You are on page 1of 42

TUGAS AKUNTANSI PEMERINTAHAN

Dosen pengampu : Totong Sutama

Disusun oleh : KELOMPOK III : 1. Cahya Adhi K [2-A/7] 2. Dwi Maulid Diana [2-A/11] 3. Ichwan Bustomi Arivin [2-A/20] 4. Manro Manrie Sipayung [2-A/22] 5. Muhammad Syukri Ahlansyah Nasution [2-A/26] SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA 2010

1

BAB I PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Dana Proyek Modal dibentuk untuk mencatat sumber-sumber keuangan yang digunakan untuk membangun atau paling tidak memperoleh fasilitas modal utama jangka panjang permerintahan umum—seperti bangunan, jalan raya, sistem saluran badai, dan jembatan. Tujuan utama Dana Proyek Modal tidak hanya untuk memastikan perbelanjaan yang ekonomis dan sah dari sumbersumber keuangan tersebut, tapi Dana Proyek Modal juga menyajikan mekanisme akuntansi biaya untuk pengendalian dan pengakumulasian biaya dari pengeluaran utama proyek modal. Lebih lanjut, Dana Proyek Modal harus digunakan ketika Dana Proyek Modal secara resmi atau secara kontrak dibutuhkan untuk perolehan Modal Aset yang tidak utama. Tentu saja, Dana Proyek Modal dapat digunakan untuk mencatat perolehan Modal Aset Pemerintah Umum. Tidak semua perolehan Modal Aset Pemerintah Umum dibiayai melalui Dana Proyek Modal. Pembelian modal aset yang rutin—sebagai contoh, bus sekolah dan peralatan fotokopi—dapat dibiayai dengan dana yang bersumber dari Dana Umum atau Dana Pendapatan Khusus, kecuali dilarang oleh ketetapan hukum atau kontrak. Demikian juga, sewa menyewa modal biasanya tidak meliputi proyek dan dilaporkan di Dana Umum atau Dana Pendapatan Khusus seperti yang dibahas dan diilustrasikan di Bab 6. Dan perolehan dana modal aset tertentu dicatat melalui Dana Kepemilikan dan Dana Kepercayaan. Proyek modal utama permerintah umum biasanya harus dibiayai paling sedikit dari sebagian hasil pendapatan penerbitan obligasi atau dana bantuan antarpemerintah. Dan kedua perjanjian obligasi dan persetujuan dana bantuan— seperti GAAP—biasanya mensyaratkan bahwa Dana Proyek Modal digunakan untuk mencatat proyek yang terkait. Lebih lanjut, banyak petugas keuangan pemerintahan lokal dan negara bagian lebih suka mencatat kebanyakan proyek modal pemerintahan umum melalui Dana Proyek Modal—bahkan kapan mereka digunakan tidak dibutuhkan—untuk pengendalian dan pencatatan yang lebih baik dari setiap proyek dan sumber-sumber yang terkait. Yaitu, karena sistem akuntansi Dana Proyek Modal dirancang untuk mengendalikan perbelanjaan dari sumber daya untuk modal aset utama, beberapa lebih senang untuk mentransfer sumber daya dari Dana Umum dan Dana Pendapatan Khusus ke Dana Proyek

2

Modal daripada mencatat perbelanjaan modal melalui orientasi sistem ke operasi yang sedang berjalan. Dengan cara yang sama, tidak semua hasil pendapatan dari penerbitan utang jangka panjang dicatat di Dana Proyek Modal. Standar GASB merekomendasikan akuntansi untuk hasil pendapatan dari penerbitan obligasi dan utang jangka panjang lainnya di dana berikut :
• • • Hasil pendapatan yang digunakan untuk memperoleh modal aset Hasil pendapatan dari penerbitan pembiayaan ulang seharusnya Hasil pendapatan dari penerbitan Dana Kepemilikan dan Dana seharusnya dicatat di dana tersebut karena beberapa pemerintah umum seharusnya dicatat di Dana Proyek Modal. dicatat di Dana Pelunasan Utang. Kepercayaan

kewajiban adalah tanggung jawab utama dari dan akan dilayani dengan penerbitan dana.

Standar GASB tidak menujukan penerbitan utang untuk tujuan lain. Tapi hal ini kelihatannya sesuai untuk hasil pendapatan dari utang yang diterbitkan untuk membiayai defisit untuk dicatat pada dana yang mengalami defisit. Lebih lanjut, akan terlihat bahwa hasil pendapatan dari utang yang diterbitkan untuk memberikan keringanan bencana secara tepat dapat dicatat di Dana Proyek Modal atau Dana Pendapatan Khusus atau bahkan Dana Umum. Istilah utama dan proyek—seperti yang digunakan dalam menentukan kapan Dana Proyek Modal dibutuhkan—tidak didefinisikan dalam Kodifikasi GASB dan merupakan pokok penafsiran dalam praktik. Program pembangunan jalan senilai $10.000.000 akan menjadi proyek modal utama pada sebuah kota kecil, sebagai contoh, tapi mungkin saja dianggap sebagai aktivitas rutin tidak utama dari departemen jalan raya negara bagian. Oleh karena itu, jika tidak ada ketentuan yang sah atau ketetapan kontrak yang membutuhkan Dana Proyek Modal, meskipun begitu kota akan menggunakan Dana Proyek Modal, sementara negara bagian mungkin mencatat perbelanjaan modal melalui Dana Pendapatan Khusus. Kecuali disebutkan sebaliknya, kita berasumsi bahwa perolehan aset modal yang dibahas disini adalah proyek modal utama yang seharusnya dicatat dalam Dana Proyek Modal. Lebih lanjut, beberapa proyek modal—seperti proyek konstruksi atau pengembangan jalan lingkungan—dibiayai oleh pajak penilaian khusus terhadap pengembangan properti. Penilaian khusus adalah pajak khusus yang dibebankan secara khusus pada properti tersebut atau keuntungan wajib pajak oleh pengembangan modal atau layanan pembiayaan oleh penilaian. Penilaian 3

khusus untuk pengembangan modal secara normal terutang, bersama dengan bunga terkait, dalam periode waktu 5 sampai 10 tahun. Oleh karena itu, utang jangka panjang diterbitkan secara khusus untuk membiayai konstruksi pengembangan, dan pengumpulan penilaian khusus digunakan untuk melunasi utang. Hasil pendapatan dari penilaian khusus utang jangka panjang yang diterbitkan untuk membiayai proyek penilaian khusus pengembangan modal pemerintahan umum seharusnya dilaporkan di Laporan Keuangan Dana Proyek Modal. Saldo dan transaksi pelunasan utang terkait, termasuk piutang penilaian khusus, normalnya dilaporkan di Dana Pelunasan Utang.

Bab ini dimulai dengan diskusi yang jelas mengenai operasi dan standar akuntansi Dana Proyek Modal. Diskusi ini diikuti dengan contoh akuntansi dan laporan kasus. Terakhir, beberapa operasi Dana Proyek Modal lainnya, pencatatan, dan masalah pelaporan dimasukkan dalam kesimpulan dari bab ini.

B.

TUJUAN PEMBELAJARAN
Setelah mempelajari bab ini, Anda seharusnya mampu untuk :

• • •
Modal.

Memahami sifat dasar dan tujuan dari Dana Proyek Modal. Memahami kapan Dana Proyek Modal digunakan. Memahami sumber-sumber khusus pendanaan proyek modal,

berapa banyak Dana Proyek Modal yang dibutuhkan, dan siklus Dana Proyek


Modal.

Menentukan biaya yang seharusnya dibebankan untuk Dana Proyek

Memahami akuntansi Dana Proyek Modal saat penerbitan utang

umum jangka panjang untuk membiayai proyek modal, termasuk akuntansi untuk hasil pendapatan obligasi, premium dan diskon, dan biaya penerbitan obligasi.

• •

Memahami

penganggaran

tertentu

dan

laporan

penerbitan

anggaran untuk Dana Proyek Modal. Membuat jurnal untuk mencatat transaksi dan kejadian-kejadian

tertentu dari Dana Proyek Modal.

4

• • •

Memahami akuntansi Dana Proyek Modal dan pelaporan untuk surat

utang antisipasi obligasi. Memahami apa itu arbitrase dan dampak potensialnya. Menyiapkan laporan keuangan Dana Proyek Modal.

5

BAB II PEMBAHASAN
A. OPERASI DAN STANDAR AKUNTANSI DANA

PROYEK MODAL
Pada bagian ini, kita membahas operasi dan standar akuntansi Dana Proyek Modal dalam topik berikut: • • • • Sumber daya keuangan Jumlah dana yang dibutuhkan Siklus Dana Proyek Modal Anggaran Pembiayaan Interim Biaya yang dibebankan ke proyek Pendapatan antarpemerintahan Premium, diskon, dan biaya penerbitan obligasi


• •

1. Sumber Daya Keuangan Sumber daya keuangan tertentu Dana Proyek Modal adalah penerbitan utang atau penerbitan utang umum obligasi jangka panjang, hasil pendapatan kewajiban utang penilaian khusus, pendapatan dana bantuan atau pendapatan yang dibagi dari pemerintahan lain, transfer dari dana lain, dan pendapatan bunga pada investasi sementara dari sumber daya proyek. Arus masuk Dana Proyek Modal dari dana bantuan antarpemerintahan dan dari bunga pada investasi seharusnya dianggap sebagai pendapatan ketika diperoleh dan tersedia. Transfer dan hasil pendapatan dari penerbitan utang jangka panjang dilaporkan pada bagian Sumber Pembiayaan Lainnya di Laporan Pendapatan, Belanja, dan Perubahan pada Saldo Dana dari Dana Proyek Modal. 2. Jumlah Dana Yang Dibutuhkan Dana Proyek Modal terpisah biasanya dibentuk untuk setiap proyek atau penerbitan utang. Dana terpisah digunakan karena sifat dari beberapa proyek bervariasi secara luas, proyek-proyek tersebut secara khas melibatkan jumlah yang signifikan dari sumber pembiayaannya, individual proyek tersebut biasanya dan dianggarkan pada basis proyek atau penerbitan utang,

persyaratan hukum dan kontrak berbeda secara signifikan antar proyek. Ketika

6

penerbitan utang atau dana bantuan dilibatkan, tujuan utama dari Dana Proyek Modal adalah untuk menunjukkan bahwa hasil pendapatan digunakan hanya untuk tujuan yang telah diotorisasi dan bahwa saldo nonbelanja atau defisit telah ditangani dalam persetujuan dengan persetujuan kontrak yang dapat diaplikasikan atau ketetapan yang sah. Dana Proyek Modal tunggal akan mencukupi, bagaimanapun, ketika penerbitan utang tunggal digunakan untuk membiayai beberapa proyek atau rangkaian proyek yang terkait erat dibiayai melalui dana bantuan tunggal atau oleh transfer internal dari Dana Umum atau Dana Pendapatan Khusus. Laporan gabungan dapat digunakan untuk menyajikan data operasi keuangan atau posisi keuangan ketika pemerintah memiliki lebih dari satu Dana Proyek Modal dalam operasi selama tahun berjalan. Beberapa pemerintah lokal dan negara bagian secara tepat menggunakan entitas pencatatan Dana Proyek Modal tunggal bahkan ketika beberapa sumber pembiayaan yang dibatasi (seperti obligasi dan dana bantuan) dan beberapa proyek modal berbeda dilibatkan. Hal ini dilakukan melalui apa yang disebut sebagai pendekatan “dana dalam dana” atau “subdana”, dimana setiap proyek modal dicatat sebagai subdana yang terpisah dari keseluruhan Dana Proyek Modal.1 pendekatan “dana dalam dana” atau “subdana” ini seharusnya hanya digunakan ketika substansi dari pengendalian dan pencatatan Dana Proyek Modal yang terpisah tercapai dan tujuan kepatuhan laporan Dana Proyek Modal terpenuhi. 3. Siklus Dana Proyek Modal Dana Proyek Modal disahkan oleh tindakan badan legislatif. Arus masuk dan piutang, perbelanjaan dan encumbrances, dan saldo dari sumber pembiayaan proyek terkait kemudian dicatat dalam catatan akuntansi dana. Dana dihapuskan pada kesimpulan proyek dan catatan akuntansi ditahan untuk mendokumentasikan urusan fiskal pemerintah. Ikhtisar siklus Dana Proyek Modal diilustrasikan pada Gambar 7-1. Dalam situasi yang sangat sederhana, seperti ketika proyek terdiri dari pembelian fasilitas yang sudah ada dengan pembayaran tunggal, siklus Dana Proyek Modal dapat sangat jelas dan tidak rumit:


Penerimaan dari semua sumber pembiayaan akan terjadi dan Perbelanjaan akan dicatat dan dibayar.

pendapatan atau sumber pembiayaan lainnya akan dikredit.

7

• •

Pendapatan, belanja, dan akun saldo dana sementara lainnya akan Sisa sumber pembiayaan dan saldo dana lain akan ditutup ketika

ditutup ke Saldo Dana Tidak Dicadangkan. aset ditransfer ke dana lainnya (atau dihapus dalam cara lain sebagai persyaratan oleh hukum atau kontrak). Dalam kasus lain, Dana Proyek Modal digunakan untuk membiayai proyek pembangunan dimana pemerintah bertindak sebagai kontraktor umum, yang memungkinkan untuk menggunakan karyawan dan peralatannya sendiri untuk sebagian atau seluruh bagian dari pekerjaan. Dalam situasi ini, prosedur akuntansinya lebih sulit dan secara erat menyerupai Dana Umum tersebut. Hukum atau kontrak akan menentukan disposisi sisa dana yang tidak terpakai pada Dana Proyek Modal saat penyelesaian misinya. Sisa dana yang tidak terpakai, sebagai contoh, harus didanai kembali pada basis pro rata terhadap pemberi bantuan yang ikut serta dalam pembiayaan proyek. Bagian kota biasanya ditransfer ke Dana Pelunasan Utang yang akan melunasi utang yang terjadi untuk membiayai proyek. Premium obligasi yang disimpan dalam Dana Proyek Modal dalam penyesuaian dengan ketetatapan hukum atau persetujuan perjanjian utang secara khusus akan ditransfer ke Dana pelunasan utang ketika Dana Proyek Modal ditutup.

8

Hasil Pendapatan Penerbitan Hasil Pendapatan Transfer Antardana Utang Umum Jangka Panjang Penerbitan Utang Jangka Pendek

Bunga dan Pendapatan Lainnya

Dana Bantuan Antarpemerintahan Rabat

Otorisasi Proyek

Pembayaran Kembali

Penutupan Dana

20x2

DANA PROYEK MODAL

20x3

Belanja Modal

Belanja Modal

Hasil Pendapatan Penerbitan Utang yang Tidak Terpakai

Dana Layanan Utang

Aktiva Modal Umum dan Akun Kewajiban Umum Jangka Panjang

Legenda Arus Sumber Daya Dana Lainnya atau kelompok akun yang memepengaruhi

Gambar 7-1 Siklus Dana Proyek Modal: Ikhtisar

4. Anggaran Proyek yang dibiayai melalui Dana Proyek Modal biasanya direncanakan dalam anggaran modal jangka panjang pemerintah dan diapropriasikan dalam basis proyek; yaitu apropriasi tidak berubah pada setiap akhir tahun fiskal. Jika pengapropriasian kembali tahunan dibuat dalam apropriasi proyek, maka apropriasi ulang tersebut dianggap menjadi allotment. Dalam beberapa kasus, kendali yang cukup disediakan tanpa proses penganggaran, dan apropriasi tidak dibuat. Pada hakekatnya, seluruh Dana Proyek Modal diapropriasikan untuk proyek dalam beberapa kasus. Alasan mengapa tidak menganggarkan proyek modal termasuk (1) dalam beberapa

9

kasus hanya satu proyek yang dibiayai dari suatu dana tunggal, dan (2) kendali biaya proyek ditetapkan oleh spesifikasi, penawaran, pemeriksaan, dan lain-lain. Pada satu sisi, pengendalian melalui anggaran adalah penting dimana beberapa proyek dibukukan melalui Dana Proyek Modal tunggal, ketika pemerintah menganggarkan Dana Proyek Modal secara rinci, ketika pemerintah menggunakan pegawainya sendiri untuk membangun sebuah aset modal utama, dan ketika Dana Proyek Modal dianggarkan per tahun. Ilustrasi kasus berikutnya dalam bab ini mengasumsikan bahwa proyek modal diapropriasikan pada basis proyek dan pengendalian penuh melalui anggaran sangat diperlukan. 5. Pembiayaan Interim Kas dapat dipinjam dalam jangka pendek, khususnya sepanjang tahap awal siklus Dana Proyek Modal, untuk membayar belanja proyek yang terjadi sebelum hasil pendapatan penerbitan obligasi atau sumber daya keuangan Dana Proyek Modal lainnya diterima. Pemerintah dapat menggunakan pembiayaan jangka pendek untuk membolehkan mereka menerbitkan utang jangka penjang dekat dengan waktu kapan bagian terbesar dari sumber keuangan akan dibelanjakan, untuk mengambil keuntungan dari peningkatan yang diantisipasi dalam kondisi pasar obligasi, atau untuk menghindari penundaan suatu proyek ketika rincian teknis yang berhubungan dengan penerbitan utang ditujukan. Beberapa pinjaman jangka pendek dapat diperoleh dari dana lain dari unit pemerintahan atau surat utang antisipasi obligasi (BANs), surat utang antisipasi pendapatan (RANs), atau surat utang lainnya yang dikeluarkan ke bank lokal atau kreditor lainnya. Pinjaman jangka pendek biasanya dibayar kembali ketika hasil pendapatan penerbitan obligasi atau sumber keuangan Dana Proyek Modal lainnya diterima. Kebanyakan jenis pinjaman interim terdiri dari kewajiban lancar Dana Proyek Modal. Jadi, kas didebit dan Wesel Bayar atau Utang ke Dana Umum (atau dana lainnya) dikredit—bukan akun Sumber Pembiayaan Lainnya hasil pendapatan utang—untuk mencatat pinjaman jangka pendek. Jurnal tersebut dibalik ketika utang dibayar, dan bunga (tapi bukan pokok wesel) yang dibayar dicatat sebagai Belanja Dana Proyek Modal. Sebagai contoh, jika pada pertengahan tahun pemerintah mengeluarkan surat utang antisipasi obligasi 6% senilai $500,000 untuk menyediakan pembiayaan sementara untuk proyek modal utama pemerintah umum, dan membelanjakan 90% dari hasil pendapatan proyek pada akhir tahun, jurnal pada Dana Proyek Modal berikut akan dibuat:

10

Cash ......................................................... ....... Notes Payable .......................................... Untuk mencatat penerbitan wesel bayar pada nilai nominal. Expenditures—Capital Outlay ......................... Cash atau Payables ................................ Untuk mencatat belanja proyek yang terjadi. Expenditures—Debt Service ........................... Accrued Interest Payable ....................... Untuk mencatat bunga akrual pada surat utang antisipasi obligasi jangka pendek. Unreserved Fund Balances ............................. Expenditures—Capital Outlay ................ Expenditures—Debt Service ................... Untuk menutup akun Dana Proyek Modal pada akhir tahun.

$500,000 $500,000

$450,000 $450,000

$ 15,000 $ 15,000

$465,000 $450,000 15,000

Perhatikan bahwa kejadian-kejadian berikut menghasilkan defisit pada saldo dana Dana Proyek Modal pada akhir tahun. Sebuah pengecualian untuk aturan umum ini pada pencatatan pinjaman jangka pendek sebagai kewajiban Dana Proyek Modal dibuat untuk BANs tertentu. Kodifikasi GASB menyatakan bahwa BANs diperlakukan sebagai utang jangka panjang jika (1) BANs diterbitkan dalam hubungan dengan penerbitan obligasi yang secara resmi diotorisasi dan pasti dapat diterbitkan, dan (2) dua kriteria spesifik pembiayaan ulang (dibahas kemudian) keduanya terpenuhi. Kewajiban jangka pendek BANs yang tidak memenuhi kriteria ini ditetapkan sebagai kewajiban Dana Proyek Modal. Ketika BANs yang memenuhi persyaratan untuk perlakuan utang jangka panjang diterbitkan, hasil pendapatan BAN dilaporkan sebagai sumber pembiayaan lainnya dalam Dana Proyek Modal dan kewajiban BAN dicatat dalam akun Kewajiban Umum Jangka Panjang (GLTL) (bukan Dana Proyek Modal). Logika yang mendasari perlakuan BANs yang memenuhi persyaratan sebagai GLTL adalah bahwa BANs pasti akan dibayar kembali dari hasil pendapatan obligasi terkait, dan oleh karena itu pembayaran

11

kembali BANs tidak membutuhkan penggunaan sumber keuangan Dana Proyek Modal yang ada. Jika BANs yang berjangka waktu 1 tahun pada contoh sebelumnya memenuhi kriteria, jurnal berikut akan dibuat pada Dana Proyek Modal untuk mencatat transaksi yang digambarkan:
Cash ......................................................... ....... Other Financing Sources—BANs .......... Untuk mencatat penerbitan BANs Expenditures—Capital Outlay ......................... Cash atau Payables .................................. Untuk mencatat belanja proyek yang terjadi. Other Financing Sources— BANs .................... Expenditures—Capital Outlay ................ Unreserved Fund Balances .................... Untuk menutup akun Dana Proyek Modal pada akhir tahun.

$500,000 $500,000 $450,000 $450,000

$500,000 $450,000 50,000

Perhatikan bahwa (1) wesel bayar tidak dicatat di dalam Dana Proyek Modal tapi di dalam akun Kewajiban Umum Jangka Panjang, (2) bunga tidak terakrual pada akhir tahun karena BANs diperlakukan sebagai Kewajiban Umum Jangka Panjang, dan (3) Saldo Dana Dana Proyek Modal pada akhir tahun adalah positif. BANs yang tidak memenuhi kedua kriteria tersebut harus dilaporkan sebagai kewajiban dana dari dana dimana hasil pendapatan dicatat, sebagai surat utang antisipasi pajak (TANs) dan surat utang antisipasi pendapatan (RANs). 6. Biaya Yang Dibebankan ke Proyek Semua perbelanjaan yang diperlukan untuk membuat fasilitas modal dalam keadaan siap untuk tujuan yang diharapkan dibebankan secara tepat sebagai belanja Dana Proyek Modal. Lebih jelasnya, biaya langsung dari itemitem seperti tanah, bangunan, bahan baku, dan tenaga kerja dimasukkan. Juga, total biaya proyek akan meliputi beberapa item terkait seperti biaya teknik mesin dan arsitek, biaya transportasi, kerusakan yang disebabkan oleh proyek,

12

dan biaya-biaya lainnya yang berhubungan dengan usaha. Perlakuan overhead dan bunga waran dipertimbangkan lebih mendalam. a. Overhead Overhead pemerintah umum jarang dibebankan ke proyek kecuali overhead tersebut dapat dibayar kembali, seperti dalam persyaratan dana bantuan melalui yang mana proyek dibiayai. Ketika biaya seperti overhead dapat dibayar kembali, jumlah yang dapat dibayar kembali sering dinyatakan dalam dana bantuan atau dikalkulasikan seturut dengan formula yang telah ditentukan sebelumnya, tidak diperoleh dari akuntansi biaya atau pencatatan sejenisnya. Hal ini bukan berarti bahwa tidak ada biaya overhead yang dibebankan ke proyek kecuali overhead tersebut dapat dibayar kembali. Overhead dibebankan ke proyek, sebagai contoh, untuk memperluas beberapa biaya itu dimasukkan untuk meminta bayaran atas barang dan jasa yang disediakan untuk proyek melalui Dana Layanan Internal; dan tambahan biaya overhead yang disebabkan oleh proyek dibebankan biasanya secara tepat ke Dana Proyek Modal. Karena sumber penyalahgunaan yang lalu, bagaimanapun juga, dan karena dana bantuan antarpemerintah diharapkan hanya untuk menambah keuangan yang telah ada, pembebanan overhead secara spesifik mungkin tidak dimasukkan dari biaya proyek seperti yang didefinisikan oleh undang-undang, dana bantuan, atau persetujuan kontrak lainnya, atau penetapan administrasi. b. Bunga Belanja bunga pada surat utang Dana Proyek Modal interim jangka pendek biasanya dibayar dari dana dan dicatat sebagai biaya proyek. Tapi belanja bunga untuk obligasi dan utang jangka panjang lainnya yang dikeluarkan untuk membiayai proyek modal secara khas dibiayai dan dicatat melalui Dana Pelunasan Utang dan tidak dicatat sebagai dapat ditransfer ke apropriasi biaya proyek dalam Dana Proyek Utang untuk membantu Modal. Bunga yang diperoleh dari investasi hasil pendapatan penerbitan obligasi Dana Pelunasan membiayai belanja bunga obligasi terkait. Pendapatan dan belanja bunga yang keduanya berkaitan dengan proyek modal secara hati-hati harus direncanakan, dikendalikan, dan dicatat dalam Dana Proyek Modal dan Dana Pelunasan Utang. Walaupun hal ini benar secara umum dari pandangan pendapat manajemen keuangan dan akuntabilitas, jumlah pendapatan dan belanja bunga keduanya digunakan dalam menentukan apakah pemerintah negara bagian atau pemerintah lokal telah mematuhi

13

ketentuan “arbitrase” federal. Ketentuan ini mensyaratkan pendapatan bunga dari investasi hasil pendapatan penerbitan obligasi yang bebas pajak yang merupakan tambahan dari biaya bunga terkait untuk dikirimkan ke pemerintah federal. Ketentuan arbitrase nanti didiskusikan lebih jauh dalam bab ini.

7. Pendapatan Antarpemerintahan
Karena dana bantuan, pendapatan yang dibagi, dan kontribusi dari pemerintahan yang lain adalah pendapatan, maka pendapatan-pendapatan ini adalah pokok dari basis akrual yang dimodifikasi yang dispesifikasikan oleh GASB untuk dana pemerintahan. Oleh karena itu, untuk diakui sebagai pendapatan, pendapatan-pendapatan tersebut harus tersedia dan dapat diukur. Kedua kualifikasi ini ditentukan oleh persyaratan hukum dan kontrak dari setiap kasus. Dana bantuan tidak terikat yang diterima atau terutang dan dana bantuan yang terikat untuk tujuan tertentu (tapi bukan untuk pengeluaran modal) keduanya biasanya diakui sebagai aset dan pendapatan dari Dana Umum atau Dana Pendapatan Khusus, seperti di apropriasikan. Setelah itu, dana-dana bantuan tersebut dapat ditransfer ke Dana Proyek Modal bila dana-dana tersebut disetujui oleh badan pemerintah. Tapi beberapa dana bantuan antarpemerintahan dan kontribusi lainnya dibatasi untuk penggunaan proyek modal. Kebanyakan dana bantuan modal adalah diperuntukkan untuk belanja, yaitu, diperoleh dari belanja yang dilakukan oleh penerima dana bantuan yang memenuhi persyaratan dana bantuan atau persetujuan kontribusi lainnya. Jika sumber daya keuangan dana bantuan modal terikat diterima sebelum apropriasi belanja dibuat, aktiva dan pendapatan yang ditangguhkan keduanya diakui dalam Dana Proyek Modal. Setelah itu, pendapatan diakui ketika apropriasi belanja dibuat. Tapi, jika belanja yang memenuhi persyaratan dibuat sebelum sumber daya keuangan dana bantuan diterima, piutang dan pendapatan dana bantuan seharusnya terutang, dengan asumsi bahwa piutang tersebut tersedia. Terakhir, jika dana bantuan yang diperuntukkan untuk belanja telah diserahkan tapi belum ada kas yang diterima dan semua persyaratan belum terpenuhi (1) baik aktiva maupun pendapatan yang ditangguhkan dilaporkan dalam laporan keuangan tapi (2) dana bantuan yang diberikan dan sumber daya keuangan potensial terkait dapat diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan.

14

8. Premium, Diskon, dan Biaya Penerbitan Obligasi Hasil pendapatan penerbitan obligasi dicatat dalam uang muka obligasi, dengan premium atau diskon yang dicatat terpisah. Biaya penerbitan obligasi dicatat sebagai belanja. Karena bunga pada obligasi secara khusus akan dibayar dari Dana Pelunasan Utang, premium dan pembayaran lainnya yang diterima untuk bunga terutang biasanya ditransfer ke Dana Pelunasan Utang tersebut.

B.
pada 20X1unit

ILUSTRASI KASUS YANG DIMULAI 20X1
pemerintahan badan pemerintah A memutuskan untuk

Untuk mengilustrasikan akuntansi Dana Proyek Modal, asumsikan bahwa membangun sebuah jembatan yang diperkirakan berbiaya $300.000. biaya konstruksi jembatan dan biaya-biaya lain yang terkait didanai sebagai berikut: Total Bantuan federal………………………... Bantuan lokal………………………….. Hasil obligasi……………………………. Transfer dari Umum…………………………. pemerintah pemerintah penjualan Dana 1.200.000 600.000 900.000 300.000 3000.000 Persen 40 20 30 10 100

Bantuan pemerintah lokal $600.000 adalah bantuan yang tidak dapat dibatalkan yang berjumlah tetap untuk proyek jembatan, dan akan kembali ke pemerintah lokal hanya jika jembatan tidak dibangun. Tapi bantuan pemerintah federal adalah untuk 40% belanja proyek yang berkualifikasi, dengan sebuah batasan bantuan maksimum $1.200.000; sejumlah kelebihan kas bantuan yang diterima akan dikembalikan ke pemerintah federal. Jadi, bantuan pemerintah federal adalah bantuan untuk belanja yang diarahkan, dan pendapatan bantuan pemerintah federal akan dicatat secara sesuai. Jembatan dibangun oleh sebuah firma kontraktor swasta, Bean Bridge Builder, Inc, yang melakukan bisnis dengan nama Bean & co., yang terpilih melalui lelang berdasarkan spesifikasi keahlian teknik; tenaga kerja pemerintah akan melakukan pengerukan dan pekerjaan lansekap. Biaya yang diestimasi dari proyek jembatan adalah: 15

Struktur Jembatan: Kontrak Bean & Co. Pengerukan dan lansekap $ 300.000 200.000 100.000

$ 2.400.000

(Departemen PU Pemerintah) Tenaga kerja Waktu mesin Bahan bakar & material

600.00 0 $ 3.000.000

Bean & Co. telah mengumumkan sebuah obligasi performa yang menjamin kualitas dan ketepatan waktu pekerjaannya. Sebagai tambahan, 5% dari jumlah yang terutang pada Bean & Co. di bawah kontrak akan ditahan sebagai garansi lebih lanjut dari kualitas pekerjaan. Penahanan ini akan dibebaskan terhadap inspeksi final atas jembatan dan penerimaannya oleh unit pemerintahan badan pemerintah A. konstruksi jembatan akan dimulai pada 20X1 dan akan selesai pada 20X2. 1. Struktur dan Jurnal Akun Buku Besar terperinci Bab 3 dan 4 menunjukkan struktur akun dan entri jurnal buku besar umum tradisional, buku besar pendapatan, dan buku besar belanja. Pendekatan ini dapat pula digunakan untuk akuntansi Dana Proyek Modal dan Dana Pelunasan Utang. Kita mencatat pada bab 3 dan 4 bahwa banyak pemerintah tidak lagi menggunakan pendekatan tradisional buku besar umum dan buku besar pembantu. Sistem modern yang terkomputerisasi memfasilitasi penggunaan akun buku besar umum terperinci sebagai pengganti akun kontrol buku besar umum yang didukung oleh buku besar pembantu terperinci. Kami mengilustrasikan dengan singkat pendekatan buku besar umum terperinci pada bagian “ Struktur dan Jurnal Akun Alternatif” pada bab 4. Untuk mengenal pendekatan buku besar umum terperinci yang lebih menyeluruh -pendekatan yang lebih disukai oleh banyak praktisi dan profesor dan mungkin berguna pada ujian CPA-, jurnal ilustrasi kasus CPF -seperti ilustrasi sebelumnya pada bab ini- dihadirkan dengan menggunakan pendekatan akun

16

buku besar umum terperinci. Jurnal tahun 20X1 diringkas dalam kertas kerja buku besar umum terperinci pada lampiran 7-1. Jurnal ilustrasi kasus CPF dihadirkan dengan pendekatan buku besar umum - buku besar pembantu yang lebih familiar pada lampiran 7-2. 2. Entry Penganggaran Ketika badan pemerintah secara resmi mengotorisasi proyek modal jembatan melalui peraturan yang meliputi sumber keuangan dan apropiasi yang diestimasi sebagaimana yang telah disebutkan sebelumnya, pengawas pemerintah membuat entri penganggaran sebagai berikut : Taksiran pendapatan bantuan pemerintah

federal Taksiran pendapatan - bantuan pemerintah lokal Taksiran sumber keuangan lain - penjualan obligasi Taksiran sumber keuangan lain - transfer dari Dana Umum Appropriasi - Kontrak Bean & Co. Appropriasi - perkerja Appropriasi - waktu mesin Appropriasi - bahan bakar & material Untuk mencatat anggaran proyek

$ 1.200.000 600.000 900.000 300.000 $ 2.400.000 300.000 200.000 100.000

Perhatikan bahwa kontrol anggaran adalah untuk atas segala sumbersumber pendanaan, tidak hanya pendapatan. Contoh-contoh pada bab sebelumnya mengasumsikan bahwa buku besar pendapatan digunakan dan bahwa transfer antar dana dan penerbitan utang jangka panjang diautorisasikan secara terpisah dan jadinya tidak dimasukkan dalam akun anggaran atau penganggaran. Pendekatan buku besar pendapatan ini juga mungkin digunakan dalam akuntansi Dana Proyek Modal. Namun pendekatan akun buku besar umum lebih baik dalam memperbaiki jenis situasi keuangan Dana Proyek Modal. Perhatikan juga bahwa pengontrol mendirikan akun belanja buku besar umum terperinci. Karena seluruh appropriasi, belanja dan encumbrance berhubungan dengan proyek jembatan yang sama dan hanya satu departemen pemerintah yang terlibat, akun-akun disusun sebagai pengendali, dan akun untuk appropriasi untuk biaya jembatan yang paling signifikan: 1. kontrak konstruksi Bean & co dan 2. pekerja pemerintah, waktu mesin, dan bahan bakar

17

dan material yang berkaitan dengan jembatan, yang diasumsikan dibebankan langsung pada Dana Proyek Modal ini. Akun-akun belanja berikut akan lebih sesuai dinamakan “belanja – departemen jalan – pekerja” dst, namun diperpendek untuk tujuan ilustrasi karena hanya satu departemen yang terlibat. Akun appropriasi, belanja, dan encumbrance bagi tiap kontrak dan bagi tiap departemen pemerintah yang berpartisipasi dalam proyek akan digunakan. 3. Transaksi dan Kejadian 20X1 Jurnal berikut – yang diposting ke kertas kerja pada contoh 7-9 – meengikhtisarkan beberapa transaksi dan kejadian Dana Proyek Modal yang terjadi selama 20X1: 1) Kontrak dengan Bean & Co. ditandatangani dan pekerjaan pada jembatan dimulai Encumbrance – Kontrak Bean & Co. Cadangan Encumbrance Untuk mencatat penandatanganan kontrak $2.400.0 00 2.400.00 0 jembatan 2) Obligasi dijual premium (101) pada $909.000 Kas Sumber Keuangan Lain – Obligasi (nilai $ 909.000 nominal) Sumber Keuangan Lain – Premi Obligasi Untuk mencatat penjualan obligasi pada premium 3) Bahan bakar dan material yang diorder selama setahun sejumlah $55.000 Encumbrance – Bahan bakar dan Material Cadangan encumbrance Untuk mencatat encumbrance yang dibuat $55.000 55.000 900.000 9.000

4) Bantuan pemerintah lokal diterima. Badan pemerintah mengotorisasikan transfer $130.000 dari Dana Umum selama 20X1, yang telah diterima. Kas Pendapatan – Bantuan pemerintah lokal $730.000 600.00 18

Sumber Keuangan lain – Transfer dari Dana

0 130.00

Umum 0 Untuk mencatat penerimaan bantuan pemerintah lokal dan transfer sebagian Dana Umum 5) Faktur diterima dan dibuat voucher untuk bahan bakar dan material, $49.000 (dicadangkan sebesar $48.000); waktu mesin $81.000 ; dan kontrak Bean & Co. $1.000.000 (sesuai cadangan) Cadangan encumbrance Encumbrance – Bahan bakar dan Material Encumbrance – Kontrak Bean & Co. Untuk membalik encumbrance Belanja – Bahan bakar dan material Belanja – Waktu mesin Belanja – Kontrak Bean & Co. Utang kontrak – persentase yang ditahan Utang voucher Untuk mencatat pembuatan voucher

$1.048000 48.000 1.000.0 00

$49.000 81.000 1.000.000 50.000 1.080.0 pembayaran 00 dan

belanja untuk

penahanan 5% pada kontrak Bean & Co. 6) Pengeluaran selama 20X1 yaitu: Utang Voucher Investasi Payroll $970.000 400.000 140.000 1510.000 $970.000 400.000 140.000 1.510.0 00 Untuk payroll mencatat pembayaran voucher dan

Utang Voucher Investasi Belanja – Pekerja Kas

19

7) Meringkas pengeluaran bantuan pemerintah federal untuk 40% dari belanja (transaksi 5 & 6) yang terjadi untuk proyek selama 20X1 Piutang dari Pemerintah

Federal Pendapatan – bantuan pemerintah Federal

$508.000 508.00

0 Untuk mencatat pengisian untuk penggantian bantuan pemerintah federal untuk belanja yang berkualifikasi Kalkulasi : 0,4 ($1.130.000 $508.000 8) Piutang bunga akrual pada investasi pada akhir tahun senilai $18.000 Piutang bunga akrual Pendapatan – bunga Untuk mencatat bunga akrual pada akhir tahun 4. Neraca Saldo sebelum penutupan – akhir 20X1 – proyek belum selesai Neraca Saldo sebelum penutupan dari akun buku besar umum proyek jembatan Dana Proyek Modal pada akhir tahun 20X1 (dari gambar 7-9) muncul dalam kertas kerja dua kolom yang pertama yang diilustrasikan pada gambar 72. ini berbeda dari contoh neraca saldo sebelum penutupan untuk Dana Umum pada bab 4 karena akun buku besar umum terperinci digunakan sebagai ganti buku besar tambahan pendapatan dan belanja. (kedua pendekatan ini diilustrasikan pada appendiks 7-1 dan 7-2) $18.000 18.000 + 140.000) =

20

Gambar 7-2 Sebuah Unit Pemerintahan Dana Proyek Modal (Proyek Jembatan) Kertas Kerja Neraca Saldo Buku Besar Umum Sebelum Penutupan, Jurnal Penutup, dan Neraca Saldo Setelah Penutupan Akhir 20X1 (Proyek Belum Selesai)

Neraca saldo sebelum penutupan

Jurnal Penutup

Neraca saldo setelah penutupan

Akun Kas Investasi Piutang Bunga Akrual Piutang Pemerintah Federal Utang Voucher Utang Kontrak – Persentase Yang Ditahan Taksiran Pendapatan Bantuan P.Federal Taksiran Pendapatan Bantuan Lokal Taksiran Sumber Keuangan Lain Penjualan Obligasi Taksiran – P. – Dari

D` $129.000 400.000 18.000

K

D

K

D $129.000 400.000 18.000

K

508.000 $110.000 50.000

508.000 $110.000 50.000

1.200.000

1.200.000 (C1)

600.000

600.000 (C1)

900.000

900.000 (C1)

300.000

300.000 21

Sumber Keuangan Lain Transfer Dari 2.400.000 $1.000.000 (C2) 1.400.000 (C3) 140.000 (C2) 81.000 (C2) 49.000 (C2) 7.000 (C3) – 508.000 – P. – 600.000 508.000 (C1) 600.000 (C1) 18.000 (C1) Dana Umum Appropriasi Co. Appropriasi Pekerja Appropriasi Waktu Mesin Appropriasi Material Pendapatan Bantuan P.Federal Pendapatan Bantuan Lokal Pendapatan Bunga Sumber Keuangan Lain Penjualan Obligasi Nominal) Sumber Keuangan Lain Premi Obligasi Sumber Keuangan Lain Transfer Dari – 1.000.000 Dana Umum Belanja Co. Belanja 130.000 130.000 (C1) 9.000 9.000 (C1) (Nilai 900.000 100.000 (C1)

Kontrak Bean &

300.000 200.000

160.000 119.000

Bahan Bakar &

44.000

18.000

900.000 (C1)

Kontrak Bean & –

Pekerja Belanja – Waktu

140.000 81.000

22

Mesin Belanja – Bahan Bakar Dan 49.000 Material Encumbrance – Kontrak Bean & Co. Encumbrance – Bahan Bakar 7.000 Dan Material Cadangan Encumbrance 1.400.000

1.407.000

1.407.000

$6.732.000 $6.732.000 Saldo Tidak Dicadangkan Dana

835.000 (C1)

835.000 $1.890.000 $1.890.000

5. Jurnal penutupan – Akhir 20X1 – Proyek belum selesai Sebagaimana telah diilustrasikan pada gambar 7-3, kerangka waktu yang paling relevan dalam akuntansi Dana Proyek Modal adalah periode antara permulaan dan kesudahan setelah proyek diselesaikan. Appropriasi dibuat pada sebuah dasar umur proyek dalam contoh ini, seperti biasa, dan seluruh pemenuhan anggaran, biaya proyek, dan kesudahan yang sama dibuat ketika proyek telah selesai. Jadi, sementara akun-akun Dana Proyek Modal harus ditutup pada kesudahannya, akhir tahun pajak pemerintah dalam siklus kehidupan Dana Proyek Modal adalah sebuah tanggal interim yang tidak secara khusus signifikan dari perspektif Dana Proyek Modal. Bagaimanapun laporan keuangan harus disiapkan bagi pemerintah Negara bagian dan lokal pada tiap akhir tahun. Karena itu, laporan keuangan Dana Proyek Modal harus disiapkan pada akhir tahun – meskipun laporan keuangan tersebut adalah laporan keuangan interim dari sebuah standpoint Dana Proyek Modal (gambar 7-3). Bagaimanapun, akun-akun Dana Proyek Modal perlu agar tidak ditutup pada akhir tahun fiskal pemerintah.

23

Gambar 7-3 Siklus Hidup Dana Proyek Modal VS Tahun Fiskal

Proyek Dimulai 20X1

20X2

20X3

Proyek Selesai 20X4

Laporan keuangan yang disiapkan untuk pemerintah pada akhir tahun tiap tahun fiskal dalam kesesuaian dengan GAAP adalah laporan interim dari perspektif Dana Proyek Modal Laporan yang paling relevan bagi Dana Proyek Modal adalah untuk seluruh siklus hidupnya – dari permulaan hingga akhirnya. Catatan: meskipun laporan keuangan siklus hidup proyek tidak dibutuhkan oleh GAAP, laporan keuangan ini sering menjadi penting untuk menunjukkan kepatuhan dengan anggaran, bantuan, dan persyaratan surat perjanjian obligasi juga untuk melaporkan seluruh transaksi dan saldo dari keseluruhan proyek

6. Akun-akun tidak ditutup Jika akun-akun Dana Proyek Modal tidak ditutup pada akhir tahun fiskal, sebuah kertas kerja yang memberikan efek pada pro forma (“seakan-akan”) jurnal penutupan disiapkan. Jenis kertas kerja ini, seperti kertas kerja yang diilustrasikan pada gambar 7-2, dimulai dengan neraca saldo sebelum penutupan (kolom 1 dan 2), yang berasal dari jurnal penutupan pro forma (kolom 3 & 4) dan neraca saldo setelah penutupan (kolom 5 &6) Jurnal penutupan pro forma tidak dijurnal dan diposting pada akun-akun dalam pendekatan ini. Sebaliknya, informasi yang dibutuhkan untuk menyiapkan laporan keuangan Dana Proyek Modal diperoleh dari jurnal penutupan buku besar umum (laporan operasi) dan kolom kertas kerja neraca saldo setelah penutupan (neraca). 7. Akun-akun ditutup Jika akun-akun ditutup, mereka mungkin ditutup dengan penggunaan pembalikan anggaran – menutup jurnal aktual atau pendekatan jurnal majemuk yang diilustrasikan pada bab 4 atau dengan penggunaan pendekatan variasi.

24

Jurnal

penutupan buku

besar

umum (lihat gambar

7-2)

– penggunaan

pendekatan variasi-adalah: C1 Pendapatan – Bantuan Pemerintah Federal Pendapatan – Bantuan Pemerintah Negara Bagian Pendapatan – Bunga Sumber keuangan lain $508.000 600.000 18.000 – Obligasi (nilai 900.000 9.000 130.000 835.000 $1.200.0 00 600.000 Bagian Taksiran pendapatan – Penjualan Obligasi 900.000 Taksiran pendapatan - Transfer dari Dana Umum 300.000 Untuk menutup akun estimasi & pendapatan aktual dan Sumber keuangan lain pada akhir tahun C2 Appropriasi - Kontrak Bean & Co. Appropriasi - Pekerja Appropriasi - Waktu mesin Appropriasi - Bahan bakar & material Belanja - Kontrak Bean & Co. $1.000.000 140.000 81.000 49.000 $1.000.0 Taksiran pendapatan – Bantuan Pemerintah Negara

nominal) Sumber keuangan lain – Premi obligasi Sumber keuangan lain – Transfer dari Dana Umum Saldo dana tidak dicadangkan Taksiran pendapatan - Bantuan Pemerintah Federal

00 Belanja - Pekerja 140.000 Belanja - Waktu mesin 81.000 Belanja - Bahan bakar & material 49.000 Untuk menutup belanja pada akhir tahun dan mengurangi appropriasi yang berlanjut. C3 Appropriasi - Kontrak Bean & Co. Appropriasi - Bahan Bakar dan Material Encumbrance - Kontrak Bean & Co. $1.400.000 7.000 $1.400.0

00 Encumbrance - Bahan Bakar dan Material 7.000 Untuk menutup akun encumbrance dan mendirikan appropriasi saldo dana

25

sesuai cadangan. Jurnal penutupan ini memperbarui jumlah saldo dana tidak dicadangkan yang tidak dianggarkan (direncanakan) pada saldo akhir tahun aktualnya dengan menambahkan (atau mengurangkan) perbedaan (variasi) antara jumlah yang dianggarkan dan jumlah aktual sampai dengan tanggal ybs. Perhatikan bahwa jurnal C1 menutup seluruh saldo akun Taksiran pendapatan dan Taksiran Sumber keuangan lain – meskipun jumlah-jumlah ini berhubungan dengan seluruh proyek daripada hanya dengan tahun fiskal – yang menyebabkan saldo dana tidak dicadangkan didebit $835.000. Alasannya adalah bahwa akun taksiran pendapatan dan taksiran Sumber keuangan lain adalah sakun-akun sumber anggaran dan saldo mereka bukan merupakan asset yang pantas dilaporkan pada neraca Dana Proyek Modal pada akhir tahun. Jadi, sementara laporan keuangan Dana Proyek Modal adalah , secara substansi, laporan keuangan interim, mereka harus dilaporkan pada sebuah basis yang konsisten dengan Dana Umum dan dana pemerintahan lain pada laporan keuangan akhir tahun pemerintah. Hal ini sering meningkatkan defisit buatan yang dilaporkan pada laporan keuangan Dana Proyek Modal (seperti kasus disini), yang lebih jauh didiskusikan nanti pada bagian ini. Jurnal C2 dan C3 didasarkan pada asumsi “appropriasi yang tidak dibelanjakan yang berlanjut” pada contoh kasus ini. Jurnal C2 menutup akun belanja yang berbeda dari akun appropriasi yang sesuai sehingga saldo appropriasi yang tinggal menunjukkan saldo yang tidak dibelanjakan, sedangkan jurnal C3 menutup akun encumbrance yang berbeda dari saldo yang tidak dibelanjakan dari akun appropriasi yang sesuai, yang mengurangi mereka pada saldo yang tidak encumbered mereka. Ketika otoritas appropriasi berlanjut (bukan lewat waktu) pada akhir tahun, saldo appropriasi yang unencumbered, yang tidak dibelanjakan, tinggal/ berada tetap pada akun appropriasi (yang dilaporkan sebagai saldo dana appropriasi seperti yang dibahas di bawah ini. Jurnal C3 akan dibalik pada awal tahun 20X2. 8. Laporan Keuangan – Akhir 20X1 – Proyek belum selesai Dua laporan keuangan tahunan dibutuhkan bagi Dana Proyek Modal yang dianggarkan untuk proyek, seperti pada contoh kasus berikut: 1. neraca (gambar

26

7-4) dan 2. laporan pendapatan, beban dan perubahan pada saldo dana (gambar 7-5). Sebuah laporan perbandingan anggaran atau jadwal mungkin secara hokum/ kontrak juga dibutuuhkan. Neraca Gambar 7-4 Neraca - akhir tahun 20X1 (proyek belum selesai) Sebuah Unit Pemerintah Dana Proyek Modal (Proyek Jembatan) Neraca 31 Desember 20X1 Aset Kas………………………………………………………... Investasi…………………………………………………... Piutang bunga akrual……………………………………... Piutang dari pemerintah federal………………………….. $129.000 400.000 18.000 508.000 $1.055.000

Kewajiban dan Saldo Dana Kewajiban Utang Voucher Utang Kontrak – persentase yang ditahan Saldo Dana Yang diappropriasi Cadangan encumbrance Bukan encumbrance Tidak diappropriasi – tidak dicadangkan bagi $110.000 50.000 160.000

1.407.000 323.000 1.730.000 (835.000) 895.000 $1.055.000

Sebagai alternatif, bagian saldo dana dapat ditampilkan sebagai berikut:

27

Saldo Dana : Yang Diappropriasi dan diencumbrance (catatan X)… 895.000 dan detail dijelaskan pada sebuah catatan atas laporan keuangan. Pendekatan ini mencegah kesalahpahaman defisit saldo dana tidak dicadangkan buatan pada neraca di berbagai situasi.

Neraca bagi Dana Proyek Modal pada akhir tahun 20X1 (gambar 7-4) seperti yang ditunjukkan bagi Dana Umum kecuali untuk bagian “saldo dana”. Appropriasi Dana Proyek Modal adalah untuk proyek, jadi appropriasi yang tidak dibelanjakan tidak melewati akhir 20X1 tapi berlanjut sebagai otoritas belanja pada 20X2. pada situasi ini 1. bagian “saldo dana” harus diklasifikasikan sebagai antara komponen yang diappropriasi dan tidak diappropriasi., dan 2. cadangan encumbrance diappropriasi. Namun ketika appropriasi adalah untuk proyek, Sumber keuangan yang diestimasikan yang belum terealisasi tidak sepantasnya dilaporkan sebagai asset dalam neraca akhir tahun yang berbasi GAAP. Hasil bersihnya, sebagaimana dicatat pada jurnal penutup C1, adalah bahwa Sumber keuangan yang diestimasikan yang belum terealisasi menurunkan saldo dana tidak dicadangkan yang dilaporkan dalam apa yang dalam subtansi sebuah neraca Dana Proyek Modal interim yang dimasukkan dalam sebuah laporan keuangan unit pemerintahan disiapkan pada akhir thn 20X1. pada contoh ini tidak terdapat saldo dana tidak dicadangkan sehubungan dengan jurnal penutup proforma atau aktual. Jadi, perbedaan antara taksiran Sumber keuangan bagi proyek dan pendapatan yang direalisasikan sampai dengan tanggal ybs dilaporkan sebagai sebuah defisit saldo dana tidak dicadangkan. Defisit saldo dana tidak dicadangkan ini adalah sebuah defisit buatan, bagaimanapun, karena Dana Proyek Modal tidak diharapkan dalam situasi defisit pada akhir proyek. Lagi-lagi, ini terjadi karena neraca Dana Proyek Modal akhir tahun adalah sebuah laporan interim dari perspektif Dana Proyek Modal. defisit buatan yang dilaporkan adalah sebuah ketidakberuntungan. Ia dapat menyesatkan pengguna laporan keuangan pemerintah – yang bisa secara dapat dimengerti memperoleh anggapan bahwa Dana Proyek Modal jembatan sebesar harus ditampilkan sebagai reservasi saldo dana yang

28

$835.000 “pada merah” meskipun saldo dana total adalah positif, $895.000” “pada hitam”. Paling tidak, defisit buatan saldo dana tidak dicadangkan dapat membingungkan pembaca laporan keuangan dan sifat asli dan sifat temporernya harus dijelaskan pada catatan atas laporan keuangan. Bahkan, banyak praktisi menampilkan bagian “saldo dana” dari neraca Dana Proyek Modal seperti ditampilkan pada catatan untuk gambar 7-4. Laporan Operasi Gambar 7-5 Laporan Operasi untuk tahun fiskal 20X1 (proyek belum selesai) Sebuah Unit Pemerintahan Dana Proyek Modal (proyek Jembatan) Laporan Pendapatan, Belanja, dan Perubahan saldo Dana Untuk Tahun Fiskal 20X1 (proyek belum selesai) Pendapatan Bantuan P.Federal Bantuan P. Lokal Bunga Belanja Kontrak Bean & Co. Pekerja Waktu Mesin Bahan Bakar dan Material Selisih pendapatan di atas (di bawah) belanja Sumber keuangan (penggunaan) lain Obligasi (nilai nominal) Premi Obligasi Tranfer dari Dana Umum Perubahan bersih pada Saldo dana Saldo Dana – Awal 20X1 Saldo Dana – Akhir 20X1

$ 508.000 600.000 18.000 1.000.000 140.000 81.000 49.000

$1.126.000

1.270.000 (144.000)

900.000 9.000 130.000

1.039.000 895.000 895.000

* Seluruhnya merupakan belanja biaya modal dan dalam prakteknya bias jadi dilaporkan dalam satu jumlah belanja total biaya modal

29

Laporan operasi berdasarkan GAAP bagi Dana Proyek Modal pada akhir 20X1 ditunjukkan pada gambar 7-5. format laporan Pendapatan, belanja, dan perubahan saldo dana Dana Proyek Modal ini adalah sama seperti laporan yang berhubungan yang ditampilkan bagi Dana Umum pada bab 4. Perhatikan bahwa laporan operasi Dana Proyek Modal pada gambar 7-5 menampilkan sebuah kelebihan belanja atas pendapatan sebesar $144.000. pembaca mungkin menginterpretasikan kelebihan negative ini – yang pada prakteknya bisa saja sebesar jutaan dollar- sebagai “jelek”, meskipun terdapat perubahan bersih positif pada saldo dana. Seperti defisit buatan pada akun saldo dana tidak dicadangkan, kelebihan belanja atas pendapatan ini adalah yang disebabkan dari (sebagian) pada fakta bahwa laporan operasi Dana Proyek Modal ini adalah memang sebuah laporan interim. Kelebihan belanja atas pendapatan juga meningkat dari fakta bahwa Dana Proyek Modal adalah secara khusus didanai secara berbeda dari Dana Umum dan Dana Pendapatan Khusus. Sebagai contoh, penjualan penerbitan obligasi biasanya merupakan sumber keuangan Dana Proyek Modal terbesar, sementara penjualan penerbitan obligasi ini jarang digunakan untuk mendanai operasi Dana Umum kecuali pada saat kesulitan keuangan.

C.

DANA PROYEK MODAL—KESIMPULAN ILUSTRASI

KASUS 20X2
Apakah jurnal –jurnal pendahuluan ( Preliminary entries ) dibutuhkan di awal tahun 20X2—sebelum pencatatan transaksi-transaksi dan kejadian di tahun 20X2—tergantung pada apakah jurnal penutup dibuat di akhir tahun 20X2. Lagipula, jika jurnal penutup dibuat, jurnal pendahuluan bergantung pada apakah jurnal pembalik ( reversing entries) digunakan. Akun yang Ditutup di Tahun 20X1 Jika akun-akun buku besar di tutup di akhir tahun 20X!, maka tiga jurnal yang dibutuhkan di awal tahun 20X2 antara lain :
(R1) Estimated Revenue-Federal Grant $

30

Estimated Other Financing SourceTransfer From General Fund Unreserved Fund Balance

692,000 $ 170,000 $

862,000 Mencatat pendapatan dan sumber pendapatan lain yang dianggarkan yang tidak diterima di tahun 20X1 (R2) Encumbrances-Bean & Co. Contract Encumbrances- Fuel & Materials Appropriations_ Bean & Co. Contract Appropriations_Fuel & Materials $ 1,400,000 $ 7,000 $1,400,0 00 $

7,000 Membalik jurnal penutup encumbrances yang dibuat di akhir tahun 20X1 (R3) Revenue-Interest $ Accrued Interest Receivable 18,000 $

18,000 Membalik jurnal interest accrual yang dibuat di akhir tahun 20X1

Jurnal R1 membuat kembali akun penganggaran Estimated Revenue dan Estimated Other Financing Source pada total sumber keuangan proyek yang belum irealisasikan dan dipindahkan artificial deficit di akun Unreserved Fund Balance. Jurnal R2 memperbaiki akun Appropriasi ke saldo bukan belanja, sementara membalikkan bermacam encumbrance dan mencadangkan untuk akun encumbrance ke status yang biasa. Entry R3 mencatat pendapatan bunga tahun 20X! sebagai debet ( Pengurang ) ke akun penerimaan bunga 20X2, demikian membolehkan semua penerimaan bunga atau accrued selama 20X2 di kredit kea kun pendapatan bunga. Catatan bahwa pencatatan jurnal dana federal yang didapat di tahun 20X1 tidak dibalik. Hal ini karena piutang tidak dicatat sebagai tagihan/rekening. Dan piutang dari (Due from) pemerintah federal barangkali digunakan untuk mengontrol tagihan yang tidak dibayarkan selama tahun dana proyek modal ada. Tetapi beberapa pendapatan dana bantuan federal tak tertagih yang terutang diakhir tahun 20X1, bahwa jurnal akrual akan sudah dibalik di awal tahun 20X2.

1. Transaksi dan Peristiwa di Tahun 20X2

31

Menutup ilustrasi dana proyek modal untuk proyek jembatan, Asumsikan bahwa jurnal berikut meringkas transaksi dan peristiwa yang terjadi selama 20X2. (1) Tagihan diterima dan mencatat ( vouchered ) untuk bahan bakar dan material Rp. 43,000 ( sebagian di bebankan [ encumbrered Rp. 7,000) ; mesin RP. 108,000 ; dan Bean & Co. Contract, Rp. 1410,000 ( dibebankan Rp. 1,400,000 ), termasuk Rp 10,000 penyesuaian pada kontrak, disetuui oleh Pemerintah, untuk pekerjaan khusus tidak diantisipasi di spesifikasi kontrak. Tidak ada encumbrance lain yang terjadi atau yang beredar (a Reserve for Encumbrance $ ) Encumbrances-Bean & Co. Contract Encumbrances-Fuel & Material Mencatat encumbrance yang telah terjadi (b Expenditures-Bean & Co. Contract ) Expenditures-Fuel & Material Expenditures-Machine time Contract payable-Retained percent Voucher Payable Untuk mencatat belanja ( expenditure ) (2) Kas diterima selama 20X2 berasal dari : Federal Grant Investment Transfer from General fund Rp 1,198,000 Rp 430,000 Rp 170,000 Rp 1,798,000 1,407,000 $ 1,400,000 $ 7,000 $ 1,410,000 $ 43,000 $ 108,000 $ 70,500 $ 1,490,500

Cash $ 1,798,000 Due from General Fund Revenue-Federal Grant $ 508,000 $ 690,000

32

Investments Revenues-Interest Other Financing sources-Transfer from General fund Mencatat penerimaan kas ( 3 ) Pengeluaran kas yang terjadi selama tahun 20X2 termasuk Vouchers Payable Payroll Vouchers Payable Expenditures-Labor Cash Mencatat pengeluaran kas Rp 1,600,500 Rp 129,000 Rp 1,729,500 $ 1,600,500 $ 129,000

$ 400,000 $ 30,000 $ 170,000

$ 1,729,500

(4) Yang berada dibawah term dana federal : (a) Rp. 10,000 pembayaran tambahan untuk Bean & Co. bukan biaya yang dibolehkan, (b) hanya biaya aktual untuk pengerukan tanah dan landscape yang diperbolehkan, dan (c) biaya lain yang diperbolehkan harus dikurangkan dengan bunga yang diperoleh dari investasi uang proyek. Demikian, Rp 30,000 dicatat sebagai hutang pada pemerintah federal, menunggu inpeksi terakhir dari jembatan yang telah selesai Revenues-federal grant Due to federal government $ 30,000 $ 30,000 Untuk mencatat kewajiban untuk biaya dana federal yang tidak diperbolehkan yang diganti sebelumnya

33

Penghitungan Allowable costs & reimbursementRp Bean & Co Contract Labor Machine Time Fuel & Materials 2,400,000 Rp 269,000 Rp 189,000 Rp 92,000 Rp 2,950,000 Rp Less : Interest earned Allowable cost Federal Grant Share ( 40 % ) Reimbursment Federal Grant Revenue recognized date Due to federal Government 30,000 Rp 2,920,000 40 % Rp 1,168,000 Rp 1,198,000 Rp 30,000

(5) Jembatan baru disetujui oleh inspektur dan diterima oleh badan pemerintah, yang memesan (a) persentase yang ditahan harus dibayarkan ke kontraktor, (b) pemerintah federal harus dibayar kembali ( transaksi 4 ), dan sisa dana CPF harus ditransfer ke Dana pelunasan hutang Contract Payable-Retained $ 120,500 Percentage Due to General Government Transfer to Debt Service $ $ 30,000 47,000

Fund Cash $ 197,000 Mencatat pembayaran persentasi yang ditahan, penggantian ke pemerintah federal, dan transfer sisa asset bersih (6) Akun-akun ditutup, dan dana proyek model untuk proyek jembatan diakhiri 34

Revenue-Federal Grant Revenue-Interest Other Financing SourceTransfer fromGeneral Fund Appropriations-Bean & Co. Contract Appropriations-Labor Appropriations-Machine Time Appropriations-Fuel and Materials Unreserved Fund Balance Estimated RevenueFederal grant Estimated Other Financing Source Transfer from general Fund Expenditures-Bean& Co.Contract Expenditures-labor Expenditures-Machine time Expenditures-Fuel & Materials Transfer to debt service fund

$ $ $ $ $ $ $ $

660,000 12,000 170,000 1,400,000 160,000 119,000 51,000 27,000 $ 692,000

$

170,000

$ 1,410,000 $ $ $ $ 129,000 108,000 43,000 47,000

2. Laporan Keuangan—Akhir 20X2—Proyek Selesai
Karena proyek modal telah lengkap dan dana proyek modal telah diselesaikan, tidak ada neraca CPF yang disiapkan di akhir 20X2. Laporan yang dibutuhkan HANYA Laporan Pendapatan, Belanja, dan perubahan saldo laba. Hanya Laporan operasi di tahun 20X2 dibutuhkan untuk dilaporkan pada Laporan Keuangan Tahunan Pemerintah. Tetapi laporan operasi untuk proyek disiapkan untuk penggunaan di lingkungan internal dan bisa juga dimasukkan di laporan keuangan tahunan. 3. Laporan Operasi Proyek Laporan Pendapatan, Belanja, dan Perubahan dalam Saldo Dana untuk periode proyek 20X1-20X2 ditampilkan pada gambar 7-6. Walaupun hanya data pada kolom 20X2 yang perlu ditampilkan di laporan keuangan tahunan pemerintah, laporan operasi untuk proyek ini secara jelas lebih berguna daripada

35

laporan satu tahun. Maka, beberapa pemerintah memasukkan laporan operasi kedalam laporan keuangan tahunan. 4. Laporan Perbandingan Realisasi Proyek Walaupun pemerintah tidak dibutuhkan menyiapkan untuk laporan pelaporan eksternal, akuntan pada

biasanya

perbandingan

anggaran

kesimpulan proyek modal. Laporan perbandingan penganggaran CPF digunakan terutama untuk tujuan internal tetapi bisa juga dibutuhkan oleh kreditor proyek dan grantor. Catatan mengenai format laporan perbandingan penganggaran atau jadwal tidak dibutuhkan seperti halnya Laporan operasi GAAP (gambar 7-6). Format yang digunakan di gambar 7-7 adalah format biasa yang konsisten dengan anggaran yang logis. Laporan pendapatan, Belanja, dan perubahan saldo dana-Pengganggaran dan Aktual-untuk proyek jembatan di ilustrasikan pada gambar 7-7. Jelasnya, Laporan perbandingan anggaran proyek ini dan lapora operasi 20X! dan 20X2 untuk proyek menyediakan manajemen data manajer dan dan kebutuhan dari lain untuk modal, mengevaluasi penganggaran fiskal proyek

membedakan biaya asset modal yang diperoleh, dan memahami sumber dan penggunaan sumber-sumber keuangan dana proyek modal.

36

D. OPERASI CAPITAL PROJECTS LAINNYA, AKUNTANSI, DAN HAL PELAPORAN
Beberapa hal yang meliputi : (1) Surat antisipasi hutang / Bond Anticipation Notes (BANs), (2) Investasi atas kas yang menganggur / belum tidak terpakai, (3) Penyelesaian saldo dana CPF yang tersisa, operasi CPF lainnya, pencatatan,

FUND
dan

(CPF)

pelaporannya

mengarahkan perhatian kita, seperti yang disimpulkan dalam bab ini, pada hal-

(4) Pelaporan beberapa proyek yang dibiayai melalui satu dana, dan (5) Kombinasi laporan keuangan CPF.

1. Surat Antisipasi Hutang / Bond Anticipation Notes (BANs)
BANs diterbitkan untuk menyediakan pembiayaan sementara sebelum penerbitan hutang/obligasi yang akan digunakan sebagai CPF. BANs diterbitkan atas dua pertimbangan utama: 1. Proses penerbitan hutang/obligasi (termasuk prosedur hukum, tingkat hutang, dll.) mungkin memakan waktu beberapa minggu atau bulan; dan 2. Sekali waktu tingkat bunga hutang/obligasi jangka panjang diduga pada bulan tertentu, sehingga penerbitan hutang/obligasi menurun

mungkin ditunda dengan tujuan untuk mengambil keuntungan yang lebih baik dari tingkat bunga jangka panjang yang lebih rendah. Dalam beberapa keadaan, BANs harus dibayar kembali dari pendapatan penerbitan hutang. Untuk menggambarkan penerbitan dan pembayaran kembali BANs, kita misalkan bahwa suatu unit pemerintahan mengeluarkan $ 500,000 BANs pada tahun 20X1 sebelum menerbitkan hutang/obligasi (entry 2). Seperti dicatat lebih awal dalam bab ini, jika BANs dikategorikan dalam kriteria non current / tidak lancar sesuai kodifikasi GASB, maka pencatatan atas penerbitan BANs tersebut adalah sebagai berikut : Cash .......................................................... $ 500,000 Other Financing Sources—BANs …..... $ 500,000 Untuk mencatat penerbitan BANs tidak lancar. Karena ini adalah kewajiban BANs kategori non current / tidak lancar, kewajiban yang terkait akan dicatat dalam akun hutang jangka panjang umum / General

37

Long-Term Liability (GLTL) bukan dalam CPF. Asumsikan bahwa bunga BANs sebesar $ 30,000 dibayarkan dari CPF bukan dari dana pelunasan hutang / Debt Service Fund (DSF) bukan pula dari dana umum / General Fund. Penerbitan hutang/obligasi ini akan dicatat dalam CPF, seperti digambarkan pada entry 2 yang diuraikan sebelumnya: Cash .......................................................... $ 909,000 Other Financing Sources—Bonds ....... Other Financing Sources—Bond Premium 9,000 Untuk mencatat penjualan obligasi ikatan diatas harga sebenarnya / Premium Bond. Kewajiban untuk obligasi akan dicatat dalam akun GLTL. Kemudian Penghapusan BANs akan dicatat dalam CPF sebagai berikut: Other Financing Uses—BAN Principal Retirement………… $ 500,000 Expenditures—Interest on BAN…………………………….. Cash………………………………………………….... 530,000 Untuk mencatat penghapusan BANs. Dan juga, kewajiban BANs akan dipindahkan dari akun GLTL. (sebagai alternatif, $ 530,000 mungkin telah ditransfer ke DSF yang mana BANs telah dihapuskan) Seperti diilustrasikan sebelumnya, jika BANs tidak dikategorikan sebagai non current BANs dalam Kodifikasi GASB, suatu akun kewajiban hutang BANs – bukan akun sumber pendanaan BANs lainnya – akan dikredit pada CPF dalam penerbitan BANs. Di dalam kasus ini, akun kewajiban hutang BANs – bukan akun pembiayaan penghapusan pokok BANs lainnya – akan didebit dalam penghapusannya. 2. Investasi atas kas yang menganggur / belum tidak terpakai Jumlah kas yang signifikan biasanya dilibatkan dalam manajemen fiskal proyek modal. Penerimaan kas, investasi, dan penyebaran, oleh karenanya, menjamin adanya perencanaan, pemilihan waktu, dan pengendalian yang hatihati. Sumber keuangan yang diterima CPF biasanya tidak selalu digunakan sesegera mungkin setelah diterima, sehingga sangat dimungkinkan adanya kas yang menganggur. Agar kas yang menganggur dapat menghasilkan maka pemerintah dapat menggunakannya terhadap investasi sekuritas jangka pendek. 38 30,000 $ $ 900,000

Jumlah kas menganggur yang dapat diinvestasikan ke dalam sekuritas biasanya cukup besar, sehingga dapat menambah sumber keuangan untuk pemerolehan aktiva tetap. Pendapatan yang diperoleh dari investasi atas kas yang menganggur dapat digunakan sebagai penambah sumber keuangan atau ditransfer kepada DSF untuk membantu melunasi utang. Apabila pendapatan dari investasi tersebut digunakan dalam CPF, maka pendapatan investasi tersebut diperlakukan sebagai pendapatan dana. Asumsikan bahwa pemerintah memutuskan untuk menggunakan sejumlah kas yang menganggur sebesar $ 50,000 untuk diinvestasikan pada surat berharga berupa sertifikat deposito. Jurnal untuk mencatat pembelian surat berharga tersebut adalah sebagai berikut : Investment …………………………………… Cash ………………………………..... Jurnal untuk mencatat pembelian surat berharga Pendapatan yang diperoleh dari investasi tersebut dapat berupa bunga dan selisih antara harga perolehan dengan harga jualnya. Asumsikan pada bulan pertama berikut: Cash ………………………………………… Revenues - interest …………........... Jurnal untuk mencatat penerimaan bunga investasi Setelah beberapa lama investasi tersebut dijual karena dananya akan digunakan untuk belanja pembangunan dengan harga jual $ 45,000 sementara cost atas investasi tersebut adalah $ 40,000, maka hal tersebut dicatat sebagai berikut: Cash ………………………………………. Investment ……………………….. Revenues - investment……………. Jurnal untuk mencatat penjualan investasi. 3. Penyelesaian saldo dana CPF yang tersisa Pada beberapa kondisi badan pemerintahan biasanya menetapkan apa yang akan dilakukan dengan sisa saldo CPF. Namun tidak menutup kemungkinan 39 $ 45,000 $ 40,000 5,000 $ 500 $ 500 dari hasil investasi tersebut di atas, pemerintah memperoleh pendapatan investasi berupa bunga sebesar $ 500, maka dicatat sebagai $ 50,000 $ 50,000

bahwa hal tersebut tidak ditetapkan. Sehingga dalam ketiadaan pembatasanpembatasan sesuai hukum atau kontrak tersebut maka pada umumnya sisa dari saldo tersebut ditransfer ke DSF. Transfer to Debt Service Fund ……………………………………….$ 45,000 Cash …………………………………………………………. Jurnal untuk mencatat sisa saldo CPF kea kun DSF. $ 40,000

4. Pelaporan beberapa proyek yang dibiayai melalui satu dana Pada awal bab ini, dicatat bahwa dana tunggal CPF mungkin digunakan untuk membiayai beberapa proyek ketika hanya satu hutang yang diterbitkan atau hibah yang diterima atau internal transfer yang terlibat dalam pembiayaan proyek modal tersebut. Sebagai contoh. proyek modal boleh terdiri dari beberapa General Improvement, yang mungkin dibiayai melalui penerbitan satu hutang obligasi umum. Hal ini disebut “dana di dalam dana” (fund within a fund) atau subdana (subfund). 5. Kombinasi laporan keuangan CPF Catatan / laporan beberapa CPF suatu pemerintah pada umumnya dipresentasikan dalam format kombinasi. Dengan penjelasan yang cukup lengkap, laporan kombinasi seperti itu memenuhi kebutuhan atas laporan yang terpisah untuk masing-masing dana. Mengkombinasikan neraca CPF dan laporan operasi dipresentasikan dalam format yang sebelumnya telah digambarkan dalam bab ini, tetapi judul kolom mungkin mengikuti format berikut ini: Completed Projects Bridge Sewer Fund System Fund 6. Kesimpulan CPF digunakan untuk mencatat pembiayaan modal pemerintah pusat maupun pemerintah Negara bagian untuk bangunan, jalan raya, sistem penanganan angin topan, jembatan, dan barang-barang modal lain. Maka dari itu, CPF sering melibatkan jumlah dana yang banyak bahkan berjuta-juta. Incomplete Projects Civic General Center Fund Improvements Fund Totals This Last Period Period

40

Aspek utama atas pembiayaan CPF, manajemen keuangan dan akuntansi dibahas dalam bab ini meliputi sumber dana CPF, jumlah dana yang diperlukan, life cycle CPF, pembiayaan sementara, penganggaran CPF, biaya-biaya yang dibebankan ke proyek, investasi dari kas yang menganggur, dan alokasi sisa dana CPF. Sebagai tambahan, juga terdapat suatu ilustrasi kasus dan laporan keuangan ilustratif. Bab ini juga menyinggung DSF sedikit yang mungkin lebih dibahas detil pada bab selanjutnya yaitu bab 8 Debt Service Fund.

41

A Governmental Unit Capital Projects Fund (Bridge Projects) For 20X1 (Project Incomplete): Preclosing (In US Dollar)

Revenues and Other Financing Sources Ledger
Debit Estimated Revenues 1,200,000 B 1,200,000 600,000 B 600,000 0 900,000 B 900,000 Credit Revenues 508,000 7 508,000 600,000 4 600,000 18,000 8 18,000 900,000 2 900,000 9,000 2 9,000 130,000 4 130,000 Dr.(Cr.) Balance 1,200,000 692,000 692,000 600,000 0 0 (18,000) (18,000) 900,000 0 0 (9,000) (9,000) 300,000 170,000 170,000

Revenues-Federal Grants Totals/balance Revenues-State Grants Totals/balance Revenues-Interest Totals/balance Other Financing Sources-Bond Proceeds Totals/balance Other Financing Sources-Bond Premium Totals/balance Other Financing Sources-Transfer Totals/balance

300,000 B 300,000

42