You are on page 1of 2

Luasnya«« Pak Pandir dan Lebai Malang berjiran tetapi mereka tidak boleh bertemu.

Setiap kali bertemu pasti berlaku perkelahian. Kedua ± duanya suka bercakap besar dan tidak mahu mengalah Pada suatu hari Pak PAndir dan Lebai Malang berbual mengenai tanah yang mereka miliki. Kata Pak Pandir, ³ Hai Lebai tahukah engkau tanah sawah pemberian ayah aku terlalu luas sehingga tidak mampu nak kerjakannya. ³ ³ Benarkah Pandir? ³ tanya Lebai antara percaya dengan tidak. ³ Benar.... ³ Kata Pak Pandir bersungguh ± sungguh. ³ Kalau Mak Andeh menjerit memanggil aku dari satu sempadan selepas 4 hari baru aku dapat mendengarnya.´ ³ Amboi luasnya tanah kamu.....tapi rasanya tanah aku lagi luas...... ianya tinggalan atuk aku. Jika engkau menjerit memanggil nama aku entah bila baru aku dapat mendengarnya. Luas........sangat. ³ ³ Ish tak mungkin lah.... ³ kata Pak Pandir dengan muka tidak puas hati. ³ Benar ....! ³ kata Lebai Malang . Maka pertengkaran pun berlaku...sehingalah sampai ke pengetahuan raja. Maka keduanya telah dipanggil mengadap.... Tanah siapakah yang lebih luas? Bagaimanakah raja menyelesaikannya?

.. ³ Kamu pula Lebai´ ³ Tanah hamba panjangnya 30 meter lebarnya pula 24´ jawab Si Lebai Malang...Lampiran 2 Bagaimanakah Raja menyelesaikan masalah Pak Pandir dan Lebai Malang ? Raja pun memanggil Nujum Pak Belalang... serahkan pada patik´ Maka Ahli Nujum pun bertanya kepada Pak Pandir ³Berapa panjangkah tanah kamu ..... ³ Hai Ahli Nujum bagaimanakah beta harus menyelesaikan masalah mereka ini? Jawab Ahli Nujum ³ Senang saja tuanku... Baiklah Memanda Menteri tolong kirakan luas tanah mereka .. .. Pak Pandir ? ³ 60 meter ³ ³Lebarnya pula?´ ³Lebarnya 12 meter ³jawab Pak Pandir dengan penuh bangga.....