FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN BALITA KEKURANGAN ENERGI PROTEIN (KEP) DI DESA JUMPUTREJO KECAMATAN SUKODONO KABUPATEN

SIDOARJO

Oleh : 1. Catur Prangga Wadana 2. Ari Kuncoro Widodo 3. Ni Putu Widiasih Suartami 4. Lailina Rahmawati 5. Ni Made Prihandani Ariestanti Pembimbing : H. Didik Sarudji, MSc Praktek Kerja Lapangan Dokter Muda Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Di Puskesmas Sukodono
BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA 2008

01.70.0021 01.70.0034 01.70.0107 01.70.0221 02.70.0273

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KEJADIAN BALITA KEKURANGAN ENERGI PROTEIN (KEP) DI DESA JUMPUTREJO KECAMATAN SUKODONO KABUPATEN SIDOARJO

Oleh : 6. Catur Prangga Wadana 7. Ari Kuncoro Widodo 8. Ni Putu Widiasih Suartami 9. Lailina Rahmawati 10.Ni Made Prihandani Ariestanti Pembimbing : H. Didik Sarudji, MSc Praktek Kerja Lapangan Dokter Muda Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya Di Puskesmas Sukodono
BAGIAN ILMU KESEHATAN MASYARAKAT FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS WIJAYA KUSUMA SURABAYA 2008
ii

01.70.0021 01.70.0034 01.70.0107 01.70.0221 02.70.0273

LEMBAR PENGESAHAN

Laporan penelitian dengan judul : “Faktor-faktor yang mempengaruhi kejadian balita Kekurangan Energi Protein (KEP), Desa Jumputrejo, Kecamatan Sukodono, Kabupaten Sidoarjo”, yang telah disetujui, sebagai salah satu prasyarat untuk dapat mengikuti ujian profesi dokter di Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya.

Kepala Puskesmas Sukodono Kabupaten Sidoarjo,

Mengetahui Pembimbing,

Dr. Lilik Sri Hartini

H. Didik Sarudji, MSc

iii

Dr. 9. Serta pihak-pihak lain yang tidak dapat kami sebutkan satu per satu Kami menyadari penelitian ini masih memerlukan perbaikan atau penyempurnaan oleh karena itu kami mengharap adanya kritik dan saran yang membangun.THT(K) sebagai Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. dr. Lilik Sri Hartini sebagai Kepala Puskesmas Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Kepala Desa Jumputrejo. Prof. Bambang Rahino Setokoesoemo sebagai Rektor Universitas Wijaya Kusuma Surabaya. Rekan-Rekan sejawat Dokter Muda kelompok kami atas kerjasamanya selama ini. 10. Kepala Dusun Keling. kelompok kami dapat menyelesaikan penelitian yang berjudul “ Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Kejadian Balita Kekurangan Energi protein (KEP)di Desa Jumput Rejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo tepat pada waktunya.MSc sebagai dosen pembimbing. 4. H. 2. Kader-kader kesehatan Desa Jumputrejo. 8. Dr.KATA PENGANTAR Alhamdulillah bersyukur ke hadirat Allah SWT. 5. 7. 6. Soedijono Sp. Hidayah. Dalam kesempatan ini kami menghaturkan ucapan terima kasih kepada : 1. 3. H.Nya. Prof. karena Rahmat. Semoga penelitian ini dapat menambah informasi tentang faktor – faktor penyebab balita Kekurangan Energi protein bagi kami khususnya dan pembaca umumnya. Ibu Suratmi sebagai Bidan Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono. Hormat Kami Penulis iv . Didik Sarudji. dr.

... 1.................. A.................................................................................................. 13 C................................................................................................................................ FAKTOR-FAKTOR YANG BERPENGARUH PADA KEJADIAN KEP ...................... BAB I PENDAHULUAN ................... 2.................... Pelayanan Kesehatan . D................................................... 14 E.......................................... Tujuan Khusus ............................. 13 A.............................. v 1 1 2 3 3 3 4 5 5 5 5 6 6 7 8 9 9 2................. C.................. 14 1.......... 10 3....... KURANG ENERGI PROTEIN (KEP)....... PENGELOLAAN DAN ANALISA DATA ..................................................................................................... i LEMBAR PENGESAHAN ............... Asupan Nutrisi .................................... iii KATA PENGANTAR .......................................................................................... 13 B............................................................................................................................... B.............................................. iv DAFTAR ISI ............................................... KLASIFIKASI .................................... LATAR BELAKANG MASALAH .............. KONDISI AKIBAT KEKURANGAN ENERGI PROTEIN .................................................................................................... Penyakit Sebelum dan Selama KEP ..................................... 13 D..... JENIS PENELITIAN .................................................................... 1.... TUJUAN PENELITIAN ......................................................... WAKTU DAN LOKASI PENELITIAN ................... 14 v ..... C............... Tujuan Umum ............. Penatalaksanaan ............................................... D................................................................ Komplikasi.... 3........................ Faktor Sosial Ekonomi ........................................................... B...................................... RUMUSAN MASALAH .................. 1......................................................................................................... MANFAAT HASIL PENELITIAN ..................... 2.................................................................................................... POPULASI ....................................................................................................................... DEFINISI ................... A................................ Pengumpulan data ........................................................................................................................DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ................................................................. 11 BAB III OBYEK DAN METODE PENELITIAN .......................................................................... 11 4.................................. Gejala Klinis ...... PENGUMPULAN. SAMPLING ..................................................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA ...........................................................................................................................................................

.... PENGARUH FAKTOR SOSIAL EKONOMI TERHADAP KEJADIAN BALITA KEKURANGAN ENERGI PROTEIN (KEP) ..................................... ANALISA....................... 51 BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN ...... PENGARUH FAKTOR PENYAKIT SEBELUM DAN SELAMA KEP ........ KERANGKA KONSEP .............................. GAMBARAN LOKASI PENELITIAN ................. 49 C........................................................ 31 BAB V PEMBAHASAN ...................................... VARIABEL PENELITIAN..................................... 16 G................................................................................... 22 A..................................... 22 B.................................................... 48 A. 16 H.............................................................................................................. Variabel Bebas .................................................................................................................... 21 BAB IV HASIL PENELITIAN .................................................2.................................................................. SARAN-SARAN .... PENGARUH FAKTOR ASUPAN NUTRISI TERHADAP KEJADIAN BALITA KEKURANGAN ENERGI PROTEIN (KEP) ......................... 54 DAFTAR PUSTAKA ................................................................................... 53 A.................................................... KESIMPULAN ........................... 50 D................................................................ 56 LAMPIRAN vi ..................... 15 1........................................................ PENGARUH FAKTOR PELAYANAN KESEHATAN ............................. HASIL PENELITIAN ........................................................................... 15 2........................................ 23 C............................................................ Pengolahan data ............................................................ 53 B......... 48 B................... DEFINISI OPERASIONAL ...................... 15 F............... Variabel Terikat ..................

76. LATAR BELAKANG MASALAH Dalam Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor : 1593/Menkes/SK/XI/2005 tentang Angka Kecukupan Gizi yang di anjurkan bagi bangsa Indonesia yang tercantum dalam pasal 1AKG adalah suatu kecukupan rata-rata zat gizi setiap hari bagi semua orang menurut golongan umur. meningkatkan pemahaman peran pembangunan pangan dan gizi vii . 2000) Data Susenas tahun 2000 menunjukkan bahwa prevalensi gizi kurang menurun dari 37. diantaranya adalah masalah kurang energi protein (KEP) yang merupakan masalah gizi utama di Indonesia. (3) strategi untuk meningkatkan keamanan pangan. 2000) Menurut Menkes. (Kristijono A.194/peraturan/himpcetak. (2) strategi yang diarahkan untuk meningkatkan ketahanan pangan tingkat rumah tangga. (Kristijono A. ukuran tubuh.6%. Secara umum. jenis kelamin. di Indonesia terdapat dua masalah gizi utama yaitu kurang gizi makro dan kurang gizi mikro. (http://125.5 % (1989) menjadi 24. Kurang gizi makro pada dasarnya merupakan gangguan kesehatan yang disebabkan oleh kekurangan asupan energi dan protein. dan (4) strategi yang mengarah pada peningkatan pola menu sehat dan aktivitas fisik. Rencana Aksi Nasional Pangan dan Gizi merupakan instrumen kebijakan yang mengintegrasikan berbagai kebijakan dan strategi sektor yang terkait dengan perbaikan gizi masyarakat. Namun kondisi tersebut tidak diikuti dengan penurunan prevalensi gizi buruk bahkan prevalensi gizi buruk cenderung meningkat. Tujuan penyusunan Rencana Aksi Nasional Pangan dan Gizi (RAN-Pangan dan Gizi) 20062010 antara lain. Dengan mengutip kesepakatan pertemuan konsultatif WHO/FAO di India tahun 2004 bahwa di dalam Rencana Aksi Nasional Pangan dan Gizi di suatu negara sekurangnya memerlukan 4 strategi utama. Masalah gizi makro adalah masalah gizi yang utamanya disebabkan ketidakseimbangan antara kebutuhan dan asupan energi dan protein. yaitu : (1) strategi dibidang peningkatan akses dan cakupan pelayanan gizi dan kesehatan yang berkualitas. aktifitas tubuh untuk mencapai derajat kesehatan yang optimal.pdf) Anak usia dibawah 5 tahun atau balita adalah golongan anak yang rentan terhadap masalah kesehatan dan gizi.BAB I PENDAHULUAN E.160.

Kabupaten Sidoarjo pada tahun 2008. dan meningkatkan koordinasi penanganan masalah secara terpadu. B. sebab angka balita gizi buruk belum dapat ditekan secara bermakna. prosedur pelayanan balita gizi buruk di rumah tangga.birobinprod. Oleh karena itu kami mengadakan penelitian untuk mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi balita berkaitan dengan adanya insiden KEP yang tinggi di Desa Jumputrejo.id. Dari rumusan masalah tersebut. jumlah penderita KEP mencapai 23 (16.26 %) balita dari 513 balita. Kabupaten Sidoarjo. rujukan dan perawatan gratis di Puskesmas maupun Rumah Sakit.) Ruang lingkup penanggulangan balita gizi buruk dari tingkat Kabupaten. prosedur koordinasi lintas sektoral dalam upaya penanggulangan gizi buruk. prosedur pelacakan balita gizi buruk dengan cara investigasi. Pemberian Makanan Tambahan (PMT) serta upaya-upaya lain yang bersifat Rescue.go.birobinprod. Kecamatan Sukodono. dapat dirinci sub-sub masalah sebagai berikut : 1. meningkatkan kemampuan menganalisis perkembangan situasi pangan dan gizi. tetapi kasus-kasus baru muncul yang terkadang malah lebih banyak sehingga terkesan penanggulangan yang dilakukan tidak banyak artinya. Bantuan pangan (beras Gakin dll) juga diberikan kepada keluarga miskin oleh sektor lain untuk menghindarkan masyarakat dari ancaman kelaparan. RUMUSAN MASALAH Berdasarkan uraian tersebut diatas maka dapat dirumuskan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi tingginya angka kejadian balita KEP di Kecamatan Sukodono.id.jabarprov. Di Puskesmas Sukodono dilaporkan jumlah penderita KEP sampai dengan bulan April 2008 sebanyak 610 balita dari 7273 balita. (http//ketapa.go. Adakah pengaruh kurangnya tingkat pengetahuan ibu terhadap terjadinya KEP ? viii Desa Jumputrejo. . Kecamatan sampai tingkat rumah tangga meliputi prosedur penjaringan kasus balita gizi buruk.) Mulai tahun 1998. Di Desa Jumputrejo. khususnya pada balita.sebagai investasi untuk SDM berkualitas. jumlah penderita KEP ditemukan dengan jumlah 68 (13. Balita gizi buruk dan gizi kurang yang mendapat bantuan dapat disembuhkan. Sedangkan di Dusun Keling sendiri. Namun semua upaya tersebut nampaknya belum juga dapat mengatasi masalah dan meningkatkan kembali status gizi masyarakat. upaya penanggulangan balita gizi buruk mulai ditingkatkan dengan penjaringan kasus.31 %) balita dari 141 balita.(http//ketapa. prosedur pelayanan balita gizi buruk puskesmas.jabarprov.

Adakah pengaruh pola asuh balita terhadap terjadinya KEP? 4. 4) Pola asuh balita. Tujuan Khusus a. 2) Tingkat pendidikan ibu. Adakah pengaruh imunisasi terhadap terjadinya KEP? 6.2. Adakah pengaruh rendahnya pendidikan terhadap terjadinya KEP? 3. Adakah pengaruh penyakit diare dan TBC dengan terjadinya KEP? C. Adakah pengaruh frekuensi. Untuk mengetahui apakah ada pengaruh faktor-faktor asupan nutrisi sebagai berikut terhadap terjadinya KEP: 1) Pemberian ASI 2) Pemberian PASI. jumlah dan jenis pemberian makanan dengan terjadinya KEP? 11. Kecamatan Sukodono. Tujuan Umum Tujuan umum penelitian ini adalah untuk mengetahui apakah faktor-faktor sosial ekonomi. 3) Jenis pekerjaan ibu. 5) Tingkat penghasilan. riwayat penyakit sebelum dan selama KEP berpengaruh terhadap kejadian balita KEP Desa Jumputrejo. Adakah pengaruh kekurangan vitamin A dengan terjadinya KEP? 7. b. c. TUJUAN PENELITIAN 1. Untuk mengetahui apakah ada pengaruh faktor-faktor pelayanan kesehatan ix . Untuk mengetahui apakah faktor sosial ekonomi berikut berpengaruh terhadap kejadian balita KEP: 1) Tingkat pengetahuan ibu tentang penyebab KEP. Kabupaten Sidoarjo. 3) Kualitas dan kuantitas pemberian makanan. 2. Adakah pengaruh pemberian PASI dengan terjadinya KEP? 10. Adakah pengaruh jenis pekerjaan ibu dengan terjadinya KEP? 5. pelayanan kesehatan. Adakah pengaruh penyuluhan kesehatan dengan terjadinya KEP? 8. Adakah pengaruh pemberian ASI dengan terjadinya KEP? 9. asupan nutrisi.

x . Manfaat Bagi Masyarakat : a. 2) Penyuluhan kesehatan. b. 3. Manfaat Bagi Peneliti Yang Akan Datang : Dapat dijadikan data dasar untuk penelitian lebih lanjut terutama yang berhubungan dengan terjadinya KEP. Sebagai sumber informasi untuk meningkatkan pengetahuan masyarakat tentang gizi balita. Meningkatnya kesadaran ibu untuk memperbaiki pola asuh terhadap balita. Untuk mengetahui apakah ada riwayat penyakit sebagai berikut sebelum menderita KEP terhadap terjadinya KEP: 1) Diare 2) TBC Paru / Suspect TBC Paru D. 3) Pelayanan posyandu 4) Pemberian vitamnin A. MANFAAT HASIL PENELITIAN 1. Manfaat Bagi Program : Sebagai informasi untuk bahan pertimbangan bagi Puskesmas Sukodono guna menyusun strategi lebih lanjut sehingga dapat menurunkan insiden KEP di kecamatan Sukodono 2.berikut terhadap terjadinya KEP: 1) Imunisasi. d.

DEFINISI Kekurangan Energi Protein (KEP) adalah keadaan kurang gizi yang disebabkan rendahnya konsumsi energi dan protein dalam makanan sehari-hari. 2006. KEP sedang bila hasil penimbangan BB pada KMS berada dibawah garis merah (BGM) atau BB/U 70-80% baku median WHO-NCHS. KEP berat bila hasil penimbangan BB/U < 60% baku median WHO-NCHS pada KMS tidak ada garis pemisah KEP berat dan KEP sedang. & H. marasmus dan marasmik kwashiorkor. I. 1997) 1. 3. 2.pdf) 1. KEP Ringan bila berat badan menurut umur (BB/U) 70-80 % dan/atau berat badan menurut tinggi badan (BB/TB) 70-80% baku median WHO-NCHS. Siti Nurul.usu.id/download/fkm/fkmgizi-evawany. xi . p. KEP Berat bila BB/U <60% baku median WHO-NCHS dan/atau BB/TB <60% baku median WHO-NCHS. Roedi. KEP berat secara klinis terdapat dalam 3 tipe yaitu kwashiorkor. 175) F.ac. KEP melihat berat badan bila disertai edema yang bukan karena penyakit lain adalah KEP berat tipe kwashiorkor. Boerhan. KEP Sedang bila BB/U 60-70% baku median WHO-NCHS dan/atau BB/TB 6070% baku median WHO-NCHS. 3. sehingga tidak memenuhi angka kecukupan gizi. yang meliputi KEP sedang dan KEP berat dan pada KMS sedang dibawah garis merah (tidak ada garis pemisah antara KEP sedang dan KEP berat pada KMS). (H.BAB II TINJAUAN PUSTAKA KURANG ENERGI PROTEIN ( KEP) E. Sedangkan klasifikasi KEP berdasarkan KMS balita: (Direktorat Bina Gizi Masyarakat. KEP ringan bila hasil penimbangan berat badan pada KMS terletak pada pita warna kuning diatas garis merah atau BB/U 70-80% baku median WHO-NCHS. 2. KEP dibagi beberapa tingkatan yaitu: (http://library. KEP nyata adalah istilah yang digunakan di lapangan. KLASIFIKASI Menurut baku median WHO – NCHS.

sby. Gejala klinis KEP berat yang dapat ditemukan : (http://www. 3) Otot mengecil. Kwashiorkor adalah suatu sindrom klinik yang timbul sebagai akibat adanya kekurangan protein yang parah dan pemasukan kalori yang kurang dari yang dibutuhkan. Penghancuran jaringan pada defisiensi kalori saja tidak membantu memenuhi kebutuhan energi.id/ kegiatan/expo. G. Gejala Klinis Untuk KEP ringan dan sedang.08/) a. rambut tipis kemerahan seperti rambut jagung mudah dicabut tanpa rasa sakit. 2) Perubahan status mental . akan tetapi juga memungkinkan sintesis glukosa dan metabolit esensial lainnya seperti asam amino. Kwashiorkor 1) Edema umumnya seluruh tubuh terutama pada kaki (dorsum pedis). lebih nyata jika diperiksa dalam posisi duduk. komponen homeastatik. pandangan mata sayu. pada awalnya kelainan demikian merupakan proses fisiologis kelangsungan hidup jaringan. tubuh memerlukan energi yang dapat dipenuhi sendiri. 1.KEP total adalah jumlah KEP ringan. KONDISI AKIBAT KEKURANGAN ENERGI PROTEIN Marasmus adalah suatu keadaan kebutuhan minimal akan energi atau kalori tidak dapat dipenuhi oleh pemberian makanan dalam waktu yang lama. oleh karena itu pada marasmus berat.co. kadang masih ditemukan asam amino yang normal. sehingga cadangan protein digunakan juga untuk memenuhi kebutuhan energi tersebut. apatis dan rewel. Kwashiorkor. atrofi. gejala klinis yang ditemukan anak tampak kurus. Pada keadaan yang mencolok adalah pertumbuhan yang kurang atau terhenti atau disertai atrofi otot yang menghilangkan lemak dibawah kulit. KEP sedang dan KEP berat. sehingga hati masih dapat membentuk cukup albumin. Gejala klinis KEP berat secara garis besar dapat dibedakan sebagai Marasmus. xii . atau Marasmik-Kwashiorkor.wajah membulat dan sembab. terdapat kelainan kulit. bercak merah muda yang meluas dan berubah warna menjadi coklat kemerahan dan mengelupas.pd_persi.

radang paru. b. Beberapa penelitian menunjukkan pada KEP berat resiko kematian cukup besar. Kematian ini seringkali terjadi karena penyakit infeksi (seperti Tuberculosis. (http://www. Beberapa organ tubuh yang sering terganggu adalah saluran cerna.pd_persi.co. Hormon-hormon tersebut berperanan dalam metabolisme karbohidrat. Sehingga mudah terjadi infeksi atau bila terkena infeksi beresiko terjadi komplikasi yang lebih berat hungga mengancam jiwa.id/kegiatan/expo. (http://www.08/) Anemia gizi adalah kurangnya kadar Hemoglobin pada anak yang disebabkan karena kurangnya asupan zat Besi (Fe) atau asam Folat.sby. Karena begitu banyaknya asupan jenis vitamin dan mineral yang terganggu dan begitu luasnya fungsi dan organ tubuh yang terganggu maka jenis gangguannya sangat banyak. yaitu sekitar 55%. lemak dan tersering mengakibatkan kematian.id/kegiatan/expo.pd_persi.sby. insulin.co.pd_persi.sby. otot dan tulang.id/kegiatan/expo. Marasmik – Kwashiorkor Merupakan campuran dari beberapa gejala klinik kwashiorkor dan marasmus dengan BB/U < 60% disertai edema yang tidak mencolok. Infeksi berat sering terjadi karena pada KEP sering mengalami gangguan mekanisme pertahanan tubuh. Gejala yang bisa terjadi adalah anak tampak pucat. wajah seperti orang tua. Pengaruh sistem hormonal yang terjadi adalah gangguan hormon kortisol.08/) xiii . mudah lelah dan sebagainya. cengeng dan rewel serta perut cekung. Pengaruh KEP bisa terjadi pada semua organ sistem tubuh.4) Sering disertai penyakit infeksi (terutama akut). ginjal.08/) Mortalitas atau kejadian kematian dapat terjadi pada penderita KEP.co. Marasmus Tampak sangat kurus hingga tulang terbungkus kulit. Growht hormon (hormon pertumbuhan) Thyroid Stimulating Hormon meninggi tetapi fungsi tiroid menurun. khususnya pada KEP berat. dan gangguan hormonal. infeksi saluran cerna) atau karena gangguan jantung mendadak. 2. pancreas. (http://www. c. anemia dan diare. hati. jantung. sering sakit kepala. Sering disertai penyakit infeksi (terutama kronik berulang) dan diare. Komplikasi Pada penderita gangguan gizi sering terjadi gangguan asupan vitamin dan mineral.

dan 10 langkah penting yang rutin dilaksanakan di puskesmas: (Departemen Kesehatan RI. I. Lakukan stimulasi sensorik dan dukungan emosi / mental j. Atasi atau cegah dehidrasi d. Koreksi defisiensi nutrien h. Yang dirawat inap untuk penyakit lain. Boerhan. 175) xiv . 2003) a. 2003) Pada KEP sedang diberikan nasehat pemberian makanan dan vitamin serta teruskan ASI. Koreksi gangguan keseimbangan elektrolit e. Pada KEP ringan diberikan penyuluhan gizi dan nasehat pemberian makanan. (H. fase transisi dan fase rehabilitasi. Siapkan dan rencanakan tindak lanjut setelah sembuh. p. (Departemen Kesehatan RI. tinggi protein dan cukup vitamin mineral secara bertahap guna mencapai status gizi optimal. 2003) Bila ditemukan balita dengan KEP berat. Marasmus maupun Marasmik-Kwarshiorkor. Fasilitasi tumbuh kejar i. Penatalaksanaan Tata laksana diet ditujukan untuk memberikan makanan tinggi energi. Roedi. Tatalaksana ini digunakan baik pada penderita Kwashiorkor. 2003). Atasi atau cegah hipotermia c.3. (Departemen Kesehatan RI. Mulai pemberian makanan g. Diberikan makanan tinggi energi dan protein dengan kebutuhan energi 20%-50% di atas kebutuhan yang dianjurkan dan diet sesuai dengan penyakitnya. harus rawat inap. Dalam proses pengobatan KEP berat terdapat 3 fase. dipantau kenaikan berat badannya. Petugas kesehatan harus trampil memilih langkah mana yang cocok untuk setiap fase. (Departemen Kesehatan RI. diberikan makanan sesuai penyakitnya. Atasi atau cegah hipoglikemia b. 2006. & H. yaitu fase stabilisasi. Obati atau cegah infeksi f. Siti Nurul. Dianjurkan untuk memberikan ASI eklusif (bayi <4 bulan) dan terus sampai usia 2 tahun.

Jenis pekerjaan ibu dan pola asuh balita (Kristijono A. Beberapa pakar pendidikan gizi seperti Green. Pengetahuan tentang gizi tidak harus didapat dari kegiatan-kegiatan formal atau pendidikan khusus. Ibu dengan tingkat kesibukan xv . 2000) NO 1 2 3 4 TINGKAT PENDIDIKAN Tidak tamat SD Tamat SD Tamat SLTP Tamat SLTA JUMLAH TINGKAT KEP RINGAN SEDANG BERAT 1 22 1 3 15 3 20 6 19 5 3 23 29 46 TOTAL 23 19 29 27 98 c. hanya dengan kreatifitas dan inisiatif dari ibu informasi mengenai pengetahuan tentang gizi dengan mudah dapat diperoleh. Faktor Sosial Ekonomi a. Pirngadi Medan tahun 1999 – 2000 menurut tingkat pendidikan ibu dan tingkat KEP penderita. Jadi mungkin ada faktor lain yang menyebabkan anak dari orangtua dengan tingkat pendidikan tamat SLTA menderita KEP bahkan sampai tingkat berat. Tabel II. Pekerjaan ibu yang banyak memakan waktu sedikit banyak berpengaruh pada komunikasi diantara keduanya. Mantra dan Rogers berpendapat bahwa disamping pendidikan. b. 2000) Pada usia ini balita juga mulai lebih banyak bersosialisasi dengan lingkungan. Tingkat pengetahuan ibu tentang penyebab KEP Timbulnya malnutrisi pada balita tidak lepas dari pengetahuan ibu tentang gizi baik dari segi kebiasaan pola makan. kualitas dan kuantitas yang akan mempengaruhi gizi balitanya. bila ibu memiliki pengetahuan yang kurang tentang gizi bagi balita tentunya akan berdampak langsung bagi asupan nutrisi balitanya. FAKTOR – FAKTOR YANG BERPENGARUH PADA KEJADIAN KEP 1.1 Distribusi penderita KEP yang rawat inap di RS Umum Dr. Tingkat pendidikan ibu Hasil analisa data Susenas 1986 menunjukkan bahwa pendidikan orangtua ternyta berhubungan negatif dengan prevalensi jurang gizi. tingkat pengetahuan ibu tentang gizi sangat berpengaruh terhadap praktek gizi ibu dalam rumah tangga. (Kristijono A. kebersihan.H.

Disamping itu ASI juga mengandung imunoglobulin alami dari ibu yang berfungsi sebagai pertahanan tubuh balita. nasi tim.diluar rumah yang tinggi dapat mengurangi pengawasan terhadap balitanya karena seringkali dititipkan kepada sanak saudara yang lain atau tetangga yang tidak menjamin apakah balitanya tersebut diasuh dengan baik. protein. Pemberian PASI diberikan secara bertahap sesuai dengan umur balita. Kualitas dan kuantitas asupan nutrisi Pada umumnya malnutrisi yang terjadi pada anak-anak dapat merupakan suatu kelanjutan dari suatu keadaan kurang gizi yang telah dimulai semenjak bayi. Pemberian ASI Makanan utama balita umur 0 – 6 bulan hanyalah ASI karena dari segi fungsi organ pencernaan balita belum bisa menerima secara sempurna makanan yang lain selain ASI. Sebenarnya. vitamin dan mineral jarang terpenuhi. Asupan Nutrisi a. Frekwensi pemberian dan banyaknya jumlah xvi . sekalipun daya beli masyarakat rendah kekurangan gizi akan bisa diatasi jika ibu tahu bagaimana seharusnya memanfaatkan segala sumber yang dimiliki. dapat menyebabkan kebosanan pada balita tersebut sehingga pada umur-umur selanjutnya balita akan cenderung malas makan. 2000) Rendahnya daya beli masyarakat merupakan halangan utama yang akan berpengaruh terhadap asupan nutrisi keluarga dari segi kualitas maupun kuantitasnya. b. penyerapan sari-sari makanan brjalan denmgan baik. Meskipun kebutuhan kalori telah dipenuhi akan tetapi makanan yang diberikan tidak mengandung nutrien yang esensial bagi manusia dapat menyebabkan gangguan gizi. lemak. 2. Pemberian PASI Pemberian PASI sesuai jadwal dapat menyebabkan asupan nutrisi balita lebih baik karena pada umur lebih dari 6 bulan sistem pencernaan balita sudah mulai sempurna fungsinya. c. d. Sehingga kandungan gizi lengkap sperti karbohidrat. Tingkat penghasilan (Kristijono A. Hal itu dapat menyebabkan asupan nutrisi yang diterima oleh balita kurang sehingga balita jatuh dalam keadaan gizi kurang atau gizi buruk. Apabila balita sudah mendapatkan makanan selain ASI misalnya pisang.

Vitamin A dapat digunakan sebagai pengobatan pada kasus KEP berat dengan dosis yang ditentukan. Diare Diare biasa menyertai KEP berat. Dosis pemberian vitamin A adalah sebagai berikut: 1) Umur 0 – 11 bulan 2) Umur di atas 1 tahun : 200. Pemberian vitamin A Kekurangan vitamin A dapat mempengaruhi tumbuh kembang anak.000 SI / kali. oleh karena itu pemerintah mengeluarkan program pemberian vitamin A secara gratis setiap bulan Februari dan Agustus. Imunisasi Imunisasi merupakan salah satu faktor yang menentukan kondisi kesehatan balita karena dengan imunisasi dapat dicegah penyakit-penyakit seperti hepatitis. Intoleransi laktosa tidak jarang sebagai penyebab diare. Diobati hanya bila diare berlanjut dan tidak ada perbaikan keadaan umum. tetanus dan campak. Imunisasi harus dilakukan secara lengkap disesuaikan dengan umur balita. c. lakukan pemeriksaan tinja mikroskopik. Analisis ini bertujuan untuk mengetahui karateristik balita yang berkunjung ke posyandu. dipteri. 4. tuberkulosis. polio. Pelayanan Kesehatan a. xvii . sehingga analisis tentang faktor-faktor yang mendorong balita berkunjung ke posyandu perlu dilakukan.000 SI / kali. faktor apa yang mempengaruhi balita berkunjung ke posyandu dan faktor yang paling berpengaruh terhadap kunjungan balita ke posyandu. Penyakit Sebelum dan Selama KEP a. 3. tetapi akan berkurang dengan sendirinya pada pemberian makanan secara berhati-hati. Bila mungkin. Berikan formula bebas atau rendah laktosa. Sering kerusakan mucosa usus dan Giardiasis merupakan penyebab lain dari melanjutnya diare. oleh karena balita merupakan proporsi yang cukup besar dari komposisi penduduk Indonesia. b. Pelayanan posyandu Balita merupakan sasaran posyandu yang cukup penting.asupan nutrisi yang diberikan sangat menentukan keadaan gizi balita. : 100. pertusis.

obati sesuai pedoman pengobatan TBC xviii .b. Tuberkulosis Bila ada dugaan kuat anak menderita TBC. Bila positif atau sangat mungkin TBC. lakukan tes tuberculin atau mantoux dan rongent foto thorax.

J.BAB III OBYEK DAN METODE PENELITIAN I. SAMPLING 1. POPULASI Yang menjadi populasi dalam penelitian ini adalah seluruh balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo sejumlah 513 anak. 2. Unit sampel Unit sampel adalah anak balita yang ada di wilayah Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.q n= (  )² Keterangan : n = p = = q = jumlah sample awal penelitian proporsi kemungkinan balita kurang gizi di Desa Jumputrejo 0. Cara pengambilan sample Pengambilan sample dilakukan dengan cara menggunakan “purporsive sampling” yaitu mengambil sampel dari wilayah penelitian yang mewakili angka kejadian KEP tertinggi dibandingkan wilayah lain.1326 proporsi kemungkinan balita kurang gizi di Desa Jumputrejo xix . 3. K. JENIS PENELITIAN Jenis penelitian ini menggunakan metode survei dengan analisa X2 test. Besar sample Ditentukan dengan cara menggunakan rumus sebagai berikut : n n’ = 1 + n/N Keterangan : n = Jumlah sample awal n’ = Jumlah sample yang harus diambil N = Jumlah populasi 4.p.

di Desa Jumputrejo Jumlah balita = 513 orang Jumlah balita kurang gizi = 68 orang b. Kecamatan Sukodono.1326 x 0. PENGELOLAAN DAN ANALISA DATA 1.97 = 136 Jadi sample yang diambil minimal 136 L.= = α : n= 1–p 0. M. Data Primer : Data yang diperoleh dengan cara wawancara dengan acuan kuesioner dan pengamatan langsung.05)² = 184. PENGUMPULAN. xx .03 = 185 Dari data hasil penelitian di Polindes.05 4 x 0.8674 derajat kemaknaan = 0. di Dusun Keling Jumlah balita = 141 orang Jumlah balita kurang gizi = 23 orang Maka dapat ditentukan besar sample tersebut sebagai berikut : n n’ = 1 + n/N 185 n’ = 1 + (185/513) = 135. Pengumpulan Data a. didapatkan : a.8674 (0. Kabupaten Sidoarjo. WAKTU DAN LOKASI PENELITIAN Waktu Lokasi : 19 Mei 2008 sampai dengan 21 Juni 2008 : Dusun Keling Kelurahan Jumputrejo.

b. yang disajikan dalam bentuk tabel statistik. 2. Kecamatan Sukodono. Tingkat Sosial Ekonomi 1) Tingkat pengetahuan ibu tentang penyebab KEP 2) Tingkat pendidikan ibu 2) Jenis pekerjaan ibu 3) Pola asuh balita 4) Tingkat penghasilan b. c. VARIABEL PENELITIAN 1. Data Sekunder : Data yang diperoleh dari Puskesmas dan Kantor Kepala Desa. Analisa data Data dianalisa dengan X2 test untuk mengetahui hubungan antara faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kejadian KEP dengan kejadian KEP di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Data primer merupakan data yang diperoleh dari wawancara langsung pada tanggal 02 Juni 2008 di Dusun Keling Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. b. Variabel Bebas a. Pengolahan Data a. N. serta relevansi jawaban dan keseragaman satuan data. Data sekunder merupakan data yang diperoleh dari data yang ada di Puskesmas Sukodono dan kantor kelurahan Desa Jumputrejo. Editing data Meneliti lengkap tidaknya dan kejelasan kuesioner yang sudah diisi. Asupan Nutrisi 1) Pemberian ASI xxi . c. Jenis data yang dikumpulkan : b. Tabulasi data Memasukkan data-data yang terkumpul kedalam tabel sehingga menghasilkan tabel-tabel distribusi frekuensi secara manual. Kabupaten Sidoarjo.

Penyakit sebelum dan selama KEP 1) Diare 2) TBC / Suspect TBC. Yang dimaksud pendidikan terakhir adalah ijazah tertinggi yang diraih ibu berbalita. Variabel Terikat Status gizi balita pada 4 bulan terakhir di Desa Jumput Rejo. O. karyawan swasta. Pendapatan keluarga dalam 1 bulan adalah jumlah total penghasilan yang didapat oleh masing-masing keluarga dalam setiap bulannya. Yang dimaksud dengan pekerjaan ibu balita adalah pekerjaan yang dilakukan ibu sehari-hari.2) Pemberian PASI 3) Kualitas dan kuantitas pemberian nutrisi c. Hal tersebut dikaitkan dengan lamanya waktu ibu berpisah dengan balitanya sehingga mempengaruhi pola asuh balitanya. DEFINISI OPERASIONAL 1. Bila tidak memiliki ijazah dimasukkan golongan SD/MI 2. memandikan. 5. buruh tani. Yang dimaksud ibu bekerja diluar rumah adalah bekerja untuk mendapatkan penghasilan sehingga tidak dapat mengasuh balita secara langsung setiap hari kerja 3. petani. 4. menidurkan dan lain-lain. apakah ibu dapat mengawasi balitanya satu hari penuh atau setengah hari. Polri. PNS. Kecamatan Sukodono. pembantu atau tetangga) untuk menggantikan peran ibu seperti dalam hal memberi makan. Secara berurutan jenis pekerjaan lebih lama sampai kurang lama berpisahnya ibu dan anak selama bekerja adalah wiraswasta. ABRI. bermain. Yang dimaksud pengasuh balita selama ibu bekerja adalah seseorang yang dipercaya oleh ibu (keluarga. 2. Pelayanan kesehatan 1) Imunisasi 2) Kunjungan posyandu 3) Pemberian vitamin A e. Kabupaten Sidoarjo. Tingkat penghasilan dikelompokkan menjadi 3 kelompok yaitu: xxii .

Yang dimaksud gejala awal balita kurang gizi adalah : a. Yang dimaksud ibu tidak tahu gizi buruk apabila ibu tidak dapat menyebutkan satupun dari tanda. Sering disertai penyakit infeksi (terutama kronik berulang) dan diare. Yang dimaksud ibu tidak tahu kurang gizi apabila ibu tidak dapat menyebutkan salah satu kriteria diatas. Balita menjadi kurang aktif. Yang dimaksud dengan berat badan lahir rendah adalah berat badan yang diukur pertama kali saat bayi lahir dengan nilai kurang dari 2000 gram. Kurang gizi pada balita dapat disebabkan oleh karena kekurangan protein maupun karbohidrat atau kedua-duanya. Gejala klinis akibat kekurangan kalori adalah : tampak sangat kurus hingga tulang terbungkus kulit. Tidak ada penambahan berat badan dalam penimbangan bulan-bulan yang berurutan b. Dalam KMS menunjukkan grafik garis merah Yang dimaksud ibu tahu gizi buruk apabila dapat menyebutkan satu atau lebih tanda.a) < 500.000 6.tanda diatas.000 c) > 1. cengeng dan rewel serta perut cekung. berat badan lahir sedang 2000 – 2500 gram. Yang dimaksud ibu tahu tentang kurang gizi adalah apabila ibu dapat menyebutkan salah satu dari ketiga kriteria diatas. b. c. 9. xxiii . pandangan mata sayu. Gejala klinis akibat kekurangan protein dan kalori adalah gabungan dari dua gejala diatas. c. 8. Gizi buruk ditandai oleh : a.000.000 – 1. 7. a. Berat badan yang makin menurun atau tetap. rambut tipis kemerahan seperti rambut jagung mudah dicabut tanpa rasa sakit. dan berat badan lahir normal lebih dari 2500 gram. Sering terkena penyakit infeksi. wajah membulat dan sembab.000. wajah seperti orang tua.tanda diatas. Gejala klinis yang dapat timbul akibat kekurangan protein adalah : bengkak umumnya seluruh tubuh terutama pada kaki. b.000 b) 500.

Jawaban B. protein (telur. Yang dimaksud dengan asupan gizi yang berkualitas adalah asupan yang didalamnya terkandung cukup karbohidrat (nasi. Bila ya berarti ibu memberikan ASI antara rentang umur 0 bulan sampai 2 tahun. pepaya dilembutkan c) Umur 12 – 24 bulan : ASI + pisang dilumatkan / nasi tim / bubur kacang merah / biskuit d) Umur 2 tahun lebih : diberikan makanan sesuai makanan keluarga Sesuai apabila memenuhi semua kriteria a sampai dengan d (disesuaikan dengan usia).Yang dimaksud ibu tahu tentang gejala awal kurang gizi adalah apabila ibu dapat menyebutkan huruf a saja atau huruf a ditambah salah satu huruf b atau c. 12. atau kedua-duanya. Jawaban A.roti). Yang dimaksud ibu tidak tahu gejala awal kurang gizi apabila ibu tidak dapat menyebutkan kriteria a baik disertai atau tidak disertai kriteria yang lain. Jawaban A. sayur. lauk pauk. 11. Bila tidak berati ibu tidak memberikan ASI sama sekali. dan lemak ( daging-dagingan). apabila balita diberikan ASI > 2 tahun. xxiv . sayur. Jawaban B. 10. vitamin. 14. Yang dimaksud usia berapa balita mulai diberikan makanan tambahan oleh ibu adalah usia dimana bayi mendapatkan makanan tambahan untuk pertama kali baik disertai ASI atau tidak. Kurang apabila tidak memenuhi atau tidak terkandung nasi. ikan laut. bila diberikan pada usia < 6 bulan. laul pauk. Tidak sesuai apabila tidak memenuhi kriteria diatas. susu). mineral (sayur dan buah) . Sudah cukup apabila didalam makanan balita terkandung nasi. tempe. 13. Yang dimaksud pemberian ASI adalah pemberian ASI pada balita yang idealnya mulai umur 0 bulan sampai 2 tahun. bila diberikan pada usia > 6 bulan. apabila balita diberikan ASI < 2 tahun. Batas akhir pemberian ASI merupakan waktu terakhir kali bayi sudah tidak diberikan ASI. Yang dimaksud dengan jenis makanan sudah sesuai dengan umur balita adalah sbb: a) Umur 0 – 6 bulan b) Umur 7 – 11 bulan : hanya ASI atau susu formula : ASI + pisang dilembutkan.

3-6 bulan. b. Kurang apabila tidak memenuhi semua kriteria diatas. Naik tetapi masuk kategori KEP apabila berat badan balita 4 bulan terahir masih tidak sesuai dengan baku median WHO-NCHS. 18. 8 bulan. : 0 bulan. 18 – 2 tahun. Jumlahnya sesuai takaran lazimnya. Polio e. imunisasi atau pelayanan kesehatan lainnya. 6 bulan. DPT d. Turun dan tetap masuk kategori KEP apabila berat badan balita 4 bulan terakhir tidak sesuai dengan baku median WHO-NCHS. 4 bulan. Yang dimaksud kunjungan Posyandu adalah ibu membawa balitanya ke posyandu yang tempat dan waktunya sudah ditentukan untuk melakukan penimbangan badan balita. : 2 bulan. Lengkap apabila imunisasi dilaksanakan sesuai jadwal diatas dan sesuai usia balita. TIDAK TERATUR bila ibu tidak membawa balitanya ke posyandu lebih dari 6 bulan atau tidak pernah sama sekali. Cukup apabila memenuhi semua kriteria diatas. Yang dimaksud dengan perkembangan berat badan balita selama 4 bulan terakhir adalah data berat badan balita pada KMS selama 4 bulan terakhir berturut – turut. yaitu: a. KURANG TERATUR bila ibu membawa balitanya ke posyandu dalam kurun waktu 2 bulan sampai 5 bulan hanya satu kali. Yang dimaksud pernah mendapatkan kapsul vitamin A dalam 6 bulan terakhir adalah ibu pernah mendapatkan kapsul vitamin A baik warna merah atau biru yang diberikan setiap bulan februari dan agustus sesuai program dari pemerintah. 4 bulan. BCG b. : 9 bulan. : 0 bulan. 1 bulan. Tidak lengkap apabila ada salah satu jadwal imunisasi yang tidak dilaksanakan. Campak : kurang dari 2 bulan. Hepatitis B c. 16. 2 bulan. 5 tahun. xxv . TERATUR bila ibu rajin setiap bulan membawa balitanya ke posyandu. Dikatakan lengkap bila imunisasi yang dilaksanakan sesuai dengan usia balita. Pemberian menu makanan minimal 3 kali sehari.15. Turun dan tetap tidak masuk kategori KEP apabila berat badan balita 4 bulan terakhir masih sesuai dengan baku median WHO-NCHS. 19. 17. Yang dimaksud dengan asupan gizi cukup kuantitasnya apabila : a. Naik tidak masuk ketegori KEP apabila berat badan balita 4 bulan terakhir sesuai dengan baku median WHO-NCHS.

Yang dimaksud berapa kali terjadi diare dalam sehari adalah frekwensi terjadinya diare dalam waktu satu hari. 23. 1 – 6 kali merupakan dehidrasi ringan. xxvi . Yang dimaksud lama diare adalah berapa hari atau minggu terjadi diare. Pernah apabila dalam kurun waktu 4 bulan terakhir terkena diare sesuai definisi diatas Tidak pernah apabila dalam waktu 4 bulan terakhir tidak terkena diare sama sekali. Diare kronis adalah diare yang terjadi lebih dari 1 minggu. 24. lebih dari 10 kali merupakan dehidrasi berat. Diare akut adalah diare yang terjadi kurang dari 1 minggu.20. Diare adalah suatu keadaan dimana dalam 1 hari mengalami buang air besar dengan frekuensi >3 kali dan terjadi perubahan konsistensi feses. 7 – 10 kali merupakan dehidrasi sedang. 22. Apabila pernah terjadi batuk-batuk lebih dari 2 minggu dapat dicurigai balita tersebut terpapar infeksi TB paru yang bisa menyebabkan gangguan gizi.

FAKTOR YANG MEMPENGARUHI Sosial Ekonomi 1) Tingkat pengetahuan ibu tentang KEP 2) Tingkat pendidikan ibu 3) Jenis pekerjaan ibu 4) Pola asuh balita Asupan Nutrisi 1) Pemberian ASI 2) Pemberian PASI 2) Kualitas dan kuantitas pemberian nutrisi Status gizi balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. KERANGKA KONSEP FAKTOR .H. Pelayanan kesehatan 2) Imunisasi 3) Kunjungan posyandu 4) Pemberian vitamin A Penyakit sebelum dan selama KEP 1) Diare 2) TBC / Suspect TBC xxvii .

GAMBARAN LOKASI PENELITIAN 1. Luas dan Batas Wilayah Luas desa / kelurahan : 310.BAB IV HASIL PENELITIAN A. Data Demografi Jumlah penduduk Desa Jumputrejo : a. Kondisi Geografis 1) Ketinggian tanah 4 meter dari permukaan laut 2) Topografi termasuk daerah dataran rendah 3) Suhu udara rata-rata ± 310 C e. Data Desa Kelurahan Kecamatan Kabupaten/ kotamadya DATI II Propinsi DATI I 2. Jumlah penduduk laki-laki : 2730 jiwa : Desa Suruh Kecamatan Sukodono : Desa Sidokepung Kecamatan Buduran : Jumputrejo : Sukodono : Sidoarjo : Jawa Timur b. Jumlah Posyandu b. Data Geografi a. Bidan Desa :6 : 1 orang xxviii . Jarak : 1) Jarak dari pusat pemerintahan kecamatan ±3 km 2) Jarak dari ibu kota DATI II ± 3 km 3. Sarana dan Prasarana Kesehatan : a. Jumlah penduduk perempuan : 2595 jiwa 4. Batas Wilayah 1) Sebelah Utara : Desa Klopo Sepuluh Kecamatan Sukodono Desa Karangbong Kecamatan Gedangan 2) Sebelah Selatan : Desa Anggaswangi Kecamatan Sukodono Desa Sidokepung Kecamatan Buduran 3) Sebelah Barat 4) Sebelah Timur c.268 Ha b.

75 65. Tingkat Pengetahuan Ibu Tabel IV. Polindes e.2 Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Gizi Buruk di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Tingkat Pengetahuan Ibu Tahu Tidak Tahu Total Sumber : Hasil Survei Total 49 92 141 Persentase (%) 34.1 Perkembangan Berat Badan balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Pengetahuan Responden Kurang Protein Kurang protein dan kalori Total Sumber : Hasil Survei Total 36 13 49 Persentase (%) 73.3 Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Penyebab Gizi Buruk di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.c.02 %. mencapai 17. tahun 2008.47 26. tahun 2008.25 100 Tingkat ketidaktahuan ibu tentang gizi buruk di wilayah penelitian cukup tinggi.25 %. 1. Perkembangan Berat Badan (kg) Turun dan Tetap (KEP) Naik (Tidak KEP) Total Sumber : Hasil Survei Total 24 117 141 Persentase (%) 17.53 100 xxix . tahun 2008. Jumlah Posyandu lansia d.98 100 Kejadian KEP untuk wilayah penelitian cukup tinggi. Dokter praktek swasta :1 :1 :- B. Tabel IV.02 82. HASIL PENELITIAN Tabel IV. mencapai 65.

Tingkat Pendidikan Ibu Tabel IV.04 65.75 31.96 100 Masih tingginya persentase ibu yang tidak tahu tentang gejala awal gizi buruk di wilayah penelitian yang mencapai mencapai 65.Tingkat pengetahuan ibu tentang penyebab gizi buruk dengan kriteria jawaban Kurang Protein di wilayah penelitian cukup tinggi.47 %. Tingkat Pengetahuan Ibu Tahu Tidak Tahu Total Sumber : Hasil Survei Total 48 93 141 Persentase (%) 34. 2. Namun tingkat pendidikan yang rendah. yaitu dibawah SMA/MI.21 34. mempunyai proporsi yang cukup tinggi yaitu 65.5 Tingkat Pendidikan Responden di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.96 %.4 Tingkat Pengetahuan Ibu tentang Gejala Awal Gizi Guruk di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. mencapai 73. tahun 2008. Tingkat Pendidikan Tidak Sekolah/Tidak Tamat SD/SD/MI SMP/MTs SMA/MA/Perguruan Tinggi/Akademi Total Sumber : Hasil Survei Total 49 44 48 141 Persentase (%) 34. dan SMA/MA/Perguruan Tinggi/Akademi relatif cukup. Tabel IV. dengan proporsi yang sama antara 31 – 34 %.04 100 Tingkat pendidikan responden dengan kriteria tidak sekolah / tidak tamat SD / SD/MI. SMP/MTs. xxx . tahun 2008.96 %.

Jenis Pekerjaan Ibu Tabel IV.04 100 Jenis pekerjaan ibu dengan kriteria PNS/ABRI/Polri/Karyawan swasta di wilayah penelitian cukup tinggi. Bekerja di luar rumah Ya Tidak Total Sumber : Hasil Survei Total 90 51 141 Persentase (%) 63. Jenis pekerjaan ibu PNS/ABRI/Polri/Karyawan swasta Petani/Buruh Tani/Wiraswasta Ibu Rumah Tangga / Tidak Bekerja Total Sumber : Hasil Survei Total 65 28 48 141 Persentase (%) 46.3. tahun 2008.7 Ibu yang Bekerja di Luar Rumah di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.6 Jenis Pekerjaan Responden di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. mencapai 13.33 %.8 Pengasuh Balita Responden Selama Responden Bekerja di Luar Rumah di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. tahun 2008.17 100 Ibu balita yang bekerja di luar rumah di wilayah penelitian cukup tinggi.83 36. 4. mencapai 63. Tabel IV. tahun 2008.83 %.10 %.33 100 Pengasuhan balita oleh pengasuh yang bukan keluarga selama ibu bekerja di luar rumah di wilayah penelitian cukup bermakna. Pola Asuh Balita Tabel IV. mencapai 46.67 13. xxxi .10 19.86 34. Pengasuh balita Keluarga Bukan Keluarga Total Sumber : Hasil Survei Total 78 12 90 Persentase (%) 86. Ini menyebabkan kurangnya waktu ibu yang bekerja di luar rumah untuk mengasuh balitanya.

Tingkat Penghasilan Tabel IV. xxxii . mencapai 19. tahun 2008.69 100 Tingkat penghasilan orang tua balita dengan kriteria penghasilan kurang dari 500 ribu rupiah di wilayah penelitian cukup tinggi. mencapai 87.85 19. 6. Pemberian ASI Diberi Tidak Diberi Total Sumber : Hasil Survei Total 114 27 141 Persentase (%) 80.16 22. mencapai 19. tahun 2008. tahun 2008.72 %.5.15 %. Usia Pemberian ASI < 2 tahun > 2 tahun Total Sumber : Hasil Survei Total 100 14 114 Persentase (%) 87.10 Pemberian ASI Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.72 12.28 100 Batas usia pemberian ASI bagi balita < 2 tahun di wilayah penelitian masih cukup tinggi. Tingkat Penghasilan Ortu < 500 ribu 500 ribu – 1 juta > 1 juta Total Sumber : Hasil Survei Total 27 82 32 141 Persentase (%) 19.15 100 Tidak diberinya ASI bagi balita di wilayah penelitian cukup tinggi. Pemberian ASI Tabel IV. Tabel IV.11 Batas Usia Pemberian ASI Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.15 58.9 Tingkat Penghasilan Orang Tua Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.15 %.

33 66. Pemberian PASI Tabel IV.21 100 Asupan gizi bagi balita yang kurang memenuhi syarat kualitas di wilayah penelitian cukup tinggi.13 Kesesuaian Usia Pemberian Jenis Makanan Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.67 100 Ketidaksesuaian usia pemberian jenis makanan di wilayah penelitian masih cukup tinggi.28 39. mencapai 66. tahun 2008.21 %. Kualitas dan Kuantitas Asupan Nutrisi Tabel IV. tahun 2008. Tabel IV. mencapai 70.12 Usia Pemberian Makanan Tambahan Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. mencapai 60.28 %. Usia PMT Total Persentase (%) < 6 bulan > 6 bulan Total Sumber : Hasil Survei 85 56 141 60. Memenuhi Syarat Sudah Cukup Kurang Total Sumber : Hasil Survei Total 42 99 141 Persentase (%) 29. Kesesuaian Sesuai Tidak Sesuai Total Sumber : Hasil Survei Total 47 94 141 Persentase (%) 33.67 %. xxxiii . tahun 2008. 8.79 70.7.72 100 Usia pemberian makanan tambahan bagi balita < 6 bulan di wilayah penelitian masih cukup tinggi.14 Syarat Kualitas Asupan Gizi Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.

mencapai 42.09 92.45 35. mencapai 7.15 Syarat Kuantitas Asupan Gizi Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.91 100 Berat badan lahir balita dengan kriteria BBLR di wilayah penelitian cukup rendah.46 7. tahun 2008. tahun 2008. 9. xxxiv .82 100 Asupan gizi balita yang kurang memenuhi syarat kuantitas di wilayah penelitian relatif cukup tinggi. Pelayanan Posyandu Tabel IV.09 100 Frekuensi kunjungan balita ke Posyandu yang kurang teratur dan tidak teratur di wilayah penelitian cukup tinggi. Memenuhi Syarat Sudah Cukup Kurang Total Sumber : Hasil Survei Total 106 35 141 Persentase (%) 75.09 %. mencapai 24.Tabel IV.19 Berat Badan Lahir Balita Responden di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Berat Badan Lahir BBLR Tidak BBLR Total Sumber : Hasil Survei Total 10 131 141 Persentase (%) 7.55 %. tahun 2008.16 Frekuensi Kunjungan Balita Responden ke Posyandu di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Frekuensi Kunjungan Teratur Kurang Teratur Tidak teratur Total Sumber : Hasil Survei Total 81 50 10 141 Persentase (%) 57.82 %. Tabel IV.18 24.

22 Kejadian Diare Balita Responden Selama 3 Bulan Terakhir di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.60 %.06%. Kejadian Diare Balita Pernah Tidak Pernah Total Sumber : Hasil Survei Total 22 119 141 Persentase (%) 15.60 84. mencapai 12.21 Pemberian Vitamin A Balita Responden Selama 6 Bulan Terakhir di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Pemberian Imunisasi Lengkap Tidak Lengkap Total Sumber : Hasil Survei Total 124 17 141 Persentase (%) 87.10.06 100 Masih adanya pemberian imunisasi balita yang tidak lengkap di wilayah penelitian. tahun 2008.94 12. xxxv . Pemberian Vitamin A Tabel IV. tahun 2008.94 12.06 %. Diare Tabel IV.40 100 Kejadian diare balita responden selama 3 bulan terakhir di wilayah penelitian relatif rendah.20 Kelengkapan Pemberian Imunisasi Balita Responden di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. 12.06 100 Masih adanya balita yang tidak pernah mendapatkan Vitamin A selama 6 bulan terakhir di wilayah penelitian. tahun 2008. Pemberian Vitamin A Pernah Tidak Pernah Total Sumber : Hasil Survei Total 124 17 141 Persentase (%) 87. mencapai 15. Imunisasi Tabel IV. mencapai 12. 11.

tahun 2008. mencapai 4.04 100 Kejadian balita responden batuk > 2 minggu di wilayah penelitian relatif rendah.23 Lama Diare Balita Responden di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.27 %.25 Kejadian Balita Responden Batuk > 2 Minggu di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.82 100 Frekuensi diare balita responden per hari > 10x per hari di wilayah penelitian relatif tinggi. Tuberkulosisi / Suspect Tuberkulosis Tabel IV. mencapai 27. mencapai 31. Kejadian Balita Batuk Pernah Tidak Pernah Total Sumber : Hasil Survei Total 7 134 141 Persentase (%) 4. tahun 2008.45 22.73 31.96 %.27 100 Lama diare balita responden > 1 minggu di wilayah penelitian relatif tinggi.Tabel IV. Frekuensi Diare/hari < 6x 7 – 10x >10x Total Sumber : Hasil Survei Total 10 5 7 22 Persentase (%) 45. Lama Diare < 1 minggu > 1 minggu Total Sumber : Hasil Survei Total 16 6 22 Persentase (%) 72.96 95.82 % 13. tahun 2008.24 Frekuensi Diare Balita Responden Per Hari di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Tabel IV. xxxvi .73 27.

berarti tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang gizi buruk dengan kejadian balita KEP Tabel IV. Faktor Sosial Ekonomi a.05 .841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((6x74) – (18x43)) 2 24x117x49x92 = 1. ANALISIS 1.C.26 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Gizi Buruk di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Tingkat Pengetahuan Ibu Tahu Tidak Tahu Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 6 43 18 74 24 117 Total 49 92 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara pengetahuan responden tentang gizi buruk dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara pengetahuan responden tentang gizi buruk dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. Tingkat Pengetahuan Ibu Kurang Protein Kurang protein dan kalori Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 11 25 4 9 15 34 Total 36 13 49 xxxvii . Pengaruh Tingkat Pengetahuan Ibu terhadap Kejadian KEP Tabel IV. tahun 2008.841 H0 diterima.27 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Penyebab Gizi Buruk di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. tahun 2008. df = 1) X2 ≥ 3.213 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.

841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((6x75) – (18x42)) 2 24x117x48x93 = 1.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. df = 1) X2 ≥ 3. df = 1) X2 ≥ 3.05 .0002 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.05 . Tabel IV. tahun 2008.053 xxxviii .05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.1) H0 : Tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang penyebab gizi buruk dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang penyebab gizi buruk dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.841 4) Test Statistik : X2 = 49 ((11x9) – (4x25)) 2 15x34x36x13 = 0.841 H0 diterima. Tingkat Pengetahuan Ibu Tahu Tidak Tahu Total Sumber : Hasil Survei KEP 6 18 24 Status gizi Tidak KEP 42 75 117 Total 48 93 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang gejala awal gizi buruk dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang gejala awal gizi buruk dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0. berarti tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang penyebab gizi buruk dengan kejadian balita KEP.28 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Tingkat Pengetahuan Ibu Tentang Gejala Awal Gizi Buruk di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.

66 = 0.34 141 24 x 43 = 7.182 xxxix 13 – 7.66 117 x 49 141 117 x 43 141 117 x 49 141 = 40.68 2 – 8.5.32 = + 5.68 = 0.34 40 – 40.66 = 0.66 = .34 141 O–E 9 – 8.66)2 / 40.29 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dan Tingkat Pendidikan Ibu di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.32 141 24 x 49 = 8. Pengaruh Tingkat Pendidikan Ibu Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.66) 2 / 8. Tingkat Pendidikan Ibu Tidak Sekolah/Tidak Tamat/SD/SD / MI SMP / MTs SMA/MA/Perguruan Tinggi/Akademi Total Sumber : Hasil Survei KEP 9 13 2 24 Status Gizi Tidak KEP 40 30 47 117 Total 49 43 49 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara tingkat pendidikan dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.34) 2 / 40.68 = 40.841 H0 diterima . tahun 2008.991 4) Frekuensi Ekspektasi : 24 x 49 = 8.68 47 – 40.0.6.34) 2 / 8.34 = .010 (5. df = 2) X2 ≥ 5.66 = + 6.66 30 – 35.052 (5.05 .05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.68 = . berarti tidak ada hubungan antara pengetahuan ibu tentang gejala awal gizi buruk dengan kejadian balita KEP b.904 (6.34 = 0.66 = 35.989 X2 = 11.820 (0.407 (6.34 0 .34 = 4.68) 2 / 7.32 = 4.5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.66 (O – E)2 / E_________ (0.34 = + 0.68) 2 / 35.

17 = + 1.77 = .77 141 24 x 48 = 8.83 (O – E)2 / E_________ (1.17 = 0.991 4) Frekuensi Ekspektasi : 24 x 65 = 11.1.23 = 39.94 = + 1. Jenis Pekerjaan Ibu PNS/ABRI/Polri/Karyawan swasta Petani/Buruh Tani/Wiraswasta Ibu Rumah Tangga / Tidak Bekerja Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 10 55 4 24 10 38 24 117 Total 65 28 48 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara jenis pekerjaan ibu dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara jenis pekerjaan ibu dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.0.83 = 0.05 .83) 2 / 39. berarti ada hubungan antara tingkat pendidikan ibu dengan kejadian balita KEP.102 (0.83 0 .83 = .17 141 O–E 10 – 11.06 = .06 4 – 4.23 = + 0. Pengaruh Jenis Pekerjaan Ibu Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.991 H0 ditolak.94 = 23.410 (1.77 117 x 65 141 117 x 28 141 117 x 48 141 = 53. tahun 2008.767 xl 10 – 8.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.124 (1.30 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Jenis Pekerjaan Ibu di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.77 38 – 39.06) 2 / 11.1.83 55 – 53. c.23 = 0.83) 2 / 8.5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 5.084 X2 = 0.06)2 / 53.06 = 0.94 = 0.026 (1.06 141 24 x 28 = 4.06 24 – 23.77) 2 / 4.77 = 0.021 (0.77) 2 / 23. df = 2) X2 ≥ 5.

04 = 26. df = 2) X2 ≥ 5.122 xli 13 – 13.991 4) Frekuensi Ekspektasi : 24 x 27 = 4.96 = .40 69 – 68. Pengaruh Tingkat Penghasilan Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.45 = .55 = 0.991 H0 diterima.40)2 / 22.45) 2 / 5.96 141 24 x 32 = 5.40) 2 / 4.45 = 2.40 = .45 0 .45 141 O–E 9 – 4.96 = 0. Tingkat Penghasilan Ortu < 300 ribu 500 ribu – 1 juta > 1 juta Total Sumber : Hasil Survei KEP 9 13 2 24 Status gizi Tidak KEP 18 69 30 117 Total 27 82 32 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara tingkat penghasilan orang tua dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara tingkat penghasilan orang tua dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.0.448 X2 = 15.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.96) 2 / 68.45) 2 / 26.55 = + 3.60 141 24 x 82 = 13. berarti tidak ada hubungan antara jenis pekerjaan ibu dengan kejadian balita KEP d.40 117 x 27 141 117 x 82 141 117 x 32 141 = 22.96 30 – 26.31 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Tingkat Penghasilan Orang Tua Balita dan Kejadian KEP di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.96) 2 / 13.066 (3.4.45 18 – 22.209 (0.55 (O – E)2 / E________ (4.60 = + 4.40 = 68.04 = +0. tahun 2008.60 = 4.05 .5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 5.184 (4.864 (0.3.04 = 0.014 (3.96 2 – 5.40 = 0.

Pengaruh Pola Asuh Balita Terhadap Kejadian KEP Tabel IV. berarti tidak ada hubungan antara ibu bekerja di luar rumah dengan kejadian balita KEP.991 H0 ditolak. tahun 2008. Tabel IV. berarti ada hubungan antara tingkat penghasilan orang tua dengan kejadian balita KEP e.841 H0 diterima.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.05 .841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((14x41) – (10x76)) 2 24x117x90x51 = 0.5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 5. df = 1) X2 ≥ 3. tahun 2008.33 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Pengasuhan Balita Selama Ibu Bekerja di Luar Rumah di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Pengasuh balita Keluarga Bukan Keluarga Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 26 52 9 3 35 55 Total 78 12 90 xlii .378 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3. Bekerja di luar rumah Ya Tidak Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 14 76 10 41 24 117 Total 90 51 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara ibu bekerja di luar rumah dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara ibu bekerja di luar rumah dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.32 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dan Ibu Balita yang Bekerja di Luar Rumah di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.

tahun 2008.34 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Pemberian ASI Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Pemberian ASI Diberi Tidak Diberi Total Sumber : Hasil Survei KEP 17 7 24 Status gizi Tidak KEP 97 20 117 Total 114 27 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara pemberian ASI bagi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara pemberian ASI bagi balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.1) H0 : Tidak ada hubungan antara pengasuh balita selama responden bekerja di luar rumah dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara pengasuh balita selama responden bekerja di luar rumah dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.841 xliii .841 4) Test Statistik : X2 = 90 ((26x3) – (52x9)) 2 35x55x78x12 = 7.05 . berarti ada hubungan antara pengasuh balita selama ibu bekerja di luar rumah dengan kejadian balita KEP 2. Faktor Asupan Nutrisi a.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. Pengaruh Pemberian ASI Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.597 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3. df = 1) X2 ≥ 3.841 H0 ditolak. df = 1) X2 ≥ 3.05 .

berarti tidak ada hubungan antara batas usia pemberian ASI bagi balita dengan kejadian balita KEP b.35 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Usia Pemberian ASI di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.248 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3. berarti tidak ada hubungan antara pemberian ASI bagi balita dengan kejadian balita KEP Tabel IV.05 . Batas Usia Status gizi Total Pemberian ASI KEP Tidak KEP < 2 tahun 36 64 100 > 2 tahun 6 8 14 Total 42 72 114 Sumber : Hasil Survei 1) H0 : Tidak ada hubungan antara usia pemberian ASI bagi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara usia pemberian ASI dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.874 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.841 H0 diterima . tahun 2008.4) Test Statistik : X2 = 141 ((17x20) – (7x97)) 2 24x117x114x27 = 1.841 H0 diterima .841 4) Test Statistik : X2 = 114 ((36x8) – (6x64)) 2 42x72x100x14 = 0. df = 1) X2 ≥ 3. Pengaruh Pemberian PASI Terhadap Kejadian KEP xliv .

Usia PMT < 6 bulan > 6 bulan Total Sumber : Hasil Survei KEP 19 5 24 Status gizi Tidak KEP 66 51 117 Total 85 56 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara usia pemberian makanan tambahan bagi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan usia pemberian makanan tambahan bagi balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.37 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Kesesuaian Usia Pemberian Jenis Makanan Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.05 .Tabel IV. tahun 2008. Kesesuaian Sesuai Tidak Sesuai Total Sumber : Hasil Survei KEP 2 22 24 Status gizi Tidak KEP 45 72 117 Total 47 94 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara kesesuaian usia pemberian jenis makanan bagi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan kesesuaian usia pemberian jenis makanan bagi balita dengan kejadian balita KEP xlv .36 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Usia Pemberian Makanan Tambahan Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.841 H0 ditolak .307 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3. berarti ada hubungan antara usia pemberian makanan tambahan bagi balita dengan kejadian balita KEP Tabel IV.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. df = 1) X2 ≥ 3.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((19x51) – (5x66)) 2 24x117x85x56 = 4. tahun 2008.

841 H0 ditolak . tahun 2008. Memenuhi Syarat Sudah Cukup Kurang Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 3 39 21 78 24 117 Total 42 99 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara kualitas asupan gizi bagi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan kesesuaian kualitas asupan gizi bagi balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0. berarti ada hubungan antara kualitas asupan gizi bagi balita dengan kejadian balita KEP xlvi .841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((2x72) – (22x45)) 2 24x117x47x94 = 8.841 H0 ditolak .132 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. df = 1) X2 ≥ 3. berarti ada hubungan antara kesesuaian usia pemberian jenis makanan bagi balita dengan kejadian balita KEP c. Pengaruh Kualitas dan Kuantitas Pemberian Nutrisi Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.05 .2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.135 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3.05 .841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((3x78) – (21x39)) 2 24x117x42x99 = 4.38 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Syarat Kualitas Asupan Gizi Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. df = 1) X2 ≥ 3.

39 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Syarat Kuantitas Asupan Gizi Bagi Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Faktor Pelayanan Kesehatan a. berarti ada hubungan antara kuantitas asupan gizi bagi balita dengan kejadian balita KEP 3. tahun 2008. tahun 2008. df = 1) X2 ≥ 3. Pengaruh Imunisasi Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.05 .Tabel IV.841 H0 ditolak .252 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3. Memenuhi Syarat Sudah Cukup Kurang Total Sumber : Hasil Survei KEP 2 22 24 Status gizi Tidak KEP 104 13 117 Total 106 35 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara kuantitas asupan gizi bagi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara kuantitas asupan gizi bagi balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.40 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Kelengkapan Pemberian Imunisasi di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((2x13) – (22x104)) 2 24x117x106x35 = 69. Kelengkapan Pemberian Imunisasi Lengkap Tidak Lengkap Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 17 107 7 10 24 117 Total 124 17 141 xlvii .

05 . berarti ada hubungan antara pemberian imunisasi balita dengan kejadian balita KEP b.991 4) Frekuensi Ekspektasi : 24 x 81 = 13.21 = 41.79 141 24 x 50 = 8. df = 2) X2 ≥ 5.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.1) H0 : Tidak ada hubungan antara pemberian imunisasi balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan pemberian imunisasi balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.49 = 8.41 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Kunjungan Balita ke Posyandu di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. df = 1) X2 ≥ 3.05 .841 H0 ditolak .70 141 117 x 81 141 117 x 50 141 117 x 10 141 xlviii = 67.985 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. Pengaruh Kunjungan Posyandu Terhadap Kejadian KEP Tabel IV. tahun 2008.51 141 24 x 10 = 1. Frekuensi Kunjungan Teratur Kurang Teratur Tidak teratur Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 4 77 12 38 8 2 24 117 Total 81 50 10 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara kunjungan balita ke Posyandu dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara kunjungan balita ke Posyandu dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((17x10) – (7x107)) 2 24x117x124x17 = 7.30 .

79) 2 / 13.49 = 0.79 12 – 8.30 (O – E)2 / E__________ (9.79 = . berarti ada hubungan antara frekuensi kunjungan balita ke Posyandu dengan kejadian balita KEP Tabel IV.426 (3.347 77 – 67.70 = + 6.431 (6.O–E 4 – 13.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((5x112) – (19x5)) 2 24x117x 10x131 = 8.3.30)2 / 1. Berat Badan Lahir BBLR Tidak BBLR Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 5 5 19 112 24 117 Total 10 131 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara Berat Badan Lahir balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara Berat Badan Lahir balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.49 2 – 8.79) / 67.991 H0 ditolak. df = 1) X2 ≥ 3.49 8 – 1.782_ X2 = 38.49) 2 / 8.51 = + 3.30 0 (9.288 xlix .950 (3.294 (6.51 = 1.42 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Berat Badan Lahir Balita di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.6.70 2 = 23.30)2 / 8.21 = 1.49)2 / 41.21 = + 9.05 .30 = 4.79 = 6.30 = .49 = . tahun 2008.9.79 38 – 41.230 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 5.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.

43 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Pemberian Vitamin A Balita Responden Selama 6 Bulan Terakhir di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. df = 1) X2 ≥ 3.05 .05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.841 H0 ditolak .841 H0 ditolak . Pemberian Vitamin A Pernah Tidak Pernah Total Sumber : Hasil Survei KEP 13 11 24 Status gizi Tidak KEP 111 6 117 Total 124 17 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara pemberian Vitamin A balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan pemberian Vitamin A balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0. berarti ada hubungan antara pemberian Vitamin A balita dengan kejadian balita KEP l . berarti ada hubungan antara Berat Badan Lahir balita dengan kejadian balita KEP c. Pengaruh Pemberian Vitamin A Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((13x6) – (11x111)) 2 24x117x124x17 = 19. tahun 2008.700 5) Kesimpulan : X2 hitung ≥ 3.

841 H0 diterima . tahun 2008.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((6x101) – (18x16)) 2 24x117x22x119 = 1.05 . df = 1) X2 ≥ 3.44 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Kejadian Diare Balita Responden Selama 3 Bulan Terakhir di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Lama Diare < 1 minggu > 1 minggu Total Sumber : Hasil Survei KEP 8 4 12 Status gizi Tidak KEP 8 2 10 Total 16 6 22 1) H0 : Tidak ada hubungan antara lama diare balita dengan kejadian balita KEP li . Pengaruh Diare Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.45 Status Gizi Balita yang Dirinci Menurut Kejadian KEP dengan Lama Diare Balita Responden di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. Kejadian Diare Balita Pernah Tidak Pernah Total Sumber : Hasil Survei KEP 6 18 24 Status gizi Tidak KEP 16 101 117 Total 22 119 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara kejadian diare balita dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara kejadian diare balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0. berarti tidak ada hubungan antara kejadian diare balita dengan kejadian balita KEP Tabel IV. tahun 2008.4.939 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0. Faktor Penyakit Sebelum dan Selama KEP a.

73 = 3.991 4) Frekuensi Ekspektasi : 12 x 10 = 5.55 = 2. df = 1) X2 ≥ 3.27 = 3.H1 : Ada hubungan antara lama diare balita dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0. df = 2) X2 ≥ 5.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.841 4) Test Statistik : X2 = 22 ((8x2) – (4x8)) 2 12x10x16x6 = 0.841 H0 diterima .18 lii .05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.05 .45 22 12 x 5 22 12 x 7 22 = 2. tahun 2008. Frekuensi Diare < 6x 7 – 10x >10x Total Sumber : Hasil Survei Status gizi KEP Tidak KEP 5 5 2 3 5 2 12 10 Total 10 5 7 22 1) H0 : Tidak ada hubungan antara frekuensi diare balita responden per hari dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara frekuensi diare balita responden per hari dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0.05 .82 10 x 10 22 10 x 5 22 10 x 7 22 = 4. berarti tidak ada hubungan antara lama diare balita dengan kejadian balita KEP Tabel IV.489 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.46 Status Gizi Balita yang Birinci Menurut Kejadian KEP dengan Frekuensi Diare Balita Responden Per Hari di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo.

Kejadian Diare Balita Pernah Tidak Pernah Total Sumber : Hasil Survei KEP 3 21 24 Status gizi Tidak KEP 4 113 117 Total 7 134 141 1) H0 : Tidak ada hubungan antara kejadian balita batuk > 2 minggu dengan kejadian balita KEP H1 : Ada hubungan antara kejadian balita batuk > 2 minggu dengan kejadian balita KEP 2) Derajat Kemaknaan (α) = 0. Pengaruh TBC / Suspect TBC Terhadap Kejadian KEP Tabel IV.235 (1.73 = + 1. berarti ada hubungan antara frekuensi diare balita per hari dengan kejadian balita KEP b.55 3 – 2.365 (0. df = 1) X2 ≥ 3.27 2 – 3.73) 2 / 2.18 = + 0.0.315 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 5.037 (0.73)2 / 2.45 2 – 2.991 H0 diterima. berarti tidak ada hubungan antara kejadian balita batuk > 2 minggu dengan kejadian balita KEP liii .18 = .82 5 – 4.18 0 (O – E)2 / E_________ (0.45)2 / 4.195 (1.0.481 5) Kesimpulan : X2 hitung ≤ 3.841 4) Test Statistik : X2 = 141 ((3x113) – (21x4)) 2 24x117x7x134 = 3.045 (0.27 = 0.82 = 0.05 .O–E 5 – 5.438 X2 = 1.45) 2 / 5.841 H0 diterima .45 = + 0.73 = .18)2 / 3.18 = 0.05 3) Daerah Kritis Penolakan (α = 0.45 = 0.73 5 – 3.45 = .1.55 = 0.47 Status Gizi Balita yang Birinci Menurut Kejadian KEP dengan Kejadian Balita Batuk > 2 Minggu di Desa Jumputrejo Kecamatan Sukodono Kabupaten Sidoarjo. tahun 2008.18)2 / 3.73 = 0.

BAB V PEMBAHASAN

A. PENGARUH FAKTOR SOSIAL-EKONOMI TERHADAP BALITA KEKURANGAN ENERGI PROTEIN (KEP)

KEJADIAN

Dari hasil analisis, ternyata tidak ada hubungan antara tingkat pengetahuan ibu yang menyangkut : pengetahuan ibu tentang gizi buruk (analisis tabel IV.26), penyebab gizi buruk (analisis tabel IV.27), dan pengetahuan ibu tentang gejala awal gizi buruk (analisis tabel IV.28), terhadap status gizi balita, baik yang menderita KEP maupun tidak. Demikian juga pekerjaan ibu berbalita, baik ibu yang bekerja di luar rumah (analisis tabel IV.32) maupun jenis pekerjaan ibu (analisis tabel IV.30) tidak ada hubungan dengan status gizi balita. Tetapi tingkat pendidikan formal ibu (analisis tabel IV.29) dan pola asuh balita (analisis tabel IV.33) ternyata ada hubungan dengan status gizi mereka. Apabila dilihat proporsi ibu yang mempunyai balita menderita KEP dari masingmasing kelompok pendidikan, ternyata pada kelompok tidak sekolah / tidak tamat SD / MI 9/49 (18,37%) menderita KEP; pada kelompok SMP / MTs 14/44 (31,82%); dan kelompok ≥ SMA / MA 1/48 (2,13%). Dengan kata lain, makin tinggi tingkat pendidikan ibu maka makin rendah kejadian KEP pada balita mereka. Hal ini dapat dijelaskan bahwa tingkat pendidikan formal akan mempengaruhi jenis pekerjaan dan status mereka dalam pekerjaan tersebut, yang akan berakibat terhadap tingkat penghasilan mereka. Tingkat penghasilan inilah yang berpengaruh terhadap status gizi balita. Ini ditunjang oleh hasil uji statistik hubungan antara tingkat penghasilan ibu terhadap status gizi balita (analisis tabel IV.31) yang ternyata tingkat penghasilan keluarga ada hubungan dengan status gizi balita. Tingkat pengetahuan ibu tentang gizi buruk, penyebab gizi buruk dan gejala awal gizi buruk yang tidak ada hubungan dengan status gizi balita, sementara tingkat pendidikan formal ibu ada hubungan dengan status gizi balita. Hal ini dapat dijelaskan bahwa makin tinggi tingkat pendidikan formal maka mudah seseorang menerima informasi dan mengaplikasikannya. Demikian juga dengan pola asuh yang ada hubungan dengan status gizi balita, dapat dijelaskan bahwa pengasuhan oleh keluarga mereka rupanya memiliki tanggung jawab yang tinggi terhadap asupan gizi yang diberikan. Dari proporsi pengasuhan
liv

balita oleh keluarga ditemukan 26/78 (33,33%) menderita KEP, dan pengasuhan balita oleh bukan keluarga ditemukan 9/12 (75%) menderita KEP. Ini berarti pengasuhan oleh keluarga lebih baik dibanding pengasuhan oleh bukan keluarga. Melihat kenyataan tersebut, untuk menurunkan angka kejadian KEP, maka pihak pengasuhan merupakan target yang harus ditangani dengan seksama. Karena status gizi balita sangat tergantung pada pengasuhan balita, maka pemahaman tentang gizi buruk, penyebab gizi buruk, dan gejala-gejala gizi buruk, serta pemahaman tentang kecukupan gizi sebaiknya ditanamkan pada para pengasuh balita baik keluarga maupun bukan keluarga, disamping terhadap ibu balita sendiri. Peningkatan pemahaman melalui penyuluhan-penyuluhan dan pendekatan persuasif yang lebih mengarah pada komunikasi informal yang dikembangkan sesuai keadaan sosial masyarakat setempat.

B. PENGARUH FAKTOR ASUPAN NUTRISI TERHADAP KEJADIAN BALITA KEKURANGAN ENERGI PROTEIN (KEP) Dari hasil analisis, ternyata tidak ada hubungan antara pemberian ASI bagi balita (analisis tabel IV.34), dan batas usia pemberian ASI bagi balita (analisis tabel IV.35), terhadap status gizi balita, baik yang menderita KEP maupun tidak. Hal ini mungkin disebabkan akibat kualitas ASI ibu berbalita KEP kurang baik.. Kualitas ASI sangat dipengaruhi oleh konsumsi makanan ibu. Bila kualitas makanan yang dikonsumsi ibu kurang baik, maka kualitas ASI yang dihasilkan juga kurang baik. Tetapi kesesuaian usia pemberian makanan tambahan (analisis tabel IV.36), kesesuaian usia pemberian jenis makanan tambahan (analisis tabel IV.37), pemenuhan asupan nutrisi secara kualitas (analisis tabel IV.38) dan kuantitas (analisis tabel IV.39) ternyata ada hubungan dengan status gizi mereka. Bila dilihat proporsi usia pemberian makanan tambahan > 6 bulan bagi balita yang menderita KEP ditemukan 5/56 (8,93%). Dilihat dari proporsi kesesuaian usia pemberian jenis makanan tambahan bagi balita yang menderita KEP ditemukan 2/47 (4,26%). Dari kedua hal tersebut diatas dapat dijelaskan bahwa usia pemberian makanan tambahan dan kesesuaian usia pemberian jenis makanan tambahan ada hubungan dengan status gizi balita. Demikian juga dengan kualitas dan kuantitas asupan nutrisi bagi balita. Dari proporsi asupan nutrisi yang cukup memenuhi syarat kualitas bagi balita menderita KEP didapatkan 3/42 (7,14%), dan proporsi asupan nutrisi yang memenuhi syarat
lv

kuantitas bagi balita menderita KEP didapatkan 2/106 (1,89%). Berarti semakin rendah kualitas dan kuantitas asupan gizi balita, maka akan semakin tinggi kejadian balita KEP. Hal ini dapat dijelaskan bahwa asupan gizi balita akan dipengaruhi tingkat pengetahuan dan penghasilan orang tua, yang nantinya berpengaruh terhadap status gizi balita. Ini ditunjang oleh hasil uji statistik hubungan antara asupan gizi balita terhadap status gizi balita (analisis tabel IV.36, IV.37, IV.38, dan IV.39), yang ternyata asupan gizi balita ada hubungan dengan status gizi balita. Dari kenyataan yang ada, untuk menurunkan angka kejadian KEP, maka pemahaman tentang asupan gizi bagi balita dapat menjadi target yang harus ditangani. Pemahaman masyarakat khususnya ibu balita tentang pemberian ASI, usia pemberian makanan tambahan, dan kesesuaian usia pemberian jenis makanan, serta pemahaman tentang syarat kualitas dan kuantitas asupan nutrisi bagi balita harus lebih ditingkatkan. Ini dapat dilakukan dengan penyuluhan-penyuluhan dan pendekatan persuasif yang lebih mengarah pada komunikasi informal yang dikembangkan sesuai keadaan sosial masyarakat setempat, khususnya bagi ibu-ibu berbalita.

C. PENGARUH FAKTOR PELAYANAN KESEHATAN Dari hasil analisis, Berat Badan Lahir balita (analisis tabel IV.42), frekuensi kunjungan balita ke Posyandu (analisis tabel IV.41), kelengkapan pemberian imunisasi balita (analisis tabel IV.40), dan pemberian vitamin A pada balita (analisis tabel IV.43) ternyata ada hubungan dengan status gizi mereka. Dapat dilihat bahwa proporsi Berat Badan Lahir Rendah pada balita yang menderita KEP ditemukan 5/24 (20,83%). Dari hal diatas dapat dijelaskan bahwa Berat Badan Lahir Rendah cukup berpengaruh terhadap status gizi balita. Proporsi frekuensi kunjungan balita yang menderita KEP ke Posyandu dengan kriteria teratur ditemukan 4/81 (4,94%), kurang teratur ditemukan 12/50 (24%), dan tidak teratur 8/10 (80%). Dari hal dapat dijelaskan bahwa frekuensi kunjungan balita ke Posyandu sangat berpengaruh terhadap status gizi balita. Proporsi kelengkapan imunisasi balita yang menderita KEP ditemukan 17/124 (13,71%), serta proporsi pemberian Vitamin A pada balita yang menderita KEP ditemukan 13/124 (10,48%).Dari sini dapat dijelaskan bahwa kelengkapan imunisasi dan pemberian vitamin A bagi balita ada hubungan dengan status gizi balita.

lvi

yang nantinya dapat dikonsumsi balita. Pemberian informasi tentang pemanfaatan pelayanan kesehatan kepada masyarakat melalui penyuluhan kesehatan perlu ditingkatkan. untuk menurunkan angka kejadian KEP. arisan RT/RW. seperti misalnya dengan : a. Mengadakan panggung boneka c. maka kesadaran masyarakat dalam memanfaatkan pelayanan kesehatan khususnya bagi balita dapat menjadi sasaran dalam penanganannya. diare 7 – 10x per hari ditemukan 2/5 (40%). PENGARUH FAKTOR PENYAKIT SEBELUM DAN SELAMA KEP Dari hasil analisis. lele. Selain itu. dll. bebek. Hal ini dapat dilakukan dengan mengadakan kerja sama lintas sektoral dengan Dinas Peternakan. dan diare > 10x per hari ditemukan 5/7 (71. maka lvii . yang nantinya makanan tambahan tersebut dapat dibagikan secara gratis kepada balita-balita setiap ada kegiatan Posyandu. dapat dijadikan sarana penggalangan. ikan. Dapat dilihat dari balita yang menderita KEP bahwa proporsi frekuensi diare balita per hari dengan kriteria diare < 6x per hari ditemukan 5/10 (50%). Dinas Pertanian dan Dinas Perikanan. baik yang menderita KEP maupun tidak. Tetapi ada hubungan antara frekuensi diare balita per hari (analisis tabel 47) ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. Mengadakan lomba balita sehat Mengadakan pembinaan terhadap masyarakat tentang pemanfaatan lahan pekarangan untuk memeliharaan hewan ternak seperti ayam. iuran warga yang jumlahnya tidak memberatkan warga. termasuk pembuatan makanan tambahan bagi balita. serta menanam sayur mayur. lama diare balita (analisis tabel 46) dan kejadian balita batuk > 2 minggu (analisis tabel 48) terhadap status gizi balita. untuk menurunkan angka kejadian KEP. Meningkatkan kinerja Posyandu dan kreativitas kader-kadernya guna menjaring balita dalam rangka meningkatkan kunjungan ke posyandu. Dalam rangka penggalangan dana untuk pengadaan makanan tambahan bagi balita. khususnya bagi ibu-ibu berbalita tentang cara mengolah bahan makanan atau membuat makanan bagi balita yang mudah dam murah tetapi memiliki nilai gizi yang cukup tinggi.Berdasarkan kenyataan yang ada. Membuat kitir undangan Posyandu b. tidak ada hubungan antara kejadian diare balita (analisis tabel 45). pembinaan kepada ibu-ibu PKK. Berdasarkan kenyataan yang ada.43%). D.

lviii .peningkatan pemahaman tentang diare. diarahkan disamping pada ibu berbalita juga pada masyarakat luas. Ini dapat dilakukan melalui penyuluhan-penyuluhan dan pendekatan persuasif yang lebih mengarah pada komunikasi informal yang dikembangkan sesuai keadaan sosial masyarakat setempat. termasuk pertolongan pertama bagi balita yang mengalami diare dapat menjadi sasaran dalam penanganannya.

Kesesuaian usia pemberian makanan tambahan. baik yang menderita KEP maupun tidak. baik yang menderita KEP maupun tidak. Tingkat penghasilan keluarga terhadap status gizi balita ternyata ada hubungan dengan status gizi balita. Pola asuh balita ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. terhadap status gizi balita. baik yang menderita KEP maupun tidak. c. c. Orientasi penyebab pemahaman tentang gizi balita tidak hanya fokus pada satu sasaran yaitu ibu berbalita saja tetapi harus melibatkan keluarga lain atau pihak-pihak yang dipercayakan terhadap pengasuhan balita. Tidak ada hubungan ibu yang bekerja di luar rumah maupun jenis pekerjaan ibu dengan status gizi balita. penyebab gizi buruk. b. Hal ini mungkin akibat kualitas ASI yang sangat dipengaruhi oleh konsumsi makanan ibu. Tidak ada hubungan antara tingkat pengetahuan ibu yang menyangkut : pengetahuan ibu tentang gizi buruk.BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Tidak ada hubungan antara pemberian ASI bagi balita. 2. sementara tingkat pengetahuan ibu yang tidak ada hubungan dengan status gizi balita. e. Bila kualitas makanan yang dikonsumsi ibu kurang baik. terhadap status gizi balita. d. maka kualitas ASI yang dihasilkan juga kurang baik b. Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa : a. Pengaruh Sosial Ekonomi Terhadap Status Gizi Balita Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa : a. Tingkat pendidikan formal ibu ternyata berhubungan dengan status gizi balita mereka. hal ini dapat dijelaskan bahwa makin tinggi tingkat pendidikan formal maka mudah seseorang menerima informasi dan mengaplikasikannya. dan pengetahuan ibu tentang gejala awal gizi buruk. Pengaruh Asupan Nutrisi Terhadap Status Gizi Balita. Ternyata tidak ada hubungan batas usia pemberian ASI bagi balita. kesesuaian usia pemberian lix . KESIMPULAN 1. terhadap status gizi balita.

Ada hubungan antara frekuensi diare balita per hari (analisis tabel 46) ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. Pengetahuan tentang sarana pelayanan kesehatan dan pemanfaatnya d. b. Pengaruh Pelayanan Kesehatan Terhadap Status Gizi Balita. ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. Pengetahuan tentang penyakit sebelum KEP lx . Pemberian vitamin A pada balita ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. baik yang menderita KEP maupun tidak. d.jenis makanan tambahan. ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. SARAN-SARAN 1. Ini akan berpengaruh pada tingkat dehidrasi yang dialami balita B. Berat Badan Lahir Balita. Frekuensi kunjungan balita ke Posyandu ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. Peningkatan pemahaman melalui penyuluhan-penyuluhan dan pendekatan persuasif yang lebih mengarah pada komunikasi informal yang dikembangkan sesuai keadaan sosial masyarakat setempat. diarahkan disamping pada ibu berbalita juga pada pihak-pihak yang dipercaya memberi penyuluhan bertema : a. Pengetahuan tentang asupan nutrisi c. b. baik yang menderita KEP maupun tidak. Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa : a. 4. Pemenuhan asupan nutrisi secara kualitas dan kualitas ternyata berhubungan dengan status gizi mereka. Tidak ada hubungan antara kejadian diare balita (analisis tabel 42) dan kejadian balita batuk > 2 minggu terhadap status gizi balita. 3. d. e. c. Tidak ada hubungan antara kepemilikan KMS balita terhadap status gizi balita. Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa : a. Pengaruh Faktor Penyakit Sebelum KEP Terhadap Status Gizi Balita. Pengetahuan tentang gizi balita b. Kelengkapan pemberian imunisasi balita.

Dinas Pertanian dan Dinas Perikanan. dll. Melibatkan tokoh masyarakat. sebagai sarana penggalangan dana untuk pengadaan makanan tambahan bagi balita yang nantinya dapat dibagikan secara gratis kepada balitabalita setiap ada kegiatan Posyandu. dalam upaya memberikan keteladanan bagi masyarakat. Hal ini dapat dilakukan dengan mengadakan kerja sama lintas sektoral dengan Dinas Peternakan. Mengadakan pembinaan kepada ibu-ibu PKK. yang jumlahnya tidak memberatkan warga. khususnya bagi ibu-ibu berbalita tentang cara mengolah bahan makanan atau membuat makanan bagi balita yang mudah dam murah tetapi memiliki nilai gizi yang cukup tinggi. yang nantinya dapat dikonsumsi balita. lxi . bebek. serta menanam sayur mayur. ikan. Mengadakan pembinaan terhadap masyarakat tentang pemanfaatan lahan pekarangan untuk memeliharaan hewan ternak seperti ayam. Meningkatkan kinerja Posyandu dan kreativitas kader-kadernya dalam menjaring balita. Mengaktifkan arisan RT/RW. Membuat kitir undangan Posyandu b. serta pimpinan organisasi kemasyarakatan lainnya. 6. seperti misalnya dengan : a. termasuk pembuatan makanan tambahan bagi balita. Mengadakan panggung boneka c. 4. mengadakan iuran warga.2. Mengadakan lomba balita sehat 3. dan perangkat desa. pada setiap kegiatan program yang terkait dengan kesehatan balita. tokoh agama. lele. 5.

Buku I. Cermin Dunia Kedokteran.76. & H. Buku Bagan Tata Laksana Anak Gizi Buruk.id. Siti Nurul. Anton.co.ketapa.DAFTAR PUSTAKA Departemen Kesehatan RI.id/kegiatan/expo.ac. 1999.125. Pirngadi Medan.160. Rumah Sakit Umum Daerah Dokter Soetomo.pdf http://www.pdf http://www.birobinprod. H. D. 2006. Nangroe Darusalam Aceh.library. Pedoman Diagnosis dan Terapi.sby. Departemen Kesehatan RI. 2003. Direktorat Jenderal Bina Kesehatan Masyarakat.go.08/ lxii . Boerhan.jabarprov. http://www.I. http://www. I. Karakteristik Balita Kurang Energi Protein (KEP) yang Dirawat Inap di RSU Dr.id/download/fkm/fkmgizi-evawany. Bag/SMF Ilmu Kesehatan Anak. Jakarta. Surabaya.194/peraturan/himpcetak. Roedi. Kristijono. Direktorat Gizi Masyarakat. Edisi III.pd_persi.usu.

Buruh Tani. Perguruan Tinggi/Akademi C. Tahu B. Tahu B. >1juta 6. Pendidikan terakhir Ibu ? A. Polri. Apakah ibu bekerja di luar rumah? A. Kedua-duanya 9. Apakah berat badan balita ibu saat lahir termasuk BBLR? A. Tidak 3. Tidak sekolah / Tidak Tamat SD/MI C. SD/MI E. SMP/MTs D. Petani.Lampiran 1 KUISIONER DESA KABUPATEN : : JUMPUT REJO SIDOARJO KECAMATAN : SUKODONO PUSKESMAS : SUKODONO UMUR BALITA : DAFTAR PERTANYAAN : Lingkarilah jawaban yang anda pilih dari pertanyaan di bawah ini 1. Ya B. Tidak 7. < 500ribu B. Tidak Bekerja / Ibu Rumah Tangga 5. Kekurangan kalori C. Pembantu C. Ya B. Wiraswasta C. Kekurangan protein B. Tahukah ibu tentang gizi buruk? A. Pegawai Negeri (PNS). Tahukah ibu gejala awal balita yang kurang gizi? A. Tidak tahu 8. Apa pekerjaan ibu balita? A. Kalau tahu. Tetangga 4. Swasta B. Berapa penghasilan orang tua balita per bulan ? A. ABRI. 500ribu – 1juta B. apakah penyebab kurang gizi pada balita? A. SMA/MA 2. Tidak tahu lxiii . Selama ibu bekerja. siapa yang mengasuh balita ibu? A. Keluarga B. Kary.

Bagaimana perkembangan berat badan balita ibu selama 4 bulan terakhir? A. > 2 minggu 22. Apakah ibu memberikan ASI pada anaknya? A. Turun B. Tidak sesuai 14. Sejak usia berapa balita ibu mulai diberi makanan tambahan ? A. Kurang teratur C. Ya B. Tetap C. Pernahkah balita ibu mendapatkan kapsul vitamin A dalam 6 bulan terakhir? A. 4 . < 2 tahun B. Apakah imunisasi balita ibu lengkap? A. Cukup B. Teratur B. < 6 bulan B. Pernah B. > 2 tahun 12. Naik 18. Kurang 16. Tidak pernah 21. Lengkap B. > 6 bulan 13. Sampai usia berapa balita ibu diberikan ASI? A. Apakah jenis makanan yang diberikan pada balita ibu sudah sesuai dengan usianya? A. Sesuai B. Sudah cukup B. Tidak pernah lxiv . Bagaimana kunjungan balita ibu ke posyandu ? (Mohon disesuaikan dengan KMS) A. > 10 kali 23. Tidak pernah 20. 7 – 10 kali D. Tidak teratur 17.Pernah B. 1 – 2 minggu B. Pernah B. 1 – 3 kali B. Berapa kali rata-rata dalam sehari diarenya? A. Dalam kurun waktu 4 bulan terakhir. Apakah balita ibu pernah sakit batuk-batuk lebih dari 2 minggu? A. apakah balita ibu pernah sakit diare ? A.Lampiran 2 10. Kurang 15. Apakah kuantitasnya sudah cukup memenuhi syarat? A.6 kali C. 4 – 6 hari D. Berapa lama diarenya? A. Tidak 11. 1 – 3 hari C. Apakah asupan gizi yang diberikan pada balita ibu sudah memenuhi syarat kualitas? A. Tidak lengkap 19.

45 10.94 – 11.19 – 9.79 9.31 7.5 11.63 – 8.Lampiran 3 TABEL BERAT BADAN MENURUT UMUR BERDASARKAN PERSEN TERHADAP MEDIAN BAKU NCHS USIA 0 – 5 TAHUN ANAK LAKI-LAKI BERAT BADAN 60 – 69% 70 – 79% KEP KEP Sedang Ringan 1.59 8.43 7.12 – 10.44 – 8.72 lxv .96 – 15.68 – 9.6 14.16 7.20 13.79 8.10 – 9.83 10.9 10.43 12.76 – 13.63 9.71 4.53 7.38 – 5.00 7.8 15.36 – 10.24 – 8.8 13.63 6.68 – 5.3 4.27 6.95 9.22 11.46 – 6.79 7.2 10.3.07 10.51 5.03 9.62 6.94 11.21 8.8 8.7 7.59 – 10.54 – 9.43 3.3 5.84 – 8.15 – 11.72 7.10 – 10.27 12.76 6.69 – 5.42 13.19 7.62 3.28 – 8.3 8.1 13.1 11.20 – 4.49 12.3 7.59 5.09 8.80 – 9.48 – 14.25 7.44 7.99 10.84 15.40 14.17 – 10.15 5.44 8.68 – 16.89 11.27 8.05 – 9.18 7.20 9.39 7.32 – 11.80 5.40 – 9.11 6.54 – 7.77 11.35 5.00 – 10.42 – 7.07 8.59 4.89 7.65 6.19 4.2 < 60% KEP Berat 1.93 6.16 – 11.4 12.36 – 15.78 – 7.8 12.64 – 4.18 15.35 10.57 6.83 11.36 – 11.80 – 11.2 12.59 10.63 10.44 – 12.11 80 – 109% Gizi Baik 2.10 4.70 – 6.30 2.83 5.72 – 11.20 – 12.2 6.55 7.86 9.65 12.16 – 7.11 – 5.30 8.41 9.48 6.9 11.42 9.67 7.95 16.60 – 4.98 – 2.40 – 9.57 3.98 – 5.04 – 15.12 10.0 12.3 13.27 5.67 4.28 16.15 4.00 – 16.05 11.85 10.63 3.66 – 7.64 – 10.31 – 10.58 8.14 8.20 – 8.11 3.64 5.3 11.93 – 7.51 10.45 – 10.58 9.56 – 11.0 14.88 – 10.66 – 11.59 6.08 14.94 – 6.35 9.72 4.67 10.2 14.73 5.39 9.06 11.90 – 8.68 – 8.76 – 10.35 6.02 6.07 7.68 4.90 6.70 – 10.16 – 5.97 2.95 7.24 – 7.24 – 14.56 – 8.16 – 16.02 – 8.92 – 10.49 9.65 – 7.0 15.44 – 7.75 8.8 9.60 – 13.44 11.4 14.08 – 8.01 – 3.97 9.41 6.61 11.81 7.98 8.21 8.67 7.76 8.39 8.98 – 9.8 14.62 15.69 5.28 – 6.03 6.64 – 9.97 8.91 8.19 8.64 .69 8.36 – 12.13 9.55 7.63 3.7 10.92 – 13.77 – 8.40 10.60 – 10.07 15.60 – 15.62 10.12 – 7.11 7.5 14.65 8.7 11.63 8.14 – 8.04 – 12.28 – 9.23 5.26 – 9.68 10.21 12.84 – 16.45 4.53 6.86 14.0 13.87 8.06 16.12 7.13 6.62 14.15 7.93 8.30 14.49 – 8.5 13.85 7.71 7.32 – 8.36 5.84 10.35 8.44 – 4.92 6.58 – 3.0 6.64 9.43 5.12 – 3.47 9.37 8.64 – 12.88 8.22 – 11.40 – 14.82 – 10.91 – 9.31 – 2.52 – 9.36 – 7.52 – 15.64 – 14.50 16.39 11.77 6.03 8.97 5.87 7.43 8.20 – 15.2 9.75 8.40 15.67 7.21 8.81 – 6.02 – 4.99 12.4 10.04 7.19 9.03 8.80 – 14.00 3.43 8.85 15.23 9.63 2.96 – 10.87 12.08 – 11.08 – 13.64 13.17 11.31 7.98 13.71 ≥ 109% Gizi Lebih 3.52 – 6.37 4.23 6.79 4.63 4.80 – 6.99 9.86 – 9.7 13.09 7.5 9.88 – 12.07 8.91 7.19 9.01 7.22 – 9.04 – 9.29 10.15 UMUR Th 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 Bln 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 Median (Kg) 3.01 4.51 8.50 – 11.6 12.

60 – 11.81 – 14.11 11.85 – 12.99 – 12.7 16.29 9.53 .18 – 10.47 9.24 10.47 19.94 11.69 13.48 – 13.84 9.59 9.04 12.70 19.70 18.64 – 20.0 16.72 – 11.59 12.56 – 20.4 17.92 – 12.04 18.13 10.39 12.95 – 14.34– 12.36 – 18.59 18.81 13.38 17.40 – 19.71 – 12.76 – 18.69 14.59 12.30 – 10.24 14.2 17.0 18.17 10.5 15.06 – 12.7 17.58 13.55 12.98 9.99 12.25 19.20 – 12.39 10.21 9.70 9.80 20.97 11.82 10.8 16.05 9.31 10.69 – 13.20 – 11.43 10.03 13.60 – 18.90 – 13.18 – 13.60 – 14.79 10.59 10.20 .91 13.22 – 13 08 10.35 20.14 19.24 – 16.13 14.74 – 12.95 11.19 11.92 19.75 12.39 – 14.83 17.79 13.33 9.41 9.2 16.40 – 17.73 10.42 – 10.12 14.7 15.56 – 17.37 18.14.15 18.03 10.Lampiran 4 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 15.95 12.16 – 19.44 – 12.17 9.09 11.15 12.51 11.10 – 12.54 10.13 20.71 9.34 14.9 17.60 17.4 16.83 – 13.57 lxvi .91 12.80 – 17.80 – 12.79 11.37 12.74 – 14.31 12.49 10.79 14.50 – 12.89 10.23 10.52 – 18.14 – 11.5 17.12 – 18.01 10.80 – 20.00 – 19.91 10.32 – 19.18.02 – 11.09 – 14.26 12.63 12.35 11.61 10.46 14.5 16.82 12.84 – 11.25 – 13.2 18.14 13.3 15.7 9.36 13.5 18.92 – 19.05 17.27 17.3 18.96 – 17.01 14.52 10.90 – 11.0 17.47 9.62 – 12.98 – 12 80 11.32 – 12.02 20.68 10.73 10.19 10.55 11.38 10.9 18.55 – 13.19 9.83 9.82 18.56 16.89 10.64 – 17.04 – 13.63 11.48 – 11.96 – 20.

32 – 5.23 2.15 5.92 – 5.27 8.08 – 13.97 6.48 – 11.18 15.19 8.55 2.63 7.79 10.11 6.6 12.32 – 5.84– 7.74 14.98 – 9.33 8.67 7.42 – 8.36 – 10.69 6.24 – 14.74 – 6.17 5.44 7.67 8.19 3.93 4.32 – 11.68 – 16.64 – 14.06 lxvii .34 – 6.88 – 9.35 6.69 5.73 10.41 14.47 6.01 7.60 7.12 – 9.6 13.20 – 12.85 7.68 – 9.87 9.66 11.6 10.44 11.3 13.92 – 2.0 6.62 – 5.05 ≥ 109% Gizi Lebih 3.02 9.81 3.99 7.79 4.65 12.51 5.95 7.61 4.60 – 10.00 8.31 7.61 – 9.7 8.86 14.59 4.83 11.56 – 8.17 – 10.31 – 10.7 11.77 8.12 10.15 8.67 UMUR Th 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 0 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 3 3 3 3 Bln 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 Median (Kg) 3.51 8.2 9.74 – 9.57 8.71 6.64 – 11.0 11.18 10.36 – 12.88 12.02 – 8.1 12.15 5.59 6.72 8.95 11.63 9.04 7.99 6.43 7.13 6.82 – 10.94 6.16 – 8.47 9.31 4.68 – 7.Lampiran 5 TABEL BERAT BADAN MENURUT UMUR BERDASARKAN PERSEN TERHADAP MEDIAN BAKU NCHS USIA 0 – 5 TAHUN ANAK PEREMPUAN BERAT BADAN 60 – 69% 70 – 79% KEP KEP Sedang Ringan 1.70 – 6.84 – 8.62 10.33 5.32 7.23 3.30 8.2 10.78 7.17 11.2 4.51 10.28 – 9.88 – 6.24 – 2.22 11.03 8.48 – 7.55 7.9 12.46 7.53 9.24 – 7.96 – 10.29 15.60 – 7.96 – 12.89 7.27 6.04 – 15.14 – 8.44 – 8.52 9.16 – 11.65 – 7.04 – 9.03 – 10.23 6.91 8.16 7.8 12.52 – 10.81 7.51 3.46 9.87 6.31 13.36 – 7.28 11.87 13.8 13.92 8.86 – 9.73 – 11.44 – 15.47 7.5 9.41 6.37 7.40 10.00 – 10.52 – 15.25 .85 10.23 9.30 9.43 10.76 – 7.22 5.83 8.72 11.13 7.63 14.78 11.63 10.4 13.51 8.78 – 4.37 8.16 4.79 2.03 4.90 – 8.65 8.35 8.79 7.84 16.04 – 5.2 8.83 6.43 8.70 – 8.97 8.0 10.84 – 13.47 9.01 5.84 – 10.99 6.46 6.08 – 11.80 – 12.12 – 15.82 – 3.25 7.09 13.88 – 14.99 8.36 5.19 14.86 9.4 11.73 5.52 – 6.77 3.32 – 14.73 7.8 10.7 7.07 8.9 13.2 7.6 < 60% KEP Berat 1.02 – 4.16 – 6.07 8.76 – 10.95 7.69 – 5.35 6.21 8.71 9.4 6.44 – 7.0 4.56 – 9.31 4.15 7.64 9.66 – 11.63 8.45 7.00 – 6.80 – 6.54 12.92 – 13.03 9.11 6.01 4.18 7.53 13.7 5. 96 15.55 6.64 – 10.68 – 13.23 – 7.59 6.60 – 4.26 – 8.02 7.02 – 6.35 5.3 12.4 10.34 – 9.11 8.75 80 – 109% Gizi Baik 2.4 14.24 – 3.91 5.00 11.31 9.39 2.01 – 11.76 – 5.28 3.19 4.00 – 7.87 8.08 9.39 – 6.10 12.33 – 9.1 13.07 10.20 – 4.37 7.3 14.29 – 3.14 – 8.38 4.75 5.52 – 13.59 5.85 6.11 10.60 7.9 14.64 13.12 – 7.36 – 7.55 6.9 9.68 – 8.8 11.45 10.58 – 10.39 3.80 – 3.83 7.40 5.3.47 – 9.93 6.6 8.43 5.67 7.22 – 11.83 6.19 – 9.65 8.21 2.4 12.2 11.20 – 4.87 5.28 – 8.64 5.68 4.75 3.73 15.72 – 14.5 11.01 6.91 2.38 – 8.72 – 7.32 12.98 – 9.38 – 10.16 – 9.08 14.31 9.56 – 8.05 – 9.12 – 12.11 7.48 – 14.09 8.52 4.40 – 2.

38 17.41 9.72 16.99 – 12.43 11.61 16.83 9.60 17.65 9.17 10.84 9.80 13.5 17.61 8.15 10.20 .0 16.32 – 12.71 12.20 – 11.87 11.43 10.13 14.72 – 11.64 – 17.4 17.71 9.62 – 12.07 10.93 9.04 12.85 – 12.50 – 12.28 16.9 15.37 12.14 13.37 18.63 9.35 8.15 11.96 – 17.59 12.8 17.14 19.36 – 18.44 – 12.92 19.48 – 11.46 16.80 – 17.03 10.25 10.27 11.7 16.5 16.60 – 18.2 16.39 10.06 – 10.48 – 13.42 9.30 – 10.58 12.99 12.69 – 13.4 15.16 – 19.04 18.59 9.11 9.26 – 11.18 – 13.78 – 12.90 – 11.48 18.24 – 10.19 9.39 16.76 – 18.39 – 14.47 9.42 – 10.92 – 19.89 10.98 9.90 – 13.7 8.57 – 12.02 – 11.34– 12.43 – 11.81 18.94 – 10.84 – 11.06 – 12.38 10.81 13.05 17.01 10.08 – 11.77 9.19 10.25 – 13.32 – 16.59 11.03 13.19 11.67 12.76 – 13.44 – 18.23 9.05 9.83 10.27 17.18.60 – 11.25 19.15 18.1 15.82 18.92 – 16.87 8.95 11.66 – 11.88 – 10.88 – 18.91 12.93 12.36 13.56 – 17.1 17.47 13.2 15.55 11.68 10.84 – 16.4 16.40 – 17.04 – 13.12 – 10.70 18.35 11.91 13.27 – 12.16 – 16.97 – 13.79 11.20 – 12.8 16.64 – 12.68 – 18.96 10.7 15.05 9.5 15.69 13.12 – 18.8 14.33 9.36 – 11.07 10.11 11.75 10.54 10.29 9.47 lxviii .63 11.00 – 19.91 10.47 9.1 16.2 17.55 – 13.31 10.94 17.Lampiran 6 3 3 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 6 7 8 9 10 11 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 0 14.26 9.0 17.89 10.60 12.24 14.24 10.08 – 16.38 12.56 9.71 17.75 12.26 12.49 10.31 10.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful