TAHUN 2008

Mudah-mudahan panduan ini pengelolaan sampah di daerah. dan tepat waktu mengenai penyelenggaraan pengelolaan sampah. Gempur Adnan Hal . khususnya bagi penyelenggaraan Jakarta. Agustus 2008 Deputi Bidang Pengendalian Pencemaran Lingkungan.KATA PENGANTAR Kami menyambut baik terbitnya Buku Statistik Persampahan Indonesia tahun 2008 ini.i . bermanfaat. Terima kasih kami sampaikan kepada pihak Japan International Cooperation Agency (JICA) yang telah memprakarsai penyusunan dan penerbitan buku ini. akurat. Dalam Pasal 11 disebutkan bahwa setiap orang berhak memperoleh informasi yang benar. Penyusunan dan penerbitan Buku Statistik Persampahan Domestik Indonesia ini menemukan momentum yang tepat karena bersamaan dengan dikeluarkannya Undang Undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Sampah. Informasi dan data statistik ini diharapkan dapat memberikan gambaran secara umum kondisi pengelolaan sampah di Indonesia dan dapat menjadi arahan dasar bagi pengambilan kebijakan pengelolaan sampah kota secara terpadu. Penyusunan informasi dan data statistik sampah adalah salah satu tahapan awal yang tidak mudah didapatkan. Kementerian Negara Lingkungan Hidup Mohd.

.................................................................................................................3 G.................................................................................................................. 3 C....................................................................................... Masa Layan TPA Yang Ada dan Calon Lokasi TPA ............................................1 Jumlah Kota/Kabupaten ..............................1 D. TEMPAT PEMROSESAN AKHIR SAMPAH ....................... G.............................................5 G.... 8 E..DAFTAR ISI PENDAHULUAN ............. 7 Sistem Penanganan Sampah oleh Masyarakat (RT/RW) ..2 D... TEMPAT PENAMPUNGAN SAMPAH SEMENTARA................................................................. 6 Tingkat Pelayanan Pengumpulan Sampah .............................. Jumlah dan Lokasi TPA ....................................................4 G.......................... Status lahan TPA dan Akses Jalan ..... 21 L.........1 Jenis dan Jumlah TPS ................... 20 K....2 Jumlah Penduduk........ PARTISIPASI MASYARAKAT ..... ASPEK PERATURAN ..................... ASPEK KELEMBAGAAN SISTEM PENGELOLAAN PERSAMPAHAN ...................................................... 10 12 12 13 14 14 14 15 18 19 20 K.............................................................................................................................................................................................................. G. 10 F...1 Pegawai Kota/Kabupaten...2 G............................................ D.... FASILITAS PENGOLAHAN SAMPAH........................................................ 2 B. J............... 20 K.........................6 H............. Pendataan sampah yang Masuk ke TPA .ii ................................... D........................ 2 A................................................3 DATA TIMBULAN SAMPAH .........2 Retribusi .................................... 1 A.................................. PROFIL UMUM ..................................................................................................................... 2 B...........2 Keterlibatan Pihak Swasta Pengelolaan Persampahan ........................................................ 2 B...........................2 Transfer Depo . 7 E................................... 22 Hal ................................................................................................... Pemulung di TPA ...................................................................................1 Sumber Pendanaan dan Pengeluaran ....... DAUR ULANG SAMPAH................ I.... 4 PENGUMPULAN DAN PENANGANAN SAMPAH ......1 G.................................. TRANSPORTASI/PENGANGKUTAN SAMPAH.............................................................. 2 A................................................................. ASPEK PEMBIAYAAN.......................................................................................................................................................... 6 Jumlah Penduduk Terlayani........ Prasarana dan Pemantauan di TPA....................................................................... 8 E....

14 Status Lahan TPA ......................... 15 Akses Jalan Menuju TPA ............................................................. Gambar..................................... 16 Estimasi Penggunaan TPA ....... Gambar.... Gambar....................... 6 Gambar............ Persentase Total Penduduk yang Dilayani . 24 Jumlah Fasilitas Pengolahan Sampah........................... Gambar.................... Gambar.............. Gambar......... 27 Proporsi Total Sampah yang Didaur Ulang di Sumber............... Gambar............................................ Tipe TPS ..... Hal ... Gambar............... 19 Pemantauan Terhadap Lindi............................................ 5 Gambar. 30 Bentuk Partisipasi Masyarakat................................................... 7 Gambar........ Distribusi Luas Transfer Depo........... 18 Pengolahan Lindi di TPA........ 4 Gambar.... 29 Sistem Pembayaran........ 28 Dasar Penentuan Tarif Retribusi........................ Sistem Penanganan Sampah Setelah Sampah Dikumpulkan 8 9 9 10 10 12 12 13 13 13 14 14 16 16 16 17 17 17 18 18 19 20 21 21 22 Masyarakat dari Permukiman ... 8 Gambar........ Gambar................................ Gambar............................ 25 Proporsi Pengolahan Sampah pada Fasilitas Persampahan . 3 4 4 6 7 Gambar..................................... Estimasi Tingkat Pelayanan Pengumpulan Sampah oleh Pemda ......................................... TPS dan TPA ................................................................. Bentuk Keterlibatan Pihak Swasta dalam Pengelolaan Persampahan ............................................................. 1 Gambar............. 2 Gambar.......... Gambar..................iii ................... 9 Distribusi Total Pegawai yang Terlibat Pengelolaan Persampahan ....................................................... Volume Kontainer yang Tersedia di TPS .................. 17 Calon TPA....................................... TPS dan TPA ...........................................DAFTAR GAMBAR Gambar......................................................................... 26 Kegiatan 3R di Sumber.......................... 10 Jumlah Truk .............. 13 Penggunaan TPA..................................................... Gambar.............................. 11 Keberadaan TPA........... Gambar................... 12 Letak TPA Berdasarkan Batas Administrasi .................................................................................... 20 Kondisi Pengolahan Gas di TPA.......................... 22 Fasilitas TPA .................................... Gambar.................... Gambar.......................................................................... Gambar......................................... 23 Ketersediaan Alat Berat di TPA ............. Gambar................................................... Gambar..................................................................................................... 21 Pemantauan Terhadap Kualitas Air ......... Gambar.............. Ada Tidaknya Keterlibatan Pihak Swasta dalam Pengelolaan Sampah ...................... 3 Gambar..................................... Gambar.........

... Jumlah Penduduk pada Kota/Kabupaten yang Berpartisipasi ......... 6 Tabel...................... 7 Tabel............ 9 Jumlah Kota/Kabupaten yang Mengembalikan Kuesioner........................ Tabel............................................. 14 Total Pengeluaran ........................................ Estimasi Jumlah TPS................................................ 3 Tabel...................... Estimasi Total Penduduk yang Dilayani ................................................. Tabel.............. 5 Tabel...................... 2 2 3 4 5 5 6 9 11 11 12 15 15 20 Tabel....iv ........... 10 Estimasi Jumlah Truk ............. Total Timbulan Sampah dari Kota/Kabupaten yang Menjawab ..................................................................................... Estimasi Timbulan Sampah Berdasarkan Jenisnya...... 13 Estimasi Sampah yang Dibuang ke TPA.....DAFTAR TABEL Tabel....... 8 Tabel........................... 1 Tabel. Estimasi Total Pegawai yang Terlibat Pengelolaan Persampahan ...... 4 Tabel........................ 11 Jumlah TPA yang Masih Digunakan ............. 2 Tabel............. Estimasi Total Timbulan Sampah Seluruh Indonesia..................................................................................................... Tabel........ 12 Pencatatan Volume Sampah yang Masuk ke TPA....................... Tabel........................... Truk yang Berfungsi ... Hal ..............

Kegiatan Statistik Persampahan Indonesia ini bertujuan untuk mendapatkan gambaran secara umum keadaan pengelolaan persampahan di Indonesia. estimasi beberapa data dari seluruh kota/kabupaten yang terkumpul dilakukan berdasarkan 6 (enam) kelompok. yaitu: (1) Metropolitan/Kota Besar. dan Sumapapua. Balinusra. Sedangkan tampilan output data seluruh kota dan kabupaten dikelompokkan berdasarkan kewenangan 5 (lima) Kantor Pusat Pengelolaan Lingkungan Hidup Regional (PPLH Regional) yang ada. aktivitas daur ulang. sehingga pada beberapa kasus dijumpai hasil penjumlahan yang tidak sama persis dengan nilai totalnya. peraturan terkait.1 . Catatan: (1) Nilai yang disajikan pada Diagram dan Tabel di dalam hasil laporan ini merupakan hasil pembulatan. Maluku dan Papua). dan (6) Sumapapua (Sulawesi. Kelompok (1) sampai dengan (6) mencakup seluruh kota/kabupaten yang mengikuti dan yang tidak mengikuti Program Adipura. Untuk menggambarkan kondisi Indonesia secara keseluruhan. besaran timbulan. Jawa. (3) Jawa. Hasil rekapitulasi Statistik Persampahan Indonesia akan meliputi berbagai aspek pengelolaan. Hal . aspek teknis penanganan sampah. yaitu kelembagaan. Data pada laporan ini adalah data terakhir pada Tahun 2006. (2) Sumatera. yaitu: Sumatera.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 STATISTIK PERSAMPAHAN INDONESIA TAHUN 2008 PENDAHULUAN Kementerian Negara Lingkungan Hidup Indonesia telah menyelenggarakan kegiatan Statistik Persampahan Indonesia tahun 2008 berupa penyebaran kuesioner secara nasional ke 465 (empat ratus enam puluh lima) Kota/Kabupaten pada 33 (tiga puluh tiga) Provinsi di seluruh Indonesia. Pada kuesioner diminta untuk mencantumkan data tertanggal 31 Desember 2006 atau data yang mendekati tahun 2006. (4) Balinusra (Bali dan Nusa Tenggara). Kalimantan. (5) Kalimantan. pembiayaan dan partisipasi masyarakat.

656.424 93. Tabel.2 Jumlah Penduduk Total jumlah penduduk dari data yang diberikan oleh kota/kabupaten yang berpartisipasi berjumlah 93.936.261 orang (sekitar 40% dari total populasi Indonesia 232. B.382.1 PROFIL UMUM Jumlah Kota/Kabupaten Kuesioner disebarkan ke 465 kota/kabupaten seluruh Indonesia.449 4.924.2 .936.054 4.090. Hal .623. 1 Jumlah Kota/Kabupaten yang Mengembalikan Kuesioner Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Jumlah Kota/Kabupaten 50 57 11 16 20 154 Laju Kuesioner (%) 36% 49% 29% 29% 17% 33% A. Tabel.1 ASPEK KELEMBAGAAN SISTEM PENGELOLAAN PERSAMPAHAN Pegawai Kota/Kabupaten total pegawai kota/kabupaten yang terlibat dalam pengelolaan Persentase persampahan seperti terlihat pada Gambar 1 berikut.261 Laju Kuesioner (%) 31% 47% 33% 38% 24% 40% B. dan distribusi kota/kabupaten tersebut berdasarkan kelompok wilayah regional dapat dilihat pada Tabel 1 berikut. A. Total kuesioner yang terkumpul berasal dari 154 kota/kabupaten (tingkat partisipasi 33%).251 orang berdasarkan Badan Pusat Statistik).916. 2 Jumlah Penduduk pada Kota/Kabupaten yang Berpartisipasi Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Jumlah Penduduk (jiwa) 15.173 64.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 A.161 4.

Hal .9 4. Tabel. tahap pengolahan.3 . 3 Estimasi Total Pegawai yang Terlibat Pengelolaan Persampahan Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Jumlah Pegawai (dalam Ribuan orang) 20.3 10.5 31.462 orang. = “Persentase Total penduduk terlayani” ×”Total populasi” dari kuesioner terjawab. dan jumlahkan “populasi terlayani” pada setiap grup (grup1-6) 3) Hitung rata-rata unit tiap grup (dari grup1–6) dengan menggunakan rumus berikut = total dari “Total pegawai” ÷ total “populasi terlayani” yang terkait 4) Estimasi “Total pegawai” untuk masing-masing kota/ kabupaten yang tidak menjawab kuesioner = “populasi terlayani (data ini juga hasil estimasi)” × ”unit rata-rata” 5) Jumlahkan setiap data kota/ kabupaten.2 Keterlibatan Pihak Swasta Pengelolaan Persampahan Keterlibatan pihak swasta dalam kegiatan operasional persampahan meliputi tahap pengangkutan.9 5. 2) Jumlahkan “Total pegawai” dari kuesioner terjawab. B.8 73. 1 Distribusi Total Pegawai yang Terlibat Pengelolaan Persampahan Estimasi jumlah pegawai kota/kabupaten di instansi bidang persampahan seluruh Indonesia berjumlah 73.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 5% 7% 4% 40% 28% 16% Petugas Penyapu Jalan Tenaga Dorong Gerobak Tenaga Alat Angkut Petugas TPA Petugas Administrasi Lain-lain : 153 : 33 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar.5 Catatan untuk estimasi total jumlah pegawai kota/kabupaten: 1) Hitung “populasi terlayani” untuk setiap kuesioner terjawab menggunakan rumus berikut. tahap pembuangan akhir dan tahap lainnya.

233.027.149 916.213. DATA TIMBULAN SAMPAH Data timbulan sampah ini merupakan data timbulan sampah di sumber.801 : 36% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Jumlah populasi dari Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase (berdasarkan populasi) Hal .413.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 23% Ada Tidak ada 77% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 149 : 32 % Gambar. 3 Bentuk Keterlibatan Pihak Swasta dalam Pengelolaan Persampahan C. sedangkan estimasi berdasarkan komposisi dapat dilihat pada Tabel 6. Tabel.623.4 .774 43.557 Laju Kuesioner (%) 31% 44% 26% 18% 11% 27% : 126 : 27 % : 82. 4 Total Timbulan Sampah dari Kota/Kabupaten yang Menjawab Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua ALL Timbulan Sampah (m3/tahun) 8. 2 Ada Tidaknya Keterlibatan Pihak Swasta dalam Pengelolaan Sampah 10% 8% 6% 4% 2% 0% Pengangkutan 7% 9% 4% 5% Pengolahan Pembuangan Akhir : 149 : 32 % Lainnya Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar.366 1.106 29. yang berasal dari sampah permukiman (rumah tangga) dan non-permukiman. Pertanyaan di kuesioner meminta pengisisan sekurang-kurangnya data pada 5 tahun terakhir. Estimasi timbulan sampah seluruh Indonesia dapat dilihat pada Tabel 4 dan Tabel 5.163 3.870.

=”populasi masing-masing kota/ kabupaten (dari data lainnya (misal BPS.5 38. dll. 6 Estimasi Total Timbulan Sampah Berdasarkan Jenisnya Jenis Sampah Sampah Dapur Sampah Plastik Sampah Kertas Sampah Lainnya Sampah Kayu Sampah Kaca Sampah Karet/Kulit Sampah Kain Sampah Metal Sampah Pasir TOTAL Jumlah (juta ton/tahun) 22. = total “timbulan sampah (dalam berat)” ÷ total “populasi yang berkaitan” 5) Hitung estimasi timbulan sampah (dalam berat) pada masing-masing kota/kabupaten menggunakan rumus berikut.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Tabel.3 1.34 ton/m3 dan densitas rata-rata sampah non-permukiman sebesar 0.1 juta ton sampah (total penduduk 40. “sampah non permukiman” dan “total estimasi timbulan sampah”.7 21. Kota Metropolitan/Besar (26 kota) menghasilkan 14.3 2. 4) Hitung rata-rata unit berat sampah pada masing-masing grup menggunakan rumus berikut. 3) Jumlahkan volume timbulan sampah tersebut diatas dan jumlahkan pula “Total populasi” yang berkaitan pada setiap kelompok wilayah (grup1-6). total estimasi timbulan sampah). Tabel. Dengan densitas ratarata sampah permukiman sebesar 0. sampah non-permukiman. 5 Estimasi Total Timbulan Sampah Seluruh Indonesia Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Timbulan Sampah (juta ton/tahun) 8.5 Catatan untuk estimasi total timbulan sampah : 1) Konversikan setiap data dari kuesioner terjawab “Ton/tahun” untuk setiap data (sampah permukiman.7 0.5 Persentase (%) 58% 14% 9% 6% 4% 2% 2% 2% 2% 1% 100% Hal . 2) Jumlahkan masing-masing “sampah permukiman”.3 5.5 .0 38.))” × ”rata-rata unit berat sampah” 6) Jumlahkan data pada masing-masing kota/ kabupaten.7 0.7 0.2 1. Berdasarkan estimasi.6 2.33 ton/m3).4 0.4 5.1 juta).4 3.7 0.

D.2 12.1 PENGUMPULAN DAN PENANGANAN SAMPAH Jumlah Penduduk Terlayani Persentase penduduk terlayani berbeda antara satu kota/kabupaten dengan yang lainnya. A = (% total populasi terlayani) x (total populasi) 2) Cari persentase rata-rata populasi terlayani pada setiap grup dengan menggunakan rumus berikut. Distribusi persentase dapat dilihat pada Gambar 4 berikut. Tabel.9 20.7 Populasi Terlayani (juta penduduk) 23.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Catatan untuk estimasi komposisi timbulan sampah : 1) Misal dalam menghitung sampah dapur.5 80. 4 Persentase Total Penduduk yang Dilayani Estimasi total penduduk terlayani di seluruh Indonesia mencapai 130 juta jiwa (56% dari total penduduk Indonesia). 7 Estimasi Total Penduduk yang Dilayani Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Total Populasi (juta penduduk) 49.0 6. D. 4) Hitung persentase komposisi setiap jenis sampah.0 14. B = (A): Total populasi terlayani dari kuesioner terjawab ÷ Total populasi dari kuesioner terjawab Hal .3 % Populasi Terlayani 48% 59% 47% 46% 68% 56% Catatan untuk estimasi total populasi terlayani : 1) Hitung semua populasi terlayani dari kuesioner yang terjawab menggunakan rumus berikut. hitung sampah dapur “(dalam berat)” pada masingmasing kuesioner terjawab.6 .2 130. 26% 14% 16% 0-20% (tidak termasuk 20%) 20-40% 40-60% 60-80% 80-100% 28% 16% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 128 : 28 % Gambar. =”Timbulan sampah (dalam berat (Ton/tahun))” × ”Komposisi sampah dapur (%)” 2) Jumlahkan “Timbulan sampah dapur (dalam berat)” pada setiap kuesioner yang terhitung.8 232. 3) Hitung jenis sampah yang lain menggunakan metode yang sama.6 12.3 137.8 6.

Data tingkat pelayanan pengumpulan sampah ini berasal dari sekurang-kurangnya data pada 5 tahun terakhir. Hal . 5) Estimasi volume sampah pada masing-masing area pengumpulan di Indonesia dengan menggunakan rumus berikut. = Timbulan sampah di Indonesia x Persentase volume sampah tiap area pengumpulan D.0 8.3 1.2 Tingkat Pelayanan Pengumpulan Sampah Tingkat pelayanan terhadap permukiman masih jauh lebih besar dibandingkan sumber sampah lainnya (Gambar 5).0 2.8 Permukiman Pasar Jalan Fasilitas Umum Perkantoran Industri Lainnya Gambar. 3) Hitung volume sampah untuk setiap jenis area pengumpulan dengan menggunakan metode yang sama.4 3. Pertanyaan di kuesioner meminta pengisian sekurang-kurangnya data pada 5 tahun terakhir.0 16.0 4.3 Sistem Penanganan Sampah oleh Masyarakat (RT/RW) Tidak semua sampah yang dihasilkan dapat diangkut ke TPS/TPA oleh instansi berwenang di setiap kota/kabupaten sehingga ditemukan berbagai macam sistem penanganan sampah dilakukan oleh masyarakat (Gambar 6).0 0.7 . 16.7 3.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 D.0 10. 4) Hitung persentase volume sampah untuk tiap jenis area pengumpulan. = Persentase tingkat pelayanan (misal : Permukiman) x total timbulan sampah 2) Jumlahkan volume timbulan sampah. 5 Estimasi Tingkat Pelayanan Pengumpulan Sampah oleh Pemda Catatan untuk estimasi tingkat pelayanan pemerintah pada pengumpulan persampahan : 1) Hitung timbulan sampah terlayani (ton/tahun) menggunakan rumus berikut.0 (juta ton/tahun) 7.0 14.5 3.0 12.1 2.7 18.0 6.

6 1.8 . 2 1. 0 6. 0 10. 5 Sam pah di angkut ke TPS/TPA Sam pah dii bun tm Sam pah di buat kom pos Lai ai n-l n Sam pah di bakar Sam pah di buang ke sungai Gambar.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 14. TPS berupa bangunan permanen. 6 Sistem Penanganan Sampah Setelah Sampah Dikumpulkan Masyarakat dari Permukiman Catatan untuk estimasi penanganan sampah setelah sampah dikumpulkan masyarakat : 1) Hitung timbulan sampah dengan berbagai sistem penanganan sampah (m3/tahun) dari Permukiman menggunakan rumus berikut. Dari kota/kabupaten yang menjawab. 5 1. Sekitar 41% dari total jumlah kontainer yang tersedia di TPS memiliki volume 6 m3 (Gambar 8). 1 0. = Persentase sistem penanganan sampah (misal : sampah diangkut ke TPS/TPA) x total timbulan sampah permukiman 2) Jumlahkan volume timbulan sampah. 4) Hitung persentase volume sampah untuk tiap jenis sistem penanganan sampah. dan TPS yang hanya berupa kontainer saja.34 ton/m3) x Estimasi total timbulan sampah permukiman di Indonesia E. 0 2. diketahui sekitar 39% dari total TPA adalah bangunan semi permanen (Gambar 7). 8 0. 3) Hitung volume sampah untuk setiap jenis sistem penanganan sampah dengan menggunakan metode yang sama. 5) Estimasi berat sampah pada masing-masing sistem penanganan sampah dengan menggunakan rumus berikut.1 TEMPAT PENAMPUNGAN SAMPAH SEMENTARA Jenis dan Jumlah TPS Berdasarkan jenisnya. 0 11. Hal . 0 (ut t j a on/t ahun) 12. 0 4. 0 8. bangunan semi-permanen. 0 0. = Persentase volume sampah tiap sistem penanganan sampah x Densitas sampah permukiman (0. E.

8 Volume Kontainer yang Tersedia di TPS Dari hasil estimasi diperoleh distribusi 50.0 Catatan untuk estimasi jumlah total TPS 1) Hitung unit ton/tahun/TPS (A) dari kuesioner terjawab pada masing-masing grup = (B): total timbulan sampah diangkut ke TPS/TPA (ton/tahun) (dari hasil estimasi sebelumnya) ÷ total (jumlah TPS) yang terkait 2) Estimasi jumlah TPS dapat dilakukan dengan menggunakan rumus berikut = (B): total timbulan sampah diangkut ke TPS/TPA (ton/tahun) ÷ (A): Unit Ton/tahun/TPS Hal .8 1. Tabel.9 .8 4.0 59. 7 Tipe TPS 9% 22% 6% 22% Kontainer TPS-10 M3 Kontainer TPS-8 M3 Kontainer TPS-6 M3 Kontainer TPS-1000 L Kapasitas Lainnya : 122 : 26 % 22% 41% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar. 8 Estimasi Jumlah TPS Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Total TPS (dalam ribuan unit) 23. Bangunan semi permanen: TPS berupa lantai yang disemen dan atau dilengkapi dengan dinding tembok (tanpa atap).800 buah TPS di seluruh Indonesia dengan 40% TPS terdapat di Sumatera (Tabel 8).0 18. Hanya Kontainer : Tidak ada konstruksi bangunan TPS : 133 : 29 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar.3 11.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 27% 34% TPS-Bangunan Permanen TPS-Bangunan Semi Permanen 39% TPS-Hanya Kontainer Keterangan: TPS : tempat pembuangan sementara tanpa adanya landasan untuk gerobak sampah / truk untuk bongkar muatan dengan kontainer Bangunan permanen : TPS dilengkapi dinding tembok & atap.

TRANSPORTASI / PENGANGKUTAN SAMPAH Transportasi / pengangkutan sampah yang dimaksud adalah fasilitas transportasi sampah yang hanya melayani pemindahan sampah dari TPS dan/atau permukiman (dalam beberapa kasus) menuju ke tempat pengolahan sampah dan/atau TPA.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 E. Distribusi luas transfer depo dapat dilihat sebagai berikut. 10 Distribusi Kepemilikan Truk Hal .2 Transfer Depo Transfer depo merupakan tempat pembuangan sementara yang dilengkapi dengan landasan untuk gerobak sampah maupun untuk truk dalam melakukan bongkar muatan kontainer. Dari kota/kabupaten yang menjawab.10 . 3% Tr M ii uk lk Pem ernt i ah Tr Sewa uk 97% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 134 : 29 % Gambar. 9 Distribusi Luas Transfer Depo F. 2% 14% 38% 46% > 200 M2 60-200 M2 10 M3 Lainnya Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 81 : 17 % Gambar. hampir semua armada truk pengangkut sampah dimiliki oleh pemerintah (Gambar 10).

7 Hal . = (A) dari masing-masing kota/kabupaten x (B) Total Truk (ribuan unit) 2. Truk ini dilengkapi dengan penutup kontainer. Compactor Truck : mengangkut sampah dari transfer depo ke TPA. tanpa ada perlakuan lain. 9 Truk yang Berfungsi Jenis Transportasi Amroll Truck-6 M3 Berfungsi Amroll Truck-8 M3 Berfungsi Amroll Truck-10 M3 Berfungsi Dump Truck-6 M3 Berfungsi Dump Truck-8 M3 Berfungsi Dump Truck-10 M3 Berfungsi CompactorTruck-6 M3 Berfungsi Compactor Truck-8 M3 Berfungsi Compactor Truck-10 M3 Berfungsi Truk Biasa-2 M3 Berfungsi Truk Biasa-6 M3 Berfungsi Truk Biasa-8 M3 Berfungsi Lainnya TOTAL Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Keterangan : Armroll Truck : mengangkut sampah dalam kontainer ke TPA.2 0.4% 1% 6% 2% 1% 9% 100% : 142 : 31 % Tabel. Dump Truck : mengangkut sampah dari TPS ke TPA dengan sistem hidrolik.11 . Tabel.0 3.4 1. Truk ini dilengkapi mesin pengangkat kontainer. 10 Estimasi Jumlah Truk Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Catatan untuk estimasi jumlah truk : 1) Jumlahkan total sampah yang diangkut ke TPS/TPA pada masing-masing grup : (A) = (% Sampah terangkut ke TPS/TPA) x Total timbulan sampah 2) Jumlahkan unit truk per jumlah sampah yang terangkut ke TPA : (B) = (Truk milik pemerintah + Truk sewa) ÷ (A) 3) Estimasi total jumlah truk pada masing-masing kota/kabupaten menggunakan rumus berikut. Jumlah (unit) 598 123 184 969 449 156 40 12 23 193 47 17 275 3.086 Proporsi (%) 19% 4% 6% 31% 15% 5% 1% 0. Truck Biasa / Pick Up : hanya sebagai pengangkut sampah dari TPS ke TPA. Jumlah total truk pengangkut sampah yang ada di Indonesia diperkirakan mencapai sekitar 7.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Dump truck bervolume 6 m3 adalah yang paling banyak difungsikan (Tabel 9).6 0.4 7. Truk jenis ini dapat mengkompaksi sampah.700 truk (Tabel 10).

12 .STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 G. Tabel. G. 11 Jumlah TPA yang Masih Digunakan Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Jumlah 57 75 11 19 17 179 Kota/Kabupaten yang menjawab 50 56 11 16 20 153 : 153 : 32 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab 2% Ketersediaan TPA Ketidaktersediaan TPA 98% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 153 : 33 % Gambar. diketahui bahwa hampir seluruh kota/kabupaten memiliki 1 buah TPA. Dari total kota/kabupaten yang memberikan data didapat bahwa ada sekitar 6% TPA digunakan secara bersama-sama oleh 2 atau lebih kota/kabupaten (Gambar 13).1 TEMPAT PEMROSESAN AKHIR SAMPAH Jumlah dan Lokasi TPA Dari kota/kabupaten yang memberikan data. 12% Dalam Batas administrasi Diluar Batas administrasi 88% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 139 : 30 % Gambar. 11 Keberadaan TPA Sebagian besar TPA kota/kabupaten masih berada di dalam batas administrasi (Gambar 12). 12 Letak TPA Berdasarkan Batas Administrasi Hal .

13 .2 Status lahan TPA dan Akses Jalan Informasi terkait status lahan TPA dan akses jalan menuju ke TPA dapat dilihat pada Gambar 14 dan Gambar 15 berikut. 13 Penggunaan TPA G.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 6% Kota/Kabupaten Sendiri Bersama 94% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 138 : 30 % Gambar. 14 Status Lahan TPA 5% 3% Aspal 16% Perkerasan Jalan Tanah 76% Aspal & perkerasan : 141 : 30 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar. 15 Akses Jalan Menuju TPA Hal . 3% 4% Lahan TPA Milik Pemerintah Lahan TPA Sewa 93% Status lainnya Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 141 : 30 % Gambar.

16 Estimasi Penggunaan TPA 30% 53% 17% Ada (Disetujui DPRD) Ada (Belum Disetujui DPRD) Tidak Ada Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 129 : 28 % Gambar. Hal .5 Pendataan sampah yang Masuk ke TPA Tidak semua pengelola TPA melakukan pencatatan volume sampah yang masuk TPA (Tabel 12).4 Masa Layan TPA Yang Ada dan Calon Lokasi TPA Kota/kabupaten diminta untuk melakukan estimasi periode penggunaan TPA yang masih digunakan saat ini dan ternyata ada sekitar 21% TPA yang ada pada kota/kabupaten yang menjawab akan segera berakhir dalam 2 tahun kedepan (Gambar 16).3 Pemulung di TPA Jumlah pemulung di TPA dari 116 kota/kabupaten yang menjawab adalah 14.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 G. 53% dari kota/kabupaten masih belum memiliki calon lokasi TPA yang baru (Gambar 17). G.6 juta ton telah dibuang ke TPA di seluruh Indonesia (Tabel 13). Akan tetapi. 18% 23% -2010 -2015 -2020 22% 37% 2021: 115 : 25 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar.538 orang pemulung (dengan total populasi dari kota/kabupaten yang menjawab sebesar 85 juta orang). 17 Calon TPA G.14 . Dari estimasi didapat bahwa sekitar 11.

31 ton/m3 2) Konversi total sampah yang masuk ke TPA (m3/tahun) menjadi (ton/tahun) (A)= (Volume sampah masuk ke TPA) x (Densitas sampah) 3) Bandingkan total sampah yang masuk ke TPA terhadap populasi terlayani pada setiap grup.6 13.7 0. = (B) x populasi terlayani G.6 Catatan untuk estimasi prosedur pencatatan jumlah sampah masuk ke TPA : 1) Gunakan densitas sampah rata-rata sebesar 0. (B) = (A) ÷ populasi terlayani 4) Estimasi total sampah yang masuk ke TPA untuk kota/kabupaten yang tidak menjawab.6 13. Adanya prasarana lain seperti drainase.5 7. 12 Pencatatan Volume Sampah yang Masuk ke TPA Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Volume Sampah (juta m3/tahun) 1.8 Laju Kuesioner (%) 17% 42% 11% 13% 9% 20% : 94 : 20 % : 73. Kegiatan pemantauan terhadap lindi dan kualitas air tanah juga telah dilakukan oleh sebagian kota/kabupaten.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Tabel.6 Prasarana dan Pemantauan di TPA Tabel dan Gambar berikut memperlihatkan ketersediaan dan berfungsinya prasarana penunjang TPA seperti pengolahan lindi dan gas.7 1.5 8.0 1.5 1.15 . liner dan alat-alat berat juga diidentifikasi dari data yang diberikan oleh kota/kabupaten.8 0. Hal .4 1. 13 Estimasi Sampah yang Dibuang ke TPA Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Sampah dibuang ke TPA (juta ton/tahun) 2.214 : 32% Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Jumlah populasi dari Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase (berdasarkan populasi) Tabel.314.

Rotating Biological Contactor.Tidak Berfungsi 30% 33% Ada .Tidak ada informasi 20% 8% 10% 7% 0% 1 2 3 4 Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 136 : 29 % Gambar. Contoh Pengolahan Kimia : Presipitasi Kimia. Kolam Aerasi. Sedimentasi. 20 Kondisi Pengolahan Gas di TPA Hal . 19 Pemantauan Terhadap Lindi 60% 52% 50% Ada 40% 48% Ada . dsb. dsb. Contoh Pengolahan Biologi : Kolam Fakultatif. Reverse Osmosis (membran).Berfungsi Tidak Ada Ada . Trickling Filter Bed. 18 Pengolahan Lindi di TPA 47% Ada 53% Tidak Ada Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab : 117 : 25 % Gambar. Packaged Filter Bed. dll Ada (Berfungsi) Ada (Tidak Berfungsi) 31% 42% Ada (Berfungsi) Pengolahan Fisika Ada (Berfungsi) Pengolahan Kimia Ada (Berfungsi) Pengolahan Biologi 9% 10% 2% Gambar.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 60% Tidak Ada 50% 47% 40% 30% 20% 10% 0% 1 2 3 4 * Beberapa fasilitas memiliki berbagai sistem pengelolaan (kimia/fisika/biologi) Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 137 Laju persentase total kuesioner terjawab : 29 % Keterangan : Contoh Pengolahan Fisik : Filtrasi.16 . Lumpur Aktif.

21 Pemantauan Terhadap Kualitas Air 70% Tingkat keberadaan fasilitas di Kota/Kab yang menjawab 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% Drainase Tanggul Liner 65% 45% 26% 2% Lainnya Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 137 (Perkiraan dengan jumlah yang sama pada pertanyaan Gambar 18) Laju persentase total kuesioner terjawab : 29 % Keterangan : Sistem Drainase Permukaan : sistem yang dirancang untuk mengumpulkan air hujan & air limpasan agar tidak berinfiltrasi ke dalam timbunan sampah (contoh : perencanaan selokan. Gambar.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 100% 80% 60% 40% 20% 0% 13% 88% 64% Ada 36% Tidak Ada Air Tanah Air Permukaan : 134 : 29 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar. 22 Fasilitas di TPA 100% Kepemilikan alat berat di Kota/Kab yang menjawab 84% 50% 36% 28% 16% 80% 60% 40% 20% 0% Buldozer-Berfungsi Loader-Berfungsi Excavator-Berfungsi CompactorBerfungsi Lainnya Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 137 (Perkiraan dengan jumlah yang sama pada pertanyaan Gambar 18) Laju persentase total kuesioner terjawab : 29 % Gambar.17 . Sistem Liner (Pelapisan Dasar) : lapisan-lapisan dasar yang dirancang & disiapkan untuk mencegah lindi berinfiltrasi ke dalam air tanah. dsb). pengaturan kemiringan sampah. 23 Ketersediaan Alat Berat di TPA Hal . mengumpulkan lindi menuju tempat pengolahan dan juga merupakan bagian dari sistem pengelolaan gas di TPA.

H. memuat hasil pemotongan ke atas truk.08% Sampah Diterima 0.001% Sampah Diterima 2.02% Bangunan Pengomposan Insinerator Fasilitas Lainnya Gambar. Excavator : Berfungsi untuk menggali tanah dan memuati truk. termasuk penyiapan sel sampah dan pekerjaan tanah lainnya. Fasilitas pengolahan sampah ini berupa bangunan pengomposan.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Keterangan : Buldozer : Berfungsi untuk meratakan dan memadatkan sampah maupun tanah penutup.23% Tidak tertangani Sampah yang diproses 0.02% Hasil produksi 0.18 . Landfill Compactor : Berfungsi untuk meratakan dan secara efektif memadatkan sampah.72% Sampah Diterima 0. dan mengangkut material pada jarak tidak lebih dari 50 meter. 300 250 200 150 100 50 0 Bangunan Pengomposan Insinerator Fasilitas Pengolahan Lainnya : 154 : 33 % 243 64 22 Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Gambar. Alat ini juga sangat efektif dalam menyiapkan cadangan tanah penutup. FASILITAS PENGOLAHAN SAMPAH Pengolahan sampah yang ada dapat berupa fasilitas yang dimiliki oleh Pemerintah Daerah atau pihak swasta yang bekerjasama maupun yang telah mendapatkan izin. 25 Proporsi Pengolahan Sampah pada Fasilitas Persampahan Hal .70% Hasil produksi 0. 24 Jumlah Fasilitas Pengolahan Sampah Tidak tertangani Sampah yang diproses 0. insinerator maupun fasilitas pengolahan lainnya. Wheel Loader : Berfungsi untuk menggali lapisan tanah lunak.002% Tidak tertangani Sampah yang diproses 0.04% Residu 0.

35 ton/tahun). 2) Konversi Total ’Timbulan Sampah’ menjadi m3/tahun (menggunakan densitas sampah : 0. Kegiatan pemulung tidak dimasukkan ke dalam data. 60% 50% 40% 30% 20% 10% 0% 57% 44% 26% 29% 43% Ada Ada di Sumber Ada di TPS Ada di TPA Tidak Ada Suatu kota bisa memberikan jawaban lebih dari satu Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 137 Laju persentase total kuesioner terjawab : 29% Gambar. DAUR ULANG SAMPAH Kegiatan daur ulang dapat dilakukan di sumber. 5) Untuk perhitungan persentase ’Sampah yang diproses’ dan ’Hasil produksi’ dapat menggunakan metode yang sama. TPS maupun di TPA. Kegiatan 3R dibatasi hanya kegiatan yang dilakukan oleh Pemerintah Daerah atau pihak swasta yang bekerjasama maupun yang telah mendapatkan izin. 3) Jumlahkan ’Sampah yang diterima’ untuk setiap kota/kabupaten yang menjawab (m3/tahun).STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Catatan untuk perhitungan pengolahan sampah : Untuk ’Sampah yang diterima’ : 1) Jumlahkan Total ’Timbulan Sampah’ hasil estimasi (dalam ton/tahun). I. kecuali kegiatan tersebut merupakan bagian dari program dari pemerintah/swasta.19 . 4) Hitung persentase ’Sampah yang diterima’. TPS dan TPA Hal . menggunakan rumus berikut. 26 Kegiatan 3R di Sumber. = Total ’Sampah yang diterima’ (m3/tahun) ÷ Total ’Timbulan Sampah’ (m3/tahun) dari 154 kota/kabupaten yang menjawab.

00% Sum ber Or k gani Logam Ker as t TPS Kaca 0. 14 Total Pengeluaran Kelompok Wilayah Sumatera Jawa Balinusra Kalimantan Sumapapua TOTAL Rp/tahun (dalam miliar) 152.26% 0.20 . 06% 0. 50% 0.1 41. K. J. 00% 0. 03% 0. 27 Proporsi Total Sampah yang Didaur Ulang di Sumber. 85% 0. 2) Hitung persentase sampah dapur yang didaur ulang (B). 42% Tingkat daur ulang terhadap volume timbulan sampah 2. Jumlahkan estimasi timbulan sampah dari (154) kota/ kabupaten yang menjawab kuesioner. Tabel.3 Laju Kuesioner (%) 22% 35% 13% 16% 8% 20% : 95 : 20 % Total Kota/Kabupaten yang menjawab Laju persentase total kuesioner terjawab Hal .1 630. 16% 0. 82% 1. 19% 0. K.01% 0. 06% 0. 59% 0. 01% 0. 00% 0.1 50.8 370. 09% 0. 50% 0.STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 2. 50% Total 2. 004% Total 2.2 16. 50% Total 1. = (Organik) ÷ (A) 3) Perhitungan ini dapat diaplikasikan untuk mengestimasi jenis sampah yang lainnya. 36% 0. 03% 0. 50% TPA Bot PET ol Pl i astk Lai nnya Gambar. 08% 1. 05% 0. 13% 0.60% 0.1 ASPEK PERATURAN ASPEK PEMBIAYAAN Sumber Pendanaan dan Pengeluaran Tabel 14 berikut memperlihatkan data pengeluaran dari dari kota/kabupaten yang menjawab. TPS dan TPA Catatan untuk perhitungan daur ulang sampah yang dihasilkan di sumber/TPA/TPA : Misal untuk (Organik) 1) Penjumlahan (Organik). 82% 0. 12% 0.

342 milliar rupiah per tahun dengan estimasi biaya pengeluaran Rp. 29 Sistem Pembayaran Hal .STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Estimasi nilai total pengeluaran untuk persampahan di Indonesia adalah sebesar 2.2 Retribusi Besaran tarif retribusi lebih banyak ditentukan oleh jenis rumah dan jenis peruntukan banugnan dan 50% pembayaran retribusi dilakukan secara langsung oleh RT/RW. = total “pengeluaran” ÷ total “populasi terlayani yang berkaitan” 3) Hitung estimasi total pengeluaran pada setiap kota/ kabupaten yang tidak menjawab.21 .070. Catatan untuk estimasi total pengeluaran per tahun : 1) Jumlahkan semua total pengeluaran dan jumlahkan pula “populasi terlayani” yang terkait pada masing-masing grup (grup1-6).. 28 Dasar Penentuan Tarif Retribusi 60 50 40 30 20 10 0 49 Persentase (%) 27 23 6 Secara langsung (RT/RW) Tagihan Air Tagihan Listrik Lainnya Suatu kota bisa memberikan jawaban lebih dari satu Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 104 Laju persentase total kuesioner terjawab : 22% Gambar. 2) Hitung rata-rata unit pengeluaran pada masing-masing grup menggunakan rumus berikut. =”populasi terlayani pada masing-masing kota/ kabupaten” × ”rata-rata unit pengeluaran” 4) Jumlahkan semua data pengeluaran pada masing-masing kota/kabupaten K. 10.per orang per tahun. 70 60 50 40 30 20 10 0 58 42 Persentase (%) 5 Jenis Rumah Jenis peruntukan bangunan Besar tegangan listrik 4 Lainnya Suatu kota bisa memberikan jawaban lebih dari satu Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 108 Laju persentase total kuesioner terjawab : 23% Gambar. menggunakan rumus berikut.

30 Bentuk Partisipasi Masyarakat Hal .STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 L.22 . 140 120 100 80 60 40 20 0 PARTISIPASI MASYARAKAT 116 95 71 57 50 49 44 Inisiatif masyarakat Retribusi Pengelolaan Pendidikan Dikelola Perlibatan Pemilahan di sampah untuk anak di sepenuhnya masyarakat sumber sekolah oleh dalam masyarakat perencanaan Suatu kota bisa memberikan jawaban lebih dari satu Total Kota/Kabupaten yang menjawab : 126 Laju persentase total kuesioner terjawab : 27% Gambar.

23 .STATISTIK PERSAMPAHAN DOMESTIK INDONESIA TAHUN 2008 Hal .