You are on page 1of 20

LOGO

Struktur Sistem Operasi

Harrismare
Sistem Operasi
SI – UIN SUSKA

LOGO
Pendahuluan

Sebuah sistem yang besar dan kompleks seperti sistem operasi 
modern harus diatur dengan cara membagi task kedalam 
komponen­komponen kecil agar dapat berfungsi dengan baik dan 
mudah dimodifikasi. 
Menurut Silberschatz dan kawan­kawan, ada tiga cara yaitu:
• Struktur Sederhana.
• Pendekatan Berlapis.
• Kernel Mikro.

Sedangkan menurut Stallings, kita bisa memandang sistem sebagai 
seperangkat lapisan. Tiap lapisan menampilkan bagian fungsi yang 
dibutuhkan oleh sistem operasi. Bagian yang terletak pada lapisan 
yang lebih rendah akan menmpilkan fungsi yang lebih primitif dan 
menyimpan detail fungsi tersebut.

 yang disusun untuk mendukung fungsi yang  banyak pada ruang yang sedikit karena keterbatasan  perangkat keras untuk menjalankannya. dan terbatas. yang terdiri dari dua  bagian yang terpisah. Kernel mendukung sistem berkas. yaitu antarmuka dan device  drivers. Contoh sistem seperti ini  adalah MS­DOS.  manajemen memori. penjadwalan CPU. dan fungsi sistem operasi lainnya  melalui system calls. Contoh sistem lainnya adalah UNIX. Kemudian berkembang  dengan cakupan yang original.LOGO Struktur Sederhana Sistem operasi seperti ini dimulai dengan sistem yang lebih  kecil. sederhana. yaitu kernel dan program sistem. Kernel  selanjutnya dibagi dua bagian. .

 Menangani komunikasi antara masing­masing proses dan  operator console. memori.  • Lapisan 5. LOGO Pendekatan Berlapis Sedangkan menurut Tanenbaum dan Woodhull. Merupakan operator sistem. yaitu: • Lapisan 0. Pengguna tidak perlu  memikirkan tentang proses. . • Lapisan 1. • Lapisan 4. sistem terlapis terdiri  dari enam lapisan. Lapisan ini mendukung  dasar multi­programming pada CPU. Mengatur alokasi prosesor. Mengalokasikan ruang untuk proses di memori utama  dan pada 512 kilo word drum  yang digunakan untuk menahan bagian  proses ketika tidak ada ruang di memori utama. atau manajemen M/K. Tempat program pengguna. console. pertukaran antar proses  ketika interupsi terjadi atau waktu habis. • Lapisan 2. • Lapisan 3. Pada lapis ini masing­masing proses secara efektif  memiliki opertor console sendiri. Mengatur peranti M/K dan menampung informasi yang  mengalir dari dan ke proses tersebut.

  dan  gerbang logika. LOGO Pendekatan Berlapis Menurut Stallings. model tingkatan sistem operasi   terdiri dari level­level dibawah ini: • Level 1. Operasi pada obyek ini seperti  membersihkan register atau membaca lokasi memori. . Terdiri dari sirkuit elektronik dimana obyek  yang ditangani adalah register memory cell.

.  seperti menambah. Operasinya adalah instruksi bahasa­mesin. Mengenalkan interupsi yang menyebabkan  prosesor harus menyimpan perintah yang baru  dijalankan dan memanggil rutin penanganan  interupsi. Pada level ini adalah set instruksi pada  prosesor. LOGO Pendekatan Berlapis • Level 2. • Level 3. load dan store. • Level 4. Tambahan konsep prosedur atau subrutin  ditambah operasi call atau return. mengurangi.

LOGO Pendekatan Berlapis .

. Hal ini membutuhkan register perangkat keras  untuk menyimpan agar  eksekusi bisa ditukar antara satu  proses ke proses lainnya. LOGO Pendekatan Berlapis Empat level pertama bukan bagian sistem operasi tetapi  bagian perangkat keras. Level ini mengenalkan ide proses dalam  mengeksekusi program. Meski pun demikian beberapa  elemen sistem operasi mulai tampil pada level­level ini. akan  mulai masuk kebagian sistem operasi dan konsepnya  berhubungan dengan multi­programming. • Level 5. Pada level 5.  seperti rutin penanganan interupsi. Kebutuhan­kebutuhan dasar  pada sistem operasi untuk mendukung proses ganda  termasuk kemampuan men­suspend  dan me­resume  proses.

 Mengatasi penyimpanan sekunder dari  komputer. Membuat alamat logik untuk proses. • Level 7. . LOGO Pendekatan Berlapis • Level 6. Level ini  mengatur alamat virtual ke dalam blok  yang bisa  dipindahkan antara memori utama dan memori tambahan. Level ini untuk menjadwalkan operasi  dan  menanggapi permintaan proses dalam melengkapi suatu  proses.

.  data dari penyimpanan sekunder  ditampilkan pada tingkat abstrak. Salah satu peranti  yang paling sesuai adalah pipe (pipa) yang menerima output suatu  proses dan memberi input ke proses lain. sistem operasi mengatasi sumber daya dari  prosesor tunggal. Dimana pada level 5   disediakan mekanisme penanda yang  kuno yang memungkinkan untuk sinkronisasi proses. Mendukung penyimpanan jangka panjang yang disebut  dengan berkas. Pada level ini. Hal  ini bertentangan tampilan yang berorientasikan perangkat keras dari  penyimpanan sekunder. Mulai level 8. jaringan. Mengatasi komunikasi informasi dan pesan­pesan antar  proses. dan sisipan komputer  kepada jaringan. pada level ini  mengatasi pembagian informasi yang lebih banyak. LOGO Pendekatan Berlapis Sampai point ini. panjang variabel yang terpisah. sistem operasi mengatasi obyek  eksternal seperti peranti bagian luar. • Level 8. • Level 9.

 Internal identifier adalah alamat atau indikasi  lain yang bisa digunakan  oleh level yang lebih rendah  untuk meletakkan dan mengontrol obyek. LOGO Pendekatan Berlapis Level 10. • Level 11. Eksternal identifier adalah  nama yang bisa dimanfaatkan oleh aplikasi atau  pengguna. Menyediakan akses ke peranti eksternal  menggunakan antarmuka standar. . Bertanggung­jawab mempertahankan  hubungan antara internal dan eksternal identifier  dari  sumber daya dan obyek sistem.

 dan karakteristik lain yang  mungkin digunakan  sistem operasi untuk mengontrol proses. Menyediakan antarmuka dari sistem operasi dengan  pengguna yang dianggap sebagai shell atau dinding karena  memisahkan pengguna dengan sistem operasi dan  menampilkan sistem  operasi dengan sederhana sebagai  kumpulan servis atau pelayanan. Menyediakan suatu fasilitator yang penuh tampilan  untuk mendukung proses.LOGO Pendekatan Berlapis • Level 12. • Level 13. semua info  yang dibutuhkan untuk manajemen proses dengan berurutan  disediakan. . Pada level 12. termasuk alamat virtual di proses. parameter yang harus dipenuhi proses saat  pembentukan. Hal ini  merupakan lanjutan dari  yang telah disediakan pada level 5. daftar obyek dan  proses yang berinteraksi dengan proses tersebut serta batasan  interaksi tersebut.

LOGO Lapisan sistem operasi secara umum .

2.  Lebih berhubungan kepada perancang sistem. dan level 1 sampai dengan level 4  menurut Stallings. Lapisan  ini mencakup lapisan 2 menurut Tanenbaum. dan  level 5 sampai dengan level 7 menurut Stallings. Perangkat keras. Sistem operasi. \ Lebih berhubungan kepada programer. .  Lapisan ini mencakup lapisan 0  dan 1 menurut  Tanenbaum.LOGO Lapisan sistem operasi secara umum 1.

 dan level 8  sampai dengan level 11 menurut Stallings. Program aplikasi.  Lebih berhubungan kepada pengguna aplikasi  komputer. 4.LOGO Lapisan sistem operasi secara umum 3. Lapisan ini  mencakup lapisan 3 menurut  Tanenbaum.  Lebih berhubungan kepada programer. . dan level 12 dan level  13 menurut Stallings. Lapisan ini  mencakup lapisan 4 dan  lapisan 5 menurut Tanebaum. Kelengkapan.

. Pada umumnya mikrokernel  mendukung proses dan menajemen memori yang  minimal.LOGO Kernel­mikro Metode ini menyusun sistem operasi dengan  mengeluarkan semua komponen yang tidak esensial  dari kernel. dan mengimplementasikannya sebagai  program sistem dan level pengguna. Hasilnya kernel  yang lebih kecil. sebagai tambahan utnuk fasilitas  komunikasi.

 didukung oleh sistem message passing.LOGO Kernel­mikro Fungsi utama mikrokernel adalah mendukung  fasilitas komunikasi antara program klien dan  bermacam­macam layanan yang juga berjalan di user  space. . Komunikasi yang dilakukan secara tidak  langsung.  dengan bertukar pesan melalui mikrokernel.

  karena kebanyakan layanan berjalan sebagai pengguna  proses. Hasil sistem operasinya lebih mudah untuk  ditempatkan pada suatu desain perangkat keras ke desain  lainnya. Kalau pun harus. sistem operasi lainnya tetap  terjaga. LOGO Kernel­mikro Salah satu keuntungan mikrokernel adalah ketika layanan  baru akan ditambahkan ke user space. MacOSX. kernel tidak perlu  dimodifikasi. perubahan akan lebih  sedikit. dan QNX. . kernel­mikro juga mendukung keamanan reliabilitas lebih.  Beberapa sistem operasi yang menggunakan metode ini  adalah TRU64 UNIX. Jika layanan gagal.

.  Komputer akan menjalankan bootstrap program yaitu  sebuah program sederhana yang disimpan dalam ROM  yang berbentuk chip CMOS. (Complementary Metal Oxide  Semiconductor).  Chip CMOS modern biasanya bertipe Electrically Erasable  Programmable Read Only Memory (EEPROM).  Lalu bootsrap program ini lebih dikenal sebagai BIOS  (Basic Input Output System). LOGO BOOT Saat awal komputer dihidupkan. disebut dengan booting. yaitu  memori non­volatile (tak terhapus jika power dimatikan)  yang dapat ditulis dan dihapus dengan pulsa elektronik.

LOGO .