P. 1
Laporan Project GIS

Laporan Project GIS

|Views: 1,919|Likes:
Published by Gede_Sukariawa_3070

More info:

Published by: Gede_Sukariawa_3070 on Oct 15, 2010
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/08/2013

pdf

text

original

Sections

  • 1.1Latar Belakang
  • 1.2Rumusan Masalah
  • 1.3Tujuan
  • 1.4Manfaat
  • 1.6Sistematika Penulisan
  • 2.1 Sistem Informasi Geografis
  • 2.1.1Komponen Sistem Informasi Geografis
  • 2.1.2Cara Kerja Sistem Informasi Geografis
  • 2.1.3Kemampuan Sistem Informasi Geografis
  • 2.1.4Perancangan Sistem Informasi Geografis
  • 2.2.1Data Grafis
  • 2.2.2Data Tabular
  • Gambar 2.7Contoh Tampilan Data Tabular
  • 2.2.3Layer Peta
  • Gambar 2.8 Susunan layer pada MapInfo
  • 2.2.4 Pemetaan Dengan Layer
  • Gambar 2.9Kotak Dialog Layer Control
  • Tabel 2.1Macam-macam properti layer
  • 2.2.5Struktur Data Mapinfo Professional
  • Tabel 2.2Struktur File Map Info
  • 2.3Map Basic
  • 2.4.1 Menu dan Perintah pada Delphi
  • 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian
  • 3.2.1 Sumber Data
  • 3.2.2 Jenis Data
  • 3.2.3 Metode Pengumpulan Data
  • 3.3 Bahasa Pemrograman
  • 3.4.2 DiagramKonteks
  • 3.4.3 Daftar Kejadian
  • 3.4.4Entitas dan Himpunan Entitas
  • 3.4Alur Analisis
  • 3.5 FlowchartProgram Aplikasi Sistem Informasi Geografis
  • 4.1Gambaran Umum Sistem
  • Gambar 4.3 Flowchart Prosedure WndProc
  • Kode Program 4.3 Prosedur Timer
  • 4.2.4Prosedur Foto
  • Gambar 4.5 Flowchart Prosedure Foto
  • 4.2.5Prosedur Manipulasi Data Pengunjung
  • 4.2.5.1Prosedur Insert Data Pengunjung
  • Gambar 4.6 Flowchart Insert Data Pengunjung
  • 4.2.5.2Prosedur Update Data Pengunjung
  • Gambar 4.7 Flowchart update Data Pengunjung
  • Berikut kode program prosedur update data pengunjung :
  • Kode Program 4.6 Prosedur Update Data Pengunjung
  • 4.2.5.3Prosedur Delete Data Pengunjung
  • Gambar 4.8 Flowchart Delete Data Pengunjung
  • Berikut kode program prosedur delete data pengunjung :
  • 4.3Pengujian Sistem
  • 4.3.1Tahap pengujian
  • 4.3.3Ujicoba antarmuka (Interface)sistem
  • 4.3.3.1Form Tampilan Utama
  • Gambar 4.11 Tampilan Form Splash Screen
  • Gambar 4.13 Struktur Menu Aplikasi
  • Tabel 4.1 Penjelasan Button Pada Toolsbar
  • Gambar 4.15 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Zoom Out
  • Gambar 4.17 Tampilan Pada Saat Uji Coba Men-non-aktifkan Layer
  • Gambar 4.18 Tampilan Pada Saat Uji Coba Men-non-aktifkan Label
  • 4.3.3.2Form Detail Objek Wisata
  • 4.3.3.3Form Manipulasi Data
  • Gambar 4.25 Tampilan Form Query

PROJECT AKHIR SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS IN OBJEK WISATA KABUPATEN KLUNGKUNG

Oleh : I GEDE MAHENDRA 0604405042

JURUSAN TEKNIK ELEKTRO JU FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS UDAYANA 2009

ABSTRAK
Perkembangan teknologi yang pesat tentunya menghasilkan produkproduk teknologi yang tentunya bermanfaat bagi kehidupan manusia. Salah satu produk dari pesatnya perkembangan teknologi adalah Teknologi Informasi (TI). Pada kenyataannya di lapangan, pemanfaatan TI sangat penting dan hampir di setiap aktivitas manusia menerapkannya untuk mempermudah suatu kegiatan. Bahkan di dunia perbankan hampir seluruh proses penyelenggaraan sistem pembayaran telah dilaksanakan secara elektronik. Perkembangan TI sendiri sangat berperan penting dalam memberikan suatu informasi. Informasi yang penting dapat diperoleh dengan cepat, akurat dan relevan sesuai tujuan Sistem Informasi tersebut. Khususnya dalam memberikan informasi tentang pemetaan suatu kawasan geografis di suatu daerah tertentu. Hal ini disebut juga Geographic Information System (GIS). Pengolahan data atau informasi yang dikaitkan dengan letak geografis (koordinat spasial permukaan bumi) merupakan acuan dalam pengolahan data Sistem Informasi Geografis. Dengan bantuan komputer maka pengolahan data atau informasi tersebut dapat dilakukan dengan lebih efisien.

ii

Kata Pengantar
Puji syukur dihaturkan kehadapan Ida Sang Hyang Widhi Waca, atas berkat dan rahmat-Nya laporan project ini dapat diselesaikan tepat pada waktunya. Adapun judul dari laporan project ini adalah “Sistem Informasi Geografis Objek Wisata Kabupaten Klungkung”. Laporan ini dibuat dalam rangka penyelesaikan project akhir dari mata kuliah Sistem Informasi Geografis. Selain itu, laporan ini dibuat sebagai suatu kajian akibat permasalahan yang timbul berkaitan dengan pengolahan data atau informasi yang berkaitan dengan letak geografis di suatu daerah tertentu, sehingga dapat dijadikan suatu referensi bagi para pembacanya. Dalam penyelesaian laporan ini telah mendapatkan bantuan baik dari segi materi pembelajaran, maupun referensi. Untuk itu rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya diaturkan kepada semua pihak-pihak yang terkait baik secara langsung mapun tidak langsung. Akhir kata laporan ini masih jauh dari sempurna karena keterbatasan kemampuan yang dimiliki penulis. Untuk itu diharapkan kritik dan saran yang sifatnya membangun demi kesinambuangan laporan akhir project ini. Semoga laporan akhir project ini dapat bermanfaat bagi segala pihak dan dapat diimplementasikan dalam kehidupan masyarakat.

Klungkung, 11 Juni 2009

Penulis

iii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ............................................................................... ABSTRAK .............................................................................................. KATA PENGANTAR ............................................................................. DAFTAR ISI .......................................................................................... DAFTAR GAMBAR .............................................................................. DAFTAR TABEL .................................................................................. DAFTAR CODE PROGRAM ................................................................. BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.......................................................................... 1.2 Rumusan Masalah..................................................................... 1.3 Tujuan ...................................................................................... 1.4 Manfaat..................................................................................... 1.5 Batasan Masalah ....................................................................... 1.6 Sistematika Penulisan ............................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Sistem Informasi Geografis....................................................... 2.1.1 Komponen Sistem Informasi Geografis ............................. 2.1.2 Cara Kerja Sistem Informasi Geografis.............................. 2.1.3 Kemampuan Sistem Informasi Geografis........................... 2.1.4 Perancangan Sistem Informasi Geografis........................... 2.2 Mapinfo .................................................................................... 2.2.1 Data Grafis. ....................................................................... 2.2.2 Data Tabular...................................................................... 2.2.3 Layer Peta ......................................................................... 2.2.4 Pemetaan Dengan Layer .................................................... 2.2.6 Pengelolaan Tabel ............................................................. 2.2.7 Struktur Data Mapinfo Profesional .................................... 2.3 Map Basic................................................................................. 2.4 Borland Delphi ......................................................................... 2.4.1 Menu dan Perintah pada Delphi ......................................... 4 5 6 7 9 10 11 11 12 12 12 15 16 17 18 1 2 2 2 3 3 i ii iii iv vii ix x

iv

BAB III METODE DAN PERANCANGAN SISTEM 3.1 Tempat dan Waktu Penelitian.................................................... 3.2 Data .......................................................................................... 3.2.1 Sumber data....................................................................... 3.2.2 Jenis data........................................................................... 3.2.3 Metode pengumpulan data................................................. 3.3 Bahasa Pemrograman................................................................ 3.4 Perangkat Pemodelan SIstem .................................................... 3.4.1 Statement Of Porpuse (STP) ............................................. 3.4.2 Diagram Konteks.............................................................. 3.4.3 Daftar Kejadian ................................................................ 3.4.4 Entitas dan Himpunan Entitas ........................................... 3.5 Alur Analisis ............................................................................. 3.6 Flowchart Program Aplikasi Sistem Informasi Geografis .......... BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Gambaran Umum Sistem .......................................................... 4.2 Prosedur-prosedur Pada Sistem ................................................. 4.2.1 Prosedur Form Create........................................................ 4.2.2 Prosedur WndProc............................................................. 4.2.3 Prosedur Timer.................................................................. 4.2.4 Prosedur Foto .................................................................... 4.2.5 Prosedur Manipulasi Data Pengunjung .............................. 4.2.5.1 Prosedur Insert Data Pengunjung ........................... 4.2.5.2 Prosedur Update Data Pengunjung......................... 4.2.5.3 Prosedur Delete Data Pengunjung.......................... 4.3 Pengujian Sistem...................................................................... 4.3.1 Tahap Pengujian................................................................ 4.3.2 Uji Coba Running Program ............................................... 4.3.3 Uji Coba Antarmuka (Interface) Sistem ............................. 4.3.3.1 Form Tampilan Utama........................................... 4.3.3.2 Form Detail Objek Wisata ..................................... 4.3.3.3 Form Manipulasi Data ........................................... 24 24 25 27 28 29 31 31 32 33 34 34 35 36 36 42 43 19 19 19 19 19 20 20 20 20 21 21 22 23

v

...........1 Kesimpulan................... 46 47 47 48 vi .....................4.....3. DAFTAR PUSTAKA ...................3........................... 5..........................4 Form Pencarian Data/Query...................2 Saran........................................................... BAB V KESIMPULAN 5................................................................................

............................... Gambar 3.................................................................... Gambar 4... Gambar 4...............7 Flowchart Update Data Pengunjung................ Gambar 3......7 Contoh Tampilan Data Tabular..2 Alur Analisis aplikasi SIG ...................................2 Flowchart Form Create .........................................17 Tampilan Pada Saat Uji Coba Men-non-aktifkan Layer.......... Gambar 2.................................................................... Gambar 4......... Gambar 4.......................... Gambar 4.................8 Flowchart Delete Data Pengunjung..........2 Uraian Subsistem-subsistem SIG ............4 Flowchart Prosedur Timer .................16 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Zoom In .............3 Komponen SIG.......... Gambar 4.... Gambar 2............................... Gambar 2............................4 Contoh Peta dan Unsur-Unsurnya ................................................................................................................6 Flowchart Insert Data Pengunjung .............13 Struktur Menu Aplikasi.. Gambar 4..................1 Subsistem SIG ..........................6 Komponen Perancangan SIG .............. Gambar 4......................................... Gambar 2.................................... Gambar 4...................DAFTAR GAMBAR Gambar 2...........3 Flowchart GIS Objek Wisata Klungkung ... Gambar 2.........................3 Flowchart Prosedur WndProc ...........5 Flowchart Prosedur Foto....... Gambar 4......12 Tampilan Form Utama.............15 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Zoom Out............5 Layers.................. Gambar 4............................. Gambar 2... dan Basisdata SIG................ Tabel..................................... Gambar 2.............9 Kotak Dialog Layer Control...................... 4 4 6 6 7 10 12 12 13 20 22 23 24 25 27 28 30 31 32 33 35 35 36 36 37 39 40 40 41 41 vii ........ Gambar 4.........8 Susunan Layer Pada Mapinfo .. Gambar 2................................. Gambar 4... Gambar 4.......................... Gambar 4...........................14 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Select ...................1 Diagram Konteks....... Gambar 4... Gambar 4............18 Tampilan Pada Saat Uji Coba Men-non-aktifkan Label.......................1 Ilustrasi Gambaran Umum Sistem........11 Tampilan Form Splash Screen ................................................................. Gambar 4..........10 Tampilan Windows Explorer Direktori C:\......................................9 Direktori File Workspace Pada Aplikasi ........... Gambar 3..........

...20 Tampilan Form Setelah Input Data Baru ..............................19 Tampilan Pada Saat Uji Coba Detail Objek Wisata ....................................... Gambar 4......................Gambar 4..............................20 Tampilan Form Sebelum Input Data Baru .............. Gambar 4... Gambar 4...... 42 43 43 44 44 45 45 46 viii ... Gambar 4.. Gambar 4... Gambar 4........ Gambar 4............................21 Tampilan Form Sebelum Update Data ................................23 Tampilan Form Sebelum Delete Data ..................22 Tampilan Form Sesudah Update Data ...25 Tampilan Form Query..............24 Tampilan Form Setelah Delete Data...........

..................................... Tabel 2.1 Macam-macam properti layer ................................DAFTAR TABEL Tabel 2...............1 Penjelasan Button pada Toolbar ........................2 Struktur File Mapinfo.......................... 14 15 37 ix .................... Tabel 4..........

3 Prosedur Timer.2 Prosedur WndProc.........1 Prosedur Form Create ........................... Kode Program 4.... Kode Program 4........... Kode Program 4......................... Kode Program 4...................................DAFTAR CODE PROGRAM Kode Program 4..............................4 Prosedur Foto ....................................................6 Prosedur Update Data Pengunjung.... 26 27 29 30 31 32 33 x ......... Kode Program 4........................ Kode Program 4......................7 Prosedur Delete Data Pengunjung..................................................5 Prosedur Insert Data Pengunjung .....................

maupun dalam melakukan perubahan data yang tersedia didalamnya baik itu berupa data spasial maupun data nonspasial. . baik keterbatasan dalam pengaksesan informasi. penyalinan data. inventarisasi.1 Latar Belakang Sistem Informasi Geografis Pada suatu wilayah geografis hingga saat ini masih banyak dilakukan secara manual dengan menggunakan berkas-berkas. Hal ini menjadi kendala dalam penyajian informasi yang akurat mengenai keadaan geografis objek wisata di kabupaten Klungkung. mentransformasikan. Diantaranya kemudahan dalam pengaksesan informasi. memanipulasi dan menganalisis data – data yang erat kaitannya dengan bidang – bidang spasial dan geo-informasi seperti perencanaan wilayah. elastisitas data. peremajaan data. Salah satu teknologi sistem informasi yang dirasa mampu memberikan kontribusi maksimal bagi sistem informasi terkait kondisi geografis objek wisata di kabupaten klungkung adalah GIS (Geographic Information System). Kelebihan lain dari komputerisasi adalah peningkatan efisiensi waktu karena melalui data – data yang telah terintegrasi maka tidak memerlukan waktu yang lama dalam penyajian informasi sehingga mempercepat penentuan pengambilan kebijakan dalam menangani permasalahan yang terjadi. Hal ini karena sistem informasi tesebut mampu untuk mengumpulkan. mengatur. transportasi sampai bidang ekonomi bisnis dan juga pada bidang fasilitas penunjang pariwisata. yakni dengan mengkomputerisasi semua informasi yang ada sehingga terbentuk suatu sistem dalam penyajiannya. Data yang bisa didapatkan juga relatif terbatas. Kendala seperti diatas dapat diatasi dengan pemanfaatan komputer. ataupun pemeliharaan data. Salah satunya adalah sistem informasi geografis objek wisata dan statistik pengunjung objek wisata di kabupaten Klungkung.BAB I PENDAHULUAN 1. pembangunan. Kelengkapan feature-feature yang dimiliki computer akan memberikan berbagai kemudahan jika dimanfaatkan dalam perancangan suatu sistem informasi. dimana informasi dapat diperoleh melalui pemrosesan data berbasis komputer. Salah satu wujud pemanfaatan komputer terkait permasalahan di atas yaitu teknologi sistem informasi. menggabungkan. menyimpan.

antara lain : 1. Bagaimana penyajian informasi tentang informasi lokasi maupun statistik pengunjung objek wisata dengan orientasi objek pada peta dengan menggunakan MapInfo Professional? 4. 2 . data geografis mengenai objek wisata berserta jumlah pengunjungnya di kabupaten Klungkung dapat disimpan dan diolah secara terkomputerisasi sehingga informasi dapat diperoleh secara cepat.3 Tujuan Tujuan dari penelitian ini adalah untuk merancang dan membuat sebuah sistem informasi geografis yang menyajikan data setiap objek wisata lengkap dengan statistik informasi pengunjung objek tersebut khususnya di kabupaten Klungkung dapat dilihat dalam sudut pandang visual. 3.0? 3.2 Rumusan Masalah Dari latar belakang diatas muncul beberapa permasalahan yang akan dibahas. 1. Bagaimana rancangan suatu sistem informasi geografis objek wisata dan statistik pengunjung objek wisata tersebut khususnya yang ada di kabupaten Klungkung? 2.4 Manfaat Adapun manfaat dari perancangan sistem informasi geografis ini adalah : 1. Bagaimana teknik pembuatan peta persebaran objek wisata dengan penggunaan MapInfo Professional 9.1. diharapkan dapat dijadikan suatu acuan di dalam pengambilan keputusan untuk menentukan suatu kebijakan untuk pengembangan suatu objek wisata yang ada di kabupaten Klungkung. Bagaimana penggunaan bahasa pemrograman Delphi 7. efektif dan efisien. Dengan adanya sistem informasi geografis ini.0 dalam pembuatan user interface sistem informasi geografis ini? 1. 2. Dengan adanya sistem informasi geografis ini. Informasi geografis objek wisata dapat disajikan secara lebih tersruktur dan akurat.

BAB IV Pembahasan : Bab ini membahas tentang hasil uji coba sistem dan menganalisa sistem secara keseluruhan.6 Sistematika Penulisan Adapun sistematika penulis secara rinci dari bahasan ini adalah sebagai berikut: BAB I Pendahuluan : Memaparkan tentang gambaran umum isi tulisan.1. bahas pemrograman metode analisis. BAB II Tinjauan Pustaka : Memuat tentang teori penunjang yang mendasari dalam pembahasan permasalahan. sumber data dan metode pengumpulan data. 3.0. 3 . alur analisis dan jadwal penelitian dalam pembuatan dan penyusunannya. Data pada sistem informasi geografis objek wisata yang disajikan hanya terkait dengan kondisi geografis pada wilayah kabupaten Klungkung. BAB V Penutup : Merupakan rangkuman dari apa yang telah di bahas sebelumnya serta saran-saran yang ditujukan baik kepada ilmu pengetahuan atau kepada masyarakat banyak untuk dapat melakuakan penelitian lebih lanjut. Pengolahan data spasial (data grafis) dan data nonspasial digunakan software MapInfo Professional 9. 2. BAB III Materi dan Metode: Pada bab ini membahas tempat dan waktu penelitian. tujuan penulisan.5 Batasan Masalah Melihat luasnya permasalahan dalam penelitian ini.0 1. batasan masalah yang akan dibahas dan sistematika penulisan. maka perlu diberikan batasanbatasan masalah sebagai berikut : 1. Perancangan user interface dari sistem informasi geografis rumah objek wisata digunakan bahasa pemrograman Borland Delphi 7. manfaat penulisan. mulai latar belakang masalah.

Data Input Subsistem ini bertugas untuk mengumpulkan dan mempersiapkan data spasial dan atribut dari berbagai sumber.BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. Informatika) .1 Subsistem SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG. Subsistem ini bertanggung jawab dalam mengkonversi atau mentransformasikan format data aslinya ke dalam format yang dapat digunakan oleh SIG. Data Manipulation & Analysis Subsistem ini menentukan informasi-informasi yang dapat dihasilkan oleh SIG. 2.1 Sistem Informasi Geografis Sistem Informasi Geografis (SIG) dapat diuraikan menjadi beberapa subsistem berikut : 1. 3. Eddy Prahasta. grafik. 4. dan diedit. di-update. Data Management Subsistem ini mengorganisasikan baik data spasial maupun atribut ke dalam sebuah basisdata sedemikian rupa sehingga mudah dipanggil. Data Output Subsistem ini menampilkan atau menghasilkan keluaran seluruh atau sebagian basisdata baik dalam bentuk softcopy maupun bentuk hardcopy seperti tabel. Data Manipulation & Analysis Data Input Sistem Informasi Geografis (SIG) Data Output Data Management Gambar 2. Selain itu. subsistem ini juga melakukan manipulasi dan pemodelan data untuk menghasilkan informasi yang diharapkan. peta dan lain-lain.

2. 5 . proses.Jika subsistem SIG diatas diperjelas berdasarkan uraian jenis masukan. printer. Perangkat Keras Perangkat keras yang sering digunakan untuk SIG adalah komputer (PC). 4. Informatika) 2. dan jenis keluaran yang ada di dalamnya. Data dan informasi geografi SIG dapat mengumpulkan dan menyimpan data dan informasi yang diperlukan baik secara tidak langsung maupun secara langsung dengan cara mendigitasi data spasialnya dari peta dan memasukkan data atributnya. dan scanner. 3.2 Uraian Subsistem .subsistem SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG. plotter. Perangkat Lunak Setiap subsistem diimplementasikan dengan menggunakan perangkat lunak yang terdiri dari beberapa modul. SIG terdiri dari beberapa komponen berikut : 1. digitizer.1 Komponen Sistem Informasi Geografis Sistem Informasi Geografis (SIG) merupakan sistem yang kompleks dan terintegrasi dengan lingkungan sistem-sistem komputer yang lain di tingkat fungsional dan jaringan. maka subsistem SIG juga dapat digambarkan sebagai berikut : Gambar 2. mouse. Eddy Prahasta. Manajemen Suatu proyek SIG akan berhasil jika di-manage dengan baik dan dikerjakan oleh orang yang memiliki keahlian tepat pada semua tingkatan.1.

1. obyek-obyek yang dipresentasikan diatas peta disebut unsur peta atau map features. bangunan.4 Contoh Peta dan Unsur – unsurnya (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG. Gambar 2.3 Komponen SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG. jalan. 6 . Eddy Prahasta. jembatan. contoh : sungai. gedung. Sungai. jalan.Komponen dari SIG dapat digambarkan sebagai berikut : Gambar 2. Karena peta mengorganisasikan unsur-unsur berdasarkan lokasi-lokasinya. Eddy Prahasta. dan lainnya. Informatika) 2. Informatika) SIG menghubungkan sekumpulan unsur-unsur peta dengan atributatributnya di dalam satuan-satuan yang disebut layer. Peta merupakan representasi grafis dari dunia nyata. Namun SIG memiliki kekuatan lebih dan fleksibilitas daripada lembaran peta kertas. maka peta sangat baik dalam memperlihatkan hubungan atau relasi yang dimiliki oleh unsur-unsurnya.2 Cara Kerja Sistem Informasi Geografis SIG dapat mempresentasikan dunia nyata (real world) diatas monitor komputer sebagaimana lembaran peta dapat mempresentasikan dunia nyata di atas kertas.

1. dan cara kerjanya. Kumpulan dari layer ini akan membentuk suatu basisdata SIG. Informatika) 2. Mempresentasikan atau menampilkan data geografi (spasial dan atribut) 6.5 Layers. kemampuan SIG juga dapat dilihat dari pengertian atau definisinya. Menyimpan dan memanggil kembali data geografi (spasial dan atribut) 5. Mengelola data geografi (spasial dan atribut) 7. batas-batas administrasi. Tabel. Memeriksa dan meng-update (meng-edit) data geografi (spasial dan atribut) 4.laut. Dengan demikian. kemampuan suatu SIG sudah dapat dikenali. Memasukkan dan mengumpulkan data geografi (spasial dan atribut) 2. pengelolaan dan keluaran SIG. Aspek Definisi Secara eksplisit. Mengintegrasikan data geografi (spasial dan atribut) 3. dengan memperhatikan pengertian. Memanipulasi data geografi (spasial dan atribut) 7 . Eddy Prahasta. Berikut adalah kemampuan-kemampuan SIG yang diambil dari beberapa definisi-definisi SIG yang telah dituliskan diatas : 1. Rancangan basisdata akan menentukan efektifitas dan efisiensi proses-proses masukan.3 Kemampuan Sistem Informasi Geografis Pada dasarnya. 1. dan Basisdata SIG (Sumber : Konsep-konsep Dasar SIG. perancangan basisdata merupakan hal yang esensial di dalam SIG. definisi. perkebunan dan hutan merupakan contoh-contoh layer. Berikut ini merupakan beberapa kemampuan dari SIG berdasarkan beberapa aspek acuan. Gambar 2.

2. c. grafik (chart). Menghapus tabel basisdata (drop table). Fungsi analisis spasial terdiri dari : a. find. i. Membuat basisdata baru (create database). Menghapus basisdata (drop database). Fungsi ini sering digunakan di dalam bidang bidang transportasi dan utility. Menghasilkan keluaran (output) data geografi dalam bentuk-bentuk peta tematik (view dan layout).8. Klasifikasi (reclassify) b. tabel. f. pack). h. 8 . zap. Secara umum. retrieve). g. e. edit). Aspek Analisis Kemampuan SIG dapat juga dikenali dari fungsi-fungsi analisis yang dapat dilakukannya.titik (point) atau garis – garis (line) sebagai suatu jaringan yang tidak terpisahkan. dan lainnya baik dalam bentuk hardcopy maupun softcopy. laporan (report). Membuat tabel basisdata (create table). c. Menghapus data dari tabel basisdata (delete. d. b. Membaca dan mencari data (field atau record) dari tabel basis data (seek. terdapat dua jenis fungsi analisis yaitu fungsi analisis spasial dan fungsi analisis atribut (basis data atribut) Fungsi analisis atribut terdiri dari operasi dasar sistem pengelolaan basisdata (DBMS) yang mencakup : a. Fungsi ini mengklasifikasikan kembali suatu data spasial (atau atribut) menjadi data spasial yang baru dengan menggunakan kriteria tertentu. Fungsi ini merujuk data spasial titik . Membuat indeks untuk setiap tabel basisdata. Mengubah dan mengedit data yang terdapat dalam tabel basisdata (update. Menganalisa data geografi (spasial dan atribut) 9. search. Mengisi dan menyisipkan data (record) dalam tabel (insert). Jaringan (Network) d.

h. perancangan SIG dapat dibagi menjadi dua komponen utama yaitu perancangan perangkat lunak SIG dan perancangan sistem SIG [Dermers97]. Sementara itu. Perancangan perangkat lunak SIG memerlukan pengetahuan teknis yang luas mengenai struktur-struktur data. Analisis 3 dimensi (3D analysis) Fungsi ini terdiri dari sub-sub fungsi yang berhubungan dengan presentasi data spasial dalam ruang 3 dimensi. perancangan sistem SIG menekankan faktor interaksiinteraksi yang terjadi antara manusia sebagai individu. kekuatan SIG yang sebenarnya terletak pada kemampuannya dalam melakukan analisis seperti yang telah dibahas diatas. dengan 9 . Buffering Fungsi ini akan menghasilkan data spasial baru yang berbentuk poligon atau zone dengan jarak tertentu dari data spasial yang menjadi masukkannya. g. 2.e. Pengolahan Citra Digital (Digital Image Processing) Fungsi ini dimiliki oleh perangkat SIG yang berbasiskan raster. kelompok.4 Perancangan Sistem Informasi Geografis Secara umum. model-model data. Dari uraian diatas diketahui bahwa SIG bukan sebagai tools pembuat peta saja. Fungsi analisis spasial ini banyak menggunakan fungsi interpolasi. Overlay Fungsi ini menghasilkan data spasial baru dari minimal dua data spasial yang menjadi masukannya. akan menghasilkan data spasial baru yang berupa poligon-poligon yang lebih besar dan konsentris. dan pemrograman komputer. f. maka banyak SIG raster yang juga dilengkapi dengan fungsi analisis ini. Untuk data spasial garis akan menghasilkan data spasial baru yang berupa poligon-poligon yang melingkupi garis-garis. Walaupun produk SIG sering disajikan dalam bentuk peta.1. Karena data spasial permukaan bumi (citra digital) banyak didapat dari perekaman data satelit yang berformat raster. Demikian pula untuk data spasial poligon. Data spasial titik akan menghasilkan data spasial baru yang yang berupa lingkaranlingkaran yang mengelilingi titik-titik pusatnya.

6 Komponen Perancangan SIG (Sumber : Konsep – konsep Dasar SIG. dan dapat dicostumaized menggunakan bahasa skrip yang dimiliki. Map info digemari oleh peminat GIS karena mempunyai karakteristik menarik . Beberapa gambaran singkat mengenai kemampuan-kemampuan yang dimiliki oleh map info: 1 Local dan Remote Akses Data. mudah digunakan. dapat 10 . dapat mengakses dan mengelola data base yang bertuliskan dalam format selain map info seperti Microsoft Access. tampilan interaktif dan menarik. user friendly. Seorang perancang sistem harus memastikan bahwa sistemnya berfungsi dengan baik dan juga perlu memahami hubungan antara operasi sistem informasi geografis dengan setting organisasinya. seperti harganya murah. masing-masing memiliki Perancangan SIG Perancangan sistem SIG Perancangan software SIG Isu Perancangan Teknis Isu Perancangan Institusional Gambar 2.2 Map Info Map info dikembangkan oleh map info crop sejak tahun 1986. Perancangan teknis tidak dapat dipisahkan dengan isu-isu institusional. Informatika) Perancangan sistem SIG dapat dibagi lagi menjadi dua bagian yang sangat interaktif yaitu perancangan teknis (internal) dan perancangan institusional (external). Suatu sistem informasi geografis akan dinyatakan berhasil dari segi perancangan teknis meskipun pada kenyataannya mungkin masih menemui kegagalan jika tidak mendapatkan dukungan organisasi atau pihak sponsor eksternal. Perancangan internal menyangkut masalah basisdata dan fungsionalitas sistem. Eddy Prahasta. 2.komputer sebagai komponen-komponen sistem yang fungsi-fungsi tersendiri di dalam organisasi.

kemiringan lereng.1 Data Grafis. 5 Kemampuan Analisa. 4 Visualisasi data. manajemen data base dan kemampuan analisa lainnya. dan fitur lainnya. dan lain-lain. Secara garis besar MapInfo Profesional membagi data grafis menjadi 3 bagian. jaringan listrik.y awal dan x. 3 Editing dan Creating Map. sedangkan garis terdiri dan posisi x. 6 Otomati OLE. garis (line/polyline) dan area (region/poligon). zoom out.SQL server. 2. zoom extend. Objek titik hanya terdiri dan satu pasangan koordinat x.berhubungan dengan driver ODBC untuk berhubungan dengan driver data base lain. Kolom menyatakan jenis data (field). Data ini biasanya berbentuk tabel terdiri dari kolom dan baris. melakukan geocoding teradap alamat jalan. stasiun curah hujan. 2 Geocoding. alamat customer. penggunaan operator query database relasional. memanipulasi tampilan hingga lebih menarik dan sesuai dengan keinginan pengguna dengan menyediakan fungsi-fungsi zoom in. Data grafis titik (point) biasanya digunakan untuk mewakili objek kota. melakukan proses digitalisasi peta vektor. mengedit hasil digitasi. kode pos. sungai. memungkinkan operasi overlay polygon. penggunaan fungsi-fungsi statistik.y.y. dan lain-lain. menampilkan data raster citra. infomix.y akhir. Garis (line/polyline) dapat dipakai untuk menggambarkan jalan. membuat zone buffer suatu objek. memungkinkan mendapatkan Output map info kedalam kedalam aplikasi lain dan kemampuan mengaktifkan mapinfo dari palikasi lain. mendapat informasi dari objek yang dipilih. yaitu titik (point). Sementara Area (region/poligon) digunakan untuk mewakili batas administrasi. Oracle. sedangkan baris adalah detail datanya 11 . shading dan tampilan grafik.2 Data Tabular Data tabular adalah data deskriptif yang menyatakan nilai dan data grafis yang diterangkan. dan lain-lain 2. penggunaan lahan. dll.2. Sementara objek area terdiri dan beberapa pasangan x.2. Ms. seperti DB/2.

pilih Layer Control atau klik toolbar Layer control atau tekan Ctrl + L dan keyboard. Untuk mengatur keberadaan atau properti layer tersebut. atau diberikan label automatis. jalan. 12 . Secara umum ada 4 tipe data tabular.3 Layer Peta Pada pemetaan digital. Masing-masing informasi tersebut dibuat dalam layer yang berbeda dan disimpan dalam tabel yang terpisah. Gambar 2.2. Misalnya pada peta fakiltas Teknik terdapat informasi batas-batas wilayah. tanggal. kita harus menggunakan kotak dialog Layer Control. numerik. yaitu karakter. nama gedung kuliah.4 Pemetaan Dengan Layer Suatu layer dapat ditampilkan di layar monitor (Visible). Kotak dialog berikut akan muncul.2. Gambar 2. diedit (Editable). Setiap layer mengandung satu informasi. dan lain-lain.8 Susunan layer pada MapInfo 2. Dan menu Map. dan logika. dapat dipilih (Selectable). setiap informasi dipresentasikan dalam bentuk layer.(record).7 Contoh Tampilan Data Tabular 2.

Layer yang mengandung teks akan ditempatkan paling atas setelah cosmetic layer. walaupun layer telah aktif di memori. b. Susunan Layer pada Layer Control Layer kosmetik (Cosmetic Layer) selalu ada pada setiap layer control dan selalu ditampilkan pada urutan paling atas. MI Pro akan menyusun layer tersebut dengan urutan yang logis dengan melihat tipe objek dari layer tersebut. Bila Anda membuka (Open) beberapa tabel sekaligus. garis dan terakhir layer poligon (area). kemudian diikuti dengan titik. tidak ada objek yang saling menutupi sehingga tampilan peta secara keseluruhan akan tampak bagus. Mengatur Properti Layer Di sebelah kanan daftar layer. a. ada beberapa kotak cek.Gambar 2. Selanjutnya kita akan bahas layer-layer yang lain. 13 . MI Pro akan menempatkan layer yang dibuka terlebih dahulu pada posisi paling bawah pada layer yang akan ditambahkan selanjutnya. dan menggunakan Preferred View Automatic atau Anda menambahkan layer dengan Add dan kotak dialog Layer Control. Arti dan setiap kotak cek tersebut dapat dilihat pada tabel berikut. Dengan demikian.9 Kotak Dialog Layer Control Perlu diingat bahwa menu atau toolbar Layer Control tidak akan aktif bila tidak ada satupun layer yang tampil di layar.

ayer semua layer yang aktif di memori akan ditampilkan seperti gambar berikut. Cosmetic layer selalu visible. klik Add pada kotak dialog layer control. Menambah dan Menghapus Layer pada Daftar Untuk menambah daftar layer. proses Bila kotak cek mi diaktifkan maka peta akan diisi label secara automatis.. Default setiap layer selectable (dapat dipilih).1 Macam-macam properti layer macam Ikon Penjelasan Default setiap layer ditampilkan. Agar objek pada layer dapat dimodifikasi. kemudian pilih layer yang diaktifkan. Selain menggunakan kotak cek editable. Dalam waktu yang bersamaan. aktifkan kotak cek editable. ayer pi c. yang artinya kita dapat menandai komponen layer tersebut untuk proses lebih lanjut. hilangkan tanda rumput pada kotak cek tersebut. ayer memo Gambar 2.Tabel 2. Default setiap layer tidak dapat diedit (not editable). perubahan properti layer men gunakan editab ayer menjadi editable dapat pula dilakukan melalui baris status. Ini berarti Anda tidak dapat mengadakan perubahan terhadap layer tersebut. hanya ada satu layer yang dapat diedit (editable). Untuk membuat layer tidak tampil di layar. Klik pada baris status dengan tulisan Editing: none untuk menampi s tu menampilkan daftar layer yang ada.10 Kotak Dialog Add Layers 14 . asalkan ada Window Peta yang akukan me aktif.

klik Remove dari kotak dialog layer control. label. xts. File ini ada bila tabel yang dibuat diberi indeks. Bila tabel tersebut berasal dari program lain. dan lain-lain) dan data tabular atau atribut (database yang menyimpan nilai dari data grafis tersebut). kemiringan lereng. distribusi customer. 2.dat melainkan sesuai dengan asal dan data lersebut (misalnya dbf. setiap labelMi Pro biasanya terdiri dari 4 atau 5 file. Cross reterence penghubung antara data grafis dengan data tabular. kemudian klik Add. Namun secara fisik. Penjelasan File teks yang menyimpan struktur tabel dan format data Menyimpan data tabular. yaitu data grafis yang menyimpan objek gambar (area.2 Struktur File Map Info membuka (Open) Nama File Contoh. Contoh. maka MI Pro akan membuat file sebagai berikut : Tabel 2. Excel dan Access). misalnya data kepadatan penduduk. Excel. dan lain-lain. Bila pada daftar layer muncul Selection atau Query. Untuk menghapus layer dan daftar. seperli dBase. Contoh. Access.mnd File data grafis menyimpan objek gambar. penggunaan lahan.dat yang tersimpan. Misalnya. Setiap tabel menggambarkan satu jenis data. Secara logika. data ML Pro lerdiri dan 2 bagian. kila membuat tabel dengan nama Contoh.Pilih satu atau bebebrapa layer yang akan ditambahkan. id Contoh. itu berarti tabel sementara (temporary) yang dibuat oleh MI Pro pada saat pemilihan data atau clipping peta.map Contoh.2. titik. dan lain-lain. File ini tidak selalu ada. 15 . mdb masingmasing untuk dBase.5 Struktur Data Mapinfo Professional Data MI Pro dikelola dan disimpan dalam bentuk tabel. garis.tab maka ekstensinya tidak lagi . Layer yang dihapus dari daftar masih tetap aktif di memori sehingga Anda dapat menambahkannya kembali ke daftar layer bila diinginkan dengan memllih Add pada kotak dialog layer control tanpa perlu kembali.

diantaranya adalah: a) Lingkungan pengembangan Maplnfo telah menyediakan begitu banyak fungsionalitas beserta segala bentuk user /nterface-nya (button. Button. tidak (harus) semua fungsionalitas yang telah dimiliki oleh Maplnfo akan dihadirkan di dalam aplikasi pengguna. Pekerjaan spatial-related yang banyak. sementara kebutuhan pengguna sudah cukup spesifik (tertentu dan sesuai dengan bidangnya) b) Fungsionalitas beserta segala bentuk user interface yang disediakan oleh Maplnfo dikembangkan untuk memenuhi kebutuhan SIG secara umum. dan kotak dialog yang hadir beserta fungsi-fungsi terkait dikembangkan hanya untuk dimengerti (requirements) oleh pihak pemesan aplikasi (pengguna). dan lain sebagainya). tool. atau bahkan menggunakan MapBasic untuk memanggil (mengeksekusi) program lain yang mengandung fungsi-fungsi yang diperlukan. berulang. kotak dialog. dan penuh dengan parameter (user-specified) dapat diotomasikan dengan baik oleh MapBasic tanpa resiko kesalahan faktor manusia yang relatif besar dan perbedaan waktu & kualitas pengerjaan yang berarti (konsisten). maka setiap pengguna dapat membuat sendiri fungsi-fungsi yang diperiukan dengan menggunakan baris-baris kode MapBasic.3 Map Basic MapBasic merupakan compiler. Sementara itu. tool. jika pengguna memerlukan fungsi-fungsi dimana Maplnfo tidak (belum) menyediakannya atau unjuk-kerja Maplnfo dipandang kurang memadai (lambat). linker. menu. mengotomasikan (custom) fungsi-fungsi beserta segala bentuk user-interface yang diperiukan oleh penggunanya (specific user). Terdapat beberapa alasan mengapa pengguna juga memakai MapBasic di dalam (pengembangan) aplikasinya. Oleh karena itu.2. dan tidak untuk tipe atau Jenis kelompok pengguna tertentu c) Maplnfo menyediakan banyak fungsi (spatial-related) yang disertai dengan sejumlah parameter yang dapat digunakan secara spesifik oleh penggunanya 16 . menu. dan lain sebuah lingkungan pengembangan (program MapBasic diperiukan untuk aplikasi yang berukuran tidak begitu besar) yang berisi sebuah text editor. sebagainya.

Bahasa Pemrograman di Delphi disebut bahasa prosedural artinya bahasa/sintaknya mengikuti urutan tertentu atau prosedur. 2. Ciri sebuah objek adalah memiliki nama.d) e) Tidak semua fungsi yang dibutuhkan oleh pengguna dapat (telah) disediakan oleh Maplnfo.0 Borland Delphi merupakan bahasa pemrograman yang cukup populer dan mudah digunakan untuk mengembangkan aplikasi yang menggunakan sistem operasi Microsoft Windows. Pemrogram tinggal memilih objek apa yang ingin dimasukkan kedalam Form/Window. lalu tingkah laku objek tersebut saat menerima event/aksi tinggal dibuat programnya. artinya semua komponen yang ada merupakan objek-objek. Delphi merupakan bahasa pemograman berbasis objek. Delphi adalah kompiler atau penterjemah bahasa Delphi (awalnya dari Pascal) yang merupakan bahasa tingkat tinggi sekelas dengan Basic. Dengan menggunakan Borland Delphi kita dapat membuat program dengan aplikasi GUI (Graphical User Interface) atau program yang memungkinkan pemakai komputer berkomunikasi dengan komputer tersebut dengan menggunakan modus grafik atau gambar. Delphi disebut juga visual programming artinya komponen-komponen yang ada tidak hanya berupa teks (yang sebenarnya program kecil) tetapi muncul berupa gambar-gambar. artinya nama objek. Delphi termasuk Keluarga Visual sekelas Visual Basic. Ada jenis pemrograman non-prosedural seperti pemrograman untuk kecerdasan buatan seperti bahasa Prolog. artinya perintah-perintah untuk membuat objek dapat dilakukan secara visual. Pekerjaan (yang sama dan berulang apalagi jika dikerjakan oleh pihak-pihak yang berlainan) manual. 17 . Delphi merupakan bahasa berorentasi objek.4 Borland Delphi 7. properti dan method/procedure. properti dan methode/procedure dikemas menjadi satu kemasan (encapsulate). C. Visual C.

Gunakan Short Cut (misal F9. Menu Project. Gunakan menu b. Menu ini berhubungan dengan Database. tool-tool pembantu Delphi. Menu Run.2. Gunakan SpeedMenu ( lokal menu yang diaktifkan dengan tombol mouse kanan) Berikut menu utama yang ada pada Delphi (untuk mempelajarinya gunakan HelpDelphi) : Menu File. Menu Component. misal menambah komponen baru. Ctrl+C. Help / bantuan 18 . Menu Search. F12 dsb) c.4. Menu ini berhubungan dengan penampilan atau apa yang akan ditampilkan. Paste atau dapat dengan tombol Ctrl+Z. Menu ini berhubungan dengan pencarian dan penggantian data. mencari kesalahan (debug).1 Menu dan Perintah pada Delphi Ada empat cara untuk memberi perintah pada lingkungan Delphi (Delphi environment): a. Ctrl+X. Menu Tools. Menu Edit . Gunakan SpeedBar (atau toolbar) d. dsb. menghapus komponen yang ada. Menu Database.Menu ini berhubungan dengan penyuntingan apa yang dikerjakan seperti Undo . Menu ini berhubungan dengan pengaturan/konfigurasi. Menu ini berhubungan dengan komponen. misal unit yang akan ditambahkan ke proyek ini. menyimpan dan mengakhiri sebuah pekerjaan. Redo. dsb. Menu ini berhubungan dengan proyek yang sedang dibuat. Copy. Ctrl+V. Menu Help. Menu View. Menu ini berhubungan dengan menjalankan program. unit apa yang akan dihapus. Menu ini berhubungan dengan file seperti membuat. Menu ini berhubungan dengan informasi mengenai Delphi. Database Form Wizard dan Database Explorer. Cut.

BAB III METODE DAN PERANCANGAN SISTEM 3. 2.2. 3. yaitu : 3.3 Metode Pengumpulan Data Dalam pengumpulan data yang dilakukan digunakan beberapa metode diantaranya : 1.2 Data Terdapat dua faktor yang perlu diperhatikan dalam mengamati kebutuhan kebutuhan pengolahan data (data processing requirements) terhadap proses perancangan sistem informasi ini. 3. sesuai dengan karakteristik objek dan bersifat kuantitatif atau kualitatif.1 Tempat dan Waktu Penelitian Penelitian ini dilakukan Dinas Pariwisata Kabupaten Klungkung Denpasar pada tanggal 20 April 2009.2.2. garis (arc) maupun luasan (polygon). Metode Studi Kepustakaan Menganalisa data yang diperoleh dengan membandingkannya pada literatur yang ada sehingga akan diperoleh suatu hasil dan kesimpulan dari penelitian yang dilakukan. Data grafis merupakan data atau elemen gambar.1 Sumber Data Data yang digunakan dalam perancangan Sistem Informasi Geografis ini adalah bersumber dari literatur atau studi kepustakaan dan observasi lapangan. juga berupa data sekunder dengan data – data sebagai berikut : 1. baik yang berupa titik (node). Data atribut atau tabular merupakan data dalam bentuk teks atau angka.2 Jenis Data Data yang digunakan dalam penelitian berupa data primer dengan pengamatan langsung ke lapangan. . 3.

1 Statement Of Purpose (STP) Sistem Informasi Geografis Rumah Sakit dan Puskesmas Denpasar adalah sistem informasi yang mengelola data spasial dan non spasial mengenai informasi tentang fasilitas Rumah sakit dan Puskesmas yang ada di kota Denpasar.2 Diagram Konteks Gambar 3.1 Diagram Konteks 20 .4 Perangkat Pemodelan Sistem 3. 3. Metode Observasi Metode ini dilakukan dengan cara mengamati keadaan geografis dan memproyeksikan informasi yang ada didalamnya menjadi lebih sederhana untuk dapat digunakan dalam perancangan sistem.2.0. Sehingga tingkat kemajuan dalam bidang kesehatan dapat ditinjau secara visual dari sudut pandang Geografis. 3.3 Bahasa Pemrograman Pada penelitian ini. untuk pembuatan data spasial berupa peta digunakan MapInfo Professional 9.0.4. 3. Bahasa pemrograman yang digunakan dalam pembuatan Sistem Informasi Geografis Objek Wisata di Kabupaten Klungkung ini adalah Borland Delphi 7. Sistem ini mencakup properties dan lokasi dari suatu obyek dan beberapa atribut lain yang dianggap penting.4.

Tabel Kabupaten.3. Jalan.4. e.4. Objek Wisata.Access) 21 . Entitas dapat dikatakan sebagai komponen atau bagian dari himpunan entitas. Program SIG akan memberikan informasi berupa data grafis dari peta ataupun data tabular yang diperlukan pemakai/user. 3. Himpunan Entitas dalam sistem ini adalah Sistem Informasi Geografis Objek Wisata di Kabupaten Klungkung mengandung entitas dan atribut sebagai berikut. b. Desa. Pemakai (user) membuka aplikasi program dan dapat mengakses informasi mengenai sistem informasi geografis kemudian akan ditampilkan informasi yang berhubungan dengan obyek tertentu beserta lokasi geografisnya pada peta. 2.4 Entitas dan Himpunan Entitas Seperti yang telah dijelaskan pada tinjauan pustaka. Tabel Kecamatan. d. Data Spasial a. e. d. Data Non Spasial a.3 Daftar Kejadian Kejadian – kejadian yang akan terjadi pada Sistem Informasi Geografis Rumah Sakit dan Puskesmas Denpasar antara lain : 1. Tabel Objek Wisata. Kecamatan. entitas adalah obyek yang dapat dibedakan dengan obyek lainnya. Tabel Kelurahan. Pengunjung (tabel pada database MS. Tabel Ruas Jalan. b. c. c.

Gambar 3.4 Alur Analisis Diagram arus data (flowchart diagram) merupakan bagan yang menggambarkan proses arus data di dalam sistem.3.2 Alur Analisis aplikasi SIG 22 . Berikut ini adalah diagram dari arus data perancangan sistem informasi geografis.

3.3 Flowchart GIS Objek Wisata Klungkung 23 .5 Flowchart Program Aplikasi Sistem Informasi Geografis Gambar 3.

wilayah dan sebagainya. Disamping itu. User/pengguna juga dapat melakukan manipulasi data pengunjung per tahunnya melalui aplikasi ini.1 Ilustrasi Gambaran Umum Sistem . Database access ini digunakan untuk menyimpan data non-spasial berupa data jumlah pengunjung objek wisata yang ada pada data spasial per tahunnya. Aplikasi ini akan me-load data spasial yang berupa peta kabupaten Klungkung lengkap dengan atribut objek wisata.BAB IV PEMBAHASAN 4.0 sebagai aplikasi untuk pembuatan GUI (Graphical User Interface) yang menghubungkan antara user/pengguna dengan database data spasial maupun non-spasial. Kemudian aplikasi Borland Dephi 7. ruas jalan. aplikasi juga akan me-load data non-spasial berupa informasi-informasi mengenai objek yang ada pada peta/data spasial yang kemudian akan ditampilkan dalam bentuk menu pencarian. maka aplikasi akan membuka file peta yang berada pada aplikasi MapInfo.1 Gambaran Umum Sistem Sistem informasi geografis objek wisata kabupaten Klungkung ini dibuat menggunakan aplikasi MapInfo Profesional 9. Gambar 4. Disamping me-load data non-spasial dari MapInfo. aplikasi juga dirancang untuk menampilkan data non-spasial dari database lain seperti Microsoft Office Access 2003.0 sebagai aplikasi pembuat peta atau data spasial/non-spasial. Setelah aplikasi sistem infromasi geografis objek wisata dijalankan oleh user.

2 Prosedur-prosedur pada Sistem 4. Prosedur ini berfungsi untuk melakukan pemanggilan peta/map pada aplikasi MapInfo (data spasial) dan data pada tabel (data non-spasial). File peta yang akan dijalankan pada aplikasi ini harus berada pada direktori C:\GIS Klungkung\Map\Klungkung.1 Prosedur FormCreate Procedur ini akan bekerja saat form utama pertama kali dijalankan.2. Untuk lebih jelas. Gambar 4.4.wor.wor ini merupakan file workspace pada MapInfo yang mampu menyimpan seluruh setting dan konfigurasi yang dilakukan pada saat melakukan proses pembuatan peta.2 Flowchart Form Create 25 . File *. bisa dilihat pada flowchart di bawah ini.

Nama_Desa').Add(Temp). [Panel1.wor'])).Eval('WindowID(0)')).Nama Objek Wisata masuk ke combo objek --} MI. Repeat Temp:=MI.Eval('EOT(TEMP_WORK)')='T'.Items. -8. CmbKecamatan. MI. MI.Do('Fetch first from TEMP_WORK').Application'). CmbKecamatan.4105. MI.Do('fetch next from TEMP_WORK').Clear.Eval('EOT(TEMP_WORK)')='T'.Nama_Objek').1])). Kode Program 4.Berikut adalah kode program pada prosedure form create diatas : procedure TForm_Utama. until MI.Handle.77 Units "km"').Nama Kecamatan masuk ke ComboKecamatan --} MI. until MI. MI.Do ('Run Menu Command 1702').Do('Set Map Zoom 14.FormCreate(Sender: TObject).do('close table selection'). MI. MI.Nama Desa masuk ke combo desa ---} MI.do('close table selection').Enabled := False.Eval('TEMP_WORK.do('close table selection').{zoom langsung peta} MI.Add(Temp). begin tanda:=1. Repeat Temp:=MI.Add(Temp). end.Do('fetch next from TEMP_WORK').1 Prosedur Form Create 26 .Do('Select * From Objek_Wisata Order By Nama_Objek Into TEMP_WORK'). {-.Clear. MI. MI.Items.membuat objek map info di panel1 --} MI := CreateOLEObject('MapInfo.['C:\GIS Klungkung\Map\Klungkung.Do('Fetch first from TEMP_WORK').{Menu Drag langsung aktif} MapperHandle:= MI. BtnDetail. {-.Nama_Kecamatan'). CmbObjek.{men-non aktifkan klik kanan pada map} {-. {Spesial penanda buat timer} {-. MI. MI. until MI. MIHandle:=(MI.Do('Select * From Desa_KLUNGKUNG Order By Nama_Desa Into TEMP_WORK').Do('Select * From Kec_KLUNGKUNG Order By Nama_Kecamatan Into TEMP_WORK').Do (Format('Run Application "%S" '. CmbDesa. Repeat Temp:=MI.5331)'). CmbDesa.Do('fetch next from TEMP_WORK'). MI.Eval('EOT(TEMP_WORK)')='T'. MI.Eval('TEMP_WORK.[12])).Eval(Format('WindowInfo(FrontWindow().Clear.Do('Set Map Center (115.Do('Fetch first from TEMP_WORK').Items.Eval('TEMP_WORK. MI. %D)'.Do (Format('Set Next Document Parent %D Style %D'.Do('Create Menu "MapperShortcut" as "(-"'). var Temp : string. MI. CmbObjek.

Msg=Last) then begin if (Message.X)and(Cr.Width. Jika nilai kursor berada di wilayah dari panel1 (tempat peta ditampilkan) maka prosedur akan menjalan prosedur timer.ClH:TPoint.2. begin if not(Message.0)).X>ClL. ClL:=Panel1.Enabled:=true.ClientToScreen(Point(Panel1. Berikut adalah flowchar prosedurnya : Gambar 4.Y>ClL. Last:=Message.Msg=33) then begin GetCursorPos(Cr). inherited WndProc(Message).2 Prosedur WndProc 27 .WndProc(var Message:TMessage).X<ClH.3 Flowchart Prosedure WndProc Berikut adalah kode program pada prosedur ini : procedure TForm_Utama. Var Cr. end.2 Prosedur WndProc Prosedur ini berfungsi untuk melakukan pengambilan nilai dari kursor dimana nilai yang diambil adalah nilai posisi kursor saat meng-klik sesuatu di window.ClientToScreen(Point(0. end. ClH:=Panel1.ClL.X)and(Cr. Prosedur ini juga selalu melakukan pengecekan nilai posisi kursor tersebut.4. end.Y) then Timer.Height) If(Cr.Panel1.msg.Y)and(Cr.Y<ClH. Kode Program 4.

Eval (SelectionInfo(2)) TIDAK TblName = Desa_Klungkung YA actRow MI.Eval (SelectionInfo(2)) TIDAK TblName = Kec_Klungkung YA actRow MI. kecamatan. Nilai actRow berasal dari pengambilan nilai dari MapInfo dimana nilai tersebut berdasarkan tabel yang dipilih oleh user (objek yang di-klik user pada panel1).2.Eval (SelectionInfo(2)) TIDAK Combo Objek Nama_Objek Jenis_Objek Text Jenis Kecamatan Combo Kec Desa Combo Desa Memo Ket Combo Kec Kecamatan Desa Combo Desa Combo Kec Kecamatan Foto Foto Foto FINISH Gambar 4. desa dan text box jenis dengan nilai sesuai dengan variabel actRow-nya.3 Prosedur Timer Prosedur ini berfungsi untuk mengisi combo box objek.Eval (SelectionInfo(1)) TblName = Objek_Wisata YA actRow MI.4. Berikut adalah flowchart programnya : START Whandle THandle TblName MI.4 Flowchart Prosedure Timer 28 .

Foto. if ((tblName)='Objek_Wisata') then begin actRow:=MI. MemoKet. CmbKecamatan.[actRow])).prosedur untuk WndProc ---} if Tanda = 1 then begin Timer.Berikut adalah kode program prosedur timer : procedure TForm_Utama. CmbObjek. MI. CmbDesa. tblName:=MI. Tempat penyimpanan foto ini diletakkan pada direktori file project disimpan dengan nama folder foto.Kecamatan'.Text:=MI.Text:= MI. end end.Do('Set Map Zoom 5.TimerTimer(Sender: TObject).Text:= MI.Enabled:=false. end else if ((tblName)='Desa_KLUNGKUNG') then begin actRow:=MI.eval(Format('%S.[actRow])).Text:=MI.Nama_Kec'.jpg. TxtJenis. CmbKecamatan.eval('SelectionInfo(1)').3 Prosedur Timer 4.eval('SelectionInfo(2)').Desa'.eval(Format('%S.eval(Format('%S.eval(Format('%S. image/foto akan dipanggil berdasarkan nama dari objek wisata.eval(Format('%S. Sehingga jika ingin menampilkan foto.Ket'. CmbKecamatan.[actRow])).Nama_Kec'.Text:= MI.[actRow])). end.[actRow])).Text:=MI.Jenis_Objek'. Berikut adalah flowchart prosedurnya : 29 .[actRow])).00 Units "km"'). end else if ((tblName)='Kec_KLUNGKUNG') then begin actRow:=MI.[actRow])). MI. filename foto tersebut harus sesuai dengan nama objek wisata yang bersangkutan dan file foto harus berekstensi *.Nama_Objek'.eval('SelectionInfo(2)').Text:=MI.4 Prosedur Foto Prosedur foto ini biasanya dipanggil bersamaan saat menampilkan informasi objek wisata. begin {--.[actRow])). CmbDesa.eval(Format('%S. var WHandle: THandle.2.Nama_Desa'.[actRow])). Kode Program 4. Pada prosedur ini.do(Format('close table %S'. BtnDetail.Enabled:=True.eval(Format('%S.eval(Format('%S.eval('SelectionInfo(2)').Text:= MI.

START Kondisi String Nama String Foto String Kondisi 0 TIDAK Load File image Foto\no.Foto.jpg Nama field Nama_Objek pd Tabel Objek_Wisata Load File image sesuai dg isi variabel Foto Kondisi Field Foto pd tabel Objek_Wisata FotoObjek. end.tampilan foto objek wisata ------------------} nama:= MI.Eval('TEMP_WORK. FotoObjek.jpg'. begin {---------. {---.Eval('TEMP_WORK.jpg’ FINISH Gambar 4.Repaint. FotoObjek.Stretch:=True. foto :string.LoadFromFile('Foto\no. end else begin FotoObjek.Repaint FotoObjek.Picture. foto = 1 --> ad foto ----} if kondisi='0' then begin FotoObjek.nama.Refresh.Foto').Refresh FotoObjek.jpg'). Kode Program 4. FotoObjek. end.Picture.Nama_Objek').Jika foto = 0 --> tdk ada fto.LoadFromFile(foto). var kondisi.4 Prosedur Foto 30 .5 Flowchart Prosedure Foto Berikut adalah kode program dalam prosedur foto : Procedure TForm_Utama.Stretch = True Foto ‘Foto\+ nama + . foto:='Foto\'+ nama +'. {nama foto harus sama dengan nama objek} kondisi:= Mi.

Value:= TxtPengunjung. MessageDlg('Data berhasil disimpan'. Parameters. Begin AdoConn.5 Prosedur Manipulasi Data Pengunjung Prosedur ini berada pada form berbeda dari form utama.4. Parameters.SQL.2.CommitTrans.Text. update dan delete.2. :parTahun.1 Prosedur Insert Data Pengunjung Prosedur ini digunakan untuk melakukan insert data pada tabel pengunjung di access. end.Value:=CmbObjek. Untuk manipulasi ini.Value:=TxtTahun. :parPengunjung)'.BtnSaveClick(Sender: TObject). Close.[mbOK]. ExecSQL.PENGUNJUNG)'+ 'values(:parObjWisata.6 Flowchart Insert Data Pengunjung Berikut adalah kode program prosedur insert data pengunjung : procedure TForm_Add.Text:='Insert Into Tb_Pengunjung (OBJEK.mtInformation.ParamByName('parObjWisata').BeginTrans. Berikut flowchart dari prosedur insert data pengunjung : Gambar 4. Form yang digunakan untuk manipulasi data ini diberi nama form add.0). Parameters. hasil dari manipulasi akan disimpan pada tabel yang berada pada database Microsoft Office Access.With QStatistik do begin SQL. Untuk koneksi hanya menggunakan ADO. Pada form add ini terdapat 3 prosedur utama untuk melakukan proses manipulasi data pengunjung yaitu insert. 4.5 Prosedur Insert Data Pengunjung 31 . Dimana data non-spasial disimpan berdasarkan nama objek wisata tersebut.5.TAHUN. end.Clear.Text.ParamByName('parTahun'). Kode Program 4. AdoConn.ParamByName('parPengunjung').Text.

Parameters.mtInformation. end.Text.Value:= TxtPengunjungEdit.ParamByName('parTahunMn').[mbOK].CommitTrans Query = Update Tb_Pengunjung Set . Kode Program 4. . begin AdoConn. With QStatistik do begin SQL. .2. Parameters. OBJEK=:parObjek where OBJEK=:parObjekMn and TAHUN=:parTahunMn'. Berikut adalah flowchart prosedurnya : START Membuka Koneksi Database melalui ADO Database (Tb_Pengunjung) ADO. Tampilkan message box bhw data berhasil diupdate FINISH Gambar 4. end.0). SQL. MessageDlg('Data berhasil di-update'. Close. Where .ParamByName('parTahun'). AdoConn.Text.5.Value:= TxtTahunLamaEdit.6 Prosedur Update Data Pengunjung 32 .2 Prosedur Update Data Pengunjung Prosedur ini digunakan untuk melakukan proses update data pengunjung pada tabel pengunjung di database access.Text.ParamByName('parPengunjung'). Parameters.Text.BeginTrans.Text:='Update Tb_Pengunjung set TAHUN=:parTahun.Clear.4.Value:= TxtTahunBaruedit. Parameters.ParamByName('parObjek').7 Flowchart update Data Pengunjung Berikut kode program prosedur update data pengunjung : procedure TForm_Add. Parameters.Value:=CmbObjek. . ExecSQL.BtnUpdateClick(Sender: TObject). PENGUNJUNG=:parPengunjung. .Text.ParamByName('parObjekMn').Value:=CmbObjek.CommitTrans.BeginTrans ADO.

Clear. Berikut adalah flowchart prosedurnya : Gambar 4.5. begin AdoConn.0). Parameters.mtInformation. SQL.8 Flowchart Delete Data Pengunjung Berikut kode program prosedur delete data pengunjung : procedure TForm_Add. ExecSQL.CommitTrans.ParamByName('parObjek').BeginTrans.Value:=TxtTahunDel.ParamByName('parTahun'). Close. end.BtnDeleteClick(Sender: TObject).Value:=CmbObjek.4.Text. With QStatistik Do begin SQL.3 Prosedur Delete Data Pengunjung Prosedur ini digunakan untuk melakukan proses update data pengunjung pada tabel pengunjung di database access. Kode Program 4.2.[mbOK]. end. Parameters.Text:='Delete from Tb_Pengunjung where OBJEK=:parObjek and TAHUN=:parTahun'. ClearText. AdoConn.Text. MessageDlg('Data Berhasil Dihapus'.7 Prosedur Delete Data Pengunjung 33 .

1 Tahap pengujian Tahap-tahap pengujian dilakukan sebagai berikut : 1. desa.3 Pengujian Sistem Sistem Informasi Geografis Objek Wisata di kabupaten Klungkung ini merupakan sistem informasi geografis yang mengelola data dan informasi tentang objek wisata di kabupaten Klungkung. Manipulasi Data Proses manipulasi data dapat dilakukan oleh pengguna sistem (user).4. Ujicoba ini bertujuan untuk mengetahui efektivitas dari sistem yag dibuat. Ujicoba Antarmuka Sistem Tahap pengujian berikutnya adalah ujicoba antarmuka sistem. Pencarian atau quey data pada sistem ini bertujuan untuk mengetahui objek wisata di kabupaten Klungkung. Ujicoba Running Program Proses running program dilakukan dengan menjalan (*. 5. mengubah ataupun menghapus data non-spasial khususnya data pengunjung suatu objek wisata. 3. juga akan dilakukan pengujian hasil yang ditampilkan pada form peta dan panel informasi. Manupulasi data pada sistem ini bertujuan untuk menambah. Pengujian ini bertujuan untuk mengetahui apakah semua form-form yang ada dalam sistem sudah bekerja dengan benar agar kesalahan yang terjadi dapat seminimal mungkin. Proses pencarian atau query data dapat dilakukan oleh user.exe) program Sistem Informasi Geogafis Objek Wisata di Kabupaten Klungkung ini pada suatu komputer. Informasi yang ditampilkan adalah berupa informasi objek wisata. kabupaten.3. Setelah proses manipulasi data. Ujicoba proses running program ini bertujuan untuk mengetahui apakah sistem yang telah dibuat dapat bekerja dengan baik. 2. Pencarian atau Query Data. 4. 34 . Tampilan Informasi Pengguna sistem dapat melakukan pengujian tampilan informasi dari sistem informasi. 4. dan deskripsi mengenai objek wisata di kabupaten Klungkung.

10 Tampilan Windows Explorer pada directory C:\ 35 . Untuk lebih jelas bisa dilihat pada gambar dibawah ini Gambar 4. Pastikan folder GIS Klungkung berada pada direktori C:\. Jika ingin mengubah path tersebut.2 Ujicoba running program Proses running program dari Sistem Informasi Geografis Objek Wisata di Kabupaten Klungkung ini hanya dapat dilakukan jika kebutuhan perangkat lunak pendukung sistem telah terpenuhi dan proses persiapan database sistem telah dilakukan dengan benar. Running program dapat dilakukan dengan membuka file GIS Klungkungl.4. kita tinggal mengubah setting direktori pada kode program.3.9 Direktori File Workspace yang akan dibuka pada Aplikasi Gambar 4.exe yang terdapat pada directory GIS Klungkung. Proses instalasi Sistem Informasi Geografis Objek Wisata dapat dilakukan setelah semua kebutuhan perangkat lunak sistem terpenuhi dan setting terhadap database dilakukan. Hal ini dikarenakan setting awal path aplikasi berada disana.

4.3.4.12 Tampilan Form Utama 36 . form detail objek wisata. sambil menunggu proses loading data spasial maupun data non-spasial maka form yang akan pertama kali muncul adalah form splash screen dan setelah proses loading data selesai.3 Ujicoba antarmuka (Interface) sistem Ujicoba antarmuka Sistem Informasi Geografis Objek Wisata di Kabupaten Klungkung akan dibagi menjadi beberapa form. maka form splash screen akan ditutup dan form utama di-load/muncul.3.1 Form Tampilan Utama Saat aplikasi ini dijalankan. form manipulasi data dan form pencarian data (query). Berikut tampilan splash screen dan form utama.11 Tampilan Form Splash Screen A D B C Gambar 4. yaitu form tampilan utama.3. Gambar 4.

keterangan huruf dapat dijelaskan sebagai berikut : A  Menu Pada menu ini terdapat beberapa sub menu yang berfungsi hampir sama dengan tools bar pada bagian bawah aplikasi.Seperti yang terlihat pada gambar diatas. Berikut penjelasan dari masing-masing button tersebut : Tabel 4. C  Tools Bar Tools Bar merupakan sekumpulan button yang mempunyai fungsi spesifik. Button drag ini digunakan untuk melakukan perintah drag atau men-scroll map.13 Struktur Menu Aplikasi B  Map Map merupakan komponen panel yang berfungsi untuk menampilkan peta yang sebelumnya di-load pada file MapInfo. Berikut adalah struktur menunya: Gambar 4.1 Penjelasan Button Pada Toolsbar Button Penjelasan Button pointer ini digunakan untuk melakukan perintah select pada map ataupun salah satu objek pada map Klungkung. 37 .

Button Zoom In ini digunakan untuk melakukan perintah memperbesar pada map Button Zoom Out ini digunakan untuk melakukan perintah memperkecil pada map Button Fit Map ini digunakan untuk melakukan perintah Fit map ke awal pada saat pertama kali di-load Button Layer ini digunakan untuk melakukan perintah mengaktifkan atau men-non-aktifkan layer pada map Button Label ini digunakan untuk melakukan perintah mengaktifkan atau men-non-aktifkan label pada map Button Select ini digunakan untuk melakukan perintah mengaktifkan atau men-non-aktifkan selectable pada map Button Legenda ini digunakan untuk menampilkan legenda pada map Klungkung Button Query ini digunakan untuk menampilkan form query yang berfungsi melakukan proses pencarian objek wisata pada map Klungkung Button Add Data ini digunakan untuk menampilkan form manipulasi data pengunjung objek wisata Button About ini digunakan untuk menampilkan form about Button Exit ini digunakan untuk keluar dari aplikasi ini 38 .

Gambar 4. Disamping dengan men-select langsung pada map. user/pengguna juga bisa melihat foto dari objek wisata yang dipilih. user/pengguna juga bisa memilih objek yang akan ditampilkan pada peta maupun pada tab informasi melalui beberapa combo box yang telah tersedia pada tab informasi. Tampilan informasi ini ditampilkan dalam combo box. Disamping itu. Uji Coba Select dan Menampilkan Informasi Pada uji coba berikut. Kemudian ada button detail yang berfungsi untuk menampilkan informasi detail beserta informasi pengunjung objek wisata per tahunnya. Berikut adalah uji coba form utama dalam manipulasi peta dan menampilkan beberapa informasi pada tab informasi diatas : a.14 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Select 39 . pada saat user/pengguna memilih sebuah objek pada map maka akan secara otomatis pada tab informasi akan langsung menampilkan informasi pada objek yang dipilih.D  Tab Informasi Tab informasi ini berfungsi menampilkan informasi tentang objek yang dipilih oleh user/pengguna.

perintah zoom in dan zoom out dilakukan dengan meng-klik button zoom in atau zoom out pada toolbar. Uji Coba Zoom In dan Zoom Out Pada uji coba berikut.15 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Zoom Out Gambar 4. Berikut adalah tampilan map pada saat dilakukan manipulasi pada map. Gambar 4.b.16 Tampilan Pada Saat Uji Coba Menu Zoom In 40 .

Jika layer tersebut di-non-aktifkan maka layer objek wisata tersebut akan tidak tampak pada map.17 Tampilan Pada Saat Uji Coba Men-non-aktifkan Layer Gambar 4. Kemudian pada uji coba men-non-aktifkan label pada layer desa/kelurahan dan label pada layer kecamatan. Berikut adalah tampilan dari hasil pengujian tersebut : Gambar 4. men-non-aktifkan layer objek wisata.c.18 Tampilan Pada Saat Uji Coba Men-non-aktifkan Label 41 . Uji Coba Layer dan Label Pada uji coba berikut.

Untuk menghubungkan antara aplikasi database dengan database access. Dalam form ini. Dan ADO Query berfungsi untuk menyimpan string dari sintak Query yang diberikan aplikasi ke database.19 Tampilan Pada Saat Uji Coba Detail Objek Wisata Pada gambar diatas dapat dilihat bahwa pada text box detail objek.4. Dimana ADO Connection berfungsi untuk melakukan koneksi pada database dengan provider Microsoft.2 Form Detail Objek Wisata Form detail ini akan muncul pada saat user/pengguna meng-klik button detail. digunakan komponen ADO Connection.3.4.Jet.OLEDB. Data Source-nya berfungsi untuk menyimpan nilai string dari direktory database berada.3. Kemudian untuk data jumlah pengunjung yang ada pada grid merupakan hasil query yang dilakukan aplikasi ke tabel pengunjung pada database access. Pada saat form detail ini aktif. maka aplikasi akan melakukan query pada pada tabel pengunjung pada database access berdasarkan objek wisata yang dipilih oleh user/pengguna.0. data tersebut merupakan hasil query yang dilakukan pada tabel objek wisata yang ada pada MapInfo. Data Source dan ADO Query. 42 . Berikut tampilan pengujiannya : Gambar 4. user bisa melihat secara detail data pengunjung berdasarkan tahun.

user sebelumnya akan memilih objek wisata yang akan dimanipulasi data pengunjungnya.4.3 Form Manipulasi Data Form Manipulasi Data akan muncul pada saat user/pengguna meng-klik button Add Data pada toolbar.20 Tampilan Form Sebelum Insert Data Baru Gambar 4. a.3. Insert Data Pengunjung Insert data yang dimaksud adalah melakukan proses penambahan data pada tabel pengunjung dengan data yang baru.3. Pada saat form ini muncul. Manipulasi yang dimaksud adalah proses insert. update maupun delete data pengunjung. Berikut adalah hasil pengujian insert data pengunjung : Gambar 4.20 Tampilan Form Setelah Insert Data Baru 43 . Dimana uji coba yang dilakukan adalah penambahan data pengunjung pada tahun 2009 pada objek wisata.

Dimana uji coba yang dilakukan adalah perubahan data pengunjung pada tahun 2009 pada objek wisata Pantai Jungut Batu.b. Update Data Pengunjung Update data yang dimaksud adalah proses perubahan data pada tabel pengunjung dengan merubah data yang lama dengan data yang baru.21 Tampilan Form Sebelum Update Data Gambar 4.22 Tampilan Form Setelah Update Data 44 . Berikut adalah tampilan dari hasil pengujian tersebut : Gambar 4.

Delete Data Pengunjung Delete data yang dimaksud adalah proses penghapusan data pada tabel pengunjung.24 Tampilan Form Setelah Delete Data 45 . Berikut adalah tampilan dari hasil pengujian tersebut : Gambar 4.c. Dimana uji coba yang dilakukan adalah penghapusan data pengunjung pada tahun 2009 pada objek wisata Pantai Jungut Batu.23 Tampilan Form Sebelum Delete Data Gambar 4.

Sistem Informasi Sistem Informasi Objek Wisata di kabupaten Klungkung mampu memberikan informasi mengenai obje wisata dan statistik pengunjung secara cepat dan akurat. Dimana query request.25 Tampilan Form Query Proses query tersebut akan dijalankan pada saat user/pengguna meng-klik button Tampilkan. database akan memberikan query result berupa data berdasarkan hasil query request dan ditampilkan pada komponen list view.3. User/pengguna bisa melakukan proses pencarian objek wisata yang ada pada suatu wilayah kecamatan ataupun seluruh objek wisata di seluruh kebupaten Klungkung. 46 .4 Form Pencarian Data/Query Form Query ini akan tampil pada saat user/penggunan meng-klik button query pada toolbar. aplikasi akan mengirimkan query select berdasarkan objek yang dipilih dan kecamatan tempat objek itu berada. Adapun beberapa kelebihan yang dimiliki oleh Sistem Informasi Geografis Sistem Objek Wisata ini adalah : 1. Berikut adalah hasil uji coba form query : Gambar 4. 4.4. Dengan query request tersebut.4 Kelebihan dan Kekurangan Sistem Perancangan dan pembuatan sebuah sistem pastilah akan memiliki kelebihan dan kelemahan.3.

Sistem Informasi Geografis Sistem Informasi objek wisata merupakan sistem yang berbasis desktop.0 agar peta dapat tertampilkan pada program yang dijalankan.2. Jadi sistem ini hanya dapat bekerja pada lingkungan yang terbatas. 2. Pengguna dapat melakukan manipulasi data pengunjung (data non-spasial) melalui interface yang telah disediakan oleh aplikasi. wilayah kecamatan atau wilayah wilayah desa/kelurahan. Aplikasi belum mampu melakukan manipulasi pada data spasial atau objek pada peta seperti objek wisata. 3. Karena sistem ini menerapkan aplikasi integrated mapping maka diperlukan suatu perangkat lunak tambahan yaitu MapInfo Profesional 9. Sistem ini dapat menyimpan data dan informasi ruas jalan. 47 . Beberapa kelemahan dari yang ada dalam sistem ini antara lain sebagai berikut : 1. 3. ruas jalan. kecamatan serta informasi objek wisata pada database sehingga tersimpan dan tertata dengan rapi.

Hal ini penting untuk menjaga refrential integritas dari apa yang akan disajikan pada aplikasi Sistem Informasi Geografis dan kenyataan yang ada dilapangan.1 Kesimpulan Kesimpulan yang diperoleh dari hasil perancangan dan pembuatan sistem informasi geografis ini adalah : 1. Penguasaan bahasa pemrograman Borland Delphi dan Map Basic serta pangunaan aplikasi MapInfo sangat mutlak diperlukan dalam perancangan dan pembuatan aplikasi Sistem Informasi Geografis ini. 3.2 Saran Adapun saran untuk pengembangan SIG Objek Wisata di Kabupaten Klungkung selanjutnya. ..BAB V KESIMPULAN 5. antara lain: 1. Perlu dilakukan perbaikan serta penambahan fitur-fitur dari program yang kira-kira dapat membantu memudahkan pengguna dalam melakukan pekerjaan menggunakan SIG ini. keberadaan serta keamanan data dibandingkan dengan pendokumentasian secara manual. SIG Objek Wisata di Kabupaten Klungkung akan lebih menjamin ketahanan. Perlunya diadakan pembaruan data dari yang tersimpan dalam database Mapinfo secara berkala. 2. Suatu Sistem Informasi Geografis yang baik hendaknya memiliki tingkat keakuratan data-data spasial maupun grafis yang tinggi. 2. 5.

2002. Bandung : Informatika. Eddy. 2004. 2005. Konsep-Konsep Dasar Sistem Informasi Geografis. Mengelola Data Spasial dengan MapInfo Professional. Sistem Informasi Geografis : Aplikasi Pemrograman MapInfo. I Wayan. Prahasta. . Bandung : Informatika. Prahasta.DAFTAR PUSTAKA Nuarsa. Eddy. Yogyakarta : Andi Offset.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->