This is Why (alasanku tidak lagi datang ke gereja

)
btw anyway busway and subway... tulisan ini dibuat semata-mata hanya untuk mempermudah saya dalam menjawab setiap pertanyaan yang sering diajukan ke saya yaitu, "loe uda ke gereja belom? kenapa ga ke gereja lagi sekarang?" jadi di dengan tulisan ini, mudah2an yang bertanya bisa mendapatkan penjelasan yang sejelas-jelasnya dari tulisan di bawah ini. ok here we go on the go esia go go..... alkisah suatu hari ada 2 orang teman yang sedang bersantai ria dibawah rindangnya jemuran tetangga. dan terjadilah percakapan berikut. Jojon (J): ui Jo, gimana nie kabar loe? sejak loe kerja kita jadi jarang nongkrong-nongkrong lagi di bawah jemuran kaya gini. ini aja karena loe cuti jadi kita bisa kongkow-kongkow lagi hehehhe. Paijo(P): kabar gw baik-baik aja Jon. iya nie kita uda jarang banget nongkrong dibawah jemuran, untung hari ini tetangga kita jemur seprei ama kain tirai, jadi sedikit adem nie kondisinya hehehheh... J: hahhaha bener-bener... hoki banget nie kita. gmna kerjaan loe? P: kerjaan gw baik-baik aja nie, kadang sibuk jg sie.. kejer setoran. mana tiap hari mesti teriak-teriak mulu di pintu bus. J;wkwkwkwk.. sama donk ama gw.. gw jg sibuk kejer setoran tiap hari, duduk didepan bus mulu gw dari pagi ampe sore.. bosen kaga tuh.... tp loe sibuk, masih tetep ke gereja kan Jo? P:(dengan senyum yang genit) heheheh.. gw uda ngga ke gereja lagi Jon. J: wah kesambet setan mana loe Jo? setau gw nie ya.. loe tuh dulu paling rajin yang namanya beribadah, kalau gw itungin loe itu dulu satu minggu bisa 3 kali ke gereja. loe koq malah jadi sesat skrg hahahhaha.. ada masalah apa nie gerangan? P: hahahahha.. nggalah.. gw cm merasa sudah tidak perlu ke gereja lagi. gw sudah merasa cukup dengan

apa yang gw dapet dulu. J: buset.. sombong banget loe. Jon. loe ga boleh gt.. biar bagaimanapun kita mesti tetep dateng ke gereja, sesibuk apapun itu. kita mesti mengucap syukur untuk apa yang telah Tuhan berikan di dalam hidup kita. makannya loe ga bisa bilang sudah merasa cukup untuk dateng ke gereja hehehehhe. P: loh memangnya mengucap syukur itu cuma pas di gereja aja Jon? saat kita menyadari bahwa apa yang kita dapat itu berasal dari Tuhan, itu kita sudah secara otomatis mengucap syukur Jon. bukan hanya saat loe datang ke gereja aja. J: ya iya sie.. tp kan di gereja kita bs ketemu banyak orang yang seiman dan bertemu ama Tuhan kita Yesus. P: hehehheh Jon, Tuhan itu ada dimana-mana, tidak terbatas ruang dan waktu, semua tempat di jagat raya ini tidak ada yang luput dari kehadiranNya. dimanapun itu, bahkan di tempat-tempat yang loe anggap najis sekalipun. gw tidak ingin membatasi pikiran gw bahwa Tuhan berada di suatu tempat tertentu. J:hmmm... swt ngeles mulu nie anak kaya bajaj wkwkwkwkkw... tp di gereja kan loe bs dengerin kotbah dari bapak pendeta dan ketemu temen-temen loe yang seiman, sehingga bisa bertambah dewasa di dalam iman. P: hmmm...hmmm..sayangnya.. gw justru ingin menghindari itu. gw ingin bergaul dengan siapa saja, tidak harus dari orang yang seiman, dan kalau boleh jujur nie.. gw merasa iritasi kalau deket-deket sama orang yang gmna gt hahahahhahahah. memang sie pendeta itu memberikan kotbah yang baik di hari minggu (karena memang itu sudah pekerjaannya) tapi kalau boleh gw nanya sama loe Jon, emangnya selama ini loe ga bs membedakan mana yang baik dan mana yang buruk? bukannya tentang hal itu kamu sebenernya uda tau semua? lantas apa lagi yang kamu ingin tahu mengenai yang baik dan yang buruk? J: (ziiinnnnngggg diam sesaat.....berpikir untuk menjawab) iya loe bener, kita di beri akal untuk membedakan mana yang baik dan mana yang buruk. tapi ngomong-ngomong soal yang baik dan yang buruk, bukankah itu hanya dari sudut pandang kita, bagaimana dengan baik dan buruk dari sudut pandang Tuhan? apakah loe bisa tau akan hal itu? P: sebenernya sie Jon, kalau loe mau tahu. Tuhan itu tidak peduli dengan apa yang loe lakukan, apakah hal itu baik atau buruk. karena bagiNya semua hal adalah pembelajaran. J: yakin loe Tuhan ga peduli? loe lupa dengan adanya dosa yang akan loe tanggung kalau loe melakukan suatu kesalahan di mata Tuhan ya? jangan lupa itu Jo, kualat loe ntar hehehhehe... P: hehehhe.. gw ngga lupa koq, hanya saja gw memilih untuk tidak mempercayai bahwa dosa itu ada,

dosa hanyalah sebuah konsep yang dibuat-buat. coba loe pikir, kalau Tuhan tidak ingin kita jatuh kedalam Dosa, kenapa tidak Tuhan sendiri yang membuat kita agar tidak bisa jatuh ke dalam dosa? J:itu karena Tuhan memberikan kita pilihan yang bebas, dia tidak ingin kita menjadi seperti robot yang harus selalu mengikuti kehendaknya. P: ok, sekarang gini. ada 2 pilihan.. dan loe bebas memilih, setiap pilihan loe uda tau akan konsekuensinya.contoh: jika loe memilih pilihan yang pertama loe akan mendapatkan uang 1 juta. sedangkan jika memilih pilihan yang kedua loe akan mendapatkan utang sebesar 1 juta. pilihan mana yang loe pilih, dan loe bebas memilih dan tanpa tekanan dari pihak manapun. J: ya jelas gw memilih pilihan yang pertamalah, uda jelas enaknya itu. orang bego aja yang mau pilihan yang kedua. semua orang jg akan memilih yang pertamalah Jo, loe nie ada-ada aja. P: nah itulah maksud yang ingin gw sampaikan sama loe JOn. J: hah? maksud apaan Jo? gw ga mudeng, maklum sehari-hari cm bisa muter-muterin setir bus doank hahhahahah P: Swt.. loe nie ya.. biarpun cuma supir.. jangan bego-bego amat napa. gini, loe kan bilang bahwa Tuhan memberikan kita kebebasan dalam melakukan suatu hal dan tanpa paksaan. tapi jika kita salah memilih, maka hukumannya adalah dosa, nah coba loe pikir, kebebasan macam apakah yang jika loe salah memilih maka loe akan mendapatkan hukuman? kebebasan yang semu bukan? kebebasan yang sesungguhnya adalah apapun pilihan yang kamu buat tidak akan ada tuntutan dari Tuhan. yang ada hanyalah akibat dari pilihan yang loe buat. J: lha itu sama aja donk Jo, klo kita salah memilih maka akan ada akibatnya. P; serupa tapi tak sama. contoh loe lempar batu ke orang, otomatis orang itu akan marah-marah ke loe dan akan balas perbuatan loe, itu adalah akibat dari sebab yang loe lakukan. sedangkan Tuhan tidak ikut campur dalam hal ini, Dia ga akan bilang "eh Jon loe lempar batu ke orang, dosa loe gw tambahin satu ya. lumayan buat nambah-nambah gajian loe ntar di neraka." di dalam hal ini Tuhan tidak turut campur dengan apa yang loe lakukan, menghakimi pun tidak. J: nah loh.. kalau gitu bagaimana Tuhan bisa membedakan mana yang masuk surga dan mana yang masuk neraka? P; Jon, kalau Tuhan tidak membedakan mana yang baik dan mana yang buruk. lantas apa yang terjadi dengan Surga dan neraka? J: mereka tidak ada?

P:that's right brother hahahahahha.. they don't exist. J: lha loe ini ngaco deh... ajaran sesat dari mana sie loe.... P: hahahahaha... itu adalah kebenaran universal Jon, semua orang akan sampai ke dalam tahap pemahaman yang seperti itu suatu saat. kalau tidak sekarang ya, di kehidupan yang akan datang. karena hidup manusia itu terlalu singkat Jon, tidak bisa memahami segala sesuatunya hanya dalam satu kehidupan saja. tenang Jon, loe masih punya banyak waktu untuk belajar dan memahami itu semua :p J: anjrit loe Jo... sesat bener ajaran loe hahahhahahah..... sia-sia dah Tuhan Yesus disalib klo ujungujungnya orang-orang pada murtad kaya loe kwkwkwkkwkw.... P: (sambil tersipu malu) emmm.. sebenernya sie gw jg uda ngga percaya kalau Yesus itu Tuhan. J: (Gedubrak..Jojon ketiban jemuran) APA!!!! wah loe sie parah... loe bergaul sama jin gang senggol mana sie? koq loe uda kaya di brain wash ama orang MLM nie... what the hell happen to you Jo? uda lama ga ketemu loe koq jadi aneh sie? SWT dah... tobat-tobat ui... P: hahahahha... skrg gw tanya sama loe, dibagian mana di dalam kitab loe itu yang menyatakan bahwa yesus adalah Tuhan? J: ah klo gw yg nyari kelamaan ntar, jarang baca soalnya gw heheheheh... dah ah loe jelasin aja pemahaman loe yang sok filsafat itu. P: gini, yesus itu manusia biasa, sama seperti kita semua. kalau boleh gw bagi-bagi, di dalam memahami sesuatu itu ada 3 tingkatannya, mengetahui, memahami dan yang terakhir adalah melakukan. nah Yesus itu sudah sampai dalam tahap melakukan. sehingga dia bisa melakukan muzizat-muzizat yang ajib bener dah. J: ga ngerti gw, maksud loe 3 tahap itu apaan? P: gini loh, cape deh gw jelasin ke loe. kebanyakan dari kita, gw, loe, orang-orang lain, termasuk para pemimpin agama. mereka itu hanya Tahu soal agama, mengerti soal agama, tapi tidak melakukan. kita tahu dan mengerti apa itu kasih? tapi apakah kita melakukannya? kita tahu dan mengerti bagaimana iman kepada Tuhan, tapi apakah kita melakukannya? nah itulah yang membedakan kita dengan Yesus, dan seharusnya loe dan gw itu malu Jon. kita cuma bisa ngomong doank tanpa bisa praktek. padahal praktek itu yang paling penting, karena itulah tujuan dari pemahaman loe. J:hmmm...hmmmm..hmmmm P: lagipula kitab loe itu hanyalah sejarah, ditulis oleh orang-orang pada jamannya. boleh dipercaya boleh tidak, sebagian maupun seluruhnya,. itu hak loe Jon, dan loe diberi akal untuk mempelajari hal itu.

J: lha loe sie ngehina kitab gw aje.. gw tabk bisulan loe hahahhahah.... kan dari situ gw bisa tau kalau Tuhan berbicara sama gw Jo. P: Jon...jojon... Tuhan itu berbicara sama loe setiap saat. yang jadi pertanyannya adalah apakah loe mendengarkan suara Dia? dia berbicara lewat temen-temen loe, lewat lagu yang loe dengar, lewat film yang loe tonton, lewat peristiwa yang loe alami sehari-hari, dan lain-lain. tinggal bagaimana loe bisa mendengar dan memahaminya atau tidak. Tuhan berbicara kepada semua orang Jon, Dia tidak akan jauh-jauh dari loe karena loe ada di dalam Dia dan dia ada di dalam loe. Tuhan adalah kesadaran universal itu sendiri. J:buset dah.. gw pusing ah... P:kalau pusing minum panadol Jon hehehheheh..... J:loe dah ga percaya sama surga neraka, Yesus pula dibawa-bawa hahahaha.. jadi siapa yang loe percaya Jo? P: kata hati gw. karena itulah hal yang paling terakhir yang loe dengar. kata hati loe sendiri. J: btw setelah loe di brain wash kaya gini, apa yang loe rasain? P: ngepet loe.. brain wash.. loe kata otak gw cucian apa... yang gw rasa ya gw merasa tenang aja.. kalau ternyata Tuhan itu lebih adil daripada yang gw duga, tidak memihak kepada pihak manapun. Netral. jadi kalau ada yang mengaku-ngaku surga neraka or what the hell they called it adalah milik mereka, gw suka kasian ngeliatnya. masih jauh dari damai dunia ini kalau masih diisi sama orang-orang yang model seperti itu. damai hanyalah impian. J:hmmm..hmmm.. iya sie kadang gw suka gmna gt ngeliatnya. koq bisa2nya mereka mengaku-ngaku... swt dah... btw loe masih Kristen kan. P: well... i don't have to answer that question, you figure it out yourself deh Jon. J: Jo, loe jawab gw napa.. malah ngomong ga jelas.. baca mantra ya loe? P: ngepet loe ah.. itu yang namanya bahasa inggris.. you know that... yes? yes? yesss donk.... J: Yess aja deh...... P: ada salah satu dialog yang menarik dari sebuah film. Angela Dodson: I guess God has a plan for all of us.

John Constantine: God's a kid with an ant farm, lady. He's not planning anything. dan si John bener.. Tuhan tidak merencanakan apapun dalam kehidupan kita. kita sendirilah yang harus merencanakan segala sesuatunya. namun Tuhan siap membantu jika kamu membutuhkan pertolongan, tapi ingat. semua pilihan ada ditanganmu, Tuhan tidak bisa turut campur dalam setiap perbuatan yang loe lakuin Jon. loe punya kehedak bebas sebebas-bebasnya. J:dah ah Jo.. cape gw.. ini jemuran sampe kering gini... gw laper nie.. kita makan yuk.... P:oklah... let's go...

cerita diatas hanyalah sebuah fiksi, apalagi soal jemurannya. jadi jang diambil hati buat kalian yang suka nongkrong dibawah jemuran. Paijo mewakili pandangan saya dalam hidup dan Jojon mewakili teman sejati saya (siapapun itu) yang bisa memandang saya apa adanya dan tetap menerima saya apa adanya meskipun kita saling berbeda. dan maaf bagi pihak-pihak yang merasa tersudut, karena biar bagaimanapun saya hanya bisa menceritakan segala sesuatunya dari apa yang telah saya alami selama ini. dan itu hanyalah sebagian kecil. Andrea andr34_f3bri4n@yahoo.com 14 Juli 2010 19:38

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful