BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Pembangunan kesehatan di Indonesia merupakan usaha yang sangat strategis dalam peningkatan kualitas sumberdaya manusia baik fisik maupun mental yang akhirnya bermuara pada Melihat penting serta diperlukan bukan peningkatan kualitas manusia Indonesia sebagai obyek dan pelaku pembangunan. strategisnya masalah kesehatan ini, maka fasilitas, sistem manajemen tetapi dan juga pembangunan

pelaksanaan yang memadai. Peningkatan pembangunan kesehatan semata-mata tangggungjawab pemerintah, tanggung jawab seluruh masyarakat, khususnya yang berperan dalam penyediaan sarana dan pengolahan jasa menyesuaikan dengan perubahan tersebut agar mereka tetap eksis pelayanan kesehatan. Rumah Sakit yang merupakan bagian dari sistem kesehatan nasional dituntut untuk meningkatkan kualitas penyediaan fasilitas, pelayanan dan kemandirian. Dengan demikian rumahsakit merupakan salah satu pelaku pelayanan kesehatan dalam bentuk badan usaha yang kompetitif harus dikelola oleh pelaku yang mempunyai jiwa wirausaha yang mampu menciptakan efisiensi, keunggulan dalam kualitas dan pelayanan, keunggulan dalam inovasi serta unggul dalam merespon kebutuhan pasien. Dengan perkembangan kedalam yang ada , Rumah Sakit telah masuk suatu industri pelayanan kesehatan yang kompetitif

sehingga Rumah Sakit harus berusaha untuk selalu mengetahui posisi dirinya dalam persaingan. Dalam perkembangannya, pelayanan rumah sakit tidak terlepas dari pembangunan ekonomi masyarakat. Perkembangan ini tercermin pada perubahan fungsi klasik rumah sakit yang pada awalnya hanya

1

memberi pelayanan yang bersifat penyembuhan terhadap pasien melalui rawat inap. Pelayanan rumah sakit kemudian bergeser karena kemajuan ilmu pengetahuan (teknologi kedokteran) dan peningkatan pendapatan serta pendidikan masyarakat. Pelayanan kesehatan rumah sakit saat ini tidak hanya bersifat penyembuhan tetapi juga bersifat pemulihan (rehabilitasi) yang dilaksanakan secara terpadu melalui upaya promosi kesehatan dan pencegahan Otonomi daerah di Indonesia yang dimulai pada tahun 1988 dengan didasarkan pada Undang-Undang Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah dan Undang-Undang Nomor 25 Tahun 1999 tentang perimbangan Keuangan antara Pemerintah Pusat dan Daerah, kemudian mengalami perubahan dengan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 dan Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004, membuat perubahan yang sangat daerah mendasar dan dalam sistem penyelenggaraan bahwa pemerintahan kesehatan sistem salah pengelolaan satu bidang

sumber pendapatan daerah. Undang-Undang tersebut menegaskan pembangunan merupakan pemerintahan yang wajib dilaksanakan oleh pemerintah daerah (propinsi) dan bertanggungjawab sepenuhnya dalam penyelenggaraan pembangunan kesehatan dalam meningkatkan taraf kesehatan masyarakat. Oleh karena itu, pemerintah daerah memiliki peran yang sangat penting dan strategis dalam upaya mempercepat derajat kesehatan masyarakat Kondisi ini baik secara langsung maupun tidak langsung berimbas pada paradigma RSD sebagai salah satu Satuan Kerja Instansi Pemerintah (SKPD) yang dulu merupakan lembaga yang cost centre, kini harus merubah orientasinya dengan memadukan service public oriented dan profit oriented serta mengedepankan terciptanya suatu lembaga publik yang berorientasi pada value for money. Rumah Sakit Daerah (RSD) kini harus merubah orientasinya dengan memadukan service public oriented dan profit oriented.
2

Sebagai salah satu sarana kesehatan di daerah, keberadaan RSD masih dipandang sebelah mata oleh masyarakat. Kondisi ini disebabkan perlengkapan medis yang masih minim dan pelayanan yang diberikan belum bisa memberikan harapan masyarakat (pasien). B. Permasalahan Rumah Sakit yang berfokus pada pelanggan mempunyai informasi unggulan tentang kebutuhan-kebutuhan pelanggan ( pasien ) yang terus berubah dan menggunakan keunggulan kompetitif ini untuk mempertahankan hunian Saat ini, rumahsakit sebagai organisasi pelayanan kesehatan menghadapi tekanan berupa tingginya biaya operasional, terbatasnya sumberdaya, tuntutan terhadap peningkatan pelayanan kesehatan dan resiko yang ditimbulkan oleh kesalahan medis (medical error). Untuk dapat menjawab permasalahan-permasalahan tersebut harus merespon terhadap perubahan lingkungan dengan menggunakan pendekatan manajemen pemasaran strategis. Rumah Sakit Umum Daerah Kepahiang yang merupakan unit pelayanan masyarakat yang terintegral dengan pemerintah daerah Kabupaten Kepahiang melaksanakan upaya pengembangan untuk meningkatkan pelayanan yang bermutu, terjangkau dan memperluas akses bagi masyarakat untuk mendapatkan pelayanan sebagai pusat rujukan kesehatan tertinggi di Kabupaten Kepahiang. Dalam mengembangkan pelayanan yang berorientasi pada service public oriented dan profit oriented , RSUD Kepahiang melakukan strategi pemasaran dengan melakukan analisis pada konsumen. C. Tujuan Tujuan Umum dari penulisan makalah ini sebagai tugas pengganti Ujian Akhir Semester Mata Kuliah Manajemen Pemasaran.
3

Tujuan khusus: • • Melakukan analisis konsumen dengan menggunakan Blue Ocean Strategy di RSUD Kepahiang Menyusun strategi pemeliharaan BAB II TINJAUAN PUSTAKA konsumen di RSUD Kepahiang melalui hasil analisis konsumen

A. Manajemen Pemasaran manajemen pemasaran adalah : Suatu proses perencanaan dan pelaksanaan dari perwujudan dari pemberian harga, promosi, dan distribusi dari barang-barang, jasa dan gagasan untuk menciptakan pertukaran dengan kelompok sasaran yang memenuhi tujuan pelayanan organisasi. Strategi pemasaran adalah rencana pemasaran untuk menentukan pasar dan konsep bauran pemasaran. E.Jerome McCarthy dan StanlY J.Saphiro mendefenisikan strategi pemasaran sebagai berikut : "Marketing strategy is a target market and a related marketing mix" Strategi pemasaran adalah pasar sasaran dan bauran pemasaran yang berhubungan. Dalam hal ini menurutnya terdapat dua bagian yang saling

berhubungan :
1.

Pasar sasaran : kelompok konsumen yang relatif sama yang ingin diraih perusahaan Bauran pemasaran : variabel-variabel yang terkontrol yang dilaksanakan oleh perusahaan untuk memuaskan kelompok

2.

4

sasaran. Inti pemasaran strategis modern terdiri atas tiga langkah pokok yaitu Segmentasi, Penentuan Pasar Sasaran dan Positioning. Ketiga langkah ini sering disebut STP (Segmenting, Targetting, Positioning).

Langkah-langkah dalam Segmentasi Pasar, Penetapan Pasar Sasaran dan Penetapan Posisi.

TARGET PASAR Untuk menentukan konsumen yang akan dijadikan sebagai target pasar, maka pasar yang ada perlu dibagi atas beberapa segmen tertentu. Hal ini disebabkan bahwa di setiap pasar, konsumen mempunyai kebutuhan yang berbeda, pola pembelian dan pendapatan yang berbeda serta tanggapan yang tidak sama untuk setiap kebijaksanaan pemasaran yang diterapkan. Pada dasarnya segmentasi pasar dapat dilakukan atas, dasar :

5

Faktor demografi, seperti : umur, kepadatan penduduk, jenis kelamin; agama, pendidikan, tingkat penghasilan dan sebagainya. Faktor sosiologis, seperti : kelompok budaya, kelas-kelas sosial dan sebagainya. Faktor psikologis/psikografis, seperti : kepribadian, sikap, manfaat produk yang diinginkan, dan sebagainya.

B. Blue Ocean Strategy Strategi ini menantang perusahaan untuk keluar dari persaingan dengan cara menciptakan ruang pasar yang belum ada pesaingnya, dengan kompetisis pun tidak menjadi relevan. Strategi Samudra Biru mengikuti logika strategis yang disebut inovasi nilai. Inovasi nilai memberikan penekanan setara pada nilai dan inovasi. Inovasi nilai terjadi hanya ketika perusahaan memadukan inovasi dengan utilitas, harga dan posisi biaya. Inovasi nilai bagi nilai diciptakan dalam wilayah biaya dimana dilakukan tindakan dengan perusahaan secara positif mempengaruhi struktur biaya dan tawaran pembeli. Penghematan menghilangkan dan mengurangi factor-faktor yang menjadi titik persaingan dalam industri. Penciptakan samudera biru adalah soal menekan biaya sembari meningkatkan nilai bagi pembeli. Nilai Pembeli dan harga yang berasal dari utilitas pembeli. Nilai ditawarkan perusahaan kepada

Perusahaan dihasilkan dari harga dan struktur biaya. Inovasi nilai tercapai hanya ketika keseluruhan sistem kegiatan utilitas, harga, dan biaya perusahaan terpadu dengan tepat. Pendekatan keseluruhan sistem ini yang menjadikan penciptaan samudera biru sebagai sebuah strategi berkesinambungan.

6

Strategi Samudra Biru • • • • • Menciptakan ruang pasar yang belum ada pesaingnya Menjadikan kompetisis tidak relevan Menciptakan dan menangkap permintaan baru Mendobrak pertukaran nilai-biaya Memadukan keseluruhan sistem kegiatan perusahaan dalam mengejar diferensiasi dan biaya rendah

Enam Prinsip Strategi Samudra Biru Prinsip-prinsip Perumusan 1. Merekontruksi batasan pasar 2. Fokus pada gambaran Kurangnya Risiko perencanaan melalui Kurangnya risiko skala rangkaian Kurangnya risiko model bisnis besar, bukan pada angka 3. Menjangkau permintaan yang ada 4. Melakukan strategis dengan tepat Prinsip-prinsip Eksekusi/Pelaksanaan 5. Mengatasi hambatan Organisasi 6. Mengintegrasikan ke dalam strategi eksekusi hambatanutama dalam Kurangnya risiko manajemen Faktor Risiko yang ditangani oleh setiap prinsip Kurangnya risiko organisasi Faktor Risiko yang ditangani oleh setiap prinsip batasan- Kurangnya Risiko pencarian

7

Kerangka Kerja Analisis Samudra Biru a. Kanvas Strategi Kanvas strategi adalah kerangka aksi sekaligus diagnosis untuk membangun strategi samudra biru. Dalam kerangka kerja ini, dilakukan pengarahan kembali focus strategi dari pesaing ke alternative, dan dari konsumen ke nonkonsumen. Fungsi : Merangkum situasi terkini dalam ruang pasar yag sudah dikenal b. Kerangka Kerja Empat Langkah Kerangka yang merekonstruksi elemen-elemen nilai pembeli dalam membuat kurva nilai baru.

Hapuskan Faktor-faktor apa yg harus dihapuskan dari factor-faktor yang telah diterima begitu saja oleh industri

Kurangi Faktor-faktor apa yang harus dikurangi hingga di bawah standar industri

KURVA NILAI BARU

Ciptakan Faktor-faktor apa yang belum pernah ditawarkan industri sehingga harus diciptakan?

Tingkatkan Faktor-faktor apa yang harus ditingkatkan hingga di atas standar industri 8

c. Skema Hapuskan-Kurangi-Tingkatkan-Ciptakan Alat ini adalah alat analisis pelengkap bagi kerangka kerja empat langkah. Skema ini mendorong perusahaan untuk tidak hanya menanyakan empat pertanyaan dari analisa sebelumnya, tetapi juga bertindak berdasarkan keempat pertanyaan untuk menciptakan suatu kurva nilai baru Skema berikut :

Skema Hapuskan-Kurangi-Tingkatkan-Ciptakan Menghapuskan Istilah dan Sebutan Khusus Kualitas Usia Pemasaran above the line Mengurangi Kerumitan produk Ragam Produk Prestise Produk Menciptakan Kemudahan produk Kemudahan dipilih dalam pelayanan Meningkatkan Harga versus produk biasa Keterlibatan perusahaan ritel

Ciri Strategi yang Baik Strategi samudra biru yang efektif memiliki tiga kualitas yang saling melengkapi, yaitu : • • • Fokus Gerak menjauh (divergensi) Moto utama

Rumusan Strategi Samudra Biru 1. Merekonstruksi batasan-batasan pasar untuk menjauh

9

dari kompetisi dan mencipatakan samudra biru Enam Langkah merekonstruksi batasan-batasan Pasar : a). Mencermati industri-industri alternatif Alternatif mencakup produk atau jasa yang memiliki fungsi dan bentuk berbeda, tetapi tujuan sama. b). Mencermati kelompok-kelompok Strategis dalam Industri Sekelompok perusahaan dalam suatu industri yang mengejar strategi sama yan diperingkatkan dalam sebuah tatanan hierarkis kasar yang dibangun berdasarkan dua dimensi, yaitu harga dan kinerja. c). Mencermati Rantai Pembeli Dengan mencermati kelompok baru pembeli, mengenai perusahaan bagaimana bias cara mendapatkan pengetahuan

mendesain ulang kurva nilai mereka untuk berfokus pada kelompok pembeli yang sebelumnya diabaikan. d). Mencermati Penawaran Produk dan Jasa Pelengkap e). Mencermati Daya Tarik Emosional atau Fungsional bagi Pembeli Industri berorientasi emosional menawarkan banyak kelebihan yang meningkatkan harga tanpa meningkatkan fungsionalitas. Industri berorientasi fungsional sering bisa menyuntikkan jiwa baru kepada produk-produk komoditas dengan menambahkan emosi dan dengan melakukan itu, bisa merangsang permintaan baru. f). Mencermati Waktu Dengan mencermati waktu, dari nilai yang diberikan pasar saat ini ke nilai yang mungkin diberikan pasar di masa depan, dapat membentuk masa depan dan membuka samudra biru baru. Ada tiga prinsip dalam menilai tren lintas-waktu, diskontinuitas dalam teknologi, munculnya gaya hidup baru, perubahan atau lingkungan
10

social. 2. Fokus pada Gambaran Besar, Bukan pada Angka Empat langkah dalam memvisualkan strategi 1.Kebangkitan Visual 2. Eksplorasi 3. Pameran 4. Komunikasi Visual Strategi Visual Visual Pergi ke • lapangan untuk menjelajahi enam jalan penciptaan samudra biru Mengamati keunggulan khas dari produk dan • jasa alternative Melihat factor apa yang harus dihapuskan, diciptakan atau diubah Menggambar • Tuangkan kanvas profil strategi strategis masa depan yang lalu berdasarkan dan akan pada datang untuk wawasan dibandingka yang didapat n dari pengamatan • Dukung di lapangan hanya proyekMendapatka proyek dan n umpanlangkahbalik langkah mengenai operasional kanvas yang strategi memungkink alternative an dari perusahaan konsumen, menutup konsumen celah demi pesaing, dan mewujudkan nonkonsume strategi baru n. Menggunaka n umpanbalik itu untuk membangun strategi masa depan terbaik

• Membandi • ngkan bisnis dengan bisnis pesaing dengan menggambar kanvas strategi yang ada • • Melihat perubahan apa yang perlu dilakukan pada strategi •

3. Menjangkau Melampaui Permintaan yang Ada

11

Perusahaan harus menentang dua praktik strategi konvensional, pertama, berfokus pada konsumen yang ada. Kedua, dorongan mempertajam segmentasi demi mengakomodasi perbedaan di pihak pembeli. Tiga Tingkatan Nonkonsumen Untuk mengubah permintaan laten menjadi permintaan riil dalam bentuk banyaknya konsumen baru, perusahaan perlu memahami mengenai dunia non konsumen. Tingkat pertama, yang terdekat dengan pasar yaitu berada di tubir pasar yang merupakan pembeli yang meski melakukan pembelian atas produk suatu industri karena kebutuhan, tetapi secara nilai sehingga mental mampu merupakan nonkonsumen dari industri. Pada tingkatan ini, siap berpindah yang besar. Tingkat Kedua, Nonkonsumen penolak yang secara sadar memilih untuk berada di luar pasar. Tingkat Ketiga, Nonkonsumen yang belum dijajaki yang berada di pasar yang letaknya jauh dari pasar kita, yang tidak pernah berpikir bahwa penawaran dari industri kita adalah suatu pilihan. 4. Menjalankan Rangkaian Strategis Secara Benar Rangkaian Strategi Samudra Biru
Utilitas bagi pembeli Apakah dalam ide bisnis terdapat utilitas yang istimewa bisa bagi pembeli? Harga Apakah harga Tidak-Pikirkan Ulang

jika

diberikan

lompatan

meningkatkan frekuansi pembelian serta menjadikan permintaan laten

Ya

terjangkau Tidak-Pikirkan Ulang

oleh massa pembeli? YA Biaya Bisakah

mencapai

sasaran

12

strategis demi meraih laba pada harga strategis? Ya Pengadopsian Apakah hambatan-hambatan pengadopsian dalam mewujudkan ide bisnis? Apakah langsung? sudah menangani itu secara hambatan-hambatan Tidak Pikirkan-Ulang

Tidak Pikirkan-Ulang

Ya

Ide Samudra Biru yang Layak secara Komersil

Menguji Utilitas Istimewa Enam Tahap dari Siklus Pengalaman Pembeli
1 Pembelia n Produktifitas Konsumen Enam Lapisan Utilitas Kesederhana an Kenyamanan Risiko Keceriaan dan Citra Keramahan Terhadap lingkungan 2 Pengrim an 3 Pengguna an 4 Pelengk ap 5 Perawat an 6 Pembuang an

5. Mengatasi Rintangan-rintangan Utama Organisasi Strategi samudra biru dilandaskan pada pergeseran dari konvergensi ke divergensi ke dalam kurva nilai dengan biaya rendah. Hal ini meningkatkan kadar kesulitan eksekusi. Empat rintangan : • Rintangan Kognitif Yaitu menyadarkan karyawan akan pentingnya perpindahan
13

strategis. • Keterbatasan Sumber Daya Semakin besar pergeseran dalam strategi, semakin besar sumber daya yang dibutuhkan untuk mengeksekusi strategi. • • Motivasi Staf yag tidak mempunyai motivasi Rintangan Politis

6. Mengintegrasikan Eksekusi ke dalam Strategi Agar dapat membangun kepercayaan dan komitmen orang-orang dalam hierarki dan mendorong kerja sama sukarela, maka perusahaan harus mengintegrasikan eksekusi ke dalam strategi sejak awal. Konsekuesi Kehadiran dan Ketiadaan Proses yang Adil dalam

Perumusan Strategi terhadap Eksekusi.
Proses yang Adil Pengakuan Intelektual dan Emosional Kepercayaan dan Koitmen Kerja sama Sukarela dalam Eksekusi Strategi

Pelanggaran Proses yang Adil

Pelecehan Emosional dan Intelektual

Ketidakpercaya an dan Penolakan

Penolakan untuk Mengeksekusi Strategi

14

C. Gambaran Umum Rumah Sakit Menurut Peraturan Menkes RI Nomor 1045/Menkes/Per/XI/2006, Rumah Sakit didefinisikan sebagai suatu fasilitas pelayanan kesehatan perorangan yang menyediakan rawat inap dan rawat jalan yang memberikan pelayanan kesehatan jangka pendek dan jangka panjang yang terdiri dari observasi, diagnostik, terapeutik dan rehabilitatif untuk orang-orang yang menderita sakit, cidera, dan melahirkan. Skema 1. Klasifikasi RS di Indonesia
Rumah Sakit RS Pemerintah Umum Depkes Pemda Non Umum TNI/POLRI BUMN Dep. lain RS Swasta Lembaga profit

Lembaga sosial

15

Berdasarkan

Keputusan

Menteri

Kesehatan

Nomor

983/Menkes/SK/XI/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum dan ditegaskan oleh Per Menkes 1045 tahun 2006, klasifikasi ini mengalami sedikit perubahan dimana Rumah Sakit Umum Pemerintah Pusat dan Daerah diklasifikasikan menjadi rumahsakit umum Kelas A, B, C, dan D, sebagai berikut : 1. RSU Kelas A adalah RSU pelayanan B adalah RSU yang mempunyai fasilitas dan medis spesialistik luas dan dan 11 kemampuan 2. RSU Kelas

subspesialistik luas. yang mempunyai fasilitas medis sekurang-kurangnya kemampuan 3. RSU pelayanan

spesialistik dan subspesialistik terbatas. Kelas C adalah RSU yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis spesialistik dasar. 4. RSU Kelas D adalah RSU yang mempunyai fasilitas dan kemampuan pelayanan medis dasar. Berdasarkan Kep Menkes Nomor 806b/Menkes/SK/XII/1987 tentang Klasifikasi RS Swasta, klasifikasi RS Swasta terdiri dari : 1. Rumah Sakit Umum Swasta Pratama, memberikan pelayanan medik bersifat umum. 2. Rumah Sakit Umum Swasta Madya, memberikan pelayanan medik bersifatumum dan spesialistik dalam 4 cabang. 3. Rumah Sakit Umum Swasta Utama, memberikan pelayanan medik bersifat umum, spesialistik, dan subspesialistik. B, Pelayanan di Rumah Sakit Setiap rumah sakit mempunyai kemampuan berbeda dalam memberikan pelayanan kepada pasiennya, pada dasarnya pelayanan di rumah sakit dapat dikelompokkan menjadi : 1) Pelayanan medik : a) pelayanan medik umum
16

b) pelayanan medik spesialistik dan sub spesialistik 2) Pelayanan penunjang medik : a) Laboratorium b) Anestesi c) Gizi d) Farmasi e) Rehabilitasi medik

3) Pelayanan penunjang : a) Administrasi b) Pemeliharaan : Bahan linen Pengadaan air Kelistrikan Bangunan dan pertamanan Peralatan Mesin Sanitasi/kebersihan lingkungan c) Pelayanan: Komunikasi Transportasi Pengamanan Perawatan jenazah

17

BAB III ANALISIS KONSUMEN DI RSUD KEPAHIANG KABUPATEN KEPAHIANG PROPINSI BENGKULU

Gambaran Umum Wilayah Kabupaten Kepahiang (demografi). Sejak berlakunya undang-undang Nomor 22 tahun 1999 yang

18

direvisi menjadi undang-undang Nomor 32 tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah, memberikan peluang bagi pemerintahan daerah untuk menyelenggarakan pemerintahannya secara mandiri, dengan wewenang yang seluas-luasnya baik ditingkat propinsi, kabupaten/kota maupun ditingkat kecamatan dan desa/kelurahan. Sebagai dampak disahkannya undang-undang otonomi daerah, di Propinsi Bengkulu diberlakukan undang-undang nomor 39 tahun 2003 tentang Pembentukan Kabupaten Kepahiang dan Kabupaten Lebong dari Kabupaten Rejang Lebong. Sehingga mulai tahun 2003 terbentuklah Pemerintahan Kabupaten Kepahiang. Kabupaten kepahiang dengan luas wilayah 664,80 Km2 pada tahun 2004 sampai dengan pertengahan 2005 memiliki 4 Kecamatan dan 84 Desa, dan pada tahun 2006 Kabupaten Kepahiang memiliki 8 Kecamatan dan 91 Desa dan 3 Kelurahan. Kabupaten Kepahiang mempunyai batas wilayah sebagai berikut: • Utara berbatasan dengan Kecamatan Curup, Kecamatan Sindang • • • Kelingi dan Kecamatan Padang Ulak Tanding Kabupaten Rejang Lebong Timur berbatasan dengan Kecamatan ulu musi Kabupaten Lahat Propinsi sumatera Selatan Selatan berbatasan dengan Kecamatan Taba Penanjung Kabupaten Bengkulu Utara Barat berbatasan dengan Kecamatan Pagar Jati Kabupaten bengkulu utara dan Kecamatan bermani Ulu Kabupaten Rejang lebong. Kependudukan Penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2006 sebesar 130.056 jiwa dengan persebaran yang cukup bervariasi. Secara umum tingkat kepadatan penduduk di daerah Kabupaten Kepahiang masih relatif

19

sangat kecil.

rendah Selain

dibanding itu

dengan

daerah

lainnya,

dikarenakan masih

perbandingan antara jumlah penduduk dan luas wilayah masih sangat penyebaran pemukiman penduduk terkonsentrasi pada daerah perkotaan atau daerah pusat kegiatan ekonomi. Bila Kecamatan dilihat yang jumlah penduduk setiap Kecamatan adalah dimana terbanyak penduduknya Kecamatan

Kepahiang dengan jumlah penduduk 34.903 jiwa dan terendah adalah Kecamatan Seberang Musi dengan jumlah penduduk 7782 Jiwa.

a. Komposisi Penduduk 1. Komposisi Penduduk Menurut Kelompok Umur Distribusi penduduk Kabupaten Kepahiang pada tahun 2006 menurut kelompok umur menunjukkan bahwa 62,49 % berusia produktif (15-64 tahun), 32.24 % berusia muda (0-14 tahun) dan 5,28 % berusia 65 tahun keatas sehingga angka beban tanggungan (depedency ratio) penduduk sebesar 60,04 %. 2. Komposisi Penduduk Menurut Jenis Kelamin Berdasarkan data Profil Kesehatan Puskesmas di Kabupaten Kepahiang tahun 2006, dari total penduduk sebanyak 13.0056 jiwa, 50,59 % atau 65.789 jiwa berjenis kelamin laki-laki dan 49,41 % atau 64.267 berjenis kelamin perempuan. Berarti rasio jenis kelamin (sex ratio) penduduk Kabupaten Kepahiang adalah sebesar 102,4 b. Persebaran Penduduk Kepadatan Penduduk Tingkat Kepadatan Penduduk Kabupaten Kepahiang Tahun 2006
20

meningkat dari 193 jiwa/Km2 menjadi 196 jiwa/Km2. dengan kepadatan tertinggi di Wilayah Kerja Kecamatan Kepahiang sebesar 404 jiwa/Km2 dan terendah di wilayah kerja Kecamatan Bermani Ilir sebesar 93 jiwa/Km2. Persebaran Penduduk Menurut Kecamatan dan Puskesmas Penyebaran Penduduk Kabupaten Kepahiang ditinjau menurut Wilayah Kerja Puskesmas relatif tidak merata. Hingga tahun 2006 Penduduk Kabupaten Kepahiang lebih banyak terdapat di wilayah kerja Puskesmas Pasar Kepahiang sebesar 18 %, dan penyebaran paling sedikit berada di wilayah kerja Puskesmas Muara Langkap sebesar 3 %. Hal ini terjadi karena Puskesmas Pasar Kepahiang berada di Kecamatan juga sebagai Kepahiang pusat yang merupakan ekonomi bertempat Pusat administrasi sehingga pemerintahan Kabupaten Kepahiang. Selain itu Kecamatan Kepahiang kegiatan untuk (perdagangan), tinggal di penduduk Kepahiang. Keadaan Ekonomi Secara umum tingkat pendapatan penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2004 yang tercermin dari nilai PDRB perkapita atas dasar harga berlaku mengalami peningkatan dibandingkan dengan PDRB perkapita tahun 2003. Tahun 2004 PDRB perkapita penduduk Kabupaten Kepahiang terjadi peningkatan sebesar 8,27 % PDRB perkapita penduduk masih dibawah rata-rata atau menjadi 6.165.999 rupiah. Walaupun sudah terjadi peningkatan tetapi nasional. Perkembangan PDRB perkapita Kabupaten Kepahiang atas dasar harga berlaku. Sementara itu bila ditinjau dari harga konstan, maka tingkat pendapatan atau nilai riil PDRB perkapita penduduk Kabupaten Kepahiang pada tahun 2004 mengalami peningkatan sebesar 3,72 %
21

cenderung

Kecamatan

dibandingkan dengan tahun 2003 yakni dari 4.443.407 rupiah menjadi 4.608.801 rupiah. Rendahnya tingkat pertumbuhan PDRB perkapita dibandingkan dengan tingkat pertumbuhan ekonomi Kabupaten Kepahiang disebabkan pertambahan jumlah penduduk Kabupaten Kepahiang yang relatif besar. (Indikator Ekonomi Kabupaten Kepahiang 2004;BPS Rejang Lebong). Pendidikan Tingkat pendidikan masyarakat kabupaten Kepahiang sebagian besar tidak atau belum tamat Sekolah Dasar (46,2%), tamat SD (27,7%) dan sisanya tamat SLTP, SLTA dan Perguruan Tinggi. Sosiologis Dengan tingkat tentunya sangat pendidikan yang relatif masih rendah tersebut berpengaruh pada pola pikir dan pandangan

masyarakat terhadap kesehatan. Namun kondisi tersebut saat ini mulai mengalami perubahan dimana seiring dengan peningkatan sektor ekonomi masyarakat yang berakibat meningkatnya kesadaran dalam memenuhi tingkat pendidikan kecenderungan yang positif terhadap keberadaan RSUD Kepahiang. Psikologis/ Psikografis Faktor ini memperlihatkan kepribadian dari konsumen, sikap konsumen, manfaat dari produk yang diinginkan. Di Kabupaten Kepahiang belum pernah ada penilaian terhadap factor ini, sehingga tidak didapat data mengenai factor ini. Analisa Konsumen di RSUD Kepahiang dengan Menggunakan Blue Ocean Strategy 1. Kanvas Strategi

22

Melakukan segmentasi pasar dilakukan dengan merangkum situasi terkini dalam ruang pasar yang sudah dikenal, yaitu : a. Faktor demografi • Umur Distribusi umur terbanyak di kabupaten Kepahiang adalah berusia produktif (15-64 tahun). • kepadatan penduduk kepadatan tertinggi di Wilayah Kerja Kecamatan Kepahiang sebesar 404 jiwa/Km2

Jenis kelamin

50,59 % atau 65.789 jiwa berjenis kelamin laki-laki dan 49,41 % atau 64.267 berjenis kelamin perempuan

Agama Pendidikan

75 % penduduk Kepahiang beragama Islam

Tingkat pendidikan masyarakat kabupaten Kepahiang sebagian besar tidak atau belum tamat Sekolah Dasar (46,2%)

Tingkat pendapatan

Tingkat pendapatan penduduk Kabupaten Kepahiang tahun 2004 yang tercermin dari nilai PDRB perkapita yaitu 6.165.999 rupiah, masih di bawah rata-rata nasional b. Faktor sosiologis Pola pikir dan pandangan masyarakat terhadap kesehatan masih rendah. c. Faktor psikologis/psikografis Di Kabupaten Kepahiang belum pernah ada penilaian terhadap factor ini, sehingga tidak didapat data mengenai factor ini 2. Kerangka Kerja Empat Langkah
23

Kerangka yang merekonstruksi elemen-elemen nilai pembeli dalam membuat kurva nilai baru. a). Menghapuskan • • • faktor jenis kelamin dihapuskan karena tidak terdapat perbedaan yang signifikan pada jumlah pria dan wanita. Faktor Pendidikan, tidak ada pembedaan pendidikan untuk perlakuan pada konsumen Faktor umur, tidak hanya yang berusia produktif yang menjadi konsumen RS b). Mengurangi • •

Faktor Kepadatan Penduduk Faktor Tingkat Pendapatan, pelayanan kepada seluruh konsumen Faktor Sosiologis, meningkatkan pola pikir konsumen tentang kesehatan

c). Meningkatkan

d). Menciptakan

Faktor kepribadian Konsumen Faktor agama Faktor Sikap Konsumen FAktor manfaat Produk bagi Konsumen

• • •

3. Skema Hapuskan-Kurangi-Tingkatkan-Ciptakan Alat ini adalah alat analisis pelengkap bagi kerangka kerja empat langkah, Menghapuskan Perbedaan Gender Kualitas Pendidikan Konsumen Kualitas Umur Meningkatkan Tingkat Pendapatan Pola Pikir tentang Kesehatan

24

Mengurangi Segmen hanya kecamatan Kepahiang

Menciptakan Penduduk Pelayanan Konsumen Pemberian Pelayanan disesuaikan dengan agama konsumen Pelayanan pada sikap konsumen Benefit konsumen pada kepribadian

BAB IV PEMECAHAN MASALAH

Setelah melakukan analisa terhadap konsumen di RSUD Kepahiang didapatkan hasil : Menghapuskan Perbedaan Gender Kualitas Pendidikan Konsumen Meningkatkan Tingkat Pendapatan Pola Pikir tentang Kesehatan
25

Kualitas Umur Mengurangi Segmen hanya kecamatan Kepahiang Menciptakan Penduduk Pelayanan Konsumen Pemberian Pelayanan disesuaikan dengan agama konsumen Pelayanan pada sikap konsumen Benefit konsumen Kemudian dilakukan strategi Samudra Biru yang disesuaikan dengan analisis pada konsumen, yaitu Strategi Menjangkau Melampaui Permintaan yang Ada, hal ini dilakukan karena pada analisa konsumen didapatkan hasil factor menciptakan lebih banyak dibandingkan factor lainnya. Pada strategi ini RSUD harus menentang dua praktik strategi konvensional, pertama, berfokus pada konsumen yang ada. Kedua, dorongan mempertajam segmentasi demi mengakomodasi perbedaan di pihak pembeli. Tiga Tingkatan Nonkonsumen Untuk mengubah permintaan laten menjadi permintaan riil dalam bentuk banyaknya konsumen baru, RSUD Kepahiang perlu memahami mengenai dunia non konsumen. Tingkat pertama, yang terdekat dengan pasar yaitu berada di tubir pasar yang merupakan pembeli yang meski melakukan pembelian atas produk suatu jasa RS. Tingkat Kedua, Nonkonsumen penolak yang secara sadar memilih untuk berada di luar pasar. Tingkat Ketiga, Nonkonsumen yang belum dijajaki yang berada di daerah yang letaknya jauh dari RSUD Kepahiang. pada kepribadian

26

BAB V PENYUSUNAN PROGRAM

Pandangan RS terhadap strategi pemasaran harus dilakukan evolusi yaitu dengan menggunakan Blue Ocean Strategy. Era ini dapat didefinisikan sebagai sistem manajemen strategi dan integratif yang melibatkan semua manajer dan karyawan, serta menggunakan metode-metode kualitatif dan kuantitatif untuk memperbaiki secara
27

berkesinambungan proses-proses RS agar dapat memenuhi dan melebihi kebutuhan, keinginan, dan harapan pelanggan. Perlu dipastikan adanya keseimbangan antara kepuasan pelanggan dengan pihak lain yang berkepentingan, seperti pemilik, karyawan, pemasok, pemodal, masyarakat, dan negara. Untuk mencapai tujuan dan sasaran maka program fungsi RSUD Kepahiang adalah : Pelayanan Kesehatan Pemulihan Kesehatan Pelayanan Instalasi Pemeliharaan Sarana

BAB VI PENUTUP

1. Kesimpulan a. Rumah Sakit yang berfokus pada pelanggan mempunyai informasi unggulan tentang kebutuhan-kebutuhan pelanggan ( pasien ) yang terus berubah dan menggunakan keunggulan kompetitif ini untuk mempertahankan hunian.

28

b.

Banyak hambatan dalam meniru strategi Samudra Biru, dimana inovasi nilai serta analisis yang digunakan tidak dapat terimplementasikan dengan sesuai di konteks rumah sakit.

c. RSUD Kepahiang sebagai rumah sakit daerah dalam melakukan perubahan strategi dengan menggunakan samudra biru harus menuntut adanya perubahan politik dan hal ini sulit dilakukan.

2. Saran-saran a. Jika Rumah Sakit berorientasi pada pelanggan (paisen), maka yang perlu diperhatikan adalah kemampuan dalam memperoleh informasi kebutuhan pasien, informasi ini dapat diperoleh dari kotak saran maupun dari surat pembaca di surat kabar. b. Dalam melakukan strategi samudra biru harus memiliki data-data yang komplit, sehingga diperlukan kerja sama dari berbagai pihak untuk kelengkapan data.

DAFTAR PUSTAKA

W. Chan Kim, Renee Mouborgne, 2005, Blue Ocean Strategy, HBSP, Boston Tcandra Yoga Aditama, 2006, Manajemen Administrasi Rumah Sakit Dinas Kesehatan Kepahiang, Kepahiang Tahun 2006 2007, Profil Kesehatan Kabupaten

29

Rumah Sakit Umum Daerah Kepahiang, 2007, Laporan Tahunan RSUD Kepahiang Tahun 2006 Sujudi dan Sumartini (1997). Prinsip-Prinsip Manajemen Rumah Sakit UGM,Yogyakarta Fatcie, Sunardi, Syafie Idrus, Analisis Orientasi Pasar Kearah Keunggulan Kinerja Rumah Sakit Di Kota Dan Kabupaten Malang Syahyunan, (2004), Strategi Pemasaran dalam Meningkatkan Volume Penjualan, USU Digital Library Nurul Kompyurini, Prasetyono, (2004), Analisis Kinerja Rumah Sakit Daerah Dengan Pendekatan Balanced Scorecard Berdasarkan Komitmen Organisasi, Pengendalian Intern Dan Penerapan PrinsipPrinsip Good Corporate Governance (Gcg) (Survei Pada Rumah Sakit Daerah Di Jawa Timur), Simposium Nasional Akuntasi X

30