P. 1
agama

agama

|Views: 65|Likes:
Published by Reski Maulana Putra

More info:

Published by: Reski Maulana Putra on Sep 18, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOCX, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

11/13/2012

pdf

text

original

Alhamdulillah, bersyukur kehadrat Allah SWT serta selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhammad SAW

, seluruh ahli keluarga baginda, para sahabat, para tabiin, mujahid, alim ulama, guru/ustaz, dan seluruh umat muslimin dan muslimat. Alhamdulillah dengan izin Allah SWT kita dapat bertemu lagi. Kita sekarang sedang mengkaji ayat-ayat Al-Quran dari perspektif “Al-Quran dan ICT/sistem”, iaitu yang berasaskan “Al-Quran bi Al-Quran―, melihat Al-Quran sebagai “super-super computer― yang menyimpan 10 lautan-dakwat khazanan ilmu. Ayat An-Nahla 16:81 menjelaskan serangan siber boleh berlaku bila-bila masa dan menyuruh umat Islam supaya sentiasa bersiap-sedia dengan membina sistem pertahanan dan keselamatan badan dan minda dari pancaran radioaktif dan elektromagnetik. Kali ini kita mengkaji ayat An-Nahla 16:81 tentang ilmu dan teknologi ―nano‖, ilmu halus, ilmu quantum, dan bagaimana Al-Quran menyuruh umat manusia membina sistem pertahanan dan keselamatan diri dengan menggunakan bahan dari gunung-ganang seperti tanah-liat, granit, dsbnya. Ayat 16:81 ini mestilah dikaji bersama-sama dengan ayat Az-Zaariyat 51:1-11 dan ayat An-Nahla 16:48. Ayat ini memang benar-benar membuktikan Al-Quran adalah Kalam Allah sebab kajian sains telah membuktikan kebenaran ayat ini iaitu bahanbahan dari gunung-ganang seperti ―bentonite clay‖ boleh menyahkan dan menutralkan pancaran radioaktif, elekmagnetik, dan sebagainya. Subhanallah! 2) Penjanaan Ilmu Baru = Penjanaan Ekonomi Pada awal siri “Kajian Al-Quran― ini kita telah mengkaji ayat-ayat Az-Zaariyat 51:1-11 (tentang wireless communication) dan pada siri yang lepas ayat An-Nahla 16:48 menjelaskan tentang tenaga magnet ―daakhirun‖ yang boleh menjana pelbagai jenis ikatan kimia (chemical bonding). Semua ini adalah dalam kategori ilmu-ilmu ghaib, ilmu-ilmu halus, atau nano atau quantum fizik. Ianya sudah lama diperjelas dalam Al-Quran, dengan begitu tepat dan terperinci. Tidakkah ilmu-ilmu ini telah memberi kesan besar kepada penghidupan manusia? Tidakkah ilmu-ilmu ini adalah petunjuk, rahmah, dan berita gembira kepada umat Islam? Kaji dan perhatikan kepada industri ICT, ianya sudah menjadi satu industri yang amat besar padahal hanya wujud sejak 50-60 tahun yang lepas. Industri baru ini telah membuka sumber ekonomi yang amat besar berjumlah beribu-ribu juta ringgit dan menyediakan peluang pekerjaan kepada beratus juta manusia. Sebab itu Allah SWT menyuruh umat Islam mengkaji ayat-ayat Quran kerana di dalam Al-Quran itu terdapat banyak “petunjuk, rahmah, dan kegembiraan kepada seluruh umat Islam―. Malang sekali tidak ramai umat Islam yang mahu dan berminat untuk mengkaji ayat-ayat Quran dan mengeluarkan pelbagai ilmu hukum alam (laws of the universe) dan ilmu-ilmu yang dapat membolehkan mereka melakukan amalan solehan, melakukan penambah-baikkan, melakukan “continuous improvement” atau “kaizen” dalam bahasa Jepun seperti yang dituntut dalam Islam. 3) Al-Quran adalah Super-super Computer Umat Islam tidak mahu mengkaji Al-Quran sebab ada segelintir para alim ulama mengatakan Al-Quran adalah kitab umum yang tidak menjelaskan segala-galanya. Mereka kata kitab Al-Quran tidak mampu berdiri dengan sendiri, kitab Al-Quran memerlukan kepada kitab-kitab lain (untuk menjelaskan isi kandungannya). Mereka skeptikal dan tidak yakin kepada Al-Quran. Melalui pengalaman semakin dikaji, saya nampak kitab Al-Quran adalah juga kitab sains dan ICT, bukan sahaja kitab agama (solat, puasa, zakat, halal, haram, dsbnya). Kitab Al-Quran adalah kitab yang ―hidup‖, yang tahu segala permasalahan manusia dan sentiasa menyediakan jalan penyelesaian. Oleh itu para alim ulama agama seharusnya mengaplikasikan penemuan-penemuan baru ini ke dalam amalan kehidupan seharian. Bahkan semakin mendalam kajian saya, saya yakin bahawa Al-Quran itu adalah super-super computer. Cuba kaji bahasa yang digunakan AlQuran (bahasa arab), cuba lihat pada i’rabnya, pada wazannya, adakah ianya lebih mirip kepada bahasa manusia atau kepada bahasa komputer? Mana ada bahasa manusia menggunakan i’rab dan wazan (yang sistematik dan berfungsi) selain dari bahasa Arab dan bahasa komputer? Tanpa i‘rab, tanpa ―parameter‖ sistem komputer tidak boleh berfungsi. Malah konsep “wazan― (how to treat the verbs) yang digunakan dalam Al-Quran (bahasa Arab) digunakan dalam ―artificial intelligence‖, ―neuro-programming‖ dan ―very advanced computing‖. Konsep wazan tidak ada digunakan dalam bahasa-bahasa lain selain dari komputer! Cuba fikir kenapa Allah menyuruh manusia mengkaji ayat-ayat Al-Quran dengan metod “Al-Quran bi Al-Quran―? tidakkah metod ini amat pintar dan genius? Cuba fikir bolehkah seseorang pilot memandu pesawat Boeing 787 dengan menggunakan buku panduan Airbus A383? Bolehkan seseorang pomen membaiki kereta Ferrari dengan menggunakan buku panduan Perodua Kancil? Sudah tentu tidak, kalau memandu pesawat Boeing mestilah menggunakan buku manual Boeing juga, dan kalau mahu betulkan kereta ferrari mestilah menggunakan buku manual Ferrari juga. Begitulah juga dengan Kitab Al-Quran, kalau mahu memahami dan mengeluarkan ilmu dari Al-Quran mestilah menggunakan buku panduan Al-Quran juga (Al-Quran bi Al-Quran). Mungkin juga betul pendapat alim ulama bahawa Al-Quran bergantung kepada kitab-kitab hadith, tetapi mungkin ianya dalam domain agama sahaja, seperti untuk mengeluarkan ilmu dan fatwa agama, seperti cara-cara solat, mengerjakan haji dan sebagainya. Namun pada hakikatnya AlQuran adalah kitab yang lengkap dan sempurna, yang boleh berdiri dengan sendiri untuk menjana ilmu-ilmu petunjuk, ilmu-ilmu untuk membina kekuatan umat Islam, sistem pertahanan minda, dan sebagainya. 4) Ilmu Ghaib Hakiki vs Ghaib Subliminal Kita sekarang sedang mengkaji ayat-ayat Quran yang menjelaskan tentang makhluk tersangat kecil yang tidak nampak oleh mata manusia, makhluk ghaib, atau “quantum fizik‖ iaitu seperti elektron, foton, atom, gelombang elektromagnetik, graviti, dan sebagainya. Benda-benda ini tidak dapat dikesan oleh pacaindera kasar manusia (iaitu di bawah tahap mampu manusia atau dipanggil ilmu “subliminal―). Secara ringkasnya, Al-Quran membahagikan “ilmu ghaib” kepada dua bahagian iaitu ―ghaib hakiki‖ dan ―ghaib subliminal‖. Ghaib hakiki adalah tentang benda-benda ghaib yang tidak dapat dikaji oleh akal manusia tetapi hanya Allah SWT sahaja yang mengetahuinya. Allah melarang manusia mengkaji tentang ghaib hakiki ini sebab ianya tidak dijelaskan di dalam Al-Quran (melainkan hanya sedikit sahaja). Namun ianya wajib dipercayai dan diyakini (itulah yang dikatakan ―iman‖). Contohnya seperti kewujudan Allah SWT, syurga, neraka, dan roh. Ghaib subliminal pula ialah benda ghaib yang tidak dapat dikesan sebab kelemahan manusia, sebab had kemampuan dan limit kebolehan manusia. Allah menggalakkan manusia mengkajinya untuk membuktikan Al-Quran adalah Kalam Allah, dan Allah SWT amat mengetahui segala-galanya, dan untuk menujukkan manusia itu tersangatlah lemah hanya dapat mengetahui ilmu-ilmu yang dapat dikesan oleh pacaindera kasar sahaja. Sebab itu rukun iman ke-6 (Qada‘ dan Qadar) kita wajib percaya kepada Qadar iaitu wajib percaya bahawa setiap makhluk dijadikan dengan had, kemampuan, dan kebolehan yang tertentu sahaja, yang telah ditentukan oleh Allah SWT. Spesifikasi Qadar atau kudrat semua makhluk Allah telah ditulis di Luh Mahfuz sejak azali lagi.Yang ditulis adalah spesifikasi sahaja, bukannya segala gerak-geri, tindakan dan perbuatan manusia. Kitab tentang perbuatan dan gerak-geri manusia belum lagi ditulis, dan kitab ini sedang ditulis oleh ke dua-dua malaikat yang menjaga kita (lihat ayat 19:79, 43:80, dsbnya).5) Al-Quran Mendahului Zaman

Dan yang lagi hairan dan membingungkan ialah apabila “diperhatikan― (dipasang detektor untuk melihat elektron masuk dari lubang mana). demikian itu Dia telah sempurnakan nikmatNya ke atas kamu semoga kamu menyerah diri (sentiasa menjadi selamat). Sekarang saya juga sedang mengkaji model sub-atomic yang sebenarnya (berdasarkan ayat-ayat Quran). samada sama seperti model quantum fizik atau sama sekali berlainan. Ayat ini sekali lagi menjelaskan bahawa segala makhluk di alam ini dijadikan dari ―dzilaalan‖ (bayang-bayang). Ianya menjelaskan tentang bahaya dari pencemaran kuasa getaran (string vibration) seperti “ionization― dan kuasa radiasi seperti pancaran radioaktif dan gelombang elektromagnetik. maka tidak dapat tidak kita akan mengkaji double-slit experiment. Dan Dia jadikan untuk kamu (bahan-bahan) dari bukitbukau sebagai (bahan-bahan) penutupan (perlindungan dan keselamatan) . tetapi apabila ditektor di buka (on) ia akan bersifat partikel. b) pertengahan. elektron akan bersifat seperti partikel. ―Yutimmu Ni‘matahu‖ (Allah telah melengkapkan nikmatNya) merujuk kepada ilmu pertahanan badan dan minda. Dan sekarang AlQuran mengulangi lagi penerangan dan kelebihan bahan-bahan dari tanah dan bukit-bukau. 7) Model Atom Quantum vs Model Atom Quran Saya berharap tidak ada yang keliru antara “dzilaalan” dan “daakhiran” (dalam ayat 16:48). Bagaimana ini boleh berlaku? Adakah elektron sedar (konsius) yang ianya sedang diperhatikan? Yang menjadi isu ialah sekiranya detektor di off (dimatikan). Di awal ayat. Allah SWT menjelaskan tentang “Penyempurnaan NikmatNya― iaitu ilmu pertahanan dan keselamatan badan dan minda. iaitu sambungan kepada perbincangan lepas. 6) Kehebatan Tanah-Liat Ayat 16:81 ini menjelaskan kepentingan dan kehebatan bahan-bahan dari bukit-bukau seperti tanah-liat. . dan sebagainya. Yang lagi menjadi masalah besar ialah apabila detektor dibuka (on) selepas elektron menyeberangi double-slit. Dalam ayat ini Allah SWT membuktikan kepada manusia bahawa kitab Al-Quran adalah kitab yang mendahului zaman. Allah SWT menyuruh manusia melihat tentang kejadian diri mereka sendiri iaitu yang dijadikan daripada “dzilaalan―. Allah SWT memberitahu tentang bahan-bahan daripada bukit-bukau dan gunung-ganang seperti tanah-liat. batu-batu permata. sifat elektron akan bertukar semula menjadi seperti partikel. garam kristal. Tetapi apabila menggunakan double-slit. elektron yang melalui double-slit akan bersifat gelombang. yang mengandungi ilmu yang tinggi lagi hebat. mereka akan menjadi kuasa baru dunia! Sudah tentulah ianya (perbelanjaan yang amat besar ini) tidak mampu dilakukan oleh negara kecil seperti Malaysia. Statistik menunjukkan penyakit mental (dan pelbagai penyakit ganjil) meningkat dengan mendadak sejak akhir-akhir ini dan dijangkakan pada tahun 2020 penyakit mental akan menjadi musuh utama manusia mengatasi penyakit jantung. Tetapi mampukah kita membelanjakan beberapa juta ringgit untuk membina sebuah “makmal saintifik Al-Quran― untuk mengkaji benda yang sama? Mahukah kita terus ketinggalan? Terus ditindas dan dikotak-katikkan? 9) Penjelasan (baru) ayat An-Nahla 16:81 dan Pengajaran Ayat 16:81 ini boleh dibahagikan kepada 3 iaitu: a) awal. Misalnya apabila menggunakan single-slit. granit. tetapi makhluk yang ada dalam nuklius sesuatu atom). ayat An-Nahla 16:48. Dan Allah telah jadikan untuk kamu apa-apa dari dzilaalan yang telah Dia ciptakan. Dan di akhir ayat. Kita telah mengkaji (pada beberapa siri yang lepas) akan kehebatan mikro-kristal yang bersifat piezoelektrik dan pyroelektrik. dan Dia jadikan untuk kamu pakaian untuk memelihara dari kepanasan (tenaga getaran) dan pakaian untuk memelihara(melindung) dari tenaga kekuasaan yang sangat hebat kamu (seperti pencemaran radiasi yang dilakukan oleh manusia). Saintis Barat bingung dan keliru dengan sifat dan perangai elektron yang boleh berubah-rubah. Insyaallah kita akan kaji dengan mendalam perkataan dan konsep “dzilaalan― dan “daakhiran― apabila kita masuk bab quantum mekanik . Ianya harus dikaji dan difahami dengan ayat 16:48 dan ayat 51:1-11. Ahli sains telah membuat kajian dan memang terbukti bahan-bahan seperti tanah-liat (misalnya bentonite clay) dapat menyahkan getaran dan radiasi dan sebagainya. Double-Slit Experiment & Makmal Saintifik Al-Quran Apabila kita mengkaji atom. dan sebagainya. Ianya juga ayat hukum dan perundangan iaitu keperluan umat Islam menyediakan pakaian atau sistem pertahanan sel-sel badan dan otak. ianya masih mampu bertukar menjadi partikel! Adakah elektron sudah tahu terlebih awal (semasa keluar dari muncung senapang) akan niat manusia (untuk on atau off detektor)? Para Saintis Barat membelanjakan beribu-ribu juta dolar untuk membina sebuah makmal untuk mengkaji struktur dan sifat-sifat elektron. iaitu ilmu nanoteknologi. Manusia tidak boleh menuduh Allah SWT zalim (kerana tidak memberi ilmu) sekiranya tubuh-badan dan minda mereka rosak disebabkan kesan dan impak pencemaran radiasi. Buat setakat ini anggaplah “dzilaalan” dan “daakhiran” adalah benda yang hampir sama dan boleh bertukar-tukar (interchangeable). dan teori string. untuk menyelamatkan manusia dari serangan getaran string dan pancaran radiasi. teori relativiti. Barat yakin dan percaya bahawa sesiapa yang terlebih dahulu dapat memahami struktur dan sifat elektron dan foton maka mereka akan menguasai dunia. granit. neutron dan proton (bukan kereta proton. An-Nahla 16:81 Secara ringkasnya ayat 16:81 ini adalah satu ayat saintifik. batu permata. Agar tidak keliru bayangkan “dzilaalan” sebagai partikel dalam bentuk “string” dan “daakhiran” sebagai tenaga magnet (energy) atau tenaga gelombang (wave). dan c) akhir.Kali ini kita akan melihat dan mengkaji ayat An-Nahla 16:81. kitab yang mengajar umat Islam perkara-perkara ghaib yang tidak dapat difahami oleh manusia yang hidup pada zaman Nabi SAW. garam galian. elektron bertukar menjadi gelombang (wave). Di pertengahan ayat. Pada hari ini memang terbukti manusia terdedah kepada pelbagai pancaran dan sinaran yang merbahaya kepada kesihatan dan minda mereka. elektron dsbnya.

” [Tafsir As Sa‘di. bermakna.Suci. ancaman ghaib. tanah-liat. Wallahu a’lam. dan sebagainya. ilmu berhubungan badan dalam alquran. serban. dsb) pelbagai fungsi bukan sahaja untuk menutup aurat tetapi sebagai pertahanan dan keselamatan sel-sel badan dan sel-sel otak. hal 30]. minumannya haram. bagaimana ia akan dikabulkan doa‟anya. nano-kristal ini akan menangkis segala serangan makhluk halus. Al Baqarah:29]. kekebalan tubuh manusia dalam quran. dan dikenyangkan dengan sesuatu yang haram. batu permata dalam islam. iaitu secara ―Al-Quran bi Al-Quran‖ supaya ianya menjadi lebih jelas. sistem kekebalan tubuh di quran. serangan pancaran radioaktif. elektromagnetik. dan hendaklah bersiap-sedia dengan pakaian pertahanan yang dapat menangkis segala serangan siber. Hal lain yang tidak kalah pentingnya adalah bahwa mengkonsumsi sesuatu yang haram bisa menghalangi terkabulnya do‘a. Allah berfirman : ‫هى ال ذي خ ل ق كن ها ف ً األرض جو ٍ عا‬ “Dialah yang telah menjadikan segala sesuatu yang ada di bumi ini untuk kamu… [QS. Umat Islam sepatutnya mengambil pengajaran dari ayat 16:81 ini dengan mencipta pakaian (baju. tudung. kaca. batu permata dan islam. sistem pertahanan badan. surat kekebalan tubuh menurut al quran. pancaran mikro.000. DOUBLE SLIT EXPERIMENT adalah hubungannya dengan hakikat kehidupan manusia. peraturan. Ayat An-Nahla 16:81 seharusnya dikaji bersama-sama ayat An-Nahla 16:48 dan Az-Zaariyat 51:1-11. seperti pancaran radiasi. ilmu gaib dlm alquran. x-ray. cuba bayangkan hujung rambu yang dibelah kepada 10.Pelajaran dari ayat ini ialah. plastik. papan (kayu-kayan). heat vibration. Allah berfirman : ‫ب ه ل غ ٍز هللاال خ نشٌ ز وها أهل إن وا حزم ع ل ٍ كن ال و ٍ حة و ال دم و ل حن‬ .000) transistor ke dalam sekeping mikro-prosesor (cpu komputer) yang hanya bersaiz sebesar ibu jari. Ayat 16:81 ini adalah amat besar. islam dan batu mulia.HUKUM DASAR Pada dasarnya semua makanan hukumnya adalah halal. 1015].Al Baqarah : 172].” Kemudian Beliau menceritakan seorang laki-laki yang telah lama perjalanannya. Kalaulah 1. A. surat yang menerangkan tentang tenaga dalam. Misalnya mengkaji bahanbahan dari granit. radioaktif fizik bab 6. tetapi pada hari ini ayat16:81 ini membawa makna yang amat besar kepada seluruh manusia. pakaiannya haram. dan sebagainya. keyword: ilmu ghaib dalam islam. dia mengangkat kedua tangnnya ke langit dan berdo‘a : “Ya Rabb. ayat alquran tentang ilmu gaib. nylon. dan sepatutnya menjadi satu ―hukum. surat alquran tentang selingkuh. Pertahanan badan. dan sebagainya. batu permata menurut islam. Syaikh Abdurrahman As Sa‘di berkata : “Dalam ayat diatas terdapat dalil bahwa pada dasarnya segala sesuatu itu halal dan suci karena ayat tersebut konteksnya adalah menyebutkan nikmat. teori atom menurut alquran. 10) Nanoteknologi dan Pakaian Keselamatan Sekarang manusia sudah boleh membuat satu keping transistor yang hanya bersaiz 45 nm (kalau nak buat gambaran betapa kecilnya saiz transistor ini. Agama Islam ayat AlQuran ghaib hakiki. Adapun mengkonsumsi makanan yang haram disamping mendatangkan mudharat dari segi kesehatan.kecuali yang diharamkan oleh dalil. getaran-nano. ultra-violet dan sebagainya.” [QS. Ya Rabb! Sedangkan makanannya haram. Rasululullah : aynitra gnay adbasreb ‫“ ص لى هللا ع ل يه و س لن‬Sesungguhnya Allah itu baik dan tidak menerima kecuali yang baik dan sesungguhnya Allah memerintahkan orang-orang beriman serupa dengan apa yang diperintahkan kepada para Rasul. zat manusia dan makhluk gaib Mengkonsumsi makanan yang halal adalah keharusan. seluar. Penyediaan pakaian keselamatan ini seharusnya dibina sendiri oleh umat Islam. karena hal itu adalah pelanggaran terhadap ketentuan agama islam. Doa pertahanan badan dari bahaya dari al quran. dan sebagainya. teori atom menurut islam.000 bilah) dan dapat “menyumbat― hampir 1 bilion (1. rambutnya kusut penuh debu.000. dan perundangan‖ kehidupan umat Islam supaya sentiasa bersiap-sedia dengan pakaian pertahanan sel-sel badan dan sel-sel otak. surat alquran selingkuh. surat Az-Zaariyat dalam al Quran. karena memang demikian perintah syari‘at agama. B. Walaupun kita tidak pasti samada kecelaruan dan kekacauan yang berlaku dikalangan umat Islam sekarang sebagai petanda kita menjadi bahan uji-kaji senjata siber baru. Begitu juga dengan bahan-bahan membuat pakaian seperti dari benang kapas. tentang goib dalam al quran. kopiah. sutera.SYARAT MAKANAN YANG HALAL 1. dan sebagainya. hubungan antara magnet dengan alquran. tetapi yang pasti ialah ayat 16:81 memberi peringatan penting kepada umat Islam supaya menyediakan pakaian yang dapat mempertahankan dan menyelamatkan mereka dari pelbagai serangan pancaran radiaktif dan getaran string. log-in facebook 3f crack. Dengan adanya nanoteknologi maka ianya tidak mustahil untuk memasukkan lapisan nano-kristal ke dalam fabrik pakaian.” Firman Allah juga yang artinya : “Hai orang-orang yang beriman makanlah dari apa-apa yang baik yang telah kami rizkikan kepadamu. apa kata al quran jika suami selingkuh. umat Islam haruslah mengkaji bahan atau material binaan rumah-rumah dan bangunan. juga menimbulkan mudharat dari segi agama yaitu berupa ancaman siksa. Ilmu bati yang hebat dengan ayat apa. dan umat Islam dapat mengeluarkan hukum dan fatwa yang sesuai agar dapat menyelamatkan umat Islam dari pelbagai ancaman subliminal.Muslim. bukan najis atau yang terkena najis. Allah berfirman : ‫ٌ ا أٌ ها ال ذٌ ن ءاه نىا ك لىا هن ط ٍ بات ها رسق ناك ن‬ “ Hai orang-orang yang beriman makanlah diantara rizki yang baik-baik yang kami berikan kepadamu. 11) Kesimpulan Ayat An-Nahla 16:81 menjelaskan betapa pentingnya umat Islam supaya sentiasa berjaga-jaga dan berwaspada. Kajian yang perlu dibuat adalah untuk mempastikan keselamatan manusia daripada pelbagai kesan pencemaran radiasi seperti pancaran gamma.” Allah berfirman yang artinya : “Hai para Rasul makanlah dari segala sesuatu yang baik dan beramalah dengan amalan yang baik.400 tahun ayat ini tidak membawa banyak makna (sebab Nabi Muhammad SAW dan para sahabat tidak membuat rumah dalam bukit-bukit). kain sarung.” [HR. Ilmu gaib dari alquran. bukannya dengan mengimport dari musuh-musuh Islam. Begitu juga dengan kesan dan impak dari pelbagai getaran halus seperti ionik vibration.

Aman. for surely He is the Oftreturning (to mercy). unggas.” [HR.Disembelih dengan penyembelihan yang sesuai dengan syari‘at jika makanan itu berupa daging hewan. lalu Ia berkata : “ mendekat dan makanlah! Karena aku melihat Rasulullah memakannya. Yang kedua dibagi menjadi dua : hewan air dan hewan darat. c.5524. Al Maidah :96]. darah. Elang. a. Abdullah bin Abi Aufa berkata : “Kami telah berperang sebanyak tujuh kali peperangan dengan memakan Belalang bersama Rasulullah. Muslim 1198].” [HR. juga Ular dan Kodok. 1941]. SURAT AL-BAQARAH (2) Ayat 54 Muhammad Rusli Malik ‫ا ى‬ ‫نا‬ ‫ن‬ ‫م ن لو ن‬ ‫علي ن ه ا ا ا و ل ه سى هه‬ ‫ن‬ ‫ن ن ي نع‬ ‫ن ل ا‬ ‫ين‬ [Dan (ingatlah). 1952]. Kecuali burung pemangsa dengan cakar sebagai senjatanya.”] [And when Musa said to his people: O my people! you have surely been unjust to yourselves by taking the calf (for a god). kalajengking.” [QS. a. karya ibnu Qudamah Al Maqdisi. Hal itu adalah lebih baik bagimu pada sisi Tuhan yang menjadikan kalian.Bukhari. Ia berkata : ―hasan. dalilnya adalah surat Al Baqarah :29.Muslim. Fiqh Assunnah. Dan sesuatu yang buruk dan menjijikan tidak termasuk dalam kategori ath thoyyibat. dalilnya firman Allah yang artinya : …‫أحل ل كن ص ٍد ال ٍز‬ “Dihalalkan bagimu binatang buruan laut.” [QS. Sesungguhnya Dialah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha Penyayang.Makanan Hewani : 1. Juga sabda Rasulullah : aynitra gnay‫(“ ص لى هللا ع ل يه و س لن‬air laut ) itu suci dan bangkainya halal.69. Hewan darat. Dan An Nasaa‘i . Abu Daud. Sebagaimana dalam hadits Ibnu Abbas diatas. 4. dan binatang yang disembelih dengan nama selain Allah. 4.1829. karena jka dibunuh maka ia menjadi bangkai. so kill your people.“Sesungguhnya Allah hanya mengharamkan bagimu bangkai.” [HR. Rasulullah‫ ملسو هيلع هللا ىلص‬bersabda : “setiap yang memabukkan adalah khamar dan setiap khamar adalah haram. Al Uddah syarah Umda. yaitu seputar penyembahan Bani Israil kepada ‫( ا‬al‘ijl. Al Mughni. Abu Daud. Allah berfirman : ‫ق ل أحل ل كن ال ط ٍ بات‬ “katakanlah dihalalkan bagi kalian yang baik-baik.2003]. dan anjing penggigit.” [QS. Rasulullah ‫هللا ىلص‬ : aynitra gnay adbasreb ‫“ع ل يه و س لن‬yang halal adalah yang dihalalkan oleh Allah dalam kitab-Nya dan yang Haram adalah yang diharamkan oleh Allah dalam kitab-Nya dan yang didiamkan maka itu dimaafkan. that is best for you with your Creator: so He turned to you (mercifully). b. atau diluar wilayah haram. tikus. Al Baqarah:173]. Kecuali buaya karena ia termasuk hewan bertaring dan buas. sesungguhnya kalian telah menganiaya dirimu sendiri karena kalian telah menjadikan (patung) anak lembu (sebagai sembahanmu).” [QS. jinak. 3. b. ia berkata : Gharib dan Mauquf lebih shahih]. maka Allah akan menerima taubatmu. patung anak lembu yang terbuat dari emas dan mengeluarkan suara melalui teknik pembuatannya).” [QS.” [QS. Ini adalah kata (idz. dalilnya Allah berfirman : ‫أح لث ل كن ٌ ه ٍوة األن عام‬ “Dihalalkan bagimu binatang ternak. dan hadits Salman Al Farisi. dalilnya firman Allah : ‫وٌ حل ل هن ال ط ٍ بات وٌ حزم ع ل ٍهن ال خ بائ ث‬ “Dan menghalalkan bagi mereka segala yang baik dan mengharamkan segala yang buruk. Al Majmu’. Dan Muslim.” [HR. Hewan air : Hukum dasarnya adalah Halal. sebagaimana Rasulullah bersabda yang artinya : “Lima Fawaasiq. Al Maidah :1].Tidak memabukkan.Binatang buas.Unggas. daging babi. therefore turn to your Creator (penitently). ia berkata Hasan Shahih]. Kalau di ayat 51 penekanannya pada . : Gagak. karya Abu Zakariya Yahya bin Sharaf An Nawawi. 2. Dan Muslim. Yang kedua dibagi menjadi empat : Buas. dibunuh baik dalam wilayah haram.At Tirmidzi.” [HR. Bukhari. ASAL-USUL MAKANAN Dilihat dari segi asal usul makanan dibagi menjadi dua : Makanan Nabati dan Hewani.” [HR. Bunyinya ada kesamaan dengan ayat 51.” [HR.Serangga yang menjijikan haram hukumnya. Berpijak dari hadits ini maka binatang buas yang diharamkan adalah binatang yang bertaring. 1836]. Al Baqarah:195]. 1730. Hukum dasarnya adalah halal. Wallahu‟alam Maraji’ : 1. the Merciful. Allah berfirman : ‫وال ج ل قىا ب أٌ دٌ كن إل ى ال حه ل كة‬ “Dan janganlah kamu menjerumuskan diri kamu kedalam kebinasaan. 4062 dan dishahihkan oleh Syeikh Al Bani]. Al Maidah :4].Binatang jinak. Abdurrahman bin Utsman berkata : “Telah datang seorang Thabib kepada Rasulullah meminta izin menjadikan kodok sebagai ramuan obat. juga burung pemakan bangkai seperti gagak. Adapun belalang maka ia halal tanpa diragukan. serangga.3871.Makanan Nabati : Hukum asalnya adalah Halal. Ibnu Abbas berkata : “Rasulullah melarang memakan binatang buas yang bertaring dan burung yang bercakar. Dan At Tirmidzi. ketika Musa berkata kepada kaumnya: “Hai kaumku. 1934]. 2. d.83. ketika) yang kelima.Bukhari. C. tidak bermudharat baik yang langsung maupun yang tidak langsung.At Tirmidzi. 3. maka bertaubatlah kepada Tuhan yang menjadikan kalian dan bunuhlah dirimu.” [HR. 2.5495. ia diharamkan dalam hadits dari Jabir ia berkata : “Rasulullah melarang pada perang Khaibar untuk makan daging Keledai dan mengizinkan makan daging kuda. Zahdam Al Jarmi berkata : “Saya pernah datang kepada Abu Musa Al „Asy”ari dan Ia sedang makan daging Ayam. Hukum asalnya adalah halal. Kecuali Keledai.” [HHR. karya Baha‘uddin Abdurrahman Al Maqdisi.] 1). karya Sayyid Sabiq. maka Rasulullah melarangnya untuk membunuh kodok. Dan hewan yang halal tidak dibunuh melainkan disembelih. Al ‗Araf :157].Muslim.

al-Qur‘an menggunakan bentuk dengan asal kata yang sama. (lihat 3:49)]. Karena syiriq adalah kezaliman yang paling besar. maka pada ayat ini penekanannya pada dampak psikologis dari tindakan itu dan bagaimana mekanisme pertobatannya. seperti yang banyak kita jumpai di sembarang tempat dalam alQur‘an. alam nasut. Di ayat ini Dia menyebut Diri-Nya sebagai (bāri‟) atau ‫( ا‬al-bāri‟). Orang yang menjadikan ke-syiriq-an sebagai subyek utama bahasan ilmiahnya belum tentu juga sudah terbebas dari melakukan kesyiriq-an. Dia ―membebaskan‖-nya dari kegelapan alam materi tersebut menuju cahaya alam insani. Yang terjadi sesungguhnya di sana ialah penyembahan terhadap hawa nafsu. ―Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik. maka di ayat ini Allah sekaligus mengajarkan mekanisme pertobatannya. Sesungguhnya yang demikian itu adalah mudah bagi Allah. Ini adalah bentuk fā‟il (pelaku)-nya. (catatan: kalau Allah memperlihatkan suatau masalah. Jadi syiriq yang sebenar-benarnya adalah menjadikan hawa nafsu sebagai tuhan tandingan (ilāɦ) selain daripada Allah. sudah melakukan kezaliman yang besar. Maksudnya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah.‖ (4:116) 2). Yaitu dengan menghadapkan kembali jiwa tersebut semata kepada Sang Pembebas-nya. ketahuilah. Tobatnya orang yang melakukan ke-syiriq-an tidak cukup dengan istighfar (memohon ampun kepada Allah). yang pertama merasakan kezaliman Anda itu adalah orang terdekat Anda sendiri. (karena akan) menyebabkan kamu (berdua) termasuk orang-orang yang zalim’.‖ (25:43-44) Simak juga ayat berikut ini: ―Apakah kamu (Muhammad) telah memperhatikan orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai sembahannya? Allah telah membiarkannya sesat berdasarkan ilmu-Nya dengan mengunci mati pendengaran dan qalbunya serta meletakkan tutupan atas penglihatannya. nabati). bumi dan gunung-gunung. Itu sebabnya. Sang Pembebas). maka Anda sebetulnya sudah melakukan ke-syiriq-an. Barulah setelah itu. Kami menciptakan). dan Dia mengampuni dosa yang selain dari syirik itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya. hewan yang disakralkan. Setiap pengkhianatan kepada Allah dan Rasul-Nya pada dasarnya adalah pengkhianatan pada diri sendiri.bagaimana Bani Israil begitu cepatnya merusak agama (dengan menyembah al-‘ijl setelah sebelumnya mengkhianati Khalifah Ilahi pilihan Allah dan Rasul-Nya) padahal baru 40 malam ditinggal pergi oleh Nabi Musa. Satu. . Dan hebatnya lagi. Karena apabila dia menguasai Anda. Ingat kembali ayat ini: ―Dan Kami berfirman: „Hai Adam berdiamlah kamu dan isterimu di taman (ini). pasti pada saat yang sama juga menunjukkan solusinya). penyembahan kepada ‫( ا‬al-‘ijl) itu hanyalah tampilan luaran belaka. maka cara satu-satunya untuk meraih kembali kemerdekaannya adalah dengan membunuh jiwanya yang dikuasai oleh hawa nafsunya dan menghidupkan kembali jiwa yang terbebaskan. Menyembah patung. yaitu: ‫ا وه‬ ‫[ و‬wa ubri’ul-akmaha. menyembah ‫( ا‬al-‘ijl) adalah perbuatan syiriq (menyekutukan Allah). Manusia yang tadinya materi murni (mineral. yang ditandai dengan dua hal. sementara kezaliman paling besar adalah mensyarikatkan Allah swt. (Maka) sungguh manusia itu amat zalim dan amat bodoh (jika tidak melaksanakan amanah tersebut). maka untuk menyembuhkannya harus melakukan ‗tindakan bunuh diri‘. karena semua yang dibawah oleh Allah dan Rasul-Nya adalah murni untuk kepentingan manusia sendiri. Dan ini juga sangat penting karena menyangkut penyakit jiwa yang sangat serius. Perbuatan itu mencerminkan betapa rusaknya jiwa mereka. atau ―membebaskan‖ sesuatu dari kegelapan wujud menuju ke beranda cahaya wujud sehingga statusnya berubah menjadi maujud (terwujudkan). Sebetulnya tidak begitu tepat mengartikannya dengan ―menciptakan‖ sebab akan mengacaukan pengertiannya dengan kata ‫( ل‬khalaqa)—yang bentuk fā‟il-nya adalah ‫( ا‬al-khāliq)—yang terlebih dahulu diterima dan telah digunakan secara luas. pada hakikatnya mereka membelenggu diri mereka sendiri setelah Allah ―membebaskan‖-nya dari penjara kegelapan materi (sebelum lahir) dan dari penjara kegelapan perbudakan (sebelum kedatangan Nabi Musa). Berdasarkan pengakuan Samiri sendiri sebagai inisiator ‫( ا‬al-‘ijl). Kelihatannya. yang tentu bermakna ―membebaskan‖ mata dari gelapnya kebutaan menuju kepada indahnya penglihatan. tobat mereka diterima. yang tentu saja secara mekanistik berdampak pada tindakan keseharian mereka.‖ (31:13) Jadi apa yang Bani Israil lakukan adalah kezaliman yang sangat besar. maka sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya. Dalam kaitan Bani Israil. dan janganlah kamu (berdua) dekati pohon ini. hewani. maka niscaya Anda dengan mudah juga menzalimi orang lain. Dan. Bahkan sangat mungkin saat menyerang dengan sengit pihak yang kita tuding melakukan ke-syiriq-an. dari gelapnya belenggu hukum alam menuju terangnya kehendak bebas. ―Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya. bahkan lebih sesat (lagi) jalannya (dari binatang ternak itu).‖ (2:35) Dan juga ayat ini: ―Sungguh Kami telah menawarkan amanat kepada langit. Artinya. perbuatan itu dia lakukan karena memperturutkan hawa nafsunya (20:96). dan sebagainya. Sebegitu besarnya dosa syiriq ini sehingga Allah menyebutnya sebagai satu-satunya dosa yang tak terampuni. yaitu ―membesakan‖ potensialitas menjadi aktualitas. Karena Allah-lah sebagai ‫( ا‬al-bāri‟. Dan kalau Anda sudah tega melakukan kezaliman kepada diri Anda sendiri. Karena syiriq disebabkan oleh rusaknya jiwa secara kronis. dan aku menyembuhkan orang buta sejak lahir. rusaknya jiwa pada stadium yang paling tinggi. maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. tapi terhadap diri mereka sendiri. Dan setiap pengkhianatan pada diri sendiri pada hakikatnya juga adalah perbuatan menzalimi diri sendiri. sedang bentuk kata kerjanya bisa kita lihat penggunaannya di ayat berikut ini: ―Tiada suatu bencanapun yang menimpa di bumi dan (tidak pula) pada diri kalian sendiri melainkan telah tertulis di sebuah kitab (Lauh Mahfuzh) sebelum Kami menciptakan-nya. andaikan terbawa sampai mati. Allah mengingatkan mereka bahwa dengan menyembah ‫( ا‬al-‘ijl) atau melakukan ke-syiriq-an. Itu makanya Allah di sini tidak menyebut Diri-Nya sebagai Ilāh atau Rabb. Di sini Nabi Musa mengingatkan kaumnya bahwa menyembah ‫( ا‬al-‘ijl) itu bukan sekedar perbuatan biasa. dengan kehendak Allah. Maka siapakah yang akan memberinya petunjuk sesudah Allah (membiarkannya sesat)? Kenapa kalian tidak mengambil pelajaran?‖ (45:23) 3). ini diterjemahkan dari kata (nabra-a. Sehingga orang yang tidak lagi menyembah kuburan tidak secara otomatis juga tidak lagi menyembah hawa nafsunya. itu hanyalah caranya jiwa (yang menyembah hawa nafsu) memperlihatkan dirinya di dunia eksternal.‖ (33:72) Dua. kita pun tengah melakukan kesyiriq-an yang sama dengan cara memperturutkan hawa nafsu. dan makanlah daripadanya (makanan-makanannya) sebanyak-banyaknya di mana saja yang kamu (berdua) sukai. tetapi semuanya enggan mengemban amanat itu karena khawatir akan mengkhianatinya. 4). dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya.‖ (57:22) Perhatikan kata ―menciptakan‖. ―Apakah kamu (Muhammad) telah memperhatikan orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai sembahannya? Masih pantaskah kamu menjadi wakil baginya (nanti di akhirat)? Atau apakah kamu mengira bahwa kebanyakan mereka itu (masih) mendengar atau menggunakan aqalnya? Tiadalah mereka itu kecuali seperti binatang ternak. janganlah kamu mempersekutukan Allah (karena) sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah benar-benar kezaliman yang besar‟. AMALAN PRAKTIS Berhati-hatilah dengan hawa nafsu Anda.‖ (4:48) Dengan kandungan ayat yang hampir sama tapi penutup yang berbeda: ―Sesungguhnya Allah tidak mengampuni dosa mempersekutukan (sesuatu) dengan-Nya. pengkhianatan mereka kepada Khalifah Ilahi pilihan Allah dan Rasul-Nya menunjukkan bahwa di dalam jiwa mereka ada penyakit nifaq (penyakit kemunafiqan) yang sungguh sangat kritis. sehingga amanat itu (pun) diemban oleh manusia. ketika menceritakan mukjizat Nabi Isa yang menyembuhkan orang buta sejak lahir. di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: „Hai anakku. Barangsiapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah. terjemahan yang lebih pas dari kata ‫ا‬ (al-bāri‟) ini ialah ―membebaskan‖. Yaitu mematikan atau membunuh sifat jiwa yang doyan menyembah hawa nafsunya. pohon. kezaliman itu mereka lakukan bukan terhadap siapa-siapa.

lih 6:121). 30). Kata wahyu berasal dari kata auha. Oleh karena itu Imam Raghib dalam kamus Quran Sucinya menjelaskan bahwa wahyu itu bukan hanya firman Ilahi kepada para Nabi saja. alam nabati. misalnya ibu Nabi Musa: ‖Kami wahyukan (auhaina) kepada ibu Musa‖ (28:7). Wahyu setan berupa ‖ucapan yang indah‖ bagi hawa nafsu maka penerimaannya tertipu. Sesungguhnya Dia itu Mahaluhur. dan untuk memperkembangkan kemampuan – kemampuan itu Allah memberi hidayah. sebaliknya gerakan samawi disampaikan oleh orang yang sejak awal sampai akhir hayatnya dihormati. akhirnya diterima. yakni alisyaratus-sari‟ah. alam hewani. Ajaran Quran Suci tentang Wahyu Ilahi sebagaimana dikemukakan oleh Maulana Muhammad Ali dalam The Holy Qur‟an secara eksplisit ada lima macam. Yang Maha-bijaksana‖ (42:51). Tumbuh-tumbuhan yang tumbuh bebas di dalam ruang. baik Nabi atau manusia bisa. yuhi. dicintai dan dibela. sebaliknya gerakan samawi semula doktrinnya ditolak. (5) wahyu kepada malaikat: ‖Tatkala Tuhan dikau mewahyukan (yuhi) kepada malaikat‖ (8:12). Dalam konteks ini yang digunakan adalah arti aslinya. dari belakang tirai. setan-setan manusia dan jin sebagian mereka yuhi (membisikkan) sebagian yang lain dengan ucapan yang indah untuk menipu (mereka)‖ (6:112. bahwa ‖banyak para raja akan mencari berkah dari ‘pakaian‘ beliau‖ (Barakatud –Du‟a. yang dibisikkan dalam kalbu seseorang. Kedua. Milik hidup universal Secara linguistik kata wahyu multi arti. sebab petuah pimpinannya menjadi dasar jastifikasi anarkistis sebagaimana kesaksian alam dan zaman dalam rekaman sejarah dan Kitab Suci. sebab setan pun dapat memberi wahyu: ‖Dan demikianlah bagi tiap-tiap Nabi Kami buatkan musuh. membisikkan. gerakan samawi sifatnya abadi. bahwa Qur‘an memandangnya sebagai milik hidup yang universal. misalnya lebah: ‖Tuhan dikau. yaitu: (1) wahyu kepada amal ma‘adini.‖ Kriteria ini menyesatkan. Allah adalah Tuhan (Rabb) yang menciptakan segala sesuatu lalu menyempurnakannya. melainkan pula melahirkan premanisme atau setanisme. karena maunya baik faktanya buruk. hlm. (4) wahyu kepada para Nabi: ‖Sesungguhnya kami telah memberi wahyu (auhaina) kepada kamu‖ (4:163. wahyan yang multi arti. mewahyukan (auha Rabbuka) kepada lebah‖ (16:68) (3) wahyu kepada manusia biasa. . misalnya kepada langit ‖Ia mewahyukan (auha) dalam tiap-tiap langit perkaranya‖ (41:12). 41. misalnya wahyu kepada alam nabati. yaitu ‖membuat suatu barang mengikuti jalan yang selaras dengan hukum alam. dengan menyampaikan wahyu. Masing-masing ciptaan ditakdirkan.‖ (The Reconstruction of Religious Thought in Islam. kecuali dengan wahyu atau dari belakang tirai atau dengan mengutus seorang utusan lalu mewahyukan dengan izin –Nya apa yang Ia kehendaki. Maka sejarah menyaksikan: Setanisme disampaikan oleh orang yang semula dihormati akhirnya dikutuk.i versus wahyu setan Kriteria sesat menurut Rakernas MUI tahun 2007 yang ke 3 adalah ‖meyakini turunnya wahyu setelah Al-Qur‘an. seperti anggur dan korma (16:67). semua itu merupakan wahyu dengan watak yang beraneka macam. hlm. yakni dikaruniai kemampuan-kemampuan yang tertanam (inhaerent) dalam kodratnya masing-masing. binatang yang mengembangkan jenis baru untuk menyesuaikan diri dengan keadaan di sekitarnya serta mahkluk manusia mendapat penerangan dari makna yang dalam dari kehidupan. Senada dengan ini Iqbal menulis ‖Hubungan dengan asal wujud itu tidak khusus bagi manusia‖ lebih lanjut dikatakan ‖Sebenarnya cara yang dipakai Qur‘an dengan kata ‘wahyu‘ menunjukkan. sebagaimana diisyaratkan dalam ayat suci 87:1-3 di atas. Wahyu Ilahi memperingatkan manusia akan adanya Tuhan Yang Maha Esa dan kehidupan akhirat. (2) wahyu kepada alam hewani. tetapi mencakup pula taskhir. tatkala disampaikan terasa pahit. yaitu: memberi isyarat. Dengan hidayah inilah tiap-tiap ciptaan mencapai kesempurnaan sesuai dengan kodratnya masing-masing.44) yang berpusat di dada (10:57). sedang wahyu setan melupakan manusia akan Tuhan Yang Esa dan kehidupan akhirat. Dalam Quran Suci digunakan untuk menyebut hidayah Ilahi kepada ciptaan-Nya di alam semesta yang meliputi alam ma‘adini (an organis). Hadits Nabi dan pengalaman rohani orang-orang suci dari zaman ke zaman saja. sekalipun kodrat dan wataknya berbeda menurut tingkat evolusi hidup itu. baik penyakit jasmani (16: 69) maupun penyakit rohani (17:82. yaitu : Pertama. menulis dan cepat atau segera.859). alam insani dan alam ruhi. maunya membangun faktanya merusak dan maunya memimpin ke arah kebenaran faktanya menyesatkan dari kebenaran. misalnya berbentuk : (a) ilham (91:8) berupa suara gaib. isyarat yang cepat. sebagaimana diterangkan di muka. menggerakkan hati. tergantung kepada kebutuhan-kebutuhan si penerima atau kebutuhan-kebutuhan species tempat si penerima itu tergolong. Ghulam Ahmad. Setanisme sifatnya temporer. Secara implisit. misalnya ilham kepada sahabat agar memandikan jasad Nabi Suci beserta gamisnya (Misykat). tetapi sejatinya manis dan menyembuhkan berbagai macam penyakit. tetapi faktanya menyelamatkan dan membangun.M. Cara Allah berfirman kepada manusia Cara Allah berfirman kepada manusia (basyar) diikhtisarkan dalam ayat: ‖Dan tiada bagi seorang manusia yang Allah berfirman kepadanya. hlm. baik laki-aki – misalnya kaum Hawaryyin: ‖Tatkala Aku mewahyukan (idz auhaitu) kepada Hawariyin‖ (5:111) – maupun perempuan. dll). kepada bumi ‖Tuhan dikau telah mewahyukan (auha) kepadanya‖ (99:5). ilham kepada H. Setanisme doktrinnya semula diterima dunia akhirnya ditolak. baik lelaki ataupun perempuan. Singkatnya Wahyu Ilahi selamanya bertentangan dengan wahyu setan. dan terdengar menyakitkan. Berbeda dengan Wahyu Ilahi. 137). lih 21:7.‖ (Al-Mufradat. Wahyu Ilahi nampaknya membahayakan dan merusak. Menurut ayat suci tersebut ada tiga cara Allah berfirman kepada manusia. karena bukan hanya bertentangan dengan ajaran Quran Suci.

Isamail. sampai sekarang. visiun Yehezikiel tentang dibanggunnya kembali Yerusalem yang dihancurkan Nebukadnezar (2:259). sebab beliau segel (penutup) para Nabi (33:40) dan agama Allah telah sempurna dalam Islam (5:3). Ayub.163-164) yang wahyu itu disampaikan dalam bahasa kaum mereka masing-masing. bahkan oleh para alim ulamanya – sebagaimana diperagakan oleh MUI – adalah konsep-konsep teologis dari kitab-kitab teologika Islam atau ilmu kalam. Ini bentuk wahyu tertinggi yang menjadi sumber Kitab Suci. mimpi Firaun tentang tujuh ekor sapi betina yang gemuk-gemuk dimakan oleh tujuh ekor sapi betina yang kurus-kurus dan tujuh bulir gandum yang hijau dan tujuh bulir lainnya kering (12:43). sebagaimana tertulis dalam buku teologi mereka.M. Sedang cara ketiga disebut Wahyu Matlu artinya wahyu yang dibaca. karena diucapkan dengan kata-kata yang terang. kepada Zarathustra dalam bahasa Persi. misalnya : mimpi Nabi Yusuf tentang bersujudnya sebelas bintang. karena lebah juga dikaruniai wahyu. tak berarti tertutup pula pintu wahyu Ilahi..‖[] Azab Dan Nikmat Kubur Dalam al-Quran dan al-Hadis Ustaz Dr. mimpi Imam Syafi‘i tentang Imamah beliau mimpi H. sekarang pun Dia berfirman juga ‖(Safinatu Nuh). tetapi belum tentu benar. Sebenarnya antara kenabian dan wahyu itu hal yang berbeda. Ketiga. Isa. sehingga seseorang yang menyatakan dirinya menerima wahyu Ilahi diidentikkan dengan mendakwakan diri sebagai Nabi. visiun Maryam tentang kelahiran Almasih Isa bin Maryam (3:45-47). taqritiyah dan hammiyah). Ishak.‖ H. Konsep teologis tersebut melahirkan pendapat bahwa kenabian identik dengan wahyu. Bukhari. Di samping itu melahirkan doktrin-doktrin religius menyimpang dari Quran Suci jika dikonfrontasikan dengan Quran Suci. misalnya kepada Musa dan para Nabi Israel dalam bahasa Ibrani. Terjemah tafsiriah memang tak dilarang. sebab seseorang menjadi Nabi karena wahyu yang diterimanya tetapi tidak setiap penerima wahyu adalah Nabi. Ini yang disebut wahyu. dengan mengutus Malaikat Jibril agar menyampaikan apa yang dikehendaki-Nya kepada seorang Nabi dengan kata-kata yang terang. baik yang pembahasannya dari Nabi sendiri dan bahkan dari Allah Ta‘ala (Hadits Qudisi) maupun dari para sahabatnya (Hadits filiyah. wahyu Ilahi adalah komunikasi Ilahi dengan ciptaan-Nya. matahari dan bulan kepada diri beliau(12:4). karena harus disampaikan kepada umat. Sulaiman. lengkapnya wahyu ilham.. sebagaimana dikhawatirkan oleh Nabi Suci (25:30). sehingga dalam menerjemahkan kata ‖auhaina‖ atau ‖auhaitu‖ dalam Quran Suci tidak lagi secara harfiah: kami wahyukan‖ atau ‖Aku wahyukan. Cenderung pembenaran diri dan menghakimi pihak lain. Kenabian dan wahyu dua hal berbeda. atau Wahyu Risalah artinya Wahyu Kerasulan. bahkan tak terpisahkan. bahwa manusia hidup tidak hanya dengan roti saja. karena itu ibu Nabi Musa dikaruniai wahyu.(b) ru‟ya atau impian (17:60) yang oleh Nabi Suci disebut Ru‟yash-Shalihah atau impian yang baik (H. seperti : Ibrahim. saya tambahkan ‖pasca Kiamat pun Allah tetap berfirman. Abdullah Yasin Ghaib Hakiki dan Ghaib Idhafi . kepada Sidharta Gotama dalam bahasa Pali. Maka dari itu dengan tertutupnya pintu kenabian pada diri Nabi Suci Muhammad saw. Di samping itu. Sudah barang tentu caranya tidak lagi dengan menyampaikan wahyu dan tidak pula melalui belakang tirai seperti sekarang di dunia ini. bukan pula malaikat. karena hanya dikaruniakan kepada para nabi saja. kepada Konghucu dalam bahasa China dan kepada Nabi Muhammad saw. misalnya ada nabi perempuan. maka kesimpulannya. meski dikaruniai wahyu. Yakub. misalnya apa yang Allah turunkan kepada Nuh dan para Nabi sesudahnya. WallaHu a‟lam. Dalam teologi Islam cara pertama dan kedua disebut Wahyu Khatif (wahyu batin) atau Wahyu Ghairu Matlu (wahyu tak diucapkan dengan terang) atau ilham. sebab kata ‖ilham‖ digunakan pula oleh Quran Suci 91: 8. atau Wahyu Nubuwwah artinya wahyu kenabian. lainnya disebut ilham. sedang ilham untuk manusia biasa. dll.‖ melainkan secara tafsiriah ‖Kami wahyukan‖ atau ‖Aku wahyukan‖ jika obyeknya seorang Nabi dan ‖Kami ilhamkan‖ atau ‖Aku ilhamkan‖ jika obyeknya bukan seorang Nabi. hanya manusia biasa saja. kesyafatan ru‘yash-shalihah. Harun. maka banyak orang berkata ‖wahyu untuk Nabi. karena yang dipegang teguh oleh umat. misalnya visiun sarah tentang kelahiran Iskak dan Yakub (11:71-73). Yunus. Hadits Nabi sumbernya Wahyu Khafiy yang diterima oleh Nabi Suci Muhammad saw. sebagaimana pernyataan Ilahi lewat Musa dan Isa Almasih. Ijabatud-du‟a atau terkabulnya doa seorang hamba disampaikan Ilahi lewat wahyu dalam arti aslinya ‖isyarat yang cepat‖ atau ‖dari belakang tirai‖ yang berupa ilham. Ghulam Ahmad tentang penyiaran Islam di Barat. Mat 4:4). sebab: (1) Wahyu Ilahi adalah kenikmatan tertinggi yang amat dibutuhkan oleh umat manusia guna menghidupkan rohaninya. Ini dikaruniakan kepada para Nabi dan manusia biasa. misalnya ibu Nabi Musa (28:7) dan kaum Hawariyin (5:111). sedang selain itu tetap terbuka. Sebagaimana dijelaskan di muka. Pendapat-pendapat semacam itu tak selaras dengan ajaran Quran Suci yang menegaskan bahwa Nabi itu ‖rijal. bahkan ada Nabi itu seekor lebah. orang lelaki‖ (21:7) dari kalangan suatu bangsa atau umat (16:36). sebab agama telah sempurna dalam Islam.r. dan telah tertutup setelah wafat Nabi Suci Muhammad saw. meski erat hubungannya. pintu wahyu Ilahi yang telah tertutup hanyalah wahyu kenabian saja. (c) Kasyaf atau visiun. Daud dan Musa (4. Jika kata auha-yuhi diartikan ilham sifatnya hipotetis.‖ Konsep teologis ini yang tertanam dalam benak umat Islam sejak pasca abad ke-3 Hijriah sampai sekarang. Muslim). konsep teologis tersebut mempersempit arti kata wahyu dan mensakralkan kata wahyu secara berlebih-lebihan dan praktis umat Islam meninggalkan Quran Suci. dalam bahasa Arab (16:103).M. bukan binatang. tetapi juga dengan tiap-tiap firman yang keluar dari mulut Allah‖ (Ul 8:3. dll. (2) Wahyu Ilahi sebagai manifestasi sifat-Nya ‖Kalam atau berfirman‖ dan ‖Mutakalliman atau Yang Maha berfirman. mimpi Sayidina Umar tentang karunia kerajaan. Ghulam Ahmad menyatakan ‖Jika dahulu Allah berfirman.

Kewujudan ghaib idhafi diperkuatkan lagi oleh firman Allah Subhanahu wa Ta‘ala dalam ayat-ayat berikut: Dan bukanlah Nabi Muhammad seorang yang boleh dituduh dan disangka buruk. bukan berdasarkan hawa nafsu. apabila Tuhan hendak melakukan yang demikian) maka Ia mengadakan di hadapan dan di belakang Rasul itu malaikatmalaikat yang menjaga dan mengawasnya (sehingga perkara ghaib itu selamat sampai kepada yang berkenaan). iaitu beberapa perkara ghaib yang dapat diketahui oleh para Rasul kerana mereka diberitahu oleh Allah melalui wahyu. Ini kerana baginda shallallahu 'alaihi wasallam mempunyai keistimewaan yang tidak dimilki oleh manusia biasa walaupun bergelar bomoh atau dukun. Ghaib Hakiki. Baginda shallallahu 'alaihi wasallam mendapat wahyu dan ucapan baginda adalah juga berdasarkan wahyu. sedang malaikat-malaikat pula menghulurkan tangan mereka . 2. Tidak seorangpun dari kalangan makhluk-Nya yang mengetahui jenis ghaib ini walaupun Malaikat ataupun para Rasul. [al-Takwir 81:24] Oleh itu adalah keliru jika ada orang yang mendakwa kononnya Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam tidak ada authority untuk menyatakan perkara-perkara ghaib. Segala yang diperkatakannya itu (sama ada Al-Quran atau hadis) tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya. Allah Subhanahu wa Ta‘ala juga berkuasa untuk memberitahu Rasul-Nya beberapa perkara ghaib.Pada asalnya hanya Allah Subhanahu wa Ta‘ala yang mengetahui akan perkara ghaib. Allah Subhanahu wa Ta‘ala menjelaskan di dalam Al-Quran: Katakanlah (wahai Muhammad): “Sesungguhnya aku ini hanyalah seorang manusia seperti kamu yang diwahyukan kepadaku bahawa …” [al-Kahf 18:110] Dan ia tidak memperkatakan (sesuatu yang berhubung dengan ugama Islam) menurut kemahuan dan pendapatnya sendiri.Melainkan kepada mana-mana Rasul yang di redai-Nya (untuk mengetahui sebahagian dari perkara ghaib yang berkaitan dengan tugasnya. pengembala miskin akan memiliki bangunan tinggi dan lain-lain. maka Ia tidak memberitahu perkara ghaib yang diketahuiNya itu kepada sesiapapun . Ini sebagaimana firman-Nya: Katakanlah lagi: Tiada sesiapapun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib melainkan Allah! Dan tiadalah mereka menyedari bilakah masing-masing akan dibangkitkan hidup semula (sesudah mati). iaitu: 1. terhadap penyampaiannya mengenai perkaraperkara yang ghaib. Contohnya: Nabi shallallahu 'alaihi wasallam dapat menyatakan beberapa tanda-tanda kiamat yang bakal terjadi seperti matahari akan terbit dari sebelah barat. Contohnya: Bilakah kiamat akan terjadi. Pertama: Dan (sungguh ngeri) sekiranya engkau melihat ketika orang-orang yang zalim itu dalam penderitaan "sakratul-maut" (ketika hendak putus nyawa). Ini berdasarkan firman-Nya: Tuhanlah sahaja yang mengetahui segala yang ghaib. [al-Naml 27:65] Namun demikian menurut pandangan Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah. [al-Najm 53:3-4] Dalil-Dalil Adanya Azab Dan Nikmat Dalam Kubur Dalil-dalil daripada al-Qur’an. iaitu perkara ghaib yang hanya diketahui oleh Allah. Ghaib Idhafi. [al-Jinn 72:26-27] Atas dasar itulah kita yang bermazhab Ahl al-Sunnah wa al-Jama'ah membahagi perkara ghaib kepada dua jenis.

Ini bermakna azab sebelum kiamat itu adalah azab kubur dan bukan azab di akhirat (neraka) mahupun di dunia. maka mereka tidak akan beroleh sebarang penolong yang lain dari Allah (yang dapat memberikan pertolongan). 3. kegunaan kata sambung (‫ )الفبء‬mengandung makna tertib yang dekat bukan berselang lama.(memukul dan menyeksa orang-orang itu) sambil berkata (dengan menengking dan mengejek): "Keluarkanlah nyawa kamu (dari tubuh kamu sendiri). kemudian dimasukkan ke dalam neraka. 2. Kaedah tersebut dalam bahasa Arab disebut: ‫أنَّ العطفَ ببلفَبء يَقتَضى التَّرْ تِيْب مع التَّعقِيب مهْ غير تَراخ‬ َ ِ َْ ِ ِ ْ ْ َ َ َ ِ ْ ِ ْ ِ ْ َْ .)فأدخلوا( = )الفبء‬Menurut kaedah bahasa Arab. Kedua: Dan Firaun bersama-sama kaumnya ditimpa azab seksa yang seburuk-buruknya. [Nuh 71:25] Ayat ini menyatakan azab yang ditimpakan ke atas orang-orang dari umat Nabi Nuh ‘alaihissalam. Azab tersebut berlaku sebelum kiamat. Ini kerana seandainya yang dimaksudkan dengan azab pada ayat di atas adalah selepas Hari Kiamat maka sudah tentu ia tidak disebut sebagai …pada hari ini kamu dibalas. Di alam akhirat tidak ada pagi dan petang. 4. pada hari ini kamu dibalas dengan azab seksa yang menghina (kamu) sehina-hinanya disebabkan apa yang telah kamu katakan terhadap Allah dengan tidak benar dan kamu pula (menolak dengan) sombong takbur akan ayat-ayat keteranganNya". Ayat ini untuk umum tidak hanya khusus untuk Fir’aun dan pengikutnya saja. Azab tidak diperlihatkan (‘aradh) kepada Fir’aun di dunia. dan pada hari berlakunya kiamat (diperintahkan kepada malaikat): “Masukkanlah Firaun dan pengikut-pengikutnya ke dalam azab seksa api neraka yang seberat-beratnya!” [al-Mukmin 40:45-46] Allah Subhanahu wa Ta‘ala memperlihatkan (mendedahkan) azab kepada Firaun dan pengikutnya pagi dan petang lalu kemudian menyiksa mereka dengan azab yang keras setelah kiamat. Ini kerana: 1. (Kaedah Ilmu Tafsir) Ketiga: Disebabkan dosa-dosa dan kesalahan mereka. Setelah mereka ditenggelamkan kerana kesalahan-kesalahan mereka (‫ )ممب خطيئبتهم أغرقوا‬lalu Allah sambung dengan (‫ )فأدخلوا وبرا‬kemudian dimasukkan ke dalam neraka. [al-An‘aam 6:93] Ungkapan …pada hari ini kamu dibalas dengan azab seksa yang menghina… mengandung makna azab ketika akan mati atau azab di dalam alam Barzakh. Maksud neraka di sini ialah azab di alam Barzakh dan bukan di alam setelah Kiamat sebab kata sambung (‘ataf) yang digunakan dalam ayat di atas adalah huruf (‫ . Mereka didedahkan kepada bahang api neraka pada waktu pagi dan petang (semasa mereka berada dalam alam Barzakh). mereka ditenggelamkan.

sampai kamu masuk ke dalam kubur. umat Nuh yang derhaka itu dimasukkan terus ke dalam neraka setelah mereka ditenggelamkan tanpa menunggu lama. [Ta-Ha 20:124] Imam Ibn Katsir ketika menafsirkan ayat di atas mengemukakan sebuah hadis daripada Abi Hurairah radhiallahu 'anh bahawa Nabi shallallahu 'alaihi wasallam berkata tentang firman Allah: (‫ )فإن له معيشة ضىكب‬maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit. (Sunan al-Tirmizi. [al-Takaathur 102:1-2] Diriwayatkan bahawa 'Ali radhiallahu 'anh berkata: Kami masih meragukan akan adanya azab kubur sehingga turunlah ayat ini.” s . Berkata Imam Ibn Katsir setelah itu: “Isnadnya jayyid (baik). maksudnya adalah azab kubur. Kitab al-Tafsir.Atas dasar kaedah ini maka maksud ayat di atas adalah. Keempat: Bermegah-megahan telah melalaikan kamu .s. maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit dan Kami akan himpunkan dia pada Hari Kiamat dalam keadaan buta. Demikianlah menurut zahir ayat. no: 3413) Kelima: Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjuk-Ku. Ia tidak bermaksud azab api neraka setelah Hari Kiamat kerana azab tersebut masih lama setelah kejadian taufan Nabi Nuh a.

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->