Term of References (TOR) 

WORKSHOP DAN SEMINAR SEHARI ILMU STAR‐SDP  28 ‐30 April 2008    A. PENDAHULUAN    Reformasi  kebijakan  dalam  pengelolaan  keuangan  negara  dan  pelaksanaan  pembangunan,  sebagai  bagian  dari  ikhtiar  menuju  good  public  governance,  telah  digulirkan.  Ditandai  antara  lain  terbitnya  UU  No  17  Tahun  2003  tentang  Keuangan  Negara, UU No 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara, UU No 15 Tahun 2004  tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara dan UU No  25  Tahun  2004  tentang  Sistem    Perencanaan  Pembangunan  Nasional,  serta  diikuti  peraturan  turunannya.  Namun  disadari,  5  (lima)  tahun  sejak  bergulirnya  reformasi  tersebut,  ternyata  kinerja  dan  akuntabilitas  instansi  pemerintah  khususnya  dalam  pengelolaan  keuangan  negara  masih  mendapat  sorotan  yang  sangat  tajam  dari  masyarakat/publik.  Salah  satu  parameter  memperlihatkan,  masih  banyaknya  instansi  pemerintah  yang  belum  mampu  menyajikan  laporan  keuangan  dan  kinerja  secara  accountable  dan  auditable.  Belum  tertibnya  akuntabilitas  kinerja  instansi  pemerintah,  diantaranya tercermin dari data di bawah ini.    Tabel 1. Hasil Pemeriksaan BPK atas Laporan Keuangan Instansi Pemerintah Tahun  2006  No  OPINI  INSTANSI PUSAT  INSTANSI  (Departemen/  DAERAH (Pemda)  Lembaga)  Jumlah  %   Jumlah  %  6  39  7 %  47 %  3  282  1 %  79 % 

1.  2. 

Wajar Tanpa Pengecualian (WTP)  Wajar Dengan Pengecualian  (WDP)  Tidak Wajar  Disclaimer  Jumlah 

3.  4.   

‐  37  82  

‐  46 %  100 

19  58  362 

5 %  15 %  100 

Sumber: BPKP, 2007  Pemeriksanaan  yang  dilakukan  BPK  pada  tahun  2006  atas  Laporan  Keuangan  Pemerintah  Pusat  (LKPP)  menemukan  2.260  rekening  senilai  Rp.  11,54  triliun  yang  perlu  ditertibkan.  Sedangkan  pemeriksaan  atas  Laporan  Keuangan  Daerah  (LKD)  Provinsi,  Kabupaten/Kota  menemukan  terdapat  aset  senilai  Rp.  17,06  triliun  yang  1

  realitas  memperlihatkan  bahwa  jumlah  SDM  Aparatur  yang  berlatar  belakang  pendidikan  akuntansi  pada  satuan  kerja  pengelola  keuangan  baik  di  pusat  maupun  daerah. berdasarkan  hasil  pemeriksaan  sementara  yang  dilakukan  BPK  pada  Semester  I  Tahun  Anggaran  2007.  khususnya  untuk  mendukung  pencapaian  akuntabilitas  kinerja  instansi  pemerintah.   Kemudian. SDM Aparatur masih dianggap belum memiliki kemampuan untuk  memenuhi  amanat  beberapa  peraturan  perundangan  lainnya.  Salah satu  upaya  yang  telah  ditempuh  oleh  pemerintah.  Laporan  Arus  Kas.  masih  belum  efektifnya  sistem  pengedalian  internal  di  lingkungan  instansi  pemerintah.  sebagaimana  yang  diamanatkan  dalam  PP  No  24  Tahun  2005  tentang  Standar  Akuntansi  Pemerintahan.  Terlebih  lagi.  Di  samping  permasalahan  kompetensi  tersebut.  peningkatan  kompetensi  SDM  aparatur  yang  bertugas  dalam  pengelolaan  keuangan  negara  dan  pelaksanaan  pembangunan  sangat  diperlukan.  PP  No  21  Tahun  2004  tentang  Penyusunan  Rencana  Kerja  dan  Anggaran  Kementerian/Lembaga.  saat  ini  pemerintah  telah  menerapkan  anggaran  berbasis  kinerja  (performance  based  budgeting).  Kondisi  ini  berdampak  pada  ketidakakuratan  proses  pencatatan. patut mendapatkan perhatian secara serius dari  semua  pihak  dalam  rangka  membangun  akuntabilitas  kinerja  pengelolaan  keuangan  negara.  dan Catatan atas Laporan Keuangan.     Berbagai permasalahan di atas.  STAR‐SDP    merupakan  kegiatan  yang  diinisiasi  2 .  memperlihatkan  sebanyak  31  yang  dinyatakan  disclaimer  atau  BPK  menolak  memberikan pendapat. opini disclaimer dari BPK terhadap  laporan  pertanggungjawaban  keuangan  pemerintah  ini  sebagai  akibat  dari  ketidaksiapan  SDM  aparatur  baik  di  pusat  maupun  di  daerah  dalam  menyajikan  laporan  keuangan  yang  mengikuti  standar  akuntansi  pemerintah.  Sejalan  dengan  peraturan  perundangan  tersebut.  dan  masih  rendahnya  kualitas penyajian laporan keuangan sehingga menyebabkan disclaimer.  pemerintah  wajib  menyusun  laporan  pertanggungjawaban  pelaksanaan  APBN/APBD  berupa  laporan  keuangan  yang  setidak‐tidaknya  meliputi  Laporan  Realisasi  Anggaran.  jumlahnya  sangat  terbatas.     Berdasarkan  data  tersebut  di  atas.  terhadap  76  departemen.pengelolaannya tidak dilaksanakan sebagaimana mestinya.  antara  lain                      PP  No.  serta  peraturan  terkait  lainnya.  Di  dalam  peraturan  tersebut.  dan  Permendagri  No  13  Tahun  2006  tentang  Pedoman  Pengelolaan  Keuangan  Daerah.  adanya  kebocoran  keuangan  negara  (tidak  efisien).  adalah  melalui  kegiatan  reformasi  kebijakan di bidang audit sektor publik atau dikenal dengan State Audit Reform – Sector  Development  Program  (STAR‐SDP)  .  memperlihatkan  masih  adanya  kelemahan  dalam  akuntabilitas  pengelolaan  keuangan  negara.  dan  badan  yang  diperiksa  BPK.  keterbatasan dalam penyajian laporan dan penerapan sistem akuntansi yang benar. khususnya untuk mendorong terwujudnya good public governance. Selanjutanya.   Namun demikian jika ditelusuri lebih dalam.  seperti  penyerapan  dan  penggunaan  anggaran  negara  yang  tidak  optimal  dan  tidak  tepat  sasaran.  20  Tahun  2004  tentang  Rencana  Kerja  Pemerintah.  Neraca.  lembaga  negara.

  baik audit internal maupun eksternal.  dan  menerapkan  praktek  terbaik  (best  practices)  yang  sesuai  dengan  standar internasional. Kegiatan STAR Project di daerah melibatkan  Bawasda dan Sekretariat DPRD di 50 daerah Provinsi/Kota/Kabupaten. pengendalian dan monitoring atas pelaksanaan kegiatan STAR  Project  dengan  instansi‐instansi  pelaksana  (Project  Implementing  Units)  dan  memberikan  dukungan  kepada  Tim  Koordinasi  Program  Pendukung  Kebijakan  Reformasi  Audit  Publik.  maka  Sekretariat  ILMU  3 .  5.  yakni:  BPK. Meningkatkan  kualitas  pelaksanaan  tugas  pengawasan  pada  lembaga  legislatif  pusat dan daerah.  Sekretariat  Investment  Loan  Monitoring  Unit  (ILMU)  Bappenas  memiliki  tugas  melakukan koordinasi.  Itjen  Depdagri (termasuk Bawasda dan Sekretariat Dewan Propinsi/Kota/Kabupaten).  dan  mendorong  efisiensi  dan  efektivitas  fungsi  audit  di  sektor  publik.  Koordinasi  antara  ILMU‐Bappenas  dengan  seluruh  PIU  sangat  penting  dan  merupakan  salah  satu  faktor  yang  menentukan  keberhasilan  pelaksanaan  kegiatan  STAR‐Project  secara  keseluruhan  mengingat  yang  terlibat  sebagai  PIU  terdapat  7  (tujuh)  instansi. Meningkatkan kapasitas institusi audit agar dapat menjalankan tugas secara efisien  dan  efektif. dengan peserta Program S‐1 Bawasda  sebanyak  25  orang. Meningkatkan kemampuan institusi dan fungsi internal audit. sinkronisasi  dan  harmonisasi  di  antara  instansi‐instansi  yang  terlibat.  Program  S‐2  Bawasda  sebanyak  337  orang  dan  program  S‐2  Itjen  305  orang. agar dalam bekerja dan menjalankan tugasnya  memakai  standar  audit  yang  berlaku  secara  internasional.    Adapun  tujuan  spesifik  yang ingin dicapai STAR‐SDP adalah sebagai berikut:  1.       Dalam  rangka  peningkatan  SDM  aparatur  yang  terkait  dengan  pengawasan  keuangan  negara. Itjen  Depdiknas. Meningkatkan kepekaan/kepedulian masyarakat atas fungsi audit sektor publik.  Agar  kinerja  pelaksanaan  kegiatan  STAR  Project  dapat  berjalan  secara  optimal  dan sesuai dengan tahapan yang telah dirumuskan dalam Loan Agreement dan Project  Administration Memorandum. melalui penguatan kelembagaan pemerintah yang bertugas mejalankan audit.   3. serta untuk memantapkan proses koordinasi. Itjen Depkeu dan Setjen DPR.    melalui  PIU  Itjen  Depdiknas  telah  dirintis  kegiatan  beasiswa  S‐1  dan S‐2 dengan program studi akuntansi pemerintahan/pengawasan keuangan negara  di 36 universitas di Jakarta dan daerah  provinsi.  Program  S‐1  Itjen  sebanyak  10  orang.  4.  BPKP. yang dapat bekerja  secara efektif pada tingkat nasional.pemerintah  Republik  Indonesia  untuk  mendorong  reformasi  di  bidang  audit  publik.  Sedangkan  kegiatan  STAR  Project  di  Setwan  diarahkan  untuk  meningkatkan  kapasitas  staf  Setwan  agar  dapat  memberikan  dukungan  dan  asistensi  kepada  anggota  DPRD  dalam  menjalankan  tugasnya khususnya penelaahan hasil audit yang dilakukan eksternal auditor.  2.  Tujuan yang ingin dicapai STAR‐SDP adalah untuk meningkatkan kinerja/kualitas tata  kelola  (governance).  BPPK  Depkeu. Membangun institusi/lembaga dan auditor eksternal yang kuat.

  Hasil  dari  acara  ini.  4 . Menyusun rekomendasi yang akan disampaikan kepada pemerintah dalam rangka  meningkatkan  kapasistas  SDM  Aparatur  di  bidang  akuntansi  agar  mampu  menyajikan  laporan  keuangan  sesuai  yang  diamanatkan  dalam  Peraturan  Pemerintah  Nomor  24  Tahun  2005  tentang  Standar  Akuntansi  Pemerintahan.  diharapkan  dapat  dijadikan  bahan  rekomendasi  yang  lebih konkrit kepada pemerintah khususnya untuk meningkatkan akuntabilitas kinerja  instansi  pemerintah. akan  diselenggarakan  “SEMINAR  SEHARI”    dengan  tema  “AUDIT  FOR  GOOD  PUBLIC  GOVERNANCE”. Menyampaikan  kesiapan  Sumber  Daya  Manusia  Aparatur  dalam  menyajikan  laporan keuangan yang memenuhi standar akuntansi pemerintahan. Menyampaikan  kesiapan  institusi  pengawasan  dalam  mereviu  laporan  pertanggungjawaban kementerian/lembaga dan Satuan Kerja Perangkat Daerah.    C.     B.  dan  langkah‐langkah  yang  perlu  dilakukan  oleh  pemerintah  selaku  auditee. Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.  2.  Seminar  ini  akan  dihadiri  oleh  berbagai  pihak  (multi  stakeholders)  yang  memiliki  keterkaitan  langsung  dengan  pengawasan  atas  pengelolaan  keuangan  negara.   Disamping itu. serta stakeholders lainnya.  mengefektifkan  proses  pengendalian  internal  atas  pengelolaan  keuangan  negara.  dan  peraturan perundangan lainnya.  dan  menggalang  komitmen  bersama  untuk  mempersiapkan  dan  menyajikan  laporan  keuangan  secara  lebih  baik  (accountabel  dan  auditable)  agar  mendapatkan opini yang Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) dari BPK. Mencari solusi terbaik dalam rangka menciptakan good public governance.  2.  4. bersamaan dengan WORKSHOP ILMU STAR‐SDP tersebut.  5. Menyampaikan  kesiapan  BPK  dalam  mengaudit  laporan  pertanggungjawaban  pemerintah. Menyampaikan  dan  mensosialisasikan  berbagai  perkembangan  kebijakan  yang  terkait dengan sistem penganggaran berbasis kinerja. TUJUAN  Tujuan dilaksanakannya Seminar Sehari ini adalah:  1.  6. PESERTA  Pelaksanaan Seminar Sehari ini akan mengundang berbagai instansi pemerintah pusat  dan daerah.STAR‐SDP Bappenas akan menyelenggarakan kegiatan “WORKSHOP ILMU STAR– SDP”.  3. mencermati masih banyaknya permasalahan dalam pengelolaan  keuangan  negara  sebagaimana  dicerminkan  dari  hasil  pemeriksaan  yang  telah  dilakukan oleh BPK. Badan Pemeriksa Keuangan RI. meliputi:  1.

Inspektorat Utama LPND.  sebagai  bagian dari good public governance.  8.    D.  3. Itjen Depkeu. Laporan  keuangan  dan  kinerja  yang  akuntabel  merupakan  penerapan  transparansi  dan  akuntabilitas  pada  publik.  7.  baik dari sisi administrasi keuangan maupun kinerja. BPKP. Badan Pengawas Daerah/Inspektorat Daerah. Stakehorlders lainnya.  Penyusunan  laporan  keuangan  dan  kinerja  yang  tertib.  9.  5 Pokok‐pokok  Materi  . Asian Development Bank ‐ Indonesia Resident Mission.  13. Inspektorat jenderal departemen.  Setiap  kegiatan  instansi  pemerintah  khususnya  yang  menggunakan  anggaran  negara  harus  dilaporkan  secara  tertib.  12.  5.  Diperlukan  langkah‐langkah  untuk  meningkatkan  kapasitas  aparatur  negara  dalam  penyusunan  laporan  keuangan  dan  kinerja. NARASUMBER DAN MATERI    Adapun  narasumber  dan  materi  yang  akan  disampaikan  dalam  seminar  sehari  dan  diskusi  panel  yang  akan  dilaksanakan  pada  tanggal  30  April  2008  dimaksud  adalah  sebagai berikut:   Pembukaan  Tema  :  Menteri Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala  Bappenas  :  Peningkatan  Kapasitas  Aparatur  Negara  dalam  Penyusunan  Laporan  Keuangan  dan  Kinerja  Instansi  Pemerintah  yang  Akuntabel  :  1. Saat ini. Departemen Keuangan.  10. Sekretariat Dewan Perwakilan Rakyat Daerah.  4. Lembaga Swadaya Masyarakat.  11. BPPK Depkeu). Sekretariat PIUs (BPK. masih  terdapat  keterbatasan  kemampuan  aparatur  negara  dalam  menyusun  laproan  keuangan  dan  kinerja  yang  accountable  dan  auditable. Itjen Depdiknas.  5. Setjen  DPR.  4.3.  6. Itjen Depdagri.  harus  didukung dengan kemampuan aparatur negara. Kedutaan Pemerintah Kerajaan Belanda. Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan.  Laporan  keuangan  dan  kinerja  sebagai  indikator  keberhasilan  atau kegagalan instansi pemerintah dalam menjalankan tupoksi  dan pelaksanaan kegiatan.  2.

  2.  7.Keynote Speaker  Tema  Pokok‐pokok  Materi  :  Menteri Keuangan  :  Kesiapan  SDM  Aparatur  baik  di  pusat  maupun  di  daerah  dalam  menyusun Laporan Pertanggung Jawaban Keuangan Pemerintah  :  1.  4.  6. Kriteria yang diperlukan dalam Laporan Pertanggung Jawaban  Keuangan  Pemerintah  agar  mendapatkan  hasil  pemeriksaan  berupa opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP).  5. Rendahnya  kapasitas  SDM  Aparatur  yang  dapat  menyajikan  laporan  keuangan  akibat  dari  minimnya  SDM  Aparatur  di  masing‐masing  satuan  kerja  yang  mengelola  keuangan  negara  yang memiliki latar belakang pendidikan di bidang akuntansi. Kelemahan  yang  ditemui  pada  instansi  pemerintah  berdasarkan hasil pemeriksaan BPK.     Sedangkan pembicara dalam diskusi panel berikut materi yang akan dibahas meliputi:  Narasumber 1  Materi  Pokok‐pokok  Materi  :  Baharuddin Aritonang  Anggota Badan Pemeriksa Keuangan RI  :  Posisi BPK dalam Menjalankan Tugas Pemeriksaan Keuangan dan  Pemeriksaan Kinerja secara Independen   :  1.  3. Perlu  komitmen  dan  dukungan  semua  pihak  dalam  mewujudkan tata kelola keuangan negara yang profesional dan  akuntabel. Minimnya  SDM  Aparatur  di  masing‐masing  satuan  kerja  di  pusat  dan  daerah  yang  memiliki  latar  belakang  pendidikan  akuntansi.   4. Pentingnya  peningkatan  kapasitas  SDM  aparatur  agar  mampu  menyajikan  laporan  keuangan  yang  memenuhi  standar  internasional. Perlunya  SDM  Aparatur  yang  memiliki  latar  belakang  pendidikan akuntansi di setiap unit kerja pemerintah pusat dan  daerah.  6 .  2. Perlunya  masing‐masing  satuan  kerja  memiliki  SDM  Aparatur  yang berlatar belakang pendidikan di bidang akuntansi.  3. Peran  dan  fungsi  Inspektorat  jenderal  departemen/LPND  dan  Bawasda  dalam  menjalankan  pengawasan  penyelenggaraan  keuangan negara. Mandat  kepada  BPK  untuk  melaksanakan  pemeriksaan  keuangan dan pemeriksaan kinerja secara independen. Peran  dan  fungsi  Departemen  Keuangan  dalam  menyajikan  laporan  keuangan  yang  sesuai  dengan  Standar  Akuntansi  Pemerintahan.

  3. Pengalaman  empirik  Provinsi  Gorontalo  dalam  melakukan  reformasi  birokrasi  pemerintah  daerah  terutama  dukungan  SDM  Aparatur  yang  memiliki  latar  belakang  pendidikan  di  bidang akuntansi. 2.  Pentingnya  peran  SDM  Aparatur  Pengawasan  internal  dalam  menciptakan good public governance. Perlunya  penataan  kelembagaan  dan  ketatalaksanaan. Pengalaman  empirik  Pemerintah  Provinsi  Gorontalo  yang  mampu  menyajikan  laporan  keuangan  pemerintah  daerah  dengan  baik  sehingga  menjadi  satu‐satunya  yang  mendapat  penghargaan dari BPK.    Narasumber 3  Materi  Pokok‐pokok  Materi      :  Gubernur Gorontalo  :  Kesiapan Pemerintah Provinsi Gorontalo dalam menciptakan Good  Local Governance  :  1.  Perlunya  peningkatan  kapasistas  SDM  Aparatur  pengawasan  dan unit‐unit pengelola keuangan negara.    Narasumber 4  Materi   Pokok‐pokok  Materi      :  Deputi  Sekretariat  Wakil  Presiden  Bidang  Pengawasan Pemerintah dan Pembangunan  Dukungan  :  Pentingnya  Peningkatan  Kapasitas  SDM  Aparatur  di  bidang  pengawasan pemerintah dan pembangunan  :  1.  7 .  serta  peningkatan kapasitas SDM Aparatur.  Upaya  optimalisasi  peningkatan  kinerja  inspektorat  jenderal  dan  inspektorat  provinsi/kabupaten/kota  melalui  pendidikan  formal  Bidang  Akuntansi  Pemerintahan/Pengawasan  Keuangan Negara. 2. 4.   Permasalahan  yang  dihadapi  dalam  menindaklanjuti  hasil  pemeriksanaan BPK. 3. Permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan pengendalian  internal pemerintah.  Kesiapan  lembaga  pengawas  internal  pemerintah  dalam  menciptakan good public governance. 3. Pentingnya peran dan fungsi unit pengawasan internal.Narasumber 2  Materi  Pokok‐pokok  Materi  :  Inspektur Jenderal Departemen Dalam Negeri  :  Kesiapan  SDM  Aparatur  Pengawasan  dalam  menjaga  dan  menciptakan Good Public Governance  :  1.  2.

Pentingnya  kemampuan  di  bidang  akuntansi  pemerintahan  dalam  penyusunan  laporan  pertanggungjawaban  keuangan  instansi pemerintah.  2. Perlunya  menyiapkan  sarana  dan  prasarana  yang  dapat  menjamin transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan  negara.    Nara Sumber 6  Materi  Pokok‐pokok  Materi      :  Sekretaris Jenderal Departemen Keuangan  :  Komitmen  Pemerintah  Dalam  Menyiapkan  Laporan  Penggunaan  Keuangan Negara Yang Akuntabel  :  1.4.  3.    Narasumber 7  Materi  Pokok‐pokok  Materi      :  Sekretariat  Nasional  Forum  Indonesia  untuk  Transparansi  Anggaran  :  Transparansi  dan  Akuntabilitas  Pengelolaan  Penyelenggaraan  Keuangan Negara    1.  3. Perlunya  komitmen  setiap  menteri  dan  ketua  lembaga  untuk  memperbaiki  pertanggungjawaban  aset‐aset  di  masing‐masing  kementerian/lembaga dan pemerintah daerah.  2.  :  Rektor Universitas Negeri Medan  :  Dukungan  Perguruan  Tinggi  dalam  Peningkatan  Kemampuan  Aparat Pemerintah di Bidang Akuntansi Pemerintahan   :  1. Perlu  komitmen  setiap  menteri  dan  ketua  lembaga  untuk  meningkatkan akuntabilitas laporan keuangan. Kurikulum  atau  bidang  keahlian  yang  harus  dimiliki  oleh  aparat  pemerintah  dalam  menyusun  laporan  keuangan  dan  laporan kinerja. Peran  perguruan  tinggi  dalam  mengembangkan  disiplin  ilmu  atau  keahlian  di  bidang  akuntansi  pemerintahan  (akuntansi  sektor publik). Pandangan FITRA atas peran auditor eksternal terhadap proses  audit penyelenggaraan keuangan negara.  2. Pandangan  FITRA  atas  peran  inspektorat  jenderal  departemen  dan inspektorat daerah dalam mengawasi pertanggungjawaban  8 .   Narasumber 5  Materi  Pokok‐pokok  Materi      Pentingnya Reformasi Audit Sektor Publik dalam menciptakan  good public governance.  3. Reformasi  Birokrasi  di  Departemen  Keuangan  dalam  meningkatkan akuntabilitas keuangan negara.

PENUTUP    Demikian  kerangka  acuan  kerja  ini  dibuat  untuk  dijadikan  sebagai  pegangan  dalam  pelaksanaan kegiatan. PELAKSANA    Sebagai pelaksana kegiatan seminar ini adalah Sekretariat ILMU STAR‐SDP Bappenas  melalui kerjasama dengan pihak ketiga (event organizer).laporan  keuangan  masing‐masing  kementerian/lembaga  dan  pemerintah daerah.      9 .  dalam       D. Pandangan  FITRA  atas  komitmen  pemerintah  meningkatkan akuntabilitas laporan keuangan.      F.  4.       G. WAKTU DAN TEMPAT PELAKSANAAN    Pelaksanaan  kegiatan  seminar  akan  dilaksanakan  pada  tanggal  30  Maret  2008  yang  akan dilaksanakan di Hotel Bumi Karsa Komplek Bidakara. PEMBIAYAAN    Pembiayaan kegiatan  workshop  terdiri atas  2 (dua) sumber pembiayaan.  yakni Dana  Loan ADB No 2127 yang tercantum dalam DIPA Bappenas TA 2008.     E.

                          LAMPIRAN 1    JADUAL DAN MATERI SEMINAR SEHARI ILMU STAR‐SDP                                                      10 .

    Penyampaian  Keynote  Speech  dengan  tema  :  Kesiapan  Menteri Keuangan RI  SDM  Aparatur  baik  di  pusat  maupun  di  daerah  dalam  menyusun  Laporan  Pertanggung  Jawaban  Keuangan  Pemerintah.  Hukum. Bapak Baharuddin Aritonang.  6. Sekretaris Jenderal Departemen Keuangan RI. Gubernur Provinsi Gorontalo. Rektor Universitas Negeri Medan.  Doa Penutup   Panitia  Acara  Laporan Ketua Tim Pengarah STAR‐SDP  11:45 – 11:50  11 .              30 April 2008  Waktu  08:15‐08:30  08:30 – 09:00  09:00 – 09:30  09:30 – 09:45  09:45 – 11:45  Pembicara  Plt.  Deputi  Bidang  Politik. Inspektur Jenderal Departemen Dalam Negeri.  5.Hari/Tanggal  Rabu.  Ibu Usi Karundeng  2. Anggota BPK RI.  Pertahanan  dan  Keamanan Bappenas  Pengarahan  Menteri  Negara  PPN/Kepala  Bappenas  Menteri Negara PPN/  dengan  tema:  Peningkatan  Kapasitas  Aparatur  Negara  Kepala Bappenas  dalam  Penyusunan  Laporan  Keuangan  dan  Kinerja  Instansi  Pemerintah yang Akuntabel. Deputi Sekretariat Wakil Presiden RI Bidang Dukungan  Pengawasan Pemerintah dan Pembangunan. Bapak  Bustanul  Arifin  –  Sekretariat  Nasional  Forum  Indonesia untuk Transparansi Anggaran.  4.  7.   3.    Coffee Break  Diskusi Panel:  Moderator:  1.

                  LAMPIRAN 2  SUSUNAN  PANITIA PELAKSANA REGIONAL WORKSHOP   DAN SEMINAR SEHARI   ILMU STAR‐SDP  12 .

 Bappenas  :  Agus Sudrajat  :  Abdul Hakim   :  Rika Yustisia   :  Nunung Nurhayati  :  Eiza Bianca   :  Francisca Indah  Novianti  :  1. 4 April 2008 Mengetahui/Menyetujui  Plt. Acep Ridwanulloh   Seksi Koordinasi Daerah  :  1.  Badan Perencanaan Pembangunan Nasional   ttd    I Dewa Putu Rai  13   . Ario Putro  Seksi Persidangan  :  1. Ali Rahmadi  3.LAMPIRAN 2    PANITIA PELAKSANA REGIONAL WORKSHOP DAN SEMINAR SEHARI   ILMU STAR‐SDP    Pengarah  :  Deputi  Bidang  Politik. Bappenas  Penanggungjawab  Ketua Pelaksana  Sekretaris  Bendahara  Seksi Acara   Seksi Akomodasi dan  transportasi  Seksi Kesekretariatan  Seksi Materi.S. Hukum.R.H. Rully Aprianto  3. W.  Pertahanan  dan  Keamanan. Donny Salindeho   3. Wiwik Adianto   2. Gideon Adi Siallagan  4.  Hukum. Prabowo   2. Sandjaja Sarwohadi   2. Bahtiar Manurung  Seksi Konsumsi   Seksi Perlengkapan          :  Nunung Nurhayati/Eiza Bianca  :  Entis Sutisna            Jakarta. M. Dokumentasi  dan Notulensi  :  Direktur Aparatur Negara. Pertahanan dan Keamanan. Deputi Bidang Politik.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful