TERAPI ILMIAH KONVENSIONAL Vs TERAPI TIDAK ILMIAH DAN COBA-COBA.

Hampir semua suku bangsa di Indonesia memiliki praktek terapi konvensional yang masih dianggap sebagai tindakan yang dapat dipercaya. Secara ilmiah tindakan tsb sulit dibuktikan kebenarannya, namun sebagian masyarakat mempercayainya.
Contoh masalahnya : Di Irian Jaya, sebagian masyarakat melakukan tindakan untuk mengatasi nyeri dengan daun-daun yang sifatnya gatal. Mereka percaya bahwa pada daun tersebut terdapat miang yang dapat melekat dan menghilangkan rasa nyeri bila dipukul-pukulkan dibagian tubuh yang sakit. Masalah berdasarkan 4 metode pendekatan pembahasan masalah etik: 1.Metode otoritas Menyatakan bahwa dasar setiap tindakan atau keputusan adalah otoritas. Otoritas dapat berasal dari manusia atau kepercayaan supernatural, kelompok manusia, atau suatu institusi seperti majelis ulama, dewan gereja atau pemerintah. Masyarakat Irian jaya sangat percaya bahwa daun-daun yang bersifat gatal bisa menghilangkan nyeri. 2.Metode Consensum Hominum Menggunakan pendekatan berdasarkan persetujuan masyarakat luas atau sekelompok manusia yang terlibat dalam pengkajian suatu masalah.Segala sesuatu yang diyakini bijak dan secara etika dapat diterima, dimasukkan dalam keyakinan. Masalah ini sudah menjadi kepercayaan yang turun-temurun.

3.Metode Pendekatan Intuisi/Self-evidence Metode ini dinyatakan oleh para ahli filsafat berdasarkan pada apa yang mereka kenal sebagai konsep teknik intuisi.Metode ini terbatas hanya pada orang- orang yang mempunyai intuisi tajam

4.Metode Argumentasi atau Metode Sokratik

Menggunakan pendekatan dengan mengajukan pertanyaan atau mencari jawaban dengan alasan yang tepat.Metode ini digunakan untuk memahami fenomena etika

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful