Peribahasa Bermula Dengan Huruf "A

"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Maknanya

Ada air, adalah ikan.

Ada negeri tentulah ada rakyatnya.

Ada aku dipandang hadap, tiada aku dipandang belakang.

Kasih sayang hanya waktu berhadapan saja, setelah berjauhan lalu dilupakan.

Ada angin, ada pokoknya (= pohonnya).

Segala sesuatu mestilah ada asal mulanya.

Ada bangkai, adalah hering.

Ada perempuan jahat, adalah lelaki jahat yang mengunjunginya.

Ada batang mati, adalah cendawan tumbuh.

Di mana juga kita tinggal, akan ada rezeki kita.

Ada batang, cendawan tumbuh.

Tiap-tiap negeri ada undang-undang dan adat resamnya masing-masing.

Ada beras, taruh dalam padi.

Rahsia hendaklah disimpan baik-baik.

Ada biduk, serempu pula.

Tidak puas dengan apa yang sudah dimiliki.

Ada bukit, ada paya.

Ada baik, ada jahat; ada miskin, ada kaya.

Ada gula, ada semut.

Di tempat orang mudah mendapat rezeki, banyaklah orang berkumpul.

Ada hari, ada nasi.

Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

Ada hujan ada panas, ada hari boleh balas.

Perbuatan jahat itu sewaktu-waktu akan mendapat balasan juga.

Ada jarum hendaklah ada benangnya.

Tiap-tiap suatu itu ada pasangannya.

Ada kerak, ada nasi.

Tiap-tiap suatu kejadian itu tentu ada bekasnya.

Ada laut, ada perampok.

Tiap-tiap suatu itu ada pasangannya.

Ada nasi di balik kerak.

Masih ada sesuatu yang belum diselesaikan atau belum diperhatikan.

Ada nyawa ada rezeki.

Asal masih hidup, tentu akan beroleh rezeki.

Ada padang, ada belalang

Ada negeri tentulah ada rakyatnya.

Ada padi masak, adalah pipit.

Di tempat orang mudah mendapat rezeki, banyaklah orang berkumpul.

Ada padi semua kerja jadi, ada beras semua kerja deras.

Orang yang mampu (= kaya, berilmu) segala maksudnya mudah tercapai.

Ada padi, segala menjadi.

Orang yang mampu (= kaya, berilmu) segala maksudnya mudah tercapai.

Ada pasang surutnya.

Untung dan malang tidak tetap.

Ada persembahan ada kurnia.

Berbuat baik dibalas baik.

Ada rotan , ada duri.

Dalam kesenangan tentu ada kesusahannya.

Ada rupa, ada harga.

Harga barang menurut rupanya (= keadaannya).

Ada sampan hendak berenang.

Sengaja bersusah payah.

Ada seperti tampaknya apung-apung.

Barang yang dihajati telah ada tetapi belum tentu dapat diambil atau dipakai.

Ada sirih hendak makan sepah.

Ada yang baik, hendakkan yang buruk.

Ada tangga hendak memanjat tiang.

Berbuat sesuatu dengan tidak menurut aturan.

Ada ubi ada batas, ada masa boleh balas.

Perbuatan jahat itu sewaktu-waktu akan mendapat balasan juga.

Ada ubi ada talas, ada budi ada balas.

Berbuat baik dibalas baik, berbuat jahat dibalas jahat.

Adat periuk berkerak, adat lesung berdedak . .

Tiap-tiap usaha memerlukan ketabahan dan kerajinan.

Adat pulau limburan pasang. .

Adat hidup ialah bantu-membantu, yang kaya membantu yang miskin dan yang berilmu membantu yang bodoh, yang berkuasa melindungi yang lemah.

Adat sepanjang jalan, cupak sepanjang betung . .

Segala perbuatan ada adat dan peraturannya masing-masing. betung = Sejenis buluh besar.

Adat teluk timbunan kapal (= kapar).
(kapar = kayuan yang hanyut di sungai dan

Orang yang berpangkat atau berpengaruh biasanya menjadi tempat tumpuan orang

sebagainya.) .

mengadukan halnya.

Adat tua menahan ragam. .

Orang tua-tua terpaksalah menahan (menderita) berbagai-bagai godaan yang tak menyenangkan hati kerana perbuatan anak cucunya yang tiada berjalan di atas kebenaran.

Adat yang kawi, syarak yang lazim.
(kawi = kuat, sakti.).

Adat kebiasaan merupakan undang-undang yang berlaku dalam pergaulan dan hukum-hukum agama merupakan undang-undang negeri yang berjalan seiring.

Adat yang menurun, syarak yang mendaki. .

Adat dapat menuju kerendahan dan tidak sanggup menghadapi pergolakan masa, tetapi syarak menuju ketinggian dan dapat mengatasi segala gerakan yang menentangnya.

Agak lebih daripada agih. .

Banyak bicara, sedikit kerja.

Agak-agak bertutur malam hari. .

Mesti selalu beringat-ingat ketika memperkatakan sesuatu.

Agih-agih kungkang .
(kungkang = kera kecil.).

Terlampau murah hati atau suka memberi, hingga menderita kesusahan sendiri.

Agung susut, pongah masih.
(agung = besar; pongah = angkuh.) .

Kebesaran sudah hilang, tetapi keangkuhannya masih ada juga.

Air beriak tanda tak dalam. .

Banyak bercakap tanda tiada berilmu.

Air besar sampan tak hanyut. .

Maksud tidak tercapai.

Air besar, batu bersibak. (sibak = cerai, menepi.) .

Saudara dan sahabat berpecah-belah apabila timbul perselisihan besar.

Air cucuran atap, jatuhnya kepelimbahan.
pelimbahan = tempat air yang kotor..

Sesuatu itu, meskipun sedikit, akan menurut asalnya juga.

Air dalam karang menonggok, setanggi campur kemenyan , gula tertumpah pada kanji.
(menonggok = melonggok, menimbun.)

Usaha yang berhasil baik.

Air dalam terenang. (terenang = tempat air daripada tanah liat.)

Hidup yang tenang dan tenteram.

Air dalam, berenang (= berkumbah); air dangkal, bercebok. kumbah = mencuci dalam air..

Sesuaikanlah perbelanjaan menurut keadaan penghasilan kita.

Air di daun keladi (= talas). .

Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia.

Air di tulang bumbungan, turunnya ke cucur atap. .

Sesuatu itu, meskipun sedikit, akan menurut asalnya juga.

Air dicencang tiada putus. .

Dua orang yang bersaudara tidak dapat dipisahkan oleh perselisihan.

Air didih menganak sungai . .

Hiburan yang sangat mewah.

Air digenggam tiada tiris. .

Sangat berhati-hati mengeluarkan wang.

Air diminum sembiluan. .

Sangat sedih, sehingga tidak enak makan dan minum. sembiluan = rasa pedih seperti dihiris dengan sembilu.

Air diminum terasa duri, nasi dimakan

Sangat sedih, sehingga tidak enak makan dan

terasa sekam . .

minum.

Air ditetak tiadakan putus. .

Dua orang yang bersaudara tidak dapat dipisahkan oleh perselisihan.

Air gedang menghanyutkan. (gedang = besar)

Orang yang pendiam itu biasanya berilmu dan dapat melakukan pekerjaan yang besar-besar.

Air jernih, ikannya jinak. .

Negeri yang aman dan teratur, rakyatnya berbudi bahasa.

Air keruh, limbat keluar. .

Negeri yang huru-hara, orang jahat mencari keuntungan.

Air lalu kubangan tohor. (tohor = dangkal, kering.) .

Penghasilan tidak cukup; habis bulan habis gaji.

Air laut hijau siapa celup? .

Kemegahan dan kemewahan tidak payah diheboh-hebohkan.

Air mata jatuh ke dalam. .

Berdukacita dengan diam-diam.

Air mata jatuh ke perut. .

Berdukacita dengan diam-diam.

Air mudik sungai , semua teluk diranai.
(ranai = jalani (boleh jadi ranahi).

Orang pemboros berbelanja tanpa perhitungan. .

Air orang disauk, ranting orang dipatah, adat orang diturut. .

Hendaklah patuh kepada undang-undang negeri yang kita diami.

Air pun ada pasang surutnya, takkan pasang selalu dan surut senantiasa. .

Nasib manusia tidak dapat ditentukan.

Jangan ikut campur dalam perselisihan orang Air sama air menjadi satu, sampah ke bersaudara, apabila mereka berbaik kembali, kita tepi juga. . akan tersisih ke tepi.

Air setitik dilautkan, tanah seketul digunungkan. .

Membesar-besarkan perkara yang kecil.

Air surut kapar hilir bersama, air pasang ia tersangkut. .

Di dalam usaha yang tidak menguntungkan, diajak bersama-sama, dan apabila usaha itu berhasil, ditinggalkan.

Air susu dibalas dengan air tuba . .

Kebaikan dibalas dengan kejahatan.

Air tawar secawan dituangkan ke dalam laut, takkan dapat menghilangkan masinnya..

Pertolongan yang sedikit tidak dapat meringankan beban kesengsaraan yang besar.

Air tenang menghanyutkan. .

Orang yang pendiam itu biasanya berilmu dan dapat melakukan pekerjaan yang besar-besar.

Air tuba dibalas dengan air susu . .

Kejahatan dibalas dengan kebaikan.

Air yang jernih, sayak yang landai. (sayak = tempurung kelapa .)

Segala sesuatu berlaku dengan adil dan benar.

Air yang keruh-keruh kerak, alamat buaya di hulunya. (keruh-keruh kerak = tiada jernih.).

Daripada perkataan dapat dimaklumi niat di dalam hati.

Air yang tenang, jangan disangka tiada berbuaya . .

Orang yang diam jangan disangka pengecut.

Akal akar berpulas tak patah. .

Orang yang pandai, takkan mudah kalah dalam

perdebatan.

Akal labah-labah ; di gua buruk suka merakut. (merakut = memasang jaring.) .

Orang jahat yang suka menipu orang.

Akal sebagai makan nasi lecek. .

Fikiran seperti anak-anak.

Akal tak sekali datang, runding (= fikiran) tak sekali tiba. .

Segala sesuatu tidak selesai sekali gus melainkan beransur-ansur.

Akan dijadikan tabuh, singkat; akan dijadikan gendang , berlebih. .

Ilmu pengetahuan yang serba tanggung.

Akan memikul tiada berbahu, akan menjunjung kepala luncung. .

Tiada berdaya mengerjakan sesuatu pekerjaan, kerana tiada berilmu atau tidak berwang.

Akan mengaji, surat 'lah hilang; akan bertanya, guru 'lah mati. .

Dalam keadaan yang serba salah.

Akan pembasuh kaki (= tangan). .

Hadiah kepada orang yang berjasa.

Akan surut, air 'lah besar; akan lalu, jalan 'lah semak. .

Dalam keadaan yang serba salah.

Akar terjumbai tempat siamang berpegang (= bergantung), dahan mengajur tempat tupai menegun.
(jumbai = rumbai; menegun = berhenti sebentar.) .

Daripada keterangan, orang dapat mengetahui salah atau benarnya perbuatan seseorang.

Akik disangka batu.
(akik = Sejenis batu berwarna.) .

Sesuatu yang menghina.

Aku alah engkaulah menang. .

Tidak mahu mengaku kalah.

Aku alah, engkau tak menang. .

Orang bodoh yang tak mahu mengakui kekalahannya.

Aku nampak olah (= olak), kelibatmu sudah kutahu. (olah = tingkah laku; kelibat = tabiat.) .

Kerana tingkah laku, maksudnya ketahuan.

Alah bisa, oleh (= kerana, tegal) biasa. .

Apabila telah biasa melakukannya, maka tiada terasa lagi kesukarannya; pengalaman praktis lebih baik daripada teori.

Alah di rumpun betung .

Kekalahan yang belum memuaskan hati kepada pihak yang kalah.

Alah limau oleh benalu.
(benalu = tumbuh-tumbuhan yang tumbuh di Orang yang lama dialahkan oleh orang yang baru. pohon lain.).

Alah mahu, bertimbang enggan; cungkil merih akan pembayar. .

Tidak menepati janji dan menentang balik orang yang diberinya janji itu. (merih = pembuluh nafas.)

Alah membeli, menang memakai. .

Barang yang baik memang mahal, tetapi dapat lama dipakai.

Alah menang tak tahu, bersorak boleh. .

Tidak berpihak ke mana-mana dalam sesuatu perlawanan.

Alah pinta dibuat sempena. .

Biar bagaimanapun diharapkan, kalau bukan hak tidaklah diperoleh.

Alah sabung, menang sorak. .

Biarpun kalah, tetapi masih tetap tinggi juga cakapnya.

Alang berjawab, tepuk berbalas.
(alang = pemberian, hadiah.) .

Baik dibalas dengan baik, jahat dibalas dengan jahat.

Alang dijawat, tepuk dibalas. (alang = pemberian, hadiah.) ..

Baik dibalas dengan baik, jahat dibalas dengan jahat.

Alang-alang berdakwat , biarlah hitam. (alang-alang = tanggung-tanggung.).

Berbuat sesuatu jangan kepalang tanggung.

Alang-alang berminyak, biar licin. .

Berbuat sesuatu jangan kepalang tanggung.

Alang-alang menyeluk pekasam, biar sampai ke pangkal lengan. .

Kalau sudah terlanjur jahat, biarlah diperoleh hasil daripadanya.

Alangkan baik (= elok) berbini tua, Orang beristeri tua biasanya beroleh kesenangan perut kenyang pengajaran (= pemanja) kerana disayangi oleh isterinya. datang. .

Alim bagai katak di tepi air. .

Orangnya alim (banyak ilmu) tetapi dia sendiri tidak mendapat faedah daripada ilmunya itu.

Alim biasa menghukum syarak . .

Hanya orang yang alim saja yang boleh membuat hukum syarak .

Alpa negeri alah, sia-sia hutang tumbuh. .

Alpa dan lalai mengakibatkan bencana.

Alu pencungkil duri. .

Tak mungkin dilakukan; pekerjaan yang sia-sia.

Alur bertempuh, jalan berturut. .

Dilakukan menurut adat yang biasa.

Amak berlela, amak berupa. .

Banyak tabiat, banyak olehnya. (amak = terlalu banyak.)

Ambil pati, buangkan ampas. .

Yang baik dipakai, yang tak baik dibuang.

Amra disangka kedondong . (Amra = Sejenis mangga.) .

Sesuatu yang baik disangka buruk, hanya kerana melihat rupanya sama dengan yang buruk.

Anak anjing takkan menjadi anak musang jebat. .

Orang yang tidak berilmu tidaklah mungkin mendapat kedudukan baik.

Anak ayam kebasahan bulu. .

Gelisah resah; menjijikkan.

Anak badak dihambat-hambat. .

Sengaja mencari bahaya (kesukaran dan sebagainya).

Anak baik, menantu molek. .

Sangat berbahagia.

Anak di riba diletakkan, kera di hutan disusu i. .

Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain.

Anak dipangku dilepaskan, beruk di hutan disusu kan. .

Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain.

Anak harimau diajar makan daging. .

Orang yang zalim diberi perangsang untuk membuat aniaya.

Anak harimau jangan diajak bertampar, ingat-ingat kukunya. .

Jangan mencari musuh dengan orang yang lebih kuat dan lebih persediaan alat senjatanya.

Anak harimau jangan dibela pelihara. .

Jangan berbuat baik dengan orang yang suka berbuat jahat.

Anak harimau takkan menjadi anak kambing]. .

Orang yang berani takkan penakut.

Anak ikan dimakan ikan, tahu makan tahu simpan. .

Jikalau tahu membuat sesuatu kerja, hendaklah tahu menyimpan rahsianya.

Anak kambing takkan menjadi anak harimau. .

Orang yang pengecut tetap pengecut.

Anak kandung ditimang-timang, anak tiri ditengking-tengking. .

Kaum keluarga sendiri dilebihkan daripada orang asing, atau rakyat sendiri lebih diutamakan daripada orang dagang.

Anak kera di hutan disusu i, anak sendiri di rumah kebuluran. .

Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain.

Anak kera hendak diajar memanjat. .

Hendak mengajar orang yang sudah ahli.

Anak kucing menjadi harimau. .

Orang miskin menjadi kaya, atau rakyat biasa menjabat pangkat tinggi dalam pemerintahan.

Anak kuda bulu kasap. .

Anak muda yang riang gembira. Bulu

Anak kunci jahat, peti derhaka. .

Suami yang jahat, lambat-laun akan ditentang oleh isterinya.

Anak monyet di hutan disusu i, anak sendiri di rumah kekeringan. .

Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain.

Anak orang, anak orang juga. .

Kalau bukan hak kita tidaklah ada gunanya.

Anak sendiri disayang, anak tiri dibengkeng. .

Kaum keluarga sendiri dilebihkan daripada orang asing, atau rakyat sendiri lebih diutamakan daripada orang dagang.

Anak seorang, menantu malim. (malim = ahli agama.) .

Sangat berbahagia.

Anak seorang, penaka tidak.
(penaka = boleh dipandang sebagai; semisal, seumpama.).

Mempunyai barang hanya sebuah saja.

Anak sungai lagi berubah, inikan pula hati orang. .

Pendirian yang tidak tetap.

Angan lalu, faham tertumbuk. .

Sesuatu hal yang banyak halangannya; kemahuan ada tetapi tidak berdaya.

Angan-angan menerawang langit.

Selalu mencita-citakan segala sesuatu yang tinggi.

Angan-angan mengikat tubuh.

Besusah hati kerana memikirkan perkara yang bukan-bukan.

Angguk enggan, geleng ia.

Lain di mulut, lain di hati.

Angguk enggan, geleng mahu, unjuk tidak diberikan.

Lain di mulut, lain di hati.

Anggup-anggip bagai rumput di tengah jalan.
(anggup-anggip = terkulai-kulai.)

Hidup yang serba susah.

Angin berputar, ombak bersabung.

Perkara yang amat sulit.

Angin bersiru, kami tahu.

Sudah tahu akan niat seseorang. (bersiru = beralih tujuan.)

Angin bersiru, ombak bersabung.

Perkara yang amat sulit.

Angin tak dapat ditangkap, asap tak dapat digenggam.

Berita-berita yang buruk tak dapat disembunyikan, kelak akan tersiar juga.

Angkat batang keluar cacing gelanggelang.

Berpenat-penat mengerjakan pekerjaan orang yang tinggal terbengkalai, tetapi suatu faedah pun tidak diperoleh daripadanya.

Angkuh terbawa, tampan tertinggal.

Baik rupanya, tetapi buruk sikapnya.

Angus (hangus) tiada berapi, karam tiada berair.

Menderita kesusahan kerana kematian atau kehilangan kekasih.

Anjing bercawat ekor.

Pergi atau menghindar kerana malu dan sebagainya.

Anjing biasa makan tahi, jika tak makan mencium ada juga.

Orang yang biasa berbuat jahat, sekali-sekala teringat juga akan mengulangnya lagi.

Anjing dengan tahi, tidak makan atau menjilat, tetapi mencium ada juga.

Orang yang biasa berbuat jahat, sekali-sekala teringat juga akan mengulangnya lagi.

Anjing diberi makan nasi takkan kenyang.

Sia-sia memberi basihat yang baik kepada orang jahat.

Anjing ditepuk menjungkit ekor.

Orang hina apabila dihormati, sombonglah jadinya.

Anjing galak, babi berani.

Bertemu lawan yang sepadan; berani sama berani, keras sama keras.

Anjing itu, kalau dipukul sekalipun, berulang juga ia ke tempat bangkai yang banyak tulang.

Orang yang tamak, sekalipun dikata-katai, namun ia tidak akan malu.

Anjing itu, meskipun dirantai dengan rantai emas, nescaya berulang-ulang juga ia ke tempat najis.

Orang jahat, biarpun diberi kesenangan, namun kalau mendapat kesempatan akan diulangnya juga perbuatan jahatnya itu.

Anjing kepada orang, raja kepada kita.

Buruk baik anak sendiri juga.

Anjing menyalak bukit, takkan runtuh.

Orang baik yang dicela oleh orang jahat, tentu tidak akan binasa kebaikannya.

Anjing menyalak di ekor (= dipanjat) gajah.

Orang lemah (hina) mencuba hendak melawan orang yang berkuasa, tentulah perbuatannya itu sia-sia saja.

Anjing terpanggang ekor.

Mendapat kesusahan besar sehingga tak tentu tingkah lakunya, meminta pertolongan ke sana ke mari.

Anjing tiada bercawat ekor.

Sesuatu yang hina dan tiada berguna.

Anjur surut bak bertanam.

Tipu muslimat dalam melakukan pekerjaan.

Antah berkumpul sama antah, beras bersama beras.

Setiap orang selalu mencari orang yang sama derajat (darjat, pangkat ataupun kedudukan)

dengannya.

Antan patah, lesung hilang.

Kemalangan yang bertimpa-timpa.

Antara dua tengah tiga.

Sakit hampir mati.

Apa boleh buat, nasi sedap menjadi tawar.

Susah hati dapat mengubah perangai seseorang.

Apa boleh buat, sakit menimpa sesal terlambat.

Sudah terlanjur, tak dapat diubah lagi.

Apa digaduhkan: pengayuh sama di tangan, perahu sama di air.

Tidak takut menghadapi lawan apabila samasama mempunyai kebolehan.

Apa guna bunga ditanam, jika tidak diberi kumbang menyerinya.

Apa guna anak perempuan, jika tidak diberi bersuami.

Apa gunanya bulan terang di dalam hutan, jikalau di dalam negeri betapa baiknya.

Tidak berfaedah menunjukkan kepandaian kepada orang-orang yang tidak dapat menghargainya.

Apa gunanya merak mengigal di hutan.
(mengigal = menegakkan dan membentangkan bulu ekor.)

Tidak berfaedah menunjukkan kepandaian kepada orang-orang yang tidak dapat menghargainya.

Apa kepada kukur, nyiur juga yang binasa.

Memang mudah menyuruh berbuat begini begitu, tetapi yang sukar ialah yang mengerjakannya.

Apa kurang pada belida, sisik ada tulang pun ada.

Cukup mempunyai segala yang diperlukan.

Apa payahnya menawakkan (= menaupkan) bibir atas bawah.
(menawakkan = menggerakkan.)

Mudah menyebut, tetapi susah mengerjakannya.

Apa payahnya menggoyangkan lidah saja.

Banyak janji tetapi tidak ditepati.

Apa peduli pada kukuran, nyiur juga yang akan habis.

Memang mudah menyuruh berbuat begini begitu, tetapi yang sukar ialah yang mengerjakannya.

Apa sakit berbini janda, anak tiri boleh disuruh.

Alasan yang berlawanan dengan maksud yang sebenarnya.

Apa tampangnya, itulah tumbuhnya.
(tampang = benih.)

Hasil sesuatu pekerjaan itu menurut ukuran usaha yang kita kerjakan.

Apabila orang miskin menghendaki wang, dia mendapat anak; apabila orang kaya menghendaki anak, dia mendapat wang.

Hasil yang berlawanan dengan keinginan; lain yang dihajati lain yang diperoleh.

Apabila tumbuh-nyiur itu patah, tumbuh-nyiur juga akan gantinya.
(tumbuh-nyiur = tunas bibit kelapa .)

Ganti yang hilang mestilah yang sama pula.

Apakah gunanya kemenyan disimpan sebesar tungku , kalau tidak dibakar.

Kepandaian hendaklah diajarkan kepada orang lain, kerana kalau disimpan ia akan hilang begitu saja.

Apakah gunanya memasang dian di tengah hari, jika malam alangkah baiknya.

Perkara yang sudah diketahui orang tak perlu diterangkan lagi.

Apalagi sawa , ia berkehendakkan

Orang yang suka mencari barang-barang yang

ayamlah!

digemarinya.

Apalagilah, pemakan berulam bertemu pucuk!

Orang yang bertemu dengan barang kesukaannya.

Api dengan air, alangkah bezanya.

Jahat dengan baik amat jauh bezanya.

Api itu, tatkala kecil menjadi kawan, apabila besar menjadi lawan.

Kejahatan yang sedikit itu hendaklah lekas diperbaiki supaya jangan sampai melarat.

Api kecil baik dipadam.

Basmilah kejahatan itu semasa ia kecil lagi.

Api makan sekam (= dedak ).

Perbuatan jahat atau rindu dendam yang tersembunyi.

Api nan tak kunjung padam.

Semangat yang hidup selama-lamanya. kunjung = segera, lekas.

Api padam puntung berasap.
(puntung = sisa kayu api yang dibakar.)

Perkara yang telah putus, tetapi ditimbulkan kembali.

Api padam puntung hanyut, kami tidak di situ lagi.

Cerita yang sudah tamat; benar-benar sudah selesai.

Apung di tengah lautan; dipukul ombak, sekejap ke tengah sekejap ke tepi.

Orang dagang yang melarat hidupnya.

Ara tak bergetah.

Suatu perkara yang mustahil.

Arang di dahi (= di kening, di muka).

Mendapat malu.

Arang habis besi binasa.

Pekerjaan yang sia-sia.

Arang habis binasa, tukang hembus penat saja.

Pekerjaan yang sia-sia.

Arang itu, jika dibasuh dengan air mawar sekalipun, tiada akan putih.

Orang jahat, biarpun diberi kesenangan, namun kalau mendapat kesempatan akan diulangnya juga perbuatan jahatnya itu.

Asal ada kecil pun pada.

Kalau tak ada banyak, sedikit pun cukup juga.

Asal ayam hendak ke lesung , asal itik hendak ke pelimbahan.

Tabiat orang tak mungkin berubah.

Asal ayam pulang ke lumbung, asal itik pulang ke pelimbahan.

Tabiat orang tak mungkin berubah.

Asal berinsang ikanlah.

Tidak memilih (pekerjaan, makanan, perempuan dan sebagainya).

Asal berisi tembolok senang hati.

Sudah cukup makan dan pakai maka senanglah hati.

Asal besi pengapak kayu, asal emas menjadi penduk.

Darjat seseorang dapat ditentukan pada sifat perangainya. penduk = salut sarung keris.

Asal ditugal, adalah benih.
(tugal = melubangi tanah kebun dengan kayu akan tempat menanam benih.)

Sesuatu usaha tentu ada hasilnya.

Asal sabut terapung, asal besi tenggelam.

Untung-untungan; kalau bernasib baik tentu selamat, kalau bernasib malang tentu jatuh.

Asal selamat ke seberang, biar bergantung di ekor buaya .

Sangat perlu akan pertolongan, betapa pun jua pertolongan itu akan diterimanya.

Asal terbang burunglah, asal berinsang Tidak memilih (pekerjaan, makanan, perempuan ikanlah. dan sebagainya).

Asam di darat ikan di laut, bertemu dalam belanga juga.

Perempuan dan lelaki, kalau sudah jodoh, bertemu juga akhirnya.

Asyik memangku tangan, mati dalam angan-angan.

Tak akan tercapai maksudnya, kalau tak mahu berusaha.

Atap rumbia perabung upih, rumah besar berdinding papan.

Barang yang baik dicampurkan dengan barang yang buruk.

Aur ditanam betung tumbuh.

Mendapat laba banyak dengan modal yang sedikit.

Aus telunjuk mencolek garam .

Hidup dalam kemiskinan.

Awak alah gelanggang usai. (usai = lengang.)

Ditimpa kemalangan yang tak dapat diatasi lagi.

Awak hendak hilir, ia telah hanyut.

Cita-cita yang telah didahului oleh orang lain.

Awak kecil makan hendak banyak, sayap singkat terbang hendak tinggi.

Mengangan-angankan sesuatu yang tidak sepadan dengan kesanggupan diri sendiri.

Awak kurus daging menimbun.

Orang kaya yang berpura-pura miskin.

Awak menangis diberi pisang.

Bujukan (pujukan) yang tepat.

Awak rendah sangkutan tinggi.

Besar belanja daripada pendapatan.

Awak sakit daging menimbun.

Orang kaya yang berpura-pura miskin.

Awak tikus, hendak menampar kepala kucing .

Melakukan sesuatu yang mustahil.

Awak yang celaka, orang yang diumpat.

Dirinya sendiri yang bersalah (kerana kemalangan, kecelakaan, kekalahan dan sebagainya), orang lain pula yang disesalkan.

Awak yang payah membelah ruyung, orang lain yang beroleh sagunya.
(ruyung = batang pohon enau.)

Orang lain yang bersusah payah, orang lain pula yang mendapat faedahnya.

Awal dibuat, akhir diingat.

Sebelum membuat sesuatu pekerjaan hendaklah difikirkan masak-masak supaya selamat pekerjaan itu.

Awal dikenal akhir tidak, alamat badan akan rosak.

Orang yang tak berhati-hati lakukan pekerjaannya (yang baiknya saja yang diingat) tentulah akhirnya akan menyesal dan kecewa.

Ayam baru belajar berkokok.

Baru cukup umur.

Ayam berinduk, sirih berjunjung.

Tiap-tiap yang lemah harus mendapat bantuan dan perlindungan.

Ayam berlaga sekandang.

Berkelahi dengan orang serumah.

Ayam beroga itu, kalau diberi makan di pinggan emas sekalipun ke hutan juga perginya. (ayam beroga = ayam

Bagaimana senangnya di negeri asing, ingat juga kita akan negeri sendiri.

hutan.)

Ayam bertelur di atas padi, mati kelaparan.

Sangat menderita kesusahan meskipun bergaji besar (beristerikan atau bersuamikan orang kaya) atau hidup miskin di negara yang kaya dan makmur.

Ayam bertelur di atas padi.

Hidup senang dan mewah.

Ayam dapat, musang dapat.

Pencuri tertangkap, barang-barangnya pun tidak hilang.

Ayam ditambat disambar elang, padi di tangan tumbuh lalang.

Malang sekali; nasib yang buruk.

Ayam hitam terbang malam bertali ijuk, bertambang tanduk, hinggap di kebun rimbun.

Kejahatan (perkara dan sebagainya) yang dilakukan di dalam sulit, sukar diketahui.

Ayam itik, raja pada tempatnya.

Tiap-tiap orang ahli dalam urusannya masingmasing.

Ayam menang, kampuh (= kampung) tergadai.
(kampuh = kain selimut yang dirangkap daripada tiga helai kain.)

Keberuntungan yang tidak ada faedahnya.

Ayam pulang ke pautan.

Sudah pada tempatnya.

Ayam putih terbang siang, hinggap di halaman, terang kepada mata orang banyak.

Perkara yang nyata mudah ketahuan.

Ayam seekor bertambang dua.

Gadis seorang, dua bujang yang ingin.

Ayam sudah patah, kalau-kalau dapat Orang yang telah jatuh melarat itu mungkin akan menikam. berubah nasibnya.

Ayam tak patuk, itik tak sudu.

Keadaan orang yang hina dalam masyarakat.

Ayam terlepas, tangan bau tahi.

Kejahatan yang tidak mendatangkan hasil, melainkan malu semata-mata.

Ayam terlepas, tangan tercirit.

Kejahatan yang tidak mendatangkan hasil, melainkan malu semata-mata.

Ayam tidur senang di dalam reban, musang yang susah beredar sekeliling.

Tidak senang melihat kebahagiaan orang.

Ayam yang tangkas di gelanggang.

Orang yang pandai berkata-kata di dalam majlis.

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "C" dan "D"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "C" dan "D" Peribahasa Cacing hendak menjadi naga. Cacing menelan naga. Maknanya Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besarbesar. Anak orang bangsawan diperisteri oleh orang kebanyakan; orang yang berkuasa dapat dialahkan

oleh orang yang lemah. Cacing menjadi ular naga. Orang hina menjadi orang mulia. Perkara sudah selesai, barulah terdengar keterangan Cakak sudah, silat teringat. (cakak = kelahi.) atau sungutan. Cakap berdegar-degar, tahi tersangkut di Cakapnya saja yang besar tetapi tidak ada satu pun gelegar. pekerjaan yang dilakukan olehnya. Cakap berlauk-lauk makan dengan Cakapnya seperti orang kaya, padahal miskin. sambal lada. Cakapan sejengkel dibawa sehasta. Berlebih-lebihan daripada hal yang sebenarnya. Calak-calak ganti asah, menanti tukang Dipakai untuk sementara waktu saja, sementara belum datang. belum ada yang lebih baik; calak-calak = lampas. sekadar untuk mencukupi keperluan saja. Orang-orang muda yang tiada memelihara Campak baju nampak kurap seperti anak kehormatan dirinya ataupun kehormatan orang lain di kacang hantu. jalan-jalan raya. Campak baju nampak kurap. Mendedahkan keburukan diri sendiri. Campak bunga dibalas dengan campak Kebaikan dibalas dengan kejahatan. tahi. Canggung seperti antan dicungkilkan duri Melakukan sesuatu pekerjaan yang bukan sepatutnya. (= gigi). Cari umbut kena buku. Mencari yang baik, mendapat yang buruk. Carik-carik bulu ayam, lama-lama Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan bercantum juga. berbaik kembali. Cekarau besar liang. Besar bualannya dan suka membuka rahsia orang. (cekarau = sejenis tumbuhan di air yang besar
lubang batangnya.)

Cekel berhabis, lapuk berteduh.
(cekel = kikir, pelit.)

Cekur jerangau ada lagi di ubun-ubun. Cekur jerangau belum habis lagi. Celaka ayam, padi masak makan ke hutan. Celaka tiga belas. Cembul dengan tutupnya.

Biarpun kikir namun harta akan habis juga akhirnya atau hilang percuma saja. Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua; belum ada pengalaman. Belum dewasa sudah hendak melawan orang tua; belum ada pengalaman. Nasib yang malang.

Malang sekali. Sesuai benar. Orang kecil hendak menyama-nyamai orang besarCemperling nak jadi bayu. (bayu = sejenis burung asmara dalam dongengan.) besar. Cencang air tidak putus, pancung abu tak Perselisihan sesama keluarga itu akhirnya akan berbekas. berbaik kembali. Cencang dua segeragai. Sekali jalan, dua tiga pekerjaan selesai.

(geragai = pengait untuk menangkap buaya.)

Cencang putus, biang tembuk. Cencang terdadik jadi ukir.
(terdadek = tersesat.)

Cencaru makan petang. Cengkeling bagai ular dipukul (= dipalu). Geliang-geliut kerana kesakitan.
(cengkeling = berbelit-belit.)

Putusan yang mengikat. Kesalahan yang tiada disengajakan, tetapi mendatangkan kebaikan. Pekerjaan yang lambat mendatangkan hasil yang baik.

Cepat kaki ringan tangan. Cepat tangan terjembakan, cepat kaki terlangkahkan, cepat mulut terkatakan. Cerdik bagai ekor kerbau. Cerdik elang, bingung sikikih; lamun murai terkecoh juga.
(sikikih = sejenis enggang, kecil sedikit.)

Rajin dan giat. Jika kurang fikir atau kurang hemat dalam sesuatu perbuatan, maka tangan dan kaki serta mulut dapat menimbulkan kesusahan. Melakukan sesuatu pekerjaan yang merugikan diri sendiri. Biarpun cerdik atau bodoh orang besar-besar itu tetapi orang kecil-kecil juga yang selalu menanggung rugi.

Cerdik perempuan meleburkan, saudagar Menuruti orang yang belum panjang fikirannya itu muda menghutangkan. acap kali mendatangkan kesusahan. Selalu berhati-hati dalam membelanjakan Cermat masa banyak, jimat masa sedikit. (menggunakan) sesuatu. Cik puan melangkah ular tak lepas. Gerak-geri perempuan yang lemah lembut. Gadis yang elok dan hartawan takkan sejodoh dengan Cincin emas takkan tampan bermata kaca. orang yang miskin dan hodoh. Lihat diri sendiri terlebih dulu sebelum mencela orang Cium tapak tangan, berbaukah atau tidak? lain. Memberi pertolongan (kewangan, fikiran dan Condong ditumpil, lemah dianduh. sebagainya) kepada orang-orang yang di dalam (ditumpil = ditunjang.) kesusahan. Condong puar ke uratnya, condong Tiap-tiap orang lebih suka kepada keluarganya sendiri manusia kepada bangsanya. daripada kepada orang lain.
(puar = tumbuhan-tumbuhan hutan.)

Condong yang akan menimpa. Condong yang akan menongkat, rebah yang akan menegakkan. Corak kain mengikut kehendak penenunnya. Cuba-cuba menanam mumbang, jika tumbuhan sunting (= suri, turus) negeri.
mumbang = putik kelapa

Perbuatan yang sangat membahayakan. Pemimpin yang akan membantu atau menjaga rakyatnya jika ada kesusahan yang menimpa rakyatnya itu. Undang-undang sesebuah negeri itu menurut keadaan pemerintahnya; pengetahuan murid menurut ajaran gurunya. Kerjakan terus walaupun kurang berharga, barangkali ada juga hasilnya kelak. Jika seseorang itu menyusahkan kaum keluarganya

Cubit paha kanan, paha kiri pun merasa

juga. Cubit paha sendiri dulu, baru cubit paha orang lain. Cupak berkeesaan. Cupak sudah tertegak, suri sudah terkembang (=terentang).
(suri = pemidangan pada perkakas tenun.)

sendiri maka ia pun akan merasa susah juga. Pandang pada diri sendiri dulu, sebelum memandang pada orang lain. Keadilan hukum baru bisa (boleh) diperoleh apabila sudah cukup keterangan atau pemeriksaannya. Telah lama adat berdiri tentang tiap-tiap pekerjaan. Aturan yang masih tetap berlakulah yang diturut. Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga. Cerita daripada orang lain yang diceritakannya. Menggunakan harta benda tuannya. Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan. Tidak jujur. Pengetahuan (fikiran) seseorang itu tidak dapat diduga. Lahirnya dia menerima dengan baik, tetapi hatinya sendiri membantah. Penghasilan yang sedikit itu dipada-padakan. Mencari keuntungan atas ongkos orang lain. Telah diketahui benar-benar tujuan atau maksud seseorang. Sangat sedikit. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Mendapat keuntungan dengan tidak bersusah-payah. Terlalu miskin. Belum berpengalaman. Diturunkan pangkat. Umpat dan caci kerana kelakuan yang tidak senonoh. Menghindarkan diri daripada kesukaran yang kecil, jatuh dalam kesukaran yang lebih besar. Menceraikan isteri yang jahat, kemudian kahwin dengan [perempuan]] yang lebih jahat lagi;

Cupak tegak yang diisi. Dada manusia tidak dapat diselam. Dagangan bersambut yang dijualnya.
(dagangan bersambut = barang amanah.)

Dahan pembaji batang. Dalam berselam, dangkal berjingkat. Dalam dua tengah tiga. Dalam laut boleh diduga, dalam hati siapa tahu. Dalam menunduk dia menyonggeng.
(songgeng (menyonggeng) = tonggeng.)

Dalam menyelam, cetek bertimba. Dalam rumah membuat rumah. Dalam sudah keajukan, dangkal sudah keseberangan.
(ajuk = duga.)

Dapat dihitung (= dibilang) dengan jari. Dapat durian runtuh. Dapat harta karun. Dapat harta timbul. Dapat kijang teruit. Dapat tebu rebah. Dapur tidak berasap. Darah setampuk pinang. Dari ajung (= jung) turun ke sampan. Dari jauh diangkat telunjuk, kalau dekat diangkat mata. Dari lecah, lari ke duri. Dari semak ke belukar.

meninggalkan sesuatu yang buruk, mendapat yang buruk pula. Dari telaga yang jernih, tak akan mengalir Daripada sifat yang mulia, tak akan lahir budi bahasa air yang keruh. yang kasar. Dari telaga yang keruh, tak akan mengalir Daripada tabiat yang jahat tak akan lahir budi bahasa air yang jernih. yang baik. Daripada cempedak baiklah nangka, Sedikit pun cukuplah daripada tiada langsung. daripada tidak baiklah ada. Daripada hidup bercermin bangkai, lebih Lebih baik mati daripada menanggung malu. baik mati berkalang tanah. (kalang =
galang.)

Bernasib baik. Datang dengan baik, pergi pun harus dengan baik Datang nampak muka, pergi nampak pula; orang yang datang atau pergi hendaklah belakang. memberitahu. Datang seperti ribut, pergi seperti semut. Tentang penyakit. Datang tak berjemput, pulang tak Tetamu yang tidak penting. berhantar. Datang dengan baik, pergi pun harus dengan baik Datang tampak muka, pulang tampak pula; orang yang datang atau pergi hendaklah punggung. memberitahu. Datang tiada dijemput, dihalau dia Tentang penyakit. berpaut, salah hemat kita diangkut. Datar bak lantai papan, licin bak dinding Keputusan yang sangat adil. cermin. Daun dapat dilayangkan, getah jatuh ke Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih perdu juga. kepada anak saudara. Daun keladi dimandikan. Memberi nasihat dan ajaran yang sia-sia. Daun 'lah melayang, buah jatuh ke perdu Tiada sama kasih kepada anak sendiri dengan kasih juga. kepada anak saudara. Daripada kelakuan (perkataan) dapat dikenal asal Daun mengenalkan pohonnya. usulnya. Daun nipah dikatakan daun labu. Kalau segan bertanya tentulah timbul salah faham. Orang yang tiada berbudi pekerti jika banyak Daunnya jatuh melayang, buahnya jatuh pengetahuannya sekalipun, akan ketahuan juga; yang ke pangkal juga. berguna tinggal yang tak berguna terbuang. Perselisihan antara kaum keluarga atau suami isteri Degar-degar merapati. (degar-degar = bunyi kayu dipukul.) yang makin merapatkan perhubungan.

Daripada hidup bergelumang (= berlumur) tahi, baik mati bertimbun bunga. Daripada segenggam jadi segantang.

Lebih baik mati daripada menanggung malu.

Dek sukar berkampuh ijuk, nan adat diturut juga.
(berkampuh ijuk = bertudung atau berselimut ijuk.)

Adat yang tak boleh ditinggalkan, walaupun hidup melarat.

Perkataan atau pengakuan yang dapat dibuktikan kebenarannya. Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk Dekat tak tercapai, jauh tak berantara. mengambilnya. Dendang menggonggong telur. [Perempuan]] hodoh berpakaian bagus. Dengan kartu terbuka. Dengan terus terang. Dengar cakap enggang, makan buah Sesuatu pekerjaan itu hendaklah difikirkan sendiri beluluk; dengar cakap orang, terjun masak-masak sebelum dikerjakan dan jangan sekalimasuk lubuk. kali mendengar cakap orang. Dengarkan cerita burung, anak dipangku Kerana mendengarkan manis tutur kata orang, dilepaskan. pekerjaan sendiri disia-siakan. Pekerjaan yang terburu-buru itu kelak akan Deras datang dalam kena. mendatangkan kerugian. Deras seperti anak panah. Terlalu cepat. Destar habis, kopiah luluh. Menderita kemalangan terus-menerus. Di bawah ketiak orang. Di bawah kekuasaan orang. Seseorang yang mendapat kehinaan, merasa dirinya Di bawah lancung nan tiris. (di bawah lancung = di bawah barang yang palsu.) rendah sekali. Seseorang yang mendapat kehinaan, merasa dirinya Di bawah lantai nan tiris. rendah sekali. Di belakang ia menendang kita, bila di depan ia mengeting kita, jika di tengah ia Menghadapi seseorang yang kita kasihi, yang menyebabkan kita menjadi serba-salah. berpusing ligat pula. Dekat dapat ditunjal, jauh dapat ditunjuk.
(mengeting = memotong urat keting.)

Di hulu keruh di hilir pun tentu keruh juga. Di laut angkatan, di darat kerapatan. Di luar bagai madu, di dalam bagai empedu. Di luar berkilat di dalam berongga. Di luar merah di dalam pahit. Di lurah air yang besar, di bukit orang yang hanyut. Di lurah maka hendak angin, di bukit maka hendak air. Di mana api padam, di situlah (= di

Kalau asalnya tidak baik maka kesudahannya pun tentu tidak baik juga. Kekuatan di laut bergantung kepada angkatan perang, kekuatan di darat bergantung kepada persatuan. Lahirnya baik, batinnya jahat. Lahirnya baik, batinnya jahat. Lahirnya baik, batinnya jahat. Orang yang tiada bersalah menerima hukuman. Berkehendakkan sesuatu tidak pada tempatnya. Di mana mati di situlah dikuburkan.

sanalah) puntung tercampak; di mana periuk pecah, di situlah tembikar tinggal. Di mana batang terguling, di situ cendawan tumbuh. Di mana buah masak, di situ burung banyak tampil. Di mana bumi (= tanah) dipijak, di sana (= di situ) langit dijunjung. Di mana bunga kembang, di situ kumbang banyak. Di mana kapak jatuh, di situ baji makan. Di mana kayu bengkok, di sanalah musang meniti. Di mana kelintung berbunyi, di situ kerbau tinggal diam.
penjaja)

Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan. Di mana banyak kesenangan, di situ pula banyak orang datang. Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita diami. Di mana ada gadis, di situ ada anak-anak muda. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan. Tempat yang tidak dijaga baik-baik, di situlah pencuri datang; siapa lengah akan mendapat bencana; orang yang bodoh mudah kena tipu.

Di mana perintah yang baik, di situ rakyat hidup (kelintung (kelentong) = genta kayu, sj alat bunyi- rukun dan damai; negeri yang aman, ramai bunyian (spt gendang kecil) yg digunakan oleh penduduknya. Di mana lalang habis, di situ api padam. Di mana makan di situ berak. Di mana ranting dipatah, di situ air disauk. Di mana tembilang terentak, di situ cendawan tumbuh. Di mana tempat kutu hendak makan kalau tidak di atas kepala. Di mana tumbuh, di situ disiang. Di manakah berteras kayu mahang. Di mudik sebulakan, di hilir semuara.
(bulakan = pancaran air yang menjadi air tergenang.)

Di mana mati di situlah dikuburkan. Berbuat jahat di tempat mencari rezeki. Hendaklah menurut adat dan aturan tempat yang kita diami. Di mana timbul perkara di situlah diselesaikan. Menghabiskan harta ibu bapa atau harta majikan. Jika terjadi suatu perkara atau perselisihan, hendaklah diperiksa dan diselesaikan di situ juga. Sesuatu yang mustahil tak usah diharapkan sangat. Persatuan yang kukuh. Orang yang hanya suka makan atau menerima hak orang lain, tetapi hak sendiri disimpan atau disembunyikan.

Di padang orang berlari-lari; di padang sendiri berjengket-jengket. Di reban sendiri melegas, di reban orang meromok.
(melegas (ligas) = berlari dengan mengangkat kaki kanan (seperti kuda); meromok = duduk meringkuk.)

Berani di rumah sendiri, tetapi takut di tempat orang.

Di rumah sendiri dapur tak berabu, ke rumah teman pergi berpasak seribu.

Suka bertandang dan makan di rumah orang.

Di waktu garuda alah oleh ular. Dialas bagai memengat.
(memengat = memasak pengat.)

Orang yang mengaku dirinya pandai atau mempunyai kelebihan, apabila diketahuinya di tempat itu tidak ada orang yang pandai. Kiasan kepada waktu yang telah lalu; zaman dulu kala. Berkata dengan cukup alasan. Tidak menghiraukan segala perubahan terutama perubahan-perubahan yang baik. Ilmu yang disimpan saja lama-kelamaan akan hilang. Musuh yang pendiam jangan dipermudah-mudahkan. Pendiam tetapi berfikir atau banyak pengetahuan; bekerja dengan diam-diam. Orang yang membazir tak dapat tiada akan menghadapi kesusahan. Keputusan yang tidak dapat diubah-ubah lagi.

Diam di laut, masin tidak; diam di bandar tak meniru. Diam penggali berkarat. Diam-diam lepu.
(lepu = ikan laut "lionfish".)

Diam-diam ubi berisi, diam besi (= penggali) berkarat. Dian sebatang dinyalakan hujung pangkalnya, teraba-teraba sudahnya. Dianjak layu, dibubut (= dianggur) mati.
(dianjak = dipindahkan; dianggur = dikerat (cabang) untuk ditanam; dibubut = dicabut.)

Dianjung seperti payung, diambak seperti Orang yang sangat dimuliakan. kasur.
(dianjung = diangkat ke atas.)

Diapit tidak bersanggit, ditambat tidak bertali. (sanggit = geser, gosok.) Diasak (= pindah) layu, dicabut mati. Dibakar tak hangus, direndam tak basah. Dibalik-balik bagai memanggang. Dibalun sebalun kuku, dibuka selebar alam.
(balun = gulung.)

[Perempuan]] yang tidak dipelihara oleh suaminya, tapi tidak pula diceraikannya; hidup di luar nikah. Keputusan yang tidak dapat diubah-ubah lagi. Sangat berkuasa; tak mudah dikalahkan. Difikirkan masak-masak. Alam rohani yang tak berbatas. Diberi sedikit, lalu hendak minta banyak. Perihal anak yang dimanjakan. Diberi kekuasaan sedikit lalu hendak berbuat sesuka hati. Diberi kebebasan sepenuh-penuhnya. Diberi kebebasan sepenuh-penuhnya. Diberi sedikit, lalu hendak minta banyak.

Dibenarkan duduk di serambi, hendak bermaharajalela di tengah rumah. Diberi bahu, hendak kepala. Diberi berkuku hendak mencengkam.

Diberi berpadang luas. Diberi bertali panjang. Diberi betis hendak paha. Diberi sejengkal hendak sehasta, diberi Diberi sedikit, lalu hendak minta banyak. sehasta hendak sedepa. Dibilang genap, dipapar ganjil. (dipapar = Lahirnya saja untung, tetapi yang sebenarnya rugi.

dibentang.) Dibuang yang keruh, diambil yang jernihnya. Dibuat kerana Allah, menjadi murka Allah. Dicari cempedak di bawah kerambil.
(kerambil = kelapa.)

Yang buruk dibuang, yang baik diambil (dipakai). Dilakukan dengan maksud baik, tetapi diterima orang dengan curiga. Mencari tidak pada tempatnya. [Perempuan]] yang baru saja kahwin lalu bercerai. Menurut saja. Tabiat jahat lambat-laun akan berbalik semula. Didenda atau dihukum hanya dengan syaratnya saja kerana mencari perdamaian. Nasihat yang sia-sia. Menolong orang tidak pada tempatnya. Mendului membuat sesuatu pekerjaan itu kadangkadang berhasil baik.

Dicecah orang bagai garam. Dicocok orang hidungnya. Dicukur-cukur rambut, tumbuh juga semula. Didenda dengan emas yang habis, dipancung dengan pedang yang hilang. Didengar ada, dipakai tidak. Didukung disangka orang sakit, kiranya orang kekenyangan. Didului bak melanting babi.
(melanting = melempar.)

Dielakkan harimau, gajah tentu dengan Nasib yang tidak dapat ditentukan. londarnya; dielakkan untung, tak tentu londarnya. (londar = denai.) Dientak (hentak) alu luncung. (luncung = Dialahkan oleh orang yang bodoh. lancip tetapi tidak runcing di hujungnya.) Dientak (hentak) tak masuk, diumpil tak Sangat degil. bergerak. Hal seorang yang menjadi gundik yang tidak sah atau yang telah ditinggalkan suaminya tetapi belum Digantung tidak bertali. ditalak. Digantung tinggi, dibuang jauh. Tidak berkuasa sedikit jua; lemah sekali. Perjanjian yang diperbuat dengan syarat-syarat yang Digantungkan tinggi, digalikan dalam. teguh. Digenggam takut mati, dilepaskan takut Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam terbang. keadaan yang serba salah. Sangat berhemat dan hati-hati dalam mengeluarkan Digenggam tiada tiris. wang. Berbuat sesuatu pekerjaan yang menyusahkan orang Dihujani kering, dijemur basah. lain. Diidam seperti babi lemak. (diidam = Dendam yang tak habis.
menaruh dendam.)

Diimbau berbunyi, dilihat bersua.
(diimbau = dipanggil.)

Kebenaran yang tak dapat dibantah.

Jika hendak mencari isteri, menantu atau pegawai Diindang ditampi teras, dipilih antah satuhendaklah diusul periksa betul-betul jangan tersalah satu. pilih. Keadaan yang serba salah, terutama dalam Diiringkan menyepak, dikemudiankan menghadapi orang bodoh; diajak berunding tak tentu menanduk. fikirannya, tak diajak ia marah. Dijemba-jemba bagai bersiang, dihela Mengatur-atur sesuatu supaya baik. surut bagai bertanam.
(bersiang = membersih-bersihkan.)

Dijual sayak, dibeli tempurung. Dijunjung merekah kepala, dipikul meruntuh bahu. Dikacak betis sudah bak betis, dikacak lengan sudah bak lengan. (dikacak =
dipegang.)

Yang baru tidak berbeza daripada yang lama. Perintah atau hukuman yang sangat berat dan keras. Orang yang menyangka dirinya telah cukup kuat (tentang wang atau akal) sehingga tidak perlu meminta bantuan daripada orang lain lagi; angkuh dan sombong. Memegahkan harta milik dan kebolehannya, tetapi harta milik dan kebolehannya itu tidak seberapa. Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah. Pangkat atau kedudukan yang sama. [Perempuan]] yang menduakan suaminya. Tidak mahu mendiamkan diri terhadap perlakuan yang tidak baik. Diam itu lebih baik daripada berkata-kata.

Dikatakan berhuma lebar, sesapan di halaman.
(sesapan = semak belukar.)

Dikatakan mati emak, tak dikatakan mati bapa. Dikati sama berat, diuji sama merah. Dikembar seperti benang. Dikerkah dia menampar pipi, dibakar dia melilit puntung. Dikulum menjadi manikam, dimuntahkan (= diludahkan) menjadi sekam. Dikunyah patah gigi, ditelan sembelit.

Membuat sesuatu pekerjaan tanpa pengetahuan adalah sia-sia saja. Dilahir serupa tidak, dibatin menggunting Hidup dalam pura-pura; pada lahirnya tidak suka angin. tetapi batinnya ingin mendapat lebih banyak lagi. Dilambai tak nampak, diseru tak dengar. Tiada mahu mendengar nasihat orang. Dilelar timba ke perigi; tak sekali, sekali Sesuatu perbuatan yang tak baik itu jika diulang maka pecah juga. lambat-laun jahat juga padahnya.
(lelar = berulang-ulang.)

Dilengah (= dimabuk) beruk berayun. Dilihat galas berlaba, dihitung pokok termakan. Dilihat si pulut, ditanak berderai. Dilumas dengan daun katang-katang.

Asyikkan sesuatu yang tidak ada gunanya. Lahirnya saja untung, tetapi yang sebenarnya rugi. Kelihatan seperti orang kaya, tetapi yang sebenarnya miskin. Sangat marah.

Dimakan kapang habis berlubang. (kapang Menderita penyakit kelamin. = sejenis teritip.) Dimakan mati emak, diluahkan mati bapa. Dimandikan dengan air segeluk. Menghadapi sesuatu masalah yang sangat sulit; dalam keadaan yang serba salah. Pujian yang tidak ada ertinya; pertolongan yang tidak mencukupi.

Diminta tebu diberi tembarau. (tembarau Yang diberi berlainan daripada yang diminta. = gelagah, temerau.) Dinding teretas, tangga terpasang. Kejadian yang sudah cukup buktinya.
(retas = toreh dengan senjata tajam.)

Dipandang dekat, dicapai tak boleh. Dipanggang tiada hangus. Dipegang lengan sudah bak lengan, dipegang betis sudah bak betis. Diperbesar isap (hisap), hitam bibir. Diperluas parak, tidak disiangi. Dipujuk dia menangis, ditendang dia tertawa. Dipukul lutut sakit, direngkuh siku ngilu. Diraih siku ngilu, direngkuh lutut sakit. Diratapi langau hijau. Direbus tak empuk. Direndam tak basah. Dirintang siamang berbuai.

Sesuatu yang kita inginkan tetapi tiada berdaya untuk mengambilnya. Selamat dalam menempuh berbagai-bagai percubaan. Orang yang menyangka dirinya telah cukup kuat (tentang wang atau akal) sehingga tidak perlu meminta bantuan daripada orang lain lagi; angkuh dan sombong. Membelanjakan wang dengan boros dan akhirnya hidup melarat. Kalau mata pencarian sudah bertambah, hendaklah dijaga dengan baik-baik. Kelakuan yang tidak senonoh.

Keadaan yang serba salah. Keadaan yang serba salah. Anak dagang yang mati di rantau orang. Sangat sukar dikalahkan. Sangat sukar dikalahkan. Asyikkan sesuatu yang tidak ada gunanya. Dihalau keluar dari sesuatu majlis keramaian kerana Disambut dengan penyapu tak bersimpai. dibenci orang. Disangka akan baik atau mulia selama-lamanya, Disangka panas sampai ke petang, tetapi tiba-tiba ditimpa bahaya, sehingga jatuh kiranya hujan tengah hari. melarat. Disangka tiada akan mengaram, ombak Mendapat bahaya kerana memandang ringan akan yang kecil diabaikan. perkara (bahaya) yang kecil. Disangkakan bedena timbul, terpeluk Orang tamak yang tiada tahu membezakan yang baik bangkai babi bengkak hanyut. dengan yang buruk. Disangkakan langit itu rendah: dipandang Sesuatu pekerjaan hendaklah dicuba membuatnya dekat, dicapai tak dapat. lebih dulu sebelum dikatakan mudah atau susah. Disigai sampai ke langit. Diselidiki dan diperiksa dengan saksama sehingga

Disisih bagai antah. Disuruh dituruti, berserah sekehendak hati. Disuruh pergi dipanggil datang, bekerja kerana perintah, berhenti kerana tegah. Ditakik bagai berendang, disepakkan bagai berayam. Ditakik getah di daun. Ditambat tidak bertali. Ditanaknya semua berasnya. Ditanam tebu di telinga, berkembang bunga raya di muka. Ditangkap buaya, nampak riaknya; ditangkap malas tak bertanda. Ditarik ia menanduk, digiring ia menyepak. Ditatang di anak lidah. Ditating bagai minyak penuh. Ditebuk (= dikerbuk) tikus (= tupai). Ditelan tak sengkang. Ditembak dengan peluru petunang. Ditempuh nyamuk terbalik, ditindih lalat tak dapat bangkit. Ditentang langit, langit; ditentang bumi, bumi. Ditetak belah dipalu belah, tembikar juga akan jadinya. Ditiarapkan tiada keluar, ditelentangkan tiada masuk. Ditindih yang berat, dililit yang panjang. Dititik belah, dipalu belah (= datar). Ditolak tak tumbang. Dituba sajakah ikan, dijala dijaring bukankah ikan? Ditumbuk dikisar barulah lumat.

bertemu. Diasingkan daripada yang lain kerana tidak disukai; tidak boleh ikut campur kerana miskin. Harap-harap percaya tidak. Patuh menurut perintah. Pemberian gelaran yang tidak ada ertinya. Hidup melarat. Hidup di luar nikah. Semua kepandaiannya diperlihatkan sekali gus. Gembira oleh kerana mendengar pujian. Sifat malas seseorang tak dapat dilihat sebelum disuruh membuat sesuatu kerja. Orang bodoh, yang tidak mahu menurut bicara orang. Sangat kasih akan anak isterinya. Diperlakukan dengan sangat hati-hati. Sudah hilang gadisnya. Semuanya berjalan dengan lancar. Perundingan yang berhasil baik. Terlalu lemah. Tidak ada tempat bergantung, melarat sekali. Walau diseksa atau disakiti sekalipun, namun kesudahannya menjadi mayat juga. Menghadapi perkara yang sangat sulit. Kemalangan yang tak dapat dielakkan; tak dapat melepaskan diri daripada kekuasaan orang. Sesuatu kerosakan yang tak dapat diperbaiki lagi. Pendirian yang teguh; orang yang banyak harta. Tidak malu melakukan kejahatan. Hendaklah berusaha dengan bersungguh-sungguh hati untuk memperoleh sesuatu barang yang dikehendaki.

Diturutkan gatal tiba ke tulang. Diuji sama merah, ditahil (= dikati) sama berat. Diuji timbang lebih sesaga. Dua badan senyawa. Dua ekor gajah berjuang, seekor kancil mati tersepit di tengah. Dua kali dua empat. Duduk berkelompok, tegak berpusu. (berpusu = berduyun-duyun, berkumpul.) Duduk berkisar, tegak berpaling. Duduk berkurung siang malam. Duduk dalam duri yang banyak, bersandar di batang rengas. Duduk dengan cupak dan gantang. Duduk dengan sukatan. Duduk di ambung-ambung taji.
(ambung-ambung taji = tumbuh-tumbuhan berduri.)

Jika diturut kehendak hawa nafsu, akhirnya jadi binasa. Sudah sepadan benar. Perbezaan yang sangat kecil. Sangat karib. Orang kecil yang mencampuri pergaduhan antara orang besar-besar akhirnya ia sendiri yang binasa. Sama saja. Mencari orang yang sama setaraf dalam sesuatu majlis. Memungkiri apa yang telah dikatakan dulu. Orang yang tak keluar-keluar dari rumahnya. Hidup yang serba salah, kerana menghadapi bencana. Ketua yang adil. Orang yang kaya. Selalu dalam kekhuatiran.

Duduk di dalam tabir langit-langit, berbau [Perempuan]] berkurung di dalam rumah, tetapi tembelang. (tabir langit-langit = tabir tenda; tembelang = telur kejahatannya telah tersiar ke mana-mana.
busuk.)

Duduk meraut ranjau, tegak meninjau jarak. Duduk sama rendah, berdiri (= tegak) sama tinggi. Duduk sehamparan, tegak sepematang.

Selalu bekerja tidak berhenti-henti. Sama setaraf.

Dua orang yang sama darjatnya di dalam adat. Buah fikiran yang diperoleh di dalam sesuatu Duduk seorang bersempit-sempit, duduk perundingan itu lebih baik daripada buah fikiran kita banyak (= bersama) berlapang-lapang. sendirian saja. Duduk seperti kucing, melompat seperti Orang pendiam yang tangkas bekerja dan berfikir. harimau. Dulu intan daripada jawi. Bekerja dengan tidak menurut peraturan. Dulu besi, sekarang timah. Orang berpangkat yang telah diturunkan pangkatnya. Dulu buah daripada bunga; dulu duduk Beranggapan sudah memiliki sesuatu barang yang daripada cangkung. belum tentu diperoleh. Dulu intan, sekarang jadi batu buatan. Orang berpangkat yang telah diturunkan pangkatnya. Dulu parang, sekarang besi. Sudah rosak, tidak dapat dipakai lagi.

Dulu permata intan, sekarang batu Belanda. Dulu rampak rimbun daun, kini 'lah sangat merarasi.
(raras = gugur, luruh.)

Orang berpangkat yang telah diturunkan pangkatnya. Dulu kaya dan cantik, kini papa dan buruk. Menggembar-gemburkan sesuatu yang belum terjadi. Orang kecil memperoleh pangkat tinggi. Mengutamakan orang tua-tua di dalam sesuatu pekerjaan. Mahu bersuka ria, tidak mahu merugi. Kekuasaan Tuhan tidak ada batasnya. Orang yang lemah itu tidak berdaya untuk melawan orang yang berkuasa, kerana baik, salah ataupun benar dia juga yang menanggung kerugian. Jika orang yang kuat dan khianat berhimpun dengan orang lemah dan baik, nescaya binasalah yang lemah dan baik itu.

Dulu sorak, kemudian tohok.
(tohok = campak buang yang diberi bertali.)

Dulu timah, sekarang besi. Dulukan yang dulu merasa garam. Dunia diadang, saku-saku dijahit. Duri di hutan siapa pertajam. Durian dengan mentimun, menggolek rosak, kena golek binasa. Durian seambung dengan timun.

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "L"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "L" Peribahasa
Laba sama dibagi, rugi sama diterjuni. Laba tertinggal, harta lingkap. Labu dikerbuk tikus. Ladang yang berpunya. Lading tajam sebelah.
(lading = sejenis alat perang.)

Maknanya
Persahabatan yang sangat karib. Laba tidak diperoleh, modalnya lenyap pula. Gadis yang sudah kehilangan daranya. Perempuan yang sudah kahwin. Selalu mahu menerima pemberian, tetapi segan memberi. Tidak insaf akan keadaan dirinya. Cakap besar, tetapi tiada berisi.

Lading tak tahu akan majalnya. (majal = tumpul, tidak tajam.) Lagak Padang, omong Betawi.

Lagi jatuh ditimpa tangga. Lagi lauk lagi nasi. Lagi lebai lagi berjanggut. Lagi murah, lagi ditawar. Lagi teduh lagi berkajang. Lagi terang lagi bersuluh. Lagi tongkat lagi senjata. Lah baris nan berpahat, 'lah jalan nan berturut. Lah karam maka bertimba. Lah ke tengah makan api. Lah panas hari, kacang lupa akan kulitnya. Lah sesak alam tempat diam, tak berbumi tempat tegak.

Berturut-turut mendapat kesusahan. Makin kaya, makin banyak sahabatnya. Berilmu dan berbudi. Makin diberi, makin banyak lagi yang diminta. Melakukan sesuatu dengan sebaik-baiknya. Perbuatan yang pandir, bertanya tentang sesuatu yang sudah diketahui; mensia-siakan tenaga dan wang. Makin kaya, makin banyak sahabatnya. Pekerjaan yang dilakukan menurut aturannya. Setelah mendapat celaka baru ingat. Perselisihan yang telah mendalam, maka susah didamaikan. Orang yang tiada ingat akan asalnya setelah menjadi kaya. Mendapat malu besar, sehingga tak ada tempat untuk menyembunyikan muka.

Lah tampak jalan tempat lalu, lupa batu akan menarung. Orang miskin setelah mendapat kebahagiaan lupa kepada (menarung = menyentuh, menyerandung.) bahaya yang mungkin mencelakakan dirinya. Lain bengkak lain bernanah. Lain biduk lain digalang. Lain di mulut, lain di hati. Lain diniat lain ditakdir, lain diacah lain yang jadi. Lain dulang lain kaki, lain orang lain hati. Lain galang, lain perahu yang disorong. Lain gatal lain digaruk. Lain lubuk, lain ikannya. Lain luka lain menyiuk, lain sakit lain mengaduh. Lain mangkuk lain cawan. Lain orang memperanakkan, lain orang dipanggil bapa. Lain orang yang makan inangka, lain orang yang kena getah. Lain orang, lain pendapat. Lain padang lain belalang. Lain sakit lain diubat, lain luka lain dibebat. Lain teringat lain disebut; bertukar angguk dengan ilallah.
(ilallah = hujung kalimat lailahailallah.)

Orang lain yang bersalah, orang lain pula yang menanggung akibatnya. Jawab yang bersalahan dengan pertanyaan. (galang = penyangga, landasan.) Yang dikatakan berlainan dengan yang di dalam hati. Yang diperoleh lain daripada yang dikehendaki. Masing-masing orang dengan kesukaannya. Berlainan perbuatan daripada tujuannya. Lain soal lain jawabnya. Adat negeri selalu berlain-lainan. Lain yang disindir lain yang merasa hati; lain yang berbuat salah lain pula yang merasa susah. (menyiuk (siuk) = menarik nafas kerana sakit.) Tidak sama pembawaan dan kesukaan. Balasan yang tidak pada tempatnya; lain orang yang berbuat baik lain orang pula yang mendapat penghargaan. Orang lain yang melakukan kesalahan, orang lain pula yang dituduh. Masing-masing orang dengan kesukaannya. Adat negeri selalu berlain-lainan. Jawab yang bersalahan dengan pertanyaan. Perbuatan yang bertentangan dengan perkataan.

Lain yang bengkak, lain yang bernanah; lain yang untut, Orang lain yang melakukan kesalahan, orang lain pula lain yang mengisut. yang dituduh. Laki pulang kelaparan, dagang lalu ditanakkan. Urusan sendiri ditinggalkan kerana mementingkan urusan orang lain.

Laksana antah lemukut (= melukut), lapar sangat baru berguna. Laksana apung di tengah laut; dipukul ombak jatuh ke tepi. Laksana apung dipermainkan gelombang. Laksana barang derham, sedia ada suratan Istanbul. Laksana barang yang disadur.
(sadur = lapis tipis pada logam yang lain, sepuh.)

Sesuatu yang tiada berharga dan kurang baik, tetapi kalau sudah kekurangan akan berguna juga. Hidup melarat di negeri asing. Hidup melarat di negeri asing. Pekerjaan mulia yang telah dilakukan dengan pujian istimewa. Tak tahan uji. Sangat kuat dan teguh. (embat = pukul; manau = rotan besar.) Sesuatu yang makin lama dipakai, makin baik. (lasam = keluaran Lasam, suatu tempat di Jawa.)

Laksana batang manau, seribu kali embat haram tak putus. Laksana batik lasam.

Laksana binatang umang-umang di mana sarang udang di Orang yang hidupnya bergantung kepada orang lain. situ tempat menumpang. Laksana buah bemban, masak jatuh ke lumpur. Menghilangkan diri. Laksana buah masak lum, dihinggut perdu luruh sendiri. Orang tua yang sudah uzur sewaktu-waktu mungkin (lum = ranum.) mendapat sakit berat. Laksana bunga dedap, sungguh merah berbau tidak. Orang yang elok dan tampan tetapi berbudi bahasa. Laksana buntal kembung, perut buncit di dalamnya kosong. Laksana burung diam dalam sangkar. Laksana cempedak mambung, pulur saja jual tak laku. Laksana golok kayu, ditetakkan tak makan, dijual tak laku. Laksana janda baru bangun tidur. Laksana jauk penjauk yang kerap. Laksana jentayu menantikan hujan.
(jentayu = burung garuda yang besar.)

Orang yang tiada berpengetahuan, hanya cakapnya saja yang besar. Orang yang terikat hidupnya. Perempuan gemuk yang tidak disukai orang. Pengetahuan yang tidak sempurna, sehingga tidak mendatangkan faedah sedikit jua pun. Perempuan yang benar-benar cantik. (jauk (sauk) = jaring kecil yang diberi bertangkai untuk menangkap ikan.) Terlalu kikir. Sangat rindu. Sentiasa menurut perkataan orang; kanak-kanak yang masih kecil.

Laksana kain (= benang) putih. Laksana kain tiga hasta.

Serba tanggung. Laksana kasihkan bunga seceper, terbuang bunga sekaki. Terlalu menghiraukan yang banyak, yang sedikit hilang di (ceper = piring dan sebagainya yang tidak jeluk; sekaki = sekuntum.) tangan. Laksana katak di harung ular. Laksana kedidi: di mana pantai tercunggit-cunggit (= terjengit-jengit). Laksana kedidi: sedikit hujan banyak bermain. Laksana kerbau: di mana rumput hijau di sana menerkam. Lari bercempera dengan suara riuh rendah kerana ketakutan. Orang yang tidak tahu membawa diri. Suka membesar-besarkan perkara yang kecil. Tidak mengendahkan bahaya, kerana melihat barang yang digemarinya.

Laksana kumbang menyeri bunga, kumbang pun terbang Lelaki yang mempermain-mainkan perempuan, ia pergi perempuan itu pun merana. bunga pun layu. Laksana layang-layang melawan angin. Perbuatan yang sia-sia. Tinggal berserah kepada nasib saja, daya upaya sudah Laksana layang-layang putus teraju. tiada lagi.

Laksana layang-layang salah teraju. Laksana lembu dogol (= dungkul), tak boleh ditanduk hanya (= cuma) disondol.
(dogol = tidak bertanduk.)

Anak-anak muda yang menurut jalan yang salah. Orang yang suka menggertak (mengancam) tetapi tidak berbahaya. Orang yang besar tubuh tetapi penakut. Bagi orang yang berada benda-benda yang sedikit itu tidaklah berguna tetapi bagi orang yang miskin sangatlah besar ertinya. (lemping = sejenis kuih.)

Laksana lembu kasi: galak saja tiada melawan. Laksana lemping terbuang. Laksana mencari sungai yang tiada berhulu.

Berpenat lelah dengan sia-sia saja. Laksana pencalang tersarat, tiada ke timur tiada ke barat. Orang yang sudah berpakaian cantik, tetapi duduk di (pencalang = perahu besar untuk memuat barang-barang dagangan.) dalam rumah saja. Laksana pohon kayu tiada berbuah. Ilmu yang tiada diamalkan. Laksana sampan pukat. Laksana sebuku gaharu, sukat dibakar makin berbau. Laksana taji dibentuk. Laksana terung bertunang ikan kering. Lalang yang terbakar, sicerek menumpang mati.
(sicerek = sejenis tumbuhan yang biasa tumbuh dalam lalang.)

Orang yang tidak pernah keluar jauh dari tempat kediamannya. Baru memperlihatkan keunggulannya bila perlu. Kening yang elok. Sangat sesuai. Terlibat dalam urusan orang lain; mendapat kecelakaan kerana kesalahan orang lain. Orang lelaki yang berhimpun di rumah perempuan jahat. Lelaki yang jahat memang mencari perempuan jahat. Keadaan yang serba salah, diperbuat salah tak diperbuat pun salah. Apabila usaha yang pertama telah berhasil, maka usaha yang berikutnya pun akan tercapai juga. Biar lambat asalkan maksud tercapai. Puji-pujian terhadap perempuan yang bagus potongan tubuhnya. Dalam keadaan payah. Jika terpaksa, barang yang kurang baik pun dapat digunakan juga. Kalau takut susah lebih baiklah jangan membuat sesuatu pekerjaan yang sukar-sukar. Kepandaian atau kemahiran didapat kerana selalu berlatih. Pencuri yang tidur waktu siang, dan berjaga waktu malam. Kedudukan atau pekerjaan yang tidak tetap. Ingin berbuat sesuatu yang mustahil. Fikiran yang menurut hawa nafsu akhirnya membawa kepada kehinaan. Kesalahan orang lain, biar pun kecil, tampak; tetapi kesalahan sendiri tidak disedari. Hidup yang serba salah kerana melanggar perintah negeri. Sesuatu yang tidak dapat diatasi lagi. Segala harapan sudah musnah.

Lalat langau mengerumuni bangkai. Lalat memanglah mencari puru. Lalu hangus, surut layu. Lalu penjahit, lalu kelindan. Lambat laga asalkan menang. Lampai bagai pimping di lereng, lemah bagai lenggundi muda. Lampu kekurangan minyak. Lamun ada ubi, ubi; tiada ubi, gadung jadilah. Lamun takut dilanggar batang, jangan duduk di kepala pulau. Lancar kaji kerana diulang, pasar jalan kerana diturut.
(pasar = licin, mati rumput.)

Lang pungguk lang berikan, tidur siang berjaga malam. Langau di ekor kerbau, debu di atas tunggul. Langit akan disigai, tebat akan disiar. Langit berkelikir, bumi bertemberang; salah-salah fikir menjadi hamba orang.
(berkelikir = bergelang-gelang rotan; temberang = tali temali di perahu.)

Langit dapat dilukis, sudut kambut diserayakan.
(kambut = sejenis bakul; diserayakan = dimintakan pertolongan orang lain.)

Langit menimpa kepala, bumi memegang kaki. Langit menyungkup kepala. Langit runtuh, bumi cair.

Langit runtuh, bumi telah terban.
(terban = runtuh.)

Segala harapan sudah musnah. Berhajat kepada pangkat yang tinggi sedangkan pangkat rendah pun tidak ada. Sesuatu yang sudah dimulai melakukannya. Suatu perkara yang mustahil. Mempercakapkan sesuatu rahsia hendaklah beringatingat. Beristeri atau bersuami hanya seorang saja, tidak bercerai-cerai dan tidak diduakan. Adat atau peraturan yang tak baik diganti atau diperbaiki. Orang cerdik pandai atau cendekiawan. Orang pandai datang mengajarkan ilmu yang berguna kepada kita. Beroleh sesuatu yang tidak dihajatkan. Harta yang banyak sekalipun akan habis, jika selalu dibelanjakan. Perkataan yang manis yang keluar dari mulut orang yang baik rupa. Segala usaha tetap ada kesukaran atau bahayanya. Orang besar yang baik dan murah hati tiada menolak permintaan atau pertolongan yang diminta daripadanya. (latah = sampah (daun-daun dan sebagainya) di bawah pohon.) Hati manusia tiada siapa yang mengetahuinya. Negeri yang jauh sudah dilawati dan diambil tahu, tetapi hal rumah tangga sendiri tiada diperiksa bagaimana keadaannya. Orang yang pernah membuat sesuatu pekerjaan besar tiada khuatir menghadapi pekerjaan yang kecil. Bergurau senda yang akhirnya membawa kepada pergaduhan. Tinggal berserah kepada nasib saja, daya upaya sudah tiada lagi. Kawan menjadi lawan. Akan menyatakan kematian seorang pembesar negeri. Pakaian dan rupanya boleh jadi sama tetapi kedudukannya lain-lain. Lebih baik mati daripada menanggung malu. Lebih baik musuh besar di dalam terang daripada musuh kecil di dalam sulit. Lebih baik bersahabat dengan orang baik seorang daripada dengan orang jahat sekawan. Mana baik kawan lama dengan kawan baru? (Satu kiasan).

Langit yang tinggi hendak ditampar, bumi yang dipijak tak dapat dicapai. Langkah yang telah terlangkahkan. Langkas buah papaya.
(langkas = luruh kerana terlampau masak.)

Lantai dan dinding bertelinga belaka. Lapuk oleh kain sehelai. Lapuk-lapuk diganti, usang-usang dibarui. Laut budi tepian akal (= ilmu). Laut datang memunggah mutiara. Laut ditembak, darat kena. Laut ditimba akan kering. Laut madu berpantaikan sakar (= gula). Laut mana yang tak berombak, bumi mana yang tak ditimpa hujan. Laut tidak membuang sungai, rimba tidak membuang latah. Lautan dapat diduga, hati manusia siapakah cakap (= dapat) menduganya. Lautan yang dalam sudah diselam rata, buyung di dapur tak tahu apa isinya. Lautan yang dalam sudah diselami, ini pula air dalam terenang. Lawak-lawak main, bunga tahi. Layang-layang putus talinya. Layar menimpa tiang. Layu bunga digenggam, layu rumput di halaman. Lebai berjanggut kambing pun berjanggut juga. Lebih baik berputih tulang daripada berputih mata. Lebih baik seekor singa di padang yang luas, daripada seekor ular di dalam rumput. Lebih berharga mutiara sebutir daripada pasir sepantai. Lebih pucuk, lebih pelepah?

Lebuh sempit kuda penyepak, jalan licin tebing berkelok. Lecah di kaki. Leka di kerak jarang, kuku habis perut tak kenyang, burung terbang dipipiskan lada. (leka = asyik, lalai.) Leka senantiasa di lipatan sanggul; fikiran singkat akal pun tumpul. Lekuk batu dititik air selalu. Lelar makan di upih, lagi putih lagi dikeruk. Lemah (= lunak) tersudu, keras tak tertakik. Lemah liat kayu akar, dilentur boleh dipatah tak dapat. Lemah melapis condong menopang. Lemah-lembut lintah, melekat payah lucut. Lemah-lembut santan berlada. Lemak manis jangan ditelan, pahit jangan dimuntahkan. Lemak manis pada dialah, pahit maung pada orang. Lemak penyelar daging. . (penyelar = penggoreng.) Lembah diraih, pantai dititi. Lembu dogol jangan dibalun. Lempar bunga dibalas lempar tahi. Lempar(kan) batu sembunyi(kan) tangan. Lemukut di tepi gantang. Lengan bagai lilin dituang. Lenggang bagai sirih jatuh, tak tahu di tampuk layu. Lenggang lenggok bagai cupak hanyut. Lenggang patah sembilan. Lengkuas di tepi kandang, tekak (= tegak) puas badan menyandang. Lepas bantal berganti tikar. Lepas kaki leher terjerat. Lepas putih hitam tak dapat. Lepas topan (taufan) paksa baik.
(paksa = kesempatan, waktu.)

Kesulitan (kesusahan) dalam melakukan sesuatu pekerjaan jika tidak berilmu. Seorang lelaki yang kahwin tanpa ada tanggungjawab, melainkan sebagai orang menumpang saja. Membuat pekerjaan yang merugikan. Gilakan seorang perempuan sehingga lupa akan makan dan minum. Biar bodoh sekalipun kalau belajar dengan bersungguhsungguh, nescaya akan menjadi pandai juga. Perbuatan yang dilakukan kerana nafsu akhirnya akan mendatangkan bencana dan penyesalan. Orang yang teguh pendiriannya. (takik = toreh pada kayu.) Pada lahirnya kelihatan lemah tetapi sebenarnya tidak dapat dipengaruhi atau dipermain-mainkan. Tolong-menolong satu sama lain. Orang yang lemah-lembut lakunya tetapi susah hendak melepaskan sesuatu yang telah diperolehnya. Perkataan yang lemak manis tetapi berisi sindiran yang pedas. Sesuatu nasihat itu hendaklah difikirkan masak-masak buruk baiknya, sedangkan kecaman janganlah pula ditolak mentah-mentah. Orang yang hanya suka dipuji, tetapi tak suka dikritik. Memboroskan harta benda tuannya Sikap yang bijaksana, dalam mengeluarkan sesuatu perintah. (raih = tarik.) Orang yang tiada melawan jangan diusik, nanti dia melawan bersungguh-sungguh. Kebaikan dibalas dengan kejahatan. Berbuat jahat kepada orang, lalu pura-pura tidak tahu. Sesuatu yang tidak dihargakan sangat. Lengan yang cantik. Orang yang tidak sedarkan kekurangan dirinya. Gaya langkah yang lemah-lembut. Gaya langkah yang lemah-lembut. Tiap-tiap yang salah haruslah menerima hukuman yang setimpal. Kahwin dengan saudara atau keluarga isteri yang sudah meninggal. Orang jahat yang sudah tidak dapat menyembunyikan kejahatannya lagi. Yang diharapkan tak dapat, sedang apa yang telah ada, hilang. Habis kesusahan timbullah kesenangan.

Lesung mencari antan (= alu). Lewat di manis, masam; lewat di harum, busuk. Licin bagai basuh perahu. Licin bagai belut. Licin kerana minyak berminta, elok kerana kain berselang. Lidah bercabang. Lidah biawak. Lidah terganjal. Lidah terkalang. Lidah tidak bertulang, salah petik jiwa hilang.
(petik = gerak lidah.)

Perempuan mencari lelaki. Hilang yang baik, timbul yang jahat. Menderita kerugian. Tidak mudah ditipu atau ditangkap. Gagah atau angkuh kerana harta orang lain. (selang = pinjam.) Selalu berubah-ubah, tidak dapat dipercayai. Selalu berubah-ubah, tidak dapat dipercayai. Tidak dapat membantah sesuatu permintaan orang kerana telah berhutang budi dan sebagainya. Tidak dapat membantah sesuatu permintaan orang kerana telah berhutang budi dan sebagainya. Orang yang mendapat kemalangan kerana tiada tahu menjaga tutur katanya. Mudah berjanji tetapi mudah pula mengubah janjinya itu. Perkataannya diturut, permintaannya diterima. Menganggap orang lain sama saja dengan dirinya sendiri. Hukuman yang berat sebelah kerana memandang orang, kedudukan dan sebagainya. Menyerah tanpa berjuang. Berpura-pura menerima kebenaran, padahal sedikit pun tidak dimasukkan ke dalam ingatannya. Sombong, angkuh. Nasib manusia tiada tetap, ada masanya orang kaya menjadi miskin dan orang miskin menjadi kaya. Sangat luas dan banyak pengetahuan. Masing-masing orang itu dengan daerahnya sendirisendiri.

Lidah tidak bertulang. Lidahnya masin. Lihat anak pandang menantu. Limau masak sebelah, perahu karam sekerat. Linggi diserang, Riau yang alah. Longgar sendat, lapang bertukul. Lonjak sebagai labu dibenam. Lubuk (men)jadi pantai, pantai (men)jadi lubuk. Lubuk akal lautan (= tepian) ilmu (= budi). Lubuk dalam si kitang-kitang yang empunya.
(kilang-kilang = sejenis ikan laut.)

Luka di tangan dapat diubat (= tampak berdarah), luka di Kesedihan atau kesusahan hanya seorang sajalah yang hati siapa tahu? dapat merasainya. Luka sudah hilang, parutnya tinggal juga. Luka tangan kerana berebutkan tembikar pecah. Lulus (= lalu) jarum, lulus (= lalu) kelindan. Lulus tabuh perhatian. Lulus tidak berselam, hilang tidak bercari. Lunak disudu, keras ditakik. Lunak gigi daripada lidah. Lupa ketinggalan, terlelap kemalingan.
(lelap = tidur; kemalingan = kecurian.)

Orang yang berselisih itu meskipun sudah berdamai tetapi kenangan-kenangannya masih teringat juga. Mendapat bahaya kerana berebutkan perempuan jahat. Apabila usaha yang pertama telah berhasil, maka usaha yang berikutnya pun akan tercapai juga. (lulus = masuk) Hati lapang dan lega; sangat suka. (tabuh perhatian = tabuh untuk maklumat.) Orang yang menderita sengsara, tetapi tidak ada yang mahu menolong. (lulus = maksudnya terbenam dalam air.) Yang menurut dilakukan dengan lemah lembut, sedang yang melawan harus dikerasi. Merendahkan diri; bersikap lemah-lembut. Kurang hati-hati mengakibatkan kerugian. Ingat mengingatkan antara orang yang bersahabat.

Lupa mengingatkan, terlelap menjagakan.

Lupak (men)jadi perigi (= telaga). Lurah dituruni, bukit didaki. Lurah juga diturut air, bukit juga dilejang panas. Lurah tidak terturuni, bukit tidak terdaki. Luruh upih pergam datang; suruh putih hitam datang. Lurus bagai piarit.
(piarit = serampang, seruit.)

Orang miskin menjadi orang kaya. Gigih; tak mengenal lelah; azam yang kuat. Orang yang berpengaruh juga yang mendapat penghormatan dan orang yang biasa jahat pula yang selalu dituduh. Teramat tua dan daif. Lain yang dihajatkan lain yang diperoleh. Kelihatannya baik, tetapi di dalam hatinya jahat Pemerintahan dalam sesuatu negara itu haruslah adil, walaupun keras hukumannya. Lurus hati benar. Tipu muslihat untuk mencari keuntungan diri sendiri. Orang yang sudah biasa berbuat jahat itu sekali-sekali akan berbalik juga hatinya hendak berbuat jahat. Tipu muslihat untuk mencari keuntungan diri sendiri. Kesudahan bagi orang yang mencari kehidupan itu ialah kesenangan

Lurus lubang lurus penjolok.
(penjolok = galah untuk menjolok.)

Lurus sebagai sumpitan. Lurus sumpitan hendak mengena. Lurus-lurus ekor anjing, walau bagaimanapun ada juga bengkoknya. Lurus-lurus sumpitan. Lutung (lotong) kekah kumput jarinya; kembung sengal kentut jadinya.
(kumput = rompang, kudung; kekah = kerkah, menggigit, memakan.)

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "M"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "M" Peribahasa
Mabuk di enggang lalu. Mabuk kerana beruk berayun. Macam anak dara tak datang tunangnya. Macam betung seruas. Macam daun terap: bunyinya degah-deguh, degah-deguh jatuh ke bawah. Macam kepiting jalan. Macam kera kelaparan. Macam kikir besi. Macam memegang tali layang-layang. Macam orang biduk.

Maknanya
Sangat tertarik hatinya kepada orang yang belum dikenal. Gilakan wanita cantik yang tak mungkin didapat; asyik melihat sesuatu yang tidak berguna. Selalu membengkalaikan pekerjaan; membuat kerja tidak pernah siap; terlalu lambat. Terlalu jujur; lurus hati. Orang bodoh yang banyak bualnya. Orang yang berjalan miring. Orang tua yang bibirnya selalu berkomat-kamit. Orang kaya yang bakhil. Orang yang berkuasa dalam penghidupan orang perseorangan ataupun orang banyak. Orang yang makan dan minum bersama-sama tetapi bayar sendiri-sendiri.

Macam terambil di nan kurang. Macam timun dengan durian: menggelek luka, kena gelek pun luka. Macam ular kekenyangan. Madu satu tong jika rembes; rembesnya madu juga. Mahal dibeli sukar dicari. Mahal imam murahlah kitab; mahal demam murah sakit. Mahal tak dapat dibeli, murah tak dapat diminta. Main air basah, main api letur, main pisaui luka. Main akal (= budi). Main badar, main gerundang. Majlis di tepi air, merdesa di perut kenyang. (majlis = bersih; merdesa = orang pemilih makanan.) Makan bersabitkan. Makan bubur panas-panas. Makan di luar berak di dalam. Makan hati, berulam jantung. Makan keringat orang. Makan masak mentah. Makan nasi kawah. Makan nasi suap-suapan, tetapi menyambut puan kosong. Makan upas berulam racun. Makanan enggang hendak dimakan oleh pipit. Makin banyak orang, makin banyak niat. Makin murah, makin menawar. Maksud bagai maksud manau. Maksud hati memeluk gunung, apa daya tangan tak sampai. Malam berselimut embun, siang bertudung awan.

Berdukacita tanpa sesuatu sebab. (di nan = pada yang.) Perlawanan yang tidak seimbang (orang kecil melawan orang yang berkuasa). Orang yang buncit perutnya sehingga berjalannya pun sudah tidak betul lagi. Jika asalnya naik, maka turunannya pun baik juga. (rembes = meresap keluar.) Sesuatu yang amat susah diperoleh. Sungguhpun orang tidak suka akan penyakit tetapi jaranglah ada orang yang dapat mengelakkannya. Sesuatu yang amat susah diperoleh. Tiap-tiap perbuatan atau pekerjaan akan meninggalkan akibatnya. Mengenakan tipu daya. Hendak meniru-niru perbuatan orang besar-besar akhirnya diri sendiri juga yang binasa. Orang yang berada dengan mudah dapat memilih apa yang diingininya. Mendapat makan dan minum tanpa bekerja. Bertindak dengan tergesa-gesa, akhirnya mengecewakan. Mengkhianati tempat mendapat perlindungan. Bersusah hati kerana perbuatan orang lain yang menyedihkan hati. Mengecap kesenangan dengan jalan memeras orang lain. Orang yang tidak menghiraukan halal atau haram. Hidup memburuh; dalam peliharaan orang tua. Kahwin menurut adat perkahwinan biasa tetapi kemudian ternyata perempuan itu sudah bukan anak perawan lagi. Senantiasa hidup dalam kesusahan. (upas = racun.) Hendak menyama-nyamai kebiasaan orang yang mulia atau kaya. Tiap-tiap orang mempunyai pendapat (kemahuan) sendiri-sendiri; makin banyak orang makin banyak pula pendapat dan kemahuannya. Makin diberi, makin banyak lagi yang diminta. Maksud yang melebihi kesanggupan. Ingin akan sesuatu yang besar tetapi tidak berdaya mencapainya, kerana kekurangan alat.

Sangat melarat dan miskin, tiada mempunyai rumah tangga. Nasib yang malang, waktu maksud yang kedua diperoleh, Malang celaka Raja Genggang, tuak terbeli barang yang sudah di tangan pula hilang. (tuak = nira tunjang hilang. yang diberi beragi; tunjang = kaki.) Malang Pak Kaduk, ayamnya menang kampung Orang yang benar-benar malang nasibnya, segala sesuatu tergadai. yang dimilikinya habis belaka.

Kecelakaan yang terjadi dengan tiba-tiba. Nasib buruk tak dapat dihindarkan, nasib baik tak dapat Malang tak boleh ditolak, mujur tak boleh diraih. dicari-cari. Malang tiada datang tunggal. Malas bergarit, perut perit. Malu berani, mati takut. Malu bertanya sesat di jalan, malu berdayung (= berkayuh) perahu hanyut. Malu makan, perut lapar. Malu, kalau (= jikalau) anak harimau menjadi anak kambing. Mamah dulu kemudian telan. Mana ada buluh tidak berbuku? Mana busuk yang tidak berbau? Mana kerbau yang bencikan kubangnya? Mana sungai yang tiada berhulu? Mana tali berpunca tak berhujung? Mandi dalam cupak. Mandi di telaga di tepi jalan, bersunting bunga tahi ayam. Mandi tak basah. Manikam selalu juga didapati di dalam lipatan kain buruk yang robek. Manikam sudah menjadi sekam. Manis bagai gula Jawa. Manis laksana gula Sarawak. Manis seperti (= laksana) gula derawa. Manis udang, maka ketam direbus tak merah? Manusia punya asa, Tuhan punya kuasa. Manusia tahan kias, binatang tahan palu. Manusia tertarik oleh tanah airnya, anjing tertarik oleh piringnya. Mara hinggap mara terbang, mara bergesel sambil lalu, enggang lalu ranting patah. Mara jangan dipikat (= dipukat), rezeki jangan ditolak. Malang yang bertimpa-timpa. Malas berusaha tentulah kelaparan. (garit = gerak, perit = pedih.) Pengecut. Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan. Kalau segan berusaha tak akan mendapat kemajuan. Tidak patut anak orang baik-baik menjadi bodoh; atau anak orang berani menjadi penakut. Sesuatu pekerjaan itu hendaklah dilakukan menurut peraturannya. Tak ada sesuatu yang sempurna benar. Tak ada kejahatan yang dapat disembunyikan selamalamanya. Orang yang biasa berbuat jahat tak dapat melupakan tempat ia bersuka ria. Mana kaum atau puak yang tidak ada asal keturunannya? Siapakah yang tidak akan menghadapi mati? Sesuatu keadaan yang menyebabkan serba salah. Orang lelaki yang suka kepada perempuan jahat. Orang yang keras hati; terlalu rindu. Pengetahuan (kepandaian) selalu juga terdapat dalam kalangan orang miskin dan hina. Tidak berguna lagi; tidak berharga lagi. Persesuaian dalam segenap hal-ehwal. Persesuaian dalam segenap hal-ehwal. Dua orang suami isteri yang sama-sama elok rupa parasnya. (gula derawa = air gula.) Menipu dengan mengubah-ubahkan perangai, kelakuan atau rupanya. Manusia hanya boleh berharap, tetapi Tuhan berkuasa berbuat sesuatu yang dikehendakinya. Mengajar manusia dengan sindiran, mengajar binatang dengan pukulan. Orang yang berakal jauh pandangannya, orang yang bodoh hanya kepentingan dirinya sajalah yang diperlukan. Tidak bersalah tetapi ikut terlibat dalam sesuatu kesalahan. Bahaya jangan dicari-cari, rezeki meskipun sedikit haruslah diterima dengan syukur.

Malang tak berbau.

Marahkan pijat kelambu dibakar, tidur terdedah. Marahkan telaga yang kering, timba dipecahkan. Marahkan tikus rengkiang dibakar. Masa lagi rebunglah hendak dilentur, jangan dinantikan sampai menjadi [[buluh|aur]]. Masak di luar mentah di dalam.

Takutkan bahaya yang kecil, maka keuntungan yang banyak dibuang, akhirnya meranalah badan. Jikalau seseorang itu tidak dapat menolong, mintalah pertolongan daripada orang lain pula. Takutkan bahaya yang kecil, maka keuntungan yang banyak dibuang, akhirnya meranalah badan. Masa kecillah diajar dan dididik, jangan ditunggu sampai sudah besar. Kelihatannya baik tetapi di dalam atau keadaan yang sebenarnya jahat. Perbandingan antara lelaki yang tidak dapat menyembunyikan rahsia hatinya dengan perempuan yang dapat menyembunyikan rahsianya sehingga tiada diketahui orang. Perkara yang sudah selesai, tetapi tak lama kemudian berubah pula. Berdukacita. (masam = merengus, bersut.) Belum ada pengalaman. Sanak-saudara atau kaum kerabat lebih dipentingkan daripada orang lain. Masuk ke dalam majlis yang besar-besar tetapi tidak termasuk bilangan (kerana hina atau hodoh). Besar belanja daripada penghasilan. Menyesuaikan diri dengan tempat dan keadaan. (berdering = bunyi genta.) Kalau akan membuat sesuatu pekerjaan yang tidak diketahui, hendaklah ditanya atau diminta pimpinan daripada orang yang ahli. geronggang = rongga di dalam batu atau kayu, gua gelap.) Menyesuaikan diri dengan tempat dan keadaan. Kalau merantau ke negeri asing, hendaklah selalu mengalah, jangan berbuat pekerjaan yang buruk, selalu merendahkan diri, jangan suka mendului orang dan jangan menunjuk-nunjukkan diri. Jika pergi merantau ke negeri asing hendaklah mencari sesuatu yang berguna (harta, ilmu pengetahuan dan sebagainya), jangan membuang-buang waktu dengan percuma. Nasihat atau pelajaran yang tidak dimasukkan ke dalam ingatan. Terhairan-hairan, sehingga mulutnya ternganga-nganga. Besar belanja daripada penghasilan. Besar belanja daripada penghasilan. Termasuk ke dalam bahaya besar. Orang yang tidak berharga dalam masyarakat.

Masak durian, masak manggis.

Masak malam mentah pagi (= siang). Masam bagai nikah tak suka. Masih berbau pupuk jerangau. Masin lagilah garam sendiri. Masuk ambung tak masuk bilang. Masuk bagai (= sebesar) lubang penjahit, keluar bagai (= sebesar) lubang tabuh. Masuk di dalam kawan gajah berdering.

Masuk geronggang bawa pelita. Masuk ke dalam kandang [[kambing]] mengembik, masuk ke dalam kandang kerbau menguak. Masuk ke kampung orang bawa ayam betina, jalan di tepi-tepi, benang arang orang jangan dipijak, duduk di tapak tangga, mandi di hilir orang, berdiri di luar-luar gelanggang. Masuk ke negeri orang bertanamlah ubi, jangan bertanam tembilang. Masuk ke telinga kanan, keluar ke telinga kiri. Masuk langau ke mulutnya. Masuk lima keluar sepuluh. Masuk meliang penjahit, keluar meliang tabuh. Masuk sarang harimau. Masuk tak genap, keluar tak ganjil.

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "N" hingga "O"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "N" hingga "O" 'Peribahasa"
Nafsu tidak bertepi. Nafsu tidak bertepi. Nafsu-nafsu, raja di mata sultan di hati.
(Peribahasa lain yang sama makna: a. Beraja di hati, bersultan di mata, b. Bersultan di mata, beraja di hati). nafsu = keinginan hati; nafsi = mementingkan diri sendiri.

"Maknanya"
Keinginan hati manusia tidak ada batasnya. Keinginan hati manusia tidak ada batasnya. Menuruti kehendak hati sendiri. Anak orang bangsawan kahwin dengan orang kebanyakan. Mengerjakan sesuatu pekerjaan dengan mudah.

Naga ditelan ular lidi. Naik basuh kaki saja.

Naik dari janjang, turun dari tangga. (janjang = jenjang.) Membuat sesuatu pekerjaan menurut aturannya. Naik di janjang, turun di tangga. Membuat sesuatu pekerjaan menurut aturannya. Naik ke rumah bercuci kaki saja. Kahwin dengan tidak kena belanja apa-apa. Naik melompat, turun terjun. Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi hendak jatuh mudah sekali.

Naik membilang anak tangga turun selangkah jejaklah ke Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi bumi. hendak jatuh mudah sekali. Hendak memperoleh kejayaan selalunya lambat, tetapi Naik seperti Kelip-kelip, turun seperti ribut. hendak jatuh mudah sekali. Naik tak bertangga, turun tak berpintu. Naik tangga dari bawah. Nak ditelan termengkelan, nak diludah tak keluar. Nak kaya berdikit-dikit, nak ramai bertabur urai. Nak menangguk ikan, tertangguk ke batang. Nak tahu jahat orang tanyakan kepada seterusnya, nak tahukan baik orang tanyakan kepada sahabatnya. Nampak gabak di hulu. Nampak kulitnya tahulah isinya. Nan berat tidak terpikul, nan ringan tidak terjinjing. Nan berseluk urat, nan berjumbai akar, nan berlambai pucuk. (seluk = lilit, belit; lambai = berayun-ayun turun Melakukan sesuatu perbuatan yang salah. Menurut derajat (darjat) dan kedudukan masing-masing; menurut aturan yang lazim. Dalam keadaan yang serba salah. Jimat dan cermat tangga kekayaan, murah hati tangga tuah. Hendak laba, langsung jadi rugi. Kejahatan dapat diketahui daripada musuh, kebaikan dapat diketahui daripada sahabat. Ada tanda-tanda yang menunjukkan akan terjadi sesuatu hal. Pada rupa muka atau gerak gerinya tahulah kita akan sifatnya. Sudah terlalu tua tidak terturutkan lagi ke hilir ke mudik. Kaum keluarga itu sekalipun sudah berjauhan tetapi perhubungan masih tetap ada.

naik.) Nan dekat panggilan tiba, nan jauh kulangsing lepas. (kulangsing = sirih pemanggil.) Nan dimaksud sampai, nan diamal pecah. Nan lurah (= rendah) juga diturut air. Nan pekak pelepas bedil, nan buta pengembus lesung, nan bisu penggera ayam, nan lumpur penghuni rumah. Nasi basi penolak nafsu. Nasi basi penolak nafsu. Nasi disaji pula digaduhkan, padi di ladang dilanyak gajah tidak disusahkan. Nasi habis budi bersua. Sahabat yang sudah kentara budi pekertinya yang kurang baik; baru teringat akan sahabat setelah dalam kesusahan. Nasi masak periuk pecah. Nasi sama ditanak, kerak dimakan seorang. Nasi sedap gulai mentah, gulai sedap nasi mentah. Nasi sudah menjadi bubur. Nasi tak dingin, pinggan tak retak. Nasi tersaji di lutut. Nasi tersenduk tidak termakan. Nasib penyapu, banyak jasa turun darjat. Negeri besar, rumah besar, berapa pun panjang perian takkan terantuk. Neraca berbatu intan. Neraca palingan Allah, mata palingan setan. Neraca palingan bungkal, hati palingan Tuhan. Neraca yang palingan, bungkal yang piawai. Niat di hati hendak memeluk gunung, sudah terpeluk biawak celaka (= sial). Niat hati hendak memancing ikan, tak mahu membuang umpan. Niat hati hendak memancing temenung, sudah terpancing ikan setoka. Niat hati nak peluk gunung, apakan daya tangan tak Hukuman yang sudah putus tak dapat dibanding (diapel) lagi. Kerja sama-sama dilakukan, keuntungan diambil seorang diri. Pekerjaan yang tidak sempurna. Sudah terlanjur, tak dapat diubah lagi. Cermat melakukan sesuatu pekerjaan. Keuntungan yang diperoleh dengan mudah. Tidak dapat merasainya, meskipun sudah diperoleh; belum menjadi rezeki. Terlalu banyak membuat kebajikan sehingga merosakkan diri sendiri. Orang kaya yang murah hati, biarpun banyak orang yang meminta pertolongan tiadalah ia akan jadi miskin. Hukuman yang seadil-adilnya. Pendirian orang mudah berubah atau selalu berubahubah. Pendirian orang mudah berubah atau selalu berubahubah. Hakim yang sangat adil. (piawai = pandai, cakap.) Berhajat kepada sesuatu yang baik, tiba-tiba yang buruk pula diperoleh. Mahu mendapat keuntungan tetapi tidak mahu berugi. Lain yang dihajati, lain yang diperoleh. Adat panggil memanggil; yang dekat dipanggil dengan mulut, yang jauh-jauh dikirimi surat. Sudah tercapai apa-apa yang dicita-citakan. (amal = idaman, cita-cita.) Orang yang kaya juga yang bertambah-tambah kekayaannya. Tiap-tiap orang itu ada dengan gunanya; simbol persatupaduan yang kukuh. (penggera = orang yang menyergah, menggertak.) Putus kasih oleh sebab telah lama atau kerana perselisihan; orang tua yang melarat hidupnya. Putus kasih oleh sebab telah lama atau kerana perselisihan; orang tua yang melarat hidupnya. Belanja yang sedikit yang digaduhkan, sedangkan belanja yang besar tidak dihiraukan.

Niat hati nak getah bayan, sudah tergetah burung serindit. Lain yang dihajati, lain yang diperoleh. Ingin akan sesuatu yang besar tetapi tidak berdaya

sampai. Nibung bangsai bertaruk muda. (bangsai = rapuh dan buruk.) Nikah maharaja bumi (= Boma). Nyamuk lepas pijat-pijat kena pirik. Nyamuk mati, gatal tak lepas. Nyawa bergantung di hujung kuku (= rambut). Nyiur setandan tetapi berlain-lain jadinya. Orang berbudi kita berbahasa, orang memberi kita merasa.

mencapainya, kerana kekurangan alat. Orang tua yang berlagak muda. Nikah tanpa belanja. Mendapat celaka kerana kesalahan orang lain. (pirik = memipis, menumbuk lumat-lumat.) Menaruh dendam kepada orang yang berbuat jahat, meskipun yang jahat itu sudah dihukum. Dalam keadaan yang sangat berbahaya. Walaupun anak-anak itu daripada seibu sebapa tetapi tabiatnya jauh berbeza. Setiap bantuan orang hendaklah kita kenangi

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "R"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "R" 'Peribahasa"
Rebung tidak jauh dari rumpun. Rebung tidak miang, bembam pula yang miang. Retak-retak mentimun. Retak menanti belah. Retak kayu boleh disimpan, retak pinggan susah hilangnya. Rezeki harimau. Rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari. Rezeki mata. Ringan sama dijinjing, berat sama dipikul. Ringan tulang, berat perut.

"Maknanya"
Perangai anaknya tidak jauh dari perangai bapanya. Orang yang bersangkutan berdiam diri orang lain yang campur tangan. Retak halus yang hanya di luar sahaja. Perkara kecil yang akan menjadi besar tinggal menanti petaka yang lebih besar lagi. Perselisihan kecil boleh didamaikan tetapi perselisihan besar sukar dilupakan. Makanan yang banyak dan berjenis-jenis. Jika beroleh sebarang keuntungan jangan dibuang dan jangan mencari lawan. Sesuatu perkara yang sedap dipandang. Bersama-sama dalam suka dan duka. (Bergotong-royong dalam mengerjakan sesuatu perkara.) Siapa yang rajin bekerja dia akan mendapat rezeki yang lebih.

Rumah buruk disapu cat. Rumah gendang bersendi perak.

Orang tua yang suka bersolek. Orang bangsawan dan kaya pula.

Peribahasa Bermula Dengan Huruf "S"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "S" "Peribahasa"
Salai tidak berapi. Sauk air mandikan diri. Sayang buah kepayang dimakan mabuk dibuang sayang. Sebab mutiara sebiji, lautan dalam diselam orang. Sebab pulut santan binasa, sebab mulut badan binasa. Sebab nila setitik rosak susu sebelanga. Sebelum ajal berpantang maut.

"Maknanya"
Perempuan hamil yang ditinggalkan suaminya. Orang yang hidup di atas usaha sendiri. Sesuatu keadaan yang dalam serba salah. Orang yang berilmu itu biar di mana pun ia tinggal tetap dicari orang. Kecelakaan yang timbul akibat terlepas cakap. Kerana kejahatan yang sedikit semua kebaikan menjadi rosak.

Tidak akan mati sebelum tiba ajalnya. Perangai yang baik atau jahat menunjukkan sedikit atau Seberapa panjang sarungnya begitulah panjang matanya. banyak ilmu seseorang. Selimat kain tiga hasta, ditarik ke atas bawah terbuka, ditarik ke bawah atas pula terbuka. Seludang menolak mayang. Senjata makan tuan. Sesuatu yang tidak mencukupi untuk keperluan. Sulit untuk mengaturkanya. Telah kelihatan isi hatinya. Sesuatu yang dipergunakan untuk alasannya tetapi mengena dirinya sendiri.

Sepandai-pandai tupai melompat akhirnya jatuh ke tanah Seseorang yang hebat dalam sesuatu perkara tetap ada jua. kelemahannya. Seperti anai-anai makan kayu. Seperti anjing bertemu pasir. Seperti api dengan asap. Seperti api di dalam sekam. Seperti bangsi buluh perindu. Seperti benang putih. Seperti emas baru disepuh. Seperti ikan kena tuba. Seperti kucing dapat tikus. Seperti tikus jatuh ke beras. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya. Siapa yang makan nangka dia yang terkena getahnya. Mengerjakan sesuatu perkara dengan begitu tekun sekali. Orang yang telah menjumpai barang kesukaanya. Pertalian yang tidak dapat diputuskan. Perasaan dendam yang tersembunyi. Suara yang merdu dan lemah lembut. Orang yang menurut tanpa membantah. Kecantikan rupa paras seorang wanita. Orang yang tidak berdaya lagi. Orang yang tidak tahu duduk diam. Orang yang terlalu gembira. Hendaklah berfikir semasak-masaknya sebelum membuat sesuatu keputusan. Siapa yang bersalah orang itu yang harus dihukum.

Sirih pulang ke gagang. Sudah gaharu cendana pula, sudah tahu bertanya pula. Sukakan gaharu kerana baunya, sukakan guru kerana ilmunya. Sungguhpun lemak santan akhirnya basi jua.

Kembali ke tempat asalnya. Orang yang berpura-pura tidak tahu. Sukakan sesuatu kerana faedah yang diperolehi darinya. Orang muda yang cantik itu akhirnya akan tua juga.

Peribahasa bermula dengan huruf "T" dan "U"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar 1. Ubur-ubur airnya hitam. Maknanya: Orang yang jahat nyata pada kelakuan dan perkataannya. 2. Ucap habis niat sampai. Maknanya: Hasil yang diperoleh dengan segera. 3.Udang hendak mengatai ikan. Maknanya: Tak insaf akan kekurangan diri sendiri. 4. Udang merentak dalam tangguk. Maknanya: Tidak tenteram (gelisah, susah dan sebagainya). 5. Udang tak tahu di bongkoknya. Maknanya: Tak insaf akan kekurangan diri sendiri. 6. Ugut-ugut beruk saja. Maknanya: Menunjukkan berani pada orang yang takut padanya. 7. Uir-uir minta getah. (uir-uir - sebangsa belalang atau jengkerik yang biasa berbunyi di dalam rimba) Maknanya: Berbuat sesuatu yang membahayakan diri sendiri; perempuan yang memikat hati lelaki. 8. Ujung (hujung) lurus, pangkal berkait. Maknanya: Kelihatannya baik, tetapi di dalam hatinya jahat. 9. Ukur baju di badan sendiri. Maknanya: Kejahatan diri sendiri janganlah diukur dengan kejahatan orang lain. 10. Ukur mata dengan telinga. Maknanya: Menurut penglihatan dan pendengaran. 11. Ulam mencari sambal. Maknanya: Perempuan yang mencari lelaki. 12. Ular bercampur dengan belut, tak akan hilang bisanya. Maknanya: Orang yang jahat, jika bergaul dengan orang yang baik-baik tiada akan berubah tabiatnya. 13. Ular berkepala dua. Maknanya: Tidak tentu pihak mana yang diikuti; orang yang munafik.

14. Ular berlingkar di gulungan tikar. Maknanya: Orang jahat yang menyamarkan diri dalam kumpulan orang baik-baik. 15. Ular biar mati, tanah jangan lekuk, buluh jangan pukah. Maknanya: Menyelesaikan sesuatu perkara (menghukum, memperdamaikan) hendaklah dengan adil, sehingga kedua-dua belah pihak merasa puas hati. 16. Ular bukan, ikan pun bukan. Maknanya: Tidak dapat ditentukan baik atau buruknya. 17. Ular menyusur akar. Maknanya: Orang besar yang merendahkan diri tidak akan jatuh martabatnya. 18. Ular telan babi, cacing yang bengkak perut. Maknanya: Iri hati melihat keberuntungan orang lain. 19. Ulat dalam batu pun hidup juga. Maknanya: Orang yang rajin berusaha tidak akan mati kelaparan. 20. Ulat lupakan daun. Maknanya: Lupa akan budi baik orang. 21. Umpama anjing makan muntahnya. Maknanya: Orang yang tamak dan gelojoh tidak memilih (keji atau terlarang) apa yang akan diperbuatnya. 22. Umpama ayam menetaskan telur itik, anaknya itu ke air juga. Maknanya: Perangai atau kelakuan baka tiada siapa yang dapat mengubahnya. 23. Umpama Belanda kesiangan. Maknanya: Orang yang bertingkah laku seperti orang putih. 24. Umpama bilah atau lidi yang terselat pada dinding, dapat juga diambil akan pencungkil gigi atau pencungkil telinga.(selat - sisip, selit) Seseorang itu betapa pun bodoh atau bebalnya, pada suatu waktu ada juga gunanya. 25. Umpama buah kepayang, dimakan mabuk di buang sayang. Maknanya: Sesuatu yang amat disayangi tetapi merosakkan. 51. Untung bagai untung kapas. Maknanya: Orang yang banyak penanggungannya. 52. Untung melambung, malang menimpa. Maknanya: Mendapat kemalangan silih berganti. 53. Untung sabut timbul, untung batu tenggelam. Maknanya: Untung-untungan dalam melakukan sesuatu pekerjaan yang berbahaya dan sebagainya; tidak ada orang yang dapat menghindari nasibnya. 54. Untung sebagai roda pedati. Maknanya: Nasib manusia berputar-putar turun dan naik.

55. Untut bertambah kulitnya. Maknanya: Orang kaya bertambah kaya (kerana keuntungan baru). 56. Upah bidan pun tak terbayar. Maknanya: Anak-anak nakal yang menyusahkan ibu bapanya. 57. Upah lalu, bandar tak masuk. Maknanya: Tidak mendatangkan hasil sedikit juga, melainkan kerugian semata-mata. 58. Upas berulam racun. Maknanya: Perbuatan jahat yang tindih bertindih. 59. Usahlah teman dimandikan pagi. Maknanya: Usahlah dipermain-mainkan dengan sanjungan yang berlebih-lebihan. 60. Usang dibarui, lapuk dikajangi. Maknanya: Kebiasaan lama yang baik sudah dilupai orang dihidupkan kembali, mana-mana yang kurang baik diperbaiki. 61. Usul-usul; asal-asal; asal jangan ditinggalkan. Maknanya: Mengerjakan sesuatu hendaklah dengan hati-hati. 62. Usul menunjukkan asal. Maknanya: Sifat kelakuan seseorang itu menunjukkan asal keturunannya. 63. Utang (hutang) biduk belum langsai, utang (hutang) pengayuh datang pula. Maknanya: Hutang yang dulu belum dibayar, sudah berhutang lagi. 64. Utang (hutang) emas dapat (boleh) dibayar, utang (hutang) budi dibawa mati. Budi baik orang haruslah diingat selama-lamanya, kerana budi bahasa tak dapat dibayar dengan wang. 65. Utang (hutang) (pinjam) kayu ara. Maknanya: Hutang yang tak mungkin terbayar. 66. Utang (hutang) samir belum selesai, hutang kajang tumbuh pula. Maknanya: Hutang yang dulu belum dibayar, sudah berhutang lagi. 67. Utang (hutang) sebelit (selilit) pinggang. Maknanya: Sangat banyak hutangnya. 68. Utang (hutang) tembilang belum langsai, utang (hutang) tajak bila pula. Maknanya: Hutang yang dulu belum dibayar, sudah berhutang lagi. 69. Utang (hutang) tiap helai bulu. Maknanya: Sangat banyak hutangnya.

Peribahasa bermula dengan huruf "V" hingga Y"

Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas. Lompat ke: pandu arah, gelintar

[sunting] Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "W"
1. Walau disepuh emas lancung, kilat tembaga tampak juga. Maksudnya: Bagaimana sekalipun diajar orang, yang biadab kelihatan juga perangainya yang kurang baik. 2. Walau ikan diam di dalam tujuh lautan sekalipun, termasuk ke dalam pukat juga. Maksudnya: Sepandai-pandai orang, ada kalanya salah juga. 3. Walaupun ada umpan, belum tentu ada ikan. Maksudnya: Sesuatu pekerjaan itu walaupun telah ada persediaan yang cukup tetapi belum tentu akan berhasil dengan baik. 4. Wau melawan angin. Perbuatan yang sia-sia. 5. Wayang kepadaman damar. Maksudnya: Keadaan kacau yang terjadi dengan tiba-tiba.

[sunting] Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "Y"
1. Ya sepanjang hari, janji sepanjang jalan. Maksudnya: Mudah berjanji, tetapi sukar menepatinya. 2. Yang berbaris yang berpahat, yang bertakuk yang bertebang. Maksudnya: Pekerjaan yang dilakukan menurut aturannya. 3. Yang berpayung yang ditembak. (ditembak - dituju) Maksudnya: Orang yang berkuasalah tempat orang mengharapkan pertolongan. 4. Yang bertakuk yang ditebang, yang bergaris yang dipahat. Maksudnya: Pekerjaan yang dilakukan menurut aturannya. 5. Yang berhutang terjerat di kaki, yang menjamin terjerat di leher. Maksudnya: Orang yang menjamin orang yang berhutang acap kali terpaksa membayar hutang tersebut kerana yang dijamin tidak dapat membayarnya ataupun melarikan diri. 6. Yang bingung makanan yang cerdik, yang tidur makanan yang jaga. Maksudnya: Orang yang bodoh itu menjadi mangsa penipuan orang yang cerdik. 7. Yang bulat datang bergolek, yang pipih datang melayang. Maksudnya: Orang yang bertuah mendapat keuntungan dari mana-mana saja. 8. Yang bungkuk (bongkok) juga dimakan sarung. Yang bersalah juga yang akan menanggung dosanya (menerima hukumannya).

9. Yang buntal kutil mengutil, yang jerung luluh meluluh. Maksudnya: Yang miskin hidup berpekin, yang kaya boros berbelanja. 10. Yang dijolok tiada jatuh, penjolok tinggal di atas. Maksudnya: Yang dikehendaki tiada tercapai sedang alat (syarat) yang digunakan untuk mencapai maksudnya itu pun hilang juga. 11. Yang dikejar tidak dapat, yang dikendong berciciran. Maksudnya: Keuntungan yang diharapkan tak didapati, sedangkan yang telah ada hilang pula. 12. Yang dimakan rasa, yang dilihat rupa, yang didengar bunyi. Maksudnya: Tiap-tiap suatu pekerjaan itu hendaklah dengan sempurna baik pada rupa, pendengaran dan perasaan. 13.Yang disangka tidak menjadi, yang diam boleh ke dia. Maksudnya: Orang lain yang berikhtiar, orang lain pula yang memungut hasilnya. 14. Yang disuruh tenggelam, yang menyuruh pun tenggelam. Maksudnya: Orang malas disuruh mengawasi orang yang lebih malas, akhirnya sia-sia belaka. 15. Yang dulu mendapat, yang kemudian ketinggalan. Maksudnya: Orang yang rajinlah yang selalu beruntung daripada orang yang malas. 16. Yang enggang sama enggang juga, yang pipit sama pipit juga. Maksudnya: Setiap orang selalu mencari orang yang sama derajat (darjat, pangkat ataupun kedudukan) dengannya. 17. Yang hampa biar terbang, yang bernas biar tinggal. Maksudnya: Yang tak berguna biarlah hilang, dan yang baik-baik biarlah tinggal. 18. Yang hidup sesarkan mati. Maksudnya: Tiap-tiap suatu itu ada batasnya dan ada pula penggantinya. 19. Yang lahir memperlihatkan yang batin. Maksudnya: Perbuatan atau kelakuan menunjukkan sifat atau perasaan yang tersembunyi. 20. Yang memberi tangan di atas, yang menerima ( meminta) tangan di bawah. Maksudnya: Biasanya orang yang memberilah yang tinggi cakapnya daripada orang yang menerima. 21. Yang menanti padang tak berumput, yang mendatang kurus kedut-kedut. Maksudnya: Orang yang lapar meminta pertolongan kepada orang yang melarat. 22. Yang mencencang memampas. Maksudnya: Yang berbuat salah harus menerima hukuman. 23. Yang merah saga, yang kurik kundi; yang indah bahasa, yang baik budi. Maksudnya: Biarpun rupa elok dan kacak, tetapi kalau budi bahasa buruk, maka akan hina juga pada pandangan masyarakat.

24. Yang ombak itu ombak juga, yang air itu air juga. Maksudnya: Orang kaya itu kaya juga dengan kikir dan tamaknya; orang miskin itu miskin juga dengan melarat dan sebagainya. 25. Yang pipit sama pipit, yang enggang, sama enggang. Maksudnya: Setiap orang selalu mencari orang yang sama derajat (darjat, pangkat ataupun kedudukan) denga 26. Yang rebah ditindih. Maksudnya: Yang sudah miskin bertambah miskin. 27. Yang rendah terpendek sangat, yang tinggi terunjur sangat. Maksudnya: Tidak pernah merasa puas dengan sesuatu perolehan. 28. Yang secupak (sesukat) takkan jadi segantang. Maksudnya: Sesuatu yang tidak dapat diubah lagi. 29. Yang sehasta takkan jadi sedepa. Maksudnya:Sesuatu yang tidak dapat diubah lagi. 30. Yang sejengkal tidak dapat jadi sedepa. Maksudnya: Sesuatu yang tidak dapat diubah lagi. 31. Yang seorang memeram batu, yang seorang memeram pisang. Maksudnya: Perbezaan pendirian; seorang boleh menanti seorang lagi tidak. 32. Yang tajam tumpul, yang bisa tawar. Maksudnya: Dengan perkataan yang lemah lembut dapat diselesaikan segala sengketa. 33. Yang tegak disokong, yang lemah ditopang. Maksudnya: Orang kaya dimuliakan dihormati, sedangkan orang miskin dibantu dan ditolong. 34. Yang teguh disokong, yang rebah ( rendah) ditindih. Maksudnya: Maksudnya: Orang yang sudah kuat (kaya, baik dan sebagainya) dibantu, sedangkan orang yang lemah (miskin dan sebagainya) diperas. 35. Yang terbujur lalu, yang terlintang patah. Maksudnya: Sesuatu yang tak dapat dihalanghalangi. 36. Yang tinggi tampak jauh, yang dekat jolong bersua. Maksudnya: Dalam sesuatu usaha pemimpinlah yang bertanggungjawab dan dialah pula yang akan dipuji atau dicela. 37. Yang untut lain, yang mengensot lain. Maksudnya: Yang salah lain, yang kena hukum lain.

Peribahasa bermula dengan huruf "Z"
Dari Wikipedia Bahasa Melayu, ensiklopedia bebas.

Lompat ke: pandu arah, gelintar

[sunting] Peribahasa Yang Bermula Dengan Huruf "Z"
1. Zaman beralih, musim bertukar. Maksudnya: Segala sesuatu (peraturan, hukuman dan sebagainya) hendaklah disesuaikan dengan keadaan zaman. 2. Zaman Tuk Nadur berkajang kain. Maksudnya: Zaman yang telah lalu; sudah lama sekali. 3. Zaman puntung berasap. Maksudnya: Zaman yang telah lalu; sudah lama sekali lagi

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful