P. 1
DAKWAH~1

DAKWAH~1

|Views: 420|Likes:

More info:

Published by: H Masoed Abidin bin Zainal Abidin Jabbar on Jun 30, 2008
Copyright:Public Domain

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/09/2014

pdf

text

original

Peranan Dakwah Islamiyah Dalam mengajak ummat Mempelajari dan mengamalkan ajaran agama

Oleh : H. Mas’oed Abidin

Dakwah adalah ajakan.1
Dakwah Islamiyah pada hakekatnya suatu usaha yang digerakkan secara sadar, terarah dan terpadu. Mengubah seseorang, sekelompok orang atau suatu masyarakat menuju keadaan yang lebih baik, sesuai perintah Allah dan Sunnah Nabi Muhammad Rasulullah SAW.

Dakwah usaha terus menerus para da’i (du’aat)
Ditujukan kepada masyarakat yang di dakwahi (mad’uu). Melakukan perubahan dengan konsep terarah. “Merobah tatanan dan kebiasaan masyarakat
terbelakang (dzulumaat, gelap) kepada tatanan yang lebih maju terang, (an-nuur)”2

Tujuannya memelihara keberadaan (eksistensi) manusia ciptaan Allah agar selalu melaksanakan tugas mulia dan istimewa sebagai khalifah Allah di permukaan bumi. Upaya dakwah tidak boleh berhenti sampai kiamat.

Dakwah ilaa Allah memiliki sisi-sisi mengagumkan.
Dakwah adalah tugas suci melanjutkan risalah Rasul Allah melalui tabligh, menegakkan kalimat tauhid. Jika dakwah tidak ditunaikan sesuai risalah Islamiah, akan berjangkit kemaksiatan. Kekufuran akan menjadi-jadi, dan bantuan dari Allah akan terjauh .

“Wahai Rasul Allah, sampaikanlah apa yang di turunkan kepadamu dari tuhanmu. Dan

jika tidak kamu kerjakan (apa yang diperintahkan itu), berarti kamu tidak menyampaikan amanahnya. Allah memelihara kamu dari gangguan manusia. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang yang kafir ”. (QS.Al Maidah,
ayat 7).

Dakwah menjadi beban pribadi setiap mukmin (fardhu ‘ain).
Sasarannya, membawa manusia kepada al-khairi (Islam). Para du’aat dan lembaga dakwah berperan meringankan beban pribadi umat yang di bina. Kewajiban dakwah menumbuhkan tanggung jawab timbal balik diantara umat untuk saling menjaga keberadaan lembaga dakwah dan juru dakwah sepanjang masa. Beban dakwah menjadi tanggung jawab bersama. Membimbing umat selalu setia kepada kebenaran. Intensifitas peran dakwah ilaa Allah adalah memimpin, mengajak, membimbing dan memberikan penyuluhan kepada umat binaan.3.
1

Kata,,dakwah" memang tidak terdapat didalam Al - Quran. Kata Dakwah adalah,, al ismul fi'liy" atau ,,verbal noun" = nama yang menunjukkan pekerjaan/tindakan (lihat kamus Almawarid), dari kata kerja ,,da’a" - yad-u' , yang berarti menyeru, mengajak, memanggil. Jadi yang tersebut didalam Al-Quran ialah kata kerjanya dalam berbagai bentuk sesuai dengan konteks ayat seperti: dan dalam bentuk - bentuk lain yang berpuluh banyaknya. 2 Lihat juga QS.Al Baqarah (2) ayat 257; QS.Al Maaidah (5) ayat 16; QS.Al Hadid (57) ayat 9; QS.Ath-Thalaq (65) ayat 11. 3 Agar umat tidak terperosok kepada kepercayaan selain Allah (thaghut) Kepercayaan kepada thaghut terlihat pada tingkah laku seperti keyakinan terhadap kekuatan mistik, larut mencari

1

Dakwah memiliki program jelas amar makruf nahi munkar

(QS.3:104).

Bila amar maruf nahi munkar tidak dilaksanakan terjadi bencana4. Dakwah mendapat sanjungan ahsanu qaulan (seruan indah). Ajakannya kepada mengikuti perintah Allah (da’aa ilallaah).Realisasinya karya nyata (wa ‘amila shalihan), atas dasar penyerahan kepada Islam. Sebagai bukti ketaatan tidak menyama ratakan yang baik dan buruk. “Siapakah yang lebih baik perkataannya

daripada orang yang menyeru kejalan Allah, mengerjakan amal yang shaleh dan berkata,sesungguhnya aku termasuk orang yang berserah diri” (QS.41, Fush-shilat, ayat-33).

Landasannya Kitabullah dan Sunnah Rasul.
Supaya selalu dijaga hubungan vertikal dengan Khalik (hablum minallah) dan hubungan horizontal dengan sesama manusia (hablum minan-naas), melalui hubungan sentral dengan diri manusia sendiri (lihat QS.Ali Imran (3) ayat 112). Dakwah ilaa Allah mengetengahkan rekonstruksi alternatif kehidupan duniawi yang sejalan dengan kehidupan ukhrawi. Maka, Agama Islam merupakan ajaran yang solid (rahmatan lil ‘alamin).“Dan tiada Kami mengutus kamu melainkan untuk menjadi
rahmat bagi semesta alam”
(QS.21, al-Anbiya’, ayat-107).

Agama Islam adalah agama fithrah yang damai,
Dakwah Islam sangat alamiah insaniyah, sesuai dengan zaman. Mengajarkan hidup harmoni dengan kemampuan tinggi untuk berdampingan secara damai dengan seluruh umat manusia. Mewujudkan kesejahteraan hakiki dengan kaedah-kaedah syar’i yang ditampilkan. Perhatian mendalam terhadap kesejahteraan materiil dan im-materiil, dalam kehidupan sosial secara keseluruhan. Menyeru manusia untuk hidup secara baik (shalih). Apakah itu dalam kehidupan individu, keluarga, kelompok, bangsa bahkan dunia.

Dakwah ditujukan kepada umat manusia,
Tujuan utamanya membawa manusia kepada ajaran tauhid. Kehidupan bertauhid, tampak jelas dalam setiap gerak dan prilaku hidup manusia secara sosial, ekonomi, budaya maupun politik, dalam tatanan kemasyarakatan umat manusia. Mengakui dan menerima kemuthlakan kekuasaan Allah dan ke Esaan Allah. Dakwah mengarah kepada jalan yang ditentukan Allah, ilaa sabiili rabiika.5 Pelaksanaan gerak dakwah Ilaa Allah, membuktikan prilaku tauhid. Pandangan hidup tauhid (tauhidic weltanschaung) merupakan perpegangan hidup dalam seluruh upaya mengelola semua kehidupan dunia untuk ukhrawi. Tegas selalu memilih jalan yang benar, karena jalan yang benar sudah nyata berbeda dari jalan yang sesat.
kekuatan jin, mencari tenaga roh-roh gaib, paham kejailangkungan, bertapa ditempat sepi dan angker, semuanya tampil karena hilangnya tauhid dan akhirnya menipu diri sendiri 4 Rasulullah mencontohkan hidup ini seperti sebuah pelayaran diatas perahu, dengan aturanatuiran yang terang. Tatkala seorang penumpang mencoba melobangi dinding perahu untuk mendapatkan air dengan cepat pada tempat duduknya, jangan dibiarkan saja perbuatan itu.Bila orang tak mau tahu dan bersikap membiarkan perbuatan itu, maka yang akan karam tidak hanya yang melobangi perahu semata, tetapi yang diam melihat (artinya enggan melaksanakan peran amar makruf) akan karam juga (Al Hadist). 5 Lihat QS. An Nahl (16) ayat 125, dan lihat juga QS.Al Hajj (22) ayat 67, QS.Al Qashash (28) ayat 87.

2

Dakwah ilaa Allah yang terprogram dan berkelanjutan (sustainable) akan menampilkan keberhasilan hidup manusia yang hakiki. Upaya dakwah menyangkut semua minat, gita dan ikhtiar, untuk menciptakan keselamatan. Merakit kebahagiaan hidup dalam ukuran materi, dan juga ketenteraman bathin yang menjadi inti kenyamanan moral spiritual. Dengan landasan taqwa kepada Allah. Melaksanakan konsep perangai dari Khalik yang wajib dilaksanakan oleh setiap makhluk dalam bentuk akhlak. Tidak melalaikan perintah-perintah agama. Proaktif dalam menyiapkan perangkat serta peralatan dakwah Dakwah yang dijalankan terhadap umat Islam Indonesia adalah segala usaha untuk mengubah posisi, situasi kondisi umat menuju keadaan yang lebih baik.6

Dakwah berperan membentuk generasi penyelesai.
Mampu mengetengahi persoalan bangsa-bangsa dalam hubungan regional dan internasional. Generasi yang kokoh aqidah, kuat ibadah, dan teguh memegang prinsip utama ajaran agama Islam dengan penguasaan ilmu pengetahuan yang bersifat utilitarian akan memiliki kesiapan untuk bertanding dan bersanding disegala posisi dan zaman. Membentuk umat yang sanggup menjadi penengah dan berperan dalam memacu gerak reformasi kehidupan bermasyarakat, social reform. Maka setiap upaya kearah pembentukan generasi yang kuat akidah, teguh akhlak, lasak, kreatif dan inovatif dalam percaturan global merupa-kan prioritas utama dalam menampilkan program umatisasi. Dakwah Islamiyah harus mampu tampil dengan program-program yang ummatik sifatnya. Dan akan merupakan bentuk yang sangat spesifik dalam realitas umatan wasatan. Berpikiran jernih, dinamik dan kritis dalam menghadapi serba cabaran. Umat yang akan dibangun dengan dakwah adalah yang memiliki kesanggupan besar untuk mengetengahkan ciri-ciri budaya agama Islam, yaitu Rahmatan lil ‘Alamin.7 Maka, dakwah harus dapat di jalankan secara lebih efektif dan efisien menurut tuntunan dan pedoman Risalah Islam. Sudah barang tentu, untuk semua kegiatan dakwah di lapangan, baik yang sudah ataupun yang sedang dilaksanakan, mesti tersusun dalam suatu filling dokumentatif. Sehingga dengan mudah dapat diplotkan secara prioriti, menurut posisi dan hirarki yang tepat dalam satu peta kegiatan dakwah. Keseluruhan kegiatan yang terdata baik dan sempurna, akan memberikan dukungan sangat berarti, bagi pembuatan atau penyiapan suatu “peta dakwah”.8
6

Maksudnya, agar dapat ter-penuhi secara sungguh-sungguh perintah Allah. Mewujudkan suatu tatanan masyarakat berkepribadian utama. Bisa menjadi wasit yang adil dan sanggup menampilkan identiti umat pilihan, menjadi patron rujukan dalam kehidupan berbangsa, khususnya di Negara Republik Indonesia. Aktif bersama-sama membentuk generasi yang inovatif, yang menguasai ilmu pengetahuan bertauhid dan selalu menjunjung tinggi norma moral akhlakul karimah. 7 Usaha mengubah masyarakat dari satu keadaan kepada keadaan yang lebih baik, tidak mungkin terlaksana tanpa rencana yang terpadu.Mengubah diri menuju keadaan yang lebih baik, sudah dilakukan terus menerus semenjak umat ini terbentuk 14 abad yang lalu. Tidak akan pernah berhenti sampai datang hari kiamat. 8 Peta dakwah ini, kemudian memegang peran penting menetapkan antisipasi gerakan dakwah. Termasuk dalam menghadapi berbagai keadaan di semua level perkembangan. Berisi berbagai aspek kehidupan sosial, ekonomi, budaya, politik dan agama. Intervensi budaya dan

3

Gagasan-gagasan dakwah
Dapat diterjemahkan dalam makna pengupayaan diri. Melalui program dakwah nyata, seperti pembangunan rumah sakit Islam, pondok pesantren, pesantren pertanian, masjid-masjid kampus, Gerak dakwah ini dikaji dan ditelaah secara efektif melalui data informasi. Di olah dalam labor dakwah. Maka lembaga Dakwah menjadi salah satu tempat di bahas problematika dakwah. Semua problema di medan dakwah, yang terjadi dan ditemui para du’aat disetiap pelosok negeri, hingga kewilayah terpencil sekalipun, tidak boleh luput dari pengkajian.

Laporan du’at
Darimanapun datangnya, menjadi prioritas pertama, untuk didengar dan dibahas. Kemudian selalu diupayakan jalan keluarnya, melalui pemberdayaan hubungan emosional spiritual dengan ahlul-qurba. Kadangkala dengan, atau tanpa dana tersedia, program keumatan dalam bidang dakwah tetap dilaksanakan, dengan dorongan motivasi, nawaitu, menumbuhkan vitalitas dan kreativitas yang tinggi. Sehingga dakwah tetap bergerak dan sanggup berjalan di daerah-daerah sesulit dan sejauh apapun. Kenyataannya pergerakan dakwah tidak semata lantaran adanya suntikan dana semata, tetapi karena selama adanya da’i Dakwah Islamiyah itu, tetap ber-dakwah. Beriring dengan kekukuhan motivasi membina umat, lahirlah dukungan besar dari umat itu. Tidak ada persoalan kecil, dalam kamus dakwah. Sekecil apapun persoalan juru dakwah di lapangan, adalah masalah sangat besar, yang tak boleh diabaikan. Karena problema itu menyangkut kepentingan umat dakwah, yang tengah menjadi beban di medan dakwah. 9 Semuanya berkehendak kepada gerak yang kontinyu, utuh dan terprogram. Hasilnya tidak mungkin diraih dengan kerja sambilan. Karena buah yang dipetik adalah sesuai dengan bibit yang ditanam. Begitu suatu natuur-wet (sunnatullah, = undang-undang alami).

Langkah da'wah Ila-Allah,
Setiap muslim berkewajiban menapak tugas tabligh (menyampaikan), kemudian mengajak (da'wah) kemudian mengwujudkan kehidupan agama yang mendunia (dinul-harakah al-alamiyyah). Inilah tugas dan peran "ummat da'wah" menurut nilai-nilai Al-Qur'an (QS. Ali Imran, 3 : 104 ).

Perjalanan kepada kemajuan
Kerja ini tidak perlu ditunggu waktu sampai besok, kerjakan dari sekarang mana yang bisa dikerjakan,dan mulailah dengan apa yang ada, karena yang ada itu sebenarnya sudah amat cukup untuk memulai. Begitu mabda' (prinsip) satu gerak amal yang disebut "harakah Islamiyah" di masa persaingan ketat sekarang. Setiap Muslim harus memulai melakukan perbaikan (ishlah). Dimulai dengan,

upaya-upaya tanshiriyah dibidang politik siyasah, memerlukan penanganan serius dengan informasi tepat dan data-data akurat. Sehingga dapat digerakkan Dakwah berkemampuan tinggi, Melalui pengupayaan diri memiliki kesadaran tinggi, to create the high level awareness dengan menanamkan kesiapan untuk menerima suatu perubahan secara dinamik futuristrik. 9 Bertalian problema umat ini, selalu diberikan perhatian penuh, karena “bagi kebanyakan orang, soal-soal kecil itu kurang berarti, karena dia selalu menangani soal-soal besar”, dan “bagi du’at di lapangan dakwah, yang tengah berada di daerah jauh bahkan terpencil, soal kecil itu adalah besar” “Karena itu mereka mengadukan kepada kita”.

4

(1). Ishlahun-nafsi, yaitu perbaikan kualitas diri sendiri, sebagaimana arahan Rasulullah "Mulailah dari diri kamu kemudian lanjutkan kepada keluargamu dan kepada lingkunganmu" (Al Hadist). (2) Islahul-ghairi yaitu perbaikan kualitas terhadap lingkungan menyangkut masalah keluarga, hubungan sosial masyarakat, sosial ekonomi, kebudayaan dan pembinaan alam lingkungan yang dikenal sebagai pembangunan yang bersifat sustainable development atau pengembangan pembangunan yang berkesinambungan. Da'wah ini tidak akan berhenti dan akan berkembang terus sesuai dengan variasi zaman yang senantiasa berubah.

Di bawah konsep mencari ridha Allah.
Prakarsa umat Islam di Indonesia terhadap perguruan Islam, lazimnya disebut Madrasah atau Pesantren, sangat signifikan bahkan sangat dominan. Sepanjang sejarah pendidikan Islam di Indonesia, khususnya di Minangkabau sejak lama, dalam pendirian, pengembangan, pemberdayaan pendidikan madrasah sangat besar. Buktinya bertebaran pada setiap daerah, bahkan sampai kepelosok kampung-kampung. Sumatera Thawalib, Madrasah Diniyah Islamiyah, baik tingkat awaliyah, tsanawiyah, bahkan ‘aliyah, sudah dikenal sejak lama. Sebagai contohnya ditemui dimana-mana. Para thalabah sistim surau, umumnya berkiprah dikampung halaman setelah selesai menuntut ilmu, dengan mendirikan sekolah-sekolah agama, bersama-sama dengan masyarakat, memulainya dari akar rumput. Pemberdayaan potensi masyarakat digerakkan secara maksimal dan terpadu untuk menghidupkan pendidikan Islam, untuk mencerdaskan umat dan menanamkan budi pekerti (akhlak Islami), seiring dengan berlakunya kaedah adat bersendi syarak, syarak bersendi Kitabullah. Semuanya didorong oleh pengamalan Firman Allah, “Tidak
sepatutnya bagi orang Mukmin itu pergi semuanya kemedan perang. Mengapa tidak pergi dari tiap-tiap golongan diantara mereka beberapa orang untuk memperdalam ilmu pengetahuan mereka tentang agama dan untuk memberi peringatan kepada kaumnya, apabila mereka telah kembali kepadanya, supaya mereka itu dapat menjaga dirinya.”
(QS.IX, at Taubah, ayat 122).

Jumlah pendidikan Islam (madrasah) berkembang atas inisiatif masyarakat Muslim ditengah komunitasnya, mulai berkurang. Ekspansi ormas Islam seperti Muhammadiyah, Perti dan lainnya gesit sekali. Tetapi kenyataanya telah terjadi stagnasi yang signifikan. Merosotnya peran kelembagaan pendidikan madrasah di Minangkabau dalam bentuk surau, mendorong para elit untuk mengadopsi istilah pondok pesantren yang semula nyaris diidentikkan dengan perguruan tradisional di Jawa.

Pemberdayaan
Jika kondisinya demikian, peran serta bagaimana yang dituntut kepada masyarakat ? Rasanya tidak adil kalau pihak pemerintah menuntut lebih banyak dari masyarakat, khususnya dalam bidang dana dan daya (tenaga pengajar). Apalagi kalau kita melihat selama ini madrasah adalah anak tiri pemerintah. Anehnya masyarakat tidak pula mengaggap anak kandungnya. Jadinya, madrasah lahir dan berkembang sebagai anak yatim, dari ibu masyarakat yang meninggal dimeja Operasi Cesar dikala melahirkan madrasah itu.

Peran serta masyarakat 1. Dalam pemberdayaan manajemen pendidikan, yakni dalam peningkatan
managemen yang lebih accountable, baik dari segi keuangan maupun

5

organisasi. Melalui peningkatan ini, sumber finansial masyarakat dapat dipertanggung jawabkan secara lebih efisien dan peningkatan kualitas pendidikan dapat dicapai. Segi organisasi lebih menjadi viable (dapat hidup terus, berjalan, bergairah, aktif dan giat) dan juga durable (dapat tahan lama) sesuai perubahan dan tantangan zaman. 2. Peran serta masyarakat dalam pengembangan dengan quality oriented., berkualitas unggulan, sehingga mendorong madrasah menjadi lembaga center of exellence, yang menghasilkan anak didik berparadigma ilmu yang komprehensif, yakni pengetahuan agama plus keterampilan.

3. Peningkatan peran serta masyarakat dalam pengelolaan sumber sumber
belajar yang terdapat didalam masyarakat sehingga sistim pendidikan Islam tidak terpisah dan menjadi bagian integral dari masyarakat Muslim keseluruhan. Melalui pengembangan ini madrasah bisa menjadi core, inti, mata dan pusar dari learning society, masyarakat belajar. Sasarannya, membuat anak didik menjadi terdidik, berkualitas, capable, fungsional, integrated ditengah masyarakatnya. Pengembangan dakwah yang teratur, pada gilirannya akan selalu berbekas di hati umat. Begitulah upaya penanaman kesadaran tinggi (the high level awareness), selalu di upayakan. Konsistensi dalam memberikan pengawalan penuh, setiap saat, agar nawaitu umat selalu terjaga. Nawaitu yang lurus dari da’i dan umat, akan memperlancar gerak dakwah. Karena itu dakwah mesti selalu berurat di hati umat. Kawalan dakwah seperti ini, telah menjadi program dasar yang utama.
Padang, 20 Nopember 1999.

6

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->