Keseimbangan Panas Bumi

Diposkan oleh Itsnaini Rahmawati (08303241016) on Sabtu, 16 Januari 2010 Label: Kimia Lingkungan

Matahari adalah sumber utama dari semua energy yang sampai ke bumi. Energi radiasi dari matahari meliputi semua spectrum electron magnetic. Meskipun demikian yang terbanyak adalah sekitar cahaya tampak, yaitu antara gelombang 0.4 µm dengan adanya jarak bumi dengan matahari. Setiap 1 meter persegi dan area yang terkena aliran radiasi matahari (solar flux) menerima 19,2 kcal energy per menit atau 1.34 x 103 Watt/m2. Bila seluruh energy ini mencapai permukaan bumi maka akan menguap sejak dulu. Oleh karena itu, terdapat berbagai factor yang cukup kompleks yang turut terlibat dalam menjaga keseimbangan panas bumi. Radiasi matahari yang masuk ke atmosfer bumi sekitar 20-30% dipantulkan kembali ke ruang angkasa, dibiaskan oleh atmosfer dan partikel-partikel padat yang terdpat di atmosfer atau oleh permukaan bumi. Pada umumnya rata-rata refleksi atau albedo dari permukaan dan atmosfer senesar 35%. Besarnya albedo ini ditentukan oleh daerah dan sifat-sifatnya sekitar 13. Daerah yang tertutup es/salju pada daerah kutub mempunyai albedo yang tinggi, tetapi di daerah lautan rendah, karena kebanyakan energy diserap. Sekitar 20 % dari energy radiasi diserap begitu masuk melewati atmosfer. Ozon menyerap sekitar 13% terutama dalam bagian gelombang pendek ultra violet. Pada troposfer sekitar 17-19% dari radiasi yang masu diserap terutama oleh uap air dan CO2. Penyerapan atmosfer total terhadap radiasi dengan panjang gelombang 0,3-0,7 µm tidak sangat besar dan umunya masuk secara efektif melalui lubang transparantdari atmosfer. Secara kesuluruhan sekitar 50% dari radiasi matahari sampai ke permukaan bumi meradiasikan kembali sebagian energy melalui kisaran panjang gelombang yang luas, tetapi terbanyak pada panjang gelombang 10-20 µm yaitu infra merah. Radiasi rata-rata yang dipantulkan ke ruang angkasa harus sama dengan yang diserap matahari. Oleh karena itu sejumlah energy harus mengalir dari daerah tropic ke daerah kutub di dalam atmosfer. Aliran energy ini merupakan sistem aliran udara panas kearah kutub dan aliran udara dingin dari kutub kearah tropic dan ini akan dinyatakan dengan aliran laut.

Yogyakarta: And .2004.Daftar Pustaka: Achmad. Rukaesih. Kimia Kingkungan.