Banyak nilai murni yang terdapat dalam novel Interlok yang dapat dijadikan contoh oleh pelajar-pelajar

dalam kehidupan seharian, antaranya seperti yang disenaraikan di bawah ini. 1. Tolong-menolong Musa menolong Maniam yang dipukul oleh orang yang tidak dikenali ketika dia hendak meninggalkan ladang tempatnya bekerja pada suatu pagi dan Maniam pula menolong Seman mendapatkan kerja di ladang tempatnya bekerja. 2. Menghargai jasa Maniam menghargai jasa Musa yang menolongnya ketika dia dipukul oleh orang yang tidak dikenali dan Poh Eng menghargai jasa Seman dan Mak Limah yang memberikan perlindungan kepadanya. 3. Hormat-menghormati Seman menghormati ayah dan ibunya dan dia tidak pernah meninggikan suara apabila bercakap dengan mereka dan dia juga mematuhi arahan dan melakukan setiap perkara yang disuruh oleh ibunya. 4. Kerajinan Seman rajin bekerja sejak ayahnya sakit dan dialah yang membelah kayu api. Seman juga rajin mengusahakan tanah sawah bapa mentuanya dengan menanam sayur-sayuran, kacang dan pelbagai tanaman lain. 5. Ketabahan Maniam tabah menghadapi dugaan hidupnya susah dengan berhijrah ke Malaya untuk mencari pekerjaan dan seterusnya dia bekerja di beberapa tempat seperti kuli di pelabuhan di Pulau Pinang hinggalah dia bekerja tetap dan dilantik sebagai tandil di ladang getah. 6. Kegigihan Cing Huat gigih bekerja untuk membesarkan kedai dan perniagaanya dan dia menjual pelbagai barangan dan akhirnya dia berjaya menjadi tauke atau peniaga yang berjaya. 7. Semangat cinta akan negara Lazim, Mail Jambul, dan Berahim menyeru orang-orang Melayu bersatu padu dan berjuang untuk mempertahankan maruah bangsa dan kedaulatan raja-raja. 8. Semangat perpaduan Masyarakat Melayu, Cina dan India hidup dengan aman dan harmoni di Simpang Empat, Cangkat Lima, Cangkat Janggus, dan kawasan kampung yang lain tanpa persengketaan yang boleh mencetuskan ketegangan kaum. 9. Keberanian Musa berani untuk menyelamatkan Maniam yang dipukul oleh orang yang tidak dikenali dan Seman berani menjemput dukun untuk mengubati ayahnya yang sakit pada suatu malam, seorang diri. 10. Mengenang Budi Poh Eng mengenang budi Seman dan Mak Limah yang pernah memberikan perlindungan kepadanya dan Maniam juga mengenang budi Musa yang membantunya ketika dia

17. tetapi akhirnya dia menyedari kesilapannya itu dengan menerima Seman yang miskin dan tidak berharta sebagai menantunya. 13. Poh Eng mengambil sulamannya dan mula menyulam kain dengan tekun di meja makan. hinggakan kalau Lazim dipukul orang. Ketekunan Selepas menolong ibunya di dapur. 12. 14. dia akan berasa dirinya sendiri yang kena pukul dan dia mahu berkorban untuk membela Lazim kalau perlu.dipukul. Kesabaran Malini bersabar dengan menunggu kepulangan suaminya Maniam selepas suaminya itu disuruh pergi ke tempat lain oleh ayahnya. Taat akan perintah agama Apabila Seman sampai di surau. 15. mendengar katanya dan tidak membenarkan suaminya itu memasak nasi kerana kerja itu sudah menjadi tanggungjawabnya. Dia menjerit dan meratap apabila menyedari Poh Eng hilang ketika peristiwa rompakan berlaku di kedainya pada suatu malam. 18. Seman juga bersabar dengan dugaan yang menimpa dirinya iaitu semasa bapanya meninggal dunia. Mengakui kesilapan Mat Ranggi mengakui kesilapannya yang menolak semua pinangan kerana orang yang hendak meminang anaknya itu tidak setaraf dengannya. 16. Semangat setiakawan Persahabatan Yew Seng dengan Lazim begitu erat dan dia lebih dekat dengan orang-orang Melayu. 11. . Maniam juga menepati janjinya dengan mendapatkan kerja untuk Seman di kebun getah itu. Kasih sayang Isteri Cing Huat amat sayang kepada anaknya terutamanya Poh Kheng dan Poh Eng. dia terus mengambil wuduk dan berdiri di saf kedua untuk menunaikan sembahyang Isyak di surau Kampung Nyiur Condong pada suatu malam. Maniam membalas budi Musa dengan menolong Seman untuk mendapatkannya kerja di kebun tempatnya bekerja itu. Ketaatan Malini taat kepada suaminya Maniam iaitu dia melayannya dengan baik. Menepati janji Seman menepati janjinya dengan Mamat Labu iaitu dia sampai di surau selepas sembahyang Isyak seperti yang dijanjikan tetapi Mamat Labu yang tidak muncul.

. Di samping itu. Dia memberitahu Maniam bahawa dia mahu berhenti kerja kerana hendak pulang ke Kampung Nyiur Condong dan berkahwin dengan Gayah. Perkara yang dilakukannya itu memang tidak disukai oleh bapanya. Selepas berkahwin. dan ibunya pula tinggal di pondok yang berhampiran dengan rumah Lebai Man untuk memudahkannya belajar agama bersama-sama dengan pelajar yang lain. iaitu dia terlalu mementingkan harta. Dia mengatakan bahawa orang Melayu sama sahaja dengan orang Cina dan mereka bukannya orang hutan seperti yang selalu didakwa oleh bapanya itu. Walaupun pada mulanya Mat Ranggi tidak bersetuju dengan hasrat Seman itu. Negeri Sembilan. Setelah dicadangkan oleh Lazim. Pada malam itu. Yew Seng sering kali bertentangan pendapat dengan bapanya dan dia juga suka berkawan dan bermain dengan budak-budak Melayu terutamanya Lazim. 4 Seman akhirnya berkahwin dengan Gayah iaitu anak Mat Ranggi yang sudah dapat menerimanya sebagai menantu walaupun dia tidak berharta. Seman tinggal bersama-sama dengan bapa mentuanya. dia bertemu dengan Lazim dan hasratnya untuk meminang Upik pula terpaksa dilupakan apabila Lazim memberitahu bahawa Upik sudah berkahwin dengannya. dia singgah di surau untuk menunaikan solat Isyak sebelum pulang ke rumahnya. Maniam mengatakan bahawa bapa Seman ialah kawan baiknya suatu masa dahulu. Di lombong bijih itu. Dia berjanji untuk membantu Seman yang terpaksa membina kehidupan baharu bersama-sama dengan emaknya kerana dia disuruh keluar dari rumahnya oleh Cina Panjang kerana semua harta termasuk tanah dan rumahnya sudah menjadi milik Cina Panjang itu. Seman kuat beribadat dan memohon doa kepada Tuhan supaya diberikan perlindungan dan pertolongan. menampar dan menghalaunya pada suatu malam. Seman mengajak emaknya meninggalkan rumah itu esok paginya dan mengatakan bahawa dia sudah mendapat kerja di kebun getah. Yew Seng selalu bersimpati dengan Lazim atas kemunduran orang Melayu. Seman datang berjumpa dengannya untuk mendapatkan pekerjaan di kebun getah itu. Di situ.Sinopsis Novel Interlok (Selangor. Wilayah Persekutuan Kuala Lumpur dan Putrajaya) Buku Empat Interlok 1 Ketika Maniam teringat akan anaknya dan Malini yang sudah ditinggalkannya selama dua puluh satu tahun itu. Walau bagaimanapun. 2 Selepas Cing Huat memarahi. Seman pulang dan bersembahyang Jumaat di masjid Kampung Nyiur Condong pada suatu hari. 3 Setelah dua tahun setengah meninggalkan kampungnya. tetapi akhirnya dia menyedari kesilapannya selama ini. Yew Seng sudah nekad untuk meninggalkan rumah pada pagi esoknya. Sejak kematian bapanya. dia mengenali Kong Beng yang menjadi kepala kuli di situ. Maniam menunggu Seman dan emaknya lalu menunjukkan rumah kuli yang akan menjadi tempat tinggal mereka nanti. Seperti yang dijanjikan. Dia akan pergi ke sebuah lombong yang berhampiran dengan Cangkat Janggus dan bekerja sebagai kuli di lombong bijih itu. anak Mat ranggi untuk dijadikan isterinya. Seman meminta bantuan Lebai Man untuk mewakilinya bagi merisik Gayah.

orang Jepun pula yang mengambil alih pengurusan ladang. Sebagai contohnya. Seman membawa Poh Eng dan emaknya berlindung di rumah pekerja di kebun Cangkat Janggus. Yew Seng pula balik ke rumahnya pada suatu malam dan meminta makanan. iaitu Inspektor Ramakrisynan supaya membebaskan Mak Limah. Dia berjanji kepada bapanya untuk mencari Poh Eng yang hilang. orang-orang yang tidak dikenali telah menculik pengurus kebun Cangkat Janggus pada suatu malam. Orang-orang Cina pula gelisah dan takut akan tentera Jepun. Cing Huat pula sangat marah apabila mengetahui Seman dan Mak Limah yang menyembunyikan Poh Eng. Yew Seng pada malam itu juga. Sementara itu. Yew Seng berjumpa dengan Lazim yang secara kebetulannya ditahan di balai polis itu. 9 Setelah Jepun tewas. Keadaan menjadi tidak tenteram kerana banyak berlaku rompakan. Secara senyap-senyap. keadaan menjadi tidak tenteram dan tentera orang putih mula mengundurkan diri. dia telah bertemu dengan anaknya sendiri iaitu Inspektor Ramakrisynan yang bertugas di situ dan membebaskannya. Namun begitu. Lazim turut ditangkap oleh Jepun kerana menghasut orang kampung supaya jangan menjual padi mereka kepada Jepun. Walau bagaimanapun. Maniam meminta bantuan daripada anaknya itu. pengganas komunis pula semakin mengganas dan bertindak dengan kejam terhadap orang putih dan juga rakyat Malaya. hasil pertanian itu akan dirampas dan tuan punyanya pula akan ditangkap dan dihukum. Dalam satu rompakan di kedai Cing Huat pada suatu malam. Gerombolan pengganas komunis telah mengambil alih balai polis dan Inspektor Rama ditangkap kerana bekerjasama dengan Jepun. 8 Keadaan menjadi semakin gawat dan sukar kerana barang-barang keperluan sangat kurang dan harganya melambung tinggi. Poh Eng hilang. 6 Selepas pengurus orang putih meninggalkan ladang mereka. ada orang Melayu yang sanggup merompak kedai-kedai orang Cina untuk membalas dendam. 10 . Kebun-kebun pula sering diserang oleh gerombolan komunis pada waktu malam dan pengurus-pengurusnya yang terdiri daripada orang Jepun itu ditangkap ataupun dibunuh. tetapi dia telah diselamatkan oleh Seman. Orang kampung juga semakin susah akibat hasil pertanian mereka terpaksa dijual dengan harga yang murah kepada Jepun dan sekiranya mereka enggan. dan dia terus membebaskan kawannya itu. orang Inggeris kembali ke Malaya dan pada masa itu berlaku penentangan terhadap pengganas komunis.5 Apabila tentera Jepun masuk ke Tanah Melayu. Semasa dalam tahanan. Maniam telah diseksa oleh tentera Jepun. Mak Limah telah ditangkap oleh Jepun berikutan dengan kehilangan pengurus Jepun di kebun Cangkat Janggus itu. 7 Maniam dan beberapa orang kuli dari kebun Cangkat Janggus pula telah ditangkap oleh Jepun disebabkan oleh kehilangan pengurus Jepun itu. Pada suatu hari. Poh Eng pula telah dibawa lari oleh abangnya. tentera Jepun datang ke kedai Cing Huat dan bertanyakan Yew Seng yang menyertai kumpulan pengganas komunis yang diketuai oleh Kong Beng. Walau bagaimanapun.

Orang-orang di pekan Simpang Empat pula berasa gembira dan mereka hendak menyaksikan perayaan kemerdekaan yang akan berlangsung selama tiga hari dan tiga malam. Yew Seng. Orang-orang India juga mempunyai pertubuhan yang sama dan memperjuangkan kebajikan kaum mereka. mereka terpaksa merosakkan kebun-kebun getah dan kelapa serta menghancurkan lombong-lombong bijih. Mereka mengatakan bahawa perkara itu dilakukan untuk membebaskan seluruh Malaya daripada penjajahan Inggeris dan untuk mencapai matlamat itu. Ketika Suppiah hendak menembak Maniam. dan Berahim mengajak orang-orang Melayu agar bersatu padu dan menentang gagasan Malayan Union yang hendak diperkenalkan oleh Inggeris. Kemudian darurat diisytiharkan di seluruh negeri kerana Parti Komunis Malaya melakukan pemberontakan untuk mewujudkan sebuah kerajaan komunis di wilayah-wilayah yang telah dirampas daripada tangan Inggeris. Pertubuhan mereka itu dipimpin oleh Raman iaitu seorang guru yang pernah bertugas di kebun Cangkat Lima. mereka terus menyerang dan merosakkan pokok-pokok getah serta menghancurkan lombong bijih. Inspektor Rama dan pasukan keselamatannya melakukan serangan hendap terhadap gerombolan pengganas komunis itu. Mail Jambul. mereka terpaksa melumpuhkan ekonomi negeri ini terlebih dahulu. Mamat Labu. Mereka semuanya berasa gembira apabila Malaya akan mendapat kemerdekaan. Sementara itu. dan Raman akan merayakan kemerdekaan negara di Kuala Lumpur. anti-Jepun.Orang Melayu yang diwakili oleh Lazim. Pada masa itu juga. Mereka menyerang kebun-kebun di kawasan itu pada setiap malam dan membunuh orang putih yang menjadi pengurusnya. Oleh sebab itu. Seman dan isterinya Gayah. dan antipenjajah. . Mereka berjuang untuk membersihkan nama orang Cina akibat dakyah pengganas komunis yang sesat itu dan memperjuangkan kebajikan orang-orang Cina. Pak Haji Man. Yew Seng pula cedera parah di bahagian atas lututnya dan anggota pengganas yang masih hidup telah ditangkap. Dalam serangan tersebut pasukan keselamatan telah berjaya menewaskan gerombolan pengganas komunis. Suppiah dan dua anggota baharu gerombolan itu menangkap Maniam dan dibawa ke dalam hutan di tempat persembunyian gerombolan tersebut pada suatu malam. Ah Hock. Selain itu. Lazim. Yew Seng dan Poh Eng sedar dan insaf akan perjuangan mereka yang sia-sia selama ini kerana tidak menyangka Kong Beng ialah anggota pengganas komunis yang anti-Inggeris. Cing Huat pula telah dilantik sebagai pengerusi persatuan orang Cina di pekan kecil tempatnya tinggal itu. Poh Eng menyelamatkan Maniam dengan menembak Suppiah. Inspektor Ramakrisynan pula menjemput mereka datang ke rumahnya kerana bapanya hendak berjumpa dengan mereka. Yew Seng dan Kong Beng kembali semula ke hutan untuk meneruskan perjuangan.

Keluarga Seman 1 Pada suatu petang ketika Seman membelah kayu. Perkara yang diberitahu oleh bapanya itu menyebabkan Seman tertanya-tanya dalam hatinya tentang tuan punya harta yang dimiliki oleh ayahnya itu. kemenyan. Seman meneruskan usahanya . Selepas makan malam. pada malam itu juga. Seman hendaklah membawa emaknya keluar dari rumah itu. Sementara emaknya memasak nasi. Ramailah orang kampung yang datang untuk menziarahi mayat ayah Seman. ibunya menyuruh Seman pergi memanggil dukun untuk mengubati bapanya. 2 Setelah dua puluh tujuh hari bapanya meninggal dunia. Cina Panjang mengatakan bahawa Pak Musa banyak berhutang kepadanya dan sudah menggadaikan semua tanah kepadanya. Cina Panjang datang ke rumah mereka banyak kali dan Seman juga banyak kali pergi ke kedai Panjang untuk meminjam wang dan mengambil barang keperluan dapur. Seman pula disuruh oleh emaknya ke kedai Cina Panjang untuk mengambil barang-barang keperluan dapur dan satu bungkusan kertas kecil yang berisi wang kepadanya. Seman meminta kebenaran agar dia diberikan kebenaran untuk membawa surat-surat itu pulang ke rumahnya tetapi Cina Panjang. Oleh sebab batuk bapanya semakin menjadi-jadi. Ayahnya mengingatkan Seman bahawa jika dia meninggal dunia nanti. Selepas itu. Mayat Pak Musa diusung ke tanah perkuburan pada pukul satu tengah hari. Pak Utih datang ke rumah Seman untuk mengubati ayahnya dengan menggunakan cara tradisional seperti air jampi. Seterusnya. Selepas itu. Pak Musa tidak mahu Seman pergi ke sekolah tetapi dia bersetuju untuk membenarkan Seman belajar mengaji Quran dan agama dengan Lebai Seman. Seman menjaga dan berbual-bual dengan ayahnya. Bapanya bimbang tentang nasib mereka nanti yang mungkin tidak mempunyai rumah selepas kematiannya. Seman seolah-olah tidak percaya bahawa bapanya berhutang hampir sepuluh ribu rnggit seperti yang didakwa oleh Cina Panjang. tangkal daripada tengkorak manusia dan sebagainya. Perkara itu telah menyebabkan emaknya berasa hairan. Seman menyelongkar barang-barang di rumahnya untuk mencari wang yang dipercayainya telah disembunyikan oleh bapanya. binatang ternakan dan rumah yang duduki oleh mereka itu bukan miliknya tetapi milik orang lain. Bapanya menerangkan bahawa tanah. Bunyi batuk ayahnya itu semakin kuat dan Mak Limah memberikan ubat kepada Pak Musa. Seman mendapati batuk bapanya semakin teruk hingga mengeluarkan darah. Seman pula berbual-bual dengan emaknya dan antara yang dibualkannya itu adalah tentang jodoh Seman. daun sireh . Seman mendapati ayahnya sudah tidak bernyawa lagi dan Mak Limah menangis kerana terlalu sedih. Seman dipanggil oleh Cina Panjang. menolak permintaan itu. Apabila terjaga semula. dia dan emaknya mendengar bunyi batuk ayahnya yang sakit itu. Semasa bapanya sakit. Cina Panjang menunjukkan surat-surat tanah itu kepada Seman tetapi Seman tidak tahu untuk membacanya kerana dia buta huruf. Mak Limah masih ingat akan Pak Musa yang menyembunyikan Seman di dalam kelambu ketika guru besar datang untuk mengajak Seman ke sekolah. Seman dan emaknya memandikan ayahnya pada waktu tengah malam seperti yang dipesan oleh Pak Utih. dia mencangkul tanah di bawah rumahnya pula. mereka berduapun tertidur kerana mengantuk. Oleh itu. Batuk ayahnya semakin menjadi-jadi dan badannya juga semakin kurus.

Penghulu Talib berharap agar tidak ada orang lain yang mengikut jejak Pak Musa untuk mengelakkan diri daripada menjadi mangsa eksploitasi Cina Panjang yang terlalu mementingkan dirinya. 4 Ketika Seman mengasah parang panjangnya di tepi telaga di depan rumahnya. Seman mengatakan bahawa bapanya meninggalkan wang yang banyak Oleh sebab itu. Seterusnya. urusan jual beli tanah itu memang sah di sisi undang-undang tetapi selepas itu Cina Panjang akan membuat perjanjian lain dengan Pak Musa daripada menguasai tanah itu sebagai hak miliknya yang mutlak. Penghulu Talib menasihati Seman agar keluar dari rumahnya itu dengan cara baik tetapi meminta Cina Panjang memberikan tempoh selama seminggu sebelum mereka keluar dari situ. Pak Cin.hendak tinggal di situ. Penghulu Talib datang bersama-sama dengan Cina Panjang. Seman memberitahu Penghulu Talib bahawa dia sedang mengasah parang panjangnya untuk memotong daun mengkuang ketika Cina Panjang dan Pak Cin tiba. Mak Limah pula mengajak Seman meninggalkan rumahnya itu tetapi Seman mengatakan bahawa mereka tiada tempat lain untuk dijadikan tempat berlindung. dengan tegasnya Seman mengatakan bahawa mereka tidak mahu meninggalkan rumah itu. Seman masih berdegil dengan mengatakan bahawa dia tidak mahu membayar sewa yang diminta oleh Cina Panjang. Menurut Penghulu Talib. semua usahanya itu tidak mendatangkan hasil. tanah orang Melayu tidak boleh dijual kepada orang asing. Penghulu Talib mengatakan bahawa dia memang pernah mendengar cerita yang sama sebelum itu.lagi untuk mencari wang ayahnya itu di dalam reban ayam pula. Mak Limah menasihati Seman agar merujuk perkara itu kepada Penghulu Talib dengan bantuan Lebai Man untuk mendapatkan kepastian. 3 Mak Limah mengatakan bahawa semua tanah bapanya itu memang milik mereka tetapi sepanjang pengetahuannya. dia bertindak demikian untuk mencari wang yang ditinggalkan oleh ayahnya. Pak Cin. Kemudian. Lebai Man memujuk Seman dan Mak Limah supaya bersabar dan mengajak mereka berdua tinggal di rumahnya sahaja. Akan tetapi. Penghulu Talib menerangkan bahawa sebenarnya Pak Musa membeli tanah dengan menggunakan wang yang diberikan oleh Cina Panjang kepadanya. Mereka cuma mengetahui bahawa Pak Musa memang berhutang kepada Cina Panjang. Pada pagi itu. Cina Panjang pula mengatakan bahawa jika mereka tidak mahu keluar dari rumah itu. Cina Panjang pula mengatakan bahawa daun mengkuang itupun tidak boleh dipotong oleh Seman lagi kerana sudah dijualnya kepada orang lain. dan anaknya Kadir datang hendak berjumpa dengannya. Walau bagaimanapun. Lazim dan Mamat Labu datang ke rumah Seman dan mereka terkejut apabila diberitahu bahawa mereka diusir dari rumahnya itu. Pak Musa tidak meninggalkan wang. Cina Panjang pula mengingatkan Seman supaya jangan merosakkan rumahnya itu. . Cina Panjang meminta Seman dan emaknya meninggalkan rumahnya itu kerana ada orang lain yang . Dia juga mengatakan bahawa memang Pak Musa membeli tanah itu tetapi tidak tahu sumber dia mendapat wang untuk membeli tanah tersebut. dan anaknya Kadir sambil bertanya tentang peristwa yang baru berlaku tadi. Walau bagaimanapun. iaitu mengikut undang-undang kerajaan. Penghulu Talib juga mengingatkan mereka agar tidak mengganggu Seman selama tempoh tersebut. Cina Panjang. Seman pergi ke rumah Lebai Man dan menceritakan masalahnya itu. Seman perlu membayar sewanya. Seman dan Lebai Man pergi ke rumah Penghulu Talib untuk mendapatkan pandangannya tentang masalah yang sedang dihadapinya itu. Lebai Man terkejut kerana sepanjang pengetahuannya Pak Musa memang memiliki tanah itu dan dia tidak tahu pula Pak Musa sudah menggadaikan tanah-tanahnya itu.

Seman menolaknya walaupun Lazim dan rakan-rakannya sanggup mendermakan wang untuk membina rumah baharu Seman. Walau bagaimanapun.5 Masalah yang dihadapi oleh Seman dan ibunya itu menyebabkan Lazim sukar untuk melelapkan mata kerana fikirannya terganggu. Seman memberikan sokongan moral kepada Lazim. Sejak menjadi guru. buktinya panggilan terhadap ayahnya sudah berubah iaitu bapa Cikgu Lazim. Dia memikirkan cara untuk menolong orangorang kampungnya dengan menubuhkan perkumpulan dan mengajak Seman menyertainya. tambahan pula dia tidak tahu membaca dan menulis. Lazim berasa memang susah untuk menyatupadukan pemuda-pemuda di kampungnya kerana mereka tidak memahami siasah yang diperjuangkannya itu. Dia juga miskin tetapi sejak menjadi guru. orang kampung menghormati keluarganya. Seman mengatakan bahawa dia tidak memahami siasah yang diperjuangkan oleh Lazim. dia dapat melihat bangsanya terus miskin dan bodoh kalau tidak mahu berubah sikap. . Akan tetapi. Lazim memikirkan cara untuk membantu Seman iaitu dengan menawarkan tanah bapanya untuk dijadikan tapak rumah.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful