P. 1
cerita-kanak-kanak

cerita-kanak-kanak

|Views: 10|Likes:
Published by neosx88

More info:

Published by: neosx88 on Aug 26, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

10/12/2012

pdf

text

original

CERITA KANAK-KANAK

Written by asiamind Friday, 12 September 2008 11:49 -

Si Buah Cempedak Buah cempedak diluar pagar, Ambil galah tolong jolokkan, Saya budak baru belajar, Kalau salah tolong tunjukkan. Begitulah saban hari si cempedak mendengar namanya disebut-sebut kanak-kanak kecil sebagai sebagai lagu dalam pantun. Namun, nasib cempedak ini tidaklah begitu baik. Baru berbuah,habis ditebuk haiwan. Kerana itu, habis bahagiannya ada yang busuk. “Mengapa begini nasib diriku? Sia-sia saja berbuah, tapi rosak dimakan binatang. Aku mahu manusia memakanku. Mereka memang menggemarkan aku. Sebab itulah mereka selalu menyebut namaku.” kata si cempedak seorang diri. Lalu secara tiba-tiba, dia disapa seekor semut. “Mengapa dengan kau ni? Ko mengeluh atau kau memintanya?” Jawab si cempedak “sudah tentu aku mengeluh. Aku mahukan manusia memakan aku.” “Mengapa perlu begitu? balas si semut. “Sememangnya aku mahu disanjung tinggi dan sentiasa menjadi yang terbaik dikalangan buah yang ada pada pandangan manusia” kata si cempedak itu lagi. Semut mendiamkan diri dan menggelengkan kepala. “Aku mahu namaku tetap menjadi sebutan. Lagi pun memang aku ini hanya layak dimakan oleh manusia sahaja.” sambung si cempedak. “Kau tak berhak untuk berkata begitu” si semut menyampuk. Tidak disangka-sangka, si cempedak merasa marah. Lalu dia mengherdik si semut. “Berani engkau berkata begitu kepada aku. Aku berhak keatas diri aku sendiri dan akulah yang menentukan siapa yang layak memakan aku” Si semut semakin menghampiri si cempedak. “Awaslah dengan petah bicaramu wahai cempedak. Engkau dijadikan untuk semua makhluk-Nya dimuka bumi ini. Maka, Dialah yang lebih berhak menentukan siapa yang layak untuk memakanmu” si semut cuba untuk menasihati cempedak. Si cempedak diam seketika. Namun, tiba-tiba bersuara lagi.

1/3

CERITA KANAK-KANAK Written by asiamind Friday. Si semut melihatkan akan hal itu segera berkata kepada cempedak. Si cempedak diam berfikir seketika. Apakah engkau merasa bangga dengan diri engkau ini?” soal si semut. setiap yang menjadi kegemaran dan kesukaan manusia itulah juga akan menjadi santapan bagi haiwan. 12 September 2008 11:49 - “Ah. hanya haiwan sahaja yang menggemarimu sedangkan manusia tidak?” si semut menyambung kata-katanya tadi. Tetapi jika yang lain memakannya. bagaimana aku ini akan menjamu buah-buahan ku yang manis dan lazat ini kepada manusia? Engkau tidak fahamkah dengan ini semua?” “Aku mengerti wahai cempedak yang manis dan lazat. “Inikan sudah membuktikan bahawa disebakan itulah semuanya tertarik kepadamu. Seharusnya engkau bersyukur kerana terdapat kelebihan dalam dirimu itu. aku faham wahai semut kecil. keenakan. Siapa yang tidak mahu aku wahai semut? Semua manusia mengemarinya. pastinya turut digemari oleh haiwan. lazat dan malahan berkhasiat. Aku mengerti akan hal ini” kata cempedak dengan nada yang suram. kemanisan. Disebabkan kesedapan. tetapi sebagai peringatan untuk setiap yang tercipta pasti ada tujuannya” 2/3 . Lalu dengan pantas dijawab oleh cempedak. Mahukah engkau. “ya” jawab si cempedak. cempedak merasa hairan. Namun. “Bukankah kemanisan dan kelazatanmu itu satu tarikan dirimu untuk tidak kira samada manusia mahupun haiwan menghampiri dan memakanmu” kata semut. Si semut tersenyum kecil. Bersyukurlah kerana adanya yang menggemarimu” “Ya. “Niat aku bukan untuk membuat kau berasa sedih. Aku menghasilkan makanan yang lazat. isiku juga banyak. Sememangnya masyhurlah diriku ini wahai semut kecil” Si semut merasa terkilan kerana seolah-olah diperli oleh cempedak. kelazatan dan isimu yang banyak itulah yang menyebabkan engkau bukan sahaja digemari oleh manusia. “Sudah semestinya aku berbangga dengan apa yang aku ada. Apa yang digemari oleh manusia itu. Aku manis. “Hai cempedak. tetapi haiwan juga” “Mengapa engkau berkata begitu?” soal cempedak dengan cepat sebaik mendengar kata-kata si semut itu. Siapa lagi yang dapat menandingi aku? Bahkan. Aku tak peduli semua itu. Lalu dengan tenang si semut berkata “ Itulah kelebihan dirimu yang telah diberikan olehnya. Dan seterusnya bersuara “Aku tidak mahu begitu. Tetapi aku hanya menginginkan manusia sahaja yang memakanku” Semut senyum bersahaja. Dia diam sambil menunggu semut menyambung kata-katanya.

12 September 2008 11:49 - Cempedak mengangguk tanda faham akan apa yang dikatakan oleh si semut kecil itu.CERITA KANAK-KANAK Written by asiamind Friday. 3/3 . Lalu dia bersuara “Terima kasih wahai semut kerana menasihati aku. Mulai dari saat itu. tidak kedengaran lagilah rintihan keluhan daripada buah cempedak lagi. Aku akan berusaha untuk membuang segala tabiat dan niat yang kurang baik dalam diriku ini” Semut kecil pun merasa gembira dengan apa yang dikatakan oleh cempedak.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->