NATIONAL STEERING COMMITTEE ON WATER RESOURCES DIREKTORAT PENGAIRAN DAN IRIGASI BAPPENAS

KAJIAN PENERAPAN PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR TERPADU DI INDONESIA

LATAR BELAKANG (1/2) 1. 4. . yang memuat prinsip-prinsip IWRM. 14 Tahun 2001. Regulasi ini perlu disesuaikan dengan UU Sumber Daya Air dan selanjutnya dirumuskan menjadi Kebijakan Nasional Sumber Daya Air yang akan ditetapkan oleh Dewan Nasional Sumber Daya Air 2. TKPSDA telah menetapkan Arah Kebijakan Nasional Sumber Daya Air melalui Keputusan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian No. Sebagai inisiasi awal penerapan IWRM. Kebijakan ini akan dirumuskan dan disahkan oleh Dewan Sumber Daya Air Nasional. 3. Indonesia telah melakukan beberapa langkah penerapan IWRM baik di tingkat nasional maupun regional Salah satu amanat UU Sumber Daya Air adalah penetapan kebijakan nasional sumber daya air oleh Pemerintah.

serta penyempurnaan management tools di bidang SDA Upaya perubahan peraturan perundangan. Balai Besar. .LATAR BELAKANG (2/2) 5. penataan kelembagaan. Balai Wilayah Sungai). Untuk itu Kementerian Negara Perencanaan Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) melaksanakan Kajian Penerapan Konsep Integrated Water Resources Management di Indonesia 6. 8. 7. Pengelolaan SDA di Indonesia telah mengalami perkembangan diantaranya ditandai dengan adanya perubahan perundangan (UU No. penataan kelembagaan (pembentukan Dewan Sumber Daya Air. Saat ini telah dilakukan kajian oleh beberapa instansi dalam rangka mendukung penyusunan regulasi dimaksud. dan penyempurnaan perangkat manajemen sumber daya air perlu terus dilanjutkan sampai dengan tahap implementasi di lapangan.7/2004).

TUJUAN KEGIATAN Pelaksanaan kajian ini diharapkan dapat mencapai beberapa tujuan yaitu: Melakukan integrasi dan sinkronisasi penyusunan konsep IWRM yang dilaksanakan oleh berbagai pihak Menerapkan uji coba implementasi IWRM di salah satu wilayah sungai terpilih Mempersiapkan konsep rumusan kebijakan nasional sumber daya air Melakukan kajian terhadap kebijakan penataan kelembagaan dan penyempurnaan perangkat manajemen dalam rangka penerapan IWRM di Indonesia. .

yang akan dilaksanakan melalui beberapa tahapan kegiatan yaitu: Mengidentifikasi dan menginventarisasi materi penyusunan konsep IWRM yang dilakukan oleh instansi Pemerintah dan masyarakat Mengkaji kebijakan penataan kelembagaan pengelolaan sumber daya air di Indonesia dan keterkaitannya dengan sektor terkait Mengkaji penyempurnaan perangkat manajemen sumber daya air di Indonesia Melakukan fasilitasi dan pemantauan uji coba penerapan IWRM di salah satu wilayah sungai .RUANG LINGKUP (1/2) Ruang lingkup kajian ini mencakup perumusan kebijakan dan pelaksanaan uji coba IWRM di lapangan.

. Kegiatan butir 1 sampai dengan butir 3 direncanakan dapat berlangsung pada tahun 2007.RUANG LINGKUP (2/2) Melakukan evaluasi terhadap uji coba penerapan IWRM di salah satu wilayah sungai. Merumuskan konsep rumusan kebijakan nasional sumber daya air dan konsep penataan kelembagaan dan penyempurnaan perangkat manajemen sumber daya air. Menyusun rekomendasi tindak lanjut penerapan IWRM di masa mendatang. sedangkan kegiatan butir 4 sampai dengan butir 7 pada tahun 2008.

.KELUARAN/OUTPUT Kajian Penerapan Konsep Integrated Water Resources Management di Indonesia diharapkan dapat menghasilkan laporan yang memuat antara lain: ♣ Konsep rumusan kebijakan nasional sumber daya air ♣ Konsep penataan kelembagaan sumber daya air ♣ Konsep penyempurnaan perangkat manajemen sumber daya air ♣ Hasil uji coba penerapan IWRM di salah satu wilayah sungai ♣ Rekomendasi tindak lanjut penerapan IWRM di masa mendatang.

Kontraktual. Kerjasama) PEMBENTUKAN LEMBAGA KOORDINASI FASILITASI KEGIATAN PELAKSANAAN UJI COBA PENERAPAN IWRM DI WS (Swakelola. 2007 – 2008 PERSIAPAN DAN MOBILISASI IDENTIFIKASI PENYUSUNAN KONSEP IWRM KAJIAN PENATAAN KELEMBAGAAN PENETAPAN WS DAN LEMBAGA PENGELOLA KAJIAN PERANGKAT MANAJEMEN PENYUSUNAN RENCANA KEGIATAN (Pola Induk. KELEMBAGAAN. DAN MANAJEMEN HASIL PENILAIAN DAN REKOMENDASI PERBAIKAN KONSEP IWRM PENYUSUNAN REKOMENDASI TINDAK LANJUT PENERAPAN IWRM . Partisipasi Masyarakat. Rencana Pengelolaan. Kerjasama Lembaga) PEMANTAUAN KEGIATAN EVALUASI KEGIATAN Temu Ahli Seminar Konsultasi Rapat Pokja PERUMUSAN KONSEP KEBIJAKAN.METODOLOGI PROSES PELAKSANAAN KAJIAN PENERAPAN IWRM DI INDONESIA BAPPENAS.

dengan pendidikan minimal Strata 2 dan memiliki pengalaman di bidangnya minimal 10 tahun • Dua orang ahli kebijakan publik dan kelembagaan. Adapun tenaga ahli yang dimaksud adalah: • Dua orang ahli manajemen sumber daya air dan irigasi.TENAGA AHLI Untuk melaksanakan Kajian Penerapan Konsep IWRM di Indonesia dibutuhkan tenaga ahli untuk perumusan materi dan pihak konsultan yang akan mendukung pelaksanaan uji coba di lapangan. dengan pendidikan minimal Strata 2 dan memiliki pengalaman di bidangnya minimal 7 tahun • Satu orang ahli monitoring dan evaluasi. dengan pendidikan minimal Strata 2 dan memiliki pengalaman di bidangnya minimal 7 tahun . dengan pendidikan minimal Strata 2 dan memiliki pengalaman di bidangnya minimal 7 tahun • Dua orang ahli perangkat manajemen sumberdaya air.

Pihak penyedia jasa konsultan memiliki pengalaman dalam penyusunan kebijakan dan perencanaan program di bidang sumber daya air. evaluasi. dan rekomendasi hasil uji coba. serta memiliki atau mampu menyediakan data yang dibutuhkan terkait pengelolaan sumber daya air Konsultan akan melakukan pendampingan dan mendukung kegiatan di uji coba penerapan IWRM yang mencakup aspek koordinasi.TENAGA AHLI Jasa konsultasi pendampingan uji coba di lapangan akan dilakukan oleh satu perusahaan yang bergerak di bidang jasa konsultasi bidang sumber daya air atau lingkungan. pemantauan. . fasilitasi oleh Kelompok Kerja.

JADWAL KEGIATAN .

TERIMA KASIH .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful