BAB I PENDAHULUAN

Dewasa ini perempuan menghadapi berbagai permasalahan. Salah satu permasalahan yang dihadapi seorang perempuan adalah gangguan haid. Gangguan haid ini mempunyai manifestasi klinis yang bermacam ± macam tergantung kondisi serta penyakit yang dialami seorang perempuan.

Menomethorragi merupakan suatu manifestasi klinis gangguan haid seorang perempuan dimana jumlah atau volume serta lamanya periode menstruasi lebih lama dari biasanya.1 Gangguan perdarahan uterus abnormal merupakan suatu penyakit, dimana salah satunya adalah Disfungsional Uterine Bleeding. Disfungsional uterine bleeding merupakan suatu perdarahan dari uterus yang tidak ada hubungannya dengan sebab organik, dimana terjadi perdarahan abnormal di dalam atau diluar siklus haid oleh karena gangguan mekanisme kerja poros hipotalamus-hipofisisovarium-endometrium. Perdarahan disfungsional dapat terjadi pada setiap umur antara menarche dan menopause. Tetapi, kelainan ini lebih sering dijumpai sewaktu masa permulaan dan masa akhir fungsi ovarium. Dua pertiga dari wanita-wanita yang dirawat di rumah sakit untuk perdarahan disfungsional berumur diatas 40 tahun, dan 3 % di bawah 20 tahun. Sebetulnya dalam praktek banyak dijumpai pula perdarahan disfungsional dalam masa pubertas, akan tetapi karena keadaan ini biasanya dapat sembuh sendiri, jarang diperlukan perawatan di rumah sakit. Klasifikasi jenis endometrium yaitu jenis sekresi atau nonsekresi sangat penting dalam hal menentukan apakah perdarahan yang terjadi jenis ovulatoar atau anovulatoar.1 Adapun gambaran terjadinya perdarahan uterus disfungsional antara lain perdarahan sering terjadi setiap waktu dalam siklus haid. Perdarahan dapat bersifat sedikit-sedikit, terus-menerus atau banyak dan berulang-ulang dan biasanya tidak teratur. Penyebab perdarahan uterus disfungsional sulit diketahui
1

dengan pasti tapi biasanya dijumpai pada sindroma polikistik ovarii, obesitas, imaturitas dari poros hipotalamik-hipofisis-ovarium, misalnya pada masa menarche, serta ganguan stres bisa mengakibatkan manifestasi penyakit ini.2 Diagnosis perdarahan uterus disfungsional memerlukan suatu anamnesis yang cermat. Karena dari anamnesis yang teliti tentang bagaimana mulainya perdarahan, apakah didahului oleh siklus yang pendek atau oleh

oligomenorea/amenorea, sifat perdarahan, lama perdarahan, dan sebagainya. Selain itu perlu juga latar belakang keluarga serta latar belakang emosionalnya. Pada pemeriksaan umum perlu diperhatikan tanda ± tanda yang menunjukkan ke arah kemungkinan penyakit metabolik, penyakit endokrin, penyakit menahun dan lain ± lain. Pada pemeriksaan ginekologik perlu dilihat apakah tidak ada kelainan ± kelainan organik yang menyebabkan perdarahan abnormal ( polip, ulkus, tumor, kehamilan terganggu ). Pada seorang perempuan yang belum menikah biasanya tidak dilakukan kuretase tapi wanita yang sudah menikah sebaiknya dilakukan kuretase untuk menegakkan diagnosis. Pada pemeriksaan histopatologi biasanya didapatkan endometrium yang hiperplasia. 2 Penanganan atau penatalaksanaan perdarahan uterus disfungsional sangat komplek, jadi sebelum memulai terapi harus disingkirkan kemungkinan kelainan organik. Adapun tujuan penatalaksaan perdarahan uterus disfungsional adalah menghentikan perdarahan serta memperbaiki keadaan umum penderita. Terapi yang dapat diberikan antara lain kuretase pada panderita yang sudah menikah, tetapi pada penderita yang belum menikah biasanya diberikan terapi secara hormonal yaitu dengan pemberian estrogen, progesteron, maupun pil kombinasi. Adapun tujuan pemberian hormonal progesteron adalah untuk memberikan keseimbangan pengaruh pemberian estrogen. Dan pemberian pil kombinasi bertujuan merubah endometrium menjadi reaksi pseudodesidual.2

2

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi Perdarahan uterus abnormal termasuk didalamnya adalah perdarahan

menstruasi abnormal, dan perdarahan akibat penyebab lain seperti kehamilan, penyakit sistemik, atau kanker. Diagnosis dan manajemen dari perdarahan uterus abnormal saat ini menjadi sesuatu yang sulit dalam bidang ginekologi. Pasien mungkin tidak bisa melokalisir sumber perdarahan berasal dari vagina, uretra, atau rektum. Pada wanita menyusui, komplikasi kehamilan harus selalu dipikirkan, dan perlu diingat adanya dua keadaan sangat mungkin terjadi secara bersamaan (misal mioma uteri dan kanker leher rahim).3 Pola dari perdarahan uterus abnormal Penggolongan standar dari perdarahan abnormal dibedakan menjadi 7 pola: 1) Menoragia (hipermenorea) adalah perdarahan menstruasi yang banyak dan memanjang. Adanya bekuan-bekuan darah tidak selalu abnormal, tetapi dapat menandakan adanya perdarahan yang banyak. Perdarahan yang µgushing¶ dan µopen-faucet¶ selalu menandakan sesuatu yang tidak lazim. Mioma submukosa, komplikasi kehamilan, adenomiosis, IUD, hiperplasia endometrium, tumor ganas, dan perdarahan disfungsional adalah penyebab tersering dari menoragia. 2) Hipomenorea (kriptomenorea) adalah perdarahan menstruasi yang sedikit, dan terkadang hanya berupa bercak darah. Obstruksi seperti pada stenosis himen atau serviks mungkin sebagai penyebab. Sinekia uterus (Asherman¶s Syndrome) dapat menjadi penyebab dan diagnosis ditegakkan dengan histerogram dan histeroskopi. Pasien yang menjalani kontrasepsi oral terkadang mengeluh seperti ini, dan dapat dipastikan ini tidak apa-apa. 3) Metroragia (perdarahan intermenstrual) adalah perdarahan yang terjadi pada waktu-waktu diantara periode menstruasi. Perdarahan ovulatoar terjadi di tengah3

tengah siklus ditandai dengan bercak darah, dan dapat dilacak dengan memantau suhu tubuh basal. Polip endometrium, karsinoma endometrium, dan karsinoma serviks adalah penyebab yang patologis. Pada beberapa tahun administrasi estrogen eksogen menjadi penyebab umum pada perdarahan tipe ini. 4) Polimenorea berarti periode menstruasi yang terjadi terlalu sering. Hal ini biasanya berhubungan dengan anovulasi dan pemendekan fase luteal pada siklus menstruasi. 5) Menometroragia adalah perdarahan yang terjadi pada interval yang iregular. Jumlah dan durasi perdarahan juga bervariasi. Kondisi apapun yang menyebabkan perdarahan intermenstrual dapat menyebabkan menometroragia. Onset yang tibatiba dari episode perdarahan komplikasi dari kehamilan. 6) Oligomenorea adalah periode menstruasi yang terjadi lebih dari 35 hari. Amenorea didiagnosis bila tidak ada menstruasi selama lebih dari 6 bulan. Volume perdarahan biasanya berkurang dan biasanya berhubungan dengan anovulasi, baik itu dari dapat mengindikasikan adanya keganasan atau

faktor endokrin (kehamilan, pituitari-hipotalamus) ataupun faktor sistemik (penurunan berat badan yang terlalu banyak). Tumor yang mengekskresikan

estrogen menyebabkan oligomenorea terlebih dahulu, sebelum menjadi pola yang lain. 7) Perdarahan kontak (perdarahan post-koitus) harus dianggap sebagai tanda dari kanker leher rahim sebelum dilakukan pemeriksaan lebih lanjut. Penyebab lain dari perdarahan kontak yang lebih sering yaitu servikal eversi, polip serviks, infeksi serviks atau vagina (Tichomonas) atau atropik vaginitis. Hapusan sitologi negatif tidak menyingkirkan diagnosis kanker serviks invasif, kolposkopi dan biopsi sangat dianjurkan untuk dilakukan.3 Perdarahan Bukan Haid Yang dimaksudkan disini ialah perdarahan yang terjadi dalam masa antara 2 haid. Perdarahan itu tampak terpisahdan dapat dibedakan dari haid, atau 2 jenis perdarahan ini menjadi satu; yang pertama dinamakan metroragia,yang kedua menometroragia.
4

Metroragia atau menometroragia dapat disebabkan oleh kelainan organik pada alat genital atau oleh kelainan fungsional.1 2.2 Etiologi Sebab-sebab organik Perdarahan dari uterus, tuba, dan ovarium disebabkan oleh kelainan pada: a) Serviks uteri, seperti polipus servisis uteri, erosio porsionis uteri, ulkus pada porsio uteri, karsinoma servisis uteri; b) Korpus uteri, seperti polip endometrium, abortus iminens, abortus sedang berlangsung, abortus inkompletus, mola hidatidosa, koriokarsinoma, subinvolusio uteri, karsinoma korporis uteri, sarkoma uteri, mioma uteri; c) Tuba Falopii, seperti kehamilan ektoplik terganggu, radang tuba, tumor tuba; d) Ovarium, seperti radang ovarium, tumor ovarium.

Sebab-sebab fungsional Perdarahan dari uterus yang tidak ada hubungannya dengan sebab organik, dinamakan perdarahan disfungsional. Perdarahan disfungsional dapat terjadi pada setiap umur antara menarche dan menopause. Tetapi , kelainan ini lebih sering dijumpai sewaktu masa permulaan dan masa akhir fungsi ovarium. Dua pertiga dari wanita-wanita yang dirawat di rumah sakit untuk perdarahan disfungsional berumur diatas 40 tahun, dan 3% dibawah 20 tahun. Sebetulnya dalam praktek banyak dijumpai pula perdarahan disfungsional dalam masa pubertas, akan tetapi karena keadaan ini biasanya dapat sembuh sendiri, jarang diperlukan perawatan di rumah sakit.1

2.3 Patologi Schröder pada tahun 1915, setelah penelitian histopatologik pada uterus dan ovarium pada waktu yang sama, menarik kesimpulan bahwa gangguan perdarahan yang dinamakan metropatia hemoragika terjadi karena persistensi folikel yang tidak
5

pecah sehingga tidak terjadi ovulasi dan pembentukan korpus luteum. Akibatnya, terjadilah hiperplasia endometrium karena stimulasi estrogen yang berlebihan dan terus±menerus. Penjelasan ini masih dapat diterima untuk sebagian besar kasuskasus perdarahan disfungsional.1,4 Akan tetapi, penelitian menunjukkan pula bahwa perdarahan disfungsional dapat ditemukan bersamaan dengan berbagai jenis endometrium, yakni endometrium atrofik, hiperplastik, proliferatif, dan sekretoris, dengan endometrium jenis nonsekresi merupakan bagian terbesar. Pembagian endometrium dalam

endometrium jenis nonsekresi dan endometrium jenis sekresi penting artinya,

k a
Gambar 1. Siklus Menstruasi Manusia

6

karena dengan dengan demikian dapat dibedakan perdarahan yang anovulatoar dan yang ovulatoar. Klasifikasi ini mempunyai nilai klinik karena kedua jenis perdarahan disfungsional ini mempunyai dasar etiologi yang berlainan dan memerlukan penanganan yang berbeda. Pada perdarahan disfungsional yang ovulatoar gangguan dianggap berasal dari faktor-faktor neuromuskular,

vasomotorik, atau hematologik, yang mekanismenya belum seberapa dimengerti, sedangkan perdarahan anovulatoar biasanya dianggap bersumber pada gangguan endokrin.1

2.4 Gambaran Klinik Perdarahan Ovulatoar Perdarahan ini merupakan kurang lebih 10% dari perdarahan disfungsional dengan siklus pendek (polimenorea) atau panjang (oligomenorea). Untuk menegakkan diagnosis perdarahan ovulatoar, perlu dilakukan kerokan pada masa mendekati haid. Jika karena perdarahan yang lama dan tidak teratur siklus haid tidak dikenali lagi, maka kadang-kadang bentuk kurve suhu badan basal dapat menolong. Jika sudah dipastikan bahwa perdarahan berasal dari endometrium tipe sekresi tanpa adanya sebab organik, maka harus dipikirkan sebagai etiologinya: 1. Korpus luteum persistens; dalam hal ini dijumpai perdarahan kadang-kadang bersamaan dengan ovarium membesar. Sindrom ini harus dibedakan dari kehamilan ektopik karena riwayat penyakit dan hasil pemeriksaan panggul sering menunjukkan banyak persamaan antara keduanya. Korpus luteum persistens dapat pula menyebabkan pelepasan endometrium tidak teratur (irregular shedding). Diagnosis irregular shedding dibuat dengan kerokan yang tepat pada waktunya, yakni menurut Mc Lennon pada hari ke-4 mulainya perdarahan. Pada waktu ini dijumpai endometrium dalam tipe sekresi disamping tipe nonsekresi. 2. Insufisiensi korpus luteum dapat menyebabkan premenstrual spotting, menoragia, atau polimenore. Dasarnya ialah kurangnya produksi progesteron disebabkan oleh gangguan LH releasing factor. Diagnosis dibuat, apabila hasil
7

biopsi endometrial dalam fase luteal tidak cocok dengan gambaran endometrium yang seharusnya didapat pada hari siklus yang bersangkutan. 3. Apopleksia uteri : pada wanita dengan hipertensi dapat terjadi pecahnya pembuluh darah dalam uterus. 4. Kelainan darah, seperti anemia, purpura trombositopenik, dan gangguan dalam mekanisme pembekuan darah. Perdarahan anovulatoar Stimulasi dengan estrogen menyebabkan tumbuhnya endometrium. Dengan menurunnya kadar estrogen dibawah tingkta tertentu, timbul perdarahan yang kadang-kadang bersifat siklis, kadang-kadang tidak teratur sama sekali. Fluktuasi kadar estrogen ada sangkut-pautnya dangan jumlah folikel yang pada suatu waktu fungsional aktif. Folikel-folikel ini mengeluarkan estrogen sebelum mengalami atresia, dan kemudian diganti oleh folikel-folikel baru. Endometrium dibawah pengaruh estrogen tumbuh terus, dan dari endometrium yang mula-mula proliferatif dapat terjadi endometrium bersifat hiperplasia kistik. Jika gambaran itu dijumpai pada sediaan yang diperoleh dengan kerokan, dapat diambil kesimpulan bahwa perdarahan bersifat anovulatoar. Walaupun perdarahan disfungsional dapat terjadi pada setiap waktu dalam kehidupan menstrual seorang wanita, namun hal ini paling sering terdapat pada masa pubertas dan pada masa pramenopause. Pada masa pubertas sesudah menarche, perdarahan tidak normal disebabkan oleh gangguan atau terlambatnya proses maturasi pada hipotalamus, dengan akibat bahwa pembuatan Releasing Factor dan hormon gonadotropin tidak sempurna. Pada wanita dalam masa pramenopause proses terhentinya fungsi ovarium tidak selalu berjalan lancar. Bila pada masa pubertas kemungkinan keganasan kecil sekali dan ada harapan bahwa lambat laun keadaan menjadi normal dan siklus haid menjadi ovulatoar, pada seorang wanita dewasa dan terutama dalam masa pramenopause dengan perdarahab

8

tidak teratur mutlak diperlukan kerokan untuk menentukan ada tidaknya tumor ganas. Perdarahan disfungsional dapat dijumpai pada penderita-penderita dengan penyakit metabolik, penyakit endokrin, penyakit darah, penyakit umum yang menahun, tumor-tumor ovarium, dan sebagainya.1,5 Akan tetapi, disamping itu, terdapat banyak wanita dengan perdarahan disfungsional tanpa adanya penyakit-penyakit tersebut diatas. Dalam hal ini stress yang dialami dalam kehidupan sehari-hari, baik didalam maupun di luar pekerjaan, kejadian-kejadian yang mengganggu

keseimbangan emosional seperti kecelakaan, kematian dalam keluarga, pemberian obat penenang terlalu lama, dan lain-lain, dapat menyebabkan perdarahan anovulatoar. Biasanya kelinan dalam perdarahan ini hanya untuk sementara waktu saja. 2.5 Diagnosis Pembuatan anamnesis yang cermat penting untuk diagnosis. Perlu ditanyakan bagaimana mulainya perdarahan, apakah didahului siklus yang pendek atau oleh oligomenorea/amenorea, sifat perdarahan (banyak atau sedikit-sedikit, sakit atau tidak), lama perdarahan, dan sebagainya. Pada pemeriksaan umum perlu diperhatikan tanda-tanda yang menunjuk ke arah kemungkinan penyakit metabolik, penyakit endokrin, penyakit menahun, dan lain-lain. Kecurigaan terhadap salah satu penyakit tersebut hendaknya menjadi dorongan untuk melakukan pemeriksaan dengan teliti ke arah penyakit yang bersangkutan. Pada pemeriksaan ginekologik perlu dilihat apakah tidak ada kelainan-kelainan organik, yang menyebabkan perdarahan abnormal (polip, ulkus, tumor, kehamilan terganggu). Dalam hubungan dengan pemeriksaan ini, perlu diketahui bahwa di negeri kita keluarga sangat keberatan dilakukan pemeriksaan dalam pada wanita yang belum kawin, meskipun kadang-kadang hal itu tidak dapat dihindarkan. Dalam hal ini dapat

dipertimbangkan untuk melakukan pemeriksaan dengan menggunakan anestesia umum.

9

Pada wanita dalam masa pubertas umumnya tidak perlu dilakukan kerokan guna pembuatan diagnosis. Pada wanita berumur antara 20 dan 40 tahun kemungkinan besar ialah kehamilan terganggu, polip, mioma submukosum, dan sebagainya. Disini kerokan diadakan setelah dapat diketahui benar bahwa tindakan tersebut tidak mengganggu kehamilan yang memberi harapan untuk diselamatkan. Pada wanita dalam pramenopause dorongan untuk melakukan kerokan ialah untuk memastikan ada tidaknya tumor ganas. 2.6 Penanganan Kadang-kadang pengeluaran darah pada perdarahan disfungsional sangat banyak: dalam hal ini penderita harus istirahat baring dan diberi transfusi darah. Setelah pemeriksaan ginekologik menunjukkan bahwa perdarahan berasal dari uterus dan tidak ada abortus inkompletus, perdarahan untuk sementara waktu dapat dipengaruhi dengan hormon steroid. Dapat diberikan: a. Estrogen dalam dosis tinggi, supaya kadarnya dalam darah meningkat dan perdarahan berhenti. Dapat diberikan secara intramuskulus dipropionas estradiol 2,5 mg, atau benzoas estradiol 1,5 mg, atau valeras estradiol 20 mg. Keberatan terapi ini ialah bahwa setelah suntikan dihentikan, perdarahan timbul lagi. b. Progesteron : pertimbangan disini ialah bahwa sebagian besar perdarahan fungsional bersifat anovulatoar, sehingga pemberian progesteron mengimbangi pengaruh estrogen terhadap endometrium. Dapat diberikan kaproas hidroksiprogesteron 125 mg, secara intramuskulus, atau dapat diberikan per os sehri norethindrone 15 mg atau asetas medroksi-progesterone (Provera) 10 mg, yang dapat diulangi. Terapi ini berguna pada wanita dalam masa pubertas. Androgen mempunyai efek baik terhadap perdarahan disebabkan oleh hiperplasia endometrium. Terapi ini tidak dapat diselenggarakan terlalu lama mengingat bahaya virilisasi. Dapat diberikan proprionas testosteron 50 mg intramuskulus yang dapat diulangi 6 jam kemudian. Pemberian metiltestosteron per os kurang cepat efeknya.
10

Kecuali pada wanita dalam masa pubertas, terapi yang paling baik ialah dilatasi dan kerokan. Tindakan ini penting, baik untuk terapi maupun diagnosis. Dengan terapi ini banyak kasus perdarahan tidak terulang lagi. Apabila ada penyakit metabolik, penyakit endokrin, penyakit darah, dan lain-lain yang menjadi sebab perdarahan, tentulah penyakit itu harus ditangani. Apabila setelah dilakukan kerokan perdarahan disfungsional timbul lagi, dapat diusahakan terapi hormonal. Pemberian estrogen saja kurang bermanfaat karena sebagian besar perdarahan disfungsional disebabkan oleh hiperestrinisme. Pemberian progesteron saja berguna apabila produksi estrogen secara endogen cukup. Dalam hubungan dengan hal-hal tersebut diatas, pemberian estrogen dan progesteron dalam kombinasi dapat dianjurkan; untuk keperluan ini pil-pil

kontrasepsi dapat digunakan. Terapi ini dapat dilakukan mulai hari ke-5 perdarahan terus untuk 21 hari. Dapat pula diberikan progesteron untuk 7 hari, mulai hari ke-21 siklus haid. Androgen dapat berguna pula dalam terapi terhadap perdarahan disfungsional yang berulang. Terapi per os umumnya lebih dianjurkan daripada terapi suntikan. Dapat diberikan metiltestosteron 5 mg sehari; dalil dalam terapi androgen ialah pemberian dosis yang sekecil-kecilnya dan sependek mungkin. Terapi dengan klomifen, yang bertujuan untuk menimbulkan ovulasi pada perdarahan anovulatoar, umumnya tidak seberapa banyak digunakan. Terapi ini lebih tepat pada infertilitas dengan siklus anovulatoar sebagai sebab. Sebagai tindakan yang terakhir pada wanita dengan perdarahan disfungsional terusmenerus (walaupun sudah dilakukan kerokan beberapa kali, dan yang sudah mempunyai anak cukup) ialah histerektomi.

11

PUD Perimenarche ( 10 ± 15 tahun )
Px fisik umum Px ginekologi Singkirkan kelainan organik Jenis perdarahan Akut Hb<8gr% Transfusi Hentikan perdarahan Pramarin 25 mg IV/5JAM HEMATOLOGI ABNORMAL Selama belum ada pemeriksaan, cegah haid dengan Depoprovera 150 mg IM/2 minggu NORMAL Lab rutin BMR Normal Hipotiroid Rujuk Endokrin peny.dalam Hb?gr% Normal Abnormal Rujuk untuk penanganan hematologi Kronis Hematologi Hb, trombosit

3 minggu kemudian sitologi serial & hormonal darah Obesitas, FSH, LH normal anovulasi Konsultasi gizi (turunkan BB ) Picu ovulasi (simak dengan SBB/progestone darah ) Anovulasi, FSH, LH

Picu ovulasi (simak dengan SBB/progesterone darah)

Gambar 2. Algoritme PUD Perimenarche

12

BAB III LAPORAN KASUS

3.1 Identitas Pasien Nama Umur Tempat/ Tgl lahir Jenis Kelamin Agama Pekerjaan Alamat Nama Orang Tua Pekerjaan : Anna Florida Muda Rondi : 17 tahun : Kererobbo, 8 September 1993 : Perempuan : Katolik : Siswa : Jl. Jempiring No. 20 Semarapura : Yosep Muda Rondi/ Veronika Nida Bili : Petani

3.2 Anamnesis Keluhan utama: haid lama dan banyak Anamnesis umum Pasien datang dengan keluhan haid lama dan banyak sejak tanggal 2 April 2011 hingga tanggal 16 April 2011 (saat MRS). Darah yang keluar selama menstruasi merupakan darah segar dengan jumlah yang banyak sehingga pasien harus ganti pembalut hingga 5-10 kali. Ini bukan merupakan kejadian pertama yang pernah dialami pasien, sebelumnya pasien pernah dirawat di RS Sanglah dan RS Klungkung pada bulan Agustus 2010 dan akhir Januari 2011 selama 4 hari dengan keluhan yang sama dan telah mendapatkan transfusi secara berurut sebanyak 2 dan 4 kantong darah. Pasien juga mengeluh mengalami pusing. Pendarahan yang dialami pasien tanpa disertai nyeri perut. BAB/ BAK normal. Anamnesis khusus Riwayat menstruasi

13

Pasien menarche umur 13 tahun, pada 2 tahun pertama pasien mengatakan mendapatkan haid secara teratur namun mulai berubah sejak pasien berumur 15 tahun dimana pasien mendapat haid dalam waktu lebih lama (1-2 minggu) dengan jumlah yang lebih banyak hingga harus mengganti pembalut 5-10 kali sehari. Pada saat menstruasi pasien tidak mengalami nyeri perut yang bermakna, namun pasien mengeluhkan kehilangan nafsu makan dan mengeluh lemas. Riwayat obstetri Pasien belum memiliki riwayat kehamilan Riwayat pernikahan Pasien belum menikah Riwayat KB Pasien tidak sedang memakai KB Riwayat penyakit terdahulu Pada bulan Agustus 2010 dan Januari 2011 pasien pernah dirawat di RS dengan keluhan serupa dan mendapat transfusi darah, riwayat penyakit metabolik dann penyakit menahun lainnya disangkal Riwayat penyakit dalam keluarga Pasien memiliki seorang adik perempuan yang pernah masuk MRS dan mendapatkan transfusi darah karena mengalami keluhan serupa dengan pasien namun berbeda halnya dengan ibu serta keluarga terdekat pasien yang lain. Riwayat alergi obat Pasien mengatakan tidak memiliki riwayat alergi obat sebelumnya

3.3 Pemeriksaan Fisik Status Present Ku : tampak sakit sedang

Kesadaran : compos mentis (E4V5M6) TD N RR : 100/70 mmHg : 98x/menit : 20x/menit
14

Tax

: 36,5 C

Status general Mata THT Thorax : anemia +/+, ikterus -/: tampak tenang : Cor: Inspeksi : iktus kordis tidak terlihat Palpasi Perkusi : iktus kordis teraba di ICS 5 MCLS : dullness, batas jantung tidak ada kelainan

Auskultasi: S1S2 tunggal regular murmur (-) Pulmo: Inspeksi: simetris pada saat statis dan dinamis Palpasi : VF N/N Perkusi : Sonor / sonor Auskultasi: Vesikuler +/+ Rhonki-/- Wheezing -/Abdomen : sesuai status ginekologi Extremitas: hangat(+) edema(-) Status Ginekologi Abdomen: Inspeksi : distensi (-) Auskultasi: bising usus normal Palpasi Perkusi RT : tinggi fundus uteri tak teraba : timfani

: mukosa licin, uterus normal, sfingter ani normal, himen intak

3.4 Pemeriksaan Laboratorium Leukosit= 8.600/mm3 Eritrosit= 3,14 x 106/mm3 Trombosit= 482.000/mm3 Hemoglobin= 6,5 mg/dl Hematokrit= 19% MCV= 61 um3 MCH= 20,7 PG3 3.5 Pemeriksaan USG
15

USG tidak tampak adanya massa pada uterus dan adneksa 3.6 Resume Pasien perempuan umur 17 tahun suku Flores datang dengan keluhan haid lama dan banyak sejak tanggal 2 April 2011 hingga tanggal 16 April 2011 (saat MRS). Darah yang keluar selama menstruasi merupakan darah segar dengan jumlah yang banyak sehingga pasien harus ganti pembalut hingga 5-10 kali. Ini bukan merupakan kejadian pertama yang pernah dialami pasien. Selain itu pasien juga mengeluh pusing dan lemas terutama pada saat menstruasi. Pada bulan Agustus 2010 dan Januari 2011 pasien pernah dirawat di RS dengan keluhan serupa dan mendapat transfusi darah. Keluhan yang sama juga dirasakan oleh adik pasien. Dari pemeriksaan fisik didapatkan tekanan darah 100/70 mmHg, nadi 98x/menit, respirasi 20x/menit, suhu badan 36,5 C. Status general menunjukkan konjungtiva pasien pucat sedangkan status general yang lain dalam batas normal. Status ginekologi pasien menunjukkan distensi (-), bising usus normal, tinggi fundus uteri tak teraba, perkusi abdomen timfani. Hasil RT menunjukkan mukosa licin, uterus normal, sfingter ani normal, himen intak. Hasil lab menunjukkan leukosit 8.600/mm3 ,eritrosit 3,14 x 106/mm3, trombosit 482.000/mm3, hemoglobin 6,5 mg/dl, hematokrit 19%, MCV 61 um3, MCH 20,7 PG3 . Pada USG tidak tampak adanya massa pada uterus dan adneksa 3.7 Diagnosis kerja DUB + anemia sedang hipokromik mikrositer 3.8 Rencana Kerja MRS (bed rest) Perbaiki KU Transfusi PRC sampai Hb > 10g/dL Plasmin 3x1 Asam Traneksamat Regumen 2x1 B complex Rencana diagnostik Tes fungsi hati
16

BUN SC +Faal hemostasis

Follow up (17 April 2011) Perdarahan (+) 3x ganti pembalut, pucat (-), pusing (-), BAK (+), BAB(-), nyeri perut (-) Status Present Ku : tampak sakit sedang

Kesadaran : compos mentis (E4V5M6) TD N RR Tax : 100/70 mmHg : 80x/menit : 20x/menit : 36,1 C

Status general Mata THT Thorax : anemia +/+, ikterus -/: tampak tenang : Cor: Inspeksi : iktus kordis tidak terlihat Palpasi Perkusi : iktus kordis teraba di ICS 5 MCLS : dullness, batas jantung tidak ada kelainan

Auskultasi: S1S2 tunggal regular murmur (-) Pulmo: Inspeksi: simetris pada saat statis dan dinamis Palpasi : VF N/N Perkusi : Sonor / sonor Auskultasi: Vesikuler +/+ Rhonki-/- Wheezing -/Abdomen : sesuai status ginekologi Extremitas: hangat(+) edema(-) Status Ginekologi Abdomen: Inspeksi : distensi (-) Auskultasi: bising usus normal Palpasi Perkusi RT : tinggi fundus uteri tak teraba : timfani

: mukosa licin, uterus normal, sfingter ani normal, himen intak
17

BAB IV PEMBAHASAN 4.1 Diagnosis Seorang pasien wanita 17 tahun datang dengan keluhan menstruasi yang lama dan banyak sejak tanggal 2 April 2011. Darah yang keluar adalah darah segar, dan tiap harinya pasien harus mengganti pembalut 5-10 kali. Keluhan serupa pernah dialami pasien pada bulan Agustus 2010 dan Januari 2011. Nyeri pada perut disangkal, BAK dan BAB pasien normal. Riwayat menstruasi pasien dikatakan berubah sejak dua tahun lalu, dimana menstruasinya dikatakan semakin banyak dan lama hingga 1-2 minggu. Saat menstruasi yang dialami cukup banyak, pasien akan mengalami penurunan nafsu makan. Riwayat penyakit lain disangkal. Pada pemeriksaan fisik ditemukan tekanan darah yang rendah yaitu 100/70 mmHg dan Nadi yang cepat 98 kali/menit. Ini mengarah ke keadaan pre-shock. Status general didapatkan anemis pada kedua mata, yang menandakan pasien mengalami anemia. Dari pemeriksaan rectal toucher, didapatkan uterus yang normal. Pemeriksaan laboratorium didapatkan anemia sedang dengan morfologi hipokromik mikrositer. Dari pemeriksaan USG tidak ditemukan adanya massa pada uterus, adnexa maupun vagina. Dari anamnesis dan pemeriksaan fisik, dicurigai adanya perdarahan uterus yang abnormal. Karena dari USG tidak ditemukan adanya kelainan organik, maka kemungkinan besar pasien mengalami perdarahan disfungsional dari uterus. Sehingga pasien didiagnosa sebagai ³Disfungsional Uterine Bleeding´ + Anemia sedang hipokromik mikrositer. 4.2 Faktor Predisposisi atau etiologi Faktor penyebab perdarahan uterus abnormal tidak selalu diketahui dengan pasti. Perdarahan disebabkan baik akibat faktor organik, maupun faktor fungsional. Perdarahan uterus disfungsional paling sering disebabkan oleh
18

ketidakseimbangan hormon akibat dari korpus luteum persistens, insufisiensi korpus luteum, apopleksia uteri, dan kelainan darah. 4.3 Penatalaksanaan Penatalaksanaan utama pada pasien dengan perdarahan adalah hentikan perdarahan. Obat yang dipilih untuk menghentikan perdarahan pada kasus ini adalah asam traneksamat sebagai anti-trombolitik, dan regumen

(Norethisterone) yang membantu kerja progesteron dalam menghentikan perdarahan. Darah yang hilang diestimasi cukup banyak, terlihat dari tekanan darah, nadi, dan kadar Hemoglobin yang tidak normal, sehingga perlu dilakukan resusitasi cairan. Pada pasien ini, sudah dilakukan transfusi darah, diusahakan agar Hb menjadi 10 gr/dL. Dilatasi dan kuretase pada pasien ini tidak dianjurkan dalam pembuatan diagnosis, mengingat keganasan pada usia pubertas sangat jarang terjadi. 4.4 Prognosis Prognosis pada pasien ini adalah dubius ad bonam, karena kemungkinan keganasan kecil sekali, dan ada harapan bahwa lambat-laun siklus haid menjadi normal.

19

BAB V KESIMPULAN

Telah diuraikan kasus wanita 17 tahun, belum menikah dengan keluhan menstruasi yang lama dan banyak. Dari hasil pemeriksaan klinis didiagnosa dengan µdisfungsional uterine bleeding¶ dan anemia sedang hipokromin mikrositer. Pasien diberikan asam traneksamat, dan norethisterone untuk menghentikan perdarahan, serta transfusi darah sebanyak 4 kantong, dan sampai saat tulisan ini dibuat, pasien masih dirawat di ruangan untuk pemulihan keadaan umum. Perdarahan uterus disfungsional adalah perdarahan dari uterus yang tidak ada hubungannya dengan sebab organik. Perdarahan disfungsional dapat terjadi pada setiap umur antara menarche dan menopause. Tetapi , kelainan ini lebih sering dijumpai sewaktu masa permulaan dan masa akhir fungsi ovarium. Dua pertiga dari wanita-wanita yang dirawat di rumah sakit untuk perdarahan disfungsional berumur diatas 40 tahun, dan 3% dibawah 20 tahun. Pengeluaran darah pada perdarahan disfungsional biasanya sangat banyak: dalam hal ini penderita harus istirahat baring dan diberi transfusi darah. Setelah pemeriksaan ginekologik menunjukkan bahwa perdarahan berasal dari uterus dan tidak ada abortus inkompletus, perdarahan untuk sementara waktu dapat dipengaruhi dengan hormon steroid lalu dapat diberikan terapi hormonal seperti estrogen atau progesteron.

20

DAFTAR PUSTAKA 1. Simanjuntak Pandapotan. Gangguan Haid dan Siklusnya. Dalam : Wiknjosastro GH, Saifuddin AB, Rachimhadhi T, editor. Ilmu Kandungan. Edisi 5. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo ; 2005 : pp. 223-228 2. Karkata Kornia Made, et al, Perdarahan Uterus Disfungsional, dalam : Pedoman Diagnosis-Terapi dan Bagan Alir Pelayanan Pasien, 2003 : pp 68 - 71 3. Silberstein Taaly, Complications of Menstruation; Abnormal Uterine Bleeding. Dalam : DeCherney Alan H; Nathan Lauren, Current Obstetric & Gynecologic Diagnosis and Treatment, 9th Edition, Los Angeles:Lange Medical Books/McGrawHill; 2003 : pp 623-630 4. Bulun E Serdar, et al, The Physiology and Pathology of the Female Reproductive Axis, dalam William Textbook of Endocrinology, 10th Edition, Elsevier 2003 : pp 587-599 5. Chou Betty, Vlahos Nikos, Abnormal Uterine Bleeding, dalam : The John Hopkins Manual of Gynecology and Obstetrics, 2nd Edition , 2002 : p.42

21

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful