KLASIFIKASI ORGANISASI INTERNASIONAL

Klasifikasi Organisasi Internasional, bisa juga disamakan dengan penggolangan ataupun pengelompokan. klasifikasi tersebut dibuat berdasarkan jenis, bentuk serta sifat organisasi internasional tersebut. Berikut beberapa pendapat dari para pakar hukum internasional tentang klasifikasi organisasi internasional : " 1.Schemers Beliau memberikan klasifikasi OI sebagai berikut : a. Organisasi Internasional Publik ; sebuah organisasi yang didirikan berdasrkan perjanjian antar negara, dengan syarat bahwa organisasi tersebut harus didirikan berdasarkan PI, harus memiliki organ dan didirikan berdasrkan HI. b. Organisasi Privat Internasional ; Organisasi ini didirikan berdasrkan hukum internasional privat yang dalam hal inisudah masuk dalam yurisdiksi hukum nasional yang membidangi masalah privat dan tunduk pada hukum nasional suatu negara. c. Organisasi yang Berkarakter Universal ; Organisasi ini berkarakteristik univesalitas (global), ultimate necessity (secara pesat organisasi ini menjadi kebutuhan yang harus dipenuhi dalam level internasional) dan heterogenity ( dibangun atas dasar perbedaan pandangan politik, budaya serta perbedaan tahap kemajuan). d. Organisasi Internasional Tertutup ; bahwa persekutuan tidak akan menerima keanggotaan selain dari groupnya atau komunitasnya secara terbatas. e. Organisasi Antar Pemerintah ; Schemers membatasi pada organisasi antar pemerintah terbatas pada organ tertentu, yakni eksekutif). f. Organisasi Supranasional ; merupakan organisasi kerjasama baik dalam bidang legislasi, yudikasi dan eksekutif bahkan sampai pada level warga negara. g. Organisasi Fungsional ; sering disebut dengan organisasi teknis yang memiliki kekhususan dalam bidang fungsi spesifik dari suatu organisasi. h. Organisasi Umum ; sering disebut dengan political organization. 2. A. Leroy Bennet ”Modern international organizations may be classified as intergovernmental organizations (IGO’s) and non governmental organizations (NGO’s).” Selain itu, beliau juga mengklasifikasikan OI antara privat dan publik, universal dan regional, tujuan umum dan tujuan khusus. 3. Bowett Beliau mengklasifikasikan OI berdasarkan : a. Fungsi : organisasi politik, organisasi administrasi, organisasi-organisasi yang mempunyai kompetensi luas dan organisasi – organisasi yang mempunyai kompetensi terbatas; b. Sifat : global dan regional; c. Perjanjian : antar negara dan antar pemerintah dan non-pemerintah; d. Kewenangan : mempunyai kewenangan supranasional dan tidak mempunyai kewenagan supranasional. 4. T. Sugeng Istanto Beliau mengklasifikasikan OI sebagi berikut : a. OI Privat : organisasi dari badan bukan pemerintah melainkan orang – perorangan yang melakukan

sifatnya atau fungsinya serta intensitas kewenangannya atas negara anggota. regional-umum dan regional-khusus. tujuannya. . OI Publik : organisasi dari pemerintah negara yang melakukan kerjasama untuk kepentingan internasional. Ade Maman Suherman dalam bukunya menyatakan bahwa klasifikasi OI dapat diklasifikasikan dari berbagai aspek baik dari segi keanggotaannya. Ditinjau dari tujuannya dibedakan antara OI dengan tujuan umum dan OI dengan tujuan khusus/ terbatas. c. Bidang kegiatan (Operasional) organisasi. b. f. Ruang lingkup (wilayah) dan bidang kegiatan : global-umum.kerjasama untuk kepentingan internasional yang diselenggarakan badan – badan sejenis di berbagai negara. global-khusus. baik cakupan kegiatan maupun cakupan teritorialnya. dibedakan antara OI yang anggotanya terdiri dari negara – negara atau pemerintah negara – negara (intergovernmental organizations) dan OI yang anggotanya terdiri atas bukan negara – negara (non-governmental organizations) 6. Ditinjau dari ruang lingkup kegiatannya dibedakan menjadi OI Global/Umum dan OI Khusus. Secara terperinci dapat ditinjau dari 8 hal. Ruang lingkup (wilayah) kegiatan dan keanggotaan : OI Global dan Regional. yaitu sebagai berikut : a. Teuku May Rudy Beliau mengemukakan bahwa suatu OI dapat sekaligus menyandang lebih dari satu macam penggolongan. lingkungan hidup. bergantung kepada segi yang ditinjau dalam menggolongkannya. Menurut taraf kewenangan (kekuasaan) : organisasi supransional dan organisasi kerja sama. organisasi administratif (hanya melaksanakan kegiatan teknis secara administratif) dan organisasi peradilan (menyangkut aspek penyelesaian sengketa) Sebagai kesimpulan. c. cakupannya. Fungsi organisasi : organisasi politik (menyangkut masalah – masalah politik). Tujuan dan luas bidang kegiatan organisasi : OI Umum dan Khusus. Ditinjau dari sudut keanggotaannya. e. d. Bentuk dan pola kerjasama : kerjasama pertahanan – keamanan (collective security/institutionalized alliance) dan kerjasama fungsional (functional co-operation) h. b. seperti bidang ekonomi. yaitu : a. 5. Kegiatan administrasi : intergovernmental organizations (IGO’s) and non governmental organizations (NGO’s). industri dan lain – lain. I Wayan Parthiana Beliau mengklasifikasikan dengan meninjau berbagai segi. b. Beliau juga mengklasifikasikan OI Publik ini menjadi OI Global dan OI Regional. g.

kewarganegaraan. paspor. Lembaga ini dibentuk untuk memfasilitasi dalam hukum internasional. Europe Union. kegiatan kebudayaan. Private : icrc. Trtutup : oki. termasuk hubungan niaga.lain. c. International Monetary Fund. gcc. Organisasi ini didirikan pada 22 Maret 1945 oleh tujuh negara. Wolfe : a. Contoh klasifikasi organisasi internasional 1. 3. 4. Organisasi internasional yang memiliki keanggotaan global dengan maksud dan tujuan yang bersifat spesifik. dan kegiatan kesehatan. opec Fungsional : imf. oau. contohnya adalah World Bank. liga arab Perserikatan Bangsa-Bangsa atau disingkat PBB (bahasa Inggris: United Nations atau disingkat UN) adalah sebuah organisasi internasional yang anggotanya hampir seluruh negara di dunia.)ال عرب ية ال دول جامعة‬adalah sebuah organisasi yang terdiri dari negara-negara Arab (bandingkan dengan dunia Arab). asean. UNESCO. Markas Liga Arab berada di Kairo. . lembaga ekonomi. uni eropa. unicef Supranasional : worldbank Umum . Organisasi internasional yang memiliki keanggotaan secara global dengan maksud dan tujuan yang bersifat umum. Publik : pbb. komunikasi.Klasifikasi organisasi internasional menurut Theodore A Couloumbis dan James H. contohnya adalah Perserikatan Bangsa Bangsa . who. pengamanan internasional. 2. Piagamnya menyatakan bahwa Liga Arab bertugas mengkoordinasikan kegiatan ekonomi. dan lain. Piagam Liga Arab juga melarang para anggota untuk menggunakan kekerasan terhadap satu sama lain[1]. dan perlindungan sosial. Liga Arab atau Liga Negara-Negara Arab (bahasa Arab: ‫ . ifap. antara lain: Association of South East Asian Nation (ASEAN). 5. Organisasi internasional dengan keanggotaan regional dengan maksud dan tujuan global. b. 6. Universal : pbb. kegiatan sosial. greenpeace. dan visa. International Labor Organization. 7. asean.

¯ ¾ f°f¯ ¾ J€    f –f°¾f¾° °f¾°ff°–¯ ¯ f°––ff°¾ nff– f °–f°¯f¾  f°©f° f°– ¾€f¯¯ n°°ff ff9 ¾ ff° f°–¾f f°–¾f   –f°¾f¾° °f¾°ff°–¯ ¯ f°––ff°– f °–f°¯f¾  f°©f°f°– ¾€f¾½ ¾€ n°°ff ffJ  f° D-.

 ° °f°f.° f°  ° °f°ff –f°f°  f°f° f°   n –f°¾f¾° °f¾°f °–f° f°––ff° –°f °–f°¯f¾  f°©f°– f  f°fff° ¾¾nf°€f¾¾f°-f°%-% ½ D°°       .

°f¾€f¾–f°¾f¾° °f¾°f    9  ½ f¾ f° ° ½f    9f  nn – °½ fn €f½    D° ¾f ½ f¾ f° f –nn    @½  ½ n   °–¾°f ¯€  °n €   ½f°f¾°f  f°   D¯¯ –fff   9 ¾ ff° f°–¾f f°–¾fff ¾°–f9 % ff¾f°––¾ D° -f°¾ff ¾°–fD-% f ff¾ f–f°¾f¾° °f¾°ff°–f°––f°ff¯½¾ ° –ff  °f  ¯ f–f°  °°¯ ¯€f¾f¾ ff¯¯° °f¾°f ½ °–f¯f°f°° °f¾°f  ¯ f–f °¯  f°½ ° °–f°¾¾f           –ff ff–f- –ff - –fff % ff¾ff  & '  &     &% f ff¾ f–f°¾f¾  f°–   f° –ff ° –fff % f° °–f° °–f° °ff % –f°¾f¾°  f°½f f .f  ©° –ff 9f–f¯°f¯ °fff° ff–ff  –f¾¯ °– °f¾f°  –ff° °¯  ¯f¾ °–f°°f–f ¯°f¾  –ff°  fff°  f–f° –fff°  ½f¾½  f°¾f  –ff°¾¾f  f° –ff° ¾ ff° 9f–f¯–ff ©–f¯ ff°–½fff°––f °¯ °––°ff°  f¾f° f f½¾f¾f¯ff°  .ff¾–ff  f f f  .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful