LAPORAN  KAJIAN STRATEGI PENDANAAN  PENDIDIKAN TINGGI 

 

                  DIREKTORAT AGAMA DAN PENDIDIKAN                           

  BADAN PERENCANAAN PEMBANGUNAN NASIONAL  BAPPENAS 2010

BAB I   PENDAHULUAN 
1.1. LATAR BELAKANG   Sekalipun  keberadaan  perguruan  tinggi  di  Indonesia  sudah  ada  sejak  tahun  1847  yang ditandai dengan kelahiran School tot Opleiding van Inlandsche Artsen (STOVIA) atau  Sekolah  Kedokteran  Bumiputra,  namun  jika  ditelisik  dari  aspek  kebijakan,  kebijakan  pendidikan  tinggi  baru  dimulai  pada  1975.  Yaitu,  seiring  munculnya  Kebijaksanaan  Dasar  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  (KDPPT  I  1975‐1985).  Kebijakan  tersebut  memuat  tujuan  pengembangan,  peran  dan  fungsi  pendidikan  tinggi,  dasar  dan  arah  pembinaan  dan  pengembangan,  langkah  pembinaan,  kelembagaan  pendidikan  tinggi,  serta  pembiayaan dan alokasi anggaran.    Selanjutnya,  pada  periode  ke‐2  (1985‐1995),  pengembangan  pendidikan  tinggi  diarahkan  pada  konsolidasi  hasil  yang  telah  diperoleh  selama  periode  pengembangan  sebelumnya.  Pengembangan  tersebut  berupa  peningkatan  kapasitas  kelembagaan,  infrastruktur,  manajemen,  produktivitas,  relevansi  dan  mutu.  Pada  periode  ke‐3  (1996‐ 2005),  dibangun  Kerangka  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  Jangka  Panjang  (KPPTJT)  yang  ditujukan  untuk  mengupayakan  perbaikan  sistem  melalui  3  program  induk,  yaitu:  penataan  sistem,  dan  peningkatan  relevansi  dan  mutu;  serta  pemerataan.  Saat  ini,  kita  berada  di  periode  ke‐4  (2003‐2010),  yaitu  Kerangka  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  Jangka Panjang (Higher Education Long Term Strategy) yang difokuskan untuk menjawab  tiga isu strategis, yaitu: daya saing nasional, dan otonomi PT, serta kesehatan organisasi.    Berbagai upaya pemerintah dan masyarakat dalam membangun pendidikan tinggi  telah  menunjukkan  hasil  yang  cukup  menggembirakan.  Hal  ini  ditunjukkan  dengan  semakin meningkatnya angka partisipasi kasar (APK) pada jenjang pendidikan tinggi yang  telah mencapai 17,75 persen pada tahun 2008. (Evaluasi RPJMN 2005‐2008). Di samping  perluasan akses, peningkatan kualitas dan relevansi pendidikan juga tak kalah pentingnya,  bahkan menjadi kunci keberhasilan pendidikan tinggi.1 Dilihat dari sisi kualitas institusinya,  pembangunan pendidikan tinggi sudah menunjukkan peningkatan yang ditandai dengan 
1

 Terkait kualitas dan relevansi ini sangat penting sebagaimana disampaikan Nicholas Barr (2003), Clearly the  quality and relevance of education is central; the level of spending is relevant, but so is the responsiveness of  the system to the needs of students, employers and other stakeholders.  

1

adanya  tujuh  PTN  yang  masuk  World  Top  Universities  versi  The  Times  Higher  Education  Supplement  –  QS  World  University  Rankings  (2005‐2009),  yaitu:  UI,  UGM,  ITB,  UNAIR,  UNDIP dan IPB, serta UNIBRAW.   Akan  tetapi,  pencapaian  pembangunan  pendidikan  tinggi  tersebut  jika  dibandingkan  dengan  pencapaian  akses  dan  kualitas  pendidikan  tinggi  di  negara  Asia  lainnya masih tertinggal sebagaimana ditunjukan dalam Gambar 1.1.  Gambar 1.1. Perbandingan APK Pendidikan Tinggi Asia 

Indonesia China Philippina Malaysia Thailand Korea

17.26 20.3 28.1 32.5 42.7 91

0

20

40

60

80

100

 

              Sumber: Direktorat Jenderal Pendidikan Tinggi (Rembugnas, 2008) 

  Peningkatan  APK  pendidikan  tinggi  ditunjukkan  dengan  jumlah  mahasiswa  yang  dilayani  melalui  berbagai  jenis  perguruan  tinggi,  baik  negeri  maupun  swasta  yang  meliputi: universitas, institut, sekolah tinggi, akademi dan politeknik.  Tabel 1.1. Jumlah Perguruan Tinggi dan Mahasiswa        Universitas   Institut    
Universitas Sekolah Tinggi Politeknik Sekolah Tinggi Politeknik
Negeri Jumlah Lembaga Sw asta Total Negeri Jumlah Mahasisw a Sw asta Total

PERGURUA N TINGGI UMUM

48 6 2 0 26 82

375 37 1186 884 116 2598

423 43 1188 884 142 2680

1139050 39027 877 0 58454 1237408

1412655 104924 758620 245816 45864 2567879

2551705 143951 759497 245816 104318 3805287

  Akademi

PERGURUAN TINGGI AGAM A ISLAM 6 13 33 86 25 377 92 38 410 70594 56531 48453 82968 23539 286253 1729 0 394489 153562 80070 334706 1729 0 570067

  Institut  

 Sumber: Diolah dari Data Statistik Pendidikan, Kemendiknas 2007/2008  Akademi 0 6 6 0
0 52 0 494 0 546 0 175578

 Sumber : Diolah dari Data Statistik Pendidikan, Kemendiknas 2007/2008 

  Ditilik  dari  ukuran  indeks  daya  saing,  Indonesia  mengalami  perbaikan  yang  signifikan dari tahun 2009 ke tahun 2010 sebagaimana terlihat dalam Tabel 1.2.   Tabel 1.2. Perkembangan Daya Saing Indonesia 2009‐2010           
Global Competitiveness Index/ Indeks Daya Saing Global (Indonesia) 2009-2010 69 93 90 44 50 51 59 48 33 39 2010-2011 66 95 89 40 46 55 50 52 36 36 44 38 31

Pilar 5: Pendidikan Tinggi dan Pelatihan 5.01 Partisipasi Pendidikan Menengah 5.02 Partisipasi Pendidikan Tinggi 5.03 Kualitas Sistem Pendidikan 5.04 Kualitas Matematika dan Sains 5.05 Kualitas Sekolah Manajeman 5.06 Akses Internet di Sekolah 5.07 Ketersediaan Lembaga Penelitian dan Pelatihan di Tingkat Lokal

  5.08 Pelatihan Staf
Pilar 12: Inovasi

Tabel 3. Peringkat GCI Indonesia dan Asia Lainnya  12.02 Kualitas Lembaga Penelitian 43
12.04 Kerjasama Penelitian Industri–PT 12.06 Ketersediaan Ilmuwan & Ahli Tek. 43

 

31

Sumber: World Economic Forum (WEF), 2010  
 

Namun  demikian,  pencapaian  Indeks  Daya  Saing  Global  (Global  Competitiveness  Index)  tersebut  masih  jauh  tertinggal  dibanding  negara  Asia  lainnya,  seperti  Singapore,  Malaysia,  Thailand,  Jepang,  Korea  Selatan  dan  China  sebagaimana  terlihat  dalam  Tabel  1.3.  Tabel 1.3. Peringkat Daya Saing Indonesia dibanding Negara Asia Lainnya 
Global Competitiveness Index/ Indeks Daya Saing Global Pilar 5: Pendidikan Tinggi dan Pelatihan 5.01 Partisipasi Pendidikan Menengah 5.02 Partisipasi Pendidikan Tinggi 5.03 Kualitas Sistem Pendidikan 5.04 Kualitas Matematika dan Sains 5.05 Kualitas Manajemen Sekolah 5.06 Akses Internet di Sekolah 5.07 Ketersediaan Lembaga Penelitian dan Pelatihan di Tingkat Lokal 5.08 Pelatihan Staf Pilar 12: Inovasi 12.02 12.04 Kualitas Lembaga Penelitian Kerjasama Penelitian Industri–PT
Indonesia (44)
Singapura

 (3)  
5

Jepang (6)

Korea (22)

Malaysia (26)

Cina (27)

Thailand (38)

66 95 89 40 46 55 50 52 36 36 44 38 31

20 21 34 35 28 65 40 13 6 4 15 19 2

15 34 1 57 18 47 12 39 42 12 25 23 23

49 99 73 23 31 35 36 25 13 24 32 22 33

60 92 88 53 33 63 22 50 57 26 39 25 35

59 96 54 66 57 58 43 69 62 52 59 42 40

15 30 1 1 6 5 19 4 9 11

             

6 10

    Sumber: World Economic Forum (WEF), 2010  

12.06 Ketersediaan Ilmuwan & Ahli Tek.

 

Sebagaimana  jenjang  pendidikan  lainnya,  pembangunan  pendidikan  tinggi  juga  masih  menyisakan  permasalahan  terkait  pemerataan  akses,  mutu  dan  relevansi;  serta  otonomi  (tata  kelola).2  Terkait  pemerataan  akses,  jenjang  PT  merupakan  yang  paling  tinggi ketimpangan antara keluarga kurang mampu dan keluarga mampu. Susenas 2008  menunjukkan jumlah mahasiswa dari keluarga tidak mampu hanya 9,3 persen, yaitu: 4,19  persen  berada  di  kuantil  1  dan  5,10  persen  berada  di  kuantil  2.  Terkait  mutu,  hasil  akreditasi  yang  dilakukan  BAN,  misalnya,  menunjukkan  keragaman  kualitas  PT.  Dalam  konteks  global,  penilaian  dari  lembaga  internasional  semisal  THES  dan  Webometrik  menunjukkan  hanya  sebagian  kecil  PT  saja  yang  masuk  kelas  dunia.  Selanjutnya,  terkait  relevansi  juga  belum  menunjukkan  hasil  yang  signifikan  yang  ditandai  adanya  kecenderungan  peningkatan  pengangguran  lulusan  PT  yang  mencakup  pendidikan  diploma, akademi dan universitas, dari sekitar 585.348 pada tahun 2004 menjadi 673.628  pada  Agustus  2006  dan  meningkat  lagi  menjadi  961.001  pada  Agustus  2008.  (Sakernas  BPS 2004‐2008).  Jika  dikaitkan  dengan  tingkat  penyerapan  dalam  dunia  kerja  sebagai  refleksi  dari  relevansi pendidikan, pembangunan pendidikan tinggi masih menyisakan tantangan yang  semakin  berat.  Tantangan  ini  ditunjukkan  dengan  adanya  kecenderungan  peningkatan  angka pengangguran lulusan pendidikan tinggi sebagaimana tergambar dalam Gambar 1.2  di bawah ini. 

2

 D. Bruce Johnstone, Alka Arora & William Experton (1998) memetakan lima tema terkait pendidikan tinggi,  yaitu:  (1)  expansion  and  diversification;  (2)  fiscal  pressure;  (3)  market:  (4)  the  demand  for  greater  accountability; and (5) the demand for greater quality and efficiency. 

Gambar 1.2. Potret Pengangguran Lulusan Perguruan  Tinggi
1,200,000

1,000,000

5 ,58 66 8

3 5,4 8 18

35 0 7 ,6 1

3 ,10 48 7

3 5,5 4 9 5

600,000

35 3 9 ,5 8

4 9,8 0 90

22 1, 22 5

400,000

25 0, 59 8

10 21 7, 5, 51 32 6 0

10 20 1, 7, 01 50 7 5

10 19 2, 4, 58 60 0 5

-

2004

2005 (Feb)

2005 (Nov)

2006 (Feb)

2006 (Agus t)

2007 (Feb)

2007 (Agus t)

17 5, 96 6

26 9, 26 9

200,000

18 94 3 ,4 45 ,62 9

92 14 ,7 4, 78 46 3

2008 (Feb)

2008 (Agus t)

Diploma I/II

Academy/ Diploma III

University

13 22 6, 6, 65 02 8 5

15 17 1, 9, 08 23 5 1

58 1 9 ,3 8

800,000

6 ,20 26 2

Sumber: Survey Tenaga Kerja Nasional (Sakernas) BPS 2004‐2008. 
 

 

Dengan  demikian,  permasalahannya  adalah  PT  masih  belum  sepenuhnya  mampu  menghasilkan  lulusan  dengan  kualitas  dan  kompetensi  yang  sesuai  dengan  kebutuhan  pembangunan; serta rendahnya intensitas, kualitas, dan relevansi penelitian.  Selanjutnya, terkait otonomi yang dimiliki PT. Otonomi tersebut dimaknai sebagai  pemberian  kekuasan  dan  kebebasan  peguruan  tinggi,  sehingga  tidak  ada  satu  kekuatan  lain  di  luar  yang  berhak  untuk  mengendalikan.  Pemahaman  seperti  itu,  tentu  saja  membutuhkan  asumsi‐asumsi.  Asumsi  yang  terpenting  adalah  terjaminnya  kepentingan  dan  kepuasan  para  stakeholder,  yaitu  perguruan  tinggi,  pemerintah,  dan  masyarakat.  Dalam  pelaksanaannya,  idealita  otonomi  PT  bukan  tanpa  masalah.  Apalagi  tantangan  otonomi  PT  di  era  transisi  saat  ini,  di  mana  setiap  perubahan,  apalagi  perubahan  paradigma,  senantiasa  melahirkan  berbagai  ekses  dan  berbagai  ketidakakuratan  penafsiran  yang  pada  akhirnya  berdampak  menciptakan  biaya  sosial  dan  berbagai  ketidakefisienan.    Salah  satu  isu  krusial  terkait  otonomi  adalah  masalah  akuntabilitas  pengelolaan  pendanaan  PTN.  Sebagaimana  diketahui,  di  samping  mendapat  alokasi  APBN  dalam  beragam  bentuknya,  PTN  juga  menerima  pemasukan  yang  tidak  kecil  yang  berasal  dari  masyarakat, dan hasil dari kerja sama/usaha. Terkait pengelolaan pendanaan pendidikan  tinggi,  Bikas  S.  Sanyal  &  Michela  Martin  (2006)  memetakan  enam  kecenderungan  baru, 

yaitu:  (1)  perluasan  akses  pendidikan  tinggi  secara  massif;  (2)  keterbatasan  kemampuan  negara  untuk  membiayai  perluasan  yang  massif  bersamaan  dengan  kehadiran  sektor  swasta; (3) rasionalisasi untuk berbagi peran dalam membiayai pendidikan bersama orang  tua dan mahasiswa; (4) bersamaan dengan pentingnya akuntabilitas dan value of money;  (5)  kemunculan  penyedia  asing  sejalan  dengan  General  Agreement  on  Trade  in  Services  (GATS); dan (6) perlunya penyesuaian dalam pendanaan pemerintah untuk menurunkan  semakin besarnya kesenjangan.    Sejalan dengan hal tersebut, maka sasaran pembangunan pendidikan tinggi dalam  kurun  waktu  lima  tahun  ke  depan  diarahkan  untuk:  (1)  meningkatnya  kualitas  dan  relevansi  pendidikan,  yang  ditandai  dengan  meningkatnya  proporsi  program  studi  PT  yang  terakreditasi  menjadi  sebesar  90,0  persen;  bertambahnya  jumlah  PT  bertaraf  internasional  (world  class  university)  menjadi  10  PT;  makin  banyaknya  PT  yang  masuk  dalam peringkat besar dunia (TOP 500 THES) menjadi sebesar 7 PT; dan (2) meningkatnya  pembiayaan  pendidikan  yang  berkeadilan  yang  ditandai  dengan  meningkatnya  proporsi  mahasiswa yang mendapatkan beasiswa bagi keluarga miskin.  Selanjutnya,  sesuai  dengan  Keputusan  Menneg  PPN/Kepala  Bappenas  No.  PER. 01/M.PPN/09/2005  tentang  Organisasi  dan  Tata  Kerja  Kantor  Menneg  PPN/Badan  Perencanaan  Pembangunan  Nasional,  tugas  pokok  Direktorat  Agama  dan  Pendidikan  adalah  melaksanakan  penyiapan  perumusan  kebijakan,  koordinasi,  sinkronisasi  pelaksanaan  penyusunan  dan  evaluasi  perencanaan  pembangunan  nasional  di  bidang  agama  dan  pendidikan  serta  pemantauan  dan  penilaian  atas  pelaksanaannya.  Sejalan  dengan tugas pokok tersebut serta memperhatikan perkembangan dan permasalahan di  atas,  Direktorat  Agama  dan  Pendidikan  BAPPENAS  bermaksud  melakukan  pendalaman  dengan melakukan Kajian Pendanaan Pendidikan Tinggi.   Kajian  ini  dimaksudkan  untuk  digunakan  sebagai  masukan  bagi  kementerian  terkait  dalam  menentukan  kebijakan  pemerintah  dalam  memperkuat  tata  kelola  pelayanan  pendidikan  tinggi  agar  dapat  menjawab  isu  strategis  yang  dihadapi  pada  pembangunan  pendidikan  tinggi  sejalan  dengan  arah  kebijakan  dan  program  pembangunan pendidikan tinggi dalam RPJMN 2010‐2014, Rencana Strategis Kementerian  Pendidikan Nasional serta Rencana Strategis Kementerian Agama. 

  1.2. PERUMUSAN MASALAH   Pokok permasalahan yang dihadapi dalam pelaksanaan pembangunan pendidikan  tingi, khususnya masalah pendanaan PT, secara sederhana adalah terkait perlunya upaya  untuk  mensinergikan  berbagai  pendanaan  yang  diperoleh  perguruan  tinggi,  sehingga  mampu  didayagunakan dalam upaya meningkatkan akses dan  kualitas  pendidikan  tinggi  di Indonesia.    1.3. TUJUAN KAJIAN  Melakukan  review  terhadap  arah  kebijakan  dan  pelaksanaan  (sudah,  sedang  dan  akan) pendanaan pendidikan tinggi.   Memetakan  kendala,  hambatan,  dan  peluang  dalam  mensinergikan  berbagai  sumber  pendanaan  untuk  meningkatkan  pemerataan  akses  dan  peingkatan  kualitas PT.   Mencermati  lesson  learned  (pembelajaran)  terkait  pengelolaan  pendanaan  pendidikan tinggi.   Menyusun  alternatif  kebijakan  dan  strategi  implementasinya  sinergi  berbagai  sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  untuk  pemerataan  akses  dan  peningkatan  kualitas.   1.4. SASARAN  Tersusunnya  rekomendasi  kebijakan  tentang  strategi  dalam  mensinergikan  berbagai  sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  dalam  rangka  pemerataan  akses  dan  peningkatan kualitas PT.   1.5. RUANG LINGKUP  Melakukan kajian atas kondisi pelaksanaan otonomi pendidikan tinggi.   Melakukan  identifikasi  terhadap  kekuatan  dan  kelemahan  tata  kelola  pendanaan  pendidikan tinggi yang telah dan sedang dilaksanakan.   Menyusun  rekomendasi  kebijakan  untuk  menyinergikan  berbagai  sumber  pendanaan pendidikan tinggi.  

 

BAB II  METODOLOGI KAJIAN 
  2.1.  Desain Kajian   Kajian  Strategi  Pendanaan  Pendidikan  Tinggi  difokuskan  pada  pemetaan,  pembentukan  model,  analisis,  dan  interpretasi  atas  berbagai  peraturan  perundangan  yang terkait dengan pendanaan pendidikan tinggi dan pelaksanaan pendanaannya baik di  tingkat  nasional,  Kementerian  Pendidikan  Nasional  (Kemendiknas)  dan  Kementerian  Agama  (Kemenag)  dan  juga  di  tingkat  satuan  pendidikan  (perguruan  tinggi).  Kajian  ini  menggunakan kerangka analisis yang disebut inductive and deductive analyses, yang lazim  dipakai dalam suatu penelitian baik kualitatif maupun kuantitatif.   Pendekatan  qualitative  analysis  digunakan,  karena  pada  bagian  ini  materi  yang  menjadi  bahan  kajian  adalah  sejumlah  dokumen  seperti  Undang  Undang,  Peraturan  Pemerintah,  Keputusan Menteri, dan bahan‐bahan  lain yang  relevan. Dalam  pendekatan  ini,  tentu  saja  kajian  yang  dilakukan  lebih  bersifat  analisis‐deskriptif  yang  mengulas  mengenai  isu‐isu  penting  yang  bersinggungan  dengan  ruang  lingkup  pembahasan.  Pendekatan quantitative analysis digunakan mengevaluasi pelaksanaannya berdasar data‐ data  kuantitatif  (struktur  pendanaan  pendidikan  tinggi,  baik  tingkat  nasional  maupun  tingkat satuan pendidikan) guna membentuk model‐model yang sangat membantu dalam  rekomendasi‐rekomendasi kebijakan.  Kerangka  analisis  ini  dimulai  dengan  kategorisasi  dan  pengelompokan  mekanisme  pendanaan  dan  kelembagaan  yang  bersumber  pada  dokumen  atau  material,  untuk  kemudian  dilakukan  pemetaan  (mapping)  untuk  selanjutnya  dilakukan  afirmasi,  konfirmasi,  dan  interpretasi  atas  dokumen  atau  material  tersebut  di  dalam  pelaksanaannya.   Kerangka inductive and deductive analyses bekerja dalam suatu jalinan yang utuh di  dalam  rangkaian  kegiatan  penelitian  sebagaimana  diutrakan  oleh  Quinn  Patton  (2002),  “Inductive  analysis  involves  discovering  patters,  themes,  and  categories  in  one’s  data.  Findings emerge out of the data through the analyst’s interaction with the data, in contrast  to deductive  analysis where  the  data  are  analyzed according to an existing  framework …. 

Once patters, theme, and categories have been established through inductive analysis, the  final, confirmatory stage of qualitative analysis may be deducative in testing and affirming  the authenticity and appropriateness of the content analysis.”3  Secara teknis, rangkaian kajian ini akan melalui langkah‐langkah sebagai berikut: (1)  menyusun  kerangka  acuan  kerja  dan  rencana  kerja;  (2)  melakukan  studi  pustaka;  (3)  mereview  terhadap  konsistensi  kebijakan  dan  implementasi  kebijakan;  (4)  round  table  discusion  (RTD);  (5)  kunjungan  ke  lapangan;  (6)  workshop;  dan  (7)  seminar.  Dalam  pelaksanaannya, dilakukan juga focused group discussion (FGD) yang melibatkan ahli‐ahli  pendidikan  dan  para  pakar  di  bidang  lain  yang  relevan.  Forum  ini  dimaksudkan  untuk  mengembangkan  wacana  akademik  dan  diskursus  intelektual  (intellectual  discourse),  terutama  untuk  tema/materi  kajian  yang  menjadi  fokus  utama  pembahasan  termasuk  dalam perumusan alternatif pendanaan pendidikan tinggi. Dengan demikian, hasil kajian  ini  diharapkan  lebih  maksimal,  karena  telah  mengikuti  kaidah‐kaidah  akademik  dan  menggunakan metolodologi dalam suatu penelitian kualitatif yang sudah baku.  Berdasarkan  uraian  metodologis  tersebut,  kerangka  analisis  dalam  kajian  ini  diilustrasikan pada gambar 2.1.   
 

Gambar 2.1. Kerangka Analisis Kajian 

Analisis Deduktif Protokol Wawancara dan focus group of discussion Kunjungan Lapangan RTD/ Workshop/ Seminar Pelaksanaan Pendanaan Dikti

Analisis Induktif Interpretasi

Studi Pustaka

Afirmasi

Konfirmasi

Peraturan Perundangan Pendanaan Dikti

  Quinn‐Patton,  Michael  (2002).  Qualitative  Research  and  Evaluation  Methods.  London,  New  Delhi:  Sage  Publications. 

3

2.2  

Instrumen Kajian    Data  kajian  yang  digunakan  adalah  data  primer  dan  data  sekunder.  Instrumen 

untuk memperoleh data primer berupa kuesioner (angket) dan dokumentasi.  Data‐data  tersebut digunakan untuk melihat perkembangan  pendanaan pendidikan tinggi dengan  kualitas  pendidikan,  dan  melihat  permasalahan‐permasalahan  yang  timbul  selama  pendidikan  berlangsung.  Adapun  kisi‐kisi  instrumen  data  primer  dan  sekunder  dapat  dilihat pada table 2.1.  Tabel 2.1. Data Instrumen Kajian 
  No  1    Aspek yang dilihat  Perundang‐undangan  Undang‐undang  No  20,  1997  Undang‐undang No  2, 2003    Peraturan  Pemerintah  No  60, 1999  Peraturan  Pemerintah  No  152, 2000  Peraturan  Pemerintah  No  153, 2000  Peraturan  Pemerintah  No  154, 2000  Peraturan  Pemerintah  No  155, 2000  Peraturan  Pemerintah  No  56, 2003  Peraturan  Pemerintah  No  6, 2004  Peraturan  Pemerintah  No  19, 2005  Peraturan  Pemerintah  No  23, 2005  Peraturan  Pemerintah  No  48, 2008  Keputusan  Menteri  keuangan  No  115/2001  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  No    2,  2005  Keputusan  Dirjen  Dikti   Diknas No. 28, 2002        Perihal    Sumber   

    Kemendiknas  Penerimaan Negara Bukan Pajak  (Internet)  (PNBP)  Bappenas  Sistem  Pendidikan  Nasional  (Internet)  (Sisdiknas)  Lainnya  Pendidikan Tinggi  (Internet)     Penetapan UI sebagai BHMN    Penetapan UGM sebagai BHMN    Penetapan IPB sebagai BHMN    Penetapan ITB sebagai BHMN    Penetapan USU sebagai BHMN    Penetapan UPI sebagai BHMN    Standar Pendidikan Nasional    Pengelolaan  Keuangan  Badan  Layanan Umum (BLU)  Pendanaan Pendidikan     Tatacara  Penggunaan  PNBP  pada Perguruan Tinggi Negeri  Subsidi silang Biaya Operasional  Pendidikan  (BOP)  Pendidikan  Tinggi  Penyelenggaraan  Program  Reguler dan Non Reguler di PT 

10 

Pendanaan Pendidikan Tinggi 

Data Kuantitatif 

Kemendiknas  Kemenag  Renstra PT  LAKIP  Kuesioner  Kuesioner  LAKIP  Kuesioner  LAKIP 

Perguruan Tinggi  1  Arah Kebijakan perguruan tinggi    2  4  Laporan Keuangan  Tingkat Pencapaian Sasaran 

  Sedangkan  data  sekunder  diperoleh  dari  Kementerian  Pendidikan  Nasional  dan  Kementerian  Agama  yang  digunakan  untuk  melihat  peta  pendanaan  pendidikan  tinggi  secara makro.    2.3  Populasi, Sampel, dan Sumber dan Jenis Data  2.3.1. Populasi  Populasi  yang  digunakan  dalam  kajian  ini  adalah  seluruh  perguruan  tinggi  baik  perguruan  tinggi  negeri  maupun  perguruan  tinggi  negeri  agama  islam,  yang  tersebar  di  seluruh Indonesia.    2.3.2   Sampel  Sampel  yang  digunakan  dalam  kajian  ini  diambil  dengan  purposive  sampling  method,  dengan  mempertimbangkan  keterwakilan  perguruan  tinggi  seluruh  Indonesia  yang dikelompokkan berdasarkan BHMN, BLU, dan Non BHMN‐Non BLUl baik perguruan  tinggi negeri maupun perguruan tinggi negeri agama islam.  Sampel‐sampel  perguruan  tinggi  negeri  dan  perguruan  tinggi  agama  islam  dipilih  berdasar kategori tersebut ditentukan atas dasar :  Perguruan  tinggi  negeri  atau  perguruan  tinggi  negeri  agama  islam  mewakili  setiap wilayah, baik wilayah Barat, Tengah, dan Timur  Budgeting survey  Adapun  sampel‐sampel  yang  dipilih,  dikelompokkan  dalam  tiga  kategori  BHMN,  BLU, dan Non BHMN‐Non BLU, terdapat dalam tabel 2.2 dibawah ini.       
11 

Tabel 2.2. Sampel Perguruan Tinggi 
 

No     1  2  3  4  5  6  7  8  9  10  11  12  13  14  15  16  17  18  19  20  21  22  23 

Nama Perguruan Tinggi     ITB  UPI  Universitas Sumatera Utara  UGM  UI  IPB  UNPAD  Universitas Negeri Jakarta  Universitas Hasanudin  Universitas Negeri 11 Maret  UIN Sunan Gunung Djati  UIN Kalijaga  UIN Alaudin  UIN Jakarta  Universitas Negeri Medan  Universitas Negeri Makasar  Universitas Lambungmangkurat  Universitas Patimura  Universitas Mataram  IAIN Medan  IAIN Ambon  IAIN Antasari   IAIN Mataram 

Kategori     BHMN  BHMN  BHMN  BHMN  BHMN  BHMN  BLU  BLU  BLU  BLU  BLU  BLU  BLU  BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU  Non BHMN‐Non BLU   

  Keterangan    Kemendiknas  Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemenag  Kemenag  Kemenag  Kemenag  Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas Kemendiknas  Kemenag  Kemenag  Kemenag 

  Berdasar  kelengkapan  data  survey,  dari  23  perguruan  tinggi  negeri  hanya  20  perguruan  tinggi  negeri  yang  memiliki  data  lengkap  sesuai  dengan  kebutuhan  kajian.  Sedangkan  ketiga  perguruan  tinggi  negeri  yang  tidak  memiliki  kelengkapan  data    dapat  dilihat pada table 2.3 dibawah ini.  Tabel 2.3. Sampel Perguruan Tinggi Tanpa Kelengkapan Data 
 

No  Nama PTN  1  Universitas Lambung Mangkurat  2  Universitas Mataram  3  IAIN Mataram             
12 

Keterangan  Tidak ada laporan keuangan   Tidak ada laporan keuangan  Tidak ada laporan keuangan 

2.3.3 Sumber dan Jenis Data  Kajian  ini  memerlukan  data‐data  baik  yang  berkaitan  dengan  peraturan  dan  juga  pelaksanan  pendanaan  pendidikan  tinggi  baik  pada  tingkat  nasional  maupun  tingkat  satuan pendidikan, yang meliputi:  1. Perundang‐undangan yang terkait dengan keuangan negara, perbendaharaan negara  dan pendanaan pendidikan serta pendanaan pendidikan tinggi;  2. Data perkembangan pendanaan pendidikan tinggi di Kemendiknas dan Kemenag;  3. Data perguruan tinggi dengan berbagai model kelembagaan dan pendanaannya;  4. Data perkembangan perguruan tinggi;   Data perkembangan perguruan tinggi yang diperlukan dalam kajian ini dibagi dalam  dua jenis data, yaitu:  Data kualitatif  Data ini memuat kebijakan‐kebijakan yang tertuang dalam Renstra Perguruan Tinggi  (acuan  Renstra  Dikti)  masing‐masing,  guna  melihat  arah  kebijakannya  dalam  pembangunan pendidikan tinggi baik fisik maupun non‐fisik. Data Renstra Perguruan  Tinggi tersebut lebih difokuskan pada tujuan dan sasarannya selama 2006‐2009.  Data Kuantitatif  Data  yang  diperlukan  mencerminkan  perkembangan  perguruan  tinggi  selama  2006‐ 2009, dan 2010. Data‐data tersebut meliputi :  a. Data penerimaaan dan pengeluaran perguruan tinggi setiap tahun  Berdasar  data  ini,  dihasilkan  peta  sumber  pendanaan  dan  peta  pengeluaran  perguruan tinggi  b. Berdasar  LAKIP  perguruan  tinggi  diperoleh  tingkat  pencapaian  sasaran  setiap  tahun  c. Berbagai sumber pendanaan pendidikan tinggi  Data  sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  diperoleh  berdasar  sampel‐sampel  perguruan  tinggi  yang  dipilih.  Sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  dapat  dilihat  lebih  jelas dalam struktur keuangan penerimaan dan pengeluaran dan LAKIP perguruan tinggi          
13 

2.4 Teknik Analisis Data    2.4.1. Analisa Kualitatif dan Kuantitatif  Mengacu pada tujuan kajian, pendanaan dan kualitas pendidikan tinggi merupakan  dua  parameter  yang  harus  dinilai  dan  diukur  selama  proses  pendidikan  tinggi  berjalan.  Cara mengukur pendanaan dan kualitas pendidikan tinggi nya sendiri, tidak terlepas dari  bagaimana arah dan kebijakan‐kebijakan yang dibentuk pemerintah dan setiap perguruan  tinggi  hanya  menterjemahkan,  menjabarkan,  dan  melaksanakannya  dalam  bentuk  Renstra Perguruan Tinggi. Begitu juga halnya isi Renstra Perguruan Tinggi, memuat arah  dan  kebijakan  perguruan  tinggi,  khususnya  pendanaan  dan  kualitas  perguruan  tinggi,  yang diimplentasikan dalam tujuan dan sasaran yang ingin dicapai dalam masa tertentu.   Data kuantitatif diperoleh berdasar data historis baik secara makro maupun mikro.  Data  makro  menggambarkan  kondisi  pendidikan  tinggi  dengan  pendekatan  kuantitatif  (data  pendanaan  pendidikan  dari  Kemendiknas/Kemenag),  sedangkan  data  mikro  (data  keuangan perguruan tinggi) yang dihasilkan dari survey selama proses pengumpulan data  di lapangan.   Begitu  juga  halnya  dengan  teknik  analisa  dengan  pendekatan  kualitatif,  dimana  pendekatan ini dibuat dengan memetakan dan mengelompokkan arah dan kebijakan baik  makro maupun  mikro yang bersangat erat hubungannya dengan pendanaan pendidikan  tinggi.  Agar  lebih  jelas,  kami  ilustrasikan  dalam  bentuk  flowchart  pada  gambar  2.2  dibawah ini. 
 

Gambar 2.2. Flowchart Pengkuran Kinerja 

   
14 

Alat  pengukuran  kinerja  diatas  menggambarkan  proses  analisa  yang  dilakukan  dalam kajian ini. analisa yang dilakukan menghasilkan sebagai berikut :  1. Struktur  pendanaan  pendidikan  tinggi  (Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan dan Kerjasama)  2. Struktur  biaya‐biaya  proses  pendidikan  tinggi  (Gaji  dan  tunjangan,  Biaya  Operasional  Pendidikan‐BOP,  pemeliharaan,  pembangunan,  pengabdian  masyarakat,  penelitian,  kerjasama dalam negeri, kerjasama luar negeri, dan lain‐lain)  3. Arah dan kebijakan‐kebijakan pendidikan tinggi, baik makro maupun mikro  4. Tingkat keberhasilan pendidikan tinggi secara mikro  5. Kendala,  hambatan,  dan  peluang  dalam  proses  pendidikan,  terutama  pendanaan  pendidikan tinggi  6. Model kinerja pendanaan terhadap pelaksanaan arah dan kebijakan pendidikan tinggi    2.4.2. Pendekatan Ekonometrika  Secara  harfiah,  ekonometri  diartikan  sebagai  “ukuran‐ukuran  ekonomi”.  Sedangkan  pengertian  global  ekonometri,  Nachrowi  Djalal  (2002),  adalah  “suatu  ilmu  yang mempelajari analisa kuantitatif dari fenomena ekonomi dalam artian secara umum”.  Secara teori dan prinsip, teknik ekonometri merupakan gabungan antara teori ekonomi,  matematika ekonomi, statistika ekonomi, dan matematika statistik.  Penerapan  pendekatan  ekonometrika  dilakukan  dalam  kajian  ini  karena  variabel‐ variabel yang digunakan, secara teoritis mempunyai hubungan antar variabel. Hubungan  tersebut  dapat  diekspresikan  dalam  bentuk  persamaan  yang  menghubungkan  variabel  terikat Y  dengan satu atau lebih variabel bebas    . Jika terdapat hanya satu 

variabel  bebas,  maka  model  yang  diperoleh  disebut  model  regresi  linear  sederhana.  Adapun  model  regresi  tersebut  dapat  dituliskan  sebagai 

 , dimana N merupakan banyaknya observasi.   Sedangkan jika variabel bebas yang digunakan lebih dari satu variabel bebas, model  yang  diperoleh  disebut  model  regresi  linear  ganda.  Adapun  model  regresi  linear  ganda  dituliskan  sebagai  koefisien dengan   (Banyaknya observasi)   ,  dimana      adalah 

15 

Sedangkan dalam kajian ini, data yang dihasilkan merupakan kombinasi antara data  antar ruang dengan data runtun waktu yang disebut data panel. Penggunaan data panel  dimaksudkan  untuk  memperbanyak  jumlah  observasi  kajian,  karena  jika  menggunakan  data  antar  ruang  atau  runtun  waktu  saja,  observasi  kajian  relatif  sedikit.  Data  panel  digunakan karena jika menggunakan Ordinary Least Square (OLS) biasa, apabila dilakukan  terpisah  diasumsikan  bahwa  parameter  regresi  tidak  berubah  antar  waktu  dan  tidak  berbeda antar unit‐unit individunya. Alasan kedua dengan OLS biasa, akan terjadi asumsi  yang  sempit  tentang  asumsi  klasik;  Homoskedasticity  dan  auto‐correlation  pada  variabel  kesalahan (Gujarati, 1995).4   Menurut Hsio (1995),5 penggunaan  data  panel  dalam kajian ekonomi  mempunyai  beberapa keunggulan dibandingkan dengan data runtun waktu atau data unit biasa. Salah  satunya adalah memberikan peneliti sejumlah data yang lebih besar sehingga menaikkan  derajat kebebasan    (degrees  of freedom)  dan  menghasilkan estimasi  ekonometrika yang  efisien. Secara umum bentuk model regresi data panel adalah sebagai berikut : 

  Dimana i = 1, 2, 3,....N merupakan unit cross section, dan t = 1,2,3, dan 4 dalam satuan  waktu tahunan yang merupakan waktu pada time series.  Dan   merupakan variabel tak  bebas dari individu I pada waktu t, dan   adalah nilai dari k non‐stochasyics explanatory    

variable  untuk  individu  I  pada  waktu  t  dalam  model  regresi  klasik  dianggap    dan 

adalah  sama  untuk  semua  unit  individu,  sedangkan  panel  data  memberikan  estimasi  koefisien yang berbeda untuk parameter    atau juga    .   

Ada  beberapa  mekanisme  kerja  dan  tahapan‐tahapan  yang  dikerjakan  dalam  membuat analisa secara ekonometri. Tahapan‐tahapan  ekonometri tersebut meliputi :  1. Membuat suatu hipotesa/pernyataan  2. Menduga model ekonometri untuk menguji hipotesis yang telah dibuat  3. Mengestimasi parameter model  4. Melakukan verifikasi model 
4 5

 Damodar N.Gujarati,  Basic Econometrics, 3rd Edition. New York:McGraw‐Hill, 1995. ISBN 0‐07‐025214‐9.   Hshiao Cheng (1995),” Analysis of Panel Data” ;Economic Socienty, Monograph No.11,Cambridge University 

Press.   

16 

5. Membuat prediksi  6. Membuat model untuk membuat kebijakan    a. Penerapan Terhadap Kasus  Model  yang  digunakan  untuk  membuat  hubungan  antara  satu  variable  terikat  (tingkat  pencapaian  sasaran)  dan  3  variabel  bebas  (dana  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan  dana  bantuan  &  kerja  sama)  merupakan  bentuk  model  regresi  linear  ganda.  Dan  model tersebut dapat dituliskan sebagai berikut : 

  Dimana :                          : Tingkat Pencapaian Sasaran  : Dana Pemerintah pada perguruan k dan waktu ke t  : Dana Masyarakat pada perguruan k dan waktu ke t  : Dana Bantuan & Kerja sama pada perguruan k dan waktu ke t  : Koefisien, dengan i=1, 2, dan 3     

                                   

: Koefisien, dengan k = 1,2,...., N dan  i = 1,  2, dan  3   

Sebelum  melangkah  lebih  jauh  terhadap  model,  terlebih  dahulu  perlu  dibuat  hipotesa‐hipotesa  yang  akan  digunakan  dalam  pengujian  terhadap  model‐model  yang  dibentuk. Hipotesa‐hipotesa tersebut antara lain sebagai berikut :  1. Gabungan BHMN, BLU, dan Non BHMN‐Non BLU  Pendanaan  PT  (Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama)    berpengaruh  secara  bersamaan  terhadap  peningkatan  kualitas  Pendidikan Tinggi   2. BHMN  Pendanaan  PT  (Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama)    berpengaruh  secara  bersamaan  terhadap  peningkatan  kualitas  Pendidikan Tinggi BHMN     
17 

3. BLU  Pendanaan  PT  (Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama)    berpengaruh  secara  bersamaan  terhadap  peningkatan  kualitas  Pendidikan Tinggi BLU  4. Non BHMN‐Non BLU  Pendanaan  PT  (Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama)    berpengaruh  secara  bersamaan  terhadap  peningkatan  kualitas  Pendidikan Tinggi Non BHMN‐Non BLU  Hipotesa‐hipotesa  tersebut  diatas  harus  diuji  apakah  hipotesa  yang  dibuat  sesuai  atau  tidak  sesuai.  Pengujian  hipotesa  yang  telah  dibuat  dapat  dilakukan  dengan  menggunakan uji hipotesa (uji t). Uji t ini dilakukan dengan kriteria sebagai berikut :    1. Jika  Y adalah signifikan  2. Jika    , maka pada derajat kesalahan tertentu hubungan X terhadap   , maka pada derajat kesalahan tertentu hubungan X terhadap 

Y adalah tidak signifikan.    Untuk kasus ini, variabel bebas terdiri dari 3 (tiga) variabel yaitu   terhadap 

suatu  variabel  terilat  Y,  jadi  tidak  cukup  hanya  dilakukan  dengan  uji  t  saja,  tetapi  juga  dengan  uji  F.  Uji  F  ini  dimaksudkan  untuk  melihat  sejauhmana  tingkat  signifikansi  hubungan keserentakan  first order test.    b. Menaksir Parameter‐Parameter Dalam Model Regresi Linear Ganda     Ada  dua  pendekatan  mendasar  yang  digunakan  dalam  menganalisis  data  panel,  yaitu :  1. Pendekatan  Fixed  Effect  yang  menetapkan  bahwa    adalah  sebagai  kelompok  yang  spesifik atau berbeda dalam constant term dalam model regresinya.   terhadap  . Uji‐uji ini biasanya dimasukkan dalam golongan 

18 

2. Pendekatan Random Effect, meletakkan   adalah gangguan spesifik kelompok, sama  dengan    ,  kecuali  untuk  masing‐masing  kelompok,  tetapi  gambaran  tunggal  yang 

memasukkan regresi sama untuk setiap periode.  3. Common Effect  4. None Effect 
 

Dalam Kajian ini, pengolahan data panel menggunakan porgram software E‐Views  agar  lebih  memudahkan  dalam  mendapatkan  Output  yang  sesuai  dan  memenuhi  prasyarat‐prasyarat  yang  harus  dipenuhi.  Dalam  model  yang  dihasilkan  ,  karena 

pada saat tidak ada suntikan dana yang masuk ke perguruan tinggi atau dengan kata lain    maka  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  (TPS)  yang  dihasilkan  sebesar  tersebut menjadikan penafsiran yang menyimpang. 
 

.  Dan  hal 

c.

Pemeriksaan Model  Pemeriksaan  model  ini  dilakukan  untuk  melihat  apakah    merupakan  taksiran 

yang  paling  baik  untuk  sebagai berikut : 

.  Secara  umum  sifat‐sifat  taksiran  yang  diinginkan  adalah 

1. Tepat (tidak melenceng)  2. Kalaupun ada penyimpangan diusahakan sekecil mungkin    Sifat‐sifat taksiran yang utama adalah sebagai berikut :  1. Tak Bias     Bila    adalah  taksiran  dari    (suatu  parameter),  maka      dikatakan  taksiran  tak  bias  jika:    2. Efisien  Bila    keduanya  merupakan  taksiran  tak  bias  untuk  ,  maka    dikatakan  lebih 

efisien dari   jika     3. Terbaik dan Tak Bias (BUE : Best Unbiased Estimator)  Bila   merupakan taksiran tak bias untuk  , maka   dikatakan sebagai taksiran terbaik  dan tak bias untuk   bila untuk setiap taksiran tak bias untuk   , sebut  , berlaku   
19 

 

4. BLUE (Best Linear Unbiased Estimator)    Bila    mempunyai  hubungan  yang  linear  terhadap  terhadap  nilai  sampel,,  dan   untuk setiap   Linear Unbiased Estimator untuk 

dikatakan BLUE bila  .    d.

Standar Error dari Taksiran Least Square  Metode  yang  digunakan  untuk  membuat  model  didasarkan  pada  prinsip‐prinsip 

untuk  meminimalkan  error.  Oleh  karena  itu,  ketepatan  dari  taksiran  ditentukan  oleh  Standard Error dari masing‐masing taksiran. 
 

e.

Ukuran Goodness Of Fit (

Ukuran  ini  untuk  digunakan  untuk  memeriksa  model  regresi  yang  terestimasi  cukup  baik  atau  tidak.  Artinya  seberapa  dekatk  garis  regresi  yang  terestimasi  dengan  data. Ukuran yang biasa digunakan untuk keperluan ini adalah Goodness of Fit (
 

). 

f. •

Uji Asumsi   Uji Homoskedastisitas  Homoskedastisitas  merupakan  salah  satu  asumsi  klasik  yang  harus  dipenuhi  oleh  penaksir  OLS  (Ordinary  Least  Square).  Penyimpangan  terhadap  asumsi  homoskedastisitas  tersebut  disebut  sebagai  heteroskedastisitas.  Homoskedastisitas  dapat  terjadi  bila  distribusi  suatu  probabilitas  tetap  sama  dalam  suatu  observasi  x,  dan varian setiap residual adalah sama untuk semua nilai variabel penjelas yakni ;                               yang dilakukan seragam atau tidak.       

Uji  homoskedastisitas  dilakukan  untuk  mengetahui  varian  dari  gangguan  observasi   •

Uji Otokorelasi  Autokorelasi  dapat  terjadi  apabila  variabel  gangguan  pada  periode  tertentu  berkorelasi  dengan  variabel  gangguan  pada  periode  yang  lain.  Bila  hal  ini  terjadi,  maka  akan  dihasilkan  penaksir  yang  tidak  efisien,  walaupun  estimasinya  tidak  bias. 

20 

Dalam suatu persamaan regresi mengandung otokorelasi berarti, variabel gangguan  dapat dituliskan sebagai berikut :     Artinya  bahwa  nilai  yang  diharapkan  dari  dua  nilai  gangguan  yang  berbeda  ( ) adalah tidak sama dengan nol. Dengan kata lain, gangguan dalam suatu 

observasi periode tertentu dipengaruhi oleh nilai gangguan pada periode yang lain.   • Uji Linearitas  Uji ini dapat digunakan untuk melihat spesifikasi model yang akan digunakan dalam  suatu  estimasi  sudah  benar  atau  belum.  Uji  ini  dilakukan  karena  adanya  kesalahan  spesifikasi  model  dapat  berakibat  ketidakefisienan  dari  penaksir.  Guna  mengetahui  linearitas  suatu  model,  maka  digunakan  general  test  of  spesification/ramsey  RESET  test.  • Uji Normalitas  Asumsi  normalitas  dalam  model  linear  klasik  berarti  bahwa  variabel  pengganggu  distribusi secara normal. Bila asumsi ini tidak terpenuhi dalam model estimasi, maka  koefisien  parameter  masih  tidak  bias  dan  terbaik  tetapi  tidak  dapat  dilakukan  penaksiran terhadap reliabilitas dengan uji signifikansi klasik, baik uji F maupun uji t. 
 

g.

Teknik Analisa Korelasi  Korelasi  adalah  suatu  teknik  statistik    yang  digunakan  untuk  mencari  hubungan 

antara dua variabel atau lebih yang sifatnya kuantitatif. Dua variabel dikatakan berkorelasi  apabila  perubahan  pada  variabel  yang  satu  akan  diikuti  perubahan  pada  variabel  lain  secara  teratur,  dengan  arah  yang  sama  atau  dapat  pula  dengan  arah  yang  berlawanan.  Tanda arah korelasi antara dua variabel dapat dibedakan  menjadi :  1. Positif, jika perubahan pada salah satu variabel diikuti oleh perubahan variabel lainnya  secara teratur dengan gerakan yang sama.  2. Negatif,  jika  perubahan  pada  salah  satu  variabel  diikuti  oleh  variabel  lainnya  secara  teratur dengan gerakan yang berlawanan.  3. Nol,  jika  kenaikan  nilai  variabel  yang  satu  kadang‐kadang  disertai  dengan  turunnya  nilai variabel yang lain, atau kadang‐kadang diikuti diikuti kenaikan variabel lainnya.   

21 

Untuk  lebih  memudahkan  dan  membayangkan,  jika  ada  variabel  X  dan  Y,  maka  korelasi antara X dan Y dapat dihitung dengan formula sebagai berikut :      Dimana     ,   dan    adalah deviasi standar X dan Y, dan    2.5. Proses Pembentukan Rekomendasi Kebijakan    Model berperan sangat penting dalam membentuk rekomendasi kebijakan. Model‐    adalah korelasi antara X dan Y, dengan  

model  yang  dibentuk  dalam  kajian  ini  terdiri  dari  tiga  jenis  model  yang  digabungkan  menjadi satu model gabungan. Ketiga model tersebut adalah model berdasar pendekatan  ekonometrika, model  berdasar  lesson learned,  dan model  berdasar pemetaan hambatan  dan peluang dalam pendanaan  pendidikan tinggi. Untuk lebih jelasnya, kami ilustrasikan  pada gambar 2.3 dibawah ini.   Gambar 2.3. Proses Rekomendasi Kebijakan   

      Model pendekatan ekonometrika dihasilkan empat jenis model dari empat kategori. 

Adapun  model‐model  tersebut  adalah  model  gabungan  antara  BHMN,  BLU,  dan  Konvensional, model BHMN, model BLU, dan model Konvensional.  Masing‐masing model  diterjemahkan dalam kaidah dan logika untuk pendanaan Pendidikan Tinggi.  Model  pendekatan  lesson  learned  dibangun  atas  data‐data  hasil  pencermatan  pembelajaran  dari  berbagai  negara  yang  bersumberkan  dari  jurnal/paper/hasil 
22 

seminar/workshop  yang  dikelompokkan  berdasar  substansi  pendanaan  Pendidikan  Tinggi.   Model  pemetaan  hambatan/peluang  pendanaan  pendidikan  tinggi  selama  proses  pembelajaran  berlangsung.  Model  ini  diperoleh  melalui  wawancara  dan  Laporan  Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah (LAKIP) Perguruan Tinggi.  Dasar‐dasar yang harus diperhatikan dalam pembentukan rekomendasi kebijakan adalah  sebagai berikut :   1. Visi Kemendiknas/Kemenag (Pendidikan Tinggi)  2. Misi Dikti Kemendiknas/Kemenag (Pendidikan Tinggi)  3. Tujuan Kemendiknas/Kemenag (Pendidikan Tinggi)  4. Asumsi‐asumsi Dasar Pendanaan Pendidikan Tinggi  Beberapa  hal  yang  diukur  dan  menjadi  obyek  penelitian  dalam  kajian  ini  adalah  sebagai berikut :  Target Kualitas (Value)  Yang dimaksud target kualitas adalah nilai yang diharapkan Pemerintah (DIKTI) guna  meningkatkan kualitas proses Pendidikan Tinggi. Dalam hal ini, target kualitas (Value)   dianalogikan  ke  dalam  tingkat  pencapaian  sasaran  pendidikan  tinggi  baik  PTN  maupun PTAIN  Dana Pemerintah  Batasannya diatur dalam Peraturan Pemerintah No. 48 Tahun 2008.  Dana Masyarakat  Proses pengembangan Pendidikan Tinggi memakan dana yang cukup besar, sehingga   yang perlu diperhatikan adalah bagaimana meningkatkan kualitas Pendidikan Tinggi,  tetapi tidak membebankan masyarakat.  Dana Bantuan dan Kerjasama  Karena  Dana  Pendidikan  Tinggi  yang  diperlukan  untuk  pengembangan  Pendidikan  Tinggi  cukup  besar,sedangkan  realisasi  Pendanaan  yang  bersumber  dari  Dana  Bantuan dan Kerjasama relatif kecil dibandingkan dengan Dana Pemerintah dan Dana  Masyarakat,  maka  yang  harus  dipikirkan  adalah  bagaimana  agar  pendanaan  yang  bersumber  dari  dana  bantuan  dan  kerjasama  relatif  meningkat  dan  terus  berkembang.    
23 

BAB III  STUDI PUSTAKA 
  3.1.   Studi Pustaka 

3.1.1.   Potret Pembangunan Pendidikan Tinggi  Sejak  era  reformasi  pada  tahun  1998,  dunia  pendidikan  di  Indonesia  mengalami  banyak perubahan. Salah satu perubahan tersebut adalah adanya amandemen UUD 1945  yang  berimplikasi  pada  pembangunan  bidang  pendidikan,  terutama  dalam  hal  pembiayaan  pendidikan.  Pendidikan  adalah  salah  satu  prioritas  pembangunan  nasional,  dan  karenanya  terus  ditingkatkan  oleh  pemerintah,  baik  dalam  hal  pendanaan,  pengelolaan hingga peningkatan kualitas pendidikan.   Salah  satu  jenjang  pendidikan  yang  mendapatkan  prioritas  tersebut  adalah  Pendidikan  Tinggi.  Pada  tahun  2010,  pendidikan  tinggi  mendapatkan  alokasi  pendanaan  kedua  terbesar  setelah  pendidikan  dasar.  Selain  itu  meskipun  harus  diakui  masih  belum  ideal, namun kini perguruan tinggi lebih maju dibandingkan pada masa Orde Baru. Salah  satu  indikator  dari  kemajuan  tersebut  adalah  fakta  bahwa  kini  beberapa  PTN  masuk  dalam kategori terbaik di dunia.6    Sejarah pendidikan tinggi di Indonesia dimulai sejak jaman penjajahan Belanda, atau  sekitar tahun 1900‐an. Berdirinya perguruan tinggi di jaman kolonial, bukan dengan tujuan  untuk  mencerdaskan  masyarakat  pribumi,  tapi  lebih  sebagai  politik  etis.  Hal  ini  disebabkan,  Eropa  sedang  bergiat  mencapai  masa  pencerahannya  (enlighten)  dengan  membangun  universitas,  maka    bangsa‐bangsa  Eropa  yang  mempunyai  daerah  jajahan  juga membuat universitas di daerah jajahan masing‐masing. Namun pendirian universitas  tersebut  tidak  ditujukan  untuk  masyarakat  pribumi,  tapi  lebih  ditujukan  untuk  bangsa 

  Lihat,  http://www.webometrics.info  dan  www.timeshighereducation.co.uk.,  dalam  kategori  500  universitas  terbaik  2005‐2008.  Lihat  juga  dalam  makalah  Tatang  Muttaqien,  Quo  Vadis  BHP:  Prospek  Pengelolaan  Pendidikan  Tinggi.  Mengenai  masuknya  beberapa  universitas  Indonesia  dalam  dalam  kategori  500 universitas terbaik 2005‐2008, juga dijelaskan oleh Prof. Dr. Sofyan Effendi, mantan Rektor UGM, dalam  Rapat Dengan Pendapat antara Dewan Pendidikan Tinggi dengan komisi X DPR RI, tanggal 20 Januari 2011,  ‘meski  belum  masuk  200  terbaik  dunia,  namun  universitas  di  Indonesia  dari  tahun  ke  tahun  menunjukan  perbaikan ranking dunia’, papar Sofyan. Risalah rapat DPR RI, tanggal 20 Januari 2011.   

6

24 

penjajah yang sedang berada di negara jajahan atau jurusan yang dibuka di negara jajahan  adalah jurusan yang dibutuhkan dalam rangka untuk melanggengkan penjajahan. 7   Setelah  Indonesia  merdeka  pada  tahun  1945,  dikembangkanlah  pembidangan  profesional  (teknik  di  Bandung,  pertanian  di  Bogor,  dan  kesehatan  di  Surabaya)  yang  merupakan  cabang  dari  Balai  Perguruan  Tinggi  dengan  kampus  utama  di  Jakarta,  yang  kemudian menjadi Universitas Indonesia. Tak lama kemudian berdiri dua perguruan tinggi  swasta yang didirikan, yaitu Universitas Islam Indonesia (UII) di tahun 1945 di Yogyakarta  dan Universitas Nasional (Unas) pada tahun 1949 di Jakarta. 8    Seiring  dengan  semangat  pembukaan  UUD  1945,  untuk  mencerdaskan  bangsa,  maka  satu  persatu  berdirilah  universitas‐universitas  di  berbagai  daerah.  Universitas  Gadjah  Mada  (UGM),  di  Yogyakarta  pada  (1949),  Universitas  Airlangga  Surabaya  (1954),  Universitas  Hasanuddin  di  Ujung  Pandang  (1956),  Institut  Teknologi  Bandung  atau  ITB  (1959), dan Institut Pertanian Bogor atau IPB (1963). Selama tahun 1950, ada 9 universitas  baru dan 3 Sekolah Tinggi Keguruan (IKIP) yang berdiri. 9   Pada masa Orde Lama semakin lama pendirian perguruan tinggi semakin menjamur.  Hal  ini  disebabkan  karena  dua  hal.  Pertama,  dengan  deklarasi  kemerdekaan  Indonesia  1945, Perlawanan terhadap penjajahan Belanda semakin kuat, hingga  puncaknya adalah  konflik  memperebutkan  Irian  Jaya,  yang  berakhir  pada  Indonesia  merebut  Irian  Jaya.  Implikasi  dari  kemenangan  Indonesia  tersebut,  Belanda  di  akhir  tahun  1950‐an  mengeluarkan  kebijakan  untuk  menarik  semua  Guru  Besar  atau  Profesor  dari  berbagai  Perguruan Tinggi di Indonesia. 10  Menyikapi  kebijakan  pemerintah  Belanda,  di  awal  1960‐an  pemerintah  Orde  Lama,  mengirim  banyak  mahasiswa  ke  Rusia  dan  Amerika.  Namun  sayang,  mahasiswa  yang  berangkat studi ke Rusia tidak  dapat kembali ke Indonesia  setelah  peristiwa  G  30/S/PKI. 
 R. Murray Thomas, A Chronicle of Indonesian Higher Education (Singapore: Chopmen,  1973), 36‐46., dalam  Singgih Tri Sulistiyono, Higher Education Reform In Indonesia At Crossroad, Makalah yang dipresentasikan di  Graduate School of Education and Human Development, Nagoya University, Japan (Nagoya: 26 July 2007).  Penulis  adalah  dosen  di  Departemen  Sejarah  dan  Sekretaris  Pusat  Studi  Asia,  Universitas  University,  Semarang.  8  Mochtar Buchori & Abdul Malik, “The Evolution of Higher Education in Indonesia”, in: Altbach & Umakoshi  (eds), Asian Universities, 253. , dalam ibid,.  9  S. Nasution, Sejarah Pendidikan Indonesia (History Education of Indonesia), (Bandung, Jemmars, 1983), 142.,  Lihat dalam ibid,.   10 R. Murray Thomas, A Chronicle……dalam, Ibid,.
7

25 

Sementara  mahasiswa  yang  belajar  ke  Amerika  dapat  kembali,  dan  mengembangkan  berbagai perguruan tinggi di Indonesia. 11   Kedua,  disahkannya  Undang‐undang  Pendidikan,  yaitu  UU  No.  22  Tahun  1961.  UU  Pendidikan    tersebut,  memerintahkan  untuk  mendirikan  Universitas  di  setiap  Provinsi,  pada  saat  itu  ada  23  provinsi,  maka  didirikanlah  23  Perguruan  Tinggi.  Selain  itu,  UU  Pendidikan  ini  juga  memberikan  dasar  bagi  partisipasi  swasta  dalam  pendidikan  tinggi,  yang  memungkinkan  setiap  warga  negara  untuk  mendirikan  sekolah‐sekolah  swasta  baru.12  Meskipun perguruan tinggi pasca kemerdekaan sudah berjalan selama dua dekade,  namun  arah  kebijakan  pemerintah  pada  saat  itu  masih  belum  jelas.  Hal  tersebut  dapat  dipahami sebab selama pemerintah Orde Lama lebih fokus pada urusan politik, sehingga  masalah  pendidikan  terabaikan.  Kebijakan  yang  berbeda  terjadi  pada  masa  Orde  Baru,  yaitu  di  bawah  kepemimpinan  Presiden  Soeharto  membuat  Kebijaksanaan  Dasar  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  (KDPPT  I  1975‐1985)  tahun  1975.  Kebijakan  tersebut  memuat  tujuan  pengembangan,  peran  dan  fungsi  pendidikan  tinggi,  dasar  dan  arah  pembinaan  dan  pengembangan,  langkah  pembinaan,  kelembagaan  pendidikan  tinggi,  serta pembiayaan dan alokasi anggaran. 13   Pada  tahap  berikutnya,  yaitu  tahun  1985‐1995,  pengembangan  pendidikan  tinggi  diarahkan  pada  konsolidasi  hasil  yang  telah  diperoleh  selama  periode  pengembangan  sebelumnya.  Pengembangan  tersebut  berupa  peningkatan  kapasitas  kelembagaan,  infrastruktur,  manajemen,  produktivitas,  relevansi  dan  mutu.  Selanjutnya  pada  tahap  ketiga (1996‐2005), dibangun Kerangka Pengembangan Pendidikan Tinggi Jangka Panjang  (KPPTJT) yang ditujukan untuk mengupayakan perbaikan sistem melalui 3 program induk,  yaitu: penataan sistem, peningkatan relevansi dan mutu; serta pemerataan. Pada saat ini,   yaitu  tahun  2003‐2010,  Kerangka  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  Jangka  Panjang  (Higher  Education  Long  Term  Strategy)  difokuskan  untuk  menjawab  tiga  isu  strategis,  yaitu: daya saing nasional, dan otonomi PT, serta kesehatan organisasi. 

Buchori & Malik, “The Evolution …dalam, Ibid,. Lihat Undang-Undang Perguruan Tinggi Nomor 22, Tahun 1961 13 Lihat presentasi Dr. Ir. Taufik Hanafi, ‘Kajian Pendidikan Tinggi’, MURP, Direktur Agama dan Pendidikan, Badan Perencanaan Pembangunan Nasional, Jakarta 25 Juni 2010.
12

11

26 

Amanat  dari  amandemen  UUD  1945  yang  mewajibkan  pemerintah  untuk  menganggarkan  sekurang‐kurangnya  20  persen  dari  APBN  dan  APBD  untuk  membiayai  pendidikan, cukup mendorong berbagai universitas untuk lebih maju. Selain penambahan  anggaran,  tentu  saja  berbagai  kebijakan  pemerintah  baik  pengelolaan  maupun  otonomi  yang  diberikan,  sangat  mendorong  PTN  dan  PTAN  untuk  lebih  maju.  Hal  ini  bisa  dilihat  dari  500  rangking  universitas  terbaik  di  dunia,  terdapat  7  universitas  dari  Indonesia.  14  Demikian juga  ditingkat ASEAN,  Universitas di  Indonesia ada pada urutan ketiga setelah  Singapura dan Thailand. 15     3.1.2. Pendidikan Tinggi: Kualitas versus Pemerataan  Kondisi  pembangunan  pendidikan  tinggi  di  Indonesia  masih  jauh  dari  memuaskan.  Hal tersebut dapat dilihat  dari rendahnya kualitas   pendidikan  tinggi. Laporan  penelitian  menunjukan bahwa sampai tahun 2007, untuk total 4.370.000 siswa, ada 231.000 dosen,  dari  jumlah  penduduk  220  juta.  Hanya  lima  persen  (atau  11.000)  di  antara  mereka  memperoleh  Ph.D,  yang  lainnya  adalah  Magister  (32  persen),  dan  Sarjana  (60  persen).   Dengan kata lain, satu orang yang bergelar Ph.D harus menghadapi 400 mahasiswa.16  Rendahnya  kualitas  pendidikan  di  Indonesia  juga  bisa  dilihat  dari  tingginya  angka  pengangguran yang lulus dari perguruan tinggi. Data dari BPS, pada tahun 200817 jumlah  sarjana menganggur  hampir mencapai 600.000 orang. Hal tersebut merupakan indikator  yang  menunjukkan  bahwa  banyak  perguruan  tinggi  di  Indonesia  yang  belum  bisa  menghasilkan  lulusan  dengan  kualitas  yang  dapat  memenuhi  harapan  dan  kebutuhan  lapangan kerja. 

  Lihat,  http://www.webometrics.info  dan  www.timeshighereducation.co.uk.,  dalam  kategori  500  universitas  terbaik  2005‐2008.  Lihat  juga  dalam  makalah  Tatang  Muttaqien,  Quo  Vadis  BHP:  Prospek  Pengelolaan  Pendidikan  Tinggi.  Mengenai  masuknya  beberapa  universitas  Indonesia  dalam  dalam  kategori  500 universitas terbaik 2005‐2008, juga dijelaskan oleh Prof. Dr. Sofyan Effendi, mantan Rektor UGM, dalam  Rapat Dengan Pendapat antara Dewan Pendidikan Tinggi dengan komisi X DPR RI, tanggal 20 Januari 2011,  ‘meski  belum  masuk  200  terbaik  dunia,  namun  universitas  di  Indonesia  dari  tahun  ke  tahun  menunjukan  perbaikan ranking dunia’, papar Sofyan. Risalah rapat DPR RI, tanggal 20 Januari 2011  15 Lihat, http://www.webometrics.info  dan  www.timeshighereducation.co.uk.,  dalam  kategori  peringkat  universitas di ASEAN. 16  Rizal Z. Tamin, ‘Strategic Positioning’, dalam Higher Education Sector Assesment, Final Report, 2008.  World Bank, BAPPENAS, dan Depdiknas.  17   BPS, Survei Tenaga Kerja Nasional (Sakernas), 2008. 

14

27 

Selain  persoalan  kualitas  pemerintah  Indonesia  juga  menghadapi  persoalan  pemerataan  akses  terhadap  layanan  pendidikan  tinggi.  Seluruh  warga  negara  berhak  untuk  mendapatkan pendidikan yang layak  termasuk jenjang pendidikan tinggi, terlepas  dari latar belakang kesukuan maupun ekonominya. Saat ini, terdapat 82 Perguruan Tinggi  Negeri  (PTN)  dan  lebih  dari  2800  Perguruan  Tinggi  Swasta  (PTS)  serta  1  Universitas  Terbuka. Perguruan tinggi di Indonesia menampung kurang lebih 4,5 juta mahasiswa dari  sekitar  25  juta  penduduk  usia  18‐24  tahun,  sehingga  angka  partisipasi  kasar  pendidikan  tinggi sekitar 17 persen.    Sadar  akan  rendahnya  angka  APK  dibanding  dengan  negara  ASEAN  lainnya,  maka  sejak  tahun  2003,  Dirjen  Dikti  menyusun  strategi  Pengembangan  Pendidikan  Tinggi  Jangka Panjang (Higher Education Long Term Strategy, HELTS) 2003‐2010. Kata kunci dari  strategi tersebut adalah penempatan perguruan tinggi sebagai kunci untuk memperkuat  daya  saing  bangsa  melalui  peningkatan  mutu  pendidikan  tinggi  agar  mampu  mengembangkan  potensi  mahasiswa  secara  optimal.  Untuk  bisa  melaksanakan  peran  tersebut serta lebih cepat dan fleksibel mengantisipasi perubahan yang terjadi, perguruan  tinggi harus otonom dan memiliki tata kelola yang sehat. 18  Selanjutnya,  dalam  mengembangkan  perguruan  tinggi  di  Indonesia,  Departemen  Pendidikan Nasional telah mencanangkan tiga pilar pengembangan sebagai berikut:  1. Pemerataan dan perluasan akses,  2. Peningkatan mutu, relevansi dan daya saing,  3. Penguatan tata kelola, akuntabilitas dan pencitraan publik.     Pemerataan  dan  perluasan  akses  merupakan  respon  terhadap  kebutuhan  masifikasi  pendidikan  tinggi.  Meskipun  perguruan  tinggi  didorong  untuk  memobilisasi  partisipasi  swasta dan masyarakat dalam pendanaan pendidikan tinggi, akses masyarakat khususnya  dari  kelompok  kurang  mampu  untuk  masuk  ke  perguruan  tinggi  berkualitas  harus  dilindungi dan dijamin. Agar lulusan perguruan tinggi dapat berkontribusi positif terhadap  peningkatan daya saing bangsa, maka mutu dan relevansi pendidikan tinggi haruslah baik.  Peningkatan  mutu  didorong  melalui  berbagai  bentuk  pendanaan  kompetisi  untuk  pengembangan institusi.  
18

http://www.dikti.go.id/Archive2007/kpptjp/kpptjp.html

28 

Persoalan  dilematis  yang  dihadapi  Indonesia  juga  pernah  dialami  Inggris.  Inggris  juga  menghadapi  masalah  pendidikan  yang  sama  yakni,  merosotnya  kualitas  akademik  dan rendahnya akses golongan ekonomi lemah ke perguruan tinggi.  Guru  besar  ekonomi  dari  London  School  of  Economics  (LSE),  Prof.  Nicholas  Barr,  yang  sering  melakukan  riset  ekonomi  pendidikan,    mengajukan  resep  cukup  menarik  untuk  dipelajari.19  Barr  mengatakan    subsidi  penuh  dan  pembebasan  biaya  pendidikan  tidak selalu menyebabkan akses yang lebih adil dan merata pada pendidikan tinggi. Pada  pelaksanaannya,  subsidi  di  Inggris  selalu  kurang  menguntungkan  kelompok  miskin  sehingga  selama  bertahun‐tahun,  akses  keluarga  kurang  mampu  ke  pendidikan  tinggi  hanya  15  persen,  dibandingkan  81  persen  dari  keluarga  mampu.  Sebaliknya,  di  Amerika  yang mengikuti sistem pasar, akses keluarga kurang mampu mencapai 43 persen.  Di Inggris cukup banyak anggota masyarakat yang mendukung rencana sistem pajak  progresif.  Namun,  mereka  mengharapkan  penerimaan  pemerintah  dari  pajak  lebih  digunakan  untuk  pendidikan  pra‐sekolah,  menurunkan  angka  drop‐outs  pada  SLTA,  meningkatkan  kualitas  pendidikan  kejuruan,  serta  program  khusus  untuk  anak‐anak  keluarga tidak mampu.  Belajar  dari  kegagalan  masa  lalu  dalam  pelaksanaan  student  loans,  Pemerintah  menjamin  pembayaran  kembali  melalui  pembayaraan  pinjaman  melalui  potongan  gaji  bersamaan  dengan  pemungutan  pajak  penghasilan.  Pembayaran  melalui  pemotongan  gaji ini memungkinkan adanya pembayaran secara progresif. Yang berpendapatan rendah  mengangsur lebih rendah dan yang berpendapatan tinggi mengangsur lebih besar. Opsi  ini pada dasarnya ingin mendorong alokasi anggaran pendidikan, dari kelompok mampu  yang tidak lagi menerima subsidi, ke kelompok tidak mampu.  Persoalan  akses  di  Indonesia  tidak  hanya  persoalan  ekonomi  sebagaimana  dipaparkan  sebelumnya,  namun  juga  ada  masalah  geografis.  Disparitas  Regional  di  pendidikan  menengah  secara  signifikan  mempengaruhi  kesempatan  untuk  mengakses  pendidikan tinggi. Sebagai contoh, pencapaian siswa dari DKI secara signifikan lebih baik  daripada  yang  berasal  dari  pulau  terluar.  Karena  kualitas  pendidikan  sekunder 

19

 Nicholas Barr , Financing Higher Education: Comparing the Options,  The Guardian, June 12, 2003, London. 

29 

dipengaruhi  oleh  pendidikan  dasar,  perbaikan  hanya  akan  efektif  bila  rencana  yang  sistematis dan komprehensif di tempat.  Dalam  menangani  masalah  ini,  muncul  kreatifitas  dari  berbagai  perguruan  tinggi.  Meski banyak perguruan tinggi yang terbaik ada di pulau Jawa, namun setiap perguruan  tinggi menginginkan bahwa mereka mempunyai kualifikasi nasional dan bukan perguruan  tinggi  lokal.  Adapun  cara  untuk  membuat  dirinya  menjadi  ‘nasional’  mereka  melakukan  pencarian siswa yang ‘berbakat’ dengan memberikan beasiswa untuk kuliah di perguruan  tinggi mereka.  Dalam membuat dirinya  ‘menasional’  IPB sejak tahun 1980‐an IPB memperkenalkan  skema  kepanduan,  model  yang  dipilih  adalah  mengundang  sekolah  di  semua  provinsi  untuk  mencalonkan  siswa  terbaik  mereka  untuk  melanjutkan  studi  di  IPB  tanpa  harus  mengikuti  ujian  masuk.  Pada  tahun  2008  sebagian  besar  (80  persen)  dari  perekrutan  di  IPB  dilakukan  melalui  skema  ini.  Tak  lama  kemudian,  UI,  ITB,  dan  UGM  melakukan  hal  yang  sama,  meski  angka  perekrutannya  tidak  sebanyak  IPB.  Sejak  pemerintah  bisa  memainkan peran  penting  dengan  memberikan beasiswa, rekomendasi ini adalah untuk  memperkenalkan  skema  beasiswa  bagi  mereka  yang  telah  dipilih.  Sebuah  proporsi  minimum  tertentu  siswa  dari  kelompok  kurang  mampu  juga  bisa  dikenakan  sebagai  kelayakan bagi lembaga untuk menerima bantuan beasiswa.  3.2.   Landasan Hukum Pendanaan Pendidikan Tinggi 

3.2.1.   Pembukaan Undang Undang Dasar (UUD) 1945  Salah  satu  tujuan  kemerdekaan  bangsa  Indonesia,  sebagaimana  tertulis  dalam  Pembukaan  UUD  1945,  dengan  jelas  menyatakan  bahwa  tujuan  terbentuknya  Negara  adalah  untuk  mencerdaskan  kehidupan  bangsa.  Pembukaan  UUD  1945  secara  implicit  menegaskan  pentingnya  pendidikan  bagi  seluruh  masyarakat  Indonesia  untuk  kemajuan  bangsa.  Bertitik  tolak  dari  amanat  pembukaan  UUD  1945,  maka  batang  tubuh  UUD  1945,  pasal  31,  ayat  4,  secara  eksplisit  menyatakan  bahwa  ‘negara  memprioritaskan  anggaran  pendidikan sekurang‐kurangnya dua puluh persen dari Anggaran Pendapatan dan Belanja  Negara  (APBN)  serta  dari  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Daerah  (APBD)  untuk  memenuhi  kebutuhan  penyelenggaraan  pendidikan  nasional’.  Pasal  ini  secara  jelas 
30 

mewajibkan  negara  untuk  mengalokasikan  anggaran  di  semua  tingkatan  pemerintah  sekurang‐kurangnya  dua  puluh  persen  (20persen).  Dengan  kata  lain  Negara  bertanggungjawab atas pembiayaan pendidikan di semua jenjang pendidikan.  3.2.2.    Undang Undang (UU)               

Undang‐Undang No. 20 Tahun 1997  Seperti  telah  disinggung  di  atas,  untuk  biaya  pendidikan  maka  perguruan  tinggi  dibenarkan  menerima  dana  dari  masyarakat,  namun  didasari  untuk  tidak  mencari  keuntungan.  Untuk  penerimaan  tersebut,  pemerintah  mengkategorikannya  sebagai  Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) yang diatur dalam Undang‐Undang No. 20 tahun  1997 tentang Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP). Besarnya dana yang akan didapat  dari  masyarakat  untuk  keperluan  perguruan  tinggi  sebagaimana  tersebut  di  atas  dipertimbangkan  berdasarkan:  1.  Dampak  terhadap  masyarakat  &  kegiatan  usahanya,  2.  Biaya penyelenggaraan kegiatan pemerintah, 3. Aspek keadilan.     Undang‐undang No. 20 Tahun 2003  Lebih  jauh,  amanat  UUD  1945  ini  dijabarkan  lebih  detail  dalam  UU  Sistem  Pendidikan  Nasional  (Sisdiknas)  Nomor  20  Tahun  2003.    UU  Sisdiknas  ini  menjelaskan  yang dimaksud dengan perguruan tinggi, sebagaimana dalam pasal 19,  ‘Pendidikan tinggi  merupakan  jenjang  pendidikan  setelah  pendidikan  menengah  yang  mencakup  program  pendidikan  diploma,  sarjana,  magister,  spesialis,  dan  doktor  yang  diselenggarakan  oleh  pendidikan  tinggi.’  Selain  itu  perguruan  tinggi  juga  mempunyai  tanggung  jawab  yaitu  menyelenggarakan  pendidikan,  penelitian,  dan  pengabdian  kepada  masyarakat.  Selanjutnya,  UU  Sisdiknas  juga  menjelaskan  mengenai  Pendanaan  Pendidikan,  pasal  46,  ayat  1,  menyatakan,  ‘Pendanaan  pendidikan  menjadi  tanggung  jawab  bersama  antara  Pemerintah,  pemerintah  daerah,  dan  masyarakat.  Secara  lebih  jelas,  pasal  49,  menyatakan sebagai berikut:  1) Dana pendidikan selain gaji pendidik dan biaya pendidikan kedinasan dialokasikan  minimal  20  persen  dari  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Negara  (APBN)  pada 

31 

sektor pendidikan dan minimal  20 persen  dari Anggaran  Pendapatan dan Belanja  Daerah (APBD).20  2) Gaji guru dan dosen yang diangkat oleh Pemerintah dialokasikan dalam Anggaran  Pendapatan dan Belanja Negara (APBN).  3) Dana pendidikan dari Pemerintah dan pemerintah daerah untuk satuan pendidikan  diberikan dalam bentuk hibah sesuai dengan peraturan perundang‐undangan yang  berlaku.  4) Dana  pendidikan  dari  Pemerintah  kepada  pemerintah  daerah  diberikan  dalam  bentuk hibah sesuai dengan peraturan perundang‐undangan yang berlaku.    3.2.3.    Peraturan Pemerintah (PP) tentang BHMN   

Perguruan  tinggi  merupakan  tulang  punggung  kemajuan  atau  kemunduran  suatu  negara.  Karenanya  perguruan  tinggi  di  berbagai  negara,  merupakan  badan  otonomi  tersendiri.  Pemikiran  tentang  otonomi  kampus  inilah  yang  memberikan  inspirasi  kepada  pemerintah  untuk  memberikan  keleluasaan  bagi  perguruan  tinggi  untuk  mandiri.  Kemandirian  kampus  ini  oleh  pemerintah  diberikan  payung  hukum  berbentuk  Badan  Hukum Milik Negara (BHMN).  Langkah selanjutnya pemerintah memberikan percobaan bagi beberapa perguruan  tinggi  yang  siap  untuk  otonomi.  Karenanya  pemerintah  mengeluarkan  surat  keputusan  (SK)  berupa  peraturan  pemerintah.  Peraturan  Pemerintah  Republik  Indonesia  No.  152  Tahun  2000  menetapkan  Universitas  Indonesia  (UI)  sebagai  Badan  Hukum  Milik  Negara  (BHMN),  untuk  Universitas  Gajah  Mada  (UGM)  )  berdasarkan  peraturan  pemerintah  Republik Indonesia No.153 tahun 2000, untuk Institut Pertanian Bogor (IPB) berdasarkan  peraturan  pemerintah  Republik  Indonesia  No.154  tahun  2000,  untuk  Institut  Teknologi  Bandung (ITB) berdasarkan peraturan pemerintah Republik Indonesia No.155 tahun 2000,  untuk  Universitas  Sumatera  Utara  (USU)  berdasarkan  peraturan  pemerintah  Republik  Indonesia  No.53  tahun  2003,  dan  terakhir  Universitas  Pendidikan  Indonesia  (UPI)  berdasarkan peraturan pemerintah Republik Indonesia No.6 tahun 2004. 
20

 Interpretasi atas pasal 49, ayat 1, ini telah diputuskan oleh Mahkamah Konstitusi pada 19 Oktober 2005,  secara  mutlak  bahwa  pemerintah  baik  pusat  maupun  daerah,  diwajibkan  mengalokasikan  anggaran  sebanyak  20persen,  termasuk  gaji  Pegawai  Negeri  Sipil  yang  bekerja  di  setiap  Perguruan  Tinggi  dan  mengecualikan pendidikan kedinasan. 

32 

Salah  satu  poin  penting  dari  otonomi  perguruan  tinggi  adalah  dalam  masalah  kekayaan  dan  pendanaan.  Terkait  dengan  kekayaan  dan  pendanaan,  semua  SK  yang  mengatur masalah kekayaan dan pendanaan hampir sama untuk semua perguruan tinggi.  Menurut peraturan pemerintah, pasal 9, ‘kekayaan awal universitas merupakan kekayaan  negara  yang  dipisahkan  dari  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Negara  (APBN)’,  ‘besarnya kekayaan awal universitas adalah seluruh kekayaan negara yang tertanam pada  universitas,  kecuali  tanah  yang  nilainya  ditetapkan  oleh  Menteri  Keuangan  berdasarkan  perhitungan  yang  dilakukan  bersama  oleh  Departemen  Pendidikan  Nasional  dan  Departemen  Keuangan.  Selanjutnya  mengenai  optimalisasi  kekayaan,  peraturan  pemerintah  mengaturnya,  pemanfaatan  kekayaan  berupa  tanah  menjadi  pendapatan  universitas dan dipergunakan untuk pelaksanaan tugas dan fungsi universitas; selain itu,  kekayaan awal universitas tidak dapat dipindah tangankan.  Selain  tanah,  kekayaan  lain  dalam  segala  bentuk,  termasuk  kekayaan  intelektual,  fasilitas,  dan  benda  di  luar  tanah  tercatat  sah  sebagai  hak  milik  universitas;  kekayaan  intelektual  terdiri  atas  hak  paten,  hak  cipta,  dan  bentuk‐bentuk  kekayaan  intelektual  lainnya  yang  dimiliki  sepenuhnya  atau  sebagian  oleh  universitas;  adapun  tatacara  perolehan,  penggunaan,  dan  pengelolaan  kekayaan  intelektual  diatur  lebih  lanjut  dalam  keputusan  Majelis  Wali  Amanat  sesuai  dengan  peraturan  perundang‐undangan  yang  berlaku.  Terkait  dengan  masalah  pendanaan,  peraturan  pemerintah  pasal  12  menyatakan,  pembiayaan  untuk  penyelenggaraan,  pengelolaan,  dan  pengembangan  universitas  berasal dari : (1) Pemerintah, (2) Masyarakat; (3) Pihak luar negeri; dan (4) Usaha, dan (5)  tabungan  universitas.  Dana  yang  berasal  dari  pemerintah  merupakan  dana  Anggaran  Pendapatan  dan  Belanja  Negara  (APBN)  yang  terdiri  atas,  anggaran  rutin  dan  anggaran  pembangunan.  Adapun  dana  dari  masyarakat  merupakan  dana  pendamping  bagi  dana  pemerintah untuk pembiayaan rutin. Penerimaan dana dari masyarakat dimasukan dalam  kategori Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP).  Peraturan Pemerintah No. 60 Tahun 1999  Peraturan pemerintah ini menjelaskan secara lebih detail tentang Pendidikan Tinggi.  Mulai  dari  secara  definisi  Perguruan  Tinggi,  Tujuan,  Penyelenggara,  Kurikulum,  Penilaian 
33 

Hasil  Belajar,  Kebebasan  Akademik  dan  Otonomi  Keilmuan,  Gelar  dan  Sebutan  Lulusan  hingga pembiayaan perguruan tinggi.  Dalam  peraturan  pemerintah  tersebut,  disebutkan  secara  eksplisit  bahwa  pembiayaan  perguruan  tinggi  dapat  diperoleh  dari  sumber  pemerintah,  masyarakat  dan  pihak  luar  negeri.  Terkait  dengan  dana  masyarakat,  maka  sumber  dana  yang  boleh  diperoleh dari masyarakat bersumber sebagai berikut:  a) Sumbangan Pembinaan Pendidikan (SPP);  b) Biaya seleksi ujian masuk perguruan tinggi;  c) Hasil kontrak kerja yang sesuai dengan peran dan fungsi perguruan tinggi;  d) Hasil penjualan produk yang diperoleh dari penyelenggaraan pendidikan tinggi;  e) Sumbangan  dan  hibah  dari  perorangan,  lembaga  Pemerintah  atau  lembaga  non‐ Pemerintah; dan  f) Penerimaan dari masyarakat lainnya.  Meskipun  ada  pemasukan  dari  masyarakat,  namun  semangat  dari  penerimaan  dana  masyarakat  tersebut  bukan  didasarkan  pada  prinsip  mencari  keuntungan,  sebagaimana termaktub pada ayat 5, “usaha untuk meningkatkan penerimaan dana dari  masyarakat didasarkan atas pola prinsip tidak mencari keuntungan”.  Peraturan Pemerintah No. 48 Tahun 2008.  Secara  lebih  rinci  pemerintah  menjelaskan  tentang  pendanaan  pendidikan  dalam  peraturan  pemerintah  No.  48  tahun  2008.  Peraturan  pemerintah  ini  menjelaskan  secara  terperinci  mengenai  mana  tanggungjawab  pemerintah  baik  pusat  maupun  daerah  serta  masyarakat. Adapun yang dimaksud dengan masyarakat pada peraturan ini sebagaimana  disebutkan dalam pasal 2, adalah 1.Penyelenggara atau satuan pendidikan yang didirikan  masyarakat,  2.  Peserta  didik,  orang  tua  atau  wali  peserta  didik,  3.  Dan  siapapun  yang  mempunyai perhatian dan peranan dalam bidang pendidikan.  Selanjutnya  dalam  peraturan  ini  yang  dimaksud  dengan  biaya  pendidikan,  sebagaimana  pasal  3,  meliputi,  1.  Biaya  satuan  pendidikan,  2.  Biaya  penyelenggaraan  dan/atau  pengelolaan  pendidikan,  3.  Dan  biaya  pribadi  peserta  didik.  Demikian  juga  mengenai  investasi  yang  merupakan  tanggungjawab  pemerintah  sebagaimana  disebutkan dalam pasal 4. 
34 

Peraturan Pemerintah No. 19 Tahun 2005.   Untuk  menjaga  persamaan  kualitas  serta  pembiayaan  pendidikan  secara  nasional,  maka  pemerintah  mengeluarkan  Peraturan  Pemerintah  No.19  tahun  2005  mengenai  standar  nasional  pendidikan.  Dalam  peraturan  ini  dijelaskan  standar    yang  mengatur  komponen dan besarnya biaya operasi satuan pendidikan selama 1 tahun yang terdiri dari  biaya, 1. Biaya Investasi satuan pendidikan dan 2. Biaya Operasi satuan pendidikan.  Peraturan Pemerintah No. 23 Tahun 2005   Inovasi  perguruan  tinggi  untuk  membiayai  dirinya  sendiri  semakin  terbuka,  pemerintahpun  memberikan  peluang  bari  perguruan  tinggi  untuk  melakukan  inovasi  dalam  mencari  sumber  dana.  Peluang  yang  diberikan  oleh  pemerintah  dalam  hal  pendanaan  diatur  dalam  peraturan  pemerintah  no.  23  tahun  2005    tentang  pengelolaan  keuangan Badan Layanan Umum.  Badan  Layanan  Umum  (BLU)  merupakan    instansi  di  lingkungan  pemerintah  yang  dibentuk  untuk  memberikan  pelayanan  kepada  masyarakat  berupa  penyediaan  barang  dan/atau  jasa  yang  dijual  tanpa  mengutamakan  mencari  (prinsip  efisiensi  dan  produktivitas).  Pola  pengelolaan  keuangan  Badan  Layanan  Umum  berupa  keleluasaan  untuk  menerapkan  praktek‐praktek  bisnis  yang  sehat  guna  memajukan  kesejahteraan  umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa.  Lembaga  dengan  status  BLU  dapat  membuat  Rencana  Bisnis  dan  Anggaran  yang  berisi  program,  kegiatan,  target  kinerja,  dan  anggaran  suatu  BLU.  Dengan  status  BLU  dengan  tujuan  dapat  meningkatkan  pelayanan  kepada  masyarakat  dalam  rangka  memajukan  kesejahteraan  umum  dan  mencerdaskan  kehidupan  bangsa  dengan  memberikan fleksibilitas dalam pengelolaan keuangan berdasarkan  prinsip ekonomi dan  produktivitas, dan penerapan praktek bisnis yang sehat. Suatu lembaga pemerintah dapat  diizinkan mengelola keuangan dengan PPK‐BLU harus memenuhi persyaratan substantif,  teknis, dan administratif.  3.2.4.    Peraturan Menteri (Permen)              

Keputusan Menteri Keuangan  No.115/kmk.06/2001.  

35 

Terkait  dengan  PNBP,  pemerintah  mengeluarkan  Keputusan  Menteri  Keuangan   No.115/kmk.06/2001  tentang  tata  cara  penggunaan  dan  penerimaan  negara  bukan  pajak  pada perguruan tinggi negeri. Keputusan  tersebut menjelaskan bahwa uang penerimaan  dari  masyarakat  tersebut  wajib  disetor  langsung  ke  kas  negara  serta  langsung  dikelola  dalam  sistem  APBN.  Uang  tersebut  hanya  bisa  dicairkan  oleh  Bendaharawan  Pengguna   untuk kegiatan operasional dan investasi perguruan tinggi.  Peraturan Menteri Pendidikan Nasional No. 2 Tahun 2005.   Inovasi pembiayaan di perguruan tinggi sangat beragam diantara ada subsidi silang.  Dalam  hal  ini  pemerintah  mengeluarkan  peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  No.2  tahun  2005  tentang  subsidi  silang  biaya  operasi  perguruan  tinggi.  Dalam  peraturan  menteri ini menjelaskan bahwa yang dimaksud dengan subsidi silang adalah subsidi yang  diberikan oleh peserta didik yang mampu secara finansial kepada peserta didik yang tidak  mampu secara finansial, dalam menanggung biaya operasi PT.  Adapun  maksud  subsidi  silang  ini  untuk  memberikan  kesempatan  kepada  masyarakat  untuk  berperan  membantu  pendanaan  pendidikan  bagi  peserta  didik  yang  tidak mampu secara finansial tetapi mampu secara akademik. Sedangkan tujuannya agar  terselenggaranya  pelayanan  pendidikan  yang  bermutu  bagi  peserta  didik  yang  tidak  mampu secara finansial.  Peraturan Menteri Pendidikan Nasional  No. 44 TAHUN 2006.  Untuk memajukan pendidikan pemerintah tidak hanya membantu pendidikan yang  dikelola  pemerintah,  namun  pemerintah  juga  memberikan  bantuan  bagi  lembaga  pendidikan  yang  diselenggarakan  oleh  masyarakat  dan  lembaga  kemasyarakatan.  Bantuan  ini  diatur  dalam  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional    No.  44  tahun  2006,  tentang  bantuan untuk lembaga pendidikan yang diselenggarakan oleh masyarakat dan  lembaga kemasyarakatan  Bantuan  yang  dimaksud  dalam  peraturan  menteri  adalah  pemberian    sementara  untuk  memenuhi  sebagian  kebutuhan  lembaga  pendidikan  (masyarakat  dan  lembaga  kemasyarakatan  dari  Kemdiknas)  yang  dianggarkan  dalam    DIPA  Sekjen  Kemdiknas  .  Adapun lembaga pendidikan yang diselenggarakan masyarakat salah satunya jenjang PT, 
36 

diantaranya  universitas/institut,  sekolah  tinggi,  politeknik,  dan  akademi;  dan  satuan  pendidikan nonformal yaitu lembaga kursus, lembaga pelatihan, kelompok belajar, pusat  kegiatan belajar masyarakat, majelis taklim, dan satuan pendidikan yang sejenis.   Adapun  tujuan  dari  bantuan  ini  agar  meningkatkan  peran  serta  masyarakat  dalam  penyelenggaraan  dan  peningkatan  mutu  pendidikan.  Jenis  bantuan  biasanya  dalam  bentuk  uang  satu  kali  dalam  satu  tahun  anggaran.  Adapun  sasaran  bantuan  adalah  lembaga  lembaga  pendidikan      masyarakat  dan/atau  lembaga  kemasyarakatan  yang  mengajukan usulan bantuan kepada Kemdiknas.  Keputusan Dirjen Pendidikan Tinggi Kemdiknas No. 28/DIKTI/ Kep/2002.  Terkait  pendanaan  dari  pemerintah  masih  sangat  terbatas,  maka  beberapa  perguruan  tinggi  negeri,  membuat  program  non  reguler.  Dalam  hal  ini,  Departemen  Pendidikan  Nasional  mengeluarkan  keputusan  Dirjen  Dikti  No.  28/DIKTI/Kep/2002  mengenai penyelenggaraan program reguler dan non reguler di perguruan tinggi negeri.  Dalam keputusan ini dijelaskan bahwa biaya pendidikan untuk non reguler tidak dibantu  pemerintah  (non  subsidi)  dan  juga  biaya  pendidikannya  lebih  tinggi  dari  yang  reguler.  Untuk  penetapan  biaya  pendidikannya  dilakukan  oleh  Senat  Perguruan  Tinggi  bersangkutan.   3.3. Pendanaan Pendidikan Tinggi: Pembelajaran dari Negara Lain  Lebih  dari  setengah  abad  Indonesia  merdeka,  berbagai  universitas  baik  swasta  maupun negeri hampir ada di setiap provinsi di Indonesia, sumber daya manusia juga tak  kalah mumpuni, berbagai ajang olimpiade tingkat internasional berhasil diraih oleh pelajar  Indonesia,  namun  muncul  pertanyaan  yang  sangat  mendasar,  mengapa  sistem  pendidikan di Indonesia masih mahal dan belum dapat menjangkau seluruh masyarakat?  Dalam  studi  ini  beberapa  negara  akan  dijadikan  contoh  bagaimana  mereka  mengelola  pendidikan  tinggi,  khususnya  universitas,  institut  dan  lembaga  tinggi  lainnya,  baik  negeri  maupun  swasta.  Dalam  hal  ini  ada  empat  negara  yang  dijadikan  contoh,  diantaranya  Amerika  Serikat,  Australia,  Malaysia,  India,  dan  Inggris.  Malaysia  dijadikan  contoh, sebab sebagai negara yang pernah belajar pada Indonesia, India sebagai negara 

37 

‘miskin’,  Australia,  Inggris,  dan  Amerika  adalah  negara  maju,  dimana  pengelolaan  terhadap perguruan tinggi layak untuk dicontoh.  3.3.1.  Amerika Serikat  Sistem pendidikan tinggi di Amerika adalah yang terbaik di dunia. Namun demikian,  Amerika  masih  terus  meningkatkan  sistem  pendidikannya.  Seperti  juga  Negara‐negara  lain,  Amerika  juga  mempunyai  persoalan  pembiayaan  pendidikan  tinggi  untuk  meningkatkan  akses.  Para  pembuat  kebijakan  telah  berusaha  menghilangkan  hambatan  dengan cara meningkatkan hibah (grants) untuk para mahasiswa. Namun demikian, hibah  yang diberikan kepada para mahasiswa masihterlalu mahal, tidak efisien dan efektif, serta  tidak berkeadilan.  Dengan  masalah  pembiayaan  pendidikan  tinggi  seperti  di  atas,  maka  pemerintah  federal harus terlibat dalam pembiayaan pendidikan tinggi. Bantuan yang diberikan oleh  pemerintah  federal  lebih  fokus  pada  masalah  efisiensi  pada  setiap  level  bantuan.  Meski  masalah  pembiayaan  bukan  satu‐satunya  masalah  yang  sangat  penting,  namun  masalah  pembiayaan harus menjadi prioritas untuk diselesaikan.  Pemerintah  Amerika  selama  ini  paling  tidak  telah  mengeluarkan  uang  sekitar  2  persen  dari  GDP  untuk  pembiayaan  pendidikan  tinggi,  terutama  untuk  promosi  akses.  Para  pembuat  kebijakan  sekarang  ini  telah  berencana  untuk  secara  substansial  memperluas  program  saat  ini.  Hal  ini  belajar  dari  pengalaman  internasional,  mungkin  menunjukkan pendekatan yang lebih baik.  Di sisi lain, para mahasiswa juga mengeluarkan biaya yang cukup mahal untuk kuliah  di perguruan tinggi Amerika. Dalam logika ekonomi Amerika, semakin tinggi pengeluaran  per‐mahasiswa  di Amerika, maka mencerminkan semakin tinggi  penghasilan  masyarakat  di  Amerika.  Di  Amerika,  selain  membayar  biaya  kuliah,  mahasiswa  juga  perlu  untuk  membayar  kamar  dan  biaya  hidup  lainnya,  yang  dijumlahkan  bisa  mencapai  sekitar  $  10.  000  hingga  $  11.000.  Jika  dijumlahkan  secara  rata‐rata,  setiap  mahasiswa  dapat  menghabiskan  uang  sebesar  $  10.000  hingga  $  23.000  pertahun,  tergantung  dimana  seseorang kuliah. 

38 

Masalah  biaya  ini  merupakan  penghalang  yang  utama  bagi  mahasiswa,  apakah  mereka mampu untuk mendaftar. Selain biaya kuliah, itu seperti dijelaskan di atas, biaya  hidup  di  Amerika  juga  terbilang  berat.  Bagi  mahasiswa  yang  mempunyai  kemampuan  keuangan  pertanyaan  yang  muncul  adalah  apakah  mereka  perlu  atau  harus  kuliah.  Jawabannya  terhadap  pertanyaan  ini  adalah  tergantung  seberapa  banyak  biaya  yang  akan dikeluarkan untuk kuliah.  Bagi  yang  rata‐rata  berpenghasilan  sebesar  $  22.000  pertahun,  bagi  lulusan  SMA,  dan  biaya  kuliah  serta  biaya  hidup  dalam  kisaran  $  22.000  sampai  $  35.000,  maka  akan  menjadi  sesuatu  yang  memberatkan.  Perlu  dijadikan  catatan,  terlepas  dari  apakah  biaya  kuliah  diukur  dengan  biaya  hidup,  apakah  dapat  mencukupi.  Berbeda  dengan  pemahaman  secara  umum,  pada  sebagian  kecil  di  beberapa  lembaga,  biaya  kuliah  dan  biaya hidup merupakan hambatan utama untuk kuliah.  Bagi sebagian besar mahasiswa,  hambatan utama dalam kuliah adalah kebutuhan untuk menutup biaya hidup, sementara  kerja sampingan sebagai mahasiswa hanya yang dibayar normal.  Meski berbiaya mahal, namun lulusan perguruan tinggi di Amerika sangat dihargai.  Pada tahun 2005, rata‐rata usia 35‐44 tahun bujangan pemegang gelar memperoleh $ 54.  800, jauh lebih besar  dibandingkan dengan usia  yang sama 35‐44  tahun, namun  dengan  hanya ijazah SMA.   Seperti  juga  di  beberapa  Negara  lain,  di  Amerika  ada  juga  keluarga  yang  yang  berpendapatan  rendah,  sehingga  kesulitan  untuk  membayar  kuliah  termasuk  biaya  hidupnya.  Dalam  hal  ini,  pemerintah  Amerika  mengeluarkan  kebijakan  untuk  membiayai  keluarga miskin tersebut. Diantara kebijakan tersebut subsidi pemerintah, hibah (grant),  pinjaman  mahasiswa,  dan  pajak  konsesi.  Selain  itu  pemerintah  juga  ikut  campur  tangan  dalam pendidikan tinggi untuk keperluan lain, seperti penelitian.  Pinjaman akan sangat bernilai apakah secara prinsip dalam bilangan kuantitatif atau  secara  biaya  anggaran  (nilai  subsidi),  keduanya  tergantung  pada  tujuan  dari  pinjaman  tersebut.  Untuk  program  pemerintah  dalam  membantu  mahasiswa  hingga  saat  ini  pemerintah Amerika telah mengeluarkan sekitar $ 200 miliar per tahun atau 2 persen dari  PDB. 

39 

Salah  satu  bentuk  pinjaman  dari  pemerintah  yang  terkenal  adalah  pinjaman  Stafford.  Pola  pinjaman  ini  ada  dua,  pertama,  pinjaman  langsung  yang  diberikan  dari  Departemen  Federal  Pendidikan.  Sedangkan  yang  kedua,  pinjaman  yang  diberikan  dari  bank‐bank  swasta  atas  jaminan  pemerintah.  Pada  tahun  2005,  23  persen  dari  pinjaman  Stafford dibuat melalui program pinjaman mahasiswa langsung. Ada dua model pinjaman  Stafford,  disubsidi  dan  yang  tidak  disubsidi.  Perbedaan  keduanya  adalah  bagi  yang  bersubsidi tidak ada bunga yang dikenakan pada pinjaman sampai 6 bulan setelah lulus.  Pinjaman Stafford pada tahun 2005‐2006 setengahnya merupakan pinjaman bersubsidi.   Anggota  legislatif  di  Amerika  baru‐baru  ini  mengeluarkan  undang‐undang  untuk  menurunkan  suku  bunga  subsidi  pinjaman  Stafford.  Hal  ini  mendapat  dukungan  publik  Amerika,  berdasarkan  jajak  pendapat  88  persen  orang  Amerika  mendukung  hal  ini.  Namun,  usulan  ini  tampaknya  tidak  perlu  dan  mahal,  dengan  subsidi  yang  tidak  terarah  ternyata tidak meningkatkan akses. Karena sebagian besar pemegang pinjaman Stafford  sudah meminjam sampai pada batasnya, kendala yang paling penting bukanlah lunasnya  pengembalian  tapi  ketersediaan  keuangan  itu  sendiri.  Dengan  adanya  subsidi,  memang  menjadi lebih sulit untuk meningkatkan batas pinjaman.   Program  lain  dari  pemerintah  untuk  membantu  mahasiswa  adalah  program  Grant  Pell.  Grant  Pell  Ini  diberikan  kepada  keluarga  berpenghasilan  lebih  rendah  lagi  untuk  membayar  pengeluaran  pendidikan  mereka.  Tahun  2005‐06,  pemerintah  Federal  dan  Negara  memberikan  $  19  milyar    dan  $  7  milyar.    Sebagian  besar  hibah  Federal  adalah  melalui  program  Hibah  Pell.  Pemerintah  federal  setiap  tahun  mengeluarkan  $  13  milyar   untuk 5,3 juta siswa, rata‐rata setiap siswa mendapatkan sekitar $ 2.400.21  Seperti dicatat sebelumnya, Komisi Spellings mendorong untuk adanya peningkatan  Pell  Grants  sekitar  dua‐pertiga.  Usulan  komisi  Spelling  ini,  telah  diterima  oleh  bagian  administrasi, Kongres dan masyarakat pendidikan tinggi. Namun, bagaimana pembiayaan  ini  dilakukan  masih  belum  ada  kejelasan.  Tujuan  hibah  Pell  adalah  untuk  memfasilitasi  akses ke pendidikan tinggi untuk anak‐anak dari yang lebih rendah pendapatan keluarga.  Seperti dijelaskan sebelumnya, tujuan ini tampaknya cocok untuk meningkatkan akses ke  perguruan tinggi. 
21

 Kevin Dougherty,  Financing Higher Education in the United States: Structure, Trends, and Issues, 2004,  Columbia University. 

40 

3.3.2.  Australia  Australia  sebagai  Negara  maju  mempunyai  sejarah  panjang  mengenai  pembiayaan  perguruan  tinggi.  Meski  Australia  menggunakan  system  parlementer,  dimana  pemerintahnya diwarnai dengan pergantian yang cepat, namun semua pemimpin bangsa  Australia  mempunyai  pandangan  yang  sama  mengenai  pentingnya  dunia  pendidikan.  Sehingga  pergantian  kepemimpinan  pemerintah  Australia  tidak  berdampak  signifikan  bagi perubahan dalam dunia pendidikan.  Sejak  berdirinya  Universitas  Sydney  tahun  1851,  kemudian  disusul  Universitas  Adelaide  1874,  Universitas  Tasmania  1890,  Universitas  Queensland  1909  dan  Universitas  Western  Australia  1911,  universitas  dibiayai  dari  dana  pemerintah,  dana  masyarakat  dan  dari dana hibah swasta.   Menurut  Tom  Karmel,  1998,  dana  pemerintah  yang  dikeluarkan  pemerintah  Australia  untuk  pendidikan  sangat  besar.  Tidak  kurang  dari  60  persen  dari  dana  secara  keseluruhan  dialokasikan  untuk  pendidikan.  Dana  tersebut  didistribusikan  ke  berbagai  universitas  dengan  tidak  sama  rata,  tergantung  pada  keperluan.  Universitas  Western  Australia  pernah  memperoleh  48  persen  demikian  juga  Universitas  Tasmania  pernah  mendapatkan 72 persen dari total anggaran pemerintah.    Penting  dicatat  dalam  sejarah,  bahwa  pada  masa  awal  berdirinya  universitas  di  Australia  sebagai  badan  otonom  yang  dibentuk  berdasarkan  undang‐undang  dengan  kebebasan yang sangat besar dalam kegiatan universitas. Luasnya otonomi yang dimiliki  universitas,  sehingga  tidak  berada  di  bawah  departemen  manapun,  dengan  demikian  pemerintah sulit untuk melakukan intervensi terhadap universitas.  Ada  tiga  hal  yang  menjadi  perhatian  pemerintah  Australia  secara  serius,  setelah  perang.  Pertama,  kembali  menempatkan  tentara  pada  posisinya,  kedua,  perhatian  pemerintah  pada  kemajuan  ilmu  pengetahuan,  ketiga,  bantuan  pembangunan  internasional.  Perhatiannya  pada  ilmu  pengetahuan  dibuktikan  oleh  pemerintah  dengan  memberikan biaya kuliah dan biaya hidup mahasiswa.   Pada  dekade  1970‐an  perhatian  pemerintah  Australia  terhadap  dunia  pendidikan  semakin besar, hal ini bisa terlihat dari kebijakan yang dikeluarkan. Pemerintah Australia 

41 

membebaskan biaya kuliah di semua universitas, baik bagi masyarakat yang tidak mampu  maupun yang berada.   Sebelum  tahun  1973,  mahasiwa  diwajibkan  membayar  uang  kuliah,  kalaupun  ada  yang  tidak  membayar  kuliah  hanya  diperuntukan  bagi  mereka  yang  mempunyai  nilai  akademis  yang  sangat  baik.  Namun  sejak  1973  semua  uang  kuliah  dihapuskan  dan  sejak  1973 universitas dibiayai tanpa kontribusi langsung dari mahasiswa.22  Pada  tahun  1987  Menteri  Pendidikan  Australia,  John  Dawkin,  membuat  sebuah  kebijakan  yang  sangat  terkenal.  Dalam  pandangan  Dawkins  tantangan  utama  ke  depan  adalah  menemukan  keseimbangan  yang  tepat  antara  mempertahankan  system  pendidikan  tinggi  yang  mampu  mengambil  pendekatan  jangka  panjang  dan  menggunakan  pendidikan  tinggi  untuk  menangani  masalah  ekonomi  dan  social  dalam  skala nasional.   Seiring  dengan  pemikiran  John  Dawkin,  pada  tahun  1989  pemerintah  juga  memperkenalkan  program  Higher  Education  Contribution  Scheme  (HECS)  atau  Skema  Kontribusi  Pendidikan  Tinggi.  Program  ini  bukan  hanya  memberikan  beasiswa,  namun  juga  peningkatan  kualitas  dan  perluasan  akses  bagi  seluruh  masyarakat  Australia.  Program ini untuk memenuhi target pemerintah dalam mengejar pembangunan ekonomi,  dimana  para  lulusan  universitas  diharapkan  dapat  memasuki  lapangan  kerja  yang  sesuai  dengan latar belakang pendidikannya.   Higher  Education  Contribution  Scheme  (HECS)  secara  operasional  dapat  dikatakan  sebagai  subsidi  silang.  Biaya  kuliah  dibebankan  kepada  mereka  yang  mampu  membayar  kuliah di perguruan tinggi. Sementara bagi kalangan yang tidak mampu untuk membayar  kuliah  pemerintah  memberikan  pinjaman,  yang  dapat  dibayar  secara  berangsur  setelah  lulus dan mendapatkan kerja.  Dengan  kata  lain,  dalam  kurun  waktu  dua  puluh  tahun  terakhir,  sektor  pendidikan  tinggi  di  Australia  telah  mengalami  perubahan  yang  luar  biasa.  Perubahan  yang  terjadi  tidak  hanya  pada  aspek  pendanaan  tapi  juga  aspek    organisasi,  pengawasan,  dan 

22

 Tom Karmel,  Higher Education in Australia A case study, (Berlin:Paper of Conference, 1998). 
42 

 

partisipasi.  Pada  sektor  organisasi  misalnya  dari  awal  1970‐an  sampai  dengan  1988,  pendidikan tinggi di Australia itu terdiri dari tiga sektor yang terpisah: universitas, kolese  pendidikan  lanjutan  (CAEs)  dan  pendidikan  tinggi  teknis  yang  diawasi  oleh  Persemakmuran  Komisi  Pendidikan  Tersier  (the  Commonwealth  Tertiary  Education  Commission).   Di bawah Komisi Pendidikan Tinggi ( Tertiary Education Commission) yang didirikan  oleh  pemerintah  Frase,  tahun  1988,  mengeluarkan  kebijakan  bahwa  semua  biaya  pendidikan tinggi diberikan secara gratis, kecuali beberapa perguruan tinggi swasta yang  beroperasi di sektor pelatihan kejuruan.  Agar  terjadi  keseimbangan  dalam  pendanaan  perguruan  tinggi,  mahasiswa  asli  Australia  kuliah  gratis,  maka  pada  bulan  Desember  1988,  pemerintah  mengumumkan  perubahan  kebijakan  untuk  pendidikan  siswa  internasional.  Efektif  sejak  1  Januari  1990,  semua  siswa  asing  baru  itu  harus  membayar  biaya  penuh  siswa.  Untuk  memastikan  bahwa siswa internasional tidak menggantikan siswa Australia atau memperoleh subsidi  silang dari pembayar pajak Australia, Pemerintah menetapkan minimal biaya kuliah.23  Kebijakan  John  Dawkin  berimplikasi  pada  meningkatnya  kesempatan  untuk  berpartisipasi  dalam  pendidikan  tinggi,  meningkatkan  lulusan  tenaga  kerja  untuk  membantu meningkatkan daya saing ekonomi Australia, membuat pendidikan tinggi lebih  responsive  terhadap  kebutuhan  nasional,  terakhir  menyediakan  lingkungan  yang  lebih  fleksibel untuk pendidikan tinggi.  Berdasarkan data rasio pendaftaran bruto untuk sektor  pendidikan  seluruh  tersier  meningkat  dari  24  persen  pada  tahun  1975  sampai  72  persen  pada  tahun  1995.  Pada  tahun  1997,  50  persen  penduduk  usia    20  sampai  24  tahun  berpartisipasi  dalam  beberapa  bentuk  pendidikan  tinggi.  Antara  tahun  1996  dan  2004,  terdapat peningkatan pendaftaran siswa hampir 50 persen.  Kebijakan  yang  dibuat  tahun  1989  juga  berdampak  pada  program  penelitian  di  Australia. Tujuan dari kebijakan tersebut agar program riset akan semakin dibiayai sesuai  dengan  apa  yang  mereka  lakukan,  bukan  dibagikan  berdasarkan  nama  besar  lembaga.  Dana  penelitian  harus  dialokasikan  secara  kompetitif,  dan  tepat  sasaran  ke  lembaga‐
23

 Bruce Chapman and Chris Ryan, Higher Education Financing and Student Access: A Review of the Literature,  (Australian National University: Economics Program Research School of Social Sciences, 2003)   
43 

lembaga  penelitian,  kelompok  peneliti  maupun  individu  yang  paling  mampu  menggunakan secara efektif, layak untuk mendapatkan bantuan dana tersebut.   Dalam  memajukan  dunia  pendidikan,  pemerintah  tidak  hanya  mengeluarkan  dana  dari  APBN,  namun  pemerintah  Australia,  pada  tahun  1993,  mendorong  berbagai  perusahaan  atau  industri  untuk  melakukan  kerjasama  dengan  perguruan  tinggi  secara  lebih  intensif.  Hal  ini  ditindaklanjuti  dengan  penandatanganan  kerjasama  segitiga  yaitu  pemerintah,  industri  dan  perguruan  tinggi.  Selain  itu,  masing‐masing  perguruan  tinggi  juga melakukan kerjasama dengan perusahaan atau industri, sesuai dengan kepentingan  masing‐masing. Kerjasama ini sangat membantu pembiayaan perguruan tinggi. Selain itu,  kerjasama  ini  pada  masa  Perdana  Menteri  Paul  Keating,  kerjasama  antara  perusahaan  atau industri dengan perguruan tinggi dapat meningkatkan produktifitas perusahaan dan  universitas sebesar 2 persen.   Krisis  ekonomi  yang  terjadi  tahun  1997  juga  mengenai  Australia.  Di  bawah  kepemimpinan Perdana Menteri John Howard, melakukan penghematan terhadap fiskal  dan  belanja  publik,  termasuk  biaya  untuk  dunia  pendidikan.  Pemerintah  Howard  mengusulkan pemotongan anggaran untuk dana bantuan operasi universitas, sebesar 1,8  miliar dollar selama empat tahun. Menteri baru, Senator Amanda Vanstone, memutuskan  untuk menyebarkan penghematan biaya beban melalui langkah‐langkah berikut:  Pengurangan biaya hibah operasi universitas 1997‐2000, sebanyak 6 persen selama  empat tahun.   Mendorong universitas‐universitas untuk memungut biaya, sejak tahun 1998,  kepada mahasiswa program sarjana dalam negeri.  Penghapusan  penasehat  independen  dan  badan  pengawas,  dalam  Dewan  Pendidikan Tinggi.  Penghematan ini menuai protes dari berbagai kalangan, baik akademisi, LSM juga  partai oposisi. Protes besar‐besaran terjadi di berbagai negara bagian, namun pemerintah  tetap pada keputusannya, mengurangi dana bantuan untuk pendidikan. Badai protes dari  berbagai  kalangan  membuat  pemerintah  bimbang,  maka  pada  akhir  tahun  1999  pemerintah  mengeluarkan  kebijakan  baru.  Pemerintah  menawarkan  tambahan  dana  untuk  suplementasi  gaji.  Hal  ini  dilakukan,  dengan  universitas  yang  mau  melakukan 
44 

reformasi  manajemen  dan  administrasi.  Program  ini  memberikan  tambahan  sebesar  2  persen dari komponen gaji.   Tak  lama  berselang  pada  Januari  2001,  pemerintah  kembali  mengeluarkan  kebijakan dengan mengumumkan bantuan sebesar 2,9 miliar dollar, bantuan pemerintah  dan  setengah  diberikan  untuk  perguruan  tinggi.  Dana  yang  cukup  besar  ini  dialokasikan  untuk  penelitian  kompetitif,  penelitian  infrastruktur  atas  penawaran  kolaboratif,  beasiswa  untuk  2000  mahasiswa  untuk  program  yang  telah  ditentukan  serta  bantuan  untuk mahasiswa program pascasarjana.  Dengan  sistem  yang  terus  dikembangkan,  pendidikan  tinggi  Australia  yang  kini  terdiri  dari  37  perguruan  tinggi  milik  negara  dan  3  perguruan  tinggi  swasta,  3  lembaga  pendidikan  terakreditasi  dan  86  penyelenggara  pendidikan  tinggi  swasta  termasuk  perguruan  tinggi  teologi.  Di  bawah  reformasi  yang  terkandung  dalam  Undang‐Undang  Dukungan  Pendidikan  Tinggi  Higher  Education  Support  Act  (HESA)  tahun  2003,  Commonwealth  Grant  Scheme  (CGS)  telah  menggantikan  sistem  operasi  block  grant.  Di  bawah  sistem  CGS  37  perguruan  tinggi  akan  masuk  ke  dalam  Perjanjian  Pendanaan  tahunan  dengan  pemerintah  yang  menetapkan  sejumlah  program  yang  akan  dibiayai.  Dengan  sistem  baru  ini,  pemerintah  telah  mendorong  meningkatnya  partisipasi  siswa  sebesar  2,5  persen  mulai  tahun  2005.  Demikian  juga  meningkatnya  bantuan  untuk  bangunan sebesar 7,5 persen pada 2007. 24    3.3.3.  Malaysia   Malaysia  merupakan  negara  berkembang  di  dunia  ketiga  yang  mempunyai  kemajuan  cepat  dalam  berbagai  bidang.  Di  bandingkan  negara‐negara  tetangganya  seperti  Indonesia,  Thailand,  Filipina  kecuali  Singapura,  Malaysia  terbilang  negara  yang  paling cepat dalam membangun sistem pendidikan. Di era 1970‐an guru‐guru di Malaysia  mulai  dari  guru  Sekolah  Dasar  hingga  Perguruan  Tinggi,  hampir  semuanya  didatangkan  dari  Indonesia,  namun  di  era  1990‐an  mahasiswa  dari  Indonesia  mengambil  program  doktoral  di  Malaysia.  Sebuah  kondisi  yang  terbalik  hanya  terjadi  dalam  kurun  waktu  20 

24

  Michael  Gallagher,  Australia  and  Argentina.  A  Comparative  analysis  from  the  mid  1970’s  (Buenos  Aires:  ANU‐UBA, 2007)    

45 

tahun.  Hal  ini  terjadi,  karena  perhatian  pemerintah  Malaysia  terhadap  pendidikan  memang terbilang sangat tinggi. 25    Pendidikan  tinggi  di  Malaysia  dibagi  menjadi  2  sektor:  publik  (baca:  negeri)  dan  non‐publik  (baca:  swasta).  Di  sektor  publik,  terdapat  20  universitas  dan  6  university  colleges, (istilah university college digunakan untuk pendidikan tingkat tinggi yang mampu  memberikan  gelar  sarjana  sendiri,  tetapi  belum  mencapai  status  universitas).  Di  sektor  non‐publik  ada  559  lembaga  dari  berbagai  jenis  termasuk:  universitas  dan  dan  kampus  asing. Selain itu, masih ada kategori politeknik sebanyak 24 institusi.   Dalam  beberapa  dekade  terakhir,  pemerintah  Malaysia  telah  melakukan  upaya  yang  cukup  signifikan  dalam  memperbaiki  sistem  pendidikan  tinggi  secara  keseluruhan.  Hal yang paling krusial dihadapi pemerintah Malaysia dalam menangani perguruan tinggi  adalah masalah pembiayaan dan akses. Dalam hal akses ke pendidikan tinggi, pada tahun  1965  sampai  2005  masyarakat  Malaysia  yang  dapat  mengakses  ke  perguruan  tinggi  kurang  dari  30  persen.  Rendahnya  akses  masyarakat  ke  perguruan  tinggi,  menjadi  ‘PR’  bagi pemerintah Malaysia untuk melakukan terobosan kebijakan. Maka lahirlah kebijakan  baru  dari    Kementerian  Pendidikan,  bahwa  pada  tahun  2010  ini,  akses  serta  partisipasi  masyarakat  ke  pendidikan  tinggi  dapat  mencapai  40  persen  orang  muda  (usia  18‐24).  Dengan  kata  lain,  akan  terjadi  peningkatan  pendaftaran  dari  650.000  mahasiswa  pada  tahun 2005 menjadi 910.000 mahasiswa pada tahun 2010.  Beragamnya  etnis  di  Malaysia  juga  berkontribusi  dalam  persoalan  akses  ke  perguruan  tinggi.  Masalah  akses  pendidikan  tinggi  terus  menimbulkan  pertentangan  di  antara berbagai kelompok etnis di Malaysia. Kuota ras (dimana sebelumnya orang Melayu  mendapat kuota tertentu di setiap universitas negeri) telah dihapuskan pada tahun 2002.  Akses ke perguruan tinggi negeri kini harus berdasarkan pada kemampuan. Meski kuota  orang Melayu sudah dihapuskan, namun perdebatan tidak otomatis berhenti. Bagi orang  Melayu asli,  atau Bumiputera, adanya kuota di perguruan tinggi negeri, bukan merupakan  prioritas  atau  pemanjaan,  sebab  orang  melayu  untuk  masuk  ke  perguruan  tinggi  negeri  harus melalui program/matrikulasi pra‐universitas, selain itu mereka juga harus membayar  biaya  pendidikan  dan  biaya  lainnya,  belum  lagi  biaya  hidup  (meskipun  akomodasi  di 
25 Hal ini bisa terlihat dari mahasiswa Indonesia yang kuliah program doctoral di Malaysia pada era 1990‐an  yaitu Yusril Ihza Mahendra (USM, mantan Menkumham), Muhammad Nur (UM, Sekretaris program pasca  sarjana Universitas Nasional,) Amir Santoso, (USM, sekretaris program pasca sarjana UniversitasIndonesia,)  dan masih banyak lagi yang lain.

46 

kampus  disubsidi  oleh  pemerintah).  Sedangkan  bagi  non‐bumiputera  dapat  mengakses  perguruan  tinggi  negeri  dengan  berbekalkan  ijazah    Sijil  Tinggi  Persekolahan  Malaysia  (STPM ) setingkat SMA.  Masalah  lain  yang  cukup  rumit  di  Malaysia  adalah  masalah  'korporatisasi,'  atau  ‘swastanisasi’. ‘Swastanisasi’ ini menjadi dilema bagi pendidikan tinggi di Malaysia sebab  di  satu  sisi  pendidikan  tinggi  milik  pemerintah  ini  menginginkan  untuk  mendapatkan  otonomi, namun di sisi lain masih membutuhkan bantuan keuangan dari pemerintah yang  sangat besar.   Dalam  beberapa  dekade  terakhir,  Malaysia  telah  melakukan  proses  transformasi  ekonomi  dari  produksi  massal  dan  tenaga  kerja  yang  relatif  tidak  terampil  on  mass  production  and  relatively  unskilled  labor  kepada  produksi  pengetahuan  yang  kreatif.  Dalam  melaksanakan  perubahan  ini,  negara  telah  mengalokasikan  8  persen  (RM  11,3  miliar)  dari  total  pengeluaran  pemerintah  (APBN)  hanya  untuk  pendidikan  tinggi.  Persentase ini relatif tinggi, sebab subsidi biaya kuliah yang diberikan langsung ke kampus  belum masuk di dalamnya.  Besarnya  investasi  pemerintah  pada  pendidikan  tinggi,  mengakibatkan  pemerintah  terlalu  jauh  terlibat  di  perguruan  tinggi,  karenanya  muncul  keinginan  dari  perguruan tinggi untuk otonom. Katerbatasan universitas dalam mengelola dirinya sangat  terasa  ketika  universitas  tidak  dapat  menentukan  sendiri  untuk  menseleksi  mahasiswa  yang berkualitas sesuai dengan kompensasi dalam persaingan di setiap fakultas.   Apa  yang  terjadi  sekarang,  pemerintah  sangat  dominan  dalam  mengatur  masuknya  mahasiswa  ke  universitas.  Saat  ini,  siswa  ditugaskan  ke  universitas  tertentu  berdasarkan nilai rata‐rata yang mereka peroleh. Sementara itu, pengelola fakultas adalah  pegawai  negeri  sipil  dengan  gaji  tinggi,  demikian  juga  dengan  wakil  rektor  dan  dekan  yang diangkat oleh negara.   Pada  tahun  1997,  pemerintah  membentuk  Dana  Nasional  Pendidikan  Tinggi  Corporation,  National  Higher  Education  Fund  Corporation  (NHEFC),  sebuah  direktorat  di  Departemen  Pendidikan  Tinggi  yang  memberikan  pinjaman  bersubsidi  untuk  siswa  yang  kuliah  di  lembaga  swasta.  Pada  tahun  2000,  pemerintah  juga  memperpanjang  pinjaman 

47 

kepada  siswa  yang  kuliah  di  perguruan  tinggi  negeri.  Antara  1997  dan  2005,  uang  yang  dikeluarkan NHFEC sekitar RM 15,1 miliar untuk sekitar 800.000 siswa.26   Meskipun  program  pinjaman  ini  telah  dirasakan  manfaatnya  oleh  banyak  mahasiswa, namun masih tetap dilakukan perbaikan disana sini untuk efisiensi yang lebih  besar.  Saat  ini  tidak  ada  pembatasan  berapa  maksimal  pendapatan  yang  tidak  boleh  menerima  pinjaman,  dengan  demikian  banyak  orang  kaya  yang  mendapat  keuntungan  dengan adanya pinjaman dari pemerintah. Pinjaman yang sekarang berlaku berdasarkan  jenis  gelar  yang  dikejar,  yang  mungkin  akan  menimbulkan  bias  dalam  mendukung  mahasiswa.  Saat  sekarang  ini  ada  sekitar  21  persen  dari  pinjaman  diberikan  kepada  mahasiswa yang belajar universitas swasta, dan pada tahun 2005 sampai  2007 meningkat  menjadi  32  persen.  Meskipun  persentase  siswa  penerima  pinjaman  belajar  di  universitas  swasta telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir, masyarakat berharap mayoritas  pinjaman akan diberikan kepada siswa yang belajar di perguruan tinggi negeri, mengingat  perbedaan dalam hal biaya.  Isu  paling  penting  yang  dihadapi  program  pinjaman  ini  adalah  kesinambungan  keuangan.  Secara  umum,  kepatuhan  dalam  membayar  pinjaman  masih  sangat  rendah,  karenanya Departemen Keuangan memotong anggaran ke NHEFC dalam beberapa tahun  terakhir.  NHEFC  melaporkan  bahwa  uang  yang  dipulangkan  dari  pinjaman  hanya  25  persen dari apa yang seharusnya kembali. Hal ini menyebabkan NHEFC meminjam uang ke  lembaga lain dengan tingkat bunga yang sangat tinggi.              

3.3.4.   India    Dana untuk pendidikan tinggi di India datang dari tiga sumber yang berbeda, yaitu,  pemerintah,  biaya  pendapatan  dari  mahasiswa  dan  sumber  pendapatan  lain  dari  filantropi,  industri,  penjualan  publikasi,  dan  lain  lain.  Ketergantungan  pendidikan  tinggi  pada biaya dari pemerintah sangat tinggi yaitu 49,4 persen, dan tingkat ketergantungan  ini semakin tinggi  menjadi 75,9 persen pada tahun 1986‐1987. Di sisi lain, pendapatan dari  mahasiswa  menurun  drastis  dari  36,8  persen  menjadi  12,6  persen  selama  periode  yang 

26

 G.Sivalingam,  Privatization of Higher Education in Malaysia, Monash University Malaysia, 2004. 
48 

 

sama.  Sementara  sumber‐sumber  lain  seperti  filantropi,  industri  serta  kerjasama  hanya  sekitar 10 persen sepanjang periode.   Biaya  pendidikan  tinggi  di  India,  sekitar  tiga‐perempat  dari  total  pengeluaran  ditanggung oleh pemerintah. Karena pendidikan tinggi bagi pemerintah India merupakan  bagian yang tak dapat dipisahkan dari aktifitas negara. Sampai dengan tahun 1986‐1987,  sumber dana dari non‐pemerintah seperti biaya SPP dan sumbangan lainnya yang bersifat  sukarela relatif kecil.   Di  sisi  lain,  kebutuhan  sistem  pendidikan  tinggi  semakin  berkembang  pesat.  Namun sayangnya, anggaran publik tidak cukup dana, terutama untuk sektor pendidikan.  Menyadari  kekurangan  tersebut,  maka  dalam  dekade  terakhir,  beberapa  eksperimen  alternatif mulai diberlakukan seperti biaya siswa, pinjaman mahasiswa, pajak pascasarjana  dan privatisasi diintensifkan.  Meskipun  akses  mahasiswa  semakin  bertambah  secara  absolut,  namun  hanya  7  persen dari penduduk pada kelompok usia 17‐24 yang dapat belajar di pendidikan tinggi di  India. Meski sudah ada kemudahan akses, namun anak muda lebih cenderung atau lebih  menyukai belajar di luar negeri. Jika dilihat dari persentase ini, maka bisa dikatakan bahwa  akses  mahasiswa  ke  perguruan  tinggi  terbilang  kecil.  Hal  ini  semakin  disadari  bahwa  anggaran publik untuk pendidikan masih sangat kurang.   Seiring  dengan  reformasi  ekonomi  dan  pemotongan  anggaran  publik  khususnya  untuk  biaya  pendidikan  tinggi,  sejumlah  panitia  telah  dibentuk  untuk  meneliti  masalah  alternatif  mobilisasi  sumber  daya  keuangan.  Semua  panitia  memiliki  konsensus  bahwa  salah satu sumber utama pendapatan adalah biaya dari siswa. Panitia merekomendasikan  untuk peningkatan biaya dan dalam segala macam biaya. Dengan demikian, paling tidak di  dapatkan  sedikitnya  15  persen  sampai  25persen  biaya  di  dapatkan  dari  mahasiswa  itu  sendiri.27   Hal  ini  masih  menjadi  perdebatan  di  masyarakat  India,  namun  pemerintah  sekarang  sedang  berusaha  keras  untuk  tetap  memberikan  subsidi  terhadap  perguruan  tinggi  dengan  jumlah  yang  lebih  besar.  Usaha  pemerintah  ini  juga  dalam  rangka,  agar 

27

 P. Geetha Rani, Economic Reforms and Financing Higher Education in India. (Selected Paper: New Delhi) 
49 

 

kalangan  ekonomi  menengah  ke  atas  untuk  berpartisipasi  mengkuliahkan  anaknya  di  dalam negeri.     3.3.5.  Inggris                     Pendanaan pendidikan tinggi di Inggris ada dua model, pertama untuk yang kuliah  full time  dan  kedua  untuk  yang  kuliah  part time  (di  Indonesia  tidak  mengenal  part  time,  semua mahasiswa kuliah full time). Untuk mahasiswa yang full time biaya yang disubsidi  oleh  pemerintah  dua  kali  lipat  dibandingkan  dengan  biaya  yang  diberikan  pada  mahasiswa part time. Hal ini dilakukan pemerintah untuk meningkatkan partisipasi siswa  dalam memasuki perguruan tinggi di Inggris. Sebab Inggris tingkat partisipasi siswa untuk  memasuki perguruan tinggi di Inggris, menurut standar internasional, terbilang rendah.  Terobosan  kebijakan  yang  dilakukan  pemerintah  Inggris  dengan  memberikan  subsidi  lebih  banyak  pada  mahasiswa  full  time  ternyata  cukup  berhasil  meningkat  partisipasi mahasiswa untuk kuliah full time. Berdasarkan data statistik, pada tahun 1980  hanya 13 persen orang muda yang kuliah full time, sedangkan pada tahun 1999 meningkat  menjadi  34  persen  dan  tahun  2010  pemerintah  menetapkan  target  angka  partisipasi  mahasiswa  yang  kuliah  full  time  menjadi  50persen.  Demikian  juga,  kalau  dilihat  dari  partisipasi angka jender terjadi peningkatan, partisipasi perempuan untuk kuliah full time  hampir  menyamai  laki‐laki,  jika  dipersentasikan  55persen  laki‐laki:45persen  perempuan.  Besarnya  bantuan  subsidi  yang  dilakukan  pemerintah  dapat  mengurangi  beban  siswa  sebanyak 50 persen.  Perubahan  angka  partisipasi  ini  dalam  20  tahun  terakhir  ini,  turut  juga  merubah  kondisi perekonomian, sebab semakin banyak lulusan universitas yang bekerja di sektor‐ sektor  formal  dengan  gaji  memadai.  Maka  semakin  meningkat  pendapatan  masyarakat.  Bantuan  yang  diberikan  pada  mahasiswa  tidak  hanya  bantuan  langsung  berupa  subsidi  yang  diberikan  ke  universitas,  namun  juga  diberikan  bantuan  dalam  bentuk  voucher.  Voucher  ini  digunakan  bagi  mereka  yang  telah  memenuhi  persyaratan  masuk  ke  universitas,  voucher  ini  bisa  digunakan  untuk  biaya  kursus  mata  kuliah  yang  dianggap  tertinggal.  Voucher  juga  dapat  digunakan  membantu  keluarga  mahasiswa  yang  kekurangan.  Namun  demikian,  voucher  ini  mengundang  perdebatan  yang  cukup  lama, 

50 

namun seiring dengan waktu dan perdebatan yang panjang, pada akhirnya voucher dapat  diterima, sebagai salah satu mekanisme bantuan pemerintah.   Meski  pemerintah  memberikan  subsidi  kepada  para  mahasiswa,  bukan  berarti  mahasiswa  tidak  membayar  sama  sekali.  Sejak  tahun  1997  siswa  di  Inggris  telah  diwajibkan  untuk  memberikan  kontribusi  terhadap  pendidikan.  Ini  pada  awalnya  ditetapkan  sebesar  1.000  foundsterling,  kontribusi  ini  untuk  menguji  sejauhmana  keseriusan  kuliah  di  universitas.  Namun  kontribusi  ini  hanya  ditunaikan  oleh  42  persen  mahasiswa,  19  persen  hanya  memberikan  kontribusi  parsial  atau  setengahnya  dan  selebihnya tidak memberikan kontribusi. Selain itu, ada hal yang tidak bisa dihindari oleh  mahasiswa yaitu membayar setiap mata kuliah, dimana harganya semua mata kuliah tidak  ada yang berbeda.28   Pemerintah  Inggris  memberikan  kebebasan  yang  sangat  luas  pada  pihak  universitas untuk mengatur berapa biaya kuliah yang harus ditanggung oleh mahasiswa.  Ada beberapa pertimbangan dalam memutuskan berapa biaya kuliah yang harus dibayar  oleh mahasiswa. Pertama, laporan keuangan membuktikan bahwa pemasukan uang dari  mahasiswa  mempunyai  kontribusi  yang  signifikan.  Kedua,  setiap  universitas  mempunyai  perbedaan  dalam  menentukan  struktur  biaya,  misalnya  mata  kuliah  campuran  yang  menuntut  keseimbangan  antara  kegiataan  dan  pengajaran,  penelitian  dan  transfer  teknologi,  demikian  juga  apakah  mereka  akan  fokus  pada  regional  atau  internasional,  demikian  juga  dengan  struktur  upah  mereka.  Poin  dua  ini  sebelumnya  memang  tidak  pernah  ada,  dengan  kata  lain  struktur  biaya  yang  terjadi  sekarang  memang  berbeda  dengan  40  tahun  yang  lalu.  Ketiga,  perencanaan  yang  dibuat  sekarang  memang    tidak  berhubungan dengan biaya pengajaran, demikian juga dengan kualitas infrastruktur.   Mekanisme  penghitungan  biaya  kuliah  tergantung  kemampuan  masyarakat.  Jika  universitas  menghitung  biaya  kuliah  dengan  nilai  yang  maksimum,  maka  akan  dapat  menghasilkan uang yang sangat banyak. Untuk biaya kuliah di Inggris, bagi warga negara  Inggris mencapai 4 ribu founsterling, sedangkan bagi mahasiswa yang berasal bukan dari  Uni  Eropa  mencapai  sekitar  7  ribu  untuk  mata  kuliah  berbasis  di  ruang  kelas  dan  9  ribu  untuk mata kuliah berbasis di labolatorium serta 17 ribu untuk mata kuliah di klinik. 

28

 Nicholas Barr,Financing Higher Education: Comparing the Options,  The Guardian, June 12, 2003, London. 
51 

 

Metode pembiayaan dengan nilai maksimal akan menghadapi masalah yaitu tidak  berpartisipasinya  masyarakat  yang  berpenghasilan  rendah.  Jika  demikian  halnya,  maka  akses  ke  perguruan  tinggi  akan  mengalami  kesulitan  atau  kemunduran.  Kondisi  ini  menuntut kebijakan yang komprehensif. Pertama, pembayaran tetap ada, namun melalui  mekanisme  pinjaman.  Pada  dasarnya skema  pinjaman yang  dapat  menghasilkan sumber  tambahan bagi universitas. Selain itu, pinjaman juga untuk meningkatkan akses masuk ke  perguruan tinggi.29   Kebijakan  pinjaman  yang  diberikan  pemerintah  kepada  mahasiswa  mempunyai  tujuan  agar  kesan  pembayaran  di  muka  bisa  berkurang.  Tujuan  selanjutnya,  untuk  menghilangkan  persepsi  bahwa  pendidikan  menjadi  sesuatu  yang  konsumtif.  Pada  saat  yang  sama,  dana  pinjaman  yang  diberikan  kepada  mahasiswa  bukan  berasal  dari  dana  publik.   Sebagaimana  disampaikan  sebelumnya,  bahwa  akses  ke  perguruan  tinggi  di  Inggris,  berdasarkan  standar  internasional  terbilang  rendah.  Namun  setelah  berbagai  kebijakan pendanaan untuk perguruan tinggi diperbaiki, maka akses ke perguruan tinggi  menjadi  semakin  membaik.  Dengan  adanya  pinjaman,  voucher  dll,  bagi  masyarakat  berpenghasilan  rendah  sangat  amat  membantu,  sehingga  masuk  ke  perguruan  tinggi  tidak  menjadi  sesuatu  yang  elitis.  Lebih  jauh,  ketersediaan  kredit  bagi  mahasiswa,  memberikan solusi yang sangat efektif, meski tidak menyelesaikan seluruh persoalan. Hal  ini  dapat  terlihat  dari  bukti  terbaru  yang  menegaskan  bahwa  kombinasi  biaya  dan  pinjaman dapat meningkatkan akses.   Pelajaran yang didapatkan dari berbagai Negara adalah sebagai berikut;  Pelajaran yang didapatkan dari Amerika:  1. Pembiayaan perguruan tinggi  tidak sentralisasi, tapi  desentralisasi. Dengan kata  lain  pemerintah Provinsi dan Kabupaten/kota alokasi anggarannya lebih difokuskan untuk  PT yang ada di daerahnya.  2. Beragamnya  pola  pemberian  beasiswa  yang  diberikan  pemerintah  layak  untuk  dipertimbangkan di Indonesia.  3. Dengan  decentralisasi  akan  semakin  mudah  bagi  pemerintah  untuk  memberikan  beasiswa kepada putra daerahnya. 

29

 Ibid,. 

52 

Urgensi desentralisasi pendidikan di Indonesia, yaitu :  1. Untuk membangun  kompetisi yang sehat antar  provinsi atau  kabupaten/kota  dalam  ilmu pengetahuan.   2. 3. Untuk mempercepat pembangunan sumber daya manusia di setiap daerah   Keunggulan setiap daerah akan terjaga dan terartikulasikan dalam ilmu pengetahuan 

4. Pada  saat  ini  pendidikan  nasional  juga  masih  dihadapkan  pada  beberapa  permasalahan  yang  menonjol  (1)  masih  rendahnya  pemerataan  memperoleh  pendidikan;  (2)  masih  rendahnya  kualitas  dan  relevansi  pendidikan;  dan  (3)  masih  lemahnya  manajemen  pendidikan,  di  samping  belum  terwujudnya  kemandirian  dan  keunggulan ilmu pengetahuan dan teknologi di kalangan akademisi.30  Pelajaran yang didapatkan dari Australia;  1. Meski  berganti  kepemimpinan  nasional  (Perdana  Menteri)  namun  program  pendidikan  tetap  menjadi  skala  prioritas,  sehingga  pada  setiap  kepemimpinan  perubahan kebijakan terhadap pendidikan semakin membaik.  2. Pemerintah  dalam  mengembangkan  pendidikan  juga  memfasilitasi  untuk  kerjasama  antara Universitas dengan dunia Industri.  3. Dana  dari  pemerintah  dikelola  oleh  lembaga  tersendiri  di  bawah  Kementerian  Pendidikan.   Pelajaran yang didapatkan dari Malaysia;  1. Visi yang jelas dari pemerintah Malaysia tentang pendidikan on mass production and  relatively  unskilled  labor  to  creative  productive  knowledge.  Dalam  konteks  ini  pemerintah melihat bahwa ilmu pengetahuan sebagai industri.  2. Implikasi  dari  visi  ini  pemerintah  Malaysia  berani  mengeluarkan  anggaran  sebesar  apapun. Karena ilmu pengetahuan adalah industri yang memerlukan investasi.  3. Hanya kurang lebih 20 tahun Malaysia sudah mendapatkan ‘hasil’ dari investasinya 

4. Dana  dari  pemerintah  dikelola  oleh  lembaga  tersendiri  di  bawah  Kementrian  Pendidikan.    Sumber  pendanaan  yang  berasal  dari  APBD  Propinsi,  umumnya  sebagian  besar  diperuntukkan  bagi  pendidikan  tingkat  dasar  dan  menengah.  Hanya  sebagian  kecil  yang  dialokasikan  untuk  mendukung  kegiatan  di  tingkat  pendidikan  tinggi.  Sumber  dana  dari  APBD  propinsi  ini  dialokasikan  untuk  penyelenggaraan pendidikan yang ada diwilayah propinsi tersebut. Adapun sumber pendanaan dari APBD  Kabupaten/Kota  seluruhnya  untuk  mendukung  penyelenggaraan  pendidikan  di  wilayah  tersebut.  Hal  ini  sesuai dengan semangat desentralisasi.   
53 
30

Pelajaran yang didapatkan dari India;  1. Kebergantungan  terlalu  tinggi  pada  dana  pemerintah  tidak  menjamin  kualitas  dan  akses pendidikan tinggi menjadi semakin baik.  2. Buruknya  kualitas  pendidikan  di  dalam  negeri,  membuat  mahasiswa  banyak  yang  sekolah ke luar negeri. Dari hal ini dapat di analisa bahwa untuk Indonesia selain harus  terus meningkatkan kualitas pendidikan, juga perlu mengangkat citra bahwa ‘produk’  dalam negeri juga tidak kalah oleh luar negeri.  3. Tidak  ada  upaya  dari  pemerintah  untuk  menjadikan  universitas  menjadi  lembaga  mandiri  Pelajaran yang didapatkan dari Inggris;  1. Adanya  jaminan  dari  pemerintah  bagi  keluarga  kurang  mampu  untuk  melanjutkan  kuliah di perguruan tinggi  2. Besarnya  subsidi  dari  pemerintah  untuk  mahasiswa  tidak  menjamin  tinggi  akses  partisipasi masyarakat.  3. Dana  dari  pemerintah  dikelola  oleh  lembaga  tersendiri  di  bawah  Kementrian  Pendidikan.                   

BAB IV   POTRET MAKRO DAN MIKRO PENDANAAN PENDIDIKAN TINGGI 
4.1.   Potret Makro Pendanaan Pendidikan Tinggi  Amandemen  UUD  1945,  yang  dilakukan  pada  tahun  1999  hingga  tahun  2002,  memberikan dorongan yang signifikan dalam hal pendanaan bagi dunia pendidikan. UUD  1945 hasil amandemen mengamanahkan, dalam pasal 31 ayat 4, “Negara memprioritaskan  anggaran  pendidikan  sekurang‐kurangnya  dua  puluh  persen  dari  anggaran  pendapatan 

54 

dan belanja negara serta dari anggaran pendapatan dan belanja daerah untuk memenuhi  kebutuhan  penyelenggaraan  pendidikan  nasional”.  Pasal  31  ayat  4  ini,  mewajibkan  pemerintah untuk mengalokasikan anggaran dari APBN dan APBD sekurang‐kurangnya 20  persen.  Sejak  terbentuknya  pemerintahan  baru  dimana  Susilo  Bambang  Yudhoyono  terpilih  sebagai  Presiden  dan  Jusuf  Kalla  sebagai  wakil  Presiden,  maka  upaya  untuk  manjalankan UUD 1945 sangat terlihat.     Gambar 4.1  Perkembangan Pendanaan Pendidikan Tinggi 2004‐2010 (Milyar  Rupiah)     
           

Sumber data Dirjen Pendidikan Tinggi 

  Jika  kita  lihat  gambar  4.1.  maka  sangat  jelas  kenaikan  anggaran  pada  setiap  tahunnya, baik anggaran pembangunan, dana rutin, dan Penerimaan Negara Bukan Pajak  (PNBP) secara keseluruhan terus meningkat. Dana pembangunan pada tahun 2004 hanya  2,364  milyar  rupiah  ,  sedangkan  pada  tahun  2009  sebesar  9,640  milyar  rupiah,  dana  pembangunan ini digunakan untuk membangun infrastruktur. Sedangkan dana rutin yang  juga  terus  meningkat,  pada  tahun  2004  sebesar  3,386  milyar  rupiah  dan  tahun  2009  menjadi  6,829  milyar  rupiah,  lebih  banyak  digunakan  untuk  gaji  dosen  dan  karyawan.  Terakhir  dana  Penerimaan  Negara  Bukan  Pajak  (PNBP)  menunjukan  peningkatan  partisipasi  masyarakat  dalam  membiayai  pendidikan  tinggi,  tapi  di  sisi  lain,  hal  ini  juga  harus  di  waspadai,  karena  ini  bermakna  perguruan  tinggi  semakin  komersil,  karena  semakin banyaknya dana masyarakat yang masuk ke perguruan tinggi.    
55 

Tabel  4.1. Peta Alokasi Anggaran Pendidikan Tinggi 2006‐2010   Kementerian Pendidikan Nasional 
ALOKASI DANA (x 1.000)  No  KEGIATAN  2006  1   ALOKASI  KEGIATAN  PUSAT  ALOKASI  PTN  a. BHMN   b. PTN BLU   c. PTN Non  BLU   ALOKASI  Non PTN  a. Bantuan   b. Hibah  Kompetitif   PNBP     65.635.321  2.250.503.375  9.503.791.495    4.387.057.656  65.635.321     75.552.805  3.150.705.200  12.789.984.012  1.860.128.782  2007  2.162.435.687  2008  1.961.785.143  2009  2.194.367.126  2010  1.985.108.194 

2         3  

5.327.524.017  940.466.361   

7.401.290.320  1.347.472.295   

7.602.313.051  1.277.296.521 

11.280.587.027  1.979.327.722  2.316.823.100 

14.124.559.332  2.722.910.770  3.902.846.977  7.498.801.585  257.415.198           155.000.000   102.415.198  6.489.129.648  22.856.212.372 

6.053.818.025  75.552.805 

6.325.016.530  204.684.829           124.150.000   80.534.829  3.900.000.000  13.668.783.023 

6.984.436.205  219.560.632            110.000.000   109.560.632  5.317.077.446  19.011.592.231 

    4  

TOTAL  

Sumber Data Dirjen Pendidikan Tinggi 2010 

  Tabel  4.1,    memberikan  informasi  alokasi  dana  pendidikan  tinggi  yang  terus  meningkat. Alokasi anggaran ini terdiri dari empat numenklatur, Kegiataan Pusat, Alokasi  PTN,  Alokasi  non  PTN,  dan  PNBP.  Alokasi  anggaran  untuk  kegiataan  pusat  terjadi  fluktuatif,  tahun  2006  sebesar    1,86  triliun  rupiah,  tahun  2007  terjadi  kenaikan  menjadi  2,162  triliun  rupiah,  dan  tahun  2008  kembali  terjadi  penurunan  sebesar    1,961  triliun  rupiah,  tahun  2009  terjadi  kenaikan  menjadi  2,194  triliun  rupiah  dan  tahun  2010  kembali  menurun menjadi 1,985 triliun rupiah.  Sedangkan  untuk  alokasi  anggaran  untuk  Pendidikan  Tinggi  Negeri  (PTN)  secara  keseluruhan  pada  setiap  tahunnya  terjadi  kenaikan  yang  signifikan.  Tahun  2006  alokasi  anggaran  untuk  PTN  sebesar  5,327  triliun  rupiah  dan  tahun  2010  sebesar  14,125  triliun  rupiah.  Demikian  juga  alokasi  anggaran  untuk  non  PTN  setiap  tahunnya  mengalami  kenaikan  yang  signifikan.  Tahun  2006  alokasi  anggaran  untuk  non  PTN  sebesar  65,64  milyar rupiah dan tahun 2010 sebesar 257,42 milyar rupiah. 

56 

Pada saat yang sama, Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) juga mengalami kenaikan  yang  signifikan.  Tahun  2006,  PNBP  sebesar  2,250  triliun  rupiah  dan  tahun  2010  sebesar   6,489 triliun rupiah.    Tabel 4.2. Peta Alokasi Anggaran Pendidikan Tinggi Islam  2006‐2010 Kemenag (x 1000)    No  Kegitan  2006  2007  2008  2009  2010 
1  2              3           4  Alokasi Kegiatan  Pusat  Alokasi PTAIN  a. BLU  b. PTN  Konvensional  c. Hibah/Pinjaman  d. Lain‐lain  Aloaksi Non PTAIN  a. Bantuan  b. Hibah Kompetitif  c. Lain‐lain  PNBP  54,517,900  1,949,556,478  0  0  325,000,000  59,583,800  982,183,372  0  0  237,373,373  132,191,250  120,220,000  592,829,450  1,818,785,765  0  130,856,914  0  495,509,400  97,320,050  0  0  0  0  283,964,654  0  316,454,400  1,371,474,451  0  0  0  0  345,995,352  2,285,001,117  215,938,000  1,679,109,100  304,055,233  0  279,523,000  1,095,530,867  0  0  0  0  199,283,832  2,094,330,932 

1,624,556,478  744,809,999  0  0  0  0  0  0  0  0  4,573,756  145,760,320 

   Total  2,008,648,134  1,187,527,492  1,008,985,354  Sumber Kementerian Agama 2010 

  Demikian  juga  terjadi  kenaikan  anggaran  untuk  pendidikan  di  bawah  Kementrian  Agama.  Tabel  4.2.    menunjukan  pengalokasian  dana  pendidikan  tinggi  di  bawah  Kementrian Agama yang terus meningkat dari tahun ke tahun. Alokasi anggaran ini terdiri  dari empat numenklatur, Kegiataan Pusat, Alokasi PTAIN, Alokasi non PTAIN, dan PNBP.  Alokasi  anggaran  untuk  kegiataan  pusat  terjadi  kenaikan  dari  tahun  ke  tahun.  Tahun  2006  sebesar    54,518  milyar  rupiah,  dan    tahun  2010  menjadi  215  milyar  rupiah.  Sedangkan  alokasi  secara  keseluruhan  untuk  PTAIN  terjadi  fluktuasi.  Tahun  2006,  anggaran  sebesar    1,95  triliun  rupiah,  tahun  2007  terjadi  penurunan  menjadi  sebesar  kurang  lebih  982  milyar  rupiah,  tahun  2008  terjadi  penurunan  lagi,  menjadi  sebesar  kurang  lebih  593 milyar  rupiah, tahun 2009  terjadi kenaikan,  menjadi sebesar 1,82 triliun  rupiah dan tahun 2010 terjadi penurunan, menjadi sebesar 1,68 triliun rupiah. Sementara  alokasi untuk non PTAIN tidak ada.  Terakhir, Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP) juga mengalami fluktuasi. Tahun  2006, PNBP sebesar 4,54 milyar rupiah, tahun 2007 mengalami kenaikan drastis menjadi  sebesar kurang lebih 146 milyar rupiah, tahun 2008 kembali mengalami kenaikan drastis, 
57 

menjadi sebesar kurang lebih 283 milyar rupiah, tahun 2009 lagi‐lagi mengalami kenaikan  drastis, menjadi sebesar 346 milyar rupiah dan tahun 2010 mengalami penurunan drastis,  menjadi sebesar 199 milyar rupiah.  Untuk  melihat  bagaimana  pelaksanaan  pendidikan  tinggi  secara  makro  baik  perguruan  tinggi  negeri  maupun  perguruan  tinggi  negeri  agama  islam,  khususnya  pelaksanaan  kebijakan  dalam  hal  pendanaan  pendidikan  tinggi  bisa  dilihat  pada  gambar  4.2.  Peta  Pendanaan  PTN  dan  PTAN.  Berdasar  hasil  olahan,  struktur  pendanaan  makro  Pendidikan  Tinggi    baik  Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama memiliki komposisi yang tidak merata. Hal ini terbukti dengan peran besarnya  pemerintah  dalam  mendanai  Pendidikan  Tinggi  di  Indonesia  yaitu  sebesar  59,92  persen  dari  kebutuhan  Pendidikan  Tinggi.  Dana  Pemerintah  yang  dimaksud  sebagian  besar  disalurkan  melalui Kementerian Diknas dan Kementerian Agama diluar Kementerian lain   dan Pemerintah Daerah.      Gambar 4.2. Peta Pendanaan PTN dan PTAN   

  Dana  Masyarakat  memiliki  kontribusi  terhadap  kebutuhan  Pendidikan  Tinggi  sebesar 28,78 persen. Dana Masyarakat yang dimaksud sebagian besar berasal dari dana  Sumbangan  Penyelenggaraan  Pendidikan/Dana  Penyelenggaraan  Pendidikan  (SPP/DPP),  selain  dana  yang  bersumber  dari  penerimaan  mahasiswa  baru,  sumbangan  wajib,  sumbangan  sukarela,  persatuan  orang  tua,  dan  lai‐lain.  Sedangkan  sumber  pendanaan  Pendidikan  Tinggi  paling  kecil  berasal  dari  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama,  yaitu  sebesar  8,50 persen dari kebutuhan Pendidikan Tinggi.  Sedangkan hasil yang diperoleh atas dana‐dana yang diinvestasikan ke Pendidikan  Tinggi  memberikan  output  yang  relative  baik  yaitu  sebesar  86,20  persen,  artinya  dana‐
58 

dana yang diterima Pendidikan Tinggi dijalankan dan dialokasikan relatif baik guna proses  pembelajaran  Pendidikan  Tinggi.  Agar  lebih  jelasnya  dapat  dilihat  pada  gambar  4.3.  Tingkat Pencapaian Sasaran PTN dan PTAN.  Gambar 4.3. Tingkat Pencapaian Sasaran PTN dan PTAN 

    Setelah melihat dari sisi kuantitatif, perlu dilihat kondisi lingkungan selama proses  pencarian  alternatif‐alternatif  dana  pendidikan  tinggi.  Selama  proses  pendanaan  pendidikan  tinggi,  ada  hambatan‐hambatan  yang  ditemukan  selama  proses  pendanaan  pendidikan  tinggi.  Selain  itu,  kondisi  ini  merupakan  bahan  masukan  dalam  membentuk  model  yaitu  faktor  kondisi  pendidikan  tinggi  dilihat  dari  hambatan  dan  peluangnya  pendidikan  tinggi  dalam  mengoptimalkan  pendanaan  pendidikan  tinggi.  Adapun  hambatan‐hambatan yang ditemukan selama proses pendanaan pendidikan tinggi adalah  sebagai berikut :  1. Tingkat  seleksi  sumber  pendanaan  untuk    penelitian  berskala  nasional  dan  internasional semakin sulit dan tidak termonitor dengan baik  2. Pengelolaan Asset Tetap dan Tak Tetap belum tertata dengan dengan baik  3. Analisa dan Perencanaan kebutuhan biaya dalam alokasi  DIPA‐APBN belum optimal,   terbukti dengan adanya :  a. Munculnya  kebutuhan  mendadak  yang  tak  terduga  dan  bersifat  mendasar  dan  berpengaruh  terhadap  kelancaran  proses  pembelajaran,  yang  tidak  tercover  dalam dikumen perencanaan tahunan  b. Kekurangan dana yang dikarenakan adanya perubahan kurs ataupun inflasi, yang  mengakibatkan tidak mencukupinya kebutuhan yang direncanakan  4. Belum  tersedianya  sistem  akutansi  standar  bagi  pendidikan  tinggi,  sehingga  menimbulkan banyak kebocoran‐kebocoran keuangan  5. Belum semua fakultas atau pendidikan tinggi, memiliki dana abadi  
59 

6. Terbatasnya  dana  bagi  pengadaan,  fasilitas,  dan  pengembangan  infrastruktur  pendidikan  tinggi  guna  meningkatkan  mutu  pendididkan  tinggi  agar  mampu  mengembangakan potensi mahasiswa secara optimal   7. Masih  rendahnya  penerimaan  pendanaan  misalkan  penerimaan  dana  masyarakat,  unit‐unit bisnis,investasi, atau , khususnya untuk PT BHMN    Hambatan‐hambatan  tersebut  diatas  ditemukan  pada  semua  perguruan  tinggi.  Tetapi  selain  hambatan  yang  ditemukan  dalam  proses  pendanaan  alternatif,  ada  juga  peluang‐peluang pendidikan tinggi dalam proses pendanaan pendidikan tinggi meskipun  belum  terealisasi  secara  optimal.  Adapun  peluang‐peluang  tersebut  adalah  sebagai  berikut :  1. Tersedianya  skema  pendanaan  riset  yang  disediakan  oleh  pemerintah  maupun  non‐ pemerintah, dan produk risetnya sendiri bisa dipasarkan.  2. Manajemen  asset  yang  optimal  sangat  berguna  sebagai  sumber  pendanaan  alternative.  3. Pendapatan  yang  diperoleh  dari  pemamfaatan  kekayaan  awal  (berasal  dari  pendiri)  tidak termasuk PNBP.  4. Pegelolaan  dana  abadi  secara  optimal  guna  membantu  pembiayaan  pembelajaran  pendidikan tinggi.  5. Peningkatan kerjasama mitra industri guna memanfaatkan hasil riset.  6. Hubungan  kerjasama yang  baik antara pendidikan tinggi  dengan  berbagai pihak,baik  instansi  pemerintah  maupun  swasta,  dalam  negeri  dan  luar  negeri,  akan  meningkatkan penerimaan pendidikan tinggi.  7. Pertumbuhan  mahasiswa  baik  lokal  maupun  luar  negeri  sangat  membantu  dalam  meningkatkan sumber penerimaan pendidikan tinggi.  8. Akses yang luas guna pengembangan  jejaringan baik nasional maupun internasional,  samakin mudah untuk meningkatkan kemitraan pendidikan tinggi  9. Sumber pendanaan untuk publikasi internasional yang menyangkut keunggulan atau  masalah lokal semakin banyak  10. Pengembangan jejaring kerjasama dengan alumni dan stakesholder    4.2. Potret Mikro Pendanaan Pendidikan Tinggi 
60 

4.2.1. BHMN  a. IPB  Gambar 4.4. Peta Penerimaan dan Pengeluaran IPB (Milyar Rupiah) 

      Berdasarkan  laporan  keuangan  IPB,  sebagaimana  dalam  gambar  4.4  penerimaan  dan  pengeluaran  pendanaan  IPB  selama  empat  tahun,  dari  tahun  2006  hingga  tahun  2009,  mengalami  surplus  (penerimaan  lebih  besar  dari  pengeluaran).    Surplus  terbesar  dihasilkan pada tahun 2009, kurang lebih 40 milyar rupiah. Sedangkan surplus terendah,  dihasilkan pada tahun 2006 yaitu sebesar 3 milyar rupiah.  Berdasarkan  gambar  4.5  di  atas  selama  4  tahun,  tahun  2006  hingga  tahun  2009  terjadi fluktuasi dalam struktur penerimaan dana. Seperti diketahui, sumber  pendanaan  pendidikan tinggi berasal dari  tiga sumber. Pertama, dana dari pemerintah, kedua,  dana  dari masyarakat dan ketiga dana dari bantuan dan kerjasama.   Pada  tahun  2009,  dana  yang  diterima  IPB  dari  pemerintah,  memiliki  persentasi  terbesar selama 4 tahun terakhir yaitu sebesar 49,45 persen atau 309 milyar rupiah. Dan  jika  dilihat  secara  keseluruhan,  range  dana  IPB  dari  pemerintah,  diluar  dana  masyarakat  dan dana bantuan dan kerjasama  yaitu antara 35,41 persen – 49,45 persen.  Dan selama 4  tahun  terakhir,  sebagian  besar  dana  pemerintah  yang  diterima  IPB  berasal  dari  Kementerian  Diknas,  kecuali  pada  tahun  2009,  dana  IPB  dari  pemerintah  selain  dari  kementerian  Diknas,  24  persen  diperoleh  kementrian  lain.  Sedangkan  dana  IPB  dari  pemerintah,  tidak pernah mendapatkan  dana  pendidikan tinggi  dari  pemerintah daerah.  Dan range dana IPB yang diperoleh dari dana masyarakat, yaitu antara 30,96 persen – 41 
61 

persen.    Pada  tahun  2006,  dana  IPB  terbesar  dari  dana  masyarakat  yaitu  sebesar  41  persen. Dana masyarakat (gambar 4.6) yang dihasilkan sebagian besar berasal dari dana  SPP/DPP,antara 68 persen  ‐ 85 persen. Dan dana masyarakat dari penerimaan mahasiswa  baru dan sumbangan sukarela, mempunyai kontribusi yang cukup besar, sedangkan dana  masyarakat dari sumbangan wajib, persatuan orang tua mahasiswa, dan lainnya (wisuda)  relatif sangat kecil.    Gambar 4.5. Peta Pendanaan IPB (Milyar Rupiah) 

    Gambar 4.6. Peta Pendanaan IPB dari Masyarakat 

 

 
62 

 

    Gambar 4.7. Peta Pendanaan IPB dari Bantuan dan Kerjasama 

 

  Secara  kasat  mata,  dapat  dilihat  bahwa  dana  IPB  dari  pemerintah  relatif  lebih 

besar  dibanding  dengan  dana  dari  masyarakat.  Begitu  juga  halnya  dengan  dana  dari  bantuan dan kerja sama. Range dana IPB yang bersumber dari bantuan dan kerjsa sama,  yaitu  antara  14,60  persen  –  24,87  persen,    dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  terbesar  diperoleh  pada  tahun  2008.  Adapun  dana  bantuan  dan  kerjasama  (gambar  4.7)  yang  dihasilkan  selama  4  tahun  terakhir,  sebagian  besar  berasal  dari  hubungan  kerjasama  dalam  negeri.  Dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  memiliki  peran  yang  relatif  besar  terhadap  IPB,  sedangkan  dana  bantuan  dan  kerjasama  dari  masyarakat,  dunia  usaha,  BUMN, BUMD, kerjasama luar negeri, dan lainnya relatif kecil.    Gambar 4.8. Peta Pengeluaran IPB 

63 

 

 

Dengan melihat peta pengeluaran IPB (gambar 4.8), dapat dilihat  bahwa lebih dari  30 persen dana IPB digunakan untuk gaji dan tunjangan pegawai, dan biaya operasional  pendidikan  (BOP)  ,  dan  dana  IPB  terbesar  kedua  lebih  difokuskan  pada  peningkatan  kualitas  SDM  dan  mahasiswa  melalui  penelitian‐penelitian  baik  nasional  maupun  internasional.  Dan  peta  pengeluaran  IPB  terhadap  pembangunan  IPB  dan  hubungan  kerjasama  dalam  negeri  dengan  berbagai  pihak  dan  lain‐lain  relatif  cukup  besar.  Sedangkan  alokasi  terhadap  pemeliharaan,  pengabdian  masyarakat,  dan  kerjasama  luar  negeri  relatif kecil.  Untuk lebih jelasnya, bagaimana perkembangan IPB selama 4 Tahun terakhir dapat  dilihat dalam Tabel 4.3. atau Tabel Kinerja IPB dibawah ini. Berdasarkan matriks tersebut  menggambarkan    struktur  kinerja  IPB  ,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun  kinerja  keuangan  selama  4  tahun  terakhir.  Jika  dilihat  dari  struktur  pendanaan  IPB,  sumber  dananya  terbesar  diperoleh  dari  Dana  Pemerintah  yaitu  sebesar  42,54  persen,  dana  masyarakat sebesar 37,66 persen, dan dana bantuan dan kerjasama sebesar 19,80 persen.  Hal  tersebut  menggambarkan  komposisi  struktur  pendanaannya  sendiri,  relatif  cukup  merata.   Dan  jika  dilihat  dari  sisi  alokasinya  sendiri,  dana‐dana  IPB  sebesar  51,39  persen  digunakan untuk biaya Gaji & tujangan, dan Biaya Operasional Pendidikan (BOP), sisanya  digunakan  untuk  kebutuhan‐kebutuhan  lainnya  misalkan  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  dan  lain‐lain.  Tetapi  ada  yang  menarik,  IPB  lebih  memfokuskan  pada  kualitas  SDM  baik  kualitas  mahasiswa,  dosen,  dan  manajemen  pelayanannya.  Hal  ini  terbukti,  dengan  alokasi  dana 
64 

IPB yang digunakan untuk penelitian relative cukup besar yaitu sebesar 20,32 persen. Ini  menggambarkan    arah  dan  kebijakan  IPB  dilaksanakan  dalam  proses  pendidikan  tinggi  relatif  konsisten.  Selain  itu,  pembangunan  infrastruktur  IPB  selama  4  tahun  ini,  masih  terus dikembangkan. Begitu juga halnya hubungan kerjasama IPB dengan berbagai pihak  baik  hubungan  kerjasama  dalam  negeri  maupun  luar  negeri,  walaupun  hubungan  kerjasama  IPB  dengan  luar  negeri  masih  perlu  ditingkatkan.  Dan  secara  umum,  sesuai  dengan  arah  dan  kebijakan  IPB  (RENSTRA  –  IPB),  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  IPB  yang  dilaksanakan  selam  4  tahun  terakhir  relatif  sukses  yaitu  sebesar  96,78  persen.  dan  ini  menunjukkan bahwa semua perencanaan IPB selama 4 tahun telah terpenuhi.    Tabel 4.3. Kinerja IPB                                                      b.   Gambar 4.9. Peta Penerimaan dan Pengeluaran ITB (Milyar Rupiah)  ITB 

65 

 

 

Laporan  keuangan  ITB  (gambar  4.9)  dari  tahun  2006‐2009  terus  mengalami  kerugian  artinya  pengeluaran  lebih  besar  dibandingkan  dengan  penerimaan,  tercatat  pengeluaran  tertinggi  setelah  dikurangi  penerimaan  pada  tahun  2008  yakni  sebesar  minus  235  milyar  rupiah  dan  kerugian  terkecil pada tahun 2006 yakni  sebesar 124  milyar  rupiah.     Gambar 4.10.  Peta Pendanaan ITB 

     
66 

 

Gambar 4.11.  Peta Pendanaan ITB (Persen) 

    Gambar 4.12.  Peta Pendanaan ITB dari Masyarakat (Persen) 

 

   

 

Gambar 4.13.  Peta Pendanaan ITB dari Bantuan dan Kerjasama (Persen) 

 
67 

  Berdasarkan  gambar  4.10  dan  4.11  di  atas  terlihat  bahwa  pendanaan  berasal  dari  tiga  sektor,  yakni  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan  bantuan  dan  kerjasama.  Alokasi  pendanaan  terbesar  berasal  dari  bantuan  kerjasama  mencapai  nilai  angka  229  milyar  rupiah  atau  sebesar  50,46  persen.  Pendanaan  tersebut  berdasarkan  range  terendah  sampai  tertinggi  yakni  antara  67  milyar  rupiah  –  229  milyar  rupiah.  Dengan  persentase  range  antara  22,32  persen  –  50,46  persen.  Pendanaan  tersebut  berasal  dari  dua  sektor  pendanaan  yakni  bantuan  masyarakat  dan  lain‐lain.  bantuan  masyarakat  yang  masuk  berada pada kisaran 59 persen – 87 persen  dan dana lain‐lain sebesar antara 13 persen –  41 persen. Alokasi kedua berasal dari alokasi dana masyarkat, yakni berada pada kisaran  144  milyar  rupiah  –  236  milyar  rupiah  dengan  range  persentase  31,65  persen  –  50,48  persen.  Alokasi  tersebut  (gambar  4.12)  seluruhnya  bersumber  dari  dana  SPP/DPP,  sedangkan penerimaan mahasiswa baru, dan lain‐lain tidak memberikan dana.  Alokasi  berikutnya  adalah  dari  pemerintah  dengan  pendanaan  antara  81  milyar  rupiah  –  233  milyar  rupiah.  Dengan  nilai  persentase  antara  17,89  persen  –  35,52  persen,  pendanaan tersebut seluruhnya berasal dari kementerian Diknas sedangkan kementerian  lain dan pemerintah daerah tidak memberikan dana.    Gambar 4.14.  Peta Pengeluaran ITB (Persen) 

 

  Pengeluaran  terbesar  ITB  (gambar  4.14)  adalah  untuk  BOP  dan  biaya  gaji  dan 

tunjangan  yakni  mencapai  di  atas  60  persen,  sedangkan  untuk  dana  pemeliharaan,  penelitian, pengabdian masyarakat, pembangunan berada pada level di bawah 30 persen,  sedangkan  untuk  kerjasama  baik  dalam  negeri  maupun  luar  negeri  dan  lain‐lain  tidak  pernah tercatat melakukan pengeluaran dana.    
68 

Tabel  4.4  menunjukan  bahwa  kinerja  ITB  ,  baik  dari  untuk  sektor  keuangan  maupun untuk kinerja menunjukan nilai yang kurang baik, hal ini bisa dilihat dari sumber  dana  yang  diperoleh  ITB  berasal  dari  dari  tiga  sektor  yakni  pemerintah  sebesar  24,50  persen, dana masyarakat sebesar 36,02 persen dan dana bantuan dan kerjasama sebesar  39,47  persen.  Alokasi  dana  terbesar  pengeluaran  adalah  untuk  gaji  pegawai  dan  BOP  mencapai nilai 68,35 persen dengan nilai pengeluaran mencapai 51,18 persen, dan alokasi  untuk  dana  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan  berada  pada  level  di  bawah  20  persen,  sedangkan  untuk  kerjasama  baik  dalam  negeri  maupun  luar  negeri  dan  lain‐lain  tidak  pernah  tercatat  melakukan  pengeluaran  dana.  Dari  peta  pengelolaan  keuangan  tersebut  berimbas  kepada  alokasi  kerja  berdasarkan  nilai  perencanaan  kerja  yang  mencapai  angka  diambang  batas  kurang  terealisasinya  perencanaan yakni sebesar 57,58  persen.    Tabel 4.4. Kinerja ITB                                                 
69 

c.

UPI  Gambar 4.15. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UPI (Milyar Rupiah) 

 

  Laporan  keuangan  (gambar  4.15)  UPI  4  tahun  terakhir  yakni  tahun  2006‐2009 

tercatat terus mengalami kenaikan, surplus (penerimaan setelah dikurangi pengeluaran)  terbesar  pada  tahun  2007  yakni  sebesar  59  milyar  rupiah,  dan  surplus  penerimaan  terendah adalah 2 milyar rupiah yakni tahun 2008.  Gambar 4.16. Peta Pendanaan UPI 

          Gambar 4.17. Peta Pendanaan UPI (Persen) 

 

70 

    Gambar 4.18. Peta Pendanaan UPI dari Masyarakat 

 

    Peta  pendanaan  (gambar  4.16  dan  4.17),  dana  yang  masuk  dalam  kas  UPI  pada  tahun  2006‐2009  terbagi  kepada  tiga  alokasi  yakni  Pemerintah,  dana  masyarakat  dan  bantuan dan kerjasama.  Bantuan pemerintah berada pada range antara 78 milyar  rupiah  – 163 milyar rupiah dengan nilai tertinggi 163 milyar rupiah yakni tahun 2009, alokasi dana  dari  pemerintah  berasal  dari  Kementerian  Diknas,  kementerian  lain  dan  Pemerintah  daerah, namun seluruh pendanaan UPI dari sektor pemerintah berasal dari kementerian  Diknas. 

71 

Alokasi  pendanaan  lainnya  (gambar  4.18)  adalah  dari  dana  masyarakat  yakni  dengan range antara 73 milyar rupiah – 183 milyar rupiah, dana tersebut berasal dari tiga  posko yakni SPP/DPP, penerimaan mahasiswa baru dan dana lain‐lain. dana terbesar yang  diperoleh UPI berasal dari dana lain‐lain yakni dengan range antara 74,82 persen – 83,89  persen,  kemudian  dana  dari  SPP/DPP  sebesar  range  14,41  persen  –  21,43  persen,  dan  terakhir dana dari sektor penerimaan mahasiswa baru sebesar 1,71 persen – 3,75 persen.  Laporan pengeluaran (gambar 4.19) berdasarkan grafik di atas menunjukan bahwa  pengeluaran  terbesar  dialokasikan  untuk  tiga  sektor  yakni  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  BOP dan dana lain‐lain (wisuda) yakni mencapai kisaran di atas 20 persen ‐ 45 persen.        Gambar 4.19. Peta Pengeluaran UPI  (Persen) 

    Kinerja  UPI  (tabel  4.5)  bila  dilihat  dari  tiga  sektor  yakni  pendanaan  yang  meliputi  sumber  dana  dan  alokasi  penggunaan  dana  serta  implikasi  terhadap  tingkat  pencapaian  kerja  bisa  dilihat  bahwa  terjadi  korelasi  positif  yakni  tingkat  ketercapaian  kerja  sangat  memuaskan  yakni  sebesar  89.72  persen.  Data  tersebut  bisa  tercapai  karena  dukungan  dari sumber dana dan alokasi pengeluaran yang tepat guna. Sumber dana terbesar yang  masuk  kepada  UPI  adalah  dari  dana  masyarakat  yakni  sebesar  43,14  persen  dan  sisanya  berasal  dari  pemerintah  yakni  sebesar  41,62  persen,  sedangkan  dana  yang  berasal  dari  bantuan dan kerjasama sebesar 15,24 persen.  Dari  sumber  dana  tersebut  alokasi  yang  paling  besar  adalah  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  BOP  dan  dana  lain‐lain  (wisuda)  mencapai  96,21  persen  sedang  kan  sisanya 

72 

untuk  pemeiharaan,  penelitian,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri,  dan  kerjasama  luar negeri di bawah 5 persen.                                Tabel 4.5. Kinerja UPI                                         
73 

                        d. UGM  Gambar 4.20. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UGM (Milyar Rupiah) 

 

 

    Laporan penerimaan dan pengeluaran UGM (gambar 4.20) selama 4 tahun terakhir  terus  mengalami  kenaikan  di  bandingkan  dengan  pengeluaran,  tercatat  penerimaan  terendah  diperoleh  pada  tahun  2006  sekitar  15  milyar  rupiah,  dan  penerimaan  tertinggi  setelah di kurangi pengeluaran pada tahun 2009 sebesar 366 milyar rupiah.    Gambar 4.21. PetaPendanaan UGM 

74 

      Gambar 4.22. PetaPendanaan UGM (Persen) 

 

      Gambar 4.23. PetaPendanaan UGM  dari Masyarakat (Persen) 

 

75 

      Gambar  4.21  dan  4.22  menunjukan  bahwa  sektor  pendanaan  UGM  berasal  dari  Pemerintah, Dana Masyarakat dan bantuan dan kerjasama. Selama kurun waktu 4 tahun  terakhir  yakni  tahun  2006  sampai  2009,  pendanaan  terbesar  diperoleh  dari  sektor  Dana  masyarakat  dari range  55,11 persen – 64,09  persen.  Terhitung pendanaan  terbesar pada  tahun  2009  yakni  sebesar  846  milyar  rupiah  dengan  persentase  sebesar  58,19  persen,  dana  tersebut  diperoleh  dari  SPP/DPP  hampir  setiap  tahun  dari  tahun  2006  ‐  2010  pendanaan dari sektor SPP/DPP mencapai 90 persen dan dana lain‐lain sebesar di bawah  10  persen,  kecuali  tahun  2009  dana  SPP/DPP  sebesar  80  persen  dengan  sokongan  dari  dana  sumbangan sukarela 8 persen dan dana lain‐lain 13 persen.          Gambar 4.24. PetaPendanaan UGM  dari Bantuan dan Kerjasama (Persen) 

 
76 

  Pendanaan  terbesar  kedua  berasal  dari  pemerintah  yakni  antara  26,46  persen  ‐ 35,14  persen,  pada  tahun  2009  mencapai    511  milyar  rupiah  atau  35,14  persen,  dana  tersebut  seluruhnya  berasal  dari  Kementerian  Pendidikan  Nasional.  Sektor  pendanaan  lainnya  adalah  berasal  dari  bantuan  dan  kerjasama  terbesar  diperoleh  pada  tahun  2008  yakni sekitar 216 milyar rupiah atau 18,43 persen. Pendanaan tersebut berasal daribantuan  dan  kerjasama  kementrian  dalam  negeri  dengan  persentase  tertinggi  sebesar  49,72  persen pada tahun 2006, dan bantuan lain‐lain tertinggi sebesar 61,87 persen pada tahun  2008.  Pengeluaran  UGM  (gambar  4.25)  terbesar  diperuntukan  pada  sektor  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  biaya  operasional  dan  dana  lain‐lain  dengan  kisaran  pengeluaran  mencapai  25  persen,  pengeluaran  terbesar  lainnya  adalah  untuk  biaya  penelitian  baik  untuk  penelitian  nasional  maupun  internasional  dengan  besar  pengeluaran  antara  3‐14  persen,  sedangkan  untuk  pengeluaran  seperti,  pemeliharaan,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri,  dan  kerjasama  luar  negeri  relatif  kecil  yakni  berada  di  bawah  kisaran  5  persen.  Dan  gambaran  umum  peta  UGM  akan  terlihat  dalam  tabel kinerja UGM di bawah ini.          Gambar 4.25. Peta Pengeluaran  UGM (Persen) 

  Tabel 4.6. Kinerja UGM 
77 

 

                                                  Kinerja  UGM  (tabel.4.6)  berdasarkan  berdasarkan  sumber  dana,  alokasi  dan  sasaran menunjukan kinerja yang baik yakni dengan ketercapaian tingkat sasaran dengan  rata‐rata mencapai 84,23 persen, angka tersebut cukup signifikan.   Alokasi  kinerja  berdasarkan  sumber  dana  berdasarkan  kepada  tiga  posko  yakni  pemerintah,  dana  masyarakat  dan  bantuan  dan  kerjasama  lain.  alokasi  dana  terbesar  diperoleh  dari  dana  masyarakat  yakni  mencapai  59,85  persen,  alokasi  berikutnya  adalah  dari pemerintah yakni sebesar 29,42 persen dan sisanya dana dari bantuan dan kerjasama  sebesar    10,73  persen.    dengan  melihat  angka  persentase  pendanaan  UGM  bisa  disebut  bahwa mayoritas pendanaan UGM berasal dari dana masyarakat.  Sektor  pengeluaran  dana  terbesar  UGM  yakni  untuk  biaya  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  BOP,  dan  dana  lain‐lain  yakni  berada  dikisaran  25  persen,  atau  julah  total  tiga  alokasi  tersebut  sebesar  77,28  persen,  sedangkan  untuk  pemeliharaan,  pembangunan,  pengabdian masyarakat, kerjasama dalam negeri dan kerjasama luar negeri berada pada  level di bawah 5 persen. 

78 

Data  penerimaan  dan  pengalokasian  dana  tersebut  berujung  pada  konsistensi  pegawai  dalam  bekerja  sehingga  sesuai  dengan  arah  dan  kebijakan  UGM  (Renstra  –  UGM),  dengan  tingkat  ketercapaian  mencapai  84,23  persen,  artinya  kebijakan  yang  dikeluarkan UGM sangat memuaskan.  e. UI    Gambar 4.26. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UI (Milyar Rupiah) 

  Laporan  penerimaan  dan  pengeluaran  UI  (gambar  4.26)  pada  tahun  2006  ‐  2009  terus  mengalami  (surplus  peningkatan  penerimaan  dari  pada  pengeluaran).  Nilai  penerimaan terendah adalah tahun 2006 sebesar 83 milyar rupiah dan paling tinggi tahun  2009 sebesar 382 milyar rupiah.     Gambar 4.27. Peta Pendanaan UI 

 
79 

  Gambar 4.28. Peta Pendanaan UI (Persen) 

 

  Sumber  pendanaan  seperti  diketahui  (gambar  4.27  dan  4.28)  di  atas,  pendanaan 

terbesar  yang  diterima  oleh  UI  berasal  dari  dana  masyarakat  yakni  antara  426  milyar  rupiah tahun 2008 sampai 775 milyar rupiah pada tahun 2010, dengan range antara 48,98  persen – 57,21 persen.   Adapun  untuk  dana  dari  pemerintah  yakni  tahun  2006  ‐  2009  antara  124  milyar  rupiah – 364 milyar rupiah atau dengan range  antara yakni 15,93 persen – 24,14 persen.  Pendanaan  terakhir  berasal  dari  alokasi  dana  bantuan  dan  kerjasama.  Terhitung  nilai  pemasukan  semakin  meningkat  dari  tahun  2006  ‐  2008  yakni  antara  196  milyar  rupiah  –  387  milyar  rupiah  kemudian  menurun  pada  tahun  2009  menjadi  320  milyar  rupiah  dan  meningkat  kembali  pada  tahun  2010  menjadi  368  milyar  rupiah,  adapun  nilai  persentase  berada  pada  range  terendah  22,50  persen  pada  tahun  2009  dan  tertinggi  33,94  persen  tahun 2008.  Gambar 4.29. Peta Pengeluaran UI 

80 

 

  Pengeluaran  terbesar  yang  dikeluarkan  UI  (gambar  4.29)  dari  tahun  2006  ‐  2009 

untuk gaji pegawai yakni mencapai 50 persen  atau berada pada kisaran pertahun antara  43  persen‐52  persen.  Pengeluaran  terbesar  lainnya  adalah  untuk  dana  lain‐lain,  BOP,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  dan  pembangunan    pengeluaran  berada  di  level  di  bawah 20 persen.  Adapun untuk ketercapaian dan gambaran umum peta UI bisa dilihat dalam table  4.7  .Universitas  Indonesia  sebagai  salah  satu  Universitas  terkemuka  di  Indonesia  dalam  kinerja  (tabel  4.7)  seperti  terlihat  dalam  tabel,  begitu  dinamis.  Untuk  mengukur  tingkat  ketercapaian  ada  beberapa  instrument  yang  mendukung  ketercapaian  tersebut  diantaranya:  sumber  dana,  alokasi  yang  berujung  pada  tingkat  ketercapaian  sebuah  program  atau  kerja.Tabel  kinerja  menunjukan  bahwa  sumber  dana  yang  diperoleh  UI  berasal  dari  pemerintah  sebesar  18,21  persen,  dana  masyarakat  sebesar  54  persen  dan  bantuan  dan  kerjasama  sebesar  27,79  persen.    Hal  ini  menunjukan  bahwa  sumber  penerimaan yang paling dominant adalah dana masyarakat. Alokasi tesebut diperuntukan  bagi  kesejahteraan  pegawai  yakni  sebesar  49,43  persen,  BOP  sebesar  17,68  persen  dan  pengeluaran paling tinggi lainnya adalah untuk dana lain‐lain sebesar 15,94 persen. untuk  sektor  lainnya  seperti  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  dan  pembangunan   pengeluaran  berada  di  level  di  bawah  10  persen,  bahkan  untuk  kerjasama  baik  dalam  negeri maupun luar negeri tidak mengeluarkan pendanaan. 
81 

  Tabel 4.7. Kinerja UI                                                        Dari sumber dana dan alokasi berujung kepada tinggi dan rendahnya tingkat pencapaian  kinerja UI. Seperti terlihat dalam matrik tingkat ketercapaian UI masih berada di atas 50  persen atau sebesar 67,16 persen.  f. USU  Gambar 4.30. Peta Penerimaan dan Pengeluaran USU (Milyar rupiah) 

82 

 

  Berdasar peta penerimaan dan pengeluaran USU (gambar 4.30) dari tahun 2006 ‐ 

2009  terlihat  bahwa  penerimaan  USU  terus  meningkat  dengan  puncaknya  tahun  2009.  Surplus (penerimaan dikurangi pengeluaran USU) penerimaan terendah pada tahun 2006  sebesar 20 milyar rupiah dan tertinggi sebesar 113 milyar rupiah, namun mengalami minus  pada  tahun  2008  yakni  jumlah  pengeluaran  di  atas  jumlah  penerimaan  atau  merugi  sebesar 2 milyar rupiah.     Gambar 4.31. Peta Pendanaan USU 

  Gambar 4.32. Peta Pendanaan USU (Persen) 

 

83 

  Gambar 4.33. Peta Pendanaan USU dari Pemerintah (Persen) 

 

            Gambar 4.34. Peta Pendanaan USU dari Masyarakat(Persen) 
84 

   

 

Pendanaan  USU  (gambar  4.31  dan  4.32)  yang  berasal  dari  pemerintah  105  milyar  rupiah  ‐  215  milyar  rupiah,  dengan  nilai  persentase  39,14  persen  –  48,21  persen.  Dana  tersebut berasal dari kementerian pendidikan nasional berada di kisaran 88 persen – 100  persen  pada  tahun  2008,  pemasukan  lain  adalah  dari  pemerintah  daerah  sebesar  8  ‐  12  persen.   Alokasi  dana  masyarakat  menempati  urutan  terbesar,  dari  tahun  2006  ‐  2010  berada di kisaran 113 milyar rupiah ‐ 293 milyar rupiah, atau dalam persentase antara 51,79  persen  –  60,86  persen.  Alokasi  tersebut  berasal  dari  SPP/DPP  sebesar  di  atas  50  persen  atau  berada  di  kisaran  69  persen  –  85  persen.  Sedangkan  pendanaan  yang  berasal  dari  penerimaan  mahasiswa  baru,  sumbangan  wajib,  sumbangan  sukarela,  persatuan  orang  tua, dan lain‐lain berada di bawah 20 persen.  Laporan pengeluaran USU (gambar 4.35) terhitung dari tahun 2006 ‐ 2009 dalam  persentase  adalah  untuk  keperluan  beberapa  posko,  diantaranya  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  biaya  operasional,  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan, kerjasama dalam negeri, kerjasama luar negeri, dan lain‐lain.  Pengeluaran  terbesar  yang  dikeluarkan  USU  adalah  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  dan  BOP  mencapai  80  persen  sedangkan  untuk  pemeliharaan,  penelitian, 

85 

pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  dan lain‐lain masih berada di bawah 20 persen.    Gambar 4.35. Peta Pengeluaran  USU 

   

 

Kinerja  USU  berdasarkan  tabel.4.8  bisa  di  tarik  kepada  dua  bagian  besar  yakni   berdasar keuangan dan kebijakan. Keuangan USU di turunkan menjadi dua bagian besar  yakni sumber dana dan untuk alokasi. Seperti terlihat di bawah, sumber dana USU berasal  dari    dana  pemerintah  sebesar  42,30  persen,  dana  masyarakat  mencapai  57,70  persen  sedangkan untuk sektor bantuan adan kerjasama relative sangat kecil.   Sumber  dana  tersebut  dialokasikan  pada  beberapa  sektor  yakni  yang  terbesar  adalah  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  dan  BOP  mencapai  84,63  persen,    sedangkan  sisanya  hanya  berada  di  bawah  5  persen.  Dari  alokasi  dana  tersebut  berimplikasi  positif  terhadap  kebijakan  yang  dikeluarkan  oleh  USU  sehinga  tingkat  ketercapaian  sasaran  sangat memuaskan yakni mencapai 86,70 persen.     
86 

Tabel 4.8. Kinerja USU                                          4.2.2. BLU  a.   Universitas Padjadjaran (UNPAD)  Gambar 4.36. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UNPAD (Milyar Rupiah) 

 
87 

Laporan penerimaan dan pengeluaran UNPAD (gambar 4.36) selama kurun waktu  4  tahun  terakhir  yakni  tahun  2006  ‐  2009  terus  mengalami  surplus  (penerimaan  lebih  besar dari pengeluaran). Surplus terkecil adalah atahun 2006 yakni 64 milyar rupiah dan  surplus tertinggi sebesar tahun 2008 sebesar 320 milyar rupiah.    Gambar 4.37. Peta Pendanaan  UNPAD 

    Gambar 4.38. Peta Pendanaan UNPAD (Persen) 

 

 
88 

Gambar 4.39. Peta Pendanaan UNPAD  dari Masyarakat 

 

  Peta  pendanaan  UNPAD  (gambar  4.37  dan  4.38)  selama  kurun  waktu  4  tahun 

terhitung tahun 2006 – 2009, memberikan dana dengan range 29 persen – 55 persen, dan  seluruh  pendanaan  tersebut  berasal  dari  kementerian  pendidikan  Nasional  sebesar  100  persen,  sedangkan  untuk  kementerian  lain  dan  pemerinah  daerah  tidak  mendapatkan  dana.  Alokasi  dana  masyarakat  (gambar  4.39)  dari  tahun  2006  ‐  2010  berada  pada    44  persen ‐ 68 persen, alokasi tersebut berasal dari penerimaan mahasiswa baru dengan nilai  tertinggi  3  persen,  SPP/DPP  sebesar  antara  36  persen  –  50  persen  dan  lain‐lain  sebesar  antara  49  persen‐53  persen.  Alokasi  dana  lainnya  berasal  dari  bantuan  dan  kerjasama  yakni  berada  pada    1  persen  –  4  persen,  alokasi  tersebut  berasal  dari  kerjasama  dalam  negeri yakni sebesar antara Rp. 8 milyar – Rp. 25 milyar.   

89 

Gambar 4.40. Peta Pengeluaran UNPAD   

    Pengeluaran  terbesar  UNPAD  (gambar  4.40)  adalah  untuk  sektor  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  yakni  mencapai  di  atas  50  persen,  sedangkan  untuk  BOP,  Pemeliharaan,  pemeliharaan,  penelitian,  Pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama dalam negeri dan kerjasama luar negeri serta lain‐lain seluruhnya berada pada  kisaran 0 persen ‐ 20 persen.  Tabel 4.9 menunjukan bahwa kinerja UNPAD , baik dari sektor keuangan maupun  untuk  kinerja  menunjukan  nilai  yang  baik,  hal  ini  bisa  dilihat  dari  sumber  dana  yang  diperoleh  UNPAD  berasal  dari  dari  tiga  sektor  yakni  pemerintah  sebesar  35,36  persen,  dana  masyarakat  sebesar  62,02  persen  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  sebesar  2,62  persen. Alokasi dana terbesar pengeluaran adalah gaji pegawai dengan nilai pengeluaran  mencapai  51,18  persen,  dan  alokasi  untuk  BOP,  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat, pembangunan, kerjasama dalam negeri dan kerjasama luar negeri serta lain‐ lain seluruhnya berada pada kisaran semuanya berada di bawah 20 persen.  Dari  peta  pengelolaan  keuangan  tersebut  berimbas  kepada  alokasi  kerja  berdasarkan  nilai  perencanaan  kerja  yang  mencapai  angka  yang  sangat  memeuaskan  yakni 83,36 persen.     
90 

Tabel 4.9. Kinerja UNPAD                                                                                             
91 

b.

UNIVERSITAS HASANUDIN (UNHAS)    Gambar 4.41. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UNHAS 

    Laporan penerimaan UNHAS (gambar 4.41) selama 3 tahun dari tahun 2006‐2008  mengalami  kenaikan  dan  sebaliknya  pada  tahun  2009,  justru  sebaliknya  penerimaan  UNHAS  mengalami  penurunan,  bahkan  pengeluaran  UNHAS  pun  lebih  besar  dari  pada  penerimaan.   Gambar  4.42  dan  4.43  dibawah  menunjukan  bahwa  alokasi  pendanaan  dari  pemerinah  berasal  dari  kementerian  Diknas,  Kementerian  lain  dan  pemerintah  daerah,  untuk  alokasi  ini  mayoritas  pendanaan  untuk  UNHAS  berasal  dari  kementerian  Diknas  yakni  range  antara  1  milyar  rupiah  sampai  970  milyar  rupiah.  Selain  itu,  gambar  juga  menunjukan  bahwa  sektor  pendanaan  UNHAS  dari  sektor  dana  masyarakat  seluruhnya  berasal dari penerimaan mahasiswa baru termasuk  SPP/DPP yakni sebesar 100 persen.                       
92 

Gambar 4.42. Peta Pendanaan UNHAS 

    Gambar 4.43. Peta Pendanaan UNHAS (Persen) 

 

 

  Demikian juga dengan bantuan dan kerjasama yang pernah dilakukan oleh UNHAS 

yakni  yang  terbesar  selama  2006  ‐  2008  seluruhnya  dari  bantuan  (lain‐lain)  sebesar  100  persen dan tahun 2009 pendanaan selain dari sektor lain‐lain yang mencapai 70 persen –  80 persen ditambah oleh kerjasama dalam negeri yang mencapai 17 persen ‐ 20 persen 

93 

Peta  pengeluaran  dari  UNHAS  (gambar  4.44)  selama  4  tahun  terbesar  adalah  untuk gaji dan tunjangan pegawai mencapai antara 41 persen ‐ 60 persen, dan alokasi lain  seperti  BOP,  Pemeliharaan,  penelitian  dan  pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama dalam negeri, kerjasama luar negeri dan lain‐lain berada di bawah 30 persen.    Gambar 4.44. Peta Pengeluaran UNHAS  

      Tabel  4.10  menunjukan  bahwa  kinerja  UNHAS  ,  baik  dari  baik  untuk  sektor  keuangan  maupun  untuk  kinerja  menunjukan  nilai  yang  baik,  hal  ini  bisa  dilihat  dari  sumber  dana  yang  diperoleh  UNHAS  berasal  dari  dari  tiga  sektor  yakni  pemerintah  sebesar  53,39  persen,  dan  masyarakat  sebesar  26,64  persen  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  sebesar  22,97  persen.  Alokasi  dana  terbesar  pengeluaran  adalah  untuk  gaji  pegawai  dan  BOP  mencapai  70  persen  sedangkan  untuk  alokasi  BOP,  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri  dan  kerjasama luar negeri serta lain‐lain seluruhnya berada pada kisaran semuanya berada di  bawah 20 persen.  Dari  peta  pengelolaan  keuangan  tersebut  berimbas  kepada  alokasi  kerja  berdasarkan  nilai  perencanaan  kerja  yang  mencapai  angka  yang  sangat  memeuaskan  yakni  90,95  persen.  Pencapaian  tersebut  merupakan  hasil  dari  kerjasama  pengaturan  pendanaan dengan perencanaan kerja yang telah ditetapkan sebelumnya.   
94 

Tabel 4.10. Kinerja UNHAS                                      c. UNIVERSITAS NEGERI SEBELAS MARET (UNS Surakarta)    Gambar 4.45. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UNS Surakarta (Milyar Rupiah) 

 

 

95 

Laporan penerimaan dan pengeluaran UNS Surakarta (gambar 4.45) terhitung dari  2006  ‐  2009  mengalami  peningkatan  setiap  tahunnya.  Tercatat  surplus  (penerimaan  dikurangi  pengeluaran)  terkecil  adalah  35  milyar  rupiah  dan  surplus  tertinggi  mencapai  252 milyar rupiah.     Gambar 4.46. Peta Pendanaan UNS Surakarta 

    Gambar 4.47. Peta Pendanaan UNS Surakarta (Persen) 

 

   
96 

 

  Gambar 4.48. Peta Pendanaan UNS Surakartadari Masyarakat 

      Berdasarkan  alokasi  dana  untuk  UNS  (gambar  4.46  dan  4.47)  selama  4  tahun,   dana terbesar yang diperoleh UNS berasal dari dana masyarakat dengan range antara 46  persen  ‐  58  persen,  alokasi  tersebut  berasal  dari  SPP/DPP,  penerimaan  mahasiswa  baru,  dan  lain‐lain,  namun  alokasi  terbesar  adalah  dari  SPP/DPP  yakni  mencapai  antara  50  persen sampai 87 persen, dan alokasi dana lain‐lain seperti (wisuda) dengan nilai tertinggi  mencapai 43 persen, serta alokasi dana penerimaan mahasiswa baru di bawah 5 persen.   Alokasi berikutnya berasal dari dana pemerintah yakni antara range 38 persen ‐ 42  persen.  Alokasi  tersebut  seluruhnya  berasal  dari  kementerian  Pendidikan  Nasional  yakni  mencapai  100  persen.  Sedangkan  untuk  kementerian  lain  dan  pemerintah  daerah  tidak  mendapatkan dana.  Alokasi  selanjutnya  berasal  dari  bantuan  dan  kerjasama,  yakni  mencapai  nilai  terbesar  yakni  12  persen,  Alokasi  pendanaan  kerjasama  seluruhnya  berasal  dari  kementerian dalam negeri yakni mencapai nilai 100persen pertahunnya.         
97 

  Gambar 4.49. Peta Pengeluaran UNS Surakarta 

    Peta pengeluaran UNS (gambar 4.49) terbesar diperuntukan bagi gaji pegawai dan  tunjangan yakni mencapai kurang lebih 50 persen, sedangkan untuk BOP, Pemeliharaan,  pemeliharaan,  penelitian,  Pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri dan kerjasama luar negeri serta lain‐lain seluruhnya berada pada kisaran 1 persen ‐  23 persen.   Tabel  4.11.  menunjukan  bahwa  kinerja  UNS  ,  baik  dari  untuk  sektor  keuangan  maupun  untuk  kinerja  menunjukan  nilai  yang  baik,  hal  ini  bisa  dilihat  dari  sumber  dana  yang diperoleh UNS berasal dari dari tiga sektor yakni pemerintah sebesar 41,03 persen,  dan  masyarakat  sebesar  52,54  persen  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  sebesar  6,44  persen. Alokasi dana terbesar pengeluaran adalah gaji pegawai dengan nilai pengeluaran  mencapai  48,66  persen,  dan  alokasi  untuk  BOP,  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat, pembangunan, kerjasama dalam negeri dan kerjasama luar negeri serta lain‐ lain seluruhnya berada pada kisaran semuanya berada di bawah 20 persen.  Dari  peta  pengelolaan  keuangan  tersebut  berimbas  kepada  alokasi  kerja  berdasarkan nilai perencanaan kerja yang mencapai angka yang sangat memuaskan yakni  88,95 persen.   
98 

Tabel 4.11. Kinerja UNS Surakarta                                                                                             
99 

d.

UNIVERSITAS NEGERI JAKARTA (UNJ)    Gambar 4.50. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UNJ 

   

 

Laporan  penggunaan  alokasi  dana  UNJ  (gambar  4.50)  terhitung  dari  tahun  2007‐ 2009  tercatat  mengalami  kenaikan.  Penerimaan  berada  di  atas  pengeluaran,  surplus  terrendah  adalah  pada  tahun  2008  yakni  nilai penerimaan  dan  pengeluaran  sama  besar,  meskipun nilai penerimaan dan pengeluaran berada jauh dari penerimaan tahun lainnya.      Gambar 4.51. Peta Pendanaan UNJ 

 
100 

 

Seperti  diketahui  peta  pendanaan  UNJ  (gambar  4.51)  berasal  dari  tiga  kategori  yakni  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan bantuan  dan kerjasama, namun untuk  bantuan  dan kerjasama selama kurun waktu 2007‐2009  belum pernah ada pendanaan.      Gambar 4.52. Peta Pengeluaran UNJ 

 

  Data pengeluaran UNJ (gambar 4.52) dari tahun 2007‐2009 terbagi kepada empat 

sektor yakni belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, belanja sosial. Sektor yang  paling  besar  alokasi  pengeluarannya  adalah  biaya  belanja  pegawai.  Belanja  terbesar  adalah untuk belanja pegawai yakni mencapai angka 65 persen. Alokasi berikutnya adalah  untuk belanja barang, terhitung antara 29 persen ‐ 48 persen, serta alokasi belanja modal  antara  11  persen  ‐  15  persen,  dan  terakhir  untuk  belanja  social  yakni  sebesar  antara  5  persen ‐ 6 persen.   Berdasar  tabel  4.12  menggambarkan    struktur  kinerja  UNJ,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun  kinerja  keuangan  selama  4  tahun  terakhir.  Jika  dilihat  dari  struktur  pendanaan  dan  kinerja  UNJ  dapat  dilihat  dengan  pendekatan  koreasi  positif,  yakni  dari  sumber  dana  yang  berasal  dari  pemerintah  sebesar  51,83  persen  dan  dana  masyarakat  yang mencapai 48,17 persen dan pendanaan bantuan dan kerjasama relative sangat kecil.  Alokasi dana tersebut diperuntukan pada belanja pegawai, belanja barang, belanja modal, 
101 

belanja  sosial.  Sektor  yang  paling  besar  alokasi  pengeluarannya  adalah  belanja  pegawai  dengan persentase belanja pegawai terbesar diantara belanja lainnya yakni sebesar 45,49  persen, belanja barang sebesar 36,55 persen dan sisanya untuk belanja modal dan belanja  sosial relatif kecil yakni di bawah 20 persen.    Tabel 4.12. Kinerja UNJ Jakarta                                      Sumber  dana  dan  alokasi  dana  tersebut  berimbas  kepada  perencanaan  kinerja  yang  terus  meningkat  yakni  mencapai  93,88  persen,  ini  artinya  terdapat  korelasi  positif  yang  sangat  signifikan  antara  pengelolaan  keuangan  dengan  kinerja  yang  telah  direncanakan.           
102 

e.  

UIN ALAUDIN  Gambar 4.53. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UIN Alaudin (Milyar Rupiah) 

 

  Berdasarkan  laporan  keuangan  UIN  Alaudin,  (gambar  4.53)  penerimaan  dan 

pengeluaran pendanaan UIN Alaudin selama 4 tahun, dari 2006 hingga 2009, mengalami  fluktuasi.  Pada  tahun  2007  UIN  Alaudin  mengalami  kerugian  (pengeluaran  lebih  besar  daripada penerimaan) sebesar 32 milyar rupiah.     Gambar 4.54. Peta Pendanaan UIN Alaudin 

 

  Berdasarkan peta pendanaan (gambar 4.54), dapat dipahami bahwa sumber dana 

terbesar  UIN  Alaudin  berasal  dari  pemerintah.    Tahun  2007  dana  yang  diterima  UIN 

103 

Alaudin  dari  pemerintah  sebesar  126  milyar  rupiah  (  93,72  persen)  –  368  milyar  rupiah  (95,32 persen).     Gambar 4.55. Peta Pendanaan UIN Alaudin (Persen) 

    Gambar 4.56. Peta Pendanaan UIN Alaudin  dari Pemerintah 

 

     
104 

 

Gambar 4.57. Peta Pendanaan UIN Alaudin  dari Masyarakat 

      Gambar  4.56,  menjelaskan  bahwa  sumber  dana  pemerintah  untuk  UIN  Alaudin  sebagian besar berasal dari Kementerian Pendidikan Nasional. dalam lima tahun terakhir,  tahun 2006  ‐ 2007 merupakan dua  tahun  dengan presentase  terendah bagi UIN Alaudin  karena  hanya  menerima  99  persen.  Sementara  itu,  pada  dua  tahun  yang  sama,  pemerintah daerah hanya memberikan alokasi dana sebesar 1 persen.  Sedangkan  tahun  2008  ‐  2009  UIN  Alaudin  menerima  100  persen  dana  dari  kementerian  pendidikan  Nasional.        Gambar  4.57,  menjelaskan  sumber  pendanaan  UIN  Alaudin  selama  lima  tahun   terakhir  berdasar  dana  masyarakat.    dana  masyarakat  terbesar  yang  diperoleh  UIN  Alaudin pada lima tahun terakhir bersumber dari SPP/DPP. sedangkan sumber pendanaan  yang lain relative lebih kecil presentasenya.   Gambar  4.58  menjelaskan  peta  pengeluaran  UIN  Alaudin  dalam    lima  tahun  terakhir.  Pengeluaran  terbesar  terjadi  pada  tahun  2008  yang  digunakan  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai  dengan  presentase  sebesar  63  persen.  Menyusul  setelah  itu,  bidang  yang presentasenya besar adalah kerjasama luar negeri yang diselenggarakan pada tahun  2009 dengan besar presentase 57 persen.      
105 

Gambar 4.58. Peta Pengeluaran UIN Alaudin    

 

 

Tabel  4.  13  menggambarkan    struktur  kinerja  UIN  Alaudin,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun  kinerja  keuangan  selama  3  tahun  terakhir.  Jika  dilihat  dari  struktur  pendanaan  UIN  Alaudin,  sumber  dananya  terbesar  diperoleh  dari  pemerintah  yaitu  sebesar  94,05  persen,  dana  masyarakat  5,95  persen,  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  relative  sangat  kecil.  Hal  tersebut  menggambarkan  komposisi  struktur  pendanaannya  sendiri, belum merata.   Dan  jika  dilihat  dari  sisi  alokasinya  sendiri,  dana‐dana  UIN  Alaudin  sebesar  27,75  persen digunakan untuk biaya gaji & tunjangan, dan BOP (Biaya Operasional Pendidikan),  sisanya  digunakan  untuk  kebutuhan‐kebutuhan  lainnya  misalkan  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  dan  lain‐lain. UIN Alaudin lebih memfokuskan kerjasama dengan lembaga lain. Hal ini terbukti,  dengan  alokasi  dana  UIN  Alaudin  yang  digunakan  untuk  penelitian  relatif  cukup  besar  yaitu  sebesar  25,75  persen.  Ini  menggambarkan    arah  dan  kebijakan  UIN  Alaudin  dilaksanakan dalam proses pendidikan tinggi masih dalam tahap pengembangan jaringan.  Selain  itu,  pembangunan  infrastruktur  UIN  Alaudin  selama  5  tahun  ini,  masih  terus  dikembangkan.  hal  ini  terbukti  dari  presentase  anggaran  sebesar  16,47persen.  secara  umum, sesuai dengan arah dan kebijakan UIN Alaudin (RENSTRA – UIN Alaudin), Tingkat  Pencapaian Sasaran UIN Alaudin yang dilaksanakan selam 5 tahun terakhir sebesar 82,81  persen belum tercapai.        
106 

Tabel 4.13. Tabel Kinerja UIN Alaudin                                                               
107 

f.

UIN SUNAN GUNUNG DJATI (UIN SGD)    Gambar 4.59. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UIN SGD (Milyar Rupiah) 

 

  Laporan  penerimaan  dan  pengeluaran  UIN  SGD  (gambar  4.59)  tercatat  selama 

kurun  4  tahun  yakni  antara  tahun  2006  ‐  2009  terus  mengalami  kenaikan  dengan  nilai  pengeluaran  yang  sangat  minim.  Surplus  (penerimaan  setelah  dikurangi  pengeluaran)  terendah adalah  tahun 2006  yakni sebesar 47 milyar  rupiah dan surplus tertinggi adalah  tahun 2009 yakni mencapai 283 milyar rupiah.    Gambar 4.60. Peta Pendanaan UIN SGD 

 
108 

 

  Gambar 4.61. Peta Pendanaan UIN SGD (Persen) 

   

  Pendanaan (gambar 4.60 dan 4.61) tersebut seperti dijelaskan di atas berasal dari 

beberapa  sektor,  yang  paling  signifikan  adalah  dari  sektor  pemerintah,  yakni  dana  terbesar  tahun  2009    mencapai  329  milyar  rupiah  dan  terkecil  77  milyar  rupiah.  Adapun  dana  lain  yang  menjadi  pemasok UIN  SGD  adalah  dana  masyarakat,  namun  dengan  nilai  yang tidak terlalu signifikan yakni berada di kisaran 12 milyar rupiah – 18 milyar rupiah.    Gambar 4.62. Peta Pengeluaran UIN SGD  

 

 

109 

Pengeluaran  terbesar  UIN  SGD  (gambar  4.62)  adalah  untuk  belanja  gaji  dan  tunjangan  pegawai  yakni  mencapai  di  atas  75  persen  sedangkan  untuk  biaya  lainnya  relatif  kecil  yakni  di  bawah  20  persen  dengan  alokasi  untuk  pembangunan,  BOP  dan  pengabdian masyarakat.    Tabel 4.14. Kinerja UIN SGD                                                                 
110 

Berdasar  tabel  4.14,  struktur  kinerja  UIN  SGD,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun kinerja keuangan selama 4 tahun terakhir sangat stabil. Jika dilihat dari struktur  pendanaan, sumber dana terbesar yang diperoleh UIN SGD berasal dari Pemerintah yaitu  sebesar  90,38  persen,  dan  dana  masyarakat  sebesar  9,62  persen,  sedangkan  untuk  pendanaan dari sektor bantuan dan kerjasama relative tidak ada.  Sumber  dana  tersebut  dialokasikan  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai  sebesar  88,76  persen,  sedangkan  untuk  dana  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  dan  lain‐lain  masih  berada  di  bawah  5  persen. Secara umum, kinerja UIN SGD dari kebijakan pendanaan dan kinerja berkorelasi  positif,  yakni  dengan  capaian  realisasi  kinerja  mencapai  75,79  persen,  artinya  UIN  SGD  masih  mampu  merealisasikan  rancangan  atau  perencanaan  yang  telah  tersusun  sebelumnya.    g.   Gambar 4.63. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UIN Kalijaga (Milyar Rupiah)  UIN KALIJAGA 

    Berdasarkan  laporan  keuangan  UIN  Kalijaga  (gambar  4.63),  penerimaan  dan  pengeluaran  pendanaan  UIN  Kalijaga  selama  empat  tahun,  dari  2006  hingga  2009,  mengalami fluktuasi. Surplus terbesar dihasilkan pada tahun 2006, kurang lebih 162 milyar  rupiah. Sedangkan surplus terendah, dihasilkan pada tahun 2007 yaitu sebesar 53 milyar 

111 

rupiah.  Sementara  itu,  pada  tahun  2009  UIN  Kalijaga  mengalami  kerugian  (pengeluaran  lebih besar daripada pemasukan) sebesar 27 milyar rupiah.     Gambar 4.64. Peta Pendanaan UIN Kalijaga 

 

  Berdasarkan  peta  pendanaan  diatas  (gambar  4.64),  dapat  dipahami  bahwa 

sumber  terbesar  UIN  Kalijaga  berasal  dari  pemerintah.    Pada  tahun  2006,  dana  yang  diterima  UIN  Kalijaga  dari  pemerintah  sebesar  286  milyar  rupiah.  Hal  ini  menunjukan  bahwa dalam 4 tahun terakhir, tahun 2006 merupakan tahun terbesar dalam penerimaan  dana  bagi  UIN  Kalijaga.  Sedangkan  tahun  2008  dana  yang  diterima  UIN  kalijaga  dari  pemerintah, sebesar 74 milyar rupiah.  Gambar 4.65. Peta Pendanaan UIN Kalijaga (Persen) 

 
112 

 

  Gambar  4.65  menjelaskan  bahwa  sumber  dana  pemerintah  untuk  UIN  Kalijaga  sebagian  besar  berasal  dari  Kementerian  Pendidikan  Nasional.  Pada  tahun  2006  UIN  Kalijaga  mendapatkan  bantuan  dari  kementrian  pendidikan  nasional  sebesar  286  milyar  rupiah. Sedangkan  tahun 2008 UIN Kalijaga menerima dana dari kementerian pendidikan  Nasional sebesar 74 milyar rupiah.      Gambar 4.66. Peta Pendanaan UIN Kalijaga dari Masyarakat 

   

 

Gambar 4.67. Peta Pendanaan UIN Kalijaga dari Bantuan dan Kerjasama 

 
113 

 

Gambar  4.67  menjelaskan  peta  pedanaan  UIN  kalijaga  berdasar  bantuan  dan  kerjasama.  Pada  tahun  2008  UIN  Kalijaga  mendapatkan  pendanaan  dari  pemerintah  dengan presentase 80 persen. Sedangkan pada tahun 2007, UIN Kalijaga nmendapatkan  pendanaan dari dunia usaha sebesar 10 persen.    Gambar 4.68. Peta Pengeluaran UIN Kalijaga   

    Gambar  4.68  menjelaskan  peta  pengeluaran  UIN  Kalijaga  dalam    empat  tahun  terakhir. Pengeluaran terbesar terjadi pada  tahun  2007  dan  2009  yang  digunakan untuk  biaya  operasional  dan  kerjasana  internasional  pegawai  dengan  presentase  sebesar  47  persen,  menyusul setelah itu, bidang yang presentasenya besar adalah gaji dan tunjangan  pegawai yang diselenggarakan pada tahun 2009 dengan besar presentase 30 persen.   Berdasar  tabel  4.15,  struktur  kinerja  UIN  Kalijaga,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun kinerja keuangan selama 4 tahun terakhir sangat stabil. Jika dilihat dari struktur  pendanaan,  sumber  dana  terbesar  yang  diperoleh  UIN  Kalijaga  berasal  dari  Pemerintah  yaitu  sebesar  81,81  persen,  dan  dana  masyarakat  sebesar  11,25  persen,  dan  pendanaan  dari sektor bantuan dan kerjasama mendapatkan pendanaan sebesar 6,93 persen.  Sumber  dana  tersebut  dialokasikan  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai  serta  BOP  sebesar  61,66  persen,  sedangkan  untuk  dana  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  kerjasama  dalam  negeri,  dan  lain‐lain  masih  berada  di  bawah  5  persen.  Terdapat poin yang menarik dari  dari matriks tersebut, yakni pengeluaran untuk alokasi 
114 

kerjasama  luar  negeri  relative  besar  yakni  28,83  persen  hal  ini  menunjukan  bahwa  UIN  Kalijaga  sering  melakukan  kerjasama  dengan  luar  negeri  baik  dalam  bentuk  kerjasama  fisik maupun kerjasama penelitian dan pengembangan.    Tabel 4.15. Kinerja UIN Kalijaga                                              Secara  umum,  kinerja  UIN  Kalijaga  dari  kebijakan  pendanaan  dan  kinerja  berkorelasi  positif,  yakni  dengan  capaian  realisasi  kinerja  mencapai  92,11  persen  artinya  UIN  Kalijaga  masih  mampu  merealisasikan  rancangan  atau  perencanaan  yang  telah  tersusun sebelumnya.   
115 

h.

UIN SYARIF HIDAYATULLAH (UIN JAKARTA)    Gambar 4.69. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UIN Jakarta 

 

 

Berdasarkan laporan keuangan UIN Jakarta (gambar 4.69), penerimaan dan pengeluaran  pendanaan  UIN Jakarta  selama  lima tahun, dari  2006 hingga 2009,  mengalami fluktuasi.  Surplus terbesar dihasilkan pada tahun 2009, kurang lebih 21 milyar rupiah. Sementara itu,  pada  tahun  2008  UIN  Jakarta  mengalami  kerugian  (pengeluaran  lebih  besar  daripada  pemasukan) sebesar 33 milyar rupiah.     Gambar 4.70. Peta Pendanaan UIN Jakarta 

   
116 

 

Gambar 4.71. Peta Pendanaan UIN Jakarta (Persen) 

    Gambar 4.72. Peta Pengeluaran UIN Jakarta  

 

 

 

117 

Gambar  4.70,  4.71  dan  4.72  diatas  menjelaskan  peta  pengeluaran  UIN  Jakarta  dalam  empat  tahun  terakhir.  pengeluaran  terbesar  terjadi  pada  tahun  2007  yang  digunakan  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai  dengan  presentase  sebesar  48  persen,  menyusul  setelah  itu,  masih  dalam  keperluan  yang  sama,    gaji  dan  tunjangan  pegawai  pada tahun 2006 adalah bidang yang presentasenya besar 42 persen.   Berdasar  tabel  4.16,  struktur  kinerja  UIN  Jakarta,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun kinerja keuangan selama 4 tahun terakhir sangat stabil. Jika dilihat dari struktur  pendanaan,  sumber  dana  terbesar  yang  diperoleh  UIN  Jakarta  berasal  dari  Pemerintah  yaitu sebesar 58,12 persen, dan dana masyarakat sebesar 41,88 persen, sedangkan untuk  pendanaan  dari  sektor  bantuan  dan  kerjasama  tidak  mendapatkan  pendanaan.  Sumber  dana  tersebut  dialokasikan  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai  serta  BOP  sebesar  68,08  persen,  sedangkan  untuk  dana  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  dan  lain‐lain  masih  berada  di  bawah  5  persen.  Terdapat  poin  yang  menarik  dari    dari  tabel  tersebut,  yakni  pengeluaran  untuk  alokasi  pembangunan  yang  relatif  besar  yakni  25,28  persen  hal  ini  menunjukan  bahwa  selama 5 tahun terakhir UIN Jakarta sedang melakukan pembangunan fisik gedung baru.  Secara  umum,  kinerja  UIN  Jakarta  dari  kebijakan  pendanaan  dan  kinerja  berkorelasi positif, yakni dengan capaian realisasi kinerja mencapai 96,96 persen artinya  UIN  Jakarta  masih  mampu  merealisasikan  rancangan  atau  perencanaan  yang  telah  tersusun sebelumnya.                         
118 

  Tabel 4.16. Kinerja UIN Jakarta                                                                     
119 

4.2.3. Non BHMN‐Non BLU  a. Universitas Negeri Makasar (UN Makasar)    Gambar 4.73. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UN Makasar (Milyar Rupiah) 

 

 

Laporan  keuangan  UN  Makasar  (gambar  4.73),  penerimaan  dan  pengeluaran  pendanaan  UN  Makasar  selama  4  tahun,  dari  2006  hingga  2009,  mengalami  surplus  (penerimaan lebih besar dari pengeluaran).  Surplus terbesar dihasilkan pada tahun 2009  dan  2008  yakni,  kurang  lebih  63  milyar  rupiah.  Sedangkan  surplus  terendah,  dihasilkan  pada tahun 2006 dan 2009 yaitu sebesar 26 milyar rupiah.    Gambar 4.74. Peta Pendanaan UN Makasar                     

120 

  Gambar 4.75. Peta Pendanaan UN Makasar  

   

 

Berdasarkan  gambar  4.74  dan  4.75  di  atas,  selama  4  tahun  2006  hingga  2009  terjadi fluktuasi dalam struktur penerimaan dana.  Pada tahun 2009, dana yang diterima  UN Makasar dari pemerintah (gambar 4.75), memiliki dana penerimaan terbesar selama 4  tahun terakhir yaitu sebesar 198 milyar rupiah. Dan jika dilihat secara keseluruhan, range  dana  UN  Makasar  dari  pemerintah,  diluar  dana  masyarakan  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  selama 4 tahun terakhir, seluruh dana pemerintah yang diterima UN Makasar  berasal  dari  Kementerian  Diknas,  sedangkan  dana  dari  pemerintah  dari  sektor  kementerian lain dan pemerintah daerah tidak pernah mendapatkan dana.  Gambar 4.76. Peta Pendanaan UN Makasar dari Pemerintah 

 
121 

Gambar 4.77. Peta Pendanaan UN Makasar dari Masyarakat 

    Dan  range  dana  UN  Makasar  yang  diperoleh  dari  dana  masyarakat,  yaitu  yang  terbesar berasal dari SPP/DPP antara 93,04 persen – 95,22 persen yakni pada tahun 2007‐ 2009. Dan dana masyarakat (gambar 4.77) dari penerimaan mahasiswa baru relative kecil  yakni  hanya  pada  tahun  2007  ‐  2009  yakni  berada  di  bawah  10  persen.  Dan  tahun  2007  terdapat pendanaan dari sektor lain‐lain (wisuda) yang relative sangat kecil.    Gambar 4.78. Peta Pengeluaran UN Makasar  

    Dengan  melihat  peta  pengeluaran  UN  Makasar  (gambar  4.78),  dapat  dilihat   bahwa  lebih  dari  50  persen  dana  UN  Makasar  digunakan  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai.  Sedangkan  dana  untuk  BOP  lebih  dari  20  persen  disusul  dengan  biaya 
122 

pembangunan  di  atas  10  persen.  Untuk  lebih  jelasnya  bagaimana  perkembangan  kinerja  UN Makasar selama 4 tahun dapat dilihat dari matrik kerja berikut ini.    Tabel 4.17. Kinerja UN Makasar                                                                      Berdasar  tabel  4.17  tersebut  menggambarkan  struktur  kinerja  UN  Makasar,  baik  dari  sisi  kinerja  kebijakan  maupun  kinerja  keuangan  selama  4  tahun  terakhir.  Jika  dilihat  dari  struktur  pendanaan,  sumber  dana  terbesar  diperoleh  dari  Dana  Pemerintah  yaitu 
123 

sebesar  78,10  persen,  dana  masyarakat  21,90  persen,  sedangkan  pendanaan  dari  dana  bantuan  dan  kerjasama  relative  sangat  kecil.  Alokasi  pengeluaran  UN  Makasar  terbesar  dikeluarkan  untuk  biaya  Gaji  &  tujangan,  dan  BOP  (Biaya  Operasional  Pendidikan)  yakni  sebesar  80,17  persen,  sisanya  digunakan  untuk  kebutuhan‐kebutuhan  lainnya  misalkan,  kerjasama  dan  lain‐lain.  Dana  terbesar  lainnya  yang  cukup  besar  adalah  untuk  pembangunan yakni sebesar 13,73 persen. ini menggambarkan bahwa terdapat beberapa  kali  pembangunan  fisik  meskipun  tidak  terlalu  besar.  Secara  umum,  arah  dan  kebijakan  UN  Makasar  sesuai  dengan  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  UN  Makasar  yang  dilaksanakan  selama  4  tahun  terakhir  relatif  sukses  yaitu  sebesar  93,95  persen.  Dan  ini  menunjukkan  bahwa semua perencanaan UN Makasar selama 4 tahun telah terpenuhi.      b.   Institute Agama Islam Negeri Antasari  (IAIN Antasari)  Gambar 4.79. Peta Penerimaan dan Pengeluaran IAIN Antasari (Milyar Rupiah) 

   

 

Laporan penerimaan dan pengeluaran yang dihasilkan oleh IAIN Antasari (gambar  4.79) mengalami pluktuasi namun tingkat penerimaan masih berada di atas pengeluaran,  meskipun  penerimaan  relatif  kecil  berada  di  atas  pengeluaran.  Dari  gambar  tersebut  terlihat bahwa surplus (penerimaan setelah dikurangi pengeluaran) untuk IAIN Antasari,  surplus terendah terdapat pada tahun 2008 yakni sebesar 1 milyar.    
124 

  Gambar 4.80. Peta Pendanaan IAIN Antasari 

 

    Peta pendanaan IAIN Antasari dari  tahun 2006 ‐ 2009 (gambar 4.80) hanya berasal  

dari pemerintah dan masyarakat. Pendanaan terbesar berasal dari dana pemerintah yakni  mencapai  nilai  rata‐rata  90  persen,  dan  dana  tersebut  seluruhnya  berasal  dari  Kementerian  Agama.  Sedangkan  untuk  kementerian  lain  dan  pemerintah  daerah  tidak  pernah memberikan bantuan dana.  Pendanaan  lainnya  berasal  dari  dana  masyarakat  (gambar  4.81)  yakni  mencapai  angka  antara  3  persen  –  11  persen,  adapun  sumber  dana  terbesar  tersebut  berasal  dari  dana  SPP/DPP  yakni  kisaran  antara  88  persen‐  96  persen  sedangkan  untuk  pendanaan  dari penerimaan mahasiswa baru dan lain‐lain berada di bawah kisaran 10 persen.     Gambar 4.81. Peta Pendanaan IAIN Antasari dari Masyarakat 

 
125 

 

Gambar 4.82. Peta Pengeluaran IAIN Antasari   

      Peta pengeluaran IAIN Antasari (gambar 4.82) diperuntukan bagi beberapa sektor  yakni  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  belanja  barang,  belanja  sosial  dan  belanja  modal.  Pengeluaran terbesar adalah untuk gaji dan tunjangan dengan range antara 47 persen ‐ 71  persen,  untuk  belanja  modal  berada  pada  range  6  persen  ‐  35  persen,  belanja  barang  antara  9  persen  ‐19  persen,  dan  terakhir  belanja  sosial  antara  5  persen  ‐  16  persen.  Dari  data tersebut terlihat bahwa perhatian IAIN Antasari cukup besar kepada alokasi belanja  modal,  yang  diantaranya  juga  untuk  operasional  pendidikan.  Untuk  mengetahui  tingkat  keberhasilan pencapaian IAIN Antasari bisa dilihat dari table 4.18 berikut ini.   Kinerja  IAIN  Antasari  berdasarkan  kinerja  bila  dilihat  dari  tiga  sektor  yakni  pendanaan  yang  meliputi  sumber  dana  dan  alokasi  penggunaan  dana  serta  implikasi  terhadap tingkat pencapaian kerja bisa dilihat bahwa terjadi korelasi positif yakni tiglkat  ketercapaian  kerja  sangat  memuaskan  yakni  sebesar  96,52  persen.  Data  tersebut  bisa  tercapai karena dukungan dari sumber dana dan alokasi pengeluaran yang tepat guna.  Sumber  dana  terbesar  yang  masuk  kepada  IAIN  Antasari  adalah  dari  pemerintah  yakni  sebesar  92,60  persen  dan  sisanya  berasal  dari  dana  masyarakat  yakni  sebesar  8  persen,  sedangkan  dana  yang  berasal  dari  bantuan  dan  kerjasama  tidak  mendapatkan,  artinya  adalah  dana  yang  mampu  menopang  IAIN  Antasari  seluruhnya  berasal  dari  pemerintah. 

126 

Dari  sumber  dana  tersebut  alokasi  yang  paling  besar  adalah  untuk  gaji  dan  tunjangan  pegawai  sebesar  57,18  persen,  dilanjutkan  oleh  belanja  modal  dan  belanja  sosial sebesar 19,54 persen dan sisanya adalah untuk belanja barang sebesar 14,11 persen.  Secara kasat mata terlihat bahwa terdapat alokasi dana yang cukup besar untuk belanja  sosial, artinya secara kelembagaan IAIN Antasari menyadari akan pentingnya kualitas dan  sosialisasi lembaga melalui belanja sosial.    Tabel 4.18. Kinerja IAIN Antasari                                                                       
127 

  c.  

Universitas Pattimura (UNPATI)  Gambar 4.83. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UNPATI (Milyar Rupiah) 

    Laporan  penerimaan  dan  pengeluaran  UNPATI  (gambar  4.83)  4  tahun  terakhir,  terhitung  tahun  2006  ‐  2009  mengalami  pluktuasi,  penerimaan  terrendah  setelah  dikurangi pengeluaran adalah tahun 2008 yakni sebesar 7,8 milyar rupiah.   Peta  pendanaan UNPATI (gambar  4.84)  terhitung  tahun  2006 ‐  2009 berasal  dari  tiga alokasi yakni pemerintah, dana masyarakat, dan bantuan dan kerjasama. Terhitung 4  tahun  terakhir,  penerimaan  dari  sektor  pemerintah  merupakan  penerimaan  terbesar  yakni dari 94 milyar rupiah sampai dengan 191 milyar rupiah. Adapun pendanaan tersebut  seluruhnya  berasal  dari  Kementerian  Pendidikan  Nasional,  sedangkan  kementerian  lain  dan Pemerintah Daerah tidak memberikan pendanaan.  Gambar 4.84. Peta Pendanaan UNPATI 

 
128 

    Pendanaan lainnya adalah dari dana masyarakat dengan range 6,255 milyar rupiah  ‐    24.794  milyar  rupiah.  Data  penerimaan  dana  masyarakat  tersebut  terbagi  kepada  tiga  sektor  yakni  penerimaan  mahasiswa  baru,  SPP/DPP  dan  lain‐lain,  terhitung  4  tahun  terakhir  pendanaan  terbesar  berasal  dari  SPP/DPP  yakni  hampir  100  persen    dan  mengingat ada pemasukan dari sektor penerimaan mahasiswa baru sebesar 2,60 persen.   Peta  pengeluaran  UNPATI  (gambar  4.85)  4  tahun  terakhir  seperti  terlihat  pada  gambar di atas, paling besar digunakan untuk gaji dan tunjangan pegawai range 32 persen  –  70  persen.  Dana  pengeluaran  terbesar  lainnya  relatif  sama  yakni  berada  di  kisaran  2  persen ‐ 28 persen untuk biaya operasional, pembangunan, penelitian, dan lain‐lain.    Gambar 4.85. Peta Pengeluaran UNPATI 

   

 

Tabel  4.19  memperlihatkan  bahwa  arah  kebijakan  UNPATI  terbagi  kepada  dua  bagian  besar  yakni:  untuk  alokasi  pendanaan  dan  kebijakan.  Untuk  alokasi  pendanaan,  sumber  dana  yang  dimiliki  oleh  UNPATI  berasal  dari  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan  bantuan  dan  kerjasama,  namun  sumber  dana  terbesar  berasal  dari  pemerintah  yakni  sebesar 85,17 persen,  dana masyarakat sebesar 10,66 persen, dan terakhir dana bantuan  dan kerjasama sebesar 5,56 persen. 
129 

Tabel 4.19. Kinerja UNPATI                                                                                           
130 

Pendanaan  tersebut  dialokasikan  untuk  beberapa  sektor  seperti  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  biaya  operasional  dan  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  lain‐lain.  namun  alokasi  dana  terbesar  adalah  untuk  gaji  pegawai  dan  pembangunan  mencapai   44,07 persen, biaya operasional sebesar 21,35 persen, biaya pembangunan sebesar 15,64  persen,  serta  biaya  lain‐lain  mencapai  14,69  persen.  Sedangkan  dana  untuk  sektor  yang  lainnya  di  bawah  5  persen.  Dari  lingkaran  kerja  untuk  sumber  dan  pengalokasian  dana  tersebut, berdampak kepada tingkat pencapaian UNPATI yang mencapai angka tertinggi  yakni  81,80  persen,  hal  ini  membuktikan  bahwa  pengalokasian  dana  terprogram  secara  baik, sehingga dapat mencapai tingkat pencapaian tertinggi.      d.

Universitas Negeri Medan (UNIMED)    Gambar 4.86. Peta Penerimaan dan Pengeluaran UNIMED (Milyar Rupiah) 

 

    Laporan keuangan penerimaan dan pengeluaran UNIMED gambar 4.86) dari tahun 

2006‐2009,  surplus  (penerimaan  UNIMED  terus  meningkat  dari  tahun  ke  tahun).  Peningkatan  terbesar  dana  pemerintah  untuk  UNIMED  selama  tahun  2006  –  2009  yaitu  pada tahun 2009 sebesar 54 milyar rupiah dibandingkan tahun 2008.        
131 

Gambar 4.87. Peta Pendanaan  UNIMED 

      Gambar 4.88. Peta Pendanaan  UNIMED (Persen) 

 

      Seperti terlihat (gambar 4.87 dan 4.88) di atas pendanaan USU,  dana pemerintah  berasal  dari  Kementerian  Diknas,  kementerian  lain,  dan  pemerintah  daerah.  Sumber  pendanaan  dari  pemerintah  seluruhnya  berasal  dari  kementerian  Diknas,  yakni  dengan  peningkatan tiap tahunnya anatara dari 122 milyar rupiah – 193 milyar rupiah. Sedangkan 
132 

untuk kementerian lain dan pemerintah daerah relative sangat rendah dalam memberikan  pendanaan untuk UNIMED.   Secara  umum,  Pendanaan  USU    berasal  dari  pemerintah  dan  masyarakat.  Dana  masyarakat  menempati  posisi  tertinggi  dalam  pendanaan  USU.  Pendanaan  berasal  dari  dana masyarakat (gambar 4.87) menempati posisi kedua yakni antara 8 milyar rupiah ‐ 14  milyar rupiah. Pendanaan tersebut berasal dari SPP/DPP, terbesar pada tahun 2006‐2007  yakni  sebesar  42  persen,  kemudian  menurun  di  tahun  2008  ‐  2009  menjadi  30  persen,  kemudian sumber dana dari orang tua mencapai 30 persen – 43 persen, dan terakhir dana  lain‐lain mencapai 30 persen – 43 persen.  Alokasi pendanaan berdasarkan bantuan dan kerjasama (gambar 4. 87) sebesar antara  2  milyar  rupiah  sampai  10  milyar  rupiah,  bantuan  dana  tersebut  berasal  dari  kerjasama  dengan  pemerintah  khususnya  (beasiswa  dikti)  yakni  sebesar  95  persen  (gambar  4.90).  Sedangkan kejasama lain berasal dari pemerintah dalam negeri yakni sebesar 5 persen.     Gambar 4.89. Peta Pendanaan  UNIMED dari Masyarakat 

        Gambar 4.90. Peta Pendanaan  UNIMED dari Bantuan dan Kerjasama 
133 

    Gambar 4.91. Peta Pengeluaran  UNIMED   

 

    Pengeluaran  terbesar  untuk  UNIMED  (gambar  4.91)  diperuntukan  pada  gaji  dan  tunjangan pegawai yakni hampir mencapai 90 persen, dan untuk posko lain seperti biaya  operasional dan pemeliharaan di bawah 10 persen.               
134 

Tabel 4.20. Kinerja UNIMED                                                                    Tabel  4.20    menunjukan  bahwa  alokasi  pendaan  untuk  UNIMED  didominasi  oleh  pemerintah yakni sebesar 89,95 persen sedangkan dana lainnya seperti dana masyarakat  dan  bantuan  dan  kerjasama  hanya  10  persen.  Jadi  dana  yang  diperoleh  UNIMED  hampir  seluruhnya  berasal  dari  dana  pemerintah.  Pengeluaran  UNIMED  terbesar  dialokasikan  untuk gaji pegawai yakni sebesar 88,28 persen sedangkan untuk sektor seperti BOP dan  pemeliharaan di bawah 10 persen. Penerimaan pendanaan dan pengeluarannya, ternyata  berimbas  kepada  tingkat  pencapaian  yang  telah  direncanakan  oleh  UNIMED,  seperti 
135 

terlihat  di  atas  tingkat  pencapaian  UNIMED  mencapai  94.80persen  hal  ini  termasuk  sangat besar dan berhasil.    e. Institute Agama Islam Negeri Medan (IAIN Medan)  Gambar 4.92.  Peta Penerimaan dan Pengeluaran IAIN Medan (Milyar Rupiah) 

 

  Laporan  penerimaan  dan  pengeluaran  IAIN  Medan  (gambar  4.92)  tahun  2006  ‐ 

2009  berada  di  bawah  90  milyar  rupiah  per  tahun.  Dengan  surplus  (penerimaan  dan  pengeluaran terus meningkat), penerimaan terendah sebesar 3 milyar rupiah pada tahun  2006 dan tertinggi sebesar 12 milyar rupiah pada tahun 2010.    Pendanaan  terbesar  diterima  dari  pemerintah  (gambar  4.94  dan  gambar  4.93),  selama 4 tahun dana yang diperoleh IAIN Medan berada dikisaran 38 milyar rupiah sampai  72 milyar rupiah. Dengan nilai tertinggi sebesar 72 milyar rupiah dengan persentase antara  80,89  persen  –  95,22  persen.  Dana  dari  alokasi  pemerintah  berasal  dari  dua  yakni  kementerian  departemen  agama  dan  pemerintah  daerah.  Dana  terbesar  yang  pernah  dikeluarkan  kementerian  Agama  adalah  67  milyar  rupiah  dan  dan  dana  dari  pemerintah  daerah terbesar mencapai Rp. 10 milyar. Sedangkan dari dana masyarakat (gambar 4.95)  selama 4 tahun terakhir, berada di kisaran 2 milyar rupiah ‐ 27 milyar rupiah, dengan range  persentase  antara  4,98  persen  –  19,11  persen.  Hampir  seluruhnya  dana  dari  sektor  dana  masyarakat  yakni  100  persen  berasal  dari  SPP/DPP  kecuali  pada  tahun  2009  terdapat  sektor lain‐lain yang menyumbang sebesar 16 persen dan sektor penerimaan mahasiswa  baru sebesar 9 persen.   
136 

Gambar 4.93.  Peta Pendanaan IAIN Medan 

    Gambar 4.94.  Peta Pendanaan IAIN Medan dari Pemerintah 

 

    Gambar 4.95.  Peta Pendanaan IAIN Medan dari Masyarakat 

 

 
137 

 

Gambar 4.96.  Peta Pengeluaran IAIN Medan   

  Peta pengeluaran IAIN Medan (gambar 4.96) terbesar untuk gaji pegawai dan lain‐

 

lain yakni mencapai 50 persenan, sedangkan untuk sektor lainnya berada jauh di bawah 10  persen kecuali pembangunan yang pernah mencapai 13 persen.  Tabel  4.21  menunjukan  bahwa  alokasi  pendaan  untuk  IAIN  Medan  hampir  ddominasi  oleh  pemerintah  yakni  sebesar  89,27  persen  serta  dana  dari  masyarakat  sebesar  10,73  persen  sedangkan  untuk  bantuan  dan  kejasama  dengan  lembaga  baik  pemerintah  nasional  maupun  internasional.  Dana  yang  diperoleh  IAIN  Medan  hampir  seluruhnya berasal dari dana pemerintah.  Pengeluaran IAIN Medan terbesar dialokasikan untuk gaji pegawai dan sektor lain‐ lain yakni mencapai 83,70 persen, sedangkan untuk pendanaan lainnya hanya mencapai di  bawah  10persen.  Yang  menarik  adalah  alokasi  pendanaan  untuk  lain‐lain,  mengingat  alokasi tersebut tidak diketahui, untuk apa dan bagaimana proses keluarnya. Penerimaan  pendanaan  dan  pengeluarannya,  ternyata  berimbas  kepada  tingkat  pencapaian  yang  telah  direncanakan  oleh  IAIN  Medan,  seperti  terlihat  di  atas  tingkat  pencapaian  IAIN  Medan mencapai 86,79 persen hal ini termasuk sangat besar dan berhasil.           
138 

Tabel 4.21. Kinerja IAIN Medan                                        f.   Institute Agama Islam Negeri Ambon (IAIN Ambon)  Gambar 4.97.  Peta Penerimaan dan Pengeluaran IAIN Ambon (Milyar Rupiah) 

 
139 

  Laporan  keuangan  penerimaan  dan  pengeluaran  IAIN  Ambon  (gambar  4.97)  dari  2006‐2009,    surplus  penerimaan  dan  pengeluaran  hampir  di  semua  tahun  berada  di  bawah  50  milyar  rupiah.  Surplus  penerimaan  setelah  dikurangi  pengeluaran  terendah  pada tahun 2006 yakni 2 milyar rupiah dan tertinggi tahun 2010 42 milyar rupiah.    Gambar 4.98.  Peta Pendanaan IAIN Ambon                                      Gambar 4.99.  Peta Pendanaan IAIN Ambon (Persen) 

 
140 

  Sumber dana yang di dapat IAIN Ambon (gambar 4.98 dan 4.99) dari tahun 2006 ‐  2009 , sebagian  berasal dari pemerintah seperti terlihat dana yang diterima IAIN Ambon   dari pemerintah seluruhnya berasal dari kementerian Departemen Agama  dengan range  adalah  antara  2  milyar  rupiah  –  38    milyar  rupiah  atau  dengan  persentase  antara  80,09  persen – 90,28 persen.   Sumber dana lain adalah dari dana masyarakat (gambar 4.100) yakni 2 milyar rupiah ‐ 4  milyar rupiah atau dengan persentase antara 9,72 persen – 19,91persen. Sumber dana dari  masyarakat  terbesar  diperoleh  dari  SPP/DPP  yakni  sebesar  95  persen,  dan  penerimaan  mahasiswa baru 5 persen.    Gambar 4.100.  Peta Pendanaan IAIN Ambon dari Masyarakat 

             
141 

 

Gambar 4.101.  Peta Pengeluaran  IAIN Ambon  

  Untuk  pengeluaran  rutin  IAIN  Ambon  (gambar  4.101)  yakni  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  biaya  operasional  dan  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan, kerjasama dalam negeri, kerjasama luar negeri, lain‐lain.  Sektor pengeluaran terbesar untuk gaji dan tunjangan pegawai sebesar 32 persen ‐  59  persen,  BOP  sebesar  antara  4  persen  ‐  24  persen,  dan    pembangunan  18  persen  ‐  32  persen. Sedangkan untuk alokasi lain masih berada di bawah 5 persen.  Tabel  4.22  memeperlihatkan  bahwa  arah  kebijakan  IAIN  Ambon  terbagi  kepada  dua  bagian  besar  yakni  untuk  alokasi  pendanaan  pendidikan  tinggi  dan  kebijakan  pendidikan tinggi. Untuk alokasi pendanaan, sumber dana yang dimiliki oleh IAIN Ambon  berasal dari pemerintah dan dana masyarakat, namun sumber dana terbesar berasal dari  pemerintah yakni sebesar 84,22 persen dan dana masyarakat sebesar 15,78 persen.  Pendanaan  tersebut  dialokasikan  untuk  beberapa  sektor  seperti  gaji  dan  tunjangan  pegawai,  biaya  operasional  dan  pemeliharaan,  penelitian,  pengabdian  masyarakat,  pembangunan,  kerjasama  dalam  negeri,  kerjasama  luar  negeri,  lain‐lain.  namun  alokasi  dana  terbesar  adalah  untuk  gaji  pegawai  dan  pembangunan  mencapai   86,81  persen,  artinya  hampir  semua  alokasi  dana  terpusat  untuk  gaji  dan  pembangunan  fisik. Sedangkan untuk alokasi lain masih berada di bawah kisaran 20 persen. 
142 

 

  Tabel 4.22. Kinerja IAIN Ambon                                                                                       

143 

Dari  lingkaran  kerja  untuk  sumber  dan  pengalokasian  dana  tersebut,  berdampak  kepada  tingkat  pencapaian  IAIN  Ambon  yang  mencapai  angka  tertinggi  yakni  93,64  persen,  hal  ini  membuktikan  bahwa  pengalokasian  dana  terprogram  secara  baik,  sehingga dapat mencapai tingkat pencapaian tertinggi.                                                                                   
144 

BAB V   POTRET DAN HUBUNGAN KEBIJAKAN DAN PELAKSANAAN   PENDANAAN PENDIDIKAN TINGGI 
5.1. 5.1.1.     Potret Pendanaan Pendidikan Tinggi  PT Badan Hukum Milik Negara (BHMN)  Semangat  PT  BHMN  adalah  untuk  meningkatkan  otonomi  PT,  termasuk  dalam  pengelolaan  pendanaannya  sekalipun  subsidi  dana  pemerintah  tetap  signifikan.  Jika  dipetakan dalam tiga sumber pendanaan PT, yaitu: pemerintah, masyarakat serta bantuan  dan    kerjasama.  Dari  ketika  sumber  pendanaan  tersebut,  selama  empat  tahun  terakhir  penerimaan  pendanaan  PT  didominasi  oleh  kontribusi  dana  masyarakat  yang  mencapai  7,43 triliun rupiah  atau sebesar 50 persen dari total penerimaan enam PT BHMN tersebut  sebagaimana  terlihat  dalam  Gambar  5.1.  Dana  masyarakat  tersebut  sebagian  besar  diperoleh dari Sumbangan Penyelenggaraan Pendidikan (SPP) dan Dana Penyelenggaraan  Pendidikan (DPP).   Besarnya  kontribusi  dana  masyarakat  patut  disyukuri  sebagai  wujud  tingginya  partisipasi  masyarakat  dalam  mendukung  penyelenggaraan  pendidikan  tinggi  namun  di  sisi  lain,  besarnya  kontribusi  tersebut  juga  berhubungan  dengan  besarnya  beban  yang  harus  ditanggung  masyarakat  yang  anaknya  belajar  di  PT  BHMN.  Di  sinilah  perlunya  regulasi  yang  tepat  dan  terukur  sehingga  partisipasi  yang  terjadi  benar‐benar  sesuai  dengan  kemampuan  masyarakat  dan  tetap  memperhatikan  adanya  masyarakat  yang  kurang mampu.  Di  sisi  lain,  kontribusi  pemerintah  dalam  pendanaan  PT  BHMN  secara  nominal  masih  relatif  tinggi  sehingga  selama  kurun  waktu  empat  tahun  terakhir  untuk  enam  PT  BHMN  saja  mencapai  4,38  triliun  rupiah.  Sekalipun  demikian,  besaran  nominal  tersebut  tidal paralel dengan proporsi total pendapatan perguruan tinggi sehingga kontribusi dana  pemerintah hanya berkisar antara 30 persen dari total penerimaan pendapatan enam PT  BHMN.   Sedangkan  dana  Pendidikan  Tinggi  yang  bersumber  dari  bantuan  dan  kerjasama,  relatif  rendah  yaitu  sebesar  kurang  lebih  20  persen  dari  dana  Pendidikan  Tinggi  BHMN  atau  2,93  triliun  rupiah  selama  4  tahun  terakhir.  Hal  tersebut  menggambarkan  persepsi  publik (BUMN, BUMD, Industri serta luar negeri) terhadap PT BHMN masih rendah. 
145 

Gambar 5.1. Peta Pendanaan PT BHMN 

Rp 2,93 Triliun

Rp 4,38 Triliun

Rp 7,43 Triliun

    Selanjutnya,  ditilik dari  aspek  pengeluaran, selama empat tahun  terakhir struktur  pengeluaran  PT  BHMN  mengalami  kecenderungan  sebagaimana  terlihat  dalam  Gambar  5.2. Dilihat  dari aspek  pengeluaran yang  terbesar  dialokasikan  untuk membayar gaji dan  tunjangan karyawan PT BHMN yang mencapai 4,1 triliun rupiah atau sekitar 28 persen dari  total pengeluaraan PT BHMN. Pengeluaran tersebar selanjutnya adalah biaya operasional  pendidikan (BOP) dan penelitian dan pengabdian masyarakat (P2M) yang masing‐masing  mencapai sekitar 26 persen dan 22 persen. Prioritas pengeluaran untuk gaji dan tunjangan  serta  biaya  operasional  pendidikan  tersebut  ditujukan  untuk  meningkatkan  kualitas  PT  BHMN  yang  secara  faktual  nampak  signifikan  sebagaimana  pencapaian  beberapa  PT  BHMN masuk PT kelas dunia versi THES. Di samping itu, sekalipun pengeluaran untuk P2M  secara  proporsional  masih  sekitar  22  persen  namun  angka  tersebut  cukup  signifikan  dibanding dengan PT BLU dan PT NonBHMN‐NonBLU.   Upaya  untuk  meningkatkan  kualitas  PT  dilakukan  melalui  pemilihan  prioritas  sehingga alokasi pendanaannya tidak sama rata sehingga terjadi peningkatan kualitas PT  yang signifikan dan tetap memberikan alokasi yang sepadan untuk PT lainnya agar tidak  mengurangi  dan  mengganggu  proses  pembelajaran  PT.  Pilihan  prioritas  ini  tentu  saja  menjadikan  PT  BHMN  untuk  sementara  waktu  lebih  fokus  pada  peningkatan  BOP  dan  P2M sehingga dalam batas tertentu upaya perbaikan dan pengembangan infrastruktur PT  BHMN  sedikit  lebih  tertinggal.  Kenyataan  tersebut  ditunjukkan  dengan  terbatasnya 
146 

alokasi untuk investasi/pembangunan yang hanya mencapai 5‐7 miliar  rupiah atau sekira 5  persen selama kurun waktu empat tahun terakhir.    Gambar 5.2. Struktur Pengeluaran PT BHMN 

Rp 0,23 triliun

Rp 1,94 triliun

Rp 4,1 triliun

Rp 0,01 triliun

Rp 0,7 triliun

Rp 3,14 triliun

Rp 3,72 triliun Rp 0,57 triliun

 

  Ada  tujuh  PT  BHMN  dan  terpilih  enam  PT  BHMN  sehingga  mampu 

merepresentasikan perkembangan pendanaan PT BHMN secara keseluruhan dalam kurun  waktu  empat  tahun  terakhir.  Secara  ilustratif,  peta  pendanaan  tersebut  dapat  dilihat  dalam Gambar 5.3. di bawah ini.   Dengan  melihat  gambar  5.3.  di  atas  nampak  selama  empat    tahun  terakhir,  Universitas  Gadjah  Mada  (UGM)  memiliki  penerimaan  terbesar  yang  mencapai  Rp.  4.24  triliun, disusul oleh Universitas Indonesia (UI) sebesar Rp. 4.18 triliun. Ditilik dari sumber  dananya,  UGM  dan  UI  menerima  dana  pemerintah  yang  terbesar  selama  empat  tahun  terakhir. Sekalipun demikian, jika ditilik dari komposisi pendanaannya, alokasi pemerintah  untuk  UGM  dan  UI  masing‐masing  hanya  mencapai  29  persen  dan  18  persen  dari  total  penerimaan kedua PT BHMN tersebut.        
147 

Gambar 5.3. Peta Pendanaan PT BHMN  

 

  Adapun alokasi terkecil pemerintah untuk PT BHMN selama empat tahun terakhir 

adalah  Universitas  Pendidikan  Indonesia  (UPI),  yaitu  sebesar    490  milyar  rupiah  atau  sekitar 42 persen dari total penerimaan UPI. Dilihat dari besaran prosentase penerimaan  dari  pemerintah,  secara  berurutan  prosentase  terbesar  adalah  untuk  Institut  Pertanian  Bogor (IPB), UPI  dan  Universitas  Sumatera  Utara (USU).  Besarnya  prosentase  dana  dari  pemerintah  menunjukkan  tingkat  kontribusi  pemerintah  terhadap  PT  BHMN  tersebut  sekaligus  tingkat  keterbatasan  kemampuan  PT  BHMN  tersebut  dalam  mencari  pendanaannya sendiri.   Selanjutnya,  dilihat  dari  kemampuannya  dalam  menggalang  dana  masyarakat  selama  empat  tahun  terakhir,  UGM  dan  UI  menduduki  posisi  tertinggi  dengan  besaran  mencapai  masing‐masing  sebesar  2,5  triliun  rupiah(64  persen)  dan  2,2  triliun  rupiah(54  persen). Kemampuan penggalangan dana masyarakat di satu sisi merupakan keberhasilan  dalam meningkatkan pendanaan namun di sisi lain menunjukkan tingkat ketergantungan  PT BHMN terhadap pendanaan dari masyarakat yang sebagian besarnya dari mahasiswa.  Ditilik dari prosentasenya, PT BHMN yang mampu menggalang dana masyarakat terbesar  adalah  UGM,  USU  dan  UI,  yaitu  masing‐masing  sebesar  64  persen,  58  persen  dan  54  persen  sekalipun  secara  nominalnya  penerimaan  USU  dalam  kurun  waktu  empat  tahun  terakhir jauh di bawah UGM dan UI. Menariknya posisi UI yang terendah dalam menerima  alokasi  dana  pemerintah  juga  terkecil  dalam  kemampuannya  menggalang  dana 
148 

masyarakat, yaitu sebesar   519 milyar rupiah atau sekitar 43 persen dari total penerimaan  UPI selama 4 tahun terakhir.  Selanjutnya,  PT  BHMN  yang  mampu  menggalang  pendapatan  dari  penerimaan  dana  bantuan  dan  kerja  sama,  secara  nominal  UI  menduduki  peringkat  tertinggi  yang  mencapai   1,15 triliun rupiah dan disusul ITB sebesar 789 miliar rupiah. Namun demikian,  secara proporsi, penerimaan dana bantuan dan kerja sama terbesar adalah ITB sebesar 39  persen  dari  total  penerimaan  ITB  selama  empat  tahun  terakhir  dan  disusul  UI  yang  mencapai 28 persen.     5.1.2. PT Badan Layanan Umum (BLU)  Pola dan kecenderungan umum pengelolaan pendanaan PT BLU memiliki struktur  pendanaan  yang  berbeda  dengan  pola  pendanaan  PT  BHMN  yang  terlihat  dari  struktur  dan  besaran  kontribusi  antara  pemerintah,  masyarakat  dan  bantuan‐kerjasama  sebagaimana terlihat dalam Gambar 5.4.     Gambar 5.4. Peta Pendanaan PT BLU 

Rp 140 milyar Rp 3,34 triliun

Rp 5,21 triliun

    Gambar  5.4.  memperlihatkan  besarnya  alokasi  dana  pemerintah  baik  secara  nominal maupun proporsional dibanding penerimaan dari masyarakat dan bantuan‐kerja  sama.  Berdasar  data  di  atas,  selama  empat  tahun  terakhir  PT  BLU  yang  terdiri  dari  PTN  dan  PTAIN  memperoleh  penerimaan  yang  sangat  besar  dari  dana  pemerintah  yang 

149 

mencapai      5,21  triliun  rupiah  atau  sekira  60  persen  dari  total  penerimaan  PT  BLU.  Sekalipun PT BLU didominasi oleh pendanaan pemerintah namun penerimaan nominal PT  BLU tersebut tetap di bawah PT BHMN. Hal ini tak dapat dilepaskan dari besarnya jumlah  mahasiswa PT BHMN dan bervariasinya program studi PT BHMN sehingga ada beberapa  program studi yang unit cost‐nya sangat mahal semisal Fakultas Kedokteran Umum dan  Kedokteran Gigi. Di samping itu, dengan rerata PT BHMN yang mapan dan besar sehingga  lebih mampu berkompetisi dalam memperoleh dana tambahan dari pemerintah.  Penerimaan dana masyarakat dalam PT BLU relatif lebih kecil dibanding dana yang  diperoleh  dari  pemerintah  sehingga  total  dana  masyarakat  PT  BLU  selama  kurun  waktu  empat  tahun  hanya  mencapai      3,34  triliun  rupiah  atau  sebesar  38  persen  dari  total  penerimaan  PT  BLU.  Beragamnya  PT  BLU  berdampak  pada  kecilnya  penerimaan  dana  bantuan dan kerja sama yang hanya mencapai   140 miliar rupiah atau sekitar 2 persen dari  total penerimaan PT BLU. Kondisi ini menunjukkan bahwa secara umum PT BLU memiliki  keterbatasan  dalam  upaya  menggalan  dana  bantuan  dan  kerja  sama.  Keterbatasan  kemampuan  ini  dapat  dimaklumi  karena  kondisi  PT  BLU  yang  bervariasi  dan  sebagian  besar PTN yang tidak terlalu mapan seperti PT BHMN.   Dengan  demikian,  maka  tingkat  ketergantungan  PT  BLU  pada  dana  pemerintah  masih sangat besar dan menjadi penyangga utama di samping dana masyarakat. Adapun  dana yang berasal dari bantuan dan kerjasama, hanya sebagai dana penunjang PT BLU.  Dilihat  dari  aspek  pengeluaran,  sebagaimana  PT  BHMN,  sebagian  besar  pengeluaran  PT  BLU  diperuntukkan  untuk  gaji  dan  tunjangan  serta  biaya  operasional  pendidikan sebagaimana terlihat dalam Gambar 5.5. di bawah ini.  Dengan melihat struktur pengeluaran di atas, maka terlihat dengan jelas bahwa PT  BLU mengalokasikan dana untuk berbagai kebutuhan yang berkaitan erat dengan proses  pembelajaran  PT  dan  hanya  sebagian  kecil  saja  untuk  P2M.  Mengancik  pada  rincian  pengeluaran  PT  BLU,  sebagian  besar  pengeluaran  PT  BLU  yaitu  sebesar      2,65  triliun  rupiah  atau  sekitar  47  persen  dari  total  pengeluaran  PT  BLU  digunakan  untuk  gaji  dan  tunjangan.  Selanjutnya,  biaya  opersaional  pendidikan  (BOP)  mendapat  alokasi  terbesar  kedua, yaitu sebesar   1,06 triliun rupiah atau sekitar 19 persen dari total pengeluaran PT  BLU selama empat tahun terakhir.      
150 

Gambar 5.5. Pengeluaran PT BLU 

Rp 500 milyar Rp 370 milyar Rp 180 milyar Rp 700 milyar Rp 2,65 triliun

Rp 70 milyar

Rp 160 milyar Rp 1,06 triliun

 

  Dengan segala keterbatasannya, PT BLU mengalokasikan dana untuk investasi dan  pembangunan  sebesar      700  miliar  rupiah  atau  sekitar  12  persen  dari  total  pengeluaran.  Kenyataan ini menunjukkan bahwa prioritas PT BLU berbeda dengan PT BHMN, di mana  PT  BLU  lebih  pada  infrastruktur  dibanding  penguatan  SDM  dan  PT  BHMN  lebih  pada  penguatan SDM dibanding investasi dan pembangunan. Perbedaan lain antara PT BHMN  dan PT BLU adalah terkait pengeluaran untuk penelitian dan pengembangan masyarakat  serta bantuan dan kerjasama yang relatif kecil dibanding PT BHMN.     5.1.3. PT NonBHMN‐NonBLU    Pendanaan  Pendidikan  Tinggi Konvesional  terdiri  dari beberapa Perguruan Tinggi  Negeri (PTN) dan Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN) seluruh Indonesia. Dalam  penelitian  ini,  tidak  semua  PTN  dan  PTAIN  yang  masuk  kategori  PT  NonBHMN‐NonBLU    disurvey. Beberapa PTN dan PTAIN yang secara geografis mewakili wilayah barat, wilayah  tengah, dan wilayah timur dijadikan sampel dalam penelitian ini.   Berdasarkan  peta  pendanaan  di  bawah  ini  (perhatikan  gambar  5.6.),  struktur  pendanaan  PT  NonBHMN‐NonBLU  didominasi  dana  pemerintah  yaitu  kurang  lebih  84persen atau  1.902 triliun rupiah, dari alokasi pendanaan PT NonBHMN‐NonBLU, selama  4 tahun terakhir. Sedangkan sumber dana masyarakat relatif rendah yaitu sebesar kurang  lebih  14persen  atau  sebesar      307  milyar  rupiah,  selama  4  tahun  terakhir.  Hal  ini 

151 

menunjukkan  bahwa  dana  pendidikan  pendidikan  tinggi  yang  dibebankan  kepada  masyarakat relatif rendah.      Gambar 5.6. Peta Pendanaan PT Non BHMN‐Non BLU 

Rp 50 milyar

Rp 307 milyar

Rp 1,9 triliun

    Disisi lain,  PT NonBHMN‐NonBLU    kurang aktif dalam menjalin dan mencari dana  bantuan dan kerjasama dengan berbagai pihak, khususnya dengan dunia usaha dan dunia  industri. Hal ini dapat dilihat dari besaran dana bantuan dan kerjasama, yang diterima  PT  NonBHMN‐NonBLU    yaitu hanya 2persen atau sebesar  50 milyar rupiah selama 4 tahun  terakhir.  Dan  secara  umum,  sumber  pendanaan    PT  NonBHMN‐NonBLU        sangat  tergantung dari pemerintah, baik dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.  Disisi lain, PT NonBHMN‐NonBLU    kurang aktif dalam menjalin dan mencari dana  bantuan dan kerjasama dengan berbagai pihak, khususnya dengan dunia usaha dan dunia  industri. Hal ini dapat dilihat dari besaran dana bantuan dan kerjasama, yang diterima PT  NonBHMN‐NonBLU    yaitu hanya 2persen atau sebesar   50 milyar rupiah selama 4 tahun  terakhir.  Dan  secara  umum,  sumber  pendanaan  PT  NonBHMN‐NonBLU        sangat  tergantung dari pemerintah, baik dari pemerintah pusat maupun pemerintah daerah.  Berdasarkan data yang diolah dan hasilnya terlihat pada gambar 5.7., menunjukan  peta pengeluaran PT NonBHMN‐NonBLU bahwa alokasi pengeluaran Gaji dan Tunjangan  merupakan  pengeluaran  terbesar  yaitu  kurang  lebih  50  persen  atau  sebesar    976  milyar  rupiah  selama  4  tahun  terakhir.  Alokasi  untuk  BOP  dan  Penelitian  dan  pengabdian  masyarakat sebesar kurang lebih 15persen atau kurang lebih   289 milyar  rupiah selama 4 
152 

tahun  terakhir.  Begitu  juga  halnya  dengan  pengeluaran  untuk  pembangunan  dan  hubungan  kerjasama  luar  negeri  yaitu  kurang  lebih  sebesar  7persen  dan  6persen  dari  dana  PT  NonBHMN‐NonBLU      .  Selebihnya  pengeluaran  untuk  pemeliharaan,  penelitian  dan pengabdian, kerjasama dalam dan luar negeri berada pada angka di bawah 2persen.      Gambar 5.7. Peta Pengeluaran PT Non BHMN‐Non BLU 

Rp 124 milyar

Rp 112 milyar

Rp 976 milyar
Rp 150 milyar

Rp 288 milyar

Rp 24 milyar

Rp 289 milyar

     5.1.4. Perbandingan BHMN, BLU, dan NonBHMN‐NonBLU   Untuk  melihat  bagaimana  perbandingan  peta  pendanaan  pendidikan  tinggi  baik  BHMN, BLU, maupun NonBHMN‐NonBLU, dapat dilihat dari peta pendanaan dibawah ini  (Gambar  5.8).  Dana  pemerintah  lebih  banyak  diberikan  pada  pendidikan  tinggi  BHMN  walaupun  dari  jumlah  nominal  uang  relatif  kecil  dibandingkan  dengan  BLU,  tetapi  jika  dilihat dari sisi rasio jumlah perguruan tinggi, (BLU 8 perguruan tinggi, sedangkan BHMN  6  perguruan  tinggi),  maka  perguruan  tinggi  BHMN  relatif  lebih  besar  dibandingkan  dengan perguruan tinggi BLU.         
153 

      Gambar 5.8. Peta Pendanaan Pendidikan Tinggi 
Rp 7,43 triliun
Rp 5,21 triliun Rp 1,90 triliun

Rp 4.38 triliun

Rp 2,93 triliun

Rp 3,34 triliun

Rp 307 milyar

Rp 140 milyar

Rp 50 milyar

      Begitu juga halnya dengan sumber pendanaan pendidikan tinggi dari masyarakat.  jumlah  dana  masyarakat  yang  diterima  pendidikan  tinggi  BHMN  jauh  lebih  besar  dibandingkan  pendidikan  tinggi  BLU,  walaupun  dari  sisi  persentase  perbedaannya  tidak  terlalu mencolok.   Jika  BHMN  dan  BLU  dibandingkan  dengan  pendidikan  tinggi  konvensional,  akan  terlihat  perbedaannya  sangat  mencolok.  Berdasarkan  potret  mikro  pendidikan  tinggi,  sebagian  besar  sumber  pendanaan  dari  masyarakat  berasal  dari  SPP/DPP.  Hal  ini  menunjukkan  bahwa  SPP/DPP  pendidikan  tinggi  konvensional  relatif  rendah,  sehingga  tidak  membebani  masyarakat  untuk  melanjutkan  pendidikan  tinggi.  Berbeda  halnya  dengan  SPP/DPP  di  perguruan  tinggi  BHMN  dan  BLU,  yang  lebih  mahal.  Hal  ini  menjadi  beban  bagi  masyarakat    untuk  menimba  ilmu  di  pendidikan  tinggi  BHMN  dan  BLU,  khususnya masyarakat yang tak mampu.  Berdasar  peta  pendanaan  pendidikan  tinggi  yang  berasal  dari  bantuan  dan  kerjasama,  BHMN  sangatlah  agresif  dalam  mencari  dan  menggalang  dana  untuk  membantu proses belajar dan mengajar di pendidikan tinggi. Berbeda dengan pendidikan 
154 

tinggi  BLU  dan  pendidikan  tinggi  konvensional  yang  tidak  memiliki  daya  untuk  mencari  dana bantuan dan kerjasama, sehingga pendanaan pendidikan tinggi sangat bergantung  pada dana dari pemerintah.     5.2. Hubungan Kebijakan Pendidikan Tinggi dan Pelaksanaan Pendanaan  Pendidikan  Tinggi  Hubungan  antara  kebijakan  dan  pelaksanaan  pendanaan  pendidikan  tinggi  digambarkan  dalam  4  (empat)  model  untuk  setiap  kategori,  baik  makro(gabungan),  BHMN,  BLU,  maupun  konvensional.  Model  makro  merupakan  gabungan  dari  semua  model  kategori  BHMN,  BLU,  dan  NonBHMN‐NonBLU.  Untuk  lebih  jelasnya  bagaimana  hubungan ke 4 model tersebut dapat dilihat dibawah ini.    5.2.1. MAKRO  Dalam  mendalami  peta  makro  pendanaan  PT  dan  keterkaitannya  dengan  pencapaian  sasaran  pembangunan  PT,  dibuat  suatu  model  bewrdasarkan  hipotesa‐ hipotesa yang menguji hubungan keduanya. Hipotesa tersebut adalah sebagai berikut:          :    

Artinya  dana  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  tidak  berpengaruh  terhadap  tingkat  pencapaian  sasaran  pembangunan pendidikan tinggi secara simultan 

 

 

 

  

Artinya  dana pemerintah atau  dan  dana masyarakat atau dan  dana  bantuan  dan  kerjasama  berpengaruh  terhadap  tingkat  pencapaian  sasaran pembangunan pendidikan tinggi secara simultan    Untuk  mengetahui  bagaimana  hubungan  pendanaan  Pendidikan  Tinggi  (Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama)  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi,  dapat  dilihat  pada  hasil  olahan  dengan  menggunakan  software  statistika  yaitu  EVIEWSi.  Berdasar  table  5.1  dijelaskan  bahwa  struktur  pendanaan  Pendidikan  Tinggi  memiliki  peran  besar  terhadap  peningkatan 

155 

`kualitas  Pendidikan  Tinggi.    Berdasar  tabel  tersebut,  model  yang  dihasilkan  dapat  dituliskan sebagai berikut :         Dimana                    Tabel 5.1. Hasil Olahan  Model Makro  Dependent Variable: S        Method: Panel EGLS (Cross‐section weights)      Date: 12/27/10   Time: 21:07      Sample: 2006 2009        Cross‐sections included: 18      Total panel (balanced) observations: 72    Linear estimation after one‐step weighting matrix            Coefficie Variable  nt  Std. Error  t‐Statistic  Prob.              P  0.940375  0.012369  76.02559  0.0000  M  0.828004  0.013948  59.36517  0.0000  B  0.725536  0.071071  10.20858  0.0000              Weighted Statistics                R‐squared  0.995685     Mean dependent var  2.601232  Adjusted R‐squared  0.995560     S.D. dependent var  2.321821  S.E. of regression  0.154703     Sum squared resid  1.651383  F‐statistic  7961.766     Durbin‐Watson stat  0.724205  0.00000 Prob(F‐statistic)  0                    Unweighted Statistics                R‐squared  ‐0.730011     Mean dependent var  0.859367  Sum squared resid  1.831460     Durbin‐Watson stat  0.510902                            : Tingkat Pencapaian Sasaran (S)  : Dana Pemerintah (P)  : Dana Masyarakat (M)  : Dana Bantuan & Kerja sama (B) 

                                   

156 

  Berdasar  model  dan  hipotesa  yang  dibentuk,  diperoleh  model  secara  simultan  yang  memberikan  informasi  bahwa        ditolak,  artinya  Dana  Pemerintah,  Dana 

Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  berpengaruh  secara  simultan  terhadap  Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan Tinggi.     Model  yang  dihasilkan  memberikan  informasi  bagaimana  peran  masing‐masing  koefisien  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi.  Agar  lebih  jelas  bagaimana peran masing‐masing koefisien nya adalah sebagai berikut :  • Dana Pemerintah  Nilai  koefisien  0.940375  memberikan  nilai  yang  cukup  diterima  pada  tingkat  kepercayaan  95  persen.  Nilai  tersebut  memberikan  informasi  bahwa  jika  Dana  Pemerintah  dinaikkan  1  persen  maka  kontribusinya    terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  naik  sebesar  0,94    persen.  Dan  nilai  tersebut  menjelaskan  bahwa  besaran  dana  yang  diinvestasikan  Pemerintah,  memberikan  kontribusi terhadap peningkatan kualitas Pendidikan Tinggi.  • Dana Masyarakat  Nilai  koefisien  0.828004  sangat  signifikan  pada  tingkat  kepercayaan  95persen,  dikarenakan  nilai  signifikansi  yang  dihasilkan  kurang  dari  5  persen.  Koefisien  tersebut memberikan gambaran bahwa  jika Dana Masyarakat naik sebesar 1 persen  maka  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  naik  sebesar  0,83  persen.   Artinya  besaran  dana  yang  diperoleh  dari  masyarakat  memberikan  hasil  terhadap  perkembangan kualitas Pendidikan Tinggi.  • Dana Bantuan dan Kerjasama  Nilai  koefisien  0.725536  memberikan  gambaran  bahwa  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  berpengaruh  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi.  Nilai koefisien tersebut menjelaskan bahwa jika Dana Bantuan dan Kerjasama naik  sebesar 1 persen maka kontribusi  terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan  Tinggi juga naik sebesar 0,73 persen. Dan nilai tersebut mengindikasikan terhadap  peningkatan  kualitas  Pendidikan  Tinggi  disebabkan  oleh  adanya  kontribusi  Dana 

157 

Bantuan  dan  Kerjasama  sebesar  0,6  persen.  Nilai  tersebut  cukup  signifikan  pada  tingkat kepercayaan 95 persen.  5.2.2. BHMN    Dalam  model  ini  dibangun  oleh  3(tiga)  variable  bebas  (Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama)    dan  1(satu)  variable  tak  bebas  yaitu  Tingkat Pencapaian Sasaran PTN‐BHMN. Keempat variable tersebut dibentuk dalam suatu  model sebagai berikut :       Dimana    Y                        Berdasar hipotesa yang dibentuk, dimana :        :     Artinya Dana Pemerintah, Dana Masyarakat, dan Dana Bantuan dan  kerjasama tidak berpengaruh terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran  Pendidikan Tinggi BHMN secara bersamaan      :     Artinya Dana Pemerintah atau dan Dana Masyarakat atau dan Dana  Bantuan  dan  kerjasama  berpengaruh  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran Pendidikan Tinggi BHMN secara bersamaan    Berdasar  hasil  uji  olahan  dengan  menggunakan  software  EVIEWS,  pada  tingkat  kepercayaan  sebesar  95persen  dihasilkan  bahwa    ditolak  artinya  Dana  Pemerintah,  : Sasaran (S)  : Dana Pemerintah (P)  : Dana Masyarakat (M)  : Dana Bantuan & Kerja sama (B)  : Koefisien, dengan i = 1,  2, dan 3 

Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  berpengaruh  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  BHMN.  Hasil  uji  hipotesa  tersebut  dapat  dilihat  pada  table  dibawah  ini,  dimana  nilai  Prob(F‐Statistik)  sebesar  0.000000  lebih  kecil  dari 

158 

5persen.  Sedangkan  berdasar  akurasi  modelnya,  model  yang  dihasilkan  sangatlah  baik  yaitu sebesar 0.986161, karena mencerminkan kesempurnaan model.   Sedangkan uji hipotesa untuk setiap  variable  bebasnya yaitu Dana Pemerintah (P)  atau  Dana  Masyarakat  (M)  atau  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  (B)  memiliki  nilai  signifikansi  yang  cukup  untuk  diterima  sebagai  variable‐variabel  yang  memiliki  potensi  yang berpengaruh terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan Tinggi BHMN    Tabel 5.2. Hasil Olahan Model PT BHMN    Dependent Variable: S      Method: Panel EGLS (Cross‐section weights)      Date: 12/27/10   Time: 22:41      Sample: 2006 2009      Cross‐sections included: 6      Total panel (balanced) observations: 24    Linear estimation after one‐step weighting matrix            Coefficie Variable  nt  Std. Error  t‐Statistic  Prob.              P  1.354353  0.075206  18.00863  0.0000  M  0.638053  0.068087  9.371168  0.0000  B  0.334155  0.106717  3.131224  0.0050              Weighted Statistics                R‐squared  0.986161     Mean dependent var  1.284964  Adjusted R‐squared  0.984843     S.D. dependent var  0.743465  S.E. of regression  0.091530     Sum squared resid  0.175932  F‐statistic  748.2390     Durbin‐Watson stat  1.212656  0.00000 Prob(F‐statistic)  0                    Unweighted Statistics                R‐squared  0.615289     Mean dependent var  0.803924  Sum squared resid  0.206101     Durbin‐Watson stat  1.083426                     

                                      

Dan model yang dihasilkan adalah sebagai berikut:     
159 

Berdasar  model  tersebut,  dapat  dilihat  bahwa  variable  Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat, dan Dana Bantuan dan Kerjasama memiliki hubungan yang positif terhadap  Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan Tinggi BHMN.   Jika  dijelaskan  satu  persatu  variabelnya  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan Tinggi BHMN, maka diperoleh sebagai berikut:  • Dana Pemerintah  Nilai 1.354353 sangat signifikan pada tingkat kepercayaan 95 persen (dilihat berdasar  nilai  signifikansinya  yang  lebih  lebih  kecil  dari  5persen)  dan  memberikan  kesimpulan  bahwa  variable  Dana  Pemerintah  memberikan  pengaruh  terhadap  Tingkata  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  BHMN.  Seberapa  besar  pengaruhnya  dapat  dijelakan  sebagai  berikut  :  jika  Dana  Pemerintah  dinaikkan  sebesar  1persen    akan  memberikan  kontribusi  sebesar  1,35  persen  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  pendidikan tinggi BHMN, dan hal tersebut memberikan indikasi terhadap peningkatan  kualitas pendidikan tinggi BHMN sebesar 1,35  persen atas investasi Pemerintah.   • Dana Masyarakat  Nilai  koefisien    signifikan  pada  tingkat  kepercayaan  95  persen,  dan 

menyimpulkan  adanya  pengaruh  Dana  Masyarakat  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  pendidikan  tinggi  BHMN.  Nilai  koefisien  tersebut  menjelaskan  bahwa  jika  Dana  Masyarakat    dinaikkan  sebesar  1persen    akan  memberikan  kontribusi  sebesar  0,64  persen    terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  pendidikan  tinggi  BHMN,  dan  kesimpulan tersebut mengindikasikan terhadap kualitas pendidikan tinggi BHMN  • Dana Bantuan dan Kerjasama  Nilai koefisien 0.33415 relatif paling kecil dibandingkan niali koefisien Dana Pemerintah  dan  Dana  Masyarakat.  Nilai  tersebut  dapat  diterima  pada  tingkat  kepercayaan  95  persen.  Dan  berdasar  model  secara  keseluruhan  dapat  dijelaskan  bahwa  jika  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama    naik  sebesar  1persen    akan  memberikan  kontribusi  sebesar  0.33  persen terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran PTN‐BHMN, dan hal tersebut juga  memberikan indikasi terhadap peningkatan kualitas pendidikan tinggi BHMN           
160 

  5.2.3. BLU  Model  umum  yang  digunakan  pada  kategori  BLU,  sama  dengan  model  yang  digunakan pada kategori model BHMN dikarenakan variable‐variabel yang digunakannya  adalah sama. Dan yang membedakannya adalah perguruan tinggi‐perguruan tinggi yang  dijadikan  sample  dalam  pelaksanaan  proses  pendidikan  tinggi.  Adapun  model  umumnya  adalah sebagai berikut :         Dimana    Y                        Berdasar hasil olahan statistic, bagaimana hubungan antara variable bebas (Dana  Pemerintah, Dana Masyarakat, dan Dana Bantuan dan Kerjasama) dan variable tak bebas  (Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan Tinggi BLU), dapat dilihat pada tabel 5.3.  Untuk  mengetahui  seberapa  besar  hubungan  dan  pengaruh  variable  bebas  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  BLU  dapat  dilihat  dari  model  selanjutnya.  Tetapi  sebelum  melanjutkannya,  perlu  dilihat  kembali  bagaimana  hipotesa‐ hipotesa yang telah dibentuk tersebut. Adapun hipotesa tersebut adalah sebagai berikut :           :     Artinya Dana Pemerintah, Dana Masyarakat, dan Dana Bantuan dan  kerjasama tidak berpengaruh terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran  Pendidikan Tinggi BLU secara bersamaan      :     Artinya Dana Pemerintah atau dan Dana Masyarakat atau dan Dana  Bantuan  dan  kerjasama  berpengaruh  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran Pendidikan Tinggi BLU secara bersamaan   
161 

: Sasaran (S)  : Dana Pemerintah (P)  : Dana Masyarakat (M)  : Dana Bantuan & Kerja sama (B)  : Koefisien, dengan i = 1,  2, dan 3 

Tabel 5.3. Hasil Olahan Model PT BLU    Dependent Variable: S        Method: Panel EGLS (Cross‐section weights)      Date: 12/27/10   Time: 22:48      Sample: 2006 2009        Cross‐sections included: 7      Total panel (balanced) observations: 28      Linear estimation after one‐step weighting matrix              Coefficie Variable  nt  Std. Error  t‐Statistic  Prob.              P  0.912404  0.009684  94.21908  0.0000  M  0.858422  0.012354  69.48537  0.0000  B  1.053412  0.074663  14.10896  0.0000              Weighted Statistics                0.99890 R‐squared  0     Mean dependent var  4.526489  Adjusted R‐squared  0.998812     S.D. dependent var  5.017061  S.E. of regression  0.172911     Sum squared resid  0.747457  F‐statistic  11352.95     Durbin‐Watson stat  0.755565  0.00000 Prob(F‐statistic)  0                    Unweighted Statistics                R‐squared  ‐5.671116     Mean dependent var  0.879450  Sum squared resid  0.975856     Durbin‐Watson stat  0.029559                     

                                 

Hipotesa tersebut diatas harus diuji kebenarannya berdasar model yang dihasilkan.  Berdasar hasil olahan dengan EVIEWS, diperoleh model sebagai berikut :               Dimana    Y                : Sasaran (S)  : Dana Pemerintah (P)  : Dana Masyarakat (M)  : Dana Bantuan & Kerja sama (B)  : Koefisien, dengan i = 1,  2, dan 3 
162 

  Berdasar    hasil  uji  hipotesa  dapat  disimpulkan  bahwa      ditolak,  artinya  Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  berpengaruh  secara  simultan terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan Tinggi BLU.   Hal  ini  dapat  dilihat  berdasar  Table    yang  memberikan  nilai  yang  sangat  signikan  pada  tingkat  kepercayaan  95persen.    Selain  itu  juga,  model  yang  dihasilkan  memiliki  tingkat  akurasi  sebesar  0.998900  (R‐Square).  Dan  ini  menjelaskan  bahwa  tingkat  residu  yang dihasilkan relative sangat kecil dikarenakan kesempuranaan model yang dihasilkan.  Dan jika melihat bagaimana masing‐masing koefisien yang dihasilkan dalam model  tersebut,  apakah  signifikan  atau  tidak,  dan  bagaimana  interpretasinya  dapat  dilihat  sebagai berikut :  • Dana Pemerintah  Berdasar Table Coefficients , nilai koefisien 0.912404 merupakan nilai yang signikan  pada tingkat kepercayaan 95 persen. Interpretasi terhadap nilai koefisien tersebut  adalah  jika Dana  Pemerintah  naik  1  persen  akan memberikan  kontribusi   terhadap  Tingkat Pencapaian Sasaran Pendidikan Tinggi   BLU sebesar 0,91 persen. Dan nilai  tersebut mengindikasikan terhadap kualitas pendidikan tinggi BLU  • Dana Masyarakat  Nilai  koefisien  yang  dihasilkan  adalah  0.858422  (perhatikan  Table).  Nilai  tersebut  sangat  signifikan  pada  tingkat  kepercayaan  95persen,  dikarena  nilai  signifikansi  yang  dihasilkan  kurang  dari  5persen.  Nilai  koefisien  tersebut  memberikan  gambaran bahwa  jika Dana Masyarakat dinaikkan sebesar 1persen maka kontribusi  yang  diberikan  sebesar  0,86  persen  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  BLU.  Dan  nilai  tersebut  mengindikasikan  terhadap  kualitas  pendidikan tinggi BLU  • Dana Bantuan dan Kerjasama  Nilai  koefisien  yang  dihasilkan  pada  table  Coefficients  sebesar  1.053412  sangat  signifikan  pada  selang  kepercayaan  95  persen.  Nilai  koefisien  tersebut  menyimpulkan  adanya  pengaruh  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  BLU.  Nilai  koefisien  tersebut  menjelaskan  bahwa  jika  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  dinaikkan  sebesar  1persen  akan  memberikan kontribusi  sebesar 1,05  persen terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran 
163 

Pendidikan  Tinggi  BLU.  Dan  nilai  tersebut  mengindikasikan  terhadap  kualitas  pendidikan tinggi BLU      5.2.4. NONBHMN‐NONBLU  Pembentukan  model  lainnya  (pendekatan  ekonometrika)  memiliki  variabel‐ variabel  yang  sama  baik  variabel  bebas  maupun  variabel  tak  bebas.  Dan  yang  membedakannya  dengan  Pendidikan  Tinggi  BHMN  dan  Pendidikan  Tinggi  BLU  adalah  khususnya  system  pengelolaan  keuangan  dalam    proses  pendidikan  tinggi.  Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU  memiliki  system  pengaturan  dan  pengelolaan  yang  relative  masih tradisional.  Model yang dibentuk juga merupakan model linear karena faktor dana, baik Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  berbanding  lurus  dengan  Tingkat  Pencapaian  Sasarannya  atau  dengan  kata  lain  faktor  dana  sangat  berperan  dalam  peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi.  Model  umum  yang  dibentuk  adalah sebagai berikut:       Dimana    Y                        Berdasar  Table  5.4,  hubungan  Dana  Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  terhadap  Tinngkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU  sangat  beragam.  Hal  ini  dikarenakan  masing‐masing  Pendidikan  Tinggi  Konvensionanl  memiliki  kemampuan  pendanaan  yang  variatif  juga.    Untuk  mengetahui  hubungan  dan    kontribusi  baik  masing‐masing  variabel  maupun  semua  variabel  secara  simultan  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU  hanya  dapat  dilihat  dari  Tabel.  Berdasar  tabel  tersebut  dapat  dituliskan model regresinya sebagai berikut :   
164 

: Sasaran (S)  : Dana Pemerintah (P)  : Dana Masyarakat (M)  : Dana Bantuan & Kerja sama (B)  : Koefisien, dengan i = 1,  2, dan 3 

     Dimana    Y                          Tabel 5.4. Hasil Olahan Model PT Non BHMN‐Non BLU    Dependent Variable: S      Method: Panel EGLS (Cross‐section weights)      Date: 12/27/10   Time: 22:54          Sample: 2006 2009  Cross‐sections included: 5      Total panel (balanced) observations: 20    Linear estimation after one‐step weighting matrix            Coefficie Variable  nt  Std. Error  t‐Statistic  Prob.              0.88580 P  9  0.034786  25.46423  0.0000  M  1.138831  0.146323  7.783007  0.0000  B  0.332447  0.535194  0.621171  0.5427              Weighted Statistics                R‐squared  0.985026     Mean dependent var  1.685082  Adjusted R‐squared  0.983265     S.D. dependent var  0.899441  S.E. of regression  0.116356     Sum squared resid  0.230160  F‐statistic  559.1589     Durbin‐Watson stat  1.373366  0.00000 Prob(F‐statistic)  0                    Unweighted Statistics                R‐squared  0.008120     Mean dependent var  0.897784  Sum squared resid  0.259918     Durbin‐Watson stat  2.704526                      : Sasaran (S)  : Dana Pemerintah (P)  : Dana Masyarakat (M)  : Dana Bantuan & Kerja sama (B)  : Koefisien, dengan i = 1,  2, dan 3 

                                     

165 

Model tersebut bisa menjelaskan sesuatu jika dilakukan terlebih dahulu dilakukan  uji terhadap hipotesa. Hipotesa‐hipotesa tersebut perlu diuji guna mendapatkan substansi  model linear tersebut. Adapun hipotesa‐hipotesa tersebut adalah sebagai berikut :           :     Artinya Dana Pemerintah, Dana Masyarakat, dan Dana Bantuan dan  kerjasama tidak berpengaruh terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran  Pendidikan Tinggi NonBHMN‐NonBLU secara bersamaan        :     Artinya Dana Pemerintah atau dan Dana Masyarakat atau dan Dana  Bantuan  dan  kerjasama  berpengaruh  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran Pendidikan Tinggi NonBHMN‐NonBLU secara bersamaan  Berdasar  Table  5.4,  diketahui bahwa   diterima artinya   Dana Pemerintah,  Dana 

masyarakat, dan Dana bantuan dan Kerjasama berpengaruh secara bersamaan terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU.  Hal  ini  dapat  dilihat  pada  table, bahwa  nilai  signifikannya  diterima pada  tingkat kepercayaan 95 persen. Dan  memiliki akurasi model sebesar 0.989026 atau dengan kata lain bahwa Dana Pemerintah,  Dana  Masyarakat,  dan  Dana  Bantuan  dan  Kerjasama  berpengaruh  secara  simultan  sebesar  98,90    persen  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU.  Tetapi jika dilihat satu persatu variabel bebasnya  (perhatikan Tabel) , hanya  dana  Pemerintah  dan  dana  Masyarakat  yang  berpengaruh  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran Pendidikan Tinggi NonBHMN‐NonBLU, sedangkan Dana Bantuan dan Kerjasama  tidak  berpengaruh.  Hal  ini  dapat  dilihat  dari  nilainya  yang  tidak  signifikan  pada  tingkat  kepercayaan  95  persen.  Agar  lebih  jelas  bagaimana  interpretasi  masing‐masing  sumber  dana, dapat dilihat sebagai berikut :  • Dana Pemerintah  Nilai  koefisien  0.885809  diterima  pada  tingkat  kepercayaan  95persen  dan  dapat  diinterpretasikan  bahwa  jika  Dana  Pemerintah  dinaikkan  sebesar  1  persen    akan  memberikan kontribusi  sebesar 0,89 persen terhadap Tingkat Pencapaian Sasaran 
166 

Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU.  Dan  nilai  tersebut  mengindikasikan  terhadap kualitas pendidikan tinggi NonBHMN‐NonBLU  • Dana Masyarakat  Nilai  koefisien  1.138831,  dengan  nilai  signikan  sebesar  0.000  dapat  diterima  pada  selang kepercayaan  95persen. Nilai koefisien  tersebut  dapat  diartikan sebagai jika  Dana  Masyarakat  naik  1  persen    akan  memberikan  kontribusi    sebesar  1,14  persen  terhadap  Tingkat  Pencapaian  Sasaran  Pendidikan  Tinggi  NonBHMN‐NonBLU.  Dan  nilai  tersebut  mengindikasikan  terhadap  kualitas  pendidikan  tinggi  NonBHMN‐ NonBLU                                                                   
167 

BAB VI   ANALISA KEBIJAKAN PENDANAAN PENDIDIKAN TINGGI 
  Besarnya kebutuhan pendanaan pembangunan pendidikan tinggi akan dihadapkan  pada  terbatasnya  sumber  daya  yang  tersedia  sehingga  diperlukan  strategi  yang  tepat  dalam mensinergikan keterbatasan dana pemerintah, masyarakat serta bantuan dan kerja  sama.  Strategi  tersebut  ditawarkan  sebagai  bahan  pertimbangan  dalam  mengambil  langkah dan alternatif kebijakan dengan dasar dan rujukan pertimbangan yang memadai,  tepat dan akurat.   Alternatif  kebijakan  disusun  dengan  merujuk  pada  alternatif  model  yang  merupakan hasil ekstrapolasi berbagai data kuantitatif dan dukungan pendalaman berupa  data  dan  informasi  kualitatif.  Model  kuantitatif  diperoleh  berdasarkan  peta  kecenderungan  dan  kondisi  pembangunan  pendidikan  tinggi,  baik  di  tingkat  makro  nasional  dan  juga  di  tingkat  mikro  perguruan  tinggi.  Model  ini  berusaha  mendekatkan  antara pendanaan pendidikan tinggi dengan kinerja pendidikan tinggi yang terukur secara  kuantitatif. Model kualitatif diperoleh dari hasil pemetaan hambatan dan rintangan serta  peluang  pengembangan  pendidikan  tinggi  dalam  mencari  sumber  pendanaan  dan  juga  pengelolaan  pendanaannya.  Di  samping  itu,  model  kualitatif  juga  merupakan  berbagai  pembelajaran (lesson learned) dari berbagai alternatif kebijakan yang dilakukan di negara  lain  yang  diperkaya  dengan  berbagai  bahan  seminar,  workshop,  lokakarya  dan  jurnal  penelitian baik nasional maupun internasional.  Merujuk  pada  Undang‐Undang  No.  20/2003  tentang  Sistem  Pendidikan  Nasional  (SPN) yang dioperasionalisasikan dalam PP No. 48/2008 tentang Pendanaan Pendidikan,  maka  tanggung  jawab  pendanaan  pendidikan  merupakan  tanggung  jawab  bersama  antara pemerintah (pusat), pemerintah daerah, dan masyarakat. Dalam kajian ini, sumber  pendanaan  masyarakat  diperluas  menjadi  dua  kelompok  besar  yaitu  dana  masyarakat  yang  berasal  dari  SPP/DPP  dan  semacamnya  serta  dana  masyarakat,  biasanya  instansi  atau dunia usaha berupa dana bantuan dan kerja sama.   Berdasarkan  model  yang  dihasilkan,  dapat  disimpulkan  baik  secara  komposit  maupun per kategori, bagaimana pengaruh masing‐masing sumber pendanaan terhadap 

168 

peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi.  Model  tersebut  dapat  disederhanakan  dengan  tabel 6.1. dibawah ini.   Tabel 6.1. Koefisien Model   
Kategori  Pemerintah  Makro  BHMN  BLU  NonBHMN‐NonBLU  0.940  1.354  0.912  0.886  Pendanaan  Masyarakat  0.828  0.638  0.858  1.139  Bantuan & Kerjasama  0.726  0.334  1.053  0.332 

  Tabel di atas menunjukkan bahwa selama empat tahun terakhir, dana pemerintah  baik  secara  makro  di  tingkat  nasional  maupun  dalam  kerangka  mikro  di  satuan  penyelenggaran  pendidikan  tinggi  (PT  BHMN,  PT  BLU  dan  PT  NonBHMN‐NonBLU)  merupakan  sumber  pendanaan  yang  relatif  besar  pengaruhnya  terhadap  tingkat  pencapaian  sasaran  pembangunan  pendidikan  tinggi  dibandingkan  dengan  dana  masyarakat serta dana bantuan dan kerjasama.   Karena  semua  koefisien  bertanda  positif  (+)  maka  setiap  sumber  pendanaan  pembangunan  pendidikan  tinggi  memiliki  hubungan  yang  positif  atau  berbanding  lurus  terhadap  peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi  dengan  ilustrasi  persamaan  sebagai  berikut:          Persamaan  tersebut  menyiratkan  bahwa  pemerintah  perlu  menentukan  berapa  besar  tingkat  kualitas  yang  diharapkan  baik  dalam  jangka  pendek,  jangka  menenga  dan  jangka panjang. Jika tingkat kualitas pendidikan tinggi yang diharapkan sudah ditentukan  Pemerintah, maka harus diperhatikan bagaimana kondisi sumber pendanaan yang berasal  dari pemerintah. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa jika pemerintah telah menentukan  tingkat  kenaikan  kualitas  pendidikan  tinggi  maka  harus  diimbangi  dengan  tingkat  kenaikan  sumber  pendanaan  yang  berasal  dari  Pemerintah.  Hal  ini  dikarenakan  sumber  pendanaan  Pemerintah  baik  secara  makro  nasional  maupun  di  tingkat  mikro  di  satuan 
169 

penyelenggaran  pendidikan  tinggi  (PT  BHMN,  PT  BLU  dan  PT  NonBHMN‐NonBLU)  memiliki  kontribusi  yang  relatif  lebih  besar  dibandingkan  dengan  sumber  pendanaan  lainnya.   Di  samping  itu,  sesuai  dengan  amanat  konstitusi  yang  diperkuat  dengan  UU  No.  20/2003 tentang SPN, besarnya jumlah dana pemerintah yang dikeluarkan harus merujuk  pada  amanat  tersebut,  termasuk  untuk  pendanaan  pendidikan  tinggi.  Untuk  meningkatkan  efektivitas  dan  efisiensi  pendanaan  pendidikan  tinggi  ditawarkan  alternative  strategi  yang  harus  diterapkan  dalam  mensinergikan  sumber  pendanaan  pemerintah,  masyarakat  serta  dana  bantuan  dan  kerjasama  melalui  skenario  kebijakan  sebagai berikut.  I. Skenario Pertama  Pada  skenario  ini,  sumber  pendanaan  dari  masyarakat  harus  meningkat  guna  meningkatkan  kualitas  pendidikan  tinggi.  Sedangkan  kondisi  sumber  pendanaan  dari  bantuan dan kerjasama bisa meningkat atau tidak sama sekali (tidak diperhatikan). Agar  lebih jelas, perhatikan ilustrasi dibawah ini.              • Jika  sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan  kerjasama  meningkat,  maka  peningkatan kualitas pendidikan tinggi akan semakin cepat secara periodik karena  diimbangi  dengan  peningkatan  sumber  pendanan  baik  dari  Pemerintah  dan  Masyarakat. Kondisi pendanaan pendidikan tinggi seperti ini sangat ideal. Skenario  ini  belum  bisa  diterapkan  di  Indonesia  saat  ini    dikarenakan  banyak  faktor,  misalkan :  1. Kondisi perekonomian masyarakat belum stabil, hal ini dapat dilihat dari masih  banyaknya  tingkat  kemiskinan  di  Indonesia.  Selain  itu,  dengan  adanya  peningkatan  sumber  pendanaan  dari  masyarakat  artinya  biaya‐biaya  pendidikan  tinggi  yang  dibebankan  terhadap  masyarakat  juga  semakin  tinggi.  atau

170 

Dan  akibatnya,  akan  terjadi  peningkatan  biaya  SPP/DPP  dan  sumbangan‐ sumbangan lainnya baik sumbangan wajib maupun sumbangan sukarela.  2. Kemampuan  sumber  daya  manusia  pada  pendidikan  tinggi,  belum  merata.  Dengan  adanya  peningkatan  sumber  pendanaan  baik  dari  pemerintah,  masyarakat, maupun bantuan dan kerjasama tanpa adanya pengelolaaan yang  baik  dan  benar  akan  menyebabkan  terjadinya  ketidakefektifan  dan  ketidakefisienan.  3. Percepatan  peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi  harus  diimbangi  dengan  penyediaan  infrastruktur  pendidikan  tinggi,  baik  bangunan  dan  peralatan  dan  perlengkapan  pembelajaran  pendidikan  tinggi.  Jika  penyediaan  infrastruktur  berlangsung  bertahun‐tahun,  secara  tidak  langsung,  masyarakat  akan  ikut  menanggung biaya pendidikan tinggi yang sangat besar.    Jika  dana  pemerintah  dan  dana  masyarakat  mengalami  kenaikan  setiap  waktu,  ditambah  adanya  kenaikan    sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan  kerjasama  dan  pada  saat  yang  sama,  nilai  kualitas  pendidikan  tinggi  belum  ditentukan  oleh  pemerintah,  maka  akan  terjadi  banyak  penyimpangan.  Penyimpangan  ini  terjadi  karena,  dana  melimpah,  namun  pendidikan  tinggi  tidak  memiliki  arahan  yang  sesuai  dengan  kebijakan‐kebijakan  yang  bersifat  internal  maupun  eksternal.  Jika  nilai  kualitas  pendidikan  tinggi  telah  ditentukan  dan  terdapat  peningkatan  dana  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama,  maka  berdasarkan  sumber  pendanaan  yang  maksimal  dapat  dihasilkan    percepatan  kualitas pendidikan tinggi yang maksimal juga.   • Jika  tingkat  kualitas  pendidikan  tinggi  naik  dan  sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan  kerjasama  tidak  meningkat  atau  bahkan  cenderung  menurun    maka 

sumber pendanaan dari Pemerintah dan Masyarakat harus lebih ditingkatkan lagi.  Hal  ini  dikarenakan  distribusi  sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  mengalami  pengerucutan,  dari  3  sumber  pendanaaan  pendidikan  tinggi  menjadi  2  sumber  pendanaan pendidikan tinggi.        
171 

Dari  pemaparan  di  atas,  dapat  disimpulkan  adanya  peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi  yang  diimbangi  dengan  adanya  peningkatan  sumber  pendanaan  pemerintah, masyarakat, dan bantuan dan kerjasama akan lebih meringankan beban yang  ditanggung  masyarakat.  Sebab  dalam  hal  ini,  tanggungan  pendanaan  akan  terdistribusikan  kepada  pemerintah,  masyarakat  dan  bantuan  dan  kerjasama.  Berbeda  jika  dibandingkan  peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi  yang  hanya  diimbangi  dari  sumber pendanaan dari pemerintah dan masyarakat. Kondisi ini akan sangat membebani  masyarakat,  sebab  tanggungan  pendanaan  hanya  dibebankan  pada  pemerintah  dan  masyarakat.    II. Skenario Kedua  Skenario ini bertujuan untuk meringankan beban masyarakat, dengan tidak menaikan  beban biaya pendidikan tinggi yang bersumber dari masyarakat, namun tetap dengan   kualitas  pendidikan  tinggi  yang  diharapkan.  Jadi  disimpulkan  bahwa  peningkatan  kualitas  pendidikan  tinggi  diimbangi  dengan  peningkatan  sumber  pendanaan  dari  Pemerintah dan Bantuan dan kerjasama. Agar lebih jelas, perhatikan ilustrasi dibawah  ini.            Pada  skenario  ini,  dibagi  menjadi  2  kondisi  berdasar  sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan kerjasama. Kedua kondisi tersebut antara lain sebagai berikut :  • Jika  sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan  kerjasama  ditingkatkan  dengan  atau

sumber  pendanaan  masyarakat  yang  tetap  atau  menurun  maka  sumber  pendanaan dari pemerintah yang diperlukan guna peningkatan kualitas pendidikan  tinggi  nya  pun  harus  besar.  Langkah  yang  diambil  guna  peningkatan  sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan  kerjasama  adalah  pelaksanaan  dan  optimalisasi  program‐program  yang  dibentuk  dalam  RENSTRA  Perguruan  Tinggi  dalam  menjalin  kerjasamaa  dengan  berbagai  pihak,  baik  pihak  pemerintah  maupun  swasta  baik  di  dalam  negeri  maupun  luar  negeri.  Optimalisasi  program‐program 
172 

pendukung  dalam  hal  meningkatkan  sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  dari  bantuan  dan  kerjasama  harus  didukung  oleh  SDM  yang  kuat  dalam  hal  pembentukan  akses  yang  sebesar‐besarnya  dalam  pencarian  sumber  pendanaan  pendidikan tinggi alternatif.   • Jika  sumber  pendanaan  pendidikan  tinggi  yang  berasal  dari  bantuan  dan  kerjasama tidak naik atau menurun   maka tugas pemerintah semakin berat 

dikarenakan  sebagian  besar  dana  pendidikan  tinggi  bersumber  dari  pemerintah.  Akibatnya,  pemerintah  sendiri    harus  mencari  berbagai  alternatif  sumber  pendanaan  guna  menambah  pendanaan  pendidikan  tinggi,  agar  kualitas  pendidikan tinggi sesuai dengan harapan.    Dengan  demikian,  adanya  penurunan  sumber  pendanaan  masyarakat  mengakibatkan  sumber  pendanaan  lainnya  harus  lebih  ditingkatkan  guna  memastikan  terjaminnya  kualitas pendidikan tinggi yang terus‐menerus.    Berdasar  kemungkinan‐kemungkinan  yang  terjadi  diatas,  dapat  disimpulkan  beberapa  strategi  alternatif  yang  digunakan  dalam  hal  pendanaan  pendidikan  tinggi  sebagai  berikut:  1. Secara  makro,  pendanaan  pendidikan  tinggi  berperan  sangat  besar  dalam  proses  pembelajaran pendidikan tinggi guna meningkatkan kualitas pendidikan tinggi. Secara  kategoris PT BHMN memiliki sumber pendanaan terbesar berasal dari masyarakat, dan  juga  berdasarkan  potret  mikro  PT  BHMN,  sumber  dana  masyarakat  sebagian  besar  berasal  dari  SPP/DPP.  Hal  ini  mengindikasikan  beban  yang  ditanggung  masyarakat  untuk  memperoleh  pendidikan  tinggi,  sangatlah  berat.  Sebagai  alternatif  adalah  pendidikan tinggi harus optimalisasi berbagai sumber pendanaan pendidikan tinggi baik  secara  internal  (optimalisasi  pengelolaan  asset  baik  yang  berwujud  maupun  tak  berwujud,  pengembangan  unit‐unit  bisnis,  investasi,  system  pencatatan  keuangan,  dan  lain  lain)  maupun  eksternal  (optimalisasi  hubungan  kerjasama  yang  baik  dengan  berbagai  instansi  pemerintah  dan  swasta  baik  dalam  negeri  maupun  luar  negeri),  tanpa mengurangi standar kualitas yang diharapkan pendidikan tinggi.   2. Berdasar  kondisi  pendanaan  PT  BHMN,  PT  BLU,  dan  NonBHMN‐NonBLU  sangatlah  berbeda.Dana  penerimaan  PT  BHMN  dari  pemerintah  jauh  lebih  besar  dibandingkan 
173 

untuk  PT  BLU  dan  PT  NonBHMN‐NonBLU.  Oleh  karenanya,  diperlukan  distribusi  pendanaan  pendidikan  tinggi  yang  berasal  dari  pemerintah  dan  lebih  memberikan  kesempatan  kepada  masyarakat  yang  tidak  mampu  tapi  memiliki  kompetensi  tingg,  misalnya  melalui  peningkatan  jumlah  dan  besaran  beasiswa  dan  voucher  untuk  bias  belajar di PT.  3. Berdasar data pendanaan PT BHMN, dana yang berasal dari bantuan dan kerjasama PT  BHMN relatif lebih besar dibandingkan PT BLU dan PT NonBHMN‐NonBLU. Untuk itu,  diperlukannya  kemampuan  akses  yang  luas  guna  pengembangan  jejaring  baik  nasional  maupun  internasional,  khususnya  bagi  pendidikan  tinggi  PT  BLU  dan  PT  NonBHMN‐ NonBLU  yang  masih  memiliki  sumber  pendanaan  dari  bantuan  dan  kerjasama  yang  masih  rendah.  Selain  itu  juga,  rendahnya  hubungan  kerjasama  pendidikan  tinggi  dengan  Dunia  Usaha  dan  Dunia  Industri,  sehingga  diperlukannya  peran  pemerintah  sebagai  intermediary  dalam  membantu  PT  dalam  guna  menjalin  hubungan  kerjasama  pendidikan tinggi dan dunia usaha dan dunia industri.                                                 
174 

BAB VII  KESIMPULAN DAN REKOMENDASI  
  7.1. Kesimpulan  Secara umum, struktur pendanaan PT baik PT negeri maupun PT agama islam negeri  di  Indonesia  bersumber  dari  dana  pemerintah,  dana  masyarakat,  dan  dana  bantuan  dan  kerjasama.  Ketiga sumber pendanaan PT tersebut memiliki komposisi dan pengaruh yang  berbeda‐beda untuk masing‐masing kategori, baik kategori BHMN, BLU, dan Non‐BHMN  dan  Non‐BLU.  Dari  ketiga  kategori  sumber  pendanaan,  dana  pemerintah  masih  tetap  mendominasi pendanaan untuk PT BLU dan PT NonBHMN‐NonBLU. Sedangkan untuk PT  BHMN  memiliki  kecenderungan  umum  yang  berbeda,  di  mana  kontribusi  dana  masyarakat relatif lebih besar dibandingkan dana pemerintah.  Jika  dilihat  dari  pelaksanaannya,  secara  makro  sumber  pendanaan  pendidikan   memberikan  kontribusi  yang  signifikan  bagi  peningkatan  kualitas  PT.  Begitu  halnya  dengan kategorik,  sumber dana PT memiliki pengaruh juga terhadap kualitas PT. Tetapi  sumber  pendanaan  dari  pemerintah  dan  masyarakat  berpengaruh  lebih  besar  terhadap  peningkatan kualitas PT dibandingkan dengan sumber dana dari bantuan dan kerjasama.  Berdasar  besaran  dan  proporsinya,  kontribusi  dana  bantuan  dan  terhadap  penerimaan  pendapatan PT relatif kecil sehingga berdampak pada signifikansi dampak dana bantuan  dan kerja sama yang relatif lebih kecil juga terhadap peningkatan kualitas PT BLU dan PT  NonBHMN‐NonBLU.  Kondisi  ini  sedikit  berbeda  untuk  PT  BHMN,  di  mana  sekalipun  nominal  dan  proporsinya  tak  sebesar  dana  pemerintah  dan  dana  masyarakat  namun  masih relatif besar dibandingkan dengan rerata yang diterima PT BLU dan PT NonBHMN‐ NonBLU sehingga keberadaan dana bantuan dan kerja sama juga penting dan signifikan.  Kemampuan dan jejaring PT memiliki kecenderungan pada peningkatan besaran bantuan  dan kerja sama sehingga semakin memperkuat SDM PT BHMN yang secara umum relatif  jauh lebih baik dibanding PT BLU dan PT NonBHMN‐NonBLU.   PT memiliki SDM yang masih terbatas dalam kompetensi dan profesionalisme guna  menunjang  pelaksanaan  peningkatan  kualitas  PT.  Kompetensi  dan  profesionalisme  SDM  yang  dimaksud  erat  hubungannya  terhadap  kinerja  PT  baik  kinerja  eksternal  maupun  internal PT.  Kinerja eksternal PT, dapat dilihat dari hubungan PT dengan dunia luar PT. Hal 
175 

ini dapat  dilihat  dari kurangnya    jejaring  kerjasama PT dengan  pihak  luar PT,  khususnya  hubungan atau kerjasama antara PT dengan dunia usaha dan dunia industri masih relatif  terbatas  sehingga  kontribusinya  relatif  lebih  kecil,  terutama  dalam  hal  pengembangan  unit‐unit  bisnis  dan  investasi  serta  riset  inovatif  yang  dapat  meningkatkan  penerimaan  pendanaan PT dan kapasitas secara signifikan.   Namun demikian, khusus PT  BHMN, hubungan kerjasama dengan dunia usaha dan  industri  cenderung  semakin  meningkat  dan  berkontribusi  signifikan.  Hal  ini  merupakan  kombinasi kapasitas PT BHMN yang relatif mapan dan sistem manajemen kerja sama PT  BHMN  yang  relatif  lebih  fleksibel,  khususnya  dalam  tata  kelola  pendanaan  dibanding  dengan  PT  BLU  apalagi  dengan  PT  NonBHMN‐NonBLU  yang  belum  terealisasi  dengan  baik.  Selain itu juga, PT BHMN ditunjang dengan adanya sistem akutansi tersendiri yang  lebih  fleksibel  dan  akuntabel  sehingga  responsif  dan  tetap  menjamin  terhindarnya  berbagai kesalahan manajemen dan ketidakefisienan.        7.2. Rekomendasi Kebijakan  Berdasar  kebijakan  dan  pelaksanaan  kebijakan,  khususnya  dalam  peningkatan  penerimaan/pendapatan  pendanaaan  PT  guna  peningkatan  kualitas  PT  diperlukan  rekomendasi  kebijakan    agar  pelaksanaannya  lebih  baik.  Adapun  rekomendasi‐ rekomendasi tersebut adalah sebagai berikut :  1. Keragaman  kemampuan  PT  menuntut  adanya  kebijakan  afirmatif  untuk  meningkatkan keadilan dan pemerataan pendanaan dan kualitas PT.   2. Diperlukan untuk meningkatkan efisiensi pendanaan PT BHMN sehingga peningkatan  alokasi  dana  pemerintah  berkorelasi  dengan  penyeimbangan  penggalangan  dana  masyarakat  sehingga  biaya  PT  BHMN  relatif  terjangkau  dan  tidak  malah  berdampak  sebaliknya  dimana  penambahan  alokasi  pemerintah  bersamaan  dengan 

meningkatnya dana masyarakat.   3. Memperkuat  kerja  sama  antara  PT  BHMN  dengan  dunia  usaha  dan  dunia  industri  dalam  kegiatan  penelitian  dan  pengembangan.  Di  samping  itu,  perlu  diperkuat  berbagai  kelembagaan  yang  mampu  mendorong  dan  memfasilitasi  PT  BLU  dan  PT 

176 

NonBHMN‐NonBLU  untuk  meningkatkan  kapasitas  dan  jejaring  dalam  membangun  kerja sama dengan dunia usaha dan industri.  4. Memperkuat  kapasitas  sumber  daya  manusia  dalam  meningkatkan  kemampuan  untuk  mengelola  dan  mengawasi  berbagai  dana  dan  aset  PT  sehingga  semakin  akuntabel, efektif dan efisien.  5. Seiring  dengan  semakin  besarnya  dana  masyarakat  untuk  PT  BHMN  mapan  maka  biaya  PT  BHMN  mapan  secara  umum  relatif  lebih  tinggi  sehingga  peluang  calon  mahasiswa  kurang  mampu  akan  semakin  kecil.  Untuk  itu  diperlukan  perluasan  cakupan  dan peningkatan besaran  beasiswa untuk calon  mahasiswa kurang mampu  agar memperoleh kesempatan yang sama mengenyam pendidikan di PT terkemuka.  Di  samping  perluasan  beasiswa  juga  perlu  dikembangkan  berbagai  skema  bantuan  pembiayaan PT untuk  calon mahasiswa kurang mampu seperti pinjaman mahasiswa  (student loan) dan voucher.  6. Mendorong  peningkatan  kerja  sama  pemerintah  daerah  dan  perguruan  tinggi  sehingga  PT  mampu  memperluas  kerja  sama  dan  sekaligus  meningkatkan  pendapatannya  dan  pemerintah  daerah  mendapat  manfaat  untuk  mendidik  dan  menyiapkan sumber daya manusia daerah yang handal dan kompetitif.                               
177 

     

DAFTAR PUSTAKA 
  Bagyo Y. Moeliodihardjo, 2008, Higher Education Sector Assesment, Final Report, World  Bank, BAPPENAS, dan Depdiknas.  Nicholas Barr, 2003, Financing Higher Education: Comparing the Options,  The Guardian,  June 12, London.  P. Geetha Rani, Economic Reforms and Financing Higher Education in India.  G.Sivalingam, 2004, Privatization of Higher Education in Malaysia, Monash University  Malaysia  Kevin Dougherty, 2004, Financing Higher Education in the United States: Structure, Trends,  and Issues, Columbia University.  David Greenaway and Michelle Haynes Source, 2003, Funding Higher Education in the UK:  The Role of Fees and Loans, The Economic Journal, Vol. 113, No. 485.  Tom Karmel, 1998, Higher Education in Australia A case study, Paper of Conference, Berlin.  Bruce Chapman and Chris Ryan, 2003, Higher Education Financing and Student Access: A  Review of the Literature, Economics Program Research School of Social Sciences,   Australian National University.  Bruce Chapman and Chris Ryan, 2003, Higher Education Financing and Student Access: A  Review of the Literature, Economics Program Research School of Social Sciences,   Australian National University.  Michael  Gallagher,  2007,  Australia  and  Argentina.  A  Comparative  analysis  from  the  mid  1970’s, ANU‐UBA, Buenos Aires.   Quinn‐Patton, Michael, 2002, Qualitative Research and Evaluation Methods. London, New  Delhi: Sage Publications.  Damodar N.Gujarati, 1995,  Basic Econometrics, 3rd Edition. New York: McGraw‐Hill. Hshiao  Cheng, 1995, Analysis of Panel Data : Economic Society, Monograph, Cambridge  University Press  Nachrowi Djalal, 2002 ,  Penggunaan Teknik Ekonometri, Rajawali Pers, Jakarta.  ‘Undang‐Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945’, 2006, Sekretariat Jenderal,  MPR RI. 
178 

 Undang‐Undang Nomor  20,”Penerimaan Negara Bukan Pajak”,  Tahun 1997.  Undang‐Undang Nomor 20,”Sistem Pendidikan Nasional”,  Tahun 2003.  Peraturan Pemerintah Nomor  60,”Pendidikan Tinggi”, Tahun 1999.  Peraturan Pemerintah Nomor 152 ,”Penetapan UI sebagai BHMN”, Tahun 2000.  Peraturan Pemerintah Nomor 153 ,”Penetapan UGM sebagai BHMN”, Tahun 2000.  Peraturan Pemerintah Nomor 154 ,”Penetapan IPB sebagai BHMN”, Tahun 2000.  Peraturan Pemerintah Nomor 155 ,”Penetapan ITB sebagai BHMN”, Tahun 2000.  Peraturan Pemerintah Nomor 56 ,”Penetapan USU sebagai BHMN”, Tahun 2003.  Peraturan Pemerintah Nomor 6 ,”Penetapan UPI sebagai BHMN”, Tahun 2004.  Peraturan Pemerintah Nomor 30 ,”Penetapan UNAIR sebagai BHMN”, Tahun 2006.  Peraturan Pemerintah Nomor,”Standar Pendidikan Nasional”, Tahun 2005.   Peraturan Pemerintah Nomor 23,”Pengelolaan Keuangan BLU”, Tahun 2005.   Peraturan Pemerintah Nomor  48,”Pendanaan Pendidikan”, Tahun 2008.  Peraturan  Menteri  Pendidikan  Nasional  Nomor  2,”Subsidi  Silang  BOP  Pendidikan  Tinggi”,  Tahun 2005.    Website:  www.kemendiknas.go.id.  www.kemenag.go.id.  www.depkeu.go.id.  www.setneg.go.id.                 
179 

   

180 

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful