PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA LOW BACK PAIN MIOGENIK DI RST. Dr.

SOEJONO MAGELANG

Karya Tulis Ilmiah Diajukan guna melengkapi tugas-tugas dan syarat-syarat untuk Menyelesaikan Program Pendidikan Diploma III jurusan Fisioterapi

Oleh : ABU THOLIB J 100 070 038

PROGRAM STUDI FISIOTERAPI UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA FAKULTAS ILMU KESEHATAN
2010

HALAMAN PENGE AHAN
Di © t£ di depan Dewan Penguji Karya Tuli§ Il iah Mahasiswa Akademi ¨ ¥£ ¦¥£ ¤ ¢¡  

Fisi terapi Program Diploma III Universitas Muhammadiyah Surakarta dan diterima untuk melengkapi tugas-tugas dan memenuhi persyaratan untuk menyelesaikan program pendidikan Diploma III Fisioterapi pada : Hari Tanggal : Senin : 06 September 2010

Tim Penguji : Penguji I Penguji II Penguji III : Isnaini Herawati, SST. FT. MSC . : Wijianto, SST. FT. : Andry Ariyanto, SST. FT. ( ( ( ) ) )

Disahkan oleh: Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta

(Arif Widodo, SST, M. Kes)

HALAMAN PE

ET

AN

Telah disetujui pembimbing untuk dipertahankan di depan Tim Penguji Karya Tulis Ilmiah Mahasiswa Jurusan Fisioterapi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta.
Hari Tanggal : Rabu : 01 September 2010

Pembimbing

(Isnaini Herawati, SST. FT., MSC.)

MOTTO

Dengan Menyebut nama Allah SWT Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang Kita berdoa kalau kesusahan dan membutuhkan sesuatu, mestinya kita juga berdoa dalam kegembiraan besar dan saat rezeki melimpah -(Kahlil Gibran)Dalam hidup terkadang kita lebih banyak mendapatkan apa yang tidak kita inginkan, dan ketika kita menda patkan apa yang kita inginkan, akhirnya kita tahu bahwa yang kita inginkan terkadang tidak da pat membuat hidup kita menjadi lebih bahagia, Allah Maha Bijaksana, Ia memberi rasa sedih, kecewa, luka namun jauh diatas segalanya, Ia sedang merajut sesuatu yang terbaik untuk hidup kita -(Mutiara Kata)-

PE

EMBAHAN

Karya Tulis Ilmiah ini ku persembahkan kepada : Allah SWT atas rahmat, kasih dan karunia-Mu yang tiada bandingnya. Nabi besar Muhammad SAW atas suri tauladanya Kedua orang tuaku tercinta, Bapak dan Ibu tercinta yang senantiasa menjadi semangatku dan selalu menyertaiku dengan ketulusan do·a dan kasih sayangnya Teman-teman Fisioterapi ¶ 07 Nusa, bangsa dan almamater UMS

KATA PENGANTAR
Assalamu¶alaikum Wr. Wb. Segala sanjungan dan pujian hanya untuk Penguasa segala ilmu, Pengatur segala kejadian, Penggenggam seluruh jiwa raga manusia, Allah SWT. Dialah yang memberikan nikmat dan anugerah serta rahmat-Nya, sehingga pada kesempatan ini penulis mampu menyelesaikan laporah hasil Ujian Akhir Program (KTI) dengan judul ³PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA LOW BACK PAIN MIOGENIK DI RST. Dr. SOEJONO MAGELANG´ sebagai syarat untuk melengkapi tugas-tugas guna menyelesaikan Program Studi Fisioterapi Diploma III Fisioterapi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. Dalam penulisan karya tulis ilmiah ini, tidak terlepas dari bantuan dan motivasi dari berbagai pihak. Untuk itu dengan segala kerendahan hati penulis menghaturkan ucapan terima kasih kepada : 1. Bapak Prof. Dr. Bambang Setiadji, MM, selaku rektor Universitas

Muhammadiyah Surakarta. 2. Bapak Arif Widodo, SST, M.Kes, selaku Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Surakarta. 3. Ibu Umi Budi Rahayu, SST.FT, M.Kes, selaku Ketua Jurusan Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta. 4. Ibu Isnaini Herawati, SST. FT., MSC., Bapak Andry Arianto, SST. FT., bapak Wijianto, SST. FT selaku tim penguji KTI. 5. Segenap Dosen Program Studi Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta yang telah memberikan ilmu, masukan serta bimbingan selama masa pendidikan. 6. Bapak dan Ibuku tercinta, yang selalu memberikan doa, ridho dan semangat. Terima kasih atas semua cinta dan kasih sayangnya. 7. Sahabat-sahabatq dan teman-teman terima kasih atas dukungan dan perhatiannya. 8. Dan terakhir untuk Rekan-rekan seperjuangan Fisioterapi angkatan 2007, sukses buat semuanya.

Pada akhirnya penulis menyadari bahwa tak ada gading yang tak retak, maka sudah barang tentu penulisan Karya Tulis ILmiah ini belum sempurna. Untuk itu penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang membangun dari pembaca. Semoga hasil laporan komprehensif ini dapat bermanfaat bagi pembaca pada umumnya dan penulis pada khususnya. Wassalaamu¶alaikum Wr. Wb.

Surakarta, September 2010

Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ................................ ................................ .................... HALAMAN PENGESAHAN ................................ ................................ ...... HALAMAN PERSETUJUAN ................................ ................................ ..... MALAMAN MOTTO ................................ ................................ ................. HALAMAN PERSEMBAHAN ................................ ................................ ... KATA PENGANTAR ................................ ................................ ................. HALAMAN DAFTAR ISI ................................ ................................ .......... DAFTAR TABEL ................................ ................................ ........................ DAFTAR GRAFIK ................................ ................................ ...................... DAFTAR GAMBAR ................................ ................................ .................... HALAMAN RINGKASAN ................................ ................................ ......... HALAMAN ABSTRAK ................................ ................................ .............

i ii iii iv v vi viii x xi xii xiii xiv

BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang ................................ ................................ ............... B. Rumusan Masalah ................................ ................................ .......... C. Tujuan Penulisan ................................ ................................ ............ D. Manfaat ................................ ................................ .......................... BAB II TINJAUAN PUSTAKA 1. Anatomi Fungsional Vertebra ................................ ..................... a. Struktur tulang vertebra lumbal ................................ .................. b. Discus intervertebralis ................................ ............................... c. Stabilisasi vertebra lumbalis ................................ ...................... A. Patologi dan Problematika Fisioterapi ................................ ............ 1. Definisi ................................ ................................ ..................... 2. Etiologi ................................ ................................ ..................... 3. Patologi ................................ ................................ ..................... 4. Tanda dan gejala ................................ ................................ ....... 5. Komplikasi ................................ ................................ ................ 7 7 10 10 16 16 17 18 20 21 2 4 5 5

6. Prognosis ................................ ................................ .................. 7. Diagnose banding ................................ ................................ ...... 8. Problematic fisioterapi ................................ .............................. B. Teknologi Intervensi Fisioterapi ................................ ..................... 1. Short Wave Dyathermy (SWD) ................................ .................. 2. TENS ................................ ................................ ......................... 3. Terapi Latihan WIFE ................................ ................................ . BAB III METODELOGI PENELITIAN A. Rancangan Penelitian ................................ ................................ ..... B. Kasus Terpilih ................................ ................................ ................ C. Instrumen Penelitian ................................ ................................ ...... D. Lokasi dan Waktu Penelitian ................................ .......................... E. Prosedur Pengambilan dan Pengupulan data ................................ ... F. Teknik Analisa Data ................................ ................................ ....... BAB IV PELAKSANAAN STUDI KASUS A. Pelaksanaan studi Kasus ................................ ................................ . 1. Anamnesis ................................ ................................ ................. 2. Pemeriksaan Fisik................................ ................................ ....... 3. Pemeriksaan gerak dasar ................................ ............................ 4. Pemeriksaan spesifik ................................ ................................ .. BAB V hasil dan pembahasan A. hasil ................................ ................................ ............................... B. pembahasan ................................ ................................ .................... BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN A. Kesimpulan ................................ ................................ .................... B. Saran ................................ ................................ ..............................

22 22 24 25 25 26 27

30 30 30 33 33 34

36 37 40 41 43

61 62

68 69

DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Instrumen penilaian ................................ ................................ ...... Tabel 4.1 Skala jette pada Low Back Pain Miogenik ................................ ..... Tabel 4.2 Hasil evaluasi VDS, MMT, LGS, dan Skala Jette .......................... Tabel 5.1 Hasil terapi menggunakan skala VDS, MMt, LGS, dan Skala jette ................................ ................................ .............. Tabel 5.2 Evaluasi fungsional dengan skla jette pada kasus Low Back Pain Miogenik ................................ ..............................

31 46 56

61

67

DAFTAR GRAFIK

Grafik 5.1 Evaluasi nyeri dengan VDS pada kasus Low Back Pain Miogenik ................................ ........................... Grafik 5.2 Evaluasi kekuatan otot fleksor dan ekstensor trunk dengan MMT pada kasus Low Back Pain Miogenik ................................ 64 63

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Tulang punggung ................................ ................................ ...... Gambar 2.2 Vertebra Lumbalis ke IV ................................ .......................... Gambar 2.3 Potongan melintang dan sagital................................ .................. Gambar 2.4 Segmen pergerakan lumbal skema, potongan medial ................. Gambar 2.5 Otot Lumbal ................................ ................................ ............. Gambar 2.6 Otot Lumbal ................................ ................................ ............. Gambar 2.78 Otot Lumbal ................................ ................................ ...........

8 9 11 12 14 14 14

Gambar 2.8 Otot Perut ................................ ................................ ................. Gambar 2.9 Otot Punggung ................................ ................................ .......... Gambar 3.1 Gerakan pertama................................ ................................ ........ Gambar 3.2 Gerakan kedua ................................ ................................ ........... Gambar 3.3 Gerakan ketiga................................ ................................ ........... Gambar 3.4 Gerakan keempat ................................ ................................ ....... Gambar 3.5 Gerakan kelima ................................ ................................ ......... Gambar 3.6 Gerakan keenam ................................ ................................ ........

14 15 52 52 53 54 54 55

RINGKASAN PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA LOW BACK A M OGE 
  

K DI RST Dr. SOE ONO MAGELANG

Abu Tholib, J 100 070 038, Jurusan Program Studi Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta Fakultas Ilmu Kesehatan, 2010, 63 Halaman. Latar Belakang :Nyeri punggung bawah adalah nyeri pada pinggang tulang bawah L1 sampai seluruh sacrum dan otot-otot sekitarnya. Fisioterapi sebagai salah satu tenaga kesehatan mempunyai peran untuk meminimalisasi resiko terjadinya komplikasi nyeri punggung bawah yang lebih parah. Tehnik Fisioterapi yang digunakan pada pasien nyeri punggung bawah sangat bervariasi untuk mengatasi masalah yang timbul akibat nyeri punggung bawah mogenik. Metode dalam Karya Tulis ini dengan menggunakan modalitas Short Wave Dyathermy (SWD) dengan tujuan meningkatkan metabolisme sel-sel local sehingga terjadi vasodilatasi local,menurunkan nyeri,menurunkan proses kontraktur jaringan. TENS dengan tujuan menurunkan nyeri. Terapi Latihan dengan tujuan mengurangi nyeri punggung bawah dengan memperkuat otot terutama otot obdominal dan gluteus maximus dan meregangkan kelompok otot ekstensor. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran tentang penanganan Fisioterapi pada pasien nyeri punggung bawah miogenik. pada kondisi nyeri punggung bawah karena miogenik menimbulkan suatu permasalahan yaitu adanya nyeri, lingkup gerak sendi (LGS), adanya spasme otot pada otot paravertebra dan permasalahan kemampuan fungsional adalah permasalahan ganguan dari posisi tidur ke berdiri, gangguan saat aktifitas sholat, adanya gangguan fungsional dari jongkok ke berdiri, untuk mengatasi pemasalahan yang timbul pada kondisi tersebut modalitas yang digunakan adalah Short Wave Dyathermy (SWD), TENS, terapi Latihan juga diberikan edukasi pada penderita Hasil : Dari pemberian modalitas terapi tersebut setelah diberikan terapi sebanyak 6x didapat penurunan nyeri diam 2 menjadi 1, nyeri tekan 4 manjadi 3, Kekuatan otot pada punggung bawah fleksi 3 menjadi 4, Ekstensi 3 menjadi 4, LGS pada trunk fleksi 51 menjadi 55, Ekstensi 42 menjadi 38, Slide lateral fleksi dextra 46 menjadi 42, Slide lateral fleksi sinistra 46 menjadi 42. Kesimpulan : Untuk mengatasi permasalahan diatas maka digunakan modalitas berupa Short Wave Dyathermy (SWD), TENS, terapi Latihan dari modalitas tersebut didapatkan hasil yang cukup berarti yaitu nyeri berkurang, spasme menurun, Lingkup gerak Sendi meningkat dan perbaikan aktifitas fungsional

ABSTRAK 


PENATALAKSANAAN FISIOTERAPI PADA LOW BACK A M OGE 


K DI RST. Dr. SOE ONO MAGELANG

Abu Tholib, J 100 070 038, Jurusan Program Studi Fisioterapi Universitas Muhammadiyah Surakarta Fakultas Ilmu Kesehatan, 2010, 63 Halaman. Latar Belakang : Nyeri punggung bawah adalah nyeri pada pinggang tulang bawah L1 sampai seluruh sacrum dan otot-otot sekitarnya. Fisioterapi sebagai salah satu tenaga kesehatan mempunyai peran untuk meminimalisasi resiko terjadinya komplikasi nyeri punggung bawah yang lebih parah. Tehnik Fisioterapi yang digunakan pada pasien nyeri punggung bawah sangat bervariasi untuk mengatasi masalah yang timbul akibat nyeri punggung bawah. Karya Tulis ini menggunakan modalitas SWD,TENS danTerapi Latihan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui gambaran tentang penanganan fisioterapi pada pasien nyeri punggung bawah miogenik. Metode Penelitian : Data primer yaitu pemeriksaan fisik bertujuan untuk mengetahui keadaan fisik pasien, Interview bertujuan untuk mengumpulkan data dengan cara tanya jawab antara terapis dengan pasien yaitu anamnesis langsung dengan pasien,juga dapat dilakukan pada keluarga dan orang lain yang mengetahui keadaan pasien yang bias menjadi sumber. Observasi bertujuan untuk mengetahui perkembangan pasien selama terapi. Hasil : Untuk mengatasi permasalahan diatas maka digunakan modalitas berupa Short Wave Dyathermy (SWD), TENS, terapi Latihan dari modalitas tersebut didapatkan hasil yang cukup berarti yaitu nyeri berkurang, spasme menurun, Lingkup gerak Sendi meningkat dan perbaikan aktifitas fungsional

Kata kunci: SWD, TENS, LBP

1

BAB I PENDAHULUAN

Pembangunan Nasional adalah pembangunan yang meliputi segala aspek kehidupan termasuk salah satunya bidang kesehatan. Pembangunan di bidang kesehatan, pada hakekatnya adalah untuk meningkatkan derajat kesehatan manusia, membentuk sumber daya manusia yang optimal dalam bidang kesehatan sehingga dapat melaksanakan pembangunan yang didasarkan pada pembangunan berwawasan kesehatan sebagai Strategi Nasional menuju Indonesia Sehat 2010. Upaya pembangunan kesehatan yang dilakukan pemerintah lebih mengutamakan upaya preventif dan promotif tanpa meninggalkan upaya kuratif dan rehabilitatif (Dep Kes RI,1999) Penyelenggaraan pembangunan kesehatan meliputi upaya kesehatan dan sumber daya, harus dilakukan secara terpadu dan berkesinambungan guna mencapai hasil yang optimal. Upaya kesehatan yang semula dititikberatkan pada upaya penyembuhan penderita secara berangsur-angsur berkembang kearah keterpaduan upaya kesehatan yang menyeluruh. Oleh karena itu, pembangunan kesehatan yang menyangkut upaya peningkatan kesehatan (promotif), pencegahan penyakit (preventif), penyembuhan penyakit (kuratif), dan pemulihan kesehatan (rehabilitatif) harus dilaksanakan secara menyeluruh, terpadu dan

berkesinambungan dan dilaksanakan bersama antara pemerintah dan masyara kat (Depkes RI, 1992).

1

2

Fisioterapi sebagai salah satu pelayanan kesehatan dengan modalitas yang dimilikinya ikut mengambil peran serta aktif dan ikut bertanggung jawab terhadap kesehatan individu, kelompok, keluarga, dan masyarakat. Disini Fisioterapi sangat berperan dalam bidang kapasitas fisik dan kemampuan fungsional secara optimal yang mencakup aspek ± aspek peningkatan (promoti ), pencegahan (preventif), pengobatan (kuratif), dan pemulihan (rehabilitatif) (WCPT, 1999).

A. Latar Belakang Masalah Nyeri punggung bawah (Low Back Pain) adalah suatu gangguan neuro muskuloskeletal berupa nyeri yang terbatas pada regio thoraco lumbal dan sakral, tapi gejalanya lebih merata dan tidak hanya terbatas pada satu Radiks saja, namun secara luas berasal dari degenerasi discus intervertebralis lumbalis (Sidharta, 1984). Di Amerika serikat mechanical low back pain merupakan keluhan pasien terbanyak disampaikan kepada dokter, kurang lebih 60-80% populasi dewasa terkena, sehingga Low Back Pain menduduki ranking 4 keluhan pasien terbanyak dipoliklinik rawat jalan. Ditinjau dari beban biaya yang dikeluarkan, Low back pain merupakan rangking 3 paling mahal setelah penyakit kanker dan penyakit jantung. Keluhan Low Back Pain ini paling sering menyebabkan kehilangan hari kerja (Agus Soedomo, 2002). Nyeri punggung bawah merupakan suatu permasalahan yang sering dijumpai dan mengenai kira ± kira 60 ± 80 % populasi dalam suatu masa selama hidupnya. Dari semua kasus, hanya 20-30% kasus yang ditemukan kelainan anatomisnya. Sementara itu, sisanya sebanyak 70-80% tidak diketahui penyebabnya (idiopatik) (Andre

3

Yanuar, 2002). Tetapi nyeri punggung bawah dapat disebabkan oleh strain otot-otot vertebra, HNP, spondylosis, spondylolisis, Miogenik, tumor vertebra, infeksi. Pada karya tulis ilmiah ini penulis hanya membahas nyeri punggung bawah akibat Miogenik. Miogenik merupakan salah satu bentuk kelainan pada struktur tulang belakang umumnya terjadi karena trauma dan pergeseran yang terjadi kearah antero-posterior, meskipun terjadi juga ke lateral kanan atau kiri. Miogenik paling sering terjadi pada sendi Lumbo-Sacral, karena beban yang paling banyak pada tulang punggung terletak pada persendian ini (Prasodjo, 2002). Kondisi ini dapat disertai nyeri atau tanpa nyeri. Insiden timbulnya nyeri karena Miogenik dikelompokkan menjadi 3 kelompok yaitu, (1) Kelompok umur diatas 40 tahun akan didapati nyeri pada kondisi Miogenik,(2) Kelompok umur dibawah 26 tahun hanya nyeri disebabkan Miogenik, (3) Kelompok umur diatas 26 tahun kemungkinan besar didapati nyeri punggung bawah yang disebabkan oleh Miogenik (Cox, 1990). Nyeri didefinisikan sebagai rasa yang tidak menyenangkan dan merupakan pengalaman emosional yang berhubungan dengan kerusakan jaringan aktual maupun potensial atau sering didiskripsikan sebagai istilah adanya kerusakan jaringan.(Borenstein, 1989, Kuntono, 2000). Nyeri jarang menimbulkan kematian, tetapi pada penderita yang mengalami nyeri akan terjadi gangguan aktivitas sehingga nyeri tidak dapat dianggap remeh. Nyeri dapat berupa nyeri tekan, nyeri gerak, ataupun nyeri yang menjalar pada daerah tungkai, yang diikuti spasme otot dan berlanjut pada keterbatasan Lingkup Gerak Sendi

4

(LGS) serta penurunan kekuatan otot. Dampak dari kondisi tersebut akan menimbulkan keterbatasan kemampuan fungsional seperti gangguan saat membungkuk, saat jalan dan saat bangun dari duduk (Soedomo, 2002). Nyeri yang dirasakan akan bertambah saat melakukan aktivitas dan rasa kaku pada punggung bawah. Fisioterapi dalam hal ini memegang peranan untuk mengembalikan dan mengatasi gangguan impairment dan activity limitation sehingga pasien dapat beraktivitas kembali. Untuk mengatasi masalah tersebut dapat digunakan modalitas fisioterapi seperti Transcutaneus Electrical Nerve Stimulation (TENS), Short Wave Diathermy (SWD), Infra Red (IR), Micro Wave Diathermy (MWD), dan Terapi Latihan serta pemberian edukasi merupakan suatu modalitas fisioterapi yang dipilih penulis pada kasus nyeri punggung bawah akibat Miogenik yang dibahas pada proposal Karya Tulis Ilmiah ini. Terapi latihan untuk mengoreksi impairment, meningkatkan fungsi muskuloskeletal atau memelihara agar lebih baik. Latihan dapat menambah kekuatan otot elastisitas, luas gerak sendi dan ketahanan. (Borenstein, 1989)

B. Rumusan Masalah Masalah yang muncul pada nyeri punggung bawah akibat Miogenik dapat dirumuskan sebagai berikut 1. Apakah SWD, TENS dan Terapi Latihan dapat mengurangi nyeri punggung bawah akibat Miogenik?

5

2. Apakah SWD, TENS dan Terapi Latihan dapat meningkatkan kekuatan otot fleksor dan ekstensor trunk, menambah Lingkup Gerak Sendi (LGS) untuk fleksi dan ekstensi trunk serta meningkatkan kemampuan fungsional pada nyeri punggung bawah akibat Miogenik?

C. Tujuan Penulisan Tujuan penulisan Karya Tulis Ilmiah ini terdiri atas 2 hal yaitu tujuan umum dan tujuan khusus. 1. Tujuan umum Untuk mengetahui pendekatan fisioterapi pada problem kapasitas fisik dan kemampuan fungsional pada kondisi low back pain miogenik 2. Tujuan Khusus a) SWD dan TENS dalam mengurangi nyeri punggung bawah miogenik, b) William Flexion Exercise dalam peningkatan LGS dan kemampuan aktivitas fungsional pasien pada nyeri punggung bawah miogenik.

D. MANFAAT Dalam Penilisan ini berharap akan bermanfaat bagi : 1. Manfaat bagi Peneliti Meningkatkan pengetahuan dan sebagai aset pribadi mengenai bagaimana cara mengurangi spasme, dan meningkatkan LGS pada LBP miogenik

6

2. Manfaat bagi Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Fisioterapi Menambah wawasan tentang ilmu pengetahuan cara mengaplikasikan SWD, TENS, Terapi latihan untuk mengurangi permasalahan pada kondisi LBP Miogenik 3. Manfaat bagi Intitusi Dapat berfungsi bagi institusi kesehatan agar dapat lebih

mengembangkan ilmu pengetahuan dan kemampuan dalam mempelajari tentang kasuskasus Low bck pain yang ditemui dimasyarakat 4. Manfaat bagi Masyarakat Untuk memberi informasi bagi masyarakat luas tentang kasus lowback pain miogenik serta memperkenalkan peran fisioterapi dalam menangani kasus tersebut sehinggan masyarakat mengetahui upaya pencegahan

7

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

1. Anatomi Fungsional Vetebra Vertebra terdiri dari 7 tulang cervical, 12 tulang thoracal, 5 tulang lumbal, 5 tulang sacral dan tulang coccygeus. Tulang cervical, thoracal dan lumbal membentuk columna vertebralis, sedangkan tulang sacral dan coccygeus satu sama lain menyatu (Putz dan Pabs, 2002). a. Struktur tulang vertebrae lumbal Vertebra lumbal terletak di regio punggung bawah antara region thorax dan sacrum. Vertebra lumbal ditandai dengan corpus dan arcus yang kuat. Vertebra lumbal berjumlah lima, ke atas bersendi dengan thoracal ke 12 dan ke bawah bersendi dengan tulang sacral. Vertebra dibentuk oleh corpus yang berfungsi sebagai penyangga berat badan. Procecius spinosus merupakan bagian dari vertebra bagian posterior yang bila diraba terasa seperti tonjolan, terutama berfungsi sebagai tempat melekatnya otot ± otot punggung. Procecius transversus terletak pada kedua sisi corpus vertebra dan sedikit kearah atas dan bawah dari procecius transversus, terdapat facies articularis vertebra dengan vertebra yang lainnya. Bentuk permukaan facet joint akan mencegah atau

membatasi gerakan yang berlawanan arah dengan permukaan facet joint. Pada daerah lumbal, facet terletak pada bidang sagital memungkinkan gerak fleksi dan ekstensi kearah anterior dan posterior (Cailliet, 1981).

7

8

6 1 7

2

8

3

4 9 5 Gambar 2.1 Tulang punggung (Sobotta 1995)

Keterangan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Vertebra cervical Vertebra thoracal Vertebra l bal Vertebra sacral Vertebra coccygeus Vertebra pro i em Pancecius spinosus Pancecius tranversus Discus invertebralis 


9

2 1 1

2 3

7 5

1

4 5 5 6 Gambar 2.2

8

2

Vertebra lumbalis ke IV tampak dari cranial (Sobotta 1995)

Keterangan

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Bo y Pedicle Processius tranversus Facies Articularis Lamina Processius Spinosus Foramen Vertebrae Facies Articularis Inferior 

10

b.

Discus intervertebralis Discus Intervertebralis merupakan struktur elastik diantara korpus vertebra. struktur discus bagian dalam disebut nucleus pulposus, sebagian tepi disebut annulus fibrasus. Discus berfungsi sebagai bantalan sendi antara korpus yang berdekatan sebagai penahan pada berbagai tekanan dalam menumpu berat badan (Kapandji, 1974). Bila terjadi suatu tekanan atau kompresi yang merata bekerja pada vertebra maka tekanan itu akan disalurkan secara merata ke seluruh discus intervertebralis. Bila suatu gaya bekerja pada satu sisi saja, nucleus pulposus akan melawan gaya tersebut secara lebih dominan pada sudut sisi yang berlawanan. Keadaan ini terjadi pada gerakan vertebra seperti fleksi, ekstensi dan latero fleksi (Cailliet, 1981).

c.

Stabilisasi vertebra lumbalis Stabilisasi vertebra lumbalis terutama terdiri dari bentuk tulang vertebra dan ligament sebagai stabilisasi pasif serta otot sebagai stabilisasi aktif. Ligamen yang memperkuat persendian columna vertebralis regio lumbal antara lain (1) Ligamen longitudinal anterior dan posterior, (2) Ligamen flavum, (3) Ligamen interspinosus, (4) Ligamen supraspinosus, dan (5) Ligamen intertransversus (Yanuar, 2002 ). Pada saat gerak fleksi vertebra slide ke anterior sehingga menyebabkan penyempitan posterior. pada discus intervertebralis bagian anterior dan meluas

11

1

2

Potongan melintang 3 4

5

6

Potongan sagital Gambar 2.3 Discus Intervertebralis dan ligamentum Potongan melintang dan sagital

Keterangan :

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Annulus Fibraus Nucleus Pulposus Ligament Interspinosus Ligametum Supraprinosium Nucleus Pulposus Analus Vibrasus

12

Gambar 2.4 Segmen pergerakan Lumbal Skema, potongan medial (Sobotta, 1995). Keterangan 1. Ligament longitudinal posterior 2. Anulus fibrosus 3. Nucleus pulposus 4. Ligament longitudinal anterior 5. Ligament flavum 6. Processus articularis superior 7. Ligament supraspinale 8. Processus spinosus 9. Ligament interspinale 10. Processus articularis inferior 11. Foramen intervertebrale

13

Gerak fleksi dibatasi oleh ligamen flavum, ligamen supraspinosus dan ligamen longitudinal posterior, sedangkan pada gerak ekstensi vertebra slide ke posterior. Gerakan ekstensi dibatasi oleh ligamen longitudinal anterior. Pada gerak lateralfleksi dibatasi oleh ligamen interspinalis, corpus vertebra pada sisi kontralateralsaling melebar dan pada sisi lateral saling mendekat (Kapandji, 1974) Sedangkan otot ± otot yang berfungsi sebagai stabilitas aktif berfungsi sebagai flexor antara lain dan

(1) m. rectus abdominis, (2) m.

obligus internus, (3) m. obligus eksternus, (4) m. ilio psoas, (5) m. quadratus lumborum. Adapun yang berfungsi sebagai ekstensor yaitu : (1) m. interspinalis, (2) m. transversus spinalis, (3) m. sacrospinalis. Sebagai lateral flexor yaitu : m. psoas mayor, (2) m. quadratus lumborum (Kapandji, 1974).

Gambar 2.5 Otot Lumbal (Sobotta, 1995).

14

Gambar 2.6 Otot Lumbal (Sobotta, 1995).

Gambar 2.7 Otot Lumbal (Sobotta, 1995).

15

a.

Biomekanika vertebra lumbal Dalam lingkup gerak sendi lumbosacral saat gerak fleksi adalah 85 derajat, saat gerak ekstensi adalah 30 derajat (Russe dan Gerhard, 1975). Biomekanik columna vertebralis regio lumbal facet jointnya memiliki arah sagital dan medial sehingga memungkinkan gerakan fleksi - ekstensi dan latero fleksi, rotasi yang terjadi dengan aksis vertical melalui prosessus spinosus dengan sudut normal 45 derajat, gerakan ini dibatasi otot rotasi samping berlawanan dan ligamen interspinosus (Kapandji, 1974). Facet joint di region lumbal memiliki bidang gerak sagital dan frontal sehinga memungkinkan gerakan fleksi, ekstensi, lateral fleksi, dan rotasi. Gerakan 40° fleksi hanya terjadi pada lumbal dan 60° fleksi bila dipengaruhi oleh pelvic complek. Gerak 30° karena dibatasi oleh ligamentum longitudinal anterior dan procecus spinosus yang saling bertemu.

16

1 1 2

2 3

Gambar 2.8 Otot ± otot perut ( Sobotta 1995 )

Keterangan : 1. M. rectus abdominis 2. M. obliquus externus abdominis 3. M. obliquus internus abdominis

17

Gambar 2.9 Otot ± otot punggung ( Sobota, 1995 )

Keterangan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. M. Illiocostalis thoracic M. Latisimus dorsi M. Illiocostalis thoracic M. Erector spine M. Spinalis thoracic M. Longisimus dorsi M. Illiocostalis 8. Obliqus internus abdominis

18

(Kapandji, 1974). Dilihat dari struktur anatomi dan aligment vertebra, lumbal mudah terjadi pergeseran karena lengkungan lordosis lumbal yang berlangsung bersendi dengan tulang sacrum yang berbentuk kifosis. Sedangkan ditinjau dari jaringan sekitar, region lumbal kurang stabil karena tidak ada tulang yang memfiksasi, berbeda dengan region thoracal yang difiksasi oleh tulang costa. Selain itu vertebra lumbal berfungsi menahan berat badan sehingga cenderung terkena cedera (Cailiet, 1981).

A. Patologi dan Probl matika Fisioterapi

1. Definisi Low back pain atau nyeri punggung bawah adalah suatu gangguan neuro musculoskeletal berupa nyeri yang terbatas pada regio thoraco lumbal dan sacral, tapi gejalanya lebih merata dan tidak hanya terbatas pada satu radix saja, namun secara luas berasal dari degenerasi diskus intervertebralis lumbalis (Sidharta, 1984). Nyeri punggung bawah adalah nyeri yang dirasakan didaerah punggung bawah yang dapat berupa nyeri local maupun nyeri radikuler atau bahkan oleh keduanya. Nyeri punggung bawah miogenik berhubungan dengan stress/strainotot punggung, tendo, ligament yang biasanya ada bila melakukan aktivitas seharihari berlebihan. Nyeri bersifat tumpul, intensitas bervariasi sering kali menjadi kronik, dapat terlokalisir atau dapat meluas ke sekitar glutea. Nyeri ini tidak

19

disertai dengan parestesi, kelemahan atau deficit neurologis. Bila batuk atau bersin tidak menjalar ke tungkai (Paliyama, 2003). 2. Etiologi Menurut harsono (1996), kelainan nyeri punggung bawah miogenik dapat disebabkan karena : a. Ketegangan otot Ketegangan otot dapat timbul disebabkan oleh sikap tegang yang konstan atau berulang-ulang pada posisi yang sama sehingga akan memendekan otot-otot yang akhirnya menimbulkan nyeri. Nyeri juga dapat timbul karena regangan yang berlebihan pada pelekatan otot terhadap tulang. b. Spasme/kejang otot Spasme/kejang otot disebabkan oleh gerakan yang tiba-tiba dimana jaringan otot sebelumnya dalam kondisi yang tegang/kaku/kurang pemanasan. Spasme otot ini memberikan gejala yang khas, ialah dengan adanya kontraksi otot disertai rasa nyeri yang hebat. Setiap gerakan akan memperberat ras nyeri sekaligus menambah kontraksi. Akan terjadi lingkaran suatu nyeri, kejang atau spasme dan ketidakmampuan bergerak. c. Defisiensi otot Defisiensi otot dapat disebabkan oleh kurangnya latihan sebagai akibat dari tirah baring yang lama maupun immobilitas. d. Otot yang hipersensitif

20

Otot yang hipersensitif akan menciptakan satu daerah kecil yag apabila dirangsang akan menimbulkan rasa nyeri ke daerah tertentu. Daerah kecil tadi disebut sebagai noktah picu(trigger point). Dalam pemeriksaan klinik terhadap penderita nyeri punggung bawah, tidak jarang dijumpaia adanya noktah picu ini. Titik ini bila ditekan akan menimbulakan ras nyeri bercampur rasa sedikit nyaman.

3. Patologi Pada kondisi nyeri punggung bawah pada umumnya otot ekstensor lumbal lebih lemah disbanding otot fleksor, sehingga tidak kuat mengangkat beban. Otot sendiri sebenarnya tidak jelas sebagai sumber nyeri, tetapi muscle spindles jelas di inverse system syaraf simpatis. Dengan hiperaktitas kronik, muscle spindles mengalami spasme sehingga mengalami nyeri tekan. Pelengketan otot tidak sempurna akan melapaskan pancaran rangsang syaraf berbahaya yang akan mengakibatkan nyeri sehingga menghambat aktivitas otot (Soedomo, 2002).

4. Tanda dan Gejala Klinis a. Nyeri Nyeri didefinisikan sebagai rasa yang tidak menyenangkan dan merupakan pengalaman emosional yang berhubungan dengan kerusakan jaringan aktual maupun potensial atau sering didiskripsikan sebagai istilah adanya kerusakan jaringan. (Borenstein, 1989 dikutip oleh Kuntono, 2000).

21

Nyeri yang dirasakan akan bertambah saat melakukan aktivitas dan rasa kaku pada punggang bawah.

b. Spasme otot Jika pada pemeriksaan ditemukan kelainan yang ringan berupa spasme ringan pada otot-otot punggung bawah dan otot ± otot perut serta gangguan pergerakan tulang belakang. Spasme otot biasanya mengenai m. erector spine dan pada m. quadratus lumborum. c. Keterbatasan gerak Pergerakan tulang belakang menjadi terbatas saat fleksi, ekstensi dan side fleksi, karena kencangnya jaringan lunak serta nyeri. d. Kelemahan otot Kekuatan otot-otot punggung menjadi menurun tergantung daerah yang nyeri. dan dikarenakan adanya nyeri yang membatasi terjadinya gerakan yang akan dilakukan pasien, sehingga terjadi kecenderungan kelemahan otot karena pasien enggan bergerak. Biasanya otot ± otot yang mengalami kelemahan adalah m. quadratus lumborum. e. Gangguan fungsional Terganggunya seseorang dalam melakukan aktivitas sehari±hari. Pengukuran kemampuan fungsional bertujuan untuk mengetahui seberapa besar kemungkinan terganggunya pasien dalam melakukan aktivitas sehari-hari. Pengukurannya menggunakan skala ADL.

22

5. Komplikasi Komplikasi yang muncul pada spondylolisthesis kongenital muncul pada usia dini, sering berlanjut sampai terjadi pergeseran yang berat dan membawa resiko komplikasi neurologist yang besar apabila dibiarkan tanpa ada tindakan terapi maka akan terjadi penekanan pada saraf-saraf disekitarnya sehingga akan melemahkan jaringan otot (Apley, 1994). Sedang menurut Priguna Sidharta (1984), Spondylolisthesis derajat III dan IV bisa timbul kelemahan otot pada kedua tungkai dan dapat pula disertai gangguan spincter ani dan uretra berikut dengan hiperestesia karena penekukan pada cauda equina. Selain itu juga dapat terjadi hiperlordosis lumbal dan penurunan LGS lumbosacral.

6. Prognosis Kelainan nyeri punggung bawah miogenik ini prognosisnya baik, umumnya sembuh dalam beberapa minggu jika dilakukan tindakan terapi secara dini (Wirawan, 2004). Strain otot membaik dengan mengendalikan aktivitas fisik. Tirah baring sedikitnya 2 hari menunjukkan efektifitas dalam mengurangi nyeri punggung. Ketika nyeri berkurang, pasien dianjurkan untuk melakukan aktifitas fisik ringan, dan aktifitas mulai ditingkatkan setelah beberapa hari selama nyeri tidak bertambah (Mirawati, 2006)

7. Diagnosa banding

23

Apabila terjadi keluhan nyeri pada punggung kita juga harus melihat penyebab lain yang mungkin menimbulkan ketidaknyamanan punggung selain Miogenik antara lain :

a.

Spondylosis Suatu proses degenerasi pada vertebra lumbosacral dan dapat terjadi pada corpus vertebra, arcus serta ligament (Prasodjo, 2002). Nyeri biasanya bertambah bila pasien dalam keadaan berdiri tegak dan terlalu lelah.

b.

Spondylolisis Merupakan fraktur istmus pars inter articularis vertebra tanpa disertai pergeseran corpus vertebra. Untuk membedakannya dengan

spondylolisthesis dapat dilihat dengan foto rontgen (Prasodjo, 2002). c. Hernia Nukleus Pulposus (HNP) Suatu proses degenerasi pada discus dimana serat±serat annulus fibrosus mongering dan teputus ± putus, sehingga tidak mampu menjadi bantalan yang kenyal terhadap nucleus pulposus. Pasien akan mengeluh nyeri tajam dalam di punggung dan menjalar sampai ke tungkai. (JB Prasodjo, 2002). d. Tumor Vertebra Tumor pada lumbal akan menimbulkan nyeri, biasanya akan bertambah saat malam hari dan nyeri tidak akan berkurang dengan adanya

24

aktivitas dan perubahan posisi. Selain itu pasien juga kehilangan berat badannya. (Prasodjo, 2002). e. Infeksi Adanya infeksi pada discus oleh virus tubercolose akan menimbulkan nyeri yang biasanya akan bertambah saat malam hari dan nyeri pada punggung bawah. Pada pemeriksaan radiologi akan tampak penyempitan dan pemendekan discus (Prasodjo, 2002).

8. Problematik Fisioterapi Problematik yang dihadapi pada kasus LBP karena spondylolisthesis meliputi: a. Impairment Adanya rasa nyeri pada pinggang karena adanya pergeseran corpus vertebra kearah depan dan adanya proses degenerasi. Dengan adanya nyeri tersebut maka mengakibatkan spasme otot-otot paravertebra, maka akan timbul keterbatasan gerak trunk kearah fleksi dan ekstensi. Sehingga mekanisme perlindungan nyeri dengan tidak bergerak akan dilakukan oleh pasien, karena kurangnya aktivitas maka potensial terjadi penurunan lingkup gerak sendi (LGS) lumbosacral dan potensial terjadi penurunan kekuatan otot. b. Fungsional limitation Adanya gangguan atau kesulitan dalam beraktivitas seperti aktivitas membungkuk, jongkok, bangun, duduk lama, dan terutama BAB dan BAK.

25

c. Disability Karena adanya nyeri dan spasme otot dapat menimbulkan

berkurangnya aktivitas keseharian terutama aktivitas yang melibatkan interaksi sosial.

B. Teknologi Intervensi Fisioterapi 1. Short Wave Diathermy (SWD) SWD merupakan suatu modalitas fisiotarepi dengan dengan menggunakan stressor panas berupa energi elektro magnetic yang dihasilkan oleh arus bolak balik berfrekuensi 2.450 MHz dengan panjang gelombang 12,25 cm. Arus ini tidak menimbulkan aksi potensial terhadap akar saraf motorik maupun sensorik atau dengan kata lain tidak menimbulkan kontraksi otot. Pemberian SWD pada kasus ini bertujuan untuk mengurangi nyeri, mengurangi spasme otot dan memperbaiki sirkulasi darah. Efek fisiologis dari SWD antara lain (1) meningkatkan metabolisme selsel local kurang dari 13% sewtiap kenaikan temperatur 1 derajat celcius, (2) Meningkatkan elastisitas jaringan 5 sampai 20 kali lebih baik, (3) Menurunkan tonus lewat normalisasi nocisensorik, (4) Meningkatkan sirkulasi darah

perifer, (5) Meningkatkan ambang rangsang dan meningkatkan konduktivitas saraf. Efek terapeutik dari SWD antara lain (1) nyeri, spasme, gangguan vaskularisasi, normalisasi tonus lewat efek sedative dan perbaikan system metabolisme, (2) meningkatan suplay darah ( Forster dan Palastaga,1981).

26

Indikasi SWD antara lain gangguan musculoskeletal seperti sprain ,strain, penyakit sendi degeneratif, dan kaku sendi yang letaknya superficial. Sedangkan kontraindikasinya antara lain gangguan sensibilitas, mata, kanker, peradangan akut, adanya logam dalam tubuh, kehamilan, thrombosis dan phlebitis (Michlovitz, 1990). Para ahli sepakat bahwa pengurangan nyeri dari pemberian MWD adalah memperbaiki sirkulasi darah. Efek panas yang ditimbulkan MWD

menyebabkan vasodilatasi pembuluh darah sehingga sirkulasi darah lebih lancer dan cepat mengangkut sisa metabolisme yang berpengaruh terhadap nyeri (Soedomo, 2001).

2. TENS Transcutaneus Electrical Nerve Stimulation (TENS) merupakan suatu cara penggunaan energi listrik untuk merangsang sistem saraf melalui permukaan kulit. Penggunaan TENS dalam pengurangan nyeri dapat diperoleh melalui mekanisme peripheral, segmental, dan ekstrasegmental. Dalam peripheral, stimulasi listrik yang dihasilkan akan menimbulkan peristiwa yang disebut dengan aktivasi antidromik. Aktivasi antidromik adalah berjalannya impuls saraf dengan dua arah disepanjang akson saraf yang bersangkutan. Di sini , impuls yang dihasilkan TENS yang berjalan menjauh dari sistem saraf pusat akan menabrak impuls yang datang dari jaringan rusak. Dalam penurunan nyeri melalui mekanisme segmental, TENS akan menghasilkan efek analgesia dengan jalan mengaktifasi serabut A beta yang

27

akan menginhibisi neuron nosiseptif di kornu dorsalis medula spinalis, yang mengacu pada teoti gerbang control bahwa gerbang terdiri dari sel internunsia yang bersifat inhibisi yang dikenal sebagai substansia gelatinosa dan yang terletak di kornu posterior dan sel T yang merelai informasi dari pusat yang lebih tinggi. Tingkat aktivitas Sel T ditentukan oleh keseimbangan asupan dari serabut berdiameter besar A beta dan A alfa serta serabut berdiameter kecil A delta dan srabut C. Asupan dari saraf berdiameter kecil akan mengaktifasi sel T yang kemudian dirasakan sebagai keluhan nyeri. Namun pada saat yang bersamaan impuls juga dapat memicu sel substansia gelatinosa yang berdampak pada penurunan asupan terhadap sel T baik yang berasal dari serabut berdiameter besar maupun kecil dengan kata lain asupan impuls dari serabut aferen berdiameter besar akan menutup gerbang dan membloking transmisi impuls dari serabut aferen nosiseptor sehingga nyeri berkurang. Sedangkan analgesia tingkat ekstrasegmental dihasilkan oleh TENS yang menginduksi aktifitas aferen yang berdiameter kecil juga (Parjoto, 2006).

3. Terapi latihan Terapi latihan adalah gerak dari tubuh atau bagian dari tubuh untuk mengurangi gejala ± gejala atau meningkatkan fungsi (Basmajian, 1978). Oleh karena letak gangguan mekanik dan nyeri pada punggung bawah terdapat di daerah lumbosacral, maka latihan yang diberikan adalah terutama ditujukan untuk daerah ini (Rachma, 2002).

28

Tujuan dari latihan ini adalah untuk memperkuat otot ± otot fleksor pada sendi lumbosacral dan untuk meregangkan otot ekstensor punggung (Basmajian, 1978). Pada saat latihan ini otot ± otot ekstensor trunk bergerak memanjang dan otot ± otot flexi trunk memendek berulang ± ulang sehingga elastisitas otot akan bertambah. Dengan peningkatan elastisitas otot tersebut maka LGS akan semakin bertambah (Basmajian, 1978). Pada penulisan Karya Tulis Ilmiah ini penulis menggunakan terapi latihan, dimana terapi latihan tersebut menggunakan beberapa gerakan dari William Flexion Exercise. Dr. Paul William pertama kali memperkenalkan program latihan ini pada tahun 1937 untuk pasien dengan LBP kronik sebagai respon atas pengamatan klinik dimana kebanyakan pasien yang pernah mengalami Low Back Pain dengan degenerasi vertebra hingga penyakit degeneratif discus (William 1965). Tujuan akhir dari latihan ini untuk mengurangi nyeri dan memberikan stabilitas pada punggung bawah dengan pergerakan secara aktif dari abdominal , gluteus maximus, dan hamstring sama seperti stretching pasif pada flexor hip, otot punggung bawah dan sendi sacroillica. William berkata ³«secara garis besar latihan ini akan menyempurnakan keseimbangan yang sesuai pada group flexor dan ekstensor dari otot±otot postural´. (William 1965) Dalam beberapa kasus latihan ini digunakan saat penyebab dari gangguan atau beberapa karakteristik dari gangguan yang tidak diketahui oleh terapis.

29

Kadang ± kadang terapis juga memberikan latihan ini dengan modifikasi mereka sendiri Latihan ini ada 6 gerakan yaitu (1) Pelvic Telting, (2) Knee to chest yang terdiri 2 gerakan yaitu Single knee to chest dan Double Knee to chest, (3) Partial Sit-up, (4) Hamstring Stretch, (5) Hip Flexor Stretch, (6) Squat. (William, 1937 dikutip oleh http//backtrainer.com/William-Flexion-VersusMckenzie-Extension-Exercise-For-LBP, 2006). Tetapi pada Karya Tulis Ilmiah ini penulis hanya menggunakan 3 gerakan yaitu, (1) Pelvic Telting, (2) Knee to chest yang terdiri 2 gerakan yaitu Single knee to chest dan Double Knee to chest, (3) Partial Sit-up. Oleh karena kondisi pasien. William menyarankan bahwa posisi pelvic telting adalah bagian penting dari latihan untuk mendapatkan hasil yang baik. (William, 1937).

30

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

A. RENCANA PENELITIAN Rancangan penelitian yang digunakan dalam karya tulis ilmiah ini adalah dengan studi kasus.

B. KASUS TERPILIH Kasus yang digunakan dalam penelitian karya tulis ilmiah ini nyeri pungggung bawah miogenik pada Ny. X Umur 66, agama islam, pekerjaan pensiunan kopral .

C. INTRUMENT PENELITIAN Variabel diartikan sebagai konsep yang mempengaruhi variabilitas. Sedangkan konsep sendiri secara sederhana dapat diberi pengertian sebagai gambaran atau abstraksi dari suatu fenomena tertentu. Ada dua macam variabel yaitu variabel dependent atau variabel yang dapat mempengaruhi dan variabel independent atau variabel bebas (Notoatmojo, 1993). Variabel dependent dalam penelitian ini adalah nyeri pada punggung bawah sebelah kiri, keterbatasan LGS pada trunk, dan penurunan ADL. Variabel independentnya adalah terapi latihan.

30

31

Tabel 3.1 Instrumen Penilaian No. Pemeriksaan Definisi Alat Satuan 1 nyeri Rasa tidak VDS Angka nyaman yang (1,2,3,4,5,6,7) berkaitan dengan kerusakan jaringan

2 3

LGS Kekuatan Otot

Kriteria Penilaian 1. Tidak nyeri 2. Nyeri sangat ringan 3. Nyeri ringan 4. Nyeri tidak begitu berat 5. Nyeri cukup berat 6. Nyeri berat 7. Nyeri tidak tertahankan Jarak dari Lumbal Midline Cm Menurut Isom Kemampuan MMT Angka (0,1,2- 5 : N (Normal) Subjek sesorang dalam ,2,2+,3bergerak dengan LGS mengkontraksikan ,3,3+,4penuh melawan otot atau group ,4,4+,5-,5) gravitasi danmelawan otot tahanan maximal 4+ : G+ (good Plus) subjek bergerak dengan LGS penuh melawan gravitasi dan tahanan hamper maxsimal 4:G(Good) subjek bergerak dengan LGS penuh melawan gravitasi dan tahanan sedang moderat 4- : (Good Minus) subjek bergerak dengan LGS penuh melawan gravitasi tanpa melawan tahanan 3 :F(Fair) subjek bergerak dengan LGS penuh melawan gravitasi tanpa melawan tahanan 3-: F (fair Minus) subjek bergerak 2+ :(poor Plus) subjek bergerak sedikit dengan melawan gravitasi atau bergerak

32

dengan LGS penuh dengan tahanan tanpa gravitasi 2: P (poor) subjek bergerak dengan LGS penuh tanpa melawan gravitasi. 2-: P- (poor minus) subjek bergerak dengan LGS tidak penuh tanpa melawan gravitasi. 1: T (Trace) kontraksi otot bias dipalpasi tetapi tidak ada gerakan sendi. 0: 0 (Zero) kontraksi otot tidak terdeteksi dengan dilakukan palpasi 4. Skala Jette Kemampuan Skala individu untuk Jette menggunakan kapasitas fisik yang dimilikinya dalam memenuhi kewajiban hidupnya dan berinteraksi dengan lingkungan. Angka (1,2,3,4,5,6) 1. 2. 3. 4. 5. 6. Membungkuk jongkok bangun duduk lama bab bak

33

D. LOKASI DAN WAKTU PENELITIAN Kasus penelitian KTI ini diambil dari RST Dr. Soejono Magelang, Poli Fisioterapi yang dilakukan tanggal 19 F e b r u a r i 2010 sampai dengan 1 Maret 2010.

E. PROSEDUR PENGAMBILAN DAN PENGUMPULAN DATA Prosedur pengambilan atau pengumpulan data dalam menyusun karya tulis Ilmiah ini mencakup: 1. Data primer a. Pemeriksaan fisik Bertujuan untuk mengetahui keadaan fisik pasien. Pemeriksaan ini terdiri dari: vital sign, inspeksi, palpasi, pemeriksaan gerakan dasar, kemampuan fungsional dan lingkungan aktifitas. b. Interview Metode ini digunakan untuk mengumpulkan data dengan cara tanya jawab antara terapis dengan pasien yaitu anamnesis langsung dengan pasien (Auto Anamnesis). Anamnesis ini juga dapat

dilakukan pada keluarga, teman dan orang lain yang mengetahui keadaan pasien yang bisa menjadi sumber data (Hetero Anamnesis). c. Observasi Dilakukan untuk mengetahui perkembangan pasien selama diberikan terapi.

34

2. Data Sekunder a. Studi dokumentasi Dalam studi dokumentasi penulis mengamati dan mempelajari data status pasien di RST Dr. Soejono Magelang. b. Studi Pustaka Didapatkan dari buku-buku kumpulan artikel / majalah dan jurnal yang berkaitan dengan kondisi Low Back Pain Miogenik.

F. CARA ANALISIS DATA Analisis yang digunakan dalam penelitian KTI dengan mengumpulkan data umum kemudian dijadikan data khusus untuk mengetahui keadaan pasien. Data tersebut diambil dari data yang ada di rumah sakit berupa catatan medis kemudian di dokumentasikan menjadi catatan khusus sehingga dapat digunakan ebagai analisa akhir dengan analisa deskriptif dalam tindakan terapi. Data penelitian lain dilakukan dengan cara pengukuran langsung terhadap pasien yang didukung dengan diagnosa dokter dan assesment dari fisioterapi. Setelah itu penulis mengumpulkan data yang ada dari hasil evaluasi T1 sampai T6. kemudian menganalisa data tersebut sesuai dengan permasalahan yang ada. Proses untuk menganalisa data tersebut diperoleh tahapan sebagai berikut: 1. mengumpulkan sumber data sehingga dapat dijadikan acuan untuk mengetahui perkembangan dan kemunduran dalam proses terapi.

35

2. dari data yang sudah diperoleh kemudian dievaluasi oleh terapis secara periodik digunakan untuk perbandingan terhadap hasil yang akan diperoleh pada terapi berikutnya. 3. menganalisa data dengan cara deskriptif dan dievaluasi untuk mengetahui perkembangan pasien. Dengan menganalisa data terapis menentukan tindakan terapi untuk memprogram terapi berikutnya agar untuk dapat mencapai tujuan terapi sehingga dapat diperoleh hasil akhir dari tindakan yang mengalami kemajuan selama proses terapi berlangsung.

36

BAB IV PELAKSANAAN STUDI KASUS

A. Pelaksanaan Studi Kasus Assessment adalah suatu mata rantai yang sangat penting dalam manajemen penatalaksanaan fisioterapi agar dapat menangani pasien Low Back Pain Miogenik dengan baik dan memperoleh hasil yang maksimal. Sebelum memberikan pelayanan kepada pasien, seorang terapis seharusnya selalu memulai dengan melakukan ³assessment´ yang terdiri dari

pengumpulan data, pemeriksaan dasar, pemeriksaan khusus dan pemeriksaan lain yang diperlukan untuk menukung dalam pelaksanaan dan pemecahan masalah untuk. Fisioterapi harus dapat mengidentifikasi masalah-masalah yang terdapat pada pasiennya, apakah ada masalah impairment dan functional limitation dengan lingkungan sebagai obyek fisioterapi. Masalah ini akan menjadi dasar yang sangat penting untuk menentukan program fisioterapi, karena program ini ditujukan untuk menghilangkan masalah yang timbul. Dengan melakukan assessment secara berkala, fisioterapi akan dapat mengetahui kemajuan atau kemunduran pasiennya dan dapat mengetahui metode yang dipilih apakah sudah sesuai dengan keadaan dan kebutuhan pasien. Pada bab ini akan dibahas bagaimana proses pemecahan masalah yang dihadapi oleh pasien Low Back Pain Miogenik.

36

37

a. Pengkajian Data 1) Anamnesis Anamnesis adalah cara pengumpulan data dengan cara tanya jawab antara terapis dengan sumber data. Anamnesis yang digunakan pada kondisi ini menggunakan metode autoanamnesis yaitu: Mengadakan penderita tentang tanya keluhan jawab atau secara langsung yang kepada timbul

gangguan

sehubungan dengan penyakitnya, autoanamnesis dilakukan pada tanggal 19 Februari 2010.Anamnesis terdiri dari dua macam, yaitu: (1) Anamnesis umum yang berisi tentang identitas penderita seperti nama, umur, jenis kelamin,agama, alamat dan

pekerjaan. Dalam hal ini didapatkan data pasien bernama N y. S u l a mi , Umur : 66 Tahun, Jenis kelamin :

P er e m p u a n , Agama : Islam, Pekerjaan : Pensiunan Kopral, Alamat : Kebon Pulo Rt. 07/X Wates Magelang. (2) Anamnesis khusus yang berisi tentang segala sesuatu yang berhubungan dengan riwayat penyakit yang diderita oleh pasien sekarang, antara lain: (a) Keluhan utama Merawsakan sakit pinggang kanan saat jongkok dan berjalan memperberat aktivitas pembebanan pada

pinggang saat berdiri teralu lama dan berjalan jauh

38

memperingan saat aktivitas tanpa pembebanan saat istirahat, sifat keluhan tidak menjalar, tidak terus menerus. (b) Riwayat penyakit sekarang Sejak satu setengah tahun yang lalu pasien mengalami pegal-pegal di pinggang kanan dan diperiksakan ke dokter syaraf dan diberi obat ras sakit serta diberi suntikan beberapa kali tidak ada perubahan dan kemudian dibawa ke dokter syaraf kemudian diberi rujukan ke RST. (c) Riwayat Penyakit Dahulu Riwayat penyakit dahulu adalah penyakit yang pernah dialami pasien yang berhubungan dengan munculnya keluhan sekarang. Disini pasien rendah dan asma. (d) Riwayat Pribadi Riwayat pribadi digunakan untuk mengetahui kebiasaan pasien sehari-hari yang kemudian berkaitan dengan penyakit yang dideritanya. Pasien adalah seorang mempunyai darah

pensiunan kopral yang setiap harinya mengurus cucunya (e) Riwayat Keluarga Riwayat keluarga merupakan penelusuran adanya

penyakit yang bersifat menurun atau menular dari orang tua atau keluarga. Pada pasien ini penyakit yang diderita bukan penyakit menular ataupun penyakit herediter dan

39

hanya pasien yang menderita penyakit seperti ini. (f) Anamnesis sistem (1) Kepala dan leher Pasien tidak mengeluh adanya pusing kepala, Pasien tidak mengeluh adanya kaku leher. (2) Sistem kardiovaskuler Berdebar-debar tidak dirasakan oleh pasien, Tidak ada keluhan (3) Sistem respirasi Sesak nafas tidak dirasakan oleh pasien (4) Sistem gastrointestinal Buang air besar pasien terkontrol karena bisa merasakan dan tidak ada gangguan pencernaan (5) Sistem urogenitalis Buang air kecil pasien terkontol karena pasien bias merasakan (6) Sistem musculoskeletal Pasien merasakan sakit pinggang saat jongkok dan berjalan. (7) Sistem nervorum Pasien merasakan kesemutan pada pinggang dan lutut sebelah kanan.

40

2) Pemeriksaan fisik a) Pemeriksaan tanda-tanda vital Dalam pemeriksaan ini didapat bahwa pasien memiliki tekanan darah 130/80 mmHg, denyut nadi 80x/menit,

frekuensi pernapasan 24x/menit, temperatur 36oC, tinggi badan 156 cm, berat badan 57 kg. b) Inspeksi Inspeksi adalah pemeriksaan dengan cara melihat atau mengamati kondisi pasien secara langsung. Inspeksi statis dalam hal ini didapat bahwa kondisi umum pasien baik, Inspeksi dinamisnya ekspresi wajah seperti menahan nyeri dan sakit saat membungkuk dan kembali tegak, tidak ada deformitas pada tulang belakang, adanya keterbatasan LGS trunk. c) Palpasi Palpasi adalah suatu pemeriksaan yang dilakukan dengan cara meraba, menekan dan memegang organ atau bagian tubuh pasien yang mengalami gangguan. Dalam pemeriksaan ini didapat adanya nyeri tekan pada daerah lumbal, suhu lokal pada daerah pinggang normal, adanya spasme otot pada paravertebra

41

d) Perkusi Perkusi adalah cara pemeriksaan dengan cara mengetuk bagian tubuh pasien. Pada pemeriksaan ini tidak dilakukan. e) Auskultasi Auskultasi adalah cara pemeriksaan dengan menggunakan indera pendengar dan biasanya menggunakan alat bantu

seperti stetoskop. Pada pemeriksaan ini tidak dilakukan. F) Pemeriksaan gerak dasar Pemeriksaan ini meliputi pemeriksaan gerak pasif, gerak aktif dan gerak aktif melawan tahanan. (1) Gerak Aktif Pemeriksaan gerak aktif adalah suatu cara pemeriksaan yang dilakukan oleh terapis pada pasien dengan pasien mengerakan secara aktif. Dari pemeriksaan ini gerak aktif pada trunk ke segala arah gerakan tidak full ROM, Ada keluhan nyeri. (2) Gerak Pasif Pasien diminta menggerakan anggota gerak yang

diperiksa secara pasif hasil pemeriksaan gerak pasif untuk trunk ke segala arah Full ROM dengan menahan nyeri ke arah fleksi dan ekstensi. (3) Gerak isometrik melawan tahanan Pemeriksaan gerak yang dilakukan oleh pasien secara

42

aktif sementara terapis berlawanan arah dari

memberikan tahanan yang gerakan yang lakukan oleh

pasien. Hasil pemeriksaan untuk trunk ke segala arah ada keluhan nyeri. g) Kognitif, intrapersonal dan interpersonal (1) Kognitif Kognitif adalah cara pemeriksaan pengetahuan pasien yang mengkaitkan perilaku manusia dengan susunan saraf otak. Dari pemeriksaan ini didapat bahwa atensi dan memori pasien baik, pasien dapat menceritakan kejadiannya dengan baik. (2) Intrapersonal Pasien mempunyai keinginan dan motivasi yang besar untuk sembuh. (3) Interpersonal Pasien dapat diajak kerja sama dan berkomunikasi dengan baik dengan terapis dalam melakukan tindakan terapis. h) Kemampuan fungsional dan lingkungan aktivitas (1) Fungsional dasar a. Bila pasien bangun tidur pinggangnya kanan

merasakan nyeri

43

b. Pasien belum kuat mengangkat barang dari jongkok ke berdiri c. Pasien belum mampu duduk lesehan lama (2) aktivitas Fungsional a. Adanya gangguan dari posisi tidur ke berdiri b. Adanya gangguan saat aktifitas sholat c. Adanya gangguan fungsional dari jongkok ke berdiri (3) Lingkungan aktivitas Ruang di Poli Fisioterapi di RST Dr. Soejono Magelang sangat mendukung pasien melakukan program terapi, ventilasi dan penerangan cukup, lantai tidak licin dan datar, tetapi jarak toilet dari tempat perawatan cukup jauh. 3) Pemeriksaan Spesifik Pemeriksaan spesifik dilakukan untuk mengetahui informasi yang belum jelas, sehingga fisioterapi mempunyai dasar untuk

memperkuat diagnosa fisioterapi. Pemeriksaan spesifik pada kasus Low Back Pain Miogenik antara lain: a) Nyeri dengan Verbal Descriptive Scale (VDS) Pada pemeriksaan ini didapatkan informasi tentang nyeri yang dirasakan oleh pasien. Pemeriksaan VDS ini bertujuan untuk membantu menegakkan diagnosa fisioterapi,

menentukan jenis terapi yang akan diberikan dan sebagai bahan evaluasi. VDS merupakan cara pengukuran derajat nyeri

44

dengan tujuh skala penilaian yaitu 1: tidak nyeri, 2: nyeri sangat ringan, 3: nyeri ringan, 4: nyeri tidak begitu berat, 5: nyeri cukup berat, 6: nyeri berat, 7: nyeri tidak tertahankan. Diperoleh pada kasus ini dalam keadaan diam (nyeri diam) nyeri ringan, pada saat ditekan (nyeri tekan) nyeri tidak begitu berat, pada saat gerak (nyeri ngerak) nyeri tidak begitu berat. b) Kekuatan otot dengan Manual Muscle Testing (MMT) Pada pemeriksaan MMT ini penting dilakukan pada kasus ini karena untuk membantu menegakkan diagnosa fisioterapi, menentukan jenis terapi atau alat bantu yang akan diberikan, menentukan prognosis pasien, serta sebagai bahan untuk evaluasi. Untuk mengetahui MMT pada gerakan flexi, extensi pada trunk diantaranya sebagai berikut : 1) Gerakan aktif trunk a. Pada posisi berdiri, Pasien diminta mengerakan secara aktif dengan membungkukkan badan ke depan untuk gerakan fleksi dan gerakan ekstensi pasiendengan

membungkukkan badan ke belakang. b. G e r a k a n lateral fleksi Pada posisi berdiri pasien diminta menekuk badan ke samping kanan dan kiri.

45

c. G e r a k a n rotasi Pada posisi berdiri pasien diminta merotasikan/memutar badan kekanan dan kiri, Dari pemeriksaan gerak aktif dapat diperoleh informasi antara lain : ada tidaknya rasa nyeri pada lumbal, keterbatasan lingkup gerak sendi, gerakan dilakukan dengan cepat tanpa kesulitan ataukah dengan bantuan dan lambat. 2) Gerakan pasif trunk Pasien pada posisi duduk, rileks terapis mengerakan badan pasien ke arah fleksi, ekstensi, lateral fleksi dan rotasi. Dari pemeriksaan ini informasi yang dapat kita peroleh yaitu ada tidaknya keterbatasan linkup gerak sendi, end feel, dan provokasi nyeri. Nyeri yang timbul biasanya merupakan kelainan/gangguan pada kapsul maupun sendi, tetapi tidak menutup kemungkinan nyeri berasal dari otot/tendon yang mengalami kontraktur/memendek karena terulur c) Aktifitas Fungsional dengan indeks ADL Terganggunya aktivitas pasien oleh karena adanya nyeri sehingga pasien membatasi aktivitasnya yang menimbulkan nyeri. Pemeriksaan fungsional untuk mengetahui kemampuan penderita dalam melakukan aktivitas khususnya dalam

kehidupan sehari-hari, digunakan parameter yaitu indeks

46

Katz. Pada metode ini,

pa da

met ode

i ni ,

aktivitas

fungsional dinilai dalam 6 jenis bidang kemampuan. Tebel 4.1 Skala Jette Pada Low Back Pain miogenik T1 T2 T3 T4 3 4 3 3 4 2 3 3 2 3 3 2 3 4 2 3 4 3 3 4 3 3 4 2 3 3 2 3 2 2 3 4 2 3 4 3 2 4 3 3 3 3 3 3 2 3 2 2 3 4 2 3 4 3 2 4 3 2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 3 2 4 3

Data 1. membungkuk - Nyeri - Kesulitan - Ketergantungan 2. jongkok - Nyeri - Kesulutan - Ketergantunagn 3. bangun - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 4. duduk lama - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 5. BAK - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 6. BAB - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan

T5 2 4 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

T6 2 4 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

b. Menentukan Diagnosa Setelah dilakukan beberapa tahap pemeriksaan di atas, maka dapat diperoleh beberapa permasalahan yang menyangkut impairment dan fungsional limitation pada pasien Low Back Pain Miogenik. Dari hasil pemeriksaan yang dilakukan pada kondisi ini didapatkan impairment dari penderita: (1) Adanya nyeri gerak dan tekan pada pinggang bawah, (2) Adanya spasme otot paravertebra, (3) Adanya

47

keterbatasan LGS ban kelemahan otot pinggang bawah. Sedangkan untuk permasalahan fungsional limitation yaitu Adanya gangguan dari posisi tidur ke berdiri, Adanya gangguan saat aktifitas sholat, Adanya gangguan fungsional dari berdiri ke jongkok c. Tujuan fisioterapi Pada tujuan fisioterapi dibagi menjadi dua yaitu tujuan jangka pendek dan tujuan jangka panjang, dimana kedua hal tersebut saling berhubungan dan berkesinambungan. 1. Tujuan jangka pendek a) Mengurangi nyeri tekan dan gerak pada daerah pinggang b) Mengurangi spasme pada otot paravertebra c) Meningkatkan keterbatasan LGS dan kelemahan otot pinggang bawah 2. Tujuan jangka panjang Meningkatkan penderita d. Penatalaksanaan Fisioterapi Berdasarkan permasalahan yang muncul maka dapat ditentukan tindakan fisioterapi dengan Short Wave Diathermy (SWD), TENS dan terapi latihan william flexion exercise. 1. Short Wave Diathermy (SWD) a) Persiapan alat Emiter dipasang pada lengan emiter dan dihubungkan ke kemandirian kemampuan fungsional aktivitas

48

mesin dengan kabel emiter, kemudian mesin dihidupkan

5

menit untuk pemanasan, lengan terapis dihadapkan pada emitter dan intensitas dinaikkan sampai terasa hangat lalu knob intensits dikembalikan ke posisi awal. b) Persiapan pasien Sebelum dilakukan pengobatan pasien diberi penjelasan tujuan pengobatan dan panas yang dirasakan yaitu rasa hangat. Pakaian didaerah pengobatan (pinggang) harus dilepaskan. Posisi pasien tengkurap dengan kepala disupport bantal juga dibawah kaki sehingga pasien merasa nyaman. Kemudian dilakukan tes sensibilitas untuk mengetahui apakah pasien mengalami

gangguan sensibilitas atau tidak, dengan menghidupkan alat lalu naikkan intensitas dan menanyakan apakah intensitas arus yang diberikan sudah mulai terasa hangat pada permukaan kulit yang mendapatkan diterapi. Setelah itu nol kan kembali inensitas. Pada pasien ini tidak mengalami gangguan sensibilitas. c) Pelaksanaan Posisi pasien tengkurap dengan kepala dan di bawah kaki disupport bantal sehingga pasien merasa nyaman. Emiter diatur sejajar kulit yaitu diatas l umbal 6 cm dari permukaan kulit, atur tombol pengatur. Waktu 10 menit, naikkan intensitas sampai pasien merasakan hangat, dosis intensitas tergantung toleransi pasien, frekuensi terapi setiap hari.

49

Selama pengobatan terapis menanyakan pada pasien apakah ada rasa tidak nyaman. Juga mempalpasi daerah lumbal apakah ada tanda kemerahan karena terlalu panas. Setelah waktu habis, mesin akan otomatis intensitasnya kembai nol lalu terapis memutar knob ke angka nol (0). 2. Transcutaneus Electrical Nerve Stimulatuion (TENS) a) Persiapan alat Pastikan mesin masih dalam keadaan baik. Siapkan elektroda yang sama besar dan dalam kondisi yang cukup basah sehingga hantaran listrik yang sampai ke jaringan dapat penuh. Harus diperhatikan pula pemasangan kabel, metode pemasangan dan penempatan elektroda sampai pemilihan frekuensi, durasi pulsa, durasi waktu dan intensitas. b) Persiapan pasien Posisikan pasien pada posisi aman dan nyaman, yaitu dengan posisi tidur tengkurap. Beri penjelasan pada pasien tentang terapi yang akan dilakukan. Penjelasan bisa berupa nama terapi, mengapa terapi ini dipilih, rasa yang diharapkan selama terapi dan efek terapi. c) Pelaksanaan terapi Pasang elektroda pada otot paravertebra lumbal atau pada daerah yang nyeri. Kemudian hidupkan mesin dan atur arus dengan gelombang bisymetris, fase durasi 220µs, frekuensi 140

50

Hz, frekuensi modulasi program 1/30, intensitas 20,5 mA, dan waktu 15 menit, setelah 5 menit terapi berjalan periksalah pasien untuk mengetahui apa yang dirasakan.jika pasien tidak lagi merasakan arus, maka intensitas harus dinaikkan.

Pertimbangkanlah untuk menggunakan bentuk modulasi atau ubah durasi dan frekuensi pulsa tetap pada parameter yang telah ditentukan. Setelah terapi selesai mesin dimatikan dan lepas elektroda dari pasien, serta dapat dilanjutkan program terapi yang lainnya. 3. Terapi latihan dengan William Flexion Exercise Latihan ini terdiri dari 6 bentuk gerakan .yang dirancang untuk mengurangi nyeri punggung dengan memperkuat otot-otot yang memfleksikan lumbosakral spine terutama otot abdominal, otot gluteus maksimus dan meregangkan kelompok otot ekstensor (Basmajian,1978).

a) Persiapan alat Persiapan alat dalam hal ini adalah matras atau alas dengan bahan yang lunak/sedikit keras namun nyaman untuk pasien. b) Persiapan pasien Pasien diperiksa vital sign, perlu ditanyakan pada pasien apakah ada keluhan pusing mata berkunang-kunang, mual, dan

51

lain-lain. Sarankan pada pasien untuk tidak menggunakan pakaian terlalu ketat yang dapat menggangu atau membatasi gerakan latihan, sebaiknya gunakan pakaian yang nyaman dan pas. c) Pelaksanaan terapi latihan william flexion exercise 1) William Flexion Exercise nomor 1 (T1) Posisi awal : terlentang, kedua lutut menekuk dan

kedua kaki rata pada permukaan matras. Gerakan : pasian diminta meratakan pinggang dengan menekan pinggang ke bawah melawan matras dengan mengkontraksikan otot perut dan otot pantat. Setiap kontraksi ditahan 5 detik kemudian lemas, ulangi 10 kali. Usahakan pada waktu lemas pinggang tetap rata. Tujuan : penguluran otot-otot ekstensor trunk, mobilisasi sendi

panggul, penguatan otot-otot perut.

. Gambar 3.1 Gerakan pertama (Pelvic Telting) 2) William Flexion Exercise nomor 2 (T2) Posisi awal : sama dengan nomor 1.

Gerakan : pasien diminta mengkontraksikan otot perut dan

52

memfleksikan kepala, sehingga dagu menyentuh dada dan bahu terangkat dari matras. Setiap kontraksi ditahan 5 detik, kemudian lemas, ulangi sebanyak 10 kali. Tujuan : peunguluran otot-otot ekstensor trunk, penguatan otot-otot perut, dan otot sternocleidomastoideus.

Gambar 3.2 Gerakan kedua (Partial Sit-Up) 3) William Flexion Exercise nomor 3 (T3) Posisi awal : sama dengan nomor 1

Gerakan : pasien diminta untuk memfleksikan satu lutut kearah dada sejauh mungkin, kemudian kedua tangan mencapai paha belakang dan menarik lututnya ke dada. Pada waktu bersamaan angkat kepala hingga dagu menyentuh dada dan bahu lepas dari matras, tahan 5 detik. Latihan diulangi pada tungkai yang lain, ulangi latihan sebanyak 10 kali. Kedua tungkai lurus naik harus dihindari, karena akan memperberat problem pinggangnya. Tujuan : merapatkan lengkungan pada lumbal, peunguluran otot-otot ekstensor trunk, sendi panggul, sendi sakroiliaka, dan otot ± otot hamstring.

53

Gambar 3.3 Gerakan ketiga ( Single Knee to Chest) 4) William Flexion Exercise nomor 4 (T4) Posisi awal : sama dengan nomor 1

Gerakan : pasien diminta untuk melakukan latihan yang sama dengan nomor 3, tetapi kedua lutut dalam posisi menekuk, dinaikkan ke atas dan ditarik dengan kedua tangn kearah dada, naikkan kepala dan bahu dari matras, ulangi 10 kali. Pada waktu menaikkan kedua tungkai ke atas sejauh mungkin ia rapat, baru ditarik dengan kedua tangan mendekati dada. Tujuan : merapatkan lengkungan pada lumbal, peunguluran otot-otot ekstensor trunk, sendi panggul, sendi sakroiliaka, dan otot ± otot hamstring.

Gambar 3.4 Gerakan keempat (Double Knee to Chest) 5) William Flexion Exercise nomor 5 (T5) Posisi awal : exaggregated starter¶s position

54

Gerakan : Gerakan berupa latihan dimulai dengan posisi awal seperti seorang pelari cepat pada titik startnya yaitu satu tungkai dalam fleksi maximal pada sendi lutut dan paha, sedang tungkai yang lain dalam keadaan lurus di belakang. Kemudian pada posisi tersebut tekan badan ke depan dan ke bawah, tahan 5 hitungan dan rileks. Frekuensi 10 kali / sesi. Tujuan : mengulur otot-otot fleksor hip dan fascia latae.

Gambar 3.5 Gerakan kelima (exaggregated starter¶s position) 6) William Flexion Exercise nomor 6 (T6) Posisi awal : berdiri menempel dan membelakangi

dinding dengan tumit 10-15 cm di depan dinding, lumbal rata dengan dinding. Gerakan : satu tungkai melangkah ke depan tanpa merubah posisi lumbal pada dinding, tahan 10 hitungan dan rileks. Frekuensi 10 kali / sesi. Bila latihan terlalu berat, lamanya penahanan dapat dikurangi. Tujuan : penguatan otot kuadriseps, otot perut, ekstensor trunk.

55

Gambar 3.6 Gerakan keenam (Standing Pelvic Telting) Pelaksanaan Terapi yang dilakukan pada hari kedua yaitu tanggal 22 Februari 2010 atau T2, hari ketiga yaitu tanggal 2 4 F e b r u a r i 2 0 1 0 atau T3, hari keempat yaitu tanggal 25 Februari 2010 atau T4, hari kelima yaitu 26 Februari 2010 atau T5, hari keenam yaitu 1 ma r e t 2010 atau T6 adalah pelaksanaan terapi yang sama seperti pada hari pertama yaitu tanggal 19 F ebr uari 2010 atau T1 yaitu Short Wave Diathermy, TENS dan Terapi latihan william flexion exercise baik dalam waktu penggunaan SWD, TENS bentuk latihan, jumlah pengulangan.

e. Evaluasi dan tindak lanjut 1. Evaluasi Evaluasi dapat dilakukan sebelum, selama maupun sesudah tindakan terapi. Evaluasi sebelum dilakukan sebelum pemberian terapi oleh fisioterapi sedangkan evaluasi selama dilakukan selama pemberian terapi dan evaluasi sesudah dilakukan setelah pemberian terapi yang terakhir. Dalam kasus ini, evaluasi yang digunakan

56

hanya evaluasi selama (evaluasi sesaat) dan evaluasi sesudah (evaluasi akhir). Yang dievaluasi meliputi: a) nyeri dengan VDS, b) Lingkup gerak sendi dengan midline, c) kekuatan otot dengan MMT, d) emampuan fungsional dengan skala jette. 1) Evaluasi sesaat Dilakukan selama dilaksanakan tindakan terapi. Evaluasi ini dilakukan pada hari pertama sampai hari keenam. Evaluasi sesaat hanya meliputi hal-hal yang mungkin terjadi setelah setiap kali dilaksanakan terapi, antara lain: a) nyeri dengan VDS, b) kekuatan otot dengan MMT, c) lingkup gerak sendi dengan midline, d) kemampuan Fungsional dengan Skala jette. Tabel 4.2 Hasil evaluasi VDS, MMT, LGS, and Skala Jette No. 1 Komponen Yang dievaluasi Nyeri (VDS) - Nyeri Diam - Nyeri Gerak - Nyeri Tekan Kekuatan Otot(MMT) - Fleksor trunk - Ekstensor trunk LGS (Midline) Posisi awal : - Fleksor trunk - Ekstensor trunk Posisi Akhir - Fleksor trunk - Ekstensor trunk Gerakan Slide Fleksi Trunk Kanan - Awal - Akhir 2 3 4 3 3 51 42 T1 3 3 5 3 3 51 42 T2 1 5 5 4 3 53 40 T3 1 5 4 4 3 53 40 T4 T5 3 4 4 4 4 55 38 1 3 3 4 4 55 38 T6

2

3

46 46

46 46

44 44

44 44

42 42

42 42

40 14

39 13

36 18

43 11

43 11

41 13

57

4

Gerakan Slide Fleksi Trunk Kiri - Awal - Akhir Rotasi - Kanan - Kiri Skala Jette 1. membungkuk - Nyeri - Kesulitan - Ketergantungan 2. jongkok - Nyeri - Kesulutan - Ketergantunagn 3. bangun - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 4. duduk lama - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 5. BAK - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 6. BAB - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan

43 11 85 90 3 4 3

44 10 85 90 3 4 3

41 13 85 90 2 4 3

42 12 85 85 2 4 3

44 10 83 85 2 4 3

45 9 83 83 2 4 3

3 4 2 3 3 2 3 3 2 3 4 2 3 4 3

3 4 2 3 3 2 3 2 2 3 4 2 3 4 3

3 3 3 3 3 2 3 2 2 3 4 2 3 4 3

2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 3 2 4 3

2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

2) Evaluasi Akhir Dilakukan pada hari terakhir pemberian terapioleh

fisioterapis. Evaluasi akhir diantaranya: a) nyeri dengan VDS, b) lingkup gerak sendi dengan midline, c) kekuatan otot dengan MMT, d) Aktifitas Fungsional dengan indeks ADL Seorang pasien dengan kondisi Low Back Pian Miogenik

58

yang berusia 29 tahun setelah diberikan t er api sebanyak 6 kali, didapat hasil nyeri berkurang pada saat diam tidak ada nyeri (1), saat gerak nyeri ringan (3), saat ditekan nyeri ringan (2). Peningkatan lingkup gerak sendi pada fleksi trunk 4 cm, ekstensi trunk 4 cm,slide lateral fleksi kanan 4 cm, slide lateral fleksi kiri 4 cm. Kemampuan fungsional sehari-hari mandiri. 2. Tindak lanjut Setelah dilakukan anamnesis, pemeriksaan dan dilakukan terapi, kita dapat melakukan evaluasi sesaat untuk menentukan program terapis selanjutnya yang akan diberikan. Dengan evaluasi ini kita bisa mengetahui bagaimana hasil terapi yang telah dicapai.

f. Edukasi: 1) Dianjurkan melakukan latihan seperti yang telah diberikan dan diajarkan oleh terapis (William Flexion Exercise), untuk dilakukan setiap hari ( sehari 2 kali sesi ) jangan hanya pada saat sakit saja. 2) Melakukan kompres panas / hangat pada otot- otot punggung bawah dengan cara merendam handuk pada air hangat, kemudian dibalutkan pada otot punggung bawah, diganti setiap 5 menit dengan waktu 20 ± 30 menit. 3) Diajarkan dan dianjurkan untuk mengangkut beban secara benar (lifting technique), antara lain : (1) beban harus sedekat mungkin dengan tubuh, (2) punggung dalam keadaan lurus, (3) hindari torsi

59

/ gerakan berputar pada vertebra, (4) percepatan mengangkat konstan. 4) Pemakaian korset saat beraktivitas untuk mengurangi mobilitas vertebra yang berlebihan. 5) Dianjurkan saat duduk dalam waktu lama sebaiknya : (1) alas jangan terlalu lunak, (2) punggung kursi dianjurkan mempunyai kontur S (seperti kontur tulang belakang), (3) usahakan punggung sebanyak mungkin kontak dengan punggung kursi, (4) letakkan salah satu kaki lebih tinggi dari yang satunya, (5) kursi jangan terlalu tinggi sehingga lutut lebih rendah dari paha, (6) selingi berdiri tiap 30 menit sekali, lakukan streching badan (berdiri, angkat ke atas dengan jari tangan kanan kiri saling ditautkan lalu putar badan ke kana ± ke kiri, tekuk badan ke kanan ± ke kiri dan ke belakang, serta dorong tangan ke depan dan ke belakang). g. Dokumentasi Setelah dilakukan proses fisioterapi, pengkajian data,

pelaksanaan fisioterapi serta evaluasi, kita dapat membuat catatan untuk dokumentasi. Pentingnya sistem pencatatan dan dokumentasi dalam program terapi yang diberikan untuk toleransi, perubahan yang terjadi serta untuk memonitor seberapa jauh aktivitas modalitas yang diberikan. Lebih luas lagi, dokumentasi bertujuan: (1) sebagai sarana atau media komunikasi antara fisioterapis, (2) merupakan dasar perencanaan pemberian layanan, (3) sebagai bukti tiap pelayanan, (4) sebagai dasar analisa mutu layanan, (5) membantu melindungi interes hukum untuk fisioterapi dan penderita,

60

(6) sebagai data klinis guna kepentingan riset dan penelitian. Ada beberapa prinsip dalam melakukan dokumentasi, yaitu: (1) pencatatan dilakukan selama pasien mendapatkan pelayanan

fisioterapi, (2) dilakukan segera setelah tindakan, (3) menulis jelas, ringkas dan sistematis, (4) catatan disimpan sesuai dengan peraturan yang berlaku. Hasil akhir dokumentasi bahwa seorang perempuan berusia 56 tahun dengan kondisi Low Back Pain Miogenik, dengan keluhan merasakan nyeri pada punggung bawah. Setelah mendapatkan

penanganan fisioterapi sebanyak 6 kali yaitu pada tanggal 19, 22, 24, 25, 26 Februari dan 1 maret 2010 diperoleh hasil: berkurangnya rasa nyeri, bertambahnya kekuatan otot fleksor dan ekstensor pada daerah trunk, adanya peningkatan LGS pada trunk.

61

BAB V HASIL DEN PEMBAHASAN

A. Hasil Seorang pasien dengan kondisi Low Back Pian Miogenik yang berusia 29 tahun setelah diberikan terapi sebanyak 6 kali, didapat hasil nyeri berkurang pada saat diam tidak ada nyeri (1), saat gerak nyeri ringan (3), saat ditekan nyeri ringan (2). Peningkatan lingkup gerak sendi pada fleksi trunk 4 cm, ekstensi trunk 4 cm, slide lateral fleksi kanan 4 cm, slide lateral fleksi kiri 4 cm. Kemampuan fungsional sehari-hari mandiri. Tabel 5.1 Hasil Terapi menggunakan Skala VDS, MMT, LGS, and Skala Jette No. 1 Komponen Yang dievaluasi Nyeri (VDS) - Nyeri Diam - Nyeri Gerak - Nyeri Tekan Kekuatan Otot(MMT) - Fleksor trunk - Ekstensor trunk LGS (Midline) Posisi awal : - Fleksor trunk - Ekstensor trunk Posisi Akhir - Fleksor trunk - Ekstensor trunk Gerakan Slide Fleksi Trunk Kanan - Awal - Akhir Gerakan Slide Fleksi Trunk Kiri - Awal 2 3 4 3 3 51 42 T1 3 3 5 3 3 51 42 T2 1 5 5 4 3 53 40 T3 1 5 4 4 3 53 40 T4 T5 3 4 4 4 4 55 38 1 3 3 4 4 55 38 T6

2

3

46 46

46 46

44 44

44 44

42 42

42 42

40 14

39 13

36 18

43 11

43 11

41 13

43

44

41

42

44

45

61

62

-

Akhir

11

10

13

12

10

9

4

Rotasi - Kanan - Kiri Skala Jette 7. membungkuk - Nyeri - Kesulitan - Ketergantungan 8. jongkok - Nyeri - Kesulutan - Ketergantunagn 9. bangun - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 10. duduk lama - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 11. BAK - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 12. BAB - Nyeri - Kesulitan - ketergantungan 1. 2. 3. 4. 5.

85 90 3 4 3

85 90 3 4 3

85 90 2 4 3

85 85 2 4 3

83 85 2 4 3

83 83 2 4 3

3 4 2 3 3 2 3 3 2 3 4 2 3 4 3

3 4 2 3 3 2 3 2 2 3 4 2 3 4 3

3 3 3 3 3 2 3 2 2 3 4 2 3 4 3

2 3 3 2 3 3 2 2 2 2 3 3 2 4 3

2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

Keterangan : sangat mudah agak mudah tidak mudah juga tidak sulit agak sulit sangat sulit

B. Pembahasan Dalam pembahasan studi kasus ini menceritakan tentang bagaimana kondisi Low Back Pain Miogenik pada waktu sebelum diterapi dan sesudah diterapi sebanyak 6 kali.

63

Dalam hal ini pengembalian

isioterapi berperan sebagai tim rehabilitasi dalam isik dan kemampuan ungsional. Adapun

kapasitas

permasalahan-permasalahan isioterapi yang dihadapi adalah: (1) Adanya spasme pada otot para ertebra (2) Adanya nyeri tekan dan gerak pada daerah punggung bawah, (3) Adanya penurunan kekuatan otot flexor, extensor punggung (5) Adanya keterbatasan LGS trunk karena nyeri Untuk mengatasi permasalahan di atas modalitas yang digunakan adalah SWD TENS Terapi latihan. SWD digunakan untuk untuk mengatasi permasalahan Mengurangi Spasme asodilatasi TENS untuk mengatasi mengurangi nyeri. Terapi latihan bertujuan: mengurangi nyeri melancarkan sirkulasi darah mencegah kekakuan sendi menambah LGS mengurangi spasme menambah kekuatan otot dan untuk menjaga isiologis otot. 1. Nyeri
10 nyeri diam 5

nyeri gerak nyeri tekan

0

T1

T2

T3

T4

T5

T6

Gra ik 5.1 E aluasi nyeri dengan VDS Pada kasus Low Back Pain Miogenik Dari gra ik di atas didapat hasil data sebagai berikut: nyeri diam T1 = nyeri sangat ringan menjadi T6 = tidak nyeri nyeri tekan T1 = nyeri tidak begitu berat menjadi T6 = nyeri ringan nyeri gerak T1 = nyeri ringan menjadi T6 = nyeri ringan.

64

Nyeri didefinisikan sebagai suatu rasa yang tidak menyenangkan dan merupakan pengalaman emosional yang berhubungan dengan kerusakan jaringan aktual maupun potensial dan terkadang nyeri digunakan untuk menyatakan adanya kerusakan jaringan.(Parjoto,2003) Rasa nyeri dapat berupa nyeri spontan, nyeri gerak, maupun nyeri tekan. Setelah menjalani terapi latihan sebanyak 6 kali terjadi

pengurangan nyeri karena dengan adanya mobilisasi akan memberikan efek sedatif (penenangan). Gerakan ringan dan perlahan-lahan

merangsang propioseptor yang merupakan aktifitas dari serabut afferent (serabut saraf sensoris) untuk menghambat aktivasi reseptor nyeri (nosiceptor) sehingga mencegah impuls nyeri yang dihantarkan ke tingkat yang lebih tinggi di susunan saraf pusat. Serabut saraf berdiameter besar akan diaktifkan sehingga susunan saraf berdiameter kecil terhalang menyampaikan rangsang nyeri ke pusat saraf dan menutup spinal gate. Dengan menutupnya spinal gate maka informasi nyeri terputus

(Mardiman, 2001). Menurut Kisner, 1996, SWD memberikan efek peningkatan pumping action yang menyebabkan dinding kapiler yang terletak pada otot melebar sehingga sirkulasi darah sekitar menjadi lancar. Sirkulasi darah yang lancar menyebaban zat ´P´ (zat yang menyebabkan nyeri) akan ikut terbuang, sehingga nyeri akan ikut terbuang atau hilang.

2. Kekuatan Otot

65

5

4
3 2 Fl ksor trunk Ekst ntor trunk

1
0

T1

T2

T3

T4

T5

Gra ik 5.2 E aluasi kekuatan otot Fleksor dan ekstensor trunk dengan MMT Pada kasus Low Back Pain Miogenik Dari gra ik di atas didapat ada peningkatan kekuatan otot Fleksor dan ekstensor trunk. Dengan terapi latihan secara akti maka akan terjadi peningkatan

kekuatan otot karena gerakan tubuh selalu disertai oleh kontraksi otot. Sedangkan kontraksi otot tergantung dari motor unitnya. Apabila tahanan yang diberikan pada otot yang berkontraksi otot akan beradaptasi dan memaksa otot bekerja sehingga bergerak untuk melawan gerakan tersebut dan secara tidak langsung kekuatan otot akan meningkat. Hal ini juga didukung dengan adanya nyeri yang sudah berkurang maka kerja otot untuk berkontraksi semakin kuat (Kisner 1996).

66

3. Li
60

Gerak Sendi (LGS)

0

40 fl ksi trunk

Nilai

slid lat ral fl ksi kiri 10 0

Terapi

Gra ik 5.3 E aluasi LGS Trunk dengan Midline Pada kasus Low Back Pain Miogenik Dari gra ik di atas dilihat adanya peningkatan LGS trunk baik leksi ekstensi slide leksi kanan dan slide leksi kiri Hal ini dipengaruhi oleh e ek dari SWD dan TENS itu sendiri yaitu menurunkan nyeri perbaikan metabolisme dan meningkatkan elastisitas jaringan. Sedangkan e ek William Exercise memberikan e ek stretching. Stretching adalah istilah umum yang digunakan untuk mengambarkan atau menguraikan beberapa manu er pengobatan yang bertujuan untuk memperpanjang memendekkan susunan so t tissue secara patologis dan untuk menmbah lingkup gerak sendi (LGS). Stretching ini dapat juga berarti peregangan atau penuluran (Sugiyarto 2002). Karena semakin otot itu relax dan tidak tegang maka otot tersebut dapat bergerak dengan ull tanpa adanya rasa nyeri dan spasme.

!

T1

T2

T3

T4

T

T6

"

#

"

#

"

20

slid lat ral fl ksi kanan

#

" "

30

kt nsi trunk

"

!

67

4. Kemampuan Fungsional Data T1 T2 T3 T4 1. membungkuk 3 3 2 2 - Nyeri 4 4 4 4 - Kesulitan 3 3 3 3 - Ketergantungan 2. jongkok 3 3 3 2 - Nyeri 4 4 3 3 - Kesulutan 2 2 3 3 - Ketergantunagn 3. bangun 3 3 3 2 - Nyeri 3 3 3 3 - Kesulitan 2 2 2 3 - ketergantungan 4. duduk lama 3 3 3 2 - Nyeri 3 2 2 2 - Kesulitan 2 2 2 2 - ketergantungan 5. BAK 3 3 3 2 - Nyeri - Kesulitan 4 4 4 3 2 2 2 3 - ketergantungan 6. BAB 3 3 3 2 - Nyeri 4 4 4 4 - Kesulitan 3 3 3 3 - ketergantungan Tabel 5.4 Evaluasi Fungsional dengan Skala Jette Pada kasus Low Back Pain Miogenik Keterangan : 1. sangat mudah 2. agak mudah 3. tidak mudah juga tidak sulit 4. agak sulit 5. sangat sulit T5 2 4 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3 T6 2 4 3 2 3 3 2 3 3 3 3 3 2 3 3 2 3 3

Dari Grafik di atas dapat dilihat bahwa kemampuan fungsional dapat melakukan secara mandiri. Kemampuan fungsional meningkatan karena nyeri dan spasme berkurang sehingga LGS mengalami

peningkatan maka akan dapat meningkatkan koordinasi dan motor skill dalam kemampuan fungsional.(Kisner, 1996).

68

Apabila terjadi keterbatasan fungsional, maka disana terdapat ketidak stabilan dari organ tubuh. Pemeriksaan dan pengkajian akan membedakan jenis impairment yang hilang apakah dari LGS, kekuatan otot, kestabilan sendi dan lain-lain. Kemampuan fungsional tidak mengalami gangguan, komponen impairment harus dikaji melalui latihan yang lengkap pada tingkat dimana tehnik pengajaran aman sesuai dengan kemampuan yang dapat diintegrasikan di dalam program latihan (Kisner, 1996).

69

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Nyeri punggung bawah miogenik berhubungan dengan stress / strain otot punggung, tendo, ligament yang biasanya ada bila melakukan aktivitas sehari-hari berlebihan. Nyeri bersifat tumpul, intensitas bervariasi seringkali menjadi kronik, dapat terlokalisir atau dapat meluas ke sekitar glutea. Nyeri ini tidak disertai dengan parestesi, kelemahan atau defisit neorologis. Bila batuk atau bersin tidak menjalar ke tungkai (Paliyama, 2003). Pada pasien Ny. X 66 tahun dengan diagnosa medis LBP Miogenik dengan menimbulkan permasalahan nyeri pada punggung bawah terutama sebelah kiri, penurunan LGS trunk yang mengakibatkan terjadinya penurunan kemampuan aktivitas fungsional. Setelah dilakukan intervensi fisioterapi selama 6 kali dengan

modalitas SWD, TENS dan terapi latihan, dan edukasi hasilnya membaik yaitu adanya penurunan nyeri pada nyeri diam yaitu ; dari nyeri sangat ringan (skala 2) menjadi tidak merasa nyeri (skala 1), nyeri gerak ; dari nyeri ringan (skala 3) menjadi nyeri sangat ringan (skala 2), dan nyeri tekan ; dari nyeri tidak begitu berat (skala 4) menjadi nyeri sangat ringan (skala 2). Peningkatan LGS. Dari hasil tersebut maka penulis menyimpulkan bahwa SWD, TENS, terapi latihan metode william flexion exercise merupakan modalitas fisioterapi

69

70

yang dapat digunakan untuk mengatasi permasalahan-permasalahan yaitu nyeri pada punggung bawah terutama sebelah kiri, penurunan LGS trunk yang mengakibatkan terjadimya penurunan kemampuan aktivitas fungsional. Walaupun belum seratus persen permasalahan tersebut dapat diatasai mengingat keterbatasan waktu terapi hanya 6 kali, sehingga terapis harus memberikan dorongan semangat kepada apsien untuk tetap malaksanakan home program dan edukasi yang telah dianjurkan dan diajarkan oleh terapis.

B. Saran 1) bagi pasien Disarankan untuk melakukan terapi secara rutin, serta melakukan latihan-latihan yang telah diajarkan fisioterapis secara rutin di rumah. a. lifting da Eafrying Technik b. tidur alasnya jangan terlalu lunak c. Bila lelah muncul keluhan maka di kompres dengan air hangat 2) bagi fisioterapis Hendaknya benar-benar melakukan tugasnya secara professional, yaitu melakukan pemeriksaan dengan teliti sehingga dapat menegakkan diagnosa, menentukan problematik, menentukan tujuan terapi yang tepat, untuk menentukan jenis modalitas fisioterapi yang tepat dan efektif buat penderita, fisioterapis hendaknya meningkatkan ilmu pengetahuan serta pemahaman terhadap hal-hal yang berhubungan dengan studi kasus karena tidak menutup kemungkinan adanya terobosan baru dalam suatu pengobatan yang membutuhkan pemahaman lebih lanjut.

71

3) bagi masyarakat umum untuk berhati-hati dalam melakukan aktivitas kerja yang mempunyai resiko untuk terjadinya trauma atau cidera. Disamping itu, jika telah terjadi cidera yang dicurigai terjadi patah tulang maka tindakan yang harus dilakukan adalah segera membawa pasien ke rumah sakit bukan ke alternatif misalnya sangkal putung karena dapat terjadi resiko cidera dan komplikasi yang lebih berat.

72

DAFTAR PUSTAKA Apley, A. Graham, Buku Ajar Orthopedi Fraktur Sistem Apley, 7th ed, Widya Medika CD Atlas of clinical Anatomi Basmajian,Jhon V.,1989, Therapeutik Exercise, third edition, USA Beyerstein B. Alternative medicine and common errors of reasoning. Acad Med 2001 ; 76 : 230 ± 236. Borenstein D. wisel S, Boden anatomi dan biomecanich of the lumbu sacral spine, in :Low Back Pain : Medical Diagnosis and. Comprehensife management. Caillet,R., 1981, Low Back Pain Syndrome; second edition. FA Davis Company.Philadelphia Chusid, J G.,1990, Neuroanatomi korelatif dan neurology fungsional , cetakan kedua, Gajah mada university;Yogyakarta Foster MG. An introduction to ethnomedicine. In : WHO : Traditional medicine and health care coverage. Geneva : WHO 1983. P 17 -24 Hislop,H.J and Montgomery,J,1995, Pemeriksaan alat gerak tubuh, cetakan kedua.penerjemah Steven pandogo, Netherland,Hal 173 Ig. Sujatno dkk. 2002, Sumber fisis. Politeknik Kesehatan Surakarta: Surakarta. Hal 180 Kapandji, LA,.1990 The Physiologi of joint, volume three, chruchill living stone,USA Kisner, 1996, Therapeutik exercise foundation and technique, Third edition. F.A, Dawis Company, Philadelphia Kuntono H.P.. ManagementNyeri Muskuloskeletal. Temu Ilmiah Tahunan Fisioterapi XV. Semarang. 2000. Maliana L, Pinzon R.2004. Patofisiologi dan penatalaksanaan nyeri punggung bawah, kumpulan makalah.pain syndrome; toward echanism base treatment, Jogjakarta Mirawati T., et al., 2004, etiologi dan resistensi LBP hernia nucleus pulposus (HNP) Paliyama,J.M, 2003, Perbandingan efek terapi arus intervensi dengan TENS dalam pengurangan nyeri punggung bawah musculoskeletal, FK Undip Semarang,Semarang 103

73

Parjoto.s, 2006, Terapi listrik untuk modulasi nyeri, Ikatan Fisioterapi Indonesia, Semarang Rahma AS & Yahya W. Gambaran Pelaksanaan Kesehatan dan Keselamatan Kerja Pada Pekerja Bagian Produksi di PT. Berdikari Sari Utama Flour Mills, Makassar. Makassar: Bagian IKM-IKK Fakultas Kedokteran Universitas Hasanuddin; 2005. Prasojo, JB. 2002. Modalitas Diagnostik Radiologik Nyeri Punggung Bawah. Simposium Pelantikan Dokter Periode 142. Solo. R.Puts and R.Pabst,1995. Sobbota atlas manusia bagian I, alih bahasa Indart hadinata; editor,J oko Suyono, ed.20,EGC, Jakarta R.Puts and R.Pabst,2000. Atlas Anatomi Manusia Subota, Jilid 2 (edisi 21). Jakarta. EGC Russel, Gerhard T. 1984. Mechanics of engineering materials. New York: JohnWiley and Sons. Soedomo, Agus. 2002. Aspek Klinis Nyeri Punggung Bawah; Simposium Pelantikan Dokter periode 142, Surakarta, 21 Desember Soekidjo Notoatmodjo, 2002. Metode Penelitian Kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta. Yanuar, Andre. 2002. Anatomi, Fisiologi dan Biomekanika Tulang Belakang. Simposium Pelantikan Dokter Periode 142. Solo. William A. Kuchera, 2007. Evidence-Based Manual Medicine A ProblemOriented Approach, Saunders Elsevier, USA. William E. Prentice, 2003. Therapeutic Modalaties For Sport Medicine and Athletic Training, Fifth Edition, Mc Graw Hill, New York.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful