1

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah
Seialan dengan strategi pembangunan kesehatan untuk mewuiudkan
bangsa yang sehat. Tahun 2011 ini peningkatan deraiat kesehatan meniadi
salah satu Iokus pembangunan di bidang kesehatan. Mewuiudkan masyarakat
yang sehat, pembangunan di bidang kesehatan diarahkan kepada semua
lapisan masyarakat. (Depkes RI, 2011).
Sasaran utama pembangunan kesehatan adalah perilaku hidup sehat,
manaiemen pembangunan kesehatan dan deraiat kesehatan masyarakat pada
saat ini diharapkan adalah bersiIat proaktiI untuk memelihara dan
meningkatkan kesehatan, mencegah resiko teriadi penyakit serta melindungi
diri dari ancaman serta berpartisipasi aktiI dalam kesehatan masyarakat.
(Depkes RI, 2009)
Hipertensi merupakan salah satu penyakit yang mengakibatkan angka
kesakitan yang tinggi. Menurut Adnil Basha (2004) hipertensi adalah suatu
keadaan dimana seseorang mengalami peningkatan tekanan darah di atas
normal yang mengakibatkan angka kesakitan atau morbiditas dan angka
kematian atau mortalitas. Hipertensi akan memberi geiala yang berlaniut
untuk suatu target organ seperti otak (stroke), pembuluh darah iantung
(penyakit iantung koroner), otot iantung (leIt ventricle hypertrophy) (Bustan,
2000: 31).
2

Hipertensi sering kali disebut sebagai pembunuh gelap (silent killer)
karena termasuk yang mematikan tanpa disertai dengan geiala-geialanya lebih
dahulu sebagai peringatan bagi korbannya. Hipertensi adalah Iaktor risiko
utama untuk teriadinya penyakit iantung koroner dan gangguan pembuluh
darah otak yang dikenal dengan stroke. Bila tekanan darah semakin tinggi
maka harapan hidup semakin turun (Wardoyo, 2006).
Menurut WHO batas normal tekanan darah adalah 120140 mmHg
tekanan sistolik dan 80 90 mmHg tekanan diastolik. Seseorang dinyatakan
mengidap hipertensi bila tekanan darahnya ~ 140/90 mmHg. Sedangkan
menurut JNC VII 2003 tekanan darah pada orang dewasa dengan usia diatas
18 tahun diklasiIikasikan menderita hipertensi stadium I apabila tekanan
sistoliknya 140 159 mmHg dan tekanan diastoliknya 90 99 mmHg.
DiklasiIikasikan menderita hipertensi stadium II apabila tekanan sistoliknya
lebih 160 mmHg dan diastoliknya lebih dari 100 mmHg sedangakan
hipertensi stadium III apabila tekanan sistoliknya lebih dari 180 mmHg dan
tekanan diastoliknya lebih dari 116 mmHg (Sustrani, 2004).
Banyak Iaktor yang berperan untuk teriadinya hipertensi meliputi
Iaktor risiko yang tidak dapat dikendalikan (mayor) dan Iaktor risiko yang
dapat dikendalikan (minor). Faktor risiko yang tidak dapat dikendalikan
(mayor) seperti keturunan, ienis kelamin, ras dan umur. Sedangkan Iaktor
risiko yang dapat dikendalikan (minor) yaitu olahraga, makanan (kebiasaan
makan garam), alkohol, stres, kelebihan berat badan (obesitas), kehamilan
dan penggunaan pil kontrasepsi (Asep Paiario, 2002).
3

Prevalensi hipertensi di seluruh dunia, diperkirakan sekitar 15-20°.
Hipertensi lebih banyak menyerang pada usia setengah baya pada golongan
umur 55-64 tahun. Hipertensi di Asia diperkirakan sudah mencapai 8-18°
pada tahun 2009, hipertensi diiumpai pada 4.400 per 10.000 penduduk.
Hasil Survey Kesehatan Rumah Tangga tahun 2008, prevalensi
hipertensi di Indonesia cukup tinggi, 83 per 1.000 anggota rumah tangga, pada
tahun 2009 sekitar 15-20° masyarakat Indonesia menderita hipertensi.
Prevalensi hipertensi di Indonesia, pada laki-laki dari 134 (13,6°) naik
meniadi 165 (16,5°), hipertensi pada perempuan dari 174 (16,0°) naik
meniadi 176 (17,6°). (Depkes RI, 2010)
Angka penderita hipertensi di Sumatera Barat dinyatakan tertinggi di
Indonesia dan di dunia. Dari hasil penelitian, enam kabupaten/kota yang
tertinggi angka penderita hipertensinya adalah Kota Bukittinggi (41,8 persen),
Kota Padang (29,5 persen), Kota Solok (25 persen), Kabupaten 50 Kota (22,2
persen), Kabupaten Solok (20,5 persen), serta Kabupaten Padang Pariaman
(20,2 persen). Tiga daerah yang kurang penderita hipertensinya adalah Kota
Payakumbuh (10 persen), Kabupaten Mentawai (12,5 persen), dan Kabupaten
Pesisirselatan (13 persen). (Depkes Sumbar, 2010)
Sementara di Kabupaten Padang Pariaman, hipertensi merupakan
peringkat ke 3 dari iumlah kasus penyakit terbanyak yang dilaporkan Dinas
Kesehatan Kabupaen Padang Pariaman pada tahun 2010. Dilihat dari banyak
penderitanya, wilayah keria Puskesmas Pasar Usang merupakan wilayah keria
4

yang paling banyak melaporkan adanya penyakit hipertensi. Untuk lebih
ielasnya dapat dilihat pada tabel berikut:
%abel 1 Data Kejadian Hipertensi di Kabupaten Padang Pariaman
tahun 2010

No Puskesmas
1umlah Penderita
hipertensi
1 Pasar Usang 1329
2 Kataping 970
3 Lubuk Alung 525
4 Sikabu 192
5 Sintuk 398
6 Ulakan 314
7 Pauh Kambar 341
8 Sicincin 128
9 Kampung guci 184
10 Kayu tanam 120
11 Anduring 1049
12 Pakandangan 1032
13 Sungai sarik -
14 Padang sago 79
15 Patamuan 592
18 Kampung dalam 390
17 Limau purut 650
18 Padang alai 350
19 Sungai limau 725
20 Gasan gadang 232
21 Sungai geringging 564
22 Koto bangko 198
23 Batu basa 1235
24 Ampalu -
Padang pariaman 13.386
Sumber : Dinas Kesehatan Kabupaten Padang Pariaman, 2010
Berdasarkan tabel di atas dapat diketahui bahwa penderita hipertensi di
wilayah keria Puskesmas Pasar Usang tercatat sebanyak 1329 kasus.
Sedangkan dilihat dari semua Korong yang ada di wilayah keria Puskesmas
Pasar Usang, Korong Pasar Usang merupakan berada pada urutan pertama
iumlah penderita hipertensi terbanyak dibandingkan dengan 19 Korong yang
3

ada di wilayah keria Puskesmas Pasar Usang. Untuk lebih ielasnya dapat
dilihat pada tabel berikut.
%abel 2 Data Kejadian Hipertensi di Wilayah Kerja Puskesmas
Pasar Usang tahun 2010

No Korong
1umlah
lansia
Penderita
hipertensi
1 Pasar Usang 289 193
2 Kp Apar 138 42
3 Keliek 106 45
4 Salisikan 212 67
5 Kali Air 188 78
6 Kabun 162 56
7 Ti. Basung I 175 65
8 Ti. Basung II 101 23
9 Buayan 198 84
10 Duku 153 35
11 Kasai 211 78
12 Bintungan 148 43
13 Caniago 96 32
14 Jambak 171 45
15 Koto 187 78
18 Ti. Kasang 156 75
17 Guci 174 69
18 Sikumbang 163 86
19 Sungai Pinang 182 68
3210 1329
Sumber : Puskesmas Pasar Usang, 2010

Dilihat dari kecenderungan penderita hipertensi, daerah pantai atau
pesisir pantai mempunyai kecenderungan peluang hipertensi lebih tinggi dari
pada daerah pedalaman atau pegunungan. Demikian iuga masyarakat yang
mempunyai kebiasaan makan yang dominan berasa asin mempunyai peluang
cukup tinggi untuk menderita tekanan darah tinggi.
Lokasi Korong Pasar Usang berada tidak iauh dari pantai, menurut
laporan dari Puskesmas Pasar Usang, Korong yang dihuni 289 KK ini
6

cenderung menggunakan garam yang berlebihan pada setiap masakannya,
salah satunya bisa dilihat dari kebiasaan masyarakat yang mengkonsumsi
kerupuk ubi kayu, yang cara pengolahannya selalu ditaburi dengan garam
yang berlebihan. Dari survey awal yang penulis lakukan di daerah Korong
Pasar Usang ini dengan mencicipi masakan yang dibuat oleh 5 orang ibu-ibu
di rumah, ternyata 4 orang diantaranya memiliki masakan yang cenderung
terasa asin.
Berdasarkan latar belakang di atas penulis merasa tertarik untuk
meneliti lebih laniut tentang hubungan konsumsi garam dengan tingginya
angka keiadian hipertensi di Korong Pasar Usang, yang selaniutnya penulis
bahas dalam sebuah karya tulis ilmiah yang beriudul 'Hubungan Konsumsi
Garam dengan Keiadian Hipertensi di Korong Pasar Usang Wilayah Keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman

B. Batasan Masalah
Mengingat banyaknya Iaktor yang mempengaruhi teriadinya
hipertensi pada lansia, maka di sini penulis membatasi masalah hanya pada
hubungan konsumsi garam dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong
Pasar Usang wilayah keria Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang
Pariaman

C. #umusan Masalah
Berdasarkan latar belakang masalah di atas maka rumusan masalah
dalam penelitian ini adalah apakah ada hubungan konsumsi garam dengan
7

keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman.

D. %ujuan Penelitian
1. Tuiuan umum
Untuk mengetahui hubungan konsumsi garam dengan keiadian
hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria Puskesmas
Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman.
2. Tuiuan khusus
a. Diketahuinya konsumsi garam di Korong Pasar Usang wilayah keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman.
b. Diketahuinya keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang
wilayah keria Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman.
c. Diketahuinya hubungan konsumsi garam dengan keiadian hipertensi
pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria Puskesmas Pasar
Usang Kabupaten Padang Pariaman

E. Manfaat penelitian.
1. Bagi Puskesmas
Hasil penelitian ini diharapkan berguna bagi puskesmas dalam
upaya meningkatkan inIormasi dan usaha pencegahan hipertensi pada
masyarakat


8

2. Bagi masyarakat
Hasil penelitian ini diharapkan menambah pengetahuan ibu-ibu
rumah tangga tentang bagaimana penggunaan garam yang baik dan iuga
menambah wawasan ibu-ibu rumah tangga tentang hipertensi.
3. Bagi penulis
Penelitian ini akan bisa menambah wawasan penulis tentang
hipertensi, selain itu penelitian ini merupakan langkah awal dalam
pengabdian penulis sebagai calon perawat dalam memberikan kontribusi
ilmu pengetahuan tentang kesehatan, khususnya tentang penanggulangan
penyakit hipertensi













9

BAB II
%IN1AUAN %EO#I%IS

A. aram
1. Pengertian
Garam dapur atau garam dalam pengertian sehari-hari, terdiri dari
unsur mineral natrium (Na) alias sodium dan klorida (Cl), yang bergabung
meniadi satu molekul bernama natrium klorida (NaCl). Jumlah sodium
dalam garam dapur sekitar 40 persen, dan sisanya adalah ion klorida.
Natrium dalam garam (NaCl) sebenarnya bermanIaat untuk
meniaga regulasi volume dan tekanan darah, meniaga kontraksi otot,
transmisi sel syaraI, serta membantu keseimbangan air, asam dan basa
dalam tubuh. Namun, berdasarkan Panduan Umum Gizi Seimbang 2003,
konsumsi garam tidak boleh lebih dari 6 gram (1 sendok teh) dalam 1 hari,
atau sama dengan 2.300 mg natrium untuk kebutuhan tiap orang. Garam
sangat erat dengan hipertensi. Setengah sendok teh garam saia, bisa
menaikkan tekanan sistolik sebesar 5 poin dan tekanan diastolik naik 3
poin. (Susanto, 2010)
Asupan garam yang tinggi ini berkaitan erat dengan teriadinya
tekanan darah tinggi. Riset menuniukkan kenaikan 1/2 sendok teh garam
akan menaikkan tekanan sistolik 5 poin dan tekanan diastolik 3 poin.
Sebaliknya mengurangi garam meniadi kurang dari 1 sendok teh akan
menurunkan tekanan sistolik 7 poin dan diastolik 4 poin.
10

Selain memicu hipertensi konsumsi garam yang tinggi iuga bisa
mengganggu keria ginial. Sebenarnya tubuh punya mekanisme untuk
mengeluarkan kelebihan garam, tapi karena tingginya garam yang diasup
ginial iadi kesulitan untuk mengeluarkan. Akibatnya iumlah natrium di
dalam tubuh sangat banyak. Padahal, natrium memiliki siIat mengikat
cairan (retensi cairan) (Susanto, 2010).
Ketika iumlah natrium dalam tubuh tinggi, maka iumlah cairannya
ikut meningkat sehingga volume darah bertambah dan tekanannya
semakin besar. Jika ditambah dengan konsumsi lemak berlebih yang
mengakibatkan pembuluh darahnya mengecil. Akibatnya bisa Iatal karena
pembuluh darahnya bisa pecah (Kompas, 2011).
Perhimpunan Hipertensi Indonesia (Ina SH) mencatat, konsumsi
garam rata-rata orang Indonesia tiga kali lebih besar dari aniuran badan
kesehatan dunia (WHO) yang maksimal 5 gram atau satu sendok teh
seharian. Konsumsi garam rata-rata masyarakat Indonesia sebesar 15 gram
per hari.
2. Bahaya garam bagi kesehatan.
Garam, khususnya ion natrium, yang masuk ke tubuh akan
langsung diserap ke dalam pembuluh darah, sehingga konsentrasi ion
natrium dalam darah akan meningkat. Ion natrium itu mempunyai siIat
retensi air (menahan air), sehingga menyebabkan volume darah meniadi
naik dan hal itu secara otomatis menyebabkan tekanan darah meniadi naik.

11

Mengonsumsi terlalu banyak garam dapat menyebabkan masalah
kesehatan yang serius. Ada tuiuh langkah yang perlu ketahui agar bisa
mengurangi iumlah garam dalam makanan.
a. Baca terlebih dahulu kandungan nutrisi pada kemasan makanan. Ini
merupakan cara termudah untuk mengurangi konsumsi garam. Jika
kadar garam atau sodium dalam makanan tinggi, Anda harus
menghindari membelinya.
b. Perhatikan label dalam kemasan makanan. Jika makanan tersebut
bebas dari natrium, tidak mengandung garam atau kadar sodium yang
terbatas maka makanan tersebut lebih baik daripada makanan lain
dengan kadar garam yang lebih tinggi.
c. Disiplin dengan iumalah natriun yang Anda kosnsumsi. American
Heart Association hingga National Academy oI Science di Amerika
Serikat menganiurkan konsumsi garam dibatasi tidak lebih dari 2.400
mg dalam sehari.
d. Selalu perhatikan makanan Anda. Daging tanpa kulit, susu skim, buah
dan sayuran segar. Daging tanpa kulit, susu skim, buah dan sayuran
segar mengandung sedikit garam. Sementara sayuran, buah, sup dan
daging dalam kemasan memiliki salinitas yang iauh lebih tinggi.
e. Saiikan makanan tanpa menggunakan garam. Saat Anda memasak,
sebaiknya gunakan berbagai macam bumbu dapur untuk memperkaya
rasa masakan bukan dengan menambahkan banyak garam.
I. Hindari menaruh garam diatas meia makan. (Medicastore, 2010)
12

B. Hipertensi
1. Pengertian
Menurut WHO (2006) hipertensi adalah tekanan darah yang berada
di atas 160/95 mmHg dinyatakan sebagai hipertensi (Halim, 2003)
Hipertensi adalah masalah kesehatan masyarakat. Hipertensi yang
tidak terkontrol dapat memicu timbulnya penyakit degeneratiI, seperti
gagal iantung congestive, gagal ginial, dan penyakit vaskuler. Hipertensi
disebut 'silent killer¨ karena siIatnya asimptomatik dan setelah beberapa
tahun menimbulkan stroke yang Iatal atau penyakit iantung. Meskipun
tidak dapat diobati, pencegahan dan penatalaksanaan dapat menurunkan
keiadian hipertensi dan penyakit yang menyertainya. (Susalit, 2002)

%abel 2. Batasan Normal %ekanan Darah dari Usia.

Usia Batas normal
20 - 60 tahun 90 - 100 mm Hg
Di atas 65 tahun 100 - 110 mm Hg
Sumber : Sumosardiuno, 2008

2. tiologi
Berdasarkan penyebabnya hipertensi dibagi meniadi 2 golongan,
yaitu: hipertensi esensial atau hipertensi primer dan hipertensi sekunder
atau hipertensi renal (Waluyo, 2004).

a. Hipertensi esensial
Hipertensi esensial atau hipertensi primer yang tidak diketahui
penyebabnya, disebut iuga hipertensi idiopatik. Terdapat sekitar 95°
13

kasus. Banyak Iaktor yang mempengaruhinya seperti genetik,
lingkungan, hiperaktiIitas sistem saraI simpatis, sistem renin
angiotensin, deIek dalam ekskresi Na, peningkatan Na dan Ca
intraseluler dan Iaktor-Iaktor yang meningkatkan resiko seperti
obesitas, alkohol, merokok, serta polisitemia. Hipertensi primer
biasanya timbul pada usia 30 50 tahun.

b. Hipertensi sekunder
Hipertensi sekunder atau hipertensi renal terdapat sekitar 5 °
kasus. Penyebab spesiIik diketahui, seperti penggunaan estrogen,
penyakit ginial, hipertensi vaskular renal, hiperaldosteronisme primer,
dan sindrom cushing, Ieokromositoma, koarktasio aorta, hipertensi
yang berhubungan dengan kehamilan, dan lain lain.
3. Geiala Klinis
Peninggian tekanan darah kadang-kadang merupakan satu-satunya
geiala pada hipertensi esensial dan tergantung dari tinggi rendahnya
tekanan darah, geiala yang timbul dapat berbeda-beda. Kadang-kadang
hipertensi esensial berialan tanpa geiala, dan baru timbul geiala setelah
teriadi komplikasi pada organ target seperti pada ginial, mata, otak dan
iantung (Underwood, 2000).
Perialanan penyakit hipertensi sangat berlahan. Penderita hipertensi
mungkin tidak menuniukkan geiala selama bertahun tahun. Masa laten
ini menyelubungi perkembangan penyakit sampai teriadi kerusakan organ
yang bermakna. Bila terdapat geiala biasanya hanya bersiIat spesiIik,
14

misalnya sakit kepala atau pusing. Geiala lain yang sering ditemukan
adalah epistaksis, mudah marah, telinga berdengung, rasa berat di tungkuk,
sukar tidur, dan mata berkunang-kunang. Apabila hipertensi tidak
diketahui dan dirawat dapat mengakibatkan kematian karena payah
iantung, inIark miokardium, stroke atau gagal ginial. Namun deteksi dini
dan parawatan hipertensi dapat menurunkan iumlah morbiditas dan
mortalitas.

4. Patogenesis
Tekanan darah terutama dikontrol oleh sistem saraI simpatik
(kontrol iangka pendek) dan ginial (kontrol iangka paniang). Mekanisme
yang berhubungan dengan penyebab hipertensi melibatkan perubahan
perubahan pada curah iantung dan resistensi vaskular periIer. Pada tahap
awal hipertensi primer curah iantung meninggi sedangkan tahanan periIer
normal. Keadaan ini disebabkan peningkatan aktivitas simpatik. SaraI
simpatik mengeluarkan norepineIrin, sebuah vasokonstriktor yang
mempengaruhi pembuluh arteri dan arteriol sehingga resistensi periIer
meningkat. Pada tahap selaniutnya curah iantung kembali ke normal
sedangkan tahanan periIer meningkat yang disebabkan oleh reIleks
autoregulasi. Yang dimaksud dengan reIleks autoregulasi adalah
mekanisme tubuh untuk mempertahankan keadaan hemodinamik yang
normal. Oleh karena curah iantung yang meningkat teriadi konstriksi
sIingter pre-kapiler yang mengakibatkan penurunan curah iantung dan
peninggian tahanan periIer. Pada stadium awal sebagian besar pasien
13

hipertensi menuniukkan curah iantung yang meningkat dan kemudian
diikuti dengan kenaikan tahanan periIer yang mengakibatkan kenaikan
tekanan darah yang menetap.
Mekanisme patoIisiologi yang berhubungan dengan peningkatan
hipertensi esensial antara lain (Waluyo, 2004):
a. Curah iantung dan tahanan periIer
Keseimbangan curah iantung dan tahanan periIer sangat
berpengaruh terhadap kenormalan tekanan darah. Pada sebagian besar
kasus hipertensi esensial curah iantung biasanya normal tetapi tahanan
periIernya meningkat. Tekanan darah ditentukan oleh konsentrasi sel
otot halus yang terdapat pada arteriol kecil. Peningkatan konsentrasi
sel otot halus akan berpengaruh pada peningkatan konsentrasi kalsium
intraseluler. Peningkatan konsentrasi otot halus ini semakin lama akan
mengakibatkan penebalan pembuluh darah arteriol yang mungkin
dimediasi oleh angiotensin yang meniadi awal meningkatnya tahanan
periIer yang irreversible.

b. Sistem Renin-Angiotensin
Ginial mengontrol tekanan darah melalui pengaturan volume
cairan ekstraseluler dan sekresi renin. Sistem Renin-Angiotensin
merupakan sistem endokrin yang penting dalam pengontrolan tekanan
darah. Renin disekresi oleh iuxtaglomerulus aparantus ginial sebagai
respon lomerulus underperfusion atau penurunan asupan garam,
ataupun respon dari sistem saraI simpatetik.
16

Mekanisme teriadinya hipertensi adalah melalui terbentuknya
angiotensin II dari angiotensin I oleh ,niotensin I-convertin enzvme
(AC).

AC memegang peranan Iisiologis penting dalam mengatur
tekanan darah. Darah mengandung angiotensinogen yang diproduksi
hati, yang oleh hormon renin (diproduksi oleh ginial) akan diubah
meniadi angiotensin I (dekapeptida yang tidak aktiI). Oleh AC yang
terdapat di paru-paru, angiotensin I diubah meniadi angiotensin II
(oktapeptida yang sangat aktiI). Angiotensin II berpotensi besar
meningkatkan tekanan darah karena bersiIat sebagai v,soconstrictor
melalui dua ialur, yaitu:
1) Meningkatkan sekresi hormon antidiuretik (ADH) dan rasa haus.
ADH diproduksi di hipotalamus (keleniar pituitari) dan bekeria
pada ginial untuk mengatur osmolalitas dan volume urin. Dengan
meningkatnya ADH, sangat sedikit urin yang diekskresikan ke luar
tubuh (antidiuresis) sehingga urin meniadi pekat dan tinggi
osmolalitasnya. Untuk mengencerkan, volume cairan ekstraseluler
akan ditingkatkan dengan cara menarik cairan dari bagian
instraseluler. Akibatnya volume darah meningkat sehingga
meningkatkan tekanan darah.
2) Menstimulasi sekresi aldosteron dari korteks adrenal. Aldosteron
merupakan hormon steroid yang berperan penting pada ginial.
Untuk mengatur volume cairan ekstraseluler, aldosteron akan
mengurangi ekskresi NaCl (garam) dengan cara mereabsorpsinya
17

dari tubulus ginial. Naiknya konsentrasi NaCl akan diencerkan
kembali dengan cara meningkatkan volume cairan ekstraseluler
yang pada gilirannya akan meningkatkan volume dan tekanan
darah.
c. Sisten SaraI Otonom
Sirkulasi sistem saraI simpatetik dapat menyebabkan
vasokonstriksi dan dilatasi arteriol. Sistem saraI otonom ini
mempunyai peran yang penting dalam pempertahankan tekanan darah.
Hipertensi dapat teriadi karena interaksi antara sistem saraI otonom
dan sistem renin-angiotensin bersama sama dengan Iaktor lain
termasuk natrium, volume sirkulasi, dan beberapa hormon.

d. DisIungsi ndotelium
Pembuluh darah sel endotel mempunyai peran yang penting
dalam pengontrolan pembuluh darah iantung dengan memproduksi
seiumlah vasoaktiI lokal yaitu molekul oksida nitrit dan peptida
endotelium. DisIungsi endotelium banyak teriadi pada kasus hipertensi
primer. Secara klinis pengobatan dengan antihipertensi menuniukkan
perbaikan gangguan produksi dari oksida nitrit.

e. Substansi vasoaktiI
Banyak sistem vasoaktiI yang mempengaruhi transpor natrium
dalam mempertahankan tekanan darah dalam keadaan normal.
Bradikinin merupakan vasodilator yang potensial, begitu iuga
endothelin. ndothelin dapat meningkatkan sensitiIitas garam pada
18

tekanan darah serta mengaktiIkan sistem renin-angiotensin lokal.
rteri,l n,triuretic peptide merupakan hormon yang diproduksi di
atrium iantung dalam merespon peningkatan volum darah. Hal ini
dapat meningkatkan ekskresi garam dan air dari ginial yang akhirnya
dapat meningkatkan retensi cairan dan hipertensi.

I. Hiperkoagulasi
Pasien dengan hipertensi memperlihatkan ketidaknormalan dari
dinding pembuluh darah (disIungsi endotelium atau kerusakan sel
endotelium), ketidaknormalan Iaktor homeostasis, platelet, dan
Iibrinolisis. Diduga hipertensi dapat menyebabkan protombotik dan
hiperkoagulasi yang semakin lama akan semakin parah dan merusak
organ target. Beberapa keadaan dapat dicegah dengan pemberian obat
anti-hipertensi.

g. DisIungsi diastolik
Hipertropi ventrikel kiri menyebabkan ventrikel tidak dapat
beristirahat ketika teriadi tekanan diastolik. Hal ini untuk memenuhi
peningkatan kebutuhan input ventrikel, terutama pada saat olahraga
teriadi peningkatan tekanan atrium kiri melebihi normal, dan
penurunan tekanan ventrikel.

5. Faktor Risiko Hipertensi
Sampai saat ini penyebab hipertensi secara pasti belum dapat
diketahui dengan ielas. Secara umum, Iaktor risiko teriadinya hipertensi
yang teridentiIikasi antara lain (Tambayong, 2002):

19

a. Keturunan
Dari hasil penelitian diungkapkan bahwa iika seseorang
mempunyai orang tua atau salah satunya menderita hipertensi maka
orang tersebut mempunyai risiko lebih besar untuk terkena hipertensi
daripada orang yang kedua orang tuanya normal (tidak menderita
hipertensi). Adanya riwayat keluarga terhadap hipertensi dan penyakit
iantung secara signiIikan akan meningkatkan risiko teriadinya
hipertensi pada perempuan dibawah 65 tahun dan laki laki dibawah
55 tahun.
b. Usia
Beberapa penelitian yang dilakukan, ternyata terbukti bahwa
semakin tinggi usia seseorang maka semakin tinggi tekanan darahnya..
Hal ini disebabkan elastisitas dinding pembuluh darah semakin
menurun dengan bertambahnya usia. Sebagian besar hipertensi teriadi
pada usia lebih dari 65 tahun. Sebelum usia 55 tahun tekanan darah
pada laki laki lebih tinggi daripada perempuan. Setelah usia 65
tekanan darah pada perempuan lebih tinggi daripada laki-laki.
1
Dengan
demikian, risiko hipertensi bertambah dengan semakin bertambahnya
usia (Susalit, 2001).
c. Jenis kelamin
Jenis kelamin mempunyai pengaruh penting dalam regulasi
tekanan darah. Seiumlah Iakta menyatakan hormon sex mempengaruhi
sistem renin angiotensin. Secara umum tekanan darah pada laki laki
20

lebih tinggi daripada perempuan. Pada perempuan risiko hipertensi
akan meningkat setelah masa menopause yang mununiukkan adanya
pengaruh hormon.
d. Merokok
Merokok dapat meningkatkan beban keria iantung dan
menaikkan tekanan darah.

Menurut penelitian, diungkapkan bahwa
merokok dapat meningkatkan tekanan darah. Nikotin yang terdapat
dalam rokok sangat membahayakan kesehatan, karena nikotin dapat
meningkatkan penggumpalan darah dalam pembuluh darah dan dapat
menyebabkan pengapuran pada dinding pembuluh darah. Nikotin
bersiIat toksik terhadap iaringan saraI yang menyebabkan peningkatan
tekanan darah baik sistolik maupun diastolik, denyut iantung
bertambah, kontraksi otot iantung seperti dipaksa, pemakaian O
2
bertambah, aliran darah pada koroner meningkat dan vasokontriksi
pada pembuluh darah periIer (Smeltzer & Bare, 2001).

e. Obesitas
Kelebihan lemak tubuh, khususnya lemak abdominal erat
kaitannya dengan hipertensi.

Tingginya peningkatan tekanan darah
tergantung pada besarnya penambahan berat badan. Peningkatan risiko
semakin bertambah parahnya hipertensi teriadi pada penambahan berat
badan tingkat sedang. Tetapi tidak semua obesitas dapat terkena
hipertensi. Tergantung pada masing masing individu. Peningkatan
21

tekanan darah di atas nilai optimal yaitu ~ 120 / 80 mmHg akan
meningkatkan risiko teriadinya penyakit kardiovaskuler.
Penurunan berat badan eIektiI untuk menurunkan hipertensi,
Penurunan berat badan sekitar 5 kg dapat menurunkan tekanan darah
secara signiIikan (Martono, 2004).

I. Stress
Hubungan antara stres dengan hipertensi diduga melalaui saraI
simpatis yang dapat meningkatkan tekanan darah secara intermiten.
Apabila stres berlangsung lama dapat mengakibatkan peninggian
tekanan darah yang menetap. Pada binatang percobaan dibuktikan
bahwa paianan terhadap stres menyebabkan binatang tersebut meniadi
hipertensi.
g. AktiIitas Fisik
Orang dengan tekanan darah yang tinggi dan kurang aktiIitas,
besar kemungkinan aktiIitas Iisik eIektiI menurunkan tekanan darah.
AktiIitas Iisik membantu dengan mengontrol berat badan. Aerobik
yang cukup seperti 30 45 menit berialan cepat setiap hari membantu
menurunkan tekanan darah secara langsung. Olahraga secara teratur
dapat menurunkan tekanan darah pada semua kelompok, baik
hipertensi maupun normotensi.



22

h. Asupan
1) Asupan Natrium
Natrium adalah kation utama dalam cairan extraseluler
konsentrasi serum normal adalah 136 sampai 145 mg / L, Natrium
berIungsi meniaga keseimbangan cairan dalam kompartemen
tersebut dan keseimbangan asam basa tubuh serta berperan dalam
transIusi saraI dan kontraksi otot.
2) Asupan Kalium
Kalium merupakan ion utama dalam cairan intraseluler, cara
keria kalium adalah kebalikan dari Na. konsumsi kalium yang
banyak akan meningkatkan konsentrasinya di dalam cairan
intraseluler, sehingga cenderung menarik cairan dari bagian
ekstraseluler dan menurunkan tekanan darah.

3) Asupan Magnesium
Magnesium merupakan inhibitor yang kuat terhadap
kontraksi vaskuler otot halus dan diduga berperan sebagai
vasodilator dalam regulasi tekanan darah. %e ioint n,tion,l
Committee on Prevention. detection. Ev,lu,tion ,nd %re,tment of
Hi Blood Presure (JNC) melaporkan bahwa terdapat hubungan
timbal balik antara magnesium dan tekanan darah.
4) Kalsium
Seiumlah penelitian menyebutkan bahwa tidak ada hubungan
yang signiIikan antara diet kalsium dengan prevalensi hipertensi.
23

Hubungan diet kalsiun dengan hipertensi tampak pada perempuan ras
AIrika Amerika. Peningkatan konsumsi per hari (untuk total asupan
kalsium 1500 mg per hari) tidak memberikan pengaruh terhadap
tekanan darah pada laki-laki. Dengan demikian, peran suplementasi
kalsium untuk mencegah hipertensi tidak terbukti. Namun, JNC VI
merekomendasikan peningkatan asupan kalium, magnesium dan
kalsium untuk pencegahan dan pengelolaan hipertensi. Asupan
kalsium yang direkomendasikan sebesar 1000 sampai 2000mg par
hari.

6. Penanggulangan hipertensi
a. Penatalaksanaan Iarmakologis
b. Penatalaksanaan non Iarmakologis ( diet)
Penatalaksanaan non Iarmakologis (diet) sering sebagai pelengkap
penatalaksanaan Iarmakologis, selain pemberian obat-obatan
antihipertensi perlu terapi dietetik dan merubah gaya hidup.
Tuiuan dari penatalaksanaan diet
1) Membantu menurunkan tekanan darah secara bertahap dan
mempertahankan tekanan darah menuiu normal.
2) Mampu menurunkan tekanan darah secara multiIaktoral
3) Menurunkan Iaktor resiko lain seperti BB berlebih, tingginya kadar
asam lemak, kolesterol dalam darah.
4) Mendukung pengobatan penyakit penyerta seperti penyakit ginial,
dan DM.
24

Prinsip diet penatalaksanaan hipertensi

:
1) Makanan beraneka ragam dan gizi seimbang
2) Jenis dan komposisi makanan disesuaikan dengan kondisi
penderita
3) Jumlah garam dibatasi sesuai dengan kesehatan penderita dan ienis
makanan dalam daItar diet
Konsumsi garam dapur tidak lebih dari / - ½ sendok teh/hr atau
dapat menggunakan garam lain diluar natrium.
7. Pencegahan hipertensi
Resiko seseorang untuk mendapatkan hipertensi dapat dikurangi
dengan cara:
a. Memeriksa tekanan darah secara teratur
b. Meniaga berat badan dalam rentang normal
c. Mengatur pola makan, antara lain dengan mengkonsumsi makanan
berserat, rendah lemak dan mengurangi garam.
d. Hentikan kebiasaan merokok dan minuman beralkohol
e. Berolahraga secara teratur
I. Hidup secara teratur
g. Mengurangi stress dan emosi
h. Jangan terburu-buru
i. Mengurangi makanan berlemak


23

C. Lansia
Usia laniut merupakan suatu proses alarm yang tidak dapat
dihindarkan. Umur manusia sebagi makhluk hidup terbatas oleh suatu
peraturan alam, maksimal sekitar 6 (enam) x masa bayi sampai dewasa, atau 6
x 20 tahun ÷ 120 tahun. Didalam struktur anatomik proses meniadi tua terlihat
sebagai kemunduran didalam sel semu. Semua orang akan mengalami proses
meniadi tua dan masa tua merupakan masa hidup manusia yang terakhir. Pada
masa ini seeorang mengalami kemunduran Iisik, mental, dan sosial sedikit
demi sedikit sampai tidak dapat melakukan tugasnya sehari-hari, sehingga
bagi kebanyakan orang masa tua merupakan masa yang kurang
menyenangkan. (Nugroho, 2008).
Proses mi berlangsung secara ilmiah, terus menerus dan
berkesinambungan, yang selaniutnya akan menyebabkan perubahan anatomis,
Iisiologis dan biokemis pada ianngan tubuh dan akhirnya akan mempengaruhi
Iungsi dan kemampuan badan secara keseluruhan, (DPKS RJ 1999).
Gerontologi berpendapat bahwa lansia bukan merupakan suatu penyakit tapi
merupakan suatu masa atau tahap - tahap hidup manusia : Masa Bayi, Anak-
anak, dewasa, tua, usia laniut, (Nugroho, 2008)
1. Pengertian Laniut Usia
Menua atau meniadi tua adalah suatu proses keadaan yang teriadi
di dalam kehidupan manusia. Proses menua merupakan proses sepaniang
hidup, tidak hanya dimulai dari suatu waktu tertentu, tetapi dimulai seiak
permulaan kehidupan. Meniadi tua merupakan suatu proses alamiah yang
26

berarti seseorang telah melalui tiga tahap kehidupannya, yaitu anak,
dewasa, dan tua. Tiga tahap ini berbeda baik secara psikologis maupun
biologis. Memasuki usia tua berarti mengalami kemunduran, misalnya
kemunduran Iisik yang ditandai dengan kulit mengendur, rambut memutih,
gigi mulai ompong, pendengaran kurang ielas, penglihatan semakin
memburuk. Gerakan lamban dan Iigur tubuh yang tidak proIesional.
(Nugroho, 2008)
Usia laniut bukan merupakan suatu penyakit dalam proses menua
tersebut bukanlah merupakan suatu penyakit yang harus ditolak dan
dihindari, sebab proses menuanya menusia merupakan proses yang alami
dan kemunduran hukum alam yang pasti teriadi. Sebagaimana yang
terdapat dalam buku tata laksana perawatan kesehatan masyarakat
diielaskan bahwa beberapa teori tentang laniut usia yaitu :
a. Teori psikoldinamis, menyatakan bahwa proses ketuaan merupakan
masa penurunan bertahap dan masa puncak kedewasaan seseorang
sampai kematian.
b. Teori pemisahan diri, menyatakan situasi meniadi usia laniut secara
normal adalah merupakan suatu pemisahan (pengunduran) diri dan
orang lain dalam sistem sosial.
c. Teori Kegiatan, mengemukakan moril tinggi pada para usia ianiut
dapat dipertahankan apabila mereka ikut aktiI dalam kegiatan sehari-
hari
27

d. Konsep pengembangan, menyatakan bahwa proses meniadi tua adalah
merupakan tahap pengembangan yang normal dan memiliki ciri-ciri
tersendiri sebagaimana tahap perkembangan sebelumnya.
2. Batas-Batas Laniut Usia
Menurut Organisasi Kesehatan Dunia.
Usia laniut meliputi :
a. Usia pertengah (Middle Age) ialah kelompok usia antara 45 s/d 59
tahun.
b. Laniut usia (elderly) ialah antara 60 s/d 74 tahun
c. Laniut usia tua (Old) ialah antara 75 s/d 90 tahun
d. Usia sangat tua (Very Old) ialah diatas 90 tahun
3. Perubahan - perubahan yang teriadi pada Laniut Usia.
a. Perubahan Fisik
Perobahan Fisik seperti rambut memutih, kulit
berkerut,penglihatan dan pendengaran berkurang,tulang mudah patah,
persendian meniadi kaku dan kurang ielas, kemampuan berpikir
menurun, kekuatan iantung dan paru berkurang, sering buang air besar,
cepat lelah dan sebagamya atau secara umumnya seluruh sistem organ
tubuh Iungsinya menurun.
b. Perubahan Mental
Akibat ManiIestasi kemunduran keria otak dan susunan
persyaraIan orang tua sering mengeluh pelupa, tetapi mereka senang
menceritakan apa-apa pengalamannya berulang. Hal ini sering
28

diiumpai adalah disorientasi Perobahan waktu, tempat, dan seseorang.
Bila perobahan Iungsi mental belum mengalami kelainan patologik
maka belum dikatkan dimensia. Untuk itu besar sekali peran keluarga
dan pengasuh atau perawat menerima usia laniut.
c. Perubahan Sosial.
Perobahan sosial terutama bagi mereka memasuki usia pensiun
yang dianggap sudah terputus dengan dunia pekeriaannya sehingga
setatus sosial mereka berkurang, tingkat penghasilan rendah, dikaitkan
dengan peranan dalam pekeriaan. Bagi mereka yang kurang siap
menerima kenyataan ini mengalami kegoncangan yang berakibat
kurang senang berhubungan dengan tetangga, teman sebaya dan
senang menyendin serta hubungan sosial terputus.
Menurut Buku Pedoman Pembinaan Usia Laniut bagi petugas
puskesmas dinyatakan permasalahan yang khusus yang teriadi pada
Laniut usia
1) Proses ketuaan yang teriadi secara alami dengan Konsekwensi
timbulnya masalah mental Iisik dan sosial.
2) Perobahan Sisialisasi karena ProduktiIitas yang mulai menurun,
berkurangnya kesibukan sosial dan integrasi dengan lingkungan.
3) ProduktiIitas yang menurun dengan keterampilan menurun,
namun kebutuhan hidup terus meningkat.
4) Kebutuhan pelayanan kesehatan terutama untuk kelainan
degeneratiI yang memerlukan biaya tinggi.
29

5) Perubahan sosial masyarakat yang mengarah kepada tatanan
masyarakat Individualistic
Para laniut usia kurang mendapatkan perhatian sehingga tersisih
dari kehidupan masyarakat dan meniadi terlantar.
Berbagai upaya pembinaan kesehatan lansia telah dicanangkan
oleh pemerintah untuk keseiahteraan bagi lansia terutama lansia yang
terlantar seperti dengan menyelenggarakan Panti Jompo, sarana
pengobatan gerontik, posyandu lansia yang dilaksanakan setiap bulan
dan sebagainya.yang semuanya itu adalah untuk keseiahteraan bagi
lansia menghadapi usia laniut yang bahagia.

D. Kerangka Konsep
Kerangka konsep yang digunakan dalam penelitian ini adalah model
pendekatan sistem variabel independen dan variabel dependen. Yaitu ingin
melihat hubungan variabel independen (konsumsi garam) dengan variabel
dependen (keiadian hipertensi). Untuk lebih ielasnya dapat dilihat kerangka
konsep dibawah ini:
Variable Independen Variable Dependen








Konsumsi
Garam
Keiadian
Hipertensi
30

E. Defenisi Operasional
Variabel Pengertian Alat Ukur
Cara
ukur
Skala
ukur
Hasil Ukur
Konsumsi
garam
Kebiasaan lansia
dalam
mengkonsumsi
garam pada
makanan sehari-
hari
Indra perasa Tes rasa Ordinal Normal
÷ rasa masakan
tidak asin
Tidak normal
÷ rasa masakan
asin
Keiadian
hipertensi
tekanan darah yang
berada di atas 100 -
110 mm Hg
dinyatakan sebagai
hipertensi
Tensimeter Observasi Nominal Hipertensi
Tekanan darah ~
100 - 110 mm Hg
mmHg

Tidak hipertensi
Tekanan darah ·
100 - 110 mm Hg


F. Hipotesis Penelitian
Ha diterima, artinya ada hubungan yang bermakna antara variabel
independent dengan dependen.
H0 ditolak, artinya tidak ada hubungan yang bermakna antara variabel
independent dengan dependen (Gulo, 2003.78)




31

BAB III
ME%ODE PENELI%IAN

A. Desain Penelitian
Metode penelitian yang dipakai adalah survey analitik. Survey ini
adalah suatu survey atau penelitian yang mencoba menggali bagaimana dan
mengapa Ienomena kesehatan itu teriadi. Didalam penelitian survey analitk ini
pendekatan yang dipakai adalah cross section,l. Cross section,l adalah suatu
penelitian untuk mempelaiari dinamika korelasi antara Iaktor-Iaktor resiko
dengan eIek. (Notoadmodio,2005 : 145).

B. %empat dan Waktu Penelitian
Tempat melakukan penelitian di Korong Pasar Usang Wilayah Keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman dan waktu penelitian
direncanakan pada bulan Maret s/d Mei 2011

C. Populasi dan Sampel
1. Populasi
Populasi adalah keseluruhan obiek dari penelitian (Arikunto,
1993:102) sesuai dengan iudul penelitian. Maka yang meniadi populasi
adalah seluruh lansia yang ada di Korong Pasar Usang yang beriumlah 289
orang.


32

2. Sampel
Sampel adalah sebagian atau wakil dari populasi yang diteliti
(Arikunto,1993:102). Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini
adalah secara r,ndom s,mplin. Sesuai dengan teori dari Notoatmodio
(2003) bahwa apabila populasi dalam penelitian lebih dari 100 maka
sebaiknya sampel diambil sebanyak 20-30°. Dalam penelitian ini penulis
tetapkan sebanyak 30° sampel
20 x 289 ÷ 57,8 ÷ 58
100
Jadi besar sampel dalam penelitian ini adalah 58 orang. Dengan
kriteria sampel sebagai berikut:
a. Lansia yang berusia 65 tahun ke atas yang ada di Korong Pasar Usang
b. Bersedia meniadi responden

D. %eknik Pengumpulan Data.
1. Data primer
Data primer adalah data yang diperoleh dengan cara menanyakan
langsung kepada obiek yang diteliti (responden). Dalam penelitian ini
pengambilan data dengan cara mendatangi sampel secara door to door,
untuk mengetahui bagaimanan konsumsi garam pada responden, penulis
minta izin pada responden untuk mencicipi masakan yang ada di
rumahnya, penulis iuga mewawancarai beberapa orang dari responden
sebagai tambahan data dalam penelitian ini. Untuk mendapatkan data
tentang keiadian hipertensi, penulis mengukur tensi ibu.

33

2. Data sekunder
Data sekunder adalah data yang diperoleh dengan cara tidak
meminta secara langsung kepada obiek yang diteliti. Dalam penelitian ini
data sekunder diperoleh dari Puskesmas Pasar Usang.

E. %eknik Pengolahan data.
Teknik pengolahan data dilakukan seecara manual dengan langkah-
langkah sebagai berikut :
1. diting, (Pemeriksaan data).
Setelah quisioner diisi dan dikembalikan oleh responden pada peneliti,
maka semua pertanyaan diperiksa kembali apakah semua pertanyaan
sudah di iawab.
2. Coding,
Setelah dipastikan kelengkapan data lalu dilakukan pemberian kode untuk
masing-masing data yang termasuk kategori yang sama.
3. Tabulasi,
Setelah semua data terkumpul dengan baik, data tersebut di Fres dan
diklasiIikasikan kedalam beberapa kelompok menurut subvariasi
penelitian..











34

F. %eknik Analisa Data.
a. Univariat
1. Konsumsi Garam
Hasil yang penilaian terhadap konsumsi garam pada responden
penulis lakukan dengan cara mencicipi langsung masakan responden,
responden dikelompokkan dalam 2 kategori, yaitu
Normal ÷ apabila rasa masakah tidak asin
Tidak normal ÷ apabila rasa masakan terasa asin
2. Hipertensi
Hasil yang penilaian terhadap keiadian hipertensi, penulis
lakukan dengan cara mengukur tekanan darah responden, responden
dikelompokkan dalam 2 kategori, yaitu
hipertensi ÷ apabila tekanan darah ~ 100 - 110 mm Hg
tidak hipertensi ÷ apabila Tekanan darah · 100 - 110 mm Hg
b. Analisis Bivariat
Analisis bivariat adalah untuk mencari ada atau tidaknya hubungan
variable independen dengan variable dependent. Pada analisis ini
digunakan uii ei Squ,re (x·) dengan deraiat kepereayaan.u 0,05,dk 1 ÷
3,841. Hubungan dikatakan bermakna apabila x· hitung ~ x· tabel,
digunakan rumus :



z (0 Ŷ L)²
x² ƹ
L
33

Keterangan :
keterangan rumus :
x· ÷ chi square yang dicari
L ÷ iumlah total
0 ÷ Irekuensi observasi
÷ Irekuensi harapan
(Sumber Arikunto s, 2002)
Untuk mendapatkan hasil kemaknaan perhitungan sebagai berikut :
a. P value · 0,05, maka Ha diterima dan terdapat hubungan konsumsi
garam dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang
wilayah keria Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman.
b. P value ~ 0,05, maka Ho diterima dan tidak terdapat hubungan
konsumsi garam dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong
Pasar Usang wilayah keria Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang
Pariaman.








36

HUBUNAN KONSUMSI A#AM DENAN KE1ADIAN HIPE#%ENSI
PADA LANSIA DI KO#ON PASA# USAN WILAYAH KE#1A
PUSKESMAS PASA# USAN KABUPA%EN PADAN PA#IAMAN



Proposal Karya %ulis Ilmiah



Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat untuk Menyelesaikan
Program Pendidikan Diploma III Keperawatan

OLEH:


#I%A #AHAYU
NIM : 2008477








AKADEMI KEPE#AWA%AN PEME#IN%AH
KABUPA%EN PADAN PA#IAMAN
2011

37

LEMBA# KONSUL%ASI


Nama : Rita Rahayu
NIM : 2008477
Judul : hubungan konsumsi garam dengan keiadian hipertensi pada
lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria Puskesmas Pasar
Usang Kabupaten Padang Pariaman

Nama Pembimbing : Sandra Dewi, AMK, S.Pd, M.Kes

No Hari/tanggal Bagian yang direvisi ParaI pembimbing



























38

PE#NYA%AAN PE#SE%U1UAN



Proposal Karya Tulis Ilmiah yang beriudul 'Hubungan konsumsi garam
dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman. akan diuiikan di depan
Dewan Penguii pada tanggal . .. April 2011.




Pembimbing :


Sandra Dewi. AMK. S.Pd. M.Kes
NIP. 19670115 198812 2 001






Mengetahui Direktur Akper
Pememerintah Kabupaten Padang Pariaman





Nilma Sari. A.Kep.A. M.Kes
NIP. 140 318 479



l

39

PENESAHAN PENU1I

Proposal Karya Tulis Ilmiah yang beriudul : ¨Hubungan konsumsi garam
dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman. akan diuiikan di depan
Dewan Penguii pada tanggal 4 April 2011

Penguii I


Ns. Lili Fairia, S.Kep, M. Biomed


Penguii II


Ns. Maidawilis, S.Kep, M. Biomed


Penguii III


Sandra Dewi, AMK, S.Pd, M.Kes




Mengetahui Direktur Akademi Keperawatan
Pemerintah Kab. Padang Pariaman





Nilma Sari. A.Kep. A. M.Kes
NIP. 197206141995032 001



ll
40

KA%A PENAN%A#

Segala puii dan syukur penulis ucapkan kehadirat Allah SWT yang telah
melimpahkan Rahmat dan KaruniaNya sehingga penulis dapat menyelesaikan
karya tulis ilmiah ini dengan iudul 'Hubungan konsumsi garam dengan keiadian
hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria Puskesmas Pasar
Usang Kabupaten Padang Pariaman¨
Karya tulis ilmiah ini diaiukan dalam rangka memenuhi salah satu syarat
untuk menyelesaikan Pendidikan Ahli Madya Keperawatan Pemerintah Daerah
Kabupaten Padang Pariaman. Dalam proses penyusunan karya tulis ilmiah ini
penulis banyak mendapat bimbingan dan dukungan dari berbagai pihak, oleh
karena itu pada kesempatan ini penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada :
1. Ibu Nilma Sari, A.Kep. A, M.Kes selaku Direktur Akademi Keperawatan
Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman
2. Ibu Sandra Dewi, AMK, S.Pd. M. Kes selaku pembimbing yang telah
meluangkan waktu, pikiran dan tenaga untuk memberikan bimbingan dan
petunniuk yang amat berharga selama penyusunan karya tulis ilmiah ini.
3. Dosen-dosen yang telah memberikan berbagai ilmu pengetahuan dalam
penyempurnaan karya tulis ilmiah ini.
4. Teristimewa kepada Ibu dan Ayah serta keluarga yang telah memberikan
perhatian, kasih sayang, dukungan dan doa. Tiada kata yang dapat ananda
rangkaikan, semoga Allah SWT memberikan Rahmat, hidayah, dan
lindunganNya.

41

5. Rekan-rekan angkatan yang ke-IX tahun 2008 Akademi Keperawatan
Pemerintah Kabupaten Padang Pariaman yang telah ikut berpartisipasi
dalam penyelesaian karya tulis ilmiah ini.
Semoga semua bimbingan, bantuan dan amal kebaikan yang telah diberikan
mendapat imbalan rahmat dan karunia dari Allah SWT.
Penulis sangat menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini masih iauh dari
kesmpurnaan baik dari penulisan maupun isi karena dari keterbatasan ilmu,
kemampuan dan pengalaman yang penulis miliki. Untuk itu penulis dengan
senang hati menerima kritikan dan saran yang bersiIat membangun.
Akhir kata penulis berharap karya tulis ini dapat berguna dan bermanIaat
bagi kita semua khususnya bagi penulis sendiri.





Pariaman, April 2011


Penulis






42

PE#MOHONAN MEN1ADI #ESPONDEN

Kepada Yth.
Calon Responden

Dengan Hormat,
Saya yang bertanda tanda tangan dibawa ini:
Nama : Rita Rahayu
Nim : 2008477
Pendidikan : Mahasiswa Akademi Keperawatan Pemerintah Daerah
Kabupaten Padang Pariaman
Akan mengadakan penelitian dengan iudul Hubungan konsumsi garam
dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang wilayah keria
Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman Penelitian ini tidak akan
menimbulkan akibat yang merugikan bagi saudara sebagai responden, kerahasian
imIormasi yang diberikan akan diiaga dan hanya digunakan untuk penelitian.
Apabila saudara menyetuiui meniadi responden dan meniawab pertanyaan
dan pernyataan yang peneliti aiukan saya ucapkan terima kasih.
Pariaman, April 2011

Penulis



43

FO#MA% PE#SE%U1UAN
(Informed Consent)
Setelah membaca penielasan yang diielaskan oleh peneliti, saya bersedia
ikut berpatisipasi sebagai responden penelitian yang beriudul Hubungan
konsumsi garam dengan keiadian hipertensi pada lansia di Korong Pasar Usang
wilayah keria Puskesmas Pasar Usang Kabupaten Padang Pariaman
Yang dilakukan oleh:
Nama : Rita Rahayu
Nim : 2008477
Pendidikan : Akademi Keperawatan Pemerintah Kabupaten
Padang Pariaman

Saya mengerti bahwa penelitian ini tidak akan berakibat negatiI terhadap
saya dan keluarga. Penelitian ini akan meniadi masukan bagi peningkatan
pelayanan keperawatan dan akan dirahasiakan keberadaannya sehingga iawaban
yang saya berikan adalah yang sebenarnya.
Saya telah diberikan kesempatan untuk bertanya dan setiap pertanyaan
yang saya aiukan berkaitan dengan penelitian ini dan mendapat iawaban yang
memuaskan, dengan ini saya sukarela berperan serta dalam penelitian ini.


Pariaman, ......2010


(#esponden)

44

DAF%A# ISI

LMBAR PRSTUJUAN .........................................................................
LMBAR PNGSAHAN .........................................................................
KATA PNGANTAR .................................................................................
DAFTAR ISI ...............................................................................................

BAB I PNDAHULUAN ............................................................................. 1
A. Latar Belakang .................................................................................... 1
B. Rumusan Masalah .............................................................................. 6
C. Tuiuan Penelitian ................................................................................. 6
D. ManIaat Penelitian ............................................................................... 7
. Ruang lingkup penelitian .................................................................... 7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ................................................................... 9
A. Garam ................................................................................................. 9
B. Hipertensi ............................................................................................ 10
C. Lansia ................................................................................................. 23
D. Kerangka Konsep ................................................................................ 28
. DeIenisi Operasional ........................................................................... 28
F. Hipotesis ............................................................................................. 29

BAB III MTOD PNLITIAN ................................................................ 30
A. Desain Penelitian ............................................................................... 30
B. Tempat dan waktu penelitian ............................................................. 30

43

C. Populasi dan Sampel ......................................................................... 30
D. Teknik Pengumpulan Data ............................................................... 31
. Teknik Pengolahan Data .................................................................... 32
F. Teknik Analisa Data ......................................................................... 33
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN



































46

DAF%A# PUS%AKA

Asep Paiario, 2002. Pen,t,l,s,n,,n Hipertensi p,d, L,nsi,. Jakarta : GC

Bustan, 2000 iet Pence, Hipertensi

Depkes RI, 2005. Profil Kese,t,n Indonesi, Se,t 2010
Depkes RI, 2011. Profil Indonesi, Se,t. Jakarta, PT Rineka Cipta

Depkes Sumbar, 2010. Jakarta: Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universitas

Halim, 2003. Diet Sehat untuk Penderita Hipertesni. Jakarta, PT Rineka Cipta

Martono, 2004. Penuntun iet edisi b,ru. Jakarta Gramedia

Notoatmodio, Metedoloi Peneliti,n. Jakarta, PT Rineka Cipta

Nugroho, 2008. P,ndu,n Kese,t,n untu L,nsi,. Jakarta Gramedia

Smeltzer & Bare, 2001. Buu i,r Keper,,t,n Medi,l Bed, Edisi 8 Jol.2.
Jakarta : GC

Suharsimi Arikunto. Prosedur Peneliti,n. Jakarta, PT Rineka Cipta

Sadoso Sumosardiuno, 2008, Penet,u,n Pr,tis Kese,t,n ,l,m Ol,r,, 3.
Jakarta. Gramedia

Susalit, 2002. Hipertensi P,d, L,nsi,. Bandung. PT Citra Aditya

Susanto, 2010. Hind,ri Hipertensi. Konsumsi G,r,m 1 Sendo per H,ri. Jakarta
Gramedia

Sustrani, 2004. %e,n,n ,r, %ini (Hipertensi). Jakarta. Raia Grasindo Pers

Tambayong, 2002. Penv,it di Usi, L,niut. Renata. Jakarta: GC

Waluyo, 2004. ntisip,si Hipertensi p,d, L,nsi,. Balai Penerbit Fakultas
Kedokteran Universitas

Wardoyo, 2006. Kese,t,n L,nsi, d,n M,s,l,nv,. Jakarta. Citra Parsindo



47




LEMBA# CHECKLIS%


NO Nama Lansia
Rasa masakan
Tekanan darah
Asin Normal
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28

48

29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56
57
58








49