1

DAFTAR ISI

BAB I MODEL PRAKTEK KEPERAWATAN PROFESIONAL 1
A. KONSEP DASAR PRAKTEK KEPERAWATAN
PROFESIONAL
2
B. MODEL-MODEL ASUHAN KEPERAWATAN
PROFESIONAL
5
BAB II ORGANISASI PROFESI KEPERAWATAN 37
A. Pengertian 37
B. ProIesi 37
C. Ciri-Ciri ProIesi 38




BAB I
MODEL PRAKTEK KEPERAWATAN PROFESIONAL

Kompetensi Dasar : Memahami model-model dan bentuk-bentuk praktik keperawatan
profesional
Tujuan instruksional : setelah mengikuti kuliah ini mahasiswa diharapkan mampu :
1. Menielaskan model praktik keperawatan
2. Menielaskan model kasus
3. Menielaskan model fungsional
4. Menielaskan model tim keperawatan
5. Menielaskan model primer
6. Menielaskan kelebihan dan kekurangan dari masing-masing model

Pendahuluan
Proses proIesionalisme keperawatan di Indonesia dimulai seiak adanya lokakarya
nasional tahun 1983. Proses ini semakin dipicu oleh berbagai perubahan yang cepat sebagai
akibat dari globalisasi. Lahirnya UU Kesehatan nomor 23 tahun 1992 dan UU Perlindungan
Konsumen (1999) semakin memantapkan upaya proIesionalisme perawat. ProIesionalisme
pada hakekatnya adalah perlindungan konsumen melalui peningkatan mutu pelayanan sebagai
kewaiiban moral proIesi.
2

Di Indonesia MPKP mulai dikembangkan oleh Sitorus (1996) di RSUPCM dan
sampai saat ini telah diimplementasikan di beberapa rumah sakit lainnya. MPKP yang
dikembagkan adalah penataan struktur dan proses (sistem) pemberian asuhan keperawatan
pada tinkat ruang rawat. Pada MPKP ini ditetapkan iumlah dan ienis tenaga keperawatan
sesuai kebutuhan klien, digunakan metode modiIikasi primer dan ditetapkan standar asuhan
keperawatan seiak awal klien dirawat. Hasil-hasil riset quasi eksprimen membuktikan
ilmpelementasi MPKP mampu meningkatkan mutu asuhan yang dinilai berdasarkan
peningkatan kepuasan klien dan keluarga, peningkatan kepatuhan perawat terhadap standar
dan penurunan angka inIeksi nosokomial. (Sitorus,2000).

A. Konsep Dasar Praktik Keperawatan Profesional
1. Pengertian
Keperawatan adalah suatu bentuk pelayanan proIesional yang merupakan bagian
integral dari pelayanan kesehatan, didasarkan pada ilmu dan kiat keperawatan,
berbentuk pelayanan bio-psiko-sosio-spiritual yang komprehensiI, ,dituiukan kepada
individu, keluarga, dan masyarakat baik sakit maupun sehat yang mencakup seluruh
proses kehidupan manusia. (KDIK;1992)
Layanan keperawatan merupakan bantuan yang diberikan karena adanya kelemahan
Iisik dan mental, keterbatasan pengetahuan, serta berkurangnya kemauan menuiu pada
kemampuan melaksanakan kegiatan hidup sehari-hari secara mandiri.
Praktik Keperawatan adalah kombinasi ilmu kesehatan dan seni tentang asuhan
(care) dan merupakan perpaduan secara humanistis pengetahuan ilmiah, IalsaIah
keperawatan, praktik klinik, komunikasi dan ilmu sosial (WHO-Expert Commite on
Nursing;1982)
Praktik keperawatan profesional adalah tindakan keperawatan proIesional
menggunakan pengetahuan teoritis yang mantap dan kukuh dari berbagai disiplin
ilmu, terutama ilmu keperawatan selain berbagai ilmu dasar,ilmu sosial sebagai
landasan untuk melakukan asuhan keperawatan (KDIK;1992).
2. Model Profesionalisme Keperawatan (Miller. 1994)
a) Pendidikan keperawatan ditumbuhkan pada universitas/ institusi pendidikan tinggi
b) Pendidikan berdasarkan kompetensi, pendidikan berkelaniutan
c) Penggunaan hasil riset untuk pengembangan pelayanan keperawatan
d) Memiliki Iungsi otonom dan mengatur dirinya
3

e) Berpartisipasi pada organisasi proIesi
I) Publikasi dan komunikasi
g) Kepatuhan pada Kode etik keperawatan
h) Pengembangan Teori keperawatan: pengembangan, penggunaan dan evaluasi dari
teori yang ditemukan
3. Prinsip-prinsip moral dalam praktek keperawatan
a. Menghargai otonomi klien
W Kemampuan untuk menentukan sendiri/mengatur diri sendiri menghargai
manusia mempunyai harga diri dan martabat
W Tidak menghargai otonomi bila:
1) Melakukan sesuatu bagi pasien tanpa mereka beritahu sebelumnya
2) Melakukan sesuatu tanpa memberi inIormasi yang relevan
3) Memberitahukan pasien bahwa keadaanya baik, padahal terdapat gangguan
4) Tidak memberikan inIormasi yang lengkap
b. eneficence
1) Melakukan yang baik
2) Tidak merugikan orang lain
3) Mencegah bahaya bagi pasien
4) Membatasi otonomi ÷ tidak turun dari tempat tidur
c. 1ustice (Keadilan)
1) Berlaku adil, setiap individu mendapat tindakan yang sama
2) Tindakan yang sama tidak selalu identik
3) Pra bedah: kesempatan yang sama mendapat persiapan keperawatan
d. 'eracitv
1) Mengatakan yang sebenarnya, tidak membohongi klien
2) Kebenaran merupakan dasar dalam membangun hubungan saling percaya
3) Pasien yang mengalami penyakit kanker ingin diberitahu . (Veatch & Baird,
1991)
e. ;oiding Killing
1) Menghargai kehidupan manusia, tidak membunuh
2) Bagaimana kalau pasien menderita terus
3) Sumber etik: agama/kepercayaan
I. idelitv
4

1) Perawat setia pada komitmennya
2) Menepati ianii, menyimpan rahasia
3) aring terhadap pasien/keluarga :
- Hubungan saling percaya
- Penghargaan terhadap pasien
- Peningkatan kemampuan pasien
- Pasien bebas melakukan ibadah
- Pasien seiahtera .(Dikutip dari Materi Ratna S, 2004)

4. Karakteristik
Beberapa karakteristik utama praktik proIesional (Shortrigde;1990) :
a. Praktik keperawatan berorientasi pada melayani. Artinya perawat memiliki
komitmen untuk membantu klien dan memberikan asuhan keperawatan
berdasarkan keahlian yang tinggi serta menempatkan layanan diatas kepentingan
pribadi. Layanan diberikan untuk membantu meningkatkan keseiahteraan hidup
manusia.
b. Berdasarkan ilmu keperawatan yang kokoh.Layanan keperawatan diberikan
berdasarkan landasan ilmu yang kukuh dan bukan layanan yang menekankan pada
prosedur tindakan. Tenaga keperawatan bertanggungiawab untuk terus belaiar dan
mengembangkan ilmu keperawatan melalui kegiatan riset.
c. Praktek keperawatan mempunyai kode etik. Layanan keperawatan, adalah
layanan proIesional harus dilandasi oleh etika keperawatan sebagai iaminan bahwa
masyarakat mendapat layanan yang bertanggung iawab dan etis.
d. Praktek keperawatan mempunyai otonomi. Keperawatan harus mampu
mengataur dan mengendalikan praktik keperawatan termasuk menetapkan rencana
asuhan keperawatan.

5. ilai-nilai profesional dalam praktek keperawatan
a. Komitmen yang tinggi untuk melayani (sense of caring)
b. Penghargaan atas harkat dan martabat klien sebagai manusia
c. Komitmen pada pendidikan belaiar secara berkelaniutan
d. Otonomi : berIungsi secara independen
Nilai-nilai proIesional digariskan dalam kode etik keperawatan


W Hubungan perawat - klien
W Hubungan perawat dan praktek
W Hubungan perawat dan masyarakat
W Hubungan perawat dan teman seiawat
W Hubungan perawat dan proIesi .(Dikutip dari Materi Ratna S, 2004)



B. Konsep Model Asuhan Keperawatan Profesional
1. Pengertian
Model Asuhan Keperawatan ProIesional adalah sebagai suatu sistem (struktur,
proses dan nilai- nilai) yang memungkinkan perawat proIesional mengatur pemberian
asuhan keperawatan termasuk lingkungan untuk menopang pemberian asuhan tersebut
(HoIIart & Woods, 1996).
2. Dasar pertimbangan pemilihan Model Asuhan Keperawatan Profesional
(MAKP).
Mc. Laughin, Thomas dean Barterm (199) mengidentiIikasikan 8 model
pemberian asuhan keperawatan, tetapi model yang umum dilakukan di rumah sakit
adalah Keperawatan Tim dan Keperawatan Primer. Karena setiap perubahan akan
berdampak terhadap suatu stress, maka perlu mempertimbangkan 6 unsur utama dalam
penentuan pemilihan metode pemberian asuhan keperawatan (Marquis & Huston, 1998;
143) yaitu:
a.Sesuai dengan visi dan misi institusi
b.Dapat diterapkan proses keperawatan dalam asuhan keperawatan.
c.EIisien dan eIektiI penggunaan biaya.
d.Terpenuhinya kepuasan klien, keluarga dan masyarakat.
e.Kepuasan kineria perawat.
3. 1enis Model Asuhan Keperawatan Profesional ( MAKP)
Menurut Grant & Massey (1997) dan Marquis & Huston (1998) ada 4 metode
pemberian asuhan keperawatan proIesional yang sudah ada dan akan terus dikembangkan
di masa depan dalam menghadapi tren pelayanan keperawatan, yaitu:
a. Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) Fungsional
6

Model Iungsional dilaksanakan oleh perawat dalam pengelolaan asuhan
keperawatan sebagai pilihan utama pada saat perang dunia kedua. Pada saat itu
karena masih terbatasnya iumlah dan kemampuan perawat maka setiap perawat
hanya melakukan 1 2 ienis intervensi keperawatan kepada semua pasien di bangsal.
Model ini berdasarkan orientasi tugas dari IilosoIi keperawatan, perawat
melaksanakan tugas ( tindakan) tertentu berdasarkan iadwal kegiatan yang ada
(Nursalam, 2002). Model pelayanan keperawatan dilaksanakan berdasarkan tugas yg
ditentukan oleh kepala unit keperawatan ( head nurse ). Model ini cocok untuk
keadaan darurat,tetapi kurang untuk meningkatkan mutu askep
(gillies,1989;tomey,1992 ).
Model MAKP Fungsional :









1) Keuntungan:
- Perawat trampil untuk tugas tertentu
- EIisien, memudahkan kepala ruangan untuk mengawasi
staI atau peserta didik yang praktek untuk keterampilan tertentu
2) Kerugian:
- Pelayanan Keperawatan terpilah-pilah
- Sulit membangun hubungan perawatpasien, karena
tidak adanya saling percaya
- Kemungkinan pasien merasa tidak puas
b. Metode keperawatan Medular.
Metode keperawatan medular adalah suatu variasi dari metode keperawatan
primer dan metode Tim. Metode ini memiliki kesamaan dengan metode primer dan
metode tim (Gillies, 1994). Metode ini sama dengan metode keperawatan tim karena
7

baik perawat proIessional maupun non proIessional bekeria bersama dalam
memberikan askep di bawah kepemimpinan seorang perawat proIesinal disamping
itu dikatakan memiliki kesamaaan dengan metode keperawatan primer karena dua
atau tiga orang perawat bertanggung iawab atas sekelompok kecil pasien seiak
masuk dalam perawatan hingga pulang, bahkan sampai dengan waktu Follow up
care.Dalam memberikan askep dengan menggunakan metode keperawatan moduler,
satu tim yang terdiri dua hingga tiga perawat memiliki tanggung iawab penuh pada
sekelompok pasien sekitar 8-12 orang ( Magargau, 1987. Hal ini tentu saia dengan
suatu persyaratan peralatan yang dibutuh perawatan cukup memadai.
Sekalipun dalam memberikan askep dengan menggunakan metode ini di lakukan
oleh dua hingga tiga perawat, tanggungiawab yang paling besar tetap ada pada
perawat proIessional.Perawat proIessional iuga memiliki kewaiiban untuk
membimbing dan melatih non proIessional. Apabila perawat proIessional sebagai
ketua tim tidak masuk tugas dan tanggung iawab dapat digantikan oleh perawat
proIessional lainnya. Peran perawat kepala ruang diarahkan dalam hal membuat
iadual dinas dengan mempertimbangkan kecocokan anggota untuk bekeria sama, dan
berperan sebagai Iasilitator, pembimbing serta mivator
Struktur Organisasi Ruang Perawatan MPKP















Kepala Ruang Rawat
PP1 PP3 PP2
CCM
PAGI
SORE
MALAM
LIBUR/CUTI
PA

PA
PA

PA

PA

PA

PA
PA

PA
PA

PA
PA

PA

PA


PA


PA

PA

PA
PA

PA
8








.. Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) Kasus
Metoda manaiemen kasus sering digunakan dalam perangkat pelayanan
kesehatan masyarakat, psikiatri dan diadopsi dalam asuhan pasien rawat inap, berIokus
pada populasi semua pasien penyakit dalam dan beresiko tinggi (Cardiac arrest).
Manaiemen kasus adalah model yang digunakan untuk mengidentiIikasi, koordinasi, dan
monitoring implementasi kebutuhan pelayanan untuk mencapai asuhan yang diinginkan
dalam periode waktu tertentu.
Elemen penting dalam manaiemen kasus meliputi :
1) Keriasama dan dukungan dari semua anggota pelayanan dan anggota kunci dalam
organisasi ( Administrator, dokter dan perawat).
2) KualiIikasi perawat manaier kasus.
3) Praktek keriasama Tim.
4) Kualitas sistem manaiemen yang diterapkan.
) Menggunakan prinsip perbaikan mutu yang terus menerus.
6) Menggunakan ¨Critical pathway¨ (hasil) atau asuhan MAPS (Multidisciplinary
Action Plans) yaitu kombinasi ¨Clinical Path dengan Care Plans.
7) Promosi praktek keperawatan proIesional
Dalam 1 unit diperlukan 2 manaier kasus yang bekeria mengkoordinasikan,
mengkomunikasikan, bekeriasama untuk menyelesaikan masalah dan memIasilitasi
asuhan sekelompok pasien. Idealnya 1 orang manaier kasus mempunyai 10 1 kasus
pasien dimana perkembangan pasien akan diikuti terus oleh manaier kasus dari masuk
sampai pulang. Bila diperlukan mengikuti perkembangan pasien di rawat ialan.
Keuntungan dari manaiemen kasus meningkatnya mutu asuhan karena perkembangan
kesehatan pasien dimonitoring terus menerus sehingga selalu ada perbaikan bila asuhan
yang diberikan tidak memberikan perbaikan, dan adanya keriasama yang harmonis antara
9

manaier kasus dengan tim kesehatan lain merupakan elemen penting yang mempengaruhi
meningkatnya mutu asuhan, menurunnya komplikasi dan biaya meniadi lebih eIektiI.
Manaier kasus melakukan monitoring terhadap asuhan keperawatan yang
dilaksanakan oleh tenaga perawat dan non keperawatan.




Struktur Manajemen Kasus I






Struktur Manajemen Kasus II







Setiap perawat ditugaskan untuk melayani seluruh kebutuhan pasien saat ia dinas.
Pasien akan dirawat oleh perawat yang berbeda untuk setiap shiIt dan tidak ada
iaminan bahwa pasien akan dirawat oleh orang yang sama pada hari berikutnya.
Metode penugasan kasus biasa diterapkan satu pasien satu perawat, dan hal ini
umumnya dilaksanakan untuk perawat privat atau untuk keperawatan khusus seperti
isolasi. intensive care.Metode ini berdasarkan pendekatan holistik dari IilosoIi
keperawatan. Perawat bertanggung iawab terhadap asuhan dan observasi pada pasien
tertentu (Nursalam, 2002).
Administrator Keperawatan
Manaier kasus
Peny.Dalam
Manaier kasus
Pediatrik
Manaier
Kasus OB
Administrator Keperawatan
Manaier kasus
Resiko tinggi
Ps. Cardiac
arrest
Manaier kasus
Resiko tinggi
Ps. Pediatrik
Manaier kasus
Resiko tinggi
Ps. OB
10

Metoda ini adalah suatu penugasan yang diberikan kepada perawat untuk
memberikan asuhan secara total terhadap seorang atau sekelompok klien.
1) Keuntungan:
Asuhan yang diberikan komprehensiI,berkesinambungan dan holistik.
2) Kerugian:
Kurang eIisien karena memerlukan perawat proIesional dengan keterampilan
tinggi dan imbalan yang tinggi, sedangkan masih ada pekeriaan yang dapat
dikeriakan oleh asisten perawat.

d. Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) Primer
Adalah suatu metode pemberian askep dimana perawat proIessional
bertanggungiawab dan bertanggung gugat terhadap asuhan keperawatan pasien
selama 24 iam. Tanggungiawab meliputi pengkaiian pasien,perencanaan,
implementasi, dan evaluasi askep dari seiak pasien masuk rumah sakit hingga pasien
dinyatakan pulang ini merupakan tugas utama perawat primer yang di bantu oleh
perawat asosiet. Menurut Gillies (1986) perawat yang menggunakan metode
keperawatan primer dalam pemberian asuhan keperawatan disebut perawat primer
(primarv nurse). Pada metode keperawatan primer terdapat kontinutas keperawatan
dan bersiIat komprehensiI serta dapat dipertanggung iawabkan, setiap perawat
primer biasanya mempunyai 4 6 klien dan bertanggung iawab selama 24 iam
selama klien dirawat dirumah sakit. Perawat primer bertanggung iawab untuk
mengadakan komunikasi dan koordinasi dalam merencanakan asuhan keperawatan
dan iuga akan membuat rencana pulang klien iika diperlukan. Jika perawat primer
sedang tidak bertugas , kelaniutan asuhan akan didelegasikan kepada perawat lain
(associate nurse)
Metode penugasan dimana satu orang perawat bertanggung iawab penuh selama
24 iam terhadap asuhan keperawatan pasien mulai dari pasien masuk sampai keluar
rumah sakit. Mendorong praktik kemandirian perawat, ada keielasan antara si
pembuat rencana asuhan dan pelaksana. Metode primer ini ditandai dengan adanya
keterkaitan kuat dan terus menerus antara pasien dan perawat yang ditugaskan untuk
merencanakan, melakukan dan koordinasi keperawatan selama pasien dirawat.
Struktur Keperawatan primer

Pasien / client
Perawatan pasien
total 24 iam/hari
Perawat Primer
Konsultasi dg Dokter or
Komunikasi dg
11










1) Keuntungan
a) Otonomi, motivasi, tanggung iawab & tanggung gugat perawat meningkat.
b) Meniamin kontinuitas asuhan keperawatan
c) Meningkatnya hubungan antara perawat dan pasien.
d) Terciptanya kolaborasi yang baik.
e) Penugasan pasien oleh seorang perawat primer.
2) Kerugian:
a) Ruangan tidak memerlukan perawat pelaksana, harus perawat proIesional.
b) Biaya yang diperlukan banyak
e. Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) Tim
Metode tim merupakan suatu metode pemberian asuhan keperawatan dimana
seorang perawat proIesional memimpin sekelompok tenaga keperawatan dalam
memberikan asuhan keperawatankelompok klien melalui upaya kooperatiI dan
kolaburatiI ( Douglas, 1984). Model tim didasarkan pada keyakinan bahwa setiap
anggota kelompok mempunyai kontribusi dalam merencanakan dan memberikan
asuhan keperawatan sehingga timbul motivasi dan rasa tanggung iawab perawat yang
tinggi sehingga diharapkan mutu asuhan keperawatan meningkat. Menurut Kron &
Gray (1987) pelaksanaan model tim harus berdasarkan konsep berikut:
a. Ketua tim sebagai perawat proIesional harus mampu menggunakan tehnik
kepemimpinan.
b. Komunikasi yang eIektiI penting agar kontinuitas rencana keperawatan teriamin.
c. Anggota tim menghargai kepemimpinan ketua tim.
d. Peran kepala ruang penting dalam model tim. Model tim akan berhasil baik bila
didukung oleh kepala ruang.
12

Metode ini di gunakan bila perawat pelaksana terdiri dari berbagai latar belakang
pendidikan dan kemampuannya .
Ketua tim mempunyai tanggung iawab untuk mengkordinasikan seluruh kegiatan
asuhan keperawatan dalam tanggung iawab untuk mengkoordinasikan seluruh
kegiatan asuhan keperawatan dalam tanggung iawab kegiatan anggota tim. Tuiuan
metode penugasan keperawatan tim untuk memberikan keperawatan yang berpusat
pada pasien. Ketua tim melakukan pengkaiian dan menyusun rencana keperawatan
pada setiap pasien, dan anggota tim bertanggung iawab melaksanakan asuhan
keperawatan berdasarkan rencana asuhan keperawatan yang telah di buat.Oleh
karena kegiatan dilakukan bersama-sama dalam kelompok, maka ketua tim
seringkali melakukan pertemuan bersama dengan anggota timnya (konIerensi tim)
guna membahas keiadian-keiadian yang di hadapi dalam pemberian askep.
Metode ini menggunakan tim yang terdiri dari anggota yang berbeda- beda dalam
memberikan asuhan keperawatan terhadap sekelompok pasien. Perawat ruangan
dibagi meniadi 2 3 tim/ group yang terdiri dari tenaga proIessional, tehnikal dan
pembantu dalam satu grup kecil yang saling membantu.
Peran kepala ruangan:
1. Menetapkan standar kineria yang diharapkan dari staI
2. Membantu staI menetapkan sasaran dari unit/ruangan
3. Memberi kesempatan kepada ketua tim untuk pengembangan kepemimpinan
4. Mengorientasikan tenaga yang baru tentang Iungsi metode tim keperawatan
. Meniadi Narasumber bagi ketua tim
6. Mendorong staI untuk meningkatkan kemampuan melalui riset keperawatan
7. Menciptakan iklim komunikasi yang terbuka
Tugas dan tanggung jawab ketua tim :
1. Bertanggung iawab terhadap pengelolaan asuhan keperawatan klien seiak masuk
sampai pulang
2. Mengorientasikan klien yang baru dan keluarganya
3. Mengkaii kondisi kesehatan klien dan keluarganya
4. Membuat diagnose keperawatan dan rencana keperawatan
. Mengkomunikasikan rencana keperawatan kepada anggota tim
6. Mengarahkan dan membimbing anggota tim dalam melakukan tindakan
keperawatan
13

7. Mengevaluasi tindakan dan rencana keperawatan
8. Melaksanakan tindakan keperawatan terntu
9. Mengembangkan perencanaan pulang
10.Memonitor pendokumentasian tindakan keperawatan yang dilakukan oleh
anggota tim
11.Melakukan/mengikuti pertemuan dengan anggota tim/tim kesehatan lainnya
untuk membahas perkembangan kondisi pasien
12.Membagi tugas yang harus dilaksanakan oleh setiap anggota kelompok dan
memberikan bimbingan melalui konIrensi
13.Mengevaluasi pemberian Askep dan hasil yang di capai serta
pendokumentasiannya
Tugas dan tanggung jawab anggota tim
1. Melaksanakan tindakan keperawatan yang telah direncanakan ketua tim
2. Mendokumentasikan tindakan keperawatan yang dilakukan
3. Membantu ketua tim melakukan pengkaiian, menentukan diagnose keperawatan
dan membuat rencana keperawatan
4. Membantu ketua tim mengevaluasi hasil tindakan keperawatan
. Membantu/bersama dengan ketua tim mengorientasikan pasien baru
6. Mengganti tugas pembantu keperawatan bila perlu
Tugas dan tanggung jawab pembantu keperawatan
1. Membersihkan ruangan dan meia pasien
2. Menyediakan alat-alat yang diperlukan untuk tindakan keperawatan
3. Membantu perawat dalam melakukan asuhan keperawatan
4. Membersihkan alat-alat yang telah digunakan
. Mengurus pemberangkatan dan pemulangan pasien konsul
6. Mengatur urinal dan pispot ked an dari pasien.
Dalam keperawatan tim, perawat proIesional dapat mempraktekan kemampuan
kepemimpinannya secara maksimal. Kepemimpinan perawat ini meniadi kunci
keberhasilan praktek keperawatan dan meniamin asuhan keperawatan bermutu bagi
pasien.
Struktur model Tim


Kepala ruangan
Ketua Tim - Ners Ketua Tim - Ners
Angg.Tim : Ners, Pr Dipl, Angg.Tim : Ners, Pr Dipl,
14










Strategi Kerja Dari Tim
Saat pasien baru masuk di ruang rawat, pasien dan keluarga akan diterima oleh
Ketua Tim dan diperkenalkan kepada anggota tim yang ada. Kemudian ketua tim akan
memberikan orientasi tentang ruang, peraturan-peraturan ruangan, perawat
bertanggung iawab (ketua tim) dan anggota tim.
Ketua tim (dapat dibantu oleh anggota tim) melakukan pengkaiian, kemudian
membuat rencana keperawatan berdasarkan rencana keperawatan yang sudah ada
setelah terlebih dahulu melakukan analisa dan modiIikasi terhadap rencana
keperawatan tersebut sesuai dengan kondisi pasien.
Setelah menganalisa dan memodiIikasi rencana keperawatan, ketua tim
menielaskan rencana keperawatan tersebut kepada anggota tim, selaniutnya anggota
tim akan melaksanakan tindakan keperawatan sesuai dengan rencana keperawatan
tersebut dan rencana tindakan medis yang dituliskan pada Iormat tersendiri. Tindakan
yang telah dilakukan oleh anggota tim lalu didokumentasikan pada Iormat yang
tersedia.
Bila anggota tim yang menerima pasien baru pada sore dan malam hari atau
pada saat hari libur, pengkaiian awal dilakukan oleh anggota tim terutama yang terkait
dengan masalah kesehatan utama pasien, anggota tim membuat masalah keperawatan
yang utama dan melakukan tindakan keperawatan dengan terlebih dahulu
mendiskusikannya dengan penanggung iawab sore/malam/hari libur. Saat ketua tim
ada, pengkaiian dilengkapi oleh ketua tim, kemudian membuat rencana yang lengkap
dan selaniutnya akan meniadi panduanbagi anggota tim dalam memberikan asuhan
keperawatan pada pasien.
1

Pada dinas pagi, ketua tim bersama anggota tim melakukan operan dari dinas
malam (hanya pasien yang dirawat oleh tim yang bersangkutan), selaniutnya dengan
anggota tim pagi melakukan konIerens tentang permasalahan pasien, pembagian
pengelolaan pasien untuk tiap anggota tim, dan mengkoordinasikan tugas yang harus
dilakukan oleh anggota tim.
Selain dengan anggota tim, ketua tim iuga melakukan komunikasi langsung
dengan dokter, ahli gizi dan tim keehatan lain untuk membahas perkembangan pasien
dan perencanaan baru yang perlu dibuat. Selain itu mengidentiIikasi pemeriksaan
penuniang yang telah ada dan yang perlu dilakukan selaniutnya. Bila terdapat rencana
baru atau ada tindakan tertentu yang harus dilakukan, maka ketua tim akan
mengkomunikasikan kepada anggota tim untuk melaksanakannya. Jika terdapat
tindakan spesiIik yang mungkin tidak dapat dilakukan oleh anggota tim maka ketua
tim yang akan melakukan langsung tindakan tersebut. Terutama dalam melakukan
intervensi pendidikan kesehatan pada pasien dan keluarga akan dilakukan oleh ketua
tim yang didasarkan atas hasil pengkaiian pada kebutuhan peningkatan pengetahuan.
Pendidikan kesehatan dapat dilakukan mandiri oleh ketua tim atau kolaborasi,
misalnya dengan ahli gizi untuk penielasan mengenai diet pasien yang benar.
Selama anggota tim melakukan asuhan keperawatan pada pasien, ketua tim
akan memonitor tindakan yang dilakukan dan member bimbingan pada anggota tim.
Anggota tim selama melakukan asuhan keperawatan harus mendokumentasikan semua
tindakan yang telah dilakukan pada Iormat-Iormat yang terdapat dipapan dokumentasi.
Kemudian ketua tim akan memonitor dan mengevaluasi dokumentasi yang dibuat oleh
anggota tim.
Setiap hari ketua tim mengevaluasi perkembangan pasien dengan
mendokumentasikan pada Iormat catatan perkembangan dengan metoda SOAP (data
subiektiI, data obiektiI, analisa dan perencanaan) catatan perkembangan pasien ini
bagi anggota tim iuga meniadi penuntun dalam memberikan asuhan keperawatan pada
pasien.
Bila ada pasien yang akan pulang atau pindah keunit perawatan lain, ketua tim
akan membuat resume keperawatan sebagai inIormasi tentang asuhan keperawatan
yang telah diberikan pada pasien selama dirawat, yang berisi masalah-masalah pasien
yang timbul dan masalah yang sudah teratasi, tindakan keperawatan yang telah
dilakukan dan pendidikan kesehatan yang telah diberikan.
16

Pada penggantian dinas pagi-sore dilakukan peran anggota tim sore yang
didampingi oleh ketua tim. Komponem utama yang diinIormasikan dalam operan
antara lain keadaan umum pasien, tindakan/intervensi yang telah dilakukan dan atau
tindakan yang belum dilakukan, hal-hal penting yang harus diperhatikan oleh perawat
dinas sore dan malam yang berkaitan dengan perencanaan keperawatan pasien yang
akan dibuat oleh ketua tim. Selaniutnya bila perlu, ketua tim melengkapi inIormasi-
inIormasi penting yang belum disampaikan kepada dinas sore. Anggota tim iuga
menulis laporan pagi/sore/malam pada Iormat yang tersedia.
Pendistribusian tim dalam kegiatan shiIt:
Dibawah ini sebagai contoh system pendistribusian tim :
Kegiatan shift TimI/Kt.Tim TimII/Kt.Tim TimIII/Kt.Tim
Pagi
Sore
Malam
2 anggota tim
2 anggota tim
2 anggota tim
3 anggota tim
2 anggota tim
2 anggota tim
3 anggota tim
2 anggota tim
2 anggota tim
8 pasien 9 pasien 8 pasien

Dalam penerapannya ada kelebihan dan kelemahannya yaitu (Nursalam, 2002):
1) Kelebihan :
a. Memungkinkan pelayanan keperawatan yang menyeluruh.
b. Mendukung pelaksanakaan proses keperawatan.
c. Memungkinkan komunikasi antar tim sehingga konIlik mudah diatasi dan
memberi kepuasan kepada anggota tim.
2) Kelemahan :
- Komunikasi antar anggota tim terbentuk terutama dalam bentuk konIerensi
tim, yang biasanya membutuhkan waktu dimana sulit untuk melaksanakan
pada waktu-waktu sibuk.
- Akuntabilitas dalam tim kabur
- Perawat tidak trampil berlindung pada perawat lain yang trampil

. Tanggung 1awab Perawat Dalam Model Asuhan Keperawatan Profesional
(MAKP) Tim (Nursalam. 2002) :
a.1anggung jawab anggota tim:
1) Memberikan asuhan keperawatan pada pasien di bawah tanggung iawabnya.
17

2) Keriasama dengan anggota tim dan antar tim.
3) Memberikan laporan.
b.1anggung jawab ketua tim:
1)Membuat perencanaan.
2)Membuat penugasan, supervisi dan evaluasi.
3)Mengenal/ mengetahui kondisi pasien dan dapat menilai tingkat kebutuhan
pasien.
4)Mengembangkan kemampuan anggota.
)Menyelenggarakan konIerensi.
c.1anggung jawab kepala ruang:
1) Perencanaan
a) Menuniukkan ketua tim akan bertugas di ruangan masing- masing.
b) Mengikuti serah terima pasien di shiIt sebelumnya.
c) MengidentiIikasi tingkat ketergantungan klien: gawat, transisi dan persiapan
pulang bersama ketua tim.
d) MengidentiIikasi iumlah perawat yang dibutuhkan berdasarkan aktiIitas dan
kebutuhan klien bersama ketua tim, mengatur penugasan/ peniadwalan.
e) Merencanakan strategi pelaksanaan keperawatan.
I) Mengikuti visite dokter untuk mengetahui kondisi, patoIisiologis, tindakan
medis yang dilakukan, program pengobatan dan mendiskusikan dengan
dokter tentang tindakan yang akan dilakukan terhadap pasien.
g) Mengatur dan mengendalikan asuhan keparawatan:
- Membimbing pelaksanaan asuhan keperawatan.
- Membimbing penerapan proses keperawatan dan menilai asuhan
keparawatan.
- Mengadakan diskusi untuk pemecahan masalah.
- Memberikan inIormasi kepada pasien atau keluarga yang baru masuk
RS.
h) Membantu mengembangkan niat pendidikan dan latihan diri.
i) Membantu membimbing terhadap peserta didik keprawatan.
i) Meniaga terwuiudnya visi dan misi keperawatan di rumah sakit.
2) Pengorganisasian
a) Merumuskan metode penugasan yang digunakan.
18

b) Merumuskan tuiuan metode penugasan.
c) Membuat rincian tugas tim dan anggota tim secara ielas.
d) Membuat rentang kendali kepala ruangan membawahi 2 ketua tim dan ketua
tim membawahi 2 3 perawat.
e) Mengatur dan mengendalikan tenaga keperawatan: membuat proses dinas,
mengatur tenaga yang ada setiap hari dan lain- lain.
I) Mengatur dan mengendalikan logistik ruangan.
g) Mengatur dan mengendalikan situasi tempat praktik.
h) Mendelegasikan tugas kepala ruang tidak berada di tempat, kepada ketua
tim.
i) Memberi wewenang kepada tata usaha untuk mengurus administrasi pasien.
i) IdentiIikasi masalah dan cara penanganannya.
3) Pengarahan
a) Memberikan pengarahan tentang penugasan kepada ketua tim.
b) Membrikan puiian kepada anggota tim yang melaksanakan tugas dengan
baik.
c) Memberikan motivasi dlam peningkatan pengetahuan, ketrampilan dan
sikap.
d) MenginIormasikan hal hal yang dianggap penting dan berhubungan
dengan askep pasien.
e) Melibatkan bawahan seiak awal hingga akhir kegiatan.
I) Membimbing bawahan yang mengalami kesulitan dalam melaksanakan
tugasnya.
g) Meningkatkan kolaburasi dengan anggota tim lain.
4) Pengawasan
a. Melalui komunikasi : mengawasi dan berkomunikasi langsung dengan ketua
tim dalam pelaksanaan mengenai asuhan keperawatan yang diberikan
kepada pasien.
b. Melalui supervisi:
- Pengawasan langsung melalui inspeksi, mengamati sendiri atau melalui
laporan langsung secara lisan dan memperbaiki/ mengawasi
kelemahannya yang ada saat itu iuga.
19

- Pengawasan tidak langsung yaitu mengecek daItar hadir ketua tim,
membaca dan memeriksa rencana keperawatan serta catatan yang
dibuat selama dan sesudah proses keperawatan dilaksanakan
(didokumentasikan), mendengar laporan ketua tim tentang pelaksanaan
tugas.
- Mengevaluasi upaya pelaksanaan dan membandingkan dengan rencana
keperawatan yang telah disusun bersama ketua tim.
- Audit keperawatan.



Sistem Pemberian Asuhan Keperawatan ProIesional (MAKP) Tim







Team Nursing¨ (Marquis & Huston, 1998,p. 149)

5. Kegiatan Perawat Dalam Model Asuhan Keperawatan Profesional (MAKP) Tim
Terdapat 4 metode pemberian asuhan keperawatan yaitu metode Iungisonal,
metode kasus, metode tim dan metode keperawatan primer (Gillies, 1989).Dari
keempat metode ini, metode yang paling memungkinkan pemberian pelayanan
proIesional adalah metode tim dan primer. Dalam hal ini adanya sentralisasi obat,
timbang terima, ronde keperawatan dan supervisi (Nursalam, 2002).
a. Sentralisasi Obat
Kontroling terhadap penggunaan dan konsumsi obat, sebagai salah satu peran
perawat perlu dilakukan dalam suatu pola/ alur yang sistematis sehingga
penggunaan obat benar benar dapat dikontrol oleh perawat sehingga resiko
kerugian baik secara materiil maupun secara non material dapat dieliminir.
1) Tuiuan
Kepala Ruang
Ketua Tim Ketua Tim Ketua Tim
StaI Perawat StaI Perawat StaI Perawat
Pasien/Klien Pasien/Klien Pasien/Klien
20

a) Tuiuan Umum
- Meningkatkan mutu pelayanan kepada klien, terutama dalam pemberian
obat.
- Sebagai tanggung iawab dan tanggung gugat secara hukum maupun
secara moral.
- Mempermudah pengelolaan obat secara eIektiI dan eIesien.
b) Tuiuan Khusus
- Menyeragamkan pengelolaan obat.
- Mengamankan obat obat yang dikelola.
- Mengupayakan ketepatan pemberian obat dengan tepat klien, dosis,
waktu, dan cara.
2) Tehnik pengelolaan obat kontrol penuh ( sentralisasi)
Tehnik pengelolaan obat kontrol penuh ( sentralisasi) adalah pengelolaan obat
dimana seluruh obat yang akan diberikan pada pasien diserahkan sepenuhnya
pada perawat. Pengeluaran dan pembagian obat sepenuhnya dilakukan oleh
perawat.
a) Penanggung iawab pengelolaan obat adalah kepala ruangan yang secara
operasional dapat didelegasikan pada staI yang dituniuk.
b) Keluarga waiib mengetahui dan ikut serta mengontrol penggunaan obat.
c) Penerimaan obat :
Obat yang telah diresepkan dan telah diambil oleh keluarga diserahkan
kepada perawat dengan menerima lembar serah terima obat.
Perawat menuliskan nama pasien, register, ienis obat, iumlah dan
sediaan dalam kartu kontrol dan diketahui oelh keluarga / klien dalam
buku masuk obat. Keluarga atau klien selaniutnya mendapatkan
penielasan kapan/ bilamana obat tersebut akanhabis.
Klien/ keluarga untuk selaniutnya mendapatkan salinan obat yang
harus diminum beserta sediaan obat.
Obat yang telah diserahkan selaniutnya disimpan oleh perawat dalam
kotak obat.
d) Pembagian obat
Obat yang diterima untuk selaniutnya disalin dalam buku daItar
pemberian obat.
21

Obat obat yang telah disiapkan untuk selaniutnya diberikan oleh
perawat dengan memperhatikan alur yang etrcantum dalam buku daItar
pemberian obat, dengan terlebih dahulu dicocokkan dengan terapi di
instruksi dokter dan kartu obat yang ada pada klien.
Pada saat pemberian obat, perawat menielaskan macam obat, kegunaan
obat, iumlah obat dan eIek samping.
Sediaan obat yang ada selaniutnya dicek tiap pagi oleh kepala ruangan/
petugas yang dituniuk dan didokumentasikan dalam buku masuk obat.
Obat yang hampir habis diinIormasikan pada keluarga dan kemudian
dimintakan kepada dokter penanggung iawab pasien.

e) Penambahan obat baru
InIormasi ini akan dimasukkan dalam buku masuk obat dan sekaligus
dilakukan perubahan dalam kartu sediaan obat.
Obat yang bersiIat tidak rutin maka dokumentasi hanya dilakukan pada
buku masuk obat dan selaniutnya diinIormasikan pada keluarga dengan
kartu khusus obat.
I) Obat Khusus
Sediaan memiliki harga yang cukup mahal, menggunakan rute
pemberian obat yang cukup sulit, memiliki eIek samping yang cukup
besar.
Pemberian obat khusus menggunakan kartu khusus.
InIormasi yang diberikan kepada keluarga/ klien : nama obat, kegunaan,
waktu pemberian, eIek samping, penanggung iawab obat, dan wadah
obat. Usahakan terdapat saksi dari keluarga saat pemberian obat.
3) Pengelolaan obat tidak penuh ( desentralisasi)
a) Penerimaan dan pencatatan obat
- Obat yang telah diambil oelh keluarga diserahkan pada perawat.
- Obat yang diserahkan dicatat dalam buku masuk obat.
- Perawat menyerahkan kartu pemberian obat kepada keluarga / pasien.
- Penyluhan tentang : rute pemberian obat, waktu pemberian, tuiuan, eIek
samping.
22

- Perawat menyerahkan kembali obat pada keluarga / pasien dan
menandatangani lembar penyuluhan.
b) Pemberian obat
- Perawat melakukan kontroling terhadap pemberian obat.
- Dicek apakah ada eIek samping, pengecekan setiap pagi hari untuk
menentukan obat benar benar diminum sesuai dosis.
- Obat yang tidak sesuai/ berkurang dengan perhitungan diklariIikasi
dengan keluarga.
c) Penambahan obat
- Penambahan obat dicatat dalam buku masuk obat.
- Melakukan penyuluhan oabt baru sebelum diserahkan pada pasien.
d) Obat khusus
- Penyuluhan obat khusus diberikan oleh perawat primer.
- Pemberian obat khusus sebaiknya oleh perawat.
b. Timbang Terima
Adalah suatu cara dalam menyampaikan dan menerima sesuatu ( laporan )
yang berkaitan dengan keadaan klien.
1) Tuiuan
a) Menyampaikan kondisi atau keadaan secara umum klien.
b) Menyampaikan hal penting yang perlu ditindaklaniuti oleh dinas
berikutnya.
c) Tersusun rencana keria untuk dinas berikutnya.
2) Langkah langkah
a) Kedua shiI dalam keadaan siap.
b) ShiI yang akan menyerahkan perlu mempersiapkan hal apa yang akan
disampaikan.
c) Perawat primer menaympaikan kepada penanggung iawab shiI yang
selaniutnya meliputi ; kondisi, tindak laniut, rencana keria.
d) Dilakukan dengan ielas dan tidak terburu buru.
e) Secara langsung melihat keadaan klien.
3) Prosedur timbang terima
a) Persiapan
O Kedua kelompok sudah siap.
23

O Kelompok yang bertugas menyiapkan buku catatan.
b) Pelaksanaan
O Timbang terima diloaksanakan setiap pergantian shiI.
O Dari nurse station perawat berdiskusi untuk melaksanakan timbang
terima dengan mengkaii secara komperhensiI yang berkaitan tentang
masalah keperawatan, rencana tindakan yang sudah dan belum dilakukan
serta hal penting lannya.
O Hal yang bersiIat khusus dan memerlukan perincian yang lengkap dicatat
secara khusus untuk kemudian diserahkan kepada perawat iaga
berikutnya.
O Hal yang perlu diberitahukan dalam timbang terima: identitas dan
diagnosa medis, masalah keperawatan, tindakan yang sudah dan belum
dilakukan, intervensi
4) Alur timbang terima

















ambar Alur Timbang Terima

Pasien
Diagnosa medis masalah
kolaburatiI
Yang telah dilakukan
Perkembangan
keadaan klien
Yang akan dilakukan
Rencana tindakan
Diagnosa Keperawatan
Masalah:
Teratasi
Belum
Sebagian
Baru
24




.. Ronde Keperawatan
Suatu kegiatan yang bertuiuan untuk mengatasi masalah keperawatan klien
yang dilaksanakan oleh perawat, disamping pasien dilibatkan untuk membahas dan
melaksanakan asuhan keperawatan akan tetapi pada kasus tertentu harus dilakukan
oleh perawat primer atau konselor, kepala ruangan, perawat assosciate yang perlu
iuga melibatkan seluruh anggota tim.
1) Tuiuan
a) Menumbuhkan cara berpikir secara kritis.
b) Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang berasal dari
masalah klien.
c) Meningkatkan validitas data klien.
d) Menilai kemampuan iustiIikasi.
e) Meningkatkan kemampuan dalam menilai hasil keria.
I) Meningkatkan kemampuan untuk memodiIikasi rencana perawatan.
2) Peran
a) Ketua Tim dan Anggota Tim
O Menielaskan keadaan dan data demograIi klien.
O Menielaskan masalah keperawata utama.
O Menielaskan intervensi yang belum dan yang akan dilakukan.
O Menielaskan tindakan selaniutnya.
O Menielaskan alasan ilmiah tindakan yang akan diambil.
b) Peran Ketua Tim lain dan atau konselor
O Memberikan iustiIikasi
O Memberikan reinIorcement.
O Menilai kebenaran dari suatu masalah, intervensi keperawatan serta
tindakan yang rasional.
O Mengarahkan dan koreksi.
O Mengintegrasi teori dan konsep yang telah dipelaiari.
3) Persiapan
a) Penetapan kasus minimal 1 hari sebelum waktu pelaksanaan ronde.
2

b) Pemberian inform consent kepada klien/ keluarga.
4) Pelaksanaan
a) Penielasan tentang klien oleh perawat primer dalam hal ini penielasan
diIokuskan pada masalah keperawatan dan rencana tindakan yang akan
atau telah dilaksanakan dan memilih prioritas yang perlu didiskusikan.
b) Diskusikan antar anggota tim tentang kasus tersebut.
c) Pemberian iustiIikasi oleh perawat primer atau perawat konselor/ kepala
ruangan tentang masalah klien serta tindakan yang akan dilakukan.
d) Tindakan keperawatan pada masalah prioritas yang telah dan yang akan
ditetapkan.











) Langkah langkah











PP
MASALAH
TERATASI
Aplikasi hasil
analisa dan diskusi
Penyaiian data
- Apa yang meniadikan masalah
- Cross cek data yang ada
- Apa yang menyebabkan masalah yang
tersebut
- Bagaimana pendekatan ( proses,
SAK,SOP)
Proposal
Tahap praronde
Penetapan pasien
Validasi data
Tahap ronde pada
bed pasien
Persiapn pasien:
- inIorm consent.
- hasil pengkaiian/ intervensi data
Diskusi karu, PP, perawat konselor
Analisis data
26





ambar Langkah langkah ronde keperawatan
6) Pasca ronde
Mendiskusikan hasil temuan dan tindakan pada klien tersebut serta menetapkan
tindakan yang perlu dilakukan.
7) Supervisi













Gambar Alur supervisi
d. Sistem kategori asuhan keperawatan
Katagori asuhan keperawatan pasien :
1) Askep minimal. kriteria :
W Kebersihan diri, mandi, ganti pakaian dilakukan sendiri
W Makan dan minum dilakukan sendiri
W Ambulasi dg pengawasan
W Observasi ttv dilakukan setiap shiIt
W Pengobatan minimal, status psikologis stabil
2) Askep sedang. kriteria :
W Kebersihan diri dibantu. Makan minum dibantu
W Observasi TTV setiap 4 iam
W Ambulasi dibantu, pengobatan lebih dari sekali
KARU
Kwalitas:
1. Peningkatan kualitas
2. Keuntungan
3. Exsistensi RS.
4. Kepuasan keria
. Kepuasan pelanggan
6. Standart

Ketua Tim
R : Responsibility
A : Accountability
A : Authority
PENDELEGASIAN
Tuiuan & instrumen
supervisi
Kineria :
1. Pelaksanaan Askep.
2. Dokumentasi
3. Timbang terima
4. Sentralisasi Obat
. Ronde Keperawatan
3 F:
FAIR
FEAD BACK
FOLLOW UP
27

3) Askep agak berat. kriteria :
W Sebagian besar aktiIitas dibantu
W Observasi ttv setiap 2-4 iam sekali
W Terpasang Iolley catheter. Intake output dicatat
W Terpasang inIus
W Pengobatan lebih dari sekali
W Persiapan pengobatan memerlukan prosedur
4) Askep maksimal. kriteria :
W Segala akiIitas diberikan oleh perawat
W Posisi diatur, Observasi TTV setiap 2 iam
W Makan memerlukan NGT. Terapi intravena
W Penggunaan suction
W Gelisah/disorientasi
ClasiIication Categories in Medical-Surgical Units(K.Johnson,1984)
a) Kategori I-SelI Care
1) ADL :
Makan.sendiri atau butuh sedikit bantuan
Berpakaiansendiri
Eliminasi Ketoilet sendiri
ComIort terpenuhi sendiri
2) Keadaan umumbaik. Masuk RS untuk pem.diagnostik, tindakan
sederhana,atau bedah kecil.
3) Kebutuhan pendidikan dan dukungan emosi penielasan yg bersiIat tindakan
rutin. Pasien tdk mengalami disorientasi.
4) Tindakan/pengobatan tindakan sederhana/pengobatan sederhana.
b) Kategori II minimal .are
1) ADL :
Makan dibantu dlm persiapan makan, pengaturan posisi, atau butuh
dorongan untuk makan. Dapat makan sendiri.
Berpakaian bantuan minimal.
Eliminasi Dibantu ke toilet
Kenyamanan bergerak dg perlu bantuan
2) Keadaan umum Geiala ringan/peny.ringan
28

3) Pendidikan dan dukungan emosibutuh -10 menit/shiIt.Pasien nampak agak
bingung,gelisah tetapi sadar akan pengobatannya.
4) Tindakan/pengobatan 20-30 menit/shiIt. Observasi status mental setiap 2
iam
c) Kategori IIIModerate .are
1) ADL
Makanperlu bantuan, tetapi dapat mengunyah/menelan
Berpakaian Tidak mampu melakukan sendiri
Eliminasi butuh bedpan dan urinal, inkontinen 2 kali/shiIt
Kenyamanan sangat tergantung dan butuh bantuan, perubahan posisi dg
satu orang
2) Keadaan.umum Geiala akut. Butuh monitoring dan evaluasi Iisik dan emosi
2-4 kali/iam
3) Pendidikan dan dukungan emosi 10-30 menit/iam. Pasien mengalami
kebingungan. Dipasang WSD/ inIus dan perlu dimonitor 1 kali/iam. Pasien
mengalami conIusio, gelisah.
4) Tindakan/pengobatan 30-60 menit/shiIt.Memerlukan observasi yg sering
terhadap side eIIect/reaksi alergi. Observasi status mental setiap iam.


d) Kategori IV Extensive Care
1) ADL
Makan tidak dapat melakukan sendiri. Kesulitan menguyah dan
menelan. Dipasang NGT.
Berpakaian Dimandikan/pwt rambut dan mulut, tidak seluruhnya
dibantu.
Eliminasi Inkontinen lebih dari 2 kali/shiIt
Kenyamanan tidak bisa merubah posisi sendiri, dibantu oleh dua orang
2) Keadaan umum peny.serius.menuniukkan adanya gelaia akut perdarahan
dan atau kehilangan cairan
3) Pendidikan dan dukungan emosi--. Butuh lebih 30 menit/shiIt.Pasien
conIusion, gelisah tidak mampu mengontrol pengobatannya/tindakan
29

4) Tindakan/pengobatan lebih dari 60 menit/shiIt. Observasi status mental
sesering mungkin, minimal setiap iam.
e) Kategori V Intensive .are
Monitoring secara terus menerus setiap shiIt.




















PENILAIAN KLASIFIKASI PASIEN
Ruang Rawat : Tgl.Observasi :
Kamar : 1am :
Nama pasien : Diagnosa medik :

No. Katagori tindakan keperawatan Standar skor Skor
I
1
2
3
4
Makan dan minum :
Dilakukan sendiri
Dilakukan dengan bantuan
Menggunakan NGT
Makan dan minum dg bantuan

1
2
3
4

30

II
1
2
3
III
1
2
3
4
Kebersihan diri :
Dilakukan sendiri
Dilakukan dg bantuan
Msl keperawatan kompleks/kep.total
Eliminasi :
Dilakukan sendiri
Dilakukan dg bantuan
Bantuan total
Inkontinen urin/bab

1
2
3

1
2
3
4

IV
1
2
3
4
Aktifitas :
Mobilisasi sendiri
Mobilisasi dengan bantuan
Monbilisasi bantuan dg 2 orang
Tiap mobilisasi dg bantuan
1
2
3
4

Jumlah skor (A)

No Katagori tindakan Keperawatan Standar Skor Skor
V
1
2
3
4

VI
1
2
3
4
Perilaku :
Kesadaran komposmentis
Kesadaran somnolen/gelisah
Kesadaran koma
Psychotic

Perawatan :
Perlengkapan rutin
Pengkaiian pasien baru
Observasi : kateter, inIus, O2, dan Vs
Traksi,ganti balutan, dekubitus

1
2
3
4

1
2
3

4

VII
1
2
3
4
VIII
1
2

Terapi :
Rutin dilakukan sendiri
Topikal oitment/suntikan 1-2 kali/hari
InIus
TransIusi
Pendidikan Kesehatan :
Penkes pada pasien dan keluarga
Latihan Mobilisasi

1
2
3
4

1
2

Jumlah Skor (B)
Total skor klasiIikasi (A ¹ B) : ......
Katagori :
Skor 1 10 ÷ perawatan mandiri (2 iam)
Skor 11 2 ÷ perawatan sedang (3- iam)
Skor 26 70 ÷ perawatan total (6-8 iam)

WAKTU
KLASIFIKASI
PAGI SORE MALAM
Minimal
Partial
Total
0.17
0.27
0.36
0.14
0.1
0.30
0.07
0.10
0.20
31

Sumber : Douglas,1984

Contoh :
Ruang rawat bedah RSUD Andi Diemma Masamba : 30 pasien 10 minimal, 1
partial, total.
Jumlah. Perawat diperlukan untuk iaga pagi :
W 0 x 0.17 ÷ 1.7
1 x 0.27 ÷ 4.0
x 0.36 ÷ 1.8
---------------------
.8 perawat u/ pagi.
Rata2 kebut.perawat di ruang bedah :
- Perawat shiIt ÷ ..orang (sesuai perhit.)
- Libur cuti ÷ orang
- Ketua Tim ÷ orang
- Kep.Ruangan÷ orang
---------------------------------------
orang
Arndt & Huckabay, 197 (Gillies,1994)Formula Gillies :
A X B X C F
-------------- ÷ ---- ÷ H
( C D )E G
A ÷ rata2 iam rawat diperlukan pasien/hari
B ÷ rata2 sensus harian pasien
C ÷ iumlah hari/tahun ÷ 36 hari
D ÷ rata2 hari libur perawat/thn.
E ÷ ilm iam keria perawat/hari(7/8 iam)
F ÷ iam perawatan yg dibutuhkan/thn
G ÷ iam perawatan yg diberikan masing2 perawat/thn
H ÷ ilm.perawat yg dibutuhkan di ruang rawat.
W Penentuan iumlah rata-rata iam perawatan pasien dengan mempertimbangkan :
1. minimal care ÷ 1-2 iam/24 iam
2. partial care ÷ 3-4 iam/24 iam
3. total care ÷ ~ -6 iam/24 iam
Contoh : Apabila di ruang rawat bedah 30 pasien (MC÷10, PC ÷ 1, TC ÷ )/maka
ilm rata2 iam perawatan adalah :
MC ÷ 10 x 2 ÷ 20 iam/24 iam
PC ÷ 1 x 4 ÷ 60 iam/24 iam
TC ÷ x 6 ÷ 30 iam/24 iam
÷ 110 : 30 3.66 4 iam (A)
Model pendekatan dalam perhitungan kebutuhan tenaga keperawatan di rumah sakit
1. Rawat Inap
1.1. Berdasarkan klasiIikasi pasien
Cara perhitungan berdasarkan :
W Tingkat ketergantungan pasien berdasarkan ienis kasus
W Rata-rata pasien perhari
32

W Jam perawatan yg diperlukan/hari/pasien
W Jam perawatan yg diperlukan/ruangan/hari
W Jam keria eIektiI setiap perawat7/8 iam/hari
Contoh : Cara perhitungan dalam satu ruangan :
No. 1enis/
Kategori
Rata-rata
pasien/hari
Rata-rata jam
pwt/pasien/hari
1lm jam
pwt/hari
1.
2.
3.
4.
.
Pasien peny. Dalam
Pasien bedah
Pasien gawat
Pasien anak
Pasien kebid.
Jumlah
10
8
1
3
1
23
3.
4
10
4.
2.
3
32
10
13.
2.
93.0
JUMLAH 23 93,0

Ket. :
Jadi ilm tenaga kep. yang diperlukan adalah :
Jlm iam perawatan
------------------------- ÷ 93/7 13 perawat
Jam keria eIektiI per shiIt

Untuk perhitungan ilm tenaga tsb perlu ditambah (Iaktor koreksi) dengan :
Hari libur/cuti/hari besar (loss day) :
Jlm hari minggu dlm 1 thn ¹ cuti ¹ hari besar x ilm perawat tersedia
Jumlah hari keria eIektiI


2 ¹ 12 ¹ 14 ÷ 78 hari x 13 ÷ 3.
286
Jlm tenaga kep. Yg mengeriakan tugas2 non kep. (non-nursing iobs) seperti contoh :
membuat perincian pasien pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat2 makan
pasien, dll diperkirakan 2 dari iam pelayanan kep.
Jlm tenaga kep. ¹ loss day x 2
100
13 ¹ 3. x 2 ÷ 4.1
33

100
Jumlah tenaga : tenaga yg tersedia ¹ Iaktor koreksi 16. ¹ 4.1 ÷ 20.6 (dibulatkan 21
perawat)
Jadi tenaga keperawatan yang dibutuhkan untuk contoh di atas adalah 21 orang.

1.2. Tingkat ketergantungan pasien Pasien diklasiIikasikan dalam beberapa katagori yg
didasarkan pada kebuth. Thd askep, meliputi :
W Askep minimal (minimal care)
W Askep sedang
W Askep agak berat
W Askep maksimal
Contoh kasus :
No. Katagori Rata-rata ilm
pasien /hari (riset
LN)
Jlm iam
pwt/hari
Jlm iam
pwt/hari
(c x d)
1.
2.
3.
4.
Askep minimal
Askep sedang
Askep agak berat
Askep maksimal
7
7
11
1
2
3.08
4.1
6.16
14
21.6
4.6
6.16
Jumlah 26 6,16 87,37
Jumlah perawat yg dibutukan adalah :
Jlm iam pwt diruangan /hari
Jam eIektiI perawat
87.37 ÷ 12.
7
Untuk perhitungan ilm tenaga tsb perlu ditambah (Iaktor koreksi) dgn :
Hari libur/cuti/hari besar (loss day) :
Jlm hari Minggu 1 thn 1xcuti ¹ hari besar x ilm pwt yg diperlukan
Jumlah hari keria eIektiI
2 ¹ 12 ¹ 14 ÷ 78 hari x 12. ÷ 3.4 orang
286
Tenaga kep. Yg mengeriakan pekeriaan non kep. (non-nursing iobs) seperti contohnya
: membuat perincian pasien pulang, kebersihan ruangan, kebersihan alat2 makan
pasien, dll diperkirakan 2 dari iam pelayanan kep.
34

12. ¹ 3.4 x 2 ÷ 3.9
100
Jlm tenaga : tenaga yg tersedia ¹ Iaktor koreksi 1.9 ¹ 3.9 ÷ 19.8 (dibulatkan 20 perawat)
Jadi tenaga kep. Yg dibutuhkan dalam contoh kasus di atas adalah sebanyak 20 orang.

e. Peren.anaan pulang
1) Definisi
Perencanaan pulang adalah masalah multidisiplin atau interaksi. Ini
adalah proses dimana proIesional perawatan kesehatan, pasien dan keluarga
mereka berkolaborasi untuk memberikan dan mengatur kontunuitas perawatan
yang diperlukan pasien. Perencanaan harus berpusat pada masalah pasien, yaitu
pencegahan, terapeutik, rehabilitatiI dan perawatan biasanya. Ini iuga harus
termasuk kebutuhan non medis.
Perencanaan pulang iuga dapat diartikan sebagai mekanisme untuk
memberikan perawatan kontinu, inIormasi tentang kebutuhan kesehatan
berkelaniutan setelah pulang, perianiian evaluasi dan instruksi perawatan diri.
2) Proses rencana pemulangan
Proses rencana pemulangan meliputi :
O Mengkaii dan mendiagnosis kebutuhan rencana pemulangan
O MengidentiIikasi masalah utama
O Menyusun rencana dan menyusun tuiuan untuk pasien
O Membagi dan menguii rencana sesuai kebutuhan
O Mengukur hasil
O Mengevaluasi program dan membuat perubahan sesuai kebutuhan
O Mendokumentasikan tindakan
O Evaluasi rencana.
3) ManIaat Membuat Perencanaan Pulang
O Rencana pemulangan diperlukan oleh Badan Regulasi dan Akreditasi seperti
Joint Commission on Acreditation oI Healthcare Organization (JCAHO)
O Ini di perlukan oleh bimbingan keria sosial nasional dan Negara bagian
O Rencana antisipasi dan dokumentasikan menurunkan iumlah berulangnya dan
penyangkalan retroaktiI dari asuransi, medicare dan medicaid
3

O Menurunkan iumlah kekambuhan, penerimaan kembali di Rumah Sakit, dan
kuniungan ke ruangan kedaruratan yang tidak perlu kecuali untuk beberapa
diagnosis
O Meniamin penggunaan yang tepat tenaga perawatan kesehatan, penggunaan
optimal simber- sumber dan pelayanan, dan memotong duplikasi pelayanan
O Membantu pasien memahami kebutuhan untuk setelah perawatan dan biaya
pengobatan
O Meniamin sumber- sumber komunitas dimobilisasi untuk memenuhi kebutuhan
pasien dan keluarga

4) Hal- hal yang mempengaruhi perencanaan pulang
Keberhasilan program rencana pemulangan tergantung pada enam variabel
yaitu :
O Deraiat penyakit/ kesehatan pada kontinum
O Hasil yang diharapkan dari perawatan
O Durasi perawatan yang dibutuhkan
O Jenis- ienis pelayanan yang diperlukan
O Komplikasi tambahan (mis perluasan pelayanan)
O Ketersediaan sumber- sumber
. Dokumentasi Asuhan keperawatan (Ratna Sitorus. 2001)
Dokumentasi keperawatan merupakan unsur penting dalam sistem pelayanan
kesehatan. Karena adanya dokumentasi yang baik inIormasi mengenai keadaan
kesehatan pasien dapat diketahui secara berkesinambungan. Disamping itu
dokumentasi merupakan dokumen legal tentang pemberian asuhan keperawatan.
Secara lebih spesiIik dokumentasi berIungsi sebagi sarana komunikasi antar proIesi
kesehatan, sumber data untuk pemberian asuhan keperawatan, sumber data untuk
penelitian, sebagai bukti pertanggungiawaban dan pertanggunggugatan asuhan
keperawatan, dan sarana untuk pemantauan asuhan keperawatan. Dokumentasi dibuat
berdasarkan pemecahan masalah pasien. Dokumentasi berdasarkan pemecahan
masalah terdiri dari Iormat pengkaiian, rencana keperawatan, catatan tindakan
keperawatan dan catatan perkembangan pasien.
Pada model PKP iuga terdapat Iormat dokumentasi seperti disebutkan diatas,
namun pada model ini dikembangkan standar rencana keperawatan berdasarkan
36

literatur. Penetapan standar rencana keperawatan ini diharapkan dapat membuat
eIisiensi waktu bagi perawat.
Catatan tindakan keperawatan iuga dibuat lebih spesiIik untuk memungkinkan
pendokumentasian semua tindakan keperawatan. Catatan perkembangan pasien iuga
dilakukan setiap hari yang bertuiuan menilai tingkat perkembangan pasien. Rencana
keperawatan dan catatan perkembangan pasien dilakukan oleh PP dan catatan tindakan
dilakukan oleh PP dan PA atau sesuai perannya masing- masing.



















Task 1.
1. Pada ruang bedah RSUD Andi Diemma pada bulan Desember 2009 ditemukan data :
Tingkat ketergantungan Jumlah Kebutuhan Tenaga
Tkt Ketergantungan Jml Pasien Pagi Sore Malam
Minimal 3 ........... ............ ........
Parsial 6 ........... ............ ........
Total 3 ........... ............ ........
37

Jumlah 12 ........... ............ ........

Berapakah iumlah perawat yang dibutuhan untuk dinas pagi, sore dan malam ?
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................
................................................................................................................................................

2. Berdaskan model-model MAKP yang telah anda pelaiari, iika anda meniadi KARU di
RSD dengan keterbatasan alat dan Iasilitas, variasi tingkat pendidikan, model apakah
yang akan anda terapkan, dan tuliskan alasannya !
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................
...........................................................................................................................................



Nama : Nim : ParaI :

BAB II
ORANISASI PROFESI KEPERAWATAN

Kompetensi Dasar : Memahami organisasi profesi keperawatan
1ujuan instruksional :Setelah mengikuti perkuliahan mahasiswa diharapkan dapat :
1. Pengertian organisasi
2. Ciri-ciri organisasi proIesi keperawatan
3. Peran organisasi proIesi
38

4. Fungsi organisasi proIesi
. ManIaat organisasi proIesi
6. Organisasi perawat Indonesia, Berdirinya PPNI
7. Tuiuan PPNI
8. Fungsi PPNI
9. Struktur organisasi PPNI
10.Program keria utama PPNI
11.Kewaiiban anggota PPNI
12.Hak anggota PPNI
13.Tugas pokok PPNI
14.Keanggotaan PPNI
1.Organisasi Keperawatan internasional

A. Pengertian Organisasi
Organisasi dideIinisikan sebagai setiap bentuk persekutuan dua orang atau lebih yang
bekeriasama untuk mencapai tuiuan bersama dan terikat secara Iormal yang tercermin pada
hubungan sekelompok orang yang disebut pimpinan dan sekelompok orang yang disebut
bawahan (Siagian, 1996). Menurut Muhammad (199) berpendapat bahwa organisasi adalah
suatu koordinasi rasional kegiatan seiumlah orang untuk mencapai beberapa tuiuan umum
melalui pembagian pekeriaan dan Iungsi melalui hirarki otoritas dan tanggung iawab. Jadi
organisasi mempunyai karakteristik yaitu mempunyai struktur, mempunyai tuiuan, saling
berhubungan satu bagian dengan bagian yang lain dan tergantung kepada komunikasi manusia
untuk mengkoordinasikan dalam organisasi tersebut. Organisasi proIesi merupakan organisasi
yang anggotanya adalah para praktisi yang menetapkan diri mereka sebagai proIesi dan
bergabung bersama untuk melaksanakan Iungsi-Iungsi sosial yang tidak dapat mereka
laksanakan dalam kapasitas mereka seagai individu.
B. Profesi
Menurut Schein, E.H, 1962, dikutip Kusnanto, 2003 proIesi adalah suatu kumpulan
atau sekumpulan pekeriaan yang membangun suatu sekumpulan norma yang sangat khusus,
yang berasal dari perannya yang khusus di masyarakat. Menurut Hall, 1968 (dikutip
Kusnanto, 2003) menyatakan bahwa peralihan suatu pekeriaan meniadi proIesi teriadi
melalui empat tahapan, sebagai berikut :
39

1) Memperoleh badan pengetahuan (bodv of knowledge) dari institusi pendidikan tinggi
(institution of hingher learning).
2) Meniadi pekeriaan utama (ull-time occupation).
3) Membentuk organisasi proIesi.
4) Menyusun kode etik.
Jadi yang dimaksud proIesi adalah organisasi yang terdiri dari praktisi yang
menetapkan diri sebagai ahli yang mampu bergabung bersama melaksanakan Iungsi sosial
yang tidak dapat dilakukan sendiri-sendiri serta merupakan asosiasi yang bersiIat sukarela
(GaIIar, 1997). Dalam nternational ouncil of ursing, dinyatakan bahwa organisasi proIesi
bertuiuan mencapai persatuan dan kesatuan yang kokoh diantara anggotanya, peningkatan
mutu dan keseiahteraan anggotanya disertai peningkatan mutu pelayanan serta terialnnya
hubungan keriasama dengan organisasi proIesi yang lain (GaIIar, 1997).
Menurut Achir Yani (2001), Iungsi organisasi proIesi keperawatan adalah :
1) Menetapkan standar pendidikan dan praktek keperawatan.
2) Mengatur regulasi (registrasi, lisensi dan akreditasi).
3) ollective bergaining.
4) Mengembangkan ilmu keperawatan.
) Membina kehidupan proIesi dimasa yang akan datang melalui sosialisasi Iormal dan
inIormal.
6) Komunikasi dan perlindungan nilai-nilai- dan kontribusi terhadap masyarakat.
7) Memperhatikan keseiahteraan sosial para anggotanya.
8) ProaktiI dalam menetapkan kebiiaksanaan nasional.


C. Ciri-.iri organisasi profesi
Menurut ProI. DR. Azrul Azwar, MPH (1998), ada 3 ciri organisasi sebagai berikut :
1. Umumnya untuk satu proIesi hanya terdapat satu organisasi proIesi yang para
anggotanya berasal dari satu proIesi, dalam arti telah menyelesaikan pendidikan
dengan dasar ilmu yang sama
2. Misi utama organisasi proIesi adalah untuk merumuskan kode etik dan kompetensi
proIesi serta memperiuangkan otonomi proIesi
40

3. Kegiatan pokok organisasi proIesi adalah menetapkan serta meurmuskan standar
pelayanan proIesi, standar pendidikan dan pelatihan proIesi serta menetapkan
kebiiakan proIesi
D. Motivasi Berorganisasi
Seseorang partisipan ketika memasuki organisasi atau kelompok merasa yakin
bahwa kebutuhannya akan bisa terpenuhi iika dilakukan secara berkelompok dibanding
dilakukan secara sendiri. Menurut Duncan (1996), kebutuhan yang mendorong (motivasi)
seseorang bergabung dalam suatu organisasi dibagi kedalam tiga kelompok kebutuhan yaitu :
1) Kebutuhan keamanan
Kesendirian mendorong rasa ketidaknyamanan, sehingga dengan berkelompok bisa
menghadapi masalah-masalah secara bersama.
2) Kebutuahan sosial
Orang yang suka berteman mempunyai kebutuhan untuk beraIiliasi, kebutuhan untuk
meniadi bagian dari suatu kelompok atau organisasi menuniukkan intensitas kebutuhan
sosial.
3) Harga diri dan aktualisasi diri
Seseorang yang kebutuhan mendasarnya sudah terpenuhi, maka keinginan untuk bisa
dihargai dan mengaktualisasikan kemampuannya dengan bergabung dalam ssuatu
kelompok atau organisasi.
E. Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI)
Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) adalah perhimpunan perawat seluruh
Indonesia, didirikan pada tanggal 17 Maret 1974. PPNI merupakan hasil penggabungan dari
beberapa organisasi keperawatan yang ada sebelumnya yaitu Persatuan Diuru Kesehatan
Indonesia (PDKI). Pada kurun waktu 191 198 PDKI diubah meniaddi Persatuan Pegawai
Dalam Kesehatan (PDKI). Pada tahun 1974, PDKI dan organisasi kelompok perawat seperti
Ikatan Perawat Wanita Indonesia (IPW), Ikatan Guru Perawat Indonesia (IGPI) dan Ikatan
Perawat Indonesia (IPI) melebur meniadi satu dengan nama PPNI. (GaIIar, 1997).
Visi dan misi PPNI
Setiap organisasi pasti mempunyai visi dan misi. Visi PPNI adalah :
1) Terwuiudnya manaiemen organisasi yang mantap dalam setiap hirarki orrrganisasi (pusat,
provinsi, kabupaten/ kota dan komisariat).
41

2) Terlindungnya anggota dengan posisi tawar yang kuat dan kemitraan dengan pemerintah,
masyarakat dan stakeholder yang lain.
3) Terbentuknya konsil keperawatan Indonesia yang mengendalikan mutu pendidikan dan
pelayanan keperawatan berdasarkan undang-undang keperawatan.
4) Mayoritas perawat berkemampuan proIesional diakui melalui sistem penghargaan
berdasarkan ieniang karir dan keseiahteraan teriamin.
) ProaktiI dalam pengembangan kebiiaksanaan kesehatan nasionnal dan pencapaian sasaran
pembangunan kesehatan dan mempunyai iaringan keria nasional dan internasional.
Adapun misi yang diemban PPNI adalah :
1) Meningkatkan kemampuan proIesional anggota secara berieniang dan berkelaniutan
terutama bagi mayoritas SPK dan setara.
2) Menetapkan sistem manaiemen organisasi PPNI, meliputi tiap hirarki organisasi.
3) Menggali sumber daya melalui sistem registrasi keanggotaan dan struktur potensial lain.
4) Memastikan terbentuknya konsil keperawatan Indonesia melalui tertibnya Undang-undang
praktik keperawatan.
) Melindungi keseiahteraan anggota.
6) Menialin keriasama dengan berbagai Iihak dalam lingkup nasional maupun internasional.
1. Tujuan. Tugas Pokok dan Fungsi PPNI
a. Tujuan PPNI
Setiap didirikannya suatu organisasi pasti mempunyai tuiuan. Tuiuan dari PPNI
adalah:
1) Mantapnya persatuan dan kesatuan yang kokoh antara tenaga keperawatan.
2) Meningkatkan mutu pelayanan keperawatan dalam upaya kesehatan.
3) Berkembangnya karier dan prestasi keria tenaga keperawatan seialan dengan
peningkatan keseiahteraan tenaga keperawatan.
4) Meningkatkan hubungan keriasama dengan orang lain, dan beberapa lembaga lain
baik didalam maupun di luar negeri.
b. Tugas pokok PPNI
Di dalan anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangga PPNI, yang meniadi tugas
pokok PPNI adalah :
1) Dibidang pembinaan organisasi, PPNI bertugas membina kelembagaan, anggota
kader kepemimpinan, hukum dan humas.
42

2) Dibidang pembinaan pendidikan dan pelatihan keperawatan, PPNI bertugas
meningkatkan iangkauan dan mutu pendidikan dan pelatihan keperawatan.
3) Dibidang pembinaan pelayanan keperawatan, PPNI bertuiuan meningkatkan
iangkauan dan mutu pelayanan keperawatan.
4) Dibidang pembinaan IPTEK, PPNI bertugas mengembangkan penelitian-
penelitian keperawatan dan pengembangan keperawatan.
) Dibidang pembinaan keseiahteraan, PPNI bertugas membina keseiahteraan
anggota dan pembinaan badan-badan usaha antara lain, pembinaan yayasan dan
koperasi.
.. Peran dan Fungsi PPNI
PPNI mempunyai Iungsi sebagai wadah tenaga keperawatan yang memiliki persamaan
kehendak sesuai dengan ienis keria/proIesi dan lingkungan untuk mencapai tuiuan
organisasi, mengemban, mengamalkan dan membela Pancasila serta berorientasi pada
program-program pembangunan manusia seutuhnya tanpa membedakan golongan,
suku, keturunan, agama/kepercayan terhadap Tuhan Yang Maha Esa, serta
memadukan, menampung, menyalurkan dan memperiuangkan aspirasi tenaga
keperawatan serta mengembangkan keproIesionalan dan keseiahteraan tenaga
keperawatan.
Peran Organisasi proIesi :
1) Pembina, pengembang dan pengawas terhadap mutu pendidikan keperawatan
2) Pembina, pengembang dan pengawas terhadap pelayanan keperawatan
3) Pembina serta pengembang ilmu pengetahuan dan teknologi keperawatan
4) Pembina, pengembang dan pengawas kehidupan proIesi


Fungsi-Iungsi tersebut diimplementasikan melalui berbagai kegiatan yaitu
1) Menyusun standar kompetensi perawat dan standar perawat dn kependidikan
keperawatan.
2) Menyusun kode etik yang mengatur tindakan dan perilaku keperawatan.
3) Menginisiasi, mempengaruhi regulasi, kebiiakan kesehatan nasional dan
internasional.
4) Mendukung penelitian dan evaluasi keperawatan.
43

) Berperan sebagai pusat inIormasi keperawatan dan mendisiminasikannya.
6) Meningkatkan dan memperoleh keseiahteraan perawat.
7) Menuniukkan kepemimpinan dalam keperawatan nasional dan internasional.
8) Memberikan kesempatan bagi perawat untuk mengembangkan kemampuan
proIesional melalui pendidikan keperawatan berlaniut.
9) Memastikan collecting bergaining bagi perawat.
10)Memelihara komunikasi dengan anggota melalui publiksi resmi.
11)Berperan aktiI sebagai perwalian (advokat) konsumen.
12)Mewakili dan berbicara atas nama proIesi keperawatan dengan tenaga kesehatan
lain, organisasi nasional dan internasional, lembaga pemerintah dan badan
pemerintah.
d. Manfaat organisasi profesi
Menurut Bre.kon (1989) manIat organisasi proIesi mencakup 4 hal yaitu :
1) Mengembangkan dan memaiukan proIesi
2) Menertibkan dan memperluas ruang gerak proIesi
3) Menghimpun dan menyatukan pendapat warga proIesi
4) Memberikan kesempatan pada semua anggota untuk berkarya dan berperan aktiI
dalam mengembangkan dan memaiukan proIesi
Organisasi keperawatan tingkat nasional yang merupakan wadah bagi perawat di
Indonesia adalah Persatuan Perawat Nasional Indonesia (PPNI) yang didirikan pada
tanggal 17 Maret 197 dan merupakan gabungan dari berbagai organisasi
keperawatan saat itu.
e. Program kerja utama PPNI :
1. Pembinaan organisasi dan keanggotaan
2. Pengembangan dan pembinaan pendidikan
3. Pengembangan dan pembinaan serta pendidikan dan latihan keperawatan
4. Pengembangan dan pembinaan pelayanan keperawatan di rumah sakit
. Pengembangan dan pembinaan pelayanan keperawatan di puskesmas
6. Pembinaan dan Pengembangan IPTEK
7. Pembinaan dan Pengembangan keria sama dengan proIesi lain dan organisasi
keperawatan internasional
8. Pembinaan dan Pengembangan sumber daya/yayasan
44

9. Pembinaan dan Pengembangan keseiahteraan anggota
Antisipasi yang harus dilakukan PPNI dalam rangka memenuhi tuntutan masyarakat
akan pelayanan keperawatan yang berkualitas dan dalam rangka proIesionalisasi
keperawatan adalah dengan melakukan upaya antara lain :
1. Membenahi sistem pendidikan keperawatan yang berorientasi pada kebutuhan
masyarakat serta pelayanan kesehatan utama (PHC) dengan landasan yang kokoh
yang meliputi wawasan keilmuan, orientasi pendidikan dan kerangka konsep
pendidikan keperawatan proIesional yang berIokus pada penguasaan iptek
keperawatan
2. Membenahi sistem pelayanan keperawatan. Upaya ini dapat dilakukan dengan
selalu berusaha memberikan asuhan keperawatan yang proIesional dengan
menggunakan pendekatan proses keperawatan. Dalam rangka menopang
keterlaksanaan asuhan keperawatan proIesional diperlukan sumber daya manusia
yang berkualitas. Untuk itu diperlukan pengembangan kemauan tenaga
keperawatan secara kualitatiI dan kuantitatiI dan iuga advokasi terhadap perawat.
3. Membenahi kineria PPNI. Dalam hal ini sangat mendesak untuk mengoptimalkan
peran dan Iungsinya,sehingga mampu mengangkat citra keperawatan,menyusun
standar pelayanan/praktik keperawatan dan memelihara keseiahteraan anggota.
4. Mendesiminasikan pengertian keperawatan proIesional serta lingkup
peran,Iungsi,tanggung iawab, dan kewenangan proIesi keperawatan kepada
masyarakat luas dan para penyusun/pengambil kebiiakan.
I. Kewajiban nggota PPAI
1. Meniuniung tinggi, mentaati dan mengamalkan AD dan ART organisasi.
2. Membayar uang pangkal dan uang iuran kecuali anggota penghormatan
3. Mentaati dan menialankan segala keputusan
4. Menghadiri rapat yang diadakan organisasi
. Menyampaikan usul untuk mencapai tuiuan yang digariskan dalam program keria
6. Memelihara kerukunan dalam organisasi secara konsekwen
7. Setiap anggota baru yang diterima meniadi anggota membayar uang pangkal dan
uang iuran
g. ak nggota PPAI
4

1. Semua anggota berhak mendapat pembelaan dan perlindungan dari organisasi
dalam hal yang benar dan adil dalam rangka tuiuan organisasi
2. Semua anggota berhak mendapat kesempatan dalam menambah dan
mengambangkan ilmu serta kecakapannya yang diadakan oleh organisasi
3. Semua anggota berhak menghadiri rapat, memberi usul baik lisan maupun tulisan
4. Semua anggota kecuali anggota kehormatan yang mempunyai hak untuk memilih
dan dipilih sebagai pengurus dan dipilih sebagai pengurus atau perawatan atau
perwakilan organisasi
Keanggotaan PPNI ada 2 yaitu:
1. Anggota biasa
a. WNI, tidak terlibat organisasi terlarang.
b. Lulus bidang pendidikan keperawatan Iormal dan disahkan oleh pemerintah
c. Sanggup aktiI mengikuti kegiatan yang ditentukan organisasi
d. Penyatakan diri untuk meniadi anggota
2. Anggota kehormatan
Syaratnya sama dengan anggota biasa yaitu pada butir a, c, d, dan bukan berasal dari
pendidikan perawatan tetapi elah beriasa terhadap organisasi PPNI yang ditetapkan oleh DPP
(dewan pimpinan pusat)
ORANISASI KEPERAWATAN INTERNASIONAL
. International Council of Aurses (ICA)
Merupakan organisasi proIesional wanita pertama didunia yang didirikan tanggal 1 Juli
1899 yang dimotori oleh Mrs. BedIord Fenwick. ICN merupakan Iederasi perhimpunan
perawat nasional diseluruh dunia. Tuiuan pendirian ICN adalah memperkokoh silaturahmi
para perawat diseluruh dunia, memberi kesempatan bertemu bagi perawat diseluruh dunia
untuk membicarakan berbagai maslah tentang keperawatan, meniuniung tinggi peraturan
dalam ICN agar dapat mencapai kemaiuan dalam pelayanan, pendidikan keperawatan
berdasarkan dan kode eik proIesi keperawatan.
Kode etik keperawatan menurut ICN (1973) menegaskan bahwa keperawatan bersiIat
universal. Keperawatan meniuniung tinggi kehidupan, martabat dan hak asasi mnausia.
Keperawatan tidak dibatasi oleh perbedaan kebangsaan, ras, warna kuliut, usia, ienis
kelamin, aliran politik, agama, dan status sosial.
ICN mengadakan kongres setiap 4 tahun sekali. Pusatnya di Geneva, switzerland.
46

.merican Aurses ssociation (A)
ANA adalah organisasi proIesi perawat di Amerika Serikat. Didirikan pada akhir tahun
1800 yang anggotanya terdiri dari organisasi perawat dari negara-negara bagian. ANA
berperan dlm menetapkan standar praktek keperawatan, melakukan penelitian untuk
meningkatkan mutu pelayanan keperawatan serta menampilkan proIil keperawatan
proIesional dengan pemberlakukan legislasi keperawatan.
3. Canadian Aurses ssociation (CA)
CNA adalah asosiasi perawat nasional di Kanada. Mempunyai tuiuan yang sama dengan
ANA yaitu membuat standar praktek keperawatan, mengusahakan peningkatan standar
praktek keperawatan, mendukung peningkatan proIesionalisasi keperawatan dan
meningkatkan keseiahteraan perawat. CNA iuga berperan aktiI meningkatkan mutu
pendidikan keperawatan, pemberian izin bagi praktek keperawatan mandiri.
4.Aational League for Aursing (ALA)
NLN adalah suatu organisasi terbuka untuk semua orang yang berkaitan dengan
keperawatan meliputi perawat, non perawat seperti asisten perawat (pekarya) dan
agencies. Didirikan pada tahun 192. Bertuiuan untuk membantu pengembangan dan
peningkatan mutu pelayanan keperawatan dan pendidikan keperawatan.
5. ritish Aurses ssociation (A)
BNA adalah asosiasi perawat nasional di Inggris. Didirikan pada tahun 1887 oleh Mrs.
Fernwick. Bertuiuan untuk memperkuat persatuan dan kesatuan seluruh perawat di inggris
dan berusaha memperoleh pengakuan terhadap proIesi keperawatan.





Task 2 :

1. Tuliskan ciri-ciri organisasi proIesi :
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................

47


2. Tuliskan apa saia manIaat organisasi proIesi yang telah anda rasakan !

..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................

3. Menurut saudara apa yang seharusnya dilakukan oleh PPNI dalam memperiuangkan
kemandirian dan otonomi proIesi keperawatan sehingga dapat seiaiar dengan organisasi
proIesi kesehatan lain ?

..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................






Nama : Nim : ParaI :

BAB III
RE&LASI KEPERAWATAN

Kompetensi Dasar : Memahami regulasi keperawatan (registrasi dan praktik
keperawatan)
%uiuan instruksional .Setelah mengikuti perkuliahan mahasiswa diharapkan dapat .
1. Mengetahui hukum kesehatan dan keperawatan
48

2. Mengetahui pentingnya UU Kesehatan
3. Mengetahui sistem regulasi kerawatan
4. Mengetahui sistem alur perizinan

PENDAH&L&AN
ProIesi Kep.sebagai proIesi caring mengabdi kpd kepentingan kemanusiaan
mempunyai kewaiiban mempertimbangkan aspek etik dan hukum dalam praktik keperawatan.
Pertimbangan aspek etik dan hukum, kurang diperhatikan oleh perawat dalam mengelola
asuhan keperawatan. Banyak keputusan perawat tidak mempertimbangkan aspek legal dan
melakukan tindakan yang bertentangan.
UU.23/1992 dan Kepmen.Kes No.1239/2001 merupakan produk hukum yang
mengatur praktik keperawatan. Implikasi aturan di atas memberikan implikasi pada proIesi
keperawatan :
1. Keperawatan diakui dapat menyembuhkan penyakit dan memulihkan kes.pasien.
2. Keperawatan diakui sebagai ilmu
3. Diperlukan landasan hukum untuk melaksanakan Praktik keperawatan
4. Perawat dituntut bertanggung iawab.
A. Hukum kesehatan dan keperawatan
Kesadaran hukum masy.semakin meningkat (sadar akan haknya) kewaiiban perawat
berhati-hati dan penuh tanggung iawab.
Produk hukum menuntut perawat bekeria secara proIesional. Bila berdampak negatiI
tuntutan/gugatan (UU :8/99,UU : 23/92.
PPNI Maielis Kode Etik Keperawatan (AD Bab VIII) dilantik 2 Januari 2002.
Wewenang : Menyelidiki dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan pelangaran
etik proIesi keperawatan (Ps.27)
Undang-Undang yang ada di Indonesia yang berkaitan dengan praktik keperawatan :
&& No. 9 tahun 190. tentang pokok-pokok kesehatan
Bab II (Tugas Pemerintah), pasal 10 antara lain menyebutkan bahwa pemerintah mengatur
kedudukan hukum, wewenang dan kesanggupan hukum.
&& No. tahun 193 tentang Tenaga Kesehatan.
UU ini merupakan peniabaran dari UU No. 9 tahun 1960. UU ini membedakan tenaga
kesehatan sariana dan bukan sariana. Tenaga sariana meliputi dokter, dokter gigi dan
apoteker. Tenaga perawat termasuk dalam tenaga bukan sariana atau tenaga kesehatan
49

dengan pendidikan rendah, termasuk bidan dan asisten Iarmasi dimana dalam
menialankan tugas dibawah pengawasan dokter, dokter gigi dan apoteker. Pada keadaan
tertentu kepada tenaga pendidikan rendah dapat diberikan kewenangan terbatas untuk
menialankan pekeriaannya tanpa pengawasan langsung. UU ini boleh dikatakan sudah
usang karena hanya mengkalasiIikasikan tenaga kesehatan secara dikotomis (tenaga
sariana dan bukan sariana). UU ini iuga tidak mengatur landasan hukum bagi tenaga
kesehatan dalam menialankan pekeriaannya. Dalam UU ini iuga belum tercantum
berbagai ienis tenaga sariana keperawatan seperti sekarang ini dan perawat ditempatkan
pada posisi yang secara hukum tidak mempunyai tanggung iawab mandiri karena harus
tergantung pada tenaga kesehatan lainnya.
&& Kesehatan No. 1 tahun 19. tentang Wajib Kerja Paramedis.
Pada pasal 2, ayat (3) diielaskan bahwa tenaga kesehatan sariana muda, menengah dan
rendah waiib menialankan waiib keria pada pemerintah selama 3 tahun.
Dalam pasal 3 diielaskan bahwa selama bekeria pada pemerintah, tenaga kesehatan yang
dimaksud pada pasaal 2 memiliki kedudukan sebagai pegawai negeri sehingga peraturan-
peraturan pegawai negeri iuga diberlakukan terhadapnya.
UU ini untuk saat ini sudah tidak sesuai dengan kemampuan pemerintah dalam
mengangkat pegawai negeri. Penatalaksanaan waiib keria iuga tidak ielas dalam UU
tersebut sebagai contoh bagaimana sistem rekruitmen calon peserta waiib keria, apa
sangsinya bila seseorang tidak menialankan waiib keria dan lain-lain. Yang perlu
diperhatikan bahwa dalam UU ini, lagi posisi perawat dinyatakan sebagai tenaga keria
pembantu bagi tenaga kesehatan akademis termasuk dokter, sehingga dari aspek
proIesionalisasian, perawat rasanya masih iauh dari kewenangan tanggung iawab terhadap
pelayanannya sendiri.


SK Menkes No. 22/Per/VII/1979 tahun 1979
Membedakan paramedis meniadi dua golongan yaitu paramedis keperawatan (temasuk
bidan) dan paramedis non keperawatan. Dari aspek hukum, suatu hal yang perlu dicatat
disini bahwa tenaga bidan tidak lagi terpisah tetapi iuga termasuk katagori tenaga
keperawatan.
Permenkes. No. 33/Menkes/Per/XX/1980 tahun 1980
0

Pemerintah membuat suatu pernyataan yang ielas perbedaan antara tenaga keperawaan
dan bidan. Bidan seperti halnya dokter, diiiinkan mengadakan praktik swasta, sedangkan
tenaga keperawatan secara resmi tidak diiiinkan. Dokter dapat membuka praktik swasta
untuk mengobati orang sakit dan bidang dapat menolong persalinan dan pelayanan KB.
Peraturan ini boleh dikatakan kurang relevan atau adil bagi proIesi keperawatan. Kita
ketahui negara lain perawat diiiinkan membuka praktik swasta. Dalam bidang kuratiI
banyak perawat harus menggatikan atau mengisi kekurangan tenaga dokter untuk
menegakkan penyakit dan mengobati terutama dipuskesmas-puskesma tetapi secara
hukum hal tersebut tidak dilindungi terutama bagi perawat yang memperpaniang
pelayanan di rumah. Bila memang secara resmi tidak diakui, maka seyogyanya perawat
harus dibebaskan dari pelayanan kuratiI atau pengobatan utnuk benar-benar melakukan
nursing care.
SK Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara No. 9/Menpan/198. tanggal
November 198. tentang jabatan fungsional tenaga keperawatan dan sistem kredit
point.
Dalam sistem ini diielaskan bahwa tenaga keperawatan dapat naik iabatannya atau naik
pangkatnya setiap dua tahun bila memenuhi angka kredit tertentu.
Dalam SK ini, tenaga keperawatan yang dimaksud adalah : Penyenang Kesehatan, yang
sudah mencapai golongan II/a, Pengatur Rawat/Perawat Kesehatan/Bidan, Sariana
Muda/D III Keperawatan dan Sariana/S1 Keperawatan.
Sistem ini menguntungkan perawat, karena dapat naik pangkatnya dan tidak tergantung
kepada pangkat/golongan atasannya
&& Kesehatan No. 23 Tahun 1992, merupakan UU yang banyak memberi kesempatan
bagi perkembangan termasuk praktik keperawatan proIesional karena dalam UU ini
dinyatakan tentang standar praktik, hak-hak pasien, kewenangan,maupun perlindungan
hukum bagi proIesi kesehatan termasuk keperawatan.
Beberapa pernyataaan UU Kes. No. 23 Th. 1992 yang dapat dipakai sebagai acuan
pembuatan UU Praktik Keperawatan adalah :
Pasal 53 ayat menyebutkan bahwa ketentuan mengenai standar proIesi dan hak-hak
pasien ditetapkan dengan peraturan pemerintah.
Pasal 50 ayat 1 menyatakan bahwa tenaga kesehatan bertugas menyelenggarakan atau
melaksanakan kegiatan sesuai dengan bidang keahlian dan kewenangannya
1

Pasal 53 ayat menyatakan tentang hak untuk mendapat perlindungan hukum bagi
tenaga kesehatan.
B. Sistem regulasi keperawatan
. Pengertian
Sistem regulasi suatu sistem untuk mengendalikan, mengontrol dan memperbaiki
praktik keperawatan agar sesuai standar yang diharapkan
2. 1enis-jenis Regulasi meliputi :
a. Legislasi praktik keperawatan
Proses pemberlakuan/penyempurnaan perangkat hukum dalam praktik
keperawatan yang disesuaikan dengan perkembangan IPTEK keperawatan
1ujuan :
1) Memberikan perlindungan kepada masyarakat terhadap pelayanan
keperawatan.
2) Memberikan inIormasi kepada masayarakat tentang pelayanan yang diberikan
dan tanggung iawab praktisi proIesional.
3) Memelihara kualitas pelayanan keperawatan yang diberikan
4) Memberi keielasan batas wewenang setiap katagori tenaga keperawatan.
) Meniamin adanya perlindungan hukum bagi perawat.
6) Memotivasi pengembangan proIesi.
7) Meningkatkan proIesionalisme tenaga keperawatan.
b. Sertifikasi :
Proses pemberian iiasah atau sertiIikat sebagai pengakuan terhadap kualiIikasi
seseorang yang telah menyelesaikan suatu proses pendidikan. Karenanya perlu
penataan sistem pendidikan keperawatan, pendidikan keperawatan berkelaniutan
dan pelatihan yang terprogram.


1ujuan :
1) Memberikan pengakuan terhadap kemampuan penguasaan tentang
pengetahuan, sikap dan skill sesuai pendidikan yang diakui.
2) Menetapkan klasiIikasi tingkat dan lingkup keperawatan sesuai
pendidikannya.
3) Memenuhi persyaratan registrasi.
2

4) Menielaskan praktik keperawatan dan kekhususan yang dimiliki.
c. Registrasi :
Proses seorang perawat proIesional mendaItarkan dirinya pada badan tertentu
untuk memperoleh pengakuan terhadap kompetensi yang dimiliki dan tanggung
iawab yang diemban.
1ujuan :
1) Memberi perlindungan pada masyarakat penerima iasa keperawatan.
2) Meniamin kemampuan perawat melakukan praktik keperawatan sesuai
wewenang, kode etik dan tanggungiawab.
3) Memperoleh data yang akurat tentang iumlah dan ienis tenaga kep.
4) Menyeleksi perawat asing yang akan bekeria di Indonesia.
d. Lisensi :
Proses administrasi yang dilakukan oleh suatu badan yang diberi kewenangan
untuk menerbitkan Surat Iiin Praktik bagi perawat yang akan melakukan
pelayanan keperawatan proIesional yang dilakukan setiap tahun.(Kepmen
1239/2001).
1ujuan :
1) Memberikan keielasan batas kewenangan setiap katagori tenaga keperawatan
untuk melakukan praktik keperawatan
2) Memberi iiin untuk melakukan praktik keperawatan proIesional.







3. Mekanisme regulasi
SertiIikasi Lulusan pend.Iormal
SertiIikasi pendendidikan laniutan
Board Exam
Registrasi Administrasi
Kompetensi proIesional
3

Resiprositas.
Lisensi Surat iiin praktik (SIP) Pemth.
Perawat terregistrasi: General,spesialis,konsultan.

Resiprositas Penerimaan lulusan antar negara yang uiiannya dilakukan oleh konsil.
Konsil keperawatan adalah suatu badan independen yang bertanggungiawabkepada
msyarakat melalui wakil rakyat.
ungsinva :
1) Melakukan registrasi
2) Melakukan peradilan proIesi
3) Menetapkan standar pelayanan dan pendidikan keperawatan.
nggota konsil terdiri dari :
1) komite peradilan
2) Komite examination
3) Komite standar.
Kredensial :
Adalah proses menetapkan dan memelihara kompetensi dalam praktik keperawatan.
Kredensial merupakan salah satu cara bagi proIesi keperawatan
meniaga/mempertahankan standar praktik dan bertanggungiawab terhadap keielasan
pengeth.praktik kepada anggotanya.
KredensialisasisertiIikasi,registrasi,lisensi






Task 3 :

1. IdentiIikasi apa saia peluang dan ancaman lahirnya berbagai hukum kesehatan dan
keperawatan bagi perawat :
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
4

..........................................................................................................................................


2. Tuliskan apa saia manIaat yang dapat diperoleh perawat dengan adanya regulasi
keperawatan!
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................

3. Menurut saudara apa saia masalah yang dapat timbul dengan bervariasinya kategori
perawat bila regulasi keperawatan diberlakukan secara eIektiI ?
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................






Nama : Nim : ParaI :


BAB IV
STANDAR PRAKTEK KEPERAWATAN

Kompetensi Dasar : menerapkan standar praktek keperawatan
1ujuan instruksional : Setelah mengikuti perkuliahan mahasiswa diharapkan dapat :
1. Menielaskan pengertian standar praktik keperawatan


2. Mengetahui sumber-sumber standar perawatan
3. Kegunaan standar perawatan
4. Mengembangkan standar keperawatan

PENDAH&L&AN
Keperawatan mempunyai seiarah pelayanan yang membanggakan bagi publik dan
publik percaya akan keahlian perawat untuk memberikan asuhan keperawatan proIisional.
Tapi iika praktek tersebut tidak diproteksi, kepercayaan tersebut akan luntur. Bagaimana
perawat sebagai suatu proIesi dapat mempertahankan dan meningkatkan mutu asuhan
keperawatan? Salah satu iawaban atas pertanyaan ini adalah adanya standar. Standar
mencerminkan visi untuk paraktek proIesional. Ia tidak hanya merupakanidentiIikasi tugas-
tugas atau langkah-langkah atau saran. Ia tidak dapat di salin dari buku dan dapat diterapkan
oleh semua organisasi, kelompok perawat atau populasi pasien. Standar adalah kata-kata yang
kita gunakan untuk menggambarkan Iocus keperawatan proIesional dalam setting tertentu. Ia
mencerminkan kebutuhan yang unik dari sekelompok pasien dan percerminan kemampuan
dan sumber daya staI proIesional.
Standar menyaiikan keiteria di nama praktak semua perawat (registered nurse) akan
di ukur oleh,publik, klien, emplover, kolega, anda perawat itu sendiri.Selain itu tuiuan utama
dari sebuah proIesi adalah untuk meningkatkan dan mempertahankan praktak para
anggotanya dan pada saat yang sama memperluas basis pengetahuanya yang terpisah dan
berbeda dari proIesi lain. ProIesi keperawatan iuga mempunyai sasaran yaitu berialannya
praktik keperawatan yang tepat dan aman yang di atur sendiri oleh perawat untuk kepentingan
publik dan dicapai dengan mempertahankan praktik yang baik, mencengah pabrik yang buruk,
dan melakukan intervensi bila paktik tidak direrima.



A. Standar Praktek Keperawatan
1. Defenisi
Standar adalah level kineria (perIormance) yang diinginkan dan dapat dicapai
dimana keneria aktual dapat dibandingkan. Ia memberikan petuniuk kineria mana yang
tidak cocok atau tidak dapat diterima. Standar praktek keperawatan adalah pernyataan
tentang apa yang dibutuhkan oleh (RN) untuk diialankan sebagai proIesional
6

keperawatan. Secara umum, standar ini mencerminkan nilai proIesi keperawatan dan
memperielas apa yang diharapkan proIesi keperawatan dari para anggotanya.
Standar adalah nilai atau acuan yang menentukan level praktek terhadap staI atau
suatu kondisi pada pasien atau sistem yang telah ditetapkan untuk dapat diterima sampai
Pada wewenang tertentu (schroeder, 1991). Ada beberapa komponen dari deIinisi ini.
Sebuah standar harus tertulis dan harus mencerminkan sistem nilai yang konsisten dan
digambarkan secara ielas. Sebuah standar secara komprensiI menguraikan sema aspek
proIesionalisme, termasuk sistem, praktisi, dan pasien. Standar harus ielas, ringkas, non
ambigu dalam penIsirannya, dan tepat dalam mengarahkan. Sebuah standar harus
dilegiminasi melalui proses autorisasi yang tepat oleh staI, hierarki keperawatan, staI
medis, dan kepala departemen, dan stuktur komite.
2. Mengapa harus ada standar?
Standar diperlukan untuk meningkatkan, menuntun, dan mengarahkan praktek
keperawatan proIesional. Praktek keperawatan dideIinisikan sebagai 'kineria dari
pelayanan kesehatan yang memerlukan penerapan pengetahuan dan ketrampilan
keperawatan proIesional yang meliputi:
a. meningkatkan, mempertahankan, dan mengembalikan kesehatan publik
b. mengaiarkan tiori atau praktek keperawatan
c. melakukan konseling terhadap pasien dalam rangka perawatan kesehatan
d. mengkoordinasikan pelayanan kesehatan
e. terbitan dalam administrasi,edukasi,konsultasi, pengaiaran atau penelitian
Tuiuan penting lainnya mencakup proteksi terhadap publik, pengaturan praktek
perawat, pemberian iiin institusi pendidikan keperawatan, pembuatan pedoman
administratiI,menaIsirkan harapan publik dan proIesional pelayanan kesehatan lainnya
terhadap praktek perawat dan acuan ledal untuk praktek yang layak.


3. Filosofi dan prinsip yang mendasari standar
Kita sebagai perawat percaya bahwa;
a. pengetahuan (knowedge) yang digunakan untuk menuntun praktek keperawatan
adalah berasal dari penelitian kualitatiI dan kuantitatiI dan dan pengalaman dari
perawat.
7

b. kesehatan adalah seiauh mana individu atau kelompok dapat menyadari aspirasi,
memenuhi kebutuhan, dan mengubah atau menyesuaikan dari terhadap
lingkungan.Kesehatan merupakan dari kehidupan keseharian manusia, bukan hanya
sebagai obiek kehidupan.
c. Pelayanan kesehatan mempunyai arti lebih dari sekedar melakukan intervensi bila
seorang sakit, tetapi mencengah teriadinya sakit dan meningkatkan deraiad kesehatan,
mencapai kesehatan untuk semua.
d. Promosi kesehatan adalah proses memberdayakan individu untuk meningkatkan
kendali atas dirinya dan meningkatkan deraiat kesehatan mereka sendiri.
e. Hubungan terapeutik yang terialin antara perawat dan klien yang menerima pelayan
keperawatan didasarkan pada kesadaran bahwa individu mampu mengambil keputusan
atas hidup mereka sendiri oleh karena itu merupakan mitra dalam proses pengambilan
keputusan.
I. aling.melekat dalam hubungan terapeutik perawat klien, dibangun atas dasar saling
percaya (trust), respek, intimasi dan kebutuhan untuk memahami dan bertindak sesuai
masalah yang dirasakan oleh pasien.
. Standar dapat dibedakan berdasarkan :
a. Standar struktur : rekomendasi mengenai hubungan organisasi antara bagian kep.
Dg bagian lain (lebih berorientasi pada yang siIatnya pengadaan ):Mis. Jlm tenaga,
Iasilitas di ruangan, penerimaan pegawai, skema organisasi kep.
b. Standar hasil : berhub. Dg hasil kep.yang diharapkan. Berorientasi pada pasienapa
yg diharapkan pada status kes pasien dan lingkungan.
c. Standar proses : berorientasi pada tenaga keperawatan yang siIatnya menentukan
mutu askep intyervensi keperawatan, mis. Rencana askep.
d. Standar isi : berorientasi pada isi askep menggambarkan lingkup dan isi askep yg
baik/apa yg harus dilakukan ;
1. Melakukan pengakaiian
2. Menyusun rencana keperawatan
3. Implementasi askep.
4. Evaluasi askep.
5. Manfaat
a. Membantu perawat mengevaluasi dan meningkatkan praktik keperawatan
b. Memberikan kepuasan perawat bila ia dapat memberikan askep dengan baik.
8

c. Memberikan kriteria yang obiektiI untuk mengkaii hasil keria perawat.
d. Menentukan kebutuhan tenaga di ruangan
e. MengidentiIikasi isi program orientasi dan pengembangan staI.
. Dasar Pembuatan Standar
Standar praktek keperawatan dilandasi oleh siIat suatuperIesi yaitu:
a. ProIesional bertanggung iawab dan bertanggung gugat kepada publik terhadap keria
mereka
a. Praktek proIesional di dasarkan atas bodi of knowlidge yang spesiIik
b. ProIesional yang konpeten menerapkan pengetahuannya
c. ProIesional terikat oleh kode etik
d. Sebuah proIesi menyediakan pelayanan kepada publik
e. Sebuah proIesi mengatur dirinya sendiri
7. Tipe Standar Keperawatan
Dua katagori standar keperawatan yang diterima secara luas adalah standar asuhan
(standar oI care) atau pertanyaan yang menguraikan level asuhan yang akan diterima oleh
pasien,dan standar praktek. (standar oI praktice) atau harapan terhadap kineria perawat
dalam memberikan standar asuhan . AktiIitas pemantaan dan evaluasi memastikan bahwa
level perawatan pasiena dan kineria perawat telah dicapai dengan baik. Dua macam
kineria ini di rancang untuk mendukung perawat dalam praktek sehari-hari dengan
menyediakan suatu sruktur untuk praktek tersebut dan untuk membantu perawat dalam
mengidentiIikasi kontribusi keperawatan dalam perawatan pasien.
a. Standar praktek
Standar praktek meliputi kebiiakan(police), uraian tugas(iob deskription), dan
standar kineria (perIormance standar). Ia menuntun perawat dalam melaksanakan
perawatan pasien. Ia iuga menetapkan level kineria yang perlu diperlihatkan oleh
perawat untuk memastikan bahwa standar asuhan akan dicapai dan dan
menggambarkan deIinisi institusi tantang apa yang dapat dilakukan oleh perawat.
Kebiiakan menetapkan sumber-sumber atau kondisi yang harus tersedia untuk
menIasilitasi pemberian asuhan. Uraian tugas mencerminkan konpetensi, pendidikan,
dan pengalaman yang di perlukan bagi semua staI yang memiliki peran atau posisi
sebagai perawat. Sedangkan standar kineria diturunkan dari uraian tugas dan
menyediakan ukuran untuk mengevaluasi level perilaku perawat yang didasarkan
atas pengetahuan,ketrampilan, dan pencapaan aktiIitas kemaiuan proIesional.
9

b. Standar Asuhan
Standar asuhan meliputi prosedur, standar asuahan genetik, dan rencana asuhan (care
plans). Mereka merupakan alat untuk memastikan perawatan Iasien yang aman dan
memastikan hasil yang berasal dari Iasien ini. Prosedur adalah urain tahap pertahap
tentang bagaimana melakukan keterampilan spikomotor dan bersiIat orientasi tugas.
Protokol meliputi lima kategori utama: manaiemen pasien dengan peralatan invasi,
manaiemen pasien dengan peralan non invatiI; manaiemen status psiologis dan
psikologis; dan diagnose keparawatan tertentu. Standar asuhan generik menguraikan
harapan asuhan minimal yang disediakan bagi semua pasien diamanapun pasien
dirawat. Rencana asuhan dibuat dan biasanya mempunyai hubungan dengan
diagnose medis pasien dan diagnosa keparawatan pasien.
Standar Struktur Proses Hasil
Standar dapat dibuat untuk meniali asuhan menurut banyak pendekatan. Pendekatan
yang paling umumm didasarkan pada struktur, hasil dan proses.Organisasi atau
struktur keperawatan biasanya dievaluasi menurut standar struktur, aktiIitas atau
pemberian asuhan dievaluasi dengan standar proses, dan status pasien dievaluasi
dengan standar hasil. Tetapi ketika tipe standar ini saling terkaitan dan dapat
digunakan untuk mengevaluasi berbagai aspek dalam pelayanan keperawatan.
Standar meliputi ' Set-up¨ dari sebuah instansi. Filosopi, tuiuan dan sasaran, struktur
organisasi, Iasilitas dan perawatan, dan kualiIikasi pegawai adalah beberapa
komponene dari struktur organisasi. Standar proses mncakup aktivitas yang terakit
dengan pemberian perawatan pada pasein. Standar ini mengukur tindakan perawatan.
Standar hasil mengukur perubahan status kesehatan pasien.
Pernyataan standar siIatnya luas, mencakup berbagai setting praktek.
Pernyataan ini diantaranya adalah :
W Tanggung iawab dan tanggung gugat : mempertahankan standar praktek
keperawatan dan prilaku proIesional yang ditentukan oleh organisasai propesi dan
instansi keria.
W Specialized body oI know ledge : praktek didaskan atas ilmu keperawatan
(Nursing scince) dan ilmu lainnya.
W Aplikasi pengetahuan yang kompeten : menetukan staus klien yang berespon
terhadapa masalah kesehatan yang aktual atau Iotensial,merencanakan intervensi,
60

melaksanakan intervensi yang telah direncanakan dan mengevaluasi hasil
(outcomes) yang dicapai klien.
W Kode etik : memenuhi standar etik dari proIesi keperawatan.
W Memberikan pelayanan kepada publik : memberikan pelayan keperawatan dan
berkolaborasi dengan anggota tim pelayanan kesehatan lainnya dalam
memeberikan pelayanan kesehatan.
W SelI-regulation : memegang tanggung iawab primer untuk mempertahankan
kompetensi, kesesuain praktek, dan mendapatkan pengetahuan dan keterampilan
untuk praktek keeperawatan proIesional.

B. Praktik Keperawatan
Perkembangan keperawatan di Indonesia mencapai kemaiuan pesat ditandai dengan
diterimanya keperawatan sebagai bentuk pelayanan proIesional. Dan pendidikan
keperawatan sebagai pendidikan proIesi. Keperawatan sebagai suatu proIesi harus
mampu mandiri.
Saat ini dan akan datang, tuntutan kebutuhan pelayanan keperawatan akan terus
meningkat baik dalam :
1. Mutu
2. Keteriangkauan
3. Cakupan pelayanan.
Akibat :
1. Meningkatnya kesadaran masyarakat
2. Peningkatan daya emban ekonomi
3. Kompleksitas masalah kesehatan
Pengaruhnya :
1. Keperawatan perlu terus mengalami perubahan.
2. Perkembangan keparawatan bukan saia adanya pergeseran masalah kesehatan, iuga
tekanan IPTEK dan perkembangan dalam menghadapi era keseiagatan.

Langkah konkrit menghadapi tuntutan kebut masa datang :
1. Penataan standar praktik keperawatan dan standar pelayanan/asuhan keperawatan
2. Penataan sistem pendayagunaan tenaga keperawatan
3. Pengelolaan sistem pendidikan keperawatan
61

4. Penataan sisitem legislasi keperawatan
Tuiuan dan sasaran dan metodologi :
1. Tuiuan :
Pemberian askep bertuiuan mempertahankan dan meningkatkan deraiat kesehatan
optimal dengan memodiIikasi lingkungan sehingga klien dapat meningkatkan
tanggung iawab secara mandiri secepat mungkin dan mencapai kemampuan hidup
sehat dan produktiI sesuai tingkat kesehatan.
2. Sasaran :
Askep diberikan kepada :
W Individu
W Keluarga
W Kelompok
W Kumunitas/msy.
3. Metodologi Keperawatan:
Dalam menyelesaikan masalah kesehatan perawat menggunakan proses keperawatan.
Sebagai metodologi pemecahan masalah secara ilmiah .
Peran Perawat :
1. Sebagai pelaku/pemberi askep langsung kepada kien dengan menggunakan proses
keperawatan
2. Sebagai advokat klien, perawat berIungsi sebagai penghubung antara klien dengan tim
kes dalam upaya memenuhi kebut.klien, membela kepentingan klien dan membantu
memahami semua inIormasi.
3. Sebagai pendidik : perawat membantu klien meningkatkan kesehatan dengan
pemberian pengetahuan yang terkait.
4. Sebagai pengelola : perawat menata kegiatan dalam upaya mencapai tuiuan.
. Sebagai peneliti : perawat berusaha mengembangkan teori-teori baru dan
memanIaatkan hassil riset dalam meningkan mutu askep.
Tanggung iawab perawat :
Tanggung iawab dalam memberi askep mencakup aspek bio-psiko-sosio-kultural-
spiritual, meliputi :
1. Membantu klien memperoleh kembali kesehatannya.
2. Membantu klien yang sehat untuk memelihara kesehatan.
3. Membantu klien yang tidak bisa sembuh untuk menerima kondisinya
62

4. Membantu klien menghadapi aial untuk diperlakukan secara manusiawi.
Kewenangan perawat :
1. Melaksanakan pengkaiian
2. Merumuskan diagnosis keperawatan terkait dengan Ienomena dan garapan utama
yaitu tidak terpenuhinya kebutuhan dasar klien
3. Menyusun rencana tindakan keperawatan.
4. Melaksanakan tindakan keperawatan.
. Melaksanakan evaluasi keperawatan
6. Mendokumentasikan hasil keperawatan
Keperawatan merupakan bagian integral pelayanan kesehatan :
Merupakan gabungan asuhan yang terencana yang dilakukan oleh berbagai proIesi yang
saling ketergantungan, dimana anggotanya berkolaborasi satu sama lain maupun dengan
klien yang dilayani.
Lingkup praktik keperawatan
Menggambarkan isi segmen keperawatan dalam pelayanan kesehatan mencakup batasan
persentuhan, inti dan dimensi praktik keperawatan
Segmen keperawatan :
1. Mempunyai batasan eskternal, sebagai respon terhadap pemenuhan kebutuhan dasar,
tuntutan dan potensi klien yang selalu berubah.
2. Bersentuhan dengan proIesi lain yang terlibat dalam pelayanan kesehatan, persentuhan
antar proIesi merupakan area kelabu yang perlu dipersempit, namun tidak perlu
dipertentangkan, karena merupakan hal waiar dan tidak bermasalah dalam situasi
dimana praktik bersama dilakukan.
Inti/esensi keperawatan.
Adalah kaiian mendasar tentang penyimpangan atau tidak terpenuhinya kebutuhan dasar
manusia dan hal-hal yang melatarbelakanginya, yang menyebabkan manusia tidak dapat
berIungsi secara sempurna dalam kaitan dengan kondisi kesehatan. Dan proses
penyembuhan serta melakukan upaya dengan memanIaatkan berbagai sumer dalam
rangka mempertahankan, menopang, memelihara dan meningkatkan integritas seluruh
kebutuhan dasar manusia.
Askep yang dilakukan bersiIat ;
1. Independen atau mandiri artinya askep dilakukan secara mandiri oleh perawat
63

2. Interdependensi kolaboratiI, artinya asuhan yang dilakukan dengan berkolaborasi atau
bekeriasama dengan proIesi lain.
Tindakan InvasiI :
Adalah tindakan yang langsung dapat mempengaruhi keutuhan iaringan tubuh.
Persetuiuan secara tertulis mutlak diperlukan pada tindakan yang mengadung risiko tinggi
Bagi tenaga dokter perhatian lebih dituiukan pada kondisi patoIisiologi dan pengobatan,
sedangkan keperawatan terIokus pada respon klien terhadap kondisi IatoIisiologis yang
teriadi. Pengamatan perawat dituiukan seiauhmana respon tersebut berdampak pada
pemenuhan kebutuhan dasar klien.
Beberapa tindakan invasiI yang dikeriakan perawat :
a. Memenuhi kebutuhan oksigen : melaksanakan pengisapan lendir
b. Memenuhi kebutuhan nutrisi : memasang NGT
c. Memenuhi kebutuhan integritas iaringan :meniahit luka (pada keadaan emergensi)
d. Memenuhi kebutuhan cairan dan elektrolit :melaksanakan pemasangan inIus
sesuai program,melaksanakan transIusi darah ,irigasi lambung
e. Memenuhi kebutuhan eliminasi deIekasi : memberikan enema
I. Memenuhi kebutuhan eliminasi urin :memasang kateter , Irigasi kandung kemih
g. Memenuhi kebutuhan obat-obatan :menyiapkan dan memberikan obat sesuai
program menyuntik
h. Memenuhi kebutuhan sirkulasi :melakukan pengambilan darah untuk pemeriksaan
laboratorium
i. Memenuhi kebutuhan manaiemen nyeri :pemberian obat parenteral ienis narkotik
sesuai program
3. Mempunyai inti sebagai dasar untuk melakukan askep yng merupakan Ienomena
keperawatan yang dapat diiabarkan sebagai obiek materi dan obiek Iormal
keperawatan :
a. Obiek materi adalah manusia yang tidak dapat berIungsi dengan sempurna dalam
kaitan dengan kondisi kesehatan dan proses penyembuhan.
b. Obiek Iormal keperawatan adalah kegiatan dalam membantu individu yang
bersiIat mendukung terwuiudnya kesehatan dan penyembuhan.



64

KESIMP&LAN
Praktek keperawatan proIesional harus terwuiud dalam tatanan praktek yang nyata yaitu
pemberian asuhan secara langsung kepada pasien, keluarga,kelompok ataupun komonitas.
Untuk meniamin mutu asuhan yang di berikan diperlukan suatu ukuran untuk
mengevaluasikannya. Uraian ini adalah suatu standar. Standar keperawatan dapat dibedakan
atas dua ienis yaitu standar asuhan dan standar praktek.
ProIesi keperawatan harus mulai menata diri dengan membuat standar untuk berbagai
keperluan seperti pelayanan, pendidikan, dan penelitian. Pelayanan keperawatan akan
diterima dan dipercaya oleh komsumen bila mutu pelayananya teriamin melalui standar yang
baku dan selalu ditinggkatkan dari waktu-ke waktu.


















Task 4 :

1. IdentiIikasi apa saia manIaat penerapan standar keperawatan bagi perawat dan konsumen
pengguna layanan keperawatan dan unit pelayanan kesehatan:
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
6

..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................

2. Tuliskan saia hambatan penerapan standar praktek keperawatan di lingkungan keria
saudara!
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................

3. IdentiIikasi apa tindakan yang bersinggungan dengan tindakan proIesi lain yang sering
anda lakukan dan bagaimana cara mengatasinya?
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................






Nama : Nim : ParaI :


BAB V
IS& LEAL DALAM KEPERAWATAN

Kompetensi Dasar : memahami issue lagal dalam praktik keperawatan profesional
1ujuan instruksional : Setelah mengikuti perkuliahan mahasiswa diharapkan dapat :
66

1. Menielaskan trend perubahan keperawatan
2. Menielaskan konsep tanggung iawab dan akuntabilitas
3. Memahami malpraktek dalam keperawatan

PENDAH&L&AN

Perubahan teriadi sangat cepat dan penuh ketidakpastian, terutama karena masalah
ekonomi, sosial, politik yg sngat mempengaruhi kondisi kesehatan masyarakat.
Perkembangan IPTEK yang sangat cepat, Proses transisi dari msy agrikultur industri, msy
tradisional ke masyarakat maiu pengaruh globalisasi ditandai dg arus barang, dan iasa akan
melintas batas negara tanpa hambatan.
Keberhasilan usaha dalam pasar terbuka ditentukan oleh produktiItas dan eIisiensi
dalam berproduksi. Modal penggerak adalah dana, penguasaan tehnologi, dan sumber daya
manusia yg andal. Uraian singkat ini menuniukkan betapa pentingnya peran pendidikan tinggi
menghasilkan tenaga keperawatan proIesional.
A. Trend Perubahan Keperawatan
1. Ke.enderungan global bidang kesehatan :
a. Masalah kesehatan utama di Indonesia telah mengalami perubahan
b. Meningkatnya umur harapan hidup, iumlah populasi aniut usia akan memberikan
permasalahan baru.
c. Seialan dg perkembangan penuntut perhatisan dari kalangan tenaga keperawatan.
d. Mengharuskan perawat untuk meningkatkan diri agar memberikan askep proIesional.
e. SiIat pelayanan kesehatan lebih menekankan pada uaya peningkatan kesehatan
(promotiI), pencegahan penyakit (preventiI).
I. Menuntut keterlibatan proIesi kep l;ebih aktiI butuh perawat proIesional dan
berkemampuan spesiIik.
g. Dampak globalisasi ekonomi diperkirakan menimbulkan perubahan tingkat ekonomi
masyarakat meningkat kemampuan masyarakat.
h. Kemampuan masyarakat untuk mendapat askes pelayanan kesehatan semakin mudah
i. Perubahan yg teriadi dalam pelayanan kesehatan di era globalisasi berdampak pada
berbagai proIesi kesehatan terutama proIesi keperawatan.
i. Kecenderungan global keperawatan implikasi dari kecenderungan global bidang
kesehatan
67

k. Perubahan yang teriadi dalam pelayanan kesehatan akan mempengaruhi pelayanan
.keperawatan.
l. Pelayanan Keperawatan klien mengalami perubahan semula berIokus pada yan.RS
saat ini beralih pelayanan keperawatandi rumah dan institusi diluar RS.
m. Pelayanan keperawatan Di RS berIokus pada pelayanan.keperawatan kritikal.
n. Upaya pengendalian kualitas pelayanan.keperawatan akan mendapat tempat yang
paling utama di RS/diluar RS
Pelayanan keperawatan berkualitas hanya dapat diberikan oleh perawat yang memiliki
kompetensi yang sesuai dan bekeria sesuai standar praktik dan etika proIesi keperawatan :
a. Pada masa datang pelayanan.keperawatan primer dianggap sebagai mekanisme
utama pelayanan
b. Pelayanan primer dipandang sebagai titik awal mendapat pelayanan komprehensiI,
intensiI, spesiIik dan beriangka paniang.
c. Pelayanan primer dimasa datang akan banyak dilakukan diluar RS.
d. Pelayanan primer merupakan pelayanan kesehatan Paripurna keriasama antar
disiplin guna memperoleh pelayanan yang lebih kompleks.
e. Masa mendatang masalah etik kesehatan akan makin berkembang meniadi masalah
etik yang kompleks.
I. Masalah etik akan melibatkan kehidupan klien yang dilayani dan kebiikan2 yang
mempengaruhi sistem pelayanan.
g. Masalah etik teriadi akibat tenaga kes./mekanisme pemberian yan.kes. Tidak
memadai.
h. Faktor yang diduga terlibat adalah mekanisme pembiayaan dan alokasi sumber yg
tidak memadai.
2. Perkembangan IPTEK dan keperawatan :
a. Perkembangan IPTEK kesehatan akan teriadi secara berkesimnambungan.
b. Perkembangan IPTEK akan menawarkan banyak pilihanbiaya lebih mahal tetapi
lama hari rawat meniadi singkat.
c. Tantangan keperawatan memanIaatkan IPTEK maiu kedalam pelayanan keperawatan
d. Perkembangan IPTEK memerlukan perlindungan thd hak klien memilih tindakan yg
semuai dan aman.
e. Perubahan yg teriadi dalam sistem pelayanan kes. tantangan bagi proIesi
keperawatan.
68

I. Berbagai upaya pengembangan proIesi dilakukan secara terus menerus untuk
mengimbangi perubahan yg teriadi.
g. Peran riset keperawatan untuk mengevaluasi sistem yan. Kep yang ada dan sekaligus
menyaiikan temuan-temuan baru .
h. Kualitas yan.kep akan mendapat penekanan secara tegas dimasa datang.
i. Dimasa datang kegiatan sirkulasi kualitas mendapat tempat yg sangat penting dimana
perawat secara proaktiI mengidentiIikasi masalah perawatan yg dapat mempengaruhi
kualitas pelayanan yang diberikan.
3. Masalah Keperawatan :
a. Mutu masih belum memuaskan.
b. Kurang adekuatnya keterlibatan perawat dalam penyusunan kebiiakan.
c. Kemampuan perawat terbatas untuk terlibat dalam perencanaan.
d. Pedoman pendayaguaan perawat tidak eIektiI dan teriadi mismatches dan tidak
adanya standar baku.
e. Katagori tenaga perawat bervariasi dan didayagunakan secara sama rata.
I. Perawat mempersepsikan dirinya tidak adekuat dan melakukan lebih banyak
keterampilan klinik.
g. Sebagaian besar perawat tidak mengikuti pelatihan secara kontinu untuk meningkat-
kan pengetahuannya.
h. Beban tugas perawat berlebihan dan sebagain besar bukan pelayanan kep.
i. Institusi pelayanan enggan mendayagunakan perawat yang lulus dari PT.
4. &paya mengatasi masalah :
a. Penataan sistem pelayanan keperawatan khususnya pelayanan diinstitusi pelayanan
kesehatan RS, Puskesmas, dll.
b. Penataan sistem pendidikan tinggi keperawatan menghasilkan keperawatan
proIesional.
c. Keterlibatan proIesi keperawatan dalam perumusan kebiiakan yang menyangkut
kebiiakan pelayanan kes.
d. Memperdayakan organisasi proIesi keperawatan untuk terlibat dalam berbagai upaya
peningkatan kualitas tenaga keperawatan.
e. Penataan sistem pengembangan karier dan keseiahteraan perawat.
I. Penataan sistem inIormasi untuk pendokumentasian, pemantauan dan evaluasi
pengembangan sistem ketenagaan perawat.
69

B. Tanggung 1awab Dan Akuntabilitas
Tanggung iawab dan akontabilitas sangat penting dalam menentukan mutu kineria
perawat . Hal ini membutuhkan proses mental untuk meniadikan Perawat bekeria secara
profesional. Perawat harus waspada serta meningkatkan kinerianya mengingat tanggung
iawab dan akontabilitas berhubungan dengan kegiatan atau tindakan mereka. Mereka perlu
memonitor dan mengevaluasi semua hasil pekeriaan yang telah dilakukannya, dan selalu
berupaya meningkatkan serta meniaga mutu pelayanannya.
1. Pengertian
1anggung jawab: mengarah pada kinerja tindakan dari tugas, mencakup tindakan para
staI dalam memberikan pelayanan kesehatan untuk keseiahteraan pasen.
kontabilitas: mengarah pada hasil dari tindakan yang dilakukan. Ini berarti menerima
hasil keria atau tindakan serta tanggung iawab terhadap keputusan yang diambil, serta
tindakan, dan catatan yang dilakukan dalam batas kewenangannya.
2. Konsep Tanggung 1awab dan AKONTABILITAS
a. 1anggung 1awab
O Menempatkan kebutuhan pasien di atas kepentingan sendiri.
O Melindungi hak pasen untuk memperoleh keamanan dan pelayanan yang berkualitas
dari perawat.
O Selalu meningkatkan pengetahuan, keahlian serta meniaga perilaku dalam
melaksanakan tugasnya.
b. kontabilitas
O Dapat mempertahankan kineria proIessional berdasarkan standar yang berlaku.
Tanggung 1awab
Tanggung iawab menuniukkan kewajiban. Ini mengarah kepada kewaiiban yang harus
dilakukan untuk menyelesaikan pekeriaan secara proIessional. Manaier dan para staI
harus memahami dengan ielas tentang fungsi tugas vang menjadi tanggung jawab
masing-masing perawat dan bidan serta hasil vang ingin dicapai dan bagaimana
mengukur kualitas kinerja stafnva. Perawat yang proIessional akan bertanggung iawab
atas semua bentuk tindakan klinis keperawatan yang dilakukan dalam lingkup tugasnya.
Tanggung iawab diperlukan untuk memenuhi kebutuhan dan kineria yang ditampilkan
guna memperoleh hasil pelayanan keperawatan yang berkualitas tinggi. Yang perlu
diperhatikan dari pelaksanaan tanggung iawab adalah memahami secara ielas tentang
'uraian tugas dan spesifikasinva¨ serta dapat dicapai berdasarkan standar yang berlaku
70

atau yang disepakati. Hal ini berarti perawat mempunyai tanggung iawab yang dilandasi
oleh komitmen, dimana mereka harus bekeria sesuai Iungsi tugas yang dibebankan
kepadanya.
Untuk mempertahankannya, perawat hendaknya mampu dan selalu melakukan
introspeksi serta arahan pada dirinya sendiri (self-directed), merencanakan
pengembangan diri secara kreatiI dan senantiasa berusaha meningkatkan kualitas
kinerianya. Hal ini diperlukan agar mereka dapat mengidentiIikasi elemen-elemen kritis
untuk meningkatkan dan mengembangkan kineria klinis mereka, guna memenuhi
kepuasan pasen dan dirinya sendiri dalam pekeriaannya. Mencatat respon dan
perkembangan pasen dengan lengkap dan benar merupakan salah satu tanggung iawab
perawat dalam melaksanakan tugasnya.
AKONTABILITAS
Akontabilitas adalah mempertanggungiawabkan hasil pekeriaan, dimana tindakan`
yang dilakukan merupakan satu aturan proIesional. Oleh karena itu pertanggungiawaban
atas hasil asuhan keperawatan mengarah langsung kepada praktisi itu sendiri. Pada
tingkat pelaksana sebagai perawat atau bidan harus memiliki kewenangan dan otonomi
(kemandirian) dalam pengambilan keputusan untuk tindakan yang akan mereka lakukan.
Manaier ruangan (KARU) bertanggung iawab atas keputusannya terhadap pelaksanaan
tugas-tugasnya, termasuk menyeleksi staI, terutama mengarah pada kemampuan kineria
mereka masing-masing. Selaniutnya, setiap perawat sebagai anggota tim bertanggung
iawab terhadap penugasan yang dilimpahkan kepadanya. Oleh karena itu, setiap perawat
harus faham terhadap pertanggungiawaban atas tugas vang dibebankan kepadanva.
Kepala ruangan waiib melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan tugas dari sraInya.
Perawat proIessional harus dapat mempertanggungiawabkan tindakan yang dilakukan
dalam pencapaian tuiuan asuhan keperawatan kepada pasen. Kepekaan diperlukan
terhadap hasil setiap tindakan vang dilakukannva. karena berhubungan dengan
tanggung iawab. pendelegasian. kewaiiban dan kredibilitas profesinva.
Akontabilitas proIesional mempunyai beberapa tuiuan, antara lain: (1) Perawat harus
mempertanggungiawabkan tindakannya kepada pasien, manaier dan organisasi tempat
mereka bekeria. (2) Mereka bertanggungiawab terhadap tindakan yang diambil untuk
pasen dan keluarganya, masyarakat dan iuga terhadap proIesinya. (3) Mengevaluasi
praktek proIesional dan para staInya. (4) Menerapkan dan mempertahankan standar
71

yang telah ditetapkan dan yang dikembangkan oleh organisasi. () Membina
ketrampilan personal staI masing-masing. (6) Memastikan ruang lingkup dalam proses
pengambilan keputusan secara ielas.

3. MEKANISME AKONTABILITAS
Keperawatan Klinis
Kelompok perawat bertanggung iawab selama 24 iam, 7 hari dalam seminggu untuk
merencanakan, mengimplementasikan dan mengevaluasi asuhan keperawatan untuk
sekelompok pasennya. Mereka mempunyai wewenang penting untuk memenuhi
tanggung iawabnya. Untuk itu mereka harus memiliki wewenang dalam memenuhi
tanggung iawabnya dan harus mampu menerima akontabilitas untuk pencapaian hasil
praktek keperawatan . Kewenangan yang dimiliki perawat bidan untuk memberikan
asuhan keperawatan diarahkan langsung kepada pasen pada setiap saat dalam
pelaksanaan tugas. Praktek klinik keperawatan merupakan instrument yang sudah biasa
dilakukan dan dapat dipergunakan dalam mempromosikan praktek proIesionalnya.
Seorang manajer dapat mengembangkannya melalui dorongan dan kepercavaan
terhadap staI perawat, agar mereka semakin memiliki kesadaran, dan kemampuan klinis
dalam memberikan pelayanan yang berkualitas tinggi.
Etika Perawat
Kerangka konsep dan dimensi moral dari suatu tanggung iawab dan akontabilitas dalam
praktek klinis keperawatan didasarkan atas prinsip-prinsip etika vang ielas serta
diintegrasikan ke dalam pendidikan dan praktek klinis. Hubungan perawat dengan pasen
dipandang sebagai suatu tanggung iawab dan akuntabilitas terhadap pasien yang pada
hakekatnya adalah hubungan memelihara (caring). Elemen dari hubungan ini dan nilai-
nilai etiknya merupakan tantangan yang dikembangkan pada setiap sistem pelayanan
kesehatan dengan berIokus pada sumber-sumber yang dimiliki. Perawat harus selalu
mempertahankan filosofi keperawatan yang mengandung prinsip-prinsip etik dan
moral yang tinggi sebagaimana perilaku memelihara dalam menialin hubungan dengan
pasen dan lingkungannya. Sebagai contoh, ketika seorang perawat melakukan kesalahan
dalam memberikan obat kepada pasen, dia harus secara sportiI (gentle) dan rendah hati
(humble) berani mengakui kesalahannya. Pada kasus ini dia harus
mempertanggungiawabkan kepada: (1) pasen sebagai konsumen, (2) dokter yang
mendelegasikan tugas kepadanya, (3) Manaier Ruangan yang menyusun standar atau
72

pedoman praktek yang berhubungan dengan pemberian obat (4) Direktur Rumah Sakit
atau Puskesmas yang bertanggung iawab atas semua bentuk pelayanan di lingkungan
organisasi tersebut.
. Mempertahankan Akontabilitas Profesional dalam Asuhan Keperawatan
a. 1erhadap Diri Sendiri; (a) Tidak dibenarkan setiap personal melakukan tindakan
yang membahayakan keselamatan status kesehatan pasen. (b) Mengikuti praktek
keperawatan berdasarkan standar baru dan perkembangan ilmu pengetahuan serta
teknologi canggih. (c) Mengembangkan opini berdasarkan data dan Iakta.
b. 1erhadap Klien atau Pasen; (a) Memberikan inIormasi yang akurat berhubungan
dengan asuhan keperawatan. (b) Memberikan asuhan keperawatan berdasarkan
standar yang meniamin keselamatan, dan kesehatan pasen.
3. 1erhadap Profesinva; (a). Berusaha mempertahankan, dan memelihara kualitas
asuhan keperawatan berdasarkan standar, dan etika proIesi. (b) Mampu dan mau
mengingatkan seiawat perawat untuk bertindak profesional, dan sesuai etik moral
proIesi.
4. 1erhadap Institusi/Organisasi; Mematuhi kebiiakan dan peraturan yang berlaku,
termasuk pedoman yang disiapkan oleh institusi atau organisasi.
. 1erhadap Masvarakat; Meniaga etika dan hubungan interpersonal dalam memberikan
pelayanan keperawatan yang berkualitas tinggi.

C. Malpraktek dalam keperawatan
W Keperawatan mengalami perkembangan pesat :
1. Pelayanan/asuhan keperawatan
2. Lembaga pendidikan keperawatan
3. Pengembangan dan pemanIaatan IPTEK
4. Kehidupan proIesi
W Perkembangan, dipengaruhi ; Tekanan globalIPTEK keperawatan,UU : 23/1992,UU
: 8/1999, Kepmen : 1239/2002,Tuntutan/kebutuhan masyarakat. Sosek dan
pendidikan
Perawat proIesional pelayanan bermutu :
Pengetahuan mendalam dan sistematik
Keterampilan tehnis dan kiat melalui latihan lama dan teliti
Pelayanan asuhan berpedoman pada IilsaIat moral etika proIesi
73

Kesadaran hukum masyarakat semakin meningkat (sadar akan haknya) kewaiiban
perawat berhati-hati dan penuh tanggung iawab.
Produk hukum menuntut perawat bekeria secara proIesional. Bila berdampak bnegatiI
tuntutan/gugatan (UU :8/99,UU : 23/92. PPNI Maielis Kode Etik Keperawatan (AD Bab
VIII). Wewenang : Menyelidiki dan menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan
pelangaran etik proIesi keperawatan (Ps.27)
1. Pengertian
Malpraktik :
a. Bentuk pelangaran terhadap kaidah-kaidah proIesi.
b. Kelalaian dari seorang dokter atau perawat untuk menerapkan tingkat keterampilan
dan pengetahuan didalam memberikan pelavanan pengobatan dan perawatan
terhadap seorang pasien vang lazim diterapkan dalam mengobati dan merawat orang
sakit atau terluka dilingkungan wilavah vang sama (Guwandi.1994)
c. atasan vang spesifik dari kelalaian (neglgence) vang dituiukan kpd seseorang vang
telah terlatih atau berpendidikan vang menuniukkan kinerianva sesuai bidang
tugas/pekeriaannva (Ellies & Hartlev)
Kelalaian (Negligen.e) :
a. Melakukan sesuatu dibawah standar vang ditetapkan oleh aturan/hukum guna
melindungi orang lain vang bertentangan dg.tindakan-tindakan vang tidak beralasan
dan berisiko melakukan kesalahan (Keeton. 1984 dalam Leahv & Kizilav. 1998).
b. Sikap kurang hati-hati. vaitu tidak melakukan apa vang seseorang dengan sikap hati-
hati melakukannva dengan waiar. atau sebaliknva melakukan apa vang seseorang
dengan sikap-hati-hati akan melakukannva dalam situasi tersebut (Hanafiah dan
Amir. 1999)


Kelalaian :
Ketidaksengaiaan
Kurang teliti
Kurang hati-hati
Acuh tak acuh
Sembrono
74

Tidak peduli terhadap kepentingan orang lain, namun akibatnva bukan meniadi
tuiuannva
Kelalaian bukan merupakan pelanggaran hukum atau keiahatan iika tdk sampai
menimbulkan kerugian atau cedera dan orang itu dapat menerimanya
Jika kelalaian mengakibatkan kerugian materi, mencelakakan bahkan merengut nyawa
Kelalaian berat (culpa Lata).
Malpraktik tidak sama dengan kelalaian.
a. Malpraktik sangat terkait dengang status profesional dan standar pelavanan
profesional
b. Malpraktik kegagalan seorang profesonal melakukan sesuai dg.standar profesi vang
berlaku karena memiliki keterampilan dan pendidikan.
c. Mapraktik lebih luas dari kelalaian karena selain mencakup arti kelalaian, iuga
mencakup tindakan-tindakan yang disengaia (riminal malpractice) dan melanggar
undang-undang.
d. Sengaia tersirat motiI (guilty mind) sehingga tuntutannya dapat bersiIat perdata atau
pidana.
Malpraktik :
Melakukan yang seharusnya tidak boleh
Tidak melakukan apa yang seharusnya dilakukan atau melalaikan kewaiibannya
(negligence)
Melanggar suatu ketentuan menurut atau berdasarkan peraturan per-UU.
Vestal (199), malpraktik bila penggugat menuniukkan :
1) Duty terkait dengan kewaiiban
2) Breach oI the duty kewaiiban/menyimpang dari yang seharusnya
3) Iniury Pasien mengalami cedera akibat pelangaran yang dapat dituntut secara
hukum
4) Proximate caused pelangaran terkait dengan iniury.
Sebagai penggugat mampu menuniukkan bukti pada setiap elemen (4 elemen).
Jika semua elemen dapat dibuktikan hal ini menuniukkan bahwa telah teriadi malpraktik
perawat berada pada tuntutan malpraktik.
2. Tuntutan Malpraktek
Terhadap tuntutan malpraktik, pelanggaran dapat bersiIat :
1) Pelangaran etika proIesi Penanganan organisasi proIesi.
7

2) Sanksi administratiI Keppres 6/199 MDTK :meneliti/menentukan ada/tidak ada
kesalahan/kelalaan dalam menerapkan standart proIesi tindakan disiplin.
3) Pelanggaran hukum perdata atau pidana
- Perdata ganti rugi (UU 23/92,Ps.)
- Pidana UU 23/92 Bab X (ketentuan pidana, UU 8/99 Ps.61 dan 62.
Bidang Pekeriaan perawat yang berisiko :
1. Assessment errors : mengumpulkan data/inIo berdampak pada ketidaktepatan
menentukan diagnosa keperawatan kesalahan dalam bertindak.
2. Planning errors : pendokomentasian rencana, mengkomunikasikan secara eIektiI,
memberikan askep karena kurangnya inIo dari renpra, memberi instruksi yg dapat
dimengerti oleh pasien
3. Intervention errors :Interpretasi dan kolaborasi, askep secara hati-hati, mencatat
order
Beberap contoh kesalahan perawat :
1. Usia laniut disorientasi.Perawat tidak memasang penghalang tempat tidur. Akibat
disorientasipasien iatuh pada malam hari Iraktur tungkai.
2. Pasien pasca bedah ambulasi. Perawat melakukan mobilisasi sesuai rencana tanpa
memonitor tanda-tanda vital. Pasien bangun dan berialan, mengeluh pusing dan
iatuh trauma kepala.
3. Pen.egahan dari tuntutan malpraktik :
Pertahankan standar pelayanan asuhan berkualitas tinggi :
Tingkat kemampuan dalam praktik keperawatan
Ciptakan iklim yang mendorong peningkatan praktik keperawatan :
a. SelI awarenessidentiIikasi kekuatan dan kelemahan proIesional diri
b. Beradaptasi terahadap tugas
c. Ikuti kebiiakan dan prosedur yang.berlaku
d. Evaluasi kebiiakan/prosedurmasihkah relevan
e. Pendokumentasian yg berkesinambungan. Pencatatan harus ielas, benar dan
mudah dipahami.
Vestal (199), pedoman mencegah teriadinya malpraktik :
1) Kasih sayang layani dengan iuiur dan rasa hormat
2) Gunakan pengetahuan keperawatan .menyusun pengkaiian dan melaksanakan
dengan.benar.
76

3) Tanyakan saran/orderterima perintah dengan.ielas dan tertulis
4) Utamakan kepentingan pasien, bila ragu diskusikan bersama
) Tingkatkan kemampuan secara terus menerus dan bekeria berdasarkan pedoman
yang berlaku
6) Jangan melakukan sesuatu yang tidak dikuasai
7) Laksanakan askep berdasarkan model proses kep. Hindari kekuranghatian
memberikan askep
8) Catat renpra dan respon pasien. Nyatakan secara ielas dan lengkap. Catat sesegera
mungkin Iakta yang diobservasi
9) Lakukan konsultasi. Biasakan bekeria berdasarkan kebiiakan/prosedur
10)Pelimpahan tugas secara biiaksana, dan ketahui lingkup tugas masing-masing.
Jangan menerima tanggung iawab diluar kemampuan.
Masalah yang dihadapi :
Obiek keperawatan adalah manusia berisiko.
Katagori tenaga kep. bervariasi.Sebg besar lulusan SPK
Perawat bekeria tanpa standar baku.
Banyak kasus yang keburu diaiukan ke Pengadilan tanpa diketahui oleh organisasi
proIesi kadang2 bukan pelanggaran hukum
Belum semua perawat mengetahui kode etik keperawatan.
Sanksi administasi MDTK Prov ?.
Peran PPNI di daerah
Diperlukan saksi ahli pakar keperawatan terbatas
Keterbatasan sumber daya pendukung
Sebagian besar kegiatan perawat bersiIat non keperawatan tidak terkait. Algoritma
klinik ?


Task :

1. IdentiIikasi apa saia ancaman dan peluang dari teriadinya berbagai perubahan dan
perkembangan keperawatan:
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
77

..........................................................................................................................................

2. IndentiIikasi apa saia masalah tanggung iawab dan akontabilitas bagi perawat
dilingkungan keria saudara!
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
3. IndentiIikasi resiko teriadinya malpraktik dilingkungan keria saudara dan bagaimana
mencegahnya ?
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................

4. Jika saudara diminta oleh tim kesehatan lain untuk melakukan tindakan yang secara
hukum saudara tidak dibenarkan, apa yang saudara harus lakukan dan alasannya ?
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
. Apa yang perlu dilakukan untuk mempertahankan tangggung iawab dalam meningkatkan
kineria diri sendiri ?
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................
..........................................................................................................................................






Nama : Nim : ParaI :

DAFTAR P&STAKA

Amir, Amri (1977), Hukum Kesehatan. FK USU, Wydia Medika Medan
Berger, Ki. Brinkman, MA (1992), undamental of ursing ollaborating for Optimal
Health. Legal Consideration, Appleton, Lank
78

Creighton, H, (1996), undamental Law Everv urse Should Know. Saunders Co,
Philadelphia
Dep Kes R.I. (1993), Undang-Undang o. 23 %ahun 1992 tentang Kesehatan.
Kozier, B (1997), undamental Of ursing . oncept. Process & Practice. Legal Aspect of
ursing Practice. Addison Wesley Publishing Co, CaliIornia
Kusnanto (2004), Pengantar Profesi dan Praktik Keperawatan Profesional. EGC Jakarta
La Ode Junaidi (1999), Pengantar Keperawatan Profesional. EGC Jakarta
Nothrop, CE (1991), Legal ssues n ursing. Mosby Co. St. Louis.
Robert Prihario (199), Praktik Keperawatan Profesional Konsep Dasar dan Hukum. EGC
Jakarta
Bachman, J.P.dan Malloch, L.M. (1998). Developing a ommon ursing Practice Model.
Nursing Management. 2 (): 26-27
Jernigan, D.K dan Young, A.P. (1983). Standars Job Descriptions. and Performance
Evaluations for ursing Practice. Connecticut: Prentice Hall.
Marquis, B.L. dan Huston, C. J. 1996. Leadership Role and Managemens unctions in
ursing. Philadelphia: J.B. Lippicott Comp.
Meisenheimer, C.G. (1992). nproving Qualitv. a Guide to Effective Program. Marvland:
Aspen Publication.
Schroeder, P. (1991). Approacher to ursing Standars. Marvland: Aspen publisher.










KESIMP&LAN

Tanggung iawab dan akontabilitas memerlukan dasar komitmen yang kuat dalam praktek
keperawatan atau kebidanan untuk dapat mengembangkan kemampuannya secara mandiri.
79

Disamping itu diperlukan kemampuan untuk dapat mengarahkan dirinya sendiri, sehingga
dapat mengidentiIikasikan elemen-elemen kritikal untuk pengembangan atau peningkatan
kinerianya dalam pelaksanaan tugasnya, dalam rangka mempertahankan tercapainya status
proIesionalnya. Melalui pembelaiaran diri secara terus menerus, perawat atau bidan harus
senantiasa meningkatkan pengetahuan, kemampuan, serta memelihara perilaku yang etis dan
proIessional untuk menghasilkan kineria klinis yang berkualitas tinggi.

Hal tersebut akan tercapai apabila semua Iungsi tugas dan kegiatan dilandasi etika dan standar
dengan memanIaatkan dan menerapkan mekanisme akontabilitas untuk memenuhi kepuasan
pasen dan kepuasan bekeria.
EVAL&ASI

1. Sebutkan pengertian Tanggung Jawab dan Akontabilitas ?
2. Berikan perbedaan dan hubungan dari kedua hal tersebut di atas ?
3. Jelaskan dengan singkat dua hal tentang mekanisme Akontabilitas ?
4. Bagaimana mempertahankan Akontabilitas proIessional bagi diri sendiri ?
. Apa yang perlu dilakukan untuk mempertahankan tangggung iawab dalam
meningkatkan kineria diri sendiri ?










DAFTAR PUSTAKA
Amir, Amri (1977), Hukum Kesehatan. FK USU, Wydia Medika Medan
Berger, Ki. Brinkman, MA (1992), undamental of ursing ollaborating for Optimal
Health. Legal Consideration, Appleton, Lank
80

Creighton, H, (1996), undamental Law Everv urse Should Know. Saunders Co,
Philadelphia
Dep Kes R.I. (1993), Undang-Undang o. 23 %ahun 1992 tentang Kesehatan.
Kozier, B (1997), undamental Of ursing . oncept. Process & Practice. Legal Aspect of
ursing Practice. Addison Wesley Publishing Co, CaliIornia
Kusnanto (2004), Pengantar Profesi dan Praktik Keperawatan Profesional. EGC Jakarta
La Ode Junaidi (1999), Pengantar Keperawatan Profesional. EGC Jakarta
Nothrop, CE (1991), Legal ssues n ursing. Mosby Co. St. Louis.
Robert Prihario (199), Praktik Keperawatan Profesional Konsep Dasar dan Hukum. EGC
Jakarta
Bachman, J.P.dan Malloch, L.M. (1998). Developing a ommon ursing Practice Model.
Nursing Management. 2 (): 26-27
Jernigan, D.K dan Young, A.P. (1983). Standars Job Descriptions. and Performance
Evaluations for ursing Practice. Connecticut: Prentice Hall.
Marquis, B.L. dan Huston, C. J. 1996. Leadership Role and Managemens unctions in
ursing. Philadelphia: J.B. Lippicott Comp.
Meisenheimer, C.G. (1992). nproving Qualitv. a Guide to Effective Program. Marvland:
Aspen Publication.
Schroeder, P. (1991). Approacher to ursing Standars. Marvland: Aspen publisher.











PENANTAR KEPERAWATAN PROFESIONAL

Program study : D3 Keperawatan
81

Kode Mata Kuliah : Kep. 3032
Nama Mata Kuliah : Keperawatan ProIesional
Jumlah SKS : 2
Semester : III
Mata Kuliah Prasarat : Konsep dasar keperawatan (KDK)
Deskripsi Mata Kuliah :
Mata Kuliah ini menguraikan tentang komponen keperawatan proIesional hukum dan
regulasi keperawatan, system pendidikan keperawatan, tanggungiawab perawat sebagai
pemberi asuhan keperawatan dan sebagai anggota tim pelayanan keperawatan, standar
proIesi keperawatan, praktik keperawatan proIesional, hubungan perawat sebagai tenaga
proIesional dengan organisasi proIesi keperawatan. Kegiatan belaiar dilakukan melalui
ceramah, diskusi, penugasan dan praktika. Mahasiswa melakukan studi kepustakaan
dengan menelaah berbagai sumber yang berkaitan dengan keperawatan proIesional.

Standar Kompetensi :
Mahasiswa dapat mengetahui, memahami, menguasai dan mampu mengimplementasikan
teori, konsep dan prinsip keperawatan proIesional dalam aktivitas pendidikan / pembelaiaran
guna mencapai tuiuan pendidikan / pembelaiaran secara eIektiI, eIisien dan ekonomis.











PLNB4N14R kLPLR4w414N
PRBFLSlBN4L
82

Edisi I

ICtCt 1AtASA¬ t
h00ll·h00ll hâkF
08bâNlîâîl F80llîl klFl8âãâ1âN
8lbIlâîl klFl8âãâ1âN
î1âN0â8 F8âk1lk klFl8âãâ1âN
lîI llbâl 0âlâh klFl8âãâ1âN









0I0h :
0äll000lß îälääI,î.k00.NI
Aøoqø _iquoøkøo _øtøm _ioqkuoqøo ¿kper ·øueriqøøioq


PALOPO, 2009

Kata Pengantar

,2/:,. Puji Syukur kehadirat Allah SWT atas Rahmat dan Rohimnya
sehingga catatan kuliah Pengantar Keperawatan Profesional ini dapat terselesaikan. Materi
83

ini menguraikan tentang model-model pelayanan asuhan keperawatan, organisasi proIesi
keperawatan, regulasi dan berbagai isu perkembangan keperawatan.
PROFESI keperawatan menggeliat. Hampir dua dekade perawat Indonesia
mengkampanyekan perubahan paradigma. Pekeriaan perawat yang semula vokasional hendak
digeser meniadi pekeriaan proIesional. Perawat yang dulunya berIungsi sebagai perpaniangan
tangan dokter, kini berupaya meniadi mitra seiaiar dokter sebagaimana para perawat di negara
maiu. Siapkah pihak lain menerima perubahan paradigma itu? Siapkah para perawat
menerima konsekuensi dari perubahan paradigma itu? Wacana tentang perubahan paradigma
keperawatan bermula dari Lokakarya Nasional Keperawatan I tahun 1983. Dalam pertemuan
itu disepakati bahwa keperawatan adalah pelayanan proIesional. Mengikuti perkembangan
keperawatan dunia, para perawat menginginkan perubahan mendasar dalam kegiatan
proIesinya. Kalau tadinya hanya membantu pelaksanaan tugas dokter, meniadi bagian dari
upaya mencapai tuiuan asuhan medis, kini mereka menginginkan pelayanan keperawatan
mandiri sebagai upaya mencapai tuiuan asuhan keperawatan.
Jika dulu hanya menialankan perintah dokter, sekarang ingin diberi wewenang
memutuskan berdasarkan ilmu keperawatan dan bekeria sama dengan dokter untuk
menetapkan apa yang terbaik bagi pasien. Keluarnya Undang-Undang (UU) Nomor 23 Tahun
1992 tentang Kesehatan, UU No 2/1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional serta Surat
Keputusan Menteri Kesehatan No 647/2000 tentang registrasi dan praktik keperawatan lebih
mengukuhkannya sebagai proIesi di Indonesia.
Kiranya materi ini dapat meningkatkan pengetahuan mahasiswa dalam memahami
praktik keperawatan proIesional yang pada akhirnya mendudukkan proIesi seiaiar dengan
proIesi kesehatan lainnya.

Palopo, 22 Januari 2009
Penulis






: Khusus digunakan
dilingkungan sendiri

84



























SILAB&S MATA K&LIAH

Program study : D3 Keperawatan
Kode Mata Kuliah : Kep. 3032
Nama Mata Kuliah : Keperawatan ProIesional
Jumlah SKS : 2
Semester : III
8

Mata Kuliah Prasarat : Konsep dasar keperawatan (KDK) <

Deskripsi Mata Kuliah :
Mata Kuliah ini menguraikan tentang komponen keperawatan proIesional hukum dan
regulasi keperawatan, system pendidikan keperawatan, tanggungiawab perawat sebagai
pemberi asuhan keperawatan dan sebagai anggota tim pelayanan keperawatan, standar
proIesi keperawatan, praktik keperawatan proIesional, hubungan perawat sebagai tenaga
proIesional dengan organisasi proIesi keperawatan. Kegiatan belaiar dilakukan melalui
ceramah, diskusi, penugasan dan praktika. Mahasiswa melakukan studi kepustakaan
dengan menelaah berbagai sumber yang berkaitan dengan keperawatan proIesional.

Standar Kompetensi :
Mahasiswa dapat mengetahui, memahami, menguasai dan mampu mengimplementasikan
teori, konsep dan prinsip keperawatan proIesional dalam aktivitas pendidikan / pembelaiaran
guna mencapai tuiuan pendidikan / pembelaiaran secara eIektiI, eIisien dan ekonomis.











Kompetensi dasar Indikator Pengalaman
pembelajaran
Materi Ajar waktu Alat/ bahan/sumb
belajar
Memahami model-
model dan bentuk-
bentuk praktik
keperawatan
proIesional

Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1 menielaskan model
praktik keperawatan
MPKP
1. mendiskusikan
model praktik
keperawatan MTKP
2. mendiskusikan
model tugas
3. mendiskusikan
1. pengertian model
praktek keperawatan
2. macam-macam
model praktek
keperawatan
3. kelebihan dan
300 LCD, Laptop, Class
room

DP. NO. 8, 9.
86

2. model Tugas
3. Model Tim
keperawatan
4. Kelebihan dan
kekurangan dari
masing-masing model

model Tim
4. mendiskusikan
kelebihan dan
kekurangan dari
masing-masing
model praktik
keperawatan

kekurangan dari
model praktek
keperawatan.

Memahami organisasi
proIesi keperawatan
Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1. Pengertian
organisasi
2. Ciri-ciri
organisasi
proIesi
keperawatan
3. Peran
organisasi
proIesi
4. Fungsi
organisasi
proIesi
. manIaat
organisasi
proIesi
6. Organisasi
perawat
Indonesia,
Berdirinya
PPNI
7. Tuiuan PPNI
8. Fungsi PPNI
9. Struktur
organisasi
PPNI
10. Program keria
utama PPNI
11. Kwaiiban
1. mendiskusikan
pengertian
organisasi
2. mendiskusikan
ciri organisasi
3. mengkaii peran
dan Iungsi
organisasi
proIesi
4. mengkaii
manIaat
organisasi
. mengkaii tuiuan
PPNI
6. mengkaii
struktur
organisasi PPNI
7. Mengkaii
program keria
utama PPNI
8. mendiskusikan
kwaiiban
anggota , hak,
tugas pokok dan
keanggotaan
PPNI
9. Mendiskusikan
organisasi
perawat
internasional.
1. pengertian
organisasi
2. ciri organisasi
3. peran dan
Iungsi
organisasi
proIesi
4. manIaat
organisasi
. tuiuan PPNI
6. struktur
organisasi PPNI
7. program keria
utama PPNI
8. kwaiiban
anggota , hak,
tugas pokok dan
keanggotaan
PPNI
9. organisasi
perawat
internasional.
LCD, Laptop, Class
room

DP. No. 6, 7, 9.
87

anggota PPNI
12. Hak anggota
PPNI
13. Tugas pokok
PPNI
14. Keanggotaan
PPNI
1. Organisasi
Keperawatan
internasional

Memahami regulasi
keperawatan (registrasi
& praktik
keperawatan)


Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1. mengetahui
hukum
kesehatan dan
keperawatan
2. Mengetahui
pentingnya
UU Kesehatan
3. Mengetahui
keputusan
MUNAS
PPNI VII
4. Mengetahui
hasil MUNAS
VII
. Mengetahui
legislasi
keperawatan
6. Mengetahui
kegunaan
legislasi
7. Mengetahui
UU legislasi
praktik
keperawatan
8. Mengetahui
1. mendiskusikan
hukum
kesehatan dan
keperawatan
2. mendiskusikan
UU Kes.
3. Mendiskusikan
hasil MUNAS
VII
4. mendiskusikan
legislasi,
registrasi
praktik
keperawatan
. mendiskusikan
cara registrasi
praktik
keperawatan
6. mendiskusikan
alur registrasi
dan alur
perizinan
praktek
keperawatan.
1. hukum
kesehatan dan
keperawatan
2. UU Kes.
3. hasil MUNAS
VII
4. legislasi,
registrasi
praktik
keperawatan
. cara registrasi
praktik
keperawatan
6. alur registrasi
dan alur
perizinan
praktek
keperawatan.
100 LCD, Laptop, Class
room

http://
elearning.unei.ac.id

88

cara registrasi
praktik
keperawatan
9. Mengetahui
pemberian
lisensi praktik
keperawatan
10. Mengetahui
prinsip dasar
dan alur
registrasi
11. Mengetahui
sistem alur
perizinan

Menerapkan standar
praktik keperawatan
Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1. menielaskan
pengertian
standar praktik
keperawatan
2. mengetahui
sumber-
sumber
standar
perawatan
3. kegunaan
standar
perawatan
4. mengembangk
an standar
keperawatan



1. mendiskusikan
pengertian
standar praktik
keperawatan
2. mendiskusikan
sumber praktik
keperawatan
3. mendiskusikan
pengembangan
standart praktek
keperawatan

1. pengertian
standar praktik
keperawatan
2. sumber praktik
keperawatan
2. pengembangan
standart praktek
keperawatan

200

http LCD, Laptop,
Class room

//www.inna-
ppni.or.id

Memamahami
berbagai tantangan
dalam proIesi
Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1. mendiskusikan
pembangunan
berwawasan
1. pembangunan
berwawasan
kesehatan
100 LCD, Laptop, Class
room

89

keperawatan

1. mengetahui
pembangunan
berwawasan
kesehatan
2. Mengetahui
misi Indonesia
sehat th 2010.
3. menielaskan
transisi pola
masyarakat
Indonesia
4. Menielaskan
tantangan
dengan
perkembangan
ilmu
pengetahuan
dan teknplogi.
. Mengetahui
perkembangan
globalisasi
dalam
pelayanan
kesehatan
6. Mengetahui
tuntutan
proIesi
keperawatan

kesehatan
2. mendiskusikan
misi indonesia
sehat 2010
3. mengkaii
transisi pola
masyarakat
indonesia
4. mendiskusikan
tantangan
dengan
perkembangan
ilmu
pengatahuan
dan tehnologi
. mendiskusikan
perkembangan
globalisasi
dalam
pelayanan
kesehatan
6. mengkaii
tuntutan proIesi
keperawatan

2. misi indonesia
sehat 2010
3. transisi pola
masyarakat
indonesia
4. tantangan
dengan
perkembangan
ilmu
pengatahuan
dan tehnologi
. perkembangan
globalisasi
dalam
pelayanan
kesehatan
6. tuntutan proIesi
keperawatan

http://nsipung.multi
y.com

DP. No. 1, 4, 9..
Memahami issue legal
dalam praktik
keperawatan
proIesional

Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1. Menielaskan
apa itu
telenursing
2. bagaimana
aplikasi dan
keuntungan
telenursing
1. mendiskusikan
telenursing
2. mendiskusikan
bagaimana
aplikasi dalam
keperawatan

1. telenursing
2. bagaimana
aplikasi dalam
keperawatan

100 LCD, Laptop, Class
room.

DP. No. 1, 4, 8, 9.
90


Memahami politik dan
pembuatan kebiiakan
dalam kesehatan dan
keperawatan.

Setelah mengikuti
perkuliahan mahasiswa
diharapkan dapat :
1. menielaskan
sistem
pelayanan
kesehatan
2. Menielaskan
struktur dalam
pemberian
pelayanan
keperawatan
3. kepemimpinan
melalui orang
lain
4. perilaku
kepemimpinan

1. mendiskusikan
sistem
pelayanan
kesehatan
2. mengkaii
struktur dalam
pemberian
pelayanan
keperawatan
3. mengkaii
kepemimpinan
melalui orang
lain
4. mengkaii
perilaku
kepemimpinan
100
LCD, Laptop, Class
room

http//bondanmanaie
en.blogspot.com.

DP. No. 1, 3, 4.












DAFTAR PUSTAKA


1. Amir, Amri (1977), Hukum Kesehatan. FK USU, Wydia Medika Medan

91

2. Berger, Ki. Brinkman, MA (1992), undamental of ursing ollaborating for Optimal
Health. Legal Consideration, Appleton, Lank

3. Creighton, H, (1996), undamental Law Everv urse Should Know. Saunders Co,
Philadelphia

4. Dep Kes R.I. (1993), Undang-Undang o. 23 %ahun 1992 tentang Kesehatan.

. Kozier, B (1997), undamental Of ursing . oncept. Process & Practice. Legal Aspect
of ursing Practice. Addison Wesley Publishing Co, CaliIornia

6. Kusnanto (2004), Pengantar Profesi dan Praktik Keperawatan Profesional. EGC Jakarta

7. La Ode Junaidi (1999), Pengantar Keperawatan Profesional. EGC Jakarta

8. Nothrop, CE (1991), Legal ssues n ursing. Mosby Co. St. Louis.

Robert Prihario (199), Praktik Keperawatan Profesional Konsep Dasar dan Hukum. EGC
Jakarta
Bachman, J.P.dan Malloch, L.M. (1998). Developing a ommon ursing Practice Model.
Nursing Management. 2 (): 26-27
Jernigan, D.K dan Young, A.P. (1983). Standars Job Descriptions. and Performance
Evaluations for ursing Practice. Connecticut: Prentice Hall.
Marquis, B.L. dan Huston, C. J. 1996. Leadership Role and Managemens unctions in
ursing. Philadelphia: J.B. Lippicott Comp.
Meisenheimer, C.G. (1992). nproving Qualitv. a Guide to Effective Program. Marvland:
Aspen Publication.
Schroeder, P. (1991). Approacher to ursing Standars. Marvland: Aspen publisher.





92




















Sign up to vote on this title
UsefulNot useful