakan langsung kepada si Kecil. Apabila si Kecil melihat bahwa teori ini penting bagi
Mama dalam membangun hubungan dengannya, mereka dapat menggunakan Bahasa Cinta
untuk mendapatkan apa yang mereka inginkan. Sebagai contoh, apabila si Kecil sedang
menginginkan sesuatu mainan, bisa saja ia mengungkapkan bahwa Bahasa Cinta yang dominan
padanya adalah Pemberian hadiah agar Mama membelikan mainan itu untuknya.

Oleh karena itu, orangtua harus pintar-pintar dalam menemukan sendiri Bahasa Cinta yang
dominan pada si Kecil. Adapun beberapa cara yang dapat dilakukan untuk membantu dalam
pemahaman Bahasa Cinta pada anak, yaitu:

1. Amati cara si Kecil mengekspresikan cintanya pada Mama


Apabila si Kecil seringkali mengucapkan Aku sayang Mama atau Terima kasih Mama atas
makan malam yang enak, Bahasa Cinta yang dominan padanya mungkin adalah Kata-kata
Mendukung.

2. Amati cara si Kecil mengekspresikan cinta kepada orang lain

Apabila si Kecil seringkali ingin memberikan hadiah kepada teman atau gurunya, mungkin
Bahasa Cinta yang dominan padanya adalah Pemberian Hadiah.

3. Pelajari apa yang seringkali diminta oleh si Kecil


Apabila si Kecil sering meminta Mama untuk menemaninya bermain atau membacakan cerita
untuknya, maka Bahasa Cinta yang dominan padanya mungkin Waktu Bersama. Sedangkan
kalau si Kecil sering meminta pendapat Mama mengenai apapun yang sedang dilakukannya,
seperti Mama suka ga sama gambarku? atau Bajuku bagus ga Ma?, mungkin Bahasa Cinta
yang dominan padanya adalah Kata-kata Mendukung.

4. Pelajari apa yang seringkali dikeluhkan oleh si Kecil


Apabila si Kecil sering mengeluh mengenai kesibukan Mama atau Papa diluar rumah, seperti
Papa kok kerja terus yah atau Mama kok ga pernah mengajakku ke taman lagi, maka
mungkin Bahasa Cinta yang dominan padanya adalah Waktu Bersama.

5. Beri 2 pilihan kepada si Kecil


Dalam melakukan aktivitas sehari-hari, Mama bisa menanyakan apa yang diinginkan si Kecil,
untuk menemukan Bahasa Cinta yang dominan padanya. Pertanyaan yang diberikan dapat
berupa pilihan antara 2 Bahasa Cinta. Contohnya, saat Mama ada waktu luang, dapat memberi
pilihan kepada si Kecil seperti Sore ini adik mau Mama temani jalan-jalan atau mau Mama
betulkan rok adik yang rusak?, dengan memberi pilihan ini maka Mama memberikan pilihan
antara Bahasa Cinta Waktu Bersama atau Pelayanan.

Cover Depan

Cover Belakang

https://id-id.facebook.com/notes/mamamoo-temanmoo/5-bahasa-cinta-5-lovelanguages-of-children-oleh-gary-chapman/178290015531889

10
Jul
Bahasa Cinta Anak: Kata-kata Pendukung

Posted by Ariesandi Setyono


Seperti yang telah saya tulis di artikel sebelumnya Apa Bahasa Cinta Anak Anda ? bahwa banyak
sekali permasalahan anak yang terjadi saat ini disebabkan karena kurangnya perasaan dicintai
alias tangki cinta anak kosong. Sebab utamanya memang perasaan kurang dicintai ini tetapi
symptom atau akibat yang terjadi dari sebab utama ini munculnya bisa berbagai perilaku aneh
yang membuat orangtua bingung, seperti : anak tidak mau sekolah, anak tidak percaya diri, anak
suka membantah atau melawan orangtua, anak sering berkelahi, anak nakal dan rewel sekali dan
lain-lain. Kelihatannya tidak berhubungan bukan ? Padahal sebab utamanya sama yaitu perasaan
anak yang kurang dicintai atau tangki cintanya kosong. Oleh sebab itu saya mengajak orangtua
yang membaca artikel ini untuk mengenali bahasa cinta anaknya dan mulai belajar mengisi
tangki cinta anak anda. Anak yang tangki cintanya penuh adalah anak yang sangat manis dan
berespon positif terhadap disiplin yang diajarkan orangtua. Sebelum saya jelaskan satu per satu
bahasa cinta, ada beberapa prinsip yang perlu Anda ketahui terlebih dahulu,
yaitu :
1. Anak Balita (0-5 tahun) sulit dapat diketahui bahasa cinta
utamanya. Mereka masih membutuhkan seluruhnya, jadi
berikan dan lakukan seluruh 5 bahasa cinta yang ada pada anak Anda.

2. Anak diatas 5 tahun walaupun membutuhkan seluruh bahasa cinta tetapi ada
1 atau 2 bahasa yang dominan. Jadi tidak berarti bila Anda mengetahui
bahasa cinta anak anda, lalu Anda tidak perlu melakukan bahasa cinta yang
lain.

Ok, mari kita mulai membahas secara singkat satu per satu bahasa cinta anak. Kita mulai dengan
yang pertama Kata-Kata Pendukung. Anak yang memiliki bahasa cinta kata-kata pendukung
sangat merasa dicintai bila orangtua atau orang lain mengucapkan kata-kata positif yang
meningkatkan harga dirinya. Anak akan tersenyum bahagia saat mendengar kata-kata yang
menyenangkan ini. Secara garis besar, kata-kata pendukung yang berarti bagi anak yang bahasa
cintanya kata-kata pendukung ini terdiri atas :
1. Kata-kata penuh kasih seperti Mama sayang sekali dengan kamu. Yang
perlu diperhatikan adalah saat mengucapkan kata-kata penuh kasih perlu
dilakukan dengan nada suara yang penuh kasih dan ketulusan. Karena kalau
tidak, anak akan merasa orangtuanya hanya basa-basi atau tidak tulus.
2. Kata-kata pujian. Berikan kata-kata pujian pada anak saat anak mencapai
sebuah prestasi, sikap dan perilaku baik atau berhasil mengatasi suatu
tantangan yang sulit baginya. Kita sebagai orangtua juga perlu bijaksana
dalam memberikan
3. Kata-kata yang membesarkan hati. Saat anak mengalami kegagalan,
situasi yang sulit atau krisis percaya casino online diri, kita sebagai orangtua
sangatlah perlu memberikan kata-kata yang membesarkan hati atau
membangkitkan semangat anak sehingga memberikan semangat dan
keberanian bagi anak untuk menghadapi situasi sulit itu. Kata-kata seperti
Papa senang melihat caramu menghadapi kekalahan ini, karena dari
kegagalanlah kita belajar untuk sukses atau Nak, kamu adalah seseorang
yang berharga dan hebat di mata papa mama. Kamu pasti akan berhasil !
adalah kata-kata yang sangat berarti bagi seorang anak yang memiliki
bahasa cinta Kata-kata Pendukung.
4. Kata-kata Bimbingan ke anak adalah menjelaskan ke anak tentang nilainilai moral, etika dan nilai-nilai kebenaran dalam kehidupan. Bagi anak-anak
yang memiliki bahasa cinta ini, kata-kata bimbingan yang disampaikan
dengan tepat oleh orangtua, menyuarakan Saya Peduli dan Sayang dengan
Kamu. Karena bagi anak ini, orangtualah pastilah sayang dengan dirinya,
kalau tidak, mana mungkin mau repot-repot membimbing dan menasehati
dirinya. Cara memberikan bimbingan perlu disesuaikan dengan umur anak
sehingga anak tidak merasa sedang diceramahi orangtua. Kita sebaiknya
memang perlu memastikan kita sebagai orangtua yang memasukkan nilainilai moral, etika dan nilai kebenaran dalam hidup anak karena jika tidak, bisa
saja anak akan menerimanya dari orang lain yang bertentangan nilai
hidupnya dengan kita. Dan perlu diingat, jangan membimbing dengan rasa
marah atau kejengkelan karena anak akan menolak apapun yang kita
sampaikan dan lain kali dia juga akan merasa seperti itu.

Ada hal penting yang perlu Anda ketahui lagi yaitu jika anak Anda memiliki bahasa cinta katakata pendukung maka :

Dia akan lebih sakit hati saat dimarahi, dikritik atau dikata-katain dengan
kasar dibanding dengan anak yang memiliki bahasa cinta yang lain.

Sikap menyalahkan akan melukai semua anak tetapi akan lebih merusak
pada anak yg bahasa cintanya Kata-kata Pendukung.

Bagaimana solusi agar jangan sampai terjadi hal diatas ?

Tidak ada jalan lain kecuali orangtua perlu meningkatkan kesadaran dirinya
dan lebih sehat secara emosional sehingga mampu berespon lebih terkontrol
dan bijaksana. Gunakan CD terapi orangtua jika diperlukan.

Dan jika Anda sudah terlanjur berkata-kata kasar atau bersikap menyalahkan
pada anak ini, mintalah maaf pada anak. Hal itu sangat berarti bagi anakanak yang memiliki kata-kata pendukung ini.

Itulah penjelasan singkat tentang bahasa cinta kata-kata pendukung. Saya akan menulis tentang
bahasa cinta yang lain di artikel berikutnya. Bila Anda ingin tahu bagaimana cara menentukan
bahasa cinta anak Anda, Anda dapat membacanya di Bagaimana Cara Mengetahui Bahasa Cinta
Anak Saya ?.
Semoga penjelasan diatas bermanfaat dan membantu Anda menjadi orangtua yang terbaik bagi
anak anda

6
Jul
Apa Bahasa Cinta Anak Anda ?

Posted by Ariesandi Setyono


Manakah yang lebih penting menurut Anda : Orangtua yang merasa mencintai anaknya atau
Anak yang merasa dicintai orangtuanya ?
Kalau Anda bingung, silakan baca kembali pertanyaan diatas Jika Anda jeli,
Anda akan tahu bahwa yang lebih penting adalah yang kedua yaitu Anak yang
merasa dicintai orangtuanya. Karena bila orangtua merasa mencintai anaknya,
belum tentu anaknya merasa dicintai bukan ? Tetapi kalau anak yang merasa
dicintai orangtuanya, sudah pasti orangtuanya mencintai anaknya.
Anehnya, problem yang seringkali kami temui dalam sesi konsultasi adalah permasalahan yang
sumbernya karena anak merasa tidak disayangi, tidak dicintai, tidak diterima oleh orangtuanya.

Padahal saat bertemu orangtuanya, kami diyakinkan benar-benar bahwa dia sayang sekali dengan
anaknya. Anda mungkin jadi bertanya, kalau begitu kenapa anaknya merasa tidak dicintai ? Kok
aneh dan kenapa bisa terjadi seperti itu ? Anda percaya saja, kasus atau kejadian seperti ini
banyak sekali terjadi dan bisa saja terjadi pada Anda. Dan dalam banyak kasus orangtua tidak
tahu apa salahnya mereka dan bagaimana memperbaikinya.
Anda perlu tahu bahwa anak yang bermasalah dalam hidupnya seperti terlibat perkelahian,
narkoba, tidak percaya diri, tidak bisa bergaul, mudah putus asa, tidak berani mencoba dan
banyak permasalahan anak lainnya, sumbernya seringkali karena dia tidak merasa dicintai atau
diterima oleh orang-orang terdekatnya terutama orangtua. Ada banyak permasalahan yang terjadi
karena komunikasi antara orangtua dan anak tidak terjalin dengan baik. Cara dan metode
komunikasi yang bagus antara orangtua dan anak sangatlah penting bagi perkembangan diri si
anak, salah satunya adalah dengan memahami bahasa cintanya.
Setiap anak memiliki bahasa cintanya sendiri-sendiri. Kalau Anda belum pernah mendengar
istilah bahasa cinta, saya berikan ilustrasi. Bayangkan Anda bertemu dengan orang Jepang yang
tidak bisa bahasa Indonesia dan Anda juga tidak mengerti bahasa Jepang, mulailah casino online
saling berbicara hm..hm Apakah kira-kira Anda atau orang asing itu bakalan mengerti ? Dan
berapa lama Anda tahan berbicara dengan seseorang yang tidak mengerti apa yang Anda
katakan ?
Itulah yang sering terjadi antara orangtua dengan anak yang
mempunyai bahasa cinta yang berbeda. Keduanya tidak akan
saling mengerti apa yang dimaksud dan akhirnya percakapan
hanya berlangsung singkat karena masing-masing merasa
percuma ngomong, toh gak akan ngerti juga.
Bahasa cinta seorang anak adalah sebuah cara komunikasi yang
sesuai dengan anak agar dia benar-benar merasa dicintai. Kata kunci disini adalah benar-benar
karena anak tahu sih orangtuanya sayang dengannya tetapi anak tidak benar-benar merasa
dicintai. Ok, Anda jadi sekarang ingin tahu bahasa cinta itu apa saja sih ? Ada 5 bahasa cinta,
setiap orang memiliki bahasa cinta yang dominan, sedangkan bahasa cinta yang lain adalah
pendukung saja.
1. Sentuhan Fisik : memberikan sentuhan fisik seperti pelukan, ciuman di pipi,
bermain yang melibatkan sentuhan fisik dan lain-lain.
2. Kata-kata Pendukung : kata-kata positif dan mendukung pada anak.
3. Waktu Berkualitas : melakukan aktifitas bersama dengan anak tanpa ada
orang lain.
4. Hadiah : memberikan hadiah kesukaannya.
5. Layanan : melayani kebutuhan anak yang penting baginya.

Walaupun saya sudah menjelaskan secara detil mengenai bahasa cinta ini di DVD Tangki Cinta
Anak Saya akan menjelaskan bahasa cinta ini satu per satu lebih detil dalam artikel-artikel
berikutnya.
Saat Anda mengetahui bahasa cinta anak anda, Anda bisa berkomunikasi sesuai dengan bahasa
cinta tersebut dan Anak Anda akan benar-benar merasa dicintai. Anak yang merasa dicintai akan
meningkatkan harga dirinya, kepercayaan diri juga meningkat, anak lebih ceria dan hubungannya
dengan orangtua jauh lebih berkualitas. Bukankah itu semua yang kita mau ?
Semoga Anda semua menjadi orangtua yang terbaik bagi anak anda..

10
Jul
Bagaimana Cara Mengetahui Bahasa Cinta Anak Saya ?

Posted by
Jika Anda sudah membaca artikel sebelumnya mengenai Apa Bahasa Cinta Anak Anda ? dan
penjelasan tentang masing-masing bahasa cinta yaitu Kata-kata Pendukung, Waktu Berkualitas,
Sentuhan Fisik, Hadiah dan Layanan maka sekarang Anda tentu ingin tahu bagaimana cara yang
tepat untuk mengetahui apa bahasa cinta anak anda bukan ? Di artikel ini Anda akan belajar
beberapa cara untuk mengidentifikasi atau menentukan bahasa cinta utama dari anak anda.
Walaupun anak senang bila kita melakukan kelima bahasa cinta padanya, tetapi anak Anda pasti
mempunyai bahasa cinta utama dan kedua yang dominan. Nah itulah yang
ingin kita identifikasi.
Yang penting perlu Anda ketahui adalah mempelajari bahasa cinta itu
membutuhkan waktu, demikian pula untuk menentukan bahasa cinta anak
anda, membutuhkan waktu pengamatan paling tidak 2 minggu sampai dengan 1 bulan. Ok, jadi
inilah cara-cara yang bisa Anda gunakan untuk mengetahui bahasa cinta utama anak anda.
1. Amati Cara Anak Mengungkapkan Cintanya ke Anda sebagai
Orangtuanya. Anak kecil cenderung mengungkapkan cintanya dengan
bahasa cinta yang paling diinginkannya. Apabila anak berusia 5 hingga 8
tahun sering mengucapkan kata-kata penghargaan seperti Ibu, saya senang
sekali dengan makan malamnya atau Ayah, terima kasih ya atas
bantuannya mengerjakan PR ku atau Mama, saya sayang Mama, Anda
boleh menduga dengan tepat bahwa bahasa cinta utamanya adalah katakata pendukung.
Metode identifikasi ini agak kurang efektif pada anak berusia 12 tahun
keatas, terutama dengan mereka yang pernah berhasil memanipulasi yaitu
anak mengetahui bahwa orangtua cenderung mengikuti kehendaknya bila dia
mengucapkan kata-kata manis ke orangtuanya. Itu sebabnya metode ini
paling baik digunakan pada anak berusia 5 hingga 10 tahun.

2. Amati Cara Anak Mengungkapkan Cintanya kepada Orang Lain.


Apabila anak kelas satu selalu ingin memberi gurunya sesuatu (dari keinginan
anak sendiri, bukan suruhan kita sebagai orangtua), hal ini mungkin
menandakan bahwa bahasa cinta utamanya adalah menerima hadiah.
Seorang anak yang bahasa cintanya adalah hadiah, akan senang luar biasa
sewaktu ia menerima hadiah dan ingin orang lain juga menikmati
kesenangan yang sama.
3. Mendengarkan Permintaan yang Paling Sering Diajukan Anak. Apabila
anak anda seringkali mengajak Anda bermain dengannya, mengajak Anda
berjalan-jalan bersama atau duduk dan membacakannya sebuah cerita,
berarti ia sedang meminta waktu berkualitas. Apabila banyak permintaanya
yang cocok dengan pola ini, kemungkinan besar bahasa cintanya adalah
Waktu Berkualitas. Memang semua anak butuh perhatian dari orangtuanya,
tetapi bagi anak yang bahasa cintanya adalah Waktu Berkualitas, jumlah
permintaannya akan waktu bersama akan jauh lebih banyak daripada
permintaan lain.
Apabila anak anda terus-menerus meminta anda komentar tentang hasil
kerjanya seperti Menurut mama gambar buatan saya ini bagaimana ? bagus
gak ? atau Ma, aku pakai baju ini tampak cantik gak ma ?, mungkin
bahasa cintanya adalah Kata-kata Pendukung. Memang semua anak
membutuhkan dan menginginkan kata-kata seperti ini tetapi anak yang
punya bahasa cinta kata-kata pendukung cenderung permintaan ini yang
dominan.
4. Perhatikan Keluhan yang Paling Sering Disampaikan oleh Anak. Jika
anak sering mengeluh tidak menerima sesuatu dari orangtuanya seperti
Ibu / Ayah tidak pernah punya waktu buat saya atau Ibu selalu harus
merawat bayi atau Kita tidak pernah pergi bersama-sama, kemungkinan
bahasa cintanya adalah Waktu Berkualitas. Kalau dia hanya sekali-sekali
mengeluhkan kurangnya waktu bersama, memang tidak langsung berarti
bahasa cintanya adalah waktu berkualitas. Setiap anak kadangkala memang
lagi suka mengeluh, tetapi bila pola keluhannya konsisten, itu dapat menjadi
petunjuk dari bahasa cintanya.
5. Membiarkan Anak Memilih Satu dari Antara Dua. Anda bisa mengetahui
bahasa cinta utama anak Anda dengan membuat dia memilih salah satu dari
dua bahasa cinta. Sebagai contoh, seorang ayah mungkin berkata ke
anaknya yang berusia sepuluh tahun Budi, Ayah akan pulang lebih awal
Kamis sore, kita bisa pergi mancing bersama atau membantumu memilih
sepatu basket baru. Mana yang kau sukai ? Anak mempunyai pilihan di
antara Waktu Berkualitas dan Hadiah. Seorang ibu bisa mengatakan kepada
puterinya Sore ini ibu punya waktu luang, kita bisa jalan-jalan bersama atau
memperbaiki rok barumu. Mana yang lebih kau sukai ? Pilihan ini jelas
adalah antara waktu berkualitas dan layanan. Pilihan-pilihan ini bisa memberi
petunjuk tentang bahasa cinta anak anda.
Berikan beberapa pilihan selama beberapa minggu dan catatlah pilihan si
anak. Apabila sebagaian besar pilihannya konsisten di salah satu bahasa
cinta, kemungkinan besar Anda telah menemukan bahasa cinta anak Anda.
Jika Anak anda tidak menginginkan kedua pilihan Anda, coba lagi dengan

pilihan lain. Dengan waktu dan ketekunan, Anda akan menemukan pola yang
konsisten ini.

Itulah 5 metode / cara yang bisa Anda gunakan untuk mengetahui bahasa cinta utama anak Anda.
Dengan mengetahui bahasa cinta utama anak Anda, anda sebagai orangtua akan memiliki sebuah
cara yang efektif dalam mengisi tangki cinta anak Anda.
Selamat menjadi orangtua yang menjadi pujaan anak anda !

KONSEP TANGKI CINTA DAN 5 BAHASA KASIH


Konsep tangki cinta adalah : kita baru bisa mencintai setelah kita terlebih dulu menerima cinta.
Sekilas, model cinta ini terlihat egois. Bukankah konsep cinta yang kita kenal adalah memberi
dan mengorbankan diri untuk seseorang yang kita cintai ? Mengapa konsep tangki cinta ini
bertentangan dengan pemahaman umum ? Manakah yang benar ? Tentu saja konsep tangki cinta
dari Dr. Gary Chapman yang lebih benar ! Egois ? Memang seperti itulah cinta sejati !

KONSEP TANGKI CINTA


Saya pertama kali mengetahui konsep tangki cinta ini dari buku Kasih Sebagai Jawaban
karangan Dr Gary Chapman. Buku ini berisi tentang solusi permasalahan-permasalahan yang
terjadi dalam pernikahan. Pernikahan pasti memunculkan masalah, selama kita hidup dan
bergerak, masalah pasti menyertai kehidupan kita. Bedanya, permasalahan yang terjadi dalam
hubungan pernikahan bisa membuat hidup ini bagaikan neraka. Tiap hari ketemu dengan
pasangan kita, masalah kita, dan tidak mungkin dihindari kecuali berpisah atau bercerai.
Sayangnya, keyakinan atas agama kita tidak mengijinkan perceraian. Jadi, mau tidak mau kita
harus hidup dengan penuh penderitaan sampai sisa waktu kita. Masalahnya bisa bermacammacam: pasangan yang tidak bertanggungjawab, suami yang suka menyeleweng, istri yang suka
memaki, atau kekerasan dalam rumah tangga. Buku Kasih sebagai jawaban menunjukkan kepada
kita : masih ada jalan keluar, masih ada harapan, penyelesaian terbaik kasus ini adalah dengan

kasih, kasih tidak selalu lemah lembut, kasih itu tegas, dan tentunya konsep tangki cinta itu
sendiri.
Umumnya, permasalahan yang terjadi dalam hubungan pasangan suami istri adalah hilangnya
kasih. Mereka merasa tidak dicintai oleh pasangannya, mereka sudah terlalu banyak memberi
namun tidak menerima balasannya. Mereka mencintai namun dibenci. Mereka tidak tahu lagi
atau sudah lupa rasanya mencintai dan dicintai. Gary Chapman mendefinisikan masalah
kekurangan kasih ini dengan kosongnya "tangki cinta " dalam diri masing-masing pasangan
suami istri tersebut.
Selama tangki cintanya kosong, mereka tidak bisa mencintai
pasangannya. Selama tangki cintanya tidak diisi sampai meluber,
mereka tidak akan merasa dicintai. Uniknya, tangki cinta
seseorang berbeda dengan tangki cinta orang lain. Artinya, cara
kita mengisi tangki cinta pasangan kita berbeda dengan cara
pasangan kita mengisi tangki cinta kita. Cinta memang aneh tapi
benar-benar nyata ! Apa yang membuat kita merasa dicintai
adalah bahan bakar tangki cinta kita. Beberapa orang merasa
dicintai ketika menerima hadiah-hadiah. Orang lain baru
merasakan cinta ketika pasangannya berada disampingnya setiap
saat. Beberapa lainnya mendapatkan cinta ketika pasangannya
membantu pekerjaannya.
Om Chapman membagi cari mengisi tangki cinta ini menjadi lima cara:
1. Pelayanan
2. Saat indah
3. Hadiah
4. Sentuhan fisik
5. Kata - kata pendukung
Kelima cara ini disebutnya dengan Lima Bahasa Kasih. Lima bahasa cinta yang membuat
seseorang merasa dicintai. Uniknya, masing-masing dari kita memiliki bahasa cinta yang
berbeda. Jika bahasa cinta kita adalah saat indah, maka hanya dengan menciptakan saat-saat
mengesankan dalam hidup inilah kita baru merasa dicintai. Jika bahasa cinta pasangan kita
adalah menerima hadiah, maka satu-satunya cara mencintainya dan membuat tangki cintanya
terisi adalah dengan memberinya hadiah-hadiah !
Memberikan hadiah kepada pasangan yang bahasa kasihnya pelayanan tidak akan membuat
dirinya merasa dicintai. Demikian pula dengan menciptakan saat indah kepada pasangan yang
bahasa cintanya sentuhan fisik tidak akan mengisi tangki cintanya. Berbicaralah dengan bahasa
kasih pasangan anda karena hal itulah yang bisa membuat dirinya merasakan cinta anda !
Dengan mengetahui bahasa cinta pasangan anda, maka anda bisa menghindari hal-hal yang tidak
perlu dalam hubungan anda.

LIMA BAHASA KASIH, BAHASA CINTA DIRI ATAU PASANGAN ANDA


Apa bahasa cinta anda ? Sikap, perbuatan, atau "sesuatu" yang bisa membuat anda merasa
dicintai. Itulah bahasa kasih primer anda. Apa yaa ? Wajar jika anda bingung karena saya sendiri
juga bingung bahasa kasih saya. Laki-laki seperti saya ini memiliki kecenderungan untuk
ASBUN (asal bunyi) bahwa bahasa kasihnya adalah sentuhan fisik, belaian, dan sex. Sebaliknya
para wanita kecenderungannya adalah kata-kata pendukung atau saat - saat mengesankan. Itulah
konsep yang sering kita dengar dari teman-teman kita, orang tua kita, ataupun konsep kita
sendiri.
Tidak ada yang salah dengan konsep pria doyan sex. Yang salah adalah pria membutuhkan sex
supaya merasa dicintai. Demikian pula dengan konsep wanita suka dipuji-puji, disanjung
-sanjung atau yang romantis-romantis seperti menulis puisi cinta dan surat cinta. Yang salah
adalah konsep cara mencintai wanita melalui pujian dan suasana romantis. Cinta lebih dari
semua itu, cinta adalah suatu tindakan yang membuat kita merasa dicintai. "Sesuatu yang
mampu mengisi tangki cinta kita."
Waktu menulis topik ini, sejujurnya saya masih kebingungan
dengan bahasa kasih primer saya. Mungkin wes mati rasa dengan
cinta. Cinta gak bisa dimakan soalnya,cinta gak iso buat bayar
kartu kredit, cinta juga gak bisa bayar PLN dan PDAM. Coba
bilang "Ku bayar tagihan air dan listrik dengan cintaku" sama
kasirnya, nek gak diputus saluranmu !
Menurut Gary Chapman, ada dua kemungkinan sesorang tidak mengetahui bahasa kasih
primernya. Pertama, orang tersebut tangki cintanya selalu penuh karena pasangannya melakukan
berbagai cara untuk menyenangkan dirinya. Kedua, tangki cinta orang tersebut sudah lama
kosong sehingga dia lupa bagaimana rasanya dicintai. Lah....saya termasuk yang pertama atau
yang kedua ya ? Kelihatannya sih lebih cocok yang kedua, sudah lupa rasanya
dicintai....wakakakakakak....emboh wes ! Tapi aneh yaa, nulis tentang cinta padahal tangki
cintanya Pak Wapan kosong. Hmmmm, apa mungkin saya termasuk kategori yang pertama ya ?
Soalnya saya tidak pernah merasa tidak dicintai istri saya kok. Apa mungkin terlalu lama pacaran
yaa ?
Menemukan bahasa kasih primer tidak semudah yang anda bayangkan. Tapi pantas untuk dicari
karena pahalanya besar. Awalnya anda akan merasa dicintai, dilanjutkan balas mencintai.
Akhirnya saling mencintai dan bahagia selamanya kayak filem Cinderella. Om Gary Chapman
memberikan tiga cara untuk mengetahui bahasa kasih primer anda.
1. Apa yang dilakukan pasangan anda atau tidak ia lakukan yang paling melukai perasaan
anda ? Lawan dari apa yang paling melukai perasaan anda kemungkinan merupakan
bahasa cinta anda
2. Apa yang paling sering anda mohon dari pasangan anda ? Hal yang paling anda mohon
mungkin adalah hal yang akan membuat anda merasa paling dicintai

3. Dengan cara apa anda secara teratur mengutarakan cinta anda kepada pasangan anda ?
Metoda anda mengutarakan cinta mungkin merupakan petunjuk bahwa hal itu juga
akan membuat anda merasa dicintai.
Apa bahasa cinta primer anda ? Apa yang membuat anda merasa paling disayangi pasangan anda
? Apa yang anda kehendaki di atas segala-galanya ? Jika jawaban-jawaban atas pertanyaan itu
tidak masuk ke dalam pikiran anda dengan segera, barangkali akan membantu kalau anda mau
melihat ke penggunaan negatif dari bahasa cinta.
Apa yang dilakukan atau dikatakan atau lalai dilakukan atau disinggung pasangan anda dan
membuat anda terluka sekali ? Jika, misalnya luka yang dalam itu disebabkan oleh kata-kata
mengecam dan menghakimi dari pasangan anda, maka barangkali bahasa cinta primer anda
adalah Kata-kada pendukung. Jika bahasa cinta primer anda digunakan secara negatif oleh
pasangan anda, maka kata-katanya akan lebih menyakiti anda daripada menyakiti orang lain
karena bukan saja dia lalai menggunakan bahasa cinta primer anda, tetapi ia bahkan
menggunakan bahasa itu sebagai pisau yang menusuk ke hati anda.
Jika perasaan anta terluka karena pasangan anda tidak mengangkat satu jaripun untuk membantu
anda dengan pekerjaan di rumah. Ia menonton TV sementara anda yang mengerjakan segalagalanya. Anda tidak mengerti mengapa ia bisa berbuat begitu jika ia sungguh mencintai saya.
Luka paling perih anda terutama ialah bahwa pasangan anda tidak membantu pekerjaan rumah
anda, dan ini disebabkan oleh bahasa cinta primer anda, yaitu "pelayanan."
Jika anda sangat terluka karena pasangan anda jarang memberi anda hadiah untuk peristiwa apa
saja, maka barangkali bahasa cinta primer anda adalah "menerima hadiah." Jika luka paling
dalam anda adalah bahwa pasangan anda jarang memberi anda saat - saat mengesankan, maka
itulah bahasa kasih utama anda.

Pendekatan kedua untuk menemukan bahasa kasih primer anda ialah dengan menelusuri
kembali tahun-tahun perkawinan anda dan tanyakan, "Apa yang paling sering saya mohon dari
pasanganku ?" Apa yang anda minta mungkin sesuai dengan bahasa cinta primer anda. Pasangan
anda mungkin sudah menafsirkannya sebagai sifat cerewet. Padahal itulah usaha anda untuk
mendapatkan kasih sayang emosional dari pasangan anda.
Cara terakhir untuk mengetahui bahasa cinta utama anda adalah memeriksa apa yang anda
lakukan atau katakan untuk mengutarakan cinta kepada pasangan anda. Kemungkinan besar
adalah bahwa apa yang anda sedang lakukan untuknya adalah apa yang anda ingin dia lakukan
untuk anda. Jika anda selalu melakukan "pelayanan" kepada pasangan anda, barangkali
(meskipun tidak selamanya) itulah bahasa cinta anda. Jika "kata-kata pendukung" mengutarakan
cinta kepada anda, kemungkinan besar anda akan menggunakannya dalam mengucapkan cinta
kepada pasangan anda. Jadi anda bisa menemukan bahasa cinta anda sendiri dengan bertanya,
"Bagaimana saya secara sadar mengutarkan cinta saya kepada pasangan saya ?"

KESIMPULAN
Tetapi ingat, ketiga cara itu kemungkinan hanya satu petunjuk untuk menemukan bahasa cinta
utama anda; itu bukan petunjuk mutlak. Misalnya anda belajar dari teman anda untuk
mengutarakan cinta anda dengan memberikan hadiah-hadiah bagus mengutarakan cinta kepada
pasangan anda dengan melakukan apa yang dilakukan teman anda, tetapi "menerima hadiah"
bukan bahasa cinta primernya. Anda hanya melakukan apa yang dikatakan teman anda.