USULAN PERANCANGAN RUTE JALUR LINTASAN PENGANGKUTAN BAHAN DAN ANALISIS SISTEM MATERIAL HANDLING DENGAN CHECKLIST PADA

DEPARTEMEN PLASTIC INJECTION PT HARTONO ISTANA TEKNOLOGI
LAPORAN KERJA PRAKTEK Disusun untuk memenuhi persyaratan mata kuliah Kerja Praktek

Disusun Oleh :

Nama : Alam Gentur Kharisma NIM : L2H 007 005

Program Studi Teknik Industri Fakultas Teknik Universitas Diponegoro Semarang 2010

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Kerja Praktek yang berjudul “USULAN PERANCANGAN RUTE JALUR LINTASAN PENGANGKUTAN BAHAN DAN ANALISIS SISTEM MATERIAL HANDLING DENGAN CHECKLIST PADA DEPARTEMEN PLASTIC INJECTION PT HARTONO ISTANA TEKNOLOGI” ini telah diperiksa dan disahkan pada: Hari / Tanggal : November 2010

Mengetahui,

Koordinator Kerja Praktek,

Dosen Pembimbing,

Ari Arvianto, ST, MT NIP. 198109132003121002

Susatyo Nugroho, ST, MM NIP. 196903111997021001

i

KATA PENGANTAR

Segala puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat melaksanakan kerja praktek dengan baik dan dapat menyelesaikan laporan kerja praktek ini. Kerja praktek yang dilakukan sebagai bekal awal bagi para mahasiswa/mahasiswi untuk dapat mengenal dunia industri secara realiatas bukan hanya berupa teori yang selama ini telah diberikan dalam perkuliahan maupun studi pustaka. Selain itu kerja praktek dapat memberikan pengalaman baru dan pengetahuan yang tidak didapatkan dalam teori perkuliahan. Pengalaman dan pengetahuan baru ini diharapkan kelak dapat bermanfaat di masa depannya. Penulis berharap laporan yang telah dibuat ini dapat bermanfaat tidak hanya untuk dunia akademis dan ilmiah, namun juga dapat bermanfaat untuk perusahaan tempat penukis melakukan kerja praktek. Pada kesempatan ini pula penulis menyampaikan ucapan terimakasih yang tak terhingga kepada: 1. Allah SWT, yang selalu mencurahkan kasih sayang dan perlindunganNya. 2. Orang Tua, yang telah memberikan dukungan penuh baik secara morill maupun materiil. 3. Bapak Susatyo Nugroho, ST. MM selaku dosen pembimbing yang telah memberikan bimbingan dalam melakukan penyusunan Laporan Kerja Praktek. 4. Bapak Ari Arvianto, ST. MT selaku koordinator kerja praktek yang telah memberikan arahan dalam penyusunan Laporan Kerja Praktek. 5. Bapak Indrat Mulatno selaku pembimbing dari PT. HARTONO ISTANA TEKNOLOGI yang telah membantu penulis selama kerja praktek. 6. Mas Romi yang selalu membimbing dan memberi informasi waktu jalan – jalan di Pabrik.

ii

7. Nyoman dan Siti Farkah, yang jadi teman seperjuangan selama kerja praktek di Kudus. 8. Teman – teman dari Universitas Atmajaya yang juga teman seperjuangan waktu kerja praktek. 9. Kos – kosan di Kudus yang menjadi tempat persinggahan saya disana 10. Teman – teman yang sudah meminjamkan segala peralatan untuk membantu saat KP 11. Keluarga Besar Teknik Industri 2007 12. Dan semua pihak yang tidak bisa disebutkan satu persatu, terimakasih semuanya. Tiada sesuatu yang sempurna di dunia ini, demikian pula dengan Laporan Kerja Praktek ini yang masih banyak kekurangan. Oleh karena itu penulis mengharapkan saran dan kritik yang sekiranya dapat membantu memperbaiki laporan ini.

Semarang, November 2010

Penulis

iii

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ............................................................................................. i KATA PENGANTAR .......................................................................................................ii DAFTAR ISI ................................................................................................................... iv DAFTAR GAMBAR ....................................................................................................... vii DAFTAR TABEL ..........................................................................................................viii BAB I PENDAHULUAN .................................................................................................. 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Latar Belakang Masalah .......................................................................................... 1 Rumusan Masalah ................................................................................................... 2 Tujuan Penelitian .................................................................................................... 3 Batasan masalah ...................................................................................................... 3 Sistematika Penulisan .............................................................................................. 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA ........................................................................................ 5 2.1 Pengertian Perancangan Tata Letak Pabrik .............................................................. 5

2.2 Tujuan Dan Prinsip Perancangan Tata Letak Pabrik ..................................................... 7 2.3 Material Handling ...................................................................................................... 12 2.3.1 Tujuan pemindahan material adalah sebagai berikut ......................................... 12 2.3.2 Prinsip Pemindahan Material ............................................................................ 13 2.3.3 Aturan Prinsip Dasar Pemindahan Bahan ......................................................... 14 2.4 Analisis Teknis Perencanaan dan Pengukuran Aliran Bahan ....................................... 14 2.5 Jalan Lintasan (Aisle) ................................................................................................. 15 2.6 Metode Kuantitatif Untuk Menganalisis Aliran Bahan............................................... 17 2.6.1 String Diagram ................................................................................................. 17

iv

2.6.2 Triangular Flow Diagram ................................................................................. 18 2.6.3 From To Chart ................................................................................................. 18 2.7 Material Handling Check List ................................................................................... 18

BAB III TINJAUAN SISTEM ......................................................................................... 19 3.1 Sejarah ....................................................................................................................... 19 3.2 Visi dan Misi ............................................................................................................. 24 3.3 Struktur Organisasi .................................................................................................... 25 3.4 Profil Produk ............................................................................................................. 26 3.5 Assembly Line........................................................................................................... 27 3.6 Pengendalian Produksi .............................................................................................. 27 3.7 Perencanaan dan Pengembangan Produk ................................................................... 28 3.8 Pengendalian Kualitas ............................................................................................... 29 3.9 Manajemen Pemasaran ............................................................................................... 30 3.10 Departemen Plastic Injection ................................................................................... 31 BAB IV PEMBAHASAN ................................................................................................ 32 4.1 Metodologi Penelitian ................................................................................................ 32 4.2 Pengumpulan dan Pengolahan Data ............................................................................ 33 4.2.1 Pengumpulan Data ........................................................................................... 33 4.2.1.1 Data Mesin ................................................................................................ 33 4.2.1.2 Data Peralatan Pengangkutan Bahan .......................................................... 33 4.2.1.3 Data Part yang Diproduksi ......................................................................... 34 4.2.1.4 Data Pengangkutan Bahan ......................................................................... 35

v

4.2.1.4 Pola Aliran Material .................................................................................. 36 4.2.2 Pengolahan Data .............................................................................................. 37 4.2.2.1 Perhitungan Distance Volume Jalur Awal .................................................. 37 4.2.2.2 Perhitungan Distance Volume Jalur Alternatif 1......................................... 41 4.2.2.3 Perhitungan Distance Volume Jalur Alternatif 2......................................... 44 4.2.2.4 Perhitungan Distance Volume Jalur Alternatif 3......................................... 47 4.3 Analisa ....................................................................................................................... 50 4.3.1 Analisa Pola Jalur Pengangkutan Saat Ini ......................................................... 50 4.3.2 Analisa Pola Jalur Pengangkutan Alternatif ...................................................... 50 4.3.3 Analisa Kondisi Material Handling Dengan Checklist (General ) ..................... 52 4.3.4 Analisa Kondisi Material Handling Dengan Checklist ( Metode ) ..................... 54 BAB V PENUTUP .......................................................................................................... 57 5.1 Kesimpulan ................................................................................................................ 57 5.2 Saran.......................................................................................................................... 58 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

vi

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1.1 Kondisi layout saat ini .................................................................................... 2 Gambar 2.1 Komponen perencanaan fasilitas pabrik .......................................................... 6 Gambar 2.2 Bentuk dan Lokasi Jalan Lintas dalam Pabrik ............................................... 17 Gambar 3.2 Produk Audio ............................................................................................... 26 Gambar 3.3 Produk Video ................................................................................................ 26 Gambar 3.4 Produk Home Appliances ............................................................................. 27 Gambar 3.5 Lokasi Customer Care PT. HIT di Indonesia .................................................. 30 Gambar 3.6 Lokasi Distributor PT. HIT di Indonesia........................................................ 30 Gambar 4.1 Metodologi Penelitian ................................................................................... 32 Gambar 4.1 Pola Aliran Material...................................................................................... 36 Gambar 4.1 Layout Jalur awal.......................................................................................... 37 Gambar 4.2 Layout Jalur Alternatif 1 ............................................................................... 41 Gambar 4.3 Layout Jalur Alternatif 2 ............................................................................... 44 Gambar 4.4 Layout Jalur Alternatif 3 ............................................................................... 47

vii

DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Standar Lebar Jalan Lintasan Yang Direkomendasikan ..................................... 16 Tabel 3.1 Ringkasan Sejarah PT. HIT dari Tahun ke Tahun .............................................. 19 Tabel 4.1 Spesifikasi Mesin ............................................................................................. 33 Tabel 4.2 Alat Pengangkut Bahan .................................................................................... 33 Tabel 4.3 Part yang Dihasilkan Setiap Mesin ................................................................... 34 Tabel 4.4 Pengangkutan Bahan ........................................................................................ 35 Tabel 4.5 From to Chart jarak perpindahan bahan ........................................................... 38 Tabel 4.6 Volume perpindahan bahan .............................................................................. 39 Tabel 4.7 Perhitungan distance volume ............................................................................ 40 Tabel 4.8 From to Chart jarak perpindahan material ........................................................ 42 Tabel 4.9 Perhitungan Distance Volume .......................................................................... 43 Tabel 4.10 From to Chart jarak perpindahan material ...................................................... 45 Tabel 4.11 Perhitungan Volume Distance ........................................................................ 46 Tabel 4.12 From to Chart jarak perpindahan material ...................................................... 48 Tabel 4.13 Perhitungan Distance Volume........................................................................ 49 Tabel 4.14 Rekapitulasi perhitungan distance volume ...................................................... 50 Tabel 4.15 Material Handling Dengan Checklist (General ) ............................................. 52 Tabel 4.16 Material Handling Dengan Checklist (Metode) ............................................... 54

viii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Masalah Tata letak (layout) atau pengaturan dari fasilitas produksi dan area kerja yang ada merupakan landasan utama dalam dunia industri. Pada umumnya tata letak pabrik yang terencana dengan baik akan ikut menentukan efisiensi dan dalam beberapa hal akan juga menjaga kelangsungan hidup ataupun kesuksesan suatu industri. Peningkatan produktivitas merupakan suatu hal yang menjadi fokus perhatian dalam disiplin ilmu Teknik Industri. Produktivitas suatu industri dapat dilihat dari kemampuannya dalam memanfaatkan waktu yang dimiliki untuk aktivitas produksi secara efisien. Salah satu factor yang mempengaruhi tinggi rendahnya produktivitas adalah bagaimana perusahaan merencanakan fasilitas produksinya dengan baik. Material Handling System (MHS) mempunyai fokus pada layout panduan jalan, pengendalian arus lalu lintas, pengiriman, dan aliran bahan. Dari hasil penelitian biaya pemindahan atau dengan istilah material handling cost. Besarnya biaya ini digolongkan sebagai over head cost berkisar 25% atau lebih dari total biaya produksi yang dikeluarkan. Dengan demikian perencanaan tata letak fasilitas akan berkaitan dengan perencanaan proses pemindahan bahan. Departemen plastic Injection pada PT Hartono Istana Teknologi mempunyai pola jalur atau aisle pengangkutan material yang kompleks. Pemanfaatan jalur tersebut untuk proses pengangkutan bahan harus seoptimal mungkin, hal ini berhubungan dengan kondisi sistem material handling pada lantai produksi tersebut. Karena proses material handling yang baik merupakan salah satu syarat yang dapat meningkatkan produktivitas perusahaan.

1

1.2 Rumusan Masalah Permasalahan utama yang diangkat dalam laporan adalah rute pengangkutan bahan pada lantai produksi plastic injection yang tidak efisien. Berdasarkan wawancara dengan operator pengangkutan bahan, rute tersebut mengakibatkan beban material handling yang besar oleh operator karena terdapat beberapa aliran yang mempunyai gerakan bolak – balik atau berputar. Hal ini dapat dilihat dari layout aliran perpindahan bahan dibawah ini.

Gambar 1.1 Kondisi layout saat ini

2

1.3 Tujuan Penelitian 1. Mengetahui kondisi sistem material handling pada lantai produksi saat ini. 2. Merancang ulang rute jalur pengangkutan bahan untuk mengurangi beban material handling dengan menentukan rute jalur terpendek. 1.4 Batasan masalah Lingkup masalah dalam pembuatan laporan ini dibatasi oleh hal – hal sebagai berikut: 1. Area untuk pengamatan checklist dan perancangan ulang rute jalur adalah lantai produksi departemen Plastic Injection. 2. Part yang dihitung dalam laporan merupakan part yang diproduksi saat hari dilakukannya pengamatan. 3. Batasan jalur pengangkutan adalah mulai dari storage material sampai bagian mesin wrapping. 1.5 Sistematika Penulisan Laporan ini disusun dengan sistematika penulisan sebagai berikut : BAB I PENDAHULUAN Berisi latar belakang masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, pembatas masalah dan sistematika penulisan BAB II TINJAUAN PUSTAKA Berisi dasar – dasar teori yang dijadikan literature sesuai topic laporan kerja praktek. BAB III TINJAUAN SISTEM Berisi tinjauan umum perusahaan meliputi profil perusahaan, lokasi perusahaan, sejarah perusahaan, visi dan misi perusahaan, struktur organisasi dan proses produksi.

3

BAB IV PEMBAHASAN Berisi metodologi penelitian, pengumpulan data – data pengamatan, pengolahan data dan analisa dari hasil pemecahan masalah tersebut BAB V PENUTUP Bab ini berisikan kesimpulan dari laporan kerja praktek yang telah dibuat dan saran – saran berdasarkan kerja praktek yang dilakukan

4

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Pengertian Perancangan Tata Letak Pabrik Salah satu kegiatan rekayasawan industri yang tertua adalah menataletak pabrik dan

menangani pemindahan bahan. Sejalan dengan meluasnya pandangan rekayasawan industri ke arah kegiatan fasilitas fisik, sekarang ini, rekayasawan menjadi paham bahwa hampir semua kegiatan yang mempunyai arti akan menuntut fasilitas fisik, dan sering kali fasilitas seperti itu dapat dan harus direncanakan dan dirancang mengikuti prinsip adan aturan yang hampir sama dengan yang digunakan dalam tata letak pabrik. Dalam penyusunan fasilitas fisik sangat diperlukan perencanaan yang matang. Termasuk didalamnya kegiatan yang berhubungan dengan perancangan susunan unsur fisik suatu kegiatan dan selalu berhubungan dengan industri manufaktur, yaitu penggambaran hasil rancangannya dikenal sebagai Tata Letak Pabrik. Tata letak pabrik (plant layout) atau tata letak fasilitas (facilities layout) dapat didefinisikan sebagai tata cara pengaturan fasilitas – fasilitas pabrik guna menunjang kelancaran proses produksi. Pengaturan tersebut akan coba memanfaatkan luas area (space) untuk penempatan mesin atau fasilitas penunjang produksi lainnya, kelancaran gerakan perpindahan material, penyimpanan material (storage) baik yang bersifat temporer maupun permanen, personel pekerja dan sebaginya. Dalam tata letak pabrik ada dua hal yang diatur letaknya yaitu pengaturan mesin (machine layout) dan pengaturan departemen yang ada dari pabrik (departemen layout). Dalam arti lain tata letak pabrik dapat dikatakan organisasi dari fasilitas fisik pabrik agar penggunaan peralatan, material, tenaga kerja dan energi dapat berlangsung efisien.

5

Perancangan tata letak pabrik merupakan bagian dari kegiatan perencanaan fasilitas pabrik. Perancangan ini meliputi penentuan lokasi pabrik dan perancangan fasilitas yang mencakup perancangan terhadap (i) sistem fasilitas (terdiri dari struktur sistem, sistem elektrik/penerangan/komunikasi, sistem sanitasi, dsb), (ii) tata letak (meliputi mesin, peralatan dan fasilitas penunjang) dan (iii) sistem pemindahan bahan yang diperlukan untuk menunjang aktivitas produksi. Gambar 2.1 memperlihatkan komponen – komponen dari perencanaan fasilitas pabrik yang salah satu komponennya adalah perancangan tata letak pabrik.
Lokasi pabrik Perencanaan fasilitas pabrik Perancangan fasilitas pabrik Tata letak pabrik System pemindahan bahan

System fasilitas pabrik

Gambar 2.1 Komponen perencanaan fasilitas pabrik

Dalam perencanaan fasilitas pabrik mempunyai rangkaian kegiatan yang luas yang saling berhubungan secara keseluruhan. Pekerjaan merancang fasilita biasanya mulai dengan suatu analisis produk yang akan dibuat, atau jasa yang akan diberikan, dan sebuah perhirtungan tentang aliran barang atau kegiatan secara menyeluruh. Kemudian berlanjut dengan perencanaan terinci tentang susunan peralatan bagi tiap peralatan bagi tiap

departemen kerja mandiri, langkah demi langkah. Kemudian keterkaitan antara tempat kerja dirancang; daerah yang erat hubungannya dikelompokkan dalam satu satuan, yang disebut bagian atau departemen yang kemudian dijalin menjadi satu tata letak akhir.

6

Tujuan utama didalam design tata letak pabrik pada dasarnya adalah untuk meminimalkan total biaya yang antara lain menyangkut elemen – elemen biaya sebagai berikut : 1. Biaya untuk konstruksi dan instalasi baik untuk bangunan mesin, maupun fasilitas produksi lainnya. 2. Biaya pemindahan bahan (material handling costs). 3. Biaya produksi, maintenance, safety, dan biaya penyimpanan produk setengah jadi. Selain itu pengaturan tata letak pabrik yang optimal akan dapat pula memberikan kemudahan didalam proses supervisi serta menghadapi rencana perluasan pabrik kelak dikemudian hari.

2.2 Tujuan Dan Prinsip Perancangan Tata Letak Pabrik Secara garis besar tujuan utama dari tata letak pabrik ialah mengatur area kerja dan segala fasilitas produksi yang paling ekonomis untuk operasi produksi aman, dan nyaman sehingga akan dapat menaikkan moral kerja dan performance dari operator. Lebih spesifik lagi suatu tata letak yang baik akan dapat memberikan keuntungan – keuntungan dalam sistem produksi, yaitu antara lain sebagai berikut : 1. Menaikkan output produksi Biasanya tata letak yang baik akan memberikan keluaran (output) yang lebih besar dengan ongkos yang sama atau lebih sedikit , manhours yang lebih kecil, dan/atau mengurangi jam kerja mesin (machine hours). 2. Mengurangi waktu tunggu (delay) Mengatur keseimbangan antara waktu operasi produksi dan beban dari masing – masing departemen atau mesin adalah bagian kerja dari mereka yang bertanggungjawab terhadap desain tata letak pabrik. Pengaturan tata letak yang

7

terkoordinir dan terencana baik akan dapat mengurangi waktu tunggu (delay) yang berlebihan. 3. Mengurangi proses pemindahan bahan (material handling) Dalam proses produksi, sekurang – kurangnya satu dari tiga elemen dasar sistem produksi yaitu : bahan baku, orang/pekerja, atau mesin dan peralatan produksi, bahan baku akan lebih sering dipindahkan dibandingkan dengan dua elemen dasar produksi lainnya. Mengingat biaya pemindahan bahan yang begitu besar maka usaha perencanaan dan perancangan tata letak pabrik akan lebih menekankan desainnya pada usaha – usaha memindahkan aktivitas – aktivitas pemindahan bahan pada saat proses produksi berlangsung. 4. Penghematan penggunaan areal untuk produksi, gudang, dan service Jalan lintas, material yang menumpuk, jarak antara mesin – mesin yang berlebihan, dan lain – lain semuanya akan menambah area yang dibutuhkan untuk pabrik. Suatu perencanan tata letak yang optimal akan mencoba mengatasi segala pemborosan pemakaian ruangan ini dan berusaha untuk mengkoreksinya. 5. Pendaya guna yang lebih besar dari pemakaian mesin, tenaga kerja, dan/atau fasilitas produksi lainnya. Faktor – faktor pemanfaatan mesin, tenaga kerja, dan lain – lain adalah erat kaitannya dengan biaya produksi. Suatu tata letak yang terncana baik kan banyak membantu pendayagunaan elemen – elemen produksi secara lebih efektif dan lebih efisien. 6. Mengurangi inventory in – process System produksi pada dasarnya menghendaki sedapat mungkin bahan baku untuk berpindah dari suatu operasi langsung ke operasi berikutnya secepat – cepatnya dan berusaha mengurangi bertumpuknya bahan setengah jadi (material in process).

8

Problem ini terutama bisa dilaksanakan dengan mengurangi waktu tunggu (delay) dan bahan yang menunggu untuk segera diproses. 7. Proses manufacturing yang lebih singkat Dengan memperpendek jarak antara operasi satu dengan operasi berikutnya dan mengurangi bahan yang menunggu serta storage yang tidak diperlukan maka waktu yang diperlukan dari bahan baku untuk berpindah dari bahan baku untuk berpindah dari satu tempat ketempat yang lainnya dalam pabrik akan juga bisa diperpendek sehingga secara total waktu produksi akan dapat pula diperpendek. 8. Mengurangi resiko bagi kesehatan dan keselamatan kerja dari operator Perencanaan tata letak pabrik adalah juga ditujukan untuk membuat suasana kerja yang nyaman dan aman bagi mereka yang bekerja didalamnya. Hal – hal yang bisa dianggap membahayakan bagi kesehatan dan keselamatan kerja dari operator haruslah dihindari. 9. Memperbaiki moral dan kepuasan kerja Lingkungan kerja yang menyenangkan, rapi, tertib dengan penerangan yang cukup dan sirkulasi yang enak akan lebih meningkatkan moral dan kepuasan kerja. Hasil positif dari kondisi ini tentu saja berupa performans kerja yang lebih baik dan menjurus kearah peningkatkan produktivitas kerja. 10. Mempermudah aktivitas supervisi Tata letak pabrik yang terencana baik akan dapat mempermudah aktivitas supervisi. 11. Mengurangi kemacetan dan kesimpang – siuran Material yang menunggu, gerakan pemindahan yang tidak perlu, serta banyaknya perpotongan (intersection) dari lintasan yang ada akan menyebabkan kesimpang – siuran yang akhirnya akan membawa kearah kemacetan. Layout yang baik akan memberikan luasan yang cukup untuk seluruh operasi yang diperlukan dan proses bisa berlangsung mudah dan sederhana.

9

12. Mengurangi faktor yang bisa merugikan dan mempengaruhi kualitas dari bahan baku ataupun produk jadi. Tata letak yang direncanakan secara baik akan dapat mengurangi kerusakan – kerusakan yang bisa terjadi pada bahan baku ataupun produk jadi. Getaran – getaran, debu, panas, dan lain – lain dapat secara mudah merusak kualitas material ataupun produk yang dihasilkan. Berdasarkan aspek dasar, tujuan, dan keuntungan – keuntungan yang bisa didapatkan dalam tata letak pabrik yang terencanakan dengan baik, maka bisa disimpulkan enam prinsip dasar dalam tata letak pabrik, yaitu sebagai berikut: 1. Prinsip integrasi secara total “That layout is wich integrates the men, materials, machinery supporting activities, and any other considerations in way that results in the best compromise” Prinsip ini menyatakan bahwa tata letak pabrik adalah merupakan integrasi secara total dari seluruh elemen produksi yang ada menjadi satu unit operasi yang besar. 2. Prinsip jarak perpindahan bahan yang paling minimal “Other things being equal, than layout is best that permits the material to move the minimum distance between operations” Dalam proses pemindahan bahan dari satu operasi ke operasi yang lain, waktu dapat dihemat dengan cara mengurangi jarak perpindahan tersebut. Hal ini bisa dilaksanakan dengan cara mencoba menerapkan operasi yang berikutnya sedekat mungkin dengan operasi yang sebelumnya. 3. Prinsip aliran dari suatu proses kerja “Other things being equal, than layout is best that arranges the work area for each operations or process in the same order or sequance that forms, treat, or assembles the materials”

10

Dengan prinsip ini diusahakan untuk menghindari adanya gerakan balik (backtracking), gerakan memotong (cross-movement), kemacetan (congestion) dan sedapat mungkin material bergerak terus tanpa ada interupsi. 4. Prinsip pemanfaatan ruangan “Economy is obtained by using effectively all available space – both vertical and horizontal – “ Dengan prinsip ini dipertimbangkan aspek volume (cubic space) dan tidak hanya sekedar aspek luas (floor space) dan juga gerakan – gerakan dari orang, bahan, atau mesin juga terjadi dalam salah satu arah dari tiga sumbu yaitu sumbu x, sumbu y, atau sumbu z. 5. Prinsip kepuasan dan keselamatan kerja “Other things being equal, that layout is best wich makes works satisfying and safe workers” Dengan membuat suasana kerja yang menyenangkan dan memuaskan, maka secara otomatis akan banyak keuntungan yang akan bisa diperoleh, paling tidak hal ini akan memberikan moral kerja yang lebih baik dan mengurangi ongkos produksi. Suatu layout tidak dapat dikatakan baik apabila justru membahayakan keselamatan orang yang bekerja didalamnya. 6. Prinsip – fleksibilitas “Other things being equal, that layout is best that can be adjusted and rearranged at minimum cost and inconvenience” Kondisi ekonomi akan bisa dicapai bila tata letak yang ada direncanakan cukup fleksibel untuk diadakan penyesuaian/pengaturan kembali (relayout) dan/atau suatu layout yang baru dapat dibuat dengan cepat dan murah.

11

Keberhasilan seorang rekayasawan dalam membuat perencanaan tata letak pabrik dapat dilihat dari aplikasi atau karakteristik yang jelas yang dapat dilihat bahkan dari satu pengamatan biasa. Diantaranya yang paling penting diantaranya adalah: 1. Keterkaitan kegiatan yang terencana 2. Pola aliran material yang terencana 3. Aliran yang lurus serata langkah balik (kembali ke tempat yang telah dilalui) yang minimum. 4. Pemindahan antar operasi yang minimum. 5. Metode pemindahan yang terencana 6. Pemrosesan yang digabung dengan pemindahan bahan. 7. Pemindahan bergerak dari penerimaan menuju pengiriman. 8. Operasi pertama dekat dengan penerimaan dan operasi terakhir dekat dengan pengiriman. 9. Direncanakan untuk perluasan yang terencana. 10. Pemakaian seluruh lantai pabrik yang maksimum. ( Wignjisoebroto, Sritomo. 2003. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan ) 2.3 Material Handling Berdasarkan Material Handle Institute (MHI), "pemindahan material mencakup semua operasi dasar meliputi perpindahan barang besar, pengemasan, dan produk individu dalam bentuk solid, semisolid atau dengan mesin, dan dalam tempat kerja sebagai batasnya. 2.3.1 Tujuan pemindahan material adalah sebagai berikut 1. Meningkatkan efisiensi aliran material 2. Mengurangi biaya pemindahan material 3. Meningkatkan utilisasi fasilitas 4. Meningkatkan keselamatan dan kondisi kerja 5. Memfasilitasi proses manufaktur
12

6. Meningkatkan produktivitas 2.3.2 Prinsip Pemindahan Material 1. Prinsip Perencanaan: Sebuah fasilitas pemindahan material adalah hasil dari unit yang terstruktur dan kohesif atas tindakan tertentu (contohnya rencana) untuk menentukan material apa yang harus dipindahkan, kapan dan di mana akan dipindahkan, dan bagaimana hal itu dilakukan. 2. Prinsip Standardisasi: Metode, peralatan, alat kontrol, dan perangkat lunak harus standar, tanpa mengurangi tingkat kinerja dan perlunya fleksibilitas. 3. Prinsip Kerja: Aliran pemindahan material harus sependek mungkin, dalam hal syarat yang dibutuhkan oleh efektivitas dan efisiensi dari suatu sistem pemindahan material. " Aliran yang terbaik tidak mengalir." 4. Prinsip Ergonomis: Kegiatan pemindahan material harus dirancang dan memilih peralatan yang tepat setelah mempertimbangkan kemampuan dan keterbatasan manusia dalam meningkatkan tingkat keselamatan dan kondisi kerja. 5. Prinsip Beban Unit: Jumlah materi yang akan dipindahkan atau disimpan sebagai satu unit harus diukur dan diatur sesuai dengan kebutuhan dan tujuan-tujuan tertentu dari fasilitas pemindahan material. 6. Prinsip Pemanfaatan ruang: Ruangan harus digunakan secara efektif dan seefisien mungkin. 7. Prinsip Sistem: Suatu sistem pemindahan material yang terdiri dari kumpulan elemen yang bekerja dan berinteraksi bersama sebagai satu unit dalam melakukan fungsi umumnya. Atau, aktivitas pemindahan material dan fasilitas yang terintegrasi yang membentuk sistem operasional yang terkoordinasi, termasuk penerimaan, inspeksi, penyimpanan, produksi, perakitan, pengemasan, beban unit, pemilihan pesanan, pengiriman, transportasi dan pemindahan ulang. 8. Prinsip Otomasi: Tingkat mekanisasi dan otomatisasi tergantung pada persyaratan operasional khusus dan kemampuan keuangan pada tiap situasi.

13

9. Prinsip Lingkungan: dampak terhadap lingkungan dan konsumsi energi harus menjadi faktor penting dalam pemilihan sistem pemindahan material. 10. Prinsip Biaya Lifecycle: Dalam analisis ekonomi sistem pemindahan material, kesemua aliran kas perlu dipertimbangkan selama pelayanan sistem. 2.3.3 Aturan Prinsip Dasar Pemindahan Bahan Ø Aturan Dasar n n n n Ø Sedapat mungkin menghindari pemindahan bahan Penempatan mesin/peralatan sependek mungkin Pemilihan Peralatan MH harus seksama Penggunaan peralatan seefektif mungkin

Aturan tambahan n n n n n n Pemindahan Bahan => biaya besar tidak memberikan nilai tambah Lintasan lurus & sependek mungkin Kombinasi/kelompokkan Sebaiknya memindahkan operator/material MH secara mekanis dipertimbangkan Lintasan lewat atas

2.4 Analisis Teknis Perencanaan dan Pengukuran Aliran Bahan Pengaturan departemen-departemen dalam sebuah pabrik (di mana fasilitas-fasilitas produksi akan diletakkan alam masing-masing departemen sesuai dengan

14

pengelompokannya) akan didasarkan pada aliran bahan yang bergerak di antara fasilitasfasilitas produksi atau departemen-departemen tersebut. Ada 2 macam analisa teknis yang biasa digunakan di dalam perencanaan aliran bahan, yaitu : · Analisa konvensional. Metode ini umum digunakan selama bertahun-tahun dan relatif mudah untuk digunakan, dan terutama cara ini akan berbentuk gambar grafis yanag sangant tepat untuk maksud penganlisaan aliran semacam ini. · Analisa modern. Merupakan metode baru untuk menganalisa dengan mempergunakan cara yang canggih dalam bentuk perumusan-perumusan dan pendekatan yang bersifat deterministic maupun probabilistik. Metode analisis ini termasuk teknik penganalisaan modern yang merupakan bagian dari aktivitas operation research, yang mana perhitungan yang kompleks akan dapat pula dalam hal ini disederhanakan dengan penerapan komputer. Teknik analisis ini bisa pula digunakan untuk merencanakan tata letak pabrik secara optimal. (Apple, James M. 1990, Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan, Edisi Ketiga.) 2.5 Jalan Lintasan (Aisle) Jalan lintasan atau aisle dalam pabrik dipergunakan terutama untuk dua hal yaitu komunikasi atau transportasi. Perencanaan yang baikl dari jalan lintasan ini akan banyak menentukan proses gerakan perpindahan dari personil, bahan , ataupun peralatan produksi dari satu lokasi ke lokasi lain. Dengan demikian maka jalan lintasan ini dalam pabrik akan dipergunakan antara lain untuk hal – hal seperti : · Material handling · Gerakan perpindahan personil · Finished goods product handling · Pembuangan sekrap dan limbah industri lainnya · Pemindahan peralatan produksi baik untuk pergantian baru maupun untuk perawatan
15

· Kondisi kondisi darurat semacam kebakaran dan lain lain Suatu pabrik umumnya mempunyai sekurang kurangnya satu jalan lintasan utama yang ditempatkan pada atau dekat dengan tengah tengah bangunan dan mempunyai lebar 10 sampai 20 feet atau 3 sampai 7 meter tergantung kebutuhan dan luas pabrik yang ada. Jalan lintasan utama ini selalu diusahakan selurus mungkin bentuknya. Didalam perencanaan bahan harus benar – benar diperhatikan. Pada tabel dibawah dapat dilihat standar lebar jalan lintasan yang direkomendasikan untuk dipakai dengan mengingat macam lalu lintas yang akan melewatinya.
Tabel 2.1 Standar Lebar Jalan Lintasan Yang Direkomendasikan

Macam lalu lintas

Lebar beban/bahan yang melintas (meter)

Lebar jalan lintasan (meter) 1,00

Hanya orang yang bergerak melintasi dalam dua arah Jalan lintasan antar departemen yang akan dilewati orang dan gerobak/kereta dorong (2 roda), satu arah dan tidak bisa untuk putar balik Truk pengirim barang harus dimana bergerak

-

0,75

1,50

1,50

2,0

orang/karyawan

gudang

mengelilingi truk saat melakukan kegiatan Jalan lintas satu arah yang dilewati forklift truck Jalan lintas dua arah yang dilewati forklift truck Jalan lintas dua arah yang dilewati tractor trailer trains Jalan lintas dua arah yang dilewati mobile crane atau truck besar 5,00 3,00 4,50 3,00 4,50 1,50 2,25

16

Gambar 2.2 Bentuk dan Lokasi Jalan Lintas dalam Pabrik

Prosentase yang ditunjukan dalam gambar diatas merupakan rasio aisle space dibandingkan dengan total luasan pabrik/departemen keseluruhan yang berukuran 25 x 25 meter dengan lebar lintasan 2,60 meter. ( Wignjisoebroto, Sritomo. 2003. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan ) 2.6 Metode Kuantitatif Untuk Menganalisis Aliran Bahan 2.6.1 String Diagram String diagram adalah suatu alat untuk menggambarkan elemen-elemen aliran dari layout dengan menggunakan alat berupa tali, kawat, atau benang untuk menunjukkan lintasan dari perpindahan bahan dari satu lokasi area yang lain. Dengan memperhatikan skala yang ada, kita kemudian dapat mengukur berapa panjang tali yang menunjukkan jarak lintasan yang harus ditempuh untuk memindahkan bahan tersebut. Dengan menggunakan beberapa macam warna tali kita akan dapat membedakan beberapa jenis aliran bahan atau komponen yang perlu dipindahkan dalam proses pengerjaannya. Pada lintasan-lintasan tertentu (di mana tali atau kawat tersebut akan saling bersilangan satu sama lain, padat, atau

17

mengumpul jadi satu) kita dapat memperkirakan kemungkinan terjadinya kemacetan atau bottleneck pada lokasi-lokasi tersebut. 2.6.2 Triangular Flow Diagram TFD adalah suatu diagram yang dipergunakan untuk menggambarkan (secara grafis) aliran material, produk, informasi, manusia dan sebagainya atau bisa juga dipergunakan untuk menggambarkan hubungan kerja antara satu departemen (fasilitas kerja) dalam departemen lainnya. 2.6.3 From To Chart From to Chart – atau sering disebut pula sebagai trip frequency chart atau travel chart – adalah salah satu teknik konvensional yang umum digunakan untuk perencanaan tata letak pabrik dan pemindahan bahan dalam suatu proses produksi. Teknik ini sangat berguna untuk kondisi-kondisi di mana banyak item yang mengalir melalui suatu area seperti job shop, bengkel permesinan, kantor dan lain-lain. Pada dasarnya merupakan adaptasi dari “mileage chart” yang umum dijumpai pada suatu peta perjalanan (road map). Angka-angka yang terdapat dalam suatu from to chart menunjukkan beberapa ukuran yang perlu diketahui untuk analisis aliran bahan, antara lain seperti jumlah total dari berat beban yang harus dipindahkan, jarak perpindahan bahan, volume atau kombinasi-kombinasi dari faktor-faktor ini. 2.7 Material Handling Check List Mungkin cara terbaik untuk menggunakan prinsip efektifitas adalah dengan menggunakan checklist. Prinsip – prinsip dapat dibagi kedalam beberapa area, dinyatakan dalam aktivitas yang lebih spesifik, dan digunakan dalam pemeriksaan area untuk tujuan peningkaan segala kemungkinan – kemungkinan yang ada. Seperti pada ditunjukan pada table dibawah ini. Dalam beberapa kasus checklist dibuat dalam ukuran kantong untuk kemudahan penggunaan oleh foreman, supervisor, dll. ( Wignjisoebroto, Sritomo. 2003. Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan )
18

BAB III TINJAUAN SISTEM

3.1 Sejarah Nama PT. Hartono Istana Teknologi (HIT) adalah perusahaan manufaktur

yang memproduksi produk – produk elektronik. Sebenarnya kalah populer dibandingkan dengan merek dagangnya, POLYTRON. PT. HIT memiliki dua buah pabrik yang

berlokasi di Kudus (dengan luas 70.000 m2) dan di Sayung, Demak (dengan luas 130.000 m2). PT. HIT mempunyai karyawan lebih dari 3.500 orang, dengan 11 kantor perwakilan, 5 authorized dealer, 38 service center, dan 2.500 dealer yang tersebar di seluruh wilayah Indonesia. PT. HIT awalnya bernama PT. Indonesian Electronic & Engineering ketika pertama kali didirikan pada tanggal 16 Mei 1975 di Kudus, Jawa Tengah. Kemudian pada tanggal 18 September 1976 PT. Indonesian Electronic & Engineering berubah nama menjadi PT. Hartono Istana Electronic dan merger menjadi PT. Hartono Istana Teknologi.
Tabel 3.1 Ringkasan Sejarah PT. HIT dari Tahun ke Tahun

Tahun 1978 1979 1981 1984

Keterangan Assembling TV Black & White 20” dengan merek dagang POLYTRON ·Assembling TV Colour POLYTRON 22” dan 26”; ·Mendirikan R&D Department yang membuat PT. HIT menjadi self design product. Teknologi hemat energi (40 Watt) untuk TV Warna 17”, 20”, 26”. Meluncurkan self design audio music center dengan nama “Big Band”

19

·Meluncurkan TV Warna self design “Black Beauty” series; 1986 ·Meluncurkan Parabolic Antenna lengkap dengan Satelite Receiver hasil self design; ·Memasarkan merek dagang DIGITEC. ·Market share produk-produk TV Warna dan Audio menjadi nomor 1 di 1990 Indonesia; ·POLYTRON: generasi “Grand Master”; DIGITEC: generasi “Ninja”. 1993 Mengembangkan generasi baru: Compo Grand Bazzoke. ·Memperoleh sertifikasi ISO 9001: 2000; ·Memperoleh ISO 9001 for Design Manufacture of Television & Home 1999 2001 Audio Products & Appliance; Memperoleh hak paten atas TV Warna dengan Zeppelin Speaker Technology Memperoleh Indonesia Best Brand Award as the most valuable brand in Radio/Cassette Player Category. MARS & SWA. ·Memperoleh Gold Award of Indonesia good design selection. POLYTRON/ thermobox PHC 230 as the best product of the selected product for electronic Home Appliance Category; · Memperoleh 2003 Gold Award of Indonesia good design selection.

2002

POLYTRON/ beo 1900 as the best product of the selected product for Audio Visual Entertainment Equipment Category; ·Masuk Museum Rekor Indonesia atas pemrakasa dan pembuat kulkas pertama yang memiliki dua fungsi berbeda, sebagai

pendingin dan penghangat.

20

·Memperoleh Indonesia Best Brand Award as the most valuable brand in Radio/ Cassette Player category. MARS & SWA; ·Memperoleh Indonesia Best Brand Award as the Best Indonesian Brand in Electronic Category; 2004 ·Memperoleh The Best in Achieving total Customer Satisfaction Category Audio (Radio Cassette/ Mini Compo). SWA & Frontier; ·Memperoleh Gold Award of Indonesia Good Design Selection 2004. POLYTRON Grandweich; ·Memperoleh GV 702 as the best of the selected product for Audio Video Entertainment Category. Pusat Design Nasional & IGDS. 2005 2006 Sudah menghasilkan 21 paten Indonesia, Kanada, dan Amerika Serikat. ·Memperoleh The Best Seller 2005 for Audio Home System. GFK Certified Indonesia; ·Memperoleh The Best Seller 2005 for Radio Recorders. GFK Certified Indonesia; ·Memperoleh Innovation Awards for Home Theatre Television. SWA & MARS; ·Memperoleh Gold Award of Indonesia good design selection. Indonesia Good Design 2006 for Mini Slim Compo. Pusat Desain Nasional; ·Memperoleh Indonesia Customer Satisfaction Award for Radio Cassette Category. SWA & MARS; ·Memperoleh SCSI Award for Audio Radio Cassette Category. SoloPos; ·Memperoleh Anugerah Produk Terbaik Kategori Elektronik; ·Memperoleh Anugerah Adi Produk Terbaik Asli Indonesia; ·Memperoleh Anugerah Perusahaan Pengembangan Teknologi. Paling Berjasa Dalam

21

·Memperoleh Top Brand Award. Merek yang meraih posisi puncak selama delapan tahun berdasarkan criteria mind share, market

share & commitment share yang dilakukan oleh Frontier Consulting bekerjasama dengan majalah Marketing; ·Memperoleh Innovation Marketing Award & International Marketing Award dari Majalah Marketing; ·Memperoleh The Best Seller 2006 for Radio Cassette Recorders. GFK Certified Indonesia; 2007 ·Memperoleh Indonesia Customer Satisfaction Award. SWA & MARS; ·Memperoleh SCSI Award for Audio Radio Cassette Category. SoloPos; ·Memperoleh Gold Award of Indonesia good design selection. Indonesia Good Design 2007 for DVD Player 2132; ·Memperoleh Gold Award of Indonesia good design selection. Indonesia Good Design 2007 for Polytron Dispenser PWD107; Memperoleh Sertifikasi ISO 14001; · ·Memperoleh Sertifikasi OHSAS 18001; ·Memperoleh Anugerah Perusahaan Pengembangan Teknologi. Paling Berjasa Dalam

22

·Memperoleh Anugerah Industri Indonesia; · Memperoleh Ozon Award, atas dedikasi dan kontribusi dalam

penghapusan Bahan Perusak Ozon terhadap penanggulangan perubahan iklim dari Kementrian Negara Lingkungan Hidup Republik Indonesia; ·Memperoleh The Best Seller 2007 for Radio Cassette Recorders. GFK Certified Indonesia; ·Memperoleh The Best Innovation In Marketing Award dari majalah 2008 Marketing; ·Memperoleh Solo Best Brand Index sebagai merek terbaik kategori radio tape dari SoloPos; ·Memperoleh Golden Indonesians Custumer Satisfaction Award, for its sustained success and contiued achievement of ICSA in 5 year (20042008); ·Memperoleh Indonesia Platinum Award as the Best Indonesian Brand in Electronic Categori; ·Memperoleh Superbrands. ·Memperoleh Solo Best Brand Index, sebagai merek terbaik ketegori radio tape, dari SoloPos; ·Memperoleh Top Brand Award; 2009 ·Memperoleh Indonesia Best Brand Award & Indonesia Platinum Award; ·Memperoleh Indonesia Custumer Satisfaction Award ; ·Memperoleh Excellent Brand Award. TATV Solo.

23

3.2 Visi dan Misi Tujuan utama dari PT. Hartono Istana Teknologi adalah “Menjadikan market leader bagi setiap produk yang dihasilkan dan mengangkat produk menjadi ‘Merek Indonesia, kelas dunia. Untuk mencapai tujuan tersebut, PT. HIT memiliki kiat-kiat yang dituangkan dalam 7 AT, yakni: 1. HebAT Citra : Bertumbuhkembang dengan penuh tanggung

jawab dalam bisnis, teknologi, masyarakat, dan lingkungan hidup untuk meningkatkan brand image yang positif; 2. PesAT Teknologi : Unggul dalam menghasilkan produk baru

yang inovatif, unik, dan digemari konsumen; 3. CermAT Mutu : Giat dan terpercaya meningkatkan kualitas kerja untuk menghasilkan produk kelas dunia; 4. HemAT Biaya : Antusias dan taktis menurunkan harga pokok produk tanpa mengurangi mutu produk; 5. TepAT Delivery : Cekatan dalam mencapai target sesuai dengan rencana kerja perusahaan untuk mencapai

kepuasan konsumen; 6. SehAT Pribadi : Keselarasan kesehatan jasmani yang prima, kesehatan kesehatan intelektual yang optimal, dan

mental spiritual

yang penuh

tanggung jawab dalam berkarya untuk kemajuan perusahaan; 7. KuAT Potensi : Menggali, menemukan dan menggunakan

kemampuan otak dan probadi yang positif untuk mencapai tujuan perusahaan dengan penuh semangat.

24

3.3 Struktur Organisasi Berikut ini diberikan struktur organisasi pada PT Hartono Istana Teknologi

Gambar 3.1 Struktur Organisasi PT Hartono Istana Teknologi

25

3.4 Profil Produk Produk yang dihasilkan PT. HIT beraneka ragam, dan dibagi menurut klasifikasi jenisnya, yakni: · Audio Kategori audio adalah produk - produk yang pada dasarnya bekerja dengan berbasis suara. Contohnya seperti Tape, Mini kompo dan speaker.

Gambar 3.2 Produk Audio

· Video Kategori video adalah produk - produk yang pada dasarnya bekerja dengan berbasis gambar. Contohnya seperti Televisi dan Monitor LCD.

Gambar 3.3 Produk Video

· Home Appliances. Merupakan kategori produk yang digunakan sebagai perabot rumah tangga. Contohnya yaitu kulkas, Magic Jar dan Pendingin udara.

26

Gambar 3.4 Produk Home Appliances

3.5 Assembly Line PT. HIT dalam proses produksinya, merakit komponen-komponen barang elektronik. Untuk televisi, assembly line terdiri dari serangkaian langkah berikut: In casing Adjustment alignment Cover closing Final touch up

3.6 Pengendalian Produksi Dalam Pengendalian dan Perencanaan Produksi, PT. HIT memilki beberapa ketetapan dan ketentuan perusahaan demi kelancaran produksi yaitu dalam 1 minggu terdapat 40 jam kerja, sedangkan 1 minggu ada 5 hari kerja. Untuk lini produksi, 1 lini produksi menghasilkan 1200 produk/hari. PT. HIT ini menerapkan strategi pemenuhan kebutuhan pelanggan dengan kombinasi make to demand, make to stock, make to order. Karena, disamping meramalkan demand, PT. HIT juga menerima order dari pelanggan dengan desain tertertu. Dari stasiun kerja mesin ke stasiun kerja manual memiliki jarak yang relative jauh memunculkan masalah material handling. Namun ada beberapa alasan

mengapa layoutnya didesain dengan jarak yang tidak dekat:

27

-

Output Dari stasiun kerja mesin lebih banyak dari manual. Sehingga untuk menghindari bottle neck, maka konveyor dibuat panjang menuju stasiun kerja berikutnya. Hal ini akan menambah waktu material handling namun mengurangi bottle neck.

- Disamping itu,

masalah

kebersihan tempat kerja juga dipertimbangkan,

apabila terlalu dekat dengan stasiun kerja berikutnya, akan menjadi kotor, serta control stock menjadi tidak baik Strategi yang dilakukan PT. HIT yaitu produksi yang hampir dilakukan setiap tahun. 3.7 Perencanaan dan Pengembangan Produk PT. HIT merupakan salah satu perusahaan yang menerapkan self mendesain ulang Layout lantai

design manufacturing, artinya, desain dari produk-produk yang dikembangkan oleh PT. HIT merupakan desain buatan mereka pribadi. Buktinya, sampai saat ini lebih dari 25 paten berhasil dibukukan oleh PT. HIT ini. Kunci sukses dari self design manufacturing ini tidak lain adalah berkat adanya Departemen R&D (Research & Development) yang dibentuk pada tahun 1979. Departemen R&D berperan penting untuk melakukan berbagai kegiatan riset dan pengembangan baik dalam hal produk yang dihasilkan maupun peralatan pendukungnya dengan sasaran melahirkan gagasan inovatif untuk menghadirkan produk baru yang lebih diminati pasar dan dapat diproduksi secara efisien. Kegiatan pengembangan produk melibatkan multidisiplin dalam hal

desain produk, disain proses, teknologi, marketing baru, serta

pengendalian dan bisnis.

penjaminan mutu, Dalam menciptakan

inovasi produk

pengelolaan

R&D memanfaatkan perkembangan teknologi pengolahan dan bahan baku

yang mutakhir untuk mendapatkan produk yang berkualitas. Departemen R&D semakin berperan setelah memperoleh ISO 9001 for Design Manufacture of Television & Home Audio Products & Appliance pada tahun

28

1999. Selain itu, pada tahun yang sama, laboratorium uji yang ada di Departemen R&D memperoleh sertifikat akreditasi dari KAN (Komite Akreditasi Nasional). Hal inilah yang melahirkan berbagai macam penghargaan yang diterima oleh PT. HIT. Sebagai contoh adalah penghargaan gold award of Indonesia good design selection pada tahun 2003, 2004, 2006, dan 2007. 3.8 Pengendalian Kualitas Tahap desain dengan SNI dilakukan oleh Laboratorium bersertifikasi, polytron memiliki laboratorium tersebut dan sudah terakreditasi. Pengendalian kualitas yang dilakukan terhadap Input material meliputi: verifikasi (pengukuran), validasi (ada contoh) Pengujian temperature, uji banting, safety, uji pukul, vibrasi Uji live test (uji umur pakai). PT. HIT ini telah menerapkan ISO 9001 dimana sudah dijelaskan semua mulai daripembelian komponen, pengendalian proses, maupun pemeriksaan supplier melalui sample yang sudah dibeli. Untuk tahap distribusi misalnya pengiriman ke luar negeri (export), biasanya Negara yang akan menjadi konsumn akan menentukan standarnya sendiri. Biasanya, tim audit mereka datang dan mengaudit secara langsung di PT. HIT. Contoh: Thailand mengaudit sesuai dengan standar yang mereka tentukan sendiri. Barang reject Perlakuan PT. HIT terhadap output yaitu memeriksa sample, jika gagal, lot ditolak dan diperiksa semuanya kembali. Solusi yang dilakukan PT. HIT terhadap barang reject yaitu re-proses. Barang reject di pasar bukan dari barang reject saat produksi Produk yang sudah melalui tahap uji dan ternyata tidak layak untuk dijual karena kesalahan bagian transportasi (kesalahan kuli), maka produk dikembalikan ke perusahaan. Tahap uji desain dan produksi lebih berat dari uji di tahap yang lain

29

3.9 Manajemen Pemasaran 1. Nasional a. Customer Care Dalam melayani kebutuhan konsumen yang tersebar di seluruh pelosok

nusantara, PT. HIT membuka kantor customer care

yang bertugas merespon

keinginan konsumen dan juga melayani komplain bila terjadi.

Gambar 3.5 Lokasi Customer Care PT. HIT di Indonesia

b. Distributor Selain customer care, PT. HIT juga mempunyai distributor yang tersebar di seluruh di wilayah Indonesia.

Gambar 3.6 Lokasi Distributor PT. HIT di Indonesia

30

2. Internasional Selain di dalam negeri, PT. HIT juga mempunyai Customer Care di luar negeri, yakni di Thailand. POLYTRON Thailand Co., Ltd 514/17 SOI Ramkamhaeng 39 (Tapelila), Ramkamhaeng Road, Kwaeng Wangthonglang, Khet Wangthonglang, Bangkok, Thailand Telepon: (66-2) 1582696 Fax: (66-2) 158269 Email: marketing@polytron.co.th 3.10 Departemen Plastic Injection Departemen plastic injection merupakan departemen pada PT HIT yang khusus memproduksi komponen atau part – part plastik dari produk – produk elektroniknya. Terdapat 2 bagian departemen plastic injection yaitu barat dan timur. Bagian Barat memproduksi komponen – komponen plastik yang mempunyai ukuran besar sedangkan bagian Timur untuk memproduksi komponen yang kecil. Part plastik yang dibuat terdiri dari komposisi bahan sebagai berikut : · Resin Bahan yang berupa bijih plastik, yang merupakan bahan dasar utama dari part plastik. · Afal Bahan campuran yang terbuat dari part – part plastik yang reject, kemudian didaur ulang kembali. · Pewarna Bahan yang digunakan untuk memberi warna pada part plastik. Proses produksinya antara lain : 1. Mencampur bahan dasar yang terdiri dari resin, pewarna dan afal. 2. Proses injection molding dengan mesin plastik injeksi 3. Finishing

31

BAB IV PEMBAHASAN

4.1 Metodologi Penelitian

Gambar 4.1 Metodologi Penelitian

32

4.2 Pengumpulan dan Pengolahan Data 4.2.1 Pengumpulan Data 4.2.1.1 Data Mesin
Tabel 4.1 Spesifikasi Mesin

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Tipe Mesin Cincinati 400T Cincinati 725 T Toshiba IS 650 Toshiba 550 T UBE PZ II 650 Toshiba IS 850 Cincinati VH 850 UBE PZ II 850 Mesin Wrapping Mixer

Ukuran (m) Jumlah 9 x 2,7 3 10,5 x 2,4 1 9 x 2,7 3 9,3 x 2,1 2 11,1 x 3 1 12,9 x 3 5 11,4 x 3 1 12 x 3,3 1 4,2 x 2,7 1 1,8 x 2,7 3

4.2.1.2 Data Peralatan Pengangkutan Bahan
Tabel 4.2 Alat Pengangkut Bahan

Nama Peralatan 1. Handlift

Kapasitas 500 KG

Keterangan Digunakan untuk mengangkut

part/komponen yang telah selesai diproses dengan mesin Injeksi

33

2. Bak Resin

250 KG

Digunakan untuk mengangkut bahan baku menuju mesin injeksi sekaligus penampung bahan saat proses injeksi

4.2.1.3 Data Part yang Diproduksi
Tabel 4.3 Part yang Dihasilkan Setiap Mesin

No

Mesin

Nama Part

No Berat Part (gram) 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 786 523 1321 1707 622 226 366 530 1497 2005 855 753 811

A4 TOSHIBA 650T B1 CINCINATI 400T B2 CINCINATI 400T B3 CINCINATI 725T C1 TOSHIBA IS 550 C2 CINCINATI 400T C3 TOSHIBA IS 550 C4 TOSHIBA IS 650 D1 UBE PZ II 650 D2 TOSHIBA IS 850 D3 TOSHIBA IS 850 E1 CINCINATI 850 E2 TOSHIBA IS 850

BASE B08 SUBWOOFERCOVER 2021” SPK BOX 21 KIT N16 KT NEW TV REAR CAB 1415INCH TV FRONT CABINET 14INCH BASE 21 N17 BOTTOM CAB 21 CHNEL GB3 BOTTOM COVER 2RB0 SPEAKER BOX LH ES TV REAR ULTRA MOUNT KIT PC TRANSPARANT TV FRONT CABINET 21 RFN18 TV FRONT CABINET 14INC

Kapasitas per pengangkutan part (Unit) 128 160 48 30 128 120 80 80 120 20 120 30 60

34

Lanjutan Tabel 4.3

E3 F1 F2 F3

TOSHIBA IS 850 UBE PZ II 850 TOSHIBA IS 850 TOSHIBA IS 650

TV REAR CABINET 21 N10 TV REAR CAB 20/21 N10 TV FRONT CAB 21” RF N10 TV REAR CAB 14” N12

14 15 16 17

1433 1903 1048 1203

30 60 72 120

4.2.1.4 Data Pengangkutan Bahan
Tabel 4.4 Pengangkutan Bahan

Dari S

Tujuan A4, B1, B2,B3,C1,C2,C3,C4,D1,D2,D 3,E1,E2,E3,F1,F2,F3
WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING WRAPPING

Bahan yang dipindahkan 01,02,03,04,05,06,07,08,09,010,011, 012,013,014,015,016,017 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 250

Berat (kg)

A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3

100,608 83,68 63,408 51,21 79,616 27,12 29,28 42,4 179,64 50,125 102,6 22,59 48,66 42,99 114,18 75,456 144,36

35

4.2.1.4 Pola Aliran Material

Gambar 4.1 Pola Aliran Material

36

4.2.2 Pengolahan Data 4.2.2.1 Perhitungan Distance Volume Jalur Awal

Gambar 4.1 Layout Jalur awal

37

Tabel 4.5 From to Chart jarak perpindahan bahan
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP

38.4 40.5 49.9 38.4 6 36.3 27 21.5 13.8 20.7 22.5 90.2 33.7 41.8 75.7 50.8 55.3 24 52.4 17.9 20 23.4 12 5 11.4 22 19.3 9 35.5 32 25.2 50 46.8 37

38

Tabel 4.6 Volume perpindahan bahan
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 250 100.608 83.68 63.408 51.21 79.616 27.12 29.28 42.4 179.64 50.125 102.6 22.59 48.66 42.99 114.18 75.456 144.36 STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP

39

Tabel 4.7 Perhitungan distance volume
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP 165625 9600 10125 12475 9600 1500 9075 6750 5375 3450 5175 5625 22550 8425 10450 18925 12700 13825 2414.592 2414.592 4384.832 4384.832 1135.003 1135.003 1024.2 1024.2 1863.014 1863.014 325.44 325.44 146.4 146.4 483.36 483.36 3952.08 3952.08 967.4125 967.4125 923.4 923.4 801.945 801.945 1557.12 1557.12 1083.348 1083.348 5709 5709 3531.341 3531.341 5341.32 5341.32 201268.8 9600 10125 12475 9600 1500 9075 6750 5375 3450 5175 5625 22550 8425 10450 18925 12700 13825 35643.81 STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP

Nilai Volume distance didapat dengan mengalikan jarak dengan volume perpindahan antar departemen, Dari perhitungan diketahui total distance volume sebesar 201268,8. Nilai ini akan digunakan untuk membandingkan dengan alternatif usulan jalur pengangkutan yang dirancang.

40

4.2.2.2 Perhitungan Distance Volume Jalur Alternatif 1

Gambar 4.2 Layout Jalur Alternatif 1

41

Tabel 4.8 From to Chart jarak perpindahan material
FROM TO STOR STOR

A4

B1

B2

B3

C1

C2

C3

C4

D1

D2

D3

E1

E2

E3

F1

F2

F3

WRAP

A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3
WRAP

38.4 20.4 32 38.4 6 12.6 27 21.5 13.8 20.7 22.5 27.7 33.7 41.8 41 50.8 55.3 24 24 17.9 20 18 12 5 11.4 22 19.3 9 35.5 32 25.2 50 46.8 37

42

Tabel 4.9 Perhitungan Distance Volume
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP Total 125900 9600 5100 8000 9600 1500 3150 6750 5375 3450 5175 5625 6925 8425 10450 10250 12700 13825 2414.592 2414.592 2008.32 2008.32 1135.0032 1135.003 1024.2 1024.2 1433.088 1433.088 325.44 325.44 146.4 146.4 483.36 483.36 3952.08 3952.08 967.4125 967.4125 923.4 923.4 801.945 801.945 1557.12 1557.12 1083.348 1083.348 5709 5709 3531.3408 3531.341 5341.32 5341.32 9600 5100 8000 9600 1500 3150 6750 5375 3450 5175 5625 6925 8425 10450 10250 12700 13825 32837.37 158737.4 STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 WRAP Total

Dari perhitungan diketahui Distance volume layout usulan sebesar 158737.4, terdapat penurunan sebesar 21.13 % dari jalur pemindahan awal.

43

4.2.2.3 Perhitungan Distance Volume Jalur Alternatif 2

Gambar 4.3 Layout Jalur Alternatif 2

44

Tabel 4.10 From to Chart jarak perpindahan material
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W

38.4 60.6 49.9 38.4 6 36.3 27 21.5 13.8 20.7 22.5 30.7 33.7 41.8 54 56.6 55.3 24 44.6 17.9 20 23.4 12 5 11.4 22 19.3 9 50 32 25.2 67.3 46.8 37

45

Tabel 4.11 Perhitungan Volume Distance
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W 151800 9600 15150 12475 9600 1500 9075 6750 5375 3450 5175 5625 7675 8425 10450 13500 14150 13825 2414.592 2414.592 3732.128 3732.128 1135.003 1135.003 1024.2 1024.2 1863.014 1863.014 325.44 325.44 146.4 146.4 483.36 483.36 3952.08 3952.08 967.4125 967.4125 923.4 923.4 1129.5 1129.5 1557.12 1557.12 1083.348 1083.348 7684.314 7684.314 3531.341 3531.341 5341.32 5341.32 9600 15150 12475 9600 1500 9075 6750 5375 3450 5175 5625 7675 8425 10450 13500 14150 13825 37293.97 189094 STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W Total

Dari perhitungan diketahui total distance volume layout usulan sebesar 189094, terdapat penurunan sebesar 6.05 % dari jalur pemindahan awal.

46

4.2.2.4 Perhitungan Distance Volume Jalur Alternatif 3

Gambar 4.4 Layout Jalur Alternatif 3

47

Tabel 4.12 From to Chart jarak perpindahan material
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W

38.4 24 49.9 38.4 6 27.8 27 21.5 13.8 20.7 22.5 47.8 33.7 41.8 59.8 50.8 55.3 24 30.1 17.9 20 23.4 12 5 11.4 22 19.3 9 42.4 32 25.2 59 46.8 37

48

Tabel 4.13 Perhitungan Distance Volume
FROM TO STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W 144800 9600 6000 12475 9600 1500 6950 6750 5375 3450 5175 5625 11950 8425 10450 14950 12700 13825 2414.592 2414.592 2518.768 2518.768 1135.003 1135.003 1024.2 1024.2 1863.014 1863.014 325.44 325.44 146.4 146.4 483.36 483.36 3952.08 3952.08 967.4125 967.4125 923.4 923.4 957.816 957.816 1557.12 1557.12 1083.348 1083.348 6736.62 6736.62 3531.341 3531.341 5341.32 5341.32 9600 6000 12475 9600 1500 6950 6750 5375 3450 5175 5625 11950 8425 10450 14950 12700 13825 34961.23 179761.2 STOR A4 B1 B2 B3 C1 C2 C3 C4 D1 D2 D3 E1 E2 E3 F1 F2 F3 W Total

Dari perhitungan diketahui total distance volume layout usulan sebesar 179761.2, terdapat penurunan sebesar 10,68 % dari jalur pemindahan awal.

49

4.3 Analisa 4.3.1 Analisa Pola Jalur Pengangkutan Saat Ini Distance Volume didapat dengan mengalikan jarak antar departemen dengan volume
perpindahan antar departemen. Pada layout

jalur pengangkutan awal menghasilkan total

Distance Volume sebesar 201268,8. Pola aliran layout tersebut menunjukan beberapa aliran gerak
yang kurang efisien, jalur yang dilalui pada aliran tersebut mengalami bolak balik atau berputar sehingga jarak tempuh yang dilalui operator semakin jauh dan nilai distance volumenya semakin besar. Hal ini terdapat pada aliran dari storage bahan baku menuju mesin B1, E1, dan F1.

Kemudian untuk aliran dari mesin injeksi menuju mesin wrapping terdapat pada aliran mesin B1 menuju mesin Wrapping.

4.3.2 Analisa Pola Jalur Pengangkutan Alternatif Perancangan usulan alternatif jalur pengangkutan menggunakan metode analisis distance volume chart yaitu mencari total nilai distance volume terkecil dengan melakukan Trial and error baik dengan merubah letak departemen atau merubah pola aliran bahan. Metode ini digunakan karena dalam tujuan mencari beban pemindahan dan jarak aliran bahan terkecil metode ini sangat sesuai karena didalamnya terdapat faktor – faktor pemindahan bahan seperti volume pemindahan dan jarak antar pemindahan Dengan mencoba 3 alternatif yang menghasilkan total nilai Distance Volume sebagai berikut:
Tabel 4.14 Rekapitulasi perhitungan distance volume

Alternatif I II III

Distance Volume 158737.4 189094 179761.2

Persentase - 21.13 % - 6.05 % - 10,68 %

Dari tabel diatas menunjukan bahwa total distance volume pada alternative pertama nilainya paling kecil yaitu 158737,4 dengan penurunan sebesar 21,13% dari distance

50

volume jalur awal. Rute untuk pengangkutan bahan juga lebih efisien karena gerakan berputar dan bolak balik lebih sedikit. Sehingga untuk usulan jalur pengangkutan bahan menggunakan alternatif 1.

51

4.3.3 Analisa Kondisi Material Handling Dengan Checklist (General )
Tabel 4.15 Material Handling Dengan Checklist (General )

Material Handling Checklist General Plant : PT HIT Dept : Produksi Pengamat : Alam Gentur K Indikator Pengamatan 1. Kondisi yang padat 2. Housekeeping yang rendah 3. Aisle yang kacau 4. Material yang berlebihan dalam proses P 5. 6. 7. 8. 9. Terdapat lantai yang kosong Material ditumpuk diatas lantai Banyak ruangan tidak terpakai Material rusak Scrap yang berlebihan P P P P P 10. Pola aliran yang komplek 11. Backtracking 12. Persimpangan lalu lintas 13. Perpindahan yang jauh 14. Operasi yang berhubungan terpisah jauh P P P P P 15. 16. 17. 18. 19. 20. Halangan dalam pergerakan material Kemacetan lalu lintas Kurangnya perawatan pada lantai Handling dalam satu lantai yang berlebihan Pembersihan scrap yang kurang Material yang berlebih ditempat kerja P P P P P Terdapat boxpart yang dapat menghalangi proses pengangkutan Beberapa mesin terletak jauh dari departemen yang berhubungan runner dari proses injeksi jumlahnya cukup banyak Aliran proses injeksi pendek dari material, kemesin injeksi kemudian dipacking Cek Ya Lokasi : Injeksi barat Operasi : Pengangkutan Kabinet Waktu : Juli 2010 Catatan Tidak P Jarak antar mesin cukup lebar P Sudah menerapkan 5R P P Lantai kosong ditempati box part yang penuh untuk menunggu diangkut

52

Lanjutan Tabel 4.15

P 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. Handling yang tidak perlu Re – handling Terjadi idle peralatan produksi Terjadi idle peralatan handling Operator menunggu material Biaya tenaga kerja tidak langsung tinggi Biaya handling yang tinggi Delay yang tidak jelas P P P P P P P P P

Jika operator finishing part kurang,part akan dibawa kedepan untuk menunggu difinishing Mesin mixer jarang digunakan Jika material akan habis akan segera di reload kembali

29. Pola aliran yang buruk 30. Aisle yang berliku liku

Aliran proses injeksi tidak komplek Jumlah gang cukup banyak

Berdasarkan pengamatan dengan material handling checksheet secara general di lantai produksi plastic injection, dari 30 indikator diketahui jumlah indikator dalam kategori baik adalah 21 atau 70%, sedangkan kategori tidak baik adalah 9 atau 30%. Kondisi secara umum dari proses material handling di lantai produksi di bagian jalur pengangkutan tidak terlalu penuh, kondisi jalan dan aisle juga tidak rumit yang dapat menyebabkan terganggunya proses pengangkutan oleh operator. Masalah yang cukup menggangu operator yaitu pada box part yang penuh tetapi belum diangkut, hal ini dapat menghalangi jalan atau aisle yang membuat operator terganggu pergerakannya. Kemudian jarak beberapa mesin dengan storage material dan mesin wrapping cukup jauh hal ini disebabkan oleh ukuran mesin injeksi yang besar dan memakan area lantai pabrik, sehingga apabila beban yang dibawa operator cukup berat dapat menyebabkan operator cepat kelelahan.

53

4.3.4 Analisa Kondisi Material Handling Dengan Checklist ( Metode )
Tabel 4.16 Material Handling Dengan Checklist (Metode)

Material Handling Checklist Metode Plant : PT HIT Dept : Produksi Pengamat : Alam Gentur K Indikator Pengamatan Cek Ya 1. 2. 3. 4. 5. Memindahkan barang secara tunggal Tidak menggunakan gravitasi Penyimpanan yang tidak mencukupi Aliran antar area kerja yang buruk Kontrol stock yang sulit P P P P P P P P P P P P P Box part yang penuh cukup berat dan hanya didorong oleh 1 orang sehingga pergerakannya lambat Terdapat mesin mixer yang jarang dipakai Satu mesin membuat satu produk Sehingga tidak ada part yang menunggu diproses Tidak P Sejumlah Part yang sudah jadi ditempatkan dalam boxpart untuk kemudian diangkut Pemindahan dengan handlift Part yang menunggu diangkut diletakan diluar Lokasi : Injeksi barat Operasi : Pengangkutan Kabinet Waktu : Juli 2010 Catatan

6. 7. 8. 9.

Terjadi bottleneck produksi Penjadwalan yang sulit Hilangnya material selama pemindahan Mesin produksi idle

10. Material diantarkan ditempat yang salah

11. Pergerakan material yang lambat 12. Metode material handling yang sembarangan 13. Pekerjaan material handling yang tidak aman 14. Metode material handling yang tidak aman

54

Lanjutan Tabel 4.16

15. Peralatan material handling yang tidak aman 16. Mekanisasi metode material handling yang berlebihan 17. Pembebanan berlebih pada peralatan material handling

P P Handlift mempunyai kapasitas tertentu dan beban yan diangkut tidak boleh melebihi kapasitas Pengangkutan boxpart tergantung dari volume bukan beratnya,sehingga jika sudah memcapai jumlah tertentu baru akan diangkut Operator menunggu box part penuh Operator mendorong handlift secara manual Proses mengisi boxpart tergantung dari waktu proses part dan jumlah yang diangkut Jumlah mesin dan part banyak Untuk beban yang terlalu berat biasanya ada yang membantu Dinding antara storage bahan baku dan aisle lantai menghalangi pergerakan

P

18. Pembebanan yang kurang pada peralatan material handling 19. Operator menunggu material 20. Penggunaan beban fisik 21. Produksi rendah

P

P P P P P P P

22. Waktu loading dan unloading yang lama 23. Area kerja yang padat 24. Operasi material handling secara individu 25. Bangunan pembatas yang menghalangi material handling 26. Alat pengangkut yang membatasi material handling 27. Persimpangan lalu lintas yang padat 28. Barang yang berat dan besar dipindahkan pada jarak yang jauh 29. Manual coupling, uncoupling trailer 30. Peralatan material handling yang tidak standar

P P P P P Peralatan pengangkut tidak bergandengan

55

Lanjutan Tabel 4.16

31. Metode material handling yang tidak terencana 32. Jenis peralatan material handling yang berlebihan 33. Proses handling container yang tidak standar 34. Jalur yang zig zag 35. Tidak ada rencana pembuangan scrap P

P

Terdapat aisle yang sudah diatur untuk lalu lintas materiall handling MHV yang digunakan handlift dan hand truck

P P P

Terdapat pengangkut khusus untuk menampung scrap

Dari tabel checklist material handling secara metode, dari 35 indikator diketahui jumlah indikator dalam kategori baik adalah 25 atau 71,43 %, sedangkan kategori tidak baik adalah 10 atau 28,57%. Proses pengangkutan part hasil injeksi menggunakan handlift, untuk pengangkutan bahan baku menggunakan bak khusus pengangkut bahan resin. Aisle dari pabrik juga cukup lebar, sehingga apabila box part yang penuh berukuran cukup besar maka tidak akan kesulitan ketika mengangkut. Alat pengangkut yang tidak terpakai diletakan ditempat khusus sehingga tidak menggangu pergerakan operator. Pembebanan pada peralatan pengangkut juga tidak berlebihan, masih dalam batas kapasitas pengangkutan. Untuk keamanan dari peralatan dan proses yang digunakan sudah baik dan aman karena sering dilakukan perawatan secara berkala pada oleh pihak maintenance perusahaan.

56

BAB V PENUTUP

5.1 Kesimpulan Dari pengolahan data dan analisa yang telah dilakukan, penulis menarik beberapa kesimpulan yaitu : 1. Berdasarkan analisis distance volume untuk perancangan jalur lintasan

pengangkutan dengan tiga alternatif hasil perhitungannya sebagai berikut : Alternatif I II III Distance Volume 158737.4 189094 179761.2 Persentase - 21.13 % - 6.05 % - 10,68 %

Dari tabel diatas dapat diketahui bahwa pada alternatif I nilai distance volume paling kecil, sehingga untuk usulan jalur pengangkutan bahan pada lantai produksi plastic injection menggunakan jalur lintasan alternatif I. 2. Dari Material Handling Checklist diketahui hasil penilaian sebagai berikut : Ø General Baik : 21 Poin ( 70 % ) Tidak baik : 9 poin (10 %) Ø Metode Baik : 25 Poin ( 71,43 % ) Tidak baik : 10 poin (28,57 %) secara umum dalam kategori dan metode dari lantai produksi plastic Injection sudah baik karena beberapa masalah yang ada tidak terlalu mempengaruhi

57

secara signifikan terhadap kinerja sistem material handling, tetapi untuk kondisi yang tidak baik sebaiknya untuk kedepan perlu dilakukan perbaikan.

5.2 Saran Beberapa saran yang dapat penulis berikan dari penyusunan laporan ini yaitu : 1. Sebaiknya perancangan suatu layout di lantai produksi harus seoptimal mungkin agar tidak terjadi gangguan pada proses pengangkutan bahan. 2. Dalam perancangan jalur lintasan sebaiknya memberikan jarak lintasan yang seminimal mungkin agar beban pada operator tidak terlalu berat karena jarak yang ditempuh terlalu jauh. 3. Kondisi material handling dari suatu pabrik harus selalu diawasi dan diperbaiki. Karena material handling merupakan salah satu faktor yang mempengaruhi produktivitas perusahaan.

58

DAFTAR PUSTAKA

Wignjosoebroto, Sritomo. 1996. Tata Letak pabrik dan Pemindahan Bahan. Edisi Ketiga. Surabaya : Penerbit Guna Widya. Maynard, HB (Ed). Industrial Engineering Handbook. New York : McGraw-Hill Book Company, 1971. Moore, James M. Plant Layout and Design. New York: The Macmillan Company, 1962. Haynes. D. Oliphant. Material Handling Application. Tokyo:Charles E. Tuttle Company, 1958. Apple, James M., Tata Letak Pabrik dan Pemindahan Bahan, Edisi Ketiga, Penerbit ITB, Bandung, 1990. Francis, Richard L., Leon F. McGinnis, Jr., and John A. White, Facility Layout and Location: An Analytical Approach, Edisi Kedua, Prentice-Hall, Inc., New Jersey, 1992. Tompkins, J. A., John A. White, dkk, Facility Planning, Edisi Kedua, John Wiley & Sons, Inc., New York, 1996.

59

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful

Master Your Semester with Scribd & The New York Times

Special offer for students: Only $4.99/month.

Master Your Semester with a Special Offer from Scribd & The New York Times

Cancel anytime.