Penyakit Kulit Akibat Parasit

oleh Evan Regar, 0906508024

Epidemiologi Pada umumnya, anak-anak dan usia muda (usia 3 – 11 tahun) lebih cenderung terserang3. Lebih sering terjadi di daerah padat penduduk (perkotaan) daripad daerah jarang penduduk (pedesaan). Tinggal bersama-sama dalam satu tempat tinggal meningkatkan insidens infeksi ini, seperti di asrama dan panti asuhan. Beberapa survei mengatakan bahwa perempuan lebih sering terinfeksi daripada laki-laki.1 Tingkat kebersihan juga berpengaruh, seperti jarang membersihkan rambut atau rambut yang sulit dipelihara.

Pedikulosis Kapitis
Etiologi Penyakit ini diakibatkan oleh infeksi Pediculus humanus var. capitis, sebuah tuma dari family Pediculidae.1 Dalam bahasa Inggris disebut sebagai head louse. Bentuknya lonjong, pipih dorso-ventral dengan ukuran antara 1,2 sampai 3,2 mm. Ukuran betina lebih besar daripada jantan. Warnanya kelabu, dengan kepala berbentuk segitiga, segmen toraks bersatu dan abdomen bersegmen. Ujung setiap kaki memiliki kuku. 2 Tuma ini dapat bergerak di sepanjang helaian rambut dengan kecepatan mencapai 23 cm setiap menit.

Gambar 2 – Gambaran rambut yang dapat ditemukan tuma kepala serta telur-telur berwarna putih Gambar 1 – kiri: gambaran Pediculus humanus var. capitis; kanan: telur tuma rambut yang menempel pada helaian rambut Siklus Hidup Siklus hidup tuma kepala ini sekitar 40 hari. Tuma kepala ini hidup dari satu helai rambut ke helai rambut lain dengan cara menjepit rambut dengan kuku-kukunya. Telur (nits) akan diletakkan sepanjang helaian rambut dan dilekatkan dengan perekat kitin. Setiap hari, tuma betina meletakkan sekitar 7 buat helur. Telur akan menetas kurang lebih dalam 8 hari. Dari telur menetas, telur akan mencapai stadium larva dan nifma, hingga mencapai dewasa. Dibutuhkan waktu 18 hari dari telur menetas hingga menjadi dewasa, sedangkan tuma dewasa dapat hidup selama 27 hari. Cara Penyebaran Penyebaran terjadi melalui perantara, seperti sisir yang digunakan bersama, bantal, kasur, topi, atau melalui kontak langsung antara kepala. Patogenesis dan Gejala Klinis Dapat ditemukan lesi pada kulit kepala akibat tusukan tuma pada waktu menghisap darah. Lesi ini terutama ditemukan di bagian oksipital dan retroaurikular. Awalnya terasa gatal, diduga akibat air liur dan sekret yang dihasilkan oleh tuma. Rasa gatal ini kemudian dapat meluas ke seluruh kepala. Timbul lesi sekunder akibat garukan, seperti eorsi, ekskoriasi, bahkan infeksi sekunder (dapat ditemukan pus, krusta). Apabila infestasi berat, rambut dapat melekat satu sama lain, dengan diteukan banyak tuma dewasa dan telur, serta

eksudat nanah dan ditumbuhi jamur (keadaan ini disebut plica palonica). Pembesaran kelenjar getah bening regional juga dapat terjadi.4 Diagnosis Diagnosis dapat ditegakkan dengan menemukan Pediculus humanus var. capitis pada fase dewasa, larva, nimfa, atau telur dari rambut kepala penderita. Daerah oksipital dan temporal merupakan daerah yang paling banyak dapat ditemukan tuma kepala ini.2 Diagnosis Banding Skuama seboroik; tinea kapitis; pioderma (impetigo bulosa); sisa-sisa kotoran yang dapat ditemukan di rambut (penggunaan hair spray), pseudonit (keratin akar rambut dalam yang gagal melepaskan diri dari helai rambut – dapat dibedakan dengan pseudonit ini mudah sekali bergerak di sepanjang helai rambut); piedra putih (infeksi Trichosporon cutaneum); serta piedra hitam (Piedraia hortae).2,3 Komplikasi Infeksi bakteri sekunder dapat saja terjadi, terutama yang menjadi flora normal kulit. Infeksi mudah terjadi terutama akibat lesi eskoriasi yang timbul akibat garukan penderita terhadap kulit kepala. Prognosis Apabila tidak diberikan pengobatan, infestasi tuma kepala dapat berlangsung hingga bertahun-tahun. Apabila diberikan pengobatan dan higiene diperhatikan, prognosis biasanya baik. Tatalaksana Pengobatan terutama dilakukan untuk mengeliminasi semua kutu dan telur. Malathion 0,5% (ovide) dalam bentuk losio bermanfaat sebagai organifosfat inhibitor kolinesterase. Dapat diulang seminggu kemudian apabila masih ditemukan kutu atau telur. Senyawa inhibitor GABA, seperti gamma-benzena heksaklorida 1% dapat digunakan pul, dan dapat diulang semiknggu kemudian. Invermektin adalah inhibitor GABA per oral. Apabila terjadi infeksi sekunder, rambut sebaiknya dicukur dan diberikan antibiota sistemik (atau topikal). Penggunaan sisir serit (fine toothed comb) dapat digunakan setiap 3-4 hari selama 2 minggu dengan kondisi rambut yang basah. 1,2,3,4

Pencegahan Menjaga kebersihan rambut kepala, terutama bagi mereka yang tinggal dalam komunitas yang padat dalam satu tempat tinggal (rumah, kamar). Seprai dan bantal yang pernah digunakan sebaiknya dicuci dengan air panas, juga sisir penderita dan sikat dapat diberikan pedikulisida. Mereka yang tinggal sekamar (atau serumah) dengan penderita sebaiknya diperiksa, atau jika perlu diberikan pengobatan yang sama, walaupun yang terakhir ini masih menjadi perdebatan.3

Pedikulosis Korporis
Etiologi Infeksi ini disebabkan oleh Pediculus humanus var. corporis. Dalam bahasa Inggris disebut sebagai body louse atau clothing louse. Dinamakan clothing louse sebab tuma badan ini sering ditemukan di pakaian penderita. Ukurannya 1,2 – 4,2 mm, dengan lebar kira-kira setengah panjang. Siklus Hidup Sama seperti Pediculus humanus var. capitis. Epidemiologi Habitat utamanya adalah pakaian, dan berpindah ke kulit untuk mencari makan. Tuma ini tidak dapat hidup di lingkungan yang suhunya berubah-ubah, sehingga sering ditemukan di tubuh seseorang yang jarang mengganti pakaian atau mencuci pakaiannya. 2 Hampir pasti penyakit ini ditemukan di lingkungan yang miskin tak memiliki sanitasi yang baik, seperti pada barak dan pengungsian. Tidak ada predileksi tertentu dalam hal ras, usia, dan jenis kelamin. Cara Penyebaran Penyebaran melalui pakaian yang mengandung tuma badan dan dikenakan oleh orang yang belum terinfeksi. Selain itu, tuma ini dapat menyebar melalui orang yang pada 2 bagian dadanya berambut dan terjadi kontak langsung melalui rambut tersebut.

Apabila tidak diberikan pengobatan dapat bertahan hingga bertahun-tahun. Tatalaksana Bukanlah pasien, melainkan pakaian yang harus dibersihkan. Pembersihan menggunakan suhu tinggi terhadap pakaian adalah tatalaksana yang efektif. Untuk pasien, dapat digunakan krim gameksan yang dioeskan ke seluruh tubuh. Malathion dan benzil benzoat dapat digunakan. Infeksi sekunder ditangani dengan antibiotik sistemik atau topikal. 1,2,3,4 Pencegahan Pakaian pasien baik yang dikenakan maupun yang sedang tidak dikenakan sebaiknya dicuci dengan suhu tinggi dan diberikan permethrin. Demikian juga dengan alas tidur dan bantal.3

Gambar 3 – Bahan pakaian yang terdapat Pediculus humanus var. corporis Patogenesis dan Gejala Klinis Timbul rasa ingin menggaruk akibat antigen saliva tuma badan ini. Oleh karena itu, mereka yang toleran terhadap antigen ini menjadi asimptomatik. Timbul ekskoriasi akibat garukan. Sering kali ditemukan maklua serulae (maklua berwarna biru), terutama di daerah yang kontak dengan pakaiannya intens, misalnya di bokong dan sekitar pinggang. Diagnosis Diagnosis ditegakkan apabila ditemukan kutu dan telur pada serat kapas pakaian yang dikenakan oleh penderita. Diagnosis Banding Ekskoriasi neurotik, infeksi skabies.2,3 Komplikasi Infeksi sekunder yang dapat terjadi akibat lesi ekskoriasi. Beberapa mikroorganisme yang dapat menyebabkan infeksi sekunder antar alain S. aureus, S. pyogenes, dan bakteri lain. Setelah infeksi sekunder, didapati pembesaran kelenjar getah bening regional. Tuma badan juga merupakan vektor bagi R. prowazekki dan Bartonella quintana yang menyebabkan tifus dan dan trench fever).3 Prognosis

Pedikulosis Pubis
Etiologi Disebabkan oleh infeksi Pthirus pubis, yang morfologinya serupa dengan Peidculus, sehingga kerap disebut dengan Pediculus pubis. Bentuknya pipih dorso-ventral, lebih kecil daripada Pediculus, bentuknya lebih bulat dan menyerupai ketam dengan kuku pada ketiga pasang kakinya.4 Ukurannya 1,5 – 2 mm dan berwarna keabuan. Sering disebut dengan crab louse. Dengan kukunya, ia mampu bergerak mencapai 10 cm per hari.

Gambar 4 – Gambaran Pthirus pubis Siklus Hidup

Rentang hidup tuma dewasa sekitar 2 minggu. Betina bertelur sepanjang rentang hidupnya kira-kira sebanyak 25 telur. Pertumbuhan telur mencapai bentuk dewasa berlangsung selama kurang lebih 3 – 4 minggu.4 Epidemiologi

Diagnosis Banding Dermatitis seboroik, dermatomikosis, ekskoriasi berlebihan, infestasi skabies, dan 2,3 dermatitis kontak. Komplikasi

Infeksi ini cenderung ditularkan melalui penyakit akibat hubungan seksual. Hal ini jelas dikarenakan tuma ini banyak ditemukan di rambut pubis. Selain daripada rambut pubis, infeksi dapat menyerang rambut abdomen, jenggot dan kumis, serta rambut aksilla, bulu mata, dan alis.

Infeksi sekunder dapat terjadi karena ekskoriasi dan menyebabkan pembesaran kelenjar getah bening dan demam. Prognosis Apabila tidak diberikan pengobatan, infeksi dapat bertahan hingga bertahun-tahun. Baik apabila pengobatan diberikan dan menjaga kebersihan tubuh. Tatalaksana Pemberian terapi secara topikal, mirip dengan pemberian pada penyakit pedikulosis kapitis. Malathion, krim gameksan dan emulsi benzil benzoat diberikan dan dapat diulangi jika belum sembuh. Rambut pubis sebaiknya dicukur, pakaian dalam dicuci dengan suhu tinggi, serta mitra seksual sebaiknya diperiksa dan diobati jika perlu. 1,2 Infeksi pada bulu mata (phthiriasis palpebrarum) dapat diatasi dengan forsep halus untuk menyingkirkan tuma dan telur secara mekanik, serta dapat digunakan pula penggunaan fluorescein.

Gambar 5 – kiri : Gambaran rambut abdomen yang dapat ditemukan Phtirus pubis; kanan: bulu mata yang mengandung telur Phtirus pubis Cara Penyebaran Penyebaran tuma ini berlangsung melalui kontak langsung. Patogenesis dan Gejala Klinis Sama seperti pada infeksi Pediculosis, gatal adalah tanda utama infeksi tuma ini, terutama pada sore dan malam hari di daerah pubis dan sekitarnya. Gatal dapat meluas hingga ke daerah abdomen dan dada. Makula serulae sering ditemukan di bagian paha., abdomen, dan dada. Durasi infestasi dapat diduga dengan menggunakan jarak antara telur dengan permukaan kulit.2,3 Diagnosis Diagnosis ditegakkan apabila didapati telur, larfa, nimfa, atau bentuk dewasa dari tuma ini. Selain itu, adanya black dot yakni bercak hitam di celana dalam penderita yang merupakan krusta dari darah juga mendukung diagnosis. 1,3,4

Myiasis
Etiologi Infestasi larva ordo Diptera (lalat) ke dalam jaringan atau alat tubuh manusia. Larva lalat dapat hidup dari jaringan mati atau jaringan hidup, serta cairan badan dan makanan di dalam usus. Lalat dapat diklasifikasikan menjadi dua, yakni obligat dan fakultatif. Miasis obligat (miasis spesifik) dicirikan oleh larva yang hanya hidup pada jaringan tubuh manusia; sementara pada miasis fakultatif (miasis semispesifik) larva juga dapat berkembang dari daging busuk dan sayuran busuk, selain pada jaringan tubuh manusia.1,2 Spesies lalat yang dapat menyebabkan myiasis pada manusia antara lain: Musca domestica (lalat rumah biasa); Fannia canicularis (lalat rumah yang lebih jarang); Cochilomyia (Callitroga); Chrysomya bezziana; Cordylobia anthropophaga (lalat ‘tumbu’); Auchmeromyia senegalensis; Phormia; Lucilia; dan Calliphora; Piophila casei; Wohlfahrtia magnifica; Hypoderma lineatum, serta spesies lain.

ttspirakel posterior. Cara lain untuk identifikasi spesies adalah dengan membiakkan larva hingga menjadi lalat dewasa.4 Komplikasi Pengeluaran larva harus dikeluarkan secara tepat, sebab reaksi tubuh terhadap benda asing dapat terjadi. Infeksi sekunder akibat bakteri piogen juga dapat terjadi. Prognosis Pada dasarnya, infestasi myiasis bersifat terbatas, dengan tingkat morbiditas dan mortalitas yang rendah. Pengobatan dilakukan untuk mengurangi rasa nyeri, faktor kosmetik, dan faktor psikologis. Ketika larva telah keluar atau dikeluarkan, lesi dapat pulih seperti semula. Namun demikian, larva C. hominivorax (yang meninfeksi luka) memiliki kemungkinan untuk menginfeksi otak. Tatalaksana Tergantung spesies lalat yang menginfeksi. Namun pada umumnya, larva dikeluarkan dari luka secara bedah. Beberapa larva seperti Dermatobia hominis memiliki perekatan di bagian anterior sehingga sulit dilakukan pengeluaran. Sebelum melakukan pembedahan, diberikan injeksi lidokain. Ivermektin digunakan baik secara topikal maupun oral. 1 Pencegahan Menghindari kontak dengan lalat, memusnahkan tempat perindukkan lalat, seta menutup makanan yang akan dikonsumsi agar tidak terhindar dari hinggapan lalat. Orang yang sedang berpergian ke daerah endemik sebaiknya menggunakan pakaian lengan panjang dan topi. Dalam berkemah, penggunaan lotion antinyamuk juga dapat mencegah infestasi myiasis. Khususnya untuk wound myiasis, langkah antiseptis perlu dilakukan. Luka sebaiknya dibersihkan secara teratur dan terlindung dengan baik.

Gambar 6 – kiri: Larva Dermatobia hominis; kanan: Lesi mirip furunkel (boíl-like lesion) dengan liang yang terlihat di tengahnya Epidemiologi Cenderung terdapat di Negara tropis. Phaenicia sericata sering menginfeksi orang yang tidak memiliki rumah, pengonsumsi alkohol. Tidak ada predileksi khusus bagi ras, jenis kelamin, dan usia. Cara Penyebaran Patogenesis dan Gejala Klinis1 Bergantung kepada jenis serta cara hidup lalat dan larva. Myiasis luka merupakan komplikasi terutama di daerah tropis. Dapat ditemukan telur dan larva dengan latar belakang jaringan yang mengalami supurasi. Ditemukan bentuk furunkular, seperti lepuh yang semakin membesar. Lesi ini terutama disebabkan oleh Dermatobia hominis, Cuterebra, Cordylobia anthropopgaha, Cordylobia rodhaini, Wohlfahrtia, dan Hypoderma. Selain bentuk furunkular, dapat ditemukan creeping eruption seperti pada cutaneous larva migrans. Bentuknya seperti benang merah dengan ujung berupa vesikel yang menandai pergerakan larva. Lesi ini terutama disebabkan oleh Gasterophilus.

Diagnosis Diagnosis ditegakkan dengan menemukan larva lalat yang dikeluarkan dari jaringan tubuh, lubang, atau tinja. Setelah menemukan larva lalat, jenis spesies ditentukan dengan meliha

Alergi dan Reaksi Toksik4
Kupu-Kupu

Kupu-kupu, serangga yang teramsuk lepidóptera, dapat menyebabkan reaksi kontak alergik. Larva yang biasa disebut ulat bulu memiliki bulu yang mengandung toksin. Toksin ini menimbulkan kelainan erusisme (dermatitis ulat, Caterpillar dermatitis), dengan gejala klinis urtikaria, nyeri, gatal, dan eritema. Spesies kupu-kupu ini antara lain Megalopyge opercularis, Anaphe infracta, Parasa hilarata. Diagnosis ditegakkan bila terdapat gejala klinis disertai riwayat kontak dengna ulat bulu atau kupu-kupu. Gejala klinis dapat diredakan dengan merendam tubuh dalam air dingin serta pengobatan local berupa kortikosteroid dan antisihtamin.

Tungau Dermatophagoides pteronyssinus
Tungau ini merupakan tungau debu rumah, dengan ukuran 0,2 – 1,2 mm. Metamorfosisnya tidak sempurna dan ditemukan terutama di sprei, kasur, bantal, karpet, lantai, serta di sarang burung dan permukaan kulit mamalia. Tungau ini memakan skuama kulit. Tungau ini banyak ditemukkan terutama di daerah dengan musim panas yang lebih panjang; memelihara bermacam-macam binatang; serta rumah yang kotor dan berdebu. Tungau ini menjadi alergen melalui hirupan dan menyebabkan timbulnya penyakit alergi seperti dermatitis atopik, asma bronkial, dan rinitis. Diagnosis ditegakkan dengan tes kulit yang menggunakan ekstrak tungau debu. Pajanan terhadap alergen ini dapat dihindari dengan menjaga kebersihan rumah, memindahkan penderita ke daerah yang lebih tinggi (karena pajanan alergen di daerah lebih tinggi lebih rendah), serta mengatur kelembaban dengan mengupayakan ventilasi yang baik dan sinar matahari yang cukup. Penggunaan vahan kimia juga bermanfaat, seperti benzil benzoat, pirimifos metil, permetrin, dan fenil salisilat.

Referensi 1. 2. 3. 4. Wolff K. Goldsmith LA. Katz SI. Gilchrest BA. Paller AS. (Editor). Fitzpatrick’s Dermatology in General Medicine: 7th edition. New York: McGraw Hill; 2008 Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin FKUI Rook’s textbook of dermatology. Susanto I. Ismid IS. Sjarifudin PK. Sungkar S. (editor). Buku ajar parasitologi kedokteran: edisi keempat.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful