Duduk Permasalahan

Hubungan antara kekinian penafsir dan historisitas teks  Objektivitas makna teks  Korelasi Dimensi Profan dan Transendental teks (Kitab Suci)  Aktualisasi teks historis ke dalam Kekinian 

Problem Positivisme Teks
• Representasi realitas melalui medium simbol (bahasa) tak lepas dari konteks sosio-kultural penafsiran • Realitas yang diacu oleh teks lebih merupakan ‘becoming’ daripada ‘being’ • Simbol yang dipakai penafsir dan simbol yang terdapat dalam teks berada dalam kontekskonteks yang berbeda • Positivisme teks menyembunyikan kepentingan untuk mempertahankan status quo otoritas tradisi

Hermeneutik
• Arti “Hermeneutik” (hermeneuo): mengalihkan pikiran ke kata/menerjemahkan; Hermes • Sejarah Hermeneutik: Tafsir Taurat, Evangelium, Humanis Renaisans, Kaum Romantis • Manusia sebagai “language using

animal”

Problem Teks
• Teks mengandung kesenjangan (1) waktu, (2) ruang, dan (3) subjek • Masalah hermeneutik: bagaimana menengahi kesenjangan-kesenjangan itu? • Jawaban: (1) Positivisme teks: kesenjangan tak dilihat; (2) hermeneutik reproduktif: empati; (3) hermeneutik produktif: fusi horison; (4) hermeneutik radikal: dekonstruksi

Para Pemikir Hermeneutik
Friedrich Schleiermacher [Hermeneutik Reproduktif- Empatis-Psikologistis] Wilhelm Dilthey [Hermeneutik Reproduktif – Empatis-Epistemologis] Martin Heidegger [Hermeneutik Ontologis] Hans-Georg Gadamer [Hermeneutik Filosofis] Juergen Habermas [Hermeneutik Kritis] Paul Ricoeur [Hermeneutik Kritis] Jacques Derrida [Hermeneutik Dekonstruktif]

Positivisme Teks
• Tak ada kesenjangan antara teks dan realitas [makna teks mencerminkan realitas] • Makna asli teks bisa dihadirkan kembali secara objektif • Objektivitas identik dengan faktualitas, yakni ‘dapat diuji secara empiris’ • Tugas penafsir adalah merepresentasikan fakta yang diacu oleh teks.

Hermeneutik Reproduktif (Schleiermacher dan Dilthey)
• Mendekati proses-proses objektif [dalam Naturwissenschaften] dengan Erklaeren; struktur-struktur simbolis [dalam Geisteswissenschaften]dengan Verstehen • Sasaran Verstehen: Lebensaeusserung (simbol, tindakan, institusi, pengalaman subjektif) Verstehen termasuk Lebensaeusserung • Ada korelasi antara Lebensaeusserung, Verstehen dan Erlebnis

Teknik Empati Psikologistis
• Empati Psikologistis atas teks (F. Schleiermacher): Penafsir mentransposisikan dirinya ke dalam proses kreasi teks, yakni ke dalam perasaan-perasaan pengarang, lalu melukiskan seutuhnya hasil transposisi itu. Hasilnya adalah potret kondisi psikologis pengarang dalam konteks sejarah tertentu.

Teknik Empati Epistemologis
• Empati epistemologis (W. Dilthey): Penafsir memahami makna simbol-simbol yang dihasilkan pengarang dan sedekat mungkin menafsirkan sesuai dengan intensi penghasilnya. Yang diempati di sini adalah dunia mental yang mendasari karya itu (semangat zaman, warna pemikiran tokoh, tema-tema kolektif dst.)

Lingkaran Hermeneutik
• Susunan bahasa mencerminkan susunan realitas sosial, yaitu: unsur yang lebih partikular mendapat maknanya dari unsur yang lebih universal dan sebaliknya • Dalam bahasa: Kata – kalimat – alinea – gaya bahasa – sistem bahasa • Dalam realitas sosial: tindakan – norma – institusi – struktur sosial

Alinea, dst.

Gaya bahasa

kalimat

Genre sastra

kata

Institusi

Struktur

Norma

Tindakan

Problem Hermeneutik Reproduktif
• Positivisme teks muncul dalam bentuk lain, yaitu: upaya mereproduksi (memotret) realitas seobjektif mungkin lewat tafsir. Mungkinkah? • Objektif berarti: tanpa prasangka, faktual, bebas kepentingan, wertfrei (bebas nilai)? • Bisakah historisitas teks dihadirkan sepenuhnya ke dalam aktualitas?

Hermeneutik Produktif (Gadamer)
• Proyek positivisme teks: eliminasi prasangka (Vorurteil) dalam penafsiran • Prasangka romantisme dan pencerahan • Objektivisme (deskreditasi prasangka) adalah sebuah prasangka (HG-Gadamer) • Rehabilitasi prasangka dalam hermeneutik: otoritas dan prasangka dapat menjadi sumber pengetahuan

Makna Tradisi dalam Interpretasi
• Kritik atas Hermeneutik Reproduktif: Tradisi dan riset hermeneutis korelatif, maka tak ada reproduksi hermeneutis, karena tradisi merupakan horison interpretasi yang berfusi dengan aktualitas penafsir. • Interpretasi tak pernah merupakan cloning realitas, melainkan selalu mengandung perspektif tertentu. Tradisi dan prasangka justru memungkinkan kreativitas hermeneutis.

Wirkungsgeschichte
• Wirkungsgeschichte (Sejarah Pengaruh): Riset dalam ilmu-ilmu sosial merupakan kontinuitas sejarah dan tradisi, maka tidak metahistoris. Hasil interpretasi akan memberi pengaruh pada praxis sosial yang pada gilirannya akan menjadi horison interpretasi baru. • Peneliti perlu menyadari Wirkungsgeschichte ini agar menyadari bahwa interpretasinya berada dalam situasi hermeneutis tertentu.

Fusi Horison-horison
• Horison-horison pengetahuan tak terisolasi satu sama lain. Horison penafsir akan berpadu dengan horison historis teks dan horison-horison aktualnya (agama, status, politik, pekerjaan dst.) • Tugas interpretasi bukan mendamaikan tradisi dan aktualitas (ini positivisme), melainkan memproyeksikan horison lain yang memberei kontribusi bagi masa depan.

Hermeneutik Filosofis
• Hermeneutik Filosofis (Gadamer) mendapat inspirasinya dari filsafat Heidegger tentang Verstehen sebagai struktur Ada dari Dasein (hermeneutik ontologis). Bagi Gadamer “kita” dan “bahasa” itu satu dan sama “Percakapan yang adalah kita”. Hermeneutik bukan sekedar metode, melainkan ciri ada sosial kita sendiri. Kebenaran bukanlah sesuatu yang ditemukan, melainkan dibuat, maka bersifat relatif terhadap konteks ruang dan waktu.

Hermeneutik Kritis (Ricoeur)
• Kembali menekankan dimensi epistemologis hermeneutik dari Dilthey, yakni hermeneutik sebagai metode Geisteswissenschaften (melawan Heidegger dan Gadamer) • Verstehen dan Erklaeren bukanlah dua hal yang terpisah: Rigorisitas ilmu-ilmu sosial dapat diperoleh dengan memasukkan semiotik dan linguistik strukturalis ke dalam hermeneutik, maka teks bisa menjadi objek Erklaeren tanpa menjadi objek alamiah. Interpretasi yang sahih memerlukan momen Erklaeren. • Bukan empati/intuisi mental (Dilthey), melainkan diskursus menjadi kunci Verstehen. • Ciri kritis mendapat inspirasinya dari Teori Kritis Juergen Habermas

Momen Erklaeren dalam Verstehen (Hermeneutik Kecurigaan)
• Teks bisa patologis, maka menafsirkan harus memasuki momen Erklaeren dengan mengambil distansi terhadap teks (hermeneutics of suspicion). Tujuan: menyingkap ilusi kesadaran palsu lewat psikoanalisis dan kritik ideologi. Tanpa ini hermeneutik menyembunyikan kepentingan-kepentingan.

Teks, Dialog dan Narasi
• Sebuah “teks” adalah hasil distansi atas model naratif yang lebih luas dari teks itu. • Dialog adalah pertukaran tindak-tutur (speechact) antara para interlokutor. • Membaca teks tak sama dengan dialog (seperti kata Gadamer), karena pembaca absen dari tindakan penulisan dan penulis absen dari tindakan pembacaan. Teks itu bukanlah partner dialog, sebab ia adalah distansi makna dari peristiwa.

Tiga Momen Verstehen atas Model Naratif
• 1. Momen prafigurasi: Penafsir tahu lebih dahulu (mengandaikan) plot dari teks yang dibacanya • 2. Momen konfigurasi: Penafsir merekonstruksi proses-proses yang menghasilkan teks itu (dunia tindakan) ke dalam sebuah plot. • 3. Refigurasi: penafsir dapat mengapresiasi dunia tindakan itu sebagai dunia kemungkinankemungkinan. • Catatan: Masing-masing dari ketiga momen itu berkaitan dengan sebuah momen mimesis (presentasi tindakan)

Prafigurasi

konfigurasi

refigurasi

Mimesis 2 [Momen objektif teks]

Mimesis 3 [apresiasi dunia sebagai dunia kemungkinan]

Mimesis 1 [pemahaman prareflektif atas dunia tindakan

Hermeneutik Dekonstruktif (Derrida)
Hermeneutik normal • • Merekonstruksi makna asli (Ursinn) Makna asli bisa dihadirkan kembali • Hermeneutik Radikal • 1. Tidak merehabilitasi makna asli (Ursinn) • 2. Makna asli itu tidak hadir

Destruksi Metafisika (Heidegger)
• Dalam Sein und Zeit Heidegger berbicara tentang “destruksi metafisika” sebagai pemikiran tentang kehadiran (Anwesenheit). • Interpretasi dipahami sebagai Ver-gegenwaertigen (menghadirkan dalam masa kini). Modus kekinian ini ingin diatasi, maka meninggallkan metafisika berarti bergerak di luar tradisi • Derrida: Tak mungkin bergerak di luar tradisi, melainkan di pinggirannya. Itulah dekonstruksi sbg pelintasan batas.

Differance
• Ur-Text sudah hilang, maka tak ada lagi tolok ukur interpretasi • Makna asli ditangguhkan = teks dapat ditafsirkan sampai tak terhingga (intertekstualitas) • Differance = menangguhkan = suspensi = temporalisasi/spatialisasi/gerak horisontal interpretasi = makna tak bisa distabilkan = bastardisasi antinomi-antinomi biner • -ance = akhiran untuk pasif/aktif.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful