You are on page 1of 10

BAB II

TINJUAN TEORI

A. Pengertian peningkatan suhu tubuh


Peningkatan suhu tubuh berarti suhu tubuh diatas batas normal
biasa, dapat disebabkan oleh kelainan dalam otak sendiri atau oleh zat
toksik yang mempengaruhi pusat pengaturan suhu, penyakit-penyakit
bakteri, tumor otak atau dehidrasi. (Guyton, 1990).
Peningkatan suhu tubuh adalah keadaan dimana terjadi kenaikan
suhu hingga 380 C atau lebih. Ada juga yang yang mengambil batasan
lebih dari 37,80C. Sedangkan bila suhu tubuh lebih dari 400C disebut
demam tinggi (hiperpireksia) . (Julia, 2000)
B. Penyebab (etiologi)
Peningkatan suhu tubuh terjadi bila pembentukan panas melebihi
pengeluaran. peningkatan suhu tubuh dapat berhubungan dengan infeksi,
penyakit kolagen, keganasan, penyakit metabolik maupun penyakit lain.
(Julia, 2000).
Menurut Guyton (1990) demam dapat disebabkan karena kelainan
dalam otak sendiri atau zat toksik yang mempengaruhi pusat pengaturan
suhu, penyakit-penyakit bakteri, tumor otak atau dehidrasi.
C. Manifestasi klinis
Tanda dan gejala peningkatan suhu tubuh antara lain :
1. Anak rewel (suhu lebih tinggi dari 37,8 C 40 C)
2. Kulit kemerahan
3. Hangat pada sentuhan
4. Peningkatan frekuensi pernapasan
5. Menggigil
6. Dehidrasi
7. Kehilangan nafsu makan
D. Patofisiologi
Peningkatan suhu tubuh terjadi sebagai respon tubuh terhadap
peningkatan set point, tetapi ada peningkatan suhu tubuh karena

pembentukan panas berlebihan tetapi tidak disertai peningkatan set point.


(Julia, 2000). Peningkatan suhu tubuh adalah sebagai mekanisme
pertahanan tubuh (respon imun) anak terhadap infeksi atau zatasing yang
masuk ke dalam tubuhnya. Bila ada infeksi atau zat asing masuk ke
tubuh akan merangsang sistem pertahanan tubuh dengan dilepaskannya
pirogen. Pirogen adalah zat penyebab demam, ada yang berasal dari
dalam tubuh (pirogen endogen) dan luar tubuh (pirogen eksogen) yang
bisa berasal dari infeksi oleh mikroorganisme atau merupakan reaksi
imunologik terhadap benda asing (non infeksi).
Pirogen selanjutnya membawa pesan melalui alat penerima
(reseptor) yang terdapat pada tubuh untuk disampaikan ke pusat pengatur
panas di hipotalamus. Dalam hipotalamus pirogen ini akan dirangsang
pelepasan asam arakidonat serta mengakibatkan peningkatan produksi
prostaglandin (PGEZ). Ini akan menimbulkan reaksi menaikkan suhu
tubuh dengan cara menyempitkan pembuluh darah tepi dan menghambat
sekresi kelenjar keringat. Pengeluaran panas menurun, terjadilah
ketidakseimbangan pembentukan dan pengeluaran panas.
Inilah yang menimbulkan demam pada anak. Suhu yang tinggi ini
akan merangsang aktivitas tentara tubuh

(sel makrofag

dan sel

limfosit T) untuk memerangi zat asing tersebut dengan meningkatkan


proteolisis yang menghasilkan asam amino yang berperan dalam
pembentukan antibodi atau sistem kekebalan tubuh. (Sinarty, 2003,
Sedangkan sifat-sifat demam dapat berupa menggigil atau krisis/flush.
Menggigil. Bila pengaturan termostat dengan mendadak diubah dari
tingkat normal ke nilai yang lebih tinggi dari normal sebagai akibat dari
kerusakan jaringan,zat pirogen atau dehidrasi. Suhu tubuh biasanya
memerlukan beberapa jam untuk mencapai suhu baru.
Krisis/flush. Bila faktor yang menyebabkan suhu tinggi dengan
mendadak disingkirkan, termostat hipotalamus dengan mendadak berada

pada nilai rendah, mungkin malahan kembali ke tingkat normal.


(Guyton, 1999)
E. Data penunjang
Menurut David Ovedoff (2002: 514), pemeriksaan khusus yang diperiksa
adalah:
Jumlah leukosit (biasanya terdapat leukopenia).
1.
2.
3.
4.

Selama minggu pertama, biakan darah positif pada 90% penderita.


Biakan tinja menjadi positif pada minggu kedua dan ketiga.
Biakan sum-sum tulang sering berguna bila biakan darah negatif.
Titer agglutinin (tes widal terhadap antigen somatic (O) dan flagel
(A) meningkat selamaminggu ketiga, positif semua dan kadangkadang negatif semua bisa mungkin terjadi pada teswidal)
Menurut Arif Mansjoer, dkk (1999: 421), biakan darah positif
memastikan demam typoid,tetapi biakan darah negatif tidak
menyingkirkan demam typoid. Peningkatan uji titer widalempat
lipat selama 2-3 minggu memastikan diagnosis demam typoid.
Menurut Rachmat Juwono (1999: 436) bahwa pemeriksaan
Laboratorium melalui:
1) Pemeriksaan leukosit
Pemeriksaan leukosit ini tidaklah sering dijumpai, karena
itu pemeriksaan jumlah leukosit initidak berguna untuk
diagnosis demam typoid.
2) Pemeriksaan SGOT dan SGPT
SGOT dan SGPT seringkali meningkat, tetapi kembali ke
normal setelah sembuhnya demamtypoid. Kenaikan SGOT
dan SGPT ini tidak memerlukan pembatasan pengobatan.

5. Biakan darah
Biakan darah positif memastikan demam typoid, tetapi biakan
darah negatif tidak menyingkirkan demam typoid.

6. Uji widal
Uji widal adalah suatu reaksi aglutinasi antara antigen dan antibodi
(aglutinin). Aglutinin yang spesifik terhadap salmonella typhi
terdapat dalam serum pasien demam typoid, jugapada orang yang
pernah ketularan salmonella typhi dan juga para orang yang pernah
divaksinasi terhadap demam typoid. Dari pemeriksaan widal, titer
antibodi

terhadap antigen O yang bernilai > 1/200 atau

peningkatan > 4 kali antara masa akut dan konvalensens mengarah


kepada demam typoid, meskipun dapat terjadi positif maupun
negatif palsu akibat adanya reaksi silang antara spesiessalmonella.
Diagnosis pasti ditegakkan dengan menemukan kuman salmonella
typhi pada biakan empedu yang diambil dari darah klien. (Mansjoer, 2000:
433). Akibat infeksi oleh kuman salmonella typhi pasien membuat
antibodi (aglutinin), yaitu:
a. Aglutinin O, yang dibuat karena rangsangan antigen (berasal
dari tubuh kuman).
b. Aglutinin H, berasal dari rangsangan antigen H (berasal dari
flagella kuman).
c. Aglutinin Vi, karena rangsangan antigen Vi (berasal dari simpai
kuman). Dari ketiga aglutinin tersebut hanya aglutinin O dan H
yang ditentukan titernya untuk diagnosis, makin tinggi titernya
makin besar klien menderita typoid.
F. Penatalaksanaan
a) Secara Fisik
Mengawasi kondisi klien dengan : Pengukuran suhu secara
berkala setiap 4-6 jam. Perhatikan apakah anak tidur gelisah,
sering terkejut, atau mengigau. Perhatikan pula apakah mata
anak cenderung melirik ke atas atau apakah anak mengalami
kejang-kejang. Demam yang disertai kejang yang terlalu lama
akan berbahaya bagi perkembangan otak, karena oksigen tidak

mampu mencapai otak. Terputusnya suplai oksigen ke otak akan


berakibat rusaknya sel-sel otak. Dalam keadaan demikian, cacat
seumur hidup dapat terjadi berupa rusaknya fungsi intelektual
tertentu.
Bukalah pakaian dan selimut yang berlebihan
Memperhatikan aliran udara di dalam ruangan
Jalan nafas harus terbuka untuk mencegah terputusnya suplai
oksigen ke otak yang akan berakibat rusaknya sel sel otak.
Berikan cairan melalui mulut, minum sebanyak banyaknya
Minuman yang diberikan dapat berupa air putih, susu (anak
diare menyesuaikan), air buah atau air teh. Tujuannnya adalah
agar cairan tubuh yang menguap akibat naiknya suhu tubuh
memperoleh gantinya.
Tidur yang cukup agar metabolisme berkurang
Kompres dengan air biasa pada dahi, ketiak,lipat paha.
Tujuannya untuk menurunkan suhu tubuh dipermukaan tubuh
anak. Turunnya suhu tubuh dipermukaan tubuh ini dapat terjadi
karena panas tubuh digunakan untuk menguapkan air pada kain
kompres. Jangan menggunakan air es karena justru akan
membuat pembuluh darah menyempit dan panas tidak dapat
keluar. Menggunakan alkohol dapat menyebabkan iritasi dan
intoksikasi (keracunan).
Saat ini yang lazim digunakan adalah dengan kompres hangat
suam-suam kuku. Kompres air hangat atau suam-suam kuku
maka

suhu

di

luar

terasa

hangat

dan

tubuh

akan

menginterpretasikan bahwa suhu diluar cukup panas. Dengan


demikian tubuh akan menurunkan kontrol pengatur suhu di
otak supaya tidak meningkatkan pengatur suhu tubuh lagi. Di
samping itu lingkungan luar yang hangat akan membuat
pembuluh darah tepi di kulit melebar atau mengalami

vasodilatasi, juga akan membuat pori-pori kulit terbuka


sehingga akan mempermudah pengeluaran panas dari tubuh.
b) Obat-obatan Antipiretik
Antipiretik bekerja secara sentral menurunkan suhu di pusat
pengatur suhu di hipotalamus. Antipiretik berguna untuk
mencegah pembentukan prostaglandin dengan jalan menghambat
enzim cyclooxygenase sehinga set point hipotalamus direndahkan
kembali menjadi normal yang mana diperintah memproduksi
panas diatas normal dan mengurangi pengeluaran panas tidak ada
lagi.
Petunjuk pemberian antipiretik:
a. Bayi 6 12 bulan : 1 sendok the sirup parasetamol
b. Anak 1 6 tahun : parasetamol 500 mg atau 1 1
sendok teh sirup parasetamol
c. Anak 6 12 tahun : 1 tablet parasetamol 5oo mg atau 2
sendok teh sirup parasetamol.
Tablet parasetamol dapat diberikan dengan digerus lalu
dilarutkan dengan air atau teh manis. Obat penurun panas in
diberikan 3 kali sehari. Gunakan sendok takaran obat dengan
ukuran 5 ml setiap sendoknya.

Asuhan Keperawatan Secara Teori


Dalam memberikan asuhan keperawatan secara paripurna maka seorang
perawat harus memiliki pengtahuan yang luas serta ketrampilan yang cukup.
Oleh karena itu seorang perawat dalam melakukan tgasnya harus bverpedoman
pada suatu metode yang dokenal dengan proses keperawatan. Yang dimaksud
dengan proses perawatan yaitu merupakan suatu metode pemberian asuhan
keperawatan yang logis, sitematis, dinamis dan teratur yang mempunyai lima
(5) tahap yaitu : pengkajian, diagnosa keperawatan, rencana keperawatan,
tindakan keperawatan, dan evaluasi keperawatan.(Boedihartono 1994 : 2).
Pengkajian :
a.
A.

Pengumpulan data
Data Subyektif
Biodata :
Nama, umur, jenis kelamin, pendidikan, pekerjaan, agama dan alamat
pasien dan penanggun jawab.
Keluhan utama :

Pasien merasa tidak enak pada badan, lesu, nyeri kepala dan nafsu
makan berkurang.
Riwayat penyakit sekarang :
Riwayat penyakit dahulu : pasien pernah atau tidak terinffeksi
salmonella typhosa.
Riwayat kesehatan keluarga :
Riwayat neonatus :prenatal, natal, postnatal
Riwayat imunisasi :
Pola kebiasaan sehari hari : pola nutrisi, pola aktivitas, pola istirahat
atau tidur dan ppola eliminasi.

B.

Data Obyektif
Keadaan umum : kesadaran, TTV
Pemeriksaan fisik :
kepala :Bagaimana bentuk, keadaan kulit kepala, bagaimana warna
rambut,
muka : Bagaimana ekspresi wajah, oedem atau tidak, pucat atau tidak,
mata : Simetris / tidak, conjungtiva pucat atau tidak, warna sklera
ikterus atau tidak,
hidung : Ada pernafasan cuping hidung / tidak, ada sekret / tidak, ada
polip / tidak,
gigi dan mulut : Bibir kering atau tidak, gigi dan mulut bersih atau
tidak, ada stomatitis / tidak, lidah kotor / tidak,
telingga : Simetris / tidak, ada serumen / tidak, bersih atau tidak,
leher : Ada / tidak pembesaran kelenjar thyroid, ada / tidak pelebaran
vena jugularis,
dada dan thorakhs : ada retraksi interkosta, ada wheezing dan ronchi
/ tidak,

abdomen : Perut sering kembung / meteorismus, kadang hati dan


limpa membesar disertai nyeri pada perabaan,
genitalia : Kelaminnya apa, bersih / tidak, ada kelainan / tidak, dan
ekstremitas : Akral hangat atau dingin, oedem / tidak.
DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Hipertermia berhubungan dengan proses infeksi salmonella typhi.
2. Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan intake yang inadekuat.
3. Anxietas berhubungan dengan penyakit yang di derita pasien

INTERVENSI
1. Diagnose 1
- Hipertermia berhubungan dengan proses infeksi salmonella typhi
-

kriteria hasil
Suhu tubuh normal 36-37C intervensi
Beri kompres pada axilla atau lipat paha atau temporal
Observasi TTV
Beri obat antipiretik

2. Diagnose 2
Gangguan pemenuhan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan
dengan intake yang inadekuat.
Kriteria Hasil
- Berat badan normal intervensi
- Timbang BB pasien
- Beri makanan sedikit demi sedikit
- Observasi dan catat masukan makanan pasien
3. Diagnose 3
- Anxietas`berhubungan dengan penyakit yang di derita pasien kriteria
hasil
- Keluarga pasien tampak tak cemas intervensi
- Beri penjelasan tentang penyakit pasien ke keluarga pasien

- Beri

dukungan kepada keluarga pasien agar pasien dapat cepat

sembuh
- Beri pendidikan kesehatan ke keluarga pasien