You are on page 1of 92

LAPORAN

PRAKTEK KERJA LAPANGAN

ANALISIS ERGONOMIS PABRIK PADA PROSES PRODUKSI


SUSU BUBUK DI PT SARI HUSADA, KLATEN

Disusun oleh :

Aditya Priyambodo
05/188005/PT/05011

FAKULTAS PETERNAKAN
UNIVERSITAS GADJAH MADA
YOGYAKARTA
2010
HALAMAN PENGESAHAN
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

ANALISIS ERGONOMIS PABRIK PADA PROSES PRODUKSI


SUSU BUBUK DI PT SARI HUSADA, KLATEN

Oleh :
Aditya Priyambodo
05/188005/PT/05011

Disetujui dan diuji di hadapan penguji pada


Tanggal : 13 Januari 2011
Susunan Dewan Penguji

Dosen Pembimbing
Praktek Kerja Lapangan Dosen Penguji I

Dr. Ir. Suci Paramitasari S, M.M Ir. Bugi Rustamadji, M.Sc.


NIP.196509011994032001 NIP. 195202291977101001
Dosen Penguji II

Budi Guntoro, S.Pt., M.Sc., Ph.D.


NIP. 197008291996011001

Mengetahui,
Wakil Dekan Bidang Akademik, Penelitian dan
Pengabdian kepada Masyarakat

Dr. Ir. Adiarto, M.Sc


NIP.195309091980031007
KATA PENGANTAR

Puji syukur penyusun panjatkan ke hadirat Allah SWT yang telah


melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya, sehingga penyusunan laporan
Praktek Kerja Lapangan (PKL) di PT Sari Husada Unit II Kemudo, Klaten
dapat terselesaikan.
Penulis banyak menerima bimbingan dan saran serta bantuan dari
berbagai pihak dalam melaksanakan PKL maupun penyusunan laporan
ini, oleh karena itu penulis tidak lupa menyampaikan terima kasih kepada :
1. Prof. Dr. Ir. Tri Yuwanta, SU., DEA., selaku Dekan Fakultas
Peternakan Universitas Gadjah Mada Yogyakarta.
2. Dr. Ir. Suci Paramitasari S, M.M, yang telah membimbing dalam
kegiatan dan penyusunan laporan PKL.
3. Ir. Achmadi, SU (Alm), yang telah membantu proses perizinan ke PT.
Sari Husada Unit II, semoga beliau diterima di sisi Allah SWT.
4. Ir. Bugi Rustamadji, M.Sc. dan Budi Guntoro, S.Pt., M.Sc., Ph.D selaku
dosen penguji PKL atas koreksi dan masukannya.
5. Kedua orang tua ibu dan bapak, serta adikku Dwi Kolina Pratiwi, terima
kasih atas segala dorongan semangat dan teriring doa restu dari
rumah untuk segala kebaikan penyusun.
6. Bapak M. Astho Cahyono selaku Personnel Manager PT Sari Husada
II, yang telah memberikan izin untuk melaksanakan PKL di PT. Sari
Husada Unit II, Klaten.
7. Bapak Sutana, selaku pembimbing lapangan selama PKL yang telah
memfasilitasi selama di perusahaan dan atas bimbingannya
8. Bapak Susetya Dewa Brata, Bapak Tri Suryo Kusuma, Bapak Eko Sri
Agus, Bapak Nurfathoni, Bapak Rustamadji, dan all crew Filling and
Packing, atas banyak pengetahuannya mengenai proses manufaktur.
9. Seluruh staff dan Karyawan PT Sari Husada Unit II atas senyum
keikhlasan berbagi ilmu mengetahui sedikit tentang PT. Sari Husada.
10.Sahabat-sahabatku seangakatan angkatan 2005 g[a]kers khususnya
Rizki Adi Setyawan, maupun adik-adik kelasku, atas semangat dan
dorongannya.
11.Seseorang dan semua pihak yang sangat mengharapkan kelulusan
saya.
12.Semua pihak yang telah membantu selama pelaksanaan PKL dan
penyusunan laporan ini.
Penyusun menyadari sepenuhnya bahwa masih banyak
kekurangan dalam laporan ini. Kritik dan saran yang membangun sangat
penyusun harapkan guna kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini
bermanfaat bagi semua yang membacanya.

Yogyakarta, Desember 2010

Penyusun
DAFTAR ISI

Halaman
HALAMAN JUDUL ................................................................................. i
HALAMAN PENGESAHAN ................................................................... ii
KATA PENGANTAR .............................................................................. iii
DAFTAR ISI ............................................................................................ v
DAFTAR TABEL .................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ................................................................................ ix
DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................. x
BAB I. PENDAHULUAN ........................................................................ 1
Latar Belakang ............................................................................. 1
Tujuan Praktek Kerja Lapangan ................................................... 3
Manfaat Praktek Kerja Lapangan ................................................ 4
BAB II. KEADAAN UMUM PERUSAHAAN .......................................... 5
Sejarah dan Perkembangan Perusahaan .................................... 5
Visi, Misi dan Tujuan Perusahaan ................................................ 9
Visi ..................................................................................... 9
Misi .................................................................................... 9
Tujuan ................................................................................ 10
Nilai-nilai Danone Group (HOPE) ...................................... 10
Lokasi Perusahaan ...................................................................... 10
Struktur Organisasi Perusahaan ................................................. 11
Tanggung jawab dan wewenang ...................................... 12
Ketenagakerjaan .......................................................................... 13
Status kepegawaian .......................................................... 13
Fasilitas karyawan ............................................................. 14
Produk PT. Sari Husada............................................................... 15
Produk sendiri .................................................................... 15
Produk lisensi .................................................................... 17
Penghargaan dan Prestasi ........................................................... 18

BAB III. KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN ........................... 22


Supply Chain Management Susu Segar ...................................... 22
Penanganan bahan baku dan bahan pendukung .............. 23
Tahapan Proses Produksi ............................................................ 24
Proses basah ..................................................................... 25
Proses kering ..................................................................... 30
Pengisian dan Pengemasan ........................................................ 35
Sachet line ......................................................................... 36
Penyimpanan dan Pengelolaan Gudang ...................................... 37
Penanganan Limbah Industri ...................................................... .38
Proses pengolahan air limbah .......................................... .38
Perancangan Layout PT. Sari Husada Unit II .............................. 39
Perancangan Konstruksi Perusahaan ......................................... 41
Manajemen Sumber Daya Manusia ............................................. 42
Pengaturan jam kerja dan jam istirahat.............................. 42
Manajemen rotasi stasiun kerja ......................................... 42
Faktor Fisik Lingkungan Kerja ...................................................... 43
Sikap dan Posisi Kerja ................................................................. 47
Manual Material Handling............................................................. 48
Aktivitas angkat material .................................................... 48
Metode angkat beban ........................................................ 49
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja .............. 49
Hazards Identification, Risk Assessment and Control ....... 50
Sistem permit ..................................................................... 50
Alat Pelindung Diri (APD)................................................... 52
Konsep Zonning Line ......................................................... 52
Lock Out Tag Out (LOTO) ................................................. 53
Near Miss Investigation ................................................................ 54
Sejarah Pembentukan Safety and Environment ........................... 55
Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) ....... 55
Audit ............................................................................................. 56
Sanitasi Perusahaan .................................................................... 57
Sanitasi bahan dasar ......................................................... 57
Sanitasi karyawan .............................................................. 58
Sanitasi mesin dan peralatan ............................................. 59
Sanitasi bangunan pabrik .................................................. 60
Sanitasi lingkungan pabrik ................................................. 60
Pengawasan binatang pengganggu .................................. 60

BAB IV. PERMASALAHAN DAN PEMBAHASAN ............................... 62


PERMASALAHAN ....................................................................... 62
PEMBAHASAN ........................................................................... 62
Proses Produksi .......................................................................... 62
Perancangan Layout PT. Sari Husada Unit II .............................. 63
Perancangan Konstruksi Perusahaan ......................................... 64
Manajemen Sumber Daya Manusia ............................................ 65
Pengaturan jam kerja dan jam istirahat............................. 65
Faktor Fisik Lingkungan Kerja ..................................................... 66
Sikap dan Posisi Kerja ................................................................ 69
Manual Material Handling............................................................ 70
Aktivitas angkat material ................................................... 70
Metode angkat beban ....................................................... 71
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja ............. 71
Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) ...... 72
BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN ................................................... 73
Kesimpulan ................................................................................. 73
Saran........................................................................................... 74
DAFTAR PUSTAKA .............................................................................. 75
LAMPIRAN ............................................................................................ 77
DAFTAR TABEL

Halaman
Tabel 1. NAB kebisingan dan waktu pemejanan .............................. ... 68
2. NAB getaran untuk pemejanan lengan dan tangan ............ ... 69
3. Tindakan yang harus dilakukan sesuai dengan
batas angkatnya .................................................................. . 70
DAFTAR GAMBAR

Halaman
Gambar 1. Produk infant formula ........................................................... 15
2. Produk follow on formula ....................................................... 15
3. Produk growing up................................................................. 16
4. Produk special formula. ......................................................... 16
5. Produk SGM Cereal .............................................................. 16
6. Produk biskuit bayi ................................................................ 17
7. Produk Lactamil Ibu Hamil dan Ibu Menyusui ....................... 17
8. Diagram proses pembuatan susu bubuk ............................ 34
9. Diagram proses sachet line ................................................. 37
10. Diagram proses IPAL di PT. Sari Husada Unit II.................. .39
11. Alat Pelindung Diri (APD) tenaga kerja ................................. 52
12. Alat-alat untuk aplikasi Lock Out Tag Out ............................. 54
13. Alat-alat pengawasan binatang pengganggu ....................... 61
14. Cartoning Machine .............................................................. 117
15. Case Packer Machine ......................................................... 117
16. Poster Manual Material Handling ......................................... 118
17. Poster penggunaan APAR ................................................... 118
18. Poster pengoperasian forklift dengan safety ........................ 119
DAFTAR LAMPIRAN

Halaman
Lampiran 1. Denah lokasi PT. Sari Husada Unit II ............................... 78
2. Struktur Organisasi ........................................................... 79
3. Ilustrasi proses produksi susu bubuk................................ 80
4. Denah Lokasi IPAL Unit II ................................................ 82
5. Laporan Pengujian Iklim Kerja .......................................... 84
6. Laporan Pengujian Intensitas Penerangan....................... 85
7. Laporan Pengujian Intensitas Kebisingan ........................ 87
8. Laporan Pengujian Intensitas Getaran ............................. 89
9. Laporan Pengujian Kadar Debu ...................................... 91
10. Laporan Pengujian Gas dan Lingkungan Kerja ................ 92
11. MSDS .............................................................................. 94
12. Tahapan Ganti Ukuran Cartoner ...................................... 95
13. Dokumen HIRAC instalasi mesin baru ............................. 96
14. Near Miss Report.............................................................. 105
15. Near Miss Investigation .................................................... 106
16. Near Miss Card................................................................. 107
17. SOP-339/QA/SH/XI/99 ..................................................... 108
18. Mesin di bagian filling and packing ................................... 109
19. Poster K3 di PT. Sari Husada ........................................... 110
20. Aturan Umum PT. Sari Husada ........................................ 112
21. Dokumen K3LH ................................................................ 113
22. Visitor Form ...................................................................... 114
23. Formulir Penilaian PKL ..................................................... 115
24. Formulir Kegiatan PKL ..................................................... 116
BAB I
PENDAHULUAN

Latar Belakang
Protein hewani sangat menunjang kecerdasan bangsa. Susu
memiliki peranan penting dalam mensuplai protein hewani selain daging
dan telur. Bersamaan dengan perkembangan teknologi yang semakin
maju, maka ada usaha-usaha untuk mengolah susu menjadi berbagai
produk olahan susu. Hal ini dimaksudkan agar konsumsi susu dapat
menyebar ke segala lapisan masyarakat dan juga semakin banyak
diversifikasi hasil olahan sesuai selera konsumen dan mencegah adanya
kerusakan susu lebih banyak sehingga masa simpan menjadi lebih
panjang.
Susu adalah produk pangan kaya gizi dengan kandungan laktosa,
protein, lemak, vitamin dan mineral. Sebagai produk pangan yang
lengkap, maka susu sangat mudah untuk mengalami kerusakan
diakibatkan karena cemaran mikrobia. Kontaminasi mikrobia ini dapat
mengakibatkan kerusakan pada susu (Widodo, 2003). Susu merupakan
bahan dasar untuk produk pengolahan susu, seperti susu kental manis,
susu bubuk, susu skim, ice cream, keju, yoghurt, dan lain-lain (Nurliyani et
al., 2008).
Susu bubuk adalah produk susu dimana air dihilangkan sampai
tingkat maksimal yang mungkin, sehingga mencegah pertumbuhan
mikroorganisme (Hui, 1992). Susu bubuk adalah bubuk yang dibuat dari
susu kering yang padat. Susu bubuk mempunyai daya tahan yang lebih
lama daripada susu segar dan tidak perlu disimpan di lemari es karena
kandungan uap airnya sangat rendah (SNI, 1998).
Proses pembuatan susu bubuk merupakan salah satu contoh
pengolahan dan pengawetan susu dengan tujuan menurunkan kadar air
susu dari 87% (susu segar) ke 3% (susu bubuk) dengan cara pengeringan
semprot (spray drying). Rendahnya kadar air ini berakibat pada rendahnya
aktivitas air (activity water) sehingga menekan pertumbuhan mikrobia
(Widodo, 2003).
Perlu disadari bahwa untuk mengolah susu segar menjadi produk-
produk yang bernutrisi tinggi, maka diperlukan bahan baku susu dengan
kualitas yang baik dan proses higienis. Produk susu berkualitas
dibutuhkan bagi perusahaan untuk bertahan dalam persaingan dunia
usaha termasuk industri susu yang semakin kompetitif. Selain kualitas
produk, perusahaan memperhatikan juga peningkatan produktivitas,
efektifitas, dan efisiensi perusahaan penting untuk dilakukan. Produktivitas
adalah salah satu faktor yang penting dalam mempengaruhi proses
kemajuan dan kemunduran suatu perusahaan, artinya meningkatkan
produktivitas berarti meningkatkan kesejahteraan dan mutu perusahaan.
Produktivitas tenaga kerja memegang peranan yang sangat penting
terhadap proses produksi dengan dukungan sumber daya manusia,
karena aspek sumber daya manusia sebagai tenaga kerja merupakan
faktor kunci utama dalam pencapaian produktivitas suatu perusahaan.
Fungsi utama produktivitas adalah sebagai ukuran perkembangan individu
dalam mengembangkan kualitas bekerja. Secara terus-menerus
perkembangan individu tersebut tetap dipantau untuk menjaga kualitas
bekerja seorang tenaga kerja.
Peningkatan produktivitas kerja salah satunya dapat dilakukan
dengan pendekatan ergonomi yang mengusahakan semua peralatan dan
fasilitas yang mendukung faktor produksi disesuaikan dengan
kenyamanan dan batasan manusia dalam pengaplikasiannya. Pendekatan
ergonomi akan ditekankan pada pembahasan kemampuan keterbatasan
manusia (baik secara fisik, maupun mental psikologis) dan interaksinya
dalam sistem manusia-mesin yang integral.
Istilah “ergonomi” (ergonomics) berasal dari bahasa Latin yaitu
„Ergon‟ yang berarti kerja dan „Nomos‟ yang berarti hukum alam dan dapat
didefinisikan sebagai studi tentang aspek-aspek manusia dalam
lingkungan kerjanya yang ditinjau secara anatomi, fisiologi, psikologi,
teknik, manajemen dan desain/perancangan. Ergonomi disebut juga
sebagai “Human Factors” (Nurmianto, 2001). Sedangkan ergonomis
menunjukkan suatu benda atau alat yang bernilai ergonomi tinggi.
Semakin suatu alat/benda dapat digunakan dengan nyaman oleh
pengguna, semakin tinggi pula nilai keergonomisan benda tersebut.
Aplikasi konsep ergonomi di tempat kerja bertujuan agar pekerja
saat bekerja selalu dalam keadaan sehat, nyaman, selamat, produktif dan
sejahtera. Aplikasi konsep ergonomi dapat mendukung Keselamatan dan
Kesehatan Kerja (K3) serta tujuan utamanya meningkatkan produktivitas
kerja. Bekerja pada kondisi yang tidak ergonomis dapat menimbulkan
berbagai masalah, antara lain : nyeri, kelelahan, bahkan kecelakaan kerja.
Salah satu perusahaan besar ternama yang menggunakan bahan
baku utama berupa susu adalah PT. Sari Husada Unit II, Klaten.
Perusahaan ini merupakan salah satu perusahaan yang bergerak dalam
bidang persusuan khususnya untuk nutrisi bayi dan ibu hamil serta
menyusui. Produk-produk susu produksi PT. Sari Husada sudah sangat
dikenal dan disukai oleh masyarakat Indonesia. Perusahaan ini memiliki
skala usaha yang besar dan sudah memasarkan produknya hampir ke
seluruh wilayah Indonesia. Perjalanan panjang menuju kesuksesan ini
tentunya tidak terlepas dari produktivitas kerja dan perancangan sistem
kerja yang baik.
Dengan landasan tersebut penulis ingin mengetahui kondisi nyata
di lapangan tentang aplikasi ergonomis pabrik dan proses produksi susu
bubuk yang diterapkan di perusahaan ini di tempat Pratek Kerja Lapangan
(PKL) di PT.Sari Husada yang terletak di Jalan Raya Jogja-Solo KM.19
Kemudo, Klaten.

Tujuan Praktek Kerja Lapangan


Tujuan yang hendak dicapai dalam kegiatan Praktek Kerja
Lapangan (PKL) di PT. Sari Husada, Klaten adalah sebagai berikut : 1)
untuk mempelajari ilmu yang didapat di perkuliahan dengan kenyataan di
lapangan; 2) untuk mempelajari proses produksi susu bubuk di PT. Sari
Husada, Klaten; 3) untuk mempelajari analisis ergonomis pabrik di PT.
Sari Husada, Klaten; 4) untuk mempelajari keselamatan dan kesehatan
kerja karyawan di pabrik.

Manfaat Praktek Kerja Lapangan


Manfaat yang hendak diperoleh dari pelaksanaan Praktek Kerja
Lapangan ini adalah : 1) merupakan wahana yang baik untuk menambah
wawasan, pengetahuan, keterampilan dan pengalaman mahasiswa,
terutama dalam hal analisis ergonomis pabrik pada proses produksi susu
bubuk sehingga mahasiswa mempunyai bekal kemampuan untuk
mengaplikasikan pengetahuan yang diperolehnya tersebut; 2) mampu
mempelajari praktek di dunia kerja dan pengalaman bagi mahasiswa
dalam menganalisa dan mencari solusi permasalahan yang ada dalam
dunia kerja; 3) memperoleh gambaran kepada mahasiswa untuk
membandingkan teori-teori disiplin ilmu yang ada dengan realitas di
lapangan khususnya mengenai proses produksi susu bubuk.
BAB II
KEADAAN UMUM PERUSAHAAN

Sejarah dan Perkembangan Perusahaan


Dalam rangka swasembada protein pada tahun 1954, pemerintah
Indonesia bekerja sama dengan PBB mendirikan sebuah pabrik susu
nabati dengan bentuk Naamlooz Venootschap (NV/Perseroan Terbatas).
Pabrik ini diberi nama N.V Saridele. Pengelolaan pabrik ini dipercayakan
kepada Bank Industri Negara, yang kini bernama Bank Pembangunan
Indonesia (BAPINDO).
Pihak PBB dalam hal ini United Nations Children‟s Fund (UNICEF)
memberikan bantuan berupa pinjaman mesin-mesin pengolahan susu.
Pemberian bantuan pinjaman ini diiringi oleh kesepakatan kedua belah
pihak bahwa untuk produksi selama 5 tahun pertama, sebanyak 150.000
kaleng susu harus diserahkan kepada UNICEF dan selanjutnya akan
dibagikan kepada masyarakat Indonesia melalui Departemen Kesehatan
RI. Para tenaga ahli Indonesia yang diandalkan untuk merealisasikan
program tersebut mendapatkan didikan dan tanggungan biaya dari suatu
badan yang mengurus pangan dan pertanian dunia dan bernaung di
bawah organisasi PBB yaitu Food and Agriculture Organization (FAO).
Pada tahun 1962, Indonesia menyatakan keluar dari keanggotaan
PBB, sehingga otomatis hubungan Indonesia dengan UNICEF dan FAO
terputus. BAPINDO sebagai pengelola N.V Saridele diserahkan kepada
Badan Pimpinan Umum (BPU) Farmasi Negara dan diubah namanya
menjadi Perusahaan Negara (PN) Sari Husada.
Pada tahun 1965, Menteri Kesehatan Prof. Dr. Satrio menugaskan
pada PN. Sari Husada untuk memproduksi sebuah formula baru yang
diberi nama Susu Gula Minyak (SGM). Formula ini terdiri dari bahan-
bahan susu bubuk skim, gula pasir, lemak nabati, dan berbagai jenis
vitamin. Formula tersebut merupakan hasil penelitian dari para dokter ahli
anak senior Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yang berhasil diuji
coba kepada pasien di RS. Dr. Cipto Mangunkusumo, Jakarta. Hasil yang
didapatkan ternyata memuaskan sehingga dalam waktu singkat SGM
mendapat kepercayaan dari masyarakat Indonesia.
Pada bulan November 1966, diambil suatu keputusan yang penting
yaitu untuk selanjutnya bahan baku tidak lagi menggunakan kedelai dalam
pembuatan produk susu, karena mengalami banyak kendala di antaranya
bahan baku yang ada di pasaran bermacam-macam jenisnya, serta
produk susu yang dihasilkan tidak mudah homogen dan masih terdapat
aroma kedelainya. Sebagai penggantinya, digunakan susu sapi segar
yang diperoleh dari beberapa koperasi peternak sapi.
Pada tahun 1967, Indonesia bergabung kembali dengan PBB,
UNICEF menyerahkan kepemilikan seluruh harta milik perusahaan
kepada Departemen Kesehatan RI. Hal ini terjadi bersamaan dengan
perubahan kebijaksanaan pemerintah bahwa semua bentuk Badan
Pimpinan Umum (BPU) dihapuskan, termasuk pula BPU Farmasi merubah
juga status PN. Sari Husada.
Pada tanggal 18 Agustus 1968, dengan dibentuknya PT. Kimia
Farma, kepemilikan dan pengelolaan PN. Sari Husada diserahkan kepada
PT. Kimia Farma dengan diganti nama menjadi PT. Kimia Farma Unit IV.
Setelah berlangsung dua tahun berubah menjadi PT. Kimia Farma Unit
Produksi Yogyakarta. Menghadapi masuknya modal asing persaingan-
persaingan di masa mendatang, maka timbul beberapa gagasan antara
lain :
a. Perbaikan mesin-mesin yang sudah tua.
b. Peningkatan kondisi bangunan dan sistem kelistrikan.
c. Mendidik tenaga-tenaga ahli dan terampil di bidangnya.
d. Menyempurnakan alat-alat laboratorium dan pengendalian mutu.
e. Penerapan sistem manajemen yang efektif dan efisien yang
dinamakan Total Quality Control.
Pada tanggal 8 Mei 1972, PT. Kimia Farma menandatangani
perjanjian kerjasama dengan PT. Tiga Raksa untuk mendirikan PT. Sari
Husada dengan Akta Notaris Soelaman Ardjasasmita SH No. 10, tanggal 8
Mei 1972. Akta tersebut telah mendapat pengesahan dari Menteri
Kehakiman Republik Indonesia dengan Surat Keputusan No. Y.A.5/158/7
tanggal 28 September 1972, serta didaftarkan di kantor Panitera
Pengadilan Negeri Yogyakarta tanggal 3 Oktober 1972 nomor 73/72/PT
dan diumumkan dalam berita Negara RI tanggal 26 Desember 1972
nomor 103 tambahan nomor 542. Perusahaan mulai beroperasi secara
komersial sejak tanggal 1 Oktober 1972 dengan memanfaatkan fasilitas
Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN) seperti diatur dalam Undang-
Undang nomor 6 tahun 1968.
PT. Sari Husada mulai tahun 1974 melaksanakan kerja sama
dengan perusahaan/instansi lain, di antaranya adalah:
a. Quaker Product Ltd. Australia pada tahun 1974, untuk mengemas
Quaker Oats.
b. Wyeth International Ltd. USA, pada tahun 1976 memproduksi S-26,
yaitu formula susu bayi. Mulai 1985 PT. Sari Husada dipercaya
memproduksi Promil yang juga merupakan susu formula untuk bayi.
c. PT. Indomilk, Jakarta, pada tahun 1983 memproduksi Indomilk, yaitu
susu bubuk full cream (sekarang tidak lagi).
d. Pakka Corporation Jepang, pada tahun 1983 memproduksi minuman
segar sari buah yaitu : Fruit Punch, Mixed Nextar, Honey Lemon, dan
Orange Juice (sekarang tidak lagi).
Pada tanggal 4 Juni 1983 berdasarkan surat nomor
SI.083/PM/1983, BAPEPAM memberikan kesempatan kepada PT. Sari
Husada untuk menjual sahamnya kepada masyarakat melalui Bursa Efek
Indonesia. Maka kepemilikan saham PT. Sari Husada komposisinya
adalah PT. Kimia Farma sebesar 43,54%, PT. Tiga Raksa sebesar
35,63%, dan Publik sebesar 20,83%.
Pada tahun 1992, keseluruhan saham yang dimiliki oleh PT. Kimia
Farma dijual kepada PT. Tiga Raksa sehingga kepemilikan saham PT.
Sari Husada menjadi 79,17%. Berdasarkan keputusan Rapat Umum
Pemegang Saham (RUPS) luar biasa tanggal 2 Mei 1994, PT. Sari
Husada memutuskan untuk melakukan Penawaran Umum Terbatas III
kepada para pemegang saham disertai dengan hak memesan efek
terlebih dahulu, sejumlah 14.264.650 lembar saham dengan harga Rp
2.000,00 (dua ribu rupiah) per saham. Tujuan kegiatan tersebut adalah
untuk memperoleh dana dalam rangka membiayai akuisisi terhadap
seluruh saham PT. Sugizindo dari PT. Tiga Raksa.
Pada tahun 1996, PT. Sari Husada telah mempersiapkan diri dalam
menyongsong era globalisasi dengan melakukan restrukturisasi di semua
bidang meliputi mesin-mesin penggerak, Total Quality Management
(TQM), International Standards Organization (ISO 9002, ISO 9001)
sumber daya manusia (pembobotan dan sistem penggajian), investasi
strategis (pengembangan lahan dengan merelokasi pabrik di Kemudo,
Klaten). Dalam rangka meningkatkan kinerja perusahaan, PT. Sari
Husada diaudit untuk mendapatkan sertifikat ISO 14001 dan sertifikatnya
diserahkan pada tahun 2001.
Pada tahun 1998, PT. Sari Husada melaksanakan aliansi strategis
dengan Nutricia International yang memiliki kelebihan pada aspek
internasional yaitu : penelitian dan pengembangan, teknologi, pemasaran
internasional, pengalaman, dan modal yang besar. Kepemilikan saham di
PT. Sari Husada pada tahun 1998 terdiri dari : Nutricia International
sebesar 77,6814%, Lembaga Indonesia 10,4204%, Lembaga Asing
5,3046%, Masyarakat Indonesia 4,7354%, Masyarakat Asing 1,8525%,
PT. Tiga Raksa, Tbk sebesar 0,0042%, dan Direksi serta Komisaris
sebesar 0,0015%.
Pada rentang waktu antara tahun 2000 sampai dengan tahun 2006,
PT. Sari Husada telah mengalami beberapa kali perubahan kepemilikan
saham. Sampai pada akhir tahun 2007, PT. Sari Husada telah menjadi
bagian dari keluarga besar Danone Group. Selain PT. Sari Husada, ada
tiga buah perusahaan yang juga bernaung di bawah payung Danone
Group yaitu Aqua, Nutricia, dan Danone Dairy. Danone Group sendiri
memiliki empat divisi antara lain baby nutrition division, water division,
dairy division, dan medical nutrition division. Di antara keempat divisi
tersebut, PT. Sari Husada masuk dalam baby nutrition division.
Sebagaimana keluarga pada umumnya, keempat perusahaan tersebut
berkembang ke arah yang lebih baik secara optimal, keselarasan menjadi
salah satu titik penting yang harus dikedepankan. Langkah yang diusung
PT. Sari Husada tidak boleh terpisah ataupun bertentangan dengan
langkah yang diusung Danone Group dan perusahaan-perusahaan lain di
bawah Danone Group.

Visi, Misi, dan Tujuan Perusahaan


Berdirinya PT. Sari Husada tentunya mengemban misi untuk
membantu pemerintah Indonesia dalam rangka swasembada pangan.
Oleh karena itu, tujuan PT. Sari Husada tidak hanya untuk mencari
keuntungan semata, namun juga mempunyai tanggung jawab sosial
terhadap masyarakat, bangsa dan negara.
Adapun visi, misi, dan tujuan PT. Sari Husada, adalah :

Visi
PT. Sari Husada memiliki visi “Menjadi pioneer di pasar produk
nutrisi utamanya susu formula dan makanan bayi untuk bayi dan anak
Indonesia” (”PT. Sari Husada menyusul nusantara dan dunia”).

Misi
Dari visi tersebut kemudian dijabarkan ke dalam misi PT. Sari
Husada, yaitu:
a. Ikut serta membangun kesehatan dan kecerdasan bayi dan anak di
Indonesia dengan menyediakan produk nutrisi yang terjangkau.
b. Menghasilkan pertumbuhan yang berkesinambungan melalui
sistem manajemen kualitas dan pendekatan inovatif dalam budaya
integritas tinggi.
c. Mengutamakan kepuasan seluruh konsumen stakeholder.
Tujuan
Tujuan dari didirikannya PT. Sari Husada adalah :
a. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat Indonesia khususnya
bayi, anak-anak, ibu hamil dan menyusui.
b. Meningkatkan perbaikan gizi bayi dan anak Indonesia.
c. Mempersiapkan generasi cerdas, sehat, kuat dan terampil.
d. Memberikan produk berkualitas utama, harga terjangkau dan
mudah didapat.
e. Mendapat keuntungan yang bermanfaat terhadap perkembangan
kesejahteraan karyawan dan pemegang saham.

Nilai-Nilai Danone Group (HOPE)


Danone Group memiliki nilai-nilai perusahaan yang harus dijunjung
oleh semua keluarga besar Danone Group termasuk PT. Sari Husada.
Nilai-nilai tersebut jika diakronimkan menjadi HOPE :
a. Humanism (Kemanusiaan)
Perhatian terhadap para individual, baik pelanggan, rekan-rekan
kerja maupun masyarakat sekitar adalah inti dari berbagai
keputusan kita.
b. Openness (Keterbukaan)
Keanekaragaman adalah sumber kekayaan dan perubahan, dan
suatu kesempatan yang terus ada.
c. Proximity (Kedekatan)
Menjadi lebih dekat berarti adanya pengertian yang lebih besar.
Dan pengertian itu sendiri adalah suatu penyesuaian.
d. Enthusiasm (Antusiasme)
Tidak ada batas. Yang ada hanyalah rintangan yang harus diatasi.

Lokasi Perusahaan
PT. Sari Husada, berlokasi di Jl. Yogya-Solo Km 19, Desa Kemudo,
Prambanan, Klaten. Perusahaan didirikan di atas tanah seluas 15 ha yang
merupakan pabrik dengan lokasi unit II. PT. Sari Husada Unit II ini
digunakan sebagai tempat untuk kegiatan proses produksi, finishing,
pengepakan, dan gudang bahan baku, serta gudang barang atau produk
jadi. Denah lokasi PT. Sari Husada Unit II dapat dilihat pada Lampiran 1.
Selain itu, kantor pusat dan marketing PT. Sari Husada terletak di gedung
Tira Building, lantai 3, Jl. H. R. Rasuna Said Kav. B3 Jakarta Selatan
12920. Adapun pabrik PT. Sari Husada Unit I terletak di Jl. Kusumanegara
No. 173, Kelurahan Muja-Muju, Yogyakarta, di lokasi ini merupakan kantor
administrasi dan juga pabrik pengolahan produk sementara.
Pertimbangan-pertimbangan yang digunakan dalam memilih lokasi
pabrik PT. Sari Husada Unit II adalah sebagai berikut :
a. Pabrik Unit I sudah tidak mungkin diperluas lagi.
b. Lokasi cukup luas dan harga tanah relatif murah.
c. Lokasi pabrik tidak jauh dari sumber bahan baku, sehingga sebisa
mungkin meminimalisir jarak pengangkutan untuk mencegah
kerusakan bahan baku selama pengangkutan menuju lokasi
pengolahan.
d. Memudahkan transportasi karena di pinggir jalan raya.
e. Tenaga kerja mudah didapat di sekitar area pabrik.
f. Strategi pemasaran

Struktur Organisasi Perusahaan


Struktur organisasi perusahaan yang digunakan adalah Line and
Staff System, yaitu setiap bawahan hanya bisa mendapatkan perintah dari
satu atasan, sedangkan manajer lain tidak bisa memberi perintah kepada
yang lain meskipun garis kedudukannya di bawah manajer tersebut. Staff
terdiri dari tenaga struktural dan non struktural. Tenaga struktural yang
terdiri dari direktur, kepala biro, dan seksi. Tenaga non struktural yang
berfungsi sebagai penasehat sesuai dengan bidang keahliannya. Ahli non
struktural terdiri dari penasehat bidang mesin, penasehat bidang kontrol
kualitas dan produksi, penasehat bidang pembukuan, serta penasehat
bidang hukum.
Pemegang kekuasaan tertinggi di PT. Sari Husada adalah
pemegang saham. Untuk mengevaluasi jalannya perusahaan, pemegang
saham mengangkat Dewan Komisaris yang terdiri dari seorang ketua dan
dua orang anggota. Struktur organisasi perusahaan dapat dilihat pada
Lampiran 2.

Tanggung jawab dan wewenang


Tanggung jawab dan wewenang di PT. Sari Husada dapat
dijabarkan sebagai berikut :
1. Direktur Utama (President Director)
a. Mempunyai kekuasaan penuh atas terlaksananya kegiatan
perusahaan.
b. Menentukan kebijaksanaan baik ke dalam maupun ke luar
disesuaikan dengan kondisi terkini yang dihadapi oleh
perusahaan.
c. Memimpin rapat direksi, rapat anggaran bulanan maupun
tahunan.
d. Bertanggung jawab penuh atas kemajuan maupun kemunduran
perusahaan.
e. Menjaga hubungan baik dengan pihak-pihak luar, seperti
pemerintahan, perusahaan lain dan masyarakat.
2. Direktur Operasi (Operation Director)
Bertugas menerima dan menganalisis laporan kegiatan
produksi dari manajer produksi, menerima laporan kualitas produk
jadi dan hasil percobaan pembuatan produk baru dari manajer
Quality Assurance, dan memeriksa laporan dari manajer teknik.
3. Direktur Sumber Daya Manusia (Human Resource Director)
a. Mempertahankan dan menjaga keseimbangan sumber daya
yang ada.
b. Menciptakan suasana kedisiplinan pada karyawan.
4. Direktur Kesehatan (Medical Director)
5. Direktur Pemasaran (Marketing Director)
Bertanggung jawab membuat perencanaan dan
mengkoordinasikan seluruh aktivitas manajemen pemasaran.
6. Direktur Keuangan (Finance Director)
Bertanggung jawab atas segala penggunaan kekayaan
perusahaan.
7. Direktur Hukum dan Urusan Perusahaan (Legal and Corporate
Affairs Director)
a. Menciptakan hubungan baik dengan masyarakat dan instansi
terkait.
b. Menjaga citra dan kepercayaan masyarakat terhadap
perusahaan.
8. Direktur Rantai Pasokan (Supply Chain Director)
Bertanggung jawab mengelola jaringan rantai pasokan
bahan baku, material work in process, dan distribusi produk jadi.
9. Direktur Penelitian dan Pengembangan (Research and
Development Director)
a. Mencari ide-ide baru dan melakukan inovasi untuk
menyempurnakan produk maupun menciptakan produk baru.
b. Bertanggung jawab untuk mengadakan penelitian pasar.
10. Direktur Penjualan (Sales Director)
Bertanggung jawab merancang strategi penjualan produk.
11. Direktur Pengembangan Pasokan Sumber Daya (Source Supply
Development Director)

Ketenagakerjaan
Status kepegawaian
Status kepegawaian dalam PT. Sari Husada dibagi dalam tiga
kelompok berdasarkan pembayaran gaji, yaitu:
a. Karyawan tetap
Merupakan karyawan yang bukan direksi yang bekerja full time
untuk jangka waktu tertentu, yaitu bekerja untuk jangka waktu sampai
usia 55 tahun, menerima gaji bulanan dan terdaftar dalam formasi
karyawan pada manajemen umum.
b. Karyawan honorer
Merupakan karyawan yang bekerja berdasarkan perjanjian kerja
dengan pihak ketiga dalam lingkup PT. Sari Husada atau ketetapan
direksi dengan menerima honorarium bulanan atau mingguan.
Karyawan honor dibagi menjadi dua, yaitu : honor full time yang
bekerja selama 8 jam sehari dan honor paruh waktu yang bekerja tidak
setiap hari dengan kata lain tidak selalu 8 jam penuh sehari.
c. Karyawan lepas
Merupakan karyawan yang bekerja dalam perusahaan hanya
dalam jangka waktu tertentu berdasarkan perjanjian kerja.

Fasilitas karyawan
Sistem pemberian gaji disesuaikan dengan sistem kerja masing-
masing karyawan dan tingkatannya dalam perusahaan. Untuk jam kerja
umum, pemberian gaji didasarkan atas jumlah jam kerja tiap bulannya.
Karyawan perusahaan ini juga menerima fasilitas dan tunjangan sesuai
dengan jabatan strukturalnya yang diberikan oleh perusahaan, antara lain:
1. Tunjangan transportasi sesuai dengan jabatan karyawan.
2. Poliklinik dengan fasilitas pengobatan dan pemeriksaan secara gratis.
3. Tunjangan jabatan untuk kepala bagian, manajer, dan direksi.
4. Premi asuransi yang besarnya diseuaikan dengan jabatan karyawan.
5. Susu bubuk yang diberikan sebanyak dua kilogram bagi karyawan
tetap dan satu kilogram bagi karyawan tidak tetap.
6. Dua stel pakaian kerja per tahun.
7. Makan di kantin perusahaan pada waktu istirahat ketika masa aktif
kerja.
8. Tunjangan hari raya.
9. Darmawisata tiap setahun sekali.
10. Jaminan hari tua.
11. Penghargaan sesuai masa kerja dan bagi karyawan yang berprestasi.
12. Bantuan sosial, perkawinan, kelahiran, dan kematian.
13. Cuti, yaitu bagi karyawan yang telah bekerja selama satu tahun, maka
diberikan jatah cuti 12 hari, dan untuk masa kerja 6 tahun jatahnya 1
bulan.

Produk PT. Sari Husada


Produk sendiri
Produk sendiri yang diproduksi oleh PT. Sari Husada dapat
diklasifikasikan menjadi beberapa kelompok, yaitu :
a. Infant Formula, yaitu susu bayi untuk bayi berusia 0 - 6 bulan dengan
merek SGM-1, Vitalac-1, dan SGM BBLR (Berat Badan Lahir
Rendah).

Gambar 1. Produk infant formula : SGM-1, Vitalac-1, dan SGM BBLR


b. Follow on Formula, yaitu produk susu bayi untuk usia 6 bulan – 3
tahun dengan merek SGM-2, Vitalac-2, dan Vitaplus.

Gambar 2. Produk follow on formula : SGM-2, Vitalac-2, VitaPlus


c. Growing up, yaitu produk susu pertumbuhan untuk anak berusia di
atas 3 tahun dengan merek SGM-3 (untuk anak usia 3 – 5 tahun),
SGM-4 (untuk anak usia 4 tahun ke atas), dan Vitalac Genio. SGM-3
dan SGM-4 tersedia dalam rasa coklat, vanila, dan madu. Vitalac
Genio tersedia dalam tiga varian, yaitu Vitalac Genio 1, 2, dan 3.
Gambar 3. Produk growing up : SGM-3 dan SGM-4
d. Special Formula, yaitu susu bayi dengan kadar laktosa rendah,
diformulasikan khusus untuk menghindari diare pada bayi yang
menderita lactose intolerance. Produk yang termasuk jenis ini adalah
SGM LLM (Low Lactose Milk) dan Vitalac BL (Bebas Laktosa) dengan
target konsumen bayi berusia 0 – 12 bulan.

Gambar 4. Produk special formula : SGM LLM dan Vitalac BL


e. Bubur susu bayi, yaitu bubur susu instan untuk nutrisi makanan bayi
dengan merek SGM Cereal. SGM Cereal terdiri atas tiga jenis, yaitu
SGM Cereal pemula (untuk bayi 4 bulan ke atas), SGM Cereal tumbuh
(untuk bayi usia 6 bulan ke atas), dan SGM Cereal lanjutan (untuk
bayi usia 8 bulan ke atas).

Gambar 5. Produk SGM Cereal pemula, tumbuh, lanjutan


f. Sereal, dengan merek MP-ASI (Makanan Pendamping Air Susu Ibu)
yang tersedia dalam dua pilihan rasa, yaitu kacang hijau dan beras
merah.
g. Biskuit bayi, biskuit sebagai makanan pelengkap serealia yang
digunakan untuk mencukupi kebutuhan gizi setelah bayi berusia 6
bulan dengan merek SGM Biskuit. SGM Biskuit tersedia dalam tiga
pilihan rasa, yaitu beras merah, kacang hijau, dan classic.

Gambar 6. Produk biskuit bayi


h. Susu formula untuk ibu, untuk ibu hamil dengan merek Lactamil Ibu
Hamil dan untuk ibu menyusui dengan merek Lactamil Ibu Menyusui.
Masing-masing tersedia dalam dua pilihan rasa, yaitu coklat dan
vanila.

Gambar 7. Produk Lactamil Ibu Hamil dan Lactamil Ibu Menyusui


i. Whole milk powder dengan merek FCMP (Full Cream Milk Powder)
yang tersedia dalam rasa murni dan coklat. Target konsumen dari
produk FCMP adalah produsen roti.

Produk lisensi
Produk lisensi yang diproduksi oleh PT. Sari Husada antara lain:
a. Produk lisensi Nutricia, dengan merek Cream Nutricia, Cow dan Gate,
dan Mealtime.
b. Produk lisensi PT. Shanghiang Perkasa, Jepang, yang tersedia dalam
merek Chilmill dan Chilkid.
c. Produk lisensi PT. Indofarma, dengan merek Protakid (suplemen
makanan khusus untuk balita) dan Protamil (suplemen makanan
khusus untuk ibu hamil).
d. Produk lisensi PT. Tiga Raksa, dengan merek Produgen. Produgen
memiliki tiga varian, yaitu Produgen full cream yang diperuntukkan
untuk anak dan dewasa, Produgen hi-calcium adalah susu kaya
kalsium yang diperuntukkan untuk dewasa usia 19 – 50 tahun, dan
Produgen gold adalah susu kaya kalsium yang diperuntukkan untuk
dewasa usia di atas 51 tahun.
e. Lipton Ice Tea (lisensi PT. Aqua Golden Missisipi),
f. Promina (lisensi PT. Garuda P.N)
g. Milco (lisensi PT. Mitra S.P)
Di samping memproduksi produk lisensi, PT. Sari Husada juga
memiliki anak perusahaan dengan nama PT. Sugizindo yang berlokasi di
daerah Cibinong. PT. Sugizindo khusus memproduksi makanan bergizi
berdasarkan lisensi dari beberapa produk internasional. Produk yang
dibuat antara lain :
a. S-26, S-26 Gold, dan S-26 Mama.
b. Promil
c. Sustagen Junior, Sustagen Kid, Sustagen School, dan Sustagen
Mama.
d. Promina
e. Morinaga BMT, Morinaga BMT Platinum, Morinaga ChilKid dan
Morinaga ChilKid Platinum.
f. Enfagrow, susu perkembangan yang tersedia rasa vanila dan madu.
g. Enfapro, susu untuk pertumbuhan dilengkapi dengan DHA.
h. Wyeth Nursoy, susu formula untuk bayi.

Penghargaan dan Prestasi


Dalam menjalankan aktivitas perusahaannya, PT. Sari Husada
telah memperoleh berbagai macam jenis penghargaan dan prestasi baik
di tingkat nasional maupun internasional. Adapun jenis penghargaan dan
prestasi yang telah diraih antara lain :
1. Tahun 1966 – ISO 9002 dan tahun 1999 – ISO 9001
Sertifikat ini diperoleh dari Societe Generale de Surveillance
(SGS) International Certification Service yang berpusat di Inggris. ISO
9001 adalah standar yang menekankan keseluruhan kegiatan di
dalam perusahaan, mulai dari pengembangan produk, pembelian
bahan baku, proses produksi, pemasangan sampai kepada pelayanan
paska jual. PT. Sari Husada sedang mengembangkan penerapan ISO
9001 versi 2000 yang lebih menekankan pada continual improvement
yaitu proses siklus perencanaan, penerapan, pengecekan, dan
tindakan (Plan-Do-Check-Action).
2. Tahun 1966 sampai dengan tahun 2001 – Sertifikasi Halal
Sertifikat halal adalah fatwa tertulis MUI yang menyatakan
kehalalan suatu produk sesuai dengan syari‟at Islam. Sertifikat ini
diperoleh dari BAPEPOM yang bekerjasama dengan MUI. Sertifikat ini
menekankan kepada kehalalan produk yang dihasilkan dan aman
dikonsumsi sehingga dapat menentramkan batin konsumen yang
mayoritas muslim.
3. Sertifikat ISO 14001 pada tahun 2000
Sertifikat ini diperoleh dari Societe Generale de Surveillance
(SGS) International Certification Service yang berpusat di Inggris. ISO
14001 ini menekankan kepada Sistem Manajemen Lingkungan,
perusahaan harus secara konsisten berupaya untuk menciptakan
sistem dan sumber daya yang memadai untuk mengurangi pengaruh
terhadap lingkungan karena aktivitas perusahaan.
4. Sertifikat SMK3 (Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan
Kerja) pada tahun 2000
Sertifikat ini diperoleh dari Depnaker RI, karena PT. Sari
Husada berhasil menerapkan sistem K3 di dalam perusahaan dengan
baik.
5. Sertifikat HACCP pada tahun 2001
Sertifikat ini diperoleh dari Societe Generale de Surveillance
(SGS) International Certification Service yang berpusat di Inggris.
Sistem Hazard Analysis Critical Control Point (HACCP) adalah suatu
sistem yang dapat mengidentifikasi, mengevaluasi, dan
mengendalikan bahaya bagi keamanan pangan. Sistem ini digunakan
untuk meminimalkan resiko produk pangan dari kontaminasi bakteri,
virus pathogen, dan bahaya pencemar lain.
6. Zero Accident Award pada tahun 1994 dan 2001
Penghargaan pertama yang diterima dikarenakan tidak adanya
kasus kecelakaan kerja selama 8.867.552 jam atau selama 3 tahun 11
bulan terhitung sejak 18 Januari 1991 sampai dengan 30 November
1994. Penghargaan kedua diterima pada tanggal 18 Januari 2002 di
Istana Negara, diserahkan langsung oleh Presiden Megawati
Soekarnoputri dan diterima oleh Bapak Setyanto selaku Direktur
Produksi PT. Sari Husada. Penghargaan ini diterima atas prestasi
dalam melaksanakan program keselamatan dan kesehatan kerja
sehingga selama 7.322.871 jam kerja tidak terjadi kecelakaan kerja
terhitung sejak 1 Januari 1998 sampai dengan 30 November 2001.
7. The Best Public Companies Based on EVA Concept 2001, 2002,
2003, dan 2004 dari majalah bisnis SWA dan MarkPlus.
8. Good Taxpayer Award 2003 dan 2004 dari Direktorat Jenderal Pajak.
LKS Bipartite Award atas keberhasilan menjalin hubungan baik antara
PT. Sari Husada dengan Serikat Pekerja.
9. Penghargaan Iklan Layanan Masyarakat versi Cetak Terbaik 2004
dalam rangka Hari Anak Nasional.
10. Green Factory Award atas kontribusi bagi program-program
pelestarian lingkungan oleh pemerintah daerah.
11. Indonesia Best Brand Award untuk Susu Formula SGM dari majalah
SWA dan lembaga riset pemasaran MARS pada tahun 2005.
12. The Golden Value Creator Award selama 5 tahun berturut-turut
sebagai One of the Best Public Company Based on EVA Concept
pada tahun 2005.
13. Penghargaan Packaging and Consumer Branding 2005 untuk SGM-2,
SGM-3, SGM Sereal dan Lactamil dari Majalah SWA dan Indonesia
Brand Identity Summit.
14. Sistem penatalaksanaan laboratorium (Laboratorium Management
System) ISO 17025 yang disertifikasi oleh KAN (Komite Akreditasi
Nasional).
15. Sistem penatalaksanaan keselamatan (Safety Management System)
OHSAS yang disertifikasi oleh SGS pada awal tahun 2009.
BAB III
KEGIATAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN
Kegiatan Praktek Kerja Lapangan dilaksanakan di PT. Sari Husada
Unit II Kemudo, Klaten dari tanggal 7 Juni 2010 sampai dengan 7 Juli
2010 yang beralamat di Jl. Raya Jogja-Solo KM.19, Kemudo, Klaten.
Kegiatan yang dilakukan selama Praktek Kerja Lapangan antara lain
mengamati proses pengisian dan pengemasan di unit filling packing,
mempelajari sistem pergudangan di gudang bahan baku dan gudang
produk jadi, mengamati proses pengolahan limbah cair di IPAL,
mengamati aspek ergonomis di unit afval (unit penampungan limbah
padat), membuat dokumen HIRAC instalasi mesin baru, merekapitulasi
data Statistic Process Control produksi, observasi dan berdiskusi dengan
karyawan PT. Sari Husada Unit II. Dalam laporan ini ada dua tema yang
dibahas yaitu analisis ergonomis pabrik yang dapat menunjang
produktivitas dan meningkatkan keselamatan kerja pada proses produksi
susu bubuk mulai dari awal penerimaan bahan baku sampai dengan
pengolahan limbah.

Supply Chain Management Susu Segar


Susu segar sebagai salah satu bahan baku yang digunakan untuk
proses produksi haruslah sesuai dengan persyaratan yang diberlakukan
oleh PT. Sari Husada. PT. Sari Husada memiliki banyak pemasok susu
segar yang tersebar di beberapa sentra peternakan sapi perah penghasil
susu. Bahan baku berupa susu segar diperoleh dari peternak yang
tergabung dalam kelompok, kemudian terkumpul pada Tempat
Penampungan Susu (TPS).
Untuk menjamin ketersediaan bahan baku susu segar yang
berkualitas dan memenuhi standar produksi, maka PT. Sari Husada
membentuk Tim Peningkatan Mutu Susu (PMS), yang bertugas untuk
mengadakan pembinaan kepada peternak sapi perah rakyat anggota
koperasi/KUD persusuan setempat, yang susunya disetorkan ke PT. Sari
Husada dengan tujuan meningkatkan produktivitas peternak maupun sapi
perahnya sehingga diperoleh produksi dan kualitas susu yang tinggi.
Dengan langkah inovatif ini, PT. Sari Husada mempunyai kepedulian
terhadap pembangunan usaha persusuan di Jawa Tengah dan DIY.
Pasokan susu segar sebagai bahan baku berasal dari
Koperasi/KUD/KJUB sebagai penyetor tetap susu segar ke PT. Sari
Husada berjumlah 11 supplier :
1. KUD Sarono Makmur, Cangkringan
2. Koperasi UPP, Kaliurang
3. Koperasi Susu Warga Mulia, Sleman
4. KJUP Puspetasari, Klaten
5. KUD Jatinom, Klaten
6. KUD Musuk, Boyolali
7. KUD Cepogo, Boyolali
8. KUD Bina Dharma, Salatiga
9. KUD Pesat, Purwokerto
10. KUD Sari Murni, Jawa Timur
11. SAE GKSI, Jawa Timur
Koperasi/KUD/KJUP tersebut mempunyai beberapa kelompok
ternak, kelompok ternak terdiri dari beberapa peternak. Fungsi PMS
secara umum adalah untuk meningkatkan kualitas dan kuantitas susu
segar yang disetorkan ke PT. Sari Husada dan memonitor bantuan yang
diserahkan kepada Koperasi/KUD. Untuk fungsi PMS secara khusus
adalah meningkatkan kesejahteraan peternak dan sebagai jembatan
penghubung antara peternak, kelompok, Koperasi/KUD, dan dinas terkait.

Penanganan bahan baku dan bahan pendukung


Semua bahan yang diterima dari pemasok di PT. Sari Husada akan
diteliti oleh bagian QA (Quality Assurance) yang bertanggung jawab
terhadap kualitas dan kuantitas barang yang diterima dan menentukan
apakah suatu bahan baku dinyatakan diterima ataukah ditolak.
Bahan baku pembuatan susu bubuk adalah susu segar yang telah
mengalami pendinginan terlebih dahulu dan terus dipertahankan suhunya
agar tidak mengalami kerusakan. Untuk mempertahankan susu segar
tersebut, maka dalam pendistribusiannya tangki yang digunakan
dilengkapi dengan jacket yang terbuat dari serat glass woll dengan tebal
10 cm, sedangkan bagian dari dalam dan luar diselubungi dengan baja
stainless untuk menghindari korosi akibat pengaruh lingkungan sekitar.
Susu yang telah diterima kemudian akan disaring di dalam duplex filter
untuk kemudian akan didinginkan kembali di dalam plate cooler sebelum
disimpan di Fresh Milk Tank (FMT) dengan suhu pendinginan 4 oC.
Bahan baku pendukung dalam pembuatan susu bubuk pada
umumnya diimpor dalam bentuk bubuk. Sebelumnya, bahan-bahan yang
telah diterima akan dilakukan pemeriksaan oleh bagian QA. Bahan yang
tidak memenuhi standard atau tidak sesuai dengan pesanan akan
dikembalikan ke pemasok, sedangkan bahan yang memiliki cacat akan
dilakukan diskusi lebih lanjut dengan supplier untuk penentuan harga yang
patut dibayarkan serta untuk melakukan penanganan-penanganan yang
harus diikutkan terhadap bahan-bahan tersebut.
Bahan baku dan bahan pendukung yang telah melewati
pemeriksaan dan dinyatakan memenuhi persyaratan (release) oleh QA,
maka bahan tersebut dapat langsung siap diolah ataupun dilakukan
penanganan di dalam gudang untuk bahan-bahan tertentu.

Tahapan Proses Produksi


Proses pengolahan susu bubuk di PT. Sari Husada meliputi dua
proses, yaitu proses basah (wet process) dan proses kering (dry process).
Proses pengolahan dimulai dengan proses basah dimana susu yang telah
diolah masih dalam bentuk cair, sedangkan proses kering merupakan
proses pengeringan susu cair menjadi susu bubuk. Untuk lebih jelas
mengenai proses produksi dapat dilihat pada diagram alir proses produksi
susu bubuk di PT. Sari Husada.
Proses basah
Proses basah adalah proses pengolahan susu segar menjadi susu
kental yang nantinya akan dikabutkan menjadi susu bubuk. Tahapan
proses basah, yaitu :
a. Pasteurisasi
Pasteurisasi susu adalah pemanasan susu di bawah
temperatur titih didiknya yang bertujuan untuk membunuh kuman
ataupun bakteri pathogen yang dapat merusak susu. Pasteurisasi
dilakukan dengan menggunakan pasteurizer yang terdiri dari plate
heat exchanger dan plate cooler sehingga pasteurisasi ini terjadi
pemanasan dan pendinginan sekaligus. Pasteurisasi yang dilakukan
dengan menggunakan sistem HTST (High Temperature Short Time).
Waktu yang singkat dimaksudkan untuk mencegah kerusakan nutrisi
terutama agar protein susu segar tidak terdenaturasi.
Plate heat exchanger untuk pasteurisasi terdiri dari tiga bagian
yaitu bagian regenerasi, pasterurisasi dan pendinginan. Mula-mula
susu segar dialirkan ke bagian regenerasi untuk pemanasan awal
dengan medium pemanas berupa susu yang telah dipasteurisasi
hingga suhu 60oC. Kemudian dialirkan ke bagian pasteurisasi dan
akan mengalami pemanasan lebih lanjut pada suhu 83 oC dalam waktu
30 detik menggunakan medium pemanas berupa steam bersuhu
110oC. Selanjutnya susu yang telah dipasteurisasi didinginkan dengan
melewati bagian regenerasi terlebih dahulu sehingga terjadi kontak
dengan susu segar yang baru masuk. Kontak ini merupakan kontak
tidak langsung karena dibatasi oleh plat. Dengan demikian, susu
segar yang baru masuk akan mengalami pemanasan awal dan susu
yang telah dipasteurisasi akan mengalami penurunan suhu. Kemudian
dilakukan pendinginan di bagian pendingin sampai suhu mencapai
4oC. Tujuan dari pendinginan ini adalah untuk “shocking bacteria”,
sehingga mikrobia yang tahan suhu pasteurisasi dapat dimatikan
dengan perlakuan pendinginan.
Pasteurisasi dilengkapi dengan katup otomatis untuk menjaga
kualitas pemanasan. Jika waktu pemanasan kurang maka katup akan
terbuka secara otomatis sehingga susu akan mengalir kembali ke
plate heat exchanger untuk dipanaskan kembali. Susu yang telah
didinginkan dialirkan ke pasteurized milk silo yang berjumlah 3 buah
dengan kapasitas masing-masing 50.000 liter, selanjutnya susu
dialirkan ke compounding tank.
b. Pencampuran di Compounding Tank
Compounding merupakan proses pencampuran, pendispersian,
dan pelarutan komponen padat (bubuk) dan cair untuk memperoleh
campuran yang homogen sebelum dilakukan proses pengeringan.
Komponen utama dalam proses ini adalah susu segar, air, dan minyak
nabati yang telah diformulasi.
Unit compounding terdiri dari alucon tipper, eductor, dan
compounding tank. Alucon tipper digunakan untuk menuang
komponen bubuk yang akan dicampur dalam eductor. Eductor
dilengkapi dengan high speed mixer untuk menghomogenkan
campuran. Di dalam eductor juga dilakukan penambahan minyak dan
bahan baku lain seperti material rework. Material rework adalah
material yang kurang memenuhi spesifikasi sehingga perlu diproses
ulang untuk memperbaiki kualitas susu bubuk yang dihasilkan. Jumlah
material rework yang dicampur dengan susu kental adalah 5-10 % dari
susu kental. Pencampuran dilakukan dengan pengadukan selama 15-
20 menit untuk mendapatkan hasil yang benar-benar homogen.
Pencampuran semua komponen utama dan komponen bubuk
dilakukan di compounding tank. Ada dua buah compounding tank
yang masing-masing berkapasitas 10.000 liter. Kedua tangki tersebut
digunakan secara bergantian, yang satu untuk proses compounding
dan satunya untuk transfer.
Sebelum masuk proses compounding, susu segar dipanaskan
terlebih dahulu dengan plate heat exchanger sampai suhunya
mencapai 75oC menggunakan medium steam bersuhu 125oC. Minyak
nabati yang berasal dari MVO silo dipanaskan dengan air panas yang
bersirkulasi selama 30 menit melalui dinding luar tangki suhunya
mencapai 60oC. Pemanasan ini dilakukan dalam Feed Dump Tank
yang berjumlah dua buah dengan kapasitas masing-masing 7.500
liter. Susu hasil campuran tersebut kemudian disaring dengan duplex
filter 85 mesh dan disimpan di tangki penampung sementara (balance
tank).
c. Sterilisasi
Setelah disaring kemudian susu dipompa menuju proses
sterilisasi sistem UHT (Ultra High Temperature) yaitu dengan cara
dilewatkan melalui dua tahap DSI (Direct Sistem Injection). Tujuan
utama dari proses sterilisasi adalah menurunkan jumlah total sel
mikrobia dan spora atau untuk mematikan mikrobia non pathogen dan
pathogen yang masih bertahan setelah proses pasteurisasi. DSI
merupakan suatu metode sterilisasi dengan cara menginjeksikan
steam ke dalam susu sehingga mencapai suhu yang ideal untuk
sterilisasi. DSI pertama bersuhu 85oC selama 4-5 detik, dan DSI
kedua bersuhu 120oC selama 1-2 detik. Dengan adanya penambahan
steam dapat mengurangi kadar air dalam susu.
Kemudian susu yang panas dialirkan ke flash vessel. Di dalam
flash vessel terjadi kondensasi yang dibantu dengan aliran air dingin
sehingga suhu susu akan turun menjadi 70 oC. Uap air dibuang ke
kondensator yang terletak di bagian atas flash vessel, sedangkan
cairan dialirkan ke homogenizer melalui penyaringan dengan duplex
filter.
d. Homogenisasi
Proses homogenisasi bertujuan untuk menyeragamkan ukuran
globula-globula lemak yang semula bervariasi dari 4-8 µ menjadi 2 µ.
Dengan ukuran yang lebih kecil dan seragam maka ikatan antar lemak
dan senyawa lain akan menjadi lebih kuat sehingga campuran lebih
stabil.
Prinsip kerja homogenizer adalah dengan mengalirkan susu
melalui celah sempit dengan kecepatan tinggi dan tekanan besar,
sehingga terjadi tumbukan antara globula lemak dengan katup
penghalang yang terdapat dalam homogenizer, sehingga globula-
globula lemak tersebut pecah.
Homogenisasi dilakukan dalam dua tahap. Setelah terjadi
tumbukan pada tahap pertama dengan tekanan 200 bar, kemudian
pada tahap kedua dengan tekanan 40 bar, susu yang kembali
mengalami tumbukan sehingga globula-globula lemak yang belum
pecah pada tahap pertama akan pecah. Hal ini bertujuan untuk
mencegah penggabungan kembali globula lemak hasil pemecahan
pada tahap pertama.
Proses selanjutnya adalah pendinginan di Spirow Flow Cooler
(SFC) dengan dua tahap. Tahap pertama dengan suhu 38 oC
menggunakan cool water sebagai pendingin, dan tahap kedua dengan
suhu 8oC menggunakan air es. Pendinginan dengan media air dingin
bertujuan untuk menghindari kerusakan apabila susu yang bersuhu
tinggi langsung didinginkan dengan air es. Proses selanjutnya susu
mengalir menuju mixed storage tank.
e. Penyimpanan di Mixed Storage Tank (MST)
Setelah melewati spiroflow, susu dialirkan ke MST. MST
berjumlah 4 buah tangki dan masing-masing berkapasitas 10.000 liter.
Di dalam tangki terdapat mantel yang berisi air dingin untuk menjaga
kestabilan suhu campuran dan dilengkapi pengaduk berkecepatan
400 rpm. Pengaduk berfungsi untuk menghomogenkan campuran
selama penyimpanan, mencegah pengendapan, dan pemisahan
partikel susu yang telah dihomogenisasi. Untuk produk-produk tertentu
yang membutuhkan mineral lebih, maka akan ditambahkan dengan
mineral yang terdapat pada mineral tank yang letaknya pada bagian
atas MST.
f. Evaporasi
Proses evaporasi adalah proses penguapan air susu sehingga
susu lebih pekat dengan total padatannya bertambah. Proses
evaporasi ini bertujuan untuk menaikkan kandungan total solid dari
susu menjadi sekitar 45-55 % sehingga susu akan lebih mudah untuk
dikeringkan menjadi bentuk susu bubuk atau powder. Sebelum
mengalami proses evaporasi, susu yang berasal dari MST yang
memiliki suhu 8-14 oC akan dikumpulkan di dalam balance tank. Susu
dipanaskan terlebih dahulu dengan preheater sebagai pemanasan
awal yang bertujuan agar susu tidak rusak karena peningkatan suhu
secara mendadak di dalam evaporator.
Evaporator bekerja pada tiga tahap, yaitu : calandria 1,
calandria 2, dan calandria 3. Susu masuk ke evaporator dengan
kecepatan 5.000 liter/jam. Diawali dari calandria 1 dijatuhkan ke
bawah, dipompakan ke calandria 2 kemudian dijatuhkan ke bawah,
dan dipompakan ke calandria 3. Dari calandria 3 dimasukkan ke
separator yang berfungsi memisahkan uap dan cairan susu. Uap air
akan masuk ke kondenser, kemudian terkondensasi menjadi cairan
yang akan ditampung di tabung kondensat. Kondenser ini juga
menghasilkan kondisi hampa udara, agar memperoleh suhu
penguapan air yang cukup rendah sehingga kerusakan nutrisi dapat
dikurangi. Masing-masing calandria terdiri dari 3 bagian yang
dihubungkan oleh thermocompressor untuk mendapatkan hembusan
panas dari uap panas.
Evaporator dilengkapi dengan density meter (alat pengukur
berat jenis) untuk mengatur densitas susu yang dikentalkan. Density
meter digunakan untuk mendeteksi total zat padat susu yang telah
dievaporasi yaitu dari 10 % menjadi 40 – 50 %. Jika persyaratan total
solid susu belum terpenuhi, maka susu dikembalikan ke balance tank
untuk diproses ke dalam evaporator. Sedangkan jika total solid sudah
memenuhi persyaratan, susu langsung menuju plate cooler untuk
didinginkan.
g. Pendinginan
Susu kental yang telah memiliki total solid sebesar 40 – 50 %
kemudian didinginkan dengan plate cooler sehingga suhunya turun
menjadi 5 – 10 oC. Sebelum menuju ke plate cooler, susu kental dari
evaporator disaring di duplex filter. Pendinginan bertujuan untuk
menghambat dan mencegah pertumbuhan mikrobia, juga agar tidak
terjadi pemanasan yang berlanjut, karena akan mengakibatkan
denaturalisasi atau dekomposisi zat-zat gizi dengan berubahnya
flavour. Susu kental yang sudah didinginkan selanjutnya masuk ke
concentrate tank yang memiliki kapasitas 2.500 liter yang berjumlah 2
buah. Cairan dari concentrate tank dipompa menuju preheater dengan
menggunakan uap dan air, lalu disaring kembali dalam duplex filter
menuju HPP (high pressure pump) dilanjutkan ke nozzle.

Proses kering
Proses kering adalah proses untuk menghasilkan susu bubuk dari
susu kental hasil proses basah. Tahapan proses kering, yaitu :
a. Pengeringan
Proses pengeringan susu bubuk dilakukan dengan
mengeringkan susu segar yang sudah dikentalkan, sehingga total
solid naik dari 40 – 50 % menjadi 98 % dengan menggunakan alat
pengering stork spray dryer. Sebelum memasuki alat pengering, susu
harus melalui beberapa tahapan proses terlebih dahulu.
Tahap pertama proses pengeringan yaitu concentrate
dipanaskan dengan menggunakan preheater bersuhu 72oC yang
berfungsi sebagai pemanasan awal agar perubahan panas
concentrate tidak terjadi secara mendadak yang menyebabkan
kerusakan komponen atau kegosongan. Concentrate disaring dengan
duplex filter ukuran 85 mesh untuk memisahkan partikel kasar dari
pemanasan awal. Kemudian concentrate dipompa dengan High
Pressure Pump (HPP) tekanan tinggi sebesar 1000–2000 psi, tekanan
tinggi yang dihasilkan dari HPP akan membantu proses pengkabutan
dan mengoptimalkan penguapan air dalam SWB (Stork Wide Body).
Concentrate kemudian dilewatkan ke dalam ruang pengering utama
(chamber) melalui pressure nozzle yang berjumlah 6 buah. Susu
kental ini membentuk butiran-butiran halus dan air yang terkandung
dalam susu tersebut menguap, karena adanya udara panas dalam
ruangan pengering utama tersebut. Udara yang masuk disaring
dengan kasa yang sangat halus, lalu dialirkan dengan blower melalui
alat penghantar panas untuk memanaskan udara tersebut. Nozzle
berfungsi memperluas bidang kontak antara concentrate dengan
udara pengering. Caranya dengan melewatkan concentrate melalui
lubang yang sangat kecil disertai tekanan tinggi sehingga terbentuk
butiran halus seperti kabut. Kabut ini akan kontak dengan udara
pengering bersuhu 170-190oC dan terbentuklah butiran-butiran
powder dengan kadar air 3% di chamber.
Tahap kedua proses pengeringan concentrate dengan
menggunakan shaking bed. Susu kental yang disemprotkan dengan
nozzle akan membentuk kabut. Kabut ini jika bertemu dengan udara
panas akan membentuk bubuk dan jatuh ke lantai dasar pengering.
Agar kandungan udara di dalam bubuk susu berkurang, maka
dilakukan pemisahan dengan menggunakan bag house. Pemisahan
bag house ini terdiri dari sebuah silinder vertikal dengan dasar
membentuk kerucut, disini terjadi pemisahan antara udara dengan
powder. Powder akan turun ke bawah sedangkan udara yang
mengandung uap air akan menuju exhaust fan. Powder yang berat
jenisnya memenuhi standar akan jatuh karena gaya gravitasi dan
masuk ke shaking bed, sedangkan powder yang memiliki berat jenis
terlalu besar akan dibawa kembali ke chamber.
Di dalam shaking bed, semburan udara panas dari bagian
bawah mengakibatkan susu mengalami pengeringan sehingga kadar
airnya turun. Setelah kadar air yang diinginkan tercapai maka
dilakukan proses pendinginan bertahap dengan mengalirkan udara
yang bersuhu lebih rendah. Pada tahap pertama suhu diturunkan dari
85oC ke 70oC, tahap kedua diturunkan sampai suhu 60oC., kemudian
dilanjutkan dengan conditioning pada tahap ketiga dengan dilewatkan
pada aliran udara dingin kering sekitar 25oC. Pendinginan ini bertujuan
untuk mencegah powder menggumpal selama disimpan di silo.
Penggumpalan akan terjadi pada suhu tinggi karena powder bersifat
mudah mengikat air dalam suhu yang tinggi (higroskopis). Bubuk yang
telah dikeringkan akan dipisahkan dalam shifter untuk diayak. Powder
yang telah lolos ayakan 14 mesh ditampung di dalam receiving
sampai produk dinyatakan memenuhi syarat (release) oleh QC.
Powder yang memenuhi standar disimpan di dalam silo base powder
berkapasitas 75.000 kg sebanyak 2 buah dan untuk selanjutnya
dilakukan proses pengisian dan pengemasan, sedangkan powder
yang lebih kasar akan masuk ke penampungan batu susu berupa
kantong plastik, yang selanjutnya akan mengalami reproses ke
compounding tank.
b. Penimbangan dan Pencampuran
Powder dari silo 1 dan silo 2 ditimbang dan selanjutnya
ditambahkan premix, gula, flavour, vitamin, dan mineral lalu
dimasukkan ke lyndor blender selama 300 detik. Material premix yang
ditambahkan berasal dari hopper material premix. Vitamin yang
ditambahkan berasal dari vitamin blending. Gula yang ditambahkan
sudah mengalami tahap penghalusan terlebih dahulu dalam alucon
sugar tipping. Bahan material tersebut ditimbang terlebih dahulu
dengan menggunakan alat penimbang otomatis (weight hopper)
kemudian dialirkan ke hopper lyndor sebagai tempat penampungan
sementara sebelum dicampur di lyndor. Lyndor adalah suatu alat
berbentuk tabung untuk mencampur bahan-bahan kering dengan cara
berputar. Dalam proses blending, lyndor yang digunakan tidak terisi
penuh. Hal ini dimaksudkan agar pencampuran dapat merata. Susu
hasil pencampuran ini kemudian ditampung dalam wood bin yang
dilapisi dengan plastik steril untuk mencegah masuknya uap air, gas,
dan mikrobia serta dilengkapi dengan magnet metal detector untuk
mendeteksi keberadaan logam yang terbawa oleh susu selama proses
produksi. Bahan–bahan logam ini dapat terbawa dari alat-alat, seperti
dryer, silo, maupun pipa. Bila terjadi kontaminasi, maka bin filling akan
berhenti secara otomatis.
Untuk skema ilustrasi proses produksi susu bubuk dapat dilihat
pada Gambar 8 dan Lampiran 3.
Gambar 8. Diagram proses pembuatan susu bubuk di PT. Sari Husada
Pengisian dan Pengemasan
Proses akhir dari proses produksi susu bubuk di PT. Sari Husada
Unit II adalah proses pengisian dan pengemasan susu bubuk sebelum
akhirnya disimpan di bagian gudang. Hampir seluruh proses pengisian
dan pengemasan dilakukan secara otomatis dengan menggunakan mesin
yang dioperasikan oleh operator, walaupun masih ada proses
pengepakan yang dilakukan semi-otomatis di mesin line I, LM, dan PQ.
Susu bubuk yang ditampung di dalam wood bin dibawa ke tempat
pengemasan dengan menggunakan forklift. Wood bin diletakkan di atas
bin tipper dan secara otomatis wood bin diputar tegak lurus dengan bin
tipper sehingga susu bubuk akan masuk ke dalam bin tipper. Selanjutnya
susu bubuk dimasukkan ke dalam vacuum can. Vacuum can berguna
untuk menyedot susu bubuk sehingga susu dapat masuk ke dalam filling
hopper yang berkapasitas 3.200 kg. Pada filling hopper terdapat shifter
yang berfungsi menahan benda-benda asing dan butiran powder yang
besar. Powder yang lolos dari ayakan akan masuk ke dalam corong
pengisian. Pada corong pengisian terdapat screw yang berfungsi untuk
mengatur berat powder yang masuk ke dalam alumunium foil secara
kontinyu.
Proses pengisian ke dalam alumunium foil dilakukan dengan
pengurangan kadar oksigen dengan mengalirkan gas nitrogen untuk
menghindari proses oksidasi lemak yang menyebabkan ketengikan.
Ukuran kemasan alumunium foil yang digunakan adalah ukuran 150 gr,
300 gr, 600 gr, dan 900 gr.
Sebelumnya pengemasan di bagian filling and packing dilakukan
dengan menggunakan kaleng dan folding box. Namun untuk saat ini
pengepakan dengan kaleng sudah tidak dilakukan karena harga kaleng
yang mahal sebagai bahan pengemas dan produk kemasan kaleng
kurang diminati oleh konsumen karena menjadikan harga produk menjadi
lebih mahal.
Sachet line
Bahan pengemas yang digunakan untuk mengemas produk susu
bubuk berupa alumunium foil. Pengemasan dilakukan dengan
menggunakan mesin pengemas yang mempunyai bagian-bagian berupa
forming cup, vertical jaw, draw belt, pipa, dan horizontal jaw. Pada forming
cup, alumunium foil dibentuk melingkar sesuai dengan bentuk pipa yang
merupakan saluran untuk pengisian susu bubuk. Di sisi bagian samping
pipa, terdapat vertical jaw yang berfungsi untuk merekatkan sisi samping
dari alumunium foil yang telah terbentuk melingkar. Pemberian label pada
kemasan, yaitu label jenis produk serta tanggal kadaluarsa dilakukan
dengan meggunakan draw belt. Setelah susu bubuk terisi pada kemasan
dengan berat yang diinginkan maka horizontal jaw akan memotong
kemasan sesuai dengan panjang yang telah ditentukan. Semua proses ini
berlangsung secara kontinyu dan otomatis.
Zak alumunium foil berisi powder ini dibawa dengan belt conveyor
dan pada beberapa produk tertentu seperti SGM-1 dan SGM-2
ditambahkan sendok sebagai alat penakar susu. Kemudian dimasukkan
ke dalam folding box serta dilakukan perekatan pada kemasan di bagian
atas dan bawah dengan menggunakan lem „hot melt‟. Pada kemasan
folding box juga diberi pengkodean seperti pada kemasan sachet. Folding
box yang memiliki kode produksi yang tidak sesuai akan terdorong keluar,
sedangkan yang sesuai akan menuju mesin X-ray yang bertujuan untuk
mendeteksi adanya kontaminan seperti logam dan plastik (hanya PVC).
Folding box yang terdeteksi mengandung kontaminan akan terdorong
keluar dari lini conveyor. Folding box yang bebas kontaminan akan
dikemas dalam carton box lalu diselotip di cash paker. Carton box disusun
pada palet oleh palletizer secara manual dan kemudian dibawa dengan
forklift type reach truck untuk dimasukkan ke rak-rak di gudang
penyimpanan produk jadi. Diagram alir proses sachet line adalah sebagai
berikut :
Gambar 9. Diagram proses sachet line

Penyimpanan dan Pengelolaan Gudang


Produk yang sudah dikemas dikirim ke gudang penyimpanan
dengan disertai dokumen bukti penyimpanan barang. Gudang
penyimpanan barang jadi di dalamnya menggunakan susunan rak-rak
besi yang tingginya lebih dari 3 meter dan tersusun rapi dengan
menggunakan sistem penyimpanan FEFO (First Expired First Out).
Produk jadi tersebut disimpan di gudang yang dikelola oleh PT.
CEVA Logistics dan menunggu adanya surat perintah untuk
mengeluarkan barang dari PT. Sari Husada. Pada saat menerima faks
dari distributor, maka gudang yang dikelola oleh PT. CEVA Logistics
mempersiapkan produk-produk yang akan dikirim atau yang akan diambil.
Sebelum barang dikirim maka dilakukan pengecekan administrasi terlebih
dahulu. Setelah semuanya sesuai, maka barang bisa dikirimkan. Untuk
mengurangi resiko atas barang-barang yang dikirimkan, maka PT. Sari
Husada mengasuransikan barang-barang yang dikirim.

Penanganan Limbah Industri


Proses pengolahan susu bubuk di PT Sari Husada menghasilkan
produk samping berupa limbah beracun dan berbahaya yang dapat
mencemari lingkungan karena kandungan lemak yang tinggi. Untuk
mengatasi itu maka PT. Sari Husada melakukan pengelolaan limbah
terlebih dahulu sebelum dilepas ke lingkungan.
Limbah di PT. Sari Husada berdasarkan bentuknya dapat
dibedakan menjadi tiga yaitu :
1. Limbah padat
2. Limbah cair
3. Limbah gas

Proses pengolahan air limbah


Pengolahan air limbah di PT. Sari Husada terdiri atas pengolahan
secara biologis yang merupakan kombinasi pengolahan secara anaerobik
dan aerobik. Tahap pengolahannya yaitu :
a. Penanganan awal (Pretreatment)
Pretreatment ini meliputi proses di influent pit (T-100), buffer tank (T-
200), dan DAF (Disolved Aeration Flotation/T-400). Proses ini
bertujuan untuk memisahkan lemak dan padatan.
b. Anaerobic Tank
1) Biobulk CSTR (Continuous Stirred Tank Reactor/T-800)
Tangki tertutup rapat, menampung semua padatan dan lemak yang
merupakan effluent dari unit DAF (Disolved Aeration Flotation),
dilengkapi mixer untuk digestion, pH dikontrol dengan penambahan
caustic.
2) UASB reactor (Upflow Anaerobic Sludge Blanket)
Merupakan sistem anaerobic filter, yaitu air limbah dilewatkan
dalam suatu media dan pada media tersebut menempel berbagai
mikroorganisme pengurai. UASB reactor terdiri atas transfer pH (T-
600), conditioning tank, biomass storage tank, dan fasilitas back up
dosing NaOH.
c. Sistem Extended Aeration
Sistem Extended Aeration terdiri atas tangki terbuka dengan surface
aerator (T-500) dan final clarifier (T-600) untuk pengendapan lumpur.
d. Sistem Flare Biogas
Sistem ini bertujuan untuk membakar gas yang dihasilkan dan
mengontrol tekanan gas dalam reaktor.
e. Fasilitas Dosing Bahan Kimia
Berfungsi untuk mendorong kaustik, FeCl3, larutan mikronutrien, dan
polimer untuk unit DAF.
Untuk denah lokasi IPAL dapat dilihat pada Lampiran 4.

Gambar 10. Diagram proses IPAL di PT. Sari Husada Unit II

Perancangan Layout PT. Sari Husada Unit II


Perancangan tata letak di PT. Sari Husada Unit II dilakukan
sebagai berikut :
1. Tipe aliran produksi
Tipe aliran produksi PT. Sari Husada adalah tipe aliran menurut
produk (flow shop) karena sebagian alat dan mesin yang digunakan
bersifat otomatis dengan sifat proses produksi kontinyu massal.
Menurut Wignjosoebroto (1992), untuk pembuatan produk yang
memiliki rancangan dasar yang cenderung tetap dalam beberapa
waktu lama dan dikehendaki memenuhi pangsa pasar yang besar,
maka hal tersebut memerlukan pengaturan proses produksi dalam
bentuk flow shop yang normalnya akan bekerja sebanyak-banyaknya
guna bisa disimpan (stock).
2. Tata letak ruangan finishing atau filling and packing
Tata letak ruangan finishing dekat dengan lokasi produksi untuk
meminimalisir material handling, dengan menempatkan peralatan
secara berurutan sesuai dengan urutan kegiatannya.
3. Tata letak ruang administrasi dan humas
Gedung perkantoran berada di bagian depan perusahaan.
Ruang administrasi dan perkantoran terletak di lantai dua, sedangkan
ruang humas terletak di depan untuk memudahkan penerimaan tamu.
4. Tata letak laboratorium
Laboratorium ditempatkan di lantai bawah pabrik, karena
merupakan ruangan yang mendukung dan berhubungan erat dengan
proses produksi.
5. Tata letak perpustakaan
Perpustakaan baru dibuat dan belum difungsikan sebagaimana
mestinya. Terletak di atas kantor DPK dengan memanfaatkan
kontainer-kontainer di dekat bagian produksi.
6. Tata letak gudang
Produk disimpan dengan cara disusun dengan menggunakan
palet dan tersusun rapi. Gudang penyimpanan terletak berdekatan
dengan ruang filling and packing dan juga dekat dengan area parkir
truk kontainer sehingga memudahkan proses pengangkutan dan
penurunan material. Menurut Wignjosoebroto (1992), receiving
mempunyai kaitan erat dalam perencanaan tata letaknya, maka lokasi
ini harus berada sedekat mungkin dengan fasilitas transportasi yang
menuju dan keluar pabrik.
7. Tata letak ruang lain
Untuk masjid, kantin, dan kamar mandi diletakkan terpisah dari
ruang produksi. Hal ini untuk menghindari adanya kontaminasi produk
selama proses dan untuk ketenangan karyawan saat istirahat. Masjid
As-Salam diletakkan di depan agar ketika ada kegiatan kerohanian
yang mengundang masyarakat, dapat dengan mudah diakses
lokasinya.

Perancangan Konstruksi Perusahaan


Perancangan konstruksi perusahaan di PT. Sari Husada Unit II
antara lain :
1. Ruang kantor adminstrasi
Ruangan kantor administrasi di PT. Sari Husada menggunakan
ruangan-ruangan untuk pimpinan, sedangkan untuk staff disediakan
meja berkelompok (1 meja untuk 3 orang) dengan sekat yang hanya
sebatas tinggi orang ketika dalam posisi duduk sehingga lebih mudah
dalam proses komunikasi.
Tangga di ruang kantor kurang memenuhi syarat karena
kemiringannya cukup curam dan terlalu sempit sehingga hanya
mampu dilewati oleh satu orang saja.
2. Ruangan supervisor filling and packing
Ruangan supervisor filling and packing adalah tempat yang
akan digunakan untuk tempat lokasi dari supervisor atau foreman
yang memudahkan interaksi dengan operator-operator yang
dibawahinya. Ruangan ini terletak di pinggir area packing dengan
kaca yang besar untuk mengawasi keberlangsungan proses produksi.
Ruangan ini tidak begitu luas hanya sekitar 4m x 4m (16 m 2), namun
diisi oleh 6 orang karyawan. Pergerakan akan semakin terbatas ketika
terjadi pergantian shift, saat operator harus melaporkan kondisi shift
sebelumnya dan shift yang yang akan dijalankan. Di sebelah ruangan
ini tersedia seperangkat panel monitor CCTV untuk mengawasi
jalannya proses produksi.
3. Tangga tegak pabrik
Tangga tegak yang cukup tinggi untuk naik ke bagian atas
pabrik yang umumnya berada di luar pabrik diberikan pagar
pengaman melingkar (cage) untuk mencegah orang jatuh. Menurut
Sarwono et al., (2004), tinggi lebih dari 2,5 m terdapat pagar
pengaman melingkar (cage) untuk mencegah orang jatuh (tangga
tegak).

Manajemen Sumber Daya Manusia


Pengaturan jam kerja dan jam istirahat
Jam kerja karyawan dalam unit produksi, Quality Assurance,
Quality Control, satpam, penjaga mesin pembangkit tenaga, jam dinasnya
diatur secara beregu dalam sistem shift, yaitu 8 jam per hari dengan waktu
istirahat ½ jam secara bergantian dan masuk selama 6 hari kerja atau 1
minggu adalah 48 jam kerja. Karyawan tersebut dibagi menjadi tiga shift
sebagai berikut :
a. Shift pagi : 06.30-15.00 WIB dengan waktu rehat 11.30-12.00 WIB
b. Shift siang : 14.30-23.00 WIB dengan waktu rehat 19.00-19.30 WIB
c. Shfit malam : 22.30-07.00 WIB dengan waktu rehat 03.30-04.00 WIB
Sedangkan jam kerja untuk karyawan non-shift seperti direktur,
litbang, administrasi masuk 5 hari kerja mulai pukul 08.00–16.30 WIB
dengan waktu istirahat 1 jam yaitu mulai pukul 12.00–13.00 WIB. Bekerja
di luar jam kerja dimasukkan ke dalam waktu lembur atas persetujuan dari
kepala bagian yang bersangkutan.

Manajemen rotasi stasiun kerja


Dalam usaha meningkatkan keterampilan karyawan, PT. Sari
Husada menetapkan sistem pergiliran kerja dari bagian satu ke bagian
yang lain. Biasanya 1–2 tahun sekali, dengan sistem ini diharapkan dapat
memperoleh keuntungan sebagai berikut :
a. Menyegarkan (refresh) dan menciptakan suasana baru bagi karyawan
sehingga tidak merasa jenuh atau bosan.
b. Karyawan menjadi terampil melakukan pekerjaan untuk beberapa
bidang.

Faktor Fisik Lingkungan Kerja


Sebuah perusahaan dapat mengembangkan dan mengelola
program-program kesehatan dan keselamatan kerja dalam berbagai
bentuk. Pertama, membuat kondisi kerja yang aman, antara lain dengan
menggunakan mesin-mesin yang dilengkapi alat pengaman, mengatur
layout dan penerangan, lingkungan kerja dijaga agar bebas dari air,
minyak, dan oli, serta menggunakan petunjuk-petunjuk keamanan. Kedua,
melakukan kegiatan-kegiatan pencegahan kecelakaan dengan
mengendalikan praktek-praktek manusia yang tidak aman, yang dapat
dilakukan dengan mendidik para karyawan dalam hal keselamatan,
memberlakukan larangan-larangan, dan memasang poster-poster untuk
selalu mengingatkan tentang keselamatan. Ketiga, penciptaan lingkungan
yang sehat untuk menjaga para karyawan dari gangguan-gangguan
kesehatan, seperti gangguan penglihatan, pernafasan, kelelahan, dan
lain-lain. Pengaturan lingkungan kerja ini mencakup pengaturan
penerangan tempat kerja, pengaturan kelembaban dan suhu udara,
penyediaan berbagai fasilitas yang dibutuhkan karyawan, seperti kamar
mandi, ruang ganti pakaian, dan lain-lain (Handoko, 2001). Beberapa
faktor fisik lingkungan kerja yang dapat diamati di PT. Sari Husada Unit II
antara lain :
a. Temperatur dan iklim kerja
Temperatur di PT. Sari Husada Unit II berada dalam batas
normal. Temperatur rata-rata dalam setiap ruangan adalah 30oC,
sehingga tidak mengganggu proses produksi yang ada dan tidak
menimbulkan gangguan kesehatan pada tenaga kerja. Nilai Ambang
Batas (NAB) yang diperbolehkan adalah 30,6 oC.
Berdasarkan pengukuran iklim kerja yang telah dilakukan oleh
Laboratorium Hiperkes dan Keselamatan Kerja Yogyakarta pada
bulan November 2009 dari 14 lokasi pengukuran didapatkan 4 lokasi
dengan Indeks Suhu Basah dan Bola (ISBB) yang melebihi NAB
sebagai berikut : UHT evaporator dengan ISBB 31,7oC, lantai 4
(processing) dengan ISBB 30,7oC, pasteurisasi (mixer) dengan ISBB
30,8oC, dan MD A/B (drum drier) dengan ISBB 33,8oC.
Adapun data sekunder laporan pengujian iklim kerja dapat
dilihat pada Lampiran 5.
b. Kelembaban
Kelembaban adalah banyaknya air yang terkandung dalam
udara (dinyatakan dalam %). Kelembaban ini sangat berhubungan
atau dipengaruhi oleh temperatur udaranya. Suatu keadaan dimana
udara sangat panas dan kelembaban tinggi akan menimbulkan
pengurangan panas dari tubuh secara besar-besaran (karena sistem
penguapan). Pengaruh lainnya adalah semakin cepatnya denyut
jantung karena makin aktifnya peredaran darah untuk memenuhi
kebutuhan oksigen (Wignjosoebroto, 2000).
Kelembaban relatif (relative humidity/Rh) di PT. Sari Husada
berkisar antara 40 - 59 % masih memenuhi persyaratan kelembaban
relatif yang tercantum dalam Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 1405/MENKES/SK/XI/2002 tentang persyaratan
kesehatan lingkungan kerja perkantoran dan industri yang
mensyaratkan kelembaban 40 - 60 %. Untuk lebih lengkapnya, data
sekunder laporan pengujian iklim kerja dapat dilihat pada Lampiran 5.
c. Ventilasi
Sistem ventilasi udara di PT. Sari Husada sudah cukup baik
dengan pemasangan exhaust fan pada area produksi. Pada area
kantor juga ditaruh tanaman-tanaman yang dapat menghasilkan
oksigen.
d. Pencahayaan (lighting)
Pencahayaan (lighting) merupakan faktor fisik lingkungan kerja
yang dapat dirasakan oleh indera mata. Intensitas penerangan yang
baik di pabrik harus memenuhi standar. Bila penerangan yang ada
kurang dari standar maka akan mengurangi konsentrasi dan akan
menyebabkan gangguan penglihatan karena mata berakomodasi
maksimum ketika kekurangan cahaya.
Untuk penerangan kerja di PT. Sari Husada menggunakan
penerangan alami dan penerangan buatan. Penerangan alami berasal
dari sinar matahari yang dimanfaatkan untuk menerangi proses
produksi pada siang hari. Ruang untuk proses produksi dilengkapi
dengan kaca tembus pandang, sehingga cahaya matahari bisa masuk
ke dalam ruangan. Untuk penerangan buatan untuk menerangi proses
produksi pada malam hari memanfaatkan lampu listrik dengan daya
dari PLN dan sebagai cadangan menggunakan generator diesel atau
genset terutama lampu pada bagian proses produksi. Hal ini dilakukan
untuk mengantisipasi jika pasokan listrik dari PLN padam. Genset
yang digunakan sebanyak lima buah yang dioperasikan secara
bergantian atau sesuai dengan kebutuhan daya listrik.
Berdasarkan pengukuran intensitas pencahayaan yang telah
dilakukan oleh Laboratorium Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Yogyakarta pada bulan November 2009 dari 68 lokasi pengukuran
didapatkan 5 lokasi yang kurang memenuhi tingkat pencahayaan yang
dipersyaratkan sebagai berikut : filling sachet I 84 Lux, filling sachet JK
92 Lux, filling sachet LM 63 Lux, office fill pack admin 84 Lux dengan
standar minimal 100 Lux, dan ruang QA administrasi 146 Lux dengan
standar minimal 200 Lux.
Adapun data sekunder laporan pengujian intensitas
pencahayaan dapat dilihat pada Lampiran 6.
e. Kebisingan (noise)
Kebisingan yang dapat dirasakan oleh indera telinga dapat
ditemukan dalam berbagai bentuk di PT. Sari Husada Unit II antara
lain terjadi getaran yang ditimbilkan oleh pergerakan atau percepatan
mesin yang terus-menerus secara konstan, serta terjadi benturan dua
objek benda. Nilai Ambang Batas (NAB) yang diperbolehkan adalah
85 dBA dan lama paparan tidak boleh melebihi 8 jam.
Berdasarkan pengukuran intensitas kebisingan yang telah
dilakukan oleh Laboratorium Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Yogyakarta pada bulan November 2009 dari 26 lokasi pengukuran
didapatkan 11 lokasi yang melebihi batas standar sebagai berikut :
ruang diesel 95,7 dBA, ruang child water 87,3 dBA, ruang compresor
92,7 dBA, ruang filling hopper 87,7 dBA, shaking bed 87,2 dBA, lantai
1 UHT evaporator 89,8 dBA, lantai 2 UHT evaporator 90,7 dBA, ruang
mixer 95,9 dBA, ruang thumbler 92,1 dBA, alucon tipper 91,3 dBA,
dan ruang lyndor I 95,3 dBA.
Adapun data sekunder laporan pengujian intensitas kebisingan
dapat dilihat pada Lampiran 7.
f. Aroma
Faktor bau-bauan yang dapat ditangkap oleh indera penciuman
juga dipertimbangkan sebagai polusi yang dapat mengganggu
konsentrasi orang yang bekerja. Aroma di PT. Sari Husada terutama
di unit area produksi didominasi oleh aroma bubuk susu. Secara
umum aroma tidak begitu mengganggu konsentrasi pekerja.
g. Getaran mekanis (mechanical vibration)
Kegiatan produksi yang dilakukan di PT. Sari Husada Unit II
banyak menimbulkan efek getaran mekanis terutama berasal dari
pergerakan mesin-mesin atau peralatan yang menyebabkan getaran
baik getaran pada seluruh badan maupun getaran pada lengan. Efek
dari getaran ini menyebabkan gangguan fisiologis tubuh pada
operator. Nilai Ambang Batas (NAB) untuk WBV berdasarkan ISO
2631 adalah 1–10 m/s2 termasuk dalam kategori mengganggu
kesehatan.
Berdasarkan pengukuran intensitas getaran yang telah
dilakukan oleh Laboratorium Hiperkes dan Keselamatan Kerja
Yogyakarta pada bulan November 2009 dari 24 lokasi pengukuran
didapatkan 5 lokasi yang melebihi batas standar sebagai berikut :
ruang diesel 1,8-2,1 m/s2, suplai fan motor 1,1-1,4 m/s2, exhaust fan
motor 0,8-1,3 m/s2, ruang sugar mill II 1,0-1,3 m/s2, dan dumping
material SWB 0,8-1,4 m/s2.
Adapun data sekunder laporan pengujian intensitas getaran
dapat dilihat pada Lampiran 8.
h. Warna
Warna mencakup tembok ruangan dan interior yang ada di
sekitar tempat kerja. Warna yang sangat dominan di area produksi
adalah warna putih. Warna ini selain berpengaruh terhadap
kemampuan mata untuk melihat objek, juga memberikan pengaruh
yang lain.
Dinding putih memantulkan cahaya lebih banyak dibandingkan
warna gelap. Alat untuk menciptakan ilusi tentang besarnya dan suhu
ruang kerja yang memberikan efek psikologi. Ruang kerja yang dicat
dengan warna gelap menyebabkan ruangan terasa sempit dan
tertutup. Sebaliknya dinding berwarna muda dan terang memberikan
efek ruangan yang lebih terbuka dan luas. Warna gelap bersifat
menekan dan mengarah pada kekotoran sedangkan warna pucat
cerah meratakan pantulan cahaya dan merangsang ke arah
kebersihan (Anonim, 2010).

Sikap dan Posisi Kerja


Berbagai sikap kerja dapat ditemukan dalam aktivitas pekerjaan di
PT. Sari Husada Unit II yang secara umum dapat dikelompokkan sebagai
berikut :
1. Sikap kerja dominan duduk
Sikap kerja ini banyak dilakukan oleh pekerja administrasi,
pembukuan, dan berbagai pekerjaan kantor lainnya. Dalam hal ini
perusahaan telah menyediakan tempat duduk yang dinamis, dapat
disesuaikan (adjustable) sesuai kenyamanan pengguna, dan bisa
untuk memutar serta berpindah.
2. Sikap kerja dominan berdiri
Sikap kerja ini banyak ditemukan pada karyawan di bagian
filling and packing terutama yang bertugas mengisi folding box
magazine dan carton box magazine.
3. Sikap kerja berdiri dan berpindah
Sikap kerja ini banyak dilakukan pada karyawan di bagian filling
and packing, gudang, karyawan yang bekerja sebagai cleaning
service, tukang kebun dan lain-lain.
4. Sikap posisi kerja yang kurang ergonomis
Sikap kerja ini terkadang ditemui saat melakukan perbaikan
mesin atau mengganti kapasitas produksi dari cartoning machine.
Operator harus membungkuk dan menjangkau dengan jangkauan
tangan maksimum untuk mencapai bagian mesin yang harus
diperbaiki. Posisi ini harus dihindarkan untuk waktu yang lama, karena
dapat menyebabkan perasaan sakit akibat kerja (back-pain). Untuk
contoh aktivitas pergantian cartoner dapat dilihat pada Lampiran 12.

Manual Material Handling

Aktivitas angkat material


Di lini filling and packing terutama di bagian packing, banyak sekali
aktivitas angkat beban oleh operator. Dari satu lini produksi yang terdiri
dari Sachet-Cartoner-Case Packer rata-rata terdapat 4–6 orang operator
tergantung dari kapasitas mesin dan produk yang dihasilkan. Material
yang diangkat untuk produk susu dengan netto 900 gram antara lain :
a. Carton box berisi 120 folding box dari supllier dengan berat ± 23 kg.
b. Carton box berisi 20 carton box dari supplier dengan berat ± 13 kg.
c. Carton box berisi 12 folding box finished good product netto 900 gram
dengan berat ± 13 kg.

Metode angkat beban


Cara membawa beban secara manual oleh tenaga kerja di unit
afval dan gudang banyak menggunakan metode head pack (barang
diangkat dengan menggunakan kepala sebagai penopang utama).

Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja


Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
pada PT. Sari Husada dimulai pada tahun 1999, audit ini berdasarkan
Kepmenaker No.5 Tahun 1996 tentang SMK3, sejak itu pula PT. Sari
Husada secara kontinyu diaudit oleh PT. Sucofindo (sebagai satu-satunya
badan sertifikasi yang ditunjuk oleh pemerintah) dan Departemen Tenaga
Kerja dan Transmigrasi. Sejak saat itu pula PT. Sari Husada selalu masuk
kategori perusahaan yang mendapatkan Bendera Emas.
Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)
mempunyai empat fungsi utama, yaitu :
1. Untuk menetapkan suatu struktur kebijakan, prosedur, dan instruksi
kerja.
2. Untuk menguraikan organisasi, tanggung jawab dan fungsi yang
berkaitan.
3. Untuk memungkinkan kontrol operasi dan kegiatan administratif yang
efisien.
4. Untuk menetapkan suatu dasar audit teknis dan tinjauan manajemen.
PT. Sari Husada dalam mencapai target zero accident dan
mengedepankan keselamatan dan kesehatan kerja telah menjalankan
beberapa langkah untuk meminimalisir kejadian yang tidak diinginkan,
langkah tersebut antara lain :
Hazards Identification, Risk Assessment and Control (HIRAC)
Hazards Identification, Risk Assessment and Control (HIRAC)
adalah salah satu cara untuk mengantisipasi bahaya dengan melakukan
identifikasi bahaya atau kemungkinan terjadinya sesuatu yang tidak
diinginkan, lalu dianalisa dan dievaluasi tingkat resikonya (peluang dan
konsekuensinya) untuk menentukan prioritas dan usaha-usaha atau
program pencegahan dan pengendalian kecelakaan yang perlu dilakukan.
Adapun hierarki pengendalian bahaya di tempat kerja, termasuk di
pabrik pengolahan susu adalah sebagai berikut:
1. Elimination, merupakan upaya menghilangkan (eliminasi) bahaya dari
sumbernya.
2. Substitusi merupakan metode yang dilakukan apabila bahaya tidak
bisa dieliminasi yaitu dengan penggantian.
3. Engineering control, artinya bahaya diisolasi agar tidak kontak dengan
pekerja.
4. Administrative control, artinya bahaya dikendalikan dengan
menerapkan instruksi kerja, SOP, pengawasan, pelatihan, rambu-
rambu atau penjadwalan kerja untuk mengurangi paparan terhadap
bahaya.
5. Personal protective equipment, artinya pekerja dilindungi dari bahaya
dengan menggunakan alat pelindung diri.
Adapun contoh dokumen HIRAC instalasi mesin baru yang saya
buat dapat dilihat pada Lampiran 13.

Sistem permit
PT. Sari Husada memiliki sistem izin kerja yang dinamakan surat
izin keselamatan kerja (safety and food safety working permit).
Surat ini menyatakan bahwa objek kerja untuk pekerjaan perbaikan
dan atau pemeriksaan area kerja berbahaya telah diperiksa dan pekerjaan
dinyatakan aman untuk dikerjakan serta dilengkapi dengan peralatan dan
pengamanan keselamatan kerja yang direkomendasikan. Ketentuannya
adalah sebagai berikut :
a. Surat izin keselamatan kerja (safety and food safety working permit)
digunakan untuk pekerjaan perbaikan, pemeriksaan di daerah kerja
berbahaya atau pekerjaan berbahaya di dalam komplek industri PT.
Sari Husada.
b. Pemberi izin pelaksanaan surat izin keselamatan kerja (safety and
food safety working permit) adalah sebagai berikut :
1. Pemilik proyek atau orang yang memberi pekerjaan
2. Pemilik area non produksi
3. Safety inspector
c. Surat izin keselamatan kerja (safety and food safety working permit)
untuk pekerjaan-pekerjaan berbahaya antara lain :
1. Izin bekerja di ketinggian yaitu bekerja di atas dengan ketinggian
lebih dari dua meter.
2. Izin bekerja memutus atau membuka pipa untuk pipa LPG, pipa
air, pipa angin blower, pipa angin kompresor, pipa gas, dan pipa
hidran.
3. Izin bekerja penggalian.
4. Izin bekerja kelistrikan, meliputi perbaikan listrik, penyambungan
kabel, pemotongan kabel atau bahan lain yang beraliran listrik
dengan tegangan listrik lebih dari 50 volt.
5. Izin bekerja di areal terlarang atau berbahaya, seperti di CIP
kitchen, boiler, chemical storage, gudang, ruang transformer,
genset, air heater, dan oil burner.
6. Izin bekerja di tempat yang terbatas (confined space permit)
seperti izin untuk masuk dalam ruang sempit, termasuk
penggalian.
7. Izin bekerja dengan panas (hot working permit) untuk
pemotongan, pengelasan, grinding, dan proses lain dengan gas
yang menimbulkan panas atau bunga api.
Alat Pelindung Diri (APD)
Lingkungan kerja mempunyai potensi bahaya kerja. Terdapat
berbagai upaya untuk menanggulangi bahaya-bahaya yang terdapat di
lingkungan kerja tersebut, salah satunya yaitu pemakaian alat-alat
pelindung diri (personal protective equipment). Pemilihan jenis alat-alat
pelindung diri yang akan digunakan mengacu pada identifikasi kegiatan
dan resiko yang akan dialami.
Alat pelindung diri yang dikenakan oleh karyawan di bagian
produksi PT. Sari Husada pada saat bekerja antara lain : sepatu (safety
shoes), sarung tangan, masker debu, safety helmet, face shield, ear muff,
ear plug, appron kulit, topeng las, masker gas, kacamata pelindung
(protective spectacle), body harness, dan korset (safety back support).

Safety Shoes Sarung Tangan Masker Debu Safety Helmet Ear Muff

Ear Plug Masker Gas Kacamata Body Harness Korset

Gambar 11. Alat Pelindung Diri (APD) tenaga kerja

Konsep Zonning Line


Konsep zonning line dibuat untuk memudahkan dalam peletakan
barang atau material, sehingga karyawan mengetahui kegunaan area
untuk alokasi jenis material tertentu. Konsep ini menjadikan karyawan
lebih disiplin untuk mengembalikan kembali barang atau material pada
tempatnya semula dan menumbuhkan rasa kepemilikan terhadap
peralatan yang digunakan. Penerapan aplikasi konsep ini dengan cara
pengecatan dengan road liner paint pada lantai pabrik. Ketentuan warna
pada konsep zonning line :
Putih : Batas wilayah utama
Biru : Produk rework dan reproses
Kuning : Furniture non produk tools
Merah : Produk afval
Hitam : Sampah
Strip Kuning-Hitam : Wilayah berbahaya dan larangan menempatkan
barang di area tersebut

Lock Out Tag Out (LOTO)


LOTO adalah Lock Out dan Tag Out yaitu sistem pengendalian
energi berbahaya sehingga dapat melindungi pekerja dari kecelakaan dan
melindungi alat dari kerusakan. Penggunaan sistem pengendalian ini
termasuk dalam pengendalian administrative control dalam HIRAC. PT.
Sari Husada menerapkan standar LOTO yang digunakan dalam pekerjaan
maintenance (dimana diperlukan mematikan tenaga listrik, uap, aliran gas,
dan lain-lain). Pada saat perbaikan mesin atau instalasi, penyalaan secara
tidak sengaja menjadi hal yang sangat berbahaya, sehingga pemberian
tanda (tag out) pada saklar atau kotak pengendali pada alat yang sedang
diperbaiki perlu dilakukan. Kemudian pada saklar/kotak pengendali
dipasang kunci/gembok (lock out) untuk mencegah orang yang tidak
berwenang menyalakan secara tidak sengaja. Sedangkan orang yang
memegang kunci berwenang menyingkirkan tanda lock out/tag out
hanyalah orang yang melakukan perbaikan (maintenance) pada alat.
Peralatan lock out tag out antara lain : key blocks, rantai, adapter pins,
gembok dan peralatan lainnya.
Sumber energi berbahaya yang harus diproteksi dapat bersumber
di antaranya : dari elektrik, mekanik, kimia, panas, hidrolik, dan pneumatik.
Kode warna yang digunakan pada metode LOTO yang digunakan
antara lain :
a. Tag merah, adanya tag merah ini berarti bahwa seseorang sedang
bekerja aktif pada peralatan dan mungkin mendapat kecelakaan fatal
bila alat dioperasikan.
b. Tag kuning, berarti peralatan tidak akan dioperasikan karena alasan
yang tertera pada tag. Pengoperasian biasanya akan menghasilkan
kerusakan alat.
Kalimat yang biasanya tertera dalam tagging LOTO antara lain :
a. “DO NOT START”
b. “DO NOT OPEN”
c. “DO NOT CLOSE”
d. “DO NOT ENERGIZE”
e. “DO NOT OPERATE”

Gambar 12. Alat-alat untuk aplikasi Lock Out Tag Out

Near Miss Investigation


NEAR adalah singkatan dari Notify, Evacuate, Assemble, Report.
Near Miss adalah suatu keadaan bahaya atau potensi bahaya namun
belum sampai menimbulkan kasus kecelakaan. Kondisi kerja yang tidak
aman, kebiasaan orang (perilaku) yang tidak aman, penggunaan
peralatan kerja yang tidak benar dan peralatan kerja yang sudah tidak
berfungsi dengan baik adalah sumber-sumber yang dapat menimbulkan
terjadinya kecelakaan kerja.
Near miss investigation merupakan kegiatan inspeksi yang
dilakukan setelah ada laporan near miss (near miss report), dengan cara
identifikasi dan pendokumentasian yang selanjutnya akan ditindaklanjuti
untuk upaya perbaikan. Tidak semua near miss ditindaklanjuti, harus
dilakukan penyelidikan terlebih dahulu, dan diprioritaskan untuk
penindaklanjutan potensi bahaya yang lebih besar. Near miss report
adalah laporan singkat dari potensi bahaya yang ditemukan di sekitar
areal kerja. Near miss report dapat dilihat pada Lampiran 14 dan near
miss investigation dapat dilihat pada Lampiran 15.
Metode yang dilakukan untuk mengefektifkan program ini adalah
dengan menyebar form near miss pada kotak-kotak near miss yang
tersebar di perusahaan, kemudian mengambil form near miss yang telah
diisi, selanjutnya melakukan observasi pada lokasi near miss dapat
ditindaklanjuti. Tujuan near miss adalah untuk mengantisipasi potensi
bahaya dengan tindakan memperbaiki sumber-sumber bahaya secepat
mungkin guna menghilangkan resiko bahaya tersebut. Near miss card
dilengkapi dengan uraian kejadian near miss, usulan untuk mencegah
near miss tersebut dari pelapor, dan tindaklanjut dari Line Manager/Pusat
Tanggung Jawab (PTJ). Near miss card dapat dilihat pada Lampiran 16.

Sejarah Pembentukan Safety and Environment


Divisi Safety and Environment di PT. Sari Husada Unit II terbentuk
sejak tahun 2006, namun masih merangkap dengan Engineering
Services, sehingga masih belum tertangani dengan serius. Dengan
diakuisisinya PT. Sari Husada dari Numico Belanda oleh Danone Group
Perancis, maka dibentuklah divisi baru yang diberi nama Operations
Development yang antara lain ada Safety and Environment di dalamnya.
Hal ini dikarenakan Danone Group sangat mengedepankan nilai-nilai
keselamatan dan kesehatan kerja, sehingga terjadi sinergitas untuk
konsen di bidang safety and environment.

Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3)


Untuk menciptakan suasana kerja yang aman, nyaman, dan
terhindar dari penyakit akibat kerja dan kecelakaan kerja, serta mencegah
kejadian yang tidak diinginkan maka PT. Sari Husada membentuk
lembaga P2K3, lembaga yang khusus menangani tentang K3. Dasar
hukum pembentukan P2K3 adalah :
a. UU No.1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
b. Kepmenaker No. KEP 04/MEN/1987 tentang P2K3 serta tata cara
penunjukan ahli keselamatan kerja.
c. Permenaker No. Per-03/MEN/1998 tentang Tata Cara Pelaporan dan
Pemeriksaan Kecelakaan.
d. Peraturan Menteri Perburuhan No.7 tahun 1964 tentang syarat
kesehatan, kebersihan, serta penerangan di tempat kerja.
Tujuan dibentuk P2K3 adalah :
a. Sebagai lembaga untuk menghimpun dan pengelola data yang
berkaitan dengan masalah K3.
b. Melindungi tenaga kerja atas hak dan keselamatannya dalam
melakukan pekerjaan.
c. Mengadakan evaluasi kepada pimpinan perusahaan yang berkaitan
dengan masalah K3.
Tanggung jawab tim P2K3 terhadap K3 adalah sebagai berikut :
a. Ketua tim P2K3 bertanggung jawab memastikan bahwa SMK3 telah
diterapkan dan hasilnya sesuai dengan yang diharapkan oleh lokasi
dan jenis kegiatan dalam perusahaan.
b. Tim P2K3 mengenali kemampuan tenaga kerja sebagai sumber daya
yang berharga yang dapat ditunjukkan untuk menerima pendelegasian
wewenang dan tanggung jawab dalam menerapkan dan
mengembangkan SMK3.

Audit
Audit merupakan sistem penilaian program dan kinerja K3 di
perusahaan. Audit yang dilakukan di PT. Sari Husada dijadikan tolok ukur
sampai sejauh mana implementasi dari SMK3 telah dilaksanakan. Tujuan
audit K3 adalah untuk menilai dan mengidentifikasikan secara kritis dan
sistematis semua sumber bahaya potensial, mengukur dan memastikan
secara objektif pekerjaan apakah yang berjalan sesuai dengan
perencanaan dan standar, dan menyusun suatu rencana koreksi untuk
menentukan langkah dan cara untuk mengatasi sumber bahaya potensial.
Macam audit yang ada di PT. Sari Husada, yaitu :
1. Audit Lingkungan
a. Green by Danone.
b. Proper Tingkat Nasional untuk PT. Sari Husada Unit I.
c. Proper Tingkat Propinsi untuk PT. Sari Husada Unit II.
d. SML (Sistem Manajemen Lingkungan) ISO 14001 oleh SGS.
2. Audit Keselamatan dan Kesehatan Kerja
a. WISE by Danone.
b. OHSAS (Occupational Health and Safety Assessment Series)
18001 oleh SGS yang dilakukan setiap tiga tahun sekali.
c. Audit SMK3.
d. Factory Mutual Global, audit tentang tindakan antisipasi bahaya
kebakaran.

Sanitasi Perusahaan
Sanitasi merupakan pengendalian yang terencana terhadap
lingkungan produksi, bahan baku, dan pekerja untuk mencegah timbulnya
pencemaran pada hasil olahan, kerusakan olahan, mencegah
terlanggarnya nilai-nilai estetika konsumen serta mengusahakan
lingkungan yang aman, bersih, dan nyaman. Kondisi sanitasi yang tidak
diusahakan dengan baik merupakan kontaminan awal suatu produk.
Sanitasi dilakukan pada beberapa objek antara lain :

Sanitasi bahan dasar


Bahan dasar susu segar merupakan bahan yang mudah rusak dan
mudah terkontaminasi. Untuk mencegah pencemaran pada susu, saat
penerimaan susu segar diperlukan penanganan menggunakan alat yang
bersih, steril, dan tertutup. Susu segar yang diterima terlebih dahulu
disaring menggunakan kertas saring yang terdapat pada ujung pipa
sebelum masuk ke balance tank untuk menyaring kotoran-kotoran dalam
susu. Selain itu dilakukan pemeriksaan secara fisika, kimia, dan
mikrobiologi oleh Quality Assurance yang menentukan layak tidaknya
pasokan susu dari peternak.

Sanitasi karyawan
Pencemaran yang ditimbulkan oleh karyawan dapat berupa debu
atau kotoran yang menempel pada karyawan, baik pakaian, rambut, kulit
maupun penyakit yang diderita oleh karyawan. Usaha yang dilakukan
untuk mencegah produk yang tercemar oleh pekerja antara lain :
a. Menyediakan pakaian, sepatu, masker, penutup kepala dan kaos
tangan. Pekerja di bagian produksi dan laboratorium mengenakan
pakaian yang terbuat dari lamatek putih, topi blansu putih, sepatu
karet atau bot berwarna putih. Pada saat karyawan akan ke kamar
kecil, pakaian dan sepatu kerja harus diganti dengan pakaian dan
sepatu yang dipakai dari rumah.
b. Terdapat fasilitas kamar kecil dan tempat cuci tangan. Lokasi kamar
kecil diusahakan jauh dari ruang produksi untuk mencegah
pencemaran mikroorganisme. Tempat cuci tangan terletak di dekat
laboratorium dan ruang produksi.
c. Mencuci tangan sebelum memasuki area produksi dengan sabun dan
menyemprotkan alkohol pada telapak tangan dan alas kaki sebelum
memasuki area produksi. Karyawan diharuskan mencuci tangan
sebelum mulai bekerja, setelah makan, minum dan setelah dari kamar
kecil.
d. Pekerja tidak diperbolehkan makan dan minum di area produksi, tidak
boleh merokok di areal pabrik, rambut pendek dan rapi, serta
diharuskan menjaga kesehatan dan kebersihan badan.
e. Karyawan yang sakit tidak diperkenankan bekerja di area produksi.
Standar kesehatan minimum bagi karyawan yang bekerja di HCA
(High Care Area) adalah karyawan tersebut tidak menderita penyakit
yang berpotensi mencemari produk, seperti infeksi saluran
pencernaan, infeksi saluran pernafasan, penyakit kulit, atau penyakit
lain karena virus berbahaya. Hal ini diatur dalam SOP bagi karyawan
yang sedang sakit di HCA dengan nomor : SOP-339/QA/SH/XI/99.
Lampiran SOP-339/QA/SH/XI/99 dapat dilihat pada Lampiran 17.
f. Menyediakan loker bagi karyawan untuk menyimpan keperluan
pribadinya. Loker tersebut diletakkan di ruang terpisah dengan ruang
proses produksi.
g. Menyediakan alkohol di ruangan-ruangan proses produksi untuk
menjaga higienitas dari tangan karyawan yang bekerja di bagian
produksi.

Sanitasi mesin dan peralatan


Sanitasi mesin dan peralatan seperti silo, tangki penyimpan susu,
pipa-pipa pengisi, dan peralatan lainnya sangat mutlak harus dilakukan
secara teliti dan periodik karena kebersihan mesin dan peralatan sangat
mempengaruhi tingkat kebersihan hasil produk yang dihasilkan.
Pembersihan peralatan produksi meliputi :
a. Wet cleaning, yaitu pembersihan secara keseluruhan kotoran pada alat
dengan menggunakan air atau larutan tertentu untuk menghilangkan
kotoran seperti lemak, protein, garam Ca, laktosa, dan bakteri yang
menempel pada alat. Wet cleaning dibedakan menjadi dua yaitu :
1) Cleaning In Place (CIP) adalah pembersihan secara keseluruhan
kotoran pada alat tanpa pembongkaran alat dan mesin. Digunakan
larutan soda kaustik 1 % untuk melarutkan sisa-sisa bahan yang
larut dalam basa seperti lemak dan protein. Selanjutnya dialirkan air
panas untuk membilas dan dibersihkan dengan klorin untuk
menghilangkan sisa-sisa asam kemudian dialirkan air panas
kembali.
2) Cleaning Out Place (COP) adalah pembersihan secara keseluruhan
kotoran pada alat dengan pembongkaran alat dan mesin.
Pembersihan dilakukan setiap seminggu sekali dengan
menggunakan air dan deterjen.
b. Dry cleaning, yaitu pembersihan secara kering tanpa menggunakan air.
Pembersihan yang dilakukan dengan menggunakan kain, sikat, dan
vacuum cleaner.

Sanitasi bangunan pabrik


Sanitasi bangunan meliputi sanitasi ruang proses pengolahan.
Ujung-ujung dinding didesain tidak lancip atau dibuat tanpa sudut agar
tidak ada bubuk susu maupun serangga pengganggu yang dapat terselip
di antaranya. Ruangan dibersihkan setiap hari menggunakan air yang
dicampur dengan desinfektan. Lantai yang terdapat ceceran susu dan
bahan baku lain harus secepat mungkin dibersihkan untuk mencegah
timbulnya bakteri yang dapat mengkontaminasi produk. Untuk kotoran
yang berupa serbuk dibersihkan dengan menggunakan vacuum cleaner.
Kotoran yang berupa serbuk tidak boleh dibersihkan dengan udara
bertekanan (menghembuskan udara) karena dapat menyebabkan
tersebarnya udara ke seluruh ruangan dan menyebabkan kontaminasi.

Sanitasi lingkungan pabrik


Desain eksterior PT. Sari Husada memiliki bentuk yang sederhana.
Layout proses produksi yang digunakan berbentuk seperti huruf „L‟. Pabrik
memiliki taman yang cukup luas dan ditanami oleh tanaman yang dapat
menyerap polutan sekaligus memberi nilai keindahan pada pabrik. PT.
Sari Husada menggunakan overhead machinery floors, sehingga bahan
baku yang digunakan di dalam proses produksi diangkut melalui pipa.
Sanitasi lingkungan pabrik yang lain meliputi pengaspalan jalan
sepanjang lingkungan pabrik untuk memudahkan pembersihan,
penyediaan kotak-kotak sampah, pembersihan selokan, pekarangan
pabrik, pemeliharaan taman agar suasana menjadi sejuk dan nyaman,
dan pemeliharaan kolam ikan di area pabrik.

Pengawasan binatang pengganggu


Tujuan pengawasan binatang pengganggu yang dilakukan PT. Sari
Husada adalah pengendalian hama tikus dan serangga. Pengawasan
dilakukan dengan membasmi dan mencegah masuknya tikus dan
serangga ke dalam lingkungan pabrik yang dapat menyebabkan
kontaminasi bahan baku, bahan kemasan, bahan pendukung, serta
lingkungan. Jenis-jenis serangga yang dibasmi meliputi lalat, nyamuk,
kecoa, laba-laba, semut, dan kutu. Lokasi yang merupakan pengawasan
binatang pengganggu meliputi area di dalam pabrik yang berhubungan
langsung dengan dengan proses produksi seperti kantor, kantin, gudang,
dan area luar pabrik seperti halaman, taman, saluran air, area parkir dan
jalur pejalan kaki.
Cara yang dilakukan dalam pengawasan binatang pengganggu
dengan penggunaan pestisida. Pestisida yang digunakan tidak boleh
terkena atau ada kemungkinan mengkontaminasi hasil produksi makanan.
PT. Sari Husada dalam pengawasan binatang pengganggu
mempercayakan penanganannya kepada Terminix. Alat-alat yang
digunakan untuk penanganan binatang pengganggu antara lain : fly
catcher, insect killer, metal black blue, glue trap station, dan foremon trap.

Fly Catcher Metal Black Blue Glue Trap Station


Gambar 13. Alat-alat pengawasan binatang pengganggu
BAB IV
PERMASALAHAN DAN PEMBAHASAN

PERMASALAHAN

PT. Sari Husada sebagai salah satu perusahaan industri


pengolahan susu di Indonesia menjadikan susu segar sebagai bahan
baku utama dalam kegiatan produksinya. Pendekatan ergonomi dapat
dilakukan untuk dapat meningkatkan produktivitas, terutama produktivitas
pekerja. Hal ini dikarenakan pendekatan ergonomi mengusahakan semua
peralatan dan fasilitas yang ada dirancang untuk mendukung faktor
produksi dengan memperhatikan kenyamanan pekerja dan batasan
manusia dalam pengaplikasiannya. Sehingga dengan pendekatan
ergonomi dapat tercipta sebuah sistem manusia-mesin yang integral.
Permasalahan-permasalahan yang dihadapi berkaitan dengan
pendekatan ergonomi pabrik dan proses produksi susu bubuk antara lain :
1) Perancangan manufaktur perusahaan; 2) Manajemen sumber daya
manusia dan aktivitas pekerja; 3) Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja; dan 4) Proses produksi susu bubuk.

PEMBAHASAN

Proses Produksi
Proses produksi sangat menentukan kualitas produk susu yang
dihasilkan. PT. Sari Husada telah mempunyai sistem produksi yang
terintegrasi mulai dari pengadaan bahan baku dengan supply chain
management yang baik mendampingi peternak ditambah dengan adanya
program PMS, proses produksi yang steril dan higienis dengan
mempertimbangkan keamanan produk dari kontaminasi, sampai pada
pengolahan limbah agar effluent yang dibuang tidak mencemari
lingkungan.
Untuk menghindari kontaminasi silang kepada produk, dilakukan
sanitasi yang ketat antara lain karyawan harus memakai pakaian dan
sepatu khusus yang telah disediakan, mencuci tangan dengan sabun
yang telah disediakan sebelum masuk ke ruang produksi, sanitasi ruang
produksi tiap hari untuk mencegah timbulnya bakteri (clean out place),
sanitasi pipa-pipa saluran produksi dari dalam yang dilakukan setelah
produksi dengan beberapa tahap (clean in place). Masalah yang sering
dialami dalam proses produksi adalah kerusakan pada mesin produksi
(break down) karena proses produksi yang tiada henti untuk mengatasi
hal tersebut dilakukan perawatan mesin produksi secara berkala dan
penjadwalan mesin produksi untuk beroperasi.

Perancangan Layout PT. Sari Husada Unit II


Pembahasan tata letaknya adalah sebagai berikut :
1. Tata letak ruangan finishing atau filling and packing
Tata letak ruangan finishing dekat dengan lokasi produksi untuk
meminimalisir material handling. Tata letak pabrik yang baik salah
satunya adalah dapat meminimalisir aktivitas material handling. Dalam
suatu proses produksi, aktivitas material handling tidak dapat
dihilangkan, hanya dapat diminimalisir. Untuk itu desain dari proses
material handling dan peralatannya harus dilaksanakan secara tepat
dan teliti. Kekeliruan di dalam perencanaan akan menyebabkan waktu
produksi menjadi lama dan tentunya juga menambah biaya tidak
langsung (Wignjosoebroto, 2000).
2. Tata letak ruang administrasi dan humas
Penempatan gedung perkantoran di bagian depan perusahaan
sudah tepat untuk memudahkan dalam penerimaan tamu yang
berkunjung. Menurut Wignjosoebroto (1992), umumnya lokasi untuk
perkantoran ini disediakan di depan bangunan pabrik guna
mempermudah orang luar (tamu) berkunjung. Untuk industri yang
besar, general atau administration office biasa diletakkan di depan
sedangkan kantor untuk melayani pabrik secara langsung umumnya
akan diletakkan berdekatan di dalam area produksi dalam pabrik.
Dalam perencanaan tata letak kantor ini maka pengaturan letak
masing-masing departemen/bagian akan banyak dipengaruhi oleh
struktur organisasi (termasuk pertimbangan jumlah karyawan untuk
masing-masing bagian tersebut) dan tingkatan hierarki yang sesuai
dengan job description yang berlaku.
3. Tata letak perpustakaan
Ruang perpustakaan cukup nyaman dengan adanya fasilitas
AC. Namun penempatannya kurang tepat karena dekat dengan
bagian produksi yang mempunyai tingkat intensitas kebisingan
lumayan tinggi. Kurang mendukung suasana perpustakaan yang
membutuhkan ketenangan dan konsentrasi di dalamnya. Alangkah
baiknya PT. Sari Husada menambahkan peredam suara pada
dindingnya untuk mengurangi suara bising dari area produksi.

Perancangan Konstruksi Perusahaan


Perancangan konstruksi perusahaan di PT. Sari Husada Unit II
antara lain :
1. Ruang kantor adminstrasi
Menurut Wignjosoebroto (1992), di dalam pengaturan fasilitas-
fasilitas perkantoran, ada dua alternatif yang biasa dilaksanakan yaitu:
a. Diletakkan dalam ruangan-ruangan yang terkotak-kotak dengan
batasan yang jelas sesuai dengan fungsi dan hierarki masing-
masing.
b. Diletakkan sekaligus dalam suatu ruangan yang besar tanpa ada
dinding pembatas yang permanen.
Pada alternatif pertama akan diperoleh keuntungan dalam hal
terjaminnya kebutuhan yang bersifat pribadi dari masing-masing
individu, sehingga tidak akan terganggu dengan yang lain. Untuk
alternatif kedua akan diperoleh beberapa keuntungan seperti :
aktivitas supervisi dan pengawasan akan lebih mudah dilakukan,
komunikasi antar individu bisa bersifat langsung dan penghematan di
dalam pengadaan penerangan atau ventilasi udara. Kerugiannya
adalah terganggunya hal-hal yang bersifat pribadi.
PT. Sari Husada dalam tata letak perkantorannya
menggabungkan kedua alternatif tersebut. Alternatif pertama untuk
para pimpinan dan alternatif kedua diperuntukkan untuk para staff.
Tangga pada ruang administrasi belum memenuhi standar
karena kemiringannya yang curam dan kurang nyaman jika dilalui oleh
dua orang. Menurut Sarwono et al., (2004), persyaratan tangga yang
baik antara lain : kemiringan tangga tidak curam (maksimum sudut
kemiringan 45o), tangga dilengkapi dengan hand rail (ketinggian 80-
120 cm) dan stopper, lebar anak tangga ± 30 cm dan tinggi ± 20 cm,
dan dapat dilalui oleh dua orang berpapasan dengan nyaman (non
tangga darurat/putar). Alangkah baiknya PT. Sari Husada Unit II
merenovasi tangga pada ruang administrasi agar memudahkan
mobilitas karyawan ke lantai atas tanpa harus menunggu jika ada
yang naik maupun turun tangga.
2. Ruangan supervisor filling and packing
Ruangan ini terletak di pinggir area packing sudah cukup tepat
untuk dapat dengan mudah mengawasi keberlangsungan proses
produksi. Keterbatasan ruang dengan kapasitas karyawan yang cukup
banyak, mungkin dapat mengganggu kenyamanan karyawan yang
bekerja di dalamnya.

Manajemen Sumber Daya Manusia


Pengaturan jam kerja dan jam istirahat
Jam kerja yang diberlakukan PT. Sari Husada mempunyai
kebijakan jam kerja untuk karyawan biasa 8 jam per hari dengan waktu
istirahat ½ jam secara bergantian dan masuk selama 6 hari kerja atau 48
jam 1 minggu. Dalam hal ini tidak sesuai dengan UU No.13 tahun 2003
tentang Ketenagakerjaan pasal 77 yang tercantum waktu kerja adalah 7
jam 1 hari atau 40 jam 1 minggu untuk 6 hari kerja dalam 1 minggu atau 8
jam 1 hari atau 40 jam 1 minggu untuk 5 hari kerja dalam 1 minggu.
Untuk jam kerja karyawan non-shift seperti direktur, litbang, HRD,
administrasi masuk 5 hari kerja mulai pukul 08.00–16.30 dengan waktu
istirahat 1 jam. Hal ini sesuai UU No.13 tahun 2003 tentang
Ketenagakerjaan pasal 77.

Faktor Fisik Lingkungan Kerja


Beberapa faktor fisik lingkungan kerja yang dapat diamati di PT.
Sari Husada Unit II antara lain :
a. Temperatur dan Iklim Kerja
Dari 14 titik pengukuran terdapat 4 titik dengan ISBB (Indeks
Suhu Basah dan Bola) berkisar antara 31,7 oC–33,8oC yaitu UHT
Evaporator, Processing Lantai 4, Pasteurisasi, Drum Drier MD A/B.
PT. Sari Husada berusaha seoptimal mungkin untuk
menciptakan lingkungan kerja yang nyaman. Upaya yang telah
dilakukan adalah pengendalian rekayasa dengan penyediaan air
minum, penyediaan ruang ganti dan istirahat, pemasangan AC pada
ruangan, pemasangan kipas angin tepat di atas area kerja,
pemasangan blower, inspeksi K3, pengukuran iklim kerja setiap 2 kali
setahun, dan pemasangan alumunium foil pada atap agar bisa
mengurangi panas di dalamnya.
b. Pencahayaan (lighting)
Pencahayaan sangat mempengaruhi manusia untuk melihat
objek-objek secara jelas, cepat tanpa menimbulkan kesalahan.
Pencahayaan yang kurang mengakibatkan mata pekerja menjadi cepat
lelah karena mata akan berusaha melihat dengan cara membuka
lebar-lebar. Pengaruh penerangan yang buruk antara lain : kelelahan
mata (visual), kelelahan mental, kerusakan alat penglihatan, keluhan
pegal di sekitar mata, dan bertambahnya kecelakaan kerja.
Berdasarkan laporan pengujian intensitas penerangan, terdapat lima
tempat yang pencahayaannya masih kurang dan tidak memenuhi
standar yang dipersyaratkan yaitu di area filling sachet I (84 lux), filling
sachet JK (92 lux), filling sachet LM (63 lux), R.fill and pack admin (84
lux), dengan kriteria kerja sedang sepintas pencahayaan
dipersyaratkan minimal 100 lux dan R.QA administrasi (146 lux)
dengan kriteria kerja sedang agak teliti pencahayaan dipersyaratkan
minimal 200 lux. Menurut Peraturan Menteri Perburuhan No.7 tahun
1964 tentang Syarat-Syarat Kesehatan Kebersihan serta Penerangan
dalam Tempat Kerja bahwasanya kondisi penerangan di PT. Sari
Husada beberapa lokasi masih ada yang kurang sesuai dan perlu
memberikan penerangan tambahan agar tenaga kerja tidak mengalami
kelelahan visual karena mata berakomodasi maksimum. PT. Sari
Husada baru mengupayakan energy saving dengan pengurangan
lampu dan pengoptimalan sinar matahari. Alangkah baiknya PT. Sari
Husada menambah intensitas penerangan dengan memasang lampu
tambahan di area kerja yang masih belum memenuhi syarat dan lampu
yang mulai tidak berfungsi dengan baik segera diganti.
c. Kebisingan (noise)
Kebisingan yang melebihi NAB kebisingan 85 dBA untuk 8 jam
kerja perhari berasal dari :
1) Ruang Engineering,yaitu dalam ruang diesel (95,7 dBA), ruang
child water (87,3 dBA), dan ruang compresor (92,7 dBA).
2) Ruang Filling and Packing, yaitu dalam ruang filling hopper (87,7
dBA)
3) Ruang Processing, yaitu dalam ruang processing SWB drier sekitar
shaking bed (87,2 dBA), lantai I sekitar UHT Evaporator (89,8 dBA),
lantai II sekitar UHT Evaporator (90,7 dBA), ruang mixer (95,9
dBA), ruang thumbler (92,1 dBA), alucon typer (91,3 dBA), dan
ruang lyndor I (95,3 dBA).
Tenaga kerja yang bekerja di tempat tersebut bekerja dengan 8
jam kerja per hari. Hal ini tidak sesuai dengan Kepmenaker Nomor :
KEP–51/MEN/1999 tentang nilai ambang batas faktor fisika di tempat
kerja yang mensyaratkan waktu pemejanan untuk 8 jam kerja tidak
boleh lebih dari 85 dBA.
Tabel 1. NAB kebisingan dan waktu pemajanan
Waktu pemajanan per hari Intensitas kebisingan dalam dBA
8 jam 85
4 jam 88
2 jam 91
1 jam 94
30 menit 97
15 menit 100
Catatan : Tidak boleh terpajan lebih dari 140 dBA, walaupun sesaat
Sumber : Kepmenaker Nomor : KEP–51/MEN/1999 tentang nilai
ambang batas faktor fisika di tempat kerja

Upaya pengendalian resiko dapat dilakukan dengan hierarki


pengendalian. Seluruh tenaga kerja di PT. Sari Husada Unit II
diwajibkan dan bertanggungjawab dalam penggunaan APD
khususnya untuk pelindung pendengaran dari frekuensi yang
berlebihan, sesuai dengan peraturan yang ada di perusahaan. Namun
fenomena yang terjadi di lapangan, masih kurangnya kesadaran untuk
mengenakan ear muff atau ear plug dengan alasan kurang nyaman.
Langkah lain yang dapat dilakukan adalah dengan cara mengurangi
waktu kerja di area dengan potensi bising yang tinggi dan lebih
memperbanyak pergantian shift kerja di area tersebut.
d. Getaran mekanis (mechanical vibration)
Menurut Wignjosoebroto (2000), getaran mekanis adalah
getaran-getaran yang ditimbulkan oleh alat-alat mekanis yang
sebagian dari getaran ini sampai ke tubuh dan dapat menimbulkan
akibat-akibat yang tidak diinginkan pada tubuh kita. Besarnya getaran
mekanis ditentukan oleh intensitas, frekuensi getaran dan lamanya
getaran itu berlangsung. Sedangkan anggota tubuh manusia juga
memiliki frekuensi alami, apabila frekuensi ini beresonansi dengan
frekuensi getaran akan menimbulkan gangguan-gangguan antara lain :
1) Mempengaruhi konsentrasi kerja
2) Mempercepat datangnya kelelahan
3) Gangguan-gangguan pada anggota tubuh seperti mata, syaraf,
otot-otot dan lain-lain.
Tabel 2. NAB getaran untuk pemejanan lengan dan tangan
N Jumlah waktu pemajanan per Nilai percepatan pada frekuensi
o hari kerja dominan
Meter per detik Gram
kuadrat
2
( m / det )
1 4 jam dan kurang dari 8 jam 4 0,40
2 2 jam dan kurang dari 4 jam 6 0,61
3 1 jam dan kurang dari 2 jam 8 0,81
4 Kurang dari 1 jam 12 1,22
Sumber : Kepmenaker Nomor : KEP–51/MEN/I999 tentang nilai ambang
batas faktor fisika di tempat kerja

Upaya pengendalian telah diwujudkan dengan kelengkapan alat


peredam yang terdapat pada jok, pijakan kaki dan handle pada unit-
unit, alat angkat angkut, dan peralatan lainnya. Tindakan tersebut juga
sesuai dengan UU No.1 tahun 1970 pasal 3 ayat 1 huruf g tentang
Syarat-Syarat Keselamatan Kerja.

Sikap dan Posisi Kerja


Untuk sikap kerja yang dominan duduk dianjurkan agar karyawan
menyediakan waktu rileks dalam bekerja dan melakukan peregangan otot.
Perusahaan menyediakan tempat duduk yang dinamis, dapat disesuaikan
(adjustable) sesuai kenyamanan pengguna, dan bisa untuk memutar serta
berpindah yang juga dilengkapi dengan peredam berupa suspensi udara.
Sedangkan untuk sikap kerja yang dominan berdiri disediakan tempat
untuk duduk di setiap tempat kerja menyesuaikan kondisi tempat kerja
untuk mengurangi kelelahan otot. Hal ini sesuai dengan UU No.1 tahun
1970 pasal 9 point d. Untuk masalah keergonomisan kursi sesuai dengan
UU No.13 tahun 2003 pasal 86 ayat 2.
Pekerja tidak seharusnya menggunakan jarak jangkauan
maksimum yang bisa dilakukan. Pengaturan posisi kerja dalam hal ini
dilakukan dalam jarak jangkauan normal (prinsip ekonomi gerakan). Di
samping pengaturan ini bisa memberikan sikap dan posisi yang nyaman
juga untuk mempengaruhi aspek-aspek ekonomi gerakan (Sucipta, 2009).
Alangkah baiknya PT. Sari Husada menyediakan perkakas (tools) yang
dapat mengurangi jangkauan maksimum yang dilakukan oleh pekerja dan
atau penyediaan alat bantu yang dapat memperbaiki posisi kerja pekerja
saat memperbaiki mesin.
Sikap kerja yang ideal antara lain : kerja otot statis sedikit; dalam
melakukan tugas dengan memakai tangan, mudah dan alamiah; muscular
effort kecil dapat dipertahankan; sikap kerja berubah-ubah, dinamis lebih
baik daripada sikap statis rileks, dan sikap kerja statis rileks lebih baik
daripada sikap statis tegang (Sucipta, 2009).

Manual Material Handling

Aktivitas angkat material


Aktivitas angkat material di bagian filling and packing masih dalam
batas angkat yang distandarkan sesuai dengan ketentuan Worksafe
Australia (1986) dalam Nurmianto (2008) dalam tabel berikut ini :

Tabel 3. Tindakan yang harus dilakukan sesuai dengan batas angkatnya


Level Batas Angkat (Kg) Tindakan
1 < 16 - Tidak diperlukan tindakan khusus
2 16 – 25 - Tidak diperlukan alat dalam mengangkat
- Ditekankan pada metode angkat
3 25 – 34 - Tidak diperlukan alat dalam mengangkat
- Dipilih job redesign
4 34 - Haruslah dibantu dengan peralatan
mekanis
Sumber : Worksafe Australia, 1986
Untuk menghindari terjadi repetitive strain injuries karena gerakan
monotonis aktivitas angkat beban, alangkah baiknya perusahaan
menambahkan alat bantu yang memudahkan operator seperti meja
gunting (scissors lift table) untuk membantu mengangkat carton box isi
folding box dan carton box isi carton box dari supplier, serta meja putar
(rotary table) untuk palletizer agar tidak terlalu banyak sikap kerja
memutar saat menata kemasan yang sudah siap digudangkan.

Metode angkat beban


Menurut Wignjosoebroto (2000), cara head pack dilakukan dengan
meletakkan beban di atas kepala. Metode seperti ini relatif kebutuhan O 2
adalah sebesar 105% dibandingkan dengan metode double pack.
Perusahaan alangkah baiknya menyediakan topi yang cukup tebal
bagi pekerja untuk mengurangi resiko pada kepala atau menyediakan alat
bantu material handling seperti hand pallet dan trolley.

Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3)


Dengan telah diterapkannya Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja, PT. Sari Husada telah mematuhi UU No.13 tahun 2003
tentang Ketenagakerjaan pasal 87 ayat 1 yang tercantum bahwa setiap
perusahaan wajib menerapkan sistem manajemen keselamatan dan
kesehatan kerja yang terintegrasi dengan sistem manajemen perusahaan.
Hal ini sesuai dengan Peraturan Menteri Tenaga Kerja RI No. Per-
05/MEN/1996 tentang Sistem Manajemen Keselamatan Dan
Kesehatan Kerja pasal 3 ayat 1 yang tercantum bahwa Setiap
perusahaan yang mempekerjakan tenaga kerja sebanyak seratus orang
atau lebih dan atau mengandung potensi bahaya yang ditimbulkan oleh
karakteristik proses atau bahan produksi yang dapat mengakibatkan
kecelakaan kerja seperti peledakan, kebakaran, pencemaran dan penyakit
akibat kerja wajib menerapkan Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja.
Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3)
P2K3 adalah suatu badan yang dibentuk di suatu perusahaan
untuk membantu melaksanakan dan menangani usaha-usaha
keselamatan dan kesehatan kerja yang keanggotaannya terdiri dari unsur
pengusaha dan tenaga kerja. Tim P2K3 disusun manajer atau pengurus
dan disahkan oleh Menteri Tenaga Kerja serta diadakan pergantian setiap
dua tahun sekali. Tim P2K3 berlaku sebagai wakil manajer bertanggung
jawab mengkoordinasi pelaksanaan implementasi SMK3 di lapangan. Tim
P2K3 juga menjalin koordinasi dengan seluruh Pusat Tanggung Jawab
(PTJ). Terkait sebagai pusat untuk pemberian masukan dan dukungan
dalam permasalahan K3, selain itu juga P2K3 memiliki wewenang untuk
memilih penasehat khusus.
Keanggotaan P2K3 terdiri dari ketua yaitu pengurus atau pimpinan
puncak, sedangkan sekretaris adalah ahli K3. Hal ini sesuai dengan
perundang-undangan yang berlaku yaitu Permenaker
No.Per.04/MEN/1987 tentang P2K3 serta tata cara penunjukan ahli K3.
Menurut Lampiran II Permenaker No.Per.05/MEN/1996 tugas dari
tim P2K3 yaitu :
1. Menitikberatkan kegiatan pada pengembangan kebijakan dan
prosedur untuk mengendalikan resiko.
2. Mengadakan pertemuan secara teratur dan hasilnya
disebarluaskan di tempat kerja.
3. Melaporkan kegiatannya secara teratur sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.
BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

Kesimpulan
1. PT. Sari Husada adalah perusahaan yang bergerak dalam
penyediaan nutrisi yang berguna untuk kecerdasan anak bangsa.
Bahan baku susu segar diproses secara modern dan higienis untuk
menjamin kualitas susu bubuk. Proses pengolahan susu bubuk di
PT. Sari Husada meliputi proses basah dan proses kering.
2. Struktur organisasi di PT. Sari Husada menggunakan sistem garis
(line and staff system), yaitu bawahan menjadi tanggung jawab dari
satu atasan.
3. Aktivitas produksi yang berlangsung terus-menerus di PT. Sari
Husada Unit II tentunya tidak lepas dari faktor resiko kecelakaan
kerja. Untuk meminimalisir faktor dan potensi bahaya dari proses
produksinya, maka PT. Sari Husada membentuk bagian khusus
yang menangani tentang keselamatan dan kesehatan kerja (K3)
dan lembaga yang konsen menangani itu adalah Panitia Pembina
Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3).
4. Dalam upaya mensukseskan keselamatan dan kesehatan kerja,
PT. Sari Husada mengikutsertakan seluruh karyawan untuk
berperan aktif dan bertanggung jawab terhadap keselamatan dan
kesehatan kerja.
5. PT. Sari Husada Unit II telah mempertimbangkan faktor-faktor
ergonomi dalam merancang tata letak dan konstruksi pabrik,
sehingga dapat menunjang produktivitas dan program K3.
6. Sanitasi di PT. Sari Husada telah dilakukan dengan baik meliputi
sanitasi bahan dasar, sanitasi karyawan, sanitasi mesin dan
peralatan, sanitasi ruangan pabrik, sanitasi lingkungan pabrik, dan
pengawasan binatang pengganggu.
7. Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) di PT. Sari Husada sudah
memenuhi persyaratan dalam mengolah air limbah yaitu dihasilkan
air buangan yang aman dan tidak mencemari lingkungan.

Saran
1. Meningkatkan pembinaan mengenai K3 kepada semua pihak di PT.
Sari Husada agar lebih peduli dan menganggap safety adalah hak
atau kebutuhan bukan hanya merupakan kewajiban dari sebuah
peraturan.
2. Pemberian reward atau penghargaan kepada tenaga kerja yang
mempunyai prestasi di bidang K3 agar tenaga kerja yang lain ikut
termotivasi. Pengadaan ajang-ajang lomba mengenai K3 seperti
lomba poster K3 perlu diselenggarakan lagi.
3. Pemberian sangsi yang tegas kepada yang melanggar peraturan
K3 dan perlu mengikuti reinduction lagi.
4. Pengenalan resiko kerja dan pengetahuan dasar mengenai
ergonomi perlu lebih ditingkatkan melalui pelatihan maupun dengan
memasang poster-poster keselamatan kerja.
5. PT. Sari Husada alangkah baiknya segera melakukan perbaikan
faktor fisik lingkungan kerja yang masih tidak sesuai dengan
standar yang telah ditetapkan dan dapat menimbulkan potensi
resiko kerja.
6. Untuk metode angkat beban dan beban standar pengangkatan
perlu diperhatikan lagi. Alangkah baiknya disediakan meja gunting
(scissors lift table) dan meja putar (rotary table) untuk membantu
mengurangi kelelahan otot operator pada aktivitas angkat material.
7. Perlu kedisiplinan dan pengawasan terhadap pemakaian APD di
perusahaan bukan hanya dilakukan oleh petugas safety tetapi juga
dilakukan oleh semua pihak di PT. Sari Husada.
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2010. Dalam http://wartawarga.gunadarma.ac.id/2010/03/efek-


antropometri-terhadap-kinerja-karyawan-19/ Diakses pada tanggal
22 Sept 2010.
Handoko, Hani. 2001. Manajemen Personalia dan Sumber Daya Manusia.
Edisi Kedua, BPFE UGM. Yogyakarta.
Hui, Y.H. 1993. Dairy Science and Technology Handbook 2nd Edition.
VCH California
Menteri Kesehatan. 2002. Keputusan Menteri Kesehatan Republik
Indonesia Nomor 1405/MENKES/SK/XI/2002 tentang Persyaratan
Kesehatan Lingkungan Kerja Perkantoran dan Industri.
Menteri Perburuhan. 1964. Peraturan Menteri Perburuhan No.7 tahun
1964 tentang Syarat-Syarat Kesehatan Kebersihan serta
Penerangan dalam Tempat Kerja.
Menteri Tenaga Kerja. 1999. Kepmenaker No.51/MEN tentang Nilai
Ambang Batas Faktor Fisika di Lingkungan Kerja.
Menteri Tenaga Kerja. 1996. Kepmenaker No.5 Tahun 1996 tentang
SMK3.
Menteri Tenaga Kerja. 1987. Permenaker No.Per.04/MEN/1987 tentang
P2K3 serta Tata Cara Penunjukan Ahli K3.
Nurliyani, Rihastuti, Indratiningsih, Wahyuni Endang. 2008. Bahan Ajar
Ilmu dan Teknologi Susu dan Telur. Fakultas Peternakan.
Universitas Gadjah Mada. Yogyakarta.
Nurmianto, Eko. 2008. Ergonomi, Konsep Dasar dan Aplikasinya. Edisi
Kedua, Guna Widya, Surabaya.
Sarwono, et al., . 2002. Green Company. Pedoman Pengelolaan
Lingkungan, Keselamatan dan Kesehatan Kerja (LK3). PT. Astra
Internasional. Jakarta
Sarwono, et al., . 2004. Green Company. Panduan Kriteria Asesmen. PT.
Astra Internasional. Jakarta
SNI. 1998. SNI 01-3141-1998. Standar Susu Segar. Dewan Standarisasi
Nasional.
Sucipta, Nyoman. 2009. Agro Ergonomi, Dasar-dasar Ergonomi di Bidang
Pertanian. Udayana University Press. Bali.
UU No.13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan pasal 77 mengenai
pemberlakuan waktu kerja.
UU No.13 tahun 2003 tentang Ketenagakerjaan pasal 87 ayat 1 yang
tercantum bahwa setiap perusahaan wajib menerapkan sistem
manajemen keselamatan dan kesehatan kerja yang terintegrasi
dengan sistem manajemen perusahaan.
UU No.1 tahun 1970 pasal 3 ayat 1 huruf g tentang Syarat-Syarat
Keselamatan Kerja.

UU No.1 tahun 1970 pasal 9 ayat 1 huruf d yang tercantum cara-cara


yang aman dan sikap dalam melaksanakan pekerjaannya.
UU No.13 tahun 2003 pasal 86 ayat 2 yang tercantum untuk melindungi
keselamatan pekerja/buruh guna mewujudkan produktivitas kerja
yang optimal diselenggarakan upaya keselamatan dan kesehatan
kerja.
Widodo. 2003. Bioteknologi Industri Susu. Lacticia Press. Yogyakarta
Wignjosoebroto, Sritomo. 1992. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan
Bahan. Guna Widya. Surabaya.
Wignjosoebroto, Sritomo. 2000. Ergonomi, Studi Gerak dan Waktu. Guna
Widya. Surabaya.
LAMPIRAN
Lampiran 2
Lampiran 18. Mesin di bagian Filling and Packing

Gambar 14. Cartoning Machine

Gambar 15. Case Packer Machine


Lampiran 19. Poster Keselamatan dan Kesehatan Kerja di PT. Sari
Husada

Gambar 16. Poster Manual Material Handling

Gambar 17. Poster penggunaan APAR


Gambar 18. Poster pengoperasian forklift dengan safety
Aturan Umum PT. Sari Husada
No Yang Harus Dilakukan Tidak Boleh Dilakukan
1 Berpakaian rapi, sopan, dan Merokok di lingkungan pabrik
bersepatu
2 Pemeriksaan kendaraan dan Meludah di sembarang tempat
bawaan di pos security
3 Harus menjalani pengecekan Tidur di area pabrik
suhu tubuh
4 Mengendarai kendaraan Berkelahi di area pabrik
maksimal 20 km/jam
5 Berjalan kaki pada jalur pejalan Menggunakan peralatan bukan
kaki miliknya
6 Menjaga kebersihan, ketertiban, Mengambil barang yang bukan
kesusilaan selama di area Sari miliknya
Husada
7 Membuang sampah, buang air Melakukan pekerjaan / aktivitas
kecil / buang air besar pada yang membahayakan
tempat yang telah ditentukan keselamatan dan kesehatan diri
orang di sekitar / orang lain
8 Memarkir kendaraan di area Merubah / membuat peralatan
parkir yang telah ditentukan keselamatan tidak berfungsi
9 Melaporkan (0274) 512990 Dilarang mengambil gambar / foto
pesawat 111 (SH-1) dan (0274) tanpa seijin Personnel Manager
498001 pesawat 8111 (SH-2)
apabila terjadi kebakaran,
kecelakaan atau kondisi darurat
lainnya
10 Mengetahui dan mengenal baik
jalur evakuasi / penyelamatan
diri, shelter / tempat berkumpul
saat terjadi keadaan darurat
11 Harus menggunakan APD yang
disyaratkan di area kerja
12 Pengendara & kendaraan
lengkap sesuai dengan
ketentuan peraturan yang
berlaku (Service Rutin, Ber-
SIM)
13 Mengetahui prosedur / tata cara
/ standar sebelum melakukan
pekerjaan

Lampiran 20. Aturan Umum PT. Sari Husada