P. 1
Competitive Advantage NitaSafitri 22 8D

Competitive Advantage NitaSafitri 22 8D

|Views: 45|Likes:
Published by Nita Safitri

More info:

Published by: Nita Safitri on Aug 18, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/18/2011

pdf

text

original

Jurnal Manajemen Strategi

Kepemimpinan dan Negosiasi

FINDING COMPETITIVE ADVANTAGE IN MANAGING WORKPLACE ETHICS J. Michael Alford School of Business Administration The Citadel Charleston, SC 29401 E-mail: alfordm@citadel.edu Telephone: 843-953-5170 Fax: 843-953-6764 Abstract. Banyaknya pelanggaran etika dan hukum yang melibatkan eksekutif dengan posisi tinggi beberapa tahun ini telah menarik perhatian tentang bagaimana perusahaan mengelola etika bisnis dan nilai-nilai perusahaan. Makalah ini menjelaskan beberapa keuntungan dasar dan keuntungan tambahan dari mengelola proses etika bisnis dan menyarankan pendekatan praktis pada pengembangan program untuk pengelolanya. Sangat penting untuk perusahaan kecil dan menegah untuk aktif di area ini. Manajemen etika bisnis dan nilai-nilai perusahaan telah mendapat tekanan dari insiden perilaku tidak beretika dan melanggar hukum oleh perusahaan besar belakangan ini. banyak perusahaan telah mengubah program mereka untuk memastikan kepatuhan administrasi. Sarbanes-Oxley Act of 2002 mengsyaratkan masingmasing perusahaan publik mengungkapkan kode etik untuk CEO dan pejabat finanasial senior mereka. Kepatuhan adalah hal yang penting, tetapi terdapat aspek lain yang lebih praktis dan menguntungkan pada proses mengelola etika di tempat kerja. Inilah keuntungan dasar perusahaan karena praktek etika bisnis yang benar memuat perusahaan diminati untuk menjalin hubungan bisnis dan citra perusahaan meningkat. Makalah ini membahas beberapa keuntungan dan mengajukan metode dimana masing-masing perusahaan dapat secara aktif terlibat dalam pengelolaan nilai-nilai perusahaan. Pendahuluan Beberapa waktu terakhir terjadi banyak kasus pelanggaran etika dan hukum yang justru dilakukan oleh perusahaan besar yang terkenal. Karena kasus-ksus tersebut, para pelaku bisnis serupa mulai memberi perhatian kepada bagaimana perusahaan dapat mengelola etika perusahaan. Survei informal baru-baru ini sekitar lima puluh mahasiswa MBA, yang bekerja penuh waktu di usaha kecil dan menengah, tentang peran kode formal etika dalam organisasi mereka mengungkapkan sebagai berikut: 1. Kode etik dipandang sebagai perangkat yang menempatkan harapan perilaku yang sama pada semua tingkat organisasi.

1

Jurnal Manajemen Strategi

Kepemimpinan dan Negosiasi

2. Kode etik memungkinkan karyawan untuk memahami apa yang diharapkan dari mereka dalam yang workplace. 3. Kode etik menyediakan perangkat untuk memungkinkan karyawan untuk berkomunikasi dengan pelanggan dan pemasok tentang harapan perusahaan mereka dalam bisnis transaksi. 4. Kode etik menyediakan mekanisme untuk menangani tekanan teman sebaya. 5. Kode etik memberikan formal "di luar rantai komando" cara untuk berkomunikasi naik dalam organisasi tanpa takut pembalasan. Temuan ini memberikan dasar untuk menjelajahi beberapa manfaat secara aktif mengelola etika di tempat kerja. Perlu dicatat bahwa beberapa perusahaan sekarang menggunakan frase "Mengelola nilai-nilai perusahaan" untuk menunjukkan proses pengelolaan etika bisnis. Yang berarti telah dapat dikategorikan sebagai langkah strategik perusahaan untuk menungkatkan competitive advantage mereka. Etika Bisnis Menempatkan ke dalam konsep bisnis, etika bisnis adalah disiplin mengembangkan dan mempraktekkan hubungan bisnis yang sesuai dengan moral dan prinsip-prinsip. Premis utama dari makalah ini adalah bahwa semua anggota perusahaan memiliki peran signifikan untuk bermain di manajemen etika secara aktif dan efektif di tempat kerja yang akan menambah manfaat bagi perusahaan dan stakeholder. Motivasi untuk melakukan bisnis secara etis dan hasil positif akan dibahas di bawah. Kode Etik Penelitian terbaru menunjukkan bahwa beberapa perusahaan besar telah mengembangkan kode etik formal dan menunjuk Wakil Presiden untuk Etika untuk menghindari hukuman yang dijatuhkan bagi pelanggaran etika. Alasannya adalah bahwa perusahaan mungkin akan menerima hukuman lebih ringan untuk pelanggaran etika jika memiliki kode yang kuat dan program pendidikan etika di tempat daripada jika tidak. Pendekatan ini hanyalah sebuah tradeoff antara biaya pengembangan program etika dan biaya proyeksi kemungkinan pelanggaran. Hal ini menghasilkan beberapa insentif yang sangat positif dan kuat untuk secara aktif mengelola etika di tempat kerja. Beberapa pendapat peneliti: y Newberg,(2004) mengatakan hasil tak terduga dari syarat pengungkapan kode etik di laporan keuangan adalah, memberikan sinyal ke investor potensial, karyawan, dan pelanggan, bahwa perusahaan tersebut adalah perusahaan yang baik untuk melakukan bisnis.

2

Jurnal Manajemen Strategi

Kepemimpinan dan Negosiasi

y y

(McNamara, 1999) Mengelola proses etika Etika bisnis sekarang dianggap sebagai disiplin manajemen Amie Devero (2003) mengutip laporan tentang bagaimana perusahaan menggunakan nilai-nilai manajemen perusahaan tidak hanya untuk menghindari hukuman, denda, tuntutan hukum, dan hukuman pidana. Mereka juga menemukan bahwa program etika: 1. Membangun loyalitas karyawan, mengurangi biaya pelatihan dan mempekerjakan 2. Mengurangi pencurian dan kegiatan anti-perusahaan lainnya 3. Mengendalikan penjualan dan membangun loyalitas pelanggan 4. Menciptakan community good will yang akan dapat memberikan dukungan untuk keuntungan pajak dan strategi aliansi 5. Menarik pelamar berkualitas dengan investasi minimum dalam perekrutan 6. Menjaga hubungan vendor setia, mengurangi hilangnya pemasok dan peningkatan biaya tak terduga

(1999) penelitian Carter McNamara memberikan wawasan ke dalam beberapa manfaat yang lebih luas memperluas atau berdasarkan daripada Devero. Manfaat McNamara termasuk: y Perhatian terhadap etika bisnis secara substansial telah meningkat di masyarakat. y etika bisnis membantu mempertahankan moral dalam masa pergolakan. y etika bisnis merupakan polis asuransi - mereka membantu memastikan bahwa kebijakan adalah legal. y etika bisnis membantu menghindari pidana "tindakan kelalaian" dan dapat menurunkan denda. y etika bisnis membantu mengelola nilai-nilai yang terkait dengan manajemen mutu, perencanaan strategis dan manajemen keanekaragaman. Topik yang tercakup dalam Sebuah Kode Etik Topik dalam kode akan, tentu saja, tergantung pada tingkat tertentu pada industri di mana perusahaan beroperasi mayoritas. The Sarbanes-Oxley Law merupakan garis besar yang disarankan. Lalu kode etik tidak boleh Lockheed Martin (http://www.lockheedmartin.com) telah lama diakui sebagai memiliki kode etika yang menyeluruh dan efektif. Kode mereka berkembang dari perilaku yang dipandu oleh enam kebajikan: 1. Kejujuran: untuk jujur dalam semua usaha kita, untuk bersikap jujur dan terus terang dengan satu lain dan dengan pelanggan kami, komunitas, pemasok, dan pemegang saham. 2. Integritas: untuk mengatakan apa yang kita maksud, untuk memberikan apa yang kita janji, dan berdiri untuk apa benar
3

Jurnal Manajemen Strategi

Kepemimpinan dan Negosiasi

3. Menghormati: memperlakukan satu sama lain dengan martabat dan keadilan, menghargai keragaman tenaga kerja kami dan keunikan masing-masing karyawan. 4. Kepercayaan: untuk membangun kepercayaan melalui kerja sama tim dan komunikasi yang terbuka dan jujur. 5. Tanggung Jawab: untuk berbicara - tanpa takut akan pembalasan - dan melaporkan masalah dalam tempat kerja, termasuk pelanggaran hukum, peraturan, dan kebijakan perusahaan, dan mencari klarifikasi dan panduan setiap kali ada keraguan. 6. Kewarganegaraan: untuk mematuhi semua hukum negara di mana kita melakukan bisnis dan melakukan kami bagian untuk membuat masyarakat di mana kita hidup dan bekerja lebih baik. Pelaksanaan program etika yang disarankan kurang lebih akan berjalan sebagai berikut Program etika tersebut akan menjadi bagian dari paket orientasi karyawan baru. y Manajemen akan membahas pentingnya perilaku etis di perusahaan dan intoleransi dari perilaku yang tidak etis atau pidana. y Pelatihan akan diberikan kepada karyawan sebagai program tahunan; kemungkinan besar pelatihan online Program, memberikan contoh situasi dan "apa yang akan Anda lakukan?" pilihan gandajawaban. Semua karyawan akan diminta untuk mengambil pelatihan ini. y Kode etik dan program pelatihan akan ditinjau setiap tahun untuk memasukkan setiap masalah baru yang mungkin baru-baru ini menjadi penting untuk perusahaan. Frequentrevisions lebih akan diizinkan jika undang-undang baru disahkan, jika perusahaan mengambil tipe barubekerja, dari jika perusahaan menggeser fokus. y Sebuah komite akan dibentuk dengan tanggung jawab menegakkan kode etik, memandu karyawan pada program yang benar untuk mengambil tindakan dalam situasi dipertanyakan, danmenjawab pertanyaan karyawan dalam hal kode. Nama dan nomor telepon Mengembangkan Program untuk Mengelola Etika Bisnis Ada dua pendekatan dasar untuk etika formal yang mengembangkan atau manajemen nilai program. Pertama adalah metode do-it-yourself. Yang kedua adalah menyewa konsultan untuk membantu mengembangkan program atau pendekatan mungkin sebuah perguruan tinggi lokal atau universitas untuk melihat apakah siswa dapat melaksanakan suatu proyek di bawah pengawasan seorang anggota fakultas. Pedoman dalam menyusun atau mereviu kode etik dari konsultan: 1. Menyadari etika formal atau nilai-nilai yang diperlukan manajemen. 2. Tanyakan pada karyawan apa yang harus dimasukkan.

4

Jurnal Manajemen Strategi

Kepemimpinan dan Negosiasi

3. Memutuskan apakah akan mengembangkan program sendiri, menyewa konsultan, atau meminta dukungan college atau universitas. Menunjuk pejabat yang bertanggungjawab untuk program bahkan jika konsultan disewa. 4. Menetapkan jadwal untuk pengembangan setiap segmen program. 5. Menetapkan tanggal untuk meninjau dan memperbarui program. Makalah ini ditulis dalam upaya untuk meningkatkan kesadaran bisnis dan sosial manfaat yang dapat diperoleh dengan pengembangan program untuk manajemen aktif etika bisnis dan nilai-nilai perusahaan. Referensi tersedia atas permintaan.

5

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->