Pelayanan Keluarga Berencana BAB I PENDAHULUAN 1.

1 LATAR BELAKANG Paradigma baru program Keluarga Berencana Nasional telah diubah visinya dari mewujudkan norma keluarga kecil bahagia sejahtera(NKKBS) menjadi visi untuk mewujudkan”keluarga berkualitas tahun 2015”. Keluarga yang berkualitas adalah yang sejahtera, sehat, maju, mandiri, memiliki jumlah anak yang ideal, berwawasan kedepan, bertanggung jawab, harmonis dan Bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa(Saefuddin, 2003). Berdasarkan visi dan misi tersebut, program eluarga berencana nasional mempunyai kontribusi penting dalam upaya meningkatkan kualitas penduduk. Dalam kontribusi tersebut Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional(BKKBN) telah mewujudkan keberhasilannya selain berhasil menurunkan angka kelahiran dan pertumbuhan penduduk, juga terpenting adalah keberhasilan mengubah sikap mental dasn perilaku masyarakat dalamupaya membangun keluarga berkualitas Sebagai salah satu bukti keberhasilan program tersebut. Antara lain dapat diamati dari semakin meningkatnya angka pemakaian kontrasepsi(prevalensi). Survey Demografi dan Kesehatan Indonesia (SDKI) 1997 memperlihatkan proporsi peserta KB yang terbanyak adalah suntik(21,1%), pil(19,4%), AKDR(18,1%), Norplan(16%), Sterilisasi wanita(3%), Kondom(0,7%), Sterilisasi pria(0,4%), dan sisanya merupakan peserta KB tradisonal yang masing-masing menggunakan cara tradisional seperti pantang berkala maupun senggama terputus. Dari data di atas dapat disimpulkan bahwa AKDR berada diposisi ketiga. Sedangkan dalam program BKKBN memberikan penekanan pada kontasepsi AKDR terutama adalah CuT380 A yang menjadi primadona BKKBN. Adapun keuntungan-keuntungan dari alat kontrasepsi tersebut adalah efektip segera setelah pemasanga, merupakan metode jangka panjang (10 tahun proteksi dan tidak perlu diganti). Angka kegagalan hanya satu dalam 125-170 kehamilan, Akseptor tidak perlu mengingat-ingat kapan dia harus berKB. Yidak ada pengaruh terhadap lingkungan sexual, meningkatkan kenyamanan tanpa takut hamil. Tidak ada efek samping hrmonal dengan Cu T380 A. Tidak ada pengaruhnya terhadap hambatan dan volume ASI, dapat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus. Dapat digunakan sampai menopause(Saefuddin, 2003). Pemeriksaan ulang hanya

1 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 1 kali setahun, murah, kesuburan segera kembali sesudah AKDR diangkat (BKKBN, 2002). Kontrasepsi intrauterine digunakan oleh hampir 100 juta wanita di seluruh dunia, tetapi hanya kurang dari satu juta wanita Amerika menggunakannya. Kebutuhan yang terus meningkat terhadap kontrasepsi reversible di Amerika Serikat akan terpenuhi secara baik dengan meningkatkan penggunaan kontrasepsi dalam rahim menggunakan alat intrauterine (IUD, intrauterine device ). Kemanjuran IUD modern dalam penggunaan actual lebih unggul dibandingkan dengan kontrasepsi oral. Masalah yang diakibatkan oleh penggunaan IUD dapat dikurangi sampai angka efek samping minor yang sangat rendah melalui penapisan dan tekhnik yang teliti. Namun begitu tidak semua klien berminat terhadap alat kontrasepsi AKDR dikarenakan berbagai alasan yang berbeda-beda seperti takut efek samping, takut proses pemasangan , dilarang oleh suami, dan kurang mengetahui tentang KB AKDR. Adapun berbagai pertimbangan yang harus diperhatikan oleh akseptor KB agar tidak terjadi alah persepsi setelahpemasangan yaitu pengetahuan akseptor KB tentang persyaratan dan keamanan metode kontrasepsi, status kesehatan klien sebelum berKB, tahu efek samping, konsekuensi kegagalan atau keham9ilan yang tidak diinginkan, besarnya keluarga yang direncanakan, persetujuan pasangan, bahkan norma budaya lingkungan dan orang lain. 1.2 TUJUAN 1.2.1 Tujuan Umum Mengetahui gambaran umum pelayanan kontrasepsi KB terutama AKDR 1.2.2 Tujuan Khusus o Mengetahui tentang sejarah AKDR o Mengetahui tentang pengertian AKDR o Untuk mengetahui jenis-jenis AKDR o Untuk mengetahui mekanisme kerja AKDR o Untuk mengetahui indikasi dan kontraindikasi pemakaian AKDR o Untuk mengetahui keuntungan dan kerugian memakai metode kontrasepsi AKDR o Untuk mengetahui cara penanganan dari efek samping AKDR o Untuk mengetahui hal-hal apa saja yang harus diketahui akseptor KB. 2 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana BAB II TINJAUAN TEORI ALAT KONTRASEPSI DALAM RAHIM (AKDR) (INTRA UTERINE DEVICES = IUD) 2.1 Sejarah AKDR Cerita sejarah yang sering disampaikan, tetapi tidak tercatat baik, menghubungkan penggunaan IUD pertama dengan kafilah yang diduga menggunakan batu – batu yang diletakkan di dalam rahim untuk mencegah kehamilan pada unta mereka dalam perjalanan – perjalanan panjang. Pelopor IUD modern adalah pesarium dengan batang kecil yang digunakan dalam tahun 1800-an, sebuah struktur yang menyerupai kancing kecil yang menutupi mulut serviks dan melekat pada batang yang menjulur ke dalam kanalis servikalis. Pesarium ini tidak pasti digunakan untuk kontrasepsi, tetapi tampaknya dimaksudkan untuk hal ini. Pada tahun 1902, sebuah pesarium yang meluas hingga ke dalam uterus telah dikembangkan oleh Hollweg di Jerman dan digunakan kontrasepsi. Pesarium ini dijual untuk disisipkan sendiri oleh pemakainya, tetapi bahaya infeksi menjadi besar, yang kemudian menyebabkan hujatan terhadap masyarakat medis. Pada tahun 1909, Richter di Jerman melaporkan keberhasilan dengan cincin catgut ulat sutera yang mempunyai kawat nikel dan tembaga yang menjulurkan ke luar melalui serviks. Segera setelah itu, Pust mengombinasikan cincin Richter dengan pesarium tipekancing yang kuno, dan mengganti kawatnya dengan benang catgut. IUD ini digunakan selama Perang Dunia I di jerman, walaupun kepustakaan Jerman cepat melaporkan adanya infeksi sehubungan dengan penyisipan dan penggunaannya. Pada tahun 1920-an, Gräfenberg membuang ekor dan pesarium karena ia meyakini bahwa inilah yang merupakan penyebab infeksi. Ia melaporkan pengalamannya pad atahun 1930 menggunakan cincin yang dibuat dari perak dan emas yang digelung, kemudia baja. Cincin Gräfenberg hanya memiliki umur yang singkat, menjadi korban dari filosofi politik Nazi yang dengan sengit melawan adanya kontrasepsi. Gräfenberg yang bukan merupakan ras Aria akhirnya dimasukkan ke penjara, tetapi ia berhasil melarikan diri dari Jerman, dan meninggal di New York City pada tahun 1955. Ia tidak pernah menerima penghargaan atas apa yang menjadi haknya. Cincin Gräfenberg telah dihubungkan dengan angka ekspulsi yang tinggi. Hal ini dipecahkan oleh Ota di Jepang yang menambahkan sebuah struktur pendukung pada bagian 3 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana pusat cincin berlapis emas atau peraknya pada tahun 1934. Ota juga menjadi korban politik Perang Dunia II, yang dikirim ke tempat pengasingan, tetapi cincinnya terus digunakan. Cincin Gräfenberg dan Ota pada dasarnya telah dilupakan oleh seluruh dunia selama periode Perang Dunia II. Kesadaran akan ledakan populasi dan pengaruhnya mulai terasa pada decade pertama dan kedua setelah Perang Dunia II. Pada tahun 1959, laporan dari Jepang dan Israel oleh Ishihama dan Oppenheimer sekali lagi menggerakkan minta terhadap cincin tersebut. Laporan Oppenheimer dimuat dalam American Journal of Obstetrics and ginecology, dan banyak ahli ginekologi Amerika testimulasi untuk menggunakan cincin perak atau sutera, sedangkan yang lain mengembangkan alatnya sendiri. Dalam tahun 1960-an, IUD berkembang pesat. Teknik IUD dimodifikasi dan banyak sekali tipe diperkenalkan. Berbagai alat yang dikembangkan dalam tahun 1960-an dibuat dari plastic (polietilen) yang diisi dengan barium sulfat sehingga alat tersebut dapat dilihat pada pemeriksaan sinar-x. Margulies Coil, yang dikembangkan oleh Lazer Margulies, pada tahun 1960 di Rumah sakit Mt. Sinai di New York City merupakan alat plastic pertama yang memungkinkan penggunaan penyisip (inserter) dan rekonfigurasi bentuk pada waktu dimasukkan ke dalam uterus. Margulies Coil tersebut merupakan alat berukuran besar (diyakini menyebabkan kram dan perdarahan), dan ekor plastiknya yang keras terbukti memiliki resiko bagi pasangan pria. Pada tahun 1962, Population Council, atas anjuran Alan Guttmacher, yang pada tahun tersebut menjabat presiden Planned Parenhood Federation of America, mengorganisasikan konferensi IUD internasional yang pertama di kota New York. Pada konferensi inilah Jack Lippes dari Buffalo menyajikan pengalaman dengan alatnya, yang untungnya seperti yang akan kita lihat, mempunyai ekor dari benang filament tunggal. Margulies coil dengan segera digantikan oleh Lippes Loop, yang dengan cepat menjadi IUD yang paling luas direespkan di Amerika Serikat pada tahun 1970-an. Konferensi pada tahun 1962 juga menghasilkan pengorganisasian program Cooperative Statistical Program yang ditetapkan oleh Population Council di bawah pengawasan langsung Christoper Tietze, untuk mengevaluasi IUD, Ninth progress report dalam tahun 1970 menjadi pembanding penting terhadap kemanjuran dan masalah yang timbul pada berbagai IUD yang tengah digunakan. Banyak alat lain kemudian muncul, tetapi dengan pengecualian keempat Lippes Loop dengan ukuran berbeda serta kedua Saf-T-Coils, alat – alat tersebut terbatas penggunaanya. Alat dari baja tahan karat yang digabung dengan pegas diranjang untuk mampu berkompetesi sehingga memudahkan penyisipan, tetapi pergerakan alat – alat ini memungkinkannya 4 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana tertanam di dalam uterus, menyebabkannya sulit untuk diangkat. Majzlin Spring merupakan contoh yang mengesankan. Dalkon Shield diperkenalkan pada tahun 1970. Dalam waktu 3 tahun, suatu insiden infeksipanggul yang tinggi sudah diketahui. Tidak diragukan lagi bahwa masalah yang timbul pada Dalton Shield terjadi akibat konstruksi yang cacat, yang ditunjukkan pada awal tahun 1975 oleh tatum. Ekor multifilament Dalkon Shield (ratusan serat yang dibungkus dalam sarung plastic) memberikan jalan bagi bakteri untuk bergerak naik, terlindung dari perintang mucus serviks. Walaupun penjualan di hentikan pada tahun 1975, perintah untuk menyingkirkan semua Dalkon shield belum dikeluarkan hingga awal tahun 1980-an. Sejumlah besar wanita dengan infeksi panggul mengajukan tuntutan perkara terhadap perusahaan farmasi, yang akhirnya menyebabkan perusahaan tersebut bangkrut. Sayangnya masalah Dalkon Shield terlanjur mencemari semua IUD dan sejak itu, media dan public telah secara tidak tepat memandang semua IUD lewat satu cara tunggal yang generic. Kira – kira pada saat Dalton Shield diperkenalkan, Senat Amerika Serikat melakukan dengar pendapat mengenai keamanan kontrasepsi oral. Wanita muda yang merasa takut menggunakan kontrasepsi oral setelah dengar pendapat ini beralih ke IUD, terutama Dalton Shield yang dipromosikan cocok bagi wanita nulipara. Perubahan dalam perilaku seksual pada tahun 1960-an dan 1970-an serta kegagalan menggunakan kontrasepsi protektif (kondom dan kontrasepsi oral) menyebabkan terjadinya epidemic penyakit menular seksual serta penyakit radang panggul, yang dianggap terjadi sebagian akibat IUD. IUD Modern Penambahan tembaga pada IUD telah dianjurkan oleh James Zipper dari Chile, yang eksperimennya dengan logam menunjukkan bahwa tembaga bekerja secara local pada endometrium. Howard Tatun mengombinasikan anjuran Zipper dengan mengembangkan bentuk-T guna menghilangkan reaksi uterus terhadap kerangka structural, dan menghasilkan copper-T. IUD tembaga pertama mempunyai kawat tembaga yang melilit batang lurus T tersebut, TCu-200 (200 mm2 kawat tembaga yang terpajan), yang juga dikenal sebagai TatumT. Rasionalisasi Tatum adalah bahwa bentuk T akan mengikuti bentuk uterus, berbeda dengan IUD yang lain yang menuntut uterus untuk menyesuaikan diri dengan bentuk IUD. Lebih lanjut, IUD tembaga dapat berukuran jauh lebih kecil dibandingkan dengan alat plastic lembam yang sederhana, dan akan memberikan kontrasepsi yang efektif. Penelitian mengindikasikan bahwa tembaga mengerahkan efeknya sebelum implantasi ovum yang fertile; tembaga dapat bersifat spermisidal, atau tembaga mungkin dapat menghilangkan 5 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana mortalitas sperma dan menghilangkan kemampuan sperma melakukan fertilisasi. Penambahan tembaga pada IUD dan pengurangan dalam ukuran serta struktur kerangka telah memperbaiki toleransi, yang menyebabkan lebih sedikit pengangkatan karena alasan nyeri dan perdarahan. Cu-7 dengan batang yang dilingkari tembaga dikembangkan pada tahun 1971 dan dengan cepat menjadi alat paling popular di Amerika Serikat. Baik Cu-7 maupun Tatum-T ditarik dari pasar Amerika Serikat pada tahun 1986 oleh G. D. Searle ang Company. Meskipun demikian, IUD terus berkembang. Lebih banyak lagi tembaga ditambahkan oleh peneliti Population Council, menghasilkan TCu-380A (380 mm2 daerah p-ermukaan tembaga yang terpajan---tembaga yang dililit mengelilingi batang serta bungkus-lengan tembaga (copper sleeves) pada setiap lengan horizontal). Huruf “A” pada TCu-380A adalah untuk menunjukkan lengan (arm), mengindikasikan peran penting bungkus-lengan tembaga. Tembaga dibuat padat dan tubular untuk meningkatkan efektivitas dan memperpanjang masa kadaluwarsa IUD. IUD ini telah digunakan di lebih dari 30 negara sejak tahun 1982, dan pada tahun 1988, dipasarkan di Amerika Serikat sebagai “ParaGard”. “Progestasert” telah dikembangkan oleh Alza Corporation pada saat IUD tembaga juga dikembangkan. Alat berbentuk-T ini melepaskan 65 μg progesterone per hari, paling sedikit selama satu tahun. Progesterone mengurangi jumlah kram dan jumlah darah yang hilang, dan dengan demikian, terutama berguna untuk wanita yang memiliki periode menstruasi “berat” serta kram. Masa kadaluwarsa yang pendek dapat dan telah diatasi dengan menggunakan progestin yang lebih poten, seperti levonogestrel. (Speroff, Leon. 2003. Pedoman Klinis Kontrasepsi. Edisi 2. Hal.199-205. Jakarta:EGC) 2.2 Pengertian AKDR Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) adalah alat kontrasepsi yang terbuat dari polythylen (plastic) yang halus, dipasang di dalam rahim. (Martosewojo, samiarti. [et al ]. 1992. Pedoman KB IBI. Jakarta:Pengurus Pusat ikatan Bidan Indonesia) AKDR adalah alat kontrasepsi yang dipasang di dalam rahim (Hartanto, 2004). Di mana AKDR terdiri dari bermacam-macam bentuk, terdiri dari plastik (polietiline), ada yang di lilit tembaga (Cu), ada pula yang tidak. Tetapi ada pula yang di lilit tembaga bercampur perak (Ag). Selain itu ada pula yang batangnya berisi hormon progesterone. IUD atau AKDR ( Alat Kontrasepsi Dalam Rahim ) adalah alat kontrasepsi yang ditempatkan di dalam rahim, yang terbuat dari plastik khusus yang diberi benang pada ujungnya,dan terdiri dari beberapa bentuk. IUD/AKDR yang berbentuk spiral disebut Lippes

6 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana Loop, yang berbentuk T disebut Copper T mengandung logam atau tembaga, ada pula yang mengandung hormon. AKDR adalah Suatu alat atau benda yang dimasukkan ke dalam rahim yang sangat efektif, reversibel dan berjangka panjang, dapat dipakai oleh semua perempuan usia reproduktif (Saefuddin,22003) AKDR atau IUD atau Sepiral adalah suatu alat yang dimasukan ke dalam rahim wanita untuk tujuan kontrasepsi (Mochtar, 1998) AKDR adalah suatau usaha pencegahan kehamilan dengan menggulung secarik kertas, diikat dengan benang lalu dimasukkan ke dalam rongga rahim (Prawirohardjo, 2005) AKDR atau IUD atau Spiral adalah suatu benda kecil yang terbuat dari plastik yang lentur, mempunyai lilitan tembaga atau juga mengandung hormon dan dimasukkan ke dalam rahim melalui vagina dan mempunyai benang (BKKBN,2003) IUD (Intra Uterine Device) adalah alat kontrasepsi yang disisipkan ke dalam rahim, terbuat dari bahan semacam plastik, ada pula yang dililit tembaga, dan bentuknya bermacammacam. Bentuk yang umum dan mungkin banyak dikenal oleh masyarakat adalah bentuk spiral. Spiral tersebut dimasukkan ke dalam rahim oleh tenaga kesehatan (dokter / bidan terlatih). Sebelum spiral dipasang, kesehatan ibu harus diperiksa dahulu untuk memastikan kecocokannya. Sebaiknya IUD ini dipasang pada saat haid atau segera 40 hari setelah melahirkan (Subrata, 2000:33). IUD atau Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) bagi banyak kaum wanita merupakan alat kontrasepsi yang terbaik. Alat ini sangat efektif dan tidak perlu diingat setiap hari seperti halnya pil. Bagi ibu yang menyusui, AKDR tidak akan mempengaruhi isi, kelancaran ataupun kadar air susu ibu (ASI). Karena itu, setiap calon pemakai AKDR perlu memperoleh informasi yang lengkap tentang seluk-beluk alat kontrasepsi ini (Maryani, 2002). AKDR merupakan salah satu metode kontrasepsi efektif terpilih (MKET), oleh karena efektif dalam memberikan perlindungan terhadap terjadinya kehamilan. Biaya pemasangan yang relatif cukup murah dengan masa pakai yang cukup lama, bahkan sekarang telah dipasarkan AKDR dengan masa pakai hingga 10 tahun, kesuburan akan segera kembali setelah penghentian pemakaian metode ini, disamping itu tidak diperlukan motivasi berulangulang. 2.3 Mekanisme kerja AKDR Mekanisme kerja yang pasti dari AKDR belum diketahui, namun ada beberapa mekanisme kerja yang telah diajukan: 7 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana a. Timbulnya reaksi radang lokal yang non-spesifik di dalam cavum uteri sehingga implantasi sel telur yang telah dibuahi terganggu. b. Produksi lokal prostaglandin yang meninggi, yang menyebabkan terhambatnya implantasi. c. Gangguan / terlepasnya blastocyst yang telah berimplantasi di dalam endometrium. d. Pergerakan ovum yang bertambah cepat di dalam tuba fallopi. e. Immobilisasi spermatozoa saat melewati cavum uteri. f. Dari penelitian terakhir, disangka bahwa AKDR juga mencegah spermatozoa membuahi sel telur (mencegah fertilisasi). g. Untuk AKDR yang mengandung Cu : 1) Antagoisme kationic yang spesifik terhadap Zn yang terdapat dalam enzim carbonic anhydrase yaitu salah satu enzim dalam traktus genitalia wanita, dimana Cu menghambat reaksi carbonic anhydrase sehingga tidak memungkinkan terjadinya implantasi dan mungkin juga menghambat aktivitas alkali phospatase. 2) Mengganggu pengambilan estrogen endogenous oleh mucosa uterus. 3) Mengganggu jumlah DNA dalam sel endometrium. 4) Mengganggu metabolisme glikogen. h. Untuk AKDR yang mengandung hormon progesterone : 1) Gangguan proses pematangan proliteratif –sekretoir sehingga timbul penekanan terhadap endometrium dan terganggunya proses implantasi (endometrium tetap berada dalam fase decidual/ progestational). 2) Lendir serviks yang menjadi lebih kental/ tebal karena pengaruh progestin. (Saifuddin, et. al., 2003). Mekanisme kerja AKDR sampai saat ini belum diketahui secara pasti, ada yang berpendapat bahwa AKDR sebagai benda asing yang menimbulkan reaksi radang setempat, dengan sebutan lekorit yang dapat melarutkan blastosis atau sperma. Mekanisme kerja AKDR yang dililiti kawat tembaga mungkin berlainan.tembaga dalam konsentrasi kecilyang dikeluarkanke dalamrongga uterus juga menghambat khasiatanhidrase karbon dan fosfatase alkali. AKDR yang mengeluarkanhormon juga menebalkan lendirsehingga menghalangi pasasi sperma (Prawirohardjo, 2005). Sampai sekarang mekanisme kerja AKDR belum diketahui dengan pasti, kini pendapat yang terbanyak ialah bahwa AKDR dalamkavum uteri menimbulkan reaksi peradangan endometrium yang disertai dengan sebutan leokosit yang dapat menghancurkan blastokista atau sperma. Sifat-sifat dari cairan uterus mengalami perubahan-perubahan pada 8 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana pemakaian AKDR yang menyebabkan blastokista tidak dapat hidup dalam uterus. Walaupun sebelumnya terjadi nidasi, penyelidik-penyelidik lain menemukansering adanya kontraksi uterus pada pemakaianAKDR yang dapat menghalangi nidasi. Diduga ini disebabkanoleh meningkatnya kadar prostaglandindalam uterus pada wanita (Wiknjoastro, 2005). Sebagai metode biasa(yang dipasang sebelum hubungan sexual terjadi) AKDR mengubah transportasi tuba dalam rahim danmempengaruhi sel elur dan spermasehingga pembuahan tidak terjadi. Sebagai kontrasepsi daruat(dipasang setelahhubungan sexual terjadi) dalam beberapa kasus mungkin memiliki mekanisme yang lebih mungkin adalah dengan mencegah terjadinya implantasi atau penyerangan sel telur yang telah dibuahi ke dalam dinding rahim (BKKKBN, 2003) Menurut Saefuddin (2003), mekanisme kerja IUD adalah: a. Menghambat kemampuan sperma untuk masuk ke tuba falopi b. Mempengaruhi fertilisasi sebelum ovum mencapai kavum uteri c. AKDR bekerja terutama mencegah sperma dan ovum bertemu walaupun AKDR membuat sperma sulit ke dalam alat reproduksi perempuan dan mengurangi kemampuan sperma untuk fertilisasi d. Memungkinkan untuk mencegah implantasi telur ke dalam uterus 2.4 Jenis – jenis AKDR 1. AKDR Non-hormonal Pada saat ini AKDR telah memasuki generasi ke-4. karena itu berpuluh-puluh macam AKDR telah dikembangkan. Mulai dari genersi pertama yang terbuat dari benang sutra dan logam sampai generasi plastik(polietilen) baik yang diambah obat maupun tidak. Menurut bentuknya AKDR dibagi menjadi : 1. Bentuk terbuka (oven device) Misalnya: LippesLoop, CUT, Cu-7. Marguiles, Spring Coil, Multiload,Nova-T 2. Bentuk tertutup(closed device) Misalnya: Ota-Ring, Atigon, dan Graten Berg Ring. Menurut Tambahan atau Metal: 1. Medicated IUD Misalnya: Cu T 200, Cu T 220, Cu T 300, Cu T 380 A, Cu-7, Nova T, ML-Cu 375 2. Un Medicated IUD Misalnya: Lippes Loop, Marguiles, Saf-T Coil, Antigon. 9 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana IUD yang banyak dipakai di Indonesia dewasa ini arijenis Un Medicated yaitu Lippes Loop dan yang dari jenisMedicated Cu T, Cu-7, Multiload dan Nova-T. Pada jenis Medicated IUD angka yang tertera dibelakang IUD menunjukkan luasnya kawat halus tembaga yang ditambahkan, misalnya Cu T 220 berarti tembaga adalah 200mm2. Menurut Hanafi (2003, hal: 216-23) IUD yang mengandung hormonal

1. Progestasert-T = Alza T Panjang 36mm, lebar 32mm, dengan 2 lembar benang ekor warna hitam. Mengandung 38 mg progesteron dan barium sulfat, melepaskan 65mcgprogesteron per hari Tabung insersinya berbentuk lengkung Daya kerja :18 bulan Tehnik insersi: plunging?(modified withdrawal) Mengandung 46-60mg Levonorgestrel, dengan pelepasan 20mcg per hari Sedang diteliti di Finlandia Angka kegagalan /kehamilan sangat rendah: ‹0,5 per 100wanita per tahun Penghentian pemakaian oleh karena persoalan-persoalan perdarahan ternyata lebih tinggidibandingkan IUD lainnya, karena 25% mengalami amenore atau perdarahan hait yan sangat sedikit. Dalam Program KB Nasional, terdapat beberapa macam Alat kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR), antara lain : • • • • Lippes Loop yang terbuat dari plastic dan berbentuk spiral Multi Load C 250, yang berbentuk jangkar dan dililiti logam tembaga Copper T 200 B, yang terbuat dari plastic halus , berbentuk T, dan dililiti logam tembaga Copper 7, yang berbentuk angka 7, terbuat dari bahan plastic yang batangnya dililiti dengan logam tembaga.

2. LNG-20

10 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana

(Martosewojo, samiarti. [et al ]. 1992. Pedoman KB IBI. Jakarta:Pengurus Pusat ikatan Bidan Indonesia) Menurut (Speroff, Leon. 2003) tipe – tipe IUD dibagi menjadi beberapa macam, diantaranya adalah : • IUD yang Tidak Mengandung Obat Lippes Loop, yang terbuat dari plastic dan diisi dengan barium sulfat masih digunakan di seluruh dunia (kecuali di Amerika Serikat). Cincin baja tahan karat yang fleksibel digunakan secara luas di Cina, tetapi tidak di tempat lain. Nova T serupa dengan TCu-200, mengandung 200 mm2 tembaga; meskipun demikian Nova T mempunyai inti perak pada kawat tembaganya, lengan yang fleksibel, dan sebuah lengkung besar yang juga fleksibel pada ujung bawah guna menhindari cedera jaringan serviks. Ada sejumlah kekhawatiran bahwa kemajuan Nova T akan menurun setelah tiga tahun berdasarkan data WHO; namun, dari data Finlandia dan Skandinavia menunjukkan angka kehamilan yang rendah dan stabil setelah lima tahun penggunaan. • IUD Pelepas-Hormon Progestasert (satu – satunya alat yang melepaskan hormone yang dipasarkan di Amerika Serikat sejak tahun 1976) adalah IUD berbentuk T yang terbuat dari etilen/vinil asetat kopoliner yang mengandung titanium dioksida. Batang vertikalnya mengandung suatu reservoir progesterone 38 mg bersama dengan barium sulfat yang terdispersi dalam cairan silicon. Lengan horizontal berstruktur padat dan terbuat dari kopolimer yang sama.

11 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana Dua kawat monofilament berwarna biru-hitam melekat pada lubang di dasar batang. Progesterone dilepas pada kecepatan 65 μg per hari. LNG-20, yang dibuat oleh Leiras di finlandia, melepas secara in vitro 20 μg levonorgestrel setiap hari. Alat ini sudah dipasarkan di Eropa. Alat berbentuk T ini mempunyai kerah yang melekat pada lengan vertical, yang mengandung 52 mg levonogestrel yang terdispersi dalam polidimetilsiloksan dan dilepas pada kecepatan 15 μg setiap hari in vivo. IUD levonogestrel bertahan hingga 10 tahun dan mengurangi jumlah perdarahan haid serta angka infeksi panggul. • IUD Masa Depan Modifikasi IUD tembaga sedang diteliti di seluruh dunia. Ombrelle-250 dan Ombrelle-380, yang dirancang lebih fleksibel untuk mengurangi ekspulsi dan efek samping telah dipasarkan di perancis. IUD tanpa kerangka, flexiGard (juga dikenal sebagai Cu-Fix), terdiri dari 6 bungkus-lengan tembaga (330 mm2 tembaga),yang terangkai pada benang nilon bedah (polipropilen) dan disimpul pada satu ujung. Pada saat penyisipan, simpul tersebut didorong ke dalam miometrium menggunakan jarum yang ditarikkan, yang bekerja seperti tombak harpoon miniature. Karena tidak memiliki kerangka, alat ini diharapkan mempunyai angka keharusan pengangkatan karena perdarahan atau nyeri yang rendah, tetapi karena penyisipan lebih sulit dilakukan terdapat angka ekspulsi yang juga lebih rendah. Macam – Macam AKDR a. Un-Medicated AKDR Lippes Loop – AKDR yang terbuat dari polyethylene (suatu plastik inert secara biologik) ditambah Barium Sulfat. b. Medicated AKDR Cooper AKDR – AKDR dengan penambahan selubung Cu yang padat, dimaksudkan untuk memperbesar luas permukaan Cu di dalam uterus dan untuk lebih mendekatkan Cu pada fundus uteri. (Hartanto, 2004)

Saifuddin, Ab., dkk (2003) menyebutkan jenis AKDR sebagai berikut : 12 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana a) AKDR CuT-380A Kecil, kerangka dari plastik yang fleksibel, berbentuk huruf T diselubungi oleh kawat halus yang terbuat dari tembaga (Cu), tersedia di Indonesia dan terdapat dimana-mana. b) AKDR lain yang beredar di Indonesia adalah NOVA T (Schering). Pembagian macam AKDR menurut Maryani, H (2003) adalah sebagai berikut : (1) Copper-T

AKDR berbentuk T, terbuat dari bahan polyethelen di mana pada bagian vertikalnya diberi lilitan kawat tembaga halus. Lilitan kawat tembaga halus ini mempunyai efek antifertilisasi (anti pembuahan) yang cukup baik. IUD bentuk T yang baru. IUD ini melepaskan lenovorgegestrel dengan konsentrasi yang rendah selama minimal lima tahun. Dari hasil penelitian menunjukkan efektivitas yang tinggi dalam mencegah kehamilan yang tidak direncanakan maupun perdarahan menstruasi. Kerugian metode ini adalah tambahan terjadinya efek samping hormonal dan amenorhea. (2) Copper-7

AKDR ini berbentuk angka 7 dengan maksud untuk memudahkan pemasangan. Jenis ini mempunyai ukuran diameter batang vertikal 32 mm dan ditambahkan gulungan kawat tembaga (Cu) yang mempunyai luas permukaan 200 mm2, fungsinya sama seperti halnya lilitan tembaga halus pada jenis Coper-T. (3) Multi Load 13 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana

AKDR ini terbuat dari dari plastik (polyethelene) dengan dua tangan kiri dan kanan berbentuk sayap yang fleksibel. Panjangnya dari ujung atas ke bawah 3,6 cm. Batangnya diberi gulungan kawat tembaga dengan luas permukaan 250 mm2 atau 375 mm2 untuk menambah efektivitas. Ada 3 ukuran multi load, yaitu standar, small (kecil), dan mini. (4) Lippes Loop

AKDR ini terbuat dari bahan polyethelene, bentuknya seperti spiral atau huruf S bersambung. Untuk meudahkan kontrol, dipasang benang pada ekornya. Lippes Loop terdiri dari 4 jenis yang berbeda menurut ukuran panjang bagian atasnya. Tipe A berukuran 25 mm (benang biru), tipe B 27,5 mm 9 (benang hitam), tipe C berukuran 30 mm (benang kuning), dan 30 mm (tebal, benang putih) untuk tipe D. Lippes Loop mempunyai angka kegagalan yang rendah. Keuntungan lain dari pemakaian spiral jenis ini ialah bila terjadi perforasi jarang menyebabkan luka atau penyumbatan usus, sebab terbuat dari bahan plastik. Jenis dari IUD ini bermacam-macam, paling umum dulu dikenal dengan nama spiral. Jenis-jenis dari IUD tersebut dapat terlihat pada gambar di bawah ini :

14 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana

a. Lippes-Loop b. Saf-T-Coil c. Dana-Super d. Copper-T (Gyne-T) e. Copper-7 (Gravigard) f. Multiload g. Progesterone IUD

Dari berbagai jenis IUD di atas, saat ini yang umum beredar dipakai di Indonesia ada 3 macam jenis yaitu :

IUD Copper T, terbentuk dari rangka plastik yang lentur dan tembaga yang berada pada kedua lengan IUD dan batang IUD. Bentuk IUD Copper T sebagai berikut :

15 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana

IUD Nova T, terbentuk dari rangka plastik dan tembaga. Pada ujung lengan IUD bentuknya agak melengkung tanpa ada tembaga, tembaga hanya ada pada batang IUD. Gambar IUD Nova T :

IUD Mirena, terbentuk dari rangka plastik yang dikelilingi oleh silinder pelepas hormon Levonolgestrel (hormon progesteron) sehingga IUD ini dapat dipakai oleh ibu menyusui karena tidak menghambat ASI. Bentuknya seperti ini :

16 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 2.5 Keuntungan dan kerugian AKDR 2.5.1 Keuntungan Penggunaan AKDR Menurut Saefuddin (2004), hal MK 73. Keuntungan AKDR Non hormonal (Cu T 380A): a. Sebagai kontrasepsi efektivitasnya tinggi Sangat efektif 0,6-0,8 kehamilan per 100 perempuan dalam1 tahun pertama(1kegagalan dalan 125-170 kehamilan) b. AKDR dapat efektf seger setelah pemasangan c. Metode jangka panjang d. Sangat efektif karena tidak perlu lagi mengingat-ingat e. Tidak mempengaruhi hubungan sexual f. Meningkatkan kenyamanan sexual karena tidak perlu takut untuk hamil g. Tidak ada efek samping hormonal dengan Cu AKDR(Cu T-380A) h. Tidak mempengaruhi kualitas dan volume ASI i. Dapat dipasang segera setelah melahirkan atau sesudah abortus j. Dapat digunakan sampai menopause k. Tidak ada intraksidengan obat-obat. l. Membantu mencegah kehamilan ektopik. Menurut Hanafi(2003). Keuntungan IUD hormonal adalah: a. Mengurangi volume darah haid dan mengurangi disminorrhoe b. Untuk mencegah adhesi dinding-dinding uterus oleh synechiae(Asherman’s Syndrome) Keuntungan Kontraseptif  Efektivitasnya tinggi: 0,6-0,81 kehamilan per 100 wanita dalam tahun pertama penggunaan (Tembaga T 380A)  Segera efektif dan efek sampingnya sedikit  Metode jangka-panjang (perlindungan sampai 10 tahun jika menggunakan Tembaga T 380A)  Tidak mengganggu proses sanggama  Kesuburan cepat pulih setelah AKDR dilepas  Tidak mengganggu produksi ASI 17 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana  Bila tak ada masalah setelah kunjungan ulang awal, tidak perlu kembali ke klinik jika tak ada masalah  Dapat disediakan oleh petugas kesehatan terlatih  Tidak mahal (CuT380A) Keuntungan Non Kontraseptif  Mengurangi kram akibat menstruasi (hanya yang mengandung progestin)  Mengurangi darah menstruasi (hanya yang mengandung progestin)  Mengurangi insidensi kehamilan ektopik (kecuali Progestasert) 2.5.2 Kerugian penggunaan AKDR Menurut Saefuddin(2004). Kerugian AKDR (Cu T-380A) Non hormonal: a. Efek samping yang umum terjadi: Perubahan siklus haid Haid lebih lama dan banyak Perdarahan(spotting) antar menstruasi Disaat haid lebih sakit Merasa sakit dan kejang selama 3 sampai 5 hari setelah pemasangan Perforasi dinding uterus(sangat jarang apabila pemasangan benar) Tidak mencegah IMS termasuk HIV/AIDS Tidak baik digunaka pada perempuan dengan IMS atau perempuan yang sering berganti pasangan Klien tidak dapat melepas AKDR oleh dirinya sendiri Tidak mencegah terjadinya kehamilan ektopik karena fungsi AKDR untuk mencegah kehamilan normal. (Saifuddin, Abdul Bari., dkk. 2006. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Edisi 2, Cetakan 2. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo) Menurut Hanafi(2003). Kerugian IUD hormonal: Jauh lebih mahal dari pada Cu IUD Harus diganti setelah 18 bulan

b. Komplikasi lain :

18 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana Lebih sering menimbulkan perdarahan mid-siklus dan perdarahan bercak(spotting) Insidens kehamilan ektopik lebih tinggi

AKDR: Keterbatasan  Perlu pemeriksaan ginekologi dan penapisan penyakit menular seksual (PMS) sebelum menggunakan AKDR  Membutuhkan petugas terlatih untuk memasukkan dan mengeluarkan AKDR  Perlu deteksi benang AKDR (setelah menstruasi) jika terjadi kram, perdarahan bercak atau nyeri  Tidak dapat dihentikan sendiri (harus dilepas petugas)  Meningkatkan jumlah perdarahan dan kram menstruasi dalam beberapa bulan pertama (hanya pelepas tembaga)  Kemungkinan terjadi ekspulsi spontan  Walaupun jarang (< 1/1000 kasus), dapat terjadi perforasi saat insersi AKDR  Tidak mencegah semua kehamilan ektopik (khususnya Progestasert)  Dapat meningkatkan risiko PRP/PID dan yang berlanjut dengan infertilitas bila pasangannya risiko tinggi PMS (misalnya: HBV, HIV/ AIDS) 2.6 Komplikasi AKDR Menurut (Sarwono. 2006), 1. Merasakan sakit dan kejang selama 3 sampai 5 hari setelah pemasangan 2. Perdarahan berat pada waktu haid atau di antaranya yang memungkinkan penyebab anemia. 3. Perforasi dinding uterus (sangat jarang apabila pemasangannya benar) Komplikasi pemakaian AKDR yang sering muncul yaitu AKDR tertanam dalam-dalam di endometrium atau miometrium (embedding, displacement) dan infeksi (Hartanto, 2004). 2.7 Persyaratan Pemakaian AKDR atau IUD(Menurut Saefuddin,2004) 1. Yang dapat menggunakan AKDR/IUD dan Progestasert a. Usia reproduktif b. Keadan nullipara c. Menginginkan menggunakan kontrasepsi jangka panjang d. Menyusui yang menginginkan menggunakan alat kontrasepsi 19 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana e. Setelah melahirkan dan tidak menyusui bayinya f. Resiko rendah dari IMS g. Tidak menghendaki metode hormonal h. Tidak menyukai mengingat-ingat minum pil setiap hari AKDR dapat digunakan pada ibu selama segala kemungkinan keadaan misalnya: • • • • T-380A): • • • • • • • • • • • • • • 2.8 Indikasi Prinsip pemasangan adalah menempatkan IUD setinggi mungkin dalam rongga rahim (cavum uteri). Saat pemasangan yang paling baik ialah pada waktu mulut peranakan masih terbuka dan rahim dalam keadaan lunak. Misalnya, 40 hari setelah bersalin dan pada akhir haid. Yang boleh menggunakan IUD adalah: • Usia reproduktif Penderita tumor jinak payudara Epilepsi Malaria Tekanan darah tinggi Penyakit tiroid Setelah kehamilan ektopik Penderita DM Sedang hamil Perdarahan vagina yang tidak diketaui Sedang menderita infeksi genetalia Penyakit trifoblas yang ganas Diketahui menderita TBC velvik Kanker alat genital Ukuran rongga rahim kurang dari 5. Perokok Sedang memakai antibiotika atau anti kejang Gemuk ataupun yang kurus Sedang menyusui

Begitu juga ibu dalam keadaan seperti di bawah ini dapat menggunakan AKDR (Cu

2. Yang tidak diperkenankan menggunakan AKDR atau Progestasert

20 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana • • • • • • • • • • • Keadaan nulipara Menginginkan menggunakan kontrasepsi jangka panjang Perempuan menyusui yang menginginkan menggunakan kontrasepsi Setelah melahirkan dan tidak menyusui Setelah mengalami abortus dan tidak terlihat adanya infeksi Risiko rendah dari IMS Tidak menghendaki metoda hormonal Tidak menyukai mengingat-ingat minum pil setiap hari Tidak menghendaki kehamilan setelah 1 – 5 hari senggama Perokok Gemuk ataupun kurus Pemasangan IUD dapat dilakukan oleh dokter atau bidan yang telah dilatih secara khusus. Pemeriksaan secara berkala harus dilakukan setelah pemasangan satu minggu, lalu setiap bulan selama tiga bulan berikutnya. Pemeriksaan selanjutnya dilakukan setiap enam bulan sekali. 2.9 Kontra Indikasi pemakaian AKDR Menurut (Martosewojo, samiarti. 1992) diantaranya adalah : 1. Adanya tanda-tanda kehamilan. 2. Infeksi panggul bagian dalam. 3. Erosi pada cervix uteri. 4. Diperkirakan adanya tumor, tumor rahim, myoma uteri cavum uteri kurang dari 5 cm. 5. Adanya perdarahan pervagina yang belum jelas penyebabnya, perdarahan pada saluran kencing/ infeksi panggul. 6. Perdarahan haid yang hebat. 7. Alergi terhadap logam / tembaga. 8. Adanya kelainan bentuk rahim. 9. Adanya keganasan kanker. Kontraindiaksi Insersi AKDR a. Kontraindikasi Absolut :

21 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 1) Infeksi pelvis yang aktif (akut atau sub-akut), terutama persangkaan Gonorhoe atau Chlamydia. 2) Kehamilan atau persangkaan kehamilan b. Kontraindikasi relatif kuat 1) Partner seksual yang banyak. 2) Partner memperoleh pertolongan gawat darurat bila terjadi komplikasi. 3) Pernah mengalami infeksi pelvis atau infeksi pelvis yang rekuren, post-partum endometritis atau abortus febrilis dalam tiga bulan terakhir. 4) Kesukaran memperoleh pertolongan gawat darurat bila terjadi komplikasi. 5) Cervitis akut purulent. 6) Kelainan darah yang tidak diketahui sebabnya. 7) Riwayat kehamilan ektopik atau keadaan-keadaan yang menyebabkan predisposisi untuk terjadinya kehamilan ektopik. 8) Pernah mengalami infeksi pelvis satu kali dan masih menginginkan kehamilan selanjutnya. 9) Kelainan pembekuan darah. Keadaan –keadaan lain yang dapat merupakan kontra-indikasi untuk insersi AKDR: 1) Penyakit katup jantung 2) Keganasan endometrium atau serviks. 3) Stenosis serviks yang berat. 4) Uterus yang kecil sekali 5) Endometriosis 6) Myoma uteri 7) Polip endometrium 8) Kelainan kongenital utrerus 9) Dismenorhe yang berat 10) 11) 12) 13) 14) 15) 16) Darah haid yang banyak, haid yang ireguler atau perdarahan bercak (spotting) Alergi terhadap Cu atau penyakit Wilson yaitu penyakit gangguan Cu yang turun temurun Anemia Ketidakmampuan untuk mengetahui tanda-tanda bahaya AKDR Ketidakmampuan untuk memeriksa sendiri ekor AKDR Riwayat Gonorhoe, Chlamydia, Syphilis atau herpes Actinomycosis genitalia

22 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 17) 18) 19) 20) 21) 22) 23) Riwayat reaksi vaso-vagal yang berat atau pingsan inkompatibilitas golongan darah misalnya Rh negative Pernah mengalami problem ekspulsi AKDR Leukore atau infeksi vagina Riwayat infeksi pelvis Riwayat operasi pelvis Keinginan untuk mendapatkan anak dikemudian hari atau pertimbangan kesuburan dimasa yang akan datang. (Saifuddin, et. al., 2003). 2.10 Waktu pemasangan AKDR yang tepat. Menurut (Martosewojo, samiarti. 1992) diantaranya adalah : 1. Waktu haid mulai hari ke 3 2. Dua sampai empat hari setelah persalinan atau setelah abortus komplit. 3. Empat puluh satu hari setelah melahirkan 2.11 Prosedur Insersi AKDR a. Pemberian analgetika dan sedative bila diperlukan. b. Pasangan speculum dalam vagina dan perhatikan serviks serta dinding-dinding vagina. c. Bila mungkin terjadi, kerjakan papanicolauo smear dan pemeriksaan bakteriologis terhadap Gonorrhoe. d. Lakukan pemeriksaan dalam bimanual untuk menentukan besar, bentuk, posisi dan mobilitas uterus, serta untuk menyingkirkan kemungkinan-kemungkinan adanya infeksi atau keganasan dari organ-organ sekitarnya. e. Pasang kembali speculum dalam vagina, dan lakukan desinfeksi endoserviks dan dinding vagina. f. Pasang tenakulum pada bibir serviks atas, lakukan tarikan ringan padanya untuk meluruskan dan menstabilkan uterus. Ini akan mengurangi perdarahan dan resiko perforasi. g. Lakukan sondage uterus. h. Masukkan AKDR sesuai dengan macam alatnya. Lepaskan AKDR dalam bidang transverse dari cavum uteri pada posisi setinggi mungkin di fundus uteri. Bila terasa ada tahanan sebelum mencapai fundus, jangan dipaksakan, keluarkan alatnya dan lakukan re-insersi. i. Keluarkan tabung inserternya. 23 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana j. Periksa dan gunting benang ekor AKDR sampai 2-3 cm dari ostium uteri eksternum. k. Keluarkan tenakulum dan spekulum AKDR jangan dibiarkan lebih lama dari 2 menit di dalam tabung insersinya, karena ia akan kehilangan bentuknya (terutama untuk lipess loop). (Saifuddin, et. al., 2003). 2.12 Alat-alat untuk pemasangan AKDR 1. Bak steril berisi : a. Duk. b. Sarung tangan c. Kapas basah lysol / sublimat d. Spekulum e. Tenakulum f. AKDR dan inserter g. Gunting h. Lidi berkapas i. Pinset panjang j. Sonde rahim k. Kateter. 2. Neerbekken 3. Bethaden 4. Lampu kepala ( head lamp) 2.13 Pemeriksaan sebelum pemasangan AKDR 1. Pemeriksaan perut.( pemeriksaan luar ) 2. Pemeriksaan dalam ( Bimanual ), pemeriksaan melalui Vagina

2.14 Langkah-langkah pemasangan AKDR 1. Lippes loop a. Calon akseptor diberi penjelasan agar siap mental. b. Kandung kemih ibu terlebih dahulu dikosongkan. c. Siapkan semua peralatan yang diperlukan.

24 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana d. Calon akseptor berbaring dengan posisi dorsal racumbant, keadaan dengan duk dan kapas dipasang dibawah pantat atas perut. e. Diadakan posisi uterus. f. Spekulum lembab. g. Mulut rahim didesinfeksi. h. Kalau i. Sonde j. Inserter rongga k. Jika l. Apabila rahim. m. Alat-alat dbereskan n. Sebelum yang akseptor pulang, beri penjelasan pemasangan mengenai dan cara gejal-gejala mengatasinya mungkin dialami setelah perlu, rahim yang rahim perlu, jepit servix dengan untuk AKDR canalis menggunakan lebih tenakulum menentukan didorong cervicalis pada posisi jam posisi, 10.00 dan dan 2.00. dipasang telah berisi ukuran, bentuk rahim. perlahan-lahan sesuai dengan kedalam posisi melalui dapat dipasang, vagina dan servix dibersihkan pemeriksaan dalam untuk menentukan

rahim,kemudian inserter dikeluarkan. tenakulum panjang dari untuk 5 cm, memegang gunting. muluit rahim benang AKDR m. Spekulum dilepas dan benag AKDR didorong ke samping mulut

serta beritahu untuk pemeriksaan ulang pada akhir bulan ke 1, 2, 3 dan 12 atau apabila ada keluhan. Catatan: • • Bila Bila terasa, segera. • • Panjang rongga uterus 6 -7 cm jika kurang dari 5 cm AKDR jangan dipasang. Lippes loop tidak boleh lebih dari 2 menit di dalam inserter. pada sonde waktu masuk pemasangan kedalam terjadi terasa uterus perforasi. ada dan obstruksi, bila jangan uteri ==> dipaksa tidak rujuk ( hentikan ) ==> rujuk. fundus sonde kemungkinan Keluarkan

25 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana • Apabila dengan ada indikasi untuk melepas AKDR, dapat dilaksanakan klem menarik benangnya perlahan-lahan menggunakan

dibawah perlindungan speculum

2. Copper T a. Bukalah dan bungkus copper agar T, cukup separuh saja dimulai bungkus dari ujung plastiknya. jagalah AKDR tertutup dengan

Lihat gambar berikut :

b. Masukkanlah pendorong ( plunger ) kedalam lobang pemasang c. Ukur sesuai alat pemasang sampai batas ( biru uterus ( untuk ) batas servix ), dengan panjang rahim sewaktu melakukan

pengukuram rahim dengan sonde. d. Memasukan cooper T kedalam alat pemasang sesuai batas pada alat pemasang . Lihat gambar berikut ;

26 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana e. Dengan bungkus memakai plastic sarung dan tangan karet kecil sayap T ,bukalah dan seluruh masukkan lipatlah sisi-sisi

kedalam alat pemasang sampai 0,6 cm. f. Hati-hati dan yakinkan agar sayap T didalam alat pemasang dalam kedudukan servix ) Lihat gambar berikut ; bidang horizontal yang sama dengan batas biru ( untuk

g. Peganglah kebawah h. Doronglah

tenakulum dan alat

dengan

tangan rahim T

kiri ,

dan saluran kedalam

tarik

baik-baik dan

keluar,agar pemasang

rongga copper

indoservix rahim

saluran liang senggama menjadi lurus. masuk sampai batas biru ( gambar 19 a ) i. Jangan lupa agar batas biru ada pada bidang hirozontal j. Peganglah ujung bawah dari alat pemasang dengan tangan kiri dan cincin yang k. Tarik pendorong tetap alat pada dengan tangan kanan, bersamaan tidak dengan boleh demikian diinginkan ( tarikan bergerak akan lihat tenakulum, dorong AKDR

peganglah terus pada tempatnya. (lihat gambar 19 b) pemasang Copper T berlahan-lahan dengan letak ,dengan yang meninggalkan gambar 19 c )

27 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 3. Multi Load (ML ) cu 250 a. Setelah b. Masukkan c. Kait dalam fundus). d. Jika perlu dilakukan dilatasi dengan hegar nomor 4. e. Cincin rahim. f. Perlahan-lahan masukkan alat pemasang sammpai ML Cu 250 menyentuh fundus uteri .,lihat gambar berikut; pada alat pemasangsesuaikan dengan ukuran dalam rongga bibir pemeriksaan spekulum, depan sonde atau dan dalam, untuk menentukan liang bentuk, besar dan kedudukan rahim. bersihkan bibir jarak senggama portio mulut dengan luar dengan cunam larutan peluru, ukuran dan antiseptik, olesi portio dengan jodium 1 %. belakang antara masukkan tentukan posisi rahim sekaligus leher

rongga

rahim(

uterus

g. Keluarkan

alat

pemasang

dengan

perlahan-lahan

dan

gunting

tali

jika terlalu panjang , lihat gambar berikut ;

Cara Pemasangan AKDR/IUD Persiapan alat yang digunakan dalam pemasangan AKDR/IUD : 1. Bivale speculum 2. Tanekulum(penjepit portio) 28 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 3. Sounde uterus(untuk mengukur kedalaman uterus) 4. Forsep 5. Gunting 6. Bengkok larutan antiseptic 7. Sarungtangan steril atau sarung tangan DTT 8. Kasa atau kapas 9. Cairan DTT 10. Sumber cahaya yang cukup untuk penerangan servik 11. AKDR(CuT-380A) atau Progestasert-T yang masihbelum rusak dan terbuka 12. Aligator(penjepit AKDR) (Menurut Prawirohardjo (2005) Cara pemasangan AKDR atau Progestasert-T Pemasangan AKDR sewaktu haid dan mengurangi rasa sakit dan memudahkan insersi melalui servikalis. 1. Pemeriksaan dalam dilakukan untuk menentukan bentuk, ukuran danposisi uterus 2. Singkirkan kemungkinan kehamilan dan infeksi velvik 3. Servik dibersihkan beberapa kali dengan larutan antiseptik Iinspekulum, servik ditampilkan dan bibir depan servik dijepit dengan cunan servik, penjepit dilakukan kira-kira 2cm dari osteum uteri externum, dengan cunan bergerigi Saturday 4. Sambil menarik servik dengan cunan servik, masukkanlah sounde uterus untuk menentukan arah sumbukanalis dan uterus, panjang kavum uteri, dan posisi osteum uteri internum. Tentukan arah ante atau retroversi uterus. Jika sounde masuk kurang dari 5 cmatau kavumuteri terlalu sempit, insersi AKDR jangan dilakukan 5. Tabung penyalur dengan AKDR di dalamnya dimasukkan melalui kanalis servikalis sesuai dengan arah dan jarak yang didapat pada waktu pemasangan sounde. Kadang-kadang terdapat tahanansebelum fundus uteri tercapai. Dalam hal demikian pemasangan diulangi 6. AKDR dilepaskan dalam kavum uteri dengan cara menarik keluar tabung penyalur atau dapat pula dengan mendorong penyalur ke dalamkavumuteri, cara pertama agaknya dapat mengurangi perforasi oleh AKDR

29 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 7. Tabung dan penyalur kemudian dikeluarkan, filamen AKDRditinggalkan 23cm. 2.15 Cara mengeluarkan AKDR Siapkan alat-alat seperti pada pemasangan , beritahukan pada akseptor

bahwa hal ini tidak akan menimbulkan rasa sakit. Langkah-langkahnya adalah sebagai berikut : a. Cuci tangan dengan air dan sabun sampai bersih. b. Pasang sarung tangan steril. c. Ambillah korentang dari tempatnya yang steril, kemudian bersihkan vulva dengan kapas yang telah direndam dengan lysol. d. Pasanglah spekulum steril kedalam vagina dan carilah letak benangnya. e. Apabila kelihatan, peganglah benang tersebut dengan korentang dan tariklah perlahan-lahan.

Cara Pencabutan AKDR : 1. Mengeluarkan AKDR lebih mudahjika dilakukan sewaktu haid 2. Inspikulo filamen ditarik perlahan-lahan,jangan sampai putus AKDR-nya akan ikut keluar perlahan-lahan. Jika AKDR tidak ikut keluar dengan mudah, lakukan sounde uterus, sehingga osteum uteri internum terbuka. Sounde diputus 900 perlahan-lahan. Selanjutnya AKDR dikeluarkan seperti di atas 3. Jika filamen tak tampak atau putus, AKDR dapat dikeluarkan ddengan mikro kuret. Kadang-kadang diperlukan anastesi paraservikal untuk mengurangi rasa nyeri 4. Dilatasi kanalis servikalis dapat dilakukan dengan dilator atau tabung laminaria 5. AKDR Lippes tidak perlu dikeluarkan seara berkala, jika posisinya baik, tidak ada efek samping, dan pasien masih mau memakainya. AKDR tersebut dibiarkan saja intra uteri. Hanya AKDR tembaga perlu dikeluarkan dan digant secara periodik(2-3tahun), sedang Progestasert-T 1-2 tahun. 30 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 2.16 Efek samping AKDR Menurut (Sarwono. 2006), antara lain : • • • • Perubahan siklus haid ( siklus haid umunya pada 3 bulan pertama dan akan berkurang setelah 3 bulan ) Haid lebih lam dan banyak Perdarahan (spotting) antar menstruasi Saat haid lebih sakit

Menurut (Martosewojo, samiarti. 1992) efek samping yang ada diantaranya adalah : 1. Perdarahan a. Waktu menstruasi relatif lebih banyak b. Sedikit-sedikit ( spoting ) di luar masa haid. c. Diluar haid yang banyak. 2. Eksplusi. 3. Nyeri. 4. Keluhan suami Menurut (Hartanto, 2004) : a. Saat Insersi Rasa sakit/nyeri, muntah, keringat dingin dan syncope, serta perforasi uterus. b. Setelah Insersi Perubahan siklus haid (umumnya pada 3 bulan pertama dan akan berkurang setelah 3 bulan), haid lebih lama dan banyak, dan perdarahan (spotting) antar menstruasi dan saat haid lebih sakit. Efek Samping AKDR antara lain : A. Spoting Keluarnya bercak-bercak darah diantara siklus menstruasi, spoting akan muncul jika capek dan stress. Perempuan yang aktif sering mengalami spotting jika menggunakan kontrasepsi AKDR (Republika, 2007). B. Perubahan Siklus Menstruasi Setelah pemasangan AKDR siklus menstruasi menjadi lebih pendek. Siklus menstruasi yang muncul lebih cepat dari siklus normal rata-rata yaitu 28 hari dengan lama haid 3 – 7 hari, biasanya siklus haid berubah menjadi 21 hari. 31 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana C. Amenore Tidak didapat tanda haid selama 3 bulan atau lebih. Penanganan efek samping amenore adalah memeriksa apakah sedang hamil, apabila tidak, AKDR tidak dilepas, memberi konseling dan menyelidiki penyebab amenorea apabila dikehendaki. Apabila hamil, dijelaskan dan disarankan untuk melepas AKDR apabila talinya terlihat dan kehamilan kurang dari 13 minggu. Apabila benang tidak terlihat, atau kehamilan lebih dari 13 minggu, AKDR tidak dilepas. Apabila klien sedang hamil dan ingin mempertahankan kehamilan tanpa melepas AKDR maka dijelaskan adanya resiko kemungkinan terjadinya kegagalan kehamilan dan infeksi serta perkembangan kehamilan harus lebih diamati dan diperhatikan D. Dismenorhea Munculnya rasa sakit menstruasi tanpa penyebab organik. Untuk penanganan dismenorhe adalah memastikan dan menegaskan adanya penyakit radang panggul (PRP) dan penyebab lain dari kekejangan. Menaggulangi penyebabnya apabila ditemukan. Apabila tidak ditemukan penyebabnya diberi analgesik untuk sedikit meringankan. Apabila klien mengalami kejang yang berat, AKDR dilepas dan membantu klien menentukan metode kontrasepsi yang lain. E. Menorrhagea Perdarahan berat secara eksesif selama masa haid atau menstruasi. Memastikan dan menegaskan adanya infeksi pelvik dan kehamilan ektopik. Apabila tidak ada kelainan patologis, perdarahan bekelanjutan serta perdarahan hebat, melakukan konseling dan pemantauan. Memberi Ibuprofen (800mg, 3 x sehari selama 1 minggu) untuk mengurangi perdarahan dan memberikan tablet besi (1 tablet setiap hari selama 1-3 bulan). AKDR memungkinkan dilepas apabila klien menghendaki. Apabila klien telah memakai AKDR selama lebh dari 3 bulan dan diketahui menderita anemi (Hb <7g/%) dianjurkan untuk melepas AKDR dan membantu memilih metode lain yang sesuai. F. Fluor Albus Penggunaan AKDR akan memicu rekurensi vaginosis bacterial yaitu keadaan abnormal pada ekosistem vagina yang disebabkan bertambahnya pertumbuhan flora vagina bakteri anaerob menggantikan Lactobacillus yang mempunyai konsentrasi tinggi sebagai flora normal vagina. 32 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana G. Pendarahan Post Seksual Pendarahan post seksual ini disebabkan karena posisi benang AKDR yang menggesek mulut rahim atau dinding vagina sehingga menimbulkan pendarahan, akan tetapi pendarahan yang muncul ini jumlahnya hanya sedikit, pada beberapa kasus efek samping ini menjadi pembenar bagi akseptor untuk melakukan drop out, terutama disebabkan dorongan yang salah dari suami. Efek samping semu oleh AKDR diantaranya adalah : 1. AKDR tidak menyebabkan kanker 2. AKDR bukanlah alat untuk menggugurkan kandungan 3. AKDR tidak menyebabkan bayi cacat 4. AKDR tidak berjalan – jalan di dalam tubuh 5. AKDR tidak merintangi hubungan kelamin 6. AKDR tidak menyebabkan turunya berat badan 2.17 Penanganan efek samping AKDR Menurut (Martosewojo, samiarti. 1992) Cara penanggulangan akibat efek samping AKDR : 1. Bila terjadi akibat samping seperti pada butir 1a, 1bdan 1c ==> rujuk. 2. Reinsersi AKDR yang cocok ukurannya. 3. Pemberian analgesik sesuai ketentuan. 4. Bila disebabkan gangguan benang yang yang menusuk dapat didorong kebagian samping atas mulut rahim ( fornix) atau benang dipendekkan seperlunya Menurut Saefuddin(2004).Penanganan efek samping AKDR(Cu T-380A) a. Amenora • Periksa apakah sedang hamil, apbila tidak, jangan lepas AKDR, lakukan konseling dan selidiki penyebab amenoreaapabila diketahui. Apabila hamil, jelaskan dan sarankan untuk melepas AKDR bila talinya terlihat dan kehamilan kurang dari 13 minggu. Apabila benang tidak terlihat, atau kehamilan lebih dari 13 minggu, AKDR jangan dilepas.Apabila klien sedang hamil dan ingin mempertahankan kehamilannya tanpa melepas AKDR jelaskan ada resiko kemungkinan terjadinya kegagalan kehamilan dan infeksi serta perkembangan kehamilanharus lebih diamati dan diperhatikan 33 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana • Kejang Pastikan dan tegaskanlah adanya PRP dan penyebab ain dari kekejangan. Tanggulangi penyebabnya apabila ditemuka. Apabila tidak ditemukan penyebabnya beri analgesik untuk sedikt meringankan. Apabila klien menglami kejang yang berat, lepaskan AKDR dan bantu klien menentukan metode kontrasepsi yang lain. • Perdarahan pervagina yang hebat dan tidak teratur Pastikan dan tegaskan adanya infeksi pelvik dan kehamiolan ektopik. Apabila tidak ada kelainan potologis, perdarahan berkelanjutan serta prdarahan hebat,lakukan konseling dan pemantauan. Beri ibu profen(800mg, 3x sehriselama 1 minggu) untuk mengurangi perdarahan dan berikan tablet besi(1 tablet setiap hari selama 1 sampai 3bulan). • Benang yang hilang pastikan adanya kehamilan atau tidak. Tanyakan apakah AKDR terlepas. Apabila tidak hamil dan AKDR tidak terlepas, berikan kondom, periksa talinya di dalam saluran endoservik dan kavum uteri(apabila memungkinkan adanya peralatan dan tenaga terlatih) setelah masa haid briutnya. Apabila tidak ditemukan rujk ke dokter, lakukan x-ray atau pemeriksaan ultrasound. Apabila tidak hamil dan AKDR yang hilang tidak ditemukan, pasanglah AKDR baru atau bantulah klien menentukan metode lain. • Adanya pengeluaran cairan dari vagina atau dicurigai adanya PRP Pastikan pemeriksaan untuk IMS. Lepaskan AKDR apabila ditemukan menderita atau sangat dicurigai menderita gonorhoe atau infeksi klamidal, lakukan pengobatan yang memadai. Bila PRP, obati dan lepas AKDR sesudah 48 jam. ApabilaAKDR dikeluarkan beri metode lain sampai masalahnya teratasi. Menurut Direktorat Pelayanan Medis KB.1984. Penanggulangan efek samping AKDR adalah sebagai berikut : 1. Perdarahan oleh AKDR a. Bentuk gejala/keluhan : Perdarahan haid yang lebih lama atau lebih banyak dari biasa (Menoragia) Perdarahan di luar haid (Metroragia) Perdarahan yang berupa tetesan (Spotting)

34 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana b. Penyebab gejala/keluhan : • Diperkirakan karena kerja enzim yang terkonsentrasi di jaringan selaput lender rahim (endometrium). Enzim ini bersifat fibrionolitik (menghancurkan fibril). Catatan : Fibrin adalah zat yang berguna untuk pembekuan darah. • Factor mekanik yaitu perlukaan selaput lender rahim karena kontraksi rahim. Disebabkan karena adanya ketidakserasian antara besarnya AKDR dan rongga rahim (incompatibility). c. Penanggulangan dan pengobatan : KIE: o Penjelasan sebab terjadinya. o Gangguan haid berlebihan memang akan terjadi pada 3 bulan pertama pemakaian AKDR. o Untuk menoragia segera menghubungi petugas kesehatan untuk pemeriksaan lebih lanjut. o Pada pemakaian AKDR tembaga biasanya tidak menimbulkan perdarahan yang lama dan banyak. Tindakan medis : o Pemberian vitamin, koagulasi (obat untuk pembekuan darah), zat besi dll Dalam hal ini bisa diberikan : Vit. K : 3 x 1 tablet sehari (3-5) Vit. C : 3 x 1 tablet sehari (3-5) Adona : 3 x 1 tablet sehari (3-5)

o Penggantian AKDR o Apabila tindakan poin 1 & 2 belum menolong, dilakukan pencabutan AKDR dan diganti dengan cara kontrasepsi lainnya. Catatan khusus : Dalam keadaan normal, perdarahan pada waktu haid 35 cc, pada pemakaian AKDR bisa bertambah antara 20 – 30 cc 2. Infeksi oleh AKDR a. Bentuk gejala/keluhan :   Nyeri di daerah perut bawah Keputihan yang berbau

35 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana   Demam Nyeri pada waktu bersetubuh

b. Penyebab gejala : o Peradangan bisa terjadi akibat pemasangan yang tidak steril o Peradangan bisa juga terjadi pada waktu pemasangan saja atau setiap saat selama memakai AKDR c. Penanggulangan dan pengobatan : KIE : Penjelasan sebab terjadinya. Segera menghubungi dokter untuk mendapatkan pengobatan. Pengobatan dengan antibiotika broad spectrum, misal : ♦ Penicillin : 3 x 500 mg 3 – 5 hari (penbritin, amicilin dll) ♦ Teramycin : 3 x 500 mg 3 – 5 hari ♦ Erythromycin : 3 x 500 mg 3 – 5 hari Atau ♦ Penicillin : 800.000 u/hari 3 – 5 hari ♦ Teramycin injeksi : 50 mg/hari 3 – 5 hari ♦ Garamycin injeksi : 80 mg/hari 3 – 5 hari Bila telah dilakukan pengobatan 5 – 7 hari tigak berhasil, AKDR di cabut dang anti cara kontrasepsi yang lain. Catatan khusus : Injeksi dapat berupa : Radang liang senggama (vaginitis) Radang leher rahim (cervicitis) Radang selaput lender rahim (endometritis) Radang selaput sel telur (salphingitis/adnexitis) Radang panggul (PID=Pelvis Inflamatory Disease) Abses

Tindakan medis :

3. Keputihan oleh AKDR a. Bentuk gejala/keluhan : Dapat timbul setelaha pemasangan AKDR. Keluar cairan berwarna putih dari vagina.

36 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana b. Penyebab gejala : • • Reaksi dari endometrium karena adanya AKDR di dalam kandung rahim (benda asing). Adanya infeksi yang terbawa pada waktu pemasangan AKDR. c. Penanggulangan & pengobatan : KIE : Diberikan penerangan bila keputihan yang terjadi adalah sedikit dan tidak perlu dirisaukan, karena hal tersebut adalah gejala biasa, serta diberikan penjelasan sbb: ♦ Keputihan bening tidak berbau tidak berbahaya, akan berkurang setelah 3 bulan ♦ Kalau ada bau, keruh/kekuningan harus diperiksakan kepada dokter. Tindakan medis : ♦ Periksa dalam ♦ Bila keputihan banyak agar diberikan obat vaginal yang tersedia, missal albotil ♦ Dilihat apakah ada erosi portio, bila ada diobati dengan albotil ♦ Bila dengan pengobatan tidak menolong, AKDR dicabut dan diganti cara kontrasepsi lain. Catatan khusus :  Keputihan dapat juga disebabkan oleh penyakit : Infeksi panggul Candidiasis (infeksi jamur candida) Trichomoniasis (infeksi jamur trichomonas) Vaginitis spesifik (infeksi liang senggama oleh gonoroe)

Dalam hal ini diberikan pengobatan infeksi. 4. Ekspulsi AKDR b. Bentuk gejala/keluhan : Bila ada AKDR teraba di dalam vagina (bisa seluruh AKDR atau sebagian) Dapat terjadi sewaktu – waktu, akan tetapi biasanya pada waktu haid berikutnya setelah pemasangan. Bisa juga terjadi secara spontan pada bulan pertama pemasangan. c. Penyebab gejala :

37 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana • • Karena ukuran AKDR terlalu kecil atau terlalu besar (AKDR yang terlalu kecil lebih tinggi angka ekspulsi dari pada AKDR yang lebih besar) Karena letak AKDR yang tidak sempurna di dalam rahim. d. Penanggulangan & pengobatan : KIE : ♦ Pemantapan kembali pemakaian AKDR Tindakan medis : ♦ AKDR dikeluarkan dan diganti dengan AKDR baru yang sesuai dengan ukuran rahim dan cara pemasangan yang baik. Bila AKDR terlalu kecil -------- ganti yang lebih besar Bila AKDR terlalu besar -------- ganti yang lebih kecil Catatan khusus :  Kemungkinan terjadinya ekspulsi ini sangat di pengaruhi oleh jenis bahan yang dipakai. Makin elastic sifatnya makin besar kemungkinan terjadinya ekspulsi.  Pada waktu muda denga paritas rendah lebih sering terjadi ekspulsi disbanding dengan wanita yang lebih tua denga paritas lebih tinggi 5. Perforasi/Translokasi oleh AKDR a. Bentuk gejala/keluhan : Bisa tanpa gejala Biasanya disertai rasa nyeri dan perdarahan Pada pemeriksaan ginekologi : o Benang tidak ditemukan o Sewaktu dilakukan sondage, tidak ditemukan AKDR dalam rahim Perforasi terjadi kira – kira 1 ‰ pemakai AKDR b. Penyebab gejala : • • • Karena tindakan yang terlalu kasr pada waktu pemasangan AKDR Pada waktu pemasangan AKDR mengalami kesulitan sehingga dilakukan dengan paksaan Karena memasukkan alat pendorong (insetor) ke dalam rongga rahim dengan alat yang salah c. Penanggulangan & pengobatan : KIE : 38 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana ♦ Penjelasan sebab terjadinya ♦ Bila lipesloop yang perforasi dan tidak ada keluhan, tidak perlu segera dikeluarkan, karena tidak menimbulkan reksi jaringan. ♦ Bila AKDR tembaga atau bentuk AKDR tertutup yang perforasi, sebaiknya segera diangkat/dikeluarkan, karena dapat mengakibatkan perlekatan sampai ileus. Tindakan medis : ♦ Memastikan terjadinya perforasi denga sondage. ♦ Merujuk ke RS untuk pemeriksaan dan pertolongan lebih lanjut. Pemeriksaan tersebut berupa : Bila pada pemeriksaan dengan sondage tidak ditemukan AKDR, Bila pada pemeriksaan dengan sondage tidak ditemukan AKDR, maka dilakukan foto Rontgen kemudian dilanjutkan dengan HSG (Hystero Shalphingo Grafi) apabila bayangan AKDR tidak Nampak, Atau dengan memasang sebuah AKDR baru, kemudian dibuat foto Rontgen perut/abdomen. ♦ Mengangkat AKDR dengan cara laparotomi atau cara lain sesuai perkembangan teknologi (misal : laparaskopi atau kuldoskopi) 6. Nyeri waktu haid oleh AKDR a. Bentuk gejala/keluhan : Dysmenorhe (nyeri waktu haid) • • • Psychis Mungkin disebabkan letak AKDR yang salah atau AKDR tak sesuai dengan rongga rahim (besarnya AKDR yang terlalu besar) Kemungkinan lain disebabkan infeksi menahun pada saat kandungan. c. Penanggulangan & pengobatan : KIE : ♦ Pemantapan agar tetap memakai IUD ♦ Memastikan penyebabnya dengan menganjurkan pemeriksaan dalam Tindakan medis : 39 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR) b. Penyebab gejala :

Pelayanan Keluarga Berencana Pengobatan simtomatik (analgetika = anti nyeri dan atau spasmotika = anti mules). Apabila tidak berhasil, maka pengobatan dilanjutkan sebagai berikut : ♦ Mengganti AKDR yang baru dan cocok ♦ Pemberian antibiotika. 7. Nyeri waktu senggama oleh AKDR a. Bentuk gejala/keluhan : • • Dispareunia (nyeri pada waktu senggama) Psychis Karena ada infeksi b. Penyebab gejala :

c. Penanggulangan & pengobatan : KIE : ♦ Pemantapan pemakaian AKDR ♦ Memastikan penyebab dengan menganjurkan pemeriksaan dalam. Tindakan medis : Pengobatan dengan antibiotika bila terjadi infeksi. 8. Mules – mules atau rasa nyeri oleh AKDR a. Bentuk gelaja/keluhan : Rasa mules diperut. Sesudah pemasangan dapat timbul rasa nyeri seperti mules – mules, kadang – kadang dapat menjadi rasa nyeri atau sakit pinggang terutama pada hari – hari pertama pemasangan. b. Penyebab gejala : • • Psychis Kemungkinan disebabkan letak AKDR yang salah atau AKDR tidak sesuai dengan rongga rahim. c. Penanggulangan & pengobatan : KIE : ♦ Pemnatapan agar tetap memakai AKDR ♦ Memastikan penyebabnya dengan menganjurkan pemeriksaan dalam Tindakan medis : 40 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana ♦ Kalau ringan diberi analgetika (obat anti nyeri), spasmolitika (obat anti mules) atau kombinasi keduanya. ♦ Kalau berat, dilihat apakah AKDR masih ada di dalam rahim, sebaiknya oleh dokter. Bila AKDR terlihat sedikit, berarti sebagian sudah keluar, maka keluarkanlah AKDR dan ganti AKDR yang baru. 9. Kegagalan pada pemasangan AKDR a. Bentuk gejala : Terjadi kehamilan. Frekuensi kehamilan pada pemakaian AKDR 2 – 5 %. Makin lama AKDR terpasang, makin berkurang terjadinya kehamilan. Pada tahun pertama pemasangan, 2,4 % hamil, tahun kedua 2 %, dan pada tahun selanjutnya 1 % Dengan pemasangan AKDR yang dililiti tembaga (Copper-T, Multiload) akan mengurangi kegagalan ini. b. Penanggualangan : KIE : ♦ Dianjurkan segera menghubungi dokter untuk penanggulangan dan penjelasan selanjutnya. Tindakan medis : ♦ Bila benang dapat dilihat, dilakukan pengangkatan AKDR (sebaiknya oleh dokter), dengan menarik benangnya perlahan – lahan, sambil menjelaskan kepada pasien bahwa 25 % kemungkinan keguguran spontan. ♦ Bila pengangkatan AKDR sukar, AKDR dibiarkan di dalm rahim. Selama kehamilan, AKDR berada di luar selaput ketuban, sedangkan bayi berada di dalam selaput ketuban. Oleh karena itu AKDR dan bayi tidak pernah bersinggungan selama kehamilan berlangsung, sehingga tidak perlu dikhawatirkan terjadinya kelainan bawaan pada bayi yang dilahirkan. Pada waktu persalinan, AKDR akan “lahir” bersama – sama dengan ari – ari. ♦ Dilaporkan bahwa kehamilan dengan AKDR di dalam rahim, kira – kira 50 % akan mengalami keguguran (abortus) spontan, kemungkinan kelahiran premature, kemungkinan hamil ektopik (5 %), dan 26 % tetap berlangsung cukup bulan (aterm). 41 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana ♦ Bila benang tidak terlihat, jangan coba untuk diangkat, sebaiknya pasien dirujuk ke RS. ♦ Untuk AKDR yang dililit tembaga, yaitu tipe Copper-T (Cu-T) dan MultiLoad (ML) harus diangkat pada triwulan pertama kehamilan. 2.18 Bagaimana cara memeriksa benang IUD : • datang ke tenaga kesehatan • memeriksa sendiri dengan cara : o cuci tangan o duduk dalam posisi jongkok o masukan jari ke dalam vagina dan rasakan benang di mulut rahim o cuci tangan setelah selesai (Sumber : Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi, 2003 & Alat Bantu Pengambil Keputusan dalam Ber-KB, 2005)

2.19 Tindakan Diagnostik Persangkaan Perforasi AKDR menurut Hartanto (2004) adalah : Tentukan ada tidaknya kehamilan ? a. Ada kehamilan : periksa dengan Ultrasonografi b. Tidak ada kehamilan : 1) Lakukan sondage cavum uteri 2) Sondage positif : AKDR intra –uterine 3) Sondage negatif : a) X-foto pelvis (AP dan Lateral) dengan sonde in- utero, atau masukan AKDR macam lain intra –uterine. b) Histerografi c) Histeroskopi d) Ultrasonografi 2.20 Penanggulangan Perforasi AKDR menurut Hartanto (2004) : a. Perforasi partial : keluarkan AKDR b. Perforasi komplit : 1) Closed devices : harus segera dikeluarkan oleh karena bahaya strangulasi usus. 42 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana 2) Cu devices : harus segera dikeluarkan oleh karena bahaya timbulnya reaksi inflamasi dan adhesi sekitar AKDR di dalam rongga peritoneum (adhesi omentum). 3) Open –linier devices Sampai sekarang masih ada 2 pendapat : Menurut Medical Advisory Panel IPPF, tidak perlu dikeluarkan kecuali bila ada gejala-gejala dan keluhan abdominal. Harus dikeluarkan meskipun tidak ada gejalagejala dan keluhan abdominal. 2.21 Pengeluaran dan Komplikasi AKDR di Kemudian Hari menurut Hartanto (2004) : a. Rasa Sakit Perdarahan 1) Merupakan alasan medis utama dari penghentian pemakaian AKDR, yaitu kira-kira 4 -15% dalam 1 tahun. Tetapi menurut penelitian-penelitian, rasa sakit dan perdarahan akan berkurang dengan semakin lamanya pemakaian AKDR. 2) Perdarahan bertambah banyak dapat berbentuk : a) Volume darah haid bertambah, kecuali pada AKDR yang mengandung hormon. b) Perdarahan berlangsung lebih lama c) Perdarahan bercak/ spotting diantara haid. b. Embedding dan Displacement AKDR tertanam dalam-dalam di endometrium atau myometrium. c. Infeksi. 1) Merupakan komplikasi yang paling serius yang berhubungan dengan pemakaian AKDR. 2) Akseptor AKDR mempunyai risiko 2 X lebih besar untuk mendapatkan PID dibandingkan non – akseptor KB. 3) PID adalah suatu istilah luas yang menunjukkan adanya suatu infeksi yang naik dari serviks kedalam uterus, tuba falupi dan ovarium. 4) Komplikasi PID umumnya berat, antara lain dapat menyebabkan sumbatan partial ataupun total pada satu atau kedua tuba falopii, dengan akibat bertambah besarnya kemungkinan insidens kehamilan ektopik dan infertilitas. 5) Faktor-faktor yang mempengaruhi risiko infeksi : a) Insersi (terutama dalam 2-4 bulan pertama post-insersi 43 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana b) Type/ macam AKDR c) Penyakit akibat hubungan seks (PHS) d) Umur 2.22 Kunjungan Ulang Menurut BKKBN,(2003) • • • • • • 1 bulan pasca pemasangan 3 bulan kemudian setiap 6 bulanberikutnya 1 tahun sekali bila terlambat haid 1 minggu perdarahan banyak dan tidak teratur.

2.23 Angka kegagalan IUD Menurut Hanafi (2003). • • Belumad IUD yang 100% efektif Angka kegagalan untuk: IUD pada umumnya: 1-3 kehamilan per 100 wanita per tahun Lippes Loop dan First Generation Cu IUD: 2kehamilan per 100 wanita per tahun. Second Generation Cu IUD 2.24 KENDALA PEMAKAIAN Selain karena efek samping / kerugian pemakaian serta kontraindikasi penggunaan IUD, beberapa kendala yang sering dijumpai di lapangan sehingga masyarakat masih enggan menggunakan kontrasepsi IUD / AKDR ini antara lain : 1) Pengetahuan / pemahaman yang salah tentang IUD Kurangnya pengetahuan pada calon akseptor sangat berpengaruh terhadap pemakaian kontrasepsi IUD. Dari beberapa temuan fakta memberikan implikasi program, yaitu manakala pengetahuan dari wanita kurang maka penggunaan kontrasepsi terutama IUD juga menurun. Jika hanya sasaran para wanita saja yang selalu diberi informasi, sementara para suami kurang pembinaan dan pendekatan, suami kadang melarang istrinya karena faktor ketidaktahuan dan tidak ada komunikasi untuk saling memberikan pengetahuan. 2) Pendidikan PUS yang rendah 44 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana Pendidikan merupakan proses pengubahan sikap dan tata laku seseorang atau kelompok orang dalam usaha mendewasakan manusia melalui upaya pengajaran dan pelatihan. Pendidikan pasangan suami - istri yang rendah akan menyulitkan proses pengajaran dan pemberian informasi, sehingga pengetahuan tentang IUD juga terbatas. 3) Sikap dan Pandangan negatif masyarakat Sikap ini juga berkaitan dengan pengetahuan dan pendidikan seseorang. Banyak mitos tentang IUD seperti dapat mengganggu kenyamanan hubungan suami-istri, mudah terlepas jika bekerja terlalu keras, menimbulkan kemandulan, dan lain sebagainya. 4) Sosial budaya dan ekonomi Tingkat ekonomi mempengaruhi pemilihan jenis kontrasepsi. Hal ini disebabkan karena untuk mendapatkan pelayanan kontrasepsi yang diperlukan akseptor harus menyediakan dana yang diperlukan. Walaupun jika dihitung dari segi keekonomisannya, kontrasepsi IUD lebih murah dari KB suntik atau pil, tetapi kadan orang melihatnya dari berapa biaya yang harus dikeluarkan untuk sekali pasang. Kalau patokannya adalah biaya setiap kali pasang, mungkin IUD tampak jauh lebih mahal. Tetapi kalau dilihat masa / jangka waktu penggunaannya, tentu biaya yang harus dikeluarkan untuk pemasangan IUD akan lebih murah dibandingkan KB suntik ataupun pil. Untuk sekali pasang, IUD bisa aktif selama 3 - 5 tahun, bahkan seumur hidup / sampai menopause. Sedangkan KB Suntik atau Pil hanya mempunyai masa aktif 1-3 bulan saja, yang artinya untuk mendapatkan efek yang sama dengan IUD, seseorang harus melakukan 12-36 kali suntikan bahkan berpuluh-puluh kali lipat. 2.25 INFORMASI UMUM Menurut Saefuddin(2004) • • • • • AKDR bekerja langsung efektif segera setelah pemasangan AKDR dapat keluar dari uterus secara spontan, khususnya selama beberapa bulan pertama. Kemungkinan terjadi perdarahan(spotting) beberapa hari setelah pemasangan. Perdarahan menstruasi biasanya akan lebih lama dan lebih banyak AKDR mungkin dilepas setiap saat atas khenda

45 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana

BAB III KESIMPULAN 3.1 Kesimpulan Untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat khususnya di Indonesia pemerintah telah merencanakan dan mencanangkan program Keluarga Berencana (KB) yang diadakan untuk membina akseptor sekaligus mencapai sasaran/fungsi yang telah ditetapkan untuk memberi konstribusi bag tercapainya upaya mewujudkan keluarga berkualitas. Adapun pengertian dari KB yaitu tindakan yang membantu individu atau pasngan untuk menghindari kelahiran yang tidak diinginkan, mengatur interval kelahiran, mengontrol kartu keturunan dalam hubungan dengan umur pasanngan suami istri dan menentukan jumlah anak dalam keluarga(Hartanto, 2003). Dalam pelaksanaan program KB biasanya digunakan alat kontrasepsi yang digunakan untuk mengatur /mengendalikan pertumbuhan penduduk khususnya di Indonesia. Pengertian dari kontrasepsi adalah cara untuk mencegah terjadinya konsepsi yaitu bertemunya sel sperme dan ovum. Dalam pelayanan KB ada berbagaimacam cara untuk mencegah konsepsi salah satunya dengan menggunakan AKDR. Dalam penggunaan AKDR juga terdapat manfaat, keuntungan serta kerugian dari penggunaan AKDR tersebut. Masalah yang timbul dari penggunaan AKDR tersebut juga diharapkan bisa teratasi dengan beberapa cara antara lain dengan memperhatikan cara pemakaian yang bena, efek samping serta konseling bagi pengguna oleh tenaga kesehatan. 3.2 Saran 1. Bagi pengguna alat kontrasepsi AKDR

46 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana Pengguna hendaknya mengetahui terlebih dahulu alat kontrasepsi yang akan di pakai dengan cara bertanya hal yang ingin diketahui ke tenaga kesehatan. 2. Bagi tenaga kesehatan • • Sebagai tenaga kesehatan hendakna meningkatkan keterampilannya memasang AKDR yang baik dan sesuai prosedur. Sebelum memasang AKDR pada klien jangan lupa untuk melakukan infomconsent pada klien.

DAFTAR PUSTAKA Pedoman KB IBI, Pengurus pusat Ikatan Bidan indonesia, Jakarta 1992. Buku Pedoman Petugas Fasilitas Pelayanan KB, Departeman Kesehatan RI, Direktorat Jenderal Pembinaan Kesehatan Masyarakat Direktorat Bina Kesehatan Keluarga , Jakarta 1993 Albahri, Dahlan M, 1994, Kamus Modern, Arkola, Yogyakarta. Birang Avandi, Enriquito R.Lu, 2003, Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi, Bina Pustaka, Jakarta. BKKBN Pusat, 2005, Upaya Peningkatan Pengguna Kontrasepsi IUD BBKBN, 2001, Kebijakan Teknis Penanggulangan Masalah Kesehatan Reproduksi Melalui Program KB Nasional, Jakarta. BKKBN, 1992, Panduan Konseling KB Bagi PPKB, SUB PPKBD, Kader, Jakarta. BKKBN, 2004, Panduan Pengelolaan Program KB, Jakarta. BKKBN, 2005, Kebijakan Nasional Penyediaan Alat dan Obat Kontrasepsi Dalam Pelayanan Keluarga Berencana dan Kesehatan Reproduksi, Jakarta. Cunningham,dkk. (1995). Obstetri Williams. Jakarta: EGC Direktorat Pelayanan Medis keluarga Berencana. 1984. Penanggulangan efek samping kontrasepsi. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia Hanifa Wiknjosastro, 2005, Ilmu Kandungan, Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohadjo, Jakarta. Hartanto Hanafi. (2003). Keluarga Berencana dan Kontrasepsi. Jakarta: CV. Mulia Sari Prawirohardjo, Sarwono. (2003). Buku Panduan Praktis Pelayanan Kontrasepsi. Jakarta: YBP-SP Prawirohardjo, Sarwono. (2005). Ilmu Kebidanan. Jakarta: YBP-SP Prawirohardjo, Sarwono. (2005). Ilmu Kandungan. Jakarta: YBP-SP 47 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Pelayanan Keluarga Berencana http://www.google.co.id/AKDR/ http://www.google.co.id/IUD/

48 Alat Kontrasepsi Dalam Rahim (AKDR)

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful