LAPORAN AKHIR

KAJIAN CEPAT TERHADAP PROGRAM-PROGRAM PENGENTASAN KEMISKINAN PEMERINTAH INDONESIA: PROGRAM WSLIC-2 DAN PAMSIMAS

Oktober 2007

Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi dan Sosial Institute for Social and Economic Research, Education and Information

LP3ES

i

DAFTAR ISI
Daftar Isi Daftar Tabel Daftar Gambar Daftar Lampiran Daftar Singkatan A. Data Sheet WSLIC-2 Ringkasan Eksekutif Bab I Bab II Pendahuluan A. B. C. A. ............................................................................................. i ............................................................................................. iii ............................................................................................ iv ............................................................................................. v ............................................................................................. vi ............................................................................................. viii ............................................................................................. xii ............................................................................................. 1

B. Data Sheet PAMSIMAS ............................................................................................. x

Metodologi Studi Evaluasi ................................................................................. 2 Pendekatan Evaluasi ................................................................................. 2 Ruang Lingkup Evaluasi............................................................................. 3 Lokasi Evaluasi Konsep Program a. WSLIC-2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) b. 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) B. ................................................................................. 3 ................................................................................. 5 ................................................................................. 5 ......................................................... 5

Bab III Konsep Program WSLIC-2 dan PAMSIMAS...................................................... 5

Pencapaian Hasil

Pemilihan Lokasi/Poverty Targeting ........................................ 6 Efektifitas Biaya, Struktur dan Aliran Pendanaan ................... 6 Organisasi Masyarakat ......................................................... 7 Peningkatan Kapasitas SDM .................................................... 8 Kepuasan Terhadap Program ................................................... 10 Keberlanjutan Program Pencapaian Hasil ......................................................... 10 ......................................................... 12 ................................................................................. 12

PAMSIMAS

Pemilihan Lokasi/Poverty Targeting ....................................... 13 Efektifitas Biaya, Struktur dan Aliran Pendanaan ................... 14 Organisasi Masyarakat ......................................................... 18 Peningkatan Kapasitas SDM..................................................... 18 Kepuasan Terhadap Program ................................................... 19 Keberlanjutan Program ......................................................... 20

Tanggapan Terhadap Konsep Program ..................................................... 20

i

Bab IV Hasil dan Analisa Evaluasi Program A. Program WSLIC-2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) B. Bab V A. B. C. Daftar Pustaka Pencapaian Hasil

......................................................... 24 ......................................................... 25

................................................................................. 24

Pemilihan Lokasi/Poverty Targeting ................................................. 28 Efektifitas Biaya, Struktur dan Aliran Pendanaan ............................ 30 Organisasi Masyarakat Peningkatan Kapasitas SDM Kepuasan Terhadap Program Keberlanjutan Program ......................................................... 31 ......................................................... 31 ......................................................... 32 ......................................................... 33

PAMSIMAS Kesimpulan Pembelajaran Rekomendasi

............................................................................................ 39 ................................................................................. 40 ................................................................................. 40 ................................................................................. 42

Kesimpulan, Pembelajaran dan Rekomendasi..................................................... 40

Lampiran-Lampiran:

ii

DAFTAR TABEL

No. Tabel

Uraian

Hal

2.1 3.1 3.2 3.3 3.4 4.1 4.2 4.3 4.4

Lokasi Evaluasi Kriteria Pemilihan Desa Kriteria Lokasi Proyek PAMSIMAS Kriteria Desa/Kelurahan Sasaran Proyek PAMSIMAS Komposisi dan Tahap Pencairan Dana RKM Gambaran Umum Desa Yang Dievaluasi Peningkatan Sarana Air Bersih dan Sanitasi Kondisi Lokasi Evaluasi Sebelum dan Sesudah WSLIC-2 Efisiensi Tagihan Iuran

4 6 13 14 17 24 27 29 37

iii

DAFTAR GAMBAR

No. Gambar

Uraian

Hal

2.1 2.2 3.1 3.2 3.3 4.1 4.2

Diagram Alir Pendekatan Evaluasi Kegiatan Focus Group Discussion Diagram Alir Penyaluran Dana Ke Masyarakat Faktor-faktor Dalam Kesinambungan Sarana Air Bersih dan Sanitasi Mekanisme Pencairan Dana Di Tingkat Kabupaten Gambar Sarana KU dan perpipaan di Aikmel Utara Contoh Bukti Pembayaran Tagihan Yang Diberlakukan di Desa Pangean

2 2 7 11 17 35 37

iv

Gambaran Umum Lokasi Evaluasi A. Desa Sidobogem B.DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1. E. F. Kesiapan Program Pamsimas v . D. Panduan Observasi Lampiran 5. Desa Pangean Desa Aikmal Utara Desa Kembang Kuning Desa Lagan Gadang Mudik Desa Rawang Checklist Dokumen Lampiran 7. Daftar Dokumen Yang Direview & Daftar Pustaka Lampiran 3. Panduan Wawancara dan FGD Lampiran 4. Lampiran 6. C. Daftar Narasumber Lampiran 2.

DAFTAR SINGKATAN AB/S AMPL BAB Bides BUMD CBO CF CLTS CMAC CPMU DPMU FGD GIP HIPPAMS IPA ISPA JAGA KK KU LSM MCK MDG MI MPA O&P PAB PAMSIMAS Masyarakat PHAST PHBS PHS PMAC PNPM Polindes Potdes PPMU Pustu PVC RKM SAB SDM SGL SK SODIS SPAL SR TDS Air Bersih / Sanitasi Air Minum dan Penyehatan Lingkungan Buang Air Besar Bidan Desa Badan Usaha Milik Desa Community Based Organization Community Facilitator Community Led Total Sanitation Central Management Advisory Consultant Central Project Management Unit District Project Management Unit Focus Group Discussion Galvanized Iron Pipe Himpuman Penduduk Pemakai Air Minum dan Sanitasi Instalasi Pengolahan Air Infeksi Saluran Pernafasan Atas Jamban Keluarga Kepala Keluarga Kran Umum Lembaga Swadaya Masyarakat Mandi Cuci Kakus Millenium Development Goal Madrasah Ibtidaiyah Methodology for Participatory Assessment Operasi dan Pemeliharaan Penyediaan Air Bersih Program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Participatory Hygiene And Sanitation Transformation Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Perilaku Hidup Sehat Provincial Management Advisorrry Consultant Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat Poliklinik Desa Potensi Desa Provincial Project Management Unit Puskesmas Pembantu Poly Vinyl Chloride Rencana Kerja Masyarakat Sarana Air Bersih Sumber Daya Manusia Sumur Gali Surat Keputusan Solar Distilation Sistem Pengaliran Air Limbah Sambungan Rumah Total Dissolved Solid vi .

TFM TKK TKM TNGR TNKS UKS UPM UPS WSLIC-2 WSS Tim Fasilitator Masyarakat Tim Kerja Kabupaten Tim Kerja Masyarakat Taman Nasional Gunung Rinjani Taman Nasional Kerinci Seblat Unit Kesehatan Sekolah Unit Pengaduan Masyarakat Unit Pengelola Sarana Second Water and Sanitation for Low Income Communities Water Supply and Sanitation vii .

Lahat 12.A. 2. Solok 15. Ponorogo 27. Sumatera Selatan 3. Muara Enim 11. Telepon : 021-42876816 E-mail : Periode pelaksanaan program: Tanggal mulai (pinjaman : 16 November 2000 efektif) Tanggal Berakhir (closing date) : 20 Juni 2009 Sektor/Thema : Air Minum dan Sanitasi serta Peningkatan Perilaku Hidup Sehat Sumber Pendanaan Bantuan: : USD 77. Lombok Timur 21. Musi Banyuasin 10. Dompu 19. Mamasa Jumlah Desa : 2. Lumajang 30.600. Bojonegoro 31. Sulawesi Barat Jumlah dan Nama-Nama Kabupaten : 36 kabupaten dengan nama sebagai berikut: 1. Mojokerto 24.461 desa Tujuan Program: Meningkatkan status kesehatan. Lombok Tengah 22.400.000 • Pendamping (APBN dan APBD) : USD 10. melalui: Perbaikan perilaku hidup bersih dan sehat.000 • Total Lokasi Proyek : Jumlah dan Nama-nama Propinsi : 8 propinsi dengan nama sebagai berikut: 1. Bondowoso 25.200. Jawa Barat 7. Sumbawa 20.000 • Hibah (AusAID) : USD 12. produktivitas dan kualitas hidup masyarakat yang berpenghasilan rendah di pedesaan. Lombok Barat 23. Kediri 32. Jawa Timur 6. 17. MKes Jabatan : Ketua CPMU Alamat : Jl Percetakan Negara 29 Jakarta No. Pamekasan 35. Data Sheet WSLIC-2 1. Sulawesi Selatan Barat 2. Bima 18. Departemen Dalam Negeri. . Malang 29.500. : Proyek Air Bersih dan Sanitasi Untuk Masyarakat Berpenghasilan Rendah (WSLIC-2) Kementrian : Executing Agency : Departemen Kesehatan – RI Implementing Agensy : Departemen Kesehatan.000 • Kontribusi masyarakat : USD 106. Bone 3. 8. Blitar 28. Sampang 36. Jember 34. Belitung 8. Mamuju 4. Pasaman 14. 5. 7. Bangka Belitung 8. Sumatera Barat 4. Bogor 7. Lamongan 26. 4. Tuban 33.000 • Pinjaman Bank Dunia (IDA Credit) : USD 6. Departemen Pekerjaan Umum dan Departemen Pendidikan Nasional Personil Yang Dapat Dihubungi: Nama : Imam Syahbandi SKM.700. Sawahlunto/Sijunjun Polewali/Mandar g 9. Nusa Tenggara 5. Ciamis 5. Banyuasin 13. Pesisir Selatan 16. Sumenep 2. 6. Cirebon 6. viii Nama Program 3.

Kesinambungan pemberdayaan masyarakat secara partisipatif Uraian Singkat Program WSLIC2: Sasaran program WSLIC-2 ini adalah masyarakat yang belum mempunyai akses terhadap air bersih dan sanitasi dasar. diutamakan bagi yang berpenghasilan rendah. Peningkatan pelayanan kesehatan masyarakat.9. Penyediaan fasilitas air bersih dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat. juga perlu dipertimbangkan: • Adanya potensi sumber air • Tidak adanya proyek sejenis • Kesanggupan masyarakat berkontribusi Komponen kegiatan WSLIC-2 ini adalah: • Peningkatan Kapasitas Masyarakat dan Institusi Daerah • Peningkatan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat serta Pelayanan Kesehatan Masyarakat • Pembangunan dan Pemeliharaan Sarana Air Bersih dan Sanitasi • Manajemen Kegiatan ix . dengan kriteria: • Desa dengan indeks kemiskinan yang tinggi • Insidens/prevalensi penyakit yang ditularkan melalui air (water-borne diseases) tinggi • Akses masyarakat terhadap air bersih dan sanitasi dasar rendah Selain mempertimbangkan faktor diatas.

Kalimantan 11. Sulawesi Selatan 14. • Program ini akan menjadi model untuk direplikasi. Jawa Barat 9.4 dan 5.9 juta • Sumber dana Pemerintah Kabupaten/Kota : US$ 36. 2. Sumatera Barat 6. Irian Jaya Barat Selatan 4. Maluku Utara 3. Data Sheet PAMSIMAS 1. 6. 7. Sulawesi Barat 15. Khus • Meningkatkan praktek hidup sehat di masyarakat us • Meningkatkan akses terhadap sarana air minum dan sanitasi yang berkelanjutan • Meningkatkan kapasitas lokal.3 juta • Sumber dana Pemerintah Pusat : US$ 48. Departemen Kesehatan • Komponen 3. praktek phs (perilaku hidup sehat) dengan membangun model penyediaan prasarana dan sarana air minum dan sanitasi yang bebasis masyarakat yang berkelanjutan dan mampu diadaptasi oleh masyarakat. Nusa Tenggara 12. Jabatan : Ketua CPMU Alamat : Jl Patimura 20 Jakarta No.000 desa replikasi Tujuan Program: Umu • Meningkatkan akses masyarakat miskin perdesaan dan peri urban thd air minum m: dan sanitasi. Sulawesi Tengah 13. Riau 7. 4. 8.000 desa (dalam proses pemilihan) dan 1. Sumatera Selatan 5. Maluku 2.5 juta • Pinjaman Bank Dunia (IDA Credit) : US$ 52. date) Sektor/Thema : Air Minum dan Sanitasi serta Peningkatan Perilaku Hidup Sehat Sumber Pendanaan Bantuan: : US$ 137. Departemen Dalam Negeri • Komponen 2. Nama : Program Penyediaan Air Minum dan Sanitasi Berbasis Masyarakat Program (PAMSIMAS) Kementrian : Executing Agency : Departemen Pekerjaan Umum Republik Indonesia Implementing Agensy : • Komponen 1a dan 1b. Gorontalo Timur Jumlah dan Nama-Nama Kabupaten : 110 kabupaten dengan nama kabupaten masih dalam proses pemilihan Jumlah Desa : 5.5 juta • Kontribusi masyarakat : US$ 375 juta • Total Lokasi Proyek: 15 propinsi dengan nama sebagai berikut: 1. diperluas (scaling up) dan diarusutamakan (mainstreaming) di daerah lain. dalam upaya mencapai target MDG. Banten 8.B. x . Departemen Pekerjaan Umum Personil Yang Dapat Dihubungi: Nama : Ir. Telepon : 021 72796588 Periode pelaksanaan program: Tahun 2007 – 2012 Tanggal mulai (pinjaman : September Tanggal Berakhir (closing Juni 2013 efektif) 2006.Rina Agustin MSc. baik pemerintah lokal maupun masyarakat untuk 3. 5. Jawa Tengah 10.

Komponen Hibah Pengembangan Sosial-Ekonomi Desa 5. tanggap kebutuhan. keberpihakan pada masyarakat miskin. partisipatif. Pendekatan program PAMSIMAS ini adalah dengan prinsip sebagai berikut. Komponen Penyediaan Sarana Air Minum dan Sanitasi Umum 4. Komponen Praktek Higienis dan Pelayanan Sanitasi 3. program PAMSIMAS terdiri dari 5 komponen. untuk periode pelaksanaan program 5 tahun sejak tahun 2007 -2011 dengan kriteria desa/kelurahan sebagai berikut: • Indeks kemiskinan yang tinggi (BPS 2005) • Terbatas akses terhadap air minum atau rawan air dan sanitasi dasar • Prevalensi penyakit diare/terkait air yang tinggi • Belum mendapat proyek sejenis (air minum dan sanitasi) dalam 2 tahun terakhir • Bersedia berkontribusi sebesar 20% (4% tunai dan 16% barang dan tenaga kerja). mengarusutamakan dan menyebarluaskan model program air minum dan sanitasi yang berbasis masyarakat • Meningkatkan efektifitas dan keberlanjutan jangka panjang dari infrastruktur sarana air minum dan sanitasi yang berbasis masyarakat Uraian Singkat Program PAMSIMAS: Sasaran Program PAMSIMAS adalah di 5. kesetaraan jender dan dapat dipertanggung jawabkan. Komponen Dukungan Pelaksanaan dan Manajemen Proyek xi . transparansi. kemitraan.000 desa/kelurahan dan 1000 desa/kelurahan replikasi. kesinambungan/keberlanjutan sarana. yaitu: 1. Dalam pelaksanaannya. tepat mutu.9. berbasis masyarakat. Komponen Pemberdayaan Masyarakat dan Pengembangan Kelembagaan 2.

Kab. Ada dua katagori program air bersih dan sanitasi. proporsional dan obyektif. Perbedaan lainnya adalah. Dan b) PAMSIMAS (baru dalam tahap disain) yang diimplementasikan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Lombok Timur. Kab. Sesuai hasil konsultasi dengan CPMU DPMU dan PPMU terpilih 6 desa yaitu: Pangean. Kecamatan Linggo Sari Baganti-Kanagarian Punggasan. yaitu penerapan dengan pola yang sama di lokasi lain menggunakan dana APBN/APBD. Prop. Program PAMSIMAS akan dilaksanakan pada 15 propinsi. Lagan Gadang Mudik. Kecamatan. 7) Kepuasan terhadap program. 3) Peningkatan kapasitas. Nusa Tenggara Barat. untuk mengantisipasi adanya ketidak puasan para pihak terhadap program. Program-program ini dipilih karena a) Berhubungan langsung dengan pengembangan masyarakat. Kecamatan. adanya lokasi replikasi. Program PAMSIMAS merupakan lanjutan dari program WSLIC-2 yaitu kegiatan di bidang air bersih dan sanitasi yang ditujukan bagi masyarakat berpenghasilan rendah yang kurang/tidak mendapat akses air bersih dan sanitasi. Perbedaannya di WSLIC-2 lokasinya hanya di perdesaan sedangkan PAMSIMAS meliputi juga daerah urban. Pesisir Selatan. Prop. dan b) Mempelajari cara-cara untuk perbaikan program dan pelajaran-pelajaran praktis dalam pengembangan masyarakat yang lain dan program pengentasan kemiskinan. Untuk melihat pembelajaran dari proyek tersebut.RINGKASAN EKSEKUTIF Untuk meningkatkan keberhasilan pelaksanaan Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat. telah direncanakan suatu upaya peningkatan kapasitas bagi TKM sebagai Badan Pengelola dan telah disiapkan mekanisme penanganan pengaduan. dan (3) Kunjungan Lapangan untuk Rapid Appraisal. Kembang Kuning. Maduran. Lamongan. dengan prinsip penanganan pengaduan adalah rahasia. Kecamatan Sikur. Jawa Timur. b) Target dan program tersebut sampai tingkat kecamatan dan pedesaan. Kanagarian Suranti. LP3ES diminta DSF Bank Dunia melakukan evaluasi terhadap kedua proyek tersebut. 2) Pemilihan sasaran daerah miskin. Sebagai salah satu metode yang digunakan untuk pengumpulan data primer dari stakeholder di desa yang dikunjungi. yaitu: a) Water Supply and Sanitation for Low Income Communities Project (WSLIC2) yang diimplementasikan oleh Departemen Kesehatan. Salah satu program yang diharapkan dapat memberikan kontribusi pembelajaran adalah program di bidang air bersih dan sanitasi. berjenjang. Evaluasi ini bertujuan untuk a) melakukan penilaian efektifitas pelaksanaan dalam mencapai tujuan yang telah dicanangkan pada programnya masing-masing. dan Sidobogem. Sutera. Kecamatan. Aikmel. Ruang lingkup studi menitik beratkan pada pencapaian keberhasilan program proyek air bersih dan sanitasi meliputi: 1) Pencapaian hasil. Bappenas ingin mengetahui sejauhmana effektivitas dari proyek-proyek pemberdayaan masyarakat yang ada sekarang. Pendekatan yang digunakan untuk melakukan adalah (1) Review dan Analisis Dokumen. Kab. Sumatera Barat. program-program tersebut merupakan program dengan anggaran besar. dilakukan Focus Group Discussion. transparan partisipatif. dan c) Dalam konteks anggaran pemerintah. dan Rawang. dan keberhasilan ini dirasakan oleh semua stakeholders mulai dari masyarakat xii . dan desa Aikmel Utara. Sebagai upaya penguatan badan pengelola yang dapat menjamin keberlanjutan sarana air minum dan sanitasi. (2) Wawancara dengan Informan Kunci. 6) Organisasi masyarakat. Kecamatan. 4) Aliran dana dan kebocoran. Sugio. sehingga diharapkan pengalaman dan pembelajaran tersebut dapat dijadikan masukan untuk implementasi Program PNPM ke depan. 5) Keberlanjutan program. Lokasi evaluasi adalah. Prop. program WSLIC-2 yang operasi dan pemeliharaannya sudah dilakukan oleh masyarakat. Hasil dokumen review dan temuan lapangan di 6 lokasi mengindikasikan bahwa program WSLIC-2 telah mencapai tujuan yang dicanangkan dalam hal penyediaan fasilitas air bersih dan sanitasi.

desa sasaran WSLIC-2 sudah tepat. dan meningkatnya perilaku hidup sehat di masyarakat. d) Kemudahan dalam mencapai akses terhadap sarana air bersih dan sanitasi: Masyarakat desa yang semula harus berjalan jauh ke sumber air atau harus antri lama di tempat penjual air sebelum adanya program WSLIC-2. a) Meningkatnya ketersediaan sarana air bersih dan sanitasi. hal ini disebabkan data tidak tersimpan secara baik. yaitu mayoritas penduduknya miskin (berpenghasilan rendah). kini tinggal memutar kran yang ada di kran umum atau di sambungan rumah masing-masing. DPMU dan PPMU. ada potensi air bersih yang mudah untuk dikembangkan. anggota TKK. Pencapaian hasil tersebut diukur dengan parameter sebagai berikut: Kesesuaian antara tujuan dan hasil proyek: jika tujuan WSLIC-2 disederhanakan sebagai penyediaan fasilitas air bersih dan sanitasi. Hal ini sesuai dengan hasil wawancara dengan berbagai pihak antara lain pengelola dan pemanfaat sarana air bersih. meningkatnya kemampuan pengelolaan prasarana air bersih bagi TKM. Diyakini dalam proses pembangunan sarana air bersih dan sanitasi. meningkatnya kemampuan teknis operasi dan pemeliharaan sarana air bersih bagi TKM. namun sayang data tertulisnya di setiap desa tidak ada. tingginya penyakit yang disebabkan oleh air dan lingkungan yang kurang sehat. Efektifitas Biaya. dan terjadinya penggantian pengurus. waktu pelaksanaan dan penyerahan relatif sudah cukup lama. 4) pelatihan dokter kecil (di Desa Rawang. maka program WSLIC-2 benar-benar telah menjawab sebagian besar kebutuhan masyarakat pedesaan terhadap air bersih dan sanitasi. Pelatihan tersebut diakui telah mampu meningkatkan kapasitas SDM di desa terkait dalam bentuk: meningkatnya keterampilan teknis pembangunan sarana air bersih bagi TKM. Pemilihan sasaran daerah miskin: berdasarkan hasil temuan lapangan di 6 lokasi dan dokumen review. Namun berdasarkan laporan audit teknis (WSLIC-2. 2) Pelatihan teknik operasional dan pemeliharaan air bersih. CF. mencuci dengan sabun setelah buang air besar (BAB) dan tidak BAB di sembarang tempat. Technical Audit. Peningkatan kapasitas: Beberapa pelatihan yang dilaksanakan di setiap desa untuk meningkatkan kapasitas sumber daya manusia di desa penerima program WSLIC-2 adalah: 1) sistim manajemen keuangan SAB. dan pelaksana proyek (PPMU. mencuci tangan dengan sabun sebelum makan.200juta disimpulkan belum efektif karena rata-rata belum bisa menjangkau 80% dari target xiii . Struktur Pendanaan dan Aliran Dana: Dengan merujuk pada pencapaian hasil yang telah dirasakan oleh masyarakat yang mendapatkan layanan air bersih dan sanitasi serta meningkatnya perilaku hidup bersih dan sehat dan menurunnya kejadian penyakit diare. 3) teknik penyuluhan kesehatan.penerima manfaat. Pesisir Selatan). menyimpulkan tentang efektifitas biaya sebagai berikut: a) Pembangunan Sarana Air Bersih dengan dana sekitar Rp. c) Terjadinya peningkatan prilaku hidup bersih dan sehat: Secara umum di 6 desa yang dikunjungi telah terjadi perubahan PHBS menuju tingkat yang lebih baik terkait pada indikator minum air yang sudah dimasak. 5) Pelatihan SODIS (di Lombok Timur). partisipasi masyarakat (inkind 16%) bila dikonversikan dengan dana untuk setiap lokasi partisipasi masyarakat melebihi 16%. 4) Pola hidup sehat untuk masyarakat dan guru. LSM. Meskipun tidak dipungkiri bahwa dalam proses menuju pencapaian hasil ini juga ditemukan permasalahan. Beberapa hal yang menjadi indikasi keberhasilan tersebut yaitu. pengelola infrastruktur. Jarak terjauh KU dengan rumah penduduk hanya sekitar 200 meter. diperoleh informasi bahwa terjadi penurunan kejadian penyakit yang terkait dengan terpenuhinya kebutuhan air bersih dan sanitasi tersebut. DPMU). Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat dan aparat desa serta petugas puskesmas atau polindes. b) Penurunan penyakit yang disebabkan oleh air dan sanitasi/lingkungan yang kurang baik. dan adanya kesediaan masyarakat desa untuk berpartisipasi dalam berbagai tahapan proyek. Januari 2005). maka biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan sarana air bersih dan sanitasi serta pelatihanpelatihan guna meningkatkan kapasitas masyarakat sudah cukup sepadan.

perpipaan gravitasi.pelayanan. Selain itu di tingkat kabupaten Lamongan telah dibentuk Asosiasi HIPPAMS “Banyu Urip” telah memperoleh akte notaris. konstruksi. Kesadaran untuk menjaga keberlangsungan kelembagaan pengelola sarana ini sangat kuat di kabupaten Lamongan. c) Disimpulkan bahwa sistem non perpipaan adalah yang paling murah dan perpipaan pemompaan adalah yang paling mahal. Mulai tahun 2004. Kepuasan terhadap program WSLIC-2 karena masyarakat merasa memiliki kegiatan yang dilaksanakan dalam program WSLIC-2. direkomendasikan plafon dana untuk tiap desa dinaikkan menjadi Rp. Rasa memiliki ini juga muncul karena masyarakat merasa turut menanamkan investasi berupa uang. Sedangkan dampak buruk yang ditimbulkan dengan dibangunnya dan dimanfaatkannya infrastruktur tersebut tidak ada sama sekali. dan operasi. lakilaki/perempuan). sistem perpipaan pemompaan hanya bisa menjangkau sekitar 70% dari target pelayanan. Kepuasan terhadap program: Berdasarkan kunjungan lapangan terhadap 6 desa di tiga propinsi. Asosiasi ini merupakan wadah HIPPAMS untuk melakukan koordinasi. konsultasi dan saling tukar pengalaman dalam pengelolaan sarana air minum dan sanitasi pedesaan. Organisasi masyarakat: Di setiap lokasi evaluasi telah terbentuk organisasi O&P sarana air bersih dan sanitasi. Hal ini berlaku pada 3 kelompok sistem (non perpipaan. tenaga dan material. mengenal perilaku hidup bersih dan sehat. Sebagian besar pengurus muka baru (bukan berasal dari TKM) kecuali untuk bagian teknis. dan perpipaan pemompaan). Meskipun dengan plafon yang dinaikkan ini. mayoritas stakeholder di kabupaten sampai desa baik perangkat desa. Program WSLIC-2 banyak memberikan manfaat bagi masyarakat pengguna di perdesaan misalnya: kemudahan mendapatkan air. serta pembuangan limbah lebih mudah. Hal tersebut dipicu karena mereka merasa turut merencanakan dan mengalami setiap tahapan proses dari sejak perencanaan. pemberdayaan dan saling tukar pengalaman dalam rangka peningkatan dan penyetaraan kinerja anggota.375juta. bertanggung jawab terhadap operasional sarana air bersih yang ada di desa. Hal ini ditunjukan dengan dibentuknya lembaga HIPPAMS (Himpunan Penduduk Pemakai Air Minum dan Sanitasi) di tiap desa. Masyarakat cukup puas dengan WSLIC-2 bila dibandingkan dengan program lainnya karena manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat. melalui koordinasi. Kebutuhan akan keberlangsungan pengelola sarana sangat disadari dan tidak menginginkan kelembagaan tersebut hilang seiring dengan selesainya program WSLIC-2 tahun 2009. BAB pada tempat-tempat tertentu (WC). efisiensi waktu dalam pengambilan air sehingga dapat digunakan untuk kegiatan produktif lainnya seperti perkebunan. di sisi lain masyarakat terlibat dalam proses kegiatan di desa termasuk pelaksanaan pembangunannya. c) Dari hasil kunjungan lapangan ke 6 desa didapatkan kondisi bahwa masyarakat penerima manfaat maupun pengelola infrastruktur dengan kearifan lokalnya telah memikirkan cara dan tindakan untuk menjaga kesinambungan program WSLIC-2. pembentukan HIPPAMS menjadi persyaratan dalam pencairan dana termin ke tiga. konsultasi. b) Agar sarana bisa menjangkau minimal 80% dari target pelayanan. xiv . Kepuasan terhadap program ini muncul karena pencapaian hasil yang dirasakan oleh perangkat desa maupun masyarakat di semua lapisan (kaya-miskin. b) Cakupan pelayanan air bersih dan sanitasi telah mencapai lebih dari 80% masyarakat sasaran program. Yang mendorong masyarakat untuk melakukan hal tersebut adalah karena munculnya rasa memiliki terhadap program WSLIC-2. pertanian. pengelola sarana maupun masyarakat penerima manfaat air bersih dan sanitasi merasa puas terhadap Program WSLIC-2. Keberlanjutan program: hasil temuan lapangan di 6 lokasi dan dokumen review menunjukan bahwa: a) Sarana air bersih dan sanitasi di enam desa tetap berfungsi dan memenuhi tingkat kepuasan banyak pengguna. buruh tani. Asosiasi ini bertujuan untuk meningkatkan profesionalisme anggota dalam pengelolaan sarana air minum dan sanitasi pedesaan.

Hal ini penting mengingat tenaga teknis yang ada di Badan pengelola/HIPPAMS bisa jadi bukan berasal dari TKM yang pernah mendapat pelatihan teknis. Alangkah bermanfaatnya dalam program WSLIC atau PAMSIMAS yang akan datang dikembangkan usaha ekonomi produktif (Income Generating Aktivities). Untuk melihat pengaruh program WSLIC-2 terhadap perubahan perilaku hidup bersih dan sehat serta perbaikan kesehatan masyarakat. Jumlah plafon biaya setiap desa sebaiknya disesuaikan dengan teknologi dan sistem yang akan digunakan berdasarkan kondisi geografis dan kebutuhan desa yang bersangkutan. Hal ini pernah dikembangkan di proyek sejenis yaitu RWSS (Rural Water Supply and Sanitation) di Lombok Tengah. perlu dipertimbangkan pembentukan asosiasi O&P berstatus legas di tingkat kabupaten atau kecamatan seperti yang terjadi dalam kasus Lamongan.Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan program WSLIC-2 dapat dirumuskan rekomendasi sebagai berikut: 1. 5. 2. adanya waktu luang yang dirasakan oleh kaum perempuan terutama. Salah satu dampak positif dari adanya program WSLIC yaitu. MCRMP (proyek pembinaan masyarakat pesisir/nelayan di 15 propinsi) dan proyek OTA-33/IWACO di Jawa Barat. sebaiknya dibuatkan pedoman operasi dan pemeliharaan untuk semua jenis teknologi (non perpipaan. Untuk peningkatan kemampuan teknis Badan Penglola/HIPPAMS dalam menjaga keberlanjutan fungsi dan manfaat sarana air bersih yang sudah dibangun. 3. xv . Sedangkan sekarang air sudah dekat dari rumah akibatnya banyak waktu luang yang diraskan kaum perempuan. perencanaan alokasi biaya harus sudah dilaksanakan di tingkat kabupaten dan harus berdasarkan pada hasil Methodology for Participatory Assesment – Participatory Hygiene and Sanitation Transformation (MPA PHAST). perpipaan gravitasi dan perpipaan pemompaan). sebaiknya jumlah plafonnya ditambah agar dalam implementasinya tidak terlalu membebani masyarakat. 4. karena biasanya mereka mengambil air berkali-kali setiap harinya dengan jarak yang cukup jauh. diperlukan adanya pelatihan untuk para Pengelola sarana air bersih dan sanitasi pasca proyek. Untuk menjamin tetap berfungsinya kelompok O&P masyarakat serta keberlangsungan fasilitas air bersih dan sanitasi yang ada. diperlukan adanya evaluasi terhadap PHBS serta dampak perkembangan perekonomian dan pengurangan kemiskinan. Khusus untuk sistem perpipaan dan pemompaan yang relatif lebih mahal. Untuk kemudahan pengelola dalam melakukan operasi dan pemeliharaan sarana air bersih pasca konstruksi. Asosiasi berbadan hukum akan membantu kelangsungan kelompok O&P serta memberikan status yang lebih kuat bagi kelompok O&P untuk mengumpulkan tarif maupun memperoleh kredit dan melakukan perjanjian legal dengan pihak lain (misalnya dengan distributor pompa/pipa). Untuk itu. khususnya untuk mengisi waktu kosong yang dimiliki oleh kaum perempuan.

yaitu: a) Water Supply and Sanitation for Low Income Communities Project (WSLIC2) yang diimplementasikan oleh Departemen Kesehatan. dan b) Mempelajari cara-cara untuk perbaikan program dan pelajaran-pelajaran praktis dalam pengembangan masyarakat yang lain dan program pengentasan kemiskinan. Dan b) PAMSIMAS (baru dalam tahap disain) yang diimplementasikan oleh Departemen Pekerjaan Umum. Sehingga pengalaman dan pembelajaran baik dari sisi perencanaan hingga kelangsungan dari proyek-proyek tersebut dapat dijadikan masukan untuk implementasi Program PNPM. Setidaknya terdapat 14 proyek pemberdayaan masyarakat yang dilaksanakan oleh 10 kementerian (departemen tehnis) yang berbeda. Program-program ini dipilih karena a) Berhubungan langsung dengan pengembangan masyarakat. Evaluasi independen ini bertujuan untuk a) melakukan penilaian efektifitas pelaksanaan dalam mencapai tujuan yang telah dicanangkan pada programnya masingmasing. Serta diharapkan akan memberikan masukan yang bermanfaat dan informasi yang tepat bagi Pemerintah Indonesia untuk mengelola dan mengarahkan sumber daya masyarakat untuk program-program sejenis ke depan. dan c) Dalam konteks anggaran pemerintah. maka Bappenas ingin mengetahui sejauhmana efektivitas dari proyek-proyek pemberdayaan masyarakat yang ada sekarang. Diantaranya adalah program di bidang air bersih dan sanitasi. program-program tersbut merupakan program dengan anggaran terbesar. Pemerintah Indonesia saat ini sedang melaksanakan program pengentasan kemiskinan melalui Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) Untuk meningkatkan keberhasilan implementasi program ini. b) Target dan program tersebut sampai di tingkat kecamatan dan pedesaan. LP3ES diminta oleh Bappenas – dengan dukungan teknis dari Bank Dunia – untuk melakukan evaluasi terhadap kedua proyek air bersih dan sanitasi tersebut. Ada dua katagori program air bersih dan sanitasi.BAB I PENDAHULUAN Seperti diketahui. Sehubungan dengan hal tersebut. -1- .

Penilaian secara cepat (Rapid Apraisals) terhadap program WSSLIC2.1. . Diagram alir pendekatan evaluasi Sebagai salah satu metode yang digunakan untuk pengumpulan data primer dari stakeholder di desa yang dikunjungi. + Konsultan Proyek WSSLIC2 + Pihak Donor + LSM lokal + Masyarakat Setempat. kecamatan dan desa/kelurahan.Mobilisasi Tenaga Ahli. Pedoman Pertanyaan dan bahan diskusi untuk: + Focus Group Discussion dengan Masyarakat Setempat. kabupaten. Pedoman Pelaksanaan Rapid Apraisal PEDOMANPEDOMAN SURVAI DAN WAWANCARA DISKUSI DAN KONFIRMASI DENGAN BAPENAS DAN BANK DUNIA Gambar 2.Laporan Kunjungan Lapanga/Survai .Mengidentifikasi lokasi pelaksanaan program WSSLIC2. Secara ringkat. Gambar 2.Penyamaan Persepsi Tim Evaluasi. Pedoman Wawancara Mendalam untuk informan/narasumber di.Merumuskan kesenjangan antara tujuan programWSSLIC2 dan PANSIMAS dengan data-data sekunder yang ada. kabupaten.Merumuskan kriteria lokasi survai lapangan . II. ada 3 pendekatan yang digunakan yaitu: (1) Review dan Analisis Dokumen. 4. Pedoman Pelaksanaan Inspeksi Pekerjaan Infrastruktur. . TAHAP REVIEW DOKUMEN DAN ANALISA DATA . + Stakeholder Pusat. Kegiatan Focus Group Discussion -2- . pendekatan yang akan digunakan digambarkan berikut ini: TAHAP PERSIAPAN .Review terhadap data sekunder berupa: + Dokumen proyek. meliputi aspek: + Teknis operasional + Kelembagaan/organisasi + Pembiayaan + Peran serta masyarakat/ kemitraan. Propinsi.BAB II METODOLOGI STUDI EVALUASI A. + Laporan penanganan pengaduan masyarakat. TAHAP PENYUSUNAN PELAPORAN . Propinsi. III. + Focus Group Discussion dengan Stakeholder kunci.2.Menulis laporan review dokumen TAHAP PRA SURVAI TAHAP SURVAI LAPANGAN I. 2.Laporan Evaluasi Final PENENTUAN LOKASI SURVAI LAPANGAN PRESENTASI PADA PEMERINTAH INDONESIA DAN BANK DUNIA PENYIAPAN DOKUMEN ADMINISTRASI SURVAI LAPANGAN Produk kegiatan ini adalah: Laporan Review Dokumen Laporan Evaluasi Final TAHAP PENYUSUNAN PEDOMAN PERTANYAAN 1. 3. dilakukan Focus Group Discussion. + Konsultan Proyek WSSLIC2 + Pihak Donor + LSM lokal + Masyarakat Setempat. Inspeksi Pekerjaan Infrastruktur IV. kecamatan dan desa/kelurahan. . Wawancara Mendalam dengan Informan/narasumber di: + Stakeholder Pusat. dan (3) Kunjungan Lapangan untuk Rapid Appraisal. (2) Wawancara dengan Informan Kunci. + Laporan evaluasi yang ada + Laporan Audit BPKP (jika ada) . + Laporan kemajuan (program dan keuangan). + Pedoman operasional. Pendekatan Evaluasi Sesuai dengan tujuan dari evaluasi. Focus Group Discussion dengan: + Stakeholder kunci + Masyarakat setempat.Laporan Review Dokumen .Analisa data sekunder tersebut di atas .

Kediri 32. Jawa Barat 9. Maluku 6. Mojokerto 24. Lombok Barat 23. Bangka Belitung 8. Bogor 7. Bima 18. Kunjungan lapangan ditujukan untuk mendapat pelajaran praktis yang sudah dilakukan oleh masyarakat setelah program WSLIC2 memasuki tahapan operasional. Nusa Tenggara 5. Sumbawa 20. Jawa Timur 6. Aliran dana dan kebocoran 5. Sulawesi Tengah 13. Jawa Barat 7. Peningkatan kapasitas 4. Mamasa Jumlah Desa : 2. Musi Banyuasin 10. Sampang 36. Mamuju 4. Pasaman 14. Kalimantan 11. Muara Enim 11. Sulawesi Selatan Barat 2. Kepuasan terhadap program C. Belitung 8. Sumatera Selatan 2. 17. Nama kabupaten dan desa sebagai lokasi kegitatan PAMSIMAS masih dalam proses pemilihan. Lumajang 30.461 desa Program PAMSIMAS meliputi 15 propinsi yang terdiri sari 110 kabupaten dan meliputi 5. Lamongan 26. Lahat 12.000 desa dan 1. Nusa Tenggara 12. Pesisir Selatan 16. Gorontalo Timur Sebagai salah satu langkah pendekatan evaluasi adalah melakukan kunjungan lapangan. Bondowoso 25. Organisasi masyarakat 7. Sulawesi Selatan 14. Sumenep 2. Keberlanjutan program 6. Dompu 19. Irian Jaya Barat Selatan 4. Tuban 33. Ciamis 5. Jember 34. Kunjungan lapangan -3- . Sumatera Barat 4. Sulawesi Barat 15. dengan perincian sebagai berikut:: 1. Ruang Lingkup Evaluasi Berangkat dari tujuan dan ruang lingkup materi evaluasi (research question) yang ada. Paling tidak ada 7 aspek dari proyek yang akan dianalisis yaitu: 1.000 desa replikasi. Blitar 28. Lombok Timur 21. maka evaluasi ini lebih menitik beratkan pada pencapaian keberhasilan program dari kedua proyek air bersih dan sanitasi. Lokasi Evaluasi Kegiatan WSLIC2 meliputi 8 propinsi yang terdiri dari 36 kabupaten dan 2461desa di seluruh wilayah kesatuan Republik Indonesia. Banyuasin 13. Maluku Utara 7. Lombok Tengah 22.B. Jawa Tengah 10. Bojonegoro 31. Bone 3. Sulawesi Barat Jumlah dan Nama-Nama Kabupaten : 36 kabupaten dengan nama sebagai berikut: 1. Banten 8. Malang 29. Sawahlunto/Sijunjun Polewali/Mandar g 9. Solok 15. Cirebon 6. Riau 5. Pemilihan sasaran daerah miskin 3. Sumatera Selatan 3. Sumatera Barat 3. Ponorogo 27. Pamekasan 35. Adapun nama propinsi sebagai lokasi kegiatan PAMSIMAS adalah sebagai berikut:: 1. Pencapaian hasil 2.

1 Kabupaten Lamongan Lombok Timur Pesisir Selatan Lokasi Evaluasi Kecamatan Maduran Sugio 2. Nusa Tenggara Barat Sumatera Barat Sikur Aikmel No 1. Surantih Kanagarian Rawang -4- . 3. Keenam desa sebagai lokasi kunjungan lapangan adalah: Tabel 2. Propinsi Jawa Timur Desa Pangean Sidobogem Kembang Kuning Aikmel Utara Linggo Sari Baganti.dilakukan di 6 desa di tiga propinsi yang berbeda. Lagan Gadang Mudik Kanagarian Punggasan Sutera.

serta sistem perpipaan (PP) yang terdiri dari perpipaan mata air gravitasi (MAG). sumur gali (SGL). dan laporan monitoring. Di sejumlah lokasi studi WSLIC-2. perpipaan mata air pemompaan (MAP). dan penyakit berbasis lingkungan seperti diare dan ISPA di masyarakat masih tinggi. WSLI-2 dilaksanakan sejak tahun 2000 s/d tahun 2009. Dokumen-dokumen yang direview umumnya menyangkut panduan umum program. Sulawesi Selatan dan Kepulauan Bangka Belitung. berkesinambungan dan efektifitas program melalui partisipasi masyarakat. jamban kantor desa. Sumatera Barat. Jawa Barat. jamban puskesmas dan jamban untuk institusi lainnya yang ada di desa. laporan tahunan. panduan monitoring. Daftar lengkap tentang dokumen yang direview dapat dilihat pada Lampiran 2. Jamban Keluarga diberikan ke masyarakat dalam dua metode yaitu jamban bergulir (bangunan jamban diberikan kepada masyarakat yang mampu untuk membayar secara mencicil dan pembayarannya digunakan untuk membangun jamban bagi warga yang lainnya. pelayanan kesehatan berbasis lingkungan. sumur pompa tangan dalam (SPT-DL). air permukaan dengan pengolahan sederhana. tim studi juga memperoleh dan mereview laporan keuangan dan rencana kerja masyarakat. penyediaan air bersih dan sanitasi yang aman. a. Jenis komponen sarana sanitasi dalam programWSLIC-2 meliputi Sanitasi Masyarakat (SANIMAS) yang terdiri dari jamban keluarga (JaGa) dan jamban umum. A. produktivitas dan kualitas hidup masyarakat yang berpenghasilan rendah melalui perubahan perilaku. demikian seterusnya bergulir sampai semua warga memiliki JaGa di rumahnya masingmasing) dan jamban tidak bergulir (jamban yang dibangun bagi warga yang tidak memiliki jamban dan tidak mampu untuk membayar). cakupan sanitasi dasar masih rendah. tim melakukan review terhadap sejumlah dokumen yang terkait dengan kedua program yang dievaluasi. Jawa Timur. perpipaan sumur dalam-pemompaan (SD) dan perpipaan. Latar belakang dilaksanakannya program WSLIC-2 antara lain: pemanfaatan air bersih oleh masyarakat masih rendah. Jenis komponen sarana air bersih dalam program WSLIC-2 meliputi sistem non perpipaan yang terdiri dari perlindungan mata air (PMA). Sumatera Selatan. sumur pompa listrik (SPL) dan penampungan air hujan (PAH). KONSEP PROGRAM WSLIC-2 1) Pencapaian Hasil Program WSLIC-2 dilaksanakan di 36 kabupaten pada 8 propinsi (Nusa Tenggara Barat. Oleh karena itu. laporan audit teknis. Bagian Review Dokumen ini menyajikan ringkasan dari isi dokumen yang direview – terutama bagian konsep program dan hasil laporan audit teknis dan monitoring. serta Saluran Pembuangan Air Limbah (SPAL). WSLIC-2 bertujuan untuk meningkatkan derajat kesehatan. sumur gali pompa listrik (SGL-PL). -5- . sumur pompa tangan (SPT). Sanitas Institusional yang terdiri dari jamban sekolah. cukup dan mudah dijangkau.BAB III KONSEP PROGRAM WSLIC-2 DAN PAMSIMAS Dalam pelaksanaan studi. laporan kemajuan (progress report).

000 = (72.1%) = (11.000 USD 6.195juta-280juta (tergantung nilai Rencana Kerja Masyarakat).000 USD 12. Terdapat beberapa kriteria yang harus dipenuhi dengan pembobotan yang berbeda untuk dapat terpilih sebagai desa penerima program WSLIC-2. Dana tahap pertama sebesar 25% akan dicairkan setelah masyarakat menunjukkan bukti setoran uang ke bank setempat sebesar 4% yang merupakan dana kontribusi masyarakat secara in-cash. yaitu adanya potensi sumber air.2) Pemilihan Lokasi/Poverty Targeting Program WSLIC-2 merupakan kegiatan di bidang air bersih dan sanitasi yang ditujukan bagi masyarakat yang berpenghasilan rendah di perdesaan yang kurang/tidak mendapat akses air bersih dan sanitasi dasar. 2. dana pendamping dari pemerintah pusat dan daerah (8%) dan sisanya (72%) berasal dari pinjaman lunak tanpa bunga Bank Dunia dan hibah Pemerintah Australia melalui AusAID.9%) = (100%) Setiap desa akan mendapat alokasi dana sebesar Rp. Struktur Biaya dan Aliran Dana Narasumber di CPMU WSLIC-2 menyatakan bahwa sumber dana program WSLIC-2 adalah sebagai berikut: • • • • • Pinjaman Bank Dunia (IDA Credit) Hibah (AusAID) Pendamping (APBN dan APBD) Kontribusi masyarakat Total : : : : : USD 77. 4.1 NO. 3) Efektifitas Biaya. Sumber dana tersebut berasal dari masyarakat (20%: 4% tunai dan 16% inkind dalam bentuk material lokal dan tenaga kerja). Masyarakat membuka rekening pada bank/PT Pos setempat.500. tidak adanya proyek sejenisnya serta kesanggupan masyarakat untuk berkontribusi.600.000 USD 106. Namun pemilihan desa penerima program WSLIC-2 tidak hanya didasarkan pada tingkat kemiskinan suatu desa. Tabel 3.5%) = (6.4%) = (9.000 USD 10. 5.700. Bila saldo rekening masyarakat di bank kurang dari 10%.200. Dana hibah desa disalurkan secara langsung ke rekening masyarakat melalui Tim Kerja Masyarakat (TKM). pengelola program -6- . 3. 1. Indeks kemiskinan Cakupan layanan air bersih Cakupan layanan sanitasi Jumlah penduduk desa Kasus penyakit diare Kriteria Pemilihan Desa BOBOT 30 30 10 10 20 KOMPONEN KRITERIA Selain itu harus juga dipertimbangkan hal-hal berikut.400.

dan 2) organisasi tersebut harus -7- . Organisasi operasional dan pemeliharaan (O & P) harus mempunyai aturan main sesuai dengan kondisi setempat.akan mencairkan dana tahap kedua sebesar 50%.Berdasarkan hasil temuan lapangan diperoleh informasi bahwa. 1-6. Dalam aturan organisasi harus tercantum sanksi apabila terjadi pelanggaran. SPM/ 2. SP2D - Keterangan: SPPB: Surat Perjanjian Pemberian Bantuan SPPLS:Surat Perintah Pembayaran Langsung TKM : Tim Kerja Masyarakat KPPN: Kantor Pelayanan Perbendaharaan Negara SPM: SuratPerintah Membayar SP2D: Surat Perintah Pencairan Dana PMC: Process Monitoring Consultan Gambar 3. seperti yang terjadi di desa Rawang Kabupaten Pesisir Selatan. Bentuk organisasi dapat berbeda sesuai dengan sarana air bersih yang dibangun. Organisasi dapat berasal dari yang sudah ada (TKM) atau merupakan organisasi baru. belum ada lokasi desa yang sudah menerapkan sanksi kepada pengguna sarana air bersih. perlu dilakukan oleh orang yang cukup termotivasi dan dibayar untuk memastikan bahwa tugas itu dilaksanakan dengan baik. Ada 2 syarat yang sangat penting untuk efektifitas organisasi O & P yaitu: 1) untuk tugas yang sangat penting. Hal ini karena kemampuan anggota untuk membayar sanksi masih rendah. Permohonan Pencairan Dana Oleh TKM Termin I (25%) SPPB Tidak SPP-LS Verifikasi PMC Termin II (50%) Saldo di rek ening <10% Ya Tidak KPPN Kas Daerah Ya Termin III (25%) Laporan k emajuan fisik 75% Rekening TKM pada bank/PT Pos 1. besar iuran yang harus dibayar. Bagian Teknis dan Bagian Administrasi. Kembang Kuning kabupaten Lombok Timur. Aturan tersebut meliputi: siapa penerima manfaat. Organisasi di tingkat desa dapat disesuaikan dengan opsi sarana air bersih yang dipilih. dalam pelaksanaan pengelolaan sarana air bersih dan sanitasi perlu dibentuk organisasi yang bertugas melaksanakan operasi dan pemeliharaan sarana air bersih. Dan sisanya (25%) akan dicairkan bila laporan kemajuan fisik pembangunan sarana air bersih dan sanitasi telah mencapai 75%. yang kepengurusannya dibentuk berdasarkan hasil musyawarah masyarakat. Diagram alir penyaluran dana ke masyarakat 4) Organisasi Masyarakat Berdasarkan Petunjuk Pelaksanaan Operasional Tingkat Desa (Departemen Kesehatan Republik Indonesia: Bab V.1. dengan susunan organisasi yang setidaknya terdiri dari: Ketua. dan petugas operasi dan pemeliharaan sarana. Desember 2003). waktu pembayaran.

Hal ini terutama untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya konflik antar pengguna dan antara masyarakat yang dekat dengan sumber air dan yang jauh dari sumber air. 1-6. agar masyarakat dan institusinya mampu mengidentifikasi dan memecahkan masalah dibidang kesehatan. depresiasi alat/sarana. Penentuan iuran harus disepakati oleh masyarakat. kegiatan peningkatan kapasitas (capacity building) masyarakat dan institusi dalam program WSLIC-2 dilaksanakan melalui pelatihan dan pemberdayaan. Dan perkembengan keuangan disampaikan pada laporan tahunan. dan cadangan kas. Fase Perencanaan: 1) Agar seluruh lapisan masyarakat (laki-perempuan. kaporit). Pendanaan Organisasi: Sumber dana berasal dari masyarakat berupa iuran sesuai hasil kesepakatan masyarakat. Perempuan sebagai pengguna dapat memelihara yang sifatnya ringan. Desember 2003). pelaksanaan dan pasca konstruksi). produktivitas dan kualitas hidup masyarakat desa meningkatkan. sedangkan pemeliharaan rutin dan yang sulit dilakukan oleh unit teknis. Pengurusnya terdiri dari ketua. Tipe organisasi ini dapat dipakai untuk opsi sarana air bersih perpipaan dengan melayani banyak orang.misalnya membersihkan lantai pelindung sumur. sehingga kesehatan. wawancara. pembelian bahan bakar/listrik. review dokumen yang berkaitan dengan tugas dari kelompok sasaran. honorarium pengelola. pembelian bahan pengolahan air (tawas. sarana air bersih dan sanitasi. perbaikan sarana. Upaya pengamanan hasil iuran anggota pihak pengurus menyimpanya di Bank Rakyat Indonesia. Kebutuhan biaya O & P didasarkan atas biaya riil ditambah upah petugas teknis. administrasi keuangan dan unit teknis. pengurusnya terdiri dari ketua dan pengumpul iuran.diterima oleh masyarakat sehingga persaingan dan konflik bisa diminimalkan. 5) Peningkatan Kapasitas SDM Berdasarkan Petunjuk Pelaksanaan Operasional Tingkat Desa (Departemen Kesehatan Republik Indonesia: Bab V. Tipe organisasi ini dapat dipakai untuk opsi sarana air bersih sumur gali dan pompa tangan dengan jumlah pengguna terdiri dari beberapa orang. tujuan dan fase kegiatan (perencanaan. Tata cara iuran meliputi: mekanisme pengumpulan dan jumlah iuran setiap pengguna per bulan. Pemeliharaan dapat dilakukan sendiri atau bergantian karena teknologinya sederhana. Sarananya merupakan milik masyarakat. Sedangkan tujuan khusus yaitu: a. Kelompok Pemakai Air. Organisasi Pemakai Air. Iuran digunakan untuk biaya operasional dan pemeliharaan rutin. sedangkan untuk pencairan rekening harus ditanda tangani 2 orang yaitu ketua dan Bendahara. Program pelatihan dirancang sesuai kebutuhan yang diidentifikasi dan dianalisis dengan metode yang sistematis dan partisipatif yaitu Methodology for Participatory Assesment (MPA) dan dikombinasikan dengan observasi. Opsi organisasi yang dapat dipakai untuk program WSLIC-2 adalah. Komponen yang harus diperhitungkan yaitu: penggantian komponen. kaya-miskin) memiliki kesadaran bahwa mereka mempunyai hak dan kewajiban untuk ikut serta menentukan hari depannya dan memiliki kemampuan untuk memilih dan melakukan sesuatu bagi -8- . Kegiatan peningkatan kapasitas secara umum bertujuan. Perempuan sebagai pengguna dapat memelihara yang sifatnya ringan. Iuran digunakan untuk biaya operasional dan pemeliharaan rutin.

Untuk itu.kepentingannya. Fase Implementasi. 2) Tersedianya ketrampilan in-situ dalam operasi dan pemeliharaan (O&P) 3) Pengalaman dan keterampilan dalam mengelola dan membelanjakan dana pembangunan 4) Pengalaman dan keterampilan dalam pengadaan bahan dan jasa untuk pembangunan sarana air bersih dan sanitasi. Fase Pasca Proyek: 1) Masyarakat memiliki kemampuan dan tanggung jawab untuk mengelola sarana air bersih dan sanitasi. 2) Masyarakat mampu mengelola dana bergulir 3) Masyarakat mampu mengatur administrasi dan manajemen keuangan secara transparan. RKM sebagai hasil masyarakat diharapkan dapat diimplementasikan sesuai dengan harapan masyarakat dan tujuan proyek. termasuk konstribusi masyarakat. dan e) Pelatihan pengelolaan dan pemeliharaan sarana air bersih dan sanitasi. sehingga keterampilan tersebut menjadi in-situ. baik dilakukan sendiri maupun menggunakan tenaga lain. 1) Alih keterampilan in-situ dalam pelaksanaan pembangunan sarana air bersih dan sanitasi. pelaksanaan dan operasi & pemeliharaan serta monitoring evaluasi. Pada setiap tahapan pelaksanaan mulai dari perencanaan. 3) Agar seluruh lapisan masyarakat (laki-perempuan. 5) Masyarakat berubah perilakunya menuju hidup bersih dan sehat dengan bantuan/fasilitas pihak terkait seperti: Tim Fasilitator Masyarakat. Bidan Desa. Sanitarian. kepanitiaan dan tim. c) Pelatihan Bidan Desa. -9- . kayamiskin) harus terlibat dalam pengambilan keputusan. kaya-miskin) dapat berpartisipasi secara aktif dalam pembentukan Tim Kerja Masyarakat (TKM). Hal ini sebagai dasar dalam melakukan pendekatan “Demand Responsive Approach” (tanggap terhadap kebutuhan). semua lapisan masyarakat (perempuan-laki. d) Pelatihan Administrasi Keuangan. sehingga TKM dapat mewakili dan benar-benar dapat dipercaya masyarakat. c. b) Pelatihan pekerja di desa. kaya-miskin) dapat berpartisipasi dan mampu membuat Rencana Kerja Masyarakat (RKM) dan menghimpun konstribusi. 4) Masyarakat mampu membuat laporan berkala yang transparan bagi semua masyarakat. perempuan harus terwakili pada posisi yang menentukan sehingga menggambarkan kesetaraan dalam pengambilan keputusan yang dibuat didalam forum. Guru dll Beberapa kebutuhan dan topik pelatihan yang diidentifikasi secara umum pada tingkat masyarakat yaitu: a) Demand Responsive Approach/DRA dan pelatihan di tempat (in-situ). 2) Agar seluruh lapisan masyarakat (laki-perempuan. b. Tanggap terhadap kebutuhan perempuan sebagai pengguna air akan meningkatkan kesinambungan pelayanan dan berfungsinya sarana air bersih dan sanitasi.

. “Petunjuk Teknis Pelaksanaan Monitoring Kesinambungan dan Efektifitas Penggunaan Sarana Air Bersih dan Sanitasi” memberi batasan tentang keberlanjutan sebagai berikut: Sarana air bersih masyarakat berkelanjutan bila para penggunanya menjaga sarana tetap berfungsi dan memenuhi tingkat kepuasan banyak pengguna. Perumusan masalah air bersih dan sanitasi yang mereka hadapi di desa mereka. sanitasi. . .Kontribusi dana tunai (in cash). pelaksanaan pelatihan sampai dengan operasional sarana air bersih dan sanitasi serta pengembangan sistem yang ada.6) Kepuasan Terhadap Program Masyarakat akan mengenal program WSLIC-2 karena dari awal mereka dilibatkan dalam proses perencanaan partisipatif masyarakat.Penyajian dan Pengajuan Rencana Kerja Masyarakat (RKM) . dengan memberi kesempatan seluas-luasnya pada masyarakat untuk memberikan pilihan dan hak bersuara dalam proses pelaksanaannya.Peminatan masyarakat terhadap Sambungan Rumah (SR) yang ditawarkan HIPPAM/HIPPAMS/Badan Pengelola . Pelayanan sarana air bersih dan sanitasi yang berkesinambungan secara efektif adalah sarana yang dapat berfungsi terus menerus. dan program kesehatan. tanpa pengecualian/pembedaan kelompok tertentu. pelaksanaan konstruksi. Sarana ‘digunakan dengan efektif’ bila mudah dijangkau dan digunakan oleh sebagian besar masyarakat sasaran (sekurang-kurangnya 80%) dengan memperhatikan promosi kesehatan dan lingkungan yang bersih. 7) Keberlanjutan Program - Tujuan proses perencanaan masyarakat adalah untuk membantu masyarakat mengembangkan pengelolaan dalam pelayanan sarana air bersih dan sanitasi yang berkesinambungan dan digunakan secara efektif oleh masyarakat sendiri.Pemilihan susunan anggota TKM.10 - .Pemilihan opsi PHBS. . sarana air bersih dan sanitasi .Pemilihan susunan anggota HIPPAM/HIPPAMS/Badan Pengelola .Kontribusi tenaga dan bahan bangunan lokal selam pelaksanaan pembangunan WSLIC-2 . Program sanitasi yang berkelanjutan berarti menjaga sarana sanitasi individu (dalam hal ini jamban) dipelihara dan digunakan dengan efektif dan berlanjut terus pembangunan saran baru hingga tercapai cakupannya.Keikutsertaan dalam pelatihan-pelatihan yang diselenggarakan terkait dengan kegiatan WSLIC-2. Penyelenggaraan kegiatan program WSLIC-2 didasarkan pada kebutuhan masyarakat terhadap fasilitas air minum.Pemanfaatan terhadap air bersih dan sanitasi yang ada dari program WSLIC-2. yang meliputi kegiatan: Peminatan masyarakat terhadap program WSLIC-2. sehingga pengguna mendapat kepuasan yang tinggi dan bersedia menggunakan dan memelihara sarana serta sebagian besar masyarakat mempunyai akses ke sarana tersebut. Berhasil-tidaknya masyarakat dalam keberlanjutan sarana air bersih dan sanitasi tergantung kepada: .

Kesinambungan Lingkungan. kelompok umur yang berbeda – mempunyai akses kepada dan dapat menggunakan sarana tersebut. 2. 3. 4. ♦ Cara-cara dimana beban dan manfaat dari perencanaan. Perencanaan yang dilakukan oleh masyarakat mempertimbangkan jenis teknologi yang sesuai dengan kondisi masyarakat setempat. Terdapat lima faktor yang harus diperhatikan agar terjadi kesinambungan sarana air bersih dan sanitasi yang telah dibangun masyarakat. pembangunan dan pemanfaatan sarana air bersih dan sanitasi dibagi di antara semua masyarakatperempuan dan laki-laki baik kaya ataupun miskin.11 - . ♦ ‘dukungan kebijakan’ atau sektor kebijakan dalam proyek memberikan kemudahan bagi partisipasi masyarakat perempuan dan laki-laki baik kaya ataupun miskin dalam pembangunan dan penggunaan sarana air bersih dan sanitasi. Kesinambungan Teknis. Kesinambungan Sosial. 5. kaya ataupun miskin. Unit Pengelola Sarana (UPS) yang dibentuk masyarakat haruslah memperhatikan kesetaraan gender dan keterlibatan kelompok miskin dalam pengelolaan sarana. Seluruh kelompok masyarakat (kaya-miskin. Pemanfaatan dan pemeliharaan sarana Air minum dan penyehatan lingkungan (AMPL) memperhatikan aspek lingkungan baik terhadap sarana itu sendiri maupun terhadap lingkungan sekitar.♦ Tingkat dimana semua masyarakat . Kesinambungan Finansial. yaitu: 1. Lingkungan Teknis KESINAMBUNGAN Kelembagaan Sosial Finansial . ♦ Tingkat partisipasi pengguna yang memperhatikan aspek gender dan kemiskinan dalam pembangunan dan pengelolaan sarana air bersih dan sanitasi. pemeliharaan dan perbaikan secara mandiri melalui iuran. lakilaki-perempuan) mampu menyediakan biaya operasional. ♦ Bentuk ‘dukungan lingkungan kelembagaan’ yang memberikan kemudahan bagi partisipasi masyarakat dalam pembangunan dan penggunaan sarana air bersih dan sanitasi. baik kaya ataupun miskin). Kesinambungan Kelembagaan. Semua kelompok masyarakat (kaya-miskin. ♦ Tingkat dimana sarana air bersih dan sanitasi sesuai dengan kebutuhan semua masyarakat (perempuan dan laki-laki.perempuan dan laki-laki. laki-lakiperempuan) ikut dalam menentukan dan merencanakan kebutuhan berdasarkan demand responsive approach (DRA).

2. kabupaten/kota dan kecamatan untuk kualitas manajemen program. Sumatera Barat.1. Sub Komponen 4. Secara umum. Maluku Utara dan Irian Jaya Barat). Jumlah Program Sanitasi Sub Komponen 2. Komponen 4 Hibah Pengembangan Sosial-Ekonomi Lokal. PMAC for PPMU dan DPMU Sub Komponen 5.1.4. Sub Komponen 1.2.12 - .3. Gorontalo. Jawa Barat. perluasan (scaling up) dan pengarusutamaan (mainstreaming) model di daerah lain.2.3. Komponen 2 Peningkatan Kesehatan dan Perilaku Higienis dan Pelayanan Sanitasi. Riau. 4.1. program PAMSIMAS terdiri atas 5 (lima) komponen besar dengan beberapa sub komponen. kabupaten/kota dan kecamatan untuk pengembangan air bersih.1. Program Marketing Sanitasi dan Hygiene Sub Komponen 2. CMAC for CPMU Sub Komponen 5.2. Sulawesi Barat. Dalam Pedoman Umum Pelaksanaan PAMSIMAS secara garis besar.2. Sulawesi Selatan. Hibah insentif untuk desa/kelurahan Sub Komponen 4. Maluku. Program ini akan menjadi model untuk replikasi. Pengembangan mekanisme dan kapasitas kelembagaan propinsi. Sulawesi Tengah. Komponen 1 Pemberdayaan Masyarakat dan Pengembangan Kelembagaan Lokal. Kalimantan Selatan. Banten. Penilaian Proyek Independent .Gambar 3. Komponen 3 Penyediaan Sarana Air Minum dan Sanitasi Umum. Komponen 5 Dukungan Pelaksanaan dan Manajemen Proyek. dalam upaya mencapai target MDG. PAMSIMAS 1) Pencapaian Hasil Program PAMSIMAS akan segera dilaksanakan di 110 kabupaten pada 15 propinsi (Sumatera Selatan. Jawa Tengah. Nusa Tenggara Timur. Sub Komponen 1. Program PAMSIMAS ditujukan untuk meningkatkan akses pelayanan air minum dan sanitasi bagi masyarakat miskin perdesaan dan peri-urban. Penguatan sanitasi lokal dan unit hygiene 3.2. Sub Komponen 2. Faktor-faktor dalam kesinambungan sarana air bersih dan sanitasi b. antara lain yaitu 1.3. Pelaksanaan Proses CDD (Community Driven Development) di tingkat masyarakat Sub Komponen 1. Sub Komponen 5. Pengembangan mekanisme dan kapasitas kelembagaan propinsi. Hibah insentif untuk district 5. Program Sekolah Hygiene dan Sanitasi Sub Komponen 2. meningkatkan nilai dan perilaku hidup sehat dengan membangun/menyediakan prasarana dan sarana air minum dan sanitasi berbasis masyarakat yang berkelanjutan serta mampu diadaptasi oleh masyarakat.

terdapat tambahan sasaran program replikasi pemerintah daerah dan masyarakat sebanyak 1. Bedanya. dengan menggunakan kriteria pada Tabel sebagai berikut. PU. Dinkes Potdes. Selain itu. Dinkes Dinkes/Puskesmas Bappeda. Adapun prioritas pemberian skor desa/ kelurahan dari daftar calon lokasi proyek adalah sebagai berikut : . yaitu penerapan dengan pola yang sama di lokasi lain menggunakan dana APBN/APBD. TKK membuat rangking dengan memberikan skor terhadap desa/kelurahan untuk menentukan prioritas desa/kelurahan yang akan diikut sertakan dalam kegiatan pertemuan sosialisasi proyek Pamsimas di tingkat kabupaten. Hasil seleksi terhadap desa/kelurahan yang memenuhi kriteria tabel 3-1.2 diatas.2) Pemilihan Lokasi/Poverty Targeting Program PAMSIMAS merupakan lanjutan dari program WSLIC-2 yaitu kegiatan di bidang air bersih dan sanitasi yang ditujukan bagi masyarakat berpenghasilan rendah yang kurang/tidak mendapat akses air bersih dan sanitasi dasar. terdiri dari 70 % berasal dari sumber dana APBN.13 - . hal ini berdasarkan pada kesediaan pemerintah kabupaten/kota sebagai salah satu syarat untuk menerima program PAMSIMAS di wilayahnya. maka TKK harus membentuk suatu tim yang bertugas mengunjungi desa/kelurahan dan memberi penilaian terhadap kondisi riil desa/kelurahan berdasarkan kriteria di atas. Sasaran Program PAMSIMAS adalah 5. Dinkes Data-data yang dibutuhkan adalah data yang tersedia pada tingkat kabupaten(data sekunder). jika WSLIC-2 lokasinya hanya di perdesaan. Tetapi bila tidak tersedia data tersebut. dalam upaya menentukan desa/kelurahan yang akan terlibat dalam proyek PAMSIMAS. Tabel 3. Selain itu perbedaannya lagi dengan WSLIC-2 adalah adanya lokasi replikasi.2.000 desa/kelurahan.000 desa/kelurahan untuk periode pelaksanaan program 5 (lima) tahun dari tahun 2007 sampai dengan 2011. seperti pada tabel 3. PU. Kriteria 1 Lokasi Proyek PAMSIMAS No 1 2 3 4 5 KRITERIA LOKASI 1 Indeks kemiskinan desa/kelurahan yang tinggi Desa/kelurahan yang terbatas akses terhadap air minum (rawan air) Desa/kelurahan yang terbatas akses terhadap sanitasi Desa/kelurahan dengan prevalensi penyakit diare/terkait air yang tinggi Desa/kelurahan yang belum mendapatkan proyek sejenis (air minum & sanitasi) dalam 2 tahun terakhir SUMBER DATA BPS 2005 Potdes. merupakan daftar panjang (long-list) desa/kelurahan calon lokasi Pamsimas. maka PAMSIMAS juga meliputi peri urban dan wilayah sekitar perkotaan. Rata-rata alokasi dana hibah untuk tiap desa/kelurahan maksimal sebesar Rp 275 juta rupiah. PU. Setelah dilakukan sosialisasi program PAMSIMAS. 10 % berasal dari sumber dana APBD dan 20 % berasal dari dana masyarakat. Berdasarkan daftar tersebut. TKK melakukan seleksi desa/kelurahan eligible terhadap seluruh desa/kelurahan yang ada dalam kabupaten tersebut.

membayar/mengumpulkan iuran Indeks Kemiskinan yang tinggi di Desa/Kelurahan Desa/Kelurahan yang terbatas akses terhadap air minum Desa/Kelurahan yang terbatas akses terhadap sarana sanitasi Desa/Kelurahan dengan prevalensi penyakit terkait air (diare) yang tinggi Desa/Kelurahan yang belum mendapatkan proyek sejenis (air minum & sanitasi) dalam 2 tahun terakhir Dari hasil penyaringan melalui kriteria 1 dan 2. sehingga diharapkan pula dana yang tersalurkan bisa efektif . tenaga kerja.5 juta (13%) Pemerintah Pusat : US$ 52.9 juta (17. verifikasi lapangan dan penetapan lokasi desa.8%) Kontribusi Kabupaten/Kota dalam bentuk replikasi program di desa lain serta 10% dari dana fisik dan operasional Satker dan DPMU Mekanisme pencairan dana dari tingkat Pusat sampai dengan masyarakat di tingkat kabupaten dapat digambarkan sebagai berikut: Metode penyaluran dana program PAMSIMAS kepada masyarakat relatif sama dengan program WSLIC-2. 2. Struktur Biaya dan Aliran Pendanaan Narasumber di CPMU PAMSIMAS menyatakan bahwa sumber dana program PAMSIMAS adalah sebagai berikut:: Program Pendanaan PAMSIMAS: • Perkiraan kebutuhan biaya : US$ 375 juta (100%) • Sumber dana Loan : US$ 137. Ranking desa/kelurahan dalam Daftar Calon Lokasi Proyek. desa dan masyarakat dengan metode partisipatif.5 juta (50%) • Sumber dana Pemerintah : US$ 137.9%) Pemerintah Kab/Kota: US$ 48.3 juta (18. Hal ini tergambarkan pada konsep sleksi lokasi yaitu meliputi kegiatan sosialisasi. dan lain-lain) sebesar 16% . kabupaten kecamatan.Dana tunai sebesar 4% dari total biaya proyek Kesanggupan masyarakat untuk: . Lokasi desa/kelurahan.14 - . dimana lokasi-lokasi yang dipilih sebaiknya masih dalam satu wilayah kecamatan atau kecamatan yang berdekatan agar menunjang efektivitas dan efisiensi proses pendampingan kepada masyarakat Pemilihan lokasi melibatkan berbagai pihak mulai dari tingkat provinsi.Tabel 3.46 juta (50%) Berasal dari: Masyarakat : US$ 36. dengan mempertimbangkan dua hal utama sebagai berikut: 1. No 1 2 3 4 5 6 7 Prioritas Kriteria Desa/Kelurahan Sasaran Proyek PAMSIMAS KRITERIA LOKASI 2 Adanya kontribusi masyarakat berupa: .3.Natura (material lokal. maka dapat ditentukan calon desa/ kelurahan yang akan mengikuti pertemuan sosialisasi disesuaikan dengan jumlah desa calon penerima proyek yang ditargetkan. pemetaan minat masyarakat. dimana menunjukkan prioritas calon desa/ kelurahan untuk memperoleh bantuan dari proyek.membiayai operasional dan pemeliharaan . 3) Efektifitas Biaya.

disyaratkan adanya UKL-UPL . pelaksanaan dan pasca pemanfaatan proyek. Program PAMSIMAS menggunakan Prosedur pengkajian Lingkungan Hidup Indonesia. Upaya menjaga keberlanjutan program PAMSIMAS telah dilakukan antara lain peningkatan kapasitas badan pengelola. daerah resapan air pada daerah seputar danau. Untuk sub-proyek yang diajukan di dalam dan di seputar lokasi sensitif seperti daerah terlindung atau daerah penampungan air. peraturan-peraturan dan keputusan-keputusan pemerintah yang terkait dengan pengelolaan lingkungan untuk setiap proyek yang didanai publik. Namun. 4.penggunaannya oleh masyarakat. Untuk skala sub-proyek PAMSIMAS yang berbasis masyarakat dan relatif kecil tidak diperlukan UKL-UPL. AMDAL diperlukan untuk proyek berskala besar seperti: daerah konservasi laut. Pada beberapa daerah. Efektifitas biaya telah diarahkan melalui penganggaran berbasis kinerja. seperti halnya daerah-daerah rawan bencana alam. mempunyai kemungkinan berada di lokasi yang rawan dan berpotensi untuk mengalami kerusakan Lingkungan Hidup baik fisik maupun biotik. pertanian. Pedoman teknis untuk pengelolaan Lingkungan Hidup diterapkan pada seluruh kegiatan untuk pembangunan prasarana dan sarana desa. daerah hutan lindung. belajar dari pengalaman WSLIC-2. kelembagaan dan keuangan subproyek. pemilihan teknologi sesuai dengan perencanaan masyarakat serta keterlibatan seluruh lapisan masyarakat (kaya-miskin. o Tingkat keluaran kegiatan yang direncanakan dan biaya satuan keluaran menjadi dasar bagi alokasi anggaran dan prakiraan maju pada program yang bersangkutan. laki-laki-perempuan). Sesuai dengan petunjuk Bank’s Operational Policies on Environmental Assessment (O. daerah seputar mata air. ketinggian lahan. disyaratkan harus dilakukan studi AMDAL terlebih dahulu. daerah rawan bencana. perlu diperhatikan faktor-faktor kesinambungan finansial. Untuk pengembangan sumber air minum yang menghasilkan antara 100 sampai 500 liter/detik atau satu sistem air minum yang melayani daerah antara 250 sampai 1500 Ha. agar sarana air bersih dan sanitasi yang telah dibangun masyarakat dapat berkesinambungan. Kegiatan pembangunan fisik program PAMSIMAS akan dilaksanakan dalam berbagai kondisi iklim. daerah tepi pantai. disyaratkan adanya UKL-UPL yang merupakan bagian tidak terpisahkan dari analisis teknis. . daerah penampungan air. ekonomi. standar biaya dan evaluasi kinerja dari setiap program dan jenis kegiatan. daerah rawa-rawa. daerah hutan bakau. sosial. khususnya untuk penyediaan air minum dan hibah desa pada Komponen 4 program PAMSIMAS. teknik dan lingkungan. geologis. Selain itu.P.15 - . yaitu: o Penyusunan anggaran berbasis kinerja dilakukan dengan memperhatikan keterkaitan antara pendanaan dengan keluaran dan hasil yang diharapkan termasuk efisiensi dalam pencapaian hasil dan keluaran tersebut o Dalam penyusunan anggaran berbasis kinerja diperlukan indikator kinerja. beberapa daerah mengalami kekeringan dan membutuhkan sumber air minum. daerah penelitian. Penilaian safeguarding untuk pembangunan sistem baru dilaksanakan melalui cara sbb: AMDAL (Penilaian Dampak Lingkungan Hidup) dimaksudkan untuk mencegah dan mengendalikan sedini mungkin dampak-dampak negatif yang timbul pada periode persiapan. dan daerah kelestarian budaya.01). dan wilayah ekologi Indonesia yang bervariasi. yang secara umum telah diterima/disetujui oleh Bank Dunia.

bisa menjawab kebutuhan di masa mendatang dan meningkatkan kapasitas pengurusnya serta kekuatan hukum yang mendasari pendirian organisasi tersebut. Dengan adanya mekanisme penanganan pengaduan yang proaktif mulai dari tingkat desa sampai dengan pusat diharapkan segala ketidak puasan terhadap program PAMSIMAS dalam segala kategorinya dapat terselesaikan. sanitasi dan perubahan perilaku higienis. dalam program PAMSIMAS telah diakomodir kebutuhan organisasi pengelola sarana. Adanya arahan dalam program PAMSIMAS agar TKM nantinya akan menjadi Badan Pengelola merupakan hal yang positif karena. Sementara itu dengan sudah adanya petunjuk mengenai mekanisme penanganan pengaduan. propinsi dan tingkat pusat. Data mengenai kepuasan terhadap program akan dapat dikumpulkan pada saat pelaksanaan evaluasi yang dalam hal ini sudah ada petunjuknya. berdasarkan pengamatan yang terjadi di WSLIC-2.Dalam Monitoring dan Evaluasi telah disiapkan tools berupa Database Keberlanjutan. Secara umum Sistem Monitoring ini meliputi proses Pengumpulan dan Pemanfaatan Data di tingkat Desa/kelurahan. Dalam mekanisme ini belum diatur siapa dan di bawah kewenangan institusi apa Unit Pengaduan Masyarakat (UPM) ini bernaung. operasi dan pemeliharaan sistem air minum dan sanitasi dan intervensi pemberdayaan masyarakat o Mengembangkan perencanaan dan pelaksanaan yang berbasis masyarakat Pengelolaan Sistem Monitoring dan Pelaporan Internal. sehingga pembentukan badan pengelola masuk dalam RKM II. Sehingga akan lebih jelas ke-independensian-nya dalam menangani pengaduan dari masyarakat. menjadi tanggung jawab CPMU untuk penerapkan sistim monitoring PAMSIMAS pada tingkat desa/kelurahan. Namun belum diatur bagaimana organisasi tersebut agar bisa tetap eksis dalam masyarakat. kabupaten/kota. Badan Pengelola yang personelnya bukan dari TKM pada akhirnya tidak mendapatkan pelatihan karena dibentuk setelah sarana diserahkan ke desa.16 - . pelaksanaan. kepuasan terhadap program akan lebih bermakna. Belajar dari pembentukan organisasi masyarakat pada program WSLIC-2. Sistem monitoring ini akan membantu desa/kelurahan dan kabupaten/kota dalam merencanakan dan memantau program air. dalam mana pihak terkait lainnya dapat mengawasi kemajuan pelaksanaan proyek. . Database Monitoring Keberlanjutan akan dibuat berdasarkan penilaian masyarakat dan berisi informasi tentang : o Kinerja/fungsi pembangunan sistem Sarana dan Prasarana air minum dan sanitasi o Efektifitas penggunaan sistem oleh masyarakat miskin dan masyarakat mampu o Kualitas dari sistem manajemen penyediaan air bersih o Ketersediaan biaya operasi dan pemeliharaan o Kesetaraan gender dan kaya/miskin dalam proses perencanaan.

dan 3.4.Bukti Pendukung MASYARAKAT Gambar 3. Komposisi dan Tahap Pencairan Dana RKM Total Dana RKM Proyek Tunai Natura APBD APBN (%) I 1 4 16 10 20 50 2 30 30 II 1 20 20 Serah terima Asset 4 16 10 70 100 TOTAL 4 16 10 70 100 Kontribusi natura sebesar 16% dibuat pada Tahap 1 karena asumsi bahwa kontribusi tersebut harus sudah dinyatakan siap untuk digunakan baik pada Tahap 1.FotocopySP2D dan Pendukungnya .Fotocopy RKBI/SA Permohonan Penarikan Dana Didukung -IFR Konsolidasi Special Account (SA) Statement CPMU -IFR konsolidasi Prop -Fotocopy SP2D dan pendukungnya Dirjen Perbendaharaan Departemen Keuangan BANK INDONESIA PROPINSI PPMU Peraturan Dirjen Perbendaharaan DPMU KPPN SP2 Kasatker PAMSIMAS SPM-LS UP/TUP IFR Sub Comp.17 - . 2.Invoice .IFR konsolidasi .BANK DUNIA Draft Permohonan Penarikan Dana Didukung : .Fotocopy RKBI/SA REPLENISHMENT PUSAT . REKENING BANK TKM/Pihak keIII KABUPATEN/KOTA SPPLS UP/T PPK PAMSIMAS . Tahap Pencairan Dana Kontribusi Masyarakat (%) Penyaluran Dana Hibah (%) . Mekanisme Pencairan Dana di Tingkat Kabupaten Komposisi dan tahapan pencairan dana Rencana Kerja Masyarakat adalah sebagai berikut: Tabel 3.3.

dan unit kesehatan dalam TKM. agar mampu dan terampil dalam melakukan kegiatan yang tertuang di dalam RKM I. Pelatihan ini dilakukan oleh TFM dan dibantu oleh narasumber dari berbagai pihak yang terkait. perwakilan masyarakat desa/kelurahan yang berkepentingan selaku pengguna/pemanfaat sarana air minum dan sanitasi serta perwakilan masyarakat setempat. baik secara swadaya maupun dari sumber pendanaan lainnya. Badan Pengelola dibentuk berdasarkan musyawarah yang pembentukannya di fasilitasi oleh Fasilitator Masyarakat dan disahkan oleh Kepala Desa dan Camat. Pelatihan PHS merupakan pelatihan untuk guru. Pelatihan berikutnya yang merupakan implementasi RKM II adalah pelatihan tentang perilaku hidup sehat (PHS) dan pelatihan penguatan badan pengelola. tenaga kesehatan. konsultan kabupaten maupun pihak lain bila dibutuhkan. Proses pemilihan serta pembentukan TKM tersebut akan dilakukan selama proses pemberdayaan masyarakat yang dikenal dengan proses MPA/PHAST yang akan difasilitasi oleh Tim Fasilitator Masyarakat (TFM). b)mengumpulkan rencana pendanaan terkait dengan operasi dan pemeliharaan. Organisasi masyarakat lainnya yang dibentuk terkait dengan PAMSIMAS adalah Badan Pengelola. Usaha lain untuk meningkatkan kapasitas masyarakat dapat dilakukan dengan cara pendampingan secara terus menerus oleh TFM selama proses pelaksanaan proyek.4) Organisasi Masyarakat Sejalan dengan konsep dan pendekatan Program yang menempatkan masyarakat sebagai pemilik dan pelaksana kegiatan pembangunan disatu desa/kelurahan atau beberapa desa/kelurahan. yaitu organisasi masyarakat yang terdiri dari unsur pemerintahan desa (selain kepala desa). Sementara ketrampilan masyarakat akan lebih ditingkatkan pada saat pelaksanaan pembangunan konstruksi sarana melalui kegiatan on the job training. pemeliharaan dan pengembangan. Materi pelatihan untuk masyarakat yang berkaitan dengan kegiatan RKM I antara lain adalah : o Pengadaan barang dan jasa untuk pekerjaan konstruksi o Konstruksi sarana air minum/sanitasi o Pembukuan dan pengelolaan keuangan proyek o Pemberdayaan masyarakat/kesetaraan gender o Community Led Total Sanitation (CLTS) Kegiatan pelatihan ini menitikberatkan pada peningkatan pengetahuan masyarakat tentang hal-hal yang berkaitan dengan perencanaan pembangunan sarana. TKM ini terdiri dari anggota masyarakat yang dipilih dari desa bersangkutan secara demokratis dengan memperhatikan kesetaraan jender (gender balance) untuk melaksanakan kegiatan Program. maka di dalam masyarakat dibentuk organisasi masyarakat yang disebut sebagai Tim Kerja Masyarakat (TKM). dan c)melaporkan kegiatan operasi dan pemeliharaan serta pendanaan kepada pemerintah desa/kelurahan.18 - . Pelatihan untuk tahap pelaksanaan konstruksi air minum untuk daerah perdesaan atau sanitasi untuk daerah peri-urban yang diperlukan harus sesuai dengan kebutuhan TKM dan masyarakat. 5) Peningkatan Kapasitas Peningkatan kapasitas masyarakat penerima program PAMSIMAS direncanakan dalam dua tahap yang tercantum dalam RKM I dan RKM II dalam bentuk pelatihan yang dilakukan oleh TFM. dimana TFM mendampingi sekaligus melatih masyarakat agar mampu secara swadaya membangun sarananya. Secara umum tugas badan pengelola adalah a)menyelengarakan sistem operasi dan pemeliharaan sarana air minum dan sanitasi dalam pendanaan untuk kegiatan pemanfaatan. .

j. Hal ini sebagai pengejawantahan atas pemenuhan kebutuhan masyarakat atas sarana air minum dan sanitasi. maka prinsip pendekatan pelaksanaan Program PAMSIMAS diatur sebagai berikut: a. Seluruh proses perencanaan PAMSIMAS seperti pemilihan kebutuhan air dan pelaksanaan kegiatan menyertakan partisipasi aktif masyarakat. dan pemeliharaan/pengelolaan program di masyarakat. pengawasan dan pemanfaatan. sanitasi. Tepat Mutu artinya pembangunan yang berkualitas. artinya masyarakat terlibat secara aktif dalam seluruh kegiatan PAMSIMAS mulai dari proses perencanaan. c.19 - . pelaksanaan. Sarana yang dibangun dapat menyediakan air bersih secara kontinyu dengan kualitas yang dapat diterima (baik dari sudut pandang pengguna maupun pemerintah) dan memenuhi kebutuhan kuantitas domestik. e. Keberpihakan pada masyarakat miskin. tenaga kesehatan. telah disiapkan mekanisme penanganan pengaduannya. Semua fasilitas yang dibangun harus memenuhi rancangan/disain dan standar teknik yang ditetapkan. sehingga perlu dibentuk unit-unit pengaduan masyarakat untuk PAMSIMAS di setiap tingkat: . tepat waktu. Kemitraan. antara pemerintah daerah dengan masyarakat setempat dalam penyelenggaraan kegiatan PAMSIMAS. Penyelenggaraan kegiatan harus dapat dipertanggungjawabkan dalam hal tepat sasaran.dimana kegiatan ini bertujuan untuk meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan guru. b. g. Penanganan pengaduan masyarakat yang dikembangkan pada dasarnya menggunakan pendekatan yang bersifat proaktif. Penyelenggaraan kegiatan PAMSIMAS dilakukan bersama dengan masyarakat dan seluruh kegiatan dapat diakses data/informasinya melalui media oleh masyarakat dan stakeholder. h. seperti halnya laki-laki. artinya orientasi kegiatan dalam proses maupun pemanfaatan berguna bagi masyarakat miskin i. d. Kesetaraan Jender. Kesinambungan/Keberlanjutan sarana. Penyelenggaraan kegiatan Program PAMSIMAS berdasarkan kebutuhan masyarakat akan fasilitas air minum. Tanggap kebutuhan. Transparansi. dan program kesehatan. Berbasis masyarakat. dengan menggunakan bahan-bahan yang berkualitas. artinya program PAMSIMAS memberikan kesempatan yang sama kepada perempuan. dan pemda berperan sebagai fasilitator. untuk berpartisipasi dalam perencanaan. pelaksanaan. dengan memberi kesempatan seluas-luasnya pada masyarakat untuk memberikan pilihan dan hak bersuara dalam proses PAMSIMAS. 6) Kepuasan Terhadap Program Untuk mencapai kepuasan terhadap program PAMSIMAS. serta masyarakat turut serta memelihara sarana tersebut agar tetap berfungsi. Peningkatan kapasitas bagi TKM sebagai Badan Pengelola sangat diperlukan dalam rangka menjamin terwujudnya kesinambungan proyek. f. Partisipatif. dan unit kesehatan tentang hal-hal yang berkaitan dengan kegiatan peningkatan PHS. Untuk itu TKM dan individu atau lembaga terkait baik dari dalam maupun luar desa/kelurahan perlu terlibat dalam pelatihan untuk penguatan Badan Pengelola tersebut. Dapat dipertanggung jawabkan. tepat pembiayaan dan ketepatan mutu pekerjaan Bila ada ketidakpuasan terhadap program. tidak terkecuali kaum perempuan. sehingga diharapkan sarana yang terbangun dipelihara dan dikelola oleh masyrakat.

kemitraan. Fakta di lapangan memberi indikasi jika pemberdayaan lebih diartikan sebagai bentuk partisipasi masyarakat dalam menunjang keberhasilan pelaksanaan sarana yang dibangun. pemihakan kepada kaum miskin. yaitu antara lain menggunakan indeks kemiskinan desa/kelurahan yang tinggi dari BPS data tahun 2005. partisipatif. B. Dalam kaitannya dengan penyelenggaraan tata kelola pada tingkat masyarakat telah berjalan cukup effektif. berjenjang. Di tingkat propinsi (UPM-PPMU) d. Di tingkat kabupaten (UPM-DPMU) c. Hal ini dimaksudkan agar masyarakat lebih mandiri dalam menyelesaikan masalah dan sekaligus meningkatkan posisi tawar masyarakat menjadi lebih setara dengan pihak lain. peningkatan kapasitas hanya terbatas kepada TKM belum banyak menyentuh masyarakat kebanyakan. TANGGAPAN KONSEP PROGRAM Program WSLIC-2 dan PAMSIMAS menggunakan pendekatan yang relatif sama mencakup transparansi.a. keterbukaan. Pendekatan ini sangat penting dan sesuai dengan pergeseran paradigma pembangunan yang centralistic menjadi decentralistic dengan memperkuat masyarakat (community empowering). transparan. peningkatan kapasitas. proporsional dan obyektif.20 - . maka dalam program PAMSIMAS ini sudah berusaha menjawab kebutuhan desa miskin yang memenuhi kriteria sebagai daerah sasaran dan tidak memiliki potensi sumber air. keterpaduan dan keberlanjutan. Di tingkat pusat (UPM-CPMU) Prinsip penanganan pengaduan adalah rahasia. dalam program . kriteria pemilihan desa lokasi program PAMSIMAS sudah cukup baik. Selain itu. Pada prinsipnya. keberlanjutan. akuntabel. program WSLIC-2 telah melakukan proses belajar bagi masyarakat dalam hal. Sedangkan pendekatan program umumnya mencakup pemberdayaan. Prinsip dan pendekatan yang dirumuskan tersebut cenderung normatif. Contohnya. pembukuan yang menginformasikan tentang penerimaan dan penggunaan dana dan pertemuan warga untuk membahas perkembangan kegiatan. 7) Keberlanjutan Program Salah satu tujuan khusus dari Program PAMSIMAS adalah: Meningkatkan efektifitas dan keberlanjutan jangka panjang dari infrastruktur sarana air minum dan sanitasi yang berbasis masyarakat. Tidak seperti halnya syarat pemilihan sasaran daerah miskin dalam program WSLIC-2 yang harus mempertimbangkan potensi ketersediaan sumber air. Di tingkat desa (UPM-TKM) b. Selanjutnya akan dikuatkan dengan hasil dari MPA PHAST yang dirasa lebih realistis karena proporsi kesejahteraan masyarakat desa akan ditentukan oleh masyarakat sendiri sebagai dari hasil pertemuan/rembug desa. bertanggungjawab dan partisipasi dalam menerima dan mengelola suatu kegiatan. desentralisasi. Upayanya antara lain adalah peningkatan kapasitas bagi TKM sebagai Badan Pengelola dalam rangka menjamin terwujudnya kesinambungan proyek. Tetapi dalam pelaksanaannya. karena pelaksanaannya belum dapat sepenuhnya terlaksana. dan akseptabel. partisipatif. Untuk itu TFM dan individu atau lembaga terkait baik dari dalam desa/kelurahan perlu terlibat dalam pelatihan untuk penguatan Badan Pengelola tersebut. belum secara maksimal mendorong proses pemberdayaan masyarakat secara substantif yang mengarah kepada upaya transformasi sosial. Dalam hal pemilihan lokasi dan penargetan kemiskinan. Hal ini dapat dilihat dari transparansi anggaran melalui sistem Rencana kerja masyarakat (RKM) dan adanya pembagian tugas dan wewenang yang jelas diantara warga penerima program.

tanpa pengecualian/pembedaan kelompok tertentu. diperoleh temuan tentang efektifitas biaya meliputi: Pembangunan Sarana Air Bersih dengan dana sekitar Rp. Salah satu bagian dari evaluasi program WSLIC-2 yaitu melakukan kajian dokumen program yang meliputi: konsep program (pedoman. Pelatihan tahap II ini meliputi pelatihan PHS dan pelatihan peningkatan kapasitas TKM sebagai badan pengelola. manual dsb). C.200juta disimpulkan belum efektif karena rata-rata belum bisa menjangkau 80% dari target pelayanan. 3. Berdasarkan Petunjuk Pelaksanaan Operasional Tingkat Desa (Departemen Kesehatan Republik Indonesia: Bab V. Hal ini belajar dari kondisi yang terjadi dalam Program WSLIC-2. kegiatan peningkatan kapasitas (capacity building) masyarakat dan institusi dalam program WSLIC-2 dilaksanakan melalui pelatihan dan pemberdayaan. Dalam pelatihan tahap I lebih difokuskan pada masyarakat dan TKM agar mampu dan trampil dalam melakukan kegiatan yang tertuang dalam RKM I. Data ini akan merekam kegiatan pelatihan yang dibiayai proyek. Sarana ‘digunakan dengan efektif’ bila mudah dijangkau dan digunakan oleh sebagian besar masyarakat sasaran (sekurang-kurangnya 80%) dengan memperhatikan promosi kesehatan dan lingkungan yang bersih. dalam program PAMSIMAS direncanakan akan diselenggarakan dalam dua tahap pelatihan melalui usulan RKM I dan RKM II. Hal ini . Karena memang daerah miskin dan susah air dan sanitasi. Analisa terhadap konsep program telah diuraikan pada bagian lain dalam laporan ini. Program pelatihan dirancang sesuai kebutuhan yang diidentifikasi dan dianalisis dengan metode yang sistematis dan partisipatif yaitu Methodology for Participatory Assesment (MPA). Beberapa point penting hasil analisa dokumen antara lain sebagai berikut : 1. “Petunjuk Teknis Pelaksanaan Monitoring Kesinambungan dan Efektifitas Penggunaan Sarana Air Bersih dan Sanitasi” memberi batasan tentang keberlanjutan sebagai berikut: Sarana air bersih masyarakat berkelanjutan bila para penggunanya menjaga sarana tetap berfungsi dan memenuhi tingkat kepuasan banyak pengguna. Desember 2003). Technical Audit. yaitu gegap gempita pelatihan terjadi dalam kurun waktu yang bersamaan di seluruh desa dan selanjutanya tidak ada lagi pelatihan bagi TKM atau masyarakat lainnya yang menjadi pengelola PAB. ANALISA DOKUMEN PROGRAM WSLIC-2. serta prevalensi penyakit karena ketebatasan air. Dalam rencana Monitoring dan Evaluasi PAMSIMAS akan dibuat Database Peningkatan Kapasitas. sedangkan analisa terhadap laporan dan dokumen lain lebih diarahkan untuk melihat kesesuaiannya dengan temuan di lapangan. dan pelatihan kelembagaan untuk petugas kabupaten dan pihak lainnya. 2. Sedangkan pelatihan tahap II direncanakan akan diselenggarakan untuk menunjang keberlanjutan sarana air bersih dan sanitasi. Januari 2005. dan jenis penerima manfaat dari pelatihan di desa. laporan kemajuan dan keuangan program serta laporan audit keuangan dan hasil survey/evaluasi yang dilakukan oleh lembaga/institusi lain.21 - . Untuk peningkatan kapasitas masyarakat. 1-6.PAMSIMAS juga berusaha menjawab kebutuhan akan air bersih dan sanitasi di daerah peri urban. tidak hanya terjadi di desa tapi juga di daerah padat pemukiman di perkotaan. Program sanitasi yang berkelanjutan berarti menjaga sarana sanitasi individu (dalam hal ini jamban) dipelihara dan digunakan dengan efektif dan berlanjut terus pembangunan saran baru hingga tercapai cakupannya.

b) Pada sistem pompa. Laporan Final Outcome Monitoring Study WSLIC-2 Project” (Desember 2005). jika yang dipakai adalah sistem perpipaan pemompaan. c. Pencapaian skor untuk konstruksi fasilitas sanitasi pada Proyek WSLIC-2 berada di bawah garis keberlanjutan. d. yakni skor 72 dari maksimum skor 100. Hal ini dapat dilihat dari tiga sub variabel. c) Terdapat jembatan pipa bentang sepanjang 25 meter tanpa penyangga (gelagar) yang dikhawatirkan akan menyebabkan patahnya sambungan pipa. yakni 55 dari maksimum skor 200. Penggunaan fasilitas air dan sanitasi yang efektif Konstruksi fasilitas air pada Proyek WSLIC-2 digunakan secara efektif. keenam variabel tersebut adalah: a. Beberapa masalah kesinambungan sarana berdasarkan faktor finansial dan teknis sebagai berikut: Faktor Finansial: Masalah kesinambungan sarana dikaitkan dengan faktor finansial. 4. sistem perpipaan pemompaan hanya bisa menjangkau sekitar 70% dari target pelayanan. Di beberapa tempat hal ini sudah menjadi pemikiran Badan Pengelola Sarana Air Bersih dan Sanitasi. Capaian terbesar skornya dalam sub variabel adalah kebiasaan 94 dan akses aktual 82 dari maksimum skor 100. Sementara itu. dan perpipaan pemompaan). Kesetaraan dalam manajemen Kesetaraan dalam manajemen sedikit di atas garis keberlanjutan dengan skor 168 (56%) dari 300 jumlah skor. Responsif terhadap kebutuhan Masyarakat merasa bahwa konstruksi fasilitas air telah memenuhi aspirasi lakilaki. pencapaian proyek terkait dengan kesetaraan dalam manajemen rendah dan ”beresiko” untuk berada di bawah garis .berlaku pada 3 kelompok sistem (non perpipaan. Kontribusi terbesar diperoleh dari sub variabel kualitas sistem dan keberfungsian yang efektif. perpipaan gravitasi. dan ini bermanfaat untuk semua warga masyarakat (kaya dan miskin). sedangkan untuk sub variabel keuangan dan manajemen sedikit di atas garis keberlanjutan dengan jumlah skor 58 dari maksimum skor 400. kebiasaan dan kesehatan yang capaian skornya 248 (83%) dari maksimum skor 300. Karenanya. meskipun dengan plafon yang dinaikkan ini.375 juta. Fasilitas air dan sanitasi yang secara efektif berkelanjutan Variabel efektivitas dalam laporan ini memperlihatkan bahwa fasilitas air WSLIC2 memiliki tingkat keberlanjutan yang tinggi. Fasilitas sanitasi terus berlangsung jika dilihat dari 2 sub variabel keberlanjutan yang efektif dengan jumlah skor 168 (61%) dari maksimum skor 200. Skor untuk sub variabel kualitas sistem adalah 80 dari maksimum skor 100 dan efektivitas penggunaannya memiliki skor 88 dari maksimum skor 100. yakni akses aktual. Namun. masyarakat menggunakannya secara efektif dengan skor 248 dari maksimum skor 300. Faktor Teknis: Masalah kesinambungan sarana dikaitkan dengan faktor teknis yang ditemui di lapangan antara lain: a) Kurangnya kemampuan teknis pengelola dan ketidaksiapan suku cadang pada unit pompa atau genset sering menjadi hambatan kesinambungan sarana.22 - b. dalam kesimpulannya menyebutkan sekurangnya ada 6 (enam) variabel yang dilihat dan dapat mempengaruhi keberlanjutan WSLIC-2. Agar sarana bisa menjangkau minimal 80% dari target pelayanan. perilaku sehat masyarakat berada di atas garis keberlanjutan. daya listrik yang tidak memadai dibanding daya pompa dapat menyebabkan sistem kelistrikan mudah putus atau terbakar. Hal ini ditandai oleh pencapaian skor 171 (85%) dari maksimum skor 200. perempuan. . direkomendasikan plafon dana untuk tiap desa dinaikkan menjadi Rp. dalam hal ini iuran bulanan. Untuk fasilitas.

23 - . termasuk pengambilan keputusan dan kelembagaan. ini masih ”beresiko” berada di bawah garis keberlanjutan. . dan sub variabel fungsi dan pengambilan keputusan yang adil yang berada di bahwa garis keberlanjutan (skor 49 dari maksimum skor 100).keberlanjutan. Dukungan kelembagaan untuk perempuan dan kemiskinan Dukungan kelembagaan dan kebijakan memberikan kesempatan akses bagi perempuan dan masyarakat lapis bawah untuk terlibat dalam proses and pemanfaatan dampak proyek. Kontribusi terbesar untuk target skor diberikan oleh dua sub variabel. yakni kesamaan dalam pekerjaan dan kesetaraan gender. Namun demikian. Partisipasi masyarakat melalui pemberdayaan Hasil penilaian menunjukkan bahwa ini berada di atas garis keberlanjutan dengan target skor 250 (63%) dari maksimum skor 400. dengan skor 160 (80%) dari maksimum skor 200. e. f.

Berlanjut. Berlanjut.6% Miskin: 77. NTB Kab. Lombok Timur Ds. Aikmel Kembang Utara Kuning Dataran Dataran Pegunungan Pegunungan 40 m dpl 6 m dpl 800-830 m 3.% 6% 23% Miskin:49. sumber air.6% Miskin:43.5% Sdang: 14. tahun dibangun.% Sedang : Miskin : 17% 71% Miskin : 77% 2004 2005 2002 2002 Wilayah Tengah:.0% Kaya : Sdang : Sdang:39. Ds. diperoleh gambaran tentang kondisi masing-masing desa meliputi. Lamongan Kab. Berlanjut JAGA: 13 unit Jamlah: 2 unit JamUm: 1 unit Wilayah Barat: Prop.BAB IV HASIL DAN ANALISA TEMUAN LAPANGAN A. Sumbar WSLIC-2 Kab. Pangean Ds. monitoring dan evaluasi. Secara terinci gambaran umum desa yang dievaluasi dapat dilihat dalam tabel berikut: Tabel 4.1 Gambaran Umum Daerah Yang Dievaluasi Wilayah Timur: Prop.7% Kaya:11. Jatim Off site Perpipaan Air Tanah Dalam Tanpa Pompa Off site Perpipaan Air Permukaan IPA Pompa Off site Perpipaan Mata Air Tanpa Tanpa Off site Perpipaan Mata Air Tanpa Tanpa Berlanjut. Rawang Kondisi Lokasi Komposisi Kesejahteraan Dataran 10 m dpl Kaya : 10% Sdang: 30% Miskin: 60% 2002 Off site Perpipaan Air Permukaan Tanpa Tanpa Pantai 5-20 dpl Kaya : 7. sistem air bersih.7% Sdang:46.24 - . komposisi kesejahteraan. Sidobogem Ds.726 m dpl dpl Kaya : 6% Kaya : 10.9% Thn Dibangun Sistem Air Bersih Sumber Air Pengolahan M/E Keberlanjutan Manfaat Iuran Jamban Yg dibangun WSLIC-2 2005 On site Sumur gali Air Tanah Dangkal Tanpa Tanpa Berlanjut. letak lokasi. berkembang berkemba berkemba Kurang Berlanjut ng Tidak ng Lancar Ada Berlanjut Berlanjut Jamban JAGA: 100 unit JAGA : 51 unit JAGA: 109 JAGA: 15 Umum: 3 unit unit unit Jamlah: 3 unit JamUm: 1 unit . Berlanjut. PROGRAM WSLIC-2 Berdasarkan hasil evaluasi dan analisa temuan lapangan di enam lokasi desa. keberlanjutan dan jumlah jamban yang dibangun. Pesisir Selatan Ds. Berlanjut. LGM Ds.

Misalnya. sebagaimana yang dijelaskan oleh kepala DPMU Lombok Timur: “Untuk memenuhi kebutuhan air bersih. maka program WSLIC-2 benar-benar telah menjawab sebagian besar kebutuhan masyarakat pedesaan terhadap air bersih dan sanitasi. sebelum adanya program WSLIC-2. meskipun ketersediaan mata air cukup melimpah. harus menggunakan air yang ada di empang dekat rumah atau berjalan jauh menuju bengawan solo. Penduduk desa Pangean yang mampu secara ekonomi harus membeli dari tukang air yang mengambil air dari Bengawan Solo sedangkan penduduk yang tidak mampu. Bahkan di desa Sidobogem dan Pangean hampir seluruh penduduk desa telah menerima layanan air bersih dalam bentuk sambungan rumah (SR). LSM. Ketidakdisiplinan ini juga dilatarbelakangi oleh tidak tersedianya dana untuk mencicil dan rasa segan pengelola untuk senantiasa menagih. Program jamban bergulir sebagian besar kurang berhasil karena dana bergulir untuk pembuatan jamban pada umumnya mandeg/berhenti di penerima manfaat jamban yang pertama. Namun karena sudah meningkatnya kesadaran PHBS dan tersedianya sarana air bersih di masayarakat. maka masyarakat melakukan pengadaan JaGa dengan cara swadaya. Kalau dilihat dari segi tujuan WSLIC-2 yaitu meningkatkan derajat kesehatan masyarakat salah satunya melalui pengenalan PHBS kelihatannya cukup berhasil di masyarkat. akses ke air bersih menjadi sangat mudah. namun tetap harus berjalan jauh untuk bisa memanfaatkannya. semua pihak pernah menemukan permasalahan yang pada akhirnya dapat diselesaikan. begitu juga untuk desa Kembang Kuning mendapatkan air bersih dari mata air yang dialirkan dengan perpipaan sistem gravitasi sederhana dan rembesan yang ada dipinggir kali/parit dengan jarak tempuh antara 500 sld 1000 meter terutama di Dusun Barang Panas/Gawah Buak. DPMU dan PPMU. Dengan merujuk tujuan ini. Keberhasilan tersebut oleh beberapa pihak terkait diukur dengan cara yang berbeda-beda diantaranya adalah: Kesesuaian antara tujuan dan hasil dari proyek. program WSLIC-2 dirasakan telah mencapai tujuan yang dicanangkan Keberhasilan pencapaian tujuan ini dirasakan pada semua lapisan stakeholder mulai dari masyarakat penerima manfaat. anggota TKK. CF.1) Pencapaian Hasil Berdasarkan hasil temuan lapangan dan dokumen review. (kepala DPMU Lotim)”. Meskipun tidak dipungkiri bahwa dalam proses menuju pencapaian hasil ini. penduduk desa Sidobogem (terutama yang tidak memiliki sumur bor di rumahnya) harus rela antri air berjam-jam di sumur bor yang ada di batas desa dengan kualitas air yang agak payau. Demikian pula penduduk Kembang Kuning dan Aikmel Utara. tujuan WSLIC-2 disederhanakan sebagai penyediaan fasilitas air bersih dan sanitasi.25 - . masyarakat Desa Aikmel Utara mendapatkannya dari rembesan yang ada dipinggir kali dengan jarak tempuh tidak kurang dari 1500 meter dan dilewati melalui tebing yang cukup terjal. pengelola infrastruktur. Peminatan jamban bergulir juga kurang karena masyarakat enggan untuk membuka hutang baru sedangkan pemasukan tetap setiap harinya. Sehingga Kran umum (KU) yang direncanakan dalam RKM dan direalisasikan dalam kontruksi pada akhirnya tidak berfungsi karena sudah ada SR di rumah penduduk atau berbagi dengan tetangga dekatnya yang telah memiliki SR. Sebagian besar penyebabnya adalah ketidakdisipinan penerima bantuan jamban bergulir untuk membayar cicilan yang telah disepakati. . Oleh sebagian besar narasumber. Setelah adanya program WSLIC-2 di desa-desa tersebut.

terutama di sawah. Peningkatan cakupan pelayanan air bersih dan sanitasi di 6 desa yang dikunjungi tidak sama. Misalnya. Sarana air bersih yang dibangun dalam program WSLIC-2 masih beroperasi dan dimanfaatkan secara maksimal oleh penduduk. desa Aikmel Utara dan Kembang Kuning menerima program WSLIC-2 TA 2002). sarana jamban keluarga yang dikelola secara bergulir di desa Pangean kecamatan Madura yang baru terealisasi pada tahap pertama. Di beberapa wilayah. total seluruhnya ada 30 unit JAGA. kebun atau tegalan. program jamban bergulir sudah dihentikan dan digantikan dengan pendekatan program CLTS (community Led Total Sanitation). meskipun telah 5 tahun berlalu masa kontruksi (mis. Ketersediaan sarana air bersih dan sanitasi. Peningkatan tertinggi pada cakupan pelayanan air bersih adalah di desa Sidobogem dan yang terendah di desa Lagan Gadang Mudik. sebanyak 173 rumah yang mendapat akses air bersih. hal ini dilakukan biasanya dikala mereka sedang berladang atau berkebun. Begitu juga di desa Kembang Kuning dan Aikmel Utara. sarana yang dibangun bahkan melebihi target yang ditetapkan. Namun terdapat juga daerah yang penyediaan sarananya masih belum memadai. bila dibandingkan antara rasio jamban dengan jumlah penduduk yang ada masih sangat kurang. hingga akhirnya di Aikmel Utara terjadi penambahan jaga sebanyak 40 unit yang dibangun secara swadaya oleh masyarakat. jamban bergulir perkembangannya kurang lancar. total seluruhnya ada 53 unit (13 unit dibangun oleh proyek WSLIC2). Misalnya.26 - . Dan di desa Kembang Kuning hanya bertambah 15 unit JAGA. Karena air masih berlebih. Berdasarkan cakupan wilayah. Secara lengkap analisa data peningkatan sarana air bersih dan sanitasi disajikan dalam tabel berikut ini: . Sedangkan peningkatan cakupan pelayanan sanitasi tertinggi dilakukan di desa Pangean dan terendah di desa Aikmel Utara. sungai.Sejak tahun 2004-2005. kasus desa Sidobogem. Program CLTS tidak memberikan fisik bangunan jamban kepada masyarakat tetapi memberikan pembelajaran kepada masyarakat tentang PHBS. pengelola HIPPAMS lalu mengembangkan Sambungan Rumah (SR) ke desa tetangga (desa Maindu kecamatan Kedungpring). Realisasi pengguliran dana tahap kedua agak tersendat karena pengembalian dananya mengalami kesulitan disebabkan kondisi ekonomi yang miskin. desa Sidobogem telah memenuhi target program karena dari 236 rumah. oleh karena itu tidak mengherankan kalau masih ada sebagian penduduk yang masih BAB di sembarang tempat. Sehingga masyarakat merasa memerlukan jamban bagi dirinya dan akan berusaha untuk memenuhi keperluannya tersebut.

aparat desa dan LSM dalam mensosialisasikan perilaku hidup bersih dan sehat serta tingkat pendidikan masyarakat. Peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) tidak hanya dipengaruhi oleh tersedianya sarana air bersih dan kemudahan akses pada sarana sanitasi. hasil FGD di desa Kembang Kuning menunjukkan bahwa angka diare dalam 4 tahun terakhir turun drastis. jumlah hari murid tidak masuk sekolah karena alasan sakit relatif kecil/menurun. Meskipun kegiatan jamban bergulir relatif tersendat di kedua desa tersebut. diperoleh konfirmasi bahwa memang benar kejadian penyakit diare di desa mereka semakin kecil.19 82.00 Pangean Sidobogem Kembang Kuning Aikmel Utara Lagan Agam Mudik Rawang 35.00 161.27 - . Informasi ini masih belum berupa data yang akurat karena pihak polindes maupun puskesmas belum melakukan pendataan secara rinci tentang hal tersebut.85 37.85 136.00 286.40 103.75 72.00 20. Meskipun demikian. Keberhasilan dalam pendidikan PHBS kepada masyarakat mampu mendorong masyarakat untuk melakukan pengadaan JAGA dengan biaya sendiri. Terjadinya peningkatan perilaku hidup bersih dan sehat.38 33. Begitu juga di desa Pangean. dari pengakuan warga saat dilakukan FGD.83 Cakupan Peningkata Setelah n Cakupan WSLIC-2 (%) (%) 100.24 21.83 44. Peningkatan Sarana Air Bersih dan Sanitasi Pelayanan Sanitasi Cakupa n Sebelum WSLIC2 (%) 25.74 5.50 10.76 15.53 21.05 283.00 Peningkata n Cakupan (%) 296.47 Cakupa n Setelah WSLIC -2 (%) 100.94 13.00 94.20 595. petugas kesehatan.19 362.56 93. Bahkan di masyarakat desa Sidobogem dan Pangean telah tumbuh budaya malu buang hajat di sembarang tempat.20 376. namun hampir seluruh rumah di desa tersebut telah memiliki JAGA.00 87.00 15.26 Pelayanan Air Bersih Desa Cakupan Sebelum WSLIC2 (%) 25. namun juga bergantung kepada peran serta guru.10 76.39 Sumber: Hasil Wawancara mendalam. terbiasa mencuci tangan dengan sabun sebelum makan dan membersihkan diri dengan sabun setelah BAB.50 12. diperoleh informasi bahwa terjadi penurunan kejadian penyakit yang terkait dengan terpenuhinya kebutuhan air bersih dan sanitasi. menurut keterangan seorang guru SD/MI.47 145. Berdasarkan hasil wawancara dengan masyarakat dan aparat desa serta petugas puskesmas atau polindes. FGD.2.00 100. Hal ini terjadi di desa Sidobogem dan Pangean. Misalnya. analisa tim dari data sekunder Penurunan penyakit yang disebabkan oleh air dan sanitasi/lingkungan yang kurang baik.Tabel 4.47 19.60 17. Begitu juga - .

“Kebiasaan masyarakat minum air yang tidak di masak sudah mulai berkurang dari kebiasaan sebelumnya. ini merupakan dampak dari program WSLIC-2. terlihat bahwa daerah program yang dikunjungi tidak selalu merupakan desa yang paling miskin di wilayahnya. setelah WSLIC tidak mau lagi mandi di sungai karena menyadari bahwa air sungai itu kotor yang menurut masyarakat bisa menyebabkan atau menularkan penyakit”. Walaupun program jambanisasi kurang berhasil dalam program WSLIC-2. katanya punya nikmat tersendiri.28 - . . kini tinggal memutar kran yang ada di kran umum atau di sambungan rumah masing-masing. seperti yang dijelaskan oleh Kepala DPMU “Adanya perubahan perilaku masyarakat yang semula kebiasaan mandi di sungan (air tidak sehat). Hampir seluruh masyarakat penerima manfaat program WSLIC-2 mengakui bahwa sarana air bersih benar-benar telah memberi kemudahan dalam mencapai akses air bersih. Jarak terjauh KU dengan rumah penduduk hanya sekitar 200 meter. pompa dan sumur gali.. ada potensi air bersih yang mudah untuk dikembangkan. Jumlah jamban keluarga yang terbangun hingga saat ini di desa Kembang Kuning sebanyak 315 jamban”. Hal ini diperkuat oleh pendapat masyarakat dan kepala desa di Kembang Kuning dan Aikmel Utara saat FGD dilaksanakan. Dengan adanya persyaratan potensi sumber air. tingginya penyakit yang disebabkan oleh air dan lingkungan yang kurang sehat. Namun dari segi potensi sumber air umumnya sangat potensial untuk perpipaan gravitasi. 2) Pemilihan Lokasi/Poverty Targeting Berdasarkan hasil temuan lapangan dan dokumen review bahwa.yang terjadi di desa Kembang Kuning dan Aikmel Utara sudah terjadi perubahan prilaku masyarakat. Dapat dipastikan sebelum pelaksanaan WSLIC-2 sebagian besar masyarakat di desa ini lebih suka minum air mentah daripada yang sudah di masak. Namun yang menjadi pertanyaan adalah bagaimana dengan desa miskin yang tidak memiliki potensi air bersih. .Kemudahan dalam mencapai akses terhadap sarana air bersih dan sanitasi. yaitu mayoritas penduduknya miskin (berpenghasilan rendah). kesediaan masyarakat desa untuk berpartisipasi dalam berbagai tahapan proyek. tapi kebiasaan masyarakat membuang air besar ( BAB ) di tempat-tempat terbuka sudah mulai berkurang dalam 4 tahun terakhir. desa sasaran WSLIC-2 sudah tepat. Masyarakat desa yang semula harus berjalan jauh ke sumber air atau harus antri lama di tempat penjual air sebelum adanya program WSLIC-2.

Mengemb angkan sendiri jadi SR 60 60 80 - 33/20 82/76 Rawang Sungai dan SGL SGL (tapi tidak semua bagus) 78 78 87 - 35/22 93/44 . Yang punya WC masih sedikit.Tabel 4. Jaraknya + 1 – 1. WC sangat jarang. sumber air yang cukup jauh dan antri yang cukup lama.5 km.29 - . Kondisi Lokasi Evaluasi Sebelum dan Sesudah WSLIC-2 % Penduduk Miskin *) % Indikator PHBS **) Cakupan AB/S Desa Sarana air bersih dan Sanitasi Yang ada Sebelum Sesudah Perpipaan pemompa an (SR. BAB di rimbunan pohon Sumur-sumur tua dan airnya payau. air hujan. KU) Sebelu Sesuda Sebelu Sesuda Sebelu Sesuda m h m h m h 44 44 85 25/26 100/10 0 Pangean Telaga. air resapan.5 km. Jaraknya + 1 – 1. Sungai 850 m dari desa dan SGL (tapi tidak semua bagus) dan beli dari penjual Sidoboge m Sumur dalam dan perpipaan pemompa an (SR dan KU Perpipaan gravitasi (Bak umum) 50 50 55 - 21/37 100/88 Kembang Kuning 77 77 85 55 20/15 95/18 Aikmel Utara Perpipaan gravitasi (Bak umum) 71 71 87 59 10/12 72/13 Lagan Gadang Mudik Perpipaan gravitasi – air permukaa n/KU Masy. BAB sbagian di kebun/ sawah. air hujan. Sungai. Sungai. air resapan. sungai dan beli dari penjual. WC sangat jarang.3. BAB sbagian di kebun/sawah.

30 - . penduduk harus menambah kekurangan biaya infrastruktur sampai dengan sekitar 60juta. Dana untuk program WSLIC-2 telah dimanfaatkan sesuai dengan tujuan yang direncanakan (bukti pengeluaran sudah sesuai dengan komponen pekerjaan yang direncanakan dan lingkup pekerjaan sudah sesuai dengan desain yang ada). partisipasi masyarakat (inkind 16%) bila dikonversikan dengan dana untuk setiap lokasi partisipasi masyarakat melebihi 16%. MPA/PHAST). Pemanfaatan dana di tingkat desa sudah cukup transparan dalam hal penggunaan. Misalnya. di kabupaten Lamongan dana untuk setiap desa disamaratakan sekitar Rp. jadi siapa saja dari komponen masyarakat memiliki akses untuk mengetahui sistem penganggaran dan penggunaannya. hal ini disebabkan data tidak ter-file secara baik. maka biaya yang dikeluarkan untuk pengadaan sarana air bersih dan sanitasi serta pelatihan-pelatihan guna meningkatkan kapasitas masyarakat sudah cukup sepadan. buang sampah di sembarang tempat. minum air yang belum dimasak. Akibatnya pada desa Pangean yang sistem pengambilan air bakunya dari air permukaan (Bengawan Solo) sehingga membutuhkan instalasi pengolahan air. namun sayang data tertulisnya di setiap desa tidak ada. tidak cuci tangan pakai sabun setelah BAB) Data diolah dari berbagai sumber antara lain. hasil wawancara mendalam dan FGD dengan masyarakat pemanfaat. Sementara itu untuk desa-desa lain yang dikunjungi alokasi dananya antara Rp 200 -240 juta. data sekunder (RKM. . *) Data perubahan penduduk miskin setelah WSLIC-2 dilaksanakan tidakdidapat **) Tidak semua desa telah melakukan penelitian mengenai PHBS setelah WSLIC-2 dilaksanakan Data diolah dari berbagai sumber antara lain. MPA/PHAST). Penggunaan dan pemanfaatan dana dimonitor secara ketat oleh masyarakat sehingga penyimpangan terhadap pemanfaatan dana program WSLIC-2 tidak terjadi. Sistem perencanaan anggaran di desa untuk program WSLIC-2 itu sangat terbuka. 280juta per desa tanpa membedakan kondisi sehingga RKM yang disusun oleh masyarakat harus menyesuaikan dengan plafon yang ditetapkan oleh Kabupaten. terjadi penggantian pengurus. hasil wawancara mendalam dan FGD dengan masyarakat pemanfaat 3) Efektifitas Biaya. data sekunder (RKM. Diyakini dalam proses pembangunan sarana AB/S. Pembayaran terhadap kekurangan dana tersebut dicicil dari biaya sambungan SR dan iuran retribusi air. waktu pelaksanaan dan penyerahan relatif sudah cukup lama. dalam kunjungan lapangan diperoleh informasi bahwa dana yang dialirkan ke desa-desa ada yang disamaratakan tanpa mempertimbangkan kondisi masing-masing desa. bagaimana membelanjakan dan siapa yang dipercayai untuk pengelolaan keuangan dan kapan uang itu digunakan/dibelanjakan melalui rekening TKM. dll. Dengan merujuk pada pencapaian hasil yang telah dirasakan oleh masyarakat yang mendapatkan layanan air bersih dan sanitasi serta meningkatnya perilaku hidup bersih dan sehat dan menurunnya kejadian penyakit diare. Dana kekurangan tersebut untuk sementara ditanggung oleh desa dan beberapa pengurus HIPPAMS. Struktur Biaya dan Aliran Dana Walaupun berdasarkan pedoman pengalokasian dana ke setiap desa seharusnya disesuaikan dengan RKM masing-masing.Sarana air bersih dan Sanitasi Yang ada % Penduduk Miskin *) % Indikator PHBS **) Cakupan AB/S Catatan: Indikator PHBS ( BAB di sembarang tempat.

proses pelaksanaan pelatihan cukup partisipatif karena materi yang mencakup metode partisipatif dan para penyaji selalu memberikan umpan balik kepada peserta sehingga suasana belajar lebih santai. Hal ini berlaku pada 3 kelompok sistem (non perpipaan. melalui koordinasi. Jenis pelatihan yang dilaksanakan di setiap desa untuk meningkatkan kapasitas sumber daya manusia di desa penerima program WSLIC-2 antara lain adalah: 1) sistem manajemen keuangan SAB. dan perpipaan pemompaan). Sehingga yang terjadi di desa Pangean adalah pembengkakan biaya kegiatan akibat inflasi. 2) pelatihan teknik operasional dan pemeliharaan air bersih. perpipaan gravitasi. Oleh karena itu pengelola sarana membentuk lembaga HIPPAMS (Himpunan Penduduk Pemakai Air Minum dan Sanitasi) di tiap desa. penetapan harga satuan bahan dan upah masih dalam batas toleransi harga pasar. Pembangunan Sarana Air Bersih dengan dana sekitar Rp. konsultasi dan saling tukar pengalaman dalam pengelolaan sarana air minum dan sanitasi pedesaan sehingga berjalan lancar dan profesional. Pesisir Selatan). konsultasi. 3) teknik penyuluhan kesehatan. jika yang dipakai adalah sistem perpipaan pemompaan. Namun dalam penyusunan harga tersebut belum meprediksikan terjadinya kenaikan harga. Dasar hukum organisasinya masih lemah sehingga belum dapat melakukan kerjasama dengan pihak lain. Sebagian besar pengurus adalah muka baru (bukan berasal dari TKM) kecuali untuk bagian teknis dimana hampir di setiap lokasi berasal dari TKM. 2. Kebutuhan akan keberlangsungan pengelola sarana sangat disadari dan tidak menginginkan kelembagaan tersebut hilang seiring dengan selesainya program WSLIC-2 di tahun 2009. meskipun dengan plafon yang dinaikkan ini. Namun berdasarkan laporan audit teknis (WSLIC-2 WSS. pemberdayaan dan saling tukar pengalaman dalam rangka peningkatan dan penyetaraan kinerja anggota. Agar sarana bisa menjangkau minimal 80% dari target pelayanan. Januari 2005). pembentukan HIPPAMS menjadi persyaratan pencairan dana termin ke 3. 4) pelatihan dokter kecil (di Desa Rawang. Technical Audit. sistem perpipaan pemompaan hanya bisa menjangkau sekitar 70% dari target pelayanan.Rencana anggaran belanja yang disusun oleh TKM secara umum. Berdasarkan hasil temuan lapangan dan dokumen review bahwa. 4) Organisasi Masyarakat Di setiap lokasi evaluasi telah terbentuk organisasi O&P sarana air bersih dan sanitasi. Kesadaran untuk menjaga keberlangsungan kelembagaan pengelola sarana ini sangat kental dan kuat di kabupaten Lamongan.31 - . ada temuan tentang efektifitas biaya sebagai berikut: 1. direkomendasikan plafon dana untuk tiap desa dinaikkan menjadi Rp. 5) Peningkatan Kapasitas Pelatihan-pelatihan dalam program WSLIC-2 disampaikan dalam dua bentuk pelatihan yaitu klasikal dan lapangan (praktek). Bahkan di tahun 2004. 5) Pelatihan Solar Distilation (SODIS) (di Lombok . Namun.200juta disimpulkan belum efektif karena rata-rata belum bisa menjangkau 80% dari target pelayanan. Asosiasi ini bertujuan untuk meningkatkan profesionalisme anggota dalam pengelolaan sarana air minum dan sanitasi pedesaan. Asosiasi HIPPAMS ini merupakan wadah HIPPAMS yang ada di pedesaan untuk melakukan koordinasi. bertanggung jawab terhadap operasional sarana air bersih yang ada di desa.375juta. Selanjutnya HIPPAMS ini membentuk wadah Asosiasi HIPPAMS “Banyu Urip” yang telah didaftarkan dengan akte notaris berkedudukan di kabupaten Lamongan. 4) pola hidup sehat untuk masyarakat dan guru.

pengelola sarana maupun masyarakat penerima manfaat air bersih dan sanitasi merasa puas terhadap Program WSLIC-2 di desa mereka. pemberdayaan dan saling tukar pengalaman dan informasi dalam rangka peningkatan dan penyetaraan kinerja anggota. efisiensi waktu dalam pengambilan air sehingga dapat . hal lain yang dirasakan oleh pengelola PAB saat ini adalah Sulit mencari kader untuk pengelola PAB. secara umum stakeholder di kabupaten sampai desa baik perangkat desa. Penyelesaian persoalan dalam peningkatan kapasitas antara lain adalah: • Salah satu upaya yang dilakukan yaitu: Pembentukan Asosiasi HIPPAMS. Peserta pelatihan di setiap lokasi/desa. dilaksanakan juga pengadaan media promosi kesehatan berupa pembuatan Leaflet. padahal spesifikasi teknis di lapangan berbeda.32 - . mengenal perilaku hidup bersih dan sehat. selain melalui pelatihan. b) Meningkatnya kemampuan teknis operasi dan pemeliharaan sarana air bersih bagi TKM. berdasarkan hasil FGD di desa Pangean dan Sidobogem diperoleh informasi bahwa terdapat beberapa kekurangan dalam pelaksanaan pelatihan yaitu. Kepuasan terhadap program ini muncul karena pencapaian hasil yang dirasakan oleh perangkat desa maupun masyarakat di semua lapisan (kaya-miskin. Dengan meningkatnya kapasitas tersebut. sedangkan pengelola air bersih/PAB (pasca proyek) tidak mendapat pelatihan. Selain masalah dalam pelaksanaan pelatihan. c) Meningkatnya kemampuan pengelolaan prasarana air bersih bagi TKM d) Meningkatnya perilaku hidup sehat di masyarakat. 2) Waktu pelatihan untuk materi teknis masih kurang. yang bertujuan. sehingga dapat diperoleh harga murah dan tepat waktu. untuk meningkat profesionalisme anggota dalam pengelolaan sarana air minum dan sanitasi pedesaan. Berdasarkan hasil wawancara dengan pengelola/anggota HIPPAMS dan mantan anggora TKM desa Pangean yang telah mendapatkan pelatihan diakui bahwa hasil dari kegiatan peningkatan kapasitas SDM tersebut adalah: a) Meningkatnya keterampilan teknis pembangunan sarana air bersih bagi TKM. karena insentifnya tidak menarik dan di setiap lokasi evaluasi belum mempunyai rencana peningkatan kapasitas SDM. konsultasi. brosur. melalui koordinasi. karena materi pelatihannya sama. laki-laki/perempuan). Spanduk dan Papan Promosi Pesan Kesehatan. Pertemuan rutin sebulan sekali oleh pengelola PAB di tingkat desa. Untuk meningkatan pemahaman masyarakat tentang program WSLIC-2. terdiri dari perempuan dan laki-laki. karena bahan yang disampaikan banyak.Timur). Sedangkan permasalahan yang ada dalam upaya peningkatan kapasitas. pengelola Penyediaan Air Bersih (PAB) yang juga anggota TKM secara umum mampu melaksanakan administrasi organisasi dan menyelesaikan persoalan teknis operasi dan pemeliharaan sarana air bersih. Sementara tidak selalu anggota TKM menjadi pengelola PAB. • Memfasilitasi pengelola PAB dengan pihak ketiga untuk pembelian suku cadang sarana air bersih. BAB pada tempat-tempat tertentu (WC). 3) Pelatihan hanya diberikan kepada TKM. 1) Jenis pelatihan teknis belum mampu menjawab kebutuhan setiap lokasi. Program WSLIC-2 banyak memberikan manfaat bagi masyarakat pengguna di perdesaan antara lain: kemudahan mendapatkan air. 6) Kepuasan Terhadap Program Berdasarkan kunjungan lapangan terhadap 6 desa di tiga propinsi.

Jika TKM mengalami hambatan dalam penyelesaian masalah yang mereka hadapi. Masyarakat cukup puas dengan WSLIC-2 bila dibandingkan dengan program lainnya karena manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat. TKM melakukan komunikasi dengan fasilitator yang datang ke desa mereka atau mereka berkunjung ke DPMU untuk menanyakan segala sesuatu yang mereka butuhkan. Cakupan pelayanan air bersih dan sanitasi telah mencapai lebih dari 80% masyarakat sasaran program. memelihara dan melindungi sumber air. Kecuali di desa Pangean dimana kondisi bangunan Instalasi Pengolahan Air (IPA) yang berdinding tinggi tanpa akses memadai untuk melakukan operasional. papan informasi. 7) Keberlanjutan Program Secara umum. pemeliharaan dan perbaikan mempersulit partisipasi pengguna perempuan untuk melakukan pengelolaan IPA. Masyarakat penerima manfaat maupun pengelola infrastruktur di desa-desa tersebut dengan kearifan lokalnya telah memikirkan cara dan tindakan untuk menjaga kesinambungan program WSLIC-2. Tetapi pada umumnya jarang ada keluhan dari masyarakat karena mereka secara aktif terlibat dalam semua proses kegiatan di desa baik laki-laki maupun perempuan. desa yang dikunjungi dalam kegiatan evaluasi ini telah mencapai kondisi keberlanjutan program sarana air bersih dan sanitasi dengan dasar pertimbangan (berdasarkan hasil wawancara dan FGD dibandingkan dengan RKM) bahwa: Sarana air bersih dan sanitasi di enam desa tetap berfungsi (variasi tahun proyek 2002. atau ketua HIPPAM/HIPPAMS/Badan Pengelola. Bentuk keluhan yang disampaikan masyarakat pada saat operasi sarana air bersih pada umumnya karena adanya gangguan terhadap suplai air bersih pada saat dilakukan pencucian IPA atau pipa jaringan. mereka menyampaikan langsung secara informal kepada perangkat desa atau anggota TKM. di sisi lain masyarakat terlibat dalam proses kegiatan di desa termasuk pelaksanaan pembangunannya. mengumpulkan iuran air. penyuluhan-penyuluhan tentang PHBS baik di masyarakat maupun di sekolah. Justru banyak keluhan yang muncul dari warga dusun lain yang tidak mendapatkan bantuan program WSLIC-2. keluhan dari masyarakat biasanya langsung disampaikan kepada pengurus HIPPAM/HIPPAMS/Badan Pengelola secara informal. penyediaan brosur-brosur. bahkan langsung kepada kepala desa. Sedangkan dampak buruk yang ditimbulkan dengan dibangunnya dan dimanfaatkannya infrastruktur tersebut tidak ada sama sekali. masyarakat tidak mengetahui secara pasti mekanisme penyampaian keluhan terhadap program.33 - . leaflet tentang program WSLIC-2 yang diberikan secara cuma-cuma pada masyarakat sasaran. pertanian. 2004 dan 2005) dan memenuhi tingkat kepuasan banyak pengguna. Masyarakat bisa langsung menyampaikan keluhan kepada bagian teknik. - Masyarakat di enam desa yang dievaluasi telah melakukan upaya untuk mempertahankan keberlanjutan fungsi dan manfaat sarana air bersih dan sanitasi. Setelah beroperasinya sarana air bersih. Tidak ada mekanisme khusus yang mengatur cara penyampaian keluhan. buruh tani. Program WSLIC-2 dikenal masyarakat melalui berbagai kegiatan seperti sosialisasi program di tingkat dusun dan desa. Dan hal tersebut dapat diselesaikan dengan penjelasan-penjelasan yang diperlukan. Yang mendorong masyarakat untuk melakukan hal tersebut adalah karena . bendahara. serta pembuangan limbah lebih mudah. Namun sayangnya. selama berlangsungnya program WSLIC-2. Kepuasan terhadap program WSLIC-2 terutama disebabkan karena masyarakat cukup mengenal dan merasa memiliki kegiatan yang dilaksanakan dalam program WSLIC-2. dengan cara membentuk asosiasi HIPPAMS.digunakan untuk kegiatan produktif lainnya seperti perkebunan. Jika ada keluhan dari masyarakat.

Di 1. dan operasi. dalam hal ini iuran bulanan. Jika listrik padam. Untuk sistem air bersih yang sistem pengambilan air bakunya dilakukan dengan sistem pemompaan. Technical Audit. Hal tersebut dipicu karena mereka merasa turut merencanakan dan mengalami setiap tahapan proses dari sejak perencanaan. Januari 2005). konstruksi. Terdapat jembatan pipa bentang sepanjang 25 meter tanpa penyangga (gelagar) yang dikhawatirkan akan menyebabkan patahnya sambungan pipa. Untuk sistem pompa yang rumit seperti pompa submersible. Di beberapa tempat hal ini sudah menjadi pemikiran Badan Pengelola Sarana Air Bersih dan Sanitasi. sistem reservoir atas masih mampu menyediakan air untuk masyarakat sampai kurang lebih 2 jam. Sedangkan di dalam “Laporan Final Outcome Monitoring Study WSLIC-2 Project” (Desember 2005). Meskipun masih terdapat beberapa desa yang berada pada posisi keberlanjutan yang mengkhawatirkan. perlu dipikirkan alternatif sumber listrik seandainya terjadi pemadaman listrik PLN dalam waktu yang cukup lama. efektifitas biaya dan efektifitas manajemen) telah berada di atas garis keberlanjutan.munculnya rasa memiliki terhadap program WSLIC-2. Rasa memiliki ini juga muncul karena masyarakat merasa turut menanamkan investasi berupa uang. Sistem Pengambilan Air Baku. berdasarkan laporan audit teknis yang ada (WSLIC-2 WSS. pihak Pemkab memfasilitasinya koperasi untuk melakukan kerjasama langsung dengan pihak pengusaha. Seperti kasus di dua desa di kabupaten Lamongan. Pada sistem pompa.34 - . - Bebeberapa permasalahan diatas sudah dapat diselesaikan seperti: untuk meningkatkan kemampuan teknis pengelola SAB diberikan pelatihan dan bantuan teknis. . Faktor Teknis: Masalah kesinambungan sarana dikaitkan dengan faktor teknis yang ditemui di lapangan antara lain: • • • Kurangnya kemampuan teknis pengelola dan ketidaksiapan suku cadang pada unit pompa atau genset sering menjadi hambatan kesinambungan sarana. Sumber listrik yang digunakan adalah sepenuhnya dari PLN. kesinambungan efektif yang diukur terhadap 4 variabel (kualitas sistem. Secara lebih rinci. upaya-upaya yang telah maupun belum dilakukan masyarakat dalam menjaga kesinambungan program WSLIC2 terkait 5 (lima) faktor penentu kesinambungan. adalah sebagai berikut: Faktor Teknis. disebutkan bahwa dari 30 desa lokasi studi. efektifitas fungsi. daya listrik yang tidak memadai dibanding daya pompa dapat menyebabkan sistem kelistrikan mudah putus atau terbakar. iuran yang tidak mencukupi. terungkap beberapa masalah kesinambungan sarana berdasarkan faktor finansial dan teknis sebagai berikut: Faktor Finansial: Masalah kesinambungan sarana dikaitkan dengan faktor finansial. terutama jika pengelola bidang teknis masih belum menguasai sepenuhnya tentang pompa tersebut. tenaga dan material. Namun. Hal ini dikarenakan adanya masalah finansial yang disebabkan oleh pelanggan yang tidak membayar. sedangkan untuk membantu penyediaan suku cadang kasus di Lamongan. perlu diperhatikan kesinambungan sumber listrik yang mendukung pemompaan. Walaupun sampai saat ini pemadaman listrik yang terjadi belum pernah lebih dari 2 jam sehingga tidak ada keluhan terhadap kontinuitas suplai air. Narasumber di Kabupaten maupun di Propinsi melihat bahwa munculnya rasa memiliki inilah pembeda antara program WSLIC2 dan program-program lainnya yang tidak berbasis pada masyarakat. iuran yang tidak sesuai dengan fungsi pelayanan yang diberikan dan ketepatan waktu membayar iuran. pengelola perlu memikirkan cara menjamin kelangsungan kerja dari pompa tersebut.

adanya KU yang telah dekat dengan rumah mendorong masyarakat untuk lebih mendekatkan lagi aliran airnya sampai ke rumah-rumah seperti halnya Sambungan Rumah. Kepala dusun Penede sekaligus merangkap guru SD di desa Aikmel Utara sedang memutar salah satu keran di Bak Umum.00 per bulan. Namun bagi desa yang mengandalkan sumber air bakunya dari air permukaan harus senantiasa menjaga kesinambungan kerja IPA-nya. telah muncul keluhan aliran air yang kurang lancar di musim kemarau. Sehingga akibatnya telah dirasakan oleh masyarakat berupa aliran air yang macet di musim kemarau. Kondisi ini akan mempercepat terjadinya kerusakan pada pipa dan assesoriesnya. Dan tidak sedikit pula yang melakukan tapping pada KU dengan menjebol bak pembagi.000.1. Untuk desa yang mengambil air dari sumber mata air atau sumur dalam yang tidak memerlukan pengolahan akan terbebas dari masalah kesinambangunan IPA (Instalasi Pengolahan Air).desa Sidobogem. meskipun belum . Dari kunjungan lapangan diperoleh gambaran umum bahwa pengelola sarana kurang memperhatikan masalah teknis jaringan pipa distribusi. jalan ini selalu becek dan banyak selang yang tak beraturan. dan SPAL yang kurang dialirkan begitu saja ke jalan umum/jalan tanah. Yang dilakukan oleh masyarakat tersebut adalah memasang selang-selang air dari KU menuju rumah mereka. Hal-hal yang belum mendapat perhatian masyarakat dalam sistem perpipaan intake adalah pemeliharaan terhadap pipa transmisi PVC dan assesories pipa PVC. Di 2 desa di NTB yang dikunjungi misalnya. Beberapa bagian pipa PVC dibiarkan terpapar sinar matahari dan tidak tertanam dengan sempurna serta tidak adanya flexible joint untuk menahan getaran pompa.35 - . Hal serupa juga terjadi di 2 desa di kabupaten Lamongan dan di desa Lagan Gadang Mudik kabupaten Pesisir Selatan. Gangguan terhadap jaringan pipa yang semula didisain sebagai KU menjadi SR tanpa perhitungan hidrolika akan mengganggu aliran air di dalam pipa.1. Sistem Jaringan Pipa Distribusi. Gambar 4. Hal ini jelas mempengaruhi kapasitas pipa dalam mendistribusikan air. Semula disain penyedian air dibuat dalam bentuk KU dengan kesepakatan membayar iuran sebesar Rp. padahal aliran air di sumber masih besar dan beda tinggi antara rumah penduduk dengan muka air di brochapteing cukup besar. pengelola mengatasinya dengan bersepakat dengan toko tempat pembelian pompa untuk mendapatkan garansi pemeliharaan dan perbaikan. Namun dengan berjalannya waktu. Jaringan pipa distribusi dipasang dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan pengaliran air (standar-standar teknis perpipaan). nampak di gambar banyak selang yang dipasang masyarakat dari keran yang tidak tertutup lagi. Sistem Pengolahan Air Bersih.

.-/ M3/bulan ditambah Rp 5. Pada desa lokasi WSLIC-2 yang menggunakan teknologi sistem perpipaan iuran pelangganya telah mulai berjalan dengan jumlah besaran iuran bervariasi sesuai dengan kesepakatan. agak berbeda dengan kasus yang terjadi di dua desa di Kabupaten Lamongan. bisa langsung diketahui jumlah rupiah yang harus dibayar oleh pemakai air. Namun hasil dari pengujian tersebut belum disosialisasikan kepada masyarakat ataupun pengurus. NTB menetapkan iuran air sebesar Rp. Sehingga dengan memasukan angka meter air pelanggan ke sistem administrasi iuran. 1000. Dalam waktu dekat Badan Pengelola Sarana Air Bersih merencanakan untuk mengadakan rapat anggota untuk membahas rencana kenaikan biaya pelanggan.00 per bulan per KK. Berikut ini contoh bukti pembayaran tagihan air bersih yang diberlakukan di desa Pangean.sampai menimbulkan keluhan mengecilnya aliran di titik terjauh dan terendah (titik kritis jaringan distribusi). Di Lagan Gadang Mudik. Pengujian kualitas dilakukan oleh Dinas Kesehatan Kabupaten. Pengurus hanya menerima rekomendasi bahwa air WSLIC-2 layak dipakai sebagai air bersih. ketika ada kebutuhan untuk perbaikan baru diadakan urunan dari pengguna. Dana tersebut dikumpulkan dalam bentuk iuran air bersih dengan besaran yang ditetapkan berdasarkan hasil rembug desa. Misalnya. pemeliharaan dan perbaikan infrastruktur.biaya cicilan pemasangan SR. Namun. Dengan perencanaan reinvestasi tersebut menunjukkan semangat pengelola untuk menjaga kelestarian dan kesinambungan sarana air bersih yang benar-benar mereka butuhkan. Untuk mengetahui kualitas air baku dan air yang diproses melalui IPA telah diuji laboratorium. sistem administrasi iuran air sudah cukup baik dengan bukti pembayaran yang terintegrasi dengan sistem pencatatan meter pelanggan. tidak semua disain jaringan pipa distribusi yang ada di desa dilengkapi dengan assessories pipa penguras (blow out di titik dead end). desa Aikmel Utara dan Kembang Kuning. Kualitas Air Baku dan Air Olahan.36 - . 2. Pipa akan mengalami penyempitan dan tidak menutup kemungkinan terjadi penyumbatan di dalam pipa. Sedangkan di desa Rawang peghimpunan dana hanya dilakukan secara insidental yaitu. Kebanyakan desa menetapkan iuran air yang relatif kecil jumlahnya. Untuk menjaga kebersihan pipa jaringan dari endapan yang mungkin timbul selama perjalanan air dari sumber sampai pelanggan.000. Dalam RKM dua desa tersebut telah disepakati bahkan direncanakan besaran iuran bila menginginkan reinvestasi 15 tahun mendatang. Sehingga dikhawatirkan endapan yang timbul (air sumur dalam yang mengandung kapur tinggi atau besi tinggi dan air permukaan dengan TDS yang tinggi) akan mengurangi diameter dalam pipa.. beban iuran pelanggan relatif sangat kecil yaitu Rp 200. Faktor Finansial Di dalam RKM yang direncanakan oleh masyarakat sudah disusun rencana penggalangan dana dari masyarakat penerima air WSLIC-2 untuk membiayai operasional. Di desa Pangean.

3. 1.4. 2. 4.37 - . 6.000.000/M3 biaya beban 2. 5. Tetapi kasus di desa Sidobogem dan Pangean hampir 100% iuran pembayaran air bisa terkumpul. Contoh Bukti Pembayaran Tagihan Yang Diberlakukan di Desa Pangean Di seluruh desa lokasi evaluasi. pengumpulan iuran air masih harus ditagih dari rumah ke rumah atau di kumpulkan di ketua RT. Belum ada kesadaran dari warga untuk membayarkannya sendiri ke petugas pengumpul iuran. Tabel 4. Efisiensi Tagihan Iuran No. 200/M3/bulan+ Ditagih 5.000/rumah/bulan Gadang Rp.biaya SR/bulan - . 1. meskipun masih ada warga yang membayar melewati batas tanggal yang telah disepakati. Pengelola PAB belum menerapkan sanksi apapun terhadap warga yang telat membayar karena segan untuk menegur tetangga sendiri.000/bulan Rp 1. Lokasi Desa Sidobogem Pangean Aikmel Utara Kembang Kuning Lagam Mudik Rawang Besaran Iuran Cara Pengumpulan Iuran + Ditagih Rp Ditagih Bayar ke pengurus Ditagih Ditagih Efisiensi Pengumpulan Iuran Sebagian besar pengguna bayar secara rutin Sebagian besar pengguna bayar secara rutin Sebagian besar bayar secara rutin Sebagian kecil pengguna bayar secara rutin Sebagian besar bayar pengguna secara rutin sesuai kebutuhan Rp.Gambar 4. 1.2.000/M3 + biaya beban Rp 3. Biasanya pembayaran tunggakan iuran air dilakukan pada masa panen atau akhir bulan.000/bulan Rp.000/rumah/bulan Rp 1.

Legalitas formal bagi organisasi masyarakat penting terkait dengan pengembangan kelompok dan kerjasama dengan pihak lain. Faktor Kelembagaan Lembaga pengelola sarana air bersih di desa masih ada dan bertanggung jawab terhadap operasional sarana air bersih yang ada di desa. kebutuhan akan keberlangsungan pengelola sarana sangat disadari oleh masyarakat dan mereka tidak menginginkan lembaga tersebut hilang seiring dengan selesainya program WSLIC-2 di tahun 2009.3. Adanya kendala disain yang menghalangi kegiatan operasional dan pemeliharaan dapat menjadi ancaman bagi kesinambungan sarana air bersih. IPA tidak dilengkapi dengan tangga atau pintu yang memudahkan untuk melihat kondisi air dan proses yang terjadi di dalam IPA. Bentuk keterlibatan perempuan dalam program WSLIC-2 secara umum cukup baik. menjadi pengurus organisasi pemeliharaan sarana seperti di desa Rawang.baik laki-laki maupun perempuan.38 - . 5. pasca konstruksi dan operasi serta pemeliharaan. Kondisi keterlibatan seluruh lapisan masyarakat ini terus berlanjut sampai tahap konstruksi. 4. Faktor Sosial Perencanaan dan penentuan kebutuhan program WSLIC-2 di desa yang dikunjungi telah melibatkan seluruh komponen masyarakat . Selain itu. bangunan IPA tidak memudahkan akses untuk melakukan operasional maupun pemeliharaan. . Upaya menjaga sarana yang ada . serta kaya maupun miskin .sangat bergantung pada disain yang dibangun. Kabupaten Pesisir Selatan. Pipa intake yang masuk ke dalam sungai Bengawan Solo tidak dilindungi bangunan apapun sehingga besar kemungkinan pipa pengambil air tersebut akan terganggu oleh sampah atau kotoran yang ada di sungai atau tergerus oleh aliran air sungai. Contohnya dalam pelaksanaan konstruksi di Aikmal Utara keterlibatan perempuan yaitu berupa mengangkat bahan material sesuai dengan kemampuannya. sumur dalam di Desa Sidobogem dibangun dengan konstruksi yang agak sulit untuk melakukan pemeliharaan dan perbaikan. Rumah pompa sumur dalam tertutup rapat dengan tutup beton berada di tengah ladang sehingga akan menyulitkan bila terjadi kerusakan pada pompa submersible. Faktor Lingkungan Pemeliharaan lingkungan.melalui rembug desa. baik terhadap sarana maupun lingkungan sekitar. misalnya untuk pengajuan kredit kepada lembaga keuangan dan peningkatan SDM bekerja sama dengan Balai Latihan Kerja (BLK). sudah menjadi bagian dari program WSLIC-2. Panel listrik berada pada bangunan kayu yang cukup tinggi sehingga agak menyulitkan untuk melakukan pembacaan meter listrik dan perbaikan-perbaikan jika terjadi kerusakan. Sebagai contoh. Kesadaran untuk menjaga keberlangsungan lembaga pengelola sarana ini sangat kuat di desa yang bangunan sarana air bersihnya menggunakan sistem perpipaan grafitasi dan perpipaan pemompaan. Namun yang perlu menjadi perhatian adalah tersedianya pedoman/buku saku pemeliharaan sarana yang teknologinya sederhana untuk membantu kaum perempuan agar dapat melakukan pemeliharaan dan perbaikan kecil jika dibutuhkan. Misalnya di Kabupaten Lamongan dengan lembaga HIPPAMS (Himpunan Penduduk Pemakai Air Minum dan Sanitasi) di tiap desa dan pembentukan Asosiasi HIPPAMS “Banyu Urip” yang telah didaftarkan dengan akte notaris berkedudukan di Kabupaten Lamongan.baik bangunan penangkap air maupun perpipaan . Di beberapa lokasi. Contoh lain adalah di desa Pangean. terutama pada saat perencanaan dan konstruksi.

rapat akan dibatalkan jika peserta dan komposisi laki-laki dan perempuan kurang atau tidak sesuai dengan yang disyaratkan di Petunjuk Pelaksanaan. tua-muda.39 - . pemilihan jenis tanaman sama sekali tidak diperhatikan. Walaupun bukan sebagai pelaksana langsung misalnya dalam operasi dan pemeliharaan. Namun tidak dijelaskan secara rinci jenis tanaman apa yang cocok dan bisa tumbuh di daerah tertentu yang memiliki sifat-sifat menyimpan air di dalam tanah. B. kaya-miskin semua terlibat. Aspek (Feature) penting dari WSLIC yang digunakan/terus dilanjutkan untuk pengembangan program PAMSIMAS adalah pelibatan masyarakat sejak pelaksanaan MPA PHAST. maka seluruh sistem air bersih yang ada di desa tersebut pun ikut mati.PPN/10/2006. cemara dan pinus. Sampai dengan penentuan retribusi atau tarif mereka ikut menentukan. Padahal beberapa jenis tanaman tertentu tidak cocok untuk tujuan tersebut karena sifatnya yang menyerap air tanah secara intesif dan memiliki daya evapotranspirasi yang tinggi misalnya pohon jati. Hal ini karena baru 111 kabupaten/kota yang telah memberikan Surat Minat dan Persetujuan melaksanakan replikasi desa. pembentukan Tim Pelaksana Propinsi dan Kabupaten/Kota (PPMU dan DPMU) serta pengadan konsultan pendamping di propinasi dan kabupaten/kota sedang dalam proses. masyarakat baik laki-laki-perempuan. Penghijauan di daerah tangkapan air lebih ditujukan untuk menjaga kesetimbangan air di dalam tanah. Pelaksanaan Konstruksi sampai dengan Operasi dan Pemeliharaan Sistem. Terutama dalam MPA PHAST. Pada saat sumber air menipis atau mati atau menurun kualitasnya. Pembentukan Tim Pengarah Pusat yang merupakan Tim Pengarah Air Minum dan Penyehatan Lingkungan (AMPL) yang dibentuk dengan SK Kepala Bappenas No. Penyusunan Petunjuk Pelaksanaan PAMSIMAS yang mengacu pada penyempurnaan Petunjuk Teknis WSLIC-2.Faktor lingkungan sekitar yang mempengaruhi kesinambungan sistem adalah ketersediaan sumber air. b. Pembentukan Tim Pelaksana Pusat (CPMU) c. Sehingga pada saat penghijauan diterapkan oleh masyarakat. d. Dalam program WSLIC-2 memang telah diwajibkan untuk memelihara sumber air khususnya yang berasal dari mata air dan sumur dalam dengan melakukan penghijauan di daerah tangkapan air.314/M. Sehingga jenis tanaman ini tidak menyimpan air ke dalam tanah namun sebaliknya menguras air tanah untuk diuapkan. Perencanaan. tetapi mereka ikut memilih pelaksana atau pengurus / pengelola sarana. . Bahkan di salah satu Kabupaten. Sedangkan pembentukan Tim Pengarah Propinsi dan Kabupaten. Pengadaan Konsultan Pendamping di tingkat pusat. PROGRAM PAMSIMAS Perkembangan Terkini Pada saat laporan ini disusun program PAMSIMAS telah menyelesaikan kegiatan persiapan program yang meliputi: a. Kep.

B. (tidak bisa dipresentasikan karena penelitian kualitatif). observasi lapangan dan FGD di 6 lokasi yang dikunjungi dapat disimpulkan bahwa program WSLIC-2 dirasakan telah mencapai tujuan yang dicanangkan dan mampu memberikan kemudahan kepada sebagian besar masyarakat miskin di lokasi evaluasi dalam mengakses air bersih dan sanitasi. Keberhasilan dalam pendidikan PHBS telah mampu mendorong masyarakat untuk melakukan pengadaan JAGA dengan biaya sendiri. Namun hal ini telah direvisi dalam konsep PAMSIMAS yang tidak lagi mensyaratkan ketersediaan sumber air namun lebih menekankan kepada kemauan masyarakat untuk berkontribusi dan kemauan pemerintah kabupaten/kota untuk melakukan replikasi di desa lain dengan program sejenis. Sedangkan dampak buruk yang ditimbulkan dengan dibangunnya dan dimanfaatkannya infrastruktur tersebut tidak ada sama sekali. namun hampir seluruh rumah di desa tersebut telah memiliki JAGA. Pembelajaran Hasil evaluasi pelaksanaan program WSLIC-2. PEMBELAJARAN DAN REKOMENDASI A. diantaranya adalah karena tidak adanya sumber air yang bisa dikembangkan di desa tersebut. dapat diperoleh beberapa praktek terbaik yang mungkin dapat diadopsi untuk program-program dalam lingkup Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat (PNPM) yaitu: 1. Umumnya stakeholder di kabupaten sampai desa baik perangkat desa. Program WSLIC-2 banyak memberikan manfaat bagi masyarakat pengguna di perdesaan misalnya: kemudahan mendapatkan air. Program ini juga telah mempengaruhi dan mendorong masyarakat untuk berperilaku hidup bersih dan sehat seperti. pertanian. sehingga biaya untuk pemenuhan kebutuhan air bersih menjadi berkurang. Pemilihan Daerah Miskin. Keberhasilan dalam pendidikan PHBS terkait pula dengan peningkatan cakupan pelayanan air bersih dan sanitasi. Beberapa desa miskin tidak dapat memperoleh proyek air bersih dan sanitasi dari WSLIC-2 karena tidak memenuhi keseluruhan kriteria yang disyaratkan. Kesimpulan Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan program WSLIC-2 yang telah dilakukan melalui kegiatan kajian data sekunder. serta pembuangan limbah menjadi lebih mudah. Masyarakat cukup puas dengan WSLIC-2 bila dibandingkan dengan program lainnya karena manfaatnya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat. pengelola sarana maupun masyarakat penerima manfaat air bersih dan sanitasi merasa puas terhadap Program WSLIC-2. wawancara.40 - . BAB pada tempat yang ditentukan (WC). di sisi lain masyarakat terlibat dalam proses kegiatan di desa termasuk pelaksanaan pembangunannya. . buruh tani). Kepuasan terhadap program ini muncul karena pencapaian hasil yang dirasakan oleh perangkat desa maupun masyarakat di semua lapisan (kaya-miskin. berkurangnya BAB di sembarang tempat. Kepuasan terhadap program WSLIC-2 terutama karena masyarakat merasa memiliki kegiatan yang dilaksanakan dalam program WSLIC-2. cuci tangan sebelum makan dan minum air setelah dimasak. efisiensi waktu dalam pengambilan air sehingga dapat digunakan untuk kegiatan produktif lainnya (seperti perkebunan.BAB V KESIMPULAN. mengakses air bersih dan sanitasi yang sangat mudah didapat oleh warga. laki-laki/perempuan). Meskipun kegiatan jamban bergulir relatif tersendat. mengenal perilaku hidup bersih dan sehat.

Untuk sarana air bersih. Daerah tangkapan air biasanya berada di lereng bukit. Padahal data tersebut dapat dijadikan sebagai base line untuk penyusunan rencana anggaran. 6. hal-hal yang telah dan/atau harus dilakukan adalah: Pembentukan Asosiasi Pengelola Air Bersih dengan status legal. konstruksi sampai dengan tahap operasi dan pemeliharaan. Dalam WSLIC-2. Misalnya. Plafon bantuan dana setiap desa/lokasi. dapat segera dilakukan perawatan sebelum kerusakan menjadi lebih parah yang memerlukan biaya tinggi.2. dan iii) sebagai tempat cadangan air pada saat kegiatan pemeliharaan/perbaikan sarana air bersih (pencucian reservoir. ii) bila sewaktu-waktu listrik mati dan pompa tidak berjalan masih ada cadangan air yang ada di penampungan. hutan. panggang dll. sukun. nangka dll) atau jenis tanaman lain seperti beringin. Asosiasi merupakan wadah yang perlu dipertimbangkan untuk kemudahan dalam menjalin kerjasama dengan pihak ketiga dalam kemudahan untuk mendapatkan sparepart dan kerjasama lain yang saling menguntungkan. padahal kebutuhan desa/lokasi tersebut berbeda sesuai dengan karakteristik kondisi geografis masing-masing. Pendekatan penganggaran seperti ini masih sangat top down. Terbentuknya asosiasi pada awalnya harus difasilitasi oleh pemerintah daerah dan selanjutnya diciptakan kemandirian . perbaikan pompa dan lain-lain). Keberlanjutan Program: Untuk menjaga keberlanjutan program. perlu ditambahkan unsur Dinas Kehutanan ke dalam unsur yang telah ada selama ini di TKK (Team Koordinasi Kabupaten). 7. Belum ada legalitas formal untuk organisasi pengelola sarana air bersih. perlu dikembangkan pengadaan bak penampungan air (reservoir) karena memberikan manfaat antara lain: i) mengurangi tekanan air sehingga instrumentasi dan asesoris pipa menjadi lebih awet (meteran air. Agar sumber air terus tersedia di dalam tanah. Organisasi Pengelola Sarana Air Bersih. bulu. perlu dilakukan konservasi vegetasi di sekitar sumber air dengan jenis tanaman yang dapat menyimpan air seperti tanaman produktif (Kluwih. dan oleh karenanya diperlukan kerjasama yang konkrit dengan Dinas Kehutanan dengan menyertakannya dalam TKK. Namun. Asosiasi juga difungsikan untuk mempermudah anggotanya bila mengalami masalah berkaitan dengan instalasi air bersih yang dikelola. Selain itu. Hal ini penting agar ada koordinasi dan implementasi yang jelas dari Dinas terkait guna menjaga kelestarian daerah tangkapan air yang digunakan oleh masyarakat sebagai sumber air bersih. misalnya pengajuan kredit kepada lembaga keuangan dan peningkatan SDM bekerja sama dengan Balai Latihan Kerja (BLK). Hal ini disebabkan penyusunan RKM di tingkat kabupaten belum memanfaatkan data hasil MPA PHAST. hutan lindung dll. Contohnya adalah kasus di Kabupaten Lamongan. Operasional dan Pemeliharaan Sarana Air Bersih. Untuk pengembangan kegiatan organisasi di masa datang perlu dikuatkan dalam bentuk Peraturan Desa dan berlanjut ke BUMD dengan SK Notaris. lo. Kesetaraan Gender. Legalitas formal ini penting terkait untuk pengembangan kelompok dan kerjasama dengan pihak lain.41 - . perlu diadakannya suatu buku pedoman O&P yang memungkinkan bagi kaum perempuan untuk berperan serta dalam pemeliharaan fasilitas air minum dan sanitasi. 5. jumlah plafon dana di setiap desa dalam satu kabupaten disamakan. Di tingkat kabupaten. 4. Keterlibatan perempuan dalam kegiatan WSLIC-2 terjadi sejak tahap perencanaan. jika diketahui terdapat pipa besi yang karatan. Konservasi air dan Pelestarian Lingkungan. kran dll). sehingga disamping menjaga ketahanan peralatan air bersih juga akan meringankan beban tugas tenaga teknis. 3. perlu adanya pedoman praktis (buku saku) untuk pemeliharaan sarana air bersih yang masuk sambungan rumah.

akan mudah rusak karena terkena sinar matahari. Pemilihan Jenis Teknologi.. Misalnya dalam pemilihan jenis pipa. Khusus untuk sistem perpipaan dan pemompaan yang relatif lebih mahal. Ini pentingnya melibatkan masyarakat sejak awal perencanaan hingga pengelolaan. . Partisipasi masyarakat: Dengan proses yang dikembangkan selama ini oleh proyek WSLIC-2. 8. Rekomendasi Berdasarkan hasil evaluasi pelaksanaan program WSLIC-2 dapat dirumuskan rekomendasi sebagai berikut: 1. perencanaan alokasi biaya harus sudah dilaksanakan di tingkat kabupaten dan harus berdasarkan pada hasil Methodology for Participatory Assesment – Participatory Hygiene and Sanitation Transformation (MPA PHAST). Pemilihan anggota tim kerja masyarakat dan tim pengelola air bersih menjadi bagian penting sebagai komponen keberlanjutan program. Hal ini penting mengingat tenaga teknis yang ada di Badan pengelola/HIPPAMS bisa jadi bukan berasal dari TKM yang pernah mendapat pelatihan teknis. b) Waktu pelatihan untuk materi teknis perlu ditambah karena bahan yang disampaikan banyak. c) Pelatihan perlu diberikan juga kepada PAB. Kebanyakan lahan yang digunakan untuk penempatan pompa dan tampungan air dalam program WSLIC-2 merupakan lahan pribadi. karena tidak semua anggota TKM menjadi pengelola PAB. perpipaan gravitasi dan perpipaan pemompaan). Untuk kemudahan pengelola dalam melakukan operasi dan pemeliharaan sarana air bersih pasca konstruksi.42 - 2.Seleksi Terhadap Tim Pengelola Air Bersih dan Sanitasi. diperlukan adanya pelatihan untuk para Pengelola sarana air bersih dan sanitasi pasca proyek. Pelatihan. sejak awal lahan yang akan dijadikan tempat sarana tersebut harus sudah jelas status hukum kepemilikannya. Dalam komponen proyek. masyarakat merasa dapat mengelola sendiri kegiatan proyek-proyek sejenis yang datang ke desa. Untuk itu. Pemilihan dilakukan secara demokratis untuk menghindari terjadinya masalah kelembagaan dan juga harus disusun kriteria calon sesuai dengan jenis pekerjaan sebelum dilakukan seleksi terhadap anggota TKM. bahkan di beberapa tempat dapat dikembangkan C. maka pemilihan teknologi harus disesuaikan dengan kemampuan dan sumberdaya yang ada di lokasi. . Pipa PVC cocok untuk jenis perpipaan yang ditanam dalam tanah. sebaiknya jumlah plafonnya ditambah agar dalam implementasinya tidak terlalu membebani masyarakat. Pemilihan teknologi yang tidak tepat dan mahal akan mengakibatkan ketergantungan dan ketidakmandirian. Untuk itu. Untuk peningkatan kemampuan teknis Badan Penglola/HIPPAMS dalam menjaga keberlanjutan fungsi dan manfaat sarana air bersih yang sudah dibangun. a) Jenis pelatihan teknis harus mampu menjawab kebutuhan setiap lokasi karena spesifikasi teknis di lapangan berbeda. pelatihan penguatan kelembagan pengelola air bersih merupakan komponen keberlanjutan program yang sangat penting yang harus dilakukan yaitu. Untuk mendukung keberlangsungan program. Kejelasan Status Tanah. Jumlah plafon biaya setiap desa sebaiknya disesuaikan dengan teknologi dan sistem yang akan digunakan berdasarkan kondisi geografis dan kebutuhan desa yang bersangkutan. Di samping itu sarana yang terbangun dapat dijaga dengan baik. Untuk pipa-pipa yang terpampang diluar seharusnya menggunakan jenis pipa logam karena jika menggunakan pipa PVC. Hal ini untuk menghindari klaim tanah di kemudian hari dari pemilik yang sah yang dapat mengganggu keberlanjutan program. sebaiknya dibuatkan pedoman operasi dan pemeliharaan untuk semua jenis teknologi (non perpipaan.

. 4. Asosiasi berbadan hukum akan membantu kelangsungan kelompok O&P serta memberikan status yang lebih kuat bagi kelompok O&P untuk mengumpulkan tarif maupun memperoleh kredit dan melakukan perjanjian legal dengan pihak lain (misalnya dengan distributor pompa/pipa) Untuk melihat pengaruh program WSLIC-2 terhadap perubahan perilaku hidup bersih dan sehat serta perbaikan kesehatan masyarakat. karena biasanya mereka mengambil air berkali-kali setiap harinya dengan jarak yang cukup jauh.43 - . 5. Sedangkan sekarang air sudah dekat dari rumah akibatnya banyak waktu luang yang diraskan kaum perempuan.3. Untuk menjamin tetap berfungsinya kelompok O&P masyarakat serta keberlangsungan fasilitas air bersih dan sanitasi yang ada. adanya waktu luang yang dirasakan oleh kaum perempuan terutama. Hal ini pernah dikembangkan di proyek sejenis yaitu RWSS (Rural Water Supply and Sanitation) di Lombok Tengah. diperlukan adanya evaluasi terhadap PHBS serta dampak perkembangan perekonomian dan pengurangan kemiskinan. Alangkah bermanfaatnya dalam program WSLIC atau PAMSIMAS yang akan datang dikembangkan usaha ekonomi produktif (Income Generating Aktivities). MCRMP (proyek pembinaan masyarakat pesisir/nelayan di 15 propinsi) dan proyek OTA-33/IWACO di Jawa Barat. Salah satu dampak positif dari adanya program WSLIC yaitu. khususnya untuk mengisi waktu kosong yang dimiliki oleh kaum perempuan. perlu dipertimbangkan pembentukan asosiasi O&P berstatus legas di tingkat kabupaten atau kecamatan seperti yang terjadi dalam kasus Lamongan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful