P. 1
Benarkah Injil Menubuatkan Muhammad?

Benarkah Injil Menubuatkan Muhammad?

|Views: 81|Likes:
Published by Gilbert Hanz
Istilah “Parakletos” sendiri artinya jelas dan pasti, yaitu: Penghibur, Penolong atau Perantara. Pengertian tersebut, tampak dalam penggunaan akar kata itu dalam bentuk-bentuk lain, umpamanya: paraklesis, parakleseos. Artinya, penghiburan atau anjuran. Juga, parakaleo yang berarti (memohon, berseru) untuk ditolong, dihiburkan.
Istilah “Parakletos” sendiri artinya jelas dan pasti, yaitu: Penghibur, Penolong atau Perantara. Pengertian tersebut, tampak dalam penggunaan akar kata itu dalam bentuk-bentuk lain, umpamanya: paraklesis, parakleseos. Artinya, penghiburan atau anjuran. Juga, parakaleo yang berarti (memohon, berseru) untuk ditolong, dihiburkan.

More info:

Published by: Gilbert Hanz on Jul 19, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

05/12/2014

pdf

text

original

BENARKAH INJIL MENUBUATKAN MUHAMMAD?

Umat islam (muslim) dengan angkuhnya menuduh bahwa kitab orang Kristen (Alkitab) telah dipalsukan atau diubah-ubah, dan sudah tidak asli lagi. Namun di lain pihak justru mereka masih mengais-ngais ayat-ayat Alkitab –yang dikatakan sebagai kitab palsu itu— untuk mendongkrak status kenabian Muhammad. Ini dengan jelas membuktikan bahwa muslim tidak pede dengan status nabi bagi Muhammad, sehingga masih perlu dicarikan pembenarannya, bahkan bila perlu dari Kitab yg sudah dipalsukan sekalipun. Sungguh ironis.

BENARKAH MUHAMMAD DINUBUATKAN DALAM INJIL?

“Semuanya itu kukatakan kepadamu, selagi Aku berada bersama-sama kamu; tetapi PENGHIBUR, yaitu ROH KUDUS, yang akan diutus Bapa dalam namaKu (Yunani: “Ho De PARAKLETOS, To Pneuma To Hagion, Ho Pempsei Ho Pater En To Onomati Mou”), Dialah yang akan mengajarkan segala sesuatu kepadamu dan akan mengingatkan kamu akan segala sesuatu yang telah Kukatakan kepadamu.” - (Yohanes 14:26)

I

njil Yohanes 14:26 tersebut di atas sering dan bahkan selalu dicomot oleh para islamer untuk mengatakan (dan mengesahkan) bahwa Injilpun menubuatkan tentang kedatangan Muhammad. Mereka menunjuk

kata “Feriqlytus” (maksudnya adalah kata Yunani: Parakletos atau Parakleton), padahal sebenarnya nubuat (sasmita) yang ditunjuk tersebut konteksnya lain sama sekali, sehingga penafsiran tersebut terasa sangat menggelikan. Bahkan secara amat tegas dalam bagian itu telah diterangkan siapa yang dijanjikan, sekaligus membuktikan bahwa paragraf pasal-pasal Injil itu tidak menunjuk sama sekali akan hadirnya sosok atau person nabi, atau bahkan, MANUSIA manapun juga. Sekali lagi ayo kita simak dengan cermat Yoh.14:26 tersebut; “Semuanya itu kukatakan kepadamu, selagi Aku berada bersama-sama kamu; tetapi PENGHIBUR, yaitu ROH KUDUS, yang akan diutus Bapa dalam namaKu (Yunani: “Ho De PARAKLETOS, To Pneuma To Hagion, Ho Pempsei Ho Pater En To Onomati Mou”),...” dst. Lalu apa kaitannya dengan nama Muhammad? Di dalam bahasa Arab, perkataan “Muhammad” mempunyai akar kata yang sama dengan nama “Ahmad”, artinya adalah Terpuji. Para juru tafsir islam lalu menghubungkan dengan menuliskan kata-kata itu dalam huruf Arab “Frqlyts”, lalu dibacanya “Feriqlytus”, yang artinya hampir sama dengan “Ahmad” atau “Muhammad” dalam bahasa Arab. Dalam Quran surat As-Shaff 61:6 disebutkan bahwa kedatangan Yesus antara lain untuk memberikan kabar gembira dengan datangnya rasul sesudahnya, namanya Ahmad (Arab: “Wa mubasysyran birasulin ya’timin ba’dismuhu Ahmad”). Ayat ini berasal dari periode Madinah, tak diragukan nabi islam memahaminya sebagai berita kedatangannya sendiri. Namun dalam sepanjang Quran selanjutnya, nubuat atau “ramalan” tersebut tak pernah direnungkan lagi. Barulah pada abad ke-8 Masehi, melalui tulisan Ibnu Ishaq, Sirat An-Naby (yang disusun kembali oleh Ibnu Hisyam, ed. Muh. Muhly Ad-Din Abdul Hamid, Cairo: ‘Ali Subaih, 1963), mulai dihubung-hubungkan nama Muhammad dengan istilah Yunani “Parakletos” dari Injil Yohanes. Ibnu Ishaq mengutip Injil Yohanes dalam bahasa Aram, dimana “Parakletos” dialih-istilahkan sebagai: “Munhammana”, yang menurutnya menunjuk pada Muhammad (Olaf Schumann, 1978:243; Bdk. Husein Abubakar dan Abubakar Basjmeleh, 1970). L. Maracci, seorang orientalis asal Italiayang hidup pada abad ke-17, adalah orang pertama yang mengemukakan pendapat bahwa istilah “ahmad” dalam

Quran tersebut, merupakan akibat pembacaan yang salah dari istilah Yunani “Parakletos”. Tetapi sebelum Maracci, pendapat ini tidak pernah dikemukakan baik oleh para muslimer sendiri, maupun oleh para orientalis di Barat. Demikian pula dengan Injil Barnabas yang telah dibuktikan berasal dari abad ke-16, tidak menggunakan istilah “ahmad” tetapi dengan tegas menyebut “Muhammad” apabila ia menyinggung tentang “nubuat” Yesus akan kedatangannya. Karena itu, dugaan ulama besar Rasyid Ridha yang ngotot bahwa Yoh.14:26 merupakan nubuat Yesus tentang kedatangan Muhammad, terbukti ngawur dan dangkal. Untuk lebih jelasnya, dapat diikuti argumentasi di bawah ini: (i) Berbeda dengan bahasa Arab (dan Ibrani) maka bahasa Yunani jelas mempunyai huruf-huruf hidup (vokal). Karena itu kata “parakletos” tidak boleh seenak-udel sendiri dituliskan dengan huruf-huruf matinya saja (apalagi dalam model penulisan Arabic: “frqlyts”, dibaca: “feryqlitus” yang artinya mirip dengan “ahmad”. (ii) Istilah “Parakletos” sendiri artinya jelas dan pasti, yaitu: Penghibur, Penolong atau Perantara. Pengertian tersebut, tampak dalam penggunaan akar kata itu dalam bentuk-bentuk lain, umpamanya: paraklesis, parakleseos. Artinya, penghiburan atau anjuran. Juga, parakaleo yang berarti (memohon, berseru) untuk ditolong, dihiburkan (D.F. Walker, 1986:9-A, 38). (iii) Istilah Yunani yang berarti “terpuji” tepatnya adalah “Eulogetos”, bukan Parakletos. Salah satu ayat Perjanjian Baru mencontohkan pemakaian kedua istilah, umpamanya 2 Korintus 1:3 yang berbunyi: “Terpujilah Allah (Yunani: EULOGETOS HO THEOS), Bapa Tuhan kita Yesus Kristus, Bapa yang penuh belas kasihan dan Allah sumber segala penghiburan (Yunani: THEOS PASES PARAKLESEOS). (iv) Mengenai istilah Aram “Munhammana” diartikan Muhammad, dapat dijawab sambil lalu saja: seperti berlaku pada seluruh bahasa di dunia, kemiripan bunyi dalam bahasa yang berbeda tidak harus sama pula artinya, bahkan meskipun dalam bahasa yang serumpun. Apalagi seluruh pasal yang memuat nubuat itu, telah menjelaskan siapa Parakletos, yaitu: Roh Kudus

(Yunani: TO PNEUMA TO HAGION, 14:26) atau Roh Kebenaran (Yunani: TO PNEUMA TES ALETHEIAS, 15:26, 16:13). Jelaslah bahwa Yesus tidak pernah berbicara mengenai akan datangnya seorang manusia siapa pun juga dan dari manapun juga, sebagai nabi penggantinya di masa datang. Injil Yohanes telah menegaskan sifat Roh Ilahi tersebut, ia keluar dari Allah (15:26) dan tidak kasat mata (14:17). Bagaimanapun, seluruh pasal nubuat itu menghalangi penggenapannya dalam diri wadag manusia ragawi, kecuali bila Muhammad itu adalah siluman yang tak kasat mata! (v) Ibnu Ishaq sendiri, ketika mengutip terjemahan “Parakletos” dalam bahasa Aram, sama sekali tak menyinggung hubungannya dengan surat AsShaff 61:6. Dapat disimpulkan bahwa pada saat ia hidup, sekurangkurangnya oleh dia sendiri, ramalan Almasih dalam Injil Yohanes di satu pihak dan ramalan Almasih dalam Quran di pihak lain, belum dihubungkan satu sama lain. Karena itu tidak mungkin mencatat suatu hubungan “sejarah tradisi” (tradition-geschichtlich) antara kedua tulisan yang berbeda tersebut. Prof. Abdul Kahar Muzakir (dalam Husein Abubakar dan Abubakar Basjmeleh, 1970:viii), menyadari kesulitan ini, bahwa kitab-kitab Injil ini tidak membawa keterangan yang memuaskan tentang akan datangnya Muhammad. Bahkan segala usaha untuk menemukan nubuatan tentang Muhammad dalam Injil selama ini sia-sia belaka. Karena itu mereka terjebak dengan merujuk pasal-pasal dalam injil Barnabas yang bahkan oleh banyak kalangan islam sendiri jelas-jelas ditolak eksistensinya sebagai injil asli yang berasal dari masa hidup murid-murid Yesus Kristus. (Tentang injil Barnabas akan dibahas lebih mendetail dalam tema lain yang lebih khusus. Itupun bila para netter muslim menantangnya!).

*Dicuplik dari: Telaah Kritis Atas INJIL BARNABAS, edisi revisi, Bambang Noorsena, SH., ANDI Yogyakarta, 1990). --- Didedikasikan (via Ali 5196) kepada kawan2 relawan penterjemah di IndonessiaFaithFreedom.

SELF PROCLAIM MUSLIM BAHWA MUHAMMAD DISEBUT DALAM KITAB KIDUNG AGUNG
KESALAHAN FATAL TATA BAHASA DALAM MENAFSIRKAN KITAB KIDUNG AGUNG 5:16

alam bahasa Ibrani Kidung Agung 5:16, ada tertulis kata MAKHAMADIM, dari kata MAKHMAD, kemudian oleh muslim dianggap seharusnya tertulis Muhammad (muhumedim?). Namun cara seperti ini jelas memperkosa tata bahasa. Bagaimana mungkin kata sifat (makhmad = menarik, berharga) dengan seenak udel muslim diubah menjadi nama person Muhammad hanya karena ada sedikit kesamaan bunyi. Kata “Makhamadim” atau “Makhmad” tidak saja terdapat di dalam kitab Kidung Agung, tetapi banyak juga digunakan di kitab-kitab lain dalam Alkitab. Oleh karena itu jika muslim konsisten, maka marilah kita lihat hasilnya jika kata “makhmad” diubah menjadi Muhammad di ayat-ayat lainnya.

D

* 1 Raja-Raja 20:6 KJV (King James Version): Yet I will send my servants unto thee to morrow about this time, and they shall search thine house, and the houses of thy servants; and it shall be, that whatsoever is pleasant in thine eyes, they shall put it in their hand, and take it away. HEBREW (Ibrani): Ki im-kaet makhar eshlakh et-avadai eleikha vekhipsu et-betkha veet batei avadeikha vehaya kol-MAKHMAD eineikha yasimu veyadam velakakhu Terjemahan Lembaga Alkitab Indonesia (LAI) : tetapi besok kira-kira pada waktu ini, aku akan menyuruh pegawai-pegawaiku kepadamu dan mereka akan menggeledah rumahmu dan rumah pegawaipegawaimu, maka segala yang mereka lihat dan MUHAMMAD akan mereka ambil dan mereka bawa." Wah kasihan sekali karena Muhammad nabi islam akan dibawa sebagai barang rampasan. * Ratapan 1:11, KJV : All her people sigh, they seek bread; they have given their pleasant things for meat to relieve the soul: see, O LORD, and consider; for I am become vile HEBREW : Kol-ama neenakhim mevakshim lekhem natnu

MAKHAMADEIHEM beokhel lehashiv nafesh ree yehovah vehabita ki hayiti zolela LAI : Berkeluh kesah seluruh penduduknya, sedang mereka mencari roti; MUHAMMAD mereka berikan ganti makanan, untuk menyambung hidupnya. "Lihatlah, ya TUHAN, pandanglah, betapa hina aku ini! Wah kasihan sekali Muhammad SAW ditukar guling dengan roti. * Yehezkiel 24:21 KJV : Speak unto the house of Israel, Thus saith the Lord GOD; Behold, I will profane my sanctuary, the excellency of your strength, the desire of your eyes, and that which your soul pitieth; and your sons and your daughters whom ye have left shall fall by the sword. HEBREW : emor leveit yisrael ko-amar adonai yeheovi hinni mekhalel etmikdashi geon uzkhem MAKHMAD eineikhem umakhmal nafshekhem uveneikhem uvenoteikhem asher azavtem bakherev yipolu LAI : Katakanlah kepada kaum Israel: Beginilah firman Tuhan ALLAH: Sesungguh-sungguhnya Aku akan menajiskan tempat kudusKu, kekuasaanmu yang kaubanggakan, MUHAMMAD bagi matamu dan bagi jiwamu; dan anak-anakmu lelaki dan perempuan yang kamu tinggalkan akan mati rebah oleh pedang. Wah kasihan sekali karena Muhammad SAW dinajiskan oleh YHVH. * Hosea 9:6 KJV : For, lo, they are gone because of destruction: Egypt shall gather them up, Memphis shall bury them: the pleasant places for their silver, nettles shall possess them: thorns shall be in their tabernacles. HEBREW : ki-hine halkhu mishod mitsrayim tekabtsem mof tekabrem makhmad lekhaspam kimosho yirashem khoakh beaholeihem LAI : Sebab walaupun mereka mengelakkan diri dari pemusnahan, Mesir akan mengumpulkan mereka, Memfis akan menguburkan

mereka. Rumput akan menutupi barang-barang perak mereka yang MUHAMMAD; onak akan tumbuh dalam kemah-kemah mereka. Wah nggak nyambung nih, karena kata sifat diubah menjadi nama person.

Jadi begitulah akrobat muslim dalam mencari-cari nama Muhammad dalam Alkitab. Kata sifatpun dengan enaknya diubah menjadi nama person. Maksa niyeeee.
Contoh dalam Indonesia dan Inggris : Are you diartikan “ayu” (cantik). Pra one diartikan “perawan.” Two girl diartikan tugel – “putus” (jawa) Jadi ingat di angkot pernah baca tulisan “Pra One Are You” (Perawan Ayu). Wah tampaknya LOGIKA SUPIR ANGKOT harus dipakai dalam mencari-cari nama Muhammad di Alkitab. Sungguh muslim sangat merendahkan nabinya sendiri. Dan, satu hal yang menjadi ironi : Muhammad dinubuatkan dalam kitab (Kidung Agung) yang oleh kalangan muslim sendiri dituduh kitab porno. PS : Jadi gak enak hati nih. Mosok “nabi” kok disamain ama RAMPASAN perang dsb. TETAPI its ok lah. YANG PENTING NAMA SI MAMAD NABI ISLAM ADA DALAM INJIL. heuhehueueh (Dgn muka tanpa malu). Sumber: http://indonesia.faithfreedom.org/forum/muhammad-dlm-injil-t4808/

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->