Aqilah Nadia melihat-lihat keputusan Peperiksaan Pertengahan Tahun pelajar Tingkatan 5 sekolahnya yang ditampal di papan kenyataan

. Namun, bukan namanya yang dicari dahulu. Sebaliknya, dia memfokuskan matanya mencari sebaris nama yang selama ini mencuri perhatiannya, yang dicemburuinya. Muhammad Aqil Iman bin Muhammad Hussein. Budak 5 Bijak Sekolah Menengah Kebangsaan Taman Universiti. ‘Dapat berapa A mamat tu? Nombor berapa dalam tingkatan?’ Itulah persoalan yang ligat di fikirannya sejak mengetahui keputusan peperiksaan telah dipaparkan. Mungkin ramai pelajar sekolah itu yang tidak suka keputusan mereka ditayang sebegitu.Tapi dia sangat suka, bukan untuk menunjuk keputusannya, tetapi untuk melihat keputusan orang lain dan membandingkan dengan keputusannya. ‘Dia dapat..4A1, 4A2, 2B. Nombor 20 dalam tingkatan. Then cari nama aku pulak..4A1,5A2,3B. Nombor 22.’ Huhu. Kalah lagi dengan mamat tu. Sebenarnya, sudah lama Aqilah sakit hati dengan Aqil ni. Asyik dia je yang lebih cemerlang. Sebab tulah dia dapat duduk kat dalam kelas 5 Bijak tu. Satu-satunya pelajar Melayu yang ada kat situ. Aqilah tak dapat masuk sebab dia budak aliran Sains Agama. Subjek pun lain, susahlah kalau terpisah dengan pelajar yang sama aliran dengannya. Sekarang ni, semua mata melihat Aqil sebagai seorang yang sangat sempurna. Dan Aqilah meluat melihat muka Aqil yang control tu. Tapi, meluat-meluat pun, mata Aqilah akan secara tidak sengaja dapat menangkap kelibat Aqil di mana-mana. Cerita tentang Aqil juga sangat senang melekat di dalam fikirannya. Aqilah pun dah fed up.Adakah suratan atau kebetulan? “Qil, kau nak nengok result ke?”Entah suara sumbang siapa yang didengari Aqilah. Siapa pula yang panggil aku Qil ni. Kat rumah je orang panggil gitu. Aqilah menoleh ke belakang melihat siapa yang menyoalnya. Terlebih toleh pulak. Mukanya terkena bahu seorang pemuda. “Auch!” Aqilah mendongak untuk melihat bahu siapa yang menjadi sasaran dagunya. Aqil! Kelihatan Zarina di sebelah Aqil seronok mentertawakannya. Yang ni pun lagi seorang. Diorang cakap mereka ni couple. Hm..Sesuailah. Kan Zarina ni cantik. Tapi perangai dia sombong sikit. Diorang katalah. Aqilah hanya mendengar cakap-cakap orang. Fawwaz dan Izyan, kawan baiknya dari 5 Cerdik selalu menceritakan gossip-gosip sekolah kepadanya. Yalah, dia duduk di kelas agama. Pelajar lain tidak campur sangat. Lagilah semua pelajar perempuan. Namun berita tentang sikap Zarina, dia sendiri tidak pasti kebenarannya. Sebenarnya, dia sudah mengenali Zarina sejak Tingkatan1 tapi bercakap pun jarang-jarang. Jumpa pun jarang-jarang. Kakak Aqilah, Aniqah yang selalu cerita mengenai Zarina dan juga keluarganya. Kebetulan Abang Zarina pernah bercinta dengan Kak Aniqah. Kalau jumpa pun, mereka hanya saling senyum. Kadang-kadang keluarlah ayat, ‘Abang aku kirim salam kat kakak kau.’ “Sorry.” Kedengaran suara pengawas yang segak itu meminta maaf. Serentak pula dengan Aqilah. Eleh, depan awek buatlah gentleman. Boleh pulak dating sekarang. Takde kelas ke. Menyampah. Tanpa melihat wajah Aqil, Aqilah hanya mengangguk dan terus

buat-buat tolong cikgu. Mestilah dia yang mengikut Aqil dan membuatkan Aqil terpaksa melayaninya. Aqil lah.” “Laa…Tak kenal.Baik pulak tu. semua belajar.. Dah.. Kan Ustaz Din yang bagi hint sikit-sikit. orang pun tak perasan.Aku pergi toilet pun tertunggu-tunggu. “Yalah. Sarjan Aqil baru lepas hantar fail Kadet Polis kat Cikgu Adnan. kau gi mana?Nak pinjam karangan “Assolat” kau. Aqilah melihat Aqil yang ‘bajet cool’ itu keluar selepas . Hehe. Dah anak dia nak keluar.” Sebenarnya Jaja tahu. tapi aku rasa kau sorang je yang faham Pak Arab tu cakap apa. Jomlah. “Nadia.” Dayah terus mendapatkan Aqilah Nadia sebaik saja dia sampai ke kelas. Entah kenapa sebaris nama itu berlegarlegar di fikirannya.Rupanya dialah yang selama ini membuatkan hatiku tertanya-tanya. aku nak balik kelas. tadi tu sape ek?Macam selalu nampak tapi tak tau nama.Nadia.”Tiba-tiba Dayah menepuk bahu Aqilah dan berkata dengan exitednya. Entah mengapa mereka clash.. Zarina ok tapi…’ Lamunannya terhenti apabila melihat Ustazah Badariah mengangkat buku yang sangat banyak. “Oh.” Zarina memberitahu ringkas. Tau tak aku rasa muka dia tu muka ‘lempanglah-lempanglah. “Ala. angkatkan buku-buku kita. ‘Baiknyalah kawan-kawanku ni. Aqilah melangkah ke tempat duduknya dikuti oleh Dayah. cakap macam kau tak gempak. Mereka sudah tiga bulan clash tetapi tetap berkawan.” “Kau ni belajar Bio ke tak? Apa pulak tiba-tiba. Tadi jumpa dia. Kebetulan ustazah masuk lambat hari itu. “Eh. kami pun berjalan seiringan. Boleh ganti Cikgu Diana. ‘Aqilah Nadia. Sapa suruh dating tengah jalan.” “Eleh. Fifi. Terus dia membuat muka jelek. Aku nak buat ilham..’. Dia terus memberikan pertolongan.Tolonglah.Ustazah dah masuk tu.berlalu menuju ke kelas yang sepatutnya menjadi lokasinya ketika itu. So. Sebenarnya dia dah bosan abangnya asyik bercerita tentang keluarga Kak Aniqah. Si jaja pun dah sampai dah tu. Body Zarina lagi lawa. sastera pulak. Seperti terlalu memuji-muji. Nah. Lamanya dia kat toilet. Aqil hanya mendiamkan diri dari tadi.” Aqilah dan Dayah bangun setelah mendengar arahan dari ketua kelas mereka. Tu tadi mestilah Ustazah tangkap dia kat tengah jalan tadi. Nak cover line. Zarina lagi cantik. Tu yang duduk kat nombor 22 tu minah tulah. Eh. Eh.apalah jantina anak Ustazah Fauziah ek?Tiba-tiba je beranak hari ni.. Zarina dalam proses untuk mendapatkan cinta Aqil kembali..” Aqilah yang baru hendak mebaca satu ayat dari buku Syariahnya berkerut dan menoleh keluar. Hehe. punyalah sopan.” Buku tulis bertukar tangan. Ingatkan sapelah yang selalu dapat result gempak macam ni. Kalau ikutkan Aqil. Kalau berbual pun. Aku pun sama gak. Pasni kau ada kelas tak?Hm. Jaja tidak tahu. ……………………………………………………………………………………………… “Weh. Tak reti aku Bahasa Arab ni. macamana kau boleh berada di sisi lelaki ini?” “Kau pun dah suka buat ayat sastera macam Aqil ek.. mestilah dia lebih suka balik ke kelas dan membuat latihan. Dia pun mengambil kesempatan. Kelas Syariah Islamiah. “Eleh. Kalau nak kira cantik. Hehe. gatal juga aku ni. Suasana kelas itu sunyi sekali. bukan aku buat sendiri. Orangnya pun sweet je. Cantik nama. “Eh.” Jaja mendapatkan mereka berdua.. Cutenya dia. Dia tu memang pandai tapi pendiam sangat.

Aku dah lama tak jaga pintu.” Kedua-dua mereka menuju ke bilik Cikgu Disiplin selepas kelas mereka tamat pukul 1. Nanti banyak problem. Seperti biasa. muka dialah yang selalu terpampang di depan semasa perhimpunan setiap pagi menguruskan mikrofon dan speaker. Sarjan Muhammad Aqil . Yong Seng menyebut nama-nama pelajar yang selalu terlewat. Jadi.” “Boleh juga. Mereka berbincang dengan Puan Rossa tentang hasrat mereka.Pity her. Lambat seminit dua pun nak berkira. Sebenarnya. Dia pun dah tahu dah nak buat apa. Dari Kadet Polis bertukar ke topik Pengerusinya. dia bukanlah menunggu bas tetapi menunggu ayahnya. Kepala masing-masing masih berserabut memikirkan masalah Matematik Tambahan yang baru diserahkan oleh Cikgu Hafifi. Aqil akan menggantikan tempat Yong Seng. setiausaha. Dalam hati dia menyalahkan Yong Seng juga. Kalau ayat. dia pun selalu juga melihat result Aqilah Nadia walaupun tidak kenal sebelum ini. Setiap pagi kena tayang mukanya yang handsome itu. Tapi kau kena ajar betul-betul nak handle bilik audio tu. Ada yang boleh nak letak beg dahulu di kelas. Topik yang selalu diperkatakan oleh Izyan ialah tentang Kadet Polis. mesti dia bagi punya. I rasa dia ni ada masalahlah. Aqilah Nadia? Seminggu tiga empat kali lambat.” “Haha. banyak kasian. Dia telah diberi kepercayaan menjaga Unit Audio. Maklumlah.em.meletakkan buku-buku di atas meja guru. Aqil menjadi pendengar setia. Bila tengok muka dia ho. perasan je aku ni. terlalu strict.. Aqilah Nadia bolah pula selalu skor subjek ni. Aqil tidak pernah mendapat duty begitu. Namun. Kadang-kadang nak dekat 1jam dia menunggu. Aqil sekali lagi mendengar rungutan dari kawan baiknya. Result pun ok. jaga pintu pagar tu punyalah garang. Yong Seng memang selalu menjaga pintu pagar dan merekodkan pelajar yang datang lambat.pujuk Puan Rossa sikit. Oleh kerana Aqil anak kesayangan kebanyakan guru di sekolah itu. pakaian sekolah tak lengkap. Ada yang datang lambat. Tak serik-serik. Buat membakar semangat untuk bersaing. Entah kenapa dia perasan Aqil seperti memandangnya dari luar di sebalik tingkap kelas. sampai kadang-kadang dia yang minta buku ni nak sign. Patutlah Cikgu Disiplin tak ambil jadi pengawas walaupun pandai. Tiba-tiba telinga Aqil menangkap satu nama yang disebut Yong Seng. Gila susah! Aqil mengakui dia kurang mahir subjek itu. Ramai yang datang lambat buat tak tahu saja berjalan di hadapannya. Yong Seng menyambung rungutannya. Tak reti nak buat muka polite sikit. Tapi. Berkerut-kerut muka gadis itu seperti bukan dia yang bersalah. Dia pernah juga melihat Aqilah Nadia berdiri di hadapan perhimpunan mengikut arahan Cikgu Disiplin.” “Exactly. Aqilah Nadia berbual dengan Izyan di tempat menunggu bas bawah pokok. dengan mudahnya permintaan mereka diterima. Yong Seng tentang pelajar datang lambat. Memangla orang menyampah. Ayahnya selalu lambat. “Dahsyat ye budak ni Seng.’ Aqilah memberi perhatian semula pada kelas tersebut.. Kau nak tak tukar unit dengan aku? Switch job. ‘Ah. Keesokan harinya.. Sibuk bercerita semua aktiviti persatuan itu.10 petang. Ada yang memang hari-hari datang lambat. Lepas tu. Mesti sign dia dah banyak kat buku kau ni. Tak reti-reti hendak beratur segera. Minggu depan. Barisan pelajar lambat dan tidak mematuhi peraturan pakaian. U tau.

Aqilah membuat muka selamba. Yang tak tahan kalau ayahnya secara tidak sengaja menghantar ibu dulu ke tempat kerja sedangkan dia sudah terlewat. Memang pun dia tak kenal dengan mamat tu.. Tapi bagi Aqilah. Huhu. Aqil pagi itu macam handsome sangat sebab buat rambut style lain. bagi ayam makan. Izyan dan Aqil sudah lama berkawan. Dia ingat lagi dia sempat memuji Aqil dalam hati. Sekarang.. bukan dia mahu menyalahkan ayahnya tetapi memang ayahnya yang selalu membuatkan dia lewat. Dia teringat dulu Izyan pernah memberitahu prinsip hidup Aqil. Punyalah sakit hati.. Pastu lagi nak buat muka ‘bencilah aku bencilah aku’. Dia teringat peristiwa 4 bulan lepas. Macamlah ibu tu kena beratur. Mengapa dia berbuat begitu. Duit pendahuluan tambang bas pun dia yang bayar sendiri. Macam penyambut tamu pun ada. punyalah berbudi bahasa. dia sedaya upaya untuk tidak lewat lagi. dia pelik.’ Entah betul entah tak. Memang dia berlagak pun sekarang. Sudah hampir 4 bulan dia menaiki bas sekolah untuk ke sekolah setiap hari.’ Aqilah menyoal dalam hati. ‘Bila pulak mamat tu tercongok kat situ. Buat penat je jerit masa tu. nampak sangat prinsip hidup zaman kanak-kanaknya itu sedikit sebanyak mempengaruhinya. Kadang-kadang saja dia lewat. Sedang dia bercerita. Apalah nasib sekolah tu kena naik tangga dulu baru jumpa pintu pagar. Cuma tambang balik kadang-kadang terpaksa burn sebab dia ada tuisyen sampai pukul 5 petang. Sebelum sekolah menengah lagi..Iman. senyumannya ikhlas. Namun dia berhenti layan blues. Sampai-sampai pintu pagar. dia tidak meminta kebenaran dari ayahnya pun untuk menaiki bas sebab dia tahu confirm2 ayah tak bagi.. Bukannya Chinese boy yang selalu jaga tetapi Aqil. Selalu dia menyuruh Kak Atiqah mengambilnya.. Begitulah rutin hidupnya sekarang... Takkanlah nak menatap wajah Aqil tiap-tiap hari. badannya pun terdorong ke depan nak menjatuhkan diri. ‘Hidup mesti berlagak. dia tidak perlu menunggu ayahnya untuk menghantarnya ke sekolah.... Time dah sampai atas tiba-tiba kakinya tersadung apentah. tangannya melambai sekejap pada Aqil yang menunggu di seberang jalan. Entahlah.Sebab lain? Aqil Iman. Kenapa dia nekad nak naik bas? Mestilah sebab malas nak menunggu lagi.15 pagi. 4 bulan kemudian. Aqilah akui Aqil seorang pengawas yang berhemah.... Kalau dia minta sign dan bertanya sebab lewat pun. nampak mukanya tersenyum dengan pelajar yang baru datang. Aqilah melihat Aqil melambai balik ke arah Izyan. Aqilah Nadia keluar dari rumahnya menuju ke perhentian bas pada pukul 6. Seingat Aqilah. Hari tu dia seperti biasa terlewat. Aqilah sendiri tak kuasa nak tanya. Hilang semua rasa meluat kat mamat tu.. Bila dia tengok siapa heronya. Terus saja Aqil menjawab. Siap nak sarapan dulu. Pernah juga dia disoal begitu dan dia menjawab jujur orang yang hantar lambat siap. Dia sebenarnya pelik kenapa mamat tu tiba-tiba terpacak kat pintu pagar hari tu.seperti tiada apa yang berlaku. Huhu. dia sudah siap berpakaian tetapi ayahnya tidak reti-reti. Izyan menegur Aqilah kerana membuat muka tiada perasaan pada Aqil seperti langsung tidak mengenali Aqil... Lupa pula tu bukan pintu pagar utama. Punyalah berlari-lari naik tangga.. “Nape tak nek bas macam . Dengan wajah yang terkena pancaran matahari pagi. Kadang-kadang. Beberapa hari selepas kejadian itu. Itupun sekali dua saja Aqil mencatat namanya di buku laporan. Tapi ada tangan yang mencapai lengannya membuatkan dia tak jadi nak jatuh. Sebenarnya. Dia mengucapkan terima kasih dan terus ke tapak perhimpunan..

Memang dari dulu Aqilah tidak suka bila dia bercakap tentang Aqil. dia memutuskan untuk menaiki bas sekolah. Aqilah Nadia seperti biasa lebih suka mendengar. dia cuba untuk memastikan ayahnya bersiap awal tetapi tetap juga terlewat kadang-kadang. Dah lama tak jumpa Aqilah kat sini. menjaga bilik audio. sejak bila pula aku fikir-fikir pasal dia ni’. Orang tanya sepatah jawab sepatah.. Tapi dia terpaksa melayan kerenah Aqilah Nadia yang pelik itu. Kawan-kawan Zarina pun ada ambil Seni. Macam pak guard je bunyinya.Nadia.. Memanglah dia kata nak nengok result diri sendiri tapi sampai-sampai je search nama orang lain. Aqil sudah terpacak di pintu pagar itu. Dahlah buat aku tertunggu-tunggu dia datang. Apapun.. Sebulan kemudian. Dia pun dah kenal sangat sikap Nadia yang suka memendam perasaan. Huhu. Namun dia seperti ditarik-tarik ke situ. Tidak perlu berjumpa dengan Aqil sampai-sampai sekolah. Memang innocent gila. Yalah keputusannya bukan gempak sangat. Keputusan Percubaan telah pun ditampal di papan kenyataan. Minat-minat gitu. Huh. Dah minat mesti nak berkongsi cerita. Bukannya dia tidak bersedia tetapi takut tu mestilah ada. Minggu depan je. Jadi. Dululah. Secara jujurnya dia suka melihat aksi Aqilah kalut sebab terlambat.Nasib baik dia dah kenal Nadia lama. Dia selalu juga nampak Aqilah berbual dengan Izyan. Yang dia pelik.. Hm. Nampaknya mulut Izyan yang lebih banyak bergerak. Diorang ada juga cerita tentang Aqilah pandai melukis. Eh. Terpaksa juga melihat muka Aqil setiap hari. Taulah suara cute. Aqilah takut juga hendak melihatnya. Huu. ‘Eee budak ni. Lagi awal. Aqilah mengajak Fawwaz melihat keputusan mereka.Beberapa hari kemudian. Sebaik sahaja waktu sekolah tamat. Fikir Aqil. Nadia akan ingat dengan mudahnya semua cerita yang dia cerita. Konon kata menyampah kat Aqil tapi semangat gile nak nengok result mamat tu. dia akan berusaha sedaya upaya untuk mendapat keputusan yang lebih baik dari Aqilah Nadia dalam beberapa subjek yang sering dikuasai gadis itu. mesti study before pergi perhimpunan.Agaknye sebab dia dah datang awal sekarang ni. Dia hanya mengambil sepuluh matapelajaran manakala Aqilah mengambil tiga belas matapelajaran. Malulah kalau dapat markah rendah daripada minah tu. Selepas Aqilah Nadia berpuas hati dengan apa yang dilihatnya. Tunggu time SPM. Tapi betul kata Zarina. Naik meluat. Tak puas hati! Dia sedikit kecewa melihat keputusan Aqilah yang lebih baik daripadanya. Pendiamnya.‘Eh. Walaupun tidak terlewat. memang sepatutnya dia dapat keputusan yang lebih baik sebab dia ada lebih masa.. Kenapa dia bercerita pasal Aqil lak?Sebab Fawwaz suka kat Aqil. Eh. Lagipun.. Aqil menjalankan tugasan hariannya. Minggu depan. dia akan menjalankan tugas asalnya. Aqilah mendapat nombor 18 dalam tingkatan manakala dia berada di tempat ke 20. Banyak kerja tu. barulah sibuk bertanyakan tentang keputusan Fawwaz. Si Aqilah hanya mengangguk dan kadang-kadang mencelah. Nadia. Dia yang menceritakan pun dah lupa. Dia dah naik jemu pulak jaga kat situ. menjaga pintu pagar. Fikiran Aqil beralih kepada Peperiksaan Percupaan SPM yang bakal menjelang. SPM mane ade carta. Aqil Iman yang sudah lengkap berpakaian sukan melihat papan kenyataan yang memaparkan keputusan pelajar sekolahnya. Siap ada Pendidikan Seni Visual.mesti lawa. Teruja hendak melihat result Aqil. Fawwaz seperti tidak bersemangat. apsal pulak . Kejadian yang berlaku pada Aqil.Zarina?” Boleh pula dia kaitkan dengan aweknya..

Muka pun yang dari tadi boleh jadi Mak Guard terbaik terus tak dapat. Cuma dulu tak kenal.. Dia tahu tempat tu tak strategik tapi dia penat sangat selepas training untuk membuat demo menyambut VIP. Nak kata result k.tunggu Ayah. Heran! Nape oleh ingat semuanya? Mungkin inilah sebab dia memutuskan hubungannya dengan Zarina. Dan Aqil selaku Kapten Kadet Polis akan meng’conduct’ acara perbarisan. Sebab Zarina selalu menyibuk time kawan dia lukis-lukis. Yang istimewanya. Setiap kereta yang keluar masuk mengambil perhatiannya sehingga buku yang dibuka ditutup kembali. Aqilah hanya turut ketawa bila keluar lawak bodoh mereka. Selain kawad kaki.” “Eh. “Nak tumpang sekali?Rumah kau dekat dengan rumah Zarina kan?” Tanya Aqil ramah. Sebab kawan-kawan Zarina semua kecah-kecah belaka. Dia dah berkerut dah. ada group yang bertanggungjwab mengambil gambar segala persiapan untuk Hari Koku tersebut dan gambar-gambar tersebut akan dijual. Baru sekarang dia perasan yang sebenarnya dah lama dia melihat Aqilah Nadia.aku tertunggu-tunggu dia?’ Yong Seng yang berada di sebelahnya berkerut dahi melihat sikap Aqil yang hot tiba-tiba. Apa salahnya jadi Mak Guard sekejap. Terima kasih. Selalu juga dia mengamati gerak langkah gadis itu ketika membuat demo. Malas dia hendak menunggu di bus stop bawah. Tiba-tiba dia teringat wajah Aqilah Nadia yang selalu mempersembahkan demontrasi silat ketika ketibaan VIP. “Takpe.. Kadang-kadang memang hancur gile tapi dia suka melihat gaya gadis itu yang pura-pura tenang. Dan kadang-kadang dia memerhatikan Aqilah yang satu-satunya budak yang senyap ketika itu. boyband dan banyak lagi. dia melihat seorang pelajar perempuan memakai baju Silat. Cemberut. Dia tolong tengok saja. Hari Koku memang acara tahunan setiap tahun dan selalu diadakan selepas Peperiksaan Percubaan. Petang itu. mereka ada latihan kawad kaki untuk Hari Kokurikulum yang akan berlangsung Sabtu ini. dari tadi U tak cakap-cakap.Tiba-tiba aura sakit hatinya bertukar menjadi meluat. Aqilah melihat-lihat Zarina yang ada di sebelah Aqil tersenyum-senyum gedik. Time nilah pelajar sekolah itu menunjukkan apa yang telah mereka pelajari pada waktu kokurikulum dan mempersembahkannya. Aku saja nak relaxkan suara aku ni kejap. persembahan tarian. janganlah buar senyum mencairkan and buat-buat ramah.’ Aqilah Nadia duduk keletihan di tepi longkang di pintu pagar sekolah. eh bapak dia punya. Kadang-kadang dia melihat gadis itu tekun membuat lukisan mural. ada juga aktiviti lain seperti jualan. . Dia dah suruh ayahnya mengambilnya di situ walaupun tak tahu bila ayahnya akan sampai. Zarina kan lagi lawa. pameran. Aqil telah mendapat 9A dalam Peperiksaan Percubaan.’ Dia menggeleng. Nak seberang segala. Dia menunggu dan menunggu sampai setengah ja lamanya.” Mereka beredar ke padang sekolah. Kereta Wira milik Aqil. Sedang Aqil berjalan ke padang.Fikirannya tidak boleh fokus pada Zarina. Jom. How long u want to stare at that stupid board? Pelikla. ‘Tapi. ‘Ada minah ni rupanya. dah lama ke? Ok. Peramah.” . ‘Asyik buat demo je sampai VIP pun dah kenal aku. Aqil membuka tingkapnya.o. takkanlah aku minat dia minah pandai tu kot. jomlah. “Qil. Kita ada rehearsal ni.’ Rungutnya dalam hati.nak kata lawa. Saja je nak sedekahkan senyum kalau cikgu yang lalu. dipandu keluar. Dia yang berjalan ke hulu ke hilir kerana kegelisahan dari tadi hampir saja dilanggar..’ Tepi longkang pun jadilah. ‘Weit.

Zarina n her boyfriend lagi.. Dr Hussein. Eh. Sebenarnya. Parentsnya ada hal dan menyuruhnya menaiki teksi. Tiba-tiba je si Aqil yang diam membisu ni tanya kenapa pilih Arab dan ambil Seni. Eh.’ 2 bulan kemudian. Aqilah tida pilihan memberitahu jawapannya dengan tergagap-gagap.. Aku tak bawak papelah nak yang boleh jahanamkan kereta papa kau tu.Peperiksaan SPM telah pun berakhir. Wekk! “Ada apa?” Tanyanya lembut.K Taman Universiti.. Takpe. abang aku kasi kakak kau.M. Yelah.k. Ceh. Yang tuan punya kereta dok diam je. “Boleh ke. Dia menggeleng.. Tak de duit. hari terakhir sekolah itu dipenuhi dengan peristiwa yang penuh makna. Hah?!Naik Teksi? Ala. ada seorang minah memnaggilnya.” Oleh kerana hendak pulang cepat. Haha. dia ni takdelah jahat sangat. dia pun bersetuju. SPM dah habis. Sorry Zarina.Sedang asyik dia memikirkan hal apa yang penting sangat tu. Tapi panjang juga alasan yang dia berikan.” “Laa. Mesti diorang pergi beli barang untuk masak yang sedap-sedap hari ni. 7 tahun kemudian. Aqilah pun pelik dia boleh berbual pulak dengan mamat bajet cool yang muka lempanglah-lempanglah..” Zarina mempelawa macam kereta tu dia yang punya. Kalau Fawwaz tahu ni mesti dia cakap yang bukan-bukan.a buat macam rumah sendiri. “Helo.. Nak buat kek kat rumah. nak wawancara pula. ‘Asyik-asyik Zarina.” Zarina menyerahkan beg kertas kepadanya. Tapi mamat tulah yang bawak. Baru saja dia berasa gembira tetapi ada yang spoilt pula. “Tak. Nak kata practice buat karangan wawancara. Dia pun adalah juga menjawab sikit-sikit apa yang Zarina katakan. Sebenarnya. Macam nak scan pun ada. Takpe.. Baginya. Eh. Mak aku suruh naik teksi. Macamana tau doktor? Si Zarina ni dari tadi menceritakan susur galur keluarga Aqil. tak biasa cakap dengan lelaki.naik aku lah sekali.. duduklah dia dalam kereta papa Aqil.Oklah. Aqilah Nadia mengangkat handphonenya yang berdering.Dia melihat kereta itu berlalu dengan sakit hati. Kegembiraan jelas terpancar di wajah pelajar-pelajar Tingkatan 5 S. “Kau tunggu ayah kau ke?” Zarina bertanya ramah. Rumah kita takdelah jauh sangat. Zarina mendapatkan Aqil bertanya-tanya dan Aqil yang sibuk menyain baju sekolah kawan-kawannya memandangnya tajam. Sekarang aku pulak yang conquer the conversation.. dia baru mendapat tugasan itu . orang baru nak call. Patutlah mak ayah tak dapat ambik. “Ni. Aku saja yang lebih-lebih. Dan kesudahannya. Aqilah menjadi AJK Dalam Rumah iaitu AJK yang melayan kerenah tetamu yang tak reti-reti duduk luar a. yang aku kisah kenapa. Perkahwinan Kak Afiah berjalan seperti yang telah dirancang. hadiah! Harini birthday Kak Aniqah ke? Haahla. Kesian pulak kalau tak layan.. Sekarang mereka hanya perlu berdoa untuk mendapat result yang setimpal dengan usaha mereka.bab berlakon ni dia memang terlatih. Dia menoleh ke arah gadis itu.. Siap ada AJK Pelaksana tu.Boleh pula dia lupa hari jadi kakak sendiri.” Panggilan yang menghampehkan. Hehe. Hah! Nasib baik ada Kak Atiqah yang menjadi Partner nya hari itu.Ok.

Masih sama.mana Zarina?” Aqilah memberanikan diri bertanya. Zarina tersenyum sendirian menunggu Aqil keluar dari bilik air di dalam nbiliknya. dah besar panjang panggil budak. Wajah yang sering dirinduinya. Sure orang lain pelik kitorang gelak-geak depan toilet. dulu Kak Afiah pernah practical kat situ. Lama Aqil di toilet bukan hanya untuk melepaskan hajatnya tetapi untuk berfikir kebetulan yang terjadi. Tak nampak sangat siapa. Tapi dia belum nampak seorang pun kelibat bekas cikgunya. Eh..ramainya saudara mara yang dia tidak kenal. Sure dia dah kahwin dengan Zarina. This way ye. Nampak jauh lebih humble. Hmm. Tema katakan. “Zarina?Japlah Qila. isteri dan anak-anak Cikgu pulang ke kampung. Apentah jalan tunduk-tunduk. Maklumlah. Tak romantik langsung. Kalau nampak pun bukan dia kenal. Laut yang biru. Tapi siapa suruh jemput ramairamai. tiadalah bajet-bajet cool. Selepas petang Aqil menghantarnya. Terlebih vibration pula. Last Minute tu. Wajah yang ‘lempanglah-lempanglah’? Haha. Macam gaya tak nak jumpa aku je.Mungkin tak selalu balik kampung dan ingatan tak kuat membuatkan dia tidak mengenali hampir 60% tetamu yang hadir. Nasib baik adik beradiknya ramai. Entah kenapa. Wajah yang membuatkan dia mengatakan ‘no’ pada setiap lelaki yang ingin menjadi kekasihnya. Dia melihat ‘budak’ itu berjalan menunduk. “Qil. Ceh.kerana dia pun baru balik ke rumah itu. diasedang mengingati peristiwa hari terakhir SPMnya. Boleh pula pertemuan semula di depan bilik air. “Keykey.” Ujarnya sambil memandang wajah pemuda itu yang telah mengangkat kepala. Penat kot. Teruknya. “Ok. Malu konon. Tengok pengantin tadi. Eh.M. Nasib baik Cikgu Bio bukan Cikgu B. Pasni kita berbual ye.’ “Em. Padahal . Entah mengapa dia lebih suka Aqil yang sekarang. dia sering teringat-ingat akan Aqil.” Aqilah Nadia melihat siapakah gerangan budak yang dimaksudkan. Memang hubungannya dengan Cikgu Kadet Polis itu sangat akrab. Ketika Aqil keluar dari toilet. “Qil?” Kedua-dua mereka bertanya serentak dan ketawa kecil. Kenapa dia boleh sampai ke sini. sekarang dia bekerja di ibu pejabat Jabatan laut di Port Klang sebagai Marine Engineer.. tapi takde dapat kad jemputan pun. Wajah yang sering bermain dalam tidurnya. Tak sangka ni rumah Aqilah. lupa pula Zarin dah pindah. Dia menilai Aqil yang sekarang. Senyuman yang sama sewaktu Aqil menyelamatkanya dari terjatuh. ‘Hai.” Tunjuknya penuh budi bahasa. Dia sedih juga kerara tidak dapat menolong Kak Afiah sangat. Lamunannya terhenti apabila mendengar Kak Atiqah memanggilnya.. Tadi Cikgu Amir ada juga beritahu yang majlis ni merupakan majlis bekas guru dan murid SMK Taman Universiti. Aqilah Nadia melihat sekeliling rumah yang penuh dengan warna biru laut. Dahla pakai baju sedondon. Apalah kak Tiqa ni. Kan satu kampung. Ialah. tunjukkan budak ni toilet. Lagipun dah bertahun dia tak ke kawasan sini sebab Zarina sudah berpindah. Jarang sangat dapat peluang untuk pulang ke Johor. Kat sini. SMK Taman U pun dijemput. Aku dah tak tahan ni.” Aqil menhadiahkan Aqilah senyuman yang membuatkan jantung gadis itu berdegup pantas. Dia ke sini kerana Cikgu Amir mengajaknya. Aqil ni. Tak sia-sia masuk kelas Etiket Sosial.Warna kegemaran dia dan kak Afiah. Dia membawa pemuda itu ke toilet yang baru dibersihkan pagi tadi olehnya. Entahlah. Kebetulan. memang dia tak kenal. Cikgu-cikgu dari sekolah lama mereka. Dan dia sangat terkejut melihat wajah itu. Dia sudah sebati dengan marin.

.. result pinangan esok.. semakin cantik.. .......... Thanks a lot. seorang doktor di Hospital Sultanah Aminah.. Qila nak cakap terima kasih. Rindu? Memang dia rindu pada gadis ini..” Ucap Aqilah sambil memandang muka Aqil...... Ni Cikgu Amirlah yang suruh ni.. Tapi... Mereka tidak pernah mengikat apa-apa ikatan namun dia menyerahkan pada jodoh.. Aqilah sempat memperkenalkan Cikgu Amir...... Ok.....Aku ambil no phone kau je la.. Dia hanya mampu berdoa kepada Allah. Nengoklah. memecah suasana perbuaan bisu yang sedang berlangsung.. Selepas pertemuan itu.... Hanya memendam rasa sahaja. Buat pengubat rindu pada Aqilah... Aku tak de feel kat Zarina...” Mereka bertukar-tukar nombor telefon. Aqilah dapat melihat wajah-wajah ladies and gentlemen yang teruja mengolah suasana menjadi ayat.. Siapa suruh pakai samping. Aqilah terus menundukan muka........ Aqilah semakin dewasa.. Ibu bapa Aqilah juga merestui hubungan anaknya dengan Dr..... Nak beredar dah ni....... Aqil Iman membetul-betulkan samping yang dipakainya. “Qil. “Dah siap.. “Dr.Sebenarnya aku pun cam kau Qila...... namun tidak berjaya untuk mewujudkan getaran yang dirasakannya ketika ini.. Memang dia reti samping-samping ni.. Aqilah yang berkebarung warna biru datang memberikan bantuan.. Dengar lagi cerita Izyan tu.. Tapi macam berbeza sangat pula dengan dia. Aqil... walaupun niat memanglah untuk belajar... Aku datang dengan Cikgu Amir. Dia tidak sedar yang selama ini Aqil merenungnya dalam. Sama seperti yang dibuat oleh mama sebelum dia bertolak ke rumah Cikgu Amir tadi.Qila... “Aqil.” “Hah. Kalau dulu jarang benar ingin berbual. dia merenung Aqilah lama. Skema giler.File gambar Hari Kokurikulum itu dibawa kemana-mana.Kenapa tak jadi sarjan?” “Oh. Dan Aqilah akui dia selalu juga selalu melihat-lihat file gambar Hari Koku yang dibelinya selepas itu. Kitorang dah lama putuslah. hatinya berbunga-bunga... Ingat dah tak rasa jiwang-jiwang lagi...dulu menyampah... Namun.... Mak Ngah dah nak balik tu..di depan toilet..... Terasa mukanya panas dek malu....... Ketika gadis itu membetulkan ikatan sampingnya.. Macam nak nikah pun ada........ Dia ada jemputan lain. Pelik.. Dah mulalah nak gosip adik beradik.. Lain dengan gambar-gambarnya yang sering dibeleknya di laptop ketika menuntut di UK. Pandangan mata mereka bertaut.....Dia tahu dia merindui orang yang tiada ikatan dengannya.. Tulah... Sebab selalu nak bersaing dengan Aqil lah... mereka sering berjumpa dan keluar bersama-sama. hati aku tiba-tiba ter‘attract’ kat seseorang.. Dia akui perasaan cinta pada Zarina memang tiada.” Aqilah yang ... Walaupun Aqil tak buat benda ni..” Athirah memanggilnya.. ... Ni siapa yang nak tolong betulkan ni? Tanpa disangka-sangka. Walaupun Aqilah hanya berkata hanya sekadar kawan... Selalu tengok keputusan kau yang gempak tu. Sebelum pulang. tapi Aqil dah memberikan inspirasi untuk Qila dapat kejayaan dalam SPM. Dan sekarang Allah mempertemukan mereka berdua..Kalau gitu kenapa Pendekar Aqilah tak teruskan perjuangan?” Mereka ketawa bersama..... dan memperkenalkan Aqil kepada ibu bapanya..... Huuu.. “Qil!.. Sekadar ingin melihat Aqil Iman.. Walaupun dia cuba melayan Zarina dengan baik. Tak sangka aku kau ingat aku dengan Zarina couple... semakin matang... Aqil........

... Tira tu baru masuk U...Bukn dia nak pinang Athirah?” “Gila apa budak ni.... duk belayar lama-lama... Langkah bendul pulak tu..” Kak Aniqah menyampuk dari belakang.. Camana setuju tak?” Aqilah menunduk malu. Qil.” Aqilah meminta diri untuk menenangkan fikirannya. . Perasaan bahagia kian menggebu mengingatkan peristiwa di hadapan toilet hari tu...... ibunya datang kepadanya dan berkata........ Bersediakah aku menjadi isterinya? Namun dia yakin.. Tulah.......... “Yeke? Bertuah dia dapat doktor muda macam kau kan? Jangan risau.... Lumatnya hati kau hancurkan...... Tak faham-faham. Aisy mak ni. Hancur segala harapan hati.....’ Sedang dia berfikir-fikir.. Sayang Aqil! .......... ...... Huhu. “Keluarga Aqil nak pinang kaulah...........mendengar hanya mampu terenyum.. Aqil!Tak sangka pula terus pinang........ Perasaan menyampah menebal di jiwa..... Benci Aqil!Macam nak lempang pun ada....... ‘Aqilah mengintai-intai rombongan meminang yang tiba di rumahnya selepas Zuhur...... Aisy!Awalnya si Athirah ni nak kahwin........ hatinya memang sudah dimiliki Muhammad Aqil Iman bin Muhammad Hussein. Sure dia terima kau punya..sedihnya hati..... “Setujukan aje dah buat muka gedik macam gitu.......... Camana? Setuju?” “What the................. Aqil telah membuat dia jadi perasan! Hu....... Aqil... Aku nak minta apa ek sebagai kakak? Rantai ke beg tangan ek? Semalam baru jumpa beg Guess lawa gile.........