PL 3105 TEKNIK EVALUASI PERENCANAAN

PENENTUAN PRIORITAS MODA TRANSPORTASI MUDIK MAHASISWA MELALUI METODE AHP (ANALYTICAL HIERARCHY PROCESS)
DOSEN: Dr. Ir. Miming Miharja, M.Sc.

DISUSUN OLEH: Adrian Mangunsong Nurulitha Andini Adam Pasuna Jaya I Gusti Ayu Andani Edwin Samuel Gultom 15408001 15408003 15408007 15408008 15408037

PROGRAM STUDI PERENCANAAN WILAYAH DAN KOTA SEKOLAH ARSITEKTUR PERENCANAAN DAN PENGEMBANGAN KEBIJAKAN INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010

PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan

2010

DAFTAR ISI

PL 3105 .....................................................................................................................1 DAFTAR ISI ..............................................................................................................2 DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................4 DAFTAR TABEL .......................................................................................................5 BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................6 1.1 Latar Belakang ...............................................................................................6 1.2 Rumusan Masalah .........................................................................................7 1.3 Tujuan dan Sasaran .......................................................................................8 1.3.1 Tujuan .....................................................................................................8 1.3.2 Sasaran ...................................................................................................8 1.4 Ruang Lingkup ...............................................................................................8 1.5 Metodologi .....................................................................................................9 1.5.1 Metode Pengumpulan Data .....................................................................9 1.5.2 Metode Analisis Data...............................................................................9 1.6 Sistematika Penulisan ....................................................................................9 BAB II DASAR TEORI ............................................................................................11 3.1 Analitycal Hierarchy Process (AHP) ...............................................................11 3.2 Transportasi Publik ........................................................................................14 3.3 Proses Perencanaan Transportasi .................................................................15 BAB III INPUT DAN ANALISIS HASIL AHP ...........................................................16 3.1 Penentuan Kriteria Keputusan dalam Penentuan Skala Prioritas ...................16 3.2 Penyusunan Struktur Keputusan ..................................................................18 3.3 Penyusunan Matriks Berpasangan ...............................................................19 3.4 Pengukuran Tingkat Konsistensi dan Pembobotan Kriteria ..........................20

2

Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP

PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan

2010

3.5 Pembobotan Alternatif ....................................................................................21 3.5.1 Faktor Kenyamanan ................................................................................21 3.5.2 Faktor Keamanan ....................................................................................23 3.5.3 Faktor Biaya ............................................................................................24 3.5.4 Faktor Lama Waktu Tempuh ...................................................................26 3.6 Prioritas Moda Transportasi Mudik .................................................................27 3.7 Analisis Hasil AHP .........................................................................................29 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN ......................................................................31 4.1 Kesimpulan ....................................................................................................31 4.2 Rekomendasi .................................................................................................31 4.3 Kelemahan Studi ............................................................................................32 DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................34 LAMPIRAN .............................................................................................................35

3

Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP

......................................................................................10 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Lama Waktu Tempuh Setelah Normalisasi...................11 Prioritas Moda Transportasi Mudik ...............................................25 Gambar 3................5 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Keamanan Sebelum Normalisasi....................................................................21 Gambar 3.24 Gambar 3..........27 Gambar 3.................18 Gambar 3.........24 Gambar 3.2 Pembobotan Kriteria ...........3 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Kenyamanan Setelah Normalisasi......7 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Biaya Sebelum Normalisasi........9 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Lama Waktu Tempuh Sebelum Normalisasi......26 Gambar 3...22 Gambar 4........6 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Keamanan Setelah Normalisasi....................................23 Gambar 3..................................................................................................28 Gambar 3........................8 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Biaya Setelah Normalisasi ............................27 Gambar 3...........................28 4 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP ..............3 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Kenyamanan sebelum Normalisasi .................PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 DAFTAR GAMBAR Gambar 3...............................................................1 Struktur Hirarki Faktor Penentu Prioritas Moda Transportasi Mudik ...........................................12 Grafik Prioritas Moda Transportasi Mudik ...........................................................

.......22 Tabel III..................4 Matriks Alternatif dengan Kriteria Keamanan ..................5 Matriks Alternatif dengan Kriteria Biaya .......PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 DAFTAR TABEL Tabel III........1 Kriteria dan Parameter Penentuan Prioritas Moda Transportasi Mudik .....................19 Tabel III.20 Tabel III................................................3 Matriks Alternatif dengan Kriteria Kenyamanan .................................6 Matriks Alternatif dengan Kriteria Waktu Tempuh .....2 Pembobotan Matriks Pendapat .....................26 5 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP ............25 Tabel III...............................23 Tabel III......

Pemilihan moda transportasi mudik ini akan sangat bervariasi tergantung dari kemauan dan kemampuan setiap orang. 373 juta unit. pemerintah akan berupaya mengalihkan para pemudik motor ini ke angkutan umum. Sedangkan untuk kapal bisa mengangkut 200 motor sekali trip. Sementara untuk jumlah pemudik yang menggunakan mobil pribadi juga bakal mengalami kenaikan sebesar 4. Pada lebaran biasanya ada tradisi mudik atau mengunjungi sanak saudara di kampung halaman. Pada saat mudik lebaran.1 Latar Belakang Hari raya lebaran merupakan salah satu momen yang sangat ditunggu oleh umat Islam terutama di Indonesia. jadi setiap saat hari raya lebaran pasti berlangsung dengan ramai dan meriah. Data yang disampaikan oleh Menteri Perhubungan Jusman Syafi¶i Djamal menyatakan bahwa terjadi lonjakan pemudik besar-besaran jumlah pemudik pada tahun 2009. arus mudik di Pulau Jawa berlangsung dari kota-kota besar seperti Jakarta atau Bandung menuju timur dari Pulau Jawa. di Pelabuhan Tanjung Priok.6 persen dari tahun sebelumnya atau sebanyak 1. Pergerakan manusia tersebut tentu membutuhkan moda transportasi yang mampu memindahkan mereka dari satu tempat ke tempat lain. dan Tanjung Perak. Setiap orang memiliki taste 6 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Indonesia merupakan salah satu negara dengan penganut agama Islam yang besar. Untuk kereta api sudah tersedia kapasitasnya sepeda motor sebanyak 800 unit per hari yang terdiri dari 400 ke arah selatan dan 400 ke utara. Untuk mengantisipasi peningkatan volume ini.3 juta orang di 2008.25 juta orang dari sebelumnya hanya 15. Tanjung Emas. hal yang pasti terjadi adalah pergerakan manusia dengan berbagai moda transportasi menuju kampung halamannya. Kenaikannya akan mencapai 16. Pada umumnya. Pergerakan manusia ini sangat berpotensi menyebabkan kemacetan akibat dari ketidakseimbangan antara volume pergerakan dengan kapasitas angkutan dan infrastruktur penunjang.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 BAB I PENDAHULUAN 1. Kemacetan yang kerap terjadi selama arus mudik lebaran juga turut dipengaruhi oleh pemilihan alternatif moda transportasi mudik yang dianggap sesuai dengan keinginan pemudik.

sepeda motor. kereta api. dan pesawat.9% dari tahun sebelumnya. Berdasarkan hal tersebut. kualitas fisik dari moda tersebut dan lainnya. dan pesawat pribadi diperlukan beberapa kriteria yang turut mempengaruhi keputusan pemilihan moda transportasi.2 Rumusan Masalah Arus mudik yang semakin meningkat dari tahun ke tahun mendorong perbaikan kualitas dan kuantitas moda transportasi yang akan digunakan pemudik. Untuk dapat menentukan alternatif pemilihan moda transportasi untuk mudik lebaran di antara bis. mobil pribadi. Pemilihan moda transportasi mudik akan menentukan kebijakan pemerintah dalam menuntaskan masalah selama mudik lebaran. waktu tempuh moda. kenyamanan. Setiap moda transportasi untuk mudik memilki karakteristik tersendiri terutama dari aspek keamanan. Faktor-faktor atau kriteria yang dapat mempengaruhi keputusan alternatidf moda transportasi mudik contohnya harga. harga. disusunlah beberapa rumusan permasalahan antara lain: 1. Pemilihan moda transportasi mudik ini menjadi penting mengingat hal tersebut akan sangat berpengaruh terhadap kebijakan mengatasi kemacetan yang sering terjadi selama musim arus mudik lebaran. waktu. mobil pribadi. ketersediaan moda. kenyamanan.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 dan preference masing-masing dalam menentukan moda transportasi yang akan digunakan untuk perjalanan mudik. mobil pribadi. pesawat. dan pesawat. kereta api. Faktor-faktor apa saja yang menjadi kriteria utama dalam penentuan moda transportasi mudik lebaran? 7 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Kementerian Perhubungan (Kemenhub) memperdiksi adanya peningkatan jumlah pemudik yang menggunakan sepeda motor pada arus mudik Lebaran 2010 yakni sebesar 14. Hasil dari keputusan pemudik dalam menentukan moda transportasi dapat dijadikan sebagai salah satu bahan pertimbangan upaya-upaya yang harus dilakukan agar mudik lebaran menjadi lebih lancar dan aman. kereta api. sepeda motor. entah itu menggunakan bis. Ada beberapa alternatif moda transportasi yang beroperasi selama masa arus mudik dan arus balik lebaran seperti bis. keamanan. 1.

2 Sasaran Sasaran yang digunakan untuk mencapai tujuan seperti yang telah disebutkan sebelumnya antara lain : 1.4 Ruang Lingkup Pembahasan ruang lingkup terbagi menjadi tiga bagian. kenyamanan. dan ruang lingkup wilayah. Untuk ruang lingkup waktu.3 Tujuan dan Sasaran Berikut adalah pembahasan mengenai tujuan dari penelitian kali ini beserta sasaran yang digunakan untuk mencapai tujuan tersebut. Yang termasuk ruang lingkup materi yakni mengenai transportasi yang digunakan pemudik selama arus mudik dan arus balik lebaran.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 2. 2.3. 1.3. 1. Identifikasi kriteria-kriteria yang mendasari pemilihan berbagai alternatif moda transportasi yang akan dipilih oleh pemudik. Moda transportasi apa yang menjadi pilihan pemudik untuk digunakan selama masa mudik lebaran? 1. yakni ruang lingkup materi. 8 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Identifikasi jenis-jenis moda transportasi yang biasa digunakan untuk mudik lebaran. penelitian ini dilakukan selama lebih dari dua minggu terhitung sejak 16 November 2010 hingga 3 Desember 2010. keamanan. 1. ruang lingkup waktu. dan waktu. Cakupan dari ruang lingkup wilayah pada penelitian kali ini adalah di Pulau Jawa karena arus mudik di Pulau Jawa terhitung lebih ramai jika dibandingkan dengan pulau-pulau lainnya.1 Tujuan Tujuan dari laporan penelitian ini adalah untuk mengetahui moda transportasi apa yang paling dipilih oleh pemudik berdasarkan kriteria harga.

ruang lingkup. Metode pengambilan sampel tidak bersifat random.5 Metodologi Metodologi yang digunakan dalam pembahasan laporan penelitian kali ini terbagi menjadi metode pengumpulan data dan metode analisis data.5. melainkan purposive sampling.5 dan Microsoft Excel 2007. 9 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . rumusan masalah. arus mudik dan arus balik dengan moda transportasi tertentu.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 1. 1.2 Metode Analisis Data Metoda analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah Analitic Hierarchy Process (AHP) dengan diolah oleh perangkat lunak Expert Choice versi 11. Untuk survey data primer digunakan kuisioner kepada 15 responden.6 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan pada laporan penelitian ini adalah sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi uraian penjelasan mengenai latar belakang. Responden yang dipilih untuk mengisi kuisioner setidaknya pernah merasakan mudik lebaran dengan menggunakan moda transportasi tertentu. tujuan dan sasaran. 1. dan sistematika pembahasan dari penelitian mengenai alternatif pemilihan moda transportasi selama masa mudik lebaran.1 Metode Pengumpulan Data Metode pengumpulan data yang dilakukan adalah dengan survey data primer dan data sekunder.5. jenis data yang diambil adalah data seputar arus mudik lebaran dari tahun ke tahun. Responden yang diambil adalah mahasiswa jurusan Planologi ITB 2008 yang kerap mudik saat lebaran tiba. Untuk data sekunder. dan berbagai data lainnya yang menunjang dan terkait dengan informasi mengenai mudik lebaran beserta transportasinya. 1. metodologi.

PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 BAB II DASAR TEORI Bab ini berisi penjelasan mengenai moda transportasi selama mudik lebaran dan juga Analitic Hierarchy Process (AHP) yang merupakan teori dan juga metode yang digunakan dalam penelitian ini. dan hasil interpretasi dari output piranti lunak tersebut terkait dengan alternatif pemilihan moda transportasi untuk mudik dan kaitannya dengan perencanaan wilayah dan kota. BAB III INPUT DAN ANALISIS DATA Bab ini berisi mengenai input data yang merupakan tabel data dari survei primer yang telah dilakukan.5 dengan penjelasannya. BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN Bab ini berisi kesimpulan yang merupakan rangkuman hasil analisis mengenai data yang telah didapatkan dan juga saran yang diberikan mengenai analisis dalam penelitian ini. analisis output data yang berisi hasil analisis perangkat lunak Expert Choice versi 11. 10 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .

Setelah mendefinisikan permasalahan/persoalan. b. Dari setiap matriks pairwise comparison. maka untuk mengetahui prioritas global harus dilakukan sintesis di antara prioritas lokal. Prinsip ini membuat penilaian tentang kepentingan relatif dua elemen pada suatu tingkat tertentu dalam kaitannya dengan tingkatan di atasnya. 11 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Dalam menyelesaikan persoalan dengan AHP ada beberapa prinsip dasar yang harus dipahami. Synthesis of Priority. Namun. c.1 Analitycal Hierarchy Process (AHP) Pengertian AHP adalah mengabstraksikan struktur suatu sistem untuk mempelajari hubungan fungsional antara komponen dan akibatnya pada sistem secara keseluruhan. Hasil penilaian ini lebih mudah disajikan dalam bentuk matriks Pairwise Comparison. perlu dilakukan dekomposisi. Comparative Judgement. pengalaman ataupun intuisi (Saaty. Karena matriks pairwise comparison terdapat pada setiap tingkat. pada dasarnya sistem ini dirancang untuk menghimpun secara rasional persepsi orang yang berhubungan sangat erat dengan permasalahan tertentu melalui suatu prosedur untuk sampai pada suatu skala preferensi di antara berbagai alternatif. antara lain: a. Analisis ini yang ditujukan untuk membuat suatu model permasalahan yang tidak mempunyai struktur. Prosedur melakukan sintesis berbeda menurut bentuk hierarki.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 BAB II DASAR TEORI 3. vektor cirinya (eigen) adalah untuk mendapatkan prioritas lokal. yaitu memecah persoalan yang utuh menjadi unsurunsurnya. pada situasi ketika data dan informasi statistik sangat minim atau tidak ada sama sekali. 1994). biasanya ditetapkan untuk memecahkan masalah terukur (kuantitatif). sampai yang sekecil-kecilnya. Dekomposisi. Jadi sistem ini hanya bersifat kualitatif yang didasari oleh persepsi. masalah yang memerlukan pendapat (judgement) maupun situasi yang kompleks atau tidak terkerangka.

orang yang terlibat dan memahami permasalahan yang dihadapi. Pengolahan horizontal. menggambarkan pengaruh relatif setiap elemen terhadap masing-masing tujuan atau kriteria yang setingkat di atasnya. Kedua adalah tingkat hubungan antara obyek-obyek yang didasarkan pada kriteria tertentu. yaitu: a) Perkalian baris. sehingga dapat dibandingkan. yaitu untuk mengidentifikasi permasalahan dan menentukan solusi yang diinginkan. Logical Consistency. dan 3). Teknik perbandingan berpasangan yang digunakan dalam AHP berdasarkan judgement atau pendapat para responden yang dianggap sebagai keyperson. merupakan matriks baru yang elemenelemennya berasal dari rata-rata geometrik elemen matriks pendapat individu yang nilai rasio inkonsistensinya memenuhi syarat. 2) para pakar. dilanjutkan dengan subtujuan. 2. Matriks pendapat gabungan. 12 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Dalam AHP. c) Perhitungan akar ciri (eigen value) maksimum. dan kemungkinan alternatifalternatif pada tingkatan kriteria yang paling bawah. 3. 5. penetapan prioritas kebijakan dilakukan dengan menangkap secara rasional persepsi orang. kriteria. 1994): 1. 4. yakni konsistensi yang memiliki dua makna.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 d. Identifikasi sistem. b) Perhitungan vektor prioritas atau vektor ciri (eigen vector). Adapun tahapan dalam analisis data adalah sebagai berikut (Saaty. Penyusunan struktur hierarki yang diawali dengan tujuan umum. sehingga diperoleh konsep yang relevan dengan permasalahan yang dihadapi. Identifikasi sistem dilakukan dengan cara mempelajari referensi dan berdiskusi dengan para pakar yang memahami permasalahan. Perbandingan berpasangan. dan d) Perhitungan rasio inkonsistensi. Mereka dapat terdiri atas: 1) pengambil keputusan. kemudian mengkonversi faktor-faktor yang intangible (yang tidak terukur) ke dalam aturan yang biasa. Pertama adalah bahwa obyek-obyek yang serupa dapat dikelompokkan sesuai keseragaman dan relevansinya.

.. maka pengisian nilai-nilai pada matriks berpasangan baik dalam unsur kriteria maupun alternatif harus diulang.. Hasil akhirnya berupa prioritas global sebagai nilai yang digunakan oleh pengambil keputusan berdasarkan skor yang tertinggi...... 7.1 maka nilai perbandingan berpasangan pada matriks kriteria yang diberikan konsisten.(1) Menghitung Consistency Index (CI) dengan rumus : «««««««««««««««««««... Jika CR > 01.. . Jika tidak konsisten........... Beberapa ahli berpendapat jika jumlah revisi terlalu besar... maka nilai perbandingan berpasangan pada matriks kriteria yang diberikan tidak konsisten..... Nilai pengukuran konsistensi diperlukan untuk menghitung konsistensi jawaban responden... Jika CR < 0.......PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 6.. .. Menguji konsistensi setiap matriks berpasangan antar alternatif dengan rumus masing-masing elemen matriks berpasangan pada langkah 4 dikalikan dengan nilai prioritas kriteria.. Menghitung Lamda max ( max) dengan rumus: «««««««««««««««««««.... kemudian hasilnya dibagi dengan masing-masing nilai prioritas kriteria sebanyak n ... 13 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP ... Jadi penggunaan revisi ini sangat terbatas mengingat akan terjadinya penyimpangan jawaban yang sebenarnya..... Hasil masing-masing baris dijumlah.(3) RC adalah nilai yang berasal dari tabel acak seperti Tabel 2. sebaiknya responden tersebut dihilangkan..... 1 2 3.(2) Menghitung Consistency Ratio (CR) dengan rumus : .....

dan melayani mobilitas paksawan jasa. namun juga termasuk pelayanan maskapai penerbangan.menunjang mobilitas orang.Transportasi publik merupakan sarana transportasi utama di Bumi. feri. Mendorong penghematan biaya dan penggunaan BBM. Angkutan umum merupakan sesuatu yang penting bagi kehidupan dan penghidupan masyarakat daerah maupun kota. Transportasi publik umumnya termasuk kereta dan bis.2 Transportasi Publik Transportasi publik adalah seluruh alat transportasi di mana penumpang tidak bepergian menggunakan kendaraannya sendiri. 3. Mengorganisasi armada angkutan umum dengan baik. taxi. 2. barang. Mengutamakan proyek yang mementingkan angkutan umum.serta sangat memengaruhi kemampuan daerah dan kota dalam menjalankan fungsinya. terutama 14 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Peranan angkutan umum : melayani paksawan mengurangi penggunaan kendaraan pribadi menghemat keseluruhan konsumsi BBM melayani kebutuhan angkutan jarak jauh membuka lapangan kerja Pendekatan pelayanan angkutan umum: 1. 5. Mengubah sikap dan kebiasaan masyarakat. dan lain-lain.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Tabel Random Consistency 3. 4. Mengutamakan layanan angkutan umum bagi masyara-kat berpenghasilan rendah. Peran Angkutan Umum : y Pelayanan kepentingan mobilitas orang.barang dan jasa.

Diawali dengan identifikasi awal kenapa perencanaan diperlukan.3 Proses Perencanaan Transportasi Proses perencanaan transportasi. modelling dan dilanjutkan dengan membuat perkiraan permintaan dimasa yang akan datang. Selanjutnya dirumuskan kebijakan untuk menghadapi masa yang akan datang dan sebagai tahapan terakhir adalah penyusunan rumusan rencana yang akan dikembangkan pada masa yang akan datang beserta jadwal waktunya. mengurangi penggunaan kendaraan pribadi Pengembangan wilayah Penyediaan lapangan kerja Penghematan energi (BBM) Tujuan pengadaan angkutan umum : y Tingkat tinggi mobilitas orang.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 y y y y Pengendalian lalu-lintas. 15 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . dilanjutkan dengan pengumpulan informasi mengenai pola perjalanan melalui survai asal tujuan beserta pengumpulan data sekunder.barang dan jasa demi kelancaran kehidupan social ekonomi dan budaya y y Hubungan antar daerah demi keutuhan kesatuan dan persatuan Kesejahteraan masyarakat 3.

biaya. dan waktu tempuh. 1. pesawat. Kapasitas kendaraan dapat dihitung dengan membandingkan antara jumlah kursi dan ruang berdiri. Kenyamanan Kenyamanan erat kaitannya dengan kualitas suatu moda. mobil pribadi. Kenyamanan juga bisa dinilai dari jumlah kursi yang mampu disediakan oleh angkutan umum.dan sepeda motor pribadi. 16 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . baik itu pelayanannya maupun sarana transportasi itu sendiri. 3. yakni keamanan. Kapasitas jalur angkutan umum disebut sebagai kapasitas dinamis yang merupakan jumlah maksimum ruang yang dapat dipindahkan melalui suatu titik tetap pada satu arah pergerakan selama satu jam. Pemilihan prioritas ini didasarkan pada bobot masingmasing alternatif moda transportasi.1 Penentuan Kriteria Keputusan dalam Penentuan Skala Prioritas Penentuan moda transportasi terbaik dalam melakukan perjalanan mudik mengacu pada empat kriteria. Kenyamanan penumpang dalam hal ini dianggap sebagai fungsi dari luas lantai per 1 orang berdiri. kereta api. Kenyamanan suatu moda transportasi bisa diukur dari kapasitas kendaraan dan kapasitas jalur angkutan umum. diantaranya bus. pemberian bobot pada moda transportasi ini didasarkan pada beberapa kriteria yang diolah berdasarkan metode proses hirarki analitik. Suatu cara perusahaan jasa angkutan untuk tetap dapat unggul bersaing adalah memberikan jasa dengan kualitas yang lebih tinggi dari pesaingnya secara konsisten dan dilakukan perbaikan secara terus menerus.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 BAB III INPUT DAN ANALISIS HASIL AHP Dalam bab ini dikemukakan hasil penelitian dan pembahasan mengenai penanganan moda transportasi mudik berdasarkan prioritas moda transportasi yang digunakan oleh pemudik. kenyamanan.

3. Moda transportasi yang dapat memberikan rasa aman dengan resiko kecelakaan lalu lintas yang kecil dan aman dari gangguan social. bahkan yang miskin sekalipun. Biaya Penduduk yang melakukan perjalanan mudik terdiri dari berbagai kalangan. Penduduk kalangan menengah ke atas umumnya lebih mempertimbangkan waktu tempuh dalam pemilihan moda transportasi. seperti pencurian lebih menjadi priorias. seperti kereta api dan pesawat terbang cenderung menjadi pilihan apabila mempertimbangkan waktu tempuhnya karena terbebas dari kemacetan. menengah ke bawah. tarif angkutan umum cenderung naik dikarenakan banyaknya jumlah permintaan. Besarnya pengaruh pertimbangan tarif angkutan umum menyebabkan tersebut. Waktu Tempuh Waktu tempuh dipengaruhi oleh kecepatan moda transportasi yang bersangkutan. seperti munculnya calo dan penjualan tiket oleh oknum-oknum internal angkutan 17 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Pertimbangan biaya angkutan umum tentu menjadi salah satu faktor pemilihan moda transportasi. Waktu tempuh juga berkaitan dengan efisiensi waktu dan produktivitas seseorang dalam berkegiatan.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Kualitas pelayanan yang baik akan memberikan rasa nyaman bagi penumpang angkutan umum tersebut. banyaknya terjadi praktik-praktik kecurangan. 4. Keamanan Kecelakaan yang kerap terjadi saat perjalanan mudik menyebabkan faktor keamanan menjadi sangat penting untuk dipertimbangkan dalam pemilihan moda transportasi. Moda transportasi yang memiliki jalur khusus. baik itu menengah ke atas. Di masa lebaran. Akan tetapi. Masyarakat umum cenderung mencari moda transportasi dengan harga yang cukup bersaing dan tetap. kedua transportasi ini juga tidak lepas dari resiko keterlambatan. 2.

Penyusunan struktur keputusan dalam penentuan prioritas pemilihan moda transportasi mudik dilakukan dengan melakukan dekomposisi dari permasalahan yang ada sehingga akan tergambar faktor-faktor yang mempengaruhi serta alternatif keputusan. Penyusunan struktur keputusan dapat dilihat pada diagram di bawah. 4 aspek kriteria dan 5 alternatif solusi sebagaimana ditampilkan pada gambar.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 3. Dalam penelitian ini. penulis menetapkan satu tujuan. kriteria dan kemungkinan alternatif-alternatif pada tingkatan kriteria paling bawah. Gambar 3. Penyusunan hirarki mernjadi salah satu tahapan dalam melakukan analisis data AHP. Penyusunan struktur hirarki diawali dengan tujuan umum. dilanjutkan dengan sub tujuan.2 Penyusunan Struktur Keputusan Total responden dalam penyusunan hirarki ini adalah sebanyak 15 orang yang merupakan mahasiswa yang kerap melakukan perjalanan mudik.1 Struktur Hirarki Faktor Penentu Prioritas Moda Transportasi Mudik Sumber: Hasil Analisis. 2010 18 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .

Matriks pendapat dibuat berdasarkan tingkatan level dari masing-masing faktor. 19 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Teknik perbandingan berpasangan dilakukan berdasarkan judgement responden. Berikut penulis lampirkan parameter masing-masing kriteria dalam penelitian pada tabel di bawah ini. Pembobotan matriks pendapat dari masing-masing kriteria. Oleh karenanya.3 Penyusunan Matriks Berpasangan Penyusunan matrik pendapat dilakukan dengan menentukan skala kepentingan mengacu pada skala komparasi dari Saaty. Normalisasi bobot diperoleh dari hasil running program Expert Choice dan Microsoft Excel.1 Kriteria dan Parameter Penentuan Prioritas Moda Transportasi Mudik Kriteria Kenyamanan Keamanan Parameter Kualitas pelayanan angkutan umum Resiko terjadinya kecelakaan maupun gangguan social Biaya Tingkat tarif angkutan maupun biaya perjalanan Waktu Tempuh Lama perjalanan 3. Tabel III.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Struktur hirarki ini kemudian dijadikan dasar dalam pelaksanaan perbandingan berpasangan yang menggambarkan pengaruh relatif setiap elemen terhadap masing-masing tujuan atau kriteria yang setingkat diatasnya. dalam tahapan perbandingan berpasangan ini perlu ada parameter kriteria yang telah ditentukan agar responden dapat memahami definisi masingmasing kriteria.

39 Biaya 2.00 0. Dalam hal ini.47 1.42 0.62 1.03 memperlihatkan bahwa hasil pengukuran ini valid.2 Pembobotan Matriks Pendapat Kenyamanan Keamanan Kenyamanan Keamanan Biaya Waktu tempuh 1. Hasil pembobotan yang setelah dinormalisasi menujukkan bahwa bahwa kriteria kenyamanan menjadi pertimbangan terpenting dalam memilih moda transportasi untuk melakukan perjalanan mudik.12 2.55 1.00 Sumber:Output Analisis Microsoft Excel 2007 3. 20 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .00 0. Indeks konsistensi sebesar 0.62 0.49 1.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Tabel III.2. Hasil analisis dengan menggunakan Expert Choice 11.41 1.1.67 Waktu Tempuh 2.38 2. Perhitungan indeks konsistensi dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak Expert Choice 11.5.5 ditunjukkan oleh gambar di bawah ini.4 Pengukuran Tingkat Konsistensi dan Pembobotan Kriteria Perhitungan indeks konsistensi (CI) dilakukan untuk mengetahui tingkat kevalidan data yang dihasilkan.00 0. Persentase pembobotan sebelum dinormalisasi dapat dilihat pada Gambar 3.39 0. sebuah hasil pengukuran dinyatakan valid apabila indeks konsistensinya lebih kecil dari 0.

Indeks konsistensi perhitungan sebesar 0. Subbab selanjutnya akan memaparkan tentang hasil pembobotan alternatif per kriteria.2 Pembobotan Kriteria Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.06 sehingga hasil perhitungan bisa dikatakan valid karena lebih kecil dari 0.1.5.5 Pembobotan Alternatif Pemberian bobot pada alternatif yang tersedia dikategorikan berdasarkan kriteria atau faktor pertimbangan yang digunakan. maka moda transportasi yang cenderung dipilih adalah 21 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .5 3. maka diperoleh hasil seperti gambar di bawah ini. Diagram batang di sebelah bobot alternatif moda memperlihatkan bahwa jika dilihat dari segi kenyamanan. 3. Gambar atas menunjukkan hasil pembobotan yang sudah belum dinormalisasi dan gambar di bawahnya menunjukkan hasil pembobotan setelah dinormalisasi.5. yaitu kenyamanan.1 Faktor Kenyamanan Berdasarkan hasil perhitungan bobot alternatif kriteria kenyamanan dengan menggunakan perangkat lunak Expert Choice 11. keamanan. dan waktu tempuh. biaya.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Gambar 3.

00 0.16 0.33 1. Pesawat terbang merupakan moda transportasi yang ternyaman diantara moda lainnya.00 4.17 0.26 0.85 3. 2010 Pesawat Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi 0.26 0.40 Gambar 3.22 1.5 22 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Kenyamanan ini didukung oleh faktor bahwa pesawat terbang merupakan moda transportasi dengan jalur tersendiri dan didukung oleh pelayanan yang lebih berkualitas.47 4. Tabel III.48 1. Daya tampung yang sedikit dan tidak terlindungnya penumpang dari resiko cuaca buruk merupakan penyebab ketidaknyamann moda transportasi ini.3 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Kenyamanan sebelum Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.31 3. Sementara sepeda motor merupakan moda transportasi yang sangat tidak layak untuk digunakan jika dikaji dari segi kenyamanan.80 1.3 Matriks Alternatif dengan Kriteria Kenyamanan Kereta Api Bus Kereta Api Bus Pesawat Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi Sumber: Hasil Analisis.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 pesawat terbang.00 1.31 0.67 4.27 2.00 0.23 3.83 1.00 0.21 1.86 0.26 3.

Sementara sepeda motor merupakan moda transportasi yang paling sedikit dipilih jika ditinjau dari segi keamanan.3 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Kenyamanan Setelah Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.4 Matriks Alternatif dengan Kriteria Keamanan Kereta Api Kereta Api Bus Pesawat Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi 0.2 Faktor Keamanan Hasil analisis dengan menggunakan Expert Choice 11.00 3. pada apek keamanan.07 1.03 4. Penumpang yang tanpa perlindungan rentan terhadap resiko kecelakaan maupun perampokan. kereta api juga menjadi pilihan moda transportasi mudik yang banyak menjadi pilihan pemudik. Catatan Ditlantas Polda Jatim menyebutkan bahwa pada periode mudik lebaran tahun 2010 lalu.96 2. persentase keterlibatan sepeda motor dalam kecelakaan mencapai 40%.02 23 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .06 juga menunjukkan perhitungan ini valid. Indeks konsistensi sebesar 0.5 3.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Gambar 4. Tabel III. Berbeda dengan hasil pembobotan berdasarkan aspek kenyamanan sebelumnya dimana pesawat sangat mendominasi pemilihan moda.5.5 yang ditunjukkan pada gambar di bawah memperlihatkan bahwa pesawat merupakan moda transportasi yang menjadi pilihan terbanyak jika mempertimbangkan aspek keamanan. Pemudik menganggap bahwa kedua moda transportasi ini cukup aman untuk digunakan sebagai angkutan mudik.

5 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Keamanan Sebelum Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11. Hasil perhitungan yang ditunjukkan pada gambar di bawah 24 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .33 1.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Kereta Api Bus Pesawat Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi Sumber: Hasil Analisis.00 0. 2010 Bus 1.67 3.36 Pesawat Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi 0.6 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Keamanan Setelah Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.23 2.76 3.00 0.00 3.3 Faktor Biaya Faktor ketiga yang menjadi pertimbangan dalam pemilihan moda transportasi adalah biaya.5 Gambar 3.27 0.5.47 1.04 0.60 1.00 0.28 2.41 0.49 0.25 Gambar 3.22 0.31 1.45 2.5 3.

00 0. Tabel III.40 0. Sementara sepeda motor pribadi merupakan moda yang cenderung tidak dipilih oleh pemudik untuk melakukan perjalanan mudik. Indeks konsistensi perhitungan sebesar 0. apabila pemudik tidak memiliki moda transportasi tersebut.48 1.09 0. serta biaya perawatan di jalan yang cukup mahal.52 Gambar 3.86 0.92 1.7 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Biaya Sebelum Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11. Hal ini dikarenakan modal yang digunakan untuk membeli sepeda motor itu sendiri. Kereta api dianggap pemilih merupakan moda transportasi yang paling terjangkau jika dibandingkan dengan moda transportasi lainnya.16 0.62 2.00 1.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 memperlihatkan bahwa kereta api merupakan moda transportasi yang paling banyak digunakan berdasarkan pertimbangan kriteria biaya. Kereta api di Pulau Jawa merupakan moda transportasi yang paling banyak digunakan untuk melakukan perjalanan mudik.59 Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi 1.69 1.63 2.45 1.61 Pesawat 2.5 25 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .38 0.00 0.00 0.67 0.04 1.5 Matriks Alternatif dengan Kriteria Biaya Kereta Api Kereta Api Bus Pesawat Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi Sumber: Hasil Analisis.23 1.47 1.59 1. 2010 Bus 2.00 0.06 sehingga datanya cukup valid untuk digunakan.91 1.

4 Faktor Lama Waktu Tempuh Faktor lainnya yang menjadi pertimbangan adalah waktu tempuh angkutan tersebut.00 Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi 2. serta sepeda motor pribadi. bus. seperti panas dan hujan sehingga terkadang penumpang harus beristirahat untuk berlindung jika cuaca buruk.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Gambar 3.60 1.85 0.76 4. sepeda motor yang besar kendaraannya lebih kecil sehingga memungkinkan untuk menghindari kemacetan.5.00 1. Disusul oleh kereta api. Berdasarkan perhitungan dengan menggunakan perangkat lunak Expert Choice 11. Akan tetapi.6 Matriks Alternatif dengan Kriteria Waktu Tempuh Kereta Api Kereta Api Bus Pesawat Bus Pesawat 0.80 0.36 1. diperoleh hasil bahwa pesawat terbang merupakan moda transportasi dengan waktu tempuh terpendek sehingga menjadi prioritas pemudik.81 0.05 menunjukkan hasil perhitungan ini cukup valid. Sepeda motor pribadi kembali menjadi moda transportasi dengan prioritas paling akhir.00 2.17 4. Kondisi ini menyebabkan terhambatnya perjalanan pemudik.84 26 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .5. mobil pribadi.8 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Biaya Setelah Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.33 4.15 4.21 1. Indeks konsistensi sebesar 0.5 3. penumpang sepeda motor tidak terlindungi dari kondisi cuaca buruk. Tabel III.00 2. Hal ini cukup dipertanyakan karena apabila dibandingkan dengan mobil pribadi maupun bus.

6 Prioritas Moda Transportasi Mudik Setelah melakukan analisis berdasarkan kriteria yang menjadi pertimbangan.35 2. 2010 0.43 0.22 1.00 0. 27 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .5 Gambar 3.87 1.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Mobil Pribadi Sepeda Motor Pribadi Sumber: Hasil Analisis. maka kini dapat dilakukan analisis prioritas pemilihan moda transportasi secara umum.9 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Lama Waktu Tempuh Sebelum Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.00 Gambar 3.36 1.5 3.10 Pembobotan Alternatif pada Kriteria Lama Waktu Tempuh Setelah Normalisasi Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.32 0.24 0.25 0.

12 Grafik Prioritas Moda Transportasi Mudik Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Gambar 3.5 28 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .11 Prioritas Moda Transportasi Mudik Sumber: Output Analisis Expert Choice 11.5 Gambar 3.

Prospek penerbangan di Indonesia sendiri sangat bagus. bus. lalu medium service 90 persen dari batas atas. Pada Maret 2010 lalu. dan lama waktu tempuh. terutama saat lebaran. dan no frill 85 persen dari batas atas.79 persen.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Kedua gambar di atas merupakan gabungan dari pembobotan yang dilakukan per aspek pada subbab sebelumnya. terutama mahasiswa. Hal ini dikarenakan tarifnya yang cukup tinggi dan kadang bisa melambung sangat tinggi di hari-hari liburan. keamanan. dan lama waktu tempuh. biaya.7 Analisis Hasil AHP Output perhitungan AHP menunjukkan bahwa moda transportasi yang menjadi prioritas para pemudik terutama mahasiswa untuk melakukan perjalanan mudik adalah pesawat terbang. (Arifianto. Revisi aturan tarif pesawat komersial berjadwal penumpang. Hasil perhitungan dengan menggunakan Expert Choice 11. Pertumbuhan jumlah penumpang pesawat terbang lebih tinggi dibandingkan dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia.5 menunjukkan bahwa moda transportasi yang menjadi prioritas pemudik adalah pesawat terbang. keamanan.7 juta atau naik 17 persen jika dibandingkan dengan 2008. Sedangkan angkutan kargo naik 15. moda transportasi ini cenderung sulit dijangkau oleh para penumpang. Selain itu. yaitu full services. menengah. 2010). dan terakhir sepeda motor pribadi 3. mobil pribadi. dan low cost. Gambar tersebut menunjukkan prioritas moda transportasi yang digunakan pemudik untuk melakukan perjalan mudik berdasarkan kriteria kenyamanan. 29 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . antara lain. Pesawat terbang merupakan moda transportasi yang unggul berdasarkan aspek kenyamanan. menaikkan batas tarif atas dan membagi layanan di atas pesawat menjadi tiga jenis. disusul kereta api. Maskapai full service boleh menaikkan tarif hingga 100 persen dari batas atas. Sepanjang 2009. Revisi Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 9 Tahun 2002 tentang Penerapan Tarif Pesawat Komersial Kelas Ekonomi dinyatakan final. selisih harga avtur (fuel surcharge) yang tadinya dikenakan pada penumpang akan dihapus. jumlah penumpang domestik mencapai 43. Akan tetapi.

000-Rp1. (antaranews.000.200.com. Sebagai contoh.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 Dampak regulasi ini sudah mulai dirasakan oleh para penumpang pesawat terbang saat masa lebaran September 2010 lalu. Akibatnya pun bisa menjadi lebih luas lagi. Selain tidak dapat memenuhi keinginan sebagian besar pemudik yang cenderung memilih pesawat terbang sebagai moda transportasi mudik. selama libur lebaran harga tiket pesawat Jakarta-Yogyakarta mencapai Rp900.000. yakni berkurangnya devisa negara yang berasal dari para wisawatawan. kenaikan tarif ini juga berdampak pada berkurangnya jumlah wisatawan ke beberapa daerah wisata di Indonesia. dari harga normal Rp300. 30 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Kenaikan tarif penerbangan mencapai 300% selama libur lebaran. 18 September 2010).

5. kereta api menjadi prioritas pemudik 4. diantaranya: 1. Kenyamanan disini menyangkut daya tampung dan pelayanan moda transportasi tersebut.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 BAB IV KESIMPULAN DAN SARAN 4. Moda transportasi yang menjadi prioritas pemudik untuk melakukan perjalanan mudik adalah pesawat terbang. keamanan. gangguan social. Sepeda motor pun tidak nyaman untuk digunakan. biaya. baik resiko terhadap kecelakaan.2 Rekomendasi Berdasarkan hasil analisis terhadap kuisioner dengan responden mahasiswa Planologi ITB. 2. maupun cuaca. Sepeda motor lebih beresiko. Kenyamanan menjadi aspek paling penting dalam mempertimbangkan prioritas moda transportasi mudik. dan lama waktu tempuh. Angkutan ini unggul dalam aspek kenyamanan. Sepeda motor merupakan moda transportasi yang menjadi prioritas terakhir pemudik untuk melakukan perjalanan. terutama mahasiswa. keamanan. Sementara jika berdasarkan pertimbangan aspek biaya. dan lama waktu tempuh. Pemilihan kriteria yang menjadi dasar pertimbangan pemilihan moda transportasi atau preferensi pemudik adalah aspek kenyamanan. Tarif pesawat terbang seringkali tidak dapat dijangkau oleh para pemudik. 4. didapat bahwa yang menjadi kriteria yang dianggap penting oleh responden dalam menentukan moda transportasi untuk mudik lebaran adalah 31 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . 3.1 Kesimpulan Berdasarkan pemaparan materi sebelumnya dapat disimpulkan beberapa hal. Hal ini diperkuat dengan adanya Revisi Keputusan Menteri Perhubungan Nomor 9 Tahun 2002 tentang Penerapan Tarif Pesawat Komersial Kelas Ekonomi dimana batas atas tarif pesawat akan dinaikkan.

Peningkatan layanan bandara dan pesawat Demand responden yang cukup tinggi terhadap faktor kenyamanan yang dimiliki pesawat sebaiknya menjadi masukan untuk meningkatkan kinerja bandara dan maskapai penerbangan. Hal ini perlu diatur oleh pemerintah terkait dengan tarif pesawat terbang.3 Kelemahan Studi Penelitian ini tentu tidak luput dari kekurangan. perbaikan akses. dan lain sebagainya. Peningkatan pelayanan ini bisa berupa dengan perbaikan infrastruktur. Demand dari responden dalam penelitian kali ini bersifat elastis dan sensitif terhadap perubahan harga. Dengan demikian. peningkatan load factor pesawat. mengingat moda inilah yang menjadi alternatif utama responden saat mudik lebaran. antara lain: 32 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP . Berdasarkan hasil di atas. Kinerja bandara dan maskapai penerbangan ini perlu ditingkatkan agar sesuai dengan ekspektasi kriteria kenyaman yang menjadi aspek terpenting dalam menentukan pilihan moda transportasi saat mudik lebaran.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 kenyamanan dan moda transportasi yang memiliki tingkat kenyamanan yang baik adalah pesawat terbang. 1. maka ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dan menjadi pertimbangan dalam merespon hasil analisis di atas. 2. Jika tarif pesawat tersebut naik. ketepatan jadwal penerbangan. peningkatan kualitas jasa pelayanan maskapai penerbangan. harus direncanakan secara matang mengenai strategi bagaimana meningkatkan kenyamanan penumpang tanpa perlu menaikkan harga tiket pesawat dan tidak merugikan konsumen. maka mahasiswa yang menjadi responden tentu berpikir ulang dalam menentukan moda transportasi saat mudik lebaran. Peninjauan terhadap kenaikan tarif pesawat Pada musim mudik lebaran. biasanya tarif angkutan meningkat dari hari biasanya. Begitu pula yang terjadi dengan tarif pesawat terbang. 4. Hal ini disebabkan oleh jumlah demand terhadap pesawat terbang saat musim mudik lebaran yang jauh lebih banyak dari hari biasanya.

4. Tidak adanya pendapat ahli terkait mengenai penelitian ini yang dapat memperkuat hasil analisis 33 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 1. Penentuan sampling yang tidak sesuai literatur sehingga validitas data masih diragukan. Pemilihan kriteria berdasarkan subjektivitas penulis dan perlu dilakukan pengkajian lebih lanjut berupa pilot survey mengenai aspek apa saja yang menjadi pertimbangan preferensi pemudik dalam memilih moda transportasi. 3. 2. Moda transportasi yang menjadi alternatif hanya lima buah dan tidak meliputi berbagai macam moda transprtasi lain yang ada.

diakses Desember 2010).com/berita/ 1284780888/asita-keluhkan-kenaikan-tarif-penerbangan-300-persen.kompas.co.vt. 34 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .antaranews.PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 DAFTAR PUSTAKA Analytical Hierarchial Process (http: //www.id/node/120250. diakses Desember 2010) Mawas Diri Saat Mudik (http://ramadhan.com/read/ 2010/09/06/16144123/Mawas. diakses November 2010) Rencana Kenaikan Tarif Pesawat Sudah Final (http://bataviase.Saat.Mudik. pdf. Slide Kuliah AHP Bapak Miming Miharja.Diri.aoe.edu/~cdhall/courses/ aoe4065/AHPslides. diakses November 2010) Asita Keluhkan Tarif Penerbangan 300 Persen (http://www. 2010.

PL 3105 ± Teknik Evaluasi Perencanaan 2010 LAMPIRAN 35 Prioritas Moda Transportasi Mudik Mahasiswa melalui Metode AHP .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful