Modul Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

i

Pengembangan modul ini didukung oleh: Asian Develoment Bank (ADB), Australia Agency for International Development (AusAID), World Bank/Bank Dunia, Decentralized Basic Education (DBE-1) - United State Agency for International Development (USAID)

ii

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Daftar Isi
Daftar Isi ..................................................................................................................................................... iii Kata Pengantar ............................................................................................................................................ v Pendahuluan .............................................................................................................................................. vii Daftar Singkatan ...................................................................................................................................... viii Daftar Istilah .............................................................................................................................................. ix Silabus ........................................................................................................................................................... x Sesi 1. Pengantar Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah ........................................... 1 I. Rencana Sesi ...................................................................................................................... 1 II. Power Point ....................................................................................................................... 4 Sesi 2. Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah ......................................................... 13 I. Rencana Sesi .................................................................................................................... 13 II. Power Point ..................................................................................................................... 15 III. Latihan - Pengisian Format Pencairan Dana .............................................................. 24 A. Instruksi Pelatih .................................................................................................. 24 B. Kasus ..................................................................................................................... 25 C. Lembar Kerja ...................................................................................................... 27 D. Kunci Jawaban Latihan ...................................................................................... 29 IV. Lembar Bahan Bacaan - Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah .................. 34 Sesi 3. Perpajakan ............................................................................................................................ 43 I. Rencana Sesi .................................................................................................................... 43 II. Power Point ..................................................................................................................... 46 III. Latihan - Penghitungan Pajak di Sekolah/Madrasah.................................................. 61 A. Instruksi Pelatih ................................................................................................... 61 B. Kasus ...................................................................................................................... 62 C. Kunci Jawaban Kasus .......................................................................................... 63 IV. Lembar Bahan Bacaan- Jenis-jenis Pajak..................................................................... 64 Sesi 4. Pembukuan ........................................................................................................................... 69 I. Rencana Sesi .................................................................................................................... 69 II. Power Point ..................................................................................................................... 71 III. Latihan - Membukukan Transaksi ke dalam Buku yang Sesuai ............................... 88 A. Instruksi Pelatih .................................................................................................... 88 B. Kasus ....................................................................................................................... 89 C. Lembar Kerja ........................................................................................................ 91 D. Kunci Jawaban ....................................................................................................... 93 IV. Lembar Bahan Bacaan .................................................................................................... 98 1. Pembukuan dan Jenis-jenis Buku ............................................................................ 98 2. Kode Akun ................................................................................................................107

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

iii

Sesi 5. Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah .......................................................115 I. Rencana Sesi ..................................................................................................................115 II. Power Point ...................................................................................................................117 III. Lembar Bahan Bacaan - Inventarisasi Barang Milik Sekolah/Madrasah ..............142 Sesi 6. Pelaporan .............................................................................................................................151 I. Rencana Sesi ..................................................................................................................151 II. Power Point ...................................................................................................................153 III. Latihan - Menyusun Rincian Penggunaan Dana ......................................................160 A. Instruksi Pelatih .................................................................................................160 B. Kasus Pembukuan dan Laporan.....................................................................161 C. Lembar Kerja .....................................................................................................162 D. Kunci Jawaban (Kasus Pelaporan) ..................................................................164 IV. Lembar Bahan Bacaan..................................................................................................167 1. Pelaporan .................................................................................................................. 167 2. Contoh Alur Penyusunan Pelaporan ...................................................................172 Sesi 7. Pengawasan, Audit, dan Pengendalian ....................................................................175 I. Rencana Sesi ..................................................................................................................175 II. Power Point ...................................................................................................................177

iv

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Kata Pengantar

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

v

Pendahuluan
Signifikansi penyusunan Modul Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah dimungkinkan karena realitas pengelolaan administrasi keuangan sekolah yang ditengarai masih lemah. Pada saat yang sama, sumber pendanaan sekolah semakin besar, sebagai konsekuensi berbagai kebijakan nasional dan daerah dalam percepatan penuntasan pendidikan dasar dan menengah yang berimplikasi kepada penyaluran dana di tingkat sekolah secara langsung seperti: program BOS, BOSDA, sumber dana dari pihak ketiga (donor dan swasta) dan lainnya. Para pemangku kepentingan pendidikan lokal semakin gencar menyuarakan tuntutan pengelolaan administrasi keuangan sekolah yang transparan, akuntabel dan partisipatif. Modul ini disusun dengan tujuan untuk membantu sekolah memahami dan terampil dalam mengelola siklus penganggaran melalui penyiapan anggaran, penatausahaan, perpajakan, pengeloaan barang milik sekolah, pelaporan keuangan sekolah yang baik, serta mengomunikasikannya kepada stakeholder terkait. Disusun dengan mengedepankan kepraktisan dan aplikatif, modul ini terdiri dari tujuh (7) bagian/ sesi yang secara sistematis disusun sebagai berikut: sesi pertama memberikan pengantar tentang siklus manajemen keuangan sekolah serta prinsip pengelolaan keuangan yang baik; sesi kedua memberikan gambaran umum penatausahaan keuangan sekolah, khususnya dalam penerimaan dan pengeluaran serta pelaporannya; sesi ketiga menguraikan berbagai macam pajak yang berkaitan dengan pengelolaan keuangan dan transaksi di tingkat sekolah; sesi keempat memperkenalkan masalah pembukuan sekolah, termasuk didalamnya jenis buku dan transaksinya, format buku serta alurnya; sesi kelima memandu pelatih memahami topik pencatatatan barang milik sekolah; sesi keenam khusus ditujukan untuk mendalami pelaporan keuangan sekolah dan sesi terakhir membahas berbagai hal yang berkaitan dengan masalah audit, pengendalian dan pengawasan keuangan di tingkat sekolah. Dengan memahami ke tujuh topik di atas diharapkan pelatih dan peserta latih dapat menerapkan prinsip pengelolaan keuangan sekolah yang baik yang tidak abai terhadap prinsip ekonomis, efisiensi dan efektifitas dalam mendukung tercapainya tujuan pendidikan dasar. Modul ini sangat penting dipahami oleh para pelatih (trainers), profesional keuangan sekolah maupun praktisi pendidikan yang bergelut dalam upaya peningkatan pengelolaan keuangan sekolah yang akuntabel dan efektif antara lain: kepala sekolah dan wakil kepala sekolah, bendahara sekolah, guru, pengawas sekolah, komite sekolah serta berbagai pihak lainnya yang berkepentingan. Menghindari model penyajian yang cenderung kering dan lecturing, maka alur pembahasan modul dilengkapi dengan berbagai kasus latihan yang aplikatif yang diambil dari praktek pengelolaan sekolah sehari-hari. Untuk memudahkan, modul juga dilengkapi rencana pengelolaan sesi per sesi, power point presentasi beserta catatan pelatih (trainer’s note), latihan beserta lembar latihan kerja, bahan bacaan pendukung dan yang tidak kalah pentingnya CD yang berisikan referensi bahan-bahan terkait dengan masing-masing topik pembahasan yang bisa digunakan jika peserta perlu tahu lebih jauh materi-materi yang telah dijelaskan. Buku manual dalam bentuk panduan praktis (practical guidance) disediakan bagi peserta sebagai pengayaan materi serta kiat dan berbagai langkah praktis dalam praktek penerapan pengelolaan keuangan di tingkat sekolah. Penyusunan modul ini merupakan hasil kerjasama dari Kementerian Pendidikan Nasional dengan dukungan beberapa mitra pembangunan, yaitu Asian Development Bank (ADB), Australia Agency for International Development (AusAID), Bank Dunia (World bank) dan Project Decentralized Basic Education (DBE-1) – United State Agency for International Devleopment (USAID).

vi

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Daftar Singkatan
APBD APBN ATK BMS BOS BOSDA BOSP Juknis KIB KIR KS LBB MI Monev Permendagri PMK PPh PPN PPt PTKP RAPBS RKAS RKS RPS SD SDM SKPD SPJ SPP Tupoksi UU Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara Alat Tulis Kantor Barang Milik Sekolah Bantuan Operasional Sekolah Bantuan Operasional Sekolah Daerah Biaya Operasional Satuan Pendidikan Petunjuk Teknis Kartu Inventaris Barang Kartu Inventaris Ruang Kepala Sekolah Lembar Bahan Bacaan Madrasah Ibtidaiah Monitoring dan Evaluasi Peraturan Menteri Dalam Negeri Peraturan Menteri Keuangan Pajak Penghasilan Pajak Pertambahan Nilai Power Point Pendapatan Tidak Kena Pajak Rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Sekolah Rencana Kegiatan dan Anggaran Sekolah Rencana Kerja Sekolah Rencana Pengembangan Sekolah Sekolah Dasar Sumber Daya Manusia Satuan Kerja Perangkat Daerah Surat Pertanggungjawaban Sumbangan Pembiayaan Pendidikan Tugas Pokok dan Fungsi Undang-Undang

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

vii

Daftar Istilah
BOS Program pemerintah yang bertujuan untuk penyediaan pendanaan biaya operasi non personalia bagi satuan pendidikan dasar sebagai pelaksanaan program wajib belajar 9 tahun. Value for Money Istilah yang digunakan untuk menilai apakah sebuah organisasi telah memperoleh manfaat yang maksimum dari barang dan jasa yang diperoleh atau disediakan dengan sumber daya yang ada. Transparan Memiliki sifat bahwa sebuah teori atau praktek terbuka kepada publik, karenanya mengurangi peluang untuk korupsi. Akuntabel Bentuk pertanggungjawaban pengelolaan sumber daya dan pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan kepada orang/ organisasi dalam rangka pencapaian tujuan yang telah ditetapkan melalui media pertanggungjawaban berupa laporan akuntabilitas kinerja secara periodik. Buku Kas Umum Buku utama yang digunakan untuk mencatat semua transaksi yang mempengaruhi saldo kas, baik secara langsung maupun tidak langsung. Buku Pembantu Kas Buku yang digunakan untuk mencatat transaksi penerimaan dan pengeluaran yang dilaksanakan secara tunai. Buku Pembantu Bank Buku yang digunakan untuk mencatat semua transaksi penerimaan dan pengeluaran yang dilakukan melalui bank dengan cara antara lain penerbitan cek, penarikan cek, penerimaan pembayaran dengan cek, dan lain-lain. Buku Pembantu Pajak Buku yang digunakan untuk mencatat semua transaksi yang harus dipungut pajak serta memonitor atas pungutan dan penyetoran pajak yang dipungut selaku wajib pungut pajak. Efisien Pencapaian output yang maksimum dengan input tertentu, atau input minimum untuk output tertentu. Efektif Perbandingan outcome dengan output, atau tingkat pencapaian hasil program dengan target yang ditetapkan. Ekonomis Pemerolehan masukan dengan kualitas dan kuantitas tertentu pada tingkat harga yang terendah. Partisipasi Masyarakat Keikutsertaan atau keterlibatan masyarakat dalam suatu kegiatan atau organisasi sosial baik secara moril (fisik) maupun spiritual (non fisik) untuk mewujudkan keinginan dan kepentingan bersama.

viii

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Silabus
A. Tujuan Setelah mengikuti seluruh sesi dalam modul ini peserta diharapkan: 1. Memahami prinsip-prinsip manajemen keuangan sekolah/madrasah yang baik. 2. Memahami alur dan proses penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. 3. Memahami aturan-aturan perpajakan yang terkait dengan kegiatan sekolah/ madrasah dan dapat menerapkannya secara baik dan benar. 4. Memahami dan dapat menerapkan sistem dan prosedur pembukuan yang berlaku untuk sekolah/madrasah. 5. Melakukan pencatatan barang milik sekolah/madrasah baik yang diterima maupun yang digunakan. 6. Menyusun laporan penerimaan dan penggunaan dana sesuai dengan sistem dan prosedur yang berlaku. 7. Memahami pentingnya persiapan sekolah/madrasah dalam proses pengendalian, pengawasan dan audit. B. Strategi
No 1 Topik Pengantar Manajemen Keuangan Sekolah/ Madrasah Penatausahaan Keuangan Sekolah/ Madrasah Rincian Topik 1. Manajemen keuangan di tingkat sekolah/madrasah. 2. Prinsip-prinsip manajemen keuangan yang baik. 3. Garis besar topik manajemen keuangan. 1. Pemisahan tugas dan tanggung jawab dalam penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. 2. Prosedur penerimaan dana. 3. Prosedur pengeluaran dana. 4. Prosedur pelaporan. 1. 2. 3. 4. 1. 2. 3. 4. Pajak Penghasilan Pasal 21 Pajak Penghasilan Pasal 22 Pajak Penghasilan Pasal 23. Pajak Pertambahan Nilai. Pengertian dan manfaat pembukuan. Jenis transaksi dan jenis buku. Format-format buku. Alur pembukuan. Waktu 30 menit Bahan Pendukung · • Rencana sesi 1 • Power point 1-14

2

90 menit

• • • •

Rencana sesi 2 Power point 15 Latihan 1 Sesi 2 LBB

3

Perpajakan

90 menit

• • • • • • • •

Rencana sesi 3 Power point 1-24 Latihan 1 Sesi 3 LBB Rencana sesi 4 Power point 1-20 Latihan 1 Sesi 4 LBB

4

Pembukuan

120 menit

5

Pencatatan Barang Milik Sekolah/ Madrasah

1. Latar belakang dan pengertian pencatatan barang milik sekolah/ madrasah

45 menit

• Rencana sesi 5 • Power point 1-28 • LBB

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

ix

Lanjutan ...........
No Tahapan Rincian Topik 2. Penanggungjawab dan jenis barang milik sekolah/madrasah. 3. Pencatatan penerimaan, penyimpanan dan penggunaan barang milik sekolah/madrasah. 4. Penulisan kode barang. 6 Pelaporan 1. Laporan Realisasi Penggunaan Dana per Program. 2. Laporan Realisasi Penggunaan Dana per Sumber Penerimaan. 1. Pengawasan. 2. Audit. 3. Pengendalian. 90 menit • • • • Rencana sesi 6 Power point 1-10 Latihan 1 Sesi 6 LBB Waktu Alat & Bahan

7

Pengawasan, Audit dan Pengendalian

30 menit

• Rencana sesi 7 • Power point 1-12

Total waktu = 495 menit

x

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Pengantar Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah
I. Rencana Sesi

SESI

1

A. Pendahuluan Sekolah/madrasah sebagai sebuah entitas organisasi memerlukan dana dalam pengoperasiannya. Pemerintah sendiri dalam Undang-Undang Pendidikan Nasional menyatakan secara eksplisit bahwa ada tiga pengelompokan sumber dana untuk sekolah/ madrasah yaitu: 1) dana bersumber dari Pemerintah, 2) dana bersumber dari pemerintah daerah dan 3) dana bersumber dari masyarakat, termasuk di dalam ini dana Sumbangan Pembiayaan Pendidikan (SPP) yang bersumber dari orangtua siswa. Dana yang diperoleh sekolah/madrasah ini pada gilirannya digunakan untuk memberikan pelayanan pendidikan kepada siswanya. Pengelolaan dana secara profesional memungkinkan sekolah/madrasah bertumbuh secara optimal dan pada akhirnya diharapkan mampu mendukung kegiatan belajar-mengajar yang berkualitas. Ditambah lagi pernyataan secara eksplisit bahwa entitas sekolah/madrasah bukanlah lembaga yang bersifat mencari profit, maka setiap sen penerimaan sekolah/ madrasah harus digunakan kembali untuk peningkatan kualitas dan kuantitas pelayanan pendidikan itu sendiri. Dengan demikian menjadi penting bahwa pengelola sekolah/ madrasah menyadari pentingnya pengelolaan dana yang diperolehnya secara profesional. Pemerintah sendiri mendukung pengelolaan sekolah/madrasah secara mandiri melalui pelaksanaan Manajemen Berbasis Sekolah (MBS). Dalam implementasi MBS, sekolah/ madrasah diberi kewenangan untuk mencari berbagai sumber dana yang bisa didapatkannya dan memanfaatkannya untuk berbagai kebutuhan sekolah/madrasah dalam rangka penyediaan pelayanan pendidikan. Dari sisi manajemen keuangan, MBS menuntut pengelola sekolah/madrasah mampu melakukan perencanaan, melaksanakan, mengevaluasi dan mempertanggungjawabkan pengelolaan dana secara baik dan transparan. Terkait dengan pengelolaan dana yang baik akan dibahas beberapa konsep esensial yang perlu dipahami: 1) ekonomis, efisiensi dan efektifitas, 2) transparansi, 3) akuntabilitas, 4) keadilan, 5) kejujuran dalam pengelolaan dan 6) pengendalian. Sesi ini akan membahas prinsip-prinsip manajemen keuangan publik yang baik sebagai dasar dalam pembahasan pengelolaan sekolah/madrasah. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini, diharapkan peserta mampu menjelaskan: 1. Manajemen keuangan sekolah/madrasah adalah bagian dari siklus manajemen sekolah/ madrasah yang merupakan lanjutan dan pelaksanaan dari tahap perencanaan.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

1

2. Prinsip-prinsip manajemen keuangan sekolah/madrasah yang baik. 3. Garis besar topik manajemen keuangan sekolah/madrasah. C. Pokok Bahasan 1. Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. 2. Prinsip-prinsip Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah yang Baik. 3. Garis Besar Topik Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk sesi ini adalah 30 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Tanya jawab. F. Alat dan Bahan 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart. 2. Silabus Modul 3- Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. 3. Rencana Sesi 1- Pengantar Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. 4. Power point (PPt) 1-14.

2

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

G. Strategi
Tahapan Tahap 1. Pendahuluan Kegiatan 1. Pelatih menjelaskan tujuan dari sesi ini dikaitkan dengan tujuan pelatihan manajemen keuangan secara keseluruhan. 2. Pelatih menjelaskan secara singkat perihal pokok-pokok bahasan, alokasi waktu dan alur kegiatan sesi ini. 1. Pelatih memberikan gambaran tentang peran manajemen keuangan di sekolah/madrasah dalam siklus perencanaan dan keuangan sekolah/madrasah. 2. Pelatih menjelaskan tentang peraturan perundangan yang menjadi landasan pentingnya penerapan manajemen keuangan di tingkat sekolah/madrasah. 1. Pelatih mejelaskan apa saja yang merupakan prinsip manajemen keuangan publik. 2. Pelatih memberikan penekanan pada tiga prinsip pertama dan kaitannya dengan partisipasi masyarakat berikut contoh. Catatan:Berikan penjelasan seperlunya berkenaan dengan prinsip manajemen keuangan publik, berikan kesempatan pada peserta untuk untuk menanggapi dan bertanya sesuai dengan butir-butirnya. Pelatih memberikan gambaran tentang topik-topik yang termasuk dalam pembahasan manajemen keuangan dan mana yang akan menjadi fokus pada pelatihan ini. Pelatih memberikan kesempatan pada peserta untuk mengajukan pertanyaan terkait paparan yang diberikan dalam sesi ini. Waktu 5 menit Alat & Bahan PPt 1-3

Tahap 2. Definisi dan Peran Manajemen Keuangan

5 menit

PPt 4-7

Tahap 3. Prinsip-prinsip Manajemen Keuangan Publik

10 menit

PPt 8-12

Tahap 4. Garis Besar Topik Manajemen Keuangan Tahap 5. Tanya Jawab

5 menit

PPt 13

5 menit

PPt 14

H. Referensi 1. UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara. 2. UU Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. 3. UU Nomor 1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara. 4. UU Nomor 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara. 5. Undang-undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik 6. PP Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan. 7. PP Nomor 48 Tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan. 8. PP Nomor 58 Tahun 2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah. 9. Permendagri Nomor 13 Tahun 2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah (direvisi melalui Permendagri Nomor 59 Tahun 2007).
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

3

II. Power Point
1

Sesi 1 Pengantar Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah

Mengapa slide ini penting? Slide ini memberikan cakupan topik yang akan dibahas. Inti uraian: Sesi ini memberikan gambaran umum tentang apa yang dimaksud dengan Manajemen Keuangan di sekolah/madrasah, prinsip-prinsip apa saja yang mendasari pelaksanaan manajemen keuangan di tingkat sekolah/madrasah dan apa saja yang menjadi ruang lingkup dari manajemen keuangan di sekolah/madrasah.

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta mampu menjelaskan... • Manajemen keuangan sekolah/madrasah adalah bagian dari siklus manajemen sekolah/madrasah yang merupakan tahap lanjut setelah perencanaan. • Prinsip-prinsip manajemen keuangan sekolah/madrasah yang baik.

2

Mengapa slide ini penting? Memberikan tujuan pemahaman yang dinginkan dari peserta setelah sesi ini selesai. Inti uraian: Cukup jelas.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

4

Pokok Bahasan

3

• • •

Manajemen Keuangan di Tingkat Sekolah/Madrasah. Prinsip-prinsip Manajemen Keuangan Yang Baik. Garis Besar Topik Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah.

Mengapa slide ini penting? Memberi batasan cakupan topik yang akan dibahas pada sesi pertama ini. Inti uraian: Cukup jelas.

Apa itu Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah?
... merupakan rangkaian aktivitas mengatur keuangan sekolah/madrasah mulai dari perencanaan, pembukuan, pembelanjaan, pengawasan dan pertanggungjawaban keuangan sekolah/madrasah.

4

Mengapa slide ini penting? Memberi definisi dan cakupan dari manajemen keuangan sekolah/madrasah. Inti uraian: Jelaskan bahwa manajemen keuangan telah dimulai dari perencanaan. Dilanjutkan dengan pelaksanaan dari rencana, termasuk pembukuan dan pembelanjaan. Tahapan berikut adalah pengawasan agar semua yang dijalankan berjalan sesuai rencana. Siklus menjadi lengkap dengan pembuatan laporan sebagai bagian dari pertanggungjawaban keuangan, baik melalui proses audit maupun non audit.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

5

Manajemen Keuangan dalam Siklus Manajemen Sekolah/Madrasah
Perencanaan dan Penganggaran (RKS/RKAS)

5

Pelaporan

Pelaksanaan

Monev

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah: • Perencanaan • Penatausahaan • Pembukuan • Pelaporan • Pengawasan

Mengapa slide ini penting? Memberi alternatif penjelasan siklus anggaran secara visual. Inti uraian: Cukup jelas, RKS/RKAS diwarnai berbeda (abu-abu) untuk menunjukkan bahwa walaupun dia merupakan bagian dari manajemen keuangan sekolah, pembahasan modul ini tidak memasukkan hal ini karena telah dibicarakan pada modul terdahulu. 6

Mengapa Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah Penting?
• • • • • Adanya tuntutan untuk mampu mengelola penggunaan dana secara transparan dan akuntabel. Meningkatkan efektivitas dan efisiensi dan mendorong pemanfaatan dana secara ekonomis. Meminimalkan penyalahgunaan anggaran. Kreatif menggali sumber pendanaan. Menempatkan bendahara yang kompeten.

Mengapa slide ini penting? Memberi alasan mengapa manajemen keuangan sekolah yang baik menjadi penting. Inti uraian: Cukup jelas dengan catatan, kompeten: yang menguasai pembukuan dan pertanggungjawaban keuangan serta memanfaatkannya secara benar sesuai peraturan perundangan yang berlaku.
6
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

Landasan Hukum Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah
• • • • • • • • • UU 17/2003 tentang Keuangan Negara UU 20/2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional UU 1/2004 tentang Perbendaharaan Negara UU 15/2004 tentang Pemeriksaan Pengelolaan dan Tanggung Jawab Keuangan Negara UU No. 14/2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik PP 58/2005 tentang Pengelolaan Keuangan Daerah Permendagri 13/2006 tentang Pedoman Pengelolaan Keuangan Daerah (direvisi melalui Permendagri 59/2007) PP 48/2008 tentang Pendanaan Pendidikan PP 17/2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan.

7

Mengapa slide ini penting? Memberi landasan hukum bagi pengelolaan keuangan publik yang baik. Inti uraian: Daftar sudah cukup jelas, secara khusus bisa ditambahkan: UU 17/2003 pasal 10: (1) Kekuasaan pengelolaan keuangan daerah sebagaimana tersebut dalam Pasal 6 ayat (2) huruf c: a. Dilaksanakan oleh kepala satuan kerja pengelola keuangan daerah selaku pejabat pengelola APBD; b. Dilaksanakan oleh kepala satuan kerja perangkat daerah selaku pejabat pengguna anggaran/ barang daerah UU 20/2003 (Pasal 48): (1) Pengelolaan dana pendidikan berdasarkan pada prinsip keadilan, efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas publik. (2) Ketentuan mengenai pengelolaan dana pendidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih lanjut dengan peraturan pemerintah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

7

Prinsip Manajemen Keuangan sekolah yang Baik
• • • • • Value for money (ekonomis, efisien, efektif) Akuntabilitas Transparansi Keadilan Kejujuran

8

Mengapa slide ini penting? Memberi ringkasan prinsip-prinsip manajemen kuangan yang baik. Value for money: mendapatkan yang terbaik dari yang kita punya. Inti uraian: Cukup jelas, penjelasan dan makna akan diberikan pada dua slide berikutnya.

Value for Money
• • • Ekonomis ; pemerolehan masukan dengan kualitas dan kuantitas tertentu pada tingkat harga yang terendah. Efisien ; pencapaian output yang maksimum dengan input tertentu, atau input minimum untuk output tertentu. Efektif ; perbandingan outcome dengan output, atau tingkat pencapaian hasil program dengan target yang ditetapkan.

9

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan bahwa value for money merupakan sebuah konsep generik yang mencakup ketiga hal itu. Tidak ada istilah baku dalam bahasa Indonesia.

8

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

Inti uraian: Ketiga aspek ini merupakan salah satu prinsip manajemen keuangan yang selalu diutarakan pertama kali. Konsep ini tertera juga pada UU 17/2003 tentang keuangan negara pada pasal 3 ayat 1, walaupun tidak diberi nama value for money. Input - sumber daya yang digunakan untuk pelaksanaan suatu kebijakan program dan aktivitas. Contoh: dokter di RS, tanah untuk jalan baru, dll. Input dinyatakan secara kuantitatif maupun nilai uang. Masalah utama dalam pengukuran input adalah penentuan harga yang wajar. Output – merupakan hasil langsung yang dicapai dari program, aktivitas dan kebijakan. Output untuk pelayanan sosial lebih sulit diukur. Outcome – dampak yang ditimbulkan dari suatu aktivitas tertentu. Outcome sering dikaitkan dengan tujuan atau target yang hendak dicapai. Konsep value for money tercapai apabila penggunaan biaya input terkecil mampu mencapai output optimum dalam rangka mencapai tujuan organisasi.

Prinsip Manajemen Keuangan yang Baik
Prinsip Akuntabilitas Transparansi Keadilan Integritas Pengertian Kewajiban mempertanggungjawabkan kepada masyarakat tentang apa yang dikerjakan sesuai dengan mandat yang diterima Keterbukaan informasi dan dalam membuat kebijakan-kebijakan keuangan sehingga dapat diketahui dan diawasi oleh masyarakat Adanya kesempatan yang sama untuk mendapatkan pelayanan publik yang berkualitas Pengelolaan keuangan dipercayakan kepada staf yang memiliki integritas dan kejujuran yang tinggi sehingga peluang korupsi dapat diminimalkan

10

Mengapa slide ini penting? Memberi penjelasan tambahan mengenai prinsip manajemen keuangan yang baik. Inti uraian: Cukup jelas dengan tambahan: Transparansi bukan berarti semua kwitansi bisa dilihat oleh LSM, mahasiswa, masyarakat dll. Kwitansi merupakan dokumen manajemen, permintaan untuk membuka dokumen ini ke publik hanya untuk keperluan audit atau permintaan pemilik dana langsung dalam rangka pertanggungjawaban atau permintaan pengadilan. UU No. 14/2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik mengatur tentang akses terhadap informasi yang dikuasai oleh suatu badan publik. Selain lembaga negara, badan publik menurut pasal 1 ayat 3 dalam UU ini termasuk juga “… organisasi nonpemerintah sepanjang sebagian atau seluruh dananya bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan/atau Anggaran

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

9

Pendapatan dan Belanja Daerah, sumbangan masyarakat, dan/atau luar negeri”. Siapapun berhak mengetahui atau meminta informasi kepada badan publik selagi bukan termasuk informasi yang dikecualikan sebagaimana yang telah pula diatur dalam UU tersebut. Prinsip keadilan, efisiensi, tranparansi dan akuntabilitas tercantum dalam PP 48 /2008 pasal 59. Tiga poin pertama juga merupakan pilar dari good governance

Hubungan Transparansi, Akuntabilitas dan Partisipasi di Sekolah/Madrasah
Partisipasi
• Peraturan, Kebijakan dan Pedoman Proses Partisipatif • Forum konsultasi dan temu publik • Keterlibatan stakeholders (marjinal)

11

Perencanaan dan penganggaran, implementasi program & kegiatan, monitoring dan evaluasi, pelaporan dan kepemimpinan

Akuntabilitas
• • • • Adanya mekanisme komplain dan respon. Adanya mekanisme pertanggungjawaban/ pelaporan. Adanya indikator kinerja, pengukuran dan penilaian kinerja. Mekanisme reward dan punishment.

Transparansi
• Peraturan menjamin akses informasi (tepat waktu, mudah dijangkau, bebas diperoleh. • Mekanisme keterbukaaan dan standarisasi pelayanan publik.

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan pentingnya dan hubungan ketiga pilar ini dalam tata kelola pendidikan yang baik. Inti uraian: • Menjelaskan prinsip-prinsip utama dalam tata kelola pemerintahan yang baik, antara lain: partisipasi, transparansi dan akuntabilitas • Menjelaskan indikator-indikator utama dari masing-masing prinsip tata kelola tersebut serta contoh aplikasinya dalam bidang pendidikan • Menjelaskan korelasi prinsip-prinsip utama tata kelola dan persinggungannya dengan fungsi manajemen sekolah: - Tata kelola dan fungsi perencanaan dan penganggaran di sekolah - Tata kelola dan fungsi implementasi program dan kegiatan di sekolah - Tata kelola dan fungsi monitoring dan evaluasi - Tata kelola dan fungsi pelaporan dan pertanggungjawaban - Tata kelola dan fungsi kepemimpinan dan manajemen SDM.

10

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

Contoh Transparansi dan Akuntabilitas di Sekolah/Madrasah:
• • Rencana dan realisasi penggunaan dana ditempel di papan pengumuman sekolah/ madrasah. Mengumumkan seluruh hasil penerimaan sekolah kepada masyarakat melalui papan pengumuman sekolah/madrasah.

12

Mengapa slide ini penting? Memberikan contoh nyata mengenai transparansi dan akuntabilitas di tingkat sekolah/madrasah. Inti uraian: Bacakan kedua contoh di atas. Tanyakan pada peserta, apalagi bentuk transparan dan akuntabilitas yang ada di sekolah/madrasah mereka masing-masing.

Garis Besar Topik Manajemen Keuangan
Penatausahaan Pajak Pelaporan Audit

13

Merencanakan

Melaksanakan

Melaporkan Pembukaan

Mengevaluasi

RKAS

Pengadaan

Pencatatan Barang

Pengawasan

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

11

Mengapa slide ini penting? Slide ini memberi gambaran atas sub-topik apa saja yang akan diberikan dalam sesi-sesi berikutnya. Inti uraian: 1. Penatausahaan Dana; pemisahan tugas, prosedur penerimaan dana, dan prosedur pengeluaran dana. Siapa pengelola anggaran sekolah? Pembedaan antara pemegang buku dan otoritas pengeluaran dana. 2. Perpajakan; pajak terkait transaksi di sekolah/madrasah yaitu PPh 21, 22, 23 dan Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Mulai 2011 PPh 22 tidak dipungut oleh sekolah. 3. Pembukuan; jenis-jenis buku dan transaksi yang mempengaruhi masing-masing buku. Setiap transaksi harus didukung dengan bukti yang sah (kuitansi), Semua transaksi dicatat sesuai urutan waktu (kronologis), Setiap transaksi dicatat pada buku yang bersesuaian. 4. Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah; tugas dan tanggungjawab, prosedur dan format kartu-kartu pencatatan barang. Pencatatan aset sebagai bagian penting dari akuntabilitas, Pencatatan aset sebagai alat kontrol, Dokumen pencatatan aset sebagai alat perencanaan sekolah, Bagaimana mencatat aset. 5. Pengadaan; dibahas terpisah dalam Sesi Khusus BOS. 6. Pelaporan; laporan penggunaan dana berdasarkan program dan berdasarkan sumber. Pelaporan sebagai penerapan prinsip transparansi dan akuntabilitas, dibedakan menjadi: • Pelaporan internal: Pemerintah daerah dan Pemerintah pusat • Pelaporan eksternal: Publik, termasuk orang tua dan audit 7. Pengawasan, Audit dan Pengendalian; bentuk, pelaku dan kesiapan sekolah/madrasah. Perbedaan monev dan audit, siapa yang melakukan apa. 14

Tanya Jawab dan Kesimpulan

Mengapa slide ini penting? Sebagai penanda berakhirnya sesi ini dan memberikan kesempatan pada peserta untuk menanyakan hal-hal yang belum jelas terkait topik sesi ini. Inti uraian: Beri kesempatan pada peserta untuk mengajukan pertanyaan terkait topik yang baru selesai dibahas. Berikan kesimpulan akhir mengenai hal-hal yang penting diperhatikan dalam sesi ini.

12

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 1

Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah
I. Rencana Sesi

SESI

2

A. Pengantar Menjalankan sekolah/madrasah dan memperbaiki proses pendidikan di sekolah/ madrasah tidak bisa dilakukan tanpa sumber daya - uang - yang cukup. Bahkan kalau kita perhatikan, sekolah/madrasah yang baik adalah sekolah/madrasah yang memiliki uang yang banyak. Sementara sebagian besar sekolah/madrasah tidak memiliki uang yang banyak, oleh karena itu pengelolaan keuangan yang baik menjadi suatu keharusan. Beberapa prinsip pengelolaan keuangan yang baik antara lain adalah “ekonomis”,“transparan” dan “akuntabel”. Prinsip-prinsip ini pertama-tama harus dapat dijamin dari pengorganisasian pengelolaan dana, baik dalam kejelasan tugas maupun dalam pembagian kewenangan, peran dan tanggung jawabnya. Kejelasan tugas akan menem-patkan masing-masing personel pada peran yang jelas sehingga pertanggungjawaban juga menjadi mudah ditelusuri. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan: 1. Pelaksanaan penatausahaan keuangan sekolah/madrasah yang mengikuti prinsip pengelolaan keuangan yang baik. 2. Perlunya pembagian peran dan tanggung jawab pengelolaan keuangan yang baik. 3. Pentingnya prosedur penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. C. Pokok Bahasan 1. Pemisahan tugas dan tanggung jawab dalam penatausahaan keuangan sekolah/ madrasah. 2. Prosedur penerimaan dana. 3. Prosedur pengeluaran dana. 4. Prosedur pelaporan. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk sesi ini adalah 90 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Tanya jawab. 3. Kerja kelompok. F. Alat dan Bahan 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart. 2. Silabus Modul 3 - Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. 3. Rencana Sesi 2 - Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah. 4. Power point (PPt) 1-15.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

13

5. Latihan 1 Sesi 2 - Pengisian Format Pencairan Dana. a, Intruksi Pelatih b. Kasus c. Lembar Kerja d. Kunci Jawaban 6. Lembar Bahan Bacaan - Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah G. Strategi
Tahapan Tahap 1. Pendahuluan Tahap 2. Pembagian Tugas dan Asas Umum dalam Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah Kegiatan Pelatih menjelaskan tentang pengertian dari penatausahaan keuangan, tujuan sesi dan topik-topik yang akan dibahas pada sesi ini. 1. Pelatih memberikan penjelasan tentang tugas bidang pengelolaan keuangan dari sekolah/ madrasah, dan menjelaskan asas-asas umum yang perlu diingat dalam pelaksanaan penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. 2. Pelatih memintakan konfirmasi dari peserta apakah tugas-tugas ini sudah sesuai ataukah ada yang perlu dikurangi atau ditambahkan. Catatan: rincian tugas dan tanggung jawab penatausahaan sekolah/madrasah dapat dilihat dalam LBB halaman 34. Pelatih memberikan penjelasan tentang prosedur pengambilan dana serta penjelasan cara pengisian formatnya. Pelatih memberikan penjelasan tentang prosedur pengeluaran dana serta hal-hal yang penting diperhatikan pada proses pengeluaran dana. 1. Pelatih menjelaskan tentang prosedur dan bentuk laporan. 2. Pelatih menjelaskan tentang dokumen dalam penatausahaan sekolah/madrasah dan jenis bukti sebagai pendukung dokumen. Catatan: LBB menjadi bahan bacaan tambahan bagi peserta. Pelatih memberikan kesempatan pada peserta untuk menanyakan hal-hal yang belum dipahami dilanjutkan dengan latihan. Waktu 5 menit Alat & Bahan PPt 1-4

10 menit

PPt 5-6 LBB

Tahap 3. Prosedur Penerimaan Dana Tahap 4. Prosedur Pengeluaran Dana Tahap 5. Prosedur Pelaporan, Dokumen dan Bukti dalam Penatausahaan Keuangan Tahap 6. Tanya Jawab dan Latihan

15 menit

PPt 7-8 LBB PPt 9-10 LBB PPt 11-14 LBB

15 menit

15 menit

30 menit

PPt 15 Latihan1 Sesi 1

H. Referensi 1. Buku Panduan BOS 2010 tentang Petunjuk Teknis Keuangan. 2. Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007 tentang Standar Pengelolaan Pendidikan oleh Satuan Pendidikan Dasar dan Menengah.

14

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

II. Power Point
1

Sesi 2 Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran tentang topik yang akan dijelaskan dalam sesi ini. Inti uraian: Pada sesi ini pembahasan akan difokuskan pada prosedur dalam melakukan penerimaan dan pengeluaran dana berikut pelaporannya. Di awal sesi ditegaskan tentang pentingnya pemisahan tugas dan tanggungjawab dalam menerapkan pentausahaan keuangan di tingkat sekolah/madrasah.

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta dapat menjelaskan... • Pelaksanaaan penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. • Perlunya pembagian peran dan tanggungjawab pengelolaan keuangan yang baik . • Pentingnya prosedur penatausahaan keuangan sekolah/ madrasah.

2

Mengapa slide ini penting? Menyajikan pada peserta tentang tujuan yang hendak dicapai setelah mengikuti sesi ini. Inti uraian: Bacakan isi slide satu persatu (cukup jelas).

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

15

Pokok Bahasan
1. Pemisahan tugas dan tanggung jawab dalam penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. 2. Prosedur penerimaan dana. 3. Prosedur pengeluaran dana. 4. Prosedur pelaporan.

3

Mengapa slide ini penting? Merupakan bahasan utama yang akan diberikan dalam sesi ini. Inti uraian: Berikut adalah elemen penting dalam penatausahaan keuangan sekolah: Pemisahan tugas dan tanggung jawab dalam pelaksanaannya; adanya prosedur yang harus diikuti dalam melakukan penerimaan dan pengeluaran dana, serta pelaporan atas penggunaan dana. Melalui keempat elemen ini, diharapkan penggunaan dana di tingkat sekolah bisa dilakukan secara bertanggung jawab. 4

Apakah Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah?
... merupakan pengaturan fungsi dan alur pelaksanaan aktivitas keuangan sekolah/ madrasah berkaitan dengan penerimaan dan pengeluaran dana hingga penyiapan pelaporannya.

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang definisi dari penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. Inti uraian: Bacakan definisi penatausahaan keuangan di atas. Penekanan diberikan pada 3 hal: penerimaan, pengeluaran dan pelaporan dana. Ini merupakan fokus dari penatausahaan keuangan.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

16

Tugas dan Tanggung Jawab Penatausahaan Keuangan Sekolah
Kepala Sekolah/Madrasah

5

Bendahara

Juru Buku

Uraian tugas lengkap dapat dilihat dalam LBB

Mengapa slide ini penting? Slide ini menampilkan 3 posisi yang berperan penting dalam penatausahaan keuangan. Inti uraian: Setidaknya ada 3 posisi yang berperan penting dalam penatausahaan keuangan: Kepala Sekolah sebagai penanggung jawab utama, Bendahara, dan Juru Buku. Posisi juru buku mungkin belum umum ada di tingkat sekolah dasar, namun demikian sebaiknya mulai diperkenalkan karena sangat penting melakukan pemisahan fungsi untuk tujuan controling dan akuntabilitas. Karenanya perlu memisahkan fungsi penerimaan, pengeluaran dan pencatatan.

Asas Umum Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah
1. Wajib menyelenggarakan penatausahaan sesuai dengan peraturan dan perundang-undangan yang berlaku. 2. Perlu pemisahan tugas sebagai pemberi otorisasi, yang menerima dan mengeluarkan uang, dan yang mencatat. 3. Kepala sekolah/madrasah wajib melakukan pemeriksaan terhadap penatausahaan keuangan sekolah/madrasah, secara berkala (minimal setiap tiga bulan sekali). 4. ...

6

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang asas umum yang berlaku dalam penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. Inti uraian: Contoh penerapan asas ini adalah: kepala sekolah dalam melakukan pemeriksaan secara berkala dapat dengan cara opname kas, yaitu kepala sekolah memeriksa posisi kas yang ada di brankas sekolah dan kas yang ada di bank dijumlahkan dan dibandingkan dengan saldo akhir Buku Kas Umum pada saat tanggal pemeriksaan, dan setelah itu dibuatkan Berita Acara Pemeriksaan Kas. Hal ini dilaksanakan dengan tujuan untuk tetap menjaga kelangsungan fungsi pengendalian internal di sekolah/madrasah.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

17

Asas Umum .........(lanjutan)
4. Dokumen bukti yang menjadi dasar penerimaan dan/atau pengeluaran atas pelaksanaan APBS ditandatangani oleh bendahara sekolah/ madrasah dan disahkan oleh kepala sekolah/ madrasah. 5. Kepala sekolah/madrasah yang menandatangani dan/atau mengesahkan dokumen bukti pada poin 4 di atas bertanggung jawab terhadap kebenaran material dan akibat yang timbul dari penggunaan surat bukti dimaksud.

7

Mengapa slide ini penting? Lanjutan dari slide sebelumnya tentang asas umum penatausahaan keuangan. Inti uraian: Otorisasi yang dilakukan kepala sekolah atas dokumen penerimaan atau pengeluaran yang dibuat oleh bendahara dan disimpan/dicatat oleh juru buku memastikan adanya pengendalian dalam proses yang berjalan. Otorisasi yang diberikan menandakan bahwa kepala sekolah telah menyatakan bertanggung jawab atas dokumen bersangkutan.

Prosedur Penerimaan Dana
Langkah 1. Menyiapkan rincian kebutuhan per periode (3 bulanan) • • • • Data/Dokumen yang Diperlukan Gunakan data BOS Format 11A - BOS hal 80 Buat berdasarkan jenis dan kebutuhan RAPBS menjadi acuan Perubahan dimungkinkan selama tidak melebihi penerimaan

8

2. Membuat rencana pengambilan dana 3. Persetujuan kepala sekolah/ madrasah 4. Pengambilan dana 5. Pembukuan 6. Penyimpanan Bukti

• Gunakan format BOS 12 (untuk masing-masing sumber), BOS hal 83

• Format yang telah ditandatangani kep. sekolah/madrasah dan ketua komite • Pencatatan dalam format BOS K-3 atau K-4 - BOS hal 150 dan 152 • Semua bukti terkait disimpan sebagai dokumen sesuai nomor dan tanggal pelaksanaan kegiatan di tempat yang aman dan mudah ditemukan

Mengapa slide ini penting? Menampilkan urutan penerimaan dana. Inti uraian: Rencana penerimaan dana dituangkan dalam format BOS 11A dan realisasi penggunaan dana dituangkan dalam format BOS 11B, kedua format ini wajib di umumkan di papan pengumuman sekolah sebagai proses transparansi. Uang yang dterima oleh sekolah dibukukan di Buku Kas Umum (B0S K-3), Buku Pembantu Kas (BOS K-4), Buku Pembantu Bank (BOS K-5).
18
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

BOS-12: Rencana Pengambilan Dana
No Uraian Rencana Penggunaan Jumlah

9

Menyetujui, Ketua Komite Sekolah Untuk pengambilan dana secara triwulanan: 1. Dibuat untuk setiap sumber dana 2. Per jenis belanja yang dirinci 3. Per program sekolah/madrasah 4. Per periode pengambilan (3 bulan atau kurang).

Tanggal Kep. Sekolah

Mengapa slide ini penting? Memperkenalkan format yang digunakan sekolah dalam mengajukan rencana pengambilan dana. Inti uraian: Uang yang ada di bank tidak boleh diambil sekaligus tetapi pengambilan harus dengan perencanaan, berapa kebutuhan uang oleh sekolah untuk melaksanakan suatu kegiatan. Rencana pengambilan uang tersebut dituangkan dalam format BOS 12.

Prosedur Pengeluaran Dana

10

Mengapa slide ini penting? Menampilkan urutan pengeluaran dana di sekolah/madrasah.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

19

Inti uraian: 1. Pengajuan permintaan dari guru/PTT yang akan melakukan kegiatan kepada bendahara dan selanjutnya dituangkan dalam rencana pengambilan dana (Format BOS 12). 2. Pembelian barang/jasa: BOS hal. 32 s/d 34. a. Sampai dengan Rp 10 juta, tim sekolah dapat memperoleh informasi harga melalui telepon atau menugaskan salah satu anggota tim sekolah untuk mengunjungi toko/supplier atau berbelanja langsung dengan harga yang wajar. b. Nilai lebih dari Rp 10 juta sampai dengan Rp 25 juta, ketiga anggota tim sekolah harus mengunjungi 3 penyedia barang/jasa untuk mendapatkan informasi harga serta melakukan pembandingan dan pencatatan. Format BOS 13 halaman 84. c. Lebih dari Rp 25 juta, tim sekolah harus menyusun rencana kebutuhan barang/jasa sesuai format BOS 17 untuk meminta penawaran tertulis kepada minimal 3 toko/suplier. 3. Verifikasi oleh Bendahara: kecocokan antara pesanan dengan yang diterima mengenai (a) jenis, (b) kualitas, (c) jumlah barang/jasa, (d) penghitungan PPN, PPh, (e) harga, (f) bukti transaksi, dan (g) tersedianya dana. 4. Dokumen pengeluaran uang diserahkan kepada juru buku untuk Buku Kas Umum (BOS K3), Buku pembantu Kas (BOS K-4), Buku pembantu Bank (BOS K-5) dan Buku pembantu pajak (BOS K-6). 5. Bukti transaksi (faktur/kuitansi/nota/bon) dari pihak toko/suplier diberi nomor urut sesuai dengan tanggal transaksi oleh juru buku dan disimpan sebagai dokumen di tempat yang aman dan mudah ditemukan tidak dibawa pulang oleh kepala sekolah atau bendahara atau juru buku.

Penting pada Tahap Verifikasi
Pada tahap ini tugas bendahara mencocokkan antara bukti pemesanan dengan kartu penerimaan barang, menyangkut: • Jenis, • Kualitas, • Jumlah barang/jasa, • Penghitungan PPN dan PPh, • Harga, • Bukti transaksi, dan • Tersedianya dana.

11

Mengapa slide ini penting? Menegaskan tentang beberapa hal penting yang harus diperhatikan pada tahap verifikasi. Inti uraian: Ini merupakan beberapa hal penting yang harus diperhatikan ketika melakukan pemesanan dan penerimaan barang. Pastikan jenis barang yang dipesan sama dengan yang diterima, kualitas yang dipesan adalah yang diterima, jumlah yang dipesan sama dengan yang diterima, pastikan pajak-pajak terkait sudah tercakup, harga sesuai dengan pemesanan, ada bukti transaksi (berupa surat pemesanan, kwitansi ataupun surat penerimaan barang), dan yang terakhir adalah memastikan sudah tersedia dana untuk pemesanan yang dilakukan.
20
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Prosedur Pelaporan
• • • • Laporan pertanggungjawaban keuangan disampaikan setiap triwulan, semester dan tahunan. Laporan disusun mengacu pada Buku Kas Umum dan Buku Pembantu beserta dokumen pendukungnya sebagai bukti. Laporan yang perlu dibuat di tingkat sekolah/madrasah untuk Dinas adalah Realisasi Penggunaan Dana Tiap Jenis Anggaran (BOS K-2). Sesi 6, BOS hal.148. Laporan yang perlu dibuat sekolah/madrasah untuk masyarakat adalah Laporan Penggunaan Dana (BOS 11B).

12

Mengapa slide ini penting? Mengemukakan laporan yang wajib dibuat oleh sekolah/madrasah dalam pelaksanaan penatausahaan keuangan sekolah/madrasah. Inti uraian: Laporan yang disampaikan kepada tim manajemen BOS kab./kota cukup Format BOS K-2 (Laporan Penggunaan Dana Tiap Jenis Anggaran). Format ini memasukkan angka realisasi selama triwulanan bersangkutan dan harus mencakup seluruh sumber penerimaan dana sekolah.

Jenis Dokumen dalam Penatausahaan Sekolah/Madrasah

13

Mengapa slide ini penting? Slide ini merinci format-format yang terkait dengan penerimaan, penggunaan dan pelaporan dana.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

21

Inti uraian: Format BOS K-1 adalah format untuk menyusun rencana keuangan yang dituangkan dalam RAPBS. Format ini adalah format multi sumber dana, sehingga harus memuat rencana penerimaan dan rencana penggunaan uang dari semua sumber dana yang diterima sekolah. Format ini harus ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Komite Sekolah dan, khusus untuk sekolah swasta, Ketua Yayasan. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada pengawas, Tim Manajemen BOS Kabupaten/Kota, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan. Format BOS K-1 perlu dilengkapi dengan rencana penggunaan dana secara rinci, yang dibuat tahunan dan tiga bulanan yaitu Fomat BOS K-1A. Format ini dibuat untuk setiap sumber dana yang diterima sekolah. Format BOS K-2 adalah format laporan keuangan terintegrasi dan singkat/padat (condensed) dan merupakan satu-satunya laporan yang disampaikan kepada tim manajemen BOS Kabupaten/ Kota. Format ini adalah format multi sumber dana, sehingga harus memuat laporan penerimaan dan penggunaan uang dari semua sumber dana di sekolah. Sumber informasi untuk penyusunan Format BOS K-2 adalah pembukuan pada Format BOS K3 (yang tidak multi sumber dana) dan dari semua sumber dana yang dikelola oleh sekolah pada periode yang sama.

Bukti Transaksi dalam Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah

14

Mengapa slide ini penting? Slide ini menampilkan contoh-contoh bukti yang harus didokumentasikan oleh sekolah/madrasah dalam penerimaan, pengeluaran dan penyetoran dana.

22

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Inti uraian: Hal-hal yang perlu diperlukan sebagai dokumen penatausahaan keuangan sekolah: • Ketika sekolah belanja bahan habis pakai/ATK/belanja barang lainnya, dokumen yang harus ada di sekolah: a) Kwitansi/nota/bon/faktur penjualan dari toko/suplier. b) Tanda terima barang c) Surat Setoran Pajak (SSP) PPh 22 d) Surat Setoran Pajak (SSP) PPN.

15

Tanya Jawab dan Latihan

Mengapa slide ini penting? Merupakan akhir dari sesi ini dan mengarahkan pada latihan yang akan dilakukan berkaitan dengan sesi yang baru saja dijelaskan. Inti uraian: Tanyakan pada peserta jika masih ada yang memerlukan penjelasan terkait sesi ini.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

23

III. Latihan: Pengisian Format Pencairan Dana
A. Instruksi Pelatih
Tujuan 1. Peserta memahami cara pengisian formulir pencairan dana dengan benar. 2. Peserta memahami fungsi dari dari formulir ini dalam fungsinya sebagai bagian dari pengelolaan keuangan manajemen di sekolah. 30 menit 1. Peserta mendapatkan penjelasan terlebih dahulu berkaitan dengan format Rencana Penggunaan Dana dan format Rencana Pengambilan Dana dari slide presentasi 2. Peserta dibagi dalam kelompok kecil (maksimum 8 orang) 3. Bagikan lembar kasus kepada peserta 4. Minta peserta untuk mengisi format Rencana Penggunaan Dana dan format Rencana Pengambilan Dana berdasarkan kasus yang telah dibagikan 5. Setelah + 20 menit, minta salah satu kelompok mempresentasikan hasilnya atau bisa juga dilakukan bersama-sama. • • Kasus Lembar Kerja dan Kunci Jawaban

Waktu Tahapan Kegiatan

Lembar Kerja Simpulan

Pelatih mengulas pokok-pokok bahasan dalam latihan ini dan memberikan kesimpulan penting dalam pembahasan sesi ini.

24

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

B. Kasus
1. Susunlah BOS-12 untuk sumber dana BOS Pusat 2. Susunlah BOS-11A untuk sumber-sumber dana BOS Pusat, BOS Provinsi, dan BOS Kabupaten secara terpisah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

25

26

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

C. Lembar Kerja
BOS 11 Pengumuman Rencana Penggunaan Dana ..... Periode …... s.d. … Jumlah Siswa: ……………. Jumlah Dana ....... : Rp…………… a. Dana ….. boleh digunakan untuk (sebutkan aturan sesuai dengan panduan sumber dana yang bersangkutan), umpama saja sbb.: 1. Pembiayaan seluruh kegiatan dalam rangka penerimaan siswa baru, yaitu biaya pendaftaran, pengadaan formulir, administrasi pendaftaran, dan pendaftaran ulang, serta kegiatan lain yang berkaitan langsung dengan kegiatan tersebut (misalnya untuk fotocopy, konsumsi panitia, dan uang lembur dalam rangka penerimaan siswa baru, dan lain sebagainya yang relevan). 2. Pembelian buku referensi untuk dikoleksi di perpustakaan. 3. dst... b. Dana ……tidak boleh digunakan untuk (sebutkan aturan sesuai dengan panduan sumber dana yang bersangkutan), umpama saja sbb.: 1. Disimpan dalam jangka waktu lama dengan maksud dibungakan. 2. Dipinjamkan kepada pihak lain. 3. Membiayai kegiatan yang tidak menjadi prioritas sekolah dan memerlukan biaya besar, misalnya studi banding, studi tour (karya wisata) dan sejenisnya. 4. dst... c. Rencana Penggunaan Dana…….
No 1 Uraian Rencana Penggunaan 2 Jumlah 3

Ketua Komite Sekolah

Kep. Sekolah

Bendahara

(...........................)

(...........................)

(...........................)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

27

BOS 12 Rencana Pengambilan Dana

Nama Sekolah Status Sekolah Alamat Sekolah Kecamatan Kabupaten/Kota Provinsi
No 1

: …………………………… : Negeri/Swasta : : : :
Uraian Rencana Penggunaan 2 Jumlah 3

Menyetujui, Ketua Komite Sekolah

Tanggal Kep. Sekolah

(.......................................)

(.......................................)

28

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

D. Kunci Jawaban Latihan

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

29

30

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

31

32

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

33

IV. Lembar Bahan Bacaan Penatausahaan Keuangan Sekolah/Madrasah
1. Pengorganisasian Pengelolaan Dana Sekolah/Madrasah
Tupoksi Keuangan Tugas Tim Keuangan Sekolah adalah mengelola semua kegiatan keuangan sekolah, mulai dari perencanaan sampai dengan penyusunan laporan (internal dan eksternal) dan mempertanggungjawabkannya baik secara internal maupun eksternal. Rincian tugas tersebut adalah sebagai berikut: 1) Khusus untuk dana BOS: Memverifikasi jumlah dana yang diterima dengan data siswa yang ada. Bila jumlah dana yang diterima lebih dari yang semestinya, maka harus segera mengembalikan kelebihan tersebut ke rekening Tim Manajemen BOS Provinsi dengan memberitahukan ke Tim Manajemen BOS kab./kota. 2) Khusus bagi sekolah SBI dan RSBI serta sekolah swasta, Tim sekolah harus mengidentifikasi siswa miskin dan membebaskan dari segala jenis iuran. 3) Mengelola semua dana yang diterima, termasuk dana BOS, secara bertanggung jawab dan transparan. 4) Khusus untuk dana BOS: Mengumumkan daftar komponen yang boleh dan yang tidak boleh dibiayai oleh dana BOS serta penggunaan dana BOS di sekolah menurut komponen dan besar dananya di papan pengumuman sekolah. 5) Mengumumkan besar dana yang diterima dan dikelola oleh sekolah dan rencana penggunaan dana. Khusus untuk dana BOS ini dilakukan menggunakan format terpisah (BOS-11A dan BOS-K1) di papan pengumuman sekolah yang ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Bendahara dan Ketua Komite Sekolah. 6) Membuat laporan bulanan pengeluaran dana BOS dan barang-barang yang dibeli oleh sekolah (BOS-11B dan BOS-K2) yang ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Bendahara dan Ketua Komite Sekolah. 7) Mengumumkan laporan bulanan pengeluaran dana BOS dan barang-barang yang dibeli oleh sekolah (BOS-11B dan BOS-K2) tersebut di atas di papan pengumuman setiap 3 bulan. 8) Bertanggung jawab terhadap penyimpangan penggunaan dana di sekolah. 9) Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat. 10) Melaporkan penggunaan dana BOS kepada Tim Manajemen BOS kab./kota. 11) Memasang spanduk di sekolah terkait kebijakan sekolah gratis (Format BOS-14) 12) Menyusun rencana keuangan berdasarkan format-format baku sesuai aturan untuk menunjang pencapaian SPM/SNP dan/atau peningkatan mutu sekolah. 13) Menyusun rencana pengambilan dana berdasarkan format baku sesuai aturan 14) Melakukan pembukuan semua transaksi keuangan dan barang agar dapat dicapai value for money dan menjamin adanya transparansi dan akuntabilitas. 15) Menyusun laporan baik internal maupun eksternal agar dapat dicapai value for money dan menjamin adanya transparansi dan akuntabilitas. 16) Mempertangungjawabkan semua pengelolaan keuangan kepada fihak internal maupun eksternal,termasuk para auditor.

34

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Organisasi Pengelolaan Keuangan Pada prinsipnya pelaksanaan pengelolaan keuangan ditangani oleh Kepala Sekolah, sebagai penanggung jawab utama, yang dibantu minimal oleh Bendaharawan, dan Juru Buku (jika memungkinkan). Pemisahan tugas ini merupakan juga alat pengendalian keuangan yang minimal dapat dilakukan di sekolah. Pembagian Peran dan Tanggung Jawab Kejelasan tupoksi belum menjamin berhasilnya pelaksanaan tugas yang baik. Diperlukan pembagian tugas yang baik agar tidak terjadi kejumbuhan (overlapping) peran dan tanggung jawab ataupun adanya kekosongan peran dan tanggung jawab dalam pelaksanaan tugas. Prinsipprinsip yang harus dipegang adalah bahwa untuk setiap kegiatan harus ditangani oleh lebih dari satu orang yang masing-masing berbeda tetapi harus jelas peran dan tanggung jawabnya. Contoh peran dan tanggung jawab adalah sebagai berikut: Kepala Sekolah 1) Bertanggung jawab dalam: a) Khusus untuk dana BOS: Memverifikasi jumlah dana yang diterima dengan data siswa yang ada. Bila jumlah dana yang diterima lebih dari yang semestinya, maka harus segera mengembalikan kelebihan tersebut ke rekening Tim Manajemen BOS Provinsi dengan memberitahukan ke Tim Manajemen BOS kab./kota. b) Khusus bagi semua sekolah, Tim Sekolah harus mengidentifikasi siswa miskin dan membebaskan dari segala jenis iuran. c) Mengelola dana yang diterima sekolah, termasuk BOS, secara bertanggung jawab dan transparan. d) Mengumumkan daftar komponen yang boleh dan yang tidak boleh dibiayai oleh dana BOS/dana lainnya serta penggunaan dana BOS/dana lainnya di sekolah menurut komponen dan besar dananya di papan pengumuman sekolah. e) Mengumumkan besar dana yang diterima dan dikelola oleh sekolah dan rencana penggunaan dana, termasuk dana BOS (BOS K-1 dan K-1A) di papan pengumuman sekolah yang ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Bendahara dan Ketua Komite Sekolah. f) Membuat laporan bulanan pengeluaran dana BOS/dana lainnya dan barang-barang yang dibeli oleh sekolah (BOS 11-A dan BOS K-2) yang ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Bendahara dan Ketua Komite Sekolah. g) Mengumumkan laporan bulanan pengeluaran dana BOS/dana lainnya dan barangbarang yang dibeli oleh sekolah tersebut di atas di papan pengumuman setiap 3 bulan. h) Bertanggung jawab terhadap penyimpangan penggunaan dana di sekolah. i) Memberikan pelayanan dan penanganan pengaduan masyarakat. j) Melaporkan penggunaan dana BOS kepada Tim Manajemen BOS kab./kota, dan dana lain kepada Tim Manajemen Keuangan Kabupaten/Provinsi k) Memasang spanduk di sekolah terkait kebijakan sekolah gratis l) Menyusun rencana keuangan berdasarkan format-format baku sesuai aturan untuk menunjang pencapaian SPM/SNP dan/atau peningkatan mutu sekolah m) Menyusun rencana pengambilan dana berdasarkan format baku sesuai aturan 2) Bersama-sama Tim Sekolah menyusun dan menyetujui rencana keuangan (lihat modul RKS, untuk yang menerima dana BOS: BOS K-1A, BOS K-1). 3) Menyetujui Pengumuman Rencana Penggunaan Uang (BOS 11-A) dan Rencana

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

35

Pengambilan Dana (BOS-12). 4) Menyetujui tiap pengeluaran yang akan dilakukan. 5) Melakukan pengecekan rekonsiliasi antara BOS K-3 dengan K-4, K-5, dan K-6 secara periodik 6) Melakukan pengecekan pembukuan K-3, K-4, K-5, dan K-6, dan Laporan BOS K-2 dan BOS- 11B 7) Melakukan finalisasi BOS K-2 sebelum di kirim ke Tim Manajemen BOS Kabupaten/ Kota/Tim Manajemen Keuangan lainnya 8) Melakukan finalisasi BOS -11B sebelum diumumkan 9) Memeriksa pemungutan dan penyetoran pajak Bendaharawan 1) Membantu Kepala Sekolah dalam menyusun RAPBS (untuk yang menerima dana BOS: BOS K-1 dan BOS K-1A). 2) Menyusun Rencana Pengambilan Uang (BOS-12) 3) Menyiapkan daftar penggunaan uang sehari-hari untuk mendapatkan persetujuan dari Kepala Sekolah. 4) Menyetujui bukti-bukti transaksi dan kodenya 5) Memeriksa dan meng-approve pembukuan untuk format-format pembukuan: Buku Kas Umum, Buku Pembantu Kas, Buku Pembantu Bank, dan Buku Pembantu 6) Memeriksa dan meng-approve Laporan Internal Penerimaan dan Pengeluaran Dana (BOS K2), dan Laporan Eksternal Penerimaan dan Pengeluaran Dana (BOS- 11B), dan menyusun SPJ 7) Melakukan pengecekan rekonsiliasi antara berbagai format pembukuan dan penutupan buku/format tersebut pada waktunya, sebelum diperiksa Kepala Sekolah 8) Menghitung, memungut dan menyetor PPh (pasal 21,22,dan 23) dan PPN 9) Menyerahkan bukti-bukti penerimaan dan pengeluaran uang kepada juru buku Juru Buku 1) Menyiapkan bukti transaksi 2) Memberi kode pada bukti transaksi 3) Membukukan format-format pembukuan: Buku Kas Umum, Buku Pembantu Kas, Buku Pembantu Bank, dan Buku Pembantu Pajak 4) Menyimpan bukti transaksi di tempat yang aman dan mudah dicari 5) Menyusun Laporan Internal Penerimaan dan Pengeluaran Dana (BOS K-2),dan Laporan Eksternal Penerimaan dan Pengeluaran Dana (BOS- 11B), dan menyusun SPJ

2. Prosedur Penerimaan dan Pengeluaran Dana
Prosedur Pengeluaran Dana 1) Memperoleh SK atau menandatangani perjanjian pemberian bantuan (untuk dana BOS: format BOS-01). 2) Mengirimkan/memutakhirkan daftar jumlah siswa untuk periode tahun pelajaran. 3) Membuka rekening dan mengirimkannya kepada Tim Manajemen Keuangan Dinas Pendidikan (untuk dana BOS: Tim Manajemen BOS Kabupaten). 4) Reviu kebutuhan rinci nyata suatu periode tertentu ( 3 bulan) sesuai kebutuhan nyata. 5) Mengisi format BOS 12 - Rencana Pengambilan Dana, sesuai dengan kebutuhan triwulan

36

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

yang akan datang. 6) Mengecek apakah dana sudah ditransafer ke rekening bank (lihat butir 3). Prosedur Pengeluaran Uang Langkah-langkah pengeluaran dana adalah sebagai berikut: 1) Menetapkan rencana kebutuhan rinci nyata suatu periode tertentu ( 1 bulan). 1.1. Merumuskan draf rencana kebutuhan nyata dengan berpedoman juga pada Rencana Rinci Penggunaan Dana (untuk dana dari BOS: format BOS K-1A). 1.2. Mengumumkan rencana penggunaan ini kepada publik dengan memasang pengumuman di papan pengumunan sekolah sesuai format BOS-11A 1.3. Draf rencana kebutuhan ini harus dirinci per program sekolah, per kegiatan,dan per jenis belanja. 1.4. Draf rencana kebutuhan ini harus ditandatangani oleh Bendahara dan mendapatkan persetujuan dari Kepala Sekolah untuk menjadi rencana kebutuhan definitif. 2) Pelaksanaan 2.1. Semua pengeluaran harus berpedoman pada rencana kebutuhan tersebut pada butir 1.4. 2.2. Semua pengeluaran yang sudah sesuai dengan rencana kebutuhan tersebut tidak perlu mendapatkan persetujuan lagi dari kepala sekolah. Setiap pengeluaran yang tidak sesuai dengan rencana tersebut harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari kepala sekolah dan Komite Sekolah.

3. Pengumuman Rencana Penggunaan Dana dan Pencairan Dana
1) Setiap sekolah calon penerima dana (contoh BOS) harus membuat Surat Perjanjian Pemberian Bantuan, sebelum sekolah yang bersangkutan dapat menerima sumber dana tersebut (contoh BOS). Format ini digunakan untuk menjelaskan bahwa sekolah setuju/ tidak setuju untuk menerima bantuan Dana yang bersangkutan. 2) Surat perjanjian ini ditandatangani oleh Kepala Sekolah dan Manajer BOS Dinas Pendidikan Kabupaten/Kota (contoh BOS). Selanjutnya format yang sudah ditandatangani diserahkan kepada pengelola BOS kabupaten/kota. 3) Dalam Surat Perjanjian ini dijelaskan bahwa sekolah wajib mengelola keuangan sekolah (bukan hanya yang berasal dari BOS) secara baik dan transparan. 4) Format ini hanya diisi sekali saja, yakni saat pertama sekolah setuju menerima bantuan dana tersebut. Pengumuman Rencana Penggunaan Dana Rencana Penggunaan Uang (BOS-11A) 1) BOS-11A adalah format untuk mengumumkan secara terbuka kepada publik tentang Rencana Penggunaan Dana. Format ini harus ditandatangani oleh Kepala Sekolah, Bendahara, dan Komite Sekolah dan ditempelkan papan pengumuman sekolah, agar dapat dibaca oleh seluruh warga sekolah dan para pemangku kepentingan. 2) Format ini khusus untuk dana yang bersumber dari BOS. Namun demikian alangkah baiknya apabila untuk sumber dana yang lain juga dipajang di papan pengumuman sekolah. 3) Format dan isi BOS-11A adalah sama dengan format RAPBS tetapi lebih rinci, dan tanpa Nomor Kode. 4) Pengumuman ini hendaknya dapat dilakukan segera setelah RAPBS dan rencana-rencana pendukungnya selesai disusun. 5) Format BOS-11A dibuat secara SESI 2 Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah -tahunan dan triwulanan. 37

Format BOS 11A Pengumuman Rencana Penggunaan Dana
FORMAT 11A
Dibuat oleh Sekolah Ditempel di papan pengumuman

Pengumuman Rencana Penggunaan Dana ..... Periode …...…. s.d. ……….. Jumlah Siswa: …………….. Jumlah Dana ....... : Rp………………… A. Dana ….. boleh digunakan untuk (sebutkan aturan sesuai dengan panduan sumber dana yang bersangkutan), umpama saja sbb.: 1. Pembiayaan seluruh kegiatan dalam rangka penerimaan siswa baru, yaitu biaya pendaftaran, pengadaan formulir, administrasi pendaftaran, dan pendaftaran ulang, serta kegiatan lain yang berkaitan langsung dengan kegiatan tersebut (misalnya untuk fotocopy, konsumsi panitia, dan uang lembur dalam rangka penerimaan siswa baru, dan lain sebagainya yang relevan). 2. Pembelian buku referensi untuk dikoleksi di perpustakaan. 3. Dan seterusnya ....... B. Dana ……tidak boleh digunakan untuk (sebutkan aturan sesuai dengan panduan sumber dana yang bersangkutan), umpama saja sebagai berikut: 1. Disimpan dalam jangka waktu lama dengan maksud dibungakan. 2. Dipinjamkan kepada pihak lain. 3. Membiayai kegiatan yang tidak menjadi prioritas sekolah dan memerlukan biaya besar, misalnya studi banding, studi tour (karya wisata) dan sejenisnya. 4. Dan seterusnya .......

Rencana Penggunaan Dana ….. di Sekolah
No 1 Komponen 2 Jumlah Dana 3

Ketua Komite Sekolah

Kep. Sekolah

Bendahara

(...........................)

(...........................)

(...........................)

38

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Pencairan Dana Persyaratan pencairan dana berbeda antara satu sumber dana dengan sumber dana lain. Berikut ini dijelaskan persyaratan yang dari setiap sumber dana, sebagai berikut: 1. Pengelola dana suatu sumber dana dapat menerbitkan SK tentang pengalokasian dana kepada sekolah dan/atau mengharuskan sekolah menandatangani Surat Perjanjian Pemberian Bantuan. 2. Sesudah itu sekolah yang akan menerima dana tersebut harus mempunyai/membuka rekening bank atas nama sekolah. Format ini digunakan untuk menunjukkan bahwa sekolah telah memiliki rekening Bank yang bisa dipakai untuk menampung dana dari sumber dana tersebut. 3. Sekolah selanjutnya mengirim nomor rekening tersebut kepada Pengelola BOS Kabupaten, segera setelah penandatanganan surat perjanjian tersebut. 4. Format ini hanya diisi sekali saja, yaitu saat sekolah memberitahukan nomor rekening sekolah yang akan dipakai untuk menampung Dana dari Pengelola BOS Kabupaten/Kota. 5. Setiap periode tertentu, tergantung dari aturan di masing-masing sumber dana, sekolah diwajibkan membuat rencana pengambilan dana. Isi dan format rencana pengambilan dana berbeda antara satu sumber dana dengan sumber dana yang lain. Sebagai contoh berikut ini disajikan aturan berdasarkan sumber dana BOS (lihat juga Panduan BOS 2010). Rencana Pengambilan Dana (Format BOS -12) 1. BOS-12 adalah format untuk mengambil dana BOS. Format ini harus ditandatangani oleh Kepala Sekolah dan Komite Sekolah dan dikirimkan kepada Lembaga Penyalur Dana. 2. Format ini khusus untuk dana yang bersumber dari BOS. Namun demikian alangkah baiknya apabila untuk sumber dana yang lain juga dibuat uraian rencana penggunaannya. 3. Sumber informasi untuk penyusunan BOS-12 adalah BOS K-1, atau Rencana Penggunaan Rinci sebagai pendukung BOS K-1, terutama apabila Rencana Penggunaan Rinci sebagai pendukung BOS K-1 tersebut disusun bulanan atau triwulanan. 4. Format ini dapat dihasilkan secara otomatis (apabila sekolah menggunakan program komputer, misalnya dengan SDS). 5. Proses pengisian format ini adalah dengan mengambil/memilih kegiatan/program yang akan dilaksanakan pada periode tersebut dari Rencana Penggunaan Rinci sebagai pendukung BOS-K1, khusus yang bersumber dari BOS. Pada umumnya format BOS-12 diisi untuk periode tiga bulan. Jumlah yang diminta harus sesuai dengan kebutuhan sekolah seperti yang sudah dirumuskan dalam rencana (rinci) yang tertuang dalam BOS K-1.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

39

BOS 12: Rencana Pengambilan Dana Nama Sekolah Status Sekolah Alamat Sekolah Kecamatan Kabupaten/Kota Provinsi : ……………………………….. : Negeri/Swasta : ………………………………... : ………………………………… : ………………………………… : …………………………………
FORMAT 12
Dibuat oleh Sekolah Disimpan sebagai Dokumen

No 1

Uraian Rencana Penggunaan 2

Jumlah 3

Menyetujui, Ketua Komite Sekolah

Tanggal,........... Kep. Sekolah

(...........................) Cara Pengisian Format: Kolom 1 2 No: diisi dengan nomor urut Penjelasan

(...........................)

1. Diisi program sekolah (sesuai dengan Permendiknas Nomor 19 Tahun 2007) yang 2. Dirinci per jenis belanja a. yang diproses dengan perangkat lunak komputer – sesuai dengan Permendagri Nomor 59 Tahun 2007: nama jenis belanja untuk 5 digit pertama. b. yang tidak diproses melalui perangkat lunak komputer: bebas. Jumlah: diisi dengan jumlah rupiah yang dibutuhkan untuk setiap kegiatan/ program/jenis pengeluaran.

3

40

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

4. Tugas dan Tanggung Jawab Penatausahaan Keuangan Sekolah/ Madrasah
Tugas Kepala Sekolah: 1) Bersama-sama Tim Sekolah menyusun dan menyetujui rencana keuangan (RKAS/RAPBS). 2) Menyetujui Rencana Pengambilan Dana. 3) Menyetujui tiap pengeluaran yang akan dilakukan. 4) Melakukan pengecekan rekonsiliasi antara buku-buku yang ada secara periodik. 5) Melakukan pengecekan pembukuan dan laporan. 6) Melakukan finalisasi laporan sebelum dikirim ke Tim Manajemen BOS Kabupaten/Kota. 7) Memeriksa pemungutan dan penyetoran pajak. Tugas Bendahara Sekolah: 1) Membantu Kepala Sekolah dalam menyusun RAPBS. 2) Menyusun Rencana Pengambilan Dana. 3) Menyiapkan daftar penggunaan uang sehari-hari untuk mendapatkan persetujuan dari Kepala Sekolah. 4) Menyetujui bukti-bukti transaksi dan kodenya. 5) Memberikan persetujuan atas isian dalam format-format pembukuan dan melakukan pengecekan rekonsiliasi antara isian-isian dalam format-format pembukuan. 6) Memungut , menyetor dan melaporkan PPh dan PPN secara periodik. Tugas Juru Buku: 1) Menyiapkan bukti transaksi. 2) Memberi kode pada bukti transaksi. 3) Mengisi format-format pembukuan. 4) Menyimpan bukti transaksi di tempat yang aman dan mudah dicari. 5) Membantu Kepala Sekolah menyusun laporan-laporan terkait keuangan. 6) Menyusun pengumuman keuangan. Catatan: Juru Buku merupakan posisi yang disarankan ada di tingkat sekolah dengan tujuan pemisahan tugas antara penanggungjawab uang dan penanggungjawab pencatatan guna menghindari terjadinya praktik-praktik yang tidak diperkenankan.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

41

42

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 2

Perpajakan
I. Rencana Sesi

SESI

3

A. Pengantar Sekolah/madrasah sebagai institusi pengguna dana baik dari APBN, APBD maupun sumbangan masyarakat, dalam pelaksanaan kegiatan kiranya perlu memahami aturan perpajakan yang berlaku umum dan penerapannya. Pada sesi ini peserta akan diajarkan tentang kewajiban perpajakan atas penggunaan dana yang ada di sekolah/madrasah yaitu mulai dari kewajiban memungut, menyetorkan dan melaporkan pajak PPh 21, PPh 22, PPh 23, dan PPN. Seiring dengan adanya perubahan aturan perpajakan maka peserta juga akan dibekali dengan aturan yang terbaru tentang PPh 21, PPh 22, PPh 23, dan PPN yang dilampirkan pada modul ini. Karena keterbatasan waktu sesi ini maka peserta juga diharapkan mendalami sendiri dengan membaca aturan perpajakan tersebut. Diharapkan setelah mengikuti sesi ini, sekolah/madrasah tidak mengalami kendala lagi dalam pelaksanaan kewajiban perpajakan yang terkait dengan penggunaan dana-dana di sekolah/madrasah dan pada akhirnya meminimalkan temuan atas perpajakan. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan: 1. Kewajiban perpajakan dengan benar sesuai ketentuan yang berlaku. 2. Tata cara pemungutan, penyetoran dan pelaporan pajak oleh sekolah/madrasah. 3. Sanksi-sanksi terkait kelalaian pelaksanaan kewajiban pajak. C. Pokok Bahasan 1. Pajak Penghasilan Pasal 21. 2. Pajak Penghasilan Pasal 22. 3. Pajak Penghasilan Pasal 23. 4. Pajak Pertambahan Nilai. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk sesi ini adalah 90 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Tanya jawab. 3. Kerja kelompok. F. Alat dan Bahan 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

43

2. 3. 4. 5. 6.

Silabus Modul 3 - Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. Rencana Sesi 3 - Perpajakan. Power point (PPt) 1 - 23. Latihan - Penghitungan Pajak di Sekolah/Madrasah. Lembar Bahan Bacaan - Jenis-Jenis Pajak.

G. Strategi
Tahapan Tahap 1. Pendahuluan Kegiatan Pelatih memberikan penjelasan tentang tujuan yang ingin dicapai dari sesi ini, alasan mengapa topik ini diberikan serta dan topik-topik yang akan menjadi pokok bahasan sesuai dengan alur penyajiannya. Presentasi mengenai tata cara dan dasar penghitungan, pemungutan, penyetoran dan pelaporan PPh 21, PPh 22, PPh 23, PPN oleh sekolah/madrasah berdasarkan aturan perpajakan. Berikan contoh-contoh penghitungan pajak PPh 21, PPh 22, PPh 23, dan PPN sebagai bahan referensi. Pelatih menjelaskan tentang tanggung jawab bendahara dalam hal perpajakan dan sanksi akibat lalai melaporkan Catatan: selama ini sekolah/madrasah sering lalai menyerahkan laporan pajak-pajak yang dipungutnya. 1. Pelatih memberikan kesempatan pada peserta untuk bertanya seputar materi yang baru diberikan. 2. Kerja kelompok; bagi peserta dalam kelompok untuk mengerjakan kasus perpajakan, gunakan Latihan 1 dan kerjakan dalam waktu 20 menit. 3. Pelatih memberikan kesempatan pada salah satu kelompok untuk memaparkan jawabannya, peserta lain menanggapi. Dalam kegiatan penutup, pelatih: 1. Bersama-sama dengan peserta atau sendiri membuat rangkuman/simpulan; 2. Melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan; 3. Memberikan umpan balik terhadap proses dan hasil pelatihan pada sesi ini; 4. Menyampaikan rencana pembelajaran pada pertemuan berikutnya. Waktu 7 menit Alat & Bahan PPt 1-4

Tahap 2. Penjelasan PPh 21, PPh 22, PPh 23, dan PPN

35 menit

PPt 5-18

Tahap 3. Tanggung Jawab Pajak di Sekolah/ Madrasah dan Sanksi Pajak Tahap 4. Tanya Jawab dan Kerja Kelompok

8 menit

PPt 20-21

35 menit

PPt 22 Latihan 1 Sesi 3

Tahap 5. Penutup

5 menit

PPt 23

44

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

H. Referensi 1. Aturan Pajak PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, PPh Pasal 23 dan PPN. 2. Panduan BOS 2010 tentang Petunjuk Teknis Keuangan. 3. UU Nomor 36 Tahun 2008 tentang perubahan keempat atas UU Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan. 4. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 252/PMK.03/2008 tentang Petunjuk pelaksanaan pemotongan pajak atas penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, dan kegiatan orang pribadi. 5. Keputusan Menteri Keuangan Nomor 254/KMK.03/2001 dan perubahannya Keputusan Menteri Keuangan Nomor 154/KMK.03/2007, serta Peraturan Menteri Keuangan Nomor 184/PMK.03/2007, Nomor 08/PMK.03/2008, dan nomor 210/PMK.03/2008 tentang penunjukan pemungut Pajak Penghasilan Pasal 22 sifat dan besarnya pungutan serta tata cara penyetoran dan pelaporannya. 6. UU Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai (PPN) barang dan jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah (PPNBm), UU Nomor 18 Tahun 2000 tentang perubahan kedua PPN barang dan Jasa dan PPNBm, UU Nomor 42 Tahun 2009 tentang perubahan ketiga PPN barang dan Jasa dan PPNBm.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

45

II. Power Point
1

Sesi 3 Perpajakan

Mengapa slide ini penting? Membawa peserta ke sesi selanjutnya yang akan dibahas, yaitu Perpajakan. Inti uraian: Jelaskan pada peserta walaupun sedikit rumit dalam pelaksanaannya, namun pajak merupakan topik yang perlu diberi perhatian khusus, terutama bagi sekolah negeri karena peran bendahara sekolah negeri sebagai pemungut pajak untuk transaksi yang berkaitan dengan sekolah. 2

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta mampu menjelaskan... • Pentingnya melaksanakan kewajiban perpajakan dengan benar sesuai ketentuan yang berlaku. • Tata cara pemungutan, penyetoran dan pelaporan pajak dengan benar. • Sanksi-sanksi terkait kelalaian pelaksanaan kewajiban pajak.

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang tujuan yang ingin dicapai dalam sesi ini. Inti uraian: Cukup jelas, bacakan slide dengan jelas.
46
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

Jenis Pajak yang Relevan dengan Pengelolaan Keuangan Sekolah/Madrasah

3

Mengapa slide ini penting? Menampilkan jenis-jenis pajak yang ada di tingkat sekolah, terutama sekolah negeri. Inti uraian: Ada 4 jenis pajak yang ada di tingkat sekolah, yaitu Pajak Penghasilan pasal 21, Pajak Penghasilan pasal 22, Pajak Penghasilan pasal 23 dan yang terakhir adalah Pajak Pertambahan Nilai. Jelaskan sekilas tentang pajak-pajak tersebut. Penting bagi fasilitator untuk membaca UU Pajak terkait guna mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang masing-masing pajak.

4

Mengapa Sekolah Perlu Memahami Pajak?
• • Bendahara sekolah negeri adalah bendahara pemerintah sehingga wajib memungut, menyetor dan melaporkan PPh 22 dan PPN (UU 18/2000 tentang PPN Barang & Jasa dan UU 36/2008) Bendahara sekolah negeri dan swasta penerima BOS wajib melakukan pemotongan PPh 21 atas pembayaran honor (UU 36/2008)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

47

Mengapa slide ini penting? Slide ini mengutip peraturan perundangan yang menjadi dasar dari diwajibkannya sekolah untuk memahami dan melaksanakannya. Inti uraian: Dalam UU 18/2000 dan UU 36/2008 dinyatakan secara jelas bahwa Bendahara sekolah merupakan bendahara pemerintah yang memiliki kewajinan memungut, menyetor dan melaporkan PPh 22 dan PPN. Tekankan ketiga kewajiban tersebut secara jelas, bahwa ketiganya merupakan sebuah urutan yang harus dilakukan, lalai melakukan salah satunya berakibat pada sanksi (akan dibahas terpisah). Poin kedua secara jelas menyatakan bahwa bendahara sekolah penerima dana BOS wajib melakukan pemotongan PPh 21 atas pembayaran honor. Cara penghitungan masing-masing pajak akan dijelaskan selanjutnya.

5

PPh 21 - Pegawai Tetap
• • Penghasilan Kena Pajak (PKP) dikenakan atas: Gaji,Tunjangan dan Honor Tarif Pajak yang dikenakan:

Mulai 1 Januari 2009 kalau tidak memiliki NPWP tarif 20% lebih tinggi Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang PPh 21 bagi pegawai tetap. Inti uraian: Landasan hukum PPh 21 tertuang dalam UU 36/2008, sedangkan untuk tarif pengenaan tercantum dalam: 1. Kep 545/PJ.2000 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan Pasal 26 Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi. 2. Per 15/PJ/2006 tentang perubahan Kep 545/PJ.2000. 3. Peraturan Menkeu No. 137/PMK.03/2005 tentang Penyesuaian Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak. 4. Peraturan Menkeu No.138/PMK.03/2005 tentang Penetapan Bagian Penghasilan Sehubungan Dengan Pekerjaan Dari Pegawai Harian Dan Mingguan Serta Pegawai Tidak Tetap Lainnya Yang Tidak Dikenakan Pemotongan Pajak Penghasilan

48

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

5. Peraturan Dirjen Pajak 15/PJ/2006 tentang perubahan Kep 545/PJ.2000. 6. UU No.36 Tahun 2008 tentang perubahan keempat atas UU Nomor 7 Tahun 1983 tentang pajak penghasilan. 7. Peraturan Menkeu No. 252/PMK.03/2008 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan Pajak Atas Penghasilan Sehubungan dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi. Implementasi PPh Ps. 21 ini di tingkat sekolah pada penggunaan dana BOS adalah ketika sekolah memberikan honorarium bulanan kepada guru/pegawai non PNS, maka berlaku ketentuan tarif sebagai berikut : • Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun sampai dengan Rp 50 juta maka berlaku tarif 5%, • Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun dari Rp 50 juta sampai dengan Rp 250 juta maka berlaku tarif 15%, • Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun dari Rp 250 juta sampai dengan Rp 500 juta maka berlaku tarif 25%, • Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun lebih dari Rp 500 juta maka berlaku tarif 30%.

6

PPh 21 ............ (lanjutan)
• Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP): - Untuk Pegawai : Rp 15.840.000 - Tambahan kawin : Rp 1.320.000 - Istri yg penghasilannya digabung : Rp 15.840.000 - Tanggungan (max. 3) @ : Rp 1.320.000 Biaya Jabatan: 5% dari penghasilan bruto atau maksimum Rp 500.000/bulan, Rp 6.000.000/tahun – (2009) Honor PNS Golongan IIIA ke atas dikenakan PPh 21 final sebesar 15% Honor PNS s/d IID tidak dikenakan PPh 21 namun wajib dilaporkan

• • •

Mengapa slide ini penting? Ini merupakan lanjutan penjelasan dari slide sebelumnya. Inti uraian: Jelaskan cara penghitungan PPh 21 bagi pegawai tetap seperti contoh dalam slide langkah demi langkah. Landasan hukum PPh 21 tertuang dalam UU 36/2008 dan penjelasannya: 1. Kep 545/PJ.2000 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan Pasal 26 Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

49

2. Per 15/PJ/2006 tentang perubahan Kep 545/PJ.2000 3. Peraturan Menkeu No. 137/PMK.03/2005 tentang Penyesuaian Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak 4. Peraturan Menkeu No. 138/PMK.03/2005 tentang Penetapan Bagian Penghasilan Sehubungan Dengan Pekerjaan Dari Pegawai Harian dan Mingguan Serta Pegawai Tidak Tetap Lainnya Yang Tidak Dikenakan Pemotongan Pajak Penghasilan 5. Peraturan Dirjen Pajak 15/PJ/2006 tentang perubahan Kep 545/PJ.2000 6. UU No.36 Tahun 2008 tentang perubahan keempat atas UU Nomor 7 Tahun 1983 tentang pajak penghasilan 7. Peraturan Menkeu No. 252/PMK.03/2008 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan Pajak Atas Penghasilan Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi.

7

PPh 21 – Pegawai Tetap (lanjutan)
Honorer bulanan: • Jumlah < Rp 1.320.000,- dalam 1 bulan takwim tidak dikenakan PPh 21 • Jumlah > Rp 1.320.000,- per 1 bulan takwim penghitungan PPh 21 harus disetahunkan dan berlaku norma perhitungan PPh 21 dengan tarif

Mengapa sliden ini penting? Menjelaskan tentang PPh 21 bagi pegawai tidak tetap, khususnya pegawai honorer. Inti uraian: PPh 21 juga dikenakan bagi pegawai tidak tetap, di antaranya pegawai honorer di sekolah yang masuk kriteria seperti yang tercantum dalam slide. Bulan takwim adalah masa atau waktu yang diperbolehkan untuk membayar/melapor pajak tanpa dikenakan denda/sanksi.

50

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

8

PPh 21 – Pegawai Tidak Tetap (2)
Tenaga Lepas dalam rangka pemeliharaan sekolah/madrasah: • Upah harian < Rp 150.000 dan dalam 1 bulan takwim < Rp 1.320.000 tidak dikenakan PPh 21. • Upah harian < Rp 150.000 namun dalam 1 bulan takwim > Rp 1.320.000 maka maka pada saat total upah melebihi Rp 1.320.000 dikenakan PPh 21 dengan tarif 5% atas jumlah bruto setelah dikurangi PTKP. • Upah harian > Rp 150.000 dan dalam 1 bulan takwim < Rp 1.320.000 dikenakan PPh 21 sebesar 5% dari upah harian rata-rata di atas Rp 150.000. • Upah harian (atau rata-rata) > Rp 150.000 dan dalam 1 bulan takwim > Rp 1.320.000 maka pada saat total upah melebihi Rp 1.320.000 dikenakan PPh 21 dengan tarif 5% atas jumlah bruto setelah dikurangi PTKP.

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang PPh 21 bagi pegawai tidak tetap, khususnya tenaga lepas dalam pemeliharaan sekolah. Inti uraian:Yang termasuk pegawai tidak tetap lain adalah tenaga lepas dalam rangka pemeliharaan sekolah, dengan kriteria seperti dijelaskan dalam slide ini. Ada baiknya memperhatikan peserta setelah menjelaskan slide ini, karena memang perpajakan bukanlah topik yang dengan segera dapat dicerna. Beri waktu yang cukup kepada peserta untuk memahami isi slide ini.

PPh 21 terhadap Pegawai Tidak Tetap

9

• • •

Pegawai Tidak Tetap tidak mendapat Pengurangan Biaya Jabatan Tenaga ahli (Dokter, Pengacara, Akuntan, Arsitek, Konsultan, Notaris, Penilai dan Aktuari ) = 50% x Penghasilan Bruto x 15% Honorarium untuk setiap kegiatan PNS (diatas IID) dikenakan PPh 21 sebesar 15% dan bersifat final.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

51

Mengapa slide ini penting? Slide ini merupakan rangkuman dari dua slide terdahulu. Inti uraian: Secara ringkas, penjelasan dua slide terdahulu disarikan dalam slide ini. Landasan hukum PPh 21 tertuang dalam: 1. Kep 545/PJ.2000 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan, Penyetoran, dan Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan Pasal 26 Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi 2. Per 15/PJ/2006 tentang perubahan Kep 545/PJ.2000 3. Peraturan Menkeu No. 137/PMK.03/2005 tentang Penyesuaian Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak 4. Peraturan Menkeu No. 138/PMK.03/2005 tentang Penetapan Bagian Penghasilan Sehubungan Dengan Pekerjaan Dari Pegawai Harian dan Mingguan Serta Pegawai Tidak Tetap Lainnya Yang Tidak Dikenakan Pemotongan Pajak Penghasilan 5. Peraturan Dirjen Pajak 15/PJ/2006 tentang perubahan Kep 545/PJ.2000 6. UU 36/2008 tentang perubahan keempat atas UU no.7 tahun 1983 tentang pajak penghasilan 7. Peraturan Menkeu No. 252/PMK.03/2008 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan Pajak Atas Penghasilan Sehubungan Dengan Pekerjaan, Jasa, dan Kegiatan Orang Pribadi.

Tata Cara Penyetoran dan Pelaporan PPh Pasal 21

10

Mengapa slide ini penting? Slide ini menggambarkan alur dari penyetoran dan pelaporan PPh 21. Inti uraian: Tugas bendahara pemungut pajak tidak berhenti pada tingkat pemungutan saja. Bendahara harus menyetorkan pajak yang dipungutnya dalam jangka waktu yang telah ditetapkan dan melaporkannya juga dalam rentang waktu tertentu. Kelalaian dalam hal ini sehingga menyebabkan keterlambatan akan dikenai sanksi (akan dijelaskan nanti).

52

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

PPh 22
• • • Berkenaan dengan pembayaran atas pembelian barang Tarif : 1,5 % dari harga / nilai pembelian barang. Pengecualian: - Penyerahan barang < Rp 1 Juta dan tidak dipecah. - Pembayaran BBM, listrik, gas, air, dan benda pos. - Pencairan dana JPS oleh KPKN. - Pembayaran karena penyerahan barang untuk proyek pemerintah yang dibiayai hibah/pinjaman luar negeri. Bagi rekanan/penjual yang tidak memiliki NPWP maka tarif 100% lebih tinggi (3%). Mulai 2011 tidak dipungut oleh sekolah.

11

• •

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang PPH 22 Inti uraian: Sesuai Peraturan Menteri Kuangan No. 154/PMK.03/2010 tentang Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal. 22, sehubungan dengan pembayaran atas penyerahan barang dan kegiatan di bidang import atau kegiatan usaha di bidang lain. Pada pasal 3 ayat 1, dikecualikan dari pemungutan pajak penghasilan Pasal 22 Huruf H: Pembayaran untuk pembelian barang sehubungan dengan penggunanaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

53

Tarif dan Dasar Pemotongan PPh 23
Hadiah dan Penghargaan, Deviden, Bunga dan Royalti

12

• •

Tarif 15% Terhadap penghasilan bruto

Sewa dan Jasa Lainnya

• •

Tarif 2% Terhadap penghasilan bruto

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tentang jenis pajak berikutnya yaitu PPh 23. Inti uraian: Umumnya sekolah jarang memiliki transaksi yang terkait dengan pajak ini. Penghasilan bruto yang dimaksud adalah penghasilan kotor sebelum dikurangi biaya-biaya. Contoh jasa lainnya yang terkait dengan kegiatan di sekolah adalah jasa katering/jasa boga misalkan sekolah menyelenggarakan suatu kegiatan pelatihan/inhouse training/workshop dimana untuk konsumsi peserta diserahkan kepada pihak ketiga (jasa katering) maka pada saat pembayaran kepada pihak ketiga tersebut dipotong 2% dari nilai kontrak/kwitansi. Jenis jasa lainnya yang dikenakan PPh 23 sesuai Peraturan Menkeu 244/PMK.03/2008 adalah: • Jasa Penilai • Jasa aktuaris • Jasa akuntansi, pembukuan dan atestasi LK • Jasa perancang/design • Jasa pengeboran di bidang pertambangan migas • Jasa penunjang di bidang penambangan migas • Jasa penambangan dan penunjang di bidang non migas • Jasa penunjang di bidang penerbangan dan bandar udara • Jasa penebangan hutan • Jasa pengolahan limbah • Jasa penyedia tenaga kerja/outsourcing service • Jasa perantara dan/atau keagenan • Jasa di bidang perdagangan surat berharga • Jasa kustodian/penyimpanan/penitipan • Jasa pengisian suara dan/atau sulih suara • Jasa mixing film

54

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

• •

• • • • • • • •

Jasa sehubungan software komputer, termasuk perawatan, pemeliharaan dan perbaikan Jasa instalasi/pemasangan mesin, peralatan, listrik, telepon, air, gas, AC, TV kabel, alat transportasi/kendaraan dan/atau bangunan, selain yang dilakukan oleh WP yang ruang lingkupnya di bidang konstruksi dan mempunyai izin dan/atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi Jasa perawatan/perbaikan/pemeliharaan mesin, peralatan, listrik, telepon, air, gas,AC,TV kabel, alat transportasi/kendaraan dan/atau bangunan, selain yang dilakukan oleh WP yang ruang lingkupnya di bidang konstruksi dan mempuyai izin dan atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi Jasa maklon Jasa penyelidikan dan keamanan Jasa penyelenggara kegiatan atau event organizer Jasa pengepakan Jasa penyediaan tempat dan atau waktu dalam media masa, media luar ruangan atau media lainnya untuk penyampaian informasi Jasa pembasmian hama Jasa kebersihan atau cleaning service Jasa katering atau tata boga.

Tata Cata Penyetoran PPh 23
Jumlahkan PPh 23 dalam Bukti Pemotongan Selama 1 bulan takwim

13

Menyetorkan uang disertai dengan surat setoran pajak (SSP) ke: bank persepsi atau kantor pos paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya (atau hari kerja sesudahnya bila tanggal 10 hari libur)

Menyimpan bukti SSP untuk kemudian dilaporkan

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tata cara dalam melakukan penyetoran PPh 23. Inti uraian: Cukup jelas, bacakan alur dari tata cara penyetoran PPh 23 dalam slide. Bank persepsi adalah bank-bank yang ditunjuk oleh pemerintah untuk melayani penerimaan/ penyetoran pajak.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

55

Tata Cata Penyetoran PPh 23
Mengisi dengan lengkap surat pemberitahuan (SPT) masa PPh Psl 23 Rangkap 2

14

SPT dilampiri dengan: SSP lembar 3, daftar bukti pemotongan PPh 23, dan bukti potong lembar ke-2

Serahkan ke KPP/Kapenpa paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya. Jika jatuh tempo pada hari libur, dapat dilakukan pada hari kerja berikutnya

Mengapa slide ini penting? Ini merupakan lanjutan dari slide sebelumnya. Setelah menyetorkan, maka bendahara sekolah wajib melaporkan PPh 23 yang telah disetorkannya. Inti uraian: Cukup jelas, bacakan urutan cara pelaporan PPh 23 yang tercantum dalam sllide. KAPENPA adalah Kantor penyuluhuan pajak

Pajak Pertambahan Nilai (PPN)

15

PPN dikenakan atas: • Penyerahan Barang Kena Pajak (BKP) dan/atau Jasa Kena Pajak (JKP) oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP) Rekanan • Pemanfaatan BKP tidak berwujud dari luar daerah Pabean di dalam daerah Pabean • Pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean di dalam Daerah Pabean Dikecualikan dari pemungutan PPN: • Pembayaran < ” Rp 1 Juta termasuk PPN dan tidak dipecah • Pembayaran untuk pembebasan Tanah • Pembayaran atas Penyerahan BKP dan/atau JKP yang menurut perundangan-undangan PPN mendapat fasilitas PPn tidak dipungut atau dibebaskan dari pengenaan PPN • Penyerahan BBM / Non BBM oleh Pertamina • Pembayaran Rekening Telepon • Jasa Angkutan Udara oleh Perusahaan Penerbangan • Pembayaran lain yang tidak dikenakan PPN. Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tentang PPN sebagai rangkaian dari jenis pajak yang ada di tingkat sekolah. Inti uraian: Cukup jelas, bacakan isi slide secara cermat. Berikan contoh bagi poin-poin yang dirasa memerlukan penjelasan lebih lanjut karena dengan menggunakan contoh biasanya akan lebih mudah dipahami.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

56

Faktur Pajak

16

Mengapa slide ini penting? Slide ini menampilkan format dari faktur pajak agar peserta mendapatkan gambaran dari dokumen yang dimaksud. Inti uraian: Jelaskan apa saja yang perlu dicantumkan pada faktur pajak. Faktur harus diisi secara lengkap dan benar. 17

Contoh Penghitungan PPN
Sekolah membeli tinta printer seharga Rp 1.100.000 termasuk PPN pada toko Top yang merupakan pengusaha kena pajak. Maka jumlah yang harus dibayarkan oleh sekolah adalah: Pembayaran termasuk PPN PPN harus dipungut Jumlah yang dibayarkan 10/110 x Rp 1.100.000 Rp. 1.100.000 Rp. 100.000

Rp. 1.000.000

Mengapa slide ini penting? Slide ini memberikan ilustrasi sederhana tentang pembelian barang kena pajak oleh sekolah.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

57

Inti uraian: Cukup jelas. PPN yang dipungut sebesar Rp 100.000,- kemudian akan disetorkan oleh sekolah ke bank persepsi atau kantor pos dan buktinya dilampirkan pada laporan yang dikirim ke KPP/Kapenpa.

Tata Cara Penyetoran PPN
PPN YANG DIPUNGUT BENDAHARAWAN

18

Mengapa slide ini penting? Slide ini menggambarkan alur dari pelaporan PPN yang dipungut oleh sekolah. Inti uraian: PPN disetorkan dengan melampirkan Surat Setoran Pajak yang terdiri dari 5 rangkap. Salinan ketiga disertakan dalam pelaporan ke KPP.

Tata Cara Penyetoran PPN

19

Mengapa slide ini penting? Merupakan lanjutan alur dari cara penyetoran PPN.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

58

Inti uraian: Laporan pemungutan PPN dibuat rangkap 3, salinan pertama diserahkan ke KPP dengan melampirkan bukti setor lembar ketiga. Dua salinan lainnya menjadi arsip bagi bendaharawan.

Kewajiban Bendahara Sekolah/Madrasah dalam Perpajakan

20

Mengapa slide ini penting? Ini merupakan rangkuman dari tugas bendahara sekolah negeri dan swasta berkaitan dengan transaksi perpajakan di tingkat sekolah. Inti uraian: Dari tabel di atas, terlihat bahwa tugas terberat soal perpajakan ada di tangan bendahara sekolah negeri, karena mereka merupakan wakil dari bendahara pemerintah yang bertugas memotong, menyetorkan dan melaporkan pajak.

Sanksi Administrasi Atas Keterlambatan Penyampaian Laporan

21

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tentang sanksi-sanksi pajak.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

59

Inti uraian: Ada tiga jenis sanksi akibat keterlambatan penyampaian laporan, yaitu: denda, bunga dan kenaikan. Masing-masing besarannya tertera dalam slide. 22

Informasi Lebih Lanjut
Untuk mengetahui tata cara pengisian form SPT masa/tahunan PPh 21, 22, 23, dan PPN dapat berkonsultasi dengan bagian pelayanan di kantor pelayanan pajak setempat.

Mengapa slide ini penting? Untuk mengarahkan peserta kemana mereka harus mencari informasi mengenai perpajakan. Inti uraian: Saat ini kantor pajak gencar memberikan informasi terkait masalah perpajakan, karenanya sekolah tidak perlu ragu untuk bertanya masalah pajak pada KPP terdekat.

23

Tanya Jawab dan Kerja Kelompok

Mengapa slide ini penting? Sebagai penanda berakhirnya sesi ini dan dilanjutkan dengan kerja kelompok. Inti uraian: Tanyakan pada peserta jika ada hal-hal yang belum jelas terkait topik di sesi ini.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

60

III. Latihan: Penghitungan Pajak di Sekolah/Madrasah
A. Instruksi Pelatih
Tujuan 1. Peserta memahami tata cara pemungutan, penyetoran dan pelaporan pajak 2. Peserta mampu melakukan penghitungan pajak terkait untuk transaksi di tingkat sekolah 30 menit 1. Peserta dibagi dalam kelompok kecil 3-5 orang. 2. Bagikan lembar kerja pada setiap kelompok 3. Minta tiap kelompok untuk menghitung pajak yang harus dipungut sekolah untuk masing-masing kasus. 4. Pada akhir latihan, minta salah satu kelompok untuk memaparkan jawabannya dan kelompok lain melengkapi 5. Beri penjelasan mengenai cara penghitungan yang benar pada akhir diskusi jika peserta belum dapat menghitung pajak dengan benar. Lihat lembar kasus terlampir. Pelatih menjelaskan kembali tujuan latihan dan memberikan penegasan poin-poin penting yang harus diperhatikan oleh peserta

Waktu Tahapan Kegiatan

Lembar Kerja Simpulan

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

61

B. Kasus
1. Pada tanggal 1, sekolah memberikan honor bulanan kepada seorang guru honorer/Non PNS dengan status kawin dan mempunyai 1 anak, besarnya honor Rp 1.800.000/bulan. a. Sebutkan jenis pajak apa yang dikenakan atas pengeluaran honor tersebut? b. Berapa besarnya pajak yang dipungut? c. Kapan pajak tersebut harus disetor ke kas negara? d. Kapan pajak tersebut harus dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak setempat? 2. Pada tanggal 11, sekolah memberikan honor kepada guru PNS Golongan IIIb atas kegiatan pembuatan laporan hasil belajar siswa dengan besaran Rp 200.000,a. Sebutkan jenis pajak apa yang dikenakan atas pengeluaran honor tersebut? b. Berapa besarnya pajak yang dipungut? c. Kapan pajak tersebut harus disetor ke kas negara? d. Kapan pajak tersebut harus dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak setempat? 3. Pada tanggal 15, sekolah negeri membeli ATK kepada toko/pengusaha kena pajak dengan nilai pembelian Rp 2.500.000,-(harga sudah termasuk PPN). a. Sebutkan jenis pajak apa saja yang dikenakan atas pembelian ATK tersebut? b. Berapa besarnya pajak yang dipungut? c. Kapan pajak tersebut harus disetor ke kas negara? d. Kapan pajak tersebut harus dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak setempat? 4. Tanggal 22-24, sekolah negeri menyelenggarakan inhouse training selama 2 hari, dimana untuk pengeluaran yang terkait dengan konsumsi diserahkan jasanya kepada pengusaha katering/jasa boga. Total biaya konsumsi sebesar Rp 2.000.000,-. a. Sebutkan jenis pajak apa saja yang dikenakan atas pembelian ATK tersebut? b. Berapa besarnya pajak yang dipungut? c. Kapan pajak tersebut harus disetor ke kas negara? d. Kapan pajak tersebut harus dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak setempat?

62

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

C. Kunci Jawaban Kasus
Kasus 1 a. Jenis pajak adalah PPh 21 b. Besarnya pajak yang dipungut oleh bendahara sekolah adalah : Gaji pokok Rp 1.800.000,-/bulan Dikurangi : Biaya jabatan 5% dari penghasilan Maks. Rp 500 ribu/bln Rp 90.000,-/bulan Penghasilan netto sebulan Rp 1.710.000,-/bulan Penghasilan netto setahun Rp 20.520.000,Dikurangi : Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)/Kawin dengan 1 anak Rp 18.480.000,Penghasilan Kena Pajak Rp 2.040.000,PPh Ps. 21 terutang setahun 5% x Rp 2.040.000,Rp 102.000,PPh Ps. 21 sebulan (: 12) Rp 8.500,c. Karena PPh 21 tersebut dipungut setiap tanggal 1 maka PPh 21 tersebut wajib disetor ke kas negara paling lambat tanggal 10. d. Karena PPh 21 tersebut dipungut setiap tanggal 1 maka PPh 21 tersebut wajib dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) setempat paling lambat tanggal 10. Kasus 2 a. Jenis pajak adalah PPh 21 b. Besarnya pajak yang dipungut oleh bendahara sekolah adalah : PPh 21 = Rp 200.000,- x 15% = Rp 30.000,Sehingga honor yang diterima menjadi Rp 170.000,c. PPh 21 tersebut dipungut tanggal 11 maka PPh 21 tersebut wajib disetor ke kas negara paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. d. PPh 21 tersebut dipungut tanggal 11 maka PPh 21 tersebut wajib dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) setempat paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. Kasus 3 a. Jenis Pajak: PPN b. Besarnya pajak yang dipungut oleh bendahara sekolah adalah : PPN = Rp 2.500.000 x 10/110 = Rp 227.273,c. PPN yang dipungut pada tanggal 15 dan wajib disetor paling lambat tanggal 7 bulan takwim berikutnya. d. PPN yang dipungut wajib dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) selambat-lambatnya 14 hari setelah bulan takwim berakhir. Kasus 4 a. Jenis pajak adalah PPh 23 b. Besarnya pajak yang dipungut oleh bendahara sekolah adalah : PPh Ps 23 yang dipungut : PPh Ps. 23 = Rp 2.000.000 x 100/110 x 2% = Rp 36.364,Apabila rekanan tidak memiliki NPWP, maka perhitungan menjadi : PPh Ps. 23 = Rp 2.000.000 x 100/110 x 2% x 200% = Rp 72.727,c. PPh 23 dipungut tanggal 24 dan disetor paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya. d. PPh 23 yang dipungut wajib dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) selambatlambatnya tanggal 20 bulan berikutnya.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

63

IV. Lembar Bahan Bacaan
Jenis-Jenis Pajak
Beberapa jenis pajak yang perlu dipahami: 1. Pajak Penghasilan Ps. 21, yaitu pajak pemotongan/pemungutan atas penghasilan yang diberikan kepada Karyawan/Pegawai Tidak Tetap/Honorer dan lain-lain, 2. Pajak Penghasilan Ps. 22, yaitu pajak pemotongan/pemungutan atas pembelian barang oleh Bendaharawan, 3. Pajak Penghasilan Ps. 23, yaitu pajak pemotongan/pemungutan atas pembayaran jasa oleh Bendaharawan, 4. Pajak Penghasilan Final, yaitu pajak pemotongan/pemungutan atas pembayaran transaksi yang bersifat final seperti sewa tanah/bangunan, jasa konstruksi, 5. PPN/PPNBm, yaitu Pajak Pertambahan Nilai yang dikenakan atas transaksi penjualan Barang Kena Pajak atau Jasa Kena Pajak. Pajak Penghasilan Ps. 21: Objek pajak penghasilan Ps. 21 adalah penghasilan yaitu setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh wajib pajak, baik yang berasal dari indonesia maupun dari luar Indonesia yang dapat dipakai untuk konsumsi atau menambah kekayaan wajib pajak yang bersangkutan dengan nama dan dalam bentuk apapun. Implementasi PPh Ps. 21 ini ditingkat sekolah pada penggunaan dana BOS adalah ketika sekolah memberikan honorarium bulanan kepada guru/pegawai non PNS, maka berlaku ketentuan tarif sebagai berikut: a. Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun sampai dengan Rp 50 juta maka berlaku tarif 5%, b. Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun dari Rp 50 juta sampai dengan Rp 250 juta maka berlaku tarif 15%, c. Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun dari Rp 250 juta sampai dengan Rp 500 juta maka berlaku tarif 25%, d. Apabila penghasilan guru/pegawai non PNS tersebut dalam setahun lebih dari Rp 500 juta maka berlaku tarif 30%, Berikut contoh penghitungan PPh Ps. 21 atas gaji yang diberikan bulanan kepada guru/ pegawai non PNS: Gaji pokok Rp 2.000.000,-/bulan Dikurangi: Biaya jabatan 5% dari penghasilan Maks. Rp 500 ribu sebulan Rp 100.000,-/bulan Penghasilan netto sebulan Rp 1.900.000,-/bulan Penghasilan netto setahun Rp 22.800.000,Dikurangi: Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)/Kawin dengan 2 anak Rp 19.800.000,Penghasilan Kena Pajak Rp 3.000.000,PPh Ps. 21 terutang setahun 5% x Rp 3.000.000,Rp 150.000,PPh s. 21 sebulan (: 12) Rp 12.500,-

64

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

Besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) adalah: Status sendiri Rp 15.840.000,-/tahun Tambahan status kawin Rp 1.320.000,-/tahun Tambahan tanggungan keluarga, maksimal 3 orang @ Rp 1.320.000,-/tahun Disamping pemberian honor rutin bulanan ada juga pemberian honor kepada guru PNS/ Guru Non PNS/Pegawai Non PNS (bukan honor bulanan) dalam rangka melakukan kegiatan, seperti kepanitian pada penerimaan siswa baru, maka semua bendaharawan baik pada sekolah negeri maupun sekolah bukan negeri wajib memungut: a. Bagi guru/pegawai non PNS sebagai peserta kegiatan, harus dipotong PPh Pasal 21 dengan menerapkan tarif Pasal 17 UU PPh sebesar 5 % dari jumlah bruto honor. b. Bagi guru/Pegawai PNS Golongan IIIA ke atas harus dipotong PPh Pasal 21 yang bersifat final sebesar 15% dari jumlah honor. c. Bagi guru/Pegawai PNS Golongan IID ke bawah tidak dilakukan pemotongan PPh Pasal 21. Namun atas honor tersebut wajib dilaporkan dan dihitung PPh-nya dalam Surat Pemberitahuan Tahunan (SPT) PPh Orang pribadi. Tata cara penyetoran dan pelaporan PPh Ps. 21: 1. Bendahara sekolah wajib menyetorkan PPh 21 yang dipungutnya ke kas negara melalui Bank Pemerintah/PT.Pos Indonesia dengan media Surat Setoran Pajak (SSP), dan dilaksanakan paling lambat 10 hari setelah bulan yang bersangkutan, 2. Bendahara sekolah wajib melaporkan PPh 21 yang telah disetorkan tersebut ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) setempat dengan menggunakan formulir Surat Pemberitahuan Masa (SPT) PPh 21 dengan dilampiri Surat Setoran Pajak (SSP) lembar 3, 3. Pelaporan dilaksanakan paling lambat 10 hari setelah bulan yang bersangkutan. Pajak Penghasilan Ps. 22: Pembayaran untuk pembelian barang sehubungan dengan penggunaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) pada pasal 3 ayat 1, huruf H adalah dikecualikan dari pemungutan. PPh Pasal 22, sesuai Peraturan Menteri Keuangan No. 154/PMK.03/2010. Pajak Penghasilan Ps. 23: PPh Ps. 23 terkait dengan pajak pemotongan/pemungutan atas pembayaran jasa oleh Bendaharawan. Objek PPh Ps. 23 adalah 1. Penerimaan deviden, bunga, royalti, hadiah, penghargaan, bonus dan sejenisnya selain yang telah dipotong PPh Ps. 21 ayat (1) huruf e UU No. 36/2008 dikenakan tarif 15% dari jumlah bruto. 2. Penerimaan sewa dan penghasilan lain penggunaan harta, jasa teknik, jasa manajemen, jasa konstruksi, jasa konsultan dan jasa lain selain yang telah dipotong PPh Ps. 21 dikenakan tarif 2% dari jumlah bruto. Apabila rekanan tidak mempunyai NPWP maka dikenakan tarif 100% lebih tinggi. Berikut jenis jasa yang dipotong PPh Ps. 23 dengan tarif sebesar 2% dari jumlah bruto sesuai PMK-244/PMK.03/2008:

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

65

a. b. c. d. e. f. g. h. i. j. k. l. m. n. o. p. q. r.

Jasa Penilai Jasa aktuaris Jasa akuntansi,pembukuan dan atestasi LK Jasa perancang/design Jasa pengeboran di bidang pertambangan migas Jasa penunjang di bidang penambangan migas Jasa penambangan dan penunjang di bidang non migas Jasa penunjang di bidang penerbangan dan bandar udara Jasa penebangan hutan Jasa pengolahan limbah Jasa penyedia tenaga kerja/outsourcing sevice Jasa perantara dan atau keagenan Jasa di bidang perdagangan surat berharga Jasa kustodian/penyimpanan/penitipan Jasa pengisian suara dan atau sulih suara Jasa mixing film Jasa sehubungan software komputer, termasuk perawatan, pemeliharaan dan perbaikan Jasa instalasi/pemasangan mesin, peralatan, listrik, telepon, air, gas,AC,TV kabel, alat transportasi/ kendaraan dan/atau bangunan, selain yang dilakukan oleh WP yang ruang lingkupnya di bidang konstruksi dan mempuyai izin dan atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi s. Jasa perawatan/perbaikan/pemeliharaan mesin, peralatan, listrik, telepon, air, gas, AC, TV kabel, alat transportasi/kendaraan dan/atau bangunan, selain yang dilakukan oleh WP yg ruang lingkupnya di bidang konstruksi dan mempuyai izin dan atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi t. Jasa maklon u. Jasa penyelidikan dan keamanan v. Jasa penyelenggara kegiatan atau event organizer w. Jasa pengepakan x. Jasa penyediaan tempat dan atau waktu dalam media masa, media luar ruangan atau media lainnya untuk penyampaian informasi y. Jasa pembasmian hama z. Jasa kebersihan atau cleaning service aa. Jasa katering atau tata boga Tata cara penyetoran dan pelaporan PPh Ps. 23: 1. Jumlahkan PPh Ps. 23 dalam bukti pemotongan selama 1 bulan takwim disetor dengan Surat Setoran Pajak (SSP) ke Bank Persepsi/Kantor Pos paling lambat tanggal 10 bulan berikutnya, bila jatuh tempo hari libur maka penyetoran dilakukan pada hari kerja berikutnya. 2. Bendahara sekolah membuat laporan PPh Ps. 23 dengan cara mengisi SPT Masa PPh Ps. 23 rangkap 2 dengan dilampiri SSP lembar ke-3, daftar bukti pemotongan PPh Ps. 23 dan bukti potong lembar ke-2 diserahkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) setempat paling lambat tanggal 20 bulan berikutnya, bila jatuh tempo hari libur pelaporan pada hari kerja berikutnya. Berikut contoh penghitungan PPh Ps. 23: Sekolah negeri mengadakan kegiatan pelatihan dimana untuk konsumsi di kontrakan kepada perusahaan jasa catering dengan nilai Rp 1.800.000,-maka Bendahara wajib memungut PPh
66
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

Ps. 23, dengan perhitungan: Apabila rekanan memiliki NPWP: PPh Ps. 23 = Rp 1.800.000 x 100/110 x 2% = Rp 32.727,Apabila rekanan tidak memiliki NPWP, maka perhitungan menjadi: PPh Ps. 23 = Rp 1.800.000 x 100/110 x 2% x 200% = Rp 65.455,Pajak Pertambahan Nilai (PPN): PPN merupakan Pajak yang dikenakan atas konsumsi Barang Kena Pajak (BKP) dan Jasa Kena Pajak (JKP) di dalam daerah Pabean. Objek PPN adalah: 1. Penyerahan BKP dan atau JKP oleh Pengusaha Kena Pajak (PKP) Rekanan, 2. Pemanfaatan BKP tidak berwujud dari luar daerah Pabean didalam daerah Pabean, 3. Pemanfaatan JKP dari luar Daerah Pabean didalam Daerah Pabean, Pengertian Pengusaha Kena Pajak (PKP) seperti tertuang dalam UU No. 42/2009, Pasal 3A: 1. Pengusaha yang melakukan penyerahan barang kena pajak (BKP) dan Jasa Kena Pajak (JKP), kecuali pengusaha kecil yang batasannya ditetapkan oleh Menteri Keuangan, wajib melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP) dan wajib memungut, menyetor, dan melaporkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah yang terutang, 2. Pengusaha kecil dapat memilih untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP), 3. Pengusaha kecil yang memilih untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak wajib memungut, menyetor, dan melaporkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah yang terutang, 4. Orang pribadi atau badan yang memanfaatkan Barang Kena Pajak Tidak Berwujud dari luar Daerah Pabean sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) huruf d dan/atau yang memanfaatkan Jasa Kena Pajak dari luar Daerah Pabean sebagaimana dimaksud dalam pasal 4 ayat (1) huruf e wajib memungut, menyetor, dan melaporkan PPN yang terutang yang penghitugan dan tata caranya diatur dengan Peraturan Menteri Keuangan. Yang dikecualikan dari pemungutan PPN adalah: 1. Pembayaran d” Rp. 1 Juta termasuk PPN dan tidak dipecah, 2. Pembayaran untuk pembebasan Tanah, 3. Pembayaran atas Penyerahan BKP dan atau JKP yang menurut perundangan – undangan PPN mendapat fasilitas PPN tidak dipungut atau dibebaskan dari pengenaan PPN, 4. Penyerahan BBM/Non BBM oleh Pertamina, 5. Pembayaran Rekening Telepon, 6. Jasa Angkutan Udara oleh Perusahaan Penerbangan, 7. Pembayaran lain yang tidak dikenakan PPN, Kelompok Barang yang tidak dikenakan PPN: 1. Barang hasil pertambangan atau hasil pengeboran yang diambil langsung dari sumbernya, 2. Barang kebutuhan pokok yang sangat dibutuhkan oleh rakyat banyak, 3. Makanan dan minuman yang disajikan di hotel, restoran, rumah makan, warung dan sejenisnya, meliputi makanan dan minuman baik yang dikonsumsi di tempat maupun tidak termasuk makanan dan minuman yang diserahkan oleh usaha jasa boga atau katering, dan 4. Uang, emas, batangan, dan surat berharga.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

67

Kelompok Jasa yang tidak dikenakan PPN: 1. Jasa pelayanan kesehatan medis, 2. Jasa pelayanan sosial, 3. Jasa pengiriman surat dengan perangko, 4. Jasa keuangan, 5. Jasa asuransi, 6. Jasa keagamaan, 7. Jasa pendidikan, 8. Jasa kesenian dan hiburan, 9. Jasa penyiaran yang tidak bersifat iklan, 10. Jasa angkutan umum di darat dan di air serta jasa angkutan udara dalam negeri yang menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari jasa angkutan udara luar negeri, 11. Jasa tenaga kerja, 12. Jasa perhotelan, 13. Jasa yang disediakan oleh pemerintah dalam rangka menjalankan pemerintahan secara umum, 14. Jasa penyediaan tempat parkir, 15. Jasa telepon umum dengan menggunakan uang logam, 16. Jasa pengiriman uang dengan wesel pos, dan 17. Jasa boga atau katering. Tata Cara penyetoran PPN: 1. PPN yang dipungut bendaharawan disetor ke kas negara melalui Bank Persepsi/ Kantor Pos selambat-lambatnya tanggal 7 bulan takwim berikutnya setelah masa pajak berakhir, apabila tanggal 7 bertepatan dengan hari libur maka penyetoran dilakukan pada hari kerja berikutnya 2. Surat Setoran Pajak (SSP) rangkap 5, didistribusikan: a. SSP lembar 1 untuk Pengusaha Kena Pajak (PKP) Rekanan, b. SSP lembar 2 untuk Kantor Pelayanan Pajak (KPP) melalui Bank/Kantor Pos, c. SSP lembar 3 untuk Lampiran SPT Masa PPN, d. SSP lembar 4 untuk Bank Persepsi/Kantor Pos, e. SSP lembar 5 untuk Arsip Bendaharawan Tata Cara pelaporan PPN: 1. PPN yang dipungut bendaharawan dilaporkan ke Kantor Pelayanan Pajak (KPP) dengan menggunakan SPT Masa PPN dengan dilampiri Faktur Pajak selambat-lambatnya 14 hari setelah masa pajak berakhir, dalam hal tanggal 14 jatuh pada hari libur pelaporan dilakukan pada hari kerja sesudahnya 2. Surat Pemberitahuan Masa (SPT) PPN terdiri dari 3 lembar: a. Lembar 1 adalah formulir 1107 Put induk b. Lembar 2 adalah formulir 1107 Put 1 lampiran 1 c. Lembar 3 adalah formulir 1107 Put 2 lampiran 2 Berikut contoh penghitungan PPN: Sekolah negeri membeli ATK kepada Pengusaha Kena Pajak Rekanan senilai Rp 1.800.000,maka Bendahara wajib memungut PPN sebesar 10 %, dengan perhitungan: PPN = Rp 1.800.000 x 10/110 = Rp 163.636,-

68

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 3

Pembukuan
I. Rencana Sesi

SESI

4

A. Pengantar Pengelolaan dana harus dilakukan berdasarkan prinsip “ekonomis”, “transparan” dan “akuntabel”. Pembukuan akan menjadi salah satu sarana untuk mewujudkan prinsip-prinsip tersebut, khususnya prinsip “akuntabel”.Tata cara pembukuan disusun berdasarkan juknis keuangan dari Buku Panduan BOS 2010 dengan beberapa penyesuaian, tetapi tidak menyimpang dari prinsip-prinsip pembukuan dari juknis tersebut. Sesi ini akan mencakup pembahasan Buku Kas Umum sebagai buku utama dalam pembukuan arus keluar masuk uang serta buku-buku pembantu yang mendukung, yaitu buku pembantu kas, buku pembantu bank, dan buku pembantu pajak. Buku-buku pembantu ini merupakan buku-buku yang harus dipelihara oleh sekolah/madrasah. Buku pencatatan barang yang juga merupakan buku pembantu, akan dibahas tersendiri dalam Sesi 5. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini diharapkan peserta akan mampu menjelaskan: 1. Jenis-jenis transaski dan buku yang umum digunakan di sekolah/madrasah. 2. Proses pembukuan dan keterkaitan antar buku. 3. Cara melakukan pembukuan secara baik, benar dan tepat waktu. C. Pokok Bahasan 1. Pengertian dan Manfaat Pembukuan. 2. Jenis Transaksi dan Jenis Buku. 3. Format-Format Buku. 4. Alur Pembukuan. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk sesi ini adalah 120 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Diskusi/tanya jawab. 3. Kerja kelompok. F. Alat dan Bahan 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart . 2. Silabus Modul 3 - Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

69

3. Rencana Sesi 4 - Pembukuan. 4. Power point (PPt) 1-20. 5. Latihan 1Sesi 4 - Pembukuan dan Laporan a. Intruksi pelatih b. Kasus c. Lembar kerja d. Kunci kasus 6. Lembar Bahan Bacaan: - Pembukuan dan Jenis Buku. - Kode Akun. G . Strategi
Tahapan Tahap 1. Pendahuluan Kegiatan 1. Pelatih menjelaskan tujuan dan cakupan bahasan sesi ini. 2. Pelatih menjelaskan pengertian dan alasan kenapa sekolah/madrasah perlu melakukan pembukuan. 1. Pelatih menjelaskan tentang pengertian transaski dan jenis transaksi yang ada di sekolah/madrasah. 2. Pelatih menjelaskan tentang jenis-jenis buku yang umumnya digunakan di tingkat sekolah/ madrasah dalam melaksanakan pembukuan. Pelatih menjelaskan tentang masing-masing bentuk buku yang digunakan sekolah/madrasah berikut contoh bukunya. Catatan: jelaskan secara rinci tentang apa saja yang harus dicantumkan pada masing-masing kolom buku secara cepat. Pelatih memandu peserta untuk melihat buku apa saja yang terpengaruh jika terjadi transaksi internal atau eksternal. Pelatih memberikan kesempatan pada peserta untuk mengajukan pertanyaan ataupun memberikan penjelasan tambahan terkait topik di sesi ini. Membukukan transaksi ke buku kas umum, buku pembantu kas, buku pembantu bank dan buku pembantu pajak. Pelatih melakukan refleksi dan menutup sesi ini. Waktu 10 menit Alat & Bahan PPt 2-3 PPt 4-5

Tahap 2. Jenis Transaksi dan Jenis Buku yang Umum di Sekolah/ Madrasah Tahap 3. Format atau Bentuk Buku yang Digunakan di Sekolah/ Madrasah

10 menit

PPt 6-10

15menit

PPt 11-15

Tahap 4. Alur Pembukan Internal dan Eksternal Tahap 5. Tanya Jawab

10 menit

PPt 16-19

10 menit

PPt 20

Tahap 6. Kerja Kelompok Tahap 7. Penutup

60 menit

Latihan1 Sesi 4

5 menit

PPt 20

H . Referensi 1. Buku Panduan BOS 2010 tentang Juknis Keuangan. 2. Software BOS 2010 Versi 1.13 (bagi yang menggunakan software).
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

70

II. Power Point
1

Sesi 4 Pembukuan

Mengapa slide ini penting? Merupakan topik yang akan dibahas dalam sesi ini, yaitu pembukuan. Inti uraian: Semua penerimaan dan pengeluaran uang harus dipertanggungjawabkan. Untuk menyusun laporan pertanggungjawaban tersebut, maka data/transaksi keuangan perlu “dibukukan” sesuai dengan norma/aturan baku. Oleh karena itu pembahasan/pelatihan mengenai pembukuan sangat diperlukan. Pembukuan dan laporan keuangan sudah dibahas secara garis besar dalam Sesi 2. Disini akan dibahas secara lebih rinci tentang pembukuan.

2

Tujuan
Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampumenjelaskan: • Jenis-jenis Transaksi • Jenis-jenis Buku • Proses Pembukuan.

Mengapa slide ini penting? Slide ini menggambarkan tujuan yang ingin dicapai setelah peserta mengikuti sesi ini

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

71

Inti uraian: Pembukuan suatu transaksi terkait betapa faktor diantaranya (1) Jenis transaksi, (2) Ketepatan buku/buku yang digunakan untuk mencatatkannya (karena adanya saling keterkaitan antara buku-buku tersebut), (3) Kebenaran norma dan cara yang dipakai serta ketepatan waktu pembukuan, peserta harus mengenal dan memahami hal-hal tersebut di atas agar pembukuan dilakukan secara baik dan benar.

Pokok Bahasan
1. Pengertian dan manfaat pembukuan. 2. Jenis transaksi , jenis buku, dan prinsip-prinsip pembukuan. 3. Format-format buku. 4. Alur/proses pembukuan

3

Mengapa slide ini penting? Merinci pokok bahasan yang akan diberikan dalam sesi ini. Inti uraian: Pengertian mengenai pembukuan harus terlebih dahulu disamakan agar tidak ada beda interpretasi. Kemudian perlu dibahas mengapa perlu dilakukan pembukuan – apa manfaatnya. Baru sesudah itu dibicarakan jenis-jenis transaksi, jenis buku dan formatnya, serta alur pembukuan agar tidak melakukan kekeliruan dalam melakukan pembukuan. 4

1.1. Pengertian Pembukuan
Pencatatan semua transaksi penerimaan dan pengeluaran dana yang dilakukan sekolah, baik secara manual atau menggunakan komputer, ke dalam buku-buku sesuai dengan peraturan yang berlaku

72

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tentang definisi dari pembukuan. Pemahaman yang sama perlu dilakukan di awal sesi agar peserta bergerak dari pandangan yang sama dalam memahami pembukuan di tingkat sekolah. Inti uraian: Pengertian pembukuan dijelaskan melalui rujukan peraturan dengan hirarki yang paling tinggi, yaitu undang-undang, yaitu UU No. 28 Tahun 2007, yang merupakan pengertian yang masih “umum”, yaitu proses pencatatan data dan informasi keuangan. Kemudian dirujuk pengertian lebih spesifik yang terdapat di dalam Buku Panduan BOS 2010: pencatatan penerimaan dan pengeluaran dana oleh sekolah, di dalam buku kas umum dan bukubuku pembantunya. 5

1.2 Manfaat Pembukuan
Menyediakan data & catatan rinci tentang: 1. Penerimaan dan pengeluaran sekolah/ madrasah sesuai tanggal kejadian 2. Dana tersisa dan terpakai pada periode tertentu

Data tersebut dipergunakan untuk/sebagai dasar dalam menyusun laporan sebagai bentuk pertanggungjawaban sekolah/madrasah.

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan manfaat pembukuan bagi sekolah/madrasah. Ini penting dikedepankan, karena dengan menyadari manfaatnya maka sekolah/madrasah akan terpacu untuk menerapkannya dengan benar karena ini berkaitan dengan kepentingan sekolah/madrasah itu sendiri. Inti uraian: Karena pembukuan “menyediakan catatan rinci dari setiap penerimaan dan pengeluaran sekolah/ madrasah sesuai tanggal kejadian”, maka dapat diketahui hal-hal sebagai berikut: • Jenis, jumlah, dan kapan penerimaan dan pengeluaran dilakukan. • Sisa dana – dana yang belum digunakan, pada setiap periode sesuai dengan periode pembukuan. • Penggunaan data hasil pembukuan untuk menyusun laporan pertanggungjawaban.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

73

6

2.1 Transaksi Keuangan
Eksternal A. Penerimaan B. Pengeluaran Internal

Mengapa slide ini penting? Peserta perlu memahamai jenis transaksi yang umum terdapat di tingkat sekolah/madrasah. Inti uraian: Agar pembukuan dapat dilaksanakan secara benar, yaitu memilih di buku mana saja dan di kolom mana saja suatu transaksi dibukukan peserta perlu dapat membedakan antara transaksi penerimaan dan transaksi pengeluaran. Selanjutnya transaksi-transaksi tersebut dibedakan antara transaksi internal dan transaksi eksternal. Transaksi eksternal dibukukan baik di buku kas umum maupun di buku-buku pembantu sesuai bukti tansaksinya. Sedangkan transaksi internal hanya dibukukan di buku-buku pembantu kas dan buku pembantu bank. 7

2.1.1 Transaksi Penerimaan
Internal • Penerimaan yang hanya mempengaruhi posisi kas dan posisi bank, atau posisi kas saja. Contoh: Penyetoran uang kas ke bank, pemindahan dana dari satu bank ke bank lain. Eksternal • Penerimaan yang mempengaruhi posisi kas dan posisi bank karena pembelian barang/jasa. Contoh: Pencairan dana, pungutan pajak, bunga tabungan/deposito

74

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Mengapa slide ini penting? Untuk menjelaskan jenis penerimaan yang ada di tingkat sekolah/madrasah. Inti uraian: Transaksi penerimaan dana dari penyalur/sumber dana, pungutan pajak, bunga tabungan/deposito, adalah transaksi eksternal, karena diambil dari sumber dana di luar sekolah, sehingga kekayaan sekolah bertambah. Tetapi transaksi penerimaan per kas yang berasal dari pencairan dana sekolah di bank ataupun transaksi penerimaan per bank yang berasal dari penyetoran uang kas ke bank adalah transaksi internal karena diperoleh dari dana yang sudah ada di sekolah, sehingga hanya bersifat pemindahan dari bank ke kas. 8

2.1.2 Transaksi Pengeluaran
Transaksi yang mengakibatkan dana sekolah (yang ada di kas atau di bank) berkurang

Internal Pengeluaran yang hanya mempengaruhi posisi kas dan posisi bank, atau posisi kas saja; memindahkan dana dari saku kiri ke saku kanan atau sebaliknya

Eksternal Pengeluaran yang mempengaruhi posisi/jumlah uang kas dan/atau posisi/ jumlah uang di bank karena dibelanjakan untuk barang/jasa

Mengapa slide ini penting? Untuk memberikan pemahaman tentang apa yang dimaksud dengan pengeluaran internal dan eksternal. Inti uraian: Transaksi pengeluaran dana pembelian barang dan jasa, penyetoranan pajak, bunga tabungan/deposito, adalah transaksi eksternal, karena dana sekolah berkurang dan berubah menjadi barang dan jasa.Tetapi transaksi pengeluaran per kas untuk disimpan di bank, pencairan uang sekolah di bank adalah transaksi internal karena dana sekolah hanya berupa pemindahan dari bank ke kas atau sebaliknya.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

75

2.2 Jenis Buku & Prinsip Pembukuan
1. Buku Utama: Buku Kas Umum 2. Buku pembantu • Buku Pembantu Kas, • Buku Pembantu Bank dan • Buku Pembantu Pajak. 3. Disusun untuk masing-masing sumber dana 4. Dasar pembukuan: bukti transaksi: nomor bukti, nomor kode akun (terlampir), uraian, dan jumlah uang.

9

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang jenis-jenis buku yang minimal ada di tingkat sekolah/madrasah. Inti uraian: Disini dibahas prinsip-prinsip tentang bagaimana pembukuan dilakukan: • Semua transaksi keuangan, baik penerimaan maupun pengeluaran, harus dibukukan di bukubuku yang sudah baku (baik jenis buku maupun formatnya), yaitu buku Kas Umum, dan bukubuku pembantu: Buku Pembantu Kas, Buku Pembantu Bank, dan Buku Pembantu Pajak. • Semua format pembukuan bukanlah format multi sumber, sehingga setiap sumber dana harus menyusun format-format ini. • Sebelum dibukukan maka setiap transaksi harus disiapkan bukti-bukti transaksinya lenkap dengan tanggal kejadian, nomor bukti transaksi, nomor kode akun, serta uraian penerimaan dan pengeluaran. Kode akun hanya boleh dipilih dari lampiran. Pertama sekolah harus memilih kode akun sesuai dengan Kemdagri atau kode akun untuk BOS. Kemudian harus memilih program nasional dan program sekolah (penerimaan/pengeluaran) dalam rangka program nasional yang mana, dan untuk program sekolah yang mana. Akhirnya sekolah harus memilih kode akun untuk jenis transaksi.

76

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

2.3 Kaitan Jenis Buku dengan Transaksi
Transaksi yang mengakibatkan dana sekolah (yang ada di kas atau di bank) berkurang

10

Mengapa slide ini penting? Slide ini merupakan rangkuman yang menggambarkan kaitan antara jenis buku dan jenis transaksi yang terkait dengannya. Inti uraian: Dalam matriks tersebut digambarkan secara jelas di buku mana saja transaksi internal dan eksternal dibukukan: • Buku Kas Umum: hanya menampung transaksi eksternal saja. Apabila transaksi internal akan dibukukan dalam buku ini, maka pada saat yang sama harus dilakukan pembukuan di sisi yang sebaliknya (untuk penerimaan uang kas dari bank dibukukan di kolom penerimaan (karena uang kas kita bertambah), tetapi pada saat yang sama juga harus dibukukan pengeluaran uang di bank, karena pada saat yang sama uang kita di bank berkurang. • Buku Pembantu Kas, menampung transaksi eksternal maupun internal yang dilakukan per kas. • Buku Pembantu Bank, menampung transaksi eksternal maupun internal yang dilakukan melalui bank. • Buku Pembantu Pajak, menampung transaksi eksternal yang dilakukan per kas ataupun melalui bank yang berkaitan dengan transaksi perpajakan saja (pemungutan dan penyetoran pajak).

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

77

3.1 Format BOS K-3: Buku Kas Umum
Bulan : Nama sekolah : Desa/Kecamatan: Kabupaten : Provinsi :
Tgl 1 No Kode 2 No Bukti 3

11

........................................... ........................................... ............................................ ........................................... ...........................................
Uraian 4 Penerimaan Pengeluaran 6 Saldo 7

5

Mengapa slide ini penting? Menampilkan format Buku Kas Umum sebagai gambaran bagi peserta. Inti uraian: Format ini berbeda dengan format menurut Buku Panduan BOS 2009. Di sini tidak ada sisi debet - yang semuanya untuk penerimaan, dan sisi kredit – yang semuanya untuk pengeluaran. Baik transaksi penerimaan maupun pengeluaran harus mengisi kolom 1 s.d. 4, hanya jumlah penerimaan diisikan pada kolom 5 dan jumlah pengeluaran diisikan pada kolom 6, dan selanjutnya dihitung saldo pada saat sesuatu transaksi dibukukan. Pada akhir suatu periode pembukuan saldo ini akan sama dengan jumlah saldo pada Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank. Rekonsiliasi ini akan terlihat pada akhir dari format. Perubahan ini memungkinkan sekolah untuk mengetahui saldo Kas plus Bank sesudah setiap transaksi dibukukan. Perbedaan lain adalah bahwa sekolah diwajibkan untuk mengisi nomor kode akun.

78

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

3.1 Format BOS K-3 (Lanjutan)

12

Buku Kas Umum ditutup setiap bulan dengan cara: Pada hari ini …tanggal…Buku Kas Umum ditutup dengan keadaan/posisi buku sebagai berikut: Saldo Buku Kas Umum Rp. …….....….. Terdiri dari: Saldo Bank Rp. …………... Saldo Kas Tunai Rp ………….... Rp...…………. Perbedaan Rp …………...

Mengetahui Kepala Sekolah/Madrasah Bendahara/Guru • Apabila pemrosesan pembukuan dilakukan dengan komputer, maka Format BOS K3 yang sudah ditutup tersebut harus dicetak dan ditandatangani langsung.

Mengapa slide ini penting? Merupakan lanjutan dari slide sebelumnya untuk Format BOS K-3 Inti uraian: Pada akhir bulan buku ini harus ditutup dan dibuatkan BA yang ditandatangani oleh kepala sekolah, bendahara dan komite sekolah. Apabila pemrosesan pembukuan dilakukan dengan komputer, maka rekonsiliasi antara saldo Buku Kas Umum dengan saldo Buku Pembantu Kas dan saldo Buku Pembantu Bank. Apabila digunakan pemrosesan dengan komputer, maka Buku Kas Umum, Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank harus ditutup paling lambat setiap akhir bulan dan harus dicetak.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

79

3.2 Format BOS K-4: Buku Pembantu Kas
Bulan : Nama sekolah : Desa/Kecamatan: Kabupaten : Provinsi :
Tgl 1 No Kode 2 No Bukti 3

13

........................................... ........................................... ............................................ ........................................... ...........................................
Uraian 4 Penerimaan Pengeluaran 6 Saldo 7

5

Mengetahui Kepala Sekolah/Madrasah

Bendahara/Guru

Mengapa slide ini penting? Menampilkan format Buku Pembantu Kas sebagai gambaran bagi peserta. Inti uraian: • Merupakan Buku Pembantu – melengkapi format BOS K-3 • Semua transaksi eksternal per kas yang dibukukan di format BOS K-3 harus dibukukan juga pada format ini, pada sisi penerimaan dan pengeluaran yang sama. • Semua transaksi internal per kas juga harus dibukukan dalam format ini. • Penerimaan eksternal dibukukan pada kolom 1-5, sedangkan pengeluaran eksternal kolom 1-4 dan 6. • Saldo (kolom 7) dihitung setiap kali membukukan penerimaan dan/atau pengeluaran. • Format ini (baik yang diproses secara manual maupun dengan komputer) harus ditutup pada akhir setiap bulan dan ditandatangani oleh kepala sekolah dan bendahara. • Untuk yang diproses dengan komputer harus ditutup dan dicetak pada akhir setiap bulan, yang dibuatkan BA yang ditandatangani oleh kepala sekolah dan bendahara. • Saldo akhir harus sama dengan jumlah uang kas yang benar-benar ada di tangan dan saldo kas yang dilaporkan dalam Buku Kas Umum.

80

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

3.3 Format BOS K-5: Buku Pembantu Bank
Bulan : Nama sekolah : Desa/Kecamatan: Kabupaten : Provinsi :
Tgl 1 No Kode 2 No Bukti 3

14

........................................... ........................................... ............................................ ........................................... ...........................................
Uraian 4 Penerimaan Pengeluaran 6 Saldo 7

5

Mengetahui Kepala Sekolah/Madrasah

Bendahara/Guru

Mengapa slide ini penting? Menampilkan format Buku Pembantu Bank sebagai gambaran bagi peserta. Inti uraian: • Merupakan Buku Pembantu – melengkapi format BOS K-3. • Semua transaksi eksternal yang dilakukan melalui bank dan dibukukan di format BOS K-3 harus dibukukan juga pada format ini, pada sisi yang sama (penerimaan atau pengeluaran) • Transaksi internal per bank juga harus dibukukan dalam format ini. • Penerimaan eksternal/internal per bank dibukukan pada kolom 1-5, sedangkan pengeluaran kolom 1-4 dan 6 • Saldo (kolom 7) dihitung setiap kali membukukan penerimaan dan/atau pengeluaran. • Format ini (baik yang diproses secara manual maupun dengan komputer) harus ditutup setiap akhir suatu bulan dan ditandatangani oleh kepala sekolah dan bendahara. • Apabila pembukuan diproses dengan komputer, maka juga harus ditutup setiap akhir suatu bulan, dicetak dan ditandatangani oleh kepala sekolah dan bendahara. • Saldo akhir harus sama dengan saldo rekening giro/saldo buku tabungan dan saldo bank yang dilaporkan di dalam BOS K-3.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

81

3.4 Format BOS K-6: Buku Pembantu Pajak
Bulan Nama sekolah Desa/Kecamatan Kabupaten Provinsi : : : : : ........................................... ........................................... ............................................ ........................................... ...........................................

15

Mengetahui Kepala Sekolah/Madrasah

Bendahara/Guru

Mengapa slide ini penting? Menampilkan format Buku Pembantu Pajak sebagai gambaran bagi peserta Inti uraian: • Merupakan Buku Pembantu – melengkapi format BOS K-3. • Semua transaksi (eksternal) pajak, baik per Kas maupun Bank dan dibukukan di format BOS K-3 harus dibukukan juga pada format ini, pada sisi yang sama (debet atau kredit). • Pungutan pajak dan penyetoran pajak dibukukan pada kolom 1-8, masing-masing untuk baris pemungutan atau penyetoran. • Format ini harus ditutup pada setiap akhir suatu bulan, dan dihitung saldonya (selisih antara pungutan dengan setoran secara kumulatif sampai dengan akhir bulan tersebut).

82

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

4.1 Alur Pembukuan (Eksternal)
BOS K-3 BUKU KAS UMUM

16

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran alur dari pembukuan eksternal, baik penerimaan maupun pengeluaran. Inti uraian: Dari slide yang sudah dianimasi tersebut akan terlihat jelas bahwa: 1 Penerimaan eksternal dibukukan pada Buku Kas Umum dan juga Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank • Pembukuan di Buku Kas Umum adalah pada kolom1, 2, 3, 4, 5, dan 6. • Pembukuan di Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank adalah pada kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 6 2 Pengeluaran eksternal dibukukan pada Buku Kas Umum dan juga Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank • Pembukuan di Buku Kas Umum adalah pada kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 7. • Pembukuan di Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank dalah pada kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 7. 3 Saldo juga harus dihitung dan dibukukan pada kolom 8, setiap hari.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

83

4.2. Alur Pembukuan (Internal)

17

Mengapa slide ini penting? Menggambarkan alur dari pembukuan internal, baik penerimaan maupun pengeluaran. Inti uraian: Dari slide yang sudah dianimasi tersebut akan terlihat jelas bahwa: • Penerimaan internal dibukukan pada Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank. Pembukuan di Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank adalah pada kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. • Pengeluaran internal dibukukan pada Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank. Pembukuan di Buku Pembantu Kas dan Buku Pembantu Bank adalah pada kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 7. • Saldo juga harus dihitung dan dibukukan pada kolom 8, setiap hari.

84

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

4.3 Alur Pembukuan Eksternal Pajak

18

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran alur pembukuan ketika terjadi transaksi pemungutan pajak oleh sekolah. Inti uraian: Dari slide yang sudah dianimasi tersebut akan terlihat jelas bahwa: Penerimaan eksternal perpajakan dibukukan pada Buku Kas Umum dan juga Buku Pembantu Kas atau Buku Pembantu Bank (tergantung dari apakah penyetoran tersebut dilakukan melalui kas atau bank) dan Buku Pembantu Pajak. 1. Pembukuan di Buku Kas Umum dan Buku Pembantu Kas atau Buku Pembantu Bank adalah pada kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. 2. Pembukuan di Buku Pembantu Pajak adalah pada Lajur Pungutan Pajak pada kolom 1, 2, 3, 4, dan 5, atau kolom 6, atau kolom 7, atau kolom 8 tergantung dari jenis pajak yang dipungut. 3. Jumlah juga harus dihitung dan dibukukan pada kolom 9, setiap kali transaksi dibukukan.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

85

4.4 Alur Pembukuan Eksternal Pajak

19

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran alur pembukuan untuk penyetoran pajak yang dipungut sekolah. Inti uraian: Dari slide yang sudah dianimasi tersebut akan terlihat jelas bahwa: Pengeluaran eksternal perpajakan dibukukan pada Buku Kas Umum dan juga Buku Pembantu Kas atau Buku Pembantu Bank (tergantung dari apakah penyetoran tersebut dilakukan melalui kas atau bank) dan Buku Pembantu Pajak. 1. Pembukuan di Buku Kas Umum dan Buku Pembantu Kas atau Buku Pembantu Bank adalah pada kolom-kolom 1, 2, 3, 4, 5, dan 6. 2, Pembukuan di Buku Pembantu Pajak adalah pada Lajur Penyetoran Pajak pada kolomkolom 1, 2, 3, 4, dan kolom 5, atau kolom 6, atau kolom 7, atau kolom 8 tergantung dari jenis pajak yang disetor. 3. Jumlah juga harus dihitung dan dibukukan pada kolom 9, setiap kali transaksi dibukukan.

86

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

20

Tanya Jawab dan Latihan

Mengapa slide ini penting? Sebagai penanda berakhirnya sesi perpajakan dan mengantar peserta untuk bersiap mengerjakan latihan. Inti uraian: Tanya jawab ditujukan pada hal-hal sebagai berikut: • Meminta penjelasan tentang materi yang belum difahami, baik yang diberikan dalam penjelasan lisan maupun bahan-bahan yang ditulis. • Menanyakan/membahas tentang kemungkinan penerapan dari bahan-bahan yang diterima, terutama tentang kesukaran-kesukaran yang dihadapi. • Menanyakan/membahas tentang hal-hal yang dirasa perlu untuk dimasukkan di dalam materi, tetapi belum ada di dalam materi, baik yang tertulis maupun lisan. • Menanyakan/membahas hal-hal dalam materi yang tidak/kurang benar atau perlu disempurnakan. Kerja Kelompok • Setiap kelompok diminta untuk mengerjakan soal yang sudah dibagi sebelumnya sampai selesai. • Instruktur berkeliling memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tentang kejelasan soal • Jawaban di cross check dengan kelompok lain. • Setiap kelompok memberikan koreksi atas jawaban yang dianggap salah. • Instruktur memberikan jawaban soal.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

87

III. Latihan: Membukukan Transaksi ke dalam Buku yang Sesuai
A. Instruksi Pelatih
Tujuan 1. Peserta memahami cara melakukan pembukuan untuk transaksi-transaksi yang lazim terjadi di tingkat sekolah ke dalam buku yang sesuai 2. Peserta memahami fungsi dan perbedaan dari masing-masing buku yang digunakan di tingkat sekolah. 60 menit 1. Peserta mendapatkan penjelasan terlebih dahulu berkaitan dengan jenis-jenis buku yang digunakan dalam melakukan pencatatan transaksi di tingkat sekolah 2. Peserta dibagi dalam kelompok kecil (maksimum 6 orang) 3. Bagikan lembar kasus kepada peserta 4. Minta peserta untuk memindahkan transaksi dalam lembar kasus yang diberikan ke dalam buku yang sesuai Buku Kas Umum, Buku Pembantu Kas, Buku Pembantu Bank dan Buku Pembantu Pajak. 5. Setelah waktu yang diberikan berakhir, berikan penjelasan untuk masing-masing transaksi B. Kasus untuk Pembukuan C. Lembar Kerja: • Buku Kas Umum (K-3) • Buku Pembantu Kas (K-4) • Buku Pembantu Bank (K-5) • Buku Pembantu Pajak (K-6) Pelatih menjelaskan kembali tujuan latihan dan memberikan catatan-catatan penting yang harus dipahami oleh peserta

Waktu Tahapan Kegiatan

Lembar Kerja

Simpulan

88

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

B. Kasus

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Di bawah ini adalah Transaksi-transaksi internal dan eksternal dari suatu SMP di Kabupaten Sukabumi 1. Bukukanlah transaksi-transaksi tersebut ke dalam Buku Kas Umum, Buku-buku Pembantu Kas, Bank, dan Pajak untuk dana BOS dan Dana BOS Kab

89

90

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

C. Lembar Kerja

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

91

92

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

D. Kunci Jawaban

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

93

94

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

95

96

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

97

IV. Lembar Bahan Bacaan
A. Pembukuan dan Jenis-jenis Buku
Penjelasan Umum 1. Pelaksanaan pengelolaan akan berupa transaksi-transaksi sebagai pelaksanaan dari “Rencana” yang telah disusun (BOS K-1/K-1A/BOS-12) 2. Setiap transaksi eksternal/internal, penerimaan ataupun pengeluaran/belanja harus disertai bukti transaksi dan diberi nomor kode (untuk yang computerized 3. Transaksi internal – transaksi penerimaan dan/ atau pengeluaran/belanja yang hanya mempengaruhi posisi kas dan posisi bank saja, atau mempengaruhi bank saja 4. Transaksi eksternal – transaksi penerimaan dan/ atau pengeluaran yang mempengaruhi posisi uang kas dan posisi bank dalam kaitannya dengan belanja/asset Transaksi Eksternal Yang dimaksud dengan transaksi eksternal adalah Transaksi eksternal – penerimaan meliputi: 1. Pencairan Dana dari Penyalur Dana (sesuai dengan sumber-sumber dana yang bersangkutan) 2. Pungutan pajak 3. Jasa Giro 4. Bunga tabungan / deposito Transaksi eksternal – pengeluaran meliputi: 1. Belanja Pegawai 2. Belanja Barang dan Jasa 3. Belanja Modal 4. Pengembalian kelebihan dana kepada sumber dana yang bersangkutan. 5. Penyetoran pajak 6. Penyetoran Jasa Giro/Bunga Bank Transaksi Internal Yang dimaksud dengan transaksi eksternal adalah Transaksi eksternal – penerimaan meliputi: 1. Pencairan uang kas dari Bank 2. Penyetoran uang kas ke Bank 3. Pemindahan dana dari bank satu ke bank lain 4. Pengakuan biaya administrasi dan pajak oleh suatu bank (langsung dipotong dari bunga/ jasa giro) Penggunaan dana sekolah sepenuhnya menjadi tanggung jawab lembaga yang kegiatannya mencakup pencatatan penerimaan dan pengeluaran uang serta pelaporan keuangan, sehingga memudahkan proses pengawasan atas penggunaan dana.

98

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Sekolah diwajibkan menyelenggarakan pembukuan dari dana yang diperoleh sekolah, untuk program BOS, pembukuan yang digunakan dapat dengan tulis tangan atau menggunakan komputer, buku yang digunakan adalah sebagai berikut : a. Buku Kas Umum b. Buku Pembantu Kas c. Buku Pembantu Bank d. Buku Pembantu Pajak Prinsip-prinsip Pembukuan a. Pembukuan terhadap seluruh penerimaan dan pengeluaran dapat dilakukan dengan tulis tangan atau menggunakan komputer.1 b. Dalam hal pembukuan dilakukan dengan komputer, bendahara wajib mencetak BKU dan Buku-buku pembantu sekurang-kurangnya sekali dalam satu bulan dan menatausahakan hasil cetakan BKU dan buku-buku pembantu bulanan yang telah ditandatangani Kepala Sekolah dan Bendahara Sekolah. c. Semua transaksi penerimaan dan pengeluaran dicatat dalam Buku Kas Umum dan Buku Pembantu yang relevan sesuai dengan urutan tanggal kejadiannya. d. Uang tunai yang ada di Kas Tunai tidak lebih dari Rp 10 juta. e. Apabila bendahara meninggalkan tempat kedudukannya atau berhenti dari jabatannya, Buku Kas Umum dan buku pembantunya serta bukti-bukti pengeluaran tidak boleh dibawa dan harus disimpan di kantornya. f. Format ini harus dibukukan per transaksi dan ditandatangani oleh Bendahara dan Kepala Sekolah. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada pengawas, Tim Manajeman BOS Kabupaten, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan. g. Bukti pengeluaran 1) Setiap transaksi pengeluaran harus didukung dengan bukti kuitansi yang sah; 2) Bukti pengeluaran uang dalam jumlah tertentu harus dibubuhi materai yang cukup sesuai dengan ketentuan bea materai. Untuk transaksi dengan nilai sampai Rp 250.000,tidak dikenai bea meterai, sedang transaksi dengan nilai nominal antara Rp 250.000,sampai dengan Rp 1.000.000,- dikenai bea meterai dengan tarif sebesar Rp 3.000,dan transaksi dengan nilai nominal lebih besar Rp 1.000.000,- dikenai bea meterai dengan tarif sebesar Rp 6.000,3) Uraian pembayaran dalam kuitansi harus jelas dan terinci sesuai dengan peruntukkannya; 4) Uraian tentang jenis barang/jasa yang dibayar dapat dipisah dalam bentuk faktur sebagai lampiran kuitansi; 5) Setiap bukti pembayaran harus disetujui Kepala Sekolah dan lunas dibayar oleh Bendahara; 6) Segala jenis bukti pengeluaran harus disimpan oleh sekolah sebagai bahan bukti dan bahan laporan. Setelah mengenal semua buku-buku, maka kita akan membahas satu persatu.

1

Peraturan Menteri Keuangan nomor 73/PMK.05/2008 dan Peraturan Direktur Jenderal Perb endaharaan nomor PER-47/PB/2009.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

99

a. Buku Kas Umum 1) Format Buku Kas Umum Buku Kas Umum mempunyai fungsi untuk mencatat seluruh penerimaan dana dari BOS, pungutan pajak serta jasa giro maupun seluruh pengeluaran baik yang berbentuk tunai maupun giral. Buku Kas Umum ini disusun untuk masing-masing sumber dana secara terpisah, kecuali apabila sekolah hanya mempunyai satu rekening tabungan yang berfungsi untuk menampung seluruh sumber penerimaan sekolah maka Buku Kas Umum (Format P-1) yang dibuat oleh sekolah hanya satu 2) Format buku Kas Umum adalah seperti diperlihatkan pada halaman... 3) Cara pengisian Buku Kas Umum adalah sebagai berikut: Pembukuan dalam Buku Kas Umum meliputi semua transaksi eksternal, yaitu yang berhubungan dengan pihak ketiga: a) Semua transaksi penerimaan eksternal dibukukan pada sisi kiri/debet (kolom penerimaan): dari Penyalur Dana (BOS atau sumber dana lain), penerimaan dari pemungutan pajak, dan penerimaan jasa giro dari bank. b) Semua transaksi pengeluaran eksternal dibukukan pada sisi kanan/kredit (kolom pengeluaran): adalah pembelian barang dan jasa, biaya administrasi bank, pajak atas hasil dari jasa giro dan setoran pajak. c) Semua transaksi internal baik penerimaan maupun pengeluaran tidak dibukukan di buku ini. d) Format ini harus diisi tiap transaksi (segera setelah transaksi tersebut terjadi dan tidak menunggu terkumpul satu minggu/bulan) dan transaksi yang dicatat didalam Buku Kas Umum juga harus dicatat dalam buku pembantu (buku pembantu kas atau buku pembantu bank atau buku pembantu pajak) dan format yang telah diisi ditandatangani oleh Bendahara dan Kepala Sekolah. e) Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada pengawas,Tim Manajeman BOS Kabupaten, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan.

100

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Cara pengisian kolom-kolom adalah dibahas pada “Petunjuk Pengisian Format Buku Kas Umum” Petunjuk Pengisian Format P-1: Buku Kas Umum Kolom 1 2 3 4 5 6 7 Penjelasan Diisi tanggal pembukuan (bulan-tanggal) Diisi sesuai LBB butir 2 halaman 107 -113 Diisi dengan nomor bukti penerimaan/pengeluaran uang (tidak ada penomoran khusus) Diisi uraian singkat penerimaan/pengeluaran uang (lihat LBB-Prinsip-prinsip Pembukuan butir g.4 halaman 99 Diisi jumlah penerimaan yang tercantum dalam dokumen sumber (bukti) Diisi jumlah pengeluaran yang tercantum dalam dokumen sumber (bukti) Diisi jumlah saldo setelah ditambah/dikurangi jumlah penerimaan/ pengeluaran yang tercantum dalam dokumen sumber

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

101

b. Buku Pembantu Kas Buku Pembantu Kas (Format P-2) mempunyai fungsi untuk mencatat transaksi penerimaan/ pengeluaran yang dilaksanakan secara tunai. Semua transaksi Kas, baik transaksi eksternal maupun internal dibukukan dalam buku ini. Bukti transaksi kas eksternal sama dengan bukti transaksi yang dipergunakan oleh Buku Kas Umum. Sedang bukti transaksi internal dibuat tersendiri. Format Buku Pembantu Kas adalah seperti terlihat dihalaman berikut. Format ini harus dibukukan per transaksi dan ditandatangani oleh Bendahara dan Kepala Sekolah. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada pengawas, Tim Manajeman BOS Kabupaten, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan.

102

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Cara pengisian kolom-kolom adalah dibahas pada “Petunjuk Pengisian Format Buku Pembantu Kas”, Petunjuk Pengisian Format P-2: Buku Pembantu Kas Kolom 1 2 3 4 5 Diisi jumlah penerimaan yang tercantum dalam dokumen sumber (bukti) 6 Diisi jumlah pengeluaran yang tercantum dalam dokumen sumber (bukti) 7 Diisi jumlah saldo setelah ditambah/dikurangi jumlah penerimaan/ pengeluaran yang tercantum dalam dokumen sumber Penjelasan Diisi tanggal pembukuan (bulan-tanggal) Diisi sesuai LBB butir 2 halaman 107 -113 Diisi dengan nomor bukti penerimaan/pengeluaran uang (tidak ada penomoran khusus) Diisi uraian singkat penerimaan/pengeluaran uang (lihat LBB - Prinsip-prinsip pembukuan butir g. 4 halaman 99)

c. Buku Pembantu Bank Buku pembantu bank mempunyai fungsi untuk mencatat transaksi penerimaan/pengeluaran yang dilaksanakan khusus melalui bank dengan cara antara lain penerbitan cek, penarikan cek, penerimaan pembayaran dengan cek. Sumber informasi untuk penyusunan Buku Pembantu Bank adalah semua transaksi eksternal baik penerimaan maupun pengeluaran yang dilakukan melalui bank dan transaksi internal yang berupa pengambilan uang kas di bank dan penyetoran uang kas untuk disimpan di Bank. Format Buku Pembantu Bank adalah sebagai berikut:

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

103

Cara pengisian kolom-kolom adalah dibahas pada “Petunjuk Pengisian Format Buku Pembantu Bank” Petunjuk Pengisian Format P-3: Buku Pembantu Bank Kolom 1 2 3 4 5 6 7 Penjelasan Diisi tanggal pembukuan (bulan-tanggal) Diisi sesuai LBB butir 2 halaman 107 -113 Diisi dengan nomor bukti penerimaan/pengeluaran uang (tidak ada penomoran khusus) Diisi uraian singkat penerimaan/pengeluaran uang (lihat LBB - Prinsip-prinsip pembukuan butir g. 4 halaman 99) Diisi jumlah penerimaan yang tercantum dalam dokumen sumber (bukti) Diisi jumlah pengeluaran yang tercantum dalam dokumen sumber (bukti) Diisi jumlah saldo setelah ditambah/dikurangi jumlah penerimaan/ pengeluaran yang tercantum dalam dokumen sumber

104

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

d. Buku Pembantu Pajak Buku ini hanya perlu dipergunakan apabila sekolah yang bersangkutan adalah (yang ditunjuk sebagai) pemungut pajak, yaitu terutama sekolah-sekolah negeri. Buku pembantu pajak mempunyai fungsi untuk mencatat semua transaksi yang harus dipungut pajak serta memonitor atas pungutan dan penyetoran pajak yang dipungut selaku wajib pungut pajak. Pajak yang harus dibukukan adalah semua pajak, terutama PPh Pasal 21, 22, dan 23, serta PPN Format Buku Pembantu Pajak adalah seperti dibawah ini Paling lambat setiap akhir bulan harus ditutup dan dihitung sisa pemungutan pajak yang belum disetor ke kas negara

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

105

Cara pengisian kolom-kolom adalah dibahas pada “Petunjuk Pengisian Format Buku Pembantu Kas”. Petunjuk Pengisian Format P-4: Buku Pembantu Pajak Kolom 1 2 3 4 5,6,7 8 9 10 11 12 13,14,15 16 Penjelasan Diisi sesuai tanggal terjadinya transaksi pungutan pajak Diisi sesuai LBB butir 2 halaman 107 -113 Uraian singkat mengenai jenis pungutan pajak yang dilakukan oleh sekolah Diisi dengan nomor bukti pungutan pajak Diisi jumlah rupiah jenis pajak yang dipungut (PPh Ps. 21, PPh Ps. 22, atau PPN) Diisi jumlah total rupiah pajak yang dipungut dengan cara kolom 5 ditambah kolom 6 ditambah kolom 7 Diisi sesuai tanggal terjadinya transaksi penyetoran pajak ke kas negara Hanya diisi apabila menggunakan computer-based processing Uraian singkat mengenai jenis pajak yang disetor oleh sekolah Diisi dengan nomor bukti penyetoran pajak Diisi jumlah rupiah jenis pajak yang disetor ke kas negara (PPh Ps. 21, PPh Ps. 22, atau PPN) Diisi jumlah total rupiah pajak yang disetor dengan cara kolom 13 ditambah kolom 14 ditambah kolom 15

106

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

B. Kode Akun
a. Kode Akun Penerimaan Proyeksi penerimaan dan pengeluaran sekolah empat tahun yang akan datang (2011-2012)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

107

b.

Kode Akun Penerimaan Proyeksi penerimaan dan pengeluaran sekolah empat tahun yang akan datang (2011-2012)
Penerimaan (dalam Rp) No 1
I II

Perkiraan Penerimaan 2011 - 2014 T.A 2010
4 ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. ................. .................

No Kode 2
1 2 2.1 2.2 2.3 2.4 2.5

Uraian 3
Sisa Tahun Lalu Pendapatan Rutin Gaji PNS Gaji Pegawai Tidak Tetap Belanja Barang dan Jasa Belanja Pemeliharaan Belanja Lain-lain * BOS BOS Pusat BOS Provinsi BOS Kabupaten/Kota BANTUAN Dana Dekonsentrasi Dana Tugas Pembantuan Dana Alokasi Khusus

2011 5

2011 6

2011 7

2011 8

III

3 3.1 3.2 3.3

IV

4 4.1 4.2 4.3

c. Kode Akun Pengeluaran
Permendagri No. 59/07
51 511 51101 5110101 5110102 5110103 5110104 5110105 5110106 5110107

BOS 2010
1 11 1101 110101 110102 110103 110104 110105 110106 110107

Uraian
BELANJA TIDAK LANGSUNG BELANJA PEGAWAI Gaji dan Tunjangan Gaji Pokok PNS/Uang Representasi Tunjangan Keluarga Tunjangan Jabatan Tunjangan Fungsional Tunjangan Fungsional Umum Tunjangan Beras Tunjangan PPh/Tunjangan Khusus

108

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

lanjutan c. ...........................
Permendagri No. 59/07
5110108 5110109 5110115 5110116 5110117 5110118 51102 5110201 5110202 5110203 5110204 52 521 52101 5210101 5210102 5210103 5210104 5210105 52102 5210201 5210202 5210203 5210204 5210205 52103 5210301 5210302 522 52201 5220101 5220102 52202 5220201 5220202 5220203 52203 5220301 5220302

BOS 2010
110108 110109 110115 110116 110117 110118 1102 110201 110202 110203 110204 2 21 2101 210101 210102 210103 210104 210105 2102 210201 210202 210203 210204 210205 2103 210301 210302 22 2201 220101 220102 2202 220201 220202 220203 2203 220301 220302 Pembulatan Gaji Iuran Asuransi Kesehatan

Uraian

Tunjangan Alat Kelengkapan Lainnya Tunjangan Perumahan Uang Duka Wafat/Tewas Uang Jasa Pengabdian Tambahan Penghasilan PNS Tambahan Penghasilan berdasarkan beban kerja Tambahan Penghasilan berdasarkan tempat bertugas Tambahan Penghasilan berdasarkan kondisi kerja Tambahan Penghasilan/kelangkaan profesi BELANJA LANGSUNG BELANJA PEGAWAI Honorarium PNS Honorarium Panitia Pelaksana Kegiatan Honorarium Tim Pengadaan Barang dan Jasa Honorarium kelebihan jam mengajar Insentif Kepsek & Guru yang mengajar kelas rangkap Honorarium Lainnya Honorarium Non PNS Honorarium Tenaga Ahli/Instruktur/Narasumber Honorarium Pegawai Honorer/tidak tetap Honorarium Jam Mengajar Insentif Kepsek & Guru yang mengajar kelas rangkap Honorarium Lainnya Uang Lembur Uang Lembur PNS Uang Lembur Non PNS BELANJA BARANG DAN JASA Bahan Pakai Habis Alat tulis kantor Dokumen/administrasi tender Bahan/Material Bahan baku bangunan Bahan/bibit tanaman Bahan praktik laboratorium Jasa Kantor LanggananTelepon Langganan Air

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

109

lanjutan c. ...........................
Permendagri No. 59/07
5220303 5220304 5220305 5220306 52204 5220401 5220402 52205 5220501 5220502 52206 5220601 5220602 52207 5220701 5220702 52208 5220801 5220802 52210 5221001 5221002 52211 5221101 5221102 5221103 52212 5221201 5221202 52213 5221301 52214 5221401 5221402 52215 5221501 5221502 52216 5221601

BOS 2010
220303 220304 220305 220306 2204 220401 220402 2205 220501 220502 2206 220601 220602 2207 220701 220702 2208 220801 220802 2210 221001 221002 2211 221101 221102 221103 2212 221201 221202 2213 221301 2214 221401 221402 2215 221501 221502 2216 221601 Langganan Listrik Langganan Koran Langganan Majalah Langganan Internet Premi Asuransi Premi Asuransi Kesehatan 2)

Uraian

Premi Asuransi Barang Milik Daerah Perawatan Kendaraan Bermotor Jasa Service Penggantian Suku Cadang Cetak dan Penggandaan Pencetakan Penggandaan Sewa Rumah/Gedung/Gudang/Parkir Sewa rumah jabatan/rumah dinas Sewa gedung/ kantor/tempat Sewa Sarana Mobilitas Sewa Sarana Mobilitas Darat Sewa Sarana Mobilitas Air Sewa Perlengkapan dan Peralatan Kantor Sewa meja kursi Sewa komputer dan printer Makanan dan Minuman Makanan dan minuman harian pegawai Makanan dan minuman rapat Makanan dan minuman untuk kegiatan lainnya Pakaian Dinas dan Atributnya pakaian Dinas KDH dan WKDH Pakaian Sipil Harian (PSH) Pakaian Kerja Pakaian kerja lapangan Pakaian khusus dan hari-hari tertentu Pakaian KORPRI Pakaian adat daerah Transportasi/Perjalanan Dinas Transportasi/Perjalanan Dinas dalam daerah Transportasi/Perjalanan Dinas luar daerah Beasiswa Pendidikan PNS Beasiswa tugas belajar D3

110

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

lanjutan c. ...........................
Permendagri No. 59/07
5221602 52217 5221701 5221702 52218 5221801 5221802 52219 5221901 5221902 52220 5222001 5222002 5222003 52221 5222101 5222102 523 52301 5230101 5230102 52303 5230301 5230302 52304 5230401 5230402 52305 5230501 5230502 52306 5230601 5230602 52310 5231001 5231002 52311 5231101 5231102

BOS 2010
221602 2217 221701 221702 2218 221801 221802 2219 221901 221902 2220 222001 222002 222003 2221 222101 222102 23 2301 230101 230102 2303 230301 230302 2304 230401 230402 2305 230501 230502 2306 230601 230602 2310 231001 231002 2311 231101 231102 Beasiswa tugas belajar S1

Uraian

Kursus, diklat, sosialisasi dan bimbingan teknis PNS Kursus-kursus singkat/ pelatihan Sosialisasi Perjalanan Pindah Tugas Perjalanan pindah tugas dalam daerah Perjalanan pindah tugas luar daerah Pemulangan Pegawai Pemulangan pegawai yang pensiun dalam daerah Pemulangan pegawai yang pensiun luar daerah Pemeliharaan Pemeliharan Jalan Pemeliharan Jembatan Pemeliharaan ringan lainnya Jasa Konsultansi Jasa Konsultansi Penelitian Jasa Konsultansi Perencanaan (khusus untuk Program Sarana dan Prasarana) Pengadaan Tanah Pengadaan tanah kantor Pengadaan tanah sarana kesehatan rumah sakit Pengadaan Alat-alat Angkutan Darat Bermotor Pengadaan alat-alat angkutan darat bermotor sedan Pengadaan alat-alat angkutan darat bermotor jeep Pengadaan Alat-alat Angkutan Darat Tidak Bermotor Pengadaan gerobak Pengadaan pedati/delman/dokar/bendi/cidomo/andong Pengadaan Alat-alat Angkutan di Air Bermotor Pengadaan kapal motor pengadaan kapal feri Pengadaan Alat-alat Angkutan di Air Tidak Bermotor Pengadaan perahu layar Pengadaan perahu sampan Pengadaan Peralatan Kantor Pengadaan mesin tik Pengadaan mesin hitung Pengadaan Perlengkapan Kantor Pengadaan meja gambar Pengadaan almari

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

111

lanjutan c. ...........................
Permendagri No. 59/07
52312 5231201 5231202 52313 5231301 5231302 52314 5231401 5231402 52315 5231501 5231502 52316 5231601 5231602 52317 5231701 5231702 52320 5232001 5232002 52325 5232501 5232502 5232503 52326 5232601 5232602 52327 5232701 5232702 52328 5232801 5232802 52329 52330 52331 2.x 2.1

BOS 2010
2312 231201 231202 2313 231301 231302 2314 231401 231402 2315 231501 231502 2316 231601 231602 2317 231701 231702 2320 232001 232002 2325 232501 232502 232503 2326 232601 232602 2327 232701 232702 2328 232801 232802 2329 2330 2331 2.x 2.1 Pengadaan Komputer

Uraian

Pengadaan komputer mainframe/server Pengadaan komputer/PC Pengadaan Mebelair Pengadaan meja kerja Pengadaan meja rapat Pengadaan Peralatan Dapur Pengadaan tabung gas Pengadaan kompor gas Pengadaan Penghias Ruangan Rumah Tangga Pengadaan lampu hias Pengadaan jam dinding/meja Pengadaan Alat-alat Studio Pengadaan kamera Pengadaan handycam Pengadaan Alat-alat Komunikasi Pengadaan telepon Pengadaan faximili Pengadaan Alat-alat Laboratorium Pengadaan alat-alat laboratorium biologi Pengadaan alat-alat laboratorium fisika/geologi/geodesi Pengadaan Instalasi Listrik dan Telepon Pengadaan instalasi listrik Pengadaan instalasi telepon Pengadaan instalasi internet Pengadaan Konstruksi/Pembelian*) Bangunan Pengadaan konstruksi/pembelian gedung kantor Pengadaan konstruksi/pembelian rumah jabatan Pengadaan Buku/Kepustakaan Pengadaan buku teks pelajaran Pengadaan buku referensi Pengadaan Barang bercorak Kesenian, Kebudayaan Pengadaan lukisan/foto Pengadaan patung Pengadaan Media Pembelajaran Pengadaan Alat-alat Olah raga Pengadaan Alat-alat Kesenian PENDAPATAN RUTIN Gaji PNS

112

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

lanjutan c. ...........................
Permendagri No. 59/07
2.2 2.3 2.4 2.5 3.x 3.1 3.2 3.3 4.x 4.1 4.2 4.3 4.4 5.x 5.1 5.2 5.3 5.4 6.x 6.1 6.1.1 6.1.2 6.1.3 6.1.4 6.2 6.2.1 6.2.2 6.2.3 6.2.4 6.2.5 B B1 B2 B3 B3.1 B4 B5 B6

BOS 2010
2.2 2.3 2.4 2.5 3.x 3.1 3.2 3.3 4.x 4.1 4.2 4.3 4.4 5.x 5.1 5.2 5.3 5.4 6.x 6.1 6.1.1 6.1.2 6.1.3 6.1.4 6.2 6.2.1 6.2.2 6.2.3 6.2.4 6.2.5 B B1 B2 B3 B3.1 B4 B5 B6 Gaji Pegawai Tidak Tetap Belanja Barang dan Jasa Belanja Pemeliharaan Belanja lain-lain*

Uraian

BANTUAN OPERASIONAL SEKOLAH (BOS) BOS Pusat BOS Provinsi BOS Kabupaten/Kota BANTUAN Dana dekonsentrasi Dana Tugas Pembantuan Dana Alokasi Khusus Lain-lain (bantuan luar negeri/hibah)* PENDAPATAN ASLI SEKOLAH Iuran Orang Tua Sumbangan Sukarela Usaha Lainnya Pendapatan Sekolah Lainnya TRANSAKSI PAJAK PENERIMAAN PAJAK Penerimaan PPN Penerimaan PPh. Pasal 21 Penerimaan PPh Pasal 22 Penerimaan PPh Pasal 23 PENYETORAN PAJAK Penyetoran PPN Penyetoran PPh. Pasal 21 Penyetoran PPh Pasal 22 Penyetoran PPh Pasal 23 Penyetoran PPh Pasal 22 Tarif 1,5% TRANSAKSI BANK Setoran Tunai Pada Bank Pengambilan Tunai Pada Bank Biaya Bank Pajak Giro Bunga Bank Pendapatan Jasa Giro Penyetoran Jasa Giro

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

113

114

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 4

Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah
I.Rencana Sesi

SESI

5

A. Pengantar Sekolah/madrasah sebagai institusi pengguna dana baik dari APBN, APBD maupun sumbangan masyarakat, perlu memiliki suatu pencatatan serta inventarisasi barang sekolah/ madrasah yang baik. Pencatatan yang baik membantu sekolah dalam merencanakan perencanaan pemeliharaan barang karena sekolah tahu apa saja yang dimiliki dan apa saja yang diperlukan agar barang tersebut bisa dipergunakan dengan baik. Sebagai bagian dari pemerintah daerah, sekolah perlu melakukan pencatatan yang seragam untuk membantu pemerintah daerah mempersiapkan neraca daerah. Sekolah sendiri tidak perlu membuat neraca. Pencatatan yang baik juga membantu sekolah dalam mengetahui jumlah fisiknya dan lokasinya serta kondisinya dapat termonitor dengan baik. Sekolah/madrasah perlu memahami tugas dan tanggung jawabnya dalam penerimaan, penyimpanan, dan penggunaan/penempatan barang sekolah/madrasah ke setiap ruangan sesuai dengan fungsinya, termasuk di dalamnya pemberian nomor inventaris barang serta pencatatannya pada buku inventaris sekolah/madrasah. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini peserta diharapkan mampu menjelaskan: 1. Pentingnya melakukan pencatatan barang milik daerah yang dikelola oleh sekolah/ madrasah (selanjutnya disebut barang milik sekolah/madrasah). 2. Pencatatan penerimaan dan penggunaan barang habis pakai. 3. Pencatatan dan penempatan barang tidak habis pakai dan memberikan kode barang untuk inventarisasi barang milik sekolah/madrasah. C. Pokok Bahasan 1. Latar belakang dan pengertian pencatatan barang milik sekolah/madrasah 2. Penanggungjawab dan jenis barang milik sekolah/madrasah. 3. Pencatatan penerimaan, penyimpanan dan penggunaan barang milik sekolah/ madrasah. 4. Penulisan kode barang. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk sesi ini adalah 45 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Tanya jawab. F. Alat dan Bahan 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

115

2. 3. 4. 5.

Silabus Modul 3 - Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. Rencana Sesi 5 - Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah. Power point (PPt) 1 - 28. Lembar Bahan Bacaan - Inventarisasi Barang Milik Sekolah.

G. Strategi
Tahapan Tahap 1. Latar Belakang Pencatatan Barang Milik Sekolah/ Madrasah Tahap 2. Penanggung-jawab Barang Milik Sekolah/ Madrasah Tahap 3 Alur, Penerimaan, Pencatatan, Penyimpanan, dan Penggunaan Kegiatan 1. Pelatih menjelaskan tentang tujuan yang ingin dicapai dari sesi ini. 2. Pelatih memberikan latar belakang penting-nya pencatatan barang milik sekolah/ madrasah dan apa yang dimaksudkan dengan barang milik sekolah/madrasah. Pelatih memberikan penjelasan mengenai siapa yang merupakan penanggungjawab utama pencatatan barang milik sekolah/madrasah. 1. Pelatih memberikan gambaran tentang alur barang. 2. Pelatih memberikan penjelasan mengenai apa yang harus dilakukan pada saat penerimaan, pencatatan, penyimpanan maupun penggunaan barang 3. Pelatih menampilkan contoh kartu untuk mencatat barang milik sekolah/madrasah yang biasa digunakan, berikut penjelasan singkat cara mengisinya. Pelatih memberikan penjelasan tentang cara pengkodean barang milik sekolah/madrasah sebagai bagian dari barang milik daerah sesuai Permendagri Nomor 17 Tahun 2007 untuk sekolah negeri dan Permenkeu 29/PMK.06/2010 untuk Madrasah Pada akhir sesi, pelatih: 1. bersama-sama dengan peserta dan/atau sendiri membuat rangkuman/simpulan .2. melakukan penilaian dan/atau refleksi terhadap kegiatan yang sudah dilaksanakan. Waktu 5 menit Alat & Bahan PPt 1-6

5 menit

PPt 7-8

25 menit

PPt 9-23

Tahap 4 Pengkodean Barang

5 menit

PPt 24 - 27

Tahap 5 Penutup

5 menit

PPt 28

H. Referensi 1. Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/ Daerah dan perubahannya melalui PP Nomor 38 Tahun 2008. 2. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah beserta Lampiran 41 mengenai Tabel Kode Barang. 3. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 29/PMK.06/2010 tentang Penggolongan dan Kodefikasi Barang Milik Negara.

116

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

II. Power Point
1

Sesi 5 Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah

Mengapa slide ini penting? Sebagai bagian dari siklus manajemen keuangan, pencatatan barang milik sekolah/madrasah akan memberikan gambaran apa saja hal minimal yang harus dilakukan sekolah dalam upaya menginventarisasi barang-barang yang berada dalam penguasaan sekolah. Inti uraian: Sesi ini hanya menjelaskan syarat minimal dalam pengelolaan aset, yaitu melalui pencatatan barang yang ada di sekolah. Ini dikaitkan juga dengan kemampuan sekolah dalam hal sumber daya manusia yang terbatas. Diharapkan melalui pencatatan barang yang dilakukan di tingkat sekolah, setidaknya dapat diketahui kondisi terkini dari barang-barang yang ada di sekolah untuk dapat mendukung proses belajar mengajar secara optimal. Sebagai pembuka, fasilitator dapat mengajukan pertanyaan pada para peserta: “Siapa yang telah melakukan pencatatan barang di sekolah?”; “Bagaimana bapak/ibu melakukan pencatatan tersebut?”

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

117

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta mampu menjelaskan... • Pentingnya melakukan pencatatan barang milik daerah yang dikelola oleh sekolah/madrasah (yang untuk selanjutnya disebut barang milik sekolah/madrasah) • Pencatatan penerimaan dan penggunaan barang habis pakai • Pencatatan dan penempatan barang tidak habis pakai dan memberikan kode barang untuk inventarisasi barang milik sekolah/ madrasah

2

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tujuan yang ingin dicapai setelah sesi ini berakhir dan menjadi tolok ukur akan apa yang bisa peserta dapatkan setelah mengikuti sesi ini. Inti uraian: Tujuan pertama adalah memberikan pemahaman tentang pentingnya pencatatan milik sekolah yang merupakan bagian dari barang milik daerah yang ditempatkan di sekolah. Tujuan kedua adalah mengajarkan pada peserta sehingga tahu apa yang harus dilakukan ketika menerima pengiriman barang habis pakai yang dipesan dan bagaimana perlakuannya ketika barang tersebut disimpan kemudian disalurkan ataupun diminta untuk digunakan. Tujuan ketiga adalah mengajarkan pada peserta sehingga mampu melakukan pencatatan barang tidak habis pakai dengan menggunakan kode standar yang digunakan sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku serta paham tentang apa yang harus dilakukan ketika menempatkan/ menyalurkan barang tersebut untuk digunakan di lingkungan sekolah.

118

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Pokok Bahasan
• • • • Latar Belakang dan Pengertian Pencatatan Barang Milik Sekolah/ Madrasah Penanggungjawab dan Jenis Barang Milik Sekolah/Madrasah Pencatatan Penerimaan, Penyimpanan dan Penggunaan Barang Milik Sekolah/ Madrasah Penulisan Kode Barang

3

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran tentang topik-topik yang akan dibahas dalam sesi ini. Dengan demikian, peserta mendapatkan gambaran tentang apa saja yang akan mereka dapat pada sesi ini. Inti uraian: Pokok bahasan 1 memberikan latar belakang dan pengertian tentang apa yang dimaksud dengan barang milik sekolah. Pokok bahasan 2 menjelaskan tentang penanggung jawab dari barang milik sekolah serta apa saja yang termmasuk barang milik sekolah. Ini penting diketahui karena sebagai bagian dari barang daerah, barang milik sekolah harus dipertanggungjawabkan penggunaannya. Pokok bahasan 3: pada bagian ini peserta akan dipandu untuk memahami bagaimana melakukan pencatatan ketika menerima, menyimpan dan menggunakan/menyalurkan barang milik sekolah Pokok bahasan 4: secara khusus akan menjelaskan penulisan kode barang milik sekolah/madrasah sesuai dengan peraturan yang berlaku untuk barang milik daerah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

119

Dasar Hukum Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah?
• • • PP 6/2006 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara/Daerah dan PP 38/2008 tentang Perubahan atas PP 6/2006 Permendagri 17/2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah (Pasal 3, Pasal 6 Ayat 5) dan Lampirannya Peraturan Menteri Keuangan 29/PMK.06/2010 tentang Penggolongan dan Kodefikasi Barang Milik Negara

4

Mengapa slide ini penting? Praktisi di lapangan umumnya mengedepankan legalitas dari hal-hal yang harus dikerjakan, karenanya penting untuk menjelaskan peraturan perundangan yang mendasari dilakukannya pencatatan barang milik sekolah Inti uraian: PP 6/2006 menyatakan bahwa: “Kuasa pengguna barang adalah kepala satuan kerja atau atau pejabat yang ditunjuk oleh pengguna barang untuk menggunakan barang yang berada dalam penguasaannya dengan sebaik-baiknya”. Di tingkat sekolah, kuasa pengguna barang tersebut adalah kepala sekolah. Pasal 1 (20) menyatakan bahwa “Penatausahaan barang adalah rangkaian kegiatan yang meliputi pembukuan, inventarisasi dan pelaporan barang milik negara/daerah sesuai ketentuan berlaku. Pasal 6 Ayat 5 Permendagri 17/2007 secara jelas menyatakan: Kepala Unit Pelaksana Teknis Daerah selaku kuasa pengguna barang milik daerah, berwenang dan bertanggung jawab: a. Mengajukan rencana kebutuhan barang milik daerah bagi unit kerja yang dipimpinnya kepada Kepala Satuan Kerja Perangkat Daerah yang bersangkutan; b. Melakukan pencatatan dan inventarisasi barang milik daerah yang berada dalam penguasaannya; c. Menggunakan barang milik daerah yang berada dalam penguasaannya untuk kepentingan penyelenggaraan tugas pokok dan fungsi unit kerja yang dipimpinnya; d. Mengamankan dan memelihara barang milik daerah yang berada dalam penguasaannya; e. Melakukan pengawasan dan pengendalian atas penggunaan barang milik daerah yang ada dalam penguasaannya; dan f. Menyusun dan menyampaikan Laporan Barang Kuasa Pengguna Semesteran (LBKPS) dan Laporan Barang Kuasa Pengguna Tahunan (LBKPT) yang berada dalam penguasaannya kepada kepala satuan kerja perangkat daerah yang bersangkutan. Permendagri 17/2007 disertai dengan lampiran yang berisikan kode-kode barang di tingkat daerah. Untuk madrasah: kode barang yang digunakan mengacu pada Permenkeu 29/PMK.06/2010 tentang Penggolongan dan Kodefikasi Barang Milik Negara.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

120

Mengapa penting dilakukan Pencatatan Barang Milik Sekolah/Madrasah?
• • • • Sebagai proses inventarisasi kekayaan daerah dimana BMS merupakan salah satu unsurnya. Menjaga kondisi BMS guna memastikan pelayanan pendidikan dapat berjalan secara normal. Sebagai bentuk pengamanan barang daerah yang dikuasakan penggunaannya kepada sekolah. Dasar penyusunan Neraca daerah karena BMS adalah bagian dari barang daerah.

5

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tentang alasan mengapa penting dilakukan pencatatan barang milik sekolah. Inti uraian: Pencatatan merupakan bagian dari proses inventarisasi kekayaan daerah sehingga Pemerintah daerah dapat mengetahui total kekayaan yang dimilikinya. Hal ini penting dalam penyusunan neraca keuangan daerah, dimana salah satu unsurnya adalah aset daerah, dan barang milik sekolah/ madrasah merupakan bagian dari aset daerah. Pencatatan BMS/M juga dapat memberikan informasi mengenai kondisi barang yang ada di lingkungan sekolah, hal ini guna memastikan kelayakan pakainya sehingga proses belajar mengajar tidak terganggu. Pencatatan BMS/M dilakukan juga dalam rangka memastikan bahwa barang-barang yang dikuasakan penggunaannya kepada sekolah memang masih berada dalam kuasa sekolah, dan tidak dipindahtangankan penggunaannya tanpa seijin kepala daerah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

121

Apa yang Dimaksud dengan Barang Milik Sekolah/Madrasah
Merupakan BMD yang dikelola oleh sekolah, terdiri dari: • Barang habis pakai – yaitu barang habis dipakai dalam pelaksanaan belajar mengajar di sekolah dengan masa pakai kurang dari satu tahun (contoh: kapur tulis, ATK dll) • Barang tidak habis pakai – yaitu barang yang memiliki masa pakai lebih dari satu tahun dan dapat digunakan berulangkali (contoh: meja, kursi, komputer, mesin tik, dan lain-lain)

6

Mengapa slide ini penting? Memberikan definisi dari barang milik sekolah/madrasah. Inti uraian: Barang habis pakai umumnya tidak diatur secara khusus melalui peraturan tertentu. Namun untuk tujuan akuntabilitas penggunaan dana pencatatan BMS/M habis pakai perlu dilakukan. Dengan demikian dapat diketahui tingkat pemakaian rata-rata barang-barang yang umum dipakai sehari-hari di sekolah untuk tujuan ketersediaan barang tersebut. Tidak perlu dibuat laporan khusus ke tingkat Pemda untuk barang habis pakai. Barang tidak habis pakai umumnya mempunyai masa pakai lebih dari satu tahun. Barang-barang jenis ini dicatat sebagai barang milik daerah yang dikuasakan penggunaannya kepada sekolah, dan merupakan bagian dari aset daerah yang tercatat dalam neraca keuangan daerah. Seseuai peraturan, pengguna barang wajib membuat laporan kepada pengelola barang minimal setiap semester dan tahunan. Untuk bangunan sekolah dan tanah umumnya tidak masuk dalam pencatatan ini karena sudah dicatat di tingkat dinas, kecuali Pemda memiliki aturan lain yang mewajibkan pencatatan dilakukan di tingkat sekolah. Sedangkan untuk bangunan tambahan yang berasal sumbangan ataupun lainnya harus tetap dicatat oleh sekolah.

122

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Sumber Barang Milik Sekolah
• • Pembelian yang dilakukan oleh sekolah Sumbangan: – Pemerintah – Provinsi – Kabupaten/Kota – Perusahaan – Hibah donor – Masyarakat – Lainnya

7

Mengapa slide ini penting? Menggambarkan asal-usul dari barang milik sekolah. Inti uraian: BMS/M dapat diperoleh melalui pembelian langsung oleh sekolah. Untuk barang yang tidak habis pakai, barang yang dibeli perlu dilaporkan kepada dinas pendidikan untuk kemudian dicatat sebagai bagian dari barang daerah. Sumber yang lain dapat berasal dari sumbangan pemerintah pusat, pemerintah provinsi, pemerintah kabupaten/kota, sumbangan masyarakat, hibah dari donor, dan lainnya.

Siapa yang Bertanggungjawab atas Barang Milik Sekolah?
• Kepala Sekolah sebagai kuasa pengguna barang daerah atau yang kemudian mendelegasikannya kepada kepala tata usaha atau yang ditunjuk oleh kepala sekolah sebagai penanggung jawab pengelola barang milik sekolah

8

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

123

Mengapa slide ini penting? Slide ini menegaskan tentang siapa penanggungjawab utama dalam pengelolaan barang milik sekolah/madarasah. Inti uraiana: Dalam PP 6/2006 dan perubahannya melalui PP 38/2008 dinyatakan bahwa Kepala Daerah merupakan pemegang kekuasaan pengelolaan barang milik daerah, tanggungjawab pengelola barang ada di tangan Sekda, kepala SKPD sebagai penanggungjawab pengguna barang yang kemudian menguasakannya kepada kepala sekolah. Dalam pelaksanaannya kepala sekolah dapat mendelegasikannya kepada kepala tata usaha atau yang ditunjuk. 9

Tanggung Jawab Kepala Sekolah sebagai Kuasa Pengguna dalam Pengelolaan BMS
• • • • • PENCATATAN administrasi barang inventaris, pemberian kodefikasi, INVENTARISASI dengan cara menerbitkan dan memasang daftar inventaris ruangan, Membuat laporan mutasi barang, Membuat LAPORAN pengadaan barang inventaris secara berkala (per triwulan), Mengawasi segala jenis perbaikan/pemeliharaan barang inventaris.

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan tugas kepala sekolah sebagai kuasa pengguna barang milik sekolah/madrasah Inti uraian: Ada tiga tugas utama kuasa pengguna barang yaitu: pencatatan, inventarisasi dan melaporkan. Pencatatan adalah mendokumentasikan barang yang ada di lingkungan sekolah termasuk memberikan kode-kode barang yang sesuai dengan peraturan perundangan. Inventarisasi adalah memastikan bahwa barang yang dicatat memang benar ada dan memastikan lokasi/ keberadaan barang yang dicatat tersebut. Melaporkan setiap perubahan jumlah, status, dan kondisi yang ada dalam penguasaan sekolah kepada Dinas Pendidikan sebagai kuasa pengguna barang untuk kemudian dilaporkan kepada kepala daerah secara periodik.

124

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Alur Pencatatan Penerimaan dan Penggunaan/ Penempatan Barang Sekolah
Penerimaan, penyimpanan dan penempatan/penggunaan barang milik sekolah merupakan salah satu rangkaian kegiatan dalam rangka tertib administrasi pengelolaan barang milik sekolah.

10

Penerimaan

Penyimpanan

Penempatan/ Penggunaan

Mengapa slide ini penting? Menggambarkan arus barang, mulai dari penerimaan sampai penggunaannya. Inti uraian: Ada tiga tahapan dalam arus barang, yaitu: Penerimaan barang: baik penerimaan barang dari pembelian maupun penerimaan barang dari sumbangan atau hibah. Barang yang diterima ini dicatat dalam kartu penerimaan barang sebagai bukti penerimaan. Pencatatan barang: barang yang diterima kemudian dicatatkan ke dalam kartukartu barang sesuai jenis barang. Penempatan/penggunaan: barang kemudian ditempatkan/disalurkan ke lokasi/ruangan yang membutuhkan ataupun kepada orang yang mengajukan permohonan pembelian untuk kemudian dapat digunakan dengan baik.

Penerimaan Barang
1. Dilakukan oleh kepala tata usaha atau penanggung jawab barang yang ditunjuk. 2. Dasar penerimaan barang ialah surat perintah kerja/surat perjanjian kontrak/ kontrak pengadaan barang yang ditandatangani oleh kepala sekolah. 3. Barang yang diterima harus disertai dokumen yang menyatakan macam/jenis, jumlah, harga, dan spesifikasi barang. 4. Barang diterima jika sesuai dengan isi dokumen pada poin 3 diatas. 5. Jika ada kekurangan maka barang ditolak atau buat tanda terima sementara yang memuat sebab-sebab penerimaan sementara barang. 6. Pernyataan penerimaan barang sah apabila berita acara penerimaan barang telah ditanda tangani oleh kepala tata usaha.

11

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

125

Mengapa slide ini penting: Menggambarkan tahapan dalam proses penerimaan barang. Inti uraian: Ini merupakan alur penerimaan barang di sekolah. Barang yang diterima atas pengajuan pembelian harus dicocokkan dengan surat perintah kerja/ perjanjian/kontrak pengadaan yang ditandatangani kepala sekolah. Jika tidak ditemukan, maka penerimaan barang sebaiknya ditangguhkan atau diberi catatan. Ini tidak berlaku bagi barang sumbangan atau hibah. Cocokkan rincian dalam dokumen barang dengan surat pemesanan/kontrak dalam hal jenis, jumlah, harga dan spefikasi barang. Jika sesuai maka barang bisa diterima, jika tidak maka sebaiknya barang ditolak atau diterima dengan catatan. Penerimaan dianggap sah bila berita acara penerimaan barang atau dalam hal ini melalui Kartu Penerimaan Barang telah ditandatangani oleh kepala tata usaha di sekolah.

Contoh: Kartu Penerimaan Barang

12

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran dari bentuk kartu penerimaan barang. Inti uraian: Dalam slide diperlihatkan contoh dari kartu penerimaan barang beserta informasi yang dibutuhkan dalam kartu ini. Kolom sumber menunjukkan asal dari barang yang diterima, apakah berasal dari pembelian biasa atau sumbangan/hibah. Kolom referensi merupakan kolom yang disediakan untuk mencatat nomor surat pemesanan/ kontrak sebagai dokumen pendukung. Sedangkan kolom “dibukukan” menjelaskan di buku barang mana dicatatnya dan pada tanggal berapa.

126

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Penyimpanan dan Pemakaian Barang Habis Pakai
• • • • • • Menggunakan sistem kartu barang guna pemantauan persediaan dan penggunaan barang Setiap satu jenis barang dibuatkan satu kartu barang Kartu barang disimpan dalam kotak atau file khusus, dan diurutkan secara alfabetis sesuai dengan nama barang. Setiap ada perubahan jumlah logistik, baik karena adanya pemasukan barang maupun pengeluaran barang harus secepatnya dicatat Setiap kartu barang harus dapat menunjukkan persediaan barang pada saat itu. Bukti-bukti pemasukan barang disimpan dalam satu tempat atau map khusus yang berisi bukti-bukti penerimaan logistik secara berurutan sesuai tanggal penerimaan.

13

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan tentang proses selanjutnya dari penerimaan barang, terutama barang habis pakai, yaitu penyimpanan dan pemakaiannya. Inti uraian: Disarankan untuk membuat kartu barang untuk setiap jenis barang, sehingga mudah diketahui berapa barang yang tersedia sampai tanggal tertentu. Kartu-kartu barang ini disimpan dalam file khusus secara berurutan sesuai dengan abjad pertama dari nama barang. Setiap perubahan yang terjadi harus segera dicatat dalam kartu barang sehingga persediaan barang terkini dapat segera diketahui. Sedangkan bukti-bukti penerimaan barang maupun surat pemesannya harus disimpan di tempat yang aman.

Contoh Kartu Barang Habis Pakai
Nama Sekolah: Alamat: Nama Barang:
Kuantitas/Unit Masuk Keluar Sisa

14

No

Tgl

Referensi

Uraian

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

127

Mengapa slide ini penting? Slide ini menggambarkan kartu barang yang umumnya digunakan dan memuat informasi minimal yang sebaiknya dicantumkan. Inti uraian: Kolom referensi diisi dengan pembelian atau pemakaian. Jika merupakan pembelian, maka sebaiknya dicantumkan nomor yang berasal dari kartu penerimaan barang ataupun nomor kwitansi di kolom uraian dan cantumkan jumlahnya di kolom masuk. Sedangkan untuk pemakaian, maka di kolom uraian dijelaskan siapa yang menggunakan dan untuk keperluan apa, dibubuhi paraf di bagian belakang.

15

Penyimpanan Barang Tidak Habis Pakai
Pelaksanaan penyimpanan barang tersebut meliputi: 1. Menyimpan, mengatur, dan merawat 2. Mencatat secara tertib dan teratur penerimaan barang, pengeluaran barang, dan keadaan persediaan barang ke dalam buku barang menurut jenisnya: a. kartu inventaris tanah b. kartu inventaris mesin dan peralatan c. Kartu inventaris gedung dan bangunan d. Kartu Inventaris aset tetap lainnya 3. Membuat laporan berkala

Mengapa slide ini penting? Slide ini menjelaskan hal-hal penting terkait dengan penyimpanan barang tidak habis pakai yang sedikit berbeda dengan barang habis pakai. Inti uraian: Perbedaan utama dengan barang habis pakai adalah dalam hal perawatan. Karena umumnya barang tidak habis pakai memilik masa manfaat lebih dari satu tahun, maka perlu dianggarkan dan dilakukan perawatannya sehingga barang tersebut tetap dapat digunakan secara optimal. Penempatan barang habis pakai juga perlu diketahui dengan jelas karena umumnya barang ini bernilai mahal. Ada 4 kartu yang umum digunakan di tingkat sekolah untuk melakukan pencatatan dan inventarisasi barang di sekolah, yaitu: kartu inventaris tanah, inventaris mesin dan peralatan, inventaris gedung dan bangunan, serta inventaris aset tetap lainnya. Keempat kartu inilah yang umumnya digunakan di tingkat sekolah, dimana bentuk dan isinya sudah sesuai dengan peraturan perundangan yang berlaku. Dari keempat kartu ini, secara rutin (minimal enam bulan dan satu tahun) dibuatlah laporannya.

128

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Contoh 1 - Kartu Inventaris Tanah

16

Mengapa slide ini penting? Menunjukkan pada peserta format dari kartu inventaris tanah. Inti uraian: Kolom 1 : Nomor urut pencatatan Kolom 2 : Jenis barang/nama barang. Pada kolom 2 dituliskan dengan jelas jenis tanah yang merupakan barang inventaris. Contoh : tanah sekolah, tanah asrama guru, dll Kolom 3 : Nomor kode barang sesuai Kolom 4 : Luas tanah – luas tanah dalam satuan yang sama, misalnya m2 Kolom 5 : Tahun pengadaan tanah – tahun pada waktu tanah tersebut diperoleh Kolom 6 : Letak/alamat. Pada kolom 6 tuliskan letak alamat lengkap lokasi dari tanah tersebut. Contoh : Jalan Kayu Jati II Rawamangun atau nama Kelurahan, kecamatan/Nama Kota dan sebagainya. Kolom 7 : Isi dengan jenis hak pemanfaatan tanah: Hak Pakai atau Hak Pengelolaan.Yang dimaksud dengan hak pakai adalah apabila tanah tersebut dipergunakan langsung menyelenggarakan tugas pokok dan fungsi pemerintahan. Sedangkan hak pengelolaan adalah apabila tanah tersebut dipergunakan untuk menunjang tugas pokok dan fungsi. Kolom 8 : Tanggal Sertifikat. Pada kolom 8 tuliskan tanggal dikeluarkannya sertifikat dari tanah tersebut. Kolom 9 : Nomor Sertifikat. Pada kolom 9 tuliskan nomor sertifikat dari tanah tersebut. Kolom 10 : Penggunaan. Pada kolom 10 tuliskan penggunaan atau peruntukan tanah tersebut. Kolom 11 : Asal Usul. Pada kolom 11 tuliskan asal usul perolehan dari barang tersebut. Misalnya: a) dibeli, b) hibah, c) dan sebagainya. Kolom 12 : Harga. Pada kolom 12 dituliskan nilai pembelian dari tanah tersebut atau perkiraan nilai tanah tersebut apabila berasal dari sumbangan/hibah, pembukaan hutan dan sebagainya. Kolom 13 : Keterangan. Pada kolom 13 tuliskan keterangan yang dianggap perlu dan yang berhubungan dengan tanah tersebut.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

129

Contoh 2 - Kartu Mesin/Peralatan

17

Mengapa slide ini penting? Menunjukkan pada peserta format dari kartu inventaris peralatan/mesin Inti uraian: Kolom 1 : Nomor Urut - Pada kolom 1 tuliskan nomor urut dari setiap jenis barang. Kolom 2 : Nomor Kode Barang. Pada kolom 2 tuliskan nomor kode barang yang bersangkutan. Dalam hal kartu inventaris mesin/peralatan ini dipergunakan untuk mencatat lebih dari satu barang yang sejenis, diberi nomor register mulai dari 0001 s/d nomor register terakhir dari barang dimaksud. Kolom 3 : Nama Barang/Jenis Barang. Pada kolom 3 tuliskan jenis barang atau nama secara jelas seperti: kendaraan, alat besar, mesin tik, filling cabinet dan sebagainya. Untuk barang-barang yang mempunyai nomor pabrik, cara pencatatannya harus satu persatu. Jadi satu baris untuk satu barang saja, sedangkan barang-barang yang tidak mempunyai nomor pabrik seperti: kursi, meja dan sebagainya dapat digabungkan dalam satu baris dengan syarat bahwa barang tersebut mempunyai karakteristik yang sama (ukuran, bahan baku, tahun pembelian dan sebagainya). Kolom 4 : Merk/Tipe. Pada kolom 4 tuliskan merk dan tipe barang yang dimaksud. Apabila tidak ada tipenya kolom ini diberi tanda strip (-). Contoh : - Mobil: merk Toyota Kijang dengan tipe LGX - Komputer: Merek IBM dengan tipe Pentium 4, dan sebagainya. Kolom 5 : Ukuran/CC. Pada kolom 5 tuliskan ukuran atau cc dari barang yang bersangkutan, kalau tidak ada ukurannya diberi tanda strip (-). Contoh : - Mobil : 2000 cc - Komputer : dengan spesifikasi besaran layar, kapasitas, dsb Kolom 6 : Bahan. Pada kolom 6 tuliskan dari bahan apa barang yang bersangkutan dibuat.Apabila bahan yang digunakan lebih dari 1 (satu) macam, maka tuliskan bahan atau bahan yang paling banyak digunakan. Contoh: besi (untuk filling cabinet). Besi, plastik (untuk kursi). Kolom 7 : Tahun Pembelian. Pada kolom 7 tuliskan tahun pembelian dari barang yang bersangkutan, Apabila tidak diketahui tahun pembeliannya supaya tuliskan tahun penerimaan/unit pemakaiannya.
130
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Kolom 8 : Nomor Pabrik. Pada kolom 8 tuliskan nomor pabrik barang yang bersangkutan.Apabila tidak diketahui nomor pabrik maka kolom ini diberi tanda strip (-). Kolom 9 : Nomor Rangka. Pada kolom 9 tuliskan nomor rangka/chasis dari alat angkutan yang bersangkutan kalau tidak ada nomor chasis berikan tanda strip (-). Contoh : K.357608 dan sebagainya. Kolom 10: Nomor Mesin. Pada kolom 10 tuliskan nomor mesin dari alat angkutan yang bersangkutan, nomor ini dapat dilihat pada alat angkutan yang bersangkutan pada faktur/kwitansi pembeliannya, kalau tidak ada nomor mesin berikan tanda strip (-). Kolom 11: Nomor Polisi. Pada kolom 11 tuliskan nomor polisi alat angkutan yang bersangkutan. Contoh : B 8165 LE dan seterusnya. Untuk jenis Alat Angkutan tertentu yang tidak mempunyai Nomor Polisi, maka kolom ini diberi tanda strip (-). Kolom 12: B P K B. Pada kolom 12 tuliskan nomor BPKB. Kolom 13: Asal-usul. Pada kolom 13 tuliskan asal usul dari barang yang bersangkutan. Contoh : Pembelian, hadiah dan sebagainya. Kolom 14: Harga. Pada kolom 14 tuliskan harga barang yang bersangkutan berdasarkan faktur/ kwitansi pembelian apabila barang yang bersangkutan berasal dari pembelian.Apabila barang yang bersangkutan berasal dari sumbangan/hadiah supaya diperkirakan dengan harga yang wajar. Pencatatannya dalam ribuan rupiah. Contoh : Suatu barang harganya : Rp 253.200,- maka pada kolom ini dituliskan 253; Rp 253.750,- maka pada kolom ini dituliskan 254. Kolom 15: Keterangan. Pada kolom 15 tuliskan keterangan yang dianggap perlu yang ada hubungannya dengan barang yang bersangkutan. Contoh : dipinjamkan, dan sebagainya. 18

Penting untuk diperhatikan
Kartu Inventaris Mesin dan peralatan ini digunakan juga untuk mencatat: • Alat-alat angkutan: Alat Angkutan Darat Bermotor, Alat Angkutan Darat Tak Bermotor, dan lain-lain. • Alat-alat bengkel dan alat ukur: Alat Bengkel Bermotor, Alat Bengkel Tak Bermotor, dan lain-lain • Alat-alat kantor dan rumah tangga: Alat Kantor, Alat Rumah Tangga, dan lainlain. • Alat-alat laboratorium: Unit Alat Laboratorium,Alat Peraga/Praktek Sekolah dan lain-lain.

Mengapa slide ini penting? Menunjukkan pada peserta tentang apa saja yang umumnya termasuk dalam mesin dan peralatan di tingkat sekolah. Inti uraian: Ada banyak barang bisa dikategorikan sebagai peralatan dan mesin untuk tingkat sekolah. Dalam slide berikut digolongkan barang apa saja yang termasuk peralatan dan mesin di tingkat sekolah sehingga harus dicatat dalam kartu inventaris mesin dan peralatan. (Bacakan!)
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

131

Contoh 3 - Kartu Inventaris Gedung
Kartu Inventaris ini digunakan untuk mencatat setiap inventaris bangunan gedung.

19

Mengapa slide ini penting? Menunjukkan template baku yang digunakan dalam mencatat inventaris bangunan/gedung. Inti uraian: Kolom 1 : Diisi nomor urut Kolom 2 : Jenis Barang/nama Barang. Pada kolom 2 tuliskan jenis gedung. Pengisian tentang gedung diartikan sebagai bangunan yang berdiri sendiri atau dapat pula merupakan suatu kesatuan bangunan yang tidak dapat dipisahkan. Misalnya: kantor guru, ruang kelas, dll. Kolom 3 : Diisi nomor kode barang Kolom 4 : Kondisi Bangunan. Pada kolom 4 tuliskan kondisi dari pada bangunan gedung pada saat pelaksanaan inventrisasi. Kondisi fisik bisa dalam keadaan baik, rusak ringan, rusak sedang dan rusak berat. Kolom 5 : Konstruksi Bangunan. Pada kolom 5 tuliskan “bertingkat” apabila bangunan tersebut bertingkat. Sebaliknya jika tidak bertingkat tuliskan “tidak”. Kolom 6 : Pada Kolom 6 tuliskan:“beton” apabila bangunan tersebut seluruhnya berkonstruksi beton. Sebaliknya apabila tidak berkonstruksi beton isikan “tidak” Kolom 7 : Luas Lantai ( M² ). Pada kolom 7 tuliskan luas dari bangunan yang tercantum dalam kolom 1 dengan bilangan bulat. Perhitungan luas lantai tersebut termasuk luas teras dan untuk gedung bertingkat dihitung dari luas lantai satu dan dijumlah dengan luas lantai bertingkat berikutnya. Kolom 8 : Letak/Lokasi. Pada kolom 8 tuliskan letak/alamat lengkap lokasi dari bangunan tsb. Misalnya : Jl. Merdeka Selatan 8-9, Jl. Pemuda No. 9, dsb Kolom 9 -10: Dokumen Gedung.Yang dimaksud dengan dokumen gedung dapat berupa suratsurat pemilikan. Seperti : Sertifikat atas tanah bangunan gedung, surat ijin bangunan dan sebagainya. Pada kolom 9 diisikan tanggal dikeluarkannya dokumen tersebut di atas, sedangkan pada kolom 10 diisikan nomor dokumen.

132

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Pada kolom 11 tuliskan luas dari tanah bangunan dengan ukuran m², dengan bilangan bulat. Kalau memang ada batas maka bisa digunakan sebagai dasar perhitungan luas tanah bangunan. Pada kolom 12 isikan status tanah dari tanah bangunan tersebut dapat berupa: a.Tanah milik Pemda b. Tanah Negara (Tanah yang dikuasai langsung oleh Negara). c. Tanah Hak Ulayat (Tanah masyarakat Hukum Adat) d.Tanah Hak (Tanah kepunyaan perorangan atau Badan Hukum), Hak Guna Bangunan, Hak Pakai atau Hak Pengelolaan Kolom 13 isikan Nomor Kode Tanah. Kolom 14: Asal Usul. Pada kolom 14 tuliskan asal perolehan dari barang tersebut, misalnya : a. dibeli b. hibah c. dan lain-lain Dalam hal bangunan/barang yang dibiayai dari beberapa sumber anggaran, dicatat sebagai milik komponen pemilikan pokok, misalnya bangunan Pemda dibantu dari anggaran Pusat maka statusnya tetap dicatat sebagai milik Pemda. Kolom 15: Harga. Pada kolom 15 tuliskan harga yang sebenarnya untuk bangunan gedung/ monumen tersebut. Apabila nilai gedung/monumen tersebut tidak dapat diketahui berdasarkan dokumen yang ada, maka perkirakan nilai gedung berdasarkan harga yang berlaku dilingkungan tersebut pada waktu pencatatan. Kolom 16: Keterangan. Tuliskan keterangan yang dianggap perlu yang ada hubungannya dengan bangunan tersebut. Setelah selesai diisi seluruhnya maka pada sebelah kanan bawah dibubuhkan tanggal pencatatan dan ditandatangani pengurus barang dan diketahui oleh Kepala SKPD. 20

Contoh 4 - Kartu Inventaris Aset Tetap Lainnya

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

133

Mengapa slide ini penting? Untuk menunjukkan pada peserta pelatihan format dari kartu inventaris aset. Inti uraian: Kolom 1 : Nomor Urut. Pada kolom 1 tuliskan Nomor Urut dari setiap jenis barang, dimulai dari nomor urut 1,2,3 dan seterusnya. Kolom 2 : Jenis Barang/Nama Barang. Pada kolom 2 tuliskan jenis barang atau nama secara jelas seperti: Buku dan perpustakaan, barang bercorak kebudayaan, hewan/ternak dan tumbuh-tumbuhan dan sebagainya. Kolom 3 : Nomor Kode Barang. Pada kolom 3 tuliskan nomor kode barang yang bersangkutan Kolom 4,5 : untuk Buku dan perpustakaan Pada kolom 4 tuliskan judul/pencipta buku. Kolom 5 diisi mengenai bahan pembuatan buku (kertas, CD, dll) Kolom 6,7,8: Untuk Barang bercorak kesenian/kebudayaan. Pada Kolom 6 diisi mengenai asal daerah Kolom 7 diisi nama pencipta Kolom 8 diisi spesifikasi bahan. Kolom 9,10 : Untuk Hewan/Ternak dan Tumbuhan. Pada kolom 9 diisi mengenai jenis hewan/ternak atau tumbuhan Kolom 10 diisi ukuran (kg, cm, m, dan sebagainya). Kolom 11 : Jumlah. Pada kolom 11 diisi jumlah barang. Kolom 12 : Tahun cetak/pembelian. Pada kolom 12 diisi tahun cetak dan pembelian. Apabila tidak diketahui diberi tanda strip (-). Kolom 13 : Asal-usul. Pada kolom 13 tuliskan asal usul dari barang yang bersangkutan. Contoh: pembelian, hadiah dan sebagainya. Kolom 14 : Harga. Pada kolom 15 tuliskan harga barang yang bersangkutan berdasarkan faktur/kuitansi pembelian apabila barang yang bersangkutan berasal dari pembelian. Apabila barang yang bersangkutan berasal dari sumbangan/hadiah supaya diperkirakan dengan harga yang wajar. Pencatatannya dalam ribuan rupiah. Kolom 15 : Keterangan. Pada kolom 15 tuliskan keterangan yang dianggap perlu yang ada hubungannya dengan barang yang bersangkutan. Contoh : Dipinjamkan dan sebagainya.

134

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Penting untuk diperhatikan:
Kartu Inventaris Aset Tetap Lainnya digunakan untuk mencatat: • Buku dan perpustakaan Buku seperti Buku Umum Filsafat, Agama, Ilmu Sosial, Ilmu Bahasa, Matematika dan Pengetahuan Alam, Ilmu Pengetahuan Praktis, Arsitektur, Kesenian, Olahraga Geografi, Biografi, sejarah dan lain-lain • Barang bercorak kesenian/kebudayaan Barang Bercorak Kesenian, Kebudayan seperti: Pahatan, Lukisan, Alat-alat Kesenian, Alat Olahraga, Tanda Penghargaan, dan lain-lain • Hewan/ternak dan tumbuhan Hewan seperti Binatang Ternak, Binatang Unggas, Binatang Melata, Ikan, dan lainlain sejenisnya. Tumbuhan-tumbuhan seperti Pohon Jati, Pohon Mahoni, Pohon Kenari, Pohon Asem dan lain-lain sejenisnya termasuk pohon ayoman/pelindung.

21

Mengapa slide ini penting? Untuk menjelaskan pada peserta tentang apa saja yang termasuk dalam kategori aset tetap lainnya sehingga perlu dicatat dalam kartu ini. Inti uraian: Ada tiga jenis barang yang termasuk dalam kategori aset tetap lainnya dan perlu dicatat dalam kartu inventaris ini, yaitu: • Buku dan perpustakaan, mencakup semua buku yang merupakan milik sekolah, baik yang digunakan sebagai materi utama pengajaran maupun sebagai materi pendukun dan ditaruh di perpustakaan sekolah. • Barang bercorak kesenian/budaya, mencakup semua benda berbau seni/budaya yang dimiliki sekolah • Hewan/ternak dan tumbuhan yang dipelihara oleh sekolah, baik untuk tujuan mendapatkan penghasilan sekolah, sebagai bagian dari percobaan, atau hanya dipelihara saja yang berada di lingkungan sekolah atau di tempat lain yang dimiliki sekolah atau tempat penitipan yang bekerjasama dengan sekolah. Bacakan isi dari masing masing jenis barang.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

135

Pemakaian/Penempatan
• • • Pemakaian dilakukan melalui kegiatan penempatan atau pengiriman barang dari gudang/tatausaha ke unit kerja sekolah (kelas, kantor guru, ruang kesenian, perpustakaan, dll). Fungsi penempatan adalah menyelenggarakan pengurusan pembagian/ pelayanan barang secara tepat, cepat dan teratur sesuai dengan kebutuhan Barang-barang yang telah ditempatkan/dikirim harus dicatat didalam Kartu Inventaris Ruang.

22

Mengapa selide ini penting? Menjelaskan mengenai rangkaian terkahir dari pengelolaan barang di sekolah, setelah pembelian/ peroleh dan penyimpanan. Inti uraian: Berbeda dengan barang habis pakai yang setelah diminta untuk digunakan tidak perlu dipantau keberadaannya, untuk barang tidak habis pakai pemakain atau penempatan barang harus dicatat dengan baik dan jelas. Ini berkaitan erat dengan masalah pengamanan dan pemeiharaan yang dinyatakan dalam PP 6/2006 Pasal 8 Ayat 2 butir e bahwa:“Pengguna barang wajib mengamankan dan memelihara barang milik daerah yang berada dalam penguasaanya”. Penempatan yang jelas juga membantu kelancaran penyelenggaraan proses belajar, terutama untuk barang-barang yang jumlahnya terbatas dan harus dipakai secara bergantian, sehingga dapat di atur pembagian waktu penggunaan dan pemeliharaannya. Untuk memudahkan proses tersebut, maka digunakanlah kartu inventaris ruang yang ditempatkan di setiap ruangan dan berisikan barang apa saja yang ada di ruangan tersebut dan bagaimana kondisinya.

136

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

23

Kartu Inventaris Ruangan ini ditempatkan di setiap ruang dan digunakan untuk mencatat inventaris yang berada di masing-masing ruangan. Mengapa slide ini penting: Untuk menunjukkan pada peserta tentang format dari kartu inventaris ruang. Inti uraian: Kolom 1 : Diisi sesuai dengan nomor urut pencatatan barang. Kolom 2 : Diisi dengan jenis, nama barang. Contoh: meja tulis, AC, mesin tik, komputer, dan sebagainya. Kolom 3 : Diisi dengan merk atau model barang. Contoh : Olivetti manual IBM. Kolom 4 : Diisi Nomor Seri pabrik yang biasanya sudah tercantum pada barang yang bersangkutan. Contoh: Mesin Tik No. 7471475. Kalau bukan buatan pabrik dikosongkan/distrip (-). Kolom 5 : Diisi Tahun pembuatan/pembelian Kolom 6 : Diisi nomor kode barang (kode lokasi dan kode barang). Kolom 7 : Diisi banyak barang yang mempunyai karakteristik yang sama jenis, merk/model, ukuran, bahan dan tahun pembuatan. Kolom 8, 9, dan 10: Diisi sesuai dengan keadaan barang pada waktu pencatatan. Kolom 11 : Diisi keterangan barang yang dianggap perlu, misalnya diajukan untuk dihapuskan, dipinjam oleh….., dll. Setelah diisi seluruhnya maka pada sudut kanan bawah dibutuhkan tanggal pencatatan dan ditandatangani oleh penanggung jawab ruangan dan diketahui kepala tata usaha.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

137

Kapan Kartu Inventaris Diperbaharui?
Semua kartu Inventaris harus di-update secara rutin minimal setiap enam bulan sekali atau setiap ada barang baru yang masuk ke sekolah.

24

Mengapa slide ini penting? Untuk mengingatkan dan menginformasikan pada peserta tentang pentingnya melakukan update terhadap kartu inventaris ruang. Inti uraian: Kartu inventaris ruang mutlak harus diperbaharui untuk dapat mengetahui penambahan, pengurangan maupun pergerakan barang-barang yang berada di lingkungan sekolah. Sekali lagi ini berkaitan erat dengan masalah pemeliharaan dan keamanannya. Dengan memperbaharui kartu minimal enam bulan sekali, maka disaat bersamaan penanggung jawab melakukan pemerikasaan atas kondisi barang dan memastikan keberadaannya. 25

Penulisan Kode Barang Tidak Habis Pakai

138

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Mengapa slide ini penting? Untuk menunjukkan pada peserta tentang cara menuliskan kode barang yang sesuai dengan peraturan perundangan berlaku. Inti uraian: Barang milik sekolah yang merupakan bagian dari barang milik daerah dalam pencatatannya diberi nomor pengenal yang mengacu pada Permendagri 17/2007 dan lampirannya. Sedangkan untuk madrasah negeri, karena merupakan dari barang milik negara, acuan penulisan kode yang digunakan adalah Permenkeu 29/PMK.06/2010. Pada dasarnya keduanya sama-sama terdiri dari 14 digit, dengan kode golongan, bidang, kelompok, sub-kelompok dan sub sub-kelompok yang dapat dilihat dalam peraturan terkait. 26

Contoh Penulisan Kode Barang
Sekolah membeli 2 unit Pesonal Computer. Penulisan kode barang untuk PC tersebut adalah: PC 1: 02.06.03.02.01.003 PC 2: 02.06.03.02.01.004 Kode barang mengandung arti: 02: Kode golongan peralatan dan mesin 06: Kode bidang alat kantor 03: Kode kelompok komputer 01: Kode sub-kelompok personal komputer 01: Kode sub sub-kelompok PC unit 0003 dan 0004: Kode Register Kode golongan dapat dilihat dalam referensi bahan bacaan

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran pada peserta tentang cara menuliskan kode untuk satu barang yang ada di sekolah. Inti uraian: Slide memberikan contoh langkah-langkah yang dilakukan dalam memberikan kodefikasi barang di sekolah, dalam hal ini digunakan PC sebagai contoh. Ini merupakan barang di sekolah negeri sehingga acuan kodefikasinya menggunakan Lampiran 41 Permendagri 17/2007. Untuk contoh sebagian kode golongan dapat dilihat dalam lembar bacaan sedangkan rincian kode secara lengkap dapat dilihat dalam CD referensi. Kode register merupakan kode unik yang tidak diatur secara khusus dalam peraturan perundangan, melainkan kode unik yang ditetapkan oleh masing-masing sekolah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

139

Nomor Register
• Nomor urut pencatatan dari setiap barang, pencatatan terhadap barang yang sejenis, tahun pengadaan sama, besaran harganya sama seperti meja dan kursi jumlahnya 150, maka pencatatannya dapat dilakukan dalam suatu format pencatatan dalam lajur register, ditulis: 0001 s/d 0150. Nomer register juga bisa diambil dari nomor rangka/nomor produksi yang melekat pada barang yang dibeli. Misalnya: untuk komputer, bisa dilihat nomor unik yang tercantum di unit komputer tersebut dan dijadikan nomor register (cukup diambil 3-4 angka terakhir) Nomor register ini dicetak dan ditempel pada barang tidak habis pakai yang relevan

27

Mengapa slide ini penting? Sebagai pengingat peserta bahwa dalam menuliskan kode barang, ada kode yang harus ditetapkan oleh sekolah sendiri, artinya tidak mengacu pada peraturan perundangan. Inti uraian: Nomor register merupakan nomor unik yang ditetapkan oleh sekolah secara mandiri. Namun demikian, sekolah perlu memperhatikan nomor yang telah digunakan sebagai nomor register untuk satu jenis barang, karena nomor tersebut tidak bisa digunakan lagi untuk jenis barang yang sama guna menghindari adanya nomor ganda. Nomor ini kemudian dituliskan di kertas sticker dan di tempel pada barang yang bersangkutan untuk memudahkan pengenalannya. Umumnya ditempelkan di bagian yang tidak mudah rusak seperti bagian belakang ataupun barang yang dimaksud (sebisa mungkin).

140

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

27

Tanya Jawab

Mengapa slide ini penting? Memberikan kesempatan pada peserta untuk menanyakan hal-hal yang jelas terkait dengan presentasi yang baru saja diberikan. Inti Uraian: Setelah penjelasan tentang Barang Milik Sekolah, mungkin masih ada hal-hal yang ingin ditanyakan peserta atau yang memerlukan penjelasan lebih lanjut. Setelah menjawab pertanyaan-pertanyaan dalam sesi ini, sebagai penutup pelatih memberikan kesimpulan akhir dari sesi ini dan melihat kembali apakah tujuan sesi yang dikemukan di awal dapat tercapai pada akhir sesi.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

141

III.Lembar Bahan Bacaan
Inventarisasi Barang Milik Sekolah/Madrasah
A. Penerimaan Barang Pelaksanaan penerimaan barang tersebut antara lain: 1. Semua barang penerimaannya dilakukan oleh kepala tata usaha. 2. Dasar penerimaan barang ialah surat perintah kerja/surat perjanjian kontrak/kontrak pengadaan barang yang ditandatangani oleh kepala sekolah. 3. Barang yang diterima harus disertai dokumen yang menyatakan macam jenis, banyak, harga, dan spesifikasi barang. 4. Barang diterima apabila barang yang diterima sesuai dengan isi dokumen pada item 3 diatas. 5. Apa bila ada kekurangan maka penerimaan dibuat dengan tanda terima sementara yang memuat sebab-sebab penerimaan sementara barang. 6. Pernyataan penerimaan barang sah apabila berita acara penerimaan barang telah ditanda tangani oleh kepala tata usaha.

Penyimpanan Barang Penyimpanan dilaksanakan dalam rangka pengaturan barang persediaan di dalam tempat penyimpanan sehingga barang dapat dicari dengan cepat pada saat dibutuhkan dan diadakan apa bila sudah habis terpakai atau rusak. Pelaksanaan penyimpanan barang tersebut antara lain: 1. Menyimpan, mengatur, dan merawat. 2. Membuat kode barang. 3. Mencatat secara tertib dan teratur penerimaan barang, pengeluaran barang, dan keadaan
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

142

persediaan barang kedalam buku barang menurut jenisnya: a. kartu inventaris tanah (Lampiran 2) b. kartu inventaris mesin dan peralatan (Lampiran 3) c. Kartu inventaris gedung dan bangunan (Lampiran 4) d. Kartu Inventaris aset tetap lainnya (Lampiran 5) 4. Membuat laporan berkala. Kodefikasi barang Kode barang adalah nomor kode yang menggambarkan bidang, kelompok, sub-kelompok dan sub-sub kelompok atau jenis barang, dengan demikian kode barang terdiri dari 14 digit sebagai berikut: a. Kode Golongan Barang terdiri dari 2 digit (Lampiran 1) b. Kode Bidang Barang terdiri dari 2 digit (Lampiran 1) c. Kode Kelompok Barang terdiri dari 2 digit d. Kode Sub-Kelompok Barang terdiri dari 2 digit e. Kode Sub-sub Kelompok Barang terdiri 2 digit f. Nomor register pencatatan barang terdiri dari 4 digit Untuk penomoran barang milik sekolah sesuai kelompok barang, sub-kelompok barang, dan sub-sub kelompok barang lihat “Lampiran 41 dari Permendagri Nomor 17 Tahun 2007 tentang Pedoman Teknis Pengelolaan Barang Milik Daerah”. Sedangkan untuk madrasah negeri menggunakan acuan Permenkeu 29/PMK.06/2010 dan Lampirannya sebagai dasar.

Nomor Kodefikasi Barang

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

143

Penyaluran Barang Penyaluran merupakan kegiatan untuk melakukan pengiriman barang dari gudang/tatausaha ke unit kerja sekolah (kelas, kantor guru, ruang kesenian, perpustakaan, dll). Fungsi penyaluran adalah menyelenggarakan pengurusan pembagian/pelayanan barang secara tepat, cepat dan teratur sesuai dengan kebutuhan. Barang-barang/aset yang telah disalurkan harus dicatat didalam kartu inventaris ruang. (Lampiran 6)

Lampiran 1

144

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

Peralatan dan Mesin (Golongan 02)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

145

146

Lampiran 2 Kartu Inventaris Tanah
Status Tanah Alamat Hak Sertifikat Tgl Nomor Penggunaan Asal Usul Luas (m2) Tahun Pengadaan/ Penerimaan Harga Keterangan

No

Jenis Barang / Nama Barang

Nomor Kode Barang

Mengetahui Kepala Sekolah

.................,.............................. Kepala Tatausaha (......................................)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

(......................................)

Lampiran 3 Kartu Inventaris Mesin/Peralatan
Ukuran/ cc Bahan Pabrik Polisi BPKB 12 13 11 8 9 10 Rangka Mesin Thn Pembelian 7 5 6 Nomor Asal Usul Cara Perolehan Harga 14 Keterangan 15

No

Kode Barang

Nama Barang/ Jenis Barang

Merk/ Tipe

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

1

2

3

4

Mengetahui Kepala Sekolah

.................,.............................. Kepala Tatausaha (......................................)

(......................................)

147

148

Lampiran 4 Kartu Inventaris Gedung
Dokumen Gedung Tgl 8 9 10 11 12 13 Nomor Luas Tanah (m2) Status Tanah No. Kode Tanah Asal Usul 14 Harga Keterangan

Konstruksi No Nama Barang/ No.Kode Kondisi Bangunan Jenis Barang Barang Bangunan (B, KB, RB) Bertingkat/ Beton/ Tidak Tidak Luas Lantai (m2) Alamat 7 5 6

1

2

3

4

15

16

(B= Baik, KB= Kurang Baik, RB= Rusak Berat) .................,.............................. Kepala Tatausaha (......................................)

Mengetahui Kepala Sekolah

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

(......................................)

Lampiran 5 Kartu Inventaris Aset Tetap Lainnya
Brng Bercorak Kesenian/Bdy Hewan/Tanaman Jenis 9 10 11 12 13 Ukuran Juml. Thn Cetak/ Pembelian Asal Usul Perolehan Alamat Hak 8 7 Harga 14 Keterangan 15

No Jenis Barang / Nama Barang Spesifikasi Alamat 5 6 4

Nomor Kode Barang

Buku/Perpustakaan

Judul Pencipta

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

1

2

3

Mengetahui Kepala Sekolah

.................,.............................. Kepala Tatausaha (......................................)

(......................................)

149

150

Lampiran 6 Kartu Inventaris Ruang

Nama Sekolah Alamat Ruangan Thn Buatan/ Pembelian No.Kode Barang Jumlah Barang Baik (B) 8 9 Kurang Baik (KB) 7 6 5 Keadaan Barang Rusak Berat (RB) 10

: : : Keterangan 11

No

Nama /Jenis Barang 4

Merk/ Model

No.Seri Pabrik

1

2

3

Mengetahui Kepala Tatahusaha

................. , Tgl ........................200... Pengurus Barang (......................................)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 5

(......................................)

Pelaporan
I. Rencana Sesi

SESI

6

A. Pengantar Telah dijelaskan dalam sesi sebelumnya bahwa sekolah/madrasah perlu melakukan pengelolaan dana yang didasarkan pada prinsip-prinsip manajemen keuangan, dimana value for money, transpansi dan akuntabilitas merupakan prinsip yang paling menonjol dan menjadi fokus masyarakat. Pelaporan merupakan salah satu sarana untuk merealisasikan prinsip-prinsip tersebut khususnya prinsip “transparan” dan “akuntabilitas” dan membantu penilaian apakah sekolah/madrasah tersebut sudah memenuhi prinsip “ekonomis”. Bentuk dan format laporan juga mengacu pada Buku Panduan BOS 2010 dan perubahan-perubahannya. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini, pserta diharapkan mampu menjelaskan: 1. Bentuk laporan yang harus disusun dan dilaporkan kepada berbagai fihak sesuai aturan yang ada khususnya pelaporan kepada dinas dan Tim BOS. 2. Cara menyusun laporan secara benar dan tepat waktu. C. Pokok Bahasan 1. Laporan Realisasi Penggunaan Dana per Program. 2. Laporan Realisasi Penggunaan Dana per Sumber Penerimaan. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan dalam sesi ini adalah 90 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Kerja kelompok. 3. Tanya jawab dan diskusi. F Alat dan Bahan . 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board , spidol, kertas HVS, flipchart . 2. Silabus Modul 3 - Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. 3. Rencana Sesi 6 - Pelaporan. 4. Power point (PPt) 1 - 10. 5. Latihan - Menyusun Rincian Penggunaan Dana. a. Instruksi Pelatih b. Kasus c. Lembar Kerja d. Kunci Jawaban
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

151

6. Lembar Bahan Bacaan - Pelaporan - Contoh Alur Penyusunan Laporan G. Strategi
Tahapan Tahap 1. Pendahuluan Tahap 2. Jenis dan Bentuk Laporan Sekolah/ Madrasah Kegiatan Pelatih menjelaskan tujuan dan cakupan dari sesi ini. 1. Pelatih memberikan penjelasan tentang jenis laporan yang harus disiapkan oleh sekolah/madrasah untuk pihak yang berbeda 2. Pelatih menampilkan format laporan dan memberikan penjelasan tentang hal-hal apa saja yang perlu dicantumkan di dalamnya. 1. Pelatih memberikan kesempatan pada peserta untuk bertanya terkait materi dalam sesi ini. 2. Pelatih memandu peserta untuk menyusun laporan dari kasus terlampir (Latihan 1.) Waktu 10 menit 20 menit Alat & Bahan PPt 1-3

PPt 4-9

Tahap 3. Tanya Jawab dan Kerja Kelompok

60 menit

PPt 10 Latihan1 Sesi 6

H. Referensi 1. Buku Panduan BOS 2010/Juknis Keuangan.

152

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6 5

II. Power Point
1

Sesi 6 Pelaporan

Mengapa slide ini penting? Menegaskan tentang topik yang akan diberikan pada sesi ini. Inti uraian: Pelaporan disini diartikan laporan yang wajib diserahkan oleh sekolah kepada Tim Manajemen BOS Kabupaten dan pengumuman yang harus dipajang di papan pengumuman sekolah. 2

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta mampu menjelaskan... • Bentuk laporan yang harus disusun dan dilaporkan kepada berbagai fihak sesuai aturan yang ada khususnya pelaporan kepada dinas dan Tim BOS. • Cara menyusun laporan di atas secara benar dan tepat waktu .

Mengapa slide ini penting? Menyatakan tujuan yang ingin dicapai setelah sesi ini berakhir. Inti uraian: Karena sekolah harus menyusun laporan, maka sekolah harus pertama-tama memahami isi, format, dan cara pengisian format-format laporan tersebut, dan kemudian dapat dan mampu menerapkan aturan-aturan cara pengisian, sehingga dapat menghasilkan laporan yang diwajibkan untuk diserahkan kepada Tim Manajemen BOS Kabupaten.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

153

3

Pokok Bahasan
• • Laporan Realisasi Penggunaan Dana Per Program Pengumuman Realisasi Penggunaan Dana

Mengapa slide ini penting? Menegaskan tentang bahasan yang akan dicakup dalam sesi ini. Inti uraian: Laporan yang akan dibahas adalah laporan penerimaan dan pengeluaran dana yang bersifat multi sumber, serta pengumuman tentang realisasi penggunaan yang tidak bersifat multi sumber, sehingga harus disusun untuk setiap sumber dana. 4

Pelaporan Sekolah dan Penggunanya

• •

Pelaporan kepada Tim Manajemen (Dinas) yaitu Laporan Realisasi Penggunaan Dana Per Program. Pelaporan kepada masyarakat yaitu Laporan Realisasi Penggunaan Dana Per Sumber.

Mengapa slide ini penting? Menegaskan tentang jenis laporan yang wajib dipublikasikan sekolah. Inti uraian: Terdapat dua jenis laporan utama yang wajib dipublikasikan kepada pihak yang berbeda. Yang pertama adalah laporan penerimaan dan pengeluaran dana yang disebutkan pada slide 3 dibuat untuk Tim Manajemen BOS. Sedangkan pengumuman tentang realisasi penggunaan dibuat untuk masyarakat.
154
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

5

Laporan Realisasi Penggunaan Dana?

... adalah laporan realisasi penerimaan dan penggunaan dana yang terintegrasi.

Mengapa slide ini penting? Menegaskan tentang definisi dari laporan realisasi penggunaan dana. Inti uraian: Berbeda dengan format-format pembukuan yang semuanya disusun untuk setiap sumber dana, maka laporan realisasi penerimaan dan penggunaan dana adalah format multi sumber yang berarti bahwa laporan ini merupakan laporan semua sumber dana yang diterima sekolah secara terintegrasi. Penerimaan dirinci per sumber dana, sedangkan pengeluaran akan dirinci per program sekolah yang selajutnya dirinci per jenis belanja, dan masing-masing akan ditunjukkan dari sumber dana mana mereka dibiayai. 6

Format Laporan Realisasi Penggunaan Dana (BOS K-2)

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

155

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran pada peserta tentang format laporan realisasi penggunaan dana. Inti uraian: 1. Perbedaan dengan format BOS K-2 tahun 2009 terletak pada: • Rincian penerimaan: Rutin, BOS (yang dirinci Pusat, Provinsi, dan Kabupaten/Kota, Bantuan Lain, dan Pendapatan Asli Sekolah. • Rincian pengeluaran: per program sekolah uang dirinci per jenis belanja (sesuai dengan Permendagri 39/3007). • Pemberian nomor kode. 2. Pengisian kolom 2: Nomor kode: diisi sesuai Buku Kas Umum. 3. Pengisian kolos 3: Uraian: a. Penerimaan tidak dirinci pada kolom 3, tetapi dirinci per sumber dana pada kolom 5. b. Pengeluaran pada kolom 3 ini harus dirinci sebagai berikut: • Pertama-tama dirinci per program sekolah. • Kemudian belanja per program sekolah tersebut harus dirinci lagi per jenis belanja. c. Periode pelaporan: tiga bulanan.

Jenis Data yang Dibutuhkan dan Cara Penyusunan
1. Data yang dipergunakan adalah data yang sudah dibukukan di Buku Kas Umum. 2. Data yang ada di Buku Kas Umum dari berbagai sumber dana diolah, dan disarankan untuk menyusun rekapitulasi transaksi di Buku Kas Umum secara periodik. 3. Periode pelaporan: triwulanan - merupakan summary dari catatan transaksi harian tersebut pada butir 1.

7

Mengapa slide ini penting? Menginformasikan jenis data apa saja yang dibutuhkan dalam menyusun laporan realisasi penggunaan dana Inti uraian: Data yang dipergunakan untuk menyusun laporan ini adalah transaksi-transaksi yang sudah dibukukan dalam buku kas umum dari berbagai sumber dana. Cara yang harus dilakukan adalah: 1. Buatlah ringkasan setiap buku kas umum dari setiap sumber dana per program dan setiap program dirinci per jenis belanja, dengan format sebagai berikut: a. Sumber dana: sebutkan jenis/nama sumber dana yang bersangkutan. b. Penerimaan

156

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

- Nomor kode sesuai dengan yang ada di BOS K-3 - Jumlah c. Pengeluaran: 1. Nomor kode sesuai dengan yang ada di BOS K-3 2. Uraian: - Program sekolah X, yang dirinci per jenis belanja - Program sekolah Y, yang dirinci per jenis belanja - Dan sebagainya. 2. Isikan ringkasan tersebut ke dalam format laporan BOS K-2: a. Nomor sesuai dengan sumber dana yang ditunjukkan pada kolom 5

Laporan Penggunaan Dana (BOS-11B)
A. Pengeluaran No Jenis Pengeluaran Tgl/Bln Jumlah (Rp)

8

B. Pembelian Barang/Jasa No Barang/Jasa Tgl/Bln Nama Toko/Penyedia Jasa Jumlah (Rp)

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah

Bendahara

Mengapa slide ini penting? Memberikan gambaran pada peserta tentang format laporan penggunaan dana. Inti uraian: Format ini dibuat untuk masing-masing sumber dana dan dilaporkan kepada Dinas. Untuk dana yang bersumber dari masyarakat, ada baiknya format ini dibuat dan ditempelkan di papan pengumuman sebagai bentuk transparansi dan akuntabilitas yang dijalankan sekolah.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

157

9

Penyusunan Laporan Penggunaan Dana
• • • • • Adalah Laporan penggunaan dana yang harus diumumkan dalam papan pengumuman sekolah Format ini juga bukan merupakan format multi sumber dana, disarankan untuk menyusunnya dengan format yang sama untuk sumber dana lainnya Pengisian dibedakan antara pengeluaran dan pembelian barang dan jasa Data yang dipergunakan untuk menyusun laporan ini adalah data yang sama dengan yang dibukukan di Buku Kas Umum. Periode pelaporan: triwulanan dan diumumkan dengan ditempel pada papan pengumuman.

Mengapa slide ini penting? Memberikan informasi tentang langkah-langkah yang dilakukan dalam menyusun laporan penggunaan dana. Inti Uraian: Laporan ini harus diumumkan kepada masyarakat melalui papan pengumuman sekolah. Cara penyusunannya adalah sebagai berikut: Buatlah ringkasan setiap buku kas umum dari setiap sumber dana per program dan setiap program dirinci per jenis belanja, dengan format sebagai berikut: 1. Sumber dana: sebutkan jenis/nama sumber dana yang bersangkutan. 2. Pengeluaran: a. Nomor kode sesuai dengan yang ada di BOS K-3 b. Uraian: • Jenis Belanja A, yang dirinci per program sekolah • Jenis Belanja B, yang dirinci per program sekolah • Dan sebagainya. 3. Pembelian barang dan jasa Merupakan laporan rinci barang dan jasa yang telah dibeli/dibayar dan datanya diambil dari buku kas umum dari sumber dana yang bersangkutan.

158

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

10

Tanya Jawab dan Kerja Kelompok

Mengapa slide ini penting? Sebagai penanda berakhirnya sesi dan memberikan kesempatan kepada peserta untuk bertanya sebelum melakukan kerja kelompok. Inti uraian: Tanya jawab ditujukan pada hal-hal sebagai berikut: • Meminta penjelasan tentang materi yang belum difahami, baik yang diberikan dalam penjelasan lisan maupun bahan-bahan yang ditulis. • Menanyakan/membahas tentang kemungkinan penerapan dari bahan-bahan yang diterima, terutama tentang kesukaran-kesukaran yang dihadapi. • Menanyakan/membahas tentang hal-hal yang dirasa perlu untuk dimasukkan di dalam materi, tetapi belum ada di dalam materi, baik yang tertulis maupun lisan. • Menanyakan/membahas hal-hal dalam materi yang tidak/kurang benar atau perlu disempurnakan. Kerja Kelompok • Setiap kelompok diminta untuk mengerjakan soal yang sudah dibagi sebelumnya sampai selesai. • Instruktur berkeliling memberikan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan tentang kejelasan soal. • Jawaban di cross check dengan kelompok lain. • Setiap kelompok memberikan koreksi atas jawaban yang dianggap salah. • Instruktur memberikan jawaban soal.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

159

III. Latihan: Menyusun Rincian Penggunaan Dana
A. Instruksi Pelatih
Judul Tujuan Menyusun Rincian Penggunaan Dana 1. Peserta memahami cara menyusun Rincian Penggunaan Dana berdasarkan sumbernya sebagai salah satu bentuk laporan penggunaan dana 2. Peserta memahami fungsi dari Laporan Rincian Penggunaan Dana sebagai bentuk pertanggungjawaban penggunaan danadana yang diterima sekolah 60 menit 1. Peserta dibagi dalam kelompok kecil (maksimum 8 orang) 2. Bagikan lembar kasus kepada peserta. Lembar kasus ini adalah hasil dari latihan pada Sesi 2 3. Minta peserta untuk menyusun Rincian Penggunaan Dana berdasarkan kasus yang telah diberikan pada Sesi 2 dan hasil pencatatannya. 4. Setelah waktu yang diberikan berakhir, berikan penjelasan untuk masing-masing transaksi Kasus dan Lembar Kerja terlampir Pelatih menjelaskan kembali tujuan latihan kerja dan menggarisbawahi hal-hal penting yang harus dipahami oleh peserta.

Waktu Tahapan Kegiatan

Lembar Kerja Simpulan

160

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

B. Kasus Pembukuan dan Laporan
Dibawah ini adalah Transaksi-transaksi internal dan eksternal dari suatu SMP di Kabupaten Sukabumi 1. Susunlah Laporan Laporan Realisasi Penggunaan Dana Tiap Jenis Anggaran dan Laporan Penggunaan Dana berdasarkan sumber

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

161

C. Lembar Kerja
Lembar Kerja (BOS K-11B)

LAPORAN PENGGUNAAN DANA …….. Jumlah Siswa Jumlah Dana Sumber Dana : : :

No. Kode 1

Jenis Pengeluaran 2

Jenis Dana 3

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah

Bendahara

162

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

Lembar Kerja (BOS K-2)

LAPORAN REALISASI PENGGUNAAN DANA TIAP JENIS ANGGARAN Periode Tanggal : …………. s.d. …………. (Triwulan Ke……)

Nama Sekolah Desa Kecamatan

: : :

No. Kode 1

Uraian 3 1. Penerimaan

Juml. 3

Rutin Pusat 2 3 Provinsi 3 Kab. 2

Bantuan Lain 3

Pendapatan Asli Sekolah

2. Pengeluaran

Mengetahui, Komite Sekolah Kepala Sekolah

…. …,......………20.. Bendahara

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

163

D. Kunci Jawaban (Kasus Pelaporan)
Laporan Penggunaan Dana BOS Periode 1-12-2009 s.d. 28-12-2009 Jumlah Siswa Jumlah Dana BOS Sumber Dana : 518 : 295,260,000 : BOS Kabupaten/Kota Format BOS 11B Dibuat oleh Sekolah Ditempel di papan pengumuman

No. Kode 1 5210201 12 5220502 14 5221502 11

Jenis Pengeluaran 2 Honorarium Tenaga Ahli/Instruktur/Narasumber Kurikulum dan Pembelajaran Penggantian Suku Cadang Sarana & Prasarana Transportasi/Perjalanan Dinas luar daerah Kesiswaan Jumlah

Jumlah Dana 3 500,000.00 500,000.00 1,000,000.00 1,000,000.00 2,000,000.00 2,000,000.00 3,500,000.00

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah

Bendahara

Dadang Holili

R. YadiI Priadi AR,S.Pd,M.Pd

Ida Farida Badri,S.Pd

164

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

Kunci Jawaban
Laporan Penggunaan Dana BOS Periode 1-12-2009 s.d. 28-12-2009 Jumlah Siswa Jumlah Dana BOS Sumber Dana : 518 : 295,260,000 : BOS Pusat*

Format BOS 11B Dibuat oleh Sekolah Ditempel di papan pengumuman Jumlah Dana 3 3,027,375.00 2,112,500.00 720,000.00 194,875.00 1,410,000.00 1,000,000.00 410,000.00 96,598.00 96,598.00 150,000.00 150,000.00 377,360.00 377,360.00 75,000.00 75,000.00 60,000.00 60,000.00 2,275,000.00 2,150,000.00 125,000.00 370,000.00 170,000.00 200,000.00 426,500.00 426,500.00 127,272.00 127,272.00 19,090.00 19,090.00 8,414,195.00

No. Kode 1 210105 13 22 11 2201 11 22 220301 22 220302 22 220303 22 220304 22 220602 12 221501 11 13 221502 11 13 232503 12 6.2.1 12 6.2.3 12

Jenis Pengeluaran 2 Honorarium Lainnya Pendidik dan Tenaga Kependidikan Non-Program/Bel. Barang dan Jasa Kesiswaan Bahan Pakai Habis Kesiswaan Non-Program/Bel. Barang dan Jasa LanggananTelepon Non-Program/Bel. Barang dan Jasa Langganan Air Non-Program/Bel. Barang dan Jasa Langganan Listrik Non-Program/Bel. Barang dan Jasa Langganan Koran Non-Program/Bel. Barang dan Jasa Penggandaan Kurikulum dan Pembelajaran Transportasi/Perjalanan Dinas dalam daerah Kesiswaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Transportasi/Perjalanan Dinas luar daerah Kesiswaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Pengadaan instalasi internet Kurikulum dan Pembelajaran Penyetoran PPN Kurikulum dan Pembelajaran Penyetoran PPh Pasal 22 Kurikulum dan Pembelajaran Jumlah

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah

Bendahara

Dadang Holili

R. YadiI Priadi AR,S.Pd,M.Pd

Ida Farida Badri,S.Pd

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

165

166

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

IV. Lembar Bahan Bacaan
1. Pelaporan
Penjelasan Umum Laporan merupakan pertanggungjawaban atas pelaksanaan kegiatan yang dibiayai sumber dana tertentu (umpama saja dana BOS). Untuk itu laporan pertanggungjawaban harus memenuhi unsur-unsur sebagai berikut: a. Setiap kegiatan wajib dibuatkan laporan hasil pelaksanaan kegiatannya. b. Seluruh arsip data keuangan, baik yang berupa laporan-laporan keuangan maupun dokumen pendukungnya, disimpan dan ditata dengan rapi dalam urutan nomor dan tanggal kejadiannya, serta disimpan di suatu tempat yang aman dan mudah untuk ditemukan setiap saat. c. Laporan Realisasi penerimaan dan penggunaan dana dari Penanggungjawab/pengelola dana di tingkat sekolah harus disampaikan kepada Dinas Pendidikan (umpama saja kepada Tim Manajemen BOS Kabupaten/Kota - yang berupa laporan internal) laporan yang bersifat multi sumber dan juga kepada Masyarakat (yang berupa laporan eksternal), untuk sumber dana tertentu (umpama saja dana BOS), sesuai dengan persyaratan sumber dana yang bersangkutan d. Waktu Pelaporan Laporan pertanggungjawaban keuangan tersebut disampaikan setiap triwulan, semester dan tahunan. BOS K-2: Laporan Internal Realisasi Penggunaan Dana (yang bersifat multi sumber) Format Laporan Internal Realisasi penerimaan dan penggunaan dana (BOS K-2) adalah format laporan keuangan terintegrasi dan singkat/padat (condensed) dan merupakan satu-satunya laporan yang disampaikan kepada Tim Manajemen Sumber Dana (umpama saja BOS) Kabupaten/Kota. Format ini adalah format multi sumber, sehingga harus memuat laporan penerimaan dan penggunaan uang dari semua sumber dana di sekolah. Kemendiknas menginginkan agar sekolah tidak terlalu dibebani dengan bermacammacam laporan yang belum tentu sempat dibaca oleh para instansi peminta laporan. Mereka dipersilahkan untuk membaca dan mempelajari laporan yang condensed tersebut, dan apabila membutuhkan informasi yang lebih rinci maka semua data tersedia di sekolah bagi mereka. Sumber informasi untuk penyusunan format ini adalah pembukuan pada Format Pembukuan (yang tidak multi sumber) dan dari semua sumber dana yang dikelola oleh sekolah pada periode yang sama. Cara mengisi Format adalah: 1. Laporan ini dapat diproses secara otomatik (apabila sekolah menggunakan program komputer/misalnya), ataupun diproses secara manual. 2. Proses penyusunan laporan adalah sebagai berikut: 2.1. Apabila diproses secara manual, maka harus:

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

167

2.1.1. Mengambil/memilih transaksi demi transaksi dari buku Kas Umum. 2.1.2. Membuat rekapitulasi setiap pos/nomor kode rekening yang sama dan kelompok pos/nomor kode rekening dari masing-masing sumber dana harus dikumpulkan dan dijumlah, yang hasilnya merupakan Laporan Internal Realisasi penerimaan dan penggunaan dana, masing-masing sumber dana 2.1.3. Kemudian memasukkan hasil rekap tiap sumber dana ke dalam Laporan Internal Realisasi Penerimaan dan Penggunaan dana yang multi sumber 2.2. Namun apabila menggunakan pemrosesan dengan komputer, maka laporan ini dapat diproses secara otomatik, baik langsung. 3. Format ini harus disusun per bulan, per triwulan, dan per tahun. Dokumen ini ditandatangani oleh Bendahara, Kepala Sekolah dan Komite Sekolah. Format Laporan Internal Realisasi penerimaan dan penggunaan dana yang multi sumber adalah sebagai berikut:

168

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

Petunjuk Pengisian Format Laporan Internal Realisasi Penerimaan dan Penggunaan Dana. Cara pengisian format Laporan adalah sebagai berikut:

Kolom 1 2 3 Diisi dengan nomor urut

Penjelasan

Diisi dengan nomor kode sesuai dengan kode tersebut pada format Rencana Penggunaan Rinci (yang dalam Panduan BOS 2010 adalah format BOS K-1A) Diisi sesuai dengan uraian tersebut pada format Rencana Penggunaan Rinci (yang dalam Panduan BOS 2010 adalah format BOS K-1A) Diisi dengan jumlah dana yang diterima sekolah dan jumlah dana yang dibelanjakan sekolah dari masing-masing sumber dana Diisi jumlah rupiah yang diterima atau yang akan dibelanjakan sesuai dengan asal sumber dana di sekolah

4

5

Laporan Eksternal Realisasi Penggunaan Dana (BOS 11B) Format Laporan eksternal Realisasi penerimaan dan penggunaan dana (dalam Panduan BOS 2010/Juknis Keuangan dikenal dengan format BOS 11B) adalah format laporan keuangan terintegrasi dan singkat/padat (condensed) yang disampaikan kepada Masyarakat dalam bentuk pengumuman yang dipajang di papan pengumuman sekolah. Format ini adalah format non-multi sumber dana, sehingga hanya memuat laporan penerimaan dan penggunaan uang dari sumber dana tertentu. Format ini khusus untuk dana yang bersumber dari BOS. Namun demikian alangkah baiknya apabila untuk sumber dana yang lain juga dilaporkan dengan cara dipajang di papan pengumuman sekolah. Sumber informasi untuk penyusunan laporan ini adalah semua transaksi pengeluaran yang dilakukan baik melalui bank maupun melalui kas (dari Buku Kas Umum). Cara mengisi Format adalah membuat rekapitulasi setiap pos/nomor kode rekening yang sama dan kelompok pos/nomor kode rekening dari masing-masing sumber dana harus dikumpulkan dan dijumlah. Format ini harus disusun per bulan, per triwulan, dan per tahun. Dokumen ini ditandatangani oleh Bendahara, Kepala Sekolah dan Komite Sekolah. BOS-11B adalah format untuk mengumumkan secara terbuka kepada publik tentang Laporan Penggunaan Dana. 1. Format ini khusus untuk dana yang bersumber dari BOS. Namun demikian alangkah baiknya apabila untuk sumber dana yang lain juga dilaporkan dengan cara dipajang di papan pengumuman sekolah. 2. Sumber informasi untuk penyusunan BOS-11B adalah semua transaksi pengeluaran yang dilakukan baik melalui bank maupun melalui kas 3. Laporan ini dapat diproses secara otomatik ataupun diproses secara manual.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

169

4. Cara pemrosesan laporan ini sama dengan pemrosesan BOS K2 hanya formatnya yang berbeda. Laporan ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada pengawas, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan. Format ini harus disusun per bulan, per triwulan, dan per tahun. Dokumen ini ditandatangani oleh Bendahara, Kepala Sekolah dan Komite Sekolah. Dokumen ini harus dilaporkan kepada Tim Manajeman BOS Kabupaten. Dokumen ini disimpan di sekolah dan diperlihatkan kepada pengawas, dan para pemeriksa lainnya apabila diperlukan.

Pengumuman Penggunaan Dana Laporan Penggunaan Dana Sumber Dana : …………….. Periode : …… s.d......... Jumlah Siswa : ……………..

FORMAT BOS 11B Dibuat oleh Sekolah Ditempel di papan pengumuman a.Pengeluaran No. Kode 1 Jenis Pengeluaran 2 Jumlah Dana 3

Ketua Komite Sekolah

Kepala Sekolah

Bendahara

170

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

b. Cara Pengisian Format: No. Kode Kolom Jenis Pengeluaran Diisi: 1. Tahunan (untuk seluruh tahun), yang berarti hanya menyusun satu kali dan dipajang selama setahun, kecuali apabila ada revisi maka pengumuman yang dipajang harus diganti yang sudah direvisi 2. Triwulanan (untuk triwulan yang bersangkutan) Jumlah yang sudah dan akan diterima selama satu tahun Nomor urut pengeluaran Diisi kegiatan-kegiatan tersebut pada Rencana Penggunaan Rinci Pendukung RAPBS Apabila pembukuan dan laporan diproses dengan menggunakan computerized information support system (umpama saja dengan software BOS 2010), maka jumlah-jumlah ini dapat diambil dari BOS K-2 yang dapat dilaporkan dengan mudah secara bulanan dengan mudah. Namun demikian apabila diproses secara manual, maka harus diambil dan dipilih transaksi demi transaksi dari Buku Kas Umum untuk kegiatan-kegiatan tersebut pada kolom 2.

Periode Jumlah dana BOS 1 2

3

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

171

2. Contoh Alur Penyusunan Pelaporan

172

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

173

174

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 6

Pengawasan, Audit, dan Pengendalian
I. Rencana Sesi

SESI

7

A. Pengantar Manajemen keuangan sekolah/madrasah sebagai sebuah proses memerlukan pengendalian, pengawasan dan audit dalam memastikan berjalannya kegiatan sesuai dengan tujuan yang direncanakan sesuai dengan aturan yang berlaku. Oleh karenanya manajemen sekolah/ madrasah perlu memahami pentingnya pengawasan, audit dan pengendalian dalam pengelolaan keuangannya. Dengan demikian sekolah/madrasah perlu memahami dan menyiapkan laporan serta pencatatan dan dokumentasi yang diperlukan untuk melakukan pengawasan, audit dan pengendalian oleh berbagai pihak. B. Tujuan Setelah mengikuti sesi ini, peserta diharapkan mampu menjelaskan: 1. Pengertian dan perbedaan tentang pengawasan, audit dan pengendalian. 2. Tugas dan fungsi pihak-pihak yang melakukan pengawasan, audit dan pengendalian. 3. Laporan dan dokumentasi yang baik dan benar untuk mendukung pengawasan, audit dan pengendalian yang dilakukan oleh pihak-pihak yang berbeda. C. Pokok Bahasan 1. Pengawasan. 2. Audit. 3. Pengendalian. D. Waktu Alokasi waktu yang dibutuhkan untuk sesi ini adalah 30 menit. E. Metode 1. Presentasi. 2. Tanya jawab dan diskusi. F Alat dan Bahan . 1. Komputer/laptop dan LCD, papan tulis/white board, spidol, kertas HVS, flipchart. 2. Silabus Modul 3 - Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah. 3. Rencana Sesi 7 - Pengawasan, Audit dan Pengendalian. 4. Power point (PPt) 1 - 13.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

175

G. Strategi
Tahapan Tahap 1. Pendahuluan Kegiatan 1. Pelatih menjelaskan tentang tujuan dan cakupan pembahasan dalam sesi ini 2. Pelatih memberikan gambaran tentang bentuk-bentuk pengawasan di tingkat sekolah/ madrasah 1. Pelatih menjelaskan tentang pengertian dari pengawasan, audit dan pengendalian serta bentuk pelaksanaan masing-masing di tingkat sekolah/madrasah. 2. Pelatih memberikan gambaran tentang pihak-pihak yang melakukan pengawasan, audit dan pengendalian. Pelatih merinci hal-hal yang perlu diperhatikan oleh sekolah/madrasah dalam menghadapi pengawasan, audit maupun pengendalian yang dilakukan oleh pihak terkait. Pelatih menyedikan waktu bagi peserta untuk bertanya sebelum menutup sesi ini dengan melakukan refleksi dan melihat ketercapaian tujuan Modul 3. Waktu 5 menit Alat & Bahan PPt 1-3

Tahap 2. Pengawasan, Audit dan Pengendalian

15 menit

PPt 4-10

Tahap 3. Persiapan Sekolah/ Madrasah

5 menit

PPt 11

Tahap 4. Tanya Jawab dan Penutup

5 menit

PPt 11

H. Referensi 1. PP Nomor 60 Tahun 2008 tentang Sistem Pengendalian Internal Pemerintah (SPIP).

176

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

II. Power Point
1

Sesi 7 Pengendalian, Pengawasan, dan Audit di Sekolah

Mengapa slide ini penting? Memberi penjelasan atas topik yang akan dibahas. Inti uraian: Beri penjelasan bahwa topik yang akan dibahas terbatas hanya untuk memberi wawasan atas berbagai bentuk pengendalian, pengawasan dan audit yang akan dilakukan ke sekolah/madrasah. Siapa yang melakukan dan bentuk pengawasan apa yang mereka lakukan. Dengan demikian sekolah dan madrasah bisa mempersiapkan dokumen-dokumen pendukung yang relevan dengan baik. 2

Tujuan Sesi
Setelah mengikuti sesi ini, peserta mampu menjelaskan... • Pengertian dan Perbedaan pengendalian, pengawasan dan audit • Tugas dan fungsi instansi-instansi yang melakukan pengendalian, pengawasan, dan audit (siapa melakukan apa). • Laporan dan Dokumentasi pendukungnya

Mengapa slide ini penting? Menjelaskan manfaat yang diharapkan dapat diterima oleh peserta.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

177

Uraian inti: • Fasilitator menjelaskan kepada peserta perbedaan terminologi dan definisi pengendalian, pengawasan dan audit • Uraian secara rinci akan diberikan pada slide berikutnya 3

Pokok Bahasan
Pengawasan Pengawasan kepada Sekolah Audit Pengendalian

Mengapa slide ini penting? Memberi cakupan pada tiga pokok bahasan yang akan dibahas dalam topik pengawasan. Inti uraian: Pengawasan disini lebih pada pengawasan manajemen sekolah, bukan pengawasan akademik. Jadi pengawas sekolah tidak termasuk sebagai pengawas, karena dalam kaitan dengan manajerial sekolah, pengawas berfungsi sebagai “konsultan” sekolah.

4

Apa yang dimaksud dengan Pengawasan di Tingkat Sekolah?
• • • Seluruh proses kegiatan reviu, evaluasi, pemantauan, dan kegiatan pengawasan lain. Dilakukan terhadap penyelenggaraan tugas dan fungsi sekolah. Dengan tujuan untuk memberikan keyakinan yang memadai bahwa kegiatan di sekolah telah dilaksanakan sesuai dengan norma yang berlau dan tolok ukur yang telah ditetapkan secara efektif dan efisien.

178

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

Mengapa slide ini penting? Memberi cakupan definisi pengawasan. Inti uraian: • Poin pertama menjelaskan bentuk-bentuk kegiatan pengawasan • Poin kedua menjelaskan siklus manajemen sekolah • Poin ketiga menjelaskan bahwa pengawasan harus mengacu kepada norma hukum dan tolok ukur kinerja yang telah ditetapkan 5

Pelaku dan Bentuk Pengawasan

Mengapa slide ini penting? Memberi ringkasan berberapa pihak yang menjalankan fungsi pengawasan dan bentuk pengawasannya. Inti uraian: Termasuk dalam pengawasan masyrakat, antara lain orang tua/wali murid, organisasi kemasyarakatan, Lembaga Swadaya Masyarakat, dan lain-lain.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

179

Pengertian dan Jenis Audit
• Audit atau pemeriksaan adalah proses identifikasi masalah, analisis, dan evaluasi yang dilakukan secara independen, objektif, dan profesional berdasarkan standar pemeriksaan, untuk menilai kebenaran, kecermatan, kredibilitas, dan keandalan informasi mengenai pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara (UU 15/2004). Jenis audit: - Audit keuangan, - Audit kinerja, dan - Audit tujuan tertentu. Berdasarkan fungsinya Audit dibedakan: - Audit eksternal - Audit internal

6

Mengapa slide ini penting? Memberi gambaran atas jenis-jenis audit yang bisa dilakukan di sekolah/madrasah. Inti uraian: Audit keuangan dilakukan untuk menilai apakah pencatatan transaksi telah dilakukan sesuai dengan norma pencatatan yang baku. Audit kinerja dilakukan untuk mengukur pencapaian sekolah atas standar/benchmark yang telah disepakati bersama. Jadi bisa dijalankan misalnya untuk audit sekolah atas pencapaian SPM. Namun karena pada sebagian anggaran untuk pencapaian SPM ada di kabupaten/kota, kemungkinan besar untuk tahap awal audit kinerja terkait SPM akan dilakukan pada tingkat kabupaten/kota. Audit untuk tujuan tertentu merupakan suatu khusus. Biasanya dilakukan kalau ada kecurigaan adanya ketidak beresan pengelolaan keuangan, atau ada laporan dari masyarakat atas kecurangan yang dicurigai terjadi. Jadi audit untuk tujuan tertentu ini bukan hanya karena ada KECURANGAN, namun bisa saja dilakukan hanya berdasar KECURIGAAN, bukan fakta. Audit eksternal dan internal jelaskan pada slide berikutnya.

180

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

Perbedaan Audit Eksternal dan Internal (UU 15/2004)

7

Mengapa slide ini penting? Memberi penjelasan atas perbedaan audit internal dan eksternal. Inti uraian: Beri perhatian pada perbedaan tujuan kegunaan hasil audit da pelaksanaan audit 8

Pengertian Pengendalian di Sekolah/ Madrasah
Pasal 1 PP 60/2008 merinci arti pengendalian sbb: • Proses yang integral pada tindakan dan kegiatan yang dilakukan secara terus menerus • Dilakukan oleh pimpinan dan seluruh pegawai untuk memberikan keyakinan memadai atas tercapainya tujuan • Melalui kegiatan yang efektif dan efisien, keandalan pelaporan keuangan, pengamanan aset negara, dan ketaatan terhadap peraturan perundangundangan

Mengapa slide ini penting? Memberi definisi pengendalian secara khusus yang berlaku di sekolah berdasar PP 60/2008. Inti uraian: PP 60 /2008 tentang sistem pengendalian intern pemerintah memberi uraian mengenai bagaimana pengendalian dalam instansi pemerintah dilakukan. Namun esensinya tetap berlaku di organisasi manapun.

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

181

Bentuk Pengendalian
• • • • • • • • Reviu Pembinaan Pengendalian atas pengelolaan Pemisahan fungsi Otorisasi atas transaksi dan kejadian penting; Pencatatan yang akurat dan tepat waktu Pembatasan akses atas sumber daya dan pencatatannya Dokumentasi yang baik

9

Mengapa slide ini penting? Memberi bentuk operasionalisasi pengendalian yang bisa dilakukan agar organisasi berjalan dengan baik. Inti uraian: Sebagian dari penerapan bentuk pengendalian ini sudah dijelaskan dalam sesi-sesi sebelumnya.

Siapa yang melakukan pengendalian di sekolah/Madrasah?

10

Mengapa slide ini penting? Memberi ringkasan berberapa pihak yang menjalankan fungsi pengendalian dan bentuknya. Inti uraian: Cukup jelas.

182

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

Apa yang harus dipersiapkan sekolah?
• • Memastikan pengelolaan keuangan sekolah dilakukan secara ekonomis, efisien, efektif dan bertanggungjawab sesuai peraturan perundangan yang berlaku. Memastikan adanya pengendalian intern yang efektif untuk menjamin: (1) Pencapaian tujuan; (2) Keamanan barang yang dikelolan; (3) Kepatuhan terhadap peraturan perundangan; (4) Perolehan dan pemeliharaan data/informasi yang handal dan pengungkapan yang wajar. Menyusun dan menyampaikan laporan secara tepat waktu. Kelengkapan catatan, dokumentasi dan bukti-bukti pendukung yang cukup, kompeten dan relevan perlu terus dipelihara oleh manajemen sekolah.

11

• •

Mengapa slide ini penting? Terkait dengan pengendalian, pengawasan dan audit, apa yang harus disiapkan oleh sekolah. Inti uraian: Cukup jelas. 12

Tanya Jawab dan Penutup

Mengapa slide ini penting? Merupakan penanda berakhirnya sesi ini sekaligus pelatihan untuk modul manajemen keuangan sekolah/madrasah. Inti uraian: Memberi kesempatan pada peserta untuk bertanya terkait topik yang diberikan pada sesi ini. Karena ini merupakan sesi terakhir dari pelatihan manajemen keuangan sekolah/madrasah, sekilas lakukan reviu semua sesi yang telah dilalui dalam pelatihan ini untuk sekali lagi menggambarkan rangkaian kegiatan dalam melaksanakan manajemen keuangan sekolah.
Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

183

184

Manajemen Keuangan Sekolah/Madrasah - SESI 7

Kementerian Pendidikan Nasional Direktora Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Komplek Kemdiknas Gedung E Lt.15, 16, 17 Jl. Jend. Sudirman, Senayan Telp. Bebas Pulsa: 0-800-140-1299 Telp.: 5725967, 5725967, 5725980 Fax.: (021) 5725645, 5731070 email: bos@dit-plp.go.id Web: www.dit-plp.go.id

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful