You are on page 1of 43

KATA PENGANTAR..........................................................................................................

iii
DAFTAR GAMBAR........................................................................................................... xv
DAFTAR TABEL..............................................................................................................xvii
BAB I PENDAHULU AN.............................................................................................. I-1
BAB II HUBUNGAN KEUANGAN ANTARA PUSAT DAN DAERAH............II-9
BAB III SISTEM PENDANAAN DI DAERAH....................................................III-19
3.1. Pajak Daerah Dan Retribusi Daerah.................................................III-21
3.1.1. Pendahuluan...............................................................................................III-21
3.1.2. Jenis Pajak Daerah Dan Retribusi Daerah......................................III-25
3.1.2.1. Pajak Daerah...............................................................................III-25
3.1.2.2. Retribusi Daerah.......................................................................III-26
3.1.3. Kriteria..........................................................................................................III-29
3.1.3.1. Kriteria Pajak Daerah..............................................................III-29
3.1.3.2. Kriteria Retribusi Daerah......................................................III-33
3.1.4. Prosedur Penetapan................................................................................III-36
3.1.5. Pengawasan Dan Pembatalan..............................................................III-38
3.1.6. S anksi.............................................................................................................III-41
3.1.7. Kesalahan Materi Perda.........................................................................III-42
3.1.8. Pelaksanaan Undang-Undang..............................................................III-42
3.1.9. BPHTB dan PBB P-2.................................................................................III-45
3.2. Transfer ke Daerah...................................................................................III-51
3.2.1. Pendahuluan...............................................................................................III-51
3.2.2. Dana Bagi Hasil..........................................................................................III-54
3.2.2.1. Dana Bagi Hasil Pajak.............................................................III-54
1. Pajak Penghasilan (PPh) Wajib Pajak Orang
Pribadi Dalam Negeri (WPOPDN) dan
PPh Pasal 21........................................................................III-56
Alokasi Dana Bagi Hasil PPh........................................III-56
2. DBH Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) ...................III-57
A. Alokasi Dana Bagi Hasil PBB...............................III-57
B. Perhitungan Dana Bagi Hasil PBB ....................III-58
3. DBH Cukai Hasil Tembakau (DBH CHT) ................III-59
3.2.2.2. dana bagi hasil sumber daya alam....................................III-65

1. Penetapan Alokasi DBH SDA........................................III-69
2. DBH SDA Pertambangan Minyak dan
G as Bumi (DBH SDA MIGAS) .......................................III-71
A. Pola Pembagian DBH SDA Migas ......................III-71
B. Penyusunan Perkiraan DBH SDA Migas..........III-74
i. Mekanisme Penyusunan................................III-74
ii. Penetapan............................................................III-76
C. Penyusunan Realisasi DBH SDA Migas............III-77
i. Mekanisme Penghitungan............................III-77
ii. Penyaluran...........................................................III-81
D. Mekanisme Counter Balance dan
Penyaluran DBH Migas...........................................III-85
i. Prinsip DBH........................................................III-85
ii. Waktu Perhitungan realisasi
PNBP/DBH Migas.............................................III-85
iii. Kebijakan Pengalihan Sisa Anggaran
ke Rekening Cadangan...................................III-86
iv. Kebijakan Mekanisme Counter
Balance..................................................................III-87
E. Pemantauan dan Evaluasi ....................................III-88
3. DBH SDA Pertambangan Umum ...............................III-89
4. DBH SDA Kehutanan ......................................................III-91
5. DBH SDA Perikanan ........................................................III-95
Perhitungan DBH SDA Perikanan .....................................III-95
3.2.3. Dana Alokasi Umum................................................................................III-97
3.2.3.1. Penyusunan Formula dan Perhitungan DAU................III-97
1. Variabel DAU.......................................................................III-98
2. Formula DAU dalam Kerangka
U ndang-Undang Nomor 33 Tahun 2004...............III-98
3. Bentuk Umum Formula DAU.......................................III-99
4. Data Perhitungan DAU.................................................III-100
3.2.3.2. DAU Daerah Pemekaran......................................................III-105
3.2.4. Dana Alokasi Khusus............................................................................III-106
3.2.4.1. Penetapan Program dan Kegiatan..................................III-107

3.2.4.2. Perhitungan Alokasi DAK...................................................III-108
1. Kriteria Umum................................................................III-109
2. Kriteria Khusus...............................................................III-110
3. Kriteria Teknis................................................................III-111
A. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Pendidikan................................................................III-111
B. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Kesehatan.................................................................III-112
C. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Bidang Infrastruktur............................................III-114
D. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Kelautan dan Perikanan......................................III-116
E. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Pertanian ..................................................................III-117
F. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
L ingkungan Hidup.................................................III-118
G. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Prasarana Pemerintahan....................................III-119
H. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Keluarga Berencana ............................................III-120
I. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Kehutanan.................................................................III-120
J. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Perdagangan............................................................III-121
K. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Perumahan dan Permukiman..........................III-122
L. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
L istrik Perdesaan: ................................................III-122
M. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
S arana dan Prasarana Kawasan
Perbatasan................................................................III-123
N. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Transportasi Perdesaan .....................................III-123

O. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
Keselamatan Transportasi Darat....................III-124
P. Kriteria Teknis dan Ruang Lingkup DAK
S arana dan Prasarana Daerah Tertinggal ...III-124

PAJAK DAERAH DAN RETRIBUSI DAERAH
Pendahuluan
Disetiap negara Pajak merupakan salah satu pendapatan negara, begitupula dengan di
Indonesia. Di Indonesia, Pajak Daerah dan Retribusi Daerah (PDRD) merupakan komponen
utama Pendapatan Asli Daerah (PAD). Sebagai sumber utama PAD, pemerintah senantiasa
mendorong peningkatan penerimaan daerah yang bersumber dari pungutan pajak daerah dan
retribusi daerah. Salah satu upaya pemerintah untuk mendorong penerimaan pajak daerah dan
retribusi daerah adalah melalui penyempurnaan peraturan perundang-undangan di bidang
perpajakan dan retribusi daerah sesuai dengan perkembangan keadaan. Untuk mendukung
pelaksanaan otonomi daerah dan membangun hubungan keuangan antara pemerintah pusat
dan pemerintahan daerah yang lebih ideal, kebijakan perpajakan dan retribusi daerah
diarahkan untuk lebih memberikan kepastian hukum, penguatan local taxing power,
peningkatan efektivitas pengawasan, dan perbaikan pengelolaan pendapatan pajak daerah dan
retribusi daerah. Kebijakan ini tertuang dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009
tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah yang berlaku secara efektif sejak tanggal 1
Januari 2010 merupakan pengganti dari Undang-Undang Nomor 18 Tahun 1997 tentang
Pajak Daerah dan Retribusi Daerah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang
Nomor 34 Tahun2000. Berdasarkan undang-undang tersebut, pajak daerah dan retribusi
daerah dapat dipungut oleh daerah provinsi dan daerah kabupaten/kota sesuai dengan
Peraturan Daerah (Perda) sebagai pihak yang menerbitkannya sesuai dengan kewenangan
masing-masing.
3.1.2. jenis pajak daerah dan retribusi daerah
Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009, pajak daerah yang dapat dipungut
oleh daerah adalah 16 jenis, meliputi 5 jenis dan yang dapat dipungut oleh daerah provinsi
dan kabupaten/kota adalah sebanyak 11 jenis. Sedangkan retribusi yang dapat dipungut oleh

Pajak Kendaraan Bermotor. Kabupaten/Kota 1. meliputi 14 jenis retribusi jasa umum.daerah provinsi dan kabupaten/kota adalah 30 jenis. Jenis pajak daerah bersifat limitatif (closed-list) yang berarti bahwa pemerintah daerah. Pajak Air Tanah. 5. Pajak Rokok. 2. baik provinsi maupun kabupaten/kota tidak dapat memungut pajak selain yang telah ditetapkan. Pajak Reklame. Bermotor. dan 5. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor. termasuk alat-alat berat dan alat-alat besar yang dalam operasinya menggunakan roda dan motor dan tidak melekat secara permanen serta kendaraan bermotor yang dioperasikan di air. Pajak Hotel. Pajak Hiburan. 28 Tahun 2009 Jenis Pajak Daerah Provinsi 1. Pajak daerah Jenis-jenis Pajak Daerah berdasarkan UU No. Pajak yang Dikelola Provinsi 1. PBB Perdesaan & Perkotaan. Definisi dari Pajak Daerah yaitu: A. antara lain. mobilitas objek pajak. 6. Pajak Parkir. Pajak Bahan Bakar Kendaraan 3. Penetapan jenis pajak tersebut sebagai pajak daerah provinsi dan pajak kabupaten/kota didasarkan pada pertimbangan.2. 10. dan digerakkan oleh peralatan teknik berupa motor atau peralatan lainnya yang berfungsi untuk mengubah suatu sumber daya energi tertentu menjadi tenaga gerak kendaraan bermotor yang bersangkutan. 4. Pajak Sarang Burung Walet. Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan. Pajak Kendaraan Bermotor Pajak Kendaraan Bermotor adalah pajak atas kepemilikan dan/atau penguasaan kendaraan bermotor. 3. dan 5 jenis retribusi perizinan tertentu. 8. Pajak Penerangan Jalan. 4.1. 7. Kendaraan bermotor adalah semua kendaraan beroda beserta gandengannya yang digunakan di semua jenis jalan darat. 3. Pajak Air Permukaan. 2. Pajak Restoran. . Bea Perolehan Hak Atas Tanah dan Bangunan. 9.1. 11. 11 jenis retribusi jasa usaha.

2. Pajak Hotel adalah pajak atas pelayanan yang disediakan oleh hotel. kafetaria.2. 5. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor adalah pajak atas penyerahan hak milik kendaraan bermotor sebagai akibat perjanjian dua pihak atau perbuatan sepihak atau keadaan yang terjadi karena jual beli. kantin. wisma pariwisata. Pajak Hiburan . warisan. pesanggrahan. Air permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah. serta rumah kos dengan jumlah kamar lebih dari 10 (sepuluh). dan sejenisnya termasuk jasa boga/katering. Pajak Air Permukaan Menurut Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. yang mencakup juga motel. Pajak Restoran adalah pajak atas pelayanan yang disediakan oleh restoran. 3. Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor. Hotel adalah fasilitas penyedia jasa penginapan/peristirahatan termasuk jasa terkait lainnya dengan dipungut bayaran. Pajak Hotel . Restoran adalah fasilitas penyedia makanan dan/atau minuman dengan dipungut bayaran. Bahan bakar kendaraan bermotor adalah semua jenis bahan bakar cair atau gas yang digunakan untuk kendaraan bermotor. Pajak yang Dikelola Kabupaten/Kota 1. rumah penginapan dan sejenisnya. bar. tukar menukar. Pajak Restoran. Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor adalah pajak atas penggunaan bahan bakar kendaraan bermotor. atau pemasukan ke dalam badan usaha. Pajak Rokok Pajak Rokok adalah pungutan atas cukai rokok yang dipungut oleh Pemerintah. losmen. 3. gubuk pariwisata. Pajak Air Permukaan adalah pajak atas pengambilan dan/atau pemanfaatan air permukaan. 4. B. tidak termasuk air laut. baik yang berada di laut maupun di darat. yang mencakup juga rumah makan. hibah. warung.

atau media yang bentuk dan corak ragamnya dirancang untuk tujuan komersial memperkenalkan. dirasakan. termasuk penyediaan tempat penitipan kendaraan bermotor. Reklame adalah benda.Pajak Hiburan adalah pajak atas penyelenggaraan hiburan. 7. Pajak Reklame Pajak Reklame adalah pajak atas penyelenggaraan reklame. mempromosikan. menganjurkan. baik yang disediakan berkaitan dengan pokok usaha maupun yang disediakan sebagai suatu usaha. dan/atau keramaian yang dinikmati dengan dipungut bayaran. Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan adalah pajak atas kegiatan pengambilan mineral bukan logam dan batuan. atau badan. 8. Pajak Air Tanah Pajak Air Tanah adalah pajak atas pengambilan dan/atau pemanfaatan air tanah. perbuatan. Pajak Penerangan Jalan Pajak Penerangan Jalan adalah pajak atas penggunaan tenaga listrik. dan/atau dinikmati oleh umum. orang. dibaca. baik yang dihasilkan sendiri maupun diperoleh dari sumber lain. atau untuk menarik perhatian umum terhadap barang. jasa. 4. yang dapat dilihat. Air Tanah adalah air yang terdapat dalam lapisan tanah atau batuan di bawah permukaan tanah. Hiburan adalah semua jenis tontonan. Pajak Parkir Pajak Parkir adalah pajak atas penyelenggaraan tempat parkir di luar badan jalan. baik dari sumber alam di dalam dan/atau permukaan bumi untuk dimanfaatkan. Mineral Bukan Logam dan Batuan adalah mineral bukan logam dan batuan sebagaimana dimaksud di dalam peraturan perundang-undangan di bidang mineral dan batubara. Pajak Sarang Burung Walet . 6. 9. permainan. pertunjukan. 5. didengar. alat.

Tarif Pajak Daerah adalah sebagai berikut: a. Pemerintah/TNI/POLRI. dan kendaraan lain yang ditetapkan paling rendah sebesar 0. perhutanan. ambulans. dan pertambangan. yaitu collocalia fuchliap haga. Perolehan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan adalah perbuatan atau peristiwa hukum yang mengakibatkan diperolehnya hak atas tanah dan/atau bangunan oleh orang pribadi atau Badan Tarif Pajak Daerah Sesuai UU No.5% dan paling tinggi sebesar 1%. sosial keagamaan. Pajak Daerah Tingkat I atau Pajak Propinsi 1. lembaga sosial dan keagamaan. Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan adalah pajak atas perolehan hak atas tanah dan/atau bangunan. Burung walet adalah satwa yang termasuk marga collocalia. 10. Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan Pajak Bumi dan Bangunan Perdesaan dan Perkotaan adalah pajak atas bumi dan/atau bangunan yang dimiliki. kecuali kawasan yang digunakan untuk kegiatan usaha perkebunan.Pajak Sarang Burung Walet adalah pajak atas kegiatan pengambilan dan/atau pengusahaan sarang burung walet. 11. collocalia maxina. ditanam atau dilekatkan secara tetap pada tanah dan/atau perairan pedalaman dan/atau laut. 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. collocalia esculanta. dan collocalia linchi. Bumi adalah permukaan bumi yang meliputi tanah dan perairan Bangunan pedalaman adalah serta laut konstruksi wilayah teknik yang kabupaten/kota. dikuasai. . Tarif Pajak Kendaraan Bermotor (Pasal 6)  Tarif Pajak Kendaraan Bermotor pribadi untuk kepemilikan kendaraan bermotor pertama paling rendah sebesar 1% dan paling tinggi sebesar 2% dan untuk kepemilikan kendaraan bermotor kedua dan seterusnya tarif dapat ditetapkan secara progresif paling rendah sebesar 2% dan paling tinggi sebesar 10%  Tarif Pajak Kendaraan Bermotor angkutan umum. dan/atau dimanfaatkan oleh orang pribadi atau Badan. pemadam kebakaran. Pemerintah Daerah.

Tarif Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor (Pasal 9)  Penyerahan pertama sebesar 20%  Penyerahan kedua dan seterusnya sebesar 1% Khusus untuk kendaraan bermotor alat-alat berat dan alat-alat besar yang tidak menggunakan jalan umum tarif pajak ditetapkan paling tinggi masing-masing sebagai berikut : a) Penyerahan pertama sebesar 0. Pajak Daerah Tingkat II atau Pajak Kabupaten/Kota 1.075% 3. Tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor (Pasal 19). baik bagian Provinsi maupun bagian Kabupaten/kota. 5. Khusus tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor untuk bahan bakar kendaraan umum dapat ditetapkan paling sedikit 50% lebih rendah dari tarif Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor untuk kendaraan pribadi. Tarif Pajak Kendaraan Bermotor alat-alat berat dan alat-alat besar ditetapkan paling rendah sebesar 0. Penerimaan pajak rokok.2%.75% b) Penyerahan kedua dan seterusnya sebesar 0. Tarif Pajak Air Permukaan (Pasal 24) Ditetapkan paling tinggi 10%. Tarif Pajak Restoran 10% (Pasal 40) . 4. Tarif Pajak Rokok (Pasal 29) Ditetapkan sebesar 10% dari cukai rokok.1% dan paling tinggi sebesar 0. Ditetapkan paling tinggi sebesar 10%. Pajak Rokok dikenakan atas cukai rokok yang ditetapkan oleh Pemerintah (Pasal 29 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009). 2. Tarif Pajak Hotel sebesar 10% (Pasal 35) 2. dialokasikan paling sedikit 50% untuk mendanai pelayanan kesehatan masyarakat dan penegakan hukum oleh aparat yang berwenang (Pasal 31) b.

kontes kecantikan. diskotik. Tarif Pajak Parkir 30% (Pasal 65) 8. Khusus untuk hiburan berupa pagelaran busana.3. Tarif Pajak Mineral Bukan Logam dan Bahan 25% (Pasal 60) 7. Tarif Pajak Reklame 25% (Pasal 50) 5. Penggunaan tenaga listrik yang dihasilkan sendiri. dan mandi uap/spa.5% (Pasal 55). tarif Pajak Penerangan Jalan ditetapkan paling tinggi sebesar 1. Penggunaan tenaga listrik dari sumber lain oleh industri. Tarif Pajak Bumi dan Bangunan 0. tinggi tarif sebesar Pajak 3%. Tarif Sarang Walet 10% (Pasal 75) 10. permainan ketangkasan. Tarif Pajak Penerangan Jalan ditetapkan paling tinggi sebesar 10%. Tarif Pajak Hiburan ditetapkan paling tinggi sebesar 35%.3% (Pasal 80) 11. karaoke. tarif Pajak Hiburan dapat ditetapkan paling tinggi sebesar 75%. 6. klab malam. 4. pertambangan Penerangan minyak Jalan bumi dan ditetapkan gas paling alam. Tarif Bea Perolehan Hak atas Tanah dan Bangunan 5% (Pasal 88) . panti pijat. Khusus hiburan kesenian rakyat/tradisional dikenakan tarif Pajak Hiburan paling tinggi 10% (Pasal 45). Tarif Pajak Air Tanah 20% (Pasal 70) 9.

3. 2. prasarana. Pelayanan dengan menggunakan/memanfaatkan kekayaan daerah yang belum dimanfaatkan secara optimal. dan/atau 2. . atau fasilitas tertentu guna melindungi kepentingan umum dan menjaga kelestarian lingkungan. Retribusi Jasa Usaha adalah pungutan atas pelayanan yang disediakan oleh pemerintah daerah dengan menganut prinsip komersial yang meliputi: 1. dan retribusi perizinan tertentu. Retribusi Jasa Umum adalah pungutan atas pelayanan yang disediakan atau diberikan pemerintah daerah untuk tujuan kepentingan dan kemanfaatan umum serta dapat dinikmati oleh orang pribadi atau badan. sarana. yaitu retribusi jasa umum. Pelayanan oleh Pemerintah Daerah sepanjang belum dapat disediakan secara memadai oleh pihak swasta.Retribusi daerah Retribusi daerah dapat dikelompokkan ke dalam 3 (tiga) golongan. Retribusi Perizinan Tertentu adalah pungutan atas pelayanan perizinan tertentu oleh Pemerintah Daerah kepada orang pribadi atau Badan yang dimaksudkan untuk pengaturan dan pengawasan atas kegiatan pemanfaatan ruang. 1. barang. penggunaan sumber daya alam. retribusi jasa usaha.

Objek masing-masing jenis retribusi telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009.Jenis Retribusi Daerah berdasarkan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 Sama halnya dengan pajak daerah. Pemerintah daerah dapat mengatur pengecualian pengenaan retribusi atas objek . Penentuan jenis retribusi jasa umum dan retribusi perizinan tertentu yang dapat dipungut oleh daerah provinsi dan kabupaten/kota didasarkan pada urusan pemerintahan yang menjadi kewenangan provinsi dan kabupaten/kota sesuai peraturan perundang-undangan. Meskipun demikian. untuk mengantisipasi perkembangan penyerahan kewenangan pemerintah pusat kepada daerah dan menyesuaikan dengan ketentuan sektoral. jenis retribusi daerah juga bersifat limitatif (closed-list) artinya bahwa pemerintah daerah tidak dapat memungut jenis retribusi selain 30 jenis retribusi tersebut di atas. Sedangkan penentuan retribusi jasa usaha didasarkan pada jasa pelayanan yang dapat diselenggarakan/diberikan oleh provinsi dan kabupaten/kota berdasarkan prinsip efisiensi. dimungkinkan untuk dilakukannya penambahan jenis retribusi daerah yang akan diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.

dan efektivitas pengendalian atas pelayanan tersebut. 3. Sementara itu. dan • digunakan untuk membiayai penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan daerah. dengan penjelasan sebagai berikut:. aspek keadilan. Jika suatu kontribusi hanya dibayar oleh orang pribadi atau badan yang menggunakan/memanfaatkan suatu pelayanan/perizinan yang disediakan oleh daerah maka iuran tersebut bukan pajak melainkan bersifat retribusi. 2. Biaya dimaksud meliputi biaya operasi dan pemeliharaan. penegakan hukum. penatausahaan. penetapan besaran tarif retribusi harus mengacu kepada prinsip dan sasaran penetapan tarif untuk masing-masing jenis retribusi daerah. Kriteria Pajak daerah a. pengawasan di lapangan. • dapat dipaksakan berdasarkan perundang-undangan yang berlaku. Bersifat pajak. Pemanfaatan hasil penerimaan masing-masing jenis retribusi daerah diutamakan untuk mendanai kegiatan yang berkaitan dengan jenis layanan bersangkutan yang pengalokasiannya ditetapkan dengan Perda. Keuntungan yang layak adalah keuntungan yang diperoleh apabila pelayanan jasa usaha tersebut dilakukan secara efisien dan berorientasi pada harga pasar. . dan biaya modal. Tarif Retribusi Jasa Usaha didasarkan pada tujuan untuk memperoleh keuntungan yang layak. yaitu: 1. Biaya penyelenggaraan pemberian izin dimaksud meliputi penerbitan dokumen izin. biaya bunga. kemampuan masyarakat. Pajak tersebut harus sesuai definisi pajak yang ditetapkan dalam undangundang yaitu kontribusi wajib yang dilakukan oleh orang pribadi atau badan kepada daerah: • tanpa imbalan langsung yang seimbang. Tarif Retribusi Perizinan Tertentu didasarkan pada tujuan untuk menutup sebagian atau seluruh biaya penyelenggaraan pemberian izin yang bersangkutan. Tarif Retribusi Jasa Umum ditetapkan dengan memperhatikan biaya penyediaan jasa yang bersangkutan. Objek pajak terletak atau terdapat di wilayah daerah kabupaten/kotayang bersangkutan dan mempunyai mobilitas cukup rendah sertahanya melayani masyarakat di wilayah daerah kabupaten/kota yang bersangkutan. dan bukan retribusi. dan biaya dampak negatif dari pemberian izin tersebut. b.tertentu namun tidak boleh melakukan perluasan terhadap objek retribusi daerah.

Jenis pajak dengan objek objek tersebut pada umumnya melayani masyarakat luas di luar wilayah daerah yang bersangkutan. serta pertahanan dan keamanan. Pajak Restoran. dan pajak dispensasi jalan umum.a. O bjek Pajak bukan merupakan objek pajak pusat. budaya. pajak atas hasil perkebunan. Contoh : Pajak atas produksi minuman keras. seperti: pajak atas produksi garam. yaitu pajak dengan objek dan/atau dasar pengenaan yang tumpang tindih dengan objek dan/atau dasar pengenaan pajak lain yang sebagian atau seluruh hasilnya diterima oleh daerah. e. Pajak ditujukan untuk kepentingan bersama yang lebih luas antara pemerintah dan masyarakat dengan memperhatikan aspek ketentraman dan kestabilan politik. Jenis pajak yang bertentangan dengan kriteria ini. Jenis pajak yang bertentangan dengan kriteria ini. Contoh jenis pajak yang bertentangan dengan kriteria ini adalah:  pajak yang dipungut atas kegiatan ekonomi tertentu tanpa alasanekonomis atau sosial yang kuat. Yang dimaksud dengan ’mobilitas rendah’ adalah objek pajak relative immobile Contoh: Pajak Hotel. antara lain adalah pajak ganda (double tax). Tidak memberikan dampak ekonomi yang negatif. f. Pajak tidak mengganggu alokasi sumber ekonomi dan tidak merintangi arus sumber daya ekonomi antardaerah maupun kegiatan ekspor-impor. c. seperti: pajak angkutan barang di jalan raya. . karena dampak dari pungutan ini tidak dapat dilokalisir. ekonomi. Objek dan dasar pengenaan pajak tidak bertentangan dengan kepentingan umum.  pajak atas lalu lintas barang atau atas transportasi barang atau hewan. Potensi pajak memadai. contohnya antara lain:  Pajak atas barang yang diekspor atau diimpor (lalu lintas barang) dipelabuhan atau bandara atau di tempat lain. Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan b. Hasil penerimaan pajak harus lebih besar dari biaya pemungutan. Objek pajak tersebut merupakan objek cukai yang lebih layak dipungut oleh Pemerintah Pusat. Contoh: Pajak Penerangan Jalan. sosial. Contoh: Pajak atas seluruh komoditi akan menimbulkan ketidakstabilan ekonomi d. Yang dimaksud dengan ’hanya melayani masyarakat di wilayah tertentu’ adalah bahwa beban pajaknya hanya ditanggung oleh masyarakat lokal.  Pajak atas reklame dalam surat kabar dan media elektronik.

Jasa tersebut memberi manfaat khusus bagi orang pribadi atau badan yang diharuskan membayar retribusi. Pengenaan retribusi yang dihitung dengan nilai per komoditi tidak sesuai dengan kriteria ini karena pengenaannya bersifat pajak dan tidak tersirat adanya layanan yang konkrit. Pengenaan retribusi hanya berkaitan dengan penyediaan jasa pelayanan yang secara langsung dapat dinikmati oleh penggunajasa tetapi jasa tersebut bukan menyangkut kegiatan pembinaan. di samping untuk melayani kepentingan dan kemanfaatan umum. seperti kesenian tradisional. pengawasan. Kriteria retribusi daerah a. Pajak harus bersifat netral terhadap lingkungan. Aspek kemampuan masyarakat: Pajak memperhatikan kemampuan subjek pajak untuk memikul tambahan beban pajak.  jumlah pembayaran pajak dapat diperkirakan oleh wajib pajak. Aspek keadilan. antara lain:  objek dan subjek pajak harus jelas sehingga dapat diawasi pemungutannya. iii. Contoh: Pajak Hiburan terhadap hiburan rakyat. Hal lain mengenai aspek keadilan adalah objek atau subjek atau dasarpengenaan pajak tidak membedakan (klasifikasi) orang pribadi ataubadan tanpa alasan yang kuat. Contoh: Pajak Mineral Bukan Logam dan Batuan. yang berarti bahwa pengenaan pajak tidak memberikan peluang kepada daerah atau pusat atau masyarakat luas untuk merusak lingkungan.g. Contoh: Pajak Hotel. Jasa yang bersangkutan merupakan kewenangan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. pengecualian anggota DPRD sebagai subjek atau wajib pajak. sehingga sebagian besar dari beban pajak tersebut tidak dipikul oleh masyarakat yang relatif kurang mampu. Pengenaan retribusi hanya dapat dilakukan terhadap jasa yang secara eksplisit telah ditetapkan dalam peraturan perundangundangan sebagai fungsi dan menjadi kewenangan daerah. dan pengendalian. Menjaga kelestarian lingkungan.  tarif pajak ditetapkan dengan memperhatikan keadaan wajib pajak. ii. . pengaturan. h. Bersifat bukan pajak dan bersifat bukan Retribusi Jasa Usaha atau Retribusi Perizinan Tertentu. Kriteria Retribusi Jasa Umum i. Memperhatikan aspek keadilan dan kemampuan masyarakat.

ii. vi. Penerimaan retribusi seharusnya digunakan oleh pemerintah daerah untuk meningkatkan kualitas pelayanan. Retribusi daerah dapat dipungut secara efektif dan efisien. Efektifitas dari pungutan retribusi seharusnya tercermin dalam tingkat kepuasan pengguna jasa sebanding dengan jumlah pembayaran retribusi. Sarana publik yang berdasarkan kebijakan nasional wajib disediakan oleh pemerintah dan pelayanannya harus diberikan secara gratis kepada masyarakat umum tidak dapat dikenakan retribusi. Pemungutan retribusi daerah memungkinkan penyediaan jasa tersebut dengan tingkat dan/atau kualitas pelayanan yang lebihbaik. iv. Jasa tersebut layak untuk dikenakan retribusi daerah. juga akan menyebabkan masyarakat pada umumnya terhindar dari penyebaran bakteri yang berasal dari sampah yang menjadi sumber penyebaran wabah penyakit. Misalnya retribusi pelayanan persampahan. Dengan tarif retribusi daerah yang wajar. Jasa yang dikenakan retribusi daerah adalah jasa yang belum sepenuhnya dapat disediakan oleh .Pengguna jasa dapat diidentifikasi dan layanan tersebut memberikan manfaat bagi kepentingan masyarakat pada umumnya. pengendalian. Retribusi daerah tidak bertentangan dengan kebijakan nasional mengenai penyelenggaraannya. Dari segi efisiensi. Jasa yang akan dikenakan retribusi secara politis harus bisa diterima oleh publik dan besarnya retribusi dapat dipikul oleh masyarakat pada umumnya. vii. dan pengawasan. Bersifat bukan pajak dan bersifat bukan Retribusi Jasa Umum atau Retribusi Perizinan Tertentu. pengguna jasa memperolehkepuasan atas pelayanan yang diberikan. b. Jasa yang bersangkutan adalah jasa yang bersifat komersial yangseyogyanya disediakan oleh sektor swasta tetapi belum memadai atau terdapatnya harta yang dimiliki/dikuasai daerah yang belum dimanfaatkan secara penuh oleh pemerintah daerah. biaya pemungutan seharusnya lebih rendah dari hasil penerimaan retribusi. Retribusi atas pelayanan pendidikan dasar dan jalan umum tidak sesuai dengan kriteria ini. disamping manfaat bagi individu berupa terbebasnya rumah dari sampah. v. pengaturan. Retribusi tidak boleh dikenakan terhadap jasa yang dimaksudkan untuk melayani kepentingan umum dan bukan menyangkut kegiatan pembinaan. Kriteria Retribusi Jasa Usaha: i. antara lain dalam bentuk proses pelayanan yang lebih cepat melalui perbaikan sistem pengelolaan dan administrasi tanpa menaikkan tarif retribusi daerah. sertamerupakan salah satu sumber pendapatan daerah yang potensial.

Atas pelanggaran prosedur ini dikenakan sanksi berupa penundaan Dana Alokasi Umum atau DBH pajak penghasilan sebesar 10 persen untuk setiap periode penyaluran. Pemberian izin dimaksudkan untuk melindungi kepentingan umum. Retribusi dikenakan terutama terhadap pemberian izin yang menimbulkan dampak negatif karena memerlukan biaya yang cukup besar untuk menanggulangi dampak negatif atas pemberian izin tersebut. Perizinan tersebut termasuk kewenangan pemerintahan yang diserahkan kepada daerah dalam rangka azas desentralisasi. Secara umum. Pelanggaran terhadap prosedur penetapan Perda. yaitu melalui kegiatan pembinaan dan pengaturan guna menjaga ketertiban umum dan melalui kegiatan pengawasan danpengendalian guna menanggulangi dampak negatif dari pemberian izin tersebut. Biaya yang menjadi beban daerah dalam penyelenggaraan izin tersebut dan biaya untuk menanggulangi dampak negatif dari pemberian izin tersebut cukup besar sehingga layak dibiayai dari retribusi perizinan.07/2010 tentang Tata Cara Pengenaan Sanksi terhadap Pelanggaran Ketentuan di Bidang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. ii. Retribusi yang boleh dipungut hanya terhadap perizinan-perizinan yang selama ini sudah menjadi kewenangan daerah serta perizinanperizinan baru yang pengelolaannya telah diserahkan kepada daerah sebagaimana ditetapkan dalam peraturan perundang-undangan. atau • Tidak menyampaikan Perda yang telah ditetapkan kepada Pemerintah. Atas pelanggaran substansi ini dikenakan sanksi berupa pemotongan Dana Alokasi Umum dan/atau DBH . c. sanksi Pelanggaran terhadap ketentuan di bidang perpajakan daerah dikenakan sanksi berupa penundaan atau pemotongan Dana Alokasi Umum dan/atau dana bagi hasil atau restitusi. b. • Penetapan Perda tanpa mengikuti hasil evaluasi. iii. yang dapat berupa: • Penetapan Perda tanpa melalui proses evaluasi. Perizinan tersebut benar-benar diperlukan guna melindungi kepentingan umum. Kriteria Retribusi Perizinan Tertentu: i. yaitu: a.swasta dimana layanan tersebut bersifat komersial sehingga pemerintah daerah dimungkinkan untuk mengenakan tarif jasa yang di dalamnya sudah termasuk margin keuntungan. pelanggaran di bidang pajak daerah dan Retribusi daerah dapat dibagi dua bagian. Ketentuan sanksi tersebut diatur lebih lanjut dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 11/PMK. Pelanggaran terhadap substansi pungutan yaitu pemungutan PDRD berdasarkan Perda yang telah dibatalkan.

pajak penghasilan sebesar perkiraan penerimaan PDRD yg telah dipungut berdasarkan Perda yang telah dibatalkan atau sebesar 5 persen dari jumlah Dana Alokasi Umum dan/atau DBH Pajak Penghasilan yang disalurkan setiap periode penyaluran. .

b. beberapa jenis pajak Provinsi harus di-bagihasil-kan kepada Kabupaten/Kota yaitu : Jenis Pajak Pajak Kendaraan Bermotor Provinsi 70% Kab/Kota 30% Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor 70% 30% Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor 30% 70% Pajak Rokok 30% 70% Pajak Air Permukaan 50% 50% 20%* 80% Hasil penerimaan Pajak provinsi sebagian diperuntukkan bagi kabupaten/kota di wilayah provinsi yang bersangkutan dengan ketentuan sebagai berikut: a. hasil penerimaan Pajak Rokok diserahkan kepada kabupaten/kota sebesar 70% (tujuh puluh persen).BAGI HASIL PAJAK PROVINSI Berdasarkan UU 28/2009 tersebut. hasil penerimaan Pajak Kendaraan Bermotor dan Bea Balik Nama Kendaraan Bermotor diserahkan kepada kabupaten/kota sebesar 30% (tiga puluh persen). c. hasil penerimaan Pajak Air Permukaan diserahkan kepada kabupaten/kota sebesar 50% (lima puluh persen). . hasil penerimaan Pajak Bahan Bakar Kendaraan Bermotor diserahkan kepada kabupaten/kota sebesar 70% (tujuh puluh persen). dan d.

Pajak Bumi dan Bangunan (PBB). Keterbatasan kemampuan pemerintah daerah dalam pengumpulan dana secara mandiri. BPHTB sudah dialihkan menjadi pajak daerah terhitung mulai tahun 2011 . Penyempurnaan mekanisme perhitungan dan penyediaan data DBH Pajak perlu didukung oleh instansi teknis terkait di tingkat pusat maupun daerah agar penerimaan pajak dan DBH lebih optimal. Cukai Hasil Tembakau (dialokasikan sejak tahun 2009). 6. Adanya jenis penerimaan pajak dan atau bukan pajak yang berdasarkan pertimbangan tertentu pemungutannya harus dilaksanakan oleh Pemerintah Pusat. 2. Memberikan insentif kepada daerah dalam melaksanakan program Pemerintah Pusat. Sesuai dengan Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2009 tentang Pajak Daerah dan Retribusi Daerah. PPh Pasal 21 dan Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 25/Pasal 29 Wajib Pajak orang Pribadi Dalam Negeri. Memperkecil kesenjangan ekonomi antar daerah. namun obyek dan atau subyek pajaknya berada di daerah. Proporsi DBH Pajak yang diterima oleh daerah ditentukan berdasarkan formula persentase tertentu sesuai dengan peraturan yang berlaku. Memberikan kompensasi kepada daerah atas timbulnya beban dari kegiatan yang dilimpahkan oleh Pemerintah Pusat. 5. 4.Dana Bagi Hasil A. Kebijakan adanya DBH Pajak ini dilatarbelakangi oleh: 1. c.Undang Nomor 33 Tahun 2004 dan Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 yang ditujukan dalam rangka memperkecil kesenjangan keuangan antara Pemerintah dan pemerintah daerah untuk mendanai penyelenggaraan pemerintahan di daerah. 3. DBH Pajak bersumber dari: a. Kebutuhan pendanaan daerah dalam rangka menyelenggarakan pemerintahan di daerah tidak seimbang dengan besarnya pendapatan daerah itu sendiri. b. Dana bagi hasil Pajak Penerimaan pajak yang diperoleh Pemerintah dalam APBN dibagihasilkan kepada daerah dengan proporsi yang telah ditetapkan berdasarkan Undang.

Persentase Pembagian Dana Bagi Hasil Pajak .

Bagian Pemerintah 10 persen. sebagai dasar penyaluran triwulan IV dengan memperhitungkan jumlah dana yang telah dicairkan selama triwulan I. dan  3. Pajak Penghasilan (PPh) Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri (WPOPDN) dan PPh Pasal 21 Alokasi Dana Bagi Hasil PPh Alokasi DBH PPh didasarkan pada Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 tentang Dana Perimbangan.4 persen untuk kabupaten/kota tempat wajib pajak terdaftar. II. Bagian pemerintah daerah sebesar 20 persen.1. . Alokasi Dana Bagi Hasil PBB 1. a. b. yang dibagi kembali dengan komposisi sebagai berikut:  Bagian daerah provinsi sebesar 8 persen. 2. Bagian Pemerintah sebesar 80 persen. yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan paling lambat 2 (dua) bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dilaksanakan. 2. yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan paling lambat pada bulan pertama triwulan IV tahun anggaran berjalan. e. DBH Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) A.6 persen untuk seluruh kabupaten/kota dalam provinsi yang bersangkutan dengan bagian yang sama besar. akan dibagikembali dengan rincian :  8. Pajak Negara dari PPh Pasal 21 dan PPh Pasal 25 dan 29 Orang Pribadi dialokasikan kepada Pemerintah Daerah dalam bentuk DBH. Alokasi definitif. Alokasi sementara.  Bagian daerah kabupaten atau kota sebesar 12%. c. dan III. Penerimaan Negara dari PBB dialokasikan kepada pemerintah daerah dalam DBH. II. d. sebagai dasar penyaluran triwulan I. dan III tahun anggaran berjalan dimana ditetapkan masing-masing sebesar 20 persen.

64. . 1 milyar atau . U ntuk DBH PBB bagian Pusat.5 persen dibagikan sebagai insentif kepada daerah kabupaten/ kota yang realisasi penerimaan PBB sektor pedesaan dan perkotaan pada TA sebelumnya mencapai/ melampaui rencana penerimaan yang ditetapkan. 8. 2.16. Bagian pemerintah pusat dibagi kembali ke daerah dengan imbangan sebagai berikut: . B. Dalam tahap III ini dialokasikan pula insentif kepada kabupaten/kota yang realisasi penerimaan PBB sektor Pedesaan dan Perkotaan pada tahun anggaran sebelumnya mencapai/melampaui rencana penerimaan yang ditetapkan. Bagian daerah dari PBB sebesar 90% tersebut diperinci dengan imbangan: . 5.9 persen untuk biaya pemungutan PBB.5 persen dibagi secara merata kepada seluruh kabupaten/kota.6. prognosa realisasi penerimaan oleh Ditjen Pajak ditetapkan sebagai dasar alokasi definitif.8 persen untuk daerah kabupaten/kota yang bersangkutan.3. yang ditetapkan oleh Menteri Keuangan paling lambat 2 (dua) bulan sebelum tahun anggaran yang bersangkutan dilaksanakan. perkiraan alokasi merupakan dasar penyaluran tahap I dan II dimana ditetapkan masing-masing sebesar 25 persen dan 50 persen. 7.5 persen dari Nilai Jual Kena Pajak (NJKP). NJOP ditentukan melalui perbandingan harga dengan obyek lain yang sejenis atau nilai perolehan baru. . sebagai dasar penyaluran tahun anggaran berjalan. .3. atau NJOP Pengganti. 6. U ntuk DBH PBB bagian Pusat. Bagian pemerintah daerah 90 persen.2 persen untuk daerah provinsi. sedangkan untuk NJKP Assessment Ratio yang berlaku saat ini adalah 40 persen untuk obyek pajak perumahan dengan NJOP Rp. sebagai dasar penyaluran tahap III dengan memperhitungkan jumlah dana yang telah dicairkan selama tahap I dan II. 4. Besaran PBB yang dibebankan ke wajib pajak tergantung hasil penilaian yang diklasifikasikan dan digolongkan berdasarkan nilai Nilai Jual Obyek Pajak (NJOP) per m2. Tarif untuk pengenaan PBB ditetapkan sebesar 0. Penyaluran DBH PBB didasarkan atas perkiraan alokasi. Perhitungan Dana Bagi Hasil PBB 1.

mendorong. 5. Pengenaan PBB diberitahukan kepada Wajib Pajak dengan menerbitkan Surat Pemberitahuan Pajak Terutang (SPPT) yang berisikan antara lain nama serta alamat wajib pajak. dan 20 persen untuk obyek pajak lainnya. Pembagian DBH CHT dilakukan dengan persetujuan Menteri Keuangan. Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2007 tersebut mengamanatkan penggunaan DBH CHT kedalam 5 (lima) kelompok kegiatan utama. dan 30 persen untuk kabupaten/kota lainnya.(delapan juta rupiah). dan melaksanakan kegiatan sesuai dengan prioritas dan karakteristik daerah masingmasing daerah. Dengan dasar perhitungan di atas maka perhitungan PBB adalah sebagai berikut: = tarif X NJKP = 0. serta data-data mengenai obyek pajak. . serta perhutanan. Dalam pengelolaan dan penggunaannya.000. gubernur/bupati/walikota bertanggung jawab untuk menggerakkan. (3) pembinaan lingkungan sosial.lebih. terlebih dahulu dikurangi dengan NJOP-TKP (Nilai Jual Obyek Pajak Tidak Kena Pajak) per Wajib Pajak sebesar Rp. DBH Cukai Hasil Tembakau (DBH CHT) DBH CHT merupakan amanat Pasal 66A Undang-Undang Nomor 39 Tahun 2007 yang bersumber dari penerimaan cukai hasil tembakau yang diproduksi dalam negeri yang dibagikan kepada provinsi penghasil cukai hasil tembakau sebesar 2 persen. 3. Dalam pelaksanaannya.5 % X(40 % X NJOP) = (20% X NJOP) 4.8. (4) sosialisasi ketentuan di bidang cukai. dan (5) pemberantasan barang kena cukai ilegal. 3.. yaitu (1) peningkatan bahan baku industri hasil tembakau. bidang usaha perkebunan. 40 persen untuk kabupaten/kota daerah penghasil. dengan komposisi 30 persen untuk provinsi penghasil. besarnya pajak terutang. (2) pembinaan industri hasil tembakau.000. gubernur menetapkan pembagian dana bagi hasil cukai hasil tembakau kepada bupati/walikota di daerahnya masing-masing berdasarkan besaran kontribusi penerimaan cukai hasil tembakaunya. NJOP sebagai dasar pengenaan PBB sebelum dihitung beban PBBnya.

. Sebagai tools untuk memperkecil kesenjangan vertikal antara Pusat dan Daerah. Sebagaimana diketahui. pertambangan umum. hal ini telah menjadi bahan diskusi para akademisi di berbagai negara mengenai batasan dan kriteria penerimaan SDA mana yang dapat dibagihasilkan kepada daerah. terdapat sektor SDA lainnya seperti kehutanan dan perikanan dapat pula dibagihasilkan walaupun secara teoritis termasuk sumber daya yang terbarukan (replenishable) karena hal ini dimungkinkan dengan asumsi masa pemulihan yang relatif lama. gas bumi. sumber penerimaan SDA adalah bersifat Non Renewable Resources atau tidak dapat diperbaharui. DBH SDA diharapkan dapat pula mendukung daerah-daerah penghasil tersebut untuk mendanai penyelenggaraan pembangunan infrastruktur. tingkat eksploitasi dan konsumsi lebih tinggi daripada upaya untuk memperbaharuinya. mengurangi dampak eksternalitas sosial di sekitar lokasi SDA. Pertambangan Minyak Bumi.dana bagi hasil sumber daya alam Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam (DBH SDA) memegang peranan cukup dominan dalam memberikan kontribusi terhadap penerimaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) terutama kepada daerah-daerah penghasil yang bersumber dari Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN). Penerimaan DBH SDA sebagaimana diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005. b. serta membantu mendanai kebutuhan daerah dalam menyediakan layanan publik yang lebih memadai. Pertambangan gas Bumi. dan geothermal karena diasumsikan memiliki keterbatasan input dan tidak terbarukan. menjaga kelestarian lingkungan saat pra dan pasca eksploitasi SDA. dan memiliki nilai ekonomi yang cukup signifikan terhadap penerimaan negara. Namun demikian. bersumber dari PNBP dalam APBN yang dibagihasilkan kepada daerah dengan angka persentase tertentu didasarkan atas daerah penghasil untuk mendanai kebutuhan daerah dalam rangka pelaksanaan desentralisasi. Beberapa sektor SDA yang menurut best practices dapat dibagihasilkan antara lain sumber daya mineral yang berasal dari minyak bumi. DBH SDA berasal dari penerimaan: a.

Kehutanan. Pertambangan umum. Pertambangan Panas Bumi. e.c. Perikanan. d. dan f. Persentase alokasi DBH SDA ditunjukkan dalam skema berikut: .

Skema Bagi Hasil SDA .

5% 30.2% 0.2% 16% 32% 32% Dlm .NO JENIS DBH PROVINSI KAB/KOTA PEMERINTAH DAERAH KAB/KOTA LAINNYA PROVINSI 1 Pajak A PPh Pasal 25.1% 0. 29& 21 B PPh WPOPDN & pasal 21 2 Bukan Pajak A SDA Kehutanan B Iuran Pengusaan Hutan 16% 64% C Provisi SDA Hutan 16% 32% D 40% 60% 8% 12% 20% 80% Dana Reboisasi 60% 40% E Pertambangan Umum 20% 80% F Penerimaan negara Iuran Tetap 16% 64% G Penerimaan negara iuran eksplorasi 16% 32% H SDA Pertambangan gas bumi 69.5% I DBH Pertambangan Gas Bumi J SDA Pertambangan panas bumi 6% 12% 12% 0.

Penambahan persentase sebesar 0.Beberapa hal baru yang diatur dan ditegaskan dalam hal DBH SDA oleh UndangUndang Nomor 33 Tahun 2004 adalah sebagai berikut: 1. dan . • Bagian Pemerintah dari minyak bumi menjadi sebesar 69. 3.5 persen dialokasikan untuk menambah anggaran pendidikan dasar dan dilaksanakan mulai tahun anggaran 2009. Adapun pembagian porsi tambahan tersebut dibagikan dengan perincian: . Mulai tahun 2006 dilakukan pengalihan sumber penerimaan yang berasal dari kehutanan yakni semula DAK-DR menjadi DBH Dana Reboisasi (DBH-DR).5 persen.untuk kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan 0.2 persen. . 2.2 persen. yakni:  Penetapan alokasi DBH SDA dilakukan berdasarkan daerah penghasil. .untuk provinsi yang bersangkutan sebesar 0.5 persen dari penerimaan gas bumi kepada daerah yang dihasilkan dari wilayah daerah yang bersangkutansetelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya sesuai dengan peraturan perundang¬undangan.5 persen dari penerimaan pertambangan minyak bumi kepada daerah yang dihasilkan dari wilayah daerah yang bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan.5 persen. Tambahan DBH dari pertambangan minyak bumi dan gas bumi untuk daerah sebesar 0. Adanya penambahan obyek dana bagi hasil sumber daya alam.  S umber Daya Alam Panas Bumi.  Jadwal penetapan.  Penyaluran DBH SDA dilakukan secara triwulanan.untuk kabupaten/kota penghasil 0.5 persen. Adanya penegasan mekanisme.1 persen. 5. Penambahan persentase sebesar 0. dan dasar perhitungan.5 persen. • Bagian Pemerintah dari minyak bumi menjadi sebesar 84. 4. • Bagian daerah dari minyak bumi menjadi sebesar 30. yaitu:  Dana Reboisasi (sebelumnya Dana Alokasi Khusus Dana Reboisasi/ DAKDR). • Bagian daerah dari minyak bumi menjadi sebesar 15.

penyalurannya dilakukan melalui mekanisme formula DAU. Penetapan Alokasi DBH SDA Penetapan Alokasi DBH SDA diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 55 tahun 2005 pasal 27 sebagai berikut: a. Menteri Teknis menetapkan daerah penghasil dan dasar penghitungan DBH SDA paling lambat 60 hari sebelum tahun anggaran bersangkutan dilaksanakan setelah berkonsultasi dengan Menteri Dalam Negeri. dan apabila melebihi 130 persen. Menteri Keuangan menetapkan perkiraan alokasi DBH SDA untuk masingmasing daerah paling lambat 30 hari setelah diterimanya ketetapan dari menteri teknis. b.6. e. Dalam hal sumber daya alam berada pada wilayah yang berbatasan atauberada pada lebih dari satu daerah. 1. Mekanisme Penetapan Alokasi DBH SDA c. Realisasi penyaluran DBH dari sektor minyak bumi dan gas bumi tidak melebihi 130% dari asumsi dasar harga minyak bumi dan dan gas bumi dalam APBN tahun berjalan. Perkiraan alokasi DBH SDA Minyak Bumi dan/atau Gas Bumi untuk masing-masing daerah ditetapkan paling lambat 30 hari setelah menerima ketetapan dari menteri teknis sebagaimana dimaksud pada . Ketetapan Menteri teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) disampaikan kepada Menteri Keuangan. Ketetapan Menteri Dalam Negeri sebagaimana dimaksud menjadi dasar penghitungan DBH sumber daya alam oleh menteri teknis. Menteri Dalam Negeri menetapkan daerah penghasil sumber daya alam berdasarkan pertimbangan menteri teknis terkait paling lambat 60 hari setelah diterimanya usulan pertimbangan dari menteri teknis. f. d.

perkiraan bagian pemerintah.ayat (1). . dan perkiraan unsur-unsur pengurang lainnya.

Terkait dengan perhitungan DBH SDA Migas per provinsi/ kabupaten/kota. Dana Bagi Hasil tersebut dibagi dengan rincian sebagai berikut : • 6. Porsi pembagian DBH SDA Migas menurut Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 yang ditindaklanjuti dalam Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 adalah sebagai berikut: 1. Pola Pembagian DBH SDA Migas Dalam rangka mendukung pelaksanaan kebijakan dimaksud diperlukan kegiatan.kegiatan yang meliputi penyusunan rencana (perkiraan) dan realisasi di bidang DBH SDA Migas dari hasil kegiatan Kontraktor Kontrak Kerjasama (KKKS).5 persen berasal dari penerimaan negara SDA pertambangan minyak bumi dari wilayah provinsi yang bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya. dan . • 6. DBH SDA Pertambangan Minyak dan Gas Bumi (DBH SDA MIGAS) A.5 persen berasal dari penerimaan negara SDA pertambangan Gas Bumi dari wilayah kabupaten/kota yang bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya.2 persen dibagikan untuk seluruh kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan. Dana Bagi Hasil tersebut dibagi dengan rincian sebagai berikut : • 5. dan • 6. Porsi Pembagian DBH SDA Minyak Bumi 3. dan • 10. DBH SDA Minyak Bumi sebesar 15. • 12.5 persen berasal dari penerimaan negara SDA pertambangan minyak bumi dari wilayah kabupaten/kota yang bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutanlainnya.2 persen dibagikan untuk kabupaten/kota penghasil.1 persen dibagikan untuk provinsi yang bersangkutan. DBH SDA Minyak Bumi sebesar 15. 2.2 persen dibagikan untuk kabupaten/kota penghasil. Dana Bagi Hasil tersebut dibagi dengan rincian sebagai berikut: • 3. DBH SDA Gas Bumi sebesar 30.17 persen dibagikan untuk provinsi yang bersangkutan.2.33 persen dibagikan untuk seluruh kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan.1 persen dibagikan untuk provinsi yang bersangkutan. Direktorat Jenderal Perimbangan Keuangan selanjutnya menghitung perkiraan alokasi maupun realisasi DBH SDA Migas sebagai dasar penyaluran DBH SDA Migas per provinsi/ kabupaten/kota.

tarif iuran tetap merupakan tarif satuan atas nilai US $ per luas area eksploitasi/eksplorasi (hektar). 4. selain mendapatkan DBH Migas. dan • bagian dari pertambangan Gas Bumi sebesar 40 persen. DBH SDA Gas Bumi sebesar 30.17 persen dibagikan untuk provinsi yang bersangkutan. 3. 5. dan • 20.5 persen berasal dari penerimaan negara SDA pertambangan Gas Bumi dari wilayah provinsi yang bersangkutan setelah dikurangi komponen pajak dan pungutan lainnya. daerah otonomi khusus tersebut mendapatkan tambahan DBH Migas yang merupakan bagian dari penerimaan pemerintah provinsi dengan ketentuan sebagai berikut : • bagian dari pertambangan Minyak Bumi sebesar 55 persen. Dana Bagi Hasil tersebut dibagi dengan rincian sebagai berikut : • 10. Dalam peraturan tersebut. Pengecualian untuk Daerah Otonomi Khusus yaitu Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam (NAD) dan Papua Barat. Kedua iuran tersebut ditetapkan berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor45 Tahun 2003 tentang Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak YangBerlaku Pada Departemen ESDM.33 persen dibagikan untuk seluruh kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan. DBH SDA Pertambangan Umum Penerimaan Negara Bukan Pajak dari sektor pertambangan umum terdiri dari iuran eksplorasi dan eksploitasi (royalty) dan iuran tetap (landrent).• 12. Besarnya tarif dibedakan atas dasar tahap kegiatan dan status (perpanjangan atau tidak) untuk Kuasa Pertambangan. tarif iuran tetap yang dikenakan pada Kuasa Pertambangan merupakan tarif .2 persen dibagikan untuk seluruh kabupaten/kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan.

Royalty adalah pembayaran kepada Pemerintah berkenaan dengan produksi mineral yang berasal dari area penambangan. Royalti harus dibayar dalam satuan rupiah atau satuan lainnya yang disetujui bersama. eksplorasi atau eksploitasi pada suatu Wilayah Kuasa Pertambangan (dalam hal ini termasuk Kontrak Karya dan Perjanjian Karya PengusahaanPertambangan Batubara).Iuran Tetap (landrent/deadrent) adalah seluruh penerimaan iuran yang diterima Negara sebagai imbalan atas kesempatan penyelidikan umum. Dalam peraturan tersebut. 32 persen untuk kabupaten/kota penghasil dan 32 persen untuk kabupaten/ kota lainnya dalam provinsi yang bersangkutan. Iuran Eksplorasi/Eksploitasi (royalty) adalah iuran produksi yang diterima Negara dalam hal Pemegang Kuasa Pertambangan Eksplorasi mendapat hasil berupa bahan galian yang tergali atas kesempatan eksplorasi yang diberikan kepadanya serta atas hasil yang diperoleh dari usaha pertambangan eksploitasi satu atau lebih bahan galian. Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2003 ini juga memasukkan peraturan mengenai besarnya tarif royalti untuk bahan tambang batubara. Perhitungan DBH SDA Pertambangan Umum . Sebelumnya pengenaan royalti untuk batubara sudah termasuk dalam bagian Pemerintah dari Dana Hasil Produksi Batubara (DHPB) yang diatur dalam Keputusan Presiden Nomor 75 Tahun 1996.satuan atas nilai rupiah per satuan luas eksploitasi/eksplorasi (hektar) dan besarnya tarif juga dibedakan atas dasar tahap kegiatan dan status (perpanjangan atau tidak). bagian daerah dari landrent adalah sebesar 80 persen dengan rincian 16 persen untukprovinsi yang bersangkutan dan 64 persen untuk kabupaten/kota penghasil/ Untuk bagian daerah dari royalti adalah sebesar 80 persen dengan rincian 16 persen untuk provinsi yang bersangkutan. Pemerintah mendapat 13. Tatacara penghitungan Iuran Tetap (landrent/deadrent) sebagai berikut: Luas Wilayah KP/KK/PKP2B (Ha) x Tarif (Rp/US $) Selanjutnya untuk perhitungan DBH SDA Pertambangan umum sebagaimanadiatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005. tarif royalti bersifat advalorem (dalam persentasi) dan dikenakan terhadap harga jual yang telah dikalikan dengan jumlah produksi.5 persen tersebut sudah mencakup pembayaran royalti yang diestimasikan sebesar 3. Bagian Pemerintah sebesar 13. Tatacara penghitungan Iuran Eksplorasi/Eksploitasi (royalty) sebagai berikut: Jumlah Produksi yang Terjual x Persentase Tarif (%) x Harga Jual (US$) Besarnya tarif berbeda-beda untuk setiap jenis dan kualitas bahan galian. Pemungutan iuran tetap. Tarif royalti untuk pertambangan mineral dan batubara ditetapkan melalui Peraturan Pemerintah Nomor 45 Tahun 2003.3 persen dari 13.5 persen dari produksi batubara (dana hasil produksi batubara/ DHPB). yang dikenakan di sektor pertambangan dilakukan setiap semester.5 persen DHPB.

Tarif PSDH tertuang dalam Surat Keputusan Menteri Kehutanan dan Perkebunan Nomor 859/Kpts-II/1999. Dana Reboisasi (DR) Adalah dana yang dipungut dari pemegang Izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan dari Hutan Alam yang berupa kayu dalam rangka reboisasi dan rehabilitasi hutan c. DBH SDA Kehutanan Dana Bagi Hasil SDA Kehutanan berasal dari Penerimaan Negara Bukan Pajak dari sektor kehutanan terdiri: a.Porsi Pembagian DBH SDA Pertambangan Umum 4. dan b. Di dalam peraturan tersebut dinyatakan bahwa tarif yang dikenakan adalah tarif satuan Rupiah per satuan luas Hak Pengusahaan Hutan (HPH) (hektar). untuk penyaluran produksi ke industri terkait dengan HPH. pemegang Hak Pemungutan Hasil Hutan (HPHH) dan pemegang Izin Pemanfaatan Kayu (IPK) (lihat Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 juga Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1999). pembayaran dilakukan oleh pihak industry penerima. yang besarnya tergantung dari (1) kategori wilayah dan (2) kelompok jenis kayu/bukan kayu. IHPH dikenakan satu kali untuk jangka waktu berlakunya HPH (atau sekitar 20 tahun). Dalam peraturan tersebut. Provisi Sumber Daya Hutan (PSDH) dikenakan terhadap pemegang HPH. Provisi Sumber Daya Hutan (PSDH)mAdalah pungutan yang dikenakan sebagai pengganti nilai intrinsik dari hasil yang dipungut dari Hutan Negara. Besarnya tarif tergantung dari (1) kategori wilayah dan (2) status HPH (baru/ perpanjangan/ HPHTI). Iuran Izin Usaha Pemanfaatan Hutan (IIUPH) Adalah pungutan yang bersifat license fee (terkait dengan perizinan) yang dikenakan kepada Pemegang Izin Usaha Pemanfaatan Hutan atas suatu kawasan hutan tertentu yang dilakukan sekali pada saat izin tersebut diberikan. Pada HPH. Tarif IIUPH terakhir diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 59 Tahun 1998. tarif yang dikenakan adalah tarif satuan Rupiah per m3. Untuk produksi yang disalurkan .

realisasi DBH senantiasa menunjukkan kecenderungan meningkat dari tahun ke tahun seiring dengan meningkatnya realisasi penerimaan dalam negeri yang dibagihasilkan. Perhitungan jumlah kayu yang dikenai kewajiban untuk membayar PSDH dan Dana Reboisasi didasarkan dari Laporan Hasil Penebangan (LHP). Setelah itu diterbitkan dokumen Surat Keterangan Sahnya Hasil Hutan (SKSHH) yang sebelumnya disebut Surat Angkutan Kayu Olahan (SAKO).ke industri yang tidak terkait dengan pemegang HPH. pembayaran dilakukan oleh pemegang HPH pada saat pengangkutan. Pengesahan LHP dilakukan setelah diadakan pengukuran sampling 10% dari area produksi oleh petugas kehutanan untuk menguji kebenaran pengisian dokumen LHP. Jika terjadi penyimpangan volume <5%. namun tidak berlaku untuk kesalahan pengisian jenis tanaman. disetor langsung ke Rekening Menteri Kehutanan dan Perkebunan. Perhitungan DBH SDA Kehutanan Mulai tahun 2006 dilakukan pengalihan sumber penerimaan yang berasal dari kehutanan yakni semula Dana Alokasi Khusus Dana Reboisasi (DAKDR) menjadi DBH Dana Reboisasi (DBH-DR) serta Penetapan DBH PPh Wajib Pajak orang Pribadi Dalam Negeri (WPOPDN) dan PPh Psl 21 masing-masing kabupaten/kota yang sebelumnya ditetapkan oleh Gubernur mulai tahun 2006 ditetapkan oleh Menteri Keuangan. LHP tetap disahkan. Sistem pelaporan produksi hasil hutan tersebut bersifat self assessment yaitu perusahaan pemegang HPH mengisi volume produksi dan jenis tanaman. Tarif Dana Reboisasi diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 92 Tahun 1999 Tentang Perubahan Kedua Atas Peraturan Pemerintah Nomor 59 Tahun 1998 Tentang Tarif Atas Jenis Penerimaan Negara Bukan Pajak Yang Berlaku Pada Departemen Kehutanan Dan Perkebunan. Pembayaran dilakukan setiap bulan atas dasar produksi bulan sebelumnya. Dalam perkembangannya. Tarif Dana Reboisasi .

Perkiraan penerimaan IHPH/IIUPH.Perkiraan penerimaan PSDH yang dihitung dari target produksi hasil hutan kayu dan bukan dan dikali tarif PSDH yang berlaku. dimana besarnya tergantung dari (1) kategori wilayah dan (2) kelompok jenis kayu/bukan kayu.Perkiraan Penerimaan PSDH dan yang bersumber dari tunggakan PSDH. Perhitungan bagian daerah akan ditetapkan berdasarkan rencana produksi hasil hutan dan rencana penerbitan izin Hak Pengusahaan Hutan (HPH) atau Usaha Pemanfaatan Hutan (UPH) dengan perhitungan sebagai berikut: . . baik hutan alam maupun tanaman yang dihitung dari luas areal yang akan diterbitkan izin HPH/UPH dikalikan tarif IHPH yang berlaku. . Menurut UndangUndang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan. pungutan Dana Reboisasi ini dikenakan terhadap pemegang Hak Pengusahaan Hutan (HPH) dan pemegang Hak Pemungutan Hasil Hutan. .merupakan tarif satuan US $ per m 3.

2. Rumus yang dipakai untuk menghitung PPP adalah: PPP = Tarif (US $) x Ukuran Kapal (DWT) Data yang dibutuhkan untuk dapat menghitung PPP adalah: 1. Adapun Pungutan Hasil Perikanan (PHP) dikenakan pada hasil produksi sektor perikanan yang diekspor. Pungutan Pengusahaan Perikanan (PPP) Objek yang penting dalam penghitungan PPP adalah: Kapal Penangkapan Ikan. Pungutan Pengusahaan Perikanan. yaitu pungutan hasil perikanan yang dikenakan kepada perusahaan perikanan Indonesia yang melakukan usaha penangkapan ikan sesuai dengan Surat Penangkapan Ikan (SPI) yang diperoleh. Dalam hal ini tarif dikenakan atas dasar berat kosong kapal. dengan rumus sebagai berikut: PHP = Hasil Produksi (Ton) x Tarif (%) atau yang diperlukan adalah: 1. Daftar Tarif PHP untuk setiap jenis ikan. Alokasi Penangkapan Ikan Penanaman Modal (APIPM). Perhitungan DBH SDA Perikanan a. Tarif yang dikenakan bersifat ad valorem (persentasi). sebagai imbalan atas kesempatan yang diberikan oleh Pemerintah Indonesia untuk melakukan usaha perikanan dalam wilayah perikanan Republik Indonesia. Tarif PPP merupakan tarif nominal (US $) dan didasarkan atas ukuran kapal penangkapan ikan (Dead weight Ton -DWT). dimana besar tarif dibedakan menurut kelompok jenis ikan. Pungutan Pengusahaan Perikanan (PPP) bersifat license fee. Data Hasil Ekspor Produksi Sektor Perikanan. Pungutan untuk sektor perikanan ini diatur dalam SK Menteri Pertanian Nomor 424/ Kpts/7/1977. dan Surat Ijin Kapal Pengangkut Ikan (SIKPI). Data Jumlah Surat Izin Kapal Perikanan yang dikeluarkan. Pungutan Hasil Perikanan (PHP) O bjek dalam penghitungan PHP ini adalah: Hasil Produksi Sektor Perikanan yang diekspor. dikenakan satu kali pada saat pengajuan permohonan Surat Ijin Kapal Perikanan. Tarif Pungutan Pungutan Hasil Perikanan (PHP) .5. Pungutan Hasil Perikanan. 2. Dalam penghitungan ini hal yang paling penting untuk diperhatikan adalah jumlah kapal dan volume hasil produksi perikanan yang akan diekspor. yaitu pungutan hasil perikanan yang dikenakan kepada perusahaan perikanan Indonesia yang memperoleh Izin Usaha Perikanan (IUP). Daftar Tarif Pungutan Pengusahaan Perikanan (PPP) Tarif Pungutan Pengusahaan Perikanan (PPP) b. DBH SDA Perikanan Dana Bagi Hasil Sumber Daya Alam Perikanan berasal dari Pungutan Pengusahaan Perikanan (PPP) dan Pungutan Hasil Perikanan (PHP).

Penyaluran Dana Bagi Hasil PBB Penyaluran DBH PBB mengacu pada Peraturan Menteri Keuangan Nomor 126/PMK. 3. b. d.  Penyaluran triwulan IV didasarkan pada selisih antara pembagian definitif dengan jumlah dana yang telah dicairkan selama triwulan I sampai dengan triwulan III. Penyaluran DBH PPh WPoPDN dan DBH PPh Pasal 21 dilaksanakan berdasarkan prognosa realisasi penerimaan PPh WPoPDN dan PPh Pasal 21 tahun anggaran berjalan. bulan agustus.07/2010 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah. Penyaluran DBH PPh WPoPDN dan DBH PPh Pasal 21 dilaksanakan secara triwulanan. Penyaluran DBH PBB dilaksanakan berdasarkan realisasi penerimaan PBB tahun anggaran berjalan.07/2010 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah. e. a. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 126/PMK. yaitu bulan april. b.07/2010 tentang Pelaksanaan dan Pertanggungjawaban Anggaran Transfer ke Daerah yaitu: a.penyaluran dbh Pajak 1. maka kelebihan dimaksud diperhitungkan dalam penyaluran tahun anggaran berikutnya. Triwulan I sebesar 20 persen dari alokasi sementara. Penyaluran Biaya Pemungutan PBB bagian daerah dilaksanakan secara bulanan. c. dilaksanakan dalam bulan November tahun anggaran berjalan. Penyaluran DBH PBB bagian pemerintah yang dibagikan sebagai insentif kepada kabupaten dan kota yang realisasi penerimaan PBB sector pedesaan dan perkotaan pada tahun anggaran sebelumnya mencapai/ melampaui rencana penerimaan yang ditetapkan. Penyaluran DBH PBB bagian daerah dilaksanakan secara mingguan. 2. Penyaluran Dana Bagi Hasil PPh Penyaluran DBH PPh mengacu pada Pasal 19 PMK Nomor 126/PMK. dengan rincian sebagai berikut :  Penyaluran triwulan I sampai dengan triwulan III masing-masing sebesar 20 persen dari alokasi sementara. . dan bulan november tahun anggaran berjalan.  Dalam hal terjadi kelebihan penyaluran karena penyaluran triwulan I sampai dengan triwulan III yang didasarkan atas alokasi sementara lebih besar daripada alokasi definitif. Penyaluran Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (CHT) Penyaluran DBH CHT didasarkan pada Pasal 20. Penyaluran DBH PBB bagian pemerintah yang dibagikan secara merata kepada seluruh kabupaten dan kota dilaksanakan dalam tiga tahap. a.

Triwulan III sebesar 30 persen dari alokasi sementara. . Triwulan II sebesar 30 persen dari alokasi sementara.b. dilaksanakan setelah Ditjen Perimbangan Keuangan menerima laporan realisasi pelaksanaan DBH CHT semester I. d. dan III. II. Triwulan IV sebesar selisih antara alokasi definitif dengan jumlah dana yang telah disalurkan pada triwulan I. c.

Format Penyaluran DBH SDA Migas . triwulan IV). .2.3.5. 3. Dirjen Perbendaharaan menerbitkan DIPA Migas untuk Dirjen PK. Berdasarkan surat permintaan tersebut.d. triwulan III) 5. 2. 3. Triwulan I sebesar 20 persen dari pagu di Peraturan Menteri Keuangannya. yaitu: 1. Proses Penyaluran Penyaluran DBH SDA Migas dari rekening kas negara ke rekening kas pemerintah daerah penerima DBH SDA Migas. Direktur Dana Perimbangan sebagai KPA mengajukan SPM Migas ke Direktur PKN – DJPBN. Proses penyaluran tersebut sebagai berikut: 1. Triwulan III berdasarkan:  perhitungan perkiraan realisasi penerimaan negara sampai dengan triwulan II  penyaluran triwulan I dan II (40 persen PMK)) + (lebih salur tahun sebelumnya). Triwulan II sebesar 20 persen dari pagu di Peraturan Menteri Keuangannya. Penyaluran rampung tahun sebelumnya (bulan Februari) berdasarkan (perhitungan perkiraan realisasi penerimaan negara sampai dengan triwulan IV) – (penyaluran s. Triwulan IV berdasarkan (perhitungan perkiraan realisasi penerimaan negara sampai dengan triwulan III) – (penyaluran s.2. pola penyaluran DBH SDA dilaksanakan secara triwulanan.d. p enyaluran dbh sumber daya alam Secara umum. 2. 4. Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan mengajukan Surat Permintaan Penerbitan DIPA Migas ke Dirjen Perbendaharan. Berdasarkan DIPA tersebut.

karena penyaluran setiap triwulannya tidak lagi melalui proses permintaan dan penerbitan sebagaimana tahun-tahun sebelumnya. Direktur PKN – DJPBN menerbitkan SP2D. Berdasarkan SP2D tersebut. sejak tahun 2008 diberlakukan sedikit perubahan dalam proses penyaluran ini. c. Bila sebelumnya semua dokumen dilaksanakan untuk setiap triwulan. BI mentransfer dana dari rekening kas negara ke rekening kas pemerintah daerah provinsi/kabupaten/kota Dengan demikian proses penyaluran dapat dilaksanakan dengan lebih cepat. Direktur PKN – DJPBN menerbitkan SP2D. Berdasarkan SP2D tersebut. . b. Berdasarkan SPM Migas tersebut. maka mulai tahun 2008 proses permintaan dan penerbitan DIPA dilaksanakan hanya satu kali di awal tahun. Dirjen PK mengajukan Surat Permintaan Penerbitan DIPA Migas ke Dirjen Perbendaharan. Jadi hanya ada satu DIPA untuk setiap tahunnya.4. Prosesnya sebagai berikut: Alur Perhitungan dan Penyaluran DBH Migas 1. S etiap Penyaluran: a. Berdasarkan SPM Migas tersebut. b. Sementara itu. BI mentransfer dana dari rekening kas negara ke rekening kas pemda provinsi/kabupaten/kota. Berdasarkan PMK Perkiraan Alokasi DBH SDA Migas. Dirjen Perbendaharan menerbitkan DIPA Migas untuk satu tahun anggaran. 2. Berdasarkan DIPA dan Berita Acara Rekonsiliasi. Berdasarkan surat permintaan tersebut. Direktur Dana Perimbangan sebagai KPA mengajukan SPM Migas ke Direktur PKN – DJPBN. Di awal tahun: a.

Mekanisme Penyaluran (2008) .