PENGARUH AKUNTABILITAS DAN TRANSPARANSI TERHADAP PENGELOLAAN KEUANGAN MADRASAH (Pada MTs Negeri Se-Kab.

Bandung)

DARMAWAN, SPd.,MAB

SEKOLAH TINGGI ILMU ADMINISTRASI LEMBAGA ADMINISTRASI NEGARA PROGRAM MAGISTER ILMU ADMINISTRASI MANAJEMEN KEUANGAN NEGARA JAKARTA

DAFTAR ISI BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1 A. Latar Belakang Masalah ................................................................................ 1 B. Pokok Permasalahan .................................................................................... 6 C. Tujuan dan Manfaat Penelitian ..................................................................... 7 1. Tujuan Penelitian..................................................................................... 7 2. Manfaat Penelitian .................................................................................. 7 BAB II LANDASAN TEORITIS ....................................................................... 9 A. Tinjauan Teori dan Konsep Kunci ............................................................... 9 a. Manajemen Keuangan ............................................................................ 9 b. Akuntabilitas .......................................................................................... 26 c. Trasnparansi ........................................................................................... 34 d. Pengertian dan Karakteristik Madrasah ................................................. 37 B. Definisi Operasional Variabel dan Indikator .............................................. 40 C. Model Penelitian ......................................................................................... 43 a. Hubungan antara Akuntabilitas dengan Pengelolaan Keuangan ............ 44 b. Hubungan antara Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan ............. 48 c. Hubungan antara Akuntabilitas dan Transparansi dengan

Pengelolaan keuangan ............................................................................ 50 D. Rumusan Hipotesis .................................................................................... 51 BAB III METODOLOGI PENELITIAN............................................................ 52 A. Metode Penelitian ......................................................................................... 52 B. Populasi, Sampel dan Teknik Sampling ....................................................... 53

ii

C. Jenis dan Teknik Pengumpulan Data ........................................................... 54 D. Metode dan Teknik Analisis Data ................................................................ 55 BAB IV HASIL PENELITIAN ......................................................................... 68 1. Objek Penelitian ........................................................................................... 68 2. Deskripsi Data .............................................................................................. 79 3. Hasil Uji Validitas dan Realibilitas .............................................................. 82 a. Pengujian Validitas ................................................................................ 82 b. Pengujian Realibilitas ............................................................................. 85 c. Pengujian Asumsi Klasik ....................................................................... 86 4. Analisis Deskriptif ....................................................................................... 92 5. Pengujian Hipotesis ...................................................................................... 108 6. Pembahasan Hasil Penelitian ....................................................................... 125 a. Hasil Penelitian ...................................................................................... 125 a. Pengaruh Akuntabilitas terhadap Pengelolaan Keuangan ................ 125 b. Pengaruh Transparansi terhadap Pengelolaan Keuangan ................ 128 c. Pengaruh Akuntabilitas dan Transparansi terhadap Pengelolaan keuangan .......................................................................................... 132 b. Analisis Konsolidasi Hasil Penelitian .................................................... 135 7. Keterbatasan Penelitian ................................................................................ 139 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................................. 141 A. Kesimpulan .................................................................................................. 141 B. Saran ............................................................................................................. 146 Daftar Pustaka .................................................................................................... 148

iii

Lampiran – Lampiran ......................................................................................... 152

iv

DAFTAR TABEL Hal 4.1. Data Karekteristik Responden Berdasarkan Jabatan ............................. 80 1.2. Data Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis Kelamin ................... 81 1.3. Data Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan ........................ 81 1.4. Hasil Uji Validitas Variabel Akuntabilitas ............................................ 83 1.5.Hasil Uji Validitas Variabel Transparansi .............................................. 84 1.6.Hasil Uji Validitas Variabel Pengelolaan Keuangan .............................. 84 1.7. Hasil Uji Realibilitas .............................................................................. 86 1.8. Hasil Uji KS satu sampel ....................................................................... 86 1.9. Hasil Pengujian Multikolenieritas .......................................................... 89 4.10. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Kualitas Penyusunan APBM ............................................................................... 94 4.11.Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Laporan Keuangan Periodik dan Tahunan .......................................................... 95 4.12. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Partisipasi Stakeholders dalam Menciptakan Akuntabilitas ................. 96 4.13.Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Akuntabilitas Secara Keseluruhan ........................................................ 97 4.14. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Kejelasan Peran dan Tanggung jawab Pengelola Keuangan Sekolah ... 99 4.15.Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Ketersediaan Informasi Bagi Publik ..................................................... 100

v

4.16. Distribusi Frekuensi

Tanggapan Responden

pada Indikator

Penyusunan, Pelaksanaan dan Pelaporan Anggaran Madrasah Secara Terbuka ................................................................................................. 101 4.17. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Jaminan Integritas ................................................................................. 102 4.18.Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Proses Merencanakan ....................................................................................... 104 4.19. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Organisasi dan Koordinasi .................................................................... 105 4.20. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Pelaksanaan dan Pelaporannya ............................................................. 106 4.21. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator

Pengawasan ........................................................................................... 107 4.22.Hasil Korelasi Linear Akuntabilitas dengan Pengelolaan .................... 109 4.23.Hasil Korelasi Linear Transparansi dengan Pengelolaan ...................... 110 4.24. Hasil Korelasi Parsial Akuntabilitas dengan Pengelolaan dengan Transparansi sebagai Variabel Kontrol ................................................. 111 4.25. Hasil Korelasi Parsial Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan dengan Akuntabilitas sebagai Variabel Kontrol ................................... 112 4.26. Hasil Korelasi Berganda Akuntabilitas dan Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan .......................................................................... 114 4.27. Hasil Analisis Regresi Sederhana X1 dan Y ........................................ 116 4.28. Hasil Analisis Regresi Sederhana X2 dan Y ........................................ 119

vi

4.29. Hasil Analisis Regresi Berganda .......................................................... 121

vii

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Public Sector Accounting ............................................................ 11 Gambar 2. Siklus Manajemen Keuangan Pendidikan .................................. 15 Gambar 3. Model Penelitian ......................................................................... 44 Gambar 4. Struktur Organisasi Madrasah ..................................................... 79 Gambar 5. Normal Q-Q Plot of Akuntabilitas .............................................. 87 Gambar 6. Normal Q-Q Plot of Transparansi ............................................... 88 Gambar 7. Normal Q-Q Plot of Pengelolaan ................................................ 88 Gambar 8. Uji Linieritas Akuntabilitas – Pengelolaan ................................. 90 Gambar 9. Uji Linieritas Transparansi – Pengelolaan .................................. 91 Gambar 10. Hasil Uji Heteroskedastisitas .................................................... 92 Gambar 11. Model Hasil Penelitian .............................................................. 124

viii

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah Paradigma reformasi di Indonesia ditandai dengan munculnya semangat demokratisasi, akuntabilitas, dan transparansi dalam setiap aspek kehidupan. Fenomena yang terjadi dalam perkembangan sektor publik di Indonesia dewasa ini adalah menguatnya tuntutan akuntabilitas atas lembaga-lembaga publik, baik di pusat maupun daerah. Menurut Indra Bastian (2007: 52), dalam pelayanan dan penyediaan pendidikan, terbatasnya alokasi dana dari pemerintah adalah salah satu kendala yang membuat kualitas pendidikan sekolah belum juga beranjak. Untuk itu, sekolah harus menggunakan dana dengan seefektif dan seefisien mungkin demi peningkatan pelayanan dan kualitas pendidikan sekolah. Apabila dana dari pemerintah tidak mencukupi, sekolah dapat mengupayakan melalui dana dari masyarakat. Pengelolaan dana, dari pemerintah maupun dari masyarakat, harus dilandasi semangat akuntabilitas dan transparansi. Dengan pengelolaan dana yang transparan, masyarakat dapat mengetahui kemana saja dana sekolah itu dibelanjakan. Selama ini, sekolah hanya memiliki laporan-laporan dan surat-surat pertanggungjawaban sebagai bentuk transparansi pengelolaan keuangan sekolah. Sekarang laporan arus kas, serta perhitungan biaya yang dihabiskan oleh setiap sekolah diharapkan memiliki laporan pertanggungjawaban, termasuk laporan

1

keuangan sekolah yang terdiri dari realisasi anggaran, laporan surplus defisit dan siswa. Sehingga pemerintah dan masyarakat dapat mengetahui dengan lebih mudah berapa besar kebutuhan tiap murid dalam setiap bulan, semester, atau tahunnya. Selanjutnya Pemerintah dapat mengambil tindakan dan kebijakan terkait dengan pembangunan sektor pendidikan. Atau dengan kata lain, pelaporan keuangan sekolah harus dapat menyediakan informasi yang bermanfaat bagi para penyedia dana dan pemakai lainnya, baik berjalan maupun potensial, dalam membuat keputusan rasional tentang alokasi dana ke sekolah tersebut. Sejalan dengan pasal 51 ayat (1) UU nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, bahwa pengelolaan satuan pendidikan dilaksanakan dengan prinsip Manajemen Berbasis Sekolah (MBS). Hal ini akan mendorong pengelolaan pendidikan lebih terarah dan lebih terkoordinasi baik dari segi penyelenggaraan, pendanaan, pengembangan, dan pengawasan. Sesuai dengan ketentuan dalam MBS bahwa dalam pengelolaan keuangan sekolah juga harus menganut prinsip transparansi dan akuntabilitas publik. Dalam mekanisme MBS perlu ditinjau unsur-unsur apa saja yang dapat dicermati dan komponen apa saja yang menjadi kebutuhan dalam penyelenggaraan pendidikan, termasuk laporan keuangan, yang dapat mencerminkan aktivitas segala kegiatan sekolah. Manajemen keuangan berbasis sekolah mengkaji bagaimana sekolah agar dapat merencanakan, menggali, dan mengatur keuangannya sesuai dengan kebutuhan dan potensi yang ada dan mempertanggung-jawabkannya kepada publik secara luas baik kepada orang tua siswa, pemerintah, dan masyarakat.

2

Sesuai dengan ketentuan dalam MBS bahwa dalam pengelolaan keuangan sekolah juga harus menganut prinsip transparansi dan akuntabilitas publik. Berdasarkan Kepmendagri 13/2006 tentang Pelaporan Pengelolaan Keuangan Daerah, akuntabilitas diartikan sebagai mempertanggungjawabkan pengelolaan sumber daya serta pelaksanaan kebijakan yang dipercayakan kepada Pemda dalam mencapai tujuan yang ditetapkan secara periodik. Lebih lanjut akuntabilitas dapat dilihat dari sudut pandang pengendalian tindakan pada pencapaian tujuan. Dalam hal ini, akuntabilitas mengandung arti kewajiban untuk menyajikan dan melaporkan segala tindak tanduk dan kegiatan seseorang atau lembaga terutama di bidang administrasi keuangan kepada pihak yang lebih tinggi/atasannya. Terdapat beberapa jenis akuntabilitas antara lain adalah akuntabilitas keuangan, akuntabilitas manfaat, dan akuntabilitas prosedural (LAN dan BPKP dikutip oleh Halim, 2004: 167). Akuntabilitas keuangan merupakan

pertanggungjawaban mengenai integritas keuangan, pengungkapan, dan ketaatan terhadap peraturan perundang-undangan. Sasaran pertanggungjawaban ini adalah laporan keuangan yang disajikan dan peraturan perundangan yang berlaku yang mencakup penerimaan, penyimpanan dan pengeluaran uang oleh instansi pemerintah. Pelaporan kinerja yang diterbitkan secara regular akan menjadi langkah maju dalam mendemonstrasikan proses akuntabilitas. Berdasarkan Kepmendagri 13/2006 tentang Pelaporan Pengelolaan Keuangan Daerah, transparansi adalah memberikan informasi keuangan yang terbuka dan jujur kepada masyarakat berdasarkan pertimbangan bahwa masyarakat memiliki hak untuk mengetahui secara terbuka dan menyeluruh atas pertanggungjawaban

3

pemerintah daerah dalam pengelolaan sumber daya yang dipercayakan kepadanya dan ketaatannya pada peraturan perundang-undangan. Informasi adalah adalah informasi mengenai semua aspek kebijakan pemerintah yang dapat dijangkau oleh publik. Prinsip ini memiliki dua aspek, yakni 1) aspek komunikasi publik oleh pemerintah, dan 2) hak masyarakat terhadap akses informasi. Hal ini akan sulit dilakukan jika pemerintah tidak menangani dengan baik kinerja, karena manajemen kinerja yang baik adalah titik awal dari transparansi. Berdasarkan uraian di atas, maka sekolah sangat memerlukan akuntansi dalam upaya mewujudkan prinsip transparansi dan akuntabilitas pengelolaan

keuangannya. Peran dan fungsi akuntansi dalam dunia pendidikan adalah menyediakan informasi kuantitatif, terutama yang bersifat keuangan, agar berguna dalam pengambilan keputusan ekonomi dalam entitas pendidikan. Pelaporan keuangan sekolah harus mencakup informasi tentang jasa-jasa yang dihasilkan, kinerja manajer sekolah, sumber daya dan kewajiban, kinerja organisasi, mendapatkan dan membelanjakan sumber daya, informasi yang lengkap dan mudah dipahami oleh pengguna, yang semuanya bisa dimanfaatkan untuk pengambilan keputusan tentang entitas sekolah. Bentuknya berupa APBM, laporan realisasi APBM, laporan surplus defisit, laporan pengelolaan kas, dan laporan kinerja sekolah. Dengan adanya pelaporan keuangan tersebut, dan semua stakeholders dapat mengakses informasi tersebut diharapkan keluhan atau sinyalemen dalam penyalahgunaan dalam pengelolaan keuangan sekolah dapat dihindari. Namun dalam kenyataannya masih dijumpai adanya beberapa permasalahan dalam

4

pengelolaan keuangan di sekolah, antara lain : Anggaran di sekolah sebagian besar terserap untuk tambahan kesejahteraan guru, kegiatan administrasi, dan halhal lain yang tidak berhubungan langsung dengan peningkatan mutu (Bastian, 2007: 169); pengalokasian anggaran yang tidak mencerminkan prioritas, sifat, dan kebutuhan siswa, serta peningkatan konsumsi aktivitas bagi siswa dalam proses pencapaian tujuan pendidikan (Bastian, 2007: 140); makin mahalnya pungutan pada masyarakat oleh sekolah-sekolah negeri, sehingga akses orang miskin untuk memperoleh pendidikan menengah yang baik semakin tertutup (Ginting dalam Bastian, 2007:132); dana-dana hibah dari luar negeri, dana kontinjensi, bantuan alumni, dan sumbangan dari masyarakat lebih sering tidak dimasukkan dalam APBM karena belum diperhitungkan ketika rancangannya disodorkan pada awal tahun pelajaran. Dana-dana tersebut dapat masuk kapan saja. Sekarang setiap sekolah memiliki Komite Sekolah sebagai pengawas. Namun, di banyak sekolah, komite sekolah tidak memiliki akses yang memadai terhadap dana-dana tersebut. Komite sekolah justru lebih sering menjadi legitimator bagi setiap langkah kepala sekolah. Posisi bendahara komite biasanya dipegang oleh salah satu guru di sekolah itu yang notabene bawahan kepala sekolah, sehingga sepak terjang kepala sekolah dalam penggunaan dana sekolah hampir tidak terkontrol (Bastian, 2007 :91). Berdasarkan pemahaman di atas, motivasi yang melandasi penelitian ini adalah: pertama, belum ada penelitian tentang transparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan madrasah di Kabupaten Bandung. Kedua, fakta adanya dugaan distorsi dalam pengalokasian anggaran di madrasah, kurangnya

5

pengawasan dalam pengelolaan keuangan di madrasah-madrasah negeri, pada sisi lain pertanggungjawaban madrasah kepada Komite Madrasah selalu bisa diterima dengan baik, dan masih belum jelasnya regulasi mekanisme pelaporan keuangan entitas satuan pendidikan di daerah. Di kabupaten Bandung, hal ini terutama terjadi pada pengelolaan dana BOS, baik BOS provinsi maupun kabupaten. Juga pada pengelolaan dana GAKIN berupa pengelolaan dana bantuan bagi siswa miskin yang banyak diantaranya disalurkan tidak sesuai peruntukannya. Untuk itu perlu penelitian ilmiah untuk menemukan bukti empiris tentang hubungan transparansi dan akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan satuan pendidikan, peneliti memfokuskan di MTsN se-Kabupaten Bandung.

D. Pokok Permasalahan Berdasarkan latar belakang masalah di atas dapat dirumuskan permasalahan penelitian sebagai berikut : 1. Apakah keuangan akuntabilitas madrasah mempunyai di pengaruh Kantor terhadap pengelolaan Agama

Lingkungan

Kementerian

Kabupaten Bandung? 2. Apakah transparansi mempunyai pengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di Lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung? 3. Apakah secara bersama-sama akuntabilitas dan transparansi mempunyai pengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di Lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung ?

6

E. Tujuan dan Manfaat Penelitian 1. Tujuan Penelitian. Berdasarkan permasalahan yang telah penulis kemukakan di atas, maka tujuan dari penelitian ini adalah: a. Untuk mengetahui dan menganalisa pengaruh akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan madrasah di Lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung b. Untuk mengetahui dan menganalisa pengaruh transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di Lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung c. Untuk mengetahui dan menganalisa pengaruh akuntabilitas dan transparansi secara bersama-sama terhadap pengelolaan keuangan madrasah di Lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

2. Manfaat Penelitian Dari penelitian ini diperoleh manfaat sebagai berikut : a. Manfaat teoritis, yaitu Hasil penelitian ini secara teoritis dapat memberikan masukan bagi pengembangan ilmu administrasi pendidikan, khususnya dalam pengembangan pengelolaan keuangan satuan pendidikan yang transparan dan akuntabel.

7

b. Manfaat praktis, yaitu Sebagai masukan bagi satuan pendidikan untuk dapat melaksanakan prinsip pengelolaan keuangan madrasah yang transparan dan akuntabel.

8

BAB II LANDASAN TEORITIS

A.

Tinjauan Teori dan Konsep Kunci Penelitian ilmiah adalah suatu bentuk penelitian dengan cara berpikir dan

bertindak secara sistematis. Oleh karena itu kajiannya perlu didukung oleh suatu landasan teori atau dasar rujukan dalam menganalisa permasalahan serta memberikan kejelasan arah dalam melakukan penelitian selanjutnya, maka akan diuraikan tentang kerangka teori yang berkaitan dengan aspek – aspek dalam penulisan ini. 1. Manajemen Keuangan a. Perencanaan dan Pengendalian Manajerial Perencanaan dan pengendalian manajerial merupakan suatu proses siklus yang berlanjut dan saling berkesinambungan, sehingga salah satu tahap akan terkait dengan tahap yang lain dan terintegrasi dalam satu organisasi. Jones dan Pendlebury (Mardiasmo, 2002: 63) membagi proses perencanaan dan

pengendalian manajerial pada organisasi sektor publik menjadi lima tahap, yaitu: a) Perencanaan tujuan dan sasaran dasar. Tahap ini merupakan proses perumusan tujuan dasar dari organisasi yang tergambarkan dengan visi dan misi organisasi. Perencanaan ini dilakukan diluar perencanaan operasional. Perencanaan ini dirumuskan dan disusun oleh manajemen tingkat atas dan merupakan proses perencanaan yang rumit dan pelik karena menyangkut keberlangsungan organisasi dan terkait dengan harapan dan tujuan dasar organisasi, b) perencanaan

9

operasional. Tahap ini merupakan perencanaan yang dirumuskan dan disusun untuk tercapainya tujuan dan sasaran dasar organisasi, c) penganggaran. Tahap ini adalah proses penyusunan anggaran untuk mendukung perencanaan operasional yang telah disusun serta untuk melaksanakan tujuan-tujuan dan target-target organisasi dalam jangka pendek (kegiatan operasional), d) pengendalian dan pengukuran. Tahap ini merupakan proses pengendalian, pengawasan dan pengukuran atas anggaran yang telah disepakati untuk dilaksanakan. Tahap ini juga merupakan proses pelaksanaan tujuan-tujuan dan target-target jangka pendek organisasi (kegiatan operasional), e) pelaporan, analisis dan umpan balik. Tahap ini merupakan proses akhir dari siklus perencanaan dan pengendalian manajerial. Tahap ini terdiri atas proses pelaporan hasil kegiatan operasional yang telah dicapai selama periode berlangsung, analisa atas seluruh kegiatan yang telah dilaksanakan maupun kegiatan yang gagal dilaksanakan, serta umpan balik untuk pelaksanaan kegiatan periode berlangsung ataupun periode berikutnya. Siklus perencanaan dan pengendalian manajerial tersebut diilustrasikan dengan gambar proses perencanaan dan pengendalian manajerial organisasi sektor publik berikut:

10

Sumber: Jones and Pendlebury dalam Mardiasmo (2002: 63) Gambar 1. Akutansi Sektor Publik

Sedangkan anggaran sendiri memiliki beberapa fungsi utama (Mardiasmo, 2003: 77-82) yaitu, sebagai alat perencanaan, anggaran merupakan alat untuk mencapai visi dan misi organsasi. Anggaran digunakan untuk merumuskan tujuan serta sasaran kebijakan agar sesuai dengan visi dan misi yang telah ditetapkan. Kemudian untuk merencanakan berbagai program dan kegiatan serta

merencanakan alternatif sumber pembiayaan. Sebagai Alat Pengendalian, Anggaran digunakan untuk mengendalikan (membatasi kekuasaan) eksekutif, mengawasi kondisi keuangan dan pelaksanaan

11

operasional program karena anggaran memberikan rencana detail atas pendapatan (penerimaan) dan pengeluaran pemerintah sehingga pembelanjaan yang dilakukan dapat diketahui dan dipertanggungjawabkan kepada publik. Sebagai Alat Kebijakan Fiskal, Anggaran digunakan untuk menstabilkan ekonomi dan mendorong pertumbuhan ekonomi. Melalui anggaran dapat diketahui arah kebijakan fiskal pemerintah. Anggaran juga digunakan untuk mendorong, memfasilitasi dan mengkoordinasikan kegiatan ekonomi masyarakat sehingga dapat mempercepat pertumbuhan ekonomi. Sebagai Alat Politik, Anggaran merupakan dokumen publik sebagai komitmen eksekutif dan kesepakatan legislatif atas penggunaan dana publik. Sebagai Alat Koordinasi dan Komunikasi, Penyusunan anggaran memerlukan koordinasi dan komunikasi dari seluruh unit kerja sehingga apabila terjadi inkonsistensi suatu unit kerja dapat dideteksi secara cepat. Sebagai Alat Penilaian Kinerja, Kinerja eksekutif akan dinilai berdasarkan pencapaian target anggaran dan efisiensi pelaksanaan anggaran. Sebagai Alat Motivasi, Anggaran hendaknya bersifat menantang tetapi dapat dicapai (challenging but attainable) atau menuntut tetapi dapat diwujudkan (demanding but achiveable) sebagai motivasi bagi seluruh pegawai agar dapat bekerja secara ekonomis, efektif dan efisien dalam mencapai target dan tujuan organisasi. Anggaran menjadi penting karena beberapa alasan, yaitu, Anggaran merupakan alat bagi pemerintah untuk mengarahkan pembangunan sosial ekonomi, menjamin kesinambungan dan meningkatkan kualitas hidup

masyarakat. Anggaran diperlukan karena adanya kebutuhan dan keinginan

12

masyarakat yang tak terbatas dan terus berkembang, sedangkan sumber daya yang ada terbatas. Anggaran diperlukan untuk meyakinkan bahwa pemerintah telah bertanggung jawab terhadap rakyat. Dalam hal ini anggaran publik merupakan instrumen pelaksanaan akuntabilitas publik.

b. Pemahaman Pengelolaan dari Sisi Pendidikan Walaupun bukan satu-satunya sumber kinerja, keuangan madrasah tentu merupakan bagian yang tak terbantahkan sebagai pokok penting dalam pengembangan madrasah. Keuangan dan pembiayaan merupakan salah satu sumber daya yang secara langsung menunjang efektifitas dan efisiensi pengelolaan pendidikan. Hal tersebut lebih terasa lagi dalam implementasi MBS, yang menuntut kemampuan madrasah untuk merencanakan, melaksanakan dan mengevaluasi serta mempertanggungjawabkan pengelolaan dana secara

transparan kepada masyarakat dan pemerintah. Dalam penyelenggaraan pendidikan, keuangan dan pembiayaan merupakan potensi yang sangat menentukan dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam kajian manajemen pendidikan. Komponen keuangan dan pembiayaan pada suatu madrasah merupakan komponen produksi yang menentukan terlaksananya kegiatan belajar-mengajar di madrasah bersama dengan komponen-komponen yang lain. Dengan kata lain setiap kegiatan yang dilakukan madrasah memerlukan biaya, baik itu disadari maupun yang tidak disadari. Komponen keuangan dan pembiayaan ini perlu dikelola sebaik-baiknya, agar dana-dana yang ada dapat dimanfaatkan secara optimal untuk menunjang tercapainya tujuan pendidikan.

13

Tanpa visi yang jelas dari seorang administrator yang andal, (Mohammad Amien Rais, 2008: 249) pengembangan madrasah yang mengandalkan idealisme semata hanya akan membentur tembok realita yang tidak perlu. Dalam penyusunan Renstra dan selanjutnya sampai dengan RAPBM tentu diperlukan seorang administrator pendidikan yang kompeten. Tujuan Manajemen Keuangan Pendidikan dalam perspektif administrasi publik adalah membantu pengelolaan sumber keuangan organisasi pendidikan serta menciptakan mekanisme pengendalian yang tepat, bagi pengambilan keputusan keuangan yang dalam pencapaian tujuan organisasi pendidikan yang transparan, akuntabel dan efektif. Pengendalian yang baik terhadap administrasi manajemen keuangan pendidikan akan memberikan pertanggungjawaban sosial yang baik kepada berbagai pihak yang berkepentingan (stakeholder). Dalam perspektif akuntansi, setiap kepala madrasah wajib menyampaikan laporan di bidang keuangan, terutama mengenai penerimaan dana pengeluaran keuangan madrasah kepada Komite Madrasah dan pemerintah. Dengan demikian, standar akuntansi keuangan diberlakukan sebagai kriteria pelaporan yang disajikan bagi pihak pengelola madrasah. Hal ini akan menjamin akuntabilitas publik, khususnya bagi pengguna jasa pendidikan.

14

Sumber: Imron Fauzi (2008:2) Gambar 2. Siklus Manajemen Keuangan Pendidikan

Dilihat dari perspektif akuntansi, peran manajemen keuangan pendidikan adalah melakukan analisis setiap keputusan dari aspek keuangan pendidikan, melakukan analisis pendanaan untuk kepentingan investasi, melakukan analisis biaya terkait dengan penentuan cost jasa pendidikan, dan melakukan analisis arus kas operasi pendidikan. Terkait dengan pengelolaan keuangan madrasah, Sesuai dengan Keputusan Menteri Agama No. 17 Tahun 2006 tentang Pemuktahiran data inventaris kekayaan negara di lingkungan Depag, setiap satuan kerja wajib menyampaikan laporan keuangan dengan menggunakan sistem akuntansi instansi (SAI) setiap bulannya. Untuk MI/MTs, sudah ada dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang dianggarkan pemerintah pusat. Jika dana tersebut belum mencukupi, madrasah bisa menghimpun dana melalui persetujuan wali murid dan komite madrasah.

15

c. Pemahaman Pengelolaan dari Dasar Hukum Dalam perspektif politik, sebelum berlakunya UU No. 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, Sistem pendidikan nasional kita mengacu pada UU No. 2 tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional, dimana pendanaan tidak diatur secara khusus. Namun, dalam UU No. 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional, pendanaan pendidikan sudah diatur secara khusus dalam Bab XIII. Substansinya antara lain, 1) pendanaan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan Masyarakat, 2) sumber pendanaan pendidikan ditentukan berdasarkan prinsip keadilan, kecukupan, dan keberlanjutan, 3) pengelolaan dana pendidikan berdasarkan prinsip keadilan, efisiensi, transparansi, dan akuntabilitas public, 4) pengalokasian dana pendidikan, dan 5) perkembangan Perspektif Manajemen Keuangan Pendidikan (Sekolah/Madrasah). Namun, secara teknis, petunjuk teknis tentang manajemen keuangan pendidikan, khususnya tentang pelaporan keuangan, belum diatur secara khusus. Peran masyarakat dalam mendukung serta mengontrol manajemen keuangan pendidikan, belum jelas. Di samping itu, standar pembiayaan dalam PP No. 19 tahun 2005 mengatur hanya elemen biaya, tanpa petunjuk perhitungan cost pendidikan. Disinilah, pendekatan terpadu dalam pengelolaan keuangan pendidikan di Indonesia, baik dari regulator, pengawas, evaluator, dan operator, perlu dilakukan.

16

d. Administrasi Pembiayaan Pendidikan Standar pembiayaan adalah standar yang mengatur komponen dan besarnya biaya operasi satuan pendidikan yang berlaku selama satu tahun.(PP No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan, Pasal 1 ayat 10). Pembiayaan pendidikan terdiri atas; a) Biaya investasi, b) Biaya operasi, c) Biaya personal. Pelaksanaan ketiga hal di atas diperlukan adanya proses merencanakan, mengorganisasikan, mengarahkan, mengkoordinasikan, mengawasi, dan

melaporkan kegiatan bidang keuangan agar tujuan sekolah dapat tercapai secara efektif dan efisien. i. Perencanaan. Ada beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dalam menyusun rencana keuangan sekolah. Perencanaan harus realistis, artinya perencanaan harus mampu menilai bahwa alternatif yang dipilih sesuai dengan kemampuan sarana/fasilitas, daya/ tenaga, dana, maupun waktu. Perlunya koordinasi dalam perencanaan, Perencanaan harus mampu memperhatikan cakupan dan sarana/ volume kegiatan sekolah yang kompleks. Perencanaan harus berdasarkan pengalaman,

pengetahuan, dan intuisi. Karena pengalaman, pengetahuan, dan intuisi, mampu menganalisa berbagai kemungkinan yang terbaik dalam menyususn perencanaan. Perencanaan juga harus fleksible (luwes), karena perencanaan mampu menyesuaikan dengan segala kemungkinan yang tidak diperhatikan sebelumnya tanpa harus membuat revisi. Perencanaan yang didasarkan penelitian, perencanaan yang berkualitas perlu didukung suatu data yang lengkap dan akurat melalui suatu

17

penelitian. Perencanaan sesuai dengan tujuan, Perencanaan yang baik akan menentukan mutu kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan. Anggaran belanja adalah suatu pernyataan yang terurai tentang sumbersumber keuangan yang perlu untuk melaksanakan berbagai program sekolah selama periode satu tahun fiskal. Proses pembuatan anggaran pendidikan melibatkan penentuan pengeluaran maupun pendapatan yang bertalian dengan keseluruhan operasi sekolah. Ada beberapa jenis Kegiatan di madrasah. Kegiatan operasi, yaitu kegiatankegiatan dengan menggunakan alat atau tanpa alat yang berkaitan dengan proses belajar mengajar baik di dalam maupun di luar kelas. Kegiatan perawatan, yaitu kegiatan perawatan yang dilakukan untuk memelihara dan memperbaiki sarana dan prasarana yang ada di sekolah agar sarana prasarana tersebut dapat berfungsi dalam menunjang kelancaran proses belajar mengajar. Sumber dana untuk penyelenggaraan kegiatan pendidikan di sekolah bisa dari pemerintah berupa Anggaran Rutin (DIK), Anggaran Operasional, pembangunan dan perawatan (OPF), Bantuan Operasional Sekolah (BOS), Dana Penunjang Pendidikan (DPP). Dari orang tua siswa, adalah dana yang dikumpulkan melalui komite sekolah dari orang tua siswa. Atau bisa juga diperoleh dari masyarakat, misalnya sumbangan perusahaan industri, lembaga sosial donatur, tokoh masyarakat, alumni, dsb. Dalam penyusunan Rencana Operasional (RENOP) sebaiknya menempuh kebijakan berimbang, dan pelaksanaan operasional di sekolah membentuk team work yang terdiri dari para wakil kepala sekolah dibantu para wakil kepala

18

sekolah dibantu beberapa guru senior. Atas dasar hasil kerja team tersebut baru dibahas dalam forum rapat dewan guru dan nara sumber lain yang dianggap perlu, sehingga akan bertanggung jawab terhadap keberhasilan rencana tersebut. Untuk memformat program kerja tersebut, langkah-langkah yang dilakukan adalah dengan menginventarisir kegiatan sekolah pada tahun ajaran mendatang, menyusun daftar kegiatan menurut skala prioritas, menentukan sasaran atau volume, menentukan unit cost dengan membandingkan unit cost atau penjajakan ke jalan dan menghimpun data pendukung. Data pendukung bisa berupa data sekolah ( murid, guru, pegawai, pesuruh, jam mengajar, praktik laboratorium) atau data fisik ( gedung, ruang kepsek, ruang guru, ruang laboratorium, WC, dan lainlain). Pembuatan data pendukung ini bisa dilakukan dengan membuat kertas kerja dan laporan, menentukan sumber dana dan pembenahan anggaran, Menuangkan dalam format baku untuk usulan RENOP, dan proses usulan atau pengiriman. ii. Organisasi dan Koordinasi Kepala sekolah dituntut untuk dapat mengorganisasikan dengan menetapkan orang-orang yang akan melaksanakan tugas pekerjaan, membagi tugas, dan menetapkan kedudukan, serta hubungan kerja satu dengan lainnya agar tidak terjadi benturan dan kesimpangsiuran satu dengan lainnya. Orang-orang yang diperlukan untuk mengelola kegiatan dana di sekolah antara lain, bendahara, pemegang buku kas umum, pemegang buku pembantu mata anggaran, buku bank, buku pajak regristasi SPM, dan lain-lain. Kemudian ada pembuat laporan dan pembuat arsip pertanggungjawaban keuangan.

19

Staf yang dipilih untuk untuk membantu pengelolaan keuangan sekolah dituntut untuk memahami tugasnya yang meliputi paham pembukuan, memahami peraturan yang berlaku dalam penyelenggaraan administrasi keuangan, Layak dan mempunyai dedikasi tinggi terhadap pimpinan dan tugas, Memahami bahwa bekerja di bidang keuangan adalah pelayanan. Karena kurang tanggapnya bagian keuangan akan dapat mempengaruhi kelancaran pencapaian tujuan. iii. Pelaksanaan Pelaksanaan administrasi keuangan terdiri dari pengurusan Keuangan, kelengkapan dan penataan keuangan . Hal-hal yang berkenaan dengan pengurusan keuangan adalah SK Bendaharawan Sekolah, Bendaharawan bukan Guru atau Kepala Tata Usaha, Penunjukkan Bendaharawan memenuhi persyaratan, Pemeriksaan keuangan oleh Kepala Sekolah, Pemisahan antara bendaharawan Rutin, OPF, SPP – DPP – Komite Sekolah, BOS, BIS, BOM, Sanggar PKG/LKG. Sedangkan kelengkapan Tata Usaha keuangan sekolah, meliputi; Daftar Gaji, Daftar lembur dan atau daftar honorarium, Buku Kas Tabelaris, Buku Kas dan Buku Kas Pembantu, Tempat penyimpanan uang, kertas berharga dan tanda bukti pengeluaran, Brand Kas. Sementara pencatatan keuangan meliputi; Pengerjaan pembukuan kas umum/tabelaris sesuai dengan peraturan yang berlaku, Penerimaan SPMU otorisasi rutin, dibukukan pada buku register SPMU, sedangkan penerimaan OPF dalam buku tersendiri, Penerimaan dan penyetoran SPP dibukukan sesuai dengan peraturan yang berlaku (tanda bukti setoran), Penerimaan dan penggunaan DPP dibukukan sesuai dengan peraturan yang berlaku, Penerimaan dan penyetoran PPh dan PPn dibukukan pada buku kas

20

umum/tabelaris, Penerimaan dan penggunaan dana bantuan pemerintah setempat atau dari Komite Sekolah dibukukan dalam buku kas khusus, Telah dibuat berita acara penutupan kas pada saat penutupan buku kas setiap tiga bulan (inspeksi mendadak minimal tiga bulan sekali), Tanda bukti pengeluaran (surat pertanggungan jawab disampaikan ke KPKN, tidak melewati tanggal 10 bulan berikutnya), Laporan penggunaan keuangan menurut sumbernya kepada atasan yang bersangkutan, Peringatan/teguran tertulis kepada Bendaharawan apabila ada penggunaan uang yang tidak sesuai dengan tanda bukti yang ada dan penggunaan diluar rencana, perlu diperhatikan/diteliti ada tidaknya tunggakan untuk pembayaran listrik, telepon, air, atau gas pada sekolah yang bersangkutan. iv. Pengawasan Pengawasan adalah usaha untuk mencegah terjadinya penyimpangan dari aturan, prosedur atau ketentuan. Dengan pengawasan (controlling) diharapkan penyimpangan yang mungkin terjadi dapat ditekan sehingga kerugian dapat dihindari. Pengawasan dapat ditempuh melalui Pemeriksaan Kas. Pemeriksaan adalah suatu proses sistematis untuk memperoleh bukti secara objektif tentang pernyataan-pernyataan berbagai kejadian/kegiatan sekolah dengan tujuan untuk menetapkan tingkat kesesuaian antara pernyataan-pernyatan tersebut dengan kriteria yang telah ditetapkan, dan penyampaian hasil-hasilnya kepada yang berkepentingan. Prosedur pemeriksaan kas yang biasa dilakukan oleh pemeriksa yang pada pelaksanaannya dilakukan dengan tiba-tiba. Bendaharawan wajib mengeluarkan uang yang dikuasainya dalam lingkup tanggung jawab atasnya. Yang meliputi,

21

adakah bukti-bukti pembayaran yang belum dibukukan, adakah surat-surat berharga. Bendahawan harus membuat surat pernyataan dengan bentuk yang sudah dibakukan, Adakah bukti-bukti pengeluaran yang belum disahkan oleh kepala sekolah, Sisa kas harus sama dengan sisa dibuku kas umum. Sisa kas terdiri dari (uang kertas, uang logam) saldo bank, surat berharga. Setelah selesai pemeriksaan kas, maka perlu dibuat register penutupan kas. Selanjutnya BKU ditutup dan ditandatangani oleh bendaharawan dan kepala sekolah. Buat Berita Acara Pemeriksaan kas dengan format yang telah dibakukan dan Penyampaian Berita Acara pemeriksaan kas. v. Evaluasi Kinerja Keuangan Menurut Soedarjono (dalam Akhmad Solikin, 2006 1-15) usaha-usaha untuk menerapkan pelaporan kinerja pemerintah dapat ditelusuri sebelum krisis ekonomi melanda Indonesia pada tahun 1997/1998. Memang secara faktual, peraturan yang berkaitan baru ditetapkan dalam bentuk Inpres 7/1999 tentang akuntabilitas kinerja instansi pemerintah. Dalam Inpres 7/1999 tersebut disebutkan bahwa Laporan Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah merupakan alat untuk melaksanakan akuntabilitas kinerja instansi pemerintah. Tujuan Sistem

Akuntabilitas Kinerja Instansi Pemerintah adalah untuk mendorong terciptanya akuntabilitas kinerja instansi pemerintah sebagai salah satu prasyarat untuk terciptanya pemerintah yang baik dan terpercaya. Sedangkan sasaran sistem tersebut adalah Menjadikan instansi pemerintah yang akuntabel sehingga dapat beroperasi secara efisien, efektif dan responsif terhadap aspirasi masyarakat dan lingkungannya; terwujudnya transparansi instansi pemerintah; terwujudnya

22

partisipasi masyarakat dalam pelaksanaan pembangunan nasional; terpeliharanya kepercayaan masyarakat kepada pemerintah. Dalam Keputusan ini, dipakai sistem berjenjang untuk mengkaitkan antara visi dengan kegiatan. Sebagai contoh, dalam Rencana Strategis (Renstra) dikenal adanya Perencanaan Kinerja 1 (PK-1) untuk menjelaskan kegiatan, PK-2 untuk menguraikan sasaran, dan PK-3 untuk menguraikan program. Dengan demikian, antara kegiatan-kegiatan yang dilaksanakan oleh suatu organisasi akan dapat ditelusuri kaitannya dengan program unit atau instansi yang lebih tinggi, bahkan sistem ini dapat menjamin keterkaitan antara kegiatan yang dilaksanakan dengan pencapaian visi dan misi pemerintah. Demikian pula dalam mengevaluasi kinerja, juga dipakai sistem berjenjang. Dengan demikian terdapat Evaluasi Kinerja 1 (EK-1) untuk mengevaluasi kinerja kegiatan, EK-2 untuk mengevaluasi kinerja sasaran, dan EK-3 untuk mengevaluasi kinerja program. Pada tahun 2003, terbit Keputusan Kepala LAN Nomor 239/1X/6/8/2003 tentang Perbaikan Pedoman Penyusunan Pelaporan Akuntabilitas Instansi Pemerintah. Dalam keputusan ini, tetap ada Rencana Strategis (Renstra) yang berisi visi, misi, tujuan, sasaran, dan bagaimana mencapai sasaran tersebut (dalam bentuk uraian kebijakan dan program). Renstra meliputi waktu 5 tahun. Kebijakan dan program tersebut kemudian setiap tahun akan dipilih kebijakan dan program mana yang akan dilaksanakan, dalam bentuk kegiatan-kegiatan (Rencana Kinerja Tahunan/RKT). Masih sama dengan peraturan yang lama, indikator kinerja kegiatan masih memakai masukan (input), keluaran (output), hasil (outcome), manfaat (benefit) dan dampak (impact).

23

vi.

Prinsip Prinsip Pengelolaan Pembiayaan Pendidikan Pengaturan mengenai pendanaan pendidikan dalam Pasal 46, Pasal 47, Pasal 48, dan Pasal 49, Undang-Undang Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional disusun berdasarkan semangat desentralisasi dan otonomi satuan pendidikan dalam perimbangan pendanaan pendidikan antara pusat dan daerah. Dengan demikian pendanaan pendidikan menjadi tanggung jawab bersama antara pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat. Yang menjadi pokok kemudian batasan-batasan pengelolaan dan sumber dana selalu menjadi hal yang multi tafsir atau “dimultitafsirkan”. Hal ini tentu sangat berbahaya, di lingkungan madrasah harus diakui audit pengelolaan keuangan seperti yang di amanatkan paket UU Keuangan Negara atau bahkan lebih jauh audit kinerja pada lembaga Madrasah Negeri masih jauh panggang dari pada api. Banyak hal yang menjadi penyebabnya. Diantaranya audit yang di lakukan baik pihak internal maupun eksternal madrasah masih belum memiliki instrumen yang cukup untuk dilaksanakan. Audit invetigasi adalah gawang terakhir yang menjadi harapan masyarakat. Tetapi tentu hal ini dilakukan hanya jika mencapai nilai nominal yang cukup sesuai prinsip audit, atau bahkan biasanya karena adanya blow up masalah dari pemangku kepentingan eksternal. Jika keadaan ini terus berlanjut, tentu kerugian negara akan semakin besar. Terlebih kepentingan “kita” yang menaruh harapan pada kemajuan madrasah dimasa depan. Menurut PP No. 48 tahun 2008 tentang Pendanaan Pendidikan pasal 58, Prinsip dalam pengelolaan dana pendidikan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, penyelenggara dan satuan pendidikan yang didirikan oleh masyarakat terdiri atas:

24

a. prinsip umum; dan b. prinsip khusus. Prinsip umum sebagaimana dimaksud dalam Pasal 58 huruf a adalah: a. prinsip keadilan; b. prinsip efisiensi; c. prinsip transparansi; dan d. prinsip akuntabilitas publik. Prinsip keadilan dilakukan dengan memberikan akses pelayanan pendidikan yang seluas-luasnya dan merata kepada peserta didik atau calon peserta didik, tanpa membedakan latar belakang suku, ras, agama, jenis kelamin, dan kemampuan atau status sosial-ekonomi. Prinsip efisiensi dilakukan dengan mengoptimalkan akses, mutu, relevansi, dan daya saing pelayanan pendidikan. Prinsip transparansi dilakukan dengan memenuhi asas kepatutan dan tata kelola yang baik oleh Pemerintah, pemerintah daerah, penyelenggara pendidikan yang didirikan masyarakat, dan satuan pendidikan sehingga: (a.) dapat diaudit atas dasar standar audit yang berlaku, dan menghasilkan opini audit wajar tanpa perkecualian; dan (b.) dapat dipertanggungjawabkan secara transparan kepada pemangku kepentingan pendidikan. Prinsip akuntabilitas publik dilakukan dengan memberikan pertanggungjawaban atas kegiatan yang dijalankan oleh

penyelenggara atau satuan pendidikan kepada pemangku kepentingan pendidikan sesuai dengan peraturan perundang-undangan. Selanjutnya Prinsip Transparansi dan akuntabilitas publik kemudian menjadi indikator utama dalam hampir setiap penilaian terhadap kualitas pengelolaan keuangan sebuah madrasah. Sementara peraturan pemerintah ini belum menjelaskan secara lebih rinci kedua prinsip ini, sehingga perlu di berikan penjelasan lebih jauh tentang filosofi sampai instrumen pembangun kedua prinsip ini.

25

Definisi konseptual pengelolaan keuangan madrasah adalah seluruh upaya yang dilakukan pengelola madrasah agar komponen keuangan dan pembiayaan dikelola sebaik-baiknya, agar tujuan madrasah dapat tercapai secara efektif dan efisien, yang didalamnya meliputi biaya investasi, biaya operasi, dan biaya personal.

2. Akuntabilitas Isu akuntabilitas akhir-akhir ini semakin gencar dibicarakan seiring dengan adanya tuntutan masyarakat akan pendidikan yang bermutu. Bahkan resonansinya semakin keras, sekeras tuntutan akan reformasi dalam segala bidang. Ini membuktikan bahwa kecenderungan masyarakat pada masa kini berbeda dengan masa lalu. Fasli Jalal dan Dedi Supriadi (2001:87) menyatakan: Bila di masa lalu masyarakat cenderung menerima apa pun yang diberikan oleh pendidikan, maka sekarang mereka tidak dengan mudah menerima apa yang diberikan oleh pendidikan. Masyarakat yang notabene membayar pendidikan merasa berhak untuk memperoleh pendidikan yang lebih baik bagi dirinya dan anak-anaknya. Bagi lembaga-lembaga pendidikan hal ini mulai disadari dan disikapi dengan melakukan redesain sistem yang mampu menjawab tuntutan masyarakat. Caranya adalah mengembangkan model manajemen pendidikan yang akuntabel. Menurut Rita Headintong (2000:84), Akuntabiltas bukan hal baru. Ia mengemukakan: “As far back as the 1830 when public was used to establish a national education

26

system 'some were concerned that the spending of public money should be properly supervised and controlled, and others were dissatisfied with the practical aspects such as the poor quality of the teachers” Kalau begitu apa sebenarnya akuntabilitas itu? Menurut Slamet (2005:5), "Akuntabilitas adalah kewajiban untuk memberikan pertanggungjawaban atau untuk menjawab dan menerangkan kinerja dan tindakan penyelenggara organisasi kepada pihak yang memiliki hak atau kewajiban untuk meminta keterangan atau pertanggungjawaban. Sementara Zamroni (2008:12) mendefinisikan akuntabilias "is the degree to which local governments have to explain or justify what they have done or failed to do." Lebih lanjut dikemukakan bahwa "Accountability can be seen as validation of participation, in that the test of whether attempts to increase participation prove successful is the extent to which people can use participation to hold a local government responsible for its action." Pendapat Zamroni mengenai akuntabilitas dikaitkan dengan partisipasi. Ini berarti akuntabilitas hanya dapat terjadi jika ada partisipasi dari stakeholders sekolah. Semakin kecil partisipasi stakeholders dalam penyelenggaraan manajemen sekolah, maka akan semakin rendah pula akuntabilitas sekolah. Asian Development Bank menegaskan adanya konsensus umum bahwa good governance dilandasi oleh 4 pilar yaitu (1) akuntabilitas, (2) transparansi, (3) dapat di prediksi, dan (4) partisipasi (ADB, 2008). Jelas bahwa jumlah komponen atau pun prinsip yang melandasi tata pemerintahan yang baik sangat bervariasi dari satu institusi ke institusi lain, dari satu pakar ke pakar lainnya. Namun paling tidak ada sejumlah prinsip yang dianggap sebagai prinsip-prinsip utama yang

27

melandasi good governance, yaitu (1) Akuntabilitas, (2) Transparansi, dan (3) Partisipasi Masyarakat. Ketiga prinsip tersebut di atas tidaklah dapat berjalan sendiri-sendiri, ada hubungan yang sangat erat dan saling mempengaruhi, masing-masing adalah instrumen yang diperlukan untuk mencapai prinsip yang lainnya, dan ketiganya adalah instrumen yang diperlukan untuk mencapai manajemen publik yang baik. Walaupun begitu, akuntabilitas menjadi kunci dari semua prinsip ini (ADB, 2008) Prinsip ini menuntut dua hal yaitu (1) kemampuan menjawab (answerability), dan (2) konsekuensi (consequences). Komponen pertama (istilah yang bermula dari responsibilitas) adalah berhubungan dengan tuntutan bagi para aparat untuk menjawab secara periodik setiap pertanyaan-pertanyaan yang berhubungan dengan bagaimana mereka menggunakan wewenang mereka, kemana sumber daya telah dipergunakan, dan apa yang telah dicapai dengan menggunakan sumber daya tersebut. Miriam Budiardjo mendefinisikan akuntabilitas sebagai

“pertanggungjawaban pihak yang diberi mandat untuk memerintah kepada mereka yang memberi mandat itu.” (Miriam Budiarjo, 1998: 107) Akuntabilitas bermakna pertanggungjawaban kekuasaan pada dengan berbagai menciptakan lembaga pengawasan melalui distribusi

pemerintah

sehingga

mengurangi

penumpukkan kekuasaan sekaligus menciptakan kondisi saling mengawasi (checks and balances sistem). Lembaga pemerintahan yang dimaksud adalah eksekutif (presiden, wakil presiden, dan kabinetnya), yudikatif (MA dan sistem

28

peradilan) serta legislatif (MPR dan DPR). Peranan pers yang semakin penting dalam fungsi pengawasan ini menempatkannya sebagai pilar keempat. Guy Peter menyebutkan adanya 3 tipe akuntabilitas yaitu : (1) akuntabilitas keuangan, (2) akuntabilitas administratif, dan (3) akuntabilitas kebijakan publik (Guy Peter, 2000: 299-381). Akuntabilitas publik adalah prinsip yang menjamin bahwa setiap kegiatan penyelenggaraan pemerintahan dapat dipertanggungjawabkan secara terbuka oleh pelaku kepada pihak-pihak yang terkena dampak penerapan kebijakan. Pengambilan keputusan didalam organisasi-organisasi publik melibatkan banyak pihak. Oleh karena itu, wajar apabila rumusan kebijakan merupakan hasil kesepakatan antara warga pemilih (constituency) para pimpinan politik, teknokrat, birokrat atau administrator, serta para pelaksana dilapangan. Sedangkan dalam bidang politik, yang juga berhubungan dengan masyarakat secara umum, akuntabilitas didefinisikan sebagai mekanisme penggantian pejabat atau penguasa, tidak ada usaha untuk membangun monoloyalitas secara sistematis, serta ada definisi dan penanganan yang jelas terhadap pelanggaran kekuasaan dibawah rule of law. Sedangkan public accountability didefinisikan sebagai adanya pembatasan tugas yang jelas dan efisien (Meuthia Gani, 2000: 141) Akuntabilitas yang tinggi hanya dapat dicapai dengan pengelolaan sumber daya sekolah secara efektif dan efisien. Akuntabilitas tidak datang dengan sendiri setelah lembaga-lembaga pendidikan melaksanakan usaha-usahanya. Ada tiga hal yang memiliki kaitan, yaitu kompetensi, akreditasi dan akuntabilitas. Menurut

29

Fasli Jalal dan Dedi Supriadi (2001:88): Tiga aspek yang dapat memberi jaminan mutu suatu lembaga pendidikan, yaitu kompetensi, akreditasi, dan akuntabilitas. Lulusan pendidikan yang dianggap telah memenuhi semua persyaratan dan memiliki kompetensi yang dituntut berhak mendapat sertifikat. Lembaga pendidikan beserta perangkat-perangkatnya yang dinilai mampu menjamin produk yang bermutu disebut sebagai lembaga terakreditasi (accredited). Lembaga pendidikan yang terakreditasi dan dinilai mampu untuk menghasilkan lulusan bermutu, selalu berusaha menjaga dan menjamin mutuya sehingga dihargai oleh masyarakat adalah lembaga pendidikan yang akuntabel. Institusi pendidikan yang akuntabel adalah institusi pendidikan yang mampu menjaga mutu keluarannya sehingga dapat diterima oleh masyarakat. Jadi, dalam hal ini akuntabel tidaknya suatu lembaga pendidikan bergantung kepada mutu outputnya. Di samping itu, akuntabilitas suatu lembaga juga bergantung kepada kemampuan suatu lembaga pendidikan mempertanggungjawabkan pengelolaan keuangan kepada publik. Fredrik Kande (2008) mengelompokkan akuntabiltas yang pertama sebagai akuntabilitas kinerja, sementara yang kedua sebagai akuntabilitas keuangan. Tujuan akuntabilitas adalah agar terciptanya kepercayaan publik terhadap sekolah. Kepercayaan publik yang tinggi akan sekolah dapat mendorong partisipasi yang lebih tinggi pula terdapat pengelolaan manajemen sekolah. Sekolah akan dianggap sebagai agen bahkan sumber perubahan masyarakat. Slamet (2005:6) menyatakan: “Tujuan utama akuntabilitas adalah untuk mendorong terciptanya akuntabilitas kinerja sekolah sebagai salah satu syarat

30

untuk terciptanya sekolah yang baik dan terpercaya”. Penyelenggara sekolah harus memahami bahwa mereka harus mempertanggungjawabkan hasil kerja kepada publik. Selain itu, tujuan akuntabilitas adalah menilai kinerja sekolah dan kepuasaan publik terhadap pelayanan pendidikan yang diselenggarakan oleh sekolah, untuk mengikutsertakan publik dalam pengawasan pelayanan pendidikan dan untuk mempertanggungjawabkan komitmen pelayanan pendidikan kepada publik. Codd, seorang pakar kebijakan pendidikan dalam Marks Olssen, dkk (2004:1), menyatakan bahwa dalam perspektif global, akuntabilitas dipengaruhi oleh kecenderungan manusia yang mengutamakan kebebasan. Kebebasan yang muncul secara baru (neoliberalisme) ikut mempengaruhi ketahanan moral orang dalam melaksanakan akuntabilitas. Sekolah sebagai tempat penyelenggaran manajemen yang akuntabel merupakan suatu pranata sosial. Dikatakan sebagai pranata sosial karena di tempat tersebut teradapat orang-orang dari berbagai latar belakang sosial yang membentuk suatu kesatuan dengan nilai-nilai dan budaya tertentu. Nilai-nilai dan budaya tersebut potensial untuk mendukung penyelenggaraan manajemen sekolah yang akuntabel, tetapi juga sebaliknya bisa menjadi penghambat. Dalam sebuah ilustrasi perusahaan, Stephen Robins (2001:14) menyatakan: “Workforce

diversity has important implication for management practice. Manager will need to shift their philosophy from treating every one alike to recognizing differences and responding to those differences in ways that will ensure employe retention and greater productivity while, at the same time not discriminating”. Artinya,

31

keberagaman tenaga kerja mempunyai implikasi penting pada praktik manajemen. Para manejer harus mengubah filosofi mereka dari memperlakukan setiap orang dengan cara yang sama menjadi mengenali perbedaan dan menyikapi mereka yang berbeda dengan cara-cara yang menjamin kesetiaan karyawan dan peningkatan produktifitas sementara, pada saat yang sama, tidak melakukan diskriminasi. Apa yang dikemukakan Robins berangkat dari asumsi akan perbedaan nilai dan budaya dari setiap anggota organisasi. Ada nilai-nilai yang dapat mendukung nilai-nilai organisasi, tetapi ada juga yang sebaliknya. Dalam konteks ini, dibutuhkan peran pemimpin untuk dapat mengelolanya. Jadi, faktor yang mempengaruhi akuntabilitas terletak pada dua hal, yakni faktor sistem dan faktor orang. Sistem menyangkut aturan-aturan, tradisi organisasi. Sedangkan faktor orang menyangkut motivasi, persepsi dan nilai-nilai yang dianutnya mempengaruhi kemampuannya akuntabilitas. Kalau ditelisik lebih jauh faktor orang sendiri sebenarnya tidak berdiri sendiri, melainkan merupakan produk dari masyarakat dengan budaya tertentu. Rumusan tujuan akuntabilitas di atas hendak menegaskan bahwa, akuntabilitas bukanlah akhir dari sistem penyelenggaran manajemen sekolah, tetapi merupakan faktor pendorong munculnya kepercayaan dan partisipasi yang lebih tinggi lagi. Bahkan, boleh dikatakan bahwa akuntabilitas baru sebagai titik awal menuju keberlangsungan manajemen sekolah yang berkinerja tinggi. Menurut Slamet (2005:6) ada delapan hal yang harus dikerjakan oleh sekolah untuk peningkatan akuntabilitas: Pertama, sekolah harus menyusun aturan

32

main tentang sistem akuntabilitas termasuk mekanisme pertanggungjawaban. Kedua, sekolah perlu menyusun pedoman tingkah laku dan sistem pemantauan kinerja penyelenggara sekolah dan sistem pengawasan dengan sanksi yang jelas dan tegas. Ketiga, sekolah menyusun rencana pengembangan sekolah dan menyampaikan kepada publik/stakeholders di awal setiap tahun anggaran. Keempat, menyusun indikator yang jelas tentang pengukuran kinerja sekolah dan disampaikan kepada stakeholders. Kelima, melakukan pengukuran pencapaian kinerja pelayanan pendidikan dan menyampaikan hasilnya kepada

publik/stakeholders diakhir tahun. Keenam, memberikan tanggapan terhadap pertanyaan dan pengaduan publik. Ketujuh, menyediakan informasi kegiatan sekolah kepada publik yang akan memperoleh pelayanan pendidikan. Kedelapan, memperbaharui rencana kinerja yang baru sebagai kesepakatan komitmen baru. Kedelapan upaya di atas, semuanya bertumpu pada kemampuan dan kemauan sekolah untuk mewujudkannya. Alih-alih sekolah mengetahui sumber dayanya, sehingga dapat digerakan untuk mewujudkan dan meningkatkan akuntabilitas. Sekolah dapat melibatkan stakeholders untuk menyusun dan memperbaharui sistem yang dianggap tidak dapat menjamin terwujudnya akuntabilitas di sekolah. Komite sekolah, orang tua siswa, kelompok profesi, dan pemerintah dapat dilibatkan untuk melaksanakannya. Dengan begitu stakeholders sejak awal tahu dan merasa memiliki akan sistem yang ada. Secara garis besar dapat disimpulkan bahwa akuntabilitas berhubungan dengan kewajiban dari institusi pemerintahan maupun para aparat yang bekerja di dalamnya untuk membuat kebijakan maupun melakukan aksi yang sesuai dengan

33

nilai yang berlaku maupun kebutuhan masyarakat. Akuntabilitas publik menuntut adanya pembatasan tugas yang jelas dan efisien dari para aparat birokrasi. Karena pemerintah bertanggungjawab baik dari segi penggunaan keuangan maupun sumber daya publik dan juga akan hasil, akuntabilitas internal harus dilengkapi dengan akuntabilitas eksternal, melalui umpan balik dari para pemakai jasa pelayanan maupun dari masyarakat. Definisi konseptual akuntabilitas dalam penelitian ini adalah suatu ukuran yang menunjukkan seberapa besar tingkat kesesuaian penyelenggaraan pelayanan dengan ukuran nilai-nilai atau norma-norma eksternal yang dimiliki oleh para pemangku kepentingan yang berkepentingan dengan pelayanan tersebut.

3. Transparansi Transparansi adalah prinsip yang menjamin akses atau kebebasan bagi setiap orang untuk memperoleh informasi tentang penyelenggaraan pemerintahan, yakni informasi tentang kebijakan, proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasilhasil yang dicapai (BAPENAS, 2002: 18) Transparansi yakni adanya kebijakan terbuka bagi pengawasan. Sedangkan yang dimaksud dengan informasi adalah informasi mengenai setiap aspek kebijakan pemerintah yang dapat dijangkau oleh publik. Keterbukaan informasi diharapkan akan menghasilkan persaingan politik yang sehat, toleran, dan kebijakan dibuat berdasarkan pada preferensi publik (Meuthia Gani, 2000: 151). Prinsip ini memiliki 2 aspek, yaitu (1) komunikasi publik oleh pemerintah, dan (2) hak masyarakat terhadap akses informasi. Keduanya akan sangat sulit dilakukan

34

jika pemerintah tidak menangani dengan baik kinerjanya. Manajemen kinerja yang baik adalah titik awal dari transparansi. Komunikasi publik menuntut usaha positif dari pemerintah untuk membuka dan menyebarkan informasi maupun aktivitasnya yang relevan. Transparansi harus seimbang dengan kebutuhan akan kerahasiaan lembaga maupun informasi-informasi yang mempengaruhi hak privasi individu. Karena pemerintahan menghasilkan data dalam jumlah besar, maka dibutuhkan petugas informasi professional, bukan untuk membuat dalih atas keputusan pemerintah, tetapi untuk menyebarluaskan keputusan-keputusan yang penting kepada masyarakat serta menjelaskan alasan dari setiap kebijakan tersebut. Peran media juga sangat penting bagi transparansi pemerintah, baik sebagai sebuah kesempatan untuk berkomunikasi pada publik maupun menjelaskan berbagai informasi yang relevan, juga sebagai “watchdog” atas berbagai aksi pemerintah dan perilaku menyimpang dari para aparat birokrasi. Jelas, media tidak akan dapat melakukan tugas ini tanpa adanya kebebasan pers, bebas dari intervensi pemerintah maupun pengaruh kepentingan bisnis. Keterbukaan membawa konsekuensi adanya kontrol yang berlebihan dari masyarakat dan bahkan oleh media massa. Karena itu, kewajiban akan keterbukaan harus diimbangi dengan nilai pembatasan, yang mencakup kriteria yang jelas dari para aparat publik tentang jenis informasi apa saja yang mereka berikan dan pada siapa informasi tersebut diberikan. Menurut Nurudin Jauhari (2009:2) Selama ini terutama sebelum era desentralisasi dan reformasi, pengelolaan pendidikan dibanyak sekolah sangat

35

tertutup bagi pihak luar. Masyarakat, orang tua murid dan sebagian besar guru tidak banyak mengetahui seluk beluk pengelolaan pendidikan di sekolah, tidak mengetahui pendapatan dan belanja sekolah, tidak dilibatkan di dalam mengevaluasi kekuatan dan kelemahan kinerja sekolah dsb. Pengelolaan yang tidak transparan berdampak negatif bagi pengembangan sekolah karena masyarakat dan orang tua murid akan meragukan apakah kalau mereka diminta untuk ikut memikirkan kekurangan pendanaan pendidikan, sumbangan yang mereka berikan akan benar-benar dimanfaatkan bagi kepentingan pendidikan atau akan terjadi penyimpangan yang tidak diharapkan? dilain pihak, pimpinan sekolah yang menerapkan pengelolaan tertutup merasa bahwa pihak lain tidak perlu ikut campur dengan masalah pengelolaan sekolah karena sudah cukup ditangani oleh kepala sekolah dan satu dua orang staf kepercayaan kepala sekolah. Mereka khawatir keterbukaan akan sangat merepotkan dan tidak dapat memecahkan masalah yang dihadapi sekolah. Sebenarnya kekhawatiran seperti itu tidak perlu, karena pengalaman lapangan menunjukkan bahwa semakin tinggi transparansi pengelolaan suatu sekolah, semakin tinggi pula kepercayaan masyarakat dan rasa ikut memiliki sekolah, dan semakin banyak sumbangan pemikiran, dana dan fasilitas lain yang diperoleh sekolah dari masyarakat dan pihak terkait lainnya. Transparansi menciptakan kepercayaan timbal balik antara pemerintah/sekolah dan masyarakat, melalui penyediaan informasi dan menjamin kemudahan dalam memperoleh informasi yang memadai.

36

Transparansi pengelolaan antara lain mencakup: 1) Pengelolaan keuangan, keterbukaan dalam pendapatan dan belanja sekolah baik dari pemerintah, donor maupun sumber-sumber lain, 2) Pengelolaan staf /personalia : kebutuhan ketenagaan, kualifikasi, kemampuan dan kelemahan, kebutuhan pengembangan professional, dsb. 3) Pengelolaan kurikulum, termasuk keterbukaan dalam hal prestasi dan kinerja siswa, ketersediaan sarana dan prasarana penunjang pelaksanaan kurikulum, visi, misi, dan program peningkatan mutu pendidikan. Definisi konseptual transparansi dalam penelitian ini adalah prinsip yang menjamin akses atau kebebasan bagi setiap pemangku kepentingan madrasah untuk memperoleh informasi tentang pengelolaan keuangan madrasah, yakni informasi tentang kebijakan, proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasilhasil yang dicapai madrasah.

4. Pengertian dan Karakteristik Madrasah a. Pengertian Madrasah Kata "madrasah" dalam bahasa Arab adalah bentuk kata "keterangan tempat" (zharaf makan) dari akar kata "darasa". Secara harfiah "madrasah" diartikan sebagai "tempat belajar para pelajar", atau "tempat untuk memberikan pelajaran" (Mehdi Nakostee, 1996: 66). Dari akar kata "darasa" juga bisa diturunkan kata "midras" yang mempunyai arti "buku yang dipelajari" atau "tempat belajar"; kata "al-midras" juga diartikan sebagai "rumah untuk mempelajari Kitab Taurat". Jika diterjemahkan kedalam Bahasa Indonesia, kata "madrasah" memiliki arti "sekolah" kendati pada mulanya kata "sekolah" itu sendiri bukan berasal dari

37

bahasa Indonesia, melainkan dari bahasa asing, yaitu school atau scola (Abu Luwis, 1996: 221). Sungguhpun secara teknis, yakni dalam proses belajar-mengajarnya secara formal, madrasah tidak berbeda dengan sekolah, namun di Indonesia madrasah tidak lantas dipahami sebagai sekolah, melainkan diberi konotasi yang lebih spesifik lagi, yakni "sekolah agama", tempat di mana anak-anak didik memperoleh pembelajaran hal-ihwal atau seluk-beluk agama dan keagamaan (dalam hal ini Agama Islam). Dalam prakteknya memang ada madrasah yang disamping mengajarkan ilmuilmu keagamaan (al-'ulum al-diniyyah), juga mengajarkan ilmu-ilmu yang diajarkan di sekolah-sekolah umum. Selain itu ada madrasah yang hanya mengkhususkan diri pada pelajaran ilmu-ilmu agama, yang biasa disebut madrasah diniyyah. Kenyataan bahwa kata "madrasah" berasal dari bahasa Arab, dan tidak diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia, menyebabkan masyarakat lebih memahami "madrasah" sebagai lembaga pendidikan Islam, yakni "tempat untuk belajar agama" atau "tempat untuk memberikan pelajaran agama dan keagamaan". b. Pengertian Madrasah di Indonesia Di Indonesia, madrasah tetap dipakai dengan kata aslinya, madrasah, kendatipun pengertiannya tidak lagi persis dengan apa yang dipahami pada masa klasik, yaitu lembaga pendidikan tinggi, karena bergeser menjadi lembaga pendidikan tingkat dasar sampai menengah.

38

Dalam beberapa hal penyebutan istilah madrasah di Indonesia juga seringkali menimbulkan konotasi "ketidakaslian", dibandingkan dengan sistem pendidikan Islam yang dikembangkan di masjid, dayah (Aceh), surau (Minangkabau), atau pesantren (Jawa), yang dianggap asli Indonesia. Berkembangnya madrasah di Indonesia diawal abad ke-20 M ini, memang merupakan wujud dari upaya pembaharuan pendidikan Islam yang dilakukan para cendikiawan Muslim Indonesia, yang melihat bahwa lembaga pendidikan Islam "asli" (tradisional) tersebut dalam beberapa hal tidak lagi sesuai dengan tuntutan dan perkembangan zaman. Di samping itu, kedekatan sistem belajar-mengajar ala madrasah dengan sistem belajar-mengajar ala sekolah yang, ketika madarash mulai bermunculan, memang sudah banyak dikembangkan oleh Pemerintah Hindia Belanda, membuat banyak orang berpandangan bahwa madrasah sebenarnya merupakan bentuk lain dari sekolah, hanya saja diberi muatan dan corak ke-Islaman (Maksum, 1999: 8081). Diawal abad ke-20 M di Indonesia secara berangsur-angsur tumbuh dan berkembang pola pembelajaran Islam yang dikelola dengan sistem "madrasi" yang lebih modern, yang kemudian dikenal dengan nama "madrasah". Karena itu sejak awal kemunculannya, madrasah di Indonesia sudah mengadopsi sistem sekolah moderen dengan ciri-ciri: digunakannya sistem kelas, pengelompokkan pelajaranpelajaran, penggunaan bangku, dan dimasukkannya pengetahuan umum sebagai bagian dari kurikulumnya (Hanun Asrohah, 1999: 193)

39

B.

Definisi Operasional Fred N. Kerlinger (1990:51) mengartikan definisi operasional sebagai ikhtiar peneliti dalam meletakkan arti pada suatu konstruk atau variabel dengan cara menetapkan kegiatan-kegiatan atau tindakan-tindakan yang perlu dilakukan untuk mengukur variabel itu. Untuk menghindari salah tafsir terhadap istilah yang digunakan dalam penelitian ini, maka perlu penjelasan sebagai berikut: 1. Variabel pengelolaan keuangan madrasah adalah seluruh upaya yang dilakukan pengelola madrasah agar komponen keuangan dan pembiayaan dikelola sebaik-baiknya, agar tujuan madrasah dapat tercapai secara efektif dan efisien, yang didalamnya meliputi biaya investasi, biaya operasi, dan biaya personal. Variabel pengelolaan keuangan madrasah bertindak sebagai variabel terikat dengan indikator sebagai berikut: a. Adanya proses merencanakan kegiatan yang akan di laksanakan madrasah yang kemudian dibuat anggaran penerimaan dan belanja madrasah. Anggaran penerimaan dan belanja madrasah ini merupakan rencana kegiatan seluruh pemangku kepentingan madrasah sehingga tentu saja harus mengakomodir kepentingan seluruh warga madrasah. b. Adanya proses mengorganisasikan, mengarahkan,

mengkoordinasikan yang dilakukan oleh kepala madrasah. Hal ini penting di lakukan agar ada kejelasan bagi setiap warga madrasah

40

mengenai peran, tugas, dan tanggung jawab masing-masing warga madrasah yang diserahi tugas tertentu dalam pengelolaan keuangan madrasah. c. Adanya proses melaksanakan kemudian melaporkan, supaya setiap kegiatan madrasah tercatat dengan rinci penerimaan dan

pengeluaran keuangannya. Sehingga akan terlihat jelas hasil-hasil yang di capai oleh madrasah dengan kegiatan yang dilakukannya. d. Adanya proses pengawasan baik oleh internal madrasah oleh kepala madrasah terhadap para bendahara dan pelaksana kegiatan. Maupun oleh eksternal madrasah, misalnya pengawasan oleh inspektorat jendral, BPKP, maupun BPK. 2. Variabel Akuntabilitas adalah suatu ukuran yang menunjukkan seberapa besar tingkat kesesuaian penyelenggaraan pelayanan dengan ukuran nilainilai atau norma-norma eksternal yang dimiliki oleh para pemangku kepentingan yang berkepentingan dengan pelayanan tersebut. Variabel akuntabilitas bertindak sebagai variabel bebas dengan indikator sebagai berikut: a. Kualitas penyusunan APBM (Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah). Kualitas APBM ditentukan oleh ketepatan waktu penyusunannya agar bisa digunakan pada setiap tahun ajaran sehingga tidak

menggangu kegiatan belajar mengajar secara keseluruhan. APBM juga harus mengakomodir kepentingan seluruh warga madrasah

41

sehingga tentu saja jika akan dibuat perubahan APBM juga harus di konsultasikan dengan seluruh pemangku kepentingan madrasah. b. Laporan keuangan periodik dan pertanggungjawaban tahunan Laporan keuangan madrasah dilakukan setiap bulan, semester dan tahunan. Laporan ini diberikan kepada instansi vertikal kementrian agama (Kantor kementerian agama kabupaten/kota dan kantor wilayah kementerian agama provinsi) dan departemen keuangan melalui KPPN. c. Partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas,

partisipasi ini bisa dalam bentuk komite madrasah maupun rapat kerja dewan guru. d. Akuntabilitas secara keseluruhan yang merupakan pandangan umum terhadap tanggung jawab dan peranan madrasah dalam pelaksanaan pengelolaan keuangan madrasah kepada para

pemangku kepentingan madrasah. 3. Variabel transparansi adalah prinsip yang menjamin akses atau kebebasan bagi setiap pemangku kepentingan madrasah untuk memperoleh informasi tentang pengelolaan keuangan madrasah, yakni informasi tentang kebijakan, proses pembuatan dan pelaksanaannya, serta hasil-hasil yang dicapai madrasah. Variabel transparansi bertindak sebagai variabel bebas dengan indikator sebagai berikut: a. Kejelasan peran dan tanggungjawab pengelola keuangan sekolah.

42

Tugas pokok dan fungsi serta tanggung jawab pengelola keuangan madrasah terdefinisi dengan jelas sehingga tidak ada tumpang tindih antar para pengelola keuangan madrasah tersebut. b. Ketersediaan informasi bagi publik. Warga madrasah memiliki akses yang memadai terhadap APBM, realisasi APBM dan perbandingan terhadap APBM tahun sebelumnya sebagai pembanding. c. Penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka. Warga madrasah memiliki akses terhadap pengambilan kebijakan kegiatan madrasah yang kemudian di tuangkan dalam bentuk APBM sehingga warga madrasah paham betul bagian-bagian APBM dan pelaksanaannya. d. Jaminan integritas. Warga madrasah baik guru maupun komite madrasah bisa dengan mudah meminta laporan kegiatan dan keuangan madrasah.

C.

Model Penelitian Dalam penelitian korelasi yang dilakukan penulis untuk

memudahkan langkah dalam melakukan tahapan penelitian maka penulis membuat model penelitian dengan indikator yang akan di jelaskan pada kisi-kisi penelitian.

43

X1 Akuntabilitas
a. Kualitas penyusunan APBM; b. Laporan keuangan periodik dan tahunan c. Partisipasi stakeholders dalam Menciptakan akuntabilitas d. Akuntabilitas secara keseluruhan

ryx1

rx1x2

Ryx1x2

X2 Transparansi
a. Kejelasan peran dan tanggungjawab pengelola keuangan Madrasah b. Ketersediaan informasi bagi publik c. Penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka d. Jaminan integritas

Y Pengelolaan Keuangan a. Proses merencanakan b. Organisasi dan koordinasi c. Pelaksanaan dan pelaporannya d. Pengawasan

ryx2

Gambar 3. Model Penelitian

1. Hubungan antara Akuntabilitas dengan Pengelolaan Keuangan Kaitan akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan (Frederik Kande,

2008:2) Pertama, akuntabilitas merupakan syarat mutlak bagi penerapan MBS (Manajemen Berbasis Sekolah); kedua, akuntabilitas semakin memiliki relevansi dalam dunia pendidikan ketika sekolah diberikan kewenangan untuk mengelola

44

dirinya sendiri, berdasarkan karakteristik, dan kebolehannya; ketiga, nilai dan kultur, serta matinya perasaan terdesak menjadi faktor penghadang di depan hambatan dalam mewujudkan akuntabilitas sekolah; keempat, upaya-upaya untuk mewujudkan dan meningkatkan akuntabilitas di sekolah sangat bergantung kepada kemauan dan kemampuan serta visi perubahan warga sekolah mewujudkan akuntabilitas; kelima, akuntabilitas memiliki efek pada pencitraan publik terhadap sekolah. Penerapan prinsip akuntabilitas dalam penyelenggaraan manejemen sekolah mendapat relevansi ketika pemerintah menerapkan otonomi pendidikan yang ditandai dengan pemberian kewenangan kepada sekolah untuk melaksanakan manajemen sesuai dengan kekhasan dan kebolehan sekolah. Dengan pelimpahan kewenangan tersebut, maka pengelolan manajemen sekolah semakin dekat dengan masyarakat yang adalah pemberi mandat pendidikan. Oleh karena manajemen sekolah semakin dekat dengan masyarakat, maka penerapan akuntabilitas dalam pengelolaan merupakan hal yang tidak dapat ditunda-tunda. Pelaksanaan prinsip akuntabilitas dalam rangka MBS tiada lain agar para pengelola sekolah atau pihak-pihak yang diberi kewenangan mengelola urusan pendidikan itu senantiasa terkontrol dan tidak memiliki peluang melakukan penyimpangan untuk melakukan korupsi, kolusi, dan nepotisme. Dengan prinsip ini mereka terus memacu produktifitas profesionalnya sehingga berperan besar dalam memenuhi berbagai aspek kepentingan masyarakat. Akuntabilitas menyangkut dua dimensi, yakni akuntabilitas vertikal dan akuntabilitas horisontal. Akuntabilitas vertikal menyangkut hubungan antara

45

pengelola sekolah dengan masyarakat. Sekolah dan orang tua siswa. Antara sekolah dan instansi di atasnya (Dinas pendidikan). Sedangkan akuntabilitas horisontal menyangkut hubungan antara sesama warga sekolah. Antar kepala sekolah dengan komite, dan antara kepala sekolah dengan guru. Akuntabilitas keuangan dapat diukur dari semakin kecilnya penyimpangan dalam pengelolaan keuangan sekolah. Baik sumber-sumber penerimaan, besar kecilnya penerimaan, maupun peruntukkannya dapat dipertanggungjawabkan oleh pengelola. Pengelola keuangan yang bertanggung jawab akan mendapat kepercayaan dari warga sekolah dan masyarakat. Sebaliknya pengelola yang melakukan praktek korupsi tidak akan dipercaya. Akuntabilitas tidak saja menyangkut sistem tetapi juga menyangkut moral individu. Jadi, moral individu yang baik dan didukung oleh sistem yang baik akan menjamin pengelolaan keuangan yang bersih, dan jauh dari praktek korupsi. Untuk mengukur berhasil tidaknya akuntabilitas dalam manajemen berbasis sekolah, dapat dilihat pada beberapa hal, sebagaimana dinyatakan oleh Slamet (2005:7): Beberapa indikator keberhasilan akuntabilitas adalah: 1) Meningkatnya kepercayaan dan kepuasan publik terhadap sekolah. 2) Tumbuhnya kesadaran publik tentang hak untuk menilai terhadap penyelenggaraan pendidikan di sekolah, dan 3) Meningkatnya kesesuaian kegiatan-kegiatan sekolah dengan nilai dan norma yang berkembang di masyarakat. Ketiga indikator di atas dapat dipakai oleh sekolah untuk mengukur apakah akuntabilitas manajemen sekolah telah mencapai hasil sebagaiamana yang dikehendaki. Tidak saja publik merasa puas, tetapi sekolah akan mengalami peningkatan dalam banyak hal.

46

Jadi berdasarkan uraian sebelumnya, dapat diambil kesimpulan berdasarkan tahapan sebuah program, akuntabilitas dari setiap tahapan adalah : 1. Pada tahap proses pembuatan sebuah keputusan, beberapa indikator untuk menjamin akuntabilitas publik adalah : a. Pembuatan sebuah keputusan harus dibuat secara tertulis dan tersedia bagi setiap warga yang membutuhkan b. Pembuatan keputusan sudah memenuhi standar etika dan nilai-nilai yang berlaku, artinya sesuai dengan prinsip-prinsip administrasi yang benar maupun nilai-nilai yang berlaku dipemangku kepentingan c. Adanya kejelasan dari sasaran kebijakan yang diambil, dan sudah sesuai dengan visi dan misi organisasi, serta standar yang berlaku d. Adanya mekanisme untuk menjamin bahwa standar telah terpenuhi, dengan konsekuensi mekanisme pertanggungjawaban jika standar tersebut tidak terpenuhi e. Konsistensi maupun kelayakan dari target operasional yang telah ditetapkan maupun prioritas dalam mencapai target tersebut. 2. Pada tahap sosialisasi kebijakan, beberapa indikator untuk menjamin akuntabilitas publik adalah : a. Penyebarluasan informasi mengenai suatu keputusan, melalui media massa, media nirmassa, maupun media komunikasi personal b. Akurasi dan kelengkapan informasi yang berhubungan dengan caracara mencapai sasaran suatu program

47

c. Akses publik pada informasi atas suatu keputusan setelah keputusan dibuat dan mekanisme pengaduan masyarakat d. Ketersediaan sistem informasi manajemen dan monitoring hasil yang telah dicapai oleh pemerintah. 2. Hubungan antara Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan Kaitan transparansi dengan pengelolaan (Ahmad Sudrajat, 2010:1) “

Transparan berarti adanya keterbukaan. Transparan di bidang manajemen berarti adanya keterbukaan dalam mengelola suatu kegiatan. Di lembaga pendidikan, bidang manajemen keuangan yang transparan berarti adanya keterbukaan dalam manajemen keuangan lembaga pendidikan, yaitu keterbukaan sumber keuangan dan jumlahnya, rincian penggunaan, dan pertanggungjawabannya harus jelas sehingga bisa memudahkan pihak-pihak yang berkepentingan untuk

mengetahuinya”. Transparansi keuangan sangat diperlukan dalam rangka meningkatkan dukungan orangtua, masyarakat dan pemerintah dalam

penyelenggaraan seluruh program pendidikan di sekolah. Disamping itu transparansi dapat menciptakan kepercayaan timbal balik antara pemerintah, masyarakat, orang tua siswa dan warga sekolah melalui penyediaan informasi dan menjamin kemudahan di dalam memperoleh informasi yang akurat dan memadai. Beberapa informasi keuangan yang bebas diketahui oleh semua warga sekolah dan orang tua siswa misalnya rencana anggaran pendapatan dan belanja sekolah (RAPBS) bisa ditempel di papan pengumuman di ruang guru atau di depan ruang tata usaha sehingga bagi siapa saja yang membutuhkan informasi itu dapat dengan mudah mendapatkannya. Orang tua siswa bisa mengetahui berapa

48

jumlah uang yang diterima sekolah dari orang tua siswa dan digunakan untuk apa saja uang itu. Perolehan informasi ini menambah kepercayaan orang tua siswa terhadap sekolah. Menurut International Relief and Development (IRD, 2010:1), di masa lalu, sebagian besar perbaikan kualitas sekolah ditekankan pada peningkatan fasilitas dan rekonstruksi sekolah, yang memakan porsi anggaran yang besar dan hanya menyisakan sedikit anggaran untuk pelatihan guru, alat bantu pembelajaran, dan kegiatan ekstrakurikuler. Akan tetapi, setelah adanya pelatihan dan fasilitasi terus-menerus, IRD menyaksikan pergeseran yang dramatis dalam hal prioritas dan perbaikan di semua kota/kabupaten dampingan. Sekolah-sekolah yang menerima pelatihan dari IRD secara terbuka memampang anggaran sekolah di ruang kantor sekolah. Perbincangan-perbincangan mengenai anggaran yang sebelumnya hanya dilakukan antara kepala sekolah dan ketua komite menjadi terbuka untuk umum. Kesadaran yang meningkat mengenai sumber daya finansial yang aktual dan kajian kebutuhan yang akurat berdampak pada penggunaan dana yang lebih efektif dan kontribusi masyarakat yang lebih besar. Sebagai contoh, sekolah mulai memasukkan bahan-bahan pelajaran kelas dan lebih banyak kegiatan ke dalam anggaran sekolah. Warga masyarakat menyumbang lebih banyak dana untuk sumber daya sekolah, dan memiliki pengetahuan lebih banyak mengenai hak serta kewajiban pendidikan mereka, dengan mengambil tanggun jawab untuk mengawasi kualitas pendidikan dan menetapkan prioritas anggaran.

49

Jadi secara ringkas dapat disebutkan bahwa, prinsip transparasi paling tidak dapat diukur melalui sejumlah indikator seperti : a. mekanisme yang menjamin sistem keterbukaan dan standarisasi dari semua proses-proses pelayanan publik b. mekanisme yang memfasilitasi pertanyaan-pertanyaan publik tentang berbagai kebijakan dan pelayanan publik, maupun proses-proses di dalam sektor publik. c. mekanisme yang memfasilitasi pelaporan maupun penyebaran informasi maupun penyimpangan tindakan aparat publik didalam kegiatan melayani. Keterbukaan pemerintah atas berbagai aspek pelayanan publik, pada akhirnya akan membuat pemerintah menjadi bertanggung gugat kepada semua pemangku kepentingan yang berkepentingan dengan proses maupun kegiatan dalam sektor publik. 3. Hubungan antara Akuntabilitas dan Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan Kaitan dengan akuntabilitas dan transparansi (Nurudin Jauhari, 2009:2) “Hakekat MBS adalah: pelimpahan wewenang dan tanggung jawab, pengambilan keputusan bersama, transparansi, akuntabilitas Transparansi, akuntabilitas dan kredibilitas adalah isu kunci keberhasilan MBS dalam rangka peningkatan mutu pendidikan. Transparansi sulit dilaksanakan tanpa akuntabilitas, sedangkan penerapan transparansi dan akuntabilitas akan menimbulkan kredibilitas sekolah di mata masyarakat.”.

50

D.

Rumusan Hipotesis Berdasarkan hasil dari kajian teori di atas, dirumuskan hipotesis sebagai

berikut: Ho1 : Tidak terdapat pengaruh yang positif dan signifikan antara akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Ha1 : Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan antara akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Ho2 : Tidak terdapat pengaruh yang positif dan signifikan antara transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Ha2 : Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan antara transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Ho3 : Tidak terdapat pengaruh yang positif dan signifikan antara akuntabilitas dan transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Ha3 : Terdapat pengaruh yang positif dan signifikan antara akuntabilitas dan transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung.

51

BAB III METODOLOGI PENELITIAN

A. Metode Penelitian Metodologi penelitian pada hakekatnya merupakan operasionalisasi dari epistemologi kearah pelaksanaan penelitian. Epistemologi memberi pemahaman tentang cara/teori menemukan atau menyusun pengetahuan dari idea, materi atau dari kedua-duanya serta merujuk pada penggunaan rasio, intuisi, fenomena atau dengan metode ilmiah (Rusidi, 2004 :3). Sehingga bagaimana menemukan atau menyusun pengetahuan memerlukan kajian atau pemahaman tentang metode-metode. Dalam pengertian ini perlu dibedakan antara metode dan teknik. Secara keilmuan, metode dapat diartikan sebagai cara berpikir, sedangkan teknik diartikan sebagai cara melaksanakan hasil berpikir. Jadi dengan demikian metodologi penelitian itu diartikan sebagai pemahaman metode-metode penelitian dan pemahaman teknik-teknik penelitian. Metode survey adalah teknik yang melibatkan observasi yang direkam secara hati-hati yang memberikan deskripsi kuantitatif yang berhubungan dengan variabel-variabel. Umar (2002: 42) menyebutkan bahwa metode survey adalah “riset yang diadakan untuk memperoleh fakta-fakta tentang gejala-gejala atas permasalahan yang timbul”. Penelitian asosiatif adalah penelitian yang dilakukan dengan tujuan untuk mengetahui hubungan antara 2 variabel atau lebih. Penelitian asosiatif merupakan penelitian dengan tingkatan tertinggi dibanding penelitian deskriptif dan

52

komparatif. Dengan penelitian asosiatif dapat dibangun suatu teori yang berfungsi untuk menjelaskan, meramalkan dan mengontrol suatu gejala/fenomena. (Marzuki C, 1999)

B. Populasi dan Sampel Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas obyek/subyek yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya (Sugiyono, 2006: 55). Keseluruhan jumlah Komite MTSN 9 orang, Guru/Karyawan MTSN 120 orang sehingga secara keseluruhan populasi berjumlah 129 orang. Sampel penelitian ditetapkan sama dengan populasi, dengan alasan jumlah populasi secara keseluruhan yang relatif kecil (sekitar 100 orang). Jadi teknik sampling yang digunakan dalam penelitian ini adalah teknik sampling jenuh yang hal ini sesuai dengan pendapat Sugiyono (2007:96) mengatakan bahwa “teknik sampling jenuh adalah teknik penentuan sampel bila semua anggota populasi digunakan sebagai sampel. Istilah lain sampling jenuh adalah sensus” Hal ini sesuai dengan pendapat Irawan (2004: 73) menyatakan bahwa “jika jumlah sampel sama dengan jumlah populasi maka penelitian itu disebut sensus”. Berdasarkan pendapat diatas maka pengambilan sampel dilakukan terhadap setiap anggota populasi yaitu pemangku kepentingan internal madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama kabupaten Bandung dengan jumlah 129.

53

C. Jenis dan teknik pengumpulan data Jenis Data yang Digunakan: a. Data Primer, diambil langsung dari sumber/responden melalui kuesioner. Kuesioner dibuat dalam dua model, pertanyaan dalam bentuk terbuka (open ended questions) dan pertanyaan tertutup (closed ended questions). Pertanyaan terbuka berisi identitas responden, sedangkan pertanyaan tertutup meminta responden memilih salah satu jawaban dari 4 (empat ) alternatif jawaban sehubungan dengan trasparansi dan akuntabilitas pengelolaan keuangan sekolah. Teknik pengukuran pernyataan sikap yang akan digunakan adalah “Likert’s Summated Ratings” (LSR), terdapat empat kategori jawaban dengan skor sebagai berikut : a. Sangat setuju ………… skor 5 b. Setuju ...........………… skor 4 c. Netral ………………… skor 3 d. Tidak setuju ………… skor 2 e. Sangat tidak setuju ….. skor 1 b. Data sekunder, diambil dari analisa dokumen dan studi pustaka. Sedangkan Teknik pengumpulan data yang akan dilakukan adalah melalui cara : a. Studi pustaka b. Analisa dokumen.

54

D. Metode dan Teknik Analisis Data 8. Menguji Kualitas Instrumen Teknik analisa instrument yang di gunakan dalam penelitian ini a. Validitas Validitas tes membicarakan sejauh mana derajat kecermatan pengukuran dengan alat tes. Apakah alat tes yang ada telah mengukur sasaran yang akan diukur. Jenis validitas test inilah yang banyak dikenal orang sebagai jenis validitas instrumen penelitian (Muhammad Nisfiannoor, 2009:212). Jadi suatu alat ukur dikatakan valid kalau dapat mengukur apa yang seharusnya diukur (J. Supranto, 2009:14). Sebenarnya dikenal 3 teknik dalam melakukan uji validitas (Asep rahmat dkk, 1995: 6-7) 1. Teknik korelasi product moment dengan angka kasar 2. Teknik korelasi product moment dengan simpangan 3. Teknik korelasi biserial

Rumus Validitas Butir dengan korelasi product moment dengan angka kasar
∑ ∑ ∙ ∙ ∑ ∑

∑ Dengan validitas internal = ∑

rxy : koefisien korelasi antara butir instrument x y : nilai butir ke-i : nilai total variabel

55

i n

: butir soal : banyaknya responden ada pada interval −1 ≤ ≤ 1 (Sudjana, 1982:354)

Dengan asumsi nilai

maka untuk menginterpretasikannya dapat digunakan tolok ukur John W. Best berikut ini: 0,90 < 0,70 < 0,40 < 0,20 < 0,00 < ≤ 1 validitas sangat tinggi

≤ 0,90 validitas tinggi

≤ 0,70 validitas cukup

≤ 0,40 validitas rendah

≤ 0,20 validitas sangat rendah

b. Realibilitas Pengujian realibilitas adalah berkaitan dengan masalah adanya

kepercayaan terhadap instrumen (Tony Wijaya, 2009:109). Suatu instrumen dapat memiliki tingkat kepercayaan yang tinggi (konsisten) jika hasil dari pengujian instrumen tersebut menunjukkan hasil tetap. Dengan demikian, masalah realibilitas instrumen berhubungan dengan masalah ketepatan hasil. Uji realibilitas dilakukan untuk mengetahui tingkat kestabilan suatu alat ukur. Hasil pengukuran dapat dipercaya apabila digunakan dalam beberapa kali pengukuran terhadap kelompok subjek yang sama diperoleh hasil yang relatif sama, selama aspek yang diukur dalam diri subjek tidak berubah. Untuk mengetahui reliabilitas suatu alat evaluasi (test dan non test) ada tiga cara yang bsa digunakan (Asep rahmat dkk, 1995: 42-43);

56

1. Single test 2. Test retest 3. Alternate test Tolok ukur untu menginterpretasikan derajat reliabilitas alat evaluasi dibuat oleh J.P.Guilford (1956:145) 0,90 < 0,70 < 0,40 < 0,20 < ≤ 1 derajat reliabilitas sangat tinggi ≤ 0,90 derajat reliabilitas tinggi ≤ 0,70 derajat reliabilitas cukup

≤ 0,20 derajat reliabilitas sangat rendah

≤ 0,40 derajat reliabilitas rendah

Cara tunggal sendiri bisa dilakukan dengan dua jenis teknik teknik belah dua dan teknik non belah dua menurut Kuder dan Richardson (Eman Suherman, 1990: 76) teknik belah dua kurang baik dalam mencari koefisien realibilitas, karena bisadi lakukan dengan cara yang berbeda sehingga menghasilkan nilai yang berbeda pula. Tetapi kita tentu tidak bisa menggunakan KR20 maupun KR21 karena alternative jawaban skala likert yang tidak biner. Sehingga saya memutuskan menggunakan cara pencarian koefisien realibilitas instrument dengan menggunakan rumus Alpa, yaitu: = r11 : koefisien realibilitas instrument n : jumlah responden −1 1− ∑

57

Σsi2: jumlah varians populasi butir st2 : varians populasi variabel

9. Menguji Asumsi a. Normalitas Populasi Walaupun menurut Glass dan Hopkins (1984:284) apa yang sering dikatakan orang bahwa bila distribusinya itu belum diketahui normal, untuk membenarkan berlakunya uji-t dan uji lainnya kita harus melakukan uji kecocokan . Puluhan tahun hal itu sering dilakukan, tetapi sekarang, setelah

penelaahan uji kekuatan, hal itu tidak diperlukan lagi. Atas kesederhanannya saya akan menggunakan uji kecocokan yang

ke-dua. Agar pembaca awam bisa memahami setiap langkah pada tabel persiapannya.

=

Daerah penerimaan

58

b. Linieritas Populasi Prosedur Uji yang akan kita lakukan untuk keperluan ini adalah dengan menggunakn tabel hasil pengamatan dengan pengulangan

terhadap variabel. Pada hakikatnya adalah dengan memperhatikan Jumlah kuadrat residu dengan jumlah kuadrat kekeliruan eksperimen. Rumus jumlah kuadrat eksperimen adalah; = − ∑

Dengan tanda jumlah yang pertam di ambil untuk semua harga X. jumlah kuadrat untuk tuna cocok model linier, disingkat JK(TC) didapat dengan mengurangi JKres oleh JK(E). sehingga kemudian kita akan menemukan = Yang kemudian akan di pakai untuk menguji tuna

cocok regresi linier. Dalam hal ini kita tolak hipotesis model regresi linier jika ≥
,

.

10. Analisa Deskriptif Analisa deskriptif digunakan untuk mengetahui jawaban responden terhadap skor ideal dengan menggunakan rumus sebagai berikut: = ∑ ∑ × 100%

59

Dimana: P ΣSR ΣSI = Persentase yang ingin dicapai = Jumlah skor jawaban responden yang diperoleh = Jumlah skor tertinggi yang bisa diperoleh Analisa deskriptif merupakan statistik yang berfungsi untuk

mendeskripsikan atau memberikan gambaran terhadap objek yang diteliti melalui data sampel sebagaimana adanya. Melalui deskripsi statistik ini akan diperoleh gambaran responden terhadap pernyataan yang diajukan. Dari data nilai katagori dapat ditentukan kondisi umum dari suatu variabel, apakah veriabel tersebut bernilai tinggi, sedang, dan rendah. Untuk

menggambarkan variabel yang dianalisis, maka hasil perhitungan hasil sebaran nilai masing – masing variabel berdasarkan kelas interval dan jumlah frekuensi dibuatkan grafiknya. Pendeskripsian jawaban akan mengacu pada katagori interpretasi sebagai berikut: 20 – 35,99% dikategorikan tidak baik 36 – 51,99% dikategorikan cukup baik 52 – 69,99% dikategorikan sedang 68 – 83,99% dikategorikan baik 84 – 100% dikategorikan sangat baik Interpretasi ini diadaptasi dari skor kategori Likert skala 5 (Muhidin, 2007:146).

60

11. Menguji Hipotesis a. Korelasi Pearson Product Moment Kita akan menggunakan rumus koefisien korelasi yang umum yaitu produk moment pearson pada data tak tersusun.
∑ ∑ ∑ ∑ ∙ ∙ ∑ ∑ ∑

Sebagai alat uji korelasi kita akan menggunakan Uji ρ=0. Uji ini ditujukan untuk mengetahui apakah koefisien korelasi populasi yang diwakili itu secara meyakinkan berbeda dari nol atau tidak. Atau apakah : 0 diterima atau di tolak? 1 Dengan daerah penerimaan Daerah penerimaan

2

berkorelasi

Dengan asumsi nilai

ada pada interval

1

1 (Sudjana,

1982:354) maka untuk menginterpretasikannya dapat digunakan tolok ukur John W. Best berikut ini: 0,90 0,70 1 korelasi sangat tinggi

0,90 korelasi tinggi 61

0,40 < 0,20 < 0,00 <

≤ 0,70 korelasi cukup

≤ 0,40 korelasi rendah

≤ 0,20 korelasi sangat rendah

b. Korelasi Parsial Analisa korelasi parsial berfungsi untuk mencari besarnya hubungan variabel independen dengan varaibel dependen, dimana salah satu variabel independennya dikendalikan (Sugiono, 2007:224) X1 sebagai variabel kontrol = Dimana: ryx2x1 = Korelasi antara variabel x1 dengan variabel y dimana variabel x2 sebagai variabel kontrol ryx1 ryx2 rx1x2 = Korelasi product moment antara x1 dengan y = Korelasi product moment antara x2dengan y = Korelasi product moment antara x1 dan x2 1− ∙ 1− ∙

X2 sebagai variabel kontrol = 1− ∙ 1− ∙

Dimana:

62

ryx1x2 = Korelasi antara variabel x2 dengan variabel y dimana variabel x1 sebagai variabel kontrol ryx1 ryx2 rx1x2 = Korelasi product moment antara x1 dengan y = Korelasi product moment antara x2dengan y = Korelasi product moment antara x1 dan x2

Uji koefisien korelasi parsial dapat dihitung dengan rumus sebagai berikut: 1− Dimana: rp n t = Korelasi parsial yang ditemukan = jumlah sampel = t hitung yang selanjutnya dikonsultasikan dengan t tabel √ 3

c. Korelasi Ganda Setelah menghitung korelasi sederhana melalui korelasi pearson product moment, maka langkah berikutnya adalah menghitung korelasi ganda. Analisa korelasi ganda berfungsi untuk mencari besarnya hubungan dan kontribusi kedua variabel bebas (X) atau lebih secara bersama-sama dengan variabel terikat (Y). Sugiono (2007:222) menjelaskan untuk menghitung korelasi ganda digunakan rumus sebagai berikut:

63

+
Dengan ryx1x2 = Korelasi antara x1, variabel x2 secara bersama sama terhadap

variabel y ryx1 ryx2 rx1x2 = Korelasi product moment antara x1 dengan y = Korelasi product moment antara x2 dengan y = Korelasi product moment antara x1 dengan x2 Nilai koefisien korelasi diatas baru berlaku untuk sampel. Untuk melihat apakah koefisien korelasi dapat di generalisasi pada populasi, maka harus dilakukan uji signifikasi dengan uji F dengan rumus sebagai berikut:

1− − −1 Dimana: R2 k n = Nilai koefisien korelasi berganda yang telah ditemukan = Jumlah variabel bebas = Jumlah sampel Kemudian harga F hitung dibandingkan dengan harga F tabel. Jika F hitung > F tabel maka H0 ditolak (Ha diterima), yang berarti terdapat hubungan yang signifikan antara variabel independen secara bersamasama terhadap variabel independen. Kesimpulan ini juga dapat diterapkan

64

untuk seluruh populasi. Sebaliknya jika F hitung < F tabel, H0 diterima (Ha ditolak), yang berarti tidak terdapat hubungan yang signifikan antara variabel independen secara bersama-sama terhadap variabel dependen. Hasil uji tersebut kemudian ditaksir tingkat pengaruhnya untuk mengetahui kuat atau tinggi maupun lemah/rendahnya pengaruh variabel X terhadap Y, baik secara sendiri (parsial) maupun secara simultan (bersamaan).

d. Analisa Regresi Sederhana Regresi sederhana dilakukan untuk mengetahui besarnya pengaruh antara dua variabel dan memprediksi variabel dependen (Y) apabila variabel bebas (X) diketahui. Model regresi sederhana dapat digambarkan sebagai berikut: + Dimana: Y a b = Subjek/nilai dalam variabel dependen yang di prediksikan = Harga Y, bila x= 0 (harga konstan) = Angka arah atau koefisien regresi, yang menunjukkan angka peningkatan atau penurunan variabel dependen yang disebabkan perubahan variabel independen. Dalam penelitian ini regresi sederhana yang dapat dihasilkan terdiri dari dua regresi, yaitu regresi X1 terhadap Y dan regresi X2 terhadap Y.

65

e. Analisa Regresi Berganda Setelah melakukan analisis korelasi, maka penelitian akan dilanjutkan dengan melakukan analisis regresi berganda guna meramalkan naik turunnya variabel dependen bila kedua variabel independen dimanipulasi (dinaik turunkan nilainya). Sugiono (2007:243) mengatakan “ analisa regresi ganda digunakan oleh peneliti bila peneliti bermaksud meramalkan bagaimana keadaan (naik turunnya) variabel dependen, bila dua atau lebih variabel independen sebagai faktor prediktor dimanipulasi (dinaik turunkan).” Variabel dalam penelitian ini terdiri dari dua variabel independen dan satu variabel dependen, karena analisa regresi yang digunakan adalah analisa regresi berganda maka persamaan regresi berganda untuk dua prediktor dirumuskan sebagai berikut: + Dimana: Y a b1 b2 = Subjek/nilai dalam variabel dependen yang diprediksikan = Harga Y, bila X1 dan X2 = 0 (harga konstan) = Angka arah atau koefisien regresi, yang menunjukkan angka peningkatan atau penurunan variabel dependen yang didasarkan pada variabel independen x1x2 = Subjek pada variabel independen Dimana untuk menghitung harga a, b1, b2 maka menggunakan rumus berikut ini (Sugiono, 2007:246): +

66

∑ ∑ ∑

+

+

+

+

+

+

67

BAB IV HASIL PENELITIAN

A. Objek Penelitian 1. Gambaran Umum Lokasi Penelitian Madrasah Tsanawiyah berada dibawah koordinasi Direktorat Jendral Pendidikan Islam adalah salah satu direktorat jendral yang ada di Kementerian Agama berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 63 Tahun 2005 tentang Perubahan PP No. 10 Tahun 2005 yang tadinya bernama "Direktorat Jendral Kelembagaan Agama Islam". Perubahan nama ini menegaskan bahwa tugas pokok direktorat jendral ini adalah "Pengembangan Aspek-aspek substansi kependidikan Islam". Pembinaan Madrasah Tsanawiyah sendiri berada di bawah Kantor Kementerian Agama kabupaten/kota sesuai kedudukan madrasah yang bersangkutan. Lokasi penelitian ini adalah madrasah – madrasah tsanawiyah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Pada awalnya terdapat 8 madrasah tsanawiyah negeri yang menginduk ke Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung yaitu, MTsN Pasirjambu, MTsN Ciparay, MTsN Cikancung, MTsN Rongga, MTsN Batujajar, MTsN Celak, MTsN

Cikalongwetan, dan MTsN Cililin. Sesuai dengan pemekaran Kabupaten Bandung, maka 5 madrasah tsanawiyah negeri menginduk ke Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung Barat. Sedangkan 3 madrasah yang tersisa tetap menginduk ke Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung.

68

Madrasah Tsanawiyah Negeri Pasirjambu terletak di sekitar kaki pegunungan Patuha. Wilayah ini lebih dikenal sebagai daerah Ciwidey, Pasirjambu sendiri telah menjadi kecamatan yang berdiri sendiri. Karakteristik wilayah ini merupakan daerah pertanian sehingga kebanyakan orangtua siswa di Madrasah Tsanawiyah Negeri Pasirjambu berprofesi sebagai petani. Hal ini juga tentu saja menggambarkan taraf ekonomi siswa, karena kebanyakan dari orang tua siswa ini hanyalah buruh tani. Di Madrasah Tsanawiyah Negeri Pasirjambu siswa tidak dikenakan biaya pendidikan, sehingga pembiayaan pendidikan sepenuhnya dibiayai oleh negara melalui DIPA, BOS Kabupaten, BOS Provinsi, dan Gakin. Keadaan keuangan ini relatif sama dengan kedua madrasah tsanawiyah negeri lainnya di kabupaten Bandung. Madrasah Tsanawiyah Negeri Ciparay juga masih berada di wilayah Bandung Selatan tepatnya berada di Jalan Raya Laswi Ciparay. Sedangkan Madrasah Tsanawiyah Negeri Cikancung berada di wilayah pegunungan Cijapati. Walaupun karakteristik ke tiga madrasah ini relatif mirip, berbeda dengan kedua madrasah lainnya jumlah siswa Madrasah Tsanawiyah Negeri Pasirjambu lebih sedikit. Pada MTs Negeri Pasirjambu jumlah siswa setiap tahun tidak lebih dari 3 rombongan belajar, baru pada tahun ajaran 2009-2010 kelas tujuh berjumlah 4 robongan belajar. Sedangkan 2 madrasah lainnya rata – rata 5 -6 robongan belajar untuk setiap kelas paralel.

2. Tugas dan Fungsi Uraian tugas unit/satuan organisasi Madrasah Tsanawiyah Negeri berdasarkan Keputusan Menteri Agama nomor 471 tahun 2003 tentang Susunan

69

Organisasi dan Tata Kerja Madrasah Tsanawiyah Negeri yaitu : mempunyai tugas melaksanakan pendidikan dan pengajaran Agama Islam sekurang-kurangnya 30% sebagai mata pelajaran dasar, disamping pendidikan dan pengajaran umum selama 3 (tiga) tahun bagi tamatan Madrasah Ibtidaiyah atau yang sederajat. Dalam melaksanakan tugas sebagaimana dimaksud, Madrasah Tsanawiyah Negeri menyelenggarakan fungsi : 1) melaksanakan pendidikan tingkat Tsanawiyah/menengah pertama sesuai dengan kurikulum yang berlaku, 2) melaksanakan bimbingan dan penyuluhan bagi para siswa, 3) membina hubungan kerja sama dengan orang tua siswa dan masyarakat, 4) melaksanakan tata usaha dan rumah tangga sekolah termasuk perpustakaan dan laboratorium.

3. Susunan organisasi Berdasarkan Keputusan Menteri Agama nomor 471 tahun 2003 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Madrasah Tsanawiyah Negeri, susunan organisasi Madrasah Tsanawiyah Negeri adalah sebagai berikut: I. KEPALA MADRARASAH 1. Memimpin pelaksanaan seluruh kegiatan pendidikan dan pengajaran di Madrasah 2. Mengatur dan mengawasi penyelenggaraan kesiswaan 3. Mengatur penyelenggaraan pembinaan kesiswaan 4. Melakukan bimbingan dan penilaian bagi Guru, tenaga pendidikan lainnya dan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Negeri. 5. Mengatur penyelenggaraan administrasi Madrasah

70

6. Merencanakan pengembangan pendayagunaan dan pemeliharaan sarana dan prasarana 7. Mengatur keuangan Madrasah dan penyusunan RAPBM 8. Menyusun program kerja Madrasah 9. Mengatur kegiatan belajar mengajar, pelaksanaan penilaian dan proses belajar mengajar serta bimbingan penyuluhan 10. Mengatur pelaksanaan hubungan Madrasah dan lingkungan, orangtua dan masyarakat 11. Mengatur tugas-tugas lain yang diberikan atasannya II. WAKIL KEPALA MADRASAH 1. Mewakili Kepala Madrasah dalam hal-hal tertentu 2. Mewakili Kepala dalam mengatur dan Mengawasi penyelenggaraan Kesiswaan 3. Mewakili dalam mengatur penyelenggaraan administrasi 4. Membantu menyusun program sekolah 5. Membantu kepala dalam kegiatan belajar mengajar, pelaksanaan proses belajar mengajar serta bimbingan dan penyuluhan 6. Mengkoordinasikan seluruh kegiatan proses belajar mengajar 7. Mengkoordinir seluruh kegiatan PKM, Wali kelas, BP, Pramuka dan OSIS 8. Melakukan tugas-tugas yang diberikan oleh Kepala sekolah III. URAIAN TUGAS PARA PKM PKM KURIKULUM 1) Mengatur dan mengawasi penyelenggaraan program pendidikan

71

2) Mengatur dan Menyusun bahan pengajaran dan pengembangan kurikulum 3) Meneliti kewenangan guru dan pengembangan mutu guru 4) Menyusun perincian guru 5) Menyusun jadwal kegiatan 6) Mewnyusun Evaluasi belajar siswa 7) Menusun laporan pelaksanaan pengjkaran secara berkla 8) Pembinaan administrasi guru 9) Melaksanakan koordinasi kerja dengan wali kelas, guru dan MTs dilingkungan KKM MTs Negeri 10) Mengkoordinir pelaksanaan MGBS / MGMP 11) Mengkoordinir dan meneliti buku pegangan guru 12) Menyimpan seperangkat Kurikulum / GBPP PKM KESISWAAN 1) Menyusun program pembinaan siswa 2) Melaksanakan bimbingan, pengarahan dan pengendalian kegiatan siswa / OSIS 3) Memberi pengarahan dan pembinaan pengurus OSIS dalam berorganisasi 4) Membimbing pelaksanaan upacra hari senin dan upacara lainnya 5) Mengawasi pelaksanaan tata tertib Madrasah 6) Mengatur pembagian kelas

72

7) Mengawasi Siswa yang tinggal di asrama dan tempat kost sekitar madrasah 8) Mengkoordinir kegiatan para Pembina Ekstrakurikuler 9) Mengawasai kegiatan Para Pembina Ekstrakurikuler semester sampai dengan akhir semester 10) Pengecekan absent siswa dalam penyelesiannya. PKM HUBUNGAN MASYARAKAT ( HUMAS ) 1) Melaksanakan pembinaan dan pengembangan kegiatan kerjasama madrasah dengan lingkungan / masyarakat, instansi terkait dn dunia kerja 2) Melaksanakan kegiatan kerjasama / dengan madrasah Tsanawiyah (MTs) 3) Merencanakan dan melaksankan kunjungan kerumah orangtua siswa 4) Melaksanakan koordinasi kerjasama dengan BP 3 PKM BIDANG BIMBINGAN DAN KONSELING 1) Menyusun program bimbingan dan penyuluhan / BP 2) Memberikan bimbiongan dan penyuluhan kepada siswa 3) Memberi layanan kepada siswa yang lulus dalam memberikan gambaran untuk melanjutkan sekolah ke jenjang lebih tinggi / MA / SMA / SMEA / SMK 4) Mengadakan koordinasi dengan wali kelas, wakil kepala urusan kesiswaan dan orang tua / wali siswa 5) Memberikan bimbingan BP-3, BK kepada para wali kelas. dari awal

73

PKM SARANA PRASARANA 1) Bertanggung jawab atas pemeliharaan barang inventaris 2) Mencatat dan mengimpetarisir barang impentris madrasah 3) Mengusulkan kelengkpn administrasi madrasah 4) Mengusulkan kelengkapan sarana prasarana madrasah IV. TUGAS KEPALA TATA USAHA A. Secara umum bertugas melaksanakan tata usaha dan rumah tangga Madrasah serta tugas-tugas lain yang bersifat Pollyanna thread pelaksana pendidikan dan pengajaran pendidikan dan bertanggungjawab terhadap tugas yang dilakukannya. B. Secara khusus bertugas mengerjakan ketatausahaan, sebagai berikut: 1. Menghimpun surat-surat keputusan dan pengaturan-pengaturan. 2. Menerima, mencatat dan meneruskan surat masuk/keluar 3. Mengonsep surat dan menggandakannya. 4. Mengoreksi surat-surat yang selesai di ketik 5. Mengatur, memelihara dan mengamankan arsip 6. Menyusun rencana kebutuhan perlengkapan kantor dan Madrasah 7. Menyiapkan kebutuhan perlengkapan sekolah/kantor dan madrasah, dan perpustakaan 8. Mengatur penggunaan serta pemeliharaan alat-alat pelajaran, alat-alat olah raga, alat kesenian, alat kantor dan barang inventaris lain 9. Memimpin kerja staf Tata Usaha dan mengabsennya. 10. Memberikan bimbingan dan pengarahan kepada Staf Tata Usaha

74

11. Menyusun daftar dan menyiapkan barang-barang yang akan dihapus 12. Mengatur pelayanan tamu dan urusan kehumasan 13. Mempersiapkan blanko-blanko yang diperlukan 14. menyiapkan laporan-laporan madrasah 15. mengerjakan tugas-tugas lain yang diberikan oleh kepala madrasah 16. Menyiapkan buku notulen rapat 17. Bertanggung jawab terhadap barang inventaris madrasah/milik Negara 18. Mengatur tata ruang kantor dan kebersihannya 19. Mengatur penempatan kendaraan di madrasah 20. Membuat DP-3 bagi staf nya dan konsultasikan terlebih dahulu kepada kepala 21. memberi tauladan yang baik kepada Staf yang lain.

Menurut Peraturan Menteri Agama (PMA) Nomor 8 tahun 2006 tentang visi dan misi kementrian agama yaitu sebagai berikut: Visi: “Terwujudnya Masyarakat Indonesia yang taat beragama, maju, sejahtera dan cerdas serta saling menghormati antara sesama pemeluk agama dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara dalam wadah Negara Kesatuan Republik Indonesia” Misi: 1. Meningkatkan kualitas bimbingan, pemahaman, pengamalan dan pelayanan kehidupan beragama;

75

2. Meningkatkan penghayatan moral dan etika keagamaan; 3. Meningkatkan kualitas pendidikan umat beragama; 4. Meningkatkan kualitas penyelenggaraan haji; 5. Memberdayakan umat beragama, dan; 6. Mengembangkan keselarasan pemahaman keagamaan dengan wawasan kebangsaan Indonesia.

Sedangkan

Direktorat

Pendidikan

Madrasah

mempunyai

tugas

menyelenggarakan pelayanan dan bimbingan di bidang Pendidikan pada Madrasah berdasarkan kebijakan teknis yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal. Dalam melaksanakan tugas, Direktorat Pendidikan Madrasah

menyelenggarakan fungsi : 1. penyiapan bahan perumusan visi, misi dan kebijakan di bidang pendidikan pada pra sekolah (Raudlatul Athfal, Bustanul Athfal, Tuhfatul Athfal) dan madrasah; 2. perumusan standar nasional di bidang kurikulum dan evaluasi, pendidik dan kependidikan, bantuan dan beasiswa, kelembagaan dan kerjasama, kesiswaan pada pendidikan pra sekolah (Raudlatul Athfal, Bustanul Athfal, Tuhfatul Athfal) dan madrasah; 3. pelaksanaan kebijakan teknis di bidang pendidikan pada madrasah; 4. pelaksanaan bimbingan teknis dan evaluasi pendidikan pada sekolah dan madrasah; 5. pelaksanaan tata usaha dan rumah tangga direktorat.

76

Visi dan Misi Madrasah Tsanawiyah Negeri Pasirjambu Kabupaten Bandung Visi : “Kuat dalam tradisi Islam serta mampu menghadapi perkembangan dan kemajuan jaman” Misi : 1. menyiapkan peserta didik unggul, dengan ilmu pengetahuan dan keterampilan yang menghasilkan kemajuan kerja yang terampil, beriman dan bertaqwa; 2. mengadakan perubahan kearah pembaharuan untuk kemajuan pendidikan; 3. memiliki kompetensi, menguasai iptek, profesional, produktif dan mandiri; 4. meningkatkan kerja sama yang serasi antara pegawai, guru, komite madrasah dan masyarakat.

Visi dan Misi Madrasah Tsanawiyah Negeri Ciparay Kabupaten Bandung Visi : “Disiplin dalam pembelajaran, istiqomah dalam kejujuran, normatif dalam sikap dan berprilaku aktip, memahami ilmu agama dan santun dalam pergaulan masyarakat” Misi : 1. membangkitkan fungsi ruhaniah ke arah yang positif; 2. mengendalikan dan mengontrol IQ; 3. mencerdaskan emosional dan itelegensi; 4. membangkitkan semangat berprestasi dan belajar;

77

5. menggali kemampuan untuk memahami ilmu agama & ilmu pengetahuan; 6. mencari contoh sikap positif.

Visi dan Misi Madrasah Tsanawiyah Negeri Cikancung Kabupaten Bandung Visi : “Terampil: Tertib, Religius, Amanah, Perstatif, Ilmiah” Misi : 1. mewujudkan peserta didik yang tertib dan disiplin; 2. mewujudkan tenaga pendidik yang tertib dan disiplin dalam menjalankan tugas; 3. mewujudkan administrasi guru, kepegawaian, siswa, sarana dan prasarana yang tertib; 4. terciptanya lingkungan sekolah yang religius; 5. menciptakan dan menumbuhkembangkan akhlakul karimah (berbudi pekerti luhur); 6. mewujudkan proses belajar mengajar yang kondusif dan akomodatif untuk memperoleh prestasi; 7. membina siswa berpikir secara rasional dan ilmiah.

78

Gambar 4. STRUKTUR ORGANISASI MADRASAH TSANAWIYAH NEGERI (KEPUTUSAN MENTRI AGAMA NO 373 TAHUN 2002)

Kepala Madrasah Waka. Madrasah Kaur. Tata Usaha Bendahara PKM Kurikulum PKM Sarana PKM kesiswaan PKM Humas BP/BK

Warga Madrasah

B. Deskripsi Data 1. Karekteristik Responden Sebelum menganalisa lebih lanjut mengenai hubungan variabel bebas akuntabilitas (X1) dan transparansi (X2) dengan variabel terikat pengelolaan keuangan (Y), terlebih dahulu disajikan secara deskriftif mengenai karakteristik responden yang disajikan dalam tabel. Identitas responden berdasarkan isian angket tertutup secara rinci dapat dikelompokkan melalui: jabatan, jenis kelamin, pendidikan, usia dan masa kerja. Penelitian ini dilakukan terhadap 129 orang stakeholder internal madrasah yang terdiri dari komite madrasah, guru, dan tata usaha pada madrasah 79

tsanawiyah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Dari 119 kuesioner yang disebarkan kepada para responden melalui kurir, jumlah yang kembali adalah 64 sehingga persentase tingkat pengembalian sebesar 53,78%. Dari hasil pengisian kuesioner juga diperoleh data mengenai karakteristik responden. Karakteristik responden diperlukan dalam penelitian ini untuk dapat memberikan penjelasan mengenai siapa yang menjadi responden dalam penelitian ini. Selain itu karakteristik responden penting untuk dikemukakan karena diasumsikan bahwa perbedaan tanggapan setiap responden terhadap item – item pertanyaan yang diberikan berkaitan dengan perbedaan latar belakang dari masing – masing responden. Berdasarkan hasil penelitian diketahui data karakteristik responden adalah sebagai berikut: Tabel 4.1. Data Karakteristik Responden Berdasarkan Jabatan No 1 2 3 Jabatan Komite madrasah Guru Tata Usaha Total
Sumber: Pengolahan Data Primer

Frekuensi 3 54 7

Persentasi 4,69% 84,38% 10,94% 100%

Berdasarkan tabel di atas, terlihat bahwa jumlah komite madrasah yang menjadi responden penelitian sebanyak 3 orang atau 4,69%, guru sebanyak 54 orang atau 84,38%, dan tata usaha sebanyak 7 orang atau 10,94%.

80

Tabel 4.2. Data Karakteristik Responden Berdasarkan Jenis kelamin No 1 2 Jenis Kelamin Laki – laki Perempuan Total
Sumber: Pengolahan Data Primer

Frekuensi 25 54

Persentasi 39,06% 84,38% 100%

Berdasarkan tabel diatas terlihat bahwa jumlah laki – laki yang menjadi responden penelitian ini sebanyak 25 orang atau 39,06% sedangkan jumlah perempuan 54 orang atau 84,38%.

Tabel 4.3. Data Karakteristik Responden Berdasarkan Pendidikan No 1 2 3 4 Pendidikan SLTA Diploma Sarjana Pascasarjana Total
Sumber: Pengolahan Data Primer

Frekuensi 6 2 53 3

Persentasi 9,38% 3,13% 82,81% 4,69% 100%

Berdasarkan tabel diatas bisa kita lihat untuk tenaga kependidikan di madrasah tsanawiyah negeri di lingkungan Kantor Kementrian Agama Kabupaten Bandung telah memenuhi stadar kualifikasi guru, karena setelah di recek dipastikan bahwa tenaga kependidikan dengan jenjang pendidikan

81

SLTA dan Diploma berasal dari tata usaha dan komite madrasah. Ini menunjukkan tingkat pendidikan responden cukup memadai. Sedangkan data usia responden dan masa kerja PNS tidak bisa dideskripsikan dengan baik karena data yang di dapat dari responden banyak yang tidak mengisi. Hal ini kemungkinan besar karena kuesioner yang dibuat oleh peneliti kurang jelas kolom atau kotak untuk mengisi jawaban dari responden. Hasil rekapitulasi karakteristik identitas responden yang terbagi kedalam tiga kelompok tersebut diatas, melatar belakangi jawaban responden dan memberikan dukungan data sebelum analisis kuantitatif dilakukan untuk memberikan pertimbangan dalam persepsi atau prediksi setelah dilakukan analisis yang menggunakan metode penelitian kuantitatif. Fungsi mengetahui karakteristik responden di atas antara lain adalah bahwa responden merupakan sumber data primer yang dapat memberikan dukungan informasi dan data deskriptif serta empiris agar dapat dijadikan tambahan untuk memantapkan persepsi hasil penelitian.

C. Hasil Uji Validitas dan Realibilitas 1. Pengujian Validitas Uji Validitas dilakukan pada seluruh butir pernyataan dalam instrument penelitian dengan cara mengkorelasi skor butir dengan skor totalnya pada masing-masing konstruk. Teknik korelasi yang digunakan adalah korelasi product moment Perason. Setelah pengujian ini maka korelasi yang diperoleh

82

dikoreksi dengan korelasi bagian total dan hasilnya sebagai koefisien validitas butir. Nilai koefisien ini kemudian dibandingkan dengan angka kritis nilai r (Nisfiannoor M, 2009). Jika nilai koefisien lebih besar dari angka nilai kritis, maka butir tersebut dinyatakan valid. Dari r tabel untuk 64 responden dengan tingkat signifikasi 5% didapat r tabel sebesar 0,246. Butir-butir ini dikelompokkan berdasar variable yang mewakilinya. Sedangkan, Pengujian realibilitas dilakukan terhadap butir pernyataan yang valid saja. Pengujian dengan menggunakan alat uji Alpha Cronbach.

Tabel 4.4 Hasil Uji Validitas variabel Akuntabilitas No. butir r hitung r tabel 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 Kesimpulan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

0,499 b1 0,451 b2 0,620 b3 0,520 b4 0,588 b5 0,581 b6 0,546 b7 0,595 b8 0,631 b9 0,768 b10 0,695 b11 0,635 b12 0,614 b13 0,511 b14 0,699 b15 0,674 b16 0,559 b17 0,593 b18 0,265 b19 0,468 b20 0,658 b21 0,707 b22 0,679 b23 0,770 b24 Sumber: Pengolahan Data Primer

83

Tabel 4.5 Hasil Uji Validitas variabel Transparansi No. butir b25 b26 b27 b28 b29 b30 b31 b32 b33 b34 b35 b36 b37 b38 b39 b40 b41 b42 b43 b44 b45 b46 r hitung 0,533 0,636 0,546 0,723 0,778 0,761 0,484 0,734 0,653 0,566 0,666 0,764 0,717 0,750 0,814 0,579 0,402 0,614 0,673 0,605 0,748 0,611 r tabel 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 Kesimpulan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

Sumber: Pengolahan Data Primer

Tabel 4.6 Hasil Uji Validitas variabel Pengeolaan Keuangan No. butir b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b57 b58 b59 b60 r hitung 0,279 0,432 0,460 0,263 0,380 0,524 0,584 0,384 0,507 0,440 0,472 0,601 0,512 r tabel 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 Kesimpulan Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

84

b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71

0,447 0,311 0,372 0,543 0,696 0,636 0,681 0,643 0,289 0,339 0,308

0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246 0,246

Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid Valid

Sumber: Pengolahan Data Primer

Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya bahwa, apabila koefisien korelasi (r hitung) lebih besar dari 0,246 maka butir instrumen dinyatakan valid. Dari hasil pengolahan data ternyata terdapat butir 56 yang dinyatakan tidak valid. Butir yang memiliki validitas tertinggi adalah butir 39 yaitu dengan nilai korelasi 0,814 mengenai indikator penyusunan, pelaksanaan dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka dalam variabel transparansi. Sedangkan butir yang memiliki validitas terendah adalah butir 50 dengan nilai korelasi 0,263 mengenai indikator proses merencenakan dalam variabel pengelolaan keuangan. 2. Pengujian Realibilitas Hasil pengujian realibilitas menunjukkan tingkat keandalan butir – butir pertanyaan yang digunakan dalam penelitian ini. Butir – butir pertanyaan dalam kuesioner penelitian ini dianggap realibel apabila memiliki nilai koefisien cronbach alpha > 0,60 (Nunnaly dalam Ghozali, 2001: 133). Hasil pengujian realibilitas secara terperinci disajikan pada tabel berikut ini:

85

Tabel 4.7 Hasil Uji Realibilitas No. 1 2 3 Variabel Akuntabilitas Trasnparansi Pengelolaan
Sumber: Pengolahan Data Primer

Nilai Koefisien Cronbach Alpha 0,933 0,944 0,876

Kesimpulan Realibel Realibel Realibel

Hasil pengujian realibilitas dengan menggunakan SPSS 16 menunjukkan bahwa seluruh butir pertanyaan dalam kuesioner penelitian menunjukkan koefisien cronbach alpha > 0,60. Hal ini menunjukkan bahwa berdasarkan hasil pengujian realibilitas semua variabel dalam penelitian ini dinyatakan realibel. 3. Pengujian Asumsi Klasik a. Uji Normalitas Pengujian asumsi normalitas data dilakukan dengan alat uji satu sampel Kolmogorov-Smirnov yang pada dasarnya merupakan test of goodness of fit. Tujuan pengujian ini adalah untuk mengetahui apakah data berdistribusi normal atau tidak. Hasil pengujian ini digunakan untuk memutuskan alat statistik mana yang akan digunakan untuk menguji hipotesis. Hasil dari olahan data menunjukkan nilai Kolmogorov-Simirnov seperti yang ada pada table berikut: Tabel 4.8. One-Sample Kolmogorov-Smirnov Test Akuntabilitas Trasnparansi Pengelolaan Kolmogorov-Smirnov Z Asymp. Sig. (2-tailed)
Sumber: Pengolahan Data Primer

0,769 0,595

1,345 0,054

0,972 0,302

86

Bila nilai signifikasi (p) > 0,05, maka data normal. Bila p < 0,05, maka data tidak normal. Nilai signifikasi Akuntabilitas 0,595 > 0,05, nilai signifikasi Transparansi 0,054 > 0,05 dan nilai signifikasi Pengelolaan 0,302 > 0,05. Jadi nilai signifikasi Akuntabilitas, transfaransi dan Pengelolaan adalah terdistribusi normal. (Mohammad Nisfiannoor, 2009:93). Uji normalitas data dapat dilakukan dengan melihat penyebaran data pada sumbu diagonal pada gambar dibawah ini:

Sumber: Pengolahan Data Primer

Gambar 5. Normal Q-Q Plot of Akuntabilitas

87

Sumber: Pengolahan Data Primer

Gambar 6. Normal Q-Q Plot of Transparansi

Sumber: Pengolahan Data Primer

Gambar 7. Normal Q-Q Plot of Pengelolaan

88

Berdasarkan grafik diatas kita dapat memutuskan bahwa data Akuntabilitas, Transparansi dan Pengelolaan berdistribusi normal.

b. Multikolinieritas Diagnosa untuk mengetahui adanya multikolinieritas adalah dengan menentukan nilai variance inflaction factor (VIF). Trisnaningsih (2005:202) menyatakan jika nilai tolerance dibawah 0,10 atau VIF di atas 10, maka terjadi korelasi antara variabel independen sebesar 90%. Hasil uji multikolenieritas dengan menghitung nilai tolerance dan VIF tidak menunjukkan adanya multikolenieritas antar variabel

independen. Hasil perhitungan nilai tolerance dan VIF dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.9. Hasil Pengujian Multikolenieritas Nama Variabel Akuntabilitas Trasnparansi Tolerance 0,436 0,436 VIF 2,294 2,294

Sumber: Pengolahan Data Primer

Dari tabel diatas terlihat bahwa nilai tolerance diatas 0,10 dan nilai VIF dibawah 10 sehingga dapat dikatakan tidak terjadi multikolenieritas

c. Pengujian Linieritas Uji linieritas dilakukan untuk mengetahui apakah hubungan antara variable independen dengan variable dependen bersifat linier. Jika

89

hubungan tidak linier dan tetap di analisis dengan teknik statistika parametric, maka korelasi yang didapat bisa sangat rendah, meskipun sebenarnya korelasinya bisa tinggi kalau teknik statistika

parametriknya diganti dengan statistika non parametric.

Gambar 8. Uji Linearitas Akuntabilitas - Pengelolaan Garis linear regression terlihat dari kiri bawah menuju ke kanan atas, berarti Akuntabilitas dengan Pengelolaan Keuangan mempunya hubungan linier. Nilai R-square = 0, 581 atau 58,1% variable Pengelolaan yang bisa dijelaskan oleh variable

Akuntabilitas, sedangkan sisanya di pengaruhi factor lain.

90

Gambar 9. Uji Linieritas Transparansi - Pengelolaan

Garis linear regression terlihat dari kiri bawah menuju ke kanan atas, berarti Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan mempunya hubungan linier. Nilai R-square = 0, 404 atau 40,4% variable Pengelolaan yang bisa dijelaskan oleh variable

Transparansi, sedangkan sisanya di pengaruhi factor lain. Kedua kesimpulan ini bisa dijadikan pijakan untuk melanjutkan penggunaan data akuntabilitas, transparansi dan pengelolaan untuk melakukan teknik statistika parametric.

91

d. Uji Heteroskedastisitas Untuk uji Heteroskedastisitas, lihat output scatter plot berikut

Sumber : Pengolahan Data Primer

Gambar 10. Hasil Uji Heteroskedastisitas

Pencaran data pada gambar terilhat tidak memperlihatkan sebuah pola tertentu, misalnya pola menaik kekanan atas, atau menurun ke kiri bawah, atau pola tertentu lainnya. Hal ini menunjukkan model regresi bebas dari heteroskedastisitas.

D. Analisis Deskriptif Untuk memberikan gambaran tentang pengaruh akuntabilitas dan transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian

92

Agama Kabupaten Bandung maka pada bagian ini, peneliti akan menguraikan variabel – variabel tersebut berdasarkan tanggapan responden dalam kuesioner penelitian. Hasil tanggapan responden yang berjumlah 64 orang stakeholder internal madrasah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung atas kuesioner penelitian yang telah disebarkan akan diuraikan dalam bentuk tabel tabulasi frekuensi beserta skor untuk setiap indikator – indikator yang telah disusun. Skor serta persentase yang dicapai untuk setiap indikator variabel untuk selanjutnya akan dilakukan pengkategorian berdasarkan penentuan kriteria berikut: Perolehan skor maksimum setiap kuesioner adalah 5 atau 100% dan skor minimum adalah 1 atau 20% dari skor maksimum. Jarak antara skor yang berdekatan adalah 1 per 5 dari selisih nilai maksimum dengan nilai minimum atau sama dengan 16% dari nilai maksimum 100%. Diperoleh interval persentase skor setiap kategori adalah sebagai berikut: 84% s.d. 100% dikategorikan “sangat baik” 68% s.d. 83,99% dikategorikan “baik” 52% s.d. 67,99% dikategorikan “cukup baik” 36% s.d. 51,99% dikategorikan “tidak baik” 20% s.d. 35,99% dikategorikan “sangat tidak baik”

93

1. Analisis Variabel Akuntabilitas Data hasil penelitian mengenai variabel bebas (X1) yaitu pengelolaan keuangan diperoleh melalui penyebaran kuesioner dengan jumlah pertanyaan sebanyak 24 butir pertanyaan dengan menggunakan skala pilihan jawaban skala lima. Sebaran data variabel akuntabilitas (X1) dapat dilihat dari daftar distribusi frekuensi tanggapan responden terhadap 4 indikator akuntabilitas (X1) yaitu kualitas penyusunan APBM, laporan keuangan periodik dan tahunan, partisipasi stakeholders keseluruhan. Frekuensi distribusi tanggapan responden terhadap keempat indikator dari akuntabilitas (X1) tersebut dapat dilihat pada penjelasan data distribusi frekuensi skor sebagai berikut: a. Indikator Kualitas Penyusunan APBM Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 11 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 11 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.10. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Kualitas Penyusunan APBM.
Butir Pertanyaan 1 2 3 4 5 6 7 F F F F F F F 1 1 2 1 2 7 14 3 2 5 14 22 27 9 14 24 3 8 9 14 16 6 9 11 4 42 29 10 15 21 25 23 5 8 10 17 4 21 2 3 Σ 64 64 64 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

dalam

menciptakan

akuntabilitas,

dan

akuntabilitas

secara

8 F 0 12 9 21 22 64

9 F 0 17 3 26 18 64

10 F 5 25 1 27 6 64

11 F 3 22 7 17 15 64

ΣF 38 191 93 256 126 704

ΣF.S 38 382 279 1024 630 2353

% 1,61 16,23 11,86 43,52 26,77 100

94

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 2353 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 11 x 64 = 3520. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (2353 : 3520) x 100% = 66,85%. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria cukup baik. Ini berarti bahwa kualitas penyusunan APBM tidak begitu baik, tidak sesuai dengan peraturan dan tidak berhasil mengakomodir kepentingan stakeholders madrasah secara keseluruhan. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator kualitas penyusunan APBM mayoritas menjawab “setuju” walaupun begitu banyak juga yang menjawab skala 1 sampai dengan 3, yang berarti menganggap kualitas penyusunan APBM tidak begitu baik. b. Indikator Laporan Keuangan Periodik dan Tahunan Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 5 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 5 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.11. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Laporan Keuangan Periodik dan Tahunan
Butir Pertanyaan 13 14 15 F F F 1 0 0 0 0 2 2 8 1 3 3 15 10 16 14 4 15 8 13 28 5 32 38 34 19 Σ 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S 12 F

16 F 0 4 15 25 20 64

ΣF 0 18 70 89 143 320

ΣF.S 0 36 210 356 715 1317

% 0,00 2,73 15,95 27,03 54,29 100

95

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 1317 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 5 x 64 = 1600. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (1317 : 1600) x 100% = 82,31%. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa laporan keuangan periodik dan tahunan telah berjalan dengan baik, disampaikan tepat waktu dan sesuai dengan peraturan yang telah ditentukan. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator laporan keuangan periodik dan tahunan mayoritas menjawab “setuju” dan tidak ada satu pun responden yang memilih skala 1, yang berarti menganggap laporan keuangan periodik dan tahunan sudah berjalan dengan baik. c. Indikator Partisipasi Stakeholders Dalam Menciptakan Akuntabilitas Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 6 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 6 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.12. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Partisipasi Stakeholders dalam Menciptakan Akuntabilitas
Butir Pertanyaan 17 18 19 20 21 F F F F F 1 1 0 0 0 3 2 6 1 4 3 6 3 2 18 10 3 11 4 39 34 30 44 35 5 16 11 20 14 9 Σ 64 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

22 F 0 8 4 39 13 64

ΣF 4 28 48 221 83 384

ΣF.S 4 56 144 884 415 1503

% 0,27 3,73 9,58 58,82 27,61 100

96

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 1503 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 6 x 64 = 1920. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (1503 : 1920) x 100% = 78,28%. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas telah berjalan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas mayoritas menjawab “setuju” tetapi banyak juga yang menjawab skala 2 dan tiga bahkan 1, yang berarti menganggap partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. d. Indikator Akuntabilitas Secara Keseluruhan Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 2 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 2 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.13. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Akuntabilitas Secara Keseluruhan
Butir Pertanyaan 23 24 F F 1 0 0 2 5 4 3 7 9 4 45 44 5 7 7 Σ 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

ΣF 0 9 16 89 14 128

ΣF.S 0 18 48 356 70 492

% 0,00 3,66 9,76 72,36 14,23 100

97

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 492 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 2 x 64 = 640. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (492 : 640) x 100% = 76,88%. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa akuntabilitas secara keseluruhan telah berjalan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator akuntabilitas secara keseluruhan mayoritas menjawab “setuju” tanpa ada satupun yang memberikan jawaban skala 1 tetapi masih ada yang menjawab 2 dan 3, yang berarti menganggap akuntabilitas secara keseluruhan sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. Secara keseluruhan, kriteria kondisi akuntabilitas keuangan pada madrasah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dapat diketahui dengan melakukan perhitungan; hasil penjumlahan keseluruhan skor aktual dibagi dengan jumlah keseluruhan skor ideal dikali 100. 2353 + 1317 + 1503 + 492 ∙ 100% = 73,76% 3520 + 1600 + 1920 + 640

Jadi kriteria kondisi akuntabilitas keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementrian Agama Kabupaten Bandung dapat di kategorikan baik dengan hasil sebanyak 73,76%. Walaupun bisa dikategorikan baik tentu saja akuntabilitas keuangan madrasah negeri ini harus lebih ditingkatkan lagi karena nilai persentasenya yang tidak terlalu besar.

98

2. Analisis variabel Trasnparansi a. Indikator Kejelasan Peran dan Tanggung Jawab Pengelola Keuangan Sekolah Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 2 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 2 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.14. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Kejelasan Peran dan Tanggung jawab Pengelola Keuangan Sekolah
Butir Pertanyaan 25 26 27 F F F 1 0 0 0 2 4 4 13 3 4 4 6 4 49 47 37 5 7 9 8 Σ 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

ΣF 0 21 14 133 24 192

ΣF.S 0 42 42 532 120 736

% 0,00 5,71 5,71 72,28 16,30 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 736 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 3 x 64 = 960. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (736 : 960) x 100% = 76,67 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa kejelasan peran dan tanggungjawab pengelola keuangan sekolah telah berjalan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator kejelasan peran dan tanggungjawab pengelola keuangan sekolah mayoritas menjawab “setuju” tanpa ada satupun yang memberikan jawaban skala 1 tetapi masih ada yang menjawab 2 dan 3, yang berarti menganggap kejelasan peran dan

99

tanggungjawab pengelola keuangan sekolah sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. b. Indikator Ketersediaan Informasi Bagi Publik Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 5 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 5 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 4.15. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Ketersediaan Informasi Bagi Publik
Butir Pertanyaan 28 29 30 31 F F F F 1 4 0 0 14 2 9 6 2 31 3 11 18 1 5 4 33 33 54 12 5 7 7 7 2 Σ 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

32 F 1 4 13 39 7 64

ΣF 19 52 48 171 30 320

ΣF.S 19 104 144 684 150 1101

% 1,73 9,45 13,08 62,13 13,62 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 1101 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 5 x 64 = 1600. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (1101 : 1600) x 100% = 68,81 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa ketersediaan informasi bagi publik telah cukup diberikan dengan baik oleh pengelola keuangan. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator ketersediaan informasi bagi publik mayoritas menjawab “setuju” tetapi sebanyak 14

100

responden memutuskan untuk menjawab pada skala 1 untuk butir 31, yang berarti menganggap ketersediaan informasi bagi publik sudah berjalan dengan baik tetapi media penyampaian informasi dari APBM dengan realisasinya seperti papan pengumuman tidak tersedia dan harus dilakukan perbaikan.

c. Penyusunan, Pelaksanaan, dan Pelaporan Anggaran Sekolah Secara Terbuka Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 9 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 9 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.16. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Penyusunan, Pelaksanaan, dan Pelaporan Anggaran Sekolah Secara Terbuka
butir pertanyaan 33 34 35 36 37 38 F F F F F F 1 1 2 1 1 0 0 2 3 2 2 5 6 4 3 21 1 4 10 11 6 4 31 45 46 37 42 41 5 8 14 11 11 5 13 Σ 64 64 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

39 F 0 4 2 48 10 64

40 F 0 2 1 42 19 64

41 F 0 1 11 43 9 64

ΣF 5 29 67 375 100 576

ΣF.S 5 58 201 1500 500 2264

% 0,22 2,56 8,88 66,25 22,08 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 2264 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 9 x 64 = 2880. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (2264 : 2880) x 100% = 78,61 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka telah berjalan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator penyusunan, 101

pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka mayoritas menjawab “setuju” tetapi masih ada yang menjawab 2 dan 3 bahkan 1, yang berarti menganggap penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan.

d. Indikator Jaminan Integritas Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 5 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 5 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut: Tabel 4.17. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Jaminan Integritas
Butir Pertanyaan 42 43 44 45 F F F F 1 1 0 1 0 2 3 6 2 4 3 3 13 1 5 4 29 36 30 45 5 28 9 30 10 Σ 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

46 F 0 3 4 50 7 64

ΣF 2 18 26 190 84 320

ΣF.S 2 36 78 760 420 1296

% 0,15 2,78 6,02 58,64 32,41 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 1296 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 5 x 64 = 1600. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (1296 : 1600) x 100% = 81,00 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa jaminan integritas telah tersedia dengan

102

baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator jaminan integritas mayoritas menjawab “setuju” walaupun masih ada yang menjawab 2 dan 3 bahkan 1, yang berarti menganggap jaminan integritas sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. Secara keseluruhan, kriteria kondisi transparansi keuangan pada madrasah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dapat diketahui dengan melakukan perhitungan; hasil penjumlahan keseluruhan skor aktual dibagi dengan jumlah keseluruhan skor ideal dikali 100. 736 + 1101 + 2264 + 1296 ∙ 100% = 76,66% 960 + 1600 + 2880 + 1600

Jadi kriteria kondisi transparansi keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementrian Agama Kabupaten Bandung dapat dikategorikan baik dengan hasil sebanyak 76,66%. Walaupun kondisi transparansi keuangan madrasah bisa dikatakan baik, namun masih perlu ditingkatkan karena persentasenya masih kecil, terutama sesuai dengan butir 31 tentang tersedianya media informasi pengelolaan keuangan madrasah.

3. Analisis Variabel Pengelolaan a. Indikator Proses Merencanakan Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 5 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 5 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

103

Tabel 4.18. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Proses Merencanakan
Butir Pertanyaan 47 48 49 50 51 F F F F F 1 0 0 0 1 0 2 0 0 1 7 12 3 0 0 1 14 12 4 33 34 37 32 35 5 31 30 25 10 5 Σ 64 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

52 F 0 0 3 39 22 64

ΣF 1 20 30 210 123 384

ΣF.S 1 40 90 840 615 1586

% 0,06 2,52 5,67 52,96 38,78 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 1586 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 6 x 64 = 1920. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (1586 : 1920) x 100% = 82,60 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa proses merencanakan telah dilaksanakan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator proses merencanakan mayoritas menjawab “setuju” walaupun masih ada yang menjawab 2 dan 3 bahkan 1, yang berarti menganggap proses merencanakan sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. b. Indikator Organisasi dan Koordinasi Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 8 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 8 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

104

Tabel 4.19. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Organisasi dan Koordinasi
butir pertanyaan 53 54 55 57 58 59 F F F F F F 1 0 0 1 0 1 0 2 1 5 20 3 0 1 3 5 1 6 0 0 3 4 38 32 31 26 43 39 5 20 26 6 35 20 21 Σ 64 64 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

60 F 0 1 2 40 21 64

61 F 0 0 2 38 24 64

ΣF 2 31 19 287 173 512

ΣF.S 2 62 57 1148 865 2134

% 0,09 2,91 2,67 53,80 40,53 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 2134 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 6 x 64 = 2560. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (2134 : 2560) x 100% = 83,36 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa organisasi dan koordinasi telah dilaksanakan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator proses merencanakan mayoritas menjawab “setuju” walaupun masih ada yang menjawab 2 dan 3 bahkan 1, yang berarti menganggap proses merencanakan sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. c. Indikator Pelaksanaan dan Pelaporannya Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 3 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 3 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

105

Tabel 4.20. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Pelaksanaan dan Pelaporannya
Butir Pertanyaan 62 63 64 F F F 1 0 0 0 2 4 6 7 3 3 3 2 4 45 40 38 5 12 15 17 Σ 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

ΣF 0 17 8 123 44 192

ΣF.S 0 34 24 492 220 770

% 0,00 4,42 3,12 63,90 28,57 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 770 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 3 x 64 = 960. Derajat hitung

persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (770 : 960) x 100% = 80,21 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa pelaksanaan dan pelaporan pengelolaan keuangan madrasah telah dilaksanakan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan-pertanyaan dalam indikator pelaksanaan dan pelaporan mayoritas menjawab “setuju” walaupun masih ada yang menjawab 2 dan 3, yang berarti menganggap pelaksanaan dan pelaporan pengelolaan keuangan madrasah sudah berjalan dengan baik walaupun harus ada perbaikan. d. Pengawasan Indikator sesuai dengan yang telah ditentukan dapat dilihat berdasarkan 7 butir pertanyaan. Hasil tanggapan 64 orang responden terhadap 7 butir pertanyaan tersebut dapat dilihat pada tabel berikut:

106

Tabel 4.21. Distribusi Frekuensi Tanggapan Responden pada Indikator Pengawasan
butir pertanyaan 65 66 67 68 69 F F F F F 1 0 0 2 2 0 2 2 4 19 0 15 3 4 6 7 13 3 4 42 31 25 23 38 5 16 23 11 26 8 Σ 64 64 64 64 64 Sumber : Pengolahan Data Primer skor S

70 F 2 15 3 30 14 64

71 F 1 1 2 32 28 64

ΣF 7 56 38 221 126 448

ΣF.S 7 112 114 884 630 1747

% 0,40 6,41 6,53 50,60 36,06 100

Dari tabel di atas dapat diketahui skor total aktual (skor total yang diperoleh) dari tanggapan responden sebesar 1747 dan skor tertinggi yang mungkin dicapai (skor ideal) adalah 5 x 3 x 64 = 2240. Derajat hitung persentase skor aktual dibandingkan skor ideal adalah (1747 : 2240) x 100% = 77,99 %. Terlihat persentase skor yang diperoleh dari tanggapan 64 responden berada pada kriteria baik. Ini berarti bahwa pengawasan telah dilaksanakan dengan baik. Terlihat dari jawaban responden atas pertanyaan – pertanyaan dalam indikator pengawasan mayoritas menjawab “setuju” walaupun masih ada yang menjawab 2 dan 3 bahkan 1, yang berarti menganggap pengawasan pada pengelolaan keuangan madrasah sudah berjalan dengan baik tetapi masih harus ada perbaikan. Secara keseluruhan, kriteria kondisi pengelolaan keuangan pada madrasah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dapat diketahui dengan melakukan perhitungan; hasil penjumlahan keseluruhan skor aktual dibagi dengan jumlah keseluruhan skor ideal dikali 100. 1586 + 2134 + 770 + 1747 ∙ 100% = 81,21% 1920 + 2560 + 960 + 2240 107

Jadi kriteria kondisi pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementrian Agama Kabupaten Bandung dapat dikategorikan baik dengan hasil sebanyak 81,21%. Kriteria baik ini tentu saja masih harus dilakukan perbaikan terutama pada indikator pengawasan yang masih berada di bawah 80%.

E. Pengujian Hipotesis 1. Uji Hubungan antar Variabel Sebelum dilakukan pengujian hipotesis akan dilakukan terlebih dahulu uji hubungan antar variabel. Mengingat uji hipotesis dalam penelitian ini akan dilakukan dengan analisis regresi linear sederhana dan regresi linier berganda, sedangkan analisi regresi linear didasarkan pada hubungan kausal antara variabel dependen dengan variabel independen. Maka dalam penelitian ini, terlebih dahulu perlu dilakukan uji hubungan antar variabel. Variabel independen dikatakan memiliki hubungan dengan variabel dependen apabila nilai p < α (Muhidin dan Abdurahman, 2007: 140). Nilai α yang digunakan dalam penelitian ini adalah 5% (0,05). Sedangkan arah hubungan ditunjukkan oleh koefisien korelasi, apabila koefisien korelasi bernilai positif menunjukkan arah hubungan yang positif dan sebaliknya. Adapun hubungan antar variabel dapat dilihat dari hasil korelasi berikut ini:

108

Tabel 4.22. Hasil Korelasi Linear Akuntabilitas dengan Pengelolaan
Correlations Pengelolaan Pearson Correlation Pengelolaan Akuntabilitas Sig. (1-tailed) Pengelolaan Akuntabilitas N Pengelolaan Akuntabilitas 1.000 .762 . .000 64 64 Akuntabilitas .762 1.000 .000 . 64 64

Sumber : Pengolahan Data Primer

Dari tabel diatas terlihat bahwa semua variabel dalam penelitian ini memiliki hubungan yang positif dan signifikan. Hal tersebut dapat dilihat dari nilai signifikasi yang semuanya menunjukkan nilai < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif. Akuntabilitas berhubungan secara positif dan signifikan dengan pengelolaan keuangan madrasah di Lingkungan Kantor Kementrian Agama Kabupaten Bandung. Hal tersebut ditunjukkan dari nilai signifikasi 0.000 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif 0,762. Koefisien korelasi (r) sebesar 0,762 menunjukkan hubungan yang kuat. Sedangkan uji korelasi variabel akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan secara simultan dapat dilihat dari hasil korelasi linear. Apabila t hitung > t tabel, maka terdapat hubungan yang signifikan antara akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan pada madrasah. Adapun hasil pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: ℎ 1 − 0,762 √64 2 = 12,16

109

Karena t tabel taraf kesalahan yang di tetapkan sebesar 5% didapatkan nilai t tabel = 1,999. Dalam hal ini berlaku ketentuan bila t hitung lebih besar dari t tabel maka koefisien korelasi linear yang di uji adalah signifikan. Dari perhitungan di atas ternyata t hitung > t tabel (12,16 > 1,999) maka dapat dinyatakan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan. Tabel 4.23. Hasil Korelasi Linear Transparansi dengan Pengelolaan
Correlations Pengelolaan Pearson Correlation Pengelolaan Transparansi Sig. (1-tailed) Pengelolaan Transparansi N Pengelolaan Transparansi 1.000 .636 . .000 64 64 Transparansi .636 1.000 .000 . 64 64

Sumber : Pengolahan Data Primer

Dari tabel diatas terlihat bahwa semua variabel dalam penelitian ini memiliki hubungan yang positif dan signifikan. Hal tersebut dapat dilihat dari nilai signifikasi yang semuanya menunjukkan nilai < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif. Transparansi berhubungan secara positif dan signifikan dengan pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Hal tersebut di tunjukkan dari nilai signifikasi 0.000 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif 0,636. Koefisien korelasi (r) sebesar 0,636 menunjukkan hubungan yang kuat. Sedangkan uji korelasi variabel trasparansi dengan pengelolaan keuangan secara simultan dapat dilihat dari hasil korelasi linear. Apabila t hitung > t 110

tabel, maka terdapat hubungan yang signifikan antara transparansi dengan pengelolaan keuangan pada madrasah. Adapun hasil pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: ℎ 1 − 0,636 √64 2 = 10,20

Karena t tabel taraf kesalahan yang di tetapkan sebesar 5% didapatkan nilai t tabel = 1,999. Dalam hal ini berlaku ketentuan bila t hitung lebih besar dari t tabel maka koefisien korelasi linear yang di uji adalah signifikan. Dari perhitungan di atas ternyata t hitung > t tabel (10,20 > 1,999) maka dapat dinyatakan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara transparansi dengan pengelolaan keuangan. Tabel 4.24. Hasil Korelasi Parsial Akuntabilitas dengan Pengelolaan Keuangan dengan Transparansi sebagai Variabel Kontrol
Correlations Control Variables Transparansi Akuntabilitas Correlation Significance (2-tailed) Df Pengelolaan Correlation Significance (2-tailed) Df Akuntabilitas 1.000 . 0 .559 .000 61 Pengelolaan .559 .000 61 1.000 . 0

Sumber : Pengolahan Data Primer

Dari tabel diatas terlihat bahwa variabel-variabel dalam penelitian ini memiliki hubungan yang positif dan signifikan. Hal ini dapat dilihat dari nilai p < α. Darai hasil pengujian di atas 0,000 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi juga bernilai positif. Sehingga dapat disimpulkan bahwa akuntabilitas 111

berhubungan secara positif dan signifikan dengan pengelolaan keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dan transparansi sebagai variabel kontrol. Ini berarti bahwa peningkatan akuntabilitas akan membawa konsekuensi pada peningkatan pengelolaan keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Koefisien korelasi (r) akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan yang di tunjukkan dengan nilai sebesar 0,559 hubungan yang tinggi. Adapun hasil pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: ℎ 0,559 ∙ √64 − 2 1 − 0,559 = 5,308 menunjukkan

Karena t tabel taraf kesalahan yang di tetapkan sebesar 5% didapatkan nilai t tabel = 1,999. Dalam hal ini berlaku ketentuan bila t hitung lebih besar dari t tabel maka koefisien korelasi linear yang di uji adalah signifikan. Dari perhitungan di atas ternyata t hitung > t tabel (5,308 > 1,999) maka dapat dinyatakan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan. Tabel 4.25. Hasil Korelasi Parsial Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan dengan Akuntabilitas sebagai Variabel Kontrol
Correlations Control Variables Akuntabilitas Transparansi Correlation Significance (2-tailed) Df Transparansi 1.000 . 0 Pengelolaan .248 .047 61

112

Pengelolaan

Correlation Significance (2-tailed) Df

.248 .047 61

1.000 . 0

Sumber : Pengolahan Data Primer

Dari tabel diatas terlihat bahwa variabel-variabel dalam penelitian ini memiliki hubungan yang positif dan signifikan. Hal ini dapat dilihat dari nilai p < α. Dari hasil pengujian di atas 0,047 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi juga bernilai positif. Sehingga dapat disimpulkan bahwa transparansi berhubungan secara positif dan signifikan dengan pengelolaan keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dan akuntabilitas sebagai variabel kontrol. Ini berarti bahwa peningkatan transparansi akan membawa konsekuensi pada peningkatan pengelolaan keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Koefisien korelasi (r) transparansi dengan pengelolaan keuangan yang di tunjukkan dengan nilai sebesar 0,248 hubungan yang tinggi. Adapun hasil pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: ℎ 0,248 ∙ √64 − 2 1 − 0,248 = 2,016 menunjukkan

Karena t tabel taraf kesalahan yang di tetapkan sebesar 5% didapatkan nilai t tabel = 1,999. Dalam hal ini berlaku ketentuan bila t hitung lebih besar dari t tabel maka koefisien korelasi linear yang di uji adalah signifikan. Dari perhitungan di atas ternyata t hitung > t tabel (2,016 > 1,999) maka dapat

113

dinyatakan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara transparansi dengan pengelolaan keuangan.

Tabel 4.26. Hasil Korelasi Berganda Akuntabilitas dan Transparansi dengan Pengelolaan Keuangan
Correlations Pengelolaan Pearson Correlation Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi Sig. (1-tailed) Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi N Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi 1.000 .762 .636 . .000 .000 64 64 64 Akuntabilitas .762 1.000 .751 .000 . .000 64 64 64 Transparansi .636 .751 1.000 .000 .000 . 64 64 64

Sumber : Pengolahan Data Primer

Dari tabel di atas terlihat bahwa semua variabel dalam penelitian ini memiliki hubungan yang positif dan signifikan. Hal tersebut dapat dilihat dari nilai signifikansi yang semuanya menunjukkan nilai < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif. Akuntabilitas berhubungan secara positif dan signifikan dengan pengelolaan keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor kementrian Agama Kabupaten Bandung. Hal tersebut ditunjukkan dari nilai signifikansi 0,000 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif 0,762. Koefisien korelasi (r) sebesar 0,762 menunjukkan hubungan yang kuat. Transparansi juga memiliki hubungan yang positif dan signifikan dengan

114

pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Hal tersebut ditunjukkan dari nilai signifikansi 0,000 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi positif 0,636. Koefisien korelasi (r) sebesar 0,636 menunjukkan hubungan yang kuat. Demikian juga dengan akuntabilitas dengan transparansi menunjukkan hubungan yang positif dan signifikan. Hal tersebut ditunjukkan dari nilai signifikansi 0,000 < 0,05 dan nilai koefisien korelasi yang bernilai positif 0,751. Koefisien korelasi (r) sebesar 0,751 menunjukkan hubungan yang kuat. Sedangkan uji hubungan antara variabel akuntabilitas dan transparansi dengan pengelolaan keuangan madrasah secara simultan dapat dilihat dari hasil korelasi berganda. Apabila F hitung > F tabel, maka terdapat hubungan yang signifikan antara akuntabilitas dan transparansi dengan pengelolaan keuangan madrasah. Adapun hasil pengujian yang dilakukan adalah sebagai berikut: 0,762 + 0,636 − 2 0,762 0,636 0,751 = 0,768 1 − 0,751

Selanjutnya, dilakukan uji signifikansi korelasi, dengan menggunakan uji F sebagai berikut: 0,768 2 = = 43,85 1 − 0,768 64 − 2 − 1 Jadi f hitung = 43,85. Nilai f hitung ini kemudian dibandingkan dengan dk pembilang = k, dk penyebut (n-k-1) dan taraf kesalahan yang ditetapkan 5%. Maka didapatkan nilai F tabel 3,15. Dalam hal ini berlaku ketentuan bila F hitung lebih besar dari F tabel maka koefisien korelasi ganda yang diuji adalah

115

signifikan. Dari perhitungan di atas ternyata F hitung > F tabel (43,85 > 3,15) maka dapat dinyatakan bahwa terdapat hubungan yang signifikan antara akuntabilitas dan transparansi dengan pengelolaan keuangan madrasah. Dari beberapa uji hubungan antar variabel di atas, diketahui bahwa semua variabel dalam penelitian ini memiliki hubungan yang positif dan signifikan. Sehingga dapat dilakukan pengujian berikutnya, yaitu uji hipotesis dengan teknik analisis regresi. Berikut adalah hasil pengujian yang telah dilakukan;

2. Pengujian Hipotesis

a. Pengujian Hipotesis Pertama Untuk menguji pengaruh secara parsial antara variabel independen terhadap variabel dependen digunakan uji t dan uji signifikansi, dengan menggunakan analisis regresi linear antara akuntabilitas (X1) terhadap pengelolaan keuangan (Y). hasil analisis dengan menggunakan SPSS 16 dengan tingkat 5% didapatkan data sebagai berikut: Tabel 4.27. Hasil Analisis Regresi Linear Sederhana X1 dan Y
Coefficients
a

Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Akuntabilitas R Square Adj. R Square = .581 = .574 B 54.209 .489 Std. Error 4.731 .053 .762 Coefficients Beta t 11.458 9.272 Sig. .000 .000

Sumber : Pengolahan Data Primer

116

(1) Hipotesa Penelitian: Ho1 : Akuntabilitas tidak berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung Ha1 : Akuntabilitas berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

(2) Hasil Pengujian Hipotesis Dari hasil regresi linear sederhana variabel akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan didapat nilai t hitung 9,272. Dengan derajat kebebasan n-2 = 64-2 = 62 dengan pengujian dua sisi menggunakan tingkat signifikansi 5% diperoleh nilai t tabel sebesar 1,999. Karena nilai t hitung > t tabel maka Ho1 ditolak dan Ha1 diterima. Ini berarti bahwa akuntabilitas berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Hal ini juga bisa dilihat dari nilai signifikansi = 0,000 yang lebih kecil dari α = 0,05. Nilai R Square dari hasil regresi linear sederhana antara akuntabilitas dan pengelolaan keuangan yang didapat sebesar 0,581. Ini menunjukkan bahwa 58,10% dari variance variabel pengelolaan keuangan di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

dijelaskan/dipengaruhi oleh perubahan dalam variabel akuntabilitas

117

sedangkan sisanya sebesar 41,90% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Persamaan regresi menggunakan metode kuadrat kecil (least squares method) yang didapat adalah : Y = 54,209 + 0,489 X1 Dimana : Y = Pengelolaan keuangan madrasah X1= Akuntabilitas Konstanta sebesar 54,209 menunjukkan besarnya variabel pengelolaan keuangan (Y) adalah tetap sebesar 54,209 dengan asumsi bahwa koefisien regresi variabel bebas, yaitu akuntabilitas (X1) sama dengan nol. Koefisien X1 yang positif menujukkan bahwa akuntabilitas

mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Koefisien regresi variabel akuntabilitas (X1) sebesar 0,489 berarti bahwa jika akuntabilitas (X1) meningkat satu satuan maka pengelolaan keuangan madrasah (Y) akan meningkat sebesar 0,489. b. Pengujian Hipotesis Kedua Untuk menguji pengaruh secara parsial antara variabel independen terhadap variabel dependen digunakan uji t dan uji signifikansi, dengan menggunakan analisis regresi linear antara transparansi (X2) terhadap

118

pengelolaan keuangan (Y). hasil analisis dengan menggunakan SPSS 16 dengan tingkat 5% didapatkan data sebagai berikut: Tabel 4.28. Hasil Analisis Regresi Linear Sederhana X2 dan Y
Coefficients
a

Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Transparansi R Square Adj. R Square = .404 = .395 B 52.738 .530 Std. Error 6.959 .082 .636 Coefficients Beta T 7.578 6.486 Sig. .000 .000

Sumber : Pengolahan Data Primer

(1) Hipotesa Penelitian: Ho1 : Transparansi tidak berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung Ha1 : Transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

(2) Hasil Pengujian Hipotesis Dari hasil regresi linear sederhana variabel transparansi terhadap pengelolaan keuangan didapat nilai t hitung 6,486. Dengan derajat kebebasan n-2 = 64-2 = 62 dengan pengujian dua sisi menggunakan tingkat signifikansi 5% diperoleh nilai t tabel sebesar 1,999. Karena nilai

119

t hitung > t tabel maka Ho1 ditolak dan Ha1 diterima. Ini berarti bahwa transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Hal ini juga bisa dilihat dari nilai signifikansi = 0,000 yang lebih kecil dari α = 0,05. Nilai R Square dari hasil regresi linear sederhana antara transparansi dan pengelolaan keuangan yang didapat sebesar 0,581. Ini menunjukkan bahwa 40,40% dari variance variabel pengelolaan keuangan di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

dijelaskan/dipengaruhi oleh perubahan dalam variabel transparansi sedangkan sisanya sebesar 59,60% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Persamaan regresi menggunakan metode kuadrat kecil (least squares method) yang didapat adalah : Y = 52,738 + 0,530 X2 Dimana : Y = Pengelolaan keuangan madrasah X2= Transparansi Konstanta sebesar 52,738 menunjukkan besarnya variabel pengelolaan keuangan (Y) adalah tetap sebesar 52,738 dengan asumsi bahwa koefisien regresi variabel bebas, yaitu transparansi (X2) sama dengan nol. Koefisien X2 yang positif menujukkan bahwa transparansi mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengelolaan keuangan madrasah di

120

lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Koefisien regresi variabel transparansi (X2) sebesar 0,530 berarti bahwa jika transparansi (X2) meningkat satu satuan maka pengelolaan keuangan madrasah (Y) akan meningkat sebesar 0,530.

c. Pengujian Hipotesis Ketiga Untuk menguji pengaruh secara simultan variabel – variabel independen terhadap variabel dependen digunakan uji F, dengan menggunakan analisis regresi berganda antara akuntabilitas (X1) dan transparansi (X2) terhadap pengelolaan keuangan madrasah (Y). Hasil regresi dengan menggunakan program SPSS 16 dengan tingkat signifikasi 5% didapatkan data sebagai berikut: Tabel 4.29. Hasil Analisis Regresi Berganda
Coefficients
a

Model 1 (Constant) Akuntabilitas

Unstandardized Coefficients Std. B Error 50.185 .419 5.839 .080 .104

Standardized Coefficients Beta T 8.594 .653 .145 5.261 2.169 Sig. .000 .000 .047

Correlations Partial Part

Collinearity Statistics Tolerance VIF

.559 .148

.431 .096

.436 .436

2.294 2.294

Transparansi .121

R Square Adj. R Square F-Hitung Sig. F DW Statistik

= 0.590 = 0.577 = 43,924 = 0.000 = 1,663

Sumber : Pengolahan Data Primer

121

(1) Hipotesa Penelitian: Ho1 : Akuntabilitas dan transparansi tidak berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor

Kementerian Agama Kabupaten Bandung Ha1 : Akuntabilitas dan transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

(2) Hasil Pengujian Hipotesis Dari hasil regresi linear berganda variabel akuntabilitas dan transparansi terhadap pengelolaan keuangan didapat nilai F hitung 43,924. Dengan derajat kebebasan pembilang k = 2 dan derajat kebebasan penyebut n-k-1 = 64-3 = 61 dengan menggunakan tingkat signifikansi 5% diperoleh nilai F tabel sebesar 3,150. Karena nilai F hitung > F tabel maka Ho1 ditolak dan Ha1 diterima. Ini berarti bahwa akuntabilitas dan transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Hal ini juga bisa dilihat dari nilai signifikansi = 0,000 yang lebih kecil dari α = 0,05. Nilai R Square dari hasil regresi linear berganda antara akuntabilitas dan transparansi terhadap pengelolaan keuangan yang didapat sebesar 0,590. Ini menunjukkan bahwa 59% dari variance variabel pengelolaan keuangan di lingkungan Kantor Kementerian oleh perubahan Agama dalam Kabupaten variabel Bandung akuntabilitas

dijelaskan/dipengaruhi

122

transparansi sedangkan sisanya sebesar 41% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Persamaan regresi menggunakan metode kuadrat kecil (least squares method) yang didapat adalah : Y = 50,185 + 0,419 X1 + 0,121 X2 Dimana : Y = Pengelolaan keuangan madrasah X1= Akuntabilitas X2= Transparansi Konstanta sebesar 50,185 menunjukkan besarnya variabel pengelolaan keuangan (Y) adalah tetap sebesar 50,185 dengan asumsi bahwa koefisien regresi variabel bebas, yaitu akuntabilitas (X1) dan transparansi (X2) sama dengan nol. Koefisien X1 yang positif menujukkan bahwa akuntabilitas mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Koefisien regresi variabel akuntabilitas (X1) sebesar 0,419 berarti bahwa jika akuntabilitas (X1) meningkat satu satuan maka pengelolaan keuangan madrasah (Y) akan meningkat transparansi konstan. Koefisien X2 yang positif menujukkan bahwa transparansi mempunyai pengaruh yang positif terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Koefisien sebesar 0,419 dengan asumsi variabel

123

regresi variabel transparansi (X2) sebesar 0,121 berarti bahwa jika transparansi (X2) meningkat satu satuan maka pengelolaan keuangan madrasah (Y) akan meningkat akuntabilitas konstan. sebesar 0,121 dengan asumsi variabel

Gambar 11. Model Hasil Penelitian

Akuntabilitas (X1)
a. Kualitas penyusunan APBM; b. Laporan keuangan periodik dan tahunan c. Partisipasi stakeholders dalam Menciptakan akuntabilitas d. Akuntabilitas secara keseluruhan

Y = 54,209 + 0,489 X1

Y = 50,185 + 0,419 X1 + 0,121 X2

Transparansi (X2)
a. Kejelasan peran dan tanggungjawab pengelola keuangan Madrasah b. Ketersediaan informasi bagi publik c. Penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka d. Jaminan integritas

Pengelolaan Keuangan (Y) a. Proses merencanakan b. Organisasi dan koordinasi c. Pelaksanaan dan pelaporannya d. Pengawasan

Y = 52,738 + 0,530 X2

124

F. Pembahasan Hasil Penelitian 1. Hasil Penelitian Setelah dilakukan pengujian hipotesis, maka selanjutnya diuraikan pembahasan hasil penelitian yang penjelasannya didasarkan pada variabel – variabel penelitian. Pembahasan hasil penelitian akan diuraikan secara sistematis dan berurutan sesuai dengan penjelasan dari hasil pengujian hipotesis. a. Pengaruh Akuntabilitas (X1) terhadap Pengelolaan Keuangan (Y). Variabel akuntabilitas merupakan salah satu variabel yang

mempengaruhi pengelolaan keuangan madrasah. Hasil analisis deskriptif data variabel akuntabilitas menunjukkan bahwa akuntabilitas memiliki kualitas 73,76%. Ini menunjukkan bahwa akuntabilitas keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah tergolong baik. Namun masih perlu ditingkatkan lagi mengingat persentase yang di capai hanya 73,76%, sedangkan target yang ingin dicapai adalah 100%. Sedangkan hasil analisis deskriptif variabel pengelolaan keuangan menunjukkan bahwa pengelolaan keuangan madrasah memiliki kualitas 81,21%. Ini menunjukkan bahwa pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah tergolong baik, namun demikian masih harus ditingkatkan lagi pada tahun berikutnya, mengingat angka persentase pengelolaan keuangan yang dicapai hanya 81,21% sedangkan target yang ingin dicapai adalah 100%.

125

Hal tersebut menunjukkan bahwa akuntabilitas keuangan yang di kategorikan baik mengakibatkan hasil pengelolaan keuangan madrasah juga berada pada level yang baik pula, karena hasil dalam penelitian ini menunjukkan bahwa akuntabilitas berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah. Berdasarkan hasil analisis diketahui bahwa pengujian parsial dengan menggunakan uji t menghasilkan angka sebesar 5,308. Nilai t hitung (5,308) > nilai t tabel (1,999). Nilai sig. yang dihasilkan sebesar 0,000. Nilai sig. (0,000) < nilai α (0,05), dengan demikian pengaruh akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor

Kementerian Agama Kabupaten bandung signifikan. Koefiseien X1 yang positif menunjukkan bahwa variabel akuntabilitas memiliki pengaruh yang positif terhadap variabel pengelolaan keuangan di lingkungan Kantor Kementrian Agama Kabupaten Bandung. Artinya bahwa semakin tinggi akuntabilitas maka makin tinggi pula pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Nilai R square sebesar 0,581 menunjukkan bahwa 58,10% pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dijelaskan/dipengaruhi oleh variabel akuntabilitas sedangkan sisanya 41,90% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Variabel akuntabilitas ini memiliki 4 indikator yaitu kualitas penyusunan APBM, laporan keuangan periodik dan tahunan, partisipasi

126

stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas, akuntabilitas secara keseluruhan. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator kualitas penyusunan Anggaran Penerimaan dan Belanja Madrasah (APBM) menunjukkan bahwa responden menganggap kualitas penyusunan APBM yang dapat dikategorikan cukup baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator kualitas penyusunan APBM menunjukkan angka 66,85%. Hal ini menunjukkan bahwa kualitas penyusunan APBM di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung tidak begitu baik. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator laporan keuangan periodik dan tahunan menunjukkan bahwa responden menganggap laporan keuangan periodik dan tahunan yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator laporan keuangan periodik dan tahunan menunjukkan angka 82,31%. Hal ini menunjukkan bahwa laporan keuangan periodik dan tahunan di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik, tepat waktu dan sesuai dengan aturan yang berlaku. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas menunjukkan bahwa responden

menganggap partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas menunjukkan angka 78,28%. Hal ini menunjukkan bahwa partisipasi

127

stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik, dan mulai mengarah pada peningkatan partisipasi stakeholder dalam menciptakan akuntabilitas. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator akuntabilitas secara keseluruhan menunjukkan bahwa responden menganggap akuntabilitas secara keseluruhan yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator akuntabilitas secara keseluruhan

menunjukkan angka 76,88%. Hal ini menunjukkan bahwa akuntabilitas secara keseluruhan di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik. Dari hasil analisis deskripsi semua indikator yang ada pada variabel akuntabilitas (X1) maka ditemukan indikator yang paling kuat yakni indikator laporan keuangan periodik dan tahunan sebesar 82,31% sedangkan indikator yang paling lemah yakni indikator kualitas penyusunan Anggaran Penerimaan dan Belanja Madrasah sebesar 66,85%.

b. Pengaruh Transparansi (X2) terhadap Pengelolaan Keuangan (Y). Variabel transparansi merupakan salah satu variabel yang

mempengaruhi pengelolaan keuangan madrasah. Hasil analisis deskriptif data variabel transparansi menunjukkan bahwa transparansi memiliki kualitas 76,66%. Ini menunjukkan bahwa transparansi keuangan pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

128

sudah tergolong baik. Namun masih perlu ditingkatkan lagi mengingat persentase yang di capai hanya 76,66%, sedangkan target yang ingin dicapai adalah 100%. Sedangkan hasil analisis deskriptif variabel pengelolaan keuangan menunjukkan bahwa pengelolaan keuangan madrasah memiliki kualitas 81,21%. Ini menunjukkan bahwa pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah tergolong baik, namun demikian masih harus ditingkatkan lagi pada tahun berikutnya, mengingat angka persentase pengelolaan keuangan yang dicapai hanya 81,21% sedangkan target yang ingin dicapai adalah 100%. Hal tersebut menunjukkan bahwa transparansi keuangan yang di kategorikan baik mengakibatkan hasil pengelolaan keuangan madrasah juga berada pada level yang baik pula, karena hasil dalam penelitian ini menunjukkan bahwa transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah. Berdasarkan hasil analisis diketahui bahwa pengujian parsial dengan menggunakan uji t menghasilkan angka sebesar 2,016. Nilai t hitung (2,016) > nilai t tabel (1,999). Nilai sig. yang di hasilkan sebesar 0,000. Nilai sig. (0,000) < nilai α (0,05), dengan demikian pengaruh transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor

Kementerian Agama Kabupaten bandung signifikan. Koefiseien X2 yang positif menunjukkan bahwa variabel transparansi memiliki pengaruh yang positif terhadap variabel pengelolaan keuangan di lingkungan Kantor

129

Kementrian Agama Kabupaten Bandung. Artinya bahwa semakin tinggi transparansi maka makin tinggi pula pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Nilai R square sebesar 0,404 menunjukkan bahwa 40,40% pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dijelaskan/dipengaruhi oleh variabel transparansi sedangkan sisanya 59,60% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Variabel transparansi ini memiliki 4 indikator yaitu kejelasan peran dan tanggung jawab pengelola keuangan madrasah, ketersediaan informasi bagi publik, penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka, dan jaminan integritas. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator kejelasan peran dan tanggung jawab pengelola keuangan madrasah menunjukkan bahwa responden menganggap kejelasan peran dan tanggung jawab pengelola keuangan madrasah yang dapat dikategorikan cukup baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator kejelasan peran dan tanggung jawab pengelola keuangan madrasah menunjukkan angka 76,67%. Hal ini menunjukkan bahwa kejelasan peran dan tanggung jawab pengelola keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik. Sehingga terdapat kejelasan tugas dan pertanggungjawaban dari masing-masing pengelola keuangan di madrasah.

130

Hasil analisis deskriptif terhadap indikator ketersediaan informasi bagi publik menunjukkan bahwa responden menganggap ketersediaan

informasi bagi publik yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator ketersediaan informasi bagi publik menunjukkan angka 68,81%. Hal ini menunjukkan bahwa ketersediaan informasi bagi publik di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik, tetapi masih harus dilakukan perbaikan terutama mengenai ketersediaan media yang menginformasikan tentang pengelolaan keuangan di madrasah, seperti papan pengumuman pengelolaan keuangan madrasah. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka menunjukkan bahwa responden menganggap penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka menunjukkan angka 78,61%. Hal ini menunjukkan bahwa penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik, dan penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran madrasah secara terbuka telah mulai dilaksanakan. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator jaminan integritas menunjukkan bahwa responden menganggap jaminan integritas yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator

131

jaminan integritas menunjukkan angka 81,00%. Hal ini menunjukkan bahwa jaminan integritas di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik. Dari hasil analisis deskripsi semua indikator yang ada pada variabel transparansi (X2) maka ditemukan indikator yang paling kuat yakni indikator jaminan integritas sebesar 81,00% sedangkan indikator yang paling lemah yakni indikator ketersediaan informasi bagi publik sebesar 68,81%.

c. Pengaruh Akuntabilitas dan Transparansi terhadap Pengelolaan Keuangan secara bersama-sama. Berdasarkan hasil pengujian hipotesis ketiga, diperoleh nilai F hitung sebesar 43,924 dan F tabel sebesar 3,150. F hitung menunjukkan angka yang lebih besar dari F tabel. Nilai signifikansi yang dihasilkan sebesar 0,000 nilai yang signifikan pada taraf 5%, karena 0,000 < 0,05. Dengan demikian jelas bahwa variabel akuntabilitas dan variabel transparansi berpengaruh secara signifikan terhadap variabel pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Nilai R square sebesar 0,590 menunjukkan bahwa akuntabilitas dan transparansi secara bersama sama mempengaruhi pengelolaan keuangan di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sebesar 59% sedangkan sisanya sebesar 41% dijelaskan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini.

132

Pencapaian pengelolaan keuangan madrasah yang belum mencapai 100% disebabkan karena akuntabilitas dan transparansi belum di laksanakan secara sempurna pada madrasah madrasah negeri di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung. Hal ini terutama belum adanya keterlibatan stakeholders madrasah secara keseluruhan dalam penyusunan Anggaran Penerimaan dan Belanja Madrasah. Sehingga peran aktif warga madrasah dalam meningkatnya kualitas pengelolaan keuangan pada madrasah juga belum besar. Hal lain yang membuat pengelolaan keuangan madrasah belum baik adalah ketidakcukupan tersediaannya media yang mengkomunikasikan keadaan pengelolaan keuangan madrasah dari para pengelola keuangan madrasah kepada stakeholders, terutama stakeholders internal yaitu guru dan komite madrasah. Hal ini bisa terlihat pada hasil deskriptif terhadap indikator pengelolaan keuangan madrasah yang terdiri dari 4 indikator yaitu, proses merencanaan, organisasi dan koordinasi, pelaksanaan, pengawasan. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator proses merencanaan keuangan madrasah menunjukkan bahwa responden menganggap proses merencanaan keuangan madrasah yang dapat dikategorikan cukup baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator proses merencanaan keuangan madrasah menunjukkan angka 82,60%. Hal ini menunjukkan bahwa proses merencanaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik.

133

Hasil analisis deskriptif terhadap indikator organisasi dan koordinasi menunjukkan bahwa responden menganggap organisasi dan koordinasi yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator organisasi dan koordinasi menunjukkan angka 83,36%. Hal ini menunjukkan bahwa organisasi dan koordinasi pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator pelaksanaan dan pelaporan pengelolaan keuangan madrasah menunjukkan bahwa responden

menganggap pelaksanaan dan pelaporan pengelolaan keuangan madrasah yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap pelaksanaandan pelaporan pengelolaan keuangan madrasah menunjukkan angka 80,21%. Hal ini menunjukkan bahwa pelaksanaan dan pelaporan pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik. Hasil analisis deskriptif terhadap indikator pengawasan keuangan madrasah menunjukkan bahwa responden menganggap pengawasan keuangan madrasah yang dapat dikategorikan baik. Persentase tanggapan responden terhadap indikator pengawasan keuangan madrasah

menunjukkan angka 77,99%. Hal ini menunjukkan bahwa pengawasan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan baik, walaupun tentu saja masih harus dilakukan perbaikan.

134

Dari hasil analisis deskripsi semua indikator yang ada pada variabel pengelolaan keuangan madrasah (Y) maka ditemukan indikator yang paling kuat yakni indikator organisasi dan koordinasi sebesar 83,36 % sedangkan indikator yang paling lemah yakni indikator pengawasan keuangan madrasah sebesar 77,99%.

2. Analisis Konsolidasi Hasil Penelitian Dalam upaya untuk melengkapi hasil penelitian ini, maka telah dilakukan wawancara kepada pihak yang berwenang pada madrasah yang secara struktur pengelolaan keuangan tanggung jawab pengelolaan keuangan secara administratif adalah Kepala Urusan Tata Usaha sebagai Pejabat Penanggung jawab Kegiatan (Pejabat pembuat komitmen). Yang secara administratif merupakan penanggung jawab seluruh pengelolaan keuangan madrasah negeri yang bersumber dari DIPA. Yang bersedia diwawancara adalah kepala urusan tata usaha Madrasah Tsanawiyah Negeri Pasirjambu Kabupaten Bandung yang dilakukan pada tanggal 5 Maret 2010 yang dimulai pada pukul 09.00 WIB. Hal ini dilakukan guna mendapatkan gambaran yang komperhensif mengenai hasil dari penelitian ini. Ada tiga pertanyaan yang diajukan dalam wawancara tersebut, pertanyaan yang diberikan berkaitan dengan kecenderungan hasil tanggapan responden terhadap butir – butir pertanyaan dengan indikator yang terendah dibandingkan dengan indikator lain dalam satu variabel. Adapun hasil dari wawancara tersebut adalah sebagai berikut :

135

a. Konsolidasi Hasil Penelitian Variabel Akuntabilitas Hasil penelitian menunjukkan akuntabilitas berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah. Dari hasil analisis deskriptif terhadap varibel akuntabilitas diketahui bahwa skor dengan indikator terendah adalah adanya kualitas penyusunan APBM. Tanggapan narasumber atas hal tersebut adalah sebagai berikut: Menurut saya, kurangnya angka dari indikator kualitas penyusunan APBM terhadap pengelolaan keuangan dikarenakan beberapa hal tetapi yang paling pokok memang tidak adanya bentuk standar dari APBM, kita biasanya hanya menginduk dari APBM tahun sebelumnya dan merubah sedikit – sedikit bukan berangkat dari perencanaan yang matang tentang capaian apa yang di targetkan pada tahun anggaran yang dimaksud. Seringkali juga memang APBM dibuat hanya oleh Kepala Madrasah sedangkan kaur TU hanya menerima jadi saja. Tentu saja hal ini mengakibatkan tidak semua komponen madrasah merasa kepentingannya terakomodir di dalam APBM tersebut. Hal ini disebabkan rapat kerja di awal tahun lebih banyak seremonial belaka, atau sekedar pembagian kepanitiaan selama setahun kedepan, bukan merupakan rapat yang membicarakan secara rinci tentang visi, misi, target dan tujuan organisasi selama setidaknya setahun kedepan. (Kepala Urusan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Pasirjambu Kabupaten Bandung) Pernyataan yang dikemukakan oleh narasumber dari kepala tata usaha Madrasah memang beralasan karena kurangnya komunikasi tentang tujuan dan harapan yang ingin dicapai di masa depan atau setidaknya selama setahun anggaran kedepan, akan berakibat kurangnya rasa memiliki warga madrasah terhadap madrsah pada umumnya dan pada kegiatan yang dilakukan madrasah pada khususnya. Hal ini akan berdampak pada rendahnya partisipasi warga madrasah terhadap kegiatan madrasah, sehingga tentu saja akan sulit diharapkan madrasah akan mengalami kemajuan baik secara akademik, life skill siswa,

136

maupun peningkatan jumlah pendaptar siswa pada tahun ajaran berikutnya. Karena hal tersebut biasanya menjadi rujukan bagi calon siswa dalam menentukan pilihan untuk melanjutkan sekolah dari SD/MI. dilain pihak memang MTs belum menjadi pilihan yang banyak di pertimbangkan oleh kebanyakan siswa di kabupaten bandung. b. Konsolidasi Hasil Penelitian Variabel Transparansi Hasil penelitian menunjukkan transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah. Dari hasil analisis deskriptif terhadap varibel transparansi diketahui bahwa skor dengan indikator terendah adalah adanya ketersediaan informasi bagi publik. Tanggapan narasumber atas hal tersebut adalah sebagai berikut: Menurut saya, kurangnya angka dari indikator ketersediaan informasi bagi publik terhadap pengelolaan keuangan memang bisa dimaklumi. Dari pengalaman saya menjadi kaur TU di sekolah sebelumnya pun hal ini memang terjadi. Tetapi menurut saya memang tidak semua proses pengelolaan keuangan harus dibuat terbuka seperti halnya biasa dilakukan di mesjid – mesjid dengan menempelkan semacam papan pengumuman. Hal ini tidak di mungkinkan karena banyak butir pengeluaran dari sumber DIPA maupun dari sumber lain seperti BOS yang banyak juga digunakan sebagai biaya konsolidasi dan koordinasi. Selama biaya diluar tufoksi ini masih ada baik dikarenakan pengeluaran untuk pihak internal Kementerian Agama maupun pihak lain, maka pembuatan papan pengumuman semacam itu belum di mungkinkan. Tetapi saya berkeyakinan hal ini bukan untuk tujuan yang negatif tetapi bertujuan bagi kebaikan madrasah itu sendiri. Dan saya kira semua warga madrasah juga sama memahami sulitnya situasi seperti ini. (Kepala Urusan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Pasirjambu Kabupaten Bandung) Pernyataan yang dikemukakan oleh narasumber dari kepala tata usaha Madrasah memang menjadi pandangan yang umum di Kabupaten Bandung dimana tidak ada satupun madrasah baik Madrasah Ibtidaiyah,

137

Madrasah Tsanawiyah, dan Madrasah Aliyah yang memasang papan pengumuman yang isinya tentang pengelolaan keuangan madrasah. Hal ini memang menjadi dilematis bagi para pengelola keuangan di madrasah. Di satu sisi transparansi pengelolaan keuangan madrasah adalah kewajiban baik sebagai seorang muslim maupun sesuai dengan peraturan yang ada yang menjadikan prinsip transparansi sebagai salah satu prinsip utama dalam pengelolaan keuangan sekolah/madrasah. c. Konsolidasi Hasil Penelitian Variabel Pengelolaan Keuangan Hasil penelitian menunjukkan pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dapat dikategorikan “Baik” dengan skor yang cukup tinggi 81,21%. Dari hasil analisis deskriptif terhadap varibel pengelolaan keuangan diketahui bahwa skor dengan indikator terendah adalah indikator pengawasan. Tanggapan narasumber atas hal tersebut adalah sebagai berikut: Menurut saya, kurangnya angka dari indikator pengawasan pada pengelolaan keuangan memang bisa dimaklumi. Selama ini memang pengawasan pengelolaan keuangan madrasah tidak begitu baik. Pengawasan pengelolaan keuangan yang dilakukan baik oleh internal Kementerian Agama maupun pihak lain (BPK) hanyalah terpaku pada jumlah aliran uang masuk dan aliran uang keluar. Dan temuan-temuanyapun belum mengarah pada hal yang rinci, lebih sering temuannya adalah kekurang lengkapan jenis pembukuan, salah menempatkan mata anggaran dan kesalahan administrasi lainnya. Memang saya melihat ada kecenderungan keinginan dari warga madrasah agar pengelolaan keuangan madrasah dilakukan secara mendetil dan menyeluruh. Hal ini memang belum memungkinkan karena kultur yang ada membuat guru dan komite madrasah, yang padahal memiliki wewenang undang – undang untuk ikut mengontrol pengelolaan keuangan, tidak memiliki format dan tata cara yang di pahami dan di akui bersama antara kuasa pengguna anggaran (kepala madrasah), pejabat penanggung jawab kegiatan (kaur TU) dan bendahara, dengan stakeholder

138

madrasah yang lainnya. Padahal tentu saja jika kontrol intern berjalan dengan baik maka akan mengurangi temuan atas pengelolaan keuangan madrsah oleh pihak eksternal. Dan hal itu tentu akan menjadi prestise tersendiri bagi madrasah yang bersangkutan. (Kepala Urusan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Pasirjambu Kabupaten Bandung) Pernyataan yang dikemukakan oleh narasumber dari kepala tata usaha Madrasah tentu saja harus dijadikan pertimbangan banyak pihak terutama bagi kebaikan dan perkembangan madrasah itu sendiri. Tentu saja dengan pengelolaan keuangan madrsah yang baik maka kemajuan madrasah juga akan lebih mudah dicapai. Hanya saja tentu saja harus dibuat format yang baik tentang kontrol internal madrasah terhadap pengelolaan keuangan di madrasah. Hal ini agar kemudian juga fungsi kontrol tadi tidak malah membuat para pengelola keuangan tidak memiliki keleluasaan yang cukup dalam menentukan kebijakan tertentu dalam pelaksanaan pengelolaan keuangan di madrasah.

G. Keterbatasan Penelitian Penelitian ini mempunyai beberapa keterbatasan, yang pertama adalah kemungkinan adanya respon bias. Beberapa hal yang menyebabkan respon bias adalah: 1. Adanya kesalahan interpretasi oleh responden mengenai maksud pertanyaan sesungguhnya. Ini menyebabkan variable tidak terukur secara sempurna.

139

2. Adanya kemungkinan responden menjawab dengan tidak serius. Perbedaan suasana saat mengisi kuesioner mempengaruhi keseriusan responden. Semakin tidak serius, kemungkinan untuk bias semakin tinggi. 3. Keterbatasan instrumen penelitian. Instrumen penelitian mungkin tidak menyampaikan secara jelas apa yang dimaksudkan. Keterbatasan kedua adalah relatif kecilnya jumlah kuesioner yang kembali yang hanya 53,78% dari populasi. Walaupun telah memenuhi kriteria > 30% populasi. Tetapi tentu saja angka responden ideal sebanyak 100 responden untuk mendukung tingkat kualitas data belum terpenuhi. Tetapi secara keseluruhan memang masih terjaga dengan asumsi seluruh populasi dijadikan sampel.

140

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan Berdasarkan hasil penelitian, ada beberapa yang dapat disimpulkan. Pertama, besarnya hubungan secara bersama-sama antara variabel

akuntabilitas (X1) dan transparansi (X2) terhadap pengelolaan keuangan tergolong tinggi yakin 0,768 sedangkan kontribusi/pengaruh secara simultan variabel X1 dan X2 terhadap Y = R2 x 100% atau 0,7682 x 100% = 59% sedangkan sisanya 41% ditentukan variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Dari hasil analisa deskriptif semua indikator yang ada pada variabel pengelolaan keuangan (Y) ditemukan indikator yang paling kuat yakni indikator organisasi dan koordinasi sebesar 83,36% sedangkan indikator yang paling lemah yaitu indikator pengawasan sebesar 77,99%. Dari indikator yang paling kuat dapat dikatakan bahwa pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan cukup baik hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yakni: Kepala madrasah dituntut untuk dapat mengorganisasikan dengan menetapkan orang-orang yang akan melaksanakan tugas pengelolaan keuangan; Para guru dimungkinkan untuk menjadi pengelola keuangan; Staf yang dipilih untuk membantu pengelolaan keuangan madrasah dituntut untuk memahami tugasnya; Staf yang dipilih untuk membatu pengelolaan keuangan

141

madrasah dituntut untuk mengikuti pelatihan secara reguler; Adanya SK bagi pengelola keuangan; Pemisahan pengelola keuangan sehingga tidak terjadi penguasaan disatu orang staf; dan Kepala madrasah melakukan evaluasi sampai dengan penggantian staf pengelolaan keuangan. Sedangkan dari indikator yang paling lemah disebabkan oleh: Adakah bukti-bukti pengeluaran; Pemeriksaan keuangan oleh Kepala madrasah secara reguler; Pemeriksaan keuangan oleh Komite madrasah secara reguler; Pengawasan secara reguler dari kepala madrsah; Pengawasan secara reguler dari Irjen Depag; Pengawasan secara reguler dari BPK; Peran BPKP dalam pengawasan keuangan madrasah. Sehingga hasil penelitian ini dapat ditarik beberapa sub kesimpulan sebagai berikut: a. Akuntabilitas Berpengaruh secara Signifikan terhadap Pengelolaan Keuangan Madrasah. Besarnya hubungan variabel akuntabilitas terhadap pengelolaan keuangan madrasah adalah 0,762 sedangkan kontribusi/pengaruh variabel X1 terhadap Y sebesar 58,1% kemudian sisanya 41,9% ditentukan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Informasi ini memberikan keterangan bahwa variabel akuntabilitas memberikan pengaruh yang tinggi terhadap pengelolaan keuangan madrsah. Hasil ini menginformasikan bahwa akuntabilitas pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan dengan baik kaitannya dengan pengelolaan keuangan madrasah.

142

Dari hasil analisa deskriptif semua indikator yang ada pada variabel akuntabilitas (X1) maka ditemukan indikator yang paling kuat yakni indikator laporan keuangan periodik dan tahunan sebesar 82,31% sedangkan indikator yang paling lemah adalah indikator kualitas penyusunan APBM sebesar 66,85%. Dari indikator yang paling kuat dapat dikatakan bahwa akuntabilitas keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah terlaksana cukup baik, hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yakni: Penyampaian laporan realiasi APBM kepada Komite Madrasah dan Kandepag/Kakanwil; Penyampaian laporan realiasi APBM kepada Kandepag; Penyampaian laporan realiasi APBM kepada Kakanwil; Penyampaian laporan keuangan rutin (bulanan, triwulan, semester) kepada Kandepag/Kakanwil tepat waktu; Penyampaian laporan keuangan rutin (bulanan, triwulan, semester) kepada Kakanwil tepat waktu. Sedangkan dari indikator yang paling lemah disebabkan oleh: Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah (APBM); Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah menyeimbangkan antara aspirasi pihak madrasah dan Komite Madrasah; Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah merupakan kompromi antara pihak madrasah dan Komite Madrasah; Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah merupakan aspirasi Komite Madrasah; Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah mempertimbangkan

143

merupakan kepentingan guru; Keterlibatan guru dalam penyusunan APBM; Keterlibatan Komite Madrasah dalam penyusunan APBM; Pertimbangan ekonomi dalam penentuan alokasi bagi setiap item belanja; Pertimbangan efisiensi dalam penentuan alokasi bagi setiap item belanja; Konsultasi dengan para guru berkaitan dengan perubahan anggaran madrasah; Konsultasi dengan Komite Madrasah berkaitan dengan perubahan anggaran madrasah.

b. Transparansi Berpengaruh secara Signifikan terhadap Pengelolaan Keuangan Madrasah. Besarnya hubungan variabel transparansi terhadap pengelolaan keuangan madrasah adalah 0,636 sedangkan kontribusi/pengaruh variabel X1 terhadap Y sebesar 40,4% kemudian sisanya 59,6% ditentukan oleh variabel lain yang tidak diteliti dalam penelitian ini. Informasi ini memberikan keterangan bahwa variabel transparansi memberikan pengaruh yang tinggi terhadap pengelolaan keuangan madrsah. Hasil ini menginformasikan bahwa transparansi pada madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah berjalan dengan baik kaitannya dengan pengelolaan keuangan madrasah. Dari hasil analisa deskriptif semua indikator yang ada pada variabel transparansi (X2) maka ditemukan indikator yang paling kuat yakni indikator jaminan integritas sebesar 80,00% sedangkan indikator yang

144

paling lemah adalah indikator ketersediaan informasi bagi publik sebesar 68,81%. Dari indikator yang paling kuat dapat dikatakan bahwa transparansi keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung sudah terlaksana cukup baik hal ini disebabkan oleh beberapa faktor yakni: Hasil yang telah dicapai untuk program jangka panjang selalu disajikan dalam Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) Kepala Madrasah; Pengelolaan keuangan sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku; Bendahara memberikan informasi yang wajar kepada para guru dalam pengelolaan keuangan; Orang tua siswa melalui Komite madrasah diberikan kemudahan dalam mendapatkan informasi yang wajar tentang pengelolaan keuangan; Laporan keuangan madrasah bisa di minta oleh komite madrasah kepada kepala madrasah. Sedangkan dari indikator yang paling lemah disebabkan oleh: Ketersediaan informasi mengenai APBM untuk stakeholders madrasah; Informasi mengenai laporan pertanggungjawaban APBM telah tersedia untuk stakeholders madrasah; Tersedia data realiasi anggaran satu tahun sebelumnya sebagai pembanding; Media penyampaian informasi APBM dengan realisasinya (seperti papan pengumuman); Laporan keuangan madrasah telah disajikan secara wajar dan memadai.

145

B. Saran Berdasarkan kesimpulan diatas dan untuk meningkatkan kualitas pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung maka penulis memberikan saran dan masukan yaitu sebagai berikut: Pertama: untuk meningkatkan kualitas akuntabilitas yang nantinya akan berdampak pada peningkatan kualitas pengelolaan keuangan madrasah, maka perlu adanya peningkatan kualitas penyusunan Anggaran Penerimaan dan Belanja Madrasah (APBM) yang salah satu caranya adalah melakukan standarisasi APBM, dan pelatihan – pelatihan yang cukup untuk

mensosialisasikannya. Sehingga seluruh kepentingan stakholders bisa tertampung dalam APBM untuk meningkatkan dan memajukan madrasah di masa depan. Kedua: untuk meningkatkan transparansi penting untuk di buat media penyampaian keadaan pengelolaan keuangan madrasah kepada stakeholders internal dalam batas – batas tertentu. Sehingga akan timbul pengawasan internal yang baik dalam pengelolaan keuangan madrasah. Walau bagai manapun guru dan komite madrasah adalah pelaku utama warga madrasah dalam peningkatan kualitas madrasah yang di akui haknya dalam undang – undang untuk mengetahui dan terlibat dalam pengelolaan keuangan madrasah. Ketiga: Pada penelitian selanjutnya tentu akan lebih memberikan gambaran yang lengkap dan menyeluruh jika melibatkan lebih banyak variable dalam penelitiannya. Setidaknya angka 41% faktor lain yang mempengaruhi

146

Pengelolaan Keuangan masih merupakan pengaruh yang cukup besar. Sehingga perlu di lakukan penelitian lebih lanjut. Setidak-tidaknya masih terdapat satu variable yang dianggap penting oleh Asian development Bank yaitu Partisipasi Masyarakat. Dan beberapa faktor lain sesuai rujukan dan situasional populasi yang diteliti. Tentu saja bagi peneliti lain, merupakan hal yang cukup penting untuk diteliti pada populasi yang berbeda. Sehingga di dapat realibilitas hasil penelitian yang makin terpercaya. Terlebih lagi jika daftar pertanyaan pada variable Pengelolaan Keuangan bisa lebih diperkaya sehingga di dapat validitas konstruk yang lebih baik.

147

DAFTAR PUSTAKA Archon, Fung & Erik Olin Wright, (2003), Deepening Democracy : Institutional Innovations in Empowered Participatory Governance, The Real Utopias Project IV, London : Verso. Asian Development Bank, (1999), Governance : Sound Development

Management. Bastian, Indra, (2006), Sistem Akuntansi Sekor Publik, Edisi 2, Salemba Empat, Jakarta. ____________, (2006), Sistem Perencanaan dan Penganggaran Pemerintah Daerah di Indonesia, Salemba Empat, Jakarta. ____________, (2007), Akuntansi Pendidikan, Penerbit Erlangga, Jakarta. Budiardjo Miriam, (2000), Menggapai Kedaulatan untuk Rakyat, Bandung : Mizan. Cooper, Donald R dan C.W. Emory, (1998), Metodologi Penelitian Bisnis, Widyono S, Uka W, Erlangga, Jakarta. Departemen Pendidikan Nasional. (2002). Manajemen Keuangan, Materi Pelatihan Terpadu untuk Kepala Sekolah. Jakarta: Dirjen Dikdasmen, Direktorat Pendidikan Lanjutan Tingkat Pertama Development Assistant Committee, (1997), Evaluation of Programs Promoting Participatory Development & Good Governance. Djarwanto Ps, Pangestu S, (2000) Statistik Induktif, BPFE, Yogyakarta. Headington Rita. (2000). Monitoring, Assesment, Recording, reporting and Accountability, Meeting the Standards. London: David Fulton Publishers.

148

Hill, Michael & Peter Hupe, (2002), Implementing Public Policy : Governance in Theory and in Practice, London : Sage Publications. _______________________(1997), The Policy Process, London : Prentice Hall/Harvester Wheatsheaf. Jalal Fasli & Supriadi Dedi. (2001). Reformasi Pendidikan dalam Konteks Otonomi Daerah, Yogyakarta: AdiCita Lutrin, Carl E. dan Allen K. Settle, (1985), American Public Administration : Concepts & Cases, USA : Prentice-Hall Inc. Mardiasmo, (2002) Otonomi dan Manajemen Keuangan Daerah, Penerbit Andi, Yogyakarta. _________, Akuntansi Sektor Publik, Penerbit Andi, Yogyakarta, 2002. Marzuki, C. (1999) Metodologi Riset. Jakarta: Erlangga. Meuthia, (2000) HAM : Penyelenggaraan Negara Yang Baik dan Masyarakat Warga, Jakarta : KOMNAS HAM. Mohrman Susan Albert and Wohlstette Priccilla (1994). School-Based Management, Organizing for High Performance, San Fransisco: Jossey-Bass Publisher. Olssen Mark, Codd, & Anne-Marie O'Neill. (2004). Education Policy: Globalization, Citizenship and Democracy. London, Thousand Oeaks. New Delhi: Sage Publications. Peters, B.Guy, (2000) The Politics of Bureaucracy, London : Routledge. Ruseffendi, ET. (1993), Statistika Dasar untuk Penelitian Pendidikan, Dikti P&K, Jakarta

149

Shafritz, Jay M. & E.W. Russell. (1997), Introducing Public Administration, USA : Longman) Sudjana, (2002), Metoda Statistika, Edisi ke 6, Tarsito, Bandung Sugiarto, dkk. (2001), Teknik Sampling , PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Sugiyono, (2003), Statistika untuk Penelitian , Cetakan Kelima, CV Alpha Betha, Bandung. Supriadi, Dedi. (2004), Satuan Biaya Pendidikan Dasar dan Menengah. Bandung: PT Remaja Rosdakarya Tjokroamidjojo, Bintoro, (2001), Reformasi Administrasi Publik, Jakarta : MIA – UNKRIS. Zamroni. (2008). School Based Management. Yogyakarta: Pascarsarjana Universitas Negeri Yogyakarta.

Referensi Lain : Asian Development Bank, Public Administration in the 21-st Century (artikel di Internet) Buku Pedoman Penguatan Pengamanan Program Pembangunan Daerah, Badan Perencanaan Nasional & Departemen Dalam Negeri, 2002 Buletin Informasi Program Kemitraan untuk Pembaharuan Tata Pemerintahan di Indonesia, 2000.

150

Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 056/U/2001 tentang Pedoman Pembiayaan Penyelenggaraan Pendidikan di Sekolah. Jakarta: CV Tamita Utama Mardiasmo, artikel Pewujudan Transparansi dan Akuntabilitas Publik Melalui Akuntansi Sektor Publik: Suatu Sarana Good Governance dalam JURNAL AKUNTANSI PEMERINTAH, Vol. 2, No. 1, Mei 2006. Minogue, Martin, artikel The Management of Public Change : from ‘Old Public Administration’ to ‘New Public Management’ dalam “Law & Governance” Issue I, British Council Briefing. Peraturan Pemerintah No 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan Slamet PH. (2005). Handout Kapita Selekta Desentralisasi Pendidikan di Indonesia. Jakarta: Direktorat Pendidikan Lanjutan Pertama, Depdiknas RI. Undang-undang No 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. Jakarta: CV Tamita Utama

151

Lampiran 1: Kisi – kisi Penelitian Agar dalam penelitian ini mendapatkan data yang bermutu sesuai dengan harapan, peneliti mengajukan kisi-kisi penelitian sebagai berikut: No Variabel Indikator No item 1. Akuntabilitas a. Kualitas penyusunanAPBM; b. Laporan keuangan periodik dan tahunan c. Partisipasi stakeholders dalam menciptakan akuntabilitas d. Akuntabilitas secara keseluruhan 2. Transparansi a. Kejelasan peran dan tanggungjawab pengelola keuangan sekolah b. Ketersediaan informasi bagi publik c. Penyusunan, pelaksanaan, dan pelaporan anggaran sekolah secara terbuka d. Jaminan integritas 3. Pengelolaan keuangan a. Proses merencanakan b. Organisasi dan koordinasi c. Pelaksanaan dan Pelaporannya d. Pengawasan Jumlah 42 – 46 47 – 52 53 – 61 62 – 64 65 – 71 5 6 8 3 7 70 28 – 32 33 – 41 5 9 23 – 24 25 – 27 2 3 17 – 22 6 1 – 11 12 – 16 11 5 Skor

152

Lampiran 2: Tahapan Penelitian Tahap 1 Mengidentifikasi dokumen pengelolaan keuangan Metode : Observasi dokumen dibandingkan dengan gold standart Tujuan : 1. Mengetahui faktor-faktor yang dibutuhkan dan diinginkan dalam proses penyusunan pengelolaan keuangan sesuai prosedur dan standart. 2. Mengetahui permasalahan yang terjadi. Sasaran : Dokumen resmi pengelolaan keuangan Tahap 2 Menentukan preferensi tingkat pengetahuan/pengertiandan persepsi responden Metode : Survei melalui kuesioner dengan skala ranting dan DKT(diskusi kelompok terarah) Tujuan : Mengetahui tingkat pengetahuan dan persepsi pemangku kepentingan Sasaran : Pemangku kepentingan Madrasah Tahap 3 Analisa data Metode :

153

Program SPSS. Tujuan : Mendapatkan rata-rata tingkat pengetahuan/pengertaian dan persepsi Sasaran : Peneliti

154

LAMPIRAN 3: SURAT PERMOHONAN MENJADI RESPONDEN Kepada Yth. : Bapak / Ibu / Saudara di Tempat

Dengan hormat, bersama ini saya: Nama : Darmawan Status : PNS DEPAG, yang sedang menjalankan tugas belajar mempelajari administrasi publik terutama dalam bidang keuangan negara di Lembaga Administrasi Negara (LAN) Jakarta. Akan mengadakan penelitian dengan judul : “Pengaruh Transparansi dan Akuntabilitas terhadap Pengelolaan Keuangan Madrasah (Pada MTsN seKabupaten Bandung)”. Suhubungan dengan hal tersebut, saya meminta bantuan dan partisipasi Bapak/Ibu/Saudara untuk berkenan menjadi responden penelitian dimaksud. Semua informasi yang terkumpul melalui kuesioner ini akan digunakan untuk kepentingan akademik, maka dijamin kerahasiaannya. Data yang terkumpul akan dianalisis dan disajikan dalam bentuk informasi secara keseluruhan mengenai data yang telah Bapak/Ibu/Saudara berikan, tidak secara individu. Demikian atas partisipasi, bantuan dan kesediaan Bapak/Ibu/Saudara kami ucapkan terima kasih.

Bandung, September 2009 Hormat saya Peneliti

155

LAMPIRAN 4: DAFTAR PERTANYAAN RESPONDEN PENELITIAN PETUNJUK PENGISIAN Dalam rangka untuk meningkatkan pelayanan publik, khususnya di bidang pendidikan, pemerintah bertekad untuk meningkatkan akuntabilitas dan

transparansi dalam pengelolaan keuangan publik di unit-unit pelayanan umum termasuk di dalamnya adalah Madrasah Tsanawiyah Negeri. Tujuan penelitian ini adalah : a. Mengetahui hubungan transparansi dengan pengelolaan keuangan

madrasah dan faktor-faktor yang melingkupinya. b. Mengetahui hubungan akuntabilitas dengan pengelolaan keuangan madrasah dan faktor-faktor yang melingkupinya. Untuk memenuhi tujuan tersebut, kami mohon bantuan Bapak/Ibu/Saudara menjawab pertanyaan/pernyataan yang diajukan dengan cara memberikan tanda silang ( X ) sesuai dengan pendapat dan pemahaman Bapak/Ibu/Saudara. Masing-masing pertanyaan/pernyataan ada 4 (empat) pilihan jawaban dan skornya adalah : a. ………skor…..….= 5 b. ………skor ……..= 4 c. ………skor……...= 3 d. ...…… skor…...…= 2 e. ………skor……...= 1

156

KARAKTERISTIK RESPONDEN Petunjuk : Isilah dengan tanda silang (X) pada jawaban yang dipilih, sesuai dengan keadaan Saudara : 1. Jabatan /organisasi : a. Komite Madrasah MTsN b. Guru MTsN c. Karyawan MTsN 2. Jenis kelamin : 1. Laki-laki 2. Perempuan

3. Pendidikan Saudara: a. SLTA

b. D1, D2, D3, Sarjana Muda, D4 c. S1 d. Pascasarjana e. Lainnya, sebutkan …………………….. 4. Usia: Masa Kerja PNS:

AKUNTABILITAS 1) Penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah (APBM): a) Selalu tepat waktu b) Tepat waktu c) Netral d) Sering terlambat

157

e) Selalu terlambat 2) Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah menyeimbangkan antara aspirasi pihak madrasah dan Komite Madrasah a) Selalu menyeimbangkan b) Menyeimbangkan c) Netral d) Kadang menyeimbangkan e) Tidak pernah menyeimbangkan 3) Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah merupakan kompromi antara pihak madrasah dan Komite Madrasah a) Selalu b) Sering c) Netral d) Terkadang e) Tidak pernah 4) Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah merupakan aspirasi Komite Madrasah a) Selalu b) Sering c) Netral d) Terkadang e) Tidak pernah

158

5) Dalam proses penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Madrasah mempertimbangkan merupakan kepentingan guru a) Selalu b) Sering c) Netral d) Terkadang e) Tidak pernah 6) Keterlibatan guru dalam penyusunan APBM a) Terlibat dan sangat aktif b) Terlibat dan cukup aktif c) Netral d) Terlibat namun tidak aktif e) Tidak terlibat 7) Keterlibatan Komite Madrasah dalam penyusunan APBM: a) Terlibat dan sangat aktif b) Terlibat dan cukup aktif c) Netral d) Terlibat namun tidak aktif e) Tidak terlibat 8) Pertimbangan ekonomi dalam penentuan alokasi bagi setiap item belanja: a) Selalu digunakan b) Sering digunakan c) Netral

159

d) Kadang digunakan e) Tidak digunakan 9) Pertimbangan efisiensi dalam penentuan alokasi bagi setiap item belanja: a) Selalu digunakan b) Sering digunakan c) Netral d) Kadang digunakan e) Tidak digunakan 10) Konsultasi dengan para guru berkaitan dengan perubahan anggaran madrasah: a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 11) Konsultasi dengan Komite Madrasah berkaitan dengan perubahan anggaran madrasah: a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 12) Penyampaian laporan realiasi APBM kepada Komite Madrasah dan Kandepag/Kakanwil:

160

a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 13) Penyampaian laporan realiasi APBM kepada Kandepag: a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 14) Penyampaian laporan realiasi APBM kepada Kakanwil: a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 15) Penyampaian laporan keuangan rutin (bulanan, triwulan, semester) kepada Kandepag/Kakanwil tepat waktu : a) Selalu tepat waktu b) Kadang tepat waktu c) Netral d) Sering terlambat

161

e) Selalu terlambat 16) Penyampaian laporan keuangan rutin (bulanan, triwulan, semester) kepada Kakanwil tepat waktu : a) Selalu tepat waktu b) Kadang tepat waktu c) Netral d) Sering terlambat e) Selalu terlambat 17) Penyelenggaraan rapat yang dihadiri oleh komite madrasah dan wali murid: a) Selalu tepat waktu b) Kadang tepat waktu c) Netral d) Sering terlambat e) Selalu terlambat 18) Isi laporan realisasi APBM kepada komite madrasah dan Kandepag/Kakanwil telah sesuai dengan peraturan yang berlaku: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

19) Selalu diadakan rapat dengan para Guru untuk membahas laporan keuangan madrasah yang diajukan madrasah:

162

a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

20) Selalu diadakan rapat dengan Komite Madrasah untuk membahas laporan keuangan madrasah yang diajukan madrasah: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 21) Kesempatan bagi Komite Madrasah untuk memverifikasi laporan keuangan madrasah: a) Selalu tersedia b) Cukup tersedia c) Netral d) Hanya sedikit tersedia
e) Tidak tersedia

22) Tanggapan dan tindak lanjut dari pihak madrasah atas keluhan dan saran dari stakeholders madrasah terkait dengan laporan keuangan madrasah: a) Ditanggapi dan ditindaklanjuti dengan baik b) Ditanggapi dan ditindaklanjuti dengan cukup baik

163

c) Netral d) Hanya ditanggapi saja
e) Tidak ditanggapi

23) Menurut saya, pengelolaan keuangan madrasah telah dilakukan dengan penuh tanggungjawab: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

24) Menurut saya, pihak madrasah telah berperan besar dalam mengupayakan terselenggaranya pengelolaan keuangan madrasah yang bisa

dipertanggungjawabkan kepada stakeholders: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

TRANSPARANSI 25) Tugas pokok dan fungsi dari pelaksana pengelolaan keuangan madrasah telah terdefinisi dengan jelas: a) Sangat setuju

164

b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

26) Tanggungjawab masing-masing pelaksana pengelolaan keuangan madrasah telah terdefinisi dengan jelas: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

27) Tidak ada overlapping tugas pokok dan fungsi masing-masing pelaksana pengelolaan keuangan madrasah: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

28) Ketersediaan informasi mengenai APBM untuk stakeholders madrasah: a) Sangat memadai b) Cukup memadai c) Netral d) kurang memadai

165

e) tidak memadai

29) Informasi mengenai laporan pertanggungjawaban APBM telah tersedia untuk stakeholders madrasah: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

30) Tersedia data realiasi anggaran satu tahun sebelumnya sebagai pembanding: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

31) Media penyampaian informasi APBM dengan realisasinya (seperti papan pengumuman): a) Tersedia dan sangat memadai b) Tersedia dan cukup memadai c) Netral d) Kurang memadai
e) Tidak tersedia

32) Laporan keuangan madrasah telah disajikan secara wajar dan memadai: a) Sangat setuju

166

b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

33) Semua peraturan yang diacu oleh APBM telah dinyatakan dengan jelas: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 34) APBM dipersiapkan dalam rangka mencapai tujuan jangka panjang madrasah: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

35) Tujuan program dinyatakan dengan jelas: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

167

36) Data anggaran telah dipisahkan dengan jelas antara pendapatan, belanja tidak langsung dan belanja langsung: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

37) Sistem akuntansi yang tersedia sudah memadai untuk pengelolaan keuangan madrasah: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

38) Pelaksanaan APBM selalu mendapat pengawasan dari Komite madrasah dan diperiksa oleh BPKP/BPK: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

39) Pelaksanaan APBM selalu mendapat periksaan oleh BPKP/BPK: a) Sangat setuju

168

b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 40) Laporan pelaksanaan APBM secara berkala selalu disampaikan kepada Komite Madrasah dan Kandepag/Kakanwil: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

41) Laporan pelaksanaan APBM secara berkala selalu disampaikan kepada Kandepag/Kakanwil: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 42) Hasil yang telah dicapai untuk program jangka panjang selalu disajikan dalam Laporan Pertanggungjawaban (LPJ) Kepala Madrasah: a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral

169

d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

43) Pengelolaan keuangan sudah sesuai dengan ketentuan yang berlaku a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 44) Bendahara memberikan informasi yang wajar kepada para guru dalam pengelolaan keuangan a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

45) Orang tua siswa melalui Komite madrasah diberikan kemudahan dalam mendapatkan informasi yang wajar tentang pengelolaan keuangan a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

170

46) Laporan keuangan madrasah bisa di minta oleh komite madrasah kepada kepala madrasah a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju
e) Sangat tidak setuju

PENGELOLAAN KEUANGAN 47) Perencanaan dalam RAPBM harus realistis a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 48) Perencanaan harus mampu memperhatikan cakupan dan sarana/ volume kegiatan sekolah yang kompleks. a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju

171

49) Pengalaman, pengetahuan, dan intuisi, mampu menganalisa berbagai kemungkinan yang terbaik dalam menyusunan perencanaan. a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 50) Perencanaan mampu menyesuaikan dengan segala kemungkinan yang tidak diperhatikan sebelumnya tanpa harus membuat revisi. a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 51) Perencanaan yang berkualitas perlu didukung suatu data yang lengkap dan akurat melalui suatu penelitian. a) Tersedia dan sangat memadai b) Tersedia dan cukup memadai c) Netral d) Kurang memadai e) Tidak tersedia 52) Perencanaan yang baik akan menentukan mutu kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan.

172

a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 53) Perencanaan yang baik menimbulkan kecilnya kemungkinan revisi anggaran a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 54) Kepala sekolah dituntut untuk dapat mengorganisasikan dengan menetapkan orang-orang yang akan melaksanakan tugas pengelolaan keuangan. a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 55) Para guru dimungkinkan untuk menjadi pengelola keuangan a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju

173

e) Sangat tidak setuju 56) Ada pembatasan bagi guru untuk mengelola keuangan a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 57) Staf yang dipilih untuk membantu pengelolaan keuangan sekolah dituntut untuk memahami tugasnya. a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 58) Staf yang dipilih untuk membatu pengelolaan keuangan sekolah di tuntut untuk mengikuti pelatihan secara reguler a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 59) Adanya SK bagi pengelola keuangan. a) Tersedia dan sangat memadai

174

b) Tersedia dan cukup memadai c) Netral d) Kurang memadai e) Tidak tersedia 60) Pemisahan pengelola keuangan sehingga tidak terjadi penguasaan di satu orang staf. a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 61) Kepala madrasah melakukan evaluasi sampai dengan penggantian staf pengelolaan keuangan a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 62) Komite madrasah di perbolehkan melakukan evaluasi atas kinerja pengelola keuangan a) Sangat setuju b) Setuju c) Netral

175

d) Tidak setuju e) Sangat tidak setuju 63) Terdapatnya Kelengkapan Tata Usaha keuangan madrasah a) Tersedia dan sangat memadai b) Tersedia dan cukup memadai c) Netral d) Kurang memadai e) Tidak tersedia 64) Terdapatnya Pencatatan Keuangan a) Tersedia dan sangat memadai b) Tersedia dan cukup memadai c) Netral d) Kurang memadai e) Tidak tersedia 65) Adakah bukti-bukti pengeluaran. a) Tersedia dan sangat memadai b) Tersedia dan cukup memadai c) Netral d) Kurang memadai e) Tidak tersedia 66) Pemeriksaan keuangan oleh Kepala madrasah secara reguler. a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan

176

c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 67) Pemeriksaan keuangan oleh Komite madrasah secara reguler. a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 68) Pengawasan secara reguler dari kepala madrsah a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 69) Pengawasan secara reguler dari Irjen Depag a) Selalu dilakukan b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 70) Pengawasan secara reguler dari BPK a) Selalu dilakukan

177

b) Sering dilakukan c) Netral d) Jarang dilakukan e) Tidak dilakukan 71) Peran BPKP dalam pengawasan keuangan madrasah a) Sangat penting b) Penting c) Netral d) Tidak Penting e) Tidak ada peran sama sekali

--- terima kasih ---

178

Lampiran 5: Pedoman Wawancara Akuntabilitas dan Trasnparansi Pengelolaan Keuangan pada Madrasah Tsanawiyah Negeri di Lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung

Assalamu’alaikum wr wb Sehubungan dengan diperlukannya konsolidasi terhadap hasil penelitian untuk memperkuat hasil dan temuan penelitian, maka saya mengajukan beberapa pertanyaan terkait dengan hasil yang telah di dapatkan dalam hasil penelitian. a. Konsolidasi Hasil Penelitian Variabel Akuntabilitas Hasil penelitian menunjukkan akuntabilitas berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah. Dari hasil analisis deskriptif terhadap varibel akuntabilitas diketahui bahwa skor dengan indikator terendah adalah adanya kualitas penyusunan APBM. Tanggapan narasumber atas hal tersebut adalah sebagai berikut: Menurut saya, kurangnya angka dari indikator kualitas penyusunan APBM terhadap pengelolaan keuangan dikarenakan beberapa hal tetapi yang paling pokok memang tidak adanya bentuk standar dari APBM, kita biasanya hanya menginduk dari APBM tahun sebelumnya dan merubah sedikit – sedikit bukan berangkat dari perencanaan yang matang tentang capaian apa yang di targetkan pada tahun anggaran yang dimaksud. Seringkali juga memang APBM dibuat hanya oleh Kepala Madrasah sedangkan kaur TU hanya menerima jadi saja. Tentu saja hal ini mengakibatkan tidak semua komponen madrasah merasa kepentingannya terakomodir di dalam APBM tersebut. Hal ini disebabkan rapat kerja di awal tahun lebih banyak seremonial belaka, atau sekedar pembagian kepanitiaan selama setahun kedepan, bukan merupakan rapat yang membicarakan secara rinci tentang visi, misi, target dan tujuan organisasi selama setidaknya setahun kedepan. (Kepala Urusan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Pasirjambu Kabupaten Bandung) 179

b. Konsolidasi Hasil Penelitian Variabel Transparansi Hasil penelitian menunjukkan transparansi berpengaruh terhadap pengelolaan keuangan madrasah. Dari hasil analisis deskriptif terhadap varibel transparansi diketahui bahwa skor dengan indikator terendah adalah adanya ketersediaan informasi bagi publik. Tanggapan narasumber atas hal tersebut adalah sebagai berikut: Menurut saya, kurangnya angka dari indikator ketersediaan informasi bagi publik terhadap pengelolaan keuangan memang bisa dimaklumi. Dari pengalaman saya menjadi kaur TU di sekolah sebelumnya pun hal ini memang terjadi. Tetapi menurut saya memang tidak semua proses pengelolaan keuangan harus dibuat terbuka seperti halnya biasa dilakukan di mesjid – mesjid dengan menempelkan semacam papan pengumuman. Hal ini tidak di mungkinkan karena banyak butir pengeluaran dari sumber DIPA maupun dari sumber lain seperti BOS yang banyak juga digunakan sebagai biaya konsolidasi dan koordinasi. Selama biaya diluar tufoksi ini masih ada baik dikarenakan pengeluaran untuk pihak internal Kementerian Agama maupun pihak lain, maka pembuatan papan pengumuman semacam itu belum di mungkinkan. Tetapi saya berkeyakinan hal ini bukan untuk tujuan yang negatif tetapi bertujuan bagi kebaikan madrasah itu sendiri. Dan saya kira semua warga madrasah juga sama memahami sulitnya situasi seperti ini. (Kepala Urusan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Pasirjambu Kabupaten Bandung)

c. Konsolidasi Hasil Penelitian Variabel Pengelolaan Keuangan Hasil penelitian menunjukkan pengelolaan keuangan madrasah di lingkungan Kantor Kementerian Agama Kabupaten Bandung dapat dikategorikan “Baik” dengan skor yang cukup tinggi 81,21%. Dari hasil analisis deskriptif terhadap varibel pengelolaan keuangan diketahui bahwa skor dengan indikator terendah adalah indikator pengawasan. Tanggapan narasumber atas hal tersebut adalah sebagai berikut:

180

Menurut saya, kurangnya angka dari indikator pengawasan pada pengelolaan keuangan memang bisa dimaklumi. Selama ini memang pengawasan pengelolaan keuangan madrasah tidak begitu baik. Pengawasan pengelolaan keuangan yang dilakukan baik oleh internal Kementerian Agama maupun pihak lain (BPK) hanyalah terpaku pada jumlah aliran uang masuk dan aliran uang keluar. Dan temuan-temuanyapun belum mengarah pada hal yang rinci, lebih sering temuannya adalah kekurang lengkapan jenis pembukuan, salah menempatkan mata anggaran dan kesalahan administrasi lainnya. Memang saya melihat ada kecenderungan keinginan dari warga madrasah agar pengelolaan keuangan madrasah dilakukan secara mendetil dan menyeluruh. Hal ini memang belum memungkinkan karena kultur yang ada membuat guru dan komite madrasah, yang padahal memiliki wewenang undang – undang untuk ikut mengontrol pengelolaan keuangan, tidak memiliki format dan tata cara yang di pahami dan di akui bersama antara kuasa pengguna anggaran (kepala madrasah), pejabat penanggung jawab kegiatan (kaur TU) dan bendahara, dengan stakeholder madrasah yang lainnya. Padahal tentu saja jika kontrol intern berjalan dengan baik maka akan mengurangi temuan atas pengelolaan keuangan madrsah oleh pihak eksternal. Dan hal itu tentu akan menjadi prestise tersendiri bagi madrasah yang bersangkutan. (Kepala Urusan Tata Usaha Madrasah Tsanawiyah Pasirjambu Kabupaten Bandung)

Bandung, Maret 2010

Husen Sirojudin

181

Lampiran 6: Tabulasi Distribusi Jawaban Responden
Res 1 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 2 4 3 4 4 4 4 4 5 2 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 2 4 4 2 4 4 3 4 4 4 5 4 5 5 2 4 4 4 3 2 4 4 3 4 3 4 4 1 4 5 2 2 4 2 2 4 2 2 2 4 4 4 5 4 4 2 4 4 4 4 4 3 3 4 4 5 5 4 4 3 5 4 4 4 3 4 2 5 4 3 2 2 1 5 5 4 2 2 2 2 2 2 2 2 4 4 4 5 4 3 2 4 4 4 2 5 3 3 5 5 2 5 5 5 3 5 3 3 2 4 2 2 5 2 2 2 2 1 4 1 2 2 2 2 2 2 2 2 2 4 4 4 4 4 3 2 3 4 3 4 2 3 3 2 4 2 4 4 4 3 5 3 3 2 5 4 4 5 2 5 1 4 1 1 2 5 2 2 5 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 4 3 4 4 2 4 3 3 3 5 4 5 5 4 4 3 5 3 2 2 6 2 2 3 2 4 1 1 1 5 1 4 2 2 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 3 1 2 2 1 4 3 4 1 2 4 1 4 4 4 2 4 3 3 2 7 2 4 5 4 3 2 2 1 5 4 4 2 2 4 4 4 4 4 4 2 2 2 2 2 3 1 4 4 2 3 4 3 3 2 4 2 4 4 4 2 4 2 2 2 8 3 5 5 2 3 2 5 2 5 5 4 2 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 2 4 4 5 4 5 5 5 5 4 4 5 4 4 3 5 3 2 2 9 4 5 5 4 3 4 4 2 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 2 5 5 2 2 3 5 5 5 2 4 5 4 4 2 5 2 3 2 10 2 4 5 5 4 1 2 2 5 2 2 2 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2 2 4 4 2 4 3 4 2 4 4 2 4 4 4 2 4 2 2 2 Butir Pertanyaan Akuntabilitas (X1) 11 2 4 5 5 3 1 2 2 5 5 2 5 4 2 2 5 2 2 2 4 4 4 4 4 3 2 5 5 4 4 2 4 3 4 5 4 5 4 4 2 5 2 2 2 12 4 5 5 5 5 5 5 2 5 2 5 5 5 5 5 3 5 5 5 5 5 5 5 5 5 3 4 4 3 4 5 3 5 5 5 5 5 4 4 3 5 3 3 3 13 4 5 5 5 5 5 4 4 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 4 5 3 5 5 5 5 5 4 4 3 5 3 3 3 14 4 5 5 5 5 5 5 4 5 4 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 5 3 5 4 4 5 3 5 3 5 5 5 5 5 4 4 3 5 3 3 3 15 2 5 5 5 4 2 2 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 3 5 4 5 5 5 5 5 3 5 3 3 3 16 2 5 5 5 4 2 2 4 4 4 5 5 5 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 2 4 5 3 5 4 5 5 5 5 5 3 5 3 3 3 17 4 4 5 4 3 4 5 2 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2 5 5 4 4 5 3 2 5 5 4 5 5 5 4 5 4 4 4 18 3 4 4 4 3 2 4 4 5 4 4 4 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 4 4 5 3 4 4 4 4 4 3 4 5 5 4 5 5 5 3 5 3 3 4 19 2 4 2 4 4 2 4 4 5 2 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 5 5 4 4 3 5 5 4 5 4 4 3 5 3 3 5 20 2 4 5 4 4 2 4 4 5 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 3 5 5 4 5 4 4 3 5 3 4 5 21 1 4 2 4 3 2 4 1 5 1 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 2 3 3 3 4 4 5 4 5 4 4 2 5 2 3 3 22 3 4 4 4 3 2 4 2 5 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 3 5 3 4 4 5 5 5 4 4 2 5 2 4 2 23 4 4 4 4 3 2 2 2 5 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 3 5 3 4 3 24 4 4 4 4 4 2 4 2 5 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 3 5 3 4 3 Tot 70 97 104 95 87 61 81 57 111 76 93 86 88 91 92 92 92 91 91 98 98 98 101 98 96 73 100 100 80 89 96 83 88 101 107 95 115 102 102 65 116 69 74 69

182

45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64

4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 1 3 3 3 4 3 4 5 5 4

4 5 5 2 3 2 5 2 4 2 1 3 3 3 4 2 4 5 5 2

3 5 5 2 2 2 5 2 3 2 3 2 3 3 3 5 3 5 5 2

3 4 5 2 3 2 4 2 3 2 3 3 3 3 3 2 2 5 4 2

4 5 5 4 2 4 5 4 4 4 1 1 1 1 4 5 4 4 4 2

3 4 4 2 1 3 4 2 3 2 1 1 1 1 3 1 4 4 5 4

2 4 4 2 3 1 4 2 2 2 3 3 3 3 2 2 3 4 5 4

3 5 5 5 2 3 5 5 3 5 3 2 2 2 3 5 4 4 5 5

2 5 5 4 2 2 5 4 2 4 2 2 2 2 2 5 5 5 4 4

2 4 4 2 1 1 4 2 2 2 2 1 2 1 2 4 5 5 5 2

2 5 5 2 3 1 5 2 2 2 2 3 1 3 2 4 4 4 5 3

3 5 5 4 3 4 5 4 3 4 4 3 3 3 3 5 4 4 4 4

3 5 5 2 2 3 5 2 3 2 2 2 2 2 3 5 3 5 4 5

3 5 4 4 3 3 5 4 3 4 2 3 3 3 3 5 3 4 4 5

3 5 5 4 3 4 5 4 3 4 3 3 3 3 3 4 4 4 4 3

3 5 5 4 3 4 5 4 3 4 3 3 3 3 3 4 5 4 4 3

4 5 5 2 4 2 5 4 4 2 1 4 4 4 4 5 4 4 4 4

3 5 5 4 4 4 4 3 3 4 3 4 4 4 3 5 4 4 4 3

3 5 5 4 5 4 5 3 3 4 5 5 5 5 3 5 4 4 5 3

4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 5 4

4 5 5 4 3 4 5 4 4 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 2

4 5 5 4 2 4 5 4 4 4 4 4 2 2 4 5 4 5 4 4

4 5 5 4 4 3 5 4 4 4 2 3 4 4 4 4 4 4 4 3

4 5 5 4 3 4 5 4 4 4 2 3 3 3 4 5 4 4 4 3

77 115 115 79 68 72 114 79 77 79 61 68 67 68 77 98 93 104 106 80

Res 25 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 4 4 5 4 4 2 2 2 5 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 26 4 4 5 4 4 2 2 2 5 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 27 2 5 2 4 2 2 2 2 5 2 2 3 3 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 28 2 5 1 4 4 1 2 2 5 1 4 4 4 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 29 2 5 4 4 4 2 2 2 5 2 4 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 30 4 4 4 4 4 2 4 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 31 1 2 1 2 1 1 1 2 4 1 2 5 5 1 2 2 1 1 1 4 4 4 4 32 4 4 2 4 4 2 4 2 5 2 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4

Butir Pertanyaan Transparansi (X2) 33 4 4 4 4 4 2 2 2 5 4 5 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 34 5 4 1 4 4 2 4 2 5 4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 35 4 4 5 4 3 2 4 2 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 36 2 4 5 4 4 2 2 2 4 2 5 4 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 4 37 2 4 2 4 4 2 4 2 3 2 5 4 4 3 3 3 3 3 3 4 4 4 4 38 2 5 5 5 4 2 4 2 5 2 4 4 4 3 3 4 3 3 3 4 4 4 4 39 2 4 5 4 4 2 4 2 5 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 40 4 4 5 4 4 4 4 2 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 41 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 42 3 5 5 4 3 2 4 2 4 2 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 43 4 4 2 4 4 2 2 2 5 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 44 5 4 5 5 4 4 4 2 4 2 4 5 5 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 45 3 4 4 4 4 2 4 2 5 2 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 46 3 4 5 4 4 2 4 2 2 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4

Tot 70 91 81 88 81 48 69 48 98 54 88 89 91 80 81 77 80 80 80 90 90 90 90

183

24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64

4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 5 4 3 4 5 5 4 4 4 4 3 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2

4 4 3 4 4 5 4 4 4 4 5 4 3 5 4 4 4 5 4 4 3 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2

4 5 3 4 4 4 4 3 4 4 4 4 2 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 2 4 2 5 4 4 2 2 4 4 4 4 5 4 3 4 4

4 4 1 2 4 2 2 4 4 4 4 4 4 5 4 4 3 5 3 3 2 3 5 5 4 3 4 5 3 3 4 4 3 3 3 3 2 4 4 4 4

4 4 3 4 4 3 3 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 3 2 3 5 5 4 3 4 5 3 3 4 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4

4 5 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4

4 4 1 2 2 2 2 4 3 1 4 2 4 3 2 2 2 3 2 2 2 2 3 3 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 2 1 2 4 4 1

4 4 3 4 4 4 4 4 3 4 5 4 4 5 4 4 3 5 3 3 3 3 5 5 4 4 4 5 3 3 4 1 4 4 4 3 3 4 4 4 3

4 4 3 4 4 1 4 3 3 3 5 4 4 5 4 4 4 5 4 3 3 3 5 5 4 3 4 5 3 3 4 3 3 3 3 4 4 4 4 4 3

4 5 4 4 5 5 3 4 4 4 5 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 1 4 4 4 4 4 4 5 4 4

4 5 3 4 4 5 3 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 1 4 4 4 4 5 4 4 4 3

4 5 3 4 4 5 3 4 3 4 5 4 4 5 4 4 3 5 3 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 1 4 4 4 4 4 4 4 5 4

4 4 3 4 4 4 3 4 4 3 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 2

4 5 3 4 4 5 4 4 4 4 4 5 4 5 4 5 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4

4 5 3 4 4 4 3 4 4 4 4 5 4 5 4 5 4 5 4 4 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4

4 5 3 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5 5 4 4 5 4 5 4 5 5 5 4 5 4 5 5 5 4 4 5 5 5 5 4 4 4 4 4

4 5 3 4 4 5 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 5 4 3 4 3 5 4 4 3 4 5 3 3 4 4 3 3 3 3 4 4 4 4 5

5 5 3 4 5 1 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 4 5 4 5 4 5 5 4 4 5 4 5 5 5 4 4 5 5 5 5 4 4 5 5 5

4 4 3 4 4 2 4 4 3 3 4 5 5 5 4 4 4 5 4 3 4 3 5 4 4 3 4 5 3 3 4 4 3 3 3 3 4 4 5 5 3

5 4 1 4 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 4 5 4 5 4 5 4 5 5 5 4 5 4 5 5 5 4 3 5 5 5 5 4 4 5 5 4

4 3 3 4 4 2 3 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 5 4 5 4

4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4

90 97 62 84 88 79 76 87 83 82 97 92 91 107 89 90 83 106 83 83 78 83 108 102 84 84 84 106 83 83 84 67 84 84 84 84 84 87 91 93 77

184

Res 47 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 5 4 5 4 5 4 4 5 5 5 5 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 5 4 4 5 5 5 5 5 5 4 4 5 5 5 4 5 4 5 48 5 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 4 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 4 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 49 5 4 5 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 3 4 4 4 5 5 5 4 5 5 5 4 5 2 4 4 5 4 4 5 5 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 50 1 2 4 4 3 4 2 4 4 4 4 4 4 3 3 3 3 3 3 4 2 3 4 2 5 4 4 2 2 4 3 4 4 4 5 5 5 4 4 4 5 4 4 5 4 3 51 2 4 5 4 2 2 2 2 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 2 4 2 2 4 5 5 4 4 4 3 4 3 3 2 3 4 52 5 4 5 5 5 4 4 4 5 5 5 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 53 4 4 5 4 5 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 4 4 4 3 4 3 4 4 4 5 4 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 54 5 4 5 5 5 4 4 4 5 4 5 4 4 4 4 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 4 5 5 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 2 5 2 2 5 2 5

Butir Pertanyaan Pengelolaan Keuangan (Y) 55 5 4 5 4 4 4 2 2 4 2 2 2 2 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 1 4 4 4 4 4 4 2 5 4 2 2 5 2 2 5 2 4 56 5 2 1 2 5 2 4 4 2 4 5 4 4 3 3 4 3 3 3 4 3 3 4 3 5 2 4 4 2 2 3 2 2 4 4 5 4 5 5 4 4 4 4 4 4 4 57 5 5 5 5 5 4 4 5 5 5 5 4 4 4 4 4 5 4 4 5 5 5 5 5 5 5 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5 5 5 4 5 4 4 5 4 5 58 5 4 5 5 4 4 4 5 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 1 4 4 4 5 4 5 5 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 59 4 4 5 4 4 4 5 2 5 4 5 5 4 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 5 4 5 5 4 4 4 4 4 4 5 5 5 4 4 4 5 4 4 3 4 5 60 5 4 5 4 4 4 5 4 5 4 5 4 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 5 2 4 4 4 5 4 5 5 5 5 5 4 5 4 5 5 4 5 61 5 4 5 5 5 4 5 4 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 4 4 5 4 4 5 4 5 62 2 4 5 5 4 4 4 4 2 4 4 4 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 2 2 3 4 3 4 5 4 5 5 4 4 4 5 4 4 5 4 5 63 2 4 4 4 2 2 4 2 4 2 4 4 4 5 5 4 5 5 5 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 3 4 3 4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 3 4 5 64 2 5 5 4 2 2 2 2 5 2 4 4 4 4 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 5 4 5 5 5 4 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 3 4 5 65 4 5 5 4 4 4 2 2 5 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 3 4 4 3 4 4 5 5 5 4 5 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 66 3 5 5 5 2 4 4 2 4 2 5 5 5 4 4 3 4 4 4 4 5 5 5 5 5 4 5 5 2 4 4 4 4 5 5 3 5 4 4 4 5 4 4 3 4 5 67 3 2 5 3 2 2 2 1 3 1 5 5 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 3 4 4 4 2 4 4 4 4 4 4 5 4 4 2 5 2 4 3 2 5 68 3 4 4 5 4 4 4 1 5 4 5 5 5 4 4 5 4 4 4 5 5 5 5 5 5 4 5 5 1 4 4 5 5 5 5 4 5 5 5 3 5 3 5 3 3 5 69 2 5 4 5 2 4 2 2 4 4 4 5 5 4 4 4 4 4 4 2 2 2 2 2 5 4 4 4 5 3 4 4 4 4 2 2 4 4 4 4 4 4 4 3 4 4 70 1 5 4 5 2 4 2 2 4 4 5 5 5 5 5 3 5 5 5 2 2 2 2 2 5 2 4 4 2 3 4 4 4 4 2 1 4 4 4 4 5 4 4 3 4 4 71 5 5 5 4 4 5 5 4 5 5 5 4 4 5 5 4 5 5 5 4 4 5 4 4 5 5 4 4 2 4 4 5 5 4 3 1 5 4 4 5 5 5 4 3 4 5

Tot 93 101 116 107 92 91 88 80 110 95 114 104 103 102 102 101 103 103 103 102 100 102 102 100 123 104 106 108 79 90 97 101 106 110 109 103 121 105 102 94 122 94 97 102 92 118

185

47 48 49 50 51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64

4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5

4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 4

4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 4 5 5

5 3 4 3 3 4 4 3 5 4 4 4 4 2 4 4 5 5

4 4 3 4 4 3 3 4 2 3 3 3 3 2 4 4 5 3

4 3 4 3 5 4 4 3 4 4 4 4 4 5 5 4 5 5

4 3 4 3 5 4 4 3 4 4 4 4 4 2 5 5 5 4

4 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 2 4 5 4 5 5

4 3 2 3 4 2 2 3 4 2 2 2 2 2 3 4 3 4

4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 2

4 2 4 2 5 4 4 2 5 4 4 4 4 5 5 5 5 5

4 4 4 4 5 4 4 4 5 4 4 4 4 5 5 5 5 4

4 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 5 5 4

4 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 5

5 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 5 4

5 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 4 4 4 4 4

5 5 4 5 5 4 4 5 4 4 4 4 4 2 4 4 4 4

5 4 4 4 5 4 4 4 2 4 4 4 4 3 4 4 5 4

5 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 3 4 5 5 4

5 4 4 4 5 4 4 4 3 4 4 4 4 3 5 5 5 4

5 2 2 2 5 2 2 2 4 2 2 2 2 3 2 4 5 3

4 4 3 4 5 3 3 4 4 3 3 3 3 3 4 4 5 4

4 2 4 2 4 4 4 2 2 4 4 4 4 4 4 5 5 3

4 2 4 2 4 4 4 2 4 4 4 4 4 4 4 5 5 2

5 4 4 4 5 4 4 4 4 4 4 4 4 4 4 5 5 5

109 89 94 89 118 94 94 89 93 94 94 94 92 90 106 111 120 101

186

Lampiran 7: Output SPSS Validitas dan Realibilitas

RELIABILITY /VARIABLES=b1 b2 b3 b4 b5 b6 b7 b8 b9 b10 b11 b12 b13 b14 b15 b16 b17 b 18 b19 b20 b21 b22 b23 b24 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA /STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE /SUMMARY=TOTAL.

Reliability
[DataSet1] D:\karya tulis\4 sidang\data.sav

Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 64 0 64 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .933 N of Items 24

Item Statistics Mean b1 b2 b3 3.80 3.48 3.31 Std. Deviation .820 1.098 1.246 N 64 64 64

187

b4 b5 b6 b7 b8 b9 b10 b11 b12 b13 b14 b15 b16 b17 b18 b19 b20 b21 b22 b23 b24

2.88 3.62 2.80 2.98 3.83 3.70 3.06 3.30 4.20 4.19 4.25 3.98 3.95 3.98 3.86 4.03 4.08 3.64 3.89 3.84 3.84

1.016 1.363 1.262 1.061 1.106 1.150 1.233 1.293 .912 1.111 .891 .845 .898 .900 .710 .854 .674 .998 .875 .718 .695

64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

Item-Total Statistics Scale Mean if Item Scale Variance if Deleted b1 b2 b3 b4 b5 b6 b7 84.72 85.03 85.20 85.64 84.89 85.72 85.53 Item Deleted 218.586 215.618 207.561 214.837 206.480 208.586 213.301 Corrected ItemTotal Correlation .499 .451 .620 .520 .588 .581 .546 Cronbach's Alpha if Item Deleted .932 .933 .930 .932 .931 .931 .931

188

b8 b9 b10 b11 b12 b13 b14 b15 b16 b17 b18 b19 b20 b21 b22 b23 b24

84.69 84.81 85.45 85.22 84.31 84.33 84.27 84.53 84.56 84.53 84.66 84.48 84.44 84.88 84.62 84.67 84.67

211.012 209.044 202.887 204.015 213.615 210.351 217.151 213.396 212.885 215.777 218.420 223.873 221.520 211.286 212.556 216.510 215.176

.595 .631 .768 .695 .635 .614 .511 .699 .674 .559 .593 .265 .468 .658 .707 .679 .770

.931 .930 .927 .929 .930 .930 .932 .929 .930 .931 .931 .935 .932 .930 .929 .930 .929

Scale Statistics Mean 88.52 Variance 231.365 Std. Deviation 15.211 N of Items 24

Kesimpulan: Realibilitas akuntabilitas sebesar 0,933 dan semua butir pertanyaan akuntabilitas valid (p>0,246).
RELIABILITY /VARIABLES=b25 b26 b27 b28 b29 b30 b31 b32 b33 b34 b35 b36 b37 b38 b39 b40 b41 b42 b43 b44 b45 b46 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA /STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE /SUMMARY=TOTAL.

Scale: ALL VARIABLES

189

Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 64 0 64 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .944 N of Items 22

Item Statistics Mean b25 b26 b27 b28 b29 b30 b31 b32 b33 b34 b35 b36 b37 3.92 3.95 3.62 3.47 3.64 4.03 2.33 3.73 3.66 4.05 4.00 3.81 3.72 Std. Deviation .650 .677 .951 1.069 .804 .503 1.113 .802 .821 .805 .713 .871 .745 N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

190

b38 b39 b40 b41 b42 b43 b44 b45 b46

3.98 4.00 4.22 3.94 4.25 3.75 4.34 3.95 3.95

.745 .667 .629 .614 .873 .816 .801 .700 .602

64 64 64 64 64 64 64 64 64

191

Item-Total Statistics Cronbach's Scale Mean if Item Deleted b25 b26 b27 b28 b29 b30 b31 b32 b33 b34 b35 b36 b37 b38 b39 b40 b41 b42 b43 b44 b45 b46 80.41 80.38 80.70 80.86 80.69 80.30 82.00 80.59 80.67 80.28 80.33 80.52 80.61 80.34 80.33 80.11 80.39 80.08 80.58 79.98 80.38 80.38 Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted 128.372 126.492 124.149 118.662 122.155 127.736 123.429 122.943 124.033 125.761 125.494 121.238 124.178 123.658 124.097 128.004 130.623 123.946 123.740 125.158 124.460 127.952 Total Correlation .533 .636 .546 .723 .778 .761 .484 .734 .653 .566 .666 .764 .717 .750 .814 .579 .402 .614 .673 .605 .748 .611 Alpha if Item Deleted .943 .941 .943 .940 .939 .941 .945 .940 .941 .942 .941 .939 .940 .940 .939 .942 .944 .942 .941 .942 .940 .942

192

Scale Statistics Mean 84.33 Variance 136.637 Std. Deviation 11.689 N of Items 22

Kesimpulan: Realibilitas transparansi sebesar 0,944 dan semua butir pertanyaan transparansi valid (p>0,246).
RELIABILITY /VARIABLES=b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b56 b57 b58 b59 b60 b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA /STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE /SUMMARY=TOTAL.

Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 64 0 64 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .865 N of Items 25

193

Item Statistics Mean b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b56 b57 b58 b59 b60 b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71 4.48 4.47 4.34 3.67 3.52 4.30 4.20 4.23 3.33 3.61 4.45 4.27 4.25 4.27 4.34 4.02 4.00 4.02 4.12 4.14 3.38 4.11 3.61 3.61 4.33 Std. Deviation .504 .503 .597 .927 .891 .554 .647 .831 1.070 .936 .733 .623 .617 .597 .541 .701 .816 .864 .655 .833 1.175 .945 .986 1.163 .757 N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

194

Item-Total Statistics Cronbach's Scale Mean if Item Deleted b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b56 b57 b58 b59 b60 b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71 96.58 96.59 96.72 97.39 97.55 96.77 96.86 96.83 97.73 97.45 96.61 96.80 96.81 96.80 96.72 97.05 97.06 97.05 96.94 96.92 97.69 96.95 97.45 97.45 96.73 Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted 91.740 90.309 89.126 89.067 87.744 88.944 87.170 88.240 84.230 95.045 88.178 88.577 87.456 88.450 89.824 89.918 88.440 85.760 85.901 84.454 79.107 82.776 88.760 86.220 90.103 Total Correlation .286 .439 .468 .276 .373 .527 .594 .373 .478 -.064 .439 .494 .599 .530 .453 .327 .368 .516 .695 .628 .683 .645 .271 .333 .284 Alpha if Item Deleted .863 .860 .859 .865 .861 .858 .856 .861 .858 .876 .859 .858 .856 .858 .860 .862 .861 .857 .853 .853 .849 .852 .866 .865 .864

195

Scale Statistics Mean 101.06 Variance 94.758 Std. Deviation 9.734 N of Items 25

Kesimpulan: Realibilitas pengelolaan sebesar 0,865 tetapi karena ada butir 56 yang p<0,246 (negatif), maka dilakukan perhitungan lagi dengan menghilangkan butir 56.
RELIABILITY /VARIABLES=b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b57 b58 b59 b60 b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71 /SCALE('ALL VARIABLES') ALL /MODEL=ALPHA /STATISTICS=DESCRIPTIVE SCALE /SUMMARY=TOTAL.

Scale: ALL VARIABLES
Case Processing Summary N Cases Valid Excluded Total
a

% 64 0 64 100.0 .0 100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the procedure.

Reliability Statistics Cronbach's Alpha .876 N of Items 24

196

Item Statistics Mean b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b57 b58 b59 b60 b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71 4.48 4.47 4.34 3.67 3.52 4.30 4.20 4.23 3.33 4.45 4.27 4.25 4.27 4.34 4.02 4.00 4.02 4.12 4.14 3.38 4.11 3.61 3.61 4.33 Std. Deviation .504 .503 .597 .927 .891 .554 .647 .831 1.070 .733 .623 .617 .597 .541 .701 .816 .864 .655 .833 1.175 .945 .986 1.163 .757 N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

197

Item-Total Statistics Cronbach's Scale Mean if Item Deleted b47 b48 b49 b50 b51 b52 b53 b54 b55 b57 b58 b59 b60 b61 b62 b63 b64 b65 b66 b67 b68 b69 b70 b71 92.97 92.98 93.11 93.78 93.94 93.16 93.25 93.22 94.12 93.00 93.19 93.20 93.19 93.11 93.44 93.45 93.44 93.33 93.31 94.08 93.34 93.84 93.84 93.12 Scale Statistics Mean 97.45 Variance 95.045 Std. Deviation 9.749 N of Items 24 Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted 92.094 90.651 89.496 89.570 87.901 89.245 87.556 88.364 83.952 88.444 89.107 87.720 88.917 90.162 90.409 88.664 85.615 86.160 84.599 79.406 83.086 88.705 86.356 90.048 Total Correlation .279 .432 .460 .263 .380 .524 .584 .384 .507 .440 .472 .601 .512 .447 .311 .372 .543 .696 .636 .681 .643 .289 .339 .308 Alpha if Item Deleted .875 .873 .872 .878 .874 .871 .869 .873 .870 .872 .871 .868 .871 .872 .875 .874 .869 .866 .866 .863 .865 .877 .877 .875

Kesimpulan: Realibilitas butir pertanyaan pengelolaan sebesar 0,876 dan semua butir valid (p>0,246) setelah membuang butir 56.

198

UJI Asumsi

Regression
[DataSet1] D:\karya tulis\4 sidang\data.sav

Variables Entered/Removed Variables Model 1 Variables Entered Transparansi, Akuntabilitas
a

b

Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Pengelolaan

Model Summary

b

Std. Error of the Model 1 R .768
a

R Square .590

Adjusted R Square .577

Estimate 6.343

a. Predictors: (Constant), Transparansi, Akuntabilitas b. Dependent Variable: Pengelolaan

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 3533.959 2453.900 5987.859

b

df 2 61 63

Mean Square 1766.980 40.228

F 43.924

Sig. .000
a

a. Predictors: (Constant), Transparansi, Akuntabilitas b. Dependent Variable: Pengelolaan

199

Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Akuntabilitas Transparansi B 50.185 .419 .121 Std. Error 5.839 .080 .104

a

Standardized Coefficients Beta t 8.594 .653 .145 5.261 2.169 Sig. .000 .000 .047

Collinearity Statistics Tolerance VIF

.436 .436

2.294 2.294

a. Dependent Variable: Pengelolaan

Collinearity Diagnostics Dimensi Model 1 on 1 2 3 Eigenvalue 2.980 .015 .005 Condition Index 1.000 14.296 23.805

a

Variance Proportions (Constant) .00 .76 .24 Akuntabilitas .00 .32 .68 Transparansi .00 .01 .98

a. Dependent Variable: Pengelolaan

Residuals Statistics Minimum Predicted Value Std. Predicted Value Standard Error of Predicted Value Adjusted Predicted Value Residual Std. Residual Stud. Residual Deleted Residual 79.86 -2.349 .821 79.91 -16.243 -2.561 -2.588 -16.585 Maximum 111.58 1.887 2.683 111.17 15.879 2.504 2.553 16.508

a

Mean 97.45 .000 1.302 97.39 .000 .000 .005 .063

Std. Deviation 7.490 1.000 .440 7.527 6.241 .984 1.007 6.537

N 64 64 64 64 64 64 64 64

200

Stud. Deleted Residual Mahal. Distance Cook's Distance Centered Leverage Value a. Dependent Variable: Pengelolaan

-2.720 .070 .000 .001

2.679 10.292 .148 .163

.005 1.969 .016 .031

1.028 2.244 .029 .036

64 64 64 64

Charts

201

202

203

Uji Regresi Linear Sederhana

GET FILE='D:\karya tulis\tesis versi pasca kegagalan\data.sav'. DATASET NAME DataSet0 WINDOW=FRONT. REGRESSION /DESCRIPTIVES MEAN STDDEV CORR SIG N /MISSING LISTWISE /STATISTICS COEFF OUTS R ANOVA /CRITERIA=PIN(.05) POUT(.10) /NOORIGIN /DEPENDENT Y /METHOD=ENTER X1 /SCATTERPLOT=(Y ,*ADJPRED) /RESIDUALS HIST(ZRESID) NORM(ZRESID) /SAVE PRED ZPRED.

Regression
[DataSet1] D:\karya tulis\tesis versi pasca kegagalan\data.sav

Descriptive Statistics Mean Pengelolaan Akuntabilitas 97.45 88.52 Std. Deviation 9.749 15.211 N 64 64

Correlations Pengelolaan Pearson Correlation Pengelolaan Akuntabilitas Sig. (1-tailed) Pengelolaan Akuntabilitas N Pengelolaan Akuntabilitas 1.000 .762 . .000 64 64 Akuntabilitas .762 1.000 .000 . 64 64

204

Variables Entered/Removed Variables Model 1 Variables Entered Akuntabilitas
a

b

Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Pengelolaan

Model Summary

b

Std. Error of the Model 1 R .762
a

R Square .581

Adjusted R Square .574

Estimate 6.361

a. Predictors: (Constant), Akuntabilitas b. Dependent Variable: Pengelolaan

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 3478.963 2508.896 5987.859 df

b

Mean Square 1 62 63 3478.963 40.466

F 85.972

Sig. .000
a

a. Predictors: (Constant), Akuntabilitas b. Dependent Variable: Pengelolaan

Coefficients

a

Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Akuntabilitas a. Dependent Variable: Pengelolaan B 54.209 .489 Std. Error 4.731 .053 .762 Coefficients Beta t 11.458 9.272 Sig. .000 .000

205

Residuals Statistics Minimum Predicted Value Std. Predicted Value Standard Error of Predicted Value Adjusted Predicted Value Residual Std. Residual Stud. Residual Deleted Residual Stud. Deleted Residual Mahal. Distance Cook's Distance Centered Leverage Value a. Dependent Variable: Pengelolaan 82.06 -2.072 .796 82.61 -16.293 -2.561 -2.588 -16.636 -2.718 .001 .000 .000 Maximum 110.88 1.807 1.841 110.76 16.890 2.655 2.681 17.226 2.829 4.293 .073 .068

a

Mean 97.45 .000 1.090 97.43 .000 .000 .002 .026 .001 .984 .015 .016

Std. Deviation 7.431 1.000 .279 7.427 6.311 .992 1.006 6.496 1.027 1.064 .020 .017

N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

206

Charts

207

208

209

REGRESSION /DESCRIPTIVES MEAN STDDEV CORR SIG N /MISSING LISTWISE /STATISTICS COEFF OUTS R ANOVA /CRITERIA=PIN(.05) POUT(.10) /NOORIGIN /DEPENDENT Y /METHOD=ENTER X2 /SCATTERPLOT=(Y ,*ADJPRED) /RESIDUALS HIST(ZRESID) NORM(ZRESID) /SAVE PRED ZPRED.

[DataSet1] D:\karya tulis\tesis versi pasca kegagalan\data.sav

Descriptive Statistics Mean Pengelolaan Transparansi 97.45 84.33 Std. Deviation 9.749 11.689 N 64 64

Correlations Pengelolaan Pearson Correlation Pengelolaan Transparansi Sig. (1-tailed) Pengelolaan Transparansi N Pengelolaan Transparansi 1.000 .636 . .000 64 64 Transparansi .636 1.000 .000 . 64 64

Variables Entered/Removed Variables Model 1 Variables Entered Transparansi
a

b

Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Pengelolaan

210

Model Summary

b

Std. Error of the Model 1 R .636
a

R Square .404

Adjusted R Square .395

Estimate 7.586

a. Predictors: (Constant), Transparansi b. Dependent Variable: Pengelolaan

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 2420.336 3567.523 5987.859 df

b

Mean Square 1 62 63 2420.336 57.541

F 42.063

Sig. .000
a

a. Predictors: (Constant), Transparansi b. Dependent Variable: Pengelolaan

Coefficients

a

Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Transparansi a. Dependent Variable: Pengelolaan B 52.738 .530 Std. Error 6.959 .082 .636 Coefficients Beta t 7.578 6.486 Sig. .000 .000

211

Residuals Statistics Minimum Predicted Value Std. Predicted Value Standard Error of Predicted Value Adjusted Predicted Value Residual Std. Residual Stud. Residual Deleted Residual Stud. Deleted Residual Mahal. Distance Cook's Distance Centered Leverage Value a. Dependent Variable: Pengelolaan 78.19 -3.108 .949 75.99 -17.628 -2.324 -2.346 -17.968 -2.438 .001 .000 .000 Maximum 110.01 2.025 3.118 109.65 19.312 2.546 2.568 19.644 2.694 9.659 .248 .153

a

Mean 97.45 .000 1.245 97.36 .000 .000 .006 .090 .008 .984 .019 .016

Std. Deviation 6.198 1.000 .502 6.312 7.525 .992 1.010 7.804 1.026 2.031 .043 .032

N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

212

Charts

213

214

215

Uji Regresi Linier Berganda
REGRESSION /DESCRIPTIVES MEAN STDDEV CORR SIG N /MISSING LISTWISE /STATISTICS COEFF OUTS R ANOVA /CRITERIA=PIN(.05) POUT(.10) /NOORIGIN /DEPENDENT Y /METHOD=ENTER X1 X2 /SCATTERPLOT=(Y ,*ADJPRED) /RESIDUALS HIST(ZRESID) NORM(ZRESID) /SAVE PRED ZPRED.

Regression
[DataSet1] D:\karya tulis\tesis versi pasca kegagalan\data.sav

Descriptive Statistics Mean Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi 97.45 88.52 84.33 Std. Deviation 9.749 15.211 11.689 N 64 64 64

Correlations Pengelolaan Pearson Correlation Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi Sig. (1-tailed) Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi N Pengelolaan Akuntabilitas Transparansi 1.000 .762 .636 . .000 .000 64 64 64 Akuntabilitas .762 1.000 .751 .000 . .000 64 64 64 Transparansi .636 .751 1.000 .000 .000 . 64 64 64

216

Variables Entered/Removed Variables Model 1 Variables Entered Transparansi, Akuntabilitas
a

b

Removed

Method . Enter

a. All requested variables entered. b. Dependent Variable: Pengelolaan

Model Summary

b

Std. Error of the Model 1 R .768
a

R Square .590

Adjusted R Square .577

Estimate 6.343

Durbin-Watson 1.663

a. Predictors: (Constant), Transparansi, Akuntabilitas b. Dependent Variable: Pengelolaan

ANOVA Model 1 Regression Residual Total Sum of Squares 3533.959 2453.900 5987.859 df

b

Mean Square 2 61 63 1766.980 40.228

F 43.924

Sig. .000
a

a. Predictors: (Constant), Transparansi, Akuntabilitas b. Dependent Variable: Pengelolaan

217

Coefficients Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Akuntabilitas Transparansi B 50.185 .419 .121 Std. Error 5.839 .080 .104 Standardized Coefficients Beta t

a

Collinearity Correlations Sig. Zero-order Partial Part Statistics Tolerance VIF

8.594 .000 .653 5.261 .000 .145 2.169 .047 .762 .636 .559 .148 .431 .096 .436 2.294 .436 2.294

a. Dependent Variable: Pengelolaan

Collinearity Diagnostics Dimensi Model 1 on 1 2 3 Eigenvalue 2.980 .015 .005 Condition Index 1.000 14.296 23.805

a

Variance Proportions (Constant) .00 .76 .24 Akuntabilitas .00 .32 .68 Transparansi .00 .01 .98

a. Dependent Variable: Pengelolaan

218

Residuals Statistics Minimum Predicted Value Std. Predicted Value Standard Error of Predicted Value Adjusted Predicted Value Residual Std. Residual Stud. Residual Deleted Residual Stud. Deleted Residual Mahal. Distance Cook's Distance Centered Leverage Value a. Dependent Variable: Pengelolaan 79.86 -2.349 .821 79.91 -16.243 -2.561 -2.588 -16.585 -2.720 .070 .000 .001 Maximum 111.58 1.887 2.683 111.17 15.879 2.504 2.553 16.508 2.679 10.292 .148 .163

a

Mean 97.45 .000 1.302 97.39 .000 .000 .005 .063 .005 1.969 .016 .031

Std. Deviation 7.490 1.000 .440 7.527 6.241 .984 1.007 6.537 1.028 2.244 .029 .036

N 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64 64

219

Charts

220

221

222

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful