You are on page 1of 3

Beberapa tahun terakhir ini, isu CSR ( CorporateSocial Responsibility ) di Indonesia telah menjadi isu yangsering dibicarakan dalam

berbagai kesempatan. Semakinbanyak seminar atau diskusi yang dilakukan untuk membahas hal ini. Apalagi dengan semakin seringnyat e r j a d i p e r m a s a l a h a n ya n g be r k a it a n d e n g a n C S R , s a l a h satunya adalah perist iwa banjir lumpur di Sidoarjo yangmelibatkan salah satu perusahaan nasional. Peristiwalumpur di Sidoarjo menunjukan betapa lemahnyapelaksanaan CSR di Indonesia. Dapat dilihat betapamasyarakat dirugikan dengan kehilangan penghasilan, hartabenda dan juga harus meninggalkan tempat tinggal. Tidak saja masyarakat, negara juga ikut menanggung kerugianyang sangat besar. Hal ini dapat dilihat dari pengalokasiandana APBN dalam penanggulangan banjir lumpur diSidoarjo.Sebeluum membahas lebih jauh, marilahmengenal CSR. CSR merupakan sebuah konsep yangsudah berkembang pesat di negara-negara industri. CSR menakankan pentinganya peranan perusahaan dalamm e m b e r i k a n k o nt r i b u s i n ya b a g i ma s ya r a k a t d a n lingkungan. Konsep ini sangat mement ingkan peran akt if dan pertangungjawaban sebuah perusahaan. Intinya adalah,p e r u s a h a a n t i d a k s a j a m e n g e j a r l a ba s e m a t a . Ko n s e p i n i d i k e m b a n g k a n be r hu b u ng a n s e m a k i n p e s a t n ya perkembangan industri yang tentunya melibatkan berbagaimacam perusahaan di dalamnya. Perkembangan ini akansangat mempengaruhi lingkungan sekitarnya, bahkanmemberikan dampak global.F a k t a s u d a h m e n u n j u k k a n b a h w a i n d u t r i d u n i a t e l a h m e m p e ng a r u h i t a t a na n g lo b a l . P a d a s a a t i n i d u n i a dihadapkan pada berbagai permasalahan seperti perubahaniklim, t idak menentunya cuaca, dan gelaja pemanasanglobal. Dalam konteks keindonesiaan, dapat dijumpaidampak dari kehadiran industri seperti di utarakan di awaltulisan ini

Oleh karena itu, CSR hadir sebagai sebuah jalanuntuk menyelesaikan berbagai permasalahan yang diakibatk a n o l e h k e h a d i r a n i n d u s t r i ( p e r u s a h a a n ) . P a d a perkembangannya, CSR dikembangkan lebih luas ruanglingkupnya. CSR kini tidak lagi mengenai penanggulangandampak keberadaan industri. CSR pun sudah melingkupipemberdyaan masyarakat. Pemberdayaan masyarakat inimerupakan sebuah kemajuan yang luar biasa.T e n t u n y a p e r k e m b a n g a n k o n s e p C S R i n i p a t u t diacungi jempol. Namun, kabar buruknya adalah diI n d o n e s i a k o n s e p C S R m a s i h l a h s e b a t a s w a c a n a s a j a . Minim sekali perusahaan yang mempraktikan konsep ini.Kondisi seperti ini tentu amat merugikan sekali. Padahal,b i l a C S R d i l a k s a n a k a n s e c a r a k o n s e k u e n , C S R memberikan manfaat yang sangat besar, khususnya bagimasyarakat yang selama ini cenderung dirugikan olehkeberadaan perusahaan di limgkungannya.Salah satu lambannya pelaksanaan CSR diIndonesia adalah tidak adanya instrumen hukum yangkomprehensif yang mengatur CSR. Instrumen hukums a n g a t d i p e r l u k a n s e k a l i u n t u k m e n d o r o n g p e l a k s a n a a n C S R d i I n d o n e s i a . P a d a s a a t i n i , m e m a n g s u d a h t e d a p a t peraturan yang terkait dengan CSR seperti Undang-Undang( UU ) Pengelolaan Lingkungan Hidup. Namun UUt e r s e b u t b e l u m m a m p u m e n d o r o n g p e l a k s a n a a n C S R d i lapangan. Apalagi dalam UU tersebut hal yang diatur masihterbatas. Hanya berkaitan dengan hal tertentu saja. PadahalCSR tidak saja berkaitan dengan tanggung jawabperusahaan tehadap lingkungan dalam arti

R e g u l a s i y a n g a d a j u g a m e m b e r i k a n s a n k s i yang tegas bagi pelanggaran terhadap pelaksanaan CSR. Padahal ada banyak sekali manfaat yangd i p e r o l e h a p a b i l a C S R d i l a k s a n a k a n d e n g a n a t u r a n d a n arahan yang jelas.Masyarakat juga selaku pihak yang menerima dampak darikehadiran perusahaan . s e t i a p perusahaan sudah diwajibkan untuk pelaksanaan CSR danmelaporkannya secara periodik. Pemerintah juga akan sangatditolong dalam melaksanakan tanggung jawabnya dalampencerdasan kehidupan bangsa. b a n j i r k a r e n a pembalakan hutan dan pencemaran lingkungan di berbagaitempat menunjukan bahwa pelaksanaan CSR merupakansuatu kemutlakan. Regulasi yang dimaksud adalah dengan m e m b u a t p r o d u k h u k u m ( U U ) y a n g a k a n m e n g a t u r secara tegas. perekonomian. Pelaku usahad e n g a n m o t i f l a b a . maka yang menanggung kerugian terbesar adalahmasyarakat dan negara. Selama ini juga. K o n d i s i i n i t i d a k a k a n m e n d o r o n g pelaksanaan CSR di Indonesia. t e n t u n y a t i d a k a k a n s e t u j u a p a b i l a regulasi yang ada mengganggu kepentingan mereka. jelas. Regulasi CSR juga sebenarnya bukan hal barudalam dunia korporasi. Menggantungkan pelaksanaan CSR kepadakesadaran dan komiteman perusahaan mempunyaibeberapa kelemahan. Tentunya.Tentunya. dan komprehensif mengenai CSR. dan kesejahteraanrakyat sekitar.Sanksi yang diberikan mulai dari yang ringan sepertiperingatan tertulis hingga dikeluarkan dari lantai bursa bagiperusahaan go public .C o n t o h n y a a p a b i l a C S R d i a r a h k a n p a d a s e k t o r tertentu seperti pendidikan.sempit. bagiperusahaan yang melaksanakan CSR tidak memilki arahyang jelas. Berbagai peristiwa yangt e r j a d i d i I n d o n e s i a s e p e r t i b a n j i r l u m p u r . UU yang akan dibuat harus disesuaikandengan kondisi di Indonesia.P e l a k s a n a a n C S R s e l a m a i n i h a n y a d i d a s a r k a n kepada kesadaran dan komitmen perusahaan. Kelemahan paling mendasar adalahtidak adanya sanksi yang tegas bagi perusahaan yang tidak m e l a k s a n a k a n C S R . Apabila kondisi seperti sekarang terusberlanjut. UUini dibutuhkan agar CSR dilaksanakan oleh semuap e r u s a h a a n d a n m e m b e r i k a n m a n f a a t nyata bagi semua stake holder yang ada. itu semua dapatd i l a k s a n a k a n b i l a m a n a a d a r e g u l a s i y a n g j e l a s t e n t a n g CSR. UU yang ada harus mampumenjembatani kepentingan semua pihak. Padahalkomitmen dan kesadaran setiap perusahaan tidak sama dansangat tergantung sekali kepada kebijakan perusahaanmasing-masing. Olehk a r e n a i t u m e m b u a t r e g u l a s i m e n g e n a i C S R m e r u p a k a n jalan terbaik. namunj u g a d a l a m a r t i l u a s s e p e r t i t a n g g u n g j a w a b p e r u s a h a a n terhadap pendidikan. maka betapa banyaknyamanfaat yang diperoleh.Kelemahan lain dengan tidak adanya regulasiyang jelas tentang CSR adalah semakin dirugikannyamasyarakat dan juga negara. Di b e r b a g a i n e g a r a m a j u . Hal ini dilakukan untuk memantau dan mengontrol pelaksanaan CSR setiapp e r u s a h a a n . Hal ini di atas tentunya menjadi sebuah pelajaranyang berharga untuk segera dicari jalan keluarnya. Masyarakat yang kurang mampua k a n d i t o l o n g d e n g a n C S R i n i d a l a m h a l p e n i n g k a t a n kualitas pendidikan mereka.

menuntut adanya kontribusi nyatabagi kehidupan mereka. Oleh karena itu UU yang dibuatharus mampu mengakomodasi semua stake holder .