Peraturan Menteri Menurut Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-Undangan Fri, 24/08/2007

- 09:48 | Pengunjung Oleh: Mien Usihen A. Umum Dalam sistem hukum Indonesia, jenis dan tata urutan (hierarki) peraturan perundang-undangan telah diatur dalam Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundangundangan, yang dalam Pasal 7 menyebutkan: (1) a. b. c. d. e. (2) Jenis dan hierarki Peraturan Perundang-undangan adalah sebagai berikut: Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945; Undang-Undang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang; Peraturan Pemerintah; Peraturan Presiden; Peraturan Daerah. Peraturan Daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf e meliputi:

a. Peraturan Daerah provinsi dibuat oleh dewan perwakilan rakyat daerah provinsi bersama dengan gubernur; b. Peraturan Daerah kabupaten/kota dibuat oleh dewan perwakilan rakyat daerah kabupaten/kota bersama bupati/walikota; c. Peraturan Desa/peraturan yang setingkat, dibuat oleh badan perwakilan desa atau nama lainnya bersama dengan kepala desa atau nama lainnya. (3) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara pembuatan Peraturan Desa/peraturan yang setingkat diatur dengan Peraturan Daerah kabupaten/kota yang bersangkutan. (4) Jenis Peraturan Perundang-undangan selain sebagaimana dimaksud pada ayat (1), diakui keberadaannya dan mempunyai kekuatan hukum mengikat sepanjang diperintahkan oleh Peraturan Perundang-undangan yang lebih tinggi. (5) Kekuatan hukum Peraturan Perundang-undangan adalah sesuai dengan hierarki sebagaimana dimaksud pada ayat (1).

Menteri. berdasarkan interpretasi dan logika hukum.Jika Pasal 7 tersebut tersebut dibaca seakan-akan jenis peraturan perundang-undangan bersifat limitatif. Gubernur. Peraturan Pemerintah. peraturan yang dikeluarkan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat dan Dewan Perwakilan Rakyat. Kepala Desa atau yang setingkat . sedangkan kewenangan delegatif/derivatif adalah kewenangan yang diberikan oleh pemegang kewenangan atributif kepada pejabat atau lembaga tertentu dibawahnya. Artinya. hanya berjumlah 5 (lima) yaitu Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Kewenangan yang diberikan atau dipunyai oleh lembaga atau pejabat itu dapat berbentuk kewenangan atributif atau kewenangan delegatif/derivatif. dapat ditarik kesimpulan bahwa Pasal 7 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tidak bersifat limitatif. Peraturan Presiden dan Peraturan Daerah. Mahkamah Konstitusi. Setiap lembaga/pejabat negara tertentu dapat diberikan kewenangan membentuk peraturan perundang-undangan baik oleh Undang_undang Dasar maupun Undang-Undang. Bahkan jika dikaitkan dengan Pasal 1 angka 2 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 disebutkan Peraturan Perundang-undangan adalah peraturan tertulis yang dibentuk oleh lembaga negara atau pejabat yang berwenang dan mengikat secara umum . terdapat jenis peraturan perundang-undangan lain yang selama ini secara faktual ada dan itu tersirat dalam rumusan Pasal 7 ayat (4) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004. lembaga. Dewan Perwakilan Daerah. Peraturan Mahkamah Agung (walaupun bersifat pseudowetgeving). UndangUndang/Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Provinsi. 2. jika ditafsirkan secara gramatikal. Berdasarkan uraian di atas. Lembaga/pejabat negara yang berwenang dalam hal ini adalah lembaga/pejabat negara baik di Pusat dan Daerah. di samping 5 (lima) jenis peraturan perundang-undangan yang telah disebutkan secara eksplisit dalam Pasal 7 ayat (1). Badan Pemeriksa Keuangan. Jenis peraturan perundang-undangan lain yang tidak ditempatkan pada Pasal 7 ayat (1) antara lain adalah : 1. Hal ini berarti di luar dari kelima jenis tersebut sepertinya bukan dikategorikan sebagai peraturan perundang-undangan. Namun demikian Pasal 7 ayat (4) dan dalam Penjelasanya disebutkan bahwa Jenis Peraturan Perundang-undangan selain dalam ketentuan ini. untuk mengatur lebih lanjut peraturan perundang-undangan yang dibuat oleh pemegang kewenangan atributif. kepala badan. maka jenis dan hierarki peraturan perundang-undangan dalam Pasal 7 tidak bersifat limitatif hanya yang terdapat dalam Pasal 7 ayat (1) saja. antara lain. Bank Indonesia. serta memperhatikan asas-asas pembentukan peraturan perundang-undangan. Bupati/Walikota. Mahkamah Agung. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah Kabupaten/Kota. Kewenangan atributif dalam pembentukan peraturan perundang-undangan adalah kewenangan asli (orisinil) yang diberikan oleh UUD atau UU kepada lembaga atau pejabat tertentu. atau komisi yang setingkat yang dibentuk oleh undang-undang atau pemerintah atas perintah undang-undang. . Keputusan Kepala BPK yang bersifat pengaturan (regeling). Dari ketentuan Pasal 7 ayat (4) tersebut.

Kedua. Peraturan Menteri serta peraturan lain yang dikeluarkan oleh lembaga atau pejabat negara lain. Undang-Undang atau Peraturan Pemerintah. ia menyadari pula bahwa penafsiran seperti itu bisa menjadi pegangan oleh banyak orang karena memang terdapat ketidakjelasan di dalam hierarki peraturan perundang-undangan. Maria Farida Indrati Soeprapto. menurut Dr. Dr. "Keputusan Menteri itu harusnya di bawah Keputusan Presiden karena menteri bertanggung jawab langsung kepada Presiden. Yang dimaksud dengan "hierarki" adalah penjenjangan setiap jenis Peraturan Perundang-undangan yang didasarkan pada asas bahwa peraturan perundang-undangan yang lebih rendah tidak boleh bertentangan dengan Peraturan Perundang-undangan yang lebih tinggi. . yang sering menjadi pertanyaan adalah kedudukan jenis peraturan perundang-undangan selain sebagaimana dimaksud pada Pasal 7 ayat (1).[1] 4. selain yang terdapat di dalam hierarki tetap diakui keberadaannya dan mempunyai kekuatan hukum mengikat sepanjang diperintahkan oleh peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. Maria Farida Indrati Soeprapto. di dalamnya juga mengatur secara lengkap dan terpadu mengenai sistem. Sebenarnya. akan bertentangan dengan wilayah berlakunya peraturan perundang-undangan. Pertama. Keputusan Menteri yang bersifat pengaturan (regeling) yang didasarkan pada kewenangan delegatif yang diberikan oleh Presiden. bahwa tidak dicantumkannya Peraturan Menteri atau jenis-jenis peraturan perundang-undangan lainnya di dalam hierarki." Lebih lanjut menurut beliau. Peraturan Menteri Undang-undang tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan adalah landasan formal dan yuridis dalam membentuk peraturan perundang-undangan baik di tingkat pusat maupun di daerah. bisa menghambat upaya untuk mewujudkan tatanan hukum dan peraturan perundang-undangan yang tertib di masa yang akan datang. jika Peraturan Menteri ditempatkan di bawah Peraturan Daerah akan bertentangan dengan asas hierarki. B. Peraturan Bank Indonesia. Peraturan perundang-undangan tingkat Pusat yang berlaku secara nasional di seluruh wilayah Republik Indonesia tentunya mempunyai kedudukan yang lebih lebih tinggi dibandingkan dengan peraturan perundang-undangan tingkat daerah yang lingkup berlakunya hanya bersifat lokal.3. Dalam Pasal 7 ayat (4) ditegaskan bahwa jenis peraturan perundang-undangan. Tetapi. jenis. Keputusan Kepala/Ketua LPND yang bersifat pengaturan (regeling). Jenis peraturan perundang-undangan lain termasuk Peraturan Menteri tersebut akan ditempatkan di mana. Ketidakjelasan ini. hierarki dan materi muatan peraturan perundang-undangan. asas. termasuk dalam kategori ini. Terkait dengan jenis dan hierarki peraturan perundang-undangan. apakah kedudukannya di bawah Perda ataukah di atas Perda. tidak dapat kemudian ditafsirkan kedudukannya berada di bawah Perda. 5. kedudukan Peraturan Menteri bukan tidak diatur sama sekali dalam Undang-Undang. Ada dua alasan mengapa Peraturan Menteri disebutkan letaknya berada di antara Peraturan Presiden dan Peraturan Daerah. Menurut pendapat pakar ilmu perundang-undangan.

hal tersebut tidak menutup kemungkinan bahwa menteri dapat membuat peraturan walaupun pendelegasian tersebut tidak secara tegas atau tidak diperintahkan oleh peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi. Dalam hal peraturan yang sederajat bertentangan dengan peraturan sederajat lainnya (dalam arti sejenis). Keberadaan Peraturan Menteri diperlukan untuk melaksanakan ketentuan peraturan perundang-undangan di atasnya yang secara tegas memerintahkan atau mendelegasikan. berlaku prinsip bahwa peraturan yang sederajat atau lebih tinggi dapat menghapuskan atau mencabut peraturan yang sederajat atau yang lebih rendah. Yang harus diperhatikan adalah lingkup pengaturan yang diperintahkah agar pengaturannya tidak melebar melampaui kewenangan yang diberikan. Yang dapat . maka berlaku peraturan yang lebih tinggi tingkatannya. misalnya. Peraturan Menteri yang dibentuk harus dapat menunjukkan dasar hukum yang dijadikan landasan pembentukannya. menteri dapat menetapkan peraturan yang tidak merupakan delegasi peraturan perundang-undangan yang di atasnya. Dalam hal peraturan yang lebih tinggi tingkatnya bertentangan dengan peraturan yang lebih rendah. Peraturan Daerah tidak dapat dijadikan dasar pembentukan Peraturan Menteri. Artinya. termasuk dalam peraturan kebijakan. Tindakan menteri untuk mengeluarkan peraturan tersebut didasarkan pada tertib penyelenggaraan pemerintahan yang diinginkan guna mempermudah pelaksanaan administrasi atau kepentingan prosedural lainnya. Jika menteri ingin menuangkan kebijakan dalam suatu Peraturan Menteri. Keberadaan Peraturan Menteri Peraturan menteri sebagai salah satu instrumen hukum masih diperlukan dalam rangka penyelenggaraan pemerintahan negara. Dalam pembentukan Peraturan Menteri.Setiap jenis peraturan perundang-undangan mempunyai materi muatan tersendiri yang biasanya didasarkan pada peraturan perundang-undangan di atasnya. Jika peraturan yang mengatur hal yang merupakan kekhususan dari hal yang umum (dalam arti sejenis) yang diatur oleh peraturan yang sederajat. dalam arti bahwa bidang hukum yang mengatur sumber daya alam. bersumber dari kewenangan diskresi (freies Emerssen). Peraturan menteri ini biasa disebut peraturan menteri mandiri. 1. bukan atas dasar pemberian kewenangan mengatur (delegasi) dari peraturan di atasnya. maka berlaku peraturan yang mengatur hal khusus tersebut (lex specialis derogat lex generalis). Pembentuk peraturan perlu bersepakat bahwa lex posterior derogat priori dan lex specialis derogat lex generalis didasarkan pada hal yang sejenis. maka berlaku peraturan yang terbaru dan peraturan yang lama dianggap telah dikesampingkan (lex posterior derogat priori). Makna tata urutan peraturan perundang-undangan terkait dengan dasar yuridis pembentukan Peraturan Menteri dalam arti bahwa hanya peraturan perundang-undangan yang lebih tinggi atau yang sederajat dapat dijadikan landasan atau dasar yuridisnya. tidak boleh mengesampingkan bidang hukum perpajakan. Dengan demikian. Kemandirian menteri untuk mengeluarkan suatu peraturan atas dasar suatu kebijakan. dalam praktik penyelenggaraan pemerintahan selama ini diperbolehkan. Namun demikian. maka yang perlu diperhatikan adalah prinsip pemberian delegasian pengaturan dari peraturan perundang-undangan di atasnya. Dalam membentuk Peraturan Menteri perlu diperhatikan landasan yuridis yang jelas.

badan usaha. terpadu dan berlandaskan kepastian hukum. keberadaan Peraturan Menteri Luar Negeri sangat diperlukan guna memberikan acuan kepada daerah dalam mengadakan hubungan dan kerjasama luar negeri. 3. maka hal pokok yang diperhatikan adalah sumber daya manusia (aparatur) dan sumber dana yang diperlukan untuk melaksanakan Peraturan Menteri tersebut.mengesampingkan bidang hukum perpajakan tersebut adalah bidang hukum perpajakan lainnya yang ditentukan kemudian dalam peraturan. organisasi masyarakat. a. 2. maka pembentukan Peraturan Menteri ditunda dulu atau jika Rancangan Peraturan Menteri telah dipersiapkan. atau lembaga-lembaganya. maka pembahasannya yang ditunda. organisasi politik. yuridis maupun sosiologis. Pembentukan Peraturan Menteri jangan hanya didasarkan pada keinginan untuk melakukan tertib administrasi dan prosedural serta tertib lainnya yang sesungguhnya tidak perlu. Kebijakan Menteri Luar Negeri untuk mengeluarkan peraturan tersebut didasarkan pada tertib penyelenggaraan pemerintahan yang diinginkan dalam rangka mempermudah pelaksanaan administrasi atau kepentingan prosedural lainnya dalam penyelenggaraan hubungan dan kerjasama luar negeri. yaitu Peraturan Menteri Luar Negeri Nomor 09/A/KP/XII/2006/01 tanggal 28 Desember 2006 tentang Panduan Umum Tata Cara Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri oleh Pemerintah Daerah. Menteri Luar Negeri telah mengeluarkan suatu peraturan atas dasar suatu kebijakan. atau warga negara Indonesia. Implementasi Peraturan Menteri terkait dengan kesiapan departemen secara nyata untuk melaksanakan Peraturan Menteri yang dibentuk. Dalam Peraturan Menteri tersebut. Tujuan disusunnya Peraturan Menteri Luar Negeri Nomor 09/A/KP/XII/2006/01 . yang dimaksud dengan Hubungan dan kerjasama Luar Negeri adalah segala kegiatan yang menyangkut aspek regional dan internasional yang dilakukan oleh pemerintah di tingkat pusat dan daerah. Implementasi Peraturan Menteri Salah satu asas pembentukan peraturan perundang-undangan yang baik adalah asas dapat dilaksanakan". Kebutuhan pengaturan tidak dapat ditunda dalam hal pengaturan tersebut memang secara nyata diperintahkan langsung oleh peraturan perundangundangan yang lebih tinggi. lembaga swadaya masyarakat. yaitu setiap pembentukan peraturan perundang-undangan harus memperhitungkan efektifitas peraturan perundang-undangan tersebut di dalam masyarakat. Peraturan Menteri Luar Negeri Nomor 09/A/KP/XII/2006/01 tanggal 28 Desember 2006 Dalam rangka mendukung penyelenggaraan hubungan dan kerjasama luar negeri. Pada saat Menteri mempunyai keinginan untuk mengatur sesuatu ke dalam Peraturan Menteri. Dalam hal SDM dan sumber dana belum tersedia. Peraturan Menteri tersebut didasarkan pada tertib penyelenggaraan pemerintahan dalam rangka mendukung penyelenggaraan hubungan dan kerjasama luar negeri yang lebih terarah. tetapi juga bagaimana Peraturan Menteri tersebut dilaksanakan dan sekaligus ditegakkan. baik secara filosofis. lembaga negara. Sebagai salah satu instrumen hukum.

(2) Dalam melaksanakan tugasnya. Departemen Luar Negeri dan Perwakilan RI berperan: a. Di dalam ketentuan umum kedua undang-undang terbebut menyatakan Menteri adalah Menteri yang bertanggungjawab di bidang hubungan luar negeri dan politik luar negeri . pejabat pemerintah. dan memfasilitasi daerah dalam melakukan hubungan dan kerjasama luar negeri. b. membantu. pejabat pemerintah. di tingkat pusat dan daerah. baik pemerintah maupun non Pemerintah. Di samping itu Pasal 5 ayat (1) Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2000 tentang Perjanjian Internasional menyebutkan Lembaga negara dan lembaga pemerintah. Berkenaan dengan kepentingan daerah dalam melaksanakan hubungan dan kerjasama luar negeri. baik departemen maupun nondepartemen. mewujudkan kebijakan one door policy dalam hubungan dan kerjasama Luar Negeri Indonesia.Adapun tujuan disusunnya Peraturan Menteri tentang Panduan Umum Tata Cara Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri oleh Pemerintah Daerah adalah untuk: memberi arah. dan mencegah timbulnya masalah dalam pelaksanaan kerjasama antara daerah dan pihak asing. Peran dan Fungsi Departemen Luar Negeri dalam Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri Dalam Pasal 5 Undang-Undang Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri disebutkan: (1) Hubungan Luar Negeri diselenggarakan sesuai dengan Politik Luar Negeri. (2) Ketentuan sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) berlaku bagi semua penyelenggara Hubungan Luar Negeri. yang mempunyai rencana untuk membuat perjanjian internasional. Lebih lanjut dalam Pasal 7 disebutkan bahwa: (1) Presiden dapat menunjuk pejabat selain Menteri Luar Negeri. peraturan perundangundangan nasional dan hukum serta kebiasaan internasional. menunjang pelaksanaan pembangunan daerah. atau orang lain untuk menyelenggarakan Hubungan Luar Negeri di bidang tertentu. memadukan seluruh potensi kerjasama darerah agar tercipta sinergi dalam peyelenggaraan hubungan dan kerjasama luar negeri (koordinator). terlebih dahulu melakukan konsultasi dan koordinasi mengenai rencana tersebut dengan Menteri . atau orang lain sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) melakukan konsultasi dan koordinasi dengan Menteri. pejabat negara selain Menteri Luar Negeri. .

kelautan dan perikanan. Bidang-bidang hubungan dan kerjasama luar negeri oleh Daerah yang memerlukan konsultasi dan koordinasi dengan Departemen Luar Negeri antara lain: a. dengan negara yang memiliki hubungan diplomatik dengan Indonesia dan dalam kerangka NKRI. kehutanan. lingkungan hidup. memberi perlindungan kepada daerah (protektor). iptek. mencari mitra kerja di luar negeri (promotor). Kerjasama Luar Negeri Syarat-syarat melakukan kerjasama luar negeri: 1. ketenagakerjaan. peraturan perundang-undangan nasional dan hukum serta kebiasaan internasional. b. Sebagaimana disebutkan di atas. mencari terobosan baru (inisiator). . Bidang-bidang Pemerintahan berdasarkan Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah yang terkait dengan hubungan dan kerjasama luar negeri. hubungan Luar Negeri diselenggarakan sesuai dengan Politik Luar Negeri. kedudukan. dan mengerahkan kerjasama agar efektif (konsultan/supervisor). c. e. d. dan perhubungan). kesehatan. g. c. Bentuk kerjasama lain. Pemerintah Daerah tidak dibenarkan membuka perwakilan tersendiri. kewanitaan. d. pertambangan. Sedangkan departemen teknis memberikan saran dan pertimbangan mengenai subtansi dan program kerjasama. Kerjasama Sosial Budaya: (pendidikan. Departemen Luar Negeri sebagai koordinator penyelenggaraan hubungan dan kerjasama luar negeri memberikan saran dan pertimbangan politis/yuridis terhadap program kerjasama yang dilaksanakan oleh Daerah dengan Badan/Lembaga di luar negeri. kepemudaan. menyediakan data yang diperlukan (informator). dan kesenian). memfasilitasi penyelenggaraan hubungan kerjasama luar negeri (fasilitator). dan berdasarkan Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2004 tentang Perjanjian Internasional wajib dikonsultasikan dan dikoordinasikan dengan Menteri. olah raga.b. investasi. untuk melayani kepentingan negara RI (termasuk Pemerintah Daerah ) di luar negeri hanya dikenal Perwakilan Republik Indonesia. pariwisata. pertanian. Kerjasama ekonomi: (perdagangan. Dan sesuai dengan Konvensi Wina Tahun 1961 mengenai Hubungan Diplomatik dan Konvensi Wina Tahun 1963 mengenai Hubungan Konsuler. f.

Departemen Luar Negeri. Perwakilan RI di luar negeri. Di samping itu. berdasarkan asas persamaan hak dan tidak saling memaksakan kehendak. 2. yaitu: a. Departemen teknis. 7. dan 8. 3. d. . Departemen Dalam Negeri. b. Pihak Indonesia.2. f. a. Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri dapat dilakukan atas prakarsa: 1. 5. mendukung penyelenggaraan pemerintahan. e. memperhatikan prinsip persamaan kedudukan. mendapat persetujuan DPRD. c. 4. Pihak Asing. b. 6. pembangunan nasional dan Daerah serta pemberdayaan masyarakat. d. Yuridis (adanya jaminan kepastian hukum). tidak mengganggu stabilitas politik dan keamanan dalam negeri. sesuai dengan bidang kewenangan Pemda sebagaimana diatur dalam peraturan perundangundangan RI. pelaksanaan kerjasama luar negeri harus aman dari berbagai segi. Teknis (tidak bertentangan dengan kebijakan yang ditetapkan departemen teknis terkait). Pemerintah Daerah. c. Lembaga non-departemen di Pusat dan Daerah. Keamanan (tidak mengganggu dan mengancam stabilitas negara). Politik (tidak bertentangan dengan politik LN dan kebijakan hubungan luar negeri Pemerintah Pusat pada umumnya). memberikan manfaat dan saling menguntungkan bagi Pemda dan masyarakat. tidak mengarah pada campur tangan urusan dalam negeri masing-masing negara.

sasaran. d. Deplu memberitahukan hasil koordinasi kerjasama dengan pihak asing kepada instansi terkait di daerah dan Perwakilan RI di LN. tujuan. h. Mekanisme Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri 1) Yang diprakarsai oleh Pemerintah Daerah a. e. koordinasi dapat dilakukan dengan komunikasi resmi surat menyurat. Deplu memberikan pertimbangan politis/juridis sesuai dengan kebijakan Politik LN Indonesia. potensi daerah. Kesepakatan kerjasama antara pihak asing dan Daerah dituangkan dalam bentuk Perjanjian internasional yang lazim digunakan sesuai dengan pertimbangan Deplu. . d. Pemda melakukan koordinasi dengan Deplu serta instansi terkait. g.a.mengajukan usulan program kerjasama yang berisikan latar belakang kerjasama. Badan Usaha Swasta Asing. Pemerintah Daerah/ Pemerintah Negara Bagian. keunggulan komparatif dan profil pihak asing yang akan menjadi mitra kerja sama. c. Mengkomunikasikan rencana kerjasama dengan Perwakilan Diplomatik dan Konsuler pihak asing di Indonesia dan Perwakilan RI di LN. pertimbangan. f. 2) Yang diprakarsai oleh Pihak Asing . Deplu menyediakan informasi yang diperlukan (berdasarkan masukan dari Perwakilan RI) e. Pemantauan dan evaluasi atas tindak lanjut pelaksanaan kerja sama dilaksanakan oleh Deplu. Badan/ Lembaga Internasional. b. Badan/ Lembaga Negara Asing. c. e. Lembaga Non Pemerintah/ Lembaga Swadaya Masyarakat Asing. Pemda mengadakan rapat interdep dengan mengundang Deplu dan instansi terkait untuk membicarakan usulan program. b.

a. f. departemen/instansi dan badanbadan pemerntah lain. Deplu memberitahukan hasil koordinasi kerjasama dengan Pihak Asing kepada instansi terkait di daerah. yang menyelenggarakan kekuasaan pemerintahan. dan Pemerintah Daerah. Lembaga pemerintah Non Departemen. Lembaga yang dapat membuat Perjanjian Internasional sesuai dengan Pasal 5 ayat (1) UU Nomor 24 Tahun 2000 adalah: 1. Deplu menyampaikan hasil rapat interdep kepada Perwakilan RI di luar negeri dan berkoordinasi dengan Perwakilan Diplomatik dan Konsuler pihak asing di Indonesia. d. Setelah melalui pertimbangan politis/juridis Deplu secara resmi menyampaikan tawaran program kerjasama dari Perwakilan RI di LN atau pihak asing kepada Pemda atau instansi terkait. Badan Pemeriksa Keuangan. Usulan program kerjasama dibahas dalam rapat interdep yang dikoordinasikan oleh Deplu atau instansi yang terkait langsung dengan substansi dan materi kerjasama dengan melibatkan Daerah. Mahkamah Agung. 2. 3. Lembaga Pemerintah Departemen. Selanjutnya Pemda menyampaikan tanggapan atas tawaran program kerjasama tersebut berupa usulan program kerja sama kepada Departemen Luar Negeri dan Departemen Dalam Negeri serta instansi yang terkait langsung dengan substansi dan materi kerjasama. Kesepakatan kerjasama antara pihak asing dan Daerah dituangkan dalam bentuk Perjanjian Internasional yang lazim digunakan sesuai dengan pertimbangan Deplu. c. 4. e. b. Penjelasan Pasal 5 ayat (1) UU Nomor 24 Tahun 2000 menyebutkan: Lembaga Negara adalah Dewan Perwakilan Rakyat. Pembuatan Perjanjian Internasional Proses pembuatan dan pengesahan Perjanjian Internasional harus mengacu pada UU Nomor 24 Tahun 2000 tentang Perjanjian Internasional. . Badan-badan independen lain yang dibentuk oleh pemerintah untuk melaksanakan tugas-tugas tertentu tidak termasuk dalma pengertian lembaga pemerintah. dan Dewan Pertimbangan Agung yang fungsi dan wewenangnya diatur dalam Undang-Undang Dasar 1945. f. Lembaga Pemerintah adalah lembaga eksekutif termasuk presiden. Lembaga Negara. seperti Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia dan Badan Tenaga Atom Nasional.

C. terutama dalam memberantas KKN. dengan tujuan melindungi kepentingan nasional dan mengarahkan agar pembuatan perjanjian internasional tidak bertentangan dengan kebijakan politik luar negeri Republik Indonesia. dan prosedur pelaksanaannya sesuai dengan pedoman yang ditetapkan dalam Undangundang tentang Perjanjian Internaisonal. Dalam melakukan hubungan dan kerjasama luar negeri dengan semangat otonomi daerah. Penutup Peraturan Menteri Luar Negeri Nomor 09/A/KP/XII/2006/01 ini dikeluarkan sama sekali tidak bermaksud untuk membatasi Pemerintah Daerah dalam melakukan hubungan dan kerjasama dengan luar negeri. namun lebih pada keinginan untuk mewujudkan tertib hukum dan tertib administrasi.MoU antara Menteri Luar Negeri RI-RRC yang ditandatangani tanggal 8 Agustus 1990 menyatakan bahwa Indonesia hanya mengadakan hubungan ekonomi dan perdagangan yang bersifat nonpemerintah dengan Taiwan (Chinese Taipei). sehingga diharapkan kerjasama yang diadakan oleh daerah dengan lembaga asing sejalan dengan kebijakan politik luar negeri Indonesia. Peraturan Menteri Luar Negeri ini memberikan acuan kepada daerah dalam mengadakan hubungan dan kerjasama luar negeri. antara lain: .Indonesia tidak mempunyai hubungan diplomatik dengan Israel. maka daerah tetap harus mencermati secara bijaksana beberapa hal khusus yang dapat mengakibatkan dampak politis yang besar. sehingga segala bentuk hubungan dengan Israel tidak dapat dilakukan secara resmi oleh Pemerintah Indonesia.Mekanisme konsultasi dengan Menteri sesuai dengan tugas dan fungsinya sebagai pelaksana hubungan dan politik luar negeri. Keinginan menegakkan Peraturan Menteri terkait dengan prinsip good governanceyang pada saat ini selalu diharapkan oleh masyarakat untuk segera diwujudkan. Mekanisme konsultasi tersebut dapat dilakukan melalui rapat interdep atau komunikasi surat-menyurat antara lembaga-lembaga dengan Departemen Luar Negeri untuk meminta pandangan politis/yuridis rencana pembuatan perjanjian internasional tersebut . . (Tulisan ini adalah makalah yang disampaikan pada acara sosialisasi Peraturan Menteri Luar Negeri tentang Panduan Umum Tata Cara Hubungan dan Kerjasama Luar Negeri oleh Pemerintah Daerah yang dilesenggarakan oleh Departemen Luar Negeri pada bulan Juli 2007 di Medan) .

Jakarta. Ind. . Reformasi Hukum Menuju Masyarakat Madani. Jakarta. 1995 Hamid S. Ilmu Perundang-undangan (Dasar-dasar Pembentukannya _ kumpulan kuliah). Suhariyono. Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2004 tentang Perjanjian Internasional. Badan Pembinaan Hukum Nasional. Hillco. Dasar-dasar Perundang-undangan di Indonesia. 1996 Inge van der Vlies. Handboek van Wetgeving. Attamimi. Sekretariat Konsorsium Ilmu Hukum Universitas Indonesia. Makalah. Peraturan Perundang-undangan Departemen HUkum dan Hak Asasi Manusia). Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah Undang-Undang Nomor 37 Tahun 1999 tentang Hubungan Luar Negeri.DAFTAR BACAAN Bagir Manan. Zwolle Seminar Hukum Nasional VII. (Penulis adalah Kepala Subdirektorat Metodelogi Peraturan Perundang-undangan Ditjen. 1999. Peraturan Menteri dan Keputusan Menteri. Ketetapan-ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia Tahun 2000 dan Tahun 2003 Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2004 tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful