P. 1
Spesifikasi Umum Bidang Jalan Dan Jembatan - 2007

Spesifikasi Umum Bidang Jalan Dan Jembatan - 2007

|Views: 1,191|Likes:
Uploaded from Google Docs
Uploaded from Google Docs

More info:

Published by: Welly Pradipta bin Maryulis on Apr 11, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/13/2013

pdf

text

original

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 1 UMUM

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 1 – UMUM
SEKSI 1.1 1.1.1 1) 2) 3) 4) 5) 1.1.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 1.1.3 1) 2) 3) 4) 1.1.4 1) 2) 3) 4) 5) 1.1.5 SEKSI 1.2 1.2.1 KETENTUAN UMUM ................................................................................................1 KLASIFIKASI KEGIATAN.......................................................................................1 Uraian.............................................................................................................................1 Kegiatan Umum .............................................................................................................1 Kegiatan Pengembalian Kondisi ....................................................................................1 Kegiatan Pekerjaan Utama.............................................................................................2 Kegiatan Pemeliharaan Rutin.........................................................................................3 BEBERAPA ASPEK YANG BERKAITAN DALAM PELAKSANAAN KEGIATAN ..................................................................................................................4 Aspek Keselamatan Kerja ..............................................................................................4 Aspek Lingkungan .........................................................................................................4 Aspek Administrasi........................................................................................................4 Aspek Ekonomis ............................................................................................................5 Aspek Kelancaran dan Keselamatan Lalu Lintas...........................................................5 Aspek Sosial dan Budaya...............................................................................................5 JADWAL PELAKSANAAN .......................................................................................5 Umum.............................................................................................................................5 Detail Jadwal pelaksanaan .............................................................................................5 Revisi Jadwal Pelaksanaan.............................................................................................6 Rapat Pembuktian Keterlambatan (Show Couse Meeting/SCM) ...................................6 DOKUMEN REKAMAN PROYEK ..........................................................................6 Prinsip Dasar ..................................................................................................................6 Dokumen Kerja ..............................................................................................................7 Bahan Rekaman Proyek .................................................................................................7 Pemeliharaan Dokumen Pelaksanaan Proyek ................................................................7 Dokumen Rekaman Akhir..............................................................................................8 STANDAR RUJUKAN................................................................................................9 PERSIAPAN...............................................................................................................10 UMUM ........................................................................................................................10 1) Uraian...........................................................................................................................10 1.2.2 1.2.3 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) PERSYARATAN .......................................................................................................10 PEMERIKSAAN LAPANGAN ................................................................................10 Prinsip Dasar ................................................................................................................10 Pekerjaan Survei Lapangan untuk Peninjauan Kembali Rancangan............................10 Pekerjaan Pelaksanaan Survei......................................................................................12 Penetapan Titik Pengukuran ........................................................................................12 Tenaga Ahli..................................................................................................................13 Pengendalian Mutu Bahan ...........................................................................................13 Dasar Pembayaran........................................................................................................13 1) Standar Rujukan ...........................................................................................................10

i

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

1.2.4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 1.2.5 1) 2) 3) 4) 1.2.6 1) 2) 3) 4) 1.2.7 1) 2) 3) 4) 5) SEKSI 1.3 1.3.1 1.3.2 1.3.3 1) 2) 3) 4) 5) SEKSI 1.4 1.4.1

MOBILISASI DAN DEMOBILISASI .....................................................................13 Prinsip Dasar ................................................................................................................13 Mobilisasi Personil.......................................................................................................13 Mobilisasi Fasilitas Kantor dan Peralatan....................................................................14 Mobilisasi Material ......................................................................................................14 Periode Mobilisasi........................................................................................................14 Program Mobilisasi ......................................................................................................14 Demobilisasi.................................................................................................................15 Pengukuran...................................................................................................................15 Dasar Pembayaran........................................................................................................15 KANTOR LAPANGAN DAN FASILITASNYA ....................................................15 Prinsip Dasar ................................................................................................................15 Kantor Penyedia Jasa dan Fasilitasnya ........................................................................16 Bengkel dan Gudang Penyedia Jasa.............................................................................16 Dasar Pembayaran........................................................................................................16 FASILITAS DAN PELAYANAN PENGUJIAN.....................................................17 Prinsip Dasar ................................................................................................................17 Fasilitas Laboratorium dan Pengujian..........................................................................17 Prosedur Pelaksanaan Pengujian..................................................................................18 Dasar Pembayaran........................................................................................................18 PENGADAAN DAN PENYIMPANAN BAHAN ....................................................19 Bahan ...........................................................................................................................19 Pengangkutan Bahan....................................................................................................20 Penyimpanan Bahan.....................................................................................................20 Pembuangan Bahan......................................................................................................21 Dasar Pembayaran........................................................................................................21 PENGATURAN LALU LINTAS..............................................................................22 UMUM ........................................................................................................................22 PERSYARATAN .......................................................................................................22 PELAKSANAAN .......................................................................................................22 Perlindungan Pekerjaan Terhadap Kerusakan Akibat Lalu Lintas ..............................22 Pekerjaan Jalan atau Jembatan Sementara ...................................................................22 Pengaturan Sementara untuk Lalu Lintas.....................................................................23 Pemeliharaan untuk Keselamatan Lalu Lintas .............................................................23 Dasar Pembayaran........................................................................................................23 RELOKASI UTILITAS DAN PEKERJAAN PEMBERSIHAN...........................24 UMUM ........................................................................................................................24

1) Uraian...........................................................................................................................22 1) Standar Rujukan ...........................................................................................................22

1) Uraian...........................................................................................................................24 1.4.2 1) 2) 3) 4) PERSYARATAN .......................................................................................................24 Standar Rujukan ...........................................................................................................24 Dokumen Acuan ..........................................................................................................24 Persyaratan Kerja .........................................................................................................24 Persyaratan Tempat......................................................................................................24

ii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

1.4.3 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 1.4.4 1) 2) 3) 4)

RELOKASI UTILITAS.............................................................................................24 Prinsip Dasar ................................................................................................................24 Pengaturan Dengan Instansi Terkait Setempat.............................................................25 Pemeriksaan Pekerjaan dan Relokasi Utilitas ..............................................................25 Metoda Kerja................................................................................................................25 Pelaksanaan..................................................................................................................25 Pengukuran...................................................................................................................26 Dasar Pembayaran........................................................................................................27 PEKERJAAN PEMBERSIHAN...............................................................................27 Prinsip Dasar ................................................................................................................27 Pembersihan Selama Pelaksanaan................................................................................28 Pembersihan Akhir.......................................................................................................28 Dasar Pembayaran........................................................................................................28

LAMPIRAN 1.1 LINGKUP DAN URUTAN KEGIATAN DALAM PEKERJAAN ..................29

iii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 1
UMUM SEKSI 1.1
KETENTUAN UMUM 1.1.1 KLASIFIKASI KEGIATAN

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan ketentuan umum adalah ketentuan pekerjaan secara umum dan menyeluruh untuk setiap tahapan kegiatan pekerjaan pembangunan jalan dan jembatan, mulai dari klasifikasi kegiatan, aspek yang perlu diperhatikan dalam pelaksanaan kegiatan, jadwal pelaksanaan, dokumen rekaman kontrak dan standar rujukan. b) Pekerjaan yang diatur dalam Seksi ini mencakup kegiatan umum, kegiatan pengembalian kondisi, kegiatan pekerjaan utama, dan kegiatan pemeliharaan rutin. Aspek yang bersangkutan dengan prosedur variasi, pembayaran sertifikat bulanan, pembayaran sementara, dan penutupan kontrak diatur dalam syarat-syarat umum dan syarat-syarat khusus kontrak. 2) Kegiatan Umum Penyedia Jasa diharuskan untuk melakukan pemeriksaan lapangan yang cukup detail selama periode mobilisasi agar Direksi Pekerjaan dapat melaksanakan penyesuaian kondisi pekerjaan minor dan menyelesaikan detail pekerjaan sebelum operasi pelaksanaan pekerjaan sebagaimana yang disyaratkan dalam Pasal 1.2.3. Sebelum pekerjaan pemeriksaan lapangan dimulai, Penyedia Jasa harus mempelajari gambar asli (gambar rencana awal) untuk dikonsultasikan dengan Direksi Pekerjaan, dan harus memastikan dan memperbaiki setiap kesalahan atau perbedaan yang terjadi, terutama yang berhubungan dengan lebar jalan lama, lokasi setiap pelebaran perkerasan, struktur jembatan, dan struktur drainase. Penyedia Jasa dan Direksi Pekerjaan harus mencapai kesepakatan dalam menentukan ketepatan setiap perubahan yang dibuat dalam gambar rencana. Setelah revisi minor terhadap seluruh rancangan selesai, volume dalam daftar kuantitas dan harga dapat diubah oleh Direksi Pekerjaan, revisi minor ini harus berdasarkan data pemeriksaan lapangan yang dikumpulkan oleh Penyedia Jasa sebagai bagian dari cakupan pekerjaan dalam kontrak. 3) Kegiatan Pengembalian Kondisi Pekerjaan pengembalian kondisi harus dimulai sesegera mungkin selama periode mobilisasi dan dimaksudkan untuk mengembalikan fungsi jalan lama dan jembatan minor ke suatu kondisi yang dapat digunakan, konsisten dengan kebutuhan normal untuk jalan dan/atau jembatan menurut jenisnya, sebagai persiapan untuk pekerjaan peningkatan. a) Pekerjaan Pengembalian Kondisi (1) Pengembalian kondisi perkerasan. (2) Penambalan perkerasan, meliputi penggalian lokasi tertentu jalan yang berlubang-lubang atau rusak berat dan pengisian kembali, pemadatan dan pekerjaan penyelesaian dengan bahan pengembalian kondisi yang sesuai dengan bahan perkerasan lama. (3) Penutupan lubang-lubang yang besar pada perkerasan beraspal. (4) Perbaikan tepi perkerasan pada perkerasan beraspal. (5) Pelaburan setempat pada perkerasan beraspal yang retak-retak. (6) Pekerjaan perataan setempat baik pada jalan dengan atau tanpa penutup aspal atau ambles (depression) setempat. (7) Perataan setempat pada jalan tanpa penutup aspal. 1-1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan (1) Pengembalian kondisi perkerasan pada bahu jalan yang berlubang-lubang atau rusak berat. (2) Pengupasan bahu jalan yang lebih tinggi dari permukaan perkerasan yang telah selesai dikerjakan sehingga mencapai ketinggian sesuai desain. c) Pengembalian Kondisi Selokan, Saluran Air, Timbunan, Galian dan Penghijauan (1) Penggalian dan pembentukan kembali saluran drainase tanpa pelapisan (unlined) yang runtuh atau alinyemen yang jelek. (2) Perbaikan setempat pada beton non-struktural yang retak atau terkelupas, pasangan batu dengan mortar (mortared stonework) atau pasangan batu (stone masonry) untuk saluran yang dilapisi (lined) dan gorong-gorong. (3) Pekerjaan galian minor atau penimbunan yang diperlukan untuk membentuk ulang dan meratakan kembali timbunan atau galian yang ada, dimana timbunan atau galian tersebut mengalami kelongsoran atau erosi. (4) Stabilisasi dengan tanaman pada timbunan atau galian yang terekspos. (5) Penanaman semak atau pohon baru sebagai pengganti tanaman lama yang ditebang untuk pelebaran jalan atau untuk tujuan lainnya. d) Pengembalian Kondisi Fasilitas Perlengkapan Jalan (1) Penyediaan dan pemasangan rambu-rambu lalu lintas. (2) Pengecatan marka jalan. (3) Penyediaan dan pamasangan alat pemberi isyarat lalu lintas. (4) Penyediaan dan pemasangan alat pengendali dan pengaman pemakai jalan meliputi pagar pemisah pedestrian, deliniator, dan pita pegaduh. (5) Penyediaan dan pemasangan fasilitas pendukung lalu lintas meliputi fasilitas pejalan kaki, bangunan pemisah jalan, penerangan jalan dan pekerjaan elektrikal, penataan tanaman jalan, dan jembatan penyeberangan pejalan kaki. e) Pengembalian Kondisi Jembatan Perbaikan terbatas atau penggantian bagian-bagian dari struktur atas jembatan yang menunjukkan tanda-tanda kerusakan struktural atau non-struktural. Perbaikan dapat dilakukan terhadap struktur jembatan beton, baja atau kayu yang meliputi: (1) Penginjeksian (grouting) semen pada beton yang retak. (2) Perbaikan pada beton yang terkelupas. (3) Pembuangan dan penggantian beton struktur yang rusak. (4) Penggantian baja yang tertanam seperti sambungan ekspansi. (5) Perbaikan atau penggantian sandaran (hand railing) yang rusak. (6) Pembuangan dan penggantian baja struktur yang berkarat berat. (7) Pembuangan dan penggantian kayu yang lapuk. (8) Penggantian konektor yang berkarat. (9) Pembersihan dan pengecatan kayu atau baja struktur. 4) Kegiatan Pekerjaan Utama Pekerjaan utama diterapkan untuk pembangunan jalan dan jembatan baru atau penggantian jembatan lama. Pekerjaan ini digunakan untuk peningkatan dan/atau perbaikan, umumnya akan berupa pelapisan ulang (overlay) permukaan perkerasan, bila perlu dilapisi terlebih dahulu dengan lapis perkuatan (strengthening layer). a) Pelapisan Struktural (1) Pelapisan ulang dengan lapisan aspal yang terdiri dari perataan dan perkuatan dari ACBC atau HRS-Base atau lapisan lainnya dan dilanjutkan dengan pelapisan permukaan 1-2

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b)

c)

d)

e)

f)

g)

h)

i)

memakai AC-WC atau HRS-WC atau lapisan jenis lainnya yang ditunjukkan dalam gambar rencana. (2) Pekerjaan penghamparan lapis fondasi agregat untuk rekonstruksi ruas jalan yang rusak berat dan diikuti dengan salah satu jenis pelapisan permukaan yang disebutkan di atas. Pelapisan Non Struktural (1) Pelapisan ulang dengan satu lapis lapisan beraspal, seperti Latasir, HRS-WC, AC-WC, Lasbutag, Latasbusir atau campuran dingin untuk meratakan permukaan dan menutup perkerasan lama yang stabil. (2) Pelapisan ulang dengan dua lapis lapisan beraspal, terdiri dari lapis perata AC-BC atau HRS-Base, dan dilanjutkan dengan pelapisan permukaan memakai AC-WC atau HRSWC atau lapisan jenis lainnya yang ditunjukkan dalam gambar rencana, untuk meratakan dan menutup perkerasan lama yang stabil. Pelaburan Non Struktural Pelaburan memakai Burtu atau Burda pada perkerasan jalan lama dengan lalu lintas rendah, dimana permukaan perkerasan tersebut cukup rata dan mempunyai punggung jalan (camber) yang memenuhi. Pengerikilan Kembali Jalan Tanpa Penutup Aspal Pengerikilan kembali untuk mengganti kerikil yang hilang oleh lalu lintas dan meningkatkan kekuatan struktur perkerasan kerikil yang ada pada ruas jalan yang lemah. Penambahan dan/atau Rekonstruksi Bahu Jalan Sepanjang Jalan Beraspal (1) Bahu jalan beraspal yang terdiri dari lapis fondasi agregat kelas A yang dilapisi dengan Burtu. (2) Bahu jalan tanpa penutup aspal terdiri dari lapis fondasi agregat kelas B. Penambahan dan/atau Rekonstruksi Pekerjaan Penunjang (1) Selokan tanah. (2) Selokan dan drainase yang dilapisi. (3) Gorong-gorong pipa dari beton. (4) Gorong-gorong persegi dari beton. (5) Pekerjaan tanah untuk perbaikan kelongsoran. (6) Peninggian elevasi permukaan jalan (grade raising), jika benar-benar diperlukan dan dana dalam kontrak masih mencukupi. (7) Pekerjaan struktur lainnya, seperti jembatan kecil. (8) Pekerjaan perlindungan talud, seperti pasangan batu kosong dengan atau tanpa adukan, dan bronjong. (9) Re-alinyemen horizontal minor, jika benar-benar diperlukan untuk alasan keamanan dan dana dalam kontrak masih mencukupi. Pekerjaan Pembangunan Jembatan Baru atau Penggantian Jembatan Lama (1) Pekerjaan fondasi, antara lain sumuran, dan fondasi tiang. (2) Pekerjaan bangunan bawah, antara lain kepala jembatan (abutment), dan pilar jembatan. (3) Pekerjaan bangunan atas, antara lain gelagar beton bertulang, beton pratekan, dan baja. Pekerjaan Pembangunan Fasilitas Perlengkapan Jalan (1) Pekerjaan pemasangan rambu-rambu lalu lintas. (2) Pekerjaan median, separator, dan trotoar. Pekerjaan Pembangunan Jalan Baru

5) Kegiatan Pemeliharaan Rutin Kegiatan pemeliharaan rutin harus dimulai segera setelah periode kontrak dimulai dan dimaksudkan untuk mencegah setiap kerusakan lebih lanjut pada jalan dan/atau jembatan minor. 1-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Pemeliharaan Rutin Perkerasan Lama (1) Penambalan lubang kecil dan pelaburan setempat pada permukaan perkerasan beraspal lama yang masih utuh (sound). (2) Perataan ringan secara rutin dengan motor grader pada jalan tanpa penutup aspal untuk mengendalikan terjadinya lubang atau keriting (corrugations). b) Pemeliharaan Rutin Bahu Jalan Lama (1) Penambalan lubang pada bahu jalan lama tanpa penutup aspal. (2) Penambalan lubang dan pelaburan retak pada bahu jalan lama beraspal. c) Pemeliharan Rutin Selokan, Saluran Air, Galian dan Timbunan (1) Pembersihan dan pembuangan lumpur secara rutin pada selokan dan saluran yang ada. (2) Pembuangan semua sampah dari sistem drainase yang ada. (3) Pemotongan rumput secara rutin dan pengendalian pertumbuhan tanaman pada galian, timbunan, lereng, dan bahu. d) Pemeliharaan Rutin Fasilitas Perlengkapan Jalan (1) Pengecatan ulang semua rambu jalan, patok tanda, dan fasilitas perlengkapan jalan lainnya yang tidak terbaca. (2) Pembersihan rutin terhadap semua fasilitas perlengkapan jalan. (3) Perbaikan minor terhadap masing-masing jenis fasilitas perlengkapan jalan. e) Pemeliharaan Rutin Jembatan (1) Pemeriksaan dan pembersihan rutin pada semua komponen struktur jembatan, korosi pada baja atau pelapukan pada kayu yang dapat terjadi jika tidak dibersihkan. (2) Pemeriksaan dan pembersihan rutin kotoran pada semua saluran air, penggerusan terhadap timbunan atau fondasi jembatan yang dapat terjadi jika tidak dibersihkan. (3) Pemeriksaan dan pembersihan rutin semua kotoran dan sampah pada lubang-lubang drainase lantai jembatan dan pipa-pipa saluran. Diagram yang menjelaskan lingkup dan urutan kegiatan dalam pekerjaan dari berbagai pekerjaan utama dapat dilihat pada Lampiran 1.1.

a)

1.1.2

BEBERAPA ASPEK YANG BERKAITAN DALAM PELAKSANAAN KEGIATAN

1) Aspek Keselamatan Kerja Penyedia Jasa pekerjaan jalan dan/atau jembatan harus memperhatikan ketentuan perundangan dan peraturan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) dan bertanggung jawab atas keselamatan kerja di lapangan. Program ini harus dilaksanakan dan disampaikan kepada Direksi Pekerjaan. 2) Aspek Lingkungan Penyedia Jasa pekerjaan jalan dan/atau jembatan sebelum melaksanakan kegiatan fisik di lapangan, harus membuat program pengelolaan dampak lingkungan yang terjadi akibat pelaksanaan kegiatan dengan mengacu pada dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) atau Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL), jika tidak ada maka Penyedia Jasa harus menyiapkan manual/prosedur pengelolaan dampak lingkungan. Program ini harus dilaksanakan dan mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. 3) Aspek Administrasi Penyedia Jasa pekerjaan jalan dan/atau jembatan harus memiliki prosedur dan tata cara administrasi yang baku dalam bentuk surat menyurat, surat pengumuman, surat undangan, dan surat-surat lainnya untuk menunjang seluruh kegiatan pekerjaan. Seluruh dokumen pekerjaan mulai dari pekerjaan persiapan, pelaksanaan, pengawasan, serah terima, dan pemeliharaan harus didokumentasikan secara sistematis sesuai dengan kelompok pekerjaan, urutan waktu, atau kategori lain yang dianggap penting. 1-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4) Aspek Ekonomis Sumber Daya Manusia (SDM) yang digunakan harus secara efektif dapat memenuhi kebutuhan jadwal dan kualitas pekerjaan. Jumlah dan jenis peralatan pendukung pekerjaan harus diperhitungkan dengan seksama sesuai dengan jadwal pekerjaan, terutama jika peralatan tersebut diadakan dengan cara sewa. Pengadaan bahan/material harus sesuai spesifikasi serta dalam penyimpanannya harus memperhatikan mutu agar tetap terjaga, dan diupayakan efektif sesuai dengan pekerjaan yang dijadwalkan. 5) Aspek Kelancaran dan Keselamatan Lalu Lintas Penyedia Jasa pekerjaan jalan dan/atau jembatan harus menjamin kelancaran dan keselamatan lalu lintas selama pelaksanaan pekerjaan. Untuk mewujudkan hal ini, Penyedia Jasa harus memastikan dan berkewajiban untuk melaksanakan pekerjaan sesuai dengan manual pengelolaan lalu lintas selama pekerjaan. 6) Aspek Sosial dan Budaya Penyedia Jasa pekerjaan jalan dan/atau jembatan berkewajiban memperhatikan kondisi sosial dan budaya masyarakat, dengan mengacu pada hasil dokumen RKL dan UKL.

1.1.3

JADWAL PELAKSANAAN

1) Umum Untuk pelaksanaan dan pemantauan pekerjaan, Penyedia Jasa harus mempersiapkan jadwal pelaksanaan. Jadwal tersebut diperlukan untuk menjelaskan pekerjaan setelah kegiatan mobilisasi selesai. 2) Detail Jadwal pelaksanaan a) Penyedia Jasa harus membuat jadwal kemajuan keuangan dalam bentuk diagram balok horizontal, dilengkapi dengan kurva “S” yang menggambarkan seluruh kemajuan pekerjaan dengan karakteristik sebagai berikut: (1) Setiap jenis mata pembayaran atau kegiatan dari kelompok mata pembayaran yang berkaitan, harus digambarkan dalam diagram balok yang terpisah, dan harus sesuai dengan urutan dari masing-masing kegiatan pekerjaan. (2) Skala waktu dalam arah horizontal harus dinyatakan berdasarkan satuan bulan atau sesuai dengan kebutuhan proyek yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (3) Setiap diagram balok horizontal harus mempunyai baris kosong untuk mencatat kemajuan aktual dari setiap pekerjaan dibandingkan dengan kemajuan rencana. (4) Skala dan format dari jadwal kemajuan keuangan harus mempunyai ruang untuk pencatatan, revisi, dan pemutakhiran. Ukuran lembar kertas minimum adalah A3. b) Jika diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyediakan analisa jaringan (network analysis) yang menunjukkan awal dan akhir setiap tanggal dimulainya suatu kegiatan, sehingga dapat diperoleh suatu jadwal jalur kritis (critical path schedule) untuk menentukan jenis-jenis pekerjaan yang kritis dalam seluruh jadwal pelaksanaan. c) Penyedia Jasa harus menyediakan jadwal untuk Unit Pencampur Aspal (UPA) dan peralatan pendukung secara terpisah, disertai dengan suatu perhitungan yang menunjukkan bahwa hasil produksi UPA dapat tercapai sesuai rencana kebutuhan. d) Penyedia Jasa harus membuat jadwal yang terpisah untuk lokasi semua sumber bahan, rencana tanggal penyerahan contoh-contoh bahan, rencana produksi bahan, dan jadwal pengiriman. e) Penyedia Jasa harus menyediakan jadwal pelaksanaan setiap jembatan dengan skala balok horizontal untuk setiap jenis pekerjaan dan pelengkapnya untuk pencatatan kemajuan pekerjaan (progress) aktual terhadap program untuk setiap mata pembayaran.

1-5

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Revisi Jadwal Pelaksanaan. a) Apabila kemajuan keuangan aktual berbeda lebih dari 20% dari kemajuan keuangan rencana setelah diterbitkannya variasi atau adenda, maka semua jadwal pelaksanaan yang diuraikan pada Butir 1.1.4.2) harus direvisi. b) Pada saat menyerahkan revisi jadwal pelaksanaan, Penyedia Jasa harus melengkapi laporan ringkas yang memberikan alasan-alasan timbulnya revisi, yang meliputi: (1) Uraian revisi, termasuk perubahan seluruh jadwal, perubahan dalam kuantitas atau perubahan jangka waktu kegiatan dan perubahan lainnya yang dapat mempengaruhi jadwal. (2) Pembahasan lokasi-lokasi yang bermasalah, termasuk faktor-faktor penghambat yang sedang berlangsung maupun yang harus diperkirakan serta dampaknya. 4) Rapat Pembuktian Keterlambatan (Show Couse Meeting/SCM) a) Pertemuan ini diadakan dalam hal terjadinya keterlambatan progres fisik oleh Penyedia Jasa berdasarkan jadwal kontrak (Contract Schedule). b) Dalam hal terjadinya keterlambatan progres fisik oleh Penyedia Jasa, maka prosedur ini harus diikuti dalam mengambil keputusan: (1) Jika terjadinya keterlambatan progres fisik antara 5% sampai 10%, maka rapat pembuktian keterlambatan dilaksanakan antara Direksi Pekerjaan, Direksi Teknis (Supervision Engineer/SE) dan Penyedia Jasa. (2) Jika terjadinya keterlambatan progres fisik antara 10% sampai 15%, maka rapat pembuktian keterlambatan dilaksanakan antara Pejabat Eselon II pada Pemerintah Pusat atau Daerah yang memiliki kewenangan pembinaan jalan, Direksi Pekerjaan, Direksi Teknis, dan Penyedia Jasa. (3) Jika terjadinya keterlambatan progres fisik pada periode I (rencana fisik 0% sampai 70%) lebih besar dari 15% dan pada periode II (rencana fisik 70% sampai 100%) lebih besar dari 10%, mengacu pada syarat-syarat umum kontrak Pasal 33 (Kontrak Kritis). c) Semua kegiatan rapat pembuktian keterlambatan harus dibuat dalam berita acara rapat pembuktian keterlambatan yang ditandatangani oleh Pemimpin dari masing-masing pihak sebagai catatan untuk membuat persetujuan atas tindakan yang akan dilakukan berikutnya.

1.1.4

DOKUMEN REKAMAN PROYEK

1) Prinsip Dasar a) Selama pelaksanaan, Penyedia Jasa harus menjaga rekaman yang akurat dari semua perubahan yang terjadi dalam dokumen kontrak dalam 1 (satu) set dokumen rekaman proyek, dan harus memindahkan informasi akhir tersebut ke dalam dokumen rekaman akhir sebelum penyelesaian pekerjaan. b) Pada tahap pengajuan dokumen rekaman proyek perlu dilakukan beberapa kegiatan, yaitu: (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan 1 (satu) set dokumen rekaman proyek pada setiap bulan tanggal 25 untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Dokumen rekaman proyek yang telah disetujui Direksi Pekerjaan ini, menjadi prasyarat untuk pengesahan sertifikat bulanan. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan rekaman akhir proyek pada saat permohonan berita acara penyelesaian akhir untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan, disertai dengan surat pengantar yang berisi: (a) Tanggal. (b) Nomor dan nama proyek. (c) Nama dan alamat Penyedia Jasa. (d) Judul dan nomor tiap dokumen rekaman.

1-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(e) Berita acara yang menyatakan bahwa setiap dokumen yang diserahkan telah lengkap dan benar. (f) Tanda tangan Penyedia Jasa, atau wakilnya yang syah. 2) Dokumen Kerja a) Segera setelah penetapan pemenang, Penyedia Jasa dapat memperoleh 1 (satu) set lengkap semua dokumen yang berhubungan dengan kontrak tanpa biaya dari Direksi Pekerjaan. dokumen kerja akan mencakup: (1) Syarat-syarat kontrak. (2) Spesifikasi. (3) Gambar rencana. (4) Adenda (bila ada). (5) Modifikasi lainnya terhadap kontrak. (6) Catatan hasil pengujian lapangan (bila ada). b) Penyimpanan Dokumen Kerja Dokumen kerja harus disimpan dan diarsipkan di kantor lapangan, dan Penyedia Jasa harus menjaga dokumen kerja dari kehilangan atau kerusakan sampai pemindahan data akhir ke dalam dokumentasi akhir proyek setelah selesai dilaksanakan. Dokumen rekaman tidak boleh digunakan untuk maksud-maksud pelaksanaan pekerjaan, dan harus selalu tersedia setiap saat untuk diperiksa oleh Direksi Pekerjaan. 3) Bahan Rekaman Proyek Segera setelah semua bahan, aspal, agregat, bahan bahu jalan, semen, beton, besi (baja), campuran aspal panas, dan sebagainya disetujui, maka semua contoh yang telah disetujui harus disimpan dengan baik di lapangan. 4) Pemeliharaan Dokumen Pelaksanaan Proyek a) Penanggungjawab Penyedia Jasa harus melimpahkan tanggung jawab pemeliharaan dokumen rekaman kepada salah seorang staf yang ditunjuk dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelumnya. b) Pemberian Tanda Segera setelah diterimanya dokumen kerja, Penyedia Jasa harus memberi tanda pada setiap dokumen dengan judul “Dokumen Rekaman Proyek-Dokumen Kerja”, dengan huruf cetak setinggi 5 cm. c) Pemeliharaan Pada saat penyelesaian kontrak, kemungkinan sejumlah dokumen kerja harus dikeluarkan untuk mencatat masukan-masukan baru, dan untuk pemeriksaan, maka Penyedia Jasa harus melindungi dokumen kerja tersebut untuk disetujui Direksi Pekerjaan. d) Tata Cara Membuat Catatan dalam Gambar Rencana Catatan pada gambar rencana harus dilakukan dengan menggunakan pensil berwarna yang dapat dihapus (tidak boleh memakai tinta), perubahan harus diuraikan dengan jelas dengan pencatatan, dan kalau perlu dengan garis grafis. Catat tanggal semua masukan, berilah tanda perhatian pada setiap catatan dengan tanda “awan” pada tempat atau tempat-tempat yang mengalami perubahan. Apabila terjadi perubahan yang tumpang tindih (over laping), maka disarankan menggunakan warna yang berbeda untuk setiap perubahan. Dokumen rekaman harus selalu diperbaharui, jangan sampai terdapat bagian dalam setiap pekerjaan yang telah dikerjakan tidak tercatat. Beri tanda yang jelas untuk mencatat setiap detail pelaksanaan, misalnya: (1) Kedalaman berbagai elemen fondasi sehubungan dengan data yang ditunjukkan. (2) Posisi horizontal maupun vertikal untuk utilitas bawah permukaan harus ditandai pada bagian permukaan pekerjaan yang permanen. 1-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

f)

(3) Lokasi utilitas yang tertanam dalam pekerjaan harus diberi tanda sehingga mudah terlihat dengan tanda-tanda khusus pada struktur. (4) Perubahan dimensi dan detail pelaksanaan di lapangan. (5) Perubahan yang terjadi dengan adanya variasi. (6) Gambar detail yang tidak terdapat dalam gambar asli. Waktu Pencatatan Semua catatan harus dibuat dalam jangka waktu 24 jam terhitung sejak diterimanya informasi. Keakuratan Gunakan semua sarana yang diperlukan, termasuk perlengkapan khusus yang dipakai untuk pengukuran, untuk menentukan lokasi bagian-bagian yang terpasang, dan untuk memperoleh data masukan yang akurat. Penyedia Jasa harus melakukan koordinasi atas semua perubahan yang terjadi dalam dokumen rekaman, membuat catatan yang sesuai pada setiap halaman spesifikasi, pada lembaran gambar rencana, dan pada dokumen lainnya. Pencatatan yang demikian diperlukan untuk menunjukkan perubahan yang sebenarnya terjadi. Keakuratan rekaman harus sedemikian rupa sehingga setiap pencarian bagian-bagian pekerjaan yang ditunjukkan dalam dokumen kontrak di kemudian hari dapat dengan mudah diperoleh dari dokumen rekaman yang telah disetujui.

5) Dokumen Rekaman Akhir a) Umum Tujuan pembuatan dokumen rekaman akhir adalah menyiapkan informasi nyata menyangkut semua aspek pekerjaan, baik yang terlihat maupun yang tidak terlihat, untuk memungkinkan modifikasi rancangan dikemudian hari, dapat dilaksanakan tanpa pengukuran ulang, tanpa investigasi, dan tanpa pemeriksaan ulang. b) Pemindahan Data ke dalam Gambar Rencana Seluruh perubahan data yang ditunjukkan dalam dokumen kerja dari gambar rencana, harus dipindahkan dengan teliti ke dalam gambar rekaman akhir menurut masing-masing gambar aslinya, dan penjelasan yang lengkap dari semua perubahan selama pelaksanaan pekerjaan, dan lokasi aktual dari semua jenis pekerjaan harus ditunjukkan dengan jelas. Berilah tanda perhatian pada setiap catatan dengan tanda “awan” yang mengelilingi tempat atau tempattempat yang mengalami perubahan. Buatlah semua catatan perubahan pada dokumen yang asli dengan rapih, konsisten, dan ditulis dengan tinta atau pensil keras hitam. c) Pemindahan Data ke Dokumen Lain Apabila dokumen selain gambar rencana telah dijaga bersih selama pelaksanaan pekerjaan, dan bila setiap data masukan telah dicatat dengan rapih agar dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka dokumen kerja dari dokumen tersebut (selain gambar) akan diterima Direksi Pekerjaan sebagai dokumen rekaman akhir untuk dokumen tersebut. Apabila dokumen tersebut belum dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa harus menyiapkan salinan baru dari dokumen yang diperoleh dari Direksi Pekerjaan. Pemindahan perubahan data ke dalam salinan baru ini harus dilakukan dengan hati-hati agar dapat disetujui oleh Direksi Pekerjaan. d) Peninjauan dan Persetujuan Penyedia Jasa harus menyerahkan 1 (satu) set lengkap dokumen rekaman akhir kepada Direksi Pekerjaan pada saat mengajukan permohonan berita acara serah terima sementara. Apabila diminta oleh Direksi Pekerjaaan, maka Penyedia Jasa harus mengikuti rapat atau rapat-rapat peninjauan (review), melaksanakan setiap perubahan yang diperlukan dan segera menyerahkan kembali dokumen rekaman akhir kepada Direksi Pekerjaan untuk dapat diterima.

1-8

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

Perubahan Setelah Dokumen Diterima Penyedia Jasa tidak bertanggung jawab untuk mencatat perubahan pekerjaan setelah serah terima sementara pekerjaan, kecuali perubahan yang diakibatkan oleh penggantian, perbaikan, dan perubahan yang dilakukan Penyedia Jasa sebagai bagian dari kewajibannya.

1.1.5

STANDAR RUJUKAN

Apabila bahan atau pengerjaan yang disyaratkan dalam spesifikasi ini harus memenuhi atau melebihi peraturan atau standar yang dirujuk, maka Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk menyediakan bahan dan pengerjaan sesuai yang disyaratkan. Peraturan dan standar yang disebutkan ini akan menetapkan ketentuan mutu untuk berbagai jenis pekerjaan yang akan dilaksanakan, dan cara pengujian untuk menentukan mutu yang disyaratkan dapat dicapai. Standar yang dirujuk dalam spesifikasi ini adalah: Standar Nasional Indonesia (SNI), Pedoman atau Petunjuk Teknis. Standar dari badan-badan dan organisasi lain dapat digunakan atas persetujuan Direksi Pekerjaan, sebagai berikut: AASHTO : American Association of State Highway and Transportation Officials ACI AISC ANSI ASTM AWS BS CRSI JIS NEC : American Concrete Institute : American Institute of Steel Construction : American National Standard Institute : American Society of Testing Materials : American Welding Society Inc : British Standard : Concrete Reinforcing Steel Institute : Japan Industrial Standard : National Electrical Code

1-9

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 1.2
PERSIAPAN 1.2.1
a)

UMUM

1) Uraian Yang dimaksud dengan persiapan adalah pekerjaan yang mecakup pemeriksaan lapangan, mobilisasi dan demobilisasi, kantor lapangan dan fasilitas, fasilitas pengujian, dan pelayanan pengujian serta logistik. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pemeriksaan lapangan, mobilisasi dan demobilisasi, kantor lapangan dan fasilitas, fasilitas pengujian, dan pelayanan pengujian serta logistik.

1.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Peraturan Presiden RI No.79 tahun 2006 tentang perubahan kelima Kepres No.80 tahun 2003. Kepmen Kimpraswil No.257/KPTS/M/2004, Standar dan Pedoman Pengadaan Jasa Konstruksi. Pd T-12-2003 : Perambuan sementara untuk pekerjaan jalan. Pd T-14-2005-B : Pedoman inspeksi dan pemeliharaan drainase jalan. Pd T-16-2004-B : Survei inventarisasi geometri jalan perkotaan. Pd T-21-2004-B : Survei kondisi rinci jalan beraspal di perkotaan.

1.2.3
a)

PEMERIKSAAN LAPANGAN

1) Prinsip Dasar Penyedia Jasa harus menyediakan personil ahli teknik untuk memperlancar pelaksanaan pekerjaan sehingga diperoleh mutu, dan dimensi sesuai yang disyaratkan dalam ketentuan. b) Pada awal pelaksanaan pekerjaan, personil tersebut harus disertakan dalam pelaksanaan suatu survei lapangan yang lengkap, dan menyiapkan laporan hasil survei lapangan untuk menentukan kondisi fisik, struktur perkerasan lama, struktur jembatan, perlindungan lereng, fasilitas perlengkapan jalan, dan fasilitas drainase yang bersangkutan. Dengan demikian akan memungkinkan Direksi Pekerjaan melaksanakan revisi minor, dan menyelesaikan serta menerbitkan detail pelaksanaan sebelum kegiatan pelaksanaan dimulai. Selanjutnya personil tersebut harus disertakan dalam pematokan (staking out), survei seluruh proyek, investigasi dan pengujian bahan tanah, investigasi dan pengujian campuran aspal, dan rekayasa serta penggambaran untuk menyimpan dokumen rekaman proyek. Direksi Teknis dan Direksi Pekerjaan harus disertakan pada saat survei. c) Survei harus dilaksanakan dibawah pengawasan Direksi Teknis, yang harus menjamin bahwa semua kondisi yang ada telah dicatat dengan baik dan teliti. Formulir pelaporan kondisi tersebut harus dalam format yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. 2) Pekerjaan Survei Lapangan untuk Peninjauan Kembali Rancangan Selama 30 (tiga puluh) hari pertama sejak periode mobilisasi, Penyedia Jasa harus mengerahkan personil tekniknya untuk melakukan survei lapangan, membuat laporan tentang kondisi fisik dan struktur dari perkerasan, selokan samping, gorong-gorong, jembatan dan struktur lainnya, serta perlengkapan jalan lainnya seperti rambu jalan, patok kilometer, pagar pengaman, dan landscape awal. Pekerjaan survei lapangan ini harus dilaksanakan pada seluruh panjang jalan dalam lingkup kontrak, tetapi tidak terbatas pada:

1 - 10

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Pengkajian Terhadap Persiapan dan Gambar (1) Penyedia Jasa harus mempelajari gambar asli yang terdapat dalam dokumen kontrak dan berkonsultasi dengan Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis sebelum pekerjaan survei dimulai. Gambar ini harus diantisipasi terhadap perubahan kecil pada alinyemen, ruas dan detail yang mungkin terjadi selama pelaksanaan. (2) Penyedia Jasa harus melaksanakan pekerjaan sesuai dengan gambar rencana dan spesifikasi, dan tidak boleh mengambil keuntungan atas setiap kesalahan atau kekurangan dalam gambar rencana atau perbedaan antara gambar rencana dan spesifikasi. Penyedia Jasa harus menandai dan memperbaiki setiap kesalahan atau kekurangan pada gambar rencana dengan persetujuan Direksi Pekerjaan. (3) Direksi Pekerjaan akan melakukan perbaikan dan interpretasi untuk melengkapi gambar rencana. Setiap perbedaan dari gambar rencana yang berhubungan dengan kondisi lapangan yang tidak terantisipasi, akan ditentukan dan disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. (4) Penyedia Jasa dan Direksi Pekerjaan harus mencapai kesepakatan terhadap ketepatan atas setiap perubahan terhadap gambar rencana dalam kontrak ini. b) Survei Kondisi Perkerasan dan Geometrik Jalan (1) Penyedia Jasa harus melakukan survei inventarisasi geometrik jalan dan survei kondisi jalan atas persetujuan Direksi Pekerjaan. (2) Survei kekuatan perkerasan untuk perkerasan beraspal dilakukan dengan pengujian lendutan dengan alat Benkelman Beam atau alat lain yang disetujui oleh Direksi Teknis. (3) Survei kekuatan perkerasan tanpa penutup aspal atau perkerasan beraspal yang sudah rusak dengan pengujian Dynamic Cone Penetrometer (DCP) atau metode lain yang disetujui oleh Direksi Teknis. (4) Survei kekasaran permukaan perkerasan diwajibkan menggunakan alat pengukur kekasaran secara otomatis (NAASRA Roughmeter), atau peralatan sejenis lainnya. (5) Apabila diminta oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa harus melakukan pengujian pada jalan dengan “proof rooling” (pembebanan dengan kendaraan berjalan untuk mengetahui lendutan secara visual). c) Survei Sistem Drainase Eksisting (1) Penyedia Jasa harus melakukan survei ketinggian (elevasi), survei memanjang pada kedua sisi jalan, menyiapkan gambar potongan memanjang yang akurat, menggambarkan profil permukaan tanah asli dan profil lantai dasar (invert profile) selokan, dan detail penampang melintang dari semua selokan yang ada. Gambar penampang memanjang harus diambil sepanjang lantai dasar dari semua selokan dan saluran air. Tentukan hulu dan hilir lantai dasar, dan dimensi dalam dari semua saluran gorong-gorong atau sungai dalam batas pekerjaan dalam kontrak ini. Jarak antara pada pembacaan ketinggian sepanjang profil penampang memanjang maksimum 25 m. (2) Gambar penampang memanjang sepanjang kedua sisi jalan yang telah disiapkan harus dalam bentuk standar yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan dan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan dengan jumlah 1 (satu) asli dan 3 (tiga) salinan sebagai bagian dari laporan survei Penyedia Jasa. d) Survei Pekerjaan Perlindungan Talud Untuk daerah berbukit atau bergunung, Penyedia Jasa harus melakukan survei detail terhadap talud alam atau buatan yang diperkirakan tidak stabil dan membutuhkan pekerjaan perlindungan talud. e) Survei Jembatan Lama (1) Jenis, dimensi, dan lokasi jembatan di sepanjang lingkup kontrak. (2) Detail kondisi struktur setiap jembatan dan setiap elemen dalam struktur yang sangat membutuhkan pekerjaan pengembalian kondisi. 1 - 11

a)

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

f)

Survei Fasilitas Perlengkapan Jalan Lama (1) Lokasi dan fungsi detail dari semua marka jalan lama, paku jalan (road studs), dan mata kucing (reflectorised studs). (2) Lokasi dan detail semua patok kilometer, patok pengarah, kereb, trotoar, median. (3) Lokasi, jenis, dan dimensi detail dari semua rel pengaman.

3) Pekerjaan Pelaksanaan Survei a) Setelah Direksi Pekerjaan menyelesaikan revisi minor dan menerbitkan gambar kerja, Penyedia Jasa harus yakin bahwa juru ukur telah dilengkapi dengan semua gambar kerja yang berisi informasi paling mutakhir tentang lebar perkerasan yang diperlukan dan potongan melintang standar. Semua pengukuran survei lapangan harus dicatat dalam buku catatan standar untuk survei lapangan. Lembar halaman yang terlepas tidak boleh digunakan. b) Pemeriksaan Stasiun (Sta) pada setiap patok kilometer lama dengan menyiapkan sebuah denah yang menunjukkan secara pasti posisi setiap patok kilometer yang berhubungan dengan Sta proyek. Dalam keadaan bagaimanapun, patok kilometer lama tidak boleh dipindah atau digeser selama periode kontrak, kecuali kalau mutlak dibutuhkan untuk pelaksanaan pekerjaan. c) Pada lokasi pekerjaan yang akan diadakan perbaikan tepi perkerasan atau pelebaran, penampang melintang asli dari jalan lama harus diukur dan dicatat untuk perhitungan kuantitas. d) Untuk pengukuran semua lapis perata, dan jika diperlukan penyesuaian punggung jalan, harus diadakan pengukuran profil memanjang sepanjang sumbu jalan bersama dengan profil penampang melintang. 4) Penetapan Titik Pengukuran a) Pada umumnya, alinyemen jalan lama, permukaan jalur lalu lintas (carriageway surface), dan patok kilometer lama harus menjadi patokan untuk memulai pekerjaan pemeliharaan rutin, kecuali bila diperlukan perubahan kecil pada alinyemen jalan, maka dalam hal ini diperlukan titik kontrol sementara yang akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan dan data-data detailnya akan diserahkan kepada Penyedia Jasa untuk menentukan titik pengukuran pada alinyemen yang akan diubah. b) Jika dipandang perlu menurut Direksi Teknis maka Penyedia Jasa harus melakukan survei secara akurat dengan memasang “Bench Mark” (BM) pada lokasi tertentu di sepanjang proyek untuk revisi minor terhadap gambar rencana, pengukuran ketinggian permukaan perkerasan atau penetapan titik pengukuran (setting out) yang akan dilakukan. BM permanen harus dibuat di atas tanah yang tidak mudah bergeser. c) Penyedia Jasa harus memasang titik patok pelaksanaan yang menunjukkan garis dan ketinggian untuk pekerjaan perbaikan tepi perkerasan, lebar bahu, dan selokan samping sesuai dengan penampang melintang standar yang diberikan dalam gambar rencana dan harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum memulai pelaksanaan pekerjaan. Jika menurut Direksi Pekerjaan diperlukan perubahan pada setiap garis dan ketinggian, baik sebelum maupun sesudah penempatan patok, maka Direksi Pekerjaan akan mengeluarkan perintah yang terinci kepada Penyedia Jasa untuk melaksanakan perubahan tersebut dan Penyedia Jasa harus mengubah penempatan patok sambil menunggu persetujuan lebih lanjut. d) Apabila diperlukan untuk tujuan pengukuran kuantitas, maka Penyedia Jasa harus melakukan pengukuran penampang melintang pada permukaan tanah asli dalam interval 25 m, atau jika diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. e) Profil yang diterbitkan harus digambar dengan skala, ukuran dan tata letak (layout) sebagaimana yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. Gambar penampang melintang harus menunjukkan elevasi permukaan akhir yang diusulkan, yang diperoleh dari gambar detail rancangan.

1 - 12

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

f)

Gambar profil asli bersama dengan 3 (tiga) salinannya harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. Direksi Pekerjaan akan menandatangani 1 (satu) salinan untuk disetujui atau untuk direvisi, dan selanjutnya dikembalikan kepada Penyedia Jasa. g) Apabila Direksi Pekerjaan memandang perlu, maka Penyedia Jasa harus menyediakan semua instrumen, personil, pekerja dan bahan yang mungkin diperlukan untuk memeriksa penetapan titik pengukuran atau untuk setiap pekerjaan relevan lainnya yang harus dilakukan. 5) Tenaga Ahli Penyedia Jasa harus menyediakan tenaga ahli dalam bidang Jalan dan Jembatan yang berpengalaman, untuk mengarahkan dan mengatur kegiatan pekerjaan perbaikan perkerasan, pelaksanaan lapis ulang, pelaksanaan bahu jalan, saluran samping, jembatan dan sebagainya. b) Penyedia Jasa harus menyediakan tenaga ahli dalam bidang konstruksi yang bertanggung jawab atas produksi aspal beton, termasuk pengadaan bahan, pembuatan rumus perbandingan campuran, penyetelan bukaan penampung dingin (cold bin) dan panas (hot bin) dan semua kebutuhan lainnya untuk menjamin agar persyaratan campuran aspal panas dapat dipenuhi. c) Penyedia Jasa harus menyediakan tenaga ahli dalam bidang lingkungan yang bertanggung jawab atas pengelolaan dampak lingkungan yang terjadi di lokasi pekerjaan. 6) Pengendalian Mutu Bahan Personil bidang tanah/aspal yang disediakan Penyedia Jasa harus melakukan investigasi sumber bahan, membuat rancangan campuran percobaan untuk campuran aspal panas, dan secara rutin melakukan pengujian laboratorium untuk pengendalian mutu bahan aspal, fondasi, dan bahu jalan. Catatan harian dan arsip hasil pengujian harus disimpan dan setiap saat dapat ditunjukkan kepada Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis jika ada pemeriksaan. Seluruh pengujian laboratorium harus dilakukan oleh Penyedia Jasa dibawah pengawasan Direksi Teknis seperti diuraikan dalam Pasal 1.2.6 dari spesifikasi ini. 7) Dasar Pembayaran Pengadaan tenaga kerja, bahan dan peralatan untuk kegiatan survei lapangan, pekerjaan pelaksanaan survei, penetapan titik pengukuran, tenaga ahli dan pengendalian mutu, harus dipenuhi tanpa pembayaran tambahan dan semua biaya tersebut harus termasuk dalam harga satuan yang telah dimasukkan dalam berbagai mata pembayaran yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga. a)

1.2.4

MOBILISASI DAN DEMOBILISASI

1) Prinsip Dasar Lingkup kegiatan mobilisasi yang diperlukan dalam kontrak ini tergantung pada jenis dan volume pekerjaan yang dilaksanakan, sebagaimana disyaratkan pada bagian-bagian lain dari dokumen kontrak, dan secara umum Penyedia Jasa harus memenuhi ketentuan berikut: a) Mampu memobilisasi sumber daya manusia, material, dan peralatan sesuai dengan kebutuhan yang diatur dalam dokumen kontrak. b) Menyediakan lahan yang dapat digunakan sebagai kantor lapangan, tempat tinggal, bengkel, gudang, dan sebagainya. 2) Mobilisasi Personil Penyedia Jasa harus memobilisasi personil sesuai dengan ketentuan sebagai berikut: a) Mobilisasi personil dilakukan secara bertahap sesuai dengan kebutuhan dengan persetujuan Direksi Pekerjaan. Untuk tenaga inti harus mengacu pada daftar personel inti (key personnel) yang dilampirkan dalam berkas penawaran. b) Mobilisasi Kepala Penyedia Jasa (General Superintendant) yang memenuhi jaminan kualifikasi (sertifikasi) menurut cakupan pekerjaannya (pembangunan, pemeliharaan berkala, atau pemeliharaan rutin jalan/jembatan).

1 - 13

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Dalam pengadaan tenaga kerja dengan kemampuan dan keahlian sesuai dengan yang diperlukan, maka prioritas harus diberikan kepada pekerja setempat.

3) Mobilisasi Fasilitas Kantor dan Peralatan Penyedia Jasa harus memobilisasi fasilitas dan peralatan sesuai dengan ketentuan sebagai berikut: a) Penggunaan alat berat dan pengoperasian peralatan/kendaraan mengikuti aturan perizinan yang ditetapkan oleh Dinas Lalu Lintas Angkutan Jalan Raya (DLLAJR), Kepolisian dan instansi terkait lainnya. b) Menyediakan lahan yang diperlukan untuk basecamp pelaksanaan pekerjaan di sekitar lokasi proyek, digunakan untuk kantor proyek, gudang dan sebagainya yang telah disebutkan dalam kontrak. c) Mobilisasi dan pemasangan peralatan sesuai dengan daftar peralatan yang tercantum dalam penawaran, dari suatu lokasi asal ke lokasi pekerjaan yang akan menggunakan peralatan tersebut sesuai kontrak. d) Apabila setiap alat berat yang telah selesai digunakan dan tidak akan digunakan lagi, maka alat berat tersebut segera dikembalikan. e) Untuk pengangkutan alat-alat berat, maka jembatan diperkuat. f) Penyedia Jasa melaksanakan operasional dan pemeliharaan kendaraan/peralatan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan pabrik pembuatnya dan tidak mencemari tanah dan air. 4) Mobilisasi Material Penyedia jasa harus memobilisasi material sesuai dengan ketentuan sebagai berikut: a) Menyediakan fasilitas kuari yang diusahakan dekat dengan lokasi proyek dan sudah mengikuti aturan perizinan yang ditetapkan oleh Pemerintah Daerah dan instansi terkait. b) Mobilisasi material sesuai dengan jadwal dan realisasi pelaksanaan fisik. c) Pengajuan izin menggunakan kuari kepada Pemerintah Daerah. d) Material yang akan didatangkan dari luar lokasi pekerjaan terlebih dahulu diambil contohnya untuk diuji keandalannya di laboratorium, apabila tidak memenuhi syarat, segera diperintahkan untuk diangkut ke luar lokasi proyek dalam waktu 3 x 24 jam. 5) Periode Mobilisasi Mobilisasi dari seluruh mata pekerjaan yang terdaftar harus diselesaikan sesuai jadwal pekerjaan, dan sudah harus dimulai selambat-lambatnya 30 (tiga puluh) hari terhitung mulai diterbitkannya Surat Perintah Mulai Kerja (SPMK). 6) Program Mobilisasi Pelaksanaan mobilisasi harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a) Dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah penandatanganan kontrak, Penyedia Jasa melaksanakan Rapat Pra Pelaksanaan (Pre Construction Meeting/PCM) yang dihadiri Pemilik, Direksi Pekerjaan, Direksi Teknis dan Penyedia Jasa untuk membahas semua hal baik teknis maupun non teknis dalam proyek ini. b) Dalam waktu 14 (empat belas) hari setelah PCM, Penyedia Jasa menyerahkan program mobilisasi (termasuk program perkuatan jembatan, bila ada) dan jadwal pelaksanaan pekerjaan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan. c) Program mobilisasi menetapkan waktu untuk semua kegiatan mobilisasi yang mencakup informasi tambahan sebagai berikut: (1) Lokasi basecamp Penyedia Jasa dengan denah lokasi umum dan denah rinci di lapangan yang menunjukkan lokasi kantor Penyedia Jasa, bengkel, gudang, mesin pemecah batu, UPA, dan laboratorium jika fasilitas tersebut termasuk dalam kontrak. (2) Jadwal pengiriman peralatan yang menunjukkan lokasi asal dari semua peralatan yang tercantum dalam daftar peralatan yang diusulkan dalam penawaran, serta usulan cara pengangkutan dan jadwal kedatangannya di lapangan. 1 - 14

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Setiap perubahan pada peralatan maupun personil yang diusulkan dalam penawaran harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan. (4) Suatu daftar detail yang menunjukkan struktur yang memerlukan perkuatan agar aman dilewati alat-alat berat, berisi usulan metode pelaksanaan dan jadwal tanggal mulai dan tanggal selesai untuk perkuatan setiap struktur. (5) Suatu jadwal kemajuan yang lengkap dalam format bagan balok (bar chart) yang menunjukkan tiap kegiatan mobilisasi utama dan suatu kurva kemajuan untuk menyatakan persentase kemajuan mobilisasi. 7) Demobilisasi Kegiatan demobilisasi berupa pembongkaran tempat kerja oleh Penyedia Jasa pada saat akhir kontrak termasuk pemindahan semua instalasi, peralatan dan perlengkapan dari tanah milik pemerintah atau masyarakat dan pengembalian kondisi tempat kerja menjadi kondisi seperti semula sebelum pekerjaan dimulai. 8) Pengukuran Pengukuran kemajuan mobilisasi akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan atas dasar jadwal kemajuan mobilisasi yang lengkap dan telah disetujui seperti yang diuraikan dalam Butir 1.2.4.5). 9) Dasar Pembayaran Mobilisasi harus dibayar dengan cara lumpsum, pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua peralatan, untuk semua pekerja, bahan, perkakas, dan biaya lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan. a) Pembayaran biaya lumpsum ini akan dilakukan dalam tiga angsuran sebagai berikut: (1) 50% (lima puluh persen) bila mobilisasi 70% (tujuh puluh persen) selesai, dan pelayanan atau fasilitas pengujian laboratorium telah lengkap dimobilisasi. (2) 20% (dua puluh persen) bila semua peralatan utama berada di lapangan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. (3) 30% (tiga puluh persen) bila demobilisasi selesai dilaksanakan. b) Apabila Penyedia Jasa tidak menyelesaikan mobilisasi sesuai dengan salah satu dari kedua batas waktu yang disyaratkan dalam Butir 1.2.4.5), maka jumlah pembayaran mobilisasi yang disetujui Direksi Pekerjaan adalah persentase angsuran penuh dari harga lumpsum mobilisasi dikurangi dengan 1% (satu persen) nilai angsuran untuk setiap keterlambatan 1 (satu) hari, maksimum sampai 50 (lima puluh) hari. Satuan Pengukuran Lumpsum

Nomor Mata Pembayaran 1.2

Uraian Mobilisasi dan Demobilisasi

1.2.5

KANTOR LAPANGAN DAN FASILITASNYA

1) Prinsip Dasar Penyedia Jasa harus menyediakan kantor lapangan dan fasilitasnya dengan memperhatikan prinsip dasar sebagai berikut: a) Penyedia Jasa harus mentaati semua peraturan Pemerintah Pusat maupun Pemerintah Daerah. b) Kantor dan fasilitasnya harus ditempatkan sesuai dengan lokasi umum dan denah lapangan, penempatannya harus diusahakan sedekat mungkin dengan daerah kerja (site) dan telah mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. c) Bangunan yang dibuat harus mempunyai kekuatan struktural yang baik, tahan cuaca, dan elevasi lantai yang lebih tinggi dari tanah di sekitarnya. 1 - 15

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) Bangunan untuk penyimpanan bahan harus diberi bahan pelindung yang cocok sehingga bahan-bahan yang disimpan tidak akan mengalami kerusakan. e) Kantor lapangan dan gudang sementara harus didirikan di atas fondasi yang mantap dan dilengkapi dengan penghubung untuk pelayanan utilitas. f) Bahan, peralatan dan perlengkapan yang digunakan untuk bangunan dapat menggunakan yang baru, atau yang bekas, tetapi dengan syarat harus dapat berfungsi, cocok dengan maksud pemakaiannya sesuai dengan persetujuan Direksi Pekerjaan. g) Lahan untuk kantor lapangan dan semacamnya harus layak untuk ditempati bangunan, bebas dari genangan air, diberi pagar keliling, dan minimum dilengkapi dengan jalan masuk berkerikil serta tempat parkir. h) Penyedia Jasa harus menyediakan alat pemadam kebakaran dan kebutuhan P3K yang memadai di seluruh barak, kantor, gudang, dan bengkel. 2) Kantor Penyedia Jasa dan Fasilitasnya Untuk menunjang pelaksanaan pekerjaan jalan, Penyedia Jasa harus menyediakan kantor dan fasilitas penunjang yang menenuhi ketentuan sebagai berikut: a) Penyedia Jasa harus menyediakan akomodasi dan fasilitas kantor yang cocok dan memenuhi kebutuhan proyek. b) Ukuran kantor dan fasilitasnya sesuai untuk kebutuhan umum Penyedia Jasa dan harus menyediakan ruangan yang digunakan untuk rapat kemajuan pekerjaan. c) Penyedia jasa harus memiliki alat komunikasi yang dapat berkomunikasi dengan jelas dan dapat diandalkan antara kantor pemilik di Ibukota Provinsi, kantor Tim Supervisi Lapangan dan titik terjauh di lapangan. d) Apabila perizinan dari instansi Pemerintah terkait diperlukan untuk pemasangan dan pengoperasian sistem komunikasi satelit, Direksi Pekerjaan akan melakukan semua pengaturan, tetapi semua biaya yang timbul harus dibayar oleh Penyedia Jasa. e) Tempat penyimpanan gambar dan arsip untuk dokumentasi proyek ditempatkan di dalam atau dekat dengan ruang rapat. f) Apabila Penyedia Jasa menganggap perlu untuk mendirikan satu kantor pendukung atau lebih, yang akan digunakan untuk keperluan sendiri pada jarak 50 km atau lebih dari kantor utama di lapangan, maka Penyedia Jasa harus menyediakan, memelihara, dan melengkapi satu ruangan pada setiap kantor pendukung dengan ukuran sekitar 12 m2 yang akan digunakan oleh staf Direksi Pekerjaan untuk setiap kantor pendukung. 3) Bengkel dan Gudang Penyedia Jasa Untuk menunjang pemeliharan peralatan pelaksanaan pekerjaan dan penyimpanan bahan, Penyedia Jasa harus menyediakan fasilitas bengkel dan gudang yang memenuhi ketentuan sebagai berikut: a) Penyedia Jasa harus menyediakan sebuah bengkel di lapangan yang diberi perlengkapan yang memadai serta dilengkapi dengan daya listrik, sehingga dapat digunakan untuk memperbaiki peralatan yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan. Sebuah gudang untuk penyimpanan suku cadang juga harus disediakan. b) Bengkel tersebut harus dikelola oleh seorang kepala bengkel yang mampu melakukan perbaikan mekanis dan memiliki sejumlah tenaga pembantu yang terlatih. 4) Dasar Pembayaran Bangunan yang diuraikan dalam seksi ini akan dibayar dengan cara lumpsum untuk mobilisasi, pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk pembuatan, penyediaan, pelayanan, pemeliharaan, pembersihan, dan pembongkaran semua bangunan tersebut setelah pekerjaan selesai.

1 - 16

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

1.2.6

FASILITAS DAN PELAYANAN PENGUJIAN

1) Prinsip Dasar Lingkup kegiatan yang diperlukan dalam penyediaan fasilitas pelayanan pengujian dalam kontrak, secara umum Penyedia Jasa harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: a) Pengujian yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa Penyedia Jasa sebagaimana disyaratkan dalam kontrak harus menyediakan tempat kerja, bahan, fasilitas, pekerja, pelayanan, dan pekerjaan lainnya yang diperlukan untuk pelaksanaan pengujian. Penyedia Jasa dibawah perintah dan pengawasan Direksi Teknis akan melakukan semua pengujian sehubungan dengan pengendalian mutu bahan baku, campuran dan bahan yang diproses untuk menjamin bahwa bahan-bahan tersebut memenuhi mutu bahan, kepadatan dari pemadatan. b) Pengujian yang dilaksanakan oleh Direksi Teknis Penyedia Jasa harus membangun dan melengkapi, memelihara, membersihkan, menjaga dan pada akhir kontrak membongkar atau menyingkirkan bangunan yang digunakan sebagai laboratorium lapangan oleh Direksi Teknis, dan memasok serta memasang peralatan laboratorium di laboratorium untuk pelaksanaan pengujian. Direksi Teknis akan bertanggung jawab atas semua pengujian yang dilakukan untuk pekerjaan yang sudah selesai. Hasil pengujian-pengujian ini akan menjadi dasar persetujuan atau penolakan dari pekerjaan terkait. 2) Fasilitas Laboratorium dan Pengujian a) Penyedia Jasa harus menyediakan pelayanan pengujian dan/atau fasilitas laboratorium sebagaimana disyaratkan untuk memenuhi seluruh ketentuan pengendalian mutu dari spesifikasi ini. Untuk menjamin kelancaran pekerjaan dan ketepatan waktu pengujian, Penyedia Jasa diwajibkan memiliki beberapa peralatan minimum yang memenuhi ketentuan untuk mengambil contoh pengujian. Jenis dan jumlah peralatan minimum yang tersedia harus dikonsultasikan dan mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan dengan mempertimbangkan efektifitas dan efisiensi pelaksanaan pengujian. b) Apabila diatur secara khusus dalam lingkup kontrak, maka Penyedia Jasa harus menyediakan dan memelihara sebuah laboratorium lengkap dengan peralatannya di lapangan, sesuai dengan ketentuan sebagai berikut: (1) Tempat Kerja (a) Laboratorium harus merupakan bangunan terpisah yang ditempatkan sesuai dengan lokasi umum dan denah tempat kerja yang telah disetujui dan merupakan bagian dari program mobilisasi sesuai dengan Butir 1.2.4.3). Lokasi laboratorium harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga mempunyai jarak tertentu dari peralatan konstruksi, bebas dari polusi dan gangguan berupa getaran selama pengoperasian peralatan. (b) Bangunan harus dilengkapi dengan lantai beton beserta fasilitas pembuangan air kotor, dan dilengkapi dengan 2 (dua) buah pendingin udara (Air Conditioning) masing-masing berkapasitas 1,5 PK, serta harus memenuhi semua ketentuan lainnya sesuai Butir 1.2.4.3) dari spesifikasi ini. (c) Perlengkapan di dalam ruangan bangunan harus terdiri dari meja kerja, lemari, ruang penyimpan yang dapat dikunci, tangki perawatan, laci arsip (filing cabinet), meja dan kursi dengan mutu standar dan jumlah yang mencukupi kebutuhan. (2) Peralatan dan Perlengkapan Alat-alat ukur yang digunakan dan memerlukan kalibrasi harus dikalibrasi oleh instansi yang berwenang dengan menunjukkan sertifikat kalibrasi.

1 - 17

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Prosedur Pelaksanaan Pengujian a) Peraturan dan Rujukan Dalam segala hal, Penyedia Jasa harus menggunakan SNI sebagai standar pengujian. Penyedia Jasa dapat menggunakan standar lain yang relevan sebagai pengganti SNI atas perintah Direksi Pekerjaan. b) Personil Personil yang bertugas pada pengujian harus terdiri dari tenaga-tenaga yang mempunyai pengalaman cukup dan telah terbiasa melakukan pengujian yang diperlukan. Personil pelaksana pengujian harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. (1) Formulir Formulir yang digunakan untuk pengujian harus sesuai dengan jenis uji yang dilakukan. Pelaporan hasil pengujian menggunakan formulir yang telah disetujui oleh Direksi Teknis. (2) Pemberitahuan Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis rencana waktu pelaksanaan pengujian, paling sedikit 1 (satu) jam sebelum pengujian dilaksanakan sehingga memungkinkan Direksi Teknis atau Direksi Pekerjaan untuk mengawasi setiap pengujian. (3) Distribusi Laporan pengujian harus segera dikerjakan dan didistribusikan sehingga memungkinkan untuk melakukan pengujian ulang, penggantian bahan atau pemadatan ulang sehingga dapat mengurangi keterlambatan dalam pelaksanaan pekerjaan. (4) Inspeksi dan Pengujian Inspeksi dan pengujian akan dilaksanakan oleh Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis untuk memeriksa pekerjaan yang telah selesai apakah memenuhi mutu bahan, kepadatan dan setiap ketentuan lanjutan yang diperlukan selama pelaksanaan pekerjaan. Setiap ruas secara keseluruhan yang terdiri dari bahan dan pengerjaan yang tidak memenuhi persyaratan harus dibongkar dan diganti dengan bahan dan pengerjaan yang memenuhi spesifikasi ini. Apabila Direksi Pekerjaan mengizinkan, pekerjaan yang tidak diterima harus diperbaiki sehingga setelah diperbaiki akan memenuhi semua ketentuan dalam kontrak. Semua perbaikan semacam ini harus dilaksanakan atas biaya Penyedia Jasa. (5) Pemberitahuan untuk Pengujian atas Pekerjaan yang telah selesai Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis paling tidak 5 (lima) hari di muka bahwa suatu ruas telah selesai dikerjakan dan siap untuk diuji. Direksi Pekerjaan harus memberitahu hasil pengujian tersebut kepada Penyedia Jasa dalam 10 (sepuluh) hari setelah benda uji diterima dari lapangan, disertai surat keterangan yang menyebutkan apakah pekerjaan yang diuji diterima atau ditolak. Apabila pekerjan tersebut ditolak, dalam 10 (sepuluh) hari Penyedia Jasa harus mengajukan surat yang menanyakan tindakan apa yang harus dilakukan untuk memperbaiki pekerjaan yang ditolak. 4) Dasar Pembayaran Biaya untuk melaksanakan semua pengujian yang diperlukan untuk meyelesaikan pekerjaan, sesuai dengan berbagai ketentuan pengujian yang disyaratkan atau ditentukan dalam dokumen kontrak, harus ditanggung oleh Penyedia Jasa, dan seluruh biaya tersebut harus sudah dimasukkan dalam harga satuan bahan yang bersangkutan, kecuali seperti disyaratkan di bawah ini. Jika setiap pengujian yang tidak diperuntukkan atau tidak disyaratkan, atau karena belum perlu dilaksanakan, atau karena belum disyaratkan di dalam dokumen kontrak ternyata diperintahkan untuk dilaksanakan oleh Direksi Pekerjaan, atau Direksi Pekerjaan memerintahkan kepada pihak ketiga untuk melaksanakan pengujian yang tidak termasuk ketentuan Butir 1.2.6.1) atau pelaksanaan pengujian di luar lingkup pekerjaan atau pengujian di tempat suatu pabrik pembuat 1 - 18

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

atau fabrikasi bahan, maka biaya untuk pelaksanaan pengujian tersebut menjadi beban Direksi Pekerjaan, kecuali jika hasil pengujian tersebut menunjukkan bahwa pengerjaan atau bahan tersebut tidak sesuai dengan yang disyaratkan dalam dokumen kontrak, dengan demikian maka biaya pengujian menjadi beban Penyedia Jasa. Biaya penyediaan dan pemeliharaan bangunan laboratorium, perlengkapan dalam bangunan, peralatan dan perlengkapan tidak boleh diukur atau dibayar menurut seksi ini. Bila secara khusus dimasukkan ke dalam lingkup pekerjaan dalam kontrak ini, kompensasi untuk pekerjaan ini harus dimasukkan dalam pembayaran untuk mobilisasi secara lumpsum.

1.2.7

PENGADAAN DAN PENYIMPANAN BAHAN

1) Bahan a) Prinsip Dasar Bahan yang dipergunakan di dalam pekerjaan harus: (1) Memenuhi spesifikasi dan standar yang berlaku. (2) Memenuhi ukuran, pembuatan, jenis dan mutu yang disyaratkan dalam gambar rencana dan seksi lain dari spesifikasi ini, atau sebagaimana secara khusus disetujui tertulis oleh Direksi Pekerjaan. (3) Semua produk harus baru. b) Pengajuan penyiapan bahan (1) Sebelum mengadakan pemesanan atau membuka daerah sumber bahan untuk setiap jenis bahan, maka Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan contoh bahan, bersama dengan detail lokasi sumber bahan dan Pasal ketentuan bahan dalam spesifikasi ini yang dapat dipenuhi oleh contoh bahan, untuk mendapatkan persetujuan. (2) Penyedia Jasa harus melakukan semua pengaturan untuk memilih lokasi, bahan, dan mengolah bahan alami sesuai dengan spesifikasi ini, dan harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan semua informasi yang berhubungan dengan lokasi sumber bahan paling sedikit 30 (tiga puluh) hari sebelum pekerjaan pengolahan bahan dimulai, untuk mendapatkan persetujuan. Persetujuan Direksi Pekerjaan atas sumber bahan tersebut tidak dapat diartikan bahwa seluruh bahan yang terdapat di lokasi sumber bahan telah disetujui untuk dipakai. (3) Apabila bahan aspal, semen, baja dan bahan-bahan fabrikasi lainnya akan digunakan, maka sertifikat pabrik (mill certificate) bahan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan awal. Direksi Pekerjaan akan memberikan persetujuan tertulis kepada Penyedia Jasa untuk melakukan pemesanan bahan. Selanjutnya bahan yang sudah sampai di lapangan harus diuji ulang seperti yang diuraikan dalam Butir 1.2.6.1), di bawah pengawasan Direksi Teknis atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Pengadaan Bahan (1) Lokasi sumber bahan yang dapat digunakan dan pernah diidentifikasikan serta diberikan dalam gambar rencana hanya merupakan bahan informasi bagi Penyedia Jasa. Penyedia Jasa tetap harus bertanggung jawab untuk mengidentifikasi dan memeriksa ulang apakah bahan tersebut cocok untuk dipergunakan dalam pelaksanaan pekerjaan. (2) Penyedia Jasa harus menentukan sendiri jumlah serta jenis peralatan dan pekerja yang dibutuhkan untuk menghasilkan bahan yang memenuhi spesifikasi. Penyedia Jasa harus menyadari bahwa contoh-contoh bahan tersebut tidak mungkin dapat menentukan batasbatas mutu bahan dengan tepat pada seluruh deposit, dan variasi mutu bahan harus dipandang sebagai hal yang biasa dan sudah diperkirakan. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan Penyedia Jasa untuk melakukan pengadaan bahan dari setiap tempat pada suatu deposit dan dapat menolak tempat-tempat tertentu pada suatu deposit yang tidak dapat diterima.

1 - 19

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Pemesanan bahan tidak boleh dilakukan sebelum mendapat persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan sesuai dengan maksud penggunaannya. Bahan tidak boleh digunakan untuk maksud lain selain dari peruntukan yang telah disetujui. (4) Jika mutu bahan yang dikirim ke lapangan tidak sesuai dengan mutu bahan yang sebelumnya telah diperiksa dan diuji, maka bahan tersebut harus ditolak, dan harus disingkirkan dari lapangan dalam waktu 48 (empat puluh delapan) jam, kecuali mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan. 2) Pengangkutan Bahan a) Prinsip Dasar Seksi ini menetapkan ketentuan-ketentuan untuk transportasi dan penanganan tanah, bahan campuran panas, bahan-bahan lain, peralatan, dan perlengkapan. Pelaksanaan pekerjaan harus mengacu pada Peraturan Pemerintah, Peraturan Daerah Provinsi dan Kabupaten/Kota, yang berlaku maupun ketentuan-ketentuan tentang pelestarian sumber daya alam dan lingkungan hidup. b) Koordinasi (1) Penyedia Jasa harus memperhatikan koordinasi yang diperlukan dalam kegiatan transportasi baik untuk pekerjaan yang sedang dilaksanakan atau yang sedang dilaksanakan dalam kontrak-kontrak lainnya, maupun untuk pekerjaan dengan Sub Penyedia Jasa atau perusahaan utilitas dan lainnya yang dipandang perlu. (2) Apabila terjadi tumpang tindih pelaksanaan antara beberapa Penyedia Jasa, maka Direksi Pekerjaan harus mempunyai kekuasaan penuh untuk memerintahkan setiap Penyedia Jasa dan berhak menentukan urutan pekerjaan selanjutnya untuk menjaga kelancaran penyelesaian seluruh proyek, dan dalam segala hal keputusan Direksi Pekerjaaan harus diterima dan dianggap sebagai keputusan akhir tanpa menyebabkan adanya tuntutan apapun. c) Pembatasan Beban Lalu lintas (1) Apabila diperlukan, Direksi Pekerjaan dapat mengatur batas beban dan muatan sumbu untuk melindungi jalan atau jembatan yang ada di lingkungan proyek. (2) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab atas setiap kerusakan jalan maupun jembatan yang disebabkan oleh kegiatan pelaksanaan pekerjaan. (3) Apabila menurut Direksi Pekerjaan, kegiatan pengangkutan yang dilakukan oleh Penyedia Jasa akan mengakibatkan kerusakan jalan raya atau jembatan, atau jika terjadi banjir yang dapat menghentikan kegiatan pengangkutan Penyedia Jasa, maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan Penyedia Jasa untuk menggunakan jalan alternatif, dan Penyedia Jasa tidak berhak mengajukan tuntutan apapun untuk kompensasi tambahan sebagai akibat dari perintah Direksi Pekerjaan. 3) Penyimpanan Bahan a) Prinsip Dasar Bahan harus disimpan sedemikian rupa agar mutunya terjamin dan terpelihara serta siap digunakan untuk pekerjaan. Bahan yang disimpan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga selalu siap pakai, dan mudah diperiksa oleh Direksi Pekerjaan. Tanah dan bangunan (property) orang lain tidak boleh dipakai tanpa izin tertulis dari pemilik atau penyewanya. b) Tempat Penyimpanan di Lapangan Tempat penyimpanan di lapangan harus bebas dari tanaman dan sampah, bebas dari genangan air dan permukaannya harus lebih tinggi dari sekitarnya. Bahan yang langsung ditempatkan di atas tanah tidak boleh digunakan untuk pekerjaan, kecuali jika permukaan tanah tersebut telah disiapkan sebelumnya dan diberi lapis permukaan yang terbuat dari pasir atau kerikil setebal 10 cm sedemikian hingga diterima oleh Direksi Pekerjaan.

1 - 20

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Penumpukan Bahan (Stockpiles) (1) Bahan harus disimpan sedemikian rupa sehingga dapat mencegah terjadinya segregasi dan menjamin gradasi yang sebagaimana mestinya, serta tidak terdapat kadar air yang berlebihan. Tinggi penumpukan bahan harus dibatasi maksimum 5 m. (2) Penumpukan berbagai jenis agregat yang akan digunakan untuk campuran aspal, burtu atau burda, penetrasi macadam atau beton harus dilakukan secara terpisah menurut masing-masing ukuran nominal agregat. Dinding pemisah dari papan dapat digunakan untuk mencegah tercampurnya agregat-agregat tersebut. (3) Tumpukan agregat untuk lapis fondasi dan lapis fondasi bawah harus dilindungi dari hujan untuk mencegah terjadinya kejenuhan agregat yang akan mengurangi mutu bahan yang dihampar atau paling tidak mempengaruhi penghamparan bahan.

4) Pembuangan Bahan a) Penyedia Jasa harus mengatur pembuangan bahan di luar Ruang Milik Jalan (Rumija). b) Apabila terdapat bahan yang akan dibuang di luar Rumija, maka Penyedia Jasa harus mendapatkan izin tertulis dari pemilik tanah, pada lokasi bahan buangan tersebut akan ditempatkan, dan izin tersebut harus ditembuskan kepada Direksi Pekerjaan bersama dengan permohonan (request) untuk pelaksanaan. c) Apabila bahan yang dibuang seperti yang disyaratkan di atas dan lokasi pembuangan tersebut terlihat dari jalan, maka Penyedia Jasa harus membuang bahan tersebut dan meratakannya sedemikian rupa sehingga dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. 5) Dasar Pembayaran a) Penyedia Jasa harus melakukan semua pengaturan dengan pemilik atau pemakai lahan untuk memperoleh hak konsesi yang diperlukan sehingga dapat mengambil bahan yang akan digunakan dalam pekerjaan. Penyedia Jasa bertanggung jawab atas semua kompensasi dan retribusi yang harus dibayarkan sehubungan dengan penggalian bahan atau keperluan lainnya. Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dilakukan untuk kompensasi dan retribusi yang dibayar Penyedia Jasa, dan seluruh biaya tersebut harus sudah dimasukkan ke dalam harga satuan untuk mata pembayaran yang terkait dalam daftar kuantitas dan harga. b) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk membuat jalan masuk, membuang gundukan tanah dan semua biaya pelaksanaan lainnya yang diperlukan untuk pengadaan bahan, termasuk pengembalian lapisan humus dan meninggalkan daerah dan jalan masuk itu dalam kondisi rapih dan dapat diterima. Seluruh biaya tersebut harus sudah dimasukkan ke dalam harga satuan untuk mata pembayaran yang terkait dalam daftar kuantitas dan harga.

1 - 21

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 1.3
PENGATURAN LALU LINTAS 1.3.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan pengaturan lalu lintas adalah pengaturan semua lalu lintas kendaraan dan pejalan kaki sehingga selama pelaksanaan pekerjaan semua jalan lama tetap terbuka untuk lalu lintas dan dijaga dalam kondisi aman dan dapat digunakan, dan permukiman di sepanjang dan yang berdekatan dengan pekerjaan disediakan jalan masuk yang aman dan nyaman. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup perlindungan pekerjaan terhadap kerusakan akibat lalu lintas, pekerjaan jalan atau jembatan sementara, pengaturan sementara untuk lalu lintas dan pemeliharaan untuk keselamatan lalu lintas. c) Dalam keadaan khusus Penyedia Jasa dapat mengalihkan lalu lintas ke jalan alih sementara. Pengalihan ini harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan.

1.3.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Peraturan Pemerintah RI No.34-2006 tentang Jalan. Standar Nasional Indonesia (SNI)/Pedoman: Pd T-12-2003 : Perambuan sementara untuk pekerjaan jalan 015/T/BM/1999 : Manual pengaturan lalu lintas untuk keselamatan selama pekerjaan pemeliharaan jalan.

1.3.3

PELAKSANAAN

1) Perlindungan Pekerjaan Terhadap Kerusakan Akibat Lalu Lintas a) Penyedia Jasa harus melaksanakan pekerjaan jalan sedemikian rupa sehingga terlindungi dari kerusakan akibat lalu lintas umum maupun proyek. b) Pengendalian dan pengalihan lalu lintas harus dilaksanakan sebagaimana diperlukan untuk melindungi pekerjaan jalan. c) Pengendalian lalu lintas harus mendapat perhatian khusus, pada saat kondisi cuaca yang buruk, lalu lintas padat, dan selama periode pekerjaan yang sedang dilaksanakan sangat peka terhadap kerusakan. 2) Pekerjaan Jalan atau Jembatan Sementara a) Penyedia Jasa harus menyediakan, memelihara, dan membongkar semua pekerjaan jalan atau jembatan sementara yang diperlukan untuk menghubungkan dengan jalan umum. Penyedia Jasa harus bertanggung jawab terhadap setiap kerusakan yang terjadi atau yang disebabkan oleh jalan atau jembatan sementara ini. b) Sebelum membuat jalan atau jembatan sementara, Penyedia Jasa harus melakukan semua pengaturan yang diperlukan, bila diperlukan termasuk pembayaran kepada pemilik tanah yang bersangkutan atas pemakaian tanah itu dan harus memperoleh persetujuan dari pejabat yang berwenang dan Direksi Pekerjaan. Setelah pekerjaan selesai, Penyedia Jasa harus membersihkan dan mengembalikan kondisi tanah itu ke kondisi semula sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan dan pemilik tanah yang bersangkutan. c) Penyedia Jasa harus melakukan semua pengaturan agar pekerjaan yang sudah dilaksanakan dapat dilewati dengan aman oleh peralatan konstruksi, bahan dan karyawan Penyedia Jasa lain yang melaksanakan pekerjaan di dekat proyek. Untuk keperluan ini, Penyedia Jasa dan Penyedia Jasa lain yang melaksanakan pekerjaan di dekat proyek, harus menyerahkan suatu 1 - 22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

jadwal transportasi kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapat persetujuannya, paling sedikit 15 (lima belas) hari sebelumnya. d) Jalan alih sementara (detour) harus dibangun sebagaimana yang diperlukan untuk kondisi lalu lintas yang ada, dengan memperhatikan ketentuan keselamatan dan kekuatan struktur, sesuai dengan kelas jalan. Semua jalan alih yang demikian tidak boleh dibuka untuk lalu lintas umum sampai alinyemen, pelaksanaan, drainase dan pemasangan rambu lalu lintas sementara telah disetujui Direksi Pekerjaan. Selama digunakan untuk lalu lintas umum Penyedia Jasa harus memelihara pekerjaan yang telah dilaksanakan, drainase dan rambu lalu lintas sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan. e) Penyedia Jasa harus membangun dan memelihara jembatan dan jalan samping sementara untuk jalan masuk umum dari dan ke jalan raya pada semua tempat, apabila jalan masuk tersebut sudah ada sebelum pekerjaan dimulai, dan pada tempat lainnya yang diperlukan, atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. f) Pembangunan jalan dan jembatan sementara harus sesuai dengan gambar rencana. 3) Pengaturan Sementara untuk Lalu Lintas a) Agar dapat melindungi pekerjaan, dan menjaga keselamatan umum dan kelancaran arus lalu lintas yang melalui atau di sekitar pekerjaan, dalam hal ini jika kegiatan pelaksanaan akan mengganggu lalu lintas umum, Penyedia Jasa harus memasang dan memelihara rambu lalu lintas, penghalang dan fasilitas lainnya yang sejenis pada setiap tempat. Semua rambu lalu lintas dan penghalang harus diberi garis-garis (strips) yang reflektif dan atau terlihat dengan jelas pada malam hari. b) Penyedia Jasa harus menyediakan dan menempatkan petugas bendera di semua tempat kegiatan pelaksanaan yang mengganggu arus lalu lintas, terutama pada pengaturan lalu lintas satu arah. Tugas utama dari petugas bendera adalah mengarahkan dan mengatur arus lalu lintas yang melewati lokasi pekerjaan tersebut. c) Pengaturan sementara lalu lintas merujuk pada Pd. T-12-2003. 4) Pemeliharaan untuk Keselamatan Lalu Lintas a) Semua jalan alih sementara, dan pemasangan pengendali lalu lintas yang disiapkan oleh Penyedia Jasa selama pelaksanaan pekerjaan, harus dipelihara agar tetap aman dan dalam kondisi pelayanan yang memenuhi ketentuan sesuai 015/T/BM/1999, dan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaaan sehingga menjamin keselamatan lalu lintas bagi pemakai jalan umum. b) Selama pelaksanaan pekerjaan, Penyedia Jasa harus menjamin bahwa perkerasan, bahu jalan, dan lokasi selokan samping yang berdekatan dengan Rumija harus dijaga agar bebas dari bahan pelaksanaan, kotoran dan bahan yang tidak terpakai lainnya yang dapat mengganggu atau membahayakan lalu lintas yang lewat dan pengaliran air. Pekerjaan juga harus dijaga agar bebas dari setiap parkir liar atau kegiatan perdagangan kaki lima kecuali untuk daerahdaerah yang digunakan untuk maksud tersebut. 5) Dasar Pembayaran Pengaturan lalu lintas harus dibayar atas dasar lumpsum sebagaimana kondisi di lapangan. Nomor Mata Pembayaran 1.3 (1) 1.3 (2) Uraian Pengaturan Lalu lintas Jalan Sementara Satuan Pengukuran Lumpsum Lumpsum Lumpsum

1.3 (3)

Jembatan Sementara

1 - 23

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 1.4
RELOKASI UTILITAS DAN PEKERJAAN PEMBERSIHAN 1.4.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan relokasi utilitas adalah pemindahan jaringan/fasilitas umum yang menyangkut kepentingan masyarakat banyak, yang mempunyai sifat pelayanan lokal maupun wilayah di luar bangunan pelengkap dan perlengkapan jalan. b) Yang dimaksud dengan pekerjaan pembersihan adalah memelihara hasil pekerjaan agar terbebas dari akumulasi sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah, selama periode pelaksanaan pekerjaan. c) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup: (1) Relokasi jaringan bawah tanah: kabel, lampu penerangan jalan, tiang listrik, tiang telepon, tiang lampu pengatur lalu lintas yang ada, jaringan air bersih, jaringan air kotor, jaringan distribusi gas, dan jaringan bahan bakar, termasuk semua perlengkapan yang terkait. (2) Pembersihan lokasi kerja pada saat dan setelah selesai pelaksanaan pekerjaan.

1.4.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Peraturan Pemerintah RI No.34-2006 tentang Jalan. Standar Nasional Indonesia (SNI)/Pedoman: SNI 03-2850-1992 : Tata cara pemasangan utilitas di jalan Pd T-13-2004-B : Pedoman penempatan utilitas pada daerah milik jalan 2) Dokumen Acuan Seluruh pekerjaan yang dimaksud pada Butir 1.4.1.1) telah dituangkan dalam dokumen formal, seperti RKL/RPL, UKL/UPL, atau dokumen lain seperti gambar kerja. Jika dokumen-dokumen tersebut tidak tersedia, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan Penyedia Jasa melaksanakan pekerjaan sesuai seksi ini berdasarkan pertimbangan terhadap situasi setempat. 3) Persyaratan Kerja Seluruh pekerjaan yang berkaitan dengan seksi ini harus dituangkan dalam program kerja yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. 4) Persyaratan Tempat Penempatan utilitas harus memenuhi syarat ruang bebas Rumija, yaitu paling rendah 5 m di atas permukaan perkerasan jalan atau di kedalaman minimal 1,5 m dari permukaan perkerasan jalan. Untuk fasilitas utilitas yang melintang di bawah jalan minimal 1,5 m, harus mampu memikul beban struktur perkerasan dan lalu lintas di atasnya.

1.4.3

RELOKASI UTILITAS

1) Prinsip Dasar Pekerjaan relokasi utilitas harus diselesaikan secepat mungkin sehingga gangguan yang terjadi terhadap pelayanan utilitas tersebut dapat diminimalkan. Jika diperkirakan akan terjadi gangguan terhadap penggunaan utilitas karena pekerjaan, maka Penyedia Jasa diwajibkan untuk meminta kepada Direksi Pekerjaan agar menerbitkan pengumuman adanya gangguan dan memastikan bahwa pengelola utilitas sudah mendapatkan pemberitahuan secara akurat.

1 - 24

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pengaturan Dengan Instansi Terkait Setempat a) Yang dimaksud dengan instansi terkait setempat adalah pengelola dari utilitas umum. b) Sesuai dengan syarat-syarat kontrak, Penyedia Jasa bertanggung jawab untuk berkoordinasi dengan instansi terkait setempat dan menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan berikut ini: (1) Detail lokasi dari semua utilitas dan pelayanan yang akan dipindahkan, ditempatkan atau terganggu sementara dalam mendukung pelaksanaan pekerjaan jalan yang direncanakan. (2) Salinan yang berhubungan dengan peraturan, petunjuk, standar dan spesifikasi dari instansi terkait setempat. (3) Rencana kerja yang terinci yang menunjukkan relokasi utilitas dan pelayanan yang diperlukan. (4) Perlu persetujuan tertulis atau perizinan tertulis atas rencana ini dari setiap instansi terkait setempat. c) Pembayaran atas setiap biaya yang berhubungan dengan perolehan perizinan ini, harus menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa. Dalam segala hal, pemilik wajib membantu Penyedia Jasa untuk berhubungan dengan instansi terkait setempat. d) Setiap kerusakan utilitas dan pelayanan yang ada, yang disebabkan oleh pekerjaan Penyedia Jasa harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa dengan biaya sendiri. 3) Pemeriksaan Pekerjaan dan Relokasi Utilitas a) Pekerjaan relokasi, apabila dilaksanakan Penyedia Jasa dengan persetujuan antara instansi terkait setempat dengan Direksi Pekerjaan, harus menurut pemeriksaan dan penerimaan yang disepakati oleh kedua belah pihak. b) Apabila hasil pekerjaan kurang sesuai, maka Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk melakukan pengaturan hal-hal yang perlu dengan instansi terkait setempat untuk menjamin agar penyambungan kembali atas fasilitas tersebut dapat dilaksanakan dengan cepat dan memenuhi ketentuan setelah penyelesaian pekerjaan relokasi. 4) Metoda Kerja a) Pengaturan yang diperlukan dengan instansi terkait setempat, harus dilaksanakan selama periode mobilisasi atau sebelumnya, dan Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu program untuk pekerjaan relokasi sebelum akhir periode mobilisasi. b) Apabila gangguan sementara terhadap pelayanan yang ada tidak dapat dihindarkan selama pelaksanaan dalam kontrak, maka Penyedia Jasa harus membuat pengaturan yang diperlukan dengan instansi terkait setempat, dan menyerahkan program untuk pekerjaan tersebut kepada Direksi Pekerjaan, dalam waktu 30 (tiga puluh) hari setelah pemberitahuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. c) Apabila terjadi keterlambatan atas program yang disebutkan di atas, atau keterlambatan pengaturan dengan instansi terkait setempat oleh Penyedia Jasa, menyebabkan keterlambatan pelaksanaan pekerjaan jalan dan jembatan akibat dari kinerja pekerjaan relokasi tersebut atau gangguan sementara terhadap pelayanan yang ada, tidak akan dianggap sebagai alasan untuk memperpanjang waktu penyelesaian kontrak. 5) Pelaksanaan a) Pelaksanaan oleh instansi terkait setempat (1) Jika tidak diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, pemindahan, relokasi dan penyambungan kembali utilitas dan pelayanan yang ada harus menjadi tanggung jawab, dan atas biaya pemilik dan instansi terkait setempat yang bersangkutan. Akan tetapi, Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk membuat semua pengaturan yang diperlukan, dan menjaga fasilitas yang terekspos dari kerusakan. (2) Apabila terjadi keterlambatan atau akan terlambat dalam melaksanakan pekerjaan jalan dan jembatan, meskipun pelaksanaan oleh Penyedia Jasa telah memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam spesifikasi ini, Direksi Pekerjaan menurut pendapatnya dapat melakukan pengaturan dengan instansi terkait setempat yang berkaitan dengan Penyedia 1 - 25

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Jasa untuk melakukan semua atau sebagian pekerjaan relokasi, dan selain dari pengawasan oleh instansi terkait setempat yang bersangkutan. Tidak ada pekerjaan yang boleh dikerjakan tanpa persetujuan tertulis dari instansi terkait setempat yang bersangkutan dan Direksi Pekerjaan. b) Pelaksanaan, atau pelaksanaan sebagian, oleh Penyedia Jasa (1) Apabila Direksi Pekerjaan memerintahkan beberapa atau semua pekerjaan relokasi untuk dilaksanakan oleh Penyedia Jasa. Penyedia Jasa harus melaksanakan pekerjaan tersebut dengan ketat sesuai dengan spesifikasi ini dan memenuhi semua peraturan, petunjuk, spesifikasi dan ketentuan lain atau petunjuk dari instansi terkait setempat yang bersangkutan. (2) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab dalam memperoleh semua informasi dari instansi terkait tentang lokasi, fungsi dan penggunaan utilitas atau pelayanan yang akan dipindahkan dan harus melakukan investigasi secara menyeluruh terhadap kondisi lapangan sebelum mulai bekerja. Setiap kerusakan yang diakibatkan oleh pengabaian, kelalaian, dan kekurang hati-hatian Penyedia Jasa harus memperbaiki dengan biaya sendiri. (3) Pelayanan yang ada harus diputus baik sementara atau permanen, harus dialihkan atau dipotong dengan tepat dan aman di bawah pengawasan instansi terkait setempat, dan semua bahan bongkaran harus dibersihkan dengan cermat dan disimpan di lapangan untuk pemulihan oleh pemilik (baik instansi terkait setempat atau pemilik). (4) Bahan dengan permukaan lama yang dilapis (coating) yang akan dipasang kembali di lokasi baru, harus disiapkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan sesuai dengan ketentuan instansi terkait setempat, dengan perlindungan atau pencegahan terhadap karat dan selanjutnya harus dicat ulang sebelum dipasang kembali. (5) Bahan lama yang sangat rusak atau lapuk untuk dipasang kembali, tidak boleh digunakan oleh Penyedia Jasa dan diganti dengan bahan baru sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Apabila bahan lama menjadi tidak dapat digunakan karena kerusakan yang disebabkan oleh Penyedia Jasa, harus diperbaiki atau diganti oleh Penyedia Jasa dengan biaya sendiri, kecuali jika terdapat perjanjian antara kedua belah pihak yang menyatakan bahwa kerusakan tersebut memang tidak dapat dihindarkan. (6) Lubang atau kerusakan lain yang terjadi di lapangan harus dikembalikan kondisinya oleh Penyedia Jasa sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan sesuai dengan persyaratan yang relevan dengan dokumen kontrak. 6) Pengukuran Mata Pembayaran yang terpisah untuk tiap instansi terkait setempat yang relevan disediakan dalam Seksi ini untuk pemindahan, relokasi atau gangguan terhadap utilitas dan pelayanan yang ada. Pekerjaan yang diukur untuk pembayaran menurut mata pembayaran ini adalah pekerjaan yang dilaksanakan langsung oleh instansi terkait setempat dan harus diukur sesuai dengan pembayaran aktual yang dilakukan kepada instansi terkait setempat untuk pekerjaan yang telah disetujui dan diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Pekerjaan yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa harus diukur dan dibayar menurut seksi dari spesifikasi ini, sebagai berikut: a) Pengukuran untuk pembayaran menurut kontrak ini untuk bagian relokasi yang dilaksanakan oleh instansi terkait setempat atau perusahaan utilitas yang berkaitan harus harga sebenarnya (at cost). Penyedia Jasa harus melakukan pembayaran langsung kepada instansi terkait setempat berdasarkan perintah dari Direksi Pekerjaan. Pembayaran kembali (reimbursement) harus dengan harga sebenarnya (at cost) berdasarkan persetujuan antara Direksi Pekerjaaan dengan instansi terkait setempat, setelah menerima atau dokumentasi yang telah disediakan oleh Penyedia Jasa. b) Ongkos untuk perizinan dari instansi terkait setempat, salinan peraturan yang berkaitan, dan sebagainya, yang telah dibayar oleh Penyedia Jasa dan merupakan pembayaran yang diperlukan menurut ketentuan spesifikasi ini harus dibayar kembali (reimbursed) kepada Penyedia Jasa, pada harga yang sesuai sebagaimana ditentukan oleh Peraturan Pemerintah 1 - 26

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

atau instansi terkait setempat setelah menerima atau dokumentasi yang sesuai telah disediakan oleh Penyedia Jasa. Pembayaran kembali akan diperoleh dari jumlah yang ditentukan untuk pekerjaan relokasi oleh instansi terkait setempat yang relevan, menggunakan variasi sebagaimana yang disyaratkan dalam pasal-pasal yang relevan dalam syarat-syarat kontrak untuk menentukan dan memerintahkan jumlah yang harus dibayar. c) Apabila Penyedia Jasa diperintahkan untuk melaksanakan langsung beberapa atau semua pekerjaan relokasi, bagian pekerjaan yang aktual dikerjakan oleh Penyedia Jasa harus diukur aktual menurut Divisi 9. d) Pengembalian kondisi pada lokasi perkerasan setelah penyelesaian pekerjaan relokasi akan diukur untuk pembayaran menurut Seksi 8.1. Pengembalian kondisi untuk bagian yang lain harus dianggap telah tercakup penuh dalam seksi ini, termasuk bahan yang relevan untuk digunakan. 7) Dasar Pembayaran Jumlah yang dicantumkan dalam mata pembayaran tersebut akan disesuaikan dengan variasi sebagaimana disyaratkan dalam pasal-pasal yang relevan dari syarat-syarat kontrak sesuai dengan jumlah aktual yang diperlukan untuk pembayaran kepada instansi terkait setempat sesuai dengan penyelesaian pekerjaan relokasi. Pembayaran semacam ini hanya dilakukan untuk pekerjaan yang diperintahkan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan, setelah penyelesaian pekerjaan dan berdasarkan persyaratan dokumentasi yang sesuai dalam formulir yang telah diterima untuk menegaskan bahwa pembayaran yang disetujui jumlahnya telah dilakukan oleh Penyedia Jasa kepada instansi terkait setempat. Nomor Mata Pembayaran 1.4 (1) Satuan Pengukuran Harga sebenarnya (At cost) Harga sebenarnya (At cost) Harga sebenarnya (At cost) Harga sebenarnya (At cost) Harga sebenarnya (At cost)

Uraian Relokasi Utilitas dan Pelayanan Telkom Yang Ada

1.4 (2)

Relokasi Utilitas dan Pelayanan PDAM Yang Ada

1.4 (3)

Relokasi Utilitas dan Pelayanan PLN Yang Ada

1.4 (4)

Relokasi Utilitas dan Pelayanan Gas Yang Ada

1.4 (5)

Relokasi Utilitas dan Prasarana Pelayanan Lain Yang Ada

1.4.4

PEKERJAAN PEMBERSIHAN

1) Prinsip Dasar Selama periode pelaksanaan pekerjaan, Penyedia Jasa harus memelihara pekerjaan bebas dari akumulasi sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah, yang diakibatkan oleh operasi pelaksanaan. Pada saat selesai pekerjaan, semua sisa bahan bangunan dan bahan-bahan tidak terpakai, sampah, perlengkapan, peralatan dan mesin-mesin harus disingkirkan, seluruh permukaan terekspos yang nampak harus dibersihkan dan proyek diserahkan dalam kondisi siap pakai dan diterima oleh Direksi Pekerjaan.

1 - 27

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pembersihan Selama Pelaksanaan a) Penyedia Jasa harus melakukan pembersihan secara teratur untuk menjamin bahwa tempat kerja, struktur, kantor sementara, tempat hunian dipelihara bebas dari sisa bahan bangunan, debu, sampah dan kotoran lainnya yang diakibatkan oleh operasi-operasi di tempat kerja dan memelihara tempat kerja dalam kondisi rapih dan bersih setiap saat. b) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa selokan samping (sistem drainase) terpelihara dan bebas dari kotoran, bahan yang lepas dan berada dalam kondisi operasional pada setiap saat. c) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa rumput yang tumbuh pada bahu jalan lama atau yang baru dikerjakan dan pada talud samping dipangkas dan dipelihara sedemikian rupa sehingga ketinggiannya maksimum 3 cm. d) Apabila dianggap perlu, Penyedia Jasa harus menyemprot bahan dan sampah yang kering dengan air untuk mencegah debu atau pasir yang beterbangan, apabila perlu melakukan pengaturan waktu kerja. e) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa rambu jalan dan sejenisnya dibersihkan secara teratur agar bebas dari kotoran dan bahan lainnya. f) Penyedia Jasa harus menyediakan drum (bak sampah) di lapangan untuk menampung sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah sebelum dibuang. g) Apabila dianggap perlu dibuatkan bak penampung endapan dan saringan pada musim hujan. h) Penyedia Jasa harus membuang sisa bahan bangunan, kotoran dan sampah di tempat yang telah ditentukan sesuai dengan Peraturan Pemerintah maupun Peraturan Daerah dan Undangundang Pencemaran Lingkungan yang berlaku. i) Penyedia Jasa tidak diperkenankan mengubur sampah atau sisa bahan bangunan di lokasi proyek tanpa persetujuan dari Direksi Pekerjaan. j) Penyedia Jasa tidak diperkenankan membuang limbah berbahaya, seperti cairan kimia, minyak atau thinner cat ke dalam saluran atau sanitasi yang ada. k) Penyedia Jasa tidak diperkenankan membuang sisa bahan bangunan ke dalam sungai atau saluran air. l) Apabila Penyedia Jasa menemukan bahwa selokan samping atau bagian lain dari sistem drainase yang dipakai untuk pembuangan setiap jenis bahan selain dari pengaliran air permukaan, baik oleh pekerja Penyedia Jasa maupun pihak lain, maka Penyedia Jasa harus segera melaporkan kejadian tersebut kepada Direksi Pekerjaan, dan segera mengambil tindakan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan untuk mencegah terjadinya pencemaran lebih lanjut. m) Penyedia Jasa harus menjamin pembabatan tanaman selama kegiatan pembersihan dan pembongkaran harus ditindaklanjuti dengan penanaman kembali sehingga mendekati kondisi sebelum pembabatan. 3) Pembersihan Akhir a) Pada saat penyelesaian pekerjaan, tempat kerja harus dalam keadaan bersih dan siap untuk dipakai pemilik. Penyedia Jasa harus mengembalikan bagian-bagian dari tempat kerja yang tidak diperuntukkan dalam dokumen kontrak ke kondisi semula. b) Pada saat pembersihan akhir, semua perkerasan, kereb, dan struktur harus diperiksa ulang untuk mengetahui kerusakan fisik yang mungkin ditemukan sebelum pembersihan akhir. Lokasi yang diperkeras di tempat kerja dan di tempat umum yang bersebelahan langsung dengan tempat kerja harus dibersihkan. Permukaan lainnya harus digaru sampai bersih, dan semua kotoran yang terkumpul harus dibuang. 4) Dasar Pembayaran Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dibuat untuk operasi pembersihan yang dilakukan oleh Penyedia Jasa menurut Seksi ini. Biaya untuk pekerjaan ini dipandang telah dimasukkan ke dalam berbagai harga penawaran lumpsum untuk operasi pemeliharaan rutin sebagaimana disyaratkan dalam Seksi 10.1 dari spesifikasi ini. 1 - 28

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

LAMPIRAN 1.1 LINGKUP DAN URUTAN KEGIATAN DALAM PEKERJAAN
PERIODE KONTRAK FISIK CATATAN : 1. Contoh ini diperuntukkan bagi seluruh kontrak. 2. Diagram adalah tanpa skala. 3. Urutan dan waktu kegiatan yang aktual ditentukan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan lingkup pekerjaan setiap kontrak. PERIODE PEMELIHARAAN RUTIN PERIODE PELAKSANAAN PERIODE MOBILISASI SERAH TERIMA SEMENTARA SERAH TERIMA AKHIR PERIODE PEMELIHARAAN

SURAT PERINTAH MULAI KERJA

TANGGAL MULAI KERJA Laboratorium Selesai Mobilisasi Selesai Survey Lapangan Selesai Penerbitan Detil Pelaksanaan

KEGIATAN UMUM Mobilisasi Peralatan dan Personil Survey Lapangan : - Drainase - Perkerasan - Struktur Revisi Minor oleh Direksi Pekerjaan KEGIATAN PENGEMBALIAN KONDISI DAN PEKERJAAN MINOR Perkerasan Bahu Jalan Selokan, Saluran Air, Galian dan Timbunan Perlengkapan Jalan Jembatan KEGIATAN PEKERJAAN UTAMA Pekerjaan Tanah Drainase Lapis Fondasi Bahu Jalan Lapis Permukaan Struktur Pekerjaan Perbaikan (bila ada) KEGIATAN PEMELIHARAAN RUTIN Perkerasan, Bahu Jalan, Selokan, Saluran Air, Galian dan Timbunan, Perlengkapan Jalan, Jembatan, Arus Lalu Lintas

Pengembalian Kondisi Perkerasan dan Bahu Selesai Pekerjaan Minor Selesai

Pekerjaan Drainase Selesai Seluruh Pekerjaan Selesai

Periode Pemeliharaan Rutin Intensif

Pemeliharaan Rutin Bulanan

Pemeliharaan Rutin (bila diperlukan)

1 - 29

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 2 DRAINASE

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 2 – DRAINASE

SEKSI 2.1 2.1.1

SELOKAN DAN SALURAN AIR .............................................................................1 UMUM ..........................................................................................................................1 1) Uraian.............................................................................................................................1 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan .......................................................................................1

2.1.2

PERSYARATAN .........................................................................................................1

1) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ...............................................1 2) Toleransi Dimensi Saluran.............................................................................................1 3) Persyaratan Kerja ...........................................................................................................1 2.1.3 1) 2) 3) 4) 5) 2.1.4 PELAKSANAAN .........................................................................................................2 Metoda Pekerjaan...........................................................................................................2 Penetapan Titik Pengukuran Pada Saluran.....................................................................2 Pelaksanaan Pekerjaan Selokan .....................................................................................2 Perlindungan Terhadap Saluran Air Lama.....................................................................2 Relokasi Saluran Air ......................................................................................................2 PENGENDALIAN MUTU ..........................................................................................3

1) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...............................3 2) Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..............................................................3 2.1.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN....................................................................3

1) Pengukuran.....................................................................................................................3 2) Dasar Pembayaran..........................................................................................................4 SEKSI 2.2 2.2.1 PASANGAN BATU DENGAN MORTAR UNTUK SELOKAN DAN SALURAN AIR ...............................................................................................................................5 UMUM ..........................................................................................................................5 1) Uraian.............................................................................................................................5 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan .......................................................................................5 2.2.2 1) 2) 3) 4) 5) 2.2.3 1) 2) 3) 4) 5) 2.2.4 PERSYARATAN .........................................................................................................5 Standar Rujukan .............................................................................................................5 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini ................................................5 Toleransi Dimensi ..........................................................................................................6 Persyaratan Bahan..........................................................................................................6 Persyaratan Kerja ...........................................................................................................6 PELAKSANAAN .........................................................................................................6 Metoda Pekerjaan...........................................................................................................6 Penyiapan Formasi atau Fondasi....................................................................................7 Penyiapan Batu ..............................................................................................................7 Pemasangan Lapisan Batu..............................................................................................7 Pelaksanaan Pasangan Batu Dengan Mortar Untuk Pekerjaan Struktur ........................7 PENGENDALIAN MUTU ..........................................................................................8

1) Penerimaan Bahan..........................................................................................................8 2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...............................8

i

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..............................................................8 2.2.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN....................................................................8 1) Pengukuran.....................................................................................................................8 2) Dasar Pembayaran..........................................................................................................9 SEKSI 2.3 2.3.1 GORONG-GORONG ................................................................................................10 UMUM ........................................................................................................................10 1) Uraian...........................................................................................................................10 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan .....................................................................................10 2.3.2 1) 2) 3) 4) 5) 2.3.3 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 2.3.4 PERSYARATAN .......................................................................................................10 Standar Rujukan ...........................................................................................................10 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini ..............................................10 Toleransi Dimensi dan posisi .......................................................................................11 Persyaratan Bahan........................................................................................................11 Persyaratan Kerja .........................................................................................................12 PELAKSANAAN .......................................................................................................12 Metode Pekerjaan.........................................................................................................12 Penempatan Gorong-gorong Pipa Beton......................................................................12 Pemasangan Gorong-gorong Pipa Baja Gelombang ....................................................13 Pelaksanaan Gorong-gorong Persegi Pelat atau Pracetak ............................................13 Tembok Kepala Gorong-gorong dan Struktur Tempat Masuk dan Keluarnya Air......13 Perpanjangan Gorong-gorong Lama ............................................................................14 Pelaksanaan Drainase Beton ........................................................................................14 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................14

1) Penerimaan Bahan........................................................................................................14 2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan .............................14 3) Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ............................................................15 2.3.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN..................................................................15 1) Pengukuran...................................................................................................................15 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................15 SEKSI 2.4 2.4.1 DRINASE POROUS .................................................................................................17 UMUM ........................................................................................................................17 1) Uraian...........................................................................................................................17 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan .....................................................................................17 2.4.2 1) 2) 3) 4) 5) 2.4.3 1) 2) 3) 4) 5) PERSYARATAN .......................................................................................................17 Standar Rujukan ...........................................................................................................17 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini ..............................................17 Toleransi Dimensi ........................................................................................................18 Persyaratan Bahan........................................................................................................18 Persyaratan Kerja .........................................................................................................20 PELAKSANAAN .......................................................................................................20 Metoda Pekerjaan.........................................................................................................20 Pemasangan Bahan Porous Untuk Penimbunan Kembali............................................20 Pemasangan Bahan Landasan ......................................................................................21 Pemasangan Penyaring Geotekstil ...............................................................................21 Pemasangan Pipa Berlubang Banyak...........................................................................21

ii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

6) Pembuatan Lubang Sulingan........................................................................................21 2.4.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................22 1) Penerimaan Bahan........................................................................................................22 2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan .............................22 3) Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ............................................................22 2.4.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN..................................................................22 1) Pengukuran...................................................................................................................22 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................23

iii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 2
DRAINASE SEKSI 2.1
SELOKAN DAN SALURAN AIR 2.1.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini mencakup pembuatan selokan baru yang dilapisi (lined) maupun tidak dilapisi (unlined) dan perataan kembali selokan lama yang tidak dilapisi, sesuai dengan spesifikasi ini serta memenuhi garis, ketinggian dan detail yang ditunjukkan pada gambar rencana. Selokan yang dilapisi dibuat dari pasangan batu dengan mortar atau yang seperti ditunjukkan dalam gambar rencana. b) Pekerjaan ini juga mencakup relokasi atau perlindungan terhadap sungai yang ada, kanal irigasi atau saluran air lainnya yang tidak terganggu baik yang bersifat sementara maupun tetap, dan dalam penyelesaian pekerjaan ini harus memenuhi ketentuan dalam kontrak ini. 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan Detail pelaksanaan selokan, baik yang dilapisi maupun tidak dilapisi, yang tidak termasuk dalam dokumen kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah Penyedia Jasa menyerahkan hasil pemeriksaan lapangan sesuai dengan Seksi 1.2 dari spesifikasi ini.

2.1.2

PERSYARATAN
: : : : : : Seksi 1.2 Seksi 2.2 Seksi 2.3 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 10.1

1) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Pasangan Batu dengan Mortar untuk Selokan dan Saluran Air c) Gorong-gorong d) Galian e) Timbunan f) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan

2) Toleransi Dimensi Saluran a) Perbedaan elevasi galian dasar selokan yang telah selesai dikerjakan tidak boleh lebih dari 1 cm dari yang ditentukan atau disetujui pada setiap titik, dan harus mempunyai permukaan yang cukup halus dan rata, dan menjamin aliran yang bebas serta tanpa genangan jika alirannya kecil. b) Alinyemen selokan dan profil penampang melintang yang telah selesai dikerjakan tidak boleh bergeser lebih dari 5 cm dari yang ditentukan atau telah disetujui pada setiap titik. 3) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Contoh bahan yang akan digunakan untuk saluran yang dilapisi harus diserahkan sebagaimana yang disyaratkan dalam Butir 2.2.2.4) dari spesifikasi ini. (2) Apabila pekerjaan pembentukan penampang selokan telah selesai, Penyedia Jasa harus meminta persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum bahan pelapis selokan dipasang. b) Kondisi Tempat Kerja Pengeringan tempat kerja dan pemeliharaan sanitasi di lapangan sesuai dengan ketentuan yang diberikan dalam Butir 3.1.2.5) dari spesifikasi ini. 2-1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Utilitas Bawah Tanah Ketentuan yang disyaratkan untuk galian dalam Butir 3.1.2.5) dari spesifikasi ini harus berlaku juga pada pekerjaan yang dilaksanakan menurut seksi ini. d) Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian Ketentuan yang disyaratkan untuk galian dalam Butir 3.1.2.4) dari spesifikasi ini berlaku. e) Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara Ketentuan yang disyaratkan untuk galian dalam Butir 3.1.2.4) dari spesifikasi ini berlaku. f) Timbunan Bahan timbunan yang digunakan harus memenuhi ketentuan sifat-sifat bahan, penghamparan, pemadatan dan jaminan mutu yang ditentukan dalam Seksi 3.2 dari spesifikasi ini.

2.1.3

PELAKSANAAN

1) Metoda Pekerjaan a) Drainase yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa harus selalu lancar tanpa terjadinya genangan air dan berfungsi dengan baik sebelum pekerjaan timbunan dan struktur perkerasan dimulai. b) Pada tahap awal selokan harus digali sedikit lebih kecil dari penampang melintang yang disetujui, sedangkan pemangkasan tahap akhir termasuk perbaikan dari setiap kerusakan yang terjadi selama pelaksanaan pekerjaan, harus dilaksanakan setelah seluruh pekerjaan yang berdekatan atau bersebelahan selesai. 2) Penetapan Titik Pengukuran Pada Saluran Lokasi, panjang, arah aliran dan kelandaian yang ditentukan untuk semua selokan yang akan dibentuk lagi atau digali atau yang dilapisi, serta lokasi semua lubang penampung (catch pits) dan selokan pembuang yang berhubungan, harus diberi tanda dengan cermat oleh pelaksana sesuai dengan gambar rencana atau detail pelaksanaan yang diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan menurut Butir 2.1.1.2) dari spesifikasi ini. 3) Pelaksanaan Pekerjaan Selokan a) Penggalian, penimbunan dan pemangkasan harus dilakukan sebagaimana yang diperlukan untuk membentuk selokan baru atau lama, sehingga memenuhi kelandaian yang ditunjukkan pada gambar rencana yang disetujui, dan memenuhi profil jenis selokan yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. b) Setelah formasi selokan yang telah disiapkan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, pelapisan selokan dengan pasangan batu dengan mortar harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.2 dari spesifikasi ini. c) Seluruh bahan hasil galian harus dibuang dan diratakan oleh Penyedia Jasa sedemikian rupa sehingga tidak menimbulkan dampak lingkungan yang mungkin terjadi di lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan. 4) Perlindungan Terhadap Saluran Air Lama a) Sungai atau kanal alam yang bersebelahan dengan pekerjaan dalam kontrak ini, tidak boleh diganggu tanpa persetujuan Direksi Pekerjaan. b) Apabila penggalian atau pengerukan dasar sungai tidak dapat dihindari, maka setelah pekerjaan ini selesai, Penyedia Jasa harus menimbun kembali seluruh galian sampai permukaan tanah asli atau dasar sungai dengan bahan yang disetujui Direksi Pekerjaan. c) Bahan yang tertinggal di daerah aliran sungai akibat pembuatan fondasi atau akibat galian lainnya, atau akibat penempatan cofferdam harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan selesai. 5) Relokasi Saluran Air a) Apabila terdapat pekerjaan stabilisasi timbunan atau pekerjaan permanen lainnya dalam kontrak ini yang tidak dapat dihindari dan akan menghalangi sebagian atau seluruh saluran air 2-2

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

yang ada, maka saluran air tersebut harus direlokasi agar tidak mengganggu aliran air pada ketinggian air banjir normal yang melalui pekerjaan tersebut. Relokasi yang demikian harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. b) Relokasi saluran air tersebut harus dilakukan dengan mempertahankan kelandaian dasar saluran lama dan harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan baik pada pekerjaan tersebut maupun pada bangunan di sekitarnya.

2.1.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan a) Jika dianggap perlu maka survei profil permukaan lama atau yang akan dilaksanakan harus diulang untuk mendapatkan catatan kondisi fisik yang teliti. b) Pelaksanaan pekerjaan selokan yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang diberikan dalam Butir 2.1.2.2) di atas, harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Pekerjaan perbaikan meliputi: (1) Penggalian atau penimbunan lebih lanjut, apabila diperlukan termasuk penimbunan kembali dan pemadatan sebelum pekerjaan baru dimulai, kemudian digali kembali sampai memenuhi garis yang ditentukan. (2) Perbaikan dan penggantian pasangan batu dengan mortar yang cacat sesuai dengan ketentuan Butir 2.2.4.2) dari spesifikasi ini. c) Pekerjaan timbunan yang tidak memenuhi ketentuan harus diperbaiki sesuai dengan ketentuan dari Butir 3.2.2.5) dari spesifikasi ini. 2) Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 2.1.3.1) di atas. Penyedia Jasa juga harus bertanggung jawab atas pemeliharaan rutin dan perbaikan, apabila diperlukan untuk semua selokan yang telah selesai dan diterima, baik saluran yang dilapisi maupun yang tidak dilapisi selama periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dari spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5.

2.1.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Pengukuran Galian Pekerjaan galian selokan dan saluran air yang diukur untuk pembayaran dihitung dalam meter kubik dan merupakan volume aktual bahan yang dipindahkan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Pekerjaan galian ini diperlukan untuk pembentukan atau pembentukan kembali selokan dan saluran air yang memenuhi garis, ketinggian dan profil sesuai dengan gambar rencana atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Penggalian yang melebihi dari yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, tidak boleh diukur untuk pembayaran. b) Pengukuran dan Pembayaran Timbunan Timbunan yang digunakan untuk pekerjaan selokan dan saluran air harus diukur dan dibayar sebagai timbunan dalam Seksi 3.2 dari spesifikasi ini. c) Pengukuran dan Pembayaran Pelapisan Saluran Pelapisan saluran untuk selokan drainase dan saluran air diukur dan dibayar sebagai pasangan batu dengan mortar dalam Seksi 2.2 dan untuk pelapisan dengan beton dibayar sesuai dengan Seksi 7.1 dari spesifikasi ini.

2-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Dasar Pembayaran Kuantitas galian, ditentukan seperti yang disyaratkan di atas akan dibayar berdasarkan harga kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan ditunjukkan dalam daftar kuantitas dan harga, harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan semua pekerja, perkakas dan peralatan untuk galian selokan drainase dan saluran air, untuk semua formasi penyiapan fondasi selokan yang dilapisi dan semua pekerjaan lain atau biaya lainnya yang diperlukan atau biasanya diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya seperti yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 2.1 Satuan Pengukuran Meter Kubik

Uraian Galian untuk Drainase Selokan dan Saluran Air

2-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 2.2
PASANGAN BATU DENGAN MORTAR UNTUK SELOKAN DAN SALURAN AIR 2.2.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan pasangan batu dengan mortar untuk selokan dan saluran air adalah suatu bangunan yang berfungsi untuk mengalirkan air permukaan ke saluran yang terbuat dari pasangan batu dengan campuran mortar. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pelapisan sisi atau dasar selokan dan saluran air, dan pembuatan lantai golak (apron), lubang masuk (catch pits) dan struktur saluran kecil lainnya dengan menggunakan pasangan batu dengan mortar yang dibangun di atas suatu dasar yang telah disiapkan memenuhi garis, ketinggian dan dimensi yang ditunjukkan pada gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. c) Pekerjaan ini juga mencakup pembuatan lubang sulingan (weep holes), termasuk penyediaan dan pemasangan cetakan lubang sulingan atau pipa. d) Dalam beberapa hal, apabila mutu batu dan bentuknya cocok serta mutu kerjanya tinggi, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan penggunaan pasangan batu dengan mortar sebagai pekerjaan pasangan batu untuk struktur dengan daya dukung yang lebih besar seperti goronggorong pelat, tembok kepala gorong-gorong dan tembok penahan tanah. e) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pembuatan selokan yang harus dilapis (linning), sesuai dengan spesifikasi serta memenuhi alinyemen, ketinggian dan detail yang ditunjukkan dalam gambar rencana. 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan Detail pelaksanaan selokan, baik yang dilapisi maupun tidak dilapisi, yang tidak dimasukkan dalam dokumen kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah Penyedia Jasa menyerahkan hasil survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.2 dari spesifikasi ini.

2.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-6882-2002 : Spesifikasi mortar untuk pekerjaan pasangan. SNI 15-2049-2004 : Semen portland. SNI 15-3758-2004 : Semen masonry. AASHTO: AASHTO M45-04 : Aggregate for Masonry Mortar. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan : b) Selokan dan Saluran Air : c) Gorong-gorong : d) Drainase Porous : e) Beton : f) Adukan Semen : g) Pasangan Batu : h) Pasangan Batu Kosong dan Bronjong : i) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan : 2-5 Seksi 1.2 Seksi 2.1 Seksi 2.3 Seksi 2.4 Seksi 7.1 Seksi 7.8 Seksi 7.9 Seksi 7.10 Seksi 10.1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi Dimensi a) Sisi muka masing-masing batu dari permukaan pasangan batu dengan mortar tidak boleh melebihi 1 cm dari profil permukaan rata-rata pasangan batu dengan mortar di sekitarnya. b) Untuk pelapisan selokan dan saluran air, profil permukaan rata-rata selokan dan saluran air yang dibentuk dari pasangan batu dengan mortar tidak boleh berbeda lebih dari 2 cm dari profil permukaan lantai saluran yang ditentukan atau disetujui, juga tidak bergeser lebih dari 5 cm dari profil penampang melintang yang ditentukan atau disetujui. c) Tebal minimum setiap pekerjaan pasangan batu dengan mortar 10 cm. d) Profil akhir untuk struktur kecil yang tidak memikul beban seperti lubang penangkap dan lantai golak tidak boleh bergeser lebih dari 2 cm dari profil yang ditentukan atau disetujui. 4) Persyaratan Bahan a) Batu Batu harus terdiri dari batu alam atau batu dari sumber bahan yang tidak terbelah, yang utuh (sound), keras, awet, padat, tahan terhadap udara dan air, dan cocok dalam segala hal untuk fungsi yang dimaksud. (1) Mutu dan ukuran batu harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum digunakan. Batu untuk pelapisan selokan dan saluran air sedapat mungkin harus berbentuk persegi. (2) Mutu batu harus sesuai dengan Butir 7.10.2.4) b) dari spesifikasi ini. (3) Kecuali ditentukan lain oleh gambar rencana atau spesifikasi, maka semua batu yang digunakan untuk pasangan batu dengan mortar harus mempunyai dimensi lebih besar dari 10 cm. b) Mortar Mortar harus merupakan adukan semen yang memenuhi ketentuan Seksi 7.8 dari spesifikasi ini. c) Drainase Porous Bahan yang digunakan untuk membentuk landasan, lubang sulingan atau kantung saringan untuk pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus memenuhi ketentuan Seksi 2.4 dari spesifikasi ini. 5) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Sebelum mulai menggunakan setiap bahan batu yang diusulkan untuk pekerjaan pasangan batu dengan mortar, Penyedia Jasa harus mengajukan kepada Direksi Pekerjaan 2 (dua) contoh batu yang mewakili, masing-masing seberat 50 kg. Satu dari contoh batu akan disimpan oleh Direksi Pekerjaan untuk rujukan selama periode kontrak. Hanya batu yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan akan digunakan dalam pekerjaan. (2) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar tidak boleh dimulai sebelum Direksi Pekerjaan menyetujui formasi yang telah disiapkan untuk pelapisan. b) Kondisi Tempat Kerja Ketentuan yang disyaratkan dalam Butir 3.1.2.5) dari spesifikasi ini tentang menjaga tempat kerja agar senantiasa kering dan menjamin fasilitas sanitasi yang memadai tersedia di lapangan untuk para pekerja, harus juga berlaku untuk pekerjaan pasangan batu dengan mortar.

2.2.3

PELAKSANAAN

1) Metoda Pekerjaan a) Metoda pekerjaan saluran pasangan batu dengan mortar yang dilaksanakan setiap satuan waktu harus dibatasi sesuai dengan tingkat kecepatan pemasangan yang menjamin agar seluruh pekerjaan pasangan batu hanya dipasang dengan adukan yang baru. 2-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Apabila pasangan batu dengan mortar digunakan pada lereng sebagai pelapisan selokan, maka pembentukan penampang selokan pada tahap awal harus dibuat seolah-olah seperti tidak akan ada pasangan batu dengan mortar. Pemangkasan tahap akhir hingga batas akhir yang ditentukan harus dilaksanakan sesaat sebelum pemasangan pasangan batu dengan mortar. 2) Penyiapan Formasi atau Fondasi a) Formasi untuk pelapisan pasangan batu dengan mortar harus disiapkan sesuai dengan ketentuan Seksi 2.1. b) Fondasi atau galian parit untuk tumit (cut off wall) dari pasangan batu dengan mortar atau untuk struktur harus disiapkan sesuai dengan ketentuan Seksi 3.1. c) Landasan tembus air dan kantung saringan (filter pocket) harus disediakan apabila disyaratkan, sesuai dengan ketentuan Seksi 2.4. 3) Penyiapan Batu a) Batu harus dibersihkan dari bahan yang merugikan, yang dapat mengurangi kelekatan dengan adukan. b) Sebelum pemasangan, batu harus dibasahi seluruh permukaannya dan diberikan waktu yang cukup untuk proses penyerapan air sampai jenuh. 4) Pemasangan Lapisan Batu a) Landasan dari adukan semen paling sedikit setebal 3 cm harus dipasang pada formasi yang telah disiapkan. Landasan adukan ini harus dikerjakan sedikit demi sedikit sedemikian rupa sehingga permukaan batu akan tertanam pada adukan sebelum mengeras. b) Batu harus ditanam dengan kuat di atas landasan adukan semen sedemikian rupa sehingga satu batu berdekatan dengan lainnya sampai mendapatkan tebal pelapisan yang diperlukan jika tebal ini akan diukur tegak lurus terhadap lereng. Rongga yang terdapat di antara satu batu dengan lainnya harus diisi adukan dan adukan ini harus dikerjakan sampai hampir sama rata dengan permukaan lapisan tetapi tidak sampai menutupi permukaan lapisan. c) Pekerjaan harus dimulai dari dasar lereng menuju ke atas, dan permukaan harus segera diselesaikan setelah pengerasan awal dari adukan dengan cara menyapunya dengan sapu yang kaku. d) Permukaan yang telah selesai dikerjakan harus dirawat seperti yang disyaratkan untuk pekerjaan beton dalam Butir 7.1.3.2) dari spesifikasi ini. e) Lereng yang bersebelahan dengan bahu jalan harus dipangkas dan dirapikan untuk memperoleh bidang antar muka yang rapat dan halus dengan pasangan batu dengan mortar sehingga akan memberikan drainase yang lancar dan mencegah gerusan pada tepi pekerjaan pasangan batu dengan mortar. f) Pemasangan batu kali harus dilaksanakan dengan cara pemasangan adukan mortar kemudian diikuti dengan batu sedemikian rupa sehingga semua batu akan terlapisi dengan adukan mortar. Dalam hal apapun pelaksanaan pemasangan batu tidak boleh dilakukan dengan cara menumpuk batu terlebih dahulu kemudian dituangkan adukan mortar ke atasnya. 5) Pelaksanaan Pasangan Batu dengan Mortar untuk Pekerjaan Struktur a) Tumit (cut off wall) dan struktur lainnya yang dibuat dalam galian parit dimana terdapat kestabilan akibat daya lekat tanah atau akibat disediakannya cetakan, harus dilaksanakan dengan mengisi galian atau cetakan dengan adukan setebal 60% dari ukuran maksimum batu yang digunakan dan kemudian dengan segera memasang batu di atas adukan yang belum mengeras. Selanjutnya adukan harus segera ditambahkan dan proses tersebut diulangi sampai cetakan tersebut terisi penuh. Adukan berikutnya harus segera ditambahkan lagi sampai ke bagian puncak sehingga memperoleh permukaan atas yang rata. b) Apabila bentuk batu sedemikian rupa sehingga dapat saling mengunci dengan kuat, dan jika digunakan adukan yang liat, pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk struktur dapat 2-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

pula dibuat tanpa cetakan, sebagaimana yang diuraikan untuk pasangan batu dalam Seksi 7.9 dari spesifikasi ini. c) Permukaan pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk struktur yang terekspos harus diselesaikan dan dirawat seperti yang disyaratkan di atas untuk pelapisan batu. d) Penimbunan kembali di sekeliling struktur yang telah selesai dirawat harus ditimbun sesuai dengan ketentuan Seksi 3.2 atau Seksi 2.4.

2.2.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan mengecek/ memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan tersebut telah diterima sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan pada Butir 2.2.2.4). 2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan a) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang tidak memenuhi toleransi yang disyaratkan dalam Butir 2.2.2.3) dari spesifikasi ini harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa dengan biaya tersendiri dan dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. b) Apabila kestabilan dan keutuhan dari pekerjaan yang telah diselesaikan terganggu atau rusak, yang menurut Direksi Pekerjaan diakibatkan oleh kelalaian Penyedia Jasa, maka Penyedia Jasa harus mengganti dengan biayanya sendiri untuk setiap pekerjaan yang terganggu atau rusak. Penyedia Jasa tidak bertanggung jawab atas kerusakan yang diakibat oleh alam seperti angin topan atau pergeseran lapisan tanah yang tidak dapat dihindari, dengan syarat pekerjaan yang rusak tersebut telah diterima dan dinyatakan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. 3) Pemeliharaan Pekerjaan yang Telah Diterima Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 2.2.4.1), Penyedia Jasa juga harus bertanggung jawab atas pemeliharaan rutin dari semua pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk drainase yang telah selesai dan diterima selama sisa periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dari spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5.

2.2.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus diukur untuk pembayaran dalam meter kubik sebagai volume nominal pekerjaan yang selesai dan diterima. b) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk pelapisan pada selokan dan saluran air, atau pelapisan pada permukaan lainnya, volume nominal harus ditentukan dari luas permukaan terekspos dari pekerjaan yang telah selesai dikerjakan dan tebal nominal lapisan untuk pelapisan. Untuk keperluan pembayaran, tebal nominal lapisan harus diambil yang terkecil dari berikut ini: (1) Tebal yang ditentukan seperti yang ditunjukkan pada gambar rencana atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. (2) Tebal aktual rata-rata yang dipasang seperti yang ditentukan dalam pengukuran lapangan. c) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang digunakan bukan untuk pelapisan, volume nominal untuk pembayaran harus dihitung sebagai volume teoritis yang ditetapkan dari garis dan penampang yang ditentukan atau disetujui. d) Galian untuk selokan drainase yang diberi pasangan batu dengan mortar harus diukur untuk pembayaran sesuai dengan Seksi 2.1 dari spesifikasi ini. e) Landasan tembus air atau bahan berbutir untuk kantung saringan harus diukur dan dibayar menurut mata pembayaran drainase porous, seperti ditetapkan dalam Pasal 2.4.5 dari 2-8

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

spesifikasi ini. Tidak ada pengukuran atau pembayaran terpisah dilakukan untuk penyediaan atau pemasangan cetakan lubang sulingan atau pipa, juga tidak untuk seluruh cetakan lainnya yang digunakan. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas pasangan batu dengan mortar, ditentukan seperti yang disyaratkan di atas akan dibayar berdasarkan harga kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam daftar kuantitas dan harga dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua bahan, untuk semua formasi penyiapan fondasi yang diperlukan, untuk pembuatan lubang sulingan, untuk pengeringan air, untuk penimbunan kembali dan pekerjaan akhir, dan semua pekerjaan atau biaya lainnya yang diperlukan atau biasanya diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya seperti yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 2.2

Uraian Pasangan Batu dengan Mortar untuk saluran

Satuan Pengukuran Meter Kubik

2-9

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 2.3
GORONG-GORONG 2.3.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan gorong-gorong adalah bangunan berbentuk pipa atau box yang dipakai untuk membawa aliran air melewati jalan. b) Pekerjaan ini mencakup perbaikan, perpanjangan, penggantian atau pembuatan goronggorong pipa beton bertulang maupun tanpa tulangan atau pipa baja gelombang (corrugated), gorong-gorong persegi pracetak dan pelat beton bertulang, termasuk tembok kepala, struktur lubang masuk dan keluar, serta pekerjaan lainnya yang berhubungan dengan perlindungan terhadap penggerusan, sesuai dengan gambar rencana dan spesifikasi ini dan pada lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Pekerjaan ini juga mencakup pemasangan drainase dengan pelapisan beton (concrete lined drains), apabila diperlukan dilengkapi dengan pelat penutup, pada lokasi yang disetujui seperti dalam daerah perkotaan, dan air rembesan dari selokan yang tidak dilapisi dapat mengakibatkan ketidakstabilan lereng. d) Pekerjaan yang tercakup dalam seksi ini untuk gorong-gorong persegi pracetak beton bertulang adalah dengan dimensi kurang dari 2,5 m. Sedangkan untuk dimensi yang lebih dari 2,5 m merupakan bagian dari pekerjaan struktur. 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan Detail pelaksanaan gorong-gorong dan drainase beton, yang tidak dimasukkan dalam dokumen kontrak pada saat pelelangan akan disediakan oleh Direksi Pekerjaan setelah Penyedia Jasa menyerahkan hasil survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.2 dari spesifikasi ini.

2.3.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1972-1990 : Metode pengujian slump beton. SNI 03-2458-1991 : Metode pengambilan contoh untuk campuran beton segar. SNI 03-2495-1992 : Spesifikasi bahan tambah untuk beton. SNI 03-2834-1992 : Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal. SNI 03-4433-1997 : Spesifikasi beton siap pakai. SNI 03-4810-1998 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di lapangan. SNI 03-6368-2000 : Spesifikasi pipa baja untuk saluran air limbah, saluran air hujan dan gorong-gorong (beton tak bertulang). SNI 03-6719-2002 : Spesifikasi pipa baja bergelombang dengan lapis pelindung logam untuk pembuangan air dan drainase bawah tanah. SNI 15-2049-2004 : Semen portland. AASHTO: AASHTO M170M-04 : Reinforced Concrete Culvert, Storm Drain and Sewer Pipe (Metric). 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Selokan dan Saluran Air c) Pasangan Batu dengan Mortar untuk Selokan dan Saluran Air d) Drainase Porous e) Galian 2 - 10 : : : : : Seksi 1.2 Seksi 2.1 Seksi 2.2 Seksi 2.4 Seksi 3.1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

f) g) h) i) j) k) l)

Timbunan Beton Adukan Semen Pasangan Batu Pekerjaan Harian Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan Pemeliharan Rutin Jalan Samping dan Jembatan Sementara

: : : : : : :

Seksi 3.2 Seksi 7.1 Seksi 7.8 Seksi 7.9 Seksi 9.1 Seksi 10.1 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi a) Sisi muka masing-masing gorong-gorong tidak boleh melebihi 1 cm dari profil permukaan rata-rata gorong-gorong. b) Untuk pelapisan selokan dan saluran air, profil permukaan rata-rata gorong-gorong beton bertulang tidak boleh berbeda lebih dari 2 cm dari profil permukaan lantai saluran yang ditentukan atau disetujui, juga tidak bergeser lebih dari 5 cm dari profil penampang melintang yang ditentukan atau disetujui. c) Profil akhir untuk struktur gorong-gorong kecil yang tidak memikul beban seperti lubang penangkap dan lantai golak tidak boleh bergeser lebih dari 2 cm dari profil yang ditentukan atau disetujui. 4) Persyaratan Bahan a) Beton Beton yang digunakan untuk seluruh pekerjaan struktur yang diuraikan dalam Seksi ini harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.1 dari spesifikasi ini. b) Baja Tulangan Untuk Beton Seluruh baja tulangan yang digunakan dalam pekerjaan ini harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.3 dari spesifikasi ini. c) Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang Gorong-gorong pipa beton bertulang harus beton bertulang pracetak dan harus memenuhi persyaratan AASHTO M170M-04. d) Gorong-gorong Pipa Baja Gelombang Gorong-gorong pipa baja bergelombang yang dipakai harus terbuat dari besi atau baja yang digalvanisir dan harus memenuhi persyaratan SNI 03-6719-2002. e) Gorong-gorong persegi pracetak Gorong-gorong persegi pracetak harus dibuat oleh pabrik yang mempunyai sertifikat. f) Pasangan Batu Bahan untuk tembok kepala dari pasangan batu dan struktur lainnya harus memenuhi ketentuan Seksi 7.9 dari spesifikasi ini. g) Landasan Bahan berbutir kasar untuk landasan drainase beton, gorong-gorong pipa dan struktur lainnya harus seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.4 dari spesifikasi ini. h) Pekerjaan Pasangan Batu dengan Mortar Bahan untuk pelapisan dengan pasangan batu, perlindungan terhadap gerusan dan struktur minor lainnya yang diperlukan untuk pekerjaan harus memenuhi ketentuan Seksi 2.2 dari spesifikasi ini. i) Adukan Adukan untuk sambungan pipa dan kelilingnya harus dari adukan semen yang memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.8 dari spesifikasi ini.

2 - 11

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

j)

Bahan Penyaring Bahan penyaring yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 2.4 dari spesifikasi ini. k) Penimbunan Kembali Bahan timbunan yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 3.2 dari spesifikasi ini. 5) Persyaratan Kerja a) Persiapan Tempat Kerja (1) Penggalian dan persiapan parit serta fondasi untuk drainase beton dan gorong-gorong harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan Seksi 3.1 dari spesifikasi ini, dan yang khususnya dengan Butir 3.1.3.3). (2) Bahan untuk landasan harus ditempatkan sesuai dengan ketentuan Seksi 2.4 dari spesifikasi ini dan yang khususnya dengan Butir 2.4.3.3). b) Kondisi Tempat Kerja Ketentuan yang diberikan dalam Butir 3.1.2.5) dari spesifikasi ini, tentang pengeringan air dan pemeliharaan sanitasi di lapangan harus diberlakukan. c) Utilitas Bawah Tanah Ketentuan yang disyaratkan untuk galian dalam Butir 3.1.2.5) dari spesifikasi ini harus berlaku, juga pada pekerjaan yang dilaksanakan dalam seksi ini. d) Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian Ketentuan yang disyaratkan untuk galian dalam Butir 3.1.2.4) dari spesifikasi ini harus diberlakukan. e) Pengembalian Bentuk dan Pembuangan Pekerjaan Sementara Ketentuan yang disyaratkan untuk galian dalam Butir 3.1.2.4) dari spesifikasi ini harus diberlakukan. f) Pengaturan Lalu Lintas Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3.

2.3.3

PELAKSANAAN

1) Metode Pekerjaan a) Pekerjaan gorong-gorong atau drainase beton tidak boleh dimulai sampai persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan dan lingkup pekerjaan telah diterbitkan. b) Seperti yang disyaratkan dalam Seksi 3.2 dari spesifikasi ini, drainase harus dalam kondisi operasional dan berfungsi secara efektif sebelum pekerjaan galian atau timbunan dilaksanakan. Dengan demikian gorong-gorong harus diselesaikan terlebih dahulu sebelum pekerjaan timbunan dimulai, kecuali jika Penyedia Jasa dapat menyediakan drainase yang memadai dengan membuat pekerjaan sementara yang khusus. c) Sesuai dengan ketentuan dalam Butir 3.3.3.2) dari spesifikasi ini, pekerjaan persiapan tanah dasar atau pekerjaan pelapisan ulang, baik pada jalur lalu lintas maupun pada bahu jalan, tidak boleh dimulai sebelum gorong-gorong, tembok kepala dan struktur minor lainnya yang terletak di bawah elevasi tanah dasar selesai dikerjakan. 2) Penempatan Gorong-gorong Pipa Beton a) Pipa beton harus dipasang dengan hati-hati, lidah sambungan harus diletakkan di bagian hilir, lidah sambungan harus dimasukkan sepenuhnya ke dalam alur sambungan dan sesuai dengan arah serta kelandaiannya. b) Sebelum melanjutkan pemasangan bagian pipa beton berikutnya, maka sisi dalam dari setengah bagian bawah alur sambungan harus diberi adukan yang cukup. Pada saat yang

2 - 12

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

sama setengah bagian atas lidah sambungan pipa berikutnya juga harus diberi adukan yang sama. c) Setelah pipa beton terpasang, sambungan yang belum terisi harus diisi dengan adukan, dan adukan tambahan harus diberikan untuk membentuk selimut adukan di sekeliling sambungan. d) Penimbunan kembali dan pemadatan sekeliling dan di atas gorong-gorong beton harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan mendetail dalam Seksi 3.2, dengan menggunakan bahan yang memenuhi ketentuan yang diberikan untuk timbunan pilihan. Bahan harus terdiri dari tanah atau kerikil yang bebas dari gumpalan lempung dan bahan-bahan tetumbuhan serta yang tidak mengandung batu yang tertahan pada saringan 25 mm. e) Elevasi puncak gorong-gorong pipa harus berada minimum 80 cm di bawah perkerasan jalan, atau sesuai gambar rencana. Lebar galian minimum dua kali diameter gorong-gorong. Penimbunan kembali pada celah-celah di bawah setengah bagian bawah pipa harus mendapat perhatian khusus agar dapat dipadatkan sebagaimana mestinya. f) Alat berat untuk pekerjaan tanah dan mesin gilas tidak boleh beroperasi lebih dekat 1,5 m dari pipa sampai seluruh pipa terbungkus dengan ketinggian paling sedikit 60 cm di atas puncak pipa. Perlengkapan ringan dapat dioperasikan dalam batas ketentuan tersebut di atas asalkan penimbunan kembali telah mencapai ketinggian 30 cm di atas puncak pipa. Meskipun demikian dan tidak bertentangan dengan ketentuan yang di atas, Penyedia Jasa harus bertanggung jawab dan harus memperbaiki setiap kerusakan yang terjadi akibat kegiatan tersebut. g) Pipa beton harus diselimuti dengan beton sesuai dengan detail yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, apabila tinggi timbunan di atas pipa melebihi ketentuan maksimum atau kurang dari ketentuan minimum dari yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau spesifikasi dari pabrik pembuatnya untuk ukuran dan kelas pipa tertentu. 3) Pemasangan Gorong-gorong Pipa Baja Gelombang a) Pipa baja bergelombang dapat dirakit di lokasi penempatannya atau dirakit di dalam galian parit yang telah disiapkan. b) Pipa baja bergelombang yang telah dirakit lebih dahulu harus diturunkan ke tempatnya dengan tali baja yang dapat diterima dan pipa tidak boleh terlalu panjang karena dapat menyebabkan tertekuknya sambungan. Perhatian khusus harus diberikan untuk menghindari kerusakan pada ujung pipa dan kemungkinan jatuhnya pipa selama pengangkutan dan pemasangan. c) Semua pipa baja bergelombang yang telah dirakit harus dibaut dengan tepat dan alur sambungan harus terpasang dengan benar untuk menghindari adanya regangan yang berlebihan. 4) Pelaksanaan Gorong-gorong Persegi Pelat atau Pracetak a) Gorong-gorong persegi dan pelat harus dibuat sesuai dengan garis dan dimensi yang diberikan dalam gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. b) Seluruh pekerjaan beton bertulang atau beton pracetak harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.1, dan Seksi 7.3. c) Seluruh pekerjaan pasangan batu harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 7.9. 5) Tembok Kepala Gorong-gorong dan Struktur Tempat Masuk dan Keluarnya Air a) Kecuali jika ditunjukkan lain dalam gambar rencana, maka landasan kolam golak dan pekerjaan perlindungan terhadap gerusan yang berhubungan dengan pekerjaan goronggorong harus dibuat dengan menggunakan pasangan batu dengan mortar seperti yang disyaratkan dalam Seksi 2.2. Umumnya pekerjaan pasangan batu dengan mortar digunakan untuk tembok kepala gorong-gorong kecil dan struktur lainnya yang tidak memikul beban. 2 - 13

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Tembok kepala gorong-gorong besar atau yang berada di bawah timbunan yang tinggi, atau struktur lainnya yang memikul beban yang berhubungan dengan pekerjaan gorong-gorong, harus dibuat dengan menggunakan pasangan batu dan bukan pasangan batu dengan mortar, bahkan jika beban yang dipikul sangat besar maka harus menggunakan beton bertulang. Bahan yang akan digunakan harus seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. Direksi Pekerjaan akan mempertimbangkan mutu dan bentuk batu yang tersedia untuk pekerjaan tersebut, dan juga keterampilan tukang batu yang dipekerjakan oleh Penyedia Jasa. 6) Perpanjangan Gorong-gorong Lama a) Bila perpanjangan gorong-gorong lama memerlukan pembongkaran tembok kepala lama, atau tembok sayap atau bagian lainnya, maka bagian-bagian tersebut harus dibongkar dengan hati-hati seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7.15, sedemikian rupa sehingga tidak merusak pipa atau bagian struktur lainnya yang tidak dibongkar. Jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan, kerusakan yang tidak perlu terjadi pada bagian gorong-gorong yang ditetapkan untuk tidak dibongkar, maka bagian yang rusak tersebut harus diganti atas biaya Penyedia Jasa. b) Apabila gorong-gorong lama dan perpanjangannya mempunyai rancangan yang berbeda, atau menurut pendapat Direksi Pekerjaan, sambungan yang standar tidak mungkin dilakukan, maka suatu sambungan (collar) beton harus dibuat untuk membentuk sambungan seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Semua gorong-gorong lama, juga gorong-gorong yang akan diganti atau diperpanjang dalam kontrak ini, harus dibersihkan dari semua sampah dan kotoran, dan harus dijaga dalam kondisi bersih dan dapat berfungsi selama periode kontrak. 7) Pelaksanaan Drainase Beton a) Saluran beton bertulang dan pelat penutup harus dibuat sesuai dengan garis, elevasi, dan detail lainnya yang ditunjukkan dalam gambar rencana, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, yang memenuhi ketentuan dalam Seksi 7.1. Saluran dapat dicor di tempat atau pracetak dan dipasang bagian demi bagian. Pelat penutup harus dibuat sebagai unit pracetak. b) Untuk saluran yang dicor di tempat, Direksi Pekerjaan dapat mengizinkan untuk menggunakan sisi galian sebagai pengganti cetakan. Dalam hal ini, tebal dinding yang menghadap sisi galian dan selimut beton harus ditambah 25 mm tanpa pembayaran tambahan. c) Lubang sulingan harus dibuat pada dinding saluran sesuai dengan ketentuan Butir 2.4.3.5). d) Untuk saluran yang dicor di tempat, sambungan konstruksi harus dibuat pada interval 10 m atau kurang. Sambungan tersebut, seperti sambungan antara ruas-ruas beton pracetak harus mempunyai lebar antara 1 cm dan 2 cm, dan harus dilapisi dengan adukan semen yang rata dengan permukaan dalam saluran.

2.3.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan yang diterima harus diperiksa oleh Direksi Pekerjaan penerimaan bahan dengan mengecek/ memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan pada Butir 2.3.2 4). 2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan yang Tidak Memenuhi Ketentuan Seluruh pekerjaan dan bahan untuk pembuatan gorong-gorong dan drainase beton harus memenuhi toleransi dimensi dan berbagai ketentuan untuk perbaikan pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan, yang diberikan dalam seksi-seksi dari spesifikasi ini sesuai dengan pekerjaan atau bahan yang digunakan.

2 - 14

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Pemeliharaan Pekerjaan yang Telah Diterima Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 2.3.4.1) di atas, Penyedia Jasa juga harus bertanggung jawab atas pemeliharaan rutin dari semua gorong-gorong dan drainase beton yang telah selesai, dan diterima selama sisa periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dari spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5.

2.3.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong pipa beton bertulang maupun tanpa tulangan harus berdasarkan jumlah meter panjang dari pipa baru atau perpanjangan yang dipasang, dan diukur dari ujung ke ujung pipa yang terpasang. b) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong pipa baja gelombang harus berdasarkan jumlah berat struktur pipa baru atau perpanjangan yang dipasang dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. c) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran gorong-gorong persegi beton bertulang pracetak harus berdasarkan jumlah meter panjang yang dipasang, dan diukur dari ujung ke ujung gorong-gorong yang terpasang. d) Kuantitas yang diukur untuk struktur lainnya yang diuraikan dalam seksi ini merupakan kuantitas dari berbagai macam bahan yang digunakan, dan dihitung seperti yang disyaratkan dalam seksi lain dalam spesifikasi ini. e) Kecuali untuk galian batu dan bahan drainase porous yang digunakan, tidak ada pengukuran yang terpisah untuk pembayaran untuk pekerjaan galian atau timbunan, biaya pekerjaan ini dianggap sebagai pelengkap untuk melaksanakan pekerjaan gorong-gorong pipa, dan sudah termasuk dalam harga penawaran untuk gorong-gorong pipa, dan berbagai macam bahan yang digunakan dalam pelaksanaan. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas gorong-gorong pipa, gorong-gorong persegi pracetak yang diukur sebagaimana yang disyaratkan di atas, harus dibayar menurut harga kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran yang terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam daftar kuantitas dan harga, dimana harga dan pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua bahan dan untuk semua galian dan pembuangan bahan, pemadatan, cetakan, penimbunan kembali, lubang sulingan, dan biaya-biaya lainnya yang diperlukan atau biasanya perlu untuk penyelesaian pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini.

2 - 15

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Nomor Mata Pembayaran 2.3 (1) 2.3 (2)

Uraian Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter dalam > 50 cm Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter dalam > 50 cm sampai ≤ 70 cm Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter dalam > 70 cm sampai ≤ 100 cm Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter dalam 100 cm sampai ≤ 130 cm Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, diameter dalam 130 cm sampai > 150 cm Gorong-gorong Pipa Beton Bertulang, dengan diameter selain 2.3 (1) sampai 2.3 (5) Gorong-gorong Pipa Baja Bergelombang dengan dimensi ……

Satuan Pengukuran Meter Panjang Meter Panjang

2.3 (3)

Meter Panjang

2.3 (4)

Meter Panjang

2.3 (5) 2.3 (6) 2.3 (7)

Meter Panjang Meter Panjang Kilogram

2.3 (8)

Gorong-gorong Pipa Beton Tanpa Tulangan diameter dalam 20 cm sampai 30 cm Gorong-gorong beton bertulang persegi pracetak dengan dimensi < 2,5 m ……………

Meter Panjang

2.3 (9)

Meter Panjang

2 - 16

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 2.4
DRAINASE POROUS 2.4.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan drainase porous adalah sarana untuk mengalirkan air yang berada di bawah permukaan dari suatu tempat ke tempat lain dengan tujuan melindungi bangunan yang berada di atasnya. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pengadaan, pengangkutan, pemasangan, dan pemadatan bahan porous untuk penimbunan kembali yang diperlukan untuk landasan drainase beton atau pipa atau untuk drainase bawah tanah atau untuk mencegah butiran tanah halus terhanyut atau tergerus oleh rembesan air bawah tanah. c) Pekerjaan ini juga mencakup pengadaan dan pemasangan pipa berlubang banyak (perforated pipe) yang terbuat dari tanah liat dan anyaman penyaring (filter) tanah, jika bahan ini diperlukan. Bahan-bahan tersebut ditempatkan pada bagian belakang kepala jembatan, tembok sayap, tembok penahan tanah, pasangan batu kosong dan dinding bronjong, serta pada pembuatan drainase bawah permukaan perkerasan jalan, saluran beton, gorong-gorong, selimut pasir dan drainase vertikal untuk pekerjaan stabilisasi, kantung lubang sulingan, penyaring pada kaki lereng dan pekerjaan lain yang serupa, sesuai dengan spesifikasi ini atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan Detail pelaksanaan drainase porous, yang tidak dimasukkan dalam dokumen kontrak pada saat pelelangan akan disediakan oleh Direksi Pekerjaan setelah Penyedia Jasa menyerahkan hasil survei lapangan sesuai dengan Seksi 1.2 dari spesifikasi ini.

2.4.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1742-1989 : Metode pengujian kepadatan ringan untuk tanah. SNI 03-1966-1990 : Metode pengujian batas plastis. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande. SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisa saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-2828-1992 : Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat konus pasir. SNI 03-3423-1994 : Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer. SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos saringan No.200 (0,075 mm). SNI 03-4818-1998 : Spesifikasi pipa beton berlubang untuk saluran drainase dalam tanah. AASHTO: AASHTO M 176M-98 (2002) : Porous Concrete Pipe (Metric). AASHTO M 65-80 (2003) : Vitrified Clay Pip, Extra . AASHTO M 178M-95 (2003) : Concrete Drain Tile (Metric). 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Pasangan Batu dengan Mortar untuk Selokan dan Saluran Air c) Gorong-gorong d) Galian 2 - 17 : : : : Seksi 1.2 Seksi 2.2 Seksi 2.3 Seksi 3.1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e) f) g) h) i)

Timbunan Beton Adukan Semen Pasangan Batu Pasangan Batu Kosong dan Bronjong

: : : : :

Seksi 3.2 Seksi 7.1 Seksi 7.8 Seksi 7.9 Seksi 7.10

3) Toleransi Dimensi a) Perbedaan profil akhir untuk timbunan berbutir pada drainase porous tidak boleh lebih dari 2 cm dari profil yang ditentukan atau disetujui. b) Perbedaan elevasi dan kelandaian akhir untuk bahan landasan pipa dan drainase beton tidak boleh lebih dari 1 cm dari yang ditentukan atau disetujui. c) Toleransi dimensi untuk bentuk, diameter, panjang dan tebal dinding dari pipa berlubang banyak harus seperti yang disyaratkan dalam AASHTO M 176M-98 (2002). Celah maksimum antara lidah dan alur sambungan pipa berlubang banyak pada waktu dipasang harus 5 mm. d) Kemiringan lereng drainase yang dibuat dengan menggunakan pipa berlubang banyak minimum harus 1 : 1000. e) Permukaan fondasi untuk penimbunan kembali bahan porous yang digunakan sebagai selimut drainase (drainage blankets) harus rata dan teratur dengan kemiringan lereng yang merata untuk mencegah terjadinya genangan. Lereng untuk permukaan tersebut minimum harus 1 : 200. 4) Persyaratan Bahan a) Bahan Porous untuk Penimbunan Kembali atau Penyaring (1) Bahan porous untuk penimbunan kembali atau bahan penyaring harus keras, awet dan bersih. Bahan tersebut harus bebas dari bahan organik, gumpalan lempung, dan bahan lain yang tidak dikehendaki. Bahan padas lapuk atau bekas bongkaran beton tidak boleh digunakan. (2) Gradasi partikel bahan yang disyaratkan tergantung dari fungsi masing-masing keperluan dalam pekerjaan dan tergantung dari karakteristik bahan untuk sisi hulu atau sisi hilir dari air yang akan melewatinya, dan juga tergantung dari tersedianya bahan. Gradasi yang disyaratkan untuk masing-masing keperluan akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan, penentuannya harus dapat menjamin bahwa "piping" (hanyutnya butir-butir halus) dari bahan arah "hulu" (sebelum bahan porous) ke bahan porous, atau dari bahan porous ke bahan arah "hilir" (setelah bahan porous), tidak akan terjadi. Gradasi-gradasi tersebut harus sesuai dengan kriteria berikut ini: (a) D15( Filter ) < 5 D85(Tanah) (b) 4 < (c)
D15( Filter ) < 20 D15(Tanah)

D50( Filter ) < 25 D50(Tanah)

dengan pengertian D15, D50, dan D85 adalah ukuran partikel dari kurva gradasi masingmasing pada 15%, 50% dan 85% berat yang lebih halus. Istilah "filter" merujuk pada bahan pelindung yang lebih kasar; dan istilah "tanah" merujuk pada bahan yang lebih halus dan dilindungi dari "piping". (3) Batas-batas gradasi untuk bahan porous untuk penimbunan kembali dan penyaring yang akan mengalirkan aliran air tanpa "piping" dari timbunan lempung sampai pasangan batu kosong berdiameter 30 cm ditunjukkan oleh lembar dalam gambar rencana dengan judul “Pemilihan Bahan Drainase Porous”. 2 - 18

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Gambar rencana tersebut secara umum menunjukkan bahwa pasangan batu kosong harus dilindungi oleh kerikil, dan kerikil dilindungi oleh pasir, dan pasir dilindungi oleh pasir kelanauan atau oleh anyaman penyaring plastik. Data ini hanya merupakan penuntun umum saja dan tidak harus digunakan sebagai dasar untuk menyetujui atau menolak bahan-bahan di atas. (4) Apabila bahan arah “hilir” (setelah bahan porous) dari bahan porous yang ditimbun kembali bukan bahan berbutir, tetapi digunakan lubang sulingan atau pipa berlubang banyak, maka pemilihan dan persetujuan atas bahan porous untuk penimbunan kembali harus didasarkan atas kriteria berikut ini: (a) D85 (bahan untuk penimbunan kembali) > 0,2 D (lubang), dan (b) D50 (bahan untuk penimbunan kembali) > 0,04 D (lubang) dengan pengertian D85 dan D50 didefinisikan dalam Pasal ini pada Butir 2.4.2.4) a) (2) dan D (lubang) adalah diameter dalam dari lubang sulingan atau pipa berlubang banyak. (5) Setiap ukuran bahan porous untuk penimbunan kembali dapat digunakan untuk arah “hilir” (setelah bahan porous) dari suatu anyaman penyaring plastik. Sebagai contoh, untuk drainase bawah permukaan perkerasan, dapat digunakan bahan porous untuk penimbunan kembali yang terdiri dari kerikil kasar berbutir seragam, jika bahan porous tersebut dilapisi anyaman penyaring plastik yang cocok, akan tetapi umumnya harus terdiri dari pasir halus yang dipilih sesuai dengan Butir b) di bawah ini. Dalam segala hal, ijuk tidak boleh digunakan sebagai pengganti anyaman penyaring plastik. b) Bahan Landasan untuk Drainase Pipa dan Beton Bahan berbutir yang digunakan sebagai landasan dapat berupa kerikil berpasir atau batu pecah dan harus memenuhi ketentuan berikut ini: (1) Ukuran butiran maksimum : 20 mm atau kurang, tetapi paling sedikit dua kali (SNI 03-3422-1994) celah maksimum antara dua pipa yang disambung tanpa adukan. (2) Lolos saringan No.200 : Maksimum 15%. (SNI 03-4142-1996) : Maksimum 6. (3) Indeks Plastisitas (SNI 03-1966-1990 dan SNI 03-1967-1990) (4) Batas Cair : Maksimum 25. (SNI 03-1967-1990) Bahan-bahan tersebut harus bergradasi menerus, bukan bergradasi seragam. c) Penyaring Geotekstil Penyaring harus dari geotekstil sintetis tak teranyam (nir-anyam) yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Pemilihan lubang geotekstil yang paling sesuai (Mesh Opening Size/MOS) untuk penyaring harus didasarkan pada kurva gradasi tanah pada arah hulu dari lubang penyaring, sesuai dengan salah satu yang lebih kecil dari berikut ini: (1) MOS < 5 x D85 (tanah), dan (2) MOS < 25 x D50 (tanah) dengan pengertian D85 dan D50 adalah yang didefinisikan dalam Butir 2.4.2.4) a) (4) di atas. d) Pipa berlubang banyak dan Pipa Sulingan (1) Pipa berlubang banyak untuk drainase bawah tanah harus merupakan pipa yang diameter bagian dalam sekitar 10 cm dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan AASHTO M 178 M-95 (2003). (2) Pipa yang dipasang sebagai lubang sulingan melewati beton atau tembok pasangan batu atau pelapisan selokan harus berdiameter dalam 5 cm dan harus dari bahan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan, yang cukup kuat untuk menahan perubahan bentuk selama pelaksanaan dan pengerasan adukan atau beton. 2 - 19

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

Adukan Adukan yang digunakan untuk mengunci sambungan pipa harus adukan semen yang sesuai dengan Seksi 7.8 dari spesifikasi ini.

5) Persyaratan Kerja a) Paling lambat 21 (dua puluh satu) hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk pemasangan setiap bahan, contoh yang mewakili harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan. b) Untuk bahan porous yang digunakan untuk penimbunan kembali atau bahan penyaring, paling sedikit 50 kg contoh setiap bahan yang diusulkan untuk digunakan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan bersama dengan masing-masing 5 kg contoh bahan yang akan dipasang pada sisi hulu dan sisi hilir dari air yang akan merembes melewati bahan porous hasil penimbunan kembali. Hasil pengujian gradasi basah (SNI 03-1968-1990) juga harus dilengkapi untuk masing-masing contoh yang diserahkan. c) Contoh pipa berlubang banyak, atau penyaring geotekstil yang diusulkan untuk digunakan harus diserahkan bersama dengan spesifikasi dari pabrik pembuatnya serta data pengujiannya. d) Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis jika pemasangan bahan telah selesai, dan sebelum pekerjaan tersebut ditimbun kembali dengan bahan atau pekerjaan lainnya. Pemberitahuan akan selesainya pekerjaan harus disertai hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Butir 3.2.3.3) dan hasil survei yang menyatakan bahwa toleransi dimensi yang diberikan dalam Pasal 2.4.2 telah dipenuhi.

2.4.3

PELAKSANAAN

1) Metoda Pekerjaan a) Bahan drainase porous berbutir yang bersih harus dihampar segera sebelum penghamparan bahan lain di atasnya. b) Bahan drainase porous berbutir pada saluran berlubang vertikal yang dipasang di dalam timbunan baru, harus dihampar dalam lapisan horizontal pada waktu yang bersamaan dengan penghamparan lapisan timbunan lainnya. 2) Pemasangan Bahan Porous untuk Penimbunan Kembali a) Sebelum pemasangan bahan porous untuk penimbunan kembali pada suatu lokasi, seluruh bahan yang tidak memenuhi syarat baik terlalu lunak maupun terlalu keras harus telah diganti sesuai dengan Butir 3.2.2.4). b) Pemasangan bahan porous di sekeliling pipa atau saluran atau di belakang struktur harus dilaksanakan secara sistematis dan sesegera mungkin setelah pemasangan pipa atau struktur. Suatu periode minimum selama 14 (empat belas) hari setelah pemasangan adukan pada sambungan pipa atau pemasangan struktur harus diberikan sebelum penimbunan kembali. c) Bahan porous harus dipadatkan lapis demi lapis dengan ketebalan masing-masing lapisan tidak lebih dari 15 cm sampai mencapai kepadatan di atas 95% dari kepadatan kering maksimum yang ditentukan sesuai dengan SNI 03-1742-1989. Setiap metode pemadatan yang disetujui dapat digunakan untuk memperoleh kepadatan yang disyaratkan. d) Cukup atau tidaknya pemadatan harus dipantau dengan pengujian kepadatan sesuai dengan SNI 03-2828-1992, dan jika hasil pengujian menunjukkan kepadatan yang tidak memenuhi ketentuan, Penyedia Jasa harus melakukan pemadatan tambahan atau memperbaiki pekerjaan seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Frekuensi dan posisi pengujian harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. e) Selimut drainase (kurang dari 20 cm) dari bahan porous yang akan ditutup dengan bahan tanah harus dipadatkan secukupnya sebelum lapisan pertama timbunan tanah dihampar di atasnya. Timbunan tanah selanjutnya harus dipadatkan dengan kuat sehingga lapisan bahan porous di bawahnya dapat mencapai kepadatan yang disyaratkan. f) Sebelum bahan porous ditutup oleh bahan lain, maka bahan porous harus dilindungi dengan cermat dari gangguan lalu lintas maupun pejalan kaki. Papan kayu sementara mungkin perlu 2 - 20

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dipasang di atas selimut drainase agar pekerja dapat melaluinya dan lapisan pertama timbunan di atas bahan porous harus dihampar dengan menggunakan tangan secara cermat untuk menghindari tercampurnya dua jenis bahan. g) Perhatian khusus harus diberikan untuk menjamin agar bahan porous yang ditimbun kembali tidak terkontaminasi dengan tanah di sekitarnya atau tanah timbunan, dan apabila menurut pendapat Direksi Pekerjaan, hal ini terjadi atau cenderung terjadi, maka sebuah acuan harus dipasang untuk memisahkan dua jenis bahan selama penghamparan. Acuan harus dari pelat baja setebal 3 mm atau yang serupa dan harus diangkat sedikit demi sedikit sebagaimana pekerjaan penimbunan kembali dilakukan. Acuan harus sudah ditarik keluar seluruhnya setelah pekerjaan timbunan selesai. 3) Pemasangan Bahan Landasan a) Galian parit atau galian fondasi untuk pipa gorong-gorong, drainase beton, drainase bawah tanah atau pekerjaan lainnya yang memerlukan lapisan landasan, harus digali sesuai dengan Seksi 3.1 dari spesifikasi ini dan suatu tanah dasar yang keras dengan kepadatan yang merata, dan harus disiapkan sampai elevasi yang diperlukan dikurangi dengan tebal bahan landasan yang diperlukan. b) Tebal bahan landasan untuk pipa tidak boleh kurang dari 10% dari diameter pipa, dan tidak kurang dari 5 cm untuk setiap pekerjaan. c) Landasan untuk pipa harus dibentuk (menggunakan mal setengah lingkaran dengan diameter yang sama dengan diameter luar pipa) supaya tepat benar dengan bagian bawah pipa, sehingga dapat memberikan dukungan yang merata. Apabila digunakan pipa dengan ujung yang melebar untuk sambungan, maka landasan untuk sambungan ini juga harus dibentuk agar dapat menempatkan bentuk lekukan sambungan tersebut. 4) Pemasangan Penyaring Geotekstil Penyaring geotekstil nir-anyam harus dipasang sesuai dengan prosedur yang direkomendasi pabrik pembuatnya dan sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. 5) Pemasangan Pipa Berlubang Banyak a) Landasan untuk pipa berlubang banyak harus disiapkan seperti di atas, tetapi menggunakan bahan porous seperti yang disyaratkan dalam Butir 2.4.2.4) a) bukan bahan landasan yang disyaratkan dalam Butir 2.4.2.4) b). b) Pipa berlubang banyak harus dipasang pada landasan yang disiapkan dan harus diletakkan dengan cermat sesuai dengan alinyemen dan kelandaiannya. Pipa harus disambung tanpa lidah dan alur dengan celah diantaranya, ukuran 1 mm sampai 5 mm. Sambungan harus diselimuti dengan anyaman penyaring yang disetujui, bahan penyaring ini akan melewatkan air tetapi menahan bahan porous untuk penimbunan kembali. Setengah lingkaran atas setiap sambungan selanjutnya harus dilindungi dengan pita kertas aspal atau bahan penutup tahan lapuk lainnya. Setiap sambungan harus terkunci di tempat, tetapi tidak direkat, dengan menggunakan sedikit adukan semen yang dipasang pada kedua tepinya. c) Setelah pipa dipasang, diperiksa dan disetujui, bahan porous harus dipasang dan dipadatkan sebagaimana disyaratkan dalam Butir 2.4.3.2) di atas. 6) Pembuatan Lubang Sulingan a) Apabila lubang sulingan akan dibentuk pada suatu tembok atau bangunan lainnya tanpa harus menyertakan secara permanen pipa atau acuan lainnya, maka metode pembentukan lubang sulingan harus menurut persetujuan dari Direksi Pekerjaan. b) Seluruh acuan harus dibuang pada saat struktur selesai dikerjakan. c) Lubang sulingan harus dibuat mendatar kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. d) Pipa yang akan ditanam dalam beton sebagai lubang sulingan, atau sebagai acuan lubang sulingan, harus ditambat atau diikat kuat selama pengecoran beton.

2 - 21

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

f)

Kecuali ditentukan atau diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, lubang sulingan harus dipasang dengan interval tidak lebih dari 2 m untuk horizontal dan tidak lebih dari 1 m untuk vertikal. Apabila kantung penyaring diperlukan untuk dibuat pada belakang lubang sulingan, maka bahan penyaring harus diperpanjang sampai landasan atau bahan porous untuk penimbunan kembali paling sedikit 30 cm dari ujung lubang ke segala arah, kecuali ditentukan atau diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan.

2.4.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan yang diterima (air, semen, agregat dan bahan tambah bila diperlukan) harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan pada Butir 2.4.2.4). 2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan yang Tidak Memenuhi Ketentuan Seluruh pekerjaan dan bahan untuk pembuatan drainase porous harus memenuhi toleransi dimensi dan berbagai ketentuan untuk perbaikan pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan, yang diberikan dalam seksi-seksi dari spesifikasi ini sesuai dengan pekerjaan atau bahan yang digunakan. 3) Pemeliharaan Pekerjaan yang Telah Diterima Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 2.3.4.2), Penyedia Jasa juga harus bertanggung jawab atas pemeliharaan rutin dari semua gorong-gorong dan drainase beton yang telah selesai dan diterima selama sisa periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dari spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5.

2.4.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Pengukuran Bahan Porous untuk Penimbunan Kembali atau Bahan Penyaring (1) Timbunan hanya boleh diklasifikasikan dan diukur sebagai bahan porous untuk penimbunan kembali atau bahan penyaring digunakan pada lokasi atau untuk maksudmaksud bila bahan porous digunakan untuk penimbunan atau landasan atau bahan penyaring atau selimut drainase yang telah ditentukan atau disetujui secara tertulis dan bahan tersebut telah diterima oleh Direksi Pekerjaan sebagai bahan drainase porous yang cocok menurut persyaratan yang sesuai dari seksi ini. (2) Kuantitas bahan porous untuk penimbunan kembali yang diukur untuk pembayaran harus berdasarkan jumlah meter kubik bahan yang telah dipadatkan dan diperlukan untuk menimbun sampai garis yang ditentukan atau disetujui. Setiap bahan yang dipasang melebihi volume teoritis yang telah disetujui harus dianggap sebagai timbunan biasa ataupun timbunan pilihan, sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, dan tidak boleh diukur menurut seksi ini tanpa mengabaikan mutu bahannya. (3) Seluruh bahan porous untuk penimbunan kembali yang disetujui untuk digunakan dan diterima pada kontrak, dan yang memenuhi ketentuan pengukuran seperti yang diuraikan di atas harus diukur dan dibayar menurut seksi ini. b) Pengukuran Penyaring Geotekstil Kuantitas penyaring geotekstil yang diukur untuk pembayaran harus berdasarkan jumlah meter persegi anyaman bahan yang disetujui aktual terpasang dalam pekerjaan tersebut dan diterima di lapangan.

2 - 22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Pengukuran Pipa Berlubang Banyak Kuantitas pipa berlubang banyak yang diukur untuk pembayaran harus berdasarkan jumlah meter panjang pipa yang disetujui aktual terpasang dalam pekerjaan tersebut dan diterima di lapangan. Tidak terdapat pengurangan dalam pengukuran panjang untuk celah yang ada pada sambungan pipa. d) Lubang Sulingan, Kertas Aspal dan Adukan Semen Pipa yang digunakan untuk membentuk lubang sulingan, kertas aspal atau lembaran jenis lainnya untuk membungkus sambungan pipa dan adukan semen yang digunakan untuk mengunci sambungan pipa tidak akan diukur untuk pembayaran, biaya dari bahan ini sudah termasuk dalam harga penawaran untuk pekerjaan drainase bawah permukaan. e) Galian untuk Bahan Porous Untuk Penimbunan Kembali, Bahan Penyaring Kecuali untuk galian batu, tidak ada pengukuran terpisah untuk pembayaran yang akan dibuat untuk pekerjaan galian atau timbunan, biaya untuk pekerjaan ini dianggap sebagai biaya lainlain dalam melaksanakan penimbunan kembali dengan bahan porous atau bahan penyaring dan sudah termasuk dalam harga penawaran untuk berbagai macam bahan konstruksi yang digunakan. f) Galian untuk Pekerjaan Drainase Bawah Permukaan Kuantitas untuk pekerjaan drainase bawah permukaan harus diukur dan dibayar sesuai dengan Seksi 3.1. 2) Dasar Pembayaran Pekerjaan yang diukur seperti yang disyaratkan di atas harus dibayar menurut harga satuan kontrak untuk mata pembayaran yang terdaftar di bawah dan termasuk dalam dalam daftar kuantitas dan harga, dimana harga dan pembayaran tersebut telah merupakan kompensasi penuh untuk seluruh pekerja, bahan, peralatan, dan biaya tambahan lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan yang memenuhi ketentuan seperti yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 2.4 (1) 2.4 (2) 2.4 (3) Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Persegi Meter Panjang

c)

Uraian Timbunan Porous atau Bahan Penyaring Penyaring Geotekstil Pipa Berlubang Banyak untuk Pekerjaan Drainase Bawah Permukaan

2 - 23

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 3 PEKERJAAN TANAH

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 3 – PEKERJAAN TANAH
SEKSI 3.1 3.1.1 1) 3.1.2 1) 2) 3) 4) 5) 3.1.3 1) 2) 3) 4) 5) 3.1.4 1) 2) 3.1.5 1) 2) SEKSI 3.2 3.2.1 1) 3.2.2 1) 2) 3) 4) 5) 3.2.3 1) 2) 3) 3.2.4 1) 2) 3.2.5 1) GALIAN........................................................................................................................ 1 UMUM ......................................................................................................................... 1 Uraian ............................................................................................................................1 PERSYARATAN ........................................................................................................ 2 Standar Rujukan ............................................................................................................2 Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini : ................................................2 Toleransi Dimensi .........................................................................................................2 Persyaratan Bahan .........................................................................................................3 Persyaratan Pelaksanaan ...............................................................................................3 PELAKSANAAN ........................................................................................................ 6 Prosedur Umum ............................................................................................................6 Galian pada Tanah Dasar Perkerasan dan Bahu Jalan, Pembentukan Berm, Selokan dan Talud. .......................................................................................................6 Galian untuk Struktur dan Pipa .....................................................................................6 Galian pada Sumber Bahan ...........................................................................................7 Permukaan Galian .........................................................................................................7 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................... 7 Mutu Bahan ...................................................................................................................7 Mutu Galian ..................................................................................................................7 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................... 8 Cara Pengukuran ...........................................................................................................8 Dasar Pembayaran .........................................................................................................8 TIMBUNAN .............................................................................................................. 10 UMUM ....................................................................................................................... 10 Uraian ..........................................................................................................................10 PERSYARATAN ...................................................................................................... 10 Standar Rujukan ..........................................................................................................10 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ............................................11 Toleransi Dimensi .......................................................................................................11 Persyaratan Bahan .......................................................................................................11 Persyaratan Kerja ........................................................................................................13 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 15 Penyiapan Tempat Kerja .............................................................................................15 Penghamparan Timbunan ............................................................................................16 Pemadatan Timbunan ..................................................................................................16 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 17 Penerimaan bahan .......................................................................................................17 Percobaan Pemadatan di lapangan ..............................................................................17 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 17 Retribusi Bahan Galian untuk Timbunan ....................................................................17 i

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) 3) SEKSI 3.3 3.3.1 1) 3.3.2 1) 2) 3) 4) 5) 3.3.3 1) 2) 3.3.4 1) 2) 3) 4) 3.3.5 1) 2) SEKSI 3.4 3.4.1 1) 3.4.2 1) 2) 3) 4) 3.4.3 3.4.4 1) 2) 3) 4) 3.4.5 1) 2)

Pengukuran Timbunan ................................................................................................18 Dasar Pembayaran .......................................................................................................18 PENYIAPAN TANAH DASAR ............................................................................... 19 UMUM ....................................................................................................................... 19 Uraian ..........................................................................................................................19 PERSYARATAN ...................................................................................................... 19 Standar Rujukan ..........................................................................................................19 Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini ................................................19 Toleransi Dimensi .......................................................................................................20 Persyaratan Bahan .......................................................................................................20 Persyaratan Pelaksanaan .............................................................................................20 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 21 Penyiapan Tanah Dasar ...............................................................................................21 Pemadatan Tanah Dasar ..............................................................................................21 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 21 Penerimaan Bahan .......................................................................................................21 Pengujian Mutu Bahan ................................................................................................21 Ketentuan Kepadatan lapisan tanah dasar ...................................................................21 Kriteria Pemadatan lapisan tanah dasar berbatu .........................................................22 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 22 Pengukuran ..................................................................................................................22 Dasar Pembayaran .......................................................................................................22 PENGUPASAN DAN PENCAMPURAN KEMBALI LAPIS PERKERASAN LAMA ........................................................................................................................ 23 UMUM ....................................................................................................................... 23 Uraian ..........................................................................................................................23 PERSYARATAN ...................................................................................................... 23 Standar Rujukan ..........................................................................................................23 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ............................................23 Toleransi Dimensi .......................................................................................................23 Persyaratan Pelaksanaan .............................................................................................23 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 24 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 24 Bahan Campuran .........................................................................................................24 Pengujian Mutu Bahan ................................................................................................24 Ketentuan Kepadatan Bahan .......................................................................................24 Bahan Tambahan .........................................................................................................25 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 25 Pengukuran Untuk Pembayaran ..................................................................................25 Dasar Pembayaran .......................................................................................................25

ii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 3
PEKERJAAN TANAH SEKSI 3.1
GALIAN 3.1.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini terdiri dari pekerjaan galian tanah di dalam maupun di luar ruang milik jalan (Rumija) untuk pembentukan badan jalan, dan hasil galian dapat digunakan untuk: (1) Pembuatan timbunan badan jalan. (2) Penimbunan kembali galian struktur dan drainase. (3) Dibuang. Pekerjaan galian ini mencakup penggalian, pemuatan, pengangkutan, penghamparan, pemadatan dan pembentukan sesuai rencana dari bahan tanah atau batu atau bahan lain yang diperlukan untuk penyelesaian dari pekerjaan dalam kontrak ini. b) Pekerjaan ini umumnya diperlukan untuk pembuatan badan jalan atau pelebaran badan jalan termasuk selokan samping dan saluran air, sesuai dengan spesifikasi ini dan memenuhi garis, ketinggian dan penampang melintang yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Kecuali untuk keperluan pembayaran, ketentuan dari seksi ini berlaku untuk semua jenis galian yang dilakukan sehubungan dengan kontrak, dan pekerjaan galian dapat berupa: (1) Galian biasa: (a) Galian biasa untuk material timbunan. (b) Galian biasa sebagai bahan buangan. (2) Galian batu. (3) Galian untuk struktur. (4) Pembongkaran perkerasan beraspal. (5) Pembongkaran perkerasan beton. d) Galian biasa harus mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasikan sebagai galian batu, galian struktur, galian sumber bahan dari luar Rumija (borrow excavation), pembongkaran perkerasan beraspal, dan pembongkaran perkerasan beton yang masih dapat dilakukan dengan penggaru (ripper) tunggal yang ditarik oleh traktor dengan berat maksimum 15 ton dan kekuatan netto maksimum sebesar 180 PK (tenaga kuda). (1) Galian biasa untuk material timbunan Bahan galian untuk material timbunan harus memenuhi ketentuan dalam 3.2.2.4). (2) Galian biasa sebagai bahan buangan Yang termasuk bahan galian buangan adalah bahan galian yang tidak memenuhi persyaratan sebagai bahan timbunan sesuai 3.2.2.4) b) (2) atau material galian yang tidak diperlukan lagi dalam konstruksi. Material tanah yang kadar airnya menjadi tinggi karena kelalaian Penyedia Jasa sehingga tidak praktis untuk digunakan sebagai bahan timbunan harus dibuang atas beban Penyedia Jasa dan tidak dapat diberikan pembayaran. e) Galian batu harus mencakup galian bongkahan batu dengan volume 1 m3 atau lebih dan seluruh batu atau bahan lainnya yang menurut Direksi Pekerjaan adalah tidak praktis bila digali tanpa menggunakan alat pemecah bertekanan udara (jumbo breaker), atau peledakan. f) Galian untuk struktur mencakup galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang disebut atau ditunjukkan dalam gambar rencana. Galian struktur hanya terbatas untuk galian 3-1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

lantai fondasi jembatan, tembok penahan tanah, dan struktur pemikul beban lainnya selain yang disebut dalam spesifikasi ini. Pekerjaan galian struktur mencakup penggalian dan penimbunan kembali dengan bahan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan, seperti pembuangan bahan galian yang tidak terpakai, semua keperluan drainase, pemompaan, penurapan, penyokong atau cofferdam, pembuatan tempat kerja beserta pembongkarannya. g) Pembongkaran perkerasan beraspal mencakup galian pada perkerasan lama termasuk fondasi agregat dan perkerasan beraspal dengan maupun tanpa cold milling machine seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. h) Pembongkaran perkerasan beton mencakup galian perkerasan lama dengan atau tanpa menggunakan jack hammer. i) Pemanfaatan kembali bahan galian ini harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum bahan ini dianggap cocok untuk proses daur ulang, dan harus diperhitungkan dalam pembayaran. Material lama bekas galian harus diatur penggunaan/penempatannya oleh Direksi Pekerjaan.

3.1.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1742-1989 : Metode pengujian kepadatan ringan untuk tanah. SNI 03-1743-1989 : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. SNI 03-1744-1989 : Metode pengujian CBR laboratorium. SNI 03-1966-1989 : Metode pengujian batas plastis. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande. SNI 03-3423-1994 : Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer. SNI 03-6371-2000 : Tata cara pengklasifikasian tanah dengan cara unifikasi tanah. SNI 03-6797-2002 : Tata cara klassifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan. Pd T-12-2003 : Perambuan sementara pada pekerjaan jalan. 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini: a) Persiapan b) Selokan dan Saluran Air c) Gorong-gorong d) Drainase Porous e) Timbunan f) Penyiapan Tanah Dasar g) Beton h) Pasangan Batu i) Pembongkaran Struktur j) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama k) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Jalan Berpenutup Aspal l) Pemeliharaan Rutin Jalan Samping dan Jembatan Sementara : : : : : : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 2.1 Seksi 2.3 Seksi 2.4 Seksi 3.2 Seksi 3.3 Seksi 7.1 Seksi 7.9 Seksi 7.15 Seksi 8.1 Seksi 8.2 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi Elevasi akhir tanah dasar untuk perkerasan jalan tidak boleh berbeda lebih dari 20 mm dari yang ditentukan dalam gambar rencana dan toleransi kerataan kurang dari 10 mm, yang diukur dengan mistar 3 m atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan pada setiap titik. Sedangkan untuk 3-2

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

galian perkerasan tidak boleh berbeda lebih dari 1 cm dari yang disyaratkan. Toleransi kelandaian galian tidak boleh bervariasi lebih 10 cm dari garis profil yang ditentukan. 4) Persyaratan Bahan a) Penggunaan dan Pembuangan Bahan Galian (1) Semua bahan galian tanah dan galian batu yang dapat dipakai dalam batas-batas dan lingkup proyek harus digunakan secara efektif untuk konstruksi. (2) Bahan galian yang tidak memenuhi persyaratan dan yang memenuhi persyaratan sebagai bahan timbunan tetapi berlebihan atau tidak diperlukan dalam konstruksi, harus dibuang sebagai bahan galian untuk dibuang. (3) Setiap bahan galian yang melebihi kebutuhan timbunan dan memenuhi syarat sebagai bahan timbunan, sedapat mungkin dibuang di daerah Rumija, sedangkan bahan galian yang tidak memenuhi syarat sebagai bahan timbunan harus dibuang di daerah Rumija bila tersedia, atau dibuang di lahan yang disediakan secara permanen oleh Penyedia Jasa setelah mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. (4) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab terhadap seluruh pengaturan dan biaya yang diperlukan untuk pembuangan bahan galian yang tidak terpakai atau yang tidak memenuhi syarat untuk bahan timbunan, termasuk pembuangan bahan galian yang diuraikan dalam Butir 3.2.3.1), pengangkutan hasil galian ke tempat pembuangan akhir dengan jarak tidak melebihi yang disyaratkan dalam Butir 3.1.5.1) b) (6) dapat dilaksanakan, setelah memperoleh izin tetap dari pemilik lahan. b) Semua daerah galian di dalam maupun di luar Rumija harus digali sesuai dengan gambar kerja atau shop drawing yang diajukan oleh Penyedia Jasa dan mendapat persetujuan dari Direksi Teknis. c) Pengembalian bentuk dan pembuangan pekerjaan sementara (1) Semua struktur sementara seperti cofferdam atau penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) harus dibongkar oleh Penyedia Jasa setelah struktur permanen atau pekerjaan lainnya selesai, kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Pembongkaran harus dilakukan sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu atau merusak struktur atau formasi yang telah selesai. (2) Bahan bekas yang diperoleh dari pekerjaan sementara tetap menjadi milik Penyedia Jasa, apabila bahan bekas tersebut memenuhi syarat dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka dapat digunakan untuk pekerjaan permanen. (3) Setiap bahan galian yang ditempatkan dalam saluran air, harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan berakhir sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu saluran air. (4) Seluruh tempat bekas galian bahan atau sumber bahan yang digunakan oleh Penyedia Jasa harus dikembalikan pada kondisi yang rata dan rapih dengan tepi dan lereng yang stabil dan saluran drainase yang memadai. 5) Persyaratan Pelaksanaan a) Pengajuan Kesiapan Kerja dan Pencatatan (1) Untuk setiap pekerjaan galian yang dibayar menurut Seksi ini, sebelum memulai pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Teknis, gambar detail penampang melintang yang menunjukkan elevasi tanah asli sebelum operasi pembersihan dan pembongkaran, atau penggalian paling lambat 6 (enam) hari sebelum pekerjaan dimulai. (2) Penyedia Jasa harus memasang patok-patok batas galian paling lambat 3 (tiga) hari sebelum pekerjaan dimulai. (3) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Teknis metoda kerja dan gambar detail seluruh struktur baik pekerjaan permanen maupun pekerjaan tidak permanen yang diusulkan atau yang diperintahkan untuk digunakan, seperti penyokong (shoring), pengaku (bracing), cofferdam, dan dinding penahan rembesan (cut-off wall), dan 3-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

gambar-gambar tersebut harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum melaksanakan pekerjaan galian yang akan dilindungi oleh struktur sementara yang diusulkan. (4) Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Teknis untuk setiap galian yang telah mencapai elevasi dasar lapisan perkerasan. (5) Arsip tentang rencana peledakan, dan semua bahan peledak yang digunakan, yang menunjukkan lokasi serta jumlahnya, harus disampaikan Penyedia Jasa untuk diperiksa oleh Direksi Teknis. (6) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan suatu catatan tertulis tentang lokasi, kondisi dan kuantitas perkerasan jalan yang akan dikupas atau digali. Pencatatan pengukuran harus dilakukan setelah seluruh bahan perkerasan jalan telah dikupas atau digali. b) Pengamanan Pekerjaan Galian (1) Penyedia Jasa harus memikul semua tanggung jawab dalam menjamin keselamatan pekerja, yang melaksanakan pekerjaan galian, penduduk dan bangunan yang ada di sekitar lokasi galian. (2) Selama pelaksanaan pekerjaan galian, Penyedia Jasa harus menjaga stabilitas lereng, struktur, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing), jika tidak dilaksanakan dapat menjadi tidak stabil atau rusak oleh pekerjaan galian tersebut. (3) Peralatan berat untuk pemindahan tanah, pemadatan atau keperluan lainnya, tidak diizinkan berada atau beroperasi lebih dekat 1,5 m dari tepi galian drainase, goronggorong pipa atau galian fondasi untuk struktur yang terbuka. (4) Cofferdam, dinding penahan rembesan (cut-off wall) atau cara lainnya untuk mengalihkan air di daerah galian harus dirancang sebagaimana mestinya dan cukup kuat untuk menjamin tidak terjadi keruntuhan yang dapat membanjiri tempat kerja. (5) Dalam setiap saat, apabila pekerja atau orang lain berada dalam lokasi galian yang membahayakan keselamatan, maka Penyedia Jasa harus menempatkan seorang pengawas keamanan di lokasi kerja yang tugasnya hanya memantau keamanan dan kemajuan. Sepanjang waktu penggalian, peralatan galian cadangan (yang belum dipakai) serta perlengkapan P3K harus tersedia pada tempat kerja galian. (6) Bahan peledak yang diperlukan untuk galian batu harus disimpan, ditangani, dan digunakan dengan hati-hati serta di bawah pengendalian yang ekstra ketat sesuai dengan Peraturan dan Perundang-undangan yang berlaku. Penyedia Jasa harus bertanggung jawab dalam mencegah pengeluaran atau penggunaan yang tidak sesuai atas setiap bahan peledak dan harus menjamin bahwa penanganan peledakan hanya dipercayakan kepada orang yang berpengalaman dan bertanggung jawab. (7) Semua galian terbuka harus diberi rambu peringatan dan penghalang (barikade) yang cukup untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalamnya, dan setiap galian terbuka pada lokasi jalur lalu lintas maupun lokasi bahu jalan harus diberi rambu tambahan pada malam hari berupa drum (atau yang sejenis) yang dicat putih beserta lampu merah atau kuning guna menjamin keselamatan para pengguna jalan, sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Teknis. (8) Ketentuan yang disyaratkan dalam Seksi 1.3 harus diterapkan pada seluruh galian di Rumija. c) Pengamanan Hasil Kerja (1) Pada setiap tahap penggalian terbuka, permukaan galian harus tetap dalam kondisi yang mulus (sound), untuk mencegah gangguan operasi dan perendaman akibat hujan. (2) Galian saluran atau galian lainnya yang memotong jalan harus dilakukan dengan tata cara pelaksanaan sedemikian rupa sehingga jalan tetap terbuka untuk lalu lintas pada setiap saat.

3-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Apabila lalu lintas pada jalan terganggu karena peledakan atau operasi-operasi pekerjaan lainnya, Penyedia Jasa harus mendapatkan persetujuan terlebih dahulu atas jadwal gangguan tersebut dari pihak yang berwenang dan juga dari Direksi Pekerjaan. (4) Setiap galian perkerasan harus ditutup kembali dengan bahan yang lebih baik/kuat dari aslinya pada hari yang sama sehingga dapat dibuka untuk lalu lintas, kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. (5) Setiap pekerjaan beton harus ditutup kembali dengan bahan beton pada hari yang sama sehingga dapat dibuka untuk lalu lintas setelah beton berumur 14 (empat belas) hari kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Teknis. d) Kondisi Tempat Kerja (1) Seluruh galian harus dijaga agar bebas dari air dan Penyedia Jasa harus menyediakan semua bahan, perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan), pengalihan saluran air dan pembuatan drainase sementara, dinding penahan rembesan (cut-off wall) dan cofferdam. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang waktu untuk menjamin bahwa tidak akan terjadi gangguan dalam pengeringan dengan pompa. (2) Apabila pekerjaan sedang dilaksanakan pada drainase lama atau tempat lain dimana air atau tanah rembesan (seepage) mungkin sudah tercemari, maka Penyedia Jasa harus senantiasa memelihara tempat kerja dengan memasok air bersih yang akan digunakan oleh pekerja untuk kebutuhan mandi dan cuci, berikut dengan sabun dan desinfektan yang memadai. e) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Galian Yang Tidak Memenuhi Ketentuan Pekerjaan galian yang tidak memenuhi toleransi yang diberikan dalam Butir 3.1.2.3) di atas sepenuhnya menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa dan harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa sebagai berikut: (1) Lokasi galian dengan garis dan ketinggian akhir yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan Direksi Teknis harus digali kembali sampai memenuhi toleransi yang disyaratkan. (2) Lokasi dengan penggalian yang melebihi garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Teknis atau dasar galian yang mengalami kerusakan atau menjadi lembek, maka material yang telah rusak dibuang dan ditimbun kembali dengan material yang lebih baik sebagaimana yang diperintahkan Direksi Teknis, dipadatkan dan dibentuk sesuai ketentuan dalam spesifikasi ini. (3) Lokasi galian perkerasan beraspal dengan dimensi dan kedalaman yang melebihi yang telah ditetapkan oleh Direksi Teknis, harus diperbaiki dengan menggunakan bahan-bahan yang sesuai dengan kondisi perkerasan lama sampai mencapai elevasi rancangan dan persyaratan-persyaratan yang seharusnya. f) Utilitas Bawah Tanah (1) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk memperoleh informasi tentang keberadaan dan lokasi utilitas bawah tanah dan membayar setiap izin atau kewenangan lainnya yang diperlukan dalam melaksanakan galian yang diperlukan dalam kontrak. (2) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk menjaga dan melindungi setiap utilitas bawah tanah yang masih berfungsi seperti pipa, kabel, atau saluran bawah tanah lainnya atau struktur yang mungkin dijumpai dan harus memperbaiki setiap kerusakan yang timbul akibat operasi kegiatannya.

3-5

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3.1.3

PELAKSANAAN

1) Prosedur Umum a) Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis, dan elevasi yang ditentukan dalam gambar yang disetujui oleh Direksi Teknis dan harus mencakup pembuangan semua bahan dalam bentuk apapun yang dijumpai, termasuk tanah, batu, batu bata, beton, pasangan batu dan bahan perkerasan lama, yang tidak digunakan untuk pekerjaan permanen. b) Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan seminimal mungkin terhadap bahan di bawah dan di luar batas galian. c) Apabila bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau fondasi dalam keadaan lepas atau lunak atau kotor atau menurut pendapat Direksi Teknis tidak memenuhi syarat, maka bahan tersebut harus dibuang seluruhnya atau sebagian, dan diganti dengan bahan timbunan sesuai Butir 3.3.2.4). Jika bahan yang terekspos memenuhi syarat maka perlu dilakukan penanganan sesuai Butir 3.3.2.4). d) Apabila pada garis formasi dijumpai batu, lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar untuk selokan, pada tanah dasar untuk perkerasan maupun bahu jalan, atau pada dasar galian pipa atau fondasi struktur, maka bahan tersebut harus digali 15 cm lebih dalam dari permukaan rencana. Tonjolan-tonjolan batu yang runcing pada permukaan yang terekspos tidak boleh tertinggal dan semua pecahan batu yang diameternya lebih besar dari 5 cm harus dibuang. Profil galian yang disyaratkan harus diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan bahan yang disetujui Direksi Teknis dan dipadatkan. e) Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan, jika menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak praktis menggunakan alat bertekanan udara atau suatu penggaru (ripper) hidrolis berkuku tunggal. Direksi Pekerjaan dapat melarang peledakan dan memerintahkan untuk menggali batu dengan cara lain, jika peledakan tersebut berbahaya bagi manusia atau struktur di sekitarnya, atau apabila kurang cermat dalam pelaksanaannya. f) Apabila diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyediakan anyaman pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk melindungi orang, bangunan dan pekerjaan selama penggalian. Jika dipandang perlu, peledakan harus dibatasi waktunya sebagai yang ditetapkan oleh Direksi Teknis. g) Penggalian batu harus dilakukan sedemikian rupa, apakah dengan peledakan atau cara lainnya, sehingga permukaan galian harus dibiarkan pada kondisi yang aman dan serata mungkin. Batu yang lepas atau bergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya terhadap pekerjaan atau orang harus dibuang atau diperkuat dengan angker, baik pada pemotongan batu yang baru maupun yang lama. 2) Galian pada Tanah Dasar Perkerasan dan Bahu Jalan, Pembentukan Berm, Selokan dan Talud Ketentuan dalam Seksi 3.3, harus berlaku seperti juga ketentuan dalam seksi ini. 3) Galian untuk Struktur dan Pipa a) Galian untuk pipa, gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk fondasi jembatan atau struktur lain, harus cukup ukurannya sehingga memungkinkan pemasangan bahan konstruksi sesuai gambar rencana, sehingga pengawasan dan pemadatan penimbunan kembali di bawah dan di sekeliling pekerjaan dapat dilakukan dengan cermat. b) Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk mengeluarkan air harus dipasang untuk pembuatan dan pemeriksaan acuan dan untuk memungkinkan pemompaan dari luar acuan. c) Cofferdam atau penyokong atau pengaku yang tergeser selama pekerjaan galian harus diperbaiki, dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk menjamin kebebasan ruang gerak yang diperlukan selama pelaksanaan. d) Cofferdam, penyokong dan pengaku yang dibuat untuk fondasi jembatan atau struktur lainnya harus diletakkan sedemikian rupa sehingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan dasar, tebing atau bantaran sungai. 3-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru, maka timbunan harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan dengan jarak masing-masing lokasi galian parit tidak kurang dari 5 (lima) kali lebar galian parit tersebut, dilaksanakan dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya mengizinkan. f) Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan, sehingga dapat dihindari kemungkinan terbawanya bagian bahan yang baru terpasang. Setiap pemompaan yang diperlukan selama pengecoran beton, atau untuk suatu periode paling sedikit 24 jam sesudahnya, harus dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan beton tersebut. g) Galian sampai elevasi akhir fondasi untuk telapak fondasi struktur tidak boleh dilaksanakan sampai sesaat sebelum fondasi akan dicor. 4) Galian pada Sumber Bahan a) Sumber bahan (borrow pits) yang berada di dalam Rumija atau di tempat lain, harus digali sesuai dengan ketentuan dari spesifikasi ini. b) Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian lama harus memperoleh persetujuan secara tertulis dari Direksi Teknis sebelum penggalian dimulai. c) Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin akan digunakan untuk pelebaran jalan atau keperluan pemerintah lainnya, tidak diperkenankan untuk digali. d) Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi jika penggalian ini dapat mengganggu drainase alam atau drainase yang dirancang. e) Pada daerah yang lebih tinggi dari permukaan jalan, harus diratakan sedemikian rupa sehingga seluruh air permukaan dapat mengalir ke gorong-gorong berikutnya tanpa genangan. f) Setiap aktifitas galian di area sumber bahan harus memperhatikan stabilitas lereng. 5) Permukaan Galian Permukaan galian tanah maupun batu yang telah selesai dan terbuka terhadap aliran air permukaan, harus cukup rata, dan memiliki cukup kemiringan untuk menjamin pengaliran air yang bebas dari permukaan itu tanpa terjadi genangan.

3.1.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Mutu Bahan g) Pengujian contoh harus dilakukan untuk setiap lapisan tanah dan batuan yang berbeda untuk memenuhi persyaratan bahan timbunan. h) Bahan hasil galian harus diklasifikasikan ke dalam galian biasa, galian batu, galian struktur dan galian perkerasan jalan. 2) Mutu Galian a) Harus memenuhi toleransi dimensi. b) Permukaan galian akhir harus sesuai gambar rencana. c) Pekerjaan galian struktur: (1) Untuk galian lantai fondasi jembatan, tembok penahan tanah dan struktur pemikul beban lainnya, harus dilakukan pemeriksaan tingkat konsistensi, dan informasi kedalaman muka air tanah. (2) Pekerjaan yang berhubungan dengan selokan yang tidak diperkeras sebaiknya dilakukan analisa butiran tanah. (3) Pekerjaan yang berhubungan dengan pemompaan, harus dilakukan pemeriksaan berkaitan dengan kemungkinan bahaya “piping”, terutama data ketinggian muka air, jenis tanah tempat pemompaan dan analisa butiran tanah. (4) Pekerjaan yang memerlukan penimbunan kembali harus memperhatikan Pasal 3.2.4. 3-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(5) Pekerjaan yang berhubungan dengan galian buangan, lokasi tempat pembuangan, harus dilakukan perencanaan kemiringan, dan perencanaan ketinggian timbunan untuk menjamin kestabilan lereng dan pencegahan erosi.

3.1.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Cara Pengukuran a) Volume galian yang harus dibayar terdiri dari kegiatan-kegiatan: (1) Galian untuk pembuatan badan jalan sebagai yang ditunjukan dalam shop drawing. (2) Galian batu dan galian material buangan (unsuitable material). (3) Galian bertangga sebagai yang disyaratkan atau diperintahkan oleh Direksi Teknis. (4) Galian material tanah penutup (top soil) yang harus diamankan dan ditumpuk. (5) Galian material dari sumber material (borow) yang disetujui Direksi Pekerjaan untuk digunakan. (6) Galian overburden dan material buangan lain pada daerah sumber material (borrow) yang disediakan oleh proyek. (7) Galian material longsoran yang longsorannya tidak disebabkan oleh kesalahan Penyedia Jasa. (8) Harga satuan hasil galian untuk dibuang ke lokasi pembuangan akhir ditentukan dengan jarak maksimun 5 (lima) kilometer yang diukur untuk pembayaran adalah volume yang diukur di tempat galian dalam meter kubik. b) Pekerjaan yang tidak diukur untuk pembayaran terdiri dari: (1) Galian overburden dan material yang harus dibuang dari daerah sumber material (borrow) yang disediakan sendiri oleh Penyedia Jasa. (2) Galian di luar rencana (over cut). (3) Galian yang digunakan tidak untuk pekerjaan permanen. c) Cara pengukuran volume galian dilakukan dengan basis pengukuran akhir (final measurement basis) sebagai berikut: (1) Pengukuran awal potongan memanjang (longitudinal) dan potongan melintang (cross section) permukaan lahan setelah pekerjaan pembersihan dan pemotongan (land clearing and grubbing). (2) Pengukur akhir potongan memanjang dan potongan melintang permukaan setelah galian selesai dikerjakan sesuai rencana. (3) Jarak pembuatan potongan melintang satu dengan lainnya sebesar 25 m atau dalam keadaan khusus dapat ditentukan lain. (4) Luas galian pada suatu cross section adalah luas selisih Butir (1) dan Butir (2). (5) Volume pekerjaan adalah jumlah perkalian jarak potongan melintang satu dengan potongan melintang berikutnya yang sama. 2) Dasar Pembayaran Pembayaran dilakukan atas dasar volume galian yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan Direksi Tenis dan harga satuan yang tecantum dalam kontrak. Kuantitas galian yang diukur menurut ketentuan di atas, akan dibayar menurut satuan pengukuran dengan harga yang dimasukkan dalam daftar kuantitas dan harga untuk masing-masing mata pembayaran yang terdaftar di bawah ini, harga dan pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan termasuk cofferdam, penyokong, pengaku dan pekerjaan yang berkaitan, dan biaya yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan galian sebagaimana diuraikan dalam seksi ini. Apabila cofferdam, penyokong, pengaku dan pekerjaan yang berkaitan, termasuk dalam mata pembayaran yang terdapat dalam daftar kuantitas dan harga, maka pekerjaan ini akan dibayar menurut harga penawaran dengan cara lumpsum sesuai ketentuan berikut ini; pekerjaan ini 3-8

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

mencakup penyediaan, pembuatan, pemeliharaan dan pembuangan setiap dan semua cofferdam, penyokong, pengaku, sumuran, penurapan, pengendali air (water control), dan operasi-operasi lainnya yang diperlukan untuk diterimanya penyelesaian galian yang termasuk dalam pekerjaan dari pasal ini sampai suatu kedalaman yang ditentukan. Nomor Mata Pembayaran 3.1 (1) 3.1 (2) 3.1 (3) 3.1 (4) Galian Biasa Galian Batu Galian borrow yang lokasinya disediakan oleh Proyek Galian borrow yang lokasinya disediakan oleh Penyedia Jasa Galian Struktur dengan Kedalaman 0 m - 2 m Galian Struktur dengan Kedalaman 2 m - 4 m Galian Struktur dengan Kedalaman > 4 m Pembongkaran Perkerasan Beraspal dan Berbutir Pembongkaran Perkerasan Beraspal dengan Cold Milling Machine Pembongkaran Perkerasan Beton dengan Jumbo Jack Hammer Pembongkaran Perkerasan Beton secara manual Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

Uraian

3.1 (5) 3.1 (6) 3.1 (7) 3.1 (8) 3.1 (9)

Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

3.1 (10)

Meter Kubik

3.1 (11)

Meter Kubik

3-9

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 3.2
TIMBUNAN 3.2.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini mencakup pengadaan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan tanah atau bahan berbutir yang disetujui untuk pembuatan timbunan, untuk penimbunan kembali galian pipa atau struktur dan untuk timbunan umum yang diperlukan untuk membentuk dimensi timbunan sesuai dengan garis, kelandaian, dan elevasi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui. b) Timbunan yang dicakup oleh ketentuan dalam seksi ini dibagi menjadi 3 (tiga) jenis, yaitu timbunan biasa, timbunan pilihan, timbunan pilihan di atas tanah rawa biasa dan gambut. Timbunan pilihan akan digunakan sebagai lapis perbaikan tanah dasar (improve subgrade) untuk meningkatkan daya dukung tanah dasar, juga digunakan di daerah saluran air dan lokasi serupa, bahan yang plastis sulit dipadatkan dengan baik. Timbunan pilihan dapat juga digunakan untuk meningkatkan kestabilan lereng atau pekerjaan pelebaran timbunan jika diperlukan lereng yang lebih curam karena keterbatasan ruangan, dan untuk pekerjaan timbunan lainnya kestabilan timbunan adalah faktor yang kritis. Timbunan pilihan digunakan di atas tanah rawa atau dataran yang selalu tergenang oleh air, yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan tidak dapat dialirkan atau dikeringkan dengan cara yang diatur dalam spesifikasi ini. c) Pekerjaan yang tidak termasuk bahan timbunan yaitu timbunan bahan yang dipasang sebagai landasan untuk pipa atau saluran beton, maupun bahan drainase porous yang dipakai untuk drainase bawah permukaan atau untuk mencegah hanyutnya partikel halus tanah akibat proses penyaringan. Bahan timbunan jenis ini telah diuraikan dalam Seksi 2.4 dari spesifikasi ini. d) Pekerjaan ini juga mencakup timbunan batu secara manual atau secara mekanis, dikerjakan sesuai dengan spesifikasi ini dan sangat mendekati garis dan ketinggian yang ditunjukkan dalam gambar atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

3.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1742-1989 : Metode pengujian pepadatan ringan untuk tanah. SNI 03-1743-1989 : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. SNI 03-1744-1989 : Metode pengujian CBR laboratorium. SNI 03-1966-1990 : Metode pengujian batas plastis tanah. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande. SNI 03-1976-1990 : Metode koreksi untuk pengujian pemadatan tanah yang mengandung butir kasar. SNI 03-2828-1992 : Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat konus pasir. SNI 03-3423-1994 : Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat hidrometer. SNI 03-3637-1994 : Metode pengujian berat isi tanah berbutir halus dengan cetakan benda uji. SNI 03-6371-2000 : Tata cara pengklasifikasian tanah dengan cara unifikasi tanah. SNI 03-6795-2002 : Metode pengujian untuk menentukan tanah ekspansif. SNI 03-6797-2002 : Tata cara klasifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan. 3 - 10

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Drainase Porous c) Galian d) Penyiapan Tanah Dasar e) Beton f) Pasangan Batu g) Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan Sementara

: : : : : : :

Seksi 1.2 Seksi 2.4 Seksi 3.1 Seksi 3.3 Seksi 7.1 Seksi 7.9 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi a) Setelah pemadatan lapis dasar perkerasan (subgrade), toleransi elevasi permukaan tidak boleh lebih dari 20 mm dan toleransi kerataan maksimum 10 mm yang diukur dengan mistar panjang 3 m secara memanjang dan melintang. b) Seluruh permukaan akhir timbunan yang terekspos harus cukup rata dan harus memiliki kelandaian yang cukup untuk menjamin aliran air permukaan yang bebas. c) Permukaan akhir lereng timbunan tidak boleh bervariasi lebih dari 10 cm dari garis profil yang ditentukan. 4) Persyaratan Bahan a) Sumber Bahan Bahan timbunan harus dipilih dari sumber bahan yang disetujui sesuai Butir 1.2.7.1) dari spesifikasi ini. b) Timbunan Biasa (1) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan biasa harus terdiri dari bahan galian tanah yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai bahan yang memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen timbunan seperti yang diuraikan dalam Butir 3.1.1.1) dari spesifikasi ini. (2) Bahan untuk timbunan biasa tidak boleh dari bahan galian tanah yang mempunyai sifatsifat sebagai berikut : (a) Tanah yang mengandung organik seperti jenis tanah OL, OH dan Pt dalam sistem USCS, serta tanah yang mengandung daun-daunan, rumput-rumputan, akar dan sampah. (b) Tanah yang mempunyai sifat kembang susut tinggi dan sangat tinggi dalam klasifikasi Van Der Merwe (Lampiran 3.1) dengan ciri-ciri adanya retak memanjang sejajar tepi perkerasan jalan. (c) Tanah yang mempunyai nilai sensitivitas > 4. (d) Tanah dengan kadar air alamiah sangat tinggi yang tidak praktis dikeringkan untuk memenuhi toleransi kadar air pada pemadatan ( > OMC + 1%). (e) Tanah jenis CH dalam sistem USCS dan tanah A-7-6 dalam sistem AASHTO sama sekali tidak boleh digunakan untuk lapisan 20 cm di bawah dasar perkerasan atau bahu jalan atau tanah dasar bahu jalan, kecuali bila diuji dengan SNI 03-1744-1989 memenuhi nilai CBR ≥ 6% setelah perendaman 4 (empat) hari dan dipadatkan 100% kepadatan kering maksimum standar (SDD) seperti yang ditentukan oleh SNI 031742-1989 atau 95% kepadatan kering maksimum dari SNI 03-1743-1989. (3) Material dari jenis GW, GP, GM, GC, SW, SP, SM, dan SC dalam sistem USCS dapat digunakan sebagai bahan timbunan sepanjang menurut Direksi Teknis tidak mempunyai sifat-sifat yang khas yang menyulitkan pemadatan dan sifat-sifat lain yang merugikan.

3 - 11

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Timbunan Pilihan (Selected material) (1) Timbunan hanya boleh diklasifikasikan sebagai “Timbunan Pilihan” bila digunakan pada lokasi dan telah ditentukan atau disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Seluruh timbunan lain yang digunakan harus dipandang sebagai timbunan biasa (atau drainase porous bila ditentukan atau disetujui sebagai hal tersebut sesuai dengan Seksi 2.4 dari spesifikasi ini). (2) Timbunan yang diklasifikasikan sebagai timbunan pilihan harus terdiri dari bahan tanah, tanah berbatu atau batu berpasir yang memenuhi semua ketentuan untuk timbunan biasa dan sebagai tambahan harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud penggunaannya, seperti diperintahkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Dalam segala hal, seluruh timbunan pilihan bila diuji sesuai dengan SNI 03-1744-1989, memiliki CBR paling sedikit 10% setelah 4 (empat) hari perendaman bila dipadatkan sampai 100% kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989, atau 95% kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-1743-1989. Timbunan pilihan untuk lapis 20 cm di bawah dasar perkerasan (subgrade) ukuran butir maksimum tidak boleh lebih dari 7,5 cm. (3) Bahan timbunan pilihan yang akan digunakan apabila pemadatan dalam keadaan jenuh atau banjir yang tidak dapat dihindari, harus pasir atau kerikil atau bahan berbutir bersih lainnya dengan indeks plastisitas maksimum 6%. (4) Bahan timbunan pilihan yang akan digunakan pada timbunan lereng atau pekerjaan stabilisasi timbunan atau pada situasi lainnya yang memerlukan kuat geser yang cukup, apabila dilaksanakan dengan pemadatan kering normal, maka timbunan pilihan dapat berupa timbunan batu atau kerikil lempungan bergradasi baik atau lempung pasiran atau lempung berplastisitas rendah. Jenis bahan yang dipilih, dan disetujui oleh Direksi Teknis tergantung pada kecuraman dari lereng yang akan dibangun atau ditimbun, atau pada tekanan yang akan dipikul. d) Timbunan Batu Batu harus keras dan awet dan disediakan dalam rentang ukuran yang memenuhi ketentuan di bawah ini: (1) Timbunan sebatas 60 cm di bawah perkerasan dapat digunakan material galian biasa atau material galian batu dengan maksimum butiran tidak lebih dari 7,5 cm, dengan ketebalan lapis padat tidak lebih dari 20 cm. (2) Timbunan sebatas lebih dalam dari 60 cm di bawah dasar perkerasan, dapat digunakan material dengan butiran lebih besar dari 15 cm, tetapi tidak boleh melampaui 25% berat. Tebal material perlapisan tidak boleh lebih dari ukuran butir maksimum dan tidak lebih dari 60 cm, batuan harus tersebar merata pada permukaan yang rata, dan rongga-rongga celah permukaan harus diisi dengan butir yang lebih kecil. (3) Batuan dengan ukuran tidak lebih dari 120 cm dapat pula digunakan, sepanjang diletakkan dan ditata secara hati-hati dan merata dengan sela-sela batuan diisi dengan butiran kecil sehingga membentuk masa yang padat dan butiran-butiran tidak goyah satu dengan yang lain. (4) Timbunan batu Butir (2) dan Butir (3) di atas harus dipadatkan minimal 5 (lima) lintasan lengkap setiap lapis sampai tidak tampak gerakan butiran batu pada saat dipadatkan dengan: (a) Tamping roller dengan tekanan minimum 45 kg/cm panjang roda roller. (b) Steel Wheel roller statik dengan tekanan minimum 45 kg/cm panjang roda roller. (c) Steel Wheel roller vibratory harus mempunyai berat minimum 6 ton. Batuan besar pada setiap lapis tidak boleh menonjol keluar untuk membentuk pemadatan yang merata. (5) Untuk timbunan di dalam air dapat digunakan batuan Butir (2) dan Butir (3), jika alat pemadat tidak dapat beroperasi tidak perlu dipadatkan. 3 - 12

c)

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa Biasa (1) Yang dimaksud dengan tanah rawa biasa adalah tanah rawa yang bukan tanah gambut atau tanah yang mengandung kadar organik sangat tinggi (≥ 75%). (2) Untuk penimbunan tanah rawa biasa harus menggunakan material timbunan pilihan, baik secara langsung ataupun dengan menggunakan separator. f) Timbunan Pilihan di atas Tanah Rawa Gambut (1) Pada kasus gambut dangkal (ketebalan ≤ 2 m). Bahan timbunan pilihan dan timbunan batu diperlakukan sama dengan ketentuan timbunan pilihan di atas tanah rawa biasa. (2) Konstruksi timbunan pada kasus rawa gambut lebih dalam dari 2 m, ditangani dengan perencanaan dan spesifikasi khusus. g) Ketentuan Kepadatan untuk Timbunan Tanah (1) Lapisan tanah yang lebih dalam dari 20 cm di bawah elevasi dasar perkerasan dan tanah dasar timbunan, harus dipadatkan dalam lapisan-lapisan timbunan dengan ketebalan maksimum 20 cm dan tidak boleh kurang dari 10 cm, sampai 95% dari kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989. Untuk tanah yang mengandung lebih dari 5% bahan yang tertahan pada saringan ¾ inci, kepadatan kering maksimum yang diperoleh harus dikoreksi terhadap bahan yang berukuran lebih besar (oversize) sesuai SNI 03-1976-1990. Untuk granular material harus dipadatkan sampai 95% dari kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1743-1989. (2) Lapisan tanah pada kedalaman 20 cm dari elevasi tanah dasar harus dipadatkan sampai dengan 100% dari kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1742-1989. Untuk granular material, kepadatan lapisan harus mencapai minimum 95% kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1743-1989. (3) Pengujian kepadatan harus dilakukan pada setiap lapis timbunan yang dipadatkan sesuai dengan SNI 03-2828-1992, dan bila hasil setiap pengujian menunjukkan kepadatan kurang dari yang disyaratkan, maka Penyedia Jasa harus memperbaiki pekerjaan sesuai dengan Butir 3.2.2.5) dari seksi ini. Pengujian harus dilakukan sampai kedalaman penuh pada lokasi yang diperintahkan oleh Direksi Teknis, tetapi tidak boleh berselang lebih dari 50 m untuk setiap lebar hamparan. Untuk penimbunan kembali di sekitar struktur atau pada galian parit untuk gorong-gorong, paling sedikit harus dilaksanakan satu pengujian untuk satu lapis penimbunan kembali yang telah selesai dikerjakan. (4) Untuk setiap sumber bahan timbunan, satu rangkaian pengujian yang lengkap harus dilakukan. h) Kriteria Pemadatan untuk Timbunan Batu Penghamparan batuan untuk Butir 3.2.2.4) d) (3) agar dilakukan secara manual atau dengan crane, pemadatan timbunan batu pada permukaan atas batuan, harus dilaksanakan dengan menggunakan pemadat bervibrasi, atau peralatan berat lainnya dengan daya pemadat yang sesuai. Pemadatan harus dilaksanakan dalam arah memanjang sepanjang timbunan, dimulai dari tepi luar dan bergerak ke arah sumbu jalan, dan harus dilanjutkan sampai tidak ada gerakan yang tampak di bawah peralatan berat. Rongga-rongga timbunan batu di atas permukaan air harus diisi dengan pecahan-pecahan batu. Lapisan 20 cm teratas dari timbunan batu harus dipadatkan dengan alat pemadat bervibrasi atau tanpa vibrasi hingga mencapai kepadatan 95% kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 03-1743-1989. 5) Persyaratan Kerja a) Kesiapan Kerja (1) Paling lambat 3 (tiga) hari sebelum pekerjaan dimulai untuk setiap timbunan awal yang akan dilaksanakan, Penyedia Jasa harus:

e)

3 - 13

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(a) Menyerahkan gambar detail penampang melintang dasar timbunan yang menunjukkan permukaan yang telah dipersiapkan untuk penghamparan timbunan kepada Direksi Teknis. (b) Menyerahkan hasil pengujian kepadatan dasar timbunan yang membuktikan bahwa pemadatan pada permukaan yang telah disiapkan telah memenuhi Butir 3.2.3.1) kepada Direksi Teknis. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan paling lambat 14 (empat belas) hari sebelum tanggal yang diusulkan untuk penggunaan pertama kalinya sebagai bahan timbunan: (a) 2 (dua) contoh masing-masing 50 kg untuk setiap jenis bahan, 1 (satu) contoh harus disimpan oleh Direksi Pekerjaan untuk rujukan selama periode kontrak. (b) Pernyataan tentang asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk bahan timbunan, bersama-sama dengan hasil pengujian laboratorium yang menunjukkan bahwa sifat-sifat bahan tersebut memenuhi ketentuan yang disyaratkan Butir 3.2.2.4). (3) Penyedia Jasa harus menyerahkan laporan tertulis kepada Direksi Teknis segera setelah selesainya setiap lapis hamparan pekerjaan, dan sebelum dimulainya penghamparan lapis berikutnya berupa hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.4. (a) Untuk lapis timbunan teratas hasil pengukuran kerataan permukaan dan data survei elevasi yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.3) dipenuhi. (b) Sebelum mendapat persetujuan dari Direksi Teknis, tidak diperkenankan menghampar bahan lain di atas pekerjaan timbunan. b) Metoda Kerja (1) Untuk menghasilkan hamparan dengan tebal padat 20 cm Penyedia Jasa harus menyampaikan metoda kerja yang akan dilakukan. (2) Pelaksanaan timbunan badan jalan di atas jalan lama harus dikerjakan setengah lebar jalan sehingga setiap saat jalan tetap terbuka untuk lalu lintas. (3) Untuk mencegah gangguan terhadap pelaksanaan abutment dan tembok sayap jembatan, Penyedia Jasa harus menunda sebagian pekerjaan timbunan pada oprit setiap jembatan di lokasi-lokasi yang ditentukan oleh Direksi Teknis, sampai waktu yang cukup untuk mendahulukan pelaksanaan abutment dan tembok sayap. Selanjutnya timbunan dapat dilanjutkan untuk menyelesaikan pekerjaan timbunan setelah abutment, tembok sayap mencapai umur yang cukup sebagai ditentukan dalam spesifikasi ini. c) Kondisi Tempat Kerja (1) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering segera sebelum dan selama pekerjaan penghamparan dan pemadatan, dan selama pelaksanaan timbunan harus memiliki lereng melintang yang cukup untuk membantu drainase badan jalan dari setiap curahan air hujan dan juga harus menjamin bahwa pekerjaan akhir mempunyai drainase yang baik. Apabila memungkinkan, air yang berasal dari tempat kerja harus dibuang ke dalam sistem drainase permanen. (2) Penyedia Jasa harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk pengendalian kadar air timbunan selama operasi penghamparan dan pemadatan. d) Perbaikan Terhadap Timbunan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan atau Tidak Stabil (1) Timbunan akhir yang tidak memenuhi penampang melintang yang disyaratkan atau disetujui atau toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.3) harus diperbaiki dengan menggemburkan permukaannya dan membuang atau menambah bahan sebagaimana yang diperlukan dan dilanjutkan dengan pembentukan kembali dan pemadatan kembali. (2) Lapisan hamparan timbunan yang terlalu kering untuk pemadatan, dalam hal batas-batas kadar airnya yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) atau seperti yang diperintahkan 3 - 14

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut, dilanjutkan dengan penyemprotan air secukupnya dan dicampur seluruhnya dengan menggunakan “motor grader” atau peralatan lain yang disetujui. (3) Lapisan hamparan timbunan yang terlalu basah untuk pemadatan, seperti dinyatakan dalam batas-batas kadar air yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) atau seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan menggaru bahan tersebut dengan penggunaan motor grader atau alat lainnya secara berulang-ulang dengan selang waktu istirahat selama penanganan, dalam cuaca cerah. Alternatif lain, apabila pengeringan yang memadai tidak dapat dicapai dengan menggaru dan membiarkan bahan gembur tersebut, Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar bahan tersebut dikeluarkan dari pekerjaan dan diganti dengan bahan kering yang lebih cocok. (4) Timbunan yang telah padat dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam spesifikasi ini, menjadi jenuh akibat hujan atau banjir atau karena hal lain, biasanya tidak memerlukan pekerjaan perbaikan asalkan sifat-sifat bahan dan kerataan permukaan masih memenuhi ketentuan dalam spesifikasi ini. (5) Perbaikan timbunan yang tidak memenuhi kepadatan atau ketentuan sifat-sifat bahan dari spesifikasi ini harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dan dapat meliputi pemadatan tambahan, penggemburan yang diikuti dengan penyesuaian kadar air dan pemadatan kembali, atau pembuangan dan penggantian bahan. (6) Penyedia Jasa harus melakukan perbaikan timbunan yang rusak akibat gerusan banjir atau menjadi lembek setelah pekerjaan tersebut selesai dikerjakan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. e) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus secepatnya ditutup kembali oleh Penyedia Jasa dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh spesifikasi ini. f) Cuaca Yang Dizinkan untuk Bekerja Timbunan tanah tidak boleh ditempatkan, dihampar atau dipadatkan sewaktu hujan, dan pemadatan tidak boleh dilaksanakan setelah hujan atau apabila kadar air bahan berada di luar rentang yang disyaratkan dalam Butir 3.2.3.3). g) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian lalu lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1.2.

3.2.3

PELAKSANAAN

1) Penyiapan Tempat Kerja a) Sebelum penghamparan timbunan pada setiap tempat, semua bahan yang tidak diperlukan harus dibuang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 3.1.2.4) dan Butir 3.1.3.1) dari spesifikasi ini. b) Penyedia Jasa harus memasang patok batas dasar timbunan 3 (tiga) hari sebelum pekerjaan dimulai. c) Dasar fondasi timbunan harus dipadatkan (termasuk penggemburan dan pengeringan atau pembasahan bila diperlukan) setebal 20 cm dan harus memenuhi kepadatan sebagai disyaratkan. d) Apabila timbunan akan ditempatkan pada lereng bukit atau ditempatkan di atas timbunan lama atau yang baru dikerjakan, maka lereng lama harus dipotong bertangga dengan lebar yang cukup sehingga memungkinkan peralatan berat dapat beroperasi. Sebelum timbunan dihampar dasar timbunan harus digaru dan dipadatkan sehingga mencapai kepadatan 95% kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-1742-1989.

3 - 15

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Penghamparan Timbunan a) Timbunan harus ditempatkan ke permukaan yang telah disiapkan dan disebar dalam lapisan yang merata yang setelah dipadatkan akan memenuhi toleransi tebal lapisan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.3). Apabila timbunan terakhir yang akan dihampar lebih 20 cm dan kurang dari 40 cm maka dibagi 2 (dua) sama tebalnya. Tanah timbunan diangkut langsung dari lokasi sumber bahan ke permukaan yang telah disiapkan pada saat cuaca cerah. Penumpukan tanah di lokasi sumber ataupun di lokasi timbunan untuk persediaan tidak diperkenankan, terutama selama musim hujan kecuali dengan perlindungan sehingga air hujan tidak membasahi tumpukan tanah. b) Penimbunan dalam suatu lokasi (lot) dan pada satu lapis hanya boleh digunakan bahan tanah yang berasal dari satu sumber bahan dan yang seragam. c) Timbunan di atas selimut pasir atau bahan drainase porous, harus diperhatikan agar kedua bahan tersebut tidak tercampur. d) Penimbunan kembali di atas pipa dan di belakang struktur harus dilaksanakan dengan sistematis dan secepat mungkin segera setelah pemasangan pipa atau struktur. Akan tetapi, sebelum penimbunan kembali, diperlukan waktu perawatan tidak kurang dari 8 (delapan) jam setelah pemberian adukan pada sambungan pipa atau pengecoran struktur beton, pemasangan pasangan batu gravity atau pasangan batu dengan mortar. Sebelum penimbunan kembali di sekitar struktur penahan tanah dari beton, pasangan batu atau pasangan batu dengan mortar struktur harus sudah berumur tidak kurang dari 14 (empat belas) hari. e) Apabila timbunan badan jalan akan diperlebar, lereng timbunan lama harus disiapkan dengan membuang seluruh tumbuh-tumbuhan yang terdapat pada permukaan lereng dan dibuat bertangga sehingga timbunan baru akan terkunci pada timbunan lama sedemikian sampai diterima oleh Direksi Teknis. Selanjutnya pelebaran timbunan harus dihampar horizontal lapis demi lapis sampai dengan elevasi tanah dasar jalan lama, yang kemudian harus ditutup secepat mungkin dengan lapis fondasi bawah dan atas sampai elevasi permukaan jalan lama sehingga bagian yang diperlebar dapat dimanfaatkan oleh lalu lintas secepat mungkin, dengan demikian pembangunan dapat dilanjutkan ke sisi jalan lainnya apabila diperlukan. 3) Pemadatan Timbunan a) Segera setelah penempatan dan penghamparan timbunan, setiap lapis harus dipadatkan dengan peralatan pemadat yang memadai dan disetujui Direksi Pekerjaan sampai mencapai kepadatan yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.4. b) Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan hanya bilamana kadar air bahan berada dalam rentang 3% di bawah kadar air optimum sampai 1% di atas kadar air optimum. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai kadar air pada kepadatan kering maksimum yang diperoleh apabila tanah dipadatkan sesuai dengan SNI 03-1742-1989. c) Seluruh timbunan batu harus ditutup dengan satu lapisan atau lebih setebal 20 cm dari bahan bergradasi menerus dan tidak mengandung batu yang lebih besar dari 7,5 cm serta mampu mengisi rongga-rongga batu pada bagian atas timbunan batu tersebut. Lapis penutup ini harus dilaksanakan sampai mencapai kepadatan sesuai persyaratan yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) di atas. d) Setiap lapisan timbunan yang dihampar harus dipadatkan seperti yang disyaratkan, diuji kepadatannya dan harus diterima oleh Direksi Teknis sebelum lapisan berikutnya dihampar. e) Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi terendah dan bergerak menuju ke arah elevasi tertinggi sumbu jalan sehingga setiap titik akan menerima jumlah energi pemadatan yang sama. f) Apabila bahan timbunan dihampar pada kedua sisi pipa atau drainase beton atau struktur, maka pelaksanaan harus dilakukan sedemikian rupa agar timbunan pada kedua sisi selalu mempunyai elevasi yang hampir sama.

3 - 16

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

g) Penimbunan pada satu sisi abutmen, tembok sayap, tembok penahan atau tembok kepala gorong-gorong, pemadatannya tidak boleh menggunakan peralatan dengan berat yang berlebihan karena dapat menyebabkan bergesernya struktur. h) Terkecuali disetujui oleh Direksi Teknis, timbunan pada ujung jembatan tidak boleh ditempatkan lebih tinggi dari dasar dinding belakang abutmen sampai struktur bangunan atas telah terpasang. i) Timbunan pada lokasi yang tidak dapat dicapai dengan peralatan pemadat mesin gilas, harus dihampar dalam lapisan horizontal dengan tebal gembur tidak lebih dari 10 cm dan dipadatkan dengan penumbuk loncat mekanis dengan berat kurang lebih 70 kg atau timbris (tamper) manual dengan berat minimum 10 kg. Pemadatan di bawah maupun di tepi pipa harus mendapat perhatian khusus untuk mencegah timbulnya rongga-rongga dan untuk menjamin bahwa pipa terdukung sepenuhnya. j) Timbunan pilihan di atas tanah rawa mulai dipadatkan pada batas 20 cm di atas permukaan air, dengan alat pemadat yang tepat yang disetujui oleh Direksi Teknis. Kehilangan elevasi akibat penurunan harus diprediksi sejak awal yakni dengan menambah timbunan agar elevasi rencana dapat tercapai. Kepadatan bahan di atas permukaan air diukur sesuai Butir 3.2.2.4) g) dalam seksi ini.

3.2.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan bahan a) Jumlah data pendukung hasil pengujian yang diperlukan untuk persetujuan awal mutu bahan akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, tetapi bagaimanapun juga harus mencakup seluruh pengujian yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4) dengan satu rangkaian pengujian bahan yang lengkap untuk setiap jenis tanah dari setiap sumber bahan. Setelah persetujuan terhadap mutu bahan timbunan yang diusulkan, Direksi Teknis dapat memintakan pengujian mutu bahan ulang untuk mencegah terjadi perubahan sifat bahan. b) Pengendalian mutu bahan harus rutin dilaksanakan untuk mengendalikan setiap perubahan mutu bahan yang dibawa ke lapangan. Setiap perubahan sumber bahan paling sedikit harus dilakukan 1 (satu) pengujian untuk menentukan bahan timbunan memenuhi ketentuan, seperti yang disyaratkan dalam Butir 3.2.2.4). Direksi Teknis setiap saat dapat memerintahkan dilakukannya uji ke-ekspansif-an sesuai SNI 03-6795-2002. 2) Percobaan Pemadatan di Lapangan Penyedia Jasa harus menyampaikan usulan percobaan pemadatan termasuk memilih metode dan peralatan untuk mendapatkan ketebalan dan tingkat kepadatan yang disyaratkan. Apabila Penyedia Jasa tidak dapat mencapai kepadatan yang disyaratkan, prosedur pemadatan berikut ini harus diikuti: a) Mengganti alat pemadat yang lebih sesuai atau lebih berat. b) Percobaan lapangan harus dilaksanakan dengan variasi jumlah lintasan alat pemadat dan kadar air sampai kepadatan yang disyaratkan tercapai sehingga dapat diterima oleh Direksi Teknis. Hasil percobaan lapangan ini selanjutnya dapat digunakan Penyedia Jasa sebagai bahan dalam menetapkan pola lintasan pemadatan, jumlah lintasan, jenis alat pemadat dan kadar air untuk seluruh pemadatan berikutnya.

3.2.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Retribusi Bahan Galian untuk Timbunan Apabila bahan galian tanah biasa atau bahan timbunan pilihan atau lapis fondasi agregat, agregat untuk campuran aspal atau beton atau bahan lainnya diperoleh dari galian sumber bahan di luar daerah milik jalan. Penyedia Jasa harus melakukan pengaturan yang diperlukan dan membayar kepemilikan bahan konsesi kepada pemilik tanah maupun retribusi dan izin pengangkutan kepada pihak yang berwenang. 3 - 17

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pengukuran Timbunan Pekerjaan timbunan tidak diukur tersendiri tetapi telah dibayar dalam pekerjaan galian Seksi 3.1. Kecuali untuk timbunan batu, timbunan diukur atas dasar selisih profil melintang permukaan tanah asli dan profil melintang sesuai desain rencana yang dihitung atas dasar m3 padat/terpasang. 3) Dasar Pembayaran Kuantitas timbunan yang diukur seperti diuraikan di atas, dalam jarak angkut berapapun yang diperlukan, harus dibayar untuk per satuan pengukuran dari masing-masing harga yang dimasukkan dalam daftar kuantitas dan harga untuk mata pembayaran terdaftar di bawah, dimana harga tersebut harus sudah merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, penyelesaian akhir dan pengujian bahan, termasuk seluruh biaya lain yang diperlukan atau biaya untuk penyelesaian dari pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 3.2 (1) 3.2 (2) 3.2 (3) 3.2 (4) Timbunan Biasa Timbunan Pilihan Timbunan Pilihan diatas Tanah Rawa Timbunan Batu dengan alat mekanik (Crane) Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

Uraian

3 - 18

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 3.3
PENYIAPAN TANAH DASAR 3.3.1 UMUM

1) Uraian a) Pekerjaan ini mencakup penyiapan, penggaruan dan pemadatan lapisan tanah dasar atau lapisan jalan kerikil lama, untuk penghamparan lapis fondasi agregat, lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal, lapis fondasi semen tanah, Lapis Fondasi Agregat Semen (LFAS) atau lapis fondasi beraspal di daerah jalur lalu lintas (termasuk jalur tempat perhentian dan persimpangan) yang tidak ditetapkan sebagai pekerjaan pengembalian kondisi. Pekerjaan pembayaran menurut seksi dari spesifikasi ini tidak termasuk pekerjaan pengembalian kondisi perkerasan lama yang diuraikan dalam Seksi 8.1 maupun pengembalian kondisi bahu jalan lama pada jalan berpenutup aspal yang diuraikan dalam Seksi 8.2. b) Untuk jalan kerikil, pekerjaan dapat juga mencakup perataan dengan motor grader untuk perbaikan bentuk dengan atau tanpa penggaruan dan tanpa penambahan bahan baru. c) Pekerjaan ini termasuk galian atau penggaruan serta pekerjaan timbunan yang diikuti dengan pembentukan, pemadatan, pengujian kepadatan, pengujian bahan tanah atau bahan berbutir dan pemeliharaan permukaan yang disiapkan sampai bahan perkerasan dihampar di atasnya, sesuai dengan gambar dan spesifikasi ini atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. d) Pekerjaan ini termasuk pekerjaan stabilisasi kapur dan semen.

3.3.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar rujukan yang relevan adalah diberikan dalam Butir 3.2.2.1) dan ditambah dengan rujukan mengenai stabilisasi tanah kapur dan tanah semen, yaitu: Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-3437-1994 : Tata cara pembuatan rencana stabilisasi tanah dengan kapur untuk jalan. SNI 03-3438-1994 : Tata cara pembuatan rencana stabilisasi tanah dengan semen portland. SNI 03-3439-1994 : Tata cara pelaksanaan stabilisasi tanah dengan kapur untuk jalan. SNI 03-3440-1994 : Tata cara pelaksanaan stabilisasi tanah dengan semen portland untuk jalan. SNI 03-4147-1996 : Spesifikasi kapur untuk stabilisasi tanah. 2) Pekerjaan Seksi lain yang berkaitan dengan Seksi ini a) Persiapan b) Galian c) Timbunan d) Pelebaran Perkerasan e) Bahu Jalan f) Lapis Fondasi Agregat g) Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal h) Lapis Fondasi Tanah Semen i) Campuran Aspal Panas j) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama k) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama Pada Jalan Berpenutup Aspal l) Pemeliharaan Jalan Samping dan Jembatan Sementara 3 - 19 : : : : : : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 4.1 Seksi 4.2 Seksi 5.1 Seksi 5.2 Seksi 5.3 Seksi 6.3 Seksi 8.1 Seksi 8.2 Seksi 10.2

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi Dimensi a) Ketinggian akhir setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah 1 cm dari yang disyaratkan atau disetujui. b) Seluruh permukaan akhir bila diukur dengan mistar panjang 3 m harus cukup rata dan mempunyai kelandaian yang cukup, untuk menjamin terjadinya aliran bebas dari air permukaan. 4) Persyaratan Bahan Tanah dasar dapat dibentuk dari timbunan biasa, timbunan pilihan, atau tanah asli di daerah galian. Bahan tanah dasar yang digunakan harus sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Teknis, dan memenuhi sifat-sifat bahan yang dihampar seperti yang disyaratkan dalam spesifikasi. Lapisan yang tidak memenuhi syarat harus dibongkar setebal 20 cm, dikeringkan hingga mencapai kadar air yang disyaratkan dan selanjutnya tanah bongkaran dapat distabilisasi dengan semen atau kapur (sesuai SNI 03-3437-1994 dan SNI 03-4147-1996) dan dikembalikan atau diganti dengan material yang memenuhi persyaratan Butir 3.2.2 4) kemudian dipadatkan hingga mencapai 100% dari kepadatan kering maksimum sesuai ketentuan SNI 03-1742-1989 atau 95% SNI 03-1743-1989 untuk granular material. 5) Persyaratan Pelaksanaan a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Pengajuan yang berhubungan dengan galian, Butir 3.1.2.5), dan timbunan, Butir 3.2.2.5) harus dibuat masing-masing untuk seluruh galian dan timbunan yang dilaksanakan untuk penyiapan badan jalan. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan dalam bentuk tertulis kepada Direksi Teknis segera setelah selesainya suatu ruas pekerjaan dan sebelum persetujuan untuk penghamparan bahan lain di atas tanah dasar perkerasan yang terdiri dari: (a) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Butir 3.3.3.2) di bawah ini. (b) Hasil pengujian pengukuran kerataan permukaan dan data survei yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan dan ketebalan yang disyaratkan dalam Butir 3.3.2.3) dipenuhi. b) Metode Kerja (1) Gorong-gorong, tembok kepala dan struktur lainnya di bawah elevasi tanah dasar atau permukaan jalan, termasuk pemadatan penimbunan kembali (back fill), harus telah selesai sebelum dimulainya pekerjaan persiapan tanah dasar seluruh pekerjaan drainase harus berfungsi sehingga tanah dasar selalu dalam kondisi kering dan kerusakan tanah dasar oleh aliran air permukaan dapat dicegah. (2) Bilamana permukaan tanah dasar disiapkan terlalu dini tanpa segera diikuti oleh penghamparan lapis fondasi bawah, maka permukaan tanah dasar dapat menjadi rusak. Oleh karena itu, luas pekerjaan penyiapan tanah dasar yang tidak dapat dilindungi pada setiap saat harus dibatasi sedemikian rupa sehingga daerah tersebut yang masih dapat dipelihara dengan peralatan yang tersedia untuk itu Penyedia Jasa harus mengatur penyiapan tanah dasar dan penempatan bahan perkerasan berjarak cukup dekat. c) Kondisi Tempat Kerja Ketentuan dalam Butir 3.1.2.5) dan Butir 3.2.2.5), yang berhubungan dengan kondisi tempat kerja yang disyaratkan, masing-masing untuk galian dan timbunan, juga berlaku untuk pekerjaan penyiapan badan jalan. d) Perbaikan Terhadap Penyiapan Badan Jalan yang Tidak Memenuhi Ketentuan (1) Ketentuan yang ditentukan dalam Butir 3.1.2.5) dan Butir 3.2.2.5) yang berhubungan dengan perbaikan galian dan timbunan yang tidak memenuhi ketentuan, juga berlaku untuk pekerjaan penyiapan badan jalan, walaupun tidak memerlukan galian atau timbunan. 3 - 20

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e) f)

(2) Penyedia Jasa harus memperbaiki dengan biaya sendiri atas setiap alur (rutting) atau deformasi yang terjadi akibat lalu lintas atau oleh sebab lainnya, dengan cara menggaru, mengeringkan, membentuk dan kalau perlu mengganti material serta memadatkannya kembali, menggunakan mesin gilas dengan ukuran dan jenis yang diperlukan untuk pekerjaan perbaikan ini. (3) Penyedia Jasa harus memperbaiki, dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, setiap kerusakan pada tanah dasar yang mungkin terjadi akibat pengeringan, atau akibat banjir atau akibat kejadian alam lainnya. Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Berlaku ketentuan dalam Butir 3.2.2 5). Pengendalian Lalu Lintas (1) Pengendalian lalu lintas harus memenuhi ketentuan dalam Seksi 1.2. (2) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab atas seluruh konsekuensi dari lalu lintas yang diizinkan melewati tanah dasar, dan Penyedia Jasa harus melarang lalu lintas yang demikian apabila Penyedia Jasa dapat menyediakan jalan alih (detour) atau dengan pelaksanaan setengah lebar jalan.

3.3.3

PELAKSANAAN

1) Penyiapan Tanah Dasar a) Pekerjaan galian yang diperlukan untuk membentuk tanah dasar harus dilaksanakan sesuai dengan Butir 3.1.3.1) dari spesifikasi ini. b) Seluruh timbunan yang diperlukan harus dihampar sesuai dengan Pasal 3.2.3 dari spesifikasi ini. c) Penyiapan tanah dasar pada timbunan berlaku ketentuan dari Seksi 3.3. 2) Pemadatan Tanah Dasar a) Tanah dasar harus dipadatkan sesuai dengan ketentuan Butir 3.2.3.4) g) (2) dari spesifikasi ini. b) Jaminan mutu untuk tanah dasar diberikan dalam Pasal 3.2.4 dari spesifikasi ini.

3.3.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan untuk dasar perkerasan sebelum diangkut ke lapangan di tempat sumbernya harus di uji kelayakannya sebagai material tanah dasar perkerasan. Setiap sumber bahan paling sedikit harus dilakukan 1 (satu) pengujian untuk menentukan bahan tanah dasar memenuhi ketentuan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.2.4. 2) Pengujian Mutu Bahan Bahan timbunan harus dilakukan pengujian berupa: a) Analisa Saringan sesuai SNI 03-1968-1990. b) Hidrometer sesuai SNI 03-3423-1994. c) Kepadatan Ringan sesuai SNI 03-1742-1989. d) Kepadatan Berat sesuai SNI 03-1744-1989. e) CBR Laboratorium sesuai SNI 03-1744-1989. f) Atterberg Limit sesuai SNI 03-1966-1990 dan SNI 03-1967-1990. 3) Ketentuan kepadatan Tanah Dasar pada Daerah Galian a) Lapisan tanah pada kedalaman 20 cm dari elevasi permukaan tanah dasar rencana harus terdiri dari timbunan dengan material yang memenuhi persyaratan tanah dasar dan harus dipadatkan 100% kepadatan maksimum sesuai SNI 03-1742-1989. 3 - 21

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Tanah asli di bawah tanah dasar sedalam 20 cm harus memenuhi persyaratan tanah timbunan dan mempunyai kepadatan minimum 95% kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-17421989. 4) Ketentuan Kepadatan Tanah Dasar pada Timbunan Lapisan tanah pada kedalaman 20 cm atau lebih dari permukaan elevasi tanah dasar mempunyai nilai kepadatan sampai dengan 100% dari kepadatan kering maksimum sesuai dengan SNI 031742-1989 atau 95% SNI 03-1743-1989. 5) Kriteria Pemadatan lapisan tanah dasar berbatu Setiap lapis pemadatan harus terdiri dari batu bergradasi menerus dan seluruh rongga pada permukaan harus terisi dengan pecahan-pecahan batu. Batu yang mempunyai dimensi lebih besar dari 7,5 cm tidak boleh digunakan pada 20 cm lapisan teratas timbunan kecuali atas persetujuan Direksi Teknis. Pemadatan harus dilaksanakan dalam arah memanjang sepanjang timbunan, dimulai pada tepi terendah dan bergerak ke titik tertinggi dan harus dilanjutkan sampai tidak ada gerakan yang tampak di bawah peralatan berat.

3.3.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Daerah jalur lalu lintas lama yang mengalami kerusakan parah, dimana operasi pengembalian kondisi yang disyaratkan dalam Seksi 8.1 atau Seksi 8.2 dari spesifikasi ini dipandang tidak sesuai, dan digolongkan sebagai daerah yang akan ditingkatkan, persiapan tanah dasar akan dibayar menurut seksi ini sebagai daerah yang persiapan permukaan tanah dasarnya telah diterima oleh Direksi Pekerjaan. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas dari pekerjaan penyiapan tanah dasar, diukur seperti ketentuan di atas, akan dibayar per satuan pengukuran sesuai dengan harga yang dimasukkan dalam daftar kuantitas dan harga untuk mata pembayaran seperti terdaftar di bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut sudah mencakup kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan dan biaya lainnya yang telah dimasukkan untuk keperluan pembentukan pekerjaan penyiapan tanah dasar seperti telah diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran Satuan Pengukuran

Uraian

3.3 (1) 3.3 (2) 3.3 (3)

Penyiapan tanah dasar Stabilisasi kapur Stabilisasi semen

Meter Persegi Meter Persegi Meter Persegi

3 - 22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 3.4
PENGUPASAN DAN PENCAMPURAN KEMBALI LAPIS PERKERASAN LAMA 3.4.1 UMUM

1) Uraian Pekerjaan ini mencakup rekonstruksi jalan lama yang mengalami kerusakan berat berupa deformasi dan retak-retak yang perbaikannya tidak cukup dengan lapis tambah (overlay). Rekonstruksi terdiri dari pekerjaan pengupasan atau pembongkaran dan pencampuran kembali lapisan perkerasan jalan lama.

3.4.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1743-1989 : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. SNI 03-1744-1989 : Metode pengujian CBR laboratorium. SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-2828-1992 : Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat konus pasir. SNI 03-6791-2002 : Metode pengujian kadar semen pada campuran semen tanah dengan analisis kimia. SNI 03-6797-2002 : Tata cara klasifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini h) Persiapan : Seksi 1.2 i) Galian : Seksi 3.1 j) Bahu Jalan : Seksi 4.2 k) Lapis Fondasi Agregat : Seksi 5.1 l) Lapis Fondasi Tanah Semen : Seksi 5.3 3) Toleransi Dimensi c) Ketinggian akhir elevasi setelah pemadatan tidak boleh lebih tinggi atau lebih rendah 15 mm dari elevasi yang ditentukan. d) Seluruh permukaan akhir harus cukup halus dan rata dengan toleransi kerataan 10 mm yang diukur dengan mistar panjang 3 m pada arah memanjang dan melintang jalan. 4) Persyaratan Pelaksanaan a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan atau Direksi Teknis data mengenai lokasi, kondisi, kuantitas dan data perkerasan serta gradasi setiap perkerasan jalan lama yang rusak yang akan digaru dan dicampur kembali. (2) Penyedia Jasa harus menyerahkan dalam bentuk tertulis kepada Direksi Pekerjaan segera setelah selesainya suatu ruas pekerjaan dan sebelum persetujuan diberikan untuk penghamparan bahan lain di atas permukan formasi, sebagai berikut: (a) Hasil pengujian kepadatan seperti yang disyaratkan dalam Pasal 3.4.3. (b) Hasil pengujian pengukuran kerataan dan ketebalan permukaan dan data survei elevasi yang menunjukkan bahwa toleransi permukaan yang disyaratkan dalam Butir 3.4.2.3) dipenuhi.

3 - 23

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Metode Kerja Setiap penggaruan dan pencampuran kembali harus dilaksanakan setengah badan jalan sedemikian hingga jalan tersebut dapat dibuka untuk lalu lintas sepanjang waktu. c) Kondisi Tempat Kerja (1) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa pekerjaan harus dijaga tetap kering selama pekerjaan penggaruan dan pencampuran kembali dan pemadatan, serta permukaan ini selama pelaksanaan harus memiliki kelandaian melintang yang cukup untuk menjamin kelancaran air hujan dalam mencapai selokan tepi jalan. (2) Penyedia Jasa harus selalu menyediakan pasokan air yang cukup untuk pengendalian kadar air bila diperlukan pada pekerjaan penggaruan dan pencampuran kembali selama operasi penghamparan dan pemadatan. d) Perbaikan terhadap Pekerjaan Penggaruan dan Pencampuran Kembali yang Tidak Memenuhi Ketentuan. Penyedia Jasa harus memperbaiki, dengan cara yang diperintahkan oleh Direksi Teknis, terhadap setiap kerusakan pada lapisan hasil pekerjaan penggaruan dan pencampuran kembali yang mungkin terjadi akibat pengeringan atau penambahan kadar air akibat banjir atau kejadian alami lainnya. e) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Semua lubang pada pekerjaan akhir yang timbul akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus secepatnya ditutup kembali oleh Penyedia Jasa dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan oleh spesifikasi ini. f) Pengendalian Lalu Lintas Pengendalian lalu lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1.2.

3.4.3

PELAKSANAAN

Perkerasan jalan lama harus digaru, diratakan, diatur kadar airnya dan dipadatkan sebagaimana yang disyaratkan untuk lapis fondasi. Apabila diperlukan, bahan tambahan termasuk air harus dihamparkan dan semprotkan secara merata, di garu berulangkali sehingga material tercampur secara merata, diratakan dan dipadatkan hingga dicapai kepadatan yang disyaratkan. Penggaruan atau penghamparan dapat dilakukan dengan grader dan rotavator berat (pulvimixer berat).

3.4.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Bahan Campuran a) Contoh campuran bahan hasil garuan lapisan perkerasan lama dan material tambahannya sampai kedalaman rencana harus diuji kepadatan kering maksimum sesuai SNI 03-17431989. b) Diameter bahan garuan tidak boleh > 75 mm. Material garuan yang lolos saringan 37,5 mm tidak kurang dari 70% dari berat total. 2) Pengujian Mutu Bahan a) Pengujian klasifikasi tanah dan campuran tanah agregat untuk konstruksi jalan sesuai SNI 036797-2002. b) Pengujian kepadatan berat untuk tanah sesuai SNI 03-1743-1989. c) Pengujian CBR laboratorium sesuai SNI 03-1744-1989. d) Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan agregat kasar sesuai SNI 031968-1990. 3) Ketentuan Kepadatan Bahan Bahan harus dipadatkan sampai mencapai kepadatan minimum tidak kurang dari 100% kepadatan kering maksimum (SNI 03-1743-1989). CBR rendaman pada kepadatan 100% dari kepadatan kering maksimum tidak boleh kurang dari 60%. 3 - 24

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4) Bahan Tambahan Bila diperlukan bahan tambahan, maka persyaratan untuk bahan tambahan harus berupa agregat kelas A.

3.4.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Untuk Pembayaran Kuantitas untuk penggaruan permukaan aspal lama dan pencampuran kembali harus diukur sebagai jumlah meter persegi lapisan yang telah dipadatkan, sesuai tebal nyata dengan maksimum sesuai tebal rencana. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang diukur seperti ketentuan di atas, akan dibayar per satuan pengukuran sesuai dengan harga yang dimasukkan dalam daftar kuantitas dan harga untuk mata pembayaran seperti terdaftar di bawah ini, dimana harga dan pembayaran tersebut sudah mencakup kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan dan biaya lainnya yang telah dimasukkan untuk keperluan pekerjaan tersebut seperti telah diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 3.4 Satuan Pengukuran Meter Persegi

Uraian Pengupasan dan Pencampuran kembali lapis Perkerasan Lama

3 - 25

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

LAMPIRAN 3.1

Penentuan Potensi Ekspansifitas Tanah (After Van Der Merwe, 1964)

90 85 80 75 70 65 60 55 50 45 40 35 30 25 20 15 10 5 0 0 5

Activ ity 2,0

Activ ity 1,5

Plasticity Index (PI)

Activ ity 1,0 Activity 1,0

Very High

High Medium
Activ ity 0,5 Activity 0,5

Low

10 15 20 25 30 35 40 45 50 55 60 65 70 75 80 85 90
Kadar Lempung (%)

Estimasi derajat ekspansivitas dari tanah lempung (Van Der Merwe, 1964; dimodifikasi Oleh Williams dan Donaldson, 1980)

3 - 26

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 4 PELEBARAN PERKERASAN DAN BAHU JALAN

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 4 – PELEBARAN PERKERASAN DAN BAHU JALAN

SEKSI 4.1 4.1.1 4.1.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8)

PELEBARAN PERKERASAN ..................................................................................1 UMUM ..........................................................................................................................1 PERSYARATAN .........................................................................................................1 Standar Rujukan .............................................................................................................1 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ...............................................1 Toleransi Dimensi ..........................................................................................................2 Pengajuan Kesiapan Kerja .............................................................................................2 Cuaca yang diizinkan untuk Bekerja..............................................................................2 Pengendalian Lalu Lintas...............................................................................................2 Bahan .............................................................................................................................2 Peralatan.........................................................................................................................2 1) Uraian.............................................................................................................................1

4.1.3 PELAKSANAAN ...........................................................................................................2 1) Persiapan untuk pelebaran perkerasan ...........................................................................2 2) Penghamparan dan pemadatan bahan pelebaran perkerasan .........................................3 4.1.4 PENGENDALIAN MUTU ............................................................................................4 1) Pengujian Kepadatan Lapis Fondasi Agregat ................................................................4 2) Pengujian Kepadatan Tanah Semen...............................................................................4 4.1.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN......................................................................4 SEKSI 4.2 BAHU JALAN .............................................................................................................5 1) Uraian.............................................................................................................................5 4.2.2 PERSYARATAN............................................................................................................5 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) Standar Rujukan .............................................................................................................5 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ...............................................5 Toleransi Dimensi ..........................................................................................................6 Pengajuan Kesiapan Kerja .............................................................................................6 Cuaca yang diizinkan untuk Bekerja..............................................................................6 Pengendalian Lalu Lintas...............................................................................................6 Bahan .............................................................................................................................6 Peralatan.........................................................................................................................6 4.2.1 UMUM ............................................................................................................................5

4.2.3 PELAKSANAAN ...........................................................................................................6 1) Persiapan ........................................................................................................................6 2) Penghamparan dan pemadatan .......................................................................................6 4.2.4 PENGENDALIAN MUTU ............................................................................................6 1) 2) 3) 4) Perbaikan Bahu Jalan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan .............................................6 Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..............................................................7 Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian ......................................................7 Pengujian........................................................................................................................7 i

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4.2.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN......................................................................7 1) Cara Pengukuran ............................................................................................................7 2) Pengukuran Untuk Pekerjaan Yang Diperbaiki .............................................................7 3) Dasar Pembayaran..........................................................................................................7

ii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 4
PELEBARAN PERKERASAN DAN BAHU JALAN SEKSI 4.1
PELEBARAN PERKERASAN 4.1.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan pelebaran perkerasan adalah pekerjaan menambah lebar perkerasan pada jalan lama sesuai dengan gambar rencana. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup penambahan lebar perkerasan lama sebagaimana disebutkan dalam kontrak dan atau ditunjukkan pada gambar rencana. c) Pelebaran perkerasan harus mencakup penggalian dan pembuangan bahan yang ada, pemangkasan tepi perkerasan lama sampai batas perkerasan yang baik, penyiapan tanah dasar, serta penghamparan dan pemadatan bahan sesuai dengan elevasi dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar rencana. Apabila seluruh lebar perkerasan akan diberi lapis perata atau lapis tambah, maka pelebaran harus sudah selesai sebelum pelaksanaan lapis perata atau lapis tambah.

4.1.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar rujukan seperti yang ditunjukkan oleh standar rujukan yang terkait pada Butir 4.1.2.2) di bawah ini harus berlaku. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Pengaturan Lalu Lintas c) Relokasi Utilitas dan Pekerjaan Pembersihan d) Selokan dan Saluran Air e) Galian f) Timbunan g) Penyiapan Tanah Dasar h) Bahu Jalan i) Lapis Fondasi Agregat j) Lapis Fondasi Tanah Semen k) Lapis Fondasi Agregat Semen (LFAS) l) Perkerasan Beton Semen m) Wet Lean Concrete n) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat o) Laburan Aspal Satu Lapis (BURTU) dan Laburan Aspal Dua Lapis (BURDA) p) Campuran Beraspal Panas q) Campuran Beraspal Dingin r) Lapis Penetrasi Macadam : : : : : : : : : : : : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 1.3 Seksi 1.4 Seksi 2.1 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 3.3 Seksi 4.2 Seksi 5.1 Seksi 5.3 Seksi 5.4 Seksi 5.5 Seksi 5.6 Seksi 6.1 Seksi 6.2 Seksi 6.3 Seksi 6.5 Seksi 6.6

4-1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi Dimensi a) Ketentuan toleransi dimensi seperti yang disyaratkan dalam seksi terkait seperti yang diuraikan pada Butir 4.1.2.2), harus berlaku sesuai dengan pekerjaan pelebaran yang akan dilakukan. b) Rentang tebal lapisan yang diizinkan pada setiap kali penghamparan, harus seperti yang ditentukan di seksi lain dalam spesifikasi ini untuk bahan yang bersangkutan. Pada pelebaran yang sempit sesuai Butir 4.1.3.1) (d), rentang tebal lapis yang diizinkan pada setiap kali penghamparan, harus memperhatikan kemampuan alat pemadat dan memenuhi kriteria bahan yang digunakan. 4) Pengajuan Kesiapan Kerja Ketentuan pengajuan kesiapan kerja seperti yang disyaratkan dalam seksi terkait seperti yang diuraikan pada Butir 4.1.2.2), harus berlaku sesuai dengan pekerjaan pelebaran yang akan dilakukan. 5) Cuaca yang diizinkan untuk Bekerja Ketentuan cuaca yang diizinkan untuk bekerja seperti yang disyaratkan dalam seksi terkait seperti yang diuraikan pada Butir 4.1.2.2), harus berlaku sesuai dengan pekerjaan pelebaran yang akan dilakukan. 6) Pengendalian Lalu Lintas a) Pengendalian lalu lintas harus sesuai dengan ketentuan pada seksi terkait seperti yang diuraikan pada Butir 4.1.2.2). b) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab atas semua akibat yang ditimbulkan oleh lalu lintas yang melewati bahu jalan yang baru selesai dikerjakan dan bila perlu Penyedia Jasa dapat melarang lalu lintas melewati bahu jalan yang baru selesai dikerjakan dengan menyediakan jalan alternatif. 7) Bahan Bahan untuk pelebaran perkerasan harus terdiri atas jenis bahan/campuran yang ada pada Divisi 5 dan Divisi 6, seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana, atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Bahan tersebut harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam seksi yang terkait. 8) Peralatan Ketentuan peralatan seperti yang disyaratkan dalam seksi terkait seperti yang diuraikan pada Butir 4.1.2.2), sesuai dengan pekerjaan pelebaran yang akan dilakukan.

4.1.3

PELAKSANAAN

1) Persiapan untuk pelebaran perkerasan a) Lebar galian dan penggalian bahan yang ada (1) Lebar galian untuk pelebaran perkerasan harus mampu menyediakan ruang gerak yang cukup untuk alat pemadat standar. Apabila lebar galian melebihi lebar pelebaran perkerasan yang diperlukan, maka kelebihan lebar galian harus diisi kembali dengan bahan galian yang dipadatkan bersama-sama dengan setiap bahan yang digunakan untuk pelebaran perkerasan. Bahan yang digunakan untuk pelebaran perkerasan tidak boleh bercampur dengan bahan galian yang diisikan kembali pada kelebihan pelebaran. Kelebihan galian yang dilaksanakan tanpa persetujuan Direksi tidak akan dipandang sebagai kuantitas galian tambahan yang dapat dibayar. (2) Kedalaman penggalian harus sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar rencana dengan panjang bukaan maksimum 100 m. (3) Bahan galian tidak boleh digunakan sebagai bahan untuk pelebaran, baik langsung ataupun dicampur dengan bahan lain, kecuali jika disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

4-2

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Pencampuran Bahan yang Baru dan Lama Pencampuran di tempat antara bahan yang baru dengan yang lama tidak diperkenankan, kecuali jika disetujui oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus membuat lubang uji (test pit) untuk memastikan bahwa mutu bahu jalan lama dapat digunakan dan dicampur dengan bahan yang baru sehingga memenuhi persyaratan. c) Pemangkasan Tepi Perkerasan Lapisan Tepi perkerasan lapisan beraspal yang berbatasan dengan pelebaran harus dipangkas bertangga sampai mencapai bagian yang baik dan terbentuk dinding vertikal yang rapih. d) Lebar Pekerjaan Pelebaran (1) Lebar pekerjaan pelebaran harus cukup untuk melebarkan jalur lalu lintas sampai dengan lebar rencana, sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana diperintahkan Direksi Pekerjaan, serta lebar tambahan yang cukup untuk memungkinkan tepi setiap lapisan beraspal yang dihampar dibuat bertangga dari tepi lapisan di bawahnya. Susunan bertangga ini diperlukan untuk memungkinkan penggilasan yang sedikit ke luar dari tepi hamparan dan untuk memperoleh daya dukung samping yang memadai, dan harus dibuat sekitar 5 cm untuk setiap lapis tambah yang dihampar. (2) Pelebaran perkerasan yang diperlukan seperti yang ditunjukkan pada gambar rencana untuk setiap ruas jalan merupakan nilai rata-rata. Lebar pelebaran aktual yang diperlukan sepanjang jalan bervariasi sesuai yang diperlukan dan sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan. Lebar pelebaran praktis minimum adalah 0,5 m. Apabila lebar pelebaran teoritis yang diperlukan antara 0,3 m sampai dengan 0,5 m, maka yang harus dilaksanakan adalah pekerjaan pelebaran 0,5 m tetapi bila lebar pelebaran teoritis yang diperlukan lebih kecil dari 0,3 m maka tidak perlu diadakan pekerjaan pelebaran. e) Penyiapan Bentuk Permukaan (1) Dasar galian pada lokasi pelebaran perkerasan harus disiapkan, dipadatkan dan diuji sebagaimana disyaratkan untuk penyiapan badan jalan dalam Pasal 3.3.3 dari spesifikasi ini. Penyedia Jasa harus memelihara permukaan tersebut dalam keadaan kadar air optimum dan stabil sampai penghamparan bahan yang diperlukan untuk pelebaran perkerasan dilaksanakan. (2) Dasar yang disiapkan harus diperiksa dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum penghamparan. f) Penebangan Pohon untuk Pelebaran Jalan Penebangan pohon hanya dilaksanakan apabila mutlak diperlukan untuk pelaksanaan pelebaran jalan, baik pada jalur lalu lintas maupun pada bahu jalan sesuai dengan Butir 8.2.3.2) (c). Pohon-pohon yang sudah ditebang harus diganti dengan cara penanaman pohon baru sesuai dengan Butir 8.3.3.2) (c) yang penanamannya dilakukan di luar bahu jalan. 2) Penghamparan dan pemadatan bahan pelebaran perkerasan Ketentuan yang disyaratkan pada seksi lain dalam spesifikasi ini yang berhubungan dengan produksi, penghamparan dan pemadatan untuk lapis fondasi agregat, lapis fondasi agregat tanah semen, wet lean concrete, dan perkerasan beton semen harus berlaku. Ketentuan yang disyaratkan pada seksi lain dalam spesifikasi ini yang berhubungan dengan produksi, penghamparan dan pemadatan untuk lapisan beraspal harus berlaku, kecuali untuk hal berikut ini: a) Sebelum bahan dihampar, lapis resap ikat yang sesuai harus disemprotkan pada lapis fondasi yang sudah dipersiapkan dan lapis perekat juga harus disemprotkan pada dinding vertikal dari dari tepi perkerasan lama. b) Pada pelebaran yang agak sempit, penghamparan dapat dilakukan dengan cara manual, tetapi dalam batas-batas temperatur seperti penghamparan dengan mesin. Pemadatan harus dilakukan menggunakan alat pemadat mekanis atau alat pemadat bergerak bolak balik yang disetujui Direksi Pekerjaan. 4-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4.1.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Pengujian Kepadatan Lapis Fondasi Agregat Ketentuan yang disyaratkan dalam Pasal 5.1.2 dan pengujian kepadatan sesuai dengan ketentuan pada Pasal 5.1.4 harus berlaku, kecuali: a) Butir 5.1.4.1) c) untuk pekerjaan pelebaran frekuensi pengujian ditingkatkan menjadi setiap 500 m3 bahan yang dibawa ke lapangan. b) Butir 5.1.4.1) d) Kepadatan dan kadar air bahan yang dipadatkan harus secara rutin diperiksa, mengunakan SNI 03-2828-1992. Pengujian harus dilakukan pada seluruh kedalaman lapis tersebut pada lokasi yang ditetapkan oleh Direksi Teknis, tetapi tidak boleh berjarak lebih dari 50 m masing-masing untuk setiap sisi. Apabila lapis fondasi agregat dicampur dengan bahan lama, maka frekuensi minimum dari pengujian yang disyaratkan di atas harus diterapkan pada tiap bahan baru yang dibawa ke lapangan dan pada bahan yang telah dicampur di lapangan. Bila diperlukan pengujian tambahan, Penyedia Jasa harus mengambil contoh dari bahan yang telah dicampur sampai kedalaman lapisan pada lokasi yang ditunjukkan oleh Direksi Pekerjaan. 2) Pengujian Kepadatan Tanah Semen Pengujian kepadatan sesuai dengan ketentuan pada Pasal 5.3.4. 3) Pengujian Kepadatan Lapisan Beraspal Pengujian kepadatan dari bahan terhampar yang ditentukan dengan pengujian benda uji inti (core), harus dilaksanakan dengan frekuensi tidak kurang dari satu pengujian setiap 50 m per lajur pekerjaan pelebaran untuk masing-masing sisi jalan. 4) Pengujian Mutu Beton Pengujian mutu beton sesuai dengan ketentuan pada Seksi 7.1.

4.1.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

Tidak ada pengukuran atau pembayaran terpisah yang harus dilakukan untuk pelebaran perkerasan menurut seksi ini. Penggalian bahan yang ada, penyiapan badan jalan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, dan penyelesaian pekerjaan pelebaran perkerasan, seluruhnya akan dibayar menurut berbagai mata pembayaran yang digunakan dalam pekerjaan ini. Pengukuran dan pembayaran untuk penebangan, pembuangan pohon dan penanaman kembali pohon sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan yang diuraikan sesuai Pasal 8.2.5 dan Pasal 8.3.5 dari spesifikasi ini. Penebangan pohon dan pemanfaatannya harus seizin yang berwenang.

4-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 4.2
BAHU JALAN 4.2.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan bahu jalan adalah bagian dari ruang manfaat jalan yang berdampingan dengan jalur lalu lintas untuk menampung kendaraan yang berhenti untuk keperluan darurat, dan untuk sokongan samping bagi lapisan perkerasan. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pembentukan formasi bahu, pemasokan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan bahan bahu jalan pada tanah dasar yang telah disiapkan atau permukaan lainnya yang disetujui dan laburan aspal jika diperlukan, untuk pelaksanaan bahu jalan baru atau peningkatan bahu jalan sesuai dengan elevasi, kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan pada gambar rencana atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Pekerjaan bahu jalan pada spesifikasi ini tidak ditujukan untuk bahu yang digunakan sebagai tempat parkir kendaraan.

4.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar rujukan seperti yang ditunjukan oleh standar rujukan yang terkait pada Butir 4.2.2.2) di bawah ini harus berlaku. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Ketentuan Umum b) Persiapan c) Pengaturan Lalu Lintas d) Penyiapan Tanah Dasar e) Lapis Fondasi Agregat f) Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal g) Lapis Fondasi Tanah Semen h) Lapis Fondasi Agregat Semen (LFAS) i) Perkerasan Beton Semen j) Wet Lean Concrete k) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat l) Laburan Aspal Satu Lapis (BURTU) dan Laburan Aspal Dua Lapis (BURDA) m) Campuran Beraspal Panas n) Lasbutag o) Campuran Beraspal Dingin p) Lapis Penetrasi Macadam q) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama r) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Perkerasan Berpenutup Aspal s) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan t) Pemeliharaan Rutin Jalan Samping dan Jembatan Sementara : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Seksi 1.1 Seksi 1.2 Seksi 1.3 Seksi 3.3 Seksi 5.1 Seksi 5.2 Seksi 5.3 Seksi 5.4 Seksi 5.5 Seksi 5.6 Seksi 6.1 Seksi 6.2 Seksi 6.3 Seksi 6.4 Seksi 6.5 Seksi 6.6 Seksi 8.1 Seksi 8.2 Seksi 10.1 Seksi 10.2

4-5

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi Dimensi a) Untuk bahu jalan yang ditutup dengan lapisan beraspal, toleransi kerataan yang disyaratkan dalam Butir 5.1.2.3) c), harus berlaku. b) Untuk bahu jalan tanah semen, toleransi kerataan yang disyaratkan dalam Butir 5.3.2.3), harus berlaku. c) Permukaan akhir bahu jalan, termasuk setiap pelaburan atau perkerasan lainnya yang dihampar di atasnya harus sesuai dengan elevasi tepi perkerasan, tetapi masih diizinkan lebih rendah maksimum 1,0 cm terhadap tepi perkerasan yang bersebelahan. d) Untuk bahu jalan tanpa penutup aspal, permukaan akhir yang telah dipadatkan harus sesuai dengan elevasi tepi perkerasan, tetapi masih diizinkan lebih rendah maksimum 1,5 cm di bawah elevasi rencana, pada setiap titik. e) Lereng melintang tidak boleh bervariasi lebih dari 1,0% dari lereng melintang rencana. 4) Pengajuan Kesiapan Kerja Ketentuan pengajuan kesiapan kerja seperti yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6 harus berlaku, sesuai dengan pekerjaan bahu jalan yang akan dilakukan. 5) Cuaca yang diizinkan untuk Bekerja Ketentuan cuaca yang diizinkan untuk bekerja seperti yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6 harus berlaku, sesuai dengan pekerjaan bahu jalan yang akan dilakukan. 6) Pengendalian Lalu Lintas a) Pengendalian lalu lintas harus sesuai dengan ketentuan Seksi 1.3 dalam spesifikasi ini. b) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab atas semua akibat yang ditimbulkan oleh lalu lintas yang melewati bahu jalan yang baru selesai dikerjakan dan bila perlu Penyedia Jasa dapat melarang lalu lintas yang demikian ini dengan menyediakan jalan alternatif. 7) Bahan Ketentuan bahan seperti yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6 harus berlaku, sesuai dengan pekerjaan bahu jalan yang akan dilakukan. Umumnya agregat kelas C digunakan untuk bahu jalan tanpa lapis penutup beraspal. Apabila digunakan agregat kelas A atau kelas B, maka bahu jalan harus diberi lapis penutup beraspal. 8) Peralatan Ketentuan peralatan seperti yang disyaratkan pada Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6 harus berlaku, sesuai dengan pekerjaan bahu jalan yang akan dilakukan.

4.2.3

PELAKSANAAN

1) Persiapan Persiapan tempat untuk penghamparan bahan bahu jalan, pemangkasan tepi perkerasan pada jalur lalu lintas lama, dan penyiapan formasi sebelum bahan dihampar, harus dilaksanakan sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan Seksi 8.2, Butir 4.1.3.1) c), Butir 4.1.3.1) d) dan Butir 4.1.3.1) e) dari spesifikasi ini. 2) Penghamparan dan pemadatan Penghamparan dan pemadatan bahan bahu jalan harus memenuhi ketentuan seperti yang disyaratkan pada Seksi 5.1, Seksi 5.3 dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6.

4.2.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Perbaikan Bahu Jalan yang Tidak Memenuhi Ketentuan Ketentuan seperti yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6, harus berlaku. 4-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pemeliharaan Pekerjaan yang Telah Diterima Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Pasal 4.2.2 di atas, Penyedia Jasa juga harus bertanggung jawab atas pemeliharaan dari semua bahu jalan yang sudah selesai dikerjakan dan diterima selama periode kontrak. 3) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Lubang-lubang bekas pengujian harus diperbaiki sesuai bahan yang digunakan dan harus sesuai yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6. 4) Pengujian Pengujian pada hasil penghamparan dan pemadatan bahan bahu jalan yang digunakan harus memenuhi ketentuan seperti yang disyaratkan pada Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6.

4.2.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Cara Pengukuran Ketentuan cara pengukuran seperti yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6, harus berlaku. 2) Pengukuran Untuk Pekerjaan yang Diperbaiki Ketentuan cara pengukuran seperti yang disyaratkan dalam Seksi 5.1 s/d Seksi 5.6, dan Seksi 6.1 s/d Seksi 6.6, harus berlaku. 3) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan dengan cara di atas, harus dibayar menurut harga kontrak per satuan pengukuran masing-masing untuk setiap mata pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan terdapat dalam daftar kuantitas dan harga, serta harga dan pembayaran harus merupakan kompensasi penuh untuk perolehan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, penyelesaian akhir dan pengujian bahan, pemeliharaan permukaan akibat beban lalu lintas, dan semua biaya lain yang diperlukan atau seharusnya untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya pada pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 4.2 (1) 4.2 (2) 4.2 (3) 4.2 (4) Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Persegi

Uraian Lapis Fondasi Agregat Kelas A Lapis Fondasi Agregat Kelas B Lapis Fondasi Agregat Kelas C Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal dengan Waterbound Macadam Pekerjaan Lapis Fondasi Tanah Semen Semen untuk Lapis Fondasi Tanah Semen Penghamparan chipping Pekerjaan LFAS Kelas A Pekerjaan LFAS Kelas B Pekerjaan LFAS Kelas C Perkerasan Beton Semen

4.2 (5) 4.2 (6) 4.2 (7) 4.2 (8) 4.2 (9) 4.2 (10) 4.2 (11)

Meter Kubik Ton Meter Persegi Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

4-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Nomor Mata Pembayaran 4.2 (12) 4.2 (13) 4.2 (14) 4.2 (15) 4.2 (16) 4.2 (17) 4.2 (18) 4.2 (19) 4.2 (20) 4.2 (21) 4.2 (22) 4.2 (23) 4.2 (24) 4.2 (25) 4.2 (26) 4.2 (27) 4.2 (28) 4.2 (29) 4.2 (30) 4.2 (31) 4.2 (32) 4.2 (33) 4.2 (34) 4.2 (35) 4.2 (36) 4.2 (37) 4.2 (38) 4.2 (39) 4.2 (40)

Uraian Wet Lean Concrete (t = 10 cm) Sand Bedding (t = 5 cm) Lapis Resap Ikat Lapis Perekat Agregat Penutup BURTU Agregat Penutup BURDA Bahan Aspal Untuk Pekerjaan Pelaburan Latasir Kelas A (SS-A) , (t = ...cm) Latasir Kelas B (SS-B) , (t = ...cm) Lataston Lapis Aus (HRS-WC) , (t = ...cm) Lataston Lapis Aus Leveling (HRS-WC L) Lataston Lapis Fondasi (HRS-Base) Lataston Lapis Fondasi Leveling (HRS-Base L) Laston Lapis Aus (AC-WC), (t = ...cm) Laston Lapis Aus Modifikasi (AC-WC Mod) , (t = ...cm) Laston Lapis Aus Leveling (AC-WC L) Laston Lapis Aus Modifikasi Leveling (AC-WC Mod L) Laston Lapis Antara (AC-BC) Laston Lapis Antara Modifikasi (AC-BC Mod) Laston Lapis Antara Leveling (AC-BC L) Laston Lapis Antara Modifikasi Leveling (AC-BC Mod L) Laston Lapis Fondasi (AC-Base) Laston Lapis Fondasi Modifikasi (AC-Base Mod) Laston Lapis Fondasi Leveling (AC-Base L) Laston Lapis Fondasi Modifikasi Leveling (AC-Base Mod L) Lasbutag Lapis Aus Lasbutag Lapis Permukaan Antara Fondasi (BC Base) Campuran Beraspal Dingin untuk Pelapisan Lapis Penetrasi Macadam (t = … cm)

Satuan Pengukuran Meter Persegi Meter Persegi Liter Liter Meter Persegi Meter Persegi Liter Meter Persegi Meter Persegi Meter Persegi Ton Meter Kubik Ton Meter Persegi Meter Persegi Ton Ton Meter Kubik Meter Kubik Ton Ton Meter Kubik Meter Kubik Ton Ton Meter Persegi Meter Kubik Meter Kubik Meter Persegi

4-8

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 5 PERKERASAN BERBUTIR DAN BETON SEMEN

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 5 - PERKERASAN BERBUTIR DAN BETON SEMEN

SEKSI 5.1 5.1.1 5.1.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 5.1.3

LAPIS PINDASI AGREGAT ..................................................................................... 1 UMUM ......................................................................................................................... 1 PERSYARATAN ........................................................................................................ 1 Standar Rujukan ............................................................................................................1 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ................................................1 Toleransi Dimensi .........................................................................................................1 Bahan ............................................................................................................................2 Peralatan ........................................................................................................................3 Persyaratan Kerja ..........................................................................................................4 PELAKSANAAN ........................................................................................................ 4 1) Uraian ............................................................................................................................1

1) Pekerjaan Persiapan untuk Lapis Fondasi Agregat .......................................................4 2) Penghamparan ...............................................................................................................5 5.1.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................... 5 1) Pengujian .......................................................................................................................5 2) Perbaikan Terhadap Lapis Fondasi Agregat yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...........6 3) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian .....................................................6 5.1.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................... 6 1) Cara Pengukuran ...........................................................................................................6 2) Pengukuran dari Pekerjaan yang Diperbaiki .................................................................6 3) Dasar Pembayaran .........................................................................................................7 SEKSI 5.2 5.2.1 5.2.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 5.2.3 1) 2) 3) 4) 5.2.4 LAPIS FONDASI JALAN TANPA PENUTUP ASPAL .......................................... 8 UMUM ......................................................................................................................... 8 PERSYARATAN ........................................................................................................ 8 Standar Rujukan ............................................................................................................8 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ................................................8 Toleransi Dimensi .........................................................................................................8 Bahan ............................................................................................................................9 Peralatan ......................................................................................................................10 Persyaratan Kerja ........................................................................................................10 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 11 Pekerjaan Persiapan ....................................................................................................11 Pengiriman Bahan .......................................................................................................11 Pelaksanaan Agregat Kelas C dilaksanakan sesuai dengan Pasal 5.1.3. .....................11 Pelaksanaan Waterbound Macadam ...........................................................................11 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 11 1) Uraian ............................................................................................................................8

1) Jumlah pengujian yang dibutuhkan .............................................................................11 2) Pengujian ulang mutu bahan .......................................................................................12 3) Pengujian rutin mutu bahan ........................................................................................12 i

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4) Pemeliharaan Pekerjaan yang Telah Diterima ............................................................12 5) Perbaikan Atas Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal yang Tidak Memenuhi Ketentuan ....................................................................................................................12 5.2.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 12 1) Metode Pengukuran ....................................................................................................12 2) Pengukuran Pekerjaan Perbaikan ................................................................................12 3) Dasar Pembayaran .......................................................................................................13 SEKSI 5.3 5.3.1 5.3.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 5.3.3 1) 2) 3) 4) LAPIS FONDASI TANAH SEMEN ........................................................................ 14 UMUM ....................................................................................................................... 14 PERSYARATAN ...................................................................................................... 14 Standar Rujukan ..........................................................................................................14 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ............................................15 Toleransi Dimensi .......................................................................................................15 Bahan ..........................................................................................................................15 Campuran ....................................................................................................................16 Peralatan ......................................................................................................................17 Persyaratan Kerja ........................................................................................................18 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 19 1) Uraian ..........................................................................................................................14

Percobaan Lapangan ...................................................................................................19 Penyiapan Tanah Dasar ...............................................................................................20 Pemilihan Cara untuk Pencampuran dan Penghamparan ............................................21 Pencampuran dan Penghamparan dengan Cara Pencampuran di Tempat (Mix-In Place) .............................................................................................................21 5) Pencampuran dan Penghamparan dengan Menggunakan Mesin Terpusat (Central-Plant) ............................................................................................................21 6) Pemadatan ...................................................................................................................22 7) Perawatan ....................................................................................................................23 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 23

5.3.4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9)

Pengendalian Penyiapan Tanah Dasar ........................................................................23 Pengendalian Penghalusan Gumpalan Tanah .............................................................23 Pengendalian Kadar Air Untuk Operasi Pencampuran di Tempat ..............................23 Pengendalian Kehomogenan Campuran Tanah Semen. .............................................24 Pengendalian Pemadatan Pada Lapis Fondasi Tanah Semen. .....................................24 Pemantauan Ketebalan Lapis Fondasi Tanah Semen. .................................................24 Kadar Semen ...............................................................................................................24 Penghamparan Lapisan Beraspal ................................................................................24 Perbaikan Terhadap Lapis Fondasi Tanah Semen Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ........................................................................................24 10) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian ...................................................24 5.3.5 SEKSI 5.4 5.4.1 5.4.2 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 25 LAPIS FONDASI AGREGAT SEMEN .................................................................. 27 UMUM ....................................................................................................................... 27 PERSYARATAN ...................................................................................................... 27 ii 1) Uraian ..........................................................................................................................27 1) Pengukuran Pekerjaan .................................................................................................25

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 9) 5.4.3

Standar Rujukan ..........................................................................................................27 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi ini .............................................27 Toleransi ......................................................................................................................28 Persyaratan Bahan .......................................................................................................28 Persyaratan Campuran ................................................................................................28 Peralatan ......................................................................................................................29 Persyaratan Kerja ........................................................................................................30 Cuaca Yang Diizinkan Untuk Bekerja ........................................................................30 Rencana Kerja dan Pengaturan Lalu lintas .................................................................30 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 30

1) Percobaan Lapangan (Field Trials) .............................................................................30 2) Pelaksanaan Lapangan ................................................................................................31 5.4.4 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 32 1) Pengujian Contoh Bahan .............................................................................................32 2) Perbaikan dan Konpensasi LFAS yang Tidak Memenuhi Ketentuan. ........................32 5.4.5 SEKSI 5.5 5.5.1 5.5.2 5.5.3 1) 2) 3) 4) 5) 5.5.4 1) 2) 3) 4) 5) 5.5.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 33 PERKERASAN BETON ........................................................................................... 34 UMUM ....................................................................................................................... 34 PERSYARATAN ...................................................................................................... 34 PELAKSANAAN ...................................................................................................... 40 Percobaan Lapangan (Field Trials) .............................................................................40 Metode Konstruksi ......................................................................................................40 Pekerjaan Penyelesaian Akhir .....................................................................................45 Sambungan (Joint) ......................................................................................................46 Perkerasan beton bertulang menerus ...........................................................................48 PENGENDALIAN MUTU ...................................................................................... 51 Umum ..........................................................................................................................51 Pengujian untuk Sifat Kemudahan Pengerjaan ........................................................51 Pengujian Kekuatan ....................................................................................................51 Pengujian Tambahan ...................................................................................................52 Perbaikan Atas Pekerjaan Beton Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ..........................52 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 52

1) Pengukuran ..................................................................................................................52 2) Pembayaran .................................................................................................................53 SEKSI 5.6 5.6.1 5.6.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) WET LEAN CONCRETE .......................................................................................... 54 UMUM ....................................................................................................................... 55 PERSYARATAN ...................................................................................................... 55 Standar Rujukan ..........................................................................................................55 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ............................................55 Lapisan Alas ................................................................................................................55 Lapisan Alas Pasir (sand bedding) ..............................................................................55 Toleransi ......................................................................................................................55 Bahan ..........................................................................................................................56 Peralatan ......................................................................................................................56 Persyaratan Kerja ........................................................................................................56 iii 1) Uraian ..........................................................................................................................55

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5.6.3

PELAKSANAAN ...................................................................................................... 57

1) Pencampuran dan Penakaran .......................................................................................57 2) Metode Konstruksi ......................................................................................................57 3) Pekerjaan Penyelesaian ...............................................................................................57 5.6.4 1) 2) 3) 4) 5.6.5 PENGENDALIAN MUTU ....................................................................................... 58 Pengujian Kekuatan ....................................................................................................58 Ketentuan Kuat Pecah Beton (crushing strength) .......................................................58 Kerataan Permukaan ...................................................................................................58 Pemeliharaan ...............................................................................................................58 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................. 59

1) Metode Pengukuran ....................................................................................................59 2) Dasar Pembayaran .......................................................................................................59

iv

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 5
PERKERASAN BERBUTIR DAN BETON SEMEN SEKSI 5.1
LAPIS FONDASI AGREGAT 5.1.1 UMUM

1) Uraian a) Lapis fondasi agregat adalah suatu lapisan pada struktur perkerasan jalan yang terletak diantara lapis permukaan dan lapis tanah dasar yang telah disiapkan. Lapis fondasi agregat terdiri dari 3 (tiga) kelas yang berbeda yaitu kelas A, kelas B dan kelas C. Agregat kelas A atau agregat kelas B digunakan untuk lapis fondasi, sedangkan agregat kelas C digunakan untuk lapis fondasi bawah, bahu jalan dan perkerasan tanpa penutup aspal. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pengadaan, pemasokan, pengangkutan, penghamparan, pembasahan dan pemadatan agregat bergradasi di atas permukaan yang telah disiapkan dan telah diterima sesuai persyaratan dan detail yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sesuai dengan perintah Direksi Pekerjaan, dan memelihara lapis fondasi agregat yang telah selesai sesuai yang disyaratkan. c) Pengadaan, mencakup pemecahan, pemisahan, pencampuran dan operasi lainnya yang perlu untuk menghasilkan suatu bahan yang memenuhi ketentuan pada seksi ini. Lapis fondasi agregat pada seksi ini mencakup lapis fondasi bawah dan lapis fondasi.

5.1.2

PERSYARATAN
: : : : : : : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. Metode pengujian CBR laboratorium. Metode pengujian batas plastis tanah. Metode pengujian batas cair dengan alat Cassagrande. Metode pengujian keausan agregat dengan mesin abrasi Los Angeles. Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat konus pasir. Metode pengujian kumpalan lempung dan butir-butir mudah pecah dalam agregat. : : : : : Seksi 1.2 Seksi 3.3 Seksi 4.1 Seksi 4.2 Seksi 10.2

1) Standar Rujukan SNI 03-1743-1989 SNI 03-1744-1989 SNI 03-1966-1990 SNI 03-1967-1990 SNI 03-2417-1991 SNI 03-2828-1992 SNI 03-4141-1996

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Penyiapan Tanah Dasar c) Pelebaran Perkerasan d) Bahu Jalan e) Pemeliharaan Rutin Jalan Samping dan Jembatan Sementara

3) Toleransi Dimensi a) Elevasi permukaan Elevasi permukaan lapis akhir harus sesuai dengan gambar rencana, dengan toleransi: Bahan dan Lapisan Fondasi Agregat Agregat kelas C digunakan sebagai lapis fondasi bawah Agregat kelas B atau kelas A digunakan untuk lapis fondasi jalan yang akan ditutup dengan lapis resap ikat atau pelaburan 5-1 Toleransi Tinggi Permukaan + 1,5 cm - 1,5 cm + 1 cm - 1 cm

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Ketebalan Lapis Fondasi Agregat Toleransi Ketebalan + 1 cm - 1 cm Agregat kelas B atau kelas A digunakan untuk lapis fondasi + 1 cm jalan yang akan ditutup dengan lapis resap ikat atau pelaburan 0 cm Tebal total minimum lapis fondasi agregat kelas A dan kelas C atau kelas B dan kelas C tidak boleh kurang dari tebal yang disyaratkan. Kerataan Bahan dan Lapisan Fondasi Agregat Toleransi Kerataan Agregat kelas C digunakan sebagai lapis fondasi bawah - 1 cm Agregat kelas B atau kelas A digunakan untuk lapis fondasi + 1 cm jalan yang akan ditutup dengan lapis resap ikat atau pelaburan Pengukuran kerataan permukaan dengan mistar perata panjang 3 m yang diletakkan sejajar dan melintang sumbu jalan, dilakukan setelah semua bahan yang lepas dibersihkan. 4) Bahan a) Sumber Bahan Bahan lapis fondasi agregat harus dipilih dari sumber yang disetujui Direksi Pekerjaan sesuai dengan Pasal 1.2.7 tentang logistik, dari spesifikasi ini. b) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan 50 kg contoh agregat yang akan digunakan untuk dijadikan rujukan selama pelaksanaan pekerjaan. c) Fraksi Agregat Kasar Agregat kasar (tertahan pada saringan 4,75 mm) harus terdiri atas partikel yang keras dan awet. Agregat kasar kelas A yang berasal dari batu kali harus 100% mempunyai paling sedikit dua bidang pecah, bila diuji sesuai Angularitas agregat kasar sesuai prosedur yang disajikan pada Lampiran 5.1. Agregat kasar kelas B yang berasal dari batu kali harus 65% mempunyai paling sedikit satu bidang pecah, bila diuji sesuai Angularitas agregat kasar sesuai prosedur yang disajikan pada Lampiran 5.1. Agregat kasar kelas C berasal dari kerikil. d) Fraksi Agregat Halus Agregat halus (lolos saringan 4,75 mm) harus terdiri atas partikel pasir atau batu pecah halus dengan atau tanpa clay. e) Sifat-sifat Bahan yang Disyaratkan Agregat untuk lapis fondasi harus bebas dari bahan organik dan gumpalan lempung atau bahan-bahan lain yang tidak dikehendaki, harus memenuhi ketentuan gradasi yang diberikan dalam Tabel 5.1.2-1 dan memenuhi sifat-sifat yang diberikan dalam Tabel 5.1.2-2. f) Pencampuran Bahan untuk Lapis Fondasi Agregat Untuk memperoleh homogenitas campuran dan memenuhi ketentuan yang disyaratkan bahan lapis fondadi harus langsung dari instalasi pemecah batu atau pencampur yang disetujui oleh Direksi Teknis, dengan menggunakan pemasok mekanis yang telah dikalibrasi untuk memperoleh aliran yang menerus dari komponen-komponen campuran dengan proporsi yang benar. Dalam keadaan apapun tidak dibenarkan melakukan pencampuran di lapangan dengan grader, loader atau backhoe kecuali dengan alat khusus pulvimixer. Bahan dan Lapisan Fondasi Agregat Agregat kelas C digunakan sebagai lapis fondasi bawah

c)

5-2

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 5.1.2-1 Gradasi Lapis Fondasi Agregat Ukuran saringan ASTM (mm) 3” 75 2” 50 1½” 37,5 1“ 25,0 3/8” 9,50 No.4 4,75 No.10 2,0 No.40 0,425 No.200 0,075 Persen berat yang lolos, % lolos Kelas A Kelas B Kelas C 100 100 75-100 100 88 –100 60-90 77 –100 70 – 85 45-78 44 – 60 40 – 65 25-55 27 – 44 25 – 52 13-45 17 – 30 15 – 40 8-36 7 – 17 8 – 20 7-23 2–8 2-8 5-15 Tabel 5.1.2-2 Sifat-sifat Lapis Fondasi Agregat Sifat – sifat Kelas A Abrasi dari Agregat kasar (SNI 03-2417-1990) mak. 40% Indek Plastis (SNI-03-1966-1990 dan mak. 6 SNI-03-1967-1990). Hasil kali Indek Plastisitas dengan % Lolos mak. 25 Saringan No.200. Batas Cair (SNI 03-1967-1990). mak. 25 Gumpalan Lempung dan Butir-butir Mudah 0% Pecah dalam Agregat (SNI- 03-4141-1996). CBR (SNI 03-1744-1989). min. 90% Perbandingan persen lolos #200 dan #40. mak. 2/3 Kelas B mak. 40% mak. 6 -mak. 25 mak. 1% min. 65% mak. 2/3 Kelas C mak. 40% 4–9 -mak. 35 mak. 1% min. 35% mak. 2/3

5) Peralatan a) Umum Peralatan dan mesin-mesin yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pada spesifikasi ini harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan dirawat agar supaya selalu dalam keadaan baik. Peralatan yang digunakan oleh sub-Penyedia Jasa atau pemasok untuk kepentingan Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis sebelum pekerjaan dimulai. Peralatan processing harus direncanakan, dipasang, dioperasikan dan dengan kapasitas sedemikian sehingga dapat mencampur agregat, air secara merata sehingga menghasilkan campuran yang homogen. Apabila instalasi pencampur digunakan maka instalasi pencampur tersebut harus dikalibrasi terlebih dahulu untuk memperoleh aliran yang menerus dari komponen-komponen campuran dengan proporsi yang benar. b) Alat Penghampar Alat penghampar agregat harus menggunakan peralatan mekanis yang mampu menyebarkan bahan lapis fondasi agregat dengan lebar dan toleransi permukaan yang diinginkan serta tidak menimbulkan segregasi. c) Alat Pemadat Alat pemadat roda besi dengan penggetar, pemadat roda besi tanpa penggetar atau pemadat roda karet, dapat digunakan untuk pemadatan fondasi agregat. d) Alat Pengangkut Dump truck yang akan digunakan, bak penampungnya tidak boleh bocor dan dilengkapi terpal yang digunakan pada saat pengangkutan bahan ke lokasi pekerjaan dan menjamin tidak banyak terjadinya penguapan air sepanjang perjalanan.

5-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

Peralatan-peralatan lain Peralatan-peralatan lain yang termasuk dalam daftar berikut ini harus disediakan dalam jumlah yang cukup, dan ditambah dengan peralatan lain yang diminta oleh Direksi Teknis antara lain: (1) Mistar pengecek kerataan permukaan. (2) Alat penabur butiran halus manual.

6) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hal-hal di bawah ini paling lambat 21 (dua puluh satu) hari sebelum tanggal yang diusulkan dalam penggunaan setiap bahan untuk pertama kalinya sebagai lapis fondasi agregat: (a) 2 (dua) contoh bahan masing-masing minimum 50 kg bahan, satu disimpan oleh Direksi Teknis sebagai rujukan selama periode kontrak. (b) Pernyataan perihal asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk lapis fondasi agregat, bersama dengan hasil pengujian laboratorium yang membuktikan bahwa sifat-sifat bahan yang ditentukan dalam Pasal 5.1.4 terpenuhi. (2) Penyedia Jasa harus mengirim secara harian hal-hal di bawah ini dalam bentuk tertulis kepada Direksi Teknis segera setelah selesainya setiap ruas pekerjaan dan sebelum persetujuan diberikan untuk penghamparan bahan lain di atas lapis fondasi agregat: (a) Hasil pengujian kepadatan dan kadar air seperti yang disyaratkan dalam Butir 5.1.3.3). (b) Hasil pengujian kerataan permukaan dan data hasil pengukuran elevasi dan tebal hasil pemadatan yang menyatakan bahwa toleransi yang disyaratkan dalam Butir 5.1.2.3). b) Cuaca yang Diizinkan untuk Bekerja Lapis fondasi agregat tidak boleh ditempatkan, dihampar, atau dipadatkan sewaktu turun hujan, dan pemadatan tidak boleh dilakukan setelah hujan atau bila kadar air bahan tidak berada dalam rentang yang ditentukan dalam Butir 5.1.3.3) c). c) Pengaturan Lalu Lintas Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.2, dalam spesifikasi ini.

5.1.3

PELAKSANAAN

1) Pekerjaan Persiapan untuk Lapis Fondasi Agregat a) Apabila lapis fondasi agregat akan dihampar pada perkerasan atau bahu jalan lama, semua kerusakan yang terjadi pada perkerasan atau bahu jalan lama harus diperbaiki terlebih dahulu sesuai dengan Seksi 8.1 dan Seksi 8.2, dalam spesifikasi ini. b) Apabila lapis fondasi agregat akan dihampar pada suatu lapisan perkerasan lama atau tanah dasar baru, maka lapisan ini harus diselesaikan sepenuhnya sesuai dengan Seksi 3.3, Seksi 4.1, Seksi 4.2, atau Seksi 5.1, dalam spesifikasi ini. c) Sebelum pekerjaan lapisan fondasi agregat akan dilaksanakan, maka lapisan dasar yang akan dilapisi harus telah disiapkan memenuhi persyaratan dan telah ditangani sesuai dengan Butir a) dan Butir b) di atas, dan mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari Direksi Teknis dengan panjang paling sedikit 60 m secara menerus. Untuk penyiapan tempat-tempat yang kurang dari 60 m karena tidak cukup ruang, seluruh daerah itu harus disiapkan dan disetujui sebelum lapis fondasi agregat dihampar. d) Apabila lapis fondasi agregat akan dihampar langsung di atas permukaan perkerasan aspal lama, yang menurut pendapat Direksi Teknis dalam kondisi tidak rusak, maka harus dilakukan penggaruan atau pengaluran pada permukaan perkerasan aspal lama dengan greder agar diperoleh tahanan geser yang lebih baik. 5-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Penghamparan a) Material lapis fondasi agregat setelah ditempatkan harus segera dihampar dan dipadatkan agar tidak terjadi penurunan kadar air. b) Bahan lapis fondasi agregat harus diangkut ke badan jalan dan harus segera dihampar dan dipadatkan agar tidak terjadi penurunan kadar air sehingga kadar air pemadatan yang merata dalam rentang yang disyaratkan dalam Butir 5.1.3.3) c). Kadar air dalam bahan harus tersebar secara merata. c) Setiap lapis harus dihampar pada ketebalan yang merata agar menghasilkan tebal padat yang diperlukan dalam toleransi yang disyaratkan. Apabila diperlukan penghamparan lebih dari satu lapis, maka lapisan-lapisan tersebut harus diusahakan sama tebalnya. d) Tebal padat minimum untuk pelaksanaan setiap lapisan harus dua kali ukuran terbesar agregat lapis fondasi. Tebal padat maksimum tidak boleh melebihi 20 cm, kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Teknis. 3) Pemadatan a) Segera setelah penghamparan dan pembentukan akhir, setiap lapis harus dipadatkan menyeluruh dengan alat pemadat yang cocok dan memadai dan disetujui oleh Direksi Teknis, hingga kepadatan akhir mencapai paling sedikit 100% dari kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1743-1989, Metode D. b) Direksi Teknis dapat memerintahkan agar digunakan mesin pemadat beroda karet untuk pemadatan lanjutan untuk menghasilkan ikatan butiran yang lebih baik dan stabil. Alat pemadat roda besi berpenggetar hanya digunakan untuk pemadatan awal. c) Pemadatan harus dilakukan hanya bila kadar air dari bahan berada dalam rentang 2% di bawah kadar air optimum sampai 2% di atas kadar air optimum, kadar air optimum adalah seperti yang ditetapkan oleh kepadatan kering maksimum modifikasi (modified) seperti yang ditentukan oleh SNI 03-1743-1989, Metode D. d) Pelaksanaan pemadatan memanjang harus dimulai dari sisi terendah dan bergerak ke sisi tertinggi bergeser dalam arah melintang demikian juga di daerah super-elevasi. e) Pemadatan harus dilakukan dengan tumpang tindih satu lajur dengan lajur lainnya selebar tebal lapisan. f) Pemadatan yang berbatasan dengan kerb, tembok, dan tempat-tempat yang tak terjangkau mesin gilas harus dipadatkan dengan timbris mekanis atau alat pemadat lainnya yang disetujui Direksi Teknis.

5.1.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Pengujian a) Jumlah data pendukung pengujian bahan yang diperlukan untuk persetujuan awal harus seperti yang diperintahkan Direksi Teknis, namun harus mencakup seluruh jenis pengujian yang disyaratkan dalam Butir 5.1.2.4), minimum 3 (tiga) contoh yang mewakili setiap sumber bahan yang diusulkan, dipilih untuk mewakili rentang mutu bahan yang mungkin terdapat pada sumber bahan tersebut. b) Bahan baru dapat digunakan setelah mendapat persetujuan dari Direksi Teknis atas mutu bahan lapis fondasi agregat yang diusulkan, bila menurut pendapat Direksi Teknis, terdapat perubahan mutu bahan atau metode produksinya maka seluruh jenis pengujian bahan harus diulangi lagi. c) Suatu program pengujian rutin pengendalian mutu bahan harus dilaksanakan untuk mengendalikan keseragaman bahan yang dibawa ke lokasi pekerjaan. Pengujian lebih lanjut harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknis, tetapi setiap 1000 m3 bahan yang diproduksi paling sedikit harus meliputi tidak kurang dari 5 (lima) pengujian indeks plastisitas, 5 (lima) pengujian gradasi partikel, dan 1 (satu) uji penentuan kepadatan kering maksimum (SNI 03-1743-1989, metode D), dan 1 (satu) pengujian CBR. 5-5

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) Kepadatan dan kadar air bahan yang dipadatkan harus secara rutin diperiksa, mengunakan SNI 03-2828-1992. Pengujian harus dilakukan pada seluruh kedalaman lapis tersebut pada lokasi yang ditetapkan oleh Direksi Teknis. Pengujian pada setiap segmen tidak boleh berjarak lebih dari 100 m dan tidak boleh kurang dari 30 m. e) Sebelum pemadatan, segregasi dan kerataan harus sudah diperbaiki. 2) Perbaikan Terhadap Lapis Fondasi Agregat yang Tidak Memenuhi Ketentuan a) Lokasi hamparan dengan tebal atau kerataan permukaan yang tidak memenuhi ketentuan toleransi yang disyaratkan dalam Butir 5.1.2.3), atau yang permukaannya menjadi tidak rata baik selama pelaksanaan atau setelah pelaksanaan, harus diperbaiki dengan penggaruan sedalam setengah tebal lapisan dengan mengurangi atau menambahkan bahan garuan sebagaimana diperlukan, kemudian dilanjutkan dengan pembentukan dan pemadatan kembali. b) Lapis fondasi agregat yang terlalu kering untuk pemadatan, dalam hal rentang kadar air seperti yang disyaratkan dalam Butir 5.1.3.3) atau seperti yang diperintahkan Direksi Teknis, harus digaru dan dilanjutkan dengan penyemprotan air dalam kuantitas yang cukup secara bertahap serta digaru kembali hingga kadar air campuran merata. c) Lapis fondasi agregat yang terlalu basah untuk pemadatan seperti yang ditentukan dalam rentang kadar air yang disyaratkan dalam Butir 5.1.3.3) atau seperti yang diperintahkan Direksi Teknis, harus digaru secara berulang-ulang pada cuaca kering dengan peralatan yang disetujui disertai waktu jeda dalam pelaksanaannya. Alternatif lain, apabila pengeringan yang memadai tidak dapat diperoleh dengan cara tersebut di atas, maka Direksi Teknis dapat memerintahkan agar bahan tersebut diganti dengan bahan lain yang memenuhi ketentuan. d) Perbaikan atas lapis fondasi agregat yang tidak memenuhi kepadatan yang disyaratkan dalam spesifikasi ini harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknis dan dapat meliputi pemadatan tambahan, penggaruan disertai penyesuaian kadar air dan pemadatannya kembali. 3) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Seluruh lubang pada pekerjaan yang telah selesai dikerjakan akibat pengujian kepadatan atau lainnya harus segera ditutup kembali oleh Penyedia Jasa dengan bahan lapis fondasi agregat dengan menambah semen + 4% dan dipadatkan dengan energi pemadatan yang sesuai dengan energi pemadatan SNI 03-1743-1989 (56 kali tumbukan modified proctor).

5.1.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Cara Pengukuran a) Lapis fondasi agregat harus diukur sebagai jumlah meter kubik dari bahan yang sudah dipadatkan. Volume yang diukur harus didasarkan atas pengukuran tebal rata-rata dari bekas galian titik uji dan dalam rentang tebal toleransi pada Butir 5.1.2.3) dengan lebar dan panjang sesuai gambar rencana, yang diukur tegak lurus dan mengikuti sumbu jalan dengan jarak antara 25 m. b) Pekerjaan penyiapan dan pemeliharaan tanah dasar yang baru atau perkerasan lama dan bahu jalan lama dimana lapis fondasi agregat akan dihampar tidak diukur atau dibayar menurut Seksi ini, tetapi harus dibayar terpisah dari harga penawaran yang sesuai untuk penyiapan badan jalan dan pengembalian kondisi perkerasan lama atau bahu jalan yang ada menurut Seksi 3.3, Seksi 8.1 dan Seksi 8.2, dalam spesifikasi ini. 2) Pengukuran dari Pekerjaan yang Diperbaiki Apabila perbaikan dari lapis fondasi agregat yang tidak memenuhi ketentuan telah diperintahkan oleh Direksi Teknis sesuai dengan Butir 5.1.4.2), kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran haruslah kuantitas yang akan dibayar seandainya pekerjaan semula telah diterima. Tidak ada pembayaran tambahan yang dilakukan untuk pekerjaan tambahan tersebut atau juga kuantitas yang diperlukan untuk pekerjaan perbaikan tersebut.

5-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Bila penyesuaian kadar air telah diperintahkan oleh Direksi Teknis sebelum pemadatan, tidak ada pembayaran tambahan yang dilakukan untuk penambahan air atau pengeringan bahan atau untuk pekerjaan lainnya yang diperlukan untuk mendapatkan kadar air yang memenuhi ketentuan. 3) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan, sebagaimana diuraikan di atas, harus dibayar pada harga satuan kontrak per satuan pengukuran untuk masing-masing mata pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan termasuk dalam daftar kuantitas dan harga, yang harga serta pembayarannya harus merupakan konpensasi penuh untuk pengadaan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, penyelesaian akhir dan pengujian bahan, pemeliharan permukaan akibat dilewati oleh lalu lintas, dan semua biaya lain-lain yang diperlukan atau lazim untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 5.1 (1) 5.1 (2) 5.1 (3) Uraian Lapis Fondasi Agregat Kelas A Lapis Fondasi Agregat Kelas B Lapis Fondasi Agregat Kelas C Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

5-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 5.2
LAPIS FONDASI JALAN TANPA PENUTUP ASPAL 5.2.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal adalah suatu lapis permukaan jalan berupa lapis fondasi agregat kelas C atau waterbound macadam yang dalam jangka waktu cukup lama tidak akan diberi lapisan penutup lapisan beraspal atau beton semen. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pemasokan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan bahan untuk pelaksanaan lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal, suatu lapis permukaan sementara di atas permukaan tanah dasar atau lapis fondasi bawah yang telah disiapkan. Pemasokan bahan akan mencakup penyaringan, pencampuran dan operasi-operasi lainnya yang diperlukan, untuk memperoleh bahan yang memenuhi ketentuan dari spesifikasi ini. c) Khusus untuk peralatan, persyaratan kerja dan pelaksanaan, lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal agregat kelas C mengacu ke Seksi 5.1, sedangkan untuk waterbound macadam dibahas lebih lanjut pada seksi ini.

5.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Sandar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1744-1989 : Metode pengujian CBR laboratorium. SNI 03-1966-1990 : Metode pengujian batas plastis tanah. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Cassagrande. SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Penyiapan Tanah Dasar c) Pelebaran Perkerasan d) Bahu Jalan e) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan f) Pemeliharaan Rutin Jalan Samping dan Jembatan : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 3.3 Seksi 4.1 Seksi 4.2 Seksi 10.1 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi a) Elevasi permukaan lapis akhir harus sesuai dengan gambar rencana, dengan toleransi sesuai Butir 5.1.2.3) a). b) Elevasi permukaan akhir dan tebal lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal dari agregat kelas C dan waterbound macadam tidak boleh kurang dari yang disyaratkan sesuai Butir 5.1.2.3) a) dan Butir 5.1.2.3) b). c) Penyimpangan kerataan permukaan diukur dengan mistar perata panjang (straight edge) 3 m yang diletakkan sejajar dan melintang sumbu jalan, dilakukan setelah semua bahan yang lepas dibersihkan, dengan toleransi sesuai Butir 5.1.2.3) c).

5-8

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4) Bahan a) Sumber Bahan Bahan lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal harus dipilih dari sumber yang disetujui sesuai dengan Seksi 1.2.7 dalam spesifikasi ini. (1) Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal Kelas C Agregat untuk lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal kelas C sebagaimana memenuhi spesifikasi gradasi dalam Tabel 5.2.2-1 dan persyaratan-persyaratan lain mengikuti Tabel 5.1.2-2. Tabel 5.2.2-1 Ketentuan Gradasi untuk Lapis Fondasi Jalan tanpa Penutup Aspal Kelas C Ukuran Saringan ASTM (mm) 3” 75 2” 50 1 ½” 37,5 1” 25 3/8” 9,5 No.4 4,75 No.10 2,0 No.40 0,425 N0.200 0,075 Persen berat yang lolos, % lolos 100 75 – 100 60 – 90 45 – 78 25 – 55 13 – 45 8 – 35 7 – 23 5 – 15

(2) Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal jenis Waterbound Macadam Agregat kasar dan halus untuk lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal jenis waterbound macadam harus memenuhi ketentuan gradasi dari Tabel 5.2.2-2 di bawah ini. Ukuran agregat kasar harus sesuai dengan tebal yang tercantum dalam gambar rencana dan batas kedalaman ketebalan lapisan yang tercantum dalam Tabel 5.2.2-2. Tabel 5.2.2-2 Ketentuan Gradasi untuk Waterbound Macadam Jenis Agregat Agregat Pokok Ukuran Saringan ASTM (mm) 3” 2 ½” 2” 1 ½” 1” ¾” 3/8” No.4 No.8 No.20 No.40 N0.200 75 63 50 37,5 25 19 9,5 4,75 2,0 1,0 0,425 0,075 Tebal lapisan padat (15 cm) % berat yang lolos 100 95 – 100 35 – 70 0 – 15 0–5 -100 70 – 95 45 – 65 33 – 60 22 – 45 10 – 28

Agregat Halus

Agregat pokok juga harus memenuhi ketentuan berikut: Keausan agregat (SNI 03-2417-1991) : mak. 40 Harus 100% berbidang belah >2

5-9

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Agregat halus juga harus memenuhi ketentuan berikut: Indeks Plastisitas (SNI 03-1966-1990) : min.4 dan mak.12 Batas Cair (SNI 03-1967-1990) : mak.35 5) Peralatan Peralatan perkerasan agregat kelas C sesuai dengan peralatan Butir 5.1.2.5). Sedangkan pada butir yang dijelaskan ini khusus untuk peralatan perkerasan waterbound macadam. a) Umum Peralatan dan mesin-mesin yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pada spesifikasi ini harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan dirawat agar selalu dalam keadaan baik. Peralatan yang digunakan oleh sub-Penyedia Jasa atau pemasok untuk kepentingan Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum pekerjaan dimulai. Lapis fondasi agregat harus dipadatkan dengan alat pemadat seperti, alat pemadat roda besi, yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (1) Alat Penghampar Alat penghampar agregat harus menggunakan peralatan mekanis yang mampu menyebarkan bahan lapis fondasi agregat sesuai dengan lebar, tebal dan toleransi permukaan yang diinginkan. (2) Alat Pemadat Alat pemadat digunakan alat pemadat roda besi dengan atau tanpa penggetar. (3) Alat Pengangkutan Semua jenis truk laik pakai dapat digunakan untuk pengangkutan bahan ke lokasi pekerjaan. (4) Peralatan-peralatan lain Peralatan-peralatan lain yang termasuk dalam daftar berikut ini harus disediakan dalam jumlah yang cukup dan ditambah dengan peralatan lain yang ditunjuk oleh Direksi Teknis. (a) Mistar pengecek kerataan permukaan. (b) Peralatan manual. 6) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hal-hal di bawah ini paling lambat 21 (dua puluh satu) hari sebelum tanggal yang diusulkan dalam penggunaan setiap bahan untuk pertama kalinya sebagai lapis fondasi agregat: (2) Dua contoh bahan masing-masing minimum 50 kg bahan, satu disimpan oleh Direksi Pekerjaan sebagai rujukan selama periode kontrak (3) Pernyataan perihal asal dan komposisi setiap bahan yang diusulkan untuk lapis fondasi agregat, bersama dengan hasil pengujian laboratorium yang membuktikan bahwa sifatsifat bahan yang ditentukan dalam Butir 5.1.2.5) terpenuhi. (4) Penyedia Jasa harus mengirim secara tertulis kepada Direksi Teknis laporan bahwa pekerjaan dasar perkerasan telah memenuhi persyaratan kepadatan, kerataan, ketebalan dan elevasi sesuai ketentuan. b) Cuaca yang diizinkan untuk Bekerja Lapis fondasi tanpa penutup aspal dengan agregat kelas C tidak boleh diturunkan dari truk, dihampar dan atau dipadatkan pada waktu hujan. Dalam keadaan terpaksa, pemadatan Waterbound Macadam dapat dilaksanakan dalam saat hujan. c) Pengaturan Lalu Lintas Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3.

5 - 10

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5.2.3

PELAKSANAAN

1) Pekerjaan Persiapan Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaaan, penyiapan drainase, dan tanah dasar harus selesai dan diterima paling sedikit 60 m dari awal rencana penghamparan lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal pada setiap saat. 2) Pengiriman Bahan a) Agregat kasar atau agregat halus untuk waterbound macadam harus dikirim ke badan jalan dalam masing-masing fraksi. b) Tebal padat minimum tidak boleh kurang dari dua kali ukuran agregat maksimum. Tebal padat maksimum tidak boleh lebih dari 20 cm kecuali ditentukan lain atau disetujui Direksi Pekerjaan. 3) Pelaksanaan Agregat Kelas C dilaksanakan sesuai dengan Pasal 5.1.3 4) Pelaksanaan Waterbound Macadam a) Ketebalan Lapisan Lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal jenis waterbound macadam harus dilaksanakan lapis demi lapis dan memenuhi ketentuan ketebalan kedalaman lapisan seperti yang tercantum dalam Tabel 5.2.2-3. Total ketebalan kedalaman lapis fondasi yang telah selesai harus sesuai dengan gambar rencana. b) Penebaran Agregat Kasar Penebaran dapat dilaksanakan dengan peralatan mekanis atau cara manual dengan menggunakan keranjang untuk menebar agregat. Penebaran harus dilakukan dengan ketebalan merata. c) Pemadatan Agregat Kasar Pemadatan awal harus dilakukan dengan mesin gilas roda besi berat >10 ton. Pemadatan harus dilaksanakan sampai batuan stabil (tidak terjadinya gerakan butiran pada waktu pemadatan) atau pecahnya batuan dipermukaan dengan minimum setiap titik memperoleh 6 (enam) lintasan bolak balik. Selama pelaksanaan pemadatan kerataan permukaan harus diperiksa dengan mistar perata panjang 3 m. Lokasi dimana permukaan agregat kasar menyimpang dari garis mistar perata lebih dari 1 cm harus segera diperbaiki, dengan cara menggemburkannya dan kemudian dilakukan penambahan atau pengurangan agregat kasar, sebelum dipadatkan sampai standar yang disyaratkan. d) Penebaran dan Pemadatan Agregat Halus Agregat halus harus ditebar sedemikian hingga seluruh rongga permukaan agregat kasar terisi, dengan cara dibasahi dan digilas agar butiran dapat masuk ke dalam rongga lapis agregat kasar. Jika diperlukan dapat dilakukan penambahan agregat halus yang diikuti dengan pembasahan dan penggilasan sedemikian sehingga harus berlanjut sedemikian hingga seluruh ketebalan dalaman lapis agregat kasar terisi dan tidak boleh ada material lepas dipermukaan (material yang lepas dipermukaan harus dibuang).

5.2.4

PENGENDALIAN MUTU

Pengendalian mutu agregat kelas C dilakukan sesuai dengan Pasal 5.1.4 dalam spesifikasi ini. Sedangkan untuk pengendalian mutu waterbound macadam dijelaskan sebagai berikut: 1) Jumlah pengujian yang dibutuhkan Jumlah data pendukung pengujian yang dibutuhkan untuk persetujuan awal dari mutu bahan akan ditentukan Direksi Pekerjaan namun harus mencakup semua pengujian yang disyaratkan, paling sedikit 1 (satu) buah contoh yang mewakili sumber bahan dan agregat hasil pecah mesin yang diusulkan. 5 - 11

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pengujian ulang mutu bahan Setelah persetujuan atas mutu bahan untuk lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal yang diusulkan, bila menurut pendapat Direksi Pekerjaan terdapat perubahan pada mutu bahan atau pada sumber bahan atau pada metode produksinya maka seluruh pengujian mutu bahan harus diulangi lagi. 3) Pengujian rutin mutu bahan Suatu program pengujian pengendalian mutu bahan secara rutin harus dilaksanakan untuk memeriksa ketidakseragaman bahan yang dibawa ke lokasi pekerjaan. Pengujian lebih lanjut harus sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan Teknis tetapi untuk setiap 500 m hamparan harus dilakukan satu uji dengan jenis uji sebagaimana yang disyaratkan pada Butir 5.1.4.1) c) dan Tabel 5.2.2-1 untuk agregat kelas C dan sesuai dengan Butir 5.2.2.4) a) (2) untuk perkerasan waterbound macadam. 4) Pemeliharaan Pekerjaan yang Telah Diterima Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 5.2.4.4) di atas, Penyedia Jasa juga harus bertanggung jawab atas pemeliharaan rutin dari semua lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal yang sudah selesai dikerjakan dan diterima selama periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dalam spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5. 5) Perbaikan Atas Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal yang Tidak Memenuhi Ketentuan Hasil pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan, baik pada masa konstruksi maupun pada masa pemeliharaan, harus dilakukan pembongkaran dan perbaikan sehingga memenuhi persyaratan menurut spesifikasi ini dan harus sudah dikerjakan 24 (dua puluh empat) jam setelah pemberitahuan dan harus sudah selesai dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam berikutnya.

5.2.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Metode Pengukuran a) Lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal dengan menggunakan agregat kelas C harus diukur menurut jumlah meter kubik padat yang berdasarkan penampang melintang yang disetujui Direksi Pekerjaan. Panjangnya diukur secara mendatar sepanjang sumbu jalan yang dikoreksi dengan tebal nyata. b) Lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal dengan menggunakan waterbound macadam harus diukur menurut jumlah meter persegi padat dan diterima Direksi Pekerjaan dan berdasarkan panjang dikalikan lebar yang dikoreksi dengan tebal nyata. c) Pekerjaan menyiapkan dan memelihara, tanah dasar atau permukaan yang akan dihampar lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal tidak diukur atau dibayar dalam seksi ini, tetapi harus dibayar secara terpisah dengan harga penawaran untuk penyiapan badan jalan pada Seksi 3.3 dalam spesifikasi ini. Jika lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal jenis waterbound macadam dan lapis dasar (cut-off layer) yang terkait dengan pekerjaan minor tidak dibayarkan pada Seksi 8.1, dalam spesifikasi ini. 2) Pengukuran Pekerjaan Perbaikan Apabila perbaikan pada lapis fondasi jalan tanpa penutup aspal yang tidak memenuhi ketentuan telah diperintahkan Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 5.2.4.5), kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah sama dengan kuantitas yang dibayar jika pekerjaan semula dapat diterima. Pembayaran tambahan tidak akan diberikan untuk pekerjaan tambahan tersebut atau kuantitas tambahan yang diperlukan oleh perbaikan tersebut. Apabila penyesuaian kadar air telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sebelum pemadatan, pembayaran tambahan tidak akan diberikan untuk penambahan air atau pengeringan terhadap bahan atau pekerjaan lainnya yang diperlukan untuk memperoleh kadar air yang memenuhi ketentuan.

5 - 12

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan, seperti yang diuraikan di atas, harus dibayar menurut harga kontrak per satuan pengukuran untuk masing-masing mata pembayaran yang terdaftar di bawah ini dan terdapat dalam daftar kuantitas dan harga, dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan konpensasi penuh untuk pengadaan, pemasokan, penghamparan, pemadatan, penyelesaian akhir dan pengujian bahan, penyiapan lapis dasar (cut-off layer), penggunaan lapis permukaan sementara pada permukaan yang sudah selesai, dan semua biaya lain-lain yang diperlukan atau lazim untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 5.2 (1) Uraian Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal dengan Agregat Kelas C Lapis Fondasi Jalan Tanpa Penutup Aspal dengan Waterbound Macadam (t = 15 cm) Satuan Pengukuran Meter Kubik

5.2 (2)

Meter Persegi

5 - 13

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 5.3
LAPIS FONDASI TANAH SEMEN 5.3.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan lapis fondasi tanah semen adalah lapisan pada sistem perkerasan yang terletak di bawah lapis permukaan dan di atas tanah dasar, yang dibuat dengan menggunakan tanah pilihan yang diperoleh dari daerah setempat, dicampur ditempat atau terpusat hingga merata dengan perbandingan semen dan air yang ditentukan sehingga memiliki daya dukung yang cukup sebagai lapis fondasi. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup penyediaan lapis fondasi yang terbuat dari tanah yang distabilisasi dengan semen, di atas tanah dasar yang telah disiapkan, termasuk penghamparan, pembentukan, pemadatan, perawatan dan penyelesaian akhir, semuanya sesuai dengan ketentuan dari spesifikasi ini dan sesuai dengan dimensi dan tipikal penampang melintang seperti ditunjukkan dalam gambar rencana. c) Lapis fondasi tanah semen dapat berfungsi sebagai lapisan fondasi bawah maupun lapisan fondasi.

5.3.2

PERSYARATAN
: : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : Metode pengujian kepadatan ringan untuk tanah. Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. Metode pengujian CBR laboratorium. Metode pengujian batas plastis tanah. Metode pengujian batas cair dengan alat Casagrande. Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat Konus Pasir. Metode pengujian analisis ukuran butir tanah dengan alat Hidrometer. Metode pengujian kadar semen dalam campuran segar semen-tanah. Metode pengujian uji basah dan kering campuran tanah-semen dipadatkan. Tata cara pembuatan dan perawatan benda uji kuat tekan dan lentur tanah-semen di laboratorium. Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton. Metode pengujian hubungan antara kadar air dan kepadatan pada campuran tanah-semen. Metode pengujian kuat tekan bebas campuran tanah-semen. Tata cara pembuatan rencana stabilisasi tanah dengan semen portland untuk jalan. Tata cara pelaksanaan stabilisasi tanah dengan semen portland untuk jalan. Cara uji pH Air dengan elektrometer. Semen portland. Cara uji kadar klorida. Cara uji kadar minyak dan lemak. Cara uji kadar sulfat. Metode pengujian pengukuran pH pasta tanah-semen untuk stabilisasi. 5 - 14

1) Standar Rujukan SNI 03-1742-1989 SNI 03-1743-1989 SNI 03-1744-1989 SNI 03-1966-1990 SNI 03-1967-1990 SNI 03-2828-1992 SNI 03-3423-1994 SNI 03-6412-2000 SNI 03-6427-2000 SNI 03-6798-2002 SNI 03-6817-2002 SNI 03-6886-2002 SNI 03-6887-2002 SNI 03-3438-1994 SNI 03-3440-1994 SNI 06-1140-1989 SNI 15-2049-2004 SNI 19-1659-1989 SNI 19-1660-1989 SNI 19-1663-1989 SNI 19-6426-2000

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Galian c) Timbunan d) Penyiapan Tanah Dasar e) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat f) Laburan Aspal Satu Lapis (BURTU) dan Laburan Aspal Dua Lapis (BURDA) g) Laburan Aspal h) Pemeliharaan Rutin Jalan Samping dan Jembatan

: : : : : : : :

Seksi 1.2 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 3.3 Seksi 6.1 Seksi 6.2 Seksi 6.7 Seksi 10.2

3) Toleransi Dimensi a) Toleransi dimensi untuk tanah dasar yang sudah disiapkan harus sesuai dengan Butir 3.3.3.3). b) Pada setiap pengukuran penampang melintang, tebal rata-rata lapis fondasi tanah semen yang sudah selesai dengan kekuatan dan kehomogenan yang diterima, berdasarkan pengujian dari benda uji inti (core), harus sama atau lebih tebal dari pada tebal rancangan seperti yang ditunjukkan pada gambar rencana atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. c) Permukaan akhir dari lapisan teratas lapis fondasi tanah semen harus mendekati ketinggian rancangan dan tidak boleh kurang dari 1 cm di bawah elevasi rancangan di titik manapun. d) Kerataan permukaan akhir lapis fondasi tanah semen sebagai lapis fondasi bawah tidak boleh menyimpang lebih dari 1 cm dan sebagai lapisan fondasi tidak boleh menyimpang lebih dari 1 cm yang diukur dengan dari mistar perata panjang (straight edge) 3 m yang diletakkan di permukaan jalan sejajar dengan sumbu jalan atau dari mal bersudut yang diletakkan melintang. e) Penyedia Jasa harus menyadari bahwa permukaan akhir dari lapisan teratas lapis fondasi tanah semen yang tidak rata akan mengakibatkan bertambahnya kuantitas campuran aspal yang diperlukan untuk pelapisan agar dapat memenuhi toleransi kerataan permukaan campuran aspal seperti yang disyaratkan. Karena cara pembayaran untuk campuran beraspal adalah berdasarkan rancangan tebal nominal bukan berdasarkan beratnya, maka penambahan kuantitas campuran beraspal ini akan merupakan kerugian Penyedia Jasa. 4) Bahan a) Semen Portland (1) Semen yang digunakan harus semen portland jenis I yang memenuhi ketentuan SNI 152049-2004 atau dipilih jenis lain yang sesuai dengan lingkungan setempat dan harus atas persetujuan Direksi Teknis. (2) Untuk memastikan apakah semen tersebut telah rusak atau telah menggumpal selama pengiriman atau penyimpanan, Direksi Teknis dapat meminta pengujian mutu dari setiap pengiriman semen yang tiba di lapangan, dan juga setiap saat untuk semen yang sudah disimpan di lapangan dan akan digunakan, tidak ada semen yang boleh digunakan sebelum disetujui oleh Direksi Teknis. (3) Semua semen yang akan digunakan dalam pekerjaan harus disimpan dan penggunaannya di lapangan harus dicatat secara rinci yang ditandatangani oleh Penyedia Jasa dan di tempat penyimpanan di lapangan sesuai dengan ketentuan yang disyaratkan dalam seksi 1.2 dan Butir 7.1.2.5) c) dalam spesifikasi ini dan harus dicatat untuk setiap penerimaannya di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan. Catatan dalam daftar ini harus ditandatangani oleh Penyedia Jasa dan Direksi Teknis. untuk menyatakan kebenarannya. Banyaknya semen yang diletakkan di lapangan untuk percobaan lapangan (field trials) atau dalam pekerjaan juga harus dicatat secara terinci dan tidak ada semen yang boleh digunakan di lapangan kecuali apabila Direksi Pekerjaan atau wakilnya berada di lapangan untuk mengawasi dan mencatat jumlah yang dihamparkan. Penyedia Jasa dan

5 - 15

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Direksi Teknis akan menandatangani catatan harian yang menyatakan banyaknya semen sebenarnya dan yang telah digunakan dalam pekerjaan. b) Air (1) Air yang digunakan untuk pencampuran dan perawatan harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknis. Air tersebut harus bebas dari minyak, garam, asam, alkali, gula, tumbuhtumbuhan atau bahan-bahan lain yang merugikan terhadap hasil akhir dan memenuhi persyaratan dalam Tabel 5.3.2-1. (2) Apabila tidak dapat dilakukan pengujian seperti metode pengujian pada Tabel 5.3.2-1, maka atas perintah Direksi Teknis, air dapat diperiksa dengan cara percobaan perbandingan untuk kekekalan waktu pengikatan dan kekuatan tekan mortar semen dan pasir dengan memakai air itu dan dengan memakai air suling. Waktu ikat harus sama dengan atau lebih kecil dari 30 menit, dan kekuatan tekan mortal tersebut paling sedikit adalah 90% dari kuat tekan mortar dengan memakai air suling pada umur yang sama. (3) Direksi Teknis selanjutnya dapat meminta pengambilan contoh dan pengujian air lanjutan dalam interval waktu selama periode kontrak, dan apabila pada setiap saat contoh-contoh air tersebut tidak memenuhi ketentuan maka Penyedia Jasa akan diminta dengan biaya sendiri untuk mencari sumber baru lainnya. Tabel 5.3.2-1 Ketentuan Air No 1. 2. 3. 4. 5. c) Macam Pengujian pH Bahan organik Minyak mineral Kadar Sulfat (NaSO4) Kadar khlorida (NaCl) Nilai Izin 4,5 – 8,5 < 2000 ppm < 2% berat < 10.000 ppm < 20.000 ppm Metode Pengujian SNI 06-1140-1989 SNI 03-6817-2002 SNI 19-1660-1989 SNI 19-1663-1989 SNI 19-1659-1989

Tanah (1) Tanah yang cocok digunakan sebagai lapis fondasi tanah semen adalah tanah yang berbutir dengan dengan ukuran partikel sebagai berikut: (a) Sebelum penggemburan tanah, ukuran paling besar dari partikel batu harus lebih kecil dari 75 mm. (b) Setelah penggemburan tanah (sebelum penambahan semen), batas ukuran gumpalan partikel tanah 100% lolos saringan 50 mm dan 75% lolos saringan 25 mm yang dilakukan dengan penyaringan kering. (2) Tanah yang digunakan untuk lapis fondasi tanah semen adalah lempung dan tanah berbutir (granular) seperti pasir dan kerikil kepasiran dengan plastisitas rendah. (3) Sebelum digunakan, semua lokasi sumber bahan yang diusulkan harus diperiksa dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Untuk memastikan bahwa sifat-sifat tanah tersebut memenuhi ketentuan yang disyaratkan spesifikasi ini, Penyedia Jasa harus menyediakan contoh-contoh tanah, yang diambil dari lokasi sumber bahan dan mengujinya di bawah pengawasan Direksi Teknis.

5) Campuran a) Komposisi Umum untuk Campuran Campuran lapis fondasi tanah semen terdiri atas tanah, semen, dan air yang telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Kadar semen akan ditentukan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan data pengujian laboratorium dan percobaan lapangan, tetapi harus dalam rentang 3% sampai dengan 12% dari berat tanah asli (yaitu sebelum dicampur dengan semen) dalam keadaan kering oven.

5 - 16

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Rancangan Campuran Laboratorium (cara UCS) Untuk setiap lokasi sumber bahan (borrow pit) baru atau terjadinya perubahan jenis tanah yang akan digunakan, atas perintah seperti yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan Teknis, Penyedia Jasa harus melakukan percobaan campuran di laboratorium di bawah pengawasan Direksi Teknis. Prosedur untuk rancangan campuran (mix design) ini mencakup langkah-langkah berikut ini: (1) Siapkan material tanah yang akan digunakan, buat 4 (empat) contoh benda uji sesuai SNI 03-1742-1989 dengan variasi kadar air, cari γdry dan buat kurva hubungan kadar air dan γdry sehingga dapat diperoleh γdry maksimum dan kadar air optimum. (2) Buat contoh campuran tanah-semen dengan berbagai kadar semen: 6%, 8%, 10%, dan 12% dengan kadar air optimum + wc 0,25 dan tumbuk sesuai SNI 03-6887-2002. (3) Peram sesuai ketentuan. (4) Cari kuat tekannya. (5) Tentukan kadar semen rencana yang memenuhi Tabel 5.3.2-2 dan kadar air campurannya. c) Rancangan Campuran Laboratorium (Cara CBR) Prosedur rancangan mencakup langkah-langkah berikut ini: (1) Siapkan material tanah yang akan digunakan, buat 4 (empat) contoh benda uji sesuai SNI 03-1742-1989 dengan variasi kadar air, cari γdry dan buat kurva hubungan kadar air dan γdry sehingga diperoleh γdry maksimum dan kadar air optimum. (2) Buat contoh campuran tanah-semen dengan berbagai kadar semen 6%, 8%, 10%, dan 12% pada kadar air optimum + wc 0,25 tumbuk sesuai SNI 03-1742-1989. (3) Peram sesuai ketentuan. (4) Uji nilai CBR masing-masing contoh campuran di atas. (5) Buat kurva hubungan nilai CBR dan kadar semen. (6) Pilih kadar semen rencana yang memenuhi Tabel 5.3.2-2. d) Sifat-sifat Campuran yang Disyaratkan Lapis fondasi tanah semen harus memenuhi ketentuan yang diberikan pada Tabel 5.3.2-2. Tabel 5.3.2-2 Sifat-sifat yang Disyaratkan untuk Lapis Fondasi Tanah Semen Pengujian Kuat Tekan Bebas (UCS), kg/cm2 CBR Laboratorium, % Batas-batas sifat (setelah perawatan 7 hari) min. 20 min. 180 Metode pengujian SNI 03-6887-2002 SNI 03-1744-1989

6) Peralatan a) Umum Peralatan dan mesin-mesin yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pada spesifikasi ini harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan dirawat agar selalu dalam keadaan baik. Peralatan yang digunakan oleh sub-Penyedia Jasa atau pemasok untuk kepentingan Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum pekerjaan dimulai. Peralatan processing harus direncanakan, dipasang, dioperasikan dan dengan kapasitas sedemikian sehingga dapat mencampur tanah, semen dan air secara merata sehingga menghasilkan campuran yang homogen. Apabila instalasi pencampur digunakan maka instalasi pencampur tersebut harus dikalibrasi terlebih dahulu untuk memperoleh aliran yang menerus dari komponen-komponen campuran dengan proporsi yang benar. Lapis fondasi tanah semen harus dipadatkan dengan alat pemadat kaki tamper (tamping compactor), alat pemadat roda besi dengan penggetar, alat pemadat roda besi, alat pemadat roda karet yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan.

5 - 17

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Alat Penggembur dan Pencampur Alat penggembur tanah dan alat pencampur tanah harus menggunakan peralatan mekanis yang mampu menggemburkan tanah dan mencampur dengan semen sehingga memenuhi persyaratan derajat kegemburan tanah. Keseragaman pencampuran dan kinerja lapis fondasi tanah semen yang baik tergantung pada tingkat kegemburan. Peralatan penggemburan dan pencampuran: (1) Mesin pencampur pusat. (2) Rotavator ringan (<100 PK). (3) Rotavator berat (>100 PK). c) Alat Penghampar Alat penghampar tanah-semen harus menggunakan peralatan mekanis yang mampu menyebarkan bahan lapis fondasi tanah-semen dengan tebal yang seragam. Peralatan penghampar: (1) Mesin penghampar (paving machine). (2) Kotak penyebar (spreader box). (3) Motor grader. d) Alat Penyiram Tangki air yang dilengkapi dengan batang penyiram air. e) Alat Pemadat (1) Alat pemadat yang digunakan dapat berupa: (2) Alat pemadat kaki kambing (tamping compactor). (3) Pemadat roda besi tendem. (4) Pemadat roda karet. 7) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja Penyedia Jasa harus menyerahkan ke Direksi Pekerjaan berikut ini: (1) Contoh Contoh dari semua bahan yang akan dipakai dalam pekerjaan, masing-masing 10 kg untuk diserahkan ke Direksi Pekerjaan bersama data hasil pengujian mutu bahan. Penyedia Jasa harus menyerahkan contoh air 5 (lima) liter dan hasil data hasil uji laboratorium kepada Direksi Teknis yang memenuhi persyaratan dalam SNI sebagaimana dicantumkan dalam Tabel 5.3.2-1. Penyedia Jasa harus melakukan pengaturan sendiri dalam menyediakan dan memasok air sesuai contoh di atas yang telah disetujui untuk digunakan dalam pembuatan dan perawatan lapis fondasi tanah semen dan harus menyerahkan contoh air tersebut kepada Direksi Teknis untuk memperoleh persetujuannya sebelum memulai pekerjaan. Contoh dari semua bahan yang sudah disetujui oleh Direksi Pekerjaan akan disimpan oleh Direksi Pekerjaan selama periode kontrak sebagai bahan rujukan. Penyedia Jasa harus menyediakan tempat penyimpanan di lapangan untuk semua contoh (dan juga benda-benda uji inti), dalam rak yang kedap air dan dapat dikunci seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. (2) Pengiriman Semen ke Lapangan Catatan yang menyatakan kuantitas semen yang dikirim ke lapangan dan tempat penyimpanan Penyedia Jasa di lapangan dari setiap pengiriman, harus diserahkan ke Direksi Teknis setiap hari pada saat apabila barang sudah sampai di tempat, bersama dengan sertifikat yang menyatakan tempat pembuatannya dan hasil pengujiannya yang disyaratkan SNI 15-2049-1994.

5 - 18

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Perhitungan Pemakaian Semen Catatan harian tentang jumlah semen aktual yang dipakai dalam pekerjaan akan disimpan, seperti yang ditentukan di Butir 5.3.2.4), dan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan setiap hari setelah jam kerja selesai. Direksi Pekerjaan tidak akan menerima catatan yang terlambat diserahkan ataupun masukannya dalam perhitungan kuantitas semen yang akan dibayar. (4) Data Survei Pada pencampuran terpusat dan pencampuran di lapangan, segera sebelum setiap bagian pekerjaan dimulai, semua elevasi yang diperlukan harus diukur dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan gambar penampang melintang yang dibutuhkan harus diserahkan dan disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Teknis. (5) Pengendalian Pengujian Penyedia Jasa harus bertanggung jawab dalam melaksanakan pengendalian pengujian atas pekerjaan seperti yang ditentukan dalam Pasal 5.4.4 dan harus menyelesaikan hasil pengendalian pengujian tersebut sesuai dengan prosedur pengujian standar yang disyaratkan serta menyerahkan hasilnya kepada Direksi Pekerjaan pada hari yang sama, atau pada hari berikutnya. (6) Catatan Benda Uji Inti Semua benda uji inti yang diambil harus diberi label dengan jelas yang menyatakan tempat pengambilan benda uji inti dan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan bersama-sama dengan catatan tertulis yang menyatakan tinggi dan lokasi dari setiap benda uji, tanggal pengambilan benda uji dan umur benda uji pada saat diambil. b) Cuaca yang Diizinkan untuk Bekerja Tanah untuk lapis fondasi tanah semen tidak boleh ditempatkan, dihampar atau dihaluskan selama dan setelah turun hujan, dan penggemburan tidak boleh dilakukan setelah hujan atau dengan perkataan lain kadar air pada bahan tersebut terlalu tinggi (lihat Butir 5.3.3.3)). Semen hanya boleh ditaburkan/ditempatkan apabila permukaan tempat tersebut kering, apabila hujan tidak akan membasahi dan apabila tanah yang sudah dihaluskan dalam keadaan yang disetujui Direksi Pekerjaan. Apabila hujan turun tiba-tiba saat: (1) penyebaran semen sedang dilaksanakan, maka penyebaran tersebut harus dihentikan seketika dan semen yang telah tersebar harus cepat-cepat disingkirkan. (2) pemadatan, maka pemadatan dapat dilanjutkan. Apabila telah berumur 7 (tujuh) hari diuji dengan contoh inti (core drill) dan diperoleh daya dukung UCS atau CBR yang memenuhi syarat sesuai Tabel 5.3.2-2 maka campuran tersebut dapat diterima. Tetapi bila tidak dipenuhinya persyaratan sesuai dengan Tabel 5.3.2-2, maka campuran yang telah dipadatkan tersebut harus dibongkar. c) Pengaturan Lalu Lintas Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3. Dalam keadaan apapun, Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk menjamin bahwa tidak ada lalu lintas yang melintasi lapis fondasi tanah semen yang baru dilaksanakan sampai pelapisan dengan campuran aspal di atasnya dilaksanakan, dan Penyedia Jasa harus melarang lalu lintas ini dengan menyediakan jalan alih (detour) atau dengan pelaksanaan setengah lebar jalan.

5.3.3

PELAKSANAAN

1) Percobaan Lapangan a) Untuk usulan setiap jenis tanah baru yang akan digunakan, rancangan campuran tanah semen yang ditunjukkan dalam prosedur laboratorium yang diuraikan pada Pasal 5.4.3 harus dilengkapi dengan pembuatan lajur percobaan bahan lapis fondasi tanah semen yang diusulkan sepanjang 60 m; dengan tebal, peralatan, pelaksanaan dan prosedur pengendalian mutu yang diusulkan untuk pekerjaan ini. 5 - 19

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Lajur percobaan ini harus diterapkan di luar lapangan (proyek) dan tidak ada pembayaran untuk lajur percobaan tersebut. c) Semua tahap pelaksanaan, masa perawatan dan pengujian lajur percobaan akan diawasi dengan cermat oleh Direksi Pekerjaan, yang dapat meminta variasi prosedur kerja atau jumlah dan jenis dari pengujian yang menurut pendapatnya diperlukan untuk memperoleh informasi yang bermanfaat semaksimal mungkin dari percobaan ini. Pemeriksaan selama percobaan harus termasuk, tetapi tidak terbatas pada penentuan yang berikut ini: (1) Kecocokan, efisiensi dan keefektifan umum dari cara kerja dan peralatan yang diusulkan oleh Penyedia Jasa, ditentukan dalam hal kecepatan dan seluruh kemampuan dan keberhasilan dalam melaksanakan percobaan ini. (2) Derajat penghalusan gumpalan tanah yang dicapai, ditentukan bersama-sama dengan cara dilakukan penyaringan dan pencatatan jumlah lintasan alat penghalus yang diperlukan untuk mencapai derajat kehalusan yang diminta pada Butir 5.3.3.3) c). (3) Keefektifan penggilasan dan pemadatan, ditentukan dengan pengujian kerucut pasir (sand cone) untuk memeriksa kepadatan lapangan pada pekerjaan yang sudah selesai dengan frekuensi 3 (tiga) uji per segmen. (4) "Bulking ratio" adalah perbandingan antara tanah gembur yang sudah dihaluskan dengan campuran yang sudah dipadatkan, untuk menentukan tebal bahan gembur yang diperlukan agar diperoleh rancangan tebal padat lapisan campuran. (5) Uji kepadatan lapangan dilakukan dengan mengukur γd (kepadatan kering) yang diuji dengan kerucut pasir dibandingkan dengan γd maksimum di laboratorium yang diuji dengan MDD Proctor (SNI 03-1743-1989). (6) Kebutuhan dan cara yang paling tepat untuk induksi dan pengendalian keretakan adalah penggilasan menggunakan pemadat roda karet, ditentukan dengan mengamati lajur percobaan selama masa perawatan, apabila retak susut berkembang secara berlebihan, pengendalian dapat dilakukan dengan penggunaan berbagai jenis dan berat dari mesin gilas. (7) Jenis selaput tipis (membran) dan cara perawatan pada lapis fondasi tanah semen yang paling tepat, ditentukan dengan cara visual pada permukaan lajur percobaan dan kecepatan hilangnya air yang dapat ditentukan dengan pengujian kadar air. (8) Jumlah lapisan yang diperlukan untuk memperoleh lapis fondasi tanah semen yang memenuhi ketentuan dengan rancangan tebal penuh (full design depth), ditentukan dengan variasi jumlah lapisan dengan tebal masing-masing maksimum 20 cm. (9) Berdasarkan data yang diperoleh dari lajur percobaan dan tidak lebih cepat dari 14 (empat belas) hari setelah lajur percobaan dihampar, Direksi Pekerjaan dapat memberikan persetujuan kepada Penyedia Jasa untuk meneruskan seperti yang direncanakan, atau persetujuan untuk meneruskannya dengan modifikasi apapun terhadap rancangan campuran atau prosedur pelaksanaan yang dianggap perlu, atau Direksi Pekerjaan dapat menolak untuk meneruskannya dan sebaliknya memerintahkan Penyedia Jasa untuk melaksanakan percobaan lanjutan dengan bahan yang diusulkan, atau mengusulkan pemakaian jenis tanah lainnya atau mengganti atau menambahkan kapasitas instalasi dan peralatannya. 2) Penyiapan Tanah Dasar a) Pekerjaan penyiapan tanah dasar harus dilakukan sesuai dengan butir ini dan ketentuan pada Seksi 3.3 dalam spesifikasi ini, sesuai terhadap elevasi, kelandaian dan dimensi seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. b) Arti dari tanah dasar adalah permukaan tanah yang sudah disiapkan untuk pelaksanaan pekerjaan lanjutan yang akan dilaksanakan. Kecuali apabila elevasi perkerasannya harus dinaikkan (raising of the pavement grade) seperti yang ditunjukkan pada gambar, maka permukaan tanah dasar harus sama tinggi dengan permukaan jalan lama, kecuali kalau diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. 5 - 20

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Permukaan jalan lama harus dibersihkan dari bahan yang tidak diinginkan dan kemudian digilas (proof-rolling). Setiap ketidakrataan atau ambles yang terjadi pada permukaan jalan lama selama pemadatan harus diperbaiki dengan menggemburkan lokasi tersebut dan menambah, membuang atau mengganti bahan, menyesuaikan kadar air jika diperlukan, dan memadatkannya kembali supaya permukaannya halus dan rata. d) Setelah selesai pemadatan dan sebelum memulai operasi berikutnya, permukaan tanah dasar harus memenuhi toleransi permukaan yang ditentukan pada Butir 3.3.2.3). e) Setiap lokasi tanah dasar yang menjadi lumpur, pecah-pecah atau lepas karena cuaca atau kerusakan lainnya sebelum dimulainya penghamparan lapis fondasi semen tanah harus diperbaiki sampai memenuhi spesifikasi ini dengan biaya Penyedia Jasa sendiri. f) Sebelum penghamparan lapis fondasi tanah semen pada setiap ruas, tanah dasar padat yang sudah disiapkan harus dibersihkan dari debu dan bahan lainnya yang mengganggu dengan kompresor angin atau cara lain yang disetujui, dan harus dilembabkan apabila diperlukan, seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

3) Pemilihan Cara untuk Pencampuran dan Penghamparan Pencampuran tanah, semen dan air harus dilakukan dengan cara pencampuran di tempat (mix-inplace) atau pencampuran di instalasi pencampur pusat (central-mixing-plant). Pencampuran dengan instalasi pencampur pusat, biasanya dibatasi hanya untuk tanah berplastisitas rendah, kepasiran dan dalam keadaan gembur. Suatu indikator batas atas dari plastisitas tanah yang masih dapat menggunakan instalasi pencampur pusat dapat diperoleh dengan mengalikan indeks plastisitas tanah dengan persen lolos saringan No.40. Apabila nilainya kurang dari 500 cara pencampuran dengan instalasi pusat dapat dilaksanakan. Pencampuran di tempat dapat dilakukan dengan alat: a) Rotavator untuk pekerjaan berat yang mesinnya lebih dari 100 PK, sering disebut Pulvimixer (alat penggembur tanah). b) Mesin stabilisasi tanah 1 (satu) lintasan (single-pass soil stabilization machine), biasanya mesinnya lebih dari 100 PK. 4) Pencampuran dan Penghamparan dengan Cara Pencampuran di Tempat (Mix-In Place) a) Gemburkan tanah yang akan dicampur dengan semen sehingga diameter gumpalan maksimum mencapai 5 cm, periksa kadar air lapangan. b) Tebarkan semen sesuai rencana dengan merata dan campurkan tanah dengan semen hingga homogen. c) Tambahkan air dan aduk secara bertahap hingga total kadar air sesuai kadar air rencana dan merata (homogen). d) Padatkan lapisan dengan smooth drum vibrator roller yang dilanjutkan pemadatan dengan tire roller. Lakukan grading dengan grader untuk memperoleh elevasi dan kerataan yang disyaratkan dan lanjutkan dengan pemadatan. e) Uji kepadatan dengan kerucut pasir dan hasilnya dibandingkan dengan γd mak laboratorium. f) Seluruh proses sejak semen ditaburkan harus sudah selesai dalam waktu maksimum 120 menit. 5) Pencampuran dan Penghamparan dengan Menggunakan Mesin Terpusat (Central-Plant) a) Mesin pencampur tetap (tidak berpindah) dapat menggunakan cara takaran berat (weightbatching) atau cara pemasokan menerus (continous feeder) dan dapat dilengkapi dengan pengaduk pedal (paddle mixers) maupun jenis panci (pan mixers). b) Apabila cara takaran berat digunakan, jumlah bahan tanah dan semen harus diukur dengan tepat dan yang pertama harus dimasukkan ke dalam instalasi pencampur, kemudian air ditambahkan secukupnya agar kadar air hasil campuran dapat menghasilkan kadar air lapangan yang disyaratkan. Perhatian khusus harus diberikan pada instalasi pencampur jenis takaran berat (batch) dengan pengaduk pedal untuk memastikan bahwa semua semen tersebar merata di loading skip dan dipasok merata di seluruh bak pencampur. Baik pencampur jenis 5 - 21

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

pedal maupun jenis panci, semen harus ditakar secara akurat dengan timbangan atau alat penakar yang terpisah, dan kemudian dicampurkan dengan bahan tanah yang akan distabilisasi. Bahan tanah harus dicampur sedemikian sehingga terdistribusi merata di seluruh campuran. c) Apabila cara takaran dengan pemasok menerus (continous-feed) digunakan, pedal pencampur, baffels dan kecepatan pemasukan bahan harus disesuaikan agar bahan-bahannya tercampur merata pada mixing time rencana. Semprotan yang digunakan untuk mendistribusikan air ke dalam pencampur harus disesuaikan agar dapat memberikan kadar air yang merata di seluruh campuran. d) Jumlah dan kapasitas kendaraan pengangkut bahan campuran harus disesuaikan dengan hasil campuran yang dihasilkan instalasi pencampur dan kecepatan pelaksanaan yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan dalam waktu periode pelaksanaan yang ditentukan. e) Campuran harus dihampar di atas tanah dasar yang sudah dilembabkan dengan tebal lapisan yang seragam dan harus dihampar dengan mesin penghampar (paving machine) atau kotak penyebar (spreader box) yang dioperasikan secara mekanis dimana dapat meratakan campuran dengan suatu ketebalan yang merata. Bahan harus dihampar sedemikian hingga setelah dipadatkan mencapai tebal lapisan yang dirancang, dalam toleransi yang disyaratkan pada Butir 5.3.2.3) b). 6) Pemadatan a) Pemadatan untuk campuran tanah semen harus dimulai sesegera mungkin setelah pencampuran, seluruh operasi termasuk pembentukan harus diselesaikan dalam waktu 60 menit atau 120 menit sejak semen yang pertama tercampur dengan tanah. Semua operasi penghamparan, pencampuran, dan pemadatan dari lapis fondasi tanah semen harus dilaksanakan dalam segmen-segmen yang pendek dan bahan setiap segmen harus dipadatkan dan dibentuk sampai selesai sebelum pencampuran pada segmen ruas berikutnya dapat dimulai. b) Panjang maksimum setiap segmen kerja harus dirancang berdasarkan kapasitas produksi Penyedia Jasa dan kapasitas seperti yang ditunjukkan selama percobaan lapangan awal sesuai dengan Butir 5.3.3.7), tetapi dalam keadaan apapun tidak boleh lebih panjang dari 100 m, kecuali apabila Penyedia Jasa dapat membuktikan mampu mengerjakan lebih panjang dengan kapasitas produksi yang mencukupi dan harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan, tetapi dalam hal apapun Penyedia Jasa tidak dapat meminta perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan sehubungan dengan pembatasan panjang ruas pelaksanaan pekerjaan oleh Direksi Pekerjaan. c) Pemadatan awal dilaksanakan dengan pemadat tamping compactor dan dilanjutkan dengan pemadat roda karet kemudian diakhiri dengan pemadat besi beroda halus. Sebelum pengakhiran pemadatan, permukaan lapis tanah semen perlu diratakan dengan grader untuk memenuhi persyaratan kerataan. Pada umumnya, penggilasan akhir perlu disertai penyemprotan sedikit air untuk membasahi permukaan yang kering selama operasi pemadatan. Derajat kepadatan yang dicapai di seluruh lapisan lapis fondasi tanah semen harus lebih besar dari 100% γd maksimum laboratorium sesuai SNI 03-1742-1989. d) Perhatian khusus harus diberikan untuk memperoleh pemadatan penuh di sekitar sambungan memanjang maupun melintang. Sebelum setiap bahan baru disambung dengan bahan yang telah dipadatkan sebelumnya, ujung bahan dari pekerjaan sebelumnya harus dipotong tegak lurus secara memanjang maupun melintang. Bahan pada sambungan melintang antara ujung akhir ruas pekerjaan yang lampau dengan ujung awal dari ruas baru harus dipadatkan dengan penggilasan melintang (melintang jalan). e) Segera setelah pemadatan dan pembentukan lapisan terakhir lapis fondasi tanah semen, butiran batu (chipping) yang memenuhi ketentuan pada Seksi 5.3 dalam spesifikasi ini, ditebar secara merata di atas permukaan lapis fondasi tanah semen dan dipadatkan hingga

5 - 22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

terbenam 8 mm sampai 10 mm dari permukaan. Butiran batu harus berukuran nominal 13 mm dengan takaran kira-kira 12 kg/m2. 7) Perawatan a) Segera setelah pemadatan dan pembentukan lapis fondasi tanah semen dan penanaman butiran batu, selaput tipis untuk perawatan (curing membrane) harus dipasang di atas hamparan dan dipertahankan selama minimum 7 (tujuh) hari, atau jika diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Curing membrane ini dapat berupa: (1) Lembaran plastik kedap air yang telah disetujui, dikaitkan secukupnya supaya tidak terbang tertiup angin dan dengan sambungan tumpang tindih paling sedikit 300 mm dan dipasang untuk menjaga kehilangan air; atau (2) Bahan lainnya yang terbukti efektif selama percobaan lapangan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan antara lain burlap, lapis resap ikat, curring compound. b) Curing membrane harus dipertahankan di tempat selama 7 (tujuh) hari setelah selesainya pemadatan lapis fondasi tanah semen, atau seperti yang diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan percobaan lapangan. Perawatan harus dilanjutkan sampai penghamparan aspal di atas lapis fondasi tanah semen. Pada saat itu curing membrane harus dipindahkan dan lapis resap ikat disemprotkan sesuai dengan ketentuan Seksi 6.1 dalam spesifikasi ini. Akan tetapi, dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam pertama dari masa perawatan, lapis resap ikat tidak boleh diterapkan. c) Lalu lintas atau peralatan untuk pelaksanaan pekerjaan tidak diizinkan melewati permukaan tanah semen sampai pelapisan campuran aspal telah dilaksanakan. Selama masa tunggu ini Penyedia Jasa harus menjaga arus lalu lintas yang melalui ruas ini dengan menyediakan jalan memisah atau jalan alih (detour) yang memadai sesuai Seksi 1.3 dalam spesifikasi ini. d) Pelapisan dengan campuran aspal harus ditunda sampai retakan berkembang maksimum untuk mencegah retak refleksi. Apabila lapis fondasi tanah semen akan dibuat dalam 2 (dua) lapisan atau lebih, setiap lapisan yang sudah selesai dilaksanakan dapat segera dilaksanakan lapisan yang berikutnya.

5.3.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Pengendalian Penyiapan Tanah Dasar Pengendalian penyiapan tanah dasar dilakukan sesuai dengan Seksi 3.3 dalam spesifikasi ini. 2) Pengendalian Penghalusan Gumpalan Tanah a) Contoh tanah yang telah dihaluskan harus diambil dan diuji di lapangan, untuk menyesuaikan ukuran gumpalan dengan yang diberikan dalam Butir 5.3.3.3), dengan jumlah pengambilan contoh sebanyak 5 (lima) contoh untuk setiap segmen pekerjaan (100 m atau kurang). b) Apabila setiap pengujian tunggal mengalami kegagalan, penghalusan harus dilanjutkan untuk seluruh ruas pekerjaan tersebut. 3) Pengendalian Kadar Air untuk Operasi Pencampuran di Tempat a) Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, pengambilan contoh dan pengujian untuk pengendalian kadar air selama penghamparan dan pencampuran harus dilaksanakan sebanyak minimum 3 (tiga) titik pada setiap segmen kerja dan jumlah titik uji tergantung dari homogenitas campuran. Pada setiap lokasi pengambilan contoh akan termasuk pengambilan dan pengujian contoh berikut ini: (1) Sebuah contoh setelah pencampuran semen dengan tanah (untuk menentukan jumlah air yang perlu ditambahkan agar dapat mencapai kadar air yang ditentukan untuk pemadatan). (2) Satu contoh atau lebih setelah pencampuran air yang ditambahkan ke dalam campuran semen tanah (untuk memeriksa apakah kadar air yang dirancang untuk pemadatan sudah dicapai). 5 - 23

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Nilai pengujian kadar air pada uji kepadatan pada setiap hari kerja digunakan untuk mengoptimalkan kadar air pada hari kerja berikutnya. 4) Pengendalian Kehomogenan Campuran Tanah Semen Pengendalian kehomogenitasan campuran tanah semen dapat diketahui dari warna dan gumpalan tanah semen. 5) Pengendalian Pemadatan Pada Lapis Fondasi Tanah Semen Segera setelah pemadatan setiap lapisan selesai dilaksanakan, pengujian kepadatan lapangan (SNI 03-2828-1992) harus segera dilaksanakan di lokasi yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dengan interval tidak melebihi 50 m di sepanjang jalan. Hasil kepadatan dan kadar air pengujian kerucut pasir harus dibandingkan dengan kapadatan kering maksimum dan kadar air optimum sesuai dengan rancangan campuran pada Butir 5.3.2.5). 6) Pemantauan Ketebalan Lapis Fondasi Tanah Semen a) Ketebalan terpasang lapis fondasi tanah semen yang telah selesai ditentukan dan dipantau dengan perbedaan tinggi permukaan sebelum dan sesudah penghamparan/pemadatan lapis fondasi tanah semen dan dengan pengukuran tebal benda uji inti, pada titik-titik penampang melintang setiap 50 m sepanjang proyek. b) Pada setiap penampang melintang yang akan dipantau ketebalannya, titik-titik yang akan diukur elevasinya dan diuji dengan uji inti, harus diberi jarak yang sama satu dengan lainnya dan harus termasuk 1 (satu) titik pada sumbu jalan, 1 (satu) titik pada 50 cm dari tepi luar untuk kedua sisi jalan. c) Apabila lapis fondasi tanah semen dilaksanakan setengah lebar jalan, maka diperlukan 2 (dua) titik pengujian yang terletak 50 cm dari kedua tepi memanjang. Pengambilan benda uji inti dilakukan setelah tanah semen berumur 7 (tujuh) hari dan dilaksanakan setelah penghamparan lapisan terakhir (paling atas) dari lapis fondasi tanah semen selesai. 7) Kadar Semen Apabila lapis fondasi tanah semen tidak memenuhi ketentuan yang disyaratkan karena diperkirakan kekurangan kadar semen, maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan Penyedia Jasa untuk melakukan uji kadar semen sesuai dengan SNI 03-6412-2000, untuk menentukan kadar semen aktual dengan cara analitis pada contoh campuran tanah semen yang diambil dari pekerjaan yang tidak sempurna tersebut. 8) Penghamparan Lapisan Beraspal Selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari setelah penghamparan lapisan teratas lapis fondasi tanah semen, pelapisan dengan campuran aspal panas harus dilaksanakan. 9) Perbaikan Terhadap Lapis Fondasi Tanah Semen yang Tidak Memenuhi Ketentuan Lapis fondasi tanah semen yang tidak memenuhi toleransi atau mutu yang disyaratkan dalam Spesifikasi ini harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. Perbaikan seperti itu dapat termasuk: a) Perubahan perbandingan campuran untuk pelaksanaan pekerjaan berikutnya. b) Penghalusan kembali lapis fondasi tanah semen yang sudah dihampar (apabila memungkinkan) dan mengaduk kembali dengan tambahan semen. c) Pembuangan dan penggantian pada bagian pekerjaan yang tidak diterima oleh Direksi Pekerjaan. Apabila retak merambat sampai meluas akibat berkembangnya retak susut selama periode perawatan maka retak dibiarkan sampai maksimal dan retakan yang lebar diisi pasir, selanjutnya dapat dilakukan pelapisan di atasnya. 10) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Semua lubang yang terjadi akibat pengujian pada pekerjaan yang sudah selesai harus segera ditutup oleh Penyedia Jasa dengan bahan yang sama, kemudian dipadatkan dengan 20 (dua puluh) 5 - 24

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

tumbukan untuk lubang bekas contoh inti atau 30 (tiga puluh) tumbukan untuk lubang bekas uji kerucut pasir, per lapis 5 cm dengan alat penumbuk Marshall.

5.3.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran Pekerjaan a) Kuantitas lapis fondasi tanah semen yang diukur untuk pembayaran adalah jumlah meter kubik pekerjaan yang telah selesai dilaksanakan dan memenuhi persyaratan sebagaimana diuraikan pada seksi ini, dihitung dari perkalian panjang ruas yang diukur, lebar rata-rata yang diterima dan tebal rata-rata yang diterima. Pengukuran harus dilaksanakan oleh Penyedia Jasa dan diawasi oleh Direksi Teknis. b) Kuantitas lapis fondasi tanah semen yang diterima untuk pengukuran harus tidak termasuk daerah-daerah dimana lapis fondasi tanah semen yang kepadatannya tidak memenuhi persyaratan (bahan yang lepas, atau tersegregasi atau lain-lain yang merugikan). c) Tebal rata-rata lapis fondasi tanah semen yang diterima, yang diukur untuk pembayaran untuk setiap ruas haruslah tebal rata-rata lapis fondasi tanah semen yang diterima dan diukur pada semua titik pemantauan dalam ruas tersebut, termasuk ketebalan lapisan yang diperoleh dari titik uji kerucut pasir. d) Lebar rata-rata lapis fondasi tanah semen yang diterima, yang diukur untuk pembayaran untuk setiap ruas haruslah lebar rata-rata sebagaimana tercantum di dalam gambar rencana, pekerjaan yang lebarnya menyimpang dari gambar rencana tidak akan diukur dan tidak dibayar. e) Panjang yang diukur harus sepanjang sumbu jalan, dengan menggunakan prosedur standar ilmu ukur tanah. f) Apabila perbaikan lapis fondasi tanah semen tidak memenuhi ketentuan yang telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 5.3.4.8), kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran tidak boleh lebih besar dari kuantitas seandainya pekerjaan semula diterima. Tidak ada pembayaran yang dilakukan untuk pekerjaan tambahan atau kuantitas yang diperlukan untuk perbaikan. g) Kuantitas semen yang diukur untuk pembayaran untuk setiap ruas pekerjaan yang dilaksanakan adalah berat aktual, diukur dalam ton, yang telah dicampur ke dalam lapis fondasi tanah semen yang telah diterima untuk pembayaran sesuai dengan Butir 5.3.5.1) b), sebagaimana dihitung dengan rumus di bawah ini: Kuantitas lapis fondasi tanah semen yang diterima BERAT TOTAL x -----------------------------------------------------------------semen yang dipakai Kuantitas lapis fondasi tanah semen yang dihampar Dimana berat total semen yang dipakai untuk ruas pekerjaan yang diukur adalah seperti yang dicatat pada perhitungan pemakaian semen harian, dan kuantitas terhampar lapis fondasi tanah semen adalah jumlah meter kubik bahan, yang dihitung dari hasil kali lebar rata-rata yang dihampar, tebal rata-rata yang dihampar dan panjang ruas tersebut, termasuk semua lokasi yang ditolak. Tidak ada pembayaran yang dilakukan untuk semen yang terhambur atau terbuang, atau untuk semen yang digunakan pada lokasi-lokasi dimana lapis fondasi tanah semennya tidak diterima. 2) Dasar Pembayaran a) Kuantitas penyiapan tanah dasar yang ditentukan seperti ketentuan di atas harus dibayar menurut Pasal 3.3.5 dari spesifikasi ini. b) Pekerjaan lapis fondasi tanah semen sudah harus termasuk untuk seluruh bahan (kecuali semen dan chipping), pekerja, peralatan, perkakas, pemadatan, pengujian dan pekerjaan kecil lainnya untuk penyelesaian pekerjaan yang memenuhi ketentuan yang disyaratkan.

5 - 25

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Kuantitas semen dari lapis fondasi tanah semen yang ditetapkan sebagaimana di atas, akan diukur dan dibayar terpisah sesuai dengan harga kontrak per satuan pengukuran, untuk mata pembayaran yang ditunjukkan di bawah ini dan dalam daftar kuantitas dan harga. d) Pekerjaan chipping sudah termasuk penyediaan bahan, pekerja, peralatan, perkakas, pemadatan, pengujian dan pekerjaan kecil lainnya untuk penyelesaian pekerjaan yang memenuhi ketentuan yang disyaratkan. Nomor Mata Pembayaran 5.3 (1) 5.3 (2) 5.3 (3) Uraian Pekerjaan Lapis Fondasi Tanah Semen Semen untuk Lapis Fondasi Tanah Semen Penghamparan chipping Satuan Pengukuran Meter Kubik Ton Meter Persegi

c)

5 - 26

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 5.4
LAPIS FONDASI AGREGAT SEMEN (LFAS) 5.4.1 UMUM

1) Uraian a) Lapis Fondasi Agregat Semen (LFAS) adalah agregat kelas A atau agregat kelas B atau agregat kelas C yang diberi campuran semen dan berfungsi sebagai lapis fondasi. Lapisan ini harus diletakkan di atas lapis fondasi bawah agregat kelas C. b) Pekerjaan yang diatur dalam Seksi ini mencakup penyediaan material, pencampuran di plant, pengangkutan, penghamparan, pemadatan, pembentukan permukaan (shaping), perawatan (curing), dan kegiatan insidentil yang berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan LFAS dan harus sesuai dengan spesifikasi, elevasi, kelandaian, ketebalan dan penampang melintang sebagaimana tertera pada gambar rencana atau yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan.

5.4.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar rujukan yang digunakan adalah: Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1743-1989 : Metode pengujian kepadatan berat untuk tanah. SNI 03-1966-1990 : Metode pengujian batas plastis. SNI 03-1967-1990 : Metode pengujian batas cair dengan alat Cassagrande. SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-1976-1990 : Metode koreksi untuk pengujian pemadatan tanah yang mengandung butir kasar. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan aggregat dengan mesin abrasi Los Angeles. SNI 03-2828-1992 : Metode pengujian kepadatan lapangan dengan alat Kerucut Pasir. SNI 03-4141-1996 : Metode pengujian gumpalan lempung dan butir-butir mudah pecah dalam agregat. SNI 03-6388-2000 : Spesifikasi agregat lapis fondasi bawah, lapis fondasi atas dan lapis permukaan. SNI 03-6412-2000 : Metode pengujian kadar semen dalam campuran segar semen-tanah. SNI 19-6413-2000 : Metode pengujian kepadatan berat isi tanah di lapangan dengan balon karet. SNI 03-6429-2000 : Metode pengujian kuat tekan beton silinder dengan cetakan silinder di dalam tempat cetakan. SNI 03-6817-2002 : Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton. SNI 03-6886-2002 : Metode pengujian hubungan antara kadar air dan kepadatan pada campuran tanah-semen. SNI 03-6887-2002 : Metode pengujian kuat tekan bebas campuran tanah-semen. SNI 15-2049-2004 : Semen portland. 2) Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi ini a) Persiapan b) Galian c) Timbunan d) Penyiapan Tanah Dasar e) Pelebaran Perkerasan f) Lapis Fondasi Agregat 5 - 27 : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 3.3 Seksi 4.1 Seksi 5.1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

g) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat h) Campuran Beraspal Panas

: :

Seksi 6.1 Seksi 6.3

3) Toleransi a) Toleransi dimensi untuk pekerjaan lapis fondasi agregat kelas A, kelas B, dan kelas C harus sesuai dengan ketentuan dalam Butir 5.1.2.3) dari spesifikasi ini. b) Tebal minimum LFAS yang dihampar tidak kurang dari tebal yang disyaratkan. Tebal maksimum tidak boleh lebih besar dari 10 mm dari tebal yang disyaratkan. c) Tebal rata-rata pada setiap potongan melintang dari survei lapangan harus tidak lebih atau kurang dari 10% dari yang ditentukan. d) Apabila sebuah mal datar panjang 3 m diletakkan pada permukaan jalan sejajar dan tegak lurus terhadap garis sumbu jalan, variasi permukaan yang ada tidak boleh melampaui 8 mm tiap 3 m. e) LFAS tidak boleh di hampar dengan tebal lapisan melebihi 20 cm, dan tebal minimum tidak kurang dari 10 cm. f) Elevasi permukaan akhir tidak boleh 10 mm di atas atau di bawah dari elevasi rencana dalam setiap titik. g) Ukuran lebar jalur LFAS diukur dari garis sumbu rencana tidak boleh kurang dari yang tertera dalam gambar rencana. 4) Persyaratan Bahan a) Agregat Bahan untuk LFAS harus dipilih dari sumber yang disetujui Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 5.1.2.4). b) Semen Semen yang digunakan untuk LFAS adalah Portland Cement Type I kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Semen harus sesuai dengan persyaratan SNI 15-2049-1994. c) Air Air yang digunakan untuk LFAS harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknis. Air yang digunakan untuk mencampur, dan merawat harus bebas dari minyak, garam, asam, alkali, gula, tumbuh-tumbuhan atau bahan-bahan lain yang merugikan terhadap hasil akhir dan memenuhi persyaratan dalam Tabel 5.3.2-1. Bila dianggap perlu, oleh Direksi Teknis air harus diperiksa dengan cara membandingkan dengan air suling. Perbandingan harus dibuat dengan cara pemeriksaan semen standar untuk kekekalan waktu pengikatan dan kekuatan adukan. Waktu ikat harus sama dengan atau lebih besar dari 30 menit, dan berkurangnya kekuatan adukan tidak boleh lebih dari 10% bila dibandingkan dengan air suling, penyimpangan dari ketentuan air sudah cukup sebagai alasan untuk menolak penggunaan air semacam yang diperiksa tersebut (SNI 03-6817-2002). 5) Persyaratan Campuran a) Perencanaan Campuran Segera sesudah bahan-bahan disetujui pemakaiannya oleh Direksi Teknis, Penyedia Jasa harus membuat perencanaan campuran yang akan dipakai untuk percobaan pencampuran. Perencanaan campuran harus memberikan perbandingan komposisi dengan beberapa variasi kadar semen dan kadar air. Rencana campuran tersebut harus disertai hasil uji bahan dan campuran berikut petunjuk cara pencampuran. b) Percobaan Campuran dan Pemeriksaan Kekuatan Percobaan campuran dan pemeriksaan kekuatan untuk menetapkan perbandingan komposisi harus dilakukan oleh Penyedia Jasa di bawah pengawasan Direksi Teknis. Perhatian khusus harus diberikan dalam pekerjaaan persiapan, perawatan dan penanganan contoh-contoh uji. Benda uji harus dibuat dengan silinder diameter 150 mm, tinggi 300 mm yang dipadatkan dalam 6 (enam) lapis, masing-masing lapisan ditumbuk sebanyak 25 (dua puluh lima) 5 - 28

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

tumbukan dengan berat alat penumbuk 4,50 kg dan tinggi jatuh 45 cm. Butiran-butiran lebih besar dari 1½” dan lebih besar 20%, harus dikonversikan dengan agregat pengganti lolos 1½” tertahan 3/8”. Sedangkan apabila benda uji dibuat dengan silinder diameter 70 mm dan tingginya 140 mm sesuai SNI 03-6887-2002, maka butiran-butiran lebih besar 19 mm harus dikonversikan dengan agregat pengganti lolos 19 mm dan tertahan 4,75 mm. Direksi Teknis akan memberikan persetujuan terhadap perbandingan komposisi atas dasar hasil uji bahan-bahan dan hasil pengujian kekuatan pada umur 7 (tujuh) hari, kekuatan minimum harus memenuhi persyaratan sesuai Tabel 5.4.2-1. Tabel 5.4.2-1 Kuat Tekan Lapis Fondasi Agregat Semen Lapis Fondasi Agregat Semen Kelas A Kelas B Kelas C Kuat Tekan Bebas Umur 7 hari (kg/cm2) Silinder
(diameter 70 mm x tinggi 140 mm)

Silinder
(diameter 150 mm x tinggi 300 mm)

45 35 30

75 55 35

Setiap perubahan terhadap perbandingan komposisi campuran harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Penentuan rancangan campuran (mix design) dapat dijelaskan sebagai berikut: (1) Cari hubungan antara γd agregat dengan kadar air lalu tentukan kadar air optimum dengan melakukan percobaan pemadatan berat (modified) sesuai SNI 03-1743-1989. (2) Buat contoh agregat + variasi semen dengan kadar air optimum + (Wc 0,25) dengan metode UCS. (3) Cari kadar semen yang menghasilkan kekuatan UCS. (4) Lalukan percobaan pemadatan berat (modified) sesuai SNI 03-1743-1989 dengan campuran kadar semen rencana dan kadar air optimum + (Wc 0,25). Kemudian tentukan γd maksimum laboratorium. (5) Uji kepadatan di lapangan dengan kerucut pasir dan bandingkan dengan Butir (4) di atas. Kepadatan lapangan yang diterima minimum 100% dari γd maksimum laboratorium. 6) Peralatan a) Umum Peralatan dan mesin-mesin yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pada spesifikasi ini harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan dirawat agar selalu dalam keadaan baik. Peralatan dan perkakas yang digunakan oleh Sub-Penyedia Jasa atau supplier untuk kepentingan Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum pekerjaan dimulai. Peralatan processing harus direncanakan, dipasang, dioperasikan dan dengan kapasitas sedemikian sehingga dapat mencampur agregat, semen, air secara merata sehingga menghasilkan adukan yang homogen. Apabila instalasi pencampur digunakan maka instalasi pencampur tersebut harus dilengkapi dengan alat pengukur berat atau volume yang mampu menakar semen, agregat dan air secara tepat seperti perbandingan yang disyaratkan oleh Direksi Teknis. b) Pencampur di Lokasi Pembangunan Alat pencampur yang dilengkapi dengan alat pengukur volume atau berat, agregat, semen dan air, boleh digunakan atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Alat pencampur yang tidak dilengkapi pengukur volume atau berat semen dan air yang memadai tidak boleh dipakai. Untuk pekerjaan kecil, penakaran dapat dilakukan dengan dolak.

5 - 29

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Alat untuk Pemadatan Alat pamadat roda besi dengan penggetar, pemadat roda karet atau dan pemadat roda besi tanpa penggetar harus digunakan untuk pemadatan LFAS. Alat pemadat roda besi dengan penggetar hanya digunakan pada awal pemadatan. d) Pengangkutan Dump truck harus digunakan untuk pengangkutan bahan campuran ke lokasi pekerjaan yang dilengkapi dengan penutup terpal. e) Penghampar Penghamparan campuran dapat dilakukan dengan asphalt paver, untuk pekerjaan kecil dapat dilakukan dengan grader atau secara manual. f) Peralatan-peralatan lain Peralatan-peralatan lain pendukung pelaksanaan harus disediakan dalam jenis dan jumlah yang cukup sebagaimana yang diminta oleh Direksi Teknis.

7) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja Penyedia Jasa harus mengajukan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapat persetujuan terhadap: (1) Hasil percobaan laboratorium terhadap bahan harus sesuai dengan spesifikasi. Contohcontoh harus disetujui oleh Direksi Teknis dan disimpan sebagai rujukan selama pelaksanaan konstruksi. Penyedia Jasa harus menyediakan tempat penyimpanan yang tahan terhadap air dan dapat dikunci di lapangan untuk menyimpan contoh sesuai dengan instruksi Direksi Teknis. (2) Data Survei Sebelum memulai melaksanakan pekerjaan, semua data elevasi hasil survei lapangan dan juga semua gambar potongan melintang yang disyaratkan harus diserahkan untuk ditandatangani dan disimpan oleh Direksi Teknis. (3) Percobaan (Test) dan Kontrol Kualitas (Quality Control) Penyedia Jasa harus bertanggungjawab terhadap semua percobaan (test) dan kontrol kualitas (quality control) dari LFAS dan menyerahkan semua hasil percobaan dan uji kualitas kepada Direksi Teknis. 8) Cuaca Yang Diizinkan Untuk Bekerja LFAS tidak boleh dikerjakan apabila diperkirakan akan turun hujan atau ketika kondisi lapangan sedang basah/becek. 9) Rencana Kerja dan Pengaturan Lalu Lintas a) Setelah pemadatan akhir LFAS, dapat langsung diberi lapis resap ikat dan lapis penutup atas (Asphalt Base Course, Binder Course, Wearing Course). Apabila setelah penghamparan LFAS tidak langsung dilaksanakan penghamparan lapis penutup atas, maka paling lambat 14 (empat belas) hari setelah penghamparan LFAS, penghamparan lapis penutup atas (Asphalt Base Course, Binder Course, Wearing Course) harus sudah dilaksanakan. b) Penyedia Jasa harus menjamin bahwa di lokasi pekerjaan lalu lintas tidak diizinkan lewat di atas LFAS minimum 4 (empat) hari sesudah pemadatan terakhir dengan mengalihkan lalu lintas atau membuat jalan alternatif.

5.4.3

PELAKSANAAN

1) Percobaan Lapangan (Field Trials) a) Disain campuran dalam Butir 5.6.3 (1) harus dicoba di lapangan dengan luas 200 m2, dengan tebal sesuai rencana.

5 - 30

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Selama pelaksanaan pekerjaan, yang meliputi penghamparan, pemadatan, dan perawatan akan diawasi oleh Direksi Pekerjaan dan Direksi Teknis untuk memperoleh hasil yang baik. Komponen-komponen yang harus diperiksa antara lain: ketebalan, kerataan, elevasi, tebal rata-rata dari hasil survei, kepadatan, jenis dan jumlah atau pola lintasan alat pemadat, kadar air, kadar semen dan homogenitasnya, waktu tempuh pengangkutan dan waktu yang diperlukan untuk pemadatan, gradasi, dan penampilan (performance) permukaan. c) Berdasarkan hasil percobaan lapangan, dalam waktu 14 (empat belas) hari Direksi Teknis harus menyetujui Penyedia Jasa untuk meneruskan pekerjaan atau menginstruksikan Penyedia Jasa untuk membuat beberapa variasi percobaan yang lain. 2) Pelaksanaan Lapangan a) Setiap saat akan memulai pelaksanaan harus terlebih dahulu mendapat persetujuan dari Direksi Teknis untuk memeriksa kelayakan operasi. b) Pencampuran (1) Instalasi pencampur (a) Pencampuran bahan LFAS dengan continous mixing plant untuk menjamin kebenaran porsi setiap bahan dan waktu pencampuran yang cukup. (b) Instalasi pencampuran harus dilengkapi dengan silo semen, tangki air (water tank), feeding and matering devices yang akan menyalurkan agregat, semen dan air ke dalam mixer sesuai kuantitas yang dipersyaratkan dan harus menghasilkan campuran yang homogen. (c) Waktu pencampuran LFAS terhitung sejak semen dicampur dengan agregat. (2) Pencampuran di Lapangan (Pulvi mixer/travel mixer) (a) Pelaksanaan dilakukan dengan mengaduk lapis agregat dan lapis semen sesuai dengan porsi masing-masing bahan dan selanjutnya pencampuran dengan penambahan semen. (b) Pengadukan dilakukan dalam beberapa lintasan sampai menghasilkan campuran yang homogen. (3) Pencampuran secara manual dapat dilakukan untuk pekerjaan-pekerjaan perbaikan lapis fondasi jalan. c) Pengangkutan (1) LFAS harus diangkut dengan dump truck yang disetujui oleh Direksi Teknis. (2) Jumlah dan kapasitas dump truck harus disesuaikan dengan kapasitas produksi alat pencampur (mixer plant), waktu tempuh dan kecepatan pemadatan. d) Penghamparan dan Pemadatan (1) Persiapan lapisan fondasi bawah (Sub Base) (a) Lapisan fondasi bawah agregat kelas C (Sub Base) dengan atau tanpa campuran dengan semen harus sesuai dengan Butir 5.1.2.3) termasuk, ketebalan, ukuran, elevasi, dan kepadatan seperti terlihat pada gambar rencana. (b) Permukaan lapis fondasi bawah (Sub Base) harus bersih dan memenuhi persyaratan toleransi Butir 5.4.2.3). (2) Penghamparan LFAS LFAS harus dihampar dan ditempatkan di atas lapis fondasi agregat atau perkerasan lama, dengan menggunakan alat asphalt finisher untuk mendapatkan ketebalan, kerataan dan kehalusan permukaan yang disyaratkan. (3) Pemadatan (a) Pemadatan LFAS harus telah dimulai dilaksanakan paling lambat 60 menit semenjak pencampuran semen dengan agregat. (b) Campuran yang telah dihampar tidak boleh dibiarkan tanpa dipadatkan lebih dari 30 menit. 5 - 31

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

(c) Kepadatan LFAS setelah pemadatan harus mencapai kepadatan kering lebih dari 100% kepadatan maksimum kering sebagai ditentukan pada SNI 03-1743-1989. (d) Test kepadatan lapangan LFAS dilakukan berdasarkan SNI 03-2828-1992 dan SNI 19-6413-2000 atau cara lain yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (e) Kadar air pada waktu pemadatan sebesar kadar air optimum + (WC 0,50) dan dengan memperhatikan pengaruh angin dan suhu udara. (f) Pemadatan harus telah selesai dalam waktu 120 menit semenjak semen dicampur dengan agregat. (4) Perawatan (Curing) Segera setelah pemadatan selesai, permukaan harus ditutup dengan lapis resap ikat 0,351 liter/m2 atau aspal panas 1 liter/m2 atau bila menggunakan cara lain sebagai di bawah ini segera harus dirawat minimum selama 7 (tujuh) hari: (a) Lembaran plastik atau terpal untuk menjaga penguapan air dalam campuran. (b) Metode lain yang bertujuan melindungi LFAS adalah dengan burlap atau karung goni (untuk pekerjaan kecil) yang harus selalu dibasahi air selama masa perawatan (curing). (c) Perawatan dapat dilakukan kurang dari 7 (tujuh) hari apabila segera ditutup dengan lapisan berikutnya. Pekerjaan pencampuran, pengangkutan dan pemadatan dilakukan sesuai dengan Butir 5.4.2.6).

5.4.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Pengujian Contoh Bahan a) Semua material yang akan digunakan harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Teknis. b) Uji material lengkap harus dilakukan untuk setiap 1.000 m3 LFAS atau setiap perubahan material, uji ini meliputi uji bahan dan uji campuran. c) Disamping kepadatan dan kadar air campuran, dalam hal dipandang perlu Direksi Teknis dapat memerintahkan pengujian kadar semen dalam campuran juga harus diuji sesuai dengan SNI 03-6412-2000. 2) Perbaikan dan Konpensasi LFAS yang Tidak Memenuhi Ketentuan. Atas perintah Direksi Teknis, Penyedia Jasa harus memperbaiki LFAS yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana yang diatur dalam spesifikasi maupun gambar termasuk antara lain: a) Perbaikan Pekerjaan yang memerlukan perbaikan meliputi: (1) Segregasi yang terjadi sebelum pemadatan maka material tersebut harus diganti. (2) Kepadatan yang tidak memenuhi syarat sesaat setelah pemadatan selesai harus segera ditambahkan penggilasan (sebelum 120 menit semenjak semen dicampurkan dengan agregat). (3) Ketidakrataan permukaan lapisan setelah pemadatan awal dan pemadatan antara harus dilakukan koreksi perataan dengan grader. b) Konpensasi Yang tercakup dalam pekerjaan ini adalah pekerjaan yang tidak dapat dilakukan perbaikan, meliputi: (1) Ketidakrataan permukaan, ketebalan yang kurang, kepadatan yang kurang, kekurangan kadar semen dan elevasi LFAS kurang, harus dikonpensasi dengan lapisan di atasnya atau pembongkaran LFAS. (2) Elevasi LFAS lebih dari elevasi rencana harus dikonpensasi dengan desain ulang atau pemotongan permukaan LFAS atau pembongkaran LFAS. 5 - 32

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5.4.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Metode Pengukuran LFAS dibayar berdasarkan meter kubik padat sesuai dengan ukuran yang ada pada potongan melintang & memanjang dan disetujui oleh Direksi Teknis. Tidak ada pembayaran untuk biaya perbaikan atau penambahan pekerjaan untuk pekerjaan yang mengalami perbaikan dan konpensasi. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang disetujui dapat dibayar sesuai harga satuan kontrak yaitu per meter kubik, sesuai dengan daftar mata pembayaran di bawah ini dan termasuk dalam daftar kuantitas dan harga. Harga satuan sudah termasuk konpensasi penuh untuk penyediaan material, pencampuran, pengangkutan, penghamparan/penempatan, pemadatan, pemeliharaan, penyelesaian akhir, pengujian dan perbaikan permukaan termasuk pengaturan lalu lintas dan semua kebutuhan pengeluaran lainnya yang lazim dan pantas untuk menyelesaikan keseluruhan dari pekerjaan yang ditentukan dalam butir ini. Nomor Mata Pembayaran 5.4 (1) 5.4 (2) 5.4 (3) Uraian Pekerjaan LFAS Kelas A Pekerjaan LFAS Kelas B Pekerjaan LFAS Kelas C Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

5 - 33

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 5.5
PERKERASAN BETON SEMEN 5.5.1 UMUM
1) Uraian a) Yang dimaksud dengan perkerasan beton semen adalah struktur yang terdiri dari pelat beton semen yang bersambung (tidak menerus) tanpa atau dengan tulangan, atau menerus dengan tulangan, terletak di atas tanah dasar atau fondasi bawah, tanpa atau dengan pengaspalan sebagai lapis penutup permukaan. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini hanya untuk konstruksi perkerasan beton semen portland yang bersambung (tidak menerus) tanpa atau dengan tulangan, yang umumnya diletakkan di atas lantai kerja yang dapat berupa beton kurus (lean concrete) atau lapis fondasi bawah yang telah dipersiapkan dan diterima sesuai dengan spesifikasi ini, menurut elevasi, kelandaian, ukuran, penampang melintang dan penyelesaian akhir yang diperlihatkan dalam gambar atau sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknis.

5.5.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar rujukan yang terdaftar dalam Butir 7.1.2.1) dan Butir 7.3.2.1) harus berlaku pada seksi ini dengan tambahan-tambahan berikut: Standar Nasional Indonesia (SNI)/Pedoman Teknis: SNI 03-4431-1997 : Metode pengujian kuat lentur beton normal dengan dua titik pembebanan. SNI 03-4433-1997 : Spesifikasi beton siap pakai. SNI 03-4815-1998 : Spesifikasi pengisi siar muai siap pakai untuk perkerasan dan bangunan beton. SNI 03-6812-2002 : Spesifikasi anyaman kawat baja polos yang dilas untuk tulangan beton. Pd T-05-2004-B : Pelaksanaan perkerasan jalan beton semen. AASHTO, BS : AASHTO M 31 : Deformed and Plain Billet-Steel Bars for Concrete Reinforcement. AASHTO M 54 : Fabricated Deformed Steel Bar Mats for Concrete Reinforcement. AASHTO M 148 : Liquid Membrane-Forming Compounds for Curing Concrete. AASHTO M 153 : Preformed Sponge Rubber and Cork Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction. AASHTO M 154 : Air-Entraining Admixtures for Concrete. AASHTO M 194 : Chemical Admixtures for Concrete. AASHTO M 213 : Preformed Expansion Joint Fillers for Concrete Paving and Structural Construction (Nonextruding and Resilient Bituminous Types). AASHTO M 254(00) : Corrosion Resistant Coated Dowel Bars. BS P. 114 : Structural Use of Reinforced Concrete in Buildings. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Penyiapan Tanah Dasar : b) Lapis Fondasi Agregat : c) Wet Lean Concrete : d) Beton : e) Baja Tulangan : Seksi 3.3 Seksi 5.1 Seksi 5.7 Seksi 7.1 Seksi 7.3

5 - 34

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi Toleransi-toleransi untuk perkerasan jalan beton harus dimonitor oleh Penyedia Jasa di bawah pengawasan Direksi Teknis. Pada umumnya hal ini harus dilakukan dengan pengukuran ketinggian (levelling) dan penggunaan crown template dan mistar perata (straight edge) berukuran panjang 3 m. Pemeriksaan ketinggian untuk menetapkan ketebalan plat (slab) harus diadakan dengan jarak maksimum 10 m dari poros. Tabel 5.5.2-1 Toleransi yang diperkenankan dalam Pelat Perkerasan Jalan Beton Pemeriksaan Ketebalan Dari ketinggian rencana Diukur dengan straight edge panjang 3 m Camber Kelandaian dalam 30 m Pelat perkerasan sebagai Lapis Permukaan + 5 mm - 0 mm + 5 mm - 5 mm 3 mm + 10% + 1% Pelat perkerasan sebagai Lapis Fondasi + 10 mm - 0 mm + 10 mm - 10 mm 6 mm + 10% + 1%

4) Bahan a) Semen (1) Semen harus merupakan semen Portland Jenis I, sesuai dengan SNI 15-2049-1994 atau dipilih jenis lain yang sesuai dengan lingkungan setempat dan harus atas persetujuan Direksi Teknis. (2) Kecuali diperkenankan lain oleh Direksi Pekerjaan, maka hanya produk dari satu pabrik yang digunakan di proyek. (3) Semen yang digunakan harus mempunyai kekuatan awal bila dilakukan pemotongan sambungan. b) Air Air yang digunakan harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknis. Air yang digunakan untuk mencampur, dan merawat harus bebas dari minyak, garam, asam, alkali, gula, tumbuh tumbuhan atau bahan-bahan lain yang merugikan terhadap hasil akhir dan memenuhi persyaratan dalam Tabel 5.3.2-1. Apabila timbul keragu-raguan atas mutu air yang diusulkan dan pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka harus diadakan perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen dan pasir dengan memakai air yang diusulkan dan dengan memakai air murni hasil sulingan. Air yang diusulkan dapat digunakan apabila kuat tekan mortar dengan air tersebut pada umur 7 (tujuh) hari dan 28 (dua puluh delapan) hari mempunyai kuat tekan minimum 90% dari kuat tekan mortar dengan air suling untuk periode umur yang sama. c) Persyaratan Gradasi Agregat Agregat kasar dan halus harus memenuhi persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.4) c) dari spesifikasi ini. Gradasi yang telah dinyatakan oleh Direksi Teknis memenuhi persyaratan, maka gradasi tersebut hanya boleh diubah dengan izin tertulis dari Direksi Teknis. Ukuran maksimum agregat harus lebih kecil atau sama dengan 1/3 tebal pelat atau lebih kecil atau sama dengan ¾ jarak bersih minimum antara tulangan. d) Sifat Agregat Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.4) c) harus berlaku pada seksi ini.

5 - 35

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Bahan Tambah (1) Penggunaan bahan tambah kimia, sesuai Butir 7.2.4.1) (e), hanya digunakan untuk tujuan: kemudahan pekerjaan, pengikatan beton lebih cepat atau lebih lambat. Untuk itu harus dengan izin tertulis dari Direksi Teknis. (2) Penggunaannya harus didasarkan pada hasil uji dalam masa 24 (dua puluh empat) jam pertama setelah pengecoran beton. Hal ini dikarenakan bahan tambah tertentu dapat memperlambat setting dan perkembangan kekuatan campuran beton semen, sehingga menunda waktu pemotongan sambungan dan menambah resiko terjadinya retakan acak. (3) Bahan tambah yang mengandung calsium chloride tidak boleh digunakan. f) Membran Kedap Air Di bawah lapisan beton semen harus dipasang lembaran plastik yang kedap setebal minimum 150 mikron. Air tidak boleh tergenang di atas membran, dan membran harus kedap air waktu beton dicor. g) Tulangan Baja (1) Baja tulangan harus bebas dari kotoran, minyak, lemak atau bahan-bahan organik lainnya yang yang dapat mengurangi lekatan dengan beton atau kerugian lainnya. Pengaruh karat, kerak, atau gabungan dari keduanya terhadap ukuran, berat minimum, serta sifatsifat fisik yang dihasilkan melalui pemeriksaan benda uji dengan sikat kawat, tidak memberikan nilai yang lebih kecil yang disyaratkan dalam Butir 7.3.2.4) a). (2) Batang pengikat (tie bars) mempunyai persyaratan: (a) Harus terbuat dari batang baja ulir yang memenuhi persyaratan AASHTO M 31 dan mempunyai diameter minimum 16 mm. (b) Apabila digunakan batang pengikat dari jenis baja lain, maka baja tersebut harus dapat dibengkokkan dan diluruskan kembali tanpa mengalami kerusakan. (c) Baut yang dibengkokan (joint hook bolts) dapat juga digunakan sebagai pilihan lain untuk batang pengikat. Baut tersebut harus mempunyai diameter minimum 13 mm dan harus dilengkapi dengan mur penyambung (coupling) yang memadai. (3) Batang penyalur beban atau ruji (dowels) mempunyai persyaratan: (a) Ruji harus bulat dan tidak kasar sedemikian rupa sehingga tidak mengurangi kebebasan pergerakan ruji dalam beton. (b) Ruji harus terbuat dari batang baja polos bulat sesuai AASHTO M 31. Batang ruji berlapis plastik yang memenuhi ASSHTO M 254 dapat digunakan untuk bagian yang dapat bergerak. (c) Apabila digunakan topi pelindung pemuaian dari logam, (metal expansion cap) pelindung tersebut harus menutupi bagian ujung ruji tidak kurang dari 50 mm dan tidak lebih dari 75 mm. Pelindung harus memberikan ruang pemuaian yang cukup, dan harus cukup kaku sehingga pada waktu pelaksanaan tidak rusak. (4) Untuk konstruksi perkerasan beton semen portland yang bersambung (tidak menerus) dengan tulangan. Jenis tulangan baja yang harus dipergunakan adalah antara lain: (a) Baja tulangan plat (reinforcing bar) yang memenuhi AASHTO M 53. (b) Tulangan baja berbentuk anyaman dari kawat (steel wire fabric reinforcement) yang memenuhi AASHTO M 35 untuk tulangan dari kawat baja polos di las berbentuk anyaman atau AASHTO M 221 untuk tulangan dari kawat baja ulir di las berbentuk anyaman. (c) Anyaman batang baja (bar mats) yang memenuhi AASHTO M 54. Ukuran serta jarak batang harus ditunjukkan dalam gambar rencana. h) Bahan-Bahan Untuk Penutup Sambungan (1) Bahan-bahan pengisi sambungan muai (expansion joint) dan sambungan pelaksanaan (construction joint) harus sesuai dengan persyaratan-persyaratan SNI 03-4815-1998. Bahan-bahan tersebut harus dilubangi untuk dilalui dowel-dowel sesuai dengan yang diperlihatkan dalam gambar. Bahan-bahan pengisi untuk setiap sambungan harus 5 - 36

e)

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

disediakan dalam bentuk satu kesatuan utuh untuk tebal dan lebar penuh yang diperlukan untuk sambungan yang bersangkutan kecuali jika diizinkan lain oleh Direksi Teknis. Bila diperlukan penyambungan untuk bahan pengisi, sambungan tersebut harus disambung dengan jepretan kawat (stapling) atau penyambung/pengikat yang baik lainnya dan disetujui oleh Direksi Teknis. (2) Bahan penutup sambungan (joint sealent) berupa senyawa gabungan bitumen karet grade 99 atau bahan lain yang disetujui oleh Direksi Teknis, harus dapat dituangkan dalam keadaan panas, dapat menutup seluruh celah dan selalu kedap air. Tata cara pemrosesan dan pelaksanaan harus sesuai dengan yang dianjurkan oleh pabrik pembuat bahan tersebut. 5) Perencanaan dan Persyaratan Campuran a) Disain Campuran Perbandingan bahan dan berat penakaran harus menggunakan cara yang ditetapkan sesuai dengan Butir 7.1.2.5) e). Batasan kadar semen yang diberikan dalam Tabel 7.1.2-3 harus diterapkan, dengan memperhatikan kuat tekan beton yang akan memberikan kuat tarik lentur yang sesuai dengan yang disyaratkan. Perbandingan sebenarnya antara air bebas terhadap semen untuk agregat dalam keadaan permukaan kering harus ditentukan berdasarkan syarat-syarat kekuatan dan kemudahan pengerjaan tetapi dalam hal apapun tidak boleh melebihi 0,55 berdasarkan perbandingan berat. b) Campuran Percobaan Penyedia Jasa harus memastikan perbandingan campuran dan bahan yang diusulkan dengan membuat dan menguji campuran-campuran percobaan, dengan disaksikan Direksi Teknis. Dengan menggunakan jenis instalasi dan peralatan yang sama seperti yang akan digunakan dalam pekerjaan. Campuran percobaan dianggap dapat diterima apabila memenuhi semua persyaratan sifat campuran yang ditetapkan dalam Butir 5.5.2.5) c) di bawah ini. c) Persyaratan Sifat Campuran (1) Beton harus mempunyai suatu kuat lentur karakteristik sebesar minimal 45 kg/cm2 pada umur 28 (dua puluh delapan) hari bila diuji sesuai dengan SNI 03-4431-1997. Apabila tidak dilakukan pengujian kuat lentur maka dapat dilakukan pengujian kuat tekan benda uji silinder dengan kekuatan beton karakteristik minimum 350 kg/cm2 pada umur 28 (dua puluh delapan) hari. Sebagai perkiraan kuat lentur/kuat tekan beton karakteristis pada umur 28 (dua puluh delapan) hari, dapat dilakukan dengan uji lentur beton umur 7 (tujuh) hari yang harus sebesar 0,7 x kuat lentur karakteristik atau uji kuat beton umur 7 (tujuh) hari yang harus sebesar 0,6 x kuat tekan karakteristik. (2) Beton tersebut harus merupakan jenis yang memiliki sifat kemudahan pengerjaan yang sesuai untuk mencapai pemadatan penuh dengan instalasi yang digunakan, dengan tanpa pengaliran yang tak semestinya. Slump sebagaimana diukur dengan cara pengujian SNI 03-1972-1990 untuk acuan tetap (fixed form) harus antara 40 mm sampai 60 mm dan untuk acuan gelincir (slip form) harus antara 20 mm sampai 40 mm. d) Penyesuaian Campuran Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.4.3) b) harus berlaku pada seksi ini. e) Penakaran Agregat Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.4.3) c) (1) harus berlaku pada seksi ini. f) Pencampuran Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.4.3) c) (2) harus berlaku pada seksi ini. 6) Persyaratan Peralatan a) Umum Peralatan dan mesin-mesin yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pada spesifikasi ini harus disetujui oleh Direksi Teknis dan dirawat agar supaya selalu dalam keadaan baik. 5 - 37

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Peralatan dan perkakas yang digunakan oleh Sub-Penyedia Jasa atau supplier untuk kepentingan Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum pekerjaan dimulai. Peralatan pencampuran harus direncanakan, dipasang, dioperasikan dan dengan kapasitas agar dapat mencampur agregat, semen, air secara merata sehingga menghasilkan adukan yang homogen, seragam dan pada kekentalan yang diperlukan untuk penghamparan dan pemadatan. Apabila instalasi pencampur digunakan maka instalasi pencampur tersebut harus dilengkapi dengan alat pengukur berat atau volume yang mampu menakar semen, agregat dan air secara tepat sesuai dengan rencana campuran yang telah disetujui oleh Direksi Teknis. b) Pencampur di Lapangan Alat pencampur di lapangan harus digunakan unit penakaran (batching plant) terdiri atas bakbak atau ruangan-ruangan terpisah untuk setiap fraksi agregat dan semen curah. Alat ini harus dilengkapi dengan bak penimbang (weighting hoppers), timbangan (scales) dan pengontrol takaran (batching controls). Semen curah harus ditimbang pada bak penimbang yang terpisah, dan tidak boleh ditimbang kumulatif dengan agregat. Timbangan harus cukup mampu untuk menimbang bahan satu adukan dengan sekali menimbang. Alat penimbang harus dapat menimbang semua bahan secara teliti. Ketelitian timbangan harus diperiksa sebelum digunakan dan secara berkala selama pelaksanaan. Pencampuran dengan alat yang tidak dilengkapi dengan penimbang hanya boleh digunakan untuk pekerjaan kecil. c) Kapasitas alat pencampur Kapasitas alat pemcampur harus sesuai dengan kapasitas alat penghampar agar tidak terjadi keterlambatan penghamparan dan tidak terjadi waktu tunggu di alat penghampar melebihi 30 menit. d) Pengangkutan Pengangkut beton harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: (1) Pengangkutan adukan beton ke lokasi pengecoran harus menggunakan antara lain: dump trucks, truck mixers atau truck agitators, sesuai dengan pertimbangan ekonomis dan jumlah beton yang diangkut. Pengangkutan harus dapat menjaga campuran beton tetap kohesif, tidak segregasi, dan tidak menyebabkan perubahan konsistensi beton. (2) Apabila beton diangkut dengan peralatan yang tidak bergerak (non-agitating), rentang waktu terhitung mulai semen dimasukkan ke dalam mesin pengaduk hingga selesai pengangkutan ke lokasi tidak melebihi 45 menit untuk beton normal dan tidak boleh melebihi 30 menit untuk beton yang memiliki sifat mengeras lebih cepat atau temperatur beton ≥ 30°C. (3) Apabila digunakan truck mixers atau truck agitators, rentang waktu pengangkutan dapat diizinkan hingga 60 menit untuk beton normal tetapi harus lebih pendek lagi jika untuk beton yang mengeras lebih cepat atau temperatur beton ≥ 30°C. e) Penghamparan Pada pekerjaan besar harus dilakukan dengan mesin penghampar beton mekanis jenis dayung (paddle) atau ulir (auger), atau ban berjalan, maupun jenis wadah (hopper) dan ulir, kecuali apabila digunakan penghampar acuan gelincir. Pada mesin penghampar acuan gelincir, peralatan penghampar biasanya sudah menyatu dilengkapi dengan penggetar (vibrator) tetap atau terpisah, batang ulir berputar (auger), pemotong (strike-off/screed), batang perata bergoyang (oscillating beam) dan penghalus (smoother). Semua peralatan harus dioperasikan secara seksama. Pada pekerjaan yang lebih kecil, penghamparan dapat dilakukan dengan cara manual.

5 - 38

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

f)

Alat Pemadat Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.3.1) (2) harus berlaku pada seksi ini. g) Peralatan-peralatan lain Peralatan-peralatan lain yang termasuk dalam daftar berikut ini harus disediakan dalam jumlah yang cukup dan ditambah dengan peralatan lain yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. (1) Alat pembuat alur (grooving tool). (2) Gergaji beton. (3) Tanki air. (4) Mistar pengecek kerataan permukaan. (5) Alat perata dengan tangan. (6) Penghalus permukaan dari kayu. (7) Burlap. (8) Dan peralatan manual lainnya. 7) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan kerja Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.5) b) harus berlaku pada seksi ini. b) Penyimpanan Bahan Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.5) c) harus berlaku pada seksi ini. c) Cuaca yang Diizinkan untuk Bekerja Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.5) d) harus berlaku pada seksi ini. d) Pengaturan Lalu Lintas (1) Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3. (2) Pengamanan perkerasan jalan Penyedia Jasa harus memasang dan memelihara perintang-perintang yang sesuai dan harus mempekerjakan tenaga pengawas untuk mencegah lalu lintas umum dan lalu lintas proyek melintasi perkerasan yang baru dibangun sampai perkerasan tersebut dibuka. Perintang-perintang ini harus diatur agar tidak mengganggu lalu lintas umum pada jalur yang terbuka. Penyedia Jasa harus memelihara rambu-rambu dan lampu-lampu pengatur yang secara jelas menunjukkan jalur yang terbuka untuk umum. Dalam hal lalu lintas perlu melintasi perkerasan jalan tersebut, Penyedia Jasa harus membangun penyeberangan yang sesuai untuk menjembatani beton yang bersangkutan atas biayanya sendiri, sebagaimana disetujui oleh Direksi Teknis. Apabila suatu jalur lalu lintas umum yang telah ditetapkan bersambungan dengan pelat atau jalur yang sedang dikerjakan, Penyedia Jasa harus menyediakan, memasang dan kemudian memindahkan pagar pengaman sementara sepanjang garis pembagi yang telah ditetapkan yang harus dipertahankan sampai pelat beton yang bersangkutan dibuka untuk lalu lintas. Penyedia Jasa harus merencanakan operasi sedemikian rupa untuk meniadakan setiap gangguan terhadap jalur atau jalur-jalur lalu lintas umum. Bila ruang bebas antar jalur lalu lintas umum dan peralatan operasional Penyedia Jasa terbatas, maka harus digunakan peralatan khusus yang dirancang untuk mengirim ke dan meninggalkan daerah selebar pelat beton yang sedang dikerjakan tanpa mengganggu jalur lalu lintas umum. (3) Pembukaan untuk lalu lintas Direksi Teknis akan menentukan pada saat mana perkerasan boleh dibuka untuk lalu lintas. Dalam hal jalan akan dibuka untuk lalu lintas sebelum 14 (empat belas) hari, maka kuat lentur beton terhadap contoh uji yang diambil dari campuran di lapangan yang dicetak dan dilapisi pengawet menurut SNI 03-4810-1998 harus telah mencapai kuat lentur 90% dari kuat lentur minimum yang disyaratkan untuk umur 28 (dua puluh 5 - 39

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

delapan) hari, sebagaimana ditentukan pada spesifikasi ini, ketika di tes sesuai SNI 034431-1997. Bila tidak ada pengujian, perkerasan tidak boleh dibuka untuk lalu lintas sebelum 14 (empat belas) hari dari saat beton dihamparkan. Sebelum lalu lintas dibuka, perkerasan harus dibersihkan dan penutup (sealing) sambungan sudah sempurna. Untuk pekerjaan-pekerjaan sederhana, sesuai ketetapan Direksi Pekerjaan, lalu lintas dapat dibuka sebelum umur 14 (empat belas) hari apabila contoh uji silinder telah mencapai kuat tekan 80% dari kuat tekan minimum yang disyaratkan untuk umur 28 (dua puluh delapan) hari.

5.5.3 PELAKSANAAN
1) Percobaan Lapangan (Field Trials) a) Selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum pelaksanaan percobaan lapangan, Penyedia Jasa harus menyampaikan kepada Direksi Pekerjaan metode kerja dan daftar peralatan yang akan digunakan. b) Disain campuran sesuai Butir 5.5.2.5) harus dicoba di lapangan di luar lokasi pekerjaan permanen dengan panjang minimum 50 m selebar lajur, dengan tebal sesuai rencana. c) Selama pelaksanaan pekerjaan, yang meliputi penghamparan, pemadatan, dan perawatan akan diawasi oleh Direksi Teknis untuk memperoleh hasil yang baik. Komponen-komponen yang harus diperiksa antara lain: slump, ketebalan, kerataan, elevasi, tebal rata-rata dari hasil survei, kepadatan, kuat tekan, kuat lentur, kadar semen & homogenitasnya, waktu pencampuran, waktu tempuh pengangkutan & waktu yang diperlukan untuk pemadatan, gradasi, dan penampilan (performance) permukaan. d) Berdasarkan hasil percobaan lapangan, dalam waktu 14 (empat belas) hari Direksi Teknis harus menyetujui Penyedia Jasa untuk meneruskan pekerjaan atau menginstruksikan Penyedia Jasa untuk membuat beberapa variasi percobaan yang lain. e) Dari percobaan lapangan ini akan diperoleh hubungan antara kuat lentur dengan umur, kuat tekan dengan umur dan kuat tekan contoh inti (core drill) dengan kuat lentur yang benda ujinya diambil dari pemotongan pelat beton. f) Pekerjaan-pekerjaan sederhana, sebagaimana ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, tidak memerlukan percobaan lapangan. 2) Metode Konstruksi a) Persiapan Lokasi Pekerjaan Lapis fondasi bawah atau wet lean concrete harus diperiksa kesesuaiannya dengan bentuk kemiringan melintang dan elevasi yang diperlihatkan dalam gambar dan toleransi yang diizinkan. Lapisan tersebut harus dipotong, dibuang atau ditambah sebagaimana diperlukan, agar memiliki elevasi yang benar. Lapis tersebut kemudian dipadatkan secara seksama dan diperiksa kembali kepadatan dan kerataannya. Beton tidak boleh dihampar pada bagian lapis fondasi bawah atau wet lean concrete yang belum diperiksa dan disetujui secara tertulis oleh Direksi Teknis. Lapis fondasi bawah atau wet lean concrete harus ditutup membran kedap air. Setiap membran yang digelar sebelum memperoleh persetujuan Direksi Teknis harus disingkirkan untuk memungkinkan pengecekan dan pemeriksaan lapis fondasi bawah/lean concrete oleh Direksi Teknis. b) Pemasangan Membran Kedap Air Membran harus disambung secara tumpang-tindih (overlap) minimal 30 cm. Air tidak boleh tergenang di atas membran, dan membran harus kedap air waktu beton untuk slab dicor. Membran harus dipasang menutupi lapis fondasi bawah atau wet lean concrete dan harus dipakukan dengan paku berkepala lebar sehingga membran tidak mudah tergulung akibat tiupan angin.

5 - 40

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Acuan dan Rel Sisi (1) Acuan Tetap Semua acuan sisi dengan panjang 3 m harus dipasang segaris dan diikat satu dengan yang lain, dengan sistem penguncian untuk menyambung dan mengikat erat acuan-acuan tersebut. Untuk tikungan dengan radius lebih kecil dari 30 m dapat digunakan acuan sisi yang lebih pendek dari 3 m. Permukaan sambungan harus menerus dan rata. Acuan sisi yang digunakan tidak boleh cacat, bengkok, terpuntir atau melengkung melampaui batas toleransi sebesar vertikal 3 mm dan horizontal 6 mm untuk setiap 3 meter panjang. Acuan harus bersih dan diminyaki segera sebelum penggunaan, rel-rel harus dijaga tetap bersih dan rata. Apabila pengendalian tebal pelat menggunakan rel, maka rel dan roda mesin penghampar harus bersih dan tidak cacat dan dijaga tetap bersih. Roda-roda mesin penghampar tidak boleh langsung berjalan pada permukaan atas acuan sisi. Rel dan acuan harus terpasang dengan kokoh pada lapis di bawahnya agar tidak terjadi lendutan vertikal. Penyedia Jasa harus memberi tahu Direksi Teknis paling lambat 24 (dua puluh empat) jam sebelum pelaksanaan pengecoran beton, serta panjang acuan dan rel yang telah dipasang paling sedikit sepanjang 100 m. Direksi Teknis akan memberi informasi segera kepada Penyedia Jasa mengenai segala kekurangan dalam acuan, setelah pemeriksaan. Jika tidak ada pemberitahuan adanya kekurangan-kekurangan maka Penyedia Jasa dapat meneruskan pekerjaan pengecoran beton sepanjang acuan tersebut setiap waktu pada hari berikutnya. Bila selama pekerjaan ditemukan adanya kekurangan-kekurangan oleh Direksi Teknis maka Penyedia Jasa harus memperbaiki. (2) Acuan Gelincir Pada acuan gelincir, acuan menyatu dengan alat penghampar yang pada umumnya dilengkapi dengan peralatan pemadat, perata dan penyelesaian akhir yang juga dapat menyatu atau terpisah dari alat penghampar. Acuan gelincir dapat berpenampang rata ataupun berpenampang takik (key way). Untuk pengendalian tebal slab, dapat digunakan sistem pengendalian ketinggian otomatis berupa pengendalian sensor kawat (taut string) atau sensor skies. d) Pembesian (1) Ruji (dowel) Batang ruji harus ditempatkan di tengah ketebalan pelat. Kepadatan beton di sekeliling ruji harus baik agar ruji bisa berfungsi secara sempurna. Bagian batang ruji yang bisa bergerak bebas, harus dilapisi dengan bahan pencegah karat. Sesudah bahan pencegah korosi kering, maka bagian ini harus dilapisi dengan dengan bahan anti lengket sebelum ruji dipasang pelindung muai. Ujung batang ruji yang dapat bergerak bebas harus dilengkapi dengan topi/penutup topi pelindung muai. Plastik atau jenis lain dapat digunakan sebagai pengganti bahan anti lengket. Ruji, batang pengikat dan komponen perlengkapan ruji seperti dudukan untuk penyangga tulangan, yang diletakkan pada fondasi bawah harus cukup kuat untuk menahan pergeseran atau deformasi sebelum dan selama pelaksanaan. (2) Dudukan dan penempatan Ruji Dudukan ruji (chair) harus ditempatkan pada lapis fondasi bawah atau tanah dasar yang sudah dipersiapkan. Dudukan ruji harus ditempatkan tegak lurus sumbu jalan, kecuali ditentukan lain pada gambar rencana. Dudukan ruji harus ditempatkan dengan kuat pada posisi yang telah ditetapkan sehingga tekanan beton tidak akan mengganggu kedudukannya. Pada tikungan yang diperlebar, sambungan memanjang pada sumbu jalan harus sedemikian rupa sehingga mempunyai jarak sama dari tepi-tepi slab. Susunan batang ruji (dowel) harus dipasang pada dudukan sejajar vertikal mupun horizontal dengan sumbu jalan yang dipegang kuat pada posisinya dengan menggunakan dudukan atau terpegang pada posisinya dengan perlengkapan mekanis (dowel inverter). 5 - 41

c)

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Batang Pengikat (Tie Bar) Batang pengikat harus ditempatkan di tengah ketebalan pelat. Kepadatan beton di sekeliling ruji harus baik agar batang pengikat terletak dengan sempurna. (4) Baja Tulangan (Reinforcing Bar) pada perkerasan beton semen bersambung dengan tulangan, tulangan yang terdiri atas anyaman kawat di las (steel wire fabric reinforcement) atau anyaman batang baja (bar mats). (a) Lebar dan panjang anyaman kawat atau anyaman batang baja harus sedemikian rupa, sehingga pada waktu anyaman tersebut dipasang, kawat/batang baja yang paling luar terletak 7,5 cm dari tepi/sambungan slab. (b) Batang-batang baja pada setiap persilangan harus diikat kuat. Batang-batang baja yang disambung, bagian ujung-ujungnya harus berimpit dengan panjang tidak kurang dari 30 kali diameternya. (c) Anyaman batang baja yang dibuat di pabrik dengan cara mengelas pada tiap persilangan batang-batang tersebut, bagian ujung-ujung batang memanjang harus berimpit dengan panjang minimal 30 kali diameternya. Pola anyaman harus sedemikian rupa sehingga batang-batang baja harus mempunyai jarak tidak kurang dari 5 cm. (d) Ujung lembar anyaman kawat baja harus ditumpang tindihkan sebagaimana yang tercantum pada gambar rencana. Lembar anyaman harus diikat kuat untuk mencegah pergeseran. (e) Apabila slab dibuat dengan 2 (dua) kali mengecor, maka permukaan lapisan pertama harus rata dan terletak pada kedalaman tidak kurang dari 5 cm di bawah permukaan akhir slab, tetapi untuk tebal pelat lebih besar dari 15 cm kedalaman tersebut tidak boleh lebih besar dari 1/2 tebal pelat, sedangkan untuk tebal pelat lebih besar 15 cm tidak boleh lebih dari 1/3 tebal pelat. Tulangan ditempatkan di atas lapis pertama pengecoran. Penghamparan lapisan pertama harus mencakup seluruh lebar pengecoran dengan panjang yang cukup untuk memungkinkan agar anyaman dapat digelar pada posisi akhir tanpa terjadi kelebihan penulangan yang terlalu jauh. Untuk mencegah pergeseran, anyaman tulangan yang berdampingan harus diikat. Dalam pengecoran lapisan berikutnya, adukan dituangkan di atas tulangan. Untuk jangka waktu tertentu permukaan beton lapis pertama tidak boleh dibiarkan terbuka, terutama pada keadaan cuaca panas atau berangin. Biasanya 30 menit merupakan jangka waktu maksimum yang masih diizinkan. Selama penghamparan pemasangan tulangan harus selalu diperiksa dan apabila dipandang perlu harus dilakukan perbaikan. (5) Baja Tulangan (Reinforcing Bar) pada perkerasan beton semen menerus dengan tulangan (a) Tulangan harus ditempatkan pada kedalaman lebih besar dari 65 mm dari permukaan untuk tebal pelat ≤ 20 cm dan maksimum sampai 1/3 tebal plat untuk tebal plat > 20 cm. Tulangan memanjang dipasang di atas tulangan arah melintang. (b) Batang baja yang disambung, bagian ujungnya harus berimpit satu sama lainnya dengan panjang minimum 30 kali diameternya, tetapi tidak boleh kurang dari 40 cm. Penempatan Beton (1) Pembatasan Pencampuran Beton tidak boleh dicampur, ditempatkan atau diselesaikan kalau penerangan alamiah tidak mencukupi, kecuali bila diadakan dengan suatu sistem penerangan buatan yang memadai (100 lux) untuk pelaksanaan kegiatan yang disetujui oleh Direksi Teknis. Pemilihan kapasitas alat pencampur beton, alat pengangkutan, dan kapasitas concrete paver harus diperhitungkan sedemikian rupa agar dapat menjamin menghasilkan beton semen yang homogen, seragam, ekonomis dan tidak menyebabkan paver berhenti lebih

e)

5 - 42

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dari 30 menit. Untuk itu rencana operasionalnya, sebelum pelaksanaan, harus disetujui oleh Direksi Teknis. Bahan tambah yang berupa cairan harus dicampur ke dalam air sebelum dituangkan ke dalam mesin pengaduk. Seluruh air campuran harus sudah dimasukkan ke dalam mesin pengaduk sebelum seperempat masa pengadukan selesai. Mengencerkan kembali beton dengan menambah air atau dengan cara lain tidak diperkenankan. Bila beton dikirim dalam truk pencampur atau truk pengaduk dengan perbandingan air-semen lebih rendah dari perbandingan air-semen rancana, penambahan air dimungkinkan untuk mencapai slump rencana dengan catatan perbandingan airsemen rencana tidak boleh dilampaui dan operasi pencampuran dilakukan tidak lebih dari 45 menit sejak dimulainya pencampuran agregat dan semen, dengan izin Direksi Teknis. (2) Penakaran, Pengangkutan, dan Pencampuran Beton Penakaran, pengangkutan dan pencampuran beton harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan-persyaratan Seksi 7.1. Apabila digunakan beton siap campur (Ready-mixed Concrete), pelaksanaan pencampuran beton harus sesuai dengan persyaratan SNI 034433-1997. (3) Pengecoran (a) Sebagai tambahan persyaratan Butir 5.5.4.2), Penyedia Jasa harus memberi tahu Direksi Teknis secara tertulis sekurang-kurangnya 24 (dua puluh empat) jam sebelum ia bermaksud untuk memulai suatu pengecoran beton atau meneruskan pengecoran yang telah ditunda lebih dari 24 (dua puluh empat) jam. Pemberitahuan tertulis tersebut harus termasuk lokasi pekerjaan, sifat pekerjaan, kelas beton, dan tanggal serta waktu pengecoran beton. (b) Meskipun ada pemberitahuan persetujuan untuk melaksanakan, beton tidak boleh dicor bila Direksi Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir menyaksikan seluruh operasi pencampuran dan pengecoran. (c) Campuran Beton yang berasal dari batching plant harus diangkut dengan truk pencampur/pengaduk dan campuran harus sudah dihampar dan dipadatkan maksimum 120 menit sejak air dicampurkan ke dalam campuran. Campuran beton yang tertunda penghamparannya melebihi 30 menit harus dibuang dan harus dibuat sambungan konstruksi. (d) Pengecoran beton harus diteruskan dengan tanpa berhenti sampai pada suatu sambungan konstruksi yang telah ditentukan dan disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan dihentikan sesuai Butir (c) di atas. (e) Beton harus dicor dengan cara sedemikian rupa untuk menghindari segregasi/ pemisahan partikel-partikel halus dan kasar dalam campuran. Beton harus dicor ke dalam acuan sedekat mungkin dengan posisi akhirnya untuk menghindari segregasi dengan tinggi jatuh maksimum 1,50 m. (f) Beton harus dicor sedemikian rupa sehingga beton yang baru dicor menyatu dengan beton yang dicor sebelumnya dengan memperhatikan Butir (c) di atas. (g) Bila pelaksanaan perkerasan dilakukan pada cuaca panas dan bila temperatur beton basah (fresh concrete) di atas 24°C, pencegahan penguapan harus dilakukan. Air harus dilindungi terhadap panas sinar matahari, dengan cara melakukan pengecatan tankinya dengan warna putih dan mengubur pipa penyaluran atau dengan cara lain yang sesuai. Temperatur agregat kasar diturunkan dengan menyemprotkan air. Pengecoran beton harus dihentikan bila temperatur beton pada saat dituangkan lebih dari 32°C. Kehilangan kadar air yang cepat dari permukaan perkerasan akan menghasilkan pengikatan (setting) yang lebih awal dan mengurangi waktu yang tersedia untuk menyelesaikan pekerjaan perataan permukaan, pembuatan alur. Dalam keadaan seperti ini tidak diperbolehkan menambahkan air ke permukaan slab. Pada kondisi 5 - 43

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

yang sangat terpaksa berkurangnya kadar air bisa diimbangi dengan melakukan penyemprotan mengkabut. f) Penghamparan Beton dengan Mesin Slab beton bertulang harus dihampar dalam 1 (satu) lapisan atau 2 (dua) lapisan mengikuti persyaratan-persyaratan berikut: (1) Beton dihampar dalam 1 (satu) lapisan (a) Tulangan harus dipertahankan pada posisinya dengan penunjang besi atau ditanamkan dalam beton yang belum dipadatkan dengan cara mekanis. (b) Cara penunjangan tulangan harus menjamin posisi tulangan dalam pelat beton sesuai gambar. (2) Beton dihampar dalam 2 (dua) lapisan (a) Lapisan pertama harus dihampar dengan suatu elevasi sedemikian rupa sehingga setelah pemadatan, tulangan diletakkan pada lapisan beton pertama yang telah dipadatkan. (b) Setelah tulangan diletakkan pada posisinya segera ditutup dengan beton lapis kedua. (c) Lapis beton kedua harus selesai dihamparkan tidak boleh melebihi waktu 30 menit dari lapisan pertama di bawahnya. g) Pemampatan dan Penyelesaian dengan Mesin Beton harus dihampar dengan mesin beralat penggetar atau dengan penggetar manual. Penggetaran manual dilakukan pada setiap titik dengan lama getar maksimum 5 detik dengan jarak titik getar + 30 cm. Mesin penghampar beton dengan perlengkapannya harus dapat mencetak beton sehingga memenuhi elevasi, dimensi, kerataan dan kehalusan yang disyaratkan. Beton harus dihampar dengan ketebalan yang sesuai dengan tipe dan kapasitas alat pemadat. Mesin penghampar harus mampu mencetak beton dengan tinggi/elevasi permukaan yang tepat untuk konstruksi berlapis tunggal atau ganda. Pada pekerjaan besar harus disediakan penghampar jenis dayung (paddle) atau ulir (auger), atau ban berjalan, maupun jenis wadah (hopper) dan ulir, kecuali apabila digunakan penghampar acuan gelincir. Pada mesin penghampar acuan gelincir, peralatan penghampar biasanya sudah menyatu. Semua peralatan harus dioperasikan secara seksama. Pada pekerjaan yang lebih kecil, penghamparan dapat dilakukan dengan cara manual. Apabila perkerasan beton menggunakan tulangan, pemasangan tulangan harus diperkuat oleh dudukan kemudian beton dicor dan dipadatkan dari atas. h) Pemampatan dan Penyelesaian dengan Balok Vibrasi Terkendali Penghamparan beton yang dilakukan secara semi-mekanis ataupun manual dapat diratakan dan dimampatkan dengan menggunakan balok penggetar/pemadat berupa kayu bertapal baja berukuran tidak kurang dari lebar 75 mm dan tebal 225 mm, dengan suatu masukan energi tidak kurang daripada 250 watt/meter lebar slab, balok penggetar digerakkan maju ke muka sedikit demi sedikit tidak melebihi ukuran lebar balok tersebut. Sebagai alternatif dapat digunakan 2 (dua) balok kembar dengan kekuatan yang setara. Bila tebal lapisan beton yang dipadatkan melebihi 200 mm, maka diperlukan tambahan vibrasi dengan menggunakan vibrator jenis tabung celup (immerse tube) sesuai ketentuan Butir 5.5.3.2) g). Setelah setiap 1,5 m panjang slab selesai dipadatkan, kegiatan di atas harus diulang untuk memberikan suatu permukaan akhir yang halus. Kemudian permukaan tersebut harus diratakan menggunakan sebuah alat penggaruk rata dengan panjang tidak kurang dari 1,8 m sekurang-kurangnya 2 (dua) lintasan. Jika dengan penggarukan belum menghasilkan permukaan yang rata, maka suatu lintasan balok bervibrasi harus dilakukan kembali dan diikuti dengan lintasan lanjutan menggunakan alat penggaruk rata.

5 - 44

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Apabila slab berukuran kecil atau tidak beraturan, atau bila tempat kerja yang bersangkutan sedemikian terbatas sehingga menyebabkan penggunaan cara-cara yang ditetapkan dalam Butir 5.6.4.3) dan Butir 5.6.4.4) menjadi tidak praktis, dengan persetujuan Direksi Teknis, beton dapat dicor, dimampatkan dan diratakan secara manual. 3) Pekerjaan Penyelesaian Akhir Sebelum dilakukan pekerjaan penyelesaian akhir, pada waktu beton masih plastis, harus dilakukan pemeriksaan terhadap kerataan dengan mistar 3 m. Jika kerataan tidak memenuhi persyaratan maka harus segera diperbaiki. a) Pembuatan Tekstur Permukaan (Texturing) Setelah penyelesaian sambungan-sambungan dan dipenuhinya persyaratan kerataan dan sebelum penerapan perawatan, terhadap permukaan perkerasan beton yang akan digunakan sebagai permukaan jalan harus dilakukan pembuatan tekstur permukaan berupa alur (grooving) dalam arah tegak lurus atau sejajar terhadap garis sumbu jalan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknis. Pembuatan tekstur permukaan dapat dilaksanakan secara manual atau masinal dengan jarak alur 20 mm dan kedalaman 3 mm. Peralatan yang tidak menghasilkan kedalaman merata harus diganti. b) Perapian Tepi Pada tepi-tepi atas perkerasan beton harus dibuat penumpulan dengan radius 6 mm yang dibentuk dengan alat khusus dan dioperasikan secara manual. Sedangkan pada tepi atas memanjang lajur penghamparan dan construction joint penumpulan dengan radius 3 mm kecuali untuk joint yang digergaji, tidak perlu penumpulan. c) Perawatan Segera setelah pembuatan tekstur dan perapian tepi selesai, perawatan beton harus dimulai. Permukaan terbuka dari beton yang baru dicor harus dilindungi terhadap pengaruh panas matahari, angin, dan hujan dengan menggunakan konstruksi rangka yang ditutup dengan atap dari bahan-bahan yang bersifat merefleksi panas dan melindungi dari hujan. Setiap konstruksi atap harus dipasang segera setelah penyelesaian permukaan beton dan dengan suatu cara sedemikian rupa sehingga permukaan beton tidak terganggu. Permukaan tersebut harus diperiksa secara teratur untuk memastikan waktu tercepat/terawal pada saat permukaan tersebut dapat dilakukan penggelaran bahan yang bersifat pelindung kelembaban. Bahan ini dapat berupa: (1) Kain burlap atau bahan yang bersifat sangat menyerap air lainnya yang disetujui. Bahan apapun yang digunakan harus dijaga agar selalu basah untuk jangka waktu tidak kurang dari 7 (tujuh) hari. Kegiatan pengecoran beton harus ditunda jika penyediaan air tidak cukup baik untuk perawatan dan pengecoran, atau bila bahan perawatan lainnya tidak cukup tersedia di lokasi pekerjaan. (2) Membran perawatan (lapisan tipis curing compound) yang disetujui oleh Direksi Teknis dan sesuai dengan AASHTO M 148, jenis 2 dengan penyemprotan 0,22 liter – 0,27 liter per m2 untuk penyeprotan cara mekanis atau 0,27 liter – 0,36 liter per m2 untuk penyemprotan manual dengan menggunakan mesin penyemprot tangan yang telah disetujui dan dihindarkan dari terpaan angin. d) Pembongkaran Acuan Acuan tidak boleh dibongkar sampai beton yang baru dicor telah mengeras dalam waktu sekurang-kurangnya 12 (dua belas) jam. Acuan tersebut harus dibongkar dengan hati-hati untuk menghindarkan kerusakan. Segera setelah acuan dibongkar, maka semua celah siar muai (sambungan ekspansi) dan seluruh lebar bagian yang akan terbuka harus dibersihkan. Setiap daerah yang menunjukkan adanya sedikit keropos harus ditambal dengan adukan yang terdiri atas 1 (satu) bagian semen dan 2 (dua) bagian agregat halus berdasarkan berat. Bila Direksi Pekerjaan menganggap bahwa tingkat keropos yang ada sedemikian rupa sehingga pekerjaan tersebut tidak dapat 5 - 45

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

diterima, maka Penyedia Jasa harus membongkar bahan yang rusak dan menggantikannya dengan bahan yang dapat diterima atas biayanya sendiri. Bagian yang dibongkar tersebut harus untuk seluruh tebal dan lebar pelat sepanjang separuh dari panjang pelat. Untuk pelat beton bersambung dengan tulangan, perbaikan kekeroposan dilakukan pembongkaran sepanjang minimum 3 m dengan lebar dan ketebalan penuh. Penyambungan beton baru dengan beton lama dilakukan dengan pemasangan dowel atau dengan perekat epoxy. Persyaratan Permukaan Setelah beton cukup mengeras, permukaan yang bersangkutan selanjutnya harus diuji untuk diperiksa kebenarannya (trueness), dengan menggunakan straight-edge berukuran 3 m yang disetujui dan diletakkan di atas permukaan yang bersangkutan pada posisi yang berurutan dan tumpang tindih (overlap) 1,5 m melintasi seluruh permukaan. Setiap bagian permukaan yang jika diuji dalam arah membujur, menunjukkan suatu perbedaan atau menyimpang dari alat pengujian lebih dari 4 mm tetapi tidak lebih dari 8 mm harus diberi tanda dan segera digerinda dengan suatu alat gerinda yang disetujui sampai perbedaan tersebut tidak lebih dari 4 mm. Perhatian khusus harus diberikan bila memeriksa sambungan melintang untuk menjamin bahwa kriteria ini terpenuhi. Bila perbedaan atau penyimpangan terhadap alat pengujian lebih dari 8 mm, maka perkerasan harus dibongkar dan diganti oleh Penyedia Jasa atas biaya sendiri. Bagian-bagian yang dibongkar tersebut harus separuh dari panjang slab dan untuk seluruh tebal dan lebar pelat yang bersangkutan. Untuk slab beton bersambung dengan tulangan, perbaikan kerataan dilakukan dengan pembongkaran penuh ½ slab atau kelipatannya. Penyimpangan permukaan maksimum yang diperbolehkan di bawah alat sraight-edge 3 m yang ditempatkan dalam segala arah beton yang akan dilapis ulang dengan suatu lapisan aspal tidak boleh melebihi 10 mm.

4) Sambungan (Joint) Sambungan harus dibuat dengan tipe, ukuran dan pada lokasi seperti yang ditentukan dalam gambar. Semua siar/sambungan harus dibuat pada jarak tertentu, tegak lurus sumbu jalan dan harus dilindungi agar tidak kemasukan material yang tidak dikehendaki sebelum ditutup dengan bahan pengisi. a) Sambungan Memanjang (longitudinal joints) (1) Batang baja ulir (deformed) untuk batang pengikat (tie bar) dengan panjang, ukuran, dan jarak seperti yang ditentukan harus diletakkan tegak lurus dengan sambungan memanjang memakai alat mekanik atau dipasang dengan besi penunjang (chair) atau penunjang lainnya yang disetujui. Bila tertera dalam gambar dan bila lajur perkerasan yang berdekatan dilaksanakan terpisah, acuan baja harus digunakan untuk membentuk takikan (keyway) sepanjang sambungan memanjang dengan pelubangan untuk tie bars. Tie bars harus dapat dibengkokkan dan diluruskan kembali sampai posisi tertentu sebelum beton pada lajur yang berdekatan dihamparkan atau sebagai pengganti tie bars yang dibengkokkan dapat digunakan 2 (dua) batang tie bar yang disambung (two-piece connectors), bukan dengan las. Sambungan memanjang acuan (longitudinal form joint) terdiri atas takikan 1 alur ke bawah memanjang pada permukaan jalan. Sambungan tersebut harus dibentuk dengan alat mekanikal atau dibuat secara manual dengan ukuran dan elevasi sesuai gambar, sewaktu beton masih mudah dibentuk. Alur ini harus diisi dengan bahan (filler) material yang telah tercetak (premolded) atau dicor (poured) dengan material penutup sesuai yang disyaratkan. Sambungan memanjang tengah (longitudinal centre joint) harus dibuat sedemikian rupa sehingga ujungnya berhubungan dengan sambungan melintang (transverse joint), bila ada. (2) Sambungan memanjang gergajian (longitudinal sawn joint) harus dibuat dengan memotong beton dengan gergaji beton yang disetujui sampai kedalaman, lebar dan 5 - 46

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

elevasi sesuai gambar. Untuk menjamin pemotongan sesuai dengan elevasi pada gambar, harus digunakan alat bantu atau garis bantu yang memadai. Sambungan memanjang ini sebagai pengarah retak harus digergaji secepatnya dengan tanpa menimbulkan kerusakan pada pelat beton sesuai persetujuan Direksi Pekerjaan atau dengan pengarah retak (crack inducer) yang terdiri dari batang kayu berpenampang segi tiga. Siar harus dibersihkan dan sambungan harus segera diisi dengan material penutup (sealer) sesuai dengan yang disyaratkan. b) Sambungan Ekspansi Melintang (transverse expansion joints) Bahan pengisi (filler) untuk sambungan ekspansi (expansion joint filler) harus menerus dari acuan ke acuan, hingga mencapai lapisan subbase atau lapisan lean concrete dan sepanjang acuan. Bahan pengisi harus berupa lempengan (pre-form joint filler) dengan panjang yang sama dengan lebar jalan atau sama dengan lebar satu lajur. Bahan pengisi yang rusak atau yang sudah diperbaiki tidak boleh digunakan, kecuali bila disetujui Direksi Pekerjaan. Bahan pengisi harus ditempatkan pada posisi vertikal. Alat bantu atau pemegang yang disetujui harus digunakan untuk menjaga agar bahan pengisi tetap pada elevasi dan alinyemen yang semestinya, selama penghamparan dan penyelesaian beton. Perubahan posisi akhir sambungan tidak boleh lebih dari 5 mm pada alinyemen horizontalnya menurut garis lurus. Bila bahan pengisi dipasang berupa bagian-bagian, maka diantara bagian-bagian yang berdekatan tidak boleh ada celah. Pada sambungan ekspansi tersebut tidak boleh ada gumpalan-gumpalan beton. c) Sambungan Kontraksi Melintang (transverse contraction joints) Sambungan ini terdiri atas bidang-bidang yang diperlemah dengan membuat takikan/alur pada permukaan perkerasan dan harus menggunakan dowel sebagai alat transfer beban (load transfer assemblies) sebagai tertera pada gambar. (1) Takikan/aluran (formed grooves) Takikan ini harus dibuat dengan menekankan alat ke dalam beton yang masih plastis. Alat tersebut harus tetap di tempat sekurang-kurangnya sampai beton mencapai pengerasan awal, dan kemudian harus dilepas tanpa merusak beton didekatnya, kecuali bila alat itu memang dirancang untuk tetap terpasang pada sambungan. (2) Sambungan gergajian (sawn contraction joints) Sambungan ini harus dibuat dengan membuat alur dengan gergaji pada permukaan perkerasan dengan lebar, kedalaman, jarak dan garis sesuai yang tercantum pada gambar, dengan gergaji beton yang disetujui. Setelah sambungan digergaji, bekas gergajian dan permukaan beton yang berdekatan harus dibersihkan. Penggergajian harus dilakukan secepatnya setelah beton cukup keras dan dijamin tidak terjadi pelepasan butir, umumnya 4 jam sampai 8 jam tergantung dari hasil uji lapangan. Sambungan harus dibuat/dipotong sebelum terjadi retakan karena susut. Penggergajian harus dilakukan pada waktu siang dan malam dalam cuaca apapun. Penggergajian harus dihentikan bila didekat tempat sambungan atau di depan gergajian ada retakan. Selanjutnya perbaikan harus dilakukan sebagaimana dijelaskan di atas. d) Sambungan Konstruksi Melintang (transverse construction joints) (1) Perkerasan jalan beton bertulang biasa Sambungan-sambungan konstruksi melintang pada perkerasan beton hanya boleh dipasang bila terjadi pengakhiran pekerjaan sepanjang slab, kerusakan mesin atau cuaca yang merugikan dan pada kondisi terpaksa dengan slab terakhir dapat sepanjang ½ slab dari suatu sambungan ekspansi atau kontraksi. Sambungan-sambungan tersebut harus dibentuk dengan menggunakan acuan yang dicoak (splít cross) untuk melewatkan tulangan biasa dan batang-batang pengikat. Tulangan biasa harus diperpanjang melewati sambungan sekurang-kurangnya sepanjang 500 mm. Sebagai tambahan tulangan biasa harus diperpanjang secukupnya untuk memungkinkan tulangan panel berikutnya saling melewati dan terikat sepenuhnya. Sebagai pilihan, sambungan-sambungan konstruksi melintang dalam bentuk sambungan5 - 47

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

sambungan kontraksi dapat diadakan tidak kurang 2,5 m dari suatu sambungan melintang yang dikonstruksi sebelumnya dimana tidak ada beton yang berdampingan telah dihampar/dicor. Setiap pelat berdampingan berikutnya yang diikat harus mempunyai suatu sambungan segaris dengan sambungan darurat tersebut. Jika beton yang berdampingan telah dihampar maka setiap sambungan darurat harus segaris dan sesuai dengan sambungan dalam beton itu. Sambungan-sambungan yang dibuat pada akhir kerja, yang bukan sambungansambungan darurat, harus merupakan sambungan kontraksi atau sambungan ekspansi. (2) Perkerasan beton bertulang menerus Lokasi sambungan-sambungan konstruksi harus diusulkan oleh Penyedia Jasa dan mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan. Sambungan-sambungan tersebut harus dibuat dalam suatu garis lurus, tegak lurus pada sumbu memanjang jalur kendaraan dan di konstruksi sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Sambungan Membujur Sambungan-sambungan membujur harus dibuat antara tepi-tepi jalur lalu lintas atau sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Lebar maksimum pelat tidak boleh lebih dari 4,50 m antara sambungan-sambungan membujur atau antara sambungan membujur dan tepi perkerasan. Batang-batang pengikat harus dipasang atau disisipkan tegak lurus terhadap garis sambungan membujur, dan sambungan tersebut diikat sedemikian rupa sebagaimana ditetapkan dalam Butir 5.6.2.4) g) (5). Batang-batang tersebut harus berdiameter 12 mm, 1 meter panjang berupa batang berulir yang bertegangan leleh tinggi. Batang-batang tersebut harus dipasang secara horizontal pada tengah-tengah tebal pelat dengan jarak antara 600 mm. Bila perkerasan dibangun dengan lebar lebih dari lebar satu jalur dalam satu operasi, maka suatu crack inducer berupa batang tipis dari kayu atau bahan sintetis atau pelat tipis yang disetujui harus dipasang dengan kokoh pada badan jalan sepanjang garis sambungan dalam batas toleransi horizontal ± 5 mm, dan dipasak ke dalam dasar pelat yang bersangkutan. Suatu alur harus dibuat pada puncak pelat tersebut, dan ditempatkan vertikal di atas sumbu pelat tipis tersebut dengan suatu batas toleransi horizontal 12 mm. Alur ini tidak boleh menyimpang dari garis umum sambungan-sambungan yang bersangkutan. Kedalaman gabungan alur dan crack inducer harus berada pada seperempat dan sepertiga ketebalan pelat yang bersangkutan dan perbedaan antara kedalaman alur puncak dan tinggi crack inducer pada dasar harus tidak lebih besar dari 12 mm. Jika alur-alur dibuat dengan menggergaji, maka kedalaman alur tersebut harus antara ¼ (seperempat) dan 1/3 (sepertiga) ketebalan pelat, dan puncak batang pengikat harus sekurang-kurangnya 20 mm di bawah dasar alur tersebut, crack inducer dapat ditiadakan. Bila suatu crack inducer digunakan dalam perkerasan beton bertulang yang dikonstruksi dalam 2 (dua) atau 3 (tiga) lebar jalur dalam satu operasi, maka Penyedia Jasa dapat menggantikan batang-batang pengikat dan tulangan biasa dengan lembar-lembar anyaman baja tulangan khusus yang diperpanjang paling sedikit 600 mm pada tiap sisi sambungan yang bersangkutan, membentuk tulangan memanjang sebagaimana yang disyaratkan dalam kontrak dan tulangan melintang berdiameter 8 mm dengan jarak antara 200 mm. Lembaran anyaman tulangan tersebut harus diletakkan pada elevasi tulangan lainnya. Bila suatu jalur kendaraan beton bertulang 3 (tiga) jalur dikonstruksi dalam 2 (dua) lebar pelat, maka sambungan membujur antara pelat-pelat tersebut harus berada pada sumbu jalur kendaraan dan harus dikonstruksi dengan batang-batang pengikat sebagaimana ditetapkan di atas. Setiap pelat yang dikonstruksi harus mempunyai lembar anyaman baja tulangan khusus yang ditempatkan secara sentral dari jenis yang ditetapkan untuk perkerasan yang dikonstruksi selebar 2 (dua) jalur atau 3 (tiga) jalur dalam satu operasi. Panjang tulangan melintang dalam lembar anyaman baja tulangan khusus tersebut harus 600 mm lebih panjang dari pada 1/3 lebar pelat.

5 - 48

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

f)

Alur Pada Sambungan Alur-alur dipermukaan beton pada sambungan-sambungan harus dibentuk dengan cara yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Alur-alur tersebut dapat dibentuk pada waktu beton masih dalam keadaan plastis atau digergaji setelah beton mengeras. Bagian alur yang akan ditutup harus mempunyai sisi yang benar-benar vertikal dan sejajar, kecuali jika cetakan-cetakan khusus digunakan pada waktu beton dalam keadaan plastis, untuk ini garis sumbu cetakan harus vertikal. Alur-alur harus ditutup sesuai dengan Butir 5.6.3 4) g). Jika alur-alur tersebut dibuat dengan digergaji, maka Penyedia Jasa harus membentuknya sebagai berikut: (1) Sambungan kontraksi Celah-celah harus digergaji sampai kedalaman yang disyaratkan dan harus mempunyai lebar yang memadai tidak lebih dari 6 mm. (2) Sambungan ekspansi (a) Celah-celah harus digergaji sampai kedalaman dan lebar penuh yang diperlukan untuk segel seperti diperlihatkan dalam gambar, atau (b) Dua celah digergaji, masing-masing satu sepanjang tiap tepi dari bahan pengisi sambungan sampai kedalaman segel, dan bahan diantara celah-celah tersebut dibuang. Jarak keseluruhan antara tepi-tepi bagian luar dari kedua celah tersebut harus merupakan lebar segel yang disyaratkan. Penggergajian awal harus diselesaikan secepat mungkin dan selalu dalam batas waktu 18 (delapan belas) jam setelah pemadatan akhir beton. Alur-alur sambungan ekspansi dan sambungan konstruksi yang lebih lebar dari 5 mm harus ditutup permanen atau sementara sebelum lalu lintas menggunakan perkerasan yang bersangkutan. Celah-celah yang kurang lebar harus digergaji sampai lebar dan kedalaman penuh yang disyaratkan dan segera dipasangi bahan penutup permanen. Bila alur dibentuk/dicetak, Penyedia Jasa harus memperagakan hingga memuaskan Direksi Pekerjaan bahwa permukaan akhir yang melalui sambungan tersebut dapat diperoleh dalam batas toleransi yang bersangkutan. Alat pembentukan harus meliputi sebuah pelat vibrasi horizontal dengan lebar sekurang-kurangnya 300 mm melintasi garis sambungan, atau alat yang sejenis, untuk menjamin bahwa beton sepenuhnya dipadatkan kembali pada tempatnya, dan menggunakan sebuah batang perata yang cukup lebar untuk menjamin permukaan akhir akan memuaskan. Bila alur-alur yang dibentuk lebih lebar dari 12 mm, maka cara pembentukan yang dipakai adalah dengan menyisihkan dari pelat volume beton yang perlu dipindahkan untuk membentuk alur tersebut. Alat pembentuk tidak boleh dipasang pada mesin penghampar beton beracuan geser, jika mesin tersebut harus berhenti untuk membentuk sambungan tersebut. Jika timbul tonjolan-tonjolan kasar pada waktu alur-alur dibuat, maka bagian-bagian tersebut harus digerinda untuk membentuk suatu radius kira-kira 6 mm atau suatu pembulatan sudut tepi pelat selebar kira-kira 6 mm. Bila perkerasan dikonstruksi selebar 2 (dua) jalur atau 3 (tiga) jalur dalam satu operasi, maka sambungan atau sambungan-sambungan membujur dapat dibentuk dengan menyisipkan di depan batang perata alat pelapis beton, suatu batang tipis yang dibentuk sebelumnya yang disetujui dari suatu alat penyalur yang diperlengkapi alat pemadat bervibrasi. Batang tipis tersebut harus cukup kaku untuk memungkinkan batang tersebut ditempatkan secara vertikal dan cukup dalam sehingga kedalaman total batang tipis dan crack inducer akan berada antara seperempat dan sepertiga ketebalan pelat yang bersangkutan. Cara penempatan batang tipis tersebut harus menjamin bahwa letaknya vertikal, sesuai dengan alinyemen yang benar, pada kedalaman yang cukup untuk memungkinkan dilintasi oleh balok finishing atau mesin pengalur beton plastis, dan dalam posisi yang benar. Beton yang dipindahkan oleh batang tipis tersebut harus dipadatkan dengan layak ke dalam pelat dalam batas toleransi-toleransi permukaan yang diizinkan dalam Butir 5.6.2.3). Bila pelat-pelat tepinya berbatasan, maka suatu batang 5 - 49

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

tipis yang dibentuk sebelumnya yang disetujui harus dipasang pada tepi pelat beton yang telah mengeras membentuk sambungan membujur. Bila perkerasan dari bahan lentur dan pelat beton berbatasan dalam arah membujur pada elevasi permukaan jalan, maka suatu alur selebar 10 mm dan sedalam 20 mm sampai 25 mm harus dibentuk atau digergaji, kemudian ditutup sesuai dengan Butir 5.6.3.4) g) dengan menuang suatu bahan segel yang cocok untuk kedua perkerasan tersebut. g) Penutup Alur Sebelum lalu lintas diperkenankan mempergunakan perkerasan jalan dan sebelum penutupan permanen, alur-alur harus dibersihkan dari setiap kotoran atau bahan lepas dan harus dilindungi dengan memasukkan suatu kepingan penutup sementara sebagaimana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Sebagai alternatif dalam hal sambungan dibentuk dimana suatu bahan pengisi sementara atau pembentuk digunakan, maka bahan tersebut dapat dibiarkan pada posisinya sampai sambungan-sambungan siap untuk penyegelan permanen. Penutupan permanen sambungan-sambungan harus dilaksanakan dalam waktu 28 (dua puluh delapan) hari sejak pengecoran beton. Segera sebelum penutupan permanen, sambungan harus dibersihkan dari segala kotoran, bahan lepas, penutupan sementara atau bahan pengisi lainnya harus dibuang. Sisi-sisi dari bagian alur yang akan ditutup harus dikikis/dirapikan dengan gerinda, gergaji atau semprotan pasir kering (dry sand blasting). Alur tersebut harus didempul sementara sebelum penyemprotan pasir. Sebagai tambahan atau untuk membuang senyawa penyegel yang lama, pancaran air bertekanan tinggi atau penyemprotan air dan pasir dapat digunakan. Permukaan-permukaan alur tersebut harus kering pada waktu penyegelan. Ketebalan minimum segel-segel harus sesuai dengan rincian-rincian dalam gambar. Jika dalamnya alur melampaui ketebalan penutup, alur tersebut dapat diisi sampai kedalaman yang disyaratkan dengan suatu bahan pengisi yang dapat dipadatkan dari jenis yang tidak mempengaruhi dan tidak dipengaruhi oleh senyawa pengisi yang akan digunakan. Setiap tepitepi alur-alur tersebut yang pecah harus diperbaiki sehingga memuaskan Direksi Pekerjaan dengan menggunakan suatu bahan yang disetujui, yang cocok dengan bahan penutup, sebelum bahan penutup tersebut digunakan. Alur-alur yang dipersiapkan kemudian harus diberi lapisan awal dan ditutup dengan bahanbahan yang dituangkan sesuai dengan Butir 5.5.2.4) h) (2). Bahan pengisi yang harus dituang panas harus dipanaskan secara tidak langsung dan dikendalikan dengan thermostat atau termometer serta dilengkapi dengan sebuah pengaduk sampai suatu temperatur tidak lebih tinggi dari temperatur pemanasan yang aman yang disarankan oleh pabrik pembuat yang bersangkutan. Bahan pengisi ini tidak boleh dipanaskan pada temperatur tersebut untuk suatu perioda waktu lebih lama dari waktu pemanasan yang aman yang dinyatakan oleh pabrik pembuatnya. Alat pemanas/pencampur harus dibersihkan setiap akhir hari kerja dan setiap bahan yang telah dipanaskan dan tidak dipakai harus dibuang. Bahan pengisi harus dituang sampai pada suatu permukaan antara 3 mm dan 6 mm di bawah permukaan beton yang bersangkutan, kecuali jika ditentukan lain dalam kontrak. h) Perawatan Bak Kontrol dan Selokan Tutup-tutup dan bak kontrol, selokan/saluran dan rangka-rangkanya harus dipisahkan dari pelat perkerasan utama dan merupakan pelat tersendiri. Pelat-pelat tersebut harus lebih besar dari bagian luar lubang bak kontrol ditambah suatu beton yang mengelilinginya yang kurang dari 150 mm di bawah dasar perkerasan jalan beton. Posisi dari bak kontrol, selokan dan sambungan-sambungan pada perkerasan jalan beton harus disesuaikan relatif satu sama lainnya sedemikian rupa sehingga pelat-pelat bak kontrol dan selokan harus berdampingan dengan suatu sambungan, atau tepi dari pelat perkerasan, atau kalau tidak terletak dalam batas tengah-tengah pelat. Bila ini tidak mungkin, maka tulangan khusus harus ditempatkan di sekeliling ceruk (recess) selokan atau bak kontrol. Ceruk-ceruk bak kontrol dan selokan harus dibuat bersamaan dengan pengecoran pelat utama terhadap kotak acuan. Tepi-tepi kotak harus vertikal dan mengikuti elevasi dan ketebalan pelat. Acuan tersebut harus dibongkar bila beton di sekeliling tutup bak kontrol atau selokan akan dicor. 5 - 50

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

i)

j)

Bahan pengisi sambungan setebal 20 mm harus dipasang pada celah tepi pelat yang terbuka, bila lebar celah kurang dari yang dipersyaratkan maka harus dilebarkan dan digergaji setelah beton tersebut mengeras. Suatu alur penutup harus dibuat langsung di atas bahan pengisi sambungan pra-bentuk dan ditutup sebagaimana ditetapkan dalam Butir 5.5.3.4) g). Alat Transfer Beban (load transfer devices) Bila digunakan dowel (batang baja polos), maka harus dipasang sejajar dengan permukaan dan garis sumbu perkerasan beton, dengan memakai pengikat/penahan logam yang dibiarkan terpendam dalam perkerasan. Ujung dowel harus dipotong agar permukaannya rata dan berbentuk bulat. Setengah dowel harus dicat, dilapisi aspal, pelumas atau dibungkus plastik tipis atau sesuai yang tertera pada gambar, agar bagian tersebut tidak ada lekatan dengan beton. Pada sambungan ekspansi harus dipasang selubung dowel dari logam yang disetujui Direksi Pekerjaan, harus dipasang pada setiap batang dowel. Penutup itu harus berukuran sesuai dengan diameter dowel dan bagian ujung yang tertutup harus tahan air dan tersedia ruang untuk menampung pemuaian/ penyusutan. Pada sambungan kontraksi, batang dowel bísa diletakkan dalam seluruh ketebalan perkerasan dengan alat mekanik yang disetujui Direksi Pekerjaan. Menutup Sambungan (sealing joint) Celah sambungan harus ditutup segera sesudah selesai proses perawatan (curing) beton, harus sudah selesai dikerjakan pada rentang waktu 7 (tujuh) hari sampai dengan 14 (empat belas) hari dan sebelum jalan terbuka untuk lalu lintas, termasuk kendaraan Penyedia Jasa. Sebelum ditutup, setiap sambungan harus dibersihkan dari material yang tidak dikehendaki, termasuk bahan perawatan (membrane curing compound) dan permukaan sambungan harus bersih dan kering ketika diisi dengan material penutup. Material penutup (joint sealer) yang digunakan pada setiap sambungan harus sesuai dengan yang tertera pada gambar atau perintah Direksi Pekerjaan. Bila digunakan material penutup yang harus dipanaskan, selama pemanasan material harus dicegah pemanasan yang berlebihan dan pemanasan yang tidak merata. Waktu dituangkan, harus dicegah material tumpah pada permukaan beton yang terbuka. Kelebihan material pada permukaan beton harus segera díbersihkan. Penggunaan pasir atau material lain sebagai pelindung material penutup tidak diperbolehkan. Bila digunakan material penutup fleksibel berbentuk pita yang terkompres, celah harus dibersihkan dan material dalam keadaan terkompres harus disisipkan pada elevasi 2 mm dari permukaan pelat beton.

5.5.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Umum Penyedia Jasa harus bertanggung jawab penuh untuk menjamin bahwa kualitas beton memenuhi spesifikasi dan tanggung jawab ini tidak dapat dihilangkan dengan pengujian yang telah dilaksanakan dan disetujui Direksi Pekerjaan. 2) Pengujian untuk Sifat Kemudahan Pengerjaan Satu atau lebih pengujian ‘Slump’ sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, harus dilaksanakan untuk setiap takaran beton yang dihasilkan, dan pengujian tersebut tidak akan dianggap telah dilaksanakan kecuali telah disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakil-wakilnya. 3) Pengujian Kekuatan Penyedia Jasa harus melaksanakan tidak kurang dari satu pengujian kekuatan untuk setiap 20 m3 atau sebagian dari padanya dan beton yang dicor. Setiap pengujian harus termasuk pembuatan tiga contoh yang identik untuk diuji pada umur 3 (tiga) hari, 7 (tujuh) hari, dan 28 (dua puluh delapan) hari. Tetapi bila jumlah beton yang direncanakan untuk dicor dalam 1 (satu) hari memberikan 5 - 51

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

kurang dari 5 (lima) contoh untuk diuji, maka contoh-contoh harus diambil dari 5 (lima) takaran yang dipilih secara sembarangan. Contoh pertama dari contoh-contoh ini harus diuji pada umur 3 (tiga) hari disusul pengujian lebih lanjut pada umur 7 (tujuh) hari dan 28 (dua puluh delapan) hari. 4) Pengujian Tambahan Penyedia Jasa harus melaksanakan suatu pengujian tambahan yang mungkin diperlukan untuk menetapkan kualitas bahan-bahan, campuran atau pekerjaan beton yang telah selesai, sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknis. Pengujian tambahan ini dapat meliputi: a) Pengujian yang bersifat tidak merusak dengan menggunakan sclerometer atau alat penguji lainnya. b) Pengambilan dan pengujian inti beton. c) Pengujian lain semacam itu sebagaimana ditetapkan Direksi Pekerjaan. 5) Perbaikan Atas Pekerjaan Beton yang Tidak Memenuhi Ketentuan Persyaratan-persyaratan Pasal 7.1.2 harus berlaku pada seksi ini.

5.5.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran a) Perkerasan jalan beton (1) Beton untuk perkerasan jalan harus diukur dalam jumlah meter kubik yang telah dikerjakan dan diterima dalam pekerjaan sesuai dengan ukuran-ukuran sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Volume yang diukur harus merupakan hasil perkalian dari lebar jalur kendaraan yang diukur tegak lurus terhadap garis sumbu jalur kendaraan yang bersangkutan, dikalikan dengan panjang jalur kendaraan yang diukur sepanjang garis sumbunya dikalikan dengan tebal lapis perkerasan tegak lurus dasar badan jalan. (2) Kuantitas yang diukur tidak termasuk daerah dimana perkerasan jalan beton lebih tipis dari ketebalan yang ditetapkan, daerah yang sudut tepinya pecah atau retak yang tidak dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan atau daerah-daerah dimana beton tidak mencapai kekuatan karakteristiknya. (3) Ketebalan perkerasan akan ditentukan dengan metoda "average caliper measurement of cores" diuji menurut AASHTO T 148. Untuk menentukan penyesuaian harga satuan perkerasan, bagian perkerasan yang dianggap sebagai satu kesatuan yang terpisah adalah perkerasan sepanjang 300 m pada setiap lajur lalu lintas diukur dari ujung perkerasan dimulai dari station kecil (sesuai stationing jalannya). Bagian yang terakhir dalam setiap lajur adalah sepanjang 300 m ditambah sisanya yang kurang dari 300 m. Dari setiap bagian ini, akan diambil contoh berupa core drill secara acak sebagaimana ditetapkan Direksi Pekerjaan dengan minimum 1 (satu) contoh core drill/50 meter panjang lajur. (4) Ketebalan perkerasan jalan beton yang diukur untuk pembayaran dalam segala hal harus merupakan ketebalan nominal rencana sebagaimana diperlihatkan dalam gambar. Tidak ada penyesuaian volume bila ketebalan nominal melebihi rencana seperti yang diperlihatkan dalam gambar, kecuali jika penambahan ketebalan tersebut telah diperintahkan secara khusus atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis sebelum perkerasan jalan beton yang bersangkutan dihampar. (5) Bila kekuatan perkerasan beton tidak sesuai dengan ketentuan, tetapi persyaratan lain sudah sesuai, Direksi Pekerjaan dapat menyetujui perkerasan beton itu, bila nilai rata-rata dari 4 (empat) hasil test yang berurutan tidak kurang dari 85% kekuatan minimum yang ditentukan, dan akan diatur dengan penyesuaian harga sebagai berikut:

5 - 52

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Untuk setiap 1% kekurangan kekuatan beton (concrete strength deficiency), yang dihitung dengan rumus berikut ini: Kekua tan sebenarnya (aktual ) 100 % − x 100 % Kuat tarik lentur yang disyaratkan maka perkerasan beton yang demikian itu akan dibayar dengan pengurangan sebesar 2% dari harga satuan kontrak. (6) Dimana pembetulan terhadap perkerasan jalan beton yang tidak memuaskan telah diperintahkan oleh Direksi Teknis sesuai dengan Butir 7.1.5.1), maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran harus sesuai dengan apa yang seharusnya akan dibayar seandainya pekerjaan semula telah dapat diterima. Tidak ada pembayaran yang diperlukan untuk pembetulan tersebut. b) Tulangan (1) Tulangan baja akan diukur untuk pembayaran sebagai jumlah kilogram yang dipasang ditempat yang bersangkutan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. Jumlah kilogram tersebut harus dihitung dari panjang batang yang sebenarnya dipasang, atau luas sebenarnya dari anyaman baja tulangan yang dipasang, dan berat satuan dalam kilogram per meter panjang untuk batang atau kilogram per meter persegi untuk luas anyaman yang disetujui. Berat satuan yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan harus berdasarkan berat nominal yang diberikan oleh pabrik baja yang bersangkutan atau, jika Direksi Pekerjaan memerintahkan demikian, berdasarkan pengujian-pengujian penimbangan sebenarnya yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa terhadap contoh-contoh yang dipilih oleh Direksi Teknis. Apabila batang-batang berukuran lebih besar dipakai sebagai pengganti atas permintaan Penyedia Jasa, maka batang-batang tersebut harus diukur seakan-akan batang tersebut sama dengan yang diperlihatkan dalam gambar. Sambungan-sambungan yang ditambahkan oleh Penyedia Jasa demi kepentingannya tidak akan diukur. (2) Jepitan, ikatan dudukan, penunjang, batang dowel, batang pengikat (tie-bar), pemisah atau bahan lainnya yang digunakan untuk menempatkan atau mengikat baja tulangan supaya tetap ditempat, tidak boleh termasuk dalam berat untuk pembayaran. (3) Panjang lewatan dan sambungan-sambungan kecuali secara khusus diperlihatkan dalam gambar, tidak akan diukur untuk pembayaran. c) Sambungan Sambungan-sambungan pada perkerasan jalan beton termasuk batang dowel dan batang pengikat (tie-bar) dan pendukungnya, tidak boleh diukur untuk pembayaran, biayanya dianggap telah termasuk dalam harga penawaran untuk beton. d) Membran kedap air Membran kedap air, tidak dibayar tersendiri, termasuk panjang lewatan dan bahan yang ditempatkan di luar daerah perkerasan jalan beton tidak akan diukur untuk pembayaran. 2) Pembayaran Kuantitas beton yang ditentukan sebagaimana diberikan di atas, dibayar menurut harga penawaran per satuan pengukuran untuk jenis pembayaran yang diberikan di bawah ini dan tercantum dalam daftar harga penawaran. Harga-harga dan pembayaran tersebut harus dianggap merupakan konpensasi penuh untuk penyediaan semua beton mutu dengan kuat tarik lentur 45 kg/cm2 (4,5 MPa), besi tulangan sambungan melintang dan memanjang, membran kedap air, agregat dan semen, untuk pencampuran, penempatan, perataan, penyelesaian, perawatan dan perlindungan beton, untuk menyediakan, menempatkan, dan membongkar acuan-acuan serta perisai-perisai batang pengikat, untuk melengkapi dan menempatkan semua bahan-bahan untuk pembuatan sambungan, untuk menggergaji dan mengisi sambungan-sambungan dan sebagainya, dan semua tenaga kerja, peralatan serta pengeluaran tambahan lainnya. Kecuali untuk tulangan plat (reinforcing bar) pada perkerasan beton semen menerus dengan tulangan, besi tulangan diperhitungkan tersendiri. 5 - 53

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Nomor Mata Pembayaran 5.5 (1) 5.5 (2)

Uraian

Satuan Pengukuran Meter Kubik Kilogram

Perkerasan Beton Semen Tulangan Plat . . . . . . . . . . . .

5 - 54

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 5.6
WET LEAN CONCRETE 5.6.1 UMUM
1) Uraian a) Yang dimaksud dengan wet lean concrete (beton kurus) adalah campuran agregat (kasar dan halus) dan bahan pengikat semen portland yang mempunyai kuat tekan 10 MPa. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup penyediaan tenaga kerja, peralatan, material, dan pelaksanaan semua pekerjaan yang berkaitan dengan pembuatan lapisan lean concrete dan pekerjaan pelebaran perkerasan dengan wet lean concrete, termasuk persiapan lapisan alas, pengangkutan dan penyiapan agregat, pencampuran, pengadukan, pengangkutan, penuangan, pemadatan, finishing, pengawetan, pemeliharaan dan pekerjaan insidental yang berkaitan. Semua pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan gambar rencana, spesifikasi, dan instruksi Direksi Pekerjaan.

5.6.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar rujukan yang terdaftar dalam Butir 7.1.2.1), Butir 7.3.2.1) dan Pasal 5.6.5 harus berlaku. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Penyiapan Tanah Dasar b) Lapis Fondasi Agregat c) Perkerasan Jalan Beton d) Beton : : : : Seksi 3.3 Seksi 5.1 Seksi 5.6 Seksi 7.1

3) Lapisan Alas Apabila wet lean concrete ini ditentukan untuk levelling course, maka sebelum dilaksanakan, lapisan alas harus bersih dari kotoran, lumpur, batu lepas, atau bahan asing lainnya, dan diperiksa kepadatannya, kerataan finishing dan permukaannya oleh Direksi Teknis. Daerah yang tidak memenuhi ketentuan spesifikasi harus dibongkar, diperbaiki atau direkonstruksi sebagaimana perintah Direksi Pekerjaan. Tidak ada pembayaran langsung untuk pekerjaan pembongkaran, perbaikan, atau rekonstruksi ini, karena merupakan tanggung jawab Penyedia Jasa. 4) Lapisan Alas Pasir (sand bedding) Apabila wet lean concrete ditentukan untuk pekerjaan lantai kerja, maka beton itu harus diletakkan di atas alas yang sudah rata terdiri atas pasir alam setebal 5 cm. Pasir alam yang lolos saringan No.50 lebih besar dari 15% dan indeks plastisitas lebih kecil dari 20 (dua puluh) dapat digunakan. Pasir dengan kadar air yang memadai dihamparkan di atas subgrade dan diratakan dan harus dapat dipadatkan dengan roller yang paling besar yang dapat dipakai. Sebelum pengerjaan wet lean concrete, alas pasir harus dibasahi dengan air. 5) Toleransi a) Toleransi ukuran untuk pekerjaan persiapan wet lean concrete harus sesuai dengan ketentuan dalam Butir 3.3.2.3) dari spesifikasi ini. b) Tebal minimum wet lean concrete yang dihampar tidak kurang dari tebal yang disyaratkan. Tebal maksimum tidak boleh lebih besar dari 10 mm dari tebal yang disyaratkan. c) Tebal rata-rata pada potongan melintang dari survei lapangan harus tidak lebih atau kurang dari 10% dari yang ditentukan. d) Penyimpangan permukaan ini juga tidak boleh lebih dari 1 cm pada mal datar (straight edge) 3 m ketika diletakan sejajar dan tegak lurus dari garis sumbu (centre line) badan jalan.

5 - 55

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e) f)

Elevasi permukaan akhir tidak boleh mempunyai selisih lebih dari 10 mm ke atas atau ke bawah dari elevasi rencana dalam setiap titik. Ukuran pada tepi lapisan wet lean concrete diukur dari garis sumbu rencana tidak boleh kurang dari yang tertera dalam gambar rencana.

6) Bahan a) Agregat, semen dan air harus memenuhi ketentuan minimal mutu beton rendah dengan kuat tekan 10 MPa pada Butir 7.1.2.4) dalam spesifikasi ini. Ukuran maksimum agregat harus dipilih oleh Penyedia Jasa dan disesuaikan dengan kebutuhan pemakaian wet lean concrete, dan harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan. b) Penyimpanan Bahan Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.5) c) harus berlaku pada seksi ini. 7) Peralatan a) Umum Peralatan dan mesin-mesin yang digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan pada spesifikasi ini harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan dirawat agar supaya selalu dalam keadaan baik. Peralatan dan perkakas yang digunakan oleh sub-Penyedia Jasa atau supplier untuk kepentingan Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum pekerjaan dimulai. Peralatan processing harus direncanakan, dipasang, dioperasikan dan dengan kapasitas sedemikian sehingga dapat mencampur agregat, semen, air secara merata sehingga menghasilkan adukan yang homogen, seragam dan pada kekentalan yang diperlukan untuk pemadatan. Apabila instalasi pencampur digunakan maka instalasi pencampur tersebut harus dilengkapi dengan alat pengukur berat atau volume yang mampu menakar semen, agregat dan air secara tepat seperti perbandingan pada spesifikasi yang disyaratkan oleh Direksi Pekerjaan. b) Pencampur di Lokasi Pembangunan Alat pencampur yang dilengkapi atau tidak dilengkapi dengan alat penimbang, penyimpan air atau alat pengukur air, boleh digunakan atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Alat pencampur yang tidak dilengkapi dengan penimbang dan alat pengukur air dapat digunakan bak-bak pengukur isi dan ember pengukur air yang memadai. c) Pengangkutan Truk mixer, truk pengaduk atau truk pencampur atau dump truk dapat digunakan untuk pengangkutan bahan-bahan dasar ke lokasi pekerjaan. Truk-truk yang baknya tidak bisa dibalikkan juga diizinkan untuk digunakan mengangkut bahan-bahan dasar tersebut. d) Penghamparan Beton dapat dihampar dengan alat penghampar bermesin atau manual. e) Alat Pemadatan Pemadatan wet lean concrete harus dilakukan dengan alat penggetar (vibrator). f) Peralatan-peralatan lain Peralatan-peralatan lain yang termasuk dalam daftar berikut ini harus disediakan dalam jumlah yang cukup dan ditambah dengan peralatan lain yang ditunjuk oleh Direksi Pekerjaan. (1) Mistar pengecek kerataan permukaan. (2) Alat perata dengan tangan. (3) Penghalus permukaan dari kayu dan alat bantu lainnya. 8) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan kerja Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.5) b) harus berlaku pada seksi ini. b) Cuaca yang Diizinkan untuk Bekerja Persyaratan-persyaratan Butir 7.1.2.5) d) harus berlaku pada seksi ini. 5 - 56

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Pengaturan Lalu Lintas (1) Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3. Dalam keadaan apapun, Penyedia Jasa harus bertanggung jawab untuk menjamin bahwa tidak ada lalu lintas yang melintasi Lapis perkerasan beton semen yang baru saja dihampar hingga mencapai umur 14 (empat belas) hari. Penyedia Jasa harus melarang lalu lintas ini dengan menyediakan jalan alih (detour) atau dengan pelaksanaan setengah lebar jalan. (2) Pengamanan Perkerasan Jalan Penyedia Jasa harus memasang dan memelihara perintang-perintang yang sesuai dan harus memperkerjakan tenaga pengawas untuk mencegah lalu lintas umum serta para pegawainya, dan wakil-wakilnya melintasi perkerasan yang baru dibangun sampai perkerasan tersebut dibuka untuk penggunaan. Perintang-perintang ini harus diatur sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu lalu lintas umum pada setiap jalur yang dimaksudkan untuk tetap dibuka. Penyedia Jasa harus memelihara rambu-rambu dan lampu-lampu pengatur yang secara jelas menunjukkan setiap jalur yang terbuka untuk umum. Dimana lalu lintas perlu melintasi perkerasan jalan tersebut, Penyedia Jasa harus membangun penyeberangan yang sesuai untuk menjembatani beton yang bersangkutan atas biayanya sendiri, sebagaimana disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Suatu jalur lalu lintas umum yang telah ditetapkan bersambungan dengan pelat atau jalur yang sedang ditempatkan, Penyedia Jasa harus menyediakan, memasang dan kemudian memindahkan pagar pengaman sementara sepanjang garis pembagi yang telah ditetapkan yang harus dipertahankan disitu sampai pelat beton yang bersangkutan dibuka untuk lalu lintas. Perencanaan operasi Penyedia Jasa harus sedemikian rupa untuk meniadakan setiap gangguan terhadap jalur atau jalur-jalur lalu lintas umum. Bila ruang bebas antar jalur-jalur lalu lintas umum dan peralatan operasional Penyedia Jasa terbatas, maka harus digunakan konstruksi khusus yang dirancang untuk lalu lintas menyeberang pelat beton tanpa mengganggu pelat beton yang sedang ditempatkan serta tanpa mengganggu jalur umum manapun.

5.6.3

PELAKSANAAN

1) Pencampuran dan Penakaran Perbandingan jumlah semen dan agregat dalam kondisi kering jenuh (saturated surface dry condition) harus memadai untuk memenuhi ketentuan kuat pecah beton menurut seksi ini, dan untuk menjaga konsistensi campuran. Perbandingan itu tidak boleh kurang dari 1 : 2 : 4. 2) Metode Konstruksi a) Cetakan (acuan) Wet lean concrete untuk levelling course harus dituang dalam cetakan baja atau kayu secara cut off screeding, dengan landai dan elevasi tertentu. b) Sambungan Sambungan memanjang harus berjarak sekurang-kurangnya 20 cm dari sambungan memanjang perkerasan beton yang akan dihampar di atasnya. Lebar lean concrete harus lebih lebar 20 cm di kiri dan kanan konstruksi beton yang akan dihampar di atasnya. Sambungan konstruksi melintang dibuat pada akhir setiap pekerjaan pada hari itu, dan harus membentuk permukaan vertikal melintang yang benar. c) Pencampuran, Pengangkutan, Penghamparan dan Pemadatan Wet lean concrete harus dicampur, diangkut, dituang, disebar dan dipadatkan menurut ketentuan Butir 7.1.4.3) e). 3) Pekerjaan Penyelesaian a) Penyelesaian akhir Setelah pemadatan dan diratakan sampai bidang dan elevasi yang benar, wet lean concrete harus dilepas (floating) sampai permukaan rata dan tidak ada permukaan yang lebih rendah 5 - 57

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

atau pun daerah yang terbuka. Kemudian permukaan harus diuji dengan paling sedikit 2 (dua) kali geseran mal datar (straight-egde) dengan panjang mal tidak kurang dari 1,8 m. b) Perawatan Beton (Curing) Wet lean concrete harus segera dirawat, setelah penyelesaian akhir selesai, untuk jangka waktu tidak kurang dari 7 (tujuh) hari. Perawatan untuk permukaan harus dilakukan dengan salah satu metode berikut: (1) Dilapisi penutup sampai lapisan perkerasan berikutnya dihamparkan dengan lembaran plastik kedap air, dijaga tidak lepas dari permukaan, dan dengan sambungan yang saling tumpang tindih (overlap) sekurang-kurangnya 300 mm dan dijaga sedemikian rupa untuk mencegah penguapan. (2) Seluruh permukaan disemprot merata dengan bahan white pigmented curing compound.

5.6.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Pengujian Kekuatan Untuk ini harus disediakan silinder uji tekan beton (compressive strength), dengan diameter 15 cm dan tinggi 30 cm, yang dibuat dari beton material wet lean concrete yang diambil di lapangan. Satu silinder mewakili 50 m3 wet lean concrete yang dihamparkan, dan tidak kurang dari 3 (tiga) silinder harus dibuat setiap hari. 2) Ketentuan Kuat Pecah Beton (crushing strength) Kuat pecah beton rata-rata pada umur 7 (tujuh) hari dari setiap kelompok (group) contoh (specimen) yang diambil pada setiap pelaksanaan pekerjaan tidak boleh kurang dari 30 kg/cm2. Bila rata-rata kuat pecah beton pada lebih dari satu kelompok diantara lima kelompok yang berurutan ternyata kurang dari 30 kg/cm2, maka kadar semen harus ditambah sesuai dengan persetujuan Direksi Pekerjaan, sampai hasilnya menunjukkan bahwa campuran tersebut memenuhi syarat. Bila ketentuan-ketentuan kuat pecah beton diikuti, nilai kuat pecah beton yang rendah belum tentu menyebabkan hasil pekerjaan ditolak. 3) Kerataan Permukaan Wet lean concrete harus dibentuk dan diselesaikan sesuai dengan elevasi, kelandaian dan penampang permukaan seperti tertera pada gambar rencana. Penyimpangan pada permukaan yang sudah selesai tidak boleh lebih dari 3 cm dari elevasi yang direncanakan. Penyimpangan permukaan ini juga tidak boleh lebih dari 1 cm pada mal datar (straight edge) 3 m ketika diterapkan sejajar dengan dan tegak lurus dari garis sumbu (centre line) badan jalan. Mal datar harus dipergunakan dengan cara overlap ½ dari panjangnya. Perbedaan penyimpangan dari elevasi yang dikehendaki untuk lapisan perata (levelling course) untuk perkerasan beton antara 2 (dua) titik dalam 20 m, tidak boleh lebih dari 1,5 cm. 4) Pemeliharaan Peralatan atau pun kendaraan lalu lintas, termasuk kendaraan untuk keperluan pelaksanaan, tidak boleh memasuki permukaan yang sudah selesai, selama 7 (tujuh) hari pertama masa perawatan. Setelah masa perawatan, peralatan dan kendaraan yang diperlukan untuk meneruskan pekerjaan diperbolehkan memasuki daerah wet lean concrete. Wet lean concrete harus dijaga agar selalu dalam kondisi baik, sebelum menghamparkan lapisan berikutnya. Kerusakan akibat apa pun harus diperbaiki dengan mengganti lapisan pada daerah itu, atas tanggungan biaya Penyedia Jasa sendiri. Bila terjadi retak retak garis dalam jarak lebih kecil dari 5 m, maka lean concrete bagian tersebut harus dibongkar.

5 - 58

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5.6.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Metode Pengukuran Jumlah wet lean concrete untuk levelling course akan dibayar berdasarkan jumlah meter persegi dari levelling course itu, yang telah diselesaikan dan disetujui sesuai dengan gambar rencana, spesifikasi dan petunjuk Direksi Pekerjaan. Alas pasir akan dibayar berdasarkan jumlah meter persegi lapisan alas yang sudah selesai dan disetujui. Untuk penambahan kandungan semen atau untuk kelebihan ketebalan lapisan dari ketebalan minimum tidak ada tambahan pembayaran. 2) Dasar Pembayaran Jumlah wet lean concrete dan lapisan alas pasir, yang telah ditentukan di atas, akan dibayar menurut harga kontrak untuk masing-masing butir pembayaran di bawah ini. Pembayaran ini merupakan konpensasi penuh untuk penyediaan seluruh tenaga kerja, peralatan dan material yang diperlukan, termasuk pembuatan lapisan alas pasir, pencampuran, persiapan, pengangkutan, penghamparan, pemadatan, pekerjaan penyelesaian akhir, pengawetan, pemeliharaan dan pekerjaan lain yang diperlukan, sesuai dengan gambar rencana, spesifikasi dan petunjuk Direksi Pekerjaan. Nomor Mata Pembayaran 5.6 (1) 5.6 (2) Uraian Wet Lean Concrete (t = 10 cm) Sand Bedding (t = 5 cm) Satuan Pengukuran Meter Persegi Meter Persegi

5 - 59

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Lampiran 5.1 Pengujian jumlah agregat kasar berbidang pecah (Angularitas agregat kasar) 1. Lingkup dan tujuan • Mencakup cara persiapan benda uji, peralatan, dan cara pengujian jumlah agregat berbidang pecah (angularitas). Angularitas merupakan suatu pengukuran penentuan jumlah agregat berbidang pecah. • Tujuan pengujian ini adalah untuk mendapatkan persen agregat berbidang pecah. 2. Pengambilan contoh dan penyiapan benda uji Penyiapan benda uji dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: • Lakukan pengambilan contoh secukupnya. • Lakukan penyaringan secara kering dengan menggunakan Saringan 4,75 mm (No.4) dan buang butiran yang lolos Saringan No.4. • Contoh uji untuk pengujian agregat kasar berbidang pecah (angularitas agregat kasar) adalah seperti ditunjukkan pada Tabel 1. • Bagi contoh uji tersebut dengan cara perempatan. • Lakukan pencucian agregat yang tertahan Saringan No.4, yaitu untuk membuang butiran halus yang menempel pada agregat. • Lakukan pengeringan dengan menggunakan oven pada temperatur 110+5°C kurang lebih selama 24 jam atau sampai memiliki berat tetap. Tabel 2. Berat minimum benda uji untuk pengujain
UKURAN MAKS. NOMINAL mm ASTM 12,50 ½” 19,00 ¾” 25,00 1” 37,50 ½” 50,0 2” 63,0 2½” 75,0 3” BERAT MINIMUM BENDA UJI* (kg) 2 3 4 5 8 12 18

3. Prosedur pengujian Angularitas agregat kasar adalah persentase dari berat partikel agregat lebih besar dari 4,75 mm (No.4) dengan satu atau lebih bidang pecah. Tahapan pengujian adalah sebagai berikut: o Timbang benda uji agregat kasar diatas saringan 4,75 mm (= A = berat total benda uji). o Seleksi dan timbang agregat yang terdapat pada benda uji yang memiliki bidang pecah. Agregat memiliki bidang pecah satu (= B = berat agregat memiliki bidang pecah satu) dan agregat yang memiliki bidang pecah lebih dari satu (= C = berat agregat memiliki bidang pecah lebih dari satu). o Angularitas agregat kasar dinyatakan dengan persamaan: - Agregat yang memiliki bidang pecah dua adan lebih dari dua =

C x100% A

- Agregat kasar yang memiliki bidang pecah (satu dan lebih dari satu bidang pecah)=

(B + C ) x100%
A

5 - 60

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 6 PERKERASAN BERASPAL

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 6 - PERKERASAN BERASPAL
SEKSI 6.1 6.1.1 LAPIS RESAP IKAT DAN LAPIS PEREKAT...................................................... 1 UMUM .......................................................................................................................... 1 1) Uraian.............................................................................................................................1 6.1.2 1) 2) 3) 4) 5) 6.1.3 PERSYARATAN ......................................................................................................... 1 Standar Rujukan .............................................................................................................1 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini .................................................1 Persyaratan Bahan..........................................................................................................1 Persyaratan Peralatan .....................................................................................................3 Persyaratan Kerja ...........................................................................................................4 PELAKSANAAN ......................................................................................................... 6

1) Persiapan ........................................................................................................................6 2) Kegiatan Lapangan ........................................................................................................6 6.1.4 PENGENDALIAN MUTU .......................................................................................... 8 1) Penerimaan Bahan..........................................................................................................8 2) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan........................................................................................8 6.1.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................... 9 1) Pengukuran untuk Pembayaran......................................................................................9 2) Pengukuran Untuk Pekerjaan yang Diperbaiki ..............................................................9 3) Dasar Pembayaran..........................................................................................................9 SEKSI 6.2 6.2.1 6.2.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) LABURAN ASPAL SATU LAPIS (BURTU) DAN LABURAN ASPAL DUA LAPIS (BURDA) ..................................................................................................... 10 UMUM ........................................................................................................................ 10 PERSYARATAN ....................................................................................................... 10 1) Uraian...........................................................................................................................10

Standar Rujukan ...........................................................................................................10 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ...............................................10 Persyaratan Bahan........................................................................................................10 Persyaratan Peralatan ...................................................................................................11 Persyaratan Kerja .........................................................................................................11 Standar Untuk Penerimaan dan Perbaikan Terhadap Pekerjaan yang Tidak Memenuhi Ketentuan .....................................................................................................................11 7) Pengajuan Kesiapan Kerja ...........................................................................................12 8) Kondisi Tempat Kerja ..................................................................................................12 9) Pengendalian Lalu Lintas dan Periode Pengamanan....................................................13 6.2.3 PELAKSANAAN ....................................................................................................... 13

1) Persiapan ......................................................................................................................13 2) Kegiatan Lapangan ......................................................................................................14 6.2.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................ 15 1) Penerimaan Bahan........................................................................................................15 2) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan......................................................................................16 6.2.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................. 16 i

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

1) Pengukuran untuk Pembayaran....................................................................................16 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................17 SEKSI 6.3 6.3.1 CAMPURAN BERASPAL PANAS....................................................................... 18 UMUM ........................................................................................................................ 18 1) Uraian...........................................................................................................................18 2) Jenis Campuran beraspal..............................................................................................18 6.3.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 6.3.3 1) 2) 3) 4) 5) 6.3.4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 6.3.5 PERSYARATAN ....................................................................................................... 19 Standar Rujukan ...........................................................................................................19 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ...............................................19 Toleransi.......................................................................................................................20 Persyaratan Bahan........................................................................................................20 Campuran .....................................................................................................................26 Lapisan Perata ..............................................................................................................31 Unit Pencampur Aspal (UPA)......................................................................................31 PELAKSANAAN ....................................................................................................... 37 Kesiapan Pekerjaan ......................................................................................................37 Persiapan Kerja ............................................................................................................37 Pembuatan dan Produksi Campuran Beraspal .............................................................37 Penghamparan Campuran ............................................................................................40 Perbaikan Pada Campuran beraspal yang Tidak Memenuhi Ketentuan ......................42 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................ 42 Pengujian Permukaan Perkerasan ................................................................................42 Ketentuan Kepadatan ...................................................................................................43 Jumlah Pengambilan Benda Uji Campuran beraspal ...................................................43 Pengujian Pengendalian Mutu Campuran beraspal......................................................45 Pengendalian Kuantitas dengan Menimbang Campuran beraspal ...............................46 Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian ....................................................46 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................. 46

1) Pengukuran Pekerjaan..................................................................................................46 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................47 SEKSI 6.4 6.4.1 6.4.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 8) 6.4.3 LASBUTAG ............................................................................................................ 49 UMUM ........................................................................................................................ 49 PERSYARATAN ....................................................................................................... 49 Standar Rujukan ...........................................................................................................49 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ...............................................49 Toleransi.......................................................................................................................50 Persyaratan Bahan........................................................................................................50 Campuran .....................................................................................................................52 Peralatan.......................................................................................................................54 Kondisi Cuaca Yang Diizinkan Bekerja ......................................................................58 Perbaikan Campuran yang Tidak Memenuhi Ketentuan .............................................58 PELAKSANAAN ....................................................................................................... 58 1) Uraian...........................................................................................................................49

1) Prosedur Umum ...........................................................................................................58 2) Persiapan ......................................................................................................................59 3) Pengajuan Kesiapan Kerja ...........................................................................................60 ii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4) Pembuatan Campuran ..................................................................................................60 5) Penghamparan Campuran ............................................................................................61 6.4.4 1) 2) 3) 4) 6.4.5 PENGENDALIAN MUTU DAN PEMERIKSAAN DI LAPANGAN................... 64 Pemeriksaan Permukaan Perkerasan............................................................................64 Ketentuan Pemadatan...................................................................................................64 Pengambilan Contoh untuk Pengendalian Mutu Campuran ........................................64 Pemeriksaan Pengendalian Mutu Campuran................................................................64 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................. 65

1) Pengukuran Pekerjaan..................................................................................................65 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................66 SEKSI 6.5 6.5.1 CAMPURAN BERASPAL DINGIN ..................................................................... 67 UMUM ........................................................................................................................ 67 1) Uraian...........................................................................................................................67 6.5.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) 6.5.3 1) 2) 3) 4) 6.5.4 PERSYARATAN ....................................................................................................... 67 Standar Rujukan ...........................................................................................................67 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ...............................................68 Toleransi.......................................................................................................................68 Persyaratan Bahan........................................................................................................68 Persyaratan Campuran .................................................................................................70 Persyaratan Peralatan ...................................................................................................71 Persyaratan Kerja .........................................................................................................72 PELAKSANAAN ....................................................................................................... 72 Persiapan ......................................................................................................................72 Persiapan Pembuatan Campuran Beraspal Dingin.......................................................72 Pemeraman dan Penyimpanan Campuran....................................................................73 Penghamparan Campuran ............................................................................................73 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................ 74

1) Penerimaan Bahan........................................................................................................74 2) Pengujian Permukaan Perkerasan ................................................................................74 3) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan......................................................................................75 6.5.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................. 75

1) Pengukuran Pekerjaan..................................................................................................75 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................75 SEKSI 6.6 6.6.1 LAPIS PENETRASI MACADAM ........................................................................ 76 UMUM ........................................................................................................................ 76 1) Uraian...........................................................................................................................76 6.6.2 1) 2) 3) 4) 5) 6.6.3 PERSYARATAN ....................................................................................................... 76 Standar Rujukan ...........................................................................................................76 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ...............................................76 Persyaratan Bahan........................................................................................................76 Persyaratan Peralatan ...................................................................................................78 Persyaratan Kerja .........................................................................................................78 PELAKSANAAN ....................................................................................................... 79

1) Persiapan Lapangan .....................................................................................................79 iii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Penghamparan dan Pemadatan.....................................................................................79 3) Pemeliharaan Agregat Pengunci ..................................................................................80 6.6.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................ 80 1) Penerimaan Bahan........................................................................................................80 2) Kualitas Pekerjaan........................................................................................................81 3) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan......................................................................................81 6.6.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................. 81 1) Pengukuran...................................................................................................................81 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................82 SEKSI 6.7 6.7.1 6.7.2 1) 2) 3) 4) 5) 6.7.3 LABURAN ASPAL (BURAS)................................................................................ 83 UMUM ........................................................................................................................ 83 PERSYARATAN ....................................................................................................... 83 Standar Rujukan ...........................................................................................................83 Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini ...............................................83 Persyaratan Bahan........................................................................................................83 Persyaratan Peralatan ...................................................................................................84 Persyaratan Kerja .........................................................................................................84 PELAKSANAAN ....................................................................................................... 84 1) Uraian...........................................................................................................................83

1) Persiapan ......................................................................................................................84 2) Kegiatan Lapangan ......................................................................................................85 6.7.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................ 85 1) Penerimaan Bahan........................................................................................................85 2) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan......................................................................................86 6.7.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN.................................................................. 86

1) Pengukuran Pekerjaan..................................................................................................86 2) Dasar Pembayaran........................................................................................................86 LAMPIRAN 6.1 METODE RANCANGAN LABURAN ASPAL SATU LAPIS (BURTU) DAN LABURAN ASPAL DUA LAPIS (BURDA) ...................................................................................... 87 LAMPIRAN 6.2 PENGUJIAN KEPADATAN MUTLAK CAMPURAN BERASPAL PANAS DENGAN ALAT GETAR LISTRIK .......................................................................97

iv

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Daftar Tabel
Tabel 6.1.2-1 Takaran Pemakaian Lapis Resap Ikat ..............................................................................2 Tabel 6.1.2-2 Takaran Pemakaian Lapis Perekat ...................................................................................2 Tabel 6.1.2-3 Temperatur Penyemprotan ...............................................................................................2 Tabel 6.1.2-4 Ketentuan dan Toleransi Yang Dizinkan .........................................................................3 Tabel 6.2.2-1 Temperatur penyemprotan .............................................................................................11 Tabel 6.3.2-1 Tebal Nominal Minimum Lapisan Beraspal dan Toleransi ...........................................20 Tabel 6.3.2-2 Ketentuan Agregat Kasar ...............................................................................................21 Tabel 6.3.2-3 Ketentuan Agregat Halus ...............................................................................................22 Tabel 6.3.2-4 Gradasi Agregat Gabungan ............................................................................................22 Tabel 6.3.2-5 Persyaratan Aspal Keras Pen 40 dan Pen 60 ..................................................................23 Tabel 6.3.2-6 Persyaratan Aspal Polimer .............................................................................................24 Tabel 6.3.2-7 Persyaratan Aspal Dimodifikasi Dengan Asbuton dan Bitumen Asbuton Modifikasi ..24 Tabel 6.3.2-8 Persyaratan Aspal Multigrade ........................................................................................25 Tabel 6.3.2-9 Ketentuan Asbuton Butir................................................................................................25 Tabel 6.3.2-10 Ketentuan Sifat Campuran Latasir.................................................................................28 Tabel 6.3.2-11 Ketentuan Sifat-Sifat Campuran Lataston .....................................................................28 Tabel 6.3.2-12 Ketentuan Sifat Campuran Laston .................................................................................28 Tabel 6.3.2-13 Ketentuan Sifat Campuran Laston Dimodifikasi (AC Modified) ..................................29 Tabel 6.3.2-14 Toleransi Campuran.......................................................................................................31 Tabel 6.3.3-1 Ketentuan Viskositas Aspal untuk Pencampuran dan Pemadatan..................................39 Tabel 6.3.4-1 Ketentuan Kepadatan .....................................................................................................43 Tabel 6.3.4-2 Pengendalian Mutu.........................................................................................................45 Tabel 6.4.2-1a Ketentuan Asbuton Butir ...............................................................................................51 Tabel 6.4.2-2 Persyaratan Bahan Peremaja ..........................................................................................52 Tabel 6.4.3-1 Variasi Maksimum Kadar Aspal dari Tumpukan Asbuton Yang Telah Disiapkan .......61 Tabel 6.4.3-2 Jenis Penggilasan Campuran ..........................................................................................62 Tabel 6.5.2-1 Tebal Nominal Minimum Lapisan Beraspal Dingin dan Toleransi ...............................68 Tabel 6.5.2-2 Ketentuan Agregat Kasar ...............................................................................................69 Tabel 6.5.2-3 Ketentuan Aspal Untuk Campuran Dingin ....................................................................69 Tabel 6.5.2-4 Ketentuan Campuran Beraspal Dingin, Komposisi dan Sifat Campuran.......................70 Tabel 6.5.2-5 Toleransi Campuran .......................................................................................................71 Tabel 6.6.3-1 Temperatur Penyemprotan Aspal...................................................................................79 Tabel 6.7.2-1 Aspal ..............................................................................................................................84 Tabel 6.7.2-2 Takaran Agregat dan Aspal Yang Digunakan................................................................84 Tabel 6.7.3-1 Temperatur Penyemprotan Aspal...................................................................................85 Tabel A1 Jenis Aspal Cair dan PPH Pelarut .........................................................................................89 Tabel A2 Kehilangan Bahan Pelarut dan Bahan Bakar untuk Proses Pembuatan Aspal Cair ..............89 Tabel A3 Takaran Pemakaian Kedua Pada BURDA ............................................................................91 Tabel A4 Rumus Takaran Pemakaian Aspal Residual..........................................................................94 Tabel A5 Temperatur Penyemprotan ....................................................................................................95 Tabel A6 Aktor Ekspansi Volume ........................................................................................................96

Daftar Gambar
Gambar A1 Persentase Pelarut untuk Aspal Cair..................................................................................89 Gambar A2 Persentase Pelarut dan Bahan Bakar Yang Hilang (untuk Pemanasan Aspal dan Menguap) dalam Pembuatan Aspal Cair...........................................................................90 Gambar A3 Faktor Pengembangan Aspal Terhadap Temperatur Standar 15°C ...................................91

v

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 6
PERKERASAN BERASPAL SEKSI 6.1
LAPIS RESAP IKAT DAN LAPIS PEREKAT 6.1.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan lapis resap ikat adalah lapisan dari aspal keras, aspal cair atau aspal emulsi yang digunakan sebagai pengikat lapis fondasi perkerasan tanpa aspal dengan lapisan beraspal yang di atasnya. Sedangkan lapis perekat adalah lapisan dari aspal keras, aspal cair atau aspal emulsi yang digunakan untuk meningkatkan pelekatan antara lapisan permukaan perkerasan beraspal dengan lapisan beraspal di atasnya. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup penyediaan dan penyemprotan lapis resap ikat atau lapis perekat pada permukaan yang telah disiapkan sebelumnya untuk pemasangan lapisan beraspal berikutnya.

6.1.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI)/RSNI: SNI 03-4798-1998 : Spesifikasi aspal emulsi kationik. SNI 03-4799-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan sedang. SNI 03-4800-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan cepat. SNI 03-6832-2002 : Spesifikasi aspal emulsi anionik. RSNI S-01-2003 : Spesifikasi aspal keras berdasarkan penetrasi. RSNI S-01-2004 : Spesifikasi aspal keras berdasarkan kekentalan. British Standard : BS 3403 : Industrial tachometers, institute of petroleum, safety regulator, UK. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Pelebaran Perkerasan c) Lapis Fondasi Agregat d) Lapis Fondasi Tanah Semen e) Campuran Beraspal Panas f) Lasbutag g) Campuran Beraspal Dingin h) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama i) Pengembalian Kondisi Bahu Jalan Lama pada Perkerasan Berpenutup Aspal : : : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 4.1 Seksi 5.1 Seksi 5.3 Seksi 6.3 Seksi 6.4 Seksi 6.5 Seksi 8.1 Seksi 8.2

3) Persyaratan Bahan a) Bahan Lapis Resap Ikat (1) Aspal untuk lapis resap ikat haruslah salah satu dari berikut ini: (a) Aspal emulsi yang digunakan dapat salah satu dari aspal emulsi pengikatan sedang (CMS) yang memenuhi SNI 03-4798-1998 atau aspal emulsi pengikatan lambat (CSS) yang memenuhi SNI 03-4798-1998. (b) Aspal cair yang digunakan dapat salah satu dari aspal cair penguapan sedang sesuai SNI 03-4799-1998 atau aspal cair penguapan cepat sesuai SNI 03-4800-1998. Kedua aspal cair tersebut harus dibuat dari aspal keras Pen 60 atau Pen 80, yang memenuhi

6-1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

RSNI S-01-2003, diencerkan dengan minyak tanah (kerosen) atau bensin (premium). Tipe aspal cair yang digunakan harus sesuai dengan tujuan penggunaannya. (2) Apabila lalu lintas diizinkan lewat diatas lapis resap ikat maka harus digunakan bahan penyerap (blotter material) dari hasil penyaringan kerikil atau batu pecah, terbebas dari butiran-butiran berminyak atau lunak, bahan kohesif atau bahan organik. Tidak kurang dari 98% harus lolos saringan 3/8” (9,5 mm) dan tidak lebih dari 2% yang lolos saringan No.8 (2,36 mm). b) Bahan Lapis Perekat (1) Aspal emulsi kationik jenis penguapan cepat (CRS-1 atau CRS-2) harus memenuhi ketentuan SNI 03-4798-1998. (2) Aspal cair penguapan cepat (RC 250) harus memenuhi ketentuan SNI 03-4800-1998. Aspal cair tersebut dibuat dari aspal keras Pen 60 atau Pen 80 yang memenuhi ketentuan RSNI S-01-2003, diencerkan dengan bensin (premium). c) Takaran dan Temperatur Pemakaian Aspal (1) Penyedia Jasa harus melakukan percobaan lapangan di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan tingkat takaran yang tepat (liter per meter persegi) dan percobaan tersebut dapat diulangi sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknis, bila jenis permukaan yang akan disemprot atau jenis dari aspal berubah. Takaran pemakaian lapis resap ikat ditunjukkan pada Tabel 6.1.2-1, sedangkan untuk lapis perekat ditunjukkan pada Tabel 6.1.2-2. Tabel 6.1.2-1 Takaran Pemakaian Lapis Resap Ikat Jenis Aspal Aspal Cair Aspal Emulsi Takaran (liter per meter persegi) pada Lapis Fondasi Agregat 0,4 – 1,3 Lapis Fondasi Bersemen 0,2 – 1,0

Tabel 6.1.2-2 Takaran Pemakaian Lapis Perekat Takaran (liter per meter persegi) pada Perkerasan Beraspal Perkerasan Kaku Permukan Permukaan Baru Permukaan Porous dan Permukaan atau Aspal Lama Aus atau Terekspos Baru yang licin licin cuaca 0,10 - 0,15 0,15 - 0,35 0,15 – 0,20 0,15 - 0,25 0,15 - 0,20 0,20 - 0,50 0,20 – 0,25 0,20 - 0,35

Jenis Aspal

Aspal Cair Aspal Emulsi

(2) Temperatur penyemprotan harus sesuai dengan Tabel 6.1.2-3, kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Temperatur penyemprotan untuk aspal cair yang kandungan minyak tanahnya berbeda dari yang ditentukan dalam daftar ini, temperaturnya dapat diperoleh dengan cara interpolasi. Tabel 6.1.2-3 Temperatur Penyemprotan Jenis Aspal Aspal cair penguapan cepat (RC–250) Aspal cair penguapan sedang (MC- 70) Aspal cair penguapan lambat (MC-30) Aspal Emulsi Aspal Keras 6-2 Rentang Temperatur Penyemprotan (°C) 80 - 90 45 - 85 25 - 65 145 - 165

Catatan : Tindakan yang sangat hati-hati harus dilaksanakan setiap memanaskan aspal cair.

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Frekuensi pemanasan yang berlebihan atau pemanasan yang berulang-ulang pada temperatur tinggi harus dihindari. Setiap bahan yang menurut pendapat Direksi Teknis, telah rusak akibat pemanasan berlebihan harus ditolak dan harus diganti atas biaya Penyedia Jasa. 4) Persyaratan Peralatan a) Ketentuan Umum Penyedia Jasa harus menyediakan perlengkapan yang terdiri dari penyapu mekanis dan atau kompresor, alat aspal distributor, peralatan untuk memanaskan aspal dan peralatan yang sesuai untuk meratakan kelebihan aspal. b) Alat Aspal Distributor (1) Aspal distributor harus berupa kendaraan beroda ban angin yang bermesin penggerak sendiri, memenuhi peraturan keselamatan jalan. Apabila dimuati penuh maka tekanan ban pada pengoperasian dengan kecepatan penuh tidak boleh melampaui tekanan yang direkomendasi pabrik pembuatnya. (2) Sistem tangki aspal, pemanasan, pemompaan dan penyemprotan harus sesuai dengan ketentuan pengamanan dari Institute of Petroleum, Inggris. (3) Aspal distributor harus dilengkapi dengan batang semprot dengan jumlah minimum 24 nosel, dipasang pada jarak yang sama yaitu 10 ± 1 cm dan dapat mensirkulasikan aspal secara penuh. Batang semprot harus terpasang dan dilengkapi dengan pipa semprot tangan yang dapat diatur menyemprot ke bawah. (4) Alat penyemprot, harus dirancang, dilengkapi, dipelihara dan dioperasikan sedemikian rupa sehingga aspal mendapat pemanasan dengan merata dan dapat disemprotkan secara merata dengan berbagai variasi lebar permukaan, pada takaran yang ditentukan dalam rentang 0,15 sampai 2,4 liter per meter persegi. c) Perlengkapan Perlengkapan aspal distributor harus terdiri dari sebuah tachometer (pengukur kecepatan putaran), pengukur tekanan, tongkat celup yang telah dikalibrasi, sebuah termometer untuk mengukur temperatur isi tangki, dan peralatan untuk pengendalian kecepatan lambat. Seluruh perlengkapan pengukur pada alat distributor harus dikalibrasi untuk memenuhi toleransi yang ditentukan dalam Butir 6.1.2.4) d) dari spesifikasi ini. Selanjutnya catatan kalibrasi yang teliti dan memenuhi ketentuan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Teknis. d) Toleransi Aspal Distributor Toleransi ketelitian dan ketentuan jarum baca yang dipasang pada aspal distributor dengan batang semprot harus memenuhi ketentuan pada Tabel 6.1.2-4. Tabel 6.1.2-4 Ketentuan dan Toleransi Yang Dizinkan Pengukur tekanan penyemprotan Tachometer kecepatan putaran pompa Termometer Pengukur volume atau tongkat celup e) ± 1,5% dari skala putaran penuh sesuai ketentuan BS 3403 ± 1,5% dari skala putaran penuh sesuai ketentuan BS 3403 ± 5ºC, rentang 0ºC – 250ºC, ± 2% dari total volume tangki, nilai maksimum garis skala Tongkat Celup 50 liter.

Grafik Penyemprotan dan Buku Petunjuk Pelaksanaaan Grafik penyemprotan dan buku petunjuk pelaksanaan harus disertakan pada alat semprot dan harus dalam keadaan baik setiap saat. Buku petunjuk pelaksanaan harus menunjukkan diagram aliran pipa dan semua petunjuk untuk cara kerja alat distributor. Grafik penyemprotan harus memperlihatkan hubungan antara kecepatan dan jumlah takaran pemakaian aspal yang digunakan serta hubungan antara kecepatan pompa dan jumlah nosel yang digunakan, berdasarkan pada keluaran aspal dari nosel. Keluaran aspal pada nosel (liter 6-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

per menit) dalam keadaan konstan, beserta tekanan penyemprotannya harus diplot pada grafik penyemprotan. Grafik penyemprotan juga harus memperlihatkan tinggi batang semprot dari permukaan jalan dan kedudukan sudut horizontal dari nosel semprot, untuk menjamin adanya tumpang tindih (overlap) semprotan yang keluar dari 3 (tiga) nosel (yaitu setiap lebar permukaan disemprot oleh semburan 3 (tiga) nosel). f) Kinerja Aspal Distributor (1) Penyedia Jasa harus menyiapkan alat distributor lengkap dengan perlengkapan dan operatornya untuk pengujian lapangan dan harus menyediakan tenaga pembantu yang dibutuhkan untuk tujuan tersebut sesuai perintah Direksi Teknis. Setiap distributor yang menurut pendapat Direksi Teknis kinerjanya tidak dapat diterima bila dioperasikan sesuai dengan grafik penyemprotan dan buku petunjuk pelaksanaan atau tidak memenuhi ketentuan dalam spesifikasi, maka peralatan tersebut tidak diperkenankan untuk dioperasikan dalam pekerjaan. Setiap modifikasi atau penggantian alat aspal distributor harus diuji terlebih dahulu sebelum digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan. (2) Penyemprotan dalam arah melintang dari takaran pemakaian aspal yang dihasilkan oleh aspal distributor harus diuji dengan cara melintaskan batang semprot di atas bidang pengujian selebar 25 cm x 25 cm yang terbuat dari lembar kertas resap yang bagian bawahnya kedap, yang beratnya harus ditimbang sebelum dan sesudah disemprot. Perbedaan berat harus dipakai dalam menentukan takaran aktual, takaran rata-rata yang diukur melintang pada lebar penuh yang telah disemprot tidak boleh melampaui 15% takaran rencana. (3) Ketelitian yang dapat dicapai alat aspal distributor terhadap suatu takaran sasaran pemakaian alat semprot harus diuji dengan cara yang sama dengan pengujian distribusi melintang pada Butir (b) di atas. Lintasan penyemprotan minimum sepanjang 200 m harus dilaksanakan dan kendaraan harus dijalankan dengan kecepatan tetap sehingga dapat mencapai takaran sasaran pemakaian yang telah ditentukan lebih dahulu oleh Direksi Teknis. Minimum 5 (lima) penampang melintang yang berjarak sama harus dipasang 3 (tiga) kertas resap yang berjarak sama, kertas tidak boleh dipasang dalam jarak kurang dari 0,5 m dari tepi bidang yang disemprot atau dalam jarak 10 m dari titik awal penyemprotan. Takaran pemakaian, yang diambil sebagai nilai rata-rata dari semua kertas resap tidak boleh berbeda lebih dari 5% dari takaran sasaran. Sebagai alternatif, takaran pemakaian rata-rata dapat dihitung dari pembacaan tongkat ukur yang telah dikalibrasi, seperti yang ditentukan dalam Butir 6.1.3.2) a) (7) dari spesifikasi ini. Untuk tujuan pengujian ini minimum 70% dari kapasitas aspal distributor harus disemprotkan. g) Peralatan Penyemprot Aspal Tangan (Hand Sprayer) Apabila diizinkan oleh Direksi Teknis maka penggunaan perlatan penyemprot aspal tangan dapat dipakai sebagai pengganti aspal distributor. Perlengkapan utama peralatan penyemprot aspal tangan harus selalu dijaga dalam kondisi baik, terdiri dari: (1) Tangki aspal dengan alat pemanas. (2) Pompa yang memberikan tekanan ke dalam tangki aspal sehingga aspal dapat tersemprot keluar. (3) Batang semprot yang dilengkapi dengan lubang pengatur keluarnya aspal (nosel), batang semprot dan nosel setelah selesai penyemprotan harus dicuci bersih. Agar diperoleh hasil penyemprotan yang merata maka Penyedia Jasa harus menyediakan tenaga operator yang terampil dan uji coba terlebih dahulu kemampuannya sebelum disetujui oleh Direksi Teknis. 5) Persyaratan Kerja a) Kondisi Cuaca yang Diizinkan Lapisan resap ikat harus disemprot hanya pada permukaan yang kering, dan lapis perekat harus disemprot hanya pada permukaan yang benar-benar kering, bersih dari kotoran dan 6-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

debu. Penyemprotan lapis resap ikat atau lapis perekat tidak boleh dilaksanakan waktu angin kencang, hujan atau akan turun hujan. b) Mutu Pekerjaan dan Perbaikan dari Pekerjaan yang Tidak Memenuhi Ketentuan Lapisan yang telah selesai harus menutup keseluruhan permukaan yang dilapisi dan tampak merata, tanpa adanya bagian-bagian yang beralur atau kelebihan aspal. Untuk lapis perekat, harus melekat dengan cukup kuat di atas permukaan yang disemprot. Untuk penampilan yang kelihatan berbintik-bintik, sebagai akibat dari aspal yang disemprotkan sebagai butir-butir tersendiri dapat diterima asalkan penampilannya kelihatan rata dan keseluruhan takaran pemakaiannya memenuhi ketentuan. Untuk lapis resap ikat, setelah proses pengeringan, aspal harus sudah meresap ke dalam lapis fondasi dan meninggalkan aspal pada permukaan berwarna hitam yang merata dan tidak berongga (porous). Tekstur untuk permukaan lapis fondasi agregat sebelum disemprot lapis resap ikat harus padat, tanpa butir-butir lepas dan rata sehingga setelah disemprot tidak ada genangan atau aspal yang tercampur agregat halus sehingga mudah dikupas dengan pisau. Perbaikan dari lapis resap ikat dan lapis perekat yang tidak memenuhi ketentuan, atas perintah Direksi Teknis, harus dilakukan pembuangan bahan yang berlebihan, penggunaan bahan penyerap (blotter material), atau penyemprotan tambahan seperlunya. Setiap kerusakan kecil pada lapis resap ikat harus segera diperbaiki menurut Seksi 8.1 dan Seksi 8.2. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan agar lubang yang besar atau kerusakan lain yang terjadi, dibongkar dan dipadatkan kembali atau penggantian lapisan fondasi yang diikuti dengan pengerjaan kembali lapis resap ikat. c) Pengajuan Kesiapan pekerjaan dan Kerja Penyedia Jasa harus mengajukan hal-hal berikut ini kepada Direksi Pekerjaan, 7 (tujuh) hari sebelum pekerjaan dimulai: (1) 5 (lima) liter contoh dari setiap aspal yang diusulkan oleh Penyedia Jasa untuk digunakan dalam pekerjaaan dilengkapi sertifikat dari pabrik pembuatnya dan hasil pengujian seperti yang disyaratkan dalam Butir 1.2.7.1) b), diserahkan sebelum pelaksanaan dimulai. Sertifikat tersebut harus menjelaskan bahwa aspal tersebut memenuhi ketentuan dari spesifikasi sesuai jenis bahan lapis resap ikat atau lapis perekat, seperti yang ditentukan pada Butir 6.1.2.3) dari spesifikasi ini. (2) Sertifikat kalibrasi dari semua peralatan dan meteran pengukur serta tongkat celup ukur untuk alat aspal distributor, seperti diuraikan dalam Butir 6.1.2.4) c) dan 6.1.2.4) d) dari spesifikasi ini, yang harus diserahkan paling lambat 14 (empat belas) hari sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai. Tongkat celup ukur, semua peralatan dan meteran pengukur harus dikalibrasi sampai memenuhi akurasi, toleransi ketelitian dan ketentuan seperti diuraikan dalam Butir 6.1.2.4) d) dari spesifikasi ini dan tanggal pelaksanaan kalibrasi harus tidak melebihi satu tahun sebelum pelaksanaan dimulai. (3) Grafik penyemprotan harus memenuhi ketentuan Butir 6.1.2.4) e) dari spesifikasi ini dan diserahkan sebelum pelaksanaan dimulai. (4) Penyedia Jasa harus menyerahkan laporan harian untuk pekerjaan yang telah dilakukan dan takaran pemakaian bahan harus memenuhi ketentuan Butir 6.1.2.3) c) dari spesifikasi ini. (5) Setiap hari kerja penyemprotan, Penyedia Jasa harus menyiapkan: (a) Kebersihan pipa penyemprot dan nosel. (b) Pekerjaan baru dapat dimulai bila telah memperoleh persetujuan tertulis dari Direksi Teknis. d) Kondisi Tempat Kerja (1) Pekerjaan harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga masih memungkinkan lalu lintas satu lajur tanpa merusak pekerjaan yang sedang dilaksanakan dan hanya menimbulkan gangguan yang minimal bagi lalu lintas. (2) Bangunan-bangunan dan benda-benda lain di samping tempat kerja (struktur, pepohonan dan lain-lain) harus dilindungi agar tidak menjadi kotor karena percikan aspal. 6-5

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

(3) Aspal tidak boleh dibuang sembarangan kecuali ke tempat yang disetujui oleh Direksi Teknis. (4) Penyedia Jasa harus melengkapi tempat pemanasan dengan fasilitas pencegahan dan pengendalian kebakaran yang memadai, juga pengadaan sarana pertolongan pertama pada kecelakaan. Pengaturan Lalu Lintas (1) Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3 dan Butir 6.1.3.2) b) dari spesifikasi ini. (2) Penyedia Jasa harus melarang lalu lintas lewat di atas lapis resap ikat atau lapis perekat yang baru dikerjakan.

6.1.3

PELAKSANAAN

1) Persiapan a) Apabila pekerjaan lapis resap ikat dan lapis perekat akan dilaksanakan pada permukaan perkerasan jalan atau bahu jalan yang ada, semua kerusakan perkerasan jalan harus diperbaiki menurut Seksi 8.1 dan Seksi 8.2. b) Apabila pekerjaan lapis resap ikat dan lapis perekat akan dilaksanakan pada perkerasan jalan baru atau bahu jalan baru, perkerasan atau bahu itu harus telah selesai dikerjakan sepenuhnya dan memenuhi ketentuan dalam spesifikasi ini. c) Permukaan yang akan disemprot itu harus dipelihara menurut Butir 6.1.3.1) a) dan Butir 6.1.3.1) b) di atas sebelum pekerjaan penyemprotan dilaksanakan. d) Sebelum penyemprotan aspal dimulai, permukaan harus dibersihkan dengan memakai sikat mekanis atau kompresor atau kombinasi keduanya. Apabila peralatan ini belum dapat memberikan permukaan yang benar-benar bersih, penyapuan tambahan harus dikerjakan manual dengan sikat yang kaku. e) Pembersihan harus dilaksanakan melebihi 20 cm dari tepi bidang yang akan disemprot. f) Tonjolan yang disebabkan oleh benda-benda asing lainnya harus disingkirkan dari permukaan dengan memakai blencong atau dengan cara lainnya yang telah disetujui Direksi Teknis dan bagian yang telah diperbaiki tersebut harus disemprot air dan disapu. g) Untuk pelaksanaan lapis resap ikat di atas lapis fondasi agregat kelas A, permukaan akhir yang telah disapu harus padat, rata , rapat, dan bermosaik agregat kasar dan halus, permukaan yang hanya mengandung agregat halus tidak akan diterima. h) Pekerjaan penyemprotan aspal tidak boleh dimulai sebelum perkerasan yang telah disiapkan dapat diterima oleh Direksi Teknis. 2) Kegiatan Lapangan a) Pelaksanaan Penyemprotan (1) Batas permukaan yang akan disemprot oleh setiap lintasan penyemprotan harus diukur dan ditandai, khususnya untuk lapis resap ikat, batas-batas lokasi yang disemprot harus ditandai (seperti dengan kapur tulis, cat atau benang). (2) Agar aspal dapat merata pada setiap titik maka aspal harus disemprotkan dengan batang penyemprot dalam jumlah aspal yang diperintahkan. Jika penyemprotan dengan alat aspal distributor tidaklah praktis untuk lokasi yang sempit, Direksi Teknis dapat menyetujui pemakaian penyemprot aspal tangan (hand sprayer). Penyemprotan aspal dengan alat distributor harus dioperasikan sesuai grafik penyemprotan yang telah disetujui. Kecepatan pompa, kecepatan kendaraan, ketinggian batang semprot dan penempatan nosel harus disetel sesuai ketentuan grafik tersebut sebelum dan selama pelaksanaan penyemprotan. (3) Apabila diperintahkan, bahwa lintasan penyemprotan aspal harus satu lajur atau setengah lebar jalan maka lebar penyemprotan harus selebar rencana ditambah 20 cm kiri kanannya sehingga ada bagian yang tumpang tindih (overlap) selebar 20 cm sepanjang sisi-sisi lajur yang bersebelahan. Sambungan memanjang selebar 20 cm ini harus dibiarkan terbuka dan tidak boleh ditutup oleh lapisan berikutnya sampai lintasan 6-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

penyemprotan di lajur yang bersebelahan telah selesai dilaksanakan. Demikian pula lebar yang telah disemprot harus lebih besar dari pada lebar rencana pekerjaan lapisan beraspal yang ditetapkan, hal ini dimaksudkan agar tepi permukaan yang ditetapkan tetap mendapat semprotan dari tiga nosel, sama seperti permukaan yang lain. (4) Lokasi awal dan akhir penyemprotan harus dilindungi dengan bahan lembaran plastik selebar minimum 3 m. Penyemprotan harus dimulai dan dihentikan di atas bahan pelindung sehingga diperoleh awal dan akhir penyemprotan yang lurus. Aspal distributor harus mulai bergerak kira-kira 25 m sebelum daerah yang akan disemprot dengan demikian kecepatan lajunya sudah dapat dijaga konstan sesuai ketentuan, dan batang semprot mencapai bahan pelindung dengan kecepatan tetap dan harus dipertahankan sampai melewati bahan pelindung akhir, aspal mulai disemprotkan pada material di atas pelindung awal dan dihentikan saat di atas pelindung akhir. (5) Sisa aspal dalam tangki distributor harus dijaga tidak boleh kurang dari 10% dari kapasitas tangki untuk mencegah udara yang terperangkap (masuk angin) dalam sistem penyemprotan. (6) Jumlah pemakaian aspal pada setiap kali lintasan penyemprotan harus segera diukur dari volume sisa dalam tangki dengan meteran tongkat celup. Takaran pemakaian rata-rata aspal pada setiap lintasan penyemprotan, harus dihitung Sebagai volume aspal yang telah dipakai dikurangi volume aspal di pelindung, dibagi luas bidang yang disemprot. Luas bidang penyemprotan didefinisikan sebagai hasil kali panjang lintasan penyemprotan dengan jumlah nosel yang digunakan dan jarak antara nosel. Takaran pemakaian rata-rata yang dicapai harus sesuai dengan yang diperintahkan Direksi Pekerjaan menurut Butir 6.1.2.3) c) (1) dari spesifikasi ini, dalam toleransi berikut ini:
Toleransi takaran pemakaian 1% dari volume tangki

= + 4% dari takaran yg diperintahkan

+ --------------------------Luas yang disemprot

Takaran pemakaian yang dicapai harus telah dihitung sebelum lintasan penyemprotan berikutnya dilaksanakan dan jika perlu diadakan penyesuaian untuk penyemprotan berikutnya. (7) Penyemprotan harus segera dihentikan jika ternyata ada ketidaksempurnaan peralatan semprot pada saat beroperasi. (8) Setelah pelaksanaan penyemprotan, khususnya untuk lapis perekat, aspal yang berlebihan dan tergenang di atas permukaan yang telah disemprot harus diratakan dengan menggunakan alat pemadat roda karet, sikat ijuk atau alat penyapu dari karet. Tempat-tempat yang disemprot dengan lapis resap ikat yang menunjukkan adanya aspal berlebihan harus ditutup dengan bahan penyerap (blotter material) yang memenuhi Butir 6.1.2.3) a) (2) dari spesifikasi ini sebelum penghamparan lapis berikutnya. Bahan penyerap (blotter material) hanya boleh dihampar 4 (empat) jam setelah penyemprotan lapis resap ikat. (9) Tempat-tempat bekas kertas resap untuk pengujian kadar aspal harus dilabur kembali dengan aspal yang sejenis secara manual dengan kadar yang hampir sama dengan kadar di sekitarnya. (10) Untuk bahan resap ikat atau perekat, baru boleh di lapis dengan lapisan di atasnya, bila bahan pengencernya telah menguap semua dapat ditandai dengan bau minyak bila dicium. b) Pembukaan Bagi Lalu Lintas (1) Lapis Resap Ikat Lalu lintas tidak diizinkan lewat sampai aspal telah meresap dan mengering serta tidak akan terkelupas akibat dilewati roda lalu lintas. Dalam keadaan khusus, lalu lintas dapat diizinkan lewat sebelum waktu tersebut untuk aspal cair tidak boleh kurang dari 4 (empat) jam setelah penghamparan lapis resap ikat, sedangkan untuk aspal keras dapat segera dilewati setelah ditabur bahan penyerap (blotter material). Bahan penyerap yang 6-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

bersih, yang sesuai dengan ketentuan Butir 6.1.2.3) a) (2) dari spesifikasi ini harus dihampar sebelum lalu lintas diizinkan lewat. Bahan penyerap harus disebar dari truk sedemikian rupa sehingga roda tidak melindas aspal yang belum tertutup agregat. Bila penghamparan bahan penyerap pada lajur yang sedang dikerjakan yang bersebelahan dengan lajur yang belum dikerjakan, sebuah alur (strip) yang lebarnya paling sedikit 20 cm sepanjang tepi sambungan harus dibiarkan tanpa tertutup agregat, atau jika sampai tertutup harus dibuat tidak tertutup agregat bila lajur kedua sedang dipersiapkan untuk ditangani, agar memungkinkan tumpang tindih (overlap) aspal sesuai dengan Butir 6.1.3.2) a) (3) dari spesifikasi ini. Pemakaian bahan penyerap harus dilaksanakan seminimum mungkin. (2) Lapis Perekat Sewaktu lapis aspal dalam keadaan tidak tertutup, Penyedia Jasa harus melindunginya dari kerusakan dan mencegahnya agar tidak berkontak dengan lalu lintas. Lalu lintas tidak diizinkan lewat sampai penghamparan lapis beraspal di atasnya selesai dikerjakan.

6.1.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Penerimaan Bahan a) Penyimpanan bahan harus memenuhi ketentuan pada Butir 1.2.7.3) dari spesifikasi ini. b) Contoh aspal dan sertifikatnya, seperti disyaratkan dalam Butir 6.1.2.5) c) (1) dari spesifikasi ini harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan pekerjaan. c) 2 (dua) liter contoh bahan aspal yang akan dihampar harus diambil dari aspal distributor, masing-masing pada saat awal penyemprotan dan pada saat menjelang akhir penyemprotan. d) Aspal distributor harus diperiksa dan diuji, sesuai dengan ketentuan Butir 6.1.2.4) b) dari spesifikasi ini sebagai berikut: (1) Sebelum pelaksanaan pekerjaan penyemprotan pada kontrak tersebut. (2) Setiap 6 (enam) bulan atau setiap penyemprotan aspal sebanyak 150.000 liter, dipilih yang lebih dulu tercapai. (3) Apabila distributor mengalami kerusakan atau dimodifikasi, perlu dilakukan pemeriksaan ulang terhadap distributor tersebut. e) Gradasi bahan penyerap (blotter material) harus diajukan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapatkan persetujuan sebelum agregat tersebut digunakan. f) Catatan harian yang terinci mengenai pelaksanaan penyemprotan permukaan, termasuk pemakaian aspal pada setiap lintasan penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai, harus dibuat dalam formulir standar seperti terdapat pada gambar rencana. 2) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan a) Pemeliharaan Lapis Resap Ikat Penyedia Jasa harus tetap memelihara permukaan yang telah diberi lapis resap ikat atau lapis perekat sesuai standar yang ditetapkan dalam Butir 6.1.2.5) b) dari spesifikasi ini sampai lapisan berikutnya dihampar. Lapisan berikutnya hanya dapat dihampar setelah lapis resap ikat telah meresap ke dalam dan mengikat lapis fondasi. Untuk lapis resap ikat yang akan dilapisi Burtu atau Burda, waktu penundaan harus sebagaimana yang diperintahkan Direksi Teknis minimum 2 (dua) hari dan tak boleh lebih dari 14 (empat belas) hari, tergantung dari lalu lintas, cuaca, jenis aspal dan bahan lapis fondasi yang digunakan. b) Pemeliharaan dari Lapis Perekat Lapis perekat harus disemprotkan sebelum penghamparan lapis aspal berikut di atasnya untuk memperoleh kondisi kelengketan yang tepat sesuai rentang waktu penguapan dan pengikatan aspal (setting/curing). Pelapisan lapisan beraspal berikut tersebut harus dihampar sebelum lapis aspal hilang kelengketannya melalui pengeringan yang berlebihan, oksidasi, debu yang tertiup atau lainnya. Sewaktu lapis aspal dalam keadaan tidak tertutup, Penyedia Jasa harus melindunginya dari kerusakan dan mencegahnya agar tidak berkontak dengan lalu lintas. 6-8

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

6.1.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran untuk Pembayaran a) Kuantitas aspal yang diukur untuk pembayaran adalah nilai terkecil di antara berikut ini: jumlah liter menurut takaran yang diperlukan sesuai dengan Spesifikasi dan ketentuan Direksi Pekerjaan, atau jumlah liter aktual yang terhampar dan diterima. Pengukuran volume harus diambil saat bahan berada pada temperatur keseluruhan yang merata dan bebas dari gelembung udara. Kuantitas dari aspal yang digunakan harus diukur setelah setiap lintasan penyemprotan. b) Setiap bahan penyerap (blotter material) yang digunakan harus dianggap termasuk pekerjaan sementara untuk memperoleh lapis resap ikat yang memenuhi ketentuan dan tidak akan diukur atau dibayar secara terpisah. c) Pekerjaan untuk penyiapan dan pemeliharaan lapis dasar yang di atasnya diberi lapis resap ikat dan lapis perekat, sesuai dengan Butir 6.1.3.1) a) dan Butir 6.1.3.1) b) tidak akan diukur atau dibayar di bawah seksi ini, tetapi harus diukur dan dibayar sesuai dengan seksi yang relevan yang disyaratkan untuk pelaksanaan dan rehabilitasi, sebagai rujukan di dalam Pasal 6.1.3 dari spesifikasi ini. d) Pembersihan dan persiapan akhir pada permukaan jalan sesuai dengan Butir 6.1.3.2) (4) sampai Butir 6.1.3.2) (7) dari spesifikasi ini dan pemeliharaan permukaan lapis resap ikat atau lapis perekat yang telah selesai menurut Butir 6.1.4.2) b) dari spesifikasi ini harus dianggap merupakan satu kesatuan dengan pekerjaan lapis resap ikat atau lapis perekat yang memenuhi ketentuan dan tidak boleh diukur atau dibayar secara terpisah. 2) Pengukuran Untuk Pekerjaan yang Diperbaiki Bila perbaikan pekerjaan lapis resap ikat atau lapis perekat yang tidak memenuhi ketentuan telah dilaksanakan sesuai perintah Direksi Teknis menurut Butir 6.1.2.5) di atas, maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah merupakan pekerjaan yang seharusnya dibayar jika pekerjaan yang semula diterima. Tidak ada pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pekerjaan tambahan, kuantitas maupun pengujian yang diperlukan oleh perbaikan ini. 3) Dasar Pembayaran Kuantitas yang sesuai dengan ketentuan di atas harus dibayar menurut harga satuan kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran yang tercantum di bawah ini dan dalam daftar kuantitas dan harga, dimana pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan dan penyemprotan seluruh bahan, termasuk bahan penyerap (blotter material), penyemprotan ulang, termasuk seluruh pekerja, peralatan, perlengkapan, dan setiap kegiatan yang diperlukan untuk menyelesaikan dan memelihara pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 6.1 (1) 6.1 (2) Lapis Resap Ikat Lapis Perekat Uraian Satuan Pengukuran Liter Liter

6-9

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 6.2
LABURAN ASPAL SATU LAPIS (BURTU) DAN LABURAN ASPAL DUA LAPIS (BURDA) 6.2.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan Laburan Aspal Satu Lapis (Burtu) adalah lapis penutup aspal yang ditaburi dengan satu lapis agregat bergradasi seragam, sedangkan Laburan Aspal Dua Lapis (Burda) adalah lapis penutup aspal yang ditaburi agregat yang dikerjakan dua kali secara berurutan. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pelaksanaan pekerjaan pelaburan aspal (surface dressing) yang terdiri dari laburan aspal satu atau dua lapis, setiap lapis diberi pengikat aspal dan kemudian ditutup dengan butiran agregat. Pelaburan aspal ini umumnya dihampar di atas lapis fondasi agregat kelas A yang sudah diberi lapis resap ikat, atau di atas lapisan beraspal.

6.2.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles. SNI 03-2439-1991 : Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal. SNI 03-3407-1994 : Metode pengujian sifat kekekalan bentuk batu terhadap larutan natrium sulfat dan magnesium sulfat. SNI 03-3979-1995 : Tata cara pelaksanaan laburan aspal satu lapis (Burtu) untuk permukaan jalan. SNI 03-3980-1995 : Tata cara pelaksanaan laburan aspal dua lapis (Burda) untuk permukaan jalan. SNI 03-4137-1996 : Metode pengujian tebal dan panjang rata-rata agregat. SNI 03-4798-1998 : Spesifikasi aspal emulsi kationik. SNI 03-4799-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan sedang. SNI 03-4800-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan cepat. SNI 03-6750-2002 : Spesifikasi bahan laburan aspal satu lapis (Burtu) dan bahan laburan aspal dua lapis (Burda). Brirish Standards : BS 3403 : Industrial tachometers. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Bahu Jalan c) Lapis Fondasi Agregat d) Lapis Fondasi Tanah Semen e) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat f) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama g) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase Perlengkapan Jalan dan Jembatan : : : : : : : Seksi 1.2 Seksi 4.2 Seksi 5.1 Seksi 5.3 Seksi 6.1 Seksi 8.1 Seksi 10.1

3) Persyaratan Bahan a) Persyaratan Agregat Agregat yang digunakan untuk pekerjaan Burtu dan Burda harus memenuhi spesifikasi bahan sesuai SNI 03-6750-2002. 6 - 10

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Persyaratan Aspal (1) Aspal yang dipakai untuk pekerjaan Burtu dan Burda dapat salah satu dari jenis aspal keras (Pen 60) dan, aspal cair (MC- 800, RC 800, MC 3000 dan RC 3000) dan aspal emulsi kationik (CRS-1 atau CRS-2) sesuai SNI 03-4798-1998. Temperatur penyemprotan untuk masing-masing jenis aspal ditunjukkan pada Tabel 6.2.2-1. Tabel 6.2.2-1 Temperatur Penyemprotan Jenis Aspal Aspal cair RC-MC-SC 800 Aspal cair RC-MC-SC 3000 Aspal Keras Pen 60 Aspal Emulsi Pen 120/150 Rentang Temperatur Penyemprotan (°C) 90 - 130 105 - 145 155 - 165 -130 - 140

Aspal yang dipanaskan pada temperatur penyemprotan selama lebih dari 10 (sepuluh) jam pada temperatur penyemprotan seperti ditentukan pada Tabel 6.2.2-1 di atas atau telah dipanaskan melebihi 170°C, harus ditolak. (2) Apabila pelaksanaan pelaburan terpaksa harus dilaksanakan dalam kondisi yang kurang menguntungkan atau dalam kondisi cuaca yang tidak menguntungkan, atau kelekatan aspal terhadap agregat (SNI 03-2439-1991) tidak memenuhi persyaratan, Direksi Teknis dapat memerintahkan atau menyetujui penggunaan bahan anti pengelupasan (antistripping agent) untuk meningkatkan ikatan antara agregat dan aspal. Bahan tambah (additive) yang dipakai harus dari jenis yang telah disetujui Direksi Teknis dan proporsi yang diperlukan harus dicampur dalam bahan aspal sampai merata sesuai petunjuk pabrik pembuatnya. Campuran ini harus disirkulasikan dalam distributor minimum 30 menit pada kecepatan penuh pompa untuk memperoleh campuran yang homogen. 4) Persyaratan Peralatan Peralatan yang harus disediakan dan digunakan, harus sesuai ketentuan pada SNI 03-3979-1995 dan SNI 03-3980-1995. 5) Persyaratan Kerja a) Kondisi Cuaca yang Diizinkan Pelaburan aspal harus dilaksanakan pada permukaan yang kering dan bersih, serta tidak boleh waktu angin kencang, agregat lembab, hujan atau akan turun hujan. Pelaburan aspal harus dilaksanakan apabila cuaca diperkirakan baik paling sedikit 24 (dua puluh empat) jam setelah pengerjaan. Aspal emulsi dan aspal cair tidak boleh disemprotkan menjelang malam hari. Apabila aspal keras digunakan maka temperatur permukaan perkerasan jalan yang ada pada saat disemprotkan tidak boleh kurang dari 25°C. b) Ketentuan Lalu Lintas Tempat kerja harus ditutup untuk lalu lintas pada saat pekerjaan sedang berlangsung dan selanjutnya sampai waktu yang ditentukan dimana Direksi Teknis menyetujui permukaan akhir dapat dibuka untuk lalu lintas. 6) Standar Untuk Penerimaan dan Perbaikan Terhadap Pekerjaan yang Tidak Memenuhi Ketentuan a) Direksi Teknis akan memeriksa permukaan jalan sebelum pekerjaan pelaburan dimulai, untuk mengetahui apakah permukaan jalan telah benar-benar disiapkan dan dibersihkan sesuai 6 - 11

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

ketentuan dalam Butir 6.2.3.2) a) dari spesifikasi ini. Penyedia Jasa tidak diperkenankan memulai pekerjaan pelaburan sebelum mendapat izin tertulis dari Direksi Teknis. b) Burtu atau lapisan pertama Burda tidak boleh lebih tebal dari diameter agregat terbesar dan butiran agregat dipermukaan tidak boleh tenggelam dalam aspal lebih dari 2/3 tebal nominal agregat dan bebas dari bahan yang lepas setelah penggilasan yang diikuti oleh penyapuan. c) Lapisan kedua Burda tidak boleh lebih tebal dari diameter agregat terbesar dan bebas dari bahan yang lepas setelah penggilasan yang dikuti oleh penyapuan batuan. Pada lapisan kedua Burda, agregat yang menonjol di atas aspal minimum 1/3 diameter batu nominal. d) Pekerjaan Burtu/Burda tidak boleh dimulai sebelum mendapat persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. e) Pekerjaan Burtu dan Burda yang telah selesai, permukaannya harus terlihat seragam, terkunci rapat, harus kedap air tanpa ada lubang-lubang atau tanpa memperlihatkan adanya bagian yang kelebihan aspal. Permukaan yang telah selesai harus dipelihara oleh Penyedia Jasa paling sedikit selama 3 (tiga) hari atau sampai dengan agregat cukup kuat, tidak terlepas oleh lalu lintas. f) Pekerjaan Burtu dan Burda yang tidak memenuhi ketentuan, harus diperbaiki sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknis yang dapat mencakup pembuangan atau penambahan bahan, dan pekerjaan penggantian atau pelaburan kembali dengan Burtu atau Burda untuk menghasilkan pekerjaan yang memenuhi ketentuan. 7) Pengajuan Kesiapan Kerja Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hal berikut ini: a) 5 (lima) liter contoh dari setiap aspal yang diusulkan oleh Penyedia Jasa untuk dipakai dalam pekerjaan dan dilampiri sertifikat dari pabrik pembuatnya, hasil pengujian seperti yang disyaratkan dalam Butir 1.2.7.1) b) (3) dan memenuhi spesifikasi dan jenis yang disyaratkan untuk pelaburan aspal, seperti diberikan dalam Butir 6.2.2.3) b), harus diserahkan sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai. b) Sertifikat kalibrasi dari semua instrumen dan meteran pengukur dan tongkat celup untuk alat aspal distributor, seperti diuraikan dalam Butir 6.1.2.4) c) dari spesifikasi ini harus diserahkan paling lambat 14 (empat belas) hari sebelum pelaksanaan dimulai. Tongkat celup, instrumen dan meteran harus dikalibrasi sampai toleransi ketelitian dan ketentuan seperti diuraikan dalam Butir 6.1.2.4) d) dari spesifikasi ini dan tanggal pelaksanaan kalibrasi harus tidak boleh melebihi satu tahun sebelum pelaksanaan dimulai. c) Grafik penyemprotan, harus memenuhi ketentuan Butir 6.1.2.4) e) dari spesifikasi ini dan harus diserahkan 7 (tujuh) hari sebelum pekerjaan pelaksanaan dimulai. d) Contoh-contoh agregat yang diusulkan untuk dipakai pada pekerjaan pelaburan aspal disertai lampiran daftar hasil pengujian seperti ditunjukkan pada Butir 6.2.2.3) a) dari spesifikasi ini, harus telah diserahkan paling lambat 14 (empat belas) hari sebelum pekerjaan pelaburan aspal dimulai. e) Harus diserahkan laporan produksi agregat dan lokasi penumpukan bahan yang diusulkan untuk dipakai dalam pekerjaan. f) Contoh-contoh bahan aspal yang telah digunakan pada setiap hari kerja dan catatan harian pekerjaan pelaburan aspal yang telah dilaksanakan dan takaran penggunaan bahan harus memenuhi Pasal 6.2.4 dari spesifikasi ini. 8) Kondisi Tempat Kerja a) Pohon, struktur atau bangunan yang berdekatan dengan pekerjaan pelaburan harus dilindungi dari percikan aspal dan kerusakan lainnya. b) Aspal atau bahan lainnya tidak boleh dibuang ke selokan, saluran atau bangunan yang berdekatan.

6 - 12

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Penyedia Jasa harus melengkapi dan memelihara fasilitas pencegahan dan pengendalian kebakaran yang memadai, dan juga pengadaan sarana serta pertolongan pertama pada kecelakaan (P3K) di tempat pemanasan aspal.

9) Pengendalian Lalu Lintas dan Periode Pengamanan a) Segala jenis lalu lintas tidak diperkenankan melewati permukaan yang baru disemprot aspal sampai permukaan tersebut telah selesai dilapisi dengan agregat. b) Lalu lintas umum tidak diizinkan melintasi permukaan yang baru diberi agregat sampai seluruh lokasi telah digilas paling sedikit 6 (enam) lintasan dengan alat pemadat yang tepat dan bahan yang lepas telah disapu sampai bersih. Rambu peringatan harus dipasang untuk membatasi kecepatan kendaraan sekitar 20 km/jam. Sedangkan rambu pengaman (barikade) harus dipasang sepanjang agregat penutup belum selesai dipadatkan dan berumur 72 jam sesuai dengan Butir 6.2.2.6). c) Pengawasan dan pengaturan lalu lintas sebagaimana mestinya seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan dan sesuai dengan Pasal 1.3 dari spesifikasi ini, harus dilaksanakan selama 24 jam penuh, dari saat dimulainya pekerjaan pelaburan untuk setiap ruas sampai minimum 72 jam setelah pekerjaan pelaburan selesai. Apabila hujan turun 48 jam setelah selesainya pekerjaan pelaburan, pekerjaan yang baru selesai ini harus ditutup untuk lalu lintas sampai permukaannya kering. Pengendalian penuh terhadap lalu lintas harus dilanjutkan selama 48 jam pada cuaca baik, kecuali apabila diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. d) Selama periode tunggu yang ditentukan dalam Butir c) di atas, permukaan jalan harus disapu bersih seluruhnya dari agregat yang lepas dan diawasi oleh Direksi Teknis. Jika Direksi Teknis mendapatkan bahwa permukaan tampak kokoh, seluruh rambu dan pemisah lalu lintas dapat disingkirkan. Apabila tidak, maka Direksi Teknis dapat memerintahkan untuk melanjutkan pengendalian lalu lintas sampai permukaan jalan menjadi kokoh dan seluruh perbaikan yang diperlukan telah dikerjakan.

6.2.3 PELAKSANAAN
1) Persiapan a) Sebelum permukaan lapis beraspal dilabur, maka semua kotoran dan bahan yang tidak dikehendaki lainnya harus dibersihkan dengan alat penyapu mekanis atau kompresor atau kedua-duanya. Apabila hasil pembersihan tidak memberikan hasil yang merata, maka bagianbagian yang belum bersih harus dibersihkan secara manual dengan sapu atau sikat yang lebih kaku. b) Pembersihan permukaan harus dilebihkan paling sedikit 20 cm dari tiap-tiap tepi yang akan disemprot. c) Lubang-lubang atau tonjolan dari bahan-bahan yang tidak dikehendaki harus disingkirkan dari permukaan dengan alat penggaru baja blencong atau cara lain yang disetujui. Apabila diperintahkan oleh Direksi Teknis maka lokasi yang telah diratakan harus dicuci dengan air dan disikat secara manual. d) Pekerjaan pelaburan tidak boleh dilakukan sebelum pekerjaan pembersihan diterima oleh Direksi Teknis. e) Permukaan jalan lama tanpa penutup aspal atau lapis fondasi, sebelum dilapisi Burtu atau Burda harus terlebih dahulu diberi lapis resap ikat, sesuai ketentuan dalam Seksi 6.1. Bagian permukaan jalan yang sudah diberi lapis resap ikat, harus diperiksa kembali kesempurnaannya. Apabila ditemukan lokasi-lokasi yang belum tertutup lapis resap ikat dengan sempurna maka harus dilabur ulang sesuai petunjuk Direksi Teknis. Pekerjaan ini harus dilaksanakan dan dibayar sesuai dengan ketentuan Seksi 6.1. Lapis resap pengikat harus dibiarkan sampai kering seluruhnya dengan waktu paling sedikit 48 jam atau lebih sesuai petunjuk Direksi Teknis sebelum pekerjaan pelaburan aspal dimulai. f) Semua lubang-lubang harus ditambal terlebih dahulu oleh Penyedia Jasa sampai diterima oleh Direksi Teknis, sebelum pekerjaan pelaburan aspal dimulai. 6 - 13

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Kegiatan Lapangan a) Kuantitas Bahan yang Akan Dipakai (1) Takaran pemakaian aspal untuk setiap lapis laburan aspal untuk setiap ruas jalan harus ditentukan oleh Direksi Pekerjaan yang tergantung dari ukuran terkecil rata-rata agregat, jenis aspal, kondisi dan tekstur permukaan lapis beraspal yang ada serta kepadatan lalu lintas yang akan melewati jalan, sesuai dengan cara yang diuraikan dalam Lampiran 6.1 dari spesifikasi ini. Selanjutnya Direksi Pekerjaan dapat memodifikasi takaran pemakaian, tergantung pada hasil percobaan di lapangan yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. (2) Takaran penghamparan agregat harus cukup untuk menutupi permukaan, tanpa terlihat adanya kelebihan bahan setelah pemadatan, sesuai dengan standar spesifikasi dalam Butir 6.2.2.6). Lampiran 6.1 dari spesifikasi yang memuat tata cara menghitung perkiraan takaran hamparan agregat. b) Penyemprotan Aspal (1) Penyemprotan aspal harus dilaksanakan sesuai takaran dan merata pada semua lokasi, dengan menggunakan peralatan batang semprot dari alat aspal distributor aspal kecuali pada lokasi yang sempit dimana alat aspal distributor aspal tidak praktis digunakan, maka Direksi Teknis dapat menyetujui pemakaian perlengkapan semprot tangan. Alat aspal distributor harus dioperasikan sesuai grafik penyemprotan yang telah disetujui. Kecepatan pompa, kecepatan kendaraan, tinggi batang semprot dan kedudukan nosel harus disetel sesuai dengan ketentuan grafik tersebut sebelum dan selama pelaksanaan penyemprotan. (2) Temperatur pada saat penyemprotan aspal untuk Burtu dan Burda harus sesuai dengan ketentuan pada Tabel 6.2.2-1. (3) Apabila diperintahkan Direksi Teknis bahwa lintasan penyemprotan aspal selebar satu lajur atau kurang maka harus terdapat bagian untuk yang tumpang tindih (overlap) selebar 20 cm sepanjang sisi-sisi lajur yang bersebelahan. Sambungan memanjang selebar 20 cm ini harus dibiarkan terbuka dan tidak boleh diberi agregat penutup sampai lintasan penyemprotan di lajur yang bersebelahan telah selesai dilaksanakan. Hal ini dimaksudkan agar tepi permukaan yang dibiarkan tetap terbuka ini mendapat semprotan dari 3 (tiga) nosel, sehingga mendapat takaran aspal yang sama seperti permukaan yang lain. Lapis kedua Burda harus mempunyai sambungan yang bergeser paling sedikit 20 cm dari sambungan lapis pertama. (4) Lokasi awal dan akhir penyemprotan harus dibatasi dengan kertas penutup yang tebal dan cukup kedap. Penyemprotan harus dimulai dan dihentikan sampai seluruh bagian yang dikerjakan tersemprot, dengan demikian semua nosel bekerja dengan benar pada seluruh panjang jalan yang akan dilabur. Alat aspal distributor harus mulai bergerak kira-kira 25 meter sebelum daerah yang akan disemprot, sehingga kecepatan lajunya dapat dijaga konstan sesuai ketentuan, dan batang semprot diaktifkan saat mencapai plastik penutup dan kecepatan ini harus dipertahankan sampai melewati titik akhir, dan penyemprotan dimatikan saat sampai di atas plastik penutup. Plastik penutup harus dikeluarkan dan dibuang ke suatu tempat sedemikian hingga dapat diterima oleh Direksi Teknis. (5) Sisa aspal dalam tangki aspalalat distributor setelah penyemprotan selesai harus dijaga tidak boleh kurang dari 10% dari kapasitas tangki atau sebesar yang ditentukan oleh Direksi Pekerjaan untuk mencegah terperangkapnya udara pada sistem penyemprotan dan untuk mencegah berkurangnya takaran penyemprotan selanjutnya. (6) Jumlah aspal yang telah digunakan dalam setiap lintasan penyemprotan, atau jumlah yang disemprot secara manual harus diukur dengan cara memasukkan tongkat celup ke dalam tangki alat aspal distributor segera sebelum dan sesudah setiap lintasan penyemprotan atau setiap pemakaian secara manual. (7) Lokasi yang telah disemprot, termasuk lokasi yang telah dikerjakan secara manual, didefinisikan sebagai hasil kali panjang lintasan penyemprotan yang dibatasi oleh kertas penutup pada lokasi awal dan akhir penyemprotan dan lebar efektif dari penyemprotan. 6 - 14

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Lebar efektif penyemprotan didefinisikan sebagai hasil kali dari jumlah nosel yang bekerja dan jarak antara nosel yang bersebelahan. (8) Luas lokasi yang akan dilabur aspal dengan manual harus diukur dan luasnya dihitung segera setelah penyemprotan selesai. (9) Takaran pemakaian rata-rata bahan aspal pada setiap lintasan penyemprotan atau yang disemprot secara manual, harus didefinisikan sebagai volume bahan aspal yang digunakan dibagi luas bidang yang disemprot, dan jumlahnya harus sesuai dengan takaran yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 6.2.3.2) a) (1) dari spesifikasi ini, dengan toleransi sebagai berikut:
Toleransi takaran pemakaian 1% dari volume tangki

= + 4% dari takaran yg diperintahkan

+ --------------------------Luas yang disemprot

Takaran pemakaian yang dicapai harus dihitung sebelum lintasan penyemprotan atau penyemprotan secara manual berikutnya dimulai dan bila perlu diadakan penyesuaian untuk penyemprotan berikutnya. (10) Penyemprotan harus segera dihentikan jika ternyata terdapat kerusakan pada alat semprot saat beroperasi dan tidak boleh dilanjutkan sebelum kerusakan tersebut diperbaiki. (11) Tempat-tempat bekas kertas resap untuk pengujian takaran aspal harus dilabur dengan aspal yang sejenis secara manual (sikat ijuk, dan lain-lain) dengan takaran yang hampir sama dengan takaran di sekitarnya. c) Penghamparan Agregat (1) Sebelum aspal disemprotkan, agregat dalam bak truk di lapangan harus mempunyai jumlah yang cukup untuk menutup seluruh bidang yang akan ditebar agregat. Agregat tersebut harus bersih, kering, dan dalam kondisi sedemikian sehingga dijamin akan melekat ke aspal dalam waktu 5 (lima) menit setelah penyemprotan. Penghamparan agregat tersebut harus dilaksanakan segera setelah penyemprotan aspal dimulai dan harus diselesaikan pada saat aspal masih cair dan batu dapat terekat dengan baik dalam jangka waktu 5 (lima) menit terhitung sejak selesainya penyemprotan atau selesai dalam jangka waktu yang lebih singkat sesuai perintah Direksi Teknis. (2) Agregat harus dihampar merata di atas permukaan yang telah disemprot aspal, dengan alat penghampar agregat yang telah disetujui Direksi Teknis. Setiap tempat yang tidak tertutup agregat harus segera ditutup kembali secara manual sampai seluruh permukaan tertutup agregat dengan merata. Setiap hamparan agregat yang melebihi jumlah takaran yang disyaratkan atau diperintahkan harus dihamparkan dan didistribusikan kembali dengan merata di atas permukaan jalan dengan sapu hela, atau disingkirkan dengan cara lain dan ditumpuk sesuai petunjuk Direksi Teknis. d) Penyapuan dan Penggilasan (1) Segera setelah penghamparan agregat penutup hingga diterima oleh Direksi Teknis, maka hamparan agregat tersebut harus digilas dengan 2 (dua) alat pemadat roda karet. Penggilasan harus dilanjutkan sampai seluruh permukaan telah mengalami penggilasan sebanyak 6 (enam) kali. (2) Permukaan jalan kemudian harus dibersihkan dari agregat yang berkelebihan, sesuai dengan ketentuan dari Butir 6.2.2.6) dari spesifikasi ini.

6.2.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Penerimaan Bahan a) Penyimpanan bahan harus memenuhi ketentuan pada Seksi 1.2. b) Contoh aspal dan data hasil ujinya, sesuai dengan ketentuan Butir 6.2.2.7) dari spesifikasi ini, harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan. c) 2 (dua) liter contoh aspal yang akan dihampar harus diambil dari pemasok aspal, masingmasing pada saat awal penyemprotan dan pada saat menjelang akhir penyemprotan. 6 - 15

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) Jumlah data pendukung yang diperlukan untuk persetujuan awal atas mutu sumber bahan agregat penutup harus meliputi semua pengujian seperti disyaratkan dalam SNI 03-67502002 atau pada Butir 6.2.2.3) a) dari spesifikasi ini dengan minimum 3 (tiga) contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan, dipilih sedemikian hingga mewakili rentang mutu bahan yang mungkin diperoleh dari sumber bahan tersebut. Setelah persetujuan mengenai mutu bahan agregat penutup, selanjutnya pengujian ini harus diulangi lagi, sesuai petunjuk Direksi Teknis, apabila menurut hasil pengamatan terdapat perubahan mutu pada bahan atau sumbernya. e) Alat aspal distributor harus diperiksa dan diuji sesuai dengan Butir 6.1.2.4) b) dari spesifikasi ini sebagai berikut: (1) Sebelum dimulainya pekerjaan penyemprotan. (2) Setiap 6 (enam) bulan atau setiap penyemprotan bahan aspal sebanyak 150.000 liter, dipilih yang mana lebih dulu tercapai. (3) Apabila alat aspal distributor mengalami kerusakan atau modifikasi, perlu diadakan pemeriksaan ulang terhadap distributor tersebut. f) Semua jenis pengujian dan analisa saringan agregat sesuai Butir 6.2.2.3) a) dari spesifikasi ini atau SNI 03-6750-2002 harus dilakukan pada setiap tumpukan persediaan bahan sebelum setiap bahan tersebut dipakai. Minimum 1 (satu) contoh harus diambil dan diuji untuk setiap 200 m3 agregat di dalam timbunan persediaan bahan. g) Catatan harian yang terinci dari setiap pekerjaan penyemprotan permukaan, termasuk pemakaian aspal pada setiap lintasan penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai, harus dibuat setiap hari penyemprotan dalam formulir yang sesuai. 2) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan a) Penghamparan agregat harus dilakukan setelah aspal memperoleh kondisi kelengketan yang maksimal sesuai rentang waktu penguapan/pengikatan aspal (setting/curing) dan segera dipadatkan. Sewaktu lapis aspal dalam keadaan tidak tertutup, Penyedia Jasa harus melindunginya dari kerusakan dan mencegahnya agar tidak berkontak dengan lalu lintas. b) Selama periode tunggu, permukaan jalan harus disapu bersih seluruhnya dari agregat yang lepas. Jika menurut Direksi Teknis bahwa permukaan tampak sudah kokoh, seluruh rambu dan pemisah lalu lintas dapat disingkirkan. Apabila tidak, maka Direksi Teknis dapat memerintahkan untuk melanjutkan pengendalian lalu lintas sampai permukaan jalan menjadi kokoh. c) Pemeliharaan harus dilakukan sampai pekerjaan telah diterima oleh Direksi Teknis. d) Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.2.2.7) di atas, Penyedia Jasa harus bertanggung jawab atas pemeliharaan rutin dari semua pekerjaan ini yang sudah selesai dikerjakan dan diterima selama periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5 dari spesifikasi ini.

6.2.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran untuk Pembayaran a) Pengukuran Aspal (1) Aspal harus diukur untuk pembayaran dalam satuan liter sebagai volume nominal yang telah terpakai dan telah diterima pada setiap lintasan penyemprotan atau penyemprotan secara manual. (2) Volume nominal harus didefinisikan sebagai luas permukaan yang telah disemprot dengan aspal, diukur sesuai dengan Butir 6.2.3.2) b) (7) dan Butir 6.2.3.2) b) (8) dari spesifikasi ini, dikalikan takaran pemakaian nominal aspal. Untuk pembayaran, takaran pemakaian nominal aspal untuk setiap lintasan penyemprotan atau penyemprotan secara manual, harus diambil yang lebih kecil dari ketentuan berikut ini: 6 - 16

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(a) Takaran pemakaian yang telah diperintahkan Direksi Pekerjaan, ditambah toleransi yang diperkenankan dalam Butir 6.2.3.2) b) (9) dari spesifikasi ini. (b) Takaran rata-rata pemakaian yang telah disemprot dan diukur sesuai dengan Butir 6.2.3.2) b) (6) sampai Butir 6.2.3.2) b) (9) dari spesifikasi ini. b) Pengukuran Agregat Burtu Agregat Burtu yang diukur untuk pembayaran harus dalam satuan meter persegi permukaan jalan yang telah diberi Burtu, dan telah selesai dan diterima sesuai spesifikasi ini dan gambar rencana. c) Pengukuran Agregat Burda Agregat Burda yang diukur untuk pembayaran harus dalam satuan meter persegi permukaan jalan yang telah diberi Burda dan telah selesai dan diterima sesuai spesifikasi ini dan gambar rencana. d) Pengukuran Perbaikan Pekerjaan Bila perbaikan pekerjaan pelaburan yang tidak memenuhi ketentuan telah dilaksanakan sesuai perintah Direksi Teknis menurut Butir 6.2.2.7) di atas maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah merupakan pekerjaan yang seharusnya dibayar jika pekerjaan yang semula diterima. Tidak ada pembayaran tambahan untuk suatu pekerjaan tambahan atau kuantitas tambahan atau pengujian ulang karena pekerjaan perbaikan tersebut. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang sebagaimana ditentukan di atas harus dibayar menurut harga kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran yang telah tercantum dalam daftar kuantitas dan harga, dimana harga dan pembayaran itu harus merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan dan penghamparan seluruh bahan, termasuk seluruh pekerja, peralatan, perlengkapan, dan setiap kegiatan yang diperlukan untuk penyelesaian pekerjaan seperti diuraikan dalam spesifikasi ini. Nomor Mata Pembayaran 6.2 (1) 6.2 (2) 6.2 (3) 6.2 (4) Uraian Agregat penutup Burtu Agregat penutup Burda Aspal untuk Pekerjaan Burtu Aspal untuk Pekerjaan Burda Satuan Pengukuran Meter Persegi Meter Persegi Liter Liter

6 - 17

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 6.3
CAMPURAN BERASPAL PANAS 6.3.1 UMUM
1) Uraian a) Yang dimaksud dengan campuran beraspal panas adalah campuran yang terdiri atas kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal. Pencampuran dilakukan di Unit Pencampur Aspal (UPA) sedemikian rupa sehingga permukaan agregat terselimuti aspal dengan seragam. Untuk mengeringkan agregat dan memperoleh kekentalan aspal yang mencukupi dalam mencampur dan mengerjakannya, maka kedua-duanya dipanaskan masing-masing pada temperatur tertentu. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pembuatan lapisan campuran beraspal panas untuk lapis perata, lapis fondasi, lapis permukaan antara dan lapis aus, yang dihampar dan dipadatkan di atas lapis fondasi atau dan permukaan jalan yang telah disiapkan sesuai dengan spesifikasi ini dan gambar rencana. c) Semua jenis campuran dirancang menggunakan prosedur khusus yang diberikan di dalam spesifikasi ini, untuk menjamin bahwa rancangan yang berkenaan dengan kadar aspal, rongga udara, stabilitas, kelenturan dan keawetan yang sesuai. 2) Jenis Campuran beraspal Jenis campuran dan ketebalan lapisan harus seperti yang ditentukan pada gambar rencana. a) Latasir (Lapis Tipis Aspal Pasir/Sand Sheet) Kelas A dan B Latasir adalah lapis penutup permukaan jalan yang terdiri atas agregat halus atau pasir atau campuran keduanya dan aspal keras yang dicampur, dihampar dan dipadatkan dalam keadaan panas pada temperatur tertentu. Pemilihan kelas A atau kelas B terutama tergantung pada gradasi pasir yang digunakan. b) Lataston (Lapis Tipis Aspal Beton/HRS) Lapis Lataston pada dasarnya adalah lapis permukaan yang berupa mortar pasir aspal yang diberi sisipan butiran kasar dan dapat terdiri atas Lataston adalah lapis permukaan yang terdiri atas Lapis Aus (Lataston Lapis Aus/HRS-WC) dan Lapis Permukaan Antara (Lataston Lapis Permukaan Antara/HRS-Base) yang terbuat dari agregat yang bergradasi senjang dengan dominasi pasir dan aspal keras yang dicampur, dihampar dan dipadatkan dalam keadaan panas pada temperatur tertentu. Untuk mendapatkan hasil yang memuaskan, maka campuran harus dirancang sampai memenuhi semua ketentuan yang diberikan dalam spesifikasi. Dua kunci utama adalah: (1) Gradasi yang benar-benar senjang, tercermin dimana butiran-butiran lolos No.30 paling sedikit 80% dari butiran-butiran lolos No.8. Untuk material Lataston hampir selalu dilakukan pencampuran pasir alam dan agregat halus pecah mesin. (2) Rongga udara pada kepadatan membal (refusal density) harus memenuhi ketentuan yang ditunjukkan dalam spesifikasi ini. c) Laston (Lapisan Aspal Beton/AC) Laston adalah lapis permukaan atau lapis fondasi yang terdiri atas Laston Lapis Aus (ACWC), Laston Lapis Permukaan Antara (AC-BC) dan Laston Lapis Fondasi (AC-Base). Setiap jenis campuran AC yang menggunakan bahan aspal polimer atau aspal dimodifikasi dengan asbuton atau aspal multigrade atau aspal keras Pen 60 atau Pen 40 yang dicampur dengan asbuton butir disebut masing-masing sebagai AC-WC Modified, AC-BC Modified, dan AC-Base Modified.

6 - 18

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

6.3.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin abrasi Los Angeles. SNI 06-2432-1991 : Metode pengujian daktilitas bahan-bahan aspal. SNI 06-2433-1991 : Metode pengujian titik nyala dan titik bakar dengan alat cleveland open cup. SNI 06-2434-1991 : Metode pengujian titik lembek aspal dan ter. SNI 03-2439-1991 : Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal. SNI 06-2440-1991 : Metode pengujian kehilangan berat minyak dan aspal dengan cara A. SNI 06-2441-1991 : Metode pengujian berat jenis aspal padat. SNI 06-2456-1991 : Metode pengujian penetrasi bahan-bahan bitumen. SNI 03-3407-1994 : Metode pengujian sifat kekekalan bentuk batu terhadap larutan natrium sulfat dan magnesium sulfat. SNI 03-3640-1994 : Metode pengujian kadar aspal dengan cara ekstraksi menggunakan alat soklet. SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos saringan No.200 (0,075 mm). SNI 03-4428-1997 : Metode pengujian agregat halus atau pasir yang mengandung bahan plastis dengan cara setara pasir. SNI 03-6399-2000 : Tata cara pengambilan contoh aspal. SNI 03-6721-2002 : Metode pengujian kekentalan aspal cair dengan alat saybolt. SNI 03-6757-2002 : Metode pengujian berat jenis nyata campuran beraspal padat menggunakan benda uji kering permukaan jenuh. SNI 03-6819-2002 : Spesifikasi agregat halus untuk campuran beraspal. SNI 03-6877-2002 : Metode pengujian kadar rongga agregat halus yang tidak dipadatkan. SNI 03-6885-2002 : Metode pengujian noda aspal minyak. SNI 03-6893-2002 : Metode pengujian berat jenis maksimum campuran beraspal. SNI 03-6894-2002 : Metode pengujian kadar aspal dan campuran beraspal cara sentrifius. RSNI M-01-2003 : Metode pengujian campuran beraspal panas dengan alat Marshall. RSNI M-04-2004 : Metode pengujian kelarutan aspal. RSNI M-06-2004 : Cara uji campuran beraspal panas untuk ukuran agregat maksimum dari 25,4 mm (1 inci) sampai dengan 38 mm (1,5 inci) dengan alat Marshall RSNI T-01-2005 : Cara uji butiran agregat kasar berbentuk pipih, lonjong atau pipih dan lonjong. AASHTO: AASHTO T283-89 : Resistance of compacted bituminous mixture to moisture induced damaged. AASHTO T301-95 : Elastic recovery test of bituminous material by means of a ductilometer. AASHTO T165-97 : Effect of water on cohesion of compacted bituminous paving mixtures. ASTM: ASTM E 102-93 : Saybolt furol viscosity of asphaltic material at high temperature. British Standard: BS 598 Part 104 (1989) :

The compaction procedure used in the percentage refusal density test. : : Seksi 1.2 Seksi 6.1

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Lapis Resap Perekat dan Lapis Perekat

6 - 19

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi a) Toleransi tebal lapisan ditunjukkan pada Tabel 6.3.2-1. b) Apabila campuran beraspal (khususnya Lataston dan Laston) yang dihampar lebih dari satu lapis, toleransi tebal seluruh lapisan tidak boleh lebih dari toleransi lapis teratas yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-1. c) Seluruh tebal lapisan tidak boleh lebih dari toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-1. Tabel 6.3.2-1 Tebal Nominal Minimum Lapisan Beraspal dan Toleransi Jenis Campuran Latasir Kelas A Latasir Kelas B Lataston Lapis Aus Lapis Permukaan Antara Laston Lapis Aus Lapis Permukaan Antara Lapis Fondasi Simbol SS-A SS-B HRS-WC HRS-BC AC-WC AC-BC AC-Base Tebal Nominal Minimum (mm) 15 20 30 35 40 50 60 Toleransi Tebal (mm) ±4 ±3 ±4 ±5

d) Toleransi kerataan harus memenuhi ketentuan berikut ini: (1) Kerataan Melintang Apabila diukur dengan mistar lurus sepanjang 3 m yang diletakkan tegak lurus sumbu jalan tidak boleh melampaui 4 mm untuk lapis aus, 6 mm untuk lapis permukaan antara dan 8 mm untuk lapis fondasi. (2) Kerataan Memanjang Setiap ketidakrataan individu bila diukur dengan mistar lurus atau mistar lurus beroda (rolling) sepanjang 3 m yang diletakkan sejajar dengan sumbu jalan tidak boleh melampaui 5 mm. e) Perbedaan elevasi melintang untuk lapis aus, lapis antara dan lapis fondasi tidak boleh lebih 5% dari kemiringan rencana. f) Perbedaan elevasi sumbu jalan dan tepi-tepi untuk setiap 5 meter panjang untuk lapis aus tidak boleh lebih dari 5 mm, lapis permukaan antara tidak boleh melampaui 8 mm dan untuk lapis fondasi tidak boleh melampaui 10 mm dari elevasi yang dihitung dari penampang memanjang yang ditunjukkan dalam gambar rencana. 4) Persyaratan Bahan a) Agregat (1) Umum (a) Agregat yang akan digunakan dalam pekerjaan harus sedemikian rupa agar campuran beraspal, yang proporsinya dibuat sesuai dengan rumus perbandingan campuran (lihat Butir 6.3.2.5)), memenuhi semua ketentuan yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-2 sampai dengan Tabel 6.3.2-3. (b) Agregat tidak boleh digunakan sebelum disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Teknis. Bahan harus ditumpuk sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 1.11 dari spesifikasi ini. (c) Sebelum memulai pekerjaan Penyedia Jasa harus sudah menumpuk setiap fraksi agregat untuk campuran beraspal, paling sedikit untuk kebutuhan satu bulan dan selanjutnya tumpukan persediaan harus dipertahankan paling sedikit untuk kebutuhan campuran beraspal satu bulan berikutnya. (d) Dalam pemilihan sumber agregat, Penyedia Jasa dianggap sudah memperhitungkan penyerapan aspal oleh agregat. Variasi kadar aspal akibat tingkat penyerapan aspal 6 - 20

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

yang berbeda, tidak dapat diterima sebagai alasan untuk negosiasi kembali harga satuan dari campuran beraspal. (e) Penyerapan air oleh agregat maksimum 3%. (f) Berat jenis (bulk specific gravity) agregat kasar dan halus minimum 2,5 dan perbedaannya tidak boleh lebih dari 0,2. (2) Agregat Kasar (a) Fraksi agregat kasar untuk rancangan adalah yang tertahan saringan No.8 (2,36 mm) dan harus bersih, keras, awet dan bebas dari lempung atau bahan yang tidak dikehendaki lainnya dan memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel 6.3.2-2. (b) Fraksi agregat kasar harus batu pecah dan harus disiapkan dalam ukuran nominal. Ukuran maksimum (maximum size) agregat adalah satu saringan yang lebih besar dari ukuran nominal maksimum (nominal maximum size). Ukuran nominal maksimum adalah satu saringan yang lebih kecil dari saringan pertama (teratas) dengan bahan tertahan kurang dari 10%. (c) Agregat kasar harus mempunyai angularitas seperti yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-2. (d) Agregat kasar untuk Latasir kelas A dan kelas B boleh dari kerikil yang bersih. Tabel 6.3.2-2 Ketentuan Agregat Kasar Pengujian Standar Kekekalan bentuk agregat terhadap larutan SNI 03-3407-1994 natrium dan magnesium sulfat Abrasi dengan mesin Los Angeles SNI 03-2417-1991 Kelekatan agregat terhadap aspal SNI 03-2439-1991 Angularitas Partikel Pipih dan Lonjong(**) RSNI T-01-2005 Material lolos Saringan No.200 SNI 03-4142-1996 Nilai Maks.12% Maks. 40% Min. 95% 95/90(*) Maks. 10% Maks. 1%

Catatan : (*) 95/90 menunjukkan bahwa 95% agregat kasar mempunyai muka bidang pecah satu atau lebih dan 90% agregat kasar mempunyai muka bidang pecah dua atau lebih. Prosedur pengujian angularitas agregat kasar disajikan pada Lampiran 5.1. (**) Pengujian dengan perbandingan lengan alat uji terhadap poros 1 : 5

(e) Fraksi agregat kasar harus ditumpuk terpisah dan harus dipasok ke Unit Pencampur Aspal (UPA) dengan melalui pemasok penampung dingin (cold bin feeds) sedemikian rupa sehingga gradasi gabungan agregat dapat dikendalikan dengan baik. (f) Batas-batas yang ditentukan dalam Tabel 6.3.2-2. (g) Pembatasan lolos saringan No.200 < 1%, pada saringan kering karena agregat kasar yang dilekati lumpur tidak dapat dipisahkan pada waktu pengeringan sehingga tidak dapat dilekati aspal. (3) Agregat Halus (a) Agregat halus dari sumber bahan manapun, harus terdiri dari pasir atau pengsaringan batu pecah dan terdiri dari bahan yang lolos saringan No.8 (2,36 mm) sesuai SNI 036819-2002. (b) Fraksi-fraksi agregat kasar, agregat halus pecah mesin dan pasir harus ditumpuk terpisah. (c) Pasir boleh digunakan dalam campuran beraspal. Persentase maksimum yang diizinkan untuk laston (AC) adalah 10%. (d) Agregat halus harus merupakan bahan yang bersih, keras, bebas dari lempung, atau bahan yang tidak dikehendaki lainnya. Batu pecah halus harus diperoleh dari batu 6 - 21

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

yang memenuhi ketentuan mutu dalam Butir 6.3.2.4) a) (1). Agar dapat memenuhi ketentuan pasal ini, batu pecah halus harus diproduksi dari batu yang bersih. (e) Agregat pecah halus dan pasir harus dipasok ke Unit Pencampur Aspal dengan melalui pemasok penampung dingin (cold bin feeds) yang terpisah sedemikian rupa sehingga rasio agregat pecah halus dan pasir dapat dikontrol dengan baik. (f) Agregat halus harus memenuhi ketentuan sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 6.3.2-3. Tabel 6.3.2-3 Ketentuan Agregat Halus Pengujian Nilai Setara Pasir Material Lolos Saringan No.200 Angularitas Standar SNI 03-4428-1997 SNI 03-4142-1996 SNI 03-6877-2002 Nilai Min. 50% Maks. 8% Min. 45%

(4) Bahan Pengisi (Filler) Bahan pengisi yang ditambahkan harus dari semen portland, bahan tersebut harus bebas dari bahan yang tidak dikehendaki dan tidak menggumpal. Debu batu (stonedust) dan bahan pengisi yang ditambahkan harus kering dan bebas dari gumpalan-gumpalan dan bila diuji dengan penyaringan sesuai SNI 03-4142-1996 harus mengandung bahan yang lolos saringan No.200 (75 micron) tidak kurang dari 75% dari yang lolos saringan No.30 (600 micron) dan mempunyai sifat non plastis. b) Gradasi Agregat Gabungan Gradasi agregat gabungan untuk campuran beraspal, ditunjukkan dalam Tabel 6.3.2-4. Gradasi agregat gabungan Laston harus berada di dalam batas-batas titik kontrol (control point) dan harus berada di luar daerah yang dihindari dan sebagaimana yang diberikan dalam Tabel 6.3.2-4. Tabel 6.3.2-4 Gradasi Agregat Gabungan
Ukuran Saringan ASTM (mm) 1½” 37,5 1” 25 ¾” 19 ½” 12,5 3/8” 9,5 No.4 4,75 No.8 2,36 No.16 1,18 No.30 0,600 No.200 0,075 Latasir (SS) Kelas A Kelas B % Berat Yang Lolos Lataston (HRS) WC Base WC LASTON (AC)2 BC 100 90 – 100 Maks.90

100 100

100 90 - 100 75 - 85 50 - 721 35 - 60 6 - 12

100 90 - 100 65 - 100 35 - 551 15 - 35 2-9

100 90 – 100 Maks.90 28 – 58

Base 100 90 – 100 Maks.90

23 – 49

19 – 45

10 – 15

8 - 13

4 - 10

4-8

3–7

DAERAH YANG DIHINDARI
39,5 No.4 4,75 39,1 34,6 26,8 - 30,8 No.8 2,36 25,6 - 31,6 22,3 - 28,3 18,1 - 24,1 No.16 1,18 19,1 - 23,1 16,7 - 20,7 13,6 - 17,6 No.30 0,600 15,5 13,7 11,4 No.50 0,300 Catatan : 1. Untuk HRS-WC dan HRS-Base, harus dijaga kesenjangannya, dimana paling sedikit 80% dari butiran yang lolos saringan No.8 harus juga lolos Saringan No.30 (0,600 mm). 2. Untuk AC, digunakan titik kontrol gradasi agregat, berfungsi sebagai batas-batas rentang utama yang harus ditempati oleh gradasi-gradasi tersebut. Batas-batas gradasi ditentukan pada saringan ukuran nominal maksimum, saringan menengah (2,36 mm) dan saringan terkecil (0,075 mm).

6 - 22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Aspal (1) Aspal yang digunakan harus salah satu dari jenis aspal keras Pen 40, aspal keras Pen 60, aspal polimer, aspal dimodifikasi dengan asbuton dan aspal multigrade yang memenuhi persyaratan pada Tabel 6.3.2-6, Tabel 6.3.2-7, Tabel 6.3.2-8 dan Tabel 6.3.2-9, dan campuran yang dihasilkan harus memenuhi ketentuan campunan beraspal yang diberikan pada salah satu Tabel 6.3.2-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14 sesuai dengan jenis campuran yang ditetapkan dalam gambar rencana atau petunjuk Direksi Teknis. (2) Pengambilan contoh aspal harus dilaksanakan sesuai dengan SNI 03-6399-2000. Pengambilan contoh bahan aspal dari setiap truk tangki harus dilaksanakan pada bagian atas, tengah, dan bawah. Contoh pertama yang diambil harus langsung diuji di laboratorium lapangan untuk memperoleh nilai penetrasi dan titik lembek. Aspal di dalam truk tangki tidak boleh dialirkan ke dalam tangki penyimpanan sebelum hasil pengujian tersebut memenuhi ketentuan dari spesifikasi ini. Apabila hasil pengujian tersebut lolos pengujian, tidak berarti aspal dari truk tangki yang bersangkutan diterima secara final kecuali aspal dan contoh yang mewakili telah memenuhi semua sifat-sifat aspal yang disyaratkan dalam spesifikasi ini. Kegagalan dipenuhinya salah satu uji sebagai yang disyaratkan tetap menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa. (3) Campuran beraspal harus diekstraksi dari benda uji sesuai dengan cara SNI 03-36401994. Setelah konsentrasi larutan aspal yang terekstraksi mencapai 200 ml, partikel mineral yang terkandung harus dipisahkan dengan alat sentrifugal. Pemisahan ini dianggap telah terpenuhi apabila kadar abu dalam aspal yang diperoleh kembali tidak melebihi 1% (dengan pengapian). Aspal harus diperoleh kembali dari larutan sesuai dengan prosedur SNI 03-6894-2002. Tabel 6.3.2-5 Persyaratan Aspal Keras Pen 40 dan Pen 60
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6 7. 8. 9. 10. Jenis Pengujian Penetrasi, 25°C; 100 gr; 5 detik; 0,1 mm Titik Lembek, °C Titik Nyala, °C Daktilitas 25°C, cm Berat jenis Kelarutan dalam Trichlor Ethylen, % berat Penurunan Berat (dengan TFOT), % berat Penetrasi setelah penurunan berat, % asli Daktilitas setelah penurunan berat, % asli Uji noda aspal - Standar Naptha - Naptha Xylene - Hephtane Xylene Kadar paraffin, % Metode SNI 06-2456-1991 Persyaratan Pen 40 Pen 60 40 - 59 60 - 79 48 - 58 Min. 200 Min. 100 Min. 1,0 Min. 99 Max. 0,8 Min. 54 Min. 50 Negatif

SNI 06-2434-1991 51 - 63 SNI 06-2433-1991 Min. 200 SNI 06-2432-1991 Min. 100 SNI 06-2441-1991 Min. 1,0 RSNI M -04-2004 Min. 99 SNI 06-2440-1991 Maks. 0,8 SNI 06-2456-1991 Min. 58 SNI 06-2432-1991 SNI 03-6885-2002 Negatif

11

SNI 03-3639-2002

Maks. 2

Maks. 2

Catatan : Apabila uji noda aspal disyaratkan, Direksi Teknis dapat menentukan salah satu pelarut yang akan digunakan.

6 - 23

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.2-6 Persyaratan Aspal Polimer
No. 1. Jenis Pengujian Metode Persyaratan Plastomer Elastomer

50 - 70 50 - 75 Penetrasi, 25 ‘C; 100 gr; 5 dctik; 0,1 mm SNI 06-2456-1991 2. TitikLembek,°C SNI 06-2434-1991 Min. 56 Min. 54 3. Titik Nyala, °C SNI 06-2433-1991 Min. 232 Min. 232 4. Berat jenis SNI 06-2441-1991 Min. 1,0 Min. 1,0 5. Kekentalan pada 135°C, cSt SNI 06-6721-2002 150-1500 Max.2000 6. Stabilitas Penyimpanan pada 163°C SNI 06-2434-1991 Homogen* Max. 2 selama 48 jam, Perbedaan Titik Lembek; °C 7. Kelarutan dalam Trichlor Ethylen, % RSNI M-04-2004 Min. 99 Min. 99 berat 8 Penurunan Berat (dengan RTFOT), berat SNI 06-2440-1991 Max. 1,0 Max. 1,0 9 Perbedaan Penetrasi setelah RTFOT, terhadap asli SNI 06-2456-1991 Max 10 Max 10 - Kenaikan penetrasi, 0,1 mm Max 20 Max 20 - Penurunan penetrasi, 0,1 mm 10 Perbedaan Titik Lembek setelah RTFOT, terhadap asli SNI 06-2434-1991 Max 6,5 Max 6,5 - Kenaikan titik lembek,°C Max 2 Max 2 - Penurunan titik lembek,°C 11 Elastic recovery residu RTFOT, % AASHTO T301-95 Min. 45 Catatan * : Pada permukaan tidak terjadi lapisan (kulit), kerut dan tidak terjadi endapan.

Tabel 6.3.2-7 Persyaratan Aspal Dimodifikasi dengan Asbuton dan Bitumen Asbuton Modifikasi
No. Jenis Pengujian Persyaratan Aspal Bitumen Dimodifikasi Asbuton Asbuton Modifikasi SNI 06-2456-1991 40-55 40-60 Metode SNI 06-2434-1991 SNI 06-2433-1991 SNI 06-2432-1991 SNI 06-2441-1991 RSNI M-04-2004 SNI 06-2440-1991 SNI 06-2456-1991 SNI 06-2432-1991 SNI 03-1968-1990 Min. 55 Min. 225 Min. 50 Min. 1,0 Min. 90 Max. 2 Min. 55 Min. 50 Min. 90* Min. 55 Min. 225 Min. 100 Min. 1,0 Min. 99 Max. 1 Min. 65 Min. 50 -

Penetrasi, 25°C; 100 gr; 5 detik; 0,1 mm 2. Titik Lembek, °C 3. Titik Nyala, °C 4. Daktilitas; 25 °C, cm 5. Berat jenis 6. Kelarutan dalam Trichlor Ethylen, % berat 7. Penurunan Berat (dengan TFOT), % berat 8. Penetrasi setelah kehilangan berat, % asli 9. Daktilitas setelah TFOT, % asli 10 Mineral Lolos Saringan No.100, % Catatan : * Hasil Ekstraksi

1.

6 - 24

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.2-8 Persyaratan Aspal Multigrade
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6 7. 8 9 Jenis Pengujian Penetrasi, 25°C; 100 gr; 5 dctik; 0,1 mm Titik Lembek, °C Titik Nyala, °C Daktilitas; 25°C, cm Berat jenis Kelarutan dalam Trichlor Ethylen; % berat Penurunan Berat (dengan TFOT), %berat Penetrasi setelah penurunan berat, % asli Daktilitas setelah penurunan berat, % asli Metode SNI 06-2456-1991 SNI 06-2434-1991 SNI 06-2433-1991 SNI 06-2432-1991 SNI 06-2441-1991 RSNI M-04-2004 SNI 06-2440-1991 SNI 06-2456-1991 SNI 06-2432-1991 Persyaratan 50 - 70 Min. 55 Min. 225 Min. 100 Min. 1,0 Min. 99 Max. 0,8 Min. 60 Min. 50

d) Aditif (1) Aditif untuk aspal Aditif kelekatan dan anti pengelupasan harus ditambahkan ke dalam aspal apabila diperintahkan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Jenis aditif yang digunakan haruslah yang disetujui Direksi Pekerjaan dan persentase aditif yang diperlukan harus dicampur ke dalam bahan aspal serta waktu pencampurannya harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. (2) Aditif untuk campuran Apabila kualitas campuran beraspal yang menggunakan bahan pengikat aspal keras Pen 60 atau Pen 40 dipandang perlu ditingkatkan, maka sesuai persetujuan Direksi Pekerjaan dapat menambahkan aditif ke dalam campuran beraspal tersebut. Jenis aditif yang dapat digunakan adalah salah satu tipe asbuton butir yang memenuhi ketentuan sebagaimana ditunjukkan pada Tabel 6.3.2-10 dan harus yang disetujui Direksi Pekerjaan. Takaran pemakaian aditif, metode kerja proses pencampuran (di pugmill) serta waktu pencampurannya harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Asbuton butir yang akan digunakan harus dalam kemasan kantong atau kemasan lain yang kedap air serta mudah penanganannya saat dicampur di ruang pencampur (pugmill) dan dapat tersebar secara merata (homogen). Asbuton butir tersebut harus ditempatkan pada tempat yang kering dan beratap sehingga terlindung dari hujan atau sinar matahari langsung. Tinggi penimbunan asbuton butir tidak boleh lebih dari 2 m. Kemasan asbuton harus memiliki label yang jelas dan memuat informasi berikut: (a) Logo pabrik. (b) Kode pengenal antara lain tipe, berat, penetrasi bitumen, diameter butir dan kelas kadar bitumen asbuton harus tertera dengan jelas pada kantong dan satu kantong dengan kantong yang lain harus mempunyai sifat yang sama. Tabel 6.3.2-9 Ketentuan Asbuton Butir
Sifat-sifat Asbuton Metoda Pengujian SNI 03-3640-1994 Tipe Tipe Tipe 5/20 15/20 15/25 18-22 18 - 22 23-27 Tipe 20/25 23 – 27

Kadar bitumen asbuton; % Ukuran butir asbuton butir - Lolos Saringan No.4 (4,75 mm); % SNI 03-1968-1990 100 - Lolos Saringan No.8 (2,36 mm); % SNI 03-1968-1990 100 100 100 Min 95 - Lolos Saringan No.16 (1,18 mm); % SNI 03-1968-1990 Min 95 Min 95 Min 95 Min 75 Kadar air, % SNI 06-2490-1991 Mak 2 Mak 2 Mak 2 Mak 2 Penetrasi aspal asbuton pada 25°C, SNI 06-2456-1991 ≤10 10 - 18 10 - 18 19 – 22 100 g, 5 detik; 0,1 mm Keterangan: 1. Asbuton butir Tipe 5/20 : Kelas penetrasi 5 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 20%. 2. Asbuton butir Tipe 15/20 : Kelas penetrasi 15 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 20%. 3. Asbuton butir Tipe 15/25 : Kelas penetrasi 15 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 25%. 4. Asbuton butir Tipe 20/25 : Kelas penetrasi 20 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 25%.

6 - 25

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

Sumber Pasokan Persetujuan sumber pemasokan agregat, aspal dan bahan pengisi (filler) serta asbuton butir (jika diperlukan) harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Teknis sebelum pengiriman bahan. Contoh-contoh setiap jenis bahan harus diserahkan, seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, paling sedikit 30 (tiga puluh) hari sebelum usulan dimulainya pekerjaan.

5) Campuran a) Komposisi Umum Campuran Campuran beraspal terdiri dari agregat, aspal dan filler serta asbuton butir (bila diperlukan). Jika diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, aditif aspal dapat ditambahkan untuk menghasilkan sifat-sifat khusus di luar Tabel 6.3.2-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14. b) Kadar Aspal dalam Campuran Persentase aspal yang aktual ditambahkan ke dalam campuran akan bergantung pada penyerapan agregat yang digunakan. c) Prosedur Rancangan Campuran (1) Sebelum diperkenankan untuk menghampar setiap campuran beraspal dalam pekerjaan, Penyedia Jasa disyaratkan untuk menunjukkan semua usulan agregat dan campuran yang memadai berdasarkan hasil pengujian di laboratorium dan hasil percobaan penghamparan campuran yang dibuat di instalasi pencampur aspal. (2) Pengujian yang diperlukan meliputi analisa saringan, berat jenis dan penyerapan air untuk semua agregat yang digunakan. Juga semua pengujian sifat-sifat agregat yang diminta oleh Direksi Teknis. Pengujian pada campuran percobaan akan meliputi penentuan berat jenis maksimum campuran beraspal sesuai SNI 03-6893-2002, pengujian sifat-sifat Marshall (RSNI M-01-2003) dan kepadatan membal (refusal density) campuran rancangan (BS 598 Part 104-1989), seperti disajikan pada Lampiran 6.2. (3) Contoh agregat diambil dari penampung panas (hot bin) untuk pencampur jenis takaran berat (weight batching plant) maupun pencampur dengan pemasok menerus (continuous feed plant). (4) Pengujian percobaan campuran harus dilaksanakan dalam beberapa tahapan berikut ini: (a) Memperoleh Gradasi Agregat yang Cocok Suatu gradasi agregat yang cocok diperoleh dari penentuan persentase yang memadai dari setiap fraksi agregat yang dimulai dengan: i) Buat gradasi masing-masing fraksi agregat termasuk gradasi mineral asbuton butir hasil ekstraksi (jika digunakan), kemudian buat gradasi campuran (memenuhi Tabel 6.3.2-4). ii) Kalibrasi kapasitas bukaan pintu masing-masing bin dingin. iii) Periksa kadar air masing-masing fraksi agregat dari bin dingin dan hitung kadar air gabungan (campuran). iv) Buat rancangan bukaan pintu bin dingin sehingga gradasi agregat gabungan paling mendekati gradasi campuran. v) Tentukan rancangan kapasitas produksi UPA dengan menggunakan kadar air gabungan. Apabila campuran adalah HRS yang bergradasi halus (mendekati batas amplop atas), maka akan diperoleh Rongga dalam agregat (VMA) yang lebih besar. Pasir halus yang digabung dengan agregat pecah harus mempunyai bahan antara 2,36 mm dan 600 mikron yang sesedikit mungkin. Bahan yang lolos saringan 2,36 mm dan juga tertahan saringan 600 mikron sebesar 20% masih dapat diterima, akan lebih baik bila 10% sampai dengan 15%. Bahan bergradasi senjang harus memenuhi ketentuan dalam Tabel 6.3.2-4. Campuran beraspal (AC) dapat dibuat bergradasi halus (mendekati batas titik-titik kontrol atas), tetapi akan sulit memperoleh rongga dalam agregat (VMA) yang disyaratkan. Lebih baik digunakan aspal beton bergradasi kasar (mendekati batas titik-titik kontrol bawah). 6 - 26

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(b) Membuat Formula Campuran Rancangan (Design Mix Formula) Setelah dilakukan rancangan dingin, UPA dioperasikan tanpa pemberian aspal. Ambil contoh dari masing-masing bin panas kemudian lakukan pengujian analisa saringan. Buat gradasi campuran dengan menggabungkan gradasi agregat dari masing-masing bin panas tersebut termasuk gradasi mineral asbuton butir hasil ekstraksi (jika digunakan). Lakukan rancangan dan pemadatan Marshall sampai membal (refusal). Perkiraan awal kadar aspal rancangan dapat diperoleh dari rumus dibawah ini: Pb = 0,035 (% CA) + 0,045 (% FA) + 0,18 (% Filler) + Konstanta. dimana : Pb = kadar aspal perkiraan; CA = agregat kasar tertahan saringan No.8; FA = agregat halus lolos saringan No.8 dan tertahan No.200; Filler = agregat halus lolos saringan No.200; Nilai konstanta sekitar 0,5 - 1,0 untuk AC dan HRS. Buatlah benda uji dengan kadar aspal di atas, dibulatkan mendekati 0,5%, dengan 3 (tiga) kadar aspal di atas dan 2 (dua) kadar aspal di bawah kadar aspal perkiraan awal yang sudah dibulatkan mendekati 0,5% ini (contoh: apabila rumus memberikan nilai 5,7%, dibulatkan menjadi 5,5%, buatlah benda uji dengan kadar aspal 5,5%, dengan 6%, 6,5%, dan 7%, dengan 4,5% dan 5%). Ukurlah berat isi benda uji, stabilitas Marshall, kelelehan dan rongga dalam agregat. Ukur atau hitunglah kepadatan benda uji pada rongga udara nol (Gmm). Hitunglah Rongga Dalam Agregat (VMA), Rongga Terisi Aspal (VFB), dan Rongga dalam Campuran (VIM). Buatlah benda uji tambahan dan dipadatkan sampai membal (refusal) dengan menggunakan prosedur PRD-BS 598 untuk 3 (tiga) kadar aspal (satu yang memberikan rongga dalam campuran di atas 5%, satu pada 5% dan satu yang di bawah 5%). Ukur berat isi benda uji dan/atau hitung kepadatannya. Gambarkanlah batas-batas yang disyaratkan dalam grafik untuk setiap parameter yang terdaftar dalam Tabel 6.3.2-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14 atau sesuai jenis campuran yang direncanakan, dan tentukan rentang kadar aspal yang memenuhi semua ketentuan dalam spesifikasi. Rancangan kadar aspal umumnya mendekati tengah-tengah rentang kadar aspal yang memenuhi semua parameter yang disyaratkan. Suatu campuran yang cocok harus memenuhi semua kriteria dari jenis campuran beraspal dalam Tabel 6.3.2-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14 dengan suatu rentang kadar aspal praktis. Khusus untuk campuran Laston, kadar aspal harus di kontrol dengan “tebal film” aspal pada agregat yang dibatasi pada ketebalan 8 mikron sampai dengan 8,5 mikron. Rentang kadar aspal untuk campuran beraspal yang memenuhi semua kriteria rancangan harus mendekati (atau lebih besar dari) 1%. Rentang kadar aspal ini dimaksudkan untuk mengakomodir fluktuasi yang sesungguhnya dalam produksi campuran beraspal.

6 - 27

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.2-10 Ketentuan Sifat Campuran Latasir
Sifat-sifat Campuran Jumlah tumbukan per bidang Rongga dalam campuran (%)
(3)

Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Rongga terisi aspal (%) Stabilitas Marshall (kg) Pelelehan (mm) Marshall Quotient (kg/mm) Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah perendaman selama 24 jam, 60°C pada VIM ±7% (4)

Min Max Min Min Min Min Max Min Min

Latasir Kelas A & B 50 3,0 6,0 20 75 200 2 3 80 80

Tabel 6.3.2-11 Ketentuan Sifat-Sifat Campuran Lataston Sifat-sifat Campuran Jumlah tumbukan per bidang Rongga dalam campuran (%) (3) Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Rongga terisi aspal (%) Stabilitas Marshall (kg) Pelelehan (mm) Marshall Quotient (kg/mm) Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah perendaman selama 24 jam, 60°C pada VIM ±7% (4) Rongga dalam campuran (%) pada (2) kepadatan membal (refusal) Min Max Min Min Min Min Min Min Min Lataston WC BC 75 3,0 6,0 18 17 68 800 3 250 80 2

Tabel 6.3.2-12 Ketentuan Sifat Campuran Laston Sifat-sifat Campuran Jumlah tumbukan per bidang Rongga dalam campuran (%) (3) Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Rongga terisi aspal (%) Stabilitas Marshall (kg) Pelelehan (mm) Marshall Quotient (kg/mm) Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah perendaman selama 24 jam, 60°C pada VIM ±7% (4) Rongga dalam campuran (%) pada (2) Kepadatan membal (refusal) Min Max Min Min Min Max Min Min Min Min WC Laston BC Base 75 112 (1) 3,5 5,5 15 14 13 65 63 60 800 1500(1) 3 5(1) 250 300 80 2,5

6 - 28

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.2-13 Ketentuan Sifat Campuran Laston Dimodifikasi (AC Modified) Sifat-sifat Campuran Jumlah tumbukan per bidang Rongga dalam campuran (%) (3) Rongga dalam Agregat (VMA) (%) Rongga terisi aspal (%) Stabilitas Marshall (kg) Pelelehan (mm) Marshall Quotient (kg/mm) Stabilitas Marshall Sisa (%) setelah perendaman selama 24 jam, 60°C pada VIM ±7% (4) Rongga dalam campuran (%) pada (2) Kepadatan membal (refusal) Stabilitas Dinamis, Lintasan/mm(5) WC Mod Min Max Min Min Min Max Min Max Min Min Min Min Laston BC Mod 75 3,5 5,5 15 14 65 63 1000 3 300 80 2,5 2500 Base Mod 112 (1)

13 60 1800(1) 5(1) 350

Catatan: 1. Modifikasi Marshall (RSNI M-13-2004 atau lihat Lampiran 6.3 B) 2. Untuk menentukan kepadatan membal (refusal), penumbuk bergetar (vibratory hammer) disarankan digunakan untuk menghindari pecahnya butiran agregat dalam campuran. Jika digunakan penumbukan manual jumlah tumbukan per bidang harus 600 untuk cetakan berdiameter 6 in dan 400 untuk cetakan berdiameter 4 in. 3. Rongga dalam campuran dihitung berdasarkan pengujian berat jenis maksimum campuran (Gmm - SNI 03-6893-2002). 4. Untuk mendapatkan VIM 7%, buat benda uji Marshall dengan variasi tumbukan, misal 2x40 tumbukan, 2x50 tumbukan, 2x60 tumbukan dan 2x75 tumbukan. Kemudian dari masing-masing benda uji tersebut, hitung nilai VIM nya dan buat hubungan antara jumlah tumbukan dan VIM. Dari grafik tersebut dapat diketahui jumlah tumbukan yang memiliki nilai VIM 7%, kemudian lakukan pengujian stabilitas marshall sisa. 5. Pengujian dengan alat Wheel Tracking Machine (WTM) pada Temperatur 60°C dan prosedur pengujian sesuai Manual for Design and Construction of Asphalt Pavement Japan Road Association, JRA (1980).

(c) Formula Campuran Rancangan (Design Mix Formula) Paling sedikit 30 (tiga puluh) hari sebelum dimulainya pekerjaan aspal, Penyedia Jasa harus menyerahkan secara tertulis kepada Direksi Pekerjaan, usulan Formula Campuran Rancangan (DMF) untuk campuran yang akan digunakan dalam pekerjaan yang mencakup: i) Ukuran nominal maksimum partikel. ii) Sumber-sumber agregat. iii) Persentase setiap fraksi agregat yang akan digunakan Penyedia Jasa, pada penampung dingin dan penampung panas. iv) Gradasi agregat gabungan yang memenuhi gradasi yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-4. v) Kadar aspal total dan efektif terhadap berat total campuran. vi) Temperatur pencampuran. Penyedia Jasa harus menyediakan data dan grafik campuran percobaan laboratorium untuk menunjukkan bahwa campuran memenuhi semua kriteria sesuai jenis campuran yang direncanakan dalam salah satu Tabel 6.3.2-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14. Sifat-sifat benda uji yang sudah dipadatkan harus dihitung menggunakan metode dan rumus yang ditunjukkan dalam RSNI M-01-2003 dan RSNI M-06-2004. 6 - 29

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Dalam 7 (tujuh) hari Direksi Teknis akan: i) Menerima usulan tersebut jika memenuhi spesifikasi dan mengizinkan Penyedia Jasa untuk melakukan percobaan pelaksanaan. ii) Menolak usulan tersebut jika tidak memenuhi spesifikasi. Selanjutnya Penyedia Jasa harus melakukan percobaan campuran baru dengan biaya sendiri untuk memperoleh suatu campuran rancangan yang memenuhi spesifikasi. Direksi Teknis, dapat memberikan saran kepada Penyedia Jasa untuk memodifikasi sebagian rumus rancangannya atau mencoba agregat lainnya. Bagaimanapun juga pembuatan suatu rumus campuran rancangan yang memenuhi ketentuan merupakan tanggung jawab Penyedia Jasa. (d) Formula Campuran Kerja (Job Mix Formula) i) Segera setelah Formula Campuran Rancangan (DMF) disetujui oleh Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus melakukan penghamparan percobaan paling sedikit 50 ton. Penyedia Jasa harus menunjukkan bahwa setiap alat laik kerja, paver mampu menghampar bahan sesuai dengan tebal yang disyaratkan tanpa segregasi, tergores, dsb. dan kombinasi penggilas dan jumlah gilasan yang diusulkan untuk mampu mencapai kepadatan yang disyaratkan serta memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam spesifikasi ini. Contoh campuran harus dibawa ke laboratorium dan digunakan untuk membuat benda uji Marshall maupun untuk pemadataan membal (refusal). Hasil pengujian ini harus dibandingkan dengan ketentuan sifat campuran yang dipilih sesuai Tabel 6.3.2-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14. Apabila percobaan tersebut gagal memenuhi spesifikasi pada salah satu ketentuannya maka perlu dilakukan penyesuaian dan percobaan harus diulang kembali. Direksi Pekerjaan tidak akan menyetujui campuran rancangan sebagai Formula Campuran Kerja (JMF) sebelum penghamparan percobaan yang dilakukan memenuhi semua ketentuan dan disetujui. ii) Dua belas benda uji Marshall harus dibuat dari campuran yang digunakan dalam penghamparan percobaan dan diambil dari unit pencampur aspal atau dari muatan truk di unit pencampur aspal untuk selanjutnya dibawa ke laboratorium dalam kotak yang terbungkus rapih. Benda uji Marshall harus dicetak dan dipadatkan pada viskositas yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.3-1 dan menggunakan jumlah penumbukan yang disyaratkan. Dari 12 (dua belas) benda uji yang memenuhi ketentuan salah satu dari Tabel 6.3.2-11 sampai Tabel 6.3.2-14 dirata-ratakan untuk menjadi kepadatan standar kerja (job standard density), yang selanjutnya digunakan sebagai rujukan kepadatan campuran beraspal terhampar dalam pekerjaan. iii) Percobaan campuran di Unit Pencampur Aspal (UPA) dan percobaan pelaksanaan yang memenuhi ketentuan disetujui sebagai Formula Campuran Kerja (JMF). (e) Penerapan Formula Campuran Kerja dan Toleransi yang Diizinkan i) Seluruh campuran yang dihampar dalam pekerjaan harus sesuai dengan formula campuran kerja, dalam batas rentang toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-15 di bawah ini. ii) Setiap hari Direksi Teknis akan mengambil benda uji, baik bahan maupun campurannya seperti yang digariskan dalam Butir 6.3.4.3) dan Butir 6.3.4.4) dari spesifikasi ini, atau benda uji tambahan yang dianggap perlu untuk pemeriksaan keseragaman campuran. Setiap bahan yang gagal memenuhi batas-batas yang diperoleh dari Formula Campuran Kerja (JMF) dan toleransi yang diizinkan harus ditolak.

6 - 30

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.2-14 Toleransi Campuran Uraian Agregat Gabungan Lolos Saringan - Sama atau lebih besar dari 2,36 mm - 2,36 mm sampai No.50 - No.100 dan tertahan No.200 - No.200 Kadar aspal Toleransi ± 5% berat total agregat ± 3% berat total agregat ± 2% berat total agregat ± 1% berat total agregat ± 0,3% berat total campuran

± 10ºC Temperatur Campuran keluar dari pugmill Catatan: Toleransi di atas tidak berlaku untuk Latasir. i) Apabila setiap bahan memenuhi batas-batas yang diperoleh dari Formula Campuran Kerja (JMF) dan toleransi yang diizinkan, tetapi menunjukkan perubahan atau tidak konsisten dan sangat berarti atau perbedaan yang tidak dapat diterima atau jika sumber setiap bahan berubah, maka harus dibuat suatu Formula Campuran Kerja (JMF) baru atas biaya Penyedia Jasa dan harus diserahkan dengan cara seperti yang disebut di atas untuk disetujui, sebelum campuran beraspal baru dihampar di lapangan. ii) Interpretasi Toleransi yang Diizinkan Batas-batas absolut yang ditentukan oleh formula campuran kerja maupun toleransi yang diizinkan menunjukkan bahwa Penyedia Jasa harus bekerja dalam batas-batas yang digariskan pada setiap saat. Adanya batas-batas toleransi tidak berarti gradasi pelaksanaan boleh keluar dari titik-titik kontrol dan memotong daerah yang dihindari (restricted zone). 6) Lapisan Perata Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, maka setiap jenis campuran dapat digunakan sebagai lapisan perata dengan sebutan Lataston Lapis Aus Perata (HRS-WC L), Lataston Lapis Permukaan Antara Perata (HRS-BC L), Laston Lapis Aus Perata (AC-WC L), Laston Lapis Permukaan Antara Perata (AC-BC L), Laston Lapis Fondasi Perata (AC-Base L), Laston Lapis Aus Modifikasi Perata (ACWC Mod L), Laston Lapis Permukaan Antara Modifikasi Perata (AC-BC Mod L) dan Laston Lapis Fondasi Modifikasi Perata (AC-Base Mod L). 7) Unit Pencampur Aspal (UPA) a) Umum Unit Pencampur Aspal (UPA) dapat berupa pusat pencampuran dengan sistem penakaran (batching) atau sistem menerus (continuous), kecuali untuk Laston dimodifikasi (AC Modified) hanya diizinkan menggunakan UPA dengan sistem penakaran (batching). UPA harus memiliki kapasitas yang cukup untuk memasok mesin penghampar secara terus menerus apabila menghampar campuran pada kecepatan normal dan ketebalan yang dikehendaki. Instalasi ini harus dirancang, dikoordinasi dan dioperasikan sedemikian hingga dapat menghasilkan campuran dalam rentang toleransi perbandingan campuran. UPA harus dipasang di lokasi yang jauh dari pemukiman dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan sehingga tidak mengganggu ataupun protes dari penduduk di sekitarnya. UPA harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu (dust collector) yang lengkap berupa sistem pusaran kering (dry cyclone) dan pusaran basah (wet cyclone) sehingga tidak menimbulkan pencemaran debu ke atmosfir. Apabila salah satu sistem rusak atau tidak berfungsi maka UPA tidak boleh dioperasikan. Alat pengumpul debu dapat digunakan juga untuk pengendalian material debu yang tidak memenuhi ketentuan. b) Timbangan Pada Unit Pencampur Aspal (UPA) (1) Timbangan untuk setiap kotak timbangan atau penampung (hopper) harus berupa jenis jam (pembacaan jarum) tanpa pegas atau digital dan merupakan produksi standar serta 6 - 31

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dirancang dengan ketelitian berkisar antara setengah sampai satu persen dari beban maksimum yang diperlukan. (2) Ujung jarum harus dipasang sedekat mungkin dengan permukaan jam dan harus berupa jenis yang bebas dari paralaks (pembiasan sinar) yang berlebihan. Timbangan harus dilengkapi dengan tanda (skala) atau sistim otomatis untuk timbangan digital yang dapat disetel untuk pengukuran berat masing-masing bahan yang akan ditimbang pada setiap kali pencampuran. Timbangan harus terpasang kokoh dan apabila mudah berubah harus segera diganti. Semua timbangan harus diletakkan sedemikian hingga mudah terlihat oleh operator pada setiap saat. (3) Timbangan yang digunakan untuk menimbang aspal harus memenuhi ketentuan untuk timbangan agregat dengan ketelitian pembacaan tidak boleh melebihi dari 1 (satu) kilogram dan harus memiliki kapasitas dua kali lebih besar dari bahan yang akan ditimbang serta harus dapat dibaca sampai 1 (satu) kilogram yang terdekat. (4) Apabila dianggap perlu oleh Direksi Teknis, maka timbangan yang telah disetujuipun tetap harus diperiksa berulang kali sehingga ketepatannya dapat selalu dijamin. Penyedia Jasa harus senantiasa menyediakan tidak kurang dari 10 (sepuluh) buah beban standar 20 kg untuk pemeriksaan semua timbangan. c) Tangki Aspal Tangki aspal harus dilengkapi dengan pemanas yang dapat dikendalikan dengan efektif dan handal sampai suatu temperatur dalam rentang yang disyaratkan. Pemanasan harus dilakukan melalui kumparan pipa oli, atau cara lainnya sehingga api tidak langsung memanasi tangki aspal. Sirkulasi aspal harus lancar dan terus menerus selama periode pengoperasian. Temperatur aspal yang disyaratkan di dalam pipa, meteran, ember penimbang, batang semprot, dan tempat-tempat lainnya dari sistem saluran, harus dipertahankan dengan bahan isolasi. Bila diperlukan di antara tangki dan alat pencampur dapat ditempatkan “booster” (penguat) untuk menaikkan temperatur aspal. Apabila akan digunakan aspal yang dimodifikasi dengan asbuton, maka ketel aspal harus dilengkapi dengan pengaduk yang bisa menjamin homogenitas campuran beraspal. Daya tampung tangki penyimpanan minimum adalah 30.000 liter dan paling sedikit harus disediakan 2 (dua) tangki yang berkapasitas sama. Tangki-tangki tersebut harus dihubungkan ke sistem sirkulasi sedemikian rupa agar masing-masing tangki dapat diisolasi secara terpisah tanpa mengganggu sirkulasi aspal ke alat pencampur. d) Pemasok Untuk Mesin Pengering (Feeder for Drier) Pemasok yang terpisah untuk masing-masing agregat harus disediakan. Pemasok untuk agregat halus harus dari jenis ban berjalan. Atas persetujuan Direksi Teknis, jenis lain diperkenankan hanya jika pemasok tersebut dapat menyalurkan bahan basah pada kecepatan yang tetap tanpa menyebabkan terjadinya penyumbatan dan penggumpalan. Seluruh pintu penampung (bin gate) harus dikalibrasi. Bukaan pintu dan pengatur kecepatan harus dapat dikunci untuk setiap perbandingan campuran yang telah disetujui. Sekali ditetapkan, kedudukan pintu tidak boleh diubah tanpa persetujuan dari Direksi Teknis. e) Tempat Penyimpanan dan Pemasokan Asbuton Butir Apabila jenis campuran yang akan diproduksi adalah campuran beraspal panas dengan menggunakan asbuton butir maka untuk tempat penyimpanan dan pemasokan pada saat produksi campuran dapat menggunakan tempat penyimpanan bahan pengisi (filler storage atau silo filler) yang dilengkapi dengan alat pemasoknya (bucket cold elevator screw) dan timbangan atau tempat khusus yang dilengkapi dengan alat pemasok asbuton butir ke tempat pencampur (pugmill) seperti jenis ban berjalan (belt conveyor) atau sesuai persetujuan Direksi Teknik. Kecepatan pasokan asbuton butir, baik dari tempat penyimpanan bahan pengisi (filler storage atau silo filler) ataupun dari jenis ban berjalan (belt conveyor) harus diatur sehingga sesuai dengan proporsi yang diperlukan. Ruang pencampur (pugmill) harus dilengkapi dengan pintu pemasok asbuton butir dengan ukuran yang cukup atau dengan memodifikasi sehingga pasokan asbuton butir dapat masuk ke dalam ruang pencampur (pugmill) tanpa hambatan dan material asbuton harus dapat 6 - 32

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

tersebar merata pada seluruh campuran sehingga diperoleh kadar campuran asbuton yang tetap (konstan), baik berasal dari silo filler (filler storage) ataupun tempat khusus yang menggunakan sejenis ban berjalan. f) Alat Pengering (Drier) Alat pengering berputar harus mampu mengeringkan dan memanaskan agregat sampai ke temperatur yang disyaratkan. g) Saringan Saringan harus mampu menyaring seluruh agregat sampai ukuran dan proporsi yang disyaratkan dan memiliki kapasitas normal sedikit di atas kapasitas penuh alat pencampur. Saringan harus memiliki efisiensi pengoperasian yang sedemikian rupa sehingga agregat yang tertampung dalam setiap penampung (bin) tidak mengandung lebih dari 10% bahan yang berukuran lebih atau lebih kecil. h) Penampung (Bin) Panas Penampung panas harus berkapasitas cukup dalam melayani alat pencampur bila dioperasikan dengan kapasitas penuh. Jumlah penampung minimum tiga buah (tidak termasuk penampung bahan pengisi) sehingga menjamin kemudahan pembentukan gradasi sesuai Formula Campuran Kerja (FCK). Setiap penampung panas harus dilengkapi dengan pipa pembuang yang ukuran maupun letaknya sedemikian rupa sehingga dapat mengeluarkan kelebihan kapasitas penampung dan mencegah masuknya bahan ke dalam penampung lainnya. Penampung harus dibuat sedemikian rupa agar benda uji dapat mudah diambil. i) Unit Pengendali Aspal (1) Perlengkapan pengendali aspal yang handal, baik jenis penimbangan ataupun volumetrik harus disediakan untuk memperoleh jumlah aspal yang tepat untuk campuran beraspal dengan rentang toleransi yang disyaratkan dalam rumus perbandingan campuran. (2) Untuk UPA sistem penakaran (batching plant), perangkat timbangan atau meteran harus dapat menyediakan kuantitas aspal sesuai rancangan untuk setiap penakaran campuran. Untuk UPA sistem menerus (continuous plant), pompa meteran aspal haruslah jenis rotasi dengan sistem pengaliran yang handal serta memiliki susunan nosel penyemprot yang teratur pada alat pencampur. Volume penyaluran dari pompa harus dapat disinkronkan dengan aliran agregat ke alat pencampur dengan pengendali otomatis. Perlengkapan untuk memeriksa kuantitas atau kecepatan aliran bahan aspal ke alat pencampur harus dikalibrasi terlebih dahulu. j) Perlengkapan Pengukur Panas (1) Termometer logam dengan bacaan sampai dengan 200ºC harus dipasang di tempat mengalirnya pasokan aspal dekat katup pengeluaran (discharge) pada alat pencampur dan mudah dibaca dari ruang operasi atau termometer sistem digital. (2) Instalasi juga harus dilengkapi dengan termometer, baik jenis arloji (pembacaan jarum), air raksa (mercury-actuated), pyrometer listrik ataupun perlengkapan pengukur panas lainnya yang disetujui, yang dipasang pada corong pengeluaran dari alat pengering untuk mengukur temperatur agregat yang dipanaskan. Sebuah termo elemen (thermo couple) atau bola sensor (resistance bulb) harus dipasang di dekat dasar penampung (bin) untuk mengukur temperatur agregat halus sebelum memasuki alat pencampur. k) Pengumpul Debu (Dust Collector) UPA harus dilengkapi dengan alat pengumpul debu baik metode basah atau metode kering yang dibuat sedemikian rupa agar dapat membuang atau mengembalikan secara merata ke elevator, baik seluruh maupun sebagian bahan yang dikumpulkan, sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknis. l) Pengendali Waktu Pencampuran UPA harus dilengkapi dengan perlengkapan yang handal untuk mengendalikan waktu pencampuran dan menjaga waktu pencampuran tetap konstan kecuali kalau diubah atas perintah Direksi Pekerjaan.

6 - 33

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

m) Timbangan dan Rumah Timbang Timbangan dan rumah timbang harus disediakan untuk menimbang truk bermuatan yang siap dikirim ke tempat penghamparan. n) Ketentuan Keselamatan Kerja (1) Tangga yang memadai dan aman untuk naik ke landasan (platform) alat pencampur dan landasan berpagar yang digunakan sebagai jalan antar unit perlengkapan harus dipasang. Untuk mencapai puncak bak truk, perlengkapan untuk landasan atau perangkat lain yang sesuai harus disediakan sehingga Direksi Teknis dapat mengambil benda uji maupun memeriksa temperatur campuran dengan mudah dan aman. Untuk memudahkan pelaksanaan kalibrasi timbangan, pengambilan benda uji dan lain-lainnya, maka suatu sistem pengangkat atau katrol harus disediakan untuk menaikkan peralatan dari tanah ke landasan (platform) atau sebaliknya. Semua roda gigi, roda beralur (pulley), rantai, rantai gigi dan bagian bergerak lainnya yang berbahaya harus seluruhnya dipagar dan dilindungi. (2) Lorong yang cukup lebar dan tidak terhalang harus disediakan di dan sekitar tempat pengisian muatan truk. Tempat ini harus selalu dijaga agar bebas dari benda yang jatuh dari landasan (platform) alat pencampur. o) Ketentuan Khusus Untuk Unit Pencampur Aspal (UPA) Sistem Penakaran (Batching Plant) (1) Kotak/ruang Penimbang atau Penampung (Hopper) Unit pencampur aspal harus memiliki perlengkapan yang akurat dan otomatis (bukan manual) untuk menimbang masing-masing fraksi agregat dalam kotak penimbang atau penampung yang terletak di atas timbangan dan berkapasitas cukup untuk setiap penakaran tanpa perlu adanya perataan dengan tangan atau tumpah karena penuh. Kotak penimbang atau penampung harus ditunjang pada titik tumpu dan penopang tipis, yang dibuat sedemikian rupa agar tidak mudah terlempar dari kedudukannya atau setelannya. Semua tepi-tepi, ujung-ujung dan sisi-sisi penampung timbangan harus bebas dari sentuhan setiap batang penahan dan batang kolom atau perlengkapan lainnya yang akan mempengaruhi fungsi penimbangan yang sebenarnya. Ruang bebas yang memadai antara penampung dan perangkat pendukung harus tersedia sehingga dapat dihindari terisinya celah tersebut oleh bahan-bahan yang tidak dikehendaki. Pintu pengeluaran (discharge gate) kotak penimbang harus terletak sedemikian rupa agar agregat tidak mengalami segregasi saat dituang ke dalam alat pencampur dan harus dapat tertutup rapat sehingga tidak terdapat kebocoran bahan yang akan masuk ke dalam alat pencampur pada saat proses penimbangan campuran berikutnya. (2) Alat Pencampur (Mixer) Alat pencampur sistem penakaran (batch) adalah jenis pengaduk putar ganda (twin pugmill) yang disetujui dan mampu menghasilkan campuran yang homogen dan memenuhi toleransi. Ruang pencampur harus dipanasi dengan selubung uap, minyak panas, atau cara lainnya yang disetujui Direksi Teknis. Ruang pencampur harus memiliki kapasitas minimum 600 kg dan harus dibuat sedemikian rupa agar kebocoran yang mungkin terjadi dapat dicegah. Ruang pencampur harus dilengkapi dengan penutup debu untuk mencegah hilangnya kandungan debu. Alat pencampur harus memiliki suatu perangkat pengendali waktu yang akurat untuk mengendalikan kegiatan dalam satu siklus pencampuran yang lengkap dari penguncian pintu kotak timbangan setelah pengisian ke alat pencampur sampai pembukaan pintu alat pencampur. Perangkat pengendali waktu harus dapat mengunci ember aspal selama periode pencampuran kering maupun basah. Periode pencampuran kering didefinisikan sebagai interval waktu antara pembukaan pintu kotak timbangan dan waktu dimulainya pemberian aspal. Periode pencampuran basah didefinisikan sebagai interval waktu antara penyemprotan bahan aspal ke dalam agregat dan saat pembukaan pintu alat pencampur. Perangkat pengendali waktu harus dapat disetel hingga 60 detik dengan ketelitian 1 detik. Penghitung (counter) mekanis penakar yang dirancang harus dipasang sebagai bagian dari perangkat pengendali waktu dan harus dirancang dapat mencatat keseluruhan jumlah penakaran yang telah selesai dicampur, harus dipasang sebagai bagian dari UPA. 6 - 34

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Alat pencampur harus dilengkapi pedal (paddle) atau pisau (blade) dengan jumlah yang cukup dan dipasang dengan susunan yang benar untuk menghasilkan campuran yang benar dan seragam. Ruang bebas antara pisau-pisau (blades) dengan bagian yang tidak bergerak maupun yang bergerak harus tidak melebihi 2 cm, kecuali jika ukuran nominal maksimum agregat yang digunakan lebih besar dari 25 mm. Apabila digunakan agregat yang memiliki ukuran nominal maksimum lebih besar dari 25 mm, maka ruang bebas ini harus disetel sedemikian rupa agar agregat kasar tidak pecah selama proses pencampuran. p) Ketentuan Khusus Untuk Unit Pencampur Aspal Sistem Menerus (Continuous Mixing Plant) (1) Unit Pengendali Gradasi Unit pencampur aspal harus memiliki perlengkapan untuk mengatur proporsi agregat (dingin) yang akurat dalam setiap penampung (bin) baik dengan penimbangan maupun dengan pengukuran volume. Unit ini harus mempunyai sebuah pemasok (feeder) yang dipasang di bawah penampung (bin). Masing-masing penampung (bin) harus memiliki pintu bukaan yang dapat disetel untuk menyesuaikan volume bahan yang keluar dari masing-masing lubang pintu penampung (bin). Lubang tersebut harus berbentuk persegi panjang, dilengkapi dengan pintu yang dapat disetel secara mekanis dan dilengkapi dengan pengunci. Masing-masing lubang pintu penampung harus dilengkapi dengan ukuran berskala yang menunjukkan bukaan pintu dalam centimeter. (2) Kapasitas Bukaan Pintu Pemasokan Agregat Hubungan antara kapasitas dengan bukaan pintu dilakukan dengan cara memeriksa berat benda uji yang mengalir keluar dari penampung sesuai dengan bukaan pintunya. Berat benda uji tidak kurang dari 50 kg. (3) Pemasokan Aspal Suatu alat pengendali pasokan aspal harus tersedia untuk memperoleh pengendalian aliran aspal yang tepat dan konstan selama pencampuran basah dari pipa penyalur aspal ke dalam alat pencampur setelah dilakukan kalibrasi. (4) Alat Pencampur pada Sistem Menerus Alat pencampur sistem menerus (continuous) harus dari jenis pengaduk putar ganda (twin pugmill) yang disetujui dan mampu menghasilkan campuran yang seragam dan memenuhi toleransi rumus perbandingan campuran. Pedal (paddle) haruslah dari jenis yang sudut pedalnya dapat disetel, baik posisi searah maupun berlawanan arah dengan arah aliran campuran. Alat pencampur harus dilengkapi dengan pintu sekat baja yang dapat disetel sudut kemiringannya (tingginya) yang menentukan waktu pencampuran sedangkan volume aliran agregat per menit dan volume aliran agregat per menit (pengeluaran sama dengan pasokan). Besarnya waktu pencampuran dihitung dengan rumus sebagai berikut: Kapasitas Penuh Alat Pencampur dalam kg ---------------------------------------------------Produksi Alat Pencampur dalam kg/detik

Waktu Pencampuran (dalam detik)

=

(5) Penampung Alat pencampur harus dilengkapi dengan sebuah kotak penampung pada bagian pengeluaran dan langsung ditumpahkan ke dump truk, untuk mencegah terjadinya segregasi. Bila digunakan elevator untuk memuat campuran beraspal ke dalam bak truk, campuran harus ditampung terlebih dahulu dalam penampung (silo) sebelum ditumpah ke dalam dump truk. q) Peralatan Pengangkut (1) Truk untuk mengangkut campuran beraspal harus mempunyai bak terbuat dari logam yang rapat, bersih dan rata, yang telah disemprot dengan sedikit air sabun, atau minyak solar setipis mungkin, untuk mencegah melekatnya campuran beraspal pada bak. Setiap genangan bahan yang disemprotkan pada lantai bak truk harus dibuang dengan dump 6 - 35

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

r)

s)

truk dalam posisi dumping sebelum campuran beraspal dimasukkan dalam truk. Tiap muatan harus ditutup dengan kanvas/terpal atau bahan lain yang cocok sedemikian rupa agar dapat melindungi campuran beraspal dari penurunan panas dan cuaca. (2) Truk yang menyebabkan terjadinya segregasi yang berlebihan pada campuran beraspal akibat sistem pegas atau faktor penunjang lainnya, atau yang menunjukkan kebocoran oli dan bahan bakar, atau kotor yang dapat menimbulkan rontoknya kotoran pada saat dumping muatan atau yang menyebabkan keterlambatan yang tidak semestinya, atas perintah Direksi Teknis harus dikeluarkan dari pekerjaan sampai kondisinya diperbaiki. (3) Jumlah truk untuk mengangkut campuran beraspal harus cukup dan dikelola sedemikian rupa sehingga peralatan penghampar dapat beroperasi tanpa berhenti dengan kecepatan yang disetujui. Peralatan Penghampar dan Pembentuk (1) Peralatan penghampar dan pembentuk harus penghampar mekanis bermesin sendiri yang disetujui, yang mampu menghampar dan membentuk campuran beraspal sesuai dengan garis, kelandaian serta penampang melintang yang diperlukan. (2) Alat penghampar harus dilengkapi dengan penampung (hopper) dengan sayap-sayap yang dapat dilipat pada saat setiap campuran beraspal hampir habis untuk menghindari sisa bahan yang sudah mendingin di dalamnya dan dua batang ulir pembagi (auger) dengan arah gerak yang berlawanan untuk menempatkan campuran beraspal secara merata di depan sepatu (screed) yang dapat dikendalikan. (3) Alat penghampar harus mempunyai perlengkapan mekanis seperti penyeimbang (equalizing runners), mistar lurus (straightedge runners), lengan perata (evener arms), atau perlengkapan lainnya untuk mempertahankan ketepatan kelandaian dan kelurusan garis tepi perkerasan tanpa perlu menggunakan acuan tepi yang tetap (tidak bergerak). (4) Alat penghampar harus dilengkapi dengan alat perata (screed) dan dilengkapi dengan alat prapemadatan dengan jenis penumbuk (tamper) atau jenis vibrasi serta dilengkapi dengan perangkat untuk memanaskan alat perata agar campuran di bawah screed dapat tetap panas pada temperatur penghamparan. (5) Alat penghampar dalam operasinya harus dilengkapi dengan alat pengendali ketebalan otomatis yang dapat berupa short skies, long skies, atau taut string sensor. Peralatan Pemadat (1) Peralatan pemadat minimum terdiri atas 2 (dua) alat pemadat roda baja halus (steel wheel roller) dan 1 (satu) atau 2 (dua) alat pemadat roda karet. Semua alat pemadat harus mempunyai tenaga penggerak sendiri. (2) Alat pemadat roda karet harus dari jenis yang disetujui dan memiliki tidak kurang dari 9 (sembilan) roda yang permukaannya rata, halus tanpa cacat dengan ukuran yang sama dan mampu dioperasikan pada tekanan ban pompa 7,0 kg/cm2 (95 psi). Untuk ukuran ban antara 900 – 20 dengan 10 ply dengan beban per roda 1700 kg. Roda-roda harus berjarak sama satu sama lain pada kedua sumbu dan diatur sedemikian rupa sehingga tengah-tengah roda pada sumbu yang satu terletak di antara roda-roda pada sumbu yang lainnya secara tumpang-tindih (overlap). Setiap roda harus dipertahankan tekanan pompanya pada tekanan operasi yang disyaratkan sehingga selisih tekanan angin ban maksimum dan minimum tidak melebihi 0,350 kg/cm2 (5 psi). Suatu perangkat pengukur tekanan ban harus disediakan untuk memeriksa dan menyetel tekanan pompa ban di lapangan pada setiap saat. Untuk setiap ukuran dan jenis ban lain yang digunakan, Penyedia Jasa harus memberikan kepada Direksi Teknis grafik atau tabel yang menunjukkan hubungan antara beban per roda, tekanan ban pompa, tekanan pada bidang kontak, lebar dan luas bidang kontak. Setiap alat pemadat harus dilengkapi dengan suatu cara penyetelan berat total dengan pengaturan beban (ballasting). Tekanan dan beban roda harus disetel sesuai dengan permintaan Direksi Pekerjaan, agar dapat memenuhi ketentuan setiap aplikasi khusus. (3) Alat pemadat roda baja yang bermesin sendiri, berupa alat pemadat tandem dengan 2 (dua) sumbu atau 3 (tiga) sumbu.

6 - 36

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Alat pemadat roda baja harus mempunyai berat statis tidak kurang dari 8 ton dan 10 ton untuk pemadatan akhir. Roda gilas harus bebas dari permukaan yang bopeng atau tonjolan yang merusak permukaan perkerasan. (4) Peralatan penunjang terdiri atas: (a) Mesin tumbuk tangan (stamper) berat 50 kg. (b) Baby roller vibro berat 600 kg. (c) Mistar perata (Straight edge) 3 m. (d) Termometer lapangan 200°C. (e) Mesin gergaji aspal beton. (f) Penggaruk bergigi dan penumbuk tepi dengan berat 7,5 kg yang terbuat dari pelat besi 50 x 10 x 2 cm3.

6.3.3 PELAKSANAAN
1) Kesiapan Pekerjaan Sebelum pekerjaan dimulai, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan: a) Hasil percobaan pelaksanaan yang telah disetujui oleh Direksi Teknis. b) Contoh dari semua jenis bahan baik agregat maupun aspal yang disetujui untuk digunakan dan disimpan oleh Direksi Pekerjaan selama periode Kontrak untuk keperluan rujukan. c) Laporan tertulis data sifat bahan seperti disyaratkan dalam Butir 6.3.2.4) baik agregat maupun aspal beserta asal sumbernya dan untuk aspal berikut sertifikat pabrik. d) Formula campuran kerja dan data pengujian yang mendukungnya, seperti yang disyaratkan dalam Butir 6.3.2.5), dalam bentuk laporan tertulis. e) Hasil pemeriksaan oleh Direksi Teknis atas peralatan laboratorium dan sertifikat kalibrasinya serta peralatan pelaksanaan. f) Rencana kapasitas produksi per jam. g) Jumlah dan kapasitas truk jungkit (dump truck) yang akan digunakan. 2) Persiapan Kerja Setiap hari sebelum pekerjaan dimulai, Penyedia Jasa menyampaikan kepada Direksi Teknis pengajuan kerja yang dilengkapi data seperti tertera di bawah ini. Direksi Teknis melakukan pemeriksaan terhadap kebenarannya dan memberikan persetujuan untuk memulai kerja. a) Pengukuran pengujian permukaan dasar seperti disyaratkan dalam Butir 6.3.4.1) dalam bentuk laporan tertulis. b) Kondisi cuaca telah memungkinkan untuk kelancaran kerja. c) Kesiapan peralatan dan tenaga kerja, ketersediaan bahan. d) Penyiapan lapangan (semua kerusakan termasuk ketidakrataan telah diperbaiki, termasuk lapis resap ikat atau lapis perekat) minimal untuk 1 (satu) hari kerja. e) Laporan tertulis mengenai kepadatan lapis campuran, data pengujian campuran, ketebalan lapisan dan dimensi pekerjaan beserta seluruh berat muatan truk yang telah diselesaikan pada hari sebelumnya, seperti yang disyaratkan dalam Butir 6.3.4.2), Butir 6.3.4.4), Butir 6.3.4.5) dan Pasal 6.3.5. 3) Pembuatan dan Produksi Campuran Beraspal a) Kemajuan Pekerjaan Campuran beraspal tidak boleh diproduksi apabila tidak cukup tersedia bahan, peralatan, pengangkutan, penghamparan atau pembentukan, atau pekerja, yang dapat menjamin kemajuan pekerjaan pada kapasitas rencana per jam. b) Penyiapan Aspal Aspal harus dipanaskan pada temperatur rencana ± 5°C. Untuk jenis aspal keras tidak boleh pernah menerima pemanasan melebihi 170°C di dalam suatu tangki yang dirancang 6 - 37

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

sedemikian rupa sehingga dapat mencegah terjadinya pemanasan setempat dan mampu mengalirkan aspal ke alat pencampur secara terus menerus pada temperatur yang merata setiap saat. Pada setiap hari sebelum proses pencampuran dimulai, minimum harus terdapat 30.000 liter aspal keras yang sudah siap untuk dialirkan ke alat pencampur. c) Penyiapan Agregat (1) Setiap fraksi agregat harus disalurkan ke instalasi pencampur aspal melalui pemasok penampung dingin yang terpisah. Setiap fraksi agregat tidak boleh berasal dari hasil pencampuran agregat untuk campuran beraspal harus dikeringkan dan dipanaskan pada alat pengering sebelum dimasukkan ke dalam alat pencampur. Nyala api dalam proses pengeringan dan pemanasan harus diatur secara tepat agar tidak terbentuknya selaput jelaga pada agregat dan temperatur agregat keluar dari pengering + 180°C. (2) Apabila butiran fraksi halus lolos Saringan No.200 yang diambil dari hot bin ternyata mempunyai nilai indeks plastis, maka dust collector harus dioperasikan dengan metode basah untuk membuang material ini. (3) Agregat saat dicampur dengan aspal harus kering dengan temperatur maksimum sesuai temperatur aspal, tetapi tidak lebih rendah 15°C di bawah temperatur aspal. (4) Bila diperlukan untuk memenuhi gradasi yang disyaratkan, maka bahan pengisi (filler) tambahan harus disalurkan ke dalam ruang pencampuran dalam takaran sebagai yang direncanakan secara merata ditaburkan tepat di atas alat pencampur. d) Penyiapan Pencampuran (1) Agregat kering yang telah disiapkan seperti yang dijelaskan di atas, harus dicampur di instalasi pencampuran dengan proporsi tiap fraksi agregat yang tepat agar memenuhi formula campuran kerja. Proporsi takaran ini harus ditentukan dengan mencari gradasi dengan cara penyaringan basah dari contoh yang diambil dari penampung panas (hot bin) sebelum produksi campuran dimulai dan pada waktu-waktu tertentu, sebagaimana ditetapkan oleh Direksi Teknis, untuk menjamin pengendalian penakaran. Aspal harus ditimbang atau diukur dan dimasukkan ke dalam alat pencampur dengan jumlah yang ditetapkan sesuai formula campuran kerja. Apabila digunakan instalasi pencampur sistem penakaran, seluruh agregat kering harus dicampur terlebih dahulu, kemudian baru sejumlah aspal yang tepat ditambahkan ke dalam agregat tersebut dan diaduk dengan waktu sesingkat mungkin yang ditentukan dengan “pengujian derajat penyelimutan aspal terhadap butiran agregat kasar” sesuai dengan prosedur SNI 03-2439-1991 (biasanya sekitar 45 detik), untuk menghasilkan campuran yang homogen dan semua butiran agregat terselimuti aspal dengan merata. Waktu pencampuran total harus ditetapkan oleh Direksi Teknis dan diatur dengan perangkat pengendali waktu yang handal. Untuk instalasi pencampuran sistem menerus, waktu pencampuran yang dibutuhkan harus ditentukan dengan “pengujian derajat penyelimutan aspal terhadap butiran agregat kasar” sesuai dengan prosedur SNI 03-2439-1991 dengan waktu pencampuran, paling lama 60 detik yang ditentukan dengan menyetel bukanan pintu sekat dalam alat pencampur. (2) Temperatur campuran beraspal saat dikeluarkan dari alat pencampur harus dalam rentang seperti yang dijelaskan dalam Tabel 6.3.3-1. Tidak ada campuran beraspal yang diterima dalam pekerjaan apabila temperatur pencampuran melampaui temperatur yang disyaratkan. e) Pengangkutan dan Penyerahan di Lapangan (1) Campuran beraspal harus diterima di lapangan untuk dihamparkan pada temperatur campuran tertentu sehingga memenuhi ketentuan dalam Tabel 6.3.3-1. Untuk menentukan temperatur pencampuran dan pemadatan masing-masing jenis aspal harus dilakukan pengujian di laboratorium sesuai ASTM E 102-93. Berdasarkan hasil pengujian di laboratorium diperoleh hubungan antara viskositas dengan temperatur, seperti ditunjukkan pada Gambar 6.3.3-1. Temperatur pencampuran dan pemadatan diperoleh dengan menerapkan viskositas yang tertera pada Tabel 6.3.3-1 pada Gambar 6.3.3-1.

6 - 38

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.3-1 Ketentuan Viskositas Aspal untuk Pencampuran dan Pemadatan No. 1 2 3 Prosedur Pelaksanaan Pencampuran benda uji Marshall Pemadatan benda uji Marshall Temperatur pencampuran maks. di AMP Pencampuran, rentang temperatur sasaran Menuangkan campuran beraspal dari alat pencampur Pemasokan ke Alat Penghampar Penggilasan Awal (roda baja) Penggilasan Kedua (roda karet) Penggilasan Akhir (roda baja) Viskositas Aspal (Pa.S) 0,2 0,4 Tergantung jenis aspal yang digunakan 0,2 - 0,5 ± 0,5 Temperatur Campuran Dengan Aspal Pen 60 Pen 40 155+1 160+1 145+1 165 150+1 170

4* 5

145-155 135-150

150-160 140-155

6 7 8 9

0,5 - 1,0 1-2 2 - 20 < 20

130-150 125-145 90-125 70 - 90

135-155 130-150 95-130 70 - 95

Catatan : Temperatur agregat tidak boleh kurang dan lebih 15°C dari temperatur campuran aspal.

Gambar 6.3.3-1 Contoh Hubungan antara Viskositas dan Temperatur

6 - 39

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Selain untuk aspal keras Pen 40 dan Pen 60 temperatur pencampuran dan pemadatan diperoleh dari hasil pengujian di laboratorium. Khusus untuk aspal polimer temperatur pencampuran dan pemadatan harus dikurangi sampai dengan 10°C. (2) Setiap truk yang telah dimuati harus ditimbang di rumah timbang dan setiap muatan harus dicatat berat kotor, berat kosong dan berat netto. (3) Penghamparan dan pemadatan hanya dilaksanakan pada saat masih terang terkecuali tersedia penerangan minimal 100 lux yang dapat diterima oleh Direksi Teknis. 4) Penghamparan Campuran a) Menyiapkan Permukaan yang Akan Dilapisi (1) Semua permukaan yang akan dilapisi atau akan diberi lapis perata harus disiapkan sedemikian rupa sehingga didapat kondisi yang baik. Permukaan yang dalam kondisi rusak, harus dibongkar dan diperbaiki sampai diperoleh permukaan yang keras dengan bahan yang disetujui oleh Direksi Teknis yang setelah diperbaiki memenuhi toleransi yang disyaratkan. (2) Sesaat sebelum penghamparan, permukaan yang akan dihampar harus dibersihkan dari bahan yang lepas dan yang tidak dikehendaki dengan compressor dan atau sapu mekanis (power broom) yang dibantu dengan cara manual bila diperlukan. Lapis Perekat (tack coat) atau Lapis Resap Ikat (prime coat) harus diterapkan secara merata dan sesuai dengan Seksi 6.1 dari spesifikasi ini. b) Acuan Tepi Acuan tepi yang tersedia pada finisher harus digunakan, bila diperlukan dapat pula digunakan balok kayu lurus atau acuan lain yang disetujui dan harus dipasang sesuai dengan garis serta ketinggian sesuai rencana ketebalan hamparan. c) Penghamparan dan Pembentukan (1) Sebelum memulai penghamparan, sepatu (screed) harus bersih, licin, tidak cacad, tidak ada butiran batuan atau sisa campuran yang terselip pada sambungan (dibawah crown control) dan harus dipanaskan dengan alat pemanas yang terdapat pada Alat Penghampar. Campuran beraspal harus dihampar sesuai dengan ketebalan yang direncanakan dan diratakan sesuai dengan kelandaian, elevasi, serta bentuk penampang melintang yang disyaratkan. (2) Pengendalian tebal rencana dapat dilakukan secara manual atau dengan pengendalian tebal mekanis berupa taut string (wire), short skies, dan long skies. (3) Crawler atau roda finisher harus duduk di atas lapisan dasar, tidak boleh menginjak ceceran-ceceran campuran. (4) Penghamparan harus dimulai dari lajur yang rendah terlebih dahulu apabila pekerjaan yang dilaksanakan lebih dari satu lajur. (5) Peralatan pra-pemadat vibrasi pada alat perata harus dijalankan dan berfungsi dengan baik selama penghamparan dan pembentukan. Bila digunakan alat penumbuk untuk pemadatan awal maka alat penumbuk tidak boleh telah aus sedemikian rupa sehingga tidak berfungsi memberikan kepadatan awal. (6) Temperatur sisa campuran beraspal yang belum terhampar di bawah alat perata harus dipertahankan sesuai temperatur atau viskositas yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.3-1. (7) Alat penghampar harus dioperasikan dengan suatu kecepatan yang konstan dan tidak menyebabkan terjadinya segregasi, terseret, retak permukaan, ketidakseragaman atau bentuk ketidakrataan lainnya pada permukaan. Kecepatan penghamparan harus disesuaikan dengan kapasitas produksi UPA dan ketebalan hamparan sebagai yang disetujui oleh Direksi Teknis dan harus ditaati. (8) Apabila terjadi segregasi, koyakan atau alur pada permukaan, maka alat penghampar harus dihentikan dan tidak boleh dijalankan lagi sampai penyebabnya telah ditemukan dan diperbaiki. (9) Penaburan tidak boleh dilakukan di atas permukaan hamparan yang telah rapih, butiran kasar sisa penaburan di daerah yang tidak rapih tidak boleh dikembalikan untuk dihampar. 6 - 40

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) Pemadatan (1) Segera setelah campuran beraspal dihampar dan diratakan, permukaan tersebut harus diperiksa dan setiap ketidaksempurnaan yang terjadi harus diperbaiki. Temperatur campuran beraspal yang terhampar dalam keadaan gembur harus dipantau dan penggilasan harus dimulai dalam rentang temperatur sesuai viskositas aspal yang ditunjukkan pada Tabel 6.3.3-1 dan dilakukan dari sisi rendah bergeser ke sisi yang lebih tinggi. (2) Penggilasan campuran beraspal harus terdiri dari 3 (tiga) tahap yang terpisah berikut ini: (a) Pemadatan awal (breakdown rolling). (b) Pemadatan utama (intermediate rolling). (c) Pemadatan akhir (finish rolling). (3) Penggilasan awal atau breakdown rolling harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda baja. Penggilasan awal harus dioperasikan dengan roda penggerak berada di dekat alat penghampar. Setiap titik perkerasan harus menerima minimum 2 (dua) lintasan penggilasan awal. Pemadatan utama harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda karet sedekat mungkin di belakang pemadatan awal dan dilakukan sebanyak mungkin lintasan dalam rentang temperatur yang disyaratkan sesuai Tabel 6.3.3-1. Pemadatan akhir harus dilaksanakan dengan alat pemadat roda baja tanpa penggetar sampai jejak bekas pemadatan roda karet hilang. (4) Pelaksanaan pemadatan pada sambungan melintang harus dilakukan dengan terlebih dahulu memasang dua buah balok kayu diluar lajur sejajar sambungan melintang untuk dudukan roda pemadat saat berada di luar lajur dengan ketebalan sesuai dengan tebal padat lapisan. Bila sambungan memanjang dibuat untuk menyambung dengan lajur yang dikerjakan sebelumnya, maka lintasan awal harus memadatkan sambungan sebanyak 2 (dua) lintasan dan selanjutnya dilakukan pemadatan memanjang sesuai dengan prosedur yang berlaku. (5) Pemadatan selanjutnya dilakukan sejajar dengan sumbu jalan berurutan dari sisi terendah menuju ke sisi tinggi lintasan yang berurutan harus saling tumpang tindih (overlap). (6) Apabila menggilas sambungan memanjang, alat pemadat untuk pemadatan awal harus terlebih dahulu menggilas sambungan lajur dengan lajur yang telah dihampar sebelumnya sehingga + ¾ dari lebar roda pemadat yang menggilas sisi sambungan yang belum dipadatkan. Pemadatan dengan lintasan yang berurutan harus dilanjutkan dengan menggeser posisi alat pemadat bertumpang tindih minimal selebar 15 cm. (7) Kecepatan alat pemadat tidak boleh melebihi 4 km/jam untuk roda baja dan 10 km/jam untuk roda karet dan harus selalu dijaga pada kecepatan konstan sehingga tidak mengakibatkan bergesernya campuran panas tersebut. Garis, kecepatan dan arah penggilasan tidak boleh diubah secara tiba-tiba atau dengan cara yang menyebabkan terdorong, terbentuknya bekas gilasan campuran beraspal. Alat pemadat tidak boleh (berhenti) di atas hamparan yang sedang dipadatkan. (8) Semua jenis operasi penggilasan harus dilaksanakan secara menerus untuk memperoleh pemadatan yang merata saat campuran beraspal masih dalam kondisi mudah dikerjakan sehingga seluruh bekas jejak roda dan ketidakrataan dapat dihilangkan. (9) Roda alat pemadat harus dibasahi secara mengkabut terus menerus untuk mencegah pelekatan campuran beraspal pada roda alat pemadat, tetapi air yang berlebihan tidak diperkenankan. Untuk menghindari lengketnya butiran-butiran halus campuran beraspal pada roda karet, roda dapat dibasahi dengan air yang dicampur sedikit deterjen. (10) Peralatan berat atau alat pemadat tidak diizinkan berada di atas permukaan yang baru selesai dikerjakan, sampai seluruh permukaan tersebut dingin. (11) Bahan bakar, pelumasan dan gemuk yang tumpah atau tercecer dari kendaraan atau perlengkapan yang digunakan oleh Penyedia Jasa di atas perkerasan yang sedang dikerjakan, dapat menjadi alasan dilakukannya pembongkaran dan perbaikan oleh Penyedia Jasa atas perkerasan yang terkontaminasi, selanjutnya semua biaya pekerjaaan 6 - 41

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

perbaikan ini menjadi beban Penyedia Jasa. Penyedia Jasa harus mencegah agar tidak terjadi ceceran aspal di atas permukaan perkerasan. (12) Permukaan yang telah dipadatkan harus halus dan sesuai dengan elevasi, lereng melintang, kelandaian, dan berada dalam batas lereng melintang dan kelandaian yang memenuhi toleransi yang disyaratkan. Setiap campuran beraspal padat yang lepas atau rusak, tercampur dengan kotoran, atau rusak dalam bentuk apapun, harus dibongkar dan diganti dengan campuran panas yang baru serta dipadatkan secepatnya agar sama dengan lokasi sekitarnya. Pada tempat-tempat tertentu dari campuran beraspal terhampar dengan luas minimal 0,1 m2 (tunggal) yang menunjukkan kelebihan atau kekurangan bahan aspal harus dibongkar dan diganti. Seluruh tonjolan setempat, tonjolan sambungan, cekungan akibat ambles, dan segregasi permukaan yang keropos harus diperbaiki sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. (13) Sewaktu permukaan sedang dipadatkan dan diselesaikan, Penyedia Jasa harus memotong dengan gergaji tepi perkerasan agar bergaris rapih. Setiap hamparan yang berlebihan, dan sambungan memanjang dan melintang yang akan disambung dengan lajur baru harus dipotong tegak lurus setelah penggilasan akhir, dan dibuang oleh Penyedia Jasa di luar daerah milik jalan yang lokasinya disetujui oleh Direksi Teknis. Sambungan (1) Sambungan memanjang maupun melintang pada lapisan yang berurutan harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapis satu tidak terletak segaris dengan sambungan lapis dibawahnya. Sambungan memanjang harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapisan teratas harus berada di pemisah jalur atau pemisah lajur lalu lintas. (2) Campuran beraspal tidak boleh dihampar di samping campuran beraspal yang telah dipadatkan sebelumnya kecuali apabila tepinya telah dibentuk tegak lurus atau telah dipotong tegak lurus. Sapuan aspal sebagai lapis perekat untuk melekatkan permukaan lama dan baru harus diberikan sebelum campuran beraspal dihampar di sebelah campuran beraspal yang telah digilas sebelumnya. Sapuan aspal lapis perekat tidak boleh mengenai permukaan lapis sebelumnya.

5) Perbaikan Pada Campuran beraspal yang Tidak Memenuhi Ketentuan Lokasi dengan tebal atau kepadatan yang kurang dari yang disyaratkan, juga lokasi yang tidak memenuhi ketentuan dalam segi lainnya, tidak akan dibayar sampai diperbaiki oleh Penyedia Jasa seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. Perbaikan dapat meliputi pembongkaran dan penggantian atau penambahan lapisan campuran beraspal dengan harus mengindahkan tebal lapis minimum dan geometri permukaan perkerasan, atau tindakan lain yang dianggap perlu oleh Direksi Teknis. Bila perbaikan telah diperintahkan maka jumlah volume yang diukur untuk pembayaran haruslah volume yang seharusnya dibayar bila pekerjaan aslinya dapat diterima. Tidak ada pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pekerjaan atau volume tambahan yang diperlukan untuk perbaikan.

6.3.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Pengujian Permukaan Perkerasan a) Pemukaan perkerasan harus diperiksa kerataannya dengan mistar lurus sepanjang 3 meter, yang disediakan oleh Penyedia Jasa, dan harus dilaksanakan tegak lurus dan sejajar dengan sumbu jalan sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. Toleransi harus sesuai dengan ketentuan dalam Butir 6.3.2.3) f). b) Pengujian untuk memeriksa toleransi kerataan yang disyaratkan harus mulai dilaksanakan segera pada awal pemadatan utama, penyimpangan yang terjadi harus diperbaiki dengan membuang atau menambah bahan sebagaimana diperlukan. Selanjutnya pemadatan dilanjutkan seperti yang dibutuhkan. Selama penggilasan, kerataan lapisan ini harus diperiksa kembali dan setiap ketidakrataan permukaan yang melampaui batas-batas yang disyaratkan 6 - 42

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dan setiap lokasi yang cacat dalam tekstur, harus diperbaiki sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. 2) Ketentuan Kepadatan a) Kepadatan semua jenis campuran beraspal yang telah dipadatkan, seperti yang ditentukan dalam SNI 03-6757-2002, tidak boleh kurang dari 97% kepadatan standar kerja (job standard density) untuk Lataston (HRS) dan 98% untuk semua campuran beraspal lainnya. b) Cara pengambilan benda uji campuran beraspal dan pemadatan benda uji di laboratorium masing-masing harus sesuai dengan RSNI M-01-2003 untuk ukuran butir maksimum 25,4 (1 inci) dan RSNI M-06-2004 untuk ukuran maksimum 38 mm (1,5 Inci). c) Penyedia Jasa dianggap telah memenuhi kewajibannya dalam memadatkan campuran beraspal apabila kepadatan lapisan yang telah dipadatkan sama atau lebih besar dari nilainilai yang diberikan Tabel 6.3.4-1. Apabila rasio kepadatan maksimum dan minimum yang ditentukan dalam serangkaian benda uji inti pertama yang mewakili setiap lokasi yang diukur untuk pembayaran, lebih besar dari 1,08 maka benda uji inti tersebut harus diganti dan serangkaian benda uji inti baru harus diambil. Tabel 6.3.4-1 Ketentuan Kepadatan Kepadatan yang disyaratkan (% JSD) 98 Jumlah benda uji per pengujian 3–4 5 6 3-4 5 6 Kepadatan Minimum Rata-rata (% JSD) 98,1 98,3 98,5 97,1 97,3 97,5 Nilai minimum setiap pengujian tunggal (% JSD) 95 94,9 94,8 94 93,9 93,8

97

3) Jumlah Pengambilan Benda Uji Campuran beraspal a) Pengambilan Benda Uji Campuran beraspal Pengambilan benda uji dilakukan pada lokasi UPA di atas truk dengan frekuensi pengujian setiap 200 ton dan minimum 2 (dua) kali per hari. Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan pengambilan benda uji di lokasi penghamparan apabila terjadi segregasi yang berlebihan selama pengangkutan dan penghamparan campuran beraspal. b) Pengendalian Proses Frekuensi minimum pengujian yang diperlukan dari Penyedia Jasa untuk maksud pengendalian proses harus seperti yang ditunjukkan dalam Tabel 6.3.4-2. Contoh yang diambil dari alat penghamparan campuran beraspal setiap hari harus dengan cara yang diuraikan di atas dan dengan frekuensi yang diperintahkan dalam Butir 6.3.4.3) dan Butir 6.3.4.4). Enam cetakan Marshall harus dibuat dari setiap contoh. Benda uji harus dipadatkan pada temperatur yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.3-1 dan dalam jumlah tumbukan yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2.-11 sampai dengan Tabel 6.3.2-14. Kepadatan benda uji rata-rata (Gmb) dari semua cetakan Marshall yang dibuat setiap hari akan menjadi kepadatan marshall harian. Contoh yang diambil dari campuran beraspal pada setiap hari harus dengan cara yang diuraikan di atas dan dengan frekuensi yang diperintahkan dalam Butir 6.3.4.3) a) dan Butir 6.3.4.4). Apabila terjadi kepadatan Marshall harian rata-rata dari setiap produksi selama 4 (empat) hari berturut-turut berbeda lebih 1% dari Kepadatan Standar Kerja (JSD), maka Direksi Pekerjaan harus memerintahkan Penyedia Jasa untuk menghentikan produksi campuran dan mengevaluasi penyebab dari penyimpangan tersebut. Pekerjaan dapat dimulai kembali 6 - 43

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

apabila Penyedia Jasa sudah menemukan penyebabnya, memperbaiki dan mengulangi proses campuran rancangan dengan biaya Penyedia Jasa sendiri. Untuk mengurangi kuantitas bahan terhadap resiko dari setiap rangkaian pengujian, Penyedia Jasa dapat memilih untuk mengambil contoh di atas ruas yang lebih panjang (yaitu, pada suatu frekuensi yang lebih besar) dari yang diperlukan dalam Tabel 6.3.4-2. c) Pemeriksaan dan Pengujian Rutin Pemeriksaan dan pengujian rutin akan dilaksanakan oleh Penyedia Jasa di bawah pengawasan Direksi Teknis untuk menguji pekerjaan yang sudah diselesaikan sesuai toleransi-toleransi dimensi, mutu bahan, kepadatan, pemadatan dan setiap ketentuan lainnya yang disebutkan dalam seksi ini. Setiap bagian pekerjaan, yang menurut hasil pengujian tidak memenuhi ketentuan yang disyaratkan harus diperbaiki sedemikian rupa sehingga setelah diperbaiki, pekerjaan tersebut memenuhi semua ketentuan yang disyaratkan, semua biaya pembongkaran, pembuangan, penggantian bahan maupun perbaikan dan pengujian kembali menjadi beban Penyedia Jasa atau untuk pekerjaan-pekerjaan yang tidak dapat diperbaiki, Penyedia Jasa dapat dikenakan denda. d) Pengambilan Benda Uji Inti Lapisan Beraspal Penyedia Jasa harus menyediakan mesin bor uji inti (core) yang mampu memotong benda uji inti berdiameter 4 inci maupun atau 6 inci tergantung dari ukuran butir maksimum campuran pada lapisan beraspal yang telah selesai dikerjakan. Biaya dan benda uji inti untuk pengendalian proses harus sudah termasuk ke dalam harga satuan Penyedia Jasa untuk pelaksanaan perkerasan lapis beraspal dan tidak dibayar secara terpisah. Dalam kondisi tertentu pasal ini dapat diubah dimana alat uji disediakan oleh Penyedia Jasa, namun pengambilan contoh uji, dan uji dilakukan oleh petugas Direksi Teknis atau uji dilakukan oleh pihak lain dengan biaya Penyedia Jasa.

6 - 44

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.3.4-2 Pengendalian Mutu Pengujian Aspal: Aspal berbentuk drum Aspal curah Jenis Pengujian aspal: Aspal drum dan curah mencakup semua parameter pengujian pada Tabel 6.3.4-6 s/d Tabel 6.3.2-9: Penetrasi dan Titik Lembek Aspal curah untuk saat kedatangan di lapangan mencakup penetrasi dan titik lembek. Paramater pengujian yang lain dilakukan kemudian. Asbuton Butir/Aditif Asbuton - Kadar Air - Ekstraksi (kadar aspal) - Ukuran butir maksimum - Penetrasi aspal asbuton Agregat: - Abrasi dengan mesin Los Angeles - Gradasi agregat yang ditambahkan ke tumpukan dari sumber yang sama - Uji Gradasi agregat dari penampung panas (hot bin) (setiap penggunaan total agregat dari penampung panas). - Nilai setara pasir (sand equivalent) Campuran: - Temperatur di UPA - Temperatur saat sampai di lapangan - Gradasi dan kadar aspal Frekwensi pengujian ³√ dari jumlah drum* Setiap tangki aspal*

³√ dari jumlah kemasan*

5000 m3 1000 m3 250 m3 (min. 2 pengujian per hari) 250 m3

Setiap batch Setiap truck 3 uji 200 ton (min. 2 pengujian per hari) - Kepadatan, stabilitas, kelelehan, Marshall Quo-tient, 200 ton (min. 2 pengujian per rongga dalam campuran pada 75 tumbukan hari) - Rongga dalam campuran pada Kepadatan Membal Setiap 3000 ton - Campuran Rancangan (Mix Design) Marshall Setiap perubahan agregat/rancangan Lapisan yang dihampar: - Benda uji inti (core) berdiameter 4 inci untuk partikel 200 meter panjang ukuran maksimum 1 inci dan 6 inci untuk partikel ukuran di atas 1 inci, baik untuk pemeriksaan pemadatan maupun tebal lapisan: paling sedikit 2 (dua) benda uji inti per 30 m/lajur Toleransi Pelaksanaan: - Elevasi permukaan, untuk penampang melintang dari Paling sedikit 13 titik setiap setiap jalur lalu lintas. tepi lajur pada setiap panjang 5 m.
³√ = akar pangkat tiga * pada saat kedatangan

4) Pengujian Pengendalian Mutu Campuran beraspal a) Penyedia Jasa harus menyimpan catatan seluruh pengujian dan catatan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan tanpa keterlambatan. b) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan hasil dan catatan pengujian berikut ini, yang dilaksanakan setiap hari produksi, beserta lokasi penghamparan yang sesuai Butir 6.3.4.3): 6 - 45

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(1) Analisa saringan (cara basah), paling sedikit dua contoh agregat dari setiap penampung panas. (2) Temperatur campuran saat pengambilan contoh di Unit Pencampur Aspal (UPA) maupun di lokasi penghamparan (satu per jam). (3) Kepadatan Marshall harian dengan detail dari semua benda uji yang diperiksa. (4) Kepadatan dan persentase kepadatan lapangan relatif terhadap Kepadatan Campuran Standar Kerja (Job Mix Density) untuk setiap benda uji inti (core). (5) Stabilitas, kelelehan, Marshall Quotient, paling sedikit 2 (dua) contoh. (6) Kadar aspal dan gradasi agregat yang ditentukan dari hasil ekstraksi kadar aspal paling sedikit 2 (dua) contoh. Apabila cara ekstraksi sentrifugal digunakan maka koreksi abu harus dilaksanakan seperti yang disyaratkan SNI 03-3640-1994. (7) Rongga dalam campuran pada kepadatan membal (refusal), yang dihitung berdasarkan berat jenis maksimum campuran perkerasan aspal (SNI 06-6893-2002). (8) Kadar aspal yang terserap oleh agregat, yang dihitung berdasarkan berat jenis maksimum campuran perkerasan aspal (SNI 06-6893-2002). 5) Pengendalian Kuantitas dengan Menimbang Campuran beraspal Dalam pemeriksaan terhadap pengukuran kuantitas untuk pembayaran, campuran beraspal yang dihampar harus selalu dipantau dengan tiket pengiriman campuran beraspal dari rumah timbang sesuai dengan Butir 6.3.2.3) e) dari spesifikasi ini. 6) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Seluruh lubang uji yang dibuat dengan mengambil benda uji inti (core) atau lainnya harus segera ditutup kembali dengan bahan campuran beraspal oleh Penyedia Jasa dan dipadatkan dengan energi pemadatan sesuai dengan penumbukan Marshall 4 inci dan 6 inci (RSNI M-01-2003 dan RSNI M-06-2004) serta kerataan permukaan sesuai dengan toleransi yang diperkenankan dalam seksi ini.

6.3.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran Pekerjaan a) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran campuran beraspal haruslah berdasarkan pada beberapa penyesuaian di bawah ini: (1) Untuk bahan lapisan permukaan (misalnya SS, HRS-WC dan AC-WC) jumlah per meter persegi dari bahan yang dihampar dan diterima, yang dihitung sebagai hasil perkalian dari panjang ruas yang diukur dan lebar yang diterima. (2) Untuk bahan lapisan perkuatan (misalnya HRS-Base, AC-BC dan AC-Base) jumlah meter kubik dari bahan yang telah dihampar dan diterima, yang dihitung sebagai hasil perkalian luas lokasi dan tebal yang diterima . b) Kuantitas yang diterima untuk pengukuran tidak boleh meliputi lokasi dengan tebal hamparan kurang dari tebal minimum yang dapat diterima atau setiap bagian yang terkelupas, terbelah, retak atau menipis (tapered) di sepanjang tepi perkerasan atau di tempat lainnya. Lokasi dengan kadar aspal yang tidak memenuhi ketentuan toleransi yang diberikan dalam spesifikasi tidak akan diterima untuk pembayaran. c) Campuran beraspal yang dihampar langsung di atas permukaan aspal lama yang dilaksanakan pada kontrak terdahulu yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan memerlukan koreksi bentuk yang cukup besar (lapis aus, antara, fondasi dan juga yang bersifat sebagai perata), harus dihitung berdasarkan tebal rata-rata yang diterima yang dihitung berdasarkan berat campuran beraspal yang diperoleh dari penimbangan muatan di rumah timbang setelah dikurangi sejumlah volume/berat yang tidak digunakan dibagi dengan luas penghamparan aktual dan kepadatan lapangan hasil pengujian benda uji inti (core), dan luas lokasi penghamparan yang diterima. Apabila tebal rata-rata campuran beraspal yang diperlukan melebihi dari tebal rancangan (diperlukan untuk perbaikan bentuk), maka tebal rata-rata yang ditentukan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan harus berdasarkan atas perhitungan tebal ratarata yang diperlukan (diterima). 6 - 46

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) Kecuali yang disebutkan dalam Butir c) di atas, maka tebal campuran beraspal yang diukur untuk pembayaran tidak boleh lebih besar dari tebal nominal rancangan yang ditunjukkan dalam Tabel 6.3.2.1) di atas atau tebal rancangan yang ditentukan dalam gambar rencana. Direksi Pekerjaan dapat menyetujui atau menerima suatu ketebalan yang kurang berdasarkan pertimbangan teknik atau suatu ketebalan lebih untuk lapis perata seperti yang diizinkan menurut Butir 6.3.5.1) c) dari spesifikasi ini maka pembayaran campuran beraspal akan dihitung berdasarkan luas atau volume hamparan yang dikoreksi menurut Butir h) di bawah dengan menggunakan faktor koreksi berikut ini: Tebal nominal yang diterima = ----------------------------------Ct Tebal nominal rancangan Tidak ada penyesuaian luas atau volume hamparan seperti di atas yang dapat diterapkan untuk ketebalan yang melebihi tebal nominal rancangan bila campuran beraspal tersebut dihampar di atas permukaan yang juga dikerjakan dalam kontrak ini, kecuali jika diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan atau ditunjukkan dalam gambar rencana. e) Lebar hamparan campuran beraspal yang akan dibayar harus seperti yang ditunjukkan dalam gambar dan harus diukur dengan pita ukur oleh Penyedia Jasa dibawah pengawasan Direksi Pekerjaan. Pengukuran harus dilakukan tegak lurus sumbu jalan dan tidak termasuk lokasi hamparan yang tipis atau tidak memenuhi ketentuan sepanjang tepi hamparan. Interval jarak pengukuran memanjang harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi harus selalu berjarak sama dan tidak kurang dari 25 m. Lebar yang akan digunakan dalam menghitung luas untuk pembayaran setiap lokasi perkerasan yang diukur, harus merupakan lebar rata-rata yang diukur dan disetujui. f) Pelapisan campuran beraspal dalam arah memanjang harus diukur sepanjang sumbu jalan dengan menggunakan prosedur pengukuran standar ilmu ukur tanah. g) Apabila Direksi Pekerjaan menerima setiap campuran beraspal dengan kadar aspal rata-rata yang lebih rendah dari kadar aspal yang ditetapkan dalam rumus perbandingan campuran. Pembayaran campuran beraspal akan dihitung berdasarkan luas atau volume hamparan yang dikoreksi menurut Butir h) di bawah dengan menggunakan faktor koreksi berikut ini. Tidak ada penyesuaian yang akan dibuat untuk kadar aspal optimum yang dilampaui dalam rumus perbandingan campuran. Kadar aspal rata-rata yang diperoleh dari hasil ekstraksi = ---------------------------------------------------------------------------------Cb Kadar aspal yang ditetapkan dalam rumus perbandingan campuran h) Luas atau volume yang digunakan untuk pembayaran adalah: Luas atau volume seperti disebutkan pada Butir a) di atas x Ct x Cb, jika tidak terdapat penyesuaian maka faktor koreksi Ct dan Cb diambil 1 (satu). i) Apabila perbaikan pada campuran beraspal yang tidak memenuhi ketentuan telah diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan Butir 6.3.3.3) dari spesifikasi ini, maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah kuantitas yang akan dibayar bila pekerjaan semula dapat diterima. Tidak ada pembayaran tambahan untuk pekerjaan atau kuantitas tambahan yang diperlukan untuk perbaikan tersebut. j) Kadar aspal aktual (kadar aspal efektif + penyerapan aspal) yang digunakan Penyedia Jasa dalam menghitung harga satuan untuk berbagai campuran beraspal yang termasuk dalam penawarannya haruslah berdasarkan perkiraannya sendiri. Tidak ada penyesuaian harga yang akan dibuat sehubungan dengan perbedaan kadar aspal yang disetujui dalam rumus perbandingan campuran dan kadar aspal dalam analisa harga satuan dalam penawaran. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang sesuai dengan ketentuan di atas, harus dibayar menurut harga kontrak per satuan pengukuran, untuk mata pembayaran yang ditunjukkan di bawah ini dan dalam daftar kuantintas dan harga, dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk mengadakan dan memproduksi dan mencampur serta menghampar semua bahan, termasuk semua 6 - 47

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

pekerja, peralatan, pengujian, perkakas dan pelengkapan lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 6.3 (1) 6.3 (2) 6.3 (3) 6.3 (3a) 6.3 (4) 6.3 (4a) 6.3 (5a) 6.3 (5b) 6.3 (5c) 6.3 (5d) 6.3 (6a) 6.3 (6b) 6.3 (6c) 6.3 (6d) 6.3 (7a) 6.3 (7b) 6.3 (7c) 6.3 (7d) Uraian Latasir Kelas A (SS-A) , (t = ... cm) Latasir Kelas B (SS-B) , (t = ... cm) Lataston Lapis Aus (HRS-WC) , (t = ... cm) Lataston Lapis Aus Perata (HRS-WC L) Lataston Lapis Fondasi (HRS-Base) Lataston Lapis Fondasi Perata (HRS-Base L) Laston Lapis Aus (AC-WC), (t = ...cm) Laston Lapis Aus Modifikasi (AC-WC Mod) , (t = ... cm) Laston Lapis Aus Perata (AC-WC L) Laston Lapis Aus Modifikasi Perata (AC-WC Mod L) Laston Lapis Antara (AC-BC) Laston Lapis Antara Modifikasi (AC-BC Mod) Laston Lapis Antara Perata (AC-BC L) Laston Lapis Antara Modifikasi Perata (AC-BC Mod L) Laston Lapis Fondasi (AC-Base) Laston Lapis Fondasi Modifikasi (AC-Base Mod) Laston Lapis Fondasi Perata (AC-Base L) Laston Lapis Fondasi Modifikasi Perata (AC-Base Mod L) Satuan Pengukuran Meter Persegi Meter Persegi Meter Persegi Ton Meter Kubik Ton Meter Persegi Meter Persegi Ton Ton Meter Kubik Meter Kubik Ton Ton Meter Kubik Meter Kubik Ton Ton

6 - 48

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 6.4
LASBUTAG 6.4.1 UMUM
1) Uraian a) Yang dimaksud dengan Lasbutag adalah campuran antara agregat asbuton dan peremaja yang dicampur secara dingin. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pembuatan lapisan campuran beraspal dingin untuk lapis fondasi dan lapis permukaan atau lapis aus, yang dihampar dan dipadatkan di atas lapis fondasi atau permukaan jalan yang telah disiapkan sesuai dengan spesifikasi ini dan gambar rencana. c) Campuran harus dirancang dengan menggunakan prosedur khusus yang diberikan dalam spesifikasi ini untuk menjaga agar asumsi rancangan tentang kadar aspal efektif minimum, rongga udara, stabilitas, kelenturan, tebal film aspal, keawetan, rasio filler terhadap aspal, dan viskositas aspal efektif, harus dipenuhi secara tepat.

6.4.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisa saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-1971-1990 : Metode pengujian kadar air agregat. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles. SNI 06-2432-1991 : Metode pengujian daktilitas bahan-bahan aspal. SNI 06-2433-1991 : Metode pengujian titik nyala dan titik bakar dengan Cleveland Open Cup. SNI 03-2439-1991 : Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal. SNI 06-2456-1991 : Metode pengujian penetrasi bahan-bahan bitumen. SNI 06-2488-1991 : Metode pengujian fraksi aspal cair dengan cara penyulingan. SNI 06-2490-1991 : Metode pengujian kadar air aspal dan bahan yang mengandung aspal. SNI 03-2852-1992 : Tata cara pelaksanaan lapis asbuton agregat (Lasbutag). SNI 03-3645-1994 : Metode pengujian pelekatan dan ketahanan aspal emulsi terhadap air. SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos Saringan No.200 (0,075 mm). SNI 03-4428-1997 : Metode pengujian agregat halus atau pasir yang mengandung bahan plastis dengan cara setara pasir. SNI 03-4797-1998 : Metode pengujian pemulihan aspal dengan alat penguap putar. SNI 13-6717-2002 : Tata cara penyiapan benda uji dari contoh agregat. SNI 03-6752-2002 : Metode pengujian kadar air dan kadar fraksi ringan dalam campuran perkerasan beraspal. SNI 03-6757-2002 : Metode pengujian berat jenis nyata campuran beraspal padat menggunakan benda uji kering permukaan jenuh. SNI 03-6822-2002 : Metode pengujian analisis saringan agregat hasil ekstraksi. SNI 03-6890-2002 : Tata cara pengambilan contoh campuran beraspal. SNI 03-6893-2002 : Metode pengujian berat jenis maksimum campuran beraspal. RSNI S-01-2003 : Spesifikasi aspal keras berdasarkan penetrasi. RSNI M-01-2003 : Metode pengujian campuran beraspal panas dengan alat Marshall. RSNI M-04-2004 : Cara uji kelarutan aspal. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan : b) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat : 6 - 49 Seksi 1.2 Seksi 6.1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Toleransi a) Toleransi tebal lapisan Lasbutag untuk lapis permukaan atau lapis aus dan lapis fondasi adalah +5 mm. b) Tebal nominal minimum campuran Lasbutag yang aktual dihampar adalah 40 mm untuk lapis permukaan atau lapis aus dan 50 mm untuk lapis fondasi permukaan antara. c) Tolerasi kerataan harus memenuhi ketentuan sebagai berikut: (1) Kerataan Melintang Apabila diukur dengan mistar lurus sepanjang 3 m yang diletakkan tegak lurus sumbu jalan tidak boleh melampaui 4 mm untuk lapis aus dan 6 mm untuk lapis lapis fondasi permukaan antara. (2) Kerataan Memanjang Setiap ketidakrataan individu bila diukur dengan mistar lurus atau mistar lurus beroda (rolling) sepanjang 3 m yang diletakkan sejajar dengan sumbu jalan tidak boleh melampaui 5 mm. 4) Persyaratan Bahan Jenis asbuton yang akan digunakan harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan dan tipe asbuton dapat yang akan digunakan dapat berupa asbuton butir hasil olahan pabrik atau asbuton curah eks Lawele atau Kabungka yang diolah di lapangan. a) Asbuton Butir (1) Asbuton butir yang dapat digunakan adalah salah satu tipe yang memenuhi ketentuan sebagaimana sesuai dengan yang ditunjukkan pada Tabel 6.4.2-1a dan harus yang disetujui Direksi Teknis. (2) Asbuton butir yang akan digunakan harus dalam kemasan kantong atau kemasan lain yang kedap air serta mudah penanganannya saat dicampur di ruang pencampur (pugmill). Asbuton butir tersebut harus ditempatkan pada tempat yang kering dan beratap sehingga terlindung dari hujan atau sinar matahari langsung. Tinggi penimbunan asbuton butir tidak boleh lebih dari 2 m. Kemasan Asbuton harus memiliki label yang jelas dan memuat informasi berikut: (a) logo pabrik. (b) kode pengenal antara lain tipe, berat, penetrasi bitumen, diameter butir dan kelas kadar bitumen asbuton. (3) Sebelum memulai pekerjaan Penyedia Jasa harus sudah menumpuk bahan asbuton, paling sedikit 40% kebutuhan asbuton untuk proyek tersebut dan selanjutnya tumpukan persediaan harus dipertahankan paling sedikit 40% kebutuhan sisanya. b) Asbuton Curah Asbuton curah harus disimpan pada tempat rata, bersih dari tanaman, mudah mengalirkan air dan harus mampu menahan kendaraan berat tanpa kerusakan selama musim hujan. Pada umumnya tempat ini memerlukan suatu lapis fondasi yang dihampar dan dipadatkan agar mampu menahan kendaraan berat. Lapis fondasi agregat ini harus mempunyai kelandaian paling sedikit 3% untuk menjaga agar air bebas mengalir.

6 - 50

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.4.2-1a Ketentuan Asbuton Butir
Sifat-sifat Asbuton Kadar bitumen asbuton; %* Ukuran butir asbuton butir - Lolos Saringan No.4 (4,75 mm); % - Lolos Saringan No.8 (2,36 mm); % - Lolos Saringan No.16 (1,18 mm); % Kadar air, % Penetrasi aspal asbuton pada 25 °C, 100 g, 5 detik; 0,1 mm Metode Pengujian SNI 03-3640-1994 SNI 03-1968-1990 SNI 03-1968-1990 SNI 03-1968-1990 SNI 06-2490-1991 SNI 06-2456-1991 100 100 100 Min 95 Min 95 Min 95 Mak 2 Mak 2 Mak 2 ≤10 10 - 18 10 - 18 Tipe 5/20 18-22 Tipe 15/20 18 - 22 Tipe 15/25 23-27 Tipe 20/25 23 - 27 100 Min 95 Min 75 Mak 2 19 - 22

Keterangan: 1. Asbuton butir Tipe 5/20 : Kelas penetrasi 5 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 20%; 2. Asbuton butir Tipe 15/20 : Kelas penetrasi 15 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 20%; 3. Asbuton butir Tipe 15/25 : Kelas penetrasi 15 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 25%; 4. Asbuton butir Tipe 20/25 : Kelas penetrasi 20 (0,1 mm) dan kelas kadar bitumen 25%. * Hasil ekstraksi dengan metode Extraksi Reflux

Asbuton curah harus diletakkan membentuk timbunan akhir yang tingginya tidak lebih dari 200 m. Bagian atas timbunan harus dibentuk dengan kelandaian paling sedikit 5% agar air yang tergenang dapat diperkecil. Asbuton curah harus dipecah agar memenuhi gradasi dalam Table 6.4.2-1b. Semakin halus pemecahannya semakin baik stabilitas campuran dan semakin pendek waktu pemeramannya. Tabel 6.4.2-1b Gradasi Bahan Asbuton Ukuran Ayakan ASTM (mm) No.4 4,75 No. 8 2,36 No.30 0,600 Persen Berat Yang Lolos 100 90-100 Min. 50

c)

Kadar air Asbuton pada saat pencampuran dengan agregat dan bahan peremaja, tidak boleh lebih besar dari 6%. Agregat (1) Umum (a) Agregat tidak boleh digunakan sebelum disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Bahan harus ditumpuk sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 1.1.1. (b) Sebelum memulai pekerjaan Penyedia Jasa harus sudah menumpuk setiap fraksi agregat pecah dan pasir untuk Lasbutag, paling sedikit untuk kebutuhan 1 (satu) bulan ke depan dan selanjutnya tumpukan persediaan harus dipertahankan paling sedikit untuk kebutuhan campuran Lasbutag 1 (satu) bulan berikutnya. (c) Direksi Pekerjaan dapat menyetujui, atau memerintahkan penggunaan agregat yang tidak memenuhi ketentuan gradasi yang disyaratkan dalam Butir 6.4.2.3), atau Butir 6.4.2.4) asalkan dapat dibuktikan sampai dapat diterima oleh Direksi Teknis, bahwa Lasbutag yang dihasilkannya memenuhi sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam Butir 6.4.2.5). (2) Agregat Kasar (a) Agregat kasar harus terdiri atas batu pecah atau kerikil pecah atau kerikil alam yang bersih, atau campuran dari bahan-bahan tersebut. (b) Agregat kasar harus terdiri atas bahan yang bersih, keras, awet, bebas dari lempung atau bahan lain yang tidak dikehendaki dan mempunyai prosentase keausan tidak lebih dari 40% pada 500 putaran sebagaimana ditentukan dengan SNI 03-24171991. 6 - 51

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(c) Apabila “kelekatan agregat terhadap aspal” diuji sesuai dengan SNI 03-2439-1991, permukaan agregat yang terselimuti aspal tidak boleh kurang dari 95%. Agregat yang tidak memenuhi ketentuan ini masih dapat disetujui untuk digunakan apabila bahan aditif yang digunakan mengandung suatu bahan adhesi yang disetujui, dan menghasilkan campuran yang menunjukkan penyelimutan aspal dan ketahanan terhadap air serta memenuhi ketentuan ini. (3) Agregat Halus (a) Agregat halus harus terdiri dari atas 1 (satu) atau beberapa jenis pasir atau batu pecah halus atau kombinasinya. (b) Agregat halus harus terdiri dari bahan yang bersih, keras, bebas dari lempung atau bahan lain yang tidak dikehendaki. Batu pecah halus yang dihasilkan dari batu harus memenuhi mutu dalam Butir 6.4.2.3). Dalam segala hal, pasir yang kotor dan berdebu serta mempunyai partikel lolos saringan No.200 (0,075 mm) > 8% atau pasir yang mempunyai nilai setara pasir (sand equivalent) < 50 sesuai dengan SNI03-4428-1997, tidak diperkenankan untuk digunakan dalam campuran. Pasir dengan kadar filler (lolos saringan 75 mikron) yang rendah (< 3%) adalah lebih baik. (4) Bahan Pengisi (Filler) Bahan pengisi yang ditambahkan biasanya tidak diperlukan dalam lasbutag karena asbuton telah mengandung cukup banyak bahan pengisi (filler). d) Bahan Peremaja Bahan peremaja yang akan digunakan harus dibuat secara pabrikasi atau dapat dibuat di lapangan dengan formula pencampuran sesuai informasi pabrik pembuatnya. Bahan peremaja tersebut harus memenuhi ketentuan yang diberikan pada Tabel 6.4.2-2. Tabel 6.4.2-2 Persyaratan Bahan Peremaja Jenis Pengujian Viskositas kinematik (60°C), cSt Titik nyala, °C Kadar air, % Distilasi: a) sampai 260°C, % isi distilat b) sampai 315°C, % isi distilat c) sisa destilasi sampai 360°C, % Penetrasi residu, dmm Daktilitas residu, cm Kelarutan residu (dalam CCL4), % Kelekatan terhadap agregat dalam air, % Metode SNI 03-6441-2000 SNI 06-2433-1991 SNI 06-2490-1991 SNI 06-2488-1991 SNI 06-2456-1991 SNI 06-2432-1991 SNI 06-2438-1991 SNI 03-3645-1994 Persyaratan 1000 - 1200 Min. 65 Maks. 0,2 Maks. 35 Maks. 80 Min. 75 120 - 250 Min. 100 Min. 99 Min. 80

5) Campuran a) Komposisi Umum dari Campuran Campuran Lasbutag ini pada dasarnya harus terdiri dari atas agregat, asbuton, dan peremaja. b) Kadar Aspal dalam Campuran Persentase aspal aktual atau kadar aspal total dalam campuran harus didefinisikan sebagai jumlah dari aspal/bitumen asbuton, dan residu peremaja dalam campuran. Kadar aspal efektif campuran didefinisikan sebagai kadar aspal total dikurangi aspal yang diserap agregat kasar dan halus, tetapi tanpa pengurangan aspal yang diserap oleh mineral asbuton. c) Gradasi Agregat Gabungan Gradasi agregat gabungan termasuk mineral asbuton setelah ekstraksi harus dilaksanakan dengan cara pencucian (washed grading) dan mempunyai gradasi adalah seperti diberikan dalam Tabel 6.4.2-3. 6 - 52

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.4.2-3 Gradasi Agregat Gabungan Ukuran Saringan ASTM (mm) 1 25,4 ¾ 19,0 ½ 12,5 3/8” 9,5 No.4 4,75 No.8 2,36 No.50 0,300 No.200 0,074 Persen Berat Yang Lolos Lapis Permukaan (WC) Lapis Fondasi (Base) 100 100 90 – 100 90 – 100 60 – 80 45 – 70 35 – 65 25 – 55 20 – 50 5 – 20 3 – 20 2–9 2-8

d) Menyesuaikan Proporsi Campuran dengan Campuran Percobaan di Laboratorium (1) Sebelum penghamparan setiap campuran, Penyedia Jasa dan harus dapat menunjukkan bahwa semua agregat yang diusulkan dan proporsi komponen campuran yang diusulkan memenuhi ketentuan dengan membuat dan menguji campuran percobaan di laboratorium dan campuran percobaan yang dibuat dengan mesin pencampur di lapangan. (2) Pengujian terhadap asbuton meliputi kadar aspal, keseragaman kadar aspal, penetrasi, kadar air, gradasi asbuton, gradasi dan berat jenis semua agregat asbuton. (3) Pengujian pada agregat halus dan kasar akan meliputi gradasi, berat jenis kering oven, berat jenis kering permukaan jenuh (SSD) dan berat jenis semu dan penyerapan air, maupun pengujian sifat-sifat agregat yang lain yang mungkin diminta Direksi Pekerjaan. Pengujian pada campuran lasbutag percobaan meliputi pengujian terhadap sifat-sifat Marshall (RSNI M-01-2003) yang dimodifikasi dan pengujian terhadap kekuatan sisa (direndam sesuai SNI 03-6753-2002 dan diikuti dengan pengujian Marshall. (4) Pengujian campuran percobaan di laboratorium harus dilaksanakan menurut urutan dasar berikut ini: (a) Pilih gradasi gabungan yang cocok dan sesuai dengan Tabel 6.4.2-3. (b) Melaksanakan pembuatan campuran percobaan di laboratorium berdasarkan prosedur perencanaan campuran Marshall. Dalam penentuan kadar aspal optimum campuran untuk suatu campuran agregat, asbuton dan permaja disiapkan suatu seri contoh-contoh dengan kadar peremaja yang berbeda dimana yang sebelumnya telah ditetapkan terlebih dahulu kadar aspal dari asbuton. Perbedaan peremaja adalah 0,5%. Lakukan pengujian Marshall dan ukur kepadatan, stabilitas, kelelehan, serta hitung VMA, VFB dan VIM berdasarkan berat jenis maksimum campuran yang ditentukan dengan metode AASHTO T 209-90. Sifat campuran lasbutag harus memenuhi ketentutan pada Tabel 6.4.2-4. Tabel 6.4.2-4. Ketentuan Sifat Campuran Lasbutag Sifat Campuran Derajat Penguapan fraksi ringan: - Campuran untuk pemeliharaan, % - Campuran untuk pelapisan, % Jumlah tumbukan Rongga dalam campuran (VIM), % Rongga di antara mieneral agregat (VMA) % Stabilitas pada temperatur ruang 25°C, kg Pelelehan, mm Stabilitas sisa, setelah 4 (empat) hari direndam dalam air 25°C, % 6 - 53 Persyaratan 25 50 2 x 75 3,0 - 6,0 Min. 16 Min. 500 2- 4 Min. 75

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

f)

(c) Konfirmasi campuran optimum dengan melalui pengujian pada penghamparan percobaan lapangan, dengan penyesuaian rumus rancangan campuran jika diperlukan dengan penyesuaian rumus rancangan campuran untuk menetapkan rumus perbandingan campuran. Rumus Perbandingan Campuran Sebelum memulai pekerjaan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Teknis rumus campuran rancangan yang diusulkan, bersama-sama rincian tentang sumber agregat, sifat asbuton, sifat peremaja dan usulan rumus perbandingan campuran gradasi campuran dan sifat campuran. Usulan rancangan campuran tersebut harus didukung dengan data dan grafik campuran percobaan laboratorium seperti diuraikan pada Butir 6.4.3.4). Pekerjaan tidak boleh dimulai sebelum Direksi menyetujui formula perbandingan campuran secara tertulis. Direksi Pekerjaan dapat menggunakan campuran yang diusulkan atau dapat memerintahkan Penyedia Jasa melaksanakan pengujian campuran percobaan tambahan atau menyelidiki kemungkinan penggunaan agregat lainnya. Penggunaan Resep Campuran Kerja dan Toleransi yang diizinkan (1) Semua campuran yang digunakan dalam pekerjaan permanen, harus memenuhi rumus perbandingan campuran yang disetujui Direksi Teknis, dalam rentang toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.4.2-5. Tabel 6.4.2-5. Toleransi Campuran Uraian Agregat Gabungan Lolos Saringan - Sama atau lebih besar dari 2,36 mm - 2,36 mm sampai No.50 - No.100 dan tertahan No.200 - No.200 Kadar aspal total Toleransi ± 5% berat total agregat ± 3% berat total agregat ± 2% berat total agregat ± 1,5% berat total agregat ± 0,35% berat total campuran

(2) Setiap hari Penyedia Jasa harus mengambil contoh bahan dan campuran sebagaimana diuraikan dalam Butir 6.4.4.3) dan Butir 6.4.4.4), atau contoh lainnya yang dipandang perlu untuk memeriksa keseragaman yang disyaratkan dari campuran tersebut. (3) Bila terjadi suatu perubahan bahan atau perubahan sumber bahan, maka rumus perbandingan campuran yang baru harus disampaikan dan disetujui Direksi Teknis sebelum campuran yang mengandung bahan-bahan yang baru itu digunakan dalam pekerjaan permanen. 6) Peralatan a) Umum Alat pencampuran dapat berupa instalasi Unit Pencampur Aspal (UPA) jenis takaran atau instalasi pencampur beton (concrete mixer plant) jenis takaran dengan kapasitas penakaran tidak kurang dari 500 kg atau beton mollen dengan kapasitas tidak kurang dari 200 kg dapat digunakan bila tingkat produksi yang dibutuhkan lebih kecil dari 6 (enam) ton per jam. Tidak dibenarkan menggunakan instalasi pencampur aspal jenis menerus baik jenis pedal berputar (pugmill) maupun jenis drum berputar. Alat pencampur harus dirancang, diatur dan dioperasikan sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan campuran yang senantiasa berada dalam rentang toleransi rumus perbandingan campuran. b) Timbangan (1) Timbangan untuk berat agregat (weigh hopper) dan timbangan bahan peremaja (weigh bucket) hendaklah dari jenis jam (pembacaan jarum) tanpa pegas (springless dial type) yang merupakan produksi standar serta dirancang dengan ketelitian antara ½% sampai 1% beban maksimum yang diperlukan. 6 - 54

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(2) Ujung jarum harus dipasang sedekat mungkin dengan permukaan jam dan harus berupa jenis yang bebas dari paralaks (pembiasan sinar) yang berlebihan. Timbangan harus dilengkapi dengan tanda (skala) yang dapat disetel untuk mengukur berat masing-masing bahan yang akan ditimbang pada setiap kali pencampuran. Timbangan harus terpasang kokoh dan apabila mudah berubah harus segera diganti. Semua jam (pembacaan jarum) timbangan harus diletakkan sedemikian hingga mudah terlihat oleh operator pada setiap saat. (3) Timbangan yang digunakan untuk menimbang bahan peremaja harus memenuhi ketentuan di atas seperti halnya timbangan agregat. Skala pembacaan jam (pembacaan jarum) timbangan harus dapat dibaca sampai satu kilogram yang terdekat. (4) Apabila dianggap perlu oleh Direksi Teknis, maka timbangan yang telah disetujuipun tetap akan diperiksa berulang kali sehingga ketepatannya dapat selalu dijamin. Penyedia Jasa harus senantiasa menyediakan tidak kurang dari 10 (sepuluh) buah beban standar masing-masing 20 kg untuk pemeriksaan semua timbangan. c) Peralatan Untuk Menyiapkan Bahan Peremaja (1) Tangki Pencampur dan Penyimpanan Bahan Peremaja Bahan peremaja dapat dicampur terpusat atau di lapangan. Bila dicampur di lapangan, maka harus disediakan suatu tangki pencampur yang efektif terisolasi dan dilengkapi dengan alat pemanas yang dapat dikendalikan secara efektif dan pasti, untuk memanaskan isinya dalam rentang temperatur antara 110°C sampai 165°C. Alat pemanas harus dapat berupa kumparan uap, kumparan oli panas, pemanas listrik, atau pembakar gas atau minyak yang dilakukan dengan tabung api yang dirancang dengan baik, atau alat-alat lain yang disetujui. Sistem sirkulasi aspal harus berukuran cukup untuk menjamin sirkulasi penuh dan pencampuran yang sempurna. Kapasitas tangki harus tidak kurang dari 6.000 liter. (2) Bahan peremaja yang dihasilkan dapat disimpan dalam tangki atau dalam drum. Setiap tangki atau drum penyimpanan harus diberi label yang jelas yang memuat data-data berikut ini: Nama Pemasok : Jenis Bahan Peremaja : Tanggal Pembuatan : (3) Kalibrasi Tangki Semua tangki harus dikalibrasi dengan teliti dan dilengkapi dengan tongkat celup dari kuningan yang sudah diberi skala ukuran dengan teliti sesuai dengan kalibrasi tangki, dengan skala pembagian tidak lebih dari 100 liter. Setiap skala pembagian harus ditandai dengan takikan dan volume tangki yang diwakili oleh tanda tersebut harus secara jelas dan permanen dicantumkan di atas takikan tersebut. d) Pengeringan Asbuton dan tempat penyimpanannya Khusus untuk asbuton curah, pengeringan dapat dilakukan dengan menggunakan drum pengering atau memanfaatkan panas matahari. (1) Drum Pengering Drum pengering harus dirancang sedemikian rupa sehingga temperatur udara yang berhubungan langsung dengan asbuton tidak lebih dari 115°C. (2) Pengeringan dengan Panas Matahari Untuk pengeringan dengan panas matahari harus disediakan suatu lokasi yang rata, diperkeras, dan mempunyai drainase yang baik. (3) Penyimpan bahan-bahan yang sudah dikeringkan harus pada ruang penyimpan yang kering, terlindung dan cukup luas harus disediakan untuk menampung pasokan agregat dan asbuton kering paling sedikit selama 1 (satu) minggu, dan sebagai tambahan, paling sedikit untuk produksi 2 (dua) minggu campuran Lasbutag. e) Ketentuan Keselamatan Kerja (1) Tangga yang memadai dan aman untuk naik ke landasan (platform) alat pencampur dan landasan berpagar yang digunakan sebagai jalan antar unit perlengkapan harus dipasang. Untuk mencapai puncak bak truk, perlengkapan untuk landasan atau perangkat lain yang 6 - 55

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

sesuai harus disediakan sehingga Direksi Pekerjaan dapat mengambil benda uji. Untuk memudahkan pelaksanaan kalibrasi timbangan, pengambilan benda uji dan lain-lainnya, maka suatu sistem pengangkat atau katrol harus disediakan untuk menaikkan peralatan dari tanah ke landasan (platform) atau sebaliknya. Semua roda gigi, roda beralur (pulley), rantai, rantai gigi dan bagian bergerak lainnya yang berbahaya harus seluruhnya dipagar dan dilindungi. (2) Lorong yang cukup lebar dan tidak terhalang harus disediakan di dan sekitar tempat pengisian muatan truk. Tempat ini harus selalu dijaga agar bebas dari benda yang jatuh dari landasan (platform) alat pencampur. f) Ketentuan Khusus untuk Instalasi Pencampur Jenis Takaran (Batching Plant) (1) Pemasok (feeder) yang terpisah untuk masing-masing agregat dan Asbuton yang digunakan dalam campuran harus disediakan. Pemasok agregat halus dan pemasok Asbuton hendaklah dari jenis ban berjalan (belt). Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, pemasok jenis lain dapat digunakan apabila pemasok tersebut terbukti dapat membawa bahan basah secara konstan tanpa tersumbat. (2) Seluruh pemasok harus dikalibrasi, bukaan pintu dan pengaturan kecepatan untuk tiap rumus perbandingan campuran yang disetujui harus ditandai dengan jelas pada tiap pintu dan panil kendali instalasi. Sekali ditetapkan maka penyetelan pemasok tersebut tidak boleh diubah kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Setiap pintu harus dilengkapi dengan indikator yang menunjukkan tinggi bukaan pintu dalam sentimeter. (3) Suatu sistem pemasok terpisah yang digunakan untuk agregat, harus disediakan untuk asbuton sedemikian rupa sehingga asbuton dapat secara langsung dipasok ke dalam kotak timbangan (weigh hopper) alat pencampur. (4) Bila ukuran agregat yang digunakan dalam campuran lebih besar dari 10 mm (untuk sebagian terbesar dari campuran lasbutag), unit pencampur harus dilengkapi dengan paling sedikit satu saringan untuk memisahkan agregat kasar dan agregat halus sebelum dikirim menuju kotak timbangan. Satu saringan harus mempunyai ukuran lubang tidak lebih besar dari 10 mm. Saringan yang lebih kecil dari 5 mm harus dilepas untuk mencegah terjadinya penyumbatan. (5) Instalasi ini harus memiliki perlengkapan yang akurat untuk menimbang masing-masing agregat dalam kotak timbangan. Semua tepi-tepi, ujung-ujung dan sisi-sisi penampung timbangan harus bebas dari sentuhan setiap batang penahan dan batang kolom atau perlengkapan lainnya yang akan mempengaruhi fungsi penampung yang sebenarnya. Pintu pengeluaran (discharge gate) kotak penimbangan harus dapat menutup rapat setelah kotak timbangan kosong kembali. g) Pengaduk (Mixer) Alat pencampur sistem penakaran (batch) adalah jenis pengaduk putar ganda (twin pugmill) yang mampu menghasilkan campuran yang seragam dan memenuhi rentang toleransi rumus perbandingan campuran. Alat pencampur harus dirancang sedemikian rupa agar memudahkan pemeriksaan visual terhadap campuran. Alat pencampur harus memiliki kapasitas minimum 500 kg. Kotak pencampur harus dilengkapi dengan penutup debu untuk mencegah hilangnya kandungan debu. Alat pencampur harus memiliki suatu perangkat pengendali waktu yang akurat untuk mengendalikan kegiatan dalam satu siklus pencampuran yang lengkap. Periode pencampuran kering didefinisikan sebagai interval waktu antara pembukaan pintu kotak timbangan untuk memasukkan agregat hingga saat akan mulai memasukkan bahan peremaja. Periode pencampuran basah didefinisikan sebagai interval waktu antara penyemprotan bahan peremaja kedalam agregat hingga saat dibukanya kotak penimbang untuk memasukkan asbuton ke dalam pengaduk (pugmill). Periode pengadukan asbuton didefinisikan sebagai interval waktu antara saat asbuton dimasukkan ke dalam pengaduk hingga saat dibukanya pengaduk untuk mengeluarkan campuran. Perangkat pengendali waktu harus dapat disetel untuk suatu interval waktu tidak lebih dari 5 (lima) detik sampai dengan 5 (lima) menit untuk keseluruhan siklus. Penghitung (counter) mekanis penakar harus dipasang sebagai bagian dari perangkat pengendali waktu dan harus 6 - 56

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dirancang sedemikian rupa sehingga hanya mencatat penakaran yang telah selesai dicampur. Alat pencampur harus dilengkapi pedal (paddle) atau pisau (blade) dengan jumlah yang cukup dan dipasang dengan susunan yang benar untuk menghasilkan campuran yang seragam. Ruang bebas antara pisau-pisau (blades) dengan bagian yang tidak bergerak maupun yang bergerak harus tidak melebihi 2 cm. h) Ketentuan Khusus untuk Beton Molen Pengaduk harus berbentuk sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan adukan yang seragam, tanpa mengalami segregasi dan kebocoran selama pengadukan. Pengaduk yang dapat berpindah-pindah (mobile mixer) boleh digunakan selama semua ketentuan dalam pasal ini dapat dipenuhi. Bilah-bilah pedal atau pan harus disetel cukup rapat dengan dinding ruang pengaduk untuk mencegah terbentuknya lengketan mortar di sepanjang dinding tersebut. Bila digunakan pengaduk jenis drum berputar maka bagian dari drum harus dibersihkan dari lengketan mortar secara berkala menurut petunjuk Direksi Pekerjaan. i) Ketentuan Khusus untuk Beton Molen Ukuran Kecil (produksi lebih kecil dari 6 ton per jam) (1) Peralatan Pengaduk Peralatan pengaduk harus berupa beton molen bermotor dengan kapasitas tidak kurang dari 200 kg. Penakaran dapat dilakukan berdasarkan volume atau berat. Apabila digunakan penakaran berdasarkan volume maka penakar yang digunakan harus mempunyai volume yang tepat sama dengan volume yang diperlukan untuk tiap komponen bahan sesuai rumus perbandingan campuran yang disetujui. Volume gembur tiap penakar harus sedemikian rupa sehingga berat dari tiap komponen dalam rumus perbandingan campuran berada dalam batas 1% dari berat sebenarnya yang ditetapkan. (2) Peralatan untuk Menyiapkan Bahan Peremaja (a) Bila bahan peremaja dibuat di lapangan maka harus disiapkan tangki yang memenuhi Butir 6.4.2.6) c) (1) dengan pengecualian kapasitas minimum 1.000 liter. (b) Tangki tersebut harus dikalibrasi sesuai Butir 6.4.2.6) c) (3). j) Peralatan Pengangkut (1) Truk pengangkut Lasbutag harus mempunyai bak terbuat dari logam yang rapat, bersih dan rata. Bila akan turun hujan atau bila diperintahkan Direksi Pekerjaan, setiap muatan harus ditutup dengan terpal atau bahan lainnya yang cocok. (2) Setiap truk yang mengalami kebocoran oli yang nyata, atau yang menyebabkan keterlambatan yang tidak semestinya, atas perintah Direksi Pekerjaan harus dikeluarkan dari pekerjaan sampai kondisinya diperbaiki. (3) Pemberian oli pada bak truk untuk mencegah lengketnya campuran tidak diperkenankan. k) Peralatan Penghamparan (1) Lasbutag dapat dihampar dengan alat penghampar mekanis, dengan alat hampar tarik yang disetujui atau dihampar secara manual. (2) Alat penghampar bermesin harus dilengkapi dengan penampung (hopper) dan sekrup pendistribusi (auger) untuk menghampar campuran secara merata di depan sepatu (screed). Sepatu alat penghampar ini dapat dari jenis tumbuk atau getar. (3) Apabila selama pelaksanaan diketahui bahwa alat penghampar menimbulkan bekas atau cacat lain yang tidak dikehendaki pada permukaan perkerasan dan cacat tersebut tidak dapat diperbaiki dalam pelaksanaan normal, maka penggunaan alat tersebut tidak boleh dilanjutkan dan Penyedia Jasa harus menyiapkan alat penghampar pengganti lainnya. l) Peralatan Pemadat (1) Setiap alat penghampar harus disertai 1 (satu) alat pemadat roda baja (steel wheel roller) dan 1 (satu) alat pemadat roda karet. Semua alat pemadat harus mempunyai tenaga penggerak sendiri. (2) Alat pemadat roda karet harus dari jenis yang disetujui dan memiliki tidak kurang dari 9 (sembilan) roda yang permukaannya halus dengan ukuran yang sama dan mampu dioperasikan pada tekanan ban pompa 6,0-6,5 kg/cm2 (85 psi-90 psi). Roda-roda harus 6 - 57

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

berjarak sama satu sama lain pada kedua sumbu dan diatur sedemikian rupa sehingga tengah-tengah roda pada sumbu yang satu terletak di antara roda-roda pada sumbu yang lainnya secara tumpang-tindih (overlap). Setiap roda harus dipertahankan tekanan pompanya pada tekanan operasi yang disyaratkan sehingga selisih tekanan pompa antara dua roda tidak melebihi 0,350 kg/cm2 (5 psi). Suatu perangkat pengukur tekanan ban harus disediakan untuk memeriksa dan menyetel tekanan ban pompa di lapangan pada setiap saat. Setiap alat pemadat mesin harus dilengkapi dengan suatu cara penyetelan berat total dengan pengaturan beban (ballasting) sehingga beban per lebar roda dapat diubah dari 300-375 kilogram per 0,1 meter. Tekanan dan beban roda harus disetel sesuai dengan permintaan Direksi Pekerjaan, agar dapat memenuhi ketentuan setiap aplikasi khusus. Pada umumnya pemadatan dengan alat pemadat roda karet pada setiap lapis campuran lasbutag harus dengan tekanan yang setinggi mungkin yang masih dapat dipikul bahan. (3) Setiap roda dilengkapi dengan scraper atau sikat yang dapat secara efektif membersihkan permukaan roda selama kegiatan pemadatan. Penyemprotan roda dengan air tidak diperkenankan. (4) Alat pemadat roda baja yang bermesin sendiri dapat dibagi atas dua jenis: (a) Alat pemadat tiga roda. (b) Alat pemadat dua roda, tandem. Alat pemadat roda baja harus mampu memberikan tekanan pada roda belakang tidak kurang dari 200 kg per lebar 0,1 m di atas lebar penggilas minimum 0,5 m dan alat pemadat roda baja mempunyai berat statis tidak kurang dari 6 (enam) ton. Roda gilas harus bebas dari permukaan yang datar, penyok, robek-robek atau tonjolan yang merusak permukaan perkerasan. Setiap roda dilengkapi dengan scraper atau sikat yang dapat secara efektif membersihkan permukaan roda selama kegiatan pemadatan. Penyemprotan roda dengan air tidak diperkenankan. 7) Kondisi Cuaca Yang Diizinkan Bekerja Campuran hanya boleh dihampar bila permukaan kering, jika tidak akan hujan dan bila permukaan jalan yang disiapkan dalam keadaan dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Penghamparan hanya diperkenankan antara jam 7 (tujuh) pagi sampai jam 3 (tiga) sore atau menurut petunjuk Direksi Pekerjaan. 8) Perbaikan Campuran yang Tidak Memenuhi Ketentuan Lokasi dengan tebal atau lebar kurang dari yang disyaratkan atau disetujui, maupun lokasi lain yang tidak memenuhi ketentuan lainnya, tidak akan dibayar sebelum diperbaiki Penyedia Jasa sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan. Perbaikan tersebut dapat meliputi pembuangan dan penggantian, penambahan lapisan Lasbutag dan/atau langkah-langkah lain yang dipandang perlu oleh Direksi Pekerjaan. Apabila perbaikan telah diperintahkan, kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah kuantitas yang seharusnya dibayar bila pekerjaan semula dapat diterima. Tidak ada pembayaran tambahan yang diberikan untuk pekerjaan tambahan atau kuantitas tambahan yang diperlukan dalam perbaikan tersebut.

6.4.3 PELAKSANAAN
1) Prosedur Umum a) Pembuatan dan Produksi Campuran Lasbutag Campuran lasbutag adalah suatu kombinasi campuran dingin antara Asbuton, agregat dan bahan peremaja dicampur pada tempat tertentu, serta dihampar dan dipadatkan di atas lapis perkerasan lama yang telah disiapkan sesuai dengan spesifikasi dan memenuhi garis elevasi dan penampang melintang dalam gambar atau sebagaimana diperlukan Direksi Teknis.

6 - 58

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Alat dan Proses Pencampuran Lasbutag Alat pencampur yang digunakan tipe beton molen atau unit instalasi pencampur aspal (UPA) dan alat pencampur lainnya yang memadai. Proses pencampuran lasbutag, apabila pencampuran menggunakan instalasi pencampur tipe timbangan, agregat dan asbuton dimasukkan kedalam pencampur sambil diaduk dan terakhir dimasukkan peremaja yang sudah dipanaskan sambil diaduk sampai homogen. Apabila produksi yang dilakukan relatif rendah dibawah 10 (sepuluh) ton per jam dapat menggunakan alat pencampur tipe beton molen sistem pedal. 2) Persiapan a) Bahan (1) Penyiapan Agregat Apabila agregat akan dimasukkan kedalam alat pencampur, agregat kasar dan agregat halus harus dalam keadaan kering permukaan dan mempunyai kadar air tidak lebih besar dari 2%. Agregat halus harus dalam keadaan kering permukaan dan harus mempunyai kadar air tidak lebih besar dari 2%. Volume bahan agregat kasar, agregat halus harus sudah siap kira-kira 40% dari kebutuhan untuk keperluan produksi dan sudah memenuhi persyaratan spesifikasi agregat. (2) Pengolahan Asbuton Curah (bila digunakan) Apabila asbuton yang akan digunakan adalah asbuton curah, maka untuk kemudahan kerja maka asbuton curah harus diolah terlebih dahulu, yaitu mencakup: (a) Pemecahan, pengeringan dan pengayakan hingga berukuran butir maksimum sesuai Tabel 6.4.2-1b, pemecahan, pengeringan dan pengayakan dapat dilakukan dengan cara manual. Kadar air maksimum 2%. (b) Untuk menghindari penggumpalan yang dapat mengakibatkan tidak homogennya campuran maka pada saat pengeringan dapat dicampur dengan agregat halus (pasir kali atau abu batu) dengan komposisi takaran 1 : 1. Selanjutnya pada saat pencampuran proporsi agregat halus tersebut harus diperhitungkan. (3) Stok bahan peremaja yang siap untuk produksi harus dilengkapi dengan data kualitas bahan peremaja yang diperlukan. b) Persiapan campuran (1) Pencampuran Secara Normal Gabungan agregat kasar dan halus harus dicampur dalam keadaan kering selama waktu tertentu agar menghasilkan suatu campuran yang homogen. Bahan peremaja kemudian dimasukkan dan diaduk hingga seluruh butiran agregat terselimuti penuh dan merata. Asbuton yang terakhir dimasukkan dan diaduk sampai merata. Waktu pencampuran harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan dan tidak boleh dirubah tanpa persetujuannya. Kadar air campuran tidak boleh melampaui 2%. (2) Penyelimutan Aspal Terlebih Dahulu Pada Agregat (Precoating) Agregat kasar akan diberi lapisan aspal terlehih dahulu (precoating) dengan dengan mengaduk agregat kasar dan peremaja dalam waktu tertentu untuk menjamin terselimutinya seluruh butiran. Agregat yang telah terselimuti harus dibiarkan terbuka sampai semua butiran mencapai keadaan kering permukaan sebelum dilakukan pencampuran lasbutag. Pengeringan dapat dipercepat dengan jalan diangin-anginkan dan dengan penjemuran sinar matahari, atau dengan cara lain yang disetujui. Kemudian dilanjutkan dengan tata cara pencampuran normal. c) Pemeraman Campuran asbuton normal harus ditempatkan pada suatu penumpukan bahan dalam waktu tidak kurang dari 6 (enam) hari atau waktu tambahan yang diperlukan untuk mencapai stabilitas minimum seperti yang disyaratkan dalam Tabel 6.4.2-4. Setiap produk harian lasbutag harus ditempatkan dalam suatu tempat terlindung. Tinggi penumpukan tidak boleh lebih dari 2 m. Penumpukan harus dilakukan dengan hati-hati agar tidak terjadi segregasi.

6 - 59

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) Persiapan permukaan Untuk penghamparan campuran lasbutag di atas lapis beraspal maka harus dipenuhi beberapa hal, antara lain: (1) Kerusakan-kerusakan yang terjadi pada permukaan, seperti retak, lubang, alur, amblas dan jenis kerusakan lainnya harus sudah diperbaiki. Metode perbaikan yang umum dipakai adalah dengan pembongkaran dan penambalan, yaitu membuat persegi empat dengan luas yang cukup yang meliputi daerah yang mengalami kerusakan tersebut. Material yang dibongkar diganti dengan material pengganti yang mempunyai kekuatan minimum sama dengan perkerasan di sekitarnya. (2) Kerataan permukaan dan kemiringan melintang jalan telah memenuhi persyaratan yang diukur dengan mistar datar 34 m (straight edge) jika diperlukan dapat dilakukan pekerjaan perataan (levelling) terlebih dahulu. (3) Untuk pekerjaan campuran lasbutag yang dilakukan lapis-berlapis dalam satu pekerjaan, maka persyaratan kualitas dan kuantitas lapis lasbutag di bawahnya harus sudah terpenuhi, termasuk pengujian kepadatan, ketebalan dan elevasinya. e) Persiapan alat Pengangkut Campuran lasbutag diangkut ke lokasi penghamparan menggunakan truk (dump truck). Truk pengangkut campuran harus diperiksa dengan hati-hati sebelum digunakan. Pemberian solar atau oli pada bak truk untuk mencegah lengketnya campuran tidak diperkenankan karena dapat mengakibatkan efek negatif pada campuran lasbutag. 3) Pengajuan Kesiapan Kerja Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan berikut ini: a) Contoh semua bahan yang telah disetujui untuk dipakai, yang akan disimpan Direksi Pekerjaan selama periode kontrak untuk keperluan rujukan. b) Laporan tertulis yang menyatakan hasil pengujian sifat-sifat untuk semua bahan, sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.2.4). c) Rumus Perbandingan Campuran (Job Mix Formula) dan hasil data pendukung pengujian, sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.3.5) f). d) Pengujian pengukuran permukaan dalam formulir tertulis sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.4.1). e) Laporan tertulis tentang kepadatan campuran yang telah dihampar sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.4.2). f) Data pengujian laboratorium dan lapangan dalam formulir laporan tertulis sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.4.4) untuk pengendalian harian dari penimbangan campuran dan mutu campuran. g) Laporan harian dan semua truk yang ditimbang, sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.3.3) b). h) Laporan tertulis dari tebal lapisan sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.2.3). 4) Pembuatan Campuran a) Penyiapan Bahan Peremaja Bahan peremaja yang digunakan harus diperiksa dan memenuhi persyaratan pada Tabel 6.4.2-2 serta harus mendapat persetujuan dari Direksi Teknis. Bahan Peremaja yang akan digunakan harus tersedia paling sedikit untuk memenuhi kebutuhan produksi dalam 1 (satu) minggu. (1) Pencampuran Dalam menetapkan atau mengubah prosedur penyiapan asbuton, variasi kadar aspal dari tiap tumpukan (yang merupakan kebutuhan asbuton untuk paling sedikit untuk seminggu produksi) harus diperiksa. Bila variasi kadar aspal dalam Asbuton melebihi nilai-nilai yang diberikan dalam Tabel 6.4.3-1 maka pencampuran ulang Asbuton harus dimasukkan sebagai prosedur penyiapan asbuton. Prosedur penyiapan dan pencampuran 6 - 60

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

asbuton harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan dan sekali prosedur ditetapkan, prosedur tersebut tidak boleh diubah tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. (2) Kadar Aspal Rata-rata dari Suatu Tumpukan Bahan Suatu contoh yang mewakili harus diambil dari tiap tumpukan asbuton dan kadar air dan kadar aspal asbuton harus diperiksa sebelum tumpukan bahan tersebut digunakan dalam campuran. Kadar aspal suatu tumpukan Asbuton tidak boleh bervariasi lebih besar dari batasan yang diberikan dalam Tabel 6.4.3-1 terhadap kadar aspal asbuton pada rumus perbandingan campuran yang disetujui. Apabila variasi melebihi nilai-nilai yang diberikan dalam Tabel 6.4.3-1 tumpukan bahan tersebut harus dicampur ulang (reblended) dengan asbuton yang berkadar aspal lebih tinggi atau lebih rendah sesuai dengan kebutuhan. Tabel 6.4.3-1 Variasi Maksimum Kadar Aspal dari Tumpukan Asbuton Yang Telah Disiapkan
Jumlah Asbuton maksimum dalam campuran (% berat) Deviasi Standar maksimum kadar aspal dari suatu tumpukan bahan tunggal (%) Variasi maksimum kadar aspal ratarata dari suatu tumpukan bahan pada rumus perbandingan campuran yang sudah disetujui (%)

10 15 20 25 30

2,0 1,4 1,0 0,8 0,7

± 2,0 ± 1,4 ± 1,0 ± 0,8 ± 0,7

b) Pengangkutan dan Pengiriman ke Lapangan Campuran lasbutag diangkut ke lokasi penghamparan menggunakan truk (dump truck). Truk pengangkut campuran harus diperiksa dengan hati-hati sebelum digunakan. Pemberian solar atau oli pada bak truk untuk mencegah lengketnya campuran tidak diperkenankan karena dapat mengakibatkan efek negatif pada campuran Lasbutag. Untuk ketelitian pemeriksaan campuran, truk yang telah dimuati ditimbang terlebih dahulu. Jumlah campuran yang diangkut dari lokasi pemeraman ke penghamparan umumnya diperlukan dengan cara: (1) Untuk ketelitian pemeriksaan campuran, truk yang telah dimuati ditimbang terlebih dahulu. (2) Penimbangan berat truk yang telah dimuati dengan timbangan berskala. (3) Untuk keakuratan penimbangan, skala-skala timbangan harus diperiksa secara berkala dan telah dikalibrasi. Campuran yang mengalami segregasi atau tercemar tidak boleh digunakan di dalam pekerjaan akhir. Pengiriman campuran tidak boleh terlalu sore untuk menghindari penghamparan campuran yang melebihi jam 3 (tiga) sore. 5) Penghamparan Campuran a) Penyiapan Permukaan yang Akan Dilapisi (1) Segera sebelum penghamparan campuran lasbutag, permukaan perkerasan lama harus dibersihkan dari bahan yang lepas atau bahan yang tidak dikehendaki dengan mesin penyapu atau dengan cara lain yang telah disetujui. Lapisan perekat (tack coat) harus diberikan. (2) Apabila pada permukaan yang akan dilapisi terdapat lubang, kerusakan setempat, lokasi yang cacat tersebut harus digali untuk membuang semua bahan yang lepas atau lunak. Kemudian permukaan dibersihkan, diberi lapis perekat dan diperbaiki dengan Lasbutag atau bahan lain yang disetujui, sesuai perintah Direksi Teknis dan memenuhi ketentuan Seksi 8.1 dari spesifikasi ini. b) Penggunaan Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat Semua ketentuan dalam Seksi 6.1 berlaku. 6 - 61

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Penghamparan dan Pengerjaan Akhir (1) Pembentukan Campuran harus dihamparkan dan diratakan sesuai dengan garis, ketinggian dan bentuk penampang melintang yang diperlukan. (2) Pelaksanaan Setengah Lebar Jalan Apabila penghamparan akan dilakukan per setengah lebar jalan, maka penghamparan setengah lebar jalan yang pertama tidak boleh dilanjutkan lebih dari setengah hari kerja di muka penghamparan setengah lebar jalan yang kedua. (3) Penghamparan dengan Mesin Alat penghampar harus dioperasikan dengan kecepatan yang tidak akan menyebabkan retak, tergores atau ketidakrataan permukaan lainnya. Kecepatan penghamparan harus disetujui oleh Direksi Teknis dan mengikuti petunjuknya. Apabila terjadi segregasi, tergores atau tercungkil dari permukaan, alat penghampar harus dihentikan dan tidak boleh dilanjutkan hingga penyebabnya ditemukan dan diperbaiki. Perbaikan pada permukaan yang kasar atau tersegregasi dapat dilakukan dengan menghampar bahan halus dan diratakan (raking). Penghamparan bahan halus secara manual sedapat mungkin dihindari. (4) Penghamparan dengan Manual Kayu atau acuan lain yang disetujui harus dipasang pada garis dan ketinggian yang ditetapkan pada tepi-tepi lokasi yang akan dihampar. Campuran harus dihampar dengan suatu cara yang sedemikian untuk teliti dan hati-hati untuk menghindari terjadinya segregasi. (5) Penguapan Apabila cuaca cerah dan hujan tidak akan turun, maka campuran yang telah dihampar akan harus diangin-angin selama sekitar 1 (satu) jam sebelum dilakukan pemadatan. d) Pemadatan (1) Segera setelah campuran dihampar dan diratakan, permukaan harus diperiksa dan setiap ketidakrataan harus diperbaiki dengan penghamparan dan perataan (raking) secara manual dengan lasbutag yang masih baru. (2) Penggilasan campuran harus terdiri dari 3 (tiga) operasi yang terpisah seperti yang ditunjukkan pada Tabel 6.4.3-2. Tabel 6.4.3-2 Jenis Penggilasan Campuran No. 1. 2. 3. Operasi Penggilasan Awal atau Breakdown Penggilasan Kedua atau UtamaUtama Penggilasan Akhir/Penyelesaian Perkiraan waktu mulai setelah penghamparan dalam waktu 1 jam dalam waktu 2 minggu

c)

(3) Alat pemadat roda baja harus digunakan untuk penggilasan awal. Setiap titik pada perkerasan harus menerima tidak kurang 2 (dua) kali lintasan penggilasan awal. Penggilasan kedua dan penggilasan lanjutan harus dilakukan dengan alat pemadat roda karet. Penggilasan awal harus dioperasikan dengan roda penggerak di dekat alat penghampar. (4) Penggilasan kedua harus dilakukan sedekat mungkin mengikuti (di belakang) penggilasan awal. (5) Maksud penggilasan lanjutan adalah untuk mencapai kemungkinan kepadatan tertinggi dengan memberikan daya pemadatan tambahan setelah beberapa cairan pelarut menguap dari campuran. Penggilasan lanjutan harus dilaksanakan bila perkerasan dalam keadaan kering dan hangat, dan harus dilanjutkan sedemikian rupa sehingga tidak lebih dari satu, dari empat pemeriksaan kepadatan berada di bawah 100% kepadatan rancangan, dan tidak satu pun dari empat pemeriksaan tersebut mencapai kepadatan di bawah 97% kepadatan rancangan campuran, dengan cara A. Pada jalan dengan kondisi lalu lintas 6 - 62

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

yang cukup banyak, kepadatan tersebut mungkin dapat dicapai hanya dengan pengaruh lalu lintas saja, dalam hal yang demikian penggilasan lanjutan tidak diperlukan. (6) Sambungan melintang harus dipadatkan terlebih dahulu dengan alat pemadat roda baja dan dilakukan dalam arah melintang dengan menggunakan kasoau yang lurus dan yang mempunyai tebal yang diperlukan serta dan dipasang pada tepi perkerasan agar pergerakan perkerasan akibat penggilasan dapat ditahan. (7) Pemadatan arah memanjang harus dimulai dari tepi lajur terluar dan mulai dari sambungan melintang. Selanjutnya penggilasan dilakukan sejajar dengan sumbu jalan berurutan menuju sumbu jalan. Lintasan yang berurutan akan menuju sumbu perkerasan kecuali pada superelevasi tikungan harus dimulai pada sisi terendah dan bergerak ke arah yang lebih tinggi. Lintasan yang berurutan harus saling tumpang tindah (overlap) tidak kurang dari setengah lebar roda alat pemadat dan lintasan-lintasan tersebut tidak boleh berakhir pada tempat yang sama seperti lintasan sebelumnya. (8) Apabila menggilas sambungan memanjang, alat pemadat untuk penggilasan awal harus terlebih dahulu menggilas lajur yang telah dihampar sebelumnya sehingga tidak lebih dari 15 cm dari lebar roda alat pemadat yang menggilas tepi sambungan yang belum dipadatkan. (9) Kecepatan alat pemadat tidak boleh melebihi 4 km/jam untuk roda baja dan 10 km/jam untuk roda karet. Kecepatan alat pemadat harus selalu dijaga cukup rendah sehingga tidak mengakibatkan bergesernya campuran tersebut. Garis, kecepatan dan arah lintasan penggilasan atau perubahan gerak maju dan mundur tidak boleh dilakukan secara tibatiba karena akan mengakibatkan perubahan bentuk hamparan yang tidak dikehendaki. (10) Penggilasan harus dilanjutkan secara menerus sesuai yang diperlukan untuk memperoleh pemadatan yang merata, selama campuran masih dalam kondisi mudah dikerjakan hingga semua bekas jejak roda gilasan dan ketidakrataan lainnya hilang. (11) Alat-alat berat atau alat pemadat tidak diperkenankan berada pada permukaan yang baru selesai dipadatkan. (12) Permukaan yang telah dipadatkan harus halus dan sesuai dengan lereng melintang dan kelandaian yang memenuhi toleransi yang disyaratkan. Setiap campuran yang lepas dan rusak, tercampur dengan kotoran, atau cacat dalam bentuk apapun, harus dibongkar dan diganti dengan campuran yang masih baru, serta harus segera dipadatkan agar sesuai dengan lokasi di sekitarnya. Pada tempat-tempat tertentu yang menunjukkan dari campuran terhampar dengan luas 1 m2 atau lebih yang menunjukkan kelebihan atau kekurangan aspal, harus dibongkar dan diganti, termasuk seluruh tonjolan setempat, tonjolan sambungan, cekungan akibat ambles, dan segregasi, harus diperbaiki sesuai dengan yang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknis. (13) Selama permukaan sedang dipadatkan hingga selesai, Penyedia Jasa harus memangkas tepi perkerasan agar bergaris rapih. Setiap kelebihan bahan harus dipotong tegak lurus setelah penggilasan akhir, dan dibuang oleh Penyedia Jasa di luar ruang daerah milik jalan dan tidak terlihat dari jalan. e) Sambungan Sambungan memanjang maupun melintang pada lapisan yang berurutan harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapis satu tidak terletak segaris dengan yang lainnya. Sambungan memanjang harus diatur sedemikian rupa agar sambungan pada lapisan teratas berada di pemisah jalur atau pemisah lajur lalu lintas. Sambungan melintang harus lurus dan dihampar secara bertangga dengan pergeseran jarak minimum 25 cm. f) Pengembalian Bentuk Pekerjaan Setelah Pengujian Semua lubang pengujian yang dibuat untuk pengambilan benda uji inti atau lainnya harus ditambal dengan bahan Lasbutag oleh Penyedia Jasa tanpa keterlambatan dan dipadatkan sampai mencapai kepadatan dan toleransi permukaan yang disyaratkan. g) Perbaikan Pada Campuran Lasbutag yang Tidak Memenuhi Ketentuan Lokasi dengan tebal atau kepadatan yang kurang dari yang disyaratkan, juga lokasi yang tidak memenuhi ketentuan dalam segi lainnya, tidak akan dibayar sampai diperbaiki oleh Penyedia Jasa seperti yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. Perbaikan dapat meliputi 6 - 63

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

pembongkaran dan penggantian, penambahan lapisan "Campuran Lasbutag" dan/ atau tindakan lain yang dianggap perlu oleh Direksi Teknis. Bila perbaikan telah diperintahkan maka jumlah volume yang diukur untuk pembayaran haruslah volume yang seharusnya dibayar bila pekerjaan aslinya dapat diterima. Tidak ada pembayaran tambahan yang akan dilakukan untuk pekerjaan atau volume tambahan yang diperlukan untuk perbaikan.

6.4.4 PENGENDALIAN MUTU DAN PEMERIKSAAN DI LAPANGAN
1) Pemeriksaan Permukaan Perkerasan a) Permukaan harus diperiksa dengan mistar lurus dengan panjang 3 m, yang disediakan oleh Penyedia Jasa, digunakan masing-masing untuk tegak lurus dan sejajar sumbu jalan. Penyedia Jasa harus menunjuk beberapa orang pekerja untuk menggunakan mistar lurus ini menurut perintah Direksi Teknis untuk memeriksa semua permukaan. b) Pemeriksaan kerataan sesuai dengan toleransi permukaan yang disyaratkan, harus dilaksanakan segera setelah pemadatan awal, dan setiap penyimpangan harus diperbaiki dengan membuang atau menambah bahan sesuai dengan yang sebagaimana diperlukan. Kemudian penggilasan dilaksanakan sesuai dengan yang disyaratkan. Setelah pemadatan akhir, toleransi permukaan harus diperiksa kembali dan setiap ketidakrataan permukaan yang melebihi batas-batas di atas dan setiap lokasi yang cacat tekstur, kepadatan atau komposisinya harus diperbaiki sebagaimana diperintahkan Direksi Pekerjaan. 2) Ketentuan Pemadatan Kesesuaian memadai atau tidaknya hasil penggilasan awal dan penggilasan kedua akan ditentukan dengan mengukur kepadatan campuran segera setelah pemadatan. Kepadatan rata-rata dari setiap kelompok yang terdiri atas dari 4 (empat) buah pengujian yang dilaksanakan dengan metode konus pasir (sand cone, SNI 03-2828-2002) harus mencapai kepadatan minimum 97% kepadatan Marshall dengan Metode A. Setelah pemadatan lanjutan kepadatan harus mencapai minimum 100% kepadatan Marshall, Metode B. 3) Pengambilan Contoh untuk Pengendalian Mutu Campuran a) Contoh campuran Lasbutag yang masih baru harus diambil setiap 100 ton produksi, untuk ekstraksi kadar aspal, gradasi, kadar air, stabilitas Marshall dan evaluasi rongga udara. Apabila produksi lebih besar dari 100 ton per hari, frekuensi pengambilan contoh dapat dikurangi menurut sesuai dengan pendapat Direksi Teknis tetapi dalam hal ini tidak boleh kurang dari 1 (satu) contoh per harinya paling sedikit 1 (satu) contoh per hari. b) Apabila terdapat perubahan rumus perbandingan campuran, atau setiap saat dari waktu ke waktu sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, contoh tambahan harus diambil untuk menentukan berat jenis agregat asbuton. 4) Pemeriksaan Pengendalian Mutu Campuran a) Penyedia Jasa harus menyimpan semua catatan hasil pengujian. Salinan catatan yang telah ditandatangani harus dikirimkan kepada Direksi Teknis segera setelah setiap hari produksi. b) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Teknis hasil dan catatan setiap pengujian yang dilaksanakan setiap hari produksi bersama dengan lokasi yang tepat dari setiap hari produksi untuk pekerjaan yang telah selesai berikut ini: (1) Analisa saringan dan kadar air, tidak kurang 2 (dua) contoh untuk setiap agregat. (2) Kepadatan laboratorium campuran yang dipadatkan (kepadatan standar kerja/job standard density) tidak kurang dari 2 (dua) contoh (pemadatan metode A dan B). (3) Persen rongga udara dalam campuran yang dipadatkan di lapangan dibandingkan relatif terhadap kepadatan maksimum laboratorium, dan diambil masing-masing dengan tidak kurang dari 4 (empat) pengujian setelah penggilasan kedua dan setelah masa pelayanan 60 (enam puluh) hari. Titik-titik pemeriksaan yang dipilih harus meliputi 2 (dua) titik pada jejak roda lalu lintas kendaraan dan 2 (dua) titik di antara jejak roda lalu lintas kendaraan. 6 - 64

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(4) Stabilitas dan kelelehan serta Marshall Quotient. (5) Kadar air, kadar aspal dan gradasi agregat dalam campuran. Apabila digunakan metode ekstraksi dengan alat sentifugal maka koreksi abu (ash correction) harus digunakan sebagaimana yang disyaratkan dalam AASHTO T164.

6.4.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran Pekerjaan Pengukuran kuantitas lasbutag untuk pembayaran harus didasarkan atas berbagai penyesuaian yang tercantum di bawah ini. Jumlah meter persegi dari bahan yang dihampar dan diterima, dihitung sebagai hasil kali panjang ruas yang telah diukur dan lebar yang diterima. a) Kuantitas yang diterima untuk pembayaran tidak boleh meliputi lokasi dengan tebal hamparan kurang dari tebal minimum yang dapat diterima atau setiap bagian yang terkelupas, terbelah, retak atau menipis (tapered) di sepanjang tepi perkerasan atau ditempat lainnya. Lokasi dengan kadar aspal di bawah ketentuan yang disyaratkan tidak akan diterima untuk pembayaran. b) Tebal lasbutag yang diukur untuk pembayaran tidak boleh lebih besar daripada tebal nominal rancangan seperti yang ditunjukkan dalam gambar. Direksi Teknis dapat menyetujui atau menerima ketebalan yang kurang berdasarkan pertimbangan teknik, sehingga maka pembayaran campuran lasbutag dapat akan dihitung dengan menggunakan faktor koreksi harga satuan berikut ini: Tebal nominal yang diterima Harga Satuan Penawaran x ------------------------------------Tebal nominal rancangan Tidak ada penyesuaian harga satuan untuk ketebalan yang lebih besar daripada ketebalan nominal rancangan seperti yang ditunjukkan dalam gambar, kecuali jika khusus diperintahkan dan disetujui oleh Direksi Teknis secara tertulis sebelum campuran Lasbutag dihampar. c) Lebar lokasi lasbutag yang dibayar harus seperti yang ditunjukkan dalam gambar, atau atas persetujuan Direksi Teknis dan harus ditentukan berdasarkan hasil survei yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan. Pengukuran harus diambil tegak lurus sumbu jalan dan tidak termasuk setiap bahan yang tipis atau bahan lain yang tidak memenuhi ketentuan sepanjang tepi campuran Lasbutag yang dihampar. Pengukuran jarak memanjang harus tidak kurang dari 25 m. Lebar yang digunakan dalam perhitungan luas setiap ruas perkerasan yang diukur, harus merupakan lebar rata-rata yang diambil dan disetujui. d) Panjang lokasi lasbutag yang dibayar harus seperti yang ditunjukkan pada gambar atau atas persetujuan Direksi Teknis dan harus diukur sepanjang sumbu jalan, dengan menggunakan prosedur standar ilmu ukur tanah. e) Harga satuan untuk lasbutag harus termasuklah kompensasi penuh untuk semua biaya yang ada berhubungan dengan pemasokan, pengiriman, penghamparan dan pemadatan lasbutag. f) Biaya pengadaan bahan peremaja harus dibayar menurut Mata Pembayaran 6.4.(1), Bitumen Bahan Peremaja. Kuantitas bitumen bahan peremaja (di luar bahan pelunak) yang diukur untuk pembayaran harus seperti berikut ini: Kbit = L x T x K x (Ktot – Kasb) x 1/100 dimana : = Kuantitas bitumen bahan peremaja, ton; Kbit L = Luas campuran Lasbutag yang diterima, m2; T = Tebal nominal rancangan, cm; K = Kepadatan sesuai rumus perbandingan campuran yang disetujui Metode B, ton/m3; = Kadar aspal total sesuai rumus perbandingan campuran yang disetujui, %; Ktot Kasb = Kadar aspal asbuton pada rumus perbandingan campuran yang disetujui, %. 6 - 65

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

g) Bila Direksi Teknis memerintahkan atau menyetujui penggunaan bahan anti pengelupasan, pembayaran harus dilakukan untuk Mata Pembayaran 6.4.2) untuk kuantitas yang termasuk dalam pekerjaan permanen yang diterima sesuai dengan rumus perbandingan campuran yang disetujui. h) Apabila perbaikan pada campuran lasbutag yang tidak memenuhi ketentuan telah diperintahkan oleh Direksi Teknis sesuai dengan Butir 6.4.2.8), maka kuantitas yang diukur untuk pembayaran adalah kuantitas yang akan dibayarkan bila pekerjaan semula dapat diterima. Tidak ada pembayaran tambahan untuk pekerjaan atau kuantitas tambahan akibat pekerjaan perbaikan tersebut. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan dari perhitungan di atas, akan dibayar dengan harga kontrak per satuan pengukuran, untuk mata pembayaran di bawah dan dalam daftar kuantintas dan harga, dimana yang harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan, produksi, pencampuran, dan penghamparan semua bahan, termasuk semua pekerja, peralatan, pengujian, perkakas dan pelengkap lainnya yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan yang dicantumkan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 6.4 (1) 6.4 (2) Lasbutag Lapis Aus Lasbutag Lapis Fondasi Satuan Pengukuran Meter Persegi Meter Kubik

Uraian

6 - 66

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 6.5
CAMPURAN BERASPAL DINGIN 6.5.1 UMUM
1) Uraian a) Yang dimaksud dengan campuran beraspal dingin adalah campuran yang terdiri atas kombinasi agregat yang dicampur dengan aspal cair (cut-back) atau aspal emulsi. Campuran beraspal dingin dirancang agar mudah dihampar dan dipadatkan secara dingin setelah disimpan untuk suatu jangka waktu tertentu. Ada 2 (dua) kelas campuran beraspal dingin yang digunakan, yaitu kelas C adalah campuran bergradasi semi padat dengan menggunakan aspal cair (cut-back) dan kelas E adalah bergradasi terbuka dan sesuai untuk digunakan dengan aspal emulsi. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pembuatan lapisan campuran beraspal dingin untuk pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan jalan, termasuk penambalan dan pekerjaanpekerjaan kecil, perbaikan bentuk permukaan, pelebaran dan pelapisan kembali (lapis tambah). c) Untuk setiap kelas tersedia 2 (dua) batasan gradasi sesuai dengan ukuran nominal butiran agregat, yaitu masing-masing E/10 dan E/20 serta C/10 dan C/20. Gradasi yang lebih halus (C/10 dan E/10) harus digunakan jika tersedia agregat yang memenuhi syarat, karena pengerjaannya lebih mudah dan tidak mudah tersegregasi.

6.5.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-1969-1990 : Metode pengujian berat jenis dan penyerapan air agregat kasar. SNI 03-1970-1990 : Metode pengujian berat jenis dan penyerapan air agregat halus. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin abrasi Los Angeles. SNI 06-2432-1991 : Metode pengujian daktilitas bahan-bahan aspal. SNI 06-2438-1991 : Metode pengujian kadar aspal. SNI 03-2439-1991 : Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal. SNI 06-2456-1991 : Metode pengujian penetrasi bahan-bahan bitumen. SNI 06-2488-1991 : Metode pengujian fraksi aspal cair dengan cara penyulingan. SNI 06-2490-1991 : Metode pengujian kadar air aspal dan bahan mengandung aspal. 005/T/BNKT/1992 : Tata cara pelapisan ulang dengan campuran beraspal emulsi. SNI 03-3407-1994 : Metode pengujian sifat kekekalan bentuk agregat terhadap larutan natrium sulfat dan magnesium sulfat. SNI 03-3416-1994 : Metode pengujian partikel ringan dalam agregat. SNI 03-3641-1994 : Metode pengujian kadar air aspal emulsi. SNI 03-3642-1994 : Metode pengujian kadar residu aspal emulsi dengan penyulingan. SNI 03-3643-1994 : Metode pengujian aspal emulsi tertahan Saringan No.20. SNI 03-3644-1994 : Metode pengujian jenis muatan partikel aspal emulsi. SNI 03-3645-1994 : Metode pengujian pelekatan dan ketahanan aspal emulsi terhadap air. SNI 03-3978-1995 : Tata cara pelaksanaan beton aspal campuran dingin dengan aspal emulsi untuk perkerasan jalan. SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos Saringan No.200 (0.075 mm). SNI 03-4426-1997 : Metode pengujian ketahanan agregat dengan alat tumbuk (impact). SNI 03-4428-1997 : Metode pengujian agregat halus atau pasir yang mengandung bahan plastis dengan cara setara pasir. SNI 03-4798-1998 : Spesifikasi aspal emulsi kationik. SNI 03-4799-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan sedang. 6 - 67

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SNI 03-4800-1998 SNI 06-6399-2000 SNI 13-6717-2002 SNI 06-6721-2002 SNI 06-6722-2002 SNI 03-6828-2002 SNI 03-6829-2002 SNI 03-6830-2002 SNI 03-6831-2002 SNI 03-6832-2002 SNI 03-6885-2002 RSNI M-01-2003 RSNI S-01-2003 RSNI M-07-2004 RSNI T-01-2005

: : : : : : : : : : : : : : :

Spesifikasi aspal cair penguapan cepat. Tata cata pengambilan contoh aspal/bitumen. Tata cara penyiapan benda uji dari contoh agregat. Metode pengujian kekentalan aspal cair dengan alat saybolt. Metode pengujian titik nyala aspal cair dengan alat Tag Open Cup (TOC). Metode pengujian pengendapan aspal emulsi. Metode pengujian kadar residu aspal emulsi dengan cara penguapan. Metode pengujian kerusakan campuran beraspal emulsi dengan semen. Metode pengujian pelekatan aspal emulsi terhadap agregat M-50. Spesifikasi aspal emulsi anionik. Metode pengujian noda aspal minyak. Metode pengujian campuran beraspal dengan alat Marshall. Spesifikasi aspal keras berdasarkan penetrasi. Cara identifikasi aspal emulsi kationik mantap cepat. Cara uji butiran agregat kasar berbentuk pipih, lonjong atau pipih dan lonjong. : Seksi 1.2 : Seksi 6.1 : Seksi 6.3 : Seksi 8.1

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat c) Campuran Beraspal Panas d) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama

3) Toleransi a) Toleransi tebal lapisan ditunjukkan pada Tabel 6.5.2-1. b) Apabila campuran beraspal yang dihampar lebih dari satu lapis, seluruh tebal lapisan tidak boleh lebih dari toleransi yang disyaratkan dalam Tabel 6.5.2-1 Tabel 6.5.2-1 Tebal Nominal Minimum Lapisan Beraspal Dingin dan Toleransi Kelas Campuran E C c) E/10 E/20 C/10 C/20 Tebal Nominal Minimum (mm) 20 40 20 40 Toleransi Tebal (mm) ± 3,0 ± 4,0 ± 3,0 ± 4,0

Toleransi kerataan harus memenuhi ketentuan berikut ini : (1) Kerataan Melintang Apabila diukur dengan mistar lurus sepanjang 3 m yang diletakkan tegak lurus sumbu jalan tidak boleh melampaui 3 mm untuk lapis aus tebal nominal minimum 20 mm, 5 mm untuk lapis lapis aus tebal nominal minimum 40 mm. (2) Kerataan Memanjang Setiap ketidakrataan individu bila diukur dengan mistar lurus atau mistar lurus beroda (rolling) sepanjang 3 m yang diletakkan sejajar dengan sumbu jalan tidak boleh melampaui 5 mm.

4) Persyaratan Bahan a) Persyaratan Agregat (1) Umum Agregat tidak boleh digunakan sebelum disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Bahan harus disimpan sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 1.2.

6 - 68

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(2) Agregat Kasar (a) Agregat kasar harus batu pecah atau kerikil pecah. Agregat kasar harus sesuai dengan SNI 03-4142-1996 dan agregat yang kotor dan berdebu, yang mempunyai partikel lolos saringan No.200 (0,075 mm) lebih besar dari 1% tidak boleh digunakan. (b) Agregat kasar harus bahan yang bersih, keras, awet dan bebas dari kotoran dan bahan-bahan lain yang tidak diinginkan dan harus memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel 6.5.2-2. Tabel 6.5.2-2 Ketentuan Agregat Kasar Pengujian Kekekalan bentuk agregat terhadap larutan natrium dan magnesium sulfat Abrasi dengan mesin Los Angeles pada 500 putaran Kelekatan agregat terhadap aspal Penyerapan Kepipihan dan Kelonjongan Standar SNI 03-3407-1994 SNI 03-2417-1991 SNI 03-2439-1991 SNI 03-1969-1990 RSNI T-01-2005 Nilai Maks.12% Maks. 40% Min. 95% Maks. 3% Maks. 10%

(c) Agregat yang tertahan saringan 2,36 mm dan mempunyai 2 (dua) bidang pecah harus tidak kurang dari 65%. Persentase butiran agregat yang mempunyai paling sedikit dua bidang pecah ditentukan dengan pemeriksan setiap butir agregat pada agregat seberat sekitar 2 kg dan ditunjukkan berat butiran dengan 2 (dua) bidang pecah atau lebih sebagai persentase berat seluruh contoh. Pengambilan contoh harus sesuai dengan ketentuan SNI 03-6889-2002. (3) Agregat Halus (a) Agregat halus, dari setiap sumber, harus terdiri dari pasir atau batu pecah halus atau kombinasi keduanya. (b) Agregat halus harus terdiri atas butiran yang bersih, keras dan bebas dari lempung, atau bahan lain yang tidak diinginkan. Batu pecah halus yang dihasilkan dari pemecahan batu harus memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Tabel 6.3.2-3. (4) Bahan Pengisi (Filler) Bahan pengisi yang digunakan harus memenuhi ketentuan dalam Seksi 6.3 atau Butir 6.3.2.4) a) (4). b) Persyaratan Aspal (1) Aspal yang dapat digunakan adalah aspal cair atau aspal emulsi yang memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Tabel 6.5.2-3. Tabel 6.5.2-3 Ketentuan Aspal Untuk Campuran Dingin Jenis Aspal Cair atau Emulsi C E SNI 03-4799-1998 MC 250, 18 pph MC 800, 10 pph MC 3000, 8 pph Aspal Emulsi SNI 03-4798-1998 CMS2 CMS2-h CSS-1 CSS-1h (2) Apabila permukaan yang akan ditambal baru akan dilapis dengan campuran beraspal panas atau pelaburan aspal dalam waktu 3 (tiga) bulan, maka campuran dingin harus menggunakan aspal emulsi. 6 - 69 Rancangan Campuran Aspal Cair Standar Rujukan

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(3) Untuk pelapisan kembali diluar koreksi bentuk untuk luas kurang dari 50 m2, aspal emulsi harus digunakan. c) Sumber Pasokan (1) Persetujuan atas sumber pasokan agregat, filler dan aspal harus diperoleh dari Direksi Pekerjaan sebelum bahan tersebut didatangkan. Setiap contoh bahan, contoh masingmasing bahan harus diserahkan sesuai dengan yang sebagaimana diperintahkan. (2) Dalam pemilihan sumber agregat, Penyedia Jasa dianggap sudah memperhitungkan penyerapan aspal oleh agregat. Variasi kadar aspal akibat tingkat penyerapan aspal yang berbeda, tidak dapat diterima sebagai alasan untuk negosiasi kembali harga satuan dari campuran beraspal dingin. 5) Persyaratan Campuran a) Komposisi Campuran beraspal dingin harus memenuhi resep yang diberikan dalam Tabel 6.5.2-4. Tabel 6.5.2-4 Ketentuan Campuran Beraspal Dingin, Komposisi dan Sifat Campuran URAIAN Ukuran butiran nominal maksimum (mm) Jenis Gradasi GRADASI ASTM (mm) 1” 25 ¾” 19 3/8” 9,5 No.8 2,36 No.200 0,075 RESEP CAMPURAN Kadar aspal residu minimumoptimum perkiraan (% terhadap berat total campuran) Aspal Cair (MC) *) Emulsi **) Ketebalan efektif film bitumen minimum C/10 9,5 Semi padat KELAS CAMPURAN C/20 E/10 E/20 19 9,5 19 Semi Terbuka Terbuka padat % Berat Yang Lolos 100 95 - 100 100 60 - 75 85 - 100 15 - 25 0 - 10 3-5 0-2

100 85 – 100 15 - 25 3-5

100 95 - 100 20 - 55 0 - 10 0-2

5,6

5,3

4,8

4,2

P = 0,02A+0,07B+0,15C+0,20D P = (0,05A+0,1B+0,5C)x 0,7 10 10 20

20

Catatan : (1) Kadar aspal residu = kadar aspal efektif + % aspal yang diserap agregat. (2) % aspal yang diserap agregat = ½ x penyerapan air yang diserap agregat. (3) Untuk memperoleh kadar aspal cair, maka kalikan kadar aspal residu dengan: 100 -----------------------------------------------(100 - % minyak tanah dalam aspal cair) (4) Untuk memperoleh kadar aspal emulsi, maka kalikan kadar aspal residu dengan: 100 -----------------------------------------------(100 - % air dalam aspal emulsi) (5) Pengujian harus dilaksanakan untuk menentukan kadar aspal residu dan kadar aspal efekif. *) A > No.50; B No.50-No.100; dan C No.100 D lolos No.200 **) A>2,38; B No.8-No.200; C No.200

6 - 70

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Aspal Residu dan Kadar Aspal Efektif Kadar aspal residu didefinisikan sebagai kadar aspal yang masih sisa setelah penguapan semua air dan pelunak dari campuran. Kadar aspal efektif didefinisikan sebagai kadar aspal residu dikurangi dengan kadar aspal yang terserap oleh agregat. c) Pemilihan Rumus Perbandingan Campuran Untuk pekerjaan minor kadar aspal residu campuran menurut resep dapat diambil untuk memperoleh campuran dengan kelecakan (workability), penyelimutan butiran agregat dan aspal sisa yang cocok. Untuk pekerjaan minor dan berskala besar termasuk perbaikan bentuk dan pelapisan kembali dengan luas yang melebihi 100 m2 atau dalam hal dimana gradasi yang disyaratkan tidak mungkin dipenuhi gradasi atau apabila kadar aspal residu campuran menurut resep ternyata menghasilkan satu campuran yang dengan kelecakan (workability) yang jelek, penyelimutan butiran agregat yang jelek atau aspal dalam campuran mengalir berlebihan, maka campuran harus dirancang dengan memenuhi ketentuan yang disyaratkan dalam Tabel 6.4.2-4. d) Persetujuan Rumus Perbandingan Campuran Penyedia Jasa harus menyerahkan usulan rumus campuran rancangan yang lengkap dan detail kepada Direksi Teknis untuk persetujuannya, termasuk jenis aspal, sumber dan gradasi agregat, proporsi rumus campuran rancangan dan hasil percobaan penghamparan campuran jika dilakukan. e) Percobaan Penghamparan Sebelum memulai pekerjaan percobaan, campuran dengan usulan rumus campuran rancangan harus dibuat, dihampar dan dipadatkan dengan menggunakan cara dan bahan yang diusulkan untuk pekerjaan tersebut. Campuran harus menunjukkan bahwa usulan rumus campuran rancangan tersebut tahan terhadap deformasi dalam kondisi dimana campuran tersebut digunakan. Selanjutnya Direksi Teknis dapat menyetujui rumus campuran rancangan tersebut atau memerintahkan pembuatan rancangan campuran berikutnya atau percobaan penghamparan. f) Penerapan Rumus Perbandingan Campuran dan Toleransi yang Diizinkan Semua campuran yang selesai dikerjakan harus memenuhi rumus perbandingan campuran yang disetujui oleh Direksi Teknis, dalam rentang toleransi seperti disyaratkan dalam Tabel 6.4.2-3. Tabel 6.5.2-5 Toleransi Campuran Uraian Agregat gabungan, lolos saringan - 2,36 mm sampai No.100 - No.200 Kadar aspal (residu) Toleransi ± 5% berat total agregat ± 1,5% berat total agregat ± 0,5% berat total campuran

6) Persyaratan Peralatan a) Alat Pencampur Baik alat pencampur mekanis untuk campuran dingin atau pengaduk beton molen berkapasitas tidak kurang dari 200 liter dapat dipergunakan. Alat pencampur harus mampu menghasilkan campuran yang homogen, penyelimutan aspal yang merata pada seluruh agregat. b) Alat Pengangkutan Alat pengangkut yang digunakan harus memenuhi ketentuan pada Seksi 6.3 dalam Butir 6.3.2.7) p). c) Alat Penghampar dan Pembentuk (1) Pekerjaan Minor Metode manual umumnya dapat digunakan. Perkakas tangan seperti alat perata, sekop, timbris dan sapu harus disediakan. 6 - 71

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(2) Pelapisan Ulang (Resurfacing) Alat pengahampar dan pembentuk yang digunakan harus memenuhi ketentuan pada Seksi 6.3 dalam Butir 6.3.2.7) q). d) Alat Pemadat (1) Pekerjaan Minor Pemadat yang dibuat khusus, pemadat dorong yang mudah dipindahkan atau timbris getar dapat digunakan. Timbris manual yang disediakan harus mempunyai luas permukaan tidak kurang dari 15 cm x 15 cm dan beratnya tidak kurang dari 4 (empat) kilogram. (2) Pelapisan Kembali (Resurfacing) Alat pemadat yang digunakan harus memenuhi ketentuan pada Seksi 6.3 dalam Butir 6.3.2.7) r), kecuali alat pemadat roda karet tidak perlu disediakan. 7) Persyaratan Kerja a) Kondisi Cuaca yang Diizinkan Campuran beraspal dingin hanya boleh dihampar apabila permukaan kering, hujan atau akan turun hujan, dan permukaan yang disiapkan telah disetujui secara tertulis oleh Direksi Teknis. b) Ketentuan Lalu Lintas Tempat kerja harus ditutup untuk lalu lintas pada saat pekerjaan sedang berlangsung dan selanjutnya sampai waktu yang ditentukan dimana Direksi Teknis menyetujui permukaan akhir dapat dibuka untuk lalu lintas.

6.5.3 PELAKSANAAN
1) Persiapan a) Sebelum permukaan lapis beraspal dilabur, maka semua kotoran dan bahan yang tidak dikehendaki lainnya harus dibersihkan dengan alat penyapu mekanis atau kompresor atau kedua-duanya. Apabila hasil pembersihan tidak memberikan hasil yang merata, maka bagianbagian yang belum bersih harus dibersihkan secara manual dengan sapu yang lebih kaku. b) Pembersihan permukaan harus dilebihkan paling sedikit 20 cm dari tiap-tiap tepi yang akan disemprot. c) Lubang-lubang atau tonjolan dari bahan-bahan yang tidak dikehendaki harus disingkirkan dari permukaan dengan alat penggaru baja atau cara lain yang disetujui. Apabila diperintahkan oleh Direksi Teknis maka lokasi yang telah digaru harus dicuci dengan air dan disikat secara manual. d) Pekerjaan pelaburan tidak boleh dilakukan sebelum pekerjaan pembersihan diterima oleh Direksi Teknis. e) Permukaan jalan lama tanpa penutup aspal atau lapis fondasi, sebelum dilapisi campuran beraspal dingin harus terlebih dahulu diberi lapis resap ikat, sesuai ketentuan dalam Seksi 6.1 dari spesifikasi ini. Bagian permukaan jalan yang sudah diberi lapis resap ikat, harus diperiksa kembali kesempurnaannya. Apabila ditemukan lokasi-lokasi yang belum tertutup lapis resap ikat maka harus dilabur ulang sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan. Pekerjaan ini harus dilaksanakan dan dibayar sesuai dengan ketentuan Seksi 6.1 dari spesifikasi ini. Lapis resap pengikat harus dibiarkan sampai kering seluruhnya dengan waktu paling sedikit 48 (empat puluh delapan) jam atau lebih sesuai petunjuk Direksi Teknis sebelum pekerjaan pelaburan aspal dimulai. f) Semua lubang-lubang harus ditambal terlebih dahulu oleh Penyedia Jasa sampai diterima oleh Direksi Teknis, sebelum pekerjaan pelaburan aspal dimulai. 2) Persiapan Pembuatan Campuran Beraspal Dingin a) Penyiapan Agregat (1) Agregat Untuk Campuran Beraspal Dingin dengan Aspal Cair

6 - 72

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Agregat yang digunakan untuk campuran dingin dengan aspal cair harus sekering mungkin dan tidak boleh mempunyai air pada permukaan. Kadar air campuran tidak boleh melampaui 2% dari berat total campuran. (2) Agregat Untuk Campuran Beraspal Dingin dengan Bitumen Emulsi Agregat harus sekedar basah saja untuk menjamin penyelimutan pada seluruh agregat. b) Penyiapan Campuran Proporsi penakaran harus diukur dalam berat atau volume, menggunakan takaran yang benarbenar proporsional. Pengadukan harus dilanjutkan hingga seluruh agregat terselimuti dengan merata. Apabila digunakan aspal emulsi, maka pengadukan harus dilanjutkan hingga aspal emulsi berubah warna dari coklat menjadi hitam (initial break). 3) Pemeraman dan Penyimpanan Campuran a) Pemeraman Campuran beraspal dingin yang menggunakan aspal emulsi sebagai pengikat harus dapat langsung dihampar dan dipadatkan. Campuran yang menggunakan aspal cair jenis MC sebagai sebagai pengikat harus diperam dalam jangka waktu yang cukup (minimum 3 (tiga) hari) sebelum digunakan, sebagaimana atau sesuai yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. b) Penyimpanan (1) Penyimpanan Curah Tempat penyimpanan harus kuat, berdranaise baik dan bebas dari tanaman. Tinggi penyimpanan tidak kurang dari 1,5 m dan tidak lebih dari 2,5 m. Semua penyimpanan harus dilindungi dari sinar matahari langsung dan hujan. Campuran beraspal dingin harus disimpan bangsal yang kedap air. Campuran beraspal dingin yang menjadi kering dan terlalu kaku tidak boleh digunakan. (2) Penyimpanan dalam Kantong Penyimpangan dalam kantong akan memperkecil pencemaran atau segregasi campuran beraspal dingin dan memperkecil campuran yang terbuang. Campuran dingin dapat disimpan untuk jangka waktu lama di dalam kantong yang ditutup rapat. Kantong harus terbuat dari anyaman polypropylene atau kertas sak berlapis (kantong semen), bagian dalamnya dilapisi plastik atau timah yang kedap udara dan air. Kantong harus ditutup sedemikian hingga kedap udara. Pengantongan campuran dingin harus terlindung dari hujan dan sinar matahari langsung. Kantong tidak boleh disusun lebih tinggi dari 2,5 m. 4) Penghamparan Campuran a) Penyiapan Segera sebelum penghamparan campuran beraspal, permukaan lama harus dibersihkan dari semua bahan yang lepas atau menggangu. Lapis perekat harus disemprotkan sesuai Butir 6.1.3.2) (kecuali untuk pekerjaan minor setiap metode yang disetujui oleh Direksi Teknis dapat digunakan untuk pemakaian lapis perekat), menyelimuti seluruh permukaan yang akan dihampar campuran dingin dengan merata. Tepi-tepi lapisan beraspal lama juga harus mendapat semprotan aspal. b) Penghamparan dan Pemadatan (1) Pekerjaan Minor Penghamparan dapat dilakukan dengan cara manual. Bahan harus dibawa dan dihampar dengan hati-hati untuk mencegah segregrasi. Lokasi yang kurang dari 1 m2 dapat dipadatkan menggunakan timbris tangan. Lokasi yang lebih luas harus dipadatkan menggunakan alat pemadat mekanis atau pemadat pelat bergetar yang memenuhi ketentuan dalam Butir 6.5.2.6) d). Campuran beraspal dingin harus dipadatkan dalam lapisan tidak melebihi dua kali tebal nominal sesuai pada Tabel 6.5.3-1. Penambalan yang lebih dalam dapat dilaksanakan lapis demi lapis.

6 - 73

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

(2) Pelapisan Ulang (Resurfacing) Penghamparan campuran harus memenuhi ketentuan Seksi 6.3 dalam Butir 6.3.3.3), kecuali: (a) Ketentuan temperatur penghamparan tidak digunakan. (b) Alat pemadat roda karet tidak perlu disediakan. (3) Khusus untuk campuran beraspal dingin dengan aspal emulsi, sebelum dipadatkan harus ditunggu sampai residu aspal emulsi memisah dari air (breaking) atau campuran berubah dari warna coklat menjadi hitam. Penaburan (Blinding) (1) Campuran Kelas C Sedikit penaburan dengan batu kapur pecah (crushed limestone), batu pecah halus atau pasir (maksimum 9 mm) atau pasir kasar harus dilakukan di atas semua permukaan yang akan segera dipadatkan kembali. Taburan ini akan tertanam oleh alat pemadat atau timbris. Bahan taburan yang terdorong ke tepi jalan dapat disapu kembali selama beberapa hari sedemikian hingga lalu lintas yang melintasinya diharapkan dapat menanam bahan taburan tersebut ke dalam aspal dan memperkaku campuran beraspal. (2) Campuran Kelas E Campuran beraspal dingin dengan aspal emulsi harus ditunggu sampai matang (fully breaking) sebelum penaburan sedikit agregat. Selanjutnya batu pecah halus atau pasir kasar harus ditebar di atas seluruh permukaan. Jumlah yang ditebar harus cukup untuk mengisi seluruh rongga permukaan. Taburan ini akan tertanam oleh alat pemadat atau timbris. Bahan taburan yang terdorong ke tepi jalan dapat disapu kembali selama beberapa hari sedemikian hingga lalu lintas yang melintasinya diharapkan dapat menanam bahan taburan tersebut ke dalam aspal dan memperkaku campuran beraspal.

6.5.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Penerimaan Bahan a) Penyimpanan bahan sesuai harus memenuhi ketentuan pada Seksi 1.2. b) Contoh aspal dan data hasil ujinya, sesuai dengan ketentuan Butir 6.5.2.4) c) dari spesifikasi ini, harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan. c) Jumlah data pendukung yang diperlukan untuk persetujuan awal atas mutu sumber bahan agregat harus meliputi semua pengujian seperti disyaratkan dalam Butir 6.5.2.4) a) dari spesifikasi ini dengan minimum 3 (tiga) contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan, dipilih sedemikian hingga mewakili rentang mutu bahan yang mungkin diperoleh dari sumber bahan tersebut. Setelah persetujuan mengenai mutu bahan agregat, selanjutnya pengujian ini harus diulangi lagi, sesuai petunjuk Direksi Teknis, jika menurut hasil pengamatan terdapat perubahan mutu pada bahan atau sumbernya. d) Rancangan Campuran yang telah dilakukan percobaan penghamparan dan data hasil ujinya, sesuai dengan ketentuan Butir 6.5.2.5) dari spesifikasi ini, harus disediakan pada setiap akan melakukan penghamparan. Apabila terjadi perubahan mutu pada bahan atau sumbernya maka pembuatan rancangan campuran baru dan percobaan penghamparan harus dilakukan. 2) Pengujian Permukaan Perkerasan a) Pemukaan perkerasan harus diperiksa dengan mistar lurus sepanjang 3 m, yang disediakan oleh Penyedia Jasa, dan harus dilaksanakan tegak lurus dan sejajar dengan sumbu jalan sesuai petunjuk Direksi Teknis. Toleransi harus sesuai dengan ketentuan dalam Butir 6.4.2.3) d). b) Pengujian untuk memeriksa toleransi kerataan yang disyaratkan harus dilaksanakan segera setelah pemadatan, penyimpangan yang terjadi harus diperbaiki dengan membuang atau menambah bahan sebagaimana diperlukan. Selanjutnya pemadatan dilanjutkan seperti yang dibutuhkan. Setelah penggilasan akhir, kerataan lapisan ini harus diperiksa kembali dan setiap ketidakrataan permukaan yang melampaui batas-batas yang disyaratkan dan setiap lokasi yang cacat dalam tekstur, pemadatan atau komposisi harus diperbaiki sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. 6 - 74

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan Pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana disyaratkan dalam Butir 6.4.2.3) dan Butir 6.4.2.5), Penyedia Jasa harus bertanggungjawab untuk melaksanakan perbaikan. Disamping itu, harus melaksanakan pemeliharaan rutin dari semua campuran beraspal dingin yang sudah selesai dikerjakan dan diterima selama periode kontrak termasuk periode pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan Seksi 10.1 dari spesifikasi ini dan harus dibayar terpisah menurut Pasal 10.1.5.

6.5.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran Pekerjaan a) Pekerjaan Minor Kuantitas campuran beraspal dingin yang diukur untuk pembayaran harus merupakan volume padat yang dihamparkan dan ditentukan berdasarkan pengukuran luas permukaan dan tebal campuran dingin yang disetujui untuk tiap kelas perbaikan seperti diuraikan pada Seksi 8.1. Penyedia Jasa harus menyimpan catatan luas dan ketebalan bahan campuran dingin dan kuantitas lapis perekat yang digunakan untuk pekerjaan minor dalam setiap kilometer proyek tersebut. Laporan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan secara mingguan dengan persetujuan Direksi Teknis. b) Pelapisan Ulang (Resurfacing) Ketentuan dalam Pasal 6.3.5 tentang pengukuran dan pembayaran harus berlaku. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan dari perhitungan di atas, harus dibayar dengan harga kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran di bawah dan dalam daftar kuantitas dan harga. Harga kontrak harus merupakan kompensasi penuh untuk pemasokan, pengiriman, penghamparan dan pemadatan bahan campuran dingin dan pemasokan serta penaburan lapisan agregat, pekerja, perkakas, peralatan, pengujian dan hal-hal lain yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan pada seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 6.5 (1) Uraian Campuran Beraspal Dingin untuk Pelapisan Satuan Pengukuran Meter Kubik

6 - 75

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 6.6
LAPIS PENETRASI MACADAM 6.6.1 UMUM
1) Uraian a) Yang dimaksud dengan lapis penetrasi macadam adalah lapis perkerasan yang terdiri dari agregat pokok dan agregat pengunci bergradasi seragam yang diikat oleh aspal dengan cara disemprotkan di atas agregat pokok dan pemadatannya dilakukan lapis demi lapis. Apabila akan digunakan sebagai lapis permukaan maka setelah agregat pengunci dipadatkan diberi laburan aspal kemudian diberi agregat penutup dan dipadatkan. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup pembuatan lapisan penetrasi untuk lapis perata, lapis fondasi, dan lapis permukaan atau lapis aus yang dihampar dan dipadatkan di atas lapis fondasi atau permukaan jalan yang telah disiapkan sesuai dengan spesifikasi ini dan memenuhi garis, ketinggian, dan potongan memanjang serta potongan melintang yang ditunjukkan dalam gambar rencana.

6.6.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles. SNI 03-2439-1991 : Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal. SNI 03-4798-1998 : Spesifikasi aspal emulsi kationik. SNI 03-4799-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan sedang. SNI 03-4800-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan cepat. SNI 03-6751-2002 : Spesifikasi bahan lapis penetrasi makadam. SNI 03-6832-2002 : Spesifikasi aspal emulsi anionik. RSNI S-01-2003 : Spesifikasi aspal keras berdasarkan penetrasi. RSNI T-01-2005 : Cara uji butiran agregat kasar berbentuk pipih, lonjong atau pipih dan lonjong. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan : Seksi 1.2 b) Lapis Resap Ikat dan Lapis Perekat : Seksi 6.1 c) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama : Seksi 8.1 3) Persyaratan Bahan a) Persyaratan Agreagat (1) Umum Bahan harus terdiri atas agregat pokok, agregat pengunci, agregat penutup (hanya digunakan untuk lapis permukaan) dan aspal. Setiap fraksi agregat harus disimpan terpisah untuk mencegah tercampurnya antar fraksi agregat dan harus bersih, kuat, awet, bebas dari debu dan tanah liat dan benda-benda yang tidak dikehendaki. (2) Agregat Pokok, Pengunci dan Penutup Agregat pokok dan pengunci harus memenuhi ketentuan SNI 03-6751-2002 dan memenuhi persyaratan indeks kepipihan dan lonjong maksimum 10% dengan metode pengujian RSNI T-01-2005. (3) Gradasi Agregat Pokok, Pengunci dan Penutup Gradasi agregat pokok dan pengunci bila diuji sesuai dengan SNI 03-1968-1990 harus memenuhi gradasi sesuai SNI 03-6751-2002 atau seperti pada Tabel 6.6.2-1.

6 - 76

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.6.2-1. Ketentuan Gradasi Agregat Pokok, Pengunci dan Penutup Ukuran Saringan ASTM (mm) 1. Agregat Pokok 3” 75,0 2 ½” 62,5 2” 50,0 1½” 37,5 1” 25,0 ¾” 19,0 2. Agregat Pengunci 1” 25,0 ¾” 19,0 3/8” 9,5 3. Agregat Penutup 1 ½” 12,5 3/8” 9,5 No.4 4,75 No.8 2,36 7 - 10 100 90-100 35-70 0-15 0-5 100 95-100 0-5 100 85-100 10-30 0-10 % Berat Yang Lolos Tebal Lapisan (cm) 5-8 100 95-100 35-70 0-15 0-5 100 95-100 0-5 100 85-100 10-30 0-10

4-5 100 95-100 0-5 100 95-100 0-5 100 85-100 10-30 0-10

b) Persyaratan Aspal Aspal haruslah salah satu dari jenis berikut ini: (1) Aspal keras Pen.80 atau Pen.60 yang memenuhi ketentuan dalam RSNI S-01-2003. (2) Aspal emulsi CRS1 atau CRS2 yang memenuhi ketentuan SNI 03-4798-1998 atau RS1 atau RS2 yang memenuhi ketentuan SNI 03-6832-2002. (3) Aspal cair jenis RC 250 atau RC 800 yang memenuhi ketentuan SNI 03-4800-1998, atau aspal cair jenis MC 250 atau MC 800 yang memenuhi ketentuan SNI 03-4799-1998. Jenis aspal lainnya mungkin dapat digunakan dengan persetujuan Direksi Teknis. c) Persyaratan Kuantitas Agregat dan Aspal Kuantitas agregat dan aspal untuk lapis fondasi atau lapis perata dan lapis permukaan penetrasi macadam, harus sesuai dengan tebal lapisan rencana sesuai Tabel 6.6.2-2 dan sebelum pekerjaan dimulai harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. Penyesuaian takaran ini mungkin diperlukan selama kontrak jika dipandang perlu oleh Direksi Pekerjaan untuk memperoleh mutu pekerjaan yang disyaratkan.

6 - 77

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 6.6.2-2. Lapis Fondasi atau Lapis Perata dan Lapis Permukaan Penetrasi Macadam Tebal Lapisan (cm) 8,5 7,5 6,5 6,5 5,5 5,5 4,4 3,7 3,7 Agregat Pokok (kg/m2) Ukuran Maksimum 3” 21/2” 2” 200+1 180+1 160+1 152+1 140+1 133+1 114+1 105+1 80+1 Aspal Residu (kg/m2) 8,0+0,5 7,0+0,5 6,5+0,5 6,0+0,5 5,5+0,5 5,0+0,5 4,0+0,5 3,0+0,5 2,0+0,5 Agregat Pengunci (kg/m2) 24+1 24+1 24+1 24+1 24+1 24+1 24+1 24+1 24+1 Aspal Residu (kg/m2)(*) 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 1,3+0,2 Agregat Penutup (kg/m2) (*) 13+1 13+1 13+1 13+1 13+1 13+1 13+1 13+1 13+1

Catatan : Aspal residu adalah bitumen tertinggal setelah semua bahan pelarut atau pengemulsi telah menguap. *) Untuk lapis permukaan

4) Persyaratan Peralatan Peralatan berikut ini harus disediakan untuk: a) Penumpukan Bahan (1) Dump truck. (2) Loader. b) Di Lapangan (1) Mekanis. (a) Penggilas tandem 6 ton sampai 8 ton atau penggilas beroda tiga 6 ton sampai 8 ton. (b) Penggilas beroda karet 10 ton sampai 12 ton (jika diperlukan). (c) Alat aspal aspal distributor atau hand sprayer sesuai dengan ketentuan dalam Butir 6.1.2.4) b). (d) Truk penebar agregat. (2) Manual. (a) Penyapu, sikat, karung, keranjang, kaleng aspal, sekop, gerobak dorong, dan peralatan kecil lainnya. (b) Ketel aspal. (c) Penggilas seperti pada cara mekanis di atas. 5) Persyaratan Kerja a) Kondisi Cuaca yYang Diizinkan Lapis perata penetrasi macadam tidak boleh dilaksanakan pada permukaan yang basah, selama hujan atau hujan akan turun. Pekerjaan lapis penetrasi macadam. Apabila menggunakan aspal emulsi atau aspal cair maka tidak boleh dikerjakan disemprotkan menjelang malam hari. Jika digunakan aspal keras maka temperatur perkerasan saat aspal disemprotkan tidak boleh kurang dari 25°C. b) Ketentuan Lalu Lintas Tempat kerja harus ditutup untuk lalu lintas pada saat pekerjaan sedang berlangsung dan selanjutnya sampai waktu yang ditentukan ataudimana Direksi Teknis menyetujui permukaan akhir dapat dibuka untuk lalu lintas.

6 - 78

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

6.6.3 PELAKSANAAN
1) Persiapan Lapangan Permukaan yang akan diperbaiki harus disiapkan seperti di bawah ini: a) Profil memanjang atau melintang harus disiapkan menurut rancangan potongan melintang dan memanjang. b) Permukaan harus bebas dari benda-benda yang tidak diinginkan seperti debu dan bahan lepas lainnya. Lubang-lubang dan retak-retak harus diperbaiki sesuai dengan ketentuan dalam Butir 8.1.3.2) a) dan b) dari spesifikasi ini. c) Apabila lapis penetrasi macadam akan dihampar di atas lapis fondasi harus diberikan lapis resap ikat atau apabila di atas permukaan beraspal lama harus diberikan lapis perekat sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 6.1 dari spesifikasi ini, atau yang diperintahkan oleh Direksi Teknis. 2) Penghamparan dan Pemadatan a) Umum Khusus untuk pekerjaan dengan cara manual, agregat dan aspal harus tersedia di lapangan sebelum pekerjaan dimulai. Kedua bahan tersebut harus dijaga untuk menjamin bahwa bahan tersebut bersih dan siap digunakan. Selama pemadatan agregat pokok dan agregat pengunci, kerataan permukaan harus dipelihara. Apabila permukaan yang telah dipadatkan tidak rata, maka agregat harus digaruk dan dibuang atau agregat ditambahkan seperlunya sebelum dipadatkan kembali. Temperatur penyemprotan aspal harus sesuai dengan Tabel 6.6.3-1. Tabel 6.6.3-1 Temperatur Penyemprotan Aspal Jenis Aspal Aspal Keras Pen 60 Aspal Keras Pen 80 Emulsi (CRS) Aspal Cair RC/MC 250 Aspal Cair RC/MC 800 Temperatur Penyemprotan (°C) 155 - 165 145 - 155 Temperatur ruang 80 -90 105 - 115

Apabila jenis aspal lain digunakan, temperatur penyemprotan harus disetujui Direksi Teknis sebelum pelaksanaan pekerjaan dimulai. b) Metode Mekanis (1) Penghamparan dan Pemadatan Agregat Pokok Truk penebar agregat harus dijalankan dengan kecepatan yang sedemikian hingga kuantitas agregat adalah seperti yang disyaratkan dan diperoleh permukaan yang rata. (2) Pemadatan awal harus menggunakan alat pemadat 6 ton sampai 8 ton yang bergerak dengan kecepatan tidak lebih dari 5 km/jam. Pemadatan dilakukan dalam arah memanjang, dimulai dari tepi luar hamparan dan dijalankan menuju ke sumbu jalan. Lintasan penggilasan harus tumpang tindih (overlap) paling sedikit setengah lebar alat pemadat. Pemadatan harus dilanjutkan sampai diperoleh permukaan yang rata dan stabil (minimum 6 lintasan). (3) Penyemprotan Aspal Temperatur aspal dalam alat aspal distributor harus sesuai dengan temperatur yang disyaratkan untuk setiap jenis aspal yang digunakan. Temperatur penyemprotan dan takaran penyemprotan harus disetujui oleh Direksi Teknis sebelum pelaksanaan dimulai dan harus memenuhi rentang yang disyaratkan masing-masing dalam Tabel 6.6.3-1 dan 6.1.2-3. Cara penggunaan harus memenuhi ketentuan dalam Butir 6.1.3.2). (4) Penebaran dan Pemadatan Agregat Pengunci 6 - 79

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Segera setelah penyemprotan aspal, agregat pengunci harus ditebarkan sesuai takaran yang disyaratkan dan dengan cara yang sedemikian hingga tidak ada roda yang melintasi lokasi yang belum tertutup agregat pengunci. Takaran penebaran harus sedemikian hingga setelah pemadatan, rongga-rongga permukaan dalam agregat pokok terisi dan agregat pokok masih nampak. Pemadatan agregat pengunci harus dimulai segera setelah penebaran agregat pengunci dan harus seperti yang diuraikan dalam Butir 6.6.3.2) b) (1). Jika diperlukan, tambahan agregat pengunci dapat dilakukan dalam jumlah kecil dan disapu perlahan-lahan selama pemadatan. Pemadatan harus dilanjutkan sampai agregat pengunci tertanam dan terkunci penuh dalam lapisan di bawahnya. (5) Apabila lapis penetrasi macadam digunakan sebagai lapis permukaan maka pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: (a) Penyemprotan aspal dilakukan sebagaimana penyemprotan aspal pada agregat pokok. (b) Penebaran dan pemadatan agregat penutup dilakukan sebagaimana penebaran agregat pengunci. Metode Manual (1) Penghamparan dan Pemadatan Agregat Pokok. Jumlah agregat yang ditebar di atas permukan yang telah disiapkan harus sebagaimana yang disyaratkan. Kerataan permukaan dapat diperoleh dengan keterampilan penebaran dan menggunakan alat perata tangan seperti penggaruk. Pemadatan harus dilaksanakan seperti yang disyaratakan untuk metode cara mekanis. (2) Penyemprotan Aspal Penyemprotan aspal dapat dikerjakan dengan menggunakan penyemprot tangan (hand sprayer) dengan temperatur aspal yang disyaratkan. Takaran penggunaan aspal harus serata mungkin dan pada takaran penyemprotan yang disetujui. (3) Penebaran dan Pemadatan Agregat Pengunci Penebaran dan pemadatan agregat pengunci harus dilaksanakan dengan cara yang sama untuk agregat pokok. Takaran penebaran harus sedemikian hingga setelah pemadatan, rongga-rongga permukaan dalam agregat pokok terisi dan agregat pokok masih nampak. Pemadatan harus sebagaimana yang disyaratkan untuk metode mekanis. (4) Apabila Lapis Penetrasi Macadam digunakan sebagai lapis permukaan maka pekerjaan yang harus dilakukan adalah sebagai berikut: (a) Penyemprotan aspal dilakukan sebagaimana sesuai dengan penyemprotan aspal pada agregat pokok. (b) Penebaran dan pemadatan agregat penutup dilakukan sesuai dengan sebagaimana penebaran agregat pengunci.

3) Pemeliharaan Agregat Pengunci Khusus untuk penetrasi macadam sebagai lapis fondasi atau lapis perata, maka Penyedia Jasa harus memelihara permukaan agregat pengunci dalam kondisi baik sampai lapis berikutnya dihampar.

6.6.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Penerimaan Bahan a) Penyimpanan bahan sesuai harus memenuhi ketentuan pada Seksi 1.2. Penyimpanan aspal dalam drum harus dengan cara tertentu agar tidak terjadi kebocoran atau kemasukan air. b) Contoh aspal dan data hasil ujinya, sesuai dengan ketentuan Butir 6.5.2.3) b) dari spesifikasi ini, harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan. c) Dua liter contoh aspal yang akan dihampar harus diambil dari pemasok aspal, masing-masing pada saat awal penyemprotan dan pada saat menjelang akhir penyemprotan. d) Jumlah data pendukung yang diperlukan untuk persetujuan awal atas mutu sumber bahan agregat penutup harus meliputi semua pengujian seperti disyaratkan dalam SNI 03-67516 - 80

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2002 atau pada Butir 6.5.2.4) a) dari spesifikasi ini dengan minimum 3 (tiga) contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan, dipilih sedemikian sehingga mewakili rentang mutu bahan yang mungkin diperoleh dari sumber bahan tersebut. Setelah persetujuan mengenai mutu bahan agregat penutup, selanjutnya pengujian ini harus diulangi lagi, sesuai dengan petunjuk Direksi Teknis, apabila menurut hasil pengamatan terdapat perubahan mutu pada bahan atau sumbernya. e) Alat aspal distributor harus diperiksa dan diuji sesuai dengan Butir 6.1.2.4) f) dari spesifikasi ini sebagai berikut: (1) Sebelum dimulainya pekerjaan penyemprotan. (2) Setiap 6 (enam) bulan atau setiap penyemprotan bahan aspal sebanyak 150.000 liter, dipilih yang mana lebih dulu tercapai. (3) Apabila alat aspal distributor mengalami kerusakan atau modifikasi, perlu diadakan pemeriksaan ulang terhadap alat distributor tersebut. f) Semua jenis pengujian dan analisa saringan agregat sesuai Butir 6.5.2.3) a) dari spesifikasi ini atau SNI 03-6751-2002 harus dilakukan pada untuk setiap tumpukan persediaan bahan sebelum setiap bahan tersebut dipakai. Minimum 1 (satu) contoh Setiap fraksi agregat harus diambil dan diuji untuk minimum 1 (satu) contoh untuk setiap 75 m3 agregat di dalam timbunan persediaan bahan. g) Catatan harian yang terinci dari setiap pekerjaan pelaburan permukaan, termasuk pemakaian aspal pada setiap lintasan penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai, harus dibuat dalam formulir standar seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana. 2) Kualitas Pekerjaan a) Temperatur pemanasan aspal harus seperti yang disyaratkan dalam Tabel 6.6.3-1. b) Tebal padat untuk lapisan penetrasi macadam harus berada di dalam toleransi 1 cm. Penentuan tebal lapisan harus dilakukan dengan lubang uji. c) PPemeriksaan kadar aspal untuk ketebalan lapis penetrasi macadam total harus dilakukan dengan contoh yang diambil lubang uji, pekerjaan sesuai dengan Butir 6.6.4.2) b). Cara uji kadar aspal sesuai dengan RSNI M-05-2004. d) Kerataan permukaan sewaktu pemadatan. e) Pada setiap tahap pemadatan, kerataan permukaan harus dijaga. Bahan harus ditambah apabila pada tempat-tempat tertentu terjadi penurunan. f) Kerataan pemadatan agregat pokok. g) Kerataan harus diukur dengan menggunakan mistar perata yang panjangnya 3 m. Apabila ditemukan adanya permukaan jalan yang ambles maka disyaratkan tidak melebihi dari 8 mm. h) Sambungan memanjang dan melintang harus diperiksa dengan cermat. 3) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan Lalu lintas dapat diizinkan melintasi permukaan yang telah selesai beberapa jam setelah pekerjaan selesai atau sesuai persetujuan Direksi Teknis. Periode tipikal ini antara 2 jam sampai 4 jam. Apabila lalu lintas diizinkan melintasi lapisan agregat pengunci ini, perhatian khusus harus diberikan untuk memelihara kebersihan lapisan ini sebelum lapis berikutnya dihampar. Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan dalam Seksi 1.3 dari spesifikasi ini.

6.6.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran a) Pekerjaan Minor Kuantitas lapis penetrasi macadam untuk pekerjaan minor yang diukur untuk pembayaran harus merupakan volume tebal padat yang dihampar, ditentukan atas dasar luas permukaan yang diukur dari lebar dan panjang yang diterima atau gambar rencana, serta yang diukur dari tebal lapis penetrasi macadam yang disetujui untuk setiap jenis perbaikan sebagaimana didefinisikan dalam Seksi 8.1 dari spesifikasi ini. Penyedia Jasa harus menyimpan catatan 6 - 81

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dari luas dan tebal bahan lapis penetrasi macadam dan serta kuantitas lapis perekat yang disemprot pada pekerjaan minor pada setiap kilometer proyek. Arsip (catatan) itu harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan secara mingguan. b) Pelapisan Ulang (1) Kuantitas yang diukur untuk pembayaran dari lapis penetrasi macadam yang digunakan untuk pelapisan ulang harus merupakan jumlah meter kubik bahan yang dihampar dan diterima, yang dihitung sebagai hasil kali luas yang diukur dan diterima dan sesuai tebal nominal rancangan. (2) Kuantitas yang diterima untuk pengukuran tidak termasuk lapis penetrasi macadam pada lokasi-lokasi tertentu yang lebih tipis dari tebal minimum yang diterima atau bagianbagian yang lepas, terbelah, retak atau menipis sepanjang tepi perkerasan atau di tempat lain. (3) Lebar lokasi lapis penetrasi macadam yang akan dibayar harus seperti yang tercantum dalam gambar rencana atau yang telah disetujui Direksi Pekerjaan dan harus ditentukan dengan survei pengukuran yang dilakukan Penyedia Jasa di bawah pengawasan Direksi Pekerjaan. Pengukuran harus dilakukan tegak lurus sumbu jalan dan tidak boleh meliputi lapisan yang tipis atau tidak memenuhi ketentuan sepanjang tepi lapis penetrasi macadam yang dihampar. Jarak antara pengukuran memanjang harus seperti yang diperintahkan Direksi Pekerjaan tetapi harus sama dan tidak boleh kurang dari 1 (satu) untuk setiap 25 m. Lebar yang digunakan untuk menghitung luas pada setiap ruas perkerasan yang diukur harus merupakan harga rata-rata dari pengukuran lebar yang diambil dan disetujui. (4) Panjang lapis penetrasi macadam sepanjang jalan harus diukur sepanjang sumbu jalan, dengan menggunakan prosedur survei menurut ilmu ukur tanah. (5) Kuantitas lapis peresap ikat dan/atau lapis perekat yang diukur dan diterima dibayar sesuai dengan Seksi 6.1. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang sesuai dengan persyaratan di atas, harus dibayar menurut harga kontrak per satuan pengukuran, untuk mata pembayaran yang tercantum di bawah ini dan dalam daftar kuantitas dan harga, dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk pengadaan, produksi, pencampuran dan penghamparan seluruh bahan, termasuk semua pekerja, alat, pengujian, alat-alat kecil dan hal-hal yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan seperti yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran

6.6 (1) 6.6 (2)

Lapis Penetrasi Macadam (t = ..... cm) Lapis Fondasi atau Perata Penetrasi Macadam

Meter Persegi Meter Kubik

6 - 82

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 6.7
LABURAN ASPAL (BURAS) 6.7.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan Laburan Aspal (Buras) dalam seksi ini adalah lapis penutup yang terdiri atas lapisan aspal tipis yang ditutup dengan taburan agregat halus atau pasir dan dipadatkan. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini mencakup penyediaan dan penyemprotan aspal yang ditutup agregat halus atau pasir pada lokasi permukaan perkerasan yang cukup luas. c) Aspal yang dapat digunakan adalah aspal keras, aspal cair atau aspal emulsi. Laburan aspal ini ditujukan untuk menutup retak dan pelepasan butiran agregat akibat aspal pada perkerasan lama yang mengalami penuaan sehingga permukaan perkerasan kedap air, atau untuk tujuan pemeliharaan lainnya.

6.7.2 PERSYARATAN
1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisa saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles. SNI 03-2439-1991 : Metode pengujian kelekatan agregat terhadap aspal. SNI 03-4798-1998 : Spesifikasi aspal emulsi kationik. SNI 03-4799-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan sedang. SNI 03-4800-1998 : Spesifikasi aspal cair penguapan cepat. SNI 03-6832-2002 : Spesifikasi aspal emulsi. RSNI S-01-2003 : Spesifikasi aspal keras berdasarkan penetrasi. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan b) Laburan Aspal Satu Lapis (BURTU) dan Laburan Aspal Dua Lapis (BURDA) c) Lapis Penetrasi Macadam d) Pengembalian Kondisi Perkerasan Lama e) Pemeliharaan Rutin Perkerasan, Bahu Jalan, Drainase, Perlengkapan Jalan dan Jembatan : : : : : Seksi 1.2 Seksi 6.2 Seksi 6.6 Seksi 8.1 Seksi 10.1

3) Persyaratan Bahan a) Persyaratan Agregat Penutup (1) Agregat penutup harus terdiri atas pasir atau abu batu yang bersih, keras, awet, dan bebas dari kotoran, lempung, debu atau benda lainnya yang dapat menghalangi penyelimutan yang menyeluruh oleh aspal. (2) Agregat harus memiliki nilai setara pasir sekurang-kurangnya 50% apabila diuji sesuai dengan SNI 03-4428-1997. (3) Sumber agregat yang digunakan harus memenuhi ketentuan berikut: (a) Keausan dengan Mesin Los Angeles (SNI 03-2417-1991) : Maks. 30% (b) Kelekatan Agregat Terhadap Aspal (SNI 03-2439-1991) : Min. 95% (4) Bila diuji menurut SNI 03-1968-1990 maka agregat penutup harus memenuhi persyaratan, harus 100% lolos saringan No.4 dan lolos saringan No.200 maks.10%.

6 - 83

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Persyaratan Aspal Aspal yang dapat digunakan adalah aspal keras, aspal cair atau aspal emulsi. Tingkatan dari masing-masing jenis aspal yang digunakan dan standar rujukannya harus sesuai dengan yang ditunjukkan dalam Tabel 6.7.2-1. Tabel 6.7.2-1 Aspal Jenis Aspal Aspal Keras Pen 60 Pen 80 Aspal Cair MC 250 MC 800 Aspal Emulsi c) Standar Rujukan RSNI S-01-2003 SNI 03-4799-1998 SNI 03-4798-1998

Persyaratan Kuantitas Agregat dan Aspal Takaran agregat dan aspal yang digunakan harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Teknis sebelum pekerjaan dimulai dan harus sesuai dengan Tabel 6.7.2-3. Penyesuaian takaran ini mungkin diperlukan selama periode pekerjaan kontrak jika dipandang perlu oleh Direksi Teknis untuk memperoleh mutu pekerjaan yang disyaratkan. Takaran aspal yang lebih tinggi harus digunakan apabila gradasi agregat mendekati batas atas gradasi yang disyaratkan dan takaran yang lebih rendah harus digunakan apabila gradasi agregat mendekati batas bawah gradasi yang disyaratkan. Tabel 6.7.2-2 Takaran Agregat dan Aspal Yang Digunakan Bahan Aspal residu (semua jenis) Agregat Satuan liter/m2 (residu) kg/m2 Takaran yang digunakan 0,7 - 1,0 8 – 10

4) Persyaratan Peralatan Persyaratan peralatan yang digunakan harus mengacu pada Butir 6.5.2) 6) dari spesifikasi ini harus berlaku. 5) Persyaratan Kerja a) Kondisi Cuaca Yang Diizinkan Laburan Aspal (Buras) harus dilaksanakan hanya pada permukaan yang kering dan tidak boleh dilaksanakan waktu angin kencang, hujan atau akan turun hujan. Aspal emulsi dan aspal cair tidak boleh disemprotkan menjelang malam hari. Apabila aspal keras digunakan maka temperatur perkerasan pada saat disemprotkan tidak boleh kurang dari 25°C. b) Ketentuan Lalu Lintas Tempat kerja harus ditutup untuk lalu lintas pada saat pekerjaan sedang berlangsung dan selanjutnya setelah selesai pemadatan sampai waktu yang ditentukan dimana Direksi Pekerjaan menyetujui permukaan akhir dapat dibuka untuk lalu lintas atau sesuai dengan perintah Direksi Teknis.

6.7.3 PELAKSANAAN
1) Persiapan Permukaan perkerasan yang akan dilabur harus dibersihkan dengan menggunakan sapu atau kompresor, dan harus bebas dari genangan air. Retakan yang lebar harus diperbaiki sesuai dengan Butir 8.1.2.2) dari spesifikasi ini. 6 - 84

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Kegiatan Lapangan a) Pemakaian Aspal Cara pemakaian aspal harus disetujui secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Mesin penyemprot harus mampu memberikan distribusi aspal yang merata baik menggunakan batang penyemprot dari aspal distributor maupun penyemprot tangan. Cara manual pada pelaburan dengan aspal emulsi untuk lokasi yang kecil, mungkin dapat diperkenankan menurut pendapat Direksi Pekerjaan. Cara manual harus menggunakan batang penyemprot manual atau cara lain yang disetujui. Takaran aspal yang digunakan dan temperatur penyemprotan harus sesuai dengan Tabel 6.6.3-1. Tabel 6.7.3-1 Temperatur Penyemprotan Aspal Jenis Aspal Aspal Keras Pen.60 Pen.80 Aspal Cair MC 250 MC 800 Aspal Emulsi Temperatur penyemprotan (°C) 155 - 165 145 - 155 80 - 90 105 - 115 Tidak boleh dipanaskan

b) Pemakaian Agregat Agregat harus ditebar segera setelah penyemprotan aspal. Agregat dapat ditebar dengan setiap cara yang memadai (termasuk cara manual) sampai diperoleh lapisan yang merata. Agregat harus digilas dengan menggunakan pemadat roda karet yang sesuai atau pemadat roda baja dengan berat kotor tidak kurang dari 1 (satu) ton. Setelah pemadatan selesai dilaksanakan, kelebihan agregat yang lepas harus disapu dari permukaan perkerasan. Apabila laburan aspal dilaksanakan setengah lebar jalan, suatu lajur semprotan aspal selebar 20 cm harus dibiarkan terbuka dan tidak boleh diberi agregat penutup agar dapat menyediakan bagian tumpang tindih (overlap) aspal jika lajur yang bersebelahan dilaksanakan.

6.7.4 PENGENDALIAN MUTU
1) Penerimaan Bahan a) Penyimpanan bahan sesuai harus memenuhi ketentuan pada Seksi 1.2, penyimpanan aspal dalam drum harus dengan cara tertentu agar tidak terjadi kebocoran atau kemasukan air. b) Contoh aspal dan data hasil ujinya, sesuai dengan ketentuan Butir 6.6.2.3) b) dari spesifikasi ini, harus disediakan pada setiap pengangkutan aspal ke lapangan. c) Dua liter contoh aspal yang akan dihampar harus diambil dari pemasok aspal, masing-masing pada saat awal penyemprotan dan pada saat menjelang akhir penyemprotan. d) Jumlah data pendukung yang diperlukan untuk persetujuan awal atas mutu sumber bahan agregat penutup harus meliputi semua pengujian seperti disyaratkan Butir 6.6.2.3) a) dari spesifikasi ini dengan minimum 3 (tiga) contoh yang mewakili sumber bahan yang diusulkan, dipilih sedemikian hingga mewakili rentang mutu bahan yang mungkin diperoleh dari sumber bahan tersebut. Setelah persetujuan mengenai mutu bahan agregat penutup, selanjutnya pengujian ini harus diulangi lagi, sesuai petunjuk Direksi Teknis, jika menurut hasil pengamatan terdapat perubahan mutu pada bahan atau sumbernya. e) Alat aspal distributor harus diperiksa dan diuji sesuai dengan Butir 6.1.2.4) b) dari spesifikasi ini sebagai berikut: (1) Sebelum dimulainya pekerjaan penyemprotan. (2) Setiap 6 (enam) bulan atau setiap penyemprotan bahan aspal sebanyak 150.000 liter, dipilih yang mana lebih dulu tercapai;. (3) Apabila alat aspal distributor mengalami kerusakan atau modifikasi, perlu diadakan pemeriksaan ulang terhadap alat distributor tersebut. 6 - 85

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

f)

Catatan harian yang terinci dari setiap pekerjaan pelaburan permukaan, termasuk pemakaian aspal pada setiap lintasan penyemprotan dan takaran pemakaian yang dicapai, harus dibuat dalam formulir standar seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana.

2) Pemeliharaan Hasil Pekerjaan Lalu lintas diizinkan melewati permukaan laburan aspal setelah beberapa jam selesai dikerjakan selesai dipadatkan atau persetujuan Direksi Teknis, seperti yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Pengaturan lalu lintas harus memenuhi ketentuan Seksi 1.3 dari spesifikasi ini.

6.7.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
1) Pengukuran Pekerjaan Kuantitas Buras yang diukur untuk pembayaran harus merupakan luas permukaan yang disetujui untuk tiap perbaikan seperti diuraikan pada Seksi 8.1 atau Seksi 10.1. Penyedia Jasa harus menyimpan catatan luas pekerjaan minor dalam setiap kilometer proyek tersebut. Laporan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan secara mingguan dengan persetujuan Direksi Teknis. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang ditentukan dari perhitungan di atas, harus dibayar dengan harga kontrak per satuan pengukuran untuk mata pembayaran di bawah dan dalam daftar kuantitas dan harga. Harga kontrak harus merupakan kompensasi penuh untuk pemasokan, pengiriman, penghamparan dan pemasokan serta penaburan lapisan agregat, pekerja, perkakas, peralatan, pengujian dan hal-hal lain yang diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan pada seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 6.7 (1) Satuan Pengukuran Meter Persegi

Uraian

Laburan Aspal (Buras)

6 - 86

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

LAMPIRAN 6.1
METODE RANCANGAN LABURAN ASPAL SATU LAPIS (BURTU) DAN LABURAN ASPAL DUA LAPIS (BURDA) (Rujukan Pasal 6.2 dari Spesifikasi ini)

1.

Lingkup Metode Rancangan ini menakup prosedur yang dipakai untuk menghitung takaran pemakaian aspal dan agregat penutup untuk pekerjaan “Burtu” dan “Burda”. Takaran pemakaian bitumen yang dihitung hanya berlaku untuk pekerjaan pelaburan di atas Lapis Fondasi Atas (LPA) berbutir yang telah padat yang telah diberi lapis resap pengikat, atau di atas lapis permukaan aspal yang keras dan kedap air. Bila lapis di bawahnya masih lunak, atau mengandung bitumen berlebihan, atau telah lapuk dan porus, takaran pemakaian bitumen perlu penyesuaian lebih lanjut ke atas atau ke bawah untuk pengaruh absorpsi bitumen oleh lapis permukaan ini atau tertanamnya chip. Takaran pemakaian agregat kadang-kadang perlu dinaikkan sedikit jika keseragaman penebaran agregat kurang dari yang optimum. Penyesuaian akhir dari hal-hal ini harus dilakukan dengan percobaan di lapangan.

2.

Persyaratan 2.1. Hasil pengukuran terkecil rata-rata (ALD) dari agregat penutup (laburan chip) yang akan digunakan untuk suatu kepanjangan jalan khusus yang akan dilabur untuk setiap 75 m3 rencana pemakaian bahan, harus diambil contoh seberat 10 kg untuk diuji, dan ALD yang diperoleh dari hasil pengujian setiap contoh tersebut harus dicatat berdasarkan nomor tumpukan dan hasilnya dipakai sebagai ALD rancangan. Cara pengujian diuraikan dalam SNI 03-4137-1996. Tiga Pengukuran Lingkaran Pasir, yang ditempatkan pada alur roda (2 ban) yang terdekat dengan tepi jalan ditambah satu harga pada sumbu jalan; jarak penempatan lingkaran pasir diambil setiap 200 m lari. Metode pengujian diuraikan dalam SNI 03-4137-1996. Data perkiraan volume lalu lintas harian per jalur yang melintasi perkerasan segera setelah pelaburan. Perbandingan yang tepat (pph) yang diusulkan untuk dipakai dari komponen pelarut (misal: minyak tanah) di dalam bahan pengikat campuran aspal.

2.2.

2.3. 2.4. 3.

Takaran Pemakaian Bitumen Untuk BURTU dan Lapis Pertama BURDA 3.1. Hitung takaran pemakaian bahan residu aspal semen (R) dalam satuan liter/m2. Dimana : R = ( 0,138 x ALD + e ) x Tf ALD = Ukuran rata-rata terkecil (mm) dari setiap tumpukan yang didapat dengan cara pengukuran seperti ditetepkan pada butir 2.1. e = Jumlah aspal semen yang diperlukan untuk mengisi lapis tekstur di bawahnya. Pengukuran diameter lingkaran pasir (2.2.), gunakan kolom (1) dan (3), dalam Tabel A4 (terlampir) dan ambil satu harga “e” untuk setiap 1 km panjang dengan mengambil rata-rata nilainya. 6 - 87

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tf = Angka faktor untuk memungkinkan menaikkan takaran pemakaian pada volume lalu lintas rendah untuk maksud mengundurkan kerusakan keawetan. Nilai Tf diambil dari kolom (3) dan (4) pada Tabel A4 (terlampir), berhubungan dengan perkiraan nilai rata-rata perhitungan volume lalu lintas (2.3). 3.2. Angka Faktor Bahan Pelarut (Minyak Tanah, Solar atau Premium) Takaran pemakaian residu (R) harus dinaikkan menurut angka faktor perbandingan: {100 + Minyak tanah (pph)*} 100 untuk maksud kompensasi bahan pelarut di dalam bahan pengikat yang kemudian akan menguap. Takaran pemakaian residu dimaksud adalah sama dengan Takaran Rancangan Aspal Semen dan tidak termasuk bahan pelarut. Bahan pelarut dicampur dengan Aspal Semen untuk maksud menurunkan sementara viskositas bahan pengikat dengan maksud meningkatkan daya adhesi batuan chip. * pph = bagian bahan pelarut per seratus bagian aspal semen (menurut volume) pada suhu 15°C.

Contoh : dipakai bahan pelarut 13 pph, angka faktor bahan pelarut = ( 113 / 100 ). Dalam Tabel A1 dan Gambar A1 disajikan persentase pelarut yang sesuai dengan kekentalan aspal cair yang diinginkan. Contoh: Untuk aspal cair jenis RC-70 diperlukan 32 pph premium, artinya 100 bagian aspal dicampur dengan 32 bagian premium, atau diperlukan faktor bahan pelarut 132/100. Proporsi volume bersih untuk satu liter aspal cair RC-70 adalah 76 bagian aspal dan 24 bagian premium. Bahan pelarut yang digunakan sebagai bahan bakar atau pelarut yang hilang akibat panas pada proses pembuatan aspal cair, dapat dihitung sebagai bagian yang hilang dan harus mendapatkan kompensasi. Jumlah kehilangan pelarut untuk proses pemanasan dan penguapan (blending) dapat digunakan Gambar A2. Contoh: Untuk aspal cair jenis RC70 diperlukan kompensasi kehilangan untuk proses blending sebesar 45% x 32 pph = 14,4 pph.

6 - 88

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel A1 Jenis Aspal Cair dan PPH Pelarut Komposisi dalam Volume (%) Aspal 66 76 82 89 91 64 72 80 85 90 60 70 84 88 Pelarut 34 24 18 11 9 36 28 20 15 10 40 30 16 12 Komposisi Pelarut Terhadap Volume Bahan Dasar Aspal Pen 60/70, Bagian Per 100 (Pph) 52 32 22 12 10 56 39 25 18 11 67 43 19 14

Jenis Aspal Cair

RC RC RC RC RC MC MC MC MC MC SC SC SC SC

Tabel A2 Kehilangan Bahan Pelarut dan Bahan Bakar untuk Proses Pembuatan Aspal Cair > 3000 % PPH dari solar yang hilang untuk SC > 47 % PPH M. Tanah yang hilang untuk MC > 52 % PPH dari premium yang hilang untuk > 90 RC Uraian Jenis Aspal Cair 3000 250 47 26 52 28 90 60 79 15 16 46 < 30 8 9 35

Gambar A1 Persentase Pelarut untuk Aspal Cair

6 - 89

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Gambar A2 Persentase Pelarut dan Bahan Bakar Yang Hilang (untuk Pemanasan Aspal dan Menguap) dalam Pembuatan Aspal Cair

3.3.

Volume bahan pengikat dari Faktor Muai (te f ). Untuk mendapatkan takaran rancangan pemakaian residu pada suhu 15oC, perlu diadakan kompensasi atas volume muai bahan pengikat pada suhu semprot, yang takaran pemakaiannya dikendalikan dengan jalan mengukur “Volume Tangki” (dari hasil pembacaan Tongkat Celup Ukur) pada suhu semprot. Suhu semprotan adalah berhubungan dengan jenis aspal semen yang dipakai dan dengan perbandingan pemakaian minyak tanah (2.4) sehingga memberikan nilai viskositas tetap pada 65 centistokes. Viskositas ini dipakai untuk pekerjaan pengkalibrasian seluruh grafik peralatan semprot aspal dan tinggi dari batang semprot untuk maksud menghasilkan ketebalan semprotan aspal yang merata (yaitu pendistribusian bahan pengikat yang rata dalam arah melintang) melintang jalan. Faktor suhu didapat dengan cara: (i) (ii) Menentukan temperatur semprotan yang diperlukan sesuai jenis bahan pengikat dan perbandingan pemakaian minyak tanah (pph) dari Tabel A5. Dengan memakai angka temperatur semprotan, dapat diperoleh angka faktor muai dari Tabel A5, kolom (1) dan (2) atau dengan rumus:

t ef = 0,0007 T + 0,9876
Keterangan: tef = faktor muai T = temperatur pemakaian (°C)

6 - 90

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Gambar A3 Faktor Pengembangan Aspal Terhadap Temperatur Standar 15°C 3.4. Faktor Reduksi Lapis Pertama. Takaran pemakaian untuk Lapis Pertama BURDA harus dikurangi 10% dari takaran hasil perhitungan terakhir di atas. 4. Takaran Pemakaian Bitumen Untuk Lapis Kedua BURDA Takaran pemakaian bitumen yang kedua harus sesuai dengan Tabel A3 di bawah ini : Tabel A3 Takaran Pemakaian Kedua Pada BURDA Nama Pelaburan DBST – 1 DBST – 2 Catatan : Takaran Pemakaian Pengikat (liter/m2) 0,80 0,60

Pada gradien yang tajam dan tikungan serta lokasi-lokasi lain dimana gesekan dan daya sudut dari kendaraan berat sangat besar, diizinkan untuk menaikkan takaran pemakaian dengan 75% maksimum, asalkan jumlah takaran pemakaian yang pertama dan kedua tidak berubah.

5.

Takaran Pemakaian Agregat Penutup Untuk BURTU dan Lapis Pertama BURDA, tujuan pemakaian chip adalah menghampar agregat hanya secukupnya, sehingga agregat itu bersentuhan sisi dengan sisi, dan pada tahap itu seluruh permukaan bitumen harus tertutup agregat. Chipping yang berlebihan mengakibatkan tidak tersedia cukup ruang untuk chip terletak rata di atas pengikat bila digilas, dan karenanya harus dihindari. Perkiraan takaran yang diperlukan adalah: 1000 (1,5 ALD + 0,6 ) m2 / m3

Takaran = dimana :

ALD = ukuran terkecil rata-rata dari agregat penutup (mm),

6 - 91

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dengan pengandaian bahwa ada pengendalian yang ketat terhadap pemakaian chip. Kuantitas dapat dinaikkan jika keseragaman penebaran tidak optimum. Untuk agreagat dari Lapis Kedua BURDA, persamaan di atas hanya merupakan perkiraan awal yang masih kasar. Jumlah sesungguhnya dari chip kecil yang dapat ditahan oleh tekstur permukaan lapis yang pertama harus ditentukan dari percobaan lapangan. 6. Ringkasan 6.1. Takaran Semprotan. Takaran pemakaian bahan aspal pada suhu semprot (juga dinamai “Takaran Panas” atau “Takaran Semprot”) adalah :

SR = (0,138 xALD + e) xT f x

(100 + pph Bahan Pelarut x t ef 100

= Rx

(100 + pph Bahan Pelarut x t ef 100

yaitu lihat Pasal (3.1), (3.2) dan (3.3) di atas. Takaran semprot akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan memakai Lampiran Lembar Kerja dan diberikan kepada Kontraktor untuk dilaksanakan. 6.2. Pengendalian Mutu. Volume dari bahan aspal yang telah tersemprot dipantau dengan cara mengukur perbedaan volume tanki mula-mula dan akhir pada setiap selesai satu semprot lari. Volume ini dibagi dengan luas daerah yang telah disemprot, didapat takaran pemakaian, hasil ini dibandingkan dengan rancangan pemakaian.

Takaran Pemakaian Semprotan Yang Dicapai = Keterangan:

Volume Awal – Volume Akhir (Ltr) Luas Daerah Semprotan (m2)

Nilai dari Luas Daerah Semprotan (m2) = Panjang x Lebar = Panjang x 0,1 x Jumlah nozel yang dipakai

6 - 92

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

FORMAT PERHITUNGAN PEMAKAIAN BAHAN ASPAL UNTUK LABURAN PERTAMA

A.

TAKARAN PEMAKAIAN RESIDU (1). (2). Ukuran Rata-rata Terkecil (ALD) Agregat Penutup Nilai Rata-rata “e” { Tabel A4 kolom (1) & (2) terlampir } (3). Volume Lalu Lintas = ______________ kendaraan/hari/jalur. Tf = ______________ { Periksa Tabel A4, kolom (3) dan (4) } (A) Takaran Pemakaian Residu = ( 0,138 x ALD + e ) x Tf R = __________________ Ltr/m2 pada 15oC = _____________ mm. = _____________ mm.

B.

ANGKA FAKTOR Jumlah Perbandingan Pemakaian Bahan Pelarut Dalam Bahan Pengikat = ______________ pph ................ (a) (B) Angka Faktor Bahan Pelarut = (a) : 100 = ______________

C.

FAKTOR MUAI VOLUME Temperatur Semprot Untuk (a) pph Bahan Pelarut (Periksa Tabel A5) (C) Faktor Muai Volume, Tef (Periksa Tabel A5) = _____________ = ______________ ...................... (b)

D.

TAKARAN SEMPROT (PADA SUHU PENYEMPROTAN) Takaran Semprot { pada temperatur semprot (b) } = (A) x (B) x (C) = ______________ Liter/m2.

6 - 93

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel A4 Rumus Takaran Pemakaian Aspal Residual Takaran Residual = R R = ( 0,138 x ALD + e ) x Tf Aspal Yang Dibutuhkan Untuk Mengisi Rongga (voids) Permukaan (e) ( Liter/m2 ) (2) 0,49 0,45 0,42 0,39 0,37 0,34 0,32 0,30 0,29 0,27 0,25 0,22 0,20 0,18 0,16 0,14 0,13 0,12 0,11 0,10 0,09 0,07 0,05 0,03 0,00 2.000 3.000 4.000 5.000 0,972 0,930 0,900 0,877 500 750 1.000 1.500 1,117 1,074 1,044 1,002 150 200 300 400 1,242 1,212 1,170 1,140 40 50 75 100 1,379 1,356 1,314 1,284 5 10 20 30 1,596 1,523 1,451 1,409

Diameter Lingkaran Pasir (∅) ( mm ) (1) 150 155 160 165 170 175 180 185 190 195 200 210 220 230 240 250 260 270 280 290 300 325 350 400 500

Lalu Lintas Dalam Jalur ( kend/hari/jalur )

Tf

(3)

(4)

6 - 94

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel A5 Temperatur Penyemprotan Untuk semen aspal tingkat penetrasi 85/100 dengan minyak tanah yang dicampur dengan perbandingan-perbandingan sebagai berikut: Minyak Tanah (pph)
0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Temperatur (°C)
185 182 180 177 175 172 170 167 164 162 159

Minyak Tanah (pph)
11 12 13 14 15 16 17 18 19 20

Temperatur (°C)
157 154 151 148 146 144 141 139 136 133

Catatan : 1. Bahan Pengikat boleh disemprotkan pada temperatur-temperatur yang berbeda-beda yang tidak lebih dari 10°C dari nilai-nilai yang disusun dalam tabel ini. 2. Suhu-suhu penyemprotan tersebut di atas dihitung untuk satu kekentalan 65 centistokes.

6 - 95

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel A6 Faktor Ekspansi Volume Merupakan tabel koreksi volume aspal (SNI 06-6400-2000: Tata cara penentuan koreksi volume aspal terhadap volume temperatur standar) dan tabel untuk menghitung volume aspal pada temperatur di atas 15°C. Temperatur (°C)
132 133 134 135 136 137 138 139 140 141 142 143 144 145 146 147 148 149 150 151 152 153 154 155 156 157 158

Faktor Pengali (te f)
1,0771 1,0778 1,0785 1,0792 1,0799 1,0806 1,0813 1,0820 1,0827 1,0834 1,0841 1,0847 1,0854 1,0861 1,0868 1,0875 1,0883 1,0890 1,0897 1,0904 1,0911 1,0917 1,0924 1,0931 1,0939 1,0946 1,0953

Temperatur (°C)
159 160 161 162 163 164 165 166 167 168 169 170 171 172 173 174 175 176 177 178 179 180 181 182 183 184 185

Faktor Pengali (te f)
1,0960 1,0967 1,0975 1,0985 1,0988 1,0995 1,1002 1,1010 1,1017 1,1023 1,1030 1,1038 1,1045 1,1052 1,1058 1,1066 1,1073 1,1080 1,1088 1,1094 1,1101 1,1109 1,1116 1,1123 1,1130 1,1137 1,1145

6 - 96

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Lampiran 6.2 Pengujian kepadatan mutlak campuran beraspal panas dengan alat getar listrik 1. Lingkup dan tujuan Metoda ini menguraikan prosedur untuk menentukan kepadatan mutlak campuran beraspal panas dengan menggunakan alat getar listrik. Pada pengujian ini, yang dimaksud dengan kepadatan mutlak adalah kepadatan maksimum campuran dimana rongga dalam campuran paling rendah. Tujuan pengujian ini adalah untuk menentukan kandungan aspal pada disain campuran dimana campuran mempunyai sifat-sifat yang memenuhi semua persyaratan yang ditetapkan di dalam spesifikasi (kandungan aspal tersebut biasa disebut kandungan aspal optimum). 2. Peralatan Peralatan yang digunakan pada pengujan ini terdiri atas: • Alat pemadat getar listrik dengan frekwensi 2800 + 100 tumbukan permenit dan berat + 5,3 kg (Gambar 1a), dilengkapi dengan telapak cetakan berdiameter 100 mm dan 150 mm (Gambar 1b); • Cetakan, terbuat dari baja berbentuk silinder dengan diameter bagian dalam 152,1 mm dan diameter luar 166,1 mm serta tinggi cetakan 170 mm (Gambar 1c); • Alas cetakan, terbuat dari baja yang dilengkapi dengan pengencang (Gambar 1c); • Alat pengaduk agregat dan aspal, terdiri atas mangkuk dan bilah pengaduk; • Arloji pengukur waktu; • Termometer logam, kapasitas maksimum 250oC dengan ketelitian maksimum 1oC; • Oven, yang dilengkapi dengan pengatur temperatur yang dapat memanaskan sampai 200 ± 3oC; • Timbangan dengan kapasitas minimum 2500 gram dengan ketelitian 1 gram, yang dapat dilengkapi dengan fasilitas untuk penimbangan dalam air; • Alat untuk mengeluarkan benda uji dari dalam cetakan yang sudah dipadatkan, untuk diameter benda uji 150 mm; • Keranjang kawat untuk penimbangan dalam air; • Bahan pembantu antara lain, kain keras atau sejenisnya, parafin, vaselin; • Perlengkapan lainnya: Panci untuk memanaskan agregat, aspal dan campuran beraspal; Sendok pengaduk, kuas dan spatula; Kompor atau pemanas (hot plate); Sarung tangan terbuat dari asbes, pelindung pernapasan (masker), dan pelindung telinga. 3. Pengambilan contoh dan penyiapan benda uji Pada pengujian ini, benda uji dapat disiapkan dari salah satu bahan sebagai berikut: • Campuran beraspal yang dibuat di laboratorium; • Contoh campuran beraspal hasil produksi instalasi pencampur aspal (AMP). 3.1. Penyiapan pendahuluan benda uji di laboratorium

Penyiapan pendahuluan benda uji di laboratorium dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: • Keringkan masing-masing fraksi agregat pada temperatur 105 -1100C, sekurang-kurangnya selama 4 jam di dalam oven; sampai beratnya tetap; • Keluarkan masing-masing fraksi agregat dari oven dan biarkan mendingin pada temperatur ruang; • Lakukan penyaringan masing-masing fraksi agregat;

6 - 97

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

• •

• • • • • • • • • 3.2.

Lakukan penimbangan masing-masing fraksi agregat sehingga diperoleh agregat gabungan yang mempunyai gradasi yang dikehendaki; Lakukan pengujian kekentalan (viskositas) aspal, yaitu untuk memperoleh temperatur pencampuran dan temperatur pemadatan. Viskositas aspal pada saat pencampuran adalah 170+20 cSt (80+10 detik Saybolt Furol), sedangkan viskositas aspal pada saat pemadatan adalah 280+30 cSt (140+15 detik Saybolt Furol). Siapkan agregat gabungan agregat yang beratnya sekitar 2500 gram sehingga dapat menghasilkan benda uji yang tingginya kira-kira 2,5 ± 0,05” (63,5 ± 1,27 mm). Panaskan agregat gabungan untuk setiap benda uji pada temperatur yang tidak lebih dari 28 0C di atas temperatur pencampuran, sekurang-kurangnya selama 4 jam di dalam oven; Panaskan aspal pada temperatur yang dapat menghasilkan kekentalan (viskositas) yang disyaratkan untuk pencampuran; Panaskan mangkuk pengaduk pada temperatur kira-kira 28oC di atas temperatur pencampuran; Masukkan agregat campuran yang telah dipanaskan kedalam mangkuk pengaduk dan lakukan pengadukan secara kering; Bentuk kawah di bagian tengah permukaan agregat dalam mngkuk pengaduk; Tuangkan aspal yang sudah dipanaskan pada temperatur pencampuran ke dalam mangkuk pengaduk. Takaran aspal disesuaikan dengan yang ditetapkan untuk masing-masing benda uji. Lakukan pengadukan dengan seksama, sampai butir-butir agregat terselimuti aspal secara merata; Lakukan langkah-langkah yang diuraikan pada Butir 3.3. Penyiapan pendahuluan benda uji campuran hasil produksi instalasi pencampur

Penyiapan pendahuluan benda uji campuran beraspal hasil produksi instalasi pencampur dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: • Siapkan dan bersihkan wadah untuk menampung campuran beraspal; • Tuangkan kira-kira 2750 kg campuran beraspal ke dalam wadah; • Tutup wadah yang sudah berisi campuran beraspal dengan bahan yang kedap, yaitu untuk mencegah agar campuran tidak terkontaminasi bahan lain yang tidak dikehendaki dan tidak teroksidasi serta untuk mempertahankan temperatur pemadatan; • Lakukan langkah-langkah yang diuraikan pada Butir 3.3. 3.3. Penyiapan benda uji

Setelah langkah-langkah yang diuraikan pada Butir 3.1 atau 3.2 selesai, penyiapan benda uji selanjutnya dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: • Bersihkan cetakan benda uji (silinder berdiameter 152,1 mm) serta bagian dasar telapak penumbuk dengan seksama dan panaskan sampai temperaturnya sekitar 90 – 150oC; • Letakkan cetakan benda uji di atas alas cetakan dan longgarkan kedua bautnya; • Oleskan vaselin pada bagian dalam cetakan; • Letakkan kertas saring atau kertas isap pada dasar cetakan (diameter kertas saring atau kertas isap disesuaikan dengan diameter cetakan); • Masukkan campuran beraspal ke dalam cetakan dan tusuk-tusuk campuran dengan spatula yang telah dipanaskan. Jumlah penusukan adalah 15 kali di sekeliling campuran dan 10 kali di bagian tengah campuran; • Letakkan kertas saring atau kertas isap pada permukaan benda uji (diameter kertas saring atau kertas isap disesuaikan dengan diameter cetakan); • Padatkan campuran beraspal dengan alat pemadat getar listrik yang dipasangi telapak pemadat berdiameter 150 mm selama 6 detik, dilanjutkan dengan pemadatan dengan pemadat getar listrik yang dipasangi telapak pemadat berdiameter 100 mm dan diakhiri dengan pemadatan dengan 6 - 98

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

• • • •

• 3.4.

pemadat getar listrik yang dipasangi telapak pemadat berdameter 150 mm selama 6 detik. Penumbukan dengan menggunakan telapak pemadat berdiameter 100 mm dilakukan 5 (lima) putaran dimana masing-masing putaran dilakukan pada 8 (delapan) posisi dan masing-masing posisi dilakukan selama 6 detik (urutan posisi pemdatan ditunjukkan pada Gambar 2a2); Keluarkan benda uji dari cetakan dan masukkan kembali benda uji ke dalam cetakan dengan psosisi yang terbaik; Letakkan kertas saring atau kertas isap pada permukaan benda uji; Lakukan pemadatan dengan dengan menggunakan telapak pemadat berdiameter 100 mm dan berdiamter 150 mm, seperti yang ditunjukkan pada Gambar 2b; Keluarkan benda uji dengan hati-hati dan letakkan di atas permukaan yang rata dan biarkan selama kira-kira 24 jam pada temperatur ruang. Bila diperlukan pendinginan yang lebih cepat dapat digunakan kipas angin meja; Lakukan pengukuran dan penimbangan benda uji dengan cara yang diuraikan di bawah. Pengukuran dan penimbangan benda uji

Lakukan pengukuran dan penimbangan benda uji dengan cara sebagai berikut: • Bersihkan benda uji dari butiran-butiran halus yang lepas dengan menggunakan kuas; • Bubuhkan label yang jelas pada benda uji; • Ukur tinggi benda uji dengan ketelitian 0,004” (0,1 mm). Apabila tinggi benda uji kurang atau lebih dari persyaratan maka beda uji tersebut tidak boleh digunakan dan harus dibuat kembali benda uji baru yang ukurannya sesuai dengan persyaratan; • Timbang benda uji di udara, misal beratnya = A gram; • Timbang benda uji dalam air, misal beratnya = B gram; • Keringkan permukaan benda uji dengan kain lap sampai mencapai jenuh kering permukaan; • Timbang benda uji jenuh kering permukaan di udara, misal beratnya = C gram; • Hitung kepadatan mutlak sesuai dengan rumus yang diuraikan di bawah; 4. Perhitungan Kepadatan mutlak dihitung dengan menggunakan persamaan sebagai berikut:

Kepadatan mutlak (gram/cm 3 ) =
dimana, A B C γw

A x γw (C − B)

= masa benda uji di udara (gram) = masa benda uji dalam air (gram) = masa benda uji kering permukaan jenuh (gram) = berat isi air (=1 gram/cm3)

5. Pelaporan Informasi yang perlu dilaporkan diantaranya adalah: • Hasil pengujian, yang dinyatakan dalam nilai dengan ketelitian tiga angka dibelakang koma; • Identitas contoh. • Nama penguji. • Penanggung jawab pengujian. Contoh hasil pengujian ditunjukkan pada Tabel 1.

6 - 99

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

a. Alat pemadat getar

b. Telapak pemadat

c. Cetakan dan alas cetakan

Gambar 2. Peralatan untuk pengujian kepadatan mutlak

2 9 7

1

4

5

10

6 3 a1. Pemadatan dengan telapak φ = 150 mm

8

a2. Pemadatan dengan telapak φ = 100 mm

a3. Pemadatan dengan telapak φ = 150 mm

a. Urutan pemadatan permukaan 1
1 8 6

3

4

9

5 2

7

b1. Pemadatan dengan telapak φ = 100 mm

b2. Pemadatan dengan telapak φ = 150 mm

b. Urutan pemadatan permukaan 2 Gambar 3. Urutan pemadatan pada penyiapan benda uji 6 - 100

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 2. Contoh hasil pengujian kepadatan mutlak campuran beraspal dengan menggunakan alat getar listrik Pengujian kepadatan mutlak campuran beraspal Jenis campuran Sumber agregat Jenis aspal : AC-WC : Subang : Aspal Pen 60 Hasil pengujian
Jenis aspal: Aspal STARBIT; Berat jenis aspal: 1,032; Berat jenis curah agregat 2,629 VOLUME (cm )
(6)=(5)(4)

Tanggal pengujian Teknisi penguji Penanggung jawab

: 10 Oktober 2007 : Yosef Firdaus : Iwan Riswan, ST

Berat jenis efektif agregat: 2,648;

Penyerapan agregat (%): 0,28 STABILITAS (kg)

KADAR ASPAL* (%)
(1)

TINGGI BENDA UJI (mm)
(2)

BERAT BENDA UJI (gram) JENUH DI DLM KERING UDARA AIR PERM.
(3) (4) (5)

BERAT JENIS CURAH
(7)=(3)/(6)

BERAT JENIS MAKS.
(8)

BERAT ISI (gr/cm3)
(9)=(3)/(6)

VIM (%)
(10)

VMA (%)
(11)

VFA (%)
(12)

TERUKUR
(13)

TERKOREKSI
(14)

PELELEHAN (mm)
(15)

5,0 5,0 Rata-rata 5,5 5,5 Rata-rata 6,0 6,0 Rata-rata *

2656,7 2651,1 2651,9 2650,6 2648,0 2652,0

1530,3 1528,7 1534,4 1533,2 1530,9 1532,2

2661,5 2657,8 2656,0 2655,3 2653,6 2657,6

1131,2 1129,1 1121,6 1122,1 1122,7 1125,4

2,349 2,348 2,348 2,364 2,362 2,363 2,359 2,356 2,358

2,456 2,456 2,456 2,438 2,438 2,438 2,421 2,421 2,421

2,349 2,348 2,364 2,362 2,359 2,356 2,358

4,36 4,39 4,38 3,02 3,11 3,65 2,56 2,65 2,60

15,14 15,16 15,15 15,01 15,09 15,05 15,67 15,75 15,71

71,17 71,06 71,11 78,89 79,40 79,64 83,67 83,20 83,43

Terhadap berat total campuran
% Brt Agr

Terhadap berat agregat

Kolom (8), Gmm =

100 100 - % Brt Aspal ; BJ Eff Agr, G se = ; BJ Maks diperoleh dari pengujian menurut PC 0103 pd kadar aspal disain (Pb% Brt Aspal % Brt Aspal 100 + − BJ Eff Agr BJ Aspal BJ Maks BJ Aspal ) Pb-dis = 0,035(% Brt Agr Kasar) + 0,045(% Brt Agr Halus) + 0,18(% Brt Bhn Pengisi) + K; K = 0,5 – 1 utk LASTON dan K = 2 – 3 untuk LATASTON dis

Kolom (10), VIM (%) = 100 x

BJ Maks - BJ Aspal BJ Maks

; Kolom (11), VMA (%) = 100 -

BJ Aspal BJ Curah Agr

x

100 x (VMA - VIM ) 100 x 100 ; Kolom (12), VFA (%) = 100 +% Brt Aspal VMA

6 - 101

SPESIFIKASI UMUM BIDANG JALAN DAN JEMBATAN

DIVISI 7 STRUKTUR

Desember 2007

PUSAT LITBANG JALAN DAN JEMBATAN BADAN PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DAFTAR ISI DIVISI 7 - STRUKTUR

SEKSI 7.1 7.1.1 7.1.2 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7.1.3

BETON...........................................................................................................................1 UMUM ..........................................................................................................................1 PERSYARATAN .........................................................................................................2 Standar Rujukan .............................................................................................................2 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini ................................................2 Toleransi Untuk Beton Pracetak ....................................................................................3 Toleransi Untuk Beton Cor di Tempat ...........................................................................3 Persyaratan Bahan ..........................................................................................................3 Persyaratan Kerja ...........................................................................................................6 PELAKSANAAN .........................................................................................................8 1) Uraian .............................................................................................................................1

1) Pembetonan ....................................................................................................................8 2) Pengerjaan Akhir ..........................................................................................................12 7.1.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................14 1) Penerimaan Bahan ........................................................................................................14 2) Pengawasan ..................................................................................................................14 3) Perencanaan Campuran ................................................................................................15 7.1.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................20 1) Pengukuran ...................................................................................................................20 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................21 SEKSI 7.2 7.2.1 7.2.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.2.3 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7.2.4 1) 2) 3) 4) BETON PRATEGANG ..............................................................................................22 UMUM ........................................................................................................................22 PERSYARATAN .......................................................................................................22 Standar Rujukan ...........................................................................................................22 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................22 Toleransi .......................................................................................................................22 Persyaratan Bahan ........................................................................................................23 Persyaratan Kerja .........................................................................................................26 PELAKSANAAN .......................................................................................................27 Unit Beton Prategang ...................................................................................................27 Pelaksanaan Unit Prategang Sistem Pratarik ...............................................................29 Pelaksanaan Unit Prategang Sistem Pascatarik ............................................................32 Penanganan, Pengangkutan dan Penyimpanan Unit Beton Pracetak ...........................35 Pelaksanaan Unit Beton Pracetak Segmental ...............................................................36 Pemasangan Unit Beton Prategang ..............................................................................38 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................38 Umum ...........................................................................................................................38 Penerimaan Bahan ........................................................................................................38 Pengawasan ..................................................................................................................38 Benda Uji .....................................................................................................................38 i 1) Uraian ...........................................................................................................................22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5) Rakitan Angkur ............................................................................................................39 6) Penerimaan Unit-unit ...................................................................................................39 7) Penerimaan Sebelumnya ..............................................................................................39 7.2.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................39 1) Pengukuran ...................................................................................................................39 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................39 SEKSI 7.3 7.3.1 BAJA TULANGAN ...................................................................................................41 UMUM ........................................................................................................................41 1) Uraian ...........................................................................................................................41 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan (shop drawing) ............................................................41 7.3.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.3.3 1) 2) 3) 4) 7.3.4 PERSYARATAN .......................................................................................................41 Standar Rujukan ...........................................................................................................41 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................41 Toleransi .......................................................................................................................41 Persyaratan Bahan ........................................................................................................42 Persyaratan Kerja .........................................................................................................42 PELAKSANAAN .......................................................................................................43 Penyimpanan dan Penanganan .....................................................................................43 Pembengkokan .............................................................................................................43 Pemotongan ..................................................................................................................43 Penempatan dan Pengikatan .........................................................................................43 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................44

1) Penerimaan Bahan ........................................................................................................44 2) Mutu Pekerjaan dan Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ....44 3) Penggantian Ukuran Batang .........................................................................................45 7.3.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................45 1) Pengukuran ...................................................................................................................45 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................45 SEKSI 7.4 7.4.1 7.4.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.4.3 BAJA STRUKTUR ....................................................................................................47 UMUM ........................................................................................................................47 PERSYARATAN .......................................................................................................47 Standar Rujukan ...........................................................................................................47 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................48 Toleransi .......................................................................................................................48 Persyaratan Bahan ........................................................................................................48 Persyaratan Kerja .........................................................................................................50 PELAKSANAAN .......................................................................................................51 1) Uraian ...........................................................................................................................47

1) Fabrikasi .......................................................................................................................51 2) Pemasangan Jembatan Baja .........................................................................................54 7.4.4 1) 2) 3) 4) PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................56 Penerimaan Bahan ........................................................................................................56 Pengendalian Mutu ......................................................................................................56 Penanganan dan Penyimpanan .....................................................................................56 Perbaikan Terhadap Komponen Jembatan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...........57 ii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5) 6) 7) 8) 9) 7.4.5

Penggantian Komponen Yang Hilang Atau Rusak Berat ............................................57 Perbaikan Komponen Yang Agak Rusak .....................................................................57 Pemeliharaan Komponen Jembatan Yang Telah Diterima ..........................................58 Pemasokan Bahan Lantai Kayu ...................................................................................58 Pengendalian Mutu Pelaksanaan Baja Struktur ...........................................................58 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................60

1) Pengukuran ...................................................................................................................60 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................61 SEKSI 7.5 7.5.1 KAYU ..........................................................................................................................63 UMUM ........................................................................................................................63 1) Uraian ...........................................................................................................................63 2) Pengeluaran Detail Konstruksi .....................................................................................63 7.5.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.5.3 1) 2) 3) 4) 5) 7.5.4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7.5.5 PERSYARATAN .......................................................................................................63 Standar Rujukan ...........................................................................................................63 Pekerjaan Yang Disyaratkan di Bagian Lain ...............................................................63 Toleransi .......................................................................................................................63 Persyaratan Bahan ........................................................................................................64 Persyaratan Kerja .........................................................................................................64 PELAKSANAAN .......................................................................................................64 Penyimpanan dan Perlindungan Material ....................................................................64 Pengerjaan Kayu ..........................................................................................................65 Sambungan ...................................................................................................................65 Sambungan Dengan Pelat Besi ....................................................................................65 Papan lantai ..................................................................................................................66 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................66 Penerimaan Bahan ........................................................................................................66 Jaminan Mutu ...............................................................................................................66 Perlindungan Terhadap Pasang Surut ..........................................................................66 Perlindungan dengan Petrolium Jelly ..........................................................................66 Perlindungan dengan Minyak Pengawet Kayu ............................................................66 Perlindungan dengan Ter .............................................................................................67 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................67

1) Pengukuran ...................................................................................................................67 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................67 SEKSI 7.6 7.6.1 7.6.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.6.3 FONDASI TIANG ......................................................................................................68 UMUM ........................................................................................................................68 PERSYARATAN .......................................................................................................68 Standar Rujukan ...........................................................................................................68 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini ..............................................68 Toleransi .......................................................................................................................69 Persyaratan Bahan ........................................................................................................69 Persyaratan Kerja .........................................................................................................70 PELAKSANAAN .......................................................................................................70 1) Uraian ...........................................................................................................................68

1) Tiang Pancang Kayu ....................................................................................................70 2) Tiang Pancang Beton Pracetak .....................................................................................71 iii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) 4) 5) 6) 7.6.4 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7.6.5

Tiang Pancang Baja ......................................................................................................73 Pemancangan ...............................................................................................................74 Tiang Bor Beton ...........................................................................................................77 Pelaksanaan Pekerjaan Tiang Pancang Dinamis ..........................................................78 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................79 Jaminan Mutu ...............................................................................................................79 Penerimaan Bahan ........................................................................................................79 Penyimpanan dan Perlindungan Bahan ........................................................................80 Tiang Uji (Test Pile) .....................................................................................................80 Pengujian Pembebanan (Loading Test) ........................................................................80 Mutu Pekerjaan dan Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ....81 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................82

1) Pengukuran ...................................................................................................................82 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................83 SEKSI 7.7 7.7.1 FONDASI SUMURAN ...............................................................................................85 UMUM ........................................................................................................................85 1) Uraian ...........................................................................................................................85 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan (shop drawing) ............................................................85 7.7.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.7.3 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7.7.4 7.7.5 PERSYARATAN .......................................................................................................85 Standar Rujukan ...........................................................................................................85 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................85 Toleransi .......................................................................................................................85 Persyaratan Bahan ........................................................................................................85 Persyaratan Kerja .........................................................................................................85 PELAKSANAAN .......................................................................................................86 Umum ...........................................................................................................................86 Unit Beton Pracetak .....................................................................................................86 Dinding Sumuran dari Unit Beton Pracetak .................................................................86 Dinding Sumuran Cor Di Tempat ................................................................................86 Pengisian Sumuran dengan Beton Siklop ....................................................................86 Galian dan Penurunan ..................................................................................................86 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................87 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................87

1) Penerimaan Bahan ........................................................................................................87 1) Pengukuran ...................................................................................................................87 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................87 SEKSI 7.8 7.8.1 7.8.2 1) 2) 3) 4) 5) ADUKAN SEMEN .....................................................................................................89 UMUM ........................................................................................................................89 PERSYARATAN .......................................................................................................89 Standar Rujukan ...........................................................................................................89 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................89 Toleransi .......................................................................................................................89 Persyaratan Bahan ........................................................................................................89 Persyaratan Kerja .........................................................................................................89 iv 1) Uraian ...........................................................................................................................89

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

7.8.3

PELAKSANAAN .......................................................................................................90

1) Pencampuran ................................................................................................................90 2) Pemasangan ..................................................................................................................90 7.8.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................90 1) Adukan Semen .............................................................................................................90 2) Adukan Semen untuk Pasangan ...................................................................................90 7.8.5 SEKSI 7.9 7.9.1 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................90 PASANGAN BATU ...................................................................................................91 UMUM ........................................................................................................................91 1) Uraian ...........................................................................................................................91 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan (shop drawing) ............................................................91 7.9.2 1) 2) 3) 4) 5) 7.9.3 PERSYARATAN .......................................................................................................91 Standar Rujukan ...........................................................................................................91 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................91 Toleransi .......................................................................................................................92 Persyaratan Bahan ........................................................................................................92 Persyaratan Kerja .........................................................................................................92 PELAKSANAAN .......................................................................................................92

1) Persiapan Fondasi (Pasangan Batu) .............................................................................92 2) Pelaksanaan Pemasangan Batu ....................................................................................93 3) Penempatan Adukan (Pasangan Batu) .........................................................................93 7.9.4 1) 2) 3) 4) 7.9.5 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................93 Penerimaan Bahan ........................................................................................................93 Ketentuan Lubang Sulingan dan Delatasi (Pasangan Batu) .........................................93 Pekerjaan Akhir Pasangan Batu ...................................................................................93 Perbaikan dari Pekerjaan yang Tidak Memuaskan atau Rusak ....................................94 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................94

1) Pengukuran ...................................................................................................................94 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................94 SEKSI 7.10 PASANGAN BATU KOSONG DAN BRONJONG .................................................96 1) Uraian ...........................................................................................................................96 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan (shop drawing) ............................................................96 7.10.2 PERSYARATAN .......................................................................................................96 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) 4) 5) Standar Rujukan ...........................................................................................................96 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini .............................................96 Toleransi .......................................................................................................................96 Persyaratan Bahan ........................................................................................................97 Persyaratan Kerja .........................................................................................................97 Persiapan ......................................................................................................................97 Penempatan Bronjong ..................................................................................................98 Penempatan Pasangan Batu Kosong ............................................................................98 Penimbunan Kembali ...................................................................................................98 Penempatan Pasangan Batu Kosong yang Diisi Adukan .............................................98 v

7.10.1 UMUM ........................................................................................................................96

7.10.3 PELAKSANAAN .......................................................................................................97

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

7.10.4 PENGENDALIAN MUTU ........................................................................................99 1) Penerimaan Bahan ........................................................................................................99 7.10.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ..................................................................99 1) Pengukuran ...................................................................................................................99 2) Dasar Pembayaran ........................................................................................................99 SEKSI 7.11 SAMBUNGAN SIAR MUAI ...................................................................................100 1) Uraian .........................................................................................................................100 7.11.2 PERSYARATAN .....................................................................................................100 1) 2) 3) 4) 1) 2) 3) 4) 5) 6) 1) 2) 3) 4) Standar Rujukan .........................................................................................................100 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ...........................................101 Persyaratan Bahan ......................................................................................................101 Persyaratan Kerja .......................................................................................................102 Penyimpanan Bahan ...................................................................................................102 Pengisi Sambungan Pracetak dan Penutup Sambungan Elastis .................................102 Struktur Sambungan Siar Muai ..................................................................................103 Sambungan Siar Muai Tipe Terbuka .........................................................................103 Sambungan Siar Muai Tipe Tertutup .........................................................................103 Sambungan Siar Muai Tipe Khusus ...........................................................................104 Penerimaan Bahan ......................................................................................................104 Jaminan Mutu .............................................................................................................104 Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...........................104 Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..........................................................104

7.11.1 UMUM ......................................................................................................................100

7.11.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................102

7.11.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................104

7.11.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................105 1) Pengukuran .................................................................................................................105 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................105 SEKSI 7.12 LANDASAN JEMBATAN ......................................................................................106 1) Uraian .........................................................................................................................106 7.12.2 PERSYARATAN .....................................................................................................106 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) 4) 5) 6) 7) Standar Rujukan .........................................................................................................106 Pekerjaan Seksi Lain Yang Bekaitan Dengan Seksi Ini .............................................106 Toleransi pekerjaan bantalan ......................................................................................106 Persyaratan Bahan ......................................................................................................109 Persyaratan Kerja .......................................................................................................110 Umum .........................................................................................................................110 Penyimpanan dan Pengamanan Bahan .......................................................................111 Landasan-landasan .....................................................................................................111 Penyetelan Landasan Selain Elastomer ......................................................................112 Penyetelan Landasan Elastomer .................................................................................112 Landasan Yang Menunjang Lantai Beton Cor Langsung Di Tempat ........................112 Landasan Yang Menyangga Unit-unit Beton Pracetak atau Baja ..............................112 vi

7.12.1 UMUM ......................................................................................................................106

7.12.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................110

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

7.12.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................112 1) 2) 3) 4) Penerimaan Bahan ......................................................................................................112 Jaminan Mutu .............................................................................................................113 Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...................................113 Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..........................................................113

7.12.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................113 1) Pengukuran .................................................................................................................113 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................113 SEKSI 7.13 SANDARAN .............................................................................................................115 1) Uraian .........................................................................................................................115 7.13.2 PERSYARATAN .....................................................................................................115 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) 4) 1) 2) 3) 4) 5) Standar Rujukan .........................................................................................................115 Pekerjaan Seksi Lain Yang Bekaitan Dengan Seksi Ini .............................................115 Toleransi .....................................................................................................................115 Persyaratan Bahan ......................................................................................................115 Persyaratan Kerja .......................................................................................................116 Umum .........................................................................................................................116 Pengelasan ..................................................................................................................116 Galvanisasi .................................................................................................................116 Pemasangan ................................................................................................................116 Penerimaan bahan ......................................................................................................117 Jaminan Mutu .............................................................................................................117 Penyimpanan dan Penanganan Bahan ........................................................................117 Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan ...........................117 Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..........................................................117

7.13.1 UMUM ......................................................................................................................115

7.13.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................116

7.13.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................117

7.13.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................117 1) Pengukuran .................................................................................................................117 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................117 SEKSI 7.14 PAPAN NAMA JEMBATAN ..................................................................................119 1) Uraian .........................................................................................................................119 7.14.2 PERSYARATAN .....................................................................................................119 1) 2) 3) 4) Pekerjaan Seksi Lain Yang Bekaitan Dengan Seksi Ini .............................................119 Toleransi .....................................................................................................................119 Persyaratan Bahan ......................................................................................................119 Persyaratan Kerja .......................................................................................................119

7.14.1 UMUM ......................................................................................................................119

7.14.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................119 7.14.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................119 1) Penerimaan Bahan ......................................................................................................119 7.14.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................119 1) Pengukuran .................................................................................................................119 vii

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................120 SEKSI 7.15 PEMBONGKARAN STRUKTUR ..........................................................................121 1) Uraian .........................................................................................................................121 7.15.2 PERSYARATAN .....................................................................................................121 1) Pekerjaan Seksi Lain Yang Bekaitan Dengan Seksi Ini .............................................121 2) Persyaratan Kerja .......................................................................................................121 7.15.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................122 1) Bahan Yang Diamankan dalam Bongkaran ...............................................................122 2) Bahan Yang Dibuang dalam Bongkaran ....................................................................122 7.15.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................122 1) Pelepasan Struktur ......................................................................................................122 2) Pembongkaran Struktur ..............................................................................................122 7.15.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................122 1) Pengukuran .................................................................................................................122 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................122 SEKSI 7.16 TURAP ......................................................................................................................124 1) Uraian .........................................................................................................................124 7.16.2 PERSYARATAN .....................................................................................................124 1) 2) 3) 4) 5) 1) 2) 3) 4) 1) 2) 3) 4) Standar Rujukan .........................................................................................................124 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan dengan Seksi Ini ............................................124 Toleransi .....................................................................................................................124 Persyaratan Bahan ......................................................................................................125 Persyaratan Kerja .......................................................................................................125 Turap Kayu ................................................................................................................125 Turap Beton Pracetak .................................................................................................126 Turap Baja ..................................................................................................................127 Pemancangan .............................................................................................................127 Jaminan Mutu .............................................................................................................127 Penerimaan Bahan ......................................................................................................127 Penyimpanan dan Perlindungan Bahan ......................................................................127 Pengujian Turap .........................................................................................................127

7.15.1 UMUM ......................................................................................................................121

7.16.1 UMUM ......................................................................................................................124

7.16.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................125

7.16.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................127

7.16.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................127 1) Pengukuran .................................................................................................................127 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................128 SEKSI 7.17 PIPA CUCURAN ......................................................................................................129 1) Uraian .........................................................................................................................129 7.17.2 PERSYARATAN .....................................................................................................129 1) Standar Rujukan .........................................................................................................129 viii

7.17.1 UMUM ......................................................................................................................129

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pekerjaan Seksi Lain Yang Bekaitan Dengan Seksi Ini .............................................129 3) Persyaratan Bahan ......................................................................................................129 4) Persyaratan Kerja .......................................................................................................129 7.17.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................129 7.17.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................130 1) 2) 3) 4) Penerimaan Bahan ......................................................................................................130 Penyimpanan dan Penanganan Bahan ........................................................................130 Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan. ..........................130 Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima ..........................................................130

7.17.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................130 1) Pengukuran .................................................................................................................130 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................130 SEKSI 7.18 PARAPET .................................................................................................................131 1) Uraian .........................................................................................................................131 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan (shop drawing) ..........................................................131 7.18.2 PERSYARATAN .....................................................................................................131 1) 2) 3) 4) 5) Standar Rujukan .........................................................................................................131 Pekerjaan Seksi Lain Yang Berkaitan Dengan Seksi Ini ...........................................131 Toleransi .....................................................................................................................131 Persyaratan Bahan ......................................................................................................131 Persyaratan Kerja .......................................................................................................132

7.18.1 UMUM ......................................................................................................................131

7.18.3 PELAKSANAAN .....................................................................................................132 7.18.4 PENGENDALIAN MUTU ......................................................................................132 1) Penerimaan Bahan ......................................................................................................132 2) Pekerjaan Akhir Pasangan ..........................................................................................132 3) Perbaikan dari Pekerjaan yang Tidak Memuaskan atau Rusak ..................................132 7.18.5 PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN ................................................................132 1) Pengukuran .................................................................................................................132 2) Dasar Pembayaran ......................................................................................................132

ix

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

DIVISI 7
STRUKTUR SEKSI 7.1
BETON 7.1.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan beton adalah campuran antara semen portland atau semen hidraulik yang setara, agregat halus, agregat kasar, dan air dengan atau tanpa bahan tambah membentuk massa padat. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pelaksanaan seluruh struktur beton bertulang, beton tanpa tulangan, beton prategang, beton pracetak dan beton untuk struktur baja komposit, sesuai dengan spesifikasi dan gambar rencana atau sebagaimana yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. c) Pekerjaan ini harus pula mencakup penyiapan tempat kerja untuk pengecoran beton, pengadaan perawatan beton, lantai kerja dan pemeliharaan fondasi seperti pemompaan atau tindakan lain untuk mempertahankan agar fondasi tetap kering. d) Mutu beton yang digunakan pada masing-masing bagian dari pekerjaan dalam kontrak harus seperti yang ditunjukkan dalam gambar rencana atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Mutu beton yang digunakan dalam kontrak ini dibagi sebagai berikut: Tabel 7.1.1-1 Mutu Beton dan Penggunaan Jenis Beton Mutu tinggi fc’ (MPa) 35 – 65 σbk’ (Kg/cm2) K400 – K800 Uraian Umumnya digunakan untuk beton prategang seperti tiang pancang beton prategang, gelagar beton prategang, pelat beton prategang dan sejenisnya. Umumnya digunakan untuk beton bertulang seperti pelat lantai jembatan, gelagar beton bertulang, diafragma, kereb beton pracetak, gorong-gorong beton bertulang, bangunan bawah jembatan. Umumya digunakan untuk struktur beton tanpa tulangan seperti beton siklop, trotoar dan pasangan batu kosong yang diisi adukan, pasangan batu. digunakan sebagai lantai kerja, penimbunan kembali dengan beton.

Mutu sedang

20 – < 35

K250 – <K400

Mutu rendah

15 – <20

K175 – <K250

10 – <15

K125 – <K175

e)

Untuk kuat tekan beton karakteristik (fc’) lebih besar dari 65 MPa digunakan spesifikasi khusus.

7-1

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

7.1.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 03-2460-1991 : Spesifikasi abu terbang sebagai bahan tambahan untuk campuran beton. SNI 03-2495-1991 : Spesifikasi bahan tambahan untuk beton. SNI 03-4433-1997 : Spesifikasi beton siap pakai. SNI 03-3976-1995 : Tata cara pengadukan dan pengecoran beton. SNI 03-2834-2000 : Tata cara pembuatan rencana campuran beton normal. SNI 03-1968-1990 : Metode pengujian tentang analisis saringan agregat halus dan kasar. SNI 03-1972-1990 : Metode pengujian slump beton. SNI 03-1973-1990 : Metoda pengujian berat isi beton. SNI 03-1974-1990 : Metode pengujian kuat tekan beton. SNI 03-2417-1991 : Metode pengujian keausan agregat dengan mesin Los Angeles. SNI 03-2458-1991 : Metode pengambilan contoh untuk campuran beton segar. SNI 03-2491-1991 : Metode pengujian kuat tarik belah beton. SNI 03-2493-1991 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di laboratorium. SNI 03-2816-1992 : Metode pengujian kotoran organik dalam pasir untuk campuran mortar dan beton. SNI 15-2049-2004 : Semen portland. SNI 03-3403-1994 : Metode pengujian kuat tekan beton inti pemboran. SNI 03-3407-1994 : Metode pengujian sifat kekekalan bentuk agregat terhadap larutan natrium sulfat dan magnesium sulfat. SNI 03-3418-1994 : Metode pengujian kandungan udara pada beton segar. SNI 03-4141-1996 : Metode pengujian gumpalan lempung dan butir-butir mudah pecah dalam agregat. SNI 03-4142-1996 : Metode pengujian jumlah bahan dalam agregat yang lolos saringan No.200 (0,075 mm). SNI 03-4156-1996 : Metode pengujian bliding dari beton segar. SNI 03-4806-1998 : Metode pengujian kadar semen portland dalam beton segar dengan cara titrasi volumetri. SNI 03-4807-1998 : Metode pengujian untuk menentukan suhu beton segar semen portland. SNI 03-4808-1998 : Metode pengujian kadar air dalam beton segar dengan cara titrasi volumetri. SNI 03-4810-1998 : Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di lapangan. SNI 03-6817-2002 : Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton. SNI 03-2492-2002 : Metode pengambilan dan pengujian beton inti. Pd T–07–2005-B : Pelaksanaan pekerjaan beton untuk jalan dan jembatan. ASTM : ASTM C 989-95 : Spesification for Ground Granulated Blast Furnace Slag for use in Concrete and Mortars. ASTM C 33-93 : Standard Spesification for Concrete Aggregates. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan : b) Pasangan Batu dengan Mortar Untuk Selokan dan Saluran Air : c) Gorong-gorong : 7-2 Seksi 1.2 Seksi 2.2 Seksi 2.3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

d) e) f) g) h) i) j)

Drainase Porous Galian Timbunan Beton Prategang Baja Tulangan Adukan Semen Pembongkaran Struktur

: : : : : : :

Seksi 2.4 Seksi 3.1 Seksi 3.2 Seksi 7.2 Seksi 7.3 Seksi 7.8 Seksi 7.15

3) Toleransi Untuk Beton Pracetak a) Toleransi Dimensi: (1) Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m : - 0 mm , + 5 mm (2) Panjang keseluruhan lebih dari 6 m : - 0 mm , + 15 mm (3) Panjang balok, pelat lantai jembatan, kolom dinding : - 0 mm , + 10 mm b) Toleransi Bentuk: (1) Persegi (selisih dalam panjang diagonal) : - 0 mm , + 10 mm (2) Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis yang dimaksud) untuk panjang s/d 3 m : - 0 mm , + 12 mm (3) Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m - 6 m : - 0 mm , + 15 mm (4) Kelurusan atau lengkungan untuk panjang > 6 m : - 0 mm , + 20 mm c) Toleransi Kedudukan (dari titik patokan): (1) Kedudukan kolom pra-cetak dari rencana : - 10 mm , + 10 mm (2) Kedudukan permukaan horizontal dari rencana : - 10 mm , + 10 mm (3) Kedudukan permukaan vertikal dari rencana : - 20 mm , + 20 mm d) Toleransi Alinyemen Vertikal: (1) Penyimpangan ketegakan kolom dan dinding : - 10 mm , + 10 mm e) Toleransi Ketinggian (elevasi): (1) Puncak lantai kerja di bawah fondasi : - 10 mm , + 10 mm (2) Puncak lantai kerja di bawah pelat injak : - 10 mm , + 10 mm (3) Puncak kolom, tembok kepala, balok melintang : - 10 mm , + 10 mm f) Toleransi Alinyemen Horizontal: 10 mm dalam 4 m panjang mendatar g) Toleransi untuk Penutup/Selimut Beton Tulangan : (1) Selimut beton sampai 30 mm : - 5 mm , + 5 mm (2) Selimut beton (30 - 50) mm : - 10 mm , + 10 mm (3) Selimut beton (50 - 100) mm : - 10 mm , + 10 mm 4) Toleransi Untuk Beton Cor di Tempat Penambahan nilai toleransi untuk beton cor di tempat diizinkan sebesar 10% dari nilai tersebut di atas. 5) Persyaratan Bahan a) Semen (1) Semen yang digunakan untuk pekerjaan beton harus jenis semen portland yang memenuhi SNI 15-2049-2004 kecuali jenis IA, IIA, IIIA dan IV. Apabila menggunakan bahan tambahan yang dapat menghasilkan gelembung udara, maka gelembung udara yang dihasilkan tidak boleh lebih dari 5%, dan harus mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan. (2) Dalam satu campuran, hanya satu merk semen portland yang boleh digunakan, kecuali disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Apabila di dalam satu proyek digunakan lebih dari satu 7-3

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

merk semen, maka Penyedia Jasa harus mengajukan kembali rancangan campuran beton sesuai dengan merk semen yang digunakan. b) A i r Air yang digunakan untuk campuran, perawatan, atau pemakaian lainnya harus bersih, dan bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam, asam, basa, gula atau organik. Air harus diuji sesuai dengan; dan harus memenuhi ketentuan dalam SNI 03-6817-2002 tentang Metode pengujian mutu air untuk digunakan dalam beton. Air yang diketahui dapat diminum dapat digunakan. Apabila timbul keragu-raguan atas mutu air yang diusulkan dan pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka harus diadakan perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen dan pasir dengan memakai air yang diusulkan dan dengan memakai air murni hasil sulingan. Air yang diusulkan dapat digunakan apabila kuat tekan mortar dengan air tersebut pada umur 7 (tujuh) hari dan 28 (dua puluh delapan) hari mempunyai kuat tekan minimum 90% dari kuat tekan mortar dengan air suling untuk periode umur yang sama. c) Aggregat (1) Ketentuan Gradasi Agregat (a) Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi ketentuan yang diberikan dalam Tabel 7.1.2-1, tetapi bahan yang tidak memenuhi ketentuan gradasi tersebut harus diuji dan harus memenuhi sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam Butir 7.1.4.3) a). Tabel 7.1.2-1 Ketentuan Gradasi Agregat Ukuran Saringan Inci (in) 2 1½ 1 ¾ ½ 3/8 #4 #8 #16 # 50 # 100 Standar (mm) 50,8 38,1 25,4 19 12,7 9,5 4,75 2,36 1,18 0,300 0,150 Halus Persen Berat Yang Lolos Untuk Agregat Kasar Ukuran Ukuran Ukuran Ukuran maksimum maksimum maksimum maksimum 37,5 mm 25 mm 19 mm 12,5 mm 100 95 -100 100 95 – 100 100 35 - 70 90 - 100 100 25 – 60 90 - 100 10 - 30 20 - 55 40 - 70 0-5 0 -10 0 - 10 0 - 15 0-5 0-5 0-5 -

100 95 – 100 80 – 100 50 – 85 10 – 30 2 – 10

Ukuran maksimum 10 mm -

100 95 - 100 30 - 65 20 - 50 15 - 40 5 - 15 0-8

Catatan: Apabila disetujui oleh Direksi Pekerjaan, melalui campuran percobaan, gradasi agregat kasar yang berada diluar Tabel 7.1.2-1 boleh digunakan. Sumber : ASTM C33 - 93

(b) Agregat kasar harus dipilih sedemikian rupa sehingga ukuran agregat terbesar tidak lebih dari ¾ jarak bersih minimum antara baja tulangan atau antara baja tulangan dengan acuan, atau celah-celah lainnya dimana beton harus dicor. (2) Sifat-sifat Agregat (a) Agregat yang digunakan harus bersih, keras, kuat yang diperoleh dari pemecahan batu atau koral, atau dari penyaringan dan pencucian (jika perlu) kerikil dan pasir sungai. (b) Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh pengujian SNI 03-2816-1992 tentang Metode pengujian kotoran organik dalam pasir untuk campuran mortar dan beton, dan harus memenuhi sifat-sifat lainnya yang diberikan

7-4

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dalam Tabel 7.1.2-2 bila contoh-contoh diambil dan diuji sesuai dengan prosedur yang berhubungan. Tabel 7.1.2-2 Sifat-sifat Agregat Sifat-sifat Keausan agregat mesin Los Angeles dengan Metode Pengujian SNI 03-2417-1991 Batas Maksimum yang diizinkan untuk Agregat Halus Kasar 25% untuk beton mutu tinggi, 40% untuk mutu sedang dan beton mutu rendah 10% - natrium 12% - natrium 15% - magnesium SNI 03-4141-1996 SNI 03-4142-1996 3% 3% 18% - magnesium 2% 1%

Kekekalan bentuk agregat terhadap larutan natrium sulfat atau magnesium sulfat Gumpalan lempung dan partikel yang mudah pecah Bahan yang lolos saringan No.200.

SNI 03-3407-1994

(c) Agregat harus bebas dari bahan organik seperti yang ditunjukkan oleh pengujian SNI 03-2816-1992 tentang Metode pengujian kotoran organik dalam pasir untuk campuran. (d) Batu Untuk Beton Siklop Batu untuk beton siklop harus keras, awet, bebas dari retak, tidak berongga dan tidak rusak oleh pengaruh cuaca. Batu harus bersudut runcing, bebas dari kotoran, minyak dan bahan-bahan lain yang mempengaruhi ikatan dengan beton. Ukuran batu yang digunakan untuk beton siklop tidak boleh lebih besar dari 250 mm. d) Bahan Tambah Bahan tambah yang digunakan sebagai bahan untuk meningkatkan kinerja beton dapat berupa bahan kimia, bahan mineral atau hasil limbah yang berupa serbuk pozzolanik sebagai bahan pengisi pori dalam campuran beton. (1) Bahan kimia Bahan tambah yang berupa bahan kimia ditambahkan dalam campuran beton dalam jumlah tidak lebih dari 5% berat semen selama proses pengadukan atau selama pelaksanaan pengadukan tambahan dalam pengecoran beton. Bahan tambah yang digunakan harus sesuai dengan standar spesifikasi yang ditentukan dalam SNI 03-24951991 tentang Spesifikasi bahan tambahan untuk beton. (2) Mineral Mineral yang berupa bahan tambah atau bahan limbah dapat berbentuk abu terbang (fly ash), pozzolan, mikro silica atau silica fume. Apabila digunakan bahan tambahan berupa abu terbang, maka bahan tersebut harus sesuai dengan standar spesifikasi yang ditentukan dalam SNI 03-2460-1991 tentang Spesifikasi abu terbang sebagai bahan tambahan untuk campuran beton. Abu terbang merupakan residu halus yang dihasilkan dari sisa proses pembakaran batu bara. Pozzolan adalah bahan yang mengandung silika atau silika dan alumunium yang bereaksi secara kimia dengan kalsium hidroksida pada temperatur biasa membentuk senyawa bersifat cementitious. Bahan mikro silica atau silica fume adalah bahan pozzolanic yang sangat halus yang mengandung silica amorf yang dihasilkan dari elemen silica atau senyawa ferro-silica. 7-5

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

6) Persyaratan Kerja a) Cara Pengambilan Contoh Bahan Cara pengambilan contoh bahan sesuai dengan SNI 03-2458-1991 tentang Metode pengambilan contoh untuk campuran beton segar. b) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus mengirimkan contoh dari semua bahan yang akan digunakan dan dilengkapi dengan data pengujian yang memenuhi seluruh sifat bahan sesuai dengan Pasal ini. (2) Penyedia Jasa harus mengirimkan rancangan campuran untuk masing-masing mutu beton yang akan digunakan, 30 (tiga puluh) hari sebelum pekerjaan pengecoran beton dimulai. (3) Penyedia Jasa harus menyerahkan secara tertulis seluruh hasil pengujian pengendalian mutu sesuai dengan ketentuan kepada Direksi Pekerjaan sehingga data tersebut selalu tersedia apabila diperlukan. (4) Penyedia jasa harus menyerahkan hasil pengujian percobaan campuran beton (trial mix) berdasarkan kuat tekan beton yang harus dilaksanakan untuk umur 3 (tiga) hari, 7 (tujuh) hari, 14 (empat belas) hari, dan 28 (dua puluh delapan) hari setelah tanggal pencampuran sesuai dengan SNI 03-1974-1990 tentang Metode pengujian kuat tekan beton. (5) Penyedia Jasa harus mengirimkan gambar detail dan perhitungan terinci untuk seluruh perancah yang akan digunakan, dan harus memperoleh persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum setiap pekerjaan perancah dimulai. (6) Penyedia Jasa harus memberitahu Direksi Pekerjaan secara tertulis mengenai rencana pelaksanaan pencampuran atau pengecoran setiap jenis beton untuk mendapatkan persetujuannya paling sedikit 24 (dua puluh empat) jam sebelum pelaksanaan, seperti yang disyaratkan dalam Butir 7.1.3.1) c) disertai dengan metode pengecoran, kapasitas peralatan yang digunakan, tanggung jawab personil dan jadual pelaksanaannya. c) Penyimpanan dan Perlindungan Bahan (1) Untuk penyimpanan semen, Penyedia Jasa harus menyediakan tempat yang terlindung dari perubahan cuaca dan diletakkan di atas lantai kayu dengan ketinggian tidak kurang dari 300 mm dari permukaan tanah serta ditutup dengan lembaran plastik (polyethylene) selama penyimpanan dan tidak lebih dari 3 (tiga) bulan sejak disimpan dalam tempat penyimpanan di lokasi pekerjaan. Semen tidak boleh ditumpuk melebihi 8 (delapan) sak ke arah atas. (2) Penyedia Jasa harus menjaga kondisi tempat kerja terutama tempat penyimpanan agregat, agar terlindung dan tidak langsung terkena sinar matahari dan hujan secara langsung sepanjang waktu pengecoran. (3) Penyimpanan agregat harus dilakukan sedemikian rupa sehingga jenis agregat atau ukuran yang berbeda tidak tercampur. d) Kondisi Tempat Kerja Setiap pelaksanaan pengecoran beton harus terlindung dari sinar matahari secara langsung. Sebagai tambahan, Penyedia Jasa tidak boleh melakukan pengecoran apabila tingkat penguapan melampaui 1,0 kg/m2/jam sesuai dengan Pd T-07-2005-B.

7-6

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Gambar 7.1.2-1 Grafik Syarat Pengecoran Beton e) Pencampuran dan Penakaran (1) Rancangan Campuran Proporsi bahan dan berat penakaran harus ditentukan sesuai dengan SNI 03-2834-2000. Sebagai pedoman awal untuk perkiraan proporsi takaran campuran dapat digunakan. (2) Campuran Percobaan Penyedia Jasa harus membuat dan menguji campuran percobaan dengan rancangan campuran serta bahan yang diusulkan sesuai dengan SNI 03-2834-2000, dengan disaksikan oleh Direksi Pekerjaan, yang menggunakan jenis instalasi dan peralatan sebagaimana yang akan digunakan dalam pelaksanaan pekerjaan.

7-7

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 7.1.2-3 Pedoman Awal untuk Perkiraan Proporsi Takaran Campuran Jenis Beton Mutu Beton fc’
(MPa)

σbk’
(kg/cm2)

Ukuran Agregat Maks.(mm) 19 37 25 19 37 25 19 37 25 19 37 25 19 37 25 19 37 25 19 37 25 19 37 25 19

Rasio Air/Semen Maks. (terhadap berat) 0,35 0,40 0,40 0,40 0,425 0,425 0,425 0,45 0,45 0,45 0,475 0,475 0,475 0,50 0,50 0,50 0,55 0,55 0,55 0,60 0,60 0,60 0,70 0,70 0,70

Kadar Semen Minimum. (kg/m3 dari campuran) 450 395 430 455 370 405 430 350 385 405 335 365 385 315 345 365 290 315 335 265 290 305 225 245 260

50 45 Mutu Tinggi

K600 K500

38

K450

35

K400

30 Mutu Sedang

K350

25

K300

20

K250

Mutu Rendah

15

K175

10

K125

7.1.3

PELAKSANAAN

1) Pembetonan a) Penyiapan Tempat Kerja (1) Penyedia Jasa harus membongkar struktur lama yang akan diganti dengan beton yang baru atau yang harus dibongkar untuk dapat memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton yang baru. Pembongkaran tersebut harus dilaksanakan sesuai dengan persyaratan dalam Seksi 7.15 dari spesifikasi ini. (2) Penyedia Jasa harus menggali atau menimbun kembali fondasi atau formasi untuk pekerjaan beton sesuai dengan garis yang ditunjukkan dalam gambar kerja atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 3.1 dan Seksi 3.2 dari spesifikasi ini, dan harus membersihkan serta menggaru tempat di sekeliling pekerjaan beton yang cukup luas sehingga dapat menjamin dicapainya seluruh sudut pekerjaan. Jika diperlukan harus disediakan jalan kerja yang stabil untuk menjamin dapat diperiksanya seluruh sudut pekerjaan dengan mudah dan aman. (3) Seluruh dasar fondasi, fondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus dijaga agar senantiasa kering. Beton tidak boleh dicor di atas tanah yang berlumpur, bersampah atau di dalam air. Apabila beton akan dicor di dalam air, maka harus dilakukan dengan cara dan peralatan khusus untuk menutup kebocoran seperti pada dasar sumuran atau cofferdam dan atas persetujuan Direksi Pekerjaan. 7-8

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(4) Sebelum pengecoran beton dimulai, seluruh acuan, tulangan dan benda lain yang harus berada di dalam beton (seperti pipa atau selongsong) harus sudah dipasang dan diikat kuat sehingga tidak bergeser pada saat pengecoran. (5) Bila disyaratkan atau diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, maka bahan lantai kerja untuk pekerjaan beton harus dihampar segera sebelum penghamparan bahan lain di atasnya. (6) Direksi Pekerjaan akan memeriksa seluruh galian yang disiapkan untuk fondasi sebelum menyetujui pemasangan acuan, baja tulangan atau pengecoran beton. Penyedia Jasa dapat diminta untuk melaksanakan pengujian penetrasi kedalaman tanah keras, pengujian kepadatan atau penyelidikan lainnya untuk memastikan cukup tidaknya daya dukung tanah di bawah fondasi. (7) Apabila dijumpai kondisi tanah dasar fondasi yang tidak memenuhi ketentuan, maka Penyedia Jasa dapat diperintahkan untuk mengubah dimensi atau kedalaman fondasi dan/atau menggali dan mengganti bahan di tempat yang lunak, memadatkan tanah fondasi atau melakukan tindakan stabilisasi lainnya sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. (8) Penyedia Jasa harus memastikan lokasi pengecoran bebas dari resiko terkena air hujan dengan memasang tenda seperlunya. Direksi Pekerjaan berhak menunda pengecoran sebelum tenda terpasang dengan benar. Penyedia Jasa juga harus memastikan lokasi pengecoran bebas dari resiko terkena air pasang atau muka air tanah dengan penanganan seperlunya. b) Acuan (1) Apabila disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka acuan dari tanah harus dibentuk dari galian, dan sisi-sisi samping serta dasarnya harus dipangkas secara manual sesuai dimensi yang diperlukan. Seluruh kotoran tanah yang lepas harus dibuang sebelum pengecoran beton. (2) Acuan dibuat dari kayu atau baja dengan sambungan yang kedap dan kaku untuk mempertahankan posisi yang diperlukan selama pengecoran, pemadatan dan perawatan. (3) Untuk permukaan akhir struktur yang tidak terekspos dapat digunakan kayu yang tidak diserut permukaannya. Sedangkan untuk permukaan akhir yang terekspos harus digunakan kayu yang mempunyai permukaan yang rata. Seluruh sudut-sudut tajam acuan harus ditumpulkan. (4) Acuan harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat dibongkar tanpa merusak permukaan beton dengan memberikan pelumas (oil form). c) Pengecoran (1) Pelaksanaan Pengecoran (a) Penyedia Jasa harus memberitahukan Direksi Pekerjaan secara tertulis paling sedikit 24 (dua puluh empat) jam sebelum memulai pengecoran beton, atau meneruskan pengecoran beton apabila pengecoran beton telah ditunda lebih dari 6 (enam) jam (final setting). Pemberitahuan harus meliputi lokasi, kondisi pekerjaan, mutu beton dan tanggal serta waktu pencampuran beton. Direksi Pekerjaan akan memberi tanda terima atas pemberitahuan tersebut dan akan memeriksa perancah, acuan, tulangan dan mengeluarkan persetujuan tertulis untuk memulai pelaksanaan pekerjaan seperti yang direncanakan. Penyedia Jasa tidak boleh melaksanakan pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. (b) Walaupun persetujuan untuk memulai pengecoran sudah diterbitkan, pengecoran beton tidak boleh dilaksanakan apabila Direksi Pekerjaan atau wakilnya tidak hadir untuk menyaksikan operasi pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan. (c) Segera sebelum pengecoran beton dimulai, acuan harus dibasahi dengan air atau diolesi pelumas di sisi dalamnya agar didapat kemudahan pembukaan acuan tanpa menimbulkan kerusakan pada permukaan beton. 7-9

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(d) Pengecoran beton ke dalam acuan harus selesai sebelum terjadinya pengikatan awal beton seperti ditunjukkan dalam hasil pengujian beton dari laboratorium, atau dalam waktu yang lebih pendek sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan berdasarkan pengamatan karakteristik waktu pengerasan (setting time) semen yang digunakan, kecuali digunakan bahan tambahan untuk memperlambat proses pengerasan (retarder) yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (e) Pengecoran beton harus berkesinambungan tanpa berhenti sampai dengan lokasi sambungan pelaksanaan (construction joint) yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan selesai. (f) Pengecoran beton harus dilaksanakan sedemikian rupa sehingga tidak terjadi segregasi antara agregat kasar dan agregat halus dari campuran. Beton harus dicor dalam cetakan sedekat mungkin dengan yang dapat dicapai pada posisi akhir beton. Pengaliran beton tidak boleh melampaui satu meter dari tempat awal pengecoran. (g) Pengecoran beton ke dalam acuan struktur yang berbentuk rumit dan penulangan yang rapat harus dilaksanakan secara lapis demi lapis dengan tebal yang tidak melampaui 150 mm. Untuk dinding beton, tebal lapis pengecoran dapat sampai 300 mm menerus sepanjang seluruh keliling struktur. (h) Tinggi jatuh bebas beton ke dalam cetakan tidak boleh lebih dari 1,5 m. Beton tidak boleh dicor langsung ke dalam air. Apabila beton dicor di dalam air dan tidak dapat dilakukan pemompaan dalam waktu 48 (empat puluh delapan) jam setelah pengecoran, maka beton harus dicor dengan metode tremi atau metode DropBottom-Bucket, dimana pengggunaan bentuk dan jenis yang khusus untuk tujuan ini harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. Dalam hal pengecoran dibawah air dengan menggunakan beton tremi maka campuran beton tremi tersebut harus dijaga sedemikian rupa agar campuran tersebut mempunyai slump tertentu, kelecakan yang baik dan pengecoran secara keseluruhan dari bagian dasar sampai atas tiang pancang selesai dalam masa setting time beton. Untuk itu harus dilakukan campuran percobaan dengan menggunakan bahan tambahan (retarder) untuk memperlambat pengikatan awal beton, yang lamanya tergantung dari lokasi pengecoran beton, pemasangan dan penghentian pipa tremi serta volume beton yang dicor. Pipa tremi dan sambungannya harus kedap air dan mempunyai ukuran yang cukup sehingga memungkinkan beton mengalir dengan baik. Tremi harus selalu terisi penuh selama pengecoran. Apabila aliran beton terhambat maka tremi harus ditarik sedikit keatas dan diisi penuh terlebih dahulu sebelum pengecoran dilanjutkan. Baik tremi atau Drop-Bottom-Bucket harus mengalirkan campuran beton di bawah permukaan beton yang telah dicor sebelumnya. (i) Pengecoran harus dilakukan pada kecepatan sedemikian rupa hingga campuran beton yang telah dicor masih plastis sehingga dapat menyatu dengan campuran beton yang baru. (j) Bidang-bidang beton lama yang akan disambung dengan beton baru yang akan dicor, harus terlebih dahulu dikasarkan, dibersihkan dari bahan-bahan yang lepas dan rapuh dan dilapisi dengan bonding agent yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (k) Dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam setelah pengecoran permukaan pekerjaan beton, tidak boleh ada air yang mengalir di atasnya. Untuk perawatan dengan pemberian air di atas permukaan, dapat dilakukan sebelum 24 (dua puluh empat) jam setelah pengecoran dengan persetujuan Direksi Pekerjaan. (l) Apabila dilakukan pengecoran beton yang menggunakan pompa beton dari alat Ready Mix, maka perlu diperhatikan kapasitas, daya pemompaan, kelecakan beton untuk mendapatkan hasil pengecoran yang sesuai dengan ketentuan.

7 - 10

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(2) Pemadatan (a) Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis dari dalam atau dari luar acuan yang telah disetujui. Apabila diperlukan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, penggetaran harus disertai penusukan secara manual dengan alat yang cocok untuk menjamin kepadatan yang tepat dan memadai. Alat penggetar tidak boleh digunakan untuk memindahkan campuran beton dari satu titik ke titik lain di dalam acuan. (b) Pemadatan harus dilakukan secara hati-hati untuk memastikan semua sudut, di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar terisi tanpa menggeser tulangan sehingga setiap rongga dan gelembung udara terisi. (c) Lama penggetaran harus dibatasi, agar tidak terjadi segregasi pada hasil pemadatan yang diperlukan. (d) Alat penggetar mekanis dari luar harus mampu menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit dengan berat efektif 0,25 kg, dan boleh diletakkan di atas acuan supaya dapat menghasilkan getaran yang merata. (e) Posisi alat penggetar mekanis yang digunakan untuk memadatkan beton di dalam acuan harus vertikal sedemikian hingga dapat melakukan penetrasi sampai kedalaman 100 mm dari dasar beton yang baru dicor sehingga menghasilkan kepadatan yang menyeluruh pada bagian tersebut. Apabila alat penggetar tersebut akan digunakan pada posisi yang lain maka, alat tersebut harus ditarik secara perlahan dan dimasukkan kembali pada posisi lain dengan jarak tidak lebih dari 450 mm. Alat penggetar tidak boleh berada pada suatu titik lebih dari 15 detik atau permukaan beton sudah mengkilap. (f) Jumlah minimum alat penggetar mekanis dari dalam diberikan dalam Tabel 7.1.3-1. Tabel 7.1.3-1 Jumlah Minimum Alat Penggetar Mekanis dari Dalam Kecepatan Pengecoran Beton (m3 / jam) 4 8 12 16 20 > 20 Jumlah Alat 2 3 4 5 6 >6

Apabila kecepatan pengecoran lebih besar atau sama dengan 20 m3/jam, maka harus digunakan alat penggetar yang mempunyai dimensi lebih besar dari 75 mm. (g) Dalam segala hal, pemadatan beton harus sudah selesai sebelum terjadi waktu ikat awal (initial setting) d) Sambungan Pelaksanaan (Construction Joint) (1) Jadual pengecoran beton yang berkaitan harus disiapkan untuk setiap jenis struktur yang diusulkan beserta lokasi sambungan pelaksanaan seperti yang ditunjukkan pada gambar rencana untuk disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Sambungan pelaksanaan tidak boleh ditempatkan pada pertemuan elemen-elemen struktur kecuali ditentukan demikian. (2) Sambungan pelaksanaan pada tembok sayap tidak diizinkan. Semua sambungan konstruksi harus tegak lurus terhadap sumbu memanjang dan pada umumnya harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum. (3) Apabila sambungan vertikal diperlukan, baja tulangan harus menerus melewati sambungan sedemikian rupa sehingga membuat struktur tetap monolit. (4) Pada sambungan pelaksanaan harus disediakan lidah alur dengan kedalaman paling sedikit 40 mm untuk dinding, pelat serta antara dasar fondasi dan dinding. Untuk pelaksanaan pengecoran pelat yang terletak di atas permukaan dengan cara manual, 7 - 11

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

sambungan konstruksi harus diletakkan sedemikian rupa sehingga pelat-pelat mempunyai luas maksimum 40 m2. (5) Penyedia Jasa harus menyediakan pekerja dan bahan-bahan yang diperlukan untuk kemungkinan adanya sambungan pelaksanaan tambahan apabila pekerjaan terpaksa mendadak harus dihentikan akibat hujan atau terhentinya pemasokan beton atau penghentian pekerjaan oleh Direksi Pekerjaan. (6) Atas persetujuan Direksi Pekerjaan, bonding agent yang dapat digunakan untuk pelekatan pada sambungan pelaksanaan dan cara pelaksanaannya harus sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. (7) Pada lingkungan air asin atau korosif, sambungan pelaksanaan tidak diperkenankan berada pada 750 mm di bawah muka air terendah atau 750 mm di atas muka air tertinggi kecuali ditentukan lain dalam gambar kerja. Beton Siklop Beton siklop adalah beton yang terdiri dari campuran mutu beton fc’=15 MPa dengan batubatu pecah ukuran maksimum 250 mm. Batu-batu ini diletakkan dengan hati-hati dan tidak boleh dijatuhkan dari tempat yang tinggi atau ditempatkan secara berlebihan yang dikhawatirkan akan merusak bentuk acuan atau pasangan-pasangan lain yang berdekatan. Semua batu-batu pecah harus cukup dibasahi sebelum ditempatkan. Volume total batu pecah tidak boleh melebihi sepertiga dari total volume pekerjaan beton siklop. Untuk dinding penahan tanah dan pilar yang lebih tebal dari 600 mm, tiap batu harus dilindungi dengan adukan beton setebal 150 mm; jarak antar batu pecah maksimum 300 mm dan jarak terhadap permukaan minimum 150 mm. Permukaan bagian atas dilindungi dengan beton penutup (caping) sesuai dengan Pd T-07-2005-B.

2) Pengerjaan Akhir a) Pembongkaran Acuan (1) Acuan tidak boleh dibongkar dari bidang vertikal, dinding, kolom yang tipis dan struktur yang sejenis lebih awal 30 (tiga puluh) jam setelah pengecoran beton tanpa mengabaikan perawatan. Acuan yang ditopang oleh perancah di bawah pelat, balok, gelegar, atau struktur busur, tidak boleh dibongkar hingga pengujian kuat tekan beton menunjukkan paling sedikit 85% dari kekuatan rancangan beton. (2) Untuk memungkinkan pengerjaan akhir, acuan yang digunakan untuk pekerjaan yang diberi hiasan, tiang sandaran, tembok pengarah (parapet), dan permukaan vertikal yang terekspos harus dibongkar dalam waktu paling sedikit 9 (sembilan) jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 (tiga puluh) jam, tergantung pada keadaan cuaca dan tanpa mengabaikan perawatan. b) Permukaan (Pengerjaan Akhir Biasa) (1) Kecuali diperintahkan lain, permukaan beton harus dikerjakan segera setelah pembongkaran acuan. Seluruh perangkat kawat atau logam yang telah digunakan untuk memegang acuan, dan acuan yang melewati badan beton, harus dibuang atau dipotong kembali paling sedikit 25 mm di bawah permukaan beton. Tonjolan mortar dan ketidakrataan lainnya yang disebabkan oleh sambungan cetakan harus dibersihkan. (2) Direksi Pekerjaan harus memeriksa permukaan beton segera setelah pembongkaran acuan dan dapat memerintahkan penambalan atas kekurang sempurnaan minor yang tidak akan mempengaruhi struktur atau fungsi lain dari pekerjaan beton. Penambalan harus meliputi pengisian lubang-lubang kecil dan lekukan dengan adukan semen. (3) Apabila Direksi Pekerjaan menyetujui pengisian lubang besar akibat keropos, pekerjaan harus dipahat sampai ke bagian yang utuh (sound), membentuk permukaan yang tegak lurus terhadap permukaan beton. Lubang harus dibasahi dengan air dan adukan pasta (semen dan air, tanpa pasir) harus dioleskan pada permukaan lubang. Selanjutnya lubang harus diisi dengan adukan yang kental yang terdiri dari satu bagian semen dan dua bagian pasir dan dipadatkan. Adukan tersebut harus dibuat dan didiamkan sekitar 30 7 - 12

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

menit sebelum dipakai agar dicapai penyusutan awal, kecuali digunakan jenis semen tidak susut (non shrinkage cement). c) Permukaan (Pekerjaan Akhir Khusus) Permukaan yang terekspos harus diselesaikan dengan pekerjaan akhir berikut ini, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan: (1) Bagian atas pelat, kereb, permukaan trotoar, dan permukaan horizontal lainnya sebagaimana yang diperintahkan Direksi Pekerjaan, harus digaru dengan mistar bersudut untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan segera setelah pengecoran beton dan harus diselesaikan secara manual sampai rata dengan menggerakkan perata kayu secara memanjang dan melintang, atau dengan cara lain yang sesuai sebelum beton mulai mengeras. (2) Perataan permukaan horizontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk trotoar, harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau cara lain sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, sebelum beton mulai mengeras. (3) Permukaan yang tidak horizontal yang telah ditambal atau yang masih belum rata harus digosok dengan batu gurinda yang agak kasar (medium), dengan menempatkan sedikit adukan semen pada permukaannya. Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur sesuai dengan proporsi yang digunakan untuk pengerjaan akhir beton. Penggosokan harus dilaksanakan sampai seluruh tanda bekas acuan, ketidakrataan, tonjolan hilang, dan seluruh rongga terisi, serta diperoleh permukaan yang rata. Pasta yang dihasilkan dari penggosokan ini harus dibiarkan tertinggal di tempat. d) Perawatan Beton (1) Perawatan dengan Pembasahan (a) Segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan dini, temperatur yang terlalu panas, dan gangguan mekanis. Beton harus dijaga agar kehilangan kadar air yang terjadi seminimal mungkin dan diperoleh temperatur yang relatif tetap dalam waktu yang ditentukan untuk menjamin hidrasi yang sebagaimana mestinya pada semen dan pengerasan beton. (b) Pekerjaan perawatan harus segera dimulai setelah beton mulai mengeras (sebelum terjadi retak susut basah) dengan menyelimutinya dengan bahan yang dapat menyerap air. Lembaran bahan penyerap air ini yang harus dibuat jenuh dalam waktu paling sedikit 7 (tujuh) hari. Untuk beton yang menggunakan fly ash perawatan minimal 10 (sepuluh) hari. Semua bahan perawatan atau lembaran bahan penyerap air harus menempel pada permukaan yang dirawat. (c) Apabila acuan kayu tidak dibongkar sesuai dengan Butir 7.1.3.2) a), maka acuan tersebut harus dipertahankan dalam kondisi basah sampai acuan dibongkar, untuk mencegah terbukanya sambungan-sambungan dan pengeringan beton. (d) Permukaan beton yang digunakan langsung sebagai lapis aus harus dirawat setelah permukaannya mulai mengeras (sebelum terjadi retak susut basah) dengan ditutupi oleh lapisan pasir lembab setebal 50 mm paling sedikit selama 21 (dua puluh satu) hari. (e) Beton semen yang mempunyai sifat kekuatan awal yang tinggi, harus dibasahi sampai kuat tekannya mencapai 70% dari kekuatan rancangan beton berumur 28 (dua puluh delapan) hari. (2) Perawatan dengan Uap (a) Beton yang dirawat dengan uap untuk mendapatkan kekuatan awal yang tinggi, tidak diperkenankan menggunakan bahan tambahan kecuali atas persetujuan Direksi Pekerjaan. (b) Perawatan dengan uap harus dikerjakan secara menerus sampai waktu dimana beton telah mencapai 70% dari kekuatan rancangan beton berumur 28 (dua puluh delapan) hari. Perawatan dengan uap untuk beton harus mengikuti ketentuan berikut ini: 7 - 13

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tekanan uap pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi tekanan luar. (ii) Temperatur pada ruang uap selama perawatan beton tidak boleh melebihi 38°C selama 2 (dua) jam sesudah pengecoran selesai, dan kemudian temperatur dinaikkan berangsur-angsur sehingga mencapai 65°C dengan kenaikan temperatur maksimum 14°C/jam secara bertahap. (iii) Perbedaan temperatur pada dua tempat di dalam ruangan uap tidak boleh melebihi 5,5°C. (iv) Penurunan temperatur selama pendinginan dilaksanakan secara bertahap dan tidak boleh lebih dari 11°C per jam. (v) Perbedaan temperatur beton pada saat dikeluarkan dari ruang penguapan tidak boleh lebih dari 11°C dibanding udara luar. (vi) Selama perawatan dengan uap, ruangan harus selalu jenuh dengan uap air. (vii) Semua bagian struktural yang mendapat perawatan dengan uap harus dibasahi selama 4 (empat) hari sesudah selesai perawatan uap tersebut. (c) Penyedia Jasa harus membuktikan bahwa peralatannya bekerja dengan baik dan temperatur di dalam ruangan perawatan dapat diatur sesuai dengan ketentuan dan tidak tergantung dari cuaca luar. (d) Pipa uap harus ditempatkan sedemikian rupa atau balok harus dilindungi secukupnya agar beton tidak terkena langsung semburan uap, yang akan menyebabkan perbedaan temperatur pada bagian-bagian beton. (3) Perawatan dengan Cara Lain (a) Membran cair Perawatan membran dilakukan ketika seluruh permukaan beton segera sesudah air meningggalkan permukaan (kering), terlebih dahulu setelah beton dibuka cetakannya dan finishing dilakukan. Jika seandainya hujan turun maka harus dibuat pelindung sebelum lapisan membran cukup kering, atau seandainya lapisan membran rusak maka harus dilakukan pelapisan ulang lagi. (b) Selimut kedap air Metode ini dilakukan dengan menyelimuti permukaan beton dengan bahan lembaran kedap air yang bertujuan mencegah kehilangan kelembaban ari permukaan beton. Beton harus basah pada saat lembaran kedap air ini dipasang. Lembaran bahan ini aman untuk tidak terbang/pindah tertiup angin dan apabila ada kerusakan/sobek harus segera diperbaiki selama periode perawatan berlangsung (c) Mempertahankan cetakan (Form-In-Place). Perawatan yang dilakukan dengan tetap mempertahankan cetakan sebagai dinding penahan pada tempatnya selama waktu yang diperlukan beton dalam masa perawatan sesuai dengan Pd T-07-2005-B.

(i)

7.1.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan yang diterima (air, semen, agregat dan bahan tambah bila diperlukan) harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan pada Butir 7.1.2.5). 2) Pengawasan Direksi Pekerjaan harus menempatkan seorang personal khusus yang mempunyai keahlian untuk melakukan pengawasan pekerjaan sesuai dengan persyaratan kerja pada Butir 7.1.2 .6).

7 - 14

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

3) Perencanaan Campuran a) Ketentuan Sifat-sifat Campuran (1) Campuran beton yang tidak memenuhi ketentuan kelecakan (misalnya dinyatakan dengan nilai “slump”) seperti yang diusulkan tidak boleh digunakan pada pekerjaan, terkecuali bila Direksi Pekerjaan dalam beberapa hal menyetujui penggunaannya secara terbatas. Kelecakan (workability) dan tekstur campuran harus sedemikian rupa sehingga beton dapat dicor pada pekerjaan tanpa membentuk rongga, celah, gelembung udara atau gelembung air, dan sedemikian rupa sehingga pada saat pembongkaran acuan diperoleh permukaan yang rata, halus dan padat. (2) Seluruh beton yang digunakan dalam pekerjaan harus memenuhi kuat tekan yang disyaratkan dalam Tabel 7.1.4-1a dan Tabel 7.1.4-1b, atau yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan, bila pengambilan contoh, perawatan dan pengujian sesuai dengan SNI 031974-1990 tentang Metode pengujian kuat tekan beton, SNI 03-4810-1998 tentang Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di lapangan, SNI 03-2493-1991 tentang Metode pembuatan dan perawatan benda uji beton di laboratorium, SNI 032458-1991 tentang Metode pengambilan contoh untuk campuran beton segar. Tabel 7.1.4-1a Ketentuan Kuat Tekan Minimum untuk Silinder Jenis beton Mutu Beton fc’ (MPa) 50 45 35 30 25 20 15 10 Kuat Tekan Minimum rata-rata Benda Uji Silinder (MPa) Diameter (150 – 300) mm 3 hari 7 hari 28 hari 34 31 25 22 17 13 9 7 42 39 31 27 25 20 15 11 60 55 44 39 34 27 22 17

Mutu tinggi Mutu Sedang Mutu rendah

Tabel 7.1.4-1b Ketentuan Kuat Tekan Minimum untuk Kubus Kuat Tekan Minimum rata-rata Benda Uji Kubus (Kg/cm2) 150 x 150 x 150 mm3 3 hari 7 hari 28 hari 392 336 272 244 189 164 103 78 490 420 340 305 281 245 167 131 670 570 470 420 370 320 245 195

Jenis beton

Mutu Beton σbk’ (Kg/cm2) K600 K500 K400 K350 K300 K250 K175 K125

Mutu Tinggi Mutu sedang Mutu rendah

(3) Sebelum dilakukan pengecoran, penyedia jasa harus melakukan percobaan campuran (trial mix) di lapangan sesuai dengan rancangan campuran yang dihasilkan oleh laboratorium. Apabila hasil kuat tekan beton yang didapat pada umur 7 (tujuh) hari 7 - 15

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

menghasilkan kuat tekan beton lebih kecil dari 85% nilai kuat tekan beton yang disyaratkan, maka Penyedia Jasa harus melakukan penyesuaian campuran dan mencari penyebab ketidak sesuaian tersebut, dengan meminta saran tenaga ahli yang kompeten di bidang beton untuk kemudian melakukan percobaan campuran kembali sampai dihasilkan kuat tekan beton di lapangan yang sesuai dengan persyaratan. (4) Apabila percobaan campuran beton telah sesuai dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa dapat melanjutkan pekerjaan pencampuran beton sesuai dengan hasil percobaan campuran. (5) Kekuatan beton dianggap lebih kecil dari yang disyaratkan apabila hasil pengujian serangkaian benda uji dari suatu bagian pekerjaan yang dilaksanakan lebih kecil dari kuat tekan beton karakteristik yang diperoleh dari rumus yang diuraikan dalam Butir 7.1.4.3) d) (2) (h). b) Penyesuaian Campuran (1) Penyesuaian Sifat Mudah Dikerjakan (Kelecakan atau Workability) Apabila sifat kelecakan pada beton dengan proporsi yang semula dirancang sulit diperoleh, maka Penyedia Jasa boleh melakukan perubahan rancangan agregat, dengan syarat dalam hal apapun kadar semen yang semula dirancang tidak berubah, juga rasio air/semen yang telah ditentukan berdasarkan pengujian yang menghasilkan kuat tekan yang memenuhi tidak dinaikkan. Pengadukan kembali beton yang telah dicampur dengan cara menambah air atau oleh cara lain tidak diizinkan. Bahan tambahan untuk meningkatkan sifat kelecakan hanya diizinkan bila telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (2) Penyesuaian Kekuatan Apabila beton tidak mencapai kekuatan yang disyaratkan, maka kadar semen dapat ditingkatkan atau dapat digunakan bahan tambahan dengan syarat disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (3) Penyesuaian Untuk Bahan-bahan Baru Perubahan sumber atau karakteristik bahan tidak boleh dilakukan tanpa pemberitahuan tertulis kepada Direksi Pekerjaan. Bahan baru tidak boleh digunakan sampai Direksi Pekerjaan menerima bahan tersebut secara tertulis dan menetapkan proporsi baru berdasarkan atas hasil pengujian campuran percobaan baru yang dilakukan oleh Penyedia Jasa. (4) Bahan Tambahan (Admixture) Bila perlu menggunakan bahan tambahan, maka Penyedia Jasa harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Jenis dan takaran bahan tambahan yang akan digunakan untuk tujuan tertentu harus dibuktikan kebenarannya melalui pengujian campuran di laboratorium. Ketentuan mengenai bahan tambahan ini harus mengacu pada SNI 03-2495-1991. Bila akan digunakan bahan tambahan berupa butiran yang sangat halus, sebagian besar berupa mineral yang bersifat semen (cementious) seperti abu terbang (fly ash), mikrosilika (silicafume), atau abu slag besi (iron furnace slag), yang umumnya ditambahkan pada semen sebagai bahan utama beton, maka penggunaan bahan tersebut harus berdasarkan hasil pengujian laboratorium yang menyatakan bahwa hasil kuat tekan yang dihasilkan sesuai dengan persyaratan yang diinginkan pada Gambar Rencana dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Dalam hal penggunaan bahan tambahan dalam campuran beton, maka bahan tersebut ditambahkan pada saat pengadukan beton. Bahan tambahan ini hanya boleh digunakan untuk meningkatkan kinerja beton segar (fresh concrete). Penggunaan bahan tambahan ini dilakukan dalam hal-hal sebagai berikut: (a) Meningkatkan kinerja kelecakan adukan beton tanpa menambah air. (b) Mengurangi penggunaan air dalam campuran beton tanpa mengurangi kelecakan. 7 - 16

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(c) (d) (e) (f) (g)

Mempercepat pengikatan hidrasi semen atau pengerasan beton. Memperlambat pengikatan hidrasi semen atau pengerasan beton. Meningkatkan kinerja kemudahan pemompaan beton. Mengurangi kecepatan terjadinya kehilangan slump (slump loss). Mengurangi susut beton atau memberikan sedikit pengembangan volume beton (ekspansi). (h) Mengurangi terjadinya bliding (bleeding). (i) Mengurangi terjadinya segregasi.

c)

Untuk tujuan peningkatan kinerja beton sesudah mengeras, bahan tambahan campuran beton bisa digunakan untuk keperluan-keperluan sebagai berikut: (a) Meningkatkan kekuatan beton (secara tidak langsung). (b) Meningkatkan kekuatan pada beton muda. (c) Mengurangi atau memperlambat panas hidrasi pada proses pengerasan beton, terutama untuk beton dengan kekuatan awal yang tinggi. (d) Meningkatkan kinerja pengecoran beton di dalam air atau di laut. (e) Meningkatkan keawetan jangka panjang beton. (f) Meningkatkan kekedapan beton (mengurangi permeabilitas beton). (g) Mengendalikan ekspansi beton akibat reaksi alkali agregat. (h) Meningkatkan daya lekat antara beton baru dan beton lama; (i) Meningkatkan daya lekat antara beton dan baja tulangan. (j) Meningkatkan ketahanan beton terhadap abrasi dan tumbukan. Walaupun demikian, penggunaan aditif dan bahan tambahan (admixture) perlu dilakukan secara hati-hati dan dengan takaran yang tepat sesuai manual penggunaannya, serta dengan proses pengadukan yang baik, agar pengaruh penambahannya pada kinerja beton bisa dicapai secara merata pada semua bagian beton. Dalam hal ini perlu dimengerti bahwa dosis yang berlebih akan dapat mengakibatkan menurunnya kinerja beton, atau dalam hal yang lebih parah, dapat menimbulkan kerusakan pada beton. Pelaksanaan Pencampuran (1) Penakaran Agregat (a) Seluruh komponen bahan beton harus ditakar menurut berat, untuk mutu beton fc’ < 20 MPa diizinkan ditakar menurut volume sesuai SNI 03-3976-1995. Bila digunakan semen kemasan dalam zak, kuantitas penakaran harus sedemikian sehingga kuantitas semen yang digunakan adalah setara dengan satu satuan atau kebulatan dari jumlah zak semen. Agregat harus ditimbang beratnya secara terpisah. Ukuran setiap penakaran tidak boleh melebihi kapasitas alat pencampur; (b) Penakaran agregat harus dilakukan dalam kondisi jenuh kering permukaan (JKP). Apabila hal tersebut tidak dilakukan maka harus dilakukan koreksi penakaran sesuai dengan kondisi agregat di lapangan. Untuk mendapatkan kondisi agregat yang jenuh kering permukaan dapat dilakukan dengan cara menyemprot tumpukan agregat dengan air secara berkala paling sedikit 12 (dua belas) jam sebelum penakaran untuk menjamin kondisi jenuh kering permukaan; (c) Penyedia Jasa harus dapat menunjukkan sertifikat kalibrasi yang masih berlaku untuk seluruh peralatan yang digunakan untuk keperluan penakaran bahan-bahan beton termasuk saringan agregat pada perangkat siap pakai (ready mix). (2) Pencampuran (a) Beton harus dicampur dalam mesin yang dijalankan secara mekanis dari jenis dan ukuran yang disetujui sehingga dapat menjamin distribusi yang merata dari seluruh bahan. 7 - 17

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(b) Pencampur harus dilengkapi dengan tangki air yang memadai dan alat ukur yang akurat untuk mengukur dan mengendalikan jumlah air yang digunakan dalam setiap penakaran. (c) Cara pencampuran bahan beton dilakukan sebagai berikut, pertama masukkan sebagian air, kemudian seluruh agregat sehingga mencapai kondisi yang cukup basah, dan selanjutnya masukkan seluruh semen yang sudah ditakar hingga tercampur dengan agregat secara merata. Terakhir masukkan sisa air untuk menyempurnakan campuran. (d) Waktu pencampuran harus diukur mulai pada saat air dimasukkan ke dalam campuran bahan kering. Seluruh sisa air yang diperlukan harus sudah dimasukkan sekitar seperempat waktu pencampuran tercapai. Waktu pencampuran untuk mesin berkapasitas ¾ m3 atau kurang harus sekitar 1,5 menit; untuk mesin yang lebih besar waktu harus ditingkatkan 15 detik untuk tiap penambahan 0,5 m3. (e) Bila tidak mungkin menggunakan mesin pencampur, Direksi Pekerjaan dapat menyetujui pencampuran beton dengan cara manual dan harus dilakukan sedekat mungkin dengan tempat pengecoran. Penggunaan pencampuran beton dengan cara manual harus dibatasi hanya pada beton non-struktural. d) Pengujian Campuran (1) Pengujian Untuk Kelecakan (Workability) Satu pengujian "slump", atau lebih sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, harus dilaksanakan pada setiap pencampuran beton yang dihasilkan, dan pengujian harus dianggap belum dikerjakan kecuali disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya. Untuk nilai slump 80 mm, maka toleransi terhadap nilai slump yang disyaratkan adalah - 20 mm , + 20 mm. Toleransi untuk perkerasan kaku adalah - 10 mm, + 10 mm. (2) Pengujian Kuat Tekan (a) Penyedia Jasa harus membuat sejumlah set benda uji (3 buah benda uji per set) untuk pengujian kuat tekan berdasarkan jumlah beton yang dicorkan untuk setiap kuat tekan beton dan untuk setiap jenis komponen struktur yang dicor terpisah pada tiap hari pengecoran. (b) Untuk keperluan pengujian kuat tekan beton, Penyedia Jasa harus menyediakan benda uji beton berupa silinder dengan diameter 150 mm dan tinggi 300 mm, dan harus dirawat sesuai dengan SNI 03-4810-1998. Benda uji tersebut harus dicetak bersamaan dan diambil dari beton yang akan dicorkan, dan kemudian dirawat sesuai dengan perawatan yang dilakukan di laboratorium. (c) Jumlah set benda uji yang dibuat berdasarkan jumlah kuantitas pengecoran atau komponen struktur yang dicor secara terpisah dan diambil jumlah terbanyak diantara keduanya. (d) Pengambilan benda uji untuk pengecoran yang didapat dari pencampuran secara manual, setiap 10 m3 beton harus dibuat 1 (satu) set benda uji dan untuk setiap jenis komponen struktur yang dicor terpisah minimal diambil 3 (tiga) set benda uji (1 set = 3 buah benda uji). (e) Jumlah benda uji yang harus dibuat untuk pengecoran hasil produksi ready mix, diambil pada setiap pengiriman (1 set untuk setiap truk). 1set = 3 buah benda uji. (f) Prediksi awal pada umur kurang dari 7 (tujuh) hari harus disesuaikan dengan grafik perkembangan kuat tekan campuran sebagai fungsi waktu. (g) Setiap set pengujian dilakukan untuk kuat tekan beton umur 28 (dua puluh delapan) hari. (h) Apabila dalam pengujian kuat tekan benda uji tersebut terdapat perbedaan nilai kuat tekan yang > 5% antara dua buah benda uji dalam set tersebut, maka benda uji ketiga dalam set tersebut harus diuji kuat tekannya. Hasil kuat tekan yang digunakan 7 - 18

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

dalam perhitungan statistik adalah hasil dari 2 (dua) buah benda uji yang berdekatan nilainya. (i) Kekuatan beton diterima dengan memuaskan bila fc karakteristik dari benda uji lebih besar atau sama dengan fc rencana. fc karakteristik dihitung dengan rumus sebagai berikut: fc’= fcm – ( k.S).r , dimana S menyatakan nilai deviasi standar dari hasil uji tekan, dan k adalah konstanta yang tergantung pada jumlah benda uji (k=1,64 untuk jumlah benda uji lebih besar atau sama dengan 30) dan r adalah angka koreksi deviasi untuk jumlah benda uji kurang dari 30 buah sesuai dengan Tabel 7.1.4.2.

S=

∑( f
1

n

ci

− f c.m )

2

n −1

dimana, fc’ = Kuat tekan beton karakteristik; fci = Kuat tekan beton yang diuji; fcm = Kuat tekan beton rata-rata; n = Jumlah benda uji. Tabel 7.1.4-2 Angka Koreksi Deviasi “r” Jumlah benda uji 10 11 12 13 14 15 16 Faktor koreksi “r” 1,36 1,31 1,27 1,24 1,21 1,18 1,16 Jumlah benda uji 17 18 19 20 21 22 23 Faktor koreksi “r” 1,14 1,12 1,11 1,09 1,08 1,07 1,06 Jumlah benda uji 24 25 26 27 28 29 > 30 Faktor koreksi “r” 1,05 1,04 1,03 1,02 1,02 1,01 1,00

Untuk benda uji kurang dari 10 (sepuluh) buah atau data pengujian tidak tersedia, maka dilakukan koreksi dengan menambahkan nilai kekuatan lebih minimal sesuai Tabel 7.1.4.3. Tabel 7.1.4-3 Penyesuaian Kuat Tekan Kuat tekan karakteristik fc’ (MPa) < 21 21 ≤ fc’ ≤ 35 > 35 Nilai kekuatan lebih minimal (MPa) 7 8,5 10

(j) Nilai hasil uji tekan satupun tidak boleh mempunyai nilai di bawah 0,85 fc. (k) Bila salah satu dari kedua syarat tersebut di atas tidak dipenuhi, maka harus diambil langkah untuk meningkatkan rata-rata dari hasil uji kuat tekan berikutnya, dan langkah-langkah lain untuk memastikan bahwa kapasitas daya dukung dari struktur tidak membahayakan. (l) Bila dari hasil perhitungan dengan kuat tekan menunjukkan bahwa kapasitas daya dukung struktur berkurang, maka diperlukan suatu uji bor (core drilling) pada daerah yang diragukan berdasarkan aturan pengujian yang berlaku. Dalam hal ini harus diambil paling tidak 3 (tiga) buah benda uji bor inti pada daerah yang tidak membahayakan struktur untuk setiap hasil uji tekan yang meragukan atau terindikasi bermutu rendah seperti disebutkan di atas. 7 - 19

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

(m) Beton di dalam daerah yang diwakili oleh hasil uji bor inti bisa dianggap secara struktural cukup baik bila rata-rata kuat tekan dari ketiga benda uji bor inti tersebut tidak kurang dari 0,85 fc, dan tidak satupun dari benda uji bor inti yang mempunyai kekuatan kurang dari 0,75 fc. Dalam hal ini, perbedaan umur beton saat pengujian kuat tekan benda uji bor inti terhadap umur beton yang disyaratkan untuk penetapan kuat tekan beton (yaitu 28 hari, atau lebih bila disyaratkan), perlu diperhitungkan dan dilakukan koreksi dalam menetapkan kuat tekan beton yang dihasilkan. (3) Pengujian Tambahan Penyedia Jasa harus melaksanakan pengujian tambahan yang diperlukan untuk menentukan mutu bahan atau campuran atau pekerjaan beton akhir, sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Pengujian tambahan tersebut meliputi: (a) Pengujian yang tidak merusak menggunakan alat seperti Impact Echo, Ultrasonic Penetration Velocity atau perangkat penguji lainnya (hasil pengujian tidak boleh digunakan sebagai dasar penerimaan). (b) Pengujian pembebanan struktur atau bagian struktur yang dipertanyakan. (c) Pengambilan dan pengujian benda uji inti (core) beton; (d) Lubang bekas uji inti (core) harus diisi kembali dengan bahan beton tidak susut (non shrink). (e) Pengujian lainnya sebagaimana ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. Perbaikan Atas Pekerjaan Beton yang Tidak Memenuhi Ketentuan (1) Perbaikan atas pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang disyaratkan dalam Butir 7.1.2.3), atau yang tidak memiliki permukaan akhir yang memenuhi ketentuan, atau yang tidak memenuhi sifat-sifat campuran yang disyaratkan dalam Butir 7.1.4.1) a), harus mengikuti petunjuk yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan antara lain: (a) Perubahan proporsi campuran beton untuk sisa pekerjaan yang belum dikerjakan. (b) Penanganan pada bagian struktur yang hasil pengujiannya gagal. (c) Perkuatan, pembongkaran atau penggantian sebagian atau menyeluruh pada bagian pekerjaan yang memerlukan penanganan khusus. (2) Apabila terjadi perbedaan pendapat dalam hal mutu pekerjaan beton atau adanya keraguan dari data pengujian yang ada, Direksi Pekerjaan dapat meminta Penyedia Jasa melakukan pengujian tambahan seperti dijelaskan dalam Butir 7.1.4.3) d) (3) yang diperlukan untuk menjamin bahwa mutu pekerjaan yang telah dilaksanakan dapat dinilai dengan adil dengan meminta pihak ketiga untuk melaksanakannya. (3) Perbaikan atas pekerjaan beton yang retak atau bergeser sesuai dengan ketentuan Pasal 7.1.3. dari spesifikasi ini. Penyedia Jasa harus mengajukan detail rencana perbaikan untuk mendapatkan persetujuan Direksi Pekerjaan sebelum memulai pekerjaan.

7.1.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Cara Pengukuran (1) Beton akan diukur dengan jumlah meter kubik pekerjaan beton yang digunakan dan diterima sesuai dengan dimensi yang ditunjukkan pada gambar kerja atau yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Tidak ada pengurangan yang akan dilakukan untuk volume yang ditempati oleh pipa dengan garis tengah kurang dari 200 mm atau oleh benda lainnya yang tertanam seperti "water stop", baja tulangan, selongsong pipa (conduit) atau lubang sulingan (weephole). (2) Tidak ada pengukuran tambahan atau yang lainnya yang akan dilakukan untuk acuan, perancah untuk balok dan lantai pemompaan, penyelesaian akhir permukaan, penyediaan pipa sulingan, pekerjaan pelengkap lainnya untuk penyelesaian pekerjaan beton, dan 7 - 20

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

biaya dari pekerjaan tersebut telah dianggap termasuk dalam harga penawaran untuk pekerjaan beton. (3) Kuantitas bahan untuk lantai kerja, bahan drainase porous, baja tulangan dan mata pembayaran lainnya yang berhubungan dengan struktur yang telah selesai dan diterima akan diukur untuk dibayarkan seperti disyaratkan pada Seksi lain dalam spesifikasi ini. (4) Beton yang telah dicor dan diterima harus diukur dan dibayar sebagai beton struktur atau beton tidak bertulang. Beton struktur harus beton yang disyaratkan atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebagai fc’=20 MPa (K-250) atau lebih tinggi dan beton tak bertulang harus beton yang disyaratkan atau disetujui untuk fc’=15 MPa (K-175) atau fc’=10 MPa (K-125). Apabila beton dengan mutu (kekuatan) yang lebih tinggi diperkenankan untuk digunakan di lokasi untuk mutu (kekuatan) beton yang lebih rendah, maka volumenya harus diukur sebagai beton dengan mutu (kekuatan) yang lebih rendah. b) Pengukuran Untuk Pekerjaan Beton Yang Diperbaiki (1) Apabila pekerjaan telah diperbaiki menurut Butir 7.1.4.3) e) di atas, kuantitas yang akan diukur untuk pembayaran harus sejumlah yang harus dibayar jika pekerjaan semula telah memenuhi ketentuan. (2) Tidak ada pembayaran tambahan akan dilakukan untuk tiap peningkatan kadar semen atau setiap bahan tambahan (admixture), juga tidak untuk tiap pengujian atau pekerjaan tambahan atau bahan pelengkap lainnya yang diperlukan untuk mencapai mutu yang disyaratkan untuk pekerjaan beton. 2) Dasar Pembayaran Kuantitas yang diterima dari berbagai mutu beton yang ditentukan sebagaimana yang disyaratkan di atas, akan dibayar pada harga kontrak untuk mata pembayaran dan menggunakan satuan pengukuran yang ditunjukkan di bawah dan dalam daftar kuantitas. Harga dan pembayaran harus merupakan kompensasi penuh untuk seluruh penyediaan dan pemasangan seluruh bahan yang tidak dibayar dalam mata pembayaran lain, termasuk "water stop", lubang sulingan, acuan, perancah untuk pencampuran, pengecoran, pekerjaan akhir dan perawatan beton, dan untuk semua biaya lainnya yang perlu dan lazim untuk penyelesaian pekerjaan yang sebagaimana mestinya, yang diuraikan dalam seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 7.1 (1) 7.1 (2) 7.1 (3) 7.1 (4) 7.1 (5) 7.1 (6) 7.1 (7) 7.1 (8) 7.1 (9) 7.1 (10) Uraian Beton mutu tinggi dengan fc’=50 MPa (K-600) Beton mutu tinggi dengan fc’=45 MPa (K-500) Beton mutu tinggi dengan fc’=38 MPa (K-450) Beton mutu tinggi dengan fc’=35 MPa (K-400) Beton mutu sedang dengan fc’=30 MPa (K-350) Beton mutu sedang dengan fc’= 25 MPa (K-300) Beton mutu sedang dengan fc’= 20 MPa (K-250) Beton mutu rendah dengan fc’= 15 MPa (K-175) Beton Siklop fc’=15 MPa (K-175) Beton mutu rendah dengan fc’= 10 MPa (K-125) Satuan Pengukuran Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik Meter Kubik

7 - 21

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 7.2
BETON PRATEGANG 7.2.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan beton prategang adalah beton dimana tegangan tariknya pada kondisi pembebanan tertentu dihilangkan atau dikurangi sampai batas aman dengan pemberian gaya tekan permanen, dan baja prategang yang digunakan untuk keperluan ini ditarik sebelum beton mengeras (pra tarik) atau setelah beton mengeras (pascatarik). b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pekerjaan beton prategang yang terdiri dari fabrikasi gelagar beton prategang pracetak, pelat beton prategang pracetak dan tiang pancang pracetak prategang yang dibuat sesuai dengan gambar rencana dan spesifikasi. c) Pekerjaan ini juga mencakup pembuatan, pengangkutan dan penyimpanan balok, tiang pancang, pelat dan elemen struktur dari beton pracetak, yang dibuat dengan cara pra tarik (pre tensioned) maupun pascatarik (post tensioned). Pekerjaan ini juga termasuk pemasangan semua elemen prategang pracetak. d) Ketentuan dari Seksi 7.1 dan Seksi 7.3 harus digunakan pada seksi ini dengan tambahan pasal berikut ini.

7.2.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 07-1051-1989 : Kawat baja karbon tinggi untuk konstruksi beton prategang. SNI 07-1154-1989 : Kawat baja tanpa lapisan bebas tegangan untuk konstruksi beton, jalinan tujuh. SNI 07-1155-1989 : Kawat baja tanpa lapisan bebas tegangan untuk konstruksi beton. AASHTO : AASHTO M 275M-00 : Uncoated High-Strength Steel Bar for prestressing Concrete. AASHTO M 103M-04 : Steel Casting, Carbon, for General Application. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Beton : Seksi 7.1 b) Baja tulangan : Seksi 7.3 3) Toleransi a) Balok dan Papan (1) Toleransi Dimensi Panjang total setiap unit dari pusat ke pusat landasan tidak boleh berbeda lebih dari 0,06% panjang yang disyaratkan, dengan perbedaan maksimum sebesar 15 mm. Jarak lubang dari pusat ke pusat untuk tulangan melintang, batang atau kabel tidak boleh berbeda lebih dari 6 mm dari posisi yang ditentukan sebagaimana yang diukur dari sumbu melintang unit tersebut. (2) Toleransi Bentuk (a) Lebar total kurang dari 600 mm : - 3 mm , + 3 mm (b) Lebar total lebih besar dari 600 mm : - 5 mm , + 5 mm (c) Tinggi total : - 5 mm , + 5 mm (3) Lokasi Rongga (a) Diukur vertikal dari puncak : - 10 mm , + 10 mm (b) Diukur melintang dari sumbu memanjang unit tersebut : - 5 mm , + 5 mm 7 - 22

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(4) Ketidaksikuan Penampang melintang: Bidang-bidang yang berdampingan tidak boleh tidak siku lebih dari 5 mm per meter atau total 4 mm. Penampang memanjang : Lereng ujung bidang tidak boleh menyimpang dari yang disyaratkan berikut ini: (a) Panjang total bidang sampai 400 mm : - 5 mm , + 5 mm (b) Untuk dimensi lebih besar dari 400 mm : (-15 mm , + 15 mm) per meter sampai maksimum 12 mm untuk keseluruhan (5) Lendutan Nilai kelendutan unit sejenis yang digunakan pada bentang yang sama harus terletak dalam rentang maksimum 20 mm untuk kondisi dan perawatan yang sama, dan sebagainya. (6) Kelengkungan Sumbu memanjang tidak boleh menyimpang dalam arah melintang dari suatu garis lurus yang menghubungkan titik pusat ujung-ujung elemen lebih dari 6 mm atau 0,06% panjang yang ditentukan, dipilih yang lebih besar. (7) Puntir Rotasi sudut setiap penampang relatif terhadap suatu penampang ujung harus tidak boleh lebih dari 5 mm per meter untuk tepi yang sedang diperiksa. (8) Kabel (a) Lubang keluar kabel dalam acuan : - 2 mm , + 2 mm (b) Selimut kabel : - 5 mm , + 5 mm b) Tiang Pancang (1) Toleransi Dimensi (a) Dimensi penampang : - 6 mm , + 6 mm (b) Panjang total : - 25 mm , + 25 mm (c) Penyimpangan dari garis lurus : 1 mm per meter panjang (d) Ketidaksikuan kepala jembatan : 2 mm dalam lebar kepala jembatan (e) Selimut tulangan (termasuk kabel) : - 3 mm , + 5 mm (f) Lubang keluar kabel dalam acuan dan pelat : - 2 mm , + 2 mm (g) Kabel pada umumnya: : - 1,5 mm , +1,5 mm (2) Sepatu Tiang dan Penghubung Sambungan Prafabrikasi Sepatu dan sambungan tiang, apabila penghubung tiang diperkenankan, harus disambung dengan kuat pada tiang pancang, di tengah-tengah dan segaris dengan sumbu tiang pancang. (3) Panjang Cetakan Kecuali ditunjukkan lain dalam gambar, maka tiang pancang harus dicor dengan panjang utuh tanpa sambungan. 4) Persyaratan Bahan a) Beton Beton harus dibuat memenuhi ketentuan dalam Seksi 7.1 sesuai dengan mutu dan cara yang digunakan. Mutu beton untuk tiap jenis unit harus sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar. b) Acuan Acuan untuk unit pracetak harus memenuhi ketentuan dalam Seksi 7.1 dan dengan ketentuan tambahan dalam seksi ini. 7 - 23

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Acuan harus terbuat dari logam atau kayu yang dilapisi logam, atau kayu lapis yang kedap air, dan harus cukup kuat sehingga tidak akan melendut melebihi batas-batas toleransi yang disyaratkan selama pengecoran dengan memberi perkuatan ke arah samping acuan/skor. Pada daerah-daerah tertentu yang sulit dijangkau oleh penggetar harus diberi jendela. Penutup (seal) harus dipasang pada sambungan acuan untuk mencegah kehilangan pasta semen. Penumpulan acuan harus dilakukan pada semua sudut dan harus lurus dan sesuai dengan bentuk dan garis yang tepat. Pembentuk rongga harus dipasang dengan kencang dan harus dibungkus dengan pita penutup berperekat sebagaimana yang diperlukan untuk mencegah masuknya adukan. Acuan untuk beton pracetak prategang harus dipasang setelah penulangan, dengan mempertahankan bentuk dan dimensi komponen beton pracetak prategang yang direncanakan sampai beton cukup mengeras (mampu memikul beban sendiri dan beban-beban pelaksanaan yang bekerja pada balok tersebut). Nilai toleransi dimensi cetakan maksimal sama dengan toleransi dimensi komponen beton pracetak prategang dan ditempatkan di atas bidang yang benar-benar rata dan stabil sehingga memudahkan pelaksanaan produksi serta pembongkaran cetakan. Sebelum pengecoran beton, cetakan harus dalam keadaan bersih dari bahan-bahan yang dapat berpengaruh pada kekuatan beton dan dimensi produk, dan cetakan harus diberi bahan pemisah (release agent) dengan bahan dasar minyak untuk mencegah pelekatan beton pada cetakan. c) Grouting Grout harus dibuat dari bahan semen portland atau yang setara dan air dengan konsistensi seperti cat kental dan dengan rasio air-semen serendah mungkin sesuai dengan sifat kelecakan (workability) dan kekuatan yang diperlukan tetapi tidak boleh melebihi 0,45 kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan. Bahan tambahan (admixture) dapat digunakan dalam hal untuk memperbaiki sifat-sifat beton dan dengan persetujuan Direksi Pekerjaan. Penggunaan kadar bahan tambahan tersebut harus sesuai dengan persyaratan yang dikeluarkan oleh pabrik pembuat. Bahan plasticizer yang umum diperdagangkan untuk penyuntikan (grouting) harus digunakan sesuai dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Bahan ini tidak boleh mengandung khlorida, nitrat, sulfat atau sulfida. Pelaksanaan grouting terdiri atas persiapan, pelaksanaan grouting dan penyelesaian akhir. Pada tahap persiapan sebelum dilaksanakan pekerjaan grouting, maka baja prategang harus sudah dipotong dengan menyisakan minimum 30 mm dari tepi luar baji dan angkur harus ditutup dengan adukan semen dan pasir sedemikian sehingga kuat menahan tekanan pada saat grouting. Selongsong harus dibersihkan dengan cara mengalirkan air bersih dan dikeringkan dengan menggunakan kompresor udara. Pada tahap pelaksanaan grouting, semen, air, dan aditif diaduk dengan menggunakan mixer, sebelum dipompa ke dalam selongsong dengan menggunakan pompa grouting. Campuran grouting harus dipompa ke dalam lubang injeksi secara menerus dan apabila dari lubang ventilasi telah keluar campuran grout dengan konsistensi yang sama, maka lubang ventilasi ditutup dan tekanan dipertahankan sebesar 0,5 MPa sebelum lubang injeksi ditutup. Pada tahap penyelesaian akhir, bekas tempat acuan angkur perlu ditutup dengan adukan sedemikian rupa sehingga selimut beton pada angkur minimum setebal 30 mm. Setelah pelaksanaan grouting tak diperkenankan terjadi deformasi tambahan pada struktur bersangkutan selama 3 (tiga) hari dari selesainya pekerjaan grouting yang terakhir. d) Sambungan antar segemen Sambungan antar segmen menggunakan bahan epoksi dengan kekuatan lebih besar dari bahan beton.

7 - 24

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Baja Tulangan Batang baja dan tulangan anyaman harus sesuai dengan Seksi 7.3. dari spesifikasi ini. f) Baja Prategang (1) Untaian kabel (strand) prategang harus terdiri dari jalinan kawat (wire) dengan kuat tarik tinggi, bebas tegangan (stress relieved), relaksasi rendah dengan panjang menerus tanpa sambungan atau kopel sesuai dengan SNI 07-1154-1989 tentang Kawat baja tanpa lapisan bebas tegangan untuk konstruksi beton, jalinan tujuh. Untaian kawat tersebut harus mempunyai kekuatan leleh minimum sebesar 1600 MPa dan kekuatan batas minimum 1900 Mpa. (2) Kawat (wire) prategang harus terdiri dari kawat dengan kuat tarik tinggi dengan panjang menerus tanpa sambungan atau kopel dan harus sesuai dengan SNI 07-1155-1989 tentang Kawat baja tanpa lapisan bebas tegangan untuk konstruksi beton. (3) Batang (bar) logam campuran dengan kuat tarik tinggi harus bebas tegangan kemudian diregangkan secara dingin minimum sebesar 910 Mpa. Setelah peregangan dingin, maka sifat fisiknya akan menjadi sebagai berikut: (a) Kekuatan batas tarik minimum 1000 Mpa. (b) Kekuatan leleh minimum, diukur dengan perpanjangan 0,7% menurut metode pembebanan tidak boleh kurang dari 910 Mpa. (c) Modulus elastisitas minimum 200.000 Mpa. (d) Perpanjangan (elongation) minimum setelah runtuh (rupture) dihitung rata-rata 4% terhadap 20 (dua puluh) batang yang diuji. (e) Toleransi diameter - 0,25 mm, + 0,76 mm. (4) Pemasokan Kawat baja kuat tarik tinggi yang akan digunakan dalam pekerjaan prategang harus dipasok dalam gulungan berdiameter cukup besar agar dapat mempertahankan sifat-sifat yang disyaratkan dan akan tetap lurus bila dibuka dari gulungan tersebut. Untuk gulungan kawat (wire) disyaratkan mempunyai diameter minimum 1,50 m dan untuk kabel (strand) 0,75 meter. Sedangkan untuk batang (bar) dipasok dalam bentuk ikatan. Semua bahan yang dipasok harus dalam kondisi baik, tidak tertekuk atau bengkok. Bahan tersebut harus bebas dari karat, kotoran, bahan lain yang lepas, minyak, gemuk, cat, lumpur atau bahan-bahan lainnya yang tidak dikehendaki tetapi juga tidak licin karena digosok. (5) Pemberian Tanda Setiap gulungan atau ikatan kabel harus disimpan dalam kelompok-kelompok menurut ukuran dan panjangnya, diikat dan diberi label yang menunjukkan ukuran kabel dalam gulungan. Label tersebut harus berisi informasi mengenai spesifikasi teknis yang terkait serta nomor sertifikat yang mengacu pada hasil tes yang dikeluarkan oleh pabrik. (6) Penyimpanan Bahan wire, strand, bar, angkur, selongsong (ducting) harus disimpan di bawah atap yang kedap air, diletakkan terpisah dari permukan tanah dan harus dilindungi dari setiap kemungkinan kerusakan. Bar harus dikirim dalam kondisi lurus dan disimpan dengan tumpuan (ganjal) yang cukup agar tidak menimbulkan tegangan momen yang berlebihan. Identifikasi wire, strand dan bar harus tetap ada (menempel) selama penyimpanan di lapangan, selama pemasangan serta selama pelaksanaan penarikan. g) Pengangkuran Angkur harus mampu menahan paling sedikit 95% kuat tarik minimum baja prategang, dan harus memberikan penyebaran tegangan yang merata dalam beton pada ujung kabel prategang. Perlengkapan harus disediakan untuk perlindungan angkur dari korosi. Perkakas pengangkuran untuk semua sistem pasca-penegangan (post tension) harus dipasang tepat tegak lurus terhadap semua arah sumbu kabel untuk pascatarik. 7 - 25

e)

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Angkur harus dilengkapi dengan selongsong atau penghubung yang cocok lainnya untuk memungkinkan penyuntikan (grouting). h) Selongsong Selongsong yang disediakan untuk kabel pascatarik harus dibentuk dengan bantuan selongsong berusuk yang lentur atau selongsong logam bergelombang yang digalvanisasi, dan harus cukup kaku untuk mempertahankan profil yang diinginkan antara titik-titik penunjang selama pekerjaan penegangan. Ujung selongsong harus dibuat sedemikian rupa sehingga dapat memberikan gerak bebas pada ujung angkur. Sambungan antara ruas-ruas selongsong harus benar-benar merupakan sambungan logam dan harus ditutup sampai rapat dengan menggunakan pita perekat tahan air untuk mencegah kebocoran adukan. Selongsong harus bebas dari belahan, retakan, dan sebagainya. Sambungan harus dibuat dengan hati-hati dengan cara sedemikian hingga saling mengikat rapat dengan adukan. Selongsong yang rusak harus dikeluarkan dari tempat kerja. Lubang udara harus disediakan pada puncak dan pada tempat lainnya dimana diperlukan sedemikian hingga penyuntikan adukan semen dapat mengisi semua rongga pada seluruh panjang selongsong sampai penuh. Sambungan selongsong harus menggunakan selongsong dengan diameter yang lebih besar yang sesuai dan mampu menahan tekanan pada saat grouting sebesar 4 (empat) bar. Apabila akan dilakukan sistem prategang secara eksternal, maka kabel prategang harus dilindungi dengan High Density Polytetraethylene (HDPTE). Pada sistem penegangan eksternal stressing ini harus dilakukan perlindungan terhadap korosi dengan material fleksibel berupa gemuk (grease) atau lilin (wax) yang bebas dari zat yang korosif, material yang tidak mudak rapuh/kering atau mencair pada suhu 70°C dan harus secara kimiawi stabil sesuai dengan umur rencana struktur dan tidak reaktif. i) Pekerjaan Lain-lain Air yang digunakan untuk pembilasan selongsong harus mengandung kapur sirih (kalsium oksida) maupun kapur tohor (kalsium hidro-oksida) dengan takaran 12 gram per liter. Kemudian dibilas kembali dengan air bersih. Udara bertekanan, yang digunakan untuk meniup selongsong, harus bebas dari minyak. 5) Persyaratan Kerja a) Sistem Prategang Sistem prategang yang akan digunakan harus dipilih oleh Penyedia Jasa dengan memenuhi semua ketentuan di dalamnya dan atas persetujuan dari Direksi Pekerjaan. b) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan rincian sistem, peralatan dan bahan yang hendak digunakan dalam pelaksanaan prategang. Rincian tersebut harus meliputi metode dan urutan penegangan, rincian lengkap untuk baja prategang, perkakas pengangkuran, jenis selongsong dan setiap data lainnya untuk pelaksanaan prategang. Rincian tersebut juga harus menunjukkan susunan dari baja tulangan prategang dan yang bukan prategang seperti yang ditunjukkan dalam gambar. (2) Apabila sistem prategang yang diusulkan oleh Penyedia Jasa memerlukan modifikasi dalam jumlah, bentuk atau ukuran baja tulangan, maka Penyedia Jasa harus menyerahkan gambar dan perhitungan yang cukup terinci untuk mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Baja tulangan yang disediakan tidak boleh kurang dari yang ditunjukkan dalam gambar. (3) Suatu sertifikat persetujuan (perjanjian) resmi untuk sistem prategang harus diserahkan dan disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum penempatan setiap kabel prategang. (4) Untuk setiap jenis elemen prategang Penyedia Jasa harus menyerahkan 2 (dua) set dari semua detail gambar kerja, disiapkan secara khusus untuk kontrak, kepada Direksi Pekerjaan untuk peninjauan ulang. Setelah peninjauan ulang, 3 (tiga) set harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan, untuk digunakan selama pelaksanaan. Detail gambar kerja harus meliputi judul pekerjaan, nama struktur seperti ditunjukkan dalam 7 - 26

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

gambar, dan nomor kontrak. Penyedia Jasa tidak boleh melaksanakan pembetonan elemen yang akan diprategangkan sebelum peninjauan ulang detail gambar kerja terinci selesai.

7.2.3

PELAKSANAAN

1) Unit Beton Prategang a) Umum dalam pelaksanaan (1) Tempat Pencetakan Lokasi setiap tempat pencetakan harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan. (2) Acuan Pipa acuan untuk membentuk lubang melintang dalam pekerjaan akhir atau perkakas cetak lainnya yang akan membatasi regangan memanjang dalam elemen acuan harus dilepas sesegera mungkin setelah pengecoran beton sedemikian rupa sehingga pergerakan akibat penyusutan atau perubahan temperatur beton dapat dikendalikan. Apabila diperlukan rongga dalam beton, maka pembentuk rongga beton harus terpasang kaku dengan cara yang sedemikian hingga tidak terjadi pergeseran yang cukup besar dalam segala arah selama pelaksanaan pengecoran. Apabila pembentuk rongga beton diikat pada kabel prategang, maka pencegahan harus dilakukan untuk menjamin bahwa pola untaian tidak mengalami distorsi akibat gaya apung dari rongga tersebut. Harus dilakukan pencegahan terhadap kerusakan pada semua acuan selama pengecoran. (3) Perlengkapan Prategang Perlengkapan penarik kabel harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum digunakan dan harus dikalibrasi sebagai unit yang lengkap oleh suatu laboratorium yang disetujui setiap 6 (enam) bulan (atau lebih sering jika diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan) agar korelasi antara gaya yang diberikan pada kabel dan bacaan yang ditunjukkan oleh alat ukur tekanan akurat. Dalam perlengkapan penarikan kabel harus disediakan paling sedikit 2 (dua) buah alat pengukur tekanan dengan permukaan diameter tidak kurang dari 150 mm, satu untuk membaca lendutan akibat penegangan dan yang satunya untuk membaca pembebanan selama pelaksanaan penegangan akhir. Alat pengukur tekanan harus mempunyai akurasi sampai ketelitian 1% kapasitas penuh. Sertifikat kalibrasi harus disimpan di kantor kerja pada tempat pengecoran dan disediakan untuk Direksi Pekerjaan atas permintaannya. (4) Perakitan Kabel Prategang Kabel prategang harus dirakit sesuai dengan petunjuk yang diikutsertakan dalam sertifikat persetujuan pabrik. Sebelum perakitan, permukaan baja prategang harus diperiksa terhadap korosi. Karat harus dibersihkan dengan lap kain goni atau wol baja halus dan setiap jenis minyak harus dibersihkan dengan menggunakan deterjen. Suatu lapisan karat yang tipis tidak dianggap merusak asalkan baja tersebut tidak nampak keropos atau terdapat karat titik yang sudah mulai masuk ke dalam material. Baja dengan tingkat korosi berat atau baja yang keropos harus ditolak dan dikeluarkan dari tempat kerja. Benda asing yang melekat pada baja harus dihilangkan sebelum penempatan dalam selongsong dan setelah prategang. Apabila baja prategang untuk pekerjaan penegangan sebelum pengecoran (pretension) dipasang sebelum pengecoran pada unit tersebut, atau apabila baja prategang untuk pekerjaan penegangan setelah pengecoran (post tension) tidak disuntik dalam waktu 10 (sepuluh) hari sejak pemasangan, maka baja tersebut harus dilindungi terhadap korosi dan harus ditolak jika berkarat. Dalam hal ini, bahan penghambat korosi dapat digunakan dalam selongsong setelah pemasangan kabel. Angkur harus dirakit dengan kabel dengan cara sedemikian sehingga dapat mencegah setiap pergeseran posisi, baik selama pemasangan maupun pengecoran. 7 - 27

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(5) Selimut Beton Jika tidak ditentukan lain, maka selimut beton tidak boleh kurang dari 30 mm. Selimut beton tersebut harus ditambah 15 mm untuk beton yang kontak langsung dengan permukaan tanah atau 30 mm untuk elemen beton yang dipasang dalam air asin. Persyaratan untuk selimut beton ini juga mengacu pada Seksi 7.3. (6) Pengecoran Beton Penyedia Jasa harus memberitahukan Direksi Pekerjaan paling tidak 24 jam sebelum dimulai pelaksanaan pengecoran beton yang dijadualkan sehingga Direksi Pekerjaan dapat memeriksa persiapan pekerjaan tersebut. Beton tidak boleh dicor sampai Direksi Pekerjaan telah memeriksa dan menyetujui pemasangan baja tulangan, selongsong, angkur, dan baja prategang. Selongsong yang retak atau sobek harus diganti. Pengecoran harus sesuai dengan ketentuan dalam Seksi 7.1 dari spesifikasi ini. Beton harus digetar dengan hati-hati untuk menghindari pergeseran kabel, kawat, selongsong, atau baja tulangan. Untuk bagian yang lebih dalam dan tipis, penggetar luar yang ditempelkan pada acuan dapat dilaksanakan untuk menambah getaran di bagian dalam. Baik sebelum pengecoran maupun segera sesudah pengecoran beton, maka Penyedia Jasa harus dapat menunjukkan bahwa semua selongsong tidak rusak hingga dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. (7) Perawatan Perawatan dengan uap air dapat digunakan sesuai dengan yang disyaratkan dalam Seksi 7.1. b) Penegangan Kabel (Prestressing) (1) Umum Penegangan kabel tidak boleh dilaksanakan tanpa persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Pelaksanaan penegangan harus dilaksanakan di bawah pengawasan dari seorang ahli yang berpengalaman dalam menggunakan peralatan tersebut dan disaksikan oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya. (2) Penegangan Kabel (a) Keselamatan Kerja Selama proses penarikan kabel tidak diperbolehkan seorangpun berdiri di muka dongkrak. Pengukuran atau kegiatan lainnya harus dilaksanakan dari samping dongkrak atau tempat lainnya yang cukup aman. Sesaat sebelum penarikan kabel, tanda-tanda yang cukup jelas harus terpasang pada kedua ujung unit tersebut untuk memperingatkan orang agar tidak mendekati tempat tersebut. (b) Peralatan Sebelum pekerjaan penegangan, peralatan harus diperiksa, dikalibrasi atau diuji, sebagaimana dipandang perlu oleh Direksi Pekerjaan. Manometer dan alat ukur lainnya harus mempunyai toleransi sampai 2%. Alat pengukur tekanan harus disesuaikan dengan petunjuk pabrik pembuatnya. Alat pengukur tekanan ini juga harus dibuat sedemikian rupa sehingga tidak akan rusak bila terjadi penurunan tegangan secara mendadak. Untuk maksud pencatatan, jika dipandang perlu dapat dipasang lebih dari satu alat pengukur tekanan. (3) Data-data yang Harus Dicatat (a) Umum Baik untuk sistem pra tarik (pretension) maupun sistem pascatarik (post tension), harus dilakukan pencatatan data-data berikut ini: (i) Nama dan lokasi pekerjaan. (ii) Nomor balok/gelagar. 7 - 28

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tanggal selesainya pengecoran. Tanggal diberikannya gaya prategang. Identifikasi peralatan. Identifikasi tendon (nomor tendon). Perpanjangan tendon teoritis hasil perhitungan. Target gaya penegangan. Target pembacaan tekanan hidraulik. Pencatatan tekanan hidraulik dan perpanjangan tendon selama pelaksanaan penegangan. (xi) Perhitungan perpanjangan tendon yang terjadi. (xii) Nama, tanda tangan dan jabatan pencatat. (xiii) Nama dan jabatan penerima. (xiv) Nama dan jabatan pengawas (Direksi Pekerjaan). (b) Kabel untuk Sistem Pratarik (Pre Tension) Tambahan data untuk pekerjaan sistem pratarik berikut ini yang harus dicatat adalah: (i) Pabrik pembuatnya, toleransi dan nomor manometer. (ii) Alat pengukur, pompa dan dongkrak. (iii) Besarnya gaya yang dicatat oleh manometer. (iv) Tekanan pompa atau dongkrak dan luas piston. (v) Pemuluran terakhir segera setelah pengangkuran. (c) Kabel Untuk Sistem Pascatarik (Post Tension) Tambahan data untuk pekerjaan pascatarik berikut ini yang harus dicatat adalah: (i) Pabrik pembuatnya, toleransi, jenis dan nomor manometer, alat pengukur, pompa dan dongkrak. (ii) Identifikasi kabel. (iii) Gaya awal pada saat penegangan awal. (iv) Gaya akhir dan pemuluran pada saat penegangan akhir. (v) Gaya dan pemuluran pada selang waktu tertentu jika dan apabila diminta oleh Direksi Pekerjaan. (vi) Pemuluran setelah dongkrak dilepas. Salinan catatan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam setelah setiap pelaksanaan penegangan. 2) Pelaksanaan Unit Prategang Sistem Pratarik a) Balok penahan (bulk head) Gaya Prategang Balok penahan (bulk head) untuk mendukung gaya prategang selama pelaksanaan prategang harus dirancang dan dibuat untuk menahan gaya-gaya yang timbul selama pelaksanaan prategang. Balok penahan (bulk head) harus dibuat sedemikian rupa sehingga bila terjadi slip pada angkur tidak menyebabkan kerusakan pada balok penahan (bulk head). Balok penahan (bulk head) harus cukup kuat sehingga tidak terjadi lendutan atau kerusakan akibat beban terpusat atau beban mati dari unit-unit yang ditunjang. b) Penempatan Kabel Kabel harus ditempatkan sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar, dan harus dipasang sedemikian hingga tidak bergeser selama pengecoran beton. Pada penempatan kabel, perhatian khusus harus diberikan agar kabel tidak menyentuh acuan yang telah diminyaki. Apabila terlihat tanda-tanda minyak pada kabel, maka kabel harus segera dibersihkan dengan menggunakan kain yang dibasahi minyak tanah atau bahan yang cocok lainnya. 7 - 29

(iii) (iv) (v) (vi) (vii) (viii) (ix) (x)

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Apabila memungkinkan, penegangan kabel hendaknya dilaksanakan sebelum acuan diminyaki. Angkur harus diletakkan pada posisi yang dikehendaki dan tidak bergeser selama pengecoran beton. c) Dongkrak Hidrolis Dongkrak dan pompa hidrolis harus sesuai dengan sistem yang digunakan dan mempunyai kapasitas minimum yang sama dengan kekuatan baja prategang. Dongkrak/pompa hidrolis yang dipakai harus dilengkapi manometer dengan satuan skala terkecil 1 MPa, dan memiliki sertifikat kalibrasi dari lembaga terakreditasi yang masih berlaku. d) Alat Potong Baja Prategang Baja prategang hanya boleh dipotong dengan gurinda potong dan tidak boleh menggunakan api atau alat las. e) Bripak Gulungan baja prategang harus ditempatkan di dalam bripak agar baja prategang tersebut dapat keluar secara teratur dan tetap dalam kondisi lurus. Bripak ini juga berfungsi melindungi baja prategang bersinggungan langsung dengan tanah. f) Besarnya Gaya Penegangan yang Dikehendaki Kecuali ditentukan lain dalam gambar, gaya penegangan yang diperlukan adalah sisa gaya kabel pada tengah-tengah setiap unit segera setelah semua kabel diangkur pada balok penahan (bulk head) dan berada dalam posisi lendutan akhir. Perbedaan gaya penegangan adalah 5% dari gaya yang diperlukan. Besar gaya penegangan yang diberikan sudah mencakup pengurangan gaya akibat slip pada perkakas angkur, masuknya baji (wedge drawin) dan kehilangan akibat gesekan (friction losses). Cara penarikan kabel termasuk pemasangan dan penempatan setiap garis lengkung kabel, perhitungan yang menunjukkan gaya-gaya pada angkur dan setiap titik lendutan, dan perkiraan kehilangan gaya akibat gesekan, harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapat persetujuan sebelum pembuatan elemen-elemen dimulainya. Penyedia Jasa harus melaksanakan percobaan pelaksanaan penegangan untuk memperoleh besarnya tahanan geser yang diberikan alat pelengkung (hold down) dan juga memastikan bahwa masuknya baji yang disebutkan masih konsisten dengan jenis dongkrak dan teknik yang diusulkan. Kabel harus dilengkungkan apabila ditunjukkan dalam gambar, dengan perkakas yang cukup kuat untuk memegang kabel dalam posisi yang sesuai, terutama selama pengecoran dan pelaksanaan penggetaran. Kecuali disebutkan lain oleh Direksi Pekerjaan, maka alat pelengkung (hold down) harus diletakkan memanjang dalam 200 mm dan vertikal dalam 5 mm dari lokasi yang ditunjukkan dalam gambar. Alat pelengkung (hold down) harus dirancang sedemikian hingga pelengkung (deflectors) yang dalam keadaan kontak langsung dengan untaian (strand) berdiameter tidak kurang dari diameter kabel atau 15 mm, mana yang lebih besar. Pelengkung (deflectors) harus dibuat dari bahan yang tidak lebih keras dari baja mutu 36 sesuai dengan ketentuan dari AASHTO M103 M-04. Penyedia Jasa harus menyerahkan perhitungan yang menunjukkan bahwa alat pelengkung telah dirancang dan dibuat untuk menahan beban terpusat yang diakibatkan dari gaya prategang yang diberikan. Cara penarikan kabel harus dapat menjamin bahwa gaya yang diperlukan dihasilkan dari semua kabel di tengah-tengah bentang setiap unit, terutama apabila lebih dari satu kabel atau satu unit ditarik dalam suatu pelaksanaan penarikan. Beton tidak boleh dicor lebih dari 12 (dua belas) jam setelah penarikan kabel. Apabila waktu ini dilampaui, maka Penyedia Jasa harus memeriksa apakah kebutuhan gaya tarik kabel masih memadai. Apabila penegangan ulang diperlukan, maka perpanjangan kabel yang terjadi harus ditahan dengan menggunakan pelat pengunci (shims) tanpa mengganggu baji yang telah tertanam. 7 - 30

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Pengukuran pemuluran, hanya boleh dilaksanakan setelah Direksi Pekerjaan memeriksa perhitungan dan menentukan bahwa sistem tersebut telah memenuhi ketentuan. Bacaan alat pengukur tekanan dari dongkrak harus digunakan sebagai pembanding penguluran pemuluran. Apabila bacaan tekanan dongkrak dan pengukuran pemuluran berbeda lebih dari 3%, Direksi Pekerjaan harus diberitahu sebelum pengecoran dimulai, dan jika dipandang perlu, kabel harus diuji ulang dan peralatan dikalibrasi ulang sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. g) Prosedur Penegangan Pelaksanaan penarikan kabel harus dikerjakan oleh tenaga yang terlatih dan berpengalaman di bidangnya. Gaya prategang harus diberikan dan dilepas secara bertahap dan merata. Untuk menghilangkan kekenduran dan menaikkan kabel dari lantai landasan, maka gaya 100 kg atau sebesar yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan harus diberikan pada kabel. Gaya awal harus diberikan untuk menghitung pemuluran yang diperlukan. Kabel harus ditandai untuk pengukuran pemuluran setelah tegangan awal diberikan. Apabila diperlukan oleh Direksi Pekerjaan, maka kabel harus ditandai pada kedua ujungnya, ujung yang ditarik dan ujung yang mati serta pada kopel (bila digunakan), sedemikian hingga slip dan masuknya kabel (draw-in) dapat diukur. Apabila terjadi slip pada salah satu kelompok kabel yang ditarik secara bersama-sama, maka tegangan pada seluruh kabel harus dikendorkan, kabel-kabel diatur lagi dan kelompok kabel tersebut ditarik kembali. Sebagai alternatif, jika kabel yang slip tidak lebih dari dua, penarikan kelompok kabel dapat diteruskan sampai selesai dan kabel yang kendor ditarik kemudian. Gaya prategang harus dipindahkan dari dongkrak penarik ke balok penahan (bulk head) prategang segera setelah gaya yang diperlukan (atau pemuluran) dalam kabel telah tercapai, dan tekanan dongkrak harus dilepas sebelum setiap pelaksanaan berikutnya dimulai. Apabila untaian (strand) yang dilengkungkan disyaratkan, maka Direksi Pekerjaan dapat memerintahkan pengukuran pemuluran atau regangan pada berbagai posisi sepanjang kabel untuk menentukan gaya pada kabel pada masing-masing posisi. h) Pemindahan Gaya Prategang (1) Persetujuan Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan usulan terinci cara pemindahan gaya prategang untuk mendapat persetujuan sebelum pemindahan gaya dimulai. (2) Ketentuan Kekuatan Beton Kabel dilepas setelah beton mencapai kuat tekan yang lebih besar dari 85% kuat tekan beton berumur 28 (dua puluh delapan) hari yang disyaratkan dalam gambar dan didukung dengan pengujian benda uji standar yang dibuat dan dirawat sesuai dengan unit-unit yang dicor. Apabila setelah 28 (dua puluh delapan) hari, kuat tekan beton gagal mencapai kekuatan minimum yang disyaratkan, maka kabel segera dilepaskan dan unit beton tersebut harus ditolak. (3) Prosedur Semua kabel harus diperiksa sebelum dilepas untuk memastikan bahwa tidak terdapat kabel yang kendur. Apabila terdapat kabel yang kendur, maka Pelaksana harus segera memberitahu Direksi Pekerjaan sehingga Direksi Pekerjaan dapat memeriksa unit tersebut dan menentukan apakah unit tersebut dapat dipakai terus atau harus diganti. Semua kabel harus diberi tanda pada kedua ujung balok prategang, agar dapat dilakukan pencatatan apabila terjadi slip atau masuknya kabel (draw-in). Pelepasan kabel harus secara berangsur-angsur dan tidak boleh terhenti pada waktu pelepasannya. 7 - 31

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

i)

Dengan persetujuan dari Direksi Pekerjaan, pelepasan kabel dapat dilakukan dengan pemanasan, asalkan ketentuan berikut ini dilaksanakan: (a) Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan rincian cara pemindahan gaya prategang termasuk panjang kabel bebas di antara unit-unit, panjang kabel bebas pada kedua ujung landasan, tempat-tempat dimana kabel akan diberikan pemanasan, rencana pemotongan kabel dan pelepasan alat untuk kabel yang dilengkungkan, cara pemanasan kabel dan peralatan yang diusulkan untuk digunakan. (b) Pemanasan harus dilaksanakan merata pada seluruh panjang kabel dalam waktu yang cukup untuk menjamin bahwa seluruh kabel telah regang (relax) sepenuhnya sebelum dilakukan pemotongan. Beton tidak boleh dipanaskan secara berlebihan, dan pemanasan tidak boleh dilakukan langsung pada setiap bagian kabel yang berjarak kurang dari 100 mm dari permukaan beton unit tersebut. (c) Direksi Pekerjaan harus hadir dalam setiap pelepasan kabel dengan pemanasan. Setelah gaya prategang telah dipindahkan pada unit-unit, kabel-kabel antara unitunit harus bekerja baik sepanjang garis dari titik pelepasan. Setelah gaya prategang dipindahkan seluruhnya pada beton, kelebihan panjang kabel harus dipotong sampai ujung permukaan unit dengan pemotong mekanis. Setiap upaya harus dilakukan untuk mencegah kerusakan pada beton. Masuknya (Draw-in) Kabel yang Diizinkan Masuknya kabel pada setiap kabel tidak boleh melampaui 3 mm pada setiap ujung, kecuali disebutkan lain dalam gambar. Apabila masuknya kabel melampaui toleransi maksimum maka pekerjaan tersebut harus ditolak.

3) Pelaksanaan Unit Prategang Sistem Pascatarik a) Persetujuan Kecuali disebutkan lain dalam gambar, Penyedia Jasa dapat menentukan prosedur prategang yang dikehendakinya, dimana prosedur dan rencana pelaksanaan tersebut harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan untuk mendapat persetujuan sebelum setiap pekerjaaan untuk unit penegangan setelah pengecoran dimulai. b) Penempatan Angkur Setiap angkur harus ditempatkan tegak lurus terhadap garis kerja gaya prategang, dan dipasang sedemikian hingga tidak akan bergeser selama pengecoran beton. Apabila ditentukan dalam gambar bahwa pelat baja digunakan sebagai angkur, maka bidang permukaan beton yang kontak langsung dengan pelat baja tersebut harus rata, daktail (ductile) dan diletakkan tegak lurus terhadap arah gaya prategang. Angkur pelat baja dapat ditanam dalam beton sebagaimana yang disetujui atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Sesudah pekerjaan prategang dan penyuntikan selesai, angkur harus ditutup dengan beton dengan tebal paling sedikit 30 mm. c) Penempatan Kabel Kabel harus ditempatkan pada posisi sesuai dengan rancangan yang telah ditetapkan. Lubang angkur harus ditutup sedemikian untuk menjamin bahwa tidak terdapat adukan semen atau bahan lainnya masuk ke dalam lubang selama pengecoran. Segera sebelum penarikan kabel, Penyedia Jasa harus menunjukkan bahwa semua kabel bebas bergerak antara titik-titik pengangkuran dan elemen-elemen tersebut bebas untuk menampung pergerakan horizontal dan vertikal sehubungan dengan gaya prategang yang diberikan. d) Kekuatan Beton Yang Diperlukan Gaya prategang belum boleh diberikan pada beton sebelum mencapai kekuatan beton yang diperlukan seperti yang disyaratkan dalam gambar, dan tidak boleh kurang dari 14 (empat 7 - 32

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

e)

f)

belas) hari setelah pengecoran jika perawatan dengan pembasahan digunakan, atau kurang dari 2 (dua) hari setelah pengecoran jika perawatan dengan uap digunakan. Apabila unit-unit terdiri atas elemen-elemen yang disambung, kekuatan yang dipindahkan ke bahan sambungan paling sedikit harus sama dengan kekuatan yang dipindahkan pada unit beton. Besarnya Gaya Prategang yang Diperlukan Pengukuran gaya prategang dapat dilakukan dengan cara langsung mengukur tekanan dongkrak atau tidak langsung dengan cara mengukur pemuluran. Kecuali disebutkan lain dalam gambar, Direksi Pekerjaan akan menentukan prosedur yang diambil setelah pengamatan kondisi dan ketelitian yang dapat dicapai oleh kedua prosedur tersebut. Direksi Pekerjaan akan menentukan perkiraan pemuluran dan tekanan dongkrak. Penyedia Jasa harus menetapkan prakiraan posisi titik ukur untuk mengukur perpanjangan dan tekanan dongkrak sampai dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Penyedia Jasa harus menambahkan gaya prategang yang diperlukan untuk mengatasi kehilangan gaya akibat gesekan dan pengangkuran. Besar gaya total dan perpanjangan yang dihitung harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum penegangan dimulai. Segera setelah pengangkuran, maka tegangan dalam kabel prategang tidak boleh melampaui 75% dari beban yang ditetapkan. Selama penegangan, maka nilai tersebut tidak boleh melampaui 80%. Kabel harus ditegangkan secara bertahap dengan kecepatan yang tetap. Gaya dalam kabel harus diperoleh dari pembacaan pada dua buah alat pengukur tekanan yang menyatu dengan peralatan tersebut. Perpanjangan kabel dalam gaya total yang disetujui tidak boleh melampaui 5% dari perhitungan perpanjangan yang disetujui. Apabila perpanjangan yang diperlukan tidak dapat dicapai maka gaya dongkrak dapat ditingkatkan sampai 75% dan beban yang ditetapkan untuk kabel. Apabila perbedaan pemuluran antara yang diukur dengan yang dihitung, lebih dari 5%, maka tidak perlu dilakukan penarikan lebih lanjut sampai perhitungan dan peralatan tersebut diperiksa. Penegangan harus dari salah satu ujung, kecuali disebutkan lain dalam gambar atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Apabila penegangan pada kabel dilakukan dengan pendongkrakan pada kedua ujungnya, maka tarikan ke dalam (pull-in) pada ujung yang jauh dari dongkrak harus diukur dengan akurat dengan memperhitungkan kehilangan gaya untuk perpanjangan yang diukur pada ujung dongkrak. Apabila pekerjaan prategang telah dilakukan dan diterima oleh Direksi Pekerjaan, maka kabel harus diangkurkan. Tekanan dongkrak kemudian harus dilepas sedemikian rupa sehingga dapat menghindari goncangan terhadap angkur atau kabel tersebut. Apabila tarikan ke dalam (pull-in) kabel pada pengangkuran akhir lebih besar dari yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka beban harus dilepas secara bertahap dengan kecepatan tetap dan penarikan kabel dapat diulangi. Prosedur Penarikan Kabel (1) Umum Semua pekerjaan penarikan kabel harus dihadiri oleh Direksi Pekerjaan atau wakilnya. Pelepasan dongkrak harus bertahap dan menerus. Penarikan kabel harus sesuai dengan urutan yang telah ditentukan dalam gambar. Pemberian gaya prategang sebagian (partially prestressed) hanya boleh diberikan apabila ditunjukkan dalam gambar atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. Pemberian gaya prategang yang melampaui gaya maksimum yang telah dirancang untuk mengurangi gesekan dapat diizinkan asal sepengetahuan dan sesuai dengan petunjuk Direksi Pekerjaan, untuk mengatasi penurunan gaya yang diperlukan. Dalam keadaan apapun, perhatian khusus harus diberikan agar kabel tidak ditarik melebihi 85% dari kekuatan maksimumnya, dan dongkrak tidak dipaksa sampai melebihi batas kapasitas maksimumnya. 7 - 33

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Sebelum penegangan, kabel harus dibersihkan dengan cara meniupkan udara bertekanan ke dalam selongsong. Angkur juga harus dalam keadaan bersih. Bagian kabel yang menonjol harus dibersihkan dari bahan-bahan yang tidak dikehendaki, karat/korosi, sisasisa adukan semen, gemuk, minyak atau kotoran debu lainnya yang dapat mempengaruhi pelekatannya dengan pekerjaan pengangkuran. Kabel dicoba untuk ditarik keluar dan masuk ke dalam selongsong agar kelengketan akibat kebocoran selongsong dapat segera diketahui dan diambil langkah-langkah seperlunya. Gaya tarik pendahuluan, untuk menegangkan kabel dari posisi lepasnya, harus diatur agar besarnya cukup akan tetapi tidak mengganggu besarnya gaya yang diperlukan yang akan digunakan untuk setiap prosedur. Setelah kabel ditegangkan, kedua ujungnya diberi tanda untuk memulai pengukuran pemuluran. Apabila Direksi Pekerjaan menghendaki untuk menentukan kesalahan pembacaan pemuluran (zero error in measuring elongation) selama proses penegangan, data bacaan manometer dan pengukuran pemuluran harus dicatat dan dibuat grafiknya untuk setiap tahap penegangan. Apabila slip terjadi pada satu kabel atau lebih dari sekelompok kabel, Direksi Pekerjaan dapat mengizinkan untuk menaikkan pemuluran kabel yang belum ditegangkan asalkan gaya yang diberikan tidak akan melebihi 85% kekuatan maksimumnya. Apabila kabel slip atau putus, yang mengakibatkan batas toleransi yang diizinkan dilampaui, kabel tersebut harus dilepas, atau diganti jika perlu, sebelum ditarik ulang. (2) Penarikan Kabel dengan 2 (dua) Dongkrak Umumnya pelaksanaan prategang harus dilaksanakan dengan dongkrak pada setiap ujung secara bersama-sama. Setiap usaha yang dilakukan untuk mencatat semua gaya pada setiap dongkrak selama pelaksanaan penarikan kabel harus diteruskan sampai gaya yang diperlukan pada dongkrak tercapai atau sampai jumlah pemuluran sama dengan jumlah pemuluran yang diperlukan. Penegangan pada salah satu ujung harus dilakukan untuk menentukan kehilangan gesekan (friction loss), jika diperintahkan oleh Direksi Pekejaan. Kedua dongkrak dihubungkan pada kedua ujung dari setiap kabel. Salah satu dongkrak diberikan perpanjangan paling tidak 25 mm sebelum dongkrak lainnya dihubungkan. Kabel yang masih kendor harus dikencangkan, dan kabel yang pertama-tama ditegangkan adalah pada dongkrak yang tidak diberi perpanjangan (leading jack). Dongkrak yang tidak diberi gaya (trailing jack) harus dipasang sedemikian hingga gaya yang dipindahkan pada ujung ini dapat dicatat. Penegangan ujung ini harus dilanjutkan sampai pemuluran mendekati 75% dari total pemuluran yang diperkirakan pada ujung trailing jack. Penegangan kemudian dilanjutkan dengan memberi gaya hanya pada trailing jack, sampai pada kedua dongkrak tersebut tercatat gaya yang sama. Kedua dongkrak selanjutnya dikerjakan dengan mempertahankan gaya yang sama pada kedua dongkrak, sampai mencapai besar gaya yang dikehendaki. (3) Penegangan dengan 1 (satu) Dongkrak Apabila ditunjukkan dalam gambar bahwa kabel harus ditarik pada satu ujung (biasanya bentang pendek atau bentang tunggal), maka hanya satu dongkrak yang digunakan. Setelah kabel ditegangkan, kedua ujung ditandai untuk mengukur pemuluran masuknya kabel (draw-in). g) Lubang Penyuntikan (Grouting Hole) Lubang penyuntikan harus disediakan pada angkur, pada titik atas dan bawah profil kabel dan pada titk-titik lainnya yang cocok. Jumlah dan lokasi titik-titik ini harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan tetapi tidak boleh lebih dari 30 meter pada bagian dari panjang selongsong. Lubang penyuntikan dan lubang pembuangan udara minimal harus berdiameter 10 mm dan setiap lubang harus ditutup dengan katup atau perlengkapan sejenis yang mampu menahan tekanan 1 N/mm2 tanpa kehilangan air, suntikan atau udara.

7 - 34

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

h) Penyuntikan dan Penyelesaian Akhir Setelah Pemberian Gaya Prategang Kabel harus disuntik dalam waktu 24 (dua puluh empat) jam sesudah penarikan kabel selesai dilakukan kecuali jika ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan. Lubang penyuntikan harus diuji dengan diisi air bertekanan 0,8 N/mm2 selama satu jam sebelum penyuntikan. Selanjutnya selongsong harus dibersihkan dengan air dan udara bertekanan. Peralatan pencampur harus dapat menghasilkan adukan semen dengan kekentalan yang homogen dan harus mampu memasok secara menerus pada peralatan penyuntikan. Peralatan grouting ini harus terdiri atas sebuah mixer kecepatan tinggi, tangki penampung dan pompa dengan kapasitas yang cukup untuk memasok campuran grout secara menerus pada tendon atau kelompok tendon dengan volume terbesar dalam jangka waktu tidak lebih dari 20 menit. Peralatan penyuntikan tersebut harus mampu bekerja secara menerus dengan sedikit variasi tekanan dan harus mempunyai sistem untuk mengalirkan kembali adukan apabila penyuntikan sedang tidak dijalankan. Pompa grouting harus mampu beroperasi secara terus menerus dalam tekanan yang relatif stabil dan harus memiliki sistem untuk resirkulasi pada saat pelaksanaan grouting belum mulai atau sedang dihentikan sementara. Pompa grouting tersebut harus dilengkapi dengan pengukur tekanan (pressure gauge) dengan kapasitas maksimum 2,0 MPa (20 Bar) dan harus cukup kuat untuk memompa dengan tekanan hingga 1,0 MPa (10 Bar). Pelaksanaan grouting tidak boleh menggunakan udara bertekanan. Peralatan tersebut harus mempunyai tekanan tetap yang tidak melebihi 0,8 N/mm2. Semua pipa yang disambungkan ke pompa penyuntikan harus mempunyai suatu lengkung minimum, katup dan sambungan penyesuai antar diameter. Semua pengatur arus ke pompa harus disetel dengan saringan 1,0 mm. Semua peralatan, terutama pipa, harus dicuci sampai bersih dengan air bersih setelah setiap rangkaian pelaksanaan dan pada akhir pelaksanaan setiap hari. Interval waktu antar pencucian tidak boleh melebihi dari 3 (tiga) jam. Peralatan tersebut harus mampu mempertahankan tekanan pada selongsong yang telah disuntik sampai penuh dan harus dilengkapi dengan katup yang dapat terkunci tanpa kehilangan tekanan dalam selongsong. Pertama-tama air dimasukkan ke dalam alat pencampur, kemudian semen. Apabila telah dicampur sampai merata, jika digunakan, maka bahan tambah (admixture) akan ditambahkan. Pengadukan harus dilanjutkan sampai diperoleh suatu kekentalan yang merata. Rasio air-semen pada campuran tidak akan melebihi 0,45 menurut takaran berat kecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan. Pencampuran tidak boleh dilakukan secara manual. Penyuntikan harus dikerjakan dengan cukup lambat untuk menghindari timbulnya segregasi adukan. Cara penyuntikan adukan harus sedemikian hingga dapat menjamin bahwa seluruh selongsong terisi penuh di sekeliling kabel. Grouting harus dapat mengalir dari ujung bebas selongsong sampai kekentalannya ekivalen dengan grouting yang disuntikkan. Lubang masuk harus ditutup dengan rapat. Setiap lubang grouting harus ditutup dengan cara yang serupa secara berturut-turut dalam arah aliran. Setelah suatu jangka waktu yang semestinya, maka penyuntikan selanjutnya harus dilaksanakan untuk mengisi setiap rongga yang mungkin ada. Setelah semua lubang ditutup, tekanan penyuntikan harus dipertahankan pada 0,8 N/mm2 paling tidak selama satu menit. Selongsong penyuntikan tidak boleh terpengaruh oleh goncangan atau getaran dalam waktu 1 (satu) hari setelah penyuntikan. Tidak kurang dari 2 (dua) hari setelah penyuntikan, permukaan adukan dalam penyuntikan dan lubang pembuangan udara harus diperiksa dan diperbaiki sebagaimana diperlukan. Kabel tidak boleh dipotong dalam waktu 7 (tujuh) hari setelah penyuntikan. Ujung kabel harus dipotong sedemikian rupa sehingga minimum terdapat selimut beton setebal 30 mm pada ujung balok (end block). 4) Penanganan, Pengangkutan dan Penyimpanan Unit Beton Pracetak a) Pemberian Tanda Unit-unit Beton Pracetak

7 - 35

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Segera setelah pembongkaran acuan samping dan melaksanakan perbaikan kecil, maka unitunit harus diberi tanda untuk memudahkan indentifikasi di kemudian hari. Cat tahan cuaca harus digunakan dalam menandai unit-unit tersebut. Data yang ditandakan pada semua unit harus mencakup nomor rujukan dan tanggal pengecoran. Malahan pelat pracetak harus mempunyai data yang digoreskan pada permukaan atas segera setelah pengecoran. Juga tiang pancang harus mempunyai tanda ukuran panjang yang jelas dan permanen di sepanjang panjang tiang, dengan interval 1 (satu) meter yang diukur dari ujung tiang panjang. b) Penanganan dan Pengangkutan Perhatian khusus harus diberikan dalam penanganan dan pemindahan unit-unit beton pracetak. Gelagar dan pelat pracetak harus diangkat dengan alat pengangkat atau melalui lubang-lubang yang dibuat pada unit-unit tersebut, dan harus diangkut dalam posisi tegak. Titik angkat, bentuk dan posisinya harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Penyangga dan penggantung yang cocok harus digunakan setiap saat dan tidak boleh ada unit beton pracetak yang digerakkan sampai sepenuhnya lepas dari permukaan tanah. Unit-unit beton pracetak yang rusak akibat penyimpanan dan penanganan harus diganti oleh Penyedia Jasa dengan biaya sendiri. Apabila cara pengangkatan dan pengangkutan gelagar tidak disebutkan dalam gambar, maka Penyedia Jasa harus menyerahkan cara yang diusulkan kepada Direksi Pekerjaan. Setelah disetujui oleh Direksi Pekerjaan, maka Penyedia Jasa harus mengikuti cara yang telah disetujui. c) Penyimpanan Unit-unit harus ditempatkan bebas dari kontak langsung dengan permukaan tanah dan ditempatkan pada penyangga kayu di atas tanah keras yang tidak akan turun baik musin hujan maupun kemarau, akibat beban dari unit-unit tersebut. Apabila unit-unit tersebut disusun dalam lapisan-lapisan, maka tidak melebihi dari 3 (tiga) lapisan dengan penyangga kayu yang dipasang di antara tiap lapisan. Penyangga untuk setiap lapisan harus dipasang di atas lapisan yang terdahulu. Untuk gelagar dan tiang pancang, penyangga harus dipasang pada jarak tidak lebih dari 20% dari ukuran panjang unit, yang diukur dari setiap ujung. d) Baja Prategang (Prestressing Steel) Semua baja prategang harus dilindungi dari kerusakan fisik dan karat atau akibat lain dari korosi setiap saat dari pembuatan sampai penyuntikan. Baja prategang yang telah mengalami kerusakan fisik harus ditolak. Baja prategang harus dibungkus dalam peti kemas atau bentuk pengiriman lainnya untuk melindungi baja tersebut dari kerusakan fisik. Bahan pencegah korosi harus dimasukkan ke dalam kemasan atau bentuk lainnya, atau bila diizinkan oleh Direksi Pekerjaan, dapat digunakan langsung pada baja prategang. Bahan pencegah korosi tidak boleh mempunyai pengaruh yang merusak pada baja prategang atau beton atau kekuatan ikat (bond strength) baja pada beton. Kemasan atau bentuk lainnya yang rusak oleh berbagai sebab harus segera diganti atau diperbaiki hingga mencapai kondisi semula. Kemasan atau bentuk lainnya harus ditandai dengan jelas dengan suatu keterangan bahwa kemasan berisi baja prategang berkekuatan tinggi, dan perhatian khusus harus diberikan dalam penanganan, jenis dan jumlah bahan pencegah korosi yang digunakan (termasuk tanggal sewaktu dimasukkan), petunjuk pengamanan dan petunjuk penggunaan. 5) Pelaksanaan Unit Beton Pracetak Segmental a) Uraian Pekerjaan ini terdiri atas perakitan, penyambungan dan penegangan segmen-segmen pracetak di lapangan. Unit-unit ini harus difabrikasi sesuai dengan ketentuan dalam seksi ini. b) Perakitan Segmen Pracetak Penanganan unit-unit pracetak dalam pelaksanaan balok pracetak segmental selama pelaksanaan pemasangan harus sesuai dengan ketentuan Butir 7.2.3.1) dari spesifikasi ini.

7 - 36

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

c)

Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan detail rancangan acuan, metode pemasangan dan perakitan untuk mendapat persetujuan paling lambat 4 (empat) minggu sebelum tanggal memulai perakitan segmen-segmen ini. Segmen-segmen harus dirakit pada acuan atau pada penyangga di atas tanah lapang. Penyedia Jasa harus merancang sistem penyangga untuk menyalurkan semua beban yang mungkin terjadi, dan harus menyertakan perlengkapan untuk menyesuaikan posisi setiap segmen selama perakitan. Unit harus dirakit dengan ketidaktepatan alinyemen selongsong dan permukaan luar seminimum mungkin serta harus berada dalam toleransi yang diberikan dalam Butir 7.2.2.3) dari spesifikasi ini. Sambungan Beton Beton yang digunakan untuk sambungan dan diafragma yang terkait atau beton yang dimasukkan lainnya untuk pelaksanaan penegangan setelah pengecoran (post tension) harus sesuai dengan ketentuan Seksi 7.1 dari spesifikasi kecuali apabila dimodifikasi seperti di bawah ini. Kadar semen tidak kurang dari 450 kg atau tidak lebih dari 500 kg per meter kubik beton. Kecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan, maka ukuran efektif maksimum harus 10 mm. Sambungan beton harus mempunyai kekuatan yang minimal sama dengan beton tersebut sebelum diberi gaya prategang seperti yang diuraikan dalam Butir 7.2.3.4) d) dari spesifikasi ini. Bahan untuk beton harus dipilih dengan teliti dan sesuai dengan proporsi rancangan campuran untuk memperoleh beton sambungan dengan kekuatan yang disyaratkan dan warna yang serupa dengan segmen-segmen tersebut. Apabila diminta oleh Direksi Pekerjaan maka Penyedia Jasa harus menyerahkan contoh usulan sambungan beton yang telah dirawat untuk membandingkan warna beton sambungan dan beton semula. Sambungan beton antara segmen-segmen harus ditempatkan dalam cetakan yang memenuhi bentuk, garis dan dimensi yang diperlukan dalam penyelesaian pekerjaan ini. Cetakan harus kaku dan kedap air, agar posisi dan bentuknya selama pengecoran beton tidak berubah. Ketepatan cetakan terhadap segmen-segmen harus sedemikian hingga diperoleh sambungan yang kedap air, tepat dengan permukaan yang bersebelahan. Cetakan harus sedemikian hingga permukaan yang halus dan rata dapat diperoleh. Apabila diperlukan, pembukaan sementara pada acuan harus dilakukan untuk memudahkan pengecoran dan pemadatan beton yang memadai, terutama di sekeliling dan di bawah selongsong dan angkur. Sambungan antara segmen-segmen harus diisi penuh dengan beton yang dipadatkan dengan kuat tekan sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar. Permukaan yang akan diisi beton harus dikasarkan sampai mencapai permukaan yang padat dan keras. Sebelum pengecoran, permukaan tersebut harus dibersihkan dari semua kotoran dan benda-benda asing lainnya. Sambungan beton harus dilaksanakan dengan pengawasan Direksi Pekerjaan dan setiap sambungan beton yang dilaksanakan tanpa pengawasan Direksi Pekerjaan atau dilaksanakan tidak memenuhi ketentuan harus dibongkar oleh Penyedia Jasa dan harus dibuat lagi tanpa tambahan biaya. Perhatian khusus harus diberikan selama pengecoran dan pemadatan beton agar setiap kerusakan pada selongsong dapat dihindarkan. Alat penggetar tidak boleh bersentuhan langsung dengan selongsong. Apabila selongsong rusak selama pengecoran, seluruh atau sebagian pengecoran beton ini dapat ditolak oleh Direksi Pekerjaan. Setelah pengecoran beton, permukaan atas dari sambungan harus diratakan sampai sama dengan permukaan atas segmen-segmen yang bersebelahan dan harus ditutup agar terhindar dari pengeringan dini. Beton sambungan harus dirawat dengan satu cara atau lebih seperti yang diuraikan dalam Butir 7.1.3.2) dari spesifikasi ini selama minimum 7 (tujuh) hari. 7 - 37

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Apabila digunakan bahan epoksi yang memenuhi spesifikasi untuk sambungan segmen, pelaksanaan penyambungan dilakukan identik dengan penjelasan yang diberikan untuk sambungan beton. d) Pengecoran Ceruk Angkur Pengecoran ujung angkur pada balok prategang pracetak segmental harus dilaksanakan sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar dan sesuai dengan ketentuan dalam spesifikasi ini. e) Kerusakan Unit-unit Apabila setiap unit yang difabrikasi atau diterima oleh Direksi Pekerjaan, ternyata rusak seperti retak, mengelupas atau deformasi pada baja tulangan, unit yang demikian harus disisihkan sampai diperiksa oleh Direksi Pekerjaan, yang akan menentukan apakah unit tersebut ditolak dan dikeluarkan dari lapangan pekerjaan atau diperbaiki oleh Penyedia Jasa. Biaya untuk perbaikan ini, atau penyingkiran atas unit-unit yang ditolak, dan semua biaya untuk mengganti unit-unit ini di lapangan harus menjadi beban Penyedia Jasa. 6) Pemasangan Unit Beton Prategang a) Tumpuan untuk Unit-unit Yang Diletakkan di atas Bantalan Karet Apabila unit-unit akan diletakkan di atas bantalan, maka bantalan tersebut harus diletakkan sebagaimana ditunjukkan dalam gambar dan harus ditahan pada posisinya untuk mencegah pergeseran bantalan selama pemasangan unit-unit. b) Pengaturan Posisi Unit-unit Semua baut yang tertanam dan lubang untuk tulangan melintang, dan sebagainya harus diluruskan dengan hati-hati selama pemasangan unit-unit tersebut. Batang baja harus dipasang pada lubang untuk tulangan melintang sewaktu perakitan berlangsung, agar dapat menjamin penempatan lubang dengan tepat.

7.2.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Umum Kawat (wire), untaian (strand), rakitan angkur dan batang (bar) untuk pekerjaan prategang harus ditandai dengan sejumlah nomor dan diberi label untuk keperluan identifikasi sebelum diangkut ke tempat kerja. Contoh yang diserahkan harus mewakili jumlah bahan yang akan disediakan dan untuk kawat dan untaian harus mempunyai induk gulungan (master rol) yang sama. Contoh untuk pengujian harus diserahkan pada waktunya sehingga hasilnya dapat diterima dengan baik sebelum waktu pekerjaan penegangan yang dijadualkan. 2) Penerimaan Bahan Bahan yang diterima harus diperiksa oleh Direksi Pekerjaan dan semua bahan harus diterima sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan pada Butir 7.2.2.4) setelah mengecek/memeriksa dengan menunjukkan bukti tertulis. 3) Pengawasan Direksi harus menempatkan tim khusus sekurang-kurangnya seorang ahli kepala dan bebas dari biaya, untuk memberi advis teknis yang diperlukan selama pelaksanaan prategang. 4) Benda Uji Benda uji untuk wire, strand atau bar harus mempunyai panjang tidak kurang dari 1,00 meter atau disesuaikan dengan kebutuhan laboratorium penguji. Jumlah benda uji minimum baik untuk sistem pra tarik maupun sistem pascatarik adalah 3 (tiga) buah atau sekurang-kurangnya 1 (satu) benda uji untuk setiap 20 ton berat bahan.

7 - 38

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

5) Rakitan Angkur Apabila rakitan angkur tidak disertakan dalam contoh tulangan, maka dua rakitan harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan, lengkap dengan pelat distribusi, untuk setiap jenis dan ukuran yang akan digunakan. 6) Penerimaan Unit-unit Apabila unit-unit difabrikasi di luar tempat kerja, maka Penyedia Jasa harus memeriksa mutu dan kondisi pada saat barang tiba di tempat dan harus segera melapor secara tertulis kepada Direksi Pekerjaan untuk setiap cacat atau kerusakan. Penyedia Jasa bertanggung jawab atas semua kerusakan yang terjadi pada unit-unit setelah barang tiba di tempat. 7) Penerimaan Sebelumnya Apabila sistem prategang yang akan digunakan telah diuji sebelumnya dan disetujui oleh Pemilik atau instansi lain yang dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan, maka contoh tidak perlu diserahkan asalkan tidak terdapat perubahan dalam bahan, rancangan atau rincian yang sebelumnya telah disetujui.

7.2.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Unit Beton Prategang Pracetak Kuantitas yang diukur untuk pembayaran, harus merupakan jumlah aktual unit-unit beton struktur pracetak prategang, kecuali tiang pancang, dari berbagai jenis dan ukuran yang dipasang di tempat, selesai dikerjakan dan diterima. Setiap unit harus mencakup beton, baja tulangan, acuan dan baja prategang bersama dengan selongsong, angkur, pelat, mur, alat pengangkat, dan bahan-bahan lain yang terdapat di dalamnya atau disertakan pada unit-unit tersebut. Fabrikasi dan pemancangan tiang pancang harus diukur terpisah sesuai dengan Seksi 7.6 dari spesifikasi ini. b) Pekerjaan Cor Langsung di Tempat dengan Sistem Pascatarik (Post Tension) Beton harus diukur sesuai dengan Seksi 7.1 dan baja tulangan harus diukur sesuai dengan Seksi 7.3 serta baja prategang harus diukur sebagai berat baja prategang teoritis dalam kilogram yang ditunjukkan dalam gambar. Pengukuran ini harus diambil sebagai berat dari untaian (strand) atau batang (bar) yang diukur antara tepi luar pengangkuran, dan tidak boleh mencakup berat selongsong, angkur, dan sebagainya. c) Unit-unit yang Ditolak Unit-unit yang telah ditolak karena beton tidak memenuhi ketentuan, rusak selama penanganan, penyimpanan, pengangkutan atau pemasangan, atau untuk setiap alasan lainnya tidak boleh diukur untuk pembayaran. 2) Dasar Pembayaran a) Unit Beton Pracetak Prategang Kuantitas unit beton prategang yang diterima, selesai dikerjakan dan di tempat, diukur sebagaimana ditentukan di atas, harus dibayar dengan harga penawaran untuk mata pembayaran yang terdaftar di bawah dan ditunjukkan dalam daftar kuantitas dan harga. Harga dan pembayaran tersebut harus dianggap kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan semua bahan termasuk beton, acuan, baja tulangan, baja prategang, selongsong, angkur, kopel, spiral, pembagi (spacers), penyangga kabel prategang, penarikan kabel, penyuntikan dan pekerjaan penyelesaian akhir, dan semua penanganan, penyimpanan, penandaan, pengangkutan dan pemasangan dari unit-unit, termasuk semua tenaga kerja, peralatan, perkakas, pengujian dan semua biaya lainnya yang diperlukan atau biasa untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya atas pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. Untuk unit beton pracetak prategang fabrikasi, maka pembayaran dapat dilakukan dengan cara material on site dengan persentase pembayaran sesuai dengan usulan Penyedia Jasa fabrikasi beton pracetak prategang yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. 7 - 39

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Beton Cor di Tempat dengan Sistem Pascatarik Beton harus dibayar menurut Seksi 7.1 dan baja tulangan harus dibayar menurut Seksi 7.3 dari spesifikasi ini. Untaian kawat (strand) atau batang prategang, yang diukur seperti disyaratkan di atas, harus dibayar dengan harga penawaran untuk mata pembayaran, per kilogram di tempat, ditarik dan diterima, sebagaimana yang terdapat di bawah dan ditunjukkan dalam daftar kuantitas dan harga. Harga dan pembayaran tersebut harus dianggap kompensasi penuh untuk baja prategang, selongsong, angkur, kopel, spiral, penyangga untuk kabel prategang, penarikan kabel, penyuntikan dan pekerjaan penyelesaian akhir, termasuk semua tenaga kerja, peralatan, perkakas, pengujian dan semua biaya lainnya yang diperlukan atau biasa untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya atas pekerjaan yang diuraikan dalam Seksi ini. Nomor Mata Pembayaran 7.2 (1) 7.2 (2) 7.2 (3) 7.2 (4) 7.2 (5) 7.2 (6) 7.2 (7) 7.2 (8) 7.2 (9) 7.2 (10) 7.2 (11) 7.2 (12) 7.2 (13) 7.2 (14) 7.2 (15) 7.2 (16) 7.2 (17) 7.2 (18) Uraian Unit Pracetak Gelagar Tipe I bentang ........... Unit Pracetak Gelagar Tipe T bentang .......... Pengadaan Unit Pracetak Gelagar Tipe U bentang ...... Pengadaan Unit Pracetak Gelagar Tipe Y bentang ......... Pengadaan Unit Pracetak Gelagar Tipe bentang ......... Satuan Pengukuran Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Meter Kubik Meter Kubik Kilogram Buah Buah Buah Buah Buah Buah Buah Meter Kubik

Pengadaan Unit Pracetak voided slab bentang .............. Pengadaan Unit Pracetak flat slab bentang ............... Pengadaan dan pemasangan unit Pracetak diafragma bentang .............. Pengadaan dan pemasangan unit pracetak panel deck ... Kabel prategang, pengadaan dan penarikan Pemasangan unit pracetak gelagar tipe I bentang .......... Pemasangan unit pracetak gelagar tipe T5 bentang ....... Pemasanan unit pracetak gelagar tipe U bentang .......... Pemasangan unit pracetak gelagar tipe Y bentang ........ Pemasangan unit pracetak gelagar tipe bentang ........

Pemasangan unit pracetak Voided Slab bentang ............ Pemasangan unit pracetak Flat Slab bentang .............. Pengadaan dan pemasangan unit pracetak diafragma termasuk penegangan untuk gelagar beton prategang tipe .........

7 - 40

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 7.3
BAJA TULANGAN 7.3.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan baja tulangan adalah bahan baja polos atau baja ulir yang digunakan sebagai tulangan suatu konstruksi beton bertulang. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup pengadaan dan pemasangan baja tulangan coated dan tidak coated sesuai dengan spesifikasi dan gambar, atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan. 2) Penerbitan Detail Pelaksanaan (shop drawing) Detail pelaksanaan (shop drawing) untuk baja tulangan yang tidak termasuk dalam dokumen kontrak pada saat pelelangan akan diterbitkan oleh Direksi Pekerjaan setelah peninjauan kembali rancangan awal telah selesai menurut Seksi 1.2 dari spesifikasi ini.

7.3.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 07-6401-2000 : Spesifikasi kawat baja dengan proses canay dingin untuk tulangan beton. SNI 07-1050-1989 : Baja tulangan untuk konstruksi beton prategang. SNI 07-2529-1991 : Metode pengujian kuat tarik baja beton. SNI 07-0663-1995 : Jaring kawat baja las untuk tulangan beton. SNI 07-2052-1997 : Baja tulangan beton. AASHTO, dll.: AASHTO M 284-03 : Epoxy-Coated Reinforcing Bar. AASHTO M 31M-03 : Deformed and Plain Billet-Steel Bar for Concrete Reinforcement. A.C.I. 315 : Manual of Standard Practice for Detiling Reinforced Concrete Structures, American Concrete Institute. AWS D 2.0 : Standards Specifications for Welded Highway and Railway Bridges. 2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini: a) Persiapan : Seksi 1.2 b) Beton : Seksi 7.1 3) Toleransi a) Toleransi untuk fabrikasi harus seperti yang disyaratkan dalam ACI 315. b) Baja tulangan harus dipasang sedemikian sehingga selimut beton yang menutup bagian luar baja tulangan adalah sebagai berikut: (1) 35 mm untuk beton yang tidak terekspos langsung dengan udara atau terhadap air tanah atau terhadap bahaya kebakaran. (2) Seperti yang ditunjukkan dalam Butir 7.3.2.5) yaitu Tabel 7.3.1 untuk beton yang terendam/tertanam atau terekspos langsung dengan cuaca atau timbunan tanah tetapi masih dapat diamati untuk pemeriksaan. (3) 75 mm untuk seluruh beton yang terendam/tertanam dan tidak bisa dicapai, atau untuk beton yang tak dapat dicapai yang bila keruntuhan akibat karat pada baja tulangan dapat menyebabkan berkurangnya umur atau struktur, atau untuk beton yang ditempatkan langsung di atas tanah atau batu, atau untuk beton yang berhubungan langsung dengan kotoran pada selokan atau cairan korosif lainnya. 7 - 41

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

4) Persyaratan Bahan a) Baja Tulangan (1) Baja tulangan harus baja polos atau berulir dengan mutu yang sesuai dengan gambar dan memenuhi Tabel 7.3.2-1 berikut ini: Tabel 7.3.2-1 Tegangan Leleh Karakteristik Baja Tulangan Mutu BJ 24 BJ 32 BJ 39 BJ 48 Sebutan Baja Lunak Baja Sedang Baja Keras Baja Keras Tegangan Leleh Karakteristik atau Tegangan Karakteristik yang memberikan regangan tetap 0,2% MPa 240 320 390 480

(2) Bila anyaman baja tulangan diperlukan, seperti untuk tulangan pelat, anyaman tulangan yang di las yang memenuhi SNI 07-0663-1995 tentang jaring kawat baja las untuk tulangan beton dapat digunakan. b) Tumpuan untuk Tulangan Tumpuan untuk tulangan harus dibentuk dari batang besi ringan atau bantalan beton pracetak dengan mutu > fc’ 20 MPa (K-250) seperti yang disyaratkan dalam Seksi 7.1 dari spesifikasi ini, terkecuali disetujui lain oleh Direksi Pekerjaan. Kayu, bata, batu atau bahan lain tidak boleh digunakan sebagai tumpuan. c) Pengikat untuk Tulangan Kawat pengikat untuk mengikat tulangan harus kawat baja lunak yang memenuhi SNI 076401-2000. 5) Persyaratan Kerja a) Perlindungan Terhadap Korosi Struktur Beton Pada lingkungan yang korosif atau lingkungan laut, perlindungan terhadap beton harus ditingkatkan sesuai dengan keperluan, dengan cara meningkatkan mutu beton, menambah kepadatan serta kerapatan dan kekedapannya terhadap air, dengan cara mengurangi nilai rasio air-semen yang digunakan, dan menambah tebal selimut beton. Bila dianggap perlu, aditif bisa ditambahkan dalam campuran beton. Pada baja tulangan non prategang, untuk mencegah proses korosi pada tulangan beton prategang, perlu diberikan tebal selimut beton yang cukup tebal. Tebal selimut minimum ditentukan berdasarkan nilai-nilai sebagai berikut: (1) Beton yang dicor langsung di atas tanah dan selalu berhubungan dengan tanah : 75 mm. (2) Beton yang berhubungan dengan tanah atau cuaca: (a) Batang D-19 hingga D-56 : 50 mm (b) Batang D-16 dan yang lebih kecil : 40 mm (3) Beton yang tidak langsung berhubungan dengan tanah atau cuaca: (a) Pelat, dinding dan pelat berusuk: (i) Batang D-44 dan D-56 : 40 mm (ii) Batang D-36 dan yang lebih kecil : 25 mm (b) Balok dan kolom: (i) Tulangan utama, pengikat, sengkang, lilitan spiral : 40 mm (c) Komponen struktur cangkang dan pelat: (i) Batang D-19 dan yang lebih besar : 25 mm (ii) Batang D-16 dan yang lebih kecil : 20 mm 7 - 42

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 7.3.2-2 Tebal Selimut Beton Dari Baja Tulangan Untuk Beton Yang Tidak Terekspos Tetapi Mudah Dicapai Diameter (mm) ≤ 16 19 – 22 > 25 Tebal Selimut (mm) 35 50 60

Cara lain dari perlindungan korosi boleh dilakukan dengan tulangan yang dilindungi dengan epoxy (epoxy coated) harus sesuai dengan AASHTO M 284-03, pelapisan ulang beton, atau membran rapat, atau suatu kombinasi dari cara-cara tersebut di atas. b) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Sebelum memesan bahan, seluruh daftar pesanan dan diagram pembengkokan harus disediakan oleh Penyedia Jasa untuk mendapatkan persetujuan dari Direksi Pekerjaan, dan tidak ada bahan yang boleh dipesan sebelum daftar tersebut dan diagram pembengkokan disetujui. (2) Sebelum memulai pekerjaan baja tulangan, Penyedia Jasa harus menyerahkan kepada Direksi Pekerjaan daftar yang disahkan pabrik baja yang memberikan berat satuan nominal dalam kilogram untuk setiap ukuran dan mutu baja tulangan atau anyaman baja dilas yang akan digunakan dalam pekerjaan.

7.3.3

PELAKSANAAN

1) Penyimpanan dan Penanganan a) Penyedia Jasa harus mengangkut tulangan ke tempat kerja dalam ikatan, diberi label, dan ditandai dengan label logam yang menunjukkan ukuran batang, panjang, mutu, dan informasi lainnya sehubungan dengan tanda yang ditunjukkan pada diagram tulangan. b) Penyedia Jasa harus menangani serta menyimpan seluruh baja tulangan sedemikian untuk mencegah distorsi, kontaminasi, korosi, atau kerusakan lainnya. 2) Pembengkokan a) Terkecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan, seluruh baja tulangan harus dibengkokkan secara dingin dan sesuai dengan prosedur ACI 315, menggunakan batang yang pada awalnya lurus dan bebas dari lekukan-lekukan, bengkokan-bengkokan atau kerusakan. Bila pembengkokan secara panas di lapangan disetujui oleh Direksi Pekerjaan, tindakan pengamanan harus diambil untuk menjamin bahwa sifat-sifat fisik baja tidak terlalu banyak berubah. b) Batang tulangan dengan diameter lebih besar dari 20 mm harus dibengkokkan dengan mesin pembengkok. 3) Pemotongan Baja tulangan tidak boleh dipotong dengan proses panas kecuali ditentukan lain oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis. 4) Penempatan dan Pengikatan a) Tulangan harus dibersihkan sesaat sebelum pemasangan untuk menghilangkan kotoran, lumpur, oli, cat, karat dan kerak, percikan adukan atau lapisan lain yang dapat mengurangi atau merusak pelekatan dengan beton. b) Tulangan harus ditempatkan secara akurat sesuai dengan gambar dan dengan kebutuhan selimut beton minimum yang disyaratkan dalam Butir 7.3.2.3) dan Butir 7.3.2.5) di atas, atau seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.

7 - 43

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Batang tulangan harus diikat kencang dengan menggunakan kawat pengikat sehingga tidak tergeser pada saat pengecoran. Pengelasan tulangan pembagi atau pengikat (stirrup) terhadap tulangan baja tarik utama tidak diperkenankan. d) Seluruh tulangan harus disediakan sesuai dengan panjang total yang ditunjukkan pada gambar. Penyambungan (splicing) batang tulangan, terkecuali ditunjukkan pada gambar, tidak akan diizinkan tanpa persetujuan tertulis dari Direksi Pekerjaan. Setiap penyambungan yang dapat disetujui harus dibuat sedemikian hingga penyambungan setiap batang tidak terjadi pada penampang beton yang sama dan harus diletakkan pada titik dengan tegangan tarik minimum. e) Apabila penyambungan dengan tumpang tindih disetujui, maka panjang tumpang tindih minimum harus 40 diameter batang dan batang tersebut harus diberikan kait pada ujungnya. f) Pengelasan pada baja tulangan tidak diperkenankan, terkecuali terinci dalam gambar atau secara khusus diizinkan oleh Direksi Pekerjaan secara tertulis. Apabila Direksi Pekerjaan menyetujui pengelasan untuk sambungan, maka sambungan dalam hal ini adalah sambungan dengan panjang penyaluran penuh yang memenuhi ketentuan dari AWS D 2.0. Pendinginan terhadap pengelasan dengan air tidak diperkenankan. g) Simpul dari kawat pengikat harus diarahkan membelakangi permukaan beton sehingga tidak akan terekspos. h) Anyaman baja tulangan yang dilas harus dipasang sepanjang mungkin, dengan bagian tumpang tindih dalam sambungan paling sedikit satu kali jarak anyaman. Anyaman harus dipotong untuk mengikuti bentuk pada kereb dan bukaan, dan harus dihentikan pada sambungan antara pelat. i) Apabila baja tulangan tetap dibiarkan terekspos untuk suatu waktu yang cukup lama, maka seluruh baja tulangan harus dibersihkan dan diolesi dengan adukan semen acian (semen dan air saja) atau cara lain sehingga tulangan dapat terhindar dari bahaya korosi. j) Tidak boleh ada bagian baja tulangan yang telah dipasang boleh digunakan untuk memikul perlengkapan pemasok beton, jalan kerja, lantai untuk kegiatan bekerja atau beban konstruksi lainnya.

c)

7.3.4

PENGENDALIAN MUTU

1) Penerimaan Bahan Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan mengecek/ memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan pada Butir 7.3.2 4). 2) Mutu Pekerjaan dan Perbaikan Atas Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan a) Persetujuan atas daftar pesanan dan diagram pembengkokan dalam segala hal tidak membebaskan Penyedia Jasa atas tanggung jawabnya untuk memastikan ketelitian dari daftar dan diagram tersebut. Revisi bahan yang disediakan sesuai dengan daftar dan diagram, untuk memenuhi rancangan dalam gambar, menjadi tanggung jawab dan atas biaya Penyedia Jasa. b) Baja tulangan yang cacat sebagai berikut tidak akan diizinkan dalam pekerjaan: (1) Panjang batang, ketebalan dan bengkokan yang melebihi toleransi pembuatan yang disyaratkan dalam ACI 315. (2) Bengkokan atau tekukan yang tidak ditunjukkan pada gambar atau gambar kerja akhir (Final Shop Drawing). (3) Batang dengan penampang yang mengecil karena karat yang berlebih atau oleh sebab lain. c) Apabila terjadi kesalahan dalam membengkokkan baja tulangan, batang tulangan tidak boleh dibengkokkan kembali atau diluruskan tanpa persetujuan Direksi Pekerjaan atau yang sedemikian sehingga akan merusak atau melemahkan bahan. Pembengkokan kembali dari batang tulangan harus dilakukan dalam keadaan dingin terkecuali disetujui lain oleh Direksi Pekerjaan. Dalam segala hal batang tulangan yang telah dibengkokkan kembali lebih dari 1 7 - 44

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

(satu) kali pada tempat yang sama tidak diizinkan digunakan pada Pekerjaan. Kesalahan yang tidak dapat diperbaiki oleh pembengkokan kembali, atau apabila pembengkokan kembali tidak disetujui oleh Direksi Pekerjaan, harus diperbaiki dengan mengganti seluruh batang tersebut dengan batang baru yang dibengkokkan dengan benar dan sesuai dengan bentuk dan dimensi yang disyaratkan dan menjadi tanggung jawab Penyedia Jasa. d) Penyedia Jasa harus menyediakan fasilitas di tempat kerja untuk pemotongan dan pembengkokan tulangan, baik jika melakukan pemesanan tulangan yang telah dibengkokkan maupun tidak, dan harus menyediakan persediaan (stok) batang lurus yang cukup di tempat, untuk pembengkokkan sebagaimana yang diperlukan dalam memperbaiki kesalahan atau kelalaian. 3) Penggantian Ukuran Batang Penggantian batang dari ukuran berbeda hanya diizinkan bila secara jelas disahkan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan. Apabila baja diganti harus dengan luas penampang yang sama dengan ukuran rancangan awal, atau lebih besar.

7.3.5

PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN

1) Pengukuran a) Baja tulangan diukur dalam jumlah kilogram terpasang dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. Jumlah kilogram yang dipasang harus dihitung dari panjang aktual yang dipasang, atau luas anyaman baja yang dihampar, dan satuan berat dalam kilogram per meter panjang untuk batang atau kilogram per meter persegi luas anyaman. Satuan berat yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan akan didasarkan atas berat nominal yang disediakan oleh pabrik baja, atau bila Direksi Pekerjaan memerintahkan, atas dasar pengujian penimbangan yang dilakukan Penyedia Jasa pada contoh yang dipilih oleh Direksi Pekerjaan. b) Penjepit, pengikat, pemisah atau bahan lain yang digunakan untuk penempatan atau pengikatan baja tulangan pada tempatnya tidak akan dimasukkan dalam berat untuk pembayaran. c) Penulangan yang digunakan untuk gorong-gorong beton bertulang atau struktur lain di mana pembayaran terpisah untuk struktur yang lengkap telah disediakan dalam seksi lain dari spesifikasi ini, tidak boleh diukur untuk pembayaran menurut seksi ini. 2) Dasar Pembayaran Jumlah baja tulangan yang diterima, yang ditentukan seperti diuraikan di atas, harus dibayar pada harga penawaran kontrak untuk mata pembayaran yang ditunjukkan di bawah ini, dan terdaftar dalam daftar kuantitas, dimana pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk pemasokan, pembuatan dan pemasangan bahan, termasuk semua pekerja, peralatan, perkakas, pengujian dan pekerjaan pelengkap lain untuk menghasilkan pekerjaan yang memenuhi ketentuan.

7 - 45

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Nomor Mata Pembayaran 7.3 (1a) 7.3 (1b) 7.3 (2a) 7.3 (2b) 7.3 (3a) 7.3 (3b) 7.3 (4a) 7.3 (4b) 7.3 (5a) 7.3 (5b) 7.3 (6)

Uraian Baja Tulangan BJ 24 Polos Baja Tulangan BJ 24 Polos (epoxy coated) Baja Tulangan BJ 32 Polos Baja Tulangan BJ 32 Polos (epoxy coated) Baja Tulangan BJ 32 Ulir Baja Tulangan BJ 32 Ulir (epoxy coated) Baja Tulangan BJ 39 Ulir Baja Tulangan BJ 39 Ulir (epoxy coated) Baja Tulangan BJ 48 Ulir Baja Tulangan BJ 48 Ulir (epoxy coated) Anyaman Kawat Yang Dilas (Welded Wire Mesh)

Satuan Pengukuran Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram Kilogram

7 - 46

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

SEKSI 7.4
BAJA STRUKTUR 7.4.1 UMUM

1) Uraian a) Yang dimaksud dengan baja struktur adalah bahan struktur jembatan baja seperti jembatan rangka baja, gelagar baja, gelagar baja komposit termasuk komponen gelagar baja komposit seperti balok, pelat, baut, ring, diafragma yang digunakan sebagai suatu komponen konstruksi jembatan. b) Pekerjaan yang diatur dalam seksi ini harus mencakup struktur baja dan bagian baja dari struktur baja komposit, yang dilaksanakan memenuhi garis, kelandaian dan dimensi yang ditunjukkan dalam gambar atau yang ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan. Pekerjaan ini terdiri atas pelaksanaan struktur baja baru, pelebaran dan perbaikan dari struktur. c) Pekerjaan ini juga akan mencakup penyediaan, fabrikasi, pemasangan, galvanisasi dan pengecatan logam struktur sebagaimana yang disyaratkan dalam spesifikasi ini atau sebagaimana yang ditunjukkan dalam gambar. Logam struktur harus meliputi baja struktur, paku keling, pengelasan, baja khusus dan campuran, elektroda logam dan penempaan dan pengecoran baja. Pekerjaan ini harus juga terdiri atas setiap pelaksanaan logam tambahan yang tidak disyaratkan lain, semua sesuai dengan spesifikasi ini dan dengan gambar.

7.4.2

PERSYARATAN

1) Standar Rujukan Standar Nasional Indonesia (SNI): SNI 07-0722-1989 : Baja canai panas untuk konstruksi umum. SNI 07-3015-1992 : Baja canai panas untuk konstruksi dengan pengelasan. SNI 05-3065-1992 : Baut kepala segi enam untuk konstruksi dengan kekuatan tinggi, mempunyai ukuran lebar kunci besar dan panjang ulir metrik nominalkelas C untuk tingkat 8.8 dan 10.9. 028/T/BM/1999 : Pedoman penanggulangan korosi komponen baja jembatan dengan cara pengecatan. AASHTO : AASHTO M 164M-01 : High Strength Bolts for Structural Steel Joint. AASHTO 253M-96 (2001) : High-Strength Steel Bolt, Classes 10.9 and 10.9.3, for Structural Steel Joints. AASHTO M 169-02 : Steel Bars, Carbon, Cold Finished, Standard Quality. AASHTO M 270M-04 : Carbon And High-strength Low-Alloy Structural Steel Shapes, Plates, and Bars and Quenched-and-Tempered Alloy Structural Steel Plates for Bridges. AASHTO M 111-04 : Zinc (Hot-DipGalvanized) Coatings on Iron and Steel Products. AASHTO M 183-90 : Standard Specification for Zinc (Hot Dip Galvanized) Coating on Iron and Steel Products. ASTM : ASTM A233 : Mild Steel, Arc Welding Electrode. ASTM A307 : Mild Steel Bolts and Nuts (Grade A). ASTM A123M-04 : Standard Specification for Structural Steel. AWS D20 : Standard Specification for Welded Highway and Railway Bridges. 7 - 47

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

2) Pekerjaan Seksi Lain yang Berkaitan dengan Seksi Ini a) Persiapan : Seksi 1.2 b) Beton : Seksi 7.1 c) Baja Tulangan : Seksi 7.3 d) Sambungan Siar Muai : Seksi 7.11 e) Landasan Jembatan : Seksi 7.12 f) Pembongkaran Struktur : Seksi 7.15 3) Toleransi a) Diameter Lubang (1) Lubang pada elemen utama : - 0,4 mm , + 1,2 mm (2) Lubang pada elemen sekunder : - 0,4 mm , + 1,8 mm b) Alinyemen Lubang (1) Elemen utama, dibuat di bengkel : - 0,4 mm , + 0,4 mm (2) Elemen sekunder, dibuat di lapangan : - 0,6 mm , + 0,6 mm c) Gelagar Lendutan Balik: Penyimpangan dari lendutan balik (camber) yang disyaratkan (- 0,2 mm , + 0,2 mm) per meter panjang balok atau (- 6 mm , + 6 mm) dipilih mana yang lebih kecil. Penyimpangan lateral dari garis lurus di antara pusat-pusat landasan 0,1 mm per meter panjang balok sampai suatu maksimum sebesar 3 mm. Penyimpangan lateral antara sumbu badan (web) dan sumbu flens dalam gelagar susun: maksimum 3 mm. Kombinasi kelengkungan dan kemiringan flens pada gelagar atau balok yang dilas akan ditentukan dengan pengukuran penyimpangan kepala jembatan flens terhadap bidang badan (web) pada pertemuan sumbu badan (web) dengan permukaan luar dari pelat flens. Penyimpangan ini tidak boleh melebihi 1/200 dari lebar flens total atau 3 mm, dipilih mana yang lebih besar. Ketidakrataan dari landasan atau dudukan: (1) Ditempatkan pada penyuntikan (grouting) : maksimum 3,0 mm (2) Ditempatkan di atas baja, adukan liat : maksimum 0,25 mm. Penyimpangan maksimum dari ketinggian yang disyaratkan untuk balok dan gelagar yang di las, diukur pada sumbu badan (web), harus sebagaimana berikut ini: (1) Untuk ketinggian hingga 900 mm : - 3 mm , + 3 mm (2) Untuk ketinggian di atas 900 mm hingga 1,8 m : - 5 mm , + 5 mm (3) Untuk ketinggian di atas 1,8 m : - 5 mm , + 8 mm. d) Batang Sambungan Geser (Struts) Penyimpangan maksimum terhadap garis lurus, termasuk dari masing-masing flens ke segala arah : panjang/1000 atau 3 mm, dipilih mana yang lebih besar. e) Permukaan yang Dikerjakan dengan Mesin Penyimpangan permukaan bidang kontak yang dikerjakan dengan mesin tidak boleh lebih dari 0,25 mm untuk permukaan yang dapat dipahat dalam suatu segi empat dengan sisi 0,5 m. 4) Persyaratan Bahan a) Penyimpanan Bahan Pekerjaan baja, baik fabrikasi di bengkel dan di lapangan, harus ditumpuk di atas balok pengganjal atau landasan sedemikian rupa sehingga tidak bersentuhan dengan tanah dan dengan suatu cara yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Apabila pekerjaan baja ditumpuk dalam beberapa lapis, maka pengganjal untuk semua lapis harus berada dalam satu garis. 7 - 48

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

b) Perlindungan Bahan Bahan harus dilindungi dari korosi, dan kerusakan lainnya dan harus tetap bebas dari kotoran, minyak, gemuk, dan benda-benda asing lainnya. Perlindungan korosi dapat dilakukan dengan galvanisasi dan atau pengecatan pada permukaannya. (1) Galvanisasi Semua komponen struktur baja termasuk komponen gelagar baja komposit termasuk balok, pelat, baut, ring, diafragma dan sejenisnya harus digalvanisasi dengan sistem pencelupan panas sesuai dengan AASHTO M 111M-04. (2) Pengecatan (a) Permukaan yang akan dicat harus bersih dan bebas dari lemak, debu, produk korosi, residu garam, dan sebagainya. (b) Jenis, komposisi dan tebal cat harus sesuai dengan Pedoman Teknik No.028/T/ BM/1999. Apabila ditentukan lain maka sistem proteksi dapat dilakukan dengan cara pengecatan dengan bahan cat yang telah terlebih dahulu disetujui jenis dan ketebalannya oleh Direksi Pekerjaan di lokasi pekerjaan. Pemasok harus memberikan lapisan pelindung awal (primer coating) yang berupa cat dasar untuk menghindari terjadinya karat sebelum pengecatan. c) Baja Struktur Kecuali ditunjukkan lain dalam gambar, baja karbon untuk paku keling, baut atau las harus sesuai dengan ketentuan AASHTO M 270-04. Baja yang digunakan sebagai bagian struktur baja harus mempunyai sifat mekanis baja struktural seperti dalam Tabel 7.4.2-1. Tabel 7.4.2-1 Sifat Mekanis Baja Struktural Jenis baja BJ 34 BJ 37 BJ 41 BJ 50 BJ 55 Tegangan putus minimum, fu (MPa) 340 370 410 500 550 Tegangan leleh minimum, fy (MPa) 210 240 250 290 410 Peregangan makimum (%) 22 20 18 16 13

Mutu baja, dan data yang berkaitan lainnya harus ditandai dengan jelas pada unit-unit yang menunjukkan identifikasi selama fabrikasi dan pemasangan. d) Baut, Mur dan Ring (1) Baut dan mur harus memenuhi ketentuan dari ASTM A307, dan mempunyai kepala baut dan mur berbentuk segienam (hexagonal). (2) Baut, Mur dan Ring dari Baja Geser Tegangan Tinggi. Baut, mur dan ring dari baja tegangan tinggi harus difabrikasi dari baja karbon yang dikerjakan secara panas memenuhi ketentuan dari AASHTO M164M-01, dengan tegangan leleh minimum 570 N/mm2 dan pemuluran (elongation) minimum 12%. Alat sambung mutu tinggi boleh digunakan bila memenuhi ketentuan berikut: (1) Komposisi kimiawi dan sifat mekanisnya sesuai dengan ketentuan yang berlaku. (2) Diameter batang, luas tumpu kepala baut, dan mur atau penggantinya harus lebih besar dari nilai nominal yang ditetapkan dalam ketentuan yang berlaku. Ukuran lainnya boleh berbeda. (3) Cara penarikan baut dan prosedur pemeriksaan untuk alat sambung boleh berbeda dari ketentuan yang berlaku selama persyaratan gaya tarik minimum alat sambung pada Tabel 7.4.2-2 terpenuhi dan prosedur penarikannya dapat diperiksa. 7 - 49

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Tabel 7.4.2-2 Gaya Tarik Baut Minimum Diameter nominal baut (mm) Gaya tarik minimum (kN) 16 95 20 145 24 210 30 335 36 490 (4) Baut dan mur harus ditandai untuk identifikasi sesuai dengan ketentuan dari AASHTO M164M-01. Ukuran baut harus sebagaimana ditunjukkan dalam gambar. e) Paku Penghubung Geser yang di Las Paku penghubung geser (shear connector studs) harus memenuhi ketentuan dari AASHTO M169-02. Grade 1015, 1018 atau 1020, baik baja "semi-killed" maupun "fully killed". f) Bahan untuk Keperluan Pengelasan Bahan untuk keperluan pengelasan yang digunakan dalam pengelasan logam dari kelas baja yang memenuhi ketentuan dari AASHTO M183-90 harus memenuhi ketentuan dari ASTM A233. g) Sertifikat Semua bahan baku atau cetakan yang dipasok untuk pekerjaan, apabila diminta oleh Direksi Pekerjaan, harus disertai sertifikat dari pabrik pembuatnya yang menyatakan bahwa bahan tersebut telah di produksi sesuai dengan formula standar dan memenuhi semua ketentuan dalam pengendalian mutu dari pabrik pembuatannya. Sertifikat harus menunjukkan semua hasil pengujian sifat-sifat fisik bahan baku, dan diserahkan kepada Direksi Pekerjaan tanpa biaya tambahan. Ketentuan ini harus digunakan, tetapi tidak terbatas pada produk-produk atau bagian-bagian yang di rol, baut, bahan dan pembuatan landasan jembatan dan galvanisasi. 5) Persyaratan Kerja a) Pengajuan Kesiapan Kerja (1) Penyedia Jasa harus menyerahkan laporan pengujian pabrik yang menunjukkan kadar bahan kimia dan pengujian fisik untuk setiap mutu baja yang digunakan dalam pekerjaan. Apabila laporan pengujian pabrik ini tidak tersedia maka Direksi Pekerjaan harus memerintahkan Penyedia Jasa untuk melaksanakan pengujian yang diperlukan untuk menetapkan mutu dan sifat-sifat lain dari baja pada suatu lembaga pengujian yang disetujui. Laporan pengujian ini harus diserahkan dengan atau sebagai pengganti sertifikat pabrik. (2) 3 (tiga) salinan dari semua gambar kerja terinci yang disiapkan oleh atau atas nama Penyedia Jasa harus diserahkan kepada Direksi Pekerjaan untuk disetujui. Persetujuan ini tidak membebaskan tanggung jawab Penyedia Jasa terhadap pekerjaan dalam kontrak ini. (3) Penyedia Jasa harus menyerahkan program dan metode pelaksanaan yang diusulkan termasuk semua gambar kerja dan rancangan untuk pekerjaan sementara yang diperlukan. Data yang diserahkan sebagaimana yang diperlukan harus meliputi tanggal untuk kunjungan bengkel, pengiriman dan pemasangan, usulan pembongkar struktur lama, metode pemasangan, penunjang dan pengaku sementara untuk gelagar selama pemasangan, detail sambungan dan penghubung, pengalihan lalu lintas pada atau di luar jembatan lama dan setiap keterangan yang berkaitan lainnya untuk menyelesaikan pekerjaan tersebut. (4) Penyedia Jasa harus memberitahu kepada Direksi Pekerjaan secara tertulis sekurangkurangnya 24 (dua puluh empat) jam sebelum memulai pembongkaran struktur lama atau pemasangan struktur baja yang baru.

7 - 50

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

7.4.3

PELAKSANAAN

1) Fabrikasi a) Umum Semua elemen yang dirakit harus cocok dan tepat dalam toleransi yang disyaratkan dalam Butir 7.4.2.3). Sambungan dengan baut harus dilengkapi dengan pelat paking, jika diperlukan, untuk menjamin agar celah yang mungkin timbul antar permukaan bidang yang berdampingan tidak melampaui 1 mm untuk baut geser tegangan tinggi dan 2 mm untuk jenis sambungan lainnya. Untuk sambungan las, maka setiap penyimpangan yang tidak dikehendaki akibat kesalahan penjajaran bagian-bagian yang akan disambung tidak melampaui 0,15 kali ketebalan pada bagian yang lebih tipis atau 3 mm. Akan tetapi, baik perbedaan ketebalan yang timbul dari toleransi akibat proses roling maupun kombinasi toleransi akibat proses roling dan kesalahan penjajaran yang diizinkan di atas, maka penyimpangan yang melampaui 3 mm harus diperhalus dengan suatu kelandaian 1: 4. b) Pemotongan Pemotongan harus dilaksanakan secara akurat, hati-hati dan rapi. Setiap deformasi yang terjadi akibat pemotongan harus diluruskan kembali. Sudut tepi-tepi potongan pada elemen utama yang merupakan tepi bebas setelah selesai dikerjakan, harus dibulatkan dengan suatu radius kira-kira 0,5 mm atau ditumpulkan. Pengisi, pelat penyambung, batang pengikat dan pengaku lateral dapat dibentuk dengan pemotongan cara geser (shearing), tetapi setiap bagian yang tajam seperti duri akibat pemotongan harus dibuang. Setiap kerusakan yang terjadi akibat pemotongan harus diperbaiki. Sudut-sudut ini umumnya dibulatkan dengan suatu radius 1,0 mm. c) Lubang untuk Baut (1) Lubang untuk baut tidak terbenam (counter-sunk) dan baut hitam (tidak termasuk toleransi rapat, baut silinder (turned barrel bolt) dan baut geser tegangan tinggi). Diameter lubang tidak boleh lebih besar 2 mm dari diameter nominal paku keling atau baut. Semua lubang harus dibor atau dibor kecil dahulu kemudian diperbesar atau dilubangi kecil dengan alat pons kemudian diperbesar. Apabila beberapa pelat atau komponen membentuk suatu elemen majemuk, pelat-pelat tersebut harus digabung menjadi satu dengan menggunakan klem atau baut penyetel dan lubang harus dibor sampai seluruh ketebalan dalam satu kali operasi, atau sebagai alternatif, pada pekerjaan yang sama dan dikerjakan berulang-ulang, pelat atau komponen dapat dilubangi secara terpisah dengan menggunakan jig atau mal. Semua bagian tepi lubang yang tajam seperti duri akibat pelubangan harus dibuang. (2) Lubang Untuk Baut Pas dan Baut Silinder. Diameter lubang harus sama dengan diameter nominal baut batang (shank) atau silinder (barrel), memenuhi toleransi – 0,0 mm , dan + 0,15 mm. Bagian-bagian yang akan dihubungkan dengan baut toleransi rapat atau silinder harus digabung menjadi satu dengan baut penyetel atau klem dan lubang harus dibor sampai seluruh ketebalan dalam satu kali operasi dan selanjutnya diperbesar setelah perakitan. Apabila cara ini tidak dapat dilakukan maka bagian-bagian yang terpisah harus dibor melalui jig baja dan diperbesar jika diperlukan. Semua bagian tepi lubang yang tajam seperti duri akibat pelubangan harus dibuang. (3) Lubang untuk Baut Geser Tegangan Tinggi Lubang harus silindris dan tegak lurus pada permukaan pelat kecuali disyaratkan lain. Pada umumnya diameter lubang 1 mm lebih besar dari diamater nominal untuk baut sampai diameter 16 mm dan 1,5 mm lebih besar dari diameter nominal untuk baut yang lebih besar. Jarak dari pusat lubang ke tepi pelat tergantung pada ketebalan pelat. Jarak minimum dari pusat lubang sampai tepi pelat hasil pemotongan cara geser harus 1,7 kali diameter 7 - 51

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

nominal baut, sedangkan untuk tepi pelat yang di rol atau dipotong dengan las, harus 1,5 kali diameter nominal baut. Lubang persiapan harus di bor terlebih dahulu, kemudian bagian-bagian baja dirakit dan lubang diperbesar sampai diameter yang ditentukan. Bagian tepi lubang yang tajam seperti duri akibat pelubangan harus dibuang dengan alat pengupas (scraper). Tepi lubang harus ditumpulkan sampai 0,5 mm. Setiap bekas tanda pada tepi permukaan bidang kontak dari ring, baut dan mur harus dihilangkan. Pasak pengungkit (drift) dapat dimasukkan ke dalam lubang untuk memudahkan pengaturan posisi dari elemen-elemen baja, tetapi tenaga yang berlebihan tidak boleh digunakan selama operasi tersebut dan perhatian khusus harus diberikan agar lubang-lubang tersebut tidak rusak. d) Pengaku Pengaku ujung pada gelagar dan pengaku yang dimaksudkan sebagai penunjang beban terpusat harus mempunyai bidang kontak sepenuhnya (baik yang dirakit di pabrik, di lapangan atau baja yang dapat dilas dan terletak di daerah tekan dari flens, dilas sebagaimana yang ditunjukkan dalam rancangan atau disyaratkan) pada flens dimana beban tersebut diteruskan atau darimana diterimanya beban. Pengaku yang tidak dimaksudkan untuk menunjang beban terpusat, kecuali ditunjukkan atau disyaratkan lain, dipasang dengan cukup rapat untuk menahan air setelah digalvanisasi. e) Sambungan dengan Baut Standar (selain Baut Geser Tegangan Tinggi) Baut yang tidak dikencangkan terhadap beban percobaan (proof load) harus mempunyai mur tunggal yang dapat mengunci sendiri. Ring serong harus digunakan dimana bidang kontak mempunyai sudut lebih dari 1 : 20 dengan salah satu bidang yang tegak lurus sumbu baut. Baut harus mempunyai panjang sedemikian hingga seluruh mur dapat dimasukkan ke dalam baut tetapi panjang baut tidak boleh melebihi 6 mm di luar mur. Baut harus dimasukkan ke dalam lubang tanpa adanya kerusakan pada uliran. Suatu "snap" harus digunakan untuk mencegah kerusakan kepala baut. Kepala baut dan mur harus dikencangkan sampai rapat pada pekerjaan dengan tenaga manusia yang menggunakan sebuah kunci yang cocok dengan panjang tidak kurang dari 380 mm untuk diameter nominal baut 19 mm atau lebih. Kepala baut harus diketuk dengan palu pada saat mur sedang dikencangkan. Seluruh uliran baut harus berada di luar lubang. Ring harus digunakan kecuali ditentukan lain. f) Baut Geser Tegangan Tinggi (1) Umum Kelandaian permukaan bidang kontak dengan kepala baut dan mur tidak boleh melebihi 1 : 20 terhadap suatu bidang yang tegak lurus sumbu baut. Bagian-bagian yang akan dibaut harus dijadikan satu apabila dirakit dan tidak boleh diberi gasket (lem paking mesin) atau setiap bahan yang dapat didesak lainnya. Apabila dirakit, maka semua permukaan yang akan disambung, termasuk yang berdekatan dengan kepala baut, mur, atau ring harus bebas kerak kecuali kerak pabrik yang keras dan juga harus bebas dari bagian yang tajam seperti duri akibat pemotongan atau pelubangan dan benda-benda asing lainnya, yang menghambat elemen-elemen tersebut untuk dapat duduk sebagaimana mestinya. (2) Penyelesaian Permukaan Bidang Kontak Permukaan bidang kontak dan tempat-tempat yang berdekatan dengan sekeliling elemenelemen baja harus dibersihkan dari semua karat, kerak pabrik, cat, gemuk, cat dasar, dempul atau benda-benda asing lainnya. Setiap bagian yang tajam seperti duri akibat pemotongan atau pelubangan, atau kerusakan lain yang akan menghambat elemenelemen tersebut untuk duduk sebagaimana mestinya atau akan mempengaruhi gaya geser di antara elemen-elemen tersebut harus dihilangkan.

7 - 52

Departemen Pekerjaan Umum – Desember 2007

Permukaan bidang kontak harus dikerjakan sampai mencapai suatu kekasaran yang cocok. Tidak ada sambungan yang akan dibuat sampai permukaan yang akan dihubungkan telah diperiksa dan diterima oleh Direksi Pekerjaan. (3) Baut Tarik Perhatian khusus harus diberikan apabila terdapat perbedaan ketebalan pelat pada elemen-elemen yang akan dipasang untuk menjamin bahwa tidak terjadi pembengkokan dan bahwa elemen dasar dan pelat penyambung mempunyai bidang kontak yang rapat. Setiap peralatan yang digunakan untuk pengencangan baut harus dikalibrasi secara teratur dan dibuktikan dengan sertifikat kalibrasi sebelum pekerjaan pengencangan baut dilaksanakan. Nilai torsi yang diberikan pemasok harus disesuaikan sebelum setiap diameter dan mutu baut digunakan dalam pekerjaan. Pengencangan dapat dilaksanakan baik dengan cara putar separuh maupun cara pengendalian dengan torsi sebagaimana yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan atau sesuai dengan manual pengencangan baut yang diterbitkan oleh pemasok bahan struktur baja yang akan dipasang, baik jenis struktur gelagar baja, gelagar baja komposit atau rangka baja. g) Kekencangan Baut Persyaratan kekencangan baut mengacu pada Seksi 7.4.2. dari spesifikasi ini. h) Pengelasan Prosedur pengelasan baik di bengkel maupun di lapangan, termasuk keterangan tentang persiapan pemukaan-permukaan yang akan disambung harus diserahkan secara tertulis, untuk persetujuan dari Direksi Pekerjaan sebelum memulai fabrikasi. Tidak ada prosedur pengelasan yang disetujui atau detail yang ditunjukkan dalam gambar yang harus dibuat tanpa persetujuan dari Direksi Pekerjaan. Cara menandai setiap pelengkap sementara harus disetujui terlebih dahulu oleh Direksi Pekerjaan. Setiap goresan pada pelengkap sementara harus diperbaiki sampai diterima oleh Direksi Pekerjaan. Apabila perbaikan dengan pengelasan diperlukan, maka perbaikan ini harus dilaksanakan atas persetujuan Direksi Pekerjaan. Permukaan las yang tampak harus dibersihkan dari residu kerak. Semua percikan pengelasan yang mengenai permukaan harus dibersihkan. Agar dapat memperoleh ketebalan elemen baja yang penuh pada sambungan dengan pengelasan maka harus digunakan pelat penyambung “run-on” dan “run-off” pada bagian ujung elemen. i) Pengecatan Pelaksanaan pengecatan sesuai dengan Pedoman Teknik No.028/T/BM/1999. j) Galvanisasi Semua permukaan baja lainnya harus dicat atau digalvanis sesuai dengan desain ketebalan cat atau galvanis yang telah ditentukan sesuai lokasi dimana struktur baja tersebut akan dipasang dan/atau disetujui oleh Direksi Pekerjaan. Untuk semua komponen struktur baja termasuk ko