Pelangi Mewarnaiku By.

Aida M Affandi

Rahmat sering datang pada kita dalam bentuk kesedihan,.. kesakitan dan kehilangan, jika kita mau bersabar Maka kita akan menemukan bentuk aslinya

Riris, besok pagi-pagi sekali kamu bisa kan assesment kebutuhan masyarakat di beberapa desa tertinggal yang kita fasilitasi, mungkin kamu bisa mulai di pulau A . atasanku menyodorkan beberapa lembar kertas yang bertuliskan tentang surat tugas dan beberapa data yang harus aku selesaikan selama dua hari di pulau A. Hampir jam 6 pagi, sedikit terburu-buru aku mengejar perahu pak Mardi seorang nelayan yang akan berangkat ke pulau A, untuk ke pulau A memang harus menumpang perahu nelayan atau menyewa boat kecil, karena belum ada transportasi menuju ke sana, apalagi beberapa desa di sana masih sangat tertinggal. Perahu ini hanya berkapasitas 6 orang penumpang, kalau tidak terbiasa mungkin akan takut setengah mati saat perahu oleng ke kiri dan ke kanan, tak jarang seluruh badan basah oleh hempasan gelombang tinggi.

Namun perjalanan yang penuh tantangan ini selalu ku nikmati, bahkan aku tak menggunakan pelampung samasekali persis seperti pak Mardi dan anak laki-lakinya yang perahunya kutumpangi saat ini. Sesekali aku kaget melihat ikan terbang yang muncul tenggelam di permukaan air, kulirik ke kedalaman laut terlihat ikan-ikan yang berenang bebas, terumbu karang yang masih perawan. Sembari mencicipi kopi buatan pak Mardi dan beberapa potong roti bakar yang sengaja kubawa dari rumah pagi tadi. Sungguh ini perjalanan yang mengesankan bagiku. Baru pertama kali neng ke desa Ranggan? pak Mardi melirik padaku, giginya terlihat coklat akibat kebanyakan menghisap nikotin, kulitnya kering bersisik dan hitam terbakar jilatan matahari. Rambutnya kusut seperti lupa kapan terakhir kali ia bertemu sisir. Wajahnya keras, persis seperti yang kubayangkan perawakan seorang pelaut. Iya pak, tapi nanti saya dijemput staf Logistic yang stay nya di desa Ranggan aku menjawab sekenanya saja sambil menghirup udara pagi di tengah deburan gelombang yang membasahi wajahku. Kalau dapat tangkapan Lobster, jangan lupa bagi saya ya pak aku tersenyum ke arah anak lakilaki pak Mardi yang sedari tadi tersenyum melihat tingkahku yang sangat takjub dengan ciptaan Allah. Kulihat pak Mardi ikut tersenyum dengan guyonanku. ----------Bila jiwamu ingin melakukan kemaksiatan, maka ingatlah kepada Allah SWT,..bila jiwamu belum juga kembali (pada jalan Allah SWT), maka ingatlah akan akhlak para ulama. Bila belum juga reda, maka ingatlah konsekuensi ketika skandal ini terkuak oleh khalayak ramai. Maka ketika jiwa belum juga kembali, ketahuilah bahwa anda pada saat itu telah berubah menjadi hewan (DR. Mustafa As-Sibai). Rama, logistic officer tanda perkenalan. .kata laki-laki itu sambil menyodorkan tangannya kepadaku sebagai

Wajahnya bersih, alisnya tumbuh lebat bertaut satu sama lain. Matanya sangat tajam, bahkan kupikir seperti mata elang. Postur tubuhnya kecil tak lebih tinggi dariku di angka 165 cm, cukup pendek untuk ukuran tinggi laki-laki. Rama memang ramah, bahkan ku pikir sangat ramah saat membawaku keliling Ranggan siang ini. Kupikir itu wajar karena kami sama-sama di satu project tentu harus saling koordinasi dan saling support. Beberapa kali aku mendapatinya mencuri pandang ke arahku. Bahkan terkadang menatapku lama saat aku berbincang dengan beberapa pemuka adat dan penduduk desa Ranggan. Kembali ku acuhkan walaupun akhirnya aku bertanya juga. ada apa? Tanyaku pura-pura saja saat Rama kembali menatapku lebih agresif dari sebelumnya.

Kamu cantik.. katanya oh, terimakasih..aku sudah tahu karena kamu orang ke dua ratus tiga puluh enam yang ngomong begitu kepadaku aku balas menatapnya sambil tersenyum lalu segera mengalihkan arah pembicaraan. ohya, bye the way guest room ada yang nempati ga??tanyaku memastikan penginapanku. pakai saja kamarku, guest room belum dibersihkan karena dua hari yang lalu dipakai untuk beberapa barang penting yang ga bisa ditaruh di gudang ucap Rama menawarkan. Setelah percakapan itu aku tak melihatnya lagi. Mungkin dia sibuk kembali dengan pekerjaanya dan aku kembali keliling desa untuk bertegur sapa dengan penduduk desa. Wajah polos anakanak semakin membuatku betah di desa. Tegur sapa mereka sangat tulus, tanpa ada maksudmaksud tertentu. Terasa sangat berbeda dengan masyarakat kota yang lebih individualistis. ---------Kepengecutan paling besar adalah ketika kita membuktikan kekuatan kita pada kelemahan oranglain (Jagques audiberti) Matahari mulai condong ke barat saatku menatap langit yang berkilauan cahaya merah di selasela Altocolombus yang berkepul-kepul dan tidak rata. Ini selalu menjadi ritualku ketika berada di pinggir pantai menghilangkan kepenatan seharian dengan menatap ombak dan menyaksikan matahari terbenam. Kembali aku berdecak kagum. Sungguh sangat luar biasa ciptaan Allah, aku sungguh pengagum sejati. Kurapikan semua dokumentasi yang kuperoleh hari ini, siap-siap memulai dengan ritual selanjutnya menyelesaikan laporanku hari ini sebelum merebahkan tubuh di kasur. Atasanku yang perfeksionis terkadang memberikan manfaat yang berbeda untukku, agar tidak berlehaleha dengan waktu yang diberikan. Namun terkadang juga membuat aku tak bisa tidur karena harus menyerahkan laporan tanpa cacat padanya. Aku bergerak mundur dari posisi dudukku, dalam keremangan malam di sudut kamar yang dibuat dari container snock down, aku menggigil kedinginan perlahan dan secara ekstrim angin laut menusuk sendi dan tulang igaku, sesekali terdengar suara jangkrik yang bernyanyi atau suara kodok yang bersahutan ingin kawin. Tak kurasakan lagi beberapa serangan nyamuk mendarat di kaki dan tanganku. Malam kelam dalam pasungan nafsu yang menderu mengejarku. Telingaku begitu jelas merasakan langkah seseorang yang mendekat ke ruangan yang mungkin pantas disebut kamar tidur. Tiba-tiba aku menyesali diri, mengapa aku sendiri saat ini. Semakin kurapatkan kaki dan tanganku. Langkah itu semakin dekat, begitu jelas berada di depan pintu kamarku. Nafasku menderu, berkejaran dengan kemelut takut yang mencekamku sangat dalam.

tok,..tok, tok,.. pintu itu diketuk perlahan, sangat perlahan seolah-olah jika diketuk dengan tekanan yang sedikit lebih keras akan membangunkan semua orang di pemukiman itu. Riris,..Riris,.. suara itu memanggilku,..setengah berbisik, namun entah mengapa aku merasakan suara itu tepat di telingaku. Riris,..tolong bukakan pintu untukku ,..suara itu milik laki-laki yang siang tadi bersamaku, tapi mau apa dia ingin bertemu denganku pada jam 2 pagi seperti ini. Bahkan aku belum sempat tidur nyenyak setelah sebelumnya menyelesaikan beberapa laporan kegiatanku di pulau ini. Siapa..?? jawabku sedikit gemetar. ini aku Rama, aku ingin mengambil charger handphoneku di lemari, apa kau bisa bukakan pintu untukku?? laki-laki itu kembali setengah berbisik menjawab pertanyaanku. Degub jantungku perlahan kembali normal, mungkin benar Rama ingin mengambil charger handphonenya, bagaimanapun ini kamar tidurnya yang diperuntukkan proyek untuknya selama menjadi staf logistik lapangan di pulau ini. Aku hanya menumpang tidur untuk malam ini saja dan malam selanjutnya di guest room, karena hanya di perumahan staf yang memiliki aliran listrik sementara rumah penduduk belum memiliki fasilitas itu. Apa boleh buat aku harus menginap di kamar laki-laki yang menurutku agak aneh ini karena laporan yang harus diserahkan esok pagi. hayoo,..kau mau membukakan pintu berapa lama lagi?? ,..handphoneku low batt dan aku sedang online dengan perempuanku, bisakah kau bukakan pintu segera?? rama semakin memaksaku. iya,..ya, tunggu sebentar merapikannya. kusambar kerudungku kupakai sekedarnya saja, tanpa

Pintu ku buka perlahan, suara deritnya terdengar agak nyaring. Rama langsung menyambar masuk dan kembali mengunci pintu kamar dari dalam. Wajahku pucat pasi, mendadak aku mundur. Perasaanku sebagai seorang wanita mengatakan bahwa aku sedang berada dalam posisi yang sangat berbahaya. Rama masih berdiri di depan pintu, menatap ke arahku sembari tersenyum manis. Oh tidak, itu bukan senyum manis tapi itu senyum yang sedang dipenuhi birahi liar yang dikomandoi oleh syaitan. Matanya tajam menelanjangi tubuhku, sesekali dia menggigit bibirnya. Semakin membuatku jijik bukan kepalang. mau apa kau?? Bukankah chargermu di lemari?? Kenapa hanya berdiri seperti patung saja di depan pintu?? Rama semakin tersenyum menatapku, seolah-olah dia bertemu anak kecil yang hilang ibunya. Gelisah mencari perlindungan, mencoba mencari ketenangan dengan pura-pura mengacuhkan maksud gila yang tersembunyi dibalik senyum nakal laki-laki itu.

tenang Riris,.. aku hanya ingin memandangmu sebentar saja. Kata-katanya semakin membuat aku gentar, bagaimana aku harus meminta tolong jika laki-laki ini berniat jahat padaku. Sementara pemukiman penduduk letaknya berjauhan dengan perumahan ini. Aku semakin gusar, Rama semakin mendekat padaku. Oh Tuhan tolong aku lirihku lemah. Laki-laki gila itu menghampiriku, tingkahnya yang aneh semakin menggila. Awal-awalnya masih mencoba merayuku namun berakhir kekecewaan yang berbuah perlakuan kasar yang mendesakku padanya. Laki-laki itu seperti harimau kelaparan yang sedang menemukan mangsa yang lezat. aku bersumpah akan berteriak biar semua orang akan membunuhmu ancamku sungguhsungguh. Tak berhasil dengan ancamanku, Rama bahkan semakin mendekatiku. Aku menjauh tiap kali dia mendekat, bahkan entah berapa kali putaran ruangan ini kami jelajahi. Kucoba dekati pintu tapi tetap tak berhasil. Mataku liar mencari benda yang tajam, namun tak kutemukan. Semakin dekat dia padaku semakin membuat teriakanku kuat dan kencang. Ya Allah,..tolong aku tolong aku,..aku berteriak menyebut namaNya karena ku tahu hanya dia yang mampu menyelamatkanku. Nafas lelaki gila itu terdengar kencang di telingaku, dia memburuku semakin memburuku. Pergelangan tanganku terasa sakit akibat lelah melawan setiap cengkraman tangannya yang kuat. kau suka kan,..jangan bohong kau menyukainya juga kan,.. Rama menyeringai ganas, semakin membuatku muak. kau menyakitiku, kau laki-laki gila,..enyahkan tubuh kotormu dari tubuhku lepaskan aku, teriakanku semakin tak terkendali saat Rama terus menyakiti diriku, air mataku semakin bercucuran. Ku menyesal mengapa lemahnya kekuatanku sebagai seorang wanita. Dimana dirimu ya Allah,..bukankah kau selalu menolong hamba-hamba yang teraniaya terpekur pasrah menyadari diriku tanpa arti saat ini. aku

Dimana pertolonganMu ya Allah,..apakah kau telah menggariskan fase hidup yang seperti ini dalam diri hamba. Ku rasakan jantungku merasakan tekanan yang berat seolah-olah telah diberi suntikan kalium klorida atau insulin, aku hampir mati do aku pun tak sanggup kuucapkan lagi. Rama menjamahiku, merasuki diriku dengan nafsu syaitan yang membahana di sekujur tubuh dan pikirannya. Aku sakit, sangat sakit dengan perlakuan manusia yang sadis ini. Seluruh tubuhku menolak total perlakuan biadabnya. Dimana akal sehatnya ia letakkan saat ini, apa dia tak berfikir akan akibat yang telah ditempuhnya saat ini??.. aku menangis, karena gagal membela kehormatanku sebagai seorang wanita.

Rama tersenyum puas melihat aku meringis kesakitan. Perbuatan yang sangat kejam untuk seorang yang terpelajar seperti seorang Rama. Ternyata sebuah lirikan pagi hari tadi di pelabuhan kota menghadirkan cerita yang lain dari hidupku. Kisah yang membekas seumur hidup seperti sebuah patrian yang sangat kuat di memoriku. Aku merangkak perlahan menahan perih di selangkanganku, rasa perih itu semakin membuatku ingin menangis, bukan hanya tubuhku yang sakit tapi sepenuh hati dan jiwaku meronta dilinangi air mata. Rama pergi begitu saja meninggalkanku dalam ketakberdayaanku setelah melepaskan nafsu bejat. Aku terkungkung dalam kehampaanku, entah berapa jam sudah aku duduk meratapi nasibku di sudut kamar ini. Tubuhku bergetar menahan cucuran air mata yang tiada henti. Tubuhku bergetar merasakan amarah yang menyelimuti seluruh hati dan jiwaku. Aku berdiri dari posisi dudukku, ku tatap wajahku di cermin. Aku merasakan sesuatu menyelinap masuk ke saraf-sarafku lalu memenuhi setiap kapiler-kapiler darahku, kurasakan hawanya hingga di pori-pori kulitku. Kulihat wajahku yang lain di cermin menatapku tajam. lihat dirimu kata wajah yang di dalam cermin.

apa kau akan berdiam diri seperti ini setelah apa yang dilakukan laki-laki gila itu padamu?? Apa kau hanya akan menyesali dirimu tanpa melakukan apapun?? wajah itu menatapku tajam dan aku masih diam. lihat keluar sana, mungkin saja dia sedang bersenang-senang tanpa merasa bersalah sedikitpun. Lihatlah keluar sana karena baginya kau tak akan mampu melakukan apapun, apa kau akan biarkan laki-laki itu tertawa menertawakan ketakberdayaanmu wajah itu sekarang tertawa menertawakanku. Dadaku bergerak naik turun melihat wajah di cermin yang tak lain adalah wajahku sendiri yang sedang tertawa menertawakanku. Kepalaku berat menahan kesedihan yang luar biasa. Mataku berkunang-kunang, semua terasa gelap semakin gelap. ---------Aku berdiri di dermaga kecil, pundakku penuh dengan ransel dan beberapa barang lainnya. Dengan kekuatan yang kembali ku susun, dengan keyakinan yang ku yakin-yakinkan aku memutuskan kembali ke kantor pusat. Hatiku marah menyala, aku sempat berpapasan dengan Rama di depan kantor logistik. Semakin membuatku ingin membunuhnya, Rama tanpak tenang seolah-olah tidak terjadi apapun. pulang hari ini? Rama seolah-olah mengejekku dengan pertanyaannya kali ini, kubalas dia dengan tatapan tajam.

jangan kau pikir seorang wanita akan diam saja tunggu dan lihat nanti jawabku tanpa bersahabat. Rama seolah tak terpengaruh dengan ancamanku. Aku fikir dia sudah terbiasa melakukan hal ini pada beberapa wanita yang lain. Tapi tidak denganku, aku tak akan pernah membiarkan dia menghancurkanku. Aku tak akan pernah membiarkan dia tenang menikmati hari-harinya. Perahu pak Mardi kembali kutumpangi sore ini. Aku hanya diam, bibirku tak berucap namun kepalaku tak henti-hentinya berfikir. Sesekali pak Mardi melirik ke arahku, mungkin dia bingung melihat sikapku yang tidak seperti biasanya. Mataku lurus ke depan menatap batas dari lautan, di ujung sana kulihat langit bertaut dengan lautan yang membiru laksana permadani yang terhampar luas di depan mata. Hatiku berkata aku harus melakukan sesuatu, aku bukan wanita yang lemah. Aku sangat kuat, bahkan aku mampu bertahan walaupun telah dihancurkan seperti ini. Perahu telah tertambat, kekuatan baru memenuhi tiap pori-pori tubuhku. Seperti mengepulkan energi yang tiada tara. Aku bergegas melakukan sesuatu yang mungkin tak akan pernah disangka-sangka oleh laki-laki bejat yang mungkin telah menghabisi banyak wanita sebagai korban kelainan seksualnya. Ku telpon atasanku untuk segera bertemu. Aku hanya mengisyaratkan bahwa ini pertemuan yang sangat urgen untuk perusahaan. Syukurnya atasanku menyetujui permintaanku. Bergegas kurapikan sebuah kronologis yang kuketik secara cepat untuk segera diserahkan kepada Pimpinan perusahaan. Ini laporan saya selama dua hari di Ranggan pak,..dan ini hal yang sangat penting yang harus saya sampaikan ..atasanku tersenyum puas dengan hasil kerjaku, tapi tiba-tiba wajahnya berubah ketika membaca kertas lainnya yang berisikan kronolgis abuse yang dilakukan Rama padaku. apa yang terjadi Riris?? apa kau benar-benar, sampai di situ atasanku berhenti bicara. Matanya tak lepas menatapku, iris matanya yang berwarna hitam memandangku lekat seolaholah kembali meyakinkan hatinya bahwa hal ini tidak benar. itu benar pak, mungkin bapak tidak percaya karena saya masih terlihat tegar. Jika saja ada yang melihat bagaimana kondisi saya setelah kejadian itu, saya yakin betapa bapak iba terhadap saya. Saya minta Rama dikeluarkan dari perusahaan ini, saya yakin perusahaan tidak mentolerir kebiadaban semacam itu aku berbicara dengan nada yang datar, tanpa emosi dan tanpa air mata. Atasanku diam sejenak. Mungkin sedang berfikir panjang. Rama juga salah satu the best officer di perusahaan ini, tapi apa hanya karena itu lalu perusahaan akan tetap mempertahankannya. Aku masih menunggu keputusan atasanku.

ok,..saya akan bicarakan pada team leader supaya secepatnya mencari pengganti Rama, saya yakin team leader akan setuju dengan sikapmu ini, tapi harus ada pengakuan dari Rama sendiri bahwa dia mengakui apa yang telah dilakukannya padamu atasanku yang tinggi jangkung itu melirik ke arahku, mungkin mencoba mencari kebenaran yang baru saja kusampaikan. dia harus mengaku,.. jika tidak saya siap mempidanakannya balasku lantang. ---------Real Power does not hit hard, But straight to the point Kekuatan sesungguhnya tidak memukul dengan keras, tapi tepat sasaran. aku mohon Riris,..jangan pidanakan ini, aku mengakui kebiadabanku ini, aku khilaf semua karena syaitan yang membisikkan sesuatu padaku, aku merasa kau juga menginginkanku, Riris, aku menyesal, sungguh sangat menyesal . Rama memelas di kakiku di hadapan beberapa orang staf kantor yang memaksanya untuk menandatangani surat perjanjian dan pengakuan kronologis abuse terhadap diriku. Aku berdiri tetap tegap di ambang kesadaranku, beribu kali ku kuatkan hatiku. Mengeluarkan tangisanpun aku tak sudi lagi. Mungkin karena terlalu sakitnya hatiku menerima takdir yang dituliskan saat ini padaku. Ku tatap semu wajah yang menunggu tindakan yang akan ku ambil. sekarang juga tandatangan semua berkas ini, aku tak mau melihat kamu lagi aku berlalu dari hadapan laki-laki yang telah merenggut sebagian kebahagiaanku di dunia ini. Semenjak hari itu, aku tak pernah melihat Rama lagi. Bahkan dia sama sekali tidak mendapat rekomendasi terbaik untuk pekerjaannya selama ini. Ya,..Rama tak akan pernah diterima bekerja di perusahaan apapun karena kelakuannya itu. Memang aku tidak mempidanakannya tapi aku menjegalnya dalam hal pekerjaan aku hanya ingin ia merasakan penyesalan seumur hidupnya sehingga benar-benar menemui taubat nasuha. ----------Aku memang bukan Tuhan yang mampu memaafkan siapa saja hamba yang sudi memohon ampun padaNya. Aku hanya manusia, yang ketika memberi maaf itu merupakan hal yang sangat sulit dalam hidupku. Memaafkan Rama bukan hal yang mudah bagiku. Trauma kejahatannya masih terlintas hadir di benakku walaupun entah berapa kali aku menangis di ruang konsultasi phsykiaterku.

Dear Riris, Aku masih menyimpan kartu namamu. Aku masih ingat alamat emailmu dan aku juga masih ingat bagaimana kau tersenyum. Sampai dengan saat ini, hanya kau satu-satunya wanita yang membuat ku sadar akan kebrutalan nafsuku. Entah bermaksud membuatku jera atau tidak, pada kenyataannya aku memang tak pernah memperoleh pekerjaanku lagi seperti dulu. Setiap lamaran yang kuajukan seperti selembar kertas kotor yang langsung dibuang ke tong sampah. Riris,..terimakasih telah membuat aku menyadari betapa berharganya sebuah kehormatan bagi seorang wanita. Walaupun kau tak mempidanakan kasusku tapi aku yakin ada pembalasan yang setimpal untukku di akhirat kelak. Aku menyadarinya saat aku menikahi seorang wanita yang juga menjadi korban keganasan laki-laki seperti diriku. Susah payah aku mengembalikan kepercayaan diri istriku. Susah payah aku membantu memulihkan kejiwaannya akan trauma itu. Aku benar- benar teringat akan dirimu Riris,..tentu dengan susah payah kau menata hatimu kembali, sehingga seolah-olah apa yang telah terjadi itu tak memberi pengaruh apapun dalam hidupmu. Namun aku tahu, itu hal yang sangat sulit untuk dilakukan. Sampai kapanpun kau boleh membenciku Riris,..aku tahu, maaf pun mungkin tak akan cukup memperbaiki dan membayar semua kesalahanku yang dulu. Aku ikhlas jika Allah menghukumku sedikit demi sedikit di dunia ini. Aku hanya berharap semoga Allah selalu memberikanku hidayah agar selalu berjalan dalam koridor syari atNya. Terimakasih Riris, kamu sudi membaca emailku. Regard Rama Entah mengapa setelah delapan tahun yang lalu, baru kali ini aku menangis lagi di luar ruang therapyku. Email Rama membuat aku menangis. Mengapa Allah membuat seseorang taubat lalu dibayar dengan kehormatanku???, Oh,..apa Allah perlu bertanya kepada kita ketika garis itu ditetapkannya??... Diam-diam aku bangga pada diriku dan wanita yang lain yang bersikap sama seperti aku. Berani mengungkapkan kebenaran walaupun harus pura-pura mengacuhkan rasa malu akan aib yang diemban saat ini, terkadang tak jarang butuh tenaga ekstra saat bertubi penghalang mencoba menghancurkannya. Selalu berbuah manis atas setiap kebenaran yang terungkap. Semoga Rama-rama yang lain juga ikut bertaubat mencari kasih sayang Allah.

Ku tutup layar notebookku. Ada sedikit miris di hatiku ketika dulu sempat benci dengan takdir ini. Aku malu karena dulu pernah bertanya pada Tuhan, mengapa Tuhan hanya diam saja seolah-olah membiarkan semua ini terjadi padaku. Sekarang aku mengerti, bahwa hidup selalu berwarna. Warna-warna itu ibarat pelangi menghiasi indah dinding hati untuk belajar warna kekuatan, warna keikhlasan dan warna memaafkan.

Untuk semua wanita korban perkosaan Bangkitlah dari mimpi buruk itu, Di luar sana langit bersinar cerah, Jakarta, 4 Maret 2010 Aida_affandi ***

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful