P. 1
Teori Betty Neuman

Teori Betty Neuman

|Views: 927|Likes:
Published by cybersquad

More info:

Published by: cybersquad on Jan 14, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

12/25/2012

pdf

text

original

FLORENCE NIGHTINGALE

A. LATAR BELAKANG KEHIDUPAN DAN PRESTASI YANG DI

RAIHNYA
Florence Nightingle, seorang wanita pelopor ilmu keperawatan modern, lahir 12 Mei 1820 ketika orang tuanya, Edward dan Frances Nightingale, menemani putrinya sesuai dengan tempat kelahirannya, Florence, Italia. Nightingale merupakan keluarga kaya dan terdidik dari keluarga Victoria. Dalam pertumbuhannya. Di tahun 1837, dia membeberkan dalam buku hariannya bahwa “tuhan berbicara padaku dan memanggilku untuk melayaninya”. Di tahun 1851, Nightingale pergi ke Kaiserswerth, Jerman, mengikuti latihan keperawatan untuk pertama kalinya. Setelah meninggalkan Kaiserswarth, ia ga melanjutkan latihan memanfaatkan fasilitas-fasilitas di rumah sakit, panti-panti asuhan dan lembaga-lembaga amal. Di tahun 1853 ia menjadi pengawas (superintendent). Rumah sakit penderita cacat bagi wanit-wanita keluarga bangsawan di London. Selama perang Crimea Nightingale menjadi tenaga sukarela di scutari, Turki. Di sana, ia mengelola departemen perawatan dan mencurahkan usahanya untuk mengeliminir masalah-masalah kebersihan di bangsal rumah sakit. Pada waktu itu para pekerja wanita di rumah sakit belum cukup baik, kurang diandalkan atau kurang berpendidikan.berlum ada perawat yang terlatih dan belum ada Palang Merah Inggris. Karenanya, nightingale berusaha mencari dan mendapatkan bantuan dari suster-suster yang berbaik hati. Pekerjaan Nightingale membuat ia dikenal di tengah kaum laki-laki. Mereka menyebutnya “Wanita dengan Lampu (Lady of the Lamp)” demi mengenqli lentera lilin buatan Turki yang ia bawa melewati koridor-koridor yang di penuhi prajuritprajurit yang terluka. Ketika di Scutari Nightingale terkena sakit kritis karna demam crimea, yang kemungkinannya adalah thypus. Nightinhale kembali ke Inggris setelah perang dan mendirikan lembaga pengajaran untuk perawat rumah sakit St.Thomas dan rumah sakit King’s College di London. Lembaga ini di didirikan dari dana yang di peroleh atas jasanya selama dalam peperangan. Selama karirnya Nightingale memfokuskan pada perbaikan kebesihan di militer dan rumah sakitnya. Atas usahanya, Nightingale menerima sejumlah penghargaan, termasuk medali penghargaan (Order of Merit) dari raja Edward VII, Cross of Merit dari Jerman dan Secours aux Blesses Militiares dari perancis. Dia Bekerja hingga usianya delapan puluh tahunan, mengumpulkan data dan menulis seputar lmu keperawatan dan penanganan kesehatan. Dia menikmati usia tuanya yah sehat sebelum menurun kemampuan penglihatannya. Dia di kenal pandai dan dermawan.

B. Sumber-Sumber Teoritis Untuk PengembanganTeoritis
1

PENGGUNAAN BUKTI-BUKTI EMPIRIS Nightingale adalah ahli statistika yang tekun.ia bahwa menyarankan perawat bisa saja membawa keluar pasien mencari sinar pasie. atau kematian merupakan semua kondisi eksternal dan pengaruh-pengaruh yang berdampak pada kehidupan dan perkembangan organisme. yang telah dikelola unt)adalah element untuk merespon tuntutan-tuntutan Nightingle atas buruknya kondisi kebersihan.nightingle benar-benar menyakini manfaat dari sinar langsung matahari.Nightingale memberikan instruksi tertentu dalam meberikan udara segar sambil mencegah kondisi berubah menjadi dingin. konsep utamanya atas ventilasi.and Hospital Administration of the british Army.yang berpengaruh pada pengembangan keahliannya . kecelakaan.Banyak factor yang mempengaruhi pengembangan teori pengembangan teori ilmu keperawatan Nightingale. cahaya. KONSEP-KONSEP UTAMA DAN DEFINISI-DEFINIS Teori Nightingle berfokus pada lingkungan (environment) murray dan Zentner menyatakan bahwa lingkungan yang dapat mencegah. makanan.ruangan kotor yang berventilasicukup dan ruangan tak berventilasiyang bersi keduanya dianggap daerah yang kotor.yang berjudul Notes on Matters Affecting the Health.dia nyatakan bahwa karpet dan dinding yang kotor mengandung banyak zat-zat organic dan sumber infeksi.Efficiency.laporan data-data dan pengalamannya. C.adalah pendidikan. Sebagai tambahan 5 poin perhatiannya. perawat dan lingkungan.masyarakat dan professional menyatu dalam pengembangan pekerjaannyadia menggabungkan sumberdaya individunya dengan sumberdaya masyarakat dan professional untuk menghasilkan perubahan.meski istilah environment sendiri tidak muncul dalam tulisan-tulisan Nightingle.karenanya perawat harus sering mencuci tangan mereka dan menjaga pasiennya tetap bersih. Menurutnya tangan yang tidak dicuci dapat mengganggu proses penyembuhan dan mencucinya akan menghilangkan zat-zat berbahaya dari system dengan cepat.ia menggunakan informasi yang dikumpulkannya untuk membuktikan kemanjuran konsep system keperawatan dan pengolahan rumah sakitnya selama perang Crimea.diberikan kepada British Royal Sanitary Commision.dia menyarankan perawat memantau terus suhu tubuh pasien dengan melakukan palpatating seluruh tubuh untuk mencegah dampak votal turun panas tubuh.Dia memberi Sanksi pekerja medis dan 2 .seperti halnya selimut dan tempat tidur yang kotor. Nightingale meyakini perlunya kebersihan pada si pasien.semua itu membangun dasar logika filosofi ilmu keperawatannya. menekan mendorong suatu penyakit.mengacu pada aspek-aspek ruanganbila kondisinya mengijinkan. D.Nightingale meyakini seorang perawat harus harus memperhatikan kehangatan(warmth)ketenangan dan makanan.ia memperoleh semua itu melalui pekerjaan amal dan rumah sakit yang dijalaninya bertahun-tahun serta pengalaman merawat dimiliter.pengalaman dan observasinya.pandangan-pandangan individu. kebersihan dan kebisingan (noise) mencakup komponen-komponenyang disebutkan diatas. Cahaya (sinar matahari) adalah elemen lain dari penanganan perawatan yang diyakini Nightingle tidak boleh diabaikan.kehangatan (warmnt).

Pengorbanan unntuk menjamin pengorbanan…bermanfaat. tetapi harus di sertai dengan ketekunan. dan makanan yang sesuai. dan ketekunan menjadi ukuran kualitas menurut Nightingale untuk membedakan perawat yang baik sehingga pasien tidak akan mati kelaparan karena penyakitnya yang kronis. ia melihat penyakit sebagai proses perbaikan konsep yang secara alami terlembagakan karena seseorang minta di perhatikan.Dengan menjaga suara bising tersebut yang dapat mengganggu kemajuan proses penyembuhan. air bersih. Tambahan. menurutnya. akan menjadi seorang perawat dalam pengertian bila perawatan diartikan rasa tanggung jawab terhadap kesehatan seseorang. E.menurutnya perawat tidak harus mencatat makanan yang masuk (dytari intake). ASUMSI-ASUMSI UTAMA Nightingale meyakini bahwa setiap wanita. alam.bahkam meski terdapat udara segar dan kehadiran yang rajin dari perawat.ini menyakiti pasien….karena sebaik apapun udara kehadiran meskipun penuh perhatian tidak akan berarti apa-apa…tanpa ketenangan”. cahaya.dengan demikian pasien mereka menjadi terlindungi. ruang yang hangat. PENEGASAN-PENEGASAN TEORITIS Nightingale meyakini penyakit sebagai proses perbaikan (reparative process) penyakit. tetapi juga memperkirakan waktu yang tepat (timeliness) antara makanan dan pengaruhnya pada pasien.. Fitzpatrikck dan Whall menyatakan bahwa konsep Nightingale tentang lingkungan sebagai “those element eksternal to and which affect the health of the sick ana healthy person (lingkungan eksternal dan yang mempengaruhi sdakit dan sehatnya seseorang) dan termasuk “everything from the patient’s food and flowers the nurses’s verbal and nonverbal interactions with the patient” (semua yang berasal dari makanan pasien dan bunga-bunga dalam interaksi verbal dan nonverbal antara perawat dan pasien). ketenangan. dan orang tersebut akan bekerjasama agar proses reparative dapat berjalan. Kebisingan (noise) merupakan elemen lingkungan lain yang di yakini nightingale harus di tangani oleh perawat ”suara-suara yang tidak perlu atau suara yang membuat tanda tanya dalam pikiran. observasi. saluran pembuangan yang efisien . Lingkungan seperti di tegaskan Nightingale menjadi salah satu sumber utama infeksi.terancam udara buruk dan tercemar. kebersihan. Observasi. Nightingale mwendefinisikan kesehatan sebagai berada dalam kondiaadi baik dan secara luas dan sepenuhnya mampu memanfaatkan setiap daya yang kita miliki. Nightingale menganggap sesseorang yang dirinya ingin sehat. Nightingale menunjukkan bahwa prinsip perawatan adlah mencegah . atau suatu reaksi melawan kondisi di mana sesorang bertempat tinggal. Nightingale juga merasa perawat harus mennggunakan nalar sehat untuk meraih kondisi-kondisi tersebut.roses reparative ini dari gangguan dan menyediakan kondisi-kondisi yang optimal untuk perbaikannya perawat mendorong proses ini dengan memberikan lingkungan yang layak seperti udara segar.ia menjelaskan saling keterkaitan konsep-konsep. 3 .pada suatu saat atau waktu lain. F. maka perawat. kecerdasan.perawatan yang mengabaikan masalah ventilasi. usaha yang alami untuk mengobati proses peracuna atau pembusukan. dan kecerdasan. Nightingale memperhatikan makanan pasien.pasien.

K. ketenangan. Banyaknya artikel dan buku-buku yang di tulis mengenai pandanganpandangan Nightingale dan konstribusinya.ia merupakan pengaruh pada riset-riset keperawatannya.G. PENDIDIKAN System nightingle menjadi pijakan munculnya banyak sekolah pelatihan perawat diawal-awal. banyak di antaranya yang di lupakan dalam area keperawatan par praktisi kontemporer akan menemukan sesuatu manfaat bila menguji dan menjalankan konsep-konsepnya. I. tapi pendapat ini ditolak segera setelah kematiannya.karenanya. ia tidak mendorong bangkitnya riset keperawatan. H. BENTUK LOGIKA Nightingale menggunakan penalaran induktif untuk menggali hukum-hukum bidang kesehatan dan keperawatan dari hasil observasi dan pengalamannya. dan kebersihan merupakan bagian integral dalam penanganan perawatan. J. Ventilasi. Riset Ketertetarikan nightingle dalam statistic dan pentingnya dalam hal tersebut dalam perawatan terus mempengaruhi penelitian (riset) keperawatan.menunjukkan penerimaan aasnya dalam area praktik masih berlanjut. Konsepkonsep yang di sarankan Nightingale yang relatife sederhana untuk di praktikkan.penyusunan bab-babnya yang mengupas beragam aspek dalam perawatan menunjukan barangkali tujuannya 4 .beasiswa-beasiswa dan dana bantuan demi mengenang jasanya terus membantu para siswa untuk mengikuti study-study tingkat lanjut dalam bidang keperawatan.kemampuannya luar biasa efisien dan banyk akal dalm mengumpulkan data dan menganalisa.nightingle menganjurkan terpisahnya sekolah-sekolah perawat dari rumah sakit sehingga para siswanya tidak terlibat dengan kelompok kerja rumah sakit sebagai bagian dari latihan mereka. namun penting untuk mengingat latar belakang Nightingale dan kemajuan-kemajuan yang di buat pada eranya.Thomas Hospital dan King’s CollageHospital dilondon.Notes on Nursing merupakan karyanya yang banyak dikenal dan nampaknya salah satu yang dapat dipertanggung jawabkan untuk analisis teori.termasuk St. PENERIMAAN OLEH KOMUNITAS KEPERAWATAN PRAKTIK Prinsip-prinsip keperawatan Nightingale masih aplikabel bagi praktik keperawatan sekarang ini.nightingle merasa bahwa “seni merawat”tidak bisa dibuat standarisasi dan karenanya ujian-ujian berijazah tidak sesuai. teorinya miskin dalam hal kompleksitasdan testabilitas. makanan. kehangatan suhu ruangan. Walaupun pemikiran Nighttingale telah dimodifikaasi atau di sanggah karena adanya kemajuan dalam bidang pemgobatan dan keperawatan . PENGEMBANGAN SELANJUTNYA Teori-teori keperawatan nightingle dinyatakan dengan jelas dan ringkas.

bukan teori.Teori Nightingale merupakan teori level rendah. Keumuran (generality) Teori Nightingale mencoba memberika pedoman umum untuk semua perawat di sepanjang waktu keumuran.dengan persyarata sedikit atau bahkan tidak sama sekali di lakukan pengujian empiris.dengan kadar luar biasa memneri arahan bagi perawat untuk bekerja setengah bagian terhadap dirinya sendiri dan setengah bagian terhadap pasiennya.ketika ia mengatakan “biarkan pengalaman.Dia memandan environment sebagai factor utama yang berperan kepada pasien yang menghasilkann kondisi sakit.prestasiprestasinya melahirkan permulaan dari ilmu keperawatan seperti apa yang telah kita ketahui sekarang. Tujuan Nightingle untuk memberikan langkah pertama dalam formalisasi dan pembangunan ilmu keperawatan (nursing)nampaknya telah disempurnakan. Hubungan-hubungan ini di perluas dalam tulisan Notes on Nursing.merupakan pernyataan yang masih bisa di uji.Keumuran merupakan criteria yang kita jumpai pada teori Nightingale. Hasil-hasil yang diraih (Derivable Consequances) Tulisan-tulisan nightingale.tetapi ia meletakkan suatu pijakan bagi upaya-upaya lebih jauh dalam pengembangan teori-teori dalam ilmu keperawatan.ketika nightingale mengatakan “ought to signify the proper selection and administration of all at the last expense of vital power toi the patient”.buka n pendapat mereka sendiri dan seramah apapun memberikanya bila anda tidak biasa dengan pengamanan satu cara atau cara lain lenioh baik tidak 5 .memutuskan atas hal ini seperti halnya atas perkara lainnya”.bukan riset sistematis.perawat terhadap environment dan perawat terhadap pasien.Nightingale menyarankan praktik perawatan seharisnya di bangun berdasarkan pengamatan individual. L.Perawat sebagai pengatur environment pada pasien di jelaskan.riset. Kesesuaian Empiris(Empirikal Precision) Konsep-konsep dan hubungan-hubungann dalam teori Nightingale sering dinyatakan secara eksplisit yang di hadirka untul membangun kebenara di banding bersifat sementara. Keumuman secara implicit ada dalam teori Nightingale karena iti kurangnya spesifikasi menyebabkan generalisasi empiris atas teori tersebut sulit di lakukan.dan menganggap penyakit sebagai reaksi atas alam yang menguntungkan terhadap kondisi di mana kita menempatkan diri kita. dan pendidkan.utamanya adalah definisi dan elaborasi atas konsep-konsep bukan penyusunan teorinya sendiri.Dia mendorong para perawat untuk memberikan kepada dokter “Fakta-fakta yang di jumpai. TINJAUAN KRITIK Kesederhanaan(simplicity) Teori Nightingale memuat 3 hubungan utama: Environment terhadap pasien.Petunuj ini mencakup mpada area ruang praktik.

Prinsip-prinsip dasar perbaikan environment (lingkungan) dan penanganan pskologis terhadap pasien dapat di terapkan dengan modifikasi dalam banyak setting perawatan kontemporeyang banyak terjadi perubahan tekhnologi dan social semenjak masa Nightingale. Pengabaiannya yang serius atas teori kuman penyakit dan keyakinannya bahwa kekotoran dan kelembapan dalah bersifat patogenis. TEORI BETTY NEUMAN 6 . Ia memberikan ilmu keperawatan banyak bahan untuk di pepikirkan. yang terus mengispirasi kita hingga 120 tahun kemudian. Kekurangspesifikannya menghalangi ide-ide Nightingaleuntuk di hasilkan risetriset pada ilmu keperawatan.dalam keyakinann agamanya sebagai sarana menjalankan kehendak tuhannya. Akan tetapi tulisan-tulisannya terus mendorong pemikiran produktif bagi perawat dan profesi keperawatan. Pandangan atas kemanusiaan(humanity) sesuai dengan teori-teorinya dalam ilmu keperawat dia yakin manusia secara umum dan kreatif dengan potensi dan kemampuan untuk tumbuh dan berubah.menjadi perawt karena bukan panggilan hati anda bagaimanapun baik dan sangat inginya anda”. Nightingale sangat cerdas dan kreatif.Sekalipun keterlibatann pasien dalam kesehatan seperti menjadi gap dalam pandangan Nightingale.Semangat yang menggebu dan benar sendiri dari pembaharu keagamaan mungkin melihat secara parsial dari aktifitas ini.mungkin ini di mana ia hidup dan menulis.Barangkali hal ini karena konsep perawatan ini di anggap panggilan tuhan di mana ia menempatkan pasien pada posisi pasif secara esensi seprti anak-anak di mana setia keinginan dan kebutuhannya di sediakan oleh perawat. yang dapat mereduksi beberapa pernyataan yang terkesan menggelikan. Demikian pula perhatinnya pada pengamatan individu bukannya atas keseluruhan tubuh dalam ilmu keperawatan sudah tidak di pakai lagi. sekarang nampak mundur bukannya berkembang.

1995). 1995).Tujuan dari keperawatan adalah membantu individu.Sebagai system terbuka.yang digambarkan sebagai stressor (Chinn dan Jacobs.1982.interpersonal.Betty Neuman (1972) mendefinisikan manusia secara utuh merupakan gabungan dari konsep holistic dan pendekatan system terbuka (Marriner-Tomey.1994.Lingkungan internal dari segala sesuatu yang mempengaruhi (interpersonal) yang berasal dari dalam klien.sedangkan pencegahan tersier berfokus pada proses adaptasi kembali.dan tersier.Torres 1986. Neuman meyakini bahwa keperawatan memperhatikan manusia secara utuh.tindakan perawatan terdiri dari pencegahan primer.keluarga dan kelompok dalam mencapai dan mempertahankan tingkat kesehatan yang optimal (Neuman dan Young.1995.dan ekstrapersonal (Neuman. 1982. TEORI VIRGINIA HENDERSON Teori keperawatan Virginia Henderson(Harmer dan Henderson.Lingkungan eksternal segala sesuatu pengaruh yang berasal dari diri klien (interpersonal).Pencegahan primer berfokus pada peningkatan pertahanan tubuh melalui identifikasi factor-faktor resiko yang potensial dan actual terjadi akibat stressor tertentu.Pembentukan lingkungan merupakan usaha klien untuk menciptakan lingkungan yang aman.Model Neuman mencakup stressor intrapersonal.manusia berinteraksi.prinsip dari pencegahan tersier adalah untuk memberikan penguatan pertahanan tubuh terhadap setresor melalui pandidikan kesehatan dan untuk membantu dalam mencegah terjadinya masalah yang sama (Neuman.yang mungkin terbentuk oleh mekanisme yang disadari maupun yang disadari.1955)mencakup seluruh kebutuhan dasar seorang manusia.Marriner-Tomey.beradaptasi dengan dan disesuaikan oleh lingkungan.Marriner-Tomey.skunder.pperawat mengkaji.1995). 1994). 1995).mengatur dan mengevaluasi system klien.(reed.1994).1972).sosiokultural dan variable perkembangan yang berfungsi sebagai system terbuka.Bagi Neuman. Henderson (1964)mendefinisikan keperawatan sebagai: 7 .Pencegahan sekunder berfokus pada penguatan pertahanan dan rencana pengobatan pada gejala-gejala yang tampak.manusia merupakan makhluk dengan kombinasi kompleks yang dinamis dan fisiologis.Chinn dan Jacobs.Perawatan berfokus pada variable-variable yang mempengaruhi respon klien terhadap stressor (Chinn dan Jacobs.Tiap lingkungan memiliki kemungkinan terganggu oleh stressor yang dapat merusak system.

Di mana individu tersebut akan mampu mengerjakannya tanpa bantuan bila ia memiliki kekuatan. kemampuan.sering kali di sebut 14 kebutuhan dasar Henderson. dan keperawatan adalah proses interpersonal dan terapeutik.berpakaian dan melepas pakaian 7.perawat.yang menghasilkan hubungan antara perawat dank lien (Torres.Membantu individu yang sakit dan yang sehat dalam melaksanakan aktifitas yang memiliki kontribuai terhadap kesehatan dan penyembuhannya. Memiliki cara berpakaian. Beribadah menurut keyakinan 12. Mempertahankan temperature tubuh dalam rentang normal 8. Berdassarkan teori ini klien adalah individu dengan kebutuhan perasaan. memberikan kerangka kerja dalam melakukan asuhan keperawatan(Henderson. Bergerak dan mempertahankan posisi yang di kehendaki 5. dan pengetahuan yang di butuhkan. Kebutuhan berikut ini. Bermain dan berpartisipasi dalam bentuk rekreasi TEORI HILDEGARD PEPLAU Teori Hildegard Peplau(1952)berfokus pada individu. Makan dan minum cukup 3.1952). 1966): 1. Tujuan keperawatan adalah untuk mendidik klien dan keluarga dan untuk 8 . dan proses interaktif(Peplau. Dan ini di lakukan dengan cara membantu mendapatkan kembali kemandiriannya secepat mungkin. Istirahat dan tidur 6. 1986. Eliminasi 4. Berkomunikasi dengan orang lain 11. Menjaga tubuh agar tetap bersih dan rapi 9. Bekerja yang menjanjikan prestasi 13. Bernapas secara normal 2.Marriner-Tomey.1994). Menghindari bahaya dari lingkungan 10.

Manusia yang utuh merupakan “empat sumber dimensi energi yang diidentifikasikan oleh pola dan manifestasi karakteristik spesifik yang menunjukkan kesatuan dan yang tidak dapat ditinjau berdasarkan bagian pembentuknya” (Marriner-Tomey. 1994). perawat dan klien bersama-sama mendefinisikan masalah dan kemungkinan penyelesaian dan masalahnya. Teori dan gagasan peplau di kembangkan untuk memberikan bentuk praktik keperawatan psikiatri.1990). memiliki integritas diri dan menunjukkan karakteristik yang lebih dari sekedar gabungan dari beberapa bagian(Rogers. lpertama perawat mendiskusikan masalah dan menjelaskan jenis pelayanan yang tersedia. 9 . Selain itu. penjelasan dan resolusi (Chinn dan Jacobs. 1994). Pada saat klien menari bantuan. identifikasi. Oleh sebab itu perawat berupaya mengembangkan hubungan antara perawat dank lien di mana perawat bertugas sebagai nara sumber. TEORI MARTHA . Anderson. 1970). dan wali. Dengan berkembangnya hubungan antara perawat dan klien. konselor. Martha Rogers (1970) mempertimbangkan manusia (kesatuan manusia) sebagai sumber energi yang menyatu dengan alam semesta.1995). dan Sills. manusia merupakan satu kesatuan utuh.1995). 1995).membantu klien mencapai kematangan perkembangan kepribadian (Chinn dan Jacobs. Manusia berada dalam interaksi yang terus-menerus dengan lingkungan (Lutjens. Penelitian keperawatan tentang kecemasan. Teori Peplau merupakan teori yang unik di mana hubungan kolaborasi parawat klien membentuk suatu “kekuatan mendawasakan” melalui hubungan interpersonal yang efektif dalam membantu pemenuhuan kebutuhan klien (Beeber. instrument perilaku. Dari hubungan ini klien mendapatkan keuntungan dengan memanfaatkan pelayanan yang tersedia untuk memenuhi kebutuhannya dan perawat membantu dalam hal menurunkan kecemasan yang berhubungan dengan masalah kesehatannaya. empati. ROGERS Dalam teorinya. dan instrument untuk mengevaluasi respon verbal dihasilkan dari model konseptual Peplau (Marriner-Tomey. Ketika kebutuhan dasar telah di atasi kebutuhan yang baru mungkn muncul. E . Hubungan interpersonal perawat-klien digambarkan sebagai fase-fase yang saling tumpang tindih seperti berikut ini: orientasi.

Mengakomodasi diet dengan cara yang di terima secara social dan cultural 10 . Perilaku mencari keamanan 2. Teori Jonhson berfokus pada kebutuhan dasar yang mengacu pada pengelompokkan perilaku berikut: 1.Keempat dimensi yang di gunakan oleh teori Rogers-sumber energi.keterbukaan keteraturan dan pengorganisasian. TEORI DOROTHY JOHNSON Teori Dorothy Johnson tentang keperawatan (1968) berfokus pada bagaimana klien beradaptasi terhadap kondisi sakitnya dan bagaimana beradaptasi. Oleh sebab itu keperawatan mengembangkan pengetahuan dari ilmu-ilmu dasar dan fisiologi. dan empat dimensionalitas manusia-digunakan untuk menentukan prinsip mengenai bagaimana manusia berkembang. Pada intinya Rogers memandang keperawatan sebagai ilmu dan mendukung adanya penelitian keperawatan. Perilaku mencari perawatan 3. Tujuan dari keperawatan adalah menurunkan stress sehingga klien dapat bergerak lebih mudah melewati masa penyembuhannya (Johnson. begitu juga dengan ilmu keperawatan itu sendiri: Ilmu keperawatan bertujuan untuk memberikan inti dari pengetahuan abstrak untuk mengembangkan penelitian ilmiah dan analiss logis dan kemamapuan menarapkannya dalam praktik keperawatan. Inti pengetahuan ilmiah keperawatan merupakan hasil penemuan terbaru mengenai keperawatan . Menguasai diri sendiri dan lingkungan sesuai dengan standar internalisasi prestasi 4. keperawatan merupakan ilmu tentang humanistic.1968).

Dalam kondisi normal klien berfungsi secara efektif di dalam lingkungannya. Akan tetapi ketika stress mengganggu adaptasi normal. prilaku klien menjadi tidak dapat diduga dan tidak jelas. Perilaku melindungi diri sendiri Menurut Johnson. yang di sebut subsistem prilaku. Perilaku seksual dan identitas peran 7.5. Perawat mengidetikasi ketidakmampuan beradaptasi seperti ini dan memberikan asuhan keperawatan untuk mengatasi masalah dalam memenuhi kebutuhan tersebut. Mengeluarkan sampah tubuh dengan cara yang di terima social dan cultural 6. perawat mengkaji kebutuhan klien yang berdasarkan kategori perilaku di atas. 11 .

PO7220108046 KELAS : 1B KEPERAWATAN DEPARTEMEN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA POLITEKNIK KESEHATAN KALIMANTAN TIMUR JURUSAN KEPERAWATAN 2008 12 .TUGAS KDK TOKOH DAN TEORI KEPERAWATAN Oleh : NUR HAYATI NIM.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->