You are on page 1of 72

PROYEK PEMBANGUNAN

JEMBATAN PANDEYAN
KABUPATEN SUKOHARJO

KERJA PRAKTEK
DisusunSebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Ahli Madya (A.Md.)
pada Program Studi DIII Teknik Sipil Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta

Disusun Oleh :

FIRMAN PAMBUDI
NIM. I 8212018

PROGRAM STUDI DIII TEKNIK SIPIL
JURUSAN TEKNIK SIPIL FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA

2014
i

HALAMAN PENGESAHAN

PROYEK PEMBANGUNAN
JEMBATAN PANDEYAN
KABUPATEN SUKOHARJO
KERJA PRAKTEK
Disusun Sebagai Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Ahli Madya (A.Md.)
pada Program Studi DIII Teknik Sipil Jurusan Teknik Sipil
Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta

Disusun Oleh :

FIRMAN PAMBUDI
NIM. I 8212018
Persetujuan:
DosenPembimbing

Ir. Ary Setyawan M.Sc.,P.hD.
NIP. 196612041995121001
Mengetahui,
KetuaJurusanTeknikSipil
FakultasTeknik UNS

Disahkan,
Ketua Program Studi DIII TeknikSipil
JurusanTeknikSipilFakultas Teknik UNS

Ir. Bambang Santosa, MT.
NIP. 19590823 198601 1 001

Achmad Basuki, ST., MT.
NIP 19710901 199702 1 001

ii

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL.............................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN ..................................................................................ii
KATA PENGANTAR ..........................................................................................iii
DAFTAR ISI.........................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................viii
DAFTAR TABEL................................................................................................ ix
BAB 1 PENDAHULUAN
1.1

Tinjauan Umum ............................................................................1

1.2

Latar Belakang Proyek..................................................................2

1.3

Maksud dan Tujuan Proyek ..........................................................2

1.4

Teknik Pengumpulan Data............................................................3

1.5

Data Proyek...................................................................................3

1.6

Lokasi Proyek ...............................................................................5

1.7

Ruang Lingkup Pekerjaan .............................................................6
1.7.1 Ruang Lingkup Proyek ........................................................6
1.7.2 Ruang Lingkup Praktek .......................................................6

1.8

Sistematika Laporan......................................................................7

BAB 2 MANAJEMEN KONSTRUKSI
2.1. Tinjauan Umum ............................................................................9
2.1.1 Teori Dasar Manajemen Konstruksi ....................................9
2.1.2 Manajemen Proyek Di Lapangan.........................................11
2.2. Hubungan Kerja dan Koordinasi...................................................12
2.3. Struktur Organisasi Proyek ...........................................................13
2.3.1 Struktur Organisasi di Lapangan..........................................13
2.3.2 Struktur Organisasi Pelaksana Proyek .................................21
2.4. Sistem Pelelangan .........................................................................23
2.4.1 Teori Dasar Sistem Pelelangan ............................................23
2.4.2 Sistem Pelelangan Di lapangan............................................27
v

...................................1...........3..............37 3....8 Alat-Alat Bantu ................41 3..................................5.................3....................1 Pengertian Umum.......................1 Persiapan Lapangan .................................2...............3....3.....4......................................33 3.........2 Bahan Konstruksi .............................2...............36 3....................................4.......................................41 3.........................................2......2 Agregat Halus................4 Baja WF ..........44 4.....41 3..............3......1 Pekerjaan Persiapan .................3 Dump Truck.............................5...............................................30 BAB 3 BAHAN KONSTRUKSI DAN PERALATAN KERJA 3............32 3.............................................. Tenaga Kerja ...2...............4 Waterpass………………………………………………..................................................................1 Agregat Kasar................3.................3...................................33 3..4........................................................................ Peralatan Kerja .........1 Macam – macam sistem kontrak............... 39 3.......................................34 3...............................................................................3 Waktu Kerja ..................31 3.................1...2 Persiapan Peralatan..........2........................................3....................................................... Sitem Kontrak ...............................................2 Air ...2....42 3......................3...................................1 Semen Portland (Portland Cement) .....................2 Excavator (Backhoe)....................42 BAB 4 PELAKSANAAN PROYEK DI LAPANGAN 4..............2......5...........40 3............1 Pompa Air .......2................................1 Jenis Tenaga Kerja ...........................4..............7 Katrol.............................5 Theodolite.35 3....................38 3.............................................................40 3.............27 2.......................... 40 3...........3...................................2 Sistem Kontrak Di Lapangan ....................................................27 2...6 Genset.3........42 3.......43 4.....2 Tempat Kerja.........3 Agregat................34 3.42 3.............................5 Elastomeric Bearing Pad ......................................................33 3...............45 vi ............................

.....................................65 PENUTUP…………………………………………………………..................................................................2..............................47 4............51 4..................................................................................................................xi DAFTAR LAMPIRAN...47 4.....48 4.......56 5...xii vii ......................................................................................4..............................62 BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN 6.....…………..............3 Pekerjaan Pembuatan Talud ......x DAFTAR PUSTAKA ..........................................................1...........................49 4...5 Pekerjaan Peletakan Gelagar..............2.......................2 Pekerjaan Pembuatan Abutment ...1 Pekerjaan Pondasi Sumuran ....59 5....................................3 Persiapan Bahan..........1 Tinjauan Umum .......................1 Kesimpulan ........4 Pekerjaan Pembuatan Plat Injak ....................................2 Pengendalian Waktu ..........2 Pelaksanaan Pekerjaan ..........2..................3 Pengendalian Biaya.....................2...................................................2 Saran...............53 BAB 5 PENGENDALIAN PROYEK 5........................................................................................................................................2.......64 6....46 4...........

............................................................30 Gambar 3...................51 Gambar 4..........................................12 Selesai Pemasangan dan Penulangan ..............10 Penarikan Gelagar ...................1.................11 Hasil Pemasangan dan Penulangan Gelagar .............................. Mekanisme Manejemen Proyek ..................................21 Gambar 2.....................3 Pekerjaan Plesteran .................................................................................................35 Gambar 3........... Struktur Organisasi Pemilik Proyek .2....4.............................11 Gambar 2.............................................DAFTAR GAMBAR Gambar 2.............36 Gambar 3..........................................8 Penarikan Gelagar ........................................... Metode Kontrak Terpilih .............................................................54 Gambar 4......................................5..................................... Pekerjaan Agregat Halus Pada Plesteran Pondasi Tengah.........................54 Gambar 4................................................5 Pemasangan Batu Kali Talud Selatan .................14 Gambar 2.......52 Gambar 4....... Struktur Organisasi Pelaksana Proyek ..............................4 Pembuatan Talud Anak Sungai .................................47 Gambar 4....................7..................8...................................................7 Dump Truck . 61 viii .......... Pemasangan Kanal Diafragma ...6 Pekerjaan Siaran Talud Selatan..............................1......8 Penulangan Plat Injak................... Hubungan Kerja Pengelola Proyek ..............................6............55 Gambar 5.............................12 Gambar 2...36 Gambar 3............53 Gambar 4..........................................................50 Gambar 4.....51 Gambar 4.................................29 Gambar 2..2 Pembangunan Abutment .... Letak Pemasangan Elastomeric Bearing Pad ....................................1 Pekerjaan Pondasi Sumuran .....................................................4 Detail Konstruksi Pemasangan Elastomeric ...........................................................................41 Gambar 4..38 Gambar 3...........39 Gambar 3.....7 Detail Penulangan Plat Injak .........1 Kurva S ......................50 Gambar 4.......28 Gambar 2..........2.. Metode Kontrak Umum .......37 Gambar 3...........................................................5 Pompa Air ..49 Gambar 4....................................3........................ Metode Kontrak Swakelola..3......... Metode Kontrak Rancang Bangun ...40 Gambar 3.......48 Gambar 4..................................6 Pekerjaan Excavator PC200 dan PC75 .............28 Gambar 2.....9 Pemasangan Kanal Diafragma Baja WF..........................................................................................

..........45 Tabel 4...................5 Tabel 3................................................................1 Daftar Peralatan Pembuatan Pondasi Sumuran........................................4 Tabel 1........................................1 Data Umum Proyek...............2 Daftar Peralatan Pembangunan Abutment...........................37 Tabel 4...........DAFTAR TABEL Tabel 1.....................................45 ix .4 Tabel 1............................................................2 Data Teknis Proyek......3 Data Kontrak Proyek..............1 Spesifikasi Alat Pada Proyek ...........................................

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran A Lembar Komunikasi dan Surat kerja Praktek Lampiran B Gambar –gambar Rencana Lampiran C Time Schedule Lampiran D Laporan Bulanan dan Mingguan x .

Bertujuan untuk memberikan kesejahteraan pada masyarakat dalam bentuk prasarana transportasi. Jembatan Pandeyan dibangun untuk memudahkan kebutuhan warga dalam transportasi untuk memanen hasil sawah mereka yang ada di seberang sungai Samin. Tinjauan Umum Jembatan Pandeyan terletakdidaerah Sukoharjotepatnya di Desa Pandeyan. Lokasi dibangunnya jembatan ini merupakan lokasi persawahan desa Pandeyan.1. Selain itu manfaat dibangunnya jembatan ini juga dapat dirasakan dengan cepatnya akses jangkauan distribusi barang-barang kebutuhan ekonomi dan membantu masyarakat dalam melakukan aktivitas maing-masing.BAB 1 PENDAHULUAN 1. Sehinggamasyarakat di kedua daerah tersebut akan lebih mudah bersosialisasi. 3) Fungsi Sosial Dengan adanya jembatan dapat menghubungankan antara daerah dan lahan pertanian warga yang dipisahkan oleh sebuah sungai. 1 . 2) Fungsi Politik Pembangunan jembatan ini merupakan realisasi janji dari Bupati Sukoharjo yang terpilih. bila dari jalan Solo-Wonogiri belok ke Jalan Ciu. Pada dasarnya Pembangunan Jembatan Pandeyansebenarnya tidak hanya bertujuan untuk alat penghubung saja tetapi juga mempunyai fungsi yang luas yaitu: 1) Fungsi Ekonomi Pembangunan Jembatan Pandeyan dapat mempercepat dan mempermudah lalu lintas warga.

Mengetahui struktur organisasi pada proyek pembangunan jembatan pandeyan. Tujuan Tujuan dilaksanakannya kerja praktek ini diantaranya : 1.3. 1. Latar belakang ditingkatkan atau dibangunya jembatan ini adalah untuk meningkatkan distribusi hasil panen dan memudahkan aktifitas warga yang memiliki lahan pertanian di seberang Sungai Samin.2 4) Fungsi Pertahanan dan Keamanan Dengan adanya jembatan maka dapat meningkatkan pertahanan dan keamanan bila sewaktu-waktu terjadi hal-hal yang tidak diinginkan yang mengganggu stabilitas regional. Untuk mengetahui dan mempelajari dokumen kontrak. Latar Belakang Proyek Jembatan Pandeyan merupakan jembatan di dalam Desa Pandeyan Kabupaten Sukoharjo Provinsi Jawa Tengah.2. Untuk mengetahui urutan pelaksanaan pekerjaan. 2. rencana kerja dan syarat. 3. Untuk meningkatkan pelayanan jalan. . maka dibangun pula jalan penghubung menuju jembatan. 1. Proyek ini merupakan bagian dari proyek pembangunan jalan dan jembatan wilayah Kabupaten Sukoharjo Provinsi Jawa Tengah. material dan alat yang digunakan dalam pembangunan jembatan pandeyan. Sumber dana untuk pembangunan Jembatan Pandeyan tersebut berasal dari Dana Anggaran Pendapatan Belanja Daerah (APBD) Kabupaten Sukohajo Provinsi Jawa Tengah Tahun Anggaran 2014.

Material yang digunakan. Pengamatan langsung dilapangan proyek. Teknik Pengumpulan Data Teknik pengumpulan data yang digunakan untuk menyusun Laporan Kerja Praktek ini adalah sebagai berikut: 1. 2. 1. Alat-alat yang digunakan. Urutan pelaksanaan pekerjaan. Metode yang digunakan dalam pelaksanaan. d.5. Data Proyek Data yang ada dalam Bagian Pelaksanaan Kegiatan Pembangunan Jembatan Pandeyanini meliputi: 1. Meminta penjelasan dari pelaksana proyek dan pengawas proyek.4. Mempelajari dokumen kontrak dan Rencana Kerja dan Syarat. misalnya: a. b. Data kontrak proyek .3 1. c. 3. Data umum proyek 2. Data teknis proyek 3.

MANUNGGAL KARYA Bangorejo Rt.8 Telp. Rencana Struktur  Beton dengan mutu sedang fc’ = 30 Mpa / beton K-350  Beton dengan mutu sedang fc’ = 20 Mpa / beton K-250  Beton dengan mutu sedang fc’ = 10 Mpa / beton K-125  Baja Tulangan U-24 Polos  Baja Tulangan U-32 Polos  Baja Struktur. Kantor Pusat b.03.2. Jumadi NIP.19640424 199303 1 012 Alamat Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Jl.000 SUSENO Tabel 1. Rajawali No.246. (0271) 593013. BJ 41 (titik leleh 250 Mpa) penyediaan dan pemasangan  Pemasangan Jembatan Rangka Baja (A40)  Pengangkutan Bahan Jembatan (A-40) . MANUNGGAL KARYA Nama Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Ir. Kwarasan.1 Rw. Lokasi Proyek Pandeyan – Sukoharjo 2. Lebar Jembatan 3. NPWP e. Fax. Nama GS CV. ST 01. Data Umum Proyek Nama Satuan Kerja Dinas Pekerjaan Umum dan Bina Marga Kabupaten Sukoharjo Bagian Pelaksanaan Kegiatan CV. Kantor Lapangan c. Sukoharjo Jembatan Pandeyan HANANTO WIBOWO. Panjang Jembatan 32 meter 4.158.4 Tabel 1. (0271) 593013.5 meter 3. Data Teknis Proyek 1. Nama Direktur d.1.8-532. Kode Pos: 57513 SUKOHARJO Nama Paket Jembatan Pandeyan Sumber Dana APBD Kabupaten Sukoharjo Nama Kontraktor a.

5  Expansion joint type asphaltic plug  Perletakan Elastomerik jenis 3 (400 x 450 x 45)  Sandaran (railling)  Papan nama jembatan Tabel 1. Data Kontrak Proyek Nama Paket Jembatan Pandeyan Nomor Kontrak 600/3571/ VII/2014 Nilai Kontrak Awal Rp.077.000. bila dari jalan Solo-Wonogiri belok ke Jalan Ciu. 2.077.00 Tanggal Kontrak 16Juli 2014 Nilai Amandemen Rp.3. 2.(Amandemen) Jangka Waktu Pelaksanaan 140 Hari Kalender Jangka Waktu Pemeliharaan 180 Hari Kalender 1.000.00 Tanggal Kontrak 16Juli 2014 Tanggal SPMK 17Juli 2014 Nomor SPMK 600/3599/ VII/2014 Rencana PHO 3Desember 2014 (kontraktor) .6 Lokasi Proyek Jembatan Pandeyan terletak di daerah Sukoharjo tepatnya di Desa Pandeyan. .

Pekerjaan Talud Anak Sungai Sisi Utara dan Selatan dengan menggunakan pasangan batu kali 1:5 dan plesteran 1:3.1. Ruang Lingkup Proyek Paket rehabilitasi jembatan Pandeyanmempunyai lingkup pekerjaan sebagai berikut : 1.7.250 dan Baja WF. . Pekerjaan Jembatan menggunakan lantai kerja beton K.6 1. 3. 5.7 Ruang Lingkup Pekerjaan 1. Penulangan Plat Lantai dengan Baut ∅ 12-200. Pembuatan Jalan menggunakan Aspal Sheet tebal 3 cm.800 7. Pembuatan Abutmentdan Talud 4. Pembuatan Lantai Kerja 3.250 dan baja WF.2. Pekerjaan Plesteran Abutment 5. Pekerjaan Jalan menggunakan aspal lapen EI-661 dan urugan sirtu ditambahkan tack coat. Pekerjaan Gelagar menggunakan Beton K. Pekerjaan Plesteran Talud 6. mempunyai ruang lingkup sebagai berikut : 1. Ruang Lingkup Kerja Praktek Selama kerja praktek dalam pembangunan jembatan Pandeyan. 1. Pembuatan Hand Rail tinggi 1 meter menggunakan Pipa Besi Putih ∅ 2.100 2.7. Pembuatan Pondasi Sumuran 2. Pekerjaan Gelagar menggunakan beton K. 4. Pekerjaan Pembuatan Abutment dengan menggunakan pasangan batu kali 1:5 dan plesteran 1:3 dengan bentang 32 m.800.5” 9. 8.

lokasi proyek. hubungan kerja. teknik pengumpulan data. struktur organisasi pemilik proyek. maksud dan tujuan kerja praktek. BAB 4 : Pelaksanaan Proyek Membahas tentang pelaksanaan pekerjaan selama kerja praktek. struktur organisasi konsultan. BAB 5 : Pengendalian Proyek Membahas tentang pemeriksaan kualitas dengan pengujian material serta pengendalian di lapangan. unsur – unsur organisasi proyek. BAB 3 : Bahan Konstruksi dan Peralatan Kerja Membahas tentang material dan peralatan yang diperlukan dalam pelaksanaan proyek. BAB 2 : Manajemen Konstruksi Membahas tentang uraian umum organisasi proyek. dan sistematika pembahasan.8 Sistematika Laporan Sistematika pembahasan dalam Laporan Kerja Praktek ini terdiri dari Lima BAB. KESIMPULAN DAN SARAN Berisi tentang pembahasan kesesuaian teori dan pelaksanaan proyek di lapangan serta hambatan-hambatan yang terjadi selama proyek berlangsung.7 1. maksud dan tujuan proyek. data-data proyek. . rencana dan sistem pembayaran proyek. struktur organisasi kontraktor..pelaksanaan pekerjaan selama kerja praktek. dengan pembagian sebagai berikut: BAB 1 : Pendahuluan Membahas tentang latar belakang Proyek.

- Perencanaan dapat berupa rencana jangka pendek dan yang panjang. Penerbitan ANDI Yogyakarta.2. 2002) Pengertian manajemen adalah suatu cara yang dilakukan sekelompok manusia dalam rangka untuk mencapai tujuan. Perencanaan(Planning) - Perencanaan adalah menetapkan tujuan berdasarkan perkiraan apa yang akan terjadi dalam waktu yang akan datang (Forecasting).1 Teori Dasar Manajemen Kontruksi Manajemen proyek adalah sebagian kecil dari manajemen yang dilakukan pada suatu proyek sehingga diperoleh hasil sesuai tujuan proyek tersebut. kesejahteraan serta memberikan pelayanan sebaik mungkin kepada masyarakat. Fungsi manajemen dalam ilmu manajemen pada umumnya menyangkut masalah sebagai berikut : a. . diklarifikasikan.1. Manajemen dapat diberi definisi sebagai suatu teknik/cara.. Tinjauan Umum 2. serta memberikan pelayanan sebaik mungkin kepada masyarakat.Manajemen adalah suatu seni keahlian untuk memperoleh hasil maksimal dengan usaha minimal dalam rangka untuk mencapai kesejahteraan dan kebahagiaan baik bagi pimpinan maupun para pekerja. dan dilaksanakan.BAB 2 MANAJEMEN KONSTRUKSI 2.(Wulfram Ir. Manajemen Konstruksi Proyek. yang berarti dengan teknik/cara tersebut maksud dan tujuan dari sekelompok manusia tertentu dapat ditetapkan. dengan mempertimbangkan kemungkinan terjadinya perubahan dan masalah pada waktu tersebut.

 Pengambilan tindakan menyimpang dari standar. Tindakan tersebut antara lain:  Mengkoordinasi pelaksanaan kegiatan  Mendistribusikan wewenang dan tanggung jawab  Memberikan pengarahan. koreksi yang diperlukan bila pelaksanaan . Pengawasan(Controlling) Pengawasan yang diperlukan untuk memelihara norma-norma yang telah ditetapkan serta menjaga agar kualitas kerja tetap tinggi. Pelaksanaan(Actuating) Tindakan untuk menyelaraskan seluruh unsur di dalam organisasi sehingga dapat bekerja sama dalam mencapai tujuan bersama.10 b. Pengorganisasian(Organizing) Kegiatan yang terjadi setelah ditetapkan tujuan-tujuan dan menyusun perencanaan yang meliputi kegiatan merancang dan mengembangkan suatu organisasi yang diharapkan akan dapat melaksanakan rencana yang telah ditetapkan yaitu meliputi:`  Penentuan sumber daya dan kegiatan untuk mencapai tujuan organisasi. d.  Perancangan dan pembangunan suatu organisasi yang akan membawa halhal tersebut ke arah tujuan. penugasan dan motivasi. Dalam hal ini diadakan penilaian secara evaluasi supaya bisa berjalan menurut rencana yang telah ditetapkan dan jika terjadi penyimpangan akan segera diambil langkah-langkah koreksi seperlunya. c. Fungsi dari pengawasan meliputi:  Penetapan standart pelaksanaan  Penetapan ukuran-ukuran pelaksanaan  Pengukuran pelaksanaan nyata dan membandingkan dengan standart yang telah ditetapkan.

Planning Pemilik proyek menjelaskan jenis proyek yang akandilaksanakan. Penerbitan ANDI Yogyakarta.1 adalah gambar mekanisme manajemen proyek. c.2 Manajemen Proyek di Lapangan Pada Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyanini menggunakan sistem manajemen proyek yang dilakukan seperti yang telah disebutkan diatas. Gambat 2. Organizing Dipimpin oleh pemilik proyek yang menunjuk konsultan perencana. 2002) 2. . Planning Evaluating Controlling Organizing Actuating Gambar 2. a.1 Mekanisme Manejemen Proyek Sumber :(Wulfram Ir.. kontraktor serta konsultan pengawas dalam pelaksanaan proyek tersebut.11 e. Evaluasi dilaksanakan untuk replanning. Evaluasi(Evaluating) Merupakan kegiatan evaluasi menyeluruh terhadap suatu pekerjaan Evaluasi ini menanyakan apakah pekerjaan yang dilaksanakan telah sesuai dengan planning atau belum. reorganizing atau peningkatan kualitas kerja pelaksanaan dan pengawasan. b. Manajemen Konstruksi Proyek.2. Actuating Pelaksanaan proyek dilakukan oleh kontraktor yang telah ditunjuk oleh pemilik proyek dan telah disesuaikan dengan nilai kontrak yang ada.

Jadi sistem kerjasama dan koordinasi yang baik sangat diperlukan untuk mencapai keberhasilan dalam pelaksanaan pekerjaan.Pelaksana proyek dengan pemilik proyek.2 Hubungan kerja pengelola proyek Keterangan : :Garis Komando : Garis Konsultasi Sumber : Dokumen Kontrak Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Sukoharjo Tahun 2014 Hubungan tiga pihak yang terjadi diatur sebagai berikut : . Sukoharjo Provinsi Jawa Tengah Kontraktor CV MANUNGGAL KARYA Pengguna jasa Penyedia jasa Gambar 2. perlu dilakukan pengawasan dan pengontrolan pekerjaan. Controlling Untuk menjamin suatu proyek berhasil. Pelaksana proyek memberikan layanan jasa profesionalnya berupa . ikatan berdasarkan kontrak.2 sebagai berikut : PEMILIK / OWNER Dinas Pekerjaan Umum Kab. Untuk pengawasan di lapangan pemilik proyek dibantu oleh pengawas lapangan 2.2 Hubungan Kerja Dan Koordinasi Manajemen proyek diperlukan untuk mengatur hubungan kerjasama dan koordinasi antara masing-masing personal atau unsur-unsur pelaksanaan pekerjaan dapat berjalan dengan baik. Secara umum hubungan kerja unsur-unsur tersebut dapat digambarkan pada Gambar 2.12 d.

pihak-pihak yang terlibat dalam proyek menggunakan sistem struktur organisasi garis dan staff. . peraturan dan syarat-syarat. kelompok kerja praktek ikut pada pihak pemilik proyek dimana peleksanaan harian kerja praktek tersebut tetap berhubungan dengan pengawas yang berasal dari pihak pemilik (DPU Sukoharjo).13 bangunan sebagai realisasi dari keinginan pemilik proyek yang di tuangkan dalam gambar rencana. sedangakan pemilik proyek memberikan biaya jasa profesional peleksana proyek.Pengawas proyek dan pelaksana proyek. Dalam hal ini pengawas proyek berasal dari DPU Sukoharjo. Jenis struktur organisasi ini sangatlah membantu dalam kesuksesan proyek konstruksi.3 Struktur Organisasi Proyek 2. 2. serta setiap divisi bertanggung jawab penuh kepada pemilik proyek (owner).3. .1 Struktur Organisasi Di Lapangan Pada proyek pembangunan jembatan Pandeyan ini. Dalam pelaksanaan kegiatan kerja proyek pada Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan. Ini terlihat dari pembagian-pembagian tugas yang jelas pada setiap divisi pekerjaan. ikatan berdasarkan peraturan pelaksanaan. pelaksana proyek harus merealisasikan menjadi sebuah bangun. peraturan dan syarat-syarat. Pengawas memberikan gambar rencana. Hubungan kerja sama yang telah dijelaskan diatas tentunya mempermudah dalam pengawasan serta malakukan evaluasi terhadap pelaksanaan proyek tersebut.

19640125 200701 2 002 PENGAWAS LAPANGAN JEMBATAN PANDEYAN SATMINTO NIP. 19640424 199303 1 012 PEJABAT PELAKSANA TEKNIS KEGIATAN SENO MULYADI. 19780325 20001 2 001   SITI NURHAYATI NIP.3 mengambarkan struktur organisasi pemilik proyek pembangunan jembatan pandeyan sebagai berikut: PEJABAT PEMBUAT KOMITMEN Ir Jumadi NIP.14 Gambar 2. 19711202 200801 2 006 RUSIAWATI NIP. 19611214 199103 1 004 PELAKSANA  SUSENO. ST ADMINISTRASI BAGAS . ST NIP. 19600817 199303 1005 BENDAHARA PENGELUARAN EKO HANANTO NIP.

15 Pemilik atau Pemberi Tugas (Owner) a. Pejabat pembuat komitmen bertanggung jawab atas penyelesaian proyek pada waktunya. Menyusun rencana kegiatan proyek dengan menentukan secara terperinci kebutuhan sumber daya. c. Menyusun organisasi proyek lebih lanjut yang disesuaikan dengan ruang lingkup atau tugas suatu proyek. h. b. Menetapkan standar kegiatan untuk pengendalian proyek dan personil. . administrasi. teknis. d. Melayani dan membantu menyediakan data untuk pemeriksaan keuangan. g. Untuk dapat mengawasi pelaksanaan pekerjaan dengan cermat berdasarkan SOP tersebut seorang pemimpin proyek harus memahami monitoring system. Bendahara Proyek a. b. Melaksanakan transaksi kontrak dengan pihak rekanan dengan diketahui oleh pemimpin proyek. f. c. Pejabat pembuat komitmen bertanggung jawab baik dari segi keuangan maupun dari segi fisik untuk proyek yang dipimpinnya sesuai daftar isian proyek. Berdasarkan petunjuk operasional. dan waktu. e. Mengatur dan merumuskan prosedur dan metode kerja serta petunjuk mengenai pelaporan dan petunjuk lainnya. Membawahi tugas sebagai staf bendahara dalam urusan keluar masuk aliran dana anggaran. dan fisik oleh instansi pemeriksa. Menetapkan kebijaksanaan pelaksanaan teknisi proyek. i. biaya. pejabat pembuat komitmen menyiapkan Standar Operasional Prosedur (SOP).

16

Staf Bendahara
a.

Melaksanakan verifikasi/pemeriksaan atas semua tagihan Administrasi
Proyek (AP) yang dilakukan kepada proyek sesuai dengan ketentuan yang
berlaku.

b.

Memberikan paraf atas tagihan yang memenuhi syarat.

c.

Melaksanakan buku panjar kerja.

d.

Pada setiap akhir bulan membuat Laporan Keadaan Kredit Anggaran
(LKKA).

e.

Melaksanakan pembukuan keuangan pada Buku Kas Umum untuk semua
penerimaan dan pengeluaran negara (proyek) sesuai dengan peraturan yang
berlaku.

f.

Mengerjakan Buku Pengawas Panjar Perorangan/Komulatif.

Kepala Urusan Tata Usaha
Membantu pimpro mengkoordinasi dalam mengambil kebijaksanaan proyek.
a.

Mengkoordinasi dan meyelenggarakan administrasi proyek.

b.

Menyusun konsep-konsep surat serta mengendalikan kegiatan administrasi
proyek.

c.

Merencanakan dan menyampaikan data informasi perihal pelaksanaan
proyek.

d.

Merencanakan dan membuat laporan tentang rekanan.

e.

Merencanakan dan menyiapkan bahan-bahan evaluasi hasil pekerjaan
sawaktu-waktu diminta.

f.

Melayani dan membantu menyediakan data untuk pemeriksaan administrasi,
teknis, dan fisik oleh instansi pemeriksa

Staf AdministrasiUmum
a.

Menyelenggarakan/mengadakan kebutuhan untuk :

b.

Mengurus inventarisasi barang – barang milik negara yaitu :

17

c.

Mengadakan pencatatan yang berhubungan dengan kepegawaian proyek.

d.

Mencatat, mengurus, dan melaksanakan semua peraturan/keputusan yang
berlaku pada Pegawai Negeri Sipil dan atau Non Pegawai Negeri Sipil
menurut ketentuan yang berlaku.

Staf Adminitrasi Teknik
a.

Menyusun program – program proyek secara keseluruhan.

b.

Menyelenggarakan pengumpulan data dan pengolahan data proyek sebagai
dasar untuk usulan proyek serta evaluasi terhadap pelaksanaan proyek.

c.

Memberikan pertimbangan dan usulan terhadap Kepada Pemimpin Proyek
atas Dokumen Lelang dan Dokumen Kontrak demi kelancaran pekerjaan.

d.

Membantu Pemimpin Proyek untuk mengadakan evaluasi atas usulan
Asisten Pelaksanaan Lapangan untuk mengadakan rekayasa lapangan
(Revisi Design).

e.

Memonitor/memantau segala kegiatan pelaksanaan pekerjaan di lapangan.

f.

Memantau kegiatan persiapan, pelaksanaan, dan menyelesaikan proyek
secara fisik maupun administrasi.

g.

Memberikan pertimbangan dan usul kepada Pemimpin Proyek demi
kelancaran pelaksanaan pekerjaan.

h.

Mengadakan

evaluasi

terhadap

rencana

pelaksanaan

proyek

agar

pelaksanaan proyek sesuai dengan program yang telah diberikan oleh
proyek.
i.

Mengadakan evaluasi dan penelitian atau kontrak, Addendum dan Perintah
perubahan pada tiap – tiap kegiatan pekerjaan.

j.

Menyelenggarakan laporan berkala dan laporan tahunan Proyek secara
keseluruhan tiap akhir tahun secara rutin.

18

Pengawas Lapangan
a.

Membantu tugas pemimpin proyek dalam bidang pengawasan pelaksanaan
proyek yang berkaitan dengan kemajuan fisik proyek atau kuantitas yang
dicapai.

b.

Bertanggung jawab langsung kepada pemimpin proyek.

c.

Menjaga mutu dan kualitas bahan yang digunakan dalam pekerjaan, serta
kualitas hasil pekerjaan agar sesuai dengan dokumen kontrak dan sesuai
dengan apa yang diinginkan.

Site Engineer (Teknisi Lapangan)
a.

Membantu

pemimpin

proyek

dalam

melaksakan

tugasnya

untuk

menentukan apakah pekerjaan konstruksi telah dilaksanakan sesuai kontrak.
b.

Menyiapkan perubahan desain serta menghitung ulang kuantitas bahan pada
konstrusi.

c.

Bertanggung jawab atas pengendalian kualitas sesuai dokumen kontrak.

Quality Engineer (Teknisi Mutu)
a.

Membantu supervision engineer dalam mengevaluasi jaminan kualitas dan
pengendalian proses konstruksi

b.

Melaksanakan inspeksi dan pengawasan terhadap tes kualitas produk baik
sebelum, selama, dan setelah proses konstruksi

c.

Menyerahkan laporan dari data – data pengendalian mutu kepada
supervision engineering

d.

Mengawasi semua kegiatan pemeriksaan mutu bahan, pekerjaan mengikuti
instruksi site engineer untuk mendapatkan informasi yang diperlukan
sehubungan dengan pengendalian mutu

e.

Pengarahan teknis pada kontraktor dan teknisi laboratorium tentang prosedur
dan tata cara serta jenis pengujian

f.

Menjaga mutu dan kualitas pekerjaan agar dilaksanakan sesuai dengan
dokumen kontrak

b. Mengikuti petunjuk teknis dan instruksi dari Quality Engineer. Surveyor a. d. serta mengusahakan agar Site Engineer dan kepala Satuan Kerja Non Vertikal Tertentu Fisik selalu mendapat informasi yang diperlukan sehubungan dengan pengendalian mutu. Bertugas melakukan pengukuran ulang di lapangan sesuai gambar bestek sebelum pekerjaan dilaksanakan serta mengeceknya selama pekerjaan agar tidak berubah. Memberikan petunjuk pengukuran sesuai spesifikasi. Baching Plant dan peralatan lain yang dibutuhkan. Membantu Quality Engineer melakukan pengawasan dan pemantauan atas pengaturan dan pengadaan Stone Crusher dan Asphal Mixing Plant.19 g. Membantu melakukan pengawasan dan pemantapan ketat atas pengaturan personil dan peralatan laboratorium kontraktor agar pelaksanaan pekerjaan selalu didukung tersedianya tenaga dan peralatan pengendalian mutu sesuai dengan persyaratan dalam dokumen Kontrak. c. Mengawasi pengambilan sempel material serta cara pengerjaan dan pengirimannya ke laboratorium. Memberikan kelengkapan gambar karja sesuai dengan gambar konstruksi. Laboratorium Technician (Teknisi Laboratorium) a. d. Melakukan pengawasan setiap hari terhadap semua kegiatan pemeriksaan mutu bahan dan pekerjaan. Memberikan usulan-usulan mengenai metode pekerjaan dan schedule kontrak. . b. serta memberikan Laporan kepada Quality Engineer setiap timbul permasalahan sehubungan dengan pengendalian mutu bahan dan pekerjaan. c.

.20 e. sehingga baik jumlah maupun lokasi corring dilaksanakan sesuai. Melakukan pengawasan atas pelaksanaan corring perkerasan jalan yng dilakukan kontraktor.

3.4.2 Struktur Organisasi Pelaksana Proyek Dalam Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyanini yang bertindak sebagaipelaksana proyek adalah CV MANUNGGAL KARYA. ST KEUANGAN ADMINISTRASI Sumber : CV MANUNGGAL KARYA Gambar 2.2. Struktur Organisasi Kontraktor Pembangunan Jembatan Pandeyan 21 .4 sebagai struktur organisasinya sebagai berikut: DIREKTUR UTAMA HANANTO WIBOWO PELAKSANA SURATMIN ADMINISTRASI BAGAS LOGISTIK SANTOSO PELAKSANA SUSENO.Adapun Gambar 2.

Menyusun informasi tentang data-data peralatan serta inspeksi mengenai kesiapan pemakaian alat Pelaksana a. Kepala Logistik 1. penggunaan material maupun material. Penyiapan dan pengamanan material di gudang. Mengevaluasi pelaksanaan pekerjaan di lapangan dan mengurusi ijin pelaksanaan pekerjaan. Menyelenggarakan pembukuan serta tentang keluar masuknya keuangan proyek. d. f. . e. e. Mengatur segala urusan yang berhubungan dengan perbekalan baik yang berhubungan dengan peralatan maupun material. Memeriksa dan menyetujui permintaan keuangan untuk kebutuan proyek. Menyusun data secara berkala mengenai volume pekerjaan. Administrasi proses pengadaan dan pembelian material dan peralatan 3. Membantu dalam perencanaan kebutuhan material dan peralatan serta administrasi proses pengadaannya. c.22 Keuangan & Administrasi a. d. memelihara arsip dokumen kontrak. b. c. Mengatur keluar masuknya surat-surat yang berhubungan dengan pengawasan proyek. b. Memimpin dan mengkoordinir pekerjaan di lapangan sehingga dapat berjalan sesuai dengan aspek teknis dan metode kerja yang telah ditetapkan. Menyusun informasi data harga peralatan material 2. Pelaporan mengenai data di lapangan secara berkala. Memeriksa laporan mingguan.

c. Dilakukan penilaian kualifikasi baik prakualifikasi maupun pasca kualifikasi. Sistem Pelelangan 2. 18 Tahun 2012. sekurang-kurangnya 1 (satu) media cetak dan papan pengumuman resmi untuk umum sehingga masyarakat luas dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya. Tenaga ahli dan tenaga terampil yang dipekerjakan oleh badan usaha atau usaha orang perseorangan harus bersertifikat yamg dikeluarkan oleh lembaga.4.1 Teori Dasar Sistem Pelelangan Berdasarkan Keppres No. sekurang-kurangnya 1 (satu) media cetak dan papan pengumuman. Pemilihan pelaksana konstruksi dilakukan dengan syarat : a. Peserta yang berbentuk badan usaha harus sudah diregistrasi pada lembaga. berdasarkan metode dan tata cara tertentu yang telah ditetapkan dan diikuti oleh pihak yang terkait serta atas taat asas sehingga terpilih penyedia terbaik.23 2. b. pelelangan didefinisikan sebagai berikut : “Serangkaian kegiatan untuk menyediakan barang atau jasa dengan cara menciptakan persaingan yang di antara penyedia barang atau jasa yang setara dan memenuhi syarat. d. Diumumkan secara luas melalui media massa.” Proses pengadaan barang atau jasa dalam proyek konstruksi yang menggunakan pelelangan dibedakan menjadi :  Pelelangan Umum adalah pelelangan yang dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas melalui media massa.4. Dalam pelelangan umum pengguna jasa dapat melakukan prakualifikasi dan pascakualifikasi. .

yaitu : a. pengguna jasa wajib melakukan prakualifikasi dan dilakukan untuk pekerjaan yang mempunyai resiko tinggi serta mempunyai teknologi tinggi. Jumlah penyedia jasa terbatas. sekurang-kurangnya 1 (satu) media cetak dan papan pengumuman resmi untuk umum sehingga masyarakat luas dunia usaha yang berminat dan memenuhi kualifikasi dapat mengikutinya. Diumumkan secara luas melalui media massa. Tenaga ahli dan tenaga terampil yang dipekerjakan oleh badan usaha atau usaha orang perseorangan harus bersertifikat yamg dikeluarkan oleh lembaga. yang dilakukan dengan membandingkan sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawar dari penyedia jasa dan dapat dilakukan negosiasi. . Pemilihan pelaksana konstruksi dilakukan dengan syarat : a. sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggungjawabkan. Peserta pelelangan yang berbentuk badan usaha harus sudah diregistrasi pada lembaga. Penanganan darurat untuk keamanan dan keselamatan masyarakat yang masih memungkinkan untuk mengadakan pemilihan langsung.  Pemilihan langsung adalah pengadaan jasa konstruksi tanpa melalui pelelangan umum atau pelelangan terbatas. Melalui proses prakualifikasi.24  Pelelangan terbatas adalah pelelangan untuk pekerjaan tertentu yang diikuti oleh penyedia jasa yang dinyatakan telah lulus prakualifikasi dan jumlahnya diyakini terbatas dengan pengumuman secara luas melalui media massa. baik dari segi teknis maupun harga. Dalam pemilihan penyedia jasa dengan cara pelelangan terbatas. c. sekurang-kurangnya 1 (satu) media cetak dan papan pengumuman. e. d. Pemilihan perencana konstruksi dan pengawas konstruksi dengan cara pemilihan langsung hanya berlaku untuk keadaan tertentu. b.

yaitu : .25 b. pelelangan terbatas. pengguna jasa harus mengikutsertakan sekurang-kurangnya 1 (satu) perusahaan nasional. Memilih dari beberapa penawar c. atau pemilihan langsung penyedia jasa. Pemilihan perencana konstruksi dan pengawas konstruksi dengan cara penunjukan langsung hanya berlaku untuk keadaan tertentu. pelelangan terbatas. d. Pekerjaan yang berskala kecil dengan ketentuan :  Untuk kepentingan pelayanan umum  Mempunyai resiko kecil  Menggunakan teknologi sederhana  Dilaksanakan penyedia jasa usaha orang perseorangan dan badan usaha kecil. Pemilihan langsung dilakukan dengan syarat : a. Tenaga terampil dan ahli yang diperkerjakan oleh badan usaha atau usaha oarang perseorangan harus bersertifikat yang dikeluarkan oleh lembaga.  Penunjukkan langsung adalah pengadaan jasa konstruksi yang dilakukan tanpa melalui pelelangan umum. d. Pekerjaan yang kompleks yang hanya dapat dilaksanakan oleh penyedia jasa yang sangat terbatas jumlahnya. dengan ketentuan pekerjaaan hanya dapat dilakukan dengan teknologi baru dan penyedia jasa yang mampu mengaplikasikannya sangat terbatas. atau pemilihan langsung yang dilakukan hanya terhadap 1 (satu) penyedia jasa dengan cara melakukan negosiasi baik dari segi teknis maupun harga sehingga diperoleh harga yang wajar dan secara teknis dapat dipertanggung jawabkan. yang menyangkut keamanan dan keselamatan negara yang ditetapkan oleh presiden. c. Peserta yang berbentuk badan usaha atau usaha orang perseorangan harus sudah diregistrasi pada lembaga. Dalam Pelelangan umum. Mengundang sekurang-kurangnya 3 (tiga) penawar b. Pekerjaan yang perlu dirahasiakan.

g. Pekerjaan yang perlu dirahasiakan yang menyangkut keamanan dan keselamatan negara yang ditetapkan oleh presiden. Penyedia jasa yang bersangkutan merupakan pemegang hak cipta atau pihak lain yang telah mendapat lisensi. Tenaga ahli dan tenaga terampil yang dipekerjakan oleh badan usaha atau usaha orang perseorangan harus bersertifikat yang dikeluarkan oleh lembaga. b.26 a. Penunjukan langsung dilakukan dengan syarat : a. Pekerjaan yang hanya dilakukan oleh pemegang hak cipta atau pihak lain yang telah mendapat lisensi. . Dilaksanakan oleh penyedia jasa usaha orang perseorangan dan badan usaha kecil f.  Mempunyai resiko kecil  Menggunakan teknologi yang sederhana e. Pekerjaan lanjutan yang secara teknis merupakan kesatuan konstruksi yang sifat pertanggungannya terhadap kegagalan bangunan tidak dapat dipecahpecah dari pekerjaan yang sudah dilaksanakan sebelumnya. b. d. Penyedia jasa yang berbentuk badan usaha harus sudah diregistrasi pada lembaga. Pekerjaan yang berskala kecil dengan ketentuan :  Untuk keperluan sendiri / pribadi. c. Penanganan darurat untuk keamanan dan keselamatan masyarakat yang pelaksanaan pekerjaannya tidak dapat ditunda atau harus dilakukan dengan segera. Pekerjaan yang kompleks yang hanya dapat dilaksanakan oleh penyedia jasa yang sangat terbatas jumlahnya dengan ketentuan pekerjaan hanya dapat dikerjakan dengan teknologi baru dan penyedia jasa yang mampu mengaplikasikannya hanya satu-satunya c.

.1 Macam macam sistem kontrak Sistem Kontak dilakukan apabila suatu proses pelelangan sudah dimenangkan oleh salah satu kontraktor (Pelaksana Proyek) yang selanjutnya diadakan perjanjian kontrak antara Pemilik Proyek dengan Pelaksana Proyek. MANUNGGAL KARYA dengan nilai kontrak yang diajukan dan desepakati senilai Rp 2.27 2. Perjanjian kontrak ini dimaksudkan agar masing – masing unsur proyek mengetahui secara jelas posisi.4.000. serta kewajiban yang harus dilaksanakan saat pelaksanaan proyek.5. sampai penentuan pemenang lelang dan kemudian pemenang diserahkan kepada Dinas Pekerjaan Umum bidang Bina Marga.000.5. Adapun pemenang lelang Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan yaitu CV. Sistem Kontrak 2.00. seleksi peserta lelang. dalam hal ini melalui situs resmi LPSE (Layanan Pengadaan Secara Elektronik) dengan ULP ( urit pelayanan pengadaan) sebagai lembaga dibawahnya yang berkerja dalam menerima tawaran lelang. 2.077. hak.2 Sistem Pelelangan di Lapangan Pada Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan ini sistem pelelangan yang dilakukan secara terbuka dengan pengumuman secara luas dan terbuka melalui media massa.

5 Metode Kontrak Umum Metode Kontrak Umumadalah metode di mana kontrak dibuat antara pemilik proyek dan kontraktor umum (general contractor).6 Metode Kontrak Terpilih Metode Kontrak Terpisahadalah metode di mana pemilik proyek memberikan pekerjaan secara terpisah kepada pihak-pihak yang diyakini memiliki kemampuan khusus yang berbeda. Metode Kontrak Terpilih Berikut adalah Gambar 2. b.Pemilik proyek biasanya diwakili oleh konsultan yang berperan dalam penyusunan dokumen kontrak.5 yang merupakan diagram metode kontrak umum: Owner Konsultan Kontraktor utama Pekerja sendiri Sub Kontraktor Pemasok Pemasok Pekerja Gambar 2. Metode Kontrak Umum Berikut adalah Gambar 2.28 a.6 merupakan bagan metode kontrak terpilih: Owner Kontraktor A Pemasok Pekerja Kontraktor B Pemasok Pekerja Pemasok Pekerja Gambar 2. misalnya pekerjaan beton prategang diberikan kepada pihak .

Perbedaannya adalah tidak ada keterlibatan kontraktor umum. . sehingga biaya proyek dapat ditekan. Jelas bahwa ketiga bagian proyek konstruksi berada dalam satu pihak. Metode Swakelola Gambar 2.7 merupakan bagan metode kontrak swakelola sebagai berikut: Owner Pekerja Pekerja Pekerja Pekerja Gambar 2. c.7 Metode Kontrak Swakelola Pada metode ini.Metode ini dapat diterapkan apabila pemilik proyek memiliki kemampuan manajemen proyek yang memadai. sehingga pemilik proyek harus mempunyai kemampuan yang seharusnya dimiliki oleh konsultan dan kontraktor. Keuntungan metode ini adalah pemilik tidak perlu mengalokasikan biaya profit bagi kontraktor umum seperti pada metode kontrak umum. dan mengawasi sendiri proyeknya. Pada prinsipnya kontrak ini sama dengan metode kontrak umum. melaksanakan sendiri. sehingga pemilik proyek harus melakukan manajemen proyek sendiri. merancang sendiri. karena pemilik mendanai sendiri. pemilik proyek tidak melakukan kontrak bagi proyek yang akan dilaksanakan.29 yang mengkhususkan diri pada bidang tersebut.

Dalam hal ini pemilik proyek menunjuk Kontraktor yaitu CV MANUNGGAL KARYA.2 Sistem Kontrak di Lapangan Pada Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyanini sistem kontrak yang digunakan adalah metode kontrak rancang bangun. Metode Kontrak Rancang Bangun Gambar 2. Pada dasarnya metode ini sama dengan metode kontrak umum. pemilik proyek perlu membuat kontrak tunggal untuk pekerjaan perancangan dan pelaksanaan proyek dengan satu perusahaan yang memiliki kemampuan perancangan dan pelaksanaan pembangunan. 2.30 d.8 merupakan bagan metode kontrak rancang bangun sebagai berikut: Owner Konsultan/Kontraktor r Pekerja sendiri Sub Kontraktor Pemasok Gambar 2. hanya saja profesi konsultan dan kontraktor dirangkap oleh satu perusahaan yang memang mempunyai kemampuan untuk itu.5.8 Metode Kontrak Rancang Bangun Pada metode kontrak ini. perjanjian kontrak yang disepakati antara pemilik proyek dan pelaksana proyek CV MANUNGGAL KARYAtertanggal 16 Juli2014dengan nomor kontrak 600/3571/ VII/2014 .

pertimbangan efisiensinya dan segi ekonomisnya harus diperhatikan. 31 .Pengadaan bahan dan peralatan harus dipersiapkan sebaik mungkin sesuai dengan kebutuhan pada saat pelaksanaan pekarjaan.Peralatan kerja yang terdiri dari alat-alat berat dan alat-alat pelengkap lainnya harus dalam kondisi siap pakai. sehingga kondisi alat selalu baik dan siap pakai. Untuk itu bahan konstruksi yang akan digunakan sebaiknya dipesan atau diperoleh tidak jauh dari lokasi proyek. Selama pelaksanaan pekerjaan proyek. karena hal tersebut sangat membantu kelancaran pelaksanaan pekerjaan agar sesuai dengan waktu dan mutu yang diharapkan. Penggunaan alat berat juga harus disesuaikan dengan kondisi pekerjaan yang dihadapi. karena dua hal inilah maka pekerjaan proyek dapat dilaksanakan.Kelancaran dan kemudahan penyediaan bahan juga berpengaruh terhadap kelancaran pelaksanaan proyek itu sendiri. Pengertian Umum Bahan konstruksi dan peralatan kerja merupakan dua hal penting dalam pelaksanaan pekerjaan suatu proyek. hal ini sangat penting agar pelaksanaan pekerjaan proyek tidak akan terhambat karena adanya kerusakan pada peralatan kerja. disamping itu bahan juga tidak perlu disimpan terlalu lama.Bahan konstruksi yang digunakan harus memenuhi syarat yang telah ditetapkan untuk mendapatkan kualitas bangunan sesuai dengan yang diharapkan. peralatan terutama alat-alat berat harus dilakukan secara rutin. agar dapat menghemat waktu dan biaya pengangkutan serta memperlancar pekerjaan proyek.1. karena akan menyebabkan bahan menjadi rusak.BAB 3 BAHAN KONSTRUKSI DAN PERALATAN KERJA 3. dan sebaiknya dilakukan oleh tenaga khusus (bagian peralatan). kemudian agar tidak membutuhkan gudang yang besar. sehingga akan dapat meningkatkan efisiensi dan produktifitas kerja.

Sebelum mengadakan pemesanan.Oleh karena itu diperlukan perawatan terhadap bahan bangunan di lapangan agar kualitas bahan bangunan tetap terjaga pada saat digunakan. atau sebagaimana secara khusus disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Jika mutu material yang dikirim ke lokasi proyek tidak sesuai dengan mutu material yang sebelumnya telah diuji maka material tersebut akan ditolak dan disingkirkan dari lokasi proyek dalam waktu 48 jam. pembuatan jenis dan mutu yang disyaratkan gambar dan seksi lain dalam spesifikasi ini.2. c. material terlebih dahulu diuji kemudian material yang lolos uji spesifikasi diajukan ke pemilik proyek.Kualitas dari hasil pekerjaan pembangunan dipengaruhi oleh kualitas bahan bangunan yang digunakan. Bahan Konstruksi Bahan bangunan yang harus digunakan sesuai dengan Rencana Kerja dan SyaratSyarat (RKS) yang telah ditentukan. tetapi bahan-bahan tersebut juga harus masih dalam kondisi baik pada saat digunakan. b. kecuali mendapat persetujuan lain dari pemilik proyek.Kualitas bahan bangunan yang baik bukan hanya harus memenuhi persyaratan atau peraturan yang ditetapkan.Setelah mendapatkan persetujuan pemilik proyek baru dilakukan pemesanan. Semua produk harus baru atau belum pernah digunakan untuk proyek lain.Bahan yang telah sampai dilokasi proyek kemudian disimpan sedemikian rupa sehingga mutunya terjamin.Bahan yang telah dipesan dan didatangkan ke lokasi proyek kemudian diuji ulang sesuai dengan pengujian awal pada saat sebelum pemesanan. Memenuhi spesifikasi dan standart mutu yang berlaku.32 3. Bahan yang digunakan dalam kegiatan Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan antara lain adalah: . Pengadaan bahan bangunan yang dipergunakan dalam pekerjaan harus: a. siap pakai dan mudah diperiksa oleh konsultan supervisi dan pemilik proyek. Memenuhi ukuran.

Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton pada proyek ini adalah jenis Portland Cement (PC) yang telah memenuhi syarat sesuai dengan PBI tahun 1971 atau SII 0013-81 tentang mutu dan cara uji semen Portland. Semen bila dicampur dengan air akan menjadi pasta.Agregat ini menempati sebanyak 60% .33 3.2. reaksi kimia terjadi dengan air menghasilkan sifat perkerasan pada pasta semen.2.2. Semen Portland (Portland Cement) Semen adalah bahan yang bertindak sebagai pengikat untuk agregat.1. dll) lebih dari 15 gram/liter. Sifat yang paling penting dari suatu agregat adalah kekuatan hancur dan ketahanan terhadap benturan yang dapat mempengaruhi ikatannya dengan pasta semen.5 gram/liter. porositas dan . Air yang digunakan dalam proyek ini adalah air dai mata air Gunung Lawu yang diambil menggunakan pipa pvc dan ditampung dengan drum.80% dari volume mortar atau campuran beton sesuai dengan spesifikasi umum. Dengan proses waktu dan panas. Tidak mengandung klorida lebih dari 0.3. 4. Tidak mengandung senyawa sulfat lebih dari 1 gram/liter. Air yang digunakan dalam proyek ini mengacu pada ketentuan AASHTO T26 yang memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1. Tidak mengandung benda melayang atau lumpur lebih dari 2 gram/liter. Air Air diperlukan untuk bereaksi dengan semen serta menjadi bahan pelumas antara butir-butir agregat. 2. Agregat Agregat adalah butiran alami yang berfunsi sebagai bahan pengisi dalm campuran mortar atau beton. zat organic.2. 3. Tidak mengandung garam-garaman yang dapat merusak beton (asam. 3. 3.Agar dapat mudah dikerjakan dan dipadatkan.

menurut SK SNI T-15-1991.3. Agregat Kasar Agregat kasar adalah agregat yang butirannya berkisar antara 5 sampai 40 mm.2. cuaca dan efek-efek perusak lainnya. Agregat kasar harus bersih dari bahan-bahan organik dan harus mempunyai ikatan yang baik dengan gel semen.2.34 karakteristik penyerapan air yang mempengaruhi daya tahan terhadap proses pembekuan pada musim dingin dan ketahanan terhadap penyusutan. 3. Agregat Halus Agregat halus adalah agregat yang butirannya berkisar antara 0. agregat halus adalah pasir sebagai hasil disintegrasi batuan dan pasir yang dihasilkan oleh industri pemecah batu dan mempunyai butiran lebih kecil dari 4. Berikut Gambar 3.75 mm.1 adalah gambar agregat halus yang dipakai dalam proyek pembangunan Jembatan Pandeyan: .15 sampai 5 mm.2.3.1.Agregat kasar yang digunakan dalam proyek ini didatangkan langsung dari Gunung Merapi dan kembali di uji di laboratoriun sebelum digunakan. sifat dari agregat kasar mempengaruhi kekuatan akhir beton keras dan daya tahannya terhadap disintegrasi beton. 3.

baja WF berjumlah 2 buah dengan panjang masing masing 32 m. Sebelum dipasang.2. Pekerjaan Agregat Halus Untuk Plesteran Pondasi Tengah 3.1.4.35 Gambar 3. baja WF diukur lagi untuk selanjutnya dilakukan pemotongan dan pengelasan untuk memudahkan pemasangan dan dicat untuk menghindari korosi. Besi Baja WF (Wide Flens) Baja WF (Wide Flens) digunakan sebagai gelagar pada Jembatan Pandeyan. .Didatangkan dari luar negeri.

36 Gambar 3. Letak Pemasangan Elastomeric Bearing Pad Landasan perletakan yang dibuat dari bahan plat-plat baja dibungkus dengan karet.2. baik karet alam maupun karet chloropren sebagai bahan baku polimer yang tersusun dan memiliki kekakuan tertentu. Pemasangan Kanal Diafragma pada Baja WF 3. Adapun fungsi perletakan tersebut adalah sebagai landasan dan pemisah antara bangunan atas atau gelegar dengan bangunan .2. Elastomeric Bearing Pad Gambar 3.pada proyek ini Elastomer Bearing Pad digunakan pada perletakan abutment.5.3.

Berikut detail konstruksi pemasangan Elastomeric Bearing Pad : Flens bawah Gelagar Elastomeric pad Pelat landas Mur untuk mengunci pelat landas Abutment Gambar 3.Adapun peralatan yang digunakan untuk pelaksanaan proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan dapat dilihat pada Tabel 3. selain itu juga sebagai peredam getaran sekaligus untuk mengatasi gaya horizontal akibat gaya rem yang bekerja pada jembatan tersebut.1.2.Spesifikasi alat yang digunakan pada proyek. Tabel 3.3. Peralatan yang digunakan untuk pelaksanaan proyek ini harus dipersiapkan dengan baik agar pelaksanannya nanti dapat difungsikan dengan lancar.4. Detail konstruksi Pemasangan Elastomeric Bearing Pad 3. Peralatan Kerja Pelaksanaan suatu proyek secara umum akan menggunakan peralatan baik alatalat berat maupun alat-alat ringan.37 dibawahnya. NO NAMA ALAT KONDISI JUMLAH 1 Pompa Air Baik 4 unit 2 Excavator PC 200 Baik 1 unit 3 Dump truck Baik 2 unit 4 Waterpass Baik 2 unit 6 Concrete Vibrator Baik 2 unit 7 Theodolite Baik 2 unit 8 Katrol Baik 2 unit .

Meskipun air tidak seluruhnya keluar. Kapasitas pompa air yang digunakan 800 lt/menit sampai 1000 lt/menit. Pompa Air Pompa air digunakan untuk memompa air dari saluran yang elevasinya relatif lebih rendah ke tempat pencampuran beton. Gambar 3.3 merupakan gambar pompa air yang digunakan sebagai berikut: Gambar 3. pompa air berfungsi menyedot air keluar menuju sungai untuk memudahkan pemasangan pondasi terutama untuk melihat kedalaman galian.5. setidaknya dapat mempermudah pekerjaan maupun ketelitian pekerjaan. .38 9 Genset Baik 1 unit 10 Alat Bantu Baik 5-10 unit 3.3.1. Penyedotan Air pada Pekerjaan Pondasi Sumuran Pada pekerjaan pondasi sumuran.Selain itu juga digunakan untuk memompa air tanah sewaktu perawatan beton.

6.3. Excavator (Backhoe) Alat ini berfungsi menggali tanah.2. merapikan urugan pada sungai sebagai pijakan bagi para pekerja.39 3. Pekerjaan Excavator PC200 dan PC75 . Excavator yang digunakan yang digunakan dalam pelaksanaan proyek ini merupakan excavator PC200 dan PC75: Excavator PC 200 sedang merapikan urugan pada sungai Excavator PC 75 selesai menggali tanah untuk pembuatan talud anak sungai Gambar 3.

3. 3. Dump Truck terparkir di area proyek setelah menurunkan agregat halus 3. maka giliran PC75 untuk mengembalikan urugan tanah dan menggali tanah dalam pembuatan talud anak sungai. . 3. Gambar 3.5 Theodolite Alat ini untuk menentukkan tinggi tanah dengan sudut mendatar pada lokasi proyek serta pemetaan situasi. Excavator PC75 dipilih karena semakin sempitnya lintasan untuk bergerak dikarenakan benyaknya material dan bangunan pada proyek yang telah selesai.4 Waterpass Untuk mengukur beda tinggi antara awal proyek dan perencanaan proyek. Juga sebagai sarana pengiriman agregat kasar dan halus dari Gunung Merapi menuju lokasi proyek.40 Ketika pembuatan abutment sudah selesai seluruhnya.3.7.3.3 Dump Truck Digunakan untuk memindahkan material-material yang terdapat di sekitar proyek seperti agregat halus dan kasar.

di gunakan untuk las. palu.8 Alat-alat Bantu Alat-alat bantu yang digunakan dalam proyek ini adalah: ember. 3. cangkul.3. 3.41 3.6 Genset Sebuah perangkat yang menghasilkan daya listrik. cetok. Gambar 3. dan penerangan lampu apabila waktu lembur. Penarikan Gelagar menuju Abutment tengah menggunakan 2 katrol  Katrol digunakan dikarenakan sulitnya akses masuk bagi mobil crane yang membutuhkan lebar jalan lebih besar untuk memasuki proyek. sekop dan lain-lain.  Penggunaan katrol memang cukup rumit dan lama. meteran. linggis.7 Katrol Peralatan yang digunakan mendirikan dan memasang Baja WF (Wide Flens) sebagai gelagar dengan bantuan 5-8 pekerja.3. .3.8. setidaknya butuh sekitar 5 hari untuk meletakkan seluruh gelagar baja menuju plat injak pada masing masing abutment.

3.Kantor untuk pos pelaksanaan yaitu dengan menyewa dari salah satu penduduk di dekat lokasi proyek tersebut dilakasanakan. Jenis Tenaga Kerja Tenaga kerja pada dasarnya dipersiapkan atas 2 (dua) kelompok: tenaga kerja terampil dan tenaga kerja biasa. Waktu pekerjaan yang berlaku pada proyek ini adalah dari jam 08.1.00 WIB (sore hari).2. 3.Selain itu dibangun pula gudang khusus didekat lokasi proyek yang berfungsi untuk menyimpan material dan peralatan.4. Tempat kerja Tempat kerja yang tersedia relatif aman dan nyaman. tukang kayu. Tenaga Kerja 3.4.00 WIB (pagi) hingga jam 16.4. tukang batu. . Waktu Kerja Lama waktu pelaksanaan proyek ditentukan oleh kontraktor.Untuk material yang tidak dipengaruhi oleh cuaca diletakkan dipinggir dan sekitar proyek tersebut.4. seperti: menggali tanah atau mengangkut bahan.42 3. Sedangkan tenaga kerja biasa difungsikan hanya untuk membantu pelaksanaan pekerjaan yang tidak memerlukan keahlian khusus.3. Tenaga kerja terampil mengerjakan pekerjaanpekerjaan yang memerlukan keahlian khusus seperti: tukang ukur.

mulai tanggal 28 Agustus sampai dengan 28 Oktober pada proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan : 1) Pembuatan Pondasi Sumuran Menggali tanah dengan melakukan seperti pengeboran dengan menggunakan Breaker. 43 . baru setelahnya dibangun sisa 2 abutment lainnya. Pengerjaan ini dilakukan secara cepat dan tepat untuk mengantisipasi datangnya musim penghujan dan karena adanya anak sungai maka ada perubahan struktur pada talud selatan. Abutment pertama yang dibangun adalah abutment tengah. Dalam pengerjaan ini digunakan pula pompa air untuk mengeluarkan air yang menggenang dari anak sungai sebelum dibuat saluran baru yang langsung mengalirkan air dari anak sungai menuju sungai. setelah sudah banyak tanah yang di gali backhoe digunakan untuk memindahkan tanah tersebut ketempat lain. 3) Pembangunan Talud Utara dan Selatan Pembangunan talud utara dan selatan ± (kurang lebih) membutuhkan waktu 1 bulan. Pembangunan dibantu oleh backhoe untuk menggali tanah yang akan digunakan pembangunan dan molen yang berguna membuat pasta semen untuk pengecoran abutment. Serta backhoe berfungsi untuk memindahkan air yang ada di pondasi sumuran supaya waktu di Braker tanahnya kelihatan 2) Pembangunan Abutment Setelah pembuatan pondasi sumuran selesai selanjutnya adalah tahap pembangunan abutment yang berjumlah 3 buah.BAB 4 PELAKSANAAN PROYEK DI LAPANGAN Untuk pelaksanaan proyek yang dapat dilaporkan selama kerja praktek dua bulan.

5) Peletakkan Baja WF Peletakkan Baja WF sebagai gelagar dilakukan dengan katrol yang berjumlah 2 buah untuk menarik 4 baja WF yang memiliki panjang masing masing 16m. Pekerjaan Persiapan Agar pelaksanaan pekerjaan dapat berjalan dengan baik. membutuhkan waktu ± satu minggu. Sebelum dilakukan pekerjaan proyek maka telebih dahulu dilakukan .1. 6) Penulangan Plat Lantai Penulangan berguna memberi bidang datar sebelum memasuki lantai jembatan sehingga dapat meminimalisir kerusakan pada lantai jembatan.1. Persiapan Lapangan Persiapan lapangan bertujuan untuk memperoleh lokasi pekerjaan yang akan mempermudah pelaksanaan proyek. tenaga kerja dan alatalat yang dibutuhkan selama proyek berlangsung dapat berjalan dengan baik dan lancar. Pengerjaan ini sebenarnya dapat selesai dalam waktu kurang dari 1 minggu. Persiapan lapangan dilakukan dengan pemberian patok-patok batas lokasi proyek. Sehingga lamanya waktu mencapai 1 minggu lebih 3 hari. sehingga bahan-bahan. 4.44 4) Pembuatan Pelat Injak pada Abutment Pekerjaan pelat injak dikerjakan cukup cepat. namun terkendala pengoperasian katrol saat berusaha menarik baja WF. sebelumnya diadakan pekerjaan persiapan berupa: 1) Persiapan lapangan 2) Persiapan peralatan 3) Persiapan bahan 4) Persiapan tenaga kerja 4.1.

Daftar Peralatan Pembuatan Pondasi Sumuran NO NAMA ALAT KONDISI JUMLAH 1 Pompa Air Baik 1 unit 2 Excavator Baik 1 unit 3 Alat Bantu Baik 1 set b) Pekerjaan pembangunan abutmen menggunakan peralatan antara lain: Tabel 4.1. Titik-titik yang diperoleh dari pengukuran harus tepat sesuai desain atau apabila terdapat kesalahan masih dalam batas toleransi yang diijinkan.1. Peralatan yang akan digunakan untuk pelaksanaan proyek harus dipersiapkan dengan baik agar dapat berfungsi dengan lancar. sehingga bangunan mempunyai dimensi yang tepat. maka terlebih dahulu dilakukan mobilisasi peralatan. Persiapan Peralatan Sebelum pelaksanaan proyek.45 penentuan posisi masing-masing bangunan. Daftar Peralatan Pembangunan Abutment NO NAMA ALAT KONDISI JUMLAH 1 Pompa Air Baik 1 unit 2 Concrete mixer Baik 5 unit 3 Excavator Baik 1 unit 4 Alat Bantu Baik 1 set . 4. Adapun peralatan yang digunakan sesuai dengan jenis masing-masing pekerjaan adalah sebagai berikut : a) Pembuatan Pondasi Sumuran Untuk pembuatan pondasi sumuran menggunakan peralatan sebagai berikut : Tabel 4. Penentuan ini dilakukan dengan alat Theodolite dan Waterpass oleh seorang surveyor untuk memperoleh ketelitian yang akurat.2.2.

Bahan-bahan yang disiapkan tersebut ditempatkan di dekat konstruksi jembatan agar pengambilannya mudah saat akan digunakan. h) Agregat kasar dan halus untuk pembuatan beton dan digunakan dalam pekerjaan pembuatan abutment. . e) Kayu bekisting (kering) dan bambu untuk keperluan perancah. Persiapan Bahan a) Baja tulangan dengan diameter bervariasi sesuai dengan keperluan.1. Jumlah bahan yang didatangkan disesuaikan dengan dengan kebutuhan. penggunaannya diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu pelaksanaan pekerjaan dan lalu lintas.46 4.sayap abutment dan plat injak.3. g) Paku dan bahan pendukung lainnya untuk keperluan perakitan perancah dan acuan beton. c) Batu kali untuk pembuatan beton siklop dan abutment d) Semen Portland (PC) untuk campuran beton dan pekerjaan lain yang memerlukan semen. f) Triplek untuk acuan/cetakan beton. b) Kawat baja. untuk mengikat tulangan beton. digunakan untuk abutment.

.2.  Kapasitas pompa air yang digunakan 800 lt/menit sampai 1000 lt/menit.2.1.1 Pekerjaan Pondasi Sumuran  Pekerjaan pondasi sumuran selain menggunakan bantuan excavator juga menggunakan bantuan pompa air sebagai alat untuk mengurangi volume air didalam kolam/galian pondasi sumuran. Pelaksanaan Pekerjaan 4.47 4. Pekerjaan Pondasi Sumuran Pekerjaan pondasi jembatan rangka baja ini menggunakan sistem pondasi sumuran yang mempunyai kedalaman 4-6 m dan diameter 350 cm dengan komponen struktur dari sumuran beton yang berinteraksi langsung dengan tanah sebagai penompang akhir dan menyalurkan beban dari struktur jembatan ke tanah pendukung dinding sumuran dibuat dari beton bertulang dengan mutu beton K-250 dan pengisian sumuran dengan beton siklop mutu beton fc’ = 15 MPa (k-175) Gambar 4.

Berikut langkah langkah pengerjaannya : a) Pengukuran untuk merencanakan pembuatan abutment. Pembangunan Abutmen . Terdapat 3 buah abutment yang dikerjakan. b) Mobilisasi alat dan bahan.5 m. e) Melakukan plesteran pada dinding abutmen. Pasta semen disemprotkan melalui talang karena peletakan adukan terletak diatas.2 Pembangunan Abutment Pembangunan abutment dilakukan setelah pondasi sumuran dikerjakan. Gambar 4. c) Penggalian tanah pada sisi tebing sedalam ± 2.48 4.2.2. d) Pemasangan batu kali disertai pasta semen.

3. c) Melakukan pemasangan batu kali setebal ± 1 m dengan tinggi 6 m untuk talud utara dan selatan. b) Menguras air yang berada dalam galian dengan pompa air.5 m sedangkan panjang kearah utara dan selatan sepanjang 90 m. Pembangunan Talud Utara dan Selatan Pembangunan talud ini berguna untuk menahan arus agar tidak menggerus tanah. Pekerjaan Plesteran 4.2. Adapun urutan pembangunan talud utara dan selatan : a) Penggalian tanah pada area yang akan dibangun talud sedalam 2m. Panjang melintang talud 19.49 Gambar 4.3. Talud dibangun menggunakan pasangan batu kali dengan kualitas telah ditentukan. .

5. Gambar 4. Pembuatan Talud Anak Sungai e) Pengurugan tanah galian pada belakang talud untuk menjaga keseimbangan. Pemasangan Batu Kali Talud Selatan dan Pengurugan Pasir .50 d) Melakukan penggalian untuk pembuatan talud anak sungai. Gambar 4.4.

51 f) Melakukan siaran pada kedua talud.7. yakni talud utara dan selatan. Pembuatan Plat Injak Pada Abutmen Plat injak berfungsi menerima beban dari lalu lintas dan menyalurkannya ke badan abutmen. Gambar 4.2. Gambar Detail Penulangan Plat Injak . Pekerjaan Siaran Pada Talud Selatan 4. Gambar 4. Penulangan menggunakan angkur dengan diameter 25 mm dan baja tulangan diameter 12 mm.6.4.

Berikut gambar plat injak selesai pengecoran. Gambar Penulangan Plat Injak Setelah plat injak tersusun seperti diatas.8. selanjutnya dilakukan pengecoran dan pemasangan Elastomeric Bearing Pad untuk dapat dipasang gelagar. .52 Gambar 4.

Menarik katrol yang dilakukan 7 orang.53 4. Gambar 4. Peletakan Gelagar Peletakan gelagar dilakukan dengan cara yang cukup unik yakni menggunakan katrol.9. Gelagar didorong menggunakan pendorong yang memiliki 2 roda menuju tepi abutmen ( pemasangan dilakukan dari selatan ). Pemasangan Kanal Diafragma pada Baja WF sebelum Pengecatan dan Pemasangan Gelagar Berikut langkah langkah pemasangan gelagar : 1. Sebelum pemasangan gelagar terlebih dahulu dilakukan pemasangan diafragma kanal yang berfungsi mengunci sambungan antar gelagar. Sehingga gelagar yang semula 2 buah disambung menjadi satu.5. 2. sebenarnya terdapat 8 buah potongan Baja WF setelah disambung menjadi 4 buah gelagar yang siap pasang. . Pemasangan rantai yang nantinya disambungkan ke katrol untuk ditarik menuju abutmen tengah.2. Gelagar menggunakan Baja WF yang memiliki panjang 16 m dan berjumlah 4 buah. 3.

Begitu seterusnya hingga ke 4 gelagar terpasang. Dilakukan dengan memasang baja yang sudah dibentuk seperti huruf U diatas gelagar yang berjumlah 3 buah. Penyambungan dilakukan dengan pengelasan dan pemasangan baut. Penulangan gelagar. Pemasangan diafragma yang berguna memperkuat gelagar. Penarikan Gelagar Menggunakan 2 buah Katrol 4.10.11. dengan menyambungkan baja diantara gelagar. 6. dilakukan pemasangan baut pada plat injak (diatas elastomeric bearing pad).54 Gambar 4. Setelah diletakkan pada abutment. Gambar 4. Hasil Pemasangan Diafragma (kiri) dan Penulangan Gelagar . 5.

55 Gambar 4. Selesai Pemasangan dan Penulangan Pada Gelagar .12.

agar diperoleh hasil yang optimal baik dari segi kualitatif. Tujuan dari Time Schedule adalah : 1. sehingga jika terjadi keterlambatan akan bisa terpantau dan langsung bisa diambil tindakan yang diperlukan untuk menyelesaikan. Pengendalian – pengendalian proyek tersebut meliputi : 1. Tiga hal yang perlu dikendalikan dalam pelaksanaan proyek yaitu pengendalian mutu. tahap pengendalian (controlling) mutlak harus dilakukan. maupun waktu pelaksanaan dan tentunya pekerjaan harus sesuai dengan rencana.BAB 5 PENGENDALIAN PROYEK 5. Adapun pengertian dari Time Schedule itu sendiri adalah sistem pengendalian dengan menetapkan alokasi waktu untuk masing-masing kegiatan yang disusun berdasarkan logika urutan pekerjaan. 2. 3. Untuk Mengontrol biaya peralatan dan bahan yang dibutuhkan dalam pelaksanaan proyek. dan ketentuan yang berlaku dalam pelaksanaan sehingga masing-masing pihak dapat bekerja sesuai dengan tanggungjawabnya masing-masing. Pengendalian waktu dapat dilakukan dengan cara mengontrol pekerjaan dengan kurva S yang telah dibuat oleh pihak kontraktor. Pengendalian Waktu Pengendalian waktu di lakukan agar waktu pelaksanaan proyek sesuai dengan rencana (Time Schedule). waktu dan biaya.1 Tinjauan Umum Dalam suatu proses produksi. Untuk Memudahkan pengawasan dalam pelaksanaan proyek. Untuk melaksanakan pekerjaan dalam proyek agar tepat pada waktunya. 56 . Pedoman dalam melaksanakan pengendalian proyek ini terdapat dalam rencana dan syarat-syarat kerja. prosedur.

Mengenai uraian jenis pekerjaan. kesalahan pelaksanaan. 3. sehingga keterlambatan pelaksanaan pekerjaan dapat dihindari sedini mungkin. Hal-hal yang tercantum dalam Time Schedule adalah : 1. Evaluasi kemajuan pelaksanaan pekerjaan. Faktor tak terduga Misal : bencana alam. 4. Analisa data. 6. Pengumpulan data yang diperlukan. 7. 3. kebijaksanaan pemerintah dalam bidang ekonomi. 2. Beberapa hal yang menghambat jalanya pelaksanaan pekerjaan adalah : 1. kapan pekerjaan dimulai dan berakhir. 2. perubahan desain dan lain-lain. Inventarisasi hambatan. Unit/satuan yang akan digunakan dalam pelaksanaan pada masing-masing pekerjaan. Faktor manusia Misal : ada pihak-pihak yang bertentangan. maka dapat diketahui pelaksanaan pekerjaan mana yang lebih dulu dikerjakan.57 Dengan adanya Time Schedule ini. Penyusunan daftar kegiatan berdasarkan perencanaan. 2. Batas waktu pelaksanaan pekerjaan. 5. metode. karena kegiatan proyek pada umumnya berlangsung sebagai berikut : . Waktu pelaksanaan dari masing-masing pekerjaan. Time Schedule pada umumnya berbentuk dari grafik hasil pengeplotan prestasi pekerjaan yang berupa kurva S. dan logika yang sesuai dengan alternatif yang mungkin dapat dilaksanakan. Langkah-langkah yang perlu diambil dalam penyusunan Time Schedule adalah sebagai berikut : 1. Bobot masing-masing jenis pekerjaan yang dinyatakan dalam persen terhadap total volume pekerjaan.

Pengendalian biaya dilakukan dengan : a. Kemajuan pekerjaan proyek pada awalnya bergerak lambat. b. Akhirnya kemajuan kegiatan menurun kembali dan berhenti pada titik akhirnya. Kemudian diikuti oleh kegiatan yang bergerak capat dalam kurun waktu yang lebih lama. 2. Pengendalian biaya ini dimaksudkan agar tidak ada biaya – biaya tambahan yang pada akhirnya merugikan pihak pelaksana proyek. dengan kata lain sesuai dengan anggaran dalam dokumen kontrak. . 3. Dari hasil pelaporan diatas digunakan sebagai dasar pencairan dana yang dilakukan setiap permintaan kepada pihak pemilik proyek. sesuai dengan yang ada di dalam dokumen kontrak. Pengendalian Biaya Pengendalian biaya dilakukan agar proyek dapat diselesaikan sesuai anggaran (Budget) yang telah direncanakan dan disetujui pihak pemilik proyek dan pelaksanaan pembangunan. juga diketahui dengan jelas perkembangan kemajuan proyek serta masalah atau persoalan yang berkaitan dengan kemajuan tersebut dalam bentuk yang mudah dipahami.58 1. mingguan. Pengajuan sistem pelaporan baik harian. Dengan adanya kurva S dapat diketahui apakah terjadi keterlambatan atau tidak dalam pelaksanaan suatu proyek. bulanan kepada pihak pemilik proyek sebagai pelaporan perkembangan pelaksanaan proyek oleh pihak pelaksana proyek. 2.

produk atau pelayanan yang dipakai dalam pekerjaan sesuai yang telah ditetapkan. 2. Untuk mencapai tingkatan yang efektif melalui laporan-laporan rutin.  Surat tanda pengirim dan penerimaan dari setiap bahan khusus.3 Pengendalian Waktu Proyek dikatakan terkendali apabila sesuai dengan (time schedule). yaitu meliputi :  Salinan surat perintah pekerjaan harian oleh direksi teknik. diantaranya : 1.59 5. Laporan Harian Penyelesaian atas setiap perintah untuk pelaksanaan pekerjaan berdasarkan pada pekerjaan harian.  Ringkasan dari tanggal dan waktu pekerjaan yang dilakukan atau diselesaikan dan disetujui oleh direksi taknik. Data untuk pekerjaan harian harus termasuk catatan harian yang disetujui oleh direksi teknik. maka akan diperoleh kemudahan dalam menelusurinya. Laporan Mingguan Untuk memperoleh gambaran kemajuan pekerjaan dalam waktu satu minggu yang disusun berdasarkan laporan-laporan harian selama satu minggu.  Ringkasan jam kerja untuk semua buruh. Hal-hal yang termuat dalam laporan mingguan antara lain:  Jenis pekerjaan yang telah diselesaikan  Volume dan prosentase pekerjaan dalam waktu satu minggu  Prosentase kemajuan pekerjaan .  Ringkasan jam kerja untuk untuk semua paralatan konstruksi yang digunakan. Keuntungan yang diperoleh dengan adanya laporan harian ini adalah apabila sewaktu-waktu mendatang terjadi hal-hal yang memaksa untuk melihat kembali data-data.

maka dari itu dibuatlah rekapitulasi dari laporan mingguan serta laporan harian dengan melengkapi foto-foto pelaksanaan pekerjaan yang telah disusun oleh pihak kontraktor dan disetujui oleh pimpinan proyek.60 Prosentase pekerjaan yang telah dicapai selama satu minggu dapat diketahui dengan mempertimbangkan semua laporan mingguan yang telah dibuat ditambah dengan prestasi pekerjaan yang telah diselesaikan sampai minggu ini.kemudian dibandingkan dengan rencana komulatif prestasi pekerjaan pada minggu yang bersangkutan. Dari realisasi komulatif pekerjaan yang diperoleh.Untuk memberi gambaran tentang kemajuan pekerjaan. maka akan diketahui prosentase keterlambatan atau kemajuan pekerjaan. .

1 Kurva S Laporan-laporan di atas disusun sebagai hasil rekapitulasi hasil kinerja yang juga digunakan lampiran (back up data) dalam pengajuan pembayaran Monthly Certiface (MC). 61 . Gambar 5.1 berikut merupakan gambar diagram kurva S.Gambar 5.

Hal-hal yang berkaitan erat dengan pengendalian biaya : a. . 2.62 5. Selanjutnya pengawas proyek melakukan pemeriksaan rancangan sertifikat bulanan tersebut dan pengecekan di lapangan. karena dengan time schedule proyek berjalan sesuai dengan yang direncanakan sebelumnya dengan pertimbangan biaya maupun waktu penyelesaian. Sistem pembayaran yang dilakukan pada termin dengan syarat proyek telah mencapai bobot fisik tertentu sesuai dengan perjanjian dalam setiap pengajuan terminnya. Setiap pihak pelaksana proyek mengajukan rancangan sertifikat bulanan berdasarkan prestasi pekerjaaan yang telah dilaksanakan di lapangan kepada pihak pengawas proyek dan pengawas lapangan dari pihak pemilik proyek.3 Pengendalian Biaya Acuan untuk pengendalian biaya adalah time schedule yang telah dibuat oleh pihak kontraktor sesuai kontrak kerja. Sistem pembayaran Pada proyek pembangunan jembatan Pandeyan ini memakai sistem pembayaran yang dipakai dalam Sistem Sertifikat Bulanan (Monthly Certifikate/MC). Pengendalian biaya ini dapat dilakukan antara lain dengan cara : 1. Selalu mengadakan koordinasi dengan semua unsur proyek secara rutin untuk membahas hal-hal yang berkaitan dengan proyek. yaitu sistem pembayaran yang ditagihkan pada akhir bulan. Sistem pengajuan addendum (perubahan rencana kontraktor) yang disesuaikan dengan anggaran yang ada dan telah mendapat persetujuan dari semua unsur dalam proyek 3.

077. Sistem pelaporan Laporan hasil pembayaran dalam suatu proyek sangatlah penting. Laporan Mingguan Untuk Laporan tersebut berada di Lampiran. karena setiap pekerjaan beserta hambatan yang terjadi selama pelaksanaan dapat selalu dipantau.000. . Laporan Harian 2.63 b.00. 2. Dengan nilai kontrak sebesar Rp. yang pada akhirnya dapat diambil suatu keputusan untuk mengatasi hambatan tersebut. Macam laporan yang ada dalam pelaksanaan proyek pembangunan jembatan Pandeyan adalah : 1. Dalam proyek pembangunan jembatan Pandeyan ini menggunakan sistem pembayaran yang dilakukan pada termin dengan syarat proyek telah mencapai bobot fisik tertentu sesuai dengan perjanjian dalam setiap pengajuan terminnya.000.

BAB 6 KESIMPULAN DAN SARAN 6. KESIMPULAN Dari pembahasan yang telah diuraikan. Pada proyek Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan ini sistem kontrak yang digunakan adalah metode kontrak rancang bangun. 2.Semua pekerjaan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang terdapat dalam spesifikasi umum yang telah disepakati bersama oleh pihak PPKdan pihak kontraktor pelaksana ( CV Manunggal Karya). Kegiatan kerja praktek ini berguna bagi kami untuk mengetahui struktur organisasi pada pelaksanaan proyek (Pembangunan Jembatan Pandeyan). Dalam pelaksanaan kegiatan kerja praktek pada Proyek Pembangunan Jembatan Pandeyan ini.1.Hubungan kerja sama yang telah dijelaskan diatas tentunya mempermudah dalam pengawasan serta melakukan evaluasi tehadap proyek tersebut.Dalam hal ini pemilik proyek menuju Kontraktor utama CV Manunggal Karya perjanjian kontrak yang disepakati antara pemilk proyek dan pelaksana CV Manunggal Karya tertanggal 16 Juli 2014 dengan nomor kontrak 600/3571/ VII/2014. 64 . maka dapat diambil kesimpulan sebagai berikut : 1. 3.kelompok kerja ikut pada pihak pemilik proyek dimana pelaksanaan harian kerja praktek tersebut tetap berhubungan dengan pihak pengawas dan pelaksana proyek.

2. .kesehatan kerja (K3) harus diutamakan.Karena banyak pekerja proyek tidak memperdulikan tentang pentingnya K3. Keselamatan. biaya maupun pengendalian mutu. baik dalam pengendalian waktu.Saran 1. Perencanaan awal harus sesuai dengan kondisi yang ada di lapangan sehingga tidak sering terjadi perubahan rencana kerja atau tidak sesuai standar yang ada. 3. Keterlambatan suatu proyek atau pekerjaan dapat dihindari dengan pengendalian proyek yang tepat. 2.65 6.