A Resource Book

~ for ~

PERMACUL TURE
Solutio n s fo r Sustainable Lifestyl e s

Created by Permatil (Permaculture Timor Lorosa’e)
Ad a p t e d for Indonesia & published by IDEP Foundation • www.idepfound a t i o n . o r g

First Edition 2006 © IDEP Foundation

First Edition by Yayasan IDEP 2006 PO BOX 160 Ubud, 80571, Bali, Indonesia www.idepfoundation.org © Permatil & Yayasan IDEP ThE aIm OF ThIs BOOk Is... To offer knowledge and practical techniques for environmental rehabilitation and sustainability, strengthening community resilience and local economies. The contents of the book are based on concepts of deep ecology, the interconnectedness of our environment and culture and the principles and ethics of sustainable community development. Combining traditional techniques for providing natural resources, food, shelter and energy with modern sustainable practices, the techniques outlined in this book provide integrated, practical solutions for challenges being faced by community members and farmers throughout Indonesia today. This Resource Book for Permaculture - Solutions for Sustainable Lifestyles has been developed using simple language and many detailed illustrations to insure that the information contained is accessible to all those interested. Permatil and IDEP Foundation invite organizations or individuals wishing to reproduce this book to do so, in the interest of sharing Permaculture activities for non-commercial purposes, and without altering the contents of the book. For rights of reproduction for other purposes, please submit a written request for permission to Yayasan IDEP. The materials contained in this book have been drawn from many different sources including Permaculture works and publications worldwide as well as practitioners in East Timor and Indonesia. If you have any input or suggestions regarding either the contents or the use of this book, please contact us at the address listed. We greatly appreciate your suggestions and input. Disclaimer We have tried to be as factual and accurate as possible. We hope that this book will provide many benefits for those that use it. however, any problems or faults that occur as a result of practical use of the information, are not the responsibility of Permatil, IDEP Foundation, or of the book’s authors, artists, contributors and / or publisher. IsBN : 9 7 9 - 1 5 3 0 5 - 0 - 5

A Resource Book
~ for ~

PERMACUL TURE
S olutions for Sustainable Lifesty les

Created by Permatil (Permaculture Timor Lorosa’e)
Adapted for Indonesia & Published by IDEP Foundation

Supported by:

Written by
Lachlan McKenzie with Ego Lemos

Contributing Writers
Sasha Earle, Deirdre Nagle, Rob Swain, Julianne Hartmann, Steve Cran, Robi Supriyanto

Information Contributors
Permatil, IDEP Foundation, Chris Walsh, USC East Timor, Wayne Gum, Xisto Martins, Trish Morrow, Permatil’s permaculture project participants and partners, Yudi Suanda, Lachlan McKenzie, Lakota Moira, Made Chakra, Dessy Haryanti, Nita Noor, Sherry Kasman Entus, Purnawan Budisetia, Misbahhudin, Gede Sugiarta, Made Suyasa, I Gusti Raka Panji Tisna, Roberto Hutabarat, Petra Schneider, Courtney Stephen, Kadek Lisa, Dewi Surtikanti

Illustrators
Arte Moris Art School, Simao “Mong” Cardosso Periera, Gibrael “Aziby” Dias Soares Carocho, Edson Arintes Da Costa Carminha, Grinaldo Gilmarodep Fernandes, Jose “Osme” Fortunato Gonzalves, Jose “Tony” de Jesus Amaral, Leo Marcal, Ozorio “Azo” Jeronimo, Kathryn “Cipi” Morgan, Lachlan McKenzie, Robi Supriyanto & the Spiritual Junkies

Editors and Translators
Lachlan McKenzie, Ego Lemos, Anastasia Guise, Sasha Earle, Julianne Hartmann, Rob Swain, Robi Supriyanto, Lakota Moira, Putu Widyastuti Rudolf

Desktop Publishing and Graphic Design
Petra Schneider, Lachlan McKenzie, Lakota Moira, Courtney Stephen, Dewi Surtikanti, Saturnino de Maia, Asatu

Publisher
IDEP Foundation - w w w . i d e p f o u n d a t i o n . o r g

Fo r w a r d
Permaculture can be seen as a sustainable philosophy and lifestyle which integrates different components, like ecological knowledge (interconnected natural processes which happen in nature); peoples ability to design production systems like agriculture and animal husbandry; using appropriate and environment friendly technology; and awareness to work together with the local culture and environment. As a manifestation of this feeling of responsibility, In general Permaculture can be defined achieving agriculture animal through or as permanentagriculture, which means sustainable and husbandry protecting the we are grateful that IDEP has succeeded in publishing this Permaculture Resource Book which has been adapted from Permatil (Permaculture Timor for be Lorosa’e) We and Indonesia. beneficial, IDEP (Indonesian Development of Education and Permaculture) as a foundation working towards education and Permaculture development in Indonesia also feels responsible for all of these problems and feels obligated to improve these conditions, and little by little to reverse this confused paradigm of building concepts and production systems which are exploitative and oriented for only short term benefits.

improving

natural environment, and permanent-culture, which means preserving, supporting and working with the local culture and environment. Permaculture, which is based on the ethics of caring for the land, the people and the future, is very beneficial in helping us to understand and create an integration of harmony between people and nature.

hope this book will will inspire, interest and initiate action through all layers of Indonesian communities, both for people living in villages and in urban cities, to adopt and adapt Permaculture principles and practices which are outlined in this resource book. Our wellbeing and the wellbeing of future

However, the reality is that through fulfilling our needs and wants, we have already caused great damage to the environment, including creating conditions which are threatening even to ourselves. For example pollution and damaged habitats, which has in part been caused by monoculture farming and animal husbandry systems which use dangerous chemicals during production. There is also genetic engineering experiments which have many risks and challenge the laws of nature.

generations are dependent on our ability to make conscious choices and actions for improving the environmental and social problems which we have created.

Board of Govenors IDEP Foundation

Notes...

vi

Pe r m a c u l t u r e , S o l u t i o n s f o r S u s t a i n a b l e L i f e s t y l e s

D A F TA R I S I

Pa n d u a n Pe r m a k u l t u r -

DA F TA R I S I

Catatan...

ii

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p L e s t a r i

Daftar Isi
Modul 1. Apa Itu Permakultur?
Permakultur bisa diartikan sebagai: Etika Permakultur Prinsip-prinsip Permakultur Keindahan

1
3 4 6 8

Modul 2. Pola Alam & Disain Permakultur
Pola
Meningkatkan Produktifitas

11
13
15

Metode untuk Disain Pendekatan Menuju Disain
1. Peta 2. Analisis Elemen-elemen 3. Zonasi / Pewilayahan 4. Sektor / Kawasan 5. Pengamatan dan Pengumpulan Data

17 18
18 21 23 30 33

Modul 3. Rumah, Air & Pengolahan Limbah
Bagaimana Menciptakan Rumah yang Sehat?
1. Lokasi Rumah 2. Mengurangi Risiko-risiko 3. Sesuai dengan Iklim 4. Kesehatan yang Baik dan Pencegahan Penyakit 5. Sebuah Rumah yang Mudah untuk Dibersihkan 6. Manajemen Pembuangan 7. Mengurangi Penggunaan Air dan Energi 8. Rumah yang Bertahan Lama

37
40
40 41 41 42 42 43 45 45

Membangun Sebuah Rumah
Mulai Dengan Rencana Bahan Bangunan

46
46 47

Ide-ide untuk Perumahan
Ventilasi Isolasi Penerangan Alami

49
49 49 50

Membuat Rumah Bertahan Lama
Bambu Ram Serangga

51
51 52

Perbaikan-perbaikan Bagian Luar
Pergola / Struktur Peneduh Pohon-pohon dan Penahan Angin Kebun Kolam Dapur Tempat Mencuci Kamar Mandi Sistem Toilet Kompos

52
52 52 52 53 53 56 57 60

Daf tar Isi

iii

Pasokan Air dan Penyimpanan
Memperoleh Air Penyimpanan Air

62
62 63

Menjaga Air Tetap Bersih
Membersihkan Air Minum Mengurangi Masalah Nyamuk

64
64 66

Pembangunan dan Lahan Masyarakat

67

Modul 4. Tanah yang Sehat
Tentang Tanah Bagaimanakah Tanah yang Sehat dan Hidup?
Pentingnya Cacing Dalam Tanah Manfaat Tanah yang Sehat dan Hidup

69
71 72
72 73

Berbagai Macam Jenis Tanah
Meningkatkan Kualitas Tanah

75
75

pH Tanah
Grafik pH Identifikasi pH Tanah Solusi Menyeimbangkan pH Tanah

77
77 77 78

Siklus Unsur Hara
Kekurangan Unsur Hara

80
81

Strategi Perbaikan Tanah Organik Sumber Nutrisi Alami EM (Effective Micro-organism)
Bagaimana Memperbanyak EM Bagaimana Menggunakan EM Langkah-langkah Membuat Pupuk Cair Penggunaan Pupuk Cair

82 82 84
84 84 85 87

Kompos
Membuat Kompos Cepat Membuat Kompos Lambat Cara Menggunakan Kompos Membuat Keranjang dan Parit Kompos Lubang Kompos Pengomposan Langsung

88
88 89 89 90 91 91

Pengenceran Air Kencing / Urin Pertanian Cacing Tanah
Cara Membuat Pertanian Cacing Tanah

92 92
92

Mulsa
Apa itu Mulsa? Manfaat Mulsa Cara Memberikan Mulsa

93
93 93 94

Legum / Tanaman Polong
Jenis Tanaman Legum Teknik Pemanfaatan Legum Musiman Teknik Pemanfaatan Legum Tahunan

95
95 96 97

Tanah yang Subur Pupuk Non-organik

98 99

iv

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p L e s t a r i

Modul 5. Penyimpanan Benih & Pembibitan
Penyerbukan
Penyerbukan Silang

101
103
104

Pengenalan Benih dan Tanaman Varietas Baru
Potensi Terjadinya Masalah

105
105

Penyimpanan Benih
Menghasilkan Benih yang Baik Mengurangi Masalah Serangga Wadah untuk Menyimpan Benih Peyimpanan Tanaman Hidup Kelompok Peyimpanan Benih Masyarakat

106
106 109 110 110 111

Membuat Kebun Pembibitan
Lokasi Kebun Pembibitan Disain dan Konstruksi Kebun Pembibitan Kotak Bibit dan Koker Campuran Tanah

115
115 116 117 118

Pembibitan
Menanam Benih Mengumpulkan Bibit Muda (Anakan) Perbanyakan Tanaman Perawatan Pembibitan Penguatan Tanaman

120
120 121 121 123 126

Modul 6. Kebun untuk Rumah Tangga & Masyarakat
Gizi yang Baik
Sumber Gizi dari Kebun Rumah

129
131
131

Merancang Kebun
Lokasi Kebun Penyiapan Kebun

133
133 135

Perawatan Kebun
Memberi Makan Tanaman Pengairan Pengendalian Gulma dan Hama

139
139 140 141

Metode Penanaman
Pembibitan Suksesi Penanaman

142
142 143

Menyimpan dan Mengawetkan Hasil Panen

148

Modul 7. Pertanian
Lahan, Lingkungan, dan Manusia Memperbaiki Kondisi Pertanian
Penahan Angin Sengkedan dan Penyimpanan Air Pagar Menghentikan Pembakaran Meningkatkan Jumlah dan Jenis Pepohonan Pola-pola Alami

151
153 154
154 156 156 157 157 157

Daf tar Isi

v

Memperbaiki Lahan Pertanian
Mulsa dan Pupuk Organik Penyimpanan Air dan Irigasi Sengkedan / Terasering Pohon Bajakan Kerbau Mengurangi Kepadatan Tanah Tumpangsari Integrasi dengan Sistem Lain Pengendalian Hama Alami Pengendalian Gulma

158
158 159 160 161 162 162 163 164 164

Intensifikasi Tanaman Padi (ITP)
Teknik-teknik ITP Penggunaan ITP

165
165 166

Bekerjasama
Konsultasi Komunitas Partisipasi dan Pemahaman Masyarakat Bekerjasama dengan Tetangga Koperasi Milik Komunitas atau Kelompok Petani Bekerjasama dengan Alam

167
167 167 168 168 169

Penyimpanan & Penggunaan Pasca Panen
Perlindungan Alami Terhadap Serangga Memanfaatkan Kelebihan Produk

169
170 171

Pertanian yang Sehat
Melindungi Lingkungan Sekitar Mencegah Erosi pada Lahan Pertanian Mari Bekerjasama!

171
171 171 172

Modul 8. Hutan,Penanaman Pohon & Bambu
Pentingnya Reboisasi dan Penanaman Pohon Sistem Hutan Berkelanjutan
1. Menyimpan Air Dalam Tanah 2. Melindungi Tanah dan Menghentikan Erosi 3. Mengendalikan Binatang 4. Menghentikan Pembakaran 5. Mengelola Hutan dan Sumber daya

175
177 178
178 178 179 179 179

Membuat Sengkedan
Ukuran Sengkedan Menandai Garis Kontur Konstruksi Sengkedan Menanam di Sengkedan Kecil Menanam di Sengkedan Besar Sistem Pertanian pada Sengkedan

181
181 182 184 186 187 188

Menanam Pohon di Lahan Datar Reboisasi / Penghijauan Hutan
Menyiasati Lahan Kering Iklim Mikro Memulai Penghijauan Hutan Membantu Penghijauan Alami Bola Benih Perlindungan dari Kebakaran Perlindungan dari Gangguan Hewan Perlindungan dari Angin Kencang Perlindungan dari Erosi

190 190
191 192 192 193 193 195 195 195 196

vi

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p L e s t a r i

Penanaman Pohon
Menanam Pohon Buah-buahan Menanam Pohon Penghijauan

196
196 197

Perawatan Pohon
Pengairan Pemupukan Pemulsaan Pohon Pemangkasan Cabang Pohon

198
198 198 200 201

Bambu
Perbanyakan Bambu Menanam Bambu Berkualitas Tinggi Pengelolaan Rumpun Perkebunan Bambu Batang Bambu Berkualitas Tinggi Memanfaatkan Bambu

203
203 205 206 207 208 211

Modul 9. Pengendalian Hama Terpadu
Pentingnya Tanah yang Sehat Mendorong Predator Hama Alami Lingkungan Sehat Menggunakan Benih Non-hibrida Pengelolaan Tanaman yang Baik
Penanaman Berpasangan

215
218 218 219 220 220
221

Mencegah Hama
Penyakit Tanaman dan Jamur Contoh Pencegahan Hama

222
222 223

Perangkap Hama
Contoh Perangkap Hama

224
224

Penggunaan Hewan dalam Pengendalian Hama Pestisida Alami
Cara Menggunakan Pestisida Alami

225 226
226

Fungisida Alami
Kontrol Biologis

230
232

Modul 10. Sistem Ternak
Ayam
Kebutuhan Ayam Produk Ayam

235
238
238 242

Bebek
Kebutuhan Bebek Produk Bebek Integrasi Bebek dengan Sistem Lainnya

243
244 245 245

Babi
Kebutuhan Babi Produk Babi

247
247 249

Kambing
Kesehatan Kambing Produk Kambing

249
251 252

Daf tar Isi

vii

Sapi
Kebutuhan Sapi Produk Sapi

252
253 255

Kerbau
Kebutuhan Kerbau Produk Kerbau Integrasi Kerbau dengan Sistem Lainnya Kulit

256
256 257 258 258

Merpati Lebah Kuda Anjing Bekerjasama dalam Masyarakat
Kesehatan Pembiakan Ternak Masyarakat Lahan Penggembalaan Masyarakat Pekarangan dan Kandang Hewan Masyarakat Perlindungan Tanah, Sungai dan Mata Air Mengeringkan dan Menyimpan Daging

260 260 261 261 261
261 262 262 263 263 264

Hak-hak Hewan

265

Modul 11. Akuakultur
Mengapa Akuakultur Penting? Langkah demi Langkah Sistem Akuakultur
Lokasi Matahari Ukuran Kedalaman Bentuk Konstruksi Air Kolam Produksi Ikan

267
269 270
270 271 271 271 272 272 274 275

Membuat Kolam Ikan
Menyiapkan Kolam Menyediakan Naungan Tanaman Air dan Binatang Air Kecil Menyediakan Rumah Bagi Ikan Tanaman Sekitar Tepi Kolam Tebarkan Ikan

275
275 276 276 277 277 278

Jenis-jenis Ikan
Ikan Mas Ikan Nila Ikan Lele Ikan Gurami Ikan Mujair Udang Air Tawar Belut

280
280 280 281 281 281 281 282

Pembiakan Ikan Produksi Tanaman Air Pakan Ikan
Pakan Tambahan

282 282 283
284

viii

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p L e s t a r i

Penyakit dan Hama Ikan
Penyakit Hama

285
285 286

Oksigen Pembersihan Kolam Potensi Masalah
Polusi Pemberian Pakan Berlebihan Nyamuk

286 287 287
287 288 288

Kolam Ikan Lainnya
Kolam Ikan Musim Hujan Kolam Ikan Air Asin

288
288 288

Integrasi Ikan dengan Sistem Lainnya
Sistem Ikan dengan Ayam Sistem Ikan dengan Babi Sistem Ikan dengan Sawah (Mina Padi) Menanam Sayuran di Musim Kemarau Sistem Ikan dengan Sengkedan

289
289 290 290 291 291 292

Chinampa

Mengeringkan dan Menyimpan Ikan

293

Modul 12. Teknologi Tepat Guna
Tungku dan Oven Tanah Liat
Tungku Tanah Liat Oven Tanah Liat Bahan Bakar Briket Arang Tungku Drum Tungku Serbuk Gergaji Tungku Plat Logam Kompor Gas Pemanas Tenaga Matahari

295
298
298 298 299 300 300 302 302 302

Pengering Matahari
Pengering Plastik

303
303

Pendingin Alami
Periuk Tanah Liat

304
304

Listrik
Sistem Hydro-listrik Sistem Biogas Sistem Matahari Sistem Angin

305
305 305 307 307

Bahan Bakar Minyak
Minyak Kelapa untuk Mesin Diesel

308
308

Pompa air
Pompa Pemampat Pompa Kaki dan Pompa Pedal Pompa Air Tenaga Matahari Kincir Angin Penampungan Air yang Ditinggikan

308
308 309 309 309 309

Alat Sederhana Lainnya
Penggunaan Internet

310
310

Daf tar Isi

ix

Modul 13. Koperasi & Kelompok Usaha
Mengapa Membentuk Koperasi? Gambaran tentang Koperasi Menciptakan Ide
Membuat Nilai Tambah Suatu Produk Ekowisata (Eco-Tourism)

313
315 316 317
318 318

Pentingnya Manajemen
Pernyataan Visi Struktur Etika Sistem Manajemen Rancangan Gaji, Harga, dan Laba Sistem Pembukuan

319
319 319 319 320 320

KAMUS ISTILAH

323

Panduan

Permakultur

-

ISTILAH

K AMUS 323

x

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p L e s t a r i

Modul No 1.

P a n d u a n P e r m a k u l t u r M o d u l 1.

Apa Itu Permakultur?
Apa Itu Permakultur?

Catatan... 

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Permakultur bisa diartikan sebagai:
PERMAnen AgriKULTUR dan PERMAnen KULTUR Permanen Agrikultur: Pengelolaan pertanian dan peternakan yang meningkatkan kualitas lahan, memberikan hasil dan pendapatan, dan tetap berkelanjutan hingga ke masa depan. Permanen Kultur: Melestarikan, mendukung dan bekerjasama dengan budaya dan lingkungan setempat, dan tumbuh bersama dalam waktu yang bersamaan. Bekerja dengan alam dan manusia serta belajar dari mereka, bukannya melawan atau bersaing dengan mereka. Permakultur mambantu kita untuk memahami dan menciptakan integrasi yang harmonis antara alam dan manusia dengan cara-cara yang berkelanjutan. Permakultur sangat cocok diterapkan baik untuk daerah perkotaan maupun pedesaan, serta untuk segala bentuk dan ukuran apapun. Permakultur juga menerapkan praktik-praktik tradisional dalam pengelolaan alam yang diintegrasikan dengan teknologi modern yang sesuai. Ini merupakan cara yang holistik, baik hati, ramah lingkungan, dalam kegiatan mendisain dan membangun lingkungan hidup manusia, serta membantu meningkatkan taraf hidup manusia, seperti: perumahan, persediaan air, kesehatan, penanggulangan sampah, pertanian, energi, akuakultur, sungai, hutan, ternak, dan lain-lain. Istilah Permakultur diresmikan pada tahun 70-an oleh Bill Mollison dan David Holmgren, dan sekarang telah dipraktikkan di lebih dari 100 negara oleh ribuan lulusan Disain Permakultur. Saat ini ada banyak masalah di dunia, seperti: • Lingkungan hidup yang telah dirusak. • Lahan pertanian di seluruh dunia yang mulai berkurang dan telah rusak. • Sungai, danau, tanah, udara, dan laut yang terpolusi. • Manusia, hewan, dan tumbuhan yang juga terpolusikan, dan banyaknya spesies yang mulai punah. • Sebagian besar populasi dunia adalah orang-orang yang sangat miskin, hanya sebagian kecil saja yang sangat kaya. Manusialah yang membuat masalah-masalah tersebut, dan hanya manusialah yang harus merubah cara-caranya agar dunia menjadi sehat kembali. Sikap dan perubahan mesti dilakukan oleh seluruh lapisan masyarakat, di antaranya: pemerintah, pengusaha, pekerja, petani, kelompok masyarakat, keluarga, laki-laki, perempuan, anak-anak, semuanya! Generasi mendatang kita bergantung padanya. Permakultur menawarkan teknik dan gagasan yang membantu kita menuju ke arah lingkungan, budaya, dan masyarakat yang sehat. Ini berdasar pada langkahlangkah etika dan prinsip. Etika dan prinsip ini berbicara tentang tangggung jawab terhadap kehidupan kita sendiri, lingkungan kita, dan masa depan. Juga membantu kita merencanakan masa depan yang aman bagi keluarga, alam, dan budaya kita.

M o d u l 1 : A p a I t u Pe r m a k u l t u r ? 

Etika Permakultur
Etika permakultur adalah: 1. Peduli terhadap bumi. 2. Peduli terhadap masyarakat. 3. Peduli terhadap masa depan. Etika-etika ini akan dijelaskan sebagai berikut:

1. Peduli terhadap Bumi
Peduli terhadap bumi berarti peduli terhadap sumber daya alam. Setiap tindakan yang merusak, membuat polusi, dan menghancurkan lingkungan dan alam Indonesia, sama saja dengan merugikan masyarakat Indonesia juga. Lingkungan hidup ini butuh dilindungi dan diperbaiki, lingkungan hidup ini merupakan kunci dari masa depan Indonesia. Sumber daya alam meliputi: • Udara. • Flora: hutan dan tumbuhan. • Fauna: hewan liar, burung-burung, dan sebagainya. • Sumber air: danau, sungai, mata air, dan lainnya. • Laut: pantai, terumbu karang, kehidupan laut, dan sebagainya. • Tanah: lahan pertanian, termasuk lahan hutan dan ternak. Jika lahan diolah secara berkesinambungan dan perlahan berkembang, produktivitas (kekayaan Indonesia) akan meningkat pula. Hal ini akan menyediakan: • Produktivitas jangka panjang bagi petani dan anak-anaknya. • Perlindungan dan kesehatan bagi lingkungan sekitar. • Perlindungan dan kesehatan bagi penggarap lahan. 

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

2. Peduli terhadap Masyarakat
Peduli terhadap masyarakat berarti menyiapkan masa depan yang sehat dan aman bagi setiap orang. Permakultur adalah tentang meningkatkan kesempatan kita, lingkungan, pangan, kesehatan, dan kesejahteraan kita. Saling bertukar pengetahuan dan aset, akan membantu kita untuk: • Meningkatkan produksi, keragaman dan kualitas produk, hingga penyimpanan dan pengawetan makanan. • Meningkatkan kesehatan dan gizi, termasuk memanfaatkan obat-obatan alami yang efektif. • Meningkatkan kesehatan dan kebersihan di dalam rumah, khususnya untuk dapur, air, toilet, dan pembuangan sampah. • Menciptakan hak dan kesempatan yang sama bagi tiap individu; laki-laki, perempuan, dan anak-anak. • Meningkatkan pendapatan dan lapangan kerja. • Mengurangi pekerjaan sehari-hari, seperti: pengangkutan air, kayu bakar, dan lainnya. • Mendidik generasi muda tentang tradisi, kepercayaan dan ilmu pengetahuan, dan mengkombinasikannya dengan teknik-teknik baru, yang mendukung budaya tradisional.

3. Peduli terhadap Masa Depan
Apa yang kita lakukan sekarang akan memberi dampak kepada masa depan. Peduli terhadap masa depan berarti selalu mempertimbangkan dan merencanakan masa depan, bukan hanya untuk 10 tahun, 20, 50, hingga 100 tahun ke depan! Untuk anak-cucu kita dan anak-cucu mereka, sangat tergantung pada kita untuk mendapatkan tempat terbaik untuk hidup. Etika ini mesti diterapkan oleh semua lapisan, dari permerintah, kelompok-kelompok masyarakat, keluarga, hingga individu. Ini bisa dijalankan dengan cara: • Pelestarian, pembagian, dan pemasaran sumber daya yang ada. • Bekerjasama, bukan bersaing. • Mendukung ekonomi lokal dengan menggunakan sumber daya lokal sedapat mungkin. • Menjaga alam indonesia dengan menggunakan sumber daya yang dapat diperbaharui. • Mengurangi sampah, dengan menggunakan kembali dan mendaur ulang sampah. • Mengurangi penggunaan barang-barang yang tidak berkelanjutan. • Menggunakan sumber energi yang dapat diperbaharui, seperti: tenaga matahari, tenaga air, biogas, dan tenaga angin. • Mengontrol pertumbuhan penduduk.

M o d u l 1 : A p a I t u Pe r m a k u l t u r ? 

Prinsip-prinsip Permakultur
Prinsip-prinsip permakultur haruslah diterapkan pada semua kegiatan perencanaan masyarakat yang berkelanjutan. Prinsip ini merupakan panduan penting dalam melaksanakan permakultur. Prinsip ini juga membantu memaksimumkan efiesiensi, produksi, perlindungan tanah, lahan, lingkungan, dan manusia secara berkelanjutan. Prinsip permakultur mendukung kreativitas dan meningkatkan hasilnya. Masing-masing tempat berbeda, begitu pula setiap situasi dan tiap-tiap keluarga akan berbeda. Oleh karenanya, rencana, teknik, tanaman, ternak, dan bahan-bahan bangunan akan selalu berbeda-beda. Namun, untuk tiap tempat dan untuk tiap kegiatan, akan menggunakan prinsip yang sama. Perbedaan: Ditujukan untuk mengintegrasikan jenis-jenis makanan, tumbuh-tumbuhan dan ternak yang bermanfaat ke dalam disain. Ini adalah untuk membangun kestabilan sebuah sistem polikultural yang interaktif dalam usaha untuk memenuhi kebutuhan manusia dan makhluk-makhluk lain di bumi ini. Efek tepian: Secara keseluruhan, ada kelebihan energi dan kelebihan perbedaan kehidupan, dimana dua hal ini bertumpangan. Efek tepian berada di perbatasan ini karena mendapatkan keuntungan dari kedua kelebihan ini. Pemanfaatan efek tepian, dan pola-pola alami lainnya bisa menciptakan pengaruh yang terbaik. Perencanaan energi: Penempatan unsur-unsur sebaik mungkin untuk menghemat energi (termasuk pupuk, air dan tenaga manusia). Memanfaatkan energi dan sumber-sumber yang ada, pertama dari setempat dan kemudian dari luar sistem, untuk menghemat energi dan biaya. Sumber energi sekeliling kita meliputi tenaga alam seperti gravitasi, tenaga angin dan tenaga air. 

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Perputaran energi: Dalam sistem alami tidak ada limbah atau polusi. Sisa dari satu proses alami menjadi sumber untuk proses lainnya. Sedapat mungkin, daur ulang dan gunakan kembali semua sumber, semaksimal mungkin. Skala: Ciptakan sistem skala kemanusiaan. Pilih teknologi yang sederhana dan sesuai untuk digunakan dalam disain. Buatlah sistem yang bisa dilakukan, mulai dengan yang kecil dan ambil langkah-langkah yang mudah untuk mencapai tujuan yang ideal. Sumber-sumber biologi: Gunakan metode-metode dan proses-proses alami untuk menjalankan semua kegiatan. Cari bahan-bahan yang ada pada alam (tanaman, binatang, bakteri) yang mendukung rancangan sistem dan menghemat masukan energi dari luar. Unsur ganda: Dukung setiap kebutuhan vital dan fungsi penting dalam berbagai cara, sehingga apabila ada salah satu yang gagal, tidak akan menghambat jalan proses yang lain. Juga, perlu diketahui bahwa hampir selalu ada beberapa cara untuk setiap proses. Fungsi Ganda: Kebanyakan bahan bisa digunakan dalam berbagai macam cara dan untuk berbagai macam fungsi. Satu peraturan pokok dalam permakultur adalah mencoba untuk merancang tiga fungsi untuk setiap unsur sistem. Ini akan menghemat ruang, waktu dan biaya. Rangkaian alami: Bekerja sama dengan alam dan proses-proses alami. Pikirkan perkembangan ke depan dengan mengadakan penelitian dan observasi kalau diperlukan. Lokasi berhubungan: Tempatkan setiap unsur berhubungan agar bisa menguntungkan satu sama lain. Sebagai contoh, simpan alat-alat di tempat yang dekat dengan tempat penggunaannya. Tanggung jawab individu: Aksi kita akan memberi efek pada hidup kita sendiri, kehidupan keluarga, teman-teman serta siapa saja yang secara langsung atau tidak langsung berhubungan dengan kita. Setiap tindakan berkelanjutan yang bersifat membangun yang kita lakukan akan menciptakan keuntungan bagi banyak orang. Begitu pula halnya dengan tindakan-tindakan yang bersifat merusak, efeknya bisa meluas.

M o d u l 1 : A p a I t u Pe r m a k u l t u r ? 

Bekerjasama, bukan bersaing: Kerjasama di antara masyarakat, mendukung keterlibatan masyarakat, pertukaran di antara anggota kelompok, berbagi dan saling menambah pengetahuan dan keahlian. Melalui kerjasama, banyak keuntungan yang bisa dicapai. Kerjasama sangatlah penting bagi seluruh lapisan, baik dalam keluarga, desa, kecamatan, hingga seluruh negara. Persaingan, sebaliknya menghasilkan konflik, kecemburuan, dan kemarahan di dalam masyarakat, khususnya bila sumberdaya mulai langka. Contoh yang bagus adalah penggunaan air, di mana umumnya sebagian kecil masyarakat memperoleh lebih banyak, dan sisanya mendapatkan sedikit sekali. Melihat solusinya, bukan masalahnya: Setiap masalah yang kita hadapi memiliki solusi. Seringkali, masalah justru mengandung jawabannya. Contohnya, memakai gulma sebagai kompos dan mulsa, semua kotoran makhluk hidup merupakan bahan bermutu tinggi untuk menyuburkan tanah. Pengamatan: Pola alami dan siklus alam akan membantu kita memahami dan membuat rencana yang lebih baik untuk lahan pertanian, rumah, dan kebun kita. Pengamatan membantu kita untuk memahami hal-hal seperti apa-apa saja yang bisa bekerja, apa yang tidak bekerja, apa yang perlu diubah, dan dengan mengadakan percobaan sederhana kita dapat menyimpulkan tanaman mana yang terbaik untuk tumbuh dan teknik apa yang terbaik untuk merawat tanaman tersebut.

Keindahan
Lahan budidaya dapat dibuat menjadi sangat indah, begitu pula untuk perumahan. Indonesia memiliki lingkungan yang sangat cantik, serta kebun dan rumah yang indah. Kebun dan kolam bisa dibuat menjadi sangat asri. Bunga-bunga bisa tumbuh di antara sayur-sayuran. Pohon kecil dan legum yang berbunga bisa tumbuh bersama dengan pohon buah-buahan. Hal ini akan mendukung pula peningkatan produktivitas dan keanekaragaman. 

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 1 : A p a I t u Pe r m a k u l t u r ? 

Catatan...

10

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 2.

Pola Alam & disain Permakultur
Pola Alam & Disain Permakultur

Panduan Permakultur Modul 2.

Catatan...

12

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pola
Planet bumi ini tersusun dari pola-pola. Tiap aspek bumi dari binatang yang paling kecil hingga gunung yang paling besar terdiri dari pola-pola. Bahkan berlalunya waktu dalam musim dan tahun juga merupakan pola-pola. Banyak pola diulang-ulang dalam berbagai bentuk, dalam zat hidup maupun mati.

contoh aliran energi alam

Bentuk-bentuk yang kompleks tersusun dari bentuk-bentuk yang sederhana. Pola tercipta sebagai respon atas aliran energi alam. Pola-pola yang ada di alam akan: • Memungkinkan energi mengalir. • Memberikan struktur yang solid. • Menjadi respon alam atas lingkungannya. • Membuat hidup terus berlanjut dan berkesinambungan dengan sendirinya. Kita dapat membantu energi itu mengalir atau mendiamkannya. Manusia juga telah menciptakan banyak pola seperti lagu, musik, tarian, lukisan, baju, rancangan rumah dan banyak lagi. Secara tradisional, pola-pola ini adalah pola-pola yang non-linear (tidak garis lurus) dan mengalir dengan mudah. Namun demikian, banyak pola-pola manusia, khususnya pola-pola yang modern, tidak harmonis dengan pola-pola alam. Pola-pola ini seringkali merupakan respon atas keterbatasan waktu dan uang dan menciptakan bentuk-bentuk yang tidak alami yang tidak membiarkan energi yang baik mengalir.

bentuk-bentuk yang alami

Akibatnya, pola-pola ini memerlukan pemeliharaan yang terus-menerus dan dapat menimbulkan masalah dan kendala. Mereka juga menyediakan hasil dengan ‘kualitas rendah’ yang kurang indah dan tidak terasa baik dan nyaman, contohnya rumah-rumah berbentuk kotak, kota yang dirancang seperti lapangan, pertanian dengan petak bergaris lurus.
M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

13

Apakah ada garis lurus dalam alam? Apakah ada bagian yang lurus atau empat persegi dalam tubuh kita?

Mana yang lebih kuat... dinding berbentuk kurva atau dinding yang terbentang lurus?
Dinding berbentuk kurva akan menyangga dirinya sendiri sementara dinding berbentuk lurus memerlukan penyangga...

Lahan di tiap daerah memiliki polanya tersendiri, begitu juga dengan masyarakatnya. Ini merupakan hal yang unik! Jika kita bekerja dengan polapola ini untuk menciptakan suatu lingkungan atau sistem pertanian, maka kita akan mendapatkan hasil yang lebih baik dengan sedikit pemeliharaan. Pola-pola di alam sangat indah. Pola-pola alam dalam disain dapat menciptakan keindahan. Bentuk dan disain alam harus digunakan sebanyak mungkin untuk meningkatkan keindahan, khususnya di daerah sekitar rumah. Dalam banyak kasus, ini akan meningkatkan produktivitas namun juga akan membuat daerah itu jauh lebih menyenangkan untuk dilihat dan untuk bekerja, serta menimbulkan rasa bangga.

Gunakan Imajinasi Anda!
Beberapa dari pola-pola yang sangat dikenal adalah polapola yang ada pada tenunan. Kerajinan tangan yang lain juga memiliki pola-pola yang indah. Gunakan pengetahuan terhadap pola-pola tersebut pada kebun Anda.

14

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Meningkatkan Produktifitas
Mengubah bentuk sebuah kolam ikan dapat sangat mempengaruhi dan meningkatkan produktivitasnya. Karena bagian tepinya adalah tempat yang paling produktif, maka jika kita memperluas tepinya, kita meningkatkan produktivitasnya. Dalam kenyataannya, bentuk kolam harus disesuaikan dengan bentuk lahan. Ini berarti bahwa lahan menentukan bentuk, bukan bentuk menentukan lahan. Jika Anda bekerja dengan bentuk alami, maka Anda akan mendapatkan hasil yang produktif dengan jumlah waktu dan tenaga kerja yang sedikit. Karena kita memiliki lebih banyak tepi untuk jumlah air yang sama, maka lebih banyak pohon dan tanaman air dapat ditanam di sepanjang tepi itu. Pohon-pohon dan tanaman air ini dapat menyediakan: • Pakan bagi ikan yang berasal dari daun dan buah yang jatuh. • Naungan untuk kolam yang bisa mengurangi penguapan dan mengatur suhu air. • Makanan untuk manusia. • Pengendalian erosi. • Bahan untuk kompos dan mulsa. • Serangga, burung dan binatang air yang jumlahnya akan meningkat di sekitar kolam. Mereka akan meningkatkan penyerbukan dan pengendalian hama secara alami serta memberikan lebih banyak pakan bagi ikan. • Air yang lebih sehat.

Kolam merupakan sebuah contoh yang baik untuk bekerja dengan pola dan bentuk alami, di mana hanya dengan memperluas tepi akan memberikan manfaat bagi semua jenis kegiatan pertanian dan produksi ikan.

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

15

Padi yang ditanam berjajar dengan bentuk alami akan menjadi paling efisien. Di lahan-lahan yang agak miring, berbagai macam pola dapat memanfaatkan air pada musim hujan. Sayuran dan tanah dapat dilindungi dan air permukaan dapat dialirkan untuk dimanfaatkan kembali. Tepian terjadi pada lahan secara alami, tapi dapat juga dibuat oleh manusia. Semua tepian dapat dimanfaatkan dan semua pemanfaatan dapat meningkatkan produksi dan keragaman. Semua pematang memiliki pinggiran di kedua sisinya yang sering kali tidak digunakan untuk produksi. Bahkan penanaman tepi pematang dengan tanaman buah dan bunga akan memberikan banyak manfaat. Manfaat tersebut dapat berupa pedapatan tambahan, mulsa, dan burung-burung serta serangga yang datang. Karena tanaman ada di pematang, mereka juga mudah untuk dipanen hasilnya!

16

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Metode untuk Disain
Di sini akan dibahas gagasan-gagasan dan metode-metode untuk mendisain perencanaan jangka panjang untuk lahan pertanian, pemeliharaan hewan, perumahan dan proyek-proyek lain. “Akan mengarah ke manakah pembahasan-pembahasan ini?” “Bagaimanakah perannya dalam mendapatkan keuntungan maksimum dalam sistem?” Permakultur menggabungkan serangkaian teknik dan strategi dalam disain suatu sistem. Teknik adalah bagaimana melakukan sesuatu. Strategi adalah bagaimana dan kapan melakukan sesuatu itu. Disain yaitu tentang membuat suatu pola dengan elemen-elemen/unsur-unsur, bekerja dengan lahan, guna menciptakan suatu sistem. Membuat suatu disain jangka panjang sangatlah penting karena: • Membantu perencanaan untuk masa depan. • Membantu Anda untuk melihat prioritas mana yang harus dilakukan guna memperoleh keberhasilan pertanian atau proyek. • Memungkinkan Anda untuk melihat bagaimana mengintegrasikan bagian-bagian dari suatu sistem secara bersama untuk menghemat sumber daya dan tenaga kerja, serta meningkatkan produksi. • Anda dapat merencanakan bagaimana memanfaatkan sampah dari satu bagian menjadi sumberdaya pada bagian lainnya. • Mengurangi jumlah pekerjaan yang diperlukan dalam jangka waktu panjang dan membantu memperoleh manfaat maksimum dari kerja Anda. • Dapat mempercepat pertumbuhan pertanian atau proyek, sebab teknik yang benar akan termanfaatkan pada saat yang tepat. • Anda dapat merencanakan persiapan untuk cuaca yang ekstrim, misalnya badai, kekeringan atau banjir. Hal ini sangat penting! Ada banyak teknik dalam buku panduan ini yang dapat membantu Anda mengatasi masalah-masalah ekstrim ini. Sebuah rencana memberi Anda suatu kerangka. Seperti sebuah rumah, kerangka kerja diperlukan sebelum Anda membangun kelengkapankelengkapan lainnya, dan kerangka kerja yang baik akan menciptakan sebuah rumah yang kuat yang bisa bertahan untuk jangka panjang. Rencana akan memberikan banyak perintah, namun tetap fleksibel. Ini dapat berubah sesuai dengan perubahan keadaan. Jika ada keberhasilan atau kesalahan yang ditemukan, sesuaikanlah rencana Anda.

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

17

Pendekatan Menuju Disain
1. Peta
“Di mana letak segala sesuatu?” “Seperti apakah bentuk lahannya?” Menggambar atau membuat peta lahan adalah cara yang sangat baik untuk melihat di manakah letak segala sesuatunya pada satu gambar. Peta akan tampak seperti Anda melihat dari atas ke bawah, ke permukaan tanah, seperti seekor elang yang terbang melihat ke bawah dari angkasa.

B

R

T T S

D
D

R

D
R

A B

R D
T S

R

R

18

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

membuat maket lahan

Peta juga dapat dibuat dengan pasir atau tanah, menggunakan modelmodel yang mewakili bagian utama dari lahan. Metode ini seringkali lebih mudah dan lebih menyenangkan. Anda bisa membuat lereng gunung dan sungai-sungai, bahkan percobaan dengan aliran air dengan menggunakan air sungguhan.

Sebuah peta profil atau peta irisan adalah cara lain untuk melihat lahan, ini sangat berguna untuk melihat lahan miring atau bagian tertentu dari lahan. Ini seperti memotong seiris kue kemudian melihat irisan itu dari sisi samping. Permukaan lahan, termasuk bangunan dan pohon, adalah bagian atas dari kue, dengan akar-akar pohon yang tumbuh masuk ke dalam kue tersebut.

profil dari penangkapan air Semua bagian yang berbeda dari peta itu harus digambar dengan ‘skala’. Ini berarti bahwa perbandingan ukuran bagian-bagian itu sama seperti keadaan sebenarnya. Caranya adalah: 1. Mengukur tiap-tiap bagian dengan ukuran langkah yang sama. 2. Menghitung jumlah langkah untuk setiap pengukuran. 3. Membandingkan jarak pada berbagai bagian. Dinding dengan ukuran 20 langkah harus digambarkan dua kali lipat panjangnya dari yang 10 langkah. Sebuah bedeng kebun dengan ukuran 25 langkah panjangnya, harus digambarkan lima kali lipat panjangnya dari yang lima langkah. 4. Gambarkan bentuknya dan tulislah ukurannya di sebelah gambar itu.
4 meter
6m ete r

8 meter

Gambar-gambar itu tidak perlu sempurna, namun dengan menggunakan metode ini akan membantu menggambar peta yang lebih akurat. Peta yang lebih akurat akan membantu membuat disain yang lebih baik.

D

R
3 meter

Tunjukkan di mana bagian tanah yang datar, agak miring atau kemiringan sangat tajam. Teknik dan strategi yang berbeda akan digunakan untuk masing-masing bagian sehingga penting untuk menunjukkan perbedaan-perbedaannya. Tebing-tebing sungai, gua-gua dan bentukbentuk lahan yang tidak biasapun harus dicatat.
M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

4 meter

R

19

Peta-peta perlu mencakup: • Bangunan-bangunan yang ada. • Bangunan yang akan dibuat. • Tanaman yang ada. • Rencana masa depan untuk kebun. • Ternak dan kandang yang ada. • Ternak dan kandang ternak yang akan dibuat. • Sungai, mata air alami, kolam dan aliran air. • Jalan dan gang. • Tanah datar, tanah yang agak miring dan tanah yang sangat miring. • Pipa, untuk air dan listrik. • Perbatasan dan pagar-pagar. • Tanah atau lahan-lahan yang keramat. • Lahan yang dinyatakan ekstrim dan bermasalah, misalnya erosi, dataran banjir, tanah berbatu. • Dan yang paling penting, sebuah ‘kunci peta’. Setiap bagian yang ditampilkan di peta diberi huruf atau simbol. ‘Kunci peta’ merupakan bagian dari peta di mana semua huruf atau simbol diartikan. ‘Kunci peta’ berperan seperti kunci dalam kehidupan nyata; dia membuka pintu untuk memahami informasi yang ada dalam peta. Untuk membuat peta mudah dibaca, gunakan warna yang berbeda untuk tiaptiap bagiannya. Sebagai contoh, gunakan warna kuning untuk air, biru untuk pepohonan, hijau untuk bangunan, merah muda untuk jalan, dan lain-lain. Warna yang berbeda juga bisa berguna untuk memisahkan antara bagian yang sudah ada dengan yang direncanakan, misalnya menggunakan hitam untuk bagian yang sudah ada dan merah untuk yang direncanakan.

IDE CERDAS!
Disain peta harus dilakukan oleh semua orang yang akan mengambil bagian dari pekerjaan pertanian tersebut, misalnya seluruh anggota keluarga. Semakin banyak ide semakin baik.

20

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

2. Analisis Elemen-elemen
Bagaimana Semua itu Bisa Bekerja Bersama?
Sebuah tabel sederhana ‘Kebutuhan dan Produk’ merupakan cara yang sangat mudah dan sangat penting untuk memahami: “Apa yang kita butuhkan untuk tiap elemen?” “Produk apa yang bisa diberikan tiap elemen pada kita?” Sebagai contoh, jika Anda memelihara ayam di suatu lahan umbaran ayam, maka Anda memperoleh banyak manfaat, bukan sekedar daging. Untuk membuat suatu lahan umbaran ayam dan mendapatkan ayam sehat, kita harus tahu apa yang dibutuhkan oleh ayam tersebut, kemudian baru kita melihat produk apa yang bisa kita dapat. KEBUTUHAN AYAM pakan, kandang, air, perlindungan dari pemangsa, naungan, obat-obatan, kawan (ayam lain), tempat kering, pagar, kotak untuk bertelur, udara segar PRODUK AYAM daging, telur, kotoran ayam, uang, bulu, kerja (pengendalian gulma dan hama) Contoh lainnya, yaitu dari kebutuhan dan produk kebun sayuran. KEBUTUHAN KEBUN SAYURAN benih, kompos, pupuk cair, mulsa, tanah subur, pagar, bedeng pembenihan, usaha (alat dan tenaga kerja), air, sinar matahari, pengendali gulma dan angin PRODUK KEBUN SAYURAN sayuran, buah, serasah dan rempah, bahan kompos, bahan makanan ternak, bunga, uang, bahan dagang lain, bahan mulsa, penahan angin Kita bisa menggunakan tabel ‘kebutuhan dan produk’ untuk menghubungkan berbagai elemen dalam sistem itu dan mengurangi jumlah pengeluaran.

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

21

Misalnya, pakan ayam dapat berasal dari: • Sisa makanan setelah kita memasak (produk dari kebun melalui rumah). • Gulma (produk dari kebun). • Pemangkasan dari pepohonan (produk dari kebun). • Makanan yang sudah basi (produk dari kebun melalui rumah). • Tanaman yang terserang penyakit (produk dari kebun, memberikannya kepada ayam akan menghentikan penyebaran penyakit). • Serangga dan kutu (produk dari bangunan lahan pekarangan ayam). Produk dari ayam kemudian dapat memenuhi kebutuhan dalam sistem-sistem lain, misalnya: • Telur, daging, uang (kebutuhan manusia). • Bulu (kebutuhan upacara, kerajinan, bahan-bahan tempat tidur). • Kotoran ayam (diperlukan untuk pupuk kandang untuk kebun). • Kerja (diperlukan sebagai pengendali gulma dan ‘traktor ayam’).

Seringkali kebutuhan yang berbeda dapat dipenuhi oleh sumber yang sama, misalnya pepohonan sekitar lahan pekarangan ayam dapat menghasilkan: • Makanan untuk manusia. • Pakan untuk ayam. • Naungan untuk ayam dan manusia. • Penahan angin. • Obat-obatan. • Tiang pagar. • Mulsa. Dengan demikian, kita dapat membuat analisis kebutuhan dan produk untuk segala sesuatunya. Contoh lain mengenai kerbau: KEBUTUHAN KERBAU pakan, air, naungan/kandang, tempat merumput, obat, bajak (untuk kerja), pelatihan (untuk kerja), tali, kubangan PRODUK KERBAU daging, uang, kotoran, pengendalian gulma, tanduk, kerja pembajakan, pembajakan sawah dan pemupukan, kulit, tulang, transportasi (mengangkut hasil pertanian), upacara adat

kerbau membajak garis kontur pada lahan miring

22

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

3. Zonasi / Pewilayahan
Menciptakan sebuah peta zona/wilayah dapat membantu menghemat jumlah waktu dan tenaga kerja yang diperlukan untuk menciptakan sebuah sistem permakultur. Peta ini membantu menunjukkan bagaimana cara mengkombinasikan unsur-unsur/elemen-elemen yang sesuai dengan kebutuhan. Untuk membuat sebuah peta wilayah, Anda dapat melihat pertanian dalam lima zona, di mana zona tersebut dimulai dari rumah. Tiap zona mewakili daerah yang berbeda dalam sistem. Unsur-unsur ditempatkan dalam tiap zona, tergantung pada: • Seberapa sering unsur tersebut dikunjungi - Zona 1 yang paling sering sampai ke zona 5 yang paling jarang. • Seberapa banyak pemeliharaan yang diperlukan - Zona 1 yang paling banyak sampai ke zona 5 yang paling kurang. • Akses pada pasokan air - Zona 1 yang paling memerlukan akses air hingga zona 5 yang paling kurang memerlukan. • Luas lahan/wilayah yang diperlukan - Zona 1 yang memerlukan lahan paling sempit hingga zona 5 yang paling luas. • Kesesuaiannya dengan lahan - Kesesuaiannya dengan unsur-unsur lain yang ada di sekitarnya.

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

23

Zona 1: Kebun untuk Rumah Tangga
Zona 1 merupakan lingkungan yang terdekat dengan rumah kita. Dalam zona 1 ini kita menempatkan apa saja yang paling banyak membutuhkan perhatian dan perawatan, serta menyediakan keperluan rumah sehari-hari. Hal-hal tersebut meliputi: • Rumah, dapur, kamar mandi, WC. • Tempat pembibitan. • Pagar dan tanaman merambat. • Kebun rumah, apotek dan dapur hidup. • Pohon buah dan naungan. • Pompa air. • Kompos. • Penampungan air. • Kolam penampungan limbah. • Akuakultur (kolam). • Peternakan kecil. Jika Anda memiliki elemen-elemen dalam zona 1, hal yang penting adalah menempatkan mereka bersama dengan sebaik-baiknya. Tanaman teduh baik untuk rumah, tapi naungan yang terlalu banyak untuk bedeng sayuran bisa mengurangi hasil produksi. Pompa air sebaiknya jauh dari WC, agar tidak terkontaminasi limbah WC. Para-para untuk tanaman merambat bisa dibuat untuk naungan bagi rumah, hal itu bisa menciptakan suasana sejuk. Untuk daerah yang panas, bisa ditempatkan di sebelah barat, dan untuk daerah dingin bisa ditempatkan di bagian timur. Rumah tetap sejuk karena berkurangnya sinar matahari langsung. Elemen-elemen yang memiliki kebutuhan yang sama atau saling melengkapi, sebaiknya ditempatkan bersama-sama. Hal ini akan memaksimalkan hasil, namun meminimalisir waktu dan tenaga. Konsep ini mesti digunakan pada setiap zona dan hubungannya satu sama lain.
Zona 1 pada peta

24

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Zona 2: Desa
Desa meliputi seluruh bangunan infrastruktur seperti jalan, gang, tempat ibadah, sekolah, tanah desa, kantor sipil, termasuk pemukiman penduduk. Seluruh desa bisa dibangun dengan sangat baik melalui disain permakultur, yang di dalamnya termasuk elemen-elemen sebagai berikut: • Kebun bibit desa, bisa ditempatkan di lingkungan Sekolah Dasar. • Tanaman pinggir jalan, sebagai tanaman naungan, pakan ternak, penahan angin dan debu, buah-buahan, obat, kayu bakar. • Fasilitas pengaturan limbah masyarakat. • Sumber air bersih. • Lahan untuk praktek dan kebun makanan untuk masyarakat. • Pasar yang didisain sedemikian rupa untuk mengatasi masalah kesemrawutan, bau tak sedap, dan kebersihan yang minim. • Pengontrolan terhadap ternak dengan cara mengikat atau dengan kandang, sehingga mereka tidak merusak kebun rumah dan sistem produksi pangan masyarakat desa. Tempat menampung hewan-hewan seperti kambing atau kerbau menginap malam harinya. Tempat ini tentu akan menampung kotoran mereka, sehingga pupuk kandang mudah dikumpulkan. Elemen pada zona 2 ini juga bisa menarik minat wisatawan, seperti misalnya: • Stan berjualan hasil kebun rumah (kaki lima), untuk menarik minat turis. • Pondok penginapan buat turis, yang bisa mendatangkan penghasilan tambahan. • Atraksi wisata setempat juga bisa dipamerkan.

zona 1 dan 2 pada peta

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

25

Zona 3: Pertanian Kecil di Daerah Pinggiran Desa
Zona 3 merupakan lahan yang kurang membutuhkan perhatian dan perawatan, biasanya terletak jauh dari rumah tinggal. Elemen-elemennya termasuk: • Lahan yang dipagari secara permanen. • Tumpang sari (pencampuran tanaman). • Tanaman pohon dan tanaman tahunan, untuk persediaan pangan sepanjang tahun. • Lahan dibagi menjadi beberapa bagian untuk rotasi tanaman dan lahan untuk pengembalaan ternak yang dibatasi oleh pepohonan yang bisa menjadi pakan ternak. • Sengkedan dan terasering untuk melindungi tanah dari erosi. • Tanaman pangan cadangan untuk situasi darurat seperti paceklik atau bencana lainnya. • Penggunaan benih non-hibrida. • Tidak menggunakan bahan-bahan kimia, serta selalu merotasi tanaman untuk melindungi tanah dari krisis unsur hara. • Menggunakan kembali limbah organik berupa kompos, dan menghentikan pembakaran lahan. • Pengendalian Hama Terpadu (PHT), penanaman tumpang sari untuk mengurangi hama. • Disain dan strategi yang cerdas, yang terbukti lebih baik daripada alat-alat pertanian mahal.

contoh elemen yang ada pada zona 3

26

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Zona 4: Hutan Masyarakat
Zona ini dilokasikan di sekitar lahan pertanian desa. Di sini tumbuh harta masyarakat dan tidak diijinkan untuk membakarnya. Tanaman di zona ini bervariasi, dari kebun buah-buahan yang terkontrol hingga hutan yang setengah liar. Zona 4 didisain dan dikelola oleh masyarakat untuk mencegah konflik. Ini membutuhkan perawatan dan perhatian yang minim, dalam artian pengairan dan pemupukannya juga minim. Dibutuhkan areal yang lebih luas untuk zona ini, mencakup tanaman pohon, yang apabila ditanam pada zona 1, 2, dan 3 akan mengganggu tanaman lainnya, yang disebabkan oleh naungan dan persaingan akar. Elemen-elemen dalam zona 4 meliputi: • Tanaman buah, minyak dan kacang-kacangan. • Pohon untuk bahan kayu dan kayu bakar. • Bambu. • Kerbau, sapi, kambing. • Mata air. • Kebun kopi. • Tanaman obat-obatan. • Sawah, jika air mencukupi. • Sengkedan untuk reboisasi. • Tanaman untuk bahan-bahan industri kerajinan.

contoh elemen yang ada pada zona 4

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

27

Zona 5: Hutan Lindung
Zona 5 adalah daerah yang dibiarkan tak terjamah. Hutan alami menyediakan beragam fungsi seperti makanan dan obat-obatan bagi manusia, makanan dan habitat hewan-hewan asli, serta perlindungan terhadap perburuan dan erosi. Hutan lindung juga bisa menghasilkan uang bagi masyarakat sementara tetap melestarikannya untuk generasi mendatang. Menebang hutan ini hanya akan menghasilkan keuntungan singkat bagi sedikit orang, namun kerugian dan kerusakan besar untuk jangka panjang bagi banyak orang. Zona 5 biasanya terletak paling jauh dari tempat pemukiman penduduk dan bisa pada lahan yang sukar untuk ditanami dan dikelola, misalnya: lereng terjal, jalur air yang tererosi, pegunungan dan tanah yang berbatu. Tanaman yang ditanam di daerah ini sebaiknya tanaman asli, dengan beragam ukuran, usia, dan jenis. Zona 5 meliputi: • Hukum perlindungan hutan yang disepakati dan dipatuhi bersama. • Penerapan ekowisata. • Produk-produk yang tidak memakai kayu hutan. • Pengijinan aktivitas berisiko rendah dan pelarangan pembakaran. • Kelompok penjaga hutan.

contoh elemen pada zona 4 & 5

Ada berbagai macam situasi yang dapat mempengaruhi kategori zona-zona, ini termasuk: • Akses pada air. Jika ada akses pada sumber mata air atau pada air irigasi, maka lahan itu memiliki banyak kemungkinan untuk dibudidayakan sistem-sistem tanaman yang lebih intensif, tanaman buah-buahan atau ternak. • Akses pada jalan. Jika lahan itu memiliki akses ke jalan, maka hasil-hasilnya akan mudah diangkut. Oleh karenanya, hasil tanaman yang berukuran besar tidak akan terbuang percuma. • Tingkat erosi. Jika erosi sudah terjadi atau tanahnya sangat terjal, maka tanah itu harus distabilkan dengan melakukan terasering, pembuatan sengkedan atau penanaman pepohonan sebelum dilakukan upaya budidaya yang intensif. • Kualitas tanah. Tanah yang tidak subur atau sangat berbatu akan memerlukan curahan tenaga kerja yang banyak selama bertahun-tahun untuk mengubah tanah itu menjadi subur, atau kalau tidak, fokus produksinya adalah tanaman pepohonan. Biasanya, akan lebih baik dan lebih mudah untuk menanami dulu dengan tanaman pepohonan kemudian secara perlahan melakukan budidaya tanaman pertanian dan sayuran pada lahan-lahan yang lebih kecil. Pemangkasan tanaman pepohonan itu akan membantu memperbaiki lahan budidaya dengan lebih cepat.

28

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
• Beberapa elemen dapat berada di lebih dari satu zona, misalnya tanaman jenis jagung, jeruk, dan ternak jenis babi. Ini tergantung pada: a. Jenis, kualitas, dan luas lahan. b. Teknik atau strategi yang digunakan. c. Tanaman mana yang untuk dijual dan mana yang untuk dikonsumsi keluarga. d. Peluang untuk berintegrasi dengan elemen-elemen lainnya. • Pembuatan gang atau lorong sangat penting karena bisa menghubungkan zona-zona secara efisien. Gang atau lorong tersebut akan menghubungkan titik-titik lokasi untuk kompos cair, kandang hewan, dan akses air. Semua gang atau lorong dapat dibatasi/ dipagari dengan tanaman produksi. Pagar atau batas itu bisa berupa kebun kecil-kecil, tanaman bunga, semak, tanaman rambat atau pohon buah-buahan yang kecil. Ini bisa memperbanyak bagian lahan nonproduktif, namun akan memudahkan akses pada lahan dan membuat pertanian menjadi lebih indah! • Zona-zona dapat juga diterapkan di dalam suatu masyarakat ataupun di tingkat pedesaan. Gagasan ini dapat membantu menghemat waktu, biaya dan tenaga. Jika pertanianpertanian bekerja secara bersama, maka proses produksi akan lebih efisien, sumberdaya akan dapat digunakan secera terus-menerus, dan setiap orang bisa berbagi keuntungan. Latihan: gambarlah sebuah peta zona dengan hanya menggambarkan kerangka dasarnya. Gambar dan potonglah berbagai macam elemen (misalnya rumah, kebun sayuran, lahan umbaran ayam, kolam dan sebagainya) dari kertas yang terpisah. Lalu tempatkan kembali elemen-elemen itu pada peta sesuai selera untuk mendisain pertanian Anda sendiri. Jelaskan bagaimana elemen-elemen yang ditempatkan itu berhubungan satu sama lain.

pengaturan lahan masyarakat
M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

29

4. Sektor / Kawasan
Sektor/kawasan merujuk kepada faktor-faktor alam yang mempengaruhi lahan dan tingkat produksi lahan. Faktor-faktor alam itu berupa: matahari, angin, aliran air dan potensi banjir, kebakaran, kemiringan, jenis tanah atau lahan keramat. Perencanaan kawasan dibuat untuk menyalurkan faktor-faktor alam ini ke dalam atau ke luar sistem. Pengetahuan yang diperoleh dari pemahaman pengaruh faktor-faktor alam menuntun kepada perencanaan yang akan: • Membantu memaksimalkan hasil. • Mengurangi kekeliruan yang dibuat, contohnya: penanaman tanaman atau pepohonan yang akan hanyut setelah hujan lebat atau banjir. • Membuat pertanian lebih tahan dan mampu menghadapi bencana dan kondisi ekstrim, seperti kebakaran, banjir atau erosi.

Matahari
terlalu banyak naungan

Pertanyaan: Arah matahari adalah penting. Dengan mengamati garis edarnya pada siang hari Anda akan menemukan di mana daerah yang paling banyak (terik) dan paling sedikit (teduh) terkena sinar matahari. Ingat bahwa ini berubah dari musim hujan (sudut tertinggi di langit) ke musim kemarau (sudut terendah di langit). Jawaban: Gunakan terlebih dulu daerah yang terkena sinar matahari lebih banyak untuk menanam tanaman budidaya yang paling bernilai. Untuk pekerjaan penghijauan juga penting untuk membentuk terlebih dahulu daerah yang paling terik. Daerah yang agak teduh lebih sesuai digunakan untuk memelihara hewan. Beberapa jenis tanaman seperti kopi dan vanili, tumbuh lebih baik di daerah yang agak teduh.

cukup sinar matahari

Angin
Pertanyaan: Dari manakah angin itu biasanya datang dan seberapa kencang? Jawaban: Tanamlah tanaman penahan angin pada daerah yang sesuai untuk melindungi tanaman, hewan, budidaya air, dan lingkungan rumah. Tanamlah hanya pohon yang kuat dan tahan di daerah sangat terik, sebab angin dan matahari akan mengeringkan dan merusak banyak pohon. Angin juga bisa mengganggu pertumbuhan tanaman dan meningkatkan penggunaan air.

tanaman penahan angin

30

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Aliran Air
Pertanyaan: Ke manakah air akan mengalir bila melalui lahan? Apakah ada sumber mata air? Apakah ada daerah yang mengalami erosi? Jawaban: Aliran air alami dan mata air penting untuk dilindungi dengan menanam tanaman atau pohon yang dapat mencegah erosi. Pemeliharaan titik-titik pengumpulan air dan saluran irigasi dapat dibangun untuk mengalirkan air.

memperbaiki aliran air yang tererosi

Potensi erosi dapat diatasi dengan menggunakan sengkedan dan penanaman pohon. Ini juga mencegah potensi longsor dan erosi skala luas yang jika tidak ditindak-lanjuti akan menjadi masalah yang besar. Ingat bahwa setiap kali terjadi erosi, lapisan tanah yang subur hilang dan peluang untuk terjadi longsor meningkat terus. Erosi juga akan menyebabkan masalah bagi sungai dan laut.

Banjir
Pertanyaan: Adakah bagian di lahan yang mengalami banjir ketika terjadi hujan deras? Di manakah tempat yang mana selalu basah secara alami dan tempat-tempat air mengalir berlebihan? Jawaban: Amati darimana asal air dan lindungi tempat ini dari erosi dan longsor. Cara terbaik untuk mengurangi banjir dan mengurangi jumlah aliran air di permukaan adalah dengan sengkedan, terasering dan penghijauan untuk menyimpan sebanyak mungkin air. Manfaatkan daerah-daerah yang basah dan becek secara alami dan rentan banjir untuk ditanami tanaman yang cocok, contohnya: tanaman padi, kangkung, dan talas. Bebek, ikan dan udang air tawar dapat juga dikembangkan. Dengan cara ini, air dapat disimpan dan dimanfaatkan sehingga kelebihan air dapat diatur. (Untuk informasi lebih lanjut tentang penyaluran air, bacalah Modul 11 - Akuakultur).

Lereng
Pertanyaan: Seberapa curamkah lereng yang ada di lahan? Seberapa mungkin tanah dapat dilindungi dan seberapa mungkin lereng dapat dimanfaatkan? menggunakan kemiringan untuk meningkatkan hasil

Jawaban: Saat banjir, penangkapan dan penyimpanan air dalam tanah akan memperbaiki produksi pertanian daerah lereng dan akan memberi perlindungan pada tanah. Berbagai macam teknik seperti sengkedan dan terasering dapat digunakan. Gaya gravitasi dapat digunakan untuk irigasi, baik secara alami, menggunakan sengkedan, atau menggunakan pipa, bambu dan selang. Gaya gravitasi juga dapat digunakan untuk mengalirkan air dalam sistem akuakultur atau tangkapan air.

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

31

Kebakaran
Pertanyaan: Dari mana arah api biasanya berasal? Biasanya api akan bergerak paling cepat menaiki lereng, dan dari arah mana angin paling sering datang? Jawaban: Tanamlah tanaman penahan api, ini berupa dua atau tiga baris tanaman yang tahan api dalam suatu alur yang panjang dengan celah melindungi kebun yang bersih pada kedua sisinya (seperti tembok dari kebakaran atau pagar), yang akan membantu mengurangi atau menghentikan penyebaran api. Tanaman tahan api ini berupa pisang, pepaya, buah ara, kaktus, dan lain-lain. Tanaman-tanaman jenis ini harus ditanam di wilayah-wilayah sumber munculnya api. Penahan api juga dapat bersifat multi-fungsi karena juga dapat menyediakan makanan, kayu dan sumberdaya lainnya. Penahan api sangat penting untuk membantu melindungi bangunan, kandang hewan, bedeng sayuran dan tempat-tempat pertanian intensif lainnya. Penting juga untuk melakukan dialog dengan para tetangga tentang bahaya kebakaran dan melakukan kerjasama dengan mereka. Melakukan pertemuan masyarakat tentang bagaimana menanggulangi kebakaran dan mencari solusi alternatif terhadap kebakaran.

Jenis Tanah
Pertanyaan: Apakah ada jenis tanah yang berbeda di lahan pertanian? Apakah ada perbedaan tebal humus tanah? Jawaban: Tempat-tempat yang berbatu, berlumpur atau banyak mengandung garam, harus diperhatikan dan diperlakukan secara berbeda. Lakukan pengujian jenis tanah untuk mengetahui jenis tanah apa yang Anda miliki. Semua tanah dapat diperbaiki dan diubah menjadi tanah produktif dan sehat, jika diterapkan pengelolaan yang baik. Gunakan pohon-pohon yang tahan pada tanah-tanah berbatu dan bergaram, dan tanaman yang menyukai air untuk tempat berlumpur dan pikirkan tentang ide jangka panjang untuk membuat tempat ini menjadi produktif. (Untuk informasi lebih lanjut tentang pengujian tanah dan pH tanah, bacalah Modul 4 - Tanah).

Tanah Keramat atau Tanah Sakral
Pertanyaan: Apakah ada tanah-tanah yang dikeramatkan atau yang dipercaya mendapat kutukan di lahan Anda dan akan mempengaruhi apa yang akan dikerjakan di lahan itu? Jawaban: Berdiskusilah dengan kepala kampung dan ketua adat setempat tentang bagaimana cara memanfaatkan lahan tersebut, membebaskan lahan tersebut (misalnya melalui upacara) atau haruskah dibiarkan begitu saja tanpa digarap.

32

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

5. Pengamatan dan Pengumpulan Data
Pengamatan adalah hal yang penting dan harus merupakan langkah pertama ketika merencanakan lahan pertanian Anda. Melalui pengamatan, kita bisa melihat bagaimana elemen-elemen alam mempengaruhi lahan. Sebagai contoh, varietas tanaman yang sama akan tumbuh secara berbeda pada satu daerah dibandingkan dengan daerah lainnya. Apakah ini disebabkan karena jumlah air yang tersedia, kedalaman tanahnya, jenis tanahnya, kencang anginnya, intensitas cahaya matahari atau faktor lain? Pengamatan akan menunjukkan dan membantu kita untuk membuat perencanaan dengan lebih baik. Alam dapat memberikan tanda-tanda yang bisa kita lihat, seperti: • Tanaman yang berdaun mengkilat dan yang berbulu akan tumbuh lebih baik jika tersedia air. • Jika ada angin yang bertiup kencang, semua tanaman yang tinggi akan miring ke arah yang berlawanan dan tanaman akan menjadi lebih kecil dan kerdil. • Menguningnya semua daun-daun dan pertumbuhan baru, masak lebih awal dan ukuran buah dan bunga yang lebih kecil, merupakan tanda bahwa terbatasnya jumlah nitrogen dalam tanah. (Untuk informasi lebih lanjut tentang nitrogen dalam tanah, bacalah Modul 4 - Tanah). Jika Anda mengamati dan bekerja dengan alam, Anda akan menghemat waktu, tenaga dan biaya.

Kearifan Lokal
Kearifan lokal selalu menjadi sumber informasi yang penting. Banyak informasi tentang pengetahuan-pengetahuan tradisional yang disampaikan dari mulut ke mulut dan tidak tertulis. Menemukan sebanyak mungkin informasi tentang iklim, faktor alam, apa yang tumbuh dengan baik dan apa yang pernah ditanam sebelumnya akan membantu mengurangi kekeliruan. Orangorang tua di masyarakat merupakan sumber informasi yang paling baik. Informasi seperti ini bisa juga menjadi sangat penting ketika membuat perencanaan untuk cuaca yang ekstrim.

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

33

Pemerintah Lokal
Petugas Penyuluh Lapangan (PPL) dapat membantu memberikan informasi dan dukungan. Informasi tentang proyek pemerintah, pola cuaca, benih dan tanaman, teknik-teknik dan dukungan apa yang ada yang akan sangat membantu. Merancang sebuah kelompok tani akan bisa membantu memanfaatkan semua informasi dan dukungan yang ada. Sumber-sumber informasi lainnya adalah LSM (Lembaga Swadaya Masyarakat), sekolah pertanian, radio, buku, universitas dan internet. Bentuklah kelompok tani, kelompok masyarakat, atau kelompok penyimpan benih sebagai dasar sumberdaya. Kelompok pendukung lain, seperti kelompok wanita, juga sangat penting. Perwakilan tiap-tiap kelompok dapat bekerjasama dengan perwakilan kelompok yang lebih besar, ini akan membantu untuk memaksimalkan manfaat informasi dan dukungan. Seluruh anggota masyarakat akan mendapatkan manfaatnya secara berkelanjutan.

Intuisi/gerak hati
Menggunakan intuisi/gerak hati/naluri Anda, mestinya menjadi bagian dalam setiap proses pengambilan keputusan. Intuisi adalah tentang perasaan atau secara naluri mengetahui apa yang harus dilakukan dan kapan saatnya. Hal itu datang dari rasa percaya terhadap diri sendiri dan dari pengalaman-pengalaman masa lalu serta pengetahuan dalam diri, keluarga, dan masyarakat. Hal itu juga datang dari jiwamu. Sangat penting untuk melihat semua kenyataan berikut selukbeluknya, khususnya dengan pekerjaan teknis, namun tetap penting untuk mengikuti intuisi Anda. Intuisi mengarahkan kita pada lebih banyak ide-ide baru, lebih kreatif dan lebih luwes, serta membuat setiap proyek menjadi lebih indah.

IDE CERDAS!
Semua rencana dan disain harus dirancang oleh orang yang akan melakukan pekerjaan tersebut. Semua rencana dan disain sebaiknya dilakukan bersama-sama dengan mengikutsertakan setiap orang yang akan terlibat dalam proyek tersebut. Ini berarti bahwa wanita dan anak-anak harus menjadi bagian dari proses perencanaan, khususnya di Zona 1 dan 2, di mana wanita melakukan sebagian besar dari pekerjaan dan anak-anak juga banyak membantu. Ini akan mengurangi peluang terjadinya kesalahan dan pemborosan waktu, tenaga dan biaya. Kesalahan dan perubahan akan terjadi sejalan dengan Anda belajar lebih banyak dan menggunakan teknik yang lebih baik. Setiap orang membuat kekeliruan, dan dengan belajar dari kekeliruan itu dapat membuat perencanaan yang lebih baik lagi. Perencanaan ke depan akan membantu kita melihat ke masa mendatang, untuk anak-anak dan kemakmuran bangsa.

34

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 2 : Po l a A l a m & d i s a i n Pe r m a k u l t u r

35

Catatan...

36

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 3.

Rumah, Air & Pengolahan limbah
Rumah, Air & Pengolahan Limbah

Panduan Permakultur Modul 3.

Catatan...

38

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Segala sesuatu berhubungan satu dengan yang lain. Ini adalah prinsip di mana sangat penting untuk mengingat penciptaan sistem-sistem pertanian yang berkelanjutan. Anda dapat bekerja dengan prinsip ini untuk manfaat/keuntungan masa depan, atau mengacuhkannya untuk kerusakan/kerugian masa depan. Prinsip ini juga berlaku untuk rumah dan areal tempat tinggal, termasuk dapur, kamar mandi, dan WC. Setiap rumah dipengaruhi oleh tanah dan lingkungan sekitarnya, contohnya: • Curah hujan, longsor, banjir. • Angin. • Suhu. • Jenis tanah, batuan, pepohonan. • Penyediaan air. • Penyakit-penyakit (misalnya dari nyamuk). Semua faktor ini dapat menjadi pertimbangan dalam membangun atau memperbaiki rumah, dan lingkungan tempat tinggal, serta mencegah masalah-masalah di kemudian hari. Setiap rumah juga mempengaruhi lingkungan sekitarnya, contohnya: • Mengkomsumsi makanan, kayu bakar, minyak listrik, bahan-bahan pembersih dan barangbarang rumah tangga umum lainnya. • Menghasilkan limbah yang berupa asap, sampah, air kotor, kotoran manusia. • Kegiatan berkebun. Mutlak bagi masa depan untuk mengurangi pengaruh negatif pada lingkungan sebanyak mungkin, dengan cara: • Mengurangi penggunaan jumlah bahan-bahan polutan, misalnya tas plastik. • Mengurangi polusi, misalnya akibat pembakaran. • Memanfaatkan kembali sampah, misalnya memanfaatkan kotoran hewan dan manusia. • Membersihkan air kotor dari bahan-bahan polutan sebelum dikembalikan ke sungai. Ide-ide masyarakat Ada banyak ide-ide untuk meningkatkan kualitas rumah dan areal tempat tinggal yang dapat diatur, diterapkan dan dikelola pada tingkat masyarakat. Perbaikan-perbaikan yang tepat akan memberikan hasil yang lebih baik, lebih murah dan lebih mudah untuk dikelola, terlebih lagi apabila masyarakat bekerja sama. Ini dapat dicapai melalui proses dari pertemuan-pertemuan masyarakat dan kesepakatan bersama. Ini penting bahwa setiap orang dapat mengerti, memberikan masukan, dan mempunyai kepemilikan dari proyek-proyek perbaikan masyarakat tersebut. Juga penting untuk bekerja dengan pemerintah untuk tingkat daerah dan tingkat nasional.
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

39

Modul ini akan menerangkan: 1. Bagaimana menciptakan daerah perumahan yang nyaman, sehat dan fungsional yang hemat sumber daya dan biaya, contohnya perbaikan penyediaan air, penggunaan penahan angin, memperbaiki penerangan alami dan ventilasi. 2. Bagaimana membersihkan dan mengatur sampah, bahkan jika memungkinkan bisa mengubah sampah rumah menjadi sesuatu yang berguna, contohnya kompos. 3. Bagaimana membuat sumber-sumber alam lebih berguna dan bagaimana membuat mereka bertahan lebih lama, contohnya bangunan berbahan batu atau tanah liat, mengawetkan bambu, dan lain-lain. 4. Ide-ide keluarga, masyarakat dan nasional untuk memperbaiki rumah dan areal tempat tinggal.

Bagaimana Menciptakan Rumah yang Sehat?
Rumah yang sehat adalah rumah yang praktis, bertahan lama, dan membuat hidup lebih mudah, lebih baik, dan hemat. Penting juga untuk mempunyai rumah kebanggaan, rumah yang terlihat indah di dalam maupun di luar. Kedua hal di atas dapat pula dikombinasikan. Membuat rumah Anda lebih baik tidak berarti membutuhkan uang yang lebih banyak. Pada kenyataannya, ada banyak cara untuk memperbaiki rumah dan kualitas kehidupan yang menyediakan sumber-sumber alam tambahan untuk kebun dan ternak Anda, contohnya pupuk untuk pohon buah-buahan, air untuk sayur-sayuran, pakan untuk hewan-hewan. Ketika Anda membangun sebuah rumah atau memperbaiki rumah yang ada, ada beberapa faktor penting berikut ini yang mesti diperhatikan.

1. Lokasi Rumah
Bangunlah rumah di lokasi yang baik, pikirkan tentang: • Kemungkinan dari tanah longsor. • Kemungkinan dari banjir. • Dari arah manakah angin kencang datang? • Di mana sumber air terdekat? • Berapa banyak cahaya matahari? • Apakah ada pepohonan peneduh?

Seringkali memang tidak banyak pilihan di mana akan membangun sebuah rumah, tapi ada banyak cara untuk mengurangi kemungkinan masalah-masalah yang timbul sehingga akan membuat areal rumah menjadi lebih baik dan lebih nyaman.

40

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

2. Mengurangi Risiko-risiko
Ada beberapa hal yang sebaiknya dilakukan untuk mengurangi risiko, seperti: • Hentikan erosi dan kurangi kemungkinan tanah longsor. Di atas lokasi rumah, sengkedan dapat dibuat untuk menampung air dan tanah. Untuk situasi ini, alirkan air secara perlahan ke satu sisi, menjauhi rumah. Air ini lalu dapat ditampung dan digunakan ulang di bawah rumah dalam kolam, lubang pisang atau kebun sayuran. Sangat penting untuk membuat tumbuh-tumbuhan tetap tegak melindungi tanah dan air. • Kurangi peluang banjir. Reboisasi atau penghijauan pegunungan dan tebing-tebing sungai adalah solusi jangka panjang terbaik untuk mengurangi risiko banjir. Tapi kadang-kadang banjir akan tetap terjadi secara alami. • Kurangi peluang kebakaran. Api akan lebih cepat merambat ke bukit dengan bantuan angin. Gunakan cara-cara untuk memutus jalur api jika banyak risiko karena api. • Kurangi kerusakan rumah dari angin kencang. Jangan membangun pada puncak bukit jika mungkin, serta tanamlah pepohonan penahan angin. Ide Masyarakat: Pencegahan Bencana Pencegahan bencana adalah isu keluarga, masyarakat dan nasional. Areal tepian dan tebing sungai harus dilindungi untuk mengurangi risiko banjir. Pohon, bambu dan rumputan sepanjang tebing sungai akan mengurangi risiko ini dan erosi. Reboisasi dari lahan masyarakat juga akan mengurangi risiko tanah longsor.

3. Sesuai dengan Iklim

Ada banyak perbedaan iklim. Sebuah rumah seharusnya dirancang sesuai dengan iklim daerah setempat. Daerah pegunungan sangat dingin pada malam hari. Batako, batu atau batu bata adalah bahan terbaik untuk menjaga rumah tetap hangat pada waktu malam. Daerah pesisir adalah daerah yang panas, sehingga bahan-bahan seperti bambu, papan dan alang-alang akan jauh membuat sejuk dibanding batako. Sebuah rumah terbuka dengan tempat tinggal di luar akan lebih nyaman untuk daerah ini. Jendela-jendela yang terbuka juga sangat penting. Namun, masalah keamanan harus dipertimbangkan juga, sehingga kamar-kamar yang dapat dikunci perlu dibuat. Daerah-daerah yang ada di tengah-tengah (antara pegunungan dengan pesisir) sebaiknya membuat kombinasi dalam rumah, dengan membangun kamar-kamar hangat dan juga tempattempat terbuka. Semua tempat di daerah tropis mendapatkan panas, sehingga struktur-struktur peneduh di luar rumah akan banyak memberi kenyamanan tempat tinggal. Pohon-pohon sekitar rumah dapat memperbaiki iklim sekitar dengan menyediakan keteduhan, mengurangi angin dan menyejukkan udara.
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

41

4. Kesehatan yang Baik dan Pencegahan Penyakit
Banyak penyakit yang terjadi dapat dikurangi atau dicegah oleh disain dan pembangunan rumah yang baik. Demikian pula dengan dapur. MASALAH Asap menyebabkan masalah paru-paru dan pernapasan serta dapat menyebabkan TBC (Tuberculosis). Nyamuk menyebabkan malaria, demam berdarah dan banyak penyakit lainnya. Mereka berkembang biak dalam air. Penyakit-penyakit dapat disebarkan karena areal/ tempat cuci yang kotor. SOLUSI • Ventilasi yang baik di dapur. • Cerobong asap (pipa). • Meminimalkan produksi asap dari kompor/oven. • Tidak menggunakan kayu bakar. • Jangan biarkan air tergenang. • Tutup setiap bak atau air kamar mandi. • Pasang jaring nyamuk pada jendela-jendela. • Kelambu untuk tidur. • Tempat cuci yang dibangun dengan baik adalah yang mudah membuatnya tetap bersih. • Cepat menguras air cucian. • Sistem penyaringan yang sederhana untuk membersihkan air cucian. • Mengkompos WC dan membangun kamar WC yang mencegah binatang dan serangga memakan/menyentuh kotoran manusia. • Menggunakan WC daripada menggunakan sungai. • Kebersihan WC yang baik. • Menjaga semua makanan terlindung di tempatnya, sehingga mencegah masuknya penyakit • Mencegah binatang memasuki dapur. • Bangun rumah yang mudah dibersihkan. • Mencuci tangan sebelum makan. • Mengeringkan lantai dan areal tempat tinggal. • Atap yang tidak rusak atau bocor. • Menjaga hujan jauh dari dinding-dinding. • Ventilasi yang baik. • Sebanyak mungkin mendaur ulang sampah. • Membakar sisa sampah di areal khusus jauh dari rumah dan anak-anak.

Penyakit dapat disebarkan karena WC yang terbuka dan kotor. Tikus, anjing, kucing, kecoa, lalat dan lain sebagainya dapat menyebarkan penyakit, terutama jika mereka memakan makanan dan kotoran. Lumut dan dinding yang lembab dapat menyebabkan infeksi paruparu dan masalah pernapasan. Membakar sampah menghasilkan asap yang dapat menyebabkan masalah kesehatan.

5. Sebuah Rumah yang Mudah untuk Dibersihkan
Sebuah rumah yang mudah dibersihkan akan mengurangi masalah dan menjaga kesehatan. Lantai semen atau batu akan membuat lantai lebih mudah untuk dibersihkan. Koridor atau tempat jalan yang dibuat dari batu-batu kecil atau besar antara dapur, rumah, tempat cuci dan WC akan mengurangi risiko-risiko penyakit dari kotoran dan lumpur.

42

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

6. Manajemen Pembuangan
Hal ini mencakup pembuangan terhadap sisa-sisa makanan, air yang telah digunakan, kotoran manusia dan urin/kencing, plastik, kertas, kaleng-kaleng bekas, botol-botol, asap, abu, daun-daun, baterai, mobil tua dan bagian-bagian dari sepeda motor, minyak tua, besi tua dan lain sebagainya. Pembuangan juga meliputi sampah dan polusi yang diciptakan ketika membuat serta mendistribusikan sesuatu, contohnya makanan, mainan plastik dan lain sebagainya. Pembuangan lain juga terjadi saat penggunaan energi, contohnya asap dari generator diesel. Kita terlibat di dalamnya ketika kita membeli produk-produk dan menggunakan energi. Rumah yang dirancang dengan baik akan mengurangi jumlah pembuangan yang dihasilkan. Bertanggung jawab terhadap apa yang Anda beli dan gunakan, akan menguntungkan masa depan dan membantu menjaga lingkungan. Hal berikut juga semestinya dilakukan: • Kurangi pembuangan yang dihasilkan. • Menggunakan ulang atau daur ulang sebisa mungkin. • Tanggung jawab pembuangan. Manajemen pembuangan yang baik adalah memisahkan pembuangan dan merubah sebagian besarnya menjadi produk-produk yang bermanfaat, seperti misalnya: • Daun-daun adalah mulsa yang berharga dan dapat dibuat pupuk untuk tanaman. • Sisa-sisa makanan dapat dijadikan makanan binatang. • Air yang telah digunakan dialirkan ke kebun melalui parit-parit. • Komposkan limbah ruang cuci dengan menyalurkannya ke pohon-pohon pisang. • Komposkan limbah WC dengan mengubah kotoran manusia menjadi pupuk. • Abu kayu bakar untuk bahan kompos dan kompos cair. • Kotak-kotak plastik untuk menyimpan benih/bibit. • Botol-botol air minum mempunyai banyak kegunaan • Kaleng-kaleng timah digunakan sebagai kotak pembibitan dan kaleng air. • Kertas dapat ditambahkan ke dalam lubang-lubang kompos. • Botol-botol kaca dapat dibersihkan dan digunakan ulang untuk menyimpan madu, minyak, minyak kelapa sawit, dan lain sebagainya • Ban-ban tua, kaleng, ember rusak dan lain sebagainya dapat digunakan di pembibitan untuk kotak bibit atau pot tanaman bunga. • Dan masih banyak lagi contoh lainnya. Manajemen pembuangan yang buruk adalah membakar segala sesuatunya, membiarkan binatang-binatang memakan kotoran manusia dan membiarkan air yang telah digunakan meluber dan tergenang di tanah. Bahkan manajemen pembuangan yang lebih buruk lagi adalah membuang sampah di sungai. Ini membuat polusi di sungai dan laut dan menyebabkan masalah besar di masa depan. atau Hal ini juga telihat jelek dan merusak kecantikan lingkungan.

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

43

Membakar Sampah
Beberapa pembuangan akan tetap dibakar. Jika sampah, khususnya plastik, dibakar dengan cepat pada suhu panas yang tinggi, akan menghasilkan sedikit asap dan ini lebih baik untuk manusia dan lingkungan. Membuat lingkaran batu-batu mengelilingi areal pembakaran akan menyediakan tempat di mana sampah dapat dibakar dengan baik. Masukkan sampah ke dalam kantong-kantong plastik dan buang ke dalam areal pembakaran sampai semuanya dapat terbakar sekaligus. Ini menciptakan suhu tinggi dan mengurangi asap dan polusi. Tempat pembakaran ini sebaiknya: • Ditutup atasnya dan pastikan semuanya terbakar. Ini juga untuk mencegah anjing-anjing masuk. • Biarkan celah-celah untuk membiarkan udara masuk guna membantu mempercepat pembakaran pada temperatur tinggi. • Dibuat agak jauh dari rumah, dan pastikan juga arah angin agar asap tidak tertiup ke rumah kita dan tetangga. Jangan biarkan anak-anak berdiri dekat asap dan menghirupnya. Itu beracun!

Ide-Ide Masyarakat dan Pemerintah
Segera bangun tempat-tempat pembuangan di setiap desa atau kecamatan. Ini akan banyak memperbaiki manajemen pembuangan, khususnya yang dari kota-kota. Namun yang pertama mesti dilakukan adalah memisahkan dan mendaur ulang sebanyak mungkin sampah, baru kemudian sisanya dibawa ke tempat-tempat pembuangan. Contoh daur ulang berupa: • Menggunakan ban-ban tua untuk membuat teras-teras tanah. Gunakan dengan cara yang sama dengan batuan dalam pembuatan sengkedan/terasering. Pohon-pohon dapat tanam di bawah atau bahkan di dalam ban-ban bekas tersebut. • Membuat kompos dari semua daun-daunan, kotoran, dan lain-lain. Di desa-desa dan masyarakat-masyarakat kecil, untuk sampah yang dibakar, sebuah areal pembakaran masyarakat dapat dibuat untuk mengurangi asap dan masalah-masalah lingkungan. Ini dibuat dari batu-batu atau batu karang yang besar, sama seperti untuk keluarga, tapi lebih luas. Buatlah lingkaran berdiameter sekitar 2m dan tinggi 1m. Penting bagi pemerintah dan masyarakat untuk berpikir tentang masa depan dan mulai melakukan tindakan dibentuknya suatu tempat penampungan dan daur ulang. Perhatian ini lebih difokuskan pada sampah-sampah seperti: • Pembuangan zat racun, seperti: oli mobil bekas, baterai, ban-ban, limbah rumah sakit. • Botol-botol kaca, kaleng-kaleng. • Sisa-sisa logam/besi. • Plastik. Daur ulang material ini lambat laun akan menggantikan pembakaran. Tapi ingat bahwa cara terbaik untuk mengatasi pembuangan adalah tidak menciptakannya! Gunakan lebih banyak bahan-bahan lokal alami sebagai gantinya, kapanpun dan sebisa mungkin.

44

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

7. Mengurangi Penggunaan Air dan Energi
Air adalah sumber berharga yang sering membutuhkan kerja keras untuk mendapatkannya. Modul ini menjelaskan banyak ide untuk memperoleh dan menyimpan air, tapi lebih baik untuk menghemat penggunaan air sejak awal. Bahkan untuk di kota-kota dan desa-desa yang menggunakan air ledeng, sangat penting untuk menggunakan air sesuai dengan kebutuhan untuk memastikan bahwa ada cukup air untuk masa depan. Ide-ide penghematan air untuk rumah tangga, contohnya: • Selalu mematikan keran sehabis menggunakan. • Membuat kompos WC karena mengunakan sangat sedikit air. • Gunakan ulang semua air dapur dan cucian untuk kebun sayuran. • Menggunakan ember-ember dan bak-bak untuk mencuci, jangan biarkan air terus mengalir selagi mencuci. Energi adalah bahan bakar yang diperlukan untuk rumah. Kayu, minyak tanah, listrik, generator, bahan bakar gas, oli dan bahkan lilin, semuanya menyediakan energi. Harga oli dan minyak mahal, dan akan menjadi lebih dan lebih mahal lagi, dan ketersediaannya tidak akan bertahan selamanya. Sangat penting supaya manusia di seluruh dunia mengurangi penggunaan energi dan merubah cara untuk menggunakan energi yang dapat diperbaharui. Beberapa jenis energi bermanfaat yang dapat diperbaharui adalah energi panel matahari, generator mikro-hidro, generator biogas dan generator angin. (Untuk informasi lebih lanjut tentang energi, bacalah Modul 12- Teknologi Tepat Guna). Penting juga memakai kompor dan oven yang menggunakan kayu sedikit atau tidak sama sekali, atau yang menggunakan gas. Pohon-pohon telah digunakan dengan cepat dan telah banyak yang ditebang, lebih cepat dibanding dengan yang tumbuh kembali. Ini sudah menjadi masalah besar untuk lingkungan, dan ini akan menjadi lebih buruk kecuali dilakukan perubahan. Ada tempat-tempat di dunia sekarang di mana orang-orang harus berjalan kaki sepanjang hari hanya untuk mengumpulkan kayu bakar. Apakah ini masa depan yang kita harapkan?

8. Rumah yang Bertahan Lama
Kayu, bambu, papan, rumput dan bahan-bahan alami lainnya cukup murah dan sejuk, tapi sering hanya akan bertahan empat atau lima tahun, dan kadang-kadang kurang. Lalu setelah itu, perlu untuk diganti. Bagaimanapun juga, dengan memilih bahan yang benar, khususnya bambu, mereka akan bertahan beberapa tahun lebih lama. Mengurangi pembusukan dengan menjaga tanah tetap kering juga membantu untuk meningkatkan atau memperpanjang umur bahan. Batu atau lempengan tanah liat akan bertahan lebih lama dibandingkan blok-blok semen. Dengan menutupi permukaan batu, blok-blok semen, lempengan tanah liat dan bahan-bahan bangunan lainnya dengan campuran semen dan pasir mereka akan bertahan lebih lama lagi. Tanah liat, pasir, semen, kotoran sapi, kapur dan air adalah contoh dari bahan-bahan yang umum digunakan di berbagai negara. Dinding-dinding batako sangat biasa ditemukan. Baca lebih lanjut pada modul ini untuk teknik-tekniknya.
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

45

Membangun Sebuah Rumah
Mulai Dengan Rencana
Libatkan semua keluarga dalam proses perencanaan untuk bisa menyampaikan semua keperluan mereka. Perempuan biasanya menghabiskan banyak waktu di sekitar rumah dan oleh karena itu akan mempunyai lebih banyak ide tentang bagaimana keperluan rumah dapat dipenuhi, dan bagaimana mengatasi masalah kesehatan dan kebersihan. Ini juga termasuk bahan-bahan yang digunakan dan bagaimana membuat rumah lebih cantik. Jika keperluan ini disepakati maka akan menghemat waktu dan tenaga serta memperbaiki kehidupan semua anggota keluarga. Rencana untuk areal rumah termasuk pepohonan, kebun, areal bagian luar, naungan, dan lain sebagainya. Contohnya menanam pohon anggur atau markisa sebagai peneduh akan menyejukkan rumah, menyediakan tempat santai di luar, dan dapat menghasilkan buah untuk keluarga.

Disain atau Rancangan Rumah
Setiap daerah mempunyai disain sendiri-sendiri untuk rumah tradisional mereka. Rumahrumah ini merefleksikan iklim dan ketersediaan bahan-bahan bangunan serta selera penduduk setempat. Rumah batako umumnya mendasari gaya Portugis atau yang lebih terbaru adalah gaya Indonesia. Kadang-kadang bahan ini tidak disesuaikan dengan iklim, khususnya pada daerah pesisir. Sangat penting untuk memilih bahan-bahan yang betul-betul disesuaikan dengan iklim yang ada. Tapi disain dari bentuk dan ukuran rumah akan membuat perubahan besar pada temperatur, kenyamanan, kekuatan, daya tahan dan pencegahan bencana.

IDE CERDAS!
• Dinding lekuk lebih kuat dibandingkan dengan yang lurus! Ini terlihat lebih indah juga. • Rumah dapat mempunyai areal-areal tempat tinggal bagian dalam dan bagian luar. • Rumah-rumah tradisional dapat dikombinasikan dengan rumah-rumah modern. • Penempatan ruangan sangat penting. Ruangan yang menghadap matahari siang akan menjadi ruangan terpanas di malam hari. Contohnya kamar tidur yang mendapatkan matahari siang, di daerah dingin ini sangat bagus, tapi tidak untuk di daerah panas pesisir. • Beranda atau struktur teduh yang dibangun pada sisi barat dari rumah (di mana matahari terbenam) akan menjaga rumah jauh lebih sejuk pada malam hari. • Mendirikan rumah di atas tiang akan meningkatkan ventilasi dan mengurangi risiko kebanjiran. • Atap yang lebar akan mengurangi sinar matahari langsung ke dinding-dinding. Ini akan menyejukkan rumah di daerah panas. • Di daerah berangin kencang, atap empat sisi lebih baik dibanding atap yang bersisi dua dalam membantu mencegah kerusakan akibat angin. Ini karena hembusan angin melewati bagian atas atap daripada bagian bawah, yang berisiko dapat mengangkat atap! Jadilah kreatif dan dekoratif! Pengembangan di masa depan dan perubahan-perubahan dapat juga direncanakan, contohnya: jika sekarang hanya membangun sebuah rumah kecil karena keterbatasan bahan-bahan atau uang, Anda dapat mempersiapkan ruang untuk apa-apa yang akan dibangun di masa depan.

46

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Bahan Bangunan
Bahan-bahan bangunan rumah yang paling umum adalah kayu, papan, bambu, alang-alang, batako, semen, genteng dan besi. Ini sangat umum dikenal dan tidak perlu penjelasan tentang bagaimana menggunakan mereka. Bambu, tanah liat dan batu telah digunakan sejak lama dan bahan-bahan bangunan tradisional ini sangat baik jika digunakan dengan tepat. Beberapa ide dan teknik untuk menggunakan mereka akan diterangkan secara sederhana dalam buku ini.

Tanah Liat
Jika dibangun dengan baik, batu bata tanah liat atau dinding tanah liat akan bertahan untuk waktu yang sangat lama. Ada perumahan dengan lempengan tanah liat dan batu bata lumpur diberbagai negara yang berumur 100-200 tahun atau lebih! Ada banyak daerah yang mempunyai lempengan tanah liat yang sangat bagus untuk bahan batu bata dan dinding lumpur tanah liat. Rumah berbahan tanah liat akan lebih sejuk di udara panas dibandingkan rumah berbahan batako, tapi tetap saja ventilasi yang bagus merupakan hal yang lebih penting. Dinding-dinding tanah liat menyimpan suhu sepanjang hari. Pada malam hari dinding-dinding tanah liat lambat laun akan mengeluarkan suhu panas yang telah disimpan dan secara alami menjaga rumah tetap hangat. Rumah berbahan tanah liat baik untuk daerahdaerah yang malam harinya cukup dingin. Lempengan tanah liat untuk dinding dapat dibuat dengan menggunakan tanah liat, air dan beberapa rumput kering. Bahan-bahan tersebut dicampur bersama dan dinding dibangun dimulai pada dasar dan pelan-pelan bertambah. Kini tanah liat lebih sering digunakan untuk membuat batu bata. Batu bata dibuat dari tanah liat dan air (sedikit rumput kering dapat juga ditambahkan). Mereka ditaruh ke dalam cetakan dan dipadatkan, lalu dikeluarkan dari cetakan dan dikeringkan. Proses ini mirip dengan proses membuat batako. Dua jenis bata lainnya adalah blok tanah dan blok rumput. Blok-blok tanah dibuat dari tanah liat, tanah biasa, dan ditambahkan 10% semen. Blok-blok rumput dibuat dari tanah perkebunan dan potongan rumput.

IDE CERDAS!
• Plester (campuran pasir dengan semen) mutlak untuk lempengan batu bata dan sangat penting untuk membuat rumah menjadi tahan lama. Menggunakan sedikit kotoran sapi di plesteran membantu melindungi dinding dari serangga dan cuaca. Kotoran ini tidak akan bau bila sudah kering! • Atap rumah perlu melewati batas dinding untuk menjaga dinding dari hujan lebat.

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

47

Batu
Rumah batu membutuhkan waktu yang lama untuk membangunnya, tapi jika sudah terbangun dengan baik akan bertahan dalam waktu yang amat sangat lama. Dinding batu membutuhkan waktu lama untuk menjadi panas, sehingga akan tetap sejuk sepanjang hari. Dinding batu ini menyimpan panas dengan sangat baik, sehingga rumah akan tetap hangat pada malam hari. Keuntungan lain adalah batu dapat dengan mudah dikombinasikan dengan bahan-bahan bangunan lainnya. Ada banyak batu-batuan yang bagus untuk digunakan. Masalah utamanya adalah transportasi untuk membawa batu-batu itu.

IDE CERDAS!
• Jangan menggunakan campuran semen untuk menyokong batu-batuan dan menahan mereka di posisinya. Jika Anda melakukannya, maka dinding akan runtuh dalam beberapa tahun atau lebih awal. Gunakan semen hanya untuk mengisi celah-celah di bebatuan. • Untuk memanfaatkan keuntungan dari batu dengan cara hemat biaya dan waktu saat membangun rumah, gunakan batu untuk dinding bagian barat saja (bagian sisi terbenam matahari). Ini akan membantu mempertahankan rumah sejuk di siang hari dan hangat dimalam hari.

Bambu
Bambu adalah bahan yang sudah terkenal. Dia dapat digunakan untuk apa saja, termasuk untuk atap, dinding, dekorasi, furnitur dan masih banyak lagi. Bambu sangat baik untuk daerah-daerah panas pesisir karena memberikan ventilasi yang bagus. Dia juga ringan tapi kuat dan mudah dikerjakan. Pemilihan jenis bambu yang tepat, memotongnya pada bagian yang tepat, dan pengawetan akan membuat bambu bertahan lebih lama. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bambu, bacalah Modul 8 - Reboisasi dan Penanaman Pohon).

Bahan Campuran
Bahan campuran dimaksudkan membangun rumah dengan menggunakan bahan-bahan yang berbeda. Contohnya batu, kayu dan papan. Ini merupakan kombinasi dari bahan apa saja yang Anda inginkan. Rumah yang dibangun dari bahan campuran akan memaksimalkan keuntungan dari masing-masing bahan tersebut, contohnya: • Tanah liat dan batu adalah bahan-bahan terbaik untuk membuat sejuk di siang hari dan hangat di malam hari. Batako tidak bekerja dengan baik tapi cukup bagus jika diplester. • Bambu dan kayu memberikan ventilasi yang baik, harganya juga relatif murah. • Kayu yang bertahan lama, seperti kamper dan jati, dapat membentuk kerangka. • Atap seng bertahan lebih lama dan dapat digunakan untuk menampung air. Atap alangalang cukup murah dan berfungsi lebih baik sebagai penahan panas. Atap bambu juga baik dan juga dapat digunakan untuk mengumpulkan air.

48

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Ide-ide untuk Perumahan
Ide-ide ini dapat digunakan untuk rumah baru atau untuk merenovasi rumah yang telah dibangun. Bentuk yang sederhana dan murah dapat membuat perubahan besar untuk areal tempat tinggal.

Ventilasi
Ventilasi yang baik akan membuat rumah tetap sejuk. Udara panas secara alami akan terdorong naik. Ventilasi udara dapat digunakan untuk membantu mengatasi panas udara yang tinggi dan mengeluarkannya. Sebuah ventilasi udara adalah lubang kecil kira-kira 30cm x 15cm ditutupi dengan ram untuk menahan nyamuk dan tikus. Jika ada ventilasi udara dekat langit-langit atau atap, maka udara panas bisa keluar. Jika ventilasi udara dekat dengan lantai, maka udara sejuk dapat masuk. Pada saat udara panas keluar melalui ventilasi udara di atas, udara sejuk ditarik melalui ventilasi di bawah. Ini disebut konveksi. Anda perlu ventilasi udara pada bagian bawah dan bagian atas supaya konveksi bekerja. Membuka jendela-jendela juga membantu menyejukkan rumah. Pohon dan tumbuhan sekitar rumah akan membantu udara yang lebih sejuk masuk ke rumah.

konveksi rumah

konveksi dapur

Isolasi
Plesteran
Plesteran merupakan isolasi yang akan menjaga rumah sejuk sepanjang hari dan hangat di malam hari. Plesteran akan menutupi dan melindungi dinding-dinding, dan dapat digunakan pada batako, lempengan tanah liat, batu dan bahkan bambu. Untuk batako, tanah liat dan batu, semakin tebal campuran, semakin baik isolasinya, dan umur dinding semakin lebih panjang. Campuran untuk plesteran yang murah: • 8 bagian pasir. • 1 bagian semen. • 3 bagian kotoran sapi terfermentasi (kotoran sapi difermentasi dengan cara memasukkan kotoran sapi segar ke dalam ember kemudian diisi air dan dibiarkan 5-7 hari). Campuran lain yang bisa digunakan sebagai plesteran: • 1 bagian tanah liat. • 4 bagian pasir. • 5 bagian kotoran sapi segar. • Kapur basah (tambah air secukupnya). Kotoran sapi membantu menutupi plesteran dan melindunginya dari serangga. Kotoran sapi tidak bau ketika kering! Kapur juga membantu untuk melindungi dinding dari hujan dan bertindak sebagai penangkal serangga. kotoran sapi kering semen

pasir

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

49

Plesteran untuk bambu dan gedeg (anyaman bambu) Ide ini baik untuk daerah dingin, caranya: 1. Tutup belahan bambu atau gedeg dengan kawat ram dari luar dan dari dalam, ini akan menahan plesteran pada tempatnya. Memplester di kedua sisi akan membantu menjaga bambu dan gedeg dari serangan serangga, membuatnya bertahan lebih lama, dan meningkatkan perlindungan terhadap panas. 2. Plester sampai menutup seluruhnya, sampai Anda tidak dapat melihat kawat ram, bambu atau gedegnya. Semakin tebal semakin baik.

IDE CERDAS!
Tumpuk 2 atau 3 batu bata dari dasar dinding untuk membantu melindungi kayu, bambu atau gedeg dari serangga, lumut dan kelembaban.

Daun Jendela
Di daerah dingin, daun jendela atau tirai yang menutupi jendela dari bagian dalam akan menghentikan udara panas keluar melalui jendela pada malam hari dan mencegah udara dingin masuk.

Plafon / Langit-langit
Bahan-bahan tradisional dapat digunakan sebagai plafon yang baik. Plafon juga berfungsi sebagai isolasi untuk rumah dan bangunan. Ini dibuat dan dirancang untuk ditempatkan di bawah atap untuk menjaga ruangan tetap sejuk pada siang hari dan tetap hangat pada malam harinya. Biaya membuat plafon memang mahal, tetapi dari segi kenyamanan dan ekonomi akan jauh lebih menguntungkan, misalnya akan menghemat uang karena penggunaan listrik yang sedikit untuk AC dan kipas angin.

Penerangan Alami
Penting untuk menyediakan penerangan alami dalam rumah. Jika ruangan terlalu gelap, akan dapat merusak mata dan memboroskan lebih banyak alat-alat penerangan, seperti lilin dan lampu listrik. Masalah ini sering ditemukan pada beberapa tipe rumah-rumah tradisional. Memiliki cukup jendela-jendela yang besar di rumah akan menyediakan penerangan alami. Jika kaca terlalu mahal atau tidak tersedia, tutuplah jendela dengan kawat ram untuk menahan nyamuk dan binatang agar tidak masuk.
cahaya langit

Cahaya Langit
Cahaya langit juga bisa digunakan untuk meningkatkan penerangan. Ini menggunakan lembaran plastik atau genting kaca yang transparan dan ditempatkan sebagai atap pada beberapa bagian ruangan.

50

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Membuat Rumah Bertahan Lama
Jika Anda melindungi kayu dan bambu dari serangga penggerek, serangga pengebor, rayap dan serangga lainnya, bahan-bahan tersebut akan bertahan bertahun-tahun lebih lama.

Bambu (Untuk informasi lebih lanjut tentang
bagaimana memilih, mengolah, dan menyimpan bambu, bacalah bagian bambu pada Modul 8 Reboisasi dan Penanaman Pohon).

Kayu

Kayu dapat diawetkan dengan menggunakan: • Cat atau lumuri oli bekas (oli tua dari mobil atau truk), khususnya di sekeliling dasar tiang. Ini akan membantu melindungi tiang dari rayap dan serangga kayu untuk waktu yang jauh lebih lama. Cat ulang setiap dua tahun untuk perlindungan. Tetap hati-hati, ini juga akan meningkatkan risiko kebakaran rumah. • Gunakan tiang-tiang kayu yang sangat keras jika memungkinkan, misalnya kayu eukaliptus. Semut putih dan serangga pengebor tidak akan bisa memakannya dengan cepat dan kadang-kadang tidak sama sekali. • Rumah-rumah adat tradisional dibangun menggunakan kayu-kayu yang secara alami bertahan bertahun-tahun lamanya. Pengetahuan ini dapat disalurkan ke masyarakat dan jenis-jenis pohon yang digunakan perlu ditanam untuk masa depan. Tatakan semen akan menghentikan rayap dan semut putih dari memakan dasar/dalam kayu atau tiangtiang bambu, karena tiang kayu tidak lagi menyentuh tanah. Metode sederhana membuatnya: 1. Gali lubang di tanah, dengan kedalaman normal untuk tiang rumah. 2. Siapkan ember tua atau kaleng oli yang sudah dibelah untuk digunakan sebagai cetakan semen. 3. Isi lubang tanah dengan semen setinggi 50%-nya, letakan tiang dalam lubang lalu isi semen lagi sampai 10cm dari ujung tiang. 4. Letakkan cetakan ember atau kaleng oli yang sudah dibelah mengelilingi tiang, isi dengan semen sampai atasnya. 5. Lepaskan cetakan setelah kering. Menjaga areal dan tanah sekitar rumah agar tetap kering. Tanah yang basah sekitar rumah akan mendatangkan semut-semut putih. Mereka tidak dapat hidup di tempat atau tanah kering. Tanah basah juga merangsang lumut dan jamur pada dinding, yang bisa merusak dinding dan juga buruk bagi kesehatan manusia. Plesteran pada dinding akan membuatnya bertahan lebih lama. Asap dari kayu bakar akan menghalangi serangga dan membantu membuatnya kedap air, sehingga atap alangalang bertahan lebih lama. Namun hati-hati, karena jika terlalu banyak asap dalam rumah, dengan atap yang sudah kedap, akan berbahaya bagi kesehatan. Oleh karena itu, menyediakan cerobong asap atau tempat keluarnya asap akan mencegah masalah-masalah kesehatan. Paku yang khusus untuk atap seng (paku bertopi) akan berfungsi lebih baik bila dibanding paku biasa. Paku ini membantu untuk menahan atap dari terbang/jatuh karena angin kencang atau badai dan membuat atap bertahan lebih lama.
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

51

Ram Serangga

Nyamuk menyebabkan banyak penyakit. Masalah-masalah penyakit bisa dikurangi jika semua jendela, lubang angin dan areal terbuka ditutupi dengan ram serangga untuk menahan nyamuk. Kelambu dapat digunakan untuk menutupi tempat tidur.

Perbaikan-perbaikan Bagian Luar
Pergola / Struktur Peneduh
Sebuah pergola atau struktur peneduh dapat dibuat besar atau kecil. Struktur ini gampang dibuat dan menyediakan naungan di bagian luar rumah sehingga menjaga rumah lebih sejuk. Bermacam-macam tanaman rambat dapat ditumbuhkan pada pergola, termasuk buah markisa dan anggur. Daun-daun palem bisa digunakan untuk menutupi struktur dan menyediakan keteduhan sementara, sampai tumbuhan rambat itu tumbuh membesar dan menutupinya. Pergola juga dapat digunakan untuk menaungi pembibitan.

Pohon-pohon dan Penahan Angin
Pohon-pohon dapat menyediakan naungan untuk rumah, menahan angin kencang, dan menjaga rumah lebih sejuk karena daun-daun pohon menyimpan kelembaban.

IDE CERDAS!
• Di daerah panas, sebuah pergola/struktur peneduh atau pohon-pohon dapat ditanam di sisi barat rumah (di mana matahari terbenam). Ini akan menolong untuk menjaga rumah jauh lebih sejuk pada malam hari. • Beberapa pohon, tumbuh terlalu besar untuk ditanam di sebelah rumah. Terlalu banyak naungan dapat menimbulkan masalah kelembaban dan ventilasi di dalam rumah. Juga, akar-akarnya dapat merusak dinding-dinding ketika pohon sudah semakin tua. • Hati-hati untuk tidak membuat terlalu banyak naungan pada kebun sayur-sayuran

Kebun
Kebun di sekitar rumah membuat lingkungan rumah jauh lebih indah. Bunga-bunga, sayursayuran dan semak dapat tumbuh bersamasama. Oleh karena daun-daun mempunyai kelembaban di dalamnya, pohon dan tanaman membantu menjaga udara lebih sejuk. Hatihati untuk tidak membuat kebun berhadapan langsung dengan tempat yang berkayu atau dinding, karena Anda akan mendapat masalah pembusukan dan masalah serangga lainnya.

52

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kolam
Sebuah kolam menambah indah areal rumah, di samping menghasilkan ikan dan sayuran. Sebuah kolam membantu menjaga temperatur lebih sejuk pada siang hari dan lebih hangat pada malam hari. Ini dikarenakan air lebih lambat meningkatkan dan menurunkan suhu daripada tanah. Tambahkan daun nimba secara teratur untuk mencegah nyamuk berkembang-biak. Ikan nila, gurami, dan mujair juga memakan larva nyamuk di dalam kolam.

Dapur
Orang menghabiskan banyak waktu di dapur, karena makanan dibuat dan disediakan di dapur sehingga penting untuk menciptakan lingkungan yang sehat, bersih, dan menyenangkan. Dapur juga termasuk tempat untuk mencuci. Sebuah disain dan bangunan dapur yang baik harus mempunyai: • Ventilasi yang cukup. Ini sangat penting karena dapur sering berasap. • Cahaya yang cukup. Ini dibutuhkan pada waktu mengolah makanan. • Mudah dibersihkan, sehingga menjaga sanitasi yang baik. • Tempat mengolah dan menyimpan makanan yang baik. • Penyaluran air yang bersih, sehingga air dapat digunakan kembali. • Kompor dan atau oven yang dapat mengurangi jumlah pemakaian kayu dan asap yang dihasilkan. • Tempat penyimpanan dan pengeringan kayu bakar. • Tidak ada binatang yang keluar masuk. Dapur yang tidak sehat adalah gelap, berasap, susah dibersihkan, ada air tergenang di dalam kubangan di luar dapur dan binatang yang hilir-mudik di dalam. Ini menimbulkan masalah kesehatan yang serius untuk keluarga dan dapat menyebarkan penyakit. Para wanita harus dilibatkan dalam proses mendisain dapur karena mereka mengerti dan lebih banyak menggunakan dapur daripada kaum pria.

Kompor dan Oven
Kompor dan oven yang baik adalah yang tidak menimbulkan banyak asap. Ada tipe dari kompor dan oven yang hanya menggunakan sedikit kayu atau tidak sama sekali. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana membuat dan menggunakan kompor dan oven yang baik, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna).
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

53

Ventilasi Dapur
Ventilasi mutlak diperlukan untuk mengurangi masalah asap di dapur. Asap di dapur adalah salah satu penyebab utama dari Tuberculosis (TBC), dan juga penyebab masalah-masalah kesehatan lainnya. Menggunakan plastik untuk menyulut api juga berbahaya karena asap plastik beracun, apalagi dengan ventilasi yang buruk. Meskipun menggunakan minyak tanah atau gas untuk memasak, ventilasi yang baik tetaplah sangat penting. Ventilasi dapat berupa: • Ventilasi udara di bagian bawah dan di bagian atas dinding akan menyebabkan udara mengalir. Ventilasi udara adalah lubang kecil (kira-kira 30cm x 15cm) yang ditutupi dengan kawat ram untuk menahan hewan atau serangga. • Membuat cukup jendela. • Sebuah lubang di antara dinding dan plafon rumah akan mengalirkan asap untuk keluar. Tutupi lubang itu dengan kawat ram untuk menahan nyamuk. • Sebuah cerobong dapat juga digunakan untuk membuat asap cepat keluar dari ruangan.

Cahaya yang Cukup
Dapur yang gelap tidak baik, karena membuat persiapan penyajian makanan menjadi sulit dan dapat menimbulkan masalah pada mata. Jendela dan bagian atap yang transparan dapat digunakan untuk membiarkan cahaya lebih banyak masuk ke dalam. Ventilasi udara juga akan menolong. Sebuah areal di luar atau ruangan penyajian makanan yang terpisah dapat menjadi solusi yang lain.

Sanitasi
Dapur dan tempat cuci adalah tempat di mana banyak sumber penyakit terkumpul dan menyebar. Jika dapur sehat dan mudah untuk dibersihkan maka banyak penyakit bisa dicegah. Ini tidak berarti harus membersihkan dapur sesering mungkin, tetapi disain dapur yang baik akan membuat sanitasi jauh lebih mudah diperoleh dan dirawat. Cuka dan jus jeruk, keduanya baik sebagai pembersih alami. Tambahkan sedikit ke air yang akan digunakan untuk membersihkan tempat menyiapkan makanan dan lantai untuk membantu membunuh beberapa bakteri penyakit.

54

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tempat Persiapan Makanan
Sangat baik jika tempat menyiapkan makanan terletak jauh dari lantai, kira-kira sepinggang tingginya, dan mudah untuk dibersihkan. Hal ini dibuat agar: • Menjaga binatang tetap jauh dari makanan. • Mudah membuatnya tetap bersih. • Mengurangi pegal, posisi jongkok terlalu lama dapat menyebabkan sakit pinggang dan membuat persiapan makanan jauh lebih sulit.

Penyimpanan Makanan
Simpan makanan di dalam kantong atau kaleng di mana binatang dan serangga tidak dapat masuk, seperti gentong (untuk beras dan jagung), bekas kaleng biskuit, kotak plastik, dan lain sebagainya. Kantong-kantong plastik dapat digantung di plafon. Cegahlah tikus meraih kantong tersebut.

Lantai
Lantai dapur lebih mudah untuk dibersihkan jika dia lebih tinggi dari permukaan tanah di luar. Lantai yang terbuat dari batu atau semen adalah contoh yang baik untuk kesehatan dan mudah untuk dibersihkan.

Binatang
Tidak boleh ada binatang yang masuk ke dapur. Ayam, anjing, kucing dan babi semua dapat membawa bakteri yang dapat membuat orang menjadi sakit. Peluang penyakit akan lebih besar jika binatang sering ada dalam areal dapur. Ayam misalnya, sering membuang kotorannya di dalam dapur, yang bukan saja tidak sehat, juga menciptakan bau yang tak sedap! Masukkan semua sisa makanan ke dalam ember atau kaleng dan berikan pada binatang jauh dari areal dapur. Banyak dapur mempunyai pintu yang tidak membiarkan binatang masuk. Sebuah pintu dapat berupa bingkai kayu yang sederhana saja dengan ram kawat. Biayanya murah akan tetapi berguna karena akan meningkatkan kesehatan orang. Meskipun hanya pintu yang rendah untuk mencegah anjing, babi dan ayam masuk adalah cukup baik, tetapi pintu yang utuh juga akan mencegah masuknya tikus dan nyamuk.

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

55

Tempat Mencuci
Akan lebih sehat dan lebih mudah untuk mempunyai tempat mencuci yang dibuat lebih tinggi. Jongkok dalam waktu yang lama sangatlah berat untuk tubuh dan sangat buruk untuk kesehatan. Sangatlah baik membuat sebuah meja untuk perabotan dapur yang dikeringkan di udara, misalnya membuat rak bambu. Lap untuk piring harus sering dibersihkan karena dapat kotor dengan mudah dan menyebarkan bakteri dari piring ke piring. Penting untuk mengolah dan menggunakan kembali air yang sudah digunakan. Ini akan memberikan lebih banyak keuntungan. Ide-ide berikut dapat juga digunakan untuk air cucian dan air kamar mandi (jika mungkin, gabungkan keduanya untuk menghemat kerja):
a. Sisa air cucian dapat di alirkan ke dalam kolam setelah air yang mengandung busa sabun dijernihkan terlebih dahulu. Proses penjernihan air ini dapat dilakukan dengan menggunakan tanaman air. Tanaman-tanaman air ini akan menyerap zat kimia dan zat hara dari sabun dan deterjen, lalu menyimpannya ke dalam batang dan daun-daun mereka. Untuk membersihkan air dengan baik dibutuhkan kolam berukuran 3m x 3m atau lebih untuk keperluan satu keluarga besar (kira-kira 1m2 per orang). Kolam tersebut diisi dengan pasir lalu tambahkan batu-batu kecil. Tanamlah tanaman air ke dalam pasir dan potonglah secara teratur untuk digunakan sebagai mulsa bagi tanaman buah-buahan. Saluran air untuk kelebihan air mengalir haruslah dibuat, terutama untuk musim hujan. Kelebihan air harus dapat mudah mengalir melalui parit ke kebun pisang atau ke antara bedeng sayuran. b. Parit dibuat dengan menggali tanah sedalam kira-kira 40-50cm. Panjangnya kira-kira 5-10m dan lebar 50cm kemudian separuhnya diisi dengan pasir, lalu tambahkan batu-batu kecil. Untuk meningkatkan kemampuannya membersihkan air, dapat juga ditanami dengan tanaman air. Setiap kelebihan air yang mengalir keluar dari parit dapat dialirkan ke dalam kebun pisang atau ke sengkedan. Pohon pisang dan pohon pepaya dapat juga ditanam di sepanjang sisi parit. c. Di tanah yang miring, air dapat mengalir melalui pipa atau saluran parit yang kecil. Untuk daerah di mana airnya langka, metode ini sangat baik dilakukan dan mudah dalam perawatan.

IDE CERDAS!
• Setiap kolam, parit-parit atau sengkedan yang digunakan untuk membersihkan air dari dapur, tempat cuci atau kamar mandi perlu dibuatkan pagar pendek di sekelilingnya untuk mencegah binatang-binatang seperti bebek, babi, kambing, sapi dan kerbau meminum airnya atau memakan tanamannya. Air itu dapat membuat binatang-binatang tersebut menjadi sakit juga akan membuat rusak sistem pembersihan air tersebut. • Tanaman eceng gondok adalah tanaman yang baik sebagai pembersih air. Tanaman ini hidup di atas permukaan air dan bertambah banyak dengan sangat cepat. Teratai juga dapat bekerja dengan baik. • Banyak orang mencuci baju di sungai karena tidak adanya pasokan air. Bila air tersedia dengan cukup di daerah pedesaan, sebaiknya berhenti mencuci di sungai untuk mengurangi polusi dari bubuk pembersih dan deterjen. Hal ini juga menghemat waktu dan tenaga. Ciptakan tempat mencuci yang dikombinasikan dengan tempat cuci piring dan kamar mandi sehingga air kotor dapat lebih mudah dikumpulkan, dibersihkan, dan digunakan kembali untuk mengairi kebun buah-buahan dan sayur-sayuran.

56

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kamar Mandi
Ada banyak cara untuk membuat sebuah kamar mandi, dari kamar mandi kompos yang paling sederhana hingga kamar mandi berdinding batu, tanah liat atau semen (batako). Pilihlah bahanbahan yang paling mudah untuk Anda. Hal yang paling penting adalah untuk memakai kembali air sisa!

Kamar Mandi Kompos
Kamar mandi kompos dapat dibuat dengan menggali lubang, dengan diameter kira-kira 2 meter dan dalam 1 meter. Ini adalah sebuah cara yang murah dan sederhana yang secara langsung menggunakan ulang air. Ada dua metode untuk membuat kamar mandi ini: Metode 1 Untuk membuat air tersaring dengan mudah ke dalam tanah, isi lubang dengan: • 10cm lapisan ijuk, tutupi juga sisi-sisinya. • Isi dengan batuan/koral/batu kali sampai hampir penuh. • Tambahkan kerikil untuk mengisi celahcelahnya dan lalu selapis kerikil di atasnya dengan tebal 5-10cm. Metode 2 Isi lubang setengahnya dengan sekam kopi atau padi. Ini akan terendam di air. Lalu buat lantai dengan tiang-tiang eukaliptus dan tutupi dengan gedeg. Metode ini akan rusak dalam 1 sampai 2 tahun, sehingga lantai baru perlu dibuat lagi. Bangun struktur sederhana mengelilingi kamar mandi untuk memberikan privasi dan sediakan teralis untuk tumbuhan merambat. Semua air akan tersimpan di tanah untuk digunakan kembali oleh pohon dan tanaman. Pisang, labu, gambas, semangka, papaya, nenas, lombok, tomat, markisa, dan tanaman-tanaman lain semuanya dapat dikembangkan sekeliling tepi kamar mandi dan akan memanfaatkan air yang ada.

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

57

Disain Kamar Mandi
Kamar mandi dapat dibuat dari bahan-bahan apapun yang tersedia. Tanah liat, batu atau semen akan bertahan lama. Lapisi dengan plesteran semen atau keramik/tegel untuk melindungi dinding-dindingnya. Lantai batu, semen atau keramik/tegel sangat mudah untuk tetap bersih dan sehat. Dan tidak perlu harus persegi empat! Bambu, kayu atau gedeg dapat juga digunakan tetapi akan mudah berlumut, lembab, dan perlu sering diganti. Lumut dapat juga mendukung risiko munculnya penyakit. Jika Anda menggunakan atap seng, air dapat dengan mudah dikumpulkan dalam drum atau tangki untuk digunakan di ruang cuci. Air yang sudah digunakan dapat dialirkan keluar melalui pipa atau parit untuk digunakan kembali. Jika mungkin gunakan pipa karena lebih mudah perawatannya. Lihatlah pada bagian dapur untuk ide-ide bagaimana membersihkan dan menggunakan kembali air. Anda dapat pula menempatkan areal pembuangan air dapur dan air cucian baju, bergabung dengan air sisa kamar mandi ke dalam sistem pembersihan yang sama.

Toilet Kompos
Kotoran manusia juga dapat diubah menjadi pupuk yang berkualitas. Tetapi harus diperlakukan dan dikomposkan secara baik dan benar sehingga penyakit tidak akan menyebar. Mengkomposkan toilet menyediakan banyak keuntungan: • Membuat pupuk yang bagus. • Menggunakan sedikit air, seringkali tidak sama sekali. • Mengurangi dan mencegah masalah penyakit. Ini mengubah sebuah masalah menjadi sebuah solusi.

Lubang Kompos Toilet
Lubang kompos toilet sangat mudah untuk dibuat dan digunakan. Galilah sebuah lubang sederhana yang besar, dengan kedalaman kurang lebih 1 sampai 1,5 m dan berdiameter 2 m. Gunakan tanah yang telah digali keluar untuk membuat sebuah tanggul di sekitar pinggiran lubang. Buatlah lantai yang kuat dengan papan untuk menutupi lubang tersebut. Buatlah sebuah lubang kecil di tengah-tengah lantai menjadi lubang toilet dan buat sebuah penutup lubang tersebut untuk digunakan pada waktu toilet tidak dipakai. Bangunlah sebuah rumah toilet yang sederhana mengelilingi lubang toilet untuk memberikan privasi.

58

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Ini dapat dibuat dari tiang kayu, bambu, daun palem, atau alang-alang. Apapun bahanbahannya, carilah yang termurah dan tersedia. Letakkan pintunya di bagian arah angin paling sering datang. Ini akan mencegah bau yang tidak sedap. Sebuah pipa ventilasi dapat pula ditambahkan pada lubang toilet untuk menambah percepatan pengomposan dan mengurangi bau yang tak sedap. Itu dapat dibuat dari pipa bambu, yaitu bambu yang sekat-sekat buku di dalamnya telah dibersihkan. Bambu ini dimasukkan ke dalam sebuah lubang di lantai toilet. Pastikan semua celah antara pipa dan lantai tertutup, untuk mencegah lalat atau serangga memasukinya. Waktu yang dibutuhkan untuk menjadi penuh tergantung seberapa besar lubang itu dibuat. Biasanya berkisar 1-2 tahun. Ketika toilet telah penuh, galilah dan gunakan sebuah lubang yang lain. Tambahkan lebih banyak daun-daunan, sekam padi, dan bahan lainnya pada lubang pertama, lalu biarkan mengkompos paling sedikit 6 bulan. Setelah itu, kompos kotoran manusia dapat dipindahkan dan digunakan di sekeliling tanaman buah dan bekas lubang dapat digunakan kembali. Pada waktu ini lantai dan dinding perlu dibangun baru. Bagaimana menggunakan toilet kompos: • Tambahkan satu genggam penuh sekam padi, kulit kopi atau serbuk gergaji setiap saat toilet digunakan. Ini akan mengubah kotoran menjadi pupuk dan menghentikan baunya. Hal itu sangatlah penting! Satu botol EM (Effective Microorganism) setiap bulannya juga akan membantu proses pengomposan. • Tambahkan kira-kira 5 genggam penuh abu kayu bakar atau kapur seminggu sekali. Ini akan membantu kotoran membusuk lebih cepat dan membuat pupuk yang berkualitas lebih baik. • Tutuplah selalu lubang toilet di lantai ketika tidak digunakan untuk mencegah lalat masuk ke dalam lubang. Lalat dapat menyebarkan penyakit dari kotoran. • Tidak diperlukan air di sini. Kotoran bekerja lebih baik dengan sedikit atau dengan tidak ada air sama sekali. Sebaiknya tidak menggunakan lubang ini untuk kencing. Urin bisa digunakan sebagai pupuk ke pohon buah-buahan yang besar. • Galilah lubang sejauh mungkin dari sungai. Ini dikarenakan pada musim hujan, bakteri dari toilet mungkin saja masuk ke air sungai melalui air tanah. Ini dapat menyebabkan penyakit ketika orang menggunakan air sungai itu. Tanaman-tanaman Pisang, labu, gambas dan markisa adalah tanaman terbaik untuk dikembangkan di sekitar tepi toilet. Pohon jeruk dapat juga tumbuh di dekatnya. Bakteri yang berbahaya (dan rasa) tidak akan ditransfer ke dalam tanaman atau buah. Jangan menanam tanaman sayuran berumbi, yang mungkin umbinya menyentuh langsung kotoran. Ini dapat menyebarkan penyakit.

IDE CERDAS!
Jangan menggunakan toilet sebagai tempat untuk membuang sampah!

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

59

Sistem Toilet Kompos
Ada banyak tipe toilet kompos dengan beragam disain. Jika Anda tertarik, ada banyak situs-situs di internet dan buku-buku yang dapat menunjukkan kepada Anda tipe-tipe toilet ini dengan detil. Di buku ini, akan dijelaskan salah satunya, yang disain serta perawatannya murah dan mudah, dan juga telah digunakan di banyak negara.

Toilet Kompos Dua Kotak
Toilet kompos ini adalah dua kotak semen menyatu yang sangat sederhana. Kotak-kotak ini terbuat dari blok-blok semen (batako). Setiap kotak kira-kira 1m3 (1m x 1m x 1m) di bagian dalamnya. Batako harus diplester di dalam dan di luarnya untuk membuatnya kedap air. Di atas kotak dibuat suatu dak (lempeng beton) setebal kira-kira 10cm. Sangatlah penting untuk menggunakan anyaman tulang besi untuk menguatkan beton tersebut. Ini penting karena toilet harus dapat menahan beban orang di atasnya. Di atas kotak ada lubang toilet di tengahnya, dengan lebar kirakira 20cm. Setiap lubang membutuhkan penutup yang pas bila toilet tidak dipergunakan. Setiap kotak mempunyai pintu yang kecil pada salah satu sisinya. Ini untuk tempat mengeluarkan kompos bila sudah siap. Pintu ini haruslah cukup besar untuk masuknya sebuah sekop. Sebuah dinding sederhana harus dibuat di sekeliling toilet untuk privasi. Cara yang paling mudah adalah dengan menambahkan tiang-tiang kayu atau bambu pada tiap sudut kotak ketika dak sedang dibuat (masih basah). Ingatlah agar pintu terletak di sisi arah angin biasanya datang, untuk menolong mengurangi bau tak sedap. Pipa ventilasi Sebuah pipa ventilasi meningkatkan pengkomposan dan mengurangi bau. Dia digunakan di hampir semua tipe toilet kompos. Pada tipe ini pipa ventilasi tidaklah mutlak, tetapi disarankan. Gunakan sebatang bambu atau pipa sepanjang kira-kira 1,5m sampai 2m. Pipa ventilasi udara ini sebaiknya dipasang pada saat proses pembuatan dak kotak (ketika semen masih basah), sehingga bagian bawah pipa terletak di dalam kotak. Udara akan mengalir keluar dari kotak melalui pipa. Hemat air Toilet ini tidak memerlukan air sama sekali. Dia malah tidak akan bekerja jika menggunakan air. Sebagai gantinya digunakan kertas toilet (tissue). Air akan menggenangi kotak dan menghentikan kotoran dari pengkomposan. Pemakai toilet juga harus kencing di tempat lain, karena terlalu banyak air kencing juga akan menimbulkan masalah. Air kencing bisa dicampur dengan air dan digunakan untuk hal lain, misalnya sebagai pupuk untuk menyiram tanaman buah.

60

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pipa pembuangan Sebuah pipa pembuangan dapat ditambahkan pada bagian bawah tiap-tiap kotak. Ini akan memberikan akses keluarnya cairan. Kawat jaring harus ditempatkan di mulut pipa untuk mencegah benda padat ikut keluar. Untuk ini, ada beberapa hal yang mesti diperhatikan: • Kawat jaring ini mungkin sering tersumbat dan perlu dibersihkan. • Cairan yang keluar harus dialirkan ke dalam kolam pembersihan air atau parit sebagai mana dijelaskan dalam bagian dapur. Cara menggunakan toilet ini sama seperti pada toilet lubang kompos. Untuk satu keluarga akan membutuhkan enam bulan untuk mengisi penuh satu kotak. Setelah itu, satu kotak lainnya dapat digunakan. Biarkan kotak yang pertama selama enam bulan agar cukup waktu kotoran terurai menjadi kompos. Tidak perlu diaduk. Setelah kotak yang kedua penuh, kompos dapat dikeluarkan dari kotak yang pertama dan kotak dapat digunakan kembali. Kompos yang diperoleh berkualitas tinggi dan baik digunakan untuk pohon buahbuahan, namun tidak dianjurkan untuk sayur-sayuran karena terlalu kuat.

IDE CERDAS!
Jika pemakai toilet terlalu banyak, lebih baik untuk memperbanyak kotak dibanding memperbesarnya. Lebih baik mempunyai jumlah kotak yang cukup, sehingga kompos tiap kotak dapat didiamkan dan terurai menjadi kompos dalam waktu enam bulan. Sistem ini membutuhkan lebih banyak waktu dan uang untuk membuatnya, tetapi bekerja sangat baik jika dikelola dengan baik. Banyak tipe toilet kompos lain di mana air kencing dan air lainnya dapat masuk dalam jumlah yang kecil, namun toilet ini mempunyai pipa pembuangan yang dapat menghilangkan cairan dari kotak toilet dan langsung dialirkan ke sistem pembersihan air. Toilet-toilet seperti ini sangatlah sempurna untuk rumah besar, dan khususnya untuk ekowisata, kantor-kantor dan di daerah perkotaan. Lebih banyak penelitian harus dilakukan sebelum dicoba untuk membuat toilet kompos. Jika tidak dibangun dengan benar, justru akan memerlukan berbagai macam pemeliharaan ekstra dan tidak akan menghasilkan kompos yang baik. Sebagian besar rumah di kota-kota mempunyai septik-tank. Penggunaan septik-tank ini akan menurunkan masalah bakteri dan mengurangi penyakit dari bakteri tersebut. Hal-hal yang mesti diperhatikan adalah: • Bangunlah setiap septik tank sejauh mungkin dari sumur, pompa air dan sungai. Tumpahan berlebih dari septik tank akan mencemari pasokan air dan dapat membuat orang menjadi sakit. • Tambahkan sedikit kapur dua kali setahun untuk menolong penyeimbangan tingkat pH. pH adalah ukuran dari keasaman atau kebasaan (Untuk informasi lebih lanjut tentang pH, bacalah Modul 4 - Tanah). • Jangan gunakan pemutih untuk membersihkan toilet, karena akan membunuh bakteri yang baik, yang dibutuhkan untuk mengurai kotoran.
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

61

Pasokan Air dan Penyimpanan
Memperoleh Air
Mengambil air adalah pekerjaan yang sangat berat yang menghabiskan waktu berjam-jam tiap harinya. Para wanita dan anak-anak yang paling sering melakukan pekerjaan ini. Jika air dapat diambil dekat rumah, banyak waktu dan tenaga yang bisa dihemat sehingga dapat digunakan untuk kegiatan lainnya. Ini akan meningkatkan kehidupan seluruh keluarga.

Memperoleh Air untuk Keluarga/Rumah Tangga
Atap rumah, dapur dan kamar mandi dapat digunakan untuk tempat mengumpulkan air. Atap seng dapat menangkap banyak air ketika hujan. Bambu yang dibelah dapat digunakan sebagai talang untuk mengumpulkan air dan mengalirkannya ke dalam tangki atau drum. Air dapat dibawa ke dalam rumah menggunakan pipa, baik itu pipa besi, paralon, atau bahkan bambu yang sederhana. Air untuk kebun-kebun dan kolam-kolam dapat diambil melalui sengkedan. Buatlah parit-parit sengkedan sehingga air dapat mengalir dengan lambat ke satu arah. Pada akhir aliran di mana air akan meluap, arahkan dengan bebatuan. Air ini kemudian dapat diarahkan ke dalam kolam atau lubang penyimpanan air, dan dapat digunakan untuk ternak, sayuran dan ikan.

Memperoleh Air untuk Masyarakat
1. Mata air adalah sumber air tradisional. Mata air perlu dilindungi dari binatang dan kerusakan. Lubang tempat minum binatang dapat dibuat terpisah. Bambu atau pipa besi dapat digunakan untuk mengalirkan air ke masyarakat dan menyimpannya di dalam tangki permanen yang cukup besar. Luapan dari tangki penyimpanan dapat digunakan untuk mengairi tanaman buah-buahan dan sayur-sayuran menggunakan parit-parit atau sengkedan. Penggunaan luapan air dalam cara ini juga akan mengurangi masalah nyamuk. 2. Pompa air dan air bor adalah cara lain yang baik untuk memperoleh air yang dekat dengan rumah. Itu dapat dibuat untuk masing-masing rumah, tetapi akan jauh lebih murah bila digunakan untuk kelompok-kelompok rumah atau masyarakat. 3. Sumur masyarakat. Sumur masyarakat harus dijaga tetap bersih karena penyakit dapat tersebar dengan cepat melalui air yang kotor. Sumur harus dibangun dengan lingkaran setinggi 1 meter di sekeliling tepinya menggunakan batu dan campuran semen. Ini akan mencegah air kotor kembali ke dalam sumur dan mencegah binatang mengotori sumur. Tempat minum binatang dapat dibuat terpisah. Jangan gunakan ember atau kaleng kotor untuk menimba air. Buatlah penutup untuk sumur untuk mengurangi nyamuk berkembangbiak.

62

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

4. Pemompaan air ke atas bukit untuk kemudian disimpan di tangki-tangki, dapat menggunakan pompa minyak atau pompa pemampat. Pompa pemampat digunakan tanpa minyak dan memerlukan sedikit perawatan. Ada beberapa pompa pemampat yang telah sukses bekerja. (Untuk informasi lebih lanjut tentang pompa ini, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna). 5. Bekerjalah dengan pemerintah untuk menyediakan air bagi kota-kota dan desa-desa.

IDE CERDAS!
• Di daerah pegunungan yang udaranya sangat dingin pada malam hari, jatuhan embun dapat diambil melalui atap seng. Air embun ini dapat ditampung dalam drumdrum atau tangki-tangki penampungan, khususnya pada musim kemarau. Walaupun jumlahnya sangat sedikit, namun akan membantu usaha mengumpulkan air. • Menampung air di musim hujan. Air hujan dapat disimpan di dalam tangki, tetapi biasanya tangki tidak cukup. Kelebihan air dapat ditampung dalam tanah, di dalam kolam dan oleh pohon-pohon yang ditanam (pohon-pohon menyimpan air dalam akar-akar, cabangcabang dan daun-daun mereka). Parit kecil dapat digali di sekitar rumah di mana hujan jatuh dan dasar parit ini sebaiknya diisi dengan kerikil. Gunakan tanah galian parit untuk membuat gundukan lebih tinggi pada sisi dekat rumah. Ini akan membantu rumah tetap kering pada musim hujan. Parit/selokan dibuat agar air dapat mengalir menjauhi rumah. Air dapat diarahkan ke kebun sayuran, lubang pisang, sengkedan, dan sebagainya.

Penyimpanan Air
Tangki penyimpanan air yang memiliki keran dapat digunakan untuk menyimpan air. Ini membuat penggunaan air menjadi lebih mudah. Tangki penyimpanan air ini dapat mengumpulkan air dari pipa air, dari air pompa maupun air yang diperoleh dari atap. Tangki ini dapat dibuat dari semen, plastik, timah, atau aluminium. Drum bekas dapat pula digunakan, terutama untuk menangkap air dari atap. Mereka harus dibersihkan dengan baik untuk menghilangkan bekas minyak, caranya: 1. Cuci dengan baik dengan deterjen. 2. Bilas dengan air. 3. Jemur di bawah matahari selama seminggu sebelum digunakan.

Penghijauan di Sekitar Desa
Reboisasi/penghijauan di sekitar desa dan kota akan banyak menolong penyimpanan air karena: • Lebih banyak hujan masuk ke dalam tanah sehingga erosi dikurangi. • Menyimpan air tanah secara lebih konstan. Ini sangat penting untuk persediaan air di masa yang akan datang. • Menyediakan daun-daun untuk mulsa yang dapat menolong menyimpan air lebih banyak di dalam tanah. • Mengurangi angin kencang yang dapat mengeringkan tanah. Hal ini sangatlah penting, terutama di tempat yang masyarakatnya mengambil air langsung dari dalam tanah. Tanpa pohon-pohon, kualitas air akan berkurang, juga air permukaan tanah akan turun sehingga semakin susah untuk mencapai air. Ini telah terjadi di banyak negara.

hutan di atas desa membantu penyimpanan air desa

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

63

Menjaga Air Tetap Bersih
Air rumah yang disimpan perlu dijaga supaya tetap bersih. Ini akan mengurangi peluang terjadinya sakit. Hal ini bisa dilakukan dengan cara: • Menutup tangki penyimpanan air dan menghentikan nyamuk-nyamuk berkembangbiak. • Tidak menggunakan ember atau kaleng kotor untuk memindahkan air, terutama jika tidak menggunakan keran. • Menggunakan biji kelor, keterangan lebih lengkap akan dijelaskan kemudian. • Membersihkan sumber dan saluran air secara teratur.

Membersihkan Air Minum
Biji Kelor
Biji dari pohon kelor dapat digunakan untuk membersihkan air dari kotoran dan banyak bakteri. Cara ini mudah dan efektif, juga telah banyak digunakan di Afrika, India dan negara-negara lainnya. Cara ini akan menghemat banyak kayu bakar, tenaga dan waktu karena air tidak perlu direbus. Bagaimana menggunakan biji kelor: 1. Keluarkan beberapa biji dari buahnya dan lepaskan kulit luar dari biji-biji tersebut. 2. Tumbuk biji sampai menjadi bubuk yang halus. Jangan menggunakan biji yang warnanya tidak baik (berwarna cokelat). 3. Tambahkan 2 sendok kecil bubuk biji kelor ke dalam 1 botol air (kira-kira sebotol aqua, 1500ml). 4. Aduk selama 5 menit. 5. Saringlah larutan ini melewati sebuah serbet yang bersih ke ember. 6. Aduk cepat selama 2 menit, lalu pelan selama 10 menit. 7. Biarkan selama 1 jam tanpa diganggu. Kotoran dan bakteri (biasanya antara 90%–99%) akan menempel pada bubuk biji kelor dan tenggelam ke dasar air. 8. Tuanglah dengan hati-hati air minum yang bersih ke dalam botol atau kaleng yang bersih dan tinggalkan endapan bubuk di dasar ember.

IDE CERDAS!
Anda dapat juga menggunakan sebuah drum untuk membersihkan air dengan cara di atas dan mencedok air bersih hanya pada bagian atasnya.

64

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Ide untuk masyarakat Anda dapat juga menggunakan biji kelor untuk membersihkan air dalam skala besar. Gunakan kira-kira 1kg bubuk biji untuk 10.000 liter air (kurang lebih 1 gram untuk 10 liter).

Saringan Air Tanah Liat
Saringan air digunakan untuk membersihkan air dari bakteri yang akan membuat orang sakit. Ini berarti bahwa semua air minum dapat dibersihkan dan air tidak perlu direbus dulu sebelum diminum. Saringan ini berupa mangkok-mangkok yang terbuat dari tanah liat yang telah dibakar (dipanggang pada suhu yang sangat panas) di dalam sebuah tungku. Mangkok-mangkok ini mempunyai dasar khusus yang berbeda dengan bagian lain pada mangkok. Air dapat merembes pelan melalui dasar tersebut. Bagaimana saringan tanah liat bekerja? Tanah liat terdiri dari jutaan partikel yang amat sangat kecil bergabung menjadi satu. Partikel tanah liat ketika bergabung bersama, membentuk lubang rata yang sangat kecil di antaranya. Air akan dapat melewatinya dengan sangat pelan. Ukuran dari lubang tergantung dari jenis tanah liat, sebab jenis tanah liat yang berbeda mempunyai ukuran partikel yang berbeda pula. Air yang kotor membawa banyak bakteri, namun ukuran bakteri lebih besar dari ukuran lubang pada dasar mangkok tanah liat. Ketika air mengalir melalui celah tanah liat, setiap bakteri yang ada dalam air ditahan hingga terpisah dari air. Ini membuat air menjadi cukup aman untuk diminum.

Saringan air dari samping

Saringan air tanah liat harus dibakar pada tungku yang layak supaya dapat bekerja. Suhu dari pembakaran juga mempengaruhi ukuran dari lubang karena tanah liat akan mengkerut pada saat dibakar sehingga lubangnya menjadi lebih kecil. Akibatnya dapat berupa: • Jika lubang pada tanah liat terlalu kecil, air akan meresap lebih lama. • Jika lubang terlalu besar, bakteri tidak akan tertahan dan air tidak akan bersih. Oleh karena itu, diperlukan uji coba yang teliti dan pembakaran yang sesuai sehingga saringan air tanah liat dapat bekerja dengan baik. Bagaimana menggunakan saringan air tanah liat? Saringan air ini sangat mudah untuk digunakan. Tuangkan air ke dalam bagian atas mangkok, air akan pelan-pelan tersaring melalui dasar mangkok menuju mangkok di bawahnya. Bakteri dan kotoran tertahan dan tertinggal di mangkok bagian atas. Minumlah air dari mangkok yang di bawah. Dasar dari mangkok atas menjadi tertutup dikarenakan oleh bakteri atau material lain yang tertahan sehingga harus sering-sering dibersihkan agar dapat bekerja dengan baik. Gunakan sikat, air panas, jeruk dan cuka untuk membersihkannya, bukan bubuk pembersih. Ada banyak juga tipe-tipe saringan air. Ada satu tipe yang sangat mirip, tetapi menggunakan perak nitrat (bahan alami anti bakteri) di bagian atas mangkok tanah liat untuk menolong membersihkan air.

IDE CERDAS!
Sejumlah besar air dapat dibersihkan dengan biji kelor, namun jika ditambah lagi dengan penggunaan saringan air tanah liat, akan membuat air sangat aman untuk diminum dan bertahan lebih lama.
M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

65

Mengurangi Masalah Nyamuk
Kelebihan air pada musim hujan dapat ditampung ke dalam kolam-kolam atau ke dalam lubang kebun pisang menggunakan parit dan sengkedan. Ini mencegah genangan air di atas tanah sehingga nyamuk-nyamuk hanya bisa bertelur di dalam kolam. Ikan, katak, kadal dan serangga lainnya yang hidup di kolam akan memakan telur-telur nyamuk dan larva yang ada di dalam air. Karena itu jumlah nyamuk akan berkurang dan tentu saja penyakit-penyakit dari nyamuk pun akan berkurang pula. Serangga dan binatang kecil juga akan memangsa beberapa jenis hama yang memakan sayuran Anda.

WASPADALAH!
Zat kimia dari pestisida dan herbisida dapat membunuh banyak tanaman dan binatang yang hidup di dalam kolam dan sistem akuakultur.

Cara lain untuk mengatasi nyamuk: • Jangan biarkan air tergenang di tempat yang terbuka, tutup semua tangki dan kaleng air. • Perlakukan air buangan dengan benar. • Ikan kecil (nila yang terbaik) dapat juga ditempatkan ke dalam air cucian dan tempat air yang bukan untuk diminum, mereka akan memakan larva nyamuk. • Ikan dalam sawah juga memangsa larva nyamuk. • Potonglah daun pisang yang tua secara teratur karena nyamuk suka berkumpul disana. • Tambahkan daun nimba secara teratur ke setiap kolam. • Untuk lubang pisang, rendam segenggam penuh daun nimba dalam sebuah ember selama 2 hari, lalu tuangkan sedikit cairan daun nimba ini ke setiap lubang. Ulangi setiap 3 bulan. Masalah nyamuk merupakan masalah masyarakat dan nasional. Pendidikan tentang pencegahan penyakit dan lingkaran hidup nyamuk adalah sangat penting. Menjaga pasokan air masyarakat bebas dari nyamuk akan sangat banyak membantu mengurangi masalah tersebut.

66

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pembangunan dan Lahan Masyarakat
Pembangunan dan lahan masyarakat adalah kesempatan yang sangat baik untuk memberikan contoh bagaimana mengembangkan masyarakat. Hal ini meliputi: • Contoh bagaimana mengembangkan rumah. • Membuat toilet-toilet kompos, oleh masyarakat di atas lahan masyarakat. • Memasok dan menyimpan air melalui pembangunan masyarakat. • Contoh kompor, oven dan teknologi sederhana lainnya. • Kombinasi dengan ide-ide lain, seperti kebun, pembibitan, bank benih, dan sebagainya. • Bekerjasama dengan sekolah dan organisasi masyarakat sebagai bagian dari pembangunan masyarakat.

Rencana Nasional
Rencana nasional untuk mengembangkan perumahan masyarakat sangatlah penting. Hal ini meliputi: • Penyediaan air bersih. • Penanggulangan sampah. • Pencegahan bencana. • Pendidikan tentang kesehatan dan pencegahan penyakit. Masyarakat juga perlu bekerjasama dengan pemerintah untuk mengembangkan rencana, tetapi pemerintah harus terlebih dahulu mendengar dari masyarakat tentang apa yang paling diperlukan dan bagaimana bersama-sama mengatasinya.

Proses Berkelanjutan
Rumah dan penyediaan air merupakan proses yang berkelanjutan. Pengembangan selalu dapat dibuat secara lebih indah, lebih hemat waktu, dan lebih banyak teknologi yang digunakan sehingga lebih banyak lagi keuntungan yang akan diperoleh.

M o d u l 3 : R u m a h , A i r & Pe n g o l a h a n l i m b a h

67

Catatan...

68

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul N o 4.

Panduan Permakultur Modul 4.

Tanah yang Sehat
Ta n a h y a n g S e h a t

Catatan...

70

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tentang Tanah
Tanah yang sehat dan hidup merupakan hal yang mendasar untuk semua kegiatan usaha tani. Tanah merupakan faktor yang paling penting dalam kegiatan menanam sayuran, buah-buahan dan bijibijian yang sehat dan produktif. Tanah harus mengandung semua unsur hara yang penting untuk pertumbuhan tanaman. Tanah harus dilindungi dari erosi untuk menjaga lapisan atas tanah yang baik, dan melindunginya dari matahari dan angin untuk menjaga kelembaban. Hewan-hewan / biota dalam tanah harus dijaga karena sangat dibutuhkan untuk membentuk tanah yang sehat dan hidup. Kualitas tanah yang baik sangat penting dalam semua kebun, kecil maupun besar. Seluruh anggota keluarga, khususnya wanita, yang melakukan sebagian besar pengolahan kebun rumah untuk kebutuhan gizi keluarga, harus belajar dan memahami atau tentang kualitas tanah dan teknikteknik untuk meningkatkan kualitasnya. Teknik-teknik tersebut hampir semuanya sederhana, tidak memerlukan kerja berat dan menggunakan bahan-bahan lokal yang murah.
dengan tanah yg sehat dengan tanah yg kurang sehat

Kualitas tanah yang lebih baik akan memberikan kualitas tanaman yang lebih baik pula, dengan kandungan gizi yang lebih baik dan rasa yang lebih enak. Ini merupakan suatu cara langsung untuk meningkatkan kesehatan keluarga. Kesehatan yang lebih baik akan mengurangi peluang menjadi sakit, meningkatkan kemampuan berpikir dan konsentrasi, kekuatan dan energi yang lebih banyak dan usia yang lebih panjang. Kualitas sayuran yang baik juga membuat orang menjadi lebih kenyang ketika memakannya, dan rasa kenyangnya tahan lebih lama.

Di beberapa tempat, tanah lapisan atas dan unsur haranya secara perlahan menghilang karena kebiasaan menebang dan membakar lahan pertanian maupun hutan liar. Hal ini mengakibatkan erosi dan tanah longsor. Kebiasaan seperti ini harus dihentikan! Petani harus melindungi tanah mereka. Tanah harus dilihat sebagai harta yang sangat penting dan berharga.
M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

71

Bagaimanakah Tanah yang Sehat dan Hidup?
• Tanah sehat mengandung humus. Humus merupakan hasil pelapukan bahan organik: kompos, mulsa, pupuk, akar tanaman dan bahan tanaman. Humus memberikan makanan bagi biota tanah, dan jasad biota kemudian menjadi makanan bagi tanaman. Humus juga menyimpan unsur hara tanaman, membantu mengikat partikel tanah, memperbaiki struktur tanah, dan menyerap serta menyimpan air dalam tanah. • Tanah yang sehat berarti tanah itu hidup! Tanah tersebut mengandung miliaran biota tanah yang mengubah bahan organik dan unsur hara menjadi makanan bagi tanaman. Biota tanah mencakup bakteri, mikro-organisme, semut, cacing dan banyak lagi organisme yang sangat kecil. • Tanah itu mengandung campuran tanah liat dan partikel pasir yang seimbang. Tanah liat akan menyimpan mineral dan pasir akan memungkinkan drainase/penyaluran air. • Tanah itu tersusun dari 50% lempung, pasir, humus dan bahan organik; dan 50% kantung-kantung udara. Teksturnya harus gembur ketika ditekan, tidak remuk seperti pasir atau licin seperti lempung.

Kantung udara sangat penting karena:
• Memberi ruang bagi tanah untuk menyimpan banyak air. • Udara memberikan oksigen yang dibutuhkan akar tanaman untuk memproses unsur hara. • Memungkinkan pertumbuhan akar menjadi mudah, cepat dan tumbuh ke dalam tanah sehingga akar tanaman dapat menyerap lebih banyak air dan unsur hara dan tanaman pun akan menjadi lebih besar dan sehat. • Tanah akan dapat berfungsi sebagai ‘bank unsur hara’, yang menyimpan unsur hara yang siap digunakan oleh tanaman dan unsur hara tersebut tidak akan terlepas keluar dari tanah. • Tanah akan memiliki tingkat pH yang seimbang. Ini berarti bahwa tanah tidak terlalu asam dan tidak terlalu basa.

Pentingnya Cacing Dalam Tanah
Cacing merupakan sahabat Anda yang paling baik dalam tanah! Cacing yang dimaksud adalah cacing tanah. Jenis cacing ini berbeda dengan cacing yang membuat hewan atau manusia menjadi sakit. Banyaknya cacing dalam tanah menunjukkan bahwa tanah itu sehat. Cacing tanah memakan humus dalam tanah, dan kemudian mengubah humus itu menjadi unsur hara, hal ini sangat baik untuk tanah. Cacing tanah secara terus-menerus akan: • Mengubah humus menjadi unsur hara yang dapat dimanfaatkan tanaman. • Menggali tanah sehingga menambah udara yang masuk ke dalam tanah. • Meningkatkan struktur tanah dan drainase air. • Membawa ke atas unsur hara dari bagian dalam tanah untuk memberikan pasokan makanan pada perakaran tanaman. Apa yang dibutuhkan cacing hanyalah mulsa dan kompos! Namun berhati-hatilah karena pestisida, herbisida dan beberapa pupuk kimia akan membunuh cacing-cacing dalam tanah.

72

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Manfaat Tanah yang Sehat dan Hidup
• Tanaman akan lebih tahan kekeringan karena tanah dapat menyimpan lebih banyak air, dan tanaman dapat mengirim akarnya jauh lebih dalam ke tanah untuk mendapatkan air dan unsur hara. • Tanaman akan lebih tahan hama dan penyakit karena tanaman lebih sehat. Seseorang yang tidak sehat akan menjadi lebih sering sakit, demikian juga halnya dengan tanaman. • Tanaman akan mengandung lebih banyak vitamin dan mineral yang bila dikonsumsi akan meningkatkan kesehatan seluruh keluarga, khususnya anak-anak. • Mengurangi penguapan air dari tanah sehingga tanah dapat menahan dan menyimpan lebih banyak air. Hal ini akan mengurangi pengairan.

atau

• Anda memiliki jutaan pekerja dalam tanah yang mengelola unsur hara yang tersedia, menyimpan unsur hara tersebut, dan meningkatkan jumlah udara dalam tanah. Cacing adalah pekerja keras! • Tanah menjadi lebih mudah diolah dan digarap karena teksturnya yang gembur. Ini sangat penting karena akan menghemat banyak waktu dan tenaga manusia. • Menghemat lebih banyak uang jika hampir semua pengolahan lahannya secara organik. Tanah yang sehat hanya memerlukan pengeluaran yang sedikit jika diterapkan teknikteknik yang baik. Ingatlah untuk mengumpulkan dan memanfaatkan kembali semua sampah tanaman dan hewan. • Air tidak akan menggenang dalam tanah ketika musim hujan. Meskipun tanah bisa menyimpan lebih banyak air, struktur tanah yang baik akan memungkinkan drainase jika terjadi hujan yang berlebihan. Terlalu banyak genangan air akan memperlambat pertumbuhan tanaman dan bisa membunuh tanaman karena akarnya terendam air. Di daerah-daerah di mana kandungan tanah liatnya terlalu banyak, genangan air akan menjadi masalah besar. Membuat petak kebun yang ditinggikan akan sangat mengurangi persoalan ini.

tanah yang keras

tanah yang gembur

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

73

Untuk meningkatkan kualitas tanah, sebaiknya dilakukan:
• Gunakan kompos organik, mulsa dan EM (Effective Micro-organism) secara teratur. Ini akan memberikan banyak unsur hara dan murah untuk membuatnya, serta meningkatkan jumlah biota tanah dan memperbaiki struktur tanah. • Gunakan mulsa untuk melindungi tanah dari sinar matahari secara langsung, menghemat air dan meningkatkan kandungan humus dalam tanah. • Daur ulang bahan-bahan organik seperti sisa tanaman dan hewan untuk mengembalikan unsur hara ke dalam tanah. • Gunakan tanaman legum/tanaman polong. Ada berbagai macam jenis legum yang bisa ditanam, baik jenis tanaman musiman maupun tahunan. Tanaman legum akan memberikan nitrogen ke dalam tanah, dapat dijadikan mulsa, bahan makanan untuk manusia dan hewan, sebagai penahan angin, dapat menahan erosi, dan lain sebagainya. • Rotasi tanaman. Berbagai macam tanaman memerlukan unsur hara yang berbeda. Rotasi tanaman berguna untuk menyeimbangkan unsur hara dalam tanah. Tumpang sari/pencampuran tanaman juga banyak membantu.

Untuk menjaga kualitas tanah, sebaiknya dihindari:
• Pemadatan tanah. Pemadatan tanah mengurangi pertumbuhan akar, penyimpanan air dan drainase air serta merusak struktur tanah. Ini juga berarti akan membutuhkan banyak energi untuk mengolah tanah yang keras. • Membiarkan tanah terbuka terhadap matahari. Ini akan membuat tanah menjadi kering dan akan lebih berat untuk digali. • Menggunakan apa saja yang dapat membunuh biota tanah. Biota tanah adalah kawan dan pembantu Anda untuk membangun tanah yang sehat dan seimbang. Penggunaan pestisida dan herbisida akan membunuh mereka. • Memboroskan air. Air adalah harta berharga dan harus disimpan dalam tanah. Air yang terus mengalir begitu saja akan menciptakan erosi. Pemanfaatan air yang baik akan menghindari kekeringan. Jumlah biota dalam tanah akan berkurang jika tanah sangat kering, biota itu juga memerlukan air.

WASPADALAH!
Hentikan erosi... Bagian tanah yang pertama kali terkena erosi adalah lapisan tanah atas. Ini merupakan lapisan tanah yang sangat berharga! Lapisan ini mengandung banyak unsur hara dan memerlukan waktu bertahun-tahun untuk menggantikannya. Tanah akan susah menahan air dan akar tanaman akan terpapar di permukaan sehingga pertumbuhannya menjadi lambat atau bahkan mati. Hentikan pembakaran... • Pembakaran dapat merusak material yang bernilai, yang bisa menjadi kompos, mulsa, dan unsur hara bagi tanah. • Pembakaran dapat mengurangi jumlah biota tanah. • Pembakaran dapat mengeringkan tanah dan mengurangi kadar air. • Pembakaran dapat menimbulkan erosi dan polusi.

74

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Berbagai Macam Jenis Tanah
Dengan menggunakan uji coba sederhana, Anda dapat melakukan identifikasi jenis-jenis tanah yang Anda miliki. Pengetahuan ini akan membantu untuk memanfaatkan metode terbaik apa yang akan dipakai guna meningkatkan atau memperbaiki tanah Anda. • Pertama-tama, ambillah tiga atau lebih contoh tanah dan tempatkan dalam toples atau wadah yang bening. • Penuhi dengan tanah 2/3-nya, kemudian tambahkan air hingga penuh. • Tutup toples itu dan kocok sampai rata. • Lalu biarkan sampai tanah itu mengendap dan dapat terlihat jenis tanah apa yang Anda miliki.

uji coba sederhana mengidentifikasi tanah

Tanah liat akan selalu berada di atas, berikutnya akan terlihat pasir, lalu pasir kasar yang selalu berada di bagian dasar. Uji coba ini sangat sederhana, sehingga anak-anak pun bisa melakukannya. Tanah liat bisa menyimpan unsur hara dengan baik, namun tidak mengandung banyak udara di dalamnya dan ketika hujan deras air bisa menggenang. Sementara tanah berpasir akan cepat menghisap air dan memiliki banyak udara, namun akan mudah melepas unsur hara dan akan menjadi kering dengan cepat.

Meningkatkan Kualitas Tanah
Untuk Semua Jenis Tanah
Untuk semua jenis tanah, solusi terbaiknya adalah dengan menggunakan mulsa, kompos kering dan kompos cair secara teratur. Hal ini bertujuan untuk: • Memperbaiki struktur tanah dan jumlah kandungan udara dalam tanah. • Meningkatkan jumlah biota tanah. • Meningkatkan persediaan unsur hara. • Meningkatkan kapasitas penyimpanan air.

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

75

Untuk Jenis Tanah Liat
Untuk jenis tanah liat, beberapa hal berikut baik juga untuk dilakukan, antara lain: • Mengurangi kepadatannya karena sekali tanah ini menjadi padat maka akan menjadi lengket. Hal ini akan mempersulit pertumbuhan akar tanaman, dan juga sulit bagi orang untuk menggalinya. • Penambahan pasir untuk membantu memperbaiki struktur tanah. • Penambahan pupuk hijau dan rotasi tanaman akan sangat membantu untuk memperbaiki struktur tanah secara perlahan. Lihat bagian legum/tanaman polong pada modul ini untuk memperoleh beberapa teknik. • Penanaman pepohonan juga akan membantu memperbaiki struktur tanah liat. Pepohonan akan menyediakan mulsa dan akarnya akan membantu menggemburkan tanah liat. Tanaman pohon-pohonan itu bisa dikombinasikan dengan tanaman lainnya. • Kapur pertanian untuk membantu memperbaiki drainase dan struktur tanah. Teknik ini akan memperbaiki struktur tanah liat dengan cepat namun membutuhkan biaya yang mahal. Teknik ini tidak akan berhasil dengan baik kalau pH tanahnya terlalu basa.

Untuk Jenis Tanah Berpasir
Untuk jenis tanah berpasir, beberapa hal berikut baik juga untuk dilakukan, antara lain: • Masukkan 3 sekop tanah liat ke dalam kompos cair. Tanah liat akan mengikat unsur hara dan ketika campuran itu digunakan, tanah liat akan tetap ada dalam tanah berpasir dan tetap menyimpan unsur hara. menambah tanah liat ke kompos cair • Campurkan 1/2 sekop tanah liat ke dalam air, kira-kira seember besar, siramkan pada tanah yang berpasir. Menggunakan kompos cair seperti cara pertama akan jauh lebih baik, namun teknik ini cukup baik untuk menambah partikel-partikel penting dari tanah liat ke tanah berpasir. • Menambahkan pupuk hijau untuk membantu menambah humus yang akan memperbaiki struktur tanah berpasir. • Menanam pepohonan. Di daerah kering yang berpasir, akan lebih baik menanam tanaman pohon daripada menanam sayuran tahunan.

76

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

pH Tanah
Tingkat pH tanah merupakan ukuran keasaman atau kebasaan tanah. Misalnya, kita bandingkan pH tanah dengan lambung Anda, jika terlalu asam maka lambung tidak akan bekerja dengan baik. Hal ini tentu saja akan menyebabkan masalah bagi lambung dan bagian tubuh yang lainnya. Sama halnya dengan tanah, kondisi yang baik berarti pH tanah netral, ini sangat menunjang segala sesuatunya untuk dapat berkembang dengan baik.

Grafik pH
Jika tanahnya ‘asam’ maka unsur hara akan terlepas keluar dari tanah. Produktivitas akan berkurang dan jika tanahnya terlalu asam maka hanya sedikit sekali tanaman yang dapat tumbuh. Jika tanahnya ‘basa’ maka tanah mengandung banyak unsur hara, namun terikat dan tidak dengan mudah tersedia untuk digunakan oleh tanaman. Produktivitas akan berkurang dan jenis tanaman yang bisa tumbuh juga sedikit. Dengan menambahkan cukup mulsa, kompos, dan bahan organik lainnya, tanah akan mengandung lebih banyak humus untuk menetralkan pH tanah, serta menambahkan unsur hara dalam tanah. Penggunaan pupuk kimia, ketika tanahnya sedang dalam keadaan asam atau basa, hanya akan membuang uang saja karena akan terjadi pelepasan atau penguncian unsur hara dalam tanah. Di samping itu, justru akan menimbulkan banyak masalah lain di kemudian hari.

Identifikasi pH Tanah
Tanah asam: • Umumnya pada tanah di daerah lahan basah, daerah dengan curah hujan tinggi, dan pegunungan. • Terasa masam atau kecut, seperti cuka.

Tanah basa: • Umumnya pada tanah di daerah kering, daerah pesisir pantai dan daerah batuan kapur. • Terasa manis.

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

77

Menguji pH Tanah
pH tanah dapat secara tepat diidentifikasi dengan menggunakan sebuah alat penguji pH. Alat penguji pH tanah ini menampilkan sejumlah angka dari 1 sampai 12. Angka 1 menunjukkan bahwa kondisi tanah paling asam, dan angka 12 menunjukkan kondisi tanah paling basa. Kondisi tanah yang ideal umumnya memiliki pH sekitar 6,5 atau netral; kondisi tanah ini tidak asam dan tidak basa. Ada beberapa jenis alat-alat penguji pH tanah. Sejumlah pihak penyuluh lapangan dan LSM mungkin memiliki peralatan pengujian ini. Namun dengan mengidentifikasikan bentuk lahan (misalnya rawa), batuan, dan tanaman yang ada, Anda dapat mengidentifikasikan pH tanah tanpa perlu menggunakan peralatan.

Solusi Menyeimbangkan pH Tanah
Solusi terbaik untuk tanah yang asam atau basa adalah dengan meningkatkan kandungan humus dalam tanah. Hal ini bisa dilakukan dengan menggunakan mulsa, kompos, pupuk cair, dan bahan organik lainnya secara teratur. Meningkatkan kandungan humus akan membuat pH tanah menjadi netral dan memungkinkan untuk banyak unsur hara tinggal dalam tanah dan selalu tersedia untuk pertumbuhan tanaman.

Solusi Lain untuk Tanah yang Asam
• Abu dari kayu bakar (tidak boleh ada plastik dalam sisa pembakaran abu) dapat ditabur pada tanah yang asam. Jangan gunakan lebih dari 1 kg untuk tiap 30 meter persegi tiap tahunnya. Jangan bakar rumput atau bahan-bahan tanaman untuk mendapatkan abu; rumput dan bahan-bahan tanaman juga sangat penting untuk membantu memperbaiki keseimbangan pH tanah. • Untuk tanah asam di lahan yang sempit, serbuk kerang laut yang dihancurkan akan menyediakan zat kapur untuk membantu keseimbangan pH tanah. • Untuk lahan-lahan yang luas dapat digunakan kapur pertanian. Jenis yang paling baik adalah dolomit karena mengandung magnesium dan aman bagi akar tanaman. Bahan ini harganya cukup mahal dan sebaiknya digunakan setelah dilakukan pengujian pH terlebih dahulu.

menabur kapur pertanian pada tanah yg asam

78

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Jumlah (kg) kapur pertanian yang diperlukan untuk meningkatkan pH tanah hingga 6,5 per 30 meter persegi: pH Tanah 6,0 5,5 5,0 4,5 4,0 Tanah Berpasir 1 kg 2 kg 3 kg 3,5 kg 4 kg Tanah Lempung 1,5 kg 3 kg 4 kg 6,5 kg 8 kg Tanah Liat 2 kg 4 kg 6,5 kg 9 kg 10,5 kg

menyeimbangkan pH tanah dengan pupuk hijau dan tanah kolam

Solusi Lain untuk Tanah yang Basa
• Gunakan 6 kg kompos per meter persegi untuk menurunkan pH hingga 1 satuan (misalnya pH 8,5 ke 7,5). Ini tidak harus dilakukan satu kali sekaligus. • Gunakan 2 kg pupuk kandang per meter persegi untuk menurunkan pH hingga 1 satuan. • Sulfur besi (FeSO4) atau bahan yang mengandung sulfur (belerang) dapat digunakan namun harganya mahal. Sebaiknya dilakukan pengujian pH terlebih dahulu. Jumlah (kg) sulfur besi atau bahan yang mengandung sulfur yang diperlukan untuk menurunkan pH 1 satuan per 30 meter persegi: Jenis Bahan Sulfer Besi Bahan yg Mengandung Sulfur Tanah Berpasir / Lempung 2 kg 300 g (1/3 kg) Tanah Liat 8 kg 1 kg

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

79

Siklus Unsur Hara
Semua tanaman membutuhkan sejumlah unsur hara untuk pertumbuhannya. Beberapa unsur hara itu tersimpan dalam daun, buah, tangkai, batang dan akar ketika tanaman mengalami pertumbuhan. Pepohonan dan tanaman berakar panjang dapat menyerap mineral dari bagian tanah yang dalam melalui akarnya, tetapi mineral-mineral ini sering kali tidak tersedia dalam tanah. Pepohonan juga menyerap air dari tanah yang dalam, seperti sebuah pompa air yang besar. Beberapa unsur hara dipakai untuk pertumbuhan tanaman, dan beberapa juga dipakai untuk pembentukan buah atau biji, atau disimpan dalam buah atau biji. Hal yang sama terjadi pada sayuran dan tanaman-tanaman yang lebih kecil. Unsur hara ini bisa hilang dari sistem (tanah) dan perlu terus diganti. Banyak unsur hara yang bisa didaur ulang kembali ke dalam tanah melalui manusia, hewan, kompos, serta mulsa. Beberapa unsur hara akan hilang, namun bisa digantikan lagi dengan berbagai teknik, seperti: • Memanfaatkan legum musiman dan legum tahunan. • Menerapkan rotasi tanaman dan membiarkan lahan bera (tidak ditanami sementara waktu). • Menggunakan kompos padat atau kompos cair. • Menggunakan rumput laut, kotoran ternak, sisa-sisa potongan daging dan bahan organik lainnya. • Memberi mulsa secara terus-menerus. • Menerapkan beragam sistem, misalnya menanam lebih banyak pepohonan yang selain berfungsi sebagai penahan angin juga akan menarik burung-burung dan hewan liar lainnya, yang akan membuang kotorannya secara alami. Bisa juga dengan memelihara burung seperti merpati, untuk lebih mudah mengumpulkan kotorannya. Kotoran burung mengandung konsentrasi unsur hara yang tinggi dan sangat bermanfaat sebagai pupuk alami yang sangat bermutu. Di hutan-hutan tropis, banyak sekali unsur hara yang tersimpan dalam pohon dan hanya sedikit yang tersimpan dalam tanah. Oleh karenanya, menebang hutan sama saja dengan menghilangkan unsur hara dari sistem tersebut. Tanah hanya bertahan selama satu atau dua tahun, dan setelah itu tanah menjadi miskin unsur hara dan tidak cukup bagus untuk budidaya pertanian. Di Indonesia, luas hutan terus berkurang, diakibatkan penebangan dan kebakaran hutan. Penebangan hutan lebih banyak untuk tujuan komersial, dan kebakaran hutan yang terjadi hampir di setiap musim kemarau. Disamping itu, hutan dipakai untuk beberapa kebutuhan lainnya, seperti pembukaan ladang atau pemukiman baru, lahan, peternakan, dan untuk kayu bakar.

80

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pembakaran lahan merupakan sebuah masalah yang serius karena mengakibatkan hilangnya kesuburan tanah dan unsur hara yang sangat berharga. Setiap saat ketika lahan, dedaunan, rumput-rumputan dan bahan-bahan tanaman lainnya dibakar maka unsur hara yang tersimpan akan lenyap. Hal ini terjadi baik di lahan pertanian maupun peternakan. Memang setelah membakar abunya dapat menyediakan sedikit potasium dan mineral, tetapi unsur hara yang hilang jauh lebih banyak daripada yang terkandung dalam abu tersebut. Untuk sekadar mendapatkan potasium, menggunakan abu dari sisa pembakaran di dapur saja sudah cukup. Ingat, makin banyak unsur hara yang didaur ulang maka akan makin sedikit kebutuhan akan unsur hara tambahan dari luar!

Kekurangan Unsur Hara
Di beberapa tempat, banyak tanah yang mengalami kekurangan unsur hara. Ada yang sangat kurang, atau ada yang hanya mengalami kekurangan 1 atau 2 unsur hara saja. Tanaman juga membutuhkan berbagai vitamin dan mineral seperti layaknya manusia untuk bisa tumbuh dengan baik. Jika unsur hara tidak tersedia, tanaman akan menjadi kerdil, hasil berkurang dan lebih rentan terhadap kekeringan, hama dan penyakit. Tanaman menunjukkan tanda-tanda khusus ketika kekurangan unsur hara, seperti di bawah ini: Nutrisi yg kurang Nitrogen Karakter Tanaman • Semua daun dan pertumbuhan baru menguning dan pucat. • Matang lebih cepat, ukuran buah dan bunganya kecil. • Daunnya kecil, berwarna lebih gelap. Potasium • Daunnya lebih tua berwarna biru/lembayung, pinggiran daun kuning. • Pertumbuhannya lambat. Fosfor • Ukuran buahnya kecil dan berwarna tidak cerah. • Pinggiran daun mengering dan daun yang tua menguning. • Pinggiran daun menguning, ada bercak-bercak kuning, namun urat daun tetap hijau. Magnesium • Sering terjadi bercak coklat pada daun. • Daun yang tua gugur lebih cepat. Sulfur/Belerang Kalsium Unsur Hara Mikro • Semua daun warnanya memudar. • Daun yang baru serta tunas tumbuh dan berkembang tidak baik. • Pertumbuhan buahnya tidak biasa. • Gejala-gejalanya berbeda-beda.

Jika tanaman sakit atau tidak menghasilkan produksi dengan baik, tidak cukup hanya sekedar menambahkan suatu pupuk dasar. Pemberian seperti ini justru akan menimbulkan lebih banyak masalah. Sebaiknya cobalah untuk mengidentifikasikan masalah terlebih dahulu dan mencari tahu di mana kekurangannya. Dengan cara ini, pemecahan masalahnya akan jauh lebih efektif dan lebih murah.
M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

81

Strategi Perbaikan Tanah Organik
Jika lahan digunakan untuk bercocok tanam, maka unsur hara akan terpakai habis dan harus digantikan kembali. Untuk memperbaiki unsur hara, tidak cukup hanya menggantikan unsur hara yang hilang, namun juga harus secara perlahan-lahan memperbaiki tekstur tanah sehingga tanah dapat menyimpan lebih banyak lagi unsur hara dan air. Pupuk organik alami dapat digunakan secara teratur dan dapat diterapkan sebelum, selama dan setelah penanaman. Unsur hara yang tidak digunakan akan tersimpan dalam tanah untuk digunakan nantinya. Pupuk organik akan membantu memperbaiki kondisi tanah baik dalam jangka pendek maupun jangka panjang.

KOMPOS

Akan lebih baik bila mengkomposkan kotoran ternak terlebih dahulu sebelum menggunakannya sebagai pupuk. Jika kotoran ternak masih baru, khususnya kotoran burung, apabila digunakan langsung pada tanaman, justru akan membakar tanaman, khususnya tanaman kecil dan sayursayuran yang masih muda. Unsur haranya juga belum tersedia untuk diserap tanaman. Sama halnya dengan manusia yang mencoba untuk memakan beras, jagung atau daging yang belum dimasak! Pengomposan bahan-bahan organik akan menguraikan unsur hara dan menjadikannya siap pakai dan mudah diserap oleh tanaman. Ada berbagai macam metode untuk membuat kompos dan beberapa di antaranya akan dijelaskan kemudian. Dari waktu ke waktu dengan melakukan uji coba, Anda akan mendapatkan apa yang terbaik bagi lahan, lingkungan dan kebutuhan Anda. Ini bisa berupa teknik baru, teknik tradisional ataupun kombinasi keduanya.

Sumber Nutrisi Alami
Hampir semua masalah kekurangan unsur hara dapat diatasi dengan menggunakan kompos kering, kompos cair dan mulsa. Ini merupakan metode yang paling baik dan paling seimbang. Terkadang, suatu unsur hara tertentu atau unsur hara secara umum tidak tersedia dalam tanah atau dalam tanaman karena erosi, penggundulan hutan atau tanah yang kritis. Unsur hara itu perlu dimasukkan ke dalam tanah dan kemudian ditambahkan lagi satu atau dua kali dalam setahun untuk mendapatkan hasil terbaik. Unsur hara yang baru harus didaur ulang dalam sistem penanaman sebanyak mungkin untuk mengurangi keperluan dari luar.

82

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Berbagai macam sumber unsur hara baru: • Rumput laut mengandung banyak nutrisi. Banyak nutrisi yang terbawa ke laut bersama dengan air melalui tanah yang tererosi/longsor. Rumput laut bermanfaat dan mengandung banyak unsur hara, sehingga dapat membantu mengembalikan unsur hara yang hilang. Ini merupakan sumber unsur hara mikro yang paling baik. • Pupuk kandang, kotoran kelelawar, burung merpati, ayam dan bebek, dan lainnya merupakan sumber unsur yang terkonsentrasi. Kotoran kelelawar dan burung merpati adalah yang terbaik, namun semua jenis kotoran berguna karena kotoran itu berasal dari sumber-sumber organik. • Tulang hewan, sisa-sisa ikan yang mati serta jeroan juga merupakan sumber unsur hara dengan konsentrasi tinggi dan dapat menyediakan banyak unsur hara mikro. Bahan-bahan harus dibuat kompos terlebih dahulu, atau bisa langsung dipendam di dasar pohon buah yang baru. • Mulsa atau pupuk kandang dari tempat lain. • Tanaman legum, untuk menambah nitrogen pada tanah. • Abu dari sisa pembakaran dapur, dapat memberikan potasium. • Tanah yang berasal dari dasar kolam yang dikelola dengan baik akan mengandung banyak sekali unsur hara. • Mulsa dari tanaman air. Tanaman air sangat baik dalam mengambil dan menyimpan limbah unsur hara dari air. Air kolam juga mengandung unsur hara. • Daun dari pepohonan akan memberikan berbagai macam mineral karena tanaman pohon-pohonan itu menghisap mineral dari dalam tanah. • Pupuk unsur hara mikro (lebih baik yang terbuat dari rumput laut atau debu batuan) dapat digunakan sebagai pengganti unsur hara. Ini bukan pupuk yang umum digunakan, misalnya pupuk urea karena pupuk ini tidak menggantikan unsur hara yang hilang.

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

83

EM (Effective Micro-organism)
Semua kompos organik memberikan tanah mikro-organisme, bakteri, biota tanah dan jamur. Semua komponen atau unsur itu penting untuk memperbaiki struktur dan kualitas tanah. EM merupakan suatu cairan yang dapat ditambahkan dalam kompos padat, kompos cair atau langsung dimasukkan ke dalam tanah. EM ini mengandung organisme mikro yang dibutuhkan oleh tanah.

EM berguna untuk:
• Mempercepat proses pengomposan. • Menjadikan unsur hara lebih tersedia bagi tanaman. • Memperbaiki kualitas pupuk alami. • Memperbaiki semua aspek kualitas tanah.

EM ini dapat dibeli di toko-toko penyedia sarana produksi pertanian. Botol EM yang Anda beli itu dapat dipakai untuk memperbanyak EM karena bakteri dan mikro-organisme mudah berkembang biak. Hanya dibutuhkan 1 botol awal untuk mendapatkan EM secara terus-menerus.

Bagaimana Memperbanyak EM
Bahan-bahan: Botol bekas air/aqua, air, gula kelapa/jawa, 1 botol EM Caranya: 1. Isilah botol yang kosong dengan air. Tambahkan sepotong gula kelapa/jawa dan kocoklah dengan baik hingga gulanya larut. Tambahkan satu cangkir penuh EM. 2. Campurkan dan aduk dengan pelan. 3. Simpanlah campuran tersebut di tempat yang gelap selama 2 minggu. Hindarkan dari sinar matahari langsung. Mikro-organisme dan bakteri akan berkembang biak dengan cepat karena mendapatkan pasokan makanan dari gula. EM baru telah siap dipakai, dan dapat digunakan untuk memperbanyak EM baru lainnya.

Bagaimana Menggunakan EM
Kompos cair: tambahkan kira-kira 1 botol EM pada 1 drum kompos cair. Kompos padat: tambahkan kira-kira 1 botol EM pada kompos padat dalam jumlah sedikit atau 2 botol EM untuk kompos padat dalam jumlah banyak. Tanah: semprotkan cairan EM pada lahan pertanian dan sekitar tanaman. Hanya diperlukan sedikit EM karena mikro-organisme tersebut akan berkembang biak sendiri. Lebih efektif untuk menggunakannya pada saat yang bersamaan dengan penambahan mulsa atau kompos. Sawah padi: tambahkan beberapa botol EM ke dalam air irigasi. Jauh lebih efektif ketika dipadukan dengan teknik-teknik ITP (Intensifikasi Tanaman Padi).

84

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

WASPADALAH!
Mikro organisme dalam EM akan rusak atau mati karena terbakar, pestisida, fungisida dan beberapa jenis pupuk non-organik.

Pupuk Cair
Pupuk cair mudah disiapkan dan sangat berguna untuk banyak hal, termasuk pembenihan, tumbuhan kecil, tanaman buah-buahan dan tanaman-tanaman besar lainnya. Ini merupakan suatu cara yang baik untuk membuat pupuk kaya akan unsur hara, dari pupuk kandang dan bahanbahan organik lainnya dalam jumlah kecil. Pupuk cair dapat dengan mudah disemprotkan pada lahan-lahan yang luas. Pupuk cair dibuat dalam konsentrasi yang sangat kuat sehingga perlu dicampur dengan air untuk pemakaiannya. Pupuk dapat disimpan dan bertahan lama, dan bisa digunakan untuk areal yang lebih luas. Pupuk cair dapat dibuat dalam wadah ukuran apapun, dari ember hingga drum. Makin banyak dibuat, semakin baik. Pupuk ini dapat dibuat dengan bahan apa saja, selama bahan-bahan itu adalah bahan organik, dapat disimpan di mana saja asalkan harus terlindungi dari panas matahari dan hujan lebat.

Langkah-langkah Membuat Pupuk Cair
Langkah 1: Siapkan wadah, misalnya drum. Usahakan agar drum itu tidak bocor, buka bagian atas drum dengan cara memotong bagian pinggirnya dan rapikan/tumpulkan pinggiran drum yang tajam. Langkah 2: Bersihkan bagian dalam drum dengan menggunakan deterjen, jeruk nipis, dan air, kemudian keringkan di bawah sinar matahari selama 2-3 hari. Pastikan agar sisa minyak, bensin, atau bahan racun lainnya benarbenar hilang karena nantinya di dalam Pupuk cair akan hidup bakteri-bakteri; bahan-bahan beracun akan membunuh mereka. Langkah 3: Isilah 1/3 drum itu dengan rumput-rumput hijau (dari gulma), daun-daun hijau (hasil pangkasan legum), atau rumput laut (kalau tinggal dekat pantai). Menggunakan gulma dalam pupuk cair akan memberi keuntungan berganda karena disamping gulma itu mengandung banyak mineral yang berguna, juga akan mengurangi masalah gulma. Untuk legum, jangan memasukkan cabang atau dahannya ke dalam pupuk cair karena akan memerlukan waktu yang lama untuk membusuk dan akan memakan tempat. Selain itu, juga akan mempersulit pada saat mengaduk kompos. Rumput laut mengandung unsur hara dan mineral yang sangat berguna yang dibutuhkan oleh tanaman. Kadang kala, unsur-unsur hara ini tidak terdapat dalam tanah, pupuk kandang maupun tanaman. Rumput laut harus dicuci terlebih dahulu untuk menghilangkan garamnya, karena garam akan memberikan efek buruk terhadap kualitas tanah dan pertumbuhan tanaman. Pada saat mengumpulkan rumput laut, kumpulkan yang segarsegar saja karena rumput laut yang kering menyimpan banyak garam.
M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

85

Langkah 4: Isi lagi 1/3 drum dengan kotoran ternak. Kotoran ternak yang masih segar memiliki lebih banyak nutrisi daripada kotoran ternak yang sudah kering. Campurlah berbagai macam jenis kotoran ternak (kalau tersedia) untuk mendapatkan hasil yang lebih baik karena berbagai macam kotoran ternak itu akan memberikan berbagai macam unsur hara pula. Kotoran burung adalah yang paling baik, kemudian disusul kotoran babi, kambing, sapi dan kuda. Makin kecil hewannya, kotorannya akan semakin baik (kotoran tikus juga baik sekali, jika kita dapat mengumpulkannya). Oleh karenanya, dibutuhkan kotoran burung lebih sedikit daripada kotoran sapi atau kuda. Langkah 5: Tambahkan 2-3 sekop tanah yang hidup dan sehat. Tanah mengandung banyak biota yang akan mempercepat proses pengubahan kandungan bahan-bahan organik ke dalam Pupuk cair dan membantu unsur hara siap diserap oleh tanaman. Ketika biota tanah/bakteri memakan bahan-bahan organik dalam Pupuk cair, bakteri tersebut akan terus berkembang biak dengan baik. Memasukkan bakteri ke dalam tanah, sama pentingnya dengan memberikan unsur hara pada tanaman. Langkah 6: Isi drum dengan air sampai penuh. Langkah 7: Bahan-bahan lain bisa ditambahkan, seperti: ½-1 sekop abu sisa pembakaran dapur, untuk menambah mineral dan potasium + 1 sekop tanah dari dasar kolam. Langkah 8: Apabila di sekitar kita terdapat bangkai hewan, misalnya: bangkai tikus, kepala dan tulang ikan, bangkai ayam, jeroan hewan dalam jumlah kecil, dapat pula ditambahkan ke dalam pupuk cair. Ini akan menambah nutrisi dan mineral ke dalam kompos tersebut. Ingat, yang terpenting adalah menghasilkan lebih banyak lagi bakteri yang akan membantu mempercepat pembusukan bahan-bahan organik dalam pupuk tersebut. Langkah 9: Tutuplah drum tersebut untuk mencegah hewan lain seperti nyamuk dan lalat masuk, mencegah agar sinar matahari langsung tidak membunuh kuman bakteri yang ada, serta mencegah masuknya air hujan ke dalam drum. Langkah 10: Aduklah pupuk cair itu dengan menggunakan tongkat selama 5-10 menit setiap harinya, selama 2 minggu. Hal ini harus dilakukan agar terjadi pertukaran oksigen dalam kompos. Di dalam pupuk cair tersebut terdapat dua bakteri: aerobik dan non-aerobik. Bakteri aerobik membutuhkan oksigen, sedangkan bakteri non-aerobik tidak membutuhkan oksigen. Keduanya memiliki cara kerja yang sama, namun aerobik akan bekerja lebih baik untuk menghasilkan kompos yang berkualitas karena proses penguraiannya merata dan bau busuknya lebih sedikit. Jadi, semakin sering pengadukan, makin cepat proses penguraian dan makin baik kualitas kompos.

86

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Penggunaan Pupuk Cair
Untuk menggunakan pupuk cair, harus dicampur terlebih dahulu dengan air. 1 bagian pupuk cair dicampur dengan 20 bagian air (1 : 20). Jika pupuk itu tidak diencerkan dengan air terlebih dahulu dan langsung disiramkan pada tanaman, apalagi dengan jumlah yang terlalu banyak, akan mengakibatkan terbakarnya daun dan akar tanaman tersebut karena konsentrasi dan suhu pupuk yang masih terlalu kuat. Apalagi tanaman yang muda cenderung lebih sensitif daripada tanaman yang tua. Gunakan pupuk cair ini satu atau dua kali seminggu untuk sayuran dan pepohonan kecil, sedangkan sisa harinya cukup menyiram dengan air saja. Untuk tanaman buah-buahan yang telah kuat/ mapan, pemupukan dapat dilakukan sekali atau dua kali sebulan. Pada saat menyiram, Anda dapat menggunakan sebuah wadah seperti tong/kaleng yang dilubangi lapisan bawahnya. Untuk tanaman sayuran, letakkan dulu mulsa dibagian bawah tanaman, baru kemudian disiram. Kalau bisa, hindari penyiraman langsung pada daunnya, jangan sampai konsentrasi pupuk cair yang masih kuat akan membakar tanaman tersebut. Hal yang sama berlaku pula pada tanaman pohon. Apabila pupuk cair sudah hampir habis, Anda bisa menambahkan bahan-bahan organik lagi. Jangan lupa untuk tetap mengaduk pupuk cair tersebut dan menunggu sampai dua minggu lagi baru dapat digunakan. Jangan membiarkan sampai habis betul karena Anda akan harus mengulangi proses pembuatannya dari awal.

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

87

Kompos
Kompos merupakan bahan-bahan organik yang terurai yang menjadi sumber unsur hara yang kaya dan terkonsentrasi. Komponen utamanya adalah karbon dan sejumlah kecil nitrogen, serta unsur hara lainnya berupa mineral dan biota tanah. Kompos bukan hanya menyediakan unsur hara bagi tanaman sayuran dan buah-buahan namun juga meningkatkan kualitas tanah. Ada banyak cara untuk membuat kompos, dari campuran sederhana yang hanya terdiri dari sekam padi dan kotoran sapi, hingga yang terdiri dari berbagai macam bahan. Gunakan bahan-bahan yang tersedia dan seringlah melakukan uji coba sendiri.

Membuat Kompos Cepat
• Suatu tumpukan kompos akan berhasil dengan baik jika semuanya dibuat sekali jadi. Ini berarti semua bahan dikumpulkan dulu, kemudian baru dibuat tumpukan kompos secara berlapis-lapis. • Tumpukan kompos kira-kira memiliki lebar 1 m, panjang 1 m dan tinggi 1 m sehingga dapat menghasilkan panas yang cukup untuk penguraian yang lebih baik. • Anda bisa menggunakan berbagai macam bahan umum, antara lain: kotoran ternak, rumput, gulma, tanaman air, dedaunan, rumput laut, tanah, sekam padi, sekam kopi, serbuk gergaji, bangkai hewan (tikus, ikan, ayam dan sebagainya), air kencing/urin, robekan kertas kecil-kecil yang bisa terurai dan bahan-bahan alami lainnya yang mudah didapatkan. • Cobalah untuk mencampurkan kira-kira 1/3 kotoran ternak, 1/3 dedaunan kering, 1/3 sekam kopi kering/sekam padi/serbuk gergaji. Tidak perlu harus tepat takarannya, kira-kira saja. • Gunakan sedikit kotoran burung (merpati, ayam, atau bebek) atau pupuk kandang dalam jumlah yang lebih banyak. • Bahan-bahan tersebut tersusun dalam berlapis-lapis setebal 5-10 cm. Lapisan pertama setebal 10 cm adalah bahan-bahan organik dari tanaman (daun kering, sekam dan bahan kering lainnya). Lapisan kedua adalah kotoran ternak yang sudah terurai. Lapisan ketiga adalah sedikit abu dapur dan sedikit tanah yang sehat. Lalu siram dengan sedikit air. Tahap-tahap tersebut tinggal diulangi lagi sampai setinggi 1 m, lebar 1 m, panjang 1 m. • Tambahkan air dua kali selama membuat kompos. Pertama, tambahkan air kira-kira 2-3 ember timba ketika kompos dalam proses pembuatan awal, kemudian 2-3 ember lagi ketika kompos selesai disusun. Air sangat penting untuk proses pengomposan, namun jangan terlalu banyak. Kompos harus lembab, namun tidak becek.

88

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

• Tutuplah kompos itu agar tidak terkena hujan atau sinar matahari langsung dan menjauhkannya dari hewan-hewan serta tetap menjaga suhu panas dalam kompos. Tutup ini bisa berupa anyaman daun kelapa, terpal bekas, pelepah pisang atau daunnya, atau lapisan daun apa saja yang tebal. Jika memungkinkan, buatkan atap di waktu musim hujan untuk mencegah air masuk. • Jika semua langkah itu diikuti, maka kompos akan menjadi sangat panas (sekitar 65-68°C), karena aktivitas bakteri saat penguraian. Suhu itu akan menurun kembali sekitar 45°C setelah 2-3 minggu. • Kompos itu kini perlu dibolak-balik karena lapisan yang atas tidak mendapatkan panas dan belum terkompos dengan baik dibanding lapisan di bawahnya. Sekali kompos itu dibalik, tambahkan lagi 2 ember air, hanya jika diperlukan, lalu tutup kembali. Tumpukan kompos itu akan memanas kembali dan akan siap dalam 2 minggu. • Setelah itu kompos siap digunakan di kebun. Gunakan 2 genggam penuh untuk tiap satu benih, dan 4 genggam penuh untuk tiap tanaman dewasa. Akan lebih baik lagi kalau semua permukaan kebun dilapisi dengan kompos setebal 3-5 cm.

Membuat Kompos Lambat
Kompos lambat dapat terbuat dari hanya 2 atau 3 bahan saja, namun Anda perlu menyeimbangkan jumlah kotoran ternak dengan bahan tanaman. Campuran yang baik adalah kira-kira 1/3 kotoran ternak dengan 2/3 bahan tanaman. Pembuatan kompos lambat memerlukan waktu 2-3 bulan untuk bisa siap dipakai. Kompos ini tidak terlalu kaya unsur hara namun masih cukup baik untuk memperbaiki tanah.

Cara Menggunakan Kompos
• Mulailah membuat tumpukan kompos baru ketika tumpukan kompos lama sudah terpakai setengahnya. Ini akan menjamin tersedianya kompos secara terus-menerus. • Sebarkan kompos dalam bedengan 2 minggu sebelum menanam bibit sayuran atau penanaman benih langsung seperti jagung, kacang, terong dan sebagainya untuk memungkinkan unsur hara dan kompos meresap ke tanah. Tunggulah 2 minggu setelah penanaman bibit sebelum menambah kompos lagi. • Tempat yang paling baik untuk menempatkan kompos pada pohon adalah secara langsung di bawah tajuk daun terluarnya (di bagian bawah luar mahkota pohon, bukan pada pangkal pohon). Tempat di sekitar bawah tajuk daun terluar adalah tempat di mana akar pohon itu mencari makanan. Jangan biarkan kompos menyentuh batang pohon karena ini akan menyebabkan pembusukan batang. Hal ini berlaku untuk semua penggunaan pupuk apapun.

IDE CERDAS!
Jika kompos berbau tidak enak atau sangat asam, ini berarti terlalu banyak kotoran ternak yang dipakai. Jika bahan-bahan tanaman tidak terkompos dengan baik, ini berarti kotoran ternak yang digunakan kurang.

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

89

Membuat Keranjang dan Parit Kompos
Informasi ini diambil dari Faith Garden Manual, ditulis oleh Mindanao Baptist Rural Life Center, Bansalan, Filipina. Langkah 1: Galilah lubang di tengah-tengah bedeng kebun, kira-kira sedalam 1 jengkal tangan (15-20 cm), lebarnya 3 jengkal tangan, dan antara lubang satu dengan lubang lainnya berjarak 1 meter (kira-kira 1 langkah lebar). Bisa juga untuk menggali parit memanjang di tengah bedeng kebun dengan kedalaman kira-kira 1 jengkal tangan, dengan lebar 2 jengkal tangan. Langkah 2: Letakkan pancang bambu di sekitar pinggiran lubang atau parit ini. Pancang bambu ini harus berjarak kira-kira 1 jengkal tangan dan tingginya 2 jengkal tangan di atas tanah. Langkah 3: Buatlah pagar dari anyaman bambu/ daun sepanjang pancang tersebut. Langkah 4: Masukkan ke dalam lubang atau parit ini secara berurutan: 1. Lapisan tipis (sekitar 5 cm) yang terdiri dari ranting-ranting kecil atau rerumputan kering untuk menyediakan udara. 2. Berbagai macam kotoran ternak. 3. Rerumputan, gulma dan dedaunan serta rumput laut yang sudah dicuci. 4. Tambahkan abu dapur sebanyak 1 genggam penuh per lubang, atau per meter parit. Langkah 5: Ketika bahan-bahan kompos yang lama membusuk, tambahkan bahan-bahan yang baru dengan lapisan yang sama seperti sebelumnya. Kompos ini tidak perlu dibolakbalik. Langkah 6: Tanamlah bibit ketika kompos di bagian dasar mulai membusuk. Jarak antara bibit dengan keranjang atau parit kompos kira-kira 1 jengkal tangan. Langkah 7: Siramlah tanaman itu secara teratur selama 2 minggu setelah penanaman. Kemudian Anda dapat menyiram secara langsung ke atas keranjang atau parit kompos, bukan pada tanamannya. Akar tanaman akan menyebar ke dalam lubang atau parit. Ini akan memperbaiki pertumbuhan tanaman dan menghemat air. Langkah 8: Ketika tanaman itu dipanen, kompos dari keranjang atau parit itu dapat digali dan ditempatkan pada bedeng-bedeng kebun untuk menambah humus. Setelah itu, bahan kompos yang baru bisa ditambahkan pada lubang keranjang atau parit untuk penanaman berikutnya.

90

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
• Teknik ini dapat juga digunakan untuk tanaman buah yang masih muda. • Buatlah keranjang atau parit kompos itu satu bulan sebelum waktu tanam. • Sengkedan dapat digunakan sebagai parit kompos untuk lahan miring. • Untuk memungkinkan budidaya secara terus-menerus, isilah lubang atau parit pada waktu yang berbeda-beda, setiap bedeng dapat diisi setiap 2 minggu hingga 1 bulan. Tiang pagar lubang atau parit dapat ditambah menjadi lebih tinggi untuk tempat merambat buncis, mentimun dan sayuran merambat lainnya.

Lubang Kompos
Lubang kompos juga merupakan cara yang sangat baik untuk memberi nutrisi pada tanaman. Tanaman yang paling cocok untuk sistem ini, contohnya adalah pisang dan papaya. Bahanbahan kompos ini menggunakan bahan-bahan umum juga, seperti: dedaunan, gulma, pupuk kandang, sekam padi/kopi, dan kertas juga dapat ditambahkan. Air kencing/urin juga dianjurkan untuk ditambahkan. Kompos yang terkumpul di bagian bawah lubang dapat digali kembali tiap tahun untuk digunakan pada tanaman.

Manfaat lubang kompos: • Mengatasi persoalan gulma. • Memanfaatkan air limbah dan sampah organik. • Menyimpan lebih banyak air dalam tanah dan dalam bahan kompos itu sendiri sehingga mengurangi penggunaan air, khususnya di musim kemarau.

IDE CERDAS!
Untuk mengurangi masalah nyamuk dan hama serangga dalam lubang, rendamlah segenggam daun nimba dalam seember air selama 2 hari, kemudian siramkan cairan itu berikut daun nimbanya ke dalam lubang kompos. Ulangi metode ini setiap 3 bulan.

Pengomposan Langsung
Kompos juga dapat ditempatkan langsung pada permukaan bagian atas bedeng kebun atau pada lahan di mana akan dibuat bedeng kebun. Tanah di bagian bawah akan mendapatkan manfaat dari unsur hara yang dilepas sehingga meningkatkan jumlah biota tanah.

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

91

Pengenceran Air Kencing / Urin
Air kencing/urin manusia merupakan suatu sumber unsur hara yang mudah didapat, gratis dan terus-menerus. Kandungan nitrogen pada urin cukup tinggi. Jika urin diencerkan dengan air (10-20% urin, dengan 80-90% air), akan menjadi pupuk yang baik untuk tanaman buah, tanaman jeruk adalah yang paling cocok untuk pupuk urin ini. Urin juga bisa ditambahkan pada lubang kompos dan pada proses pengomposan lainnya. Urin tidak dianjurkan untuk digunakan pada kebun sayuran. Juga, pohon buah-buahan yang sudah dewasa memang akan mendapatkan manfaat dari pemberian urin secara langsung, namun sebaiknya tidak diberikan pada satu tempat yang sama secara terus-menerus.

Pertanian Cacing Tanah
Pada awal modul ini telah dijelaskan manfaat cacing; lebih banyak cacing menunjukkan tanah yang lebih baik. Pertanian cacing tanah adalah sebuah cara yang sederhana untuk meningkatkan jumlah cacing dalam tanah dengan cepat. Bahan-bahan yang dibutuhkan: • Satu ember bekas. • Serabut kelapa. • Kotoran sapi atau kuda yang telah direndam dalam air. • Sisa sayuran dari dapur. • Satu lempeng kayu atau besi. • Sebongkah batu besar.

Cara Membuat Pertanian Cacing Tanah
1. Buatlah lubang sebesar koin sebanyak 10 buah di dasar dan sisi ember. 2. Galilah sebuah lubang di kebun sehingga ember itu bisa masuk ke dalamnya. Ember itu harus terpendam sekitar 1 jengkal dalamnya dari atas tanah. 3. Isilah ember itu dengan serabut kelapa, sisa sayuran dapur, dan di atasnya baru diberi kotoran hewan. Porsi dari masing-masing bahan itu kira-kira sama. 4. Tutuplah keranjang itu dengan selembar papan kayu atau besi sehingga hewan tak dapat masuk ke dalamnya dan letakkan batu besar di atas papan kayu tersebut sebagai ganjal. Pastikan bahan-bahan dalam ember tersebut tetap lembab, khususnya ketika musim kemarau. Tambahkan lagi bahan-bahan dalam ember bila diperlukan. Sekali dalam beberapa bulan bersihkan ember itu dan isinya bisa digunakan sebagai kompos yang kaya akan unsur hara. Setelah itu, tambahkan lagi bahan-bahan baru ke dalam ember itu. Cacing akan datang dan makan bahan-bahan dalam ember itu dan akan kembali lagi ke tanah. Cacing itu bisa berguna untuk kebun yang besar atau kecil, bahkan untuk sawah. Semakin banyak cacing, tanah akan menjadi semakin baik dan tanaman pun akan menjadi semakin sehat!

92

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Mulsa
Apa itu Mulsa?
Dalam hutan alami, daun, bahan-bahan yang membusuk, kotoran hewan dan bahkan bangkai hewan, semuanya menjadi mulsa penutup tanah, seperti kulit. Kulit ini secara terusmenerus ditambahkan dan secara terus-menerus pula mengalami pembusukan. Mulsa (kulit) itu memberikan unsur hara dan humus pada tanah setelah membusuk, yang kemudian digunakan oleh tanaman dan pepohonan sebagai makanan. Selain itu, secara terus-menerus juga memberikan pasokan makanan bagi biota tanah. Kita bisa meniru alam dengan memanfaatkan mulsa untuk membuat kulit bagi tanah. Kulit ini merupakan perlindungan alami yang penting terhadap kekeringan akibat sinar matahari dan erosi karena hujan. Kulit ini juga menyediakan makanan bagi biota tanah di kebun Anda. Mulsa yang dipergunakan di kebun, lahan pertanian, tanaman budidaya dan daerah penghijauan dapat berupa rumput potong, hasil pemangkasan pepohonan, dedaunan, kompos, kotoran ternak yang membusuk, sekam padi/kopi, kertas bekas, bebatuan, tulang-tulang hewan, atau apapun yang tersedia sepanjang itu bahan-bahan organik. Pastikan tidak ada sampah plastik, batere bekas, botol-botol kaca, dan bahan-bahan non-organik lainnya.

Manfaat Mulsa
• Menjaga suhu tanah tetap stabil, artinya suhu tanah cukup sejuk pada cuaca panas dan cukup hangat pada cuaca dingin. Suhu ini baik bagi pertumbuhan tanaman. Ingatlah bahwa hal ini tidak berbeda dengan halnya manusia! • Mengurangi jumlah gulma. Benih gulma hanya dapat berkembang apabila ada cahaya, tetapi kalau tidak ada cahaya maka benih tersebut akan mati. Lapisan mulsa akan menghalangi cahaya yang masuk. • Memberikan bahan organik serta unsur hara yang berharga bagi tanah. • Mulsa akan menjadi humus yang akan memperbaiki struktur tanah dan meningkatkan jumlah biota tanah. • Meningkatkan kapasitas penyimpanan air dalam tanah. • Membantu menetralkan pH tanah. • Tanah akan semakin mudah digali dan dikelola. • Mengurangi erosi. • Hal-hal tersebut di atas tentu akan meningkatkan produksi!

M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

93

Cara Memberikan Mulsa
• Berikan mulsa secara terus-menerus dan setebal mungkin. Ketebalan 5-10 cm merupakan ketebalan yang ideal, namun untuk pohon buah-buahan ketebalan hingga 20 cm akan lebih baik. • Berikan mulsa terlebih dahulu pada tanah sebelum masa penanaman. • Berikan mulsa pada seluruh bedeng, bukan hanya sekitar tempat penanaman sayuran atau tanaman. • Gunakan mulsa yang teksturnya lebih kecil untuk lahan sayuran, dan mulsa yang agak kasar atau teksturnya lebih besar untuk tanaman dan pohon yang lebih besar. • Untuk pepohonan, berikan mulsa di daerah bawah tajuk daun terluar karena ini adalah zona makan akar. Pemberian mulsa secara terus-menerus akan memperbaiki kesehatan pohon, ukuran dan jumlah buah. • Jangan sampai mulsa menyentuh batang atau pangkal tanaman. Ini sangat penting untuk mencegah pembusukan, khususnya di musim hujan. • Gunakan batuan, ranting, atau bahan apapun yang dapat digunakan untuk memagari kebun. Ini akan membantu menahan mulsa dan mencegah erosi. • Jika menggunakan mulsa dan kompos sekaligus, letakkan kompos di bawah mulsa untuk memaksimalkan manfaat kompos. • Bila Anda menggunakan gulma sebagai mulsa, pisahkan benih gulma dan berikan pada hewan atau masukkan ke kompos cair. Ini akan mengurangi pertumbuhan gulma di kemudian hari. • Tanamlah tanaman yang dapat dipakai sebagai mulsa, misalnya: legum. Ingatlah untuk selalu berpikir tentang multi-fungsi tanaman, misalnya tanaman penghasil mulsa dapat juga
mulsa halus untuk sayur

berupa makanan manusia atau pakan ternak, tanaman penahan angin, tanaman pagar, tanaman pengendali erosi, tanaman untuk memperbaiki tanah, tanaman yang menghasilkan kayu bakar, bahan bangunan dan sebagainya. • Sisa-sisa hasil pertanian seperti sekam padi/ mulsa kasar untuk pohon kopi dan jerami dapat dikomposkan terlebih dahulu atau dikeringkan sebelum digunakan sebagai mulsa. Sisa-sisa hasil pertanian tersebut ditumpuk terlebih dulu selama 1 bulan atau lebih sebelum digunakan atau dicampur dengan kotoran ternak untuk menjadi kompos, lalu gunakanlah kompos ini sebagai mulsa.

94

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Legum / Tanaman Polong
Legum merupakan tanaman yang memberikan nitrogen dalam tanah. Ada berbagai macam jenis legum, baik yang musiman maupun tahunan. Tanaman ini merupakan bagian penting dari lahan atau sistem manapun dan dapat dimanfaatkan dalam berbagai macam cara. Bagaimana kerjanya? Tanaman legum mengikat nitrogen dari udara di dalam tanah masuk ke dalam bintilan yang melekat pada akar tanaman. Bintilbintil akar yang sangat kecil ini, dalam bahasa asingnya disebut nodules. Ukuran nodules ini kira-kira sebesar ujung pentolan korek api atau lebih kecil. Nodules ini menyediakan nitrogen untuk tanaman legum. Kelebihan nitrogen yang tidak terpakai oleh tanaman legum masuk ke dalam tanah dan kemudian dimanfaatkan oleh tanaman lain. Suatu bakteri, yang disebut Rhizobium, hidup menempel pada akar tanaman legum. Bakteri ini bisa terlepas ke dalam tanah saat ada akar yang mati.

Jenis Tanaman Legum
Legum musiman: semua buncis-buncisan, semua kacang-kacangan, semanggi. Legum tahunan: semua jenis akasia, lamtoro, kayu sengon, pohon merak, kelor, gamal, asam. Legum dapat memiliki banyak hasil. Produk-produk legum, antara lain: bahan pangan, makanan ternak, mulsa, bahan kompos, kayu gelondongan, kayu bakar, dan obat-obatan. Sedangkan fungsi lainnya bisa berupa: sebagai penahan angin, pagar hidup, pohon naungan, teralis. Legum dapat ditanam bersama dengan tanaman lainnya.

IDE CERDAS!
Legum Tahunan Lakukan pemangkasan 3 atau 4 kali dalam setahun. Bila sebuah pohon legum dipangkas batangnya, akarnya juga akan mati sebanyak batang yang dipangkas. Oleh karenanya, akar dengan nodules yang mati akan melepas semua nitrogennya ke dalam tanah. Tanaman lain dapat memanfaatkan nitrogen yang dilepas ini. Sisa pemangkasan juga dapat dimanfaatkan sebagai mulsa, pakan hewan atau bahan kompos. Ketika tanaman legum tumbuh kembali, perakarannya juga akan tumbuh kembali dan nodules yang baru akan tumbuh lagi. Ini merupakan suatu daur yang berkesinambungan. Bila tanaman legum mati, tanaman ini masih memberikan nitrogen dari akarnya selama beberapa tahun berikutnya. Legum Musiman Lakukan pemangkasan setelah bunga pertama, disebabkan karena tanaman ini memerlukan banyak nitrogen selama produksi benih sehingga tidak banyak nitrogen yang tersisa dalam tanah untuk tanaman lainnya.
M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

95

Teknik Pemanfaatan Legum Musiman
1. Rotasi Tanaman
Masing-masing tanaman memanfaatkan jumlah unsur hara yang berbeda untuk pertumbuhannya. Jika menanam tanaman yang sama terus-menerus pada bedeng yang sama maka beberapa unsur hara akan habis. Tanah dan unsur haranya pun menjadi tidak seimbang. Beberapa contoh tanaman berikut unsur hara yang dibutuhkan: • Labu dan melon sangat menyukai unsur hara sebanyak yang mereka bisa dapatkan. • Jagung dan tomat menggunakan banyak nitrogen dan beberapa unsur hara lainnya. • Sayuran membutuhkan lebih sedikit unsur hara. • Buncis dan jenis koro-koroan membutuhkan nitrogen dan unsur hara lainnya, namun juga menghasilkan nitrogen. • Wortel dan lobak menggunakan sedikit unsur hara. Sangat baik untuk melakukan rotasi tanaman dari bedeng ke bedeng tiap musimnya, atau bahkan lebih baik lagi untuk menanam berbagai macam jenis tanaman secara bersamaan. Rotasi tanaman juga akan membantu mengurangi masalah hama dan penyakit tanaman. Penting untuk memasukkan ‘waktu istirahat’ dalam daur perputaran suatu tanaman. Waktu istirahat berarti tidak ada tanaman yang ditanam pada suatu waktu tertentu (masa bera). Pada waktu istirahat ini, mulsa, pupuk kandang, dan kompos dapat dibiarkan pada bagian atas tanah atau dicampur ke dalam tanah. Hewan dapat juga dimanfaatkan dalam waktu istirahat ini untuk menambahkan kotorannya, memperbaiki tanah, dan mengurangi persoalan gulma. Bisa dikatakan bahwa waktu istirahat ini sama dengan masa ‘penyembuhan’ tanah.

2. Tanaman Pupuk Hijau
Pada waktu istirahat (masa bera), tanah dapat diperbaiki untuk persiapan penanaman berikutnya dengan cara menanam tanaman pupuk hijau. Tanaman pupuk hijau ini harus ditanam berdempetan dan memenuhi seluruh lahan. Tanaman pupuk hijau dapat berupa campuran tanaman legum, rumput musiman dan tanaman musiman lainnya. Tanaman pupuk hijau tidak ditanam sebagai tanaman pangan manusia, namun untuk kepentingan tanah saja. Segera setelah bunga pertama muncul, saat itulah tanaman pupuk hijau dipangkas dan dapat dimanfaatkan sebagai mulsa. Teknik ini memang memerlukan waktu dan tenaga kerja, dan bahkan mungkin sedikit biaya, namun banyak manfaat yang akan diperoleh, antara lain: • Nitrogen dari akar tanaman legum yang tertinggal di tanah, untuk kemudian dimanfaatkan oleh tanaman berikutnya. • Mulsa dan bahan kompos. • Humus dan biota tanah akan meningkat. Manfaat ini akan membantu memperbaiki struktur tanah dan akan meningkatkan produksi tanaman berikutnya. Jadi, tingkat produktivitas tanaman berikutnya lebih daripada sekedar membayar kembali waktu dan kerja yang telah Anda gunakan untuk tanaman pupuk hijau ini.

menanam dan mengumpulkan pupuk hijau

96

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
Tanaman pupuk hijau juga dapat dimanfaatkan pada lahan yang sama sekali belum pernah dipakai untuk menanam sayuran. Teknik ini akan membantu menyiapkan tanah tersebut menjadi siap dipakai.

3. Tumpangsari Tanaman Musiman
Legum dapat juga ditumpangsarikan dengan tanaman sayuran atau tanaman lainnya pada saat yang bersamaan. Teknik ini akan meningkatkan keanekaragaman dan hasil panen dalam satu bedeng. Tanaman lain yang tumbuh bersama akan memanfaatkan nitrogen ekstra yang dihasilkan oleh tanaman kacang-kacangan dan buncis-buncisan. Tumpangsari dapat menggunakan pola apapun, sesuai dengan tanaman dan bentuk lahan.

Teknik Pemanfaatan Legum Tahunan
1. Pagar Hidup
Legum mudah ditanam dari biji atau setek, jika tanaman ini secara terus-menerus dipangkas maka dapat menjadi pagar hidup yang rimbun. Pagar hidup juga berfungsi sebagai penahan angin untuk bedeng tanaman sayuran, sistem pemeliharaan ayam dan hewan lain, akuakultur, dan pembibitan. Tanaman ini tumbuh dengan cepat dan pemangkasan yang dilakukan akan sangat berguna sebagai pakan hewan, bahan mulsa dan kompos. Pagar hidup juga akan melindungi tanaman dari kemungkinan serangan hewan.

pagar hidup

2. Sengkedan dan Terasering Legum
Di daerah miring, legum bisa dimanfaatkan untuk mencegah erosi. Tanamlah legum untuk menciptakan suatu sengkedan atau terasering hidup, caranya: • Tanamlah benih sesuai kontur lahan. • Tanamlah secara sangat berdekatan (3-5 cm). Untuk informasi lebih lanjut tentang sengkedan dan terasering pohon, bacalah Modul 8 Reboisasi dan Penanaman Pohon.

3. Tumpangsari Tanaman
Tanaman Legum dapat ditumpangsarikan dengan tanaman buah-buahan, pohon kelapa, tanaman kopi, sayuran, serta tanaman lainnya. Tanaman legum akan memberikan nitrogen, mulsa, perlindungan dari angin, dan perlindungan terhadap erosi. Semua tanaman itu dapat ditumpangsarikan dalam baris, bedeng, campuran atau kombinasi lainnya. Ini semua terserah Anda. Tanaman legum yang lebih tinggi seperti lamtoro memberikan naungan untuk tanaman kopi, panili dan tanaman lain yang menyukai naungan. Hewan perlu naungan juga dan tanaman legum dapat memberikan fungsi ini.
M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

97

4. Tanaman Perintis
Tanaman-tanaman perintis adalah tanaman yang ditanam terlebih dahulu dalam suatu sistem. Tanaman ini digunakan untuk menghentikan erosi, memberikan perlindungan untuk tanaman berikutnya, memperbaiki tanah dan memberikan mulsa. Tanaman perintis sering tumbuh pada kondisi tanah yang keras. Oleh karena itu, gunakan tanaman yang tidak memerlukan banyak air dan yang paling tahan dengan kondisi tersebut. Tanaman legum dapat menjadi tanaman perintis karena: • Mudah tumbuh dari biji atau setek. • Tumbuh dengan cepat. • Memberikan nitrogen untuk tanaman lain.

IDE CERDAS!
• Tanaman legum hampir semuanya adalah tanaman berumur pendek. Gunakan legum berumur pendek untuk tanaman perintis, serta legum berumur panjang untuk penahan angin, naungan dan pagar hidup. • Tanamlah lebih banyak tanaman legum sebagai tanaman perintis, kemudian setelah tahun pertama dan tahun kedua, potonglah tanaman yang lebih lemah atau kecil sebagai mulsa dan untuk memberi ruang untuk tanaman berikutnya. • Jika tanaman legum ditanam pada lahan-lahan yang miring, ketika nitrogen dilepaskan, nitrogen dalam tanah secara perlahan akan terbawa ke bagian yang lebih rendah sehingga daerah rendah tersebut mendapat cukup suplai unsur hara. • Ingatlah, tanaman legum memiliki multi fungsi. Tanaman ini memberikan banyak manfaat. Gunakan manfaat ini sebanyak mungkin.

Tanah yang Subur
Jika kita memiliki tanah yang subur dan sehat, hal itu akan menjadi dasar kuat bagi kita untuk menbudidayakan tanaman secara produktif dan berkelanjutan, baik itu bagi kebun rumah tangga yang kecil maupun bagi kebun yang luas sekalipun. Jika tanah dikelola dengan baik dalam suatu sistem usaha tani yang sehat, tanah akan menjadi lebih subur dari waktu ke waktu dan secara terus-menerus akan menghasilkan tanaman dan pangan yang sehat pula.

98

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pupuk Non-organik
Penggunaan pupuk non-organik semakin hari semakin meningkat di seluruh dunia selama beberapa dekade belakangan ini. Di Indonesia sendiri, praktik penggunaan pupuk non-organik itu diprogram langsung oleh pemerintah untuk tujuan peningkatan produksi pertanian. Jadi hampir semua Koperasi Unit Desa (KUD) dan beberapa toko pertanian menjual pupuk-pupuk non-organik langsung kepada petani. Namun kenyataannya, selain harganya mahal, walau dipakai secara benarpun hasil dan manfaat yang didapatkan oleh petani tidak akan bertahan untuk jangka panjang. Apa yang disebutkan di atas hanya merupakan pendapat penulis untuk mencoba menganalisa dan menyarankan kepada petani bahwa kita boleh saja mengunakan bahan-bahan kimia atau pupuk non-organik tersebut, asalkan kita harus memahami/mengerti betul tentang dampak-dampak negatif dari penggunaan bahan-bahan non-organik tersebut bagi lingkungan hidup. Petani di Indonesia pada umumnya kesulitan untuk mendapatkan informasi tantang hal-hal tersebut di atas karena kurangnya penyuluh lapangan yang benar-benar paham tentang hal-hal tersebut. Sekali kita merusak lahan, kita akan membutuhkan waktu yang cukup lama untuk mengembalikannya menjadi normal, padahal produksi pangan untuk kebutuhan masyarakat harus tetap berjalan. Kalau kita mengunakan pupuk-pupuk non-organik, maka irigasi pun harus cukup baik untuk mensuplai air yang cukup banyak untuk kebutuhan tanaman tersebut karena pupuk non-organik akan memacu tanaman menyerap unsur hara dalam tanah dan air melebihi kemampuan alami tanaman dalam menyerap unsur hara dan air untuk pertumbuhannya. Pupuk non-organik sama halnya dengan obat-obat perangsang. Apabila praktek pengunaan pupuk non-organik berlangsung terus-menerus, maka lamakelamaan unsur hara dalam tanah akan cepat habis, tingkat keasaman dalam tanah meningkat, bakteri/mikro-organisme dalam tanah mati semua, struktur tanah menjadi rusak, dan akhirnya petani dan tanah akan menjadi tergantung pada pupuk non-organik untuk selama-lamanya. Juga banyak pupuk non-organik yang tidak dapat memberikan semua unsur hara dan mineral yang diperlukan oleh tanah dan tumbuhan. Di negara-negara maju yang akses informasinya cukup lancar pun masih banyak masalah yang muncul karena penggunaan bahan-bahan non-organik tersebut, apalagi di negara-negara yang sedang berkembang. Masalah-masalah serius yang dapat terjadi berupa masalah kesehatan (kulit, paru-paru dan bahkan kanker) dan masalah terhadap tanah, misalnya kelebihan unsur hara. Jika dalam tanah terdapat terlalu banyak unsur hara, akibatnya: • Akan terjadi pengikatan unsur hara, artinya bahwa unsur hara memang tersimpan dalam tanah namun tidak bisa dimanfaatkan oleh tanaman. • Kelebihan unsur hara akan terbuang, khususnya nitrogen, yang akan terbawa oleh air masuk ke dalam sumur, kolam, sungai dan laut. Hal ini juga akan menyebabkan masalah terhadap kualitas air yang akan berdampak pada ikan dan tanaman air, ternak, manusia, dan makhluk hidup lain di lingkungan sekitarnya. Satu hal yang harus kita pertimbangkan yaitu bukan hanya dampak negatif bagi lingkungan kita, tetapi juga harga pupuk non-organik itu sendiri mahal, sedangkan hasil produksi yang dihasilkan oleh petani sendiri belum tentu bisa laku di pasaran. Ini akan menyulitkan petani untuk mengembalikan modal yang telah dikeluarkan untuk membeli pupuk non-organik tersebut.
M o d u l 4 : Ta n a h y a n g S e h a t

99

Catatan...

100

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul N o 5.

Penyimpanan Benih dan Pembibitan
Penyimpanan Benih & Pembibitan

Panduan Permakultur Modul 5.

Catatan...

102

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Menyimpan dan memanfaatkan benih lokal merupakan salah satu metode yang paling penting untuk menguatkan basis pertanian dan meningkatkan keanekaragaman tanaman. Mengapa: • Murah dan mudah dilakukan, semua orang bisa mengumpulkan dan menyimpan benih. • Meningkatkan jumlah pangan yang dapat dikembangkan dan kisaran pangan yang dapat dibudidayakan. • Benih itu berharga dan dapat dipertukarkan dengan benih yang lain atau dijual melalui bank benih masyarakat. • Kualitas tanaman akan meningkat secara alami dari tahun ke tahun. Benih lokal telah beradaptasi dengan kondisi-kondisi setempat. Benih-benih ini telah tumbuh lama pada iklim dan tanah setempat sehingga menjadi semakin kuat. Jika seseorang dari salah satu tempat di Indonesia misalnya, pergi dan tinggal di Inggris akan membutuhkan banyak waktu untuk beradaptasi pada iklim dingin, manusianya, bahasa, dan budaya. Sama halnya dengan benih dan tanaman. Tanaman yang tumbuhnya paling sehat dan paling kuat merupakan tanaman terbaik yang dapat dijadikan sumber benih.

Penyerbukan
Penyerbukan merupakan proses yang dilalui tanaman untuk membentuk buah dan biji. Saat penyerbukan, serbuk sari dari bagian jantan tanaman menyerbuki bagian putik betina tanaman. Proses penyerbukan ini biasanya terjadi di bunga. Sekali bagian betina pada tanaman ini diserbuki, tanaman akan menghasilkan buah dan atau biji. Teknik penyerbukan yang berbeda terjadi pada jenis tanaman-tanaman tertentu, seperti: 1. Buncis, selada, tomat, kubis dan cabe merupakan contoh tanaman yang memiliki bagian jantan dan betina pada satu bunga yang sama. 2. Labu, melon, mentimun dan jagung merupakan contoh tanaman yang memiliki bunga jantan dan bunga betina yang terpisah pada tanaman yang sama. Semua tanaman ini memerlukan serangga, angin, atau tangan manusia untuk proses penyerbukannya. 3. Pepaya dan salak merupakan contoh tanaman yang memiliki jantan dan betina pada tanaman yang berbeda, sehingga memerlukan lebih dari satu tanaman untuk terjadinya penyerbukan.

IDE CERDAS!
Makin banyak serangga di kebun, makin banyak tingkat penyerbukan. Bunga, makanan, keragaman tanaman, dan kolam akan mengundang banyak serangga ke kebun Anda.

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

103

Penyerbukan Silang
Penyerbukan silang adalah penyerbukan yang terjadi antar tanaman, di mana serbuk sari dari bagian jantan bunga suatu tanaman menyerbuki bagian betina bunga tanaman lain. Proses ini dapat terjadi secara alami atau buatan. Penyerbukan silang dua tipe tanaman yang berbeda terjadi bila kedua tanaman yang masih berkerabat dalam varietas saling menyerbuki, contohnya: dua tipe tanaman sayuran berdaun hijau yang berbeda, atau dua tipe jagung yang berbeda, atau sebuah tanaman labu dan sebuah tanaman gambas. Jika ini terjadi, benih yang dihasilkan bisa saja baik, namun biasanya mereka akan lebih lemah dibandingkan dengan tanaman induknya atau bahkan benih itu tidak akan tumbuh sama sekali jika ditanam. Oleh karena itu, sebaiknya usahakan untuk mencegah terjadinya hal ini. Beberapa teknik untuk mengurangi peluang terjadinya penyerbukan silang, antara lain: • Tanamlah satu jenis tanaman untuk satu musim tanam. Misalnya, satu jenis jagung atau satu jenis terong. • Tanaman seperti sayuran berdaun hijau, selada dan kobis akan berbunga pada akhir umur tanaman. Biarkan hanya satu jenis tanaman sayuran hijau atau satu jenis selada atau satu jenis kobis saja yang berbunga dan membentuk benih. • Jika beberapa jenis tanaman letaknya saling berjauhan, dan banyak tanaman lain yang ditanam di antaranya akan mengurangi peluang terjadinya penyerbukan silang. • Penyerbukan dengan tangan, misalnya pada tanaman labu, melon, gambas, dan mentimun. Penyerbukan dengan tangan memungkinkan Anda memilih jenis benih yang tepat. Anda dapat menggunakan metode penyerbukan silang dengan sengaja apabila mencoba menciptakan sayuran tipe baru. Tapi hatihati, hasilnya mungkin sesuatu yang tidak dikenal, dan bisa tumbuh dengan baik atau tidak sama sekali. Beberapa tanaman memiliki bunga jantan dan bunga betina. Bunga betina memiliki calon buah atau buah kecil di bagian bawahnya. Pada sore hari, pilihlah sebuah bunga jantan dan bunga betina yang baru saja akan membuka. Bungkus mereka sehingga serangga atau lebah tidak dapat memasukinya. Esok paginya, bukalah bunga-bunga ini. Dengan hati-hati petiklah bunga jantan, tarik lepaskan kelopak bunganya, kemudian gesekgesekkan bagian serbuk sari yang menutupi tengahnya (stamen-nya) ke bagian dalam bunga betina. Bungkus kembali bunga betinanya. Ketika buah mulai terbentuk, ikatkan seutas tali atau bahan lain di batang seputar buah tersebut sebagai tanda. Ulangi proses ini untuk bunga betina yang lain dengan menggunakan bunga jantan tanaman lain dari tipe yang sama untuk menjaga kualitas benih dan keragamannya.

104

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pengenalan Benih dan Tanaman Varietas Baru
Varietas tanaman baru dapat saja ditanam untuk menambah ragam jenis tanaman. Terkadang pengenalan jenis tanaman, bijian, buah-buahan, dan sayuran baru dapat meningkatkan hasil panen. Jangan lupa untuk memberi label untuk tiap-tiap jenisnya agar memudahkan kita mengidentifikasinya. Jika suatu benih atau tanaman jenis baru dikenalkan maka: • Selalu gunakan jenis benih dari varietas non-hibrida. Benih non-hibrida dapat disimpan dan ditanam kembali dari tahun ke tahun, sedangkan benih hibrida harus selalu dibeli tiap kali akan menanam. Benih hibrida dihasilkan dari dua atau lebih varietas tanaman. Tanaman hibrida tidak menghasilkan benih untuk yang bisa ditanam kembali. Kalau seandainya dihasilkan benih, benih itu jika ditanam tidak akan sama dengan tanaman induknya sehingga kualitas tanaman berikutnya akan jauh menurun. • Tanamlah suatu tanaman uji coba terlebih dahulu untuk mengetahui apakah tanaman itu dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik. Suatu uji coba yang sederhana adalah dengan menanam pada tiga bedeng kecil tanaman sayuran baru di kebun dengan ukuran bedeng 3 m x 1 m untuk tiap bedengnya. Tiap bedeng uji coba harus berada pada lokasi yang berbeda namun dengan menggunakan teknik yang sama. Jika tanaman itu tumbuh dengan baik maka dapat ditanam dalam bedeng yang lebih besar untuk penanaman berikutnya. Cara ini akan membantu meningkatkan varietas tanaman yang ditanam namun tetap menghemat waktu, tenaga dan biaya jika tanaman itu ternyata tidak dapat tumbuh dengan baik. WASPADALAH! Hati-hatilah untuk tidak mendatangkan hama dan penyakit baru: • Dari satu daerah ke daerah lainnya. Telitilah benih itu apakah ada serangga atau telur serangganya. Buanglah cangkang benih dan semua bagian tanaman lainnya. Cucilah benih dengan bersih dan keringkan. Selimutilah benih itu dengan abu kayu bakar untuk mencegah masalah serangga. Sedikit daun nimba yang kering dan dihaluskan, lalu dicampur dengan benih, juga akan membantu untuk membunuh serangga dan telurnya. • Dari luar negeri. Pemerintah suatu negara perlu memberi perhatian lebih pada departemen karantina. Peraturannya harus dipatuhi untuk menjamin tidak ada hama dan penyakit baru yang masuk.

Potensi Terjadinya Masalah
Tanaman baru memiliki peluang untuk dapat menjadi masalah di kemudian hari, misalnya tanaman tersebut dapat menyebar dengan cepat dan menjadi gulma sehingga mengganggu lingkungan lokal. Ini dapat terjadi pada semua jenis tanaman, bahkan tanaman yang sangat produktif sekalipun dapat menjadi masalah. Hal-hal yang perlu diteliti pada tanaman baru sebelum tanaman ini didatangkan: • Apa habitat tumbuhnya? • Apakah tanaman itu menyebar secara alami? Misalnya, adakah hewan yang menyebarkan benihnya? • Apakah tanaman itu telah menyebabkan masalah di tempat lain? • Apakah tanaman itu terserang penyakit yang dapat menyebar di tempat yang baru? Ini sangat penting untuk melindungi lingkungan dan sumberdaya kita bagi masa depan.
M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

105

Penyimpanan Benih
Dengan menyimpan dan menggudangkan benih secara baik akan membuat Anda memiliki benih yang bebas penyakit dengan kualitas yang baik sehingga bisa ditanam kembali dari musim ke musim.

Menghasilkan Benih yang Baik
Untuk menghasilkan benih yang baik, diperlukan langkah-langkah sebagai berikut: Langkah 1: Tanaman Sehat Untuk menghasilkan benih yang berkualitas, langkah pertama adalah dengan menanam tanaman yang sehat. Untuk ini dibutuhkan tanah yang sehat, kompos dan mulsa yang cukup. Langkah 2: Pilih Benih yang Paling Baik Selalu ambil bibit dari tanaman yang terbaik. Ciri tanaman ini biasanya: • Menghasilkan buah atau daun yang lezat dan sehat. • Bebas dari penyakit dan secara alamiah tahan hama. • Tahan terhadap kondisi ekstrem. Misalnya, mampu bertahan terhadap kondisi yang sangat kering atau panas, atau masih bisa tumbuh pada tanah yang berbatu. • Lambat menghasilkan benih. Kumpulkan benih dari tanaman yang menghasilkan bunga dan benih paling terakhir, bukan yang pertama. Seleksilah benih dari banyak tanaman. Jika Anda menanam pohon, misalnya pohon jati, pilihlah benih dari banyak pohon jati yang berbeda. Demikian halnya untuk tanaman lainnya. Ketika memilih benih, Anda akan mendapatkan karaketristik tanaman untuk tanaman berikutnya. Jika Anda memilih tanaman yang sehat, tanaman berikutnya pun memiliki karakteristik yang sama dengan tanaman induknya. Benih-benih yang besar umumnya akan bertahan lebih lama daripada benih-benih yang lebih kecil! Langkah 3: Cara Memanen Benih Berilah label pada tanaman yang akan diambil benihnya sehingga tanaman itu tidak dipanen untuk dikonsumsi. Tunggulah sampai tanaman itu masak sebelum dipetik benihnya. Ini berarti membiarkan tanaman tersebut melewati tahapan yang layak untuk dikonsumsi. Buah yang masih muda memiliki benih yang muda juga sehingga tidak bisa berkecambah. Waktu yang terbaik untuk memetik benih adalah menjelang tengah hari, saat matahari bersinar dan cuaca cerah. Bila memanen benih pada musim hujan, Anda bisa memetik buah, benih, atau lebih baik lagi dengan mencabut seluruh tanamannya dan menggantungnya dekat perapian. Kelembaban sedikit saja akan membuat benih itu menjadi rusak.

106

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tanaman
Tomat, Terong

Kapan Sebaiknya Memanen Benih
Ketika sudah masak di tanaman, agak sedikit lembek namun tidak busuk.

Cara Memanen Benih
Petiklah dengan tangan, buah yang terbaik dari pohon yang terbaik. Petiklah dengan tangan, buah yang terbaik dari tanaman yang terbaik. Petiklah dengan tangan, buah yang terbaik dari pohon yang terbaik. Bungkuslah dengan tas lalu potonglah tangkainya sehingga tak ada benih yang akan berceceran selama pengumpulannya. Petiklah dengan tangan ketika benihnya sudah siap.

Satu bulan setelah Anda memetik yang Mentimun, Melon untuk dikonsumsi (supaya benihnya matang). Lombok, Cabe besar Selada, Sayuran berdaun hijau Buncis, Jagung, Bunga matahari Ketika matang di tanaman atau sudah merah. Tunggulah hingga pembungkus bijinya kecoklatan dan kering namun belum membuka. Biarkan benih mengering di tanaman di musim kemarau, petiklah ketika matang di musim hujan dan keringkan dekat perapian. Ketika matang di tanaman, biarkan selama 2-3 minggu sebelum diambil benihnya.

Labu

Petiklah dengan tangan, buah yang terbaik dari pohon yang terbaik.

IDE CERDAS!
Selalu petik lebih banyak benih daripada yang Anda butuhkan untuk musim berikutnya. Cara ini akan membantu mencegah kehabisan benih karena kerusakan yang disebabkan oleh serangga atau hewan, atau benih menjadi busuk. Hal ini juga memungkinkan untuk melakukan penyulaman jika beberapa tanaman tidak tumbuh. Sisa benih dapat juga ditukarkan atau dijual ke bank benih masyarakat. Langkah 4: Membersihkan Benih Benih yang terbungkus dengan kulit atau cangkang dapat dikupas dan dipisahkan dengan tangan. Benih-benih yang kecil berkulit dapat disimpan dalam sebuah tas, kemudian dilipat dan dengan hati-hati diremas untuk memisahkan bijinya. Setiap sisa tanaman apapun harus dipisahkan dari benih/biji dengan cara menampi atau dengan tangan. Benih dari tomat, mentimun dan labu perlu dikeluarkan dan ditempatkan dalam wadah yang diberi air. Benih itu harus dibersihkan dengan baik dan kemudian dibilas sehingga semua daging biji terpisahkan dari benih. Benih-benih tersebut kemudian dikeringkan. Benih tomat dan mentimun dapat difermentasi untuk menghilangkan beberapa penyakit. Ambillah biji dan daging buah dari buah yang masak. Masukkan ke dalam suatu wadah air dan biarkan selama beberapa hari. Busa akan terbentuk pada permukaan air pada wadah tersebut, ini menunjukkan bahwa terjadi proses fermentasi. Benih itu kemudian dapat dicuci dengan air. Semua sisa daging buahnya harus dibuang. Lalu sebarlah benih di atas plat plastik, kayu atau logam untuk diangin-anginkan di bawah naungan.
M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

107

Langkah 5: Mengeringkan Benih Mengeringkan benih merupakan bagian yang sangat penting dari proses penyimpanan benih. Jika benih tidak dikeringkan dengan baik maka benih akan membusuk ketika disimpan. Benih dapat dikeringkan dengan cara apapun yang bisa Anda lakukan. Namun, sangat penting untuk mengikuti beberapa langkah praktis berikut ini untuk mendapatkan hasil yang terbaik: • Beberkan dan angin-anginkan benih itu. Loyang ceper, nampan anyaman, kertas bekas, tikar atau yang lainnya dapat digunakan sebagai alas. Untuk benih yang besar, tempatkan pada tas anyaman dan digantung untuk dikeringkan. Balik-balikkan sekali atau dua kali sehari sehingga semua benih itu kering. • Lindungi benih itu dari gangguan binatang, khususnya tikus. • Untuk benih-benih yang kecil dan ringan, berilah perlindungan ekstra karena benih ini gampang terbang. • Benih yang kecil umumnya membutuhkan waktu 1 minggu dan benih yang besar butuh waktu sekitar 1-2 minggu untuk kering sempurna. • Awalilah proses pengeringan dengan menempatkan benih selama dua hari di tempat teduh atau di dalam ruangan. Kemudian pindahkan ke bawah terik matahari selama setengah hari untuk hari-hari berikutnya. Ini akan membantu membunuh serangga dan telurnya. Masukkan benih itu ke dalam rumah di malam harinya. Pada musim hujan, akan lebih baik untuk melakukan pengeringan dekat perapian. Gunakan uji gigit untuk mengetahui apakah benih itu sudah kering atau belum. Gigitlah sebuah benih secara perlahan. Jika benih itu keras dan tidak meninggalkan bekas gigitan, berarti benih itu telah siap disimpan. Jika ada bekas gigitan pada benih itu, berarti benih itu belum kering benar dan butuh dikeringkan lagi. Jika gigi Anda patah ketika menggigit, berarti untuk pengujian berikutnya jangan terlalu keras menggigitnya! Langkah 6: Menyimpan Benih Setelah benih itu kering, perlu dilakukan penyimpanan yang baik. Bila iklim tidak mendukung, benih bisa membusuk dengan cepat jika penyimpanannya salah. Dalam penyimpanan, benih harus dilindungi dari: • Udara, yang akan mengurangi umur hidup benih. • Kelembaban, yang akan membuat benih membusuk. • Panas, yang akan mengurangi jumlah benih yang dapat tumbuh waktu ditanam. • Binatang, yang dapat merusak benih. • Serangga, yang dapat memakan atau merusak benih. Jika telur serangga ada dalam wadah penyimpanan maka telur itu bisa menetas dan anakan serangga bisa memakan benih itu. • Cahaya/sinar, yang juga bisa merusak benih.

tutup benih abu

Untuk mencegah masalah tersebut, pastikan bahwa benih-benih itu telah betul-betul kering dan bersih. Kemudian, pada saat cuaca cerah, tempatkan benih dalam suatu wadah yang kedap udara. Untuk mengurangi masalah kelembaban, bisa ditambahkan abu kayu bakar pada bagian bawah wadah itu (tentu saja abu kayu bakar yang sudah dingin). Bisa juga digunakan bubuk susu atau bijian lain yang sudah sangat kering, ini akan menyerap kelembaban berlebih.
Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

108

Mengurangi Masalah Serangga
Masalah serangga yang sering merusak benih, dapat diatasi dengan cara-cara sederhana berikut ini: • Abu kayu bakar. Selimuti tipis benih itu dengan abu kayu bakar dan tambahkan abu lagi pada bagian bawah dan atas wadah. Jangan gunakan abu dari pembakaran sampah. • Nimba. Berikan daun nimba kering dengan ketebalan 1 cm pada bagian bawah dan atas wadah penyimpan benih. Daun salam dan daun jambu biji juga dapat digunakan. • Tembakau. Hanya gunakan daun tembakau yang sudah tua dan kering. Tempatkan kira-kira setebal 1 cm pada bagian bawah dan atas benih. • Gamal. Letakkan daun gamal kering kira-kira setebal 1 cm pada bagian bawah dan atas benih. • Suhu yang dingin. Di tempat-tempat di mana suhunya sangat dingin di malam hari, tempatkan wadah benih di luar pada malam hari selama seminggu. Masukkan kembali wadah setiap pagi. Ini akan membunuh serangga semacam kumbang penggerek (ulat kecil berwarna putih). • Garam. Sedikit garam yang dicampurkan pada benih juga akan mengendalikan serangga. • Asap. Asap merupakan pengawet dan penolak serangga. Anda dapat menggantung jagung, cangkang benih dan bahkan seluruh tanaman di atas perapian guna mengeringkannya sekaligus melindunginya dari serangan hama. • Minyak. Benih yang besar dapat diselimuti dengan minyak kelapa untuk membunuh telur serangganya. Tuangkan sedikit minyak kelapa ke dalam wadah besar, masukkan benihnya, tutup dan kemudian kocoklah hingga semua benih itu terlapisi minyak kelapa. Benih yang kecil-kecil tidak dapat diperlakukan dengan cara seperti ini.

menggunakan abu dan tembakau untuk penyimpanan benih

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

109

Wadah untuk Menyimpan Benih
Wadah untuk menyimpan benih dapat menggunakan apa saja yang kira-kira dapat menyimpan benih dengan aman. Simpanlah wadah itu di tempat yang sejuk, kering, dan gelap. Lindungi dari gangguan hewan dan sering-seringlah mengecek benih yang disimpan itu untuk memastikan tidak ada masalah. Wadah penyimpanan benih bisa berupa kotak anyaman bambu dari bahan bambu yang telah diawetkan. Anda bisa juga melapisi bambu itu dengan getah pepohonan, minyak kelapa atau lilin dan kemudian keringkan di bawah sinar matahari. Ini akan membuat wadah bertahan lebih lama. (Untuk informasi lebih lanjut tentang cara mengawetkan bambu, bacalah Modul 8 - Reboisasi dan Penanaman Pohon). Kaleng yang tipis dan gelas yang memiliki tutup juga baik dipakai sebagai wadah penyimpanan benih. Begitu pula dengan botol plastik bekas atau wadah film bekas, namun hati-hati dengan tikus karena tikus bisa mengerat plastik. Wadah dari plastik atau gelas juga harus dilindungi dari sinar matahari langsung karena dapat merusak benih. Tas plastik dapat pula digunakan hanya jika tidak ada wadah lain yang tersedia, namun perlu dimasukkan ke dalam suatu wadah lagi untuk mencegah binatang merusaknya. Sebuah wadah yang besar dengan penutup yang baik dapat dipakai untuk menyimpan banyak tas-tas kecil yang berisi benih.

menjaga benih dari hewan

Untuk benih-benih yang lebih besar, kaleng biskuit, bekas wadah minyak dan tong plastik besar merupakan wadah yang baik. Drum dari besi juga baik dijadikan tempat penyimpanan, namun biayanya mahal. Para tukang pandai besi membuat banyak silo. Silo ini dapat dipakai untuk menyimpan benih jagung, buncis-buncisan atau padi dalam jumlah besar.

Apabila wadah ditempatkan di tempat tinggi, balut kaki wadah dengan plat yang bagian atasnya dilipat ke samping untuk menghalangi tikus. Gunakan segala imajinasi untuk mengakali tikus, jangan sampai tikus mengakali kita!

Peyimpanan Tanaman Hidup
Ketela pohon, kentang, talas dan ubi jalar, merupakan kelompok tanaman pangan penting. Cara yang terbaik untuk menyimpan benihnya adalah dengan membiarkannya tumbuh di tanah dan menggunakan bibitnya lagi bila diperlukan. Tanaman bumbu-bumbuan seperti jahe dan kunyit juga sama. Jika Anda akan menyimpan umbinya, simpanlah dalam wadah yang terlindungi dari gangguan binatang dan yang memiliki lubang udara yang terlalu kecil bagi tikus untuk masuk ke dalamnya. Lubang udara ini sangat penting untuk memungkinkan udara masuk dan mencegah pembusukan. Suatu lapisan abu kayu bakar yang ditempatkan dalam wadah itu akan membantu mencegah gangguan serangga dan tikus yang bisa memakan umbinya.

110

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

???

Kelompok Peyimpanan Benih Masyarakat
Mendirikan kelompok penyimpanan benih masyarakat merupakan cara yang sangat baik untuk saling berbagi kelebihan benih dan meningkatkan keragaman benih untuk setiap anggotanya. Dalam kelompok ini bisa dilaksanakan kegiatan jual-beli benih, serta usaha untuk saling memperkenalkan tanaman jenis baru. Suatu kelompok penyimpanan benih masyarakat dapat menyerupai sebuah bank benih dan bahanbahan perbanyakan tanaman. Kelompok ini mengumpulkan dan menyimpan benih dan bahanbahan perbanyakan tanaman yang terbaik. Benih ini disimpan untuk keperluan masa depan, untuk ditanam, untuk ditukar, atau untuk dijual. Keseluruhan proses penyimpanan benih dan kegiatan distribusinya jauh lebih mudah dilakukan dalam suatu kelompok.

1. Pertukaran Benih
Kelebihan benih dapat ditukar dengan orang lain atau kelompok lain. Ini akan mendukung meningkatnya keanekaragaman tanamanan tiap orang.

2. Seleksi Benih dan Tanaman
Kumpulkan benih dari tanaman yang paling sehat, paling tahan terhadap penyakit, atau tanaman yang ada dalam masyarakat. Umumnya hanya 5-10% dari tanaman masyarakat yang dibiarkan untuk dijadikan benih. Anggota yang menanam tanaman yang benihnya akan dikumpulkan, dapat diberi kompensasi atau ganti rugi dengan menjual atau memperdagangkan benih itu pada kelompok. Selain menjaga stok benih kelompok, juga penting untuk mencari tahu bagaimana tanaman itu dapat tumbuh dengan baik. Misalnya, jenis tanah yang cocok, predator hama, jumlah air, kebutuhan sinar matahari, dan sebagainya.

3. Pengumpulan dan Pengeringan Benih
Kegiatan mengumpulkan dan mengeringkan benih menjadi lebih mudah dan lebih cepat jika dilaksanakan oleh sebuah kelompok.

4. Ruang Pengeringan Benih
Sebuah ruang pengeringan benih adalah ruang pengeringan untuk sejumlah besar benih, ini berguna khususnya pada musim hujan. Ruangan ini melindungi benih dari hujan dan memanfaatkan asap atau panas untuk mengeringkan benih. Perhatian harus diberikan pada benih agar suhu ruangan yang sesuai dan ruangan memiliki ventilasi udara yang memadai.

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

111

5. Penyimpanan Benih
Suatu ruangan besar milik masyarakat atau sebuah tempat yang telah disepakati dapat dimanfaatkan sebagai tempat menyimpan benih. Usaha untuk mengumpulkan wadah penyimpanan benih dalam jumlah besar akan jauh lebih mudah dan lebih murah jika dilakukan oleh kelompok. Begitu pula dengan silo atau tempat benih permanen lainnya, dapat dipesan dan dibuat untuk kepentingan bersama dengan harga yang lebih murah.

6. Pasokan Benih
Benih apapun yang disimpan oleh kelompok harus dipakai secara bijak. Benih itu harus didistribusikan secara merata dan adil di antara para anggota kelompok sehingga tiap anggota kelompok memiliki cukup benih untuk lahan mereka. Semua anggota yang menerima benih harus memberikan sesuatu pada kelompok. Ini bisa berupa produk benih, tenaga kerja, pupuk kandang, kompos, lahan, wadah penyimpanan, dan sebagainya. Jika ada kelebihan benih, beberapa atau sebagian dapat disimpan untuk berjaga-jaga jika ada masalah kekurangan benih untuk musim berikutnya. Bila memungkinkan, selalu simpan cukup benih untuk satu musim tanam lagi.

7. Kebun Benih
Kebun benih milik masyarakat dibuat khusus untuk memproduksi benih. Kebun ini akan menyediakan benih yang berkualitas tinggi karena benih-benih ini diambil dari tanaman pilihan yang terbaik, serta mudah untuk mengurangi peluang terjadinya penyerbukan silang.

8. Daftar Benih dan Bahan Penanaman
Suatu daftar akan membantu anggota kelompok mengetahui apa saja yang tersedia dan dimiliki oleh kelompok. Yang tersedia bisa berupa benih, tanaman, serta bahan-bahan perbanyakan tanaman. Daftar ini juga bisa memberikan informasi kepada orang-orang di luar kelompok, untuk kepentingan jual-beli. Manfaat lain dari daftar mencakup: • Membantu untuk mengidentifikasikan tempat yang cocok untuk menanam tiap jenis tanaman tertentu. • Mengidentifikasi perbedaan jenis tanaman. • Dapat dikombinasikan dengan daftar tanaman lain untuk membentuk suatu daftar tanaman tingkat daerah atau tingkat nasional. • Membantu menilai apa yang dapat diproduksi oleh masyarakat dan apa yang perlu diperkenalkan. • Membantu menyimpan jenis tanaman lokal yang menjadi milik masyarakat.

112

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Jika ada dua atau lebih jenis tanaman yang sama, misalnya tomat, tulis secara terpisah sebagai tanaman yang berbeda dengan nama yang berbeda, misalnya tomat merah bulat dan tomat kuning bentuk lonceng. Ini karena jenis yang berbeda akan memiliki hasil yang berbeda, ketahanan terhadap serangga dan penyakit yang berbeda, waktu berbuah yang berbeda, bahkan kualitas konsumsi yang berbeda pula. Daftar mencakup: a. Nama tanaman: Nama lokal, nama dalam bahasa Indonesia, nama botani atau latinnya (jika memungkinkan). b. Penjelasan: Deskripsi tanaman c. Ukuran/bentuk tanaman. d. Waktu berbuah: Berapa lama tanaman itu menghasilkan buah atau daun setelah penanaman benihnya. f. Kualitas konsumsi: Apakah tanaman itu dianggap baik untuk dikonsumsi. g. Kelemahan: Hama atau penyakit yang sering menyerang. h. Kegunaan: Apa saja kegunaan tanaman tersebut, misalnya untuk obat-obatan, bahan bangunan, dan lain-lain.
nama tanaman tomat markisa kuning penjelasan buah buah ukuran/ bentuk bulat lonjong menjalar, kuning lonjong waktu berbuah 3 bulan 1 tahun kualitas konsumsi baik baik sekali kelemahan kutu buah hama yg menyerang benih kegunaan masakan, pestisida alami sirup, naungan

9. Pengujian Benih
Benih dapat diuji coba untuk mengetahui berapa banyak yang akan tumbuh. Untuk benih yang akan ditanam untuk keperluan sendiri, tempatkan benih dalam suatu wadah berisi air. Benih yang tenggelam adalah benih yang baik untuk ditanam, benih yang mengambang adalah benih yang buruk dan dapat dibuang. Biasanya, hampir semua benih akan tenggelam. Untuk benih yang akan dijual dan ditukarkan, sebaiknya harus diuji terlebih dahulu untuk mengetahui berapa persentase benih yang dapat berkecambah dan tumbuh. Tingkat kelangsungan hidup dan perkecambahan ini kemudian ditulis pada kemasannya. Ada bermacam cara untuk melakukan pengujian ini, salah satunya adalah dengan menghitung jumlah benih (misalnya 50 biji benih buncis), lalu tanamlah benih itu dan hitung berapa yang tumbuh (misalnya hanya 40 benih yang tumbuh). Jumlah yang tumbuh ini kemudian dibagi dengan jumlah benih yang ditanam untuk menemukan persentase buncis yang tumbuh (40 : 50 = 0,8). Angka ini kemudian dikalikan 100% (sehingga hasilnya 80%). Jadi, tingkat kelangsungan hidup dan perkecambahan benih ini adalah 80%.
M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

113

menghitung benih

menanam benih

menghitung benih yg tumbuh

membuat kemasan benih

Pada saat pengujian, sangat penting untuk memastikan campuran tanah yang digunakan adalah tanah yang berkualitas baik. Rawatlah benih dengan baik dan cegah dari serangan hama, seperti siput dan semut. Pengujian harus terus berlanjut hingga benih melewati masa perkecambahan. Bibit kemudian dapat ditanam di lahan.

10. Pertukaran dan Penjualan Benih
Benih dapat dikemas untuk dipertukarkan atau diperjualbelikan dalam kelompok sendiri atau antar kelompok dan antar wilayah. Penjualan atau perdagangan benih akan memerlukan pasokan benih yang konsisten. Bahan-bahan perbanyakan tanaman juga dapat dipertukarkan atau diperjualbelikan. Pastikan produk-produk yang diperdagangkan diuji terlebih dahulu agar produk-produk tersebut berkualitas.

11. Pembibitan Masyarakat
Kebun pembibitan masyarakat sebaiknya dibangun untuk menunjang kepentingan kelompok.

114

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Membuat Kebun Pembibitan
Kebun pembibitan tanaman dibutuhkan untuk menyediakan lingkungan yang terbaik bagi tanaman ketika tanaman itu masih kecil dan rentan. Seperti anak-anak yang membutuhkan perhatian khusus ketika masih muda, demikian halnya juga tanaman. Bibit yang sehat dan kuat dapat tumbuh menjadi tanaman yang sehat dan produktif. Tahap-tahap awal kehidupan tanaman menentukan bagaimana tanaman itu akan tumbuh dengan baik di kemudian hari. Kebun pembibitan dapat dibuat berukuran kecil seluas sebuah bedeng yang beratap daun kelapa, ataupun dibuat luas dan dikelola oleh masyarakat, semuanya tergantung kebutuhan. Manfaat dibuatnya kebun pembibitan, antara lain: • Memudahkan penanaman, pengairan dan perawatan bibit karena segala sesuatu yang diperlukan ada di satu tempat. • Memberikan bibit perlindungan dari sinar matahari, hujan deras, angin kencang, dan gangguan binatang. • Membantu bibit untuk tumbuh lebih sehat karena tersedianya tanah yang sehat dan unsur hara yang cukup.

Lokasi Kebun Pembibitan
Pembibitan merupakan jantung kebun dan memerlukan perhatian setiap hari. Lokasi pembibitan ini harus dekat dengan rumah dan dekat pula dengan lahan. Pembibitan memerlukan pengairan hampir setiap hari sehingga sebaiknya berlokasi dekat dengan sumber air. Pepohonan dapat dimanfaatkan sebagai naungan. Namun, harus hati-hati karena terlalu banyak naungan akan menimbulkan masalah di kemudian hari yang disebabkan oleh bibit yang lemah. Legum seperti kelor dan lamtoro adalah jenis pohon penaung yang baik untuk pembibitan karena pohon jenis ini memungkinkan sinar matahari masih bisa tembus. Pepohonan seperti mangga dan alpukat kurang cocok karena terlalu lebat. Situasi yang paling baik adalah memungkinkan sinar matahari pagi menyinari pembibitan, dan tersedianya naungan selama tengah hari dan menjelang sore hari karena saat-saat ini adalah saat-saat ketika sinar matahari sedang panas-panasnya. Perlindungan terhadap angin kencang juga diperlukan karena angin yang kencang akan memperlambat pertumbuhan bibit. Namun, angin yang berhembus sepoi-sepoi sangat baik bagi bibit.

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

115

Disain dan Konstruksi Kebun Pembibitan
Setiap kebun pembibitan akan dibuat berbeda-beda sesuai kebutuhan dan bahan-bahan konstruksi yang berbeda. Contoh-contoh berikut ini dapat dimanfaatkan atau Anda bisa saja membuat disain pembibitan sendiri. Buatlah disain kebun pembibitan itu sedemikian rupa sehingga bisa bertahan lama. Kebun pembibitan harus mempunyai tempat dengan berbagai intensitas sinar matahari. Kalau memungkinkan, sebaiknya ada 3 tempat yang berbeda, yaitu untuk: 1. Bibit yang masih kecil atau tanaman yang masih lemah dan memerlukan perlindungan lebih dari sinar matahari dan hujan deras. 2. Bibit-bibit yang lebih besar, yang tidak memerlukan banyak perlindungan, namun memerlukan cukup sinar matahari. 3. Tanaman dalam proses ‘menguat’ sebelum ditanam. Tanaman ini memerlukan sinar matahari penuh sebagai persiapan untuk menghadapi kondisi-kondisi di mana tanaman itu akan tumbuh nantinya. Bibit-bibit tanaman yang besar memerlukan waktu 3-4 minggu untuk ‘menguat’ dan bibit sayuran memerlukan waktu 1 minggu sebelum ditanam di lahan. Kebun pembibitan di atas para-para atau meja setinggi pinggang akan memberikan perlindungan terhadap gangguan binatang seperti siput, semut, atau serangga lainnya. Juga, pembibitan seperti ini lebih mudah dikelola karena membungkuk terus-menerus tidaklah menyenangkan dan akan membuat Anda sakit pinggang. Ingat, berpikirlah cerdas, bukan keras! Pembibitan yang lebih besar akan lebih mudah dibangun dan dikelola jika sekelompok orang terlibat di dalamnya. Kelompok ini bisa keluarga, kelompok masyarakat, sekolah atau organisasi keagamaan. Setiap orang yang terlibat akan mendapatkan manfaat lebih dari kerja yang mereka lakukan dan akan menghemat biaya produksi. Pembibitan bisa dilakukan di berbagai tempat yang berlainan atau semua bibit dapat ditanam di tempat yang sama dan kemudian dibagi ketika sudah siap ditanam di lahan. Bisa juga menggunakan kombinasi keduanya. Pembibitan masyarakat yang lebih besar dapat dimanfaatkan untuk keperluan penghijauan hutan.

Membuat Bangunan untuk Pembibitan
Gunakan bahan-bahan yang kuat dan awet sebagai kerangka utama, misalnya kayu eukaliptus. Bambu jenis tertentu yang awet dapat juga dipakai sebagai tiang, tetapi beberapa jenis tertentu kurang awet dan akan menjadi lapuk dalam waktu 1-2 tahun. Bambu yang dipanen dan diperlakukan secara benar akan memiliki daya tahan yang lebih baik. (Untuk informasi lebih lanjut tentang jenis bambu, bacalah Modul 8 - Reboisasi dan Penanaman Pohon). Bahan untuk atap bisa berupa pilah bambu, anyaman daun kelapa/ lontar/enau, atau alang-alang yang dianyam tipis agar sinar matahari masih bisa tembus. Bahan untuk pagar dapat berupa tiang-tiang bambu atau kayu, pelepah kelapa, atau bahan apa saja yang tersedia. Anda bahkan bisa saja membuat pagar hidup.

116

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
Di daerah pegunungan, bibit akan tumbuh lebih baik jika ditempatkan lebih tinggi dari tanah, yang paling baik adalah setinggi pinggang. Ini disebabkan karena pada malam hari tanah menjadi sangat dingin. Suhu yang sangat dingin dapat merusak bahkan dapat membunuh bibit. Beberapa cara lain untuk mengatasi masalah suhu yang dingin, adalah dengan menanam beberapa pohon dekat kebun pembibitan atau membuat lapisan mulsa dari bahan sekam setebal kira-kira 10-15 cm menutupi tanah. Namun, lapisan sekam ini dapat merangsang munculnya jamur di daerahdaerah yang suhunya panas.

Kotak Bibit dan Koker
membuat koker dari pelepah pisang
Kotak bibit mudah dibuat dan sangat baik untuk menumbuhkan berbagai macam benih sayuran dan pepohonan. Kotak ini dibuat cukup dalam agar akar nantinya dapat tumbuh memanjang, tidak memutar membentuk lingkaran. Untuk bibit pohon, bisa dipindahkan ke dalam koker-koker ketika berumur sekitar 1 bulan (kira-kira sudah berdaun empat). Ketinggian dan drainase kotak sangat penting. Pilihlah ukuran kotak yang sesuai dengan kebutuhan Anda serta sesuai dengan bahan-bahan yang tersedia. Kotak ini umumnya dibuat dari bahan kayu atau bambu. Jika menggunakan bilah bambu, bagian luar bambu harus di atas (tertelungkup) untuk memberikan drainase yang baik. Berbagai macam wadah bisa dimanfaatkan sebagai koker. Semua koker bibit harus memiliki lubang drainase di bawahnya. Koker bibit dapat terbuat dari: • Kaleng, keranjang, wadah minuman/makanan bekas, dan banban bekas. • Tempurung kelapa. • Bambu. • Daun pisang, harus 1 jari lebar dasarnya untuk menahan air. • Batang/pelepah pisang. • Anyaman daun-daunan. • Polibag adalah cara yang paling mudah untuk pembibitanpembibitan besar dengan jumlah pohon yang banyak. Cara ini memerlukan biaya, namun menghemat banyak waktu dan tenaga.

membuat koker dari daun pisang

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

117

Campuran Tanah
Campuran tanah yang baik untuk kotak bibit dan koker dibedakan dari tanah di lahan. Pastikan tanah yang digunakan bisa membuat akar tanaman dapat tumbuh dengan leluasa, air dapat merembes (tidak menggenang) dengan mudah, dan tersedianya pasokan unsur hara yang siap pakai pada pembibitan. Semua benih tanaman mengandung makanan yang diperlukan oleh tanaman untuk mingguminggu pertama pertumbuhannya. Untuk mendapatkan hasil yang lebih baik, gunakan campuran berbagai macam tanah untuk kebutuhan tanaman lebih lanjut.

Tanah untuk Stek dan Benih
Stek dan benih tanaman hanya membutuhkan sedikit unsur hara selama bulan pertama pertumbuhannya. Terlalu banyak unsur hara justru akan dapat menimbulkan masalah. Contohcontoh campuran tanah yang cocok untuk stek dan benih: • 25% kompos/pupuk kandang kering. • 25% tanah. • 25% pasir. • 25% sekam padi/kopi yang telah dikomposkan. Atau: • 50% pasir atau sekam padi/kopi yang telah dikomposkan. • 25% kompos/pupuk kandang kering. • 25% tanah. Atau: • 25% kompos. • 50% pasir. • 25% sekam padi/kopi yang telah dikomposkan. Segenggam penuh abu kayu bakar juga dapat ditambahkan untuk memperbaiki tanah dan membantu keseimbangan pH tanah. sekam tanah kompos pasir

118

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tanah untuk Pohon dan Tanaman Jangka Panjang
Tanaman yang telah ditanam dalam koker memerlukan lebih banyak unsur hara untuk pertumbuhannya, apalagi tanaman ini adalah tanaman jangka panjang. Lebih banyak kompos atau pupuk kandang kering dapat ditambahkan ke dalam campuran tanah yang digunakan. Contoh-contoh campuran tanah yang baik untuk pohon dan tanaman jangka panjang: • 30% kompos/pupuk kandang kering. • 30% tanah. • 30% pasir. • 10% abu atau sekam. Atau: • 50% kompos/pupuk kandang kering/sekam. • 50% tanah atau pasir. Anda bisa saja membuat campuran tanah sendiri, yang terpenting kita bisa memahami fungsi dari masing-masing bahan berikut ini: • Pasir memberikan drainase dan aerasi yang cukup baik untuk pertumbuhan akar secara leluasa. • Sekam padi/kopi selain dapat memberikan drainase dan aerasi, dapat dimanfaatkan untuk diolah terlebih dahulu menjadi kompos. • Kompos dan pupuk kandang kering memberikan unsur hara. Jangan gunakan pupuk kandang yang masih basah/segar karena bisa membakar bibit. • Pupuk cair baik digunakan untuk bibit tanaman yang telah berumur lebih dari 1 bulan.

IDE CERDAS!
Isi dasar koker dengan batu-batu kecil, kira-kira setebal 3 cm, sebelum diisi tanah. Ini akan meningkatkan drainase air.

Masalah Jamur
Di musim hujan, benih dan bibit bisa terinfeksi oleh jamur dalam tanah. Ini merupakan masalah umum yang bisa mengakibatkan benih tidak akan tumbuh dan membuat bibit yang masih muda menjadi busuk. Jika ini terjadi, ada dua solusi yang bisa dilakukan: 1. Kurangi pupuk kandang dan kompos dalam campuran tanah. Untuk tanah di lahan, jamur dan bakteri sangat bermanfaat, tetapi tidak untuk tanah pembibitan. 2. Sebelum menanam benih, siram koker pembibitan dengan air panas. Air panas akan membunuh jamur apapun yang ada dalam campuran tanah. Bila tanahnya sudah dingin kembali, barulah menanam benihnya.

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

119

Pembibitan
Menanam Benih
Benih yang kecil harus ditanam sedalam kira-kira satu ruas jari, sedangkan benih yang besar ditanam kira-kira dua ruas jari dalamnya. Tanaman yang cocok ditanam di kebun pembibitan adalah kobis, tomat, sayuran hijau, bayam, terong, lombok besar, bawang merah, cabe, mentimun, dan okra. Tanaman yang cocok ditanam langsung pada lahan adalah labu, jagung, buncis, kacang, lobak, bunga matahari, gambas, dan melon. Namun, hampir semua benih tanaman akan tumbuh lebih baik jika ditanam dalam kebun pembibitan. Akan sangat baik untuk memberikan label pada tiap-tiap benih yang ditanam. Tulislah nama dan tanggal penanaman pada label tersebut. Ini akan berguna sekali, terutama untuk pembibitan skala besar dan pembibitan masyarakat. Sebaiknya usahakan agar bibit dapat dipindahkan ke lahan pada awal musim hujan. Perkirakan waktu yang dibutuhkan benih tumbuh hingga siap dipindahakan ke lahan, misalnya: • Tanaman sayuran biasanya memerlukan waktu 3-4 minggu mulai dari benih sampai penanaman di lahan. • Tanaman pohon yang tumbuhnya cepat memerlukan waktu 2-3 bulan. • Tanaman pohon yang tumbuhnya lambat memerlukan waktu 3-5 bulan.

benih kecil

benih besar

Menanam Benih Langsung ke Lahan
Beberapa jenis tanaman akan tumbuh jauh lebih baik jika ditanam langsung pada lahan, misalnya wortel. Namun, tanaman ini membutuhkan perhatian khusus untuk pertumbuhannya. Langkah-langkah penanaman langsung: 1. Cangkullah tanah dengan baik sebelum menanam benih. Tambahkan sejumlah pasir jika tanahnya terlalu banyak mengandung tanah liat. 2. Siramlah tanah itu dengan air. 3. Tanamlah benih jangan terlalu dalam, lalu taburi dengan pasir atau tanah yang halus tipis-tipis, kira-kira ½ cm. 4. Siram dengan air lagi, kemudian tutup permukaan tanah selama 1 minggu untuk menjaga tanah tetap lembab. 5. Jika tak ada hujan, siramlah dengan air sedikit-sedikit setiap harinya, dan tutup kembali. 6. Ketika sudah ada yang tumbuh, singkirkan penutupnya dan tetap lakukan penyiraman setiap hari atau setiap dua hari sekali, selama dua minggu. Semua sayuran dan tanaman yang ditanam dengan cara menanam akarnya atau dengan batangnya akan tumbuh lebih baik jika ditanam langsung pada lahan, misalnya: ubi jalar, kentang, ketela pohon, kangkung, selada air, bawang, jahe, dan bambu.

120

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Mengumpulkan Bibit Muda (Anakan)
Terkadang metode yang paling mudah untuk untuk menanam pohon, dan bahkan beberapa jenis sayuran dan bunga-bungaan, adalah dengan mengumpulkan anakannya. Anakan ini sering ditemukan di bawah pohon induknya yang besar. Bibit ini harus diambil dalam kondisi semuda mungkin, sekitar 5-10 cm tingginya adalah yang terbaik. Ini akan mengurangi stres dan kerusakan akar yang disebabkan oleh proses pencabutannya.

mengumpulkan bibit muda

Proses pengumpulan bibit ini harus dilakukan dengan hati-hati, dengan cara menggalinya, jangan hanya sekedar mencabutnya. Jika bibitnya lebih besar dari 20 cm, pangkaslah kembali hingga tingginya hanya menyisakan 2 atau 3 daun. Airilah benihnya dulu atau kumpulkan benihnya setelah hujan untuk mengurangi kerusakan akar atau stres tanaman. Tanam kembali bibit itu ke dalam koker, taruhlah di tempat yang teduh selama seminggu, lalu tempatkan ke tempat pembibitan dan perlakukan bibit ini sama seperti bibit-bibit yang lainnya. Jika ingin menanamnya langsung ke lahan, berikan naungan selama sekitar seminggu setelah penanaman. Untuk bibit sayuran dan bunga-bungaan naungannya cukup hanya selama 3 hari saja.

Perbanyakan Tanaman

Ada banyak pohon dan tanaman yang dapat dengan mudah diperbanyak. Beberapa cara perbanyakan tanaman akan dijelaskan berikut ini, yaitu dengan cara stek/batang, memotong akar, cangkok, dan sambungan/okulasi.

Stek / Batang
Langkah-langkah untuk perbanyakan tanaman lewat cara ini: Langkah 1: Pilihlah cabang-cabang yang paling baik untuk dikembangbiakkan, yaitu yang sudah berumur sekitar 1-2 tahun, kayunya keras, berwarna coklat, dan tidak lapuk. pilihlah cabang yg paling baik

Langkah 2: Potonglah cabang yang sudah dipilih dengan pisau yang tajam sehingga ujung potongannya bersih. Pastikan setidaknya ada enam calon tunas pada tiap batangnya. Tunastunas ini adalah tempat di mana akar dan daun baru akan tumbuh nantinya. Potonglah bagian atasnya secara miring sehingga air tidak dapat menggenang atau berhenti di situ dan menyebabkan jamur dan penyakit. Langkah 3: Taruhlah batang-batang itu dalam ember berisi air hingga siap ditanam. Langkah 4: Siapkan tempat penanaman. Ini dapat berupa kebun pembibitan, koker, atau langsung di lahan. Jika ditanam dalam kebun pembibitan, gunakan campuran tanah yang sama seperti yang digunakan untuk benih.
M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

121

Langkah 5: Saat menanam, pastikan bahwa bagian ujung tunas menghadap ke atas. Pastikan juga ada 3 tunas yang terpendam dalam tanah dan 3 tunas yang ada di atas permukaan tanah. Langkah 6: Sirami dengan air setiap hari hingga tumbuh daun. Setelah itu penyiraman dapat dilakukan 2 kali seminggu. Jika menanam langsung ke lahan, sirami setiap hari jika tidak ada hujan dan berikan naungan hingga daun tumbuh.

Memotong Akar
Untuk tanaman yang diperbanyak melalui pemotongan akarnya, bisa dilakukan langkah-langkah berikut ini: Langkah 1: Sirami tanaman sebelum akarnya dipotong. Langkah 2: Galilah tanahnya, pertama dari sisi di bawah tanaman, kemudian langsung ke bagian pangkal akar untuk memotong dan memisahkan bagian akar yang akan diambil. Langkah 3: Angkatlah bagian yang terpotong, hati-hatilah untuk tidak merusak akarnya. Langkah 4: Tanamlah kembali dengan hati-hati tanaman itu ke dalam tanah atau ke dalam koker dan sirami dengan air.

Cangkok
Memperbanyak tanaman dengan cara mencangkok merupakan praktik yang umum dilakukan. Metode ini sangat baik dan cepat; menciptakan tanaman baru yang jika ditanam dari benih atau biji akan memerlukan waktu 2 atau 3 tahun untuk bisa sebesar hasil cangkokan itu. Langkah-langkahnya: Langkah 1: Pilihlah tanaman yang kuat, produktif, dan tahan terhadap hama dan penyakit untuk dicangkok. Ini sangat penting karena tanaman baru nantinya akan memiliki karakteristik yang sama dengan tanaman induknya. Langkah 2: Pilihlah cabang yang sehat dan posisinya di tempat yang teduh. Kupaslah kulit luarnya sekitar 10 cm (sepanjang jari tengah). Langkah 3: Tutuplah bagian yang terkupas itu dengan tanah yang sehat dan bungkuslah dengan plastik. Ikat kedua ujung bungkusan itu, dan bila perlu bagian tengahnya juga. Tanah di dalam bungkusan harus tetap dingin, bila perlu gunakan dua balutan plastik. Langkah 4: Jagalah agar tanah itu tetap basah dan periksalah secara teratur. Biarkan selama 3 bulan. Langkah 5: Setelah 3 bulan, akan ada banyak perakaran yang tumbuh. Saat ini, cabang tersebut siap untuk dipotong. Potonglah di bagian bawah cangkokan dan sebaiknya menggunakan gergaji untuk tidak merusak perakarannya. Langkah 6: Dengan hati-hati buanglah pembungkusnya. Masukkan akar ke dalam air hingga waktu tanam. Buanglah kira-kira 1/3 dari dahan dan daunnya. Tanamlah ke dalam pot dan letakkan di tempat teduh sampai muncul tunas yang baru. Ketika tunas tersebut dewasa, pindahkan pohon baru ini ke tempat yang terkena sinar matahari. Setelah pohon menjadi kuat dan keras maka pohon siap untuk ditanam di lahan.

122

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Sambungan / Okulasi
Sambungan/okulasi merupakan suatu teknik yang dipakai pada tanaman buah-buahan dan biji-bijian untuk meningkatkan kualitas, produktivitas, dan menghemat waktu antara penanaman hingga pemanenan. Ini merupakan suatu teknik sulit yang memerlukan banyak latihan. Suatu penjelasan sederhananya adalah bahwa sebuah cabang dari suatu tanaman buah yang sehat dan berkualitas baik ditempelkan atau disambung pada batang tanaman lain dari jenis tanaman yang sama. Misalnya mangga ke mangga, jeruk ke jeruk, kopi ke kopi. Suatu penjelasan utuh akan terlalu panjang untuk diberikan dalam buku ini. Jika Anda tertarik dan berminat untuk belajar lebih banyak, informasi bisa didapat dari Departemen Pertanian Pemerintah atau LSM-LSM yang bergerak dibidang pertanian. Ingat bahwa okulasi bukanlah cara utama untuk menghasilkan pohon buah-buahan yang berkualitas dan berproduksi baik. Perbaikan tanah, penyimpanan air, pupuk organik, pemulsaan dan perawatan yang baik merupakan faktor utama untuk meningkatkan produksi. Okulasi merupakan salah satu teknik yang penting yang bisa membantu meningkatkan kualitas dan produksi di masa depan, apabila faktor utama telah terpenuhi terlebih dahulu.

Perawatan Pembibitan
Pengairan
Tanaman yang ada dalam suatu kebun pembibitan perlu mendapatkan penyiraman setiap hari. Berhati-hatilah ketika melakukan penyiraman terhadap bibit yang masih muda karena terlalu banyak air dalam sekali penyiraman justru dapat membunuh bibit muda yang masih lemah ini. Untuk tanaman yang telah dewasa pada koker, frekuensi penyiraman bisa dikurangi. Namun, periksalah terus agar jangan sampai tanahnya menjadi kering. Jika tanahnya kering sampai kedalaman satu ruas jari, itu berarti tanaman memerlukan penyiraman.
M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

123

Pemupukan
Bibit akan tumbuh lebih kuat dan lebih cepat jika mendapatkan cukup unsur hara. Ini akan membuat tanaman lebih kuat dan lebih sehat nantinya. Pupuk cair mengandung berbagai macam unsur hara dan baik digunakan pada bibit. Namun, jangan gunakan pupuk cair ini pada bibit yang berumur di bawah 1 bulan. Encerkan pupuk cair ini dengan air terlebih dahulu. Takaran air yang digunakan harus lebih banyak daripada takaran air untuk mengencerkan pupuk cair yang digunakan di lahan. Pupuk ini bisa digunakan sekali atau dua kali seminggu. Tanaman dalam koker akan menderita jika terlalu banyak pupuk yang dipakai dalam campuran tanahnya. Merupakan tindakan yang bijaksana untuk memberikan pupuk lebih sedikit pada kebun pembibitan, dan memberikannya dalam jumlah yang lebih banyak pada tanaman yang ada di lahan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang pembuatan pupuk cair, bacalah Modul 4 - Tanah).

Pemindahan Bibit
Dalam proses pembibitan, terkadang semaian tanaman yang masih muda harus dipindahkan ke dalam suatu koker atau wadah yang lebih besar. Cara memindahkannya yang aman: 1. Sirami semaian itu dengan baik. 2. Galillah semaian itu dengan sekop kecil atau gunakan tangan Anda. Jangan mencabut semaian pada tangkainya! 3. Jika terdapat banyak semaian sekaligus, pisahkan akarnya secara hati-hati. 4. Segera tanam kembali ke dalam suatu koker atau wadah, dengan akarnya mengarah ke bawah. 5. Sirami lagi dengan hati-hati.

Pengendalian Gulma dan Hama Pengendalian Gulma
Pengendalian gulma sangat penting dalam proses persemaian. Gulma ini akan bersaing dengan tanaman utama dalam menyerap makanan sehingga akan memperlambat tumbuhnya tanaman utama. Secara terus-menerus, cabutlah gulma yang tumbuh di sekitar tanaman utama. Pada kebun pembibitan, lapisan tipis mulsa akan menghentikan tumbuhnya gulma. Lapisan ini bisa dikombinasikan dengan tambahan lapisan plastik di antara tanaman.

124

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pengendalian Hama dan Penyakit
Hama dan penyakit bisa menyebar dengan sangat mudah dan cepat. Solusi yang terbaik untuk mencegah masalah-masalah hama dan penyakit ini sebelum terjadi adalah dengan: • Mengurangi stres tanaman sedapat mungkin dengan menghindarkannya dari panas matahari dan memungkinkan angin yang lembut berhembus memasuki pembibitan. • Menggunakan campuran tanah yang sesuai. • Memberikan cukup penyiraman. • Pemupukan yang sesuai. • Menempatkan kotak pembibitan dan koker tanaman lebih tinggi dari permukaan tanah. • Mencegah serangga mencapai kotak pembibitan, misalnya dengan memasukkan kaki meja pembibitan ke dalam suatu kaleng kecil yang sudah diberi air untuk mencegah semut, keong atau siput memanjat. Anda bisa mengurangi kemungkinan penyebaran serangan hama dan penyakit dari tanaman satu ke tanaman lainnya dengan mencampur berbagai macam jenis tanaman secara bersamaan, atau menempatkannya dalam kelompok-kelompok kecil daripada menempatkannya dalam kelompok-kelompok besar. Jika tanaman mengalami serangan hama dan penyakit, Anda dapat: • Melakukan penyemprotan dengan pestisida alami. (Untuk informasi lebih lanjut tentang pestisida alami, bacalah Modul 9 - Pengendalian Hama Terpadu). • Mengubah kondisi lingkunganw, misalnya jika tanaman mengalami serangan jamur atau jelaga, cobalah untuk memberikan lebih banyak sinar matahari dan angin. • Jika solusi-solusi lain tidak memecahkan masalah, cabut dan bakar tanaman yang terserang penyakit.

IDE CERDAS!
Pindahkan bibit ke lahan sebelum akar bibit itu tumbuh terlalu besar dalam koker. Jika akar tanaman terlalu besar maka akar akan tumbuh melingkar, berkembang seputar koker, dan akan terjebak di situ. Ini disebut ‘akar yang terjebak’. Ini akan sangat memperlambat pertumbuhan tanaman, bahkan bisa menyebabkan tanaman mati. Akar tanaman merupakan bagian penting dari tanaman yang masih muda. Akar yang sehat dan kuat akan menghasilkan tanaman atau pohon yang sehat dan produktif. Akar akan selalu lebih banyak daripada daunnya ketika tanaman itu masih muda. Jika akar tanaman terjebak maka Anda perlu melakukan pemangkasan akar bagian luar untuk mendorong dan merangsang pertumbuhan akar baru. Jika Anda melakukan pemangkasan akar, berarti Anda juga harus melakukan pemangkasan beberapa dahannya. Jangan sampai akar tanaman tumbuh keluar koker dan masuk ke tanah. Kalau jumlahnya sedikit tak masalah, tetapi jika terlalu banyak akar yang tumbuh di luar koker sehingga harus dipotong, akan membuat tanaman menjadi terganggu dan bisa saja mati. Salah satu cara untuk mencegah hal ini adalah dengan menempatkan koker jauh di atas permukaan tanah.

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

125

Benih & Pembibitan

Penguatan Tanaman
Semua tanaman yang ditanam dalam suatu pembibitan perlu mendapatkan ‘penguatan’ sebelum ditanam di lahan. Ini berarti menyiapkan tanaman itu untuk kondisi tempat di mana tanaman itu akan ditanam. Penguatan tanaman bisa dengan cara membiarkan tanaman di bawah terik matahari untuk beberapa waktu, kecuali untuk beberapa jenis tanaman yang harus tetap berada di bawah naungan, seperti kopi dan panili.

MODUL

5

Modul 5 - Penyimpanan Benih dan Pembibitan

Penguatan tanaman sangat penting karena dapat mengurangi stres pada tanaman ketika ditanam di lahan. Jika tanaman itu tidak dikuatkan terlebih dahulu, dalam beberapa minggu pertumbuhannya akan terhenti/stagnan, banyak daunnya berguguran, dan bahkan tanaman bisa mati karena mengalami stres. Sebuah teknik lain untuk mengurangi stres pada tanaman adalah dengan memberikan naungan sekitar seminggu setelah penanaman di lahan. Semakin berkurang stres pada tanaman, semakin lebih baik pula pertumbuhannya. Ini sama halnya dengan manusia.

126

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 5 : Pe n y i m p a n a n B e n i h & Pe m b i b i t a n

127

Catatan...

128

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 6.

Kebun untuk Rumah Tang ga & Masyarakat
Kebun untuk Rumah Tangga & Masyarakat

Panduan Permakultur Modul 6.

Catatan...

130

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Gizi yang Baik
Menanam berbagai macam sayuran, buah-buahan, dan kacang-kacangan sangat bermanfaat untuk menyediakan kebutuhan gizi bagi keluarga, khususnya bagi anak-anak. Gizi yang baik paling diperlukan ketika ibu sedang hamil dan menyusui. Anggota keluarga lain harus membantu memastikan bahwa ibu hamil dan menyusui mendapatkan makanan yang cukup dan sebaik mungkin. Manfaat dari gizi yang baik, antara lain: • Berkurangnya masalah-masalah kesehatan. • Masa penyembuhan yang lebih cepat setelah sakit. • Pertumbuhan anak-anak yang baik. • Umur/usia hidup yang lebih lama. • Lebih banyak energi untuk beraktivitas. • Kemampuan untuk belajar dan berkonsentrasi meningkat. Ini sangat penting bagi anak-anak yang sedang sekolah. Makanan yang baik akan menghasilkan orang yang lebih cerdas. Kita perlu makan berbagai macam makanan agar tetap sehat. Setiap hari kita harus makan sayuran, buah-buahan, telur dan daging, serta kacang-kacangan dan nasi. Berbagai macam sayuran sehat yang ditanam di rumah akan memberikan berbagai vitamin, mineral, protein, energi dan minyak.

Sumber Gizi dari Kebun Rumah
Vitamin A: Baik untuk mata, contohnya daun talas, daun ubi jalar, daun ketela pohon, daun labu, kubis/kol, sayuran daun hijau, wortel, mangga, pisang, pepaya. Vitamin C: Baik untuk kekebalan tubuh, contohnya pepaya, jeruk, tomat, nanas, jambu biji, mangga, jambu monyet, asam jawa. Protein: Tulang dan otot yang kuat, contohnya kacang tanah, kacang polong, buncis, singkong, biji semangka, umbi pisang, kacang mete, kemiri. Karbohidrat: Untuk energi, contohnya beras, jagung, ubi jalar, ketela pohon, talas, kentang, alpukat, kelapa (yang tua), nangka, sukun, tebu. Lemak dan Minyak: Baik untuk kulit dan rambut, contohnya alpukat, susu, coklat, kacang tanah, kemiri, biji mete, kedelai. Zat Besi: Baik untuk pertumbuhan, kekuatan dan stamina, contohnya sawi, bayam, sayuran daun hijau, jantung pisang, daun ketela pohon, daun ubi jalar, buncis kering. Sayuran lain seperti terong, labu jepang, kangkung, labu besar, mentimun, bawang dan lobak, serta buah-buahan seperti semangka,
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

131

pisang, apel, dan lainnya, juga memberikan banyak macam vitamin dan mineral. Rebung bambu memberikan banyak vitamin dan mineral. Beberapa jenis pohon menyediakan dedaunan, umbi, getah, batang, dan kulit yang kaya gizi. Daging, ikan dan telur memberikan banyak protein, zat besi dan minyak. Jika memungkinkan, sebaiknya dikonsumsi tiap hari. Kacang kering, tempe dan tahu juga memberikan banyak protein. Jamur kaya akan gizi, baik untuk kesehatan, memberikan protein dan banyak vitamin serta mineral lainnya. Jamur dapat dikumpulkan di alam liar, atau dengan menggunakan pupuk kandang, kompos cair dan mulsa, mereka dapat tumbuh di kebun dan petak sayuran. Ini disebabkan karena spora jamur hidup di dalamnya dan disebarkan melalui penggunaan pupuk kandang, kompos dan mulsa. Bumbu-bumbuan dan herbal, seperti cabe, jahe, bawang putih, merica, ketumbar dan kemangi juga penting dikonsumsi untuk kesehatan tubuh dan baik untuk membantu memerangi beberapa penyakit. Tanaman obat tradisional, seperti lidah buaya, kumis kucing, samiroto, dan daun sembung, juga bisa ditanam dekat rumah bersama dengan tanaman bunga-bungaan dan sayuran. Semua tanaman kebutuhan keluarga bisa ditanam sendiri sehingga kita dapat memenuhi kebutuhan dengan biaya yang murah. Kelebihan produkproduk bisa diperdagangkan. Saat memasak, perlu diingat bahwa banyak vitamin yang hilang jika sayuran dimasak terlalu lama atau air rebusan sayuran dibuang.

makanan bergizi dibutuhkan tiap hari 132
Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Merancang Kebun
Ada banyak sekali pengetahuan tentang pertanian di Indonesia yang sekarang ini masih tumbuh dan berkembang. Peningkatan produksi pangan tergantung pada pengetahuan yang berkembang di masyarakat. Modul ini banyak menggunakan pengetahuan ini dan menambahkannya dengan teknik-teknik baru yang menggunakan bahan-bahan lokal dan sesuai dengan kebutuhan lokal.

Lokasi Kebun
Cahaya Matahari
Tanaman membutuhkan cahaya matahari untuk pertumbuhannya. Tanaman memanfaatkan cahaya matahari dan mengubahnya menjadi makanan lewat proses fotosintesa.
benar

Hampir semua tanaman lebih suka mendapatkan sinar matahari penuh. Namun, beberapa tanaman seperti bayam, buncis, kubis/ kol, mentimun, selada, kentang, labu, dan sayuran berdaun hijau, masih dapat ber-fotosintesa dengan baik di bawah sedikit naungan. Jangan menanam pohon yang berukuran tinggi dan lebat, seperti mangga dan nangka, dekat bedeng sayuran. Pohon itu akan menghalangi sinar matahari di kemudian hari. Pohon jenis lain yang dapat ditanam dekat bedeng sayuran, contohnya: pisang, pepaya, dan pohon-pohon legum seperti lamtoro dan kelor. Jangan menanam terlalu banyak tanaman naungan atau tanaman teduh, manfaatkan seperlunya saja.

salah

Air
Air selalu diperlukan jika menanam sayuran apapun, baik di musim kemarau bahkan di musim hujan sekalipun di beberapa daerah yang tandus. Oleh karenanya, kebun sebaiknya dekat dengan sumber air atau dibuatkan irigasi. Irigasi dapat dilakukan dengan menggunakan bambu, pipa besi atau paralon plastik. Menampung air irigasi dalam tangki air atau drum yang dekat dengan kebun akan membantu tersedianya air secara terusmenerus. Air yang ditampung harus ditutup untuk mencegah nyamuk berkembang biak. Penutupan ini juga membantu mengurangi penguapan yang berakibat berkurangnya air. Gunakan gaya gravitasi untuk membantu pembuatan irigasi yang mudah dan murah. Dengan menggunakan gravitasi, air dapat dialirkan dari tempat tinggi ke tempat yang lebih rendah. Pompa tangan juga baik untuk menaikkan air dari sumur bawah tanah. Irigasi apapun harus dirancang dengan cara bekerjasama dengan para pengguna air lainnya. Jika dibentuk suatu kelompok maka tangki, pipa dan pompa tangan dapat diperoleh dengan lebih murah dan perawatannya pun akan lebih mudah.
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

133

Tanah
Lokasi kebun sebaiknya mengandung tanah yang sehat, dekat dengan rumah dan sumber air. Hampir semua tanah dapat diperbaiki dengan cepat menggunakan teknik-teknik yang baik dan penggunaan mulsa dan kompos secara teratur. Tanah yang sangat berlempung dan tergenang air perlu waktu dan teknik khusus untuk membuatnya menjadi tanah yang produktif. Mungkin sebaiknya akan lebih produktif untuk menggunakan lahan dengan tanah jenis ini untuk sesuatu yang lain, seperti untuk kolam ikan dan tanaman air.

sistem penahan angin

Angin

Sayuran, khususnya kebun pembibitan, harus dilindungi dari angin kencang yang bisa membuat tanah menjadi kering dan mengurangi kelembaban tanaman. Pagar hidup dan penahan angin sangat membantu untuk mengatasi masalah angin kencang.

Faktor-faktor Lain
Persaingan akar pohon Pohon yang besar memiliki akar yang menyebar hingga 2/3 tinggi pohonnya dan sama lebarnya dengan pohon itu sendiri. Akar ini akan bersaing dengan tanaman sayuran untuk mendapatkan air dan unsur hara dalam tanah. Beberapa pohon seperti eukaliptus akan bersaing dengan pohon lainnya sehingga pohon ini harus dipindahkan dari lahan, atau kalau tidak dipindahkan lakukan pemangkasan secara teratur untuk mengurangi ukuran akar. Pohon eukaliptus juga akan mengeluarkan minyak (alelopati) dari perakarannya yang tidak disukai oleh kebanyakan tanaman lainnya. Legum berdaun tipis seperti lamtoro dan kelor, atau tanaman buah-buahan yang kecil seperti pisang, pepaya, dan jambu biji adalah contoh tanaman yang paling baik untuk ditanam di kebun. Kedekatan dengan rumah Rumah dan kebun yang saling berdekatan akan menghemat waktu, tenaga, dan biaya. Oleh karena itu, kita harus merencanakan dulu jenis tanaman apa yang akan kita tanam. Jenis tanaman yang berukuran besar dan tidak membutuhkan pemeliharaan yang intensif dan tidak dibutuhkan tiap hari, bisa kita tanam agak jauh dari rumah. Sedangkan sebaliknya, untuk tanaman yang membutuhkan pemeliharaan intensif dan diperlukan tiap hari, sebaiknya ditanam dekat rumah, misalnya: sayuran dan bumbu. Kebun dibuat dekat rumah agar dapat memanfaatkan sampah dari rumah tangga.

134

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Penyiapan Kebun
Disain Bedeng Kebun
Pada pertanian konvensional, umumnya bedeng kebun dibuat berbentuk persegi panjang dengan garis-garis lurus. Bentukbentuk seperti ini hanya bisa diterapkan di daerah dataran rendah, sedangkan di dataran tinggi tentu akan sangat sulit untuk membuatnya. Oleh karena itu, untuk membuat bedeng kita tidak selalu harus membuatnya persegi panjang benar. Bukankah di alam kita tidak menemukan sesuatu yang persegi empat atau persegi panjang yang alami? Hanya orang-orang komersiallah yang cenderung menggunakan sistem seperti itu karena mereka harus menghitung berapa pohon tanaman yang mereka tanam keseluruhannya. Cobalah untuk berpikir dan bertindak kreatif, ingat bahwa keindahan dan pola-pola alam juga penting. Untuk membuat bedeng kebun yang paling gampang adalah dengan bentuk natural, bentukbentuknya mengikuti pola-pola yang ada dalam alam. Di samping bentuknya menarik, serangan hama akan berkurang dan pemanfaatan lahannya akan lebih maksimal. Melawan bentuk alam memungkinkan untuk timbulnya kerugian-kerugian. Bedeng yang ditinggikan harus selalu dikelilingi batuan, bambu, kayu, atau bahan apa saja yang dapat: • Menahan tanah. • Menahan lebih banyak air dalam tanah. • Menahan mulsa. • Memungkinkan tanahnya terbentuk. Disain bedeng kebun yang baik akan meningkatkan kualitas tanah. Kualitas tanah yang meningkat tentu akan meningkatkan produksi pula. Bedeng harus cukup lebar untuk mampu menahan air namun bisa dilangkahi agar bedeng tersebut tidak sampai diinjak-injak. Lebar antara ½ sampai 1 meter cukup baik, atau mungkin 1½ meter jika Anda memiliki langkah yang lebih lebar. Jika bedeng sering diinjak-injak maka akan terjadi pemadatan tanah, dan ini tidak baik. Kebun bedeng harus dirancang dengan jalan setapak utama yang bisa dimanfaatkan untuk membawa kompos, mulsa, dan mengeluarkan produk yang dihasilkan dari kebun, serta jalan setapak yang lebih kecil untuk akses dan memudahkan perawatan kebun.

IDE CERDAS!
Jalan setapak bisa berfungsi sebagai parit untuk menampung air di musim hujan. Ada beberapa rancangan kebun lain yang akan berfungsi dengan baik di lahan kering dan memanfaatkan air secara maksimal.
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

135

Sengkedan
Untuk beberapa daerah yang cukup miring, sengkedan merupakan salah satu cara yang bisa diterapkan untuk membuat kebun sayuran. Cara ini bahkan bisa dipakai untuk kebun rumah yang kecil sekalipun. Pada lereng yang curam/terjal, sengkedan akan mencegah erosi, serta menyimpan air dan unsur hara dalam tanah. Sengkedan dan terasering harus dibuat dengan mengikuti bentuk tanah sehingga bila turun hujan deras tidak akan menimbulkan masalah. Untuk kebun sayuran, sengkedan yang berukuran lebih kecil biasanya akan lebih baik. Pada lereng yang curam buatlah sengkedan kecil dengan jarak 1 meter. Untuk lereng yang landai, buatlah sengkedan yang lebih besar dengan jarak 2 meter. (Untuk informasi lebih lanjut tentang cara membuat sengkedan, bacalah Modul 8 - Reboisasi dan Penanaman Pohon).

Terasering
Terasering mirip sengkedan karena dibuat dengan mengikuti kontur tanah. Terasering memotong tanah, dan biasanya bebatuan atau dinding dari tanah liat dibuat untuk menahan tanah agar tetap dalam posisinya. Terasering membutuhkan lebih banyak waktu, tenaga, dan biaya untuk membuatnya namun akan mencipatakan tanah yang sangat produktif. Terasering digunakan di banyak negara dan ada banyak informasi tentang bagaimana membuat dan menggunakannya.

IDE CERDAS !
• Usahakan bagian pinggiran sengkedan atau terasering dibuat lebih tinggi dengan menggunakan bebatuan dan sebagainya. Ini akan menahan mulsa, kompos, dan membantu menahan lebih banyak air. • Pada lereng curam, harus dipastikan bahwa hujan deras tidak akan menyebabkan erosi atau longsor. Gunakan legum sebagai tanaman penahan tanah, selain itu fungsinya juga banyak.

136

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pagar
Sebuah pagar akan menjadi penting jika Anda tidak menginginkan babi, kambing dan binatang lain menghabiskan sayuran Anda!

Ingat bahwa pagar memiliki multifungsi. Memanfaatkan sebuah pagar untuk memisahkan dua daerah akan menghemat waktu, tenaga, dan sumber daya. Menanam pagar hidup akan berfungsi lebih daripada sekadar pagar. Fungsinya antara lain: penahan angin, para-para untuk tanaman menjalar, naungan, habitat hewan, pengendali erosi. Pagar hidup dapat dibuat dari berbagai macam tanaman dan pepohonan, dan dapat menghasilkan berbagai macam produk. Produk dari tanaman pagar hidup dapat berupa: makanan manusia, pakan hewan, mulsa, bahan kompos, obat-obatan, kayu, bahan tenun, legum pengikat nitrogen, dan insektisida alami. Bahan pagar hidup: Lamtoro, flamboyan, kaktus, kelor, rerumputan yang tinggi. Bahan pagar lain: Batu, kayu, bambu, jaring ikan bekas, atap bekas.

Kebun Pembibitan Kecil
Sebuah kebun pembibitan penting karena tanaman memerlukan lebih banyak perhatian ketika masih muda. Jika bibit dipelihara dengan hati-hati, ukuran dan kualitas sayuran akan meningkat. Kebun pembibitan kecil bisa dibuat dari bahanbahan yang murah dan alami. Anda juga bisa membuat persemaian kecil yang bisa dipindah-pindah. Kebun pembibitan perlu dilengkapi dengan naungan, tanah yang sehat, dan perlindungan dari gangguan hewan dan hama penyakit. Jangan sampai kebun pembibitan justru membuat tanah di sekitarnya menjadi rusak akibat digali untuk kebutuhan kebun pembibitan.
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

137

Berikut ini ada beberapa cara atau teknik mencampur tanah yang digunakan untuk kebun pembibitan: 1. 30% kompos/pupuk kandang kering, 30% tanah, 30% pasir, 10% abu/sekam. 2. 50% kompos/sekam, 50% tanah/pasir. Tanah perlu dicampur dengan bahan-bahan lain. Pasir dan sekam padi memberikan drainase dan memudahkan pertumbuhan akar. Kompos dan pupuk kandang kering memberikan unsur hara dan menahan air. Jika bibit ditanam langsung di bedeng kebun, tambahkan sekam, pasir, kompos dan pupuk kandang kering untuk membantu bibit tumbuh lebih baik. Juga buatlah naungan sementara untuk masa waktu 3-4 minggu pertama. Anda juga bisa menggunakan koker sebagai tempat pembibitan. Banyak barang-barang bekas yang bisa digunakan sebagai wadah/koker.

Kelengkapan Kebun
Kebun dapat ditanami dengan pohon buah-buahan kecil, tanaman tahunan, tanaman legum, dan tanaman bunga-bungaan. Ini akan melindungi kebun dari angin kencang, menyediakan makanan bagi manusia dan hewan, serta bahan mulsa dan kompos. Hewan penyerbuk dan predator hama seperti burung, lebah, laba-laba, dan serangga lainnya juga akan tertarik untuk masuk ke dalam kebun Anda. Meningkatnya penyerbukan buah-buahan dan bunga sayuran akan mengakibatkan lebih banyak buah dan sayuran per tanaman. Hewan predator akan memangsa serangga atau hama di kebun Anda dan akan membantu mengurangi jumlah hama. Tanaman bunga dan tanaman herbal akan menambah keindahan, bau yang sedap pada kebun, dan banyak manfaat lainnya.

Kolam
Kolam akan memberikan berbagai macam manfaat dalam berbagai cara. Kolam bisa menghasilkan ikan, sayuran, serta bahan mulsa dan kompos. Dengan menempatkan satu atau beberapa kolam dekat kebun, kolam itu juga akan menarik katak, kadal kecil, serangga, dan burung-burung yang bisa berfungsi sebagai predator hama di kebun Anda.

138

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
• Kelebihan air di musim hujan dapat ditampung dalam kolam untuk mencegah air menggenang di atas tanah. • Untuk masalah nyamuk yang bertelur di kolam, bisa diatasi dengan menambahkan segenggam daun nimba pada kolam, sekali dalam tiga bulan. Daun nimba akan membantu menghentikan perkembangbiakan nyamuk namun tidak akan membahayakan hewan kolam lainnya. Katak, kadal dan ikan, khususnya ikan nila, juga akan memakan jentik-jentik nyamuk.

WASPADALAH!
Bahan kimia dari pestisida dan herbisida akan membunuh banyak tanaman dan hewan yang hidup di kolam Anda.

Perawatan Kebun
Memberi Makan Tanaman
Bedeng kebun harus ditutup dengan kompos setidaknya 2 minggu sebelum penanaman. Kompos dapat dibolak-balik tipis dalam tanah jika belum ada yang ditanam, atau biarkan saja kompos itu berada di atas tanah. Setelah 1 atau 2 minggu dari masa penanaman, bisa ditambahkan kompos lagi. Usahakan agar penambahan kompos ini tidak mengganggu perakaran tanaman.Setelah memberi kompos, tambahkan satu lapisan mulsa yang tebal. Beri pupuk cair pada bedeng kebun setiap 1 atau 2 minggu, tetapi pastikan untuk mencampurnya dengan air terlebih dahulu. Ada banyak cara untuk memberi pupuk pada lahan. Semua terserah Anda untuk memutuskan metode mana yang paling sesuai. Gunakan EM (Effective Micro-organisms) untuk melengkapi teknik perbaikan tanah. Hal-hal di atas akan meningkatkan kualitas tanah, struktur tanah, dan unsur hara sehingga tersedianya cukup makanan bagi tanaman.

M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

139

Pengairan
1. Melakukan penyiraman di waktu pagi hari atau sore hari. Pagi hari atau sore hari merupakan saat yang baik karena penyiraman di malam hari akan memicu masalah jamur, sedangkan penyiraman di siang hari matahari akan menguapkan banyak air sebelum air itu dapat meresap ke dalam tanah sehingga air akan terbuang percuma. 2. Membuat pinggiran kebun akan membantu untuk menahan lebih banyak air dalam tanah. Gunakan batuan, bambu, kayu atau bahan lain, sebagai penahan tanah. 3. Pemulsaan akan melindungi tanah dari terik matahari dan mencegah penguapan air. Ini akan menurunkan suhu tanah dan jumlah air yang diperlukan untuk bedeng kebun. 4. Membuat penahan angin di sekitar bedeng kebun akan menghemat banyak air. Angin membuat daun tanaman menjadi mengering dan kehilangan air sehingga tanaman menggunakan lebih banyak air dari dalam tanah. Berkurangnya angin berarti berkurangnya kebutuhan air. 5. Menyiram dengan pipa. Botol bekas air banyak sekali terdapat di sekitar kita dan membakar botol-botol air itu akan menyebabkan polusi. Suatu cara yang baik untuk memanfaatkan kembali botol-botol itu adalah dengan membuatnya menjadi pipa untuk menyiram, yang dibuat sedemikian rupa untuk mengairi tanah bagian dalam. Bambu dapat juga dimanfaatkan sebagai pipa, khususnya untuk pohon buah-buahan. Manfaat pengairan dalam, antara lain: • Berkurangya penguapan karena air dimasukkan ke dalam tanah, bukan di permukaan tanah. • Air dapat dikonsentrasikan pada akar tiap tanaman. • Hanya sedikit air yang dimanfaatkan. • Pipa air itu dapat juga dimanfaatkan untuk memberi kompos cair pada tanaman. 6. Bedeng kebun yang dicangkul dan rendah akan lebih menghemat banyak air dibanding bedeng yang ditinggikan, khususnya di daerah-daerah yang sangat kering.

140

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pengendalian Gulma dan Hama
Pengendalian Gulma
Gulma merupakan bahan mulsa dan kompos yang mudah didapat, dan bisa juga sebagai pakan ternak. Gulma ini harus lebih dipahami sebagai suatu manfaat daripada suatu masalah. Gunakan kembali gulma untuk membantu tanah tetap sehat. Memang membersihkan gulma dapat menyita banyak waktu jika jumlahnya banyak, apalagi ada beberapa jenis gulma yang dapat menimbulkan masalah jika tidak dikendalikan. Beberapa metode alami untuk mengendalikan gulma: 1. Pemulsaan kebun secara terus-menerus. Mulsa menahan cahaya agar tidak sampai ke permukaan tanah. Ketika benih gulma tumbuh, benih ini harus mendapatkan cahaya untuk berfotosintesa, ketika cahaya ditahan oleh mulsa, hampir semua gulma akan mati. Usahakan untuk tidak memanfaatkan gulma yang mengandung banyak benih sebagai mulsa karena benih-benih ini bisa tumbuh, dan ini justru akan menyebarkan gulma. Jika menggunakan rumput yang mudah tumbuh sebagai mulsa, pastikan bahwa rumput itu telah dikeringkan terlebih dahulu agar rumput tersebut tidak bisa tumbuh lagi. 2. Penanaman sistem tumpang sari. Tanaman yang merambat dan menutup tanah seperti labu, kacang tanah, ubi jalar, dan kentang, ditanam di bawah ketela pohon, jagung, dan tanaman besar lainnya, akan mengurangi tumbuhnya gulma. Teknik yang sama dapat digunakan di bawah pohon buah-buahan atau tanaman lainnya. 3. Penghalang gulma. Buatlah penghalang gulma sepanjang sisi luar bedeng kebun untuk menghentikan gulma yang cepat merambat. Penghalang gulma bisa berupa: • Suatu celah bersih sekitar pinggiran bedeng yang selalu dipastikan terus bebas dari gulma. • Pagar hidup yang kecil namun tebal untuk mencegah rumput yang cepat menjalar masuk ke kebun. Tanaman sereh dan tanaman rumput-rumputan kecil lainnya dapat digunakan sebagai pagar hidup penahan gulma. 4. Tiap kali tanah dibalik, benih gulma akan terangsang dan akan lebih mungkin tumbuh. Oleh karenanya, jika Anda jarang membalik tanah maka akan ada lebih sedikit gulma yang tumbuh. 5. Usahakan untuk memanfaatkan hewan sebagai ‘traktor’. Ini merupakan suatu cara yang baik untuk mencabut gulma dan benihnya, sekaligus memberi lahan pupuk pada saat yang sama. 6. Cabut gulma sebelum mereka memproduksi benih. Jika gulma dicabut ketika masih muda, akar sayuran tidak akan rusak karena pencabutan gulma itu.

IDE CERDAS!
Mari kita ciptakan gulma yang baru! Gulma baru ini adalah tanaman berguna yang sengaja kita tanam yang tumbuh dengan cepat dan menyebar dengan mudah. Kita bisa memilih beberapa jenis sayuran, pakan ternak, atau legum yang berfungsi sebagai gulma baru ini, yang harus kita utamakan bahwa tanaman ini bisa dengan mudah tumbuh cepat.
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

141

Pengendalian Hama
Pengendalian hama di kebun bukan sekadar membasmi hama. Untuk melakukan pengendalian hama dengan cara yang berkelanjutan, mencakup berbagai macam teknik yang hasilnya jarang sekali didapat dengan yang menggunakan pestisida. Teknik ini mencakup meningkatkan kualitas tanah, mendorong predator hama, dan mencegah hama. Jika akhirnya pestisida diperlukan, pestisida alamilah yang digunakan, bukan pestisida kimia. (Untuk informasi lebih lanjut tentang pengendalian hama secara alami dan berbagai resep pestisida alami, bacalah Modul 9 - Pengendalian Hama Terpadu).

Metode Penanaman
Pembibitan

contoh-contoh predator hama

Tanaman akan bereaksi terhadap kerusakan atau kesalahan perlakuan, terutama pada saat pembibitan. Kerusakan apapun yang ditimbulkan akan memperlambat pertumbuhan dan mengurangi hasil panen. Untuk pembibitan yang baik, perlu diperhatikan hal-hal berikut: • Tanamlah benih yang kecil sedalam 2 cm dan benih yang besar sedalam 3-4 cm. Jangan lupa menyiramnya setiap hari. • Jika menanam benih yang besar dalam koker, rendam benih itu terlebih dahulu untuk membuatnya tumbuh lebih cepat. • Jangan menanam terlalu banyak benih dalam satu pot. Ketika benih tumbuh, mereka perlu ruang untuk pertumbuhan akar. Jika ditanam terlalu berdekatan maka tanaman akan saling bersaing. Banyak pula akar yang akan putus ketika dipisah dan ini akan memperlambat pertumbuhannya. • Tingkatkan jumlah cahaya matahari untuk pembibitan selama satu minggu sebelum bibit dipindahkan ke lahan. Teknik ini disebut ‘penguatan bibit’ dan berfungsi untuk membiasakan bibit terhadap kondisi cahaya matahari berlebih. • Saat menanam bibit di lahan, pastikan bibit itu memperoleh pengairan yang cukup. • Berilah perhatian terhadap akar tanaman. Pastikan bahwa akar tanaman selalu mengarah atau menuju ke bawah. Jangan biarkan akar tanaman terpapar di sinar matahari dan hindari kerusakan akarnya. • Jangan menanam bibit saat tengah hari, saat matahari sedang panas-panasnya. • Sediakan naungan kurang lebih selama seminggu dari awal bibit ditanam di lahan. Naungan bisa berupa apa saja, dari tanaman legum hingga naungan sementara seperti anyaman daun kelapa atau bahan-bahan sederhana lainnya.

142

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Suksesi Penanaman
Jangan tanami semua bedeng kebun Anda dengan sekali tanam. Dengan menanam 3 tanaman dari jenis sayuran yang sama pada saat yang berbeda, Anda akan memperoleh 3 kali panen. Walaupun panen akan lebih sedikit, tetapi akan lebih lama dan akan memberikan hasil secara terus-menerus. Di samping itu, lebih sedikit hasil panen yang terbuang percuma ataupun membusuk. Anda juga bisa menanam jenis sayuran yang berbedabeda setiap kali penanaman. Tiap jenis tanaman membutuhkan waktu yang berbeda untuk pertumbuhannya sehingga panen pun akan terjadi pada waktu yang berbeda-beda pula.

Kalender Pangan
Sebuah teknik yang baik untuk merencanakan produksi pangan secara terus-menerus adalah dengan membuat kalender pangan. Langkah 1: Buatlah daftar semua sayuran dan tanaman bijian yang ingin Anda tanam. Daftar bisa ditambah gambar jika diinginkan. Langkah 2: Tulislah kapan masa tanamnya dan kapan waktu panennya. Langkah 3: Tulislah nama bulan dan tulislah apa yang ditanam dan apa yang dipanen tiap-tiap bulan tersebut. Langkah 4: Bila ada bulan yang tidak ada hasil panen, pikirkan: • Apa lagi yang dapat Anda tanam untuk bisa dipanen di bulan itu? • Adakah jenis tanaman lain yang dapat ditanam? • Adakah teknik-teknik untuk meningkatkan hasil panen dan menambah masa panen menjadi lebih lama? • Tanaman apa yang bisa dipanen secara terus-menerus selama setahun?

JANUARI
yg ditanam yg dipanen

FEBRUARI
yg ditanam yg dipanen

MARET
yg ditanam yg dipanen

IDE CERDAS!
Jika Anda memiliki pasokan air yang cukup, penanaman dapat diperpanjang di hampir seluruh waktu dalam setahun. Mulsa, kompos dan disain kebun yang baik akan membantu menahan air dalam tanah untuk waktu yang lebih lama. Ini akan memperpanjang masa panen.
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

143

Memanfaatkan Masa Tumbuh Tanaman yang Berbeda
sesudah 1 bulan Tiap tanaman memiliki masa tumbuh yang berbeda dan waktu yang berbeda pula untuk menghasilkan. Anda bisa memanfaatkan pengetahuan ini untuk meningkatkan produksi di tiap bedeng kebun. Salada, sawi hijau, dan sayuran daun hijau lainnya akan tumbuh dengan cepat dan bisa dipanen dalam waktu 1 hingga 2 bulan. Terong, cabe, kubis, lombok besar, tomat, dan buncis memerlukan waktu 3 bulan atau lebih untuk bisa dipanen. Jika tanaman ini ditanam bersama pada waktu yang sama, selada dan sayuran hijau akan dipanen sebelum sayuran lain tumbuh besar. Setelah itu, kita masih memiliki panen berikutnya, yaitu panen dari tanaman-tanaman yang umurnya lebih lama. Ini berarti kita memiliki lebih banyak masa panen dengan hasil panen yang bervariasi. Hati-hati untuk tidak mengganggu perakaran tanaman jangka panjang ketika memanen tanaman jangka pendek.

sesudah 2 bulan

sesudah 3 bulan

Memanfaatkan Ketinggian Tanaman yang Berbeda
Tanaman yang tumbuh dengan berbagai macam ketinggian dapat ditanam bersama untuk meningkatkan jumlah produksi, sekaligus menghemat ruang dari tiap bedeng kebun. Perhatikan agar tanaman yang lebih kecil cukup mendapatkan sinar matahari. Tanaman yang lebih tinggi bisa dimanfaatkan sebagai tempat merambat untuk tanaman lainnya yang merambat.

Memanfaatkan Ketinggian Bedeng yang Berbeda
Ketinggian bedeng kebun yang berbeda, dapat meningkatkan produksi dan areal penanaman. Berbagai macam ketinggian memungkinkan lebih banyak pertumbuhan akar dan akses yang lebih baik terhadap sinar matahari. Lahan-lahan pada tanah yang miring akan memberikan lebih banyak daerah penanaman dan juga memberikan berbagai macam iklim mikro. Bagian bawah sengkedan merupakan daerah basah dan terkadang penuh dengan air di musim hujan sehingga tanaman yang suka air seperti kangkung dan talas dapat ditanam di sini. Bagian atasnya yang lebih kering dapat ditanam tanaman lainnya.

144

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Rotasi Tanaman
Tiap jenis tanaman yang berbeda akan menyerap jumlah unsur hara yang berbeda. Oleh karena itu, rotasi atau perputaran tanaman akan membantu menyeimbangkan jumlah unsur hara dalam tanah. Rotasi tanaman juga membantu mengurangi masalah hama dan penyakit. Sebaiknya jangan menanam jenis sayuran yang sama pada bedengan yang sama dua kali berturut-turut. Semua jenis buncis-buncisan dianggap sebagai satu jenis sayuran. Tomat, terong, kentang dan lombok juga dianggap sebagai satu jenis sayuran karena mereka semua berasal dari satu keluarga yang sama (solanaceae). Sekali setiap dua tahun, berikan waktu istirahat (masa bera) selama beberapa bulan bagi tiap bedeng kebun untuk membantu tanah mendapatkan kembali stok unsur haranya. Selama waktu istirahat ini, tambahkan kompos dan mulsa pada tanah.

Tumpang Sari
Menanam berbagai macam tanaman secara bersama akan mengurangi masalah hama dan penyakit karena hama akan memerlukan lebih banyak waktu untuk berpindah dari tanaman satu ke tanaman lainnya. Juga, akan hanya ada sedikit tiap jenis sayuran yang bisa diserang hama. Oleh karenanya, persoalan hama akan lebih mudah dikendalikan. Beberapa tanaman mendapatkan manfaat dari tanaman lain yang ditanam didekatnya. Misalnya, bawang putih membantu menolak aphid (sebuah hama yang sangat kecil, yang dalam jumlah besar dapat merusak tanaman tomat, lombok, kobis, sayuran hijau dan tanaman lain). Aphid ini tidak menyukai bawang putih. Oleh karena itu, dengan menanam bawang putih dekat tanaman yang disukai aphid, akan membantu mengusir dan mengurangi aphid. Penanaman bunga-bungaan dan tanaman herbal di bedeng kebun akan menarik serangga yang membantu penyerbukan, dan juga akan meningkatkan jumlah serangga predator. Hal ini juga membantu mengurangi masalah hama. Keindahan merupakan hal yang penting di setiap kebun. Memadukan berbagai macam tanaman secara bersama akan membuat kebun jauh lebih elok dan indah.

IDE CERDAS!
• Anda tidak harus menanam sayuran dan tanaman lainnya dalam satu garis lurus. Pola yang berbeda pun akan dapat meningkatkan hasil. • Tempatkan tanaman jangka panjang, tanaman yang memerlukan sedikit perawatan, dan tanaman yang sekali panen di bagian belakang bedeng atau daerah yang lebih susah dijangkau. Tempatkan tanaman jangka pendek, tanaman yang memerlukan banyak perawatan, dan dipanen berkali-kali, di bagian bedeng yang mudah dijangkau. Ini akan memudahkan banyak hal dan mengurangi pemadatan tanah pada bedeng.
M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

145

Berikut ini adalah contoh-contoh kombinasi sayuran yang umum diterapkan: • Jagung, labu dan buncis. • Tomat, bawang putih, dan kemangi. Kombinasi ini cocok untuk kebun yang kecil dan membantu melindungi tiap tanaman dari serangan hama. • Lombok dan tomat. • Bunga matahari ditanam di sekitar akan membantu mengurangi masalah hama. • Kobis, tomat, dan bawang. • Wortel, bawang, kobis dan selada. • Mentimun, buncis dan kacang polong. • Ubi jalar dan talas. Kombinasi ini cocok untuk tanah yang mengandung banyak batuan.

IDE CERDAS!
Buat gundukan batuan yang berukuran kira-kira 2 X 2 meter. Gunakan batu-batu yang besar, minimal seukuran tangan sehingga ada banyak celah pada gundukan. Di sekeliling gundukan batu itu, galilah sebuah parit sempit yang dalamnya berukuran sekitar 1 jengkal. Gunakan tanah bekas galian parit untuk mengisi celah-celah pada gundukan. Tambahkan potongan-potongan tanaman ubi jalar dan talas saat mengisi celah-celah gundukan. Lalu, tambahkan tanah, batuan, dan potongan ubi jalar dan talas hingga gundukan itu mencapai ketinggian 1 meter atau lebih. Hasilnya akan berupa lubang atau gua yang dapat dipakai untuk menanam talas dan ubi jalar yang akan tumbuh keluar dari dalam gundukan. Batuan itu akan melindungi tanaman dari serangan hama tikus. Jangan lupa untuk menambahkan kompos atau pupuk. Tambahkan potongan-potongan batang pisang sebanyak mungkin sebagai mulsa. Ini akan membantu lubang itu tetap lembab.

146

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Integrasi dengan Hewan / Ternak
Tanaman membutuhkan kotoran hewan sebagai makanannya dan hewan membutuhkan tanaman untuk makanannya pula. Saling membutuhkan ini bisa menjadi lebih jauh lagi dengan cara memelihara tanaman dan ternak secara bersama. Integrasi ini bisa berupa: • Lahan dapat digunakan secara bergantian antara tanaman dan ternak. Ternak bermanfaat untuk membersihkan gulma, menggemburkan tanah, dan memberi pupuk setelah pemanenan tanaman. • Untuk kebun yang kecil, ayam dan babi dapat dipelihara dalam kandang yang bisa berpindah untuk membersihkan dan memberi pupuk pada tanah. • Sayuran dapat ditanam pada dasar kolam ikan yang mengering ketika musim kemarau (apabila dasar kolamnya dari tanah, bukan dari semen). • Sayuran dapat ditanam di seputar pinggiran kolam ikan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang integrasi ternak dan tanaman, bacalah Modul 11 Akuakultur dan Modul 10 - Sistem Ternak).

Integrasi dengan Padi
Pematang sawah dapat difungsikan sebagai bedeng kebun. Tanaman merambat seperti buncis, gambas, mentimun, dan labu cocok ditanam di daerah pematang ini. Padi dan tanaman air dapat ditanam bersama di daerah aliran air. Air yang mengalir melalui lahan padi dapat ditampung dalam suatu kolam yang dibuat pada ujung aliran. Untuk lahan yang miring, sistem ini sangat baik diterapkan. Sistem ini hanyalah merupakan contoh, Anda dapat menciptakan sendiri sistem yang baru sesuai dengan kebutuhan, sepanjang sistem itu sesuai dengan pola alami dari lahan Anda.

M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

147

Menyimpan dan Mengawetkan Hasil Panen
Modul ini telah memberikan berbagai macam gagasan untuk penanaman. Namun, penyimpanan dan pemanfaatan sayuran yang baik juga merupakan aspek yang penting. Penyimpanan yang baik berarti bahwa sayuran itu bisa tahan lebih lama dan vitaminnya tidak berkurang. Penyimpanan yang baik juga meminimalkan sayuran yang terbuang dan meningkatkan kesempatan untuk menjualnya. Untuk hampir semua sayuran, biarlah tetap tumbuh di lahan dan hanya diambil kapan dibutuhkan. Namun, untuk beberapa jenis sayuran lainnya, penyimpanan yang baik merupakan hal yang memang dibutuhkan. Setelah sayuran dipanen, bersihkan dan buang semua bagian yang busuk. Simpanlah di tempat yang sejuk, terlindung dari terik matahari, dan aman dari serangga dan hewan lainnya. Tiga jenis wadah tradisional yang baik untuk penyimpanan: 1. Pot dari tanah liat, untuk sayuran kecil dan sayuran berdaun hijau. Tutuplah bagian atas pot dengan kain yang lembab dan gunakan tali atau karet untuk mengikatnya. Jauhkan dari sinar matahari. Sayuran itu akan tetap segar untuk beberapa hari ke depan. 2. Di Afrika, digunakan dua pot dari tanah liat, sebuah pot yang lebih kecil di dalam pot yang lebih besar. Tanah yang basah dimasukkan pada ruang di antara pot-pot tersebut. Tutup dan jauhkan dari sinar matahari. Teknik ini berfungsi lebih baik daripada hanya menggunakan 1 pot saja. 3. Coolgardie safe. Alat sederhana ini merupakan sebuah kotak besar yang ditutupi dengan kawat dan menggunakan air serta angin untuk menjaga sayuran tetap sejuk. Wadah ini juga bisa dipakai untuk menyimpan daging atau makanan lainnya. Wadah ini murah dan mudah membuatnya. (Untuk informasi lebih lanjut tentang coolgardi safe, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna). Jika terlalu banyak sayuran dipetik dalam satu kali panen, dan tak habis dijual atau dikonsumsi, ada beberapa metode yang dapat dipakai untuk menyimpan sayuran itu, antara lain: • Pengering dengan menggunakan sinar matahari, yang dapat dimanfaatkan untuk mengeringkan sayuran, serta ikan, daging dan buah-buahan. • Sayuran dan buah-buahan dapat diawetkan menjadi saus, pasta, acar, asinan dan selai. Beberapa contohnya: Saus dapat dibuat dari tomat, lombok, asam. Pasta dibuat dari kacang, kemiri, biji jambu monyet. Asinan dibuat dari mentimun, bawang, lombok besar, kobis, mangga, rebung bambu. Selai dibuat dari semua jenis buah-buahan kecuali semangka. • Beberapa jenis sayuran seperti terong, lombok, dan tomat dapat dikeringkan dan disimpan dalam minyak untuk dikonsumsi kemudian hari.

148

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 6 : K e b u n u n t u k R u m a h Ta n g g a & M a s y a r a k a t

149

Catatan...

150

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul N o 7.

P a n d u a n P e r m a k u l t u r M o d u l 7.

Pertanian
Pertanian

Catatan...

152

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul ini membahas tentang tanaman pertanian untuk dikonsumsi atau diperdagangkan. Hal-hal yang perlu dilakukan: • Gunakan lahan pertanian secara optimal, memaksimalkan hasil dengan pengeluaran seminimal mungkin menggunakan cara-cara yang berkelanjutan. • Membentuk koperasi komunitas dan kelompok petani yang dapat bekerja sama; saling berbagi sumber daya, biaya, teknik, dan pengetahuan. • Mengembangkan teknik penyimpanan, pemasaran, dan distribusi hasil. Kerja sama dalam komunitas harus menjadi fokus utamanya. Gagasan ini dapat diterapkan pada semua jenis pertanian, dari pertanian kecil di kebun rumah hingga pertanian besar masyarakat, dari lahan yang kecil hingga lahan yang luas, dari lahan yang datar hingga lahan yang curam. Pada dasarnya petani kita sudah memiliki banyak pengetahuan dan tradisi di bidang pertanian. Oleh karenanya, modul ini hanya memberikan pengetahuan tambahan dan teknik untuk membantu menciptakan pertanian yang berkelanjutan.

Lahan, Lingkungan, dan Manusia
Pertanian merupakan bagian dari lahan dan lingkungan di sekitarnya. Di manapun pertanian dilakukan, akan mempengaruhi dan dipengaruhi oleh lahan, lingkungan, dan manusia. Pertanian dipengaruhi oleh: • Iklim: matahari, hujan, angin. • Lahan sekitar dan pemanfaatan lahan. • Tanaman dan hewan di sekitarnya. • Pasokan air dan kualitasnya. • Jenis tanah dan kualitasnya. • Erosi dan tanah longsor. • Kedekatan dengan rumah dan kota. • Sumber daya yang tersedia bagi petani dan pekerja, misalnya: benih, peralatan, pupuk, pemanenan, dan sebagainya. • Transportasi dan pemasaran hasil. Jika sudah ada pemahaman tentang pengaruh-pengaruh tersebut, kita dapat memilih teknik dan solusi yang sederhana untuk hasil yang maksimal. Solusi-solusi ini bisa berupa: • Menggunakan terasering dan sengkedan untuk melindungi tanah, menghentikan pembakaran, dan mencegah erosi. • Menggunakan pupuk dan pestisida alami, daripada menggunakan pupuk dan pestisida kimia karena bahan-bahan kimia ini dapat menyebabkan polusi dan banyak kerugian lainnya.

M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

153

Memperbaiki Kondisi Pertanian
Gagasan dan teknik berikut ini akan membantu Anda untuk meningkatkan kualitas tanaman serta melindungi lahan untuk masa depan.

Penahan Angin
Angin dibutuhkan untuk pertanian dan kehidupan pada umumnya. Namun, angin yang kencang dapat menyebabkan banyak kerusakan pada tanaman dan pepohonan, serta masalah bagi ternak dan manusia. Penahan angin dapat berupa 3-4 baris pohon yang ditanam bersama sehingga menghambat angin kencang, tetapi masih tetap memungkinkan angin yang sepoi-sepoi masuk ke kebun. Penahan angin sangat berguna pada lahan-lahan yang datar dan daerah-daerah yang berangin kencang. Sekecil apapun penahan angin akan dapat memberi manfaat pada lahan yang luas. Manfaat penahan angin secara langsung pada pertanian: • Mengurangi stres pada tanaman sehingga meningkatkan pertumbuhan tanaman. • Mengurangi kerusakan tanaman yang disebabkan oleh angin. • Mengurangi erosi. • Mengurangi penguapan air dari tanaman dan tanah sehingga akan menghemat air. • Menstabilkan suhu dalam tanah; tanah tidak akan terlalu panas atau terlalu dingin. Suhu yang stabil baik bagi kesehatan akar tanaman dan hewan dalam tanah.

154

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Manfaat lain: • Banyak pohon akan memancing serangga dan burung, yang akan meningkatkan penyerbukan. Meningkatnya penyerbukan akan meningkatkan hasil panen. • Menggunakan pohon legum sebagai penahan angin akan meningkatakan nitrogen dalam tanah.

sistem penahan angin

• Pohon penahan angin juga dapat memberikan pakan bagi hewan, kacang-kacangan, minyak, kayu, mulsa, serat, obatobatan dan lebih banyak lagi. • Hewan akan lebih sehat karena tingkat stresnya berkurang. • Lingkungan rumah akan lebih sejuk dan nyaman untuk ditempati.

Lokasi Penahan Angin
Dengan menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut, Anda dapat menentukan lokasi yang terbaik untuk penahan angin. • Dari arah mana asal angin kencang? • Dari arah mana angin paling sering datang? • Apa yang perlu dilindungi dari angin kencang? Suatu penahan angin setinggi 5 meter akan dapat memperlambat angin untuk lahan sepanjang 100 meter di belakang penahan angin. Suatu penahan angin dengan ketinggian 10 meter akan memperlambat angin untuk lahan sepanjang 200 meter.

WASPADALAH!
• Akar pohon penahan angin akan mengurangi produktivitas tanaman apapun yang ada di sampingnya. • Naungan dari pohon yang besar ketika sudah tumbuh penuh dapat mempengaruhi tanaman di sekitarnya. Oleh karena itu, sebaiknya tidak menggunakan pohon-pohon yang terlalu tinggi sebagai penahan angin.

Konstruksi Penahan Angin
Penahan angin membutuhkan 3 atau 4 baris pohon untuk bisa berfungsi dengan baik. Ini cukup lebat untuk mengurangi kekuatan angin dan membelokkan angin naik atau turun. Gunakanlah pohon-pohon yang masih memungkinkan angin melewatinya dengan perlahan, misalnya: lamtoro, kelor, pohon asam, akasia, dan bambu. Pohon-pohon dengan dedaunan yang lebat seperti nangka, alpukat dan mangga kurang baik untuk digunakan. Campurlah berbagai jenis pohon ketika menanam. Tanaman bambu dan legum yang tumbuh dengan cepat sangat baik digunakan karena bisa langsung berfungsi dengan cepat. Tinggi dan bentuk penahan angin tergantung pada apa yang ingin Anda lindungi. Angin akan bertiup sekitar sisisisinya sehingga selalu buatlah penahan angin lebih lebar daripada lebar daerah yang akan dilindungi. Penahan angin bisa berbentuk: • Zig-zag (berkelok-kelok tajam). • Garis lurus. • Garis lengkung/kurva. • Dibuat dalam bagian-bagian terpisah.
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

155

Perawatan Penahan Angin
Perlindungan dari gangguan hewan harus diberikan ketika pohon-pohon penahan angin masih muda. Tanami kembali pohon yang mati, sebaiknya ketika pohon masih kecil agar penahan angin bisa tumbuh rata. Jangan potong semua dahan pada bagian bawah agar bagian bawah pohon bisa tetap menahan angin yang mungkin mengalir lewat bawah pohon. Usahakan untuk tetap menjaga pohon tetap utuh dan rata agar memberikan hasil yang terbaik.

IDE CERDAS!
• Gunakan penahan angin yang lebih tinggi untuk melindungi tanaman pepohonan, yang terbaik adalah dengan ketinggian 10-15 meter. • Gunakan beberapa tanaman yang tahan api. Ini bisa juga mengurangi masalah kebakaran yang mungkin muncul.

Sengkedan dan Penyimpanan Air
Erosi dan banjir dapat menyebabkan kerusakan parah, menghancurkan tanaman, hewan dan bahkan rumah. Erosi dapat membawa tanah dalam jumlah besar, serta dapat masuk ke dalam saluran irigasi dan sawah hingga menyebabkan banyak masalah. Banjir bandang kerap terjadi di beberapa daerah di Indonesia. Beberapa banjir bisa dicegah, dan beberapa lainnya tidak bisa. Namun, dampak banjir selalu bisa dikurangi. Sengkedan dan teknik penyimpanan air lainnya akan berfungsi untuk menangkap dan menyimpan air, serta mencegah erosi. Juga, menghentikan penggenangan dan meluapnya air dalam jumlah besar. Penanaman pohon juga akan mengurangi tingkat erosi dan membantu fungsi dari sengkedan itu. Pembuatan sengkedan bisa dimulai dari titik di mana air itu mengumpul. Untuk mendapatkan hasil yang paling efektif, kerjasama harus dilakukan di tingkat masyarakat karena kerjasama ini meliputi setiap lahan yang ada di sepanjang aliran air. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana merencanakan dan membangun sengkedan serta teknik-teknik penyimpanan air lainnya, bacalah Modul 8 – Reboisasi dan Penanaman Pohon).

Pagar
Pagar sangat penting untuk melindungi tanaman Anda. Pagar hidup memberikan banyak mulsa dan pakan ternak. Pagar juga bisa difungsikan sebagai penahan angin.

156

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Menghentikan Pembakaran
Pembakaran lahan harus dihentikan karena: • Menyebabkan dan meningkatkan erosi. • Menghancurkan semua bahan organik dan biota tanah yang diperlukan untuk membentuk tanah yang sehat. • Memusnahkan tanaman-tanaman yang seharusnya bisa dimanfaatkan sebagai mulsa. • Api dapat menyebar dengan cepat, khususnya ketika ada banyak angin, dan dapat merusak lahan. Hal ini sering terjadi di musim kemarau. • Mengurangi jumlah burung dan serangga yang bisa berfungsi sebagai penyerbuk dan pengendali hama alami.

Meningkatkan Jumlah dan Jenis Pepohonan
Semakin banyak dan beragamnya jenis pohon yang tumbuh di lahan Anda akan memberikan banyak manfaat. Manfaat utamanya adalah memberikan perlindungan terhadap tanah dan mencegah erosi. Pohon juga akan menarik burung-burung dan serangga yang akan membantu meningkatkan penyerbukan dan mengendalikan hama.

Pola-pola Alami
Garis lurus dan persegi empat tidak ada di alam secara alami. Ikuti pola-pola alami dari lahan yang ada. Jika Anda mengamati bentuk-bentuk lahan, aliran air, kualitas tanah, arah matahari dan sebagainya secara alami, alam akan ‘menuntun’ Anda memilih bentuk apa yang terbaik bagi lahan Anda. Terasering dan sengkedan merupakan contoh-contoh yang baik dari pemanfaatan pola-pola alam untuk menciptakan lahan yang produktif. Bekerja dengan alam dan pola-pola alami akan: • Menghemat tenaga kerja dan sumber daya. • Memaksimalkan produktivitas lahan. • Meningkatkan keberlanjutan jangka panjang lahan.
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

157

Memperbaiki Lahan Pertanian
Tanah yang hidup dan sehat merupakan dasar bagi pertanian yang baik. Kegiatan pertanian harus memberi perhatian lebih pada perbaikan tanah dari tahun ke tahun.

Mulsa dan Pupuk Organik
Ada banyak cara untuk memberikan pupuk alami pada lahan Anda.

Mulsa
Gunakan sisa atau sampah tanaman dan dedaunan sebagai bahan mulsa. Jenis tanaman legum, seperti lamtoro, akasia, pohon sengon dan kelor dapat ditanam di antara lahan untuk memberikan mulsa. Selain mensuplai unsur hara pada tanah, mulsa juga memperbaiki tanah karena mulsa memberikan bahanbahan organik dan makanan bagi biota tanah. Dengan menggunakan mulsa, air akan tetap berada dalam tanah jauh lebih lama dan menurunkan tingkat erosi. Mulsa harus digunakan secara teratur. (Untuk informasi lebih lanjut tentang mulsa, bacalah Modul 4 – Tanah).

Pupuk Cair
Pupuk cair merupakan pupuk alami yang baik, pupuk ini berupa kompos yang terkonsentrasi. Pupuk ini sangat kuat sehingga perlu diencerkan dengan air terlebih dahulu sebelum dipakai. Pupuk ini dapat digunakan dengan berbagai macam cara, bisa langsung pada lahan ataupun melalui air irigasi. Untuk mendapatkan hasil yang terbaik gunakan pupuk cair sebelum penanaman, masa pertumbuhan, dan setelah pemanenan tanaman. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana membuat dan memanfaatkan kompos cair, bacalah Modul 4 – Tanah).

EM (Effective Micro-organisms)
EM merupakan suatu cairan yang akan meningkatkan jumlah mikro-organisme dalam tanah yang bisa meningkatkan kualitas tanah serta meningkatkan produktivitas tanaman. EM ini baik untuk pertanian karena: • Mudah dipakai pada areal yang luas. • Dapat dikombinasikan dengan jenis pupuk organik apapun, baik itu pupuk cair ataupun mulsa. • Mikro-organisme dalam EM dapat cepat berkembang biak dalam tanah secara alami. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana membuat dan menggunakan EM, bacalah Modul 4 – Tanah).

158

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kompos dan Pupuk Kandang
Kompos dan pupuk kandang sangat baik untuk memasok unsur hara dan memperbaiki kualitas tanah. Pada lahan, dapat digunakan dalam jumlah sedikit untuk melengkapi mulsa dan pupuk cair. Jika hewan dikandangkan di malam harinya, akan jauh lebih mudah untuk mengumpulkan pupuk kandang dalam jumlah besar. Hewan juga dapat dipagari atau ditambatkan pada lahan kebun di musim kemarau atau sebelum masa penanaman agar dapat memberikan pupuk secara langsung.

Tanaman Pupuk Hijau
Tanaman pupuk hijau bukan ditanam sebagai tanaman pangan manusia, namun hanya untuk kepentingan tanah. Tanaman ini dapat berupa tanaman legum, rumput musiman, dan tanamantanaman musiman lainnya. Tanam pupuk hijau pada saat antara waktu panen dan masa tanam, atau bisa menggunakan lahanlahan tak terpakai di antara bedeng-bedeng. Tanaman pupuk hijau juga dapat diintegrasikan dengan hewan. Hewan dibiarkan melahap tanaman pupuk hijau pada saat bunga pertama muncul. Tanaman itu masih akan menyediakan nitrogen dan beberapa bahan organik untuk tanah di samping hewan juga akan memberikan pupuk kandang bagi tanah.

tanaman pupuk hijau

tanaman dimakan hewan

Tanaman Penutup Tanah
Tanaman ini merupakan tanaman yang tumbuh merambat menutupi tanah. Tanaman ini memberikan unsur hara dan bahan organik bagi tanah, serta mencegah tumbuhnya gulma karena menghalangi cahaya matahari yang dibutuhkan oleh gulma.

Penyimpanan Air dan Irigasi
Bagi beberapa petani di Indonesia, tanaman umumnya tergantung pada hujan. Oleh karenanya, hampir semua tanaman untuk pertanian hanya ditanam di musim hujan saja. Namun, ada dua cara penting untuk memperbanyak masa tanam, yaitu dengan menyimpan dan melindungi air dalam tanah dan teknik irigasi yang baik.

Menyimpan dan Melindungi Air dalam Tanah
Sengkedan dan terasering merupakan cara yang baik untuk menangkap dan menyimpan air dalam tanah. Teknik ini sangat baik diterapkan, baik di lahan datar maupun di lahan yang curam. Mulsa akan melindungi air dalam tanah dan menghentikan tanah dari kekeringan. Tanah yang sehat dan hidup akan lebih baik dalam menyimpan air daripada tanah yang tidak sehat.
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

159

Irigasi
Irigasi atau pengairan yang baik akan memberi manfaat sebagai berikut: • Mengusahakan agar air selalu tersedia, termasuk saat musim kemarau. • Membantu penyimpanan air. • Menyalurkan air ke tempat-tempat yang kita inginkan. Buatlah rencana yang matang sebelum membuat sistem irigasi. Untuk lahan yang luas, akan membutuhkan banyak waktu dan biaya untuk membuat, menggunakan, dan merawat sistem irigasi. Mulailah dari hal-hal yang kecil, lalu pikirkan tentang apa yang diinginkan untuk masa mendatang. Amati ke mana air mengalir di lahan Anda, serta rencanakan bagaimana cara memanfaatkan air buangan dari satu daerah untuk mengairi daerah lainnya. Bekerjasama dengan tetangga dan kelompok akan menghemat waktu, biaya, dan tenaga untuk membuat dan mengelolah irigasi. Sengkedan dapat dimanfaatkan untuk irigasi. Sengkedan mudah dikombinasikan dengan sistem akuakultur, sawah, dan kebun. Jika Anda memanfaatkan sengkedan untuk irigasi, pastikan bahwa titik luapan air dibuat dengan baik untuk menghentikan erosi. Batuan atau pagar yang sederhana dapat digunakan untuk mengatur aliran air pada sengkedan.

Sengkedan / Terasering Pohon
Sengkedan / terasering yang menggunakan pohon merupakan metode yang sangat baik untuk meningkatkan produksi dan kualitas tanah, menyimpan air, dan menghentikan erosi. Proses pembuatannya: • Menandai garis kontur, berjarak kira-kira 5 meter untuk lerengan landai dan 2-3 meter untuk lereng yang curam. • Menggali sengkedan kecil pada garis kontur. • Ketika mulai musim hujan, tanamlah benih legum pada bagian atas sengkedan secara berdekatan, berjarak kira-kira 3-5 cm. Tanaman legum seperti lamtoro merupakan contoh jenis tanaman yang terbaik. Tanaman legum akan tumbuh menjadi sebuah pagar yang lebat, yang secara perlahan akan menciptakan sengkedan/terasering. Tanaman ini bisa dipangkas untuk dijadikan mulsa setiap 3-6 kali di musim hujan, dan 1-2 kali di musim kemarau. Sayuran dan tanaman lainnya bisa ditanam di antara baris-baris pohon tersebut (pada lorong-lorong). (Untuk informasi lebih lanjut tentang sengkedan pohon dan tanaman lorong, bacalah Modul 8 – Reboisasi dan Penanaman Pohon). Tanaman akar wangi dapat dipakai sebagai pengganti legum di beberapa baris. Tanaman ini memiliki perakaran yang sangat dalam, menahan tanah dan menghasilkan banyak bahan mulsa. Tanam ini juga cocok untuk lereng yang curam.
teras pohon yg baru dibuat

160

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Bajakan Kerbau
Kerbau dapat dimanfaatkan untuk menyiapkan lahan dan membajak garis kontur. Kerbau juga memberikan pendapatan, daging, kulit, rabuk kandang, dan lebih banyak kerbau. Harga kerbau memang tidak murah, tetapi dapat digunakan untuk jangka waktu yang lama. Sekali sebuah keluarga, kelompok, atau komunitas petani memiliki seekor kerbau betina dan seekor kerbau jantan, perlahan akan tercipta sebuah keluarga, kelompok, dan komunitas kerbau!

Untuk bisa bekerja dengan baik, kerbau haruslah sehat. Merawat kerbau akan memerlukan waktu, tetapi hanya memerlukan sedikit biaya. Pakan, air, kandang, dan perawatan kesehatan diperlukan untuk menjaga kesehatan kerbau. Kerbau umum digunakan untuk membajak lahan. Hampir siapa saja bisa belajar bagaimana melatih kerbau dan bagaimana memanfaatkan bajakan kerbau. (Untuk informasi lebih lanjut tentang pelatihan dan pemanfaatan tenaga kerbau untuk membajak, bacalah Modul 10 – Sistem Ternak). Hasil bajakan kerbau baik bagi pertumbuhan tanaman karena kerbau membajak sawah dengan suatu garis lurus dan tidak membalik tanah berulang kali. Membalik tanah berulang kali sebenarnya akan merusak struktur tanah. Beberapa daerah di Indonesia memiliki lahan yang sangat miring. Kerbau dapat dimanfaatkan pada semua jenis lahan, dari lahan yang datar hingga lahan yang curam. Kerbau juga dapat dipelihara di mana saja, sepanjang ada air. Bandingkan dengan traktor! Dengan menggunakan traktor, akan dibutuhkan waktu yang jauh lebih sedikit untuk menyiapkan lahan penanaman dan bekerja dengan cepat untuk daerah lahan luas yang datar. Namun demikian, ada banyak faktor-faktor lain yang juga harus dilihat ketika memutuskan menggunakan traktor atau tidak. Traktor sangat mahal, terlalu mahal untuk banyak orang, bahkan untuk kelompok petani sekalipun. Namun, menyewa traktor bisa dilakukan sebagai jalan alternatif. Traktor banyak membutuhkan biaya untuk perawatannya, termasuk biaya bahan bakar, oli, ban, perawatan mesin, dan diperlukan orang yang memiliki banyak pengetahuan tentang mesin untuk merawatnya. Suku cadangnya bisa saja sulit didapat dan terkadang harus diimpor dari negara lain. Traktor juga memerlukan gudang atau garasi untuk menyimpannya. Mengendarai traktor butuh latihan yang lebih banyak dan bisa saja ada jenis traktor yang mengendarainya lebih susah daripada mengendarai mobil. Hampir semua bajakan traktor membalik-balikkan tanah. Ini akan membantu pertumbuhan tanaman tetapi merusak struktur tanah. Oleh karenanya, kualitas tanah akan semakin buruk, bukannya membaik. Bajakan traktor yang memotong/menggaruk sepanjang tanah daripada membalik-balikkannya akan jauh lebih baik untuk digunakan. Ada banyak daerah di Indonesia yang berlahan datar sehingga traktor bisa digunakan. Namun, ada juga banyak daerah yang tidak mungkin untuk menggunakan traktor karena jalannya terlalu sempit atau jalannya menjadi tidak bisa dilewati di musim hujan. Banyak juga daerah yang tidak memiliki akses jalan.
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

161

Mengurangi Kepadatan Tanah
Pemadatan tanah menyebabkan berbagai persoalan untuk pertanian, antara lain: • • • tanah padat menyebabkan tanaman kerdil • Tanah akan menyimpan lebih sedikit air. Biota tanah, yang penting untuk kesehatan tanah, akan berkurang. Tanah akan sedikit mengandung udara. Akar tanaman akan lebih sulit untuk tumbuh sehingga tumbuhnya lebih dekat ke permukaan tanah.

Semua masalah ini menyebabkan tanaman lebih kerdil dan penggunaan air yang lebih banyak. Untuk mengurangi kepadatan tanah beberapa cara berikut dapat dilakukan: • Gunakan mulsa dan pupuk organik. Tanah yang tidak sehat mudah menjadi padat ketika kering. Namun, tanah sehat yang menggunakan mulsa dan pupuk organik akan mengering jauh lebih lambat, dan apabila kering, tanah ini akan susah memadat. • Gunakan terasering dan sengkedan untuk membentuk tanah. • Gunakan bajakan kerbau karena bajakan kerbau menyebabkan pemadatan tanah jauh berkurang dibandingkan dengan bajakan traktor. • Hindari mengembalakan terlalu banyak hewan-hewan yang besar, seperti kerbau dan sapi, di lahan Anda. • Manusia juga menyebabkan pemadatan tanah. Buat jalan setapak pada lahan dan gunakan hanya jalan setapak itu saat berkebun sehingga lebih sedikit areal kebun yang sering diinjak-injak.

Tumpangsari
Tumpangsari mengkombinasikan bermacam tanaman dalam satu lahan. Ada banyak manfaat yang diberikan tumpangsari dan kombinasinya pun beraneka ragam. Jenis tanaman yang digunakan dan cara mengkombinasikanya terserah Anda. Jenis-jenis kombinasinya dapat berupa: • Tanaman legum, pohon buah-buahan kecil, padi-padian, dan tanaman sayuran: Tanaman legum seperti lamtoro dan kelor, memberikan naungan, mulsa, nitrogen, pakan, dan bahkan bisa menjadi pagar hidup juga teralis untuk tempat merambat tanaman. Pohon buah-buahan seperti pepaya, pisang, dan jeruk, dapat juga ditanam bersama untuk menghambat hama. Di antara pohon-pohon itu bisa ditanam jenis sayur-sayuran dan padipadian. • Jagung dan kacang tanah: Jagung akan menaungi kacang tanah dan kacang tanah akan memberikan nitrogen bagi jagung. • Ketela pohon, pohon buah-buahan kecil, tanaman legum: Kombinasi ini akan saling menguntungkan. • Jagung, labu, dan buncis: Kombinasi ini merupakan kombinasi tradisional yang umum digunakan di berbagai negara. Baris bedengan dengan parit yang digali diantara keduanya sangat baik untuk menyimpan air hujan dan untuk irigasi. Bedengan dapat dimanfaatkan untuk menanam berbagai macam padi-padian, sayuran, tanaman legum, serta pohon buah-buahan kecil. Bagian parit bisa ditanam kangkung, selada air, dan talas. Baris bedengan tidak harus lurus, bedengan sebaiknya mengikuti pola alam.

162

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Integrasi dengan Sistem Lain
Berbagai macam sistem dapat berjalan lebih baik jika diintegrasikan bersama sebagai satu sistem. Perawatan menjadi lebih murah dan mudah karena sampah dari satu bagian bisa dimanfaatkan sebagai suatu sumber daya di bagian lain di dalam sistem itu. Sawah dengan bebek Bebek dapat dimanfaatkan untuk membersihkan sawah setelah panen, sekaligus memberi pupuk pada tanah. Bebek-bebek mudah dipindahkan dari satu petak sawah ke petak sawah lainnya dengan menggunakan pagar yang bisa dipindah-pindahkan. Bebek ini bisa dipelihara untuk waktu yang singkat ataupun waktu yang lebih lama. Ini semua tergantung pada kebutuhan petani, jumlah bebek, luas sawah, dan jumlah panen padi per tahunnya. Pohon dengan tanaman tahunan Pohon buah-buahan kecil dan legum dapat ditanam dengan biji-bijian dan sayuran. Pepohonan ini dapat dipanen untuk menambah variasi hasil panen disamping hasil dari biji-bijian dan sayuran. Pohon-pohon bisa ditanam dalam baris atau dalam kelompok-kelompok kecil pada lahan. Ternak dengan tanaman Hewan dapat digembalakan pada lahan setelah panen, sekaligus memberi pupuk pada tanah. Jangan biarkan kerbau dan sapi berada dalam satu lokasi yang sama terlalu lama karena bisa membuat tanahnya menjadi padat. Tanaman legum yang ditanam dalam baris, atau memisahkan lahan budidaya dalam bagian-bagian, dapat dimanfaatkan sebagai pagar hidup untuk penggembalaan hewan. Sawah dengan ikan (mina padi) Dengan pengelolaan yang hati-hati, ikan dapat dipelihara di saluran-saluran air untuk sawah, dan di sawahnya juga pada saat-saat tertentu. Ikan akan memberikan pupuk untuk tanaman padi. (Untuk informasi lebih lanjut tentang sistem mina padi, bacalah Modul 11 – Akuakultur). Kolam dengan lahan kebun Air dari kolam akuakultur kaya akan unsur hara dan tidak boleh dibuang begitu saja. Sengkedan, terasering, dan sawah dapat dimanfaatkan untuk menangkap dan menyimpan air luapan, serta memanfaatkannya untuk menyuburkan sayuran dan pepohonan.

M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

163

Pengendalian Hama Alami
Mencegah masalah hama sebelum terjadi akan lebih baik. Suatu sistem yang sehat, dengan tanah yang sehat dan kaya unsur hara, akan mengalami masalah hama dan penyakit jauh lebih sedikit. Ada banyak predator hama dan pestisida alami yang dapat dimanfaatkan seandainya muncul masalah. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana mencegah dan mengatasi masalah hama dan penyakit secara alami, bacalah Modul 9 – Pengendalian Hama Terpadu).

Pengendalian Gulma
Gulma merupakan suatu persoalan yang mempengaruhi pertanian. Produksi tanaman akan berkurang jika gulma tidak dikendalikan. Gulma ini akan menyerap unsur hara dan air dari tanah, dan akan bersaing dengan tanaman utamanya. Namun demikian, jika gulma ini digunakan sebagai mulsa, sejumlah unsur hara dan air akan dikembalikan kembali ke tanah. Jangan membakar gulma karena manfaat gulma akan ikut terbakar.

Teknik-teknik pengendalian gulma, antara lain: • Menggunakan mulsa untuk menutup tanah, makin tebal lapisan mulsa semakin sedikit gulma yang tumbuh. • Menanam tanaman penutup, seperti labu atau buncis, untuk menghalangi sinar matahari yang dibutuhkan untuk pertumbuhan gulma. • Membajak tanah sebelum penanaman akan membuat sebagian gulma terbenam dalam tanah. • Membabat gulma musiman. • Memanfaatkan tenaga hewan untuk membersihkan gulma, hewan akan memperoleh makanan dan tanah akan memperoleh pupuk dari hewan. • Mencabut gulma sebelum benihnya tumbuh, ini baik untuk gulma tahunan. • Mengatur irigasi, semakin terarah pengairan, akan semakin sedikit gulma yang memperoleh air. Irigasi dengan menggunakan pipa termasuk cara yang terbaik karena air hanya diberikan pada tanaman utama saja.

164

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Intensifikasi Tanaman Padi (ITP)
ITP merupakan suatu metode untuk meningkatkan produksi padi. Metode ini telah digunakan di banyak negara, termasuk Indonesia. Hasil panen dua kali lebih banyak dengan metode ini dibandingkan dengan metode lainnya. Disampin meningkatkan produksi, metode ITP juga memberikan beberapa manfaat lainnya, seperti penggunaan air yang jauh lebih sedikit, menghemat benih, ramah lingkungan, serta lebih sedikit kebutuhan dari luar yang diperlukan. ITP dapat digunakan pada lahan sawah yang kecil ataupun yang luas, dan tidak memerlukan mesin-mesin baru, peralatan baru, atau pupuk serta pestisida khusus. Metode ini telah menunjukkan keberhasilannya dengan benih padi varietas tradisional maupun benih nontradisional. Metode ini dapat dipakai pada daerah yang ketersediaan airnya terbatas. Dengan demikian, menggunakan metode ITP bisa memperpanjang musim penanaman. ITP sangat cocok dikombinasikan dengan pupuk organik dan teknik-teknik pengendalian hama alami. Agar metode ITP ini bisa berjalan dengan baik, dibutuhkan pelatihan dan praktek langsung yang lebih banyak pada awalnya sehingga petani menjadi lebih terampil. Selain itu, dibutuhkan sistem irigasi yang memadai.

Teknik-teknik ITP
1. Transplantasi Dini
Tanamlah bibit ketika baru berdaun dua dan dengan kulit benihnya yang masih menempel, biasanya berumur 8-12 hari, terkadang hingga 15 hari, dan di daerah-daerah yang lebih dingin bisa mencapai 16-18 hari. Transplantasi dini memberikan padi kesempatan maksimum untuk berakar, berdaun dan berkembang. Tiap harinya akan menunda penurunan potensi pertumbuhan, khususnya setelah 15 hari.

2. Transplantasi dengan Hati-hati
Tanamlah bibit itu pada tanah berlumpur, bukan pada air yang mengalir, dengan pemendaman akar sedalam kira-kira 1-2 cm dan ujung akar mengarah ke dalam atau menyamping. Jika bibit itu ditekan ke dalam tanah, ujung akarnya akan mengarah ke atas dan ini tidak baik karena pertumbuhannya akan lamban atau terhenti sekitar seminggu untuk pemulihan tanaman. Transplantasi yang hati-hati akan mengurangi rusaknya akar dan stres tanaman serta mengurangi penundaan pertumbuhan tanaman setelah transplantasi. Ini memberikan pengaruh yang besar pada pertumbuhan tanaman tersebut di kemudian hari.
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

165

3. Jarak Tanam
Tanamlah bibit satu per satu, bukannya dua, tiga, atau empat sekaligus. Bibit itu ditanam dalam pola persegi dengan ukuran jarak 25 cm x 25 cm. Jarak tanam bisa diperkirakan atau dapat ditandai dengan apa saja, misalnya garukan khusus untuk menandai titik penanaman. Jarak tanam yang lebar ini akan mendorong pertumbuhan akar dan daun secara lebih baik.

4. Pengairan dan Pengeringan Tanah yang Baik
Ketika daun tanaman bertumbuh, berikan air secukupnya untuk menjaga tanah tetap lembab, tetapi jangan mengairinya dengan air yang mengalir terus-menerus. Ketika tanaman padi mulai berbunga dan berisi butiran, pertahankan ukuran ketebalan airnya sekitar 1-2 cm dalam tiap tanaman. Lakukan pengeringan sebelum masa panen tanaman seperti biasanya. Pengeringan tanah yang baik akan mendorong sistem perakaran yang jauh lebih besar.

5. Pembersihan Gulma/Penyiangan Sesering Mungkin
Mulailah membersihkan gulma 10-12 hari setelah bibit ditanam, bisa menggunakan alat garukan sederhana. Setelah itu, tetap lakukan penyiangan setiap 10-12 hari berikutnya hingga padi yang ditanam tumbuh cukup besar untuk menutupi semua lahan penanaman (membentuk kanopi). Dalam ujicoba, tiap penyiangan menambah hasil panen padi hingga satu ton per hektar! Penyiangan sesering mungkin akan menambah udara yang masuk ke tanah, meningkatkan pertumbuhan akar, disamping mengendalikan gulma. Mulsa juga bisa digunakan untuk membantu mencegah pertumbuhan gulma.

6. Penerapan Kompos
ITP bisa berjalan tanpa kompos atau pupuk, namun kompos dan pupuk alami akan meningkatkan pertumbuhan, memperbaiki kualitas tanah dan dapat meningkatkan panen. Ujicoba yang telah dilakukan menunjukkan bahwa kompos dan pupuk organik juga memberikan hasil yang lebih baik dibandingkan dengan pupuk kimia, khususnya setelah bertahun-tahun kemudian. Ini disebabkan karena adanya peningkatan kualitas tanah dan aktivitas mikroba dalam tanah, yang meningkatkan unsur hara bagi tanah dan akar tanaman. Mulsa juga sangat penting untuk menyediakan unsur hara dan menjaga biota tanah. Begitu pula dengan penggunaan EM (Effective Micro-organism), juga akan sangat membantu tingkat keberhasilan. Teknik ini memberikan hasil yang baik pada pertumbuhan tanaman; pertumbuhan akar yang sehat menyebabkan pertumbuhan batang, daun, dan anakan yang besar dan kuat, serta butiran padi yang lebih besar pula.

Penggunaan ITP
Petani dan kelompok-kelompok yang tertarik tentang ITP harus mendapatkan pelatihan metode ITP agar dimiliki pengetahuan dan keterampilan yang cukup untuk menerapkannya di lapangan. Pelatihan itu dapat berupa ujicoba skala kecil pada 1 atau 2 petak lahan untuk menguji hasil dan membandingkannya teknik-teknik yang sebelumnya biasa dipakai.

166

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Bekerjasama
Pertanian tergantung pada lingkungan di sekitarnya dan juga mempengaruhi lingkungan sekitarnya. Oleh karenanya, penting bagi orang-orang dan komunitas untuk saling bekerjasama dalam berbagai macam usaha tani, seperti saling berbagi sumber daya seperti air, tenaga kerja dan peralatan. Kerja sama bisa dimulai dari tingkat keluarga, kelompok, hingga tingkat nasional dan bahkan internasional!

Konsultasi Komunitas
Beberapa individu memiliki banyak pengetahuan tentang pertanian. Saling berbagi dan mengumpulkan informasi akan membantu meningkatkan hasil pertanian satu sama lain. Semua individu yang terlibat dalam produksi pertanian harus menjadi bagian dari proses ini karena banyak pengetahuan yang diperoleh, terutama dari pengamatan dan praktik. Keterlibatan kaum wanita dalam konsultasi komunitas sangat diperlukan karena mereka juga banyak mengerjakan kegiatan pertanian sehari-hari, sehingga ada banyak pengamatan dan pengetahuan yang bisa diperoleh. Pengetahuan dan informasi yang bisa diperoleh, misalnya: • Umur dan waktu yang paling baik untuk menanam bibit? • Hama apa saja yang menyerang tanaman? • Apakah ada predator alami yang memakan hama? • Apakah ada daerah-daerah pada lahan yang tanamannya bisa tumbuh lebih baik daripada tanaman di daerah lain? Mengapa? Ada banyak informasi lainnya yang penting dan dibutuhkan untuk pengelolaan lahan dan tanaman yang lebih baik.

Partisipasi dan Pemahaman Masyarakat
Semakin banyak orang dalam suatu masyarakat dapat memahami dan turut berpartisipasi dalam pengembangan pertanian, semakin produktif pertanian tersebut dan akan lebih berkelanjutan. Partisipasi komunitas mencakup kegiatan pengelolaan air, pemanenan dan pemasaran, penggunaan zat-zat kimia, pengelolaan limbah, pagar, dan lain-lain. Misalnya, untuk contoh kegiatan pengelolaan air, akan dijumpai permasalahan sebagai berikut: • Apa yang mempengaruhi suatu sumber air dan bagaimana pengaruh dari sumber air tersebut? Misalnya, jika sumber air adalah sebuah sungai atau mata air, tanah diatasnya dapat mempengaruhinya dan sumber air tersebut bisa mempengaruhi tanah di bawahnya. • Bagaimana melindungi sumber air? • Bagaimana mengumpulkan air? Misalnya, memanfaatkan sungai, membuat sumur,atau membuat pompa. • Bagaimana mengalirkan air? Misalnya, menggunakan pipa atau parit-parit. • Bagaimana membagi air antar para pengguna? • Siapa yang membayar biaya pengeluaran untuk pembuatan irigasi? • Bagaimana merawat dan memperbaiki irigasi?
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

167

Jika para petani dan kelompok masyarakat mengetahui dan memahami masalah-masalah tersebut maka segala sesuatunya dapat dipecahkan bersama dan manfaat yang diperoleh pun dinikmati bersama pula. Manfaatnya dapat berupa: • Air dapat dimanfaatkan bersama dengan sebaik-baiknya. • Biaya-biaya dapat dihemat. • Pengelolaan dan perawatan lebih mudah dikerjakan. • Seluruh faktor yang terdapat di atas dan di bawah sumber air dapat dipertimbangkan bersama. • Kualitas lingkungan dan air bisa dijaga dan ditingkatkan bersama.

Bekerjasama dengan Tetangga
Sederhananya, bila orang bekerja sama dalam suatu komunitas, seluruh komunitas tersebut akan mendapatkan manfaat. Bekerjasama dengan tetangga sangat baik memberikan keuntungan bagi semua pihak. dan

Hindari segala bentuk persaingan dan kecemburuan! Ini sangat bermanfaat untuk keuntungan di masa depan.

Koperasi Milik Komunitas atau Kelompok Petani
Dengan membentuk koperasi, akan tercipta keuntungan-keuntungan sebagai berikut: • Sumber daya-sumber daya dapat diperoleh dengan lebih murah. • Pemanenan, penyimpanan, dan pemasaran hasil akan lebih mudah dan lebih efisien. • Tersedianya tempat untuk saling berbagi pengetahuan, tenaga kerja, bibit, peralatan dan produk-produk pertanian lainnya. • Menjaga dan melindungi semua aset masyarakat. • Lebih mudah untuk didengar pihak lain, misalnya pemerintah atau organisasi-organisasi yang lebih besar, mereka lebih cenderung untuk mendengarkan kelompok daripada perseorangan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang koperasi komunitas atau kelompok petani, bacalah Modul 13 – Koperasi dan Usaha Kecil).

168

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Bekerjasama dengan Alam
Setiap kegiatan pertanian yang bekerja harmonis dengan alam akan memberikan hasil yang terbaik, khususnya untuk jangka panjang. Ada banyak hal yang bisa dilakukan tanpa melawan alam, sebaliknya bekerjasama dengannya. Contoh bekerja dengan alam, salah satunya adalah menanam di musim hujan. Sebaiknya menanam tanaman saat hujan mulai turun tiap hari. Masa ini biasanya mulai setelah hujan telah turun 3-4 kali di awal musim hujan. Menanam sebelum masa ini sering mengakibatkan tanaman menjadi lebih kerdil karena ada jeda saat hujan pertama dan hujan berikutnya turun. Memang untuk menanam di saat yang tepat akan menemukan beberapa kelangkaan pangan atau mengatur tenaga kerja. Namun, menanam di saat yang tepat akan memberi hasil yang maksimal. kendala, seperti

Penyimpanan & Penggunaan Pasca Panen
Pasca penen merupakan saat ketika ada banyak sekali stok hasil panen dan kemungkinan untuk terbuangnya hasil-hasil ini juga besar. Ini adalah kerugian bagi kita. Oleh sebab itu, ada beberapa contoh apa yang dapat dilakukan untuk mengurangi kerugian ini. Misalnya, untuk kacang-kacangan dan biji-bijian kering lainnya, dapat dilakukan: • Memanen pada saat yang tepat. • Pisahkan biji dari tanamannya segera mungkin dan simpanlah dengan baik, ini akan mengurangi masalah serangga. • Keringkan produk secara tepat karena jika produk disimpan ketika belum kering betul, dapat membuatnya menjadi rusak. • Simpanlah dengan baik. Gunakan wadah yang kering dan aman, cegahlah gangguan serangga dan tikus.

M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

169

Perlindungan Alami Terhadap Serangga
Serangga merupakan salah satu masalah pada saat penyimpanan hasil panen. Ada bahan-bahan alami yang dapat melindungi hasil panen dari serangga. Bahan-bahan alami ini, contohnya:
• Abu dapur. Untuk penyimpanan biji-bijian dalam jumlah besar, tambahkan abu seberat 2% dari biji-bijian yang disimpan (misalnya, untuk 100 kg bijibijian, tambahkan 2 kg abu). Untuk wadah yang kecil tambahkan lapisan abu pada bagian dasarnya dan bagian atasnya, lapisan ini tebalnya kirakira 1 cm. Jangan menggunakan abu dari pembakaran sampah!

tutup benih abu

• Daun tembakau. Gunakan daun tembakau yang sudah tua dan kering, dan hanya digunakan untuk wadah penyimpanan yang besar. Lapisi bagian atas biji-bijian yang disimpan dengan daun tembakau, kira-kira setebal 2 cm. Hati-hati menggunakan daun tembakau karena daun ini sangat kuat. • Daun gamal. Lapisan daun gamal kering setebal kira-kira 2 cm pada bagian atas biji-bijian yang akan disimpan. • Daun nimba. Daun ini dapat dimanfaatkan dalam keadaan segar maupun kering. Gunakan lapisan daun nimba setebal 2 cm pada bagian atas biji-bijian untuk wadah yang besar, dan lapisan setebal 1 cm untuk wadah yang kecil. • Kulit buah. Kulit buah lemon, jeruk nipis, jeruk bali, atau jeruk mandarin cukup efektif untuk menolak serangga dari produk yang disimpan. • Daun eukaliptus. Gunakan 10 sampai 20 lembar daun eukaliptus yang masih segar, ataupun yang sudah kering dan telah dihancurkan. Taburkan pada biji-bijian yang akan disimpan.

Untuk produk-produk segar seperti tomat, selada, kacang panjang, kobis, dapat dilakukan cara-cara sebagai berikut: • Lakukan pemanenan pada saat yang tepat. • Produk yang harus tetap segar sebaiknya disimpan di tempat yang sejuk, kering, dan bebas dari serangga dan hewan, hingga waktunya dikonsumsi atau dijual. Semprotlah dengan air untuk menjaga kelembaban sayuran. • Angkutlah barang-barang itu dengan hati-hati, jauhkan dari sinar matahari, simpan di tempat yang sesejuk mungkin, dan cegahlah kerusakan sebisa mungkin. Ini akan membuat makanan bertahan lebih lama. • Menggunakan pot dari tanah liat dengan penutup kain basah di atasnya. Produk di dalamnya akan tetap dalam kondisi baik meskipun disimpan berhari-hari. Untuk sayuran akar-akaran seperti kentang, ketela pohon, talas, ubi jalar: • Sebaiknya sayuran tetap dibiarkan dalam tanah hingga siap dikonsumsi. • Bila untuk dijual, panenlah sehati-hati mungkin. Goresan, lebam, atau kerusakan apapun akan membuat sayuran itu busuk lebih cepat. • Ketika dipanen, sayuran itu harus disimpan ditempat yang sejuk dan kering, jauh dari matahari, dan terlindung dari hewan dan serangga. Abu dari kayu bakar dapat juga dipakai untuk perlindungan terhadap serangga dan hewan, dan cucilah sebelum dijual. • Wortel merupakan sayuran yang agak berbeda karena akan berubah menjadi keras dan pahit bila dibiarkan di tanah dalam waktu yang lama. Simpanlah dalam pasir untuk membuatnya bertahan lebih lama. Pasir juga dapat dipakai untuk menyimpan sayuran akar lainnya.

170

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Memanfaatkan Kelebihan Produk
Terkadang produk sepenuhnya tidak dapat dikonsumsi, dijual, atau ditukar sehingga menjadi busuk. Namun, produk ini tidak harus dibuang dan menjadi sampah. Ada beberapa solusi sederhana: • Pengering dengan tenaga matahari dapat dipakai untuk mengeringkan sayuran atau buah-buahan sehingga dapat disimpan untuk digunakan kemudian. (untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana cara membuat dan menggunakan pengering dengan tenaga sinar matahari, bacalah Modul 12 – Teknologi Tepat Guna). • Saus, asinan, selai dan lainnya dapat dibuat dari sayuran dan buah-buahan. • Sisa makanan dapat juga dimanfaatkan sebagai pakan babi, ayam atau dibuat menjadi kompos.

Pertanian yang Sehat
Pertanian merubah lingkungan di sekitarnya. Sangatlah penting untuk menyadari perubahan apa yang dapat terjadi pada tanah, air, dan manusianya. Oleh karenanya, Anda dapat mencegah perubahan-perubahan yang buruk, serta membuat lahan menjadi berkelanjutan bagi Anda dan bagi generasi mendatang.

Melindungi Lingkungan Sekitar
Suatu bagian penting dari pertanian yaitu melindungi lingkungan di sekitarnya. Sungai-sungai besar dan kecil membutuhkan perlindungan secara khusus. Air bersih dan sungai-sungai yang sehat penting bagi masa depan kita. Lingkungan yang sehat juga akan membantu lahan pertanian. Air yang lebih bersih akan mengurangi perawatan irigasi. Lingkungan yang bersih juga membantu melestarikan hewan-hewan yang berguna bagi kehidupan manusia sekaligus menambah kecantikan lingkungan kita.

Mencegah Erosi pada Lahan Pertanian
Erosi tanah yang terjadi pada lahan pertanian akan mengurangi tanah pertanian Anda. Erosi juga dapat menimbulkan persoalan besar pada tanah di bawahnya. Masalah tersebut akan berlanjut ke sungai-sungai dan selanjutnya ke laut. Pencegahan erosi dapat dilakukan dengan cara-cara: • Menampung dan Menyimpan Air. Gunakan sengkedan dan terasering di tanah yang berlereng, bahkan pada lereng yang tidak curam sekalipun. Pada tanah yang datar, penting untuk mengontrol aliran air di permukaan lahan pertanian sehingga air tersebut tidak menggenangi lahan pertanian Anda.
M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

171

• Gunakan Mulsa dan Berhenti Membakar. Pembakaran akan merusak struktur tanah, dan menyebabkan tanah lebih mudah mengalami erosi. Ini juga akan merusak tanaman, yang juga berfungsi menahan tanah. Mulsa melindungi tanah dan meningkatkan kualitas tanah sehingga hasli tanaman terus bertambah tiap tahunnya. Lahan pertanian dan daerah di sekitarnya yang telah mengalami erosi, perlu ditanami kembali. Rerumputan, bambu, dan tumbuhan legum yang cepat tumbuh merupakan tanaman yang baik untuk ditanam di daerah yang mengalami erosi.

WASPADALAH!
Berhati-hatilah terhadap bahan-bahan kimia seperti pestisida, herbisida, dan pupuk kimia yang akan merusak tanah Anda dan lingkungan sekitarnya. Bahan-bahan ini memberikan solusi jangka pendek yang cepat, tetapi membawa kerusakan besar di masa yang akan datang. Bahan-bahan ini akan membunuh biota tanah, membuat polusi pada sungai, laut, dan air tanah. Ini sangat berbahaya sekali bagi kesehatan lingkungan dan manusia!

Mari Bekerjasama!
Semakin banyak kelompok-kelompok individu bekerja bersama-sama untuk memperbaiki lingkungan mereka masing-masing, seluruh daerah akan mendapatkan manfaatnya. Keberhasilan ini sulit dicapai bila orang bekerja sendiri-sendiri. Pada tingkat kelompok, orang dapat bekerja bahu-membahu untuk tujuan yang sama, yaitu meningkatkan kualitas lingkungan serta hasil pertanian. Pada tingkat nasional, kesadaran ini perlu dikembangkan, dimulai dari tiap-tiap anggota keluarga hingga ke pemerintahan. Peningkatan pertanian penting untuk kesejahteraan masa depan negeri kita. Perlindungan terhadap lingkungan alam juga mutlak dilakukan. Kedua tujuan tersebut dapat dicapai bersamaan bila digunakan rencana dan teknik yang baik dan benar. Suatu masa depan yang berkelanjutan harus direncanakan sedini mungkin agar kita dapat mencapai potensinya dengan cepat.

172

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 7 : Pe r t a n i a n

173

Catatan...

174

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 8.

Hutan, Penanaman Pohon & Bambu
Hutan, Penanaman Pohon & Bambu

Panduan Permakultur Modul 8.

Catatan...

176

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pentingnya Reboisasi dan Penanaman Pohon
Masyarakat memiliki hubungan yang kuat dan terus-menerus dengan lahan dan hutan. Hutan menyediakan pangan, kayu, bahan-bahan alami, obat-obatan, bahan bakar, rumah bagi hewan dan burung dan suatu hubungan rasa dengan nenek moyang atau asal dari binatang-binatang tersebut. Daerah-daerah yang memiliki hutan harus dilindungi dan dikelola dengan hati-hati. Hutan-hutan ini merupakan bank benih untuk masa depan (plasmanutfah). Kita memiliki berbagai macam tanaman dan binatang yang hanya bisa tumbuh dan hidup di daerah kita. Ini disebabkan karena iklim, bentang alam/lanskap yang khas, dan asal-muasal terbentuknnya lahan itu di masa silam. Pelestarian spesies-spesies ini akan membantu kita untuk mempertahankan budaya dan warisan kita. Banyak sekali jenis tanaman yang bisa dijadikan obat, minyak, dan produk-produk serta kegunaan lainnya yang akan memberikan keuntungan dan pendapatan di masa depan. Langkah pertama yang harus dilakukan adalah dengan melindungi dan mengelola hutan secara hati-hati. Langkah berikutnya adalah melakukan reboisasi dan mengembalikan keseimbangan alam. Kita harus memelihara hubungan yang kuat dengan alam. Kita memerlukan solusi jangka panjang untuk membuat lingkungan dan lahan menjadi sehat dan kuat hingga ke masa depan. Banyak daerah yang hutannya telah hilang menderita karena erosi dan krisis tanah. Sulit untuk memperoleh produktivitas yang bagus pada lahan-lahan tersebut. Bahkan sering pertanian pada daerah-daerah ini justru mengakibatkan lebih banyak erosi dan masalah baru. Reboisasi dan penanaman pohon dapat membantu menghentikan erosi, memperbaiki kerusakan lahan, sekaligus memberikan pangan, kayu, minyak, obat-obatan, serat, dan pendapatan lain yang lebih banyak lagi. Ini merupakan pendapatan yang berkelanjutan. Penanaman pohon juga bisa diintegrasikan dengan peternakan dan tanaman budidaya. Penghasilan dan pendapatan dari pohon dan hutan lebih aman karena tanaman pohon lebih sedikit tercemar oleh kondisi cuaca yang buruk. Suatu sistem hutan yang dirancang dengan baik akan membutuhkan perawatan yang sedikit begitu sistem ini berhasil dibentuk atau dibangun. Hutan dan pohon-pohon akan memperbaiki kesehatan lingkungan, bukan hanya pada lahan tempat tanaman itu ditanam, tetapi juga pada lingkungan sekitar lahan itu. Bahkan, lingkungan yang baik dan sehat pada daerah pegunungan akan dapat mempengaruhi secara tidak langsung daerah pesisir pantai hingga lingkungan laut.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

177

Sistem Hutan Berkelanjutan
Langkah-langkah untuk mencapai sistem hutan berkelanjutan: 1. Menyimpan air dalam tanah. 2. Melindungi tanah dan menghentikan erosi. 3. Mengendalikan binatang. 4. Menghentikan pembakaran. 5. Mengelola hutan dan sumber daya.

1. Menyimpan Air Dalam Tanah
Air sangat berharga! Air yang disimpan dalam tanah akan menguntungkan lahan, tanaman, dan manusia. Keuntungannya bisa berupa: • Tanah akan terlindungi dari erosi. • Memperpanjang masa tanam. • Tanaman akan lebih subur, dapat tumbuh meskipun musim kemarau. • Permukaan air tanah akan meningkat sehingga mata air tidak sampai mengering. penyimpanan air di dalam tanah

2. Melindungi Tanah dan Menghentikan Erosi
Erosi akan mengurangi produktivitas karena mengikis lapisan tanah yang sangat berharga. Tanah, khususnya tanah yang baik untuk pertanian, memerlukan waktu yang lama untuk dibentuk, tetapi dapat lenyap dengan mudah dan cepat karena erosi. Jika tidak dikendalikan, erosi akan menjadi semakin parah dan dengan cepat menciptakan masalah yang lebih besar di masa depan. Erosi juga akan menyapu semua tanaman kecil, benih dan bahan-bahan organik. Erosi pada tanah yang gundul bisa mengakibatkan tanah longsor yang bukan hanya merusak lahan, bahkan dapat menjadi ancaman bagi manusia.
sungai di masa depan: tanpa reboisasi, erosi dan hewan yg tak terkontrol sungai di masa depan: dengan reboisasi, erosi dan hewan yg terkontrol

Reboisasi dan penanaman pohon merupakan solusi jangka panjang untuk melindungi tanah dan menghentikan erosi. Pembuatan sengkedan dan terasering bisa menahan air, ini merupakan dasar yang penting bagi reboisasi, penanaman pohon, serta pertanian lahan miring.

178

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

3. Mengendalikan Binatang
Hewan, khususnya kambing, dapat merusak reboisasi dan tanaman pohon budidaya dengan sangat cepat. Ini bisa menyia-nyiakan kerja keras yang telah dilakukan dan menghabiskan tanaman yang berguna. Solusi yang dapat dilakukan, antara lain: • Membuat aturan desa untuk melindungi suatu areal. • Membuat pagar, khususnya untuk areal reboisasi atau penanaman pohon budidaya. • Membuat pagar kecil yang mengelilingi tiap tanaman pohon. • Mengikat/menambatkan hewan. • Melakukan kerjasama antar masyarakat untuk mengendalikan hewan.

4. Menghentikan Pembakaran
Pembakaran lahan tidak dianjurkan karena dapat menyebabkan: • Masalah erosi. • Berkurangnya keanekaragaman tanaman dan binatang. • Rusaknya mulsa alami, biota tanah, dan bahan organik lainnya yang dibutuhkan oleh tanah. • Berkurangnya jumlah air. • Polusi lingkungan. • Rusaknya reboisasi dan tanaman pohon budidaya yang baru ditanam. • Berkurangnya sumber daya tertentu. Banyak lahan dibakar dengan tujuan mendorong tumbuhnya rumput baru untuk ternak. Tujuannya tercapai, tetapi cara ini akan membuat lahan tidak produktif di masa depan. Lagi pula, pembakaran mendorong tumbuhnya rumput pakan ternak yang berkualitas rendah. Pembakaran sebaiknya dihentikan karena kerugian yang dihasilkan lebih besar dibanding dengan manfaatnya. Pikirkan cara-cara lain sebagai solusi pengganti pembakaran.

5. Mengelola Hutan dan Sumber daya
Dalam mengelola hutan dan sumber daya, lakukan: • Rencana pengelolaan masyarakat. • Menanam kembali pohon-pohon yang ditebang dan digunakan. • Membuat aturan desa untuk melindungi hutan masyarakat atau daerah-daerah khusus yang dilindungi.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

179

Rencana pengelolaan masyarakat dibuat untuk merencanakan masa depan. Tujuannya antara lain: • Merencanakan apa saja yang dapat dipanen dan siapa yang berhak memanen. • Mengatur pendapatan hasil panen, termasuk seberapa besar hasil pendapatan tersebut digunakan untuk pengelolaan hutan masyarakat. • Menjalin hubungan kerjasama dengan pemerintah. • Melindungi lahan masyarakat dari pengambilalihan oleh pihak-pihak lain, misalnya oleh perusahan komersial. • Memanfaatkan sumber daya hutan secara bijaksana. Hasil-hasil hutan yang dimanfaatkan, contohnnya benih, obat-obatan, minyak, produk bambu, madu, dan masih banyak lagi. Kelompok-kelompok masyarakat yang lebih kecil, seperti kelompok perempuan dan kelompok pemuda, dapat mengumpulkan informasi dan gagasan penting yang ada kaitannya dengan pengelolaan lahan dan hutan. Informasi ini bisa diteruskan dan dibahas pada pertemuan masyarakat sehingga informasi dan gagasan ini bisa tercakup dalam rencana pengelolaan masyarakat. Mengumpulkan kayu bakar bisa menyebabkan penurunan besar jumlah pepohonan yang ada.Mencari dan mengumpulkan kayu bakar juga merupakan pekerjaan berat yang menyita waktu lama. Mencari alternatif penggunaan kayu bakar penting untuk dipikirkan karena dengan mengurangi penggunaan kayu bakar akan banyak menghemat waktu dan tenaga serta melindungi hutan. Hal-hal yang perlu dipikirkan, antara lain: • Penanaman pohon di sekitar rumah yang dapat digunakan untuk kayu bakar, bisa berupa pagar hidup. • Menggunakan kompor dan tungku yang sedikit menggunakan kayu bakar, atau tidak menggunakan kayu bakar sama sekali, misalnya tungku briket.

WASPADALAH!
Perusahaan internasional sedang melirik hutan kita untuk mendapatkan keuntungan bagi mereka sendiri. Keuntungan ini bisa berupa pengambilan hasil hutan atau penebangan hutan untuk kepentingan komersial, seperti membuka lahan perkebunan dan lain-lain. Pekerjaan jangka pendek dan uang dalam jumlah kecil tidak akan pernah dapat menggantikan kesejahteraan dan nilai yang terkandung dalam hutan. Perusahaan komersial akan selalu mengedepankan uang atau keuntungan, inilah cara kerja mereka. Ini telah terjadi di banyak negara di seluruh dunia dan menyebabkan persoalan dan kerusakan yang maha besar. Areal perkebunan sebaiknya dibuat terpisah dari areal hutan dan jangan pernah merubah hutan lindung sebagai lahan perkebunan. Hutan dan lingkungan yang indah milik kita bisa dijadikan aset eko-wisata yang dapat menyediakan lebih banyak kesempatan kerja dan pendapatan lokal, daripada yang dapat disediakan oleh penebangan hutan dan perkebunan. Ini juga lebih berkelanjutan bagi masa depan.

180

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Membuat Sengkedan
Sengkedan merupakan suatu parit yang digali mengikuti kontur tanah, sejajar dengan permukaan laut pada tiap barisnya. Tanah dan batuan yang digali dari parit itu ditempatkan tepat di bawah parit untuk membentuk suatu gundukan memanjang. Ini membentuk suatu garis dari ujung satu sengkedan hingga ke ujung lainnya. Sengkedan dapat juga berupa suatu dinding kecil yang dibangun dari tumpukan batuan, dahan-dahan, atau bahanbahan lainnya. Biasanya sengkedan dibuat pada sisi bukit, dengan baris-baris yang berurutan. Terasering menyerupai sengkedan, namun sengkedan dibuat untuk lebih baik dalam mencegah erosi, menahan dan menyimpan air, tanah, dan mulsa, serta bisa berfungsi dengan cepat. Sengkedan akan membantu memperbaiki tanah, menangkap air, dan menghentikan erosi. Sengkedan menciptakan suatu iklim mikro baru pada lahan, dalam artian memberikan lahan baru untuk menanam berbagai macam jenis tanaman. Sengkedan dapat dimanfaatkan untuk bermacam kombinasi, seperti kombinasi tanaman sayuran, pohon, dan ternak, sehingga lebih banyak variasi pendapatan yang diperoleh. Sengkedan juga memberikan solusi produktif jangka panjang, khususnya untuk lahan miring, dan dapat digunakan untuk tanah yang luas atau sempit.

penanaman awal pada teras

tanaman lain yg ditambahkan

Ukuran Sengkedan
Pada lereng–releng yang tidak terlalu miring, ukuran sengkedan dibuat lebar, kira-kira 3-10 m sesuai situasi. Namun, pada lereng-lereng yang terjal, ukuran sengkedan perlu diperkecil jaraknya menjadi kira-kira 1-2 m karena air mengalir lebih cepat. Ukuran juga tergantun pada yang ingin Anda tanam. Untuk sayur-sayuran jarak antara sengkedan dibuat lebih dekat, dan untuk pohon-pohonan dibuat lebih jauh. Apabila lahan terlalu terjal, air akan mengalir dengan sangat cepat. Oleh karena itu, sebaiknya tidak menggali sengkedan karena air akan menghancurkan sengkedan yang baru dibuat. Cara yang paling baik adalah dengan menanam pohon-pohon yang cepat tumbuh pada kontur yang sama dengan sengkedan. Pohon-pohon itu harus ditanam berdekatan untuk membuat suatu sengkedan hidup yang akan memperlambat aliran air dan mengurangi erosi. Batuan, dahan-dahan pohon, atau bahan-bahan apa saja bisa ditempatkan bersama dengan sengkedan hidup itu untuk membantu menahan lebih banyak tanah dan air. Secara bertahap tanah akan terbentuk dibelakang pepohonan sebagai suatu teras kecil. Tanaman merambat seperti labu, gambas, dan markisa, bisa ditanam pada teras tersebut.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

181

Menandai Garis Kontur
Sengkedan harus dibuat mengikuti garis kontur karena jika tidak, air akan mengalir sepanjang sengkedan dan merusak bagian mengikuti kontur rendah sengkedan, apalagi pada saat musim hujan. Jika mengikuti kontur, air akan dapat ditampung dan secara perlahan akan merembes kedalam tanah.

tidak mengikuti kontur

Membuat Bingkai-A
Bingkai-A merupakan sebuah alat pengukur yang dibuat dari kayu atau bambu untuk membantu membuat tingkatan sengkedan yang mengikuti kontur. Alat ini tingginya kira-kira 2 m dan berbentuk seperti huruf ‘A’. Bingkai-A sangat mudah dibuat dan digunakan. Bahan yang dibutuhkan: • • • • • • • 2 batang bambu atau kayu dengan panjang yang sama, kira-kira 2 m. 1 batang bambu atau kayu untuk tangkai melintang, panjangnya kira-kira 1 m. Tali atau benang, sepanjang kira-kira 2 m. Palu dan alat potong. Tali atau kawat pengikat. 1 batu kecil. Pensil atau spidol.

Konstruksi Bingkai-A: Buatlah batang kayu atau bambu berbentuk ‘A’. Pastikan bahwa tangkai melintangnya sama jarak pada kedua sisi. Ikat sambungan batang. Ikatkan tali atau benang ke bagian atas Bingkai-A dan ikatkan batu di bagian ujung bawah tali tersebut. Batu itu harus terletak di bagian bawah batang yang melintang. Taruhlah Bingkai-A di atas permukaan tanah yang datar dan buatlah tanda pada tanah di mana posisi kaki-kakinya. Tandai dengan pensil atau spidol pada tangkai melintangnya di tempat tali menempel. Putarlah Bingkai-A dan tukar posisi kakinya pada tanda yang telah dibuat di tanah. Sekali lagi tandai pada batang yang melintang di tempat menempelnya tali. Tanda Bingkai-A berada tepat di tengah kedua tanda yang dibuat pada batang yang melintang. Tandai tempat ini.

182

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Menggunakan Bingkai-A
Langkah 1: Amati daerah tempat sengkedan akan dibuat. Buatlah rencana berapa sengkedan yang akan dibuat, dan seberapa areal yang digunakan. Ingatlah untuk menggunakan gagasan tentang ukuran sengkedan dan jarak antar sengkedan yang baik. Langkah 2: Mulailah pada bagian sengkedan yang paling atas. Pangkaslah rumput/semak yang dapat mengganggu pembuatan tanda garis kontur. Langkah 3: Letakkan Bingkai-A pada tanah, cari posisi agar talinya menyentuh tanda tengah pada batang yang melintang. Bingkai-A kini berada pada kontur. Tempatkan pancang pada kedua ujung kaki Bingkai-A untuk memulai membuat garis. Langkah 4: Geser Bingkai-A ke samping dengan salah satu kakinya pada pancang yang paling baru dipasang. Lalu ulangi langkah 3. Lakukan ini secara bertahap untuk membentuk satu garis pada lereng, yaitu garis kontur. Langkah 5: Mulai lagi dengan garis berikutnya. Teruskan hingga semua garis kontur ditandai dengan pancang.

IDE CERDAS!
• Ketika menggunakan Bingkai-A, akan jauh lebih mudah dan cepat bila dilakukan oleh dua orang. Satu orang mengoperasikan Bingkai-A, sementara yang lain dapat menandai garis kontur dengan pancang. • Jangan tempatkan kedua ujung Bingkai-A pada bebatuan, gundukan, atau lubang karena dapat membuat garis kontur tidak akurat. Ini dapat menyebabkan masalah di kemudian hari.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

183

Konstruksi Sengkedan
Ada 3 jenis utama sengkedan, yaitu: 1. Sengkedan Parit. Disebut sengkedan parit bila sebuah parit digali, lalu tanah dan batuan hasil galian itu ditata di bawah parit untuk membentuk gundukan. 2. Garis Kontur Bajakan. Apabila sepanjang garis kontur dibajak. 3. Sengkedan Batuan. Dibuat dari gundukan atau dinding batuan tanpa menggali. Biasanya sengkedan batuan dibuat bila: • Tanahnya terlalu keras untuk digali. • Ada banyak batuan yang tersedia. • Lereng yang sangat curam. Jenis sengkedan apa yang akan digunakan, terserah Anda. Bila perlu, Anda dapat saja menggunakan ketiga jenis sengkedan tersebut. Semua jenis sengkedan sebaiknya segera ditanami dengan pohon legum yang tebal dan cepat tumbuh, ini akan: • Menahan tanah. • Menyediakan teras-teras pohon. • Menyediakan pupuk dan nitrogen.

di tempat sanggat miring

di tempat sedikit miring

untuk kontrol errosi bisa tambah batu dan kayu

Sengkedan Parit
Mulailah untuk membuat sengkedan selalu dari bagian atas. Gali parit di atas garis kontur, lalu buatlah gundukan sejajar di bawah parit. Ukuran parit tergantung pada kemiringan lahan. Pada lahan yang curam, parit bisa dibuat selebar kira-kira ½ meter, dan dalamnya sekitar 30 cm. Pada lahan dengan kemiringan yang tidak tajam, parit bisa dibuat selebar 1 m, dan dalamnya 40-50 cm. Teruskan hingga semua parit tergali dan sengkedan terbentuk. Untuk hasil terbaik, usahakan sedapat mungkin agar ukuran tiap-tiap sengkedan sama. Ini akan membuat air mengalir ke dalam sengkedan, tidak mengalir sepanjang sengkedan. Hal ini bisa diuji dengan mudah. Alirkan air ke dalam sengkedan ketika Anda hampir selesai menggali dan amati ke arah mana air itu mengalir. Buatlah perubahan bila perlu untuk membuat bagian bawahnya sama ukuran. Jika tidak ada air, bisa tunggu hingga hujan pertama turun, lalu amati airnya. Semakin akurat ukurannya, semakin baik.

184

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
Semakin tinggi gundukan, semakin baik. Untuk membantu meninggikan gundukan, terlebih dahulu tempatkan batuan dan dahan-dahan kering, baru kemudian menimbunnya dengan tanah.

Untuk melindungi gundukan tanah dari erosi, berilah lapisan mulsa yang tebal. Pemberian mulsa pada parit juga dianjurkan. Lalu, segera tanami gundukan itu dengan tanaman, baik itu sayuran, pepohonan, ataupun tanaman merambat. Sengkedan akan menangkap dan menyimpan air hujan, khususnya di musim hujan, sehingga akan banyak membantu menyediakan air di musim kemarau. Namun, harus dipikirkan solusi apabila terjadi keadaan yang ekstrim, seperti hujan turun dengan lebat sekali, air sengkedan meluap, atau lereng sengkedan terlalu terjal sehingga air mengalir dengan cepat dan tak terkendali pada musim hujan. Masalah pada keadaan ekstrim bisa diminimalis apabila sengkedan sudah mengikuti garis kontur, ini akan mencegah air menggenang di satu titik. Air yang menggenang di satu titik dapat memecah sengkedan. Untuk air yang meluap, buatlah bagian yang rendah pada ujung tiap gundukan. Hal ini membuat air mengalir ke tempat yang Anda inginkan apabila air mencapai suatu ketinggian tertentu. Tempatkan batuan pada ujung parit dan pada gundukan di mana air akan meluap untuk menghentikan erosi. Sebuah lubang yang digali didekat tempat pelimpahan air, akan menangkap tanah dari air sebelum air itu mengalir keluar. Ini akan membantu mengurangi erosi lebih jauh, dan tanah yang tertangkap dan berkualitas baik itu dapat digali keluar dan dimanfaatkan kembali. Luapan dari satu sengkedan dapat digiring masuk ke dalam sengkedan berikutnya, yang kemudian dapat masuk ke sengkedan berikutnya lagi, dan seterusnya. Pada akhirnya, air dapat masuk ke dalam kolam untuk akuakultur atau tempat-tempat penampungan air.

Garis Kontur Bajakan
Cara ini adalah cara sederhana, yaitu dengan membajak sepanjang garis kontur. Pembajakan dapat dilakukan dengan menggunakan tenaga kerbau, traktor tangan, atau alat apa saja. Garis kontur bajakan sebaiknya dibuat sesaat sebelum mulai musim hujan sehingga pada awal musim hujan sudah siap ditanami. Membuat garis kontur bajakan membutuhkan waktu yang sedikit sehingga cocok digunakan pada lahan yang luas. Namun, untuk mendapatkan manfaatnya dibutuhkan waktu yang lama, kadang memerlukan waktu 1-2 tahun.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

185

Sengkedan Batuan

Sengkedan batuan cocok untuk lahan yang mengandung banyak batu atau tanahnya terlalu keras untuk digali. Sengkedan batuan dapat digunakan untuk lahan yang luas, lahan yang curam, serta dapat juga digunakan untuk lahan yang sempit. Cara membuat sengkedan batuan ini sangat sederhana. Setelah direncanakan berapa sengkedan yang akan Anda buat, tinggal membuat gundukan atau dinding kecil dari batuan di sepanjang garis kontur. Gundukan batuan ini, dapat dibuat setinggi lutut orang dewasa, namun jika memungkinkan dapat dibuat dibuat setinggi pinggang. sengkedan batuan membentuk teras alami Secara perlahan, tanah akan tergerus ke bawah bersama dengan hujan dan dihentikan oleh sengkedan. Proses ini akan menciptakan terasering. Setelah terasering ini sudah terbentuk, ketinggian sengkedan dapat dinaikkan sedikit demi sedikit. Tanamlah pepohonan legum sesegera mungkin pada terasering yang akan terbentuk. Pepohonan ini akan memperbaiki tanah, memberikan pupuk dan mulsa, serta naungan bagi tanaman budidaya lainnya. Apabila kelak Anda memerlukan lebih banyak ruang untuk menanam tanaman baru, legum ini bisa diganti.

membuat sengkedan batuan

IDE CERDAS!
• Tempatkan batuan yang lebih besar di belakang sengkedan (sisi bagian bawah) dan batuan yang lebih kecil pada bagian depan sengkedan (sisi bagian atas). Batuan yang lebih kecil akan menahan lebih banyak tanah dan air daripada batuan yang lebih besar. • Sengkedan batuan adalah pagar-pagar alami bagi ternak, seperti kerbau dan sapi, untuk membatasi daerah-daerah di mana mereka makan. Bila diperlukan, pintu penghubung dapat dibuat sehingga dapat dilewati hewan. Untuk kambing juga dapat digunakan, tapi kambing-kambing ini mungkin akan mendaki melewati batuan sehingga akan diperlukan beberapa tipe pengawasan lain.

Menanam di Sengkedan Kecil
areal 2

Pada Musim Hujan
Areal 1: Keladi, kangkung, selada air, dan tanaman lain yang menyukai banyak air dapat ditanam di bagian dasar dan sisi parit. Tanaman yang menyukai banyak air namun tidak suka bila terendam air, dapat ditanam areal 2 di sepanjang pinggiran parit, misalnya tanaman sereh. Areal 2: Sayuran dan tanaman kecil lainnya dapat ditanam di bagian atas dan bawah gundukan, misalnya tomat, terong, labu, ketela pohon, lombok, jagung, dan sayuran lainnya.
areal 1

186

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pada Musim Kemarau
Jika tersedia cukup air, Anda bisa terus menggunakan gagasan yang sama seperti untuk musim hujan. Jika hanya tersedia sedikit air, parit dapat digunakan untuk sayuran, dan gundukan dapat digunakan untuk menanam tanaman jangka panjang seperti ketela pohon, pisang, dan terong. Atau gundukan dapat diberi mulsa dan dibiarkan hingga musim hujan berikutnya. Jika tidak tersedia air sama sekali, berilah mulsa pada lahan dan tunggulah hingga musim hujan berikutnya. Beberapa tanaman jangka panjang masih dapat tumbuh dan akan tumbuh jauh lebih baik daripada tanpa sengkedan karena sengkedan masih menyimpan sedikit air. Ternak kecil dapat juga dipadukan dalam sistem ini. Ingatlah selalu untuk menggunakan teknikteknik perbaikan tanah untuk mendapatkan manfaat yang terbaik dari kebun sengkedan.

IDE CERDAS!
Parit sengkedan dapat digunakan sebagai parit kompos. (Untuk informasi lebih lanjut tentang kompos, bacalah Modul 4 - Tanah).

Menanam di Sengkedan Besar
Pada sengkedan besar berbagai macam tanaman dapat ditanam, baik tanaman pohon tahunan maupun sayuran musiman. Ternak juga dapat diintegrasikan. Makin beragam tanaman dan ternak yang Anda miliki, akan semakin baik. Jenis tanaman yang dipilih terserah Anda, asalkan tanaman itu bisa tumbuh baik di daerah Anda dan akan memberikan banyak penghasilan, berupa pangan, kayu, minyak, dan hasil-hasil lainnya.

WASPADALAH!
Memperkenalkan tanaman tipe baru, khususnya yang dari luar negeri, berisiko untuk menimbulkan masalah bagi masa depan. Coba cari tahu: • Apakah tanaman baru itu bisa menjadi gulma dan bersaing dengan tanaman lokal? • Apakah bisa membawa hama atau penyakit baru? • Apakah sudah menyebabkan masalah-masalah di negara lain? Ini penting untuk melindungi lingkungan dan sumber daya kita di masa depan.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

187

Sistem Pertanian pada Sengkedan
Pada awal musim hujan, tanamlah legum di sepanjang gundukan sengkedan atau sepanjang garis kontur yang dibajak. Tanam saling berdekatan satu dengan yang lain, kira-kira 3-5 cm. Lamtoro dan kelor adalah contoh legum yang baik untuk digunakan. Legum ini memberikan banyak manfaat, antara lain: • Menahan tanah dan secara perlahan membentuk suatu pagar yang dapat secara terusmenerus dipangkas selama bertahun-tahun. Pemangkasan ini akan menjadi mulsa dan pupuk yang sangat berguna dan ketika legum ini dipangkas mereka akan mengeluarkan nitrogen dalam tanah. • Sebagai penahan angin, membantu melindungi tanaman yang masih muda. • Menciptakan teras alami dengan perlahan-lahan. Diantara baris legum, kini ada ruang lebar atau ‘lorong’ yang dapat digunakan untuk menanam berbagai macam tanaman dan mungkin juga untuk menggembalakan ternak. Tidak semua lahan harus langsung dimanfaatkan, akan lebih baik untuk menggarapnya secara bertahap.

Pengaturan Waktu Tanam
Pengaturan waktu tanam adalah suatu teknik yang akan meningkatkan hasil tanaman dengan memanfaatkan berbagai ukuran, kecepatan tumbuh yang berbeda, dan masa hidup yang berbeda. Contoh pengaturan waktu tanam adalah sebagai berikut: • Tahun 1: Tanamlah pohon legum seperti lamtoro dan kelor. Sediakan ruang untuk pohon buah-buahan. Pohon legum akan tumbuh dengan cepat dan bisa ditebang kemudian untuk memberikan ruang yang cukup bagi pepohonan lain. • Tahun 1 dan 2: Tanamlah pohon buah-buahan seperti, apel, mangga, dan jeruk di antara pohon legum. Ketika menanam, pikirkan tentang seberapa besar pohon itu jadinya 1020 tahun ke depan dan sediakan cukup ruang bagi pepohonan itu untuk tumbuh hingga ukuran penuhnya. Tumbuhan legum akan menyediakan tempat yang teduh dan melindungi pohon buah-buahan yang masih kecil. Pada saat pohon buah-buahan tumbuh, legum dapat dipangkas untuk memberikan ruang. Pohon buah-buahan pada akhirnya akan menggantikan pohon legum. Hewan juga dapat diintegrasikan ke dalam sistem ini. • Tahun 1-5: Akan ada ruang antara pohon buah-buahan untuk jangka waktu sekitar 5 tahun. Ruang ini dapat ditanami dengan tanaman sayuran seperti jagung, labu, buncis, ubi jalar, lombok, talas, ketela pohon, pepaya, pisang, nanas, dan tanaman rimpang seperti jahe. Pangkaslah legum yang terlalu lebat untuk memungkinkan sinar matahari dapat masuk dan hasil pangkasan ini dapat digunakan sebagai mulsa.

188

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

• Tahun 5-10: Mungkin masih ada ruang untuk beberapa jenis sayuran dan pepohonan kecil. Namun, tanaman-tanaman kecil ini harus dicabut saat pohon buah-buahan yang tinggi tumbuh besar. Teruslah melakukan pemangkasan pada legum, dan bila butuh ruang lagi legum bisa dihilangkan. Semakin beragam tanaman, pepohonan dan ternak yang ada, berarti makin banyak jenis pangan dan produk yang dihasilkan sehingga pendapatan bisa lebih stabil. Untuk jenis tanah dengan banyak batuan, daerah yang kering, atau lahan yang sangat luas, tanamlah lebih banyak pohon daripada sayuran. Pepohonan hanya memerlukan sedikit perawatan dan masih memberikan hasil dalam kondisi yang sulit.

integrasi sistem sengkedan dengan pepohonan, hewan, sayuran, dan kolam ikan

Menanam Daerah Lorong pada Sengkedan
Contoh-contoh kombinasi tanaman pada daerah lorong: • Tanaman pepohonan yang kecil dapat ditanam bersama, misalnya jeruk, pisang, coklat, jambu biji, apel, pepaya, kelor, kopi, dan talas. Tanaman bumbu-bumbuan seperti jahe, lombok, cengkeh, dan ketumbar, serta tanaman sayuran seperti ubi jalar, bayam dan ketela pohon dapat ditanam bersama dalam lorong yang sama dengan tanaman pepohonan kecil. • Tanaman pohon yang besar dapat ditanam bersama, misalnya mangga, alpukat, nangka, kelapa dan bambu. Ketika pepohonan itu telah terbentuk, kira-kira setelah 4-5 tahun, ternak dapat digembalakan dalam lorong itu. • Tanaman kayu, tanaman yang menghasilkan minyak, bambu, tanaman serat, tanaman obat, tanaman untuk diambil sebagai kayu bakar dan tanaman lainnya dapat juga ditanam bersama. Ternak dapat digembalakan dalam lorong ini. Tanaman jangka pendek seperti tanaman bumbu-bumbuan, ubi jalar, labu, pepaya dan bahkan pisang dapat ditanam ketika tanaman pepohonan besar masih kecil. Sengkedan yang lebih kecil dapat dibuat dalam lorong untuk meningkatkan produksi dan variasi tanaman. Semua kombinasi tanaman dapat dibuat terserah Anda!

IDE CERDAS!
Menanam berbagai macam tanaman secara bersama dan menggilir penanaman tanaman yang berbeda, akan membantu menjaga kesehatan tanah.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

189

Menanam Pohon di Lahan Datar
Lahan yang datar yang umumnya ditanami biji-bijian, sayuran, dan padi dapat dikombinasikan dengan berbagai macam tanaman pohon. Tanaman pohon akan meningkatkan jumlah produksi dan keragaman tanaman. Tanaman pohon sedikit memerlukan perawatan dan akan tetap bermanfaat walaupun di musim kemarau. Tanaman pepohonan kecil seperti jeruk, pisang, pepaya, cengkeh, dan kacang hijau dapat ditanam bersama dengan tanaman biji-bijian dan sayuran. Pohon dapat memberikan naungan untuk tanaman musiman yang lebih kecil. Pohon juga akan memberikan penghalang untuk mempersulit gerak hama serangga saat berpindah dari tanaman satu ke tanaman lainnya. Tanam pula legum, tanaman ini memiliki manfaat yang sangat banyak. Manfaat lain dari kombinasi pohon dengan tanaman biji-bijian dan sayuran adalah tanaman kecil bisa dipanen lebih awal sementara menunggu pohon yang besar tumbuh dan menghasilkan.

2 tahun

5 tahun

10 tahun

IDE CERDAS!
Hasil pertanian lahan datar dapat ditingkatkan jika air tetap dikumpulkan dan tersimpan dalam tanah, baik itu air hujan maupun air dari pegunungan. Tetap gunakan sistem sengkedan dan lubang kompos untuk membantu mengumpulkan air.

Reboisasi / Penghijauan Hutan
Daerah penghijauan hutan merupakan daerah di mana hutan alami dikembalikan. Penghijauan hutan merupakan sistem yang lebih sedikit memberikan hasil dibanding dengan pertanian. Namun, sistem ini sangat penting untuk melestarikan lingkungan, menghentikan erosi, serta masih bisa memberikan beberapa produk yang penting, seperti bambu, minyak, serat, kayu, madu, dan obat-obatan.

190

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Menyiasati Lahan Kering
Pada daerah-daerah kering, penyimpanan air merupakan hal yang penting. Untuk daerah kering yang berbatu, sengkedan batuan bisa dimanfaatkan. Ada beberapa teknik lainnya yang dapat diterapkan seperti sengkedan bumerang dan sistem ‘jaring dan panci’.

Sengkedan Bumerang
Dinamakan sengkedan bumerang karena bentuknya sama dengan bumerang, yaitu alat berburu suku Aborigin, Australia. Sengkedan bumerang panjangnya minimal 2 meter namun untuk hasil yang lebih baik bisa dibuat antara 5-10 meter. Tinggi sengkedan ini kirakira selutut hingga sepinggang orang dewasa, lebih tinggi lebih baik. Sengkedan ini merupakan tumpukan batuan, tetapi bisa juga menggunakan kombinasi galian dan gundukan sepanjang itu dapat menahan air. Letakkan batuan yang lebih kecil pada sisi bagian depan (atas) dan batuan yang lebih besar pada sisi bagian belakang (bawah), sama seperti sengkedan batuan. Ini akan membantu mengumpulkan lebih banyak air, tanah, dedaunan dan bahan-bahan tanaman. Tanaman pohon akan membantu untuk menahan dan memperbaiki tanah. Mulailah dengan menanam pepohonan di tengah-tengah sengkedan, lalu perluas lagi ketika tanaman pepohonan itu sudah terbentuk. Pohon yang dapat ditanam bisa berupa legum, dan menggunakan teknik ‘bola benih’ yang akan dijelaskan kemudian. Jika dibuat banyak sengkedan bumerang dalam suatu lahan, kelebihan air dari satu sengkedan dapat ditampung ke sengkedan lainnya. Bila ini bekerja dengan baik maka akan dapat meningkatkan hasil bagi setiap sengkedan.

Sengkedan ‘Jaring dan Panci’
Sengkedan ini hampir sama dengan sengkedan bumerang namun memiliki sisi-sisi berbentuk huruf ‘V’. Sistem ini disebut ‘jaring dan panci’ karena bentuk ‘jaring’ dibuat untuk menangkap air dan bentuk ‘panci’ untuk menyimpan air. Sengkedan ini cocok diterapkan pada lahan-lahan yang kemiringannya tidak terlalu curam. Tiap sisi dari bentuk ‘V’ ini panjangnya kira-kira 3 meter dan tingginya kira-kira selutut orang dewasa. Sengkedan ini bisa terbuat dari batu atau gundukan dan galian, atau bisa juga kombinasi keduanya. Jika dibuat banyak sengkedan yang beraturan, akan terbentuk suatu sistem di mana luapan dari satu ‘jaring dan panci’ akan masuk ke ‘jaring dan panci’ berikutnya, demikian seterusnya. Gunakan parit-parit kecil untuk membantu mengarahkan air. Manfaat yang diberikan sistem ini sangat banyak, yang utamanya adalah mengurangi dan mencegah erosi.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

191

Iklim Mikro
Iklim mikro merupakan iklim dari suatu areal tertentu. Areal ini bisa saja sekecil sebuah bedeng kebun atau seluas sisi gunung. Tiap jenis tanaman menyukai iklim mikro yang berbeda-beda. Namun, hampir semua tanaman menyukai iklim mikro yang memiliki: • Ketersediaan air. • Tanah yang baik. • Cukup sinar matahari. • Perlindungan dari angin kencang. • Naungan, ketika tanaman masih muda. Tersedianya iklim mikro yang baik merupakan hal penting bagi tanaman, khususnya yang masih muda. Iklim mikro dapat diubah dan ditingkatkan kualitasnya dengan menggunakan teknik-teknik yang baik, yaitu teknik-teknik yang telah dijelaskan sebelumnya. Misalnya sengkedan batuan, batuan akan memberikan rumah bagi hewan-hewan kecil dan serangga, dan di malam harinya, ketika suhu dingin, batuan akan menjadi dingin sehingga embun dari udara akan mengumpul pada permukaan batuan. Embun ini akan meresap ke dalam tanah yang kemudian bisa dimanfaatkan oleh tanaman. Embun ini merupakan sumber air yang penting di daerah kering. memanfaatkan embun

Memulai Penghijauan Hutan
Daerah yang paling baik untuk memulai penghijauan hutan adalah daerah-daerah yang secara alami memiliki iklim mikro yang baik. Jika Anda memulai menanam pepohonan di daerah ini, tingkat keberhasilan untuk tumbuh akan lebih tinggi.Amati lahan Anda untuk mengetahui daerah mana yang memiliki iklim mikro alami yang baik. Yang harus diperhatikan: • Kelompok pepohonan yang ada. Pepohonan ini akan tumbuh di suatu titik tertentu yang iklim mikronya lebih baik. Pepohonan yang sudah ada akan memberikan mulsa, naungan, dan perlindungan terhadap pohon-pohon baru yang akan ditanam. • Rerumputan dan tanaman kecil. Di areal yang sangat kering, adanya rumput dan tanaman kecil mengindikasikan adanya tanah yang lebih baik dan mungkin tersedia sedikit air di bagian tanah tersebut. Tanaman pohon akan tumbuh lebih baik di daerah ini dibanding tanaman lainnya karena pohon lebih tahan. Areal tanpa rumput menunjukkan bahawa tanah di daerah itu sangat jelek, mungkin mengandung banyak batuan di bawahnya, dan tidak tersedia cukup air. • Kelompok batuan. Tanaman yang ditanam dibawah batuan akan mendapatkan lebih banyak air karena batuan dapat menangkap air hujan. • Tempat-tempat di mana air terkumpul secara alami. • Sisi utara pegunungan. Sisi ini merupakan tempat yang baik untuk penghijauan karena sisi ini memperoleh sinar matahari yang paling cocok untuk pertumbuhan pohon, dan memiliki iklim mikro alami yang baik. Tapi kita juga harus amati sisi mana yang paling gundul atau rusak, dan sisi mana yang paling mendesak untuk dihijaukan.

192

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Membantu Penghijauan Alami
Alam selalu bekerja menuju ke arah yang terbaik bagi dirinya. Jangan bekerja melawan kehendak alam, sebaliknya bekerjalah sesuai dengan pola alam untuk mempercepat proses keberhasilan. Pekerjaan yang selaras dengan alam untuk membentuk lingkungan yang sehat, antara lain: • Hentikan pembakaran. Dengan membakar, Anda akan melenyapkan banyak sumber daya. Misalnya, membakar rumput/semak akan melenyapkan salah satu fungsi mereka, yaitu melindungi pohon-pohon yang masih muda. • Melestarikan burung. Burung sangat berguna bagi penghijauan alami, burung akan membantu menyebarkan biji-bijian melalui kotorannya. Kotoran ini akan menyuburkan tanah dan beberapa dari biji-bijian itu akan tumbuh sebagai pohon baru. • Pertama, tanamlah pepohonan dalam kelompok-kelompok kecil. Lalu, dalam tahun-tahun berikutnya tambahkan tanaman-tanaman baru pada kelompok pohon yang ditanam sebelumnya. Tanaman muda akan memperoleh perlindungan dan mulsa dari pohon-pohon yang lebih tua.

Suatu bola benih adalah suatu bola kecil, kira-kira berdiameter 4 cm, yang dibuat dari tanah liat yang di dalamnya ada benih tanaman dan pupuk kandang kering. Bola benih merupakan cara sederhana yang baik untuk memulai penghijauan di daerah-daerah yang sangat kering, memiliki lereng yang curam, atau hanya ada sedikit atau sama sekali tak ada tanaman/pepohonan. Bola benih ini nantinya diletakkan di tempat yang Anda inginkan sebelum musim hujan. Tanah liat akan melindungi benih yang ada di dalamnya dari gangguan binatang hingga musim hujan tiba. Saat musim hujan, benih itu akan tumbuh dan pupuk kandang kering yang ada di dalam bola akan menyediakan unsur hara untuk membantu pertumbuhan benih. Sebaiknya menggunakan benih legum yang cepat tumbuh dan paling cocok tumbuh di lingkungan setempat, misalnya akasia, lamtoro, dan kelor. Tanaman yang tumbuh dari bola benih akan memperbaiki tanah dan memberikan perlindungan dan mulsa bagi tanaman yang ditanam berikutnya.

Bola Benih

Membuat Bola Benih
Pilihlah tanah liat yang ketika dipilin menjadi bentuk ular tetap utuh (tidak patah). Tambahkan sedikit air pada tanah liat itu hingga mudah untuk membentuknya seperti bola. Campurlah dengan sedikit pupuk kandang, tapi pastikan bahwa tanah liat itu masih dapat menggumpal. Buatlah seperti bola-bola kecil dan membuat masukkan sekitar 5-10 benih ke dalam tiap bola. Benih itu harus berada dalam bola benih bola untuk mencegah hewan memakannya saat ditempatkan di lahan nantinya. Jemur bola-bola itu ke sinar matahari langsung untuk mengeringkannya selama kira-kira 1-2 hari. Jemur hingga kering, tetapi jangan sampai pecah. Lanjutkan dengan menaruh bola-bola itu di tempat teduh yang kering untuk menyempurnakan pengeringan. Bola harus kering betul karena jika masih basah, benih akan tumbuh. Bila sudah kering, simpanlah di tempat kering hingga Anda akan menggunakannya.

IDE CERDAS!
• Membuat bedeng kecil dari batuan untuk menamam bola benih akan meningkatkan keberhasilan tumbuhnya benih karena tersedianya tanah yang baik dan air bagi tanaman yang masih muda. • Bola benih akan sangat membantu jika Anda memiliki lahan luas yang akan Anda hijaukan, tetapi kesulitan untuk menanami semua lahan sekaligus dalam sekali musim. Anda bisa menggarap lahan kebun yang lebih produktif di awal musim hujan, sementara bola benih, yang sebelumnya sudah ditanam, mulai tumbuh di lahan lain.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

193

Perlindungan terhadap Lahan Penghijauan
Lahan penghijauan harus dilindungi dari kebakaran, gangguan hewan, angin kencang dan erosi. Perlindungan ini sangat membutuhkan partisipasi masyarakat. Tetangga dan masyarakat sekitar lainnya perlu dilibatkan dan memahami segala sesuatu yang berhubungan dengan proyek penghijauan yang dilakukan. Pertemuan-pertemuan kelompok masyarakat dapat dilakukan untuk membahas dan merencanakan rencana bersama untuk masalah perlindungan terhadap lahan penghijauan. Rencana masyarakat yang dapat dibangun bersama, antara lain: • Menggunakan hukum adat/masyarakat tradisional untuk menumbuhkan kesadaran kepada seluruh anggota masyarakat akan pentingnya reboisasi dan perlindungan terhadap lahan penghijauan. • Melibatkan sekolah, kelompok-kelompok lokal, organisasi agama, LSM, radio masyarakat, dan pihak pemerintah untuk memberi pendidikan kepada masyarakat tentang pentingnya reboisasi dan perlindungan terhadap lahan penghijauan • Menumbuhkan rasa memiliki pada tiaptiap anggota kelompok masyarakat terhadap sumber daya-sumber daya milik masyarakat. Sumber daya milik masyarakat ini bisa meliputi pembibitan, lahan, dan hutan milik masyarakat. Kesadaran ini sangat penting dalam menumbuhkan kerjasama antar masyarakat. • Menyusun rencana jangka pendek dan jangka panjang untuk perlindungan terhadap lahan penghijauan. Rencana jangka pendek dapat dibuat untuk daerah-daerah yang membutuhkan perhatian segera dan bersifat mendesak. Setiap gagasan dan rencana bersama untuk pengelolaan dan perlindungan terhadap lahan penghijauan masyarakat sebaiknya didiskusikan juga dengan pihak pemerintah. Kerjasama antara masyarakat dan pemerintah akan membantu meningkatkan keterlibatan masyarakat serta meningkatkan hasil.

IDE CERDAS!
Rencanakanlah dengan baik setiap kegiatan. Untuk penghijauan, lebih baik melakukan pekerjaan selangkah demi selangkah dan membuat tiap langkah kecil menjadi berhasil daripada mencoba untuk melakukan penghijauan suatu daerah yang luas namun tidak mampu mengelolanya dengan baik.

194

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Perlindungan dari Kebakaran
Api biasanya berasal dari arah datangnya angin di musim kemarau atau dari daerah yang lebih rendah di pegunungan. Buatlah pelindung kebakaran pada lahan Anda di arah ini. Pelindung ini bisa berupa: • Pagar hidup yang terdiri dari tanaman atau pepohonan yang tidak akan terbakar, misalnya: kaktus, lidah buaya, pisang. • Dinding batu. Selain berfungsi untuk memberikan perlindungan terhadap kebakaran dinding ini juga berfungsi sebagai pagar dan mencegah gangguan binatang.

API

• Penahan api. Ini bisa berupa daerah lahan yang dijaga tetap bersih dari tanaman. Ketika api mencapai bagian ini, api akan padam karena tidak ada yang bisa dibakarnya. Teknik-teknik ini akan berfungsi jauh lebih baik bila dipadukan.

Perlindungan dari Gangguan Hewan
Hewan ternak seperti kambing, kerbau, sapi, dan babi dapat merusak sejumlah besar tanaman dan pepohonan dalam waktu singkat. Untuk itu dapat dibuatkan pagar atau pelindung pohon yang berupa pagar kecil yang mengitari tiap tanaman. Pagar bisa dibuat dari bahan-bahan yang tersedia dan murah, seperti kayu, bambu, batu, kawat, jala, atau kombinasi dari berbagai macam bahan. Pagar hidup yang terdiri dari tumbuhan yang tidak disukai hewan, seperti tanaman kaktus, juga merupakan pagar yang baik dari gangguan hewan. Pelindung pohon baik digunakan pada tanaman buah-buahan, pepohonan dekat rumah, dan pohon-pohon besar yang masih muda. Pelindung ini bisa dibuat dari bahan-bahan pagar yang sederhana. Pada saat pohon telah tumbuh tinggi besar dan daunnya sulit dijangkau hewan, pelindung ini bisa dihilangkan dan ternak bisa dilepas bebas pada areal ini.

Perlindungan dari Angin Kencang
Jika tanaman dilindungi dari angin kencang, mereka akan tumbuh lebih cepat dan sehat, khususnya ketika tanaman itu masih muda. Perlindungan dari angin kencang bisa berupa pagar hidup, tanaman merambat, atau pohon-pohon yang sengaja ditanam sebagai penahan angin. Untuk lahan kebun, bisa dibuatkan beberapa baris pohon-pohon yang difungsikan khusus sebagai penahan angin. Pohon-pohon ini bisa dari berbagai macam jenis tanaman, dari legum hingga tanaman pohon buahbuahan. Baris pohon-pohon ini bisa ditanam di arah angin kencang datang. Untuk lahan penghijauan, mulailah menanam kelompok pohon-pohon penghijauan pada daerah yang terlindung dari angin kencang. Pada tahun-tahun berikutnya tanamlah pohon-pohon baru di kelompok pohon sebelumnya. Tanaman baru ini akan mendapatkan perlindungan dari pohon dewasa.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

195

Perlindungan dari Erosi
Penanaman pepohonan merupakan solusi jangka panjang untuk mencegah erosi, tetapi ketika pohonpohon perlindungan itu masih kecil, mereka juga memerlukan perlindungan dari erosi. Perlindungan ini berupa teknik-teknik yang sudah dijelaskan sebelumnya, seperti sengkedan, terasering, dan lainnya. Rerumputan, semak, dan tanaman penutup tanah juga bisa membantu untuk mencegah erosi.

Penanaman Pohon
Teknik dalam penanaman pohon adalah hal yang sangat penting bagi pertumbuhan pohon itu nantinya. Teknik-teknik ini bisa berupa cara-cara sederhana seperti: • Menanam pada waktu sore hari. Jangan menanam di saat terik matahari siang. • Sediakan cukup air. • Rawatlah akarnya sedapat mungkin, jangan ganggu perakarannya. • Buatlah parit kecil mengelilingi pohon yang baru ditanam untuk menangkap air. Bisa ditambahkan pipa untuk pengairan yang lebih baik. • Pemberian mulsa di sekitar tanaman.

Menanam Pohon Buah-buahan
Jika Anda memiliki cukup air, pohon buah-buahan dapat ditanam kapan saja. Jika air terbatas, sebaiknya penanaman dilakukan waktu tanah masih basah atau awal musim hujan. Teknik untuk menanam pohon buah-buahan: 1. Gali lubang sedalam lutut, atau jika mungkin lebih dalam lagi. Isilah lubang itu dengan air. Siram juga tanaman pohon yang masih dalam koker. 2. Letakkan pipa (pipa bisa terbuat dari bambu) ke dalam lubang itu. Letakkan beberapa kerikil di bawah mulut pipa untuk membantu jalur air nantinya. 3. Isilah sebuah kantong plastik dengan pupuk kandang dan tempatkan ke bagian dasar lubang itu. Namun, bila ada, sebaiknya gunakan kantong dari bahan alami yang bisa menahan pupuk kandang bertahan dalam tanah untuk waktu yang lama. Tutuplah dengan sedikit tanah dan buatlah gundukan kecil dalam lubang itu untuk tempat dudukan tanaman. 4. Secara hati-hati, angkatlah tanaman dari kokernya tanpa merusak akarnya. Jika akarnya banyak, secara hati-hati lepaskan bagian bawah akar tanaman itu. Lalu tempatkan tanaman itu di lubang yang sudah disiapkan. 5. Isilah lubang dengan tanah. Buatlah sedikit cekungan pada permukaan tanahnya untuk mengumpulkan air dan membantu pengairan. Pastikan bahwa bagian atas akar tanaman tertutup tanah sedikitnya 2 cm untuk melindungi akar agar tidak kering. 6. Berikan mulsa sebanyak mungkin di sekitar tanaman. 7. Siram dengan cukup air. 8. Buatlah pelindung tanaman jika diperlukan.

196

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Menanam Pohon Penghijauan
Pohon penghijauan ditanam dengan teknik yang sama dengan teknik penanaman yang dipakai untuk pohon buah-buahan namun dengan sedikit perubahan. Ini disebabkan beberapa hal, antara lain: • Pohon penghijauan biasanya ditanam jauh dari areal kebun dan rumah. • Pohon penghijauan membutuhkan pupuk yang lebih sedikit. • Pohon penghijauan biasanya tidak diairi dengan teratur sehingga penyimpanan air hujan sangat penting. • Tanahnya seringkali keras, sehingga lebih sulit digali. Waktu terbaik untuk menanam pohon penghijauan adalah pada awal musim hujan, yaitu ketika hujan mulai konsisten. Ikuti langkah-langkah yang sama seperti pada tanaman buah, namun beberapa hal sedikit berbeda seperti: • Galilah sebuah lubang yang lebih kecil. • Lubang tidak perlu diberi pupuk kandang dalam kantong. • Buatlah cekungan yang besar untuk tangkapan air. Pastikan bahwa posisi tengah lubang ada di atas permukaan tanah. Ini akan membantu menghindari terlalu banyak air dimusim hujan. • Pipa bambu sebaiknya digunakan untuk pengairan di musim kemarau.

IDE CERDAS!
• Menggali lubang untuk menanam pohon dan kemudian membiarkannya hingga musim hujan tiba. Air akan mengumpul di lubang itu dan memperlunak tanahnya sehingga ketika diisi pohon, pertumbuhannya akan lebih baik. • Penanaman dengan sengkedan akan selalu meningkatkan hasil dan membantu tanaman tumbuh jauh lebih cepat dan sehat.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

197

Perawatan Pohon
Pengairan
Pohon Buah-buahan dan Pohon Budidaya
Pohon buah-buahan dan pohon budidaya harus tetap disirami air di musim kering jika Anda menginginkan hasil yang baik dan buah yang besar, khususnya di beberapa tahun pertama. Cara-cara penyiraman yang dianjurkan adalah sebagai berikut: • Lebih baik menyiram pohon dengan banyak air sekali setiap minggunya, daripada menyiramnya dengan hanya sedikit air setiap hari atau dua hari. Ini akan merangsang akar untuk tumbuh ke dalam mencari air sehingga dapat lebih cepat mencapai dasar air. • Gunakan penyiraman melalui pipa. • Sirami pohon saat pagi atau sore hari.

Pohon untuk Penghijauan
Usahakan untuk memberi pengairan pada pohon penghijauan saat musim kemarau, walalupun hanya sedikit. Dengan sedikit air di musim kering akan meningkatkan pertumbuhan dan keberhasilan. Waktu terbaik untuk penyiraman adalah pagi atau sore hari. Sengkedan akan sangat membantu untuk menangkap dan menahan air.

Pemupukan
Tanaman menggunakan unsur hara dalam tanah untuk hidup. Oleh karenanya, unsur hara dalam tanah yang terpakai oleh tanaman harus terus diganti, agar tanaman tumbuh sehat dan bisa memberi hasil yang baik. Hal yang sama juga berlaku untuk manusia dan hewan, tapi untungnya pepohonan tidak harus makan setiap hari.

Pohon Buah-buahan dan Pohon Budidaya
Ko m p o s, pupuk cair, pupuk kandang, dan mulsa menyediakan beragam unsur hara dan manfaat-manfaat lainnya. Tempat yang paling baik untuk pemupukan adalah di tempat yang bisa diserap oleh akar. Di bawah daun bagian luar (mahkota pohon) dari tiap pohon merupakan ‘zona makan akar’. Ini merupakan daerah tempat akar luar tanaman dan di tempat inilah tanaman akan dengan mudah memanfaatkan unsur hara. Sebuah galian kecil melingkar dapat dibuat mengelilingi zona makan akar guna meningkatkan hasil penyiraman dan pemupukan. Lingkar galian ini dapat diperbesar sejalan dengan pertumbuhan tanaman.

198

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pipa yang digunakan untuk pengairan juga dapat dimanfaatkan untuk mengalirkan kompos cair secara langsung pada akar tanaman dalam tanah. Pemupukan yang cocok untuk pohon buah-buahan dan pohon budidaya dapat berupa: • Kompos dan Pupuk Kandang. Kompos dan pupuk kandang di berikan sebanyak dua kali setahun, sebelum mulai musim hujan terutama pada daerah ‘zona makan akar’. Berikan sebanyak dua kali setahun, sebelum mulai musim hujan dan di akhir musim hujan. Lapisan setebal kompos dan pupuk kandang setebal kira-kira 5 cm (sepanjang satu jari), terutama di zona makan akar, akan memberikan banyak unsur hara kepada pohon. • Kompos Cair. Untuk tanaman muda sampai umur 3 tahun, gunakan kira-kira 1 galon (20 liter), sedangkan untuk tanaman yang berumur di atas 3 tahun, gunakan 3 galon. Berikan separuhnya lewat pipa pengairan dan separuhnya lagi dapat ditaruh langsung di zona makan akar. Berikan sekali tiap 2 bulan di musim hujan dan saat musim kemarau cukup diberikan sekali saja di tengah-tengah musim. • Mulsa. Berikan mulsa di antara zona makan akar hingga dekat pangkal pohon. Mulsa sebaiknya tidak menyentuh bagian pangkal, karena kalau sampai menyentuh, penyakit dan jamur akan bisa merusak tanaman. Berikan jarak sekitar 10 cm dari pangkal pohon. Berikan mulsa atau rumput laut secara terus menerus. Ketebalan mulsa kira-kira 10 cm. Lapisan yang tebal ini sangat baik agar mulsa bisa menjaga kelembaban tanah dan meningkatkan kualitas tanah dengan cepat. Apabila tersedia, rumput laut merupakan bahan mulsa yang baik sekali bagi tanaman, tapi cuci dulu yang bersih untuk menghilangkan garamnya. • Urin. Urin juga merupakan sumber pupuk alami yang baik karena mengandung banyak nitrogen dan tersedia terus-menerus. Pohon jeruk sangat menyukai pupuk urin. Sebelum diberikan ke tanaman, urin ini harus dilarutkan dalam seember air terlebih dahulu. Bisa diberikan sering-sering pada tanaman dewasa, tapi jangan terlalu banyak untuk tanaman yang masih muda.

Pohon Penghijauan
Pohon penghijauan memerlukan lebih sedikit pupuk daripada tanaman buah-buahan, tapi pemberian pupuk lebih difokuskan ketika pohon masih muda. Pada lahan yang dihijaukan seringkali tidak tersedia cukup unsur hara bagi tanaman. Pemupukan alami yang baik akan mengganti unsur hara yang hilang dengan cepat. Pemupukan dapat menggunakan: • Kompos, pupuk kandang atau rumput laut. Dapat diberikan pada saat penanaman untuk memberikan unsur hara kepada tanaman yang masih muda. • Tanaman legum. Merupakan sumber unsur hara yang penting. Akarnya menyediakan nitrogen, dan tanaman ini bisa dipangkas hingga 5 kali pada musim hujan untuk bahan mulsa. Tanaman ini juga bisa dimanfaatkan sebagai ‘tanaman pelopor’ sekaligus sebagai penyedia mulsa dan nitrogen untuk tanaman lainnya. • Mulsa. Untuk tanaman penghijauan, mulsa memberikan banyak unsur hara yang dibutuhkan tanaman. • Setelah 3 tahun, ternak dapat secara hati-hati digabungkan ke lahan penghijauan. Kotoran ternak akan memberikan pupuk bagi tanaman.
Modul

Tanaman legum

Mulsa

sengkedan batuan

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

199

Pemulsaan Pohon
Mulsa merupakan bagian yang sangat penting dari perawatan tanaman. Mulsa memberikan banyak manfaat, diantaranya: • Menahan air akan tetap tinggal di dalam tanah dan membantu membuat tanah tetap lembab untuk jangka waktu yang lebih lama. • Memaksimalkan manfaat pupuk dan kompos, bila mulsa ditaruh di atasnya. • Sebagai sumber unsur hara yang penting bagi tanaman. • Meningkatkan kualitas tanah dengan meningkatkan bahan organik dan biota dalam tanah.

Pohon Buah-buahan dan Pohon Budidaya
Berikan mulsa pada pohon secara terus-menerus. Lapisan mulsa setebal 10 cm atau lebih akan memberikan hasil yang paling baik. Jangan biarkan mulsa menyentuh bagian pangkal pohon untuk mencegah jamur dan penyakit merusak tanaman. Bahan-bahan yang baik dijadikan mulsa antara lain, sekam padi, sekam kopi, rumput laut (harus dicuci bersih terlebih dahulu), pangkasan pohon, rerumputan dan gulma kering, bahkan kertas bekas, kardus, kayu dan bambu lapuk, semuanya dapat menjadi mulsa yang baik. Kompos dan pupuk kandang kering juga akan memberi hasil yang lebih baik bagi tanah dan tanaman bila ditempatkan di bawah lapisan mulsa.

Pohon Penghijauan
Mulsa alami, seperti daun pepohonan, rumput, dan gulma, akan sangat cepat terbentuk menjadi mulsa bila lahannya tidak dibakar. Mulsa ini bisa dikumpulkan dan ditempatkan di sekitar tanaman. Tanaman legum dan tanaman lainnya juga dapat dipangkas untuk memberikan mulsa. Mulsa akan memberi manfaat yang paling besar jika dikombinasikan dengan sistem sengkedan. Batuan juga bisa disebut mulsa yang sangat penting, khususnya di daerah kering karena akan memberikan air tambahan bagi tanaman Anda di musim kemarau. Bacalah bagian iklim mikro pada modul ini untuk informasi lebih lanjut.

WASPADALAH!
Di musim kemarau, mulsa akan mudah terbakar dan menyebabkan api menjadi mudah menyebar. Oleh karenanya, pembakaran lahan harus dihentikan dan api harus dicegah masuk ke lahan Anda. Partisipasi, pemahaman masyarakat, serta pemadaman api merupakan hal yang sangat penting.

200

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pemangkasan Cabang Pohon
Pemangkasan cabang pohon penting dilakukan untuk mempertahankan kesehatan tanaman dan produktivitasnya. Penyakit dan jamur dapat menyebar dengan mudah jika pohon tidak dipangkas. Dengan pemangkasan, pemanenan juga akan lebih mudah dilakukan karena pohonnya lebih rendah sehingga aksesnya lebih gampang. Teknik yang benar untuk memangkas sangat penting agar pohon akan tumbuh kembali dengan cepat, tidak mengalami stres, dan kemungkinan terkena penyakit dan jamur akan lebih sedikit. Pada saat memangkas cabang pohon, gunakan gergaji atau parang yang sangat tajam. Pangkaslah cabang sedekat mungkin dengan batang/dahan utamanya. Buatlah potongannya itu sehalus mungkin, agak miring dan tidak mendatar karena potongan yang datar akan meningkatkan peluang terkena penyakit. Untuk pohon buah-buahan dan pohon budidaya lainnya, Anda bisa melumuri bekas potongan dengan getah nangka. Ini akan membantu menghentikan penyakit dan jamur untuk masuk ke dalam bekas potongan.

Pohon Buah-buahan dan Pohon Budidaya
Untuk hampir semua pohon buah-buahan tropis, dianjurkan untuk melakukan pemangkasan bilamana diperlukan. Tujuan dari pemangkasan pohon, antara lain: • Membuang dahan yang telah mati atau terkena penyakit. Dengan membuang kayu yang telah mati atau terkena penyakit, Anda akan mengurangi peluang penyebaran jamur dan penyakit. Potonglah dahan atau tangkai pada bagian sebelum tempat munculnya penyakit atau kayu yang mati. Pangkasan dahan-dahan atau cabangcabang ini harus dibuang atau dibakar untuk mencegah penyebaran penyakit. • Memungkinkan lebih banyak sinar matahari masuk ke dalam tajuk pohon. Ini akan meningkatkan produksi buahbuahan dan mengurangi peluang terjadinya masalah jamur. Hanya lakukan pemangkasan jika perlu dan jangan lakukan pemangkasan pada semua ujung dahan, tapi hanya pada cabang-cabang atau dahan yang sedikit lebih panjang. • Mendorong pertumbuhan baru pada pohon-pohon yang sudah besar. Ketika pohon sudah besar dan tidak berproduksi dengan baik, pemangkasan akan mendorong pertumbuhan baru dan menghasilkan buah yang lebih baik.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

201

Pohon Penghijauan
Pohon penghijauan memerlukan perawatan dan pemangkasan yang lebih sedikit daripada pohon buah-buahan, namun sedikit pemangkasan akan dapat membantu meningkatkan pertumbuhan dan kualitas. Tujuan pemangkasan pohon penghijauan, antara lain: • Memperoleh kayu bakar. Dahan-dahan yang mati atau terkena penyakit dapat dipangkas dan dimanfaatkan untuk kayu bakar. • Membuang bagian dahan atau ranting yang lebih rendah akan membuat ruang bagi orang untuk berjalan di sekitarnya, bagi hewan untuk merumput, dan bagi pertumbuhan tanaman-tanaman yang ada di bawahnya seperti kopi dan panili. Jangan buang bagian dahan atau cabang bagian bawah dari pohon penahan angin karena akan mengurangi keefektifannya.

Legum
Tanaman legum yang ditanam untuk mulsa, perbaikan tanah atau sebagai pagar hidup, harus dipangkas secara teratur. Dengan melakukan pemangkasan tanaman legum, Anda akan memasukkan kembali nitrogen ke dalam tanah dari perakarannya. Pangkaslah kembali sampai setinggi pinggang untuk memudahkan pengelolaan dan pangkaslah keseluruhan pohon dengan rata untuk mendapatkan hasil terbaik.

202

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Bambu
Bambu tumbuh hampir di semua daerah dan memiliki banyak manfaat penting bagi masyarakat. Secara garis besar, bambu terbagi menjadi 2 jenis: bambu rumpun (sympodial) dan bambu rambat (monopodial). Bambu rumpun tumbuh di daerah tropis dan umumnya ada di daerah kita, sedangkan bambu rambat tumbuh di daerah sub-tropis. Bambu memberikan: • Pendapatan. • Bahan bangunan. • Bahan furnitur. • Makanan, bagi manusia dan ternak. • Sebagai pagar, pagar hidup atau teralis. • Penahan angin. • Pipa irigasi. • Arang bambu untuk mememasak. • Bahan alat musik. • Bahan wadah. • Bahan kerajinan tangan masyrakat, dan banyak lagi. Proses menanam dan mengelola rumpun bambu secara benar merupakan langkah pertama untuk menghasilkan batang berkualitas tinggi dan memudahkan pemanenan.

Perbanyakan Bambu
Ada beberapa teknik untuk memperbanyak bambu, yaitu perbanyakan rimpang (rhizoma), potongan batang, atau menggunakan cabang dan biji untuk beberapa jenis bambu besar. cabang buku Teknik mana yang akan Anda pakai tergantung pada jenis bambunya, dan untuk apa bambu itu akan buku buku digunakan. Untuk daerah kering, awal musim hujan adalah waktu terbaik untuk perbanyakan bambu. Namun, jika tersedia cukup air, perbanyakan ini bisa dilakukan kapan saja.
Modul

rebung rimpang akar
8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

203

Perbanyakan dengan Rimpang (Rhizoma)
Perbanyakan dengan rimpang cocok untuk penanaman skala kecil karena tingkat keberhasilannya tinggi. Namun, cara ini sedikit lebih sulit dan memerlukan waktu yang lebih banyak. Perbanyakan dengan rimpang bisa dilakukan pada hampir semua jenis bambu, namun rimpang dari spesies bambu yang besar biasanya terlalu sulit untuk digali. Oleh karenanya, perbanyakan dengan rimpang paling cocok diterapkan pada spesies-spesies bambu yang kecil dengan banyak rimpang dan rumpun. Langkah-langkah perbanyakan dengan rimpang: 1. Pilihlah rimpang dan rumpun bambu yang ingin Anda perbanyak, batang berumur satu tahun dari rumpun bambu bagian luar adalah yang paling gampang dan paling baik. 2. Potonglah batang itu tiga atau empat buku di atas permukaan tanah. 3. Potong lagi pada rimpang, di bagian rimpang itu menyatu dengan rimpang berikutnya. Biasanya ini mengarah ke tengah rumpun. Galilah akar dan tanahnya sekitar 10-15 cm dari pangkalnya sehingga ketika Anda mencabut rimpangnya, masih ada akar dan tanah yang melekat. 4. Jagalah agar rimpang dan akarnya tetap basah hingga penanaman, atau sebaiknya langsung ditanam. Basahi juga daunnya dengan air. Jagalah agar rimpang dan akarnya tidak terkena sinar matahari. 5. Tanamlah rimpang itu sedalam kira-kira 15 cm, dan sirami dengan air. Berikan pupuk atau kompos dan lapisan mulsa di sekitarnya. Daun dan cabang yang baru akan tumbuh dari ruas-ruas bambu dan pada awal musim hujan akan tumbuh tunas baru dari rimpan tersebut. Terkadang tunas baru akan langsung tumbuh.

Perbanyakan dengan Potongan Batang
Perbanyakan dengan potongan batang baik untuk perkebunan besar dan untuk penahan angin karena lebih mudah dan memerlukan waktu yang lebih singkat. Namun, tingkat keberhasilan teknik perbanyakan ini lebih kecil. Teknik ini paling cocok untuk jenis bambu besar, yang terlalu sulit untuk diperbanyak dengan rimpang. Langkah-langkah perbanyakan dengan batang: 1. Pilihlah batang bambu yang berumur sekitar 2-3 tahun dan memiliki banyak cabang. 2. Potonglah sedekat mungkin dengan tanah, dan kemudian potong-potonglah batangnya sepanjang 1,5 sampai 2 meter. 3. Bersihkan cabang-cabang dan daunnya setelah buku pertama pada tiap potongan, tapi sisakan 2 atau 3 cabang pada satu sisinya. 4. Galilah parit dan kuburlah batang bambu itu sedalam kirakira 15 cm. Setelah penanaman, potonglah cabang-cabang yang tersisa pada 2 buku di atas tanah. Ini akan membantu Anda mengetahui di mana bambu itu ditanam. 5. Sirami setiap hari selama satu minggu pertama. Setelah itu, sirami dua kali seminggu selama satu bulan. ketika batang bambu itu sudah mulai bertunas, batang itu sudah siap untuk digali, dipotong, dan ditanam kembali ke tempat yang Anda inginkan.

204

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Perbanyakan dengan Cabang
Pilihlah beberapa cabang bambu yang besar, mereka biasanya ada diujung atas bambu dewasa. Potong cabang ini sedekat mungkin dengan batang utama, sepanjang kira-kira 1m (minimum ada 3 mata tunas). Perlakukan cabang ini seperti menanam stek pada tanah yang subur. Sebaiknya ditanam sedikit miring.

Pembibitan Bambu
Perbanyakan dengan potongan batang dan cabang dapat juga digunakan untuk menanam bambu di koker. Perbanyakan dengan rimpang tidak cocok untuk ditanam di koker, sebaiknya harus ditanam langsung ke lahan.

IDE CERDAS!
• Jangan gunakan bagian ujung 1/3 bagian dari batang karena tingkat keberhasilannya sangat kecil. • Buatlah lubang diantara tiap buku sebelum memendam atau menguburnya untuk membantu menyimpan air.

Menanam Bambu Berkualitas Tinggi
Tiap-tiap jenis bambu mempunyai kualitas dan karakter yang berbeda-beda. Menanam berbagai jenis bambu di suatu daerah akan memberi keuntungan kepada masyarakat karena dapat memanfaatkan bambu sesuai dengan kebutuhan yang beraneka ragam. Tiap-tiap orang dalam satu komunitas dapat memanam salah satu jenis bambu dan tukar-menukar bisa saling dilakukan. Untuk menanam bambu berkualitas tinggi, dibutuhkan pasokan unsur hara yang cukup, mengingat tanaman bambu adalah tanaman pemakan berat. Bambu memiliki sistem perakaran yang tumbuh dekat dengan permukaan tanah. Oleh karenanya, sebaiknya bambu diberi pupuk dalam jumlah sedikit tapi teratur, misalnya tiap 3-6 bulan, daripada memberinya dalam jumlah banyak hanya sekali setahun. Pupuk yang cocok digunakan adalah pupuk kandang dan kompos, terutama saat menjelang musim hujan. Pupuk kandang yang paling baik digunakan adalah kotoran babi karena kotoran babi mengandung unsur hara yang lengkap untuk pertumbuhan bambu. Pemberian lapisan mulsa, setebal kira-kira 30 cm, juga akan sangat membantu pertumbuhan bambu. Ketika tanaman bambu berumur 2 tahun, taburkan tipis-tipis bubuk semen pada sekitar pangkal atau rumpunnya (di bawah mulsa). Semen mangandung silika, mineral yang akan membuat bambu menjadi keras dan membantu meningkatkan kualitas batangnya. Uji coba yang pernah dilakukan pada bambu menunjukkan bahwa kayunya lebih kuat jika ditanam pada punggung bukit daripada dekat sungai.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

saling menukar bibit bambu

205

Pengelolaan Rumpun
rumpun bambu yg tidak dikelola

Pengelolaan rumpun bambu yang baik akan menghasilkan batang bambu berkualitas tinggi, serta memudahkan pemanenan. Satu rumpun bambu yang dikelola dengan baik akan memiliki batang umurnya bervariasi, dari umur 3, 2, dan 1 tahun, serta tunas-tunas baru. Sebaiknya terdapat 6-8 batang yang seumur pada tiap rumpunnya, jadi ada sekitar 24-32 batang per rumpun. Semuanya harus mendapatkan ruang yang cukup untuk bisa tumbuh dengan baik dan mudah dipanen.

Membuka Rumpun
Rumpun bambu yang dikelola dengan baik akan terlihat terbuka dan sehat sehingga memudahkan kita untuk memilih dan menata mana bambu yang siap dipanen dan mana yang masih muda. Rumpun yang tidak dikelola akan terlihat padat dan semrawut, sulit untuk memilih dan mencapai mana batang yang siap dipanen, dan sering ada batang yang mati atau kering di tengah rumpun. Situasi seperti ini akan menyulitkan kita ketika memanennya. Langkah pertama dalam mengelola rumpun adalah dengan memotong semua batang yang sudah tua atau mati. Ini memang sulit dilakukan karena letaknya kadang di tengah-tengah rumpun. Salah satu cara untuk melakukannya adalah dengan memotong satu sisi rumpun hingga ke tengahnya, kemudian memotong batang yang tua atau mati. Potonglah sedekat mungkin dengan permukaan tanah. Ini akan menciptakan bentuk yang memungkinkan kita untuk memanen batang yang tua dari tengah rumpun tanpa merusak tunas baru yang biasanya berada di luar rumpun.

Penjarangan
Hilangkan batang-batang yang rusak, bengkok, atau terlalu berdekatan satu sama lain. Jika rumpun itu pernah dipanen sebelumnya, akan ada banyak bekas-bekas pangkal bambu, sisasisa ini sebaiknya dibersihkan dengan memotongnya sedekat mungkin dengan permukaan tanah. Ini akan memudahkan kita untuk mencapai bagian tengah rumpun.

Pemangkasan Cabang
Pangkaslah cabang-cabang yang lebih rendah untuk memudahkan akses ke dalam rumpun. Pemotongan sebaiknya di buku kedua atau ketiga pada cabang yang dipangkas sehingga dapat mencegah jamur untuk mencapai batang.

206

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Memilih dan Menandai Tunas
Saat musim tunas, pilihlah 6-8 tunas yang sehat dan berada dalam posisi yang baik. Tunas lainnya bisa dihilangkan, ini akan merangsang pertumbuhan tunas baru kemudian hari. Tunas yang dihilangkan dapat dimanfaatkan sebagai sayur rebung atau pakan ternak. Tunas baru bisa ditandai untuk mengetahui umurnya kelak. Batang bambu yang kuat, keras, dan tahan terhadap serangga adalah batang yang dipanen pada saat berumur 3 tahun atau lebih. Cara menandai batang adalah dengan menggoresnya pada tunas sebelum memiliki daun, goresan ini akan meninggalkan bekas yang permanen. Tandai semua tunasnya pada ketinggian yang sama, sekitar 1 meter di atas permukaan tanah. Misalnya, untuk tahun 2004, tandai dengan 4, bambu ini akan siap panen pada tahun 2007. Maka pada tahun 2007, akan diketahui batang mana saja dengan tanda 4 yang telah berumur 3 tahun.

Perkebunan Bambu
Bambu bisa ditanam di dekat rumah, di lahan, serta menjadi bagian dari sistem yang dikelola. Perkebunan bambu merupakan cara yang paling efisien untuk menghasilkan bambu berkualitas tinggi. Hasil dari perkebunan bambu juga bisa dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya untuk berbagai macam fungsi, misalnya tunasnya sebagai sayuran, daunnya untuk pakan hewan dan arang bambu, dan rumpun-rumpun bambu tersebut bisa difungsikan sebagai penahan angin, pagar hidup, dan pengendali erosi.

Perkebunan Intensif
Perkebunan bambu yang intensif adalah suatu perkebunan di mana bambu merupakan tanaman utamanya. Tanamlah bambu dalam baris dengan jarak rumpun 4-6 meter dan jarak antar baris 8-10 meter. Pada lahan-lahan yang miring, tanamlah bambu sesuai kontur. Dengan memberi jarak 8-10 meter antar baris, akan menyediakan banyak ruang pada saat memanen dan mengumpulkan batangnya. Anda juga bisa menggembalakan ternak antar baris-baris itu.

Perkebunan Campuran
Perkebunan campuran adalah perkebunan di mana bambu hanya merupakan salah satu jenis tanaman dari sekian banyak tanaman yang ada, misalnya perkebunan kopi dengan bambu yang berfungsi sebagai pagar dan penahan angin. Bambu dapat dicampur dengan tanaman yang sama tinggi dengannya, misalnya mangga, kelapa, alpukat, nangka, pohon kayuan, dan tanaman serat. Kombinasi pepohonan yang akan ditanam bersama bambu adalah terserah Anda, tapi jangan lupa untuk menyediakan cukup ruang bagi pemanenan bambu kelak. Hewan juga dapat dimasukkan dalam sistem ini. Menanam bambu pada kontur bukit akan membantu mencegah erosi dan menstabilkan pinggiran suatu terasering.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

207

Batang Bambu Berkualitas Tinggi
Batang bambu berkualitas tinggi tergantung pada beberapa hal, antara lain: 1. Spesies bambu. 2. Usia batang bambu. 3. Waktu panen. 4. Perawatan dan penyimpanan. 5. Pengawetan.

1. Spesies Bambu
Beberapa jenis bambu secara alamiah lebih kuat dan lebih tahan terhadap hama penggerek daripada jenis bambu lainnya. Di Indonesia, jenis-jenis bambu yang umum ditanam dan dimanfaatkan, antara lain: bambu betung/petung, bambu tali/apus, bambu gombong, bambu item, bambu ampel, bambu duri, bambu santong, bambu tutul, bambu kuning, dan masih banyak lagi.

2. Usia Batang Bambu
Bambu sebaiknya dipanen setelah berumur 3 tahun. Untuk beberapa jenis bambu, bahkan harus dipanen saat berumur 4, 5, atau 6 tahun. Jenis bambu tali/apus paling baik dipanen setelah 3 tahun, jenis bambu petung setelah 4 atau 5 tahun. Bila batang bambu masih berumur 1-2 tahun, kandungan bubuk gula/bubuk patinya banyak sehingga hama penggerek atau kutu bubuk (Dinoderus sp.) sangat menyukainya. Setelah 3 tahun, bubuk itu akan berkurang dan silikanya akan menjadi dominan. Silika merupakan suatu mineral yang membuat batang bambu menjadi lebih keras dan tidak disukai hama. Bambu yang dipanen pada umur kurang dari 3 tahun akan mudah mengkerut dan patah, serta memiliki kutu bubuk dan hama penggerek yang lebih banyak. Bambu yang dipanen pada umur 3 tahun atau lebih akan lebih kuat dan tahan hama.

3. Waktu Panen
Waktu pemanenan yang baik adalah selama musim kemarau. Pilihlah waktu ketika tunas baru yang ada di rumpun berada dalam kondisi ketinggian maksimum dan mulai mengembangkan daun-daunnya di bagian atas. Pada saat seperti ini batang bambu dewasa dalam kondisi yang paling kuat. Ada suatu kebiasaan umum di Asia, yaitu melakukan pemanenan bambu di saat bulan purnama. Ini bertujuan untuk membantu mencegah hama penggerek pada bambu dan juga bambu berkurang kadar airnya ketika bulan purnama. Kebiasaan ini akan menghasilkan bambu yang berkualitas baik. Hindari pemanenan di saat musim rebung karena bambu sedang ‘menyusui’ anaknya pada waktu ini. Saat ini kandungan air dan gula pada bambu sedang tinggi. Di samping itu, penebangan bambu akan merusak rebung-rebung tersebut.

208

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

4. Perawatan dan Penyimpanan
Bambu memerlukan waktu pengeringan selama 4-8 minggu sebelum siap digunakan. Jika penyimpanannya secara vertikal, waktu pengeringannya sekitar 4 minggu, sementara jika penyimpanannya secara horisontal, waktu pengeringannya sekitar 8 minggu. Bambu harus dirawat dan disimpan di tempat yang teduh, tidak menyentuh tanah dan tidak kehujanan.

5. Pengawetan
Penggerek, jamur, dan rayap merupakan masalah besar yang dihadapi bambu. Anda harus mengawetkan bambu untuk mengatasi serangan hamahama tersebut. Penting untuk mengetahui bagaimana cara penggerek itu bekerja. Penggerek merupakan kumbang kecil yang menempatkan telurnya pada bagian bambu yang kulitnya rusak. Ini bisa diujung potongan, ditempat pembuangan cabang, dan di mana kulit bambu telah tergores. Telur kumbang itu akan menetas pada berbagai saat dan kemudian akan memakan bubuk gula/bubuk pati yang ada dalam bambu. Oleh karenanya, serangan penggerek dapat dicegah dengan pengelolaan yang baik dan tidak merusak batang bambu. Langkah pertama dalam pengawetan bambu adalah mengurangi kadar gula dalam bambu. Karena itulah sebaiknya Anda memanen bambu hanya di saat musim kemarau dan hanya saat bambu telah berumur 3 tahun atau lebih. Jumlah kandungan gula dalam bambu paling rendah pada musim kemarau dan pada batang yang tua. Langkah berikutnya adalah mengurangi kandungan gulanya lebih jauh lagi. Ini bisa dilakukan dengan berbagai macam cara, antara lain: • Pengeringan dalam Rumpun. Kita dapat memotong batangnya dan membiarkannya di dalam rumpun selama 4-6 minggu hingga daunnya rontok. Batang itu harus diletakkan di atas batu sehingga tidak menempel atau menyentuh tanah. Daun akan menghabiskan banyak gula yang terdapat dalam batang dan batang akan mengering secara perlahan tanpa memberi tempat yang bisa dipakai oleh penggerek untuk menempatkan telurnya. • Pengawetan dengan Air. Batang dapat direndam dalam air mengalir selama 2-3 minggu. Air akan menghilangkan hampir semua kandungan gula. Setelah perendaman, batang bambu harus dikeringkan secara perlahan pada tempat yang teduh. Jangan menjemurnya di terik matahari karena batang bambu bisa pecah atau retak. • Pengawetan dengan Air Laut. Pengawetan ini adalah dengan merendam bambu ke dalam air laut. Ikatlah kuat-kuat bambu dengan pemberat batuan sehingga tidak mengapung atau hanyut. Jangan biarkan bambu-bambu itu terpapar dan terjemur ketika air surut untuk melindunginya dari keretakan. Suatu cara yang lainnya, mungkin ini merupakan metode yang lebih mudah, yaitu dengan menggali sebuah lubang parit pada lahan pinggir pantai. Parit ini secara alami akan dipenuhi dengan air laut bila Anda menggalinya dengan kedalaman di bawah permukaan laut. Untuk kedua metode ini, biarkan bambunya terendam selama 2 minggu. Setelah itu angkatlah dan keringkan di tempat yang teduh.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

209

• Perlakuan Secara Kimiawi. Ada sejenis tanaman yang biasa disebut ‘tuba’ yang bisa dipakai untuk mengawetkan bambu. Tuba beracun bagi manusia maupun hewan sehingga harus digunakan secara hati-hati. Untuk menggunakan tuba, buatlah larutan 1 ember tuba yang dicampur dengan 200 liter air. Anda dapat menggunakan sebuah drum bekas untuk melakukannya. Potongan-potongan bambu yang pendek bisa diawetkan dalam drum, begitu pula batang bambu yang baru saja dipotong dapat dimasukkan dalam drum bersama dengan daunnya yang masih menempel pada batangnya. Cairan tuba dalam drum akan diserap melalui batang hingga ke daunnya. Tambahkan lebih banyak cairan tuba ke dalam drum sesuai kebutuhan, dan biarkan selama seminggu. Kemudian buanglah daunnya, angkat batang dari drum dan keringkan di tempat teduh dan tidak menempel pada tanah. Atau Anda juga dapat menggunakan tangki atau bak yang dibuat khusus untuk mengawetkan bambu. Bak ini dapat dibuat di atas atau dalam tanah tapi harus mempunyai penutup untuk mencegah air hujan masuk dan mencegah anak-anak atau hewan masuk ke dalamnya. Potong bambu memanjang dan bersihkan buku-bukunya dari cabang-cabang. Masukkan ke dalam bak yang berisi larutan tuba selama 4-6 minggu. Setelah itu angkat bambu dan keringkan di tempat teduh hingga siap digunakan. Jika Anda menggunakan perlakuan dengan memendam dalam air terlebih dahulu, maka perlakuan pengawetan dengan tuba hanya akan memerlukan waktu selama 2 minggu. • Minyak dan Pernis. Furnitur atau barang kerajinan dari bambu yang telah diselesaikan, dapat diminyaki atau dipernis untuk mencegah jamur, memperpanjang umur barang, serta meningkatkan nilai produk tersebut. • Pengawetan dengan Borak. Bambu dapat juga diawetkan dengan menggunakan borak, sejenis bahan kimia yang dapat membunuh hama penggerek dan telur-telurnya. Borak paling baik digunakan untuk mengawetkan bambu dalam jumlah besar dengan cepat dan biasanya untuk keperluan ekspor. Hampir semua negara tidak mau mengimpor bambu yang tidak diawetkan dengan borak atau bahan kimia lainnya terlebih dahulu. Cara mengawetkannya tinggal merendam batang bambu ke dalam larutan air yang sudah diberi borak selama 2 minggu, kemudian keringkan di tempat teduh dan tidak menempel di tanah.

WASPADALAH!
• Borak merupakan bahan kimia yang sangat kuat. Saat menggunakan borak, Anda harus menggunakan pakaian pelindung dan setelahnya, Anda harus segera membersihkan diri. • Larutan borak harus dibuang secara hati-hati. Jika dilarutkan dengan air, maka larutan ini bisa disiramkan di sekitar tanaman buah-buahan. Sebarkan seluas mungkin. Larutan ini mengandung sifat pestisida dan herbisida yang tidak begitu kuat. Jika dilarutkan 1%-nya (1 bagian borak dilarutkan dalam 100 bagian air), akan dapat dipakai pada kebun sayuran. Jangan buang larutan ini ke sungai atau saluran air.

210

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Memanfaatkan Bambu
Bahan Bangunan
Bambu dapat dimanfaatkan untuk membuat rumah, dinding, lantai, atap, kandang ternak dan banyak lagi. Bambu merupakan bahan yang kuat, ringan dan mudah diolah. Bambu juga sangat dekoratif dan dapat dimanfaatkan untuk membuat rumah nampak lebih indah.

Bahan Furnitur
Furnitur dari bambu sangat indah dan tahan lama, apalagi jika menggunakan bambu yang telah melalui proses pengawetan. Kursi, meja, tempat tidur, panel dinding, penyekat dan lebih banyak lagi. Untuk mempelajari dan membentuk furniture diperlukan pelatihan, peralatan serta daya kreasi.

Makanan
Makanan bagi Manusia Bambu merupakan makanan dengan kandungan gizi yang tinggi, antara lain: air, karbohidrat, asam amino, serta vitaman dan mineral lainnya, yang dapat dimasak dengan berbagai macam cara. Bambu ini umum dikonsumsi di negara-negara Asia. Beberapa jenis bambu menghasilkan rebung yang dapat dikonsumsi, tapi ada beberapa jenis lainnya yang rebungnya tak bisa dikonsumsi. Beberapa jenis bambu yang rebungnya bisa dikonsumsi adalah bambu petung/betung, bambu hitam, dan bambu tabah/ tawar. Pada musim hujan, di rumpun bambu akan muncul tunas-tunas baru dari dalam tanah. Tunastunas inilah yang disebut rebung. Potonglah rebung tersebut di bagian bawah yang agak mengeras. Bagian yang terlalu keras memiliki rasa yang agak pahit. Bagian rebung yang dikonsumsi adalah bagian dalamnya, yang berwarna keputihan. Bagian ini lunak dan memiliki rasa yang enak serta mudah diolah untuk masakan apa saja. Rebung bambu dapat juga dibuat asinan, dikeringkan atau difermentasikan sehingga bisa bertahan lebih lama.

IDE CERDAS!
Jangan memanen rebung bambu sebelum rumpun pohonnya berusia 3 tahun. Sebelum usia ini, pemotongan rebung akan menyebabkan kerusakan sistem perakaran dan menyebabkan pertumbuhan bambu menjadi lamban.

Pakan Ternak Rebung bambu juga dapat menjadi pakan yang sangat baik untuk ternak, khususnya untuk ternak babi. Masaklah bersama dengan bahan-bahan lain, seperti: ketela pohon, ubi jalar, dedaunan dan sebagainya. Daun dan dahan bambu juga menjadi pakan ternak yang berkualitas, khususnya untuk kambing dan sapi, yang akan mendapatkan manfaat dari kandungan silika pada daun dan dahan bambu.
Modul 8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

211

Sebagai Pagar
Bambu umum digunakan sebagai bahan pagar, baik pagar hidup ataupun pagar mati. Untuk pagar mati, sebaiknya bambu digunakan menjadi bagian yang melintang, bukan yang tegak karena bagian yang terpendam dalam tanah akan mudah lapuk. Pagar Hidup Tanaman bambu juga dapat difungsikan sebagai pagar hidup. Akan membutuhkan waktu beberapa tahun sebelum bambu itu menjadi cukup lebat sehingga diperlukan pagar sementara di depan rumpun bambu tersebut. Pagar hidup dari tanaman bambu sangat baik bagi pekarangan ternak, seperti: ayam, bebek, sapi kerbau dan babi. Bambu ini bisa memberikan naungan, pakan dan dapat berfungsi sebagai penahan angin. Bambu ini bisa ditanam di sekeliling kebun buah-buahan, tetapi tidak baik bila ditanam dekat dengan tanaman sayuran karena akar bambu akan banyak menyerap air dan unsur hara dan kemungkinan akan memberi terlalu banyak naungan. Teralis Bambu mudah diolah untuk bahan apa saja, termasuk bahan teralis karena ringan dan mudah dipindahkan. Teralis ini dapat dibuat dalam berbagai bentuk sesuai kebutuhan Anda. Bambu juga bersifat dekoratif, yang bisa menambah keindahan pada kebun Anda.

Penahan Angin
Tanaman bambu secara perlahan akan membentuk suatu pagar jika ditanam berdekatan. Rumpun bambu dapat berfungsi sebagai penahan angin yang baik.

Pipa Irigasi
Ada banyak cara yang menggunakan bambu untuk kepentingan irigasi: • Bambu yang dibelah dan dibersihkan buku bagian dalamnya, sangat umum dipakai sebagai cara sederhana untuk mengalirkan air. • Bambu dapat dipotong menjadi bagian-bagian berukuran hingga 1 meter panjangnya dan masukkan ke dalam tanah untuk menyirami pohon buah-buahan dan sayuran. Buatlah lubang di bagian dalamnya hingga memungkinkan air bisa masuk. Teknik ini akan menghemat banyak air sekaligus meningkatkan pertumbuhan. • Bambu juga dapat digunakan sebagai pipa, yang bisa dipakai untuk tujuan apa saja. (Untuk informasi lebih lanjut tentang irigasi, bacalah Modul 6 - Kebun untuk Rumah Tangga dan Pasar).

212

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Briket Arang Bambu untuk Memasak
Briket arang dapat dibuat dan digunakan untuk memasak sebagai ganti kayu bakar. Ini dibuat dari potongan-potongan arang bambu, sejumlah tepung garut, dan air. Briket arang dapat memberikan panas dengan baik tanpa menimbulkan banyak asap. Penggunaan briket arang, akan jauh lebih mudah daripada mencari dan mengumpulkan kayu bakar. (Untuk informasi lebih lanjut tentang briket arang, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna).

Alat Musik
Bambu merupakan bahan yang baik untuk membuat berbagai macam alat musik, seperti seruling, kentongan, dan angklung.

Bahan Wadah
Wadah untuk Memasak Bambu secara tradisional dapat digunakan sebagai wadah untuk memasak daging dan sayur. Ember Bambu Bambu yang besar dapat digunakan sebagai ember dan wadah untuk menyiram. Wadah atau ember dari bambu dapat bertahan lebih lama jika sebelumnya dipernis. Wadah Penyimpanan Bambu mudah diolah sebagai bahan wadah apa saja, seperti wadah perhiasan, alat-alat tulis, alat-alat dapur, pot bunga hingga wadah benih. Bambu juga bisa digunakan sebagai alat penerangan berupa obor. Wadah-wadah tersebut mudah dihias, diukir, atau dibentuk, serta mudah diperdagangkan. Selain itu mereka awet dan tahan lama. Jika wadah digunakan untuk benih, bambu sebaiknya melalui proses pengawetan agar bisa mencegah hama. Namun, jangan menggunakan bambu yang telah diproses dengan tuba untuk menyimpan makanan karena tuba beracun. Koker/Pot Tanaman Bambu yang kecil dapat dipotong menjadi beberapa bagian dan dapat dipakai untuk tempat menanam bibit. Bambu yang lebih besar bisa dipakai sebagai pot tanaman bunga-bungaan, rempah-rempah, dan tanaman hiasan rumah. Jangan lupa untuk membuat beberapa lubang kecil di dasar pot untuk memungkinkan air mengalir keluar.

Modul

8 : H u t a n , Pe n a n a m a n Po h o n & B a m b u

213

Catatan...

214

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul N o 9.

Pengendalian Hama Terpadu
P e n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

Pan duan Perm ak ultur M o dul 9.

Catatan...

216

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Masalah hama terjadi karena adanya sistem yang tidak seimbang. Masalah hama biasanya muncul disebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut: • Kebakaran, banjir, dan pembukaan lahan baru. • Mempergunakan areal tanah yang luas hanya untuk satu jenis tanaman. • Masuknya suatu hama dari suatu daerah ke daerah lain. • Punah atau berpindahnya salah satu predator hama, bisa karena penggunaan pestisida atau kerusakan habitatnya. Untuk mengatasi masalah hama haruslah menggunakan solusi jangka panjang dan bertujuan untuk mengembalikan keseimbangan alam. Solusi jangka panjang bisa memerlukan waktu bertahun-tahun, oleh karena itu dibutuhkan solusi jangka pendek seperti penggunaan pestisida alami. Berbagai macam teknik alami untuk mengatasi masalah hama tergabung dalam Pengendalian Hama Terpadu (PHT). PHT mempunyai tujuan dasar untuk mencegah hama dan apabila masalah hama sampai terjadi, mengatasinya selalu menggunakan teknik yang ramah lingkungan. Tiap bagian dalam lingkungan berkaitan dengan tiap bagian lainnya, termasuk manusia. Apa yang terjadi pada suatu bagian dari suatu sistem akan mempengaruhi sistem-sistem lainnya. Filosofi ini merupakan dasar dalam tiap penerapan PHT. Amati bagaimana bagian dari suatu sistem bekerja, dan apa pengaruhnya terhadap bagian lainnya. Bagian-bagian ini, misalnya: tanah, serangga, tanaman dan pepohonan, burung, hewan, air, manusia, dan teknologi. Bila bagian-bagian dalam suatu sistem dapat bekerja sama maka akan memberi manfaat, antara lain: • Penggunaan sumberdaya yang lebih sedikit dan biaya yang lebih murah karena lahan akan bisa ‘merawat’ dirinya sendiri dan sumberdaya yang lebih banyak digunakan adalah sumberdaya lokal. • Perbaikan tanah, tumbuhan dan lingkungan secara berkesinambungan, bukannya perusakan secara bertahap. • Meningkatkan daya tahan tanaman terhadap hama, penyakit, dan cuaca yang ekstrim. • Meningkatkan produktivitas lahan secara keseluruhan. • Meningkatkan kesehatan manusia. Modul ini akan menjelaskan tentang teknik-teknik PHT yang dapat diterapkan untuk semua ukuran pertanian, mulai dari kebun rumah skala kecil, kebun untuk pasar, hingga untuk pertanian skala besar seperti padi, pohon buah-buahan, serta semua sistem campuran.

M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

217

Pentingnya Tanah yang Sehat
Tanah yang sehat dan hidup adalah tanah yang mengandung semua jenis unsur hara yang dibutuhkan tanaman. Kondisi ini adalah hal yang paling penting dalam teknik PHT untuk mencegah munculnya hama dan penyakit. Jika seseorang sehat, biasanya berumur panjang, tidak sakit-sakitan, dan cepat sembuh bila Ia sakit. Orang yang sehat akan lebih kuat, mampu bekerja lebih giat, dan menghasilkan keturunan yang sehat pula. Sama halnya pada tumbuh-tumbuhan! Dasar kesehatan yang baik bagi tumbuhan dan manusia juga sama, yaitu: • Keseimbangan berbagai macam unsur hara dan mineral (untuk tumbuhan); makanan yang sehat dan gizi yang seimbang (untuk manusia). • Tanah yang sehat dan hidup (untuk tumbuhan); rumah yang bersih dan nyaman (untuk manusia). • Air, matahari, dan lingkungan yang sehat (untuk tumbuhan dan manusia). Tanaman yang sehat akan tumbuh lebih kuat sehingga lebih sedikit diserang hama dan penyakit. Bila diserang, tanaman tersebut akan menderita kerusakan yang lebih sedikit dan cepat pulihnya. Menyediakan tanah yang sehat bagi tanaman akan menghemat lebih banyak waktu, usaha dan uang di kemudian hari. Teknik-teknik alami akan dapat meningkatkan kualitas tanah secara terus-menerus sehingga tanaman lebih sehat dan masalah hama bisa dikendalikan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang tanah yang sehat, bacalah Modul 4 - Tanah).

IDE CERDAS!
Kompos baik digunakan pada tanaman karena akan melepaskan unsur hara secara perlahan ke dalam tanah. Memberi terlalu banyak konsentrasi unsur hara pada tanaman dalam satu saat dapat menyebabkannya tumbuh terlalu cepat sehingga menjadi lemah dan lebih beresiko terserang serangga.

Mendorong Predator Hama Alami
Dalam suatu sistem yang sehat dan seimbang, tiap-tiap tanaman memiliki hama yang menyerangnya dan masing-masing hama memiliki predator yang memakannya. Ini akan menyebabkan terkendalinya jumlah hama dalam ekosistem. Predator alami sangat efektif dalam mengendalikan hama pada kebun Anda. Predator hama alami ini, misalnya: burung, kadal, katak, kelelawar, capung, tawon, laba-laba, belalang sembah, kumbang tanah, dan beberapa lalat.

218

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Predator hama alami bisa dijaga keberadaannya dalam kebun Anda dengan menyediakan apaapa yang dapat menarik mereka, antara lain: • Kolam: untuk burung, katak, capung, lebah, tawon dan ikan (beberapa ikan makan larva nyamuk). • Pepohonan: untuk burung, kelelawar, tawon, lebah dan laba-laba. • Bebatuan, kayu yang lapuk: untuk kadal dan laba-laba. • Bunga-bungaan, pepohonan kecil, tumbuhan merambat: untuk tawon, lebah, laba-laba, belalang sembah, dan kumbang. Diperlukan waktu beberapa tahun untuk menciptakan populasi predator hama alami yang seimbang. Metode pengendalian hama lainnya mungkin perlu digunakan sementara menunggu proses di atas.

WASPADALAH!
Pestisida kimia dan beberapa pestisida alami dapat membunuh predator hama dan serangga lain yang bermanfaat, ini akan merusak populasi mereka. Gunakan pestisida dengan sangat hati-hati, hanya ketika diperlukan, dan hanya setelah mencoba segala metode yang lebih aman lainnya.

Lingkungan Sehat
Apabila kawasan di sekitar lahan Anda sehat dan beragam, kemungkinan munculnya masalah hama akan berkurang. Lingkungan yang sehat merupakan dasar dalam menjaga keseimbangan sistem pada lahan pertanian. Lingkungan yang sehat mencakup sungai, hutan, lereng perbukitan, areal perumahan, dan lain sebagainya. Menjaga sumber-sumber air, menghentikan pembakaran hutan, dan mencegah erosi merupakan langkah-langkah untuk mencapai sebuah lingkungan yang sehat. Lingkungan yang sehat juga mendukung teknik-teknik PHT lainnya.

M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

219

Menggunakan Benih Non-hibrida
Menggunakan benih non-hibrida atau benih lokal yang berkualitas baik akan menghasilkan tanaman yang secara alami lebih tahan terhadap hama dan penyakit. Benih non-hibrida dari hasil penyerbukan terbuka baik untuk digunakan karena kualitas benih tersebut akan tetap sama dari generasi ke generasi, dan bahkan bisa meningkat apabila menggunakan teknik penyimpanan benih dan pembibitan yang baik. (Untuk informasi lebih lanjut tentang penyimpanan benih dan pembibitan, bacalah Modul 5 - Penyimpanan Benih dan Pembibitan). Kumpulkan benih dari tanaman terbaik di lahan Anda. Tanaman dari benih ini lambat laun akan lebih tahan dengan iklim, kondisi setempat, serta hama dan penyakit. Tiap-tiap keluarga bisa mengamati tanaman mana yang paling baik kualitasnya pada lahan mereka masing-masing. Dengan mengumpulkan benih-benih dari tanaman ini, tiap-tiap keluarga dan kelompok bisa saling mengadakan tukar-menukar atau jual-beli benih. Pikirkan kenapa suatu tanaman bisa tahan terhadap hama dan penyakit. Faktor-faktor pendukung bisa berupa tanah yang sehat, predator hama alami, penggunaan kompos, cukup air dan sinar matahari, dan seterusnya. Dengan mengetahui ini, akan bisa dikembangbiakkan tanaman yang lebih sehat dari tahun ke tahun.

Pengelolaan Tanaman yang Baik
Pengelolaan tanaman yang baik bisa dilakukan dengan cara melakukan teknik tanaman campuran, rotasi tanaman, menggunakan pola-pola alami, dan penanaman berpasangan.

Tanaman Campuran
Bila lahan ditanami hanya dengan satu jenis tanaman dalam jumlah yang besar, akan lebih banyak kesempatan terjadinya serangan hama dan penyakit. Hal ini disebabkan hama dan penyakit mudah menyebar dari satu tanaman ke tanaman berikutnya, dan tersedianya makanan dalam jumlah besar pada satu tempat sehingga jumlah hama dapat meningkat secara drastis. Di daerah yang luas dengan satu jenis tanaman, biasanya tidak tersedia jumlah predator hama yang cukup untuk mengendalikan serangan hama secara alami. Ketika hama atau penyakit menyerang dalam jumlah yang besar, akan sangat sulit untuk mengendalikannya, apalagi jika kerusakan yang ditimbulkan sudah sangat parah. Dengan menggabungkan berbagai macam tanaman secara bersamaan akan secara perlahan mengurangi penyebaran hama dari tanaman satu ke tanaman yang lain. Ini akan secara perlahan mengurangi jumlah hama. Misalnya, baris tanaman jagung akan menjadi suatu penghalang hama dan pelindung tanaman yang tumbuh di antara barisan jagung tersebut.

220

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Rotasi Tanaman
Beberapa hama dan penyakit hidup di dalam tanah dan akan menyebabkan banyak kerusakan jika jenis tanaman yang sama ditanam pada lahan yang sama secara berulang-ulang. Rotasi tanaman berarti mengganti jenis tanaman dengan tanaman lain yang berbeda secara teratur. Ini akan memungkinkan hama dan penyakit pada satu tanaman menjadi mati sebelum tanaman yang mereka makan ditanam kembali pada lahan itu. Misalnya, jamur yang menyerang akar-akar tumbuhan brassicas (kubis/kol, kembang kol, brokoli, dan lain sebagainya). Jamur-jamur ini tumbuh pada akar dan hidup di tanah. Dengan merotasi tanaman brassicas dengan tanaman jenis lainnya maka jamur akan mati karena tanaman yang mereka makan tidak ditanam.

Pola-pola Alami
Menggunakan pola-pola alami akan membuat keanekaragaman tanaman dan hewan pada lahan, yang membantu mendukung populasi predator hama alami, serta menyulitkan hama tertentu menyebar dari satu tanaman ke tanaman lainnya.

Penanaman Berpasangan
Beberapa tanaman akan tumbuh sangat baik bila ditanam berdekatan. Namun, ada beberapa tanaman yang tidak cocok hidup bersama. Pengetahuan tentang tanaman yang cocok ditanam bersama dapat membantu meningkatkan pertumbuhan, pengendalian hama dan penyakit, yang nantinya bisa menghasilkan produksi yang lebih banyak pula. Penanaman berpasangan dapat memberi manfaat, antara lain: • Menolak serangga. Tumbuhan dan bunga-bungaan yang memiliki daun atau bunga dengan aroma yang kuat, seperti bawang putih, kenikir (bunga tahi ayam), aster, dan jahe, akan membingungkan dan menolak hama serangga yang menggunakan penciuman untuk menemukan tumbuh-tumbuhan yang ingin mereka makan. Khusus tanaman kenikir, tanaman ini membantu menolak nematode, sejenis hama yang hidup di tanah dan dapat merusak akar-akar tanaman. • Menarik predator hama alami. Tanaman bunga membantu menarik predator ke kebun disamping memperindah kebun. Tanaman bunga bisa ditanam di sekitar tanaman sayur dan pohon buah-buahan. Tanaman bunga ini misalnya: mawar, kembang sepatu, kenikir, dan beberapa tanaman legum. • Memperlambat penyebaran hama. Hama tanaman akan sulit berpindah dari tanaman satu ke tanaman lainnya bila jenis tanaman beragam. Jenis tanaman yang berbeda memiliki tipe pertumbuhan akar yang berbeda. Pengetahuan tentang berbagai jenis perakaran yang berbeda akan memungkinkan tumbuhan dan pohonpohonan ditanam saling berdekatan. Ada beberapa tanaman, seperti eukaliptus, yang tidak baik ditanam berdekatan dengan tanaman lainnya karena mengeluarkan zat dari akar mereka (zat alelopati) yang menyebabkan tumbuhan lain sulit untuk tumbuh didekatnya. Ada banyak pengetahuan tradisional tentang tanaman yang bisa tumbuh dengan baik bersama. Pengetahuan tersebut perlu dikumpulkan dan sering-seringlah bertukar informasi dengan orang lain.

M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

221

Mencegah Hama
Pengamatan akan mencegah berbagai masalah hama sebelum mereka muncul. Dalam pengamatan pikirkan: • Apakah tumbuhan tersebut sehat? • Apakah ada hama yang menyerang tanaman? • Darimana hama-hama itu datang? • Apa jenis hama tersebut, serangga atau hewan lain? • Apa predator dari hama-hama tersebut? • Apa yang dapat menarik predator untuk datang? Semakin awal kita mengetahui gejala hama dan penyakit, semakin mudah penangannya. Amatilah juga tahap-tahap kehidupan hama, misalnya serangga lalat buah: telur, ulat, kepompong, dewasa. Indentifikasi hama atau penyakit sangat penting. Bila Anda tidak mengetahuinya, bisa didiskusikan dengan kelompok atau lembaga masyarakat yang bisa membantu. Masing-masing tanaman memiliki hama-hama tertentu yang menyerangnya. Hama yang menyerang sejenis tanaman tidak tentu akan menyerang tanaman jenis lain di dekatnya. Pengetahuan tentang hama dan tanaman yang diserangnya, digunakan dalam berbagai cara untuk mencegah masalah, seperti rotasi tanaman, penanaman berpasangan dan tanaman campuran. Gunakan metode dan penyemprotan yang berbeda untuk mengendalikan hama yang berbeda. Menggunakan penyemprotan untuk membasmi hama tertentu akan lebih baik daripada menggunakan semprotan yang dapat membunuh keseluruhan serangga. Pengamatan yang baik akan sangat membantu Anda dalam menentukan jenis semprotan apa yang terbaik. Pengamatan tentang hama dawwn pengendaliannya dapat dilakukan tiap hari saat kerja di kebun. Anak-anak dapat diajari tentang serangga yang baik dan serangga yang menjadi hama, serta bagaimana mengendalikannya. Pembuangan hama dengan menggunakan tangan seringkali merupakan pengendalian hama yang paling efektif, khususnya di kebun rumah. Hama serangga dapat dikumpulkan dan diberikan pada ternak ayam dan bebek, atau dibunuh dalam seember air. Bekicot dapat dimasak untuk makanan babi atau ayam. Di beberapa negara, manusia juga memakannya! Hama serangga juga suka makan gulma. Melalui pengamatan, Anda dapat menemukan gulma mana yang menarik hama serangga. Gulma tersebut dapat ditumbuhkan dengan sengaja untuk menarik hama-hama menjauh dari tanaman pertanian Anda. Kemudian, hama berikut gulma tersebut bisa dibuang, digunakan sebagai pakan ternak, atau dijadikan kompos.

Penyakit Tanaman dan Jamur
Pohon-pohon yang terkena jamur dapat ditolong dengan memangkas beberapa cabang untuk mendapatkan lebih banyak sinar matahari dan angin. Jamur-jamur membutuhkan kelembaban untuk tumbuh, tapi sinar matahari dan angin akan membantu pohon tetap kering. Buanglah selalu ranting-ranting yang mati pada pohon tersebut untuk mengurangi peluang munculnya jamur dan penyakit. Amatilah dengan seksama apabila ada tanaman atau pohon terserang jamur dan penyakit, segera buang bagian yang terserang tersebut untuk mengurangi penyebaran penyakit.

222

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Contoh Pencegahan Hama
Mencegah Hama pada Persemaian
Bibit muda dari kubis, selada, sayuran hijau, dan terong, merupakan makanan favorit bagi bekicot dan siput. Semut-semut juga dapat merusak hasil semaian dan memindahkan benih. Dengan menumbuhkan semaian dalam kebun pembibitan, hama pemakan tersebut lebih mudah untuk dicegah. Bila menggunakan meja-meja di kebun pembibitan Anda, letakkan kaki meja dalam tempat berisi air atau minyak untuk menghentikan hama tersebut memanjat. Pengolesan gemuk atau minyak vaselin pada kaki meja juga dapat berfungsi sama.

Mencegah Hama pada Pohon
Pengolesan gemuk atau minyak vaselin di sekeliling batang pohon akan menghentikan hama naik ke pohon. Cara ini berfungsi dengan baik untuk mencegah jenis hama yang meletakkan telur-telur mereka dalam tanah, seperti lalat buah, beberapa jenis ulat dan cacing, semut, dan hama lainnya. Pohon-pohon yang paling cocok untuk cara ini adalah jeruk, sirsak, mangga, dan alpukat. Proses pengolesan minyak pada pohon: 1. Letakkan bahan pembalut, seperti kain, plastik tebal, atau kertas timah, selebar 10 cm melingkari batang pohon dan ikat yang rapat. Pastikan serangga tidak dapat masuk di celah bawahnya. 2. Lapisi pembalut tersebut dengan minyak. Lipat bagian atas agar tidak bisa dialiri air. 3. Periksa 2 minggu sekali untuk memastikan lapisan minyak masih menempel di balutan pohon.

WASPADALAH!
Jangan mengolesi minyak secara langsung di batang pohon, khususnya pada pohon muda. Minyak tersebut akan merusak dan bahkan bisa membunuh pohon tersebut.

Mencegah Hama pada Sawah
Peletakan buah enau di sawah akan membuat tikus menjadi terganggu sehingga akan menghalangi mereka untuk kembali. Caranya, potong 20-30 buah enau dan letakkan di saluran irigasi air masuk mengaliri sawah. Waktu yang terbaik melakukannya, yaitu saat matahari terbenam. Lakukan 3 kali seminggu ketika butir padi sedang masak.

WASPADALAH!
• Terlalu banyak buah enau akan beracun dan dapat mempengaruhi kesehatan dari orang yang memungut hasil panen dan memakan beras/nasinya. • Hati-hati untuk menggunakannya pada aliran air yang sering digunakan orang untuk mandi.
M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

223

Perangkap Hama
Umpan dan perangkap merupakan cara yang baik untuk mencegah bertambahnya hama sehingga bisa mengurangi kerusakan pada tanaman Anda.

Contoh Perangkap Hama
Perangkap untuk Lalat Buah
Lalat buah biasanya menyerang pohon buah-buahan, seperti jambu air, mangga, jambu biji, alpukat, pepaya, jeruk, dan banyak lagi. Perangkap yang sederhana dapat dibuat dengan menggunakan botol-botol air plastik, caranya 1. Potong bagian atas botol tersebut dan masukkan ke botol dalam posisi terbalik. 2. Isi botol dengan umpan cair. Umpan tersebut dapat berupa: • Larutan campuran cuka, gula, dan air. • Campuran buah yang difermentasi dan air. • Air yang beraroma ikan atau daging busuk. • Bir sisa. 3. Gantung di pohon yang terserang dengan menggunakan tali atau kawat yang kuat. 10 botol umpan untuk masing-masing pohon akan dapat bekerja dengan baik. Cara lain untuk mengatasi masalah lalat buah ini adalah dengan menyemprot tanah di bawah pohon buah-buahan dengan menggunakan campuran nimba. Semprotkan sekali sebelum buah mulai berkembang dan kemudian semprotkan lagi sebelum buah masak. Ini akan menghentikan lalat buah berubah dari larva menjadi lalat. Bacalah insektisida alami dalam modul ini untuk mengetahui resep dari daun nimba.

IDE CERDAS!
Perangkap lalat buah akan bekerja dengan lebih sukses bila lahan-lahan tetangga juga menggunakannya.

Perangkap untuk Siput/Keong
Perangkap siput dapat ditempatkan di sekitar kebun untuk menarik dan membunuh siput. Letakkan mangkok atau wadah di tanah dan isi separuhnya dengan umpan cair yang berupa susu dan air atau bir sisa. Sejumlah kecil potongan selada dan kubis juga dapat ditambahkan. Siput tersebut akan masuk ke dalam perangkap, terjebak di dalam cairan, dan tidak dapat pergi. Jika Anda menggunakan bir, siput-siput akan bahagia karena mereka akan mati mabuk. Cara lainnya, letakkan potongan seng tua atau karung-karung basah di atas tanah dekat bedeng sayuran Anda. Siput akan suka hidup di bawahnya. Periksalah tiap beberapa hari. Sekam kopi dan serbuk gergaji bisa diletakkan di lorong seputar bedeng sayuran untuk membantu mencegah siput-siput masuk. Siput tidak suka permukaan yang kasar.

224

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Perangkap Kulit Jeruk
Gunakan sebagian kulit buah jeruk, lemon, atau limau yang masih ada sedikit sisa buah, dan letakkan di atas tanah. Buah-buah tersebut akan menarik hama serangga, serta siput/keong, dan mereka akan terperangkap di bawahnya.

Jaring Serangga
Alat jaring untuk menangkap serangga, seperti jangkrik, belalang, dan hama lainnya, dapat dibuat dengan menggunakan bingkai bambu atau kayu dan jaring yang terbuat dari bekas jala ikan atau jaring nyamuk. Alat ini dapat menjadi permainan yang menyenangkan untuk anakanak berlomba menangkap serangga hama, tetapi hati-hati supaya tidak merusak tanaman dan jangan menangkap serangga yang bermanfaat.

Penggunaan Hewan dalam Pengendalian Hama
Ayam atau bebek sangat gembira untuk melakukan pengendalian hama bagi Anda! Integrasi ini dapat dilakukan dengan cara: • Jika ayam atau bebek ada di satu lahan, mereka akan membersihkan bagian bawah pohon dengan memakan larva dan serangga yang akan merusak pohon. Masalah hama sudah berubah menjadi makanan hewan! • Jika ayam atau bebek berada di lahan pertanian setelah pemanenan, mereka akan memakan banyak hama di tanah yang sedang menunggu penanaman berikutnya. Pada waktu yang bersamaan, ayam dan bebek akan memupuki lahan, sekaligus dapat menjadi ‘traktor’ ayam atau bebek. • Memberi serangga pada hewan sebagai makanannya. Bila tanaman yang terserang hama dibuang dan diberikan pada hewan, tanaman tersebut akan menjadi pakan sekaligus mengurangi penyebaran hama.

bebek & babi

bebek & ayam

‘traktor’ ayam
M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

225

Pestisida Alami
Pestisida alami merupakan pemecahan jangka pendek untuk mengatasi masalah hama dengan cepat. Pestisida alami harus menjadi bagian dari sistem pengendalian hama, dan hanya digunakan bila diperlukan. Jangan menggunakan pestisida alami bila tidak terdapat hama atau tidak ada tanaman yang rusak. Bahkan, sebaiknya masih belum digunakan bila hanya terdapat sedikit kerusakan tanaman. Luangkan waktu untuk mengamati apakah predator hama memakan hama-hama dan apakah hama-hama tersebut menyebar dengan cepat atau lambat, bila masih ada predator hama, sebaiknya biarkan mereka yang bekerja . Beberapa insektisida alami sangat kuat dan akan membunuh segala serangga, yang merugikan dan yang bermanfaat. Hati-hatilah karena sebagian besar serangga sebenarnya tidak membahayakan tanaman Anda dan membunuh mereka justru bisa menciptakan masalah di kemudian hari.

Cara Menggunakan Pestisida Alami
Anda dapat menggunakan sapu lidi atau dahan pohon sebagai kuas. Ini adalah cara sederhana yang bisa dipakai, tapi terkadang tidak dapat menyebarkan pestisida alami secara merata. Juga ada banyak kemungkinan pestisida tersebut mengenai kulit Anda. Untuk kebun rumah dan masalah hama yang sedikit, semprotan tangan dari plastik dapat dipakai dan cukup efektif. Sebuah botol air dengan lubang-lubang kecil di tutupnya juga dapat membuat kegiatan menyemprot menjadi mudah dan murah. Semprotan tangan dari bambu juga dapat dipakai dan dijelaskan kemudian dalam modul ini. Cara terbaik untuk menyemprot adalah dengan menggunakan semprotan tangki, tapi harganya mahal dan memerlukan perawatan lebih. Satu semprotan bisa dibeli oleh sebuah kelompok atau sebagai bagian dari peralatan milik masyarakat. Selalu gunakan baju lengan panjang, sarung tangan, sepatu, serta penutup hidung dan mulut, khususnya ketika menyemprot dengan menggunakan pestisida alami yang kuat. Kaca mata juga baik untuk dipakai karena beberapa jenis pestisida alami dapat menyebabkan masalah kulit dan akan membuat Anda menjadi sakit jika terlalu banyak kena kulit, masuk ke mulut, hidung, atau terkena mata. Setelah penggunaan, semua jenis semprotan harus dibersihkan dengan air terlebih dahulu sebelum disimpan.

Pengambilan dengan Tangan
Tangan merupakan ‘pestisida’ alami yang hebat! Banyak masalah hama yang dapat dikendalikan dengan pengamatan teratur dan pembuangan hama-hama dengan menggunakan tangan.

226

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
• Hentikan penggunaan pertisida alami paling tidak 2 minggu sebelum panen. Hal ini sangat penting untuk mencegah makanan terkontaminasi pestisida yang dapat membuat manusia menjadi sakit. • Gilirlah jenis penyemprotan untuk mencegah serangga menjadi kebal terhadap satu jenis pertisida. Jenis pestisida tertentu akan bekerja lebih baik dari yang lainnya. Ujilah sendiri. • Lakukan penyemprotan pada pagi hari benar atau sore hari untuk mencegah tanaman terbakar panas matahari. • Di musim hujan, usahakan untuk menyemprot sedikitnya 3 jam sebelum hujan, jadi semprotan dapat bekerja dengan maksimal.

Semprotan Serangga (Semprotan Biologis)
1 2 Ambillah segenggam hama serangga yang makan tanaman Anda, tumbuk dan aduk dalam seember kecil air. Biarkan selama 2 hari. Saring cairan tersebut dan semprotkan ke tanaman yang rusak. Hama yang sama seperti hama dalam semprotan itu akan menghindari cairan tersebut. Bekas-bekas tubuh serangga dapat dimasukkan di wadah dan diletakkan mengitari tanamantanaman. Aroma tersebut akan terus menolak hama. 4 Semprotan tersebut efektif untuk cacing, ulat bulu, keong, siput dan berbagai hama kecil, namun kurang efektif untuk belalang.

3

Semprotan Nimba
Tanaman ini dapat dipakai untuk semprotan insektisida alami yang aman dan efektif. Nimba dapat dipakai pada hampir semua serangga, termasuk nyamuk. Terkadang memerlukan waktu beberapa minggu untuk menunggu efeknya karena untuk beberapa jenis serangga, nimba bekerja dengan memutus daur perkembangbiakan serangga tersebut. Nimba merupakan salah satu tanaman terbaik untuk digunakan karena aman bagi manusia dan tidak menimbulkan banyak masalah bagi serangga yang menguntungkan, khususnya predator hama. Dalam kondisi tertentu bahkan bisa meningkatkan produksi ulat yang berguna! Keong/siput, nematode, lebah penyengat, ulat, ngengat, penggerek daun, lalat, nyamuk, dan belalang adalah beberapa jenis serangga yang dapat dikendalikan dengan nimba. Cara menggunakan nimba: • Tumbuklah biji nimba dan masukkan ke dalam kantong kain. Masukkan kantong kain ini dalam ember atau drum berisi air selama semalam. Gunakan 500 gr biji nimba untuk tiap 10 liter air. Gunakan sebagai semprotan pada serangga hama dan tanaman yang terserang. Biji nimba ini lebih efektif daripada daunnya.
M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

227

• Ambillah segenggam besar daun nimba segar, lumatkan, dan masukkan ke dalam seember air. Biarkan selama 2 hari, kemudian buanglah daunnya dan gunakan sebagai semprotan. • Keringkan segenggam penuh daun nimba, tumbuk, dan masukkan ke dalam air. Biarkan selama 2 hari, saring dan gunakan sebagai semprotan. • Semprotan nimba ini juga dapat dibuat dengan merendam biji nimba yang telah dihancurkan dalam alkohol, atau membuat minyak dari biji nimba dengan menggunakan suatu alat pengepres minyak. Metode ini lebih mahal namun dapat menghasilkan produk yang lebih kuat.

Semprotan Bawang Putih dan Lombok
Campur 3 biji bawang putih yang sudah dikupas dengan segenggam lombok dan rebuslah dalam sepanci air. Tambahkan ¼ balok sabun, aduk rata kemudian biarkan selama sehari. Saring cairan tersebut dan gunakan 2 cangkir larutan tersebut untuk satu kali penyemprotan. Bawang putih merupakan sebuah insektisida, fungisida dan penolak hama. Lombok juga merupakan sebuah insektisida dan penolak hama. Sabun akan membantu semprotan untuk melekat pada tanaman dan serangga. Gunakan larutan ini untuk aphid, cacing, ulat bulu, dan ngengat.

IDE CERDAS!
• Bawang putih dan lombok secara alami akan menolak banyak serangga. Tanam mereka di sekitar pohon buah dan lahan sayuran untuk membantu mengurangi masalah-masalah serangga. • Bawang putih dan lombok dapat juga digunakan secara terpisah sebagai bahan semprotan.

Semprotan Pepaya
Kumpulkan 1 kg daun pepaya (sekitar 1 tas plastik besar), lumatkan, dan campurkan ke dalam 1 liter air, lalu biarkan selama 1 jam. Saring dan tambahkan 4 liter air lagi dan 1 sendok besar sabun. Semprotkan pada hama serangga. Semprotan pepaya ini dapat digunakan untuk aphid, rayap, hama kecil, dan ulat bulu. Untuk rayap, tumbuk buah papaya muda dan kumpulkan jus/ sarinya. Semprotkan langsung ke rayap-rayap dan kayu-kayu yang rusak.

Semprotan Sari/Jus Jahe
Parut segenggam penuh jahe dan masukkan ke dalam seember air. Biarkan selama sehari, lalu semprotkan ke tanaman yang rusak untuk mengontrol larva ulat dan ulat bulu.

Semprotan Daun Talas
Daun-daun talas mengandung asam lisollic. Bila serangga memakannya, ibarat manusia merasa makan pecahan gelas! Cara meraciknya, tumbuk 10 lembar daun talas dan masukan dalam 3 liter air (½ ember), aduk dengan baik. Percikkan ke tanaman dengan menggunakan sapu lidi. Pastikan masing-masing tanaman terciprat larutan ini untuk perlindungan yang baik terhadap serangga.

228

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Semprotan Daun Tomat
Daun tomat merupakan insektisida alami dan fungisida ringan, dapat digunakan untuk aphid, semut, cacing, ulat bulu, telur serangga, belalang, ngengat, nematoda, lalat putih, jamur dan bakteri pembusuk. Cara membuatnya, masaklah 1 kg daun tomat dalam 2 liter air selama 30 menit, tambahkan lagi potongan 2 genggam daun, batang dan buahnya, dan 2 liter air. Aduk bahan-bahan tersebut, lalu biarkan selama 6 jam (½ hari). Saring dan tambahkan ¼ batang sabun. Semprotkan larutan ini setiap 2 hari bila jumlah serangga, khususnya ngengat, cukup banyak.

WASPADALAH!
Daun tomat ketika dipakai sebagai insektisida bersifat racun bagi manusia. Ini disebabkan karena unsur kimia yang ada dalam daun tomat menjadi jauh lebih pekat konsentrasinya. Gunakan sarung tangan dan penutup hidung serta mulut sekaligus saat menyemprotkannya.

Semprotan Lem
Semprotan lem bisa dibuat dari sisa air rebusan singkong, talas, atau kentang. Serangga kecil akan menempel pada lem ini dan akhirnya menyebabkan serangga tersebut mati lemas. Semprotan ini berguna untuk aphid, ulat bulu dan lalat putih, namun cobalah juga pada serangga kecil lainnya. Caranya, campurkan air sisa memasak singkong, talas, atau kentang dengan air tambahan untuk membuat larutan. Kekuatannya bervariasi tergantung jenis tanaman yang digunakan, kira-kira saja. Semprotkan pada tanaman. Larutan yang baik akan menyisakan lapisan tipis pada tanaman ketika larutan kering.

Semprotan Sabun
Semprotan ini efektif untuk siput, keong, aphid, ulat bulu, kumbang kecil, dan serangga-serangga pemakan daun lainnya. Caranya, gunakan 1 sendok besar sabun bubuk atau cair per liter air. Semprotkan hanya pada hama atau tanaman yang rusak. Anda juga dapat menggunakan bekas air cucian piring atau pakaian kotor untuk membuat pestisida ini.

Semprotan Sari/Jus Buah Pinang
Getah buah pinang dikenal sebagai racun yang efektif untuk bekicot dan jenis siput lainnya! Kumpulkan getah buah pinang dalam sebuah ember, campur dengan air dan semprot langsung pada siput. Bahan semprotan ini bisa dari buah pinang atau kapur sirih, atau kombinasi keduanya. Semprotkan di bagian luar bedeng sayuran Anda untuk menghalangi siput masuk. Namun, semprotan ini tidak disarankan untuk disemprot langsung ke tanaman. Lakukan secara teratur.

M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

229

Semprotan Daun Tembakau
Semprotan tembakau sebaiknya digunakan sebagai alternatif terakhir. Gunakan pelindung yang baik dan lindungi tangan dan wajah Anda ketika membuat dan menggunakan semprotan tembakau. Daun tersebut sangat beracun dan dapat membunuh serangga yang berguna juga. Semprotan daun tembakau dapat digunakan untuk sebagian besar hama serangga. Caranya, rendam 1 kg (1 tas plastik) tumbukan daun tembakau dalam 15 liter air selama 1 hari 1 malam. Tambahkan 2 sendok besar cairan sabun atau sabun batangan dan aduklah dengan baik. Saringlah dan gunakan sebagai semprotan. Bisa juga dengan mengeringkan daun dan menumbuknya hingga menjadi bubuk. Bubuk ini bisa digunakan untuk aphid, keong, siput, ulat bulu, dan virus daun keriting. Jangan gunakan bahan ini pada tanaman tomat, kentang, terong, lombok, atau bunga mawar. Semut menyebabkan masalah melalui penggalian mereka dan pemindahan benih-benih. Mereka sama sekali tidak pernah bisa dihilangkan, tapi efek-efek mereka dapat dikurangi. Untuk kerusakan akar, coba gunakan penyemprotan biologis, cabe, bawang putih, tomat, atau tembakau.

Fungisida Alami
Jamur/cendawan adalah organisme yang dapat hidup dan berkembang pada permukaan tanaman, binatang, kayu, manusia, dan bahkan semen serta permukaan-permukaan yang tidak hidup sekalipun. Mereka hidup dengan lebih baik di kondisi basah dan lembab. Ini dapat menyebabkan masalah untuk tanaman karena tertutupnya permukaan tanaman, menyebabkan pembusukan, dan mengganggu pertumbuhan normal. Langkah yang paling penting untuk mengendalikan jamur pada tanaman adalah dengan memberikan angin yang cukup, cahaya matahari, dan aliran udara. Munculnya jamur didukung oleh kondisi gelap, lembab, dan bahanbahan yang busuk. Untuk pohon, buanglah seluruh bagian kayu yang lapuk dan pangkas pohon tersebut untuk memungkinkan angin dan cahaya matahari yang cukup. Pangkaslah hanya sebanyak yang diperlukan. Untuk sayuran, buanglah daun yang tua dan mati dan berikan rambatan untuk memanjat pada tanaman seperti kacang polong, buncis dan tomat. Tanaman yang sakit parah harus dipindah dan bakar. Jangan biarkan mulsa pada tanah menyentuh batang pohon-pohon atau batang sayuran.

memotong cabang rusak

Semprotan Nimba
Anda dapat menggunakan bahan ini sebagai fungisida alami. Buatlah racikan dari biji nimba sama seperti untuk pestisida alami, dan semprotkan pada jamur dan karat jamur. Ini juga bisa berhasil pada jamur lain, tapi penelitian untuk itu sedang dilakukan. Lakukan uji coba sendiri.

Semprotan Teh Rumput Laut
Kumpulkan sedikit rumput laut segar, bilas dengan air untuk menghilangkan garamnya, kemudian masukkan ke dalam seember air. Biarkan selama 2 minggu, kemudian semprotkan pada tanaman yang terserang jamur.

230

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Semprotan Urin
Campurkan 1 bagian urin manusia pada 4 bagian air. Semprotkan ke tanaman atau pohon yang terserang jamur, seperti jamur tepung, jamur merambat dan jamur-jamur lainnya.

Semprotan Susu Bubuk
Campurkan 1 liter susu segar atau susu bubuk dengan 10 liter air. Semprotkan sekali setiap sepuluh hari pada sayuran atau pohon yang terserang jamur, lumut, atau virus bercak.

Semprotan Daun Ubi Jalar
Potong dan rendam 3 genggam besar daun ubi jalar dalam 1 ember air. Biarkan selama 1 hari, kemudian gunakan sebagai semprotan jamur khususnya penyakit jamur pada padi.

Semprotan Bawang Putih
Keringkan bawang putih dan tumbuk menjadi tepung. Campurkan satu sendok besar tepung bawang putih dengan 1 liter air dan gunakan sebagai semprotan pada jamur-jamur di tanaman tomat dan buncis.

Semprotan Pepaya
Semprotan pepaya yang digunakan pada serangga dapat juga digunakan sebagai fungisida ringan untuk jamur karat pada kopi, jamur tepung dan noda coklat pada daun padi. Evaluasi Hasil Hasil-hasil dari pestisida dan fungisida alami harus terus diamati. Amati seberapa jauh pestisida itu bekerja dan apakah diperlukan penyemprotan ulang. Jika masalah hama tidak dapat dihentikan, Anda mempunyai beberapa pilihan, antara lain: • Penyemprotan ulang. • Mencoba campuran yang lebih kuat. • Mencoba pestisida lain. • Mencampur bahan-bahan pestisida alami (mengkombinasikan bahan yang berbeda beda).

Membuat Alat Penyemprot Sederhana
Informasi ini berasal dari Liklik Buk, suatu buku pengembangan yang disusun oleh pusat informasi Lik Lik Buk, Papua New Guinea. Bahan-bahan: • Batang bambu sepanjang lengan orang dewasa dengan buku ber-diameter 3-4 cm. • Tangkai kayu, sekitar 1 meter, lebih panjang dari pada bambu yang akan dimasukinya. Kayu yang keras adalah yang terbaik. • Paku untuk membuat lubang, palu, gergaji. • Selembar kain, sekitar 1 meter panjangnya dan selebar 10 cm. • Kawat/tali kecil yang kuat secukupnya
M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

231

Cara membuatnya: 1. Potong batang bambu sehingga satu ujung tertutup buku dan ujung lainnya terbuka. Tidak boleh ada lubang diantara kedua ujung tersebut. Gunakan palu dan paku untuk membuat banyak lubang kecil di bagian ujung (pada bukunya). Ikat dengan kawat atau tali yang kuat mengitari sisi ujung lainnya untuk mencegahnya pecah. 2. Bungkus ujung tangkai kayu yang keras dengan kain hingga cukup tebal untuk digunakan sebagai katup (untuk dimasukkan ke dalam batang bambu), ikat dengan tali atau kawat untuk mengamankannya. Buatlah pegangan dan penyetop di bagian ujung lainnya pada tangkai kayu tersebut. Penyetop akan menghentikan Anda dari dorongan tangkai ke lubang bambu.

1 2
Cara menggunakan: Semprotan digunakan sebagai pompa atau semprotan sederhana: 1. Dorong tangkai ke dalam batang bambu sampai batas penyetop. 2. Masukkan bagian ujung pipa bambu ke dalam cairan semprotan, kemudian tarik tangkai kembali ke posisi semula. Batang akan terisi cairan saat Anda menarik kembali. Hati-hati jangan menarik tangkai sampai lepas dari batang. 3. Bila Anda ingin menyemprot, dengan sederhana dorong tangkai kembali hingga cairan dalam pipa bambu habis. Isi dan semprotkan lagi. Bisa dibilang cara kerja semprotan ini sama dengan suntikan dokter, dan bahan semprotan ini bisa menggunakan pipa plastik atau besi.

Kontrol Biologis
Penyemprotan serangga merupakan pengendalian biologis. Selain penyemprotan serangga, ada beberapa teknik lain yang juga merupakan bentuk dari pengendalian biologis, misalnya pengenalan suatu hama predator ke suatu daerah yang memiliki masalah hama yang besar. Namun, pengendalian hama dalam skala besar seperti ini sebaiknya didikusikan dalam kelompok atau melibatkan pihak pemerintah. Seringkali masalah hama dapat diatasi tanpa perlu menggunakan pestisida. Perlu diingat! Sebagian besar serangga tidak bahaya bagi tanaman Anda. Seluruh serangga mempunyai peranan dalam lingkungan alam dan dibutuhkan untuk keseimbangan ekosistem. Bahkan, hama harus tetap ada dalam jumlah yang sedikit untuk makanan bagi predatorpredator hama. Menghilangkan seluruh hama-hama akan menciptakan ketidakseimbangan pada ekosistem dan ketergantungan pada pestisida. Pengendalian Hama Terpadu merupakan suatu strategi yang akan memajukan lahan dan tanaman Anda, khususnya untuk jangka panjang. Teknik-teknik ini secara alami akan terkombinasikan dengan teknik-teknik permakultur yang lain untuk membantu menciptakan suatu sistem usaha tani yang kuat dan tangguh.

232

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 9 : Pe n g e n d a l i a n H a m a Te r p a d u

233

Catatan...

234

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul N o 10.

P a n d u a n P e r m a k u l t u r M o d u l 10 .

Sistem Ternak
S i s t e m Te r n a k

Catatan...

236

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Ternak merupakan hal yang sangat penting bagi masyarakat. Manfaatnya sangat banyak, antara lain: • Memenuhi kebutuhan pangan dan kesehatan masyarakat. • Menjadi bagian dari upacara tradisional. • Sebagai tenaga kerja, alat transportasi dan pengolahan tanah. • Memenuhi kesejahteraan masyarakat. Jadikanlah ternak sebagai bagian dari usaha tani di tiap rumah tangga dengan memaksimalkan manfaatnya dan dikelola dengan cara-cara yang berkelanjutan, untuk saat ini maupun untuk masa yang akan datang. Ternak harus dipelihara dan dirawat dengan baik. Perhatikan kesehatannya karena perawatan ternak yang baik adalah obat yang paling mujarab bagi ternak. Sediakan selalu pakan ternak yang berkualitas baik, air yang cukup, serta kandang yang nyaman dan bersih. Hal-hal ini akan banyak membantu mencegah munculnya penyakit atau masalah apapun. Merupakan suatu tradisi umum untuk menjaga bayi manusia tetap di rumah selama 40 hari setelah kelahiran untuk meningkatkan kesehatannya. Jika hal yang sama diterapkan pada hewan, menjaga mereka selama beberapa minggu setelah kelahiran, akan meningkatkan kemampuan bertahan hidup, ukuran, dan kesehatan ternak. Jika ternak hidup sehat, gembira, dan berkembang biak dengan baik, mereka akan memberikan lebih banyak daging, telur, susu, dan anakan. Ini akan meningkatkan taraf hidup dan kesehatan tiap-tiap warga masyarakat. Semua jenis ternak penting, tapi dengan lebih memprioritaskan budidaya hewan yang lebih kecil akan memberikan lebih banyak manfaat daripada membudidayakan hewan yang lebih besar karena: • Hewan kecil lebih sering beranak. • Hewan kecil, termasuk ikan, menghasilkan lebih banyak daging meski dalam luas lahan dan pakan yang lebih sedikit dibandingkan dengan hewan yang besar. • Hewan kecil jauh lebih baik untuk lingkungan. • Lebih sedikit daging yang terbuang, yang disebabkan hewan kecil lebih bisa disembelih kapan saja sesuai kebutuhan dibanding dengan hewan besar. • Unggas bisa memberikan telur.

Modul ini akan membahas berbagai jenis ternak yang bisa dipelihara dan bagaimana cara memberikan pakan, menyiapkan kandang, dan obat-obatan yang diperlukan untuk kesehatan ternak dengan menggunakan bahan-bahan lokal dan tradisional, dipadukan dengan teknologi modern yang tepat. Modul ini juga akan membahas berbagai macam cara untuk memadukan atau mengintegrasikan ternak ke dalam sistem pertanian dan penghijauan, serta bagaimana memanfaatkannya sebagai tenaga kerja.
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

237

Ayam
Ayam biasanya dibiarkan berkeliaran dan tidur di pepohonan atau di semak-semak. Cara seperti ini mudah karena hanya memerlukan sedikit perawatan, tetapi beberapa masalah mungkin terjadi, misalnya gangguan hewan-hewan lain seperti anjing, kucing, tikus, dan ular bisa memangsa anakanak ayam atau telurnya. Telur-telur mereka juga susah dikumpulkan karena ayam-ayam ini akan bertelur dimana mereka mau. Kotoran ayam, yang merupakan pupuk berharga akan susah dikumpulkan dan penyakit akan dengan mudah menyebar dari ayam satu ke ayam lainnya. Membuat kandang ayam dapat memudahkan pemeliharaan ayam karena dapat mengumpulkan mereka di satu tempat sehingga pemberian pakan dapat dilakukan dengan teratur, anak-anak ayam yang masih kecil dapat dilindungi, pengawasan terhadap mereka lebih mudah, dan produk yang mereka hasilkan seperti telur, daging, dan pupuk akan mudah dikumpulkan. Kandang ayam juga dapat dibuat sebagai bagian dari sistem penggembalaan ayam, dimana ayam hanya dikandangkan saat malam hari. Selalu ingat bahwa 4 minggu pertama dalam kehidupan anak ayam adalah waktu yang paling penting. Jika perhatian ini diberikan, akan dihasilkan kualitas ayam-ayam dewasa yang lebih sehat dengan ukuran dan hasil yang lebih besar. KEBUTUHAN AYAM pakan, kandang, air, bertelur, perlindungan naungan, kesehatan, kering, pasir, kawan udara segar

kotak untuk dari predator, tanah yang (ayam lain),

PRODUK AYAM daging, telur, pupuk, uang, bulu, tenaga kerja (pengendali gulma dan hama, traktor ayam) Secara alami, ayam adalah mahluk yang mandiri dan akan merawat dirinya sendiri, kecuali untuk obat-obatan dan kadang perlindungan terhadap predator.

Kebutuhan Ayam
Kandang
Sebuah kandang akan lebih mudah dikelola jika dibuat dekat dengan rumah dan jika memungkinkan dekat dengan sumber air. Kandang ini harus diberi perlindungan dari hujan dan predator. Di dalamnya bisa dibuatkan tempat bertengger dan tempat bertelur. Gunakan bahan-bahan yang tersedia dan murah.Ayam biasanya bertelur pada pagi hingga tengah hari. Oleh karena itu, jangan biarkan ayam berkeliaran di luar pada waktu-waktu tersebut, setelah tengah hari barulah ayam bisa dilepas dan berkeliaran bebas. Giringlah mereka kembali setiap sore dengan menyediakan pakan di dalam kandang.

238

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kandang yang baik menyediakan beberapa hal-hal penting yang dibutuhkan ayam, seperti: • Wadah air. Air bersih harus tersedia terus-menerus untuk kesehatan ayam. • Kotak untuk bertelur. Ayam memerlukan tempat untuk bertelur yang nyaman dan terlindung, ini bisa berupa sebuah kotak atau keranjang yang dibuat dari rerumputan. Pengumpulan telur akan menjadi lebih mudah karena ayam akan bertelur pada tempat yang sama. • Tempat bertengger. Tempat bertengger ini dibuat tidak menempel di tanah, berfungsi untuk tempat bertengger ayam di malam hari sekaligus memberikan perlindungan dari predator. • Lantai yang kering. Lantai kandang harus tetap kering untuk mencegah ayam menjadi sakit. Pada lantai bisa ditambahkan sedikit lapisan rumput. Untuk memudahkan membersihkannya, lantai bisa dibuat dari semen dan tetap menambahkan rumput di permukaannya. Rerumputan itu bisa menjadi pakan ayam. Rerumputan dan kotoran ayam dapat dikeluarkan sebulan sekali dan digunakan sebagai kompos. • Udara segar. Kandang ayam harus memungkinkan angin dan udara masuk ke dalamnya. Jangan membiarkan ayam berada dalam kandang seharian. Tanpa udara segar akan memperburuk kesehatan ayam.

Pekarangan
Pekarangan sebaiknya disediakan di dekat kandang agar ayam-ayam tidak pergi berkeliaran jauh. Adanya pekarangan akan memudahkan pengawasan terhadap ayam dan akan memberikan lebih banyak manfaat dan hasil daripada hanya membuatkan kandang saja. Pekarangan bisa saja dibuat beberapa saat setelah kandang selesai dibuat. Lengkapilah pekarangan ini dengan tanaman yang bisa menjadi pakan ayam, seperti murbei, kelor, serta tanaman merambat seperti markisa, buncis mentimun, dan labu. Sediakan pula pagar di sekeliling pekarangan, berupa pagar bambu yang juga berfungsi sebagai tempat rambatan tanaman, atau pagar hidup seperti legum dan bambu yang juga berfungsi sebagai naungan dan penahan angin. Hasil dari tanaman yang ditanam dapat memberikan manfaat tambahan, seperti buahbuahan, disamping menjadi pakan bagi ayam.

Pakan
Pakan ayam harus selalu diberikan tiap hari. Pakan ayam dapat berupa sisa makanan dapur, gulma, buah-buahan, dan sayuran. Ayam juga memerlukan biji-bijian. Untuk meningkatkan kualitas dan gizi biji-bijian yang diberikan ke ayam, rendamlah terlebih dahulu selama 1-2 hari. Diperlukan kira-kira segenggam penuh bijian untuk tiap 10 ekor ayam per harinya.
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

239

Ayam akan mencakar-cakar tanah untuk mencari serangga dan cacing. Lahan cakaran ini bisa dengan mudah disediakan dengan menutup sebagian tanah dengan lapisan sekam, rerumputan, atau gulma yang akan memancing serangga untuk hidup di bawah lapisan tersebut. Biarkan ayam bersenang-senang berburu serangga di lapisan ini, setelah beberapa waktu kemudian, lapisan itu akan terurai dan juga akan dikumpulkan banyak sekali kotoran ayam. Bahan-bahan ini merupakan bahan kompos yang berkualitas. Tempat pembuatan kompos bisa dibuat dekat dengan kandang ayam. Anda juga dapat mengembangbiakkan rayap untuk pakan ayam. Caranya, galilah lubang di tanah di dalam pekarangan ayam dan masukkan kayu-kayu yang telah membusuk dalam lubang itu, tutupi lubang itu dan biarkan selama sebulan. Setelah itu, keluarkan kayu-kayu yang penuh rayap tersebut dan biarkan ayam-ayam berpesta! Tanah yang ada di sekitar lubang akan menjadi kaya akan unsur hara dan endapan dari dalam lubang itu merupakan pupuk yang sangat bagus.

Naungan
Ayam perlu tempat teduh. Ingatlah bahwa nenek moyang ayam berasal dari hutan dan mereka membutuhkan tempat teduh untuk tetap sehat!

Pagar
Pagar diperlukan untuk menjaga ayam berada dalam satu areal. Pagar hidup dapat memberikan naungan, pakan untuk ayam dan manusia, ruang untuk tanaman merambat, penahan angin, dan banyak manfaat lainnya. Pagar itu harus cukup tinggi untuk mencegah ayam kabur keluar.

Kawan

Ayam hidup dalam kelompok atau keluarga. Terlalu sedikit atau terlalu banyak ayam dalam suatu ruang yang sempit sangat tidak baik. Jika mereka hidup bebas, mereka akan mengatur secara alami ukuran kelompoknya. Jika Anda memelihara ayam dalam suatu kandang, Andalah yang harus menentukan ukuran kelompoknya. Jumlah yang ideal adalah 1 ekor ayam jantan untuk tiap 10-15 ekor betina. Ketika anak-anak ayam sudah mulai kelihatan mana yang jantan dan mana yang betina, pejantan yang tidak terpakai dapat dipisahkan untuk dikonsumsi.

Pemotongan Bulu Sayap
Untuk mencegah ayam terbang dan kabur keluar pagar adalah dengan memotong ujung bulu salah satu sayapnya. Bulu yang dipotong adalah bulu panjang yang ada di bagian terluar salah satu sayapnya. Ini akan mempengaruhi keseimbangan ayam dan mencegahnya untuk terbang. Ulangi pemotongan ini setiap 6 bulan sekali.

240

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kesehatan
Ayam umumnya hewan yang mandiri, jarang sakit, dan merawat dirinya sendiri. Untuk mencegah ayam sakit, jagalah kandang agar tetap kering dan bersihkanlah secara teratur. Pisahkan ayam yang sakit hingga mereka sembuh untuk mencegah penyebaran penyakit.

Tanah kering
Ayam akan menggali lubang di tanah-tanah yang kering dan akan menghambur-hamburkan tanah ke dalam sayapnya untuk mengusir kutu yang menempel pada tubuhnya. Hal ini penting bagi kesehatan ayam. Jika ayam berada di alam bebas, mereka akan mencari tanah kering dengan sendirinya. Jika mereka berada dalam suatu pekarangan, Anda harus menyediakan tanah kering terutama di musim hujan. Tambahkan potongan-potongan daun nimba ke dalam lubang-lubang. Daun nimba ini akan menjadi pestisida alami yang akan membantu mengurangi kutu pada tubuh ayam namun aman bagi ayam. Untuk masalah cacingan pada ayam, ada dua contoh pengobatan alami yaitu dengan pemberian biji pepaya atau daun murbei. Ayam suka memakannya, khususnya biji dari pepaya muda. Berikanlah secara teratur untuk membantu mencegah masalah cacing. Ayam juga suka makan cabe dan bawang, yang akan membantu mereka memerangi beberapa jenis penyakit tertentu. Kulit telur atau kulit kerang yang telah dihancurkan dan pasir juga baik diberikan pada ayam. Ayam secara alami akan memakannya bersama dengan pakan yang lainnya. Ini akan membantu pencernaan ayam dan akan membantu menghasilkan telur dengan kulit yang kuat.

Vaksinasi
Salah satu penyakit yang membunuh banyak ayam di banyak negara adalah penyakit Newcastle’s Disease (ND). Penyakit ini menyebar dengan cepat dan mudah serta terjadi setiap tahun, biasanya pada akhir musim kemarau. Satu-satunya pengendalian yang efektif adalah dengan vaksinasi. Vaksinasi harus diberikan ketika ayam masih kecil, dan sebaiknya diberikan kepada semua ayam dalam tiap-tiap kelompok.

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

241

Produk Ayam
Tenaga Kerja
Ayam dapat membantu mengendalikan hama dan gulma. Ada banyak cara untuk memanfaatkan ayam bekerja bagi Anda, antara lain: • Kandang yang dapat dipindah-pindahkan. Kandang ayam dapat dipindahkan dari satu bedeng ke bedeng kebun lainnya. Pindahkan kandang antar bedeng setiap bulan sekali. • Traktor ayam. Ayam dapat berfungsi sebagai sebuah traktor bila ditempatkan dalam sebuah sangkar tanpa alas yang mudah dipindahpindahkan. Dalam sangkar biasanya diberikan 6-20 ekor ayam, tergantung dari ukuran sangkar, misalnya 2 m x 1 m untuk 6 ekor ayam. Cara ini akan mempekerjakan ayam untuk mengais-ngais dan memupuk tanah sebelum ditanami, mengeluarkan hama dan serangga dari tanah, dan menghabiskan gulma.

Kandang ayam yang bisa dipindah-pindahkan dan traktor ayam ini juga baik untuk menjaga induk ayam dan anak-anaknya. Buatlah dari bahan-bahan yang ringan, seperti bambu, agar mudah dipindah-pindahkan.

Integrasi Ayam dengan Sistem Lainnya
Ayam dengan Tanaman Sayuran
Bagilah kebun ke dalam beberapa bagian, misalnya tiap-tiap bagian berukuran 5 m x 5 m. Sebaiknya tiap-tiap bagian tersebut dibuatkan pagar yang cukup tinggi mengelilinginya, atau cara-cara lainnya untuk mencegah ayam kabur. Tempatkan ayam dalam satu bagian kebun sementara bagian kebun lainnya ditanami sayuran. Setiap sehabis panen, giringlah ayam-ayam itu untuk masuk dan memakan sisa batang, gulma, dan serangga. Di samping itu, ayam akan terus memberi pupuk pada setiap bagian kebun yang mereka tempati. Masukkan ayam-ayam kembali ke dalam kandangnya menjelang malam hari. Babi juga dapat diintegrasikan pada sistem ini, dengan memasukkan antara 1-4 ekor babi pada lahan yang baru saja dipanen, setelah itu baru dimasukkan ayam. Babi akan memberi pupuk, membersihkan gulma, serta membongkar tanah. Ayam akan membantu menyempurnakan kerja tersebut. Waktu 1-2 bulan untuk tiap-tiap hewan adalah waktu yang cukup baik.

242

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Ayam dengan Pohon Buah-buahan
Menempatkan sekitar 50 ekor ayam untuk luas lahan 50 m x 50 m akan dapat membantu membersihkan gulma dan memupuki lahan disekitar pepohonan. Sistem ini sebaiknya digunakan untuk pohonpohon yang berumur di atas 1 tahun. Buatlah lingkaran dari batu di sekeliling tiap pohon, 1-2 m dari pangkal pohon dan tetap berikan banyak kompos dan mulsa di dalam lingkaran tersebut. Ayam-ayam akan mengais-ngais tanah, tapi batu-batu akan menjaga kompos dan mulsa tetap berada di dekat pohon. Tanamlah pepohonan legum sebagai pagar hidup dan di antara pepohonan buah-buahan. Anda dapat memangkas tanaman legum itu dan memberikannya kepada ayam sebagai pakan, sekaligus menyediakan nitrogen bagi pohon buah-buahan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang sistem ayam dan ikan, bacalah Modul 11 - Akuakultur).

IDE CERDAS!
Pilihlah teknik-teknik yang paling Anda sukai, gabungkan dengan berbagai teknik atau cobalah ide dan teknik Anda sendiri.

Bebek
Bebek merupakan ternak yang baik, penurut, mudah dikembangbiakkan, dan memberikan banyak hasil. Bebek adalah hewan yang tahan terhadap hampir semua penyakit. Bebek juga mudah digabungkan dengan sistem tanaman sayuran, tanaman buah-buahan, dan sawah. Asal tersedia cukup air dan tempat berteduh, bebek-bebek akan selalu sehat dan gembira. Usia empat minggu pertama kehidupan bebek adalah bagian yang terpenting. Dengan pakan yang baik dan air yang cukup saat usia ini, akan membantu bebek-bebek ini tumbuh lebih cepat, lebih besar, dan tahan penyakit. Masa-masa ini juga merupakan masa dimana bebek-bebek muda perlu dilindungi dari hewan pemangsa. Sedikit lebih banyak pekerjaan selama masa ini akan menghasilkan manfaat yang lebih besar di kemudian hari. KEBUTUHAN BEBEK air, pakan, kandang, naungan, perlindungan dari predator, kesehatan PRODUK BEBEK daging, telur, pupuk, uang, bulu, kerja (pengendali gulma dan hama)

sistem bebek terintegrasi
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

243

Kebutuhan Bebek
Air
Bebek memerlukan pasokan air yang terus-menerus. Mereka membutuhkan suatu wadah atau sebuah lubang yang diisi dengan air yang dapat dijadikan tempat minum ketika mereka makan. Bebek memerlukan air untuk membantu menelan dan mencerna makanan mereka. Bebek juga menyukai kolam untuk berenang dan mencari makanan dalam air. Ini tidak harus, namun bila memungkinkan, tersedianya kolam akan sangat baik bagi kesehatan bebek, selain itu kolam akan menjadi sumber pupuk yang baik. Bebek juga dapat diintegrasikan dengan tanaman air jika kolamnya cukup besar.

Pakan
Bebek menyukai campuran serangga, cacing, rumput segar, daun segar, dan biji-bijian (gabah/beras, jagung, dan millet). Bebek akan berburu serangga dan cacing dalam tanah, di pinggiran kolam, dan di bawah mulsa atau dedaunan. Akan jauh lebih mudah bagi bebek untuk menemukan serangga dan cacing jika tanahnya basah. Berikanlah bijibijian atau kacang-kacangan pada bebek setiap harinya. Seperti ayam, jika Anda merendam bijian itu selama semalam dan membiarkannya tumbuh selama 1-2 hari, akan meningkatkan kualitas bijian itu. Segenggam penuh bijian untuk 5 ekor bebek sudah cukup.

Kandang Bebek
Buatkan kandang sebagai tempat untuk bertelur, berteduh, dan berlindungnya bebek, khususnya bebek yang masih kecil, dari hewan predator, seperti anjing, kucing, ular, dan tikus. Luas kandang 2 m x 2 m adalah ukuran yang cukup baik untuk 10-15 ekor bebek. Selalu berikan lapisan potongan rumput pada lantai kandang. Gantilah rumput itu setiap 1-2 bulan sekali. Rumput kering berikut kotoran bebek ini merupakan bahan kompos yang sangat baik dan kuat. Bebek juga akan memanfaatkan rerumputan itu untuk membuat sarang bagi telurnya. Sebuah wadah air di dalam kandang juga penting untuk disediakan.

Naungan
Bebek memerlukan naungan, khususnya di tengah hari yang panas. Pepohonan atau naungan sederhana dari bahan apapun bisa disediakan sebagai tempat berteduh bebek.

Kesehatan
Hampir semua masalah dapat dicegah dengan menyediakan air yang bersih bagi bebek untuk minum setiap harinya, menyediakan pakan, dan membersihkan kandang secara teratur. Pastikan mereka mendapatkan naungan, khususnya selama tengah hari yang panas. Tambahkan biji pepaya atau daun murbei pada pakan bebek secara teratur untuk mengurangi masalah cacing. Pisahkan bebek yang sakit dari bebek yang sehat hingga bebek yang sakit ini sembuh untuk mencegah penyebaran penyakit.

244

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Produk Bebek
Daging bebek dapat diolah dan dikonsumsi dengan cara yang sama seperti daging ayam dan rasanya sangat lezat. Telur bebek ukurannya lebih besar daripada telur ayam dan sangat sehat. Telur bebek juga baik untuk bahan membuat kue atau roti. Selain itu, daging atau telur bebek mudah diperdagangkan atau dijual. Kotoran bebek sangat baik digunakan sebagai pupuk, tapi kotoran bebek ini sangat kuat sehingga harus dicampur dalam kompos atau pupuk cair terlebih dahulu sebelum digunakan.

Integrasi Bebek dengan Sistem Lainnya
Kandang yang dibuat dekat dengan rumah akan mempermudah pengawasan. Sebaiknya kandang juga dibuat dekat dengan sumber air. Bebek memerlukan kandang di malam hari namun mereka harus dibiarkan bebas berkeliaran di areal terbuka selama tengah hari. Sistem ini sangat minim perawatan, tapi kebun sayuran harus dilindungi dari bebek-bebek ini. Bebek sangat menyukai bibit sayuran dan sayuran berdaun hijau, dan dapat menghabiskannya dalam waktu singkat!

Bebek dengan Pohon Buah-buahan
Suatu pekarangan untuk bebek jauh lebih mudah dibuat dan dirawat daripada untuk ayam. Pagar yang diperlukan hanyalah pagar kecil dan pendek karena bebek tak dapat terbang. Dalam sistem ini, bebek hanya akan mengendalikan gulma sekitar tanaman buah-buahan, memakan beberapa serangga, sekaligus memberikan pupuk pada pepohonan. Bebek sangat senang duduk di tempat teduh dan akan membuang kotoran dimana mereka duduk. Tanaman jeruk dan bebek merupakan kombinasi yang sangat baik karena tanaman jeruk menyukai pupuk yang sangat kuat dan tanaman ini memiliki perakaran yang dangkal dan merambat yang tidak akan digali dan diganggu oleh bebek.

IDE CERDAS!
Tanamlah beberapa jenis tanaman legum yang cepat tumbuh di antara pepohonan buah-buahan, khususnya jika pohon buah-buahan itu baru saja di tanam. Tanaman legum itu akan memberikan naungan dengan cepat dan nantinya dapat dipangkas untuk memberikan nitrogen dan mulsa.
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

245

Bebek dengan Sawah
Bebek dapat dimanfaatkan untuk memakan gulma dan memberikan pupuk pada tanaman padi setelah panen. Gunakan suatu pagar kecil yang bisa dipindah-pindahkan untuk menjaga bebek-bebek itu berada pada sawah padi sesuai keinginan Anda. Akan lebih baik untuk memindahkan mereka kembali ke kandang setiap malamnya untuk melindungi mereka dari predator dan mengumpulkan telurnya.

Bebek dengan Kebun Sayuran
Bebek dapat dimasukkan ke sistem ini terutama saat selesai pemanenan. Bebek akan memakan gulma dan serangga, sekaligus memberikan pupuk pada tanah untuk tanaman berikutnya. Ingatlah untuk selalu menyediakan naungan di siang hari. Berilah pengawasan ekstra untuk bagian lahan yang telah ditanami sayuran, atau bebek-bebek akan menghabiskannya! (Untuk informasi lebih lanjut tentang kombinasi bebek dan ikan, bacalah Modul 11 - Akuakultur).

Bebek dengan Saluran Irigasi
Tersedianya kolam akan sangat bagus bagi bebek. Di samping itu, air kolam yang penuh unsur hara dapat digunakan sebagai bahan kompos dan pupuk cair. Sistem ini juga dapat memberikan unsur hara dalam air irigasi yang nantinya digunakan oleh tanaman. Di musim hujan, apabila ada air yang meluap dari kolam bebek, Anda dapat menggunakan sengkedan atau tangkapan air lainnya di bawah kolam untuk menampung air. Ini merupakan air yang kaya akan unsur hara, yang akan menyuburkan sayuran dan pepohonan Anda.

WASPADALAH!
Sisa air dari dapur atau kamar mandi tidak boleh digunakan langsung untuk kolam bebek karena mengandung sabun dan deterjen yang bisa membuat bebek menjadi sakit.

246

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Babi
Babi merupakan salah satu sumber daging dan pendapatan yang penting bagi sejumlah daerah di Indonesia, serta banyak digunakan untuk keperluan upacara tradisional. Seringkali babi dibiarkan hidup secara bebas. Ini merupakan suatu cara yang murah dan rendah perawatan. Namun, dengan cara ini babi akan mudah terkena penyakit karena makanan yang buruk, penularan penyakit yang cepat, lebih banyak anakan babi yang mati, dan risiko babi Anda dicuri orang juga lebih besar. Selain itu, babi dapat menyebabkan banyak kerusakan pada tanaman dan pohon yang masih muda jika babi sampai mencapai areal kebun ini. Sebuah kandang babi yang sederhana berikut pekarangannya sebaiknya dibuat untuk lebih meningkatkan produktivitas, disamping dapat melindungi tanaman Anda. Anda juga dapat mudah mengumpulkan dan memanfaatkan kotoran babi, serta memanfaatkan babi sebagai tenaga kerja. Kenyataan bahwa babi memakan tinja manusia bisa terjadi, tapi ini sangat tidak sehat. Babi dapat menjadi sakit karena penyakit yang berasal dari tinja manusia dan penyakit ini dapat menular pada manusia yang memakan daging babi tersebut. KEBUTUHAN BABI air, pakan, tempat berteduh/ kandang, kesehatan, tanah untuk menggali, pagar PRODUK BABI daging, pupuk, uang, tenaga kerja (pengendali gulma dan tenaga pembersih lahan), keperluan upacara, kulit

Kebutuhan Babi
Kandang
Anda dapat memulai dengan suatu sistem yang sederhana dan kemudian secara perlahan mengembangkan sistem itu dari waktu ke waktu. Babi memerlukan pakan dan air setiap hari sehingga akan lebih mudah jika kandang dibuat dekat dengan rumah. Kandang babi digunakan untuk babi di malam hari. Ukuran kandang 3 m x 3 m merupakan sebuah ukuran yang baik. Kandang babi harus menyediakan naungan dan perlindungan dari hujan dan angin kencang. Jika kandang babi tidak memiliki dinding, diperlukan sebuah pagar yang kuat sebagai gantinya. Lantai sebaiknya dari semen dengan sedikit kemiringan agar mudah dibersihkan. Lantai ini dapat diberi lapisan rerumputan yang harus diganti tiap minggu. Kemudian, gunakan rumput dan kotoran babi itu sebagai bahan kompos dan mulsa.

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

247

Lantai kandang juga dapat dibuat dari kayu atau bilah bambu. Lantai ini harus berada di atas permukaan tanah dan memiliki celah sehingga dapat dibersihkan dan tidak mudah lapuk atau membusuk. Beberapa tanaman yang ditanam di sebelah kandang babi akan memperbaiki lingkungan dan kesehatan babi. Jika babi-babi itu hidup dengan gembira, mereka akan menjadi lebih sehat, tumbuh lebih cepat dan lebih besar. Tanamlah tanaman buah-buahan dan pepohonan yang dapat dimanfaatkan sebagai pakan babi di sekitar pekarangan babi. Tanaman ini juga akan mendapatkan manfaat dari kotoran babi. Selama tengah hari, babi dapat dibiarkan mencari makanan di luar kandang atau dapat juga ditambatkan/ diikat pada sesuatu. Jika mereka dibiarkan berkeliaran, pastikan bahwa kebun sayuran dipagari. Jika babi itu diikat dengan tali, manfaatkan babi itu untuk membersihkan dan memupuki lahan yang akan Anda gunakan untuk menanam tanaman.

Pakan dan Air
Babi harus mendapatkan air dan pakan yang cukup tiap harinya. Campuran dedaunan, kacangkacangan, dan umbian yang dimasak sekaligus akan menjadi pakan yang baik bagi babi. Ubi jalar, ketela pohon, kentang, gamal, dan kelor adalah bahan yang baik untuk digunakan. Tepung beras dan tepung jagung juga dapat dijadikan pakan yang sangat baik bagi babi. Sisa makanan dari dapur dapat ditambahkan sebagai makanan babi.

Kesehatan
Jika Anda menjaga kandang babi tetap bersih dan menyediakan cukup pakan dan air maka babi-babi itu akan menjadi sehat dan hampir semua penyakit dapat dicegah. Tambahkan daun murbei atau biji pepaya pada pakan babi secara teratur. Daun murbei dan biji pepaya ini akan membantu mengatasi masalah cacing, tapi jika diberikan secara rutin sebulan sekali, akan berfungsi sebagai pencegah. Tambahkan sekitar 1-2 genggam biji pepaya dan/atau 1-2 genggam daun murbei pada pakan yang sedang dimasak, berikan pada babi. Pisahkan babi yang sakit hingga babi ini sembuh untuk menghentikan penyebaran penyakit. Selama kehamilan, kelahiran dan beberapa minggu pertama setelah kelahiran, pastikan induknya diberikan lebih banyak pakan. Ini akan membantu untuk menghasilkan anakan babi yang lebih sehat dan memberikan lebih banyak air susu bagi mereka. Pastikan juga induknya mendapatkan daerah yang nyaman yang terlindung dari anjing.

Pekarangan untuk Babi
Apabila dibuatkan pekarangan, pastikan ada pagar kuat yang mengelilinginya untuk menjaga babi tetap berada dalam areal pekarangan. Daerah di luar pagar dapat ditanami pagar hidup yang lambat laun akan menjadi pagar dan daunnya dapat digunakan sebagai pakan babi. Pagar hidup ini juga dapat memberikan naungan yang dibutuhkan oleh babi. Pekarangan juga bisa dibagi menjadi 3-4 bagian. Kemudian babi-babi itu dapat dipindah-pindahkan dari satu bagian ke bagian lainnya. Sayuran dapat ditanam pada bagian yang tidak ada babinya.

248

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Produk Babi
Traktor dengan Tenaga Babi
Babi dapat dimanfaatkan sebagai traktor pada lahan Anda! Ada beberapa cara untuk melakukannya, antara lain: • Ikatlah babi dengan tali yang ditambatkan dan biarkan mereka membersihkan gulma dan memupuki lahan di sekitar areal tersebut, yang nantinya bisa ditanami sayuran atau pepohonan. • Buatlah sebuah pagar yang mengelilingi lahan sayuran Anda dan masukkan babi ke dalamnya untuk membersihkan gulma dan memupuki lahan tersebut sebelum ditanami. • Buatlah sebuah kandang yang bisa dipindahpindahkan. Ukuran kandang sepanjang 4 langkah dan lebar 2 langkah sudah cukup besar untuk menampung 3 ekor babi. Kandang itu tidak memiliki lantai dan daun kelapa bisa digunakan sebagai naungan sederhana. Babi-babi yang ada di dalamnya akan membersihkan gulma dan memberikan pupuk pada tanah. Ketika lahan itu telah bersih, pindahkan kandang itu ke tempat lainnya.

traktor babi pada lahan kebun

Lihat bagian tentang ayam pada modul ini untuk ide mengkombinasikan babi dengan ayam. (Untuk informasi lebih lanjut tentang sistem babi dan ikan, bacalah Modul 11 – Akuakultur).

Kambing
Kambing merupakan hewan yang sangat tangguh dan mudah beradaptasi. Namun, kambing juga dapat bersifat merusak/destruktif pada tanaman dan lahan. Kelola kambing dengan baik untuk mencegah masalah-masalah tersebut. Disarankan jumlah kambing yang lebih sedikit akan lebih baik daripada jumlah kambing yang banyak. Namun, untuk daerah-daerah yang terlampau kering, kambing merupakan hewan yang cocok diperlihara. Biri-biri juga dapat dipelihara, dengan cara yang sama seperti memelihara kambing. KEBUTUHAN KAMBING air, pakan, kandang, kesehatan, naungan, pagar atau tali PRODUK KAMBING daging, susu, pupuk, uang, tenaga (pengendali gulma dan pembersih lahan), kulit

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

249

Suatu sistem kambing yang sederhana bisa meningkatkan kualitas kambing sekaligus membuat lahan Anda menjadi lebih produktif. Anda dapat memulai dengan sebuah kandang kambing dan kemudian membuat lahan untuk tanaman pakan kambing. Sebuah rencana ke depan sangatlah penting. Anda dapat mengolah suatu daerah produktif yang menghasilkan bahan pangan dan obat-obatan tradisional, untuk kambing dan juga untuk manusia.

Kandang
Lantai kandang kambing harus tetap kering, meskipun di musim hujan, sehingga mudah dibersihkan. Lantai kandang kambing ini dapat dibuat dari bilah-bilah bambu di atas permukaan tanah, atau bahan lainnya. Tambahkan rerumputan kering pada lantai tempat kambing berbaring. Gantilah rerumputan itu sebulan sekali di musim kemarau, dan seminggu sekali di musim hujan. Sapulah daerah yang tidak menjadi tempat kambing berbaring tiap hari atau dua hari sekali untuk mengurangi risiko penyakit. Ketika rerumputan dalam kandang kambing itu dibersihkan, rerumputan ini mengandung pupuk kandang/kotoran kambing yang baik digunakan sebagai bahan mulsa dan kompos. Kandang kambing dapat dibuat dengan dinding, atau tanpa dinding namun dengan pagar yang kuat di sekeliling kandang. Tanamlah beberapa jenis tanaman di sekitar kandang untuk memberikan naungan sekaligus menyediakan pakan bagi kambing.

Pakan
Kambing mudah diberi makan karena kambing memakan hampir semua jenis tanaman. Sering kali, kambing dibiarkan berkeliaran sendiri untuk mencari makan, sering kali dalam jumlah yang besar, sehingga sering merusak tanaman pertanian di sekitarnya. Untuk itu, kambing bisa diikat atau membuat pagar mengelilingi daerah penggembalaan kambing, dan disediakan pakan kambing setiap harinya. Tiap ekor, kira-kira kambing memakan 10 kg daun segar. Kambing akan memakan hampir semua dedaunan, tapi beberapa jenis dedaunan kandungan gizinya lebih banyak dibandingkan dengan jenis dedaunan lainnya. Daun lamtoro, kelor, gamal, asam jawa, dan murbei, semuanya memberikan berbagai macam gizi yang diperlukan kambing. Sistem rotasi makanan merupakan cara yang baik untuk mengelola kambing karena sistem ini dapat membantu menyediakan pakan yang teratur bagi kambing, dan tiap areal lahan dapat menyediakan pakan secara merata, misalnya (jumlah kambing per hektar tergantung pada apa yang dimakan kambing): • Rumput dengan kualitas baik: 3 atau 4 ekor per hektar. • Sawah setelah panen: 2 ekor per hektar. • Rumput atau gulma kualitas buruk: 1 ekor per hektar. Jika Anda juga menyediakan pakan tambahan di luar pakan dari ketiga lahan tersebut, Anda akan meningkatkan pertumbuhan kambing. Pakan tambahan ini dapat berupa rumput berkualitas baik atau dedaunan legum. Dengan pakan tambahan, jumlah kambing per hektarnya bisa ditambah (maksimum ada 4 ekor per hektarnya).

250

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

IDE CERDAS!
Kumpulkan dan sebarkan benih legum, tanaman penutup tanah, buncis-buncisan, dan tanaman-tanaman kecil lainnya. Ini akan memperbaiki tanah dan menyediakan tanaman pakan kambing yang berkualitas.

Kesehatan Kambing
Garam laut sangat penting bagi kesehatan kambing. Jika Anda menempatkan garam pada wadah kecil dalam kandang, kambing akan menjilatinya secara alami. Tambahkan biji pepaya dan daun murbei pada pakan kambing untuk membantu mengatasi masalah cacing. Rawatlah induk dan anak kambing dalam kandang atau pekarangan yang terlindung dari hujan dan angin kencang. Hal ini akan membantu menambah anakan kambing yang bertahan hidup serta mengurangi kemungkinan penyakit yang dapat menyerang induk dan anak kambing. Satu penyakit utama yang menyerang kambing adalah penyakit Coccidia. Penyakit ini merupakan penyakit sejenis cacing yang biasanya diidap kambing namun tidak menimbulkan masalah, tapi jika kondisi hidup kambing tidak sehat dan cuacanya buruk, penyakit ini dapat membunuh kambing. Biasanya penyakit ini menyerang pada akhir musim hujan ketika terjadi angin kencang. Pengobatan yang paling baik untuk penyakit ini adalah dengan mencegahnya. Pencegahan ini bisa dilakukan dengan cara: • Tidak menggembalakan kambing terlalu banyak di pekarangan. • Membersihkan kandang kambing secara teratur di musim hujan, setiap hari atau dua hari sekali. Kotoran kambing yang basah dapat meningkatkan risiko penyakit. • Meletakkan sejumlah rerumputan kering dalam kandang kambing dan membakarnya. Ini akan membunuh cacing yang hidup dalam tanah, tapi berhati-hatilah jangan sampai Anda justru membakar seluruh kandang! Lakukan ini 1-2 kali tiap musim hujan. • Membersihkan wadah air agar tidak mengandung kotoran kambing. • Melindungi kambing dari angin kencang (perlindungan dalam kandang). • Pisahkan kambing yang sakit hingga kambing yang sakit itu sembuh untuk mencegah penyebaran penyakit.

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

251

Produk Kambing
Susu
Kambing betina menghasilkan susu yang sehat untuk dikonsumsi manusia, khususnya anak-anak. Susu kambing ini juga baik untuk orang yang menderita penyakit asma. Susu kambing merupakan produk yang sangat bernilai, bisa dihasilkan sepanjang tahun, tapi jarang sekali dipikirkan orang. Bila terdapat banyak kambing, ada potensi yang cukup besar untuk menambah gizi masyarakat. Memerah susu kambing merupakan suatu proses yang harus dilakukan secara tepat dan hatihati karena kalau tidak, kambing akan kesakitan secara permanen. Orang harus dilatih untuk memerah susu kambing dengan benar dan kambing juga perlu dilatih untuk terbiasa dengan proses pemerahan susunya. Untuk memerah susu, Anda harus memiliki sebuah tempat pemerahan, beberapa peralatan, dan pemerahan yang dilakukan setiap hari. Tempat pemerahan dan peralatannya harus dijaga kebersihannya. Kambing memerlukan pasokan pakan yang sehat untuk dapat menghasilkan susu yang baik setiap harinya.

Pupuk Kandang
Sebuah kandang kambing akan menghasilkan banyak pupuk kandang yang dapat ditambahkan pada kompos cair maupun kompos padat. Pupuk kandang kambing juga dapat dikeringkan dan disebarkan di sekitar tanaman jagung, ketela pohon dan tanaman lainnya.

Pembersihan Lahan
Kambing dapat digunakan untuk membersihkan areal yang akan Anda gunakan untuk menanam tanaman atau pepohonan. Kambing merupakan tenaga kerja gratis yang baik. Pastikan bahwa kambing Anda juga tidak membersihkan lahan milik tetangga!

Sapi
Sapi merupakan ternak yang penting bagi budaya, ekonomi, dan gizi masyarakat. Sapi memerlukan lahan yang luas, banyak pakan, dan cukup air. Tersedianya rumput berkualitas akan meningkatkan kualitas sapi pula.

KEBUTUHAN SAPI air, pakan, kandang, kesehatan, naungan, pagar atau tali PRODUK SAPI daging, susu, pupuk kandang, uang, tenaga kerja(pengendali rumput), keperluan upacara, kulit

252

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kebutuhan Sapi
Pakan
Sapi memakan hampir semua jenis rerumputan dan legum penutup tanah. Sapi juga dapat diberi dedaunan, seperti lamtoro, gamal, atau kelor. Sapi memerlukan lahan yang luas untuk penyediaan pakannya.

Rumput dan legum Rumput dan legum yang berkualitas baik akan menghasilkan sapi yang lebih besar dan lebih sehat. Lahan yang digunakan untuk memberi makan sapi dapat dikelola untuk meningkatkan kualitas dan jenis rerumputan serta tanaman legum penutup tanah. Teknik untuk pengelolaan rumput dan legum yang baik, misalnya: • Mengumpulkan dan menyebarkan benih legum penutup tanah. Tanaman legum apa saja yang dapat dimakan sapi dapat ditanam, namun tanaman legum lokal akan tumbuh dengan lebih baik. Penanaman legum bisa dipadukan dengan rerumputan karena tanaman legum merupakan pakan sapi yang mengandung protein dan mineral yang penting. Tanaman ini juga dapat menambah nitrogen dalam tanah yang akan membantu rumput tumbuh lebih baik. • Tingkat kepadatan, yang berarti jumlah sapi per luasan areal pakan, biasanya 1 hektar. Jika terdapat terlalu banyak sapi, sapi-sapi ini akan memakan rerumputan lebih cepat daripada tingkat pertumbuhan rumputnya. Sebaliknya, gulma yang tidak dimakan sapi akan tumbuh cepat. Rata-rata tingkat kepadatan sapi yang ideal adalah 1-2 ekor sapi per hektar. Ini bisa dikira-kira, yang penting adalah bahwa sapi-sapi itu mendapat cukup pakan dan segera dipindahkan sebelum rerumputannya habis. • Gembalakan sapi setelah rerumputan/legum tumbuh lebat. Ini terjadi setelah rerumputan/legum itu dipotong atau dimakan oleh hewan. Gembalakan sapi setelah pemotongan rumput/legum yang pertama. Rumput setelah pemotongan yang pertama ini mengandung banyak gizi yang dibutuhkan sapi, dan jika sapinya kemudian dipindah, rerumputan itu tidak mengalami kerusakan. • Gunakan suatu urutan untuk rotasi pemberian makan, induk dan anak sapi terlebih dahulu, kemudian barulah sapi yang lainnya. Ini disebabkan karena induk sapi dan anaknya memerlukan pakan yang terbaik untuk dapat berkembangbiak dan tumbuh dengan baik dan sehat. • Menghentikan pembakaran pada areal penggembalaan sapi. Pembakaran lahan dapat menjadi masalah yang besar karena akan meningkatkan pertumbuhan rumput dan gulma yang berkualitas rendah. Pembakaran juga seringkali memperlemah pertumbuhan rumput dan legum, bahkan membunuhnya. • Pemupukan yang teratur. Apapun bentuk pemupukannya akan meningkatkan lahan pakan ternak. Pupuk alami adalah yang terbaik untuk digunakan. Memang pemupukan pada suatu lahan yang luas selain mahal juga memerlukan banyak waktu. Oleh karena itu, dengan meningkatkan kualitas tanah melalui pengelolaan lahan dan ternak yang baik merupakan pemecahan jangka panjang yang terbaik. • Pengendalian gulma. Gulma dapat menjadi masalah besar dan mengurangi jumlah luasan lahan yang produktif. Cara untuk mengendalikan gulma bisa dengan pemulsaan lahan yang teratur, atau dengan pencabutan gulma secara selektif sebelum gulma tersebut memproduksi benih. Setiap pencabutan sebaiknya diikuti dengan penanaman benih gulma atau legum yang bisa dimanfaatkan sebagai pakan ternak.
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

253

Rumput kering
Rumput kering juga dapat menjadi pakan sapi. Memang rumput kering tidak sebaik rumput segar, tapi masih lebih baik daripada tidak ada rumput sama sekali. Pembakaran lahan akan memusnahkan rumput kering, padahal rumput-rumput kering ini masih bisa dimanfaatkan sebagai pakan ternak dan mulsa pelindung tanah.

Pohon
Tanamlah pohon untuk menyediakan pakan sapi. Dalam suatu sistem yang direncanakan dengan baik, pepohonan itu disamping memberikan pakan, juga dapat memberi naungan, perlindungan dari angin, pagar, perbaikan tanah, buah-buahan, kayu, dan banyak lagi.

Air
Sapi memerlukan pasokan air tiap harinya, sediakanlah air secara teratur. Jika sapi tidak cukup minum, mereka akan menjadi lebih kurus, lemah, dan mudah terserang penyakit.

Kesehatan
Jauhkan sapi dari daerah yang basah atau berawa. Bersihkan pekarangan sapi secara teratur untuk mencegah penyebaran penyakit. Obati luka yang ada pada sapi secara cepat untuk mencegah infeksi dan munculnya belatung. Pisahkan sapi yang sakit hingga sembuh untuk mencegah penyebaran penyakit. Untuk mencegah dan mengobati masalah cacing, berikan daun murbei dan biji pepaya secara teratur. Rawatlah induk dan anakan sapi dalam suatu kandang atau pekarangan yang terlindung dari hujan dan angin kencang untuk mengurangi kemungkinan anak sapi terserang penyakit. Sapi membutuhkan garam laut sebagai sumber mineral, sediakan selalu pada suatu wadah dan sapi akan menjilatnya saat butuh.

Kandang
Kandang sapi bisa berupa sebidang lahan yang disesuaikan dengan jumlah sapi dan dipagari untuk mengandangkan sapi di malam hari. Kandang ini bisa dibuat di dekat lahan penggembalaan sapi. Usahakan agar kandang ini tetap kering, meskipun di musim hujan. Kandang bisa dibuat tanpa atap atau naungan, tetapi jika dibuatkan atap akan lebih memberikan perlindungan terhadap sapi yang pada akhirnya akan lebih meningkatkan kesehatan sapi. Dengan dibuatkan kandang, akan memudahkan kita untuk mengumpulkan kotoran sapi yang bisa dimanfaatkan sebagai pupuk.

IDE CERDAS!
• Pagar untuk kandang bisa berupa pagar hidup, yang daunnya bisa dimanfaatkan sebagai pakan sapi. • Tempat pembuatan kompos bisa dibuat di dekat kandang sapi sehingga memudahkan kita mencampur bahan-bahan yang berasal dari kandang.

254

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Produk Sapi
Umum diketahui kalau sapi menghasilkan banyak sekali produk yang bermanfaat bagi manusia, seperti daging, kulit, susu, tenaga, aset kekayaan, kebutuhan upacara tradisional, dan pupuk. Kotoran sapi cocok digunakan sebagai pupuk untuk tanaman. Sebaiknya, kotoran ini dikeringkan atau dikomposkan sebelum digunakan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang cara membuat kompos, bacalah modul 4 – Tanah).

Integrasi Sapi dengan Sistem Lainnya
Untuk jumlah sapi yang sedikit, cara sederhana seperti menempatkan mereka dan mengikatnya di tempat yang kita inginkan bisa dilakukan. Pindahkan sapi sesering mungkin untuk mencegah kekurangan rumput dan pemadatan tanah. Pastikan tersedianya air yang cukup.

Sapi dengan Pertanian Lorong
Sapi bisa ditempatkan pada lorong-lorong di antara baris tanaman. Baris tanaman ini bisa berupa pagar hidup, ataupun tanaman-tanaman budidaya seperti pohon buah-buahan, dan lainnya. Lorong-lorong untuk sapi bisa dibuat selebar 5-10 meter. Lorong ini dapat juga dirotasi antara sapi dan tanaman, atau sapi bisa dimasukkan ke dalam lorong saat tanaman sudah tinggi sehingga sapi tidak bisa menjangkau daunnya. Dalam lorong bisa ditanam rumput yang berkualitas, pohon-pohon sebagai pakan sapi, dan tanaman obat-obatan bagi ternak seperti pepaya dan murbei.

WASPADALAH!
Sapi adalah hewan yang bobotnya berat! Jangan sampai lahan Anda menjadi padat karena terlalu sering diinjak-injak sapi. Pengolahan tanah untuk lahan yang padat akan lebih susah.

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

255

Kerbau
Seperti halnya sapi, kerbau merupakan hewan yang penting dalam budaya, ekonomi, dan pangan bagi warga masyarakat. Kerbau juga memerlukan bidang lahan yang luas serta pakan yang banyak dan air yang cukup, tetapi kerbau lebih cocok untuk lahan yang basah dan berlumpur. Manfaat yang paling besar dari kerbau adalah tenaganya, mereka paling cocok digunakan untuk membajak tanah. KEBUTUHAN KERBAU air, pakan, kandang, naungan, kesehatan, kubangan air, pagar atau tali PRODUK KERBAU daging, pupuk, susu, uang, tenaga (membajak tanah dan pengendali gulma), tanduk, kebutuhan untuk upacara, kulit

Kebutuhan Kerbau
Pakan
Pakan kerbau sama dengan sapi, lihatlah bagian sapi untuk jenis pakannya.

Air

Kerbau membutuhkan air setiap hari, sediakan air yang cukup.

Kesehatan
Kerbau, seperti sapi dan kambing, memerlukan garam laut untuk kesehatannya. Sediakan garam selalu dalam wadah agar kerbau bisa menjilatinya. Yang paling penting untuk kesehatan kerbau adalah naungan dan kubangan air. Jagalah agar tempat kerbau tetap bersih. Obati luka-luka yang ada dengan cepat untuk mencegah infeksi, khususnya goresan luka sehabis membajak. Gunakan kain atau lapisan apa saja untuk mencegah goresan pada saat membajak. Berikan daun murbei pada pakan kerbau secara teratur untuk masalah cacing.

Kandang dan Naungan
Kerbau tidak memerlukan naungan pada malam hari, tetapi memerlukannya pada siang hari. Buatkan kandang berpagar di suatu lokasi yang lebih kering untuk membantu menjaga kesehatan kerbau dan mempermudah pengumpulan kotoran kerbau, tetapi jangan lupa untuk membuatkan kubangan air di tempat lain, kerbau sangat membutuhkannya. Pagar hidup dapat digunakan sebagai kandang sekaligus menyediakan pakan bagi kerbau. Buatlah lokasi kandang di bawah pepohonan karena pohon-pohon ini bisa berfungsi sebagai naungan.

256

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kubangan Air
Kerbau memerlukan kubangan air untuk menjaga badannya tetap sejuk selama siang hari. Jika tidak ada kubangan air, kerbau akan menderita karena kepanasan.

Produk Kerbau
Tenaga
Kerbau dapat dilatih untuk membajak lahan. Kerbau sangat cocok untuk pekerjaan ini karena: • Sekali kerbau telah terlatih akan dapat digunakan terus-menerus. • Bajak kerbau biayanya jauh lebih murah daripada traktor. • Kerbau perawatannya jauh lebih sedikit daripada traktor. • Gampang melatihnya. • Kerbau dapat membajak lahan yang curam yang tidak dapat dijangkau oleh traktor. Cara melatih kerbau Diambil dari LikLik Buk, sebuah buku panduan dari Papua New Guinea, yang berisi panduan sederhana untuk melatih kerbau yang membutuhkan seorang pelatih dan seekor kerbau pembajak yang sudah terlatih dan berpengalaman. Yang sebaiknya diperhatikan dalam melatih kerbau adalah sebagai berikut: • Pelajaran pertama bagi hewan ini adalah dia mau untuk dilepaskan talinya. Ini biasanya memerlukan waktu 1-2 minggu. Ikatlah tali mengelilingi tanduk atau lehernya terlebih dahulu, kemudian baru melalui hidungnya. • Sebaiknya setiap latihan kerbau ditemani orang yang menanganinya sehari-harinya. Lebih disukai orang yang sama, yang menjadi ‘sahabat’ kerbau. • Sebaiknya tidak melatih kerbau dengan seseorang memimpin di depannya. Kerbau harus belajar bekerja dengan orang yang ada di belakangnya. Bersabarlah dan lakukan dengan perlahan. • Untuk melatih belok (ke kanan atau ke kiri), pelatih harus berada di sebelah belakang kiri kerbau. Tanda yang biasa adalah sebuah tarikan kencang pada talinya untuk belok ke kiri dan sebuah hentakan pelan untuk belok ke kanan. • Setelah pelatihan beberapa arah, kerbau bisa belajar untuk membawa orang di atas punggungnya. • Kerbau juga bisa ditambatkan pada sebuah gerobak/kereta kecil, dan kemudian bisa dipakai untuk membajak, lalu bisa untuk menarik gerobak yang lebih besar. Biasakan kerbau untuk menarik beban, ini akan membuat kulitnya menjadi semakin keras. • Berikanlah hadiah kepada kerbau, misalnya melatih kerbau dalam kondisi setengah lapar, kemudian setelah pelatihan mandikan dan berilah garam serta rumput segar. Biarkan kerbau yang belum atau yang sulit dilatih, dilatih di sekitar keluarga kerbau lainnya, khususnya selama pelatihan penentuan arah. • Kerbau akan selalu mencoba untuk memberontak di awal pelatihan. Ini hal yang biasa. Perlakukan dengan tegas namun adil, jangan gunakan kekerasan kecuali bila dirasa perlu. Sapi Bali dapat dimanfaatkan dan terkadang memberikan hasil yang lebih baik. sebelum dilatih

sesudah dilatih
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

257

Pupuk Kandang
Kotoran kerbau dapat dimanfaatkan sebagai pupuk kandang, kompos padat, atau kompos cair. Pupuk mudah dikumpulkan apabila kerbau ditempatkan dalam kandang.

Integrasi Kerbau dengan Sistem Lainnya
Tambatkan kerbau pada suatu lahan yang Anda inginkan, ini adalah cara yang paling sederhana. Kerbau bisa dipindah-pindahkan untuk menyediakan rumput secara terus-menerus dan memberi kesempatan untuk rumput tumbuh kembali. Sebaiknya kerbau tidak jauh-jauh dari kubangan air.

Kerbau dengan Pertanian Lorong
Sistem ini bisa digunakan sama seperti sistem pada sapi. Namun, ingat bahwa kerbau lebih menyukai tempat-tempat yang basah.

Kerbau dengan Sawah
Setelah pemanenan, jika masih tersedia cukup air, lahan sawah yang kosong dapat ditanami tanaman legum penutup tanah serta kacangkacangan. Benih bisa disebar pada sawah tanpa melakukan pembakaran terlebih dahulu. Kemudian genangi sawah sekali dengan air untuk membuat tanahnya basah dan merangsang perkecambahan. Tanaman yang tumbuh bisa diairi lagi beberapa minggu kemudian jika terdapat cukup air. Setelah tanaman itu berumur sekitar 1-2 bulan, biarkan kerbau memasuki sawah untuk melahap tanaman tersebut. Banyak manfaat dari sistem ini, antara lain: • Menyediakan pakan bagi kerbau. • Tanaman legum itu akan memperbaiki tanah sawah dan menyediakan nitrogen. • Kerbau akan memupuki lahan sawah dengan kotorannya, yang berguna bagi penanaman padi berikutnya.

Kulit
Kulit yang sering digunakan adalah kulit kerbau, sapi, kambing, dan babi. Tiap jenis kulit hewan memiliki manfaat yang berbeda karena perbedaan ketebalan, kekenyalan, bobot, dan ketahanan. Bahan kulit bisa dimanfaatkan sebagai apa saja, seperti tas, sabuk, pakaian, sepatu, pelana kuda, sarung pisau, dan kerajinan tangan.

Cara Menyamak Kulit
Menyamak kulit akan membuat kulit menjadi tahan lebih lama dan lebih mudah untuk diolah. Ada banyak cara untuk menyamak kulit, salah satunya adalah cara sederhana sebagai berikut:

258

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

1. Rendam dalam air. Rendamlah kulit itu dalam air selama 2 hari. 2. Larutan gamping. Membantu memperlunak dan membersihkan kulit, dan menghilangkan bulu/ rambut. Tambahkan 1 kg bubuk gamping untuk tiap 30 liter air, aduklah. Rendamlah kulit ke dalam larutan ini selama 3-4 hari, simpan di tempat yang aman. Kulit ini siap diambil ketika bulunya mudah untuk dicabuti. Anda bisa menggunakan bubuk gamping lebih sedikit dalam larutan itu untuk waktu perendaman yang lebih lama. 3. Cuci. Setelah bulunya dicabuti, cucilah kulit itu dengan hati-hati untuk membersihkan larutan gampingnya. 4. Larutan tannin. Tannin adalah bahan kimia alami yang berasal dari berbagai tanaman. Gunakan kulit kayu dari pohon kasuri, pohon jambu monyet, pohon eukaliptus, atau pohon akasia untuk mendapatkan bahan tannin. Bahan tannin ini mengawetkan dan melindungi kulit untuk membuatnya lebih tahan lama. Buatlah dua larutan yang berbeda. Larutan pertama, menggunakan campuran 1 kg kulit kayu tersebut untuk tiap 5 liter air, rendamlah kulit selama 2-3 hari. Kemudian, buatlah larutan lagi dengan campuran 1 kg kulit kayu untuk tiap 10 liter air, rendam lagi kulitnya selama 12 hari hingga warna kulit berubah. Untuk mengetahui kapan kulitnya siap, buatlah suatu potongan 3 cm dari pinggir kulit. Jika warna dalamnya sama dengan warna permukaan kulit, berarti kulitnya sudah siap. Anda dapat menggunakan kulit kayu lebih sedikit dan biarkan kulitnya terendam lebih lama, atau gunakan lebih banyak kulit kayu untuk mempersingkat waktu perendaman. Tambahkan daun teh dalam larutan itu untuk mendapatkan lebih banyak tannin. 5. Pengeringan. Cucilah kulit itu secara hati-hati dengan air kemudian gantunglah untuk dijemur hingga kering. Rentangkan kulit itu dengan seutas tali untuk menjaga kelembutan dan kualitasnya. Jangan biarkan kulit itu benar-benar kering. Ketika kulit hampir kering, tempatkan pada permukaan yang datar dan usapi dengan minyak, mulai dari tengah mengarah keluar. Gantung dan jemur lagi hingga kering.

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

259

Merpati
Merpati sangat mudah dipelihara dan dikembangbiakkan. Burung merpati menghasilkan produk daging yang bergizi. Tempatkan kandang burung merpati di dekat dengan rumah. Burung merpati perlu dilindungi dari hewan predator, seperti tikus. Kandang merpati ini bisa dibuat dari bahanbahan lokal yang murah. Burung merpati akan mencari makannya sendiri, tapi penting untuk memberinya pakan tambahan berupa biji-bijian, seperti beras atau jagung giling. Sediakan juga air untuk keperluan minum burung. Sumber pakan alami burung berasal dari kolam, pepohonan, dan bunga-bungaan.

Lebah
Lebah menghasilkan madu yang merupakan produk bermutu tinggi untuk dikonsumsi. Kandungan nutrisi madu sangat baik bagi kesehatan. Madu memberikan banyak sekali energi alami, sekaligus merupakan suatu anti-biotik dan anti-jamur alami. Madu ini terkadang juga digunakan untuk menghentikan infeksi pada luka dan goresan. Banyak orang mengkonsumsi sarang lebah dengan telur-telur/larva lebah masih di dalamnya. Ini juga merupakan sumber pangan yang sangat bernilai yang mengandung banyak vitamin dan mineral. Namun, hampir semua manfaat dan kebaikan sarang madu ini akan hilang jika digoreng. Di beberapa daerah, madu bisa diperoleh di alam bebas. Namun, lebah-lebah ini bisa diternakkan dengan membuatkan kandang sehingga pengumpulan madunya menjadi jauh lebih mudah dan teratur. Dengan kandang, lebah akan lebih banyak menghasilkan madu. Beternak madu memerlukan pengetahuan khusus untuk mengelolanya dengan baik, tapi pengetahuan ini bisa dipelajari jika berminat. Hati-hati jika memperkenalkan lebah-lebah jenis lain dari negara luar karena lebah itu mungkin saja membawa penyakit dan akan bersaing dengan lebah lokal dalam mencari makanan.

260

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Kuda
Kuda merupakan sahabat manusia yang sering digunakan sebagai alat transportasi. Memperlakukan kuda dengan baik akan berimbas layanan atau jasa yang baik pula dari kuda kepada tuannya. Perhatian yang mungkin dibutuhkan kuda: • Rumput yang berkualitas dan air setiap harinya. • Gunakan pakaian bekas atau bantalan untuk mencegah tali melukai kulit kuda. • Obati tiap luka atau goresan dengan cepat untuk mencegah infeksi dan munculnya belatung. • Tambahkan daun murbei dan biji pepaya tiap 2-3 bulan pada pakan kuda untuk membantu mencegah masalah cacing. • Sediakan garam secara teratur untuk kesehatan kuda.

Anjing
Anjing merupakan hewan yang sangat umum dipelihara sebagai hewan rumah. Anjing sangat cocok sebagai penjaga rumah yang jujur dan setia. Namun, sering anjing dipelihara dengan cara yang buruk, padahal apabila dirawat dengan baik anjing akan menjadi kawan yang sangat baik bagi manusia. Beberapa hal sederhana yang sebaiknya diperhatikan: • Biarkan anak anjing tinggal dengan induknya selama 6 minggu untuk membuat anak anjing lebih tahan terhadap penyakit. • Makanan sisa apapun yang diberikan akan membantu kesehatan anjing. Sisa ikan, daging, nasi, sayuran, dan lain-lain. • Berikan induk anjing makanan yang lebih banyak ketika masih menyusui sehingga dapat memberikan lebih banyak susu bagi anak-anaknya. • Campurkan biji pepaya dalam makanannya sekali waktu untuk mengurangi masalah cacing.

Bekerjasama dalam Masyarakat
Bekerjasama dengan tetangga dan masyarakat akan membuat pengelolaan hewan lebih mudah dan lebih murah. Kerjasama ini juga akan meningkatkan kesejahteraan dan kesehatan seluruh warga masyarakat. Lingkungan yang sehat dan dijaga bersama antar masyarakat akan menciptakan lingkungan yang sehat pula bagi ternak. Ini akan berimbas pada orang yang mengkonsumsi ternak tersebut.

Kesehatan
Lingkungan yang sehat akan menciptakan ternak yang sehat. Namun, ketika tetap terjadi serangan penyakit, sebaiknya kerjasama dilakukan dengan pihak pemerintah dan koordinasi yang baik dengan seluruh warga masyarakat. Kerjasama yang baik mencakup: • Identifikasi penyakit. • Pemisahan hewan yang terserang penyakit dari hewan lainnya. • Pengobatan penyakit dengan cepat.
M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

261

Jika memungkinkan gunakan obat-obatan tradisional yang alami. Jika Anda harus membeli obat, ini juga akan lebih murah kalau dibeli melalui suatu kelompok masyarakat. Beberapa jenis penyakit hewan dapat dicegah dengan vaksinasi, misalnya penyakit Newcastle Disease (ND) pada ayam, dan Anthrax pada sapi. Ini hal yang sama persis dengan anak-anak yang mendapatkan vaksinasi untuk penyakit campak dan polio. Vaksinasi sebaiknya dilakukan bagi seluruh ternak dalam masyarakat agar lebih efektif. Selain itu, akan jauh lebih mudah untuk mengadakan vaksinasi bersama melalui kelompok masyarakat atau LSM lokal.

Pembiakan Ternak Masyarakat
Gunakanlah pejantan yang paling sehat untuk pengembangbiakan. Hewan pejantan yang paling sehat dapat dipilih dari suatu kelompok untuk dikawinkan dengan betina pada kelompok tersebut atau kelompok lainnya. Kualitas hewan yang baik akan menghasilkan anakan yang baik pula. Ada banyak sistem pengembangbiakan ternak melalui suatu kelompok yang bisa diterapkan, misalnya: • Sebuah kelompok masyarakat dibentuk dan membeli 3 ekor babi, 1 pejantan dan 2 betina. Sebuah keluarga dalam kelompok itu mendapat giliran pertama untuk memelihara dan memberi makan babi-babi tersebut. Ketika babi-babi betina itu beranak, maka anakan babi itu menjadi milik keluarga yang memelihara dan memberi makan. Ketika anakan babi itu sudah cukup dewasa, ketiga ekor babi sebelumnya akan diserahkan kepada keluarga lain dalam kelompok itu untuk dipelihara. Demikian seterusnya. • Sebuah kelompok masyarakat membeli 3 ekor bebek betina dan 1 pejantan. Kelompok membangun sebuah kandang bebek dan pekarangannya. Pekerjaan dan pemberian makan dibagi secara adil antar anggota kelompok. Ketika bebek itu berkembang biak, maka anakannya akan dibagikan antar anggota kelompok untuk dipelihara sendiri-sendiri. Atau, bebek-bebek yang muda serta telurnya tetap berada pada kandang bebek masyarakat dan bebek serta telur lainnya dikonsumsi atau dijual oleh kelompok tersebut. Ini hanyalah dua contoh saja. Ada banyak cara lain yang bisa dipakai untuk membentuk sutau kelompok pengembangbiakan ternak. Yang terpenting adalah bagaimana merencanakannya sejak awal serta aturan-aturan dalam kelompok yang disepakati bersama, misalnya: • Bagaimana seandainya jika hewan itu sakit atau mati? • Apakah ada aturan untuk pencegahan penyakit? • Bagaimana pembagian hasil yang adil? • Pengaturan pemberian pakan, dan lain sebagainya.

Lahan Penggembalaan Masyarakat
Adanya lahan penggembalaan masyarakat akan membantu menghemat tenaga dan sumberdaya lainnya karena semuanya bisa saling berbagi, misalnya penggunaan air. Pengawasan dan pengendalian ternak juga bisa dilakukan secara bersama-sama, misalnya pengawasan agar ternak tidak sampai merusak lahan pertanian lainnya, mencegah penggunaan rumput yang berlebihan dalam suatu lahan, pembangunan lahan penggembalaan ternak yang lebih efektif, seperti membangun sistem lorong bersama-sama, dan banyak lagi.

262

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pekarangan dan Kandang Hewan Masyarakat
Pekarangan hewan atau kandang hewan masyarakat dapat dibangun pada lahan milik masyarakat. Sistem ini bisa dibuat sebaik mungkin untuk kepentingan bersama. Di lahan ini, setiap anggota kelompok dapat menggunakannya untuk kepentingan peningkatan kualitas ternak, misalnya untuk tempat penggemukan ternak sebelum dikonsumsi atau dijual. Hal semacam ini akan memberikan beberapa manfaat, antara lain: • Menghemat tenaga kerja dan sumberdaya dengan membangun satu lahan pekarangan dan kandang yang besar dan lengkap, daripada banyak lahan pekarangan yang kecil-kecil. • Mengumpulkan pupuk kandang untuk kebutuhan masyarakat. • Bisa digunakan sebagai tempat pertukaran dan penjualan ternak dalam atau antar kelompok.

Perlindungan Tanah, Sungai dan Mata Air
Ini merupakan hal yang sangat penting bagi masa depan. Perlindungan terhadap tanah, sungai, dan mata air serta pencegahan erosi merupakan tanggung jawab setiap individu, keluarga, masyarakat, daerah, hingga tingkat nasional. Kehancuran sumber daya ini merupakan kerugian besar bagi masa depan semua orang. Kerusakan sumberdaya ini bisa disebabkan oleh berbagai hal, seperti: • Ternak, khususnya sapi dan kerbau merusak pinggiran sungai karena memakan tanaman pinggiran sungai, atau terlalu sering lalu-lalang di daerah tepian. • Penebangan terlalu banyak pepohonan pada dataran yang curam/miring. • Pembakaran lahan. • Tidak konsistennya hukum perlindungan alam. Solusi sederhana yang bisa dilakukan oleh masyarakat, antara lain: • Menjaga mata air dari jangkauan hewan-hewan dengan membuatkan saluran yang khusus bagi hewan-hewan jauh dari mata air. • Menjaga tanaman di sepanjang tepian sungai untuk mencegah erosi. Buatkan tempat khusus di tepian sungai yang bisa dimanfaatkan ternak untuk minum, mandi, dan sebagainya, agar tepian lain tidak sampai rusak. Di daerah-daerah pegunungan, hal ini sangat penting. • Membuat sistem sengkedan dan terasering, serta mencegah pembakaran lahan. • Mencegah suatu lahan penggembalaan ternak kehabisan rumput karena dihabiskan ternak. Perumputan yang berlebihan bisa menimbulkan risiko erosi bagi tanah. Setiap langkah yang dilakukan akan semakin tinggi tingkat keberhasilannya jika adanya koordinasi yang baik antara masyarakat dengan pemerintah. sungai sesudah dikelola

sungai sebelum dikelola

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

263

Pemasaran
Pemasaran merupakan bagian penting dari produksi ternak. Dalam masyarakat, ternak dengan mudah dapat diperjualbelikan. Namun, ada beberapa hal yang harus dipikirkan saat menetapkan lokasi penjualan, seperti: • Menyesuaikan harga dengan standar yang telah ditetapkan. • Perhitungan laba-rugi, termasuk ongkos produksi, transportasi, dan lain-lain. • Tindakan pencegahan penyebaran penyakit, yang bisa terjadi di pasar hewan. • Hari-hari pasar.

Mengeringkan dan Menyimpan Daging
Daging akan cepat membusuk di daerah yang panas dan lembab. Untuk menghindari terbuang percumanya makanan, ada beberapa cara sederhana untuk mengawetkan daging yang umum dilakukan, salah satunya adalah dengan mengeringkannya.

Daging Kering
Beberapa cara sederhana bisa dilakukan untuk mengeringkan daging, seperti: • Daging diiris-iris tipis dan dikeringkan dengan menggunakan pengering tenaga panas matahari. Pengering dengan panas matahari ini juga berfungsi untuk melindungi daging agar tidak dikerubuti lalat, serangga dan hewan lainnya, dan alat ini akan membuat daging kering lebih cepat. Sebelum dikeringkan, daging sebaiknya diremas terlebih dahulu dengan garam untuk membuatnya awet lebih lama. (Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana memanfaatkan pengering dengan tenaga sinar matahari, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna). • Daging kering asin. Bisa menggunakan sembarang jenis daging. Iris-irislah daging itu dengan ketebalan 1 cm dan lebar 2,5 cm, panjangnya bisa berapa saja. Buatlah larutan 7 liter air dengan 1 kg garam. Larutan itu harus cukup asin hingga telur dapat mengambang. Rendamlah irisan daging dalam larutan tersebut selama 2 hari. Kemudian, ambil daging dan jemur, dengan menggantung irisan daging itu pada tali atau kawat di sinar matahari. Ketika telah kering, daging itu bisa diasapi atau disimpan dalam suatu wadah dengan aliran udara yang baik dan bebas dari serangga. • Pengasapan daging. Sebelum diasapi, sebaiknya merendam daging dalam larutan air garam atau meremas-remasnya dengan garam yang banyak terlebih dahulu agar daging bisa bertahan lebih lama. Tungku dari tanah liat dengan cerobong asap adalah cara terbaik untuk mengarahkan asap panas memanasi dagingnya. Gantunglah irisan daging ini di atas cerobong asap, atau daging bisa digantung diatas tungku kayu bakar di dapur begitu saja. Setelah kering, jauhkan daging asap ini dari serangga atau bisa disimpan dalam wadah yang kering.

264

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Menyimpan Daging
Selalu simpan daging di tempat atau wadah yang terlindung dari lalat, serangga, tikus, atau hewan lainnya. Wadah penyimpanan sebaiknya memiliki aliran udara yang baik. Jaring atau kelambu nyamuk dapat digunakan, atau menggunakan bahan apa saja yang tersedia. Jika Anda memiliki wadah khusus untuk menyimpan daging, gunakanlah hanya untuk menyimpan daging, bukan untuk menyimpan sayuran, roti atau makanan lain karena bakteri dari daging akan membuat makanan lain lebih cepat membusuk.

Coolgardie Safe adalah salah satu contoh wadah yang bisa digunakan, berupa sebuah kotak kawat yang dapat menyimpan makanan menjadi lebih sejuk, kering, dan terlindungi. Kotak ini dapat digunakan untuk menyimpan baik daging segar maupun daging kering. (Untuk informasi lebih lanjut tentang cara membuat dan memanfaatkan wadah ini, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna).

Hak-hak Hewan
Hewan adalah mahkluk hidup yang layak dihormati dan dihargai sebagaimana halnya manusia. Hewan harus diperlakukan dengan baik. Hewan bereaksi pada kebaikan dan keburukan, sama seperti manusia, dan ini secara langsung mempengaruhi kesehatan dan tingkah lakunya. Kekerasan dan kekejaman pada hewan sangat mutlak dihindari karena hanya akan mengakibatkan luka, kebencian, dan ketidakproduktifan hewan. Membunuh hewan secara lambat dan menyakitkan adalah tindakan kejam, yang sama sekali tidak menghormati dan menghargai hewan. Jika hewan itu diperlakukan secara kejam dan dilecehkan, mereka akan mengalami stres berat, yang bisa menyebabkan dagingnya jauh lebih keras dan tidak enak. Pemeliharaan dan perawatan hewan yang baik akan menghasilkan manfaat dan keuntungan bersama yang lebih baik. Percayalah!

M o d u l 1 0 : S i s t e m Te r n a k

265

Catatan...

266

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 11.

P a n d u a n P e r m a k u l t u r M o d u l 11.

Akuakultur
Akuakultur

Catatan...

268

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Akuakultur merupakan nama untuk semua jenis daerah air atau lahan basah, dimana hewan dan tanaman air dibudidayakan. Masyarakat sangat tergantung pada laut dan sumberdayanya. Kehidupan dan mata pencaharian sebagai nelayan merupakan bagian dari tradisi dan budaya masyarakat kita. Ikan merupakan bagian penting dari makanan dan merupakan sumber pendapatan yang menguntungkan.

Tak hanya di daerah pantai, di daerah pedalaman pun akuakultur menyediakan ikan dan produkproduk lain seperti udang, lele, belut, kangkung, talas, teratai, dan sebagainya, untuk makanan dan pendapatan. Membudidayakan ikan hanyalah salah satu bagian dari suatu sistem akuakultur yang sehat. Ada banyak faktor lain yang membantu sistem itu tetap sehat dan produktif. Tanaman air, bakteri, serangga, pepohonan dan hewan-hewan lain, semuanya memiliki peran yang penting dalam suatu sistem akuakultur.

Mengapa Akuakultur Penting?
Akuakultur sangat penting karena banyak manfaatnya, antara lain: • Ikan dan hewan air lainnya merupakan sumber protein dan gizi lainnya yang sangat baik. Hanya sebuah kolam kecil saja akan dapat memberikan cukup ikan untuk peningkatan gizi keluarga, terutama anak-anak. Dagingnya dapat dikonsumsi dalam bentuk segar sesuai kebutuhan sehingga tidak sampai ada yang busuk atau terbuang. Ikan juga dapat diperdagangkan atau dikeringkan untuk dikonsumsi kemudian. • Dapat memberikan lebih banyak daging untuk areal lahan yang sama daripada yang bisa disediakan oleh binatang lain. Ini merupakan cara yang paling efisien untuk menghasilkan daging berkualitas tinggi dengan kandungan protein yang lebih banyak. • Dapat memberikan pendapatan tambahan keluarga dan masyarakat. • Setelah ikan dipanen, kolam dapat dibersihkan dan dasar kolam serta kotorannya dapat dipergunakan sebagai pupuk tanaman yang memiliki kualitas tinggi, kaya akan nitrogen dan sangat kuat sehingga untuk penggunaanya harus dicampur dengan air terlebih dahulu. Air kolam juga merupakan pupuk, tapi dengan kekuatan yang lebih rendah. Jika kolam dekat dengan kebun, maka beban kerja untuk mengangkut atau membawa air untuk menyirami kebun bisa dikurangi • Sistem akuakultur merupakan suatu cara yang sangat baik untuk mengubah kotoran hewan dan sampah tanaman menjadi makanan ikan dan pupuk tanaman air. • Dapat memanfaatkan lahan yang memiliki produktivitas rendah atau lahan yang tidak terpakai, misalnya lahan rawa atau payau. • Produksi padi, ayam, babi, dan bebek, semuanya dapat dikombinasikan dengan akuakultur untuk meningkatkan produksi dalam kedua sistem yang bergabung tersebut. Sistem ini juga dapat diintegrasikan dengan terasering, sengkedan, dan tangkapan-tangkapan air lainnya.
Modul 11: Akuakultur

269

• Sistem akuakultur membantu aliran air dan drainase di musim hujan. Di musim kemarau, sistem ini menyediakan suatu penyimpanan air yang dapat digunakan untuk kebutuhan tanaman dan hewan. • Sistem akuakultur mengubah dan memodifikasi iklim. Sistem ini membuat suhu sekitarnya sejuk sehingga iklim menjadi lebih nyaman. Ini sangat menguntungkan bagi tanaman serta lingkungan sekitar rumah. • Sistem akuakultur akan menarik burung, katak, serangga yang berguna, serta predator hama lainnya. Hal ini akan membantu meningkatkan penyerbukan tanaman, serta mengurangi masalah hama di sekitar lingkungan akuakultur.
tanaman dan hewan memberi makan ikan, dan kolam ikan memberi makanan untuk tanaman dan hewan

Modul ini akan menjelaskan bagaimana membuat dan mengelola suatu sistem akuakultur, bagaimana memanfaatkan semua manfaat tambahan dan bagaimana mengintegrasikan akuakultur ke dalam produksi hewan dan tanaman lain.

Langkah demi Langkah Sistem Akuakultur
Suatu sistem akuakultur, baik itu besar atau kecil, akan lebih mudah dibuat dan dipelihara jika tetangga dan masyarakat bekerjasama. Tujuannya adalah: • Untuk membuat suatu kolam atau beberapa kolam yang produktif dan sehat • Untuk membuat kolam-kolam dengan tepi sebanyak mungkin. Lebih banyak tepi = lebih banyak makanan ikan = ikan yang lebih besar dan sehat. • Untuk menghasilkan produk yang beraneka ragam dari areal yang sama. KEBUTUHAN SISTEM AKUAKULTUR Bahan konstruksi, tenaga kerja, air, tanaman air, pohon dan tanaman, benih ikan, udang, belut, pakan ikan, oksigen dalam air PRODUK SISTEM AKUAKULTUR Ikan, udang, belut, sayuran (tanaman air), pupuk, mulsa, iklim yang sejuk, produk tepi kolam (bambu, pepohonan, buah-buahan)

Lokasi

Kolam ikan memerlukan pasokan air yang terus-menerus. Oleh karenanya, kolam ini harus berlokasi dekat dengan sumber air, seperti saluran irigasi, sungai, mata air, atau air rumah. Untuk sungai, berhati-hatilah untuk tidak memilih daerah yang rawan banjir saat musim hujan. Lahan dengan kemiringan landai akan memudahkan pengeringan dan pembersihan kolam ikan atau untuk mengalirkan air masuk dan keluar kolam. Ini sangat berguna jika menginginkan lebih dari satu kolam dalam suatu sistem akuakultur di lahan Anda. Lahan yang datar juga baik, tapi sedikit lebih banyak memerlukan kerja untuk perawatan dan pasokan airnya. Lahan yang sangat curam jauh lebih sulit untuk diolah dan memerlukan lebih banyak perawatan. mengubah rawa-rawa - menjadi kolam ikan

270

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Matahari

Untuk sebagian besar daerah, sedikit naungan akan sangat bermanfaat untuk kolam ikan yang berukuran kecil. Naungan akan mengurangi suhu air karena ikan akan sedikit sekali makannya dalam air yang panas dan bahkan bisa mati. Naungan juga akan mengurangi penguapan air kolam. Naungan kurang penting untuk kolam-kolam yang lebih besar karena kolam besar tidak akan mengubah suhu air. Sejumlah naungan bisa disediakan oleh pepohonan dan oleh tanaman air yang menutupi permukaan kolam. Gunakan pepohonan yang hanya memberikan sedikit naungan dan dapat dipotong kembali bilamana perlu. Misalnya kelor, lamtoro, jambu, murbei, dan bambu. Untuk kolam-kolam yang kecil, suatu struktur atap dari bambu anyaman daun yang sederhana akan memberikan naungan sementara hingga pepohonan tumbuh tinggi.

WASPADALAH!
Naungan yang terlalu banyak juga bisa menjadi masalah karena kolam ikan memerlukan sinar matahari langsung untuk pertumbuhan tanaman dan untuk menjaga sistem tetap sehat. Setidaknya selama ½ hari mendapatkan sinar matahari langsung sudah cukup baik, sinar matahari pagi adalah yang terbaik. Di daerah pegunungan yang lebih sejuk di mana suhunya bisa sangat dingin di malam hari, kolam ikan akan lebih banyak memerlukan sinar matahari untuk menghangatkan air.

Ukuran

Lebih baik membuat banyak kolam dengan ukuran kecil daripada hanya membuat satu atau dua kolam dengan ukuran besar. Ukuran kolam minimum harus 3 m x 3 m atau 5 m x 2 m. Dengan ukuran ini, air akan tetap sejuk. Kolam dengan ukuran sekitar 5 m x 5 m (25 m2) hingga 10 m x 10 m (100 m2) merupakan ukuran kolam ikan yang baik. Namun ingat, kolam ikan yang lebih besar berarti memerlukan penggalian yang lebih banyak. Sebaiknya mulailah dengan membuat kolam yang lebih kecil, dan jika berhasil dengan baik, buatlah kolam yang lainnya. Kolam-kolam ikan yang lebih kecil lebih mudah dikelola, dibersihkan, dan dipanen. Seandainya, jika terjadi masalah dalam suatu kolam, hal ini akan mempengaruhi ikan dalam jumlah yang sedikit. Kolam-kolam ini dapat dipanen dalam waktu yang tidak bersamaan.

Kedalaman

Kolam harus memiliki kedalaman yang berbeda-beda untuk dapat berfungsi dengan baik. Dasar yang dangkal di sekitar tepian dan bagian yang lebih dalam di daerah tengah merupakan kondisi yang ideal untuk kolam, atau bisa juga dalam di satu sisi dan dangkal di sisi lainnya. Daerah kolam yang dangkal memberikan tempat bagi tanaman air yang menyediakan pangan bagi ikan dan manusia, rumah bagi ikan-ikan kecil dan daerah dengan suhu yang lebih hangat akan mendorong plankton dan hewan kecil (yang menjadi pakan ikan) untuk tumbuh di daerah ini. Beberapa jenis ikan seperti gurami, memerlukan daerah yang dangkal untuk berkembang biak. Ukuran daerah yang dangkal adalah sekitar 30-50 cm dalamnya dan 50-100 cm lebarnya. Dua daerah dangkal dengan kedalaman yang berbeda akan lebih baik lagi. Daerah-daerah yang dangkal akan menciptakan tepian dalam air (lebih banyak tepian = lebih banyak makanan ikan = ikan yang lebih besar dan sehat), dan merupakan bagian mutlak dari suatu sistem akuakultur.
Modul 11: Akuakultur

271

Ukuran daerah yang dalam, sebaiknya sekitar 1-2 meter. Ini akan memberikan ikan suatu tempat yang sejuk untuk menghindari terik matahari yang panas. Daerah yang dalam juga bisa berfungsi untuk tempat ikan sembunyi dari predator.

Bentuk
Suatu kolam ikan dapat berbentuk apapun sesuai keinginan Anda. Semakin banyak tepian di sekitar kolam ikan akan memberi lebih banyak daerah untuk menanam tanaman air dan pakan ikan, dan lebih banyak daerah untuk menanam tanaman dan pepohonan di tepi kolam.

IDE CERDAS!
• Kolam dengan bentuk persegi empat dan lingkaran memang akan lebih cepat menggalinya, tapi hanya sedikit memberikan tepian. Buatlah bentuk sederhana untuk daerah yang dalam dan kemudian buatlah banyak tepian pada daerah yang dangkal. • Ketika sedang merencanakan bentuk kolam ikan, selalu pikirkan tentang kolam sebagai bagian dari suatu sistem akuakultur yang juga dapat diintegrasikan dengan sayuran, pepohonan dan hewan-hewan lainnya.

Konstruksi
Konstruksi dari suatu kolam akuakultur merupakan suatu pekerjaan berat. Bekerjasama, khususnya ketika menggali, akan membuat pekerjaan ini jauh lebih mudah. Bekerjalah dengan cerdas, bukan bekerja keras. • Mulailah menggali di bagian tengah yang akan dijadikan daerah yang paling dalam. Secara perlahan, berpindahlah ke tepi dan jangan menggali terlalu dalam atau terlalu cepat. • Basahi tanah untuk membuat penggalian lebih mudah. • Tanah bekas galian dapat ditempatkan di sekitar tepian kolam untuk membuat daerah tepian menjadi lebih tinggi, ini akan mengurangi penggalian. • Tanah tambahan dapat juga dipakai untuk menciptakan daerah dangkal tambahan untuk memberikan lebih banyak daerah produksi tanaman.

272

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tanah Liat atau Semen?
Membuat kolam ikan dengan tanah liat akan lebih mudah dan lebih murah, khususnya di daerah-daerah yang tanahnya mengandung tanah liat. Untuk mengetahui apakah lahan Anda mengandung tanah liat yang baik untuk kolam, bisa dilakukan pengujian sederhana yaitu dengan membasahi segenggam tanah liat dan menggulungnya menjadi seperti bentuk seekor ular dengan lebar 1 cm. Jika tanah liat itu tetap melekat dan utuh, berarti tanah liat baik digunakan untuk kolam. Semen dapat digunakan untuk kolam yang lebih kecil dan untuk lahan yang tidak tersedia tanah liat yang baik. Semen akan menahan air lebih baik daripada tanah liat. Tanah liat sebaiknya digunakan apabila tersedia cukup tanah liat yang berkualitas baik di sekitar lahan Anda. Lapisan tanah liat atau semen pada kolam bisa dibuat setebal 5-10 cm. Berhati-hatilah agar lapisan itu tidak mengering ketika musim kemarau karena berakibat kolam akan retak dan bocor. Seandainya retak atau bocor, bisa saja ditambal dengan lapisan tanah liat segar atau semen. Teknik Kolam Tanah Liat Ketika kolam ikan telah digali dan dibentuk, lapisilah dengan tanah liat untuk mengurangi kebocoran air. Ini akan banyak membantu, khususnya jika hanya ada sedikit pasokan air. Padatkanlah lapisan ini dengan menginjak-injaknya, atau memanfaatkan ternak sapi, kerbau, dan kambing untuk berjalan dan menginjak-injak dasar kolam hingga tanahnya padat. Kotoran sapi dan kerbau yang segar juga dapat membantu melapisi kolam. Bubuk kapur pertanian juga dapat digunakan untuk membantu melapisi kolam sekaligus membantu menyeimbangkan kadar pH tanah. Gunakan 2-3 kg bubuk kapur pertanian untuk luasan kolam 100 m2 (10 m x 10 m). Teknik Kolam Semen Jumlah semen yang digunakan dalam campuran lapisan kolam harus lebih banyak dibanding campuran untuk pembuatan batako sehingga hasilnya lebih keras. Penting juga untuk menggunakan besi atau kawat beton sebagai tulang untuk menahan semen dan mencegah retakan. Sederetan batuan bagian atas tepi kolam akan membantu memperkuat tepian kolam dan juga akan terlihat indah. Usahakan untuk menjaga semen tetap lembab selama beberapa hari dalam proses pembuatan kolam, sampai semennya mengering sempurna. Jika muncul retakan, lapisi lagi dengan semen. Ketika semen mengering, kuaslah permukaaanya dengan cuka, lalu isilah kolam dengan air. Biarkan selama 2 hari, kemudian kosongkan airnya dan ulangi proses ini 2 kali. Pengisian air yang terakhir aman untuk ditebari ikan.

Modul 11: Akuakultur

273

Air Kolam

Air yang mengalir ke dalam kolam harus bersih untuk mencegah endapan tanah yang menumpuk pada dasar kolam. Air dari sungai mengandung banyak tanah sehingga perlu disaring terlebih dahulu. Tanah yang menumpuk terlalu banyak, dapat menimbulkan masalah terhadap produksi pakan alami dan kolam ikan menjadi harus lebih sering dibersihkan. Jika Anda menggunakan saluran air untuk menampung air dari suatu mata air atau sungai:

• Berikan semen atau bebatuan pada landasan saluran air itu. Tanamlah rerumputan atau tanaman kecil di sekitar sisi saluran air itu akan membantu menghentikan erosi. • Alirkan air terlebih dahulu ke dalam kolam yang hanya digunakan untuk menanam sayuran air. Kolam ini akan menangkap tanah dan menyaring air, sehingga air yang masuk ke kolam ikan adalah air yang telah bersih. Buanglah tanah yang mengendap di kolam sayuran dan gunakan sebagai tanah tambahan untuk menyuburkan lahan kebun. • Galilah suatu ‘perangkap tanah’ di saluran parit air yang menuju ke kolam. Perangkap tanah ini akan membersihkan air karena tanah akan mengendap ke bagian dasar lubang ketika air melewatinya. Buatlah lubang sedalam 1 meter bila memungkinkan. Tanah yang terkumpul dari perangkap tanah itu merupakan tanah yang subur yang kemudian dapat ditambahkan ke dalam lahan kebun.

Pipa Drainase
Pada lahan yang miring, sebuah pipa drainase bisa ditambahkan saat proses pembuatan kolam. Pipa drainase itu bisa dibuat dari bambu, pipa plastik (paralon), atau pipa besi; apapun yang tersedia. Tutuplah ujung pipa yang berada di dalam air kolam untuk mencegah bocor. Pipa ini digunakan untuk mengosongkan kolam bila diperlukan. Cara seperti ini akan jauh lebih mudah daripada mengosongkan kolam dengan menggunakan ember! Selang plastik juga dapat dipakai untuk mengosongkan kolam. Isilah dengan air, tutup ujung selang, masukkan salah satu ujung selang ke dalam kolam dan ujung lainnya diluar kolam, namun dalam posisi yang lebih rendah, lalu bukalah. Air akan memberi daya hisap melalui selang dengan menggunakan gaya gravitasi. Ini hanya akan berhasil pada lahan yang miring.

menyalurkan air dari mata air ke kolam ikan

pipa drainase

Titik Buangan Air
Suatu titik buangan air adalah titik dimana air yang berlebih akan mengalir keluar dari kolam. Titik ini diperlukan untuk mengarahkan air ke tempat yang Anda inginkan. Ini harus cukup besar agar bisa membuang air ketika musim hujan atau ketika hujan turun lebat. Buatlah pada dinding bagian kolam yang rendah. Jika mungkin, lapisi dengan batuan atau semen untuk mencegah erosi. Sepotong bambu yang besar yang ditempatkan pada dinding kolam juga bisa membantu.

274

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pasanglah kawat penyaring pada titik buangan air, atau pada setiap saluran dan pipa apapun untuk mencegah ikan kabur dari kolam. Ini juga akan membantu menjaga air tetap bersih, yang merupakan hal penting jika air buangan itu dimasukkan lagi ke kolam yang lainnya. Cobalah untuk mengalirkan air buangan itu ke sawah, sengkedan, atau tempat penampungan air lainnya agar air kolam yang penuh dengan unsur hara ini tidak terbuang percuma.

WASPADALAH!
Ikan sangat sensitif dengan pestisida dan herbisida di air. Zat ini dapat membuat mereka sakit atau mati. Jangan gunakan pestisida atau herbisida di lahan bagian atas lokasi kolam karena dapat mengalir masuk ke kolam. Penting untuk menyampaikan hal ini di tingkat masyarakat supaya petani lain tidak melakukan hal tersebut di lahan bagian atas Anda, yang akan mempengaruhi akuakultur Anda.

Produksi Ikan
Untuk menciptakan sistem yang sehat, berkelanjutan dan menghasilkan ikan yang baik, semua bagian dari sistem kolam harus diperhatikan. Tanaman, pupuk kandang, bakteri, plankton, serangga, katak, dedaunan, buah-buahan, pepohonan, binatang lain, manusia, semuanya memainkan peran mereka dalam menciptakan suatu lingkungan yang sehat untuk menghasilkan produk kolam yang sehat. Air dalam suatu kolam ikan yang sehat akan berwarna hijau muda. Ini berarti ada banyak terdapat plankton dan makanan lainnya bagi ikan. Untuk bisa mendapatkan air berwarna hijau muda, kolam ikan harus disiapkan dan dikelola dengan baik.
tambah daun, kotoran & tanah

plankton tumbuh dari pengomposan bahan-bahan

ikan makan plankton

Membuat Kolam Ikan
Menyiapkan Kolam
Kapur Pertanian
Untuk kolam baru dari tanah liat, bisa diberi kapur pertanian pada sisi dan bagian bawah kolam sebelum diisi air. Kapur pertanian ini akan menyeimbangkan pH, khususnya keasaman tanah dan air, dan nantinya akan membantu air tetap jernih. Kapur pertanian ini juga membantu mengendalikan hama dan penyakit yang muncul. Biasanya kondisi pH di banyak daerah adalah netral sampai basa karena itu airnya jernih. Juga biasanya persoalan hama dan penyakit pada awalnya lebih sedikit sehingga hanya diperlukan sedikit kapur pertanian. Tambahkan kapur pertanian sekitar 2-3 kg untuk tiap 100 m2 (10 m x 10 m) kolam. Ini tidak bersifat mutlak, namun akan banyak membantu untuk kolam-kolam yang baru. Isilah kolam dengan air kemudian biarkan selama 3 hari sebelum diisi dengan makhluk hidup. Kapur pertanian tidak diperlukan untuk kolam yang terbuat dari semen.
Modul 11: Akuakultur

275

Pupuk Kandang
Lapisan pupuk kandang dan tanah pada bagian dasar kolam akan membuat kolam menjadi sehat. Pupuk yang masih segar lebih baik daripada pupuk yang sudah kering karena pupuk yang segar masih banyak mengandung bakteri. Gunakan sebanyak 30-50 kg pupuk kandang dari kotoran sapi, kerbau, atau kuda untuk tiap 100 m2 kolam dan 8-12 kg untuk kolam dengan luas 25 m2. Kotoran ayam dan bebek jauh lebih kuat dan hanya membutuhkan 6 kg per 100 m2 atau 1,5 kg per 25 m2. Jika Anda mencampur kotoran gunakan separuhnya dari masing-masing kotoran. Sebarkan pupuk kandang ke seluruh dasar kolam dan sisinya. Pupuk kandang itu akan mendorong pertumbuhan plankton yang merupakan sumber pakan alami untuk ikan. Air dan tanah dari kolam ikan lain yang sudah produktif juga merupakan pemicu untuk kolam yang baru karena air dan tanah ini akan menambah plankton dan bakteri dalam jumlah banyak. Tambahkan sebagian tanah ini bersama-sama dengan pupuk kandang.

Bahan Tanaman
Sebelum memasukkan ikan ke kolam, tambahkan bahan dedaunan dan tanaman dalam jumlah besar untuk mendorong pertumbuhan bakteri dan plankton dan untuk menyediakan pakan bagi ikan. Pohon legum merupakan tanaman yang baik untuk digunakan. Gunakan sekitar 40-50 kg dedaunan dan rantingnya, ikatlah dalam bentuk bundelan, untuk kolam berukuran 100 m2. Letakkan di seputar tepi kolam. Setelah satu minggu, bahan-bahan itu bisa diganti dengan yang baru, lakukan ini hingga airnya berwarna hijau. Hal ini sangat penting, terutama untuk kolam berbahan semen.

Menyediakan Naungan
Naungan akan menjaga kolam ikan tetap sejuk, namun jangan sampai cahaya matahari terhalangi karena cahaya matahari sangat dibutuhkan, khususnya sinar matahari pagi. Pepohonan dan tanaman air dapat memberikan naungan dalam jangka panjang. Jika tidak terdapat pepohonan, Anda dapat memberikan naungan dengan cara membuat naungan sederhana dari anyaman bambu, kayu, atau daun, atau bisa membuat kerangka tempat tanaman merambat, seperti labu, gambas, anggur, dan markisa.

Tanaman Air dan Binatang Air Kecil
Tanaman air akan menyediakan habitat bagi ikan kecil, pakan bagi ikan dan pada saat daunnya membusuk akan membantu pertumbuhan plankton dan bakteri. Mereka juga bisa menyediakan makanan bagi manusia. Tanamlah berbagai macam jenis tanaman sehingga bisa menghasilkan fungsi yang berbeda-beda untuk menjaga sistem akuakultur.

276

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tanaman yang bisa ditanam adalah: • Tanaman yang tumbuh dari tanah: talas, garut, alang-alang dan sebagainya. • Tanaman yang tumbuh dari tanah dan pada bagian atas air: kangkung, selada air dan sebagainya. • Tanaman yang hidup di atas permukaan air: teratai, bakung air, eceng gondok dan sebagainya. Banyak dari jenis tanaman-tanaman ini yang berfungsi sebagai pembersih air. Tanamantanaman ini akan membuang kelebihan unsur hara dan membantu membuang racun. Ini akan membantu mempertahankan suatu lingkungan kolam yang sehat. Binatang air yang kecil juga dapat ditambahkan, seperti siput air, udang, dan katak. Mereka akan berkembang biak secara alami dan bisa menjadi makanan tambahan bagi ikan-ikan yang lebih besar.

Menyediakan Rumah Bagi Ikan
Ikan-ikan kecil terkadang memerlukan perlindungan dari ikan-ikan besar karena ikan jenis tertentu bisa memakan jenis ikan lainnya yang lebih kecil. Diperlukan juga tempat bagi ikan untuk bisa membuat sarangnya sendiri. Semua hewan air akan lebih sehat jika mereka memiliki habitat yang baik. Tumpukan batu, tanaman air, ban-ban bekas atau kaleng minuman bekas yang diikat bersama akan membantu memberikan tempat, rumah dan habitat bagi ikan. Nila memerlukan air yang dangkal untuk sarangnya. Suatu daerah yang dangkal, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, juga akan memberikan daerah bersarang bagi ikan-ikan jenis ini.

Tanaman Sekitar Tepi Kolam
Tanamlah dengan segera di sekitar tepi kolam tanaman-tanaman untuk menahan tanah dan mencegah erosi. Tepi kolam adalah daerah yang sangat subur karena ada banyak air dan unsur hara. Tanaman yang dapat ditanam di tepi kolam adalah: • Tanaman air: talas, garut, kangkung, selada air, yang akan menyediakan pakan dan habitat untuk hewan kolam. • Rerumputan, untuk memperkuat tepi. • Sayuran, bedeng sayuran kecil dapat dibuat di sekitar tepi kolam • Tanaman buah-buahan kecil: pisang, jeruk, pepaya. Tanamlah 1-2 meter dari tepi kolam. Tanaman-tanaman ini sangat menyukai unsur hara dan tidak akan memberikan terlalu banyak naungan. • Tanaman buah-buahan yang lebih besar: murbei dan jambu, adalah yang terbaik. Ambillah pohon yang dapat dipangkas dan tidak memberi terlalu banyak naungan. Tanamlah dengan jarak 2-3 meter dari tepi kolam dan jangan menanam terlalu banyak. • Legum: kelor, lamtoro, kacang hijau, akan menyediakan banyak fungsi termasuk pakan bagi ikan. Selain itu, pepohonan ini juga dapat dipangkas bila diperlukan.
Modul 11: Akuakultur

277

Tebarkan Ikan
Ada banyak jenis ikan yang dibudidayakan, antara lain: ikan mas, mujair, nila, lele, gurami, udang dan belut.

Kategori Ikan Berdasarkan Makanan
Berdasarkan makanan, ikan dapat dibagi dalam 3 kategori: 1. Herbivora: hanya memakan tanaman, plankton, dedaunan, dan biji-bijian, misalnya ikan mas. 2. Carnivora: hanya makan daging atau binatang, termasuk serangga, hewan kecil kolam dan ikan lain, misalnya belut, ikan lele. 3. Omnivora: pemakan segala, memakan tanaman dan juga memakan daging, serangga dan hewan kecil kolam lainnya, misalnya ikan nila, ikan gurami, ikan lele, ikan mujair, ikan mas. Ada berbagai macam jenis ikan lele di dunia, ada yang bersifat carnivora dan ada yang bersifat omnivora, tapi jenis yang umum adalah omnivora. Ada juga beberapa jenis ikan mas, dengan beberapa bersifat herbivora dan beberapa bersifat omnivora. Suatu sistem akuakultur yang sehat dapat mengandung berbagai macam jenis ikan. Ikanikan itu akan menciptakan keseimbangan di antara mereka sendiri secara alami. Berbagai macam jenis ikan akan makan pada lapisan yang berbeda dalam air dan akan memaksimalkan pemanfaatan pakan dan ruang dalam kolam. Ikan-ikan itu juga akan memainkan berbagai peran dalam menjaga kolam tetap sehat. Ikan yang mencari makan pada permukaan dan bagian tengah air kolam, seperti ikan nila, memakan hampir semua pakan ikan, larva nyamuk, dan serangga lainnya. Ikan yang mencari makan di bagian dasar kolam, seperti ikan mas, mujair, dan lele, memakan pakan dan bahan tanaman apapun yang tenggelam ke bagian dasar kolam dan akan memakan plankton yang tumbuh di bagian dasar kolam. Kolam yang lebih besar akan memberi ruang yang cukup bagi beragam jenis ikan yang dibudidayakan. Jika Anda ingin memelihara ketiga jenis kategori ikan tersebut, Anda harus memasukkannya ke kolam sesuai urutan: Pertama: ikan jenis herbivora. Kedua: tambahkan ikan jenis omnivora ketika ikan jenis herbivora telah berumur 3 bulan atau lebih. Ketiga: tambahkan ikan jenis carnivora 3 bulan kemudian. Ikan carnivora, seperti lele, akan memakan ikan-ikan kecil lainnya sehingga harus dimasukkan terakhir. Ikan jenis omnivora biasanya tidak akan memakan ikan-ikan kecil lainnya. Sekali kolam telah terbentuk, kolam akan memelihara dirinya sendiri. Namun, masih tetap diperlukan beberapa pakan tambahan dan perawatan umum lainnya. Secara terus-menerus, amatilah kesehatan ikan dan jumlah dari berbagai jenis ikan tersebut. Ikan jenis carnivora akan mengendalikan jumlah ikan-ikan kecil dengan memakannya. Ini akan membantu mencegah jumlah ikan yang berlebihan. Perlindungan buatan berupa bebatuan, tanaman air, kaleng minuman bekas yang ditempatkan di dalam kolam akan menjadi tempat berlindung ikan-ikan kecil lainnya untuk bertahan hidup.

278

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Tingkat Jumlah Ikan
3 ikan per 1 m2 adalah jumlah yang baik untuk hampir semua kolam ikan. Untuk kolam seluas 100 m2, jumlah ikannya sekitar 300 ekor. Jumlah ini sesuai untuk kolam ikan yang sehat. Jumlah ikan dapat ditingkatkan hingga 5 ekor per 1 m2 kolam apabila adanya pakan tambahan dan pengelolaan kolam yang baik. Contoh jumlah ikan berikut ini dapat dijadikan acuan: Sekitar 30% (90) : ikan nila, gurami Sekitar 50% (150) : ikan mas, mujair Sekitar 20% (60) : ikan lele Memelihara belut bersama dengan ikan dapat mendatangkan masalah, khususnya di kolam yang lebih kecil. Belut dapat mengurangi tingkat jumlah ikan lain. Kadang-kadang mereka secara alami memasuki kolam dari sungai atau sawah. Selalu usahakan jumlahnya sedikit, dan hanya masukkan mereka kalau Anda benar yakin dapat mengelolanya dengan baik. Namun, akan lebih baik memeliharanya terpisah.

Modul 11: Akuakultur

279

Jenis-jenis Ikan
Ikan Mas
Ikan mas umum terdapat di banyak daerah dan cukup tangguh, biasanya tahan terhadap penyakit.

• Pakan: Jenis ikan mas umumnya adalah jenis herbivora, yang hanya memakan tumbuhan dan plankton. Mereka akan mencari makan di bagian dasar kolam. Pakan ikan mas dapat disediakan dengan menambah kotoran hewan, sekam padi, dedaunan, buah-buahan, dan bahan-bahan alami busuk lainnya. • Pertumbuhan: Ikan mas dapat tumbuh hingga mencapai berat ½ kg dalam waktu 6 bulan dengan kondisi yang baik dan pakan yang cukup. Beratnya dapat ditingkatkan hingga 2 kg atau lebih jika diinginkan namun akan lebih terasa nikmat dagingnya ketika umurnya lebih pendek. • Pembiakan: Ikan mas akan bertelur setelah berumur 8-12 bulan. Ikan mas betina akan bertelur sepanjang tahun dan akan menempatkan telurnya pada tumbuhan kolam. Telur-telur itu akan menetas dalam waktu 2-6 hari, dan anakan ikan akan mulai makan setelah berumur 2 hari. • Jumlah ikan: Dalam suatu kolam ikan berukuran 100 m2 (10 m x 10 m) Anda dapat memasukkan ikan ke dalam kolam antara 150-300 ekor. Dalam suatu kolam ikan berukuran 25 m2 (5 m x 5 m) Anda dapat memelihara ikan sejumlah 40-75 ekor (sekitar 2-3 ekor per 1 m2). Jumlah ikan sangat tergantung pada jumlah pasokan pakan yang diberikan. Namun, jika terlalu banyak ikan yang dimasukkan ke dalam kolam, pertumbuhan ikan akan lambat, dan tidak akan tumbuh pada ukuran maksimal, dan mungkin akan lebih rentan pada penyakit.

Ikan nila merupakan ikan yang penting karena mudah diberi makan dan mereka memakan larva nyamuk yang berkembang biak di kolam ikan. • Pakan: Ikan nila memakan plankton, tanaman air, dan serangga. Ikan ini akan tumbuh dengan baik dalam kolam alami yang sehat dan tersedianya semua pakan yang dibutuhkan. Dengan pakan tambahan seperti katul, jagung giling, ketela pohon dan sebagainya, mereka akan tumbuh jauh lebih cepat, dan cepat berkembang biak. • Pertumbuhan: Ikan jenis ini bisa tumbuh hingga mencapai berat 200 gram dalam waktu 6 bulan dengan pasokan pakan yang baik. • Pembiakan: Kematangan seksualnya tercapai setelah umur 6 bulan dan mereka bisa berkembang biak 6-8 kali dalam setahun. Mereka akan berkembang biak secara alami dalam kolam yang sehat, pada daerah-daerah kolam yang dangkal atau pinggiran. Pindahkan segera anak-anak ikan kecil setelah muncul ke permukaan kolam dan pelihara terpisah dengan menggunakan jaring pembatas atau kurungan. Ini akan memudahkan penjualan ikan yang masih muda, serta mengurangi masalah jumlah yang berlebihan. • Jumlah ikan: Idealnya berjumlah 3 ekor per 1 m2 luas kolam. Karena ikan jenis ini berkembang biak begitu sering, persoalan jumlah akan muncul. Terlalu banyak ikan akan menyebabkan kekerdilan pada pertumbuhan ikan. Masalah ini bisa diatasi dengan memindahkan ikan-ikan kecil setelah mereka muncul di permukaan kolam atau menambahkan beberapa ikan lele pada kolam ketika ikan nila akan berkembang biak. Ikan lele akan memakan ikan nila yang masih kecil dan menjaga jumlahnya tetap sedikit.

Ikan Nila

280

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Ikan Lele

Ikan lele rasanya lezat dan tahan penyakit.

• Pakan: Jenis ikan lele yang umum dibudidayakan adalah jenis omnivora. Hampir semua pakan untuk ikan lele ini tersedia secara alami dalam kolam yang sehat. Pakan tambahan bisa diberikan, seperti daging atau sisa makanan. • Pertumbuhan: Ikan lele dapat dikonsumsi antara umur 6-18 bulan. • Pembiakan: Ikan lele akan membawa telur-telurnya dalam mulut hingga menetas. Mereka bisa menghasilkan banyak anak apabila telur menetas. Namun, ikan lele ini sulit berkembang biak sehingga untuk menambah jumlahnya bisa mengumpulkannya dari sungai atau sawah. • Jumlah ikan: Mereka bisa dipelihara dengan kisaran jumlah 1-2 ekor per 1 m2 kolam. Jika Anda ingin memelihara lebih banyak maka harus menyediakan pakan tambahan.

Ikan Gurami

Ikan gurami lebih menyukai kolam dengan banyak tanaman airnya. Oleh karenanya, sangat baik dibudidayakan bersama dengan sayuran air atau produksi padi. • Pakan: Ikan gurami bersifat omnivora dan akan memakan tanaman air, serangga, plankton, dan buah-buahan. • Pertumbuhan: Mereka bisa tumbuh hingga 80-120 gram dalam 6 bulan. • Pembiakan: Ikan ini akan berkembang secara alami, tetapi tingkat anakan ikan yang bisa bertahan hidup sangat rendah. • Jumlah ikan: Tingkat kepadatan pemeliharaan ikan jenis ini adalah antara 5-10 ekor per 1 m2 luas kolam jika cukup tersedia pakan.

Ikan Mujair

Ikan Mujair memiliki prilaku yang sama dengan ikan mas. • Pakan: Gunakan pakan yang sama seperti pada ikan mas.

• Pertumbuhan: Ikan jenis ini akan mencapai ukuran yang baik dikonsumsi pada umur 4-6 bulan. • Pembiakan: Ikan Mujair akan berkembang biak dengan mudah, dan dapat berkembang biak 2-3 kali setahun. • Jumlah ikan: Ikan jenis ini lebih kecil daripada ikan mas sehingga jumlahnya bisa sedikit lebih banyak, sekitar 2-4 ikan per 1 m2 luas kolam, atau 200-400 ekor per 100 m2.

Udang air tawar hidup secara alami pada sungai dan kolam di banyak daerah. Mereka sangat sulit dibudidayakan dari telur atau anakannya. Oleh karenanya, apabila Anda mencarinya dari sungai, tangkaplah udang yang masih kecil dan pindahkan ke dalam kolam. Waktu yang terbaik adalah ketika udang-udang kecil ini telah melepas kulit pertamanya dan baru saja mulai berganti dengan kulit dewasanya. Sebelum saat ini, mereka membutuhkan perhatian khusus, kondisi suhu air yang berbeda, dan pakan yang berbeda. Manfaat membudidayakan udang dalam kolam adalah mereka akan tumbuh lebih cepat dan lebih besar daripada yang hidup di alam bebas. Mereka juga bisa hidup dalam kolam yang kecil. Udang menyukai kolam yang banyak pasokan air segarnya, atau airnya mengalir.
Modul 11: Akuakultur

Udang Air Tawar

281

Belut hidup di sungai-sungai dan areal persawahan. Mereka dapat menimbulkan masalah terhadap jumlah ikan lainnya karena belut suka memakan anak-anak ikan. Namun, jika belut dipelihara dalam jumlah kecil ketika ikan-ikan lainnya sudah cukup besar, mereka bisa dikombinasikan. Hanya petani ikan yang berpengalaman yang dapat mencobanya. Selain itu, karena belut merupakan hewan carnivora, pakannya bisa sangat mahal. Contoh berikut ini merupakan sebuah metode sederhana untuk membudidayakan belut. Metode ini berlaku untuk kolam dengan ukuran sekitar 15 m2 (3 m x 5 m). Pertama, berikan lapisan lumpur dan kotoran hewan pada dasar kolam. Kemudian tambahkan potongan-potongan batang pisang, lalu lapisi lagi dengan dedaunan dan rerumputan. Ulangi proses ini hingga kolamnya penuh dengan tumpukan bahan-bahan tersebut. Isilah kolam itu dengan air, dan tunggu hingga bahan-bahan tersebut menjadi busuk, sekitar 1-2 bulan. Setelah ini, belut bisa dimasukkan ke dalam kolam dengan jumlah sekitar 100-150 ekor. Bahan-bahan yang membusuk akan memberikan pakan dan habitat bagi serangga dan binatang-binatang air kecil, yang kemudian akan menjadi pakan bagi belut. Pakan tambahan dapat diberikan untuk meningkatkan produksi belut, misalnya jeroan hewan, darah, tulang, kulit, sampah dapur, katak, bangkai tikus, rayap, dan lain-lain.

Belut

Pembiakan Ikan
Teknik yang tepat untuk pembiakan ikan air tawar sangat bersifat teknis dan sering kali sulit. Beberapa jenis ikan, seperti ikan nila, akan berkembang biak secara alami, tetapi jenis ikan lainnya memerlukan teknik, kondisi, dan peralatan khusus. Metode yang diperlukan untuk pembiakan ikan akan terlalu panjang untuk dimasukkan dalam buku panduan ini. Namun, bagi mereka yang ingin dan tertarik bisa mencari informasi yang lebih lengkap.

rumah untuk anak ikan

Manfaat pembiakan ikan, antara lain: • Memberikan pasokan anakan ikan yang terus-menerus. • Meningkatkan produksi dan kualitas. • Menghasilkan anakan ikan untuk dijual. Untuk menampung anakan ikan, Anda dapat membuat wadah keranjang dari bambu pada kolam.

Produksi Tanaman Air
Ada berbagai jenis tanaman air yang dapat ditanam sebagai makanan atau diperdagangkan. Talas, kangkung, teratai, selada air, dan garut adalah bagian dari tanaman air yang umum dibudidayakan. Daun, akar dan biji teratai yang masih muda dapat dikonsumsi dan rasanya enak. Pertumbuhan tanaman akan lebih cepat jika Anda menambahkan sedikit pupuk kandang pada kolam. Semua tanaman air memerlukan tambahan air segar terus-menerus untuk dapat tumbuh dengan baik. Ikan dan tanaman air yang menghasilkan makanan dapat dengan mudah dibudidayakan bersama. Tanaman dan ikan akan saling membantu karena kotoran ikan akan menjadi makanan tanaman dan tanaman memberikan dedaunan busuk dan habitat bagi ikan.

282

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

WASPADALAH!
Semua tanaman air harus dipanen secara teratur dan dikendalikan agar tidak memenuhi seluruh permukaan kolam. Kangkung dan selada air akan tumbuh dengan sangat cepat, yang dapat menimbulkan masalah bagi ikan karena tanaman ini akan banyak mengambil sinar matahari dan oksigen. Tanaman ini sebaiknya hanya menutupi paling banyak ¼ bagian dari luasan kolam. Tanaman yang tidak dapat dikonsumsi atau dijual dapat digunakan sebagai mulsa atau kompos.

Pakan Ikan
Ikan jenis herbivora dan omnivora adalah ikan mas, nila, gurami, mujair, dan lele. Untuk menyediakan pakan yang terus-menerus bagi ikan dan untuk menjaga lingkungan kolam tetap sehat, teruslah menambah pupuk kandang dan dedaunan pada kolam. Satu minggu setelah ikan dimasukkan ke dalam kolam, mulailah menambah pupuk kandang. Tambahkan 3040 kg pupuk kandang per 100m2 luasan kolam sekali seminggu, atau 8-10 kg per 25 m2. Untuk kolam ikan yang sudah lama yang telah berwarna hijau muda, jumlahnya bisa dikurangi hingga 20 kg pupuk kandang per 100 m2 luasan kolam seminggu sekali. Penambahan pupuk kandang harus berdasarkan warna air kolam. Warna air kolam sangat penting karena menunjukkan seberapa banyak pakan ikan yang tersedia dalam kolam. Cara menguji yang baik adalah dengan memasukkan tangan Anda pada kolam hingga kedalaman 10-20 cm. Jika Anda masih bisa melihat tangan Anda, airnya masih terlalu jernih. • Jika airnya terlalu jernih, jumlah pupuk kandang yang ditambahkan harus ditingkatkan hingga warnanya berubah menjadi hijau muda. • Jika airnya sudah berwarna hijau muda, jumlah tambahan pupuk kandang tetap sama. • Jika airnya berwarna gelap, jumlah pupuk kandang harus dikurangi hingga airnya kembali berwarna hijau muda. Tanda lain dari terlalu banyaknya pupuk adalah jika ikannya selalu berada di permukaan hingga sore hari dan bertingkah tidak wajar. Juga, jika ikannya tidak berpindah jika ditakut-takuti. Jika hal ini terjadi, hentikan penambahan pupuk kandang, lalu tambahkan air. Sesekali tambahkan dedaunan dan buah-buahan busuk dalam jumlah sedikit. Jika ada tanaman air yang sedang tumbuh, Anda tak perlu lagi menambahkan dedaunan.
Modul 11: Akuakultur

283

Faktor lain yang dapat mempengaruhi warna air mencakup: • Terlalu banyak sinar matahari akan membuat warna air menjadi terlalu gelap. • Terlalu banyak naungan akan membuat warna air menjadi terlalu terang. • Tidak cukup air segar akan membuat air berwarna terlalu gelap. Jumlah pupuk kandang dan dedaunan yang sesuai akan menjaga kolam Anda tetap sehat. Kolam yang sehat akan memberikan pakan yang cukup bagi ikan untuk berkembang dengan baik dan sehat. Ketika ikan dipanen, pupuknya bisa dimanfaatkan kembali sebagai pupuk tanaman. Sistem kolam dengan beton, semen, atau sistem perikanan skala besar adalah yang paling mungkin memerlukan tambahan pakan ikan.

Pakan Tambahan
Pakan tambahan akan membantu ikan tumbuh dengan lebih cepat dan akan memungkinkan Anda untuk menambah jumlah ikan ke dalam kolam. Untuk memberikan manfaat maksimum, pakan ikan harus mengandung protein, lemak, karbohidrat, energi, mineral dan vitamin. Berilah pakan dua kali sehari dan pada saat yang sama setiap harinya. Tingkatkan jumlah pakan sejalan dengan pertumbuhan ikan. Jumlah yang baik akan habis dimakan dalam waktu 10 menit. Kurang dari itu, tambahkan sedikit lagi. Jika lebih dari sekitar 10% tidak habis dimakan, kurangi jumlahnya. Terlalu banyak pakan akan menyebabkan masalah dengan menurunnya jumlah oksigen dalam kolam dan cepat mendangkalkan kolam.

Pakan Tambahan untuk Ikan Omnivora & Herbivora
Pakan-pakan tambahan yang alami, yang bisa dihasilkan sendiri, dapat berupa: • Biji-bijian, mengandung protein, karbohidrat dan lemak, misalnya pecahan beras, katul, jagung giling, pelet. • Legum, daun dan bijinya mengandung banyak protein dan mineral, misalnya buncis, kelor, kacang-kacangan. Biji legum sebaiknya dimasak sebelum diberikan pada ikan. • Buah-buahan dan daun-daunan, mengandung berbagai vitamin, mineral, karbohidrat, dan protein dalam jumlah kecil. • Umbi-umbian, mengandung karbohidrat dan energi, misalnya ketela pohon, talas, ubi jalar, kentang. Umbi sebaiknya dimasak sebelum diberikan pada ikan, dan hanya diperlukan dalam jumlah sedikit. • Daging dan sisa-sisa hewan, mengandung protein, mineral, vitamin dan lain-lain, misalnya jeroan (isi perut hewan), darah, tulang, sayap, sampah dapur, katak, tikus, rayap. Sebaiknya dimasak terlebih dahulu untuk mengurangi kemungkinan penyakit dan cacing yang merugikan, kecuali bangkai tikus, katak atau rayap. • Biji-bijian yang mengandung minyak, mengandung protein, minyak dan sedikit karbohidrat, misalnya kedelai, biji bunga matahari, biji kapuk, kemiri, kelapa, kacang tanah. • Sisa dapur, yang mengandung semua unsur di atas merupakan sumber pakan yang baik bagi ikan. Ikan mas, nila, mujair, dan gurami hanya sedikit memerlukan daging atau bahkan tidak sama sekali. Ikan lele akan tumbuh lebih baik jika diberikan daging sebagai pakan tambahannya.

284

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pakan Tambahan untuk Ikan Karnivora
Belut bersifat karnivora, ikan lele bersifat omnivora namun memakan lebih banyak daging daripada ikan jenis omnivora lainnya. Mereka akan memakan ikan-ikan kecil, katak, cacing, serangga, udang, keong dan hewan air lainnya. Daging atau sisa-sisa hewan yang sama seperti pakan untuk hewan omnivora, dianjurkan untuk jenis ikan karnivora ini.

Pakan Olahan untuk Semua Jenis Ikan
Yang dimaksud dengan pakan olahan adalah pakan yang bisa dibeli di toko-toko, yang dibuat oleh pabrik. Hampir semua kolam sebenarnya tidak terlalu membutuhkan pakan olahan ini, tetapi untuk beberapa situasi pakan olahan merupakan cara untuk memastikan bahwa ikan mendapatkan gizi yang cukup. Situasi ini, misalnya: • Budidaya kolam ikan skala besar. • Koperasi petani ikan yang dapat membuat pakan dalam suatu kelompok dan kemudian membaginya di antara para anggota. Pakan olahan memerlukan waktu dan biaya untuk membuatnya, oleh karena itu sebaiknya diproduksi dalam skala besar. Jika Anda tertarik untuk memproduksi pakan olahan, Anda bisa mempelajarinya lebih detail di sumber-sumber informasi dan bukubuku yang tersedia.

Penyakit dan Hama Ikan
Penyakit
Penyakit yang umum dialami ikan adalah parasit dan cacing. Beberapa gejalanya adalah: • Ikan selalu berusaha untuk menggaruk/menggesek-gesekkan badannya sendiri pada bebatuan dan bergerak dengan lambat. • Tubuhnya membengkak, terlihat gemuk (mereka sebenarnya kurus namun perutnya penuh cacing). Untuk mengatasinya, bisa dengan menggunakan garam, disamping garam juga membantu membersihkan insang dan mengobati borok karena bakteri. Jika hanya sedikit ikan yang sakit, obati mereka dengan garam dan air di ember. Selalu gunakan air dari kolam, dan gunakan garam dapur. Caranya: 1. Larutkan garam dalam air, jumlah garam yang digunakan 25 g per liter air untuk pengobatan selama 30 detik, atau 10g per liter air untuk pengobatan selama 30-60 menit. 2. Aduk air untuk menambah oksigen. 3. Masukkan ikan ke dalam ember. Awasi ikan itu dengan hati-hati, jika mereka menunjukkan tanda-tanda stres segera pindahkan ke air segar. 4. Ulangi 2 kali berturut-turut, setelah itu ikan bisa dimasukkan kembali ke dalam kolam. Cara ini juga bisa digunakan sebagai metode karantina dari penyakit mematikan sebelum menambahkan ikan baru ke dalam kolam.
Modul 11: Akuakultur

285

Jika banyak ikan yang terserang penyakit, Anda bisa mengobati untuk seluruh kolam. Gunakan garam sebanyak 1,5 kg per 1 m3 air, misalnya kolam 10 m x 10 m (yang dalamnya 1 m, sama dengan 100 m3 air, yang dalamnya 2 m sama dengan 150 m3 air), berarti 150 kg garam untuk 100 m3 atau 225 kg garam untuk 150 m3. Selalu larutkan garam sebelum dimasukkan ke kolam. Setelah satu hari tetap tambahkan air segar seperti biasa. Amati tanda-tanda stres pada tanaman air, jika terlihat, tambahkan lebih banyak air segar. Formalin dapat juga digunakan. Caranya, campurkan formalin sebanyak 2 ml ke dalam 10 liter air. Masukkan ikan yang terserang penyakit ke larutan tersebut selama 15 menit, setelah itu kembalikan lagi ke kolam. Untuk mencegah kemungkinan penyakit cacing, menambahkan kapur pertanian pada kolam yang masih kosong saat pembuatan kolam akan sangat membantu. Dengan menambahkan banyak air segar ke dalam kolam juga akan membantu mencegah segala penyakit. Setiap selesai pengobatan, jika memungkinkan, gantilah semua air kolam untuk mencegah terulangnya penyakit yang sama. Usahakan untuk menambah lebih banyak oksigen ke dalam kolam.

Hama
Hama ikan yang utama adalah burung dan manusia. Ular dan kepiting, terkadang bisa menimbulkan masalah kecil. Hama ini akan selalu ada di sekitar kolam. Dengan membunuh salah satu hama tersebut, akan merusak bagian dari ekosistem yang sehat karena hamahama tersebut memiliki fungsi yang penting dalam ekosistem seluruh kebun, misalnya burung akan memakan hama serangga pada tanaman. Cara yang paling baik untuk menanggulangi hama pada kolam adalah dengan mencegah masalah, dan pikirkan selalu cara-cara yang meminimalkan kerugian dan kerusakan ekosistem. Cara mencegah serangan hama burung: • Berikan tempat perlindungan ikan dalam air, misalnya bebatuan, tanaman air, ban dan kaleng bekas. • Tutupi permukaan kolam dengan daun kelapa atau palem untuk mencegah burung masuk ke dalam kolam. • Sediakan bagian kolam yang dalam sehingga ikan bisa melarikan diri. Cara mencegah serangan hama manusia, hanyalah dengan mengurangi kecemburuan dan meningkatkan kerjasama dalam kelompok dan masyarakat.

Oksigen
Oksigen mutlak dibutuhkan untuk kesehatan kolam dan terdapat dalam setiap tetes air. Oksigen dibutuhkan oleh seluruh mahluk hidup yang ada dalam kolam. Oksigen lebih sedikit terdapat dalam air yang hangat dan tenang. Kekurangan oksigen dapat disebabkan oleh: • Jumlah ikan yang terlalu banyak. • Kurangnya air segar. • Pemberian pakan yang terlalu banyak. • Pemberian pupuk yang terlalu banyak. • Tidak cukup sinar matahari, yang disebabkan oleh terlalu banyak naungan dan tanaman air. Tanda-tanda kekurangan oksigen berupa, ikan berada pada permukaan air pada pagi hari dan selalu membuka-tutup mulutnya, dan tidak memberikan respon terhadap kejutan.

286

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Oksigen dapat diganti dan ditingkatkan jumlahnya dengan cara: • Mengalirkan air ke dalam kolam. Jika tersedia pasokan yang terus-menerus, hanya diperlukan sejumlah kecil air yang dialirkan ke kolam. • Tambahkan air segar secara teratur, setiap beberapa hari sekali, khususnya untuk kolamkolam yang kecil. • Menambah kedalaman. Kolam yang dalam akan selalu lebih sejuk dibandingkan kolam yang dangkal. Air yang dingin akan menahan lebih banyak oksigen daripada air yang hangat. • Menggerakkan air. Air yang bergerak akan menempatkan kembali oksigen ke dalam air. Gerakkanlah air sesering mungkin, dengan cara memanfaatkan angin, menggunakan pompa air, menggunakan kincir air, atau mengaduk air secara sederhana.

Pembersihan Kolam
Saat yang baik untuk membersihkan kolam adalah setelah memanen ikan. Jika masih ada ikan yang dipelihara, pindahkan ikan-ikan itu ke wadah lain dan kembalikan ke kolam setelah selesai dibersihkan. Biarkan suatu lapisan tanah atau pupuk yang sangat tipis pada dasar kolam sehingga bakteri yang baik masih tetap ada. Jangan lupa untuk memanfaatkan tanah dasar kolam yang subur ke lahan kebun Anda.

Potensi Masalah
Polusi
Polusi dapat menyebabkan persoalan besar pada kolam. Polusi bisa berasal dari bahan kimia, minyak, oli, dan bahkan air sabun. Air dapur dan cucian yang mengandung bahan-bahan deterjen tidak boleh langsung dialirkan ke dalam kolam. Air ini harus dibersihkan terlebih dahulu dengan mengalirkannya ke kolam terpisah yang berfungsi sebagai penyaring air, setelah itu baru bisa dialirkan ke kolam ikan. Tanamlah tanaman air, seperti alang-alang air, teratai, dan eceng gondok, di dalam kolam penyaring air. Jangan gunakan tanaman yang dikonsumsi sebagai makanan. Tanaman air ini, selain berfungsi sebagai penyaring air, juga dapat dimanfaatkan sebagai mulsa. (Untuk informasi lebih lanjut tentang cara membersihkan air, bacalah Modul 3 - Penyediaan Perumahan dan Pengairan). Pestisida dan herbisida juga berbahaya. Untuk mengurangi kemungkinan polusi, jangan gunakan pestisida dan herbisida pada lahan di atas kolam karena resapannya bisa memasuki kolam. Polusi dalam air dapat berasal dari sumber polusi yang jauh jaraknya, khususnya jika Anda menggunakan aliran air sungai. Lakukanlah kerjasama dalam masyarakat untuk mengurangi penggunaan bahan-bahan kimia yang bisa masuk ke dalam air. Kerjasama ini akan memberikan manfaat bagi semua.
Modul 11: Akuakultur

287

Pemberian Pakan Berlebihan
Pemberian pakan yang berlebihan akan menimbulkan masalah dengan menurunnya kualitas air dan jumlah oksigen dalam air. Makanan yang menumpuk pada bagian dasar kolam, juga akan mendangkalkan kolam dengan cepat. Jika masalah ini terjadi, solusi daruratnya adalah dengan mengganti air kolam.

Nyamuk bisa membawa penyakit-penyakit berbahaya, seperti malaria dan demam berdarah. Nyamuk akan menempatkan telur dan jentik-jentiknya di dalam kolam dan tinggal di situ hingga siap terbang. Beberapa jenis ikan, seperti ikan nila, akan memakan telur dan jentik nyamuk, demikian pula katak. Daun nimba dapat ditambahkan ke dalam kolam untuk mengatasi masalah nyamuk. Tambahkan daun nimba pada kolam secara teratur, atau semprotkan campuran 3-4ml minyak nimba dengan 1 liter air, ke permukaan kolam. Nimba akan menghentikan perkembangbiakan nyamuk tanpa membahayakan ikan. Hati-hati menggunakan pestisida alami lainnya karena bisa saja berbahaya bagi ikan.

Nyamuk

Kolam Ikan Lainnya
Kolam Ikan Musim Hujan
Apabila persediaan air terbatas atau tidak ada air sama sekali di musim kemarau, kolam dapat dibuat pada musim hujan saja. Parit, sengkedan, dan irigasi yang baik dapat digunakan untuk meningkatkan pasokan air. Perangkap tanah untuk menyaring air dapat dibuat apabila menggunakan sengkedan atau parit, atau jika airnya berasal dari sungai. Jumlah oksigen dalam air akan berkurang jika pasokan airnya tidak teratur.

IDE CERDAS!
• Untuk mendapatkan ikan dengan ukuran maksimal, peliharalah terlebih dahulu dalam bak atau tangki air selama 1-2 bulan, lalu kemudian dapat dipindahkan ke kolam pada awal musim hujan. • Di musim kemarau, saat kolam tidak digunakan, dasar kolam dapat dimanfaatkan untuk menanam sayuran. • Apabila tidak digunakan untuk menanam sayuran, kolam (termasuk yang dari semen) dapat ditutup dengan naungan sementara untuk mencegah keretakan.

Kolam Ikan Air Asin
Untuk daerah pinggir pantai, Anda dapat membuat kolam air asin. Kolam dibuat dengan hanya menggali lubang di dekat pantai yang kemudian akan terisi air asin secara alami. Daerah yang dipakai sebaiknya tidak terlalu tinggi dari permukaan laut karena jika terlalu tinggi akan susah mencapai air. Daerah yang cocok adalah daerah tumbuh tanaman air (daerah rawa). Dengan membuat kolam ikan, Anda akan menciptakan suatu daerah lahan yang produktif pada lahan yang tidak dapat digunakan untuk apapun. Namun, berhati-hatilah untuk tidak mengubah terlalu banyak lingkungan alaminya atau merusak daerah sekitarnya karena daerah ini sangat penting untuk menjaga kesehatan pantai dan laut. Ciptakan suatu daerah sealami mungkin dengan memanfaatkan tanaman setempat yang sudah ada. Ikan yang umum dibudidayakan untuk kolam air asin adalah ikan bandeng.

288

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Konstruksi dan pemeliharaan kolam air asin: • Gunakan cara yang sama untuk ukuran dan bentuk kolam seperti pada kolam ikan air tawar. • Permukaan air kolam akan naik atau turun mengikuti pasang-surutnya permukaan air laut sehingga harus dibuat cukup dalam agar kolam masih tetap mempunyai air yang cukup ketika air laut mencapai puncak surutnya. • Batu dan tanaman sepanjang tepi kolam penting untuk melindungi kolam dan mencegah erosi, khususnya apabila tanahnya sangat berpasir. • Hama yang paling mengganggu adalah burung, misalnya burung camar, sehingga perlindungan bagi ikan yang dibuat di dalam kolam sangat penting. • Naungan sangat dibutuhkan untuk menjaga air tetap sejuk. Tanaman air juga membantu menyediakan pakan bagi ikan. • Pertimbangan khusus harus diberikan bagi areal di mana buaya bisa muncul. Pagar yang kuat harus dibangun sekeliling kolam untuk melindungi ikan (dan Anda!) dari serangan buaya.

Integrasi Ikan dengan Sistem Lainnya
Ada banyak sistem yang bisa diintegrasikan dengan ikan, seperti ayam, babi, bebek, sayuran, sawah, dan lain-lain. Berikut akan dijelaskan beberapa contoh-contoh yang bisa dipakai, namun Anda dapat menggunakan teknik dan gagasan apa saja yang menurut Anda baik.

Sistem Ikan dengan Ayam
Jumlah ayam yang dipelihara disesuaikan dengan ukuran kolam ikan, banyaknya air, dan jumlah ikannya, misalnya: • Kolam dengan luas 25 m2 (5 m x 5 m) : 5 ekor ayam. • Kolam dengan luas 100 m2 (10 m x 10 m) : 5-10 ekor ayam. • Kolam dengan luas 1000 m2 (20 m x 50 m) : 30-50 ekor ayam. Kandang ayam bisa ditempatkan di atas kolam, ini memberi banyak manfaat, seperti kandang ayam bisa berfungsi sebagai naungan dan saat membersihkan kandang, sisa-sisa makanan ayam akan jatuh ke kolam dan menjadi makanan ikan. Rencanakan dimana kandang ayam akan ditempatkan sebelum membangun kolam, khususnya jika kolam itu nantinya dari semen. Kandang ayam harus diberi perlindungan terhadap angin dan hujan, namun masih tersedia cukup ventilasi dan lantai kandang cukup kuat untuk menahan beban manusia ketika membersihkan kandang. Biarkan ayam dalam kandang hingga menjelang tengah hari, agar mereka bertelur dalam kandang. Setelah itu, ayam dapat dilepaskan dan mencari makan di luar. Berikan mereka pakan sore harinya di kandang untuk memanggil mereka kembali masuk kandang. Jika ayam tetap di kandang, mereka harus diberi makan dua kali sehari, pakan dapat berupa kacang-kacangan, jagung, gabah, serta daun segar dan gulma. Jangan lupa menyediakan air minum untuk ayam. Kotoran ayam yang jatuh ke kolam akan bermanfaat bagi ikan sebagai gizi tambahan. Namun, air segar harus tetap ditambahkan ke kolam seminggu sekali untuk menjaga air kolam tetap segar. Kolam dapat dikuras untuk dibersihkan setahun atau dua tahun sekali.
Modul 11: Akuakultur

289

Sistem Ikan dengan Babi

Sistem ini mirip dengan sistem ikan dan ayam. Gunakan 2-3 ekor babi untuk kolam berukuran 100 m2 (10 m x 10 m) atau lebih besar. Kandang babi dapat digunakan untuk memelihara babi yang masih kecil. Babi ini dapat dipelihara dalam kandang sejak umur 2-8 bulan, kemudian ganti dengan anakan babi lainnya. Babi juga dapat dibiarkan lepas di luar kandang, namun diperlukan pagar untuk mengelolanya.

Kandang babi sebaiknya dibuat di atas saluran air yang mengalir ke kolam, bukannya di atas kolam. Dengan cara ini, jumlah pupuk dan pakan yang masuk ke dalam kolam dapat diatur. Pupuk dan pakan dari kandang babi yang berlebihan dapat dialihkan atau bisa digunakan sebagai bahan kompos. Di China, pupuk babi dan sisa pakan dijadikan kompos dan kemudian dimanfaatkan untuk kolam ikan.

Sistem Ikan dengan Sawah (Mina Padi)
Ada jenis ikan, seperti lele dan belut, yang secara alami hidup di sawah. Namun, ikan jenis lainnya, seperti nila, gurami, dan mas, dapat juga dibudidayakan asalkan sawah cukup air dan bebas pestisida. Apabila menggunakan areal persawahan yang dekat dengan rumah, akan lebih baik lagi karena mudah mengelolanya. Anak ikan sebaiknya dipelihara dalam kolam terpisah dan dimasukkan ke dalam sawah setelah tanaman padi tumbuh lebih besar. Ini akan mencegah ikan memakan tanaman padi yang masih muda. Sebuah kolam terpisah yang lebih dalam dapat dibuat dan dihubungkan dengan sawah. Menjelang panen, ketika airnya menipis dan lebih hangat, ikan dapat mengungsi secara alami ke dalam kolam terpisah tersebut. Kolam ini sebaiknya dibuat di bagian yang lebih rendah dari sawah. Sistem ini dapat dikelola dengan cara yang sama seperti kolam ikan normal lainnya. Aliran air dan jumlah ikan dapat diatur dengan menggunakan parit dan pintu air. Manfaat yang bisa diperoleh dari sistem mina padi ini, antara lain: • Akan diperoleh dua jenis produk yang berbeda dari sawah, yaitu ikan dan padi. • Beberapa ikan, seperti nila dan gurami, akan memakan larva nyamuk dan mengurangi persoalan nyamuk di sawah, bahkan ikan-ikan itu bisa memakan hama serangga yang dapat merusak padi. • Kotoran ikan akan memupuki sawah. • Bagian tanaman padi yang membusuk akan menjadi pakan ikan. Kolam kecil untuk anakan ikan dapat dibuat di sebelah saluran irigasi yang mengalir ke sawah.

WASPADALAH!
Jika Anda menggunakan pestisida dan herbisida maka Anda akan membunuh ikannya. Bahkan beberapa pestisida alami pun, seperti tuba dan tembakau, akan terlalu kuat dan berbahaya (tuba biasa digunakan untuk meracun ikan). Gunakan teknik Pengendalian Hama Terpadu (PHT) untuk mengelola tanaman padi dan berhati-hatilah dengan pestisida alami. (Untuk informasi lebih lanjut tentang PHT, bacalah Modul 9 - Pengendalian Hama Terpadu).

290

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Sistem Bebek dan Ikan
Memadukan ikan dan bebek memerlukan kolam yang luas dan pengelolaan yang hati-hati. Ada beberapa metode untuk integrasi sederhana yang masih tetap akan memberikan manfaat. Buatlah sebuah kolam kecil terpisah untuk bebek, di atas kolam ikan. Air yang mengalir dari kolam bebek ke dalam kolam ikan mengandung banyak kotoran bebek sehingga akan menjadi makanan bagi ikan. Bebek harus dipelihara cukup jauh dari kolam ikan karena mereka dapat merusak pinggiran kolam dan memakan anak ikan serta tanaman air. Untuk mencegah hal ini, Anda bisa membuat: • Pagar yang rendah di sekitar kolam bebek dan kandang bebek, atau di sekeliling kolam ikan. • Untuk kolam ikan kecil, Anda dapat membuat suatu kisi-kisi penutup dari bambu. Pastikan masih ada cahaya yang bisa masuk. Penutup ini juga akan melindungi ikan dari burung. Bebek memerlukan kandang, pakan, dan air segar, sama seperti ayam. Mereka bisa dibiarkan di luar selama siang hari dan kembali ke kandang ketika matahari terbenam untuk makan dan tidur.

Menanam Sayuran di Musim Kemarau
Kolam dari tanah liat dapat dimanfaatkan untuk menanam sayuran saat kolam tak terpakai di musim kemarau. Tanah di bagian dasar kolam sangat kaya akan unsur hara, yang disebabkan kotoran dan dedaunan yang dimasukkan ke kolam ketika sedang dipakai untuk memelihara ikan. Kotoran dan dedaunan itu akan menciptakan lumpur. Tanamlah sayur yang bisa dipanen cepat dalam satu musim. Hati-hati untuk tidak merusak atau melubangi dasar kolam atau lapisan tanah liat yang ada di bawah lapisan lumpur, ini akan membuat kolam bocor. Pilihlah tanaman yang tidak membutuhkan pestisida, karena pestisida bisa merusak kesehatan kolam saat dipakai lagi untuk kolam ikan.

Sistem Ikan dengan Sengkedan
Sengkedan menangkap dan menyimpan air hujan. Saat hujan deras, air akan mengalir dari sengkedan satu ke sengkedan lainnya, dan bisa diarahkan untuk menyuplai air ke kolam ikan. Sengkedan juga dapat mengarahkan air yang meluap keluar dari kolam ikan. Jenis-jenis tangkapan air lainnya selain sengkedan, seperti lubang pisang, dan terasering juga dapat digunakan.
Modul 11: Akuakultur

291

Chinampa
Chinampa merupakan istilah dari suatu sistem budidaya pertanian di Meksiko. Sistem ini dapat digunakan di mana terdapat sumber air yang baik dan tanahnya mampu menahan air. Tanah liat adalah jenis tanah yang paling cocok. Jika terdapat sumber air yang terus-menerus, chinampa dapat digunakan sepanjang tahun. Chinampa ini dapat digunakan baik pada lahan yang miring maupun pada lahan datar. Chinampa dapat digunakan untuk memelihara ikan dan tanaman air. Lahan di tepi chinampa akan menjadi sangat produktif untuk tanaman sayuran, tanaman buah-buahan, bambu dan sebagainya.

Chinampa pada Lahan Miring
Chinampa dapat digunakan untuk memelihara ikan dan menanam sayuran air pada lahan yang terlalu curam bagi kolam yang besar. Namun, untuk lahan yang sangat curam, akan sulit untuk membuat dan mengelola sistem chinampa. Lahan yang baik digunakan adalah lahan yang miring tapi tidak curam. Pada lahan jenis ini chinampa dibuat sama seperti sengkedan yang paritnya digali sesuai kontur tanah, namun parit untuk chinampa lebih lebar dan lebih dalam dibanding dengan sengkedan.
Lebar parit antara 1-2 meter dan dalamnya juga 1-2 meter di bagian tengah parit. Ukurannya tergantung pada kemiringan lahan (chinampa yang lebih kecil untuk lahan yang lebih curam), jumlah lahan, dan apa yang ingin Anda tanam. Ikan memerlukan chinampa yang lebih lebar dan lebih dalam daripada sayuran air. Bedeng-bedeng kecil dapat Anda buat untuk untuk menanam sayuran. Paritnya juga saling berdekatan, berjarak sekitar 3-5 meter untuk masing-masingnya.

chinampa pada lahan miring

Air mengalir dari parit ke parit dengan menggunakan pipa atau hanya parit sederhana yang dibatasi batuan. Tanah antar tiap parit akan tetap basah dan ideal untuk menanam sayuran dan tanaman buahbuahan. Tanaman merambat dapat ditanam di bedeng parit, sekaligus berfungsi sebagai naungan.

Chinampa pada Lahan Datar
Chinampa yang dibuat pada lahan datar berukuran lebih besar daripada yang di lahan miring. Namun, sesuaikan ukurannya dengan kebutuban Anda. Chinampa sangat baik untuk mengubah lahan datar yang selalu basah, seperti rawa, menjadi lahan yang sangat produktif. Air mengalir melalui parit-parit, yang bisa juga ditanami kangkung.
Pada lahan datar chinampa tidak harus mengikuti kontur (karena tidak ada kontur tanah, tanahnya datar) dan tidak memerlukan pipa untuk mengalirkan air. Parit-paritnya bisa saling berhubungan atau dapat menggunakan saluran buangan.

chinampa pada lahan datar

292

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Mengeringkan dan Menyimpan Ikan
Saat panen, sering tersedia ikan dalam jumlah yang banyak, yang tidak habis dikonsumsi atau dijual. Untuk mengurangi ikan yang terbuang, penting untuk mengetahui cara-cara mengawetkan ikan dan menyimpannya agar bisa dipakai dalam waktu yang lama. Sebuah alat pengering dengan tenaga matahari merupakan cara yang baik dan murah untuk mengeringkan ikan, sekaligus melindunginya dari serangga dan hewan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang menggunakan pengering dengan tenaga matahari, bacalah Modul 12 - Teknologi Tepat Guna). Tempatkan ikan yang telah kering pada tempat yang sejuk, kering, dan terlindungi. Sistem akuakultur terbaik yang dapat Anda ciptakan adalah sistem yang sesuai dengan kebutuban Anda sendiri. Setiap sistem akuakultur akan berbeda karena lahannya berbeda, manusianya berbeda, dan kebutuhannya juga akan berbeda. Gunakan teknik dan gagasan yang Anda sukai dan kembangkan sesuai dengan improvisasi Anda sendiri.

Modul 11: Akuakultur

293

Catatan...

294

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 12.

P a n d u a n P e r m a k u l t u r M o d u l 12 .

Teknologi Tepat Guna
Te k n o l o g i Te p a t G u n a

Catatan...

296

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Teknologi baru diciptakan terus-menerus untuk memperbaiki kehidupan. Gagasan yang baik adalah gagasan yang bisa memberdayakan manusia dan kelompok masyarakat ke arah yang lebih baik dan berkelanjutan. Namun, kadang-kadang teknologi mempunyai pengaruh negatif terhadap manusia dan lingkungan hidup dan seringkali teknologi yang baru mahal dan susah untuk dirawat, misalnya: • Mobil adalah alat transportasi, tapi mereka menggunakan oli dan minyak yang diambil dari bumi, yang persediaannya tidak akan bertahan lama, dan mereka menyebabkan masalahmasalah polusi di seluruh dunia. • Listrik dari generator, juga menggunakan bahan bakar dan menciptakan polusi. • Traktor dapat membajak lahan-lahan dengan cepat, tapi mereka susah dan mahal untuk dirawat dan tidak dapat digunakan pada daerah lereng. Banyak teknologi yang telah membantu membuat hidup lebih mudah, justru mendukung timbulnya masalah besar yang dihadapi seluruh dunia saat ini, yaitu ‘pemanasan global’. Terlalu banyak gas karbon dioksida (CO2) dalam atmosfer memperlambat putaran pendinginan alami. Es dan salju lambat laun mencair di beberapa tempat dan temperatur lambat laun meninggi. Situasi ini akan terus memburuk kecuali dibuat perubahan-perubahan di seluruh dunia dan lebih banyak menggunakan teknologi-teknologi yang berkesinambungan. Sekecil apapun suatu negara, kebutuhannya tetap akan berlanjut. Oleh karena itu, teknologi yang terbaik untuk diterapkan adalah teknologi yang berkelanjutan dan sesuai dengan kebutuhan masyarakat setempat. Teknologi seperti ini disebut ‘Teknologi Tepat Guna’. Teknologi ini memiliki sifat, antara lain: • Mudah dimengerti. • Dapat diusahakan, dimiliki, dan dirawat. • Menghemat penggunaan energi listrik, tenaga kerja, BBM, dan lain sebagainya. • Menggunakan bahan-bahan alami, ramah lingkungan, dan energi yang bisa diperbaharui. Contoh-contoh teknologi yang tepat guna, misalnya: • Kendaraan dan motor-motor disel yang dijalankan dengan menggunakan minyak kelapa. • Listrik yang dibangkitkan dengan tenaga matahari, angin, air, dan bahkan pupuk. • Memanfaatkan tenaga hewan, seperti kerbau, sapi, dan kuda untuk alat transportasi, mengolah lahan, dan tenaga kerja lainnya, di samping fungsinya sebagai ternak.

M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

297

Tungku dan Oven Tanah Liat
Tungku dan oven/pemanas dari tanah liat merupakan teknologi sederhana, mudah dibuat dan digunakan, serta memberikan banyak keuntungan, seperti: • Irit kayu bakar, yang akan menghemat uang, tenaga, dan membantu melindungi lingkungan hidup di masa depan. • Menghasilkan lebih sedikit asap, yang membantu mengurangi polusi dan masalah kesehatan. • Dapat memanfaatkan bahan bakar alternatif, selain kayu, seperti sekam padi, sekam kopi, serbuk gergaji atau briket arang.

Tungku Tanah Liat
penampang kompor tanah liat

kompor tanah liat dgn 2 tungku dan cerobong

Tungku jenis ini umum digunakan di banyak daerah. Cara menggunakannya sangat sederhana dan menggunakan sedikit kayu karena tanah liat membantu menyediakan panas untuk memasak. Kompor tanah liat dibuat dari lempengan tanah liat (75%), kotoran sapi kering (25%) dan sejumlah kecil semen (5%), serta sedikit air untuk membuat campuran yang lembek tapi tidak basah.

Oven Tanah Liat
Oven tanah liat bisa bekerja lebih baik daripada tungku tanah liat. Mereka dapat dibuat dengan banyak variasi bentuk, baik yang kecil maupun yang besar, dan berfungsi sebagai pemanas atau sebagai kompor. Tungku ini dapat juga memiliki cerobong asap untuk mengarahkan asap keluar dari dapur sehingga aman bagi kesehatan. Tungku tanah liat juga dibuat dari lempengan tanah liat, kotoran sapi kering dan sedikit semen.

penampang tungku

Metode 1 Gunakan bata merah untuk bagian bawah dan sampingnya. Bungkus mereka dengan lapisan tebal yang terbuat dari tanah liat (75%), kotoran sapi kering (25%), dan semen (5%, jika tersedia). Gunakan kawat untuk membentuk bingkai pada bagian atasnya. Buat 2 atau 3 lubang di tengah kawat, kurang lebih lebarnya 10 cm untuk periuk/panci. Permukaan atasnya mesti rata, sehingga panci/periuk masak bisa ditaruh di atasnya dan tidak miring. Buat 1 lubang lagi di belakang tungku untuk tempat pipa/ bambu, yang berfungsi sebagai cerobong, agar asap bisa keluar. Bungkus kawat dengan campuran tanah liat, tebal kira-kira 10 cm sehingga kawatnya ada di dalam. Buatkan pintu di bagian depan yang cukup besar, tebal 10 cm, dan tertutup rapat agar asap dan panas tidak keluar. Buatlah pegangan besi tipis berupa lingkaran untuk memegang bagian bawah cerobong. Tempatkan pipa atau bambu ke dalam lubang yang telah disiapkan dan gunakan tanah liat untuk menambal setiap celah di antara pegangan besi dan pipa tersebut. Buatlkan penutup untuk lubang periuk/ panci untuk menyumbat lubang tersebut pada saat periuk tidak digunakan. Tutupnya harus menutup rapat lubang agar asap dan panas tidak keluar. Metode 2 Ikuti langkah yang sama dengan metode 1 tetapi menggunakan bingkai kawat yang akan menjadi cetakan untuk membentuk seluruh tungku. Pastikan ketebalan semua kompor 10 cm atau lebih.

298

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Bahan Bakar Briket Arang
Kayu bakar mahal dan meminta kerja keras untuk mengumpulkannya. Disamping itu, kayu bakar menghasilkan banyak asap. Briket arang adalah bahan bakar untuk memasak yang tahan lama dan menghasilkan sedikit asap. Briket arang dapat dibuat dengan mudah dan menggunakan bahan-bahan lokal.

Membuat Briket Arang
Langkah-langkah untuk membuat briket arang adalah sebagai berikut: • Potong ujung drum. Balikkan, lalu potong lingkaran kecil, selebar 20 cm, di tengah-tengah tutup ujung yang lain. Pastikan tepiannya yang tajam dilekukkan ke dalam. • Isi drum dengan daun-daun bambu yang segar, pecahan batang bambu yang tipis (tidak kering), tempurung kelapa dan sabutnya, sekam kopi, sekam padi, dedaunan(daun bambu yang terbaik). Bakar bahan-bahan tersebut dengan perlahan dan sekali-kali aduk api dengan batang kayu melalui lubang atas drum. Sekali-sekali, cipratkan air untuk memperlambat proses pembakaran. Tambahkan sisa bahan-bahan kalau ada. Ketika semua bahan telah terbakar dan menjadi potongan-potongan arang hitam, matikan api dengan air. 1 2 Arang hitam akan tertinggal di bawah. • Buat perekat. Lumatkan beberapa singkong segar dan ambil santannya. Tambahkan air untuk membuat lem/ perekat yang kental. Atau, hancurkan batang singkong, taruh dalam ember (tidak termasuk kulitnya) dan campur dengan air. Biarkan campuran mengendap. Campuran itu akan terpisah menjadi air pada atasnya dan perekat berada di bawah. Tuangkan air keluar sehingga yang tertinggal hanya perekatnya. • Campur arang hitam dengan lem/ perekat singkong. (90 sampai 95% arang dan 5 sampai 10% perekat singkong.) Letakkan campuran ini ke dalam cetakan, lalu jemur di bawah sinar matahari sampai kering.

3

2

4

5

Menggunakan Briket Arang
Briket arang dapat digunakan untuk memasak dengan api terbuka, tungku atau oven tanah liat. Briket arang akan terbakar perlahan-lahan dan menghasilkan panas yang konstan. Mulailah membuat api kecil dengan batang kayu lalu tambahkan briket arang ketika api mulai menyala. Perlahan briket akan terbakar dengan sendirinya. Tambahkan beberapa batang kayu lagi jika Anda perlu meningkatkan panas, dan tambah lagi briket arang jika diperlukan.
M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

299

Tungku Drum
Drum bekas bisa dimanfaatkan sebagai tungku sederhana berukuran besar. Bahan-bahan yang digunakan berupa pasir, bebatuan dan daun pisang. Cara ini menggunakan lebih sedikit kayu untuk memasak makanan dengan jumlah yang sama dibanding dengan memasak dengan api. Selain itu, makanan masih menyimpan banyak nutrisi-nutrisi dibanding dengan cara merebus atau menggoreng. Cara memasaknya: • Potong bagian atas dari drum. Bersihkan bagian dalamnya dengan deterjen dan air. Jemur di bawah sinar matahari. • Isi setengah dari drum dengan pasir. • Kumpulkan batu-batu kecil seukuran tangan. Buatlah api yang cepat menyala dari daun kelapa kering, daun bambu, batang-batang kayu kecil dan lain sebagainya, bakar batu-batu tersebut sampai panas (Jangan gunakan batu-batu dari sungai karena mereka dapat meledak!) • Ketika batu-batu sudah sangat panas, gunakan sekop untuk menaruh 2 lapisan batu-batu pada pasir dalam drum. Lalu taruh 2 lapis daun pisang yang segar pada batu. Letakan makanan di atas daun pisang. Daging, ikan, singkong, ubi jalar, kentang, jagung, pisang, terong, jamur, labu, wortel dan apa saja yang bisa dimasak. Lalu letakkan 2 lapisan lagi daun pisang menutupi makanan, dan 2 lapisan batu-batuan panas di atas daun pisang tersebut. Tutupi atasnya rapat-rapat dengan apa saja, seperti seng, triplek, atau kain bekas tua. Biarkan selama 2 jam. • Lepaskan penutup, batu dan daun pisang, dan makanan yang lezat siap untuk disantap!

IDE CERDAS!
• Daripada memotong bagian atas dari drum, lebih baik potong di bagian tengahnya. Anda kini mempunyai 2 tungku! • Cara memasak yang sama dapat dilakukan dengan menggali sebuah lubang di dalam tanah. Di daerah yang tanahnya berpasir, ini adalah cara yang jauh lebih sederhana.

Tungku Serbuk Gergaji
Ide diambil dari Lik Lik Buk sebuah buku panduan dari Papua New Guinea. Tungku ini menggunakan serbuk gergaji sebagai bahan bakar untuk memasak. Tungku ini mungkin juga bisa bekerja dengan sekam padi dan sekam kopi kering, tapi sebaiknya dicoba dulu untuk menentukan mana yang terbaik. Cara ini juga membakar dengan sedikit asap. Anda bisa membuat dan menggunakan tungku yang terbuat dari semen terlebih dahulu. Untuk membuat tungku semen, dibutuhkan bahanbahan seperti cetakan, bisa dari ember bekas atau kaleng, kawat, pasir halus, dan semen, kira-kira 1/4 sak untuk 1 tungku.

300

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Langkah membuat tungku, misalnya sebagai berikut: 1. Buat lubang kecil di ember sebagai mulut bawah tungku, kira-kira setinggi 3 cm dari bawah. 2. Anyam kawat seukuran bagian dalam ember, tapi sedikit lebih kecil sehingga tidak menyentuh dinding ember. Kawat harus 2 cm di bawah bagian atas dari ember. Jangan sampai kawat menyumbat lubang kecil di bawah ember. 3. Campur semen dan pasir, kira-kira 1 bagian semen dan 3 bagian pasir. Ini harus campuran setengah kering. Masukan sekitar 2 cm semen ke dalam ember(di dasarnya), lalu letakkan kawat di dalam ember dan dudukkan di semen basah tersebut. Letakkan kaleng ke dalam ember. Masukkan sepotong bambu/kayu melalui lubang kecil di bawah ember/mulut bawah tungku, sampai menyentuh kaleng. Taruh batu di kaleng untuk mencegahnya bergerak-gerak. Isilah ruang antara dinding ember dan kaleng dengan campuran semen dengan perlahan dan hati-hati. Isi penuh sampai ke atas ember dengan merata. Jaring kawat berfungsi sebagai tulang cetakan. 4. Biarkan sekitar 1 jam, lalu dengan hati-hati, buat 3 lekuk yang sama di atas semen (di mulut tungku), kirakira 1 cm dalam dan 2 cm lebar. lekuk-lekuk ini akan menyediakan alur udara yang penting ketika memasak dan diperlukan untuk tungku bekerja. 5. Ketika semen telah kering, hati-hati lepaskan kaleng dengan memutar pelan-pelan dan tarik. Lepaskan juga bambu pada lubang bawahnya. 6. Taruh cetakan dalam ember ini di tempat kering dan gelap dan biarkan selama 2 hari. 7. Untuk melepaskan ember, ketok pelan dinding ember, lalu balik dan goyangkan sampai tungku semen lepas. Hati-hati jangan sampai jatuh dan pecah. Tutupi dengan kain lembab dan usahakan tetap lembab dalam waktu seminggu untuk mengawetkan semen dengan baik. Setelah itu, tungku siap untuk digunakan! Cara menggunakan tungku semen dan serbuk gergaji: 1. Ambil 2 potong bambu. Letakkan potongan pertama di tengah-tengah tungku secara vertikal (tegak lurus) dan letakkan potongan kedua melalui lubang bawah tungku secara horizontal sehingga menyentuh potongan bambu pertama. 2. Tuangkan serbuk gergaji ke dalam tungku dari atas hingga penuh dan padatkan. 3. Putar dan lepaskan kedua potongan bambu dengan hati-hati tanpa merusak bentuk serbuk gergaji, hingga tungku mempunyai terowongan berbentuk ‘L’. 4. Untuk menyalakan tungku, ambil sepotong kayu kering yang tebal dan celupkan ke minyak tanah,lalu taruh di bagian lubang bagian bawah tungku, nyalakan korek dan jatuhkan dari lubang atas. 5. Serbuk gergaji lambat laun akan terbakar. Ketika serbuk gergaji di tengahnya berwarna merah terang, kayu dapat di keluarkan. Tungku akan menyediakan panas yang konstan selama 2 jam. Jika meminta panas yang lebih, masukkan batang kayu yang lain.

M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

301

Tungku Plat Logam
Tungku plat logam menggunakan sekam padi atau sekam kopi untuk membakar sebagai ganti kayu bakar. Tungku ini didisain sedemikian rupa sehingga udara yang masuk melalui bagian bawah akan menjaga sekam terbakar secara terus-menerus. Tungku ini tahan lama dan untuk membuatnya bisa menggunakan jasa pandai besi/tukang las.

Kompor Gas
Biayanya akan sedikit lebih mahal daripada kayu bakar karena harus membeli kompor dan tabung gasnya juga, namun keuntungannya melebihi biaya tersebut. Menggunakannya jauh lebih mudah, cepat, dan lebih bersih. Tidak menghasilkan asap dan hemat waktu.

Pemanas Tenaga Matahari
Pemanas tenaga matahari menggunakan panas dari sinar matahari untuk memanaskan makanan dan memasaknya secara perlahan. Makanan bisa dimasak terlebih dahulu pada kompor atau kayu bakar sampai matang dan kemudian dimasukkan ke dalam pemanas tenaga matahari. Kertas timah dan kaca digunakan untuk memantulkan dan menangkap cahaya matahari dan panas, dan material penyekat (sabut kelapa, kapuk) atau kayu yang dicat hitam digunakan untuk menyimpan panas. Pemanas ini cocok untuk sup, nasi, jagung dan lainnya. Gunakan bahan-bahan yang murah dan mudah dicari. Bentuk pemanas dapat berupa kotak atau pemanas tertutup, atau pemanas sederhana yang terbuka.

302

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pengering Matahari
Pengering matahari dapat digunakan untuk mengeringkan ikan, daging, sayur-sayuran, dan buah-buahan, serta tetap menjaga makanan dari gangguan serangga dan hewan lainnya. Alat ini membuat makanan mengering lebih cepat, misalnya ikan yang bila dijemur biasa membutuhkan waktu 1 minggu untuk mengeringkannya, dengan alat ini akan membutuhkan cukup 2 hari. Pengering matahari membantu mengurangi pembuangan makanan, terutama saat pascapanen, dimana banyak makanan yang tidak habis dikonsumsi atau dijual. Nutrisi makanan akan tetap tertinggal di dalam makanan, dan makanan yang telah dikeringkan juga mudah diperdagangkan atau dijual. Ada banyak tipe dari pengering-pengering matahari tapi kami akan menjelaskan 2 di antaranya.

Pengering Plastik
Pengering plastik tenaga matahari menggunakan disain yang sederhana sekali. Kerangkanya terbuat dari kayu dan dibungkus plastik bening dengan rapat. Di bagian dalamnya terdapat rak-rak terbuat dari bingkai kayu dan kawat serangga sebagai dasarnya. Kaki-kaki kayu raknya dipasang kaleng yang berisi air untuk mencegah semut yang bisa merusak makanan. Bagian belakang pengering bisa dibuka, agar dapat lebih mudah menjangkau ke dalam. Di bawah pada bagian depannya ditambahkan bagian ekstra untuk menangkap hawa panas. Di bagian ini, di atasnya dibungkus dengan plastik bening. Hawa panas akan tergiring kedalam, dan bergerak ke atas karena hawa panas selalu bergerak ke atas, hingga ke puncak rak, dan kemudian keluar lewat kawat serangga bagian atas. Metode ini disebut ventilasi, yang akan membantu mempercepat proses pengeringan.

Pengering Kayu dan Kaca
Pengering jenis ini bekerja dengan baik untuk mengeringkan bahan-bahan dengan cepat, seperti: • Ikan besar, lamanya 3 hari. • Ikan kecil, lamanya 1 hari. • Sayuran, lamanya 1 hari. • Daging, lamanya 3 hari (untuk daging yang diiris-iris setebal 3 cm). Pengering tenaga matahari ini lebih mahal untuk membuatnya, namun mampu mengeringkan makanan dengan lebih cepat dan tahan lama dibanding pengering plastik. Alat pengering ini juga mudah untuk dibersihkan. Jika dirawat dengan baik, alat ini bisa tahan hingga 5 tahun, atau lebih. Sama seperti pengering dari plastik, alat ini bekerja berdasarkan pada ventilasi/sirkulasi udara.
M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

303

Pendingin Alami
Jika daging, sayur-sayuran, dan buah-buahan didinginkan, mereka juga akan bertahan lebih lama. Untuk daerah pedalaman, kulkas harganya terlalu mahal dan memakan banyak listrik untuk bekerja. Pendingin Coolgardie, yang diciptakan di Coolgardie, sebuah kota di Australia Barat, merupakan cara sederhana untuk menyimpan makanan, menjaganya tetap dingin, sekaligus mencegah serangga dan hewan lainnya untuk menyentuh makanan. Alat ini berupa kotak kayu yang mempunyai rak-rak di dalamnya untuk menaruh makanan. Kotak dapat sebesar atau sekecil yang Anda perlukan. Satu sisi dapat dibuka sebagai pintu, dan semua sisinya mempunyai kawat serangga dengan pinggiran/bingkai kayu. Kawat serangga membiarkan angin bertiup ke dalam melaluinya namun menghalangi hewan-hewan dan serangga-serangga untuk masuk. Pada bagian atas kotak letakkan nampan yang telah diisi air. Selembar kain/karung yang lebar ditempelkan ke nampan dengan 2 ujungnya menggantung ke bawah di sisi kirikanan kotak. Kain/karung menarik air dari nampan dan turun kesisi-sisinya. Tiupan angin akan melewati kain/karung basah dan menjaga makanan di dalamnya tetap dingin. Tambah air ke nampan bila diperlukan. Coolgardie dapat digantung atau diletakkan pada tiang-tiang. Sebaiknya ditaruh di luar agar selalu terkena angin.

Periuk Tanah Liat
Periuk tanah liat sangat bagus untuk menyimpan makanan, khususnya untuk sayur dan buahbuahan. Kesegaran makanan juga bisa terjaga beberapa hari lebih lama. Tempatkan makanan di dalam periuk dan tutup dengan kain lembab. Pastikan kain tetap dalam keadaan basah dan jauhkan periuk dari sinar matahari. Atau, gunakan 2 periuk, satu periuk ditempatkan di dalam periuk lainnya. Taruh juga pasir lembab di antara dua periuk ini. Jaga agar pasir tetap lembab dan tutup dengan kain basah. Jauhkan dari matahari.

304

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Listrik
Tarif listrik kini mulai mahal dan akan meningkat lagi, sehingga menghemat listrik merupakan tindakan yang sangat bijaksana. Menghemat energi sudah semestinya dilakukan oleh masyarakat seluruh dunia. Produksi listrik alami jauh lebih baik untuk masa depan. Di samping menghasilkan hanya sedikit polusi, sistem ini juga dapat dipakai untuk seluruh lapisan masyarakat, baik individu maupun untuk kepentingan umum.
mikrohydro

regulator

angin

baterai invertor
solar

sistem & sumber daya energi alami

Sistem Hydro-listrik
Sistem hydro-listrik menggunakan arus air untuk menciptakan listrik. Air dari sungai, dam atau danau dialiri melalui pipa yang mengalir menuruni bukit, lalu membuat kincir berputar di unit hydro-listrik, yang kemudian menggerakkan turbin untuk menciptakan listrik. Listrik ini disimpan dalam baterai-baterai untuk selanjutnya siap digunakan. Sistem hydro-listrik dapat berbeda-beda sesuai ukuran, baik dari sistem micro-hydro kecil yang menyediakan listrik untuk beberapa rumah atau desa, bahkan hingga sistem-sistem hydro-listrik yang sangat besar yang dijalankan dari danau atau dam besar yang dapat menyediakan listrik untuk daerah yang lebih besar, misalnya untuk daerah kota atau provinsi. Sistem hydro-listrik kecil lebih banyak memiliki keuntungan, seperti: • Menghasilkan listrik yang kecil namun berkelanjutan. • Lebih ramah lingkungan dibandingkan sistem hydrolistrik yang lebih besar, baik dalam perakitannya, maupun dampak jangka panjangnya. • Perawatannya lebih mudah dibanding sistem hydro-listrik yang lebih besar, dan sistem lainnya seperti sistem tenaga matahari. • Menggunakan lebih sedikit aki/baterai.
sistem mikro-hydro yg lebih besar

Sistem Biogas
Sistem biogas mengumpulkan gas methane, yaitu gas yang mudah terbakar yang dapat digunakan untuk memasak, alat penerangan gas, menjalankan mesin-mesin pembakaran, dan menciptakan energi listrik. Gas methane tercipta secara alami ketika kotoran hewan, kotoran manusia, sekam padi, daun-daun, tanaman air dan rumput membusuk. Dalam sistem biogas, bahan-bahan yang membusuk ini dikumpulkan dalam tangki biogas, gas akan terperangkap dan terkumpul dalam tangki untuk kemudian dimanfaatkan. Bahan-bahan baru dapat terus ditambahkan ke dalam tangki, dan bahan-bahan lama dapat dikeluarkan dan bisa dimanfaatkan sebagai pupuk berkualitas tinggi.
M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

305

Ada banyak keuntungan yang bisa diperoleh dari sistem ini, antara lain: • Gas dan listrik dihasilkan dari sumber-sumber yang tersedia dan murah. • Gas menggantikan kebutuhan kayu bakar, yang membantu mengurangi polusi asap.
saluran masuk pipa gas tangki generator gas saluran keluar kompor gas

kotoran • Kotoran dan bahan-bahan tongkat lainnya menyimpan zatpengaduk tangki zat yang dibutuhkan pelimpahan tanaman,yang karena proses produksi gas, kandungan zat-zat ini meningkat. Ketika bahan-bahan yang membusuk ini telah selesai memproduksi gas methane, bahan-bahan ini selanjutnya dapat digunakan untuk membuat kompos atau digunakan langsung sebagai pupuk. Namun berhati-hatilah, karena pupuk ini sangat kuat.

• Hampir semua bakteri buruk dalam kotoran yang dapat menciptakan penyakit, terbunuh dalam tangki biogas sehingga penyakit bagi manusia dan hewan bisa berkurang. Sistem ini telah digunakan di banyak negara dan merupakan teknologi yang sangat baik. Ada banyak disain yang berbeda-beda, tergantung pada tipe bahan yang tersedia, uang, dan tujuan penggunaan.

Beberapa fakta-fakta dasar tentang sistem biogas: • 1 m3 (1 m x 1 m x 1 m) gas methane, bisa menyediakan: Gas untuk memasak makanan 3 keluarga, atau 6 jam nyala lampu dari lampu pijar, atau 700 ml bahan bakar untuk menjalankan generator 2 tenaga kuda untuk 2 jam, atau 1.25 kw listrik. • 1.5 m3 ukuran tangki per orang akan menyediakan cukup gas methane untuk kebutuhan sehari-hari (atau, 15 m3 untuk 10 orang). Sistem biogas merupakan sistem yang anaerobic (tidak ada oksigen) sehingga harus dibuat kedap udara dan kedap air. Perawatan dalam sistem ini meliputi tingkat air, tingkat pH, temperatur, campuran bahan-bahan yang dimasukkan, perlindungan dari bahan-bahan yang berbahaya, dan pengaturan putaran tangki. Untuk dapat menciptakan dan merawat sistem biogas, diperlukan penelitian dan pengetahuan teknik yang bisa dipelajari dari buku-buku, internet, atau LSM yang berkecimpung di sistem ini, sehingga diperoleh keterampilan dan pengetahuan yang lebih baik, termasuk pengetahuan tentang keuntungan-keuntungan dan pemanfaatan sistem biogas.

306

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Sistem Matahari
Sistem matahari memanfaatkan sinar matahari untuk menciptakan listrik dengan menggunakan panel-panel matahari. Panel-panel matahari ini harus diletakkan di tempat yang langsung menerima panas matahari, tidak terlindungi/diteduhi gedunggedung, pohon, dan lain sebagainya. Namun, jika panel-panel matahari terlalu panas, mereka juga tidak bekerja. Ini terjadi jika panel menyentuh logam atau atap seng. Jika memungkinkan jauhkan mereka atau taruh banyak perekat/isolasi (bahan-bahan bekas, kardus, bambu, kayu, dan lain sebagainya) di antara atap/logam dan panel. Sistem matahari ini telah digunakan di banyak negara. Sistem ini dapat menyediakan listrik di mana saja, dan dengan pengetahuan yang tepat akan mudah untuk memasangnya. Namun, penting juga untuk memiliki pengetahuan bagaimana merawat dan mengoperasikannya dengan benar, khususnya baterainya, yang harus diperhatikan baik-baik karena apabila perawatan dan penggunaan yang salah, alat ini akan menjadi cepat rusak. Alat ini harganya cukup mahal, namun cukup untuk memenuhi kebutuhan listrik yang ramah lingkungan bagi masyarakat.

Sistem Angin
Angin juga dapat digunakan untuk membangkitkan listrik. Generator angin menggunakan kincir yang berputar ketika angin bertiup, yang menyebabkan sejumlah komponen lainnya ikut bergerak membawa daya ke pompa atau generator. Tenaga yang diciptakan lalu disimpan di baterai-baterai besar untuk menyediakan listrik. Generator-generator angin ukurannya bervariasi, dari yang kecil untuk menyediakan listrik bagi keperluan rumah tangga sendiri, atau yang sangat besar, yang menciptakan listrik untuk banyak perumahan. Di beberapa negara, banyak generator angin besar dibuat untuk ditempatkan di daerah-daerah yang anginnya kuat untuk menciptakan banyak listrik. Ini disebut pertanian angin. Di masa depan, petanian-pertanian angin yang besar dapat menyediakan listrik untuk kebutuhan kota-kota, menggantikan generator-generator diesel. Untuk hal ini sangat dibutuhkan kerjasama pemerintah dan pihak swasta. Pertanian angin memang membutuhkan banyak biaya untuk membangunnya, tapi menghemat uang dan lebih berkelanjutan bagi masa depan. Pertanian angin dapat menjadi bagian dari sistem nasional dan dapat digabungkan dengan sumber-sumber listrik alami lainnya.

M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

307

Bahan Bakar Minyak
Mobil, truk, sepeda motor, dan kendaraan lainnya menciptakan banyak masalah polusi di dunia saat ini. Polusi telah dimulai dari proses pertambangan untuk memperoleh bahan bakar, hingga saat kendaraan sedang menggunakan bahan bakar tersebut. Teknologi-teknologi baru telah diciptakan untuk mengurangi masalah-masalah ini, seperti mobil bertenaga listrik atau hidrogen. Ada teknologi sederhana yang menggunakan minyak kelapa untuk mesin diesel, yang akan dibahas secara singkat di sini.

Minyak Kelapa untuk Mesin Diesel
Mobil dan mesin diesel bisa bekerja dengan minyak kelapa berkualitas baik. Dengan sedikit perubahan dan sebuah pemanas minyak, mobil juga langsung bekerja dengan minyak goreng bekas! Teknologi ini dan yang lainnya bisa ditemukan di buku-buku dan di internet. Minyak kelapa untuk mesin dan mobil diesel adalah cara yang paling sederhana dan paling cocok, dan telah dilakukan beberapa penelitian dan ujicoba tentang hal ini. Minyak kelapa bisa digunakan untuk semua mesin diesel, termasuk mobil, truk, traktor tangan, gilingan padi, generator kecil, pompa, dan lainnya. Minyak kelapa yang dipakai haruslah minyak kelapa dengan kualitas terbaik karena jika tidak, justru akan merusak mesin. Minyak goreng yang biasa dibeli di pasar tidak bisa digunakan karena umumnya bermutu rendah. Untuk menggunakannya, campurkan 20 bagian minyak kelapa ke 1 bagian minyak tanah (5%). Ini membantu untuk menjadikannya encer. Di daerah dingin, campurkan 10 bagian minyak kelapa ke 1 bagian minyak tanah (10%). Hal ini telah berhasil diterapkan di Bougenville, Papua New Guinea, selama bertahun-tahun dan sekarang juga telah diterapkan di Fiji dan Thailand.

Pompa air
Mesin pompa air umum digunakan tapi harganya sangat mahal dan memerlukan bahan bakar untuk menjalankannya. Ada beberapa contoh pompa sederhana yang tidak memerlukan bahan bakar dan jauh lebih mudah untuk dirawat.

Pompa Pemampat
Pompa pemampat menggunakan tekanan air yang diciptakan oleh gravitasi untuk mengalirkan air lebih jauh ke daerah dataran tinggi. Air dari mata air ataupun sumber air lainnya dikumpulkan ke sebuah tanki/penampungan kecil. Air haruslah air yang bersih, karena jika kotor akan menimbulkan masalah. Air lalu dialirkan ke tempat rendah melalui sebuah pipa, biasanya sepanjang kira-kira 10-20 meter. Tekanan terjadi saat air mengalir turun. Air mengalir ke dalam pompa, menciptakan tekanan udara dan memompa air melalui pipa yang lebih kecil ke daerah-daerah yang lebih tinggi. Air mampu dipompa lewat pipa-pipa yang lebih kecil lagi hingga ratusan meter. Air kemudian bisa dialirkan ke tempat-tempat penampungan air. Dengan pompa ini air bisa dialirkan dengan jumlah yang besar, dan apabila matairnya konstan, air bisa dialirkan terus-menerus sepanjang tahun. Alat ini merupakan salah satu solusi hebat yang hemat biaya.

308

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pompa Kaki dan Pompa Pedal
Pompa jenis ini bisa digunakan untuk memompa air dari sumur bor ataupun sumur biasa, dan bisa juga digunakan untuk memompa air dari sumber mata air ataupun sungai. Menggunakan 2 bilah papan yang dihubungkan dengan dua silinder di bawahnya. Mengoperasikannya mirip seperti orang yang sedang berjalan, menggerakkan papannya naik-turun dengan kaki. Tekanan udara dibuat dan menghisap air ke atas melalui pipa menuju ke silinder dan keluar untuk disalurkan kemana saja, untuk kebutuhan rumah maupun untuk kebun. Sangat mirip dengan pompa tangan, namun mengalirkan lebih banyak air dengan sedikit tenaga.

Pompa Air Tenaga Matahari
Pompa air bertenaga matahari ini berguna untuk menambah oksigen ke kolam-kolam. Pompa bekerja dengan menggunakan papan solar kecil yang menghasilkan tenaga listrik bagi pompa. Sangat cocok untuk kolam ikan dan juga dapat digunakan untuk sistem penjernihan air.

Kincir Angin
Kincir angin menggunakan tenaga angin untuk memompa air dari bawah tanah ke atas untuk bisa dialirkan ke rumah-rumah tangga atau irigasi. Kincir ini seperti kipas angin raksasa. Angin menggerakkan bilah-bilah kincir, yang saat berputar akan memaksa piston begerak naik-turun, menyedot air ke atas melalui pipa dari bawah tanah.

Penampungan Air yang Ditinggikan
Air bisa dipindahkan ke tangkai yang ditempatkan di tempat tinggi, baru kemudian dialirkan ketempat yang diinginkan. Cara untuk memindahkan air ke tangki yang ditinggikan bisa langsung dari atap menggunakan talang bambu, menggunakan pompa pedal atau pompa pemampat, atau menggunakan pompa lainnya.

M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

309

Alat Sederhana Lainnya
Penggiling Berdayung
Teknologi yang sederhana namun efektif, berupa sebuah mesin penggiling yang bisa digunakan untuk menggiling jagung, beras, kacang-kacangan, dan lainnya. Dihubungkan dengan sebuah sepeda dayung, rantai sepeda yang biasanya dipakai untuk memutar roda sepeda, kini dihubungkan ke sebuah roda penggerak bergerigi, yang akan memutar penggiling. Ini jauh lebih gampang dibanding dengan menumbuk jagung dan jauh lebih murah daripada mesin penggiling berbahan bakar minyak.

Pemeras Minyak
Pemeras minyak adalah sebuah alat yang digunakan untuk menyaring minyak dari biji-bijian, kacang-kacangan, dan bahan tanaman lainnya yang menghasilkan minyak, seperti kelapa, kemiri, dan alpukat. Minyak yang diperoleh ini merupakan minyak berkualitas yang berguna untuk meningkatkan gizi, khususnya bagi anak-anak, atau bisa juga untuk diperdagangkan. Minyak organik yang berkualitas bagus akan memungkinkan pemasaran ke luar negeri/ekspor.

Penggunaan Internet
Internet adalah salah satu teknologi terpenting untuk masa depan. Internet mempunyai informasi yang sangat banyak dan sangat dibutuhkan untuk membangun masa depan yang berkesinambungan. Dengan internet, kita juga bisa melakukan pertukaran teknologi dan berbagi informasi dengan rekan-rekan dari seluruh dunia.

310

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Catatan...

M o d u l 1 2 : Te k n o l o g i Te p a t G u n a

311

Catatan...

312

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Modul No 13.

Koperasi & Kelompok usaha
Koperasi & Kelompok Usaha

P a n d u a n P e r m a k u l t u r M o d u l 13 .

Catatan...

314

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Masyarakat kita mempunyai kepercayaan dan sejarah yang unik dalam bekerja sama dan semangat gotong-royong di dalam semua bagian dari kehidupan. Koperasi adalah salah satu bentuk sederhana dari kerjasama ini. Koperasi bisa berupa sebuah kelompok kecil, yang saling mengadakan pertukaran, meningkatkan mata pencaharian, dan mengembangkan hasil usaha, atau bahkan berupa suatu kelompok besar atau bisnis masyarakat yang menghasilkan produk tertentu dan memperdagangkan hasil-hasil tersebut. Contoh-contoh koperasi yang umum dibentuk, antara lain koperasi pangan, koperasi peralatan tani, koperasi simpan-pinjam, koperasi wanita, koperasi desa, dan lain sebagainya. Koperasi yang dipraktikkan selama ini banyak yang belum berfungsi secara optimal, dan belum berfungsi sebagaimana mestinya. Koperasi yang sebenarnya dibentuk, diatur dan dijalankan oleh masyarakat mereka sendiri untuk membantu masyarakat beraktivitas, dan keuntungannya menjadi keuntungan masyarakat. Mereka wujud dari ide dasar bahwa sesuatu tidak dapat dicapai dengan sendiri-sendiri, melainkan dengan kemampuan bersama dapat bekerja untuk mencapai tujuan yang sama pula. Kebutuhan dan tujuan dapat berupa uang, barang, atau jasa, namun yang paling penting adalah tiap-tiap anggota menggunakan prinsip-prinsip persamaan hak, demokrasi, dan bekerjasama untuk keuntungan bersama.

Mengapa Membentuk Koperasi?
Koperasi memberikan banyak keuntungan bagi masyarakat, antara lain: • Kemudahan memperoleh bahan-bahan usaha. Pembelian dalam jumlah besar akan jauh lebih murah dibanding pembelian dengan eceran. Dana yang tersedia untuk membeli bahan dalam jumlah banyak juga dapat tersedia karena merupakan dana yang terkumpul dari banyak orang. Disamping itu, tiap-tiap anggota koperasi mempunyai sumber yang berbeda-beda, yang bisa saling dimanfaatkan antar tiap kelompok, seperti hasil perkebunan, hasil hutan, tenaga dan keahlian, transportasi, dan sebagainya. • Dapat menghasilkan produk yang beraneka ragam. Ada banyak produk tertentu yang tidak bisa dihasilkan sendiri-sendiri. Tapi bila suatu kelompok orang atau keluarga bekerja bersama, mereka dapat membuat banyak hal. Tiap-tiap anggota bisa saling berbagi produk yang dihasilkan. • Melobi lewat kelompok. Suatu kelompok akan membutuhkan lebih banyak modal, pelatihan, peralatan, partner usaha, dan kerjasama dengan pemerintah. Melobi lewat sebuah kelompok akan lebih didengar daripada melobi atas nama individu. • Tiap anggota dapat memberikan kontribusi yang sesuai dengan bidangnya. Dalam koperasi, perbedaan keahlian akan menghasilkan produk-produk yang beraneka ragam yang bisa dimanfaatkan bersama.
uang berputar terus dalam satu kelompok masyarakat
Modul 13: Koperasi dan Kelompok usaha

315

• Memudahkan pemasaran produk. Pemasaran produk dapat menjadi lebih mudah melalui sebuah kelompok karena perwakilan dari kelompok dapat bekerjasama untuk mengatur jadwal transportasi, jadwal pemasaran dan pasar untuk produk-produknya, misalnya pasar tradisional, rumah makan, supermarket, kios/toko, dan lain-lain. Ini hal yang berat apabila dikerjakan sendirian, dan juga akan menghabiskan banyak waktu. Sebuah kelompok akan mampu menerima tanggung jawab yang lebih besar. Buatlah merek produk sesuai dengan nama kelompoknya. Ini dapat membantu dalam pemasaran karena barang yang berkualitas akan bertahan dan berkembang dengan baik. Kualitas dan kepercayaan adalah faktor penting yang menjadi dasar pemasaran yang berkelanjutan. Adanya koperasi juga akan membantu meyediakan produk secara teratur. • Anggota dapat mempelajari keahlian dan keterampilan yang baru lewat interaksi di dalam kelompok. Tiap-tiap anggota dapat berpartisipasi sesuai keahliannya dan saling bertukar pengetahuan dan pengalaman antar anggota. • Perputaran uang dan barang akan lebih banyak terjadi antar anggota dalam suatu koperasi. • Lapangan pekerjaan yang lebih luas akan tercipta, khususnya di daerah pedesaan. • Dapat memiliki nama kelompok pada produk, yang menciptakan perasaan bangga. Apalagi jika nama produk tersebut bisa menjamin kualitas yang baik.

Gambaran tentang Koperasi
Gambaran tentang koperasi atau kelompok usaha ibarat sebuah pohon, misalnya pohon mangga. Awalnya dimulai dengan sebuah bibit. Bibit ini adalah sebuah ide. Bayangkan, seperti bibit yang tumbuh, akan mulai mengembangkan akar-akar, batang dan daun-daun, mencari air dan nutrisi. Ini mewakili sebuah analisis dari kebutuhan, sumber daya yang tersedia, produk-produk, pemasaran dan lain sebagainya. Pohon ini butuh ditempatkan dimana bisa tumbuh untuk ukurannya yang penuh. Ini semua mewakili tempat yang benar, perencanaan yang baik, struktur dan visi untuk masa depan, menyediakan komunitas bantuan, pelatihan, modal, dan transportasi. Ketika kemudian benar-benar tumbuh besar, pohon yang sehat akan mempunyai sistem akar yang kuat, batang yang kuat, banyak cabang dan daun-daun, yang akan menghasilkan lebih banyak bunga, buah, dan bibit-bibit baru untuk pohon. Dengan kata lain, bila koperasi diibaratkan sebuah pohon: • Akar adalah sumber daya. Sumber daya ini dapat berupa tanah, tenaga kerja, sumber alam, keahlian-keahlian, peralatan, bangunan, uang, hubungan dengan LSM/Pemerintah/ kelompok bantuan, dan lain sebagainya. • Batang adalah struktur manajemen. Ini merupakan arus yang efisien dari sumber daya ke proyek-proyek, dan harus kuat menunjang. Manajemen memberi keputusan proyek-proyek (cabang-cabang) mana saja yang mesti didukung. • Cabang-cabang adalah proyek yang berbeda-beda. Banyak proyek kecil akan lebih baik dan lebih berkelanjutan dibanding hanya satu proyek besar. Keragaman itu penting. • Daun-daun adalah orang-orang yang bertanggung jawab untuk proyek-proyek ini.

316

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

proyek manajemen

ek oy

Bekerjasama untuk memastikan proyek-proyek bisa berjalan dan sukses karena tanpa orang-orang, seperti pohon tanpa daun, sebuah organisasi tidak dapat hidup dan berkembang. • Buah adalah hasil dari proyek-proyek. Hasil harus dipanen, disimpan, dipasarkan, dan terjual dengan benar, sehingga proyek-proyek itu bisa berkelanjutan dan menghasilkan uang bagi anggotanya. • Bibit-bibit adalah koperasi baru atau usaha baru yang tumbuh dari pohon utama.
tenaga kerja

pr

hasil

pr

ek oy

manusia

lah an duk ung an

uang

daripada hanya satu pohon tumbuh sendiri. Mereka akan saling mendukung dan menopang satu sama lain dari badai, angin kencang dan matahari yang terik, serta menyediakan nutrisi-nutrisi (sumber-sumber) untuk satu sama lain, disamping sebagai habitat untuk binatang-binatang dan burung-burung. Ini sama halnya untuk koperasi dan usahausaha masyarakat.

Banyak pohon-pohon yang hidup bersama akan membuat hutan!

Menciptakan Ide
Ada banyak produk-produk yang bisa dihasilkan, seperti produk makanan, kerajinan, seni, tekstil, pariwisata, jasa, dan lain-lain. Setelah ditentukan apa yang kira-kira akan dihasilkan, saatnya untuk melakukan analisis tentang sumber daya dan produk, yang merupakan bagian penting dalam mencari proyek yang paling cocok untuk suatu kelompok usaha. Akan ada pertanyaan-pertanyaan yang mesti diperhatikan, seperti apakah produk tersebut sudah pernah dibuat di tempat tersebut? Jika tidak, bagus, jika iya, apakah di sana masih cukup jumlah pembeli? Jangan memulai membuat sesuatu yang sudah dijual banyak atau susah dijual. Kecuali Anda mempunyai produk yang lebih baik atau pangsa pasar yang berbeda. Untuk sumber daya, apa saja sumber daya yang tersedia di tempat itu? Apa sumber-sumber alam yang dapat dikembangkan, atau dapat dibuat di tempat itu di masa depan? Berapa besar biayanya? Apakah kebutuhan yang mendukung, seperti perlengkapan/bangunan, sudah ada atau tidak? Teknologi apa yang dibutuhkan, contohnya listrik, mesin, bahan baku, tenaga ahli, dan lain sebagainya? Berapa banyak modal yang dibutuhkan? Apakah ada pasar untuk produk yang dihasilkan dan ke mana akan dijual?

sumber alam

et ng pe

n ba

gu

n ua ah

Pohon-pohon yang tumbuh bersama lebih baik

na

n

Modul 13: Koperasi dan Kelompok usaha

pe

ral a

tan

317

Membuat Nilai Tambah Suatu Produk
Menbuat nilai tambah adalah membuat produk baru yang bisa menambah nilai pada produk yang sudah ada, misalnya membuat selai dari buah, membuat tempe dari kedelai, membuat minyak dari kayu cendana, kelapa atau buah kemiri, dan membuat furnitur dari bambu. Ini juga akan menambah keragaman produk, meningkatkan daya jual, dan menambah nilai jualnya. Hasil berlebihan saat pasca-panen dapat dimanfaatkan sehingga sedikit bahan yang terbuang percuma, misalnya saus tomat yang dibuat dari tomat-tomat matang, dan lain sebagainya. Penting untuk membuat produkproduk baru di dalam desa, di samping menambah keahlian dan lapangan pekerjaan, juga akan menjaga perputaran uang di dalam desa. Hal-hal seperti ini akan membantu mengurangi tingkat pembelian barang (impor) dari luar negeri, menjaga hasil lokal, menjaga tenaga kerja lokal, memanfaatkan sumber daya lokal, dan memberi keuntungan pada pihak lokal, dan keuntungan menjadi milik bersama, bukan hanya sebagian kecil orang.

Ekowisata (Eco-Tourism)
Negara kita adalah negara yang amat sangat cantik dengan banyak kekayaan alam yang akan menarik wisatawan sepanjang tahun. Ekowisata adalah pariwisata yang berwawasan lingkungan, dan sangat berpotensi menjadi bisnis masa depan kita. Ekowisata disediakan untuk kebutuhan para wisatawan namun tetap menjaga lingkungan dan masyarakat lokal pada waktu yang bersamaan. Ini termasuk penanganan limbah yang benar, memanfaatkan tenaga kerja lokal, menyediakan makanan dan bahan-bahan tradisional, meningkatkan produksi, meningkatkan pengetahuan lokal, dan menghasilkan keuntungan bagi masyarakat setempat. Sumber-sumber daya alam, budaya, dan pengetahuan menjadi sesuatu berharga dan dilestarikan. Daripada memanfaatkan sumber-sumber ini untuk keuntungan jangka pendek, lebih baik menjaga sumber-sumber yang mempunyai banyak keuntungan untuk masa depan. Kekayaan alam akan menghasilkan kesejahteraan masyarakat dan generasi mendatang tetap bisa menikmati keuntungan yang diberikan oleh alam.

318

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Pentingnya Manajemen
Sangat penting untuk merancang struktur manajemen yang baik sebelum memulai suatu proyek. Akan lebih baik lagi bila setiap orang yang ada di kelompok terlibat dalam pembuatan struktur manajemen. Masukan dan saran dari orang lain yang mempunyai pengalaman dan pengetahuan tentang koperasi, serta para tokoh masyarakat, pihak pemerintahan, tokoh spiritual, dan lain sebagainya juga sangat berguna. Di dalam struktur manajemen yang baik sebaiknya mengandung hal-hal seperti misalnya pernyataan visi, etika, sistem manajemen, rancangan gaji, harga, laba, pembukuan, dan rancangan masa depan.

Pernyataan Visi
Pernyataan visi adalah dokumen kecil yang ditulis bersama oleh semua yang terlibat di kelompok. Di dalamnya ada pernyataan bagaimana anggota kelompok akan bekerjasama sebagai sebuah kelompok, serta menyatakan tujuan-tujuan dari kelompok, untuk sekarang dan masa depan. Pernyataan ini sebaiknya dibuat pendek dan sederhana.

Struktur Etika
Ini adalah panduan dan dasar bagaimana kelompok akan berfungsi. Tiap orang di dalam kelompok sebaiknya terlibat dalam pembuatan panduan dan dasar-dasar, dan setiap orang harus setuju untuk bekerja bersama sebagai bagian dari kontrak mereka. Ini membantu organisasi untuk bekerja dengan baik dan efektif di samping membantu tiap orang untuk mempunyai pengetahuan yang cukup tentang organisasi dan kebijakan-kebijakan untuk membuat keputusan individu berdasarkan apa yang sudah ditetapkan bersama. Hal ini misalnya mencakup: • Hak dan kewajiban pekerja • Persamaan hak antara laki-laki dan perempuan, terutama dalam rapat anggota. • Pelestarian terhadap lingkungan. • Penggunaan sumber daya yang berkelanjutan. • Keterlibatan kelompok.

Sistem Manajemen
Ini akan tergantung pada seberapa besar kelompok dan apa rencana-rencana produksinya. Pada kelompok yang besar misalnya mencakup komite pengarah, koordinator, bagian keuangan, sekretaris, pekerja produksi, transportasi, bagian pemasaran dan penjualan, dan lain-lain Komite pengarah sebaiknya dibuat terpisah dari koordinator dan di dalamnya termasuk tokoh masyarakat, perwakilan pemerintahan, dan perwakilan-perwakilan lainnya. Pekerja produksi, transportasi dan bagian pemasaran juga sebaiknya mempunyai perwakilan- perwakilan yang juga bagian dari kelompok koordinator. Dalam koperasi, para pemodal akan termasuk sebagai koordinator, dan juga akan terlibat dalam pemasaran dan penjualan.
Modul 13: Koperasi dan Kelompok usaha

319

Hal yang penting bahwa semua pemodal ambil bagian dari proses keputusan karena jika hanya 1 atau 2 orang membuat keputusan untuk kelompok, bukanlah sebuah koperasi namanya. Pembuatan keputusan harus berdasarkan pada etika dan prinsip organisasi, yang menjadi pedoman semua anggota. Sangat penting juga untuk memisahkan staf keuangan/ akunting dan sekretaris dari koordinator. Dalam kelompok yang kecil, mungkin orang yang sama akan berfungsi pada bagian yang berbeda-beda. Hal ini tidak masalah asalkan tetap diingat bahwa semua harus ditaati dan dihormati. Bisnis tetap berjalan dengan baik, oleh karena itu jika diperlukan, pergantian dapat dibuat untuk memperbaiki segala sesuatunya. Untuk kedua kelompok besar dan kecil, sangat penting untuk saling berbagi kerja dan mengkoordinasikannya sebanyak mungkin.

Rancangan Gaji, Harga, dan Laba
Ini sangat penting, untuk selalu menjaga transparansi dan keadilan bagi tiap-tiap anggota. Gaji dan biaya dapat diubah jika diperlukan, tapi perubahan sebaiknya merupakan keputusan dari seluruh kelompok. Keputusan tentang distribusi keuntungan harus dibuat sebelum koperasi itu sendiri dimulai. Seperti semua aktivitas organisasi lainnya, keuntungan harus digunakan untuk mencapai tujuan organisasi, contohnya saling berbagi antara anggota, menambah modal dalam koperasi, aktivitas sosial atau pelayanan-pelayanan seperti perbaikan jalan, perbaikan sekolah dan lain sebagainya.

Sistem Pembukuan
Pembukuan merupakan bagian dari petugas akunting, yang juga mencakup distribusi dan penyimpanan uang. Ini bagian dari koperasi yang sangat vital dan harus dilakukan. Kegiatan pembukuan mencakup semua pengeluaran dan pendapatan yang terjadi, pencatatan semua gaji, serta laba-rugi. Biasanya kaum perempuan lebih cocok pada bagian pembukuan dan mengurus uang dibanding laki-laki. Tidak hanya di Indonesia tapi juga diseluruh dunia!

WASPADALAH!
Ini adalah bagian dari koperasi yang potensial menyebabkan banyak masalah! Transparansi dan kemampuan mengatur keuangan adalah hal yang sangat penting disini. Orang yang bekerja dalam bagian ini sebaiknya digilir setiap tahun untuk membantu mencegah masalah-masalah.

320

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Rencana Perubahan Masa Depan dan Pengembangan
Sebuah kelompok butuh keterbukaan pada perubahan dan pengembangan. Keterbukaan ini dapat meningkatkan produksi, membuat produk-produk baru, menjualnya ke pasar-pasar yang baru, membuat kelompok yang lebih besar atau lebih kecil, merubah metode produksi, memperbaiki infrastruktur, dan lain sebagainya. Yang paling penting adalah kelompok menyediakan penghasilan yang sesuai kepada anggota sesuai dengan pekerjaannya, menyediakan dukungan dan bantuan, serta memperbaiki mata pencaharian anggota. Semua perubahan dan pengembangan perlu dipikirkan sebagai sebuah keputusan kelompok. Jadi, setiap orang harus mengerti dan mengambil bagian dari proses. Memulai suatu usaha dengan produksi yang kecil dan secara perlahan mengembang dengan produksi yang lebih besar akan menuntun organisasi untuk membuat produk-produk yang beragam, merespon pasar, serta melanjutkan persaingan yang sehat. Perubahan juga perlu dibuat untuk memaksimalkan efektivitas. Makin efisien produksinya, semakin murah biayanya. Ini akan meningkatkan pendapatan dan akan juga mengurangi biaya produksi. Hal ini penting untuk bisa bersaing dengan produk-produk dari luar negeri. Fleksibilitas sangat penting sehingga mampu berubah seperti perubahan pasar. Menerapkan teknologi baru yang dapat membantu dan membuat produksi menjadi beragam adalah bagian lain dari fleksibilitas. Pasar dan situasi dapat berubah cepat, jadi penting bagi tiap anggota untuk dapat bereaksi cepat dan mengatur rencana baru. Ini semua tergantung pada sistem manajemen yang efektif, serta etika dan prinsip yang mampu menuntun anggota untuk dapat membuat keputusan-keputusan yang cepat dan jelas.
pertimbangkan ide-ide

mulai dengan usaha kecil

usahanya berkembang usahanya berkembang lagi !

Masalah-masalah Potensial
Masalah-masalah potensial biasanya terpicu oleh ide-ide manajemen. Ketidaksetujuan tentang uang, penggunaan sumber daya, pembagian waktu kerja, perbedaan keputusan, semuanya dapat saja terjadi. Waktu yang terbaik untuk menghentikan masalah-masalah ini adalah sebelum mereka terjadi. Ini dapat dicapai melalui dialog komunitas, perencanaan yang matang dalam manajemen, dan transparansi pembukuan dan semua yang berhubungan dengan uang. Jika masalah-masalah tetap saja terjadi, rencana cadangan perlu disiapkan dan harus dilakukan secepatnya. Sangat baik untuk menggunakan cara-cara yang sesuai dengan komunitas tradisional dalam mencari jalan keluar atau solusi.
Modul 13: Koperasi dan Kelompok usaha

321

Catatan...

322

Pe r m a k u l t u r , M e n u j u H i d u p l e s t a r i

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful