You are on page 1of 61

IOM International Organization for Migration

MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mempunyai komitmen terhadap tegaknya prinsip migrasi
secara manusiawi dan tertibyangmendatangkan kesejahteraan bagi komunitas migran dan masyarakat luas.
Sebagai badan antar-pemerintah, IOM bekerja sama dengan masyarakat internasional dalam membantu
menjawab tantangan-tantangan operasional migrasi, memajukan pemahaman tentang isu-isu migrasi;
mendorong kemajuan pembangunan sosial dan ekonomi melalui migrasi; dan berupaya menciptakan
penghormatan yang efektif terhadap martabat kemanusiaan dan kesejahteraan komunitas migran.
Publikasi ini diterbitkan atas dukungan nansial dari the United State Department of State’s Bureau for
Population, Refugees and Migration (PRM).
Opini-opini yang terdapat di dalam laporan ini merupakan pendapat dari para kontributor dan tidak
mewakili pendapat IOM.
Hak cipta dilindungi. Tidak diperkenankan untuk menerbitkan ulang bagian apapun dari publikasi ini,
menyimpan atau memindahkannya dalam segala macam bentuk atau cara, secara elektronik, mekanis,
penyalinan, atau pencatatan ulang, tanpa ijin tertulis terlebih dahulu dari penerbitnya.
Organisasi Internasional untuk Migrasi
Misi di Indonesia
Gedung Sampoerna Strategic Square, Tower Utara Lantai 12A
Jl. Jend. Sudirman Kav. 45-46
Jakarta 12930
Indonesia
© 2010 Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM)
IOM International Organization for Migration
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja Indonesia di Beberapa Negara Tujuan di Asia dan Timur Tengah
MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
iii
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
iii
DAFTAR ISI
UCAPAN TERIMA KASIH vii
KATA PENGANTAR ix
RINGKASAN EKSEKUTIF xi
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH 1
PENDAHULUAN 3
Tujuan 3
Istilah 3
Metodologi 4
Struktur Laporan 5
Kerja sama Regional dan Internasional 5
Forum Global Tentang Migrasi dan Pembangunan (GFMD) 6
Konsultasi Tingkat Menteri Bagi Negara-negara Asia Pengirim Tenaga Kerja
(Proses Colombo) 6
Konsultasi Tingkat Menteri Tentang Kerja di Luar Negeri dan Tenaga Kerja Kontrak
bagi Negara Pengirim dan Negara Tujuan di Asia (Dialog Abu Dhabi) 6
Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja 6
Migrasi Tenaga Kerja Internasional 7
Tantangan Migrasi 7
Permintaan Akan Tenaga Kerja Berketerampilan Rendah 7
Migrasi Ilegal 7
Perdagangan Orang 7
Jender dan Migrasi: Feminisasi Migrasi Tenaga Kerja 8
BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA 9
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia 9
Gambaran Umum Kerangka Kerja Hukum Migrasi Tenaga Kerja Indonesia 11
Kebijakan Pembuatan UU No. 39/2004 11
Keputusan Menteri No. 204/1999 12
Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 104A/2002 12
Pengantar UU No. 39/2004 12
Struktur UU No. 39/2004 13
Cakupan Upaya Perlindungan yang Terbatas 13
Kekurangan UU No. 39/2004 13
Peraturan Menteri Luar Negeri No. 4/2008 14
Pemangku Kepentingan Pemerintah Utama 14
iv
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
v
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Ketidakjelasan Kewenangan Hukum Antar Badan Pemerintah 15
Kurang Transparansi Dalam Koordinasi Antar Badan-Badan Kepemerintahan 15
Hak-Hak Anggota Keluarga TKI 15
Kerja Sama Bilateral, Regional, dan Internasional 16
Tantangan dalam Membenahi Migrasi Tenaga Kerja di Indonesia 16
Migrasi Ilegal 16
Dampak Migrasi Ilegal 17
Perdagangan Orang 17
UU No. 21/2007: Pemberantasan Tindak Kejahatan Perdagangan Orang 19
Koordinasi Badan Pemerintah 20
Peraturan Presiden No. 81/2006 21
Akses terhadap Pelayanan Keuangan (Pinjaman, Tabungan dan Pilihan Pengiriman Uang) 21
Sistem Penempatan TKI menurut UU No. 39/2004: Tahap Sebelum Keberangkatan 22
Sentralisasi Kegiatan Sebelum Keberangkatan 22
Dampak Dari Sentralisasi Kegiatan Sebelum Pemberangkatan 23
Sistem Satu Atap 24
Sistem Satu Pintu Di Batam 24
Layanan Terpadu Satu Pintu Di NTB 25
Sistem Asuransi dari Pemerintah 25
Tugas dan Tanggung Jawab Agen Perekrutan 26
Dokumen TKI 26
Perekrutan TKI 27
Program Pendidikan dan Pelatihan 27
Biaya Penempatan 30
Peran Pemerintah dalam Mengawasi Kinerja Agen Perekrutan 31
Perlindungan TKI: Selama dan Setelah Bekerja di Luar Negeri 32
Layanan yang Disediakan Perwakilan Pemerintah Indonesian di Negara Tujuan 32
Jasa Repatriasi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) 33
Bantuan Modal Usaha 34
Cakupan Geogras Intervensi Pemerintah Yang Terbatas 34
Emigrasi Kembali 35
Penanganan Kasus Dan Bantuan Hukum Di Rumah 36
Kurangnya Kesadaran TKI terhadap Hak-Hak Mereka 37
Temuan-Temuan Penting dan Rekomendasi 38
BAGIAN 2: KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA TUJUAN 39
Malaysia 39
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja 39
Migrasi Ilegal di Malaysia 41
Kebijakan Pemerintah Malaysia tentang Migrasi Tenaga Kerja 42
Isu-Isu yang Dihadapi oleh TKI di Malaysia dan Implikasinya 44
Masalah Kekerasan dan Pelanggaran Ham TKI 44
Perdagangan Orang 45
Sektor-sektor Tertentu yang Bermasalah 45
Sektor Perkebunan 45
Pembantu Rumah Tangga (PRT) 45
Konstruksi dan Jasa 45
Dilema Penyelesaian Permasalahan Hukum di Malaysia 46
Langkah Pemerintah Malaysia Memperbaiki Manajemen Migrasi Tenaga Kerja 47
Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Malaysia 47
Tanggapan Terhadap Kebijakan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Malaysia 49
Singapura 51
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja 51
Permintaan Tenaga Kerja Asing 51
Kebijakan Migrasi Tenaga Kerja Pemerintah Singapura 52
Masalah yang Dihadapi TKI di Singapura dan Dampaknya 53
Tanggapan terhadap Kebijakan Singapura kepada TKI 56
Langkah-Langkah Pemerintah Singapura Memperbaiki Pengelolaan
Migrasi Tenaga Kerja 56
Tanggapan terhadap Kebijakan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura 57
Layanan yang Tersedia bagi Tenaga Kerja 57
Layanan Pemerintah Singapura bagi Tenaga Kerja 57
Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura 57
Kuwait 61
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja 61
Permintaan Tenaga Kerja Migran 62
Kebijakan Pemerintah Kuwait Mengenai Migrasi Tenaga Kerja 62
Masalah yang Dihadapi TKI di Kuwait dan Implikasinya 64

vi
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
vii
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
UCAPAN TERIMA KASIH
Laporan ini merupakan hasil penelitian bersama yang dilakukan oleh tim peneliti dari Organisasi Internasional
untuk Migrasi (IOM) dan Stine Laursen. Pada tahap persiapan penyusunan, laporan ini juga telah dikonsultasikan
dengan para anggota delegasi Pemerintah Indonesia yang melakukan kunjungan studi dan Kelompok Kerja serta
berbagai pihak terkait, baik dalam kunjungan studi maupun pertemuan konsultasi.
IOM Indonesia mengucapkan terima kasih atas dukungan dan pastisipasi dari kementerian-kementerian dan
badan-badan Pemerintah Indonesia dalam proyek ini: Kementerian Koordinasi Bidang Ekonomi, Kementerian
Koordinasi Bidang Kesejahteraan Rakyat, Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak,
Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, Kementerian Luar Negeri, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian
Sosial, Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional (Bappenas), Badan Nasional Perencanaan Penempatan
dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI). Ucapan terimakasih ini juga ditujukan kepada organisasi se-
bagai berikut: the Institute of Ecosoc’s Rights, Migrant Care Indonesia , Migrant Care Malaysia, the Task Force on ASEAN
Migrant Workers, Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI), Indonesian Employment Agencies
Association (IDEA) dan Konsorsium Asuransi Tenaga Kerja Indonesia.
IOM Indonesia juga mengucapkan terima kasih kepada pemerintah yang disebut berikut ini atas dukungan dan
bantuan mereka dalam mewujudkan kunjungan studi ke Malaysia, Singapura, Kuwait, Bahrain: Kementerian
Sumber Daya Manusia Pemerintah Malaysia, Kementerian Tenaga Kerja Pemerintah Singapura, Kementerian
Luar Negeri Pemerintah Kuwait, Kementerian Bidang Sosial dan Tenaga kerja dan Kementerian Dalam Negeri
Pemerintah Kuwait; Kementerian Luar Negeri Kerajaan Bahrain, Kementerian Bidang Sosial, Kementerian Dalam
Negeri dan Badan Pengaturan Pasar Tenaga Kerja (LMRA); Kedutaan RI di Malaysia, Singapura dan Kuwait, serta
Kantor Konsulat Indonesia di Bahrain.
Akhirnya IOM Indonesia juga berterima kasih atas dukungan nansial yang diberikan oleh the United State
Department of State’s Bureau for Population, Refugees and Migration (PRM) untuk melakukan studi ini.
Respon Kebijakan di Kuwait Bagi TKI 66
Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait 66
MoU antar Kuwait dan Indonesia 67
Menekan UU Ketenagakerjaan untuk Memasukkan Klausul PRT 67
Layanan yang Disediakan bagi Tenaga Kerja 68
Pemerintah Kuwait 68
Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait 68
Bahrain 69
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja 69
Permintaan Tenaga Kerja Asing 70
Kebijakan Pemerintah Bahrain Mengenai Migrasi Tenaga Kerja 70
Masalah yang Dihadapi TKI di Bahrain 71
Tanggapan Kebijakan Tenaga Kerja di Bahrain 72
Layanan yang Tersedia Bagi TKI 74
Pemerintah Bahrain 74
Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Bahrain 74
Temuan-temuan Penting dan Rekomendasi 74
TEMUAN DAN REKOMENDASI

Rekomendasi Jangka Pendek untuk Indonesia 77
Rekomendasi Jangka Pendek untuk Negara Tujuan 79
Rekomendasi Jangka Panjang untuk Indonesia 79
Rekomendasi Jangka Panjang untuk Negara Tujuan 80
LAMPIRAN I: PROSES PENEMPATAN TKI LEGAL DI LUAR NEGERI 81
LAMPIRAN II: BADAN PEMERINTAH YANG MENANGANI MIGRASI 82
LAMPIRAN III: ALASAN PEMBERIAN PERINGATAN DAN PENCABUTAN AGEN
PEREKRUTAN INDONESIA 84

LAMPIRAN IV: PELAYANAN KEDATANGAN BAGI TENAGA KERJA YANG PULANG
DI TERMINAL IV BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA 85
LAMPIRAN V: LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI MALAYSIA 86
LAMPIRAN VI: LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI SINGAPURA 87
LAMPIRAN VII: LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI KUWAIT 88
LAMPIRAN VIII: LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI BAHRAIN 89
DAFTAR PUSTAKA 91
ix
Labour Migration from Indonesia
KATA PENGANTAR
Migrasi tenaga kerja merupakan sebuah proses transnasional dan tanggung jawab untuk mengatasi masalah yang
berkaitan dengan hal ini tidak dapat dilakukan oleh negara pengirim maupun penerima sendiri-sendiri. Kerjasama
antar negara dalam menangani migrasi tenaga kerja sangatlah penting pada tingkat bilateral, regional dan
multilateral. Negara Republik Indonesia adalah negara yang menduduki ranking ke-empat di tingkat kepadatan
penduduk di dunia dan merupakan sumber besar bagi ratusan ribu tenaga kerja yang mencari pekerjaan di
Malaysia, Singapura dan Timur Tengah. Pengiriman Tenaga Kerja Indonesia (TKI) ke luar negeri biasanya melibatkan
para perempuan yang mencari pekerjaan di sektor non formal. Migrasi tenaga kerja perempuan untuk pembantu
rumah tangga (sektor domestik) telah meningkat secara drastis sejak krisis keuangan Asia pada tahun 1997 dan
jumlah angkatan kerja terus meningkat. Pembantu rumah tangga secara umum tidak terlindungi oleh UU tenaga
kerja sehingga menyebabkan mereka menjadi sangat mudah untuk dieksploitasi besar-besaran, dalam bentuk
kekerasan sik dan psikologis, termasuk penganiayaan, pelecehan, intimidasi dan berbagai bentuk eksploitasi di
setiap tahap proses migrasi.
Malaysia, Singapura dan negara-negara tujuan di Timur Tengah menginginkan dan membutuhkan tenaga kerja
yang berketerampilan rendah atau bersedia mengambil pekerjaan yang tidak memerlukan keterampilan dimana
warga negara mereka sendiri tidak bersedia bekerja karena kecilnya upah yang berlaku. Peningkatan permintaan
tenaga kerja dari berbagai negara tujuan berdampak terhadap meningkatnya migrasi ilegal. Ini dapat dilihat
dengan jumlah perkiraan tenaga kerja yang tidak berdokumentasi lebih besar daripada jumlah TKI yang tercatat.
Migrasi tenaga kerja internasional merupakan faktor pendorong pembangunan ekonomi Indonesia dan juga
sumber daya manusia. Meskipun pengiriman TKI ke luar negeri telah memberikan kontribusi yang sangat besar
terhadap perkembangan ekonomi Indonesia, ditambah dengan pengiriman uang yang terhitung lebih dari 6 milyar
dolar per tahun, namun perlindungan hukum bagi TKI saat ini masih sangat minim. Hal ini menyebabkan TKI yang
bekerja di luar negeri rentan mengalami kekerasan, tereksploitasi perkerjaan, pelecehan seksual, perdagangan
orang dan segala macam bentuk penyalahgunaan kekuasaan di tiap-tiap tahap perjalanan migrasi.
Dengan senang hati saya mempersembahkan laporan akhir dari proyek IOM Indonesia Mengembangkan Dialog
dan Pertukaran Informasi tentang Migrasi Tenaga Kerja antara Indonesia dan Malaysia, Singapura dan Timur
Tengah”. Oleh karena Indonesia berusaha mencari dukungan yang lebih baik bagi TKI yang bekerja di luar negeri,
maka IOM Indonesia memberikan dukungan dengan meningkatkan kegiatan migrasi tenaga kerja di negara-
negara tujuan yang biasanya didatangi oleh para TKI. Proyek yang didanai oleh the United State Department of
State’s Bureau for Population, Refugees and Migration (PRM), dilakukan untuk mendukung kegiatan-kegiatan
IOM Indonesia dalam membuat kesinambungan antara Pemerintah Republik Indonesia dengan negara-negara
tujuan, untuk mengkaji kebijakan-kebijakan saat ini serta pelaksanaannya dalam upaya menyusun rencana aksi
yang lebih baik menghadapi tantangan-tantangan yang ada. Laporan ini merupakan hasil dari proses kolaborasi
lintas sektor yang luas dari para pemangku kepentingan yang telah memberikan kontribusi terhadap laporan ini.
IOM mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Republik Indonesia atas dukungan dan partisipasinya dalam
proyek ini. Selain itu, IOM juga ingin mengucapkan terima kasih kepada the Institute for ECOSOC Rights, Migrant
Care Indonesia, Migrant Care Malaysia, the Task Force on ASEAN Migrant Workers, Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga
Kerja Indonesia (APJATI), Indonesian Employment Agencies Association (IDEA) dan Konsorsium Asuransi Tenaga
Kerja Indonesia atas dukungan mereka dalam proyek ini.
Akhir kata, IOM berharap bahwa laporan ini bisa mendukung upaya Pemerintah Republik Indonesia dalam
menanggulangi masalah ketenagakerjaan yang terjadi dan menghadapi tantangan-tantangan migrasi tenaga
kerja di masa depan, memberikan kontribusi dalam meningkatkan kapasitas pengelolaan migrasi tenaga kerja
di Indonesia, dan memperkuat kerja sama antara Indonesia dan negara-negara tujuan utama di Asia dan Timur
Tengah, seperti Malaysia, Singapura, Bahrain dan Kuwait. Laporan ini juga diharapkan dapat memberikan
kontribusi terhadap diskusi yang lebih luas, kerja sama dan penyusunan rencana kerja yang berorientasikan
terhadap tindakan yang bisa digunakan oleh pemangku kepentingan utama dalam meningkatkan pengelolaan
migrasi tenaga kerja.

Denis Nihill
Kepala Misi
IOM Indonesia
xi
Labour Migration from Indonesia
RINGKASAN EKSEKUTIF
Studi ini dilakukan untuk melengkapi literatur tentang migrasi TKI yang fokus pada evaluasi sistem hukum yang
mengatur proses perekrutan TKI yang akan bekerja di luar negeri. Studi ini menitikberatkan pada UU No. 39/2004
mengenai Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri, sebagai satu-satunya perundang-undangan
yang mengatur perekrutan, penempatan, sekaligus perlindungan tenaga kerja. Studi ini dilakukan dengan
menggunakan metode penelitian sekunder dengan masukan tambahan dari dua pertemuan konsultasi yang
dihadiri oleh Pemerintah Republik Indonesia. Kunjungan studi juga dilakukan oleh IOM bersama delegasi yang
dipimpin oleh Pemerintah Republik Indonesia ke empat negara tujuan utama TKI: Singapura, Malaysia, Kuwait dan
Bahrain. Selama kunjungan studi ini, banyak informasi yang terkumpul pada saat pertemuan dengan perwakilan
pemerintah dari negara tujuan, Organisasi Masyarakat Madani (CSO), dan TKI, perwakilan dari kantor Kedutaan
dan Konsulat Indonesia, para akademisi, agen perekrutan dan kunjungan-kunjungan ke penampungan tenaga
kerja di luar negeri yang bermasalah selama bekerja di luar negeri.
Menurut Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, di tahun 2006 ada 2,7 juta penduduk Indonesia yang bekerja
di luar negeri secara resmi, yang menempati kira-kira 2,8 persen dari keseluruhan angkatan kerja di Indonesia.
Sebagian besar dari TKI yang di luar negeri adalah perempuan yang bekerja di sektor rumah tangga (sebagai
pembantu rumah tangga) atau jasa pelayanan. Mereka terpusat di Asia Tenggara, Asia Timur dan Timur Tengah,
khususnya di Malaysia, Singapura, Hong Kong SAR (Daerah Administrasi khusus), Provinsi Taiwan-Cina, Arab Saudi,
Kuwait, Emirat Arab.
Bagian pertama dari laporan ini menganalisa kerangka kerja perundang-undangan yang ada dalam mengatur
migrasi tenaga kerja dan proses migrasi dari Indonesia. Studi ini menemukan beberapa isu yang berkaitan dengan
UU No. 39/2004 beserta pelaksanaan dan penegakkan hukumnya. Jalan keluar yang ada menciptakan peluang
penyalahgunaan semua tahap proses migrasi. Perumusan UU memberikan ruang untuk penafsiran dan meskipun
cukup banyak Peraturan Menteri, Keputusan Presiden, dan Instruksi Presiden yang dikeluarkan untuk menjelaskan
dan mengklariksi bagaimana UU tersebut dilaksanakan, tetapi masih tetap tidak cukup untuk menyediakan
perlindungan yang efektif bagi TKI yang bekerja di luar negeri.
Salah satu masalah yang diidentikasi di dalam laporan ini adalah kurangnya kerja sama antara badan-badan
pemerintah di mana dalam pelaksanaan UU No. 39/2004. UU ini tidak secara jelas menyatakan tanggung jawab
masing-masing badan pemerintah di tiap tahapan migrasi, kebingungan dan perebutan kewenangan hukum
yang terjadi, khususnya antara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan badan yang baru saja dibentuk
Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI). Peraturan telah dibentuk dalam
upaya membuat bagian hukum dan kewenangan masing-masing dua badan pemerintah tersebut. Akan tetapi,
sampai saat ini peraturan ini belum memberikan hasil seperti yang diharapkan.
UU No. 39/2004 juga membatasi keterlibatan pemerintah dalam memberikan perlindungan bagi TKI yang bekerja
di luar negeri. Sebaliknya sistem dibuat bergantung pada lembaga perekrutan swasta dalam menyediakan
layanan penting yang dibutuhkan TKI saat hendak bekerja ke luar negeri. Lembaga-lembaga perekrutan swasta
ini sekarang bertanggung jawab merekrut TKI, menyediakan pelatihan yang dibutuhkan selama bekerja di luar
negeri, pelatihan bahasa, mendapatkan dokumentasi dan pekerjaan yang sesuai di luar negeri. Oleh karena
kebanyakan lembaga yang memberikan pelayanan ini berada di Jakarta, makaTKI yang mau bekerja ke luar negeri
harus pergi dan tinggal di Jakarta sehingga menambah biaya bermigrasi ke luar negeri.
Di bawah UU No. 39/2004, wewenang untuk melaksanakan dan mengawasi penempatan dan perlindungan TKI
yang bekerja di luar negeri dipusatkan di tingkat nasional. Pemerintah di tingkat kabupaten dan provinsi tidak
diminta untuk mengawasi pelaksanaan UU tersebut, kinerja dari lembaga perekrutan di kabupaten atau jumlah TKI
yang mau bekerja ke luar negeri dan yang meninggalkan daerah mereka. Kendala utama di tahap perekrutan di
Indonesia adalah para calon TKI kurang mendapatkan informasi tentang migrasi yang aman, dokumen perjalanan
yang diperlukan dan kondisi bekerja di luar negeri.
xii
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
xiii
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Selain itu, proses perekrutan dan khususnya proses pendokumentasian saat ini sangatlah rumit dan berbelit-belit.
Hal ini bisa dipermudah dengan memberikan kesempatan kepada para calon TKI untuk mengambil tanggung
jawab dalam mempersiapkan dokumentasi mereka sendiri. Masih banyak lembaga perekrutan yang tidak
mematuhi peraturan. Ini menunjukkan bahwa pemerintah perlu mengambil peran lebih aktif dalam mengatur
industri ini, juga dalam mengawasi dan memastikan peraturan tersebut dijalankan.
Masalah yang lain yang diidentikasi oleh laporan ini adalah mahalnya biaya perekrutan. TKI yang mau bekerja
ke Hong Kong misalnya, harus membayar sekitar 15 juta rupiah (US$ 1,600)
1
untuk biaya perekrutan, termasuk
jumlah yang cukup besar kalau dilihat gaji mereka perbulan yang sebesar HKD 3,580 (USD 460).
2
Bagi tenaga
kerja, satu-satunya cara untuk menutupi biaya ini adalah dengan mengambil pinjaman baik dari agen perekrutan
atau dari para rentenir di desa dengan bunga yang sangat tinggi.
Reformasi terakhir pelayanan repatriasi meningkatkan pelayanan pemulangan TKI. Terminal IV Bandara Soekarno
Hatta di Jakarta dikelola oleh BNP2TKI dan menyediakan beberapa jasa pemulangan TKI. Ada pelayanan dokter
jaga selama 24 jam dan bagian khusus yang diberikan untuk menyediakan bantuan dalam klaim asuransi. Namun,
pelayanan tertentu masih bisa diperbaiki; khususnya akses ke transportasi yang murah dari terminal ke tempat
tujuan lain di Indonesia. Masalah lain, kebebasan gerak bagi TKI yang menggunakan terminal IV. Pada saat TKI tiba
melalui Jakarta, mereka diharuskan menggunakan terminal ini. TKI juga dipaksa untuk kembali ke alamat yang
tertera dalam paspor mereka. Hal ini agak merepotkan khususnya bagi TKI yang keluarganya sudah pindah alamat
pada saat mereka masih bekerja di luar negeri, atau TKI yang mau pulang menuju ke tempat yang berbeda untuk
mengunjungi anggota keluarga yang lain atau teman.
Laporan ini juga menemukan bahwa masih banyak TKI yang membutuhkan layanan atau bantuan dari pemerintah
setelah mereka kembali. Khususnya, mereka yang membutuhkan bantuan dalam menangani kasus klaim asuransi,
pelatihan dan bantuan pengelolaan usaha. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI berusaha
keras untuk melatih beberapa TKI yang kembali untuk menjadi pengusaha, namun keberhasilan program ini
sangat terbatas karena minimnya sumber daya. Idealnya diupayakan lebih banyak sumber daya untuk membantu
TKI mengelola penghasilan mereka dan memastikan bahwa ada cukup banyak peluang kerja dan usaha bagi
mereka yang kembali dari luar negeri. Banyaknya klaim asuransi dari TKI yang pulang berarti banyak klaim yang
tidak pernah diproses, namun ada lumayan banyak kasus yang terpecahkan. Kemungkinan lain ada banyak kasus
yang tidak dilaporkan karena TKI tidak tahu kemana mencari bantuan. Secara keseluruhan, upaya-upaya harus
dilakukan untuk meningkatkan kesadaran para TKI tentang hak-hak tenaga kerja, hak-hak asasi dan juga jalur
hukum yang terbuka bagi mereka dalam kasus pelanggaran hak.
Bagian kedua dari laporan ini menjelaskan kondisi dan pengalaman TKI yang bekerja di luar negeri. Meskipun
hasil survei menunjukan keragaman kondisi dan pengalaman TKI antara 4 negara tujuan, namun ditemukan juga
beberapa kesamaan.
Kementerian Luar Negeri telah mengambil langkah penting dalam meningkatkan perlindungan bagi TKI yang
bekerja di luar negeri. Agen perekrutan sekarang diminta untuk mendaftarkan semua TKI yang tiba di luar negeri
di kantor KBRI atau KJRI di negara tujuan. KBRI atau KJRI akan memegang salinan kontrak kerja para TKI dan
mencatat alamat perusahaan yang mempekerjakan mereka, sehingga lebih mudah untuk mengetahui dimana
lokasi mereka kalau ada laporan tentang eksploitasi atau siksaan. Namun, banyak agen perekrutan gagal dalam
mendaftarkan para TKI ini di kantor KBRI atau KJRI setiba mereka di negara tujuan tersebut, sehingga menyulitkan
KBRI atau KJRI untuk menyediakan pelayanan dan perlindungan bagi TKI di negara tujuan.
Setidaknya sebagian dari masalah yang dihadapi pada tahap perekrutan di Indonesia turut menjadi penyebab
ketidakberdayaan TKI saat tiba di negara tujuan sehingga rentan dieksploitasi dan mengalami kekerasan. Terdapat
dua kategori masalah yang sering dialami TKI di negara tujuan, yakni masalah ketenagakerjaan yang umum
terjadi (misalnya: gaji di bawah jumlah yang disetujui atau tidak dibayarkan, paspor dan dokumentasi lainnya
ditahan oleh si majikan, jam kerja berlebihan, waktu istirahat yang tidak cukup atau bahkan tidak ada sama sekali,
kondisi kerja yang tidak manusiawi, terbatasnya akses kepada informasi dan komunikasi, tidak cukup makanan)
dan masalah yang berkaitan dengan kekerasan (misalnya pelecehan seksual, pemerkosaan, penganiayaan dan
pembunuhan).
1
Sejak Februari 2010
2
Sejak Februari 2010
Secara keseluruhan, reformasi perlu dilakukan untuk membantu TKI yang bekerja di luar negeri. Prioritas utama,
meningkatkan tingkat pengetahuan para TKI tentang migrasi yang aman dan hak-hak asasi dan bekerja TKI, sambil
memastikan semua TKI di luar negeri sebaiknya dilindungi oleh pemerintah daripada oleh agen perekrutan yang
hanya melihat kepentingan atau keuntungan sendiri. Untuk jangka panjang, Pemerintah Republik Indonesia juga
perlu mempertimbangkan peningkatan keterampilan para TKI, sehingga suplai TKI bisa bervariasi. Perlindungan
bagi TKI biasanya akan lebih baik bila tingkat keterampilan mereka ditingkatkan sehingga mereka bisa ditempatkan
di bidang pekerjaan dengan bayaran yang lebih baik, dan kemungkinan besar memiliki peluang lebih besar untuk
belajar keterampilan yang berguna di luar negeri. Mereka juga akan mampu mengirim uang lebih banyak ke
keluarganya, dan bisa membantu mengurangi kemiskinan di Indonesia.
Migrasi tenaga kerja mempunyai potensi positif dalam pembangunan angkatan tenaga kerja Indonesia. Namun
masih ada kebutuhan yang sangat mendesak untuk memberikan keseimbangan antara manfaat ekonomi dari
migrasi tenaga kerja internasional dan memastikan adanya perlindungan tenaga kerja yang efektif.
1
Labour Migration from Indonesia
DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH
ASEAN Association of Southeast Asian Nations
AKAD Angkatan Kerja Antar Daerah
AKAN (Indonesia) Angkatan Kerja Antar Negara (International Labour Placement
Programme)
BNP2TKI Badan National Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia
Colombo Process Juga disebut Konsultasi Tingkat Menteri untuk negara-negara pengirim tenaga
kerja
CSO Organisasi Masyarakat Madani
EFMA Undang-undang Pemerintah Singapura tentang Pekerjaan bagi Tenaga Kerja
Asing
EOP Program Orientasi bagi Majikan di Singapura
FAST Asosiasi Pelatihan Keterampilan Pembantu Rumah Tangga Warga Negara Asing
di Singapura
FMMD Divisi Pengelolaan Tenaga Kerja Asing, dibawah Departemen Tenaga Kerja
Pemerintah Singapura
FOMEMA Agen Pengawasan Uji Kesehatan bagi Pekerja Asing di Malaysia
GCC Dewan Kerja sama Negara-Negara Teluk
GCC Forum Global tentang Migrasi dan Pembangunan
G-to-G antar pemerintah ke pemerintah
H.O.M.E Organisasi Kemanusiaan bidang Ekonomi Migrasi- LSM di Singapura
ILO Organisasi Buruh Internasional
Kafeel system Sistem Pemberian Sponsor Pekerja Asing di Kuwait
KBRI Kedutaan Besar Republik Indonesia
KHRS Komunitas HAM di Kuwait
KJRI Konsulat Jenderal Republik Indonesia
KTKLN Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri
LMRA Badan yang berwenang untuk pengaturan pasar buruh di Bahrain
MoU Nota KesepakatanTenaga kerja
MWC Pusat tenaga kerja di Singapura
NTUC Kongres Serikat Perdagangan Nasional di Singapura
NOC Sertikat Tidak Keberatan, yang dikeluarkan oleh Kementerian Bidang Sosial
dan Tenaga Kerja Pemerintah Kuwait
OECD Organisasi Kerjasama bidang Ekonomi dan Pembangunan
PDB Produk Domestik Bruto (atau disebut juga GDP)
PRT Pembantu/Pekerja Rumah Tangga
RELA Ikatan Relawan Rakyat Malaysia. Tugas utama mereka adalah memeriksa
dokumen perjalanan dan imigrasi warga negara asing di Malaysia, termasuk
turis dan tenaga kerja, untuk mengurangi jumlah migrasi illegal.
SAC Kursus sadar akan keselamatan – bagi Pekerja Rumah Tangga (PRT) berwarga
negara asing yang pertama kali bekerja di Singapura
SBMI Serikat Buruh Migran Indonesia
SUHAKAM Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia
TKI Tenaga Kerja Indonesia
TWC2 Pekerja Migran Terhitung juga – LSM di Singapura
UNDHR Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia
PENDAHULUAN
3
Labour Migration from Indonesia
PENDAHULUAN
Migrasi tenaga kerja internasional telah menarik perhatian kalangan internasional dalam dua dekade terakhir
karena banyaknya negara yang terkena dampak migrasi internasional dan ingin meningkatkan manfaat yang
bisa didapatkan bagi para tenaga kerja sekaligus mengelola arus migrasi tenaga kerja dengan lebih baik. Migrasi
memberikan tantangan bagi negara tujuan karena mereka harus menyeimbangkan kebutuhan domestik dan
pasar tenaga kerja berdasarkan pandangan dan kebutuhan rakyat mereka sendiri, juga hak-hak dan perlindungan
tenaga kerja di luar negeri. Ini adalah aspek-aspek yang perlu dipertimbangkan dalam pembuatan kebijakan
migrasi. Negara pengirim juga harus menyeimbangkan perhatian pemerintah, tenaga kerja dan masyarakat lokal
ketika mengatur pengiriman warganya ke luar negeri. Banyak kekhawatiran yang dirasakan oleh negara-negara
pengirim tenaga kerja berkaitan dengan hak-hak asasi pekerja mereka di luar negeri dan cara terbaik untuk
melindungi mereka.
Bagian ini akan menyiapkan tujuan keseluruhan laporan ini, dan penggunaan istilah yang ada. Diikuti gambaran
konteks internasional secara garis besar di mana Tenaga Kerja Indonesia (TKI) berada. Akhir bagian ini akan
menggambarkan metodologi yang digunakan dalam laporan dan memberikan gambaran besar tentang struktur
bagian lain dari laporan.
TUJUAN
Tujuan laporan ini ada lima; pertama, menganalisis dan mengevaluasi kapasitas Pemerintah Indonesia untuk
menangani migrasi TKI secara efektif. Kedua, menilai dampak dari sistem perundang-undangan saat ini, prosedur
kerja dan struktur organisasi yang mempengaruhi pengelolaan migrasi tenaga kerja di Indonesia. Ketiga,
mengidentikasi ambiguitas kerangka kerja peraturan saat ini. Keempat, menganalisis kondisi para TKI di empat
negara tujuan migrasi dan kelima, mengidentikasi mekanisme perlindungan dan peraturan yang membantu
untuk melindungi kepentingan dan hak-hak TKI.
ISTILAH
Migrasi didenisikan sebagai suatu bentuk perpindahan seseorang atau kelompok orang dari satu unit wilayah
geogras menyeberangi perbatasan politik atau administrasi dengan keinginan untuk tinggal dalam tempo
waktu tak terbatas atau untuk sementara di suatu tempat yang bukan daerah asal.
3
Yang termasuk dalam denisi
di sini juga perpindahan pengungsi, orang yang kehilangan tempat tinggal, migran ilegal dan juga migran
ekonomi. Sekarang terdapat sekitar 200 juta orang tinggal di luar negara pengirim atau tempat kelahiran atau
kebangsaannya (IOM, 2008). Di dunia dengan karakter ekonomi, pembangunan politik dan sosial yang tidak
seimbang, serta meningkatnya hubungan global, ada banyak negara yang terkena imbas migrasi. Kesenjangan
ekonomi dan sosial baik skala global maupun regional merupakan pendorong utama migrasi sekarang ini. Selain
faktor ekonomi dan perbedaan gaji yang memainkan peranan penting dalam mendorong laju migrasi, tak dapat
disangkal bahwa faktor lain yang turut memainkan peran adalah demogra negara maju yang cenderung memiliki
populasi yang sudah berumur dan angka fertilitas lebih rendah dibandingkan negara berkembang dengan
angka fertilitas lebih tinggi dan populasi berumur produktif lebih besar. Tren ekonomi dan demogra merupakan
pembangunan jangka panjang, sementara kebijakan bisa berubah dengan cepat. Tren ini turut membentuk pola
migrasi yang terjadi saat ini dan mungkin akan terus seperti ini, dengan demikian kita bisa mengharapkan pola
yang ada akan terus bertahan di masa depan kecuali perpindahan yang tidak bisa ditebak seperti bencana alam
dan perang.
Migrasi tenaga kerja biasanya didenisikan sebagai perpindahan manusia yang melintasi perbatasan untuk
tujuan mendapatkan pekerjaan di negara asing (IOM, 2009). Melalui cara yang resmi atau tidak resmi, difasilitasi
atau tidak, tenaga kerja memberikan kontribusi ekonomi terhadap negara pengirim maupun tujuan. Tenaga
kerja membantu memperbesar jumlah angkatan kerja di negara tujuan dan dapat membantu pembangunan
di negara mereka sendiri melalui pengiriman uang penghasilan mereka. Bank Dunia di bulan November 2009
melaporkan pemasukan secara resmi ke negara-negara berkembang mencapai US$ 338 milyar pada tahun 2008,
dengan demikian terhitung sebagai bagian signikan dari semua investasi asing (Bank Dunia, 2009a). Pengiriman
3
Denisi bisa diambil dari wilayah geogras (‘migrasi’), atau dari pandangan manusia (migran/pekerja), dengan denisi ini yang menggunakan perspekt geogras
dari sudut pandang manusia, siapapun yang meninggalkan negaranya dengan tujuan untuk tinggal di tempat lain disebut emigrant atau émigré. Di negara
tujuan, mereka disebut imigran, atau seperti digambarkan dalam UU imigrasi yang dibentuk oleh setiap negara; http://www.iom.int/jahia/Jahia/about-
migration/migration-management-foundations/terminology/migration-typologies
4
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
5
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
uang yang mengalir ke Asia Tenggara, Asia Selatan dan Pasik Selatan meningkat dengan tajam pada tahun 2008
walaupun terjadi krisis keuangan global saat itu, namun sekarang terdapat resiko melambannya arus pemasukan
karena reaksi tertunda atas lemahnya ekonomi global (Bank Dunia, 2009a).
Banyak negara di dunia terkena imbas migrasi tenaga kerja, baik sebagai negara pengirim maupun negara tujuan
atau tempat transit, dan beberapa negara mengalami fenomena tersebut secara serempak. Ada tren pencarian
pekerjaan yang semakin meningkat di antara tenaga kerja dari negara-negara Asia seperti Indonesia, India,
Pakistan, Filipina, Sri Lanka, Bangladesh, Kamboja, Republik Lao dan Vietnam untuk mencari kerja di negara Asia
lainnya seperti Jepang, Korea, Malaysia, Singapura, Thailand, Brunei Darusalam, Hong Kong (SAR) dan Provinsi
Taiwan-Cina sebagai negara tujuan utama. Dua dekade yang lalu banyak tenaga kerja dari Asia pergi ke Timur
Tengah untuk mencari pekerjaan. Dari 25 juta tenaga kerja di Asia, kebanyakan bekerja di negara tetangga seperti
yang diperlihatkan di tabel 1 di bawah ini (ILO, 2007).
Tabel 1: Jumlah Perkiraan Tenaga Kerja Menurut Negara Pengirim dan Negara Tujuan
Negara Pengirim
Jumlah
Tenaga
Kerja
Negara Tujuan Tahun
Myanmar 1.840.000 Thailand 2006
Thailand 340.000 Arab Saudi, RRC, Taiwan - Republik Cina, Myanmar,
Singapura, Brunei, Malaysia
2002
Republik Laos 173.000 Thailand 2004
Kamboja 183.541 Thailand 2006
Vietnam 400.000 Republik Korea, Jepang, Malaysia, Republik Cina
(Taiwan)
2005
Filipina 8.233.172 Timur Tengah, Malaysia, Jepang 2006
Malaysia 250.000 Jepang, Taiwan - Republik Cina 1995
Singapura 150.000 - 2002
Indonesia 2.700.000 Malaysia, Arab Saudi, Republik Cina (Taiwan),
Singapura, Republik Korea, Emirat Arab
2007
PRC 530.000 Timur Tengah, Asia dan Pasik, Afrika 2004
Total 14.799.713
Sumber : Hugo, 2009
Migrasi tenaga kerja di Asia sebagian besar bersifat temporer, dengan kebanyakan pekerja mempunyai kontrak
selama satu atau dua tahun. Selain itu, migrasi tenaga kerja di Asia didominasi oleh pekerja berketerampilan
rendah, umumnya dipekerjakan di proyek bangunan, rumah tangga, pertanian, industri pengolahan dan sektor
jasa. Bagi beberapa pekerja, alasan untuk bekerja ke luar negeri adalah agar mereka bisa mendapatkan gaji
yang lebih besar untuk membantu keluarga mereka dan diri mereka sendiri. Pada saat mereka bekerja di luar
negeri, banyak dari mereka mengirimkan uangnya ke rumah untuk membantu membiayai kebutuhan sehari-hari
keluarga, biaya pendidikan anak atau membayar utang mereka. Pada tahun 2008, negara-negara di wilayah Asia
menerima kira-kira US$ 36 milyar dalam bentuk pemasukan dari para tenaga kerja di dalam dan luar wilayah
ASEAN (Bank Dunia, 2009b).
METODOLOGI
Beberapa metodologi digunakan untuk meneliti situasi migrasi tenaga kerja saat ini di Indonesia. Pertama,
melakukan review atas data sekunder tentang TKI berdasarkan data yang diperoleh dari Pemerintah Indonesia
dan lembaga non-pemerintah. Kedua, analisis tentang produk hukum yang secara langsung dan tidak langsung
terkait dengan migrasi TKI ke luar negeri. Analisis ini fokus pada UU No.39/2004: “Penempatan dan Perlindungan
TKI di Luar Negeri” yang mengatur perihal ketenagakerjaan TKI. Berbagai instrumen perundang-undangan yang
dikeluarkan sebelum dan sesudah pelaksanaan UU No. 39/2004, juga telah ditinjau ulang untuk menyediakan
sebuah gambaran perbandingan dalam menilai isu perlindungan hukum bagi TKI dan segala macam perubahan
penting yang telah dibuat. Analisis isi undang-undang dilakukan untuk mempelajari akar masalah migrasi tenaga
kerja yang dihadapi TKI. Ketiga, studi kasus dari situasi TKI di negara tujuan dilakukan berdasarkan hasil kunjungan
studi di empat negara tujuan utama: Malaysia, Singapura, Kuwait dan Bahrain. Kunjungan studi mencakup kegiatan
pertemuan dengan pejabat pemerintah, wawancara dan observasi di kantor KBRI dan KJRI dan juga konsultasi
dengan Organisasi Masyarakat Madani, akademisi, lembaga perekrutan, asosiasi TKI dan TKI di negara tujuan, dan
juga kunjungan ke penampungan TKI pemerintah maupun non-pemerintah.
Tiga pendekatan ini sengaja dipilih untuk menciptakan gambaran komprehensif dari kondisi TKI. Laporan ini
bertujuan untuk memasukkan pengalaman TKI dari proses perekrutan, saat mereka bekerja di luar negeri dan
setelah mereka pulang ke Indonesia. Laporan ini juga mencoba memadukan berbagai pandangan dari para
pemangku kepentingan di Indonesia dan di empat negara tujuan yang berhubungan dengan migrasi TKI dan
kebijakan migrasi tenaga kerja saat ini.
Pengujian data dan metode pengumpulan data memungkinkan peneliti mengidentikasi isu-isu utama yang
berhubungan dengan migrasi tenaga kerja dari Indonesia. Dengan memahami sebab musabab yang menjadi
masalah migrasi TKI, maka bisa diperoleh solusi untuk mengatasi kesulitan-kesulitan yang dihadapi TKI hingga ke
akarnya.
STRUKTUR LAPORAN
Laporan ini terdiri dari tiga bagian utama. Bagian pertama memberikan gambaran umum tentang migrasi
tenaga kerja di Indonesia. Fokusnya adalah kerangka kerja legal dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam
proses migrasi, dan juga kerja sama internasional. Ada pembahasan mengenai tantangan pengelolaan migrasi di
Indonesia, khususnya migrasi ilegal dan perdagangan orang. Bagian ini membahas proses penempatan tenaga
kerja Indonesia di luar negeri dan perlindungan bagi mereka selama mereka bekerja di luar negeri.
Bagian kedua dari laporan ini akan mendiskusikan kondisi-kondisi yang dialami TKI di empat negara tujuan,
Malaysia, Singapura, Kuwait dan Bahrain. Dan bagian akhir dari laporan merangkum temuan-temuan utama yang
terdapat dalam laporan ini serta memberikan rekomendasi untuk tindakan selanjutnya.

KERJASAMA REGIONAL DAN INTERNASIONAL
Saat ini belum ada kerangka hukum internasional yang mengatur migrasi tenaga kerja. Pada umumnya, kebijakan
migrasi dirumuskan oleh pemerintah masing-masing negara dan biasanya tidak dikonsultasikan dengan
pemerintah lain karena hak untuk menentukan siapa saja yang bisa masuk ke suatu negara, untuk tujuan apa dan
berapa lama mereka bisa tinggal dianggap sebagai sebuah masalah kedaulatan suatu negara. Di banyak kasus,
kebijakan semacam itu cukup dilaksanakan melalui kesepakatan ketenagakerjaan bilateral. Ada juga beberapa
konvensi internasional yang menangani hak tenaga kerja di luar negeri dan keluarga mereka yang memainkan
peran sangat penting dalam menetapkan aturan standar perlindungan tenaga kerja di seluruh dunia, walaupun
bukan sebuah mekanisme penegakan hukum atau kerangka kerja hukum yang mengikat pengaturan migrasi ke
luar negeri.
Banyak pemerintah di negara pengirim telah membuat kebijakan migrasi, tanpa menyebut hak-hak tenaga kerja
secara khusus. Mereka lebih memilih untuk menyerahkan standar perlindungan ke mekanisme pasar. Komitmen
terbatas oleh kedua negara pengirim dan negara tujuan untuk melindungi tenaga kerja menyebabkan kerentanan
posisi mereka terhadap eksploitasi di semua tahap proses migrasi.
Kerja sama antar negara untuk masalah migrasi dapat berbentuk mekanisme konsultasi. Akhir-akhir ini ada
beberapa forum kerja sama yang telah terbentuk dan mengkutsertakan Indonesia. Kerja sama ini seperti Forum
Global tentang Migrasi dan Pembangunan (GFMD), dan Konsultasi Tingkat Tinggi Menteri untuk Negara-negara
Asia pengirim tenaga kerja (Proses Colombo-Colombo Process) dan Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan
Promosi Hak-Hak Tenaga kerja.
6
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
7
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Forum Global Tentang Migrasi dan Pembangunan (GFMD)
GFMD
4
merupakan dialog global yang membahas tentang isu-isu migrasi dan pembangunan yang terjadi setiap
tahun. Mereka membahas implikasi global dari migrasi internasional dan interaksi yang saling menguntungkan
antara migrasi dan pembangunan. GFMD berkembang dari Dialog Tingkat Tinggi PBB tentang Migrasi Internasional
dan Pembangunan pada tahun 2006.
Konsultasi Tingkat Menteri Bagi Negara-Negara Asia Pengirim Tenaga Kerja
(Proses Colombo)
Bila dilihat dari sudut peningkatan jumlah tenaga kerja Asia yang bekerja di luar negeri, maka setiap negara
pengirim di Asia telah mengambil tindakan untuk melindungi tenaga kerja mereka dari praktek eksploitasi pada
perekrutan dan penempatan kerja. Mereka juga mencoba mengoptimalkan manfaat migrasi dengan mendorong
penggunaan jalur formal dalam hal pengiriman uang. Namun diakui oleh para pembuat kebijakan bahwa upaya
yang lebih besar untuk menghadapi tantangan migrasi tenaga kerja memerlukan kerja sama yang lebih besar
pula antara negara pengirim dan negara tujuan. Hal ini yang mendorong kesepuluh negara Asia (Bangladesh,
Cina, India, Indonesia, Nepal, Pakistan, Filipina, Sri Lanka, Thailand dan Vietnam) berkumpul di Colombo, Sri Lanka
pada tahun 2003, untuk menghadiri Konsultasi Tingkat Menteri untuk Negara-negara Asia pengirim tenaga kerja.
Negara-negara anggota konsultasi atau dikenal dengan sebutan “Proses Colombo”, membuat rekomendasi untuk
pengelolaan kerja di luar negeri yang efektif dan sepakat melakukan pertemuan untuk menindaklanjuti upaya ini.
Beberapa negara tujuan juga hadir pada pertemuan konsultasi ketiga di Bali, Indonesia, pada bulan September
2005, termasuk Bahrain, Italia, Kuwait, Malaysia, Qatar, Korea, Arab Saudi dan Emirat Arab. Rekomendasi dari
pertemuan ini juga untuk mempromosikan dialog yang lebih baik antar negara pengirim dengan negara tujuan.

Konsultasi Tingkat Menteri Tentang Kerja di Luar Negeri dan Tenaga Kerja Kontrak Bagi
Negara Pengirim dan Negara Tujuan di Asia (Dialog Abu Dhabi)
Partisipasi negara tujuan dalam pertemuan konsultasi ketiga Proses Colombo di Bali 2005 memprakarsai
perkembangan dialog antara negara pengirim dan negara tujuan. Pada bulan Januari 2008, Negara Emirat Arab
menyelenggarakan Konsultasi Tingkat Menteri pertama antara negara tujuan di Asia dan negara-negara dari Proses
Colombo di Abu Dhabi.
5
Konsultasi ini juga dikenal sebagai Dialog Abu Dhabi, mempertemukan negara-negara
dari Proses Colombo dengan Dewan Kerjasama Negara-Negara Teluk (GCC), Yaman dan dua tambahan negara
tujuan Asia, Malaysia dan Singapura. Pertemuan pertama bertujuan menyediakan forum untuk pengelolaan
mobilitas tenaga kerja kontrak temporer di Asia dengan pembahasan ide-ide baru dalam pembuatan kerangka
kerja praktis dan komprehensif, mempromosikan kesejahteraan tenaga kerja dan memupuk kerja sama antar
pemerintah yang lebih besar
Deklarasi ASEAN Tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja
Selama KTT ASEAN yang ke-12 tanggal 13 Januari 2007 di Cebu, Filipina, pemimpin-pemimpin negara anggota
ASEAN menandatangani Deklarasi Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja.
6
Negara-negara anggota
ASEAN yang terdiri dari negara pengirim dan negara tujuan tenaga kerja, mendeklarasikan bahwa mereka akan
mengambil langkah-langkah untuk memberikan perlindungan dan mempromosikan hak-hak tenaga kerja. Sesuai
dengan hukum, peraturan, dan kebijakan nasional, negara-negara anggota ASEAN diminta untuk mengambil
tindakan yang bermanfaat bagi tenaga kerja dengan mempromosikan pekerjaan yang layak, manusiawi, produktif,
bermartabat dan bergaji memadai serta menciptakan reintegrasi dan pembangunan program sumber daya
manusia bagi tenaga kerja sekembalinya mereka ke negara masing-masing. Negara-negara anggota ASEAN juga
akan bekerja sama memperkuat kapasitas mereka, berbagi pengalaman terbaik dan memfasilitasi pertukaran
informasi antar negara untuk mencegah dan menertibkan penyelundupan manusia dan perdagangan orang.
4
Forum Global tentang Migrasi dan Pembangunan - http://www.gfmdathens2009.org/index.php?id=10&L=0
5
Konsultasi Tingkat Menteri mengenai kerja di luar negeri dan tenaga kerja kontrak bagi negara-negara pengirim dan negara-negara tujuan di Asia (Dialog
Abu Dhabi) - http://www.colomboprocess.org/minis_abudhabi.php
6
Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak Tenaga Kerja - http://www.aseansec.org/19264.htm
Tantangan Migrasi Tenaga Kerja
Migrasi tenaga kerja memberikan dampak yang berbeda di tiap negara. Dampak yang muncul di negara pengirim
tenaga kerja, berkaitan dengan proses perekrutan, persiapan sebelum keberangkatan dan biaya penempatan.
Tingginya angka pengangguran, kemiskinan dan putus sekolah menciptakan banyaknya tenaga kerja
berketerampilan rendah yang mencari pekerjaan. Orang-orang ini dengan mudah akan tertarik untuk bekerja
di luar negeri, yang menjanjikan upah lebih besar untuk pekerjaan yang sama di negara mereka sendiri. Namun,
praktek perekrutan ilegal dapat menyebabkan pekerja terjebak dalam situasi terikat dengan utang untuk pergi
ke luar negeri. Sering tenaga kerja tidak dilatih dengan baik dan tidak paham hak-hak mereka sehingga mudah
dieksploitasi. Negara-negara tujuan dan transit sering menghadapi masalah dengan migrasi ilegal, jaringan
kriminal terorganisir yang melibatkan perdagangan orang dan penyelundupan orang serta masalah sosial
lainnya. Sifat transnasional dari migrasi tenaga kerja membutuhkan keterlibatan negara-negara pengirim, transit
dan negara tujuan guna menghadapi tantangan ini.
Permintaan akan Tenaga Kerja Berketerampilan Rendah
Kebijakan migrasi tenaga kerja yang sangat ketat di negara tujuan dan rendahmya komitmen pemerintah dari
kedua negara pengirim dan tujuan untuk memberikan perlindungan terhadap migran mengakibatkan rentannya
kelompok pekerja yang memerlukan perlindungan khusus. Perlindungan ini mencakup, namun tidak terbatas,
tenaga kerja ilegal dan korban perdagangan orang.
Tenaga kerja berketerampilan tinggi cenderung mendapat perlindungan yang lebih baik dibandingkan dengan
yang semi terampil atau kurang terampil. Mereka lebih dihargai oleh pemerintah negara tujuan karena bisa
memenuhi kebutuhan mendesak pasar tenaga kerja dengan keterampilan khusus mereka. Sementara yang
berketerampilan rendah atau semi terampil mengisi lowongan di mana banyak warga di negara tujuan tidak
mau melakukannya karena gaji yang rendah. Para pekerja ini seringkali dikenai kebijakan tegas yang berkaitan
dengan masa tinggal mereka di negara tujuan, dan sering dijadikan sasaran hukum yang sangat keras bila tidak
bisa memenuhi syarat tinggal mereka. Banyak negara pengirim dan tujuan mendelegasikan perusahaan swasta
untuk mengurusi penempatan dan perlindungan bagi para migran berketerampilan rendah. Tindakan ini sering
menyebabkan kurangnya perlindungan bagi pekerja, khususnya mereka yang bekerja di sektor domestik, tenaga
kerja ilegal dan korban perdagangan orang.
Migrasi Ilegal
Migrasi ilegal sering didenisikan sebagai suatu perpindahan yang terjadi di luar norma aturan di negara asal,
transit dan tujuan. Dari perspektif negara tujuan, perpindahan termasuk: datang, tinggal atau bekerja di suatu
negara secara ilegal. Artinya, migran tidak mempunyai dokumen yang diperlukan sesuai peraturan imigrasi untuk
masuk, tinggal dan bekerja di suatu negara pada saat itu. Dari perspektif negara asal, migrasi ilegal terjadi pada saat
seorang warga negara dari suatu negara menyeberang ke perbatasan internasional tanpa dokumen perjalanan
yang sah atau tidak memenuhi persyaratan adminstrasi untuk berangkat ke negara tersebut.
Perdagangan Orang
Konvensi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) mengenai Kejahatan Terorganisasi Transnasional
7
mempunyai dua
protokol berkenaan dengan perdagangan dan penyelundupan orang yang bertujuan mengakhiri segala macam
eksploitasi manusia. Konvensi ini sudah diratikasi oleh 112 negara termasuk Indonesia. Protokol ini mendenisikan
‘perdagangan orang’ sebagai “perekrutan, transportasi, transfer, penyembunyian dan penerimaan seseorang,
dengan menggunakan cara ancaman atau paksaan atau bentuk lain seperti paksaan, penculikan, pemalsuan,
penyalahgunaan kekuasaan atau posisi yang rentan atau memberi atau menerima pembayaran atau manfaat
yang mendapatkan persetujuan seseorang untuk mengontrol orang lain, untuk tujuan eksploitasi”.
8
Konvensi ini
juga mendenisikan eksploitasi sebagai “denisi paling minimum: eksploitasi pelacuran terhadap orang lain atau
dalam bentuk lain yakni eksploitasi seksual, pekerja atau pelayanan paksa, perbudakan atau praktek yang sama
7
Konvensi PBB memerangi Kejahatan Terorganisir Transnasional (2000), http://www.uncjin.org/Documents/Conventions/dcatoc/nal_documentsconvention_
eng.pdf
8
Protokol PBBuntuk mencegah, menekan dan menghukum perdagangan orang, khususnya wanita dan anak-anak, mengganti konvensi PBB berlawanan dengan
KejahatanTerorganisasi Transnasional (2000), http://www.uncjin.org/Documents/Conventions/dcatoc/nal_ documents_2/convention_%20tra_eng.pdf
8
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
9
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
dengan perbudakan, pengabdian atau pengambilan organ’ .
9
Dengan demikian denisi ini menekankan bahwa
persetujuan dari korban tidak relevan ketika cara yang dipakai dalam denisi tersebut digunakan. Protokol juga
menyatakan secara jelas bila perekrutan, transportasi, transfer, penyembunyian atau penerimaan anak (dibawah
umur 18 tahun) untuk tujuan eksploitasi harus dianggap sebagai “perdagangan orang” bahkan meskipun tidak
melibatkan segala cara yang disebutkan di atas.
Pada saat membahas perdagangan orang, perlu dibedakan antara perdagangan orang dan penyelundupan
orang, karena seringkali tidak jelas. Perdagangan orang umumnya dianggap sebagai kegiatan kejahatan yang
tidak diinginkan oleh orang yang diperdagangkan. Seseorang tidak diperdagangkan secara sukarela, karena
dengan denisi yang disebutkan sebelumnya tidaklah mungkin seorang memilih untuk diperdagangkan.
Penyelundupan orang dianggap sebagai sebuah kejahatan terhadap satu negara atau lebih yang dilakukan oleh
orang yang diselundupkan penyelundup, agen, makelar, bila mereka terlibat. Pekerja migran umumnya memilih
untuk dibantu oleh penyelundup yang mendapatkan keuntungan dari kegiatan terlarang yakni menyeberangi
perbatasan secara tidak resmi, yang mengakibatkan migran tersebut mendapatkan status ilegal di negara tujuan.
Unsur sukarela menciptakan perbedaan yang sangat penting antara penyelundupan dan perdagangan orang.
Perbedaan lain yang juga penting adalah penyelundupan terjadi hanya selama tahap transportasi, sedangkan
perdagangan (baik legal maupun ilegal) bisa terjadi hampir di semua titik proses migrasi dan proporsi tenaga
kerja yang diperdagangkan.
Banyak calon tenaga kerja sering tidak mengetahui cara untuk bermigrasi dengan aman sehingga mudah menjadi
korban penipuan, pemerasan dan pemalsuan dokumen. Di daerah di mana perekrutan dan pemberian kerja ke
calon pekerja dilakukan oleh perusahaan swasta dengan pengawasan pemerintah yang kurang, membuat tenaga
kerja sangat mudah terperosok pada praktek eksploitasi. Dalam konteks inilah perdagangan orang terjadi. Korban
mungkin berangkat dari negara pengirim melalu jalur resmi atau bisa juga diselundupkan oleh jaringan kejahatan
transnasional, dan mereka berakhir dalam kondisi seperti budak: tidak dibayar, tidak mempunyai kebebasan
bergerak dan sering mengalami siksaan. Data tentang perdagangan orang sangat sulit diperoleh karena sifatnya
yang diam-diam (rahasia/gelap).
Jender dan Migrasi: Feminisasi Migrasi Tenaga Kerja
Perempuan memainkan peranan penting dalam migrasi tenaga kerja internasional dan sekarang mencapai 49,6
persen dari jumlah keseluruhan tenaga kerja secara global (IOM, 2008). Di negara-negara berkembang, di mana
kebanyakan tenaga kerja mereka merupakan pekerja tidak tetap, proporsi tenaga kerja perempuan meningkat
secara drastis dari tahun 1970 hingga tahun-tahun berikutnya. Negara-negara tujuan utama tenaga kerja wanita
(TKW) dari Asia adalah wilayah Asia Timur, Asia Barat, Asia Tenggara dan Asia Pasik. Di beberapa negara bahkan
jumlah TKW mencapai 70 persen dari keseluruhan jumlah tenaga kerja. Di Indonesia, 69 persen TKI yang bekerja
dari tahun 2006 hingga 2007 adalah perempuan (ILO, 2008). Pergeseran pola migrasi ini sering disebut feminisasi
migrasi tenaga kerja.
Di Asia, kategori pekerjaan yang paling banyak dilakukan oleh perempuan adalah pekerjaan rumah tangga (atau
pembantu rumah tangga/PRT). PRT berasal dari Indonesia, Filipina dan Sri Lanka yang pergi ke Hong Kong SAR,
Malaysia, Timur Tengah dan Singapura. Banyak juga yang berasal dari Kamboja dan Myanmar yang bekerja di
Thailand, tetapi kebanyakan mereka adalah tenaga kerja ilegal.
Kebanyakan TKW dipekerjakan di bidang pelayanan. Sektor domestik sering tidak dicakup oleh Undang Undang
Ketenagakerjaan dan Undang Undang Hubungan Industri di negara tujuan. Hal ini yang menyebabkan kelompok
TKW dalam posisi rentan eksploitasi. Situasi ini diperparah dengan jenis kerja domestik yang sifatnya “pribadi/
perorangan”, karena berada dan bekerja di rumah majikan sehingga mempersulit pelaksanaan dan pengawasan
UU Ketenagakerjaan. Oleh sebab itu, perspektif jender sangat penting untuk diikutsertakan dalam diskusi
tentang migrasi tenaga kerja, meliputi berbagai macam pengalaman yang berbeda-beda dan perlindungan
yang dibutuhkan oleh tenaga kerja laki-laki maupun perempuan dan juga keluarga mereka yang ditinggalkan.
Pengumpulan data dan kebijakan yang dilakukan juga sangat penting untuk melakukan pendekatan yang sama.

9
Protokol PBB untuk mencegah, menekan dan menghukum perdagangan orang, khususnya wanita dan anak-anak, mengganti konvensi PBB berlawanan dengan
Kejahatan Terorganisasi Transnasional (2000), http://www.uncjin.org/Documents/Conventions/dcatoc/nal_documents_2/convention_%20tra_eng.pdf
BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
Migrasi dari Indonesia telah terjadi selama ratusan tahun lalu tapi meningkat secara tajam pada zaman modern
1960-an dan 1970-an hingga sekarang. Tenaga kerja dari Indonesia yang bekerja di luar negeri atau yang dikenal
dengan sebutan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) meninggalkan rumah mereka untuk beberapa alasan termasuk
kurangnya peluang kerja, kemiskinan, dan perbedaan gaji di Indonesia dengan negara tujuan.
Secara resmi kepengurusan penempatan TKI oleh pemerintah baru dimulai pada tahun 1969, saat itu ditangani
oleh Departemen Tenaga Kerja. Dengan adanya Peraturan Pemerintah No.4 tahun 1970, program penempatan
Angkatan Kerja Antar Daerah (AKAD) dan Antar Kerja Antar Negara (AKAN) diperkenalkan untuk memuluskan
jalan bagi keterlibatan sektor swasta dalam industri perekrutan dan penempatan tenaga kerja. Meskipun jumlah
TKI beruktuasi antara tahun 1996 dan 2007, namun jumlahnya meningkat dari 517.169 menjadi 696.746 (lihat
Tabel 2) dengan kenaikan sebesar 21 persen antara 2004 dan 2007. Sekitar 60 persen TKI berada di negara-negara
Timur Tengah seperti Arab Saudi, Kuwait, Emirat Arab, Jordan dan Qatar. Sisanya berada di negara-negara Asia
Tenggara dan Asia Timur seperti Malaysia, Singapura, Hong Kong, Korea Selatan, Taiwan (Cina) dan Amerika
(Suparno, 2008).
Tabel 2: Penempatan TKI Berdasarkan Jender
Jenis
Kelamin
1996 2000 2004 2007
Total % Total % Total % Total %
Laki-laki 228.337 44 137.949 32 84.075 22 152.887 22
Perempuan 288.832 56 297.273 68 296.615 78 543.859 78
Total 517.169 100 435.222 100 380.690 100 696.746 100
Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri (2006).
Seperti yang diilustrasikan Tabel 2, sebagian besar TKI adalah perempuan, sebagai akibat dari meningkatnya
permintaan tenaga kerja sektor domestik dan industri manufaktur. Ini sering disebut feminisasi TKI, dan telah
menarik perhatian para ilmuwan dan pembuat kebijakan akhir-akhir ini.
10
TKI perempuan pantas mendapatkan
perhatian khusus dengan pertimbangan bahwa mereka membutuhkan perlindungan, yang mungkin berbeda
dengan yang dibutuhkan TKI laki-laki. Sebagian besar TKI perempuan bekerja sebagai pembantu rumah tangga,
pengasuh anak dan pengasuh orang tua. Pembantu rumah tangga sering tidak tercakup dalam undang-undang
tenaga kerja di negara tujuan karena pekerjaan dilakukan di tempat tinggal pribadi majikan sehingga sulit bagi
pihak berwenang untuk mengawasi dan sulit bagi pekerja untuk mencari bantuan bila mereka membutuhkannya.
Hal ini menyebabkan kondisi mereka rentan terhadap eksploitasi praktek ketenagakerjaan, kekerasan sik dan
mental, dan penahanan gaji mereka.
Tabel 3: Penempatan TKI di Negara-Negara Tujuan Utama Tahun 2009
No. Negara Tujuan Total
1. Malaysia 222.198
2. Singapura 37.496
3. Brunei Darussalam 5.852
4. Hong Kong 29.973
5. Korea 3.830
6. Jepang 96
7. Taiwan (RRC) 50.810
8. Arab Saudi 257.217
9. Kuwait 25.756
10. Emirat Arab 28.184
11. Bahrain 2.267
12. Qatar 10.449
13. Jordan 12.062
14. Oman 7.150
Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri, 2009.
10
Lihat contoh dari Castles and Miller, 2009
2
BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
8
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
9
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
dengan perbudakan, pengabdian atau pengambilan organ’ .
9
Dengan demikian denisi ini menekankan bahwa
persetujuan dari korban tidak relevan ketika cara yang dipakai dalam denisi tersebut digunakan. Protokol juga
menyatakan secara jelas bila perekrutan, transportasi, transfer, penyembunyian atau penerimaan anak (dibawah
umur 18 tahun) untuk tujuan eksploitasi harus dianggap sebagai “perdagangan orang” bahkan meskipun tidak
melibatkan segala cara yang disebutkan di atas.
Pada saat membahas perdagangan orang, perlu dibedakan antara perdagangan orang dan penyelundupan
orang, karena seringkali tidak jelas. Perdagangan orang umumnya dianggap sebagai kegiatan kejahatan yang
tidak diinginkan oleh orang yang diperdagangkan. Seseorang tidak diperdagangkan secara sukarela, karena
dengan denisi yang disebutkan sebelumnya tidaklah mungkin seorang memilih untuk diperdagangkan.
Penyelundupan orang dianggap sebagai sebuah kejahatan terhadap satu negara atau lebih yang dilakukan oleh
orang yang diselundupkan penyelundup, agen, makelar, bila mereka terlibat. Pekerja migran umumnya memilih
untuk dibantu oleh penyelundup yang mendapatkan keuntungan dari kegiatan terlarang yakni menyeberangi
perbatasan secara tidak resmi, yang mengakibatkan migran tersebut mendapatkan status ilegal di negara tujuan.
Unsur sukarela menciptakan perbedaan yang sangat penting antara penyelundupan dan perdagangan orang.
Perbedaan lain yang juga penting adalah penyelundupan terjadi hanya selama tahap transportasi, sedangkan
perdagangan (baik legal maupun ilegal) bisa terjadi hampir di semua titik proses migrasi dan proporsi tenaga
kerja yang diperdagangkan.
Banyak calon tenaga kerja sering tidak mengetahui cara untuk bermigrasi dengan aman sehingga mudah menjadi
korban penipuan, pemerasan dan pemalsuan dokumen. Di daerah di mana perekrutan dan pemberian kerja ke
calon pekerja dilakukan oleh perusahaan swasta dengan pengawasan pemerintah yang kurang, membuat tenaga
kerja sangat mudah terperosok pada praktek eksploitasi. Dalam konteks inilah perdagangan orang terjadi. Korban
mungkin berangkat dari negara pengirim melalu jalur resmi atau bisa juga diselundupkan oleh jaringan kejahatan
transnasional, dan mereka berakhir dalam kondisi seperti budak: tidak dibayar, tidak mempunyai kebebasan
bergerak dan sering mengalami siksaan. Data tentang perdagangan orang sangat sulit diperoleh karena sifatnya
yang diam-diam (rahasia/gelap).
Jender dan Migrasi: Feminisasi Migrasi Tenaga Kerja
Perempuan memainkan peranan penting dalam migrasi tenaga kerja internasional dan sekarang mencapai 49,6
persen dari jumlah keseluruhan tenaga kerja secara global (IOM, 2008). Di negara-negara berkembang, di mana
kebanyakan tenaga kerja mereka merupakan pekerja tidak tetap, proporsi tenaga kerja perempuan meningkat
secara drastis dari tahun 1970 hingga tahun-tahun berikutnya. Negara-negara tujuan utama tenaga kerja wanita
(TKW) dari Asia adalah wilayah Asia Timur, Asia Barat, Asia Tenggara dan Asia Pasik. Di beberapa negara bahkan
jumlah TKW mencapai 70 persen dari keseluruhan jumlah tenaga kerja. Di Indonesia, 69 persen TKI yang bekerja
dari tahun 2006 hingga 2007 adalah perempuan (ILO, 2008). Pergeseran pola migrasi ini sering disebut feminisasi
migrasi tenaga kerja.
Di Asia, kategori pekerjaan yang paling banyak dilakukan oleh perempuan adalah pekerjaan rumah tangga (atau
pembantu rumah tangga/PRT). PRT berasal dari Indonesia, Filipina dan Sri Lanka yang pergi ke Hong Kong SAR,
Malaysia, Timur Tengah dan Singapura. Banyak juga yang berasal dari Kamboja dan Myanmar yang bekerja di
Thailand, tetapi kebanyakan mereka adalah tenaga kerja ilegal.
Kebanyakan TKW dipekerjakan di bidang pelayanan. Sektor domestik sering tidak dicakup oleh Undang Undang
Ketenagakerjaan dan Undang Undang Hubungan Industri di negara tujuan. Hal ini yang menyebabkan kelompok
TKW dalam posisi rentan eksploitasi. Situasi ini diperparah dengan jenis kerja domestik yang sifatnya “pribadi/
perorangan”, karena berada dan bekerja di rumah majikan sehingga mempersulit pelaksanaan dan pengawasan
UU Ketenagakerjaan. Oleh sebab itu, perspektif jender sangat penting untuk diikutsertakan dalam diskusi
tentang migrasi tenaga kerja, meliputi berbagai macam pengalaman yang berbeda-beda dan perlindungan
yang dibutuhkan oleh tenaga kerja laki-laki maupun perempuan dan juga keluarga mereka yang ditinggalkan.
Pengumpulan data dan kebijakan yang dilakukan juga sangat penting untuk melakukan pendekatan yang sama.

9
Protokol PBB untuk mencegah, menekan dan menghukum perdagangan orang, khususnya wanita dan anak-anak, mengganti konvensi PBB berlawanan dengan
Kejahatan Terorganisasi Transnasional (2000), http://www.uncjin.org/Documents/Conventions/dcatoc/nal_documents_2/convention_%20tra_eng.pdf
BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
Migrasi dari Indonesia telah terjadi selama ratusan tahun lalu tapi meningkat secara tajam pada zaman modern
1960-an dan 1970-an hingga sekarang. Tenaga kerja dari Indonesia yang bekerja di luar negeri atau yang dikenal
dengan sebutan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) meninggalkan rumah mereka untuk beberapa alasan termasuk
kurangnya peluang kerja, kemiskinan, dan perbedaan gaji di Indonesia dengan negara tujuan.
Secara resmi kepengurusan penempatan TKI oleh pemerintah baru dimulai pada tahun 1969, saat itu ditangani
oleh Departemen Tenaga Kerja. Dengan adanya Peraturan Pemerintah No.4 tahun 1970, program penempatan
Angkatan Kerja Antar Daerah (AKAD) dan Antar Kerja Antar Negara (AKAN) diperkenalkan untuk memuluskan
jalan bagi keterlibatan sektor swasta dalam industri perekrutan dan penempatan tenaga kerja. Meskipun jumlah
TKI beruktuasi antara tahun 1996 dan 2007, namun jumlahnya meningkat dari 517.169 menjadi 696.746 (lihat
Tabel 2) dengan kenaikan sebesar 21 persen antara 2004 dan 2007. Sekitar 60 persen TKI berada di negara-negara
Timur Tengah seperti Arab Saudi, Kuwait, Emirat Arab, Jordan dan Qatar. Sisanya berada di negara-negara Asia
Tenggara dan Asia Timur seperti Malaysia, Singapura, Hong Kong, Korea Selatan, Taiwan (Cina) dan Amerika
(Suparno, 2008).
Tabel 2: Penempatan TKI Berdasarkan Jender
Jenis
Kelamin
1996 2000 2004 2007
Total % Total % Total % Total %
Laki-laki 228.337 44 137.949 32 84.075 22 152.887 22
Perempuan 288.832 56 297.273 68 296.615 78 543.859 78
Total 517.169 100 435.222 100 380.690 100 696.746 100
Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri (2006).
Seperti yang diilustrasikan Tabel 2, sebagian besar TKI adalah perempuan, sebagai akibat dari meningkatnya
permintaan tenaga kerja sektor domestik dan industri manufaktur. Ini sering disebut feminisasi TKI, dan telah
menarik perhatian para ilmuwan dan pembuat kebijakan akhir-akhir ini.
10
TKI perempuan pantas mendapatkan
perhatian khusus dengan pertimbangan bahwa mereka membutuhkan perlindungan, yang mungkin berbeda
dengan yang dibutuhkan TKI laki-laki. Sebagian besar TKI perempuan bekerja sebagai pembantu rumah tangga,
pengasuh anak dan pengasuh orang tua. Pembantu rumah tangga sering tidak tercakup dalam undang-undang
tenaga kerja di negara tujuan karena pekerjaan dilakukan di tempat tinggal pribadi majikan sehingga sulit bagi
pihak berwenang untuk mengawasi dan sulit bagi pekerja untuk mencari bantuan bila mereka membutuhkannya.
Hal ini menyebabkan kondisi mereka rentan terhadap eksploitasi praktek ketenagakerjaan, kekerasan sik dan
mental, dan penahanan gaji mereka.
Tabel 3: Penempatan TKI di Negara-Negara Tujuan Utama Tahun 2009
No. Negara Tujuan Total
1. Malaysia 222.198
2. Singapura 37.496
3. Brunei Darussalam 5.852
4. Hong Kong 29.973
5. Korea 3.830
6. Jepang 96
7. Taiwan (RRC) 50.810
8. Arab Saudi 257.217
9. Kuwait 25.756
10. Emirat Arab 28.184
11. Bahrain 2.267
12. Qatar 10.449
13. Jordan 12.062
14. Oman 7.150
Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri, 2009.
10
Lihat contoh dari Castles and Miller, 2009
10
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
11
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Malaysia merupakan negara tujuan utama TKI, baik yang legal maupun ilegal, demikian menurut pemerintah
Malaysia. Kesamaan etnis, budaya dan bahasa dengan Indonesia memungkinkan TKI berbaur lebih mudah
dengan masyarakat Malaysia. Bulan Juni 2009, mengikuti serangkaian kasus siksaan yang dialami PRT Indonesia
di Malaysia, Pemerintah Indonesia melarang warga negara Indonesia untuk bermigrasi ke Malaysia sebagai PRT.
Akan tetapi, meskipun ada larangan tersebut, Malaysia tetap menjadi negara tujuan utama bagi para TKI, yang
mengakibatkan banyak terjadi migrasi ilegal. Larangan tersebut diharapkan bisa dicabut secepatnya pada saat
MoU (Nota Kesepakatan) baru ditandatangani oleh pemerintah Malaysia dan Indonesia.
Tabel 4: Indikator Ekonomi bagi Indonesia dan Negara Tujuan Utama
No Indikator Utama Indonesia Malaysia Singapura Kuwait Bahrain
1 Populasi (juta) (2007) 224.7 26.6 4.5 2.9 0.8
2
Umur populasi tenaga kerja
(juta) (2009 est)
113.3 11.29 3.03 2.04 0.595
3
Angka pengangguran (%)
(2009 est)
7.7 5.0 3.0 2.2 15.0
4
Produk Domestik Bruto per
kapita (US$) (2007)
1,918 7,033 35,163 42,421 21,421
5
Indeks kemiskinan manusia
(HPI-1) tingkat (2007)
69 25 14 - 39
Sumber: UNDP Human Development Report 2009 - http://hdrstats.undp.org/en/countries/data_sheets/cty_ds_IDN.html
CIA World Factbook (2009) https://www.cia.gov/library/publications/the-world-factbook/geos/id.html
Alasan ekonomi mendorong kebanyakan TKI pergi ke luar negeri untuk memperbaiki status ekonomi mereka
sendiri dan keluarganya. Angka pengangguran yang besar dan kurangnya lapangan pekerjaan di Indonesia
mendorong orang-orang untuk mencari kerja di luar daerah asal mereka dan banyak yang memutuskan untuk
pergi ke luar negeri setelah mendengar adanya pekerjaan dari agen perekrutan dan jaringan kerja sosial dengan
tawaran gaji yang lebih tinggi seperti di Malaysia, Arab Saudi, Hong Kong SAR, Kuwait, Singapura dan Emirat Arab.
Banyak orang khususnya perempuan, melihat migrasi sebagai satu-satunya jalan keluar dari kemiskinan bagi
mereka sendiri dan keluarganya. Kebanyakan tenaga kerja pergi dengan tujuan bekerja di luar negeri untuk jangka
waktu tertentu supaya bisa menabung dan membeli rumah, memulai usaha atau mengirim anak atau saudara ke
sekolah. Migrasi tenaga kerja dari Indonesia digolongkan sebagai migrasi temporer karena walaupun banyak dari
TKI pergi dengan tujuan untuk tinggal atau menetap di negara tujuan, mereka umumnya tidak memiliki peluang
tersebut bahkan jika berubah pikiran. Namun, dikarenakan biaya yang tinggi dalam memperolah pekerjaan di
luar negeri, migrasi tenaga kerja temporer sering berubah menjadi menetap lebih lama dari yang diharapkan dan
mungkin bisa sampai beberapa tahun.
Pemerintah Indonesia memberikan fasilitas migrasi ke luar negeri bagi jutaan TKI dalam dua dekade terakhir,
sebagai sebuah negara yang terus dihantui oleh tingginya angka pengangguran dan kurangnya lapangan
pekerjaan yang tersedia, meskipun tingkat pertumbuhan ekonomi cukup tinggi sejak akhir tahun 1960-an. Melalui
pendirian agen perekrutan swasta, pemerintah Indonesia telah mengijinkan pengiriman tenaga TKI ke luar negeri
sebagai suatu jalan untuk mengurangi masalah pengangguran dan kurangnya peluang kerja.
Walaupun tingkat pengangguran di semua sektor ekonomi Indonesia tinggi, tapi yang paling banyak pergi ke luar
negeri justru tenaga kerja berketerampilan rendah. Secara global, migrasi didorong oleh banyaknya kekurangan
tenaga kerja di sektor domestik seperti pembantu rumah tangga, sektor pertanian, bangunan, industri pengolahan
dan sektor jasa/layanan. Umumnya pekerjaan seperti ini tidak diinginkan oleh warga negaranya sendiri karena gaji
yang terlalu rendah bagi mereka. Akibatnya beberapa negara mengadopsi kebijakan untuk memfasilitasi migrasi
tenaga kerja. Negara-negara di Timur Tengah dan Asia Tenggara menawarkan gaji yang lumayan lebih besar bila
dibandingkan upah di Indonesia, sehingga TKI tertarik pergi dan bekerja ke luar negeri di sektor ini.
Pilihan negara-negara tujuan seringkali sangat terbatas; ditentukan oleh kebutuhan pasar lapangan kerja di
negara tersebut dan juga oleh pasar yang bisa diakses oleh agen perekrutan. Ketika agen perekrutan menentukan
negara tujuan, maka TKI hanya mempunyai sedikit pilihan atau tidak sama sekali untuk urusan tersebut. Banyak
TKI memilih Malaysia karena alasan kedekatan geogras dengan Indonesia, kesamaan sejarah, bahasa dan budaya
serta biaya yang lebih murah. Faktor-faktor ini juga merupakan alasan mengapa ada banyak TKI ilegal di Malaysia,
yang akan dibahas lebih lanjut di bagian dua.
TKI yang pergi ke Timur Tengah, khususnya negara-negara seperti Arab Saudi, Kuwait, Emirat Arab dan Bahrain
mempunyai alasan adanya kemungkinan untuk naik haji. Di sisi lain TKI juga tertarik dengan Hong Kong dan
Provinsi Taiwan - Cina karena gaji PRT yang juga cukup besar. Hubungan TKI yang pulang dari negara-negara
tersebut juga mempengaruhi arus TKI ke sana. TKI dari daerah yang sama sering pergi ke negara yang sama,
karena kemungkinan besar mereka menggunakan agen perekrutan atau perantara yang sama di desa, atau
kontak pribadi di negara tujuan.
GAMBARAN UMUM KERANGKA KERJA HUKUM MIGRASI TENAGA KERJA
INDONESIA
Seperti yang telah dibahas, jumlah TKI telah meningkat akhir-akhir ini dan Pemerintah Indonesia memberikan
perhatian khusus terhadap proses migrasi tenaga kerja dan bagaimana TKI direkrut, dipekerjakan dan diperlakukan
di negara tujuan. Hasilnya, banyak kebijakan publik ditetapkan untuk mengelola keberangkatan TKI dengan lebih
baik. Perhatian publik yang besar terhadap kasus deportasi masal TKI dari Malaysia telah menyebabkan Organisasi
Masyarakat Madani memberi tekanan kepada Pemerintah Indonesia untuk memperkuat perundang-undangan
yang melindungi TKI.
Ketetapan dan peraturan utama yang sudah ditetapkan terdaftar di bawah dan akan dibahas lebih lengkap dalam
bagian berikutnya:
- UU No. 39/2004 tentang Penempatan dan Perllndungan TK| dl luar negerl,
- Peraturan Pemerlntah No. 92/2000 tentang 1enls Pemasukan Negara Tanpa Pa[ak yang Sah darl Keputusan
Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi;
- |nstruksl Preslden No. 6/2006 tentang Mereformasl Slstem Penempatan dan Perllndungan TK|,
- Peraturan Preslden No. 8l/2006 tentang wewenang Naslonal untuk Penempatan dan Perllndungan TK| dl Luar
Negeri;
- Keputusan Menterl Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl No. KLP-l4/MLN/|/2005 tentang Pencegahan Keberangkatan
TKI Non-Prosedur dan Jasa Pemulangan TKI; dan
- Peraturan Menterl Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl, termasuk No. PLP-04/MLN/|||/2005 tentang Pelaksanaan
Pembekalan Akhir Pemberangkatan TKI ke luar negeri;
- Keputusan Menterl Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl No. PLP-05/MLN/|||/2005 tentang Peraturan untuk Sanksl
Administrasi dan Cara Menentukan Sanksi dalam Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri;
- Keputusan menterl Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl No. PLP-07/MLN/|v/2005 tentang Standar Akomodasl calon
TKI;
- Keputusan Menterl Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl No. PLP-l9/MLN/v/2006 tentang Pengelolaan Penempatan
dan Perlindungan TKI di Luar Negeri;
- Keputusan Menterl Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl No. PLP-23/MLN/v/2006 tentang Asuransl bagl TK|.
Kebijakan Pembuatan UU No. 39/2004
Untuk memahami dasar pemikiran UU No. 39/2004, sangat penting untuk mengamati awal mula kebijakan
dari periode pasca reformasi awal tahun 1998 yang menjadi dasar peraturan publik untuk penempatan TKI di
luar negeri. Kebijakan berikut ini, dalam urutan kronologis, menggambarkan latar belakang munculnya UU No.
39/2004, dan wawasan tentang situasi migrasi tenaga kerja pada saat itu.
12
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
13
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Keputusan Menteri No. 204/1999
Keputusan Menteri No. 204/1999 dikeluarkan pada tahun 1999 tak lama setelah perubahan politik nasional dan
pemerintah diminta berbagai pemangku kepentingan untuk melakukan reformasi. Pasal 69 sampai 74 Keputusan
Menteri yang mengatur perlindungan TKI, mengawasi dan mengevaluasi kegiatan penempatan dan perekrutan.
Menurut keputusan ini, pejabat penting di tingkat regional dan nasional wajib untuk mempersiapkan laporan
perkembangan periodik (per minggu, bulan dan per tahun) tentang kegiatan penempatan dan perekrutan TKI
di wilayahnya. Keputusan juga menentukan cakupan dari panduan perlindungan TKI termasuk manajemen
informasi; peraturan yang lebih baik; koordinasi vertikal dan horisontal antar badan pemerintah dan penegakan
undang-undang.
Keputusan Menteri juga mengatur penempatan TKI dengan menyederhanakan dan memperbaiki kualitas
manajemen sistem penempatan bagi TKI; memberdayakan TKI dan meningkatk an kualitas perlindungan bagi
mereka dan keluarganya; kinerja yang lebih baik dari agen perekrutan; dan meningkatkan kualitas TKI yang hasilnya
akan membantu pengiriman uang lebih banyak. Keputusan Menteri No. 204/1999 selanjutnya memperkuat posisi
agen perekrutan dalam proses migrasi.
Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 104a/2002
Keputusan Menteri No. 104A/2002 oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi menentukan ukuran pembangunan
manajemen publik dari penempatan TKI dan merupakan prototipe awal pengakuan formal pemerintah terhadap
kebutuhan pengaturan migrasi tenaga kerja di Indonesia. Kelompok usaha pengiriman TKI dan jaringan kerja
sosial telah bekerja sama dengan petugas tenaga kerja nasional sebelum rezim Suharto tumbang di tahun
1998 demi memenuhi kebutuhan pelaksanaan kebijakan perdagangan tidak hanya di tingkat nasional tapi juga
internasional. Keputusan Menteri No. 104A/2002 merupakan alat utama untuk mendukung migrasi TKI sekaligus
mencoba melindungi TKI khususnya di sektor yang rentan, dengan berfokus pada sektor yang paling sedikit
pengaturannya seperti PRT dan pengasuh. Melalui kebijakan ini pemerintah mencoba melindungi TKI yang
rentan akan berbagai praktek eksploitasi, penganiayaan dan kekerasan (sik, psikologis dan seksual). Keputusan
memperkenalkan kategori ’pekerja yang rentan’ agar bisa mengurangi jumlah TKI di sektor domestik. Namun,
Keputusan ini tidak bisa mengatasi masalah utama di negara tujuan, misalnya kurangnya tenaga PRT secara global
yang mengakibatkan banyak perempuan Indonesia terus pergi dan bekerja sebagai pembantu rumah tangga
melalui jalur resmi dan tidak resmi.
Keputusan ini juga memberi wewenang ke perusahaan perekrutan swasta untuk menempatkan TKI di sektor
domestik, dan mencegah pihak lain untuk melakukan penempatan di sektor domestik. Hal ini membatasi peran
pemerintah dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja dengan mendelegasikan tanggung jawab utamanya ke
sektor swasta. Keputusan Menteri tidak mengatur peran pemerintah dalam perlindungan TKI, tapi mengatur
pemberian sanksi ke TKI yang melanggar persyaratan kerja di dalam atau luar negeri.
11
Keputusan ini tidak
berhasil mengatasi situasi ketidakadilan atau pengeksploitasian yang mendorong TKI melakukan tindakan yang
menyebabkan mereka terkena sanksi. Menjatuhkan hukuman ke TKI yang berada dalam posisi lemah bukanlah
pilihan seimbang/adil dan tidak menjamin manajemen migrasi tenaga kerja yang berhasil atau berkelanjutan.
Pengantar UU No. 39/2004
Tahun 2004, Parlemen Indonesia mengesahkan UU tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri (UU
No.39/2004) tanpa konsultasi memadai dengan Kelompok Masyarakat Madani
12
dan mengadopsi serangkaian
peraturan untuk mereformasi sistem pengaturan kerja dan perlindungan TKI lebih lanjut. Pemerintah mengeluarkan
beberapa Instruksi Presiden, mulai dari Instruksi Presiden No. 6/2006
13
yang menguraikan tindakan reformasi
utama yang harus dilakukan semua badan pemerintah terkait di bawah Koordinasi Kementerian bidang Ekonomi
secara keseluruhan. Kemudian, Peraturan Presiden No No. 81/2006 tentang pendirian Badan Nasional Penempatan
dan Perlindungan TKI (disebut BNP2TKI atau badan yang berwenang). Lembaga ini diharapkan berkoordinasi
langsung dengan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi.
11
Lihat Ayat 2, 3, and 4, yang mengatur sanksi bagi TKI yang‘berhenti kerja’, ‘melanggar kesepakatan kerja’, dan ‘melakukan suatu tindakan yang mengakibatkan
terkena sanksi kejahatan’.
12
UU No. 39/2004 Tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri, 18 Oktober 2004.
13
Instruksi Presiden No 6/2006 tentang Kebijakan Reformasi untuk Perlindungan dan Penempatan TKI, 2 Agustus 2006.
Struktur UU No. 39/2004
Undang-undang ini dikategorikan dalam ketetapan hukum yang terpisah:
- Ketetapan umum,
- Tugas, tanggung [awab dan kewa[lban pemerlntah,
- Hak-hak dan kewa[lban TK|,
- Lembaga penempatan TK| dl luar negerl,
- Prosedur penempatan, termasuk prosedur penempatan sebelumnya, l[ln penyedlaan tenaga ker[a, perekrutan
dan penyeleksian, pendidikan dan pelatihan, tes kesehatan dan psikologis, kesepakatan kerja, jangka waktu
penempatan, pasca penempatan dan pembiayaan;
- Perllndungan TK|,
- Penyelesalan persellslhan,
- Pengawasan keglatan penempatan dan perllndungan,
- Pendlrlan 8adan Naslonal Penempatan dan Perllndungan TK| dl luar negerl,
- Sanksl admlnlstrasl, penyelldlkan dan ke[ahatan, dan
- Ketetapan translsl.
Terlihat di sini bahwa sanksi perorangan dihubungkan dengan undang-undang, namun kerangka kerja yang
koheren dan mengikat bagi perlindungan TKI justru tidak dibentuk.
Cakupan Perlindungan Terbatas
Pasal 1 UU No. 39/2004 menyatakan dengan jelas bahwa undang-undang hanya mencakup warga negara
Indonesia yang memenuhi persyaratan untuk periode tertentu. TKI ilegal tidak tercakup dalam undang-undang
ini dan tidak akan menerima perlindungan, terlepas dari mereka menggunakan jalur tidak resmi secara sengaja
maupun tidak. Dilihat dari sudut perspektif UU No. 39/2004 tidak banyak yang bisa dikatakan.
Proses reintegrasi sosio-ekonomi merupakan bagian penting dari perlindungan TKI dan upaya untuk memperbaiki
kesejahteraan TKI dan keluarganya. Tetapi UU No.39/2004 tidak mencakup perlindungan TKI sepulangnya mereka
dari luar negeri. Pada kenyataannya banyak TKI mengalami masalah sosial dan ekonomi pada saat reintegrasi
padahal manfaat dari pengalaman bekerja di luar negeri dan gaji yang mereka hasilkan bisa ditingkatkan bila
pelayanan penempatan tenaga kerja di Indonesia juga didampingi dengan pendidikan keuangan untuk mengelola
penghasilan mereka dari luar negeri.
Ada banyak kasus TKI yang pulang tapi tidak bisa melaporkan masalah yang dialami, misalnya TKI mendapati
bahwa gajinya tidak dibayarkan oleh majikan mereka setelah pulang ke negaranya. Menurut studi yang dilakukan
oleh the Institute for Ecosoc Rights pada tahun 2007. TKI yang pulang kerja dari luar negeri ingin mendapatkan:
(1) pelatihan dan bantuan untuk mengelola usaha; (2) dukungan dalam membentuk koperasi; (3) bantuan dalam
menangani asuransi dan klaim gaji dari kerja di luar negeri; dan (4) dukungan menyelesaikan konik dalam
keluarga (The Institute for Ecosoc Rights, 2007).
Kekurangan UU No. 39/2004
Selain insiatif akhir di tingkat nasional, umumnya reformasi pemerintah selama ini bersifat ad hoc dan tidak
membentuk strategi koheren dan komprehensif dalam menangani banyak isu pelik mengenai manajemen
migrasi di Indonesia, khususnya perlindungan hak TKI dan migrasi ilegal. Indonesia menandatangani Konvensi
PBB atas Perlindungan Hak-Hak Semua Tenaga Kerja di Luar Negeri dan anggota keluarga mereka namun undang-
undang dan kebijakan migrasi tenaga kerja nasional masih ditujukan untuk mengurangi pengangguran daerah
dan cenderung berfokus pada fasilitasi arus TKI daripada menciptakan mekanisme perlindungan bagi mereka.
14
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
15
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Peraturan Menteri Luar Negeri No. 4/2008
Hasil dari Instruksi Presiden No. 6/2006, Departemen Luar Negeri mengeluarkan Peraturan No. 4/2008, tentang
konsep “pelayanan kepada warga negara” dengan meningkatkan kinerja kantor dan antar kantor di bawah
kementerian. Peraturan ini dirancang untuk membantu dan melindungi warga negara Indonesia di luar negeri.
Namun pada kenyataannya, kebanyakan dari layanan menargetkan TKI yang bekerja sebagai PRT karena mereka
lebih sering mengalami masalah sebagai akibat minimnya undang-undang ketenagakerjaan yang bisa melindungi
mereka. Instruksi juga mencakup arahan dari perwakilan Indonesia untuk memeriksa peraturan di negara tujuan
yang tidak menandatangani Nota Kesepakatan (MoU) dengan Indonesia agar bisa memastikan agen perekrutan
swasta diakreditasi dan kontrak terdiri dari pasal yang menyatakan perlindungan TKI. Instruksi juga mencakup
pengawasan terhadap kesepakatan ini dan penanganan masalah yang berkaitan dengan ketenagakerjaan bagi
TKI. KBRI dan Konsulat Indonesia di luar negeri juga memiliki perwakilan yang bisa menyediakan bantuan hukum
bagi warga negara Indonesia dengan masalah hukum (lihat bagian dua dari laporan ini)
Berbagai pelayanan diberikan untuk mengatasi masalah yang dialami oleh TKI, seperti tersesat, tidak dipedulikan,
kehilangan kontak dengan keluarga, kecelakaan, rawat inap dirumah sakit, korban kejahatan atau perdagangan
orang, kematian, ditahan, atau dideportasi. Tersedia pula layanan khusus bagi TKI yang meninggal selama di luar
negeri.
Walaupun ada upaya yang dibuat oleh peraturan ini untuk melindungi TKI yang posisinya paling rentan, namun
tidaklah memadai, karena banyak masalah yang muncul selama tahap persiapan sebelum keberangkatan
di Indonesia. Kantor-kantor perwakilan Indonesia di negara tujuan menangani berbagai macam TKI dengan
masalahnya, khususnya di negara tujuan yang tidak menghargai HAM. Jumlah TKI bermasalah sering melebihi
kapasitas jumlah staf di kantor-kantor perwakilan Indonesia di luar negeri. Koordinasi untuk urusan migrasi
antara badan pemerintah di Indonesia dan pemangku kepentingan utama merupakan bagian penting dalam
menyediakan perlindungan yang dibutuhkan TKI untuk mencegah penganiayaan di luar negeri, khususnya kerja
sama dengan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, BNP2TKI dan Departemen Luar Negeri.
PEMANGKU KEPENTINGAN PEMERINTAH UTAMA
Dalam mengurusi migrasi tenaga kerja, Pemerintah Indonesia melibatkan banyak departemen penting, khususnya
mereka yang terkait dengan kebijakan dan pelaksanaan migrasi tenaga kerja, kesejahteraan TKI, penegakan hukum
dan kantor-kantor di berbagai misi pemerintah Indonesia di luar negeri sebagai pusat sumber daya bagi berbagai
isu migrasi tenaga kerja. Sementara UU No. 39/2004 membahas kerja sama antar badan pemeritah dalam situasi
darurat dan hubungan antara pemerintah pusat, regional dan daerah, peraturan ini tidak berhasil menjelaskan
pembagian wilayah hukum antar badan pemerintah. Instruksi Presiden No. 6/2006 digunakan untuk meralat ini
dengan menetapkan keterlibatan departemen utama. Menurut Instruksi ini, pemerintah pusat merupakan fokus
utama dalam manajemen migrasi tenaga kerja termasuk pembuatan kebijakan, eksekusinya, pengawasannya dan
mobilisasi badan-badan pemerintah yang terkait. Setiap badan pemerintah pusat memainkan peranan penting
dalam manajemen kegiatan migrasi tenaga kerja yang esien. Tanpa kerjasama yang terpadu antar badan
pemerintah, TKI akan terus terkena dampak berbagai macam masalah.
Reformasi berdasarkan UU No. 39/2004 dan peraturan yang disebutkan sebelumnya berarti bahwa penempatan
dan perlindungan TKI sekarang ini melibatkan paling sedikit 13 lembaga pemerintah termasuk, antara lain
Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, BNP2TKI, Kementerian Luar Negeri, Kementerian urusan Sosial,
Kementerian Koordinasi Bidang Perkonomian, Kementerian Koordinasi Bidang Kesejahteraan Rakyat, Kementerian
Kesehatan, Kementerian Komunikasi dan Informasi, Kementerian Dalam Negeri, Direktorat Jenderal Imigrasi, Polisi
Republik Indonesia, Badan Nasional Sertikasi Profesional dan Institute Sertikat Profesional (lihat Lampiran II
untuk informasi lebih lanjut).
Ada 4 pasal dalam UU No. 39/2004 yang dengan jelas memerintahkan lembaga pemerintah untuk bersama-sama
bertanggung jawab dalam penempatan dan perlindungan TKI:
- Pasal 5, memberlkan mandat hubungan antara pemerlntah pusat dan daerah dalam mengatur, memblna,
melaksanakan dan mengawasi penempatan TKI, dengan pilihan bahwa pemerintah daerah tidak harus
terlibat, mendelegasikan wewenang dari pemerintah pusat;
- Pasal 55, serupa meru[uk ke perlhal ker[asama antara pemerlntah pusat dan reglonal untuk menyakslkan
penandatanganan kesepakatan kerja TKI. Namun, tidak ada penjelasan yang tegas tentang siapa yang
mempunyai wewenang untuk bertanggung jawab:
- Pasal 73, mengenal repatrlasl para TK| dalam sltuasl darurat, sepertl perang dl negara tu[uan, mellbatkan
kerjasama dengan KBRI, BNP2TKI dan pemerintah di tingkat nasional dan daerah; dan
- Pasal 92, tentang pengawasan penempatan dan perllndungan TK| dl luar negerl, menyatakan tentang
keterlibatan pemerintah pusat dan daerah; dan tugas perwakilan diplomatik Indonesia di luar negeri, kebutuhan
kolaborasi dan koordinasi yang jelas dalam pengawasan penempatan kerja. Dua ayat ini masih memerlukan
penjelasan lebih lanjut dari pemerintah, masih belum jelas kapan ayat-ayat ini akan dikeluarkan.
KETIDAK JELASAN KEWENANGAN HUKUM ANTAR BADAN PEMERINTAHAN
Tidak adanya kejelasan pembagian wilayah kewenangan hukum antar lembaga negara di tingkat nasional dan
provinsi, menyebabkan koordinasi yang kurang baik atau duplikasi kerja (Ford, 2005). Sementara UU No. 39/2004
hanya memberikan sedikit petunjuk, Keputusan Presiden, Peraturan Menteri dan Peraturan Daerah malah tidak
mudah dipahami dan sering tidak selaras. Hal ini tentunya memberikan dampak yang besar terhadap kredibilitas
dan transparansi sistem, khususnya berkaitan dengan kegiatan pelatihan sebelum keberangkatan, arahan dan
mekanisme pengarahan dan pengawasan, sehingga membuka ruang untuk menyalahgunakan setiap tahap
proses migrasi.
Pasal 26 dan 95 UU No. 39/2004 telah menambahkan konik kelembagaan antara BNP2TKI dan Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Badan pemerintah sering bekerja secara terpisah tanpa ada hubungan kerjasama
antar mereka. Diperlukan pedoman pelaksanaan UU No. 39/2004 yang tegas dan tidak memungkinkan ruang
untuk multi penafsiran.
KURANG TRANSPARANSI DALAM KOORDINASI ANTAR BADAN-BADAN
KEPEMERINTAHAN
Kewenangan hukum antara BNP2TKI dan Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi tidak dijelaskan di dalam
kerangka kerja undang-undang. Contohnya, Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi mempunyai wewenang
untuk membuat kebijakan dan BNP2TKI berwewenang untuk mengeksekusi dan melaksanakannya. Namun, Pasal
94 yang memberikan mandat dalam pembentukan BNP2TKI tidak dengan jelas menentukan tingkat kerja sama
antara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI. Tingkat koordinasi dan kerjasama yang sangat
minim antara dua badan pemerintahan untuk memberikan perlindungan TKI menghambat perbaikan manajemen
migrasi tenaga kerja di Indonesia dan memberikan dampak merugikan bagi TKI.
HAK-HAK ANGGOTA KELUARGA TKI
Hak-hak para TKI berada di bawah kerangka kerja perundang-undangan sekarang ini, tapi tidak sama dengan
hak-hak anggota keluarga TKI. Hak-hak keluarga TKI tidak diakui dalam UU No. 39/2004, jadi keluarga tidak
mempunyai akses ke informasi mengenai bekerja di luar negeri. Mereka tidak punya hak untuk berkomunikasi
dengan anggota keluarga mereka atau menerima dokumen dan informasi penting dari anggota keluarga yang
bekerja di luar negeri. Ini benar-benar sangat menghalangi keluarga TKI yang ingin membantu anggota keluarga
mereka yang bermasalah. Banyak keluarga kehilangan kontak dengan anggota keluarga dari awal proses sebelum
keberangkatan atau selama mereka bekerja di luar negeri. Kasus ini bisa sangat bermasalah bagi TKI perorangan,
karena mereka berada adalam situasi yang sangat terisolasi dan kesepian, merasa kesulitan untuk menghubungi
pihak berwenang setempat untuk mendapat bantuan bila terjadi eksploitasi atau penganiayaan.
KERJA SAMA BILATERAL, REGIONAL, DAN INTERNASIONAL
Selain kerangka kerja manajemen migrasi, Pemerintah Indonesia saat ini juga bekerjasama dengan beberapa
negara tujuan dalam penempatan TKI di luar negeri. Indonesia saat ini mempunyai Nota Kesepakatan dengan
negara-negara berikut:
1. Republik Korea, (antar pemerintah atau G-to-G melalui sistem ijin ketenagakerjaan);
2. Jordan (direvisi, ditandatangani bulan Maret 2008);
3. Kuwait (dalam proses perpanjangan, dipisahkan sektor formal dan informal);
4. Provinsi Taiwan, China
5. Emirat Arab (tanggal 18 Desember 2007 untuk sektor formal);
16
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
17
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
6. Qatar;
7. Australia (Sektor Pemerintah ke Swasta); dan
8. Malaysia (dua Nota Kesepakatan, satu mencakup pekerja di sektor formal dan yang lain mencakup pekerja
rumah tangga)
Indonesia sedang dalam proses menegosiasikan Nota Kesepakatan dengan negara berikut:
9. Syria;
10. Brunei Darussalam (konsep diserahkan ke Pemerintah Brunei Darussalam); dan
11. Jepang melalui Kesepakatan Kemitraan Ekonomi antar Indonesia-Jepang IIJEPA (dalam proses penyelesaian
Nota Kesepakatan bagi penempatan perawat dan pengasuh.
Dalam rangka kerja sama regional dan internasional, Indonesia menjadi peserta dan anggota aktif dari beberapa
forum yang ada, termasuk Global Forum tentang Migrasi dan Pembangunan, Proses Colombo dan Dialog Abu
Dhabi. Indonesia juga sudah meratikasi protokol untuk mencegah, menekan, dan menghukum perdagangan
orang, khususnya perempuan dan anak-anak (Protokol Palermo) sebagai komitmen nasional untuk menolak
dan memberantas segala macam bentuk eksploitasi manusia. Negara juga sudah menandatangani tapi tidak
meratikasi Konvensi PBB tentang Hak-Hak TKI dan Keluarganya.
TANTANGAN MIGRASI TENAGA KERJA DI INDONESIA
Migrasi Ilegal
Salah satu tantangan besar yang dihadapi pemerintah Indonesia berhubungan dengan pengelolaan migrasi
adalah masalah migrasi ilegal. Kebijakan manajemen migrasi yang ada saat ini, baik sistem perekrutan dan
perlindungan TKI, telah menyebabkan banyak orang meninggalkan Indonesia tanpa mengikuti prosedur yang
berlaku, dan menjadi TKI ilegal di negara tujuan. Migran seperti ini bisa ditemukan di semua negara tujuan TKI,
khususnya di Malaysia dengan jumlah TKI ilegal terbesar. TKI ilegal ini merupakan hasil kebijakan migrasi tenaga
kerja di kedua negara pengirim dan tujuan, yang menciptakan proses migrasi tenaga kerja yang lamban, rumit
dan mahal bagi para migran. Di Provinsi Taiwan, Cina misalnya, TKI mengalami pengurangan gaji yang sangat
besar untuk membayar biaya perekrutan. Dengan berjalannya waktu, biaya bisa mencapai sebesar 14 bulan gaji
mereka. Dihadapkan pada prospek ini, beberapa TKI memutuskan untuk melarikan diri diam-diam dari majikan
mereka dan mencari pekerjaan lain tanpa menggunakan agen perantara. Ini menempatkan TKI pada resiko
bekerja tanpa dokumen yang resmi, karena dokumen ini mungkin masih ditahan oleh majikan atau agen mereka.
Banyaknya jumlah TKI ilegal juga didukung oleh jaringan kerja perekrut TKI di Indonesia dan negara tujuan yang
menempatkan TKI tanpa dokumen yang benar. Jaringan sosial rahasia yang ada di negara pengirim maupun di
negara tujuan dapat memfasilitasi migrasi tidak resmi.
Migrasi ilegal dari Indonesia merupakan akibat beberapa faktor yang saling terkait, termasuk jumlah makelar yang
banyak dan agen perekerutan yang tidak terdaftar di daerah pedesaan, kurangnya pengetahuan di antara TKI
tentang prosedur migrasi yang benar dan HAM migran, lemahnya keterlibatan pemerintah dalam menyediakan
informasi dan perlindungan bagi TKI, lemahnya penegakan hukum dan kegagalan untuk menuntut mereka yang
terlibat dalam praktek perekrutan terlarang dan tidak bermoral. Dikarenakan rendahnya pengetahuan para calon
TKI di Indonesia, sangatlah penting kalau ada kerangka kerja hukum yang luas berfokus pada penegakan hak-hak
tenaga kerja dan pencegahan perekrutan yang tidak resmi.
Seperti yang dibahas sebelumnya, ada tiga macam kegiataan migrasi ilegal: masuk dan keluar dari suatu negara
secara ilegal, tinggal secara tidak resmi, dan akhirnya bekerja secara ilegal juga. Beberapa migran ilegal masuk
ketiga kategori ini. Sebagian besar migran ilegal masuk secara resmi tetapi kehilangan status resminya di negara
tujuan. Seorang migran bisa kehilangan status resminya untuk beberapa alasan, termasuk tinggal lebih lama
daripada yang diijinkan oleh visanya, menerima pekerjaan lain, mengambil bentuk kerja yang berbeda dari yang
dinyatakan dalam visanya atau melarikan diri dengan diam-diam dari majikannya.
Sebagian besar TKI ilegal berada di Malaysia dan diperkirakan jumlahnya hanya berbeda sedikit daripada migran
ilegal Meksiko di Amerika Serikat (Hugo, 2007). Migrasi TKI tidak resmi akan dibahas lebih lengkap dalam bagian
kedua laporan ini.
Sebagai negara berkembang dengan tingkat kemiskinan, pengangguran dan kurangnya lapangan pekerjaan yang
signikan, Indonesia menggunakan sumber daya manusianya sebagai salah satu cara untuk mendapatkan devisa
melalui pengiriman uang TKI ke Indonesia. Selain jumlah TKI yang sangat besar meninggalkan Indonesia selama
dua dekade terakhir ini, kerangka kerja hukum yang memfasilitasi perekrutan dan penempatan TKI masih lemah.
UU No. 39/2004, yang merupakan undang-undang utama yang mengatur migrasi tenaga kerja di Indonesia, tidak
membatasi biaya besar yang harus ditanggung oleh TKI, atau tidak juga memberikan perlindungan TKI yang
memadai, mengalihkan kekuasaan dan tanggung jawab sebagaian besar ke agen perekrutan swasta.
Dampak Migrasi Ilegal
Migrasi ilegal terjadi karena besarnya permintaan dan persediaan TKI berketerampilan rendah dan jalur resmi
yang mahal dan/atau terbatas bagi migrasi resmi. Beberapa TKI yang menganggap jalur resmi migrasi untuk
perekrutan menghabiskan terlalu banyak waktu, mahal dan rumit, lebih suka memilih jalur tidak resmi untuk
migrasi. Dikarenakan sifatnya yang tidak resmi, maka tidak ada data akurat yang tersedia; yang paling tepat hanya
ada perkiraan kasar. Tentu saja jumlah migran ilegal besar. Contohnya, di daerah ASEAN sendiri, diperkirakan ada
7 juta TKI, kira-kira separuhnya melakukan migrasi ilegal (dikutip seperti yang terlampir, tidak dipublikasikan). TKI
ini juga harus membayar biaya ke agen yang memfasilitasi penempatan mereka dan biaya kepergian ke negara
tujuan. Batas ukuran biaya umumnya dari ratusan hingga beberapa ribu dolar, tergantung jenis kerja dan lokasi.
Selain norma hukum internasional yang ada, migran tidak resmi di banyak negara tidak diperhatikan masalah
HAM-nya dan mempunyai akses terbatas untuk minta ganti rugi hukum akan kasus gaji yang tidak dibayarkan,
kondisi kerja yang membahayakan, perlakuan yang tidak benar atau eksploitasi. Karena mereka tidak punya status
legal untuk hidup dan bekerja di negara tujuan, mereka juga hidup dalam ketakutan luar biasa akan ditahan dan
dideportasi sehingga dengan mudah dikontrol oleh si majikan.
Migrasi ilegal juga memberikan dampak terhadap para pelaku lain selain TKI sendiri, termasuk keluarga mereka,
masyarakat, orang yang terlibat dalam perekrutan (makelar dan agen perekrutan tidak resmi) dan negara. Di
kedua negara, Indonesia dan negara tujuan, seseorang yang terlibat dalam migrasi resmi maupun tidak resmi
bisa mendapatkan keuntungan besar dengan mengimpor tenaga kerja. Dalam iklim seperti saat ini, mereka
yang terlibat dalam proses perekrutan bisa mendapatkan keuntungan lebih banyak dari migrasi ilegal, ditambah
dengan lemahnya sistem penegakan hukum di Indonesia maupun luar negeri sehingga resiko dihukum tidaklah
berarti apa-apa. Akibatnya, migrasi ilegal akan mungkin terus berlangsung selama masih menguntungkan dan
keuntungannya masih lebih banyak daripada resikonya. Maka penting bagi Indonesia untuk memberi perhatian
lebih banyak pada praktek perekrutan tidak resmi dan usaha-usaha untuk menghentikan mereka dengan cara:
(i) meningkatkan pengetahuan para calon TKI bahwa migrasi gelap kurang mendapatkan perlindungan; (ii)
memperbaiki tindakan penegakan hukum untuk melacak orang-orang yang terlibat dalam praktek perekrutan
tidak resmi. Selain itu, jika ekonomi negara tujuan masih tergantung pada tenaga kerja migran, maka pemerintah
dari negara-negara ini harus mengambil langkah-langkah untuk menyediakan akses migrasi yang lebih mudah
dan aman, dan juga mengambil tindakan tegas untuk menghukum majikan dari migran ilegal.
Perdagangan Orang
Perdagangan orang bisa dianggap bagian dari migrasi gelap dan kasus yang paling ekstrem dari eksploitasi
di dunia migrasi. Menurut Departemen Luar Negeri Ameriak Serikat, “Indonesia merupakan sumber utama
perempuan, anak-anak dan laki-laki yang diperdagangkan untuk tujuan kerja paksa dan eksploitasi komersial
seksual. Tidak jauh beda, Indonesia juga merupakan tujuan dan negara transit untuk korban perdagangan orang
asing ini” (Department of State, 2009). Menurut data IOM, ancaman yang paling besar dari perdagangan yang
dihadapi laki-laki dan perempuan Indonesia disebabkan adanya kondisi kerja paksa dan ikatan utang di negara-
negara yang lebih berkembang di Asia khususnya Malaysia (75,76%), Singapura (0,76%), dan Jepang (0,73%) dan
Timur Tengah, khususnya Arab Saudi (1,73%) (IOM, 2010).
Populasi Indonesia yang besar, rentangan geogras yang luas, ekonomi yang lemah dan akses pendidikan yang
terbatas merupakan kondisi yang menguntungkan bagi perdagangan orang. Akibat rendahnya pemahaman
tentang fenomena perdagangan orang di antara orang-orang awam, petugas pemerintahan dan badan-badan
penegak hukum, maka perdagangan orang telah menjadi fenomena besar dan meluas.
18
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
19
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Dari 3.696 orang korban yang diperdagangkan yang dibantu oleh IOM antara Maret 2005 dan Desember 2009,
90 persen adalah perempuan dan 24 persen anak-anak. Mereka berasal dari 31 provinsi dari 33 provinsi yang
ada di Indonesia (Tabel 5). Ini menggambarkan bahwa hampir semua provinsi di Indonesia merupakan sumber
perdagangan orang. Wilayah sumber yang paling signikan sesuai dengan urutan jumlah dari yang terbesar
hingga terkecil adalah: Jawa Barat, Kalimantan Barat, Jawa Timur, Jawa Tengah dan Sumatera Utara. Di antara
orang-orang yang diperdagangkan, 88,20 persen menyatakan masalah ekonomi sebagai alasan untuk mencari
peluang kerja di luar negeri; 29,68 persen dari mereka yang diperdagangkan tamatan SD sementara 19,99 persen
belum lulus SD. Statistik ini menunjukkan hubungan erat antar kondisi ekonomi lokal yang lemah dan rendahnya
status pendidikan orang yang diperdagangkan.
Tabel 5: Data Korban Perdagangan Orang Berdasarkan Propinsi
(Maret 2005 - Desember 2009)
Provinsi Asal Total %
Jawa Barat 831 22,42%
Kalimantan Barat 722 19,53%
Jawa Timur 457 12,36%
Jawa Tengah 422 11,42%
Sumatra Utara 254 6,87%
Nusa Tenggara Barat 236 6,39%
Lampung 189 5,11%
Nusa 163 4,41%
Banten 77 2,08%
Sumatera Selatan 72 1,95%
Sulawesi Selatan 60 1,62%
DKI Jakarta 57 1,54%
Aceh 27 0,73%
D.I. Yogyakarta 18 0,49%
Sulawesi Tengah 15 0,41%
Jambi 14 0,38%
Sulawesi Barat 12 0,32%
Sulawesi Tenggara 12 0,32%
Kepulauan Riau 11 0,30%
Sumatera Barat 8 0,22%
Riau 8 0,22%
Sulawesi Utara 7 0,19%
Kalimantan Selatan 5 0,14%
Maluku 5 0,14%
Bengkulu 5 0,14%
Kalimantan Timur 2 0,05%
Gorontalo 2 0,05%
Bali 1 0,03%
Kalimantan Tengah 1 0,03%
Papua (Irian Jaya) 1 0,03%
Kepulauan Bangka Belitung 1 0,03%
Tidak ada data
TOTAL 3,696 100%
Kebanyakan orang-orang yang diperdagangkan direkrut melalui agen (66,88%), yang kemudian diidentikasi
sebagai agen ilegal atau perekrut orang ilegal. Keterbatasan pengetahuan tentang proses standar perekrutan
membuat orang yang diperdagangkan secara tidak sadar memasuki situasi perdagangan. Sering orang-orang
yang terlibat dalam proses perekrutan merupakan orang-orang terdekat mereka seperti keluarga, teman dan
tetangga mereka.
Dari jumlah populasi yang disurvei, 55,75 persen diperdagangkan sebagai pembantu rumah tangga dan 15,99
persen menjadi pekerja seksual yang dipaksa. Kebanyakan dari PRT adalah perempuan dan anak-anak, sementara
kebanyakan laki-laki yang diperdagangkan bekerja di perkebunan. Survei juga menunjukkan kerentanan
kelompok ini. Semua adalah korban lebih dari satu pelanggaran HAM yang fundamental dan tindak kekerasan,
sebagian besar bekerja dipaksa/kerja lembur yang tidak dibayar (79,95%), tidak diberikan kebebasan gerak (77%),
menderita kekerasan verbal dan psikologis (74,62%), dokumen ditahan (63,83%), kurang akses terhadap layanan
kesehatan apabila jatuh sakit (57,71%), mengalami pelecehan seksual (20,35%), dan korban perkosaan (9%) (IOM,
2010).
Pada bulan April 2007, Pemerintah Indonesia membuat UU No. 21/2007 tentang Pemberantasan Tindak Kejahatan
dari Perdagangan Orang. Untuk menindaklanjuti upaya pemerintah dalam menghentikan perdagangan orang,
Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (2009) menempatkan Indonesia pada tingkatan kategori II, “Pemerintah
Indonesia tidak benar-benar mematuhi standar minimum untuk mengurangi perdagangan; namun ini memang
perlu upaya yang besar untuk melakukannya’. Laporan ini menyambut upaya Pemerintah Indonesia untuk
memperbaiki penegakan hukum terhadap masalah perdagangan orang. Terdapat jumlah signikan tuntutan dan
hukuman atas perdagangan orang di Indonesia yang juga berkaitan dengan pelanggaran perdagangan tenaga
kerja - untuk pertama kalinya desegregasi data dilaporkan. Pemerintah Indonesia juga mempertahankan upaya
membantu korban perdagangan melalui pembiayaan pelayanan dasar dan merujuk korban ke Lembaga Sosial
Masyarakat (LSM) dan organisasi internasional. Akan tetapi, belum ada kemajuan memadai dalam menghadapi
perdagangan tenaga kerja melalui praktek perekrutan yang mengeksploitasi dan dilakukan para agen perekrutan
yang berkuasa secara politik. Juga ada beberapa laporan tentang upaya untuk menuntut, menuduh, atau
menghukum penegak hukum Indonesia dan tentara militer yang terlibat dalam perdagangan orang, walaupun
laporan itu terkait dengan korupsi yang berhubungan dengan perdagangan.
UU No. 21/2007: Pemberantasan Tindak Kejahatan dari Perdagangan Orang
UU No. 21/2007 bertujuan memberantas perdagangan orang melalui upaya terpadu dari badan-badan pemerintah
terkait untuk menghukum pelaku, mencegah perdagangan orang dan menyediakan perlindungan bagi korban
perdagangan orang. Undang-undang terdiri dari ketetapan dengan jangkauan cukup luas untuk mengkriminalkan
perdagangan orang, menjamin bantuan dan perlindungan komprehensif bagi korban. Contohnya, ada ketetapan
yang menyatakan dengan tegas bahwa korban berhak mendapatkan bantuan medis dan reintegrasi. Hal ini
dijelaskan lebih lengkap melalui peraturan berikut yang dimandatkan untuk disusun dalam jangka waktu setahun
undang-undang baru ditetapkan; Peraturan Pemerintah No. 9/2008 tentang Prosedur dan Mekanisme Pusat
Pelayanan Terpadu Bagi Saksi dan/atau Korban Perdagangan Orang; Keputusan Presiden No. 69/2008 tentang
Unit Kerja untuk Mencegah dan Mengatasi Tindak Kejahatan Perdagangan Orang. Unit kerja ini menghasilkan
Standar Pelayanan Minimum di Pusat Layanan Terpadu bagi Saksi dan/atau Korban pada tahun 2009 dan akan
diikuti dengan Prosedur Operasi Standar untuk Pusat Layanan Terpadu bagi Saksi dan/atau Korban Perdagangan
Orang pada tahun 2010.
Sementara UU No. 21/2007 tentang tuntutan, hukuman dan denda terberat bagi pelaku merupakan hal yang baik,
namun implementasinya masih terbatas. Berdasarkan pengalaman IOM dalam menyediakan bantuan hukum
bagi korban perdagangan orang, tidak lebih dari 10 kasus yang berhasil menghukum pelaku di bawah undang-
undang ini. Kebanyakan kasus dikenai hukuman di bawah undang-undang lain, seperti UU No. 23/2002 tentang
Perlindungan Anak dan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. Meskipun Pasal 29 dari UU 21/2007 membahas
bukti yang diperlukan untuk pemeriksaan kasus perdagangan orang, implementasinya masih sulit, khususnya
ketika korban perlu melakukan testimoni di pengadilan. Banyak para penegak hukum, seperti hakim, jaksa dan
polisi, mempunyai pengetahuan terbatas tentang UU No. 21/2007, karena penyebaran informasi tentang undang-
undang ini sangat kurang sehingga banyak pihak yang masih bingung tentang implementasinya.
Pasal 25 – 27 UU No. 21/2007 yang membahas tentang pencegahan perdagangan orang, seharusnya
diimplementasikan di pemerintah tingkat daerah dan nasional. Beberapa pemerintah daerah telah menciptakan
peraturan daerah untuk mencegah perdagangan orang, walaupun sebenarnya sudah ada unit kerja pemerintah
yang mengatur perdagangan orang termasuk pencegahannya sebagai bagian rencana tindakan mereka.
Sumber : (IOM, 2010a).
Kebanyakan wanitanya berasal dari Jawa Barat
Kebanyakan laki-laki dan anak-anak berasal dari Kalimantan Barat
20
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
21
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Pasal 36 dan 37 UU No. 21/2007 membahas tentang perlindungan, namun belum ada prosedur pemerintah saat ini
atau lembaga yang mempunyai petunjuk operasional berkenaan dengan perlindungan korban perdagangan orang
selama proses penyelidikan. Akibatnya, banyak korban perdagangan orang menolak untuk melanjutkan kasus
mereka dengan pihak berwenang karena takut ancaman yang dibuat oleh orang-orang yang memperdagangkan
mereka. Pasal 39 UU No.21/2007 jelas sekali menyatakan hak-hak korban untuk mendapatkan rehabilitasi medis
dan sosial, namun skema pembiayaan sulit diperoleh dari pemerintah. Akibatnya, ada banyak pemerintah daerah
dan LSM yang sering meminta bantuan rehabilitasi dari IOM.
Secara umum, undang-undang anti perdagangan orang nampak kuat di atas kertas, tapi masih sangat lemah
implementasinya dalam praktek hukum.

Koordinasi Pemerintah
Umumnya, undang-undang menetapkan bahwa tenaga kerja Indonesia harus menerima manfaat positif seperti
bebas pajak,
14
dukungan untuk membuat tabungan selama bekerja dan pengakuan kompetensi profesional
setelah mengikuti pelatihan.
15
Maka, merupakan tanggung jawab agen perekrutan untuk mengatur repatriasi
TKI pada akhir penempatan kerja mereka
16
dan undang-undang melarang penempatan TKI dalam pekerjaan
yang tidak layak.
17
Pasal 34 ayat 1 dan 2 UU No.39/2004 dengan jelas mengatur informasi tentang perekrutan
yang harus disediakan bagi calon TKI. Sementara pasal-pasal ini membawa pesan yang jelas, namun transparansi
penyampaian informasi tersebut oleh agen perekrutan masih sulit.
Pasal 82 UU No. 39/2004 memberikan wewenang kepada agen perekrutan untuk bertanggung jawab terhadap
perlindungan TKI sesuai dengan kesepakatan kerja, sementara pasal 6 dan 7 menegaskan tentang kewajiban
pemerintah untuk menyediakan dan memperbaiki perlindungan bagi TKI sebelum keberangkatan, selama dan
pasca penempatan mereka. Dengan dua pasal yang saling berkontradiksi, maka tidak bisa dihindari muncul
sistem yang lemah dalam pengawasan kesejahteraan para TKI dan kepatuhan agen perekrutan, juga penegakan
hukum yang efektif, penghukuman agen yang tidak mematuhi UU dan peraturan.
Kurangnya transparansi dari pemerintah dan lemahnya komunitas yang membela kepentingan para TKI
memberikan implikasi negatif kepada TKI. Contohnya, pasal 61 UU No.39/2004 telah menugaskan agen perekrutan
untuk mengatur perubahan kesepakatan kerja bagi TKI dengan membuat kesepakatan kerja baru dan melaporkan
ke KBRI. Akan tetapi, banyak TKI, khususnya PRT, mengalami banyak masalah untuk mendapatkan kontrak atau
paspor baru. Pasal ini tidak bisa melindungi TKI di luar negeri dan kurang jelasnya tindakan yang harus dilakukan
oleh perwakilan Pemerintah Indonesia.
Peran pemerintah yang seimbang harus ditekankan, khususnya dalam mengawasi dan menegakkan hukum
sehingga penempatan TKI bisa dilakukan dengan transparan dan pertanggungjawaban yang lebih baik. Badan
ketenagakerjaan tidaklah mungkin mengatur diri mereka sendiri untuk mematuhi peraturan pada saat tidak ada
pengawasan pemerintah atau pelaksanaan proaktif dari peraturan pemerintah yang berwenang dan bertanggung
jawab. Beralih pada tanggung jawab perlindungan mungkin bukan cara yang efektif untuk memperbaiki
perlindungan bagi pencari kerja dan TKI karena agen perekrutan merupakan entitas komersial yang berfokus
pada keuntungan dan mungkin tidak memiliki kepedulian terhadap TKI.
Pasal 5 UU No. 39/2004 menyatakan tugas pemerintah untuk mengatur, membina, melaksanakan dan mengawasi
penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. Dua peran yang disebutkan di pasal 5--eksekusi (mengatur,
membimbing, melaksanakan) dan pengawasan--dalam kenyataannya harus dilaksanakan oleh lebih dari satu
agen dengan kapasitas tugas masing-masing seperti yang ditetapkan undang-undang. Sementara evaluasi
internal bisa mengevaluasi kinerja agen, namun diperlukan pula evaluasi eksternal guna menghindari timbulnya
konik kepentingan.
UU No. 39/2004 tidak mengenali peran masyarakat dalam perlindungan TKI, dengan hanya Pasal 86, Ayat 2, yang
menyatakan bahwa dalam pelaksanaan pengawasan, pemerintah bisa melibatkan agen perekrutan, organisasi
lain dan/atau masyarakat. Peran masyarakat di bidang pengawasan hanya mungkin terjadi bila pemerintah
mengijinkan. Tanpa integrasi dan keterlibatan TKI, organisasi masyarakat, dan organisasi lainnya serta lembaga
lain yang mendukung kepentingan TKI, undang-undang tidak mampu mengurusi TKI secara esien dan efektif
14
Keputusan Menteri 204/1999, Pasal 63, Ayat 1,2 and 3
15
UU No. 39/2004, Pasal 34.
16
Pasal 55, Keputusan Menteri 204/1999; Pasal 61 Keputusan Menteri 104A/2002
17
Pasal 34 Keputusan Menteri 104A/2002.
dan tidak mempunyai dampak positif di perlindungan TKI. Jadi secara fundamental undang-undang bisa dianggap
cacat karena tidak disusun berdasarkan keterbukaan dan pertanggungjawaban pemerintah, padahal ini sangat
penting agar bisa memberikan perlindungan TKI yang memadai.
Peraturan Presiden No. 81/2006
Peraturan Presiden No. 81/2006 mengatur tentang pembentukan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan
TKI di Luar Negeri sebagai salah satu aspek pelaksanaan UU No. 39/2004. Akan tetapi, sejak penyusunannya, sistem
penempatan dan perlindungan TKI ditandai dengan adanya perselisihan antara agen dan pejabat pemerintah yang
secara pribadi terlibat dalam masalah ini. Kurangnya kerjasama antara pihak yang berwenang dan Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi mengenai peran siapa untuk melaksanakan instruksi ini serta konik panjang
antara berbagai badan pemerintah yang bertanggung jawab dalam pengelolaan TKI, menandai ketidakpedulian
pemerintah dalam mengatasi kelemahan endemik dari industri perekrutan migrasi.
Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian sebagai badan pemerintah elit yang secara khusus menangani
urusan antar departemen dan yang dipercaya untuk mengkoordinasikan pelaksanaan instruksi ini, belum berhasil
menyelaraskan operasi agen-agen yang bertanggungjawab. Pihak yang berwenang masih didominasi oleh
kepentingan agen perekrutan dan kurang perspektif yang koheren dalam perlindungan TKI.
AKSES TERHADAP PELAYANAN KEUANGAN (PINJAMAN, TABUNGAN DAN
PILIHAN PENGIRIMAN UANG)
Kebanyakan TKI pergi ke luar negeri karena pertimbangan ekonomi, misalnya untuk memperbaiki kondisi keuangan
di rumah. Kebanyakan TKI mengambil peluang selama berada di luar negeri untuk mengirimkan uang ke kerabat
dan teman-temannya di Indonesia. Pada tahun 2008 pengiriman uang ke Indonesia telah mencapai US$ 6,6 milyar
menurut Bank Indonesia (2008). Sebagian besar dipakai TKI dan keluarganya untuk membiayai kebutuhan sehari-
hari, membeli atau membangun rumah, pendidikan anak-anak atau saudara mereka atau membeli barang-barang
konsumsi. Mantan TKI sangat jarang yang bisa mempersiapkan usaha jangka panjang produktif setelah mereka
kembali ke negara asal, dan banyak kasus TKI melakukan migrasi ulang setelah uang habis.
TKI seringkali hanya memiliki akses terbatas terhadap jalur keuangan formal seperti bank. Mereka ragu-ragu untuk
berhubungan dengan bank karena rendahnya tingkat pendidikan sehingga berpengaruh pada pengetahuan
mereka tentang perbankan. Bank dianggap terlalu formal dan rumit. Untuk membiayai perjalanan migrasi mereka,
kebanyakan TKI mencari pinjaman dari keluarga/saudara, tetangga, agen perekrutan, atau bahkan rentenir
sebelum keberangkatan mereka. Ini memungkinkan para migran mendapatkan pinjaman tanpa dokumen resmi
yang biasanya dibutuhkan oleh lembaga pelayanan keuangan resmi dan tanpa harus menunggu prosedur resmi
yang nampak rumit.
Menurut studi yang dilakukan Bank Dunia 2009, kira-kira dibawah 50 persen rumah tangga mempunyai rekening
dengan lembaga keuangan resmi sementara 18 persen rekening dengan lembaga tidak resmi (World Bank,
2009c). Akses cenderung lebih besar di daerah perkotaan, dan hanya 20 hingga 34 persen di daerah pedesaan
yang memiliki akses ke jasa perbankan
18
(Bank of Indonesia, 2008). Untuk tabungan, laporan Bank Dunia
menyatakan hanya 27 persen rumah tangga TKI yang diwawancarai memiliki tabungan sendiri, sementara 34
persen menabung dengan menggunakan rekening keluarga, teman mereka atau orang lain (World Bank, 2009c).
Pemerintah Indonesia telah mengupayakan untuk mendorong TKI membuka tabungan. Beberapa bank milik
negara sekarang memperbolehkan mereka membuka rekening tabungan dengan jumlah minimum Rp 10.000 (US$
1). Pemerintah berharap dengan adanya kebijakan ini akan mendorong TKI mengirim uang penghasilan mereka
melalui lembaga formal daripada jalur tidak resmi yang sering digunakan. Namun, bank sering mengenakan biaya
administrasi untuk pemeliharaan rekening dan tambahan biaya bila ingin mengaktifkan kembali rekening yang
ditutup. Kebanyakan TKI baru mulai mengirimkan uang setelah beberapa bulan bekerja di luar negeri karena
harus membayar pinjaman awal yang dipakai untuk membiayai perjalanan mereka pertama kali.
Terlepas dari kendala di atas, saat ini terlihat adanya tren terhadap penggunaan jalur bank resmi. Terlihat dari
besarnya prosentase pengiriman uang yang dikirim melalui jalur resmi ini. Menurut, studi IOM-ERCOF (ERCOF-
IOM, 2010,) tentang koridor pengiriman uang Malaysia - Indonesia, paling sedikit 80 persen dari migran dan
keluarga mereka yang diwawancarai menyatakan bahwa bank dan operator pengiriman uang merupakan jalur
18
Lembaga keuangan informal termasuk Rotating Savings and Credit Associations (ROSCAs atau arisan), penjaga toko memberikan kredit ke pelanggan
mereka, kelompok mandiri, organisasi petani, dan asosiasi perempuan.
22
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
23
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
utama mereka dalam mengirimkan/menerima uang. TKI semakin sadar resiko yang berkaitan dengan jalur tidak
resmi, membawa uang tunai atau mengirimkan uang lewat teman. Akan tetapi, studi juga menemukan bahwa
jumlah TKI yang menggunakan rekening orang lain untuk mengirimkan dan menerima uang cukup banyak karena
mereka tidak memiliki rekening bank sendiri.
SISTEM PENEMPATAN TKI MENURUT UU NO. 39/2004: TAHAP SEBELUM
KEBERANGKATAN
Bagian ini menggambarkan dan membahas sistem penempatan TKI di luar negeri saat ini. Pertama, meneliti
tahap sebelum keberangkatan, kemudian perlindungan TKI di luar negeri, dan akhirnya tahap pemulangan dan
reintegrasi di Indonesia.
Sentralisasi Kegiatan Sebelum Keberangkatan
Sistem sentralisasi hasil bentukan UU No.39/2004 kurang memiliki koordinasi yang tepat waktu dan efektif antara
pemerintah pusat dan daerah sehingga menyebabkan banyak masalah. Pemerintah regional tidak terlibat aktif
dalam tugas pemerintah pusat untuk ‘mengontrol, membuat dan melaksanakan, mengawasi penempatan dan
perlindungan TKI’ yang menyiapkan keberangkatan mereka sendiri untuk bekerja di luar negeri, seperti tercantum
di Pasal 5 (2) UU No.39/2004. Pasal ini menyatakan bahwa pemerintah pusat bisa mendelegasikan tanggung
jawabnya ke pemerintah regional yang berarti pemerintah regional hanya akan menjadi terlibat pada saat mereka
diminta bantuannya oleh pemerintah pusat.
Ada kecenderungan bahwa inisiatif yang dilakukan oleh pemerintah kabupaten dan kota tidak berhasil karena
pihak berwenang yang menangani isu-isu sangat penting, seperti pendirian dan pengawasan agen perekrutan,
masih berada di tangan pemerintah pusat. Akibatnya, walaupun ada peluang untuk ‘otonomi daerah’, terdapat
tren kuat ke arah sentralisasi administrasi pemerintah di Jakarta. Hasilnya adalah penyingkiran pemerintah daerah
secara de facto dalam administrasi penempatan TKI. Sehingga walaupun ada masalah yang dialami TKI, seperti
perekrutan tidak resmi, pemalsuan dokumen, dan penarikan biaya penempatan semena-mena, yang kemungkinan
besar terjadi di luar wilayah Jakarta, pemerintah membatasi wewenang dan kemampuan pemerintah daerah
untuk menyelesaikan permasalahan ini.
Ketetapan umum Pasal 1(3) UU No. 39/2004 mendenisikan penempatan TKI sebagai kegiatan pelayanan. Menurut
undang-undang, agen perekrutan swasta bertanggung jawab untuk mencocokkan TKI sesuai keterampilan, minat
dan kemampuan mereka dengan penyedia kerja di luar negeri. Agen perekrutan swasta bertanggung jawab
atas proses perekrutan menyeluruh, pengurusan dokumen, pendidikan dan pelatihan, akomodasi sementara,
persiapan keberangkatan, keberangkatan ke negara melalui repatriasi ke Indonesia. Untuk deskripsi lebih lengkap
tentang penempatan TKI Indonesia, lihat Lampiran I.
Sponsor atau makelar selalu mencari wilayah yang “aman” di mana tidak ada atau sangat sedikit kehadiran
pemerintah daerah, untuk melakukan tindakan ilegal. UU No. 39/2004 telah memfasilitasi proses ini dengan
membatasi wewenang pemerintah daerah secara efektif. Akibat terbatasnya kehadiran pemerintah daerah di
kabupaten, masyarakat daerah cenderung tidak mengetahui betapa pentingnya menyelesaikan permasalahan
yang sangat kronis seperti perekrutan tidak resmi.
Dalam peraturan pemerintah yang sering dipublikasikan untuk menjelaskan UU No.39/2004, tidak ada ketentuan
tunggal dan progresif untuk mengatasi masalah-masalah perekrutan ilegal yang muncul. Peraturan Menteri
No.18/2007 tentang Pengaturan Penempatan dan Perlindngan TKI tidak menjelaskan mekanisme koordinasi
penyediaan Surat Ijin Perekrutan bagi agen perekrutan yang dipublikasikan oleh pemerintah pusat untuk
dikeluarkan oleh pemerintah daerah. Dampak peraturan ini adalah untuk tidak mengesahkan Peraturan Menteri
No. 19/2006 yang mengatur masalah serupa. Peraturan ini melebihi Peraturan Menteri No. 19/2006 yang lebih
komprehensif daripada Peraturan Menteri No. 18/2007. Peraturan No. 19/2006 mengkoordinasi pengeluaran surat
ijin perekrutan dari agen perekrutan melalui lembaga provinsi atau daerah untuk pelayanan penempatan dan
perlindungan TKI di luar negeri (BP3TKI - Badan Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia)
dan kantor Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi di kabupaten/kota (pasal 4, Ayat 1).
Walaupun Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI memberikan komitmen untuk memperbaiki
sumber daya kelembagaan dan kualitas pelayanan sebelum keberangkatan bagi calon TKI, namun kegiatan-
kegiatan utama mereka dilakukan di Jakarta atau di kota besar lainnya sehingga peluang keterlibatan pemerintah
di tingkat kabupaten menjadi sangat terbatas.
Beberapa kegiatan sebelum keberangkatan yang dilakukan hanya di Jakarta termasuk:
t 1FOEJEJLBOLFUFSBNQJMBOEBOQFMBUJIBOCBHJDBMPO5,*
t 1FNCFLBMBO"LIJS1FNCFSBOHLBUBO
t 1FOHVSVTBOLBSUVJEFOUJUBT5,*ZBOHCFLFSKBEJMVBSOFHFSJEBO
t 1FOHVSVTBOEBOQFOBOEBUBOHBOJLFTFQBLBUBOLFSKBBOUBSBBHFOQFSFLSVUBOEBODBMPO5,*
Dampak Sentralisasi Kegiatan Sebelum Pemberangkatan
Instruksi Presiden No. 6/2006 tentang Reformasi Kebijakan Sistem Penempatan dan Perlindungan bagi TKI yang
menguraikan reformasi awal untuk dilakukan oleh lembaga pemerintah yang relevan di bawah koordinasi
menyeluruh Kementerian Koordinasi bidang Perekonomian, diharapkan akan mengarah ke desentralisasi pelayanan
penempatan TKI. Walaupun reformasi mencakup program desentralisasi, tetapi hal ini belum dilaksanakan
sepenuhnya. Terbukti dari jumlah agen perekrutan yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Mengonsentrasikan
kegiatan sebelum keberangkatan di Jakarta merupakan hal yang praktis dan esien bagi agen perekrutan karena
biaya operasional untuk menampung calon TKI di satu tempat lebih rendah daripada mempunyai beberapa pusat
pelatihan yang berbeda di berbagai wilayah. Tabel 6 memperlihatkan konsentrasi geogras agen perekrutan di
Indonesia.
Tabel 6: Distribusi dan Tingkat Konsentrasi Geogras Agen Perekrutan Indonesia
di Lima Provinsi Utama (2007)
19
Propinsi Tingkat Konsentrasi
Jakarta 60%
Jawa Timur 13%
Jawa Barat 10%
Banten (Jawa Barat) 3%
Jawa Tengah 3%
Sumatera Utara 3%
Provinsi lain 8%
Alokasi calon TKI di satu tempat di Jakarta memang mempermudah agen perekrutan untuk melakukan usaha
mereka, namun juga menjadikan kondisi calon TKI semakin rentan selama proses perekrutan. Selama pelatihan,
TKI ditempatkan di rumah sementara, yang mungkin tertutup untuk umum, termasuk untuk keluarga mereka,
mempersulit pengawasan kondisi rumah, atau malah tidak mungkin. Bila keluarga dari TKI diperbolehkan
berkunjung, jumlahnya dibatasi, padahal patut diperhitungkan jarak dari kampung dan biaya yang harus
dikeluarkan untuk perjalanan tersebut.
Dampak lain dari sentralisasi pusat pelatihan adalah sulitnya memastikan pelatihan calon TKI. Pendidikan TKI yang
terpenting seharusnya berkenaan dengan hak-hak mereka dan akses mendapatkan bantuan bila terjadi kasus
eksploitasi atau penganiayaan. Mengingat lemahnya pengawasan, pemantauan dan peraturan terhadap agen
perekrutan, maka sangat mungkin bila TKI tidak menerima informasi tentang hal-hal ini dan tidak dipersiapkan
dengan cukup akan kondisi kerja di luar negeri. Standar pelatihan TKI, khususnya PRT, akan dilihat lebih lengkap
di bab ini.
Pemerintah pusat, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi atau BNP2TKI, tidak memiliki kapasitas yang
dibutuhkan untuk menangani sentralisasi kegiatan penempatan TKI di Jakarta atau mengawasi kegiatan agen
perekrutan dan pekerja lapangan mereka. Tabel 7 memberikan gambaran umum tentang agen perekrutan,
interaksi pemerintah dengan mereka, jadi diasumsikan bahwa pemerintah mengetahui keberadaan dan kerja
mereka di wilayah kewenangan hukum yang relevan.
19
Tabel ini dikompilasikan berdasarkan jumlah alamat kantor pusat agen pelayanan yang diakreditasi, yang disebarkan ke seluruh provinsi di Indonesia
(BNP2TKI, 2007).
24
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
25
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Data mengindikasikan bahwa masih ada agen perekrutan atau sponsor mereka yang tidak terdaftar. Hal ini
mempersulit untuk mengetahui seberapa jauh mereka mengubah prosedur, merekayasa dokumen atau
membebankan biaya penempatan yang berlebihan ke calon TKI.
Tabel 7: Pencatatan Agen Perekrutan Kantor Tenaga Kerja Regional (2007)
No Kantor Agen Perekrutan Terdaftar bagi Tenaga Kerja
Jember
(%)
Banyumas
(%)
Tulang
Bawang (%)
1 Tidak terdaftar di tingkat nasional, provinsi, kabupaten
(ilegal)
27.60% 31.03% 38.00%
2 Terdaftar hanya di tingkat nasional, tapi tidak di tingkat
kabupaten atau provinsi
48.28% 44.83% 24.00%
3 Terdaftar hanya di tingkat provinsi, tapi tidak di tingkat
nasional atau provinsi
6.90% 0% 8.00%
4 Terdaftar hanya di tingkat kabupaten, tapi tidak di tingkat
nasional atau provinsi
3.45% 0% 0%
5 Terdaftar di tingkat nasional dan provinsi, tapi tidak di
kabupaten
3.45% 0% 30.00%
6 Terdaftar di tingkat nasional dan kabupaten tapi tidak di
tingkat provinsi
3.45% 24.14% 0%
7 Terdaftar di tingkat nasional, provinsi dan kabupaten (sah) 6.90% 0% 0%
Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).
Sistem Satu Atap
Pemerintah pusat, melalui BNP2TKI, telah mencoba untuk menyampaikan perihal minimnya koordinasi antara
pemerintah pusat dan daerah dengan mengundang pemerintah daerah dan perwakilan sektor swasta di daerah
untuk bergabung dalam menangani isu-isu migrasi. Inisiatif berbeda telah diujicobakan termasuk: (1) pertukaran
kerja di luar negeri di tingkat kabupaten; (2) memperluas kerjasama pusat-pusat pelatihan berbasis masyarakat;
(3) mendirikan pusat krisis bagi TKI yang bermasalah.
Sistem Satu Pintu Di Batam
Pada tahun 2004 Indonesia mengujicobakan “sistem satu pintu” untuk penempatan PRT dari Indonesia di
Singapura. Pada tanggal 28 Mei 2004 di Batam, Kepulauan Riau, provinsi terdekat dengan Singapura, Megawati--
presiden pada saat itu--meluncurkan sistem Manajer Rumah Tangga ke Singapura yang mewajibkan semua PRT
Indonesia yang pergi ke Singapura untuk melalui sistem ini. Hal ini dilakukan untuk memastikan PRT dari Indonesia
yang masuk ke Singapura mempunyai semua dokumen yang diperlukan untuk bekerja di sana. Inisiatif ini dikenal
sebagai Sistem Satu Pintu Batam.
Sistem Satu Pintu Batam memberikan titik keluar tunggal bagi calon PRT ke Singapura. Pusat ini menyediakan
sejumlah pelayanan termasuk pemeriksaan dokumen kesehatan, kontrak kerja, dokumen perjalanan dan
keterampilan serta tes kecocokan. Mengingat dekatnya jarak geogras ke Singapura, maka Batam merupakan
pilihan strategis untuk menghentikan migrasi ilegal. Dengan Sistem Satu Pintu Batam, pemerintah Indonesia,
melalui KBRI di Singapura berharap memulai sistem proaktif dan menyediakan orientasi kerja bagi calon TKI ke
Singapura.
Sayang sekali, Sistem Satu Pintu Batam tidak lagi berjalan. Inisiatif tidak bertahan karena lemahnya koordinasi
antar badan-badan kepemerintahan. Untuk sukses, sistem perlu dukungan dari agen perekrutan yang tidak
kunjung terwujud. Pada bulan Oktober 2007, Erman Suparno, mantan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi,
membatalkan rencana Pemerintah Indonesia untuk mengontrol penempatan TKI hanya melalui Batam sebagai
Sistem Satu Pintu.
Layanan Satu Pintu Terpadu di NTB
Pada tahun 2008, BNP2TKI meluncurkan sistem pelayanan satu pintu terpadu di Mataram, Nusa Tenggara Barat
bagi TKI yang berasal dari provinsi NTB. Pelayanan ditujukan untuk memberikan pelayanan dokumen yang cepat,
aman, murah dan mudah diakses. Pelayanan satu pintu diharapkan bisa ditiru di provinsi lain karena adanya
potensi untuk mengurangi pemalsuan dokumen dan menghentikan pembebanan biaya berlebihan ke calon TKI.
Pelayanan satu pintu didirikan melalui kerjasama antara BNP2TKI dengan kantor daerah Kementerian Tenaga Kerja
dan Transmigrasi, Kementerian Pendidikan dan Populasi dan Kantor Catatan Sipil, Kantor Imigrasi, Kementerian
Kesehatan, Kantor Kepolisian Daerah dan Kantor Pajak. Bantuan disediakan bagi calon TKI termasuk untuk
pengurusan paspor, pengurusan dokumen bebas skal ke luar negeri, Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN),
dokumen penempatan dan perlindungan TKI, asuransi, pengurusan kasus, Pembekalan Akhir Pemberangkatan
dan memeriksa dokumen-dokumen penting TKI yang akan berangkat dari Indonesia (dokumen identitas, visa
kerja, kesepakatan kerja dan penempatan, sertikat kompetensi kerja dan sertikat kesehatan).
Pelayanan baru dimulai pada akhir 2008, sehingga masih terlalu awal untuk melakukan evaluasi komprehensif.
Didapati bahwa pelayanan sebelum keberangkatan diujicobakan kepada TKI yang akan bekerja di negara tujuan
tertentu, khususnya Malaysia, sedangkan pelayanan satu atap nampaknya masih belum berdampak bagi TKI
yang berangkat ke Timur Tengah. Sistem keberangkatan nasional masih tetap didominasi oleh keberangkatan
dari Jakarta dengan peran pemerintah daerah yang terbatas, pelayanan di NTB ini masih belum dimanfaatkan
sepenuhnya.

Sistem Asuransi dari Pemerintah
Pemerintah Indonesia sadar jika TKI bisa mengalami berbagai macam masalah selama bekerja di luar negeri, yang
lebih serius dan biasa tapi dilebih-lebihkan, kecelakaan kerja, kekerasan, sakit dan kematian. Untuk alasan ini
program asuransi yang menjamin bantuan bila terjadi kasus kehilangan, kerugian, kekerasan, sangatlah penting
bagi TKI. Mengingat adanya kondisi TKI yang lebih rentan (contohnya yang kurang berpendidikan), diperlukan
kontrol efektif dan upaya pengelolaan perusahaan asuransi untuk memastikan tersedianya layanan yang
diperlukan TKI serta menjamin perlindungan mereka.
Sampai sekarang, implementasi kebijakan pemerintah pada asuransi TKI belum fokus pada proses yang esien
dan penyelesaian klaim TKI yang bermasalah. Kebijakan asuransi telah direvisi berkali-kali, tapi masih belum bisa
menjamin hak-hak TKI atas klaim asuransi yang mereka bayar sebelum keberangkatannya. Menurut Bank Dunia,
isu-isu dengan sistem asuransi masih bisa dilihat di semua tingkat. Pertama, di tingkat pemerintah, koordinasi masih
kurang antara tiga agen terkait, Kementerian Keuangan, Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI.
Kedua, perusahaan konsorsium yang bertanggung jawab memproses klaim justru mempersulit dan memperlama
proses pembayaran. Mereka sering tidak menginformasikan TKI tentang kondisi umum dan penjelasan mengenai
cakupannya, dan kalaupun tersedia, tingkat melek huruf TKI tidak dipertimbangkan. Akhirnya agen perekrutan
sering gagal dalam menyediakan bantuan ke TKI memasukkan klaim mereka.
Permasalahan umum mengenai asuransi TKI adalah kesulitan dalam mengajukan klaim asuransi. Lembaga
Bantuan Hukum (LBH) Kompar yang beraliasi dengan BNP2TKI dalam menyediakan layanan bantuan hukum
bagi TKI melaporkan bahwa hanya 30 persen klaim asuransi bisa diproses, dengan mayoritas (70%) klaim macet
di sistem (Viva News, 2009). Antara September 2008 dan April 2009, klaim asuransi dari 16.621 TKI, bernilai Rp
365 milyar (US$ 40 juta)
20
, belum dibayarkan oleh lima konsorsium asuransi bagi TKI yang berasuransi. Serikat
Buruh Migran Indonesia (SBMI) mengadakan protes dan mogok makan di kantor Kementerian Tenaga kerja
dan Transmigrasi di Jakarta pada bulan Agustus 2008 untuk menekan pemerintah dalam mengambil tindakan
terhadap klaim asuransi yang macet. Mereka menyatakan bahwa kebijakan asuransi pemerintah menetapkan
agar pihak yang diasuransikan (TKI) tidak memegang polis sendiri-sendiri, padahal nama merekalah yang terdaftar
sebagai pihak yang diasuransikan. Meskipun kebijakan menetapkan bahwa TKI punya hak memperoleh Kartu
Partisipasi Asuransi, pada kenyataannya banyak TKI tidak mempunyai kartu ini karena kurangnya pengetahuan
status mereka yang diasuransikan dan informasi yang diterima dari perusahaan asuransi.
20
US$ 1 = Rp 9.124 tertanggal 25 Maret 2010.
26
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
27
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Pada tahun 2006 Peraturan Menteri tentang asuransi dikeluarkan, dengan penunjukan BNP2TKI sebagai entitas
yang bertanggung jawab dalam hal asuransi TKI. Peraturan ini juga ditetapkan dalam kebijakan asuransi yang
dipegang BNP2TKI, TKI juga diberikan hak memegang Kartu Keanggotaan Asuransi. Ini merupakan kemajuan dari
kebijakan sebelumnya, yang memberikan tanggung jawab kepada agen perekrutan atas klaim asuransi sebagai
perwakilan dari TKI. Namun ketetapan ini diubah lagi setelah ada Peraturan Menteri baru yang dikeluarkan untuk
TKI tahun 2008.
Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 23/2006 tentang Asuransi bagi TKI, mencabut wewenang
BP3TKI untuk mengurus klaim dan wewenang dialihkan kembali ke agen perekrutan di masing-masing kabupaten
dan kota. Pengalihan wewenang ini mengakibatkan konik antara BNP2TKI dan Kementerian Tenaga Kerja dan
Transmigrasi, di mana Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi mencoba membatasi peran BNP2TKI terhadap
TKI. Peraturan Menteri yang baru juga mengalihkan kepemilikan kebijakan asuransi ke TKI atau saudara yang
terdekat berikutnya daripada ke BP3TKI. Jadi perubahan kebijakan belum mengubah kinerja perusahaan asuransi
dalam melakukan kewajiban mereka.
TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB AGEN PEREKRUTAN
Dokumen TKI
Sebelum meninggalkan Indonesia ke luar negeri untuk penempatannya, TKI perlu melengkapi semua dokumen
yang dibutuhkan untuk masuk ke negara asing, termasuk paspor, kontrak kerja, visa kerja, pembebasan skal
dan Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN). Banyak TKI tidak mengetahui dokumen apa yang diperlukan untuk
bekerja ke luar negeri dan pentingnya dokumen ini demi keselamatan mereka sendiri selama bekerja di luar
negeri. Sebagai akibatnya, TKI tidak paham akan pentingnya kelengkapan dokumen dan menyetujui beberapa
atau semua dokumen mereka dipalsukan untuk mempercepat proses migrasi.
UU No. 39/2004 mengatur tiga tanggung jawab agen perekrutan berkaitan dengan dokumen TKI:
- menghasllkan dan menandatanganl kesepakatan penempatan calon TK| (Pasal 38, Ayat l and 2),
- melaporkan dan menyerahkan sallnan tlap kesepakatan penempatan ker[a ke Dlnas Tenaga Ker[a dan
Transmigrasi (Pasal 38, Ayat 2; Pasal 54, Ayat 1); dan
- bertanggung [awab untuk kelengkapan dokumen TK| (Pasal 65).
Mendelegasikan tanggung jawab atas kelengkapan dokumen TKI ke agen perekrutan swasta merupakan tindakan
yang merugikan TKI karena beberapa agen melihat bahwa akan lebih menguntungkan menempatkan TKI dengan
dokumen palsu atau tidak lengkap untuk mempercepat proses penempatan. Walaupun peraturan yang ada saat
ini tidak meminta agen perekrutan dengan secepatnya mengambil alih pengurusan dokumen TKI, tetapi hal ini
telah terjadi di banyak wilayah untuk mempercepat penempatan bagi TKI.
Sebuah studi dilakukan oleh The Institute for Ecosoc Rights pada tahun 2007 di tiga kabupaten dengan tingkat
migrasi yang tinggi (Jember - Jawa Timur, Banyumas - Jawa Tengah, dan Tulang Bawang -Lampung) menunjukkan
bahwa 40 persen dokumen TKI dipalsukan, dengan mayoritas pemalsuan dilakukan karena permintaan agen
perekrutan atau makelar. Pemalsuan ini terutama pada nama, umur, alamat dan status perkawinan TKI. Studi ini
juga mengindikasikan bahwa pemalsuan dokumen bisa jadi sangat biasa di beberapa daerah. Dikarenakan skala
studi tingkat pemalsuan ini yang sifatnya lokal, maka tidak bisa dipakai sebagai generalisasi daerah di Indonesia.
Pemalsuan dokumen bisa berakibat serius bagi TKI ketika mereka mengalami masalah di negara tujuan. Tanpa
dokumen yang benar, biasanya sulit untuk staf KBRI di negara tujuan membuat kartu identitas TKI, khususnya
untuk kasus kematian. Jadi kurang lengkapnyanya dokumen juga menyebabkan tenaga kerja rentan dieksploitasi
karena mereka tidak mampu mencari bantuan karena ketakutan untuk dideportasi.
Perekrutan TKI
UU No. 39/2004 menetapkan paling tidak enam tanggung jawab agen perekrutan dalam merekrut TKI:
- menyedlakan lnformasl ke calon TK| tentang keglatan dan metode perekrutan, pengurusan dokumen, hak-
hak dan tanggung jawab calon TKI, situasi, kondisi dan resiko di negara tujuan dan cara-cara mendapatkan
perlindungan (Pasal 34, Ayat 2);
- melakukan perekrutan calon TK| yang dldaftar dl Dlnas Tenaga Ker[a dan Transmlgrasl (Pasal 36, Ayat l),
- memberangkatkan calon TK| yang memenuhl persyaratan mlgrasl resml (Pasal 67, Ayat l),
- melaporkan keberangkatan TK| dl K8P| dan K1P| dl negara tu[uan (Pasal 67, Ayat 2),
- mendaftarkan calon TK| dalam program asuransl (Pasal 68, Ayat l), dan
- menampung calon TK| sebelum keberangkatan mereka darl |ndonesla (Pasal 70, Ayat l).
Agar bisa mengurus tugas di atas secara esien, diperlukan pengawasan efektif terhadap pelaksanaan tanggung
jawab agen perekrutan.
Peraturan menyatakan bahwa agen perekrutan hanya diijinkan untuk merekrut calon TKI yang terdaftar di kantor
daerah Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, tapi agen perekrutan dan pekerja lapangan justru lebih sering
merekrut di desa-desa asal TKI, tanpa sepengetahuan pemerintah daerah di wilayah tersebut. Hasilnya banyak
pemerintah daerah tidak mengetahui berapa banyak TKI yang berasal dari daerah mereka.
Agen perekrutan bertanggung jawab untuk melaporkan TKI yang sudah diberangkatkan ke luar negeri ke misi
diplomatik Indonesia dan menyerahkan salinan kontrak kerja yang sudah ditandatangani ke agen perekrutan
daerah, menurut UU No. 39/2004. Namun, agen perekrutan tidak selalu melakukannya, sehingga mempersulit
Konsulat Indonesia atau KBRI mengetahui jumlah, lokasi dan majikan para TKI di negara tujuan.
Tanpa pemantauan, pengawasan, penyelidikan, pengontrolan, inspeksi dan penyebaran informasi yang benar,
agen perekrutan bisa menghalangi upaya hukum mengatur TKI. UU No.39/2004 mengenai pemantauan dan
pengawasan agen perekrutan, tidak mencantumkan daftar tindakan yang diminta pemerintah dalam mengawasi
perekrutan TKI (Pasal 34, Ayat 3). Pemerintah hanya menunggu agen perekrutan mencari persetujuan mengenai
materi informasi yang disiapkan bagi calon TKI dan melaporkan kegiatan perekrutan mereka. Bila agen perekrutan
tidak melapor, maka pemerintah tidak akan mengetahui kegiatan mereka. Meskipun ada sanksi bagi agen
perekrutan yang tidak melapor ketika mereka telah memberikan informasi tentang calon TKI atau mengirim TKI
ke luar negeri, sanksi ini tidak cukup berarti bagi mereka, akibatnya mempermudah agen perekrutan melakukan
praktek perekrutan ilegal.
Perlindungan TKI akan meningkat secara signikan kalau semua agen perekrutan selalu mempertimbangkan
kepentingan TKI pada saat proses perekrutan dan penempatan. Akan tetapi, pengawasan yang ketat terhadap agen
perekrutan, kegiatan perekrutan dan penempatan, juga sanksi yang jelas bagai pelanggar masih perlu dipastikan.
UU tidak menjabarkan sistem semacam itu untuk pengawasan ketat dan aktif terhadap agen perekrutan.
Program Pendidikan dan Pelatihan
Pendidikan dan pelatihan calon TKI sangatlah penting untuk menjamin keselamatan dan pengetahuan mereka
tentang HAM. Pelatihan sebelum keberangkatan bagi TKI ditetapkan dalam Pasal 42 (1), 68 (1) dan 69 (2) UU No.
39/2004.
Menurut Pasal 69 (3) UU No. 39/2004, pemerintah bertanggung jawab memberikan Pengarahan Akhir
Pemberangkatan (dikenal dengan nama Pembekalan Akhir Pemberangkatan/PAP).
21
Pasal 95 (2b) UU No. 39/2004
mengidentikasi BNP2TKI lebih lanjut sebagai lembaga yang bertanggung jawab untuk memberikan PAP.
21
Pengarahan sebelum keberangkatan juga disebut Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP).
28
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
29
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Pada tahun 2008, BNP2TKI mengembangkan bahan-bahan pelatihan yang mencakup topik sebagai berikut:
- Masa ker[a dan kontrak ker[a (termasuk hak-hak dan kewa[lban TK| dan ma[lkannya)
- UU (termasuk Hukum Pldana), peraturan-peraturan dan keblasaan-keblasaan dl negara tu[uan,
- Prosedur kedatangan dan keberangkatan,
- Peran mlsl dlplomatlk |ndonesla untuk melakukan tatap muka dengan TK| dan bagalman cara TK| mendapatkan
akses ke bantuan;
- Klalm asuransl,
- Tabungan dl bank dan [alur resml penglrlman uang,
- Panduan kesehatan,
- Menlngkatkan kesadaran tentang beberapa lsu sepertl perdagangan orang dan narkoba,
- Melatlh rasa percaya dlrl dalam menghadapl ke[utan budaya, stres, keseplan, dan lsu profeslonal, dan
- Prosedur pulang ke kampung halaman.
Sejak Febuari 2009, tanggung jawab untuk menyampaikan Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP) telah dibagi
antara dua lembaga. BNP2TKI melakukan pelatihan TKI yang dikirim berdasarkan kesepakatan antar pemerintah,
sementara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi beserta agen perekrutan melakukan pelatihan ke semua
TKI lain yang akan berangkat. TKI yang dikirim ke luar negeri melalui kesepakatan antar pemerintah hanya perlu
menghadiri pelatihan yang diadakan oleh BNP2TKI dan bukan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi .
Bagi TKI yang dipekerjakan oleh agen perekrutan swasta, Peraturan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
No. 17/2009 tentang organisasi pelatihan sebelum keberangkatan bagi TKI di luar negeri yang diadopsi bulan
agustus 2009, mewajibkan asosiasi agen perekrutan berijin resmi untuk mendaftarkan semua TKI sesuai
persyaratan administrasi, sementara sesi Pembekalan Akhir Pemberangkatan disampaikan oleh Kementerian
Tenaga Kerja dan Transmigrasi, bila mungkin didukung oleh lembaga pemerintah lainnya (tidak ada spesikasi)
atau sumber lain dari luar yang mempunyai keahlian dalam hal ini. TKI seharusnya menerima Pembekalan Akhir
Pemberangkatan secara gratis dan tidak lebih dari dua hari sebelum mereka berangkat ke luar negeri. Kurikulum
PAP yang dilampirkan ke dalam peraturan serupa dengan isi panduan pelatihan yang disusun oleh BNP2TKI (telah
diuraikan diatas).
Berdasarkan Undang-Undang, semua topik Pembekalan Akhir Pemberangkatan yang terdaftar di atas diharapkan
untuk disampaikan dalam waktu 20 jam (atau 2 hari). Demi mengurangi tekanan pada sumber daya pelatihan
dari pemerintah pusat, Peraturan Menteri No. 17/2009 melihat kemungkinan pendelegasian tanggung jawab
pelatihan ke tingkat provinsi dan kabupaten bila pihak yang berwenang telah mengijinkannya.
Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi telah mengeluarkan dua Keputusan Menteri tentang PAP bagi TKI yang
hendak bekerja ke luar negeri. Peraturan Menteri No. 4/2005 untuk tujuan praktis, digantikan dengan Peraturan
Menteri No. 17/2009, namun peraturan yang terakhir malah kurang jelas dibandingkan peraturan sebelumnya.
Peraturan Menteri No. 4/2005 dengan jelas menyatakan siapa yang bertanggung jawab untuk menyampaikan
materi PAP dan siapa yang akan menanggung biayanya sementara Peraturan Menteri No. 17/2009--tanpa mengarah
ke peraturan menteri sebelumnya mengenai masalah yang sama--hanya menyatakan bahwa ‘PAP dilakukan oleh
Dirjen Penempatan dan Pendirian Tenaga Kerja beserta partisipasi agen lain yang terkait’ (Pasal 3).
Tabel 8 menunjukkan hasil survei yang dilakukan di tiga provinsi asal. Terlihat bahwa program pendidikan dan
pelatihan yang disediakan agen perekrutan sering mencakup bahan-bahan yang tidak memadai dan metode
pengajaran tidak esien akibat kurangnya sumber daya. Bahkan pada tingkat pemerintah pusat, PAP diadakan
lebih singkat, hanya 8 jam (atau kurang) di ruang rapat yang seringkali penuh sesak, bukan 20 jam seperti yang
disyaratkan. Kondisi ini tentu saja hampir tidak memungkinkan untuk membahas semua topik dengan memadai.
Walaupun kurikulumnya cukup komprehensif, namun karena keterbatasan waktu maka Pembekalan Akhir
Pemberangkatan sebelum keberangkatan cenderung seperti membuang poin yang penting untuk menyediakan
perlindungan yang lebih baik bagi para TKI.
Tabel 8: Masalah Pendidikan dan Pelatihan yang Dialami TKI di 3 Kabupaten (2007)
Masalah
Proporsi TKI yang Mengalami Masalah (%)
Tulang Bawang Banyumas Jember
Tidak cukup bahan 20.0 18.5 86.1
Metodologi tidak efektif 4.0 25.9 97.2
Tidak menerima pendidikan/pelatihan 4.0 11.1 13.9
Pendidikan disertai kekerasan 10.0 - 11.1
Tidak disediakan informasi tentang kondisi di
Negara tujuan
28.0 22.2 66.7
Tidak menerima pelatihan keterampilan 2.0 14.8 16.7
Tidak menerima informasi tentang HAM 22.0 48.1 69.4
Tidak menerima pelatihan bahasa di negara
tujuan
- 9.3 13.9
Tidak mengambil tes kompetensi 18.0 88.9 44.4
Tidak menerima penjelasan akhir 24.0 63.0 47.2
Dipekerjakan tanpa dibayar selama proses
pendidikan/pelatihan
12.0 9.3 19.4
Pendidikan dilakukan di Jakarta 80.0 85.2 44.4
Pendidikan/pelatihan oleh agen perekrutan 92.0 85.2 83.3
Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).
Dalam Peraturan Menteri No. 17/2009 terdapat ketentuan untuk mendelegasikan tanggung jawab pelatihan
di tingkat provinsi. Walaupun peraturan ini diberlakukan sesegera mungkin, hanya sedikit upaya membangun
kapasitas pegawai pemerintah di tingkat provinsi atau kabupaten. Kapasitas pelatihan dan Pembekalan Akhir
Pemberangkatan (PAP) masih dipusatkan di Jakarta dan kota-kota besar lainnya seperti Surabaya. Sentralisasi
geogras meningkatkan biaya migrasi bagi TKI yang diminta untuk membayar perjalanan mereka sendiri dan
biaya akomodasi agar bisa menghadiri pelatihan wajib ini.
Agen perekrutan diberikan wewenang yang signikan dalam persiapan dan pelaksanaan program pelatihan
pendidikan dan keterampilan, namun tidak ada jaminan bahwa pendidikan dan pelatihan yang dilakukan
mencukupi karena sering tidak dipantau oleh pemerintah. Kepedulian terhadap hal ini mencuat karena
berdasarkan studi tahun 2007 yang dilakukan oleh Institute for Ecosoc Rights, banyak TKI yang tidak menerima
pelatihan sama sekali sebelum keberangkatan.
Kelemahan dalam program pendidikan dan pelatihan bagi TKI merupakan hasil kegagalan dalam mengembangkan
dan melaksanakan sistem standar program pendidikan yang seharusnya tersedia bagi TKI. Studi yang dilakukan
oleh Institute for Ecosoc Rights (2007) menemukan bahwa materi yang dipakai untuk mengajar tidaklah memadai
dan tidak mengulas tantangan yang akan dihadapi selama bekerja di luar negeri. Tanpa kurikulum nasional,
sangatlah tidak mungkin standar pelatihan dan bahan yang disediakan baik kualiatsnya. Banyak agen perekrutan
tidak mempunyai kapasitas untuk menyediakan pelatihan berkualitas bagi TKI.
Kebijakan pemerintah mengenai migrasi tenaga kerja tidak menjelaskan secara lengkap tentang proses dan
persyaratan untuk memperbaiki kemampuan dan keterampilan (termasuk keterampilan antar pribadi) dari calon
TKI seperti yang diminta agen perekrutan. Pemerintah hanya menyediakan garis besar cakupan pendidikan dan
pelatihan seperti pemahaman kemungkinan peristiwa yang bisa terjadi, kondisi kerja, informasi tentang hak dan
tanggung jawab TKI yang dimaksud. Indikator yang luas tidak cukup dan tidak mengatur pelaksanaan persyaratan
ini.
30
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
31
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Biaya Penempatan
Sebagian besar TKI termotivasi oleh prospek mendapatkan penghasilan yang lebih besar melalui migrasi, namun
sebenarnya migrasi sendiri merupakan sebuah investasi yaitu ketika agen perekrutan membebankan biaya pada
TKI perorangan melalui proses migrasi. Migrasi ke luar negeri untuk bekerja merupakan investasi mahal bagi para
TKI dan biaya ini telah melonjak khususnya sejak 2004. Pada tahun 2004, pemerintah mengeluarkan buku panduan
berisikan informasi bagi TKI dan tentang “prosedur yang mahal bagi TKI ke negara tujuan” sebagai lampiran
Peraturan Menteri No. 104A/2002.
22
Untuk Hong Kong SAR, Direktorat Pemberdayaan TKI sebagai bagian dari
Direktorat Jenderal bagi Pelatihan dan perencanaan tenaga kerja pada bulan November 2004 menentukan biaya
penempatan sebesar Rp 9.132.000 (US$ 1.000). Namun, lewat Peraturan Menteri No. 186/2008 biaya dinaikkan
menjadi Rp 15.000.000 (US$ 1.600).
23
Bagi TKI yang hanya menerima gaji sebesar HKD 3.580 (US$ 460 ) per bulan
di Hong Kong SAR (China Worker, 2010), peningkatan ini jelas membebani dan dibuat tanpa konsultasi dengan
publik.
Estimasi biaya penempatan bisa ditemukan di masing-masing peraturan pemerintah. Namun, informasi ini tidak
selalu tersedia bagi calon TKI, sehingga mereka tidak punya gambaran berapa biaya yang harus dibayarkan untuk
migrasi mereka ke luar negeri. Akibatnya, agen perekrutan memanfaatkan TKI, dan banyak TKI membayar lebih
untuk perekrutan dan dokumen daripada yang ditetapkan UU. Tabel 9 menyediakan tinjauan luas komponen
biaya penempatan TKI di berbagai negara tujuan.
Tabel 9: Komponen dan Biaya Penempatan TKI di Sektor Domestik (PRT)
Komponen Biaya
Negara Tujuan
Malaysia
(Rp)
Singapura
(Rp)
Hong Kong
(Rp)
Arab Saudi
(Rp)
A. Biaya pas
1. Pengurusan Paspor 110,000 110,000 110,000 110,000
2. Tes Kesehatan 225,000 150,000
3. Visa Kerja 60,000 60,000
4. Asuransi 400,000 400,000
5. Retribusi perlindungan (US$ 15) 150,000 150,000
B. Biaya tidak pas
1. Transportasi daerah 40,000 40,000 40,000 40,000
2. Tiket keberangkatan 810,000 700,000 2,125,000 3,500,000
3. Pelatihan (30 hari) x Rp.13.000 masing-
masing
390,000 1,170,000 1,170,000 780,000
4. Akomodasi dan Makanan 405,000 1,215,000 1,215,000 810,000
5. Jasa Perusahaan 1,150,000 1,250,000 3,597,000 1,200,000
6. Tes kompetensi kerja dan orientasi
sebelum keberangkatan
125,000 125,000 125,000 125,000
TOTAL 3,865,000 5,370,000 9,192,000 7,505,000
Source: Ministry of Manpower (2004).
Biaya pelatihan dan akomodasi temporer merupakan bagian utama dari biaya perekrutan karena tergantung
dari negara tujuan di mana TKI akan bekerja. Untuk biaya kursus bahasa negara tujuan, lama atau sebentarnya
durasi kursus, tergantung kebutuhan TKI. Pada kenyataannya, biaya akomodasi temporer merupakan komponen
terbesar karena digunakan untuk membiayai kursus pendidikan dan waktu yang dihabiskan ketika menunggu
panggilan dari majikan. Bila pendidikan dan pelatihan TKI dilakukan secara lokal, maka biaya penempatan bisa
ditekan serendah mungkin karena mereka bisa tetap tinggal di rumah. Sebagai tambahan, ada biaya transportasi
22
Dalam dokumen ini, pemerintah hanya menyatakan, tidak menentukan ragam komponen biaya. Organisasi Masyarakat Madani dan TKI berharap pemerintah
akan menentukan kebijakan biaya penempatan yang meringankan beban biaya dan memperhatikan kepentingan TKI.
23
US$ 1 = HKD 7,76 tertanggal 25 Maret 2010.
ke negara tujuan yang seharusnya menjadi tanggung jawab majikan namun justru lebih sering dibebankan ke
TKI. Hal ini membuat biaya perekrutan dan penempatan menjadi sangat tinggi bagi TKI tetapi mengurangi biaya
bagi para majikan di negara tujuan.
Sehubungan dengan hal pembayaran untuk Pembekalan Akhir Pemberangkatan wajib, peraturan terbaru tidak
menyatakan dengan jelas siapa yang harus dikenai biaya. Peraturan Menteri No. 17/2009 menyatakan bahwa
calon TKI seharusnya tidak dikenakan biaya pengarahan, namun tidak secara jelas menyebutkan siapa yang
bertanggung jawab. Tanpa ketentuan khusus yang menyatakan bahwa pemerintah akan membayar pelatihan,
maka sangat mungkin biaya ditanggung oleh agen perekrutan dan kemudian dibebankan ke TKI.
PERAN PEMERINTAH DALAM MENGAWASI KINERJA AGEN PEREKRUTAN
Kebijakan pemerintah Indonesia mencoba mengatur agen perekrutan dengan cara mengaplikasikan peraturan
penempatan yang terdiri dari dua komponen: (1) mengatur pembentukan agen perekrutan; dan (2) menentukan
tugas dan tanggung jawab agen perekrutan dalam mengurusi penempatan kerja TKI.
UU No. 39/2004 menguraikan berbagai persyaratan bagi pendirian agen perekrutan termasuk: jaminan keuangan,
rencana kerja tiga tahun mengenai penempatan dan perlindungan TKI, tersedianya alat pendukung dan peralatan
pelatihan kerja seperti pelatihan tenaga kerja untuk penempatan dan perlindungan TKI.
Di bawah UU No. 39/2004, tugas dan fungsi agen perekrutan dibagi menjadi 3 bagian:
- Keglatan Perekrutan sepertl penyedlaan lnformasl, pendaftaran TK| yang dlrekrut ke Dlnas Tenaga Ker[a dan
Transmigrasi, menghasilkan dan menandatangani kesepakatan penempatan, bertanggung jawab terhadap
biaya perekrutan, melakukan pendidikan dan pelatihan, menyerahkan salinan kesepakatan penempatan ke
kantor lokal Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, memeriksa dan bertanggung jawab kelengkapan
dokumen TKI, memberangkatkan TKI yang telah memenuhi persyaratan, melaporkan keberangkatan para TKI
ke KBRI atau KJRI di negara tujuan, mendaftarkan calon TKI dalam program asuransi, melakukan Pembekalan
Akhir Pemberangkatan dan menyediakan akomodasi sebelum keberangkatan.
- Keglatan Perllndungan dl luar negerl yang dllakukan oleh agen perekrutan termasuk: (l) mengatur kesepakatan
kerja baru bagi TKI yang berganti majikan, mengatur perpanjangan kesepakatan kerja dan melaporkan
perubahan ini ke KBRI atau KJRI di negara tujuan; dan (2) melaporkan kedatangan TKI di negara tujuan.
- Agen perekrutan wa[lb menyedlakan perllndungan kepada TK| yang pulang, termasuk pelaporan tentang
TKI yang pulang kepada KBRI di negara tujuan, repatriasi TKI yang bermasalah dan menyediakan fasilitas
kesehatan bagi TKI yang sakit. Dalam kasus terjadinya kematian, wajib disediakan perlindungan termasuk
menginformasikan keluarga TKI, mencari informasi penyebab kematian, pemulangan sisa barang, bertanggung
jawab untuk biaya pemakaman, melindungi efek terhadap yang meninggal dan mengatur urusan yag
meninggal (misalnya klaim asuransi).
Namun, kebijakan tentang penempatan dan perlindungan telah berubah beberapa kali dalam beberapa tahun
terakhir ini, sehingga menyulitkan para pemangku kepentingan yang terlibat untuk tetap mengikuti perkembangan
terbaru dan memastikan tingkat kepatuhan yang paling kondusif untuk perlindungan TKI.
Peran pemerintah pusat untuk mengawasi kegiatan agen perekrutan di Indonesia sekaligus menentukan sanksi
yang dikenakan kepada agen perekrutan bila melanggar provisi UU No. 39/2004. Sanksi ini dijabarkan di Peraturan
Menteri No. 5/2005. Sanksi terhadap agen perekrutan yang melanggar ketentuan UU No. 39/2004 terdiri dari
peringatan tertulis, tahanan atau penghentian sementara, secara keseluruhan atau sebagian dari kegiatan
penempatan, atau pencabutan ijin agen perekrutan. Jenis sanksi yang digunakan terhadap agen perekrutan
tergantung pada jenis pelanggaran (lihat Lampiran III).
Ijin agen perekrutan bisa dicabut bila mereka melakukan pelanggaran berat seperti merekrut tanpa ijin,
memberangkatkan TKI tanpa dokumen lengkap, membebankan biaya penempatan yang tidak sesuai besarannya
dengan peraturan ke TKI dan menempatkan TKI yang tidak mendapatkan Pembekalan Akhir Keberangkatan (PAP).
Ijin operasi dicabut bagi mereka yang melanggar pasal 13(1) mengenai persayaratan administrasi pendirian agen
perekrutan, dan tidak melakukan kewajiban dan tanggung jawab seperti yang ditetapkan pemerintah melalui UU
No. 39/2004.
32
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
33
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Selain sanksi administrasi, sanksi kriminal juga bisa berikan oleh pemerintah untuk menghukum agen perekrutan
yang melanggar ketentuan berikut:
t .FNJOEBILBOBUBVNFOHBMJILBOJKJOVOUVLNFOHBUVSLFSKB5,*LFBHFOQFSFLSVUBOMBJOOZB
t .FNJOEBILBOBUBVNFOHBMJILBOTVSBUJKJOQFSFLSVUBOLFQJIBLMBJO
t .FMBLVLBOQFSFLSVUBO5,*ZBOHUJEBLNFNFOVIJQFSTZBSBUBOSFTNJ
t .FOFNQBULBO5,*ZBOHUJEBLNFNFOVIJUFTLPNQFUFOTJLFSKB
t .FOFNQBULBO5,*ZBOHUJEBLNFNFOVIJQFSTZBSBUBOLFTFIBUBOEBOQTJLPMPHJT
t .FOFNQBULBODBMPO5,*BUBV5,*UBOQBEPLVNFO
t .FOFNQBULBO5,*EJMVBSOFHFSJUBOQBQFSMJOEVOHBOQSPHSBNBTVSBOTJ
t 5JEBLNFNQFSMBLVLBODBMPO5,*EFOHBOCBJLBUBVNBOVTJBXJTFMBNBQFMBUJIBOTFCFMVNLFCFSBOHLBUBO
t 5JEBLNFOFNQBULBO5,*NFMBMVJNJUSBVTBIB
t .FOFNQBULBO5,*EJMVBSOFHFSJVOUVLLFVOUVOHBONFSFLBTFEJSJUBOQBBEBJKJOUFSUVMJTEBSJNFOUFSJ
t .FNQFLFSKBLBODBMPO5,*ZBOHNBTJINFOKBMBOJQFOEJEJLBOQFMBUJIBOLFUFSBNQJMBO
t .FOFNQBULBO5,*UBOQBLBSUVJEFOUJUBTEJMVBSOFHFSJEBO
t 5JEBL NFNCFSBOHLBULBO 5,* ZBOH TVEBI NFNQVOZBJ EPLVNFO MFOHLBQ )VLVNBO ZBOH EJLFOBLBO QBEB
agen perekrutan adalah hukuman penjara selama 1-5 tahun atau denda tidak kurang dari Rp 1 milyar
(US$ 109.600).

Pengawasan pemerintah terhadap agen perekrutan yang melanggar perundang-undangan kemungkinan besar
dilakukan bila ada laporan dari masyarakat umum (Tempo Interaktif, 2009). Tidak adanya inisiatif pengawasan dari
pemerintah baik secara teratur maupun tidak, dimanfaatkan oleh agen perekrutan untuk mengintimidasi calon
TKI sehingga hanya ada sedikit laporan yang masuk ke pemerintah (Lampung Post, 2005).
Pemerintah regional mempunyai wewenang yang terbatas untuk mengambil tindakan terhadap agen perekrutan
yang melanggar peraturan. Hanya Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi mempunyai wewenang untuk menutup
agen perekrutan seperti yang ditentukan Peraturan Menteri No. 10/2009, tentang pemberian, perpanjangan dan
pencabutan ijin penempatan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Dalam kasus-kasus ini, Dinas Tenaga
Kerja dan Transmigrasi hanya dapat memberikan rekomendasi ke Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi
atau agen perekrutan yang terkena sanksi. Masalah wilayah kewenangan hukum antara pemerintah pusat dan
regional dan kurangnya pengawasan benar-benar menghambat pengawasan agen perekrutan di daerah.
Seperti yang telah didiskusikan di atas, pemerintah pusat (dalam hal ini Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi)
telah menetapkan peraturan yang menetapkan agen perekrutan dan pengaturan penempatan tenaga kerja sesuai
dengan prosedur standar tertentu. Kelemahan dasar kebijakan ini adalah banyaknya agen-agen pemerintah pusat
yang tidak memiliki infrastruktur hukum untuk mengatur dan memantau kegiatan agen perekrutan.
Komunitas regional sering mengeluh bahwa mereka tidak mengetahui agen perekrutan mana yang bermasalah
dan yang tidak. Mereka merasa kesulitan untuk memboikot atau menginformasikan ke calon TKI tentang agen
perekrutan yang perlu dihindari. Meskipun demikian, ada laporan yang menyatakan bahwasanya mudah bagi
agen perekrutan yang terkena sanksi untuk mendirikan perusahaan baru dan menggunakan nama baru walaupun
pemilik dan manajer masih tetap orang yang sama. Fenomena ‘membonceng’ juga ada; agen perekrutan tanpa
ijin untuk merekrut, melakukan perekrutan TKI dan selanjutnya diproses oleh agen perekrutan lain.
PERLINDUNGAN TKI: SELAMA DAN SETELAH BEKERJA DI LUAR NEGERI
Layanan yang Disediakan Perwakilan Pemerintah Indonesian di Negara Tujuan
Seperti yang dibahas sebelumnya, manajemen efektif yang bermanfaat bagi semua pemangku kepentingan
dalam menangani isu-isu perlindungan tidak bisa tercapai tanpa kerja sama erat antar badan pemerintah terkait,
pemangku kepentingan swasta dan TKI. Sampai sekarang, Serikat Buruh Migran dan organisasi yang bekerja bagi
TKI belum mampu mencapai perlindungan TKI yang memadai karena berjalan sendiri-sendiri. Hanya dengan
meningkatkan kerja sama antara pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya maka kekurangan sistem
perlindungan TKI saat ini dapat diselesaikan, memperbaiki peraturan yang terkait dan manajemen keseluruhan
migrasi tenaga kerja. Agar bisa melindungi TKI selama berada di luar negeri, dibutuhkan kerja sama erat dengan
negara tujuan.
Demi memperbaiki layanan dalam perlindungan TKI seperti yang dimandatkan lewat Instruksi Presiden No.
6/2006, Kementerian Luar Negeri mengeluarkan Peraturan Menteri No. 4/2008 tentang penyediaan layanan bagi
warga Negara Indonesia di misi diplomatik di luar negeri. Peraturan ini menetapkan bahwa layanan ke warga
negara Indonesia merupakan bagian sistem layanan terpadu yang bertujuan memperbaiki perlindungan kepada
semua WNI, termasuk TKI. Layanan bagi WNI di misi diplomatik di luar negeri mempunyai dua tujuan utama:
t .FNQFSCBJLJLVBMJUBTMBZBOBOEBONFNQFSLVBUQFSMJOEVOHBOCBHJXBSHBOFHBSB*OEPOFTJBNFMBMVJMBZBOBO
ini sendiri atau transparansi dan standardisasi layanan yang meliputi undang-undang dan peraturan, waktu
penyelesaian, layanan yang dilakukan sesuai peraturan dan penghapusan suap;
t .FMBZBOJEBONFMJOEVOHJXBSHBOFHBSB*OEPOFTJBEJMVBSOFHFSJ
Layanan yang disediakan oleh misi Indonesia di luar negeri termasuk:
t 1FOEBGUBSBOXBSHBOFHBSB*OEPOFTJBEBONFOZJNQBOQBOHLBMBOEBUBXBSHBOFHBSB*OEPOFTJBEJOFHBSBJUV
t #BOUVBOEBOQFSMJOEVOHBOLPOTVMBU
t -BZBOBOEBOQFSMJOEVOHBOUFSIBEBQ5,*
t -BZBOBOEBOQFSMJOEVOHBOQFOVNQBOHLBQBMEBO
t "LPNPEBTJTFNFOUBSBEBOLPOTFMJOH
Peraturan Menteri ini mengatur layanan bantuan hukum bagi WNI termasuk TKI dengan kasus hukum, juga
pengawasan dan perlindungan TKI. Misi Indonesia di luar negeri bertanggung jawab terhadap perlindungan
TKI dari titik pemberangkatan, pengawasan kontrak kerja, dan perlindungan selama bekerja lewat tindakan
penanganan masalah saat berada di luar negeri. Tugas misi yang lainnya menyediakan bantuan ke keluarga WNI
yang meninggal selama berada di luar negeri. Perbaikan dalam pengurusan dokumen dan ketersediaan layanan
telah ikut memperbaiki kinerja misi luar negeri Indonesia dan kemampuan mereka untuk melindungi TKI. Di
beberapa misi diplomatik Indonesia di negara tujuan, masyarakat Indonesia mengakui pemrosesan dokumen
menjadi lebih cepat dan mudah, layanan bagi TKI yang memerlukan bantuan pun menjadi lebih baik.
Memang diakui penyediaan layanan telah meningkat, namun perubahan-perubahan ini belum benar-benar
menghapus kebutuhan perlindungan bagi TKI karena tanggung jawab perlindungan sebagian besar masih
diserahkan ke agen perekrutan. Kelemahan sistem perlindungan ini menjadi semakin jelas; ini artinya upaya
Kementerian Luar Negeri untuk memperbaiki perlindungan TKI belum diimplementasikan secara penuh.
Contohnya, walaupun ada upaya mendaftarkan semua TKI di misi Indonesia di negara tujuan agar bisa membantu
mereka bila menemui masalah, namun masih banyak agen perekrutan yang tidak melaporkan TKI yang baru saja
tiba. Akibatnya, KBRI dan KJRI tidak mengetahui jumlah tepat atau lokasi TKI yang bekerja di negara itu.
Proses perekrutan didominasi oleh agen perekrutan, pengetahuan TKI tentang layanan yang disediakan oleh KBRI
sebagian terbatas pada informasi yang mereka terima dari agen perekrutan. Dengan pengawasan yang minim
terhadap agen perekrutan sangatlah sulit ditetapkan apakah sebenarnya kebanyakan TKI memiliki informasi
memadai dan tepat tentang kemana mereka harus pergi bila mereka membutuhkan bantuan. Hasil wawancara
Institute for Ecosoc Rights (2007) terhadap mantan TKI menunjukkan bahwa banyak TKI diberitahu oleh agen
perekrutan baik di Indonesia maupun negara tujuan untuk tidak mencari bantuan ke KBRI atau KJRI bila menemui
masalah. Lebih jauh, dikatakan pula bahwa pada saat tiba di negara tujuan, agen perekrutan atau majikan kadang-
kadang merampas nomor telepon KBRI.
Jasa Repatriasi Tenaga Kerja Indonesia (TKI)
Pada saat TKI kembali ke Indonesia, mereka harus melaui sistem repatriasi di terminal khusus di bandara yaitu
Terminal IV Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Kebijakan repatriasi TKI kembali ke kampung halaman mereka
melalui Terminal IV sudah ditetapkan sejak1999 melalui Keputusan Menteri Tenaga Kerja No. 204/1999 yang
menunjuk Terminal IV sebagai terminal khusus untuk kepulangan TKI.
Terminal khusus ini diresmikan pada tahun 1999. Tahun 2008, dipindahkan dari Terminal III ke Terminal IV (“Terminal
untuk Pengumpulan Data”) dan pemrosesan kepulangan TKI sekarang ditangani oleh BNP2TKI.
Pemerintah Indonesia mengakui bahwa TKI yang pulang memiliki permintaan dan kebutuhan tertentu yang patut
diperhatikan pada saat kepulangan mereka, seperti bantuan transportasi, medis, hukum, dan di beberapa kasus
keuangan dan psikologis. Kebutuhan ini bisa diakses dan disediakan oleh petugas yang memberikan layanan
khusus di Terminal IV pada saat kedatangan.
34
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
35
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Terlepas dari niat baik, penyediaan layanan di Terminal IV bukan berjalan tanpa cacat. ‘Terminal khusus’ memaksa
TKI untuk pulang lewat Jakarta, walaupun ini berarti jalan putar yang lebih jauh dan tidak adanya alternatif
lain. TKI harus pulang ke alamat rumah yang tertulis di paspor mereka; hal ini menimbulkan masalah bagi yang
menggunakan dokumen palsu dan yang keluarganya telah pindah alamat. TKI dipaksa untuk menukar penghasilan
mereka dalam rupiah dan mengirim barang-barang milik mereka ke rumah dengan menggunakan kargo yang
mahal. TKI yang mengalami masalah di luar negeri sering dipaksa untuk berurusan dengan agen perekrutan
walaupun kesalahan bisa jadi berasal dari agen; beberapa bahkan dipaksa untuk membayar biaya kepulangan
mereka sendiri. Proses ini semua memerlukan waktu yang lama dan dilaporkan terdapatnya kasus korupsi di
terminal.
Walaupun banyak pihak melaporkan berbagai masalah yang dialami TKI selama proses kepulangan mereka,
BNP2TKI menganggap Terminal IV sebagai tempat yang bisa melindungi TKI dari unsur-unsur kejahatan di bandara
Soekarno-Hatta. Pihak yang berwenang mengakui bahwa layanan perlindungan Terminal IV tidak beroperasi
secara optimal dan masih banyak ruang untuk perbaikan. Lampiran IV membahas perbaikan yang dibuat lebih
lengkap.
Bantuan Modal Usaha
Melalui program yang disebut “Pemberdayaan Usaha bagi Mantan TKI” (Binapenta, 2006), Kementerian Tenaga
Kerja dan Transmigrasi, beserta beberapa badan pemerintah nasional dan regional menawarkan program
bantuan bagi TKI yang kembali untuk mulai kegiatan usaha di kampung halamannya. Akibat keterbatasan dana,
sampai sekarang program baru bisa membantu dengan menawarkan kegiatan pelatihan magang wirausaha
(Kiss, 2009). Untuk meningkatkan keterlibatan pemerintah regional, BNP2TKI (2008) mendorong perencanaan
dan pembuatan UU dan peraturan regional bagi pemberdayaan bekas TKI. Petugas baik di tingkat pusat dan
regional memfokuskan bantuan yang disediakan baik oleh bank maupun organisasi lain untuk membantu
mantan TKI mengelola uang yang mereka hasilkan di luar negeri. Upaya pemerintah daerah di berbagai tingkat
dengan petugas yang responsif, contohnya di daerah Semarang (Jawa Tengah), berhasil melakukan kerjasama
yang sangat baik dengan bank-bank daerah berupa pembentukan koperasi bagi mantan TKI, penyediaan fasilitas
pembentukan koperasi dalam bentuk program bersubsidi dan bantuan modal usaha. Di Kabupaten Karanganyar,
Semarang, terdapat sumbangan sebesar Rp 500 juta (US$ 54.800) untuk program bersubsidi dan kredit usaha
sebesar Rp 1 milyar (US$ 109.601) bagi koperasi yang didirikan oleh mantan TKI (Suara Merdeka, 2006).
Peluncuran kegiatan bantuan pemerintah bagi bekas TKI di tingkat regional dilaksanakan bersamaan dengan
kampanye di komunitas bertajuk “Pameran TKI” (BNP2TKI, 2008) (Antara News, 2006). Di sini informasi mengenai
cara bekerja di luar negeri disebarkan. Sayangnya, kampanye ini lebih banyak menonjolkan kisah-kisah sukses,
dan kurang berfokus pada persiapan yang diperlukan sebelum berangkat bekerja ke luar negeri.
Cakupan Geogras Intervensi Pemerintah yang Terbatas
Upaya pemerintah saat ini dengan program reintegrasi bagi TKI yang pulang memang merupakan perkembangan
positif, namun penting untuk lebih ditegaskan aspek dukungan terhadap kebutuhan TKI setelah kepulangan,
khususnya berkaitan dengan pengelolaan keuangan dari hasil jerih payah mereka selama di luar negeri dan akses
keadilan bagi TKI yang mengalami masalah di luar negeri.
Masih terdapat keterbatasan dalam cakupan geogras untuk upaya reintegrasi karena dalam UU No. 39/2004
tidak dicantumkan peraturan skema perlindungan bagi bekas TKI yang pulang. Menurut undang-undang,
perlindungan TKI berakhir dengan repatriasi TKI sampai ke kampung halaman. Undang-undang tidak membahas
perlindungan bagi mantan TKI, baik bagi mereka yang bermasalah ataupun yang sukses dan tidak bermasalah.
Hasil studi Institute for Ecosoc Rights (2007) di tiga kabupaten asal TKI terbesar didapati bahwa 71,4 persen
mantan TKI menegaskan kebutuhan yang sangat mendesak untuk layanan setelah pulang ke kampung halaman.
Studi menemukan bahwa 37,1 persen TKI yang pulang mengalami masalah dalam mengelola uang mereka,
umumnya mereka mengeluhkan ketidakjelasan apakah pendapatan mereka digunakan untuk konsumsi harian
atau dihabiskan oleh suami mereka. Selain layanan yang berkaitan dengan manajemen keuangan, mereka juga
memerlukan pendampingan atau bantuan dengan klaim asuransi dan pengurusan kasus (Tabel 10).
Tabel 10: Layanan yang Diperlukan oleh TKI yang Pulang
No Jenis Layanan yang Diperlukan
Proporsi TKI (%)
Tulang Bawang Banyumas Jember
1 Pelatihan dan bantuan dengan
pengelolaan usaha
30.0 16.7 8.3
2 Akses lebih mudah untuk kerja
sama
22.0 31.5 38.9
3 Penanganan kasus dan urusan
asuransi
42.0 37.0 36.1
4 Bantuan mengatasi masalah
dengan keluarga
18.0 14.8 16.7
Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).
Emigrasi Kembali
Jumlah layanan yang nyata-nyata dibutukan oleh TKI semakin meningkat, khususnya untuk mengelola
penghasilan yang mereka dapat saat bekerja di luar negeri, seperti yang digambarkan pada pola pemakaian
penghasilan. Sebagian besar penghasilan dihabiskan untuk biaya sehari-hari, sebuah indikasi betapa ketatnya
situasi ekonomi yang dihadapi TKI dan keluarga mereka (Tabel 11). Selain untuk biaya konsumsi sehari-hari, juga
pendidikan anak-anak dan saudara mereka, membangun rumah, membeli tanah, perawatan dan perbaikan
rumah. Ini mengindikasikan bahwa bekerja di luar negeri merupakan cara untuk memperbaiki tingkap hidup TKI
dan kesejahteraan keluarga mereka.
Tabel 11: Pemakaian Penghasilan dari Luar Negeri oleh TKI yang Pulang
No.
Penggunaan Penghasilan dari
Luar Negeri
Proporsi TKI (%)
Tulang Bawang Banyumas Jember
1. Makan Sehari-hari 42,0 72,2 55,6
2. Pendidikan Anak sekolah 40,0 40,7 25,0
3. Membantu keluarga 48,0 37,0 5,6
4. Membangun rumah 22,0 48,1 27,8
5. Membeli tanah 36,0 25,9 27,8
6. Memperbaiki rumah 20,0 11,1 13,9
7. Membeli sepeda motor 30,0 9,3 47,2
8. Menabung 24,0 35,2 16,7
9. Membayar hutang 20,0 20,4 13,9
10. Membeli barang-barang elektronik 34,0 1,9 19,4
11. Menggunakan sebagai modal usaha 18,0 22,2 8,3
12. Membeli ternak/unggas 10,0 7,4 25,0
13. Perawatan medis 14,0 1,9 16,7
14. Membeli perhiasan 2,0 5,6 11,1
Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).
Dari pola pemakaian penghasilan ini, nampak hanya sedikit TKI yang menggunakannya untuk berinvestasi
dalam usaha. Hal ini bisa dimaklumi mengingat resiko yang harus dihadapi. Bagi mereka akan lebih aman untuk
menyimpan hasil kerja dalam bentuk tanah, rumah atau tabungan, membeli sepeda motor yang bisa digunakan
untuk usaha seperti ojek. Terlepas dari keinginan TKI untuk memulai suatu usaha, kenyataannya sangatlah sulit bila
modal terbatas. Beberapa TKI ada yang menggunakan penghasilan yang mereka peroleh untuk memulai usaha.
Namun, sukses yang diraih sangatlah minim, karena kurang pengetahuan, pendidikan, pelatihan dan bantuan
dalam melakukan dan mengelola usaha mereka.
36
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
37
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Banyak TKI memilih membangun rumah, tetapi setelah membangun rumah yang sangat mewah untuk ukuran
desa, mantan TKI atau anggota keluarga mereka sering dipaksa bermigrasi lagi ke luar negeri untuk bekerja agar
bisa membayar biaya sehari-hari. Pada kenyataannya, memang banyak TKI yang kembali bekerja ke luar negeri
berkali-kali. Hasil studi Institute for Ecosoc Rights (2007) menemukan banyaknya kasus TKI yang dilahirkan dalam
keluarga TKI (contohnya di Banyumas dan Cilacap), dengan beberapa generasi berkecimpung di migrasi tenaga
kerja. Ini menunjukkan sebuah pola budaya yang berkembang dalam tatanan migrasi di wilayah Indonesia.
Kebanyakan TKI tidak dibayar dengan cukup tinggi (Tabel 12). Jumlah yang diperlihatkan merupakan tabungan
rata-rata setelah bekerja selama dua tahun di luar negeri. Jumlah tabungan yang lumayan kecil sebagian
merupakan reeksi dari kerja berpenghasilan rendah, sekaligus menunjukkan besarnya biaya pererkrutan yang
dibebankan kepada TKI. Tabel 12 juga menunjukkan perbedaan penghasilan antara daerah asal yang berbeda. Hal
ini kemungkinan besar karena TKI pergi ke negara tujuan berbeda dan menerima gaji yang berbeda pula. Jaringan
kerja yang kuat sering berkembang antar daerah dan negara tujuan tertentu. Kebanyakan TKI yang berasal dari
daerah yang sama akan pergi ke negara tujuan yang sama.
Tabel 12: Tabungan Rata-rata TKI Setelah Dua Tahun Bekerja di Luar Negeri
No Nilai Tabungan Setelah Dua Tahun
Proporsi TKI (%)
Tulang
Bawang
Banyumas Jember
1. Kurang dari Rp 15 juta (US$ 1.644) 30,0 70,4 27,8
2. Rp 15 – 30 juta (US$ 1.644-3.288) 22,0 18,5 38,9
3. Rp 31 – 45 juta (US$ 3.398-4.932) 18,0 1,8 2,8
4. Lebih dari Rp 45 juta (US$ 4.932) 24,0 9,3 22,2
5. Tidak tahu 6,0 - 8,3
Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).
Penanganan Kasus dan Bantuan Hukum di Daerah Asal TKI
Sejumlah besar TKI yang mengalami masalah di luar negeri tidak mampu memecahkan masalah mereka selama
berada di sana. Terdapat sejumlah besar kasus TKI yang tidak melaporkan kasus hingga mereka kembali ke
rumah mereka. Menurut data dari LSM yang memberikan bantuan hukum (LBH, 2010), hanya 30 persen kasus
yang dilaporkan ke BNP2TKI terpecahkan. Sejumlah besar kasus tidak pernah dilaporkan ke pemerintah yang
berwenang, dan dengan demikian tidak mempunyai kesempatan untuk dipecahkan.
Hasil studi Institute for Ecosoc Rights (2007) terhadap bekas TKI di tiga kabupaten menemukan banyak kasus TKI
yang tidak dilaporkan atau tidak diurusi oleh penguasa yang berwenang. Dari sekian banyak TKI yang mengalami
masalah, hanya 45,3 persen yang menyatakan bahwa mereka tidak melaporkan kasus ke siapapun, sementara
57,2 persen yang melapor ke pihak berwenang menyatakan bahwa kasus mereka tidak ditangani. Studi juga
menemukan bahwa TKI yang melaporkan kasus mereka, tidak satupun laporannya diteruskan ke penguasa
penegak hukum, namun ke pihak yang justru tidak punya wewenang, seperti kepala Rukun Tetangga, kepala
desa atau pemimpin agama setempat. TKI melaporkan bahwa jauh lebih mudah untuk mengakses orang-orang
tersebut ketimbang petugas penegak hukum.
Ada empat alasan utama mengapa TKI bermasalah tidak melaporkan kasus mereka: (1) takut disalahkan atau
berakhir dengan lebih banyak masalah dengan melaporkan kasus mereka; (2) tidak punya pengetahuan kemana
atau siapa yang dilapori kasus mereka; (3) tidak cukup dana untuk menutupi konsekuensi dengan melaporkan
kasus, termasuk layanan untuk mengatasi kasus; dan (4) takut dipermalukan bila masyarakat mengetahui masalah
mereka. Ini terkait dengan status sosial TKI di mata masyarakat, sebuah status yang sering tergantung dari jumlah
gaji yang diperoleh selama bekerja di luar negeri.
Ada banyak TKI mengalami penanganan kasus yang kurang baik. Ini menunjukkan lemahnya layanan bantuan
hukum, khususnya di tempat asal mereka. Penguasa penegak hukum yang berwenang dan pemerintah daerah
tidak memiliki infrastruktur memadai dalam menangani kasus TKI dan tidak ada standar dasar penanganan kasus
yang mudah diakses oleh TKI. Hal ini semakin diperparah dengan: (1) sumber daya yang tidak memadai untuk
mengurusi jumlah kasus yang banyak; (2) penguasa berwenang tidak memiliki pemahaman yang cukup atas
kasus dan solusinya; (3) kasus yang tidak bisa dipecahkan oleh pihak di daerah sendirian; dan (4) koordinasi yang
kurang baik antara pemerintah daerah dan nasional dalam pemecahan kasus.
Sejauh ini belum nampak adanya sistem penanganan kasus dengan administrasi yang jelas atau sanksi hukum
yang tegas bagi mereka yang melakukan tindak kejahatan terhadap TKI. Penanganan kasus TKI, khususnya di
daerah, masih dilakukan sembarangan. Tidak ada layanan bantuan hukum bagi TKI sehingga sangat membatasi
ruang gerak mereka mencari keadilan.
Manajemen kasus yang lemah dan kurangnya bantuan hukum bagi TKI yang mengalami ketidakadilan juga
merupakan hasil dari kelemahan undang-undang yang mengatur mereka, UU No. 39/2004. Kelemahan ini
termasuk:
- Sanksl yang dltetapkan dalam Pasal l00 UU No. 39/2004 tldak menyatakan dengan [elas kerangka waktu
untuk penjatuhan sanksi, bahkan bila penegak hukum telah mengeluarkan peringatan, pelaku masih bisa
terus beraksi melanggar hukum;
- Undang-undang tldak menyatakan dengan [elas tanggung [awab TK| yang berkaltan dengan peran mereka
dalam penanganan kasus mereka; dan
- Undang-undang tldak secara khusus dan [elas menyatakan hak-hak TK| yang mengalaml masalah sebelum
atau sesudah migrasi, termasuk akses/hak-hak untuk mendapatkan bantuan hukum bagi mereka yang
mengalami bentuk ketidakadilan.
Kurangnya Kesadaran TKI Terhadap Hak-Hak Mereka
Penyediaan perlindungan TKI bisa diperbaiki dengan menciptakan kesadaran akan hak TKI di kalangan pemangku
kepentingan dan para TKI sendiri. Tingkat pendidikan sebagian besar TKI yang rendah menjadikan mereka
tidak memahami hak asasi dasar dan hak kerja mereka. Dengan demikian sangatlah penting bila pemangku
kepentingan lain dalam proses migrasi memberikan akses yang lebih baik terhadap informasi dan kampanye
untuk meningkatkan kesadaran.
TKI yang memilih bekerja di luar negeri sering kali tidak menyadari kondisi di luar negeri dan kadang-kadang tidak
tahu di mana mereka bisa mendapatkan informasi yang benar tentang bekerja di luar negeri. Banyak orang yang
melihat migrasi ke luar negeri sebagai satu-satunya jalan keluar dari kemiskinan, membantu saudara melanjutkan
sekolah, utang atau masalah kesehatan sehingga informasi mengenai hak-hak mereka menjadi tidak begitu
penting. Rata-rata calon TKI hanya berpendidikan SMP atau dibawahnya, sehingga diperlukan pelatihan lebih
lanjut atau pendidikan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan majikan di luar negeri. Pendidikan dan pelatihan
ini bisa membantu meningkatkan kesadaran akan hak-hak mereka.
Tingkat pendidikan dan pelatihan yang memadai sangatlah penting untuk memberikan perlindungan bagi
TKI di luar negeri karena mereka mungkin menghadapi berbagai situasi yang harus bisa mereka atasi agar
sukses menyelesaikan kontraknya. Hal ini termasuk membiasakan diri dengan budaya lokal dan kondisi kerja,
kemampuan berbahasa, kesadaran hak-hak mereka dan ketrampilan khusus yang diperlukan di tempat kerja. TKI
mengharapkan mendapat banyak keuntungan dari migrasi. Apabila hal ini dikombinasikan dengan minimnya
pengetahuan tentang kondisi di luar negeri dan hak-hak mereka, maka tak mengherankan bila TKI lebih sering
memilih diam bila mengalami penganiayaan. Tabel 13 menunjukkan tingkat kesadaran hukum di antara TKI yang
bekerja sebagai PRT di Hong Kong SAR. Tabel menjelaskan bahwa 41 persen TKI yang bekerja tidak memiliki
kesadaran akan hak-hak mereka atau hukum di negara tujuan. Ini sangat memprihatinkan karena banyak TKI yang
bekerja di Hong Kong SAR sudah mempunyai pengalaman kerja yang signikan di negara tujuan lainnya.

Tabel 13: Kesadaran Hukum PRT di Hong Kong SAR (%)
Kesadaran Hukum Jumlah TKI sebagai PRT
Hukum Negara tujuan 18%
Peraturan migrasi 14%
HAM 14%
Semua di atas 10%
Tidak ada yang di atas 41%
Sumber : Ignacio dan Mejia (2008)
38
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
39
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Bila kesadaran TKI akan hak-haknya sangat minim, tentunya akan sangat menguntungkan pihak majikan atau
agen perekrutan. Tanpa mengetahui hak-hak mereka dan kemana mendapatkan bantuan, banyak TKI memilih
diam saja bila terjadi kasus pelanggaran kontrak kerja atau kekerasan. Pada kenyataannya, mayoritas TKI di Hong
Kong SAR menerima upah di bawah standar dan tidak mendapatkan kompensasi apapun untuk jam kerja yang
sangat panjang.
TEMUAN-TEMUAN PENTING DAN REKOMENDASI
Indonesia merupakan negara pengirim tenaga kerja luar negeri utama. Manfaat migrasi selain didapat oleh TKI
perorangan, juga keluarga mereka dan masyarakat Indonesia. Laporan ini mengidentikasi beberapa isu dan
tantangan mengenai pengelolaan migrasi di Indonesia.
Hukum yang ada saat ini diakui cukup komprehensif, tetapi masih diperlukan perbaikan lebih lanjut, khususnya
hal yang berkaitan dengan hak migran dan keluarganya di Indonesia maupun luar negeri. Pemerintah pusat
perlu memperbaiki kerja sama internal antar badan pemerintah juga antar pemerintah pusat, regional dan
pemerintah daerah serta pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja. Laporan
ini menemukan bahwa tingkat keterlibatan pihak yang berwenang dengan migran sangat kecil. Seharusnya ada
konsultasi yang lebih baik dengan para TKI dan keluarga mereka di setiap tingkat dan selama proses migrasi.
Masalah migrasi ilegal yang bisa ditangani oleh pemerintah, khususnya adalah masalah ikatan utang yang sering
kali mengarah ke bentuk migrasi ilegal atau perdagangan orang. Ikatan utang bisa diperkecil dengan menyediakan
akses pinjaman yang lebih baik: melalui bank pinjaman pemerintah, koperasi maupun lembaga keuangan mikro.
Hal lain yang patut diperhatikan adalah akses ke jalur migrasi resmi yang lebih transparan dan lebih murah, serta
penyediaan akses informasi mengenai resiko migrasi ilegal agar TKI tidak memilih bermigrasi secara ilegal.
Laporan ini menemukan bahwa pengawasan agen perekrutan masih kurang memadai dan perlu diperbaiki, baik
di tingkat pemerintah nasional maupun regional. Pengawasan agen perekrutan yang lebih baik akan mengarah
ke perlindungan TKI yang lebih baik juga sekaligus penertiban kegiatan perekrutan ilegal. Sebuah sistem
perlindungan harus dikembangkan oleh Pemerintah Indonesia dengan tujuan membangun mekanisme efektif
untuk mengawasi lembaga perekrutan, agen serta majikan. Mekanisme pengawasan harus didampingi oleh
aplikasi sanksi yang lebih jelas terhadap lembaga perekrutan, agen, dan majikan yang melanggar hukum. Agen
dan majikan yang melanggar hukum harus dimasukan daftar hitam dan tidak lagi diijinkan merekrut TKI dan
kesemua ini harus ditegakkan.
Dibutuhkan pula perbaikan dalam hal pengumpulan data migrasi untuk memberitahu pembuat kebijakan. Kartu
identitas nasional seperti yang disarankan, akan dapat membantu menurunkan tingkat pemalsuan dokumen.
Di tahap sebelum keberangkatan, ada beberapa hal yang bisa diperbaiki untuk mempersiapkan TKI dengan lebih
baik. TKI memang seharusnya mendapatkan Pembekalan Akhir Keberangkatan (PAP), namun laporan ini justru
menemukan hal sebaliknya (tidak terdapat pelatihan), atau pelatihan sering kali tidak memadai. Dengan demikian,
laporan ini mengusulkan semua TKI menerima pengenalan budaya negara tujuan, pelatihan bahasa, informasi
tentang hak-hak dan kewajiban, informasi yang jelas tentang kondisi kerja di negara tujuan dan nomor kontak
untuk situasi darurat serta informasi tentang prosedur yang tepat untuk menghadapi situasi darurat. Laporan juga
menyarankan bahwa pelatihan seperti ini sebaiknya diselenggarakan oleh pemerintah atau pihak ketiga seperti
LSM, daripada agen perekrutan.
Manajemen yang lebih baik untk menangani TKI yang pulang kampung atau program repatriasi, seharusnya
dikembangkan ke arah yang aman dan mudah bagi TKI yang pulang ke negara asal. Di sisi lain, program reintegrasi
sebaiknya memaksimalkan hasil positif migrasi bagi TKI perorangan, masyarakat setempat dan pembangunan
nasional. Ini bisa dilakukan dengan menciptakan kondisi yang memungkinkan TKI untuk berinventasi pada
pekerjaan layak yang produktif dan berpotensi membangun komunitas lokal.
BAGIAN 2: KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA
TUJUAN
Seperti yang dibahas di bab sebelumnya, Malaysia, Singapura, Kuwait and Bahrain merupakan negara-negara
tujuan utama TKI. Bab ini akan mengemukakan situasi dan pengalaman yang dialami oleh TKI di empat negara
tujuan utama tersebut. Sebagai negara tujuan utama TKI, Malaysia akan dibahas terlebih dahulu baru kemudian
diikuti oleh Singapura, Kuwait and Bahrain.
MALAYSIA
GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA
Malaysia merupakan negara pengirim dan negara tujuan
bagi tenaga kerja migran serta negara tujuan utama bagi
TKI. Migrasi ke luar negeri didominasi oleh tenaga kerja
terampil dan pelajar yang belajar di luar negeri, sementara
migrasi ke Malaysia dikategorikan oleh tenaga kerja tidak
terampil atau semi terampil.
Malaysia mempunyai permintaan TKI yang sangat besar
dan sangat tergantung pada kontribusi mereka ke
pembangunan dan industrialisasi negara tersebut. Ada tiga
alasan utama mengapa TKI sangat diinginkan di Malaysia.
Pertama, demogra umum dan ketidakseimbangan
ekonomi antara Indonesia dan Malaysia. Kedua, jaringan
kerja para perantara, makelar dan agen penempatan
kerja yang telah dilembagakan. Dalam jaringan kerja ini,
para perantara juga berfungsi sebagai makelar sehingga
menyebabkan derasnya arus TKI ke Malaysia. Ketiga, hubungan linguistik, budaya dan sejarah antara kedua negara
memungkinkan hubungan kerja sama yang lebih mudah antara majikan dan TKI, dibandingkan dengan tenaga
kerja migran dari negara lain.
Tiga gelombang utama pergerakan TKI ke Malaysia telah terjadi selama lebih dari 40 tahun, menunjukkan betapa
TKI memainkan peranan penting dalam perekonomian Malaysia. Di tahun ’70-an dan ’80-an ketika peraturan
imigrasi Malaysia masih terbatas (Kanapathy, 2004b), gelombang pertama TKI banyak dipekerjakan di sektor
perkebunan/pertanian, diikuti sektor industri pengolahan dan jasa. Selama gelombang kedua migrasi tenaga
kerja tahun ’80-an, TKI lebih banyak dipekerjakan di sektor industri manufaktur? pengolahan dan sektor jasa tidak
formal karena adanya gelombang besar migran legal dan ilegal pada waktu itu. Kebijakan imigrasi baru yang aktif
sekitar tahun 1991-1992 memasukkan retribusi kepada penempatan tenaga kerja asing (Kanapathy, 2004). Dalam
upaya mensahkan tenaga kerja ilegal di sektor domestik, konstruksi, pertanian, industri pengolahan/manufaktur?
dan jasa, program amnesti dijalankan selama periode ini (APMRN, 2010). Kombinasi antara krisis keuangan Asia
tahun 1997, dengan pelaksanaan kebijakan nasional yang sangat ketat untuk melarang masuknya tenaga kerja
ilegal, memperlambat masuknya tenaga kerja dan menstabilkan arus TKI ke Malaysia.
Menurut Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia
24
, kira-kira terdapat 2.109.954 tenaga kerja migran yang
saat ini bekerja di Malaysia, 50 persennya adalah TKI. Angka ini sekaligus menunjukkan betapa besarnya skala
migrasi TKI ke Malaysia. Kebanyakan tenaga kerja migran yang tiba di Malaysia berasal dari negara-negara Asia
Selatan dan Tenggara, khususnya tertarik dengan penawaran gaji lebih tinggi di Malaysia daripada dari negara
mereka sendiri. Juli 2008, 35 persen majikan mendaftar ke Kementerian Tenaga Kerja untuk mempekerjakan
tenaga kerja migran.
24
Data berasal presentasi oleh Kementerian Sumber Daya Manusia Pemerintah Malaysia pada saat Kunjungan Studi Delegasi Pemerintah Indonesia 1-2
September 2009.
Negara Anggota IOM: (bukan)
Kantor IOM di Malaysia: (ada)
Populasi: 25.715.819 (estimasi Juli 2009)*
Tingkat Pertumbuhan Populasi: 1,742% (2008)
Angka Bersih Migrasi: 1 migran/1.000 people
Jumlah Migran: 1.850.000 – 3.000.000
Tipe Pemerintahan: Monarki (Kerajaan)
konstitusional
PDB/per kapita (PPP): US$ 15.200 (2008)
Indeks Pembangunan Manusia: 0,811 or
63/177
* CIA World Factbook
3
BAGIAN 2 : KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT
NEGARA TUJUAN
38
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
39
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Bila kesadaran TKI akan hak-haknya sangat minim, tentunya akan sangat menguntungkan pihak majikan atau
agen perekrutan. Tanpa mengetahui hak-hak mereka dan kemana mendapatkan bantuan, banyak TKI memilih
diam saja bila terjadi kasus pelanggaran kontrak kerja atau kekerasan. Pada kenyataannya, mayoritas TKI di Hong
Kong SAR menerima upah di bawah standar dan tidak mendapatkan kompensasi apapun untuk jam kerja yang
sangat panjang.
TEMUAN-TEMUAN PENTING DAN REKOMENDASI
Indonesia merupakan negara pengirim tenaga kerja luar negeri utama. Manfaat migrasi selain didapat oleh TKI
perorangan, juga keluarga mereka dan masyarakat Indonesia. Laporan ini mengidentikasi beberapa isu dan
tantangan mengenai pengelolaan migrasi di Indonesia.
Hukum yang ada saat ini diakui cukup komprehensif, tetapi masih diperlukan perbaikan lebih lanjut, khususnya
hal yang berkaitan dengan hak migran dan keluarganya di Indonesia maupun luar negeri. Pemerintah pusat
perlu memperbaiki kerja sama internal antar badan pemerintah juga antar pemerintah pusat, regional dan
pemerintah daerah serta pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja. Laporan
ini menemukan bahwa tingkat keterlibatan pihak yang berwenang dengan migran sangat kecil. Seharusnya ada
konsultasi yang lebih baik dengan para TKI dan keluarga mereka di setiap tingkat dan selama proses migrasi.
Masalah migrasi ilegal yang bisa ditangani oleh pemerintah, khususnya adalah masalah ikatan utang yang sering
kali mengarah ke bentuk migrasi ilegal atau perdagangan orang. Ikatan utang bisa diperkecil dengan menyediakan
akses pinjaman yang lebih baik: melalui bank pinjaman pemerintah, koperasi maupun lembaga keuangan mikro.
Hal lain yang patut diperhatikan adalah akses ke jalur migrasi resmi yang lebih transparan dan lebih murah, serta
penyediaan akses informasi mengenai resiko migrasi ilegal agar TKI tidak memilih bermigrasi secara ilegal.
Laporan ini menemukan bahwa pengawasan agen perekrutan masih kurang memadai dan perlu diperbaiki, baik
di tingkat pemerintah nasional maupun regional. Pengawasan agen perekrutan yang lebih baik akan mengarah
ke perlindungan TKI yang lebih baik juga sekaligus penertiban kegiatan perekrutan ilegal. Sebuah sistem
perlindungan harus dikembangkan oleh Pemerintah Indonesia dengan tujuan membangun mekanisme efektif
untuk mengawasi lembaga perekrutan, agen serta majikan. Mekanisme pengawasan harus didampingi oleh
aplikasi sanksi yang lebih jelas terhadap lembaga perekrutan, agen, dan majikan yang melanggar hukum. Agen
dan majikan yang melanggar hukum harus dimasukan daftar hitam dan tidak lagi diijinkan merekrut TKI dan
kesemua ini harus ditegakkan.
Dibutuhkan pula perbaikan dalam hal pengumpulan data migrasi untuk memberitahu pembuat kebijakan. Kartu
identitas nasional seperti yang disarankan, akan dapat membantu menurunkan tingkat pemalsuan dokumen.
Di tahap sebelum keberangkatan, ada beberapa hal yang bisa diperbaiki untuk mempersiapkan TKI dengan lebih
baik. TKI memang seharusnya mendapatkan Pembekalan Akhir Keberangkatan (PAP), namun laporan ini justru
menemukan hal sebaliknya (tidak terdapat pelatihan), atau pelatihan sering kali tidak memadai. Dengan demikian,
laporan ini mengusulkan semua TKI menerima pengenalan budaya negara tujuan, pelatihan bahasa, informasi
tentang hak-hak dan kewajiban, informasi yang jelas tentang kondisi kerja di negara tujuan dan nomor kontak
untuk situasi darurat serta informasi tentang prosedur yang tepat untuk menghadapi situasi darurat. Laporan juga
menyarankan bahwa pelatihan seperti ini sebaiknya diselenggarakan oleh pemerintah atau pihak ketiga seperti
LSM, daripada agen perekrutan.
Manajemen yang lebih baik untk menangani TKI yang pulang kampung atau program repatriasi, seharusnya
dikembangkan ke arah yang aman dan mudah bagi TKI yang pulang ke negara asal. Di sisi lain, program reintegrasi
sebaiknya memaksimalkan hasil positif migrasi bagi TKI perorangan, masyarakat setempat dan pembangunan
nasional. Ini bisa dilakukan dengan menciptakan kondisi yang memungkinkan TKI untuk berinventasi pada
pekerjaan layak yang produktif dan berpotensi membangun komunitas lokal.
BAGIAN 2: KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA
TUJUAN
Seperti yang dibahas di bab sebelumnya, Malaysia, Singapura, Kuwait and Bahrain merupakan negara-negara
tujuan utama TKI. Bab ini akan mengemukakan situasi dan pengalaman yang dialami oleh TKI di empat negara
tujuan utama tersebut. Sebagai negara tujuan utama TKI, Malaysia akan dibahas terlebih dahulu baru kemudian
diikuti oleh Singapura, Kuwait and Bahrain.
MALAYSIA
GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA
Malaysia merupakan negara pengirim dan negara tujuan
bagi tenaga kerja migran serta negara tujuan utama bagi
TKI. Migrasi ke luar negeri didominasi oleh tenaga kerja
terampil dan pelajar yang belajar di luar negeri, sementara
migrasi ke Malaysia dikategorikan oleh tenaga kerja tidak
terampil atau semi terampil.
Malaysia mempunyai permintaan TKI yang sangat besar
dan sangat tergantung pada kontribusi mereka ke
pembangunan dan industrialisasi negara tersebut. Ada tiga
alasan utama mengapa TKI sangat diinginkan di Malaysia.
Pertama, demogra umum dan ketidakseimbangan
ekonomi antara Indonesia dan Malaysia. Kedua, jaringan
kerja para perantara, makelar dan agen penempatan
kerja yang telah dilembagakan. Dalam jaringan kerja ini,
para perantara juga berfungsi sebagai makelar sehingga
menyebabkan derasnya arus TKI ke Malaysia. Ketiga, hubungan linguistik, budaya dan sejarah antara kedua negara
memungkinkan hubungan kerja sama yang lebih mudah antara majikan dan TKI, dibandingkan dengan tenaga
kerja migran dari negara lain.
Tiga gelombang utama pergerakan TKI ke Malaysia telah terjadi selama lebih dari 40 tahun, menunjukkan betapa
TKI memainkan peranan penting dalam perekonomian Malaysia. Di tahun ’70-an dan ’80-an ketika peraturan
imigrasi Malaysia masih terbatas (Kanapathy, 2004b), gelombang pertama TKI banyak dipekerjakan di sektor
perkebunan/pertanian, diikuti sektor industri pengolahan dan jasa. Selama gelombang kedua migrasi tenaga
kerja tahun ’80-an, TKI lebih banyak dipekerjakan di sektor industri manufaktur? pengolahan dan sektor jasa tidak
formal karena adanya gelombang besar migran legal dan ilegal pada waktu itu. Kebijakan imigrasi baru yang aktif
sekitar tahun 1991-1992 memasukkan retribusi kepada penempatan tenaga kerja asing (Kanapathy, 2004). Dalam
upaya mensahkan tenaga kerja ilegal di sektor domestik, konstruksi, pertanian, industri pengolahan/manufaktur?
dan jasa, program amnesti dijalankan selama periode ini (APMRN, 2010). Kombinasi antara krisis keuangan Asia
tahun 1997, dengan pelaksanaan kebijakan nasional yang sangat ketat untuk melarang masuknya tenaga kerja
ilegal, memperlambat masuknya tenaga kerja dan menstabilkan arus TKI ke Malaysia.
Menurut Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia
24
, kira-kira terdapat 2.109.954 tenaga kerja migran yang
saat ini bekerja di Malaysia, 50 persennya adalah TKI. Angka ini sekaligus menunjukkan betapa besarnya skala
migrasi TKI ke Malaysia. Kebanyakan tenaga kerja migran yang tiba di Malaysia berasal dari negara-negara Asia
Selatan dan Tenggara, khususnya tertarik dengan penawaran gaji lebih tinggi di Malaysia daripada dari negara
mereka sendiri. Juli 2008, 35 persen majikan mendaftar ke Kementerian Tenaga Kerja untuk mempekerjakan
tenaga kerja migran.
24
Data berasal presentasi oleh Kementerian Sumber Daya Manusia Pemerintah Malaysia pada saat Kunjungan Studi Delegasi Pemerintah Indonesia 1-2
September 2009.
Negara Anggota IOM: (bukan)
Kantor IOM di Malaysia: (ada)
Populasi: 25.715.819 (estimasi Juli 2009)*
Tingkat Pertumbuhan Populasi: 1,742% (2008)
Angka Bersih Migrasi: 1 migran/1.000 people
Jumlah Migran: 1.850.000 – 3.000.000
Tipe Pemerintahan: Monarki (Kerajaan)
konstitusional
PDB/per kapita (PPP): US$ 15.200 (2008)
Indeks Pembangunan Manusia: 0,811 or
63/177
* CIA World Factbook
40
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
41
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
40
Pemerintah Malaysia mengkategorikan tenaga kerja migran ke dalam 3 kelompok:
i. Tenaga kerja migran berdokumen
- masuk secara legal dan memiliki visa kerja sah sementara yang dikeluarkan oleh Departemen Imigrasi
Malaysia;
- mempunyai hak untuk menerima perlindungan dan manfaat yang disediakan oleh berbagai layanan
- biasanya dipekerjakan di sektor kerja kelas rendah dan tidak terampil.
ii. Tenaga kerja asing (ekspatriat)
- memiliki ijin kerja;
- diijinkan untuk membawa pasangan dan keluarga ke Malaysia; dan
- menempati posisi manajerial dan eksekutif serta pekerjaan yang bersifat teknis
iii. Tenaga kerja ilegal
- melanggar undang-undang imigrasi dan bekerja di Malaysia tanpa ada kuasa/wewenang;
- tidak memenuhi persyaratan untuk mendapat perlindungan hukum; dan
- rentan terhadap eksploitasi atau perlakuan yang tidak benar.
Kebanyakan tenaga kerja migran yang ke Malaysia berketerampilan rendah atau semi terampil dan umumnya
menempati kerjaan yang bahaya, kotor dan/atau merendahkan (atau juga disebut pekerjaan “3D”) di sektor industri
pengolahan/manufaktur, pertanian, konstruksi, dan domestik. Pekerjaan yang tidak diminati oleh sebagian besar
warga negara Malaysia karena kecilnya gaji yang ditawarkan.
Di dalam hukum Malaysia, majikan berkewajiban mengirimkan uang jaminan sebesar 200 Ringgit (US$ 60,20)
25

hingga 2.000 Ringgit (US$ 601,96), tergantung dari negara asal tenaga kerja. Dengan demikian majikan berhak
secara legal menyimpan paspor tenaga kerja migran ini.
Tabel 14: Jumlah Tenaga Kerja Migran di Malaysia Berdasarkan Negara Pengirim
Negara Asal Jumlah Tenaga Kerja (2006) Jumlah Tenaga Kerja (2008)
Indonesia 1.215.000 1.120.828*
Nepal 200.200 207.053
India 139.700 138.083
Vietnam 85.800 103.338
Banglades 58.800 315.154
Mianmar 32.000 134.110
Filipina 22.000 27.105
Thailand 7.200 20.704
Lain-lain 88.900 43.579
TOTAL 1.849.600 2.109.954
Catatan: * 50 persen dari jumlah total tenaga kerja migran di Malaysia
Sumber: Data diperoleh dari presentasi yang diberikan oleh Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia selama kunjungan studi ke Malaysia yang dilakukan
oleh delegasi Pemerintah Indonesia pada tanggal 1-2 September 2009.
Menurut Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia, terdapat sekitar 2,1 juta tenaga kerja migran di Malaysia
yang bekerja di hampir semua sektor ekonomi (kira-kira 170.000 perusahaan mempekerjakan orang asing). Jumlah
tenaga kerja migran yang cukup besar di kebanyakan sektor ekonomi menunjukkan ketergantungan ekonomi
Malaysia kepada mereka. Tabel 15 menunjukkan distribusi TKI berdasarkan sektor di Malaysia: perkebunan, PRT
(domestik), konstruksi dan pabrik merupakan sektor utama bagi TKI.
25
11 Maret 2010 – USD 1 = MYR 3.32
Tabel 15: Demogra TKI di Malaysia Berdasarkan pada Sektor Kerja
No. Sektor Kerja Jumlah dan Proporsi TKI
1. Perkebunan 310.000 25,5%
2. Pembantu rumah tangga 294.000 24,2%
3. Konstruksi 220.000 18,1%
4. Pabrik/industri 200.000 16,5%
5. Jasa 100.000 8,2%
6. Pertanian 90.000 7,5%
TOTAL 1.214.000 100,0%
Sumber: Kedutaan Besar Republik Indonesia di Malaysia (2005).
Kerja bagian sektor di Malaysia cenderung terbagi menurut jender. Tenaga kerja laki-laki bekerja di sektor
perkebunan dan konstruksi, sedangkan tenaga kerja perempuan di bagian sektor domestik (PRT) dan jasa.
Dilaporkan bahwa kedua kelompok tenaga kerja laki-laki maupun perempuan sering menjadi korban perlakuan
kasar, termasuk menunda pembayaran gaji mereka atau kekerasan verbal atau sik. Tenaga kerja di sektor domestik
sebagai pembantu rumah tangga sangatlah rentan karena mereka tidak terlindungi oleh Hukum Ketenagakerjaan
Malaysia dan sering terisolasi dari pekerja lain karena mereka terkurung di dalam rumah tangga majikan mereka.
MIGRASI ILEGAL DI MALAYSIA
Selain migrasi tenaga kerja resmi dari Indonesia ke Malaysia, negara ini tetap menjadi negara tujuan paling besar
bagi TKI ilegal. Data resmi tahun 2006 dari Malaysia diperkirakan ada kira-kira 700.000 tenaga kerja ilegal di
Malaysia, yang sebagian besar (70 persen) berasal dari Indonesia (Kanapathy, 2004b). Akan tetapi, sumber tidak
resmi menyatakan bahwa jumlah TKI ilegal mungkin bisa dua kali lipat lebih banyak.
Tenaga kerja migran sering menjadi ilegal bukan karena pilihan. Sebuah studi yang dilakukan oleh Institute for
Ecosoc Rights pada tahun 2007 mengidentikasi lima faktor utama penyebab tenaga kerja migran resmi menjadi
ilegal.
Pertama, dikarenakan rumit, tidak praktis, biaya besar dan waktu lama untuk migrasi melalui jalur resmi, maka
beberapa TKI dengan sadar memilih jalur tidak resmi. Jalur migrasi resmi biasanya lebih aman, walaupun demikian
beberapa tenaga kerja migran menganggap jalur tidak resmi masih lebih menguntungkan bagi mereka sendiri
dan majikan mereka karena lebih cepat, murah dan praktis.
Kedua, undang-undang migrasi Malaysia menempatkan tenaga kerja resmi dengan majikan yang ditunjuk,
sedangkan tenaga kerja ilegal mempunyai kebebasan lebih besar untuk memilih majikan mereka dan jenis
pekerjaan yang mereka ingin lakukan. Hal ini difasilitasi oleh pasar tenaga kerja yang besar bagi tenaga kerja
migran ilegal di Malaysia. Selain itu, biaya migrasi ilegal lebih murah daripada jalur resmi.
Ketiga, meskipun tenaga kerja migran masuk ke Malaysia sebagai migran resmi namun kondisi kerja yang sangat
eksploitatif, kekerasan sik dan psikologis atau gaji yang tidak dibayarkan menyebabkan tenaga kerja migran
lebih memilih meninggalkan majikan mereka dan kehilangan status resminya. Padahal, ijin kerja sebagai syarat
status resmi sangat terkait erat dengan majikan.
Keempat, Nota Kesepakatan antara Indonesia dan Malaysia memperbolehkan dokumen perjalanan tenaga kerja
migran disimpan oleh majikan. Meninggalkan majikan berarti kehilangan status imigrasi dan dokumen identitas
Kelima, calon TKI sering hanya mempunyai sedikit akses terhadap informasi tentang prosedur migrasi dan kondisi
kerja di Malaysia. Akibatnya, mereka rentan terhadap penipuan dan kemungkinan perdagangan orang oleh pihak-
pihak tak bertanggung jawab di Indonesia dan Malaysia. Ada dua bentuk utama penipuan yang mungkin dialami
oleh TKI. Pertama, TKI bisa ditipu selama proses migrasi dan tidak sadar bahwa mereka terikat dengan kegiatan
migrasi tidak resmi. Kedua, beberapa TKI diberikan informasi palsu tentang kondisi kerja di Malaysia dan sering
dijanjikan gaji yang lebih besar atau kondisi yang lebih baik dari yang sebenarnya.
42
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
43
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Wawancara dengan TKI ilegal menunjukkan bahwa banyak TKI menjadi ilegal bukan karena pilihan tetapi karena
kondisi kondusif yang diciptakan oleh pihak-pihak lain.
26
Bagi mereka yang dengan sadar telah memilih migrasi
ilegal biasanya mempunyai informasi cukup membantu tentang kondisi dan hubungan sosial dengan Malaysia.
Namun, mereka yang menjadi ilegal karena kurangnya pengetahuan atau melarikan diri dari eksploitasi atau
kekerasan, rentan diperdaya dalam bentuk yang lain.
Untuk menghadapi isu-isu migrasi ilegal, Malaysia menggunakan dua strategi berbeda; sering mengombinasikan
kampanye legalisasi dengan langkah-langkah hukuman yang sangat keras bagi tenaga kerja migran ilegal. Tahun
1993, 500 ribu TKI ilegal memanfaatkan program legalisasi dan pada tahun 1996, 300 ribu TKI juga dilegalkan (Hugo,
2007). Program Amnesti tahun 2002 disertai dengan deportasi masal tenaga kerja migran yang memanfaatkan
program itu. Saat terjadi Tsunami di Asia tahun 2004, Pemerintah Malaysia menyediakan pengampunan (grasi) bagi
TKI yang tidak berdokumen dan membatalkan deportasi masal. Jumlah migran yang dilegalkan dalam program
ini menunjukkan jumlah tenaga kerja migran tidak resmi di Malaysia. Sedangkan program legalisasi memecahkan
masalah migran ilegal jangka pendek, tapi bukan merupakan solusi jangka panjang karena legalisasi sering
dibatasi oleh waktu dan jumlah migran yang akan kembali ke status ilegal ketika periode amnesti berakhir.
Selain progran amnesti yang reguler, pemerintah Malaysia telah melakukan deportasi masal tenaga kerja ilegal
dalam jumlah besar. Badan paramiliter sipil sukarela, Ikatan Relawan Rakyat Malaysia (RELA) didirikan dengan
kewenangan untuk memeriksa dokumen perjalanan dan ijin migrasi bagi penduduk asing di Malaysia. RELA diberi
wewenang untuk menangkap migran yang tidak mampu menunjukkan dokumen yang diperlukan dan dapat
melakukannya di tempat umum atau pribadi kapan saja. RELA akan menyerahkan para migran ke pihak kepolisian
atau petugas imigrasi. Malaysia juga memberikan hukuman cambuk bagi migran ilegal sebelum dideportasi,
sebuah praktek yang sangat dikritik oleh Amnesti Internasional (2002) dan Pengawas HAM (2010).
Disamping semua upaya ini, migrasi ilegal ke Malaysia masih tetap terjadi. Hanya dalam beberapa kasus, majikan
dihukum karena mempekerjakan tenaga kerja migran ilegal. Migrasi ilegal menyebabkan siklus deportasi, migran
yang dideportasi akan masuk lagi ke Malaysia dan dipekerjakan lagi oleh majikan mereka di Malaysia. Jadi, program
legalisasi dan deportasi gagal dalam mengatasi masalah yang mendasar; ketergantungan ekonomi Malaysia pada
tenaga kerja migran.
Malaysia meningkatkan denda bagi migran ilegal yang mau kembali secara sukarela. Sebelumnya, TKI yang mau
pulang ke Indonesia secara sukarela hanya perlu membayar 150 Ringgit (US$ 45) sedangkan sekarang mereka
harus membayar 750 Ringgit (US$ 226).
KEBIJAKAN PEMERINTAH MALAYSIA TENTANG MIGRASI TENAGA KERJA
Migrasi tenaga kerja ke Malaysia diatur oleh Kementerian Dalam Negeri yang bertanggung jawab untuk mengurusi
imigrasi dan masalah kewarganegaraan serta menegakkan hukum imigrasi dalam negara. Departemen Imigrasi
Malaysia merupakan bagian dari Kementerian Dalam Negeri yang bertanggung jawab memproses permintaan
ijin kerja dan visa serta menyetujui perijinan. Kementerian Sumber Daya Manusia melaksanakan kebijakan
tenaga kerja, menegakkan hukum ketenagakerjaan, mengawasi angkatan kerja Malaysia dan program pelatihan
keterampilan. Badan Pengawas Pemeriksaan Kesehatan Tenaga Kerja Asing (Foreign Workers’ Medical Examination
Monitoring Agency/FOMEMA) bertanggung jawab mengawasi tes kesehatan pekerja asing di bawah program tes
kesehatan wajib tahunan.
Pendapat publik tentang migrasi tenaga kerja di Malaysa sering campur aduk. Warga negara Malaysia menganggap
tenaga kerja migran mengambil jatah pekerjaan dari warga negara Malaysia, khususnya dengan iklim ekonomi
saat ini di mana banyak warga negara Malaysia yang telah kembali pulang karena kehilangan pekerjaan di luar
negeri. Walaupun ada banyak upaya untuk mengutamakan warga negara Malaysia dalam pasar tenaga kerja,
namun upaya ini jarang berhasil karena pekerjaan yang ada biasanya dianggap tidak menarik bagi warga negara
Malaysia dan/atau gajinya tidak cukup tinggi.
Pemerintah Malaysia menerapkan beberapa batasan terhadap tenaga kerja migran berketerampilan rendah untuk
memastikan mereka pulang ke negaranya. Tenaga kerja migran yang berketerampilan rendah atau yang semi
terampil tidak boleh membawa keluarga mereka ke Malaysia, mereka harus membawa ijin kerja mereka setiap
saat dan hanya diperbolehkan tinggal sesuai dengan durasi kontrak mereka yang biasanya berlangsung selama
dua tahun. Periode ini bisa diperpanjang dengan ijin majikan dan pihak Imigrasi Pemerintah Malaysia.
26
Penelitian dilakukan oleh The Institute for Ecosoc Rights di 2009 tentang TKI tidak berdokumentasi tahun 2009 (publikasi mendatang).
Paspor tenaga kerja migran bisa secara legal disimpan oleh majikan atau agen mereka. Ini menempatkan migran
dalam posisi rentan karena mereka bisa kehilangan status legal jika melarikan diri dari majikan yang melakukan
tindak kekerasan. Hal yang paling memprihatinkan tentang manajemen migrasi di Malaysia adalah bila tenaga
kerja migran yang meninggalkan majikan karena diperlakukan tidak manusiawi, harus tinggal di Malaysia selama
menunggu kasus mereka diproses. Padahal, untuk bisa tinggal di Malaysia tenaga kerja migran harus mengajukan
permintaan visa khusus yang biayanya 100 Ringgit (US$ 30,10) setiap bulannya.
27

Visa khusus ini tidak memperbolehkan mereka bekerja. Dengan demikian, tenaga kerja migran harus membayar
biaya visa khusus per bulan ditambah keperluan akomodasi dan makanan tanpa mendapatkan penghasilan.
Seringkali tenaga kerja migran tidak dapat bertahan dalam keadaan ini karena kasus peradilan bisa memakan
waktu yang lama sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. Oleh karena itu banyak tenaga kerja migran
yang teraniaya atau tereksploitasi akhirnya kembali ke negara asal mereka sebelum mendapatkan kompensasi
kerja mereka yang memadai atau untuk penganiayaan yang mereka alami.
Kerangka kerja manajemen migrasi ke Malaysia saat ini merujuk kepada Ketetapan Imigrasi tahun 2002. Menurut
ketetapan ini, tenaga kerja ilegal bisa dikenai hukuman penjara sampai 5 tahun, denda hingga 10.000 Ringgit atau
menerima 6 hukuman cambuk dan deportasi. Hukuman serupa juga dikenakan bagi majikan yang mempekerjakan
lebih dari lima migran ilegal. Hukuman cenderung lebih sering ditimpakan kepada tenaga kerja daripada majikan
yang dinyatakan bersalah karena mempekerjakan tenaga kerja migran tanpa dokumen resmi. Beberapa upaya
dibuat oleh Pemerintah Malaysia untuk menindak tenaga kerja ilegal, dengan menawarkan amnesti tahun 2002
(sebelum diperkenalkan Ketetapan Imigrasi tahun 2002), kemudian pada tahun 2004 dan 2005 untuk mendorong
tenaga kerja migran ilegal pulang ke negaranya dan melamar melalui jalur masuk yang resmi ke Malaysia. Namun
upaya pemerintah Malaysia menurunkan jumlah tenaga kerja migran ilegal hanya berdampak kecil dalam
mencegah atau mengurangi migrasi ilegal ke Malaysia. Pada tahun 2009, cara baru diterapkan dengan memberiakn
denda kepada tenaga kerja migran ilegal dan mendorong mereka kembali ke negara asalnya, daripada menahan
atau mendeportasi mereka. Petugas pemerintah menyatakan bahwa meneruskan strategi sebelumnya menjadi
sangat mahal dan diharapkan cara baru ini akan lebih esien dan manusiawi dalam menghadapi migrasi tenaga
kerja ilegal.
Di bawah Undang-undang Ketenagakerjaan tahun 1955, setiap majikan diminta menyerahkan informasi
mengenai tenaga kerja migran yang bekerja buat mereka ke Direktur Jenderal Ketenagakerjaan dalam jangka
waktu 14 hari setelah mereka mulai bekerja. Undang-undang tersebut memberikan kedaulatan kepada Direktur
Jendral Ketenagakerjaan untuk melakukan penyelidikan perlakuan diskriminasi dan tidak adil terhadap tenaga
kerja migran serta melindungi pekerja lokal dari pemberhentian jika terjadi redundansi. Undang-undang
Ketenagakerjaan tahun 1955, juga menetapkan manfaat bagi tenaga kerja migran, termasuk pembayaran gaji,
jam kerja, jadwal kerja, lembur, hari istirahat, liburan yang dibayar, cuti tahunan dan cuti sakit. Undang-undang
Kompensasi Pekerja Tahun 1959 menetapkan cakupan keamanan sosial bagi tenaga kerja migran.
Dibawah Undang Undang Serikat Dagang tahun 1959, tenaga kerja migran boleh menjadi anggota serikat
dagang secara tidak resmi. Menurut Undang-Undang ketenagakerjaan 1955, kontrak kerja tenaga kerja migran
tidak boleh mengandung kalimat yang melarang mereka bergabung ke perserikatan dan menurut undang-
undang Hubungan Industri tahun 1967, seorang pekerja tidak dapat diberhentikan dari kegiatan berserikat
mereka. Namun, partisipasi berserikat mereka sangatlah sulit karena kondisi kerja mereka yang ditentukan oleh
ijin kerja tertentu, misalnya jam kerja yang panjang (Kementerian Tenaga Kerja dan Kedutaan Amerika Serikat,
Kuala Lumpur, 2002).
Selain undang-undang dan peraturan nasional, Malaysia telah menandatangani Nota Kesepakatan migrasi tenaga
kerja berkontrak jangka pendek dengan beberapa negara, termasuk Bangladesh, Cina, Indonesia, Pakistan,
Sri Lanka, Thailand dan Vietnam. Nota Kesepakatan tersebut menetapkan bahwa migran harus mempunyai
kemampuan berkomunikasi dalam bahasa Inggris atau Melayu, mereka tidak boleh mempunyai catatan kejahatan
dan negara pengirim dapat melakukan pemulangan tenaga kerja migran yang melanggar hukum Malaysia
(Kanapathy, 2004). Nota Kesepakatan tersebut bertujuan untuk memfasilitasi perekrutan dan penyeleksian tenaga
kerja migran dari negara-negara ini dan menetapkan pedoman tentang bagaimana memperlakukan tenaga kerja
migran selama berada di Malaysia. Nota Kesepakatan ini juga bertujuan untuk mengatur suplai tenaga kerja
migran tidak terampil ke Malaysia (Shuto, 2006). Namun, jalur resmi migrasi dalam kesepakatan ini masih tetap
terbatas dan tidak mencerminkan kebutuhan pasar tenaga kerja di Malaysia. Kebanyakan tenaga kerja migran
dilindungi dalam undang-undang ketenagakerjaan Malaysia, tapi mereka yang bekerja sebagai pembantu rumah
tangga tidak tercakup di dalam undang-undang ini.
27
Seperti pada tahun 2004.
44
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
45
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
ISU-ISU YANG DIHADAPI OLEH TKI DI MALAYSIA DAN IMPLIKASINYA
Sejak tanggal 26 Juni 2009, Indonesia telah mengeluarkan moratarium penempatan TKI yang bekerja sebagai
pembantu rumah tangga di (PRT) Malaysia. Walaupun kebijakan ini masih aktif pada saat delegasi pemerintah
mengadakan kunjungan studi ke Malaysia pada bulan September 2009, Pemerintah Malaysia terus mengeluarkan
ijin kerja bagi pembantu rumah tangga dari Indonesia, yang dianggap bermasalah oleh Organisasi Masyarakat
Madani.
28
Moratorium dilaporkan telah menyebabkan peningkatan migrasi TKI tidak resmi ke Malaysia.
Larangan TKI bekerja di Malaysia tahun 2009 sudah dicabut setelah ada “Surat Kesungguhan” ditandatangani
antara kedua negara bulan Mei 2010. Surat kesungguhan menetapkan bahwa TKI berhak memperoleh satu hari
libur per minggu dan menyimpan paspornya sendiri selama berada di Malaysia. Namun, kedua pemerintah tidak
mampu memecahkan masalah upah minimum tenaga kerja migran (Jakarta Post, 2010). Secara prinsip Pemerintah
Malaysia telah menyetujui langkah-langkah yang diusulkan Pemerintah Indonesia, termasuk memberikan hari
libur bagi TKI yang bekerja di sektor domestik sehari seminggu, kenaikan gaji secara periodik, menyimpan paspor
mereka sendiri selama kontrak mereka dan mendapat ganti biaya transportasi oleh majikan mereka. Pemerintah
Indonesia telah mengusulkan kenaikan upah minimun TKI dari 500 Ringgit (US$ 150.42) menjadi 800 Ringgit (USD
240,67) per bulan.
Banyak TKI ilegal pergi ke Malaysia setiap tahun dari Batam naik kapal, atau dari Nunukan dengan menggunakan
dokumen palsu. Imigrasi ilegal ke Malaysia dianggap suatu kejahatan, dan migran ilegal sering diperlakukan
sebagai kriminal; rumah dan tempat kerja mereka dirazia dan para pekerja ditempatkan di pusat penahanan.
Kondisi di tempat itu menarik perhatian besar banyak organisasi masyarakat sipil dan komisi HAM Malaysia
(SUHAKAM)
29
yang sering memberikan rekomendasi kepada Departemen Imigrasi Malaysia untuk memecahkan
isu-isu seperti ini. Beberapa dari temuan mereka di pusat penahanan antara lain: penuh sesaknya ruang fasilitas
sehingga berpotensi menyebabkan penularan penyakit dengan mudah; pelanggaran standar kebersihan;
kurangnya pendidikan tentang kebersihan; pola makanan dan perawatan kesehatan yang tidak memadai;
kurangnya kompensasi yang efektif; fasilitas pakaian dan tempat mandi yang sangat terbatas; wanita hamil dan
anak-anak juga ditahan di tempat ini; penganiayaan sik dan psikologis.
Jumlah petugas misi diplomatik Indonesia sangat kurang untuk menangani kasus yang dihadapi TKI di Malaysia.
Pejabat pemerintah Indonesia sering tidak mengetahui di mana lokasi penempatan TKI, jenis pekerjaan, dan
kondisi umum pekerjaannya akibat minimnya laporan yang masuk dari agen perekrutan. Jadi sulit bagi pejabat
pemerintah untuk menjadi proaktif dalam menyediakan bantuan. Perwakilan diplomatik Indonesia merasa
kesulitan untuk mengawasi dan mendeteksi, apalagi mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan permasalahan
yang serius, misalnya mengawasi agen Malaysia, agen perekrutan swasta, mitra kerja mereka di Indonesia dan
majikan yang bermasalah.
Masalah Kekerasan dan Pelanggaran HAM TKI
Meskipun masalah yang dialami TKI bervariasi menurut sektor, tapi masih terlihat permasalahan umumnya yang
dialami oleh TKI . dari keluhan-keluhan yang diterima KBRI di Malaysia dari 2005 sampai 2007. Masalah utama
memang berbeda dari tahun ke tahun, namun ada dua kategori utama masalah yang nampak jelas: (1) masalah
kekerasan termasuk penyiksaan, penganiayaan seksual, pencambukan, dan pemerkosaan; dan (2) masalah hak
TKI, termasuk gaji yang tidak dibayarkan, beban kerja yang luar biasa, tidak ada libur, penipuan, pengusiran oleh
majikan, kondisi kerja yang tidak manusiawi. Dua kategori masalah ini saling terkait; masalah dengan hak-hak TKI
sering menimbulkan masalah-masalah lain yang berelasi dengan kekerasan.
Penyitaan paspor dalam banyak kasus sangat membatasi gerakan TKI karena mereka harus membawa ijin kerja
mereka setiap saat atau beresiko dipenjara. Banyak PRT menyatakan bahwa mereka tidak memiliki akses ke paspor
mereka. Kemungkinan besar alasan utama TKI tidak berani meninggalkan rumah majikan mereka karena takut
dipenjara dan dideportasi.
28
Cakupan Organisasi Masyarakata Madani sangat luas dalam hal menyediakan pelayanan, manfaat atau pengaruh politik ke kelompok tertentu di masyarakat.
Kelompok ini termasuk asosiasi profesional, asosiasi budaya, forum bisnis, serikat dagang, kelompok masyarakat setempat, yayasan perikemanusiaan dan
bermacam-macam lainnya.
29
Komisi Hak Asasi Manusia Malaysia (SUHAKAM) didirikan oleh parlemen dibawah Ketetapan Komisi HAMMalaysia , UU 597, mengikuti partisipasi aktif
Malaysia di Komisi PBB untuk HAM1993-95, ketika dipilih sebagai anggota komisi oleh Dewan Ekonomi dan Sosial PBB – www.suhakam.org.my
Banyak TKI tidak berani meninggalkan majikan yang menganiayanya karena tidak mengetahui di mana bisa
mendapatkan bantuan. Pada tahun 2004, pemerintah Malaysia memberikan hak tenaga kerja migran untuk bisa
berganti majikan dua kali selama kontrak mereka. Sebelumnya hal ini tidak diijinkan sehingga mereka terpaksa
bertahan dalam kondisi yang tidak menguntungkan agar bisa melunasi utang yang dipakai untuk membayar
agen perekrutan. Sayang sekali informasi tentang perubahan UU tidak disebarluaskan dan banyak TKI tidak
mengetahui hak ini, sehingga mereka percaya mereka akan menghadapi hukum cambuk dan deportasi bila
mereka meninggalkan majikan yang suka menganiaya.
Perdagangan Orang
Perdagangan orang merupakan bagian permasalahan TKI yang tidak bisa dipisahkan dan sebagian menjadi
penyebab meningkatnya migrasi tenaga kerja ilegal antara dua negara. Namun, keluhan yang diterima KBRI di
Malaysia teluh berkurang antara tahun 2005 dan 2007. Penetapan UU Anti Perdagangan Orang di Malaysia belum
mampu menurunkan tingkat kejahatan di bidang ini, sebagian karena Pemerintah Malaysia masih perlu merevisi
dasar undang-undang utama ketenagakerjaan. Tanpa perbaikan undang-undang perlindungan tenaga kerja, akan
sulit melakukan peningkatan upaya dalam memecahkan masalah perdagangan orang. Jumlah tepat mereka yang
terlibat perdagangan orang sangat sulit diketahui karena sifat perdagangan yang diam-diam (rahasia). Menurut
catatan bantuan IOM dari tahun 2005-2009, perempuan dan anak-anak diperdagangkan di layanan domestik,
sedangkan laki-laki diperdagangkan di bidang perkebunan.
SEKTOR YANG BERMASALAH KHUSUS
Sektor Perkebunan
TKI di sektor ini mengalami masalah seperti gaji yang sangat rendah, tidak dibayar, paspor ditahan oleh majikan,
beban kerja yang berat dan isitirahat yang tidak cukup, terisolasi/terjebak. Mereka yang meninggalkan sektor
perkebunan biasanya masuk ke sektor konstruksi.
Pembantu Rumah Tangga (PRT)
PRT mengalami banyak pembatasan dan kelemahan, seperti ketakutan kehilangan pekerjaan, tingkat stres yang
tinggi, status sosial yang rendah, tidak tahu akan haknya dan tidak terbiasa dengan prosedur. Beberapa bahkan
menderita xenofobia dari masyarakat Malaysia. PRT mendapatkan perlindungan yang terbatas dari kebijakan
pemerintah Malaysia dan Indonesia karena mereka tidak tercakup dalam UU ketenagakerjaan Malaysia. Beberapa
TKI diperlakukan tidak senonoh oleh majikannya: penganiayaan termasuk penyiksaan, pemerkosaan, pelecehan
dan gaji tidak dibayar. Kesimpulannya, mereka mempunyai kebebasan bergerak yang terbatas.
Dalam sejumlah kasus kekerasan yang dialami TKI, pengadilan justru sering berpihak ke majikan atau agen. Ada
upaya pelarangan agen perekrutan swasta di Malaysia dan implikasinya, tapi agen perekrutan swasta di Indonesia
belum berhasil merubah praktek-praktek pemangku kepentingan ini. Situasi ini sangatlah berbeda di Indonesia,
dengan UU No. 39/2004 yang secara umum memberikan dukungan terhadap kebebasan majikan daripada
perlindungan TKI. Hadirnya Nota Kesepakatan antara Indonesia dan Malaysia yang mengijinkan majikan atau
agen menyimpan paspor TKI demi keamanan, menyebabkan kerentanan situasi PRT. Namun, laporan media pada
bulan Febuari 2010 menunjukkan bahwa praktek ini akan berubah (The Jakarta Post, 2010).
Konstruksi dan Jasa
Sektor konstruksi dan jasa juga mempunyai sistem manajemen ijin kerja yang sama. Sektor jasa didominasi
tenaga kerja perempuan dan situasi ini sangatlah berbeda dengan PRT karena mereka bekerja di wilayah umum,
tapi mereka masih cukup rentan situasinya karena paspor mereka juga disimpan oleh majikannya, mendapatkan
sedikit istirahat, gaji rendah dan rentan untuk diperdagangkan sebagai pekerja seksual.
Meskipun TKI dalam bidang konstruksi nampak mempunyai lebih banyak kebebasan daripada rekan-rekan mereka
di sektor lain, tapi mereka masih tidak bebas dari eksploitasi majikan.
46
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
47
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
DILEMA PENYELESAIAN PERMASALAHAN HUKUM DI MALAYSIA
TKI yang mencari penyelesaian atas kasus penganiayaannya di pengadilan Malaysia, menghadapi banyak
pembatasan dan hambatan untuk melanjutkan kasusnya ke pengadilan karena proses hukum yang sangat
lamban; kebanyakan majikan tidak dipenjara selama menunggu; tidak memperhitungkan pertimbangan secara
personal yang mempengaruhi TKI;
30
dan kesulitan dalam membuktikan kasus mereka.
Dalam kasus kekerasan dan pemerkosaan yang dilaporkan ke KBRI, bukti kasus sering hilang. Kerumitan kasus dan
tertundanya penanganan kasus melalui jalur hukum menjadi bukti yang bisa dilihat seperti kasus Nirmala Bonat.
Menurut Amnesti Internasional, sebagian besar kasus memerlukan 6 sampai 2 tahun untuk diselesaikan melalui
sistem peradilan Malaysia (Amnesti Internasional, 2010).
Kotak 1: Studi kasus: Nirmala Bonat
31

Nirmala Bonat, anak perempuan seorang petani yang tinggal di NTB. Ia bersemangat membantu orang tuanya
yang berpenghasilan sangat kecil dan setuju untuk direkrut sebagai pembantu rumah tangga. Nirmala dikirim ke
Malaysia pada tahun 2003 sewaktu berumur 19 tahun. Majikannya, Yim Pek Ha, mulai menganiaya beberapa bulan
saat dia baru bekerja. Setelah secara tidak sengaja memecahkan cangkir, Yim melempar air panas ke Nirmala.
Setiap kali Yim merasa tidak senang dengan Nirmala, dia diserang dengan menggunakan segala macam barang
yand ada di sekitarnya seperti gantungan pakaian dan cangkir kaleng. Serangan sik yang paling serius terhadap
Nirmala adalah sewaktu dia disiram air panas dan dibakar dengan seterika panas di bagian payudara.
Nirmala mencoba melarikan diri dua kali dari majikannya namun dia ketakutan karena tidak mengenali daerah
di sekitarnya dan tidak merasa yakin kemana harus pergi sehingga ia kembali ke rumah majikannya. Ketika
penyiksaan semakin tidak bisa ditoleransi, Nirmala kembali melarikan diri tanpa tahu harus pergi kemana. Untung
saja, penjaga keamanan datang membantunya, membawa dia ke kantor polisi terdekat. Majikan Nirmala ditahan
dan Nirmala dimasukkan ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.
Pada bulan Mei 2004, Yim Pek Ha dikenakan 4 tuduhan karena secara sengaja melukai sik, tim penuntut meminta
Yim dihukum 20 tahun penjara atas tuduhan tersebut. Akan tetapi, pada bulan Juli 2004, Pengadilan Tinggi
Malaysia--mempertimbangkan penyakit asma dan tekanan darah tinggi yang diderita Yim serta usia anaknya yang
kurang dari satu tahun dan masih berada di bawah pengasuhannya-- mengijinkan Yim untuk menjadi tahanan
rumah. Ia diwajibkan membayar uang tebusan sebesar 85.000 Ringgit (USD 25,602) dan menyerahkan paspornya
serta tidak diperkenankan mempekerjakan pembantu rumah tangga asing.
Yim tidak hadir dalam persidangan hari pertama pada bulan Juli 2004, dia dilaporkan sedang menjalani perawatan
asma di rumah sakit. Hakim menunda kasusnya sampai hari berikutnya. Hari berikutnya sidang ditunda lagi sampai
2 bulan berikutnya, dan mulai lagi pada bulan September 2004. Persidangan kasus menjadi tidak jelas, karena
kuasa hukum Yim yang licik menyatakan bahwa tuduhan terhadap Yim tidak sempurna dan ada kelemahan
dalam laporannya yaitu pada malam Nirmala ditemukan oleh penjaga keamanan. Tim pembela Yim menyatakan
bahwa bahwa luka-luka Nirmala disebabkan ulahnya sendiri. Mereka mencoba memberikan gambaran bila
Nirmala menderita sakit mental. Untung saja, pernyataan ini dilemahkan dengan testimoni para saksi termasuk
konsultan, psikiater dan petugas medis lainnya. Dalam persidangan, testimoni Nirmala juga dipotong menjadi
lebih singkat oleh tim pembela Yim yang meminta keputusan persidangan ditunda setelah 30 menit. Selama
kasusnya disidangkan di pengadilan Malaysia, Nirmala harus tinggal di penampungan KBRI di Kuala Lumpur.
Pada bulan November 2008, Yim Pek Ha dijatuhi hukuman 18 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah dengan
3 tuduhan melukai tubuh Nirmala Bonat (The Star Online, 2008). Yim dinyatakan melakukan kesalahan keempat
yaitu mematahkan hidung Nirmala dengan cangkir kaleng. Menurut Seksi 326 KUHP, setiap serangan terkena
maksimum 20 tahun hukum penjara dan denda atau hukum pecut. Pada bulan Desember 2009, hukuman Yim
dikurangi menjadi 12 tahun oleh pengadilan tinggi Malaysia.
Pada bulan Januari 2010, Nirmala minta naik banding terhadap bekas majikannya di kantor pendaftaran Pengadilan
Tinggi Malaysia, mencari ganti rugi khusus untuk biaya medis, kehilangan upah 28.545 Ringgit (US$ 8.597), biaya
lainnya sebesar 10.616 Ringgit (US$ 3.198) serta kerugian dan biaya umum lainnya (The Star Online, 2008).
30
Banyak TKI yang terkena kasus hukum memilih untuk menerima kompensasi dan kembali ke Indonesia secepatnya daripada meneruskan kasusnya melalui
sistem hukum Malaysia,
31
Anggraeni (2006).
LANGKAH PEMERINTAH MALAYSIA MEMPERBAIKI MANAJEMEN MIGRASI
TENAGA KERJA
Pemerintah Malaysia menyediakan layanan yang terbatas bagi tenaga kerja migran di Malaysia, karena sebagian
besar layanan disediakan oleh organisasi masyarakat Madani dan LSM termasuk kelompok dari masing-masing
komunitas migran.
Banyak reformasi yang sedang dipertimbangkan oleh pemerintah Malaysia dalam memberikan kerangka
kerja yang lebih komprehensif untuk melindungi tenaga kerja migran. Bekerja sama dengan negara pengirim,
pemerintah Malaysia bermaksud menyediakan kursus introduksi bagi tenaga kerja sebelum kedatangan mereka
di Malaysia.
32
Kursus ini akan memberikan mereka pengetahuan tentang budaya dan kebiasaan di Malaysia,
keterampilan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan, kemampuan berkomunikasi dasar dan hukum yang
digunakan di Malaysia. Sebuah buku panduan disusun bagi tenaga kerja migran yang terdiri dari informasi dasar
ketenagakerjaan di Malaysia dan UU Imigrasi, prosedur pelaporan keluhan, daftar alamat atau nomor kantor-
kantor tenaga kerja di seluruh Malaysia.
Melalui kunjungan ke para majikan,
33
Pemerintah Malaysia memberitahukan majikan tanggung jawab sosial dan
hukum terhadap pekerjanya. Bagi majikan yang tidak mematuhi peraturan akan dikenai sanksi atas pelanggaran
UU Ketenagakerjaan Malaysia. Pemerintah Malaysia juga akan menyelidiki keluhan-keluhan tanpa memberitahu
majikan sebelumnya.
Pemerintah Malaysia juga berencana untuk memperbaiki perundang-undangan dan proses bagi para tenaga
kerja migran. Khususnya, rencana untuk memperluas cakupan Ketetapan Kompensasi Tenaga Kerja tahun 1952
sehingga mencakup PRT juga; dan ketetapan baru ini diperkenalkan ke UU Ketenagakerjaan tahun 1955 untuk
melilndungi gaji dan kondisi kerja tenaga kerja migran, serta mengontrol pekerjaan yang mengeksploitasi mereka.
Juga akan dikeluarkan ketetapan baru untuk menangani kasus pelecehan seksual terhadap pekerja asing. Dalam
menangani permasalahan yang menggunakan resolusi kasus melalui sistem hukum yang lamban, pemerintah
Malaysia bermaksud mempercepat penyelesaian klaim tenaga kerja migran ke majikan melalui pengadilan tenaga
kerja.
Dalam hal pengawasan, Pemerintah Malaysia bermaksud memperkuat kapasitas petugas lembaga pemerintah
yang bertanggung jawab terhadap tenaga kerja migran, untuk menegakkan hukum yang lebih efektif
dan memperkuat inspeksi ketetapan dalam penempatan pekerjaan berfokus khusus pada majikan yang
mempekerjakan sejumlah besar tenaga kerja migran. Dalam hal data dan informasi tenaga kerja migran,
Pemerintah Malaysia bermaksud meningkatkan pengumpulan informasi melalui tenaga kerja nasional yang
pulang, e-Pampasan
34
, membangun pangkalan data pasar tenaga kerja dan sistem pertukaran tenaga
35
kerja
elektronik untuk mengawasi manajemen dan perencanaan kebijakan secara efektif. Data dan informasi mengenai
sistem biometrik tenaga kerja dari Kementerian Dalam Negeri akan dibagikan ke tenaga kerja migran untuk
memperbaiki pengawasan terhadap majikan.
KEDUTAAN BESAR REPUBLIK INDONESIA (KBRI) DI MALAYSIA
Pada tahun 2006, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengeluarkan Instruksi Presiden No. 6/2006 tentang
Reformasi Sistem Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja untuk menanggapi kasus kekerasan terhadap TKI
di Malaysia. Isi Intruksi Presiden ini untuk memperkuat fungsi diplomatik Indonesia dalam melindungi TKI dengan
menempatkan Atase Tenaga Kerja di negara-negara tujuan kunci bagi TKI. Salah satu atase tenaga kerja berada
di KBRI di Malaysia. Sudah ada banyak keluhan sampai sekarang mengenai penyediaan layanan bagi TKI di KBRI
di Malaysia, termasuk layanan birokrasi yang lamban, makelar yang bertindak dengan kasar dan semena-mena,
korupsi dan perlakuan tidak manusiawi terhadap para TKI.
Mengikuti kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke Malaysia pada tahun 2006, KBRI di Malaysia
melakukan perbaikan layanan yang disediakan bagi warga negara Indonesia di Malaysia, khususnya TKI.
Perubahan-perubahan ini juga didorong dengan terkuaknya kasus korupsi di KBRI. Wawancara dengan akademisi
Indonesia, TKI, LSM, peneliti dan pekerja profesional di Malaysia memperlihatkan perbaikan kinerja Kedutaan
Besar Indonesia di Malaysia,
36
khususnya dalam penyediaan layanan darurat bagi WNI.
32
Seperti yang dilaporkan pada kunjungan studi ke Malaysia 1-2 September 2009.
33
Seperti yang dilaporkan pada kunjungan studi ke Malaysia 1-2 September 2009.
34
e-pampasan merupakan sistem online pemerintah Malaysia untuk mengelola kompensasi tenaga kerja yang efektif.
35
ELX atau Electronic Labour Exchange system (sistem pertukaran tenaga kerja secara elektronik) (http://www.elx.gov.my) adalah sistem terhubung (online)
yang menyediakan jasa satu atap mengenai pasar kerja di Malaysia, termasuk informasi tentang lowongan kerja dan agen perekrutan.
36
Sebagai bagian dari diskusi kelompok terfokus yang diadakan selama kunjungan studi delegasi pemerintah Indonesia ke Malaysia, 1-2 September 2009.
48
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
49
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Pada tanggal 29 Januari 2007, Kedutaan Besar Indonesia memulai upayanya untuk memperbaiki kinerja jangka
panjang, menyusun unit kerja khusus untuk pelindungan TKI yang lebih baik. Unit kerja khusus ini dibentuk untuk
memperbaiki koordinasi antara TKI, imigrasi, pertahanan, polisi, unit kerja penelitian dan komunikasi di dalam
KBRI. Peran unit ini untuk menyediakan perlindungan di tempat kerja; memasarkan tenaga kerja terampil yang
tersedia; dan layanan manajemen kasus.
KBRI menyediakan berbagai layanan ke TKI termasuk: perpanjangan paspor, penanganan kasus, layanan informasi
melalui internet, brosur, radio dan sms; dan program penjangkauan melalui kunjungan lapangan. Kedutaan Besar
Indonesia juga menyimpan daftar hitam agen-agen perekrutan Malaysia dan majikan yang telah bertindak tidak
baik terhadap TKI, dan melaporkan mereka ke pihak berwenang Malaysia.
Layanan berikut ini disediakan bagi semua warga negara Indonesia di Malaysia:
(i) Layanan administrasi cepat “tiga jam”.
Sebelum ada perbaikan di bidang adminstrasi di KBRI, proses pembaruan paspor, penggantian paspor atau
layanan lain yang berkaitan dengan paspor bisa memakan waktu selama berhari-hari atau berminggu-minggu.
Hal ini mempersulit TKI mendapatkan layanan dari KBRI karena mereka tidak bisa meninggalkan pekerjaan mereka
dalam jangka waktu yang lama. Sebuah sistem telah dibuat untuk mengurus dokumen dalam waktu tiga jam.
Hasil pengamatan tim penelitian Ecosoc memperlihatkan bahwa layanan kilat “tiga jam” berjalan dengan lebih
baik pada hari Jumat pada saat tidak ada banyak tekanan dari para staf. Namun, dari hari Senin sampai Kamis,
layanan kilat ”tiga jam” sering makan waktu lebih lama. Hasil layanan kilat ini, KBRI tidak lagi perlu menggunakan
jasa pengurusan paspor TKI dari luar seperti yang dilakukan sebelumnya.
(ii) Pembangunan penampungan bagi TKI yang mengalami masalah.
Penampungan di KBRI menyediakan layanan proaktif bagi para PRT yang menjadi korban kekerasan dan yang
menderita gangguan psikologis. Untuk mendukung pemulihan mereka, penampungan menyediakan makanan,
kegiatan meningkatkan keterampilan dan konseling. KBRI membatasi waktu tinggal di penampungan hingga
6 bulan. Tempat ini berkapasitas menampung 70 orang dan seringkali penuh sesak. Pada saat kunjungan studi
dilakukan, September 2009, terdapat paling sedikit 150 perempuan yang tinggal di sana. Satu sukarelawan yang
membantu kegiatan ini menyatakan bahwa dia berharap pelayanan kesehatan bisa lebih tertata baik dan memadai
agar bisa meningkatkan proses pemulihan bagi mereka yang membutuhkan. Setiap bulan KBRI membantu
pemulangan TKW lebih dari 100 orang dari lokasi penampungan KBRI.
(iii) Pencegahan para makelar masuk ke KBRI.
Para makelar dan orang-orang yang menawari layanan dokumen palsu tidak lagi diijinkan masuk ke wilayah KBRI
di Kuala Lumpur. Tujuannya untuk melindungi para TKI dari eksploitasi mereka. Komunitas migran sebelumnya
merasa bahwa terdapat kerjasama yang tidak benar antara para makelar dan petugas pengurusan dokumen
yang menganggu proses layanan publik. Para makelar sekarang tidak diijinkan mendekati antrian, atau masuk
ke wilayah Kedutaan Besar. Namun, mereka masih mampu menawarkan layanan mereka, misalnya untuk
“pengambilan foto”.
(iv) Fasilitas layanan yang sesuai.
Sebelum dibangun ruang tunggu bagi warga negara Indonesia, migran sering kesulitan masuk ke Kedutaan Besar,
karena mereka dipaksa menunggu dengan orang-orang lain di luar wilayah Kedutaan Besar. Keadaan sebelumnya
sangat memungkinkan bagi para makelar untuk menawarkan pemalsuan dokumen, khususnya kalau mereka
difasilitasi atau mempunyai hubungan dengan pepegawai Kedutaan Besar. Kedutaan Besar sekarang menyediakan
tempat tunggu khusus untuk pengurusan dokumen bagi TKI.
(v) Pengumpulan data yang transparan.
Pihak luar yang peduli masalah TKI bisa mengakses data dari Kedutaan Besar, sangat berguna untuk proses
pengawasan dan memungkinkan para pemangku kepentingan memperbaiki layanan bagi TKI. Data yang
dikumpulkan oleh Kedutaan Besar sangat penting dalam merumuskan kebijakan perlindungan bagi TKI.
(vi) Akses TKI ke pendidikan.
Dalam skenario yang ideal, para TKI seharusnya dilatih sebelum keberangkatannya ke Malaysia. Namun, seperti
yang didiskusikan di bagian pertama, banyak dari mereka, khususnya PRT tiba dengan keterampilan dasar atau
terbatas. Kedutaan Besar mendanai beberapa kegiatan untuk menyediakan bantuan atau program pemberdayaan
TKI. Contohnya, Sekolah Indonesia di Kota Kinabalu, Borneo Timur, bertujuan menyediakan akses ke pendidikan
bagi TKI yang tidak mampu mendapatkan akses ke pendidikan di Sabah, salah satu negara bagian Malaysia.
Pemerintah Indonesia bekerjasama dengan LSM internasional HUMANA menangani masalah akses pendidikan
bagi anak-anak migran Indonesia yang kurang mampu di Malaysia. Pemerintah Indonesia dan Malaysia setuju
bahwa organisasi yang berbasis di Denmark ini, dapat membantu menyediakan pendidikan. Ada sekitar 70.000
anak migran Indonesia yang tidak mempunyai akses ke pendidikan. Sekolah Indonesia di Kota Kinabalu digunakan
sebagai pusat pelatihan, di mana kelas diselenggarakan di luar pusat pelatihan karena jauhnya jarak antara rumah
anak dan pusat pelatihan. Meskipun demikian, kemitraan Kedutaan Besar Indonesia dengan HUMANA telah
berakhir. Kedutaan Besar berencana untuk melanjutkan program mengingat penyediaan pendidikan bagi anak-
anak migran sangat penting.
(vii) Program orientasi bagi TKI yang baru tiba di Malaysia.
Kedutaan Besar Indonesia telah mengawali dibentuknya sebuah program orientasi bagi TKI yang baru tiba di
Malaysia dengan memberikan informasi tentang hak-hak mereka, undang-undang dan peraturan yang sesuai
serta layanan kedutaan besar yang relevan.
Selain layanan yang disedikan oleh Kedutaan Besar Indonesia, TKI juga mendapatkan layanan dari LSM dan
Perserikatan Masyarakat Madani di seluruh Malaysia. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Lampiran VI.
TANGGAPAN KEBIJAKAN KEDUTAAN BESAR REPUBLIK INDONESIA DI MALAYSIA
Pada saat pemerintah Malaysia memproses penyusunan kerangka kerja baru bagi TKI, Kedutaan Besar Indonesia
di Malaysia juga sedang mencoba memperbaiki tanggapan mereka mengenai isu-isu yang dihadapi oleh para
TKI.
Kedubes RI memperluas skema perlindungan untuk semua TKI. Jasa perlindungan yang ada saat ini termasuk:
menampung keluhan dan konsultasi bagi para TKI yang bermasalah; layanan telepon hotline 24 jam; dan layanan
pengawasan keliling di tempat-tempat kerja TKI (seperti di perkebunan, pabrik, barak konstruksi).
KBRI juga sedang dalam proses membentuk sebuah asosiasi TKI. Di Malaysia ada banyak perserikatan informal
TKI regional, yang berkomunikasi/menyampaikan keluhan TKI ke petugas Kedutaan Besar sebagai sarana untuk
membantu mereka (pekerja). Melalui kemitraan dengan KBRI, perserikatan TKI bisa membantu mengawasi
kondisi kerja dengan lebih efektif dan memberitahu kedutaan bila terjadi masalah di semua sektor dan wilayah
perkotaan atau pedesaan. Para TKI yang juga menjadi bagian dari perserikatan ini, khususnya di wilayah pedesaan
di Malaysia, bisa menyampaikan keluhannya ke KBRI tanpa sepengetahuan majikan mereka. Dalam jangka waktu
yang panjang, kalau dilihat ke depan perserikatan ini membantu TKI menyampaikan keluhan dan mengurangi
beban kerja Kedutaan Besar.
Kedutaan Besar RI sedang memproses pembentukan pusat penampungan keluhan dan mekanisme perlindungan
bagi TKI ilegal. TKI ilegal di Malaysia sering menjadi korban migrasi dan kebijakan ketenagakerjaan Malaysia
sehingga mempersulit mereka mengakses layanan Kedutaan Besar Indonesia. Mereka seringkali kesulitan
mendapatkan akses masuk karena tidak memiliki dokumen identikasi yang resmi. Sering juga mereka tidak
berdokumentasi sama sekali karena telah ditipu atau dieksploitasi oleh majikan, agen, perantara, atau pihak
lain. Upaya dilakukan untuk mengembangkan sistem pengawasan yang efektif terhadap agen perekrutan dan
majikan dan pelaporan publik tentang temuan-temuannya. Terbatasnya wewenang pemerintah terhadap agen
perekrutan TKI di Indonesia khususnya dalam menangani agen dan majikan di luar negeri. Hampir kebanyakan
dari agen perekrutan di Indonesia mempunyai agen perekrutan juga di Malaysia. Mereka dikelola oleh orang
Indonesia tapi dimiliki oleh orang Malaysia jadi keuntungannya masih masuk ke Malaysia.
Sampai sekarang, Pemerintah Indonesia masih kesulitan memperoleh data akurat tentang angka distribusi TKI di
Malaysia. Ini juga menunjukkan perlunya sensus TKI di Malaysia yang melibatkan berbagai kelompok masyarakat
Indonesia di Malaysia. Ketersediaan data tersebut di Malaysia akan membantu Kedutaan Besar Indonesia
memperbaiki perlindungan dan mengembangkan pemberdayaan program bagi TKI.
Kedutaan Besar juga sedang mencoba melibatkan komunitas Indonesia di Malaysia dan memfasilitasi
pembangunan kelompok masyarakat Indonesia. Sampai sekarang, Kedutaan Besar telah menfokuskan upaya
diplomatik formal secara besar-besaran melalui pertemuan dan pembahasan secara bilateral, namun hal ini belum
bisa memecahkan masalah yang dihadapi TKI. KBRI juga menarik perhatian komunitas Indonesia di Malaysia agar
50
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
51
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
bisa meningkatkan kesadaran mereka tentang TKI. Contohnya, bagaimana pelajar, akademisi dan profesional
berkemampuan untuk mempengaruhi, mengundang dan mendorong komunitas dalam memperjuangkan
perlindungan bagi TKI.
Organisasi Masyarakat Madani seperti Perserikatan Masyarakat Indonesia di Malaysia (Permai) dan berbagai
Perserikatan TKI lainnya sampai sekarang telah memberikan banyak bantuan ke TKI yang membutuhkan. Permai
juga memfasilitasi komunikasi antar beragam Perserikatan TKI. Sebagai sebuah organisasi yang keanggotaannya
terdiri dari gabungan berbagai pihak seperti masyarakat Indonesia, kelompok profesional, akademis dan orang
Indonesia yang dilahirkan sebagai warga negara Malaysia, Permai berpotensi untuk bekerja berdampingan dengan
Kedutaan Besar Indonesia dalam memberdayakan dan membentuk perserikatan perwakilan dan kampanye
perlindungan TKI dalam masyarakat Malaysia.
SINGAPURA
GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA
Singapura memiliki populasi warga negara asing
yang besar, diperkirakan seperempat dari 4,6 juta
penduduknya adalah warga non-Singapura. Rata-rata
pertumbuhan penduduk non-Singapura jauh lebih
tinggi (19 persen di tahun 2008) daripada warga negara
Singapura sendiri (satu persen di tahun 2008). Menurut
Kementerian Tenaga Kerja Singapura, di tahun 2009
ada sekitar 105 juta tenaga kerja migran di Singapura
atau lebih dari 35,2 persen total tenaga kerja. Ada tiga
kategori tenaga kerja:
(i) Pemegang ijin kerja dengan keahlian tinggi
(ekspatriat) yang berpenghasilan minimal SGD 2.500
(US$ 1.790,81 )
37
per bulan;
(ii) Pemegang S-Pass, yang berpenghasilan lebih dari
SGD 1.800 (US$ 1.289,35) per bulan; dan
(iii) Tenaga kerja tak terampil (temporer) yang
berpenghasilan kurang dari SGD 1.800 (US$ 1.289,35)
per bulan.
Mayoritas TKI ada di kategori ketiga dan bekerja di sektor konstruksi, industri manufaktur, atau PRT. Walaupun
TKI bekerja di berbagai sektor namun bab ini akan membahas secara khusus PRT di Singapura. Urusan imigrasi
jauh lebih tegas bagi tenaga kerja tak terampil: ijin tinggal mereka hanya sementara, tidak diijinkan melakukan
pekerjaan yang tidak tercantum secara khusus di ijin tinggal, keharusan mengikuti pemeriksaan medis tertentu,
dilarang menikah dengan warga negara dan residen tetap Singapura, serta majikan mereka diwajibkan membayar
pajak pekerja asing (Yeoh, 2007).
Adanya peningkatan jumlah perempuan Singapura yang bekerja di akhir ’70-an menjadi salah satu sebab
mengapa mempekerjakan tenaga kerja asing sebagai PRT menjadi populer, diperkirakan satu dari lima keluarga
mempekerjakan PRT asing. Pertumbuhan ekonomi Singapura sendiri sebagian merupakan kontribusi dari
tenaga kerja migran baik yang terampil maupun tidak, yang membantu mengisi kekurangan tenaga kerja akibat
pertumbuhan demogras Singapura. Negara ini memiliki populasi tertua di Asia Tenggara dengan tingkat
kelahiran yang rendah, sehingga memerlukan pasokan tenaga kerja untuk menghindari penurunan populasi.
Terdapat sekitar 140.000 warga Singapura yang bermukim di luar negeri (kebanyakan di Australia, Cina, Amerika
dan Inggris). Pemerintah Singapura secara aktif menghimbau para pekerja berkeahlian tinggi ini untuk kembali.
Sebagai upaya memelihara populasi pekerja profesional, Pemerintah Singapura menyarankan perkawinan
campuran antara tenaga kerja asing terlatih dan penduduk Singapura agar mengurangi tekanan demogras.
Dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya, jumlah migran ilegal relatif sedikit di Singapura. Lokasi
geogras pulaunya yang kecil, memungkinkan Pemerintah Singapura mengawasi keluar masuknya orang dengan
lebih efektif daripada negara lain dengan batas negara yang lebih luas dan bercelah banyak.
PERMINTAAN TENAGA KERJA ASING
Permintaan tenaga kerja asing di Singapura terus meningkat. Dari 1990 hingga 2006, jumlah tenaga kerja naik
hingga 170 persen, dari 248.000 menjadi 670.000. Dari jumlah ini 580.000 adalah tenaga kerja berketerampilan
rendah yang terkonsentrasi di sektor konstruksi, industri manufaktur, industri perkapalan dan PRT, sedangkan
sisanya 90.000 adalah profesional asing (Yeoh, 2007). Permintaan akan tenaga kerja bangunan dimulai ketika
mantan Presiden Lee Kuan Yew mengubah kebijakan migrasi Singapura dari berbasis tunggal industri dan
produksi menjadi berbasis layanan dan nansial. Ketika pembangunan konstruksi dan pabrik mulai melambat
dan jumlah tenaga kerja berketerampilan rendah di kedua sektor mulai menurun, jumlah tenaga kerja di sektor
domestik seperti PRT justru meningkat.
37
Tertanggal 12 Maret 2010 US$ 1 = SGD 1.40
Negara Anggota IOM: Bukan
Kantor IOM di Singapura: Tidak Ada
Populasi: 4.987.600 (2009)
Jumlah warga non-Singapura: 1.050.000 (2009)
Jumlah WN Singapura yang tinggal di luar
negeri: 140.000 (2006)
Angka bersih migrasi: 6,88 migran/1,000 orang
Tingkat pertumbuhan penduduk: 1,135%
Tipe Pemerintahan: Republik Parlementer
PDB - per kapita (PPP): US$ 49.900 (2007)
Indeks Pembangunan Manusia: 0,922 or
25/177
Sumber: CIA World Fact book, Singapore Department of
Statistics 2009, Singapore Ministry of Manpower 2009, UNDP:
Human Development Report 2007/2008.
52
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
53
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Sejumlah faktor telah mempengaruhi kenaikan jumlah PRT Indonesia di Singapura sejak pertengahan 1990,
selain jumlah perempuan Singapura yang kembali bekerja setelah memiliki anak dan meningkatnya pendidikan,
juga terbukanya peluang kerja lebih besar bagi PRT purna waktu dengan upah menarik. Dari 1980 hingga 1990,
proporsi perempuan Singapura yang bekerja naik dari 36 menjadi 41 persen (Abdul Rahman, 2008). Keluarga-
keluarga di Singapura mensyaratkan PRT untuk tidak hanya bisa melakukan pekerjaan rumah tangga, namun juga
merawat anak dan manula. Budaya kerja Singapura yang kaku dengan jam kerja panjang, serta tradisi budaya yang
dianut kelas menengah dan elit untuk membayar PRT, turut mempengaruhi kenaikan permintaan terhadap PRT
purna waktu (Abdul rahman et al, 2005). Terlebih, setelah kasus Flor Contemplacion, PRT berkebangsaan Filipina
di tahun 1995
38
, maka Pemerintah Filipina memberlakukan kebijakan perlindungan yang lebih ketat sehingga
agen perkrutan Singapura lebih mencari PRT Indonesia.
Diperkirakan saat ini ada 196.000 PRT asing di Singapura, seperlima rumah tangga Singapura mengandalkan
mereka untuk membantu pekerjaan rumah (Singapore Ministry of Manpower, 2010b). Menurut laporan Kedutaan
Besar Indonesia di Singapura (2005), jumlah terbesar PRT (55 persen) adalah TKI, diikuti Filipina (40 persen) dan
sisanya berasal dari negara-negara seperti Thailand, Myanmar, India dan Bangladesh (4 persen).
KEBIJAKAN MIGRASI TENAGA KERJA PEMERINTAH SINGAPURA
Jenis ijin kerja yang diperoleh tenaga kerja menentukan hak-hak dan kewajiban mereka di Singapura. Contohnya,
tenaga kerja berkeahlian tinggi dianjurkan untuk bekerja dan berbaur dengan masyarakat Singapura. Visa tidak
perlu terikat terhadap majikan tertentu dan mereka dapat mengajukan permohonan ijin tinggal pemanen bila
telah menetap selama dua hingga sepuluh tahun. Tenaga kerja profesional dapat juga mengajukan layanan
kesehatan bersubsidi, pendidikan dan perumahan. Sementara tenaga kerja berketerampilan rendah tidak
menikmati hak istimewa yang sama, ada pengawasan ketat terhadap periode tinggal mereka. Mereka pun tidak
boleh menggunakan layanan kesehatan bersubsidi seperti layanan kesehatan dan perumahan, tidak diijinkan
pula membawa keluarga (hak ini hanya diberikan kepada mereka yang berpenghasilan SGD 2.500 atau US$ 1.790,
81 per bulan).
Tenaga kerja di Singapura tidak diijinkan menikah dengan warga negara Singapura tanpa ijin pemerintah
sebelumnya. Semua PRT asing wajib melakukan pemeriksaan setiap enam bulan untuk mengetahui apakah
mereka hamil dan memiliki penyakit menular (Kementerian Tenaga Kerja Singapura, 2007b). Bila PRT hamil, maka
ia harus setuju melakukan aborsi atau meninggalkan Singapura.
Tenaga kerja tidak terampil juga terikat oleh majikan-majikan tertentu yang membayar uang jaminan keamanan
repatriasi tenaga kerja di akhir kontrak mereka sebesar SGD 5.000 (US$ 3.582, 19). Bila tenaga kerja melarikan diri
(kabur), majikan akan membatalkan uang jaminan keamanan tadi. Akibatnya, uang jaminan ini kerap dijadikan
alasan bagi oknum majikan untuk melakukan kontrol ketat terhadap mobilitas tenaga kerja dan interaksi sosial
mereka.
Di Singapura, tenaga kerja migran biasanya dilindungi oleh UU Ketenagakerjaan yang mengatur standar kerja
minimal bagi pekerja seperti waktu pembayaran gaji, pembayaran jam lembur, dan cuti. Namun bagi PRT (lokal
maupun asing) tidak dilindungi di bawah UU ini. PRT dilindungi di bawah UU Ketenagakerjaan bagi Tenaga Kerja
Asing (EFMA) 2007. Kementerian Tenaga Kerja mewajibkan beberapa persyaratan yang mengikat bagi semua
majikan untuk mendapatkan ijin kerja. Majikan menjamin kesejahteraan semua pekerja asingnya, termasuk
perbekalan perawatan kesehatan, keamanan seseorang, perumahan yang layak, pembayaran gaji tepat waktu
serta makanan dan istirahat yang memadai (Singapore Ministry of Manpower, 2007a).
UU menyediakan keleluasaan yang besar kepada pengawas tenaga kerja dalam melaksanakan peraturan dan
meningkatkan penalti (sanksi) kepada migran ilegal dan majikan mereka (Kementerian Tenaga Kerja, 2007a).
Majikan yang melanggar dapat dikenai denda hingga SGD 5.000 (US$ 3.571) dan/atau dipenjara hingga enam
bulan, juga dikenai larangan menyewa tenaga kerja asing. Di tengah laporan mengenai kekerasan/ penganiayaan
yang meluas terhadap PRT, Pemerintah Singapura memperkenalkan Pedoman Umum Tenaga Kerja bagi Tenaga
Kerja Asing, yang menggarisbawahi tanggung jawab majikan kepada pekerja asing, seperti gaji, jam kerja, dan
waktu libur sekaligus sanksi bila terjadi tindak kekerasan terhadap pekerja asing.
38
Flor Contemplacion adalah PRT Filipina yang dihukum mati di Singapura tahun 1995 karena kasus pembunuhan. Eksekusinya memicu hubungan tegang
antara ke dua negara, akibatnya banyak warga negara Filipina melampiaskan frustasi mereka kepada Pemerintah Filipina dan Singapura terhadap kondisi
yang dialami pekerja Filipina di luar negeri secara keseluruhan: tidak berdaya, teraniaya dan stres secara mental. Hubungan keduanya mendingin selama
beberapa tahun pasca eksekusi. Duta besar Filipina di Singapura dipanggil pulang dan banyak pertukaran bilateral dibatalkan
Kontrak standar bagi PRT dan perjanjian layanan antara agen tenaga kerja dan majikan yang terbaru dikeluarkan
di tahun 2006 oleh dua badan terakreditasi agen tenaga kerja di Singapura: Asosiasi Agen Tenaga Kerja Singapura
dan CaseTrust. Agen-agen yang ingin mendaftar dan mempertahankan lisensinya sekarang disyaratkan untuk
menggunakan kedua kontrak tersebut. Kontrak standar tidak menjamin jam istirahat PRT setelah bekerja
delapan jam berturut-turut, cuti sehari dalam seminggu (namun menyebutkan bahwa majikan wajib membayar
kompensasi secara tunai bila cuti mingguan tidak diberikan kepada PRT). Kontrak ini pun tidak menyebutkan biaya
perekrutan yang mahal yang dibayarkan oleh kebanyakan PRT perempuan. UU Ketenagakerjaan yang menjamin
agen tenaga kerja untuk tidak memungut biaya lebih dari 10 persen kepada pencari kerja dari gaji/upah bulan
pertama mereka, ternyata tidak berlaku bagi pekerja yang direkrut sebagai PRT. Biaya perekrutan yang mungkin
sekali bisa mencapai sebuluh bulan gaji dianggap sebagai perjanjian pribadi antara agen perekrutan dan tenaga
kerja yang tidak diatur oleh Pemerintah Singapura.
Kementerian Tenaga Kerja menawarkan layanan mediasi untuk membantu menengahi perselisihan dengan cepat
dan damai sebaik mungkin, dan meraih kesepakatan yang adil dan masuk akal bagi pihak-pihak yang terlibat.
Ketika mufakat tidak bisa dicapai, keluhan bisa dirujuk ke Peradilan tenaga kerja untuk naik banding. Menurut
pihak Kementerian Tenaga Kerja, dalam kasus yang melibatkan tenaga kerja asing, lebih dari 90 persen kasus
didengar dan diputuskan dalam dua bulan setelah dimulainya sidang dengar pendapat pertama (Kementerian
Tenaga Kerja Singapura, 2010a).
MASALAH YANG DIHADAPI TKI DI SINGAPURA DAN DAMPAKNYA
Observasi oleh Institute for Ecosoc Rights dari 1995 hingga 2007 terhadap TKI di Singapura menunjukkan sedikit
perubahan pada pola dan luasnya cakupan masalah yang mereka hadapi (Institute for Ecosoc Rights, 2005, 2007).
Masalah yang memprihatinkan adalah tingkat kematian diantara PRT dari tahun ke tahun tidak mengalami
penurunan atau menunjukkan perubahan signikan selama periode ini (Figur 6). Tambahan lagi, sedikitnya dua
TKW setiap harinya melarikan diri dari majikan mereka dan mencari bantuan ke tempat penampungan Pemerintah
Indonesia sebagaimana yang dilaporkan dari hasil kunjungan studi ke Singapura.
Antara tahun 1999 dan 2005, setidaknya terdapat 147 tenaga kerja, 122 diantaranya TKI, meninggal karena
melompat atau jatuh dari apartemen majikan mereka (Human Rights Watch, 2005). Insiden ini terjadi baik karena
kecelakaan di tempat kerja, seperti metode pembersihan kaca yang tidak aman, maupun bunuh diri sebagai akibat
kondisi kerja yang tidak manusiawi sehingga menimbulkan depresi dan ketakutan diantara tenaga kerja ini.
Gambar 1: Jumlah PRT Indonesia yang Meninggal di Singapura
antara Tahun 1999 dan 2007
Sumber: Data Institute for Ecosoc Rights – 1999 hingga 2005 dari Kedutaan Besar Indonesia di Singapura; data tahun 2006-2007 dari laporan media.
J
u
m
l
a
h
T
e
n
a
g
a

K
e
r
j
a

I
n
d
o
n
e
s
i
a
Tahun
54
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
55
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Masalah utama yang dihadapi PRT Indonesia di Singapura adalah kondisi kerja yang keras yang pada puncaknya
berakhir dengan tindak kekerasan kepada PRT dan kadang mengakibatkan hilangnya nyawa mereka. Kondisi
kerja ekstrem lain yang juga dialami oleh tenaga kerja termasuk upah di bawah standar, kekerasan sik, penyakit,
pembatasan akses informasi dan komunikasi, makanan yang tidak cukup, mempermalukan mereka di muka
umum, dan masalah khusus dengan anggota keluarga (khususnya perempuan) dan keluarganya. Walaupun
Pemerintah Singapura dan Indonesia telah mengupayakan untuk memperbaiki situasi PRT Indonesia, pola
masalah di tahun-tahun belakangan belum juga bergeser. Kasus-kasus yang berakhir dengan tewasnya PRT tetap
tinggi, sebagai contoh, 154 PRT Indonesia meninggal di Singapura antara 1999 hingga 2007, menandakan tidak
adanya perubahan signikan terlepas dari kebijakan perlindungan Pemerintah Singapura.
Ditambah lagi tidak adanya kebijakan eksplisit mengenai hari libur bagi PRT. Walaupun Pemerintah Singapura
menghimbau majikan untuk memberikan kesempatan menabung jatah cuti satu hari satu bulan, namun hal ini
tidak dipertegas secara hukum sebagai hari libur bagi PRT Indonesia. Akibatnya, diperkirakan hanya 20 persen
PRT Indonesia yang menikmati hari libur. Mereka yang tidak punya hari libur umumnya mengalami kondisi kerja
yang keras sehingga cenderung stres dan menderita secara medis seperti depresi. Hal ini biasanya terjadi pada
kasus tenaga kerja yang bekerja di luar negeri untuk pertama kali.
Selain beban kerja PRT yang berat, mereka seringkali tidak menerima kompensasi yang memadai. Antara tahun
1999 dan 2005, upah yang diterima PRT Indonesia berkisar antara SGD 230 hingga SGD 250 (US$ 164 – 179).
Dengan upah tersebut, lebih dari setengah (54,4 persen) PRT Indonesia bekerja lebih dari 16 jam sehari dan 11,5
persen bahkan bekerja lebih dari 19 jam per hari (The Institute for Ecosoc Rights, 2005). Tidak ada kompensasi bagi
PRT yang bekerja lebih dari 10 jam per hari dan dengan jam kerja yang sedemikian panjang, membuat mereka
sangat terikat di rumah. Belum lagi, proporsi PRT Indonesia yang dipekerjakan di lebih dari satu lokasi kerja juga
meningkat. Majikan di Singapura cenderung untuk mempekerjakan PRT dengan beban kerja yang luar biasa
berat. Sebuah survei yang dilakukan Institute for Ecosoc Rights (2005) menunjukkan bahwa lebih dari 20 persen
PRT dipekerjakan lebih dari satu lokasi. Kejadian seperti ini meningkat hingga mencapai 53 persen berdasarkan
studi tahun 2008 yang dilakukan Institute for Ecosoc Rights (2010). Kekerasan sik/penganiayaan terus menerus
menjadi masalah yang dialami PRT Indonesia. Survei Institute for Ecosoc Rights tahun 2005 dan 2008 menunjukkan
bahwa jumlah kasus kekerasan bertambah antara 2005 dan 2008.
Tabel 16: Masalah yang Dihadapi PRT Indonesia di Singapura (1999-2008)
Masalah yang Dihadapi PRT
Masalah yang Berakhir dengan
Kepulangan PRT
ke Negaranya
Peringkat
(a)
1999 - 2005
(b)
Peringkat
(c)
2008
(d)
Peringkat
(e)
2008
(f)
1 Tidak ada libur 1 Tidak ada libur 1 Pengurangan secara
Unilateral
2 Beban kerja tinggi 2 Istirahat yang tidak
cukup
2 Cidera karena pekerjaan
3 Istirahat yang tidak cukup 3 Beban kerja tinggi 3 Perlakuan yang tidak baik
4 Tidak diijinkan untuk
keluar rumah
4 Tidak diijinkan untuk
keluar rumah
4 Komunikasi yang kurang
baik
5 Akses terbatas ke
komunikasi dan informasi
5 Upah dibawah standar 5 Dokumen yang tidak
lengkap
6 Tidak diijinkan untuk
beribadah
6 Tidak diijinkan untuk
beribadah
6 Majikan meninggal
7 Masalah dengan kakek-
nenek/anak-anak/majikan
perempuan
7 Bekerja di lebih dari dua
tempat
7 Tidak mampu bekerja
8 Pelecehan dalam bentuk
kata-kata dan tindakan
8 Sakit 8 Kerja yang tidak sesuai
dengan kontrak kerja
9 Makanan yang tidak cukup 9 Kekerasan sik 9 Masalah dengan majikan
10 Bekerja di lebih dari 2
tempat
10 Melarikan diri dari
majikan
10 Penyakit bawaan
Catatan: Data di tabel ini dikumpulkan dari sumber-sumber di bawah ini:
(a) dan (c) Urutan berdasarkan masalah-masalah yang dianggap sebagai paling berat oleh PRT Indonesia.
(b) Institute for Ecosoc Rights (2005).
(d) Survei oleh Institute for Ecosoc Rights di tahun 2008, akan diterbitkan di laporan 2010 yang akan datang
(e) dan (f ) data dari BNP2TKI, Mei 2008 – data kedatangan TKI dari pusat data Selapajang-Tangerang
Seperti halnya kasus PRT di Malaysia, data yang terintegrasi dan dapat dipercaya mengenai PRT Indonesia masuk
dan bekerja di Singapura sangatlah minim. Padahal akses data yang dapat dipercaya akan memungkinkan
Kedutaan Besar memperbaiki layanannya. Parahnya kordinasi antara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi,
BNP2TKI dan Kedutaan Besar Indonesia membuat perlindungan TKI menjadi sulit terlaksana. Pengawasan yang
lemah terhadap proses penempatan PRT membuat Kedutaan Besar tidak mempu memberikan perlindungan
maksimal bagi mereka.
Terbatasnya jumlah SDM di Kedutaan Besar Indonesia membuat mereka tidak mampu menghadapi masalah dan
melayani banyaknya jumlah PRT Indonesia yang mencari bantuan. Akibatnya, Kedutaan Besar gagal memberikan
perlindungan optimal kepada PRT. Hingga saat ini, Kedutaan Besar tidak memiliki standar pengelolaan kasus
maupun indikator transparan kesuksesan. Dalam kasus-kasus yang berdampak sosio-politis yang signikan
bagi hubungan Indonesia dan Singapura seperti pembunuhan, perlakuan kejam, perkosaan yang diikuti oleh
penyiksaan dan kematian, memang Kedutaan Besar bekerjasama dengan pihak penguasa Singapura. Kedutaan
cenderung menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan tenaga kerja atau kekerasan yang tidak terlalu serius
lewat jalur negosiasi atau mediasi karena rumitnya jalur hukum di Singapura. Dalam kasus-kasus seperti ini,
kedutaan berupaya memberikan tekanan kepada majikan atau agen untuk menghormati hak-hak PRT. Majikan
atau agen yang melanggar hukum jarang sekali dikenakan sanksi oleh Kementerian Tenaga Kerja. Bila agen
dan majikan memenuhi permintaan kedutaan maka mereka dibebaskan dari segala sanksi, namun bila kasus
ditangani oleh Kementerian Tenaga Kerja maka majikan yang melanggar ijin kerja tidak akan diberikan ijin umtuk
mempekerjakan PRT asing. Dengan demikian, nasib PRT sangatlah tergantung pada kedutaan. PRT memiliki
kekhawatiran besar mengenai penyelesaian kasus mereka mengingat sedikitnya jumlah personil kedutaan dan
besarnya volume kerja yang ada. PRT yang tinggal di tempat penampungan pemerintah akibat menunggu
penyelesaian kasus diminta untuk tetap tinggal di Singapura hingga masalah tuntas.
Adanya kelemahan di sistem pengawasan terhadap agen perekrutan di Singapura dan anggapan bahwa PRT akan
melaporkan sendiri bila terjadi masalah pada diri mereka ke kedutaan. Walaupun terdapat kebijakan akreditasi
dari kedutaan terhadap agen perekrutan dan majikan, namun tidak ada tindakan tegas yang diambil terhadap
agen-agen yang tak patuh. Rencana kedutaan untuk membangun pusat data tersambung mengenai pesanan
pekerjaan, akreditasi agen perekrutan dan informasi terkait lainnya perihal perlindungan PRT, belum berfungsi
sepenuhnya. Berdasarkan catatan kedutaan, jumlah agen Singapura yang terakreditasi oleh kedutaan naik dari
119 di tahun 2008 menjadi 202 di 2009. Sementara, masih sulit untuk mengakses data yang berhubungan dengan
pengawasan agen-agen, majikan, kasus PRT dan penanganan proses. Daftar hitam agen dari kedutaan tidak efektif
karena agen-agen dalam daftar hitam masih dapat merekrut PRT langsung dari Indonesia. Tambahan lagi, tidak
adanya mekanisme di kedutaan untuk mengontrol kinerja agen, selain yang dilakukan melalui sistem pesanan
kerja yang jelas-jelas terbukti tidak efektif karena berasumsi adanya kerja sama dan koordinasi yang bertanggung
jawab antar badan-badan pemerintahan Indonesia di tingkat domestik. Kurangnya laporan mengenai masalah
PRT juga membuat pelaporan menjadi sulit.
Laporan dari Kedutaan Besar Indonesia di Singapura (2005) menyebutkan terbatasnya jangkauan kedutaan ke
PRT di Singapura. Tidak ada regulasi pemerintah Singapura yang mensyaratkan Kedutaan Besar dari negara asing
untuk menyaring dan mengawasi pekerja asing mereka di Singapura dan, sebagai akibatnya, TKI dalam jangka
waktu dua tahun bekerja di Singapura biasanya tidak terdaftar di Kedutaan Besar Indonesia. Hanya sedikit agen
Singapura yang memberitahukan perihal PRT Indonesia dan majikan mereka, sehingga sulit bagi kedutaan untuk
memonitor pelaksanaan kontrak kerja. Dengan demikian Kedutaan Besar hanya bisa berkomunikasi dengan PRT
di Singapura yang melakukan perpanjangan kontrak kerja mereka.
56
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
57
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
TANGGAPAN TERHADAP KEBIJAKAN SINGAPURA KEPADA TKI
Langkah-Langkah Pemerintah Singapura Memperbaiki Pengelolaan Migrasi Tenaga
Kerja
Sejumlah inisiatif/prakarsa baru-baru ini di pertimbangkan dan dilaksanakan oleh Pemerintah Singapura untuk
memperbaiki pengelolaan tenaga kerja sebagai tanggapan terhadap masalah yang dihadapi pekerja asing.
Untuk memperbaiki kondisi tenaga kerja di Singapura, pemerintah telah mengembangkan kursus keselamatan
kerja bagi pekerja asing di sektor bangunan/kontruksi dan maritim/pelayaran; penyebarluasan poster di ruang
publik mengenai tenaga kerja ilegal; melakukan acara-acara penjangkauan. Untuk pertama kalinya, PRT asing
diwajibkan mengikuti Kursus Kesadaran akan Keselamatan Kerja (SAC) yang mengajarkan tentang praktik
keselamatan kerja yang penting, dilengkapi dengan kontak nomor telepon penting dan jalur bantuan lewat
telepon, memberitahukan pekerja asing tentang kewajiban, hak-hak dan perlindungan kepada mereka di bawah
hukum Singapura. Dari bulan Mei 2010, Kementerian Tenaga Kerja bermitra dengan Asosiasi Pelatihan Ketrampilan
bagi Pekerja Rumah Tangga Asing (FAST) memperkenalkan Program Bertempat tingal/Menetap Bagi PRT asing
yang diadakan setiap akhir minggu di pusat komunitas terpilih. Program termasuk pengajaran mengenai budaya
dan kebiasaan-kebiasaan Singapura, manajemen keuangan dan pengelolaan stres.
Pemerintah Singapura turut melibatkan tenaga kerja dalam pembuatan media rilis dan liputan mengenai migran
ilegal, pamet dan brosur. Pemerintah juga mengimplementasikan Program Orientasi Tenaga Kerja (EOP) baik
melalui sistem tersambung dengan internet (online) ataupun di ruang kelas, yang wajib diikuti pekerja asing
yang baru pertama kali bekerja sebagai PRT. EOP menekankan kewajiban dan tanggung jawab majikan dan
memberikan saran bagaimana menjalin hubungan kerja yang harmonis dengan PRT asing. Buku-buku panduan,
brosur berisi petunjuk keselamatan kerja dan surat elektronik disebarluaskan ke para majikan untuk menjamin
keselamatan PRT mereka dan menginformasikan tentang persyaratan kerja di Singapura, peraturan keselamatan
kerja, kesehatan perseorangan, cara mengasuh balita dan manula, keselamatan di jalan, pencegahan kejahatan,
nomor telepon penting, jalur komunikasi untuk meminta bantuan, lembaga swadaya masyarakat, upah, dan hak-
hak.
Pemerintah Singapura juga telah mengembangkan beberapa prakarsa/inisiatif untuk memonitor penegakan
peraturan melalui UU Ketenagakerjaan bagi tenaga Kerja Asing dengan melakukan inspeksi di sejumlah besar
lokasi kerja untuk menjamin kepatuhan terhadap UU ini dan menindaklanjuti majikan yang melanggar. Petugas
dari Divisi Manajemen Tenaga Kerja (FMMD) Kementerian Tenaga Kerja melakukan wawancara acak untuk PRT
asing yang baru pertama kali bekerja selama tiga bulan pertama sejak kedatangan mereka di Singapura. Para
majikan juga diawasi, bagi majikan yang mengajukan permintaan untuk lima atau lebih PRT selama periode
12 bulan wajib mengikuti ruang kelas EOP atau wawancara dengan FMMD. Informasi mengenai latar belakang
(pengalaman) kerja dari PRT asing disediakan bagi bakal/calon majikan sehingga membantu mereka membuat
keputusan yang tepat.
Pada bulan Maret 2010, Kementerian Tenaga Kerja Singapura mengumumkan bahwa badan akreditasi agen
tenaga kerja, Asosiasi Agen Tenaga Kerja (Singapura) dan CaseTrust akan meluncurkan sebuah templat informasi
perseorangan bagi industri di bulan Juni 2010. Hal ini muncul sebagai tanggapan badan akreditasi agen tenaga
kerja terhadap standar berbeda yang digunakan agen-agen perekrutan sehingga menimbulkan kesulitan
membandingkan biodata PRT asing yang akhirnya menyebabkan majikan menyewa PRT asing yang tak sesuai
dengan harapan mereka. Ada dua puluh delapan persen majikan yang mempekerjakan PRT asing baru di tahun
2009 memutuskan hubungan kerjanya dalam jangka waktu tiga bulan karena dianggap tidak cocok dengan
keluarga mereka (Kementerian Tenaga Kerja Singapura, 2010b). Lebih jauh, terdapat 154 keluhan yang diterima
badan akreditasi agen tenaga kerja mengenai ketidaksesuaian atau ketidakakuratan biodata. Templat standar ini
nantinya dapat membantu mengidentikasi ‘agen tenaga kerja yang lebih bertanggung jawab untuk mengarahkan
bila dan bagaimana mereka ingin memeriksa informasi yang disediakan” (Kementerian Tenaga Kerja Singapura,
2010b). Hal ini tentunya akan membantu majikan membuat perbandingan biodata dari agen yang berbeda dan
memberikan informasi memadai dalam menyeleksi PRT asing terbaik bagi keluarganya.
Kementerian Tenaga Kerja di tanggal yang sama (2010c) mengumumkan sebuah ulasan kerangka tata aturan
Agen Tenaga kerja untuk meningkatkan kepatuhan dan mengurangi jumlah malpraktik. Ulasan ini memuat empat
tujuan utama. Pertama, menjamin bahwa agen tenaga kerja tanpa lisensi merupakan sasaran regulasi agen tenaga
kerja, menjatuhkan penalti/hukuman kepada agen tenaga kerja seperti ini dan tidak mendukung semua transaksi
yang dilakukan oleh agen yang tidak berijin resmi. Kedua, hukuman yang dijatuhkan untuk beberapa pelanggaran
akan dinaikkan menjadi “sepadan dengan besarnya keuntungan yang mungkin diperoleh dari tindakan malpraktik
tersebut”, serta memperluas jangkauan penegakan hukum, seperti menunda ijin pengoperasian agen-agen
yang sedang dalam penyelidikan. Ketiga, pemerintah berupaya menjamin layanan standar minimal lebih baik
ketika agen tenaga kerja membuat persetujuan dengan majikan, serta memasukkan standar-standar ini sebagai
bagian persyaratan untuk memperoleh ijin baru bagi semua agen tenaga kerja. Terakhir, memberikan perhatian
lebih besar terhadap aspek kepatuhan agen tenaga kerja yang berurusan dengan pekerja yang posisinya rentan/
lemah.
TANGGAPAN TERHADAP KEBIJAKAN KEDUTAAN BESAR INDONESIA DI
SINGAPURA
Sebagai tanggapan terhadap perubahan yang dibuat oleh Pemerintah Singapura, Kedutaan Besar Indonesia di
Singapura berupaya menyesuaikan perubahan ini dalam kebijakan dan layanannya.
Pembaruan administratif yang dilakukan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura telah memperbaiki layanan bagi
WNI, khususnya PRT dengan mengeluarkan paspor, visa dan dokumen-dokumen tenaga kerja. Pembaruan inipun
telah memfasilitasi pelayanan menjadi lebih esien, hemat biaya dan ramah bagi penggunanya. PRT juga merasa
mendapatkan dukungan yang lebih besar dari Kedutaan Besar dalam hal perlindungan, contohnya, disediakan
layanan jalur komunikasi cepat dan langsung bagi PRT dan kedutaan berupaya menaikkan upah PRT dari SGD 280
(US$ 200) menjadi SGD 320 (US$ 229) per bulan.
LAYANAN YANG TERSEDIA BAGI TENAGA KERJA
Layanan Pemerintah Singapura bagi Tenaga Kerja
Pusat Tenaga Kerja (MWC) didirikan 26 April 2009, didukung oleh Kongres Serikat Pekerja Nasional (NTUC), Federasi
Majikan Singapura dan Kementerian Tenaga Kerja Singapura. Ttiga tujuan utama MWC adalah:
t NFOZFEJBLBOCBOUVBOLFNBOVTJBBOEBOEBSVSBUCBHJUFOBHBLFSKBZBOHNFOEFSJUB
t NFNQSPNPTJLBOQSBLUJLNFNQFSMBLVLBOQFLFSKBZBOHCFSUBOHHVOHKBXBCLFQBEBQBSBNBKJLBOEBO
t NFOEJEJL UFOBHB LFSKB UFOUBOH IBLIBL LFSKB NFSFLB EBO CBHBJNBOB CFSBEBQUBTJ EFOHBO NBTZBSBLBU
Singapura.
MWC memiliki tempat penampungan darurat bagi PRT yang dianiaya dan jalur komunikasi 24 jam untuk
meminta bantuan. Melanjuti hubungan dekat antara MWC dan Divisi Penegakan Hukum Kementerian Tenaga
Kerja Singapura, biaya tempat ini ditanggung oleh jaminan keamanan yang dibayarkan oleh majikan. Salah satu
persyaratan bagi majikan PRT adalah membayar jaminan keamanan yang digunakan untuk mendanai kepulangan
PRT atau semua biaya berkaitan dengan kesejahteraan mereka. Namun bila majikan tidak punya niat untuk
membayarnya, maka MWC akan menanggung biaya ini.
MWC mengelola dua tingkat kelas percakapan bahasa Inggris dasar dengan NTUC, termasuk 72 jam instruksi tatap
muka yang memungkinkan migran asing untuk memperbaiki percakapan bahasa inggris mereka. Terdapat pula
sesi informasi mengenai budaya Singapura, lingkungan perkotaannya, sistem transport dan instruksi keselamatan
di jalan. Tahun 2009, MWC menggelar karnaval lengkap dengan permainan dan turnamen olahraga sehingga para
tenaga kerja bisa berkumpul. Acara ini dihadiri oleh 15.000 orang.
Tempat penampungan dan layanan lainnya bagi tenaga kerja di Singapura didirikan oleh organisasi masyarakat
madani, badan amal, dan organisasi keagamaan serta berbagai Kedutaan Besar.
Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura
Petugas konsulat di Kedutaan Besar Indonesia menangani sebagian besar layanan perlindungan TKI di Singapura.
Fungsi mereka adalah melindungi kepentingan WNI (termasuk TKI) dan perusahaan swasta Indonesia yang
beroperasi di Singapura.
58
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
59
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Petugas konsulat di Kedutaan Besar di Singapura menyediakan layanan umum harian bagi WNI (termasuk PRT)
lewat telepon, SMS dan jalur komunikasi cepat dan langsung (hotline) 24 jam untuk konseling dan penanganan
keluhan bagi WNI. Lebih dari 70 persen PRT Indonesia yang melaporkan kasus mereka ke kedutaan menemui
masalah pada minggu pertama mereka bekerja, termasuk upah yang tidak dibayarkan dan kasus kekerasan.
39

KBRI merujuk semua kasus kekerasan dan penganiayaan kepada polisi. Selanjutnya, terserah kepada masing-
masing migran untuk minta pertolongan baik ke Kedutaan Besar atau polisi. Saat kunjungan studi ke Singapura
bulan September 2009, pihak kedutaan telah berhasil mengklaim 5 milyar rupiah (US$ 164.240) dalam kasus upah
yang tidak dibayarkan dan asurasi TKI, yang telah ditransfer ke masing-masing orang atau keluarga mereka. PRT
yang mengalami masalah dengan tuntutan pekerjaan dapat menelpon petugas kedutaan untuk melaporkan
keluhan dan menyelesaikan masalahnya. Bagi mereka yang menggunakan layanan ini, kebanyakan mengeluhkan
tentang beban kerja yang berlebihan yang berujung pada ganguan sik dan psikologis (kejiwaan).
Petugas kedutaan siap melayani keluhan 24 jam lewat telepon hotline,
40
bagi mereka yang memerlukan bantuan
darurat. Hotline ini terkenal di kalangan petugas imigrasi dan petugas polisi di Singapura. PRT dapat menelpon
hotline ketika mereka memerlukan bantuan, dan staf hotline akan membimbing pekerja untuk meninggalkan
tempat kerja dan menemukan taksi untuk mengantarkan mereka ke kedutaan. Petugas jaga di kedutaan akan
menyiapkan uang untuk membayar ongkos taksi bila PRT tidak memiliki uang. Petugas hotline menerima kurang
lebih 80-90 panggilan setiap harinya.
Duta Besar Indonesia di Singapura mengadakan pertemuan dua-mingguan dengan anggota masyarakat Indonesia
di Singapura termasuk perserikatan PRT Indonesia, ekspatriat dan para pengusaha untuk mendengarkan apa
kebutuhan mereka dan mencari solusi masalah yang dihadapi oleh WNI di luar negeri.
41

Unit tugas khusus untuk Advokasi dan Bantuan Hukum telah dikembangkan oleh kedutaan mengikuti jejak
keberhasilan kerjasama dengan kepolisian Singapura dan badan-badan yang menangani kasus kriminal atau
perlakuan sewenang-wenang oleh majikan, seperti perlakuan tidak layak, penyiksaan, pelecehan seksual dan aksi
kekerasan lainnya. Apabila TKI menghadapi masalah dan melaporkannya kepada polisi (bukan Kedutaan Besar),
maka polisi akan menangani masalah ini bekerjasama dengan pihak kedutaan. Bila masalah yang dihadapi serius
dan prosesnya memerlukan waktu yang panjang, polisi akan menginformasikan pihak kedutaan atau membawa
PRT ke kedutaan. Unit tugas khusus dapat menyediakan pengacara bagi PRT yang bermasalah hukum.
Fasilitas tempat penampungan kedutaan yang bisa mengakomodasi hingga 150 orang memiliki perlengkapan
dan infrastruktur untuk mengatasi masalah yang dihadapi PRT. Tempat ini diperuntukkan bagi PRT yang
menunggu pemrosesan kasusnya, baik oleh pihak polisi maupun majikan mereka, dan juga bagi PRT yang kabur
dari rumah majikan. Setiap bulannya tempat penampungan kedutaan menerima hingga 120 perempuan. Tahun
2007, tempat ini pernah menampung total 1340 PRT yang melarikan diri dari majikan mereka. Makanan, layanan
kesehatan (seperti dokter) dan kegiatan pendidikan, termasuk kursus menjahit dan bahasa disiapkan di sini untuk
mengurangi tingkat kestresan TKI ketika menunggu kasusnya diproses/diselesaikan. Layanan lain yang tersedia
di tempat penampungan:
t 1FOEBNQJOHBOQFOZFNCVIBOEBOUFNQBUSVKVLBOCFLFSKBTBNBEFOHBOLMJOJLUFSEFLBU
t MBZBOBO UFMFQPO LBQBOQVO 5,8 EJ UFNQBU QFOBNQVOHBO QFSMV NFNCFSJLBO JOGPSNBTJ NFOHFOBJ TJUVBTJ
mereka kepada keluarga di Indonesia;
t 1FOEBNQJOHBO VOUVL NFNVMBOHLBO NFSFLB LF *OEPOFTJB MFXBU CBOEBSB +BLBSUB ,FEVUBBO NFOHIJOEBSJ
jalur Batam karena telah diidentikasi sebagai lokasi perdagangan orang.
Kedutaan menyediakan panduan bagi PRT untuk memperbarui kontrak kerja dan bernegosiasi dengan majikan
guna memperoleh hak liburan/cuti mereka. PRT umumnya segan membahas isu ini dengan majikan karena
alasan budaya. Perpanjangan kontrak membuka kesempatan bagi Kedutaan Besar di Singapura untuk mendesak
majikan memberikan jatah cuti/liburan kepada PRT serta menaikkan upah mereka. Kedutaan Besar Indonesia di
Singapura sadar bahwa salah satu masalah yang dihadapi PRT Indonesia adalah kurangnya pengetahuan tentang
hak-hak dan tanggung jawab mereka.
Kedutaan juga telah menetapkan sebuah sistem akreditasi bagi agen yang merekrut dan mempekerjakan PRT
Indonesia di Singapura. Sistem ini telah diperluas jangkauannya ke agen perekrutan di Indonesia yang menempatkan
PRT di Singapura. Ketika kunjungan studi Pemerintah Indonesia ke Singapura bulan September 2009, kedutaan
telah mengeluarkan 202 akreditasi bagi agen perekrutan yang dapat membawa PRT ke Singapura.
39
Seperti yang dilaporkan di kunjungan studi pada tanggal 4 September 2009.
40
+65 929 53964 bagi PRT dan +65 842 81348 bagi anak buah kapal
41
Seperti yang dilaporkan dalam kunjungan studi ke Singapura tertanggal 4 September 2009.
Sejak tahun 2003, setiap bulan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura telah mengadakan program pelatihan
peningkatan keterampilan bagi PRT Indonesia di aula kedutaan. Diharapkan pelatihan ini akan membuat majikan
menambah jumlah cuti atau hari libur PRT. Demi mendukung program ini, kedutaan telah mempersiapkan surat
pengantar bagi majikan untuk mengijinkan PRT bila mereka meminta jatah meninggalkan tempat kerja. Program
pelatihan meliputi kursus bahasa Inggris dan Mandarin, memasak, komputer, membuat baju, konseling dan
pendidikan keagamaan. Kedutaan dan Kementerian Tenaga Kerja Singapura juga mendukung pelatihan yang
dilakukan oleh Mesjid Mujahidin yang dimulai pada tanggal 24 Maret 2005. Di mesjid ini sedikitnya terdapat 16
kelas kursus dari tingkat pemula hingga mahir untuk pelajaran menjahit, komputer, memasak, menata rambut,
Inggris dan membaca Quran. Kursus dilakukan setiap minggu, hari libur bagi sebagian besar PRT, dengan kelas
yang terbagi di pagi dan sore hari. Setiap program kursus berlangsung kira-kira enam bulan dengan biaya sekitas
USD 10 setiap PRT per bulan. Kegiatan ini dikelola oleh Mesjid Mujahidin bekerjasama dengan PRT yang terlibat.
Program pengembangan melalui media merupakan upaya Kedutaan Besar untuk meraih perhatian sebanyak
mungkin dari PRT, misalnya lewat siaran radio dari Batam. Program radio ditujukan untuk mendidik PRT dan
ditayangkan rutin lewat dua stasiun radio di Batam – Kei FM dan Zoo FM – yang memiliki sinyal yang dapat
ditangkap di Singapura. Media lain yang khusus menargetkan PRT Indonesia di Singapura adalah majalah 20
halaman Karina yang menyediakan informasi bagi PRT ditinjau dari segi psikologi, sik dan sosial yang dipandu
oleh tenaga kerja yang sudah berpengalaman.
Sebagai tambahan terhadap layanan yang diberikan Kedutaan Besar Indonesia dan Pemerintah Singapura,
berbagai layanan disediakan bagi TKI di Singapura melalui LSM dan organisasi masyarakat madani. Untuk informasi
lebih lanjut lihat Lampiran VII.
61
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
KUWAIT
42

GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA
Negara-negara Teluk kaya minyak terdiri dari sebuah
wilayah dengan tingkat migrasi internasional dari
berbagai negara yang sangat tinggi. Keenam Negara
ini adalah Bahrain, Kuwait, Oman, Qatar, Arab Saudi
dan Uni Emirat Arab (UAE). Mereka tergabung dalam
sebuah asosiasi yang dikenal dengan nama Dewan
Kerjasama Teluk (GCC).
Negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC)
memiliki sekitar 22 juta tenaga kerja temporer.
43

Lebih dari seperempat jumlah ini adalah tenaga kerja
migran dari negara-negara Arab, dan 67 persen dari
Asia (Bank Dunia, 2008). Komposisi populasi ekspatriat
ini terus berubah. Ledakan minyak pertama di
wilayah Teluk menimbulkan arus manusia dari Mesir,
Jordan, Libanon dan Syria yang mencari kesempatan
kerja di sana. Diikuti kedatangan individu pencari
suaka ke Kuwait akibat ketidakstabilan & konik di
negara mereka, khususnya dari Palestina dan Irak.
Sebelumnya memang pekerja asing didominasi oleh
pekerja dari Timur Tengah namun di tahun-tahun
belakangan komposisi populasi ini bergeser dengan
datangnya sejumlah besar tenaga kerja migran dari
Asia Tenggara dan Selatan.
Selama tahun 1970 dan 1980, perpindahan skala besar tenaga kerja dimulai sebagai respon terhadap melonjaknya
harga minyak dan rencana negara-negara GCC untuk melajukan pertumbuhan ekonominya. Rencana ini
membutuhkan jumlah tenaga kerja migran yang sangat besar karena jumlah tenaga kerja dari warga negaranya
relatif kecil dan mereka tidak memiliki keahlian khusus yang dibutuhkan dalam mengembangkan infrastruktur
dan proyek-proyek lainnya. Pada tahap awal, tenaga kerja di sektor konstruksi merupakan kategori terbesar tenaga
kerja migran. Namun ketika permintaan terhadap tenaga kerja konstruksi menurun jumlahnya akibat proyek-
proyek selesai digarap, permintaan yang tinggi terhadap tenaga kerja migran masih tetap ada, khususnya dengan
munculnya proyek-proyek perumahan dan bangunan baru yang dibutuhkan untuk pertumbuhan ekonomi
nasional. Negara-negara GCC memiliki pertumbuhan populasi yang cukup tinggi. Kebanyakan perempuan di
negara ini memiliki lebih dari empat anak.
Selain tenaga kerja konstruksi, PRT merupakan kategori terbesar tenaga kerja migran di GCC. Di sebagian besar
negara GCC, perempuan mendominasi sektor PRT asing, kebanyakan berasal dari Sri Lanka, Filipina, Indonesia.
Setiap tahun jumlah ini terus bertambah.
Indonesia telah menjadi salah satu negara pengirim tenaga kerja ke Kuwait. Saat ini tercatat 64.780 TKI di Kuwait
(BNP2TKI, 2009b). Menurut Kedutaan Besar Indonesia, 70 persen dari mereka berketerampilan rendah sementara
menurut pemuka masyarakat Kuwait jumlahnya mencapai sekitar 95 persen. Kebanyakan TKW bekerja sebagai
PRT. Sejak Februari 2009, tercatat 6110 PRT Indonesia datang ke Kuwait (BNP2TKI, 2009b).
Tingkat upah minimum tenaga kerja migran bervariasi dan biasanya ditentukan oleh negara pengirim. Menurut
Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait, upah minimum TKI ditetapkan sebesar 45 KD per bulan (US$ 157 per bulan)
bagi tenaga kerja tidak terampil dan KD 60 per bulan (US$ 210 per bulan)
44
bagi yang berkeahlian. Makanan dan
tempat tinggal biasanya disediakan oleh pihak sponsor khususnya PRT.
Walaupun upah rendah, pengiriman uang tetap menjadi insentif penting bagi tenaga kerja migran untuk bekerja
di Kuwait. Migrasi tenaga kerja dan pengiriman uang merupakan penghasil pemasukan utama ekonomi Indonesia
secara keseluruhan. Sekitar 75 persen upah TKI di Kuwait dikirimkan melalui bank atau jasa pengiriman uang,
sementara sisanya digunakan untuk menutup biaya hidup sehari-hari dan/atau dibawa pulang langsung.
42
Banyak informasi dari seksi ini diperoleh selama kunjungan studi ke Kuwait bulan Oktober 2009
43
Umum dikenal di Kuwait dan Bahrain sebagai tenaga kerja kontrak asing.
44
Nilai tukar bulan November 2009-KD=USD 3.50
Negara Anggota IOM: Bukan
Kantor IOM di Kuwait: Ada (berdiri 2003)
Populasi: 3,3 juta*
Rata-rata pertumbuhan Penduduk: 2,4%*
Angka Bersih Migrasi: 16,39 per 1,000**
Cadangan Tenaga kerja: 1.869.700 ***
Kelompok Populasi: Kuwait 45%, Arab lainnya 35%,
Asia Selatan 9%, Iran 4%, dll 7%
Agama: Islam 85% (Sunni 70%, Syiah 30%), Kristen,
Hindu, Parsi, dll 15%
Bahasa: Arab (resmi), Inggris dipakai luas
Tipe Pemerintahan: Kerajaan Konstitusional
Nominal
Sistem Hukum: sistem UU Sipil dengan Hukum
Islam sesuai dengan kepentingan pribadi
PDB per kapita (PPP): US$ 55.800**
Indeks Pertumbuhan Manusia: 0,916 (31/182)***
*Sejak 2008, World Development Indicators Database
**2009 estimasi, CIA Fact Book
*** Per 2007, UNDP: 2009 Human Development Report
62
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
63
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
PERMINTAAN TENAGA KERJA MIGRAN
Berdasarkan studi International Labour Organization (ILO) tahun 2009, tenaga kerja migran mendominasi sektor-
sektor berikut: konstruksi (99 persen), pabrik (92 persen), bisnis grosiran, perdagangan retail, restoran dan hotel
(98 persen). Tenaga kerja dari negara-negara Asia Tenggara dan Selatan termasuk Sri Lanka, Indonesia, Bangladesh
dan Filipina adalah yang terbesar di sektor konstruksi dan jasa. Perintah dari Menteri Urusan Sosial dan Tenaga
kerja (MoSAL) turun di tahun 1994, mendata sektor-sektor dan jenis pekerjaan yang memungkinkan pemberian
ijin kerja bagi tenaga kerja migran.
Di tahun-tahun belakangan, tenaga kerja perempuan telah menempati persentase yang jauh lebih besar dari
tenaga kerja temporer di negara GCC. Sejumlah artikel yang terbit di media lokal melaporkan bahwa perempuan
mewakili kurang lebih sepertiga jumlah tenaga kerja migran di Kuwait. Indonesia merupakan salah satu negara
pengirim TKW terbesar di Kuwait dan kebanyakan bekerja sebagai PRT. Sejumlah kecil TKI bekerja di sektor medis,
umumnya sebagai perawat, dengan jumlah yang lebih kecil lagi di industri minyak, penerbangan, hotel, dan lain
sebagainya. Jumlah TKI yang bekerja sebagai PRT sedemikian banyaknya sehingga timbul persepsi umum bahwa
orang Indonesia sangat tepat untuk posisi tersebut. Hal ini mempengaruhi kesempatan bagi WNI yang lebih
terlatih untuk mengakses sektor lain di lapangan kerja.
Kuwait tetap merupakan tujuan menarik bagi tenaga kerja migran karena biaya tinggal yang relatif murah,
persepsi adanya kesempatan kerja yang baik dan melimpah, serta layanan medis gratis (tenaga kerja migran tidak
akan diberikan ijin kerja bila tidak menunjukkan bukti kepemilikan asuransi kesehatan). Namun demikian, proses
untuk memperoleh ijin kerja tidaklah mudah. Sponsor berkewajiban untuk melengkapi syarat-syarat calon tenaga
kerja. Sponsor diminta untuk melakukan pendekatan MoSAL untuk pengeluaran Sertikat Tidak Berkeberatan
(NOC). Dan ketika NOC ini dikeluarkan, sponsor harus mendaftar ke Kementerian Dalam Negeri untuk ijin masuk.
Ada empat jenis sponsor: sektor domestik, sektor swasta, institusi negara dan kemitraan bisnis. Orang Kuwait
(perorangan) bertindak sebagai sponsor bagi pekerja domestik, perusahaan swasta Kuwait mensponsori tenaga
kerja baik yang terlatih maupun tidak, dan pemerintah mensponsori pekerja di sektor publik.
KEBIJAKAN PEMERINTAH KUWAIT MENGENAI MIGRASI TENAGA KERJA
Pemerintah Kuwait menyatakan kekhawatirannya sebagai tanggapan terhadap survei PBB tahun 2005 (United
Nations, 2006) mengenai tingginya tingkat imigrasi dan mengumumkan bahwa Kuwait berharap mengurangi
jumlah ini. Kebijakan pemerintah ditujukan untuk mengurangi jumlah tenaga kerja temporer sekaligus menjaga
jumlah migran yang berkeahlian dan reunikasi keluarga. Kebijakan migrasi di Kuwait secara garis besar dapat
dikelompokkan dalam tiga kategori: peraturan migrasi, pembatasan migrasi legal dan ilegal, serta perlindungan
tenaga kerja.
(i) Kebijakan Pengaturan
Mekanisme administrasi yang komprehensif dilakukan dalam upaya mengatur perpindahan dan tempat tinggal
tenaga kerja temporer di Kuwait. Semua tenaga kerja dan yang tergantung pada mereka (bila legal) mendapatkan
visa tinggal untuk beberapa tahun (ditetapkan dalam kontrak kerja). Semua visa ini dikeluarkan dibawah kuasa
sponsor (al-kal) yang berniat menyewa tenaga kerja. Aturan tersebut berlaku bagi mereka yang disewa untuk
bekerja di sektor publik maupun swasta. Di sektor publik, badan pemerintah yang terkait (seperti Universitas
Kuwait) merupakan sponsornya. Di sektor swasta, perusahaan pemegang lisensi untuk usaha bisnis atau jasa
tempat tenaga kerja bekerja merupakan sponsornya. Tenaga kerja secara legal diperbolehkan mengambil
lowongan pekerjaan hanya bila mempunyai sponsor dan tidak dengan mudah bisa dipindahkan dari satu majikan
ke majikan lainnya tanpa ijin sponsor pertama.
Kebijakan reunikasi keluarga di Kuwait tergantung pada tingkat upah pekerja. Kuwait memang menyatakan
menganut kebijakan integrasi warga negara non-Kuwait, namun kontrak kerja yang terbatas waktunya tidak
memungkinkan sebuah integrasi. Tenaga kerja non-Kuwait umumnya dianggap sebagai tenaga kerja temporer
dengan kontrak yang dapat diperbarui dan diberikan untuk periode dua tahun. Pada kenyataannya, kontrak
mereka seringkali diperbarui untuk beberapa tahun berikutnya untuk menjamin tersedianya suplai tenaga kerja
di pasaran. Pada beberapa kasus, residen di Kuwait adalah generasi tenaga kerja migran kedua, lahir dan tinggal
di sana seumur hidup mereka.
(ii) Kebijakan yang Membatasi
Tahun 1991, sebuah pedoman diluncurkan menyebut bahwa persentase tenaga kerja non-Kuwait di sektor publik
adalah sebesar 35 persen (Al-Ramadhan, 1995). Tahun 2004, Mo SAL menyatakan bahwa tingkat pengangguran
diantara warga negara Kuwait terus meningkat secara tetap sejak 2001, hingga mencapai sembilan persen di
2004. Menanggapi masalah ini, pemerintah Kuwait mengadopsi kebijakan ‘Kuwaitization’ yang telah diterapkan
dalam berbagai ukuran guna meningkatkan persentase warga negaranya di lapangan kerja. Sebuah strategi yang
dapat dianggap sebagai prioritas adalah mengidentikasi pekerjaan yang dianggap dapat menyingkirkan tenaga
kerja asing sedikit demi sedikit. Bulan Maret 2006, ada enam belas jenis pekerjaan yang secara khusus tidak lagi
dibuka bagi pekerja non-Kuwait termasuk pemrograman komputer, pengoperasian komputer, pemasukan data,
sekretaris, juru tulis, kasir dan supir. Selama dekade terakhir, kebijakan konkrit dilakukan dan diterapkan untuk
mempromosikan ‘Kuwaitization’ dan mengurangi jumlah tenaga kerja migran. Contohnya, pembatasan akses ke
pekerjaan di sektor publik bagi non-Kuwait.
Pemerintah Kuwait berupaya memerangi migrasi ilegal dan membatasi jumlah arus migran ilegal dengan
mengawasi perbatasan darat dan lautnya. Untuk mengurangi jumlah mereka, Kuwait kerap mengumumkan
periode amnesti dengan mana mereka diijinkan meninggalkan negara tanpa membayar denda berat atau
hukuman penjara. Amnesti terbaru dikeluarkan pada tanggal 1 Mei hingga 30 Juni 2007 (Shah, 2007). Seseorang
dianggap sebagai migran ilegal atau menjadi ilegal karena bermukim di Kuwait melebihi batas kadaluarsa visa
tinggal mereka. Kasus tinggal melebihi jangka berlakunya visa merupakan kasus terbanyak dari residen berstatus
ilegal; jumlahnya tidak diketahui secara pasti, namun beberapa memperkirakan mencapai 80.000 orang (Shah,
2007).
Migran yang dipekerjakan oleh majikan yang berbeda, bukan sponsor mereka, juga dianggap sebagai migran
ilegal. Sebagaimana yang disebutkan sebelumnya, semua warga negara non-Kuwait harus memiliki sponsor
untuk memperoleh status tinggal. Semua migran disponsori oleh majikan mereka, biasanya berkebangsaan
Kuwait dan hanya boleh bekerja bagi mereka. Ada laporan yang menyebutkan bahwa sponsor-sponsor Kuwait ini
mungkin saja ‘menjual’ visa kerja ke tenaga kerja dengan jumlah tertentu, berkisar antara KD 100 hingga 200 per
tahun (US$ 350 hingga US$ 700). Strategi pensponsoran yang lebih baik tengah dipikirkan dan menjadi subyek
perdebatan hangat di pertemuan-pertemuan internasional saat ini berkaitan dengan migrasi ke GCC. Salah satu
usul yang diajukan oleh pakar SDM regional adalah pemerintah sebaiknya bertindak sebagai sponsor tenaga kerja
ke wilayah Teluk, bukan individual (Shah, 2007).
(iii) Kebijakan Perlindungan
Kuwait telah mencoba untuk melembagakan beberapa mekanisme perlindungan bagi tenaga kerja dengan
mengeluarkan ijin kepada perusahaan dan orang yang mengimpor tenaga kerja. Pedoman disediakan berkaitan
dengan upah minimum dan kondisi hidup dan kerja. Namun pedoman ini tak selalu dipatuhi oleh calon majikan.
Bersama negara GCC lainnya, Kuwait telah dikritik berulangkali karena perlakuan mereka terhadap tenaga kerja
khususnya PRT perempuan. Cerita mengenai perlakuan yang tidak layak, penganiayaan dan pelecehan seksual
kepada pembantu rumah tangga kerap tampil di media. Reaksi yang dilakukan oleh negara pengirim tenaga
kerja berupa pendirian penampungan di Kedutaan Besar negara-negara tersebut bagi PRT yang lari dari majikan
mereka. Sri Lanka, Indonesia Filipina dan India semuanya memiliki penampungan bagi PRT yang kabur dari
majikan mereka di Kuwait (Shah & Manon, 1997).
Pemerintah Kuwait baru-baru ini mengimplementasikan sejumlah inisiatif untuk memperbaiki manajemen
imigrasi di negaranya:
- pengenalan standardlsasl kontrak ker[a dllengkapl dengan daftar hak dan tanggung [awab peker[a,
- perlode amnestl yang memungklnkan tenaga ker[a llegal menlnggalkan negara atau mengubah status
mereka;
- melarang plhak sponsor menahan paspor peker[a mereka,
- mengadakan serangkalan ceramah dl mes[ld-mes[ld dl tahun 2008 melalul Kementerlan Awqaf dan Urusan
Agama Islam untuk membantu meningkatkan kesadaran publik;
- Pengesahan Komlsl Hak Asasl Manusla dl tahun 2008,
- penutupan agen-agen perekrutan yang m enolak atau tldak mampu mengurus tenaga ker[a yang dlbawanya
ke Kuwait;
- Pendlrlan sebuah penampungan bagl korban ker[a paksa perempuan dan rencana untuk memperbesar
kapasitasnya dengan menyediakan bantuan hukum, sarana kesehatan dan konseling bagi para korban,
berkapasitas untuk menampung lebih dari 700 laki-laki dan perempuan.
64
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
65
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Walaupun tidak ada undang-undang yang secara jelas mengatur tentang perdagangan orang, namun perbudakan
lintas negara dilarang berdasarkan KUHP Kuwait (Pasal 185), demikian pula hal pelacuran paksa (Pasal 201).
Terdapat pula undang-undang yang memberikan sanksi hukum kepada mereka yang terlibat memfasilitasi
tempat tinggal atau ijin pengunjung bagi orang asing secara ilegal (Pasal 24, Keputusan Amir No. 17/1959) dan
regulasi perekrutan dan penempatan PRT (Pasal 3 UU No. 40 Tahun 1992).
Lewat amandemen Keputusan Menteri No. 617/1992 April 2010 (Resolusi Menteri No. 1182 Tahun 2010), Pemerintah
Kuwait bermaksud mengurangi jumlah agen perekrutan. Syarat tambahan pun kini dibebankan kepada para agen
tersebut: mendepositkan uang jaminan sebesar KD 20.000 (USD 70.000). Jumlah ini meningkat dari sebelumnya
KD 5000 (USD 17.500). Ada pula syarat lain yang harus dipenuhi agen perekrutan berkaitan dengan penempatan
pekerja rumah tangga, termasuk:
- larangan membawa PPT ke Kuwalt dengan nama orang laln,
- larangan memlndahtangankan PPT ke ma[lkan laln,
- tanggung [awab atas PPT yang melarlkan dlrl, dan
- Pengawasan wa[lb terhadap peker[aan PPT dan persyaratan untuk tunduk terhadap aturan dan perundang-
undangan berkaitan dengan penempatan mereka
Peraturan dan persyaratan tersebut diharapkan dapat mengurangi jumlah agen perekrutan. MoSAL bertanggung
jawab untuk pelaksanaan hukum berkaitan dengan tenaga kerja migran. Namun, isu PRT ditutupi di bawah
sebuah komite yang diduduki oleh MoSAL termasuk Kementerian Dalam Negeri. Ada harapan dari MoSAL kepada
Pemerintah Indonesia bahwa sebelum TKI meninggalkan Indonesia ke Kuwait, mereka terlebih dulu dibekali
dengan informasi mengenai pekerjaannya, budaya, alam, orang-orang, iklim dan hukum ketenagakerjaan
Kuwait.
Bulan Desember 2009, parlemen Kuwait mengesahkan undang-undang ketenagakerjaan baru yang menjamin
pemenuhan hak dan kondisi yang lebih baik kepada tenaga kerja migran (Kuwait Times, 24 Desember 2009).
Undang-undang ini telah memperbaiki hak-hak tenaga kerja migran dalam hal cuti tahunan (dari 15 hari
menjadi 30 hari terhitung sejak kontrak ditandatangani), aturan penggantian kerugian, hari libur (dari jatah 8
hari menjadi 13 hari), cuti sakit (dari jatah enam menjadi 15 hari dengan upah penuh) dan penerapan syarat
pemecatan dan pengunduran diri (majikan harus memberikan tenggang waktu tiga bulan). UU baru menyatakan
bahwa perempuan tidak dapat bekerja antara jam 8 malam dan 7 pagi, dengan pengecualian profesi tertentu
yang ditetapkan oleh Menteri Urusan Sosial dan Tenaga Kerja. Hukum ini menetapkan 48 jam kerja per minggu,
dan tidak boleh melebihi 8 jam per harinya. Tenaga kerja migran berhak untuk mengambil satu hari libur dalam
seminggu, namun bila mereka diminta bekerja pada waktu libur mereka, maka mereka berhak menerima
tambahan 50 persen dari upah per hari dan menerima ganti hari libur. Walaupun sistem pensponsoran Kafeel
tidak serta merta dihapuskan dengan munculnya UU baru ini, Menteri Urusan Sosial dan Tenaga Kerja telah
menegaskan bahwa kementerian akan terus berupaya menghapuskan secara bertahap sistem pensponsoran. UU
baru ini juga mensyaratkan Pemerintah Kuwait untuk membentuk badan pemerintah publik yang bertanggung
jawab merekrut tenaga kerja dari luar negeri.
MASALAH YANG DIHADAPI TKI DI KUWAIT DAN IMPLIKASINYA
Berdasarkan Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait, saat ini terdapat 64.000 WNI yang tinggal di Kuwait, 99 persennya
adalah TKI. Kisaran usia mereka antara 21 dan 26 tahun, sebagaimana yang disyaratkan Pemerintah Indonesia,
dengan tingkat pendidikan minimal SMP atau sederajat. TKI umumnya berprofesi sebagai PRT, sisanya bekerja
di perusahaan minyak Kuwait, hotel, pusat perbelanjaan, restoran, dan perawat. Umumnya, orang Indonesia
enggan melaporkan kedatangannya ke Kedutaan Besar Indonesia. Mereka hanya menghubungi kedutaan saat
memerlukan bantuan seperti pembuatan paspor baru. Menurut Kedutaan Indonesia di Kuwait, TKI terampil atau
semi terampil jarang yang memiliki masalah. Mayoritas kasus bermasalah datang dari pekerja berketerampilan
rendah khususnya PRT.
Salah satu masalah besar yang dihadapi TKI adalah pemalsuan dokumen seperti menambahkan usia hingga
sepuluh tahun di dokumen resmi agar diijinkan bekerja di luar negeri. UU No. 39/2004 mensyaratkan TKI berusia
lebih dari 18 tahun, sementara TKI yang dipekerjakan oleh majikan perorangan seperti PRT, disyaratkan berumur
21 tahun saat melamar pekerjaan. Selain itu, setiap negara tujuan juga berhak mengenakan persyaratan batasan
usia. Kedutaan melaporkan bahwa tidak ada forum reguler untuk pertukaran informasi antara kedutaan dan agen
perekrutan. Demi mengurangi pemalsuan identitas, Pemerintah Indonesia tengah memproses pemberlakuan
kartu identitas tunggal di Indonesia. Masalah lain yang dihadapi TKI adalah perihal sebelum keberangkatan
mereka, seperti laporan PRT Indonesia di penampungan di bawah Kementerian Sosial dan Tenaga kerja Kuwait,
antara lain:
- keterbatasan pembekalan latlhan bahasa Arab,
- beberapa perempuan tldak dlberltahukan bahwa akan ada pengurangan darl upah kotor mereka,
- tldak dlberlkan lnformasl mengenal perker[aan atau ma[lkan mereka, dan
- Dlmlnta menandatanganl kontrak ker[a dalam bahasa Arab yang tldak mereka pahaml.
Kotak 2: Studi Kasus: Ibu Rumah Tangga
“Saya masih berusia 15 tahun ketika ditawari pekerjaan oleh seorang agen di kampung. Saya disuruh berbohong
tentang umur saya agar bisa bekerja. Saya setuju karena ingin menolong orang tua. Walaupun agen membuat usia
saya lebih tua, wajah saya tetap terlihat terlalu muda untuk pergi ke Arab Saudi dan disuruh untuk bekerja di Kuwait
karena akan diterima. Perusahaan perekrutan tahu soal umur saya yang sebenarnya. Saya kemudian dilatih beberapa
lamadi Jakarta. Di Kuwait, sayabekerjasebagai PRT keluarga, bilasayamemecahkan sesuatu, upah langsungdipotong.
Saya tidak bahagia, namun agen tidak mau mencarikan saya majikan baru karena mereka sudah membayar 20 juta
Rupiah untuk membawa saya ke Kuwait”
Dari 500 agen perekrutan di Kuwait, Kedutaan Besar Indonesia memiliki perjanjian dengan 112 diantaranya yang
diberi wewenang merekrut dan mempekerjakan TKI. Sisa agen yang tidak berada dibawah wewenang kedutaan,
tidak bisa merekrut dan mempekerjakan TKI. Berangkat dari hal tersebut, diperlukan sebuah peraturan untuk
mengawasi agen perekrutan di Kuwait, mengembangkan standar pengelolaan tenaga kerja dan menghukum
agen-agen yang tidak mematuhi peraturan. Di bulan Oktober 2009, 2400 kasus perselisihan antara majikan dan
TKI dialihkan kepada agen perekrutan untuk diselesaikan, 1900 dari kasus ini sudah tuntas sementara sisanya
masih dalam proses.
Menurut data Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait, masalah utama yang dihadapi tenaga kerja termasuk antara lain:
upah yang tidak dibayarkan, penyiksaan sik dan verbal, beban kerja yang berlebihan dan kejutan budaya. Dari
bulan Januari hingga Juli 2009, terdapat 1.825 kasus PRT yang melarikan diri dan mencari bantuan ke kedutaan.
Dari kesemua kasus yang menimpa TKW, tiga masalah paling umum adalah upah yang tidak dibayarkan (29%),
majikan yang bertemperamen buruk (24%) dan penyiksaan (16%). Beberapa masalah lain yang juga dilaporkan:
- [am ker[a yang sangat menuntut ([am ker[a tldak masuk akal, tldak ada llbur),
- kontrak ker[a mereka telah selesal namun tldak dlpulangkan ke |ndonesla oleh ma[lkannya,
- pelecehan seksual,
- pertengkaran dengan ma[lkan perempuan,
- dltuduh mencurl, memukul anak ma[lkan dan punya pacar,
- ma[lkan memln[am uang darl PPT namun tldak pernah membayar kemball, dan
- pertengkaran dengan mltra ker[a.
Bagan di bawah ini menunjukkan keluhan utama TKI yang datang ke Kedutaan Besar Indonesia untuk minta
bantuan di tahun 2007 dan 2008:
Gambar 2: Keluhan TKI di Penampungan Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait (2007 to 2008)
45

45
Grak diberikan oleh Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait. Kategori “sponsor terlalu banyak berbicara” terlihat dari pelecehan verbal yang diderita oleh
tenaga kerja Indonesia
Upah yang
tidak
dibayarkan
Penganiayaan Sponsor
terlalu
banyak
bicara
Bekerja
terlalu
keras
TIdak
diijinkan
kembali
Pelecehan
seksual
Lain-lain
J
u
m
l
a
h

K
e
l
u
h
a
n
2007
2008
900
800
700
600
500
400
300
200
100
0
Keluhan
66
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
67
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Ketika seorang majikan menolak memberikan TKI ijin pergi, sulit untuk memperolehnya kembali, dan hal ini hanya
bisa difasilitasi oleh Departemen Migrasi Umum di Kementerian Dalam Negeri Kuwait, dilengkapi dengan surat
resmi dari kedutaan Indonesia
Penyiksaan PRT dilaporkan kerap terjadi di kalangan tenaga kerja yang bekerja di lingkungan rumah tangga
dan sangat mungkin tidak dilaporkan atau didokumentasikan. Berdasarkan survei ILO (2009), setengah dari PRT
dilaporkan mengalami beberapa bentuk penyiksaan saat bekerja di Kuwait. Namun untuk mengangkat isu ini
masih merupakan tantangan bagi pihak penguasa karena berlangsung di dalam lingkungan rumah. Studi ILO
mencatat bahwa kebanyakan korban perdagangan orang akan meminta bantuan pertama kali ke agen yang
membawa mereka, kemudian ke kedutaan. Hanya sedikit yang melaporkannya ke sumber-sumber di badan
pemerintahan. Hal ini sangat mungkin disebabkan minimnya informasi yang diperoleh pekerja tentang hak-
hak mereka dan lembaga rujukan yang bisa membantu. Tenaga kerja di Kuwait cenderung bermigrasi karena
keinginan sendiri/sukarela sehingga di saat kedatangan mereka terjebak dalam situasi yang bisa didenisikan
sebagai perdagangan orang. Tenaga kerja perempuan khususnya menanggung resiko lebih besar, terlebih PRT
yang bekerja di lingkungan privat, akses bantuan yang terbatas dan tidak dilindungi oleh UU nasional Kuwait. Anak
yang lahir dari TKW di Kuwait, baik hasil hubungan sukarela maupun perkosaan diijinkan kembali ke Indonesia,
namun proses ini memakan waktu lama.
Gambar 3 menggambarkan tanggapan atas keluhan TKI yang diketahui oleh Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait.
Kasus terbanyak adalah dikembalikannya TKI ke agen mereka, walaupun tidak diketahui langkah apa yang diambil
agen berikutnya.
Gambar 3 : Tanggapan terhadap keluhan dari TKI di Kuwait
RESPON KEBIJAKAN DI KUWAIT BAGI TKI
Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait
Menindaklanjuti UU Ketenagakerjaan yang dikeluarkan Parlemen Kuwait di bulan Desember 2009, Pemerintah
Kuwait merencanakan untuk mendirikan perusahaan kongsi yang disebut Kuwait Home Helper Operating
Company (Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait) untuk penempatan PRT asing. Pemerintah Kuwait akan
menjadi pemegang saham utama dengan kantor pusat di Kuwait City dan enam cabang kantor di gubernuran
Kuwait. Perusahaan terdiri dari perwakilan pihak-pihak sebagai berikut:
- Penguasa |nvestasl Publlk - untuk memastlkan bahwa perusahaan ber[alan dan dlkelola sesual dengan praktlk
komersial;
- Departemen |mlgrasl Umum dan |nvestlgasl - untuk mengawasl Dewan Dlrektur,
- Kementerlan Awqaf dan Urusan Agama |slam - untuk men[amln pelaksanaan UU sesual dengan Hukum
Islam;
- Departemen |mlgrasl - untuk memfasllltasl masalah-masalah yang berkaltan dengan l[ln tlnggal,
- Kementerlan Kesehatan Masyarakat - untuk men[amln bahwa tenaga ker[a memperoleh pemerlksaan
kesehatan sebelum dan sesaat setelah tiba di Kuwait
- Kementerlan Urusan Soslal dan Tenaga ker[a - badan yang mewaklll Pemerlntah Kuwalt dl llngkup lnternaslonal
mengenai isu tenaga kerja.
Perusahaan yang diajukan harus memiliki fasilitas sebagai berikut:
- me[a penerlmaan tamu - untuk menyedlakan layanan bagl mereka yang akan merekrut PPT aslng,
- departemen kesehatan - untuk melaksanakan pemerlksaan kesehatan secara umum, tes darah dan segala hal
yang berkaitan dengan cek kesehatan
- akomodasl, termasuk ruang makan tempat PPT dapat tlnggal sesaat baru tlba dl Kuwalt sambll menunggu
proses pengurusan dokumen kerja mereka seperti ijin tinggal. Akomodasi ini dibuat sesuai standar hukum
internasional (4 x 4 meter persegi) dan dapat digunakan untuk mengakomodasi PRT bermasalah;
- transportasl - dlsedlakan transportasl dasar darl bandara ke tempat ker[a.
Berbeda dengan praktik sebelumnya, kini paspor PRT asing tak lagi ditahan oleh majikan melainkan disimpan di
Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait. Selanjutnya para PRT diberikan kartu mikrocip sehingga misalnya mereka
mendapatkan masalah dengan keluarga majikan, mereka bisa naik taksi ke perusahaan ini untuk minta bantuan.
Dengan kartu ini, PRT tidak perlu melapor ke kedutaan karena mereka tetap akan memiliki kartu ijin tinggal dan
menerima upah hingga masalah selesai. Prosedur ini diharapkan dapat menghindari masalah yang ditimbulkan
oleh beberapa oknum kedutaan yang mungkin ikut terlibat dan mendapat keuntungan dari perdagangan PRT.
Pemerintah Kuwait bermaksud bekerjasama bahu membahu dengan negara asal PRT agar menjamin tidak
adanya keterlibatan staf kedutaan atau pemain lainnya dalam perdagangan atau menolong PRT yang lari demi
kepentingan pribadi.
Pemerintah Kuwait telah mengajukan beberapa sasaran bagi Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait
- perekrutan dan penempatan PPT,
- pengembangan dan pengadaan pelatlhan dan/atau kursus-kursus kepada PPT untuk memberlkan
pemahaman budaya, tradisi dan kebiasaan keluarga Kuwait dan masyarakat;
- perbekalan sesl penlngkatan pemahaman dl negara asal untuk memperslapkan mental calon tenaga
kerja sebelum mereka mendarat di Kuwait. Para pelatih adalah migran yang sudah kembali dari Kuwait,
berpengalaman hidup dan bekerja di sana. Kedutaan Besar diharapkan untuk membantu mengidentikasi
orang-orang sekaligus menyediakan sarana pelatihan;
- perbekalan cek kesehatan secara umum bagl peker[a untuk memastlkan bahwa mereka tldak memlllkl
penyakit menular; dan
- seleksl PPT terbalk bagl keluarga Kuwalt
Bila sudah dilaksanakan, sistem baru ini akan mensyaratkan pihak sponsor untuk menandatangani kontrak yang
harus dipatuhi melalui perusahaan, termasuk hak-hak PRT.
MoU Antara Kuwait dan Indonesia
Di pertengahan 1990-an, sebuah nota kesepakatan (MoU) mengenai pekerja asing ditandatangani Kuwait dan
Indonesia. Dalam MoU tidak termasuk kuota jumlah TKI yang terlatih namun difokuskan pada hak-hak dan
perlindungan tenaga kerja asing temporer ketika berada di Kuwait. Perwakilan Pemerintah Kuwait dan Kedutaan
Besar Indonesia di Kuwait baru-baru ini bertemu untuk mendiskusikan revisi MoU ini dan mencantumkan TKI baik
yang terlatih maupun tidak karena banyaknya jumlah TKI tanpa keterampilan bekerja di Kuwait.
Menekan UU Ketenagakerjaan Untuk Memasukkan PRT
Kelompok Hak-hak Asasi Manusia Kuwait tengah mengadvokasi amandemen UU Ketenagakerjaan Kuwait
tahun 1962 untuk juga mencakup PRT. Kelompok ini telah membuat rekomendasi berikut kepada Pemerintah
Indonesia:
- menun[uk seorang pengacara dl Kedutaan 8esar |ndonesla yang blsa menembus kontrak ker[a untuk
mengidentikasi setiap kasus manipulasi dan menjamin TKI menerima upah yang adil.
- Menyedlakan pelatlhan dan lokakarya dl Kuwalt dan |ndonesla untuk membangun pemahaman bersama
antara kedua negara dan tenaga kerja; dan
- Menyedlakan pelatlhan komprehenslf bagl TK| tentang budaya dan hukum dl Kuwalt serta beberapa pelatlhan
keterampilan.
2007
2008
J
u
m
l
a
h

K
a
s
u
s
Tanggapan
Kembali
ke sponsor
Kembali
ke agen
Kembali
ke Polisi
Kembali
ke Indonesia
68
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
69
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
LAYANAN YANG DISEDIAKAN BAGI TENAGA KERJA
Pemerintah Kuwait
Kementerian Urusan Sosial dan Tenaga kerja Kuwait telah berupaya menyediakan layanan bagi tenaga kerja
asing temporer. Mereka mendirikan sebuah penampungan bagi korban kerja paksa di tahun 2007, khususnya
bagi PRT yang lari dari majikan mereka akibat dianiaya. Kedutaan Besar Indonesia merujuk TKW ke tempat ini.
Penampungan memiliki kapasitas akomodasi bagi 40 perempuan, dengan layanan yang terdiri dari fasilitas medis
(psikologis dan sik) serta bantuan hukum. Tenaga kerja asing diperbolehkan tinggal di penampungan selama
dua bulan, namun bagi korban penganiayaan yang kasusnya tengah diproses dapat tinggal di sini hingga urusan
hukumnya selesai. Mereka yang ditampung tidak diijinkan untuk bekerja di luar penampungan selama masa
tinggal mereka. Namun, penampungan tak mampu menangani semua permintaan bantuan tenaga kerja asing
ini setiap tahunnya. Pemerintah Kuwait mengalokasikan dana US$ 2,5 juta di tahun 2008 untuk memperluas dan
memperbarui tempat penampungan, menunjukkan dedikasi dukungan yang meningkat kepada para pekerja ini
(Departemen Negara, 2009).
Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait
Setiap tahunnya ada lebih dari 3.000 WNI yang sebagian besar adalah TKI, datang ke Kedutaan Besar Indonesia di
Kuwait. Kedutaan menerima WNI dan menyediakan bantuan berupa: dokumen perjalanan darurat, penampungan
darurat dan layanan kesehatan darurat, termasuk merujuk kasus ke pemerintah setempat, agen perekrutan atau
majikan ketika diperlukan. Kedutaan juga menyediakan bantuan hukum melalui rma hukum yang disewa
oleh kedutaan untuk mewakili TKI. Pemerintah Kuwait dan kedutaan juga menawarkan bantuan sukarela untuk
kembali ke Indonesia bagi mereka yang tinggal di penampungan dan tak memiliki biaya untuk pulang (Esim &
Smith, 2004).
Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait menyediakan bantuan bagi PRT yang melarikan diri dan bermasalah dengan
majikan mereka. Ada tiga cara untuk menuntaskan kasus tersebut:
- 8antuan melalul agen perekrutan (sebaglan besar kasus dl tahun 2008 dlselesalkan lewat agen perekrutan),
- Pasllltasl oleh kedutaan dan pelaporan berkala kasus hukum kepada pollsl, atau
- Kemball kepada ma[lkan.
Kedutaan Besar merujuk setiap kasus kriminal ke polisi, sementara kasus administratif ke Departemen Urusan
Tenaga kerja sektor Domestik di bawah Kementerian Dalam Negeri. Kedutaan juga bekerjasama dengan konselor
hukum dan pengacara untuk membantu PRT. Upah yang tidak dibayarkan merupakan masalah umum PRT,
dan penyelesaiannya memerlukan waktu dan sumber daya intensif pihak kedutaan. Hal ini sebagian karena
Kementerian Dalam Negeri Kuwait tidak berurusan dengan kasus perselisihan upah, menegaskan bahwa hal
ini adalah masalah antara sponsor dan PRT. Penyelesaian kasus bisa berlangsung enam bulan hingga setahun
sebelum PRT mendapatkan upahnya kembali.
Kedutaan mengidentikasi tantangan berikut dalam penyelesaian masalah PRT yang tertunda:
- Terbatasnya waktu yang dlberlkan oleh Departemen Urusan Tenaga ker[a sektor domestlk dl Kementerlan
Dalam Negeri;
- Pengambllan sldlk [arl yang blsa memakan waktu hlngga dua mlnggu,
- Dalam kasus ma[lkan yang memlndahtangankan PPT ke agen laln yang tldak memlllkl hubungan ker[a dengan
agen di Indonesia, agen Kuwait menolak untuk menyelesaikan semua kasus terhadap PRT;
- Penundaan mengemballkan PPT ke |ndonesla karena prosedur tldak dlmengertl dan/atau dllkutl, dan
- se[umlah kasus yang terbatas dlselesalkan lewat asuransl.
Sebagai tambahan dalam kerjasamanya dengan Pemerintah Kuwait, Kedutaan Besar Indonesia juga berhasil
terlibat dengan kelompok sipil di Kuwait. Kelompok Hak Asasi Manusia Kuwait (KHRS) bekerjasama dengan IOM
untuk melaksanakan lokakarya di bulan November 2007 bertajuk “Hukum Migrasi Internasional dan Tenaga
Kerja”.
KHRS juga menerima keluhan dari tenaga kerja asing, mendatanya dan menindaklanjuti dengan pejabat terkait.
Masalah yang dihadapi tenaga kerja asing di Kuwait merupakan prioritas utama KHRS. Untuk informasi lebih lanjut
tentang peran organisasi masyarakat madani Kuwait dalam mendampingi tenaga kerja, lihat Lampiran VII.
BAHRAIN
46
GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA
Tidak ada statistik akurat tentang jumlah
total angkatan tenaga kerja dan tenaga kerja
migran, serta warga negara asing (WNA)
lain yang berdomisili di Kerajaan Bahrain
(selanjutnya disebut Bahrain). Berdasarkan
statistik resmi yang dikeluarkan oleh
Kementerian Kesehatan di tahun 2006,
terdapat sekitar 39 persen tenaga kerja
dari total populasi dan 72 persen angkatan
kerja. Kemunculan Bahrain sebagai negara
tujuan bersamaan dengan berkembangnya
industri minyak di awal tahun 1930. Sejak
saat itu, Bahrain mengalami dua tipe
migrasi besar: antar regional dari negara-
negara Arab yang tidak menghasilkan
minyak (termasuk Mesir, Jordan, Lebanon,
dan Syria). Belakangan, juga ada migrasi
intra regional dari negara Asia Selatan dan
Tenggara, termasuk Bangladesh, India,
Pakistan dan Filipina. Berdasarkan laporan kedutaan besar Indonesia di Kuwait terdapat 10.000 TKI di Bahrain.
Hingga akhir-akhir ini, migrasi tenaga kerja diatur berdasarkan Pasal 25 Keputusan Menteri No. 19/2006.
Pensponsoran atau sistem Kafeel tetap dianggap sebagai jalur resmi (legal) dalam menempatkan dan
mempekerjakan tenaga kerja asing di Bahrain. Dalam sistem Kafeel, ijiin tinggal terikat kontrak kerja dengan pihak
sponsor. Sistem ini dikritik meningkatkan kemungkinan penganiayaan dan eksploitasi. Memang menurut media
lokal dan studi lainnya, beberapa majikan menyimpan paspor tenaga kerja. Isu lainnya, sistem inipun mengarah
ke apa yang disebut masalah ’bebas-visa’ – pengusaha menjadi sponsor tenaga kerja, memberikan visa dengan
meminta imbalan (atau persentase pendapatan yang dihasilkan). Pemerintah Bahrain telah menyadari masalah ini,
the Labour Market Regulatory Authority (LMRA) pun melakukan upaya mitigasi. Menurut LMRA, semua majikan
yang memperoleh uang (atau keuntungan lain) dari tenaga kerja dengan meminta imbalan dari visa diancam
hukuman penjara hingga satu tahun dan/atau maksimal denda setara kira-kira USD 5.300 untuk setiap tenaga
kerja yang dilibatkannya. Penalti/sanksi serupa dijatuhkan kepada perusahaan yang mempekerjakan tenaga kerja
ilegal dan agen tenaga kerja yang beroperasi tanpa lisensi.
Di tahun 2009, pemerintah Bahrain mulai melakukan pengkajian terhadap sistem Kafeel. Bulan Mei 2009, Menteri
Tenaga Kerja Bahrain, Majeed al-Alawi, mengumumkan sebuah rencana untuk membuang sistem pensponsoran.
Di bawah sistem baru yang efektif berlaku bulan Agustus 2009 – LMRA bertanggung jawab mengeluarkan ijin
kerja yang bisa diperbarui setiap dua tahun, hubungan antara majikan dan tenaga kerja didasarkan sepenuhnya
pada kontrak kerja. Upaya reformasi penting ini masih akan diperluas ke pekerja di sektor domestik (PRT),
pelaksanannya kemungkinan akan dilakukan di 2010. Menteri Tenaga kerja Bahrain mengatakan bahwa reformasi
ini diharapkan menciptakan pasar tenaga kerja yang lebih bebas dan dinamis karena tenaga kerja akan diberi
keleluasaan untuk berpindah dari satu majikan ke majikan lainnya tanpa perlu ijin dari sponsor mereka. Ia pun
menginformasikan lewat radio BBC Arab bahwa sistem baru akan membentuk inisiatif yang lebih luas untuk
memberikan perlindungan kepada tenaga kerja di Bahrain. Pada saat bersamaan, sejumlah pemerintah asing
mencoba memperkenalkan upah minimal bagi warga negara mereka yang bekerja di Bahrain. Tahun 2007, Menteri
Tenaga Kerja Bahrain menyatakan bahwa semua standar upah minimal yang ditetapkan oleh negara pengirim
tenaga kerja tidaklah bersifat mengikat (Gulf Daily News, 2007).
46
Sebagian besar informasi di bagian ini diperoleh dari hasil kunjungan studi ke Bahrain, bulan Oktober 2009.
NEGARA PENGAMAT IOM SEJAK 2007
KANTOR IOM DI BAHRAIN: Ada
Populasi: 718.306 *
Jumlah warga negara Non-Bahrain: 235.108 *
Persentase Perempuan terhadap jumlah migran internasional:
15,05% **
Angka Bersih Migrasi: 0,4 migran/1,000 populasi*
Tingkat Pertumbuhan Penduduk: 1,337% *
Tipe Pemerintahan: Monarki (Kerajaan)
Sistem Hukum: Berdasarkan Hukum Islam dan Hukum Inggris
(English Common Law)
GNI/kapita: US$ 33.900 *
Indeks Pertumbuhan Manusia: 0,866 or 41/177 ***
* CIA World Factbook 2008
** Labor Market Regulatory Authority 2009
*** UNDP: Human Development Report 2007/2008
70
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
71
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
PERMINTAAN TENAGA KERJA ASING
Permintaan Bahrain terhadap tenaga kerja asing secara umum disebabkan oleh dua faktor utama: populasi yang
relatif rendah dan tingkat partisipasi angkatan tenaga kerja yang rendah dibanding negara lainnya. Pada bulan
Juli 2008, kombinasi populasi lokal dan ekspatriat di Bahrain mencapai 1.106.509 – 537.719 diantaranya adalah
WN Bahrain dan 568.790 non-Bahrain (Bahrain Central Informatics Organization, 2008). Statistik pemerintah
mengindikasikan bahwa selama lebih dari satu dekade, jumlah ekspatriat yang bekerja di Bahrain rata-rata
mencapai 4.500 orang per tahunnya, sementara jumlah WN Bahrain hanya 3.600.
47
Lebih dari 55 persen perempuan
yang bekerja di Bahrain adalah ekspatriat (Kapiszewski, 2006).
Untuk mengurangi tingkat pengangguran yang relatif tinggi di antara WN Bahrain, Pemerintah menganjurkan
perusahaan untuk mempekerjakan WN Bahrain ketimbang tenaga kerja asing (disebut ‘Bahrainization’) dengan
menawarkan insentif kepada perusahaan. Namun, sejauh ini, kemajuan nyata proses ‘Bahrainization’ terbatas.
Menurut Menteri Tenaga Kerja Bahrain, tingkat pengangguran turun 3,8 persen di tahun 2008 dan stabil di posisi
3,5 persen tahun 2009. Walaupun demikian, dengan bantuan Program Ketenagakerjaan Nasional, pemerintah
terus mengembangkan dan melaksanakan program dengan harapan dapat mengurangi tingkat pengangguran
warganya.
KEBIJAKAN PEMERINTAH BAHRAIN MENGENAI MIGRASI TENAGA KERJA
Kementerian Tenaga Kerja dan Sosial bertanggung jawab mengeluarkan ijin kerja bagi pekerja asing dan
menentukan syarat ijin kerja, prosedur pembaruan, biayanya dan hal-hal yang menyebabkan penangguhan ijin,
pembatalan sebelum masa berlakunya habis, pembebasan dari syarat-syarat tersebut untuk mendapatkan ijin.
Tenaga kerja disyaratkan melakukan pemeriksaan kesehatan sesuai yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan
untuk memastikan kondisi kesehatan dan menentukan apakah mereka menderita penyakit menular atau tidak.
Semua tenaga kerja asing diharuskan memiliki kontrak kerja, dengan satu salinan yang dipegang oleh majikan
dan lainnya oleh pekerja. Di dalam kontrak harus mengandung:
- nama ma[lkan dan alamat blsnls/perusahaan tempatnya beker[a,
- nama peker[a, kuallñkasl, kewarganegaraan, peker[aan, alamat tlnggal dan rlnclan ldentlñkasl prlbadl pentlng
lainnya;
- tanggal per[an[lan dlbuat,
- slfat, [enls dan tempat ker[a yang dlsepakal dl kontrak ker[a,
- upah yang telah dlsetu[ul bersama, metode dan tanggal pembayaran upah (mlsalnya tunal atau barang),
dan
- persayaratan khusus lalnnya yang dlsetu[ul bersama oleh kedua plhak.
Majikan dari tenaga kerja asing diwajibkan menanggung penuh biaya repatriasi tenaga kerja asing ke negara
asalnya, penghentian atau berakhirnya kontrak kerja. Hal ini harus dijabarkan secara spesik di kontrak. Bila tenaga
kerja asing berganti majikan, majikan baru dikenai biaya repatriasi di akhir masa kontrak kerja.
Majikan harus menyerahkan tanda terima kepada tenaga kerja asing untuk semua dokumen yang mungkin
disimpannya sebagai jaminan.
Agen perekrutan harus memiliki lisensi dari Kementerian Tenaga Kerja dan Sosial yang berlaku selama satu tahun.
Majikan tidak dapat melakukan kontrak kerja dengan agen tanpa lisensi yang berlaku/sah. Tenaga kerja yang
disuplai oleh agen perekrutan dianggap pekerja dari majikan ketika mereka memutuskan bergabung, kontak
dilakukan langsung antara majikan dengan tenaga kerja tanpa perantara agen. Tidak ada biaya yang dibebankan
kepada tenaga kerja bila mendapatkan atau mempertahankan kerjanya.
47
The Economist Intelligence Unit (EIU) Country Data adalah pusat data yang menyediakan perkiraan bagi variasi variabel ekonomi yang luas, termasuk
pembayaran berimbang, GDP (Produk Domestik Bruto), inasi dan perdagangan internasional, didukung oleh 150 negara, sejumlah kumpulan regional dan
global.
MASALAH YANG DIHADAPI TKI DI BAHRAIN
Menurut data Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait terdapat sekitar 10.000 TKI di Bahrain, 1000 diantaranya adalah
tenaga kerja berketerampilan tinggi dan 8.000 orang bekerja sebagai PRT.
Masalah yang dihadapi TKI serupa dengan yang dihadapi oleh tenaga kerja lainnya di Bahrain. Mereka yang
melakukan pekerjaan dengan keterampilan rendah atau semi terampil menerima upah rendah meskipun ada
upaya dari sejumlah pemerintah negara pengirim untuk menetapkan upah minimum bagi warganya. Tambahan
lagi, kebanyakan tenaga kerja asing ini bermasalah dengan usia dan terbatasnya pemahaman mereka akan
budaya dan hukum Bahrain, bahkan mungkin juga mengalami atau berpontensi mendapatkan kondisi tempat
kerja yang membahayakan. Pemerintah Bahrain melakukan upaya untuk menanggulangi masalah ini. Misalnya,
rencana melarang penggunaan transportasi dengan truk bak terbuka dari dan ke kempat kerja. Walaupun rencana
ini terpaksa ditunda karena munculnya protes dari perusahaan-perusahaan swasta. Menurut Kementerian Dalam
Negeri, sebuah komite nasional sedang mengembangkan panduan bagi PRT di Bahrain.
Tenaga kerja asing perempuan yang bekerja di Bahrain, khususnya sebagai PRT, sangat rentan posisinya karena
rumah tangga dianggap wilayah privat demikian pula ‘PRT dan orang-orang di dalamnya’, sehingga jelas tidak
masuk dalam perlindungan UU Ketenagakerjaan Bahrain. Mereka pun tidak dilindungi oleh hukum keluarga yang
hanya memasukkan pasangan (suami/istri) dan anak. Dengan demikian, kedudukan PRT begitu rentan terhadap
kekerasan sik dan seksual, juga berbagai bentuk eksploitasi karena syarat dan kondisi lingkup kerja mereka
hanya didenisikan oleh kontrak kerja yang dinegosiasikan baik oleh agen perekrutan atau kedutaan besar
mereka. Dalam kasus TKI yang bekerja sebagai PRT, biasanya agen perekrutan yang menegosiasikan kontrak,
TKI mungkin hanya memberi sedikit masukan atau lebih sering tak menyadari betapa pentingnya dokumen ini
beserta implikasinya.
Sebuah masalah penting yang digarisbawahi oleh Asosiasi Agen Perekrutan di Bahrain dalam pertemuan
dengan delegasi Pemerintah Indonesia adalah tidak tersedianya daftar hitam agen perekrutan Indonesia di
agen perekrutan Bahrain sehingga pihak Bahrain tidak mengetahui bila mereka bekerja dengan agen yang legal
atau ilegal di Indonesia. Bila tenaga kerja belum menerima pelatihan sebelum keberangkatan yang memadai
dan dokumen yang benar di Indonesia, mereka akan berada di posisi yang jauh lebih rentan untuk mengalami
kekerasan ketika tiba di Bahrain. Hal ini memang benar, khususnya bagi TKW yang umurnya diubah di dokumen
resmi agar bisa lolos dari regulasi batas umur bagi tenaga kerja PRT non-Bahrain yaitu 25 tahun. Seperti yang
disebutkan sebelumnya, Pemerintah Indonesia telah menetapkan usia minimal TKI yaitu 28 tahun, dengan
perkecualian migran yang dipekerjakan oleh perorangan seperti PRT dengan batas usia 21 tahun.
Masalah lain sebagaimana yang diungkapkan oleh Asosiasi Agen Perekrutan Bahrain saat pertemuan dengan
delegasi Pemerintah Indonesia adalah TKI berbeda-beda caranya dalam mencari bantuan ketika menemui
masalah. TKI cenderung tinggal bersama orang Indonesia lainnya yang bermukim di Bahrain yang biasanya
bisa menyediakan kerja bagi mereka. Hal ini mempersulit agen perekrutan untuk membantu TKI atau bahkan
mengetahui sesungguhnya masalah yang dihadapi. Berdasarkan UU yang mengatur tentang agen perekrutan
Bahrain, agen bertanggung jawab mendampingi tenaga kerja yang tidak menerima atau ditahan pembayaran
upahnya. Namun bila terdapat kasus yang memerlukan bantuan hukum, maka agen berkewajiban melaporkannya
ke polisi.
Asosiasi Agen Perekrutan juga mengidentikasi beberapa masalah yang terjadi di Bahrain sebagai negara
tujuan:
- mlnlmnya sesl pelatlhan dan lnformasl berkenaan dengan budaya, bahasa dan aturan dl 8ahraln
- tldak ada [alur komunlkasl cepat dan langsung (hotllne) antara konsulat |ndonesla dan agen perekrutan,
- tldak tersedlanyan lnformasl daftar hltam agen perekrutan sehlngga agen perekrutan 8ahraln serlngkall
berakhir bekerja dengan agen perekrutan Indonesia yang buruk reputasinya;
- menglrlmkan peker[a usla muda yang tak berpengalaman,
- PPT tldak mengertl soal kontrak ker[a dan dl beberapa kasus tldak mengetahu nomor paspor mereka
- PPT yang tldak tahu bagalmana cara menglrlmkan uang
- PPT yang tldak blsa berbahasa |nggrls maupun Arab
72
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
73
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Di Bahrain, berlawanan dengan negara GCC lainnya, tenaga kerja mempunyai hak untuk menyimpan paspor
mereka. Berdasarkan hukum di Bahrain, tak seorangpun diijinkan menyimpan paspor orang lain. Hal ini
memudahkan tenaga kerja bergerak leluasa untuk meninggalkan majikan, menghubungi konsulat mereka
atau mencari suaka di penampungan bila menemui masalah di tempat kerja. Tenaga kerja diwajibkan untuk
menunjukkan dokumen mereka bila ditanya. Menurut organisasi masyarakat madani, walaupun begitu tetap saja
ada majikan yang menahan paspor PRT mereka.
Konsekuensinya adalah jumlah PRT yang kabur dari majikannya cukup tinggi. Estimasi resmi menyatakan terdapat
dua hingga lima PRT yang melarikan diri setiap harinya mencari perlindungan di tempat penampungan kedutaan
besar mereka (Bahrain Tribune, 2007). Menurut seorang petugas serikat pekerja, tenaga kerja perempuan yang
bermigrasi ke Bahrain dan bekerja sebagai PRT berkemungkinan pula dieksploitasi oleh agen perekrutan.
Sebagaimana dilaporkan, ada oknum agen yang meminta imbalan lebih dari tiga bulan upah sebagai ganti biaya
visa. Biaya ini jauh lebih besar daripada perekrutan resmi.
Berdasarkan studi terkini, termasuk Laporan Perdagangan Orang (TIP) 2009, yang dikeluarkan oleh Kantor
Departemen Negara Amerika untuk Pengawasan dan Pemberantasan Perdagangan Orang, di Bahrain terdapat
juga kasus seperti ini. Menurut Laporan TIP 2009:
“Bahrain merupakan negara tujuan bagi laki-laki dan perempuan yang diperdagangkan untuk tujuan tenaga
kerja paksa dan eksploitasi seks komersial. Laki-laki dan perempuan berasal dari India, Pakistan, Nepal,
Sri Lanka, Bangladesh, Indonesia, Thailand, Filipina, Ethiopia dan Eritrea bermigrasi sukarela ke Bahrain untuk
bekerja sebagai tenaga kerja di sektor formal atau PRT. Namun beberapa di antara mereka menghadapi kondisi
kerjapaksasesaat setelah tibadi Bahrain, seperti penahanan paspor yangtak sesuai hukum, pembatasan ruang
gerak, upah yang tidak dibayarkan, ancaman, kekerasan sik dan seksual”.
Bahrain baru-baru ini memperkenalkan UU Anti-Perdagangan yang komprehensif, dan pada bulan Januari 2008
berhasil menghukum pelaku. Sejak saat itu, sejumlah kasus telah berhasil dibawa ke meja hijau.
TANGGAPAN TERHADAP KEBIJAKAN TENAGA KERJA DI BAHRAIN
Pemerintah Bahrain telah mengambil langkah-langkah inisiatif untuk meningkatkan pengelolaan mobilitas
pekerja, mengurangi kekerasan dan eksploitasi di kalangan tenaga kerja. Dengan Regulasi Pasar Tenaga Kerja
(UU No. 19 tahun 2006), pendirian LMRA disahkan. LMRA adalah sebuah badan pemerintah yang independen
secara keuangan dan administrasi. Lembaga ini bertanggung jawab melakukan pembaruan di pasar tenaga kerja
secara bertahap termasuk penghapusan sistem pensponsoran Kafeel. Di bawah UU ini, LMRA memiliki kekuasaan
penuh mengatur pasar tenaga kerja. LMRA juga mengeluarkan visa kerja, mengatur dan mengontrol ijin tenaga
kerja, agen perekrutan, kantor-kantor tenaga kerja, dan praktik bisnis dari ekspatriat yang mensponsori dirinya
sendiri. Pada bulan Agustus 2009, Pemerintah Bahrain mengganti sistem Kafeel, dengan LMRA mengambilalih
pengeluaran ijin kerja sesuai dengan Keputusan No. 79/2009. Walaupun penghapusan sistem Kafeel mendapat
pujian dari banyak pihak, namun kekhawatiran terhadap nasib PRT asing di Bahrain justru meningkat karena visa
mereka masih tetap tergantung kepada majikan.
Sistem Kafeel digantikan LMRA dengan mengoperasikan sebuah layanan ‘one stop’ yang mengeluarkan ijin
kerja dan melakukan pengawasan ke tempat kerja untuk memastikan bahwa orang yang diberikan ijin kerja
tersebut melakukan pekerjaan sesuai dengan apa yang tercantum di ijin tersebut. LMRA diperlengkapi dengan
teknologi yang memungkinkan kliennya (khususnya majikan dan pekerja) untuk mengakses informasi tentang
bagaimana bekerja di Bahrain. Sembilan puluh sembilan persen (99 %) ijin yang dikeluarkan, dilakukan lewat
sistem online. Pengguna disarankan untuk mendaftarkan diri ke LMRA agar bisa mengakses layanan yang ada,
termasuk lowongan kerja, pelatihan keterampilan dan permohonan visa atau pengecekan status visa mereka.
Portal ini pun disediakan di kedutaan-kedutaan besar negara pengirim termasuk konsulat Indonesia. Hal ini untuk
mempermudah pengawasan jumlah tenaga kerja asing legal di Bahrain. Staf konsulat dapat menerjemahkan situs
web ke Bahasa Indonesia sehingga TKI dapat memahami lebih baik dan megakses informasi yang diperlukan.
LMRA melayani 45.000 tenaga kerja asing di Bahrain dengan 50.000 sampai 60.000 majikan dan pekerja mengakses
situs web ini setiap bulannya.
Kordinasi antara Kementerian Dalam Negeri Bahrain dan KJRI juga telah terjalin baik sehingga konsulat akan
selalu diberitahu bila Departemen Imigrasi menerima kasus yang melibatkan TKI, dengan demikian mereka dapat
bekerja sama menemukan jalan keluar masalah.
Pemerintah Bahrain juga telah mengambil langkah positif untuk memperkuat kapasitas sistem peradilannya
dalam memberantas perdagangan orang dan mengidentikasinya, serta menyediakan bantuan yang layak
dan tepat waktu bagi korban. Awal tahun 2002, dibentuk sebuah Gabungan Kekuatan Inter-Kementerian
Pemberantasan Perdagangan Orang, yang kemudian diubah namanya menjadi Komite Nasional Pemberantasan
Perdagangan orang. Komite nasional ini diketuai oleh Kementerian Luar Negeri dengan anggota yang terdiri dari
Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia, Kantor Mahkamah Agung, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian
Pembangunan Sosial, Kementerian Tenaga Kerja, Direktorate Hukum dan Gubernuran Ibukota serta organisasi
masyarakat madani yang berurusan dengan tenaga kerja yang pernah diperdagangkan. Tanggung jawab utama
Komite Nasional antara lain mengumpulkan informasi dan meningkatkan kesadaran akan cakupan dan bentuk
perdagangan orang di Bahrain termasuk persiapan dan pelaksanaan Rencana Nasional Aksi Pemberantasan
Perdagangan Orang.
Pada bulan November 2007, sebuat unit khusus dibentuk di dalam tubuh Kementerian Dalam Negeri untuk
menyelidiki kejahatan perdagangan dan di Januari 2008, Pemerintah Bahrain mengeluarkan sebuah UU anti
perdagangan yang komprehensif.
Rencana Nasional Aksi Pemberantasan Perdagangan Bahrain telah mendesak dilakukannya langkah-langkah
signikan, antara lain:
- Pengadaan dua [alur komunlkasl cepat dan langsung (hotllne) dalam ruang llngkup Kementerlan Tenaga Ker[a
guna menyediakan informasi dan bantuan kepada tenaga kerja
- mendesaln dan menyebarluaskan brosur/selebaran berlsl hak-hak tenaga ker[a dl 8ahraln,
- pengembangan petun[uk panduan lengkap bagl tenaga ker[a yang telah dlsebarkan oleh kedutaan-kedutaan
besar negara pengirim tenaga kerja migran;
- Pendlrlan rumah aman bagl PPT perempuan yang dlperdagangkan.
Sistem pengawasan pasar tenaga kerja Bahrain juga telah diperbaiki. Sejak tahun 2002, pihak pemerintah Bahrain
telah menutup 105 agen tenaga kerja yang dituduh memalsukan paspor tenaga kerja.
Saat ini telah terdapat sebuah tempat penampungan milik pemerintah di Bahrain. Pemerintah juga memberikan
hibah kecil kepada Kelompok Perlindungan Tenaga Kerja pada bulan April dan Juli 2008 untuk membentuk dan
mengelola sebuah tempat penampungan bagi tenaga kerja yang menjadi korban perdagangan dan kekerasan.
Walaupun demikian, sejumlah korban perdagangan dan tenaga kerja tetap saja mencari tempat penampungan di
kedutaannya masing-masing. Namun, tidak tersedia tempat khusus atau layanan perlindungan bagi tenaga kerja
laki-laki korban perdagangan atau kekerasan di Bahrain.
Saat ini tidak terdapat nota kesepakatan antara Pemerintah Bahrain dan Indonesia berkenaan dengan penempatan
TKI. Namun pada pertemuan yang diselenggarakan di Bahrain ini sebagai bagian dari kunjungan studi 7 Oktober
2009, Kementerian Luar Negeri Bahrain menyarankan bila Pemerintah Indonesia ingin membuat sebuah nota
kesepakatan, sebaiknya dibuat di tingkat GCC, bukan perjanjian dua negara saja, karena TKI ada hampir di seluruh
negara GCC.
Menurut data yang disediakan oleh Kementerian Kesehatan, terdapat 400.000 warga non-Bahrain yang berhak
mendapatkan layanan kesehatan tak terbatas di rumah sakit umum dan klinik-klinik. Terdapat upaya perbaikan
yang penting di segi layanan kesehatan bagi tenaga kerja, pemerintah telah mencanangkan rencana lima tahap
untuk membuat asuransi kesehatan swasta sebagai sesuatu yang wajib bagi semua warga non-Bahrain di 2013
sebagai langkah mengurangi beban asuransi kesehatan pemerintah.
74
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
75
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
LAYANAN YANG TERSEDIA BAGI TKI
Pemerintah Bahrain
Dar Al-Aman adalah tempat penampungan yang dikelola pemerintah dan didanai Kementerian Sosial Bahrain
yang mulai beroperasi di bulan November 2006. Tempat ini ditawarkan bagi perempuan dan anak-anak yang
telah menjadi korban kekerasan terlepas dari apapun kewarganegaraan mereka. Namun, korban dari kalangan
PRT tetap menjadi klien terbanyak di tempat yang mempu menampung hingga 20 orang ini. Penampungan
menyediakan perlindungan bagi korban, termasuk bantuan hukum, akomodasi, makan dan bantuan pemulihan.
Sebelum menangani korban, laporan polisi dimasukkan untuk memastikan bahwa klaim terjadinya kekerasan
terhadap korban sudah diproses semestinya, sekaligus menjamin identitas korban dan status mereka sebagai
tenaga kerja legal.
Bantuan kepada korban, selain berbentuk laporan polisi, juga tempat penampungan yang menyediakan layanan
darurat langsung 24 jam apabila perawatan diperlukan sewaktu-waktu. Dukungan berupa perbekalan dasar,
korban disarankan untuk melaporkan kasusnya kepada polisi didampingi pekerja sosial selama tiga bulan.
Korban didampingi secara terus menerus dan hati-hati oleh para petugas dengan berbagai latar belakang ilmu,
termasuk dokter, psikolog, konselor hukum dan peneliti. Kebutuhan korban diawasi oleh seorang manajer kasus
dalam jangka waktu 24 jam sesampai mereka di penampungan. Mereka akan dirujuk ke rumah sakit terdekat bila
memerlukan bantuan medis. Apabila ada kebutuhan untuk mendampingi klien lebih dari tiga bulan, manajer
kasus akan mengidentikasi organisasi rujukan.
Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Di Bahrain
Sebagai tambahan terhadap layanan pemerintah, beberapa upaya advokasi dan layanan perbekalan dilakukan
oleh kedutaan-kedutaan besar di negara-negara pengirim tenaga kerja terbesar dan organisasi-organisasi
masyarakat madani di Bahrain. Sejumlah kedutaan besar - seperti Filipina yang menawarkan penampungan dan
bantuan langsung lainnya kepada warga negaranya. Tempat penampungan Pemerintah Indonesia terletak di
sebuah apartemen dan sekarang mampu mengakomodasi 20 PRT yang melarikan diri. Ketika rombongan studi
berkunjung ke Bahrain, hanya ada tiga perempuan di sana. Mereka meninggalkan majikannya karena masalah
upah yang tidak dibayarkan serta perlakuan tidak layak. Ada juga seorang bayi yang ditinggalkan ibunya dan
dirawat oleh staf Indonesia di lokasi penampungan.
Sebagai layanan yang disediakan oleh kedutaan Indonesia dan Pemerintah Bahrain, ada pula berbagai layanan
tambahan yang diberikan melalui LSM dan organisasi masyarakat madani. Untuk informasi hal ini, silakan lihat
Lampiran IX.
TEMUAN-TEMUAN PENTING DAN REKOMENDASI
Bab ini telah membeberkan situasi yang dialami oleh TKI di empat negara tujuan. Walaupun terdapat pengalaman
dan isu berbeda antara satu negara tujuan dengan lainnya, ada beberapa masalah umum yang serupa.
Pertama, minimnya perlindungan bagi kebanyakan tenaga kerja di negara tujuan, baik dari sisi hukum maupun
pelaksanaannya. PRT khususnya sangatlah rentan karena pekerjaan rumah tangga tidak dilindungi oleh UU Tenaga
Kerja di keempat negara tujuan. Persyaratan memang dicantumkan di kontrak perorangan dan menjadi bentuk
utama perlindungan tenaga kerja, namun seringkali sulit diterapkan. Kedua, tenaga kerja mengalami restriksi/
pembatasan hak-hak sebagai penduduk sipil dan HAM, seperti terbatasnya hak berpindah dan berkumpul.
Ketiga, migrasi ilegal merupakan isu di semua negara tujuan. Hal ini perlu perhatian yang tidak selalu bersifat
menghukum, melainkan lebih holistik. Untuk mengatasinya, sangat diperlukan penganalisaan faktor-faktor
’pendorong’ dan ’penarik’ serta kondisi kondusif bagi tenaga kerja ilegal, baik di negara pengirim maupun tujuan,
sebagai kebalikan dari pemberian hukuman semata atau pendeportasian. Di negara tujuan dengan jumlah
tenaga kerja ilegal yang sangat banyak, pemerintah harus mengkaji apa yang menjadi faktor ’penarik’ kebutuhan
pasar tenaga kerja mereka serta mendesain rencana, bekerja sama dengan negara tujuan, untuk mengupayakan
pengurangan masalah migrasi ilegal ini.
Perwakilan Indonesia di negara tujuan memainkan peran penting dalam melindungi TKI. Namun, kebanyakan
kedutaan dan konsulat tidak mendapatkan informasi yang benar tentang jumlah dan kondisi tenaga kerja di negara
tujuan. Laporan ini menyarankan perbaikan di segi pengumpulan informasi oleh perwakilan-perwakilan diplomatik
dan keharusan memonitor agen perekrutan. Atase khusus tenaga kerja harus memverikasi penempatan dan
melakukan kunjungan ke tempat-tempat majikan, serta menindaklanjuti kegiatan untuk menyediakan proteksi
yang lebih baik kepada TKI di negara tujuan. Meyusun daftar hitam agen-agen perekrutan ilegal bekerjasama
dengan pemerintah negara tujuan dan informasi ini dibagikan dengan Pemerintah Indonesia.
Laporan ini juga menyarankan pelaksanaan Prosedur Operasional Standar di semua Kedutaan Besar Indonesia di
luar negeri dimana terdapat kasus TKI yang tertahan di luar negeri. Dalam pelaksanaannya diimasukkan pula hal
peningkatan kesadaran tentang perdagangan orang dan identikasi korban bagi Atase tenaga kerja.
Lebih lanjut, sangatlah penting untk memperkuat kerjasama bilateral antara Indonesia dan negara tujuan
berkaitan dengan masalah tenaga kerja melalui pembuatan Nota Kesepakatan dan kerjasama bilateral lainnya.
Demikian pula penguatan kordinasi antara Pemerintah Indonesia dengan konsulat-konsulat di luar negeri agar
bisa berkolaborasi lebih efektif dalam menyediakan bantuan kepada TKI.
Misi diplomatik Indonesia di negara tujuan memang benar merupakan pemangku kepentingan dan penyedia
perlindungan bagi TKI, namun sangatlah penting bagi pemerintah negara tujuan untuk turut bertanggung jawab
mengenai kesejahteraan dan perlindungan tenaga kerja di negara mereka. Tenaga kerja seharusnya diberikan syarat
dan kondisi yang sama dalam bekerja (seperti jam kerja, masa istirahat, upah, dan akses ke layanan kesehatan),
serta perlindungan hukum serupa dengan pekerja warga negaranya. Hal ini khususnya menjadi masalah di sektor
yang tidak tercakup oleh UU Ketenagakerjaan, seperti PRT. Di keempat negara tadi, penting sekali untuk mengenali
PRT sebagai sebuah kategori pekerjaan yang seharusnya juga dilindungi oleh UU Ketenagakerjaan Nasional dan
memperkuat sistem pengawasan TKI agar bisa melindungi hak-hak mereka dengan lebih baik, berlaku bagi semua
tenaga kerja, migran maupun non-migran.
Tenaga kerja sebaiknya dapat menikmati pula hak-hak sipil dasar seperti hak memegang dokumen identikasinya
sendiri, kebebasan untuk meninggalkan tempat kerja di luar jam kerja, dan memiliki telepon seluler atau alat
komunikasi lainnya.
Negara-negara tujuan seharusnya juga menjamin kebebasan berkumpul tenaga kerja agar dihormati (oleh si
majikan) sehingga mereka dapat membentuk perserikatan/asosiasi untuk menyokong budaya mereka dan
mengadvokasi hak-haknya. Tenaga kerja dapat membentuk serikat pekerja agar mampu mengemukakan
kepentingan dengan lebih baik tergantung dari perundang-undangan di negara tujuan. Walaupun perlindungan
tenaga kerja memang menjadi tanggung jawab utama pemerintah, namun peran penting masyarakat madani
melalui jalur layanan perbekalan dan advokasi seharusnya juga bisa lebih ditingkatkan.
KEY FINDING AND RECOMENDATION
REKOMENDASI
77
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
TEMUAN DAN REKOMENDASI
Rekomendasi ini digabungkan ke dalam bagian Rekomendasi Kerangka Kerja ASEAN yang lebih luas untuk
meningkatkan perlindungan tenaga kerja di semua tahap proses migrasi.
REKOMENDASI JANGKA PENDEK BAGI INDONESIA
1. Menyusun rencana strategis dalam melaksanakan dan memperkuat rekomendasi dengan kerangka waktu
yang masuk akal dan realistis.
UUdan kebijakan
2. Merevisi UU nasional yang berlaku di Indonesia untuk memasukkan pasal-pasal yang lebih khusus mengenai
hak-hak dan perlindungan TKI dan keluarga mereka. UU juga harus dengan jelas mendenisikan siapa yang
bertanggung jawab dalam memastikan bahwa perekrutan, penempatan dan perlindungan tersedia sesuai
dengan hukum dan pengawasan secara luas perlu dilakukan.
3. Merevisi UU No. 39/2004 untuk memasukkan kewajiban Pemerintah Indonesia terhadap TKI, memastikan
perlindungan dari semua pihak dan termasuk memasukkan pasal yang berperspektif jender. Kebanyakan TKI
yang bekerja di luar negeri adalah perempuan. Kementerian Pemberdayaan Perempuan berperan penting
dalam proses revisi ini.
4. Meningkatkan peran pemerintah tingkat kabupaten dalam pelaksanaan dan penegakkan hukum dan
kebijakkan mengenai hak-hak dan perlindungan tenaga kerja yang bekerja di luar negeri dan keluarga
mereka.
Perekrutan
5. Menjelaskan proses perekrutan dan mengesahkan keberangkatan TKI melalui agen profesional karena ada
banyak jalan perekrutan, termasuk agen perekrutan, perekrutan secara perorangan atau resmi dengan
pemerintah, dan memastikan bahwa setiap orang tidak melanggar peraturan pemerintah dalam merekrut
TKI dan memberikan fasilitas migrasi tenaga kerja ke luar negeri. Dengan demikian hal ini harus dipastikan
bahwa agen perekrutan bisa dipercaya dan bertanggung jawab.
6. Kementerian Informasi mengembangkan kegiatan terbaru dalam membuat prosedur pangkalan data populasi
nasional dan informasi, untuk meningkatkan kualitas dokumen yang dikeluarkan untuk TKI oleh Direktorate
Jenderal Imigrasi dan Kepolisian Nasional dan mengurangi pemalsuan dokumen semacam itu. Kartu identitas
juga harus disertai dengan mikrocip untuk menyimpan data pribadi seperti cap jari tangan dan data TKI
lainnya.
7. Menghapus perekrutan tidak resmi/ilegal dan melalui makelar dengan meningkatkan pengawasan dan
fasilitasi kegiatan perekrutan dan menambah keterlibatan pemerintah tingkat kabupaten dan provinsi.
8. Mempersingkat proses perekrutan dan memastikan perekrutan dilakukan secara lokal, untuk menurunkan
biaya bagi calon TKI.
9. Meningkatkan transparasi biaya perekrutan
10. Menyediakan akses informasi mengenai proses perekrutan bagi (TKI) yang ingin mengetahui.
Bantuan penempatan dan sebelum keberangkatan
11. Menyediakan layanan penempatan yang lebih esien melalui pusat pelayanan satu atap di tingkat kabupaten
dan provinsi, dan dengan membentuk agen beraliasi pemerintah atau membatasi jumlah agen swasta
penempatan TKI.
78
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
79
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
79
12. Membuat saluran telpon hotline nasional bagi para TKI atau calon TKI dengan informasi mengenai migrasi
yang aman.
13. Memastikan para TKI berpartisipasi dalam seminar orientasi bersertikat mengenai negara tujuan sebelum
keberangkatan tanpa dipungut biaya atau sedikit biaya bagi mereka sendiri. Seminar dilakukan oleh masing-
masing pemerintah daerah sebelum keberangkatan para TKI. Seminar ini perlu menyertakan informasi
tentang budaya, bahasa, norma sosial dan UU ketenagakerjaan, hak-hak tenaga kerja, bantuan yang tersedia
di luar negeri, pengetahuan tentang keuangan dan pemakaian sistem asuransi.
14. Membentuk dan melaksanakan sistem pendidikan yang distandardisasikan dan disediakan bagi para TKI, di
manapun mereka ditempatkan melalui kesepakatan antara satu pemerintah dengan yang lain atau melalui
pengaturan perekrutan swasta.
15. Memastikan bahwa semua TKI yang berangkat mempunyai kontrak resmi, yang ditandatangani sebelum
meninggalkan Indonesia, yang dengan jelas menetapkan kondisi, termasuk upah dan jam kerja sehingga calon
TKI dapat dengan mudah memahami hak-hak dan kewajiban mereka. Selanjutnya, kontrak kerja dipastikan
disusun dalam bahasa yang bisa dimengerti oleh para calon TKI dan mereka mempunyai cukup waktu untuk
mencerna dan memahami dengan benar kontrak tersebut sebelum menandatangani.
16. Memastikan calon TKI yang akan berangkat menjalani dan memenuhi tes kesehatan sebagai persayaratan
sebelum berangkat, yang dilakukan oleh pihak yang diberi wewenang oleh pemerintah, karena tes kesehatan
menjadi komoditas yang diperdagangkan. Untuk memperkecil resiko pelecehan terhadap para TKI, tes
kesehatan harus dilakukan oleh petugas kesehatan resmi dengan jender yang sama dengan para TKI yang
akan diperiksa.
17. Pemerintah meningkatkan pengawasan TKI untuk memperkecil biaya TKI, seperti yang diatur oleh BNP2TKI,
dan mengurangi biaya migrasi mereka dengan mengurangi biaya pemerintah dan retribusi dan peraturan
pembiayaan yang lebih efektif yang dikenakan oleh agen tenaga kerja swasta.
18. Membuat dan menyusun panduan yang jelas tentang biaya yang dikenakan agen perekrutan kepada para TKI
dan tambahan biaya lainnya yang mungkin dipungut.
19. Membuat Nota kesepakatan antar negara pengirim dan negara tujuan yang menjelaskan biaya dan retribusi
yang dibebankan kepada para TKI dan yang sudah disepakati oleh kedua belah pihak, dan meningkatkan
ketersediaan pinjaman dari Bank dan lembaga keuangan mikro ke para makelar agar mereka bisa membayar
biaya perekrutan mereka, dan bisa mengurangi resiko terikat hutang dengan rentenir atau agen perekrutan.
20. Menyediakan daftar pekerjaan yang dipesan dan jumlah TKI yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan
tersebut di negara tujuan, menghindari perekrutan tenaga kerja migran yang berlebihan karena sebenarnya
pekerjaan tersebut sudah tidak ada lagi.
Perlindungan di luar negeri
21. Menegakkan peranan Atase bidang Ketenagakerjaan dalam struktur Kedutaan Indonesia, dalam mengawasi
agen perekrutan, memperjelas penempatan kerja, melakukan kunjungan calon majikan dan menindaklanjuti
kegiatan penyedian perlindungan TKI yang lebih baik di negara tujuan. Melaksanakan prosedur standar
operasional di KBRI di luar negeri mengenai kasus TKI yang ditampung di KBRI, meningkatkan kesadaran TKI
tentang perdagangan orang atau korban yang diidentikasi oleh atase dan staf konsulat, dan bagaimana cara
terbaik untuk menawarkan perlindungan dan bantuan bagi para TKI.
22. Memperbaiki koordinasi antara pemerintah Indonesia dan KBRI dan KJRI di luar negeri dalam kerja sama yang
lebih efektif untuk menyediakan dukungan bagi TKI.
23. Membuat dan menyimpan daftar hitam agen-agen perekrutan tidak resmi. Melakukan kerja sama dengan
Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi.
24. Perwakilan pemerintah Indonesia di luar negeri memastikan penerapan standar tempat kerja internasional di
semua negara tujuan.
25. Merevisi UU Kementerian Luar Negeri No.4/2008 untuk memastikan konsistensi bahwa atase ketenagakerjaan
di semua Kedubes RI di luar negeri mempunyai paspor diplomatik.
26. Memperbaiki pengumpulan data tenaga kerja yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia melalui sistem
perbaikan perlidungan TKI yang efektif.
Pulang dan reintegrasi
27. Menyediakan perlindungan terus menerus, bantuan ekonomi dan peluang pelatihan bagi tenaga kerja yang
pulang ke negaranya.
28. Menyedikan bantuan hukum bagi tenaga kerja yang masih berkasus
29. Membuat program reintegrasi bagi tenaga kerja yang sudah pulang, termasuk:
t .FNCVBUKBSJOHBOLFSKBBOUBSCBEBOQFNFSJOUBIBOUFSNBTVL-4.BHBSUFOBHBLFSKBZBOHTVEBIQVMBOH
bisa berbagi keterampilan dan pengalamannya di tingkat masyarakat;
t 1FOZFEJBBOLFMPNQPLQFOEVLVOHCBHJUFOBHBLFSKBZBOHTVEBIQVMBOHEBO
t .FMBLVLBOLFSKBTBNBEJUJOHLBUEFTBVOUVLNFOJOHLBULBOLPIFTJTPTJBMBOUBSUFOBHBLFSKBZBOHTVEBI
pulang dan ke masyarakat di mana mereka berasal.
REKOMENDASI JANGKA PENDEK UNTUK NEGARA TUJUAN
30. Memastikan tenaga kerja diperlakukan sesuai dengan prinsip perlakuan nasional, yang memungkinkan
mereka untuk menikmati persyaratan kerja yang sama (seperti jam kerja, istirahat, upah, dan akses ke
perawatan kesehatan) dan perlindungan hukum yang sama sebagai tenaga kerja nasional.
31. Mengakui pekerjaan di sektor domestik (PRT) sebagai kategori perkerjaan yang dicakup dalam UU
Ketenagakerjaan Nasional.
32. Memperkuat sistem inspeksi tenaga kerja untuk memberikan perlindungan hak ke semua tenaga kerja dengan
lebih baik-migran maupun non-migran.
33. Memastikan bahwa tenaga kerja mendapatkan hak sipil dasar sebagai hak untuk memegang dokumen
identitas mereka sendiri, kebebasan meninggalkan tempat kerja di luar jam kerja dan kebebasan untuk
memiliki telpon genggam.
34. Memastikan kebebasan tenaga kerja berasosiasi dihormati jadi mereka bisa membentuk perkumpulan/
perserikatan yang mendukung budaya mereka dan advokasi yang mendukung hak-hak mereka di luar
negeri.
35. Membentuk serikat buruh bagi tenaga kerja, agar bisa mempromosikan kepentingan mereka dengan lebih
baik, sesuai dengan UU di negara tujuan.
36. Memperkuat kerjasama bilateral antara Indonesia dan negara tujuan mengenai masalah-masalah migrasi
tenaga kerja lewat Nota Kesepakatan (MoU) dan pembentukan angkatan kerja di setiap negara.
REKOMENDASI JANGKA PANJANG UNTUK INDONESIA
37. Meratikasi Konvensi Internasional tentang Perlindungan Hak-Hak Tenaga Kerja dan Anggota Keluarga
Mereka.
38. Meningkatkan keterampilan dan kualikasi tenaga kerja migran agar mereka tidak dalam posisi rentan.
39. Memberikan fasilitas pembuatan sistem terpercaya dan terjaga dan yang bisa diakses oleh tenaga kerja dalam
pengiriman uang mereka, sebaiknya melalui kerja sama antara negara pengirim dan negara tujuan juga sektor
komersial dan sektor non-bank.
80
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
81
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
40. Memindahkan tanggung jawab penempatan dan perlindungan tenaga kerja, khususnya yang paling rentan
seperti pembantu rumah tangga perempuan, dari agen prekrutan swasta ke pemerintah dan meningkatkan
jumlah perekrutan antar badan pemerintahan.
41. Meningkatkan jumlah dan cakupan geogras atase di KBRI di luar negeri.
42. Meningkatkan kapasitas wilayah pedesaan untuk membangkitkan kesadaran tenaga kerja tentang masalah-
masalah yang ada di masyarakat.
REKOMENDASI JANGKA PANJANG UNTUK NEGARA TUJUAN
43. Kalau negara tujuan tidak mau meratikasi konvensi Internasional mengenai masalah migrasi, maka prinsip
utama yang terdapat dalam konvensi harus diterapkan sebagai hukum, kebijakan dan prosedur nasional, bagi
masing-masing negara pengirim migran, agar bisa memperbaiki pengelolaan migrasi internasional sesuai
dengan tujuan pembangunan mereka.
44. Membentuk MoU antara Indonesia dan negara-negara tujuan untuk meningkatkan perlindungan tenaga
kerja, berdasarkan hukum dari kedua negara, hak-hak asasi manusia, dan hukum internasional.
45. Untuk melanjuti kesepakatan bilateral, ada kebutuhan untuk membentuk kesepakatan regional ASEAN
tentang proses migrasi, di mana negara penerima akan memulai menerapkan hukum yang menguntungkan
bagi negara pengirim, sesuai dengan hukum yang berbeda-beda di setiap negara.
46. Negara dengan jumlah tenaga kerja ilegal harus memeriksa pasar tenaga kerja mereka sendiri untuk
menghadapi “faktor dicabut” dan merancang rencana, kerjasama dengan negara pengirim, melakukan
tindakan pengurangan migrasi ilegal.
Di negara di mana para tenaga kerja mengalami pemerasan atau penganiayaan, migrasi ilegal bisa dianggap
sebagai pilihan yang masuk akal dan yang lebih disukai. Menghukum tenaga kerja ilegal tanpa memeriksa akar
masalah atau alasan mengapa mereka memilih jalan migrasi tidak resmi, tidak akan memecahkan masalah. Untuk
menghentikan migrasi ilegal, maka meningkatkan penegakkan peraturan perundang-undangan sangat penting
di kedua negara pengirim dan tujuan, namun juga memastikan bahwa semua tenaga kerja mempunyai tingkat
perlindungan yang cukup dan dapat mengakses sistem peradilan jika ada masalah. Untuk menangani migrasi
ilegal, pembuatan peraturan dan kebijakan yang adil dan masuk akal harus bisa melindungi pihak-pihak yang
mudah dieksploitasi. Kalau tidak ada kebijakan yang mampu melindungi tenaga kerja, maka perlu menciptakan
tahapan siklus pemulangan dan mendaur ulang tenaga kerja antara Indonesia dan negara tujuan.
LAMPIRAN I: PROSES PENEMPATAN TKI LEGAL DI LUAR NEGERI
48
1. Kedubes RI atau Konsulat Jenderal RI menyetujui permintaan kerja di negara tujuan.
2. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi di tingkat provinsi dan kabupaten mengeluarkan surat ijin kerja
yang kemudian dikirim ke Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi
3. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI tingkat provinsi dan kabupaten perlu meningkatkan
kesadaran calon TKI, melakukan penyeleksian dan pendaftaran calon TKI dan kontrak penempatannya.
4. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi tingkat provinsi dan kabupaten melakukan pemeriksaan
kesehatan jasmani dan psikologis
5. Kementerian Kesehatan, BNP2TKI dan agen perekrutan memberikan pelatihan dan pelaksanaan uji
kemampuan dan penyediaan akomodasi
6. Agen konsorsium asuransi dan agen perekrutan mengurusi pembayaran asuransi
7. Kementerian Hukum dan HAM mengeluarkan surat pengurusan paspor.
8. Direktorate Jenderal Imigrasi mengeluarkan Paspor
9. Departemen Keuangan dan agen perekrutan menerima pembayaran sebesar USD 15 sebagai retribusi
perlindungan TKI.
10. BNP2TKI, Kedubes RI atau Konsulat Jenderal RI di negara tujuan dan agen perekrutan mengeluarkan visa
kerja.
11. BNP2TKI dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi melakukan Pembekalan Akhir Pemberangkatan
termasuk penandatanganan kontrak kerja dan Kartu Identitas TKI di luar negeri (KTKLN).
12. Agen perekrutan, BNP2TKI, Imigrasi, Kementerian Transportasi, Kementerian Hukum dan HAM, Kementerian
Keuangan, dan Polisi Nasional Indonesia mengkoordinasi pemberangkatan TKI.
13. Agen perekrutan dan Kedubes RI atau Konsulat Jenderal RI memfasilitasi kedatangan TKI di negara tujuan.
14. Selama berada di luar negeri, TKI menjadi tanggung jawab agen perekrutan, Kedutaan Besar Indonesia atau
Konsulat Jenderal di negara tujuan dan majikan.
15. Agen perekrutan, BNP2TKI, Kementerian Transportasi, Polisi Nasional Indonesia, Kementerian kesehatan
dan Kementerian Dalam Negeri, Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil, perusahaan asuransi dan bank
mengkoordinasi layanan pemulangan TKI ke Indonesia.

48
Pasal 1 (3) UU No. 39/2004
82
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
83
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
83
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
LAMPIRAN II: BADAN-BADAN PEMERINTAH YANG MENANGANI MIGRASI
49
Di dalam pemerintah Indonesia, ada banyak badan-badan utama yang terlibat dalam pengelolaan migrasi tenaga
kerja:
1. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi mempunyai peran utama dalam merumuskan kebijakan
penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri, dan mempunyai kantor-kantor cabang di provinsi dan
kabupaten. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi bekerjasama dengan bupati, walikota atau gubernur
dan BNP2TKI untuk mengkoordinasi pekerjaan mereka di daerah.
2. BNP2TKI merupakan pihak yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab untuk penempatan dan
perlindungan TKI di luar negeri.
3. Kementerian Luar Negeri diberikan mandat untuk mengurus tugas-tugas lain terkait dengan TKI selama di
luar negeri, melalui kantor perwakilan diplomatik Indonesia.
4. Kementerian Sosial, di tingkat pusat atau daerah, mengurusi TKI di luar negeri yang sudah dideportasi atau
menjadi korban perdagangan orang.
5. Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian bertanggung jawab mengkoordinasi berbagai kerja badan
pemerintahan yang berhubungan dengan reformasi penempatan dan perlindungan TKI juga perbaikan
layanan keuangan bagi TKI. Sesuai dengan Instruksi Presiden No. 6/2006, Kementerian Koordinasi Bidang
Perekonomian bertanggung jawab membentuk dua unit kerja pendukung untuk mempermudah agen-agen
penanganan permasalan-permasalan khusus dalam pengkoordinasiannya.
6. Kementerian Koordinasi Kesejahteraan Rakyat bertanggung jawab melaksanakan koordinasi pelayanan TKI
yang bermasalah di luar negeri, misalnya seperti deportasi.
7. Kementerian Koordinasi Bidang Politik, Hukum dan Keamanan bersama dengan Kementerian Koordinasi
Bidang Perekonomian bertugas mengkoordinasi dan mengawasi pelaksanaan Instruksi Presiden No. 6/2006
sesuai dengan masing-masing bidang tanggung jawab dan melaporkan pelaksanaannya secara teratur.
8. Kementerian Kesehatan mengurusi pemeriksaan kesehatan sebelum keberangkatan semua TKI ke luar negeri
dan pelayanan kesehatan bagi TKI yang sakit dan menjadi korban kekerasan dan perdagangan orang.
9. Kementerian Bidang Komunikasi mengurusi perjalanan TKI dari bandara atau pelabuhan keberangkatan
sampai kedatangan, dari desa sampai negara tuuan dan kembali ke negara asal.
10. Kementerian Dalam Negeri mengurusi dan mengatur dokumen identitas pemerintah, khususnya di daerah
sampai kecamatan dan desa.
11. Direktorat Jenderal imigrasi di bawah Kementerian Hukum dan HAM, mengurusi penyediaan paspor bagi
WNI, termasuk TKI. Kantor-kantor regional direktorat mengurusi proses pembuatannya.
12. Polisi Nasional Indonesia terlibat dalam pengelolaan migrasi TKI di tingkat desa dan kecamatan. Polisi
menegakkan pengaturan hukum dan melaksanakan peraturan hukum, khususnya mengambil tindakan
hukum seperti menangkap atau memberikan sanksi bagi pelanggar peraturan migrasi TKI.
13. Kementerian Negara bidang Usaha Milik Negara berwewenang menyediakan layanan dan menciptakan seksi
khusus untuk mengakomodasi TKI di bandara.
14. Kementerian Keuangan bertugas untuk memastikan penanganan masuknya bagasi milik TKI secara esien.
Bekerja sama dengan Presiden Direktur berbagai bank, Kementerian Keuangan juga akan membantu
memberikan fasilitas kredit bagi calon tenaga kerja.
15. Pemerintah daerah (bupati/walikota/gubernur) terlibat dalam proses pemrolehan dokumen, menangani
kedatangan tenaga kerja yang bermasalah atau yang dideportasi, dan pemerintah daerah berkoordinasi
dengan kantor Kementerian Tenaga Kerja dalam proses pemberangkatan TKI secara operasional.
49
Pemerintah Republik Indonesia, dari berbagai Kementrian.
16. Bank sentral Indonesia (Bank Indonesia) mengatur pengiriman uang internasional untuk mencegah pengiriman
secara ilegal yang digunakan untuk kejahatan dan terorisme dan juga mengembangkan penggunaan jalur
formal pengiriman uang bagi tenaga kerja dalam mengirim uang mereka. Bank Indonesia secara teratur
melakukan penelitian tentang pengiriman uang untuk memperbaiki data dan juga bekerja sama dengan
Bagian Keuangan Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian dan BNP2TKI dalam penyediaan kampanye
pengetahuan tentang keuangan bagi TKI selama pelatihan yang dilakukan sebelum keberangkatan mereka.
17. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak bertanggung jawab mengkoordinasi dan
memimpin unit kerja khusus penanganan perdagangan orang.
84
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
85
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
LAMPIRAN IV: JASA KEDATANGAN BAGI TENAGA KERJA YANG PULANG DI
TERMINAL IV BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA
Reformasi Kinerja Terminal III
51
Terminal IV
52
Biaya layanan Tenaga kerja harus membayar
Rp 25.000. (US$ 2,75)
Tenaga kerja tidak diminta untuk
membayar dan biaya layanan
ditanggung oleh anggaran
BNP2TKI.
Sistem pengumpulan data dan
layanan pemulangan (repatriasi)
Sistem belum online. Sistem online dan diawasi dari
kantor BNP2TKI.
Layanan klinik kesehatan Staf medis (dokter) belum tersedia.
Tenaga kerja yang bermasalah
dengan kesehatan dirawat dengan
sistem ”panggilan telpon” melalui
kantor kesehatan pelabuhan
Angkasa Pura.
Staf medis (dokter) berjaga selama
24 jam bagi tenaga kerja yang
memerlukan perawatan medis.
Bantuan hukum dan advokasi Belum ada lembaga bantuan
hukum untuk urusan pengklaiman
asuransi.
Ada lembaga bantuan hukum yang
disediakan oleh LBH (Lembaga
Bantuan Hukum), yang termasuk
departemen khusus untuk
pengklaiman asuransi
Sistem perpindahan Melalui sistem perpindahan; tenaga
kerja yang pulang dipindahkan
dari satu kelompok transportasi
(misalnya supir, operator, dan
makelar ke kelompok lainnya). Sistem
ini dianggap membingungkan,
dengan banyaknya operator
transportasi yang memperebutkan
pengambilan tenaga kerja yang
akan pulang ke desa mereka
sebagai penumpang .
Sistem antrian dan tidak ada
perebutan penumpang.
Pengumpulan data tentang bagasi
para tenaga kerja yang akan
pulang
Proses pengumpulan data tentang
bagasi tenaga kerja yang akan
pulang sangatlah lamban dan
menyebabkan keterlambatan
kepulangan para tenaga kerja.
Pengumpulan data melalui
operator transportasi yang
mengikuti para tenaga kerja yang
akan pulang untuk mendapatkan
tiket transportasi pulang.
Klaim asuransi Belum ada petugas dari konsorsium
asuransi.
ada petugas konsorsium asuransi.
Jasa Porter Jasa porter dialihkan ke pihak
kedua.
Jasa porter merupakan tanggung
jawab langsung BNP2TKI.
Peralatan dan infrastruktur Terbatas/minim. Belum ada
akomodasi untuk satu malam saja
bagi para tenaga kerja yang pulang,
tidak ada ruang tunggu bagi supir,
tidak ada AC, tidak ada tempat
pertemuan atau mushola.
Lengkap. Gedung besar ber-AC
dengan kamar kecil bagi tenaga
kerja yang transit, mushola, ruang
tunggu bagi para supir, kantin,
ruang pertemuan dan poliklinik.
Keselamatan dan kenyamanan Terletak di daerah yang terbatas di
Bandara Internasional Soekarno-
Hatta. Keamanan di Terminal III
merupakan tanggung jawab PT
Angkasa Pura, jadi keamanan
terkoordinasi dan lebih terjamin.
Kurang aman daripada Terminal III
karena lokasinya yang berhubungan
dengan tempat tinggal warga lokal
dan tanggung jawab keamanan
dialihkan ke pihak kedua.
Sumber: BNP2TKI (Januari 2009).
51
Terminal III di Bandara Internasional Soekarno Hatta Jakarta pada tahun 1999 mendirikan proses pengembalian Tenaga Kerja Indonesia dan repatriasi mereka
ke kampung halaman. Saat ini terminal III digunakan sebagai terminal umum, tenaga kerja diproses melalui Terminal IV.
52
Repatriasi dari Tenaga Kerja Indonesia melalui Terminal IV Bandara Soekarno Hatta Jakarta dimulai sejak Februari 2008.
LAMPIRAN III: ALASAN PEMBERIAN PERINGATAN DAN PENCABUTAN AGEN
PEREKRUTAN INDONESIA
50
Peringatan tertulis dikeluarkan ke agen-agen perekrutan yang :
- Tldak menlngkatkan deposlto penyelesalan persellslhan,
- Tldak mendlrlkan kantor cabang dl luar negerl,
- Tldak menglnformaslkan Kementerlan Tenaga Ker[a daerah tentang lnformasl keglatan bagl TK|,
- Tldak mengatur perpan[angan dokumen per[an[lan ker[a, dan
- Tldak melaporkan keberangkatan, kedatangan dan kepulangan TK| yang memasukl dan menlnggalkan negara
tujuan ke Kedubes RI.
Agen perekrutan mungkin akan dihentikan karena:
- Memlndahkan atau memberlkan surat l[ln perekrutan ke plhak laln,
- Tldak menglkutsertakan tenaga ker[a ke Pembekalan Akhlr Pemberangkatan,
- Tldak menempatkan tenaga ker[a sesual dengan per[an[lan ker[a,
- Tldak mengurusl tenaga ker[a yang menlnggal, dan
- Tldak menyedlakan perllndungan sesual dengan kesepakatan penempatan.
50
UU No. 39/2004 dan Peraturan Menteri No.5/2005
86
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
87
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
LAMPIRAN V: LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI MALAYSIA
Berbagai macam layanan disediakan bagi TKI melalui LSM dan Organisasi Masyarakat Madani (CSO) di Malaysia
termasuk tapi tidak terbatas ke:
UNI Global Union (Malaysian Liaison Council)
Sejak 2007, UNI Global Union (Malaysian Liaison Council)
53
telah membantu TKI menjadi anggota berbagai serikat
dagang. Sementara Pemerintah Malaysia mengijinkan TKI menjadi anggota serikat, tapi tidak diijinkan memegang
posisi di dalam serikat tersebut. Tidak ada serikat dagang bagi PRT karena sifat pekerjaan mereka yang privat.
Migrant Care
54
Migrant Care diasosiasikan dengan TKI yang melakukan advokasi hak dan perlindungan tenaga kerja di Indonesia
dan luar negeri. Lebih dari 10 tahun, Migran Care telah bekerja mengatasi masalah yang dihadapi oleh PRT asing
di Malaysia.
Asosiasi Tenaga kerja di Industri Minyak (IATMI)
55
IATMI dengan aktif menangani dan menanggapi masalah TKI dengan bantuan dana. IATMI mempunyai jaringan
kerja di seluruh Malaysia, diorganisasikan dibawah Jaringan Kerja Sirkulasi Kelompok Cabang Indonesia.
MY Commit
MY Commit adalah komunitas Teknologi dan Informasi yang berjaringan kerja yang luas di seluruh Malaysia.
Mereka membantu Kedubes RI di Malaysia mengembangkan pangakalan data TKI bermasalah.
Bochaedewe
Bochaedewe, adalah sebuah LSM beranggotakan 32,000 orang, bertujuan untuk menangani masalah yang
dihadapi oleh para tenaga kerja di Malaysia yang membutuhkan bantuan mereka.
Paguyuban Solidaritas Masyarakat Jawa (Pasomaja)
Pasomaja adalah perserikatan berdasarkan etnis (suku) yang sering didatangi oleh TKI bermasalah sosial seperti
wanita dengan kehamilan yang tidak diharapkan. Pasomaja juga kadang-kadang memberikan bantuan dana ke
wanita ini.
Organisasi Bantuan Wanita (The Women’s Aid Organization (WAO)
Didirikan tahun 1982, Organisasi Bantuan Wanita (The Women’s Aid Organization (WAO)
56
merupakan sebuah
LSM mandiri yang tidak berdasarkan agama di Malaysia, berkomitmen memerangi kekerasan terhadap wanita.
WAO aktif memberikan bantuan kepada tenaga kerja asing di sektor domestik (PRT) yang bermasalah dengan
bantuan pengacara gratis, pekerja sosial dan sukarelawan, WAO mempunyai kapasitas dalam menyediakan
penampungan bagi an mengatasi kasus PRT yang bermasalah dan tidak mampu menangani sendiri dengan
pemerintah setempat. Pelayanan yang disediakan WAO termasuk penampungan pengungsi wanita dan anak-
anak yang menderita karena kekerasan domestik, konseling lewat telpon, jalur bantuan bagi korban kekerasan
seksual, konseling langsung, dan pusat perawatan anak.
Tenaganita
57

Tenaganita melakukan advokasi dan penelitian tentang hak-hak para migran dan pengungsi, berfokus pada PRT,
hak-hak tenaga kerja migran, anti perdagangan orang, masalah kesehatan, migran ilegal dan ibu tunggal.

53
Serikat Global UNI (Malaysian Liaison Council) merupakan bagian dari UNI Global Unions, organisasi yang mewadahi serikat dagang internasional berkomitmen
terhadap cita-cita dan prinsip gerakan serikat dagang. Serikat UNI Global mempunyai kesamaan dalam keinginan untuk mengurusi, membela HAM dan
standar tenaga kerja di mana-mana, dan mempromosikan pertumbuhan serikat dagang untuk keuntungan semua tenaga kerja laki-laki maupun perempuan
dan keluarga mereka.– www.global-unions.org
54
www.migrantcare.org
55
www.iatmikualalumpur.com
56
http://www.wao.org.my/
57
http://www.tenaganita.net
LAMPIRAN VI: LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI SINGAPURA
The Humanitarian Organization for Migration Economics (H.O.M.E)
58
merupakan lembaga amal yang
memiliki prinsip manfaat migrasi bagi masyarakat global dan berfokus pada efek migrasi di Singapura. Tujuannya
untuk mengembangkan penelitian dan pendidikan tentang sosio ekonomi migrasi di Singapura, menyediakan
jasa intergrasi sosial bagi para migran dan bantuan kemanusiaan bagi mereka. H.O.M.E mempunyai tiga kantor
di Singapura. Sebuah kantor pusat untuk penanganan kasus, mediasi dan rujukan dari Kedutaan Besar, polisi,
Kementerian Tenaga Kerja dan organisasi masyarakat madani di Lucky Plaza untuk memberikan tanggapan
terhadap situasi secepatnya; dan tempat penampungan untuk mengakomodasi tenaga kerja laki-laki dan
perempuan. Tenaga kerja yang diakomodasi oleh penampungan H.O.M.E. diberikan pilihan untuk tinggal di
Singapura agar bisa menyelesaikan kasusnya, atau kembali ke negaranya. Apabila mereka ingin tinggal di
Singapura, H.O.M.E. memberikan bantuan untuk mendapatkan ijin kerja selama 6 bulan dari Kementerian Tenaga
Kerja dan perpanjangan visa seperti yang diminta. Kementerian Tenaga Kerja memberikan ijin khusus ke H.O.M.E.
untuk bertindak sebagai agen perekrutan, membantu para majikan mencari tenaga kerja dan memberikan
pelatihan ke tenaga kerja bila perlu dengan syarat bahwa majikan mereka sebelumnya “tidak keberatan atas
pemberian pekerjaan ini” ke TKI. Pada saat Pemerintah Indonesia mengadakan kunjungan studi ke Singapura,
ada 7 perempuan Indonesia yang sedang menunggu penyelesaian kasus mereka dengan bantuan pengacara
pro bono (tidak dipungut biaya) di salah satu kantor H.O.M.E. Dalam beberapa kasus dengan polisi, penyelesaian
kasus bisa memakan waktu hingga 2 tahun.
Transient Workers Count Too (TWC2)
59
merupakan sebuah LSM yang didirikan pada tahun 2004 dan bertujuan
menangani isu PRT melalui pendidikan dan perlakuan yang lebih baik dan peradilan dan cara-cara lainnya. Sejak
didirikan, TWC2 telah berhubungan dengan petugas pemerintah, tenaga kerja, agen tenaga kerja, organisasi mitra
dan organisasi masyarakat madani. TWC2 telah menajadi pusat hubungan yang terpercaya bagi tenaga kerja yang
bermasalah dengan majikan mereka, sumber informasi bagi majikan dan publik, dan pusat untuk mendapatkan
peneletian yang berorientasikan pada tindakan.
Diarahkan oleh Uskup Agung katolik Singapura, tujuan Archdiocesan Commission for the Pastoral Care of
Migrants and Itinerant People (ACMI) adalah untuk memberikan rasa memiliki dan rasa aman kepada migran
melalui perilaku peduli/simpatik seperti persahabatan, kunjungan rumah sakit, menyediakan makanan dan
penampungan, pelatihan keterampilan, bantuan hukum, informasi atas rujukan ACMI. Penerima manfaat dari ACMI
adalah tenaga kerja migran, pekerja konstruksi, pelajar, pasangan migran, majikan setempat tanpa melihat agama
mereka. ACMI mengadvokasi dan meningkatkan kesadaran para migran, orang yang sering berpindah-pindah
tempat dan majikan dengan membuka dan menyediakan penelitian dalam penyelesaian masalah eksploitasi para
tenaga kerja migran dan orang yang sering berpindah-pindah tempat.
The Franciscan Missionaries of Mary (FMM) merupakan organisasi berbasis kepercayaan yang membantu
tenaga kerja wanita dengan layanan sosial yang diperlukan.
Think Centre adalah LSM mandiri dari Singapura,
60
bertujuan memeriksa secara kritis isu – isu mengenai
perkembangan politik, demokrasi, peraturan hukum, HAM dan organisasi masyarakat madani. Kegiatan Think
Centre termasuk penelitian, publikasi, penyelenggaraan acara dan membuka jaringan kerja.
58
www.home.org.sg
59
www.twc2.org.sg
60
www.thinkcentre.org
88
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
89
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
LAMPIRAN VII : LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI KUWAIT
The Kuwaiti Association for Basic Evaluators of Human Rights menguji cobakan kampanye untuk peningkatan
kesadaran warga negara Kuwait tentang cara memperlakukan tenaga kerja asing secara umum, dan PRT
khususnya. Kampanye ini mendidik anak-anak tingkat SD dan SMA tentang hak-hak dan tanggung jawab tenaga
kerja. Asosiasi ini juga mencari dana untuk kampanye media yang bisa berdampak lebih besar.
Masyarakat Indonesia di Kuwait merencanakan untuk mengembangkan jaringan kerja informasi antar
masyarakat Indonesia tentang peluang kerja.
61

61
Seperti yang dilaporkan dalam kunjungan studi di Kuwait, 4 Oktober 2009.
LAMPIRAN VIII : LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI BAHRAIN
Jumlah organisasi masyarakat madani yang aktif di Bahrain meningkat dari 275 di 2001 menjadi lebih dari 460
(salah satu alasan, karena adanya pengenalan Piagam Aksi Nasional), bekerja untuk memperbaiki perlindungan
tenaga kerja.
Organisasi Masyarakat Perlindungan Tenaga Kerja Migran merupakan organisasi non pemerintah didirikan
tahun 2005 untuk membantu PRT yang disiksa atau dieksploitasi. Sejak didirikan, organisasi ini telah banyak
membantu beberapa korban yang disiksa dalam pelaporan kasus mereka ke pengadilan, walaupun masih
terbatas kasus yang berhasil diselesaikan. Organisasi ini menerima pendanaan dari pemerintah di tahun 2008
untuk pendirian dan pengoperasian sebuah fasilitas penampungan bagi PRT yang mencari perlindungan,
juga makanan, dukungan psikososial dan perawatan medis. Namun, tempat penampungan ini utamanya
mengakomodasi PRT dari Bangladesh dan India karena beberapa anggota organisasi ini berasal dari kedua negara
ini, jadi mereka mampu membantu secara efektif PRT yang berasal dari negara yang sama. Mereka berjuang untuk
mengakomodasi PRT dari Indonesia yang melarikan diri, tetapi mereka tidak mempunyai kemampuan bahasa
untuk bisa membantu dengan lebih efektif. Organisasi ini bekerja sama secara erat dengan KJRI di Bahrain sebagai
bagian jaringan kerja rujukan untuk mengakomodasi TKI yang tiba di penampungan mereka.
92
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
93
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
2008 “Kisah TKI Sukses: Enal, Mutiara Expo TKI Purna”. Dilihat pada tanggal 15 Maret
2010, <http://www.bnp2tki.go.id/index2.php?option=com_content&do_pdf=1&id=749>.
2009a “Urges Local Regulation of Empowerment of the Former Indonesian Labour Migrants”. Viewed 20 Maret
2010, <http://www.bnp2tki.go.id/content/view/1036/231>.
2009b Statistik 2009.
Castles, S. and M. J.Miller
2009 The Age of Migration: International Population Movements in the Modern World, Palgrave Macmillan 4th edition.
(Umur Migrasi: Gerakan Populasi Internasional di Dunia Moderen).
China Worker
2010 ”This is modern slavery!”. DIlihat pada tanggal 6 Maret 2010, <http://www.chinaworker.info/en/content/
news/995/>. (“Ini merupakan perbudakan moderen!”).
CIA World Factbook
2009 Dilihat dari : <https://www.cia.gov/library/publications/the-world-factbook/>.
Departemen Ketenagakerjaan (Amerika Serikat), Biro Urusan Internasional dan Kedutaan Besar Amerika
Serikat, Kuala Lumpur
2002 Foreign Labor Trends: Malaysia, Cornell University ILR School, dilihat dari <http://digitalcommons.ilr.cornell.
edu/cgi/viewcontent.cgi?article=1105&context=key_workplace>.
Departemen Luar Negeri (Amerika Serikat)
2009 Trafficking in Persons Report June 2009, Country Narratives. Indonesia, dilihat dari <http://www.state.gov/g/tip/
rls/tiprpt/2009/. (Laporan Perdagangan Orang Juni 2009).
Economic Resource Center for Overseas Filipinos (ERCOF) and the International Organization for Migration
(IOM)
Forthcoming 2010
International Migration and Migrant Workers’ Remittances in Indonesia: Findings of baseline surveys of migrant
remitters and remittance beneficiary households.
Esim, S., and M. Smith
2004 Gender & Migration in Arab States: the case of domestic workers, International Labour Organization (ILO).
(Jender dan Migrasi di Negara Arab: Kasus Pembantu Rumah Tangga).
Ford, M
2005 Migrant Labour in Southeast Asia Country Study: Indonesia, A study commissioned by the Friedrich Ebert
Stiftung (FES), Flinders Asia Centre and School of Political and International Studies, Flinders University.
(Tenaga Kerja migran dalam Studi Asia Tenggara: Indonesia).
Asosiasi Pembantu Rumah Tangga Asing untuk Pelatihan keterampilan (FAST)
2010 Dilihat pada tanggal 18 Maret 2010, <http://www.fast.org.sg/index.php>.
Foreign Workers’ Medical Examination Monitoring Agency (FOMEMA)
2010 Dilihat pada tanggal 1 Maret 2010, <http://www.fomema.com.my/about.html>.
Gulf Daily News
2007 “New maids’ wage rule may backfire”. DIlihat pada tanggal 3 Januari 2007, <http://www.gulf-daily-news.
com/Story.asp?Article=166058&Sn=BNEW&IssueID=29287>.
Hugo, G
2007 “Indonesia’s Labor Looks Abroad”. Migration Information Source. Viewed 29 March 2010, <http://www.
migrationinformation.org/Feature/display.cfm?ID=594> (“Gambaran TKI di Luar Negeri”).
2009 Labour Migration for Development: Best Practice in Asia and the Pacific, ILO Regional Office for Asia and the
Pacific, March 2009. (Migrasi Tenaga Kerja untuk Pembangunan: Praktek terbaik di Asia dan Pasifik).
Human Rights Watch
2005 “Maid to order: ending abuses against migrant domestic workers in Singapore”, in Human Rights Watch,
Vol. 17, No. 10. (“Pengawasan HAM. 2005. “Pemesanan Pembantu Rumah Tangga: akhiri penyiksaan terhadap
Pembantu Rumah Tangga di Singapura”).
2010 “Letter to Prime Minister Najib on Malaysia’s Candidacy for the UN Human Rights Council”, dilihat dari
<http://www.hrw.org/en/news/2010/04/27/letter-prime-minister-najib-malaysias-candidacy-un-human-
rights-council>.
Ignacio, E., and Y. Mejia
2008 “Managing Labour Migration:The Case of the Filipino and Indonesian Domestic Helper Market in
Hong Kong”. John F. Kennedy School of Government, Harvard University. . Dilihat pada tanggal 31 Maret
2010, <http://www.innovations.harvard.edu/cache/documents/1247/124761.pdf>. (“Mengelola Migrasi
Tenaga Kerja: Kasus Pasar Tenaga Kerja sebagai Pembantu Rumah Tangga dari Indonesia dan Filipina di
Hong Kong”).
Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura
2005 Characteristics of Indonesian Domestic Workers in Singapore (PRT Indonesia di Singapura): A snapshot of their
existence, growth and problems. Dilihat pada tanggal 10 Februari 2010, <http://www.kbrisingapura.com/
docs/Buku_PLRT/>. (Penata Laksana Rumah Tangga Indonesia di Singapura: Gambaran mengenai Keberadaan,
Perkembangan dan Permasalahannya).
Organisasi Buruh Internasional (ILO)
2007 International Labour Standards on Migrant Workers’ Rights: Guide for Policymakers and Practitioners in Asia and the
Pacific. Dilihat 3 Februari 2010, <http://www.ilo.org/public/english/region/asro/bangkok/library/download/
pub07-10.pdf>, ILO, Bangkok. (Standar Tenaga Kerja Internasional tentang Hak-Hak Tenaga Kerja Migran:
Panduan bagi Pembuat Kebijakan dan Praktisi di Asia dan Pasifik.)
2008 Asian Decent Work Decade: Introduction to the Resource Kit. Dilihat pada tanggal 26 March 2010, <http://www.
ilo.org/wcmsp5/groups/public/---asia/---ro-bangkok/documents/publication/wcms_098263.pdf>, Bangkok.
(Tenaga Kerja Paksa: Fakta dan Angka, Biaya paksaan: Perspektif Regional:Timur Tengah).
2009 Forced Labour: Facts and Figures, The Cost of Coercion: Regional Perspectives: Middle East. dilihat pada tanggal
17 Maret 2010, <http://www.ilo.org/global/About_the_ILO/Media_and_public_information/Broadcast_
materials/B-rolls/lang--en/docName--WCMS_106260/index.htm>. (Tenaga Kerja Paksa: Fakta dan Angka,
Biaya paksaan Perspektif Regional:Timur Tengah).
Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM)
2008 World Migration 2008, World Migration 2008, Managing Labor Mobility in The Evolving Global Economy. IOM
World Migration Series. (Migrasi Dunia 2008, Mengelola Mobilitas Tenaga Kerja dalam Ekonomi Global yang
Berkembang).
2009 “Labour Migration”, Dilihat pada tanggal 2 Maret 2010, <http://www.iom.int/jahia/Jahia/about-migration/
developing-migration-policy/migration-labour/labour>. (“Migrasi Tenaga Kerja”).
2010 Jakarta Victim Assistance Statistics - March 2005 to December 2009. (Statistik tentang Bantuan korban di Jakarta
Maret 2005 sampai Desember 2009).
Kanapathy, V
2004a International Migration and Labour Market Developments in Asia: Economic Recovery, the Labour Market and
Migrant Workers in Malaysia, Paper prepared for the 2004 Workshop on International Migration and Labour
Markets in Asia organized by the Japan Institute for Labour Policy and Training (JILPT). (Migrasi Internasional
dan Perkembangan Pasar Tenaga Kerja di Asia: Pemulihan Ekonomi, Pasar Tenaga Kerja dan Pekerja Migran di
Malaysia).
2004b Country Report: Malaysia. Dilihat pada tanggal 3 Maret 2010, <http://www.jil.go.jp/foreign/event_r/event/
documents/2004 sopemi/2004sopemi_e_countryreport6.pdf>. (Laporan Negara: Malaysia).
Kapiszewski, A
2006 Arab Versus Asian Migrant Workers in the GCC Countries, United Nations Expert Group Meeting on
International Migration and Development in the Arab Region, Population Division, Department of Economic
and Social Affairs, United Nations Secretariat, Beirut, 15-17 May 2006, dilihat di <http://www.un.org/esa/
population/meetings/EGM_Ittmig_Arab/P02_Kapiszewski.pdf>.(Tenaga Kerja Arab vs Asia di Negara-negara
GCC).
94
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
95
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Kiss, F.M
2009 “Former Indonesian Labor Migrants Need Business Capital Assistance”,18 June 2009, <http://kissfmjember.
com/2009/06/18/purna-tki-butuh-bantuan-modal-usaha/>, diakses pada 15 Maret 2010. (“Mantan TKI
memerlukan Bantuna Modal Usaha”).
Kuwait Times
2010 “Assembly OKs new labour law”, 24 Desember 2009. Dilihat pada tanggal 8 Januari 2010, <http://www.
kuwaittimes.net/read_news.php?newsid=MjQ1NDg4MDky> (“Majelis menyetujui Undang Undang ketenagakerjaan
baru”).
Kingdom of Bahrain Central Informatics Organization [Organisasi Pusat Informasi Kerajaan Bahrain].
2008 “Estimated Population of the Kingdom of Bahrain by Age Group, Nationality & Sex – July 2008”, Dilihat dari
<http://www.cio.gov.bh/cio_ara/English/Publications/Estimated%20Population/Estimated%20 Population%20
Bh%20Age,Nationality&Sex-July2008.pdf> (“Populasi yang diperkirakan di Kerajaan Bahrain berdasarkan
Kelompok Umur, Kebangsaan dan Jenis Kelamin-Juli 2008).
Departemen Imigrasi Kuwait
2009 Statistics. 5 Oktober 2009
Labour Market Regulatory Authority (LMRA), Bahrain
2009 Viewed at <http://www.lmra.bh/>
Lampung Post
2005 “Lampung Timur Kesulitan Data TKI Ilegal dari Malaysia”. 16 Februari 2005 <http://www.lampungpost.com
cetak/berita.php?id=2005021601592017>. (“Lampung Timur mengalami kesulitan dalam pengumpulan data
TKI ilegal yang pulang dari Malaysia”).
Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (LBH).
2010 Statistik, dilihat pada tanggal 31 Maret 2010, <http://jakarta.lbh.or.id/>.
New Straits Times.
2010. “Nirmala Bonat sues former boss”. Dilihat pada tanggal 29 Januari 2010, <http://www.nst.com.my/
Current_News/NST/articles/27yim/Article/index_html>. (“Nirmala Bonat menuntut bekas majikan”).
Shah, N.M., and I. Menon
1997 “Violence against women migrant workers: issues, data and partial solutions”. Asian and Pacific Migration
Journal, Vol. 6, No. 1: 5-30. (“Kekerasan terhadap Tenaga Kerja migran wanita: permasalahan, data dan
pemecahan sebagian”).
Shah, N
2007 “Migration to Kuwait: Trends, Patterns and Policies”, Makalah disusun untuk Migrasi dan Gerakan Pengungsi
di Timur Tengah dan Afrika Utara, Studi mengenai Program Migrasi dan Pengungsi yang dipaksa,The American
University in Cairo, Egypt, 23-25 Oktober 2007, Dilihat dari <http://www.aucegypt.edu/ResearchatAUC/rc/
cmrs/Documents/Nasra_Shah.pdf> (“Migrasi ke Kuwait: tren, Pola dan Kebijakan”).
Shuto, M
2006 “Labour Migration and Human Security in East and Southeast Asia”, in Migration, Regional Integration and
Human Security: The Formation And Maintenance of Transnational Spaces, edited by H. Kleinschmidt,
pp. 205-224. Burlington, VT: Ashgate. (“Migrasi Tenaga Kerja dan Keamanan Manusia di Asi Timur dan
Tenggara”, dalam Migrasi, Integrasi Regional dan keamanan Manusia: Pembentukan dan Pemeliharaan daerah
Transnasional).
Sekretariat Populasi Nasional, Departemen Statistik Singapura, Kementerian Pembangunan Masyarakat,
Pemuda & Olah Raga, Kementerian Dalam Negeri, Imigrasi & Tempat pemeriksaan pemerintahan,Kementerian
Tenaga Kerja.
2009a “Employment Situation in Fourth Quarter 2009”. 29 Januari 2010, Dilihat dari <http://www.mom.gov.sg/
home/Press_Release/Pages/20100129-ESQ42009.aspx>. (“Situasi Ketenagakerjaan, pertigabulan keempat
2009”).
Kementerian Tenaga Kerja Singapura
2007a “FAQs on the Employment of Foreign Workers (Amendment) Bill“, dilihat pada tanggal 27 Februari
2007 <http://www.mom.gov.sg/publish/momportal/en/communities/work_pass/EFMA/budget_2007_-_faq.
html#employees/budget_2007_-_faq.html#employees>.
2010a “MOM Ready to Step In and Act”. Dilihat pada tanggal 10 Maret 2010, <http://www.mom.gov.sg/Home/
Press_Replies/Pages/20100114-Reply_EA.aspx>. (“Ibu-Ibu Siap bergabung dan bertindak”).
2010b “Promoting Safe and Progressive Workplaces for All”. (“Mempromosikan Tempat Kerja Aman dan
Progresif bagi semua”), Komite Penyiapan Pidato (4 pidato) oleh Sekretaris Parlement senior dari
Tenaga Kerja dan Kesehatan, Mr Hawazi Daipi, 12 Maret 2010, Parlemen. Dilihat pada tanggal 18 Maret
2010,<http://www.mom.gov.sg/Home/MOM_Speeches/Pages/20100312-CommitteeofSupply(Speech4)
bySeniorParliamentarySecretaryManpowerandHealthMrHawaziDaipi,12March2010,Parliament.aspx>.
2010c “Supporting PMETs and Encouraging Good Recruitment Practices”. (“Mendukung PMET dan Mendorong
Praktek Perekrutan yang Baik”), Komite Penyiapan Pidato (3 pidato) oleh Menteri Negara bidang Perdagangan
dan Industri dan Tenaga Kerja, Mr Lee Yi Shyan, 12 Maret 2010, Parlemen. Dilihat pada tanggal 18 Maret
2010, <http://www.mom.gov.sg/Home/MOM_Speeches/Pages/20100312-Committeeof Supply(Speech3)byM
inisterofStateforTradeIndustryandManpowerMrLeeYiShyan,12March201,Parliament.aspx>.
Suara Merdeka
2006 “Former Indonesian Labour Migrants A Cooperative Society given Capital Facilitation”, 7 Desember 2006.
Dilihat pada tanggal 15 Maret 2010, <http://www.suaramerdeka.com/harian/0612/07/nas23.htm>. (“Fasilitasi
Modal Koperasi Masyarakat mantan TKI”).
Suparno, E
2008 “Policies and Strategies in the Deployment of Indonesian Migrant Labour Overseas”. Minister of Labour and
Transmigration, dilihat dari http://www.setneg.go.id (“Kebijakan dan Strategi Penempatan kerja TKI di Luar
negeri.” Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi”).
Tempo Interaktif
2009 “Calo Tenaga Kerja Indonesia Ilegal akan Ditertibkan” (Perantara TKI harus dikontrol]. 9 Februari 2009,
Dilihat pada tanggal 15 Maret 2010, <http://www.suaramerdeka.com/harian/0612/07/nas23.htm>. (Fasilitasi
Modal Koperasi Masyarakat mantan TKI).
The Allen Consulting Group
2009 A Comparable Country Scan, Skills Gaps Research Study : Report 1, Report diambil dari Tamkeen, Kingdom
of Bahrain, March 2009, dilihat dari <http://www.lf.bh/Reports/A%20comparable%20Country%20Scan%20_
report1.pdf>.
Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja
http://www.aseansec.org/19264.htm
The Global Forum on Migration and Development
Viewed at <http://www.gfmdathens2009.org/index.php?id=10&L=0>.
The Institute for Ecosoc Rights
2005 Tubuh-alat dalam kebungkaman ruang privat: problem pekerja rumahtangga (PRT) Indonesia di Singapura
2007 Menangani Perbudakan Modern Dari Desa.
Forthcoming 2010a
Undocumented Indonesian labour migrants, forthcoming publication. (TKI tidak tercatat, publikasi mendatang).
Forthcoming 2010b
Assessing the need and the service system of labour attache to improve the protection for Indonesian migrant workers:
Study and advocacy activities for the protection of Indonesian migrant workers in Singapore and Malaysia. Publikasi
mendatang. (Penilaian kebutuhan sistem layanan dara Atase tenaga kerja untuk memperbaiki perlindungan TKI:
Studi dan kegiatan advokasi perlindungan TKI di Singapura dan Malaysia).
The Jakarta Post
2010 “RI, Malaysia close to deal on worker protection”. 8 Februari 2010 and “KL agrees to RI proposal on
workers’ wages”, 9 Februari 2010. (“RI, Malaysia hampir mendekati ke pembahasan tentang perlindungan
tenaga kerja”) dan (“KL menyetujui usulan RI tentang upah TKI”).
96
Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia
Konsultasi Tingkat Menteri tentang Ketenagakerjaan di Luar Negeri dan Tenaga kerja kontrak bagi negara
pengirim dan negara tujuan (The Abu Dhabi Dialogue).
Di Lihat di <http://www.colomboprocess.org/minis_abudhabi.php>
The Star Online
2008 “Nirmala Bonat case: Housewife found guilty, 18 years jail”. Dilihat pada tanggal 27 November 2008,
(“Kasus Nirmala Bonat: Ibu rumah tangga dinyatakan bersalah, 18 tahun penjara”).<http://thestar.com.my/
news/story.asp?file=/2008/11/27/nation/20081127110151&sec=nation>.
Konvensi PBB mengenai Kejahatan Terorganisir Transnasional, 2000
2000 Dilihat dari <http://www.uncjin.org/Documents/Conventions/dcatoc/final_documents_2/convention_eng.
pdf>.
Protokol PBB untuk Mencegah, Menekan dan Menghukum Perdagangan Orang, khususnya Wanita dan
Anak-anak, Melengkapi Konvensi PBB mengenai Kejahatan Terorganisir Transnasional
2000 Dilihat dari <http://www.uncjin.org/Documents/Conventions/dcatoc/final_documents_2/convention_%20
traff_eng.pdf >.
United Nations (UN).
2006 World Population Policies 2005, Department of Economic and Social Affairs,
United Nations Population Division (electronic version).(Kebijakan Populasi Dunia 2005, Departemen
Bidang Ekonomi dan Sosial, Bagian Populasi PBB (versi elektronik)).
United Nations Development Programme (UNDP)
2008 Human Development Report 2007/2008, dilihat dari <http://hdr.undp.org/en/reports/global/hdr2007-2008/>.
2009 Human Development Report 2009, dilihat dari <http://hdr.undp.org/en/reports/global/hdr2009/>.
Viva News
2009 “Klaim Asuransi 16.621 TKI Belum Dibayar”, 15 Juli 2009.
Bank Dunia
2008 Human Development Report 2007/2008. Dilihat dari <http://hdr.undp.org/en/reports/global/hdr2007-2008/>
(Laporan tentang Pembangunan Manusia).
2009a Migration and Development Brief 11 – Migration and Remittance Trends 2009, Migration and Remittances Team,
Development Prospects Group, 3 November 2009. Dilihat pada tanggal 2 Maret 2010, <http://siteresources.
worldbank.org/INTPROSPECTS/Resources/334934-1110315015165/MigrationAndDevelopmentBrief11.
pdf>.
2009b International Remittance Estimates (Perkiraan Pengiriman Uang Internasional): Dilihat pada tanggal 31 Mei
2010,<http://siteresources.worldbank.org/INTPROSPECTS/Resources/334934-1110315015165/
RemittancesData_Nov09(Public).xls>.
2009c Access to Finance in Indonesia,World Bank Jakarta Office, Juni 2009.(Akses Keuangan di Indonesia).
Yeoh, B.S.A
2007 Singapore: Hungry for Foreign Workers at All Skill Levels. (Singapura: Lapar akan Tenaga Kerja Asing pada segala
tingkat Keterampilan). Migration Policy Institute. Dilihat pada tanggal 12 Maret 2010, <http://www.
migrationinformation. org/Profiles/display.cfm?ID=570>.
IOM INDONESIA
Sampoerna Strategic Square, North Tower Floor 12A
Jl. Jend. Sudirman Kav.45-46, Jakarta 12930, Indonesia
tel. +62 21 5795 1275 • fax. +62 21 5795 1274
email. infoindonesia@iom.int
website. www.iom.or.id
IOM International Organization for Migration
OIM Organisasi Internasional untuk Migrasi

MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA

Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mempunyai komitmen terhadap tegaknya prinsip migrasi secara manusiawi dan tertib yang mendatangkan kesejahteraan bagi komunitas migran dan masyarakat luas. Sebagai badan antar-pemerintah, IOM bekerja sama dengan masyarakat internasional dalam membantu menjawab tantangan-tantangan operasional migrasi, memajukan pemahaman tentang isu-isu migrasi; mendorong kemajuan pembangunan sosial dan ekonomi melalui migrasi; dan berupaya menciptakan penghormatan yang efektif terhadap martabat kemanusiaan dan kesejahteraan komunitas migran. Publikasi ini diterbitkan atas dukungan nansial dari the United State Department of State’s Bureau for Population, Refugees and Migration (PRM). Opini-opini yang terdapat di dalam laporan ini merupakan pendapat dari para kontributor dan tidak mewakili pendapat IOM. Hak cipta dilindungi. Tidak diperkenankan untuk menerbitkan ulang bagian apapun dari publikasi ini, menyimpan atau memindahkannya dalam segala macam bentuk atau cara, secara elektronik, mekanis, penyalinan, atau pencatatan ulang, tanpa ijin tertulis terlebih dahulu dari penerbitnya. Organisasi Internasional untuk Migrasi Misi di Indonesia Gedung Sampoerna Strategic Square, Tower Utara Lantai 12A Jl. Jend. Sudirman Kav. 45-46 Jakarta 12930 Indonesia

MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA
Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja Indonesia di Beberapa Negara Tujuan di Asia dan Timur Tengah

© 2010 Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM)

IOM International Organization for Migration

IOM International Organization for Migration

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

DAFTAR ISI
UCAPAN TERIMA KASIH KATA PENGANTAR RINGKASAN EKSEKUTIF DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH PENDAHULUAN Tujuan Istilah Metodologi Struktur Laporan Kerja sama Regional dan Internasional Forum Global Tentang Migrasi dan Pembangunan (GFMD) Konsultasi Tingkat Menteri Bagi Negara-negara Asia Pengirim Tenaga Kerja (Proses Colombo) Konsultasi Tingkat Menteri Tentang Kerja di Luar Negeri dan Tenaga Kerja Kontrak bagi Negara Pengirim dan Negara Tujuan di Asia (Dialog Abu Dhabi) Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja Migrasi Tenaga Kerja Internasional Tantangan Migrasi Permintaan Akan Tenaga Kerja Berketerampilan Rendah Migrasi Ilegal Perdagangan Orang Jender dan Migrasi: Feminisasi Migrasi Tenaga Kerja BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Gambaran Umum Kerangka Kerja Hukum Migrasi Tenaga Kerja Indonesia Kebijakan Pembuatan UU No. 39/2004 Keputusan Menteri No. 204/1999 Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. 104A/2002 Pengantar UU No. 39/2004 Struktur UU No. 39/2004 Cakupan Upaya Perlindungan yang Terbatas Kekurangan UU No. 39/2004 Peraturan Menteri Luar Negeri No. 4/2008 Pemangku Kepentingan Pemerintah Utama vii ix xi 1 3 3 3 4 5 5 6 6 6 6 7 7 7 7 7 8 9 9 11 11 12 12 12 13 13 13 14 14

iii

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Ketidakjelasan Kewenangan Hukum Antar Badan Pemerintah Kurang Transparansi Dalam Koordinasi Antar Badan-Badan Kepemerintahan Hak-Hak Anggota Keluarga TKI Kerja Sama Bilateral. Tabungan dan Pilihan Pengiriman Uang) Sistem Penempatan TKI menurut UU No. Regional. 39/2004: Tahap Sebelum Keberangkatan Sentralisasi Kegiatan Sebelum Keberangkatan Dampak Dari Sentralisasi Kegiatan Sebelum Pemberangkatan Sistem Satu Atap Sistem Satu Pintu Di Batam Layanan Terpadu Satu Pintu Di NTB Sistem Asuransi dari Pemerintah Tugas dan Tanggung Jawab Agen Perekrutan Dokumen TKI Perekrutan TKI Program Pendidikan dan Pelatihan Biaya Penempatan Peran Pemerintah dalam Mengawasi Kinerja Agen Perekrutan Perlindungan TKI: Selama dan Setelah Bekerja di Luar Negeri Layanan yang Disediakan Perwakilan Pemerintah Indonesian di Negara Tujuan Jasa Repatriasi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) Bantuan Modal Usaha Cakupan Geogra s Intervensi Pemerintah Yang Terbatas Emigrasi Kembali Penanganan Kasus Dan Bantuan Hukum Di Rumah Kurangnya Kesadaran TKI terhadap Hak-Hak Mereka Temuan-Temuan Penting dan Rekomendasi 15 15 15 16 16 16 17 17 19 20 21 21 22 22 23 24 24 25 25 26 26 27 27 30 31 32 32 33 34 34 35 36 37 38 BAGIAN 2: KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA TUJUAN Malaysia Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja Migrasi Ilegal di Malaysia Kebijakan Pemerintah Malaysia tentang Migrasi Tenaga Kerja Isu-Isu yang Dihadapi oleh TKI di Malaysia dan Implikasinya Masalah Kekerasan dan Pelanggaran Ham TKI Perdagangan Orang Sektor-sektor Tertentu yang Bermasalah Sektor Perkebunan Pembantu Rumah Tangga (PRT) Konstruksi dan Jasa Dilema Penyelesaian Permasalahan Hukum di Malaysia Langkah Pemerintah Malaysia Memperbaiki Manajemen Migrasi Tenaga Kerja Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Malaysia Tanggapan Terhadap Kebijakan Kedutaan Besar Republik Indonesia di Malaysia 39 39 39 41 42 44 44 45 45 45 45 45 46 47 47 49 Singapura Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja Permintaan Tenaga Kerja Asing Kebijakan Migrasi Tenaga Kerja Pemerintah Singapura Masalah yang Dihadapi TKI di Singapura dan Dampaknya Tanggapan terhadap Kebijakan Singapura kepada TKI Langkah-Langkah Pemerintah Singapura Memperbaiki Pengelolaan Migrasi Tenaga Kerja Tanggapan terhadap Kebijakan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura Layanan yang Tersedia bagi Tenaga Kerja Layanan Pemerintah Singapura bagi Tenaga Kerja Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura Kuwait Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja Permintaan Tenaga Kerja Migran Kebijakan Pemerintah Kuwait Mengenai Migrasi Tenaga Kerja Masalah yang Dihadapi TKI di Kuwait dan Implikasinya 51 51 51 52 53 56 56 57 57 57 57 61 61 62 62 64 iv v . 81/2006 Akses terhadap Pelayanan Keuangan (Pinjaman. dan Internasional Tantangan dalam Membenahi Migrasi Tenaga Kerja di Indonesia Migrasi Ilegal Dampak Migrasi Ilegal Perdagangan Orang UU No. 21/2007: Pemberantasan Tindak Kejahatan Perdagangan Orang Koordinasi Badan Pemerintah Peraturan Presiden No.

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia UCAPAN TERIMA KASIH Respon Kebijakan di Kuwait Bagi TKI Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait MoU antar Kuwait dan Indonesia Menekan UU Ketenagakerjaan untuk Memasukkan Klausul PRT Layanan yang Disediakan bagi Tenaga Kerja Pemerintah Kuwait Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait Bahrain Gambaran Umum Migrasi Tenaga Kerja Permintaan Tenaga Kerja Asing Kebijakan Pemerintah Bahrain Mengenai Migrasi Tenaga Kerja Masalah yang Dihadapi TKI di Bahrain Tanggapan Kebijakan Tenaga Kerja di Bahrain Layanan yang Tersedia Bagi TKI Pemerintah Bahrain Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) di Bahrain Temuan-temuan Penting dan Rekomendasi TEMUAN DAN REKOMENDASI Rekomendasi Jangka Pendek untuk Indonesia Rekomendasi Jangka Pendek untuk Negara Tujuan Rekomendasi Jangka Panjang untuk Indonesia Rekomendasi Jangka Panjang untuk Negara Tujuan LAMPIRAN I: PROSES PENEMPATAN TKI LEGAL DI LUAR NEGERI LAMPIRAN II: BADAN PEMERINTAH YANG MENANGANI MIGRASI LAMPIRAN III: ALASAN PEMBERIAN PERINGATAN DAN PENCABUTAN AGEN PEREKRUTAN INDONESIA LAMPIRAN IV: PELAYANAN KEDATANGAN BAGI TENAGA KERJA YANG PULANG DI TERMINAL IV BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA LAMPIRAN V: LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI MALAYSIA LAMPIRAN VI: LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI SINGAPURA LAMPIRAN VII: LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI KUWAIT LAMPIRAN VIII: LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI BAHRAIN DAFTAR PUSTAKA 77 79 79 80 81 82 84 85 86 87 88 89 91 66 66 67 67 68 68 68 69 69 70 70 71 72 74 74 74 74 Laporan ini merupakan hasil penelitian bersama yang dilakukan oleh tim peneliti dari Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) dan Stine Laursen. Kementerian Bidang Sosial. Kementerian Dalam Negeri. Pada tahap persiapan penyusunan. Kedutaan RI di Malaysia. the Task Force on ASEAN Migrant Workers. Singapura dan Kuwait. Kementerian Bidang Sosial dan Tenaga kerja dan Kementerian Dalam Negeri Pemerintah Kuwait. Kementerian Luar Negeri. Kementerian Luar Negeri Kerajaan Bahrain. Singapura. Kuwait. Kementerian Luar Negeri Pemerintah Kuwait. laporan ini juga telah dikonsultasikan dengan para anggota delegasi Pemerintah Indonesia yang melakukan kunjungan studi dan Kelompok Kerja serta berbagai pihak terkait. Indonesian Employment Agencies Association (IDEA) dan Konsorsium Asuransi Tenaga Kerja Indonesia. Kementerian Tenaga Kerja Pemerintah Singapura. vi vii . IOM Indonesia juga mengucapkan terima kasih kepada pemerintah yang disebut berikut ini atas dukungan dan bantuan mereka dalam mewujudkan kunjungan studi ke Malaysia. Kementerian Negara Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak. Kementerian Dalam Negeri dan Badan Pengaturan Pasar Tenaga Kerja (LMRA). Akhirnya IOM Indonesia juga berterima kasih atas dukungan nansial yang diberikan oleh the United State Department of State’s Bureau for Population. Kementerian Sosial. Migrant Care Malaysia. serta Kantor Konsulat Indonesia di Bahrain. Badan Perencanaan dan Pembangunan Nasional (Bappenas). Badan Nasional Perencanaan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI). Migrant Care Indonesia . Bahrain: Kementerian Sumber Daya Manusia Pemerintah Malaysia. Kementerian Koordinasi Bidang Kesejahteraan Rakyat. IOM Indonesia mengucapkan terima kasih atas dukungan dan pastisipasi dari kementerian-kementerian dan badan-badan Pemerintah Indonesia dalam proyek ini: Kementerian Koordinasi Bidang Ekonomi. Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI). Refugees and Migration (PRM) untuk melakukan studi ini. Ucapan terimakasih ini juga ditujukan kepada organisasi sebagai berikut: the Institute of Ecosoc’s Rights. baik dalam kunjungan studi maupun pertemuan konsultasi. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi.

pelecehan. ditambah dengan pengiriman uang yang terhitung lebih dari 6 milyar dolar per tahun. Oleh karena Indonesia berusaha mencari dukungan yang lebih baik bagi TKI yang bekerja di luar negeri. Ini dapat dilihat dengan jumlah perkiraan tenaga kerja yang tidak berdokumentasi lebih besar daripada jumlah TKI yang tercatat. Laporan ini merupakan hasil dari proses kolaborasi lintas sektor yang luas dari para pemangku kepentingan yang telah memberikan kontribusi terhadap laporan ini. IOM mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Republik Indonesia atas dukungan dan partisipasinya dalam proyek ini. namun perlindungan hukum bagi TKI saat ini masih sangat minim. termasuk penganiayaan. Singapura dan Timur Tengah. tereksploitasi perkerjaan. Refugees and Migration (PRM). Migrasi tenaga kerja internasional merupakan faktor pendorong pembangunan ekonomi Indonesia dan juga sumber daya manusia. Pengiriman Tenaga Kerja Indonesia (TKI) ke luar negeri biasanya melibatkan para perempuan yang mencari pekerjaan di sektor non formal. dalam bentuk kekerasan sik dan psikologis. kerja sama dan penyusunan rencana kerja yang berorientasikan terhadap tindakan yang bisa digunakan oleh pemangku kepentingan utama dalam meningkatkan pengelolaan migrasi tenaga kerja. dan memperkuat kerja sama antara Indonesia dan negara-negara tujuan utama di Asia dan Timur Tengah. Peningkatan permintaan tenaga kerja dari berbagai negara tujuan berdampak terhadap meningkatnya migrasi ilegal.Labour Migration from Indonesia KATA PENGANTAR Migrasi tenaga kerja merupakan sebuah proses transnasional dan tanggung jawab untuk mengatasi masalah yang berkaitan dengan hal ini tidak dapat dilakukan oleh negara pengirim maupun penerima sendiri-sendiri. Singapura dan negara-negara tujuan di Timur Tengah menginginkan dan membutuhkan tenaga kerja yang berketerampilan rendah atau bersedia mengambil pekerjaan yang tidak memerlukan keterampilan dimana warga negara mereka sendiri tidak bersedia bekerja karena kecilnya upah yang berlaku. Selain itu. Negara Republik Indonesia adalah negara yang menduduki ranking ke-empat di tingkat kepadatan penduduk di dunia dan merupakan sumber besar bagi ratusan ribu tenaga kerja yang mencari pekerjaan di Malaysia. Asosiasi Perusahaan Jasa Tenaga Kerja Indonesia (APJATI). Migrant Care Indonesia. Kerjasama antar negara dalam menangani migrasi tenaga kerja sangatlah penting pada tingkat bilateral. perdagangan orang dan segala macam bentuk penyalahgunaan kekuasaan di tiap-tiap tahap perjalanan migrasi. memberikan kontribusi dalam meningkatkan kapasitas pengelolaan migrasi tenaga kerja di Indonesia. Singapura dan Timur Tengah”. the Task Force on ASEAN Migrant Workers. maka IOM Indonesia memberikan dukungan dengan meningkatkan kegiatan migrasi tenaga kerja di negaranegara tujuan yang biasanya didatangi oleh para TKI. Laporan ini juga diharapkan dapat memberikan kontribusi terhadap diskusi yang lebih luas. Dengan senang hati saya mempersembahkan laporan akhir dari proyek IOM Indonesia Mengembangkan Dialog dan Pertukaran Informasi tentang Migrasi Tenaga Kerja antara Indonesia dan Malaysia. untuk mengkaji kebijakan-kebijakan saat ini serta pelaksanaannya dalam upaya menyusun rencana aksi yang lebih baik menghadapi tantangan-tantangan yang ada. Denis Nihill Kepala Misi IOM Indonesia ix . Migrant Care Malaysia. Akhir kata. Malaysia. regional dan multilateral. Hal ini menyebabkan TKI yang bekerja di luar negeri rentan mengalami kekerasan. Proyek yang didanai oleh the United State Department of State’s Bureau for Population. Indonesian Employment Agencies Association (IDEA) dan Konsorsium Asuransi Tenaga Kerja Indonesia atas dukungan mereka dalam proyek ini. Meskipun pengiriman TKI ke luar negeri telah memberikan kontribusi yang sangat besar terhadap perkembangan ekonomi Indonesia. Migrasi tenaga kerja perempuan untuk pembantu rumah tangga (sektor domestik) telah meningkat secara drastis sejak krisis keuangan Asia pada tahun 1997 dan jumlah angkatan kerja terus meningkat. intimidasi dan berbagai bentuk eksploitasi di setiap tahap proses migrasi. pelecehan seksual. IOM berharap bahwa laporan ini bisa mendukung upaya Pemerintah Republik Indonesia dalam menanggulangi masalah ketenagakerjaan yang terjadi dan menghadapi tantangan-tantangan migrasi tenaga kerja di masa depan. IOM juga ingin mengucapkan terima kasih kepada the Institute for ECOSOC Rights. Singapura. Pembantu rumah tangga secara umum tidak terlindungi oleh UU tenaga kerja sehingga menyebabkan mereka menjadi sangat mudah untuk dieksploitasi besar-besaran. Bahrain dan Kuwait. dilakukan untuk mendukung kegiatan-kegiatan IOM Indonesia dalam membuat kesinambungan antara Pemerintah Republik Indonesia dengan negara-negara tujuan. seperti Malaysia.

Kunjungan studi juga dilakukan oleh IOM bersama delegasi yang dipimpin oleh Pemerintah Republik Indonesia ke empat negara tujuan utama TKI: Singapura. UU ini tidak secara jelas menyatakan tanggung jawab masing-masing badan pemerintah di tiap tahapan migrasi. 39/2004. Kuwait dan Bahrain. kinerja dari lembaga perekrutan di kabupaten atau jumlah TKI yang mau bekerja ke luar negeri dan yang meninggalkan daerah mereka. 39/2004 mengenai Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri. pelatihan bahasa. perwakilan dari kantor Kedutaan dan Konsulat Indonesia. Mereka terpusat di Asia Tenggara. yang menempati kira-kira 2. sampai saat ini peraturan ini belum memberikan hasil seperti yang diharapkan. Akan tetapi. Emirat Arab. Malaysia. 39/2004 juga membatasi keterlibatan pemerintah dalam memberikan perlindungan bagi TKI yang bekerja di luar negeri. Di bawah UU No.7 juta penduduk Indonesia yang bekerja di luar negeri secara resmi. sebagai satu-satunya perundang-undangan yang mengatur perekrutan. Jalan keluar yang ada menciptakan peluang penyalahgunaan semua tahap proses migrasi. 39/2004. dan Instruksi Presiden yang dikeluarkan untuk menjelaskan dan mengklari ksi bagaimana UU tersebut dilaksanakan. Bagian pertama dari laporan ini menganalisa kerangka kerja perundang-undangan yang ada dalam mengatur migrasi tenaga kerja dan proses migrasi dari Indonesia. penempatan. Hong Kong SAR (Daerah Administrasi khusus). Perumusan UU memberikan ruang untuk penafsiran dan meskipun cukup banyak Peraturan Menteri. wewenang untuk melaksanakan dan mengawasi penempatan dan perlindungan TKI yang bekerja di luar negeri dipusatkan di tingkat nasional. makaTKI yang mau bekerja ke luar negeri harus pergi dan tinggal di Jakarta sehingga menambah biaya bermigrasi ke luar negeri. Studi ini dilakukan dengan menggunakan metode penelitian sekunder dengan masukan tambahan dari dua pertemuan konsultasi yang dihadiri oleh Pemerintah Republik Indonesia. Pemerintah di tingkat kabupaten dan provinsi tidak diminta untuk mengawasi pelaksanaan UU tersebut. khususnya antara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan badan yang baru saja dibentuk Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI). Salah satu masalah yang diidenti kasi di dalam laporan ini adalah kurangnya kerja sama antara badan-badan pemerintah di mana dalam pelaksanaan UU No. sekaligus perlindungan tenaga kerja. UU No. di tahun 2006 ada 2. Studi ini menemukan beberapa isu yang berkaitan dengan UU No.8 persen dari keseluruhan angkatan kerja di Indonesia. Provinsi Taiwan-Cina. mendapatkan dokumentasi dan pekerjaan yang sesuai di luar negeri. menyediakan pelatihan yang dibutuhkan selama bekerja di luar negeri. Sebaliknya sistem dibuat bergantung pada lembaga perekrutan swasta dalam menyediakan layanan penting yang dibutuhkan TKI saat hendak bekerja ke luar negeri. khususnya di Malaysia. Keputusan Presiden. Arab Saudi. Sebagian besar dari TKI yang di luar negeri adalah perempuan yang bekerja di sektor rumah tangga (sebagai pembantu rumah tangga) atau jasa pelayanan. Peraturan telah dibentuk dalam upaya membuat bagian hukum dan kewenangan masing-masing dua badan pemerintah tersebut. xi . kebingungan dan perebutan kewenangan hukum yang terjadi. Oleh karena kebanyakan lembaga yang memberikan pelayanan ini berada di Jakarta. 39/2004 beserta pelaksanaan dan penegakkan hukumnya.Labour Migration from Indonesia RINGKASAN EKSEKUTIF Studi ini dilakukan untuk melengkapi literatur tentang migrasi TKI yang fokus pada evaluasi sistem hukum yang mengatur proses perekrutan TKI yang akan bekerja di luar negeri. para akademisi. Studi ini menitikberatkan pada UU No. Menurut Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Organisasi Masyarakat Madani (CSO). Kendala utama di tahap perekrutan di Indonesia adalah para calon TKI kurang mendapatkan informasi tentang migrasi yang aman. Kuwait. agen perekrutan dan kunjungan-kunjungan ke penampungan tenaga kerja di luar negeri yang bermasalah selama bekerja di luar negeri. dan TKI. Asia Timur dan Timur Tengah. banyak informasi yang terkumpul pada saat pertemuan dengan perwakilan pemerintah dari negara tujuan. Lembaga-lembaga perekrutan swasta ini sekarang bertanggung jawab merekrut TKI. Selama kunjungan studi ini. dokumen perjalanan yang diperlukan dan kondisi bekerja di luar negeri. Singapura. tetapi masih tetap tidak cukup untuk menyediakan perlindungan yang efektif bagi TKI yang bekerja di luar negeri.

pelayanan tertentu masih bisa diperbaiki. Agen perekrutan sekarang diminta untuk mendaftarkan semua TKI yang tiba di luar negeri di kantor KBRI atau KJRI di negara tujuan. Secara keseluruhan. Namun masih ada kebutuhan yang sangat mendesak untuk memberikan keseimbangan antara manfaat ekonomi dari migrasi tenaga kerja internasional dan memastikan adanya perlindungan tenaga kerja yang efektif. Untuk jangka panjang. khususnya akses ke transportasi yang murah dari terminal ke tempat tujuan lain di Indonesia. Meskipun hasil survei menunjukan keragaman kondisi dan pengalaman TKI antara 4 negara tujuan. dan bisa membantu mengurangi kemiskinan di Indonesia. dan kemungkinan besar memiliki peluang lebih besar untuk belajar keterampilan yang berguna di luar negeri. termasuk jumlah yang cukup besar kalau dilihat gaji mereka perbulan yang sebesar HKD 3. TKI yang mau bekerja ke Hong Kong misalnya. Pada saat TKI tiba melalui Jakarta. Kementerian Luar Negeri telah mengambil langkah penting dalam meningkatkan perlindungan bagi TKI yang bekerja di luar negeri. waktu istirahat yang tidak cukup atau bahkan tidak ada sama sekali. penganiayaan dan pembunuhan).Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Selain itu. Namun. Terdapat dua kategori masalah yang sering dialami TKI di negara tujuan. Setidaknya sebagian dari masalah yang dihadapi pada tahap perekrutan di Indonesia turut menjadi penyebab ketidakberdayaan TKI saat tiba di negara tujuan sehingga rentan dieksploitasi dan mengalami kekerasan. 1 2 Sejak Februari 2010 Sejak Februari 2010 xii xiii . kebebasan gerak bagi TKI yang menggunakan terminal IV. Migrasi tenaga kerja mempunyai potensi positif dalam pembangunan angkatan tenaga kerja Indonesia.2 Bagi tenaga kerja. Masih banyak lembaga perekrutan yang tidak mematuhi peraturan. Khususnya. sehingga menyulitkan KBRI atau KJRI untuk menyediakan pelayanan dan perlindungan bagi TKI di negara tujuan. banyak agen perekrutan gagal dalam mendaftarkan para TKI ini di kantor KBRI atau KJRI setiba mereka di negara tujuan tersebut. Prioritas utama. Perlindungan bagi TKI biasanya akan lebih baik bila tingkat keterampilan mereka ditingkatkan sehingga mereka bisa ditempatkan di bidang pekerjaan dengan bayaran yang lebih baik. namun keberhasilan program ini sangat terbatas karena minimnya sumber daya. Ada pelayanan dokter jaga selama 24 jam dan bagian khusus yang diberikan untuk menyediakan bantuan dalam klaim asuransi. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI berusaha keras untuk melatih beberapa TKI yang kembali untuk menjadi pengusaha. juga dalam mengawasi dan memastikan peraturan tersebut dijalankan. Bagian kedua dari laporan ini menjelaskan kondisi dan pengalaman TKI yang bekerja di luar negeri. atau TKI yang mau pulang menuju ke tempat yang berbeda untuk mengunjungi anggota keluarga yang lain atau teman. harus membayar sekitar 15 juta rupiah (US$ 1. hak-hak asasi dan juga jalur hukum yang terbuka bagi mereka dalam kasus pelanggaran hak. kondisi kerja yang tidak manusiawi. Reformasi terakhir pelayanan repatriasi meningkatkan pelayanan pemulangan TKI. proses perekrutan dan khususnya proses pendokumentasian saat ini sangatlah rumit dan berbelit-belit. Mereka juga akan mampu mengirim uang lebih banyak ke keluarganya. namun ada lumayan banyak kasus yang terpecahkan. TKI juga dipaksa untuk kembali ke alamat yang tertera dalam paspor mereka. Pemerintah Republik Indonesia juga perlu mempertimbangkan peningkatan keterampilan para TKI. terbatasnya akses kepada informasi dan komunikasi. Masalah lain. sehingga suplai TKI bisa bervariasi. satu-satunya cara untuk menutupi biaya ini adalah dengan mengambil pinjaman baik dari agen perekrutan atau dari para rentenir di desa dengan bunga yang sangat tinggi. pemerkosaan. yakni masalah ketenagakerjaan yang umum terjadi (misalnya: gaji di bawah jumlah yang disetujui atau tidak dibayarkan. mereka yang membutuhkan bantuan dalam menangani kasus klaim asuransi. Banyaknya klaim asuransi dari TKI yang pulang berarti banyak klaim yang tidak pernah diproses. Ini menunjukkan bahwa pemerintah perlu mengambil peran lebih aktif dalam mengatur industri ini. Masalah yang lain yang diidenti kasi oleh laporan ini adalah mahalnya biaya perekrutan.580 (USD 460). sehingga lebih mudah untuk mengetahui dimana lokasi mereka kalau ada laporan tentang eksploitasi atau siksaan. Idealnya diupayakan lebih banyak sumber daya untuk membantu TKI mengelola penghasilan mereka dan memastikan bahwa ada cukup banyak peluang kerja dan usaha bagi mereka yang kembali dari luar negeri. paspor dan dokumentasi lainnya ditahan oleh si majikan. Namun. sambil memastikan semua TKI di luar negeri sebaiknya dilindungi oleh pemerintah daripada oleh agen perekrutan yang hanya melihat kepentingan atau keuntungan sendiri. namun ditemukan juga beberapa kesamaan. Secara keseluruhan. pelatihan dan bantuan pengelolaan usaha. Kemungkinan lain ada banyak kasus yang tidak dilaporkan karena TKI tidak tahu kemana mencari bantuan. Terminal IV Bandara Soekarno Hatta di Jakarta dikelola oleh BNP2TKI dan menyediakan beberapa jasa pemulangan TKI. Hal ini agak merepotkan khususnya bagi TKI yang keluarganya sudah pindah alamat pada saat mereka masih bekerja di luar negeri. Laporan ini juga menemukan bahwa masih banyak TKI yang membutuhkan layanan atau bantuan dari pemerintah setelah mereka kembali. tidak cukup makanan) dan masalah yang berkaitan dengan kekerasan (misalnya pelecehan seksual. jam kerja berlebihan. meningkatkan tingkat pengetahuan para TKI tentang migrasi yang aman dan hak-hak asasi dan bekerja TKI. upaya-upaya harus dilakukan untuk meningkatkan kesadaran para TKI tentang hak-hak tenaga kerja.600)1 untuk biaya perekrutan. mereka diharuskan menggunakan terminal ini. KBRI atau KJRI akan memegang salinan kontrak kerja para TKI dan mencatat alamat perusahaan yang mempekerjakan mereka. Hal ini bisa dipermudah dengan memberikan kesempatan kepada para calon TKI untuk mengambil tanggung jawab dalam mempersiapkan dokumentasi mereka sendiri. reformasi perlu dilakukan untuk membantu TKI yang bekerja di luar negeri.

Labour Migration from Indonesia DAFTAR SINGKATAN DAN ISTILAH ASEAN AKAD AKAN BNP2TKI Colombo Process CSO EFMA EOP FAST FMMD FOMEMA GCC GCC G-to-G H. Tugas utama mereka adalah memeriksa dokumen perjalanan dan imigrasi warga negara asing di Malaysia. termasuk turis dan tenaga kerja.O. untuk mengurangi jumlah migrasi illegal.M. yang dikeluarkan oleh Kementerian Bidang Sosial dan Tenaga Kerja Pemerintah Kuwait Organisasi Kerjasama bidang Ekonomi dan Pembangunan Produk Domestik Bruto (atau disebut juga GDP) Pembantu/Pekerja Rumah Tangga Ikatan Relawan Rakyat Malaysia.E ILO Kafeel system KBRI KHRS KJRI KTKLN LMRA MoU MWC NTUC NOC OECD PDB PRT RELA Association of Southeast Asian Nations Angkatan Kerja Antar Daerah (Indonesia) Angkatan Kerja Antar Negara (International Labour Placement Programme) Badan National Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia Juga disebut Konsultasi Tingkat Menteri untuk negara-negara pengirim tenaga kerja Organisasi Masyarakat Madani Undang-undang Pemerintah Singapura tentang Pekerjaan bagi Tenaga Kerja Asing Program Orientasi bagi Majikan di Singapura Asosiasi Pelatihan Keterampilan Pembantu Rumah Tangga Warga Negara Asing di Singapura Divisi Pengelolaan Tenaga Kerja Asing. Kursus sadar akan keselamatan – bagi Pekerja Rumah Tangga (PRT) berwarga negara asing yang pertama kali bekerja di Singapura Serikat Buruh Migran Indonesia Suruhanjaya Hak Asasi Manusia Malaysia Tenaga Kerja Indonesia Pekerja Migran Terhitung juga – LSM di Singapura Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia SAC SBMI SUHAKAM TKI TWC2 UNDHR 1 .LSM di Singapura Organisasi Buruh Internasional Sistem Pemberian Sponsor Pekerja Asing di Kuwait Kedutaan Besar Republik Indonesia Komunitas HAM di Kuwait Konsulat Jenderal Republik Indonesia Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri Badan yang berwenang untuk pengaturan pasar buruh di Bahrain Nota KesepakatanTenaga kerja Pusat tenaga kerja di Singapura Kongres Serikat Perdagangan Nasional di Singapura Serti kat Tidak Keberatan. dibawah Departemen Tenaga Kerja Pemerintah Singapura Agen Pengawasan Uji Kesehatan bagi Pekerja Asing di Malaysia Dewan Kerja sama Negara-Negara Teluk Forum Global tentang Migrasi dan Pembangunan antar pemerintah ke pemerintah Organisasi Kemanusiaan bidang Ekonomi Migrasi.

PENDAHULUAN .

menganalisis kondisi para TKI di empat negara tujuan migrasi dan kelima. Di negara tujuan. Migrasi tenaga kerja biasanya dide nisikan sebagai perpindahan manusia yang melintasi perbatasan untuk tujuan mendapatkan pekerjaan di negara asing (IOM.int/jahia/Jahia/aboutmigration/migration-management-foundations/terminology/migration-typologies 3 . Pengiriman 3 De nisi bisa diambil dari wilayah geogra s (‘migrasi’). 2008). menilai dampak dari sistem perundang-undangan saat ini. dengan de nisi ini yang menggunakan perspekt geogra s dari sudut pandang manusia. pembangunan politik dan sosial yang tidak seimbang. sementara kebijakan bisa berubah dengan cepat. Bank Dunia di bulan November 2009 melaporkan pemasukan secara resmi ke negara-negara berkembang mencapai US$ 338 milyar pada tahun 2008. Diikuti gambaran konteks internasional secara garis besar di mana Tenaga Kerja Indonesia (TKI) berada. Bagian ini akan menyiapkan tujuan keseluruhan laporan ini. dan penggunaan istilah yang ada. serta meningkatnya hubungan global. tenaga kerja dan masyarakat lokal ketika mengatur pengiriman warganya ke luar negeri. dengan demikian terhitung sebagai bagian signi kan dari semua investasi asing (Bank Dunia.iom.Labour Migration from Indonesia PENDAHULUAN Migrasi tenaga kerja internasional telah menarik perhatian kalangan internasional dalam dua dekade terakhir karena banyaknya negara yang terkena dampak migrasi internasional dan ingin meningkatkan manfaat yang bisa didapatkan bagi para tenaga kerja sekaligus mengelola arus migrasi tenaga kerja dengan lebih baik. pertama. Akhir bagian ini akan menggambarkan metodologi yang digunakan dalam laporan dan memberikan gambaran besar tentang struktur bagian lain dari laporan. Negara pengirim juga harus menyeimbangkan perhatian pemerintah. prosedur kerja dan struktur organisasi yang mempengaruhi pengelolaan migrasi tenaga kerja di Indonesia. Melalui cara yang resmi atau tidak resmi. Migrasi memberikan tantangan bagi negara tujuan karena mereka harus menyeimbangkan kebutuhan domestik dan pasar tenaga kerja berdasarkan pandangan dan kebutuhan rakyat mereka sendiri. Keempat. mereka disebut imigran. Tren ini turut membentuk pola migrasi yang terjadi saat ini dan mungkin akan terus seperti ini. Banyak kekhawatiran yang dirasakan oleh negara-negara pengirim tenaga kerja berkaitan dengan hak-hak asasi pekerja mereka di luar negeri dan cara terbaik untuk melindungi mereka. Tenaga kerja membantu memperbesar jumlah angkatan kerja di negara tujuan dan dapat membantu pembangunan di negara mereka sendiri melalui pengiriman uang penghasilan mereka. tenaga kerja memberikan kontribusi ekonomi terhadap negara pengirim maupun tujuan. migran ilegal dan juga migran ekonomi. Kedua. atau dari pandangan manusia (migran/pekerja). menganalisis dan mengevaluasi kapasitas Pemerintah Indonesia untuk menangani migrasi TKI secara efektif. ada banyak negara yang terkena imbas migrasi. tak dapat disangkal bahwa faktor lain yang turut memainkan peran adalah demogra negara maju yang cenderung memiliki populasi yang sudah berumur dan angka fertilitas lebih rendah dibandingkan negara berkembang dengan angka fertilitas lebih tinggi dan populasi berumur produktif lebih besar. Kesenjangan ekonomi dan sosial baik skala global maupun regional merupakan pendorong utama migrasi sekarang ini. mengidenti kasi ambiguitas kerangka kerja peraturan saat ini. orang yang kehilangan tempat tinggal. Tren ekonomi dan demogra merupakan pembangunan jangka panjang. 2009a). siapapun yang meninggalkan negaranya dengan tujuan untuk tinggal di tempat lain disebut emigrant atau émigré. Di dunia dengan karakter ekonomi. Ketiga. mengidenti kasi mekanisme perlindungan dan peraturan yang membantu untuk melindungi kepentingan dan hak-hak TKI. ISTILAH Migrasi dide nisikan sebagai suatu bentuk perpindahan seseorang atau kelompok orang dari satu unit wilayah geogra s menyeberangi perbatasan politik atau administrasi dengan keinginan untuk tinggal dalam tempo waktu tak terbatas atau untuk sementara di suatu tempat yang bukan daerah asal. difasilitasi atau tidak. atau seperti digambarkan dalam UU imigrasi yang dibentuk oleh setiap negara. juga hak-hak dan perlindungan tenaga kerja di luar negeri. TUJUAN Tujuan laporan ini ada lima. 2009). Selain faktor ekonomi dan perbedaan gaji yang memainkan peranan penting dalam mendorong laju migrasi. Ini adalah aspek-aspek yang perlu dipertimbangkan dalam pembuatan kebijakan migrasi. dengan demikian kita bisa mengharapkan pola yang ada akan terus bertahan di masa depan kecuali perpindahan yang tidak bisa ditebak seperti bencana alam dan perang.3 Yang termasuk dalam de nisi di sini juga perpindahan pengungsi. Sekarang terdapat sekitar 200 juta orang tinggal di luar negara pengirim atau tempat kelahiran atau kebangsaannya (IOM. http://www.

Dari 25 juta tenaga kerja di Asia. Republik Cina (Taiwan) 8. 2009 sebuah gambaran perbandingan dalam menilai isu perlindungan hukum bagi TKI dan segala macam perubahan penting yang telah dibuat. lembaga perekrutan. 2009b). Pada saat mereka bekerja di luar negeri. Ada pembahasan mengenai tantangan pengelolaan migrasi di Indonesia. baik sebagai negara pengirim maupun negara tujuan atau tempat transit. Kedua. Analisis isi undang-undang dilakukan untuk mempelajari akar masalah migrasi tenaga kerja yang dihadapi TKI. dan juga kerja sama internasional. saat mereka bekerja di luar negeri dan setelah mereka pulang ke Indonesia. Tabel 1: Jumlah Perkiraan Tenaga Kerja Menurut Negara Pengirim dan Negara Tujuan Negara Pengirim Myanmar Thailand Republik Laos Kamboja Vietnam Filipina Malaysia Singapura Indonesia PRC Total Sumber : Hugo. studi kasus dari situasi TKI di negara tujuan dilakukan berdasarkan hasil kunjungan studi di empat negara tujuan utama: Malaysia. 2007). Korea.233. Asia Selatan dan Pasi k Selatan meningkat dengan tajam pada tahun 2008 walaupun terjadi krisis keuangan global saat itu. Malaysia. 2009a).000 Jepang. Singapura. Asia dan Pasi k. Dua dekade yang lalu banyak tenaga kerja dari Asia pergi ke Timur Tengah untuk mencari pekerjaan.000 Thailand 183. Laporan ini juga mencoba memadukan berbagai pandangan dari para pemangku kepentingan di Indonesia dan di empat negara tujuan yang berhubungan dengan migrasi TKI dan kebijakan migrasi tenaga kerja saat ini. untuk tujuan apa dan berapa lama mereka bisa tinggal dianggap sebagai sebuah masalah kedaulatan suatu negara. Migrasi tenaga kerja di Asia sebagian besar bersifat temporer. umumnya dipekerjakan di proyek bangunan. dengan kebanyakan pekerja mempunyai kontrak selama satu atau dua tahun. Malaysia. Emirat Arab 530. Singapura. Selain itu. industri pengolahan dan sektor jasa. Berbagai instrumen perundang-undangan yang dikeluarkan sebelum dan sesudah pelaksanaan UU No. biaya pendidikan anak atau membayar utang mereka. Pertama.000 Malaysia. kebijakan migrasi dirumuskan oleh pemerintah masing-masing negara dan biasanya tidak dikonsultasikan dengan pemerintah lain karena hak untuk menentukan siapa saja yang bisa masuk ke suatu negara. Singapura. Sri Lanka. namun sekarang terdapat resiko melambannya arus pemasukan karena reaksi tertunda atas lemahnya ekonomi global (Bank Dunia. Pengujian data dan metode pengumpulan data memungkinkan peneliti mengidenti kasi isu-isu utama yang berhubungan dengan migrasi tenaga kerja dari Indonesia. kebijakan semacam itu cukup dilaksanakan melalui kesepakatan ketenagakerjaan bilateral. Bangladesh.39/2004: “Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri” yang mengatur perihal ketenagakerjaan TKI. METODOLOGI Beberapa metodologi digunakan untuk meneliti situasi migrasi tenaga kerja saat ini di Indonesia. Jumlah Tenaga Kerja 1. Kuwait dan Bahrain. Malaysia 173. juga telah ditinjau ulang untuk menyediakan 4 5 . Hong Kong (SAR) dan Provinsi Taiwan-Cina sebagai negara tujuan utama. Bagian kedua dari laporan ini akan mendiskusikan kondisi-kondisi yang dialami TKI di empat negara tujuan. Kunjungan studi mencakup kegiatan pertemuan dengan pejabat pemerintah.840. Akhir-akhir ini ada beberapa forum kerja sama yang telah terbentuk dan mengkutsertakan Indonesia. Kuwait dan Bahrain. Taiwan .799. Banyak negara di dunia terkena imbas migrasi tenaga kerja. Jepang 250. migrasi tenaga kerja di Asia didominasi oleh pekerja berketerampilan rendah. Bagi beberapa pekerja. KERJASAMA REGIONAL DAN INTERNASIONAL Saat ini belum ada kerangka hukum internasional yang mengatur migrasi tenaga kerja. Kerja sama antar negara untuk masalah migrasi dapat berbentuk mekanisme konsultasi.000 Republik Korea. rumah tangga. Analisis ini fokus pada UU No. Republik Korea. Dan bagian akhir dari laporan merangkum temuan-temuan utama yang terdapat dalam laporan ini serta memberikan rekomendasi untuk tindakan selanjutnya. Ada juga beberapa konvensi internasional yang menangani hak tenaga kerja di luar negeri dan keluarga mereka yang memainkan peran sangat penting dalam menetapkan aturan standar perlindungan tenaga kerja di seluruh dunia. India.Republik Cina 150. walaupun bukan sebuah mekanisme penegakan hukum atau kerangka kerja hukum yang mengikat pengaturan migrasi ke luar negeri. Ada tren pencarian pekerjaan yang semakin meningkat di antara tenaga kerja dari negara-negara Asia seperti Indonesia. Bagian ini membahas proses penempatan tenaga kerja Indonesia di luar negeri dan perlindungan bagi mereka selama mereka bekerja di luar negeri.172 Timur Tengah. negara-negara di wilayah Asia menerima kira-kira US$ 36 milyar dalam bentuk pemasukan dari para tenaga kerja di dalam dan luar wilayah ASEAN (Bank Dunia. Laporan ini bertujuan untuk memasukkan pengalaman TKI dari proses perekrutan. dan Konsultasi Tingkat Tinggi Menteri untuk Negara-negara Asia pengirim tenaga kerja (Proses Colombo-Colombo Process) dan Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga kerja. Pakistan. Komitmen terbatas oleh kedua negara pengirim dan negara tujuan untuk melindungi tenaga kerja menyebabkan kerentanan posisi mereka terhadap eksploitasi di semua tahap proses migrasi. Kerja sama ini seperti Forum Global tentang Migrasi dan Pembangunan (GFMD). Ketiga. Dengan memahami sebab musabab yang menjadi masalah migrasi TKI. Pada umumnya. Di banyak kasus. wawancara dan observasi di kantor KBRI dan KJRI dan juga konsultasi dengan Organisasi Masyarakat Madani.713 STRUKTUR LAPORAN Laporan ini terdiri dari tiga bagian utama. Thailand. Kamboja. Malaysia. RRC.000 Thailand Negara Tujuan Tahun 2006 2002 2004 2006 2005 2006 1995 2002 2007 2004 340. 39/2004. Bagian pertama memberikan gambaran umum tentang migrasi tenaga kerja di Indonesia. Taiwan . Singapura. Pada tahun 2008. Afrika 14. Brunei.Republik Cina. Republik Cina (Taiwan). Singapura.700. melakukan review atas data sekunder tentang TKI berdasarkan data yang diperoleh dari Pemerintah Indonesia dan lembaga non-pemerintah. alasan untuk bekerja ke luar negeri adalah agar mereka bisa mendapatkan gaji yang lebih besar untuk membantu keluarga mereka dan diri mereka sendiri. Filipina. Banyak pemerintah di negara pengirim telah membuat kebijakan migrasi. banyak dari mereka mengirimkan uangnya ke rumah untuk membantu membiayai kebutuhan sehari-hari keluarga.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia uang yang mengalir ke Asia Tenggara. Fokusnya adalah kerangka kerja legal dan pemangku kepentingan yang terlibat dalam proses migrasi. Arab Saudi. Jepang. Republik Lao dan Vietnam untuk mencari kerja di negara Asia lainnya seperti Jepang. analisis tentang produk hukum yang secara langsung dan tidak langsung terkait dengan migrasi TKI ke luar negeri.541 Thailand 400. khususnya migrasi ilegal dan perdagangan orang. Tiga pendekatan ini sengaja dipilih untuk menciptakan gambaran komprehensif dari kondisi TKI. Brunei Darusalam. dan beberapa negara mengalami fenomena tersebut secara serempak. kebanyakan bekerja di negara tetangga seperti yang diperlihatkan di tabel 1 di bawah ini (ILO. asosiasi TKI dan TKI di negara tujuan. akademisi. Myanmar. Mereka lebih memilih untuk menyerahkan standar perlindungan ke mekanisme pasar. dan juga kunjungan ke penampungan TKI pemerintah maupun non-pemerintah. pertanian. tanpa menyebut hak-hak tenaga kerja secara khusus.000 Arab Saudi. Malaysia. maka bisa diperoleh solusi untuk mengatasi kesulitan-kesulitan yang dihadapi TKI hingga ke akarnya.000 Timur Tengah.000 2.

transportasi.htm 8 Konvensi PBB memerangi Kejahatan Terorganisir Transnasional (2000). dengan menggunakan cara ancaman atau paksaan atau bentuk lain seperti paksaan. untuk menghadiri Konsultasi Tingkat Menteri untuk Negara-negara Asia pengirim tenaga kerja.org/Documents/Conventions/dcatoc/ nal_ documents_2/convention_%20tra _eng. mendeklarasikan bahwa mereka akan mengambil langkah-langkah untuk memberikan perlindungan dan mempromosikan hak-hak tenaga kerja. Dari perspektif negara asal. manusiawi. negara-negara anggota ASEAN diminta untuk mengambil tindakan yang bermanfaat bagi tenaga kerja dengan mempromosikan pekerjaan yang layak. perpindahan termasuk: datang. Tingginya angka pengangguran. mengganti konvensi PBB berlawanan dengan KejahatanTerorganisasi Transnasional (2000). Yaman dan dua tambahan negara tujuan Asia. kemiskinan dan putus sekolah menciptakan banyaknya tenaga kerja berketerampilan rendah yang mencari pekerjaan.gfmdathens2009. pekerja atau pelayanan paksa. Banyak negara pengirim dan tujuan mendelegasikan perusahaan swasta untuk mengurusi penempatan dan perlindungan bagi para migran berketerampilan rendah.org/19264. migran tidak mempunyai dokumen yang diperlukan sesuai peraturan imigrasi untuk masuk.uncjin. transfer. Sri Lanka. Mereka lebih dihargai oleh pemerintah negara tujuan karena bisa memenuhi kebutuhan mendesak pasar tenaga kerja dengan keterampilan khusus mereka. Tenaga kerja berketerampilan tinggi cenderung mendapat perlindungan yang lebih baik dibandingkan dengan yang semi terampil atau kurang terampil. tinggal atau bekerja di suatu negara secara ilegal. Malaysia. India. Orang-orang ini dengan mudah akan tertarik untuk bekerja di luar negeri. dan sering dijadikan sasaran hukum yang sangat keras bila tidak bisa memenuhi syarat tinggal mereka. Perdagangan Orang Konvensi Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) mengenai Kejahatan Terorganisasi Transnasional7 mempunyai dua protokol berkenaan dengan perdagangan dan penyelundupan orang yang bertujuan mengakhiri segala macam eksploitasi manusia. Konsultasi Tingkat Menteri Tentang Kerja di Luar Negeri dan Tenaga Kerja Kontrak Bagi Negara Pengirim dan Negara Tujuan di Asia (Dialog Abu Dhabi) Partisipasi negara tujuan dalam pertemuan konsultasi ketiga Proses Colombo di Bali 2005 memprakarsai perkembangan dialog antara negara pengirim dan negara tujuan. Sesuai dengan hukum. Perlindungan ini mencakup. Negara Emirat Arab menyelenggarakan Konsultasi Tingkat Menteri pertama antara negara tujuan di Asia dan negara-negara dari Proses Colombo di Abu Dhabi.http://www.php?id=10&L=0 Konsultasi Tingkat Menteri mengenai kerja di luar negeri dan tenaga kerja kontrak bagi negara-negara pengirim dan negara-negara tujuan di Asia (Dialog Abu Dhabi) .Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Forum Global Tentang Migrasi dan Pembangunan (GFMD) GFMD4 merupakan dialog global yang membahas tentang isu-isu migrasi dan pembangunan yang terjadi setiap tahun.uncjin. Pada bulan Januari 2008. Nepal.org/Documents/Conventions/dcatoc/ nal_documentsconvention_ eng. Dari perspektif negara tujuan. Sri Lanka pada tahun 2003. Namun diakui oleh para pembuat kebijakan bahwa upaya yang lebih besar untuk menghadapi tantangan migrasi tenaga kerja memerlukan kerja sama yang lebih besar pula antara negara pengirim dan negara tujuan.http://www. persiapan sebelum keberangkatan dan biaya penempatan. bermartabat dan bergaji memadai serta menciptakan reintegrasi dan pembangunan program sumber daya manusia bagi tenaga kerja sekembalinya mereka ke negara masing-masing. penyalahgunaan kekuasaan atau posisi yang rentan atau memberi atau menerima pembayaran atau manfaat yang mendapatkan persetujuan seseorang untuk mengontrol orang lain. jaringan kriminal terorganisir yang melibatkan perdagangan orang dan penyelundupan orang serta masalah sosial lainnya.php Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak Tenaga Kerja . Tindakan ini sering menyebabkan kurangnya perlindungan bagi pekerja. termasuk Bahrain. praktek perekrutan ilegal dapat menyebabkan pekerja terjebak dalam situasi terikat dengan utang untuk pergi ke luar negeri. maka setiap negara pengirim di Asia telah mengambil tindakan untuk melindungi tenaga kerja mereka dari praktek eksploitasi pada perekrutan dan penempatan kerja. khususnya mereka yang bekerja di sektor domestik. Indonesia.pdf 6 7 . Cina. Sifat transnasional dari migrasi tenaga kerja membutuhkan keterlibatan negara-negara pengirim.pdf Protokol PBB untuk mencegah. Hal ini yang mendorong kesepuluh negara Asia (Bangladesh.5 Konsultasi ini juga dikenal sebagai Dialog Abu Dhabi. mempertemukan negara-negara dari Proses Colombo dengan Dewan Kerjasama Negara-Negara Teluk (GCC). Qatar.6 Negara-negara anggota ASEAN yang terdiri dari negara pengirim dan negara tujuan tenaga kerja.aseansec. penyembunyian dan penerimaan seseorang. dan kebijakan nasional. Pakistan. Namun. GFMD berkembang dari Dialog Tingkat Tinggi PBB tentang Migrasi Internasional dan Pembangunan pada tahun 2006. Konvensi ini sudah dirati kasi oleh 112 negara termasuk Indonesia. Beberapa negara tujuan juga hadir pada pertemuan konsultasi ketiga di Bali. Negara-negara anggota konsultasi atau dikenal dengan sebutan “Proses Colombo”. Filipina.8 Konvensi ini juga mende nisikan eksploitasi sebagai “de nisi paling minimum: eksploitasi pelacuran terhadap orang lain atau dalam bentuk lain yakni eksploitasi seksual. Protokol ini mende nisikan ‘perdagangan orang’ sebagai “perekrutan. tenaga kerja ilegal dan korban perdagangan orang. Sering tenaga kerja tidak dilatih dengan baik dan tidak paham hak-hak mereka sehingga mudah dieksploitasi. pemalsuan. perbudakan atau praktek yang sama 7 4 5 6 Forum Global tentang Migrasi dan Pembangunan . http://www.http://www. Tantangan Migrasi Tenaga Kerja Migrasi tenaga kerja memberikan dampak yang berbeda di tiap negara. Permintaan akan Tenaga Kerja Berketerampilan Rendah Kebijakan migrasi tenaga kerja yang sangat ketat di negara tujuan dan rendahmya komitmen pemerintah dari kedua negara pengirim dan tujuan untuk memberikan perlindungan terhadap migran mengakibatkan rentannya kelompok pekerja yang memerlukan perlindungan khusus. Mereka juga mencoba mengoptimalkan manfaat migrasi dengan mendorong penggunaan jalur formal dalam hal pengiriman uang. membuat rekomendasi untuk pengelolaan kerja di luar negeri yang efektif dan sepakat melakukan pertemuan untuk menindaklanjuti upaya ini. tinggal dan bekerja di suatu negara pada saat itu. yang menjanjikan upah lebih besar untuk pekerjaan yang sama di negara mereka sendiri. menekan dan menghukum perdagangan orang. Malaysia dan Singapura. tenaga kerja ilegal dan korban perdagangan orang. Konsultasi Tingkat Menteri Bagi Negara-Negara Asia Pengirim Tenaga Kerja (Proses Colombo) Bila dilihat dari sudut peningkatan jumlah tenaga kerja Asia yang bekerja di luar negeri. Rekomendasi dari pertemuan ini juga untuk mempromosikan dialog yang lebih baik antar negara pengirim dengan negara tujuan. Negara-negara tujuan dan transit sering menghadapi masalah dengan migrasi ilegal. khususnya wanita dan anak-anak. Thailand dan Vietnam) berkumpul di Colombo. Negara-negara anggota ASEAN juga akan bekerja sama memperkuat kapasitas mereka. Filipina. Arab Saudi dan Emirat Arab. Deklarasi ASEAN Tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja Selama KTT ASEAN yang ke-12 tanggal 13 Januari 2007 di Cebu. peraturan.org/minis_abudhabi. Mereka membahas implikasi global dari migrasi internasional dan interaksi yang saling menguntungkan antara migrasi dan pembangunan. Indonesia. Italia. pada bulan September 2005. transit dan negara tujuan guna menghadapi tantangan ini. migrasi ilegal terjadi pada saat seorang warga negara dari suatu negara menyeberang ke perbatasan internasional tanpa dokumen perjalanan yang sah atau tidak memenuhi persyaratan adminstrasi untuk berangkat ke negara tersebut. produktif. transit dan tujuan. pemimpin-pemimpin negara anggota ASEAN menandatangani Deklarasi Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja.org/index. Pertemuan pertama bertujuan menyediakan forum untuk pengelolaan mobilitas tenaga kerja kontrak temporer di Asia dengan pembahasan ide-ide baru dalam pembuatan kerangka kerja praktis dan komprehensif. mempromosikan kesejahteraan tenaga kerja dan memupuk kerja sama antar pemerintah yang lebih besar Migrasi Ilegal Migrasi ilegal sering dide nisikan sebagai suatu perpindahan yang terjadi di luar norma aturan di negara asal. penculikan. Para pekerja ini seringkali dikenai kebijakan tegas yang berkaitan dengan masa tinggal mereka di negara tujuan. http://www. namun tidak terbatas. Korea. berbagi pengalaman terbaik dan memfasilitasi pertukaran informasi antar negara untuk mencegah dan menertibkan penyelundupan manusia dan perdagangan orang. Kuwait. berkaitan dengan proses perekrutan.colomboprocess. Artinya. Sementara yang berketerampilan rendah atau semi terampil mengisi lowongan di mana banyak warga di negara tujuan tidak mau melakukannya karena gaji yang rendah. Dampak yang muncul di negara pengirim tenaga kerja. untuk tujuan eksploitasi”.

2008). yang mengakibatkan migran tersebut mendapatkan status ilegal di negara tujuan.uncjin. Sisanya berada di negara-negara Asia Tenggara dan Asia Timur seperti Malaysia. Dalam konteks inilah perdagangan orang terjadi. dan telah menarik perhatian para ilmuwan dan pembuat kebijakan akhir-akhir ini. Hal ini yang menyebabkan kelompok TKW dalam posisi rentan eksploitasi. kemiskinan. Data tentang perdagangan orang sangat sulit diperoleh karena sifatnya yang diam-diam (rahasia/gelap).4 tahun 1970. proporsi tenaga kerja perempuan meningkat secara drastis dari tahun 1970 hingga tahun-tahun berikutnya. dan perbedaan gaji di Indonesia dengan negara tujuan. agen. 4.690 2007 % 22 78 100 152. dan penahanan gaji mereka. Perbedaan lain yang juga penting adalah penyelundupan terjadi hanya selama tahap transportasi. Seperti yang diilustrasikan Tabel 2. 5.859 696. Negara Tujuan Malaysia Singapura Brunei Darussalam Hong Kong Korea Jepang Taiwan (RRC) Arab Saudi Kuwait Emirat Arab Bahrain Qatar Jordan Oman 222.273 435. Banyak juga yang berasal dari Kamboja dan Myanmar yang bekerja di Thailand.10 TKI perempuan pantas mendapatkan perhatian khusus dengan pertimbangan bahwa mereka membutuhkan perlindungan.810 257. program penempatan Angkatan Kerja Antar Daerah (AKAD) dan Antar Kerja Antar Negara (AKAN) diperkenalkan untuk memuluskan jalan bagi keterlibatan sektor swasta dalam industri perekrutan dan penempatan tenaga kerja. Situasi ini diperparah dengan jenis kerja domestik yang sifatnya “pribadi/ perorangan”. menekan dan menghukum perdagangan orang. karena berada dan bekerja di rumah majikan sehingga mempersulit pelaksanaan dan pengawasan UU Ketenagakerjaan.746 (lihat Tabel 2) dengan kenaikan sebesar 21 persen antara 2004 dan 2007. mengganti konvensi PBB berlawanan dengan Kejahatan Terorganisasi Transnasional (2000).887 543. 1. 2. Korea Selatan. karena dengan de nisi yang disebutkan sebelumnya tidaklah mungkin seorang memilih untuk diperdagangkan.852 29. 3. 2009 9 .337 288. Unsur sukarela menciptakan perbedaan yang sangat penting antara penyelundupan dan perdagangan orang. Meskipun jumlah TKI ber uktuasi antara tahun 1996 dan 2007. perlu dibedakan antara perdagangan orang dan penyelundupan orang. karena seringkali tidak jelas. Di Indonesia. Seseorang tidak diperdagangkan secara sukarela. Pada saat membahas perdagangan orang.832 517. Hal ini menyebabkan kondisi mereka rentan terhadap eksploitasi praktek ketenagakerjaan.198 37. transportasi.496 5. perspektif jender sangat penting untuk diikutsertakan dalam diskusi tentang migrasi tenaga kerja. Korban mungkin berangkat dari negara pengirim melalu jalur resmi atau bisa juga diselundupkan oleh jaringan kejahatan transnasional. Malaysia. Jender dan Migrasi: Feminisasi Migrasi Tenaga Kerja Perempuan memainkan peranan penting dalam migrasi tenaga kerja internasional dan sekarang mencapai 49. Di beberapa negara bahkan jumlah TKW mencapai 70 persen dari keseluruhan jumlah tenaga kerja. Hong Kong. Oleh sebab itu. 69 persen TKI yang bekerja dari tahun 2006 hingga 2007 adalah perempuan (ILO. pemerasan dan pemalsuan dokumen. Secara resmi kepengurusan penempatan TKI oleh pemerintah baru dimulai pada tahun 1969. 10. 14.973 3. http://www. tidak mempunyai kebebasan bergerak dan sering mengalami siksaan. Ini sering disebut feminisasi TKI. Emirat Arab.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia dengan perbudakan.pdf 13. 6. Di daerah di mana perekrutan dan pemberian kerja ke calon pekerja dilakukan oleh perusahaan swasta dengan pengawasan pemerintah yang kurang.169 menjadi 696. 11.169 % 44 56 100 Total 2000 % 32 68 100 Total 137. Pengumpulan data dan kebijakan yang dilakukan juga sangat penting untuk melakukan pendekatan yang sama. 2008). pengasuh anak dan pengasuh orang tua.075 296.267 10. di mana kebanyakan tenaga kerja mereka merupakan pekerja tidak tetap. namun jumlahnya meningkat dari 517. makelar. kategori pekerjaan yang paling banyak dilakukan oleh perempuan adalah pekerjaan rumah tangga (atau pembantu rumah tangga/PRT). membuat tenaga kerja sangat mudah terperosok pada praktek eksploitasi.222 2004 % 22 78 100 Total 84. Sekitar 60 persen TKI berada di negara-negara Timur Tengah seperti Arab Saudi. Timur Tengah dan Singapura. Negara-negara tujuan utama tenaga kerja wanita (TKW) dari Asia adalah wilayah Asia Timur.449 12. Di Asia. 8 Lihat contoh dari Castles and Miller.756 28. khususnya wanita dan anak-anak. saat itu ditangani oleh Departemen Tenaga Kerja. Banyak calon tenaga kerja sering tidak mengetahui cara untuk bermigrasi dengan aman sehingga mudah menjadi korban penipuan.217 25. Jordan dan Qatar.615 380.830 96 50.150 Total 9 Protokol PBB untuk mencegah.184 2. Taiwan (Cina) dan Amerika (Suparno. Tenaga kerja dari Indonesia yang bekerja di luar negeri atau yang dikenal dengan sebutan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) meninggalkan rumah mereka untuk beberapa alasan termasuk kurangnya peluang kerja. dan mereka berakhir dalam kondisi seperti budak: tidak dibayar.949 297. 2008). kekerasan sik dan mental. 9. Pembantu rumah tangga sering tidak tercakup dalam undang-undang tenaga kerja di negara tujuan karena pekerjaan dilakukan di tempat tinggal pribadi majikan sehingga sulit bagi pihak berwenang untuk mengawasi dan sulit bagi pekerja untuk mencari bantuan bila mereka membutuhkannya. Dengan adanya Peraturan Pemerintah No. Kuwait. BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA 2 GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA Migrasi dari Indonesia telah terjadi selama ratusan tahun lalu tapi meningkat secara tajam pada zaman modern 1960-an dan 1970-an hingga sekarang. Pekerja migran umumnya memilih untuk dibantu oleh penyelundup yang mendapatkan keuntungan dari kegiatan terlarang yakni menyeberangi perbatasan secara tidak resmi.062 7. Sebagian besar TKI perempuan bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Di negara-negara berkembang. 8. Filipina dan Sri Lanka yang pergi ke Hong Kong SAR. Tabel 2: Penempatan TKI Berdasarkan Jender Jenis Laki-laki 1996 Total 228. Protokol juga menyatakan secara jelas bila perekrutan. Pergeseran pola migrasi ini sering disebut feminisasi migrasi tenaga kerja.org/Documents/Conventions/dcatoc/ nal_documents_2/convention_%20tra _eng. sebagian besar TKI adalah perempuan. Perdagangan orang umumnya dianggap sebagai kegiatan kejahatan yang tidak diinginkan oleh orang yang diperdagangkan. bila mereka terlibat. sebagai akibat dari meningkatnya permintaan tenaga kerja sektor domestik dan industri manufaktur.746 Kelamin Perempuan Total Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri (2006). yang mungkin berbeda dengan yang dibutuhkan TKI laki-laki. Asia Tenggara dan Asia Pasi k. transfer. tetapi kebanyakan mereka adalah tenaga kerja ilegal. 7. 2009. 10 Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri. meliputi berbagai macam pengalaman yang berbeda-beda dan perlindungan yang dibutuhkan oleh tenaga kerja laki-laki maupun perempuan dan juga keluarga mereka yang ditinggalkan. Asia Barat.6 persen dari jumlah keseluruhan tenaga kerja secara global (IOM.9 Dengan demikian de nisi ini menekankan bahwa persetujuan dari korban tidak relevan ketika cara yang dipakai dalam de nisi tersebut digunakan. Penyelundupan orang dianggap sebagai sebuah kejahatan terhadap satu negara atau lebih yang dilakukan oleh orang yang diselundupkan penyelundup. BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA Tabel 3: Penempatan TKI di Negara-Negara Tujuan Utama Tahun 2009 No. pengabdian atau pengambilan organ’ . PRT berasal dari Indonesia. penyembunyian atau penerimaan anak (dibawah umur 18 tahun) untuk tujuan eksploitasi harus dianggap sebagai “perdagangan orang” bahkan meskipun tidak melibatkan segala cara yang disebutkan di atas. 12. sedangkan perdagangan (baik legal maupun ilegal) bisa terjadi hampir di semua titik proses migrasi dan proporsi tenaga kerja yang diperdagangkan. Singapura. Kebanyakan TKW dipekerjakan di bidang pelayanan. Sektor domestik sering tidak dicakup oleh Undang Undang Ketenagakerjaan dan Undang Undang Hubungan Industri di negara tujuan.

agen. perlu dibedakan antara perdagangan orang dan penyelundupan orang. program penempatan Angkatan Kerja Antar Daerah (AKAD) dan Antar Kerja Antar Negara (AKAN) diperkenalkan untuk memuluskan jalan bagi keterlibatan sektor swasta dalam industri perekrutan dan penempatan tenaga kerja. 10 Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri.198 37. makelar. sebagai akibat dari meningkatnya permintaan tenaga kerja sektor domestik dan industri manufaktur. Asia Barat. Korea Selatan. transfer. http://www. Oleh sebab itu.10 TKI perempuan pantas mendapatkan perhatian khusus dengan pertimbangan bahwa mereka membutuhkan perlindungan.4 tahun 1970. menekan dan menghukum perdagangan orang. Sebagian besar TKI perempuan bekerja sebagai pembantu rumah tangga.337 288. khususnya wanita dan anak-anak. yang mengakibatkan migran tersebut mendapatkan status ilegal di negara tujuan. Taiwan (Cina) dan Amerika (Suparno. Dalam konteks inilah perdagangan orang terjadi. Sektor domestik sering tidak dicakup oleh Undang Undang Ketenagakerjaan dan Undang Undang Hubungan Industri di negara tujuan. 2009. perspektif jender sangat penting untuk diikutsertakan dalam diskusi tentang migrasi tenaga kerja.150 Total 9 Protokol PBB untuk mencegah. Pergeseran pola migrasi ini sering disebut feminisasi migrasi tenaga kerja. sedangkan perdagangan (baik legal maupun ilegal) bisa terjadi hampir di semua titik proses migrasi dan proporsi tenaga kerja yang diperdagangkan.184 2.267 10. dan mereka berakhir dalam kondisi seperti budak: tidak dibayar. saat itu ditangani oleh Departemen Tenaga Kerja. Meskipun jumlah TKI ber uktuasi antara tahun 1996 dan 2007. PRT berasal dari Indonesia. 2. Dengan adanya Peraturan Pemerintah No. Ini sering disebut feminisasi TKI. tidak mempunyai kebebasan bergerak dan sering mengalami siksaan. Di beberapa negara bahkan jumlah TKW mencapai 70 persen dari keseluruhan jumlah tenaga kerja.9 Dengan demikian de nisi ini menekankan bahwa persetujuan dari korban tidak relevan ketika cara yang dipakai dalam de nisi tersebut digunakan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia dengan perbudakan. Malaysia. Secara resmi kepengurusan penempatan TKI oleh pemerintah baru dimulai pada tahun 1969.756 28. mengganti konvensi PBB berlawanan dengan Kejahatan Terorganisasi Transnasional (2000).uncjin.222 2004 % 22 78 100 Total 84. Seseorang tidak diperdagangkan secara sukarela. di mana kebanyakan tenaga kerja mereka merupakan pekerja tidak tetap. dan telah menarik perhatian para ilmuwan dan pembuat kebijakan akhir-akhir ini. Negara Tujuan Malaysia Singapura Brunei Darussalam Hong Kong Korea Jepang Taiwan (RRC) Arab Saudi Kuwait Emirat Arab Bahrain Qatar Jordan Oman 222.217 25. Hong Kong.pdf 13. Di negara-negara berkembang. Hal ini menyebabkan kondisi mereka rentan terhadap eksploitasi praktek ketenagakerjaan. Pembantu rumah tangga sering tidak tercakup dalam undang-undang tenaga kerja di negara tujuan karena pekerjaan dilakukan di tempat tinggal pribadi majikan sehingga sulit bagi pihak berwenang untuk mengawasi dan sulit bagi pekerja untuk mencari bantuan bila mereka membutuhkannya. 2008). Sisanya berada di negara-negara Asia Tenggara dan Asia Timur seperti Malaysia. 6. 11. Pada saat membahas perdagangan orang. Negara-negara tujuan utama tenaga kerja wanita (TKW) dari Asia adalah wilayah Asia Timur. Tabel 2: Penempatan TKI Berdasarkan Jender Jenis Laki-laki 1996 Total 228.690 2007 % 22 78 100 152. Data tentang perdagangan orang sangat sulit diperoleh karena sifatnya yang diam-diam (rahasia/gelap). karena dengan de nisi yang disebutkan sebelumnya tidaklah mungkin seorang memilih untuk diperdagangkan.830 96 50. BAGIAN 1: MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA DARI INDONESIA Migrasi dari Indonesia telah terjadi selama ratusan tahun lalu tapi meningkat secara tajam pada zaman modern 1960-an dan 1970-an hingga sekarang. karena berada dan bekerja di rumah majikan sehingga mempersulit pelaksanaan dan pengawasan UU Ketenagakerjaan. Korban mungkin berangkat dari negara pengirim melalu jalur resmi atau bisa juga diselundupkan oleh jaringan kejahatan transnasional. tetapi kebanyakan mereka adalah tenaga kerja ilegal. Di Indonesia. Unsur sukarela menciptakan perbedaan yang sangat penting antara penyelundupan dan perdagangan orang.062 7. Situasi ini diperparah dengan jenis kerja domestik yang sifatnya “pribadi/ perorangan”. 3. Filipina dan Sri Lanka yang pergi ke Hong Kong SAR. sebagian besar TKI adalah perempuan. Asia Tenggara dan Asia Pasi k.973 3. 69 persen TKI yang bekerja dari tahun 2006 hingga 2007 adalah perempuan (ILO. karena seringkali tidak jelas.810 257.169 % 44 56 100 Total 2000 % 32 68 100 Total 137.832 517. 12. Sekitar 60 persen TKI berada di negara-negara Timur Tengah seperti Arab Saudi.746 Kelamin Perempuan Total Sumber: Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di luar negeri (2006). pengasuh anak dan pengasuh orang tua. Di daerah di mana perekrutan dan pemberian kerja ke calon pekerja dilakukan oleh perusahaan swasta dengan pengawasan pemerintah yang kurang. kategori pekerjaan yang paling banyak dilakukan oleh perempuan adalah pekerjaan rumah tangga (atau pembantu rumah tangga/PRT). 4. 5. Jender dan Migrasi: Feminisasi Migrasi Tenaga Kerja Perempuan memainkan peranan penting dalam migrasi tenaga kerja internasional dan sekarang mencapai 49.746 (lihat Tabel 2) dengan kenaikan sebesar 21 persen antara 2004 dan 2007. 1. 8. membuat tenaga kerja sangat mudah terperosok pada praktek eksploitasi. 2009 9 . Kebanyakan TKW dipekerjakan di bidang pelayanan. pemerasan dan pemalsuan dokumen. dan penahanan gaji mereka. 14. pengabdian atau pengambilan organ’ .887 543.859 696. Perbedaan lain yang juga penting adalah penyelundupan terjadi hanya selama tahap transportasi. Penyelundupan orang dianggap sebagai sebuah kejahatan terhadap satu negara atau lebih yang dilakukan oleh orang yang diselundupkan penyelundup. proporsi tenaga kerja perempuan meningkat secara drastis dari tahun 1970 hingga tahun-tahun berikutnya. 2008). 7. 9. Hal ini yang menyebabkan kelompok TKW dalam posisi rentan eksploitasi.852 29. namun jumlahnya meningkat dari 517. Kuwait.615 380.org/Documents/Conventions/dcatoc/ nal_documents_2/convention_%20tra _eng.496 5. Banyak juga yang berasal dari Kamboja dan Myanmar yang bekerja di Thailand. transportasi. bila mereka terlibat.6 persen dari jumlah keseluruhan tenaga kerja secara global (IOM. Timur Tengah dan Singapura. 2008). Banyak calon tenaga kerja sering tidak mengetahui cara untuk bermigrasi dengan aman sehingga mudah menjadi korban penipuan. Seperti yang diilustrasikan Tabel 2. Tabel 3: Penempatan TKI di Negara-Negara Tujuan Utama Tahun 2009 No. yang mungkin berbeda dengan yang dibutuhkan TKI laki-laki.449 12. kekerasan sik dan mental. Pengumpulan data dan kebijakan yang dilakukan juga sangat penting untuk melakukan pendekatan yang sama. Perdagangan orang umumnya dianggap sebagai kegiatan kejahatan yang tidak diinginkan oleh orang yang diperdagangkan.273 435. Pekerja migran umumnya memilih untuk dibantu oleh penyelundup yang mendapatkan keuntungan dari kegiatan terlarang yakni menyeberangi perbatasan secara tidak resmi. 8 Lihat contoh dari Castles and Miller. Protokol juga menyatakan secara jelas bila perekrutan.075 296. Tenaga kerja dari Indonesia yang bekerja di luar negeri atau yang dikenal dengan sebutan Tenaga Kerja Indonesia (TKI) meninggalkan rumah mereka untuk beberapa alasan termasuk kurangnya peluang kerja. dan perbedaan gaji di Indonesia dengan negara tujuan. Singapura.949 297.169 menjadi 696. Di Asia. Jordan dan Qatar. Emirat Arab. penyembunyian atau penerimaan anak (dibawah umur 18 tahun) untuk tujuan eksploitasi harus dianggap sebagai “perdagangan orang” bahkan meskipun tidak melibatkan segala cara yang disebutkan di atas. 10. kemiskinan. meliputi berbagai macam pengalaman yang berbeda-beda dan perlindungan yang dibutuhkan oleh tenaga kerja laki-laki maupun perempuan dan juga keluarga mereka yang ditinggalkan.

8 Pilihan negara-negara tujuan seringkali sangat terbatas. Negara-negara di Timur Tengah dan Asia Tenggara menawarkan gaji yang lumayan lebih besar bila dibandingkan upah di Indonesia. Hong Kong SAR. meskipun ada larangan tersebut. Akibatnya beberapa negara mengadopsi kebijakan untuk memfasilitasi migrasi tenaga kerja. dikarenakan biaya yang tinggi dalam memperolah pekerjaan di luar negeri. Kuwait. Banyak TKI memilih Malaysia karena alasan kedekatan geogra s dengan Indonesia.9 Bahrain 0.org/en/countries/data_sheets/cty_ds_IDN. Di sisi lain TKI juga tertarik dengan Hong Kong dan Provinsi Taiwan . Melalui pendirian agen perekrutan swasta. Faktor-faktor ini juga merupakan alasan mengapa ada banyak TKI ilegal di Malaysia. 39/2004.3 11. 3 7.163 42. pemerintah Indonesia telah mengijinkan pengiriman tenaga TKI ke luar negeri sebagai suatu jalan untuk mengurangi masalah pengangguran dan kurangnya peluang kerja.cia. sektor pertanian. 39/2004. Arab Saudi. dan Perlindungan TKI di Luar Negeri. migrasi tenaga kerja temporer sering berubah menjadi menetap lebih lama dari yang diharapkan dan mungkin bisa sampai beberapa tahun. baik yang legal maupun ilegal. dipekerjakan dan diperlakukan di negara tujuan. Pemerintah Indonesia melarang warga negara Indonesia untuk bermigrasi ke Malaysia sebagai PRT. mereka umumnya tidak memiliki peluang tersebut bahkan jika berubah pikiran. Bulan Juni 2009.033 35.7 Malaysia 26.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Malaysia merupakan negara tujuan utama TKI.0 3. Malaysia tetap menjadi negara tujuan utama bagi para TKI.gov/library/publications/the-world-factbook/geos/id.421 21. sebagai sebuah negara yang terus dihantui oleh tingginya angka pengangguran dan kurangnya lapangan pekerjaan yang tersedia.595 GAMBARAN UMUM KERANGKA KERJA HUKUM MIGRASI TENAGA KERJA INDONESIA Seperti yang telah dibahas. sehingga TKI tertarik pergi dan bekerja ke luar negeri di sektor ini.Cina karena gaji PRT yang juga cukup besar. TKI yang pergi ke Timur Tengah. TKI.html CIA World Factbook (2009) https://www. atau kontak pribadi di negara tujuan. Ketika agen perekrutan menentukan negara tujuan. 39/2004 Untuk memahami dasar pemikiran UU No. kesamaan sejarah. yang mengakibatkan banyak terjadi migrasi ilegal. Migrasi tenaga kerja dari Indonesia digolongkan sebagai migrasi temporer karena walaupun banyak dari TKI pergi dengan tujuan untuk tinggal atau menetap di negara tujuan. Ketetapan dan peraturan utama yang sudah ditetapkan terdaftar di bawah dan akan dibahas lebih lengkap dalam bagian berikutnya: Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi. karena kemungkinan besar mereka menggunakan agen perekrutan atau perantara yang sama di desa. khususnya negara-negara seperti Arab Saudi. Negeri. Kebanyakan tenaga kerja pergi dengan tujuan bekerja di luar negeri untuk jangka waktu tertentu supaya bisa menabung dan membeli rumah.04 0. industri pengolahan dan sektor jasa/layanan.html Alasan ekonomi mendorong kebanyakan TKI pergi ke luar negeri untuk memperbaiki status ekonomi mereka sendiri dan keluarganya. Emirat Arab dan Bahrain mempunyai alasan adanya kemungkinan untuk naik haji.03 2. Hubungan TKI yang pulang dari negara-negara tersebut juga mempengaruhi arus TKI ke sana. ditentukan oleh kebutuhan pasar lapangan kerja di negara tersebut dan juga oleh pasar yang bisa diakses oleh agen perekrutan.undp. TKI dari daerah yang sama sering pergi ke negara yang sama. Kuwait. migrasi didorong oleh banyaknya kekurangan tenaga kerja di sektor domestik seperti pembantu rumah tangga. Angka pengangguran yang besar dan kurangnya lapangan pekerjaan di Indonesia mendorong orang-orang untuk mencari kerja di luar daerah asal mereka dan banyak yang memutuskan untuk pergi ke luar negeri setelah mendengar adanya pekerjaan dari agen perekrutan dan jaringan kerja sosial dengan tawaran gaji yang lebih tinggi seperti di Malaysia. memulai usaha atau mengirim anak atau saudara ke sekolah. dan Pembekalan Akhir Pemberangkatan TKI ke luar negeri. Hasilnya. Kesamaan etnis. Akan tetapi. meskipun tingkat pertumbuhan ekonomi cukup tinggi sejak akhir tahun 1960-an. Perhatian publik yang besar terhadap kasus deportasi masal TKI dari Malaysia telah menyebabkan Organisasi Masyarakat Madani memberi tekanan kepada Pemerintah Indonesia untuk memperkuat perundang-undangan yang melindungi TKI. maka TKI hanya mempunyai sedikit pilihan atau tidak sama sekali untuk urusan tersebut. Kebijakan berikut ini.0 4 1. Tabel 4: Indikator Ekonomi bagi Indonesia dan Negara Tujuan Utama No 1 Indikator Utama Populasi (juta) (2007) Umur populasi tenaga kerja (juta) (2009 est) Angka pengangguran (%) (2009 est) Produk Domestik Bruto per kapita (US$) (2007) Indeks kemiskinan manusia (HPI-1) tingkat (2007) Indonesia 224. dan wawasan tentang situasi migrasi tenaga kerja pada saat itu. Larangan tersebut diharapkan bisa dicabut secepatnya pada saat MoU (Nota Kesepakatan) baru ditandatangani oleh pemerintah Malaysia dan Indonesia. Kebijakan Pembuatan UU No. 2 113. bahasa dan budaya serta biaya yang lebih murah.http://hdrstats.0 2. banyak kebijakan publik ditetapkan untuk mengelola keberangkatan TKI dengan lebih baik. Administrasi dan Cara Menentukan Sanksi dalam Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri. bangunan. TKI Non-Prosedur dan Jasa Pemulangan TKI. mengikuti serangkaian kasus siksaan yang dialami PRT Indonesia di Malaysia. Banyak orang khususnya perempuan. melihat migrasi sebagai satu-satunya jalan keluar dari kemiskinan bagi mereka sendiri dan keluarganya. Secara global.2 15. Walaupun tingkat pengangguran di semua sektor ekonomi Indonesia tinggi.918 7. sangat penting untuk mengamati awal mula kebijakan dari periode pasca reformasi awal tahun 1998 yang menjadi dasar peraturan publik untuk penempatan TKI di luar negeri.7 5. tapi yang paling banyak pergi ke luar negeri justru tenaga kerja berketerampilan rendah.6 Singapura 4. Singapura dan Emirat Arab. Umumnya pekerjaan seperti ini tidak diinginkan oleh warga negaranya sendiri karena gaji yang terlalu rendah bagi mereka.29 3.5 Kuwait 2. 10 11 . dalam urutan kronologis. menggambarkan latar belakang munculnya UU No.421 5 69 25 14 - 39 Sumber: UNDP Human Development Report 2009 . demikian menurut pemerintah Malaysia. Pemerintah Indonesia memberikan fasilitas migrasi ke luar negeri bagi jutaan TKI dalam dua dekade terakhir. jumlah TKI telah meningkat akhir-akhir ini dan Pemerintah Indonesia memberikan perhatian khusus terhadap proses migrasi tenaga kerja dan bagaimana TKI direkrut. Namun. yang akan dibahas lebih lanjut di bagian dua. budaya dan bahasa dengan Indonesia memungkinkan TKI berbaur lebih mudah dengan masyarakat Malaysia.

peraturan yang lebih baik. Pasal 69 sampai 74 Keputusan Menteri yang mengatur perlindungan TKI. Melalui kebijakan ini pemerintah mencoba melindungi TKI yang rentan akan berbagai praktek eksploitasi. Keputusan Menteri No. Kemudian. (3) bantuan dalam menangani asuransi dan klaim gaji dari kerja di luar negeri. dan (4) dukungan menyelesaikan kon ik dalam keluarga (The Institute for Ecosoc Rights. 18 Oktober 2004. dengan berfokus pada sektor yang paling sedikit pengaturannya seperti PRT dan pengasuh. Ada banyak kasus TKI yang pulang tapi tidak bisa melaporkan masalah yang dialami. TKI yang pulang kerja dari luar negeri ingin mendapatkan: (1) pelatihan dan bantuan untuk mengelola usaha. penganiayaan dan kekerasan ( sik. ‘melanggar kesepakatan kerja’. namun kerangka kerja yang koheren dan mengikat bagi perlindungan TKI justru tidak dibentuk. Menjatuhkan hukuman ke TKI yang berada dalam posisi lemah bukanlah pilihan seimbang/adil dan tidak menjamin manajemen migrasi tenaga kerja yang berhasil atau berkelanjutan. Indonesia menandatangani Konvensi PBB atas Perlindungan Hak-Hak Semua Tenaga Kerja di Luar Negeri dan anggota keluarga mereka namun undangundang dan kebijakan migrasi tenaga kerja nasional masih ditujukan untuk mengurangi pengangguran daerah dan cenderung berfokus pada fasilitasi arus TKI daripada menciptakan mekanisme perlindungan bagi mereka. terlepas dari mereka menggunakan jalur tidak resmi secara sengaja maupun tidak. UU No. 11 Kekurangan UU No. Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. kinerja yang lebih baik dari agen perekrutan. yang mengatur sanksi bagi TKI yang ‘berhenti kerja’. Keputusan ini tidak bisa mengatasi masalah utama di negara tujuan. Keputusan memperkenalkan kategori ’pekerja yang rentan’ agar bisa mengurangi jumlah TKI di sektor domestik. koordinasi vertikal dan horisontal antar badan pemerintah dan penegakan undang-undang. 39/2004 tidak banyak yang bisa dikatakan. mengawasi dan mengevaluasi kegiatan penempatan dan perekrutan. TKI ilegal tidak tercakup dalam undang-undang ini dan tidak akan menerima perlindungan. pendidikan dan pelatihan. Peraturan Presiden No No. 104A/2002 oleh Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi menentukan ukuran pembangunan manajemen publik dari penempatan TKI dan merupakan prototipe awal pengakuan formal pemerintah terhadap kebutuhan pengaturan migrasi tenaga kerja di Indonesia. Cakupan Perlindungan Terbatas Pasal 1 UU No. 12 13 Lihat Ayat 2. tapi mengatur pemberian sanksi ke TKI yang melanggar persyaratan kerja di dalam atau luar negeri. Keputusan Menteri No. tes kesehatan dan psikologis. dan ‘melakukan suatu tindakan yang mengakibatkan terkena sanksi kejahatan’. dan mencegah pihak lain untuk melakukan penempatan di sektor domestik. Proses reintegrasi sosio-ekonomi merupakan bagian penting dari perlindungan TKI dan upaya untuk memperbaiki kesejahteraan TKI dan keluarganya.39/2004) tanpa konsultasi memadai dengan Kelompok Masyarakat Madani12 dan mengadopsi serangkaian peraturan untuk mereformasi sistem pengaturan kerja dan perlindungan TKI lebih lanjut. Terlihat di sini bahwa sanksi perorangan dihubungkan dengan undang-undang. Lembaga ini diharapkan berkoordinasi langsung dengan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. 39/2004 Tahun 2004. 2007). Dilihat dari sudut perspektif UU No. memberdayakan TKI dan meningkatk an kualitas perlindungan bagi mereka dan keluarganya. misalnya kurangnya tenaga PRT secara global yang mengakibatkan banyak perempuan Indonesia terus pergi dan bekerja sebagai pembantu rumah tangga melalui jalur resmi dan tidak resmi. Menurut studi yang dilakukan oleh the Institute for Ecosoc Rights pada tahun 2007. misalnya TKI mendapati bahwa gajinya tidak dibayarkan oleh majikan mereka setelah pulang ke negaranya. umumnya reformasi pemerintah selama ini bersifat ad hoc dan tidak membentuk strategi koheren dan komprehensif dalam menangani banyak isu pelik mengenai manajemen migrasi di Indonesia. 2 Agustus 2006. 204/1999 selanjutnya memperkuat posisi agen perekrutan dalam proses migrasi. Pada kenyataannya banyak TKI mengalami masalah sosial dan ekonomi pada saat reintegrasi padahal manfaat dari pengalaman bekerja di luar negeri dan gaji yang mereka hasilkan bisa ditingkatkan bila pelayanan penempatan tenaga kerja di Indonesia juga didampingi dengan pendidikan keuangan untuk mengelola penghasilan mereka dari luar negeri. kesepakatan kerja. 39/2004 menyatakan dengan jelas bahwa undang-undang hanya mencakup warga negara Indonesia yang memenuhi persyaratan untuk periode tertentu. Parlemen Indonesia mengesahkan UU tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri (UU No. Keputusan Menteri juga mengatur penempatan TKI dengan menyederhanakan dan memperbaiki kualitas manajemen sistem penempatan bagi TKI. Struktur UU No. psikologis dan seksual). Kelompok usaha pengiriman TKI dan jaringan kerja sosial telah bekerja sama dengan petugas tenaga kerja nasional sebelum rezim Suharto tumbang di tahun 1998 demi memenuhi kebutuhan pelaksanaan kebijakan perdagangan tidak hanya di tingkat nasional tapi juga internasional.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Keputusan Menteri No. 39/2004 Undang-undang ini dikategorikan dalam ketetapan hukum yang terpisah: dan penyeleksian. 39/2004 Tentang Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri. mulai dari Instruksi Presiden No. dan meningkatkan kualitas TKI yang hasilnya akan membantu pengiriman uang lebih banyak. khususnya perlindungan hak TKI dan migrasi ilegal. Namun. Keputusan Menteri tidak mengatur peran pemerintah dalam perlindungan TKI. 39/2004 Selain insiatif akhir di tingkat nasional. 104A/2002 merupakan alat utama untuk mendukung migrasi TKI sekaligus mencoba melindungi TKI khususnya di sektor yang rentan. pasca penempatan dan pembiayaan. 204/1999 dikeluarkan pada tahun 1999 tak lama setelah perubahan politik nasional dan pemerintah diminta berbagai pemangku kepentingan untuk melakukan reformasi.11 Keputusan ini tidak berhasil mengatasi situasi ketidakadilan atau pengeksploitasian yang mendorong TKI melakukan tindakan yang menyebabkan mereka terkena sanksi. Pengantar UU No. jangka waktu penempatan. 12 13 . bulan dan per tahun) tentang kegiatan penempatan dan perekrutan TKI di wilayahnya. 204/1999 Keputusan Menteri No. and 4. 6/200613 yang menguraikan tindakan reformasi utama yang harus dilakukan semua badan pemerintah terkait di bawah Koordinasi Kementerian bidang Ekonomi secara keseluruhan. Keputusan ini juga memberi wewenang ke perusahaan perekrutan swasta untuk menempatkan TKI di sektor domestik. 81/2006 tentang pendirian Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI (disebut BNP2TKI atau badan yang berwenang). Pemerintah mengeluarkan beberapa Instruksi Presiden. Hal ini membatasi peran pemerintah dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja dengan mendelegasikan tanggung jawab utamanya ke sektor swasta.39/2004 tidak mencakup perlindungan TKI sepulangnya mereka dari luar negeri. Instruksi Presiden No 6/2006 tentang Kebijakan Reformasi untuk Perlindungan dan Penempatan TKI. Tetapi UU No. pejabat penting di tingkat regional dan nasional wajib untuk mempersiapkan laporan perkembangan periodik (per minggu. 3. 104a/2002 Keputusan Menteri No. (2) dukungan dalam membentuk koperasi. Menurut keputusan ini. Keputusan juga menentukan cakupan dari panduan perlindungan TKI termasuk manajemen informasi.

Kementerian Koordinasi Bidang Kesejahteraan Rakyat. Ada 4 pasal dalam UU No. Jumlah TKI bermasalah sering melebihi kapasitas jumlah staf di kantor-kantor perwakilan Indonesia di luar negeri. 6/2006. kesejahteraan TKI. dan keterlibatan pemerintah pusat dan daerah. Direktorat Jenderal Imigrasi. khususnya di negara tujuan yang tidak menghargai HAM. seperti tersesat. Menurut Instruksi ini. Instruksi juga mencakup pengawasan terhadap kesepakatan ini dan penanganan masalah yang berkaitan dengan ketenagakerjaan bagi TKI. Kantor-kantor perwakilan Indonesia di negara tujuan menangani berbagai macam TKI dengan masalahnya. Tanpa kerjasama yang terpadu antar badan pemerintah. China 5. Diperlukan pedoman pelaksanaan UU No. tidak ada penjelasan yang tegas tentang siapa yang mempunyai wewenang untuk bertanggung jawab: HAK-HAK ANGGOTA KELUARGA TKI Hak-hak para TKI berada di bawah kerangka kerja perundang-undangan sekarang ini. 39/2004 yang tegas dan tidak memungkinkan ruang untuk multi penafsiran. 39/2004 membahas kerja sama antar badan pemeritah dalam situasi darurat dan hubungan antara pemerintah pusat. Badan Nasional Serti kasi Profesional dan Institute Serti kat Profesional (lihat Lampiran II untuk informasi lebih lanjut). mendelegasikan wewenang dari pemerintah pusat. Kementerian Kesehatan. antara lain Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. rawat inap dirumah sakit. kebutuhan kolaborasi dan koordinasi yang jelas dalam pengawasan penempatan kerja. DAN INTERNASIONAL Selain kerangka kerja manajemen migrasi. PEMANGKU KEPENTINGAN PEMERINTAH UTAMA Dalam mengurusi migrasi tenaga kerja. Instruksi Presiden No. kehilangan kontak dengan keluarga. 14 15 . penandatanganan kesepakatan kerja TKI. peraturan ini tidak berhasil menjelaskan pembagian wilayah hukum antar badan pemerintah. Pasal 26 dan 95 UU No. Setiap badan pemerintah pusat memainkan peranan penting dalam manajemen kegiatan migrasi tenaga kerja yang e sien. 39/2004. KETIDAK JELASAN KEWENANGAN HUKUM ANTAR BADAN PEMERINTAHAN Tidak adanya kejelasan pembagian wilayah kewenangan hukum antar lembaga negara di tingkat nasional dan provinsi. Jordan (direvisi. Kementerian Komunikasi dan Informasi. kebanyakan dari layanan menargetkan TKI yang bekerja sebagai PRT karena mereka lebih sering mengalami masalah sebagai akibat minimnya undang-undang ketenagakerjaan yang bisa melindungi mereka. menyebabkan koordinasi yang kurang baik atau duplikasi kerja (Ford. korban kejahatan atau perdagangan orang. Kementerian urusan Sosial. Kementerian Koordinasi Bidang Perkonomian. REGIONAL. KURANG TRANSPARANSI DALAM KOORDINASI ANTAR BADAN-BADAN KEPEMERINTAHAN Kewenangan hukum antara BNP2TKI dan Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi tidak dijelaskan di dalam kerangka kerja undang-undang. Mereka tidak punya hak untuk berkomunikasi dengan anggota keluarga mereka atau menerima dokumen dan informasi penting dari anggota keluarga yang bekerja di luar negeri. Banyak keluarga kehilangan kontak dengan anggota keluarga dari awal proses sebelum keberangkatan atau selama mereka bekerja di luar negeri. Hak-hak keluarga TKI tidak diakui dalam UU No. Kementerian Luar Negeri. dengan pilihan bahwa pemerintah daerah tidak harus terlibat.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Peraturan Menteri Luar Negeri No. Emirat Arab (tanggal 18 Desember 2007 untuk sektor formal). 4/2008. eksekusinya. KBRI dan Konsulat Indonesia di luar negeri juga memiliki perwakilan yang bisa menyediakan bantuan hukum bagi warga negara Indonesia dengan masalah hukum (lihat bagian dua dari laporan ini) Berbagai pelayanan diberikan untuk mengatasi masalah yang dialami oleh TKI. Provinsi Taiwan. namun tidaklah memadai. sehingga membuka ruang untuk menyalahgunakan setiap tahap proses migrasi. tapi tidak sama dengan hak-hak anggota keluarga TKI. Kasus ini bisa sangat bermasalah bagi TKI perorangan. khususnya kerja sama dengan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. merasa kesulitan untuk menghubungi pihak berwenang setempat untuk mendapat bantuan bila terjadi eksploitasi atau penganiayaan. Polisi Republik Indonesia. khususnya berkaitan dengan kegiatan pelatihan sebelum keberangkatan. 2005). Peraturan Menteri dan Peraturan Daerah malah tidak mudah dipahami dan sering tidak selaras. Keputusan Presiden. (antar pemerintah atau G-to-G melalui sistem ijin ketenagakerjaan). khususnya mereka yang terkait dengan kebijakan dan pelaksanaan migrasi tenaga kerja. Sementara UU No. Dua ayat ini masih memerlukan penjelasan lebih lanjut dari pemerintah. dan tugas perwakilan diplomatik Indonesia di luar negeri. ditandatangani bulan Maret 2008). dipisahkan sektor formal dan informal). Namun. Sementara UU No. Badan pemerintah sering bekerja secara terpisah tanpa ada hubungan kerjasama antar mereka. jadi keluarga tidak mempunyai akses ke informasi mengenai bekerja di luar negeri. karena mereka berada adalam situasi yang sangat terisolasi dan kesepian. Tersedia pula layanan khusus bagi TKI yang meninggal selama di luar negeri. Walaupun ada upaya yang dibuat oleh peraturan ini untuk melindungi TKI yang posisinya paling rentan. 39/2004 yang dengan jelas memerintahkan lembaga pemerintah untuk bersama-sama bertanggung jawab dalam penempatan dan perlindungan TKI: melaksanakan dan mengawasi penempatan TKI. Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi mempunyai wewenang untuk membuat kebijakan dan BNP2TKI berwewenang untuk mengeksekusi dan melaksanakannya. Indonesia saat ini mempunyai Nota Kesepakatan dengan negara-negara berikut: 1. arahan dan mekanisme pengarahan dan pengawasan. Tingkat koordinasi dan kerjasama yang sangat minim antara dua badan pemerintahan untuk memberikan perlindungan TKI menghambat perbaikan manajemen migrasi tenaga kerja di Indonesia dan memberikan dampak merugikan bagi TKI. Pemerintah Indonesia saat ini juga bekerjasama dengan beberapa negara tujuan dalam penempatan TKI di luar negeri. Koordinasi untuk urusan migrasi antara badan pemerintah di Indonesia dan pemangku kepentingan utama merupakan bagian penting dalam menyediakan perlindungan yang dibutuhkan TKI untuk mencegah penganiayaan di luar negeri. 6/2006 digunakan untuk meralat ini dengan menetapkan keterlibatan departemen utama. Instruksi juga mencakup arahan dari perwakilan Indonesia untuk memeriksa peraturan di negara tujuan yang tidak menandatangani Nota Kesepakatan (MoU) dengan Indonesia agar bisa memastikan agen perekrutan swasta diakreditasi dan kontrak terdiri dari pasal yang menyatakan perlindungan TKI. ditahan. karena banyak masalah yang muncul selama tahap persiapan sebelum keberangkatan di Indonesia. masih belum jelas kapan ayat-ayat ini akan dikeluarkan. 39/2004 hanya memberikan sedikit petunjuk. Pasal 94 yang memberikan mandat dalam pembentukan BNP2TKI tidak dengan jelas menentukan tingkat kerja sama antara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI. tidak dipedulikan. KERJA SAMA BILATERAL. Kuwait (dalam proses perpanjangan. Departemen Luar Negeri mengeluarkan Peraturan No. regional dan daerah. 39/2004 dan peraturan yang disebutkan sebelumnya berarti bahwa penempatan dan perlindungan TKI sekarang ini melibatkan paling sedikit 13 lembaga pemerintah termasuk. Namun. 39/2004 telah menambahkan kon ik kelembagaan antara BNP2TKI dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Namun pada kenyataannya. 4. kerjasama dengan KBRI. BNP2TKI dan pemerintah di tingkat nasional dan daerah. 3. Reformasi berdasarkan UU No. kematian. pengawasannya dan mobilisasi badan-badan pemerintah yang terkait. Republik Korea. tentang konsep “pelayanan kepada warga negara” dengan meningkatkan kinerja kantor dan antar kantor di bawah kementerian. Kementerian Dalam Negeri. penegakan hukum dan kantor-kantor di berbagai misi pemerintah Indonesia di luar negeri sebagai pusat sumber daya bagi berbagai isu migrasi tenaga kerja. atau dideportasi. Peraturan ini dirancang untuk membantu dan melindungi warga negara Indonesia di luar negeri. Contohnya. BNP2TKI dan Departemen Luar Negeri. Pemerintah Indonesia melibatkan banyak departemen penting. TKI akan terus terkena dampak berbagai macam masalah. Hal ini tentunya memberikan dampak yang besar terhadap kredibilitas dan transparansi sistem. 4/2008 Hasil dari Instruksi Presiden No. 2. BNP2TKI. kecelakaan. Ini benar-benar sangat menghalangi keluarga TKI yang ingin membantu anggota keluarga mereka yang bermasalah. pemerintah pusat merupakan fokus utama dalam manajemen migrasi tenaga kerja termasuk pembuatan kebijakan.

Perdagangan Orang Perdagangan orang bisa dianggap bagian dari migrasi gelap dan kasus yang paling ekstrem dari eksploitasi di dunia migrasi. Ini menempatkan TKI pada resiko bekerja tanpa dokumen yang resmi. 7. Akibat rendahnya pemahaman tentang fenomena perdagangan orang di antara orang-orang awam. dan juga mengambil tindakan tegas untuk menghukum majikan dari migran ilegal. Dikarenakan rendahnya pengetahuan para calon TKI di Indonesia. karena dokumen ini mungkin masih ditahan oleh majikan atau agen mereka. lemahnya keterlibatan pemerintah dalam menyediakan informasi dan perlindungan bagi TKI. menekan. Australia (Sektor Pemerintah ke Swasta). Malaysia (dua Nota Kesepakatan. migrasi ilegal akan mungkin terus berlangsung selama masih menguntungkan dan keuntungannya masih lebih banyak daripada resikonya. Banyaknya jumlah TKI ilegal juga didukung oleh jaringan kerja perekrut TKI di Indonesia dan negara tujuan yang menempatkan TKI tanpa dokumen yang benar.73%) (IOM. 2007). Sebagian besar migran ilegal masuk secara resmi tetapi kehilangan status resminya di negara tujuan. TKI ini juga harus membayar biaya ke agen yang memfasilitasi penempatan mereka dan biaya kepergian ke negara tujuan. 10. khususnya Arab Saudi (1. Dengan berjalannya waktu. Migrasi TKI tidak resmi akan dibahas lebih lengkap dalam bagian kedua laporan ini. maka tidak ada data akurat yang tersedia. Qatar. kerangka kerja hukum yang memfasilitasi perekrutan dan penempatan TKI masih lemah.76%). dan akhirnya bekerja secara ilegal juga. Di Provinsi Taiwan. seseorang yang terlibat dalam migrasi resmi maupun tidak resmi bisa mendapatkan keuntungan besar dengan mengimpor tenaga kerja. 2009). termasuk tinggal lebih lama daripada yang diijinkan oleh visanya. Seorang migran bisa kehilangan status resminya untuk beberapa alasan. Indonesia menggunakan sumber daya manusianya sebagai salah satu cara untuk mendapatkan devisa melalui pengiriman uang TKI ke Indonesia. diperkirakan ada 7 juta TKI. Migran seperti ini bisa ditemukan di semua negara tujuan TKI. kondisi kerja yang membahayakan. beberapa TKI memutuskan untuk melarikan diri diam-diam dari majikan mereka dan mencari pekerjaan lain tanpa menggunakan agen perantara. tidak dipublikasikan). rentangan geogra s yang luas. Selain itu. dan 8. Populasi Indonesia yang besar. Akibatnya. (ii) memperbaiki tindakan penegakan hukum untuk melacak orang-orang yang terlibat dalam praktek perekrutan tidak resmi. TKI ilegal ini merupakan hasil kebijakan migrasi tenaga kerja di kedua negara pengirim dan tujuan. Sebagian besar TKI ilegal berada di Malaysia dan diperkirakan jumlahnya hanya berbeda sedikit daripada migran ilegal Meksiko di Amerika Serikat (Hugo. Dihadapkan pada prospek ini. mahal dan rumit. Batas ukuran biaya umumnya dari ratusan hingga beberapa ribu dolar. Jepang melalui Kesepakatan Kemitraan Ekonomi antar Indonesia-Jepang IIJEPA (dalam proses penyelesaian Nota Kesepakatan bagi penempatan perawat dan pengasuh. ada tiga macam kegiataan migrasi ilegal: masuk dan keluar dari suatu negara secara ilegal. 2010). 39/2004. atau tidak juga memberikan perlindungan TKI yang memadai. rumit dan mahal bagi para migran. Jaringan sosial rahasia yang ada di negara pengirim maupun di negara tujuan dapat memfasilitasi migrasi tidak resmi. Seperti yang dibahas sebelumnya. Proses Colombo dan Dialog Abu Dhabi. Dampak Migrasi Ilegal Migrasi ilegal terjadi karena besarnya permintaan dan persediaan TKI berketerampilan rendah dan jalur resmi yang mahal dan/atau terbatas bagi migrasi resmi. TANTANGAN MIGRASI TENAGA KERJA DI INDONESIA Migrasi Ilegal Salah satu tantangan besar yang dihadapi pemerintah Indonesia berhubungan dengan pengelolaan migrasi adalah masalah migrasi ilegal. Dalam iklim seperti saat ini. jika ekonomi negara tujuan masih tergantung pada tenaga kerja migran. mengambil bentuk kerja yang berbeda dari yang dinyatakan dalam visanya atau melarikan diri dengan diam-diam dari majikannya. Indonesia juga sudah merati kasi protokol untuk mencegah. masyarakat. lebih suka memilih jalur tidak resmi untuk migrasi. dan menjadi TKI ilegal di negara tujuan. tidak membatasi biaya besar yang harus ditanggung oleh TKI. pengangguran dan kurangnya lapangan pekerjaan yang signi kan. Selain jumlah TKI yang sangat besar meninggalkan Indonesia selama dua dekade terakhir ini. tergantung jenis kerja dan lokasi. Dikarenakan sifatnya yang tidak resmi. yang merupakan undang-undang utama yang mengatur migrasi tenaga kerja di Indonesia. petugas pemerintahan dan badan-badan penegak hukum.73%) dan Timur Tengah. mereka juga hidup dalam ketakutan luar biasa akan ditahan dan dideportasi sehingga dengan mudah dikontrol oleh si majikan. Singapura (0. Selain norma hukum internasional yang ada. baik sistem perekrutan dan perlindungan TKI. Di kedua negara. Menurut data IOM. Contohnya. Beberapa TKI yang menganggap jalur resmi migrasi untuk perekrutan menghabiskan terlalu banyak waktu. Negara juga sudah menandatangani tapi tidak merati kasi Konvensi PBB tentang Hak-Hak TKI dan Keluarganya. termasuk Global Forum tentang Migrasi dan Pembangunan. Indonesia menjadi peserta dan anggota aktif dari beberapa forum yang ada. dan Jepang (0. dan 11. Karena mereka tidak punya status legal untuk hidup dan bekerja di negara tujuan. migran tidak resmi di banyak negara tidak diperhatikan masalah HAM-nya dan mempunyai akses terbatas untuk minta ganti rugi hukum akan kasus gaji yang tidak dibayarkan. Indonesia juga merupakan tujuan dan negara transit untuk korban perdagangan orang asing ini” (Department of State. Kebijakan manajemen migrasi yang ada saat ini.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia 6. dan menghukum perdagangan orang. Sebagai negara berkembang dengan tingkat kemiskinan. Beberapa migran ilegal masuk ketiga kategori ini. maka pemerintah dari negara-negara ini harus mengambil langkah-langkah untuk menyediakan akses migrasi yang lebih mudah dan aman. Dalam rangka kerja sama regional dan internasional. Migrasi ilegal juga memberikan dampak terhadap para pelaku lain selain TKI sendiri. tinggal secara tidak resmi. di daerah ASEAN sendiri. menerima pekerjaan lain. yang paling tepat hanya ada perkiraan kasar. UU No. Migrasi ilegal dari Indonesia merupakan akibat beberapa faktor yang saling terkait. Brunei Darussalam (konsep diserahkan ke Pemerintah Brunei Darussalam). ditambah dengan lemahnya sistem penegakan hukum di Indonesia maupun luar negeri sehingga resiko dihukum tidaklah berarti apa-apa. orang yang terlibat dalam perekrutan (makelar dan agen perekrutan tidak resmi) dan negara. kira-kira separuhnya melakukan migrasi ilegal (dikutip seperti yang terlampir. Syria. biaya bisa mencapai sebesar 14 bulan gaji mereka. “Indonesia merupakan sumber utama perempuan. 16 17 . ekonomi yang lemah dan akses pendidikan yang terbatas merupakan kondisi yang menguntungkan bagi perdagangan orang.76%). termasuk jumlah makelar yang banyak dan agen perekerutan yang tidak terdaftar di daerah pedesaan. Tentu saja jumlah migran ilegal besar. anak-anak dan laki-laki yang diperdagangkan untuk tujuan kerja paksa dan eksploitasi komersial seksual. mereka yang terlibat dalam proses perekrutan bisa mendapatkan keuntungan lebih banyak dari migrasi ilegal. Tidak jauh beda. sangatlah penting kalau ada kerangka kerja hukum yang luas berfokus pada penegakan hak-hak tenaga kerja dan pencegahan perekrutan yang tidak resmi. mengalihkan kekuasaan dan tanggung jawab sebagaian besar ke agen perekrutan swasta. yang menciptakan proses migrasi tenaga kerja yang lamban. telah menyebabkan banyak orang meninggalkan Indonesia tanpa mengikuti prosedur yang berlaku. perlakuan yang tidak benar atau eksploitasi. maka perdagangan orang telah menjadi fenomena besar dan meluas. khususnya perempuan dan anak-anak (Protokol Palermo) sebagai komitmen nasional untuk menolak dan memberantas segala macam bentuk eksploitasi manusia. Cina misalnya. Menurut Departemen Luar Negeri Ameriak Serikat. Maka penting bagi Indonesia untuk memberi perhatian lebih banyak pada praktek perekrutan tidak resmi dan usaha-usaha untuk menghentikan mereka dengan cara: (i) meningkatkan pengetahuan para calon TKI bahwa migrasi gelap kurang mendapatkan perlindungan. TKI mengalami pengurangan gaji yang sangat besar untuk membayar biaya perekrutan. ancaman yang paling besar dari perdagangan yang dihadapi laki-laki dan perempuan Indonesia disebabkan adanya kondisi kerja paksa dan ikatan utang di negaranegara yang lebih berkembang di Asia khususnya Malaysia (75. Indonesia dan negara tujuan. kurangnya pengetahuan di antara TKI tentang prosedur migrasi yang benar dan HAM migran. termasuk keluarga mereka. khususnya di Malaysia dengan jumlah TKI ilegal terbesar. lemahnya penegakan hukum dan kegagalan untuk menuntut mereka yang terlibat dalam praktek perekrutan terlarang dan tidak bermoral. satu mencakup pekerja di sektor formal dan yang lain mencakup pekerja rumah tangga) Indonesia sedang dalam proses menegosiasikan Nota Kesepakatan dengan negara berikut: 9.

22% 0.05% 0.untuk pertama kalinya desegregasi data dilaporkan. Banyak para penegak hukum. Juga ada beberapa laporan tentang upaya untuk menuntut. Statistik ini menunjukkan hubungan erat antar kondisi ekonomi lokal yang lemah dan rendahnya status pendidikan orang yang diperdagangkan.68 persen dari mereka yang diperdagangkan tamatan SD sementara 19. khususnya ketika korban perlu melakukan testimoni di pengadilan.73% 0.39% 5. Laporan ini menyambut upaya Pemerintah Indonesia untuk memperbaiki penegakan hukum terhadap masalah perdagangan orang. tidak diberikan kebebasan gerak (77%). Mereka berasal dari 31 provinsi dari 33 provinsi yang ada di Indonesia (Tabel 5). 29.95% 1.42% 19. 90 persen adalah perempuan dan 24 persen anak-anak. Pada bulan April 2007. seperti hakim.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Dari 3.99 persen menjadi pekerja seksual yang dipaksa. ada ketetapan yang menyatakan dengan tegas bahwa korban berhak mendapatkan bantuan medis dan reintegrasi.35%). Meskipun Pasal 29 dari UU 21/2007 membahas bukti yang diperlukan untuk pemeriksaan kasus perdagangan orang. kurang akses terhadap layanan kesehatan apabila jatuh sakit (57. 9/2008 tentang Prosedur dan Mekanisme Pusat Pelayanan Terpadu Bagi Saksi dan/atau Korban Perdagangan Orang.49% 0. mencegah perdagangan orang dan menyediakan perlindungan bagi korban perdagangan orang. Undang-undang terdiri dari ketetapan dengan jangkauan cukup luas untuk mengkriminalkan perdagangan orang. 21/2007 tentang Pemberantasan Tindak Kejahatan dari Perdagangan Orang.95%). mempunyai pengetahuan terbatas tentang UU No. Semua adalah korban lebih dari satu pelanggaran HAM yang fundamental dan tindak kekerasan.62% 1. Jawa Timur. 2010).32% 0. Sering orang-orang yang terlibat dalam proses perekrutan merupakan orang-orang terdekat mereka seperti keluarga. sebagian besar bekerja dipaksa/kerja lembur yang tidak dibayar (79. Pemerintah Indonesia juga mempertahankan upaya membantu korban perdagangan melalui pembiayaan pelayanan dasar dan merujuk korban ke Lembaga Sosial Masyarakat (LSM) dan organisasi internasional. 21/2007 tentang tuntutan. Beberapa pemerintah daerah telah menciptakan peraturan daerah untuk mencegah perdagangan orang. seperti UU No. belum ada kemajuan memadai dalam menghadapi perdagangan tenaga kerja melalui praktek perekrutan yang mengeksploitasi dan dilakukan para agen perekrutan yang berkuasa secara politik. Terdapat jumlah signi kan tuntutan dan hukuman atas perdagangan orang di Indonesia yang juga berkaitan dengan pelanggaran perdagangan tenaga kerja . Kebanyakan kasus dikenai hukuman di bawah undang-undang lain. menderita kekerasan verbal dan psikologis (74. walaupun laporan itu terkait dengan korupsi yang berhubungan dengan perdagangan.88%). hukuman dan denda terberat bagi pelaku merupakan hal yang baik.99 persen belum lulus SD.22% 0.03% 0.03% 0.19% 0. sementara kebanyakan laki-laki yang diperdagangkan bekerja di perkebunan. 88. teman dan tetangga mereka.53% 12. Keputusan Presiden No.I.Desember 2009) Provinsi Asal Jawa Barat Kalimantan Barat Jawa Timur Jawa Tengah Sumatra Utara Nusa Tenggara Barat Lampung Nusa Banten Sumatera Selatan Sulawesi Selatan DKI Jakarta Aceh D. seharusnya diimplementasikan di pemerintah tingkat daerah dan nasional.38% 0. yang kemudian diidenti kasi sebagai agen ilegal atau perekrut orang ilegal.62%).03% 0.83%). 21/2007 yang membahas tentang pencegahan perdagangan orang. Yogyakarta Sulawesi Tengah Jambi Sulawesi Barat Sulawesi Tenggara Kepulauan Riau Sumatera Barat Riau Sulawesi Utara Kalimantan Selatan Maluku Bengkulu Kalimantan Timur Gorontalo Bali Kalimantan Tengah Papua (Irian Jaya) Kepulauan Bangka Belitung Tidak ada data TOTAL Kebanyakan wanitanya berasal dari Jawa Barat Kebanyakan laki-laki dan anak-anak berasal dari Kalimantan Barat Sumber : (IOM. Kebanyakan dari PRT adalah perempuan dan anak-anak.42% 6. “Pemerintah Indonesia tidak benar-benar mematuhi standar minimum untuk mengurangi perdagangan. dokumen ditahan (63. Ini menggambarkan bahwa hampir semua provinsi di Indonesia merupakan sumber perdagangan orang.14% 0. 21/2007: Pemberantasan Tindak Kejahatan dari Perdagangan Orang UU No.696 orang korban yang diperdagangkan yang dibantu oleh IOM antara Maret 2005 dan Desember 2009. Kalimantan Barat. Akan tetapi.75 persen diperdagangkan sebagai pembantu rumah tangga dan 15. Keterbatasan pengetahuan tentang proses standar perekrutan membuat orang yang diperdagangkan secara tidak sadar memasuki situasi perdagangan. Dari jumlah populasi yang disurvei. 21/2007.54% 0. Tabel 5: Data Korban Perdagangan Orang Berdasarkan Propinsi (Maret 2005 . tidak lebih dari 10 kasus yang berhasil menghukum pelaku di bawah undangundang ini.41% 2. Pemerintah Indonesia membuat UU No.08% 1. Sementara UU No. Untuk menindaklanjuti upaya pemerintah dalam menghentikan perdagangan orang. 23/2002 tentang Perlindungan Anak dan Kitab Undang-Undang Hukum Pidana. dan korban perkosaan (9%) (IOM. karena penyebaran informasi tentang undangundang ini sangat kurang sehingga banyak pihak yang masih bingung tentang implementasinya. Berdasarkan pengalaman IOM dalam menyediakan bantuan hukum bagi korban perdagangan orang.05% 0. menjamin bantuan dan perlindungan komprehensif bagi korban. menuduh. namun ini memang perlu upaya yang besar untuk melakukannya’. Contohnya. mengalami pelecehan seksual (20.30% 0. Jawa Tengah dan Sumatera Utara. implementasinya masih sulit.696 % 22. Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (2009) menempatkan Indonesia pada tingkatan kategori II.87% 6. Peraturan Pemerintah No. 69/2008 tentang Unit Kerja untuk Mencegah dan Mengatasi Tindak Kejahatan Perdagangan Orang. 21/2007 bertujuan memberantas perdagangan orang melalui upaya terpadu dari badan-badan pemerintah terkait untuk menghukum pelaku.41% 0. Kebanyakan orang-orang yang diperdagangkan direkrut melalui agen (66. Unit kerja ini menghasilkan Standar Pelayanan Minimum di Pusat Layanan Terpadu bagi Saksi dan/atau Korban pada tahun 2009 dan akan diikuti dengan Prosedur Operasi Standar untuk Pusat Layanan Terpadu bagi Saksi dan/atau Korban Perdagangan Orang pada tahun 2010. 18 19 . Survei juga menunjukkan kerentanan kelompok ini.11% 4. Wilayah sumber yang paling signi kan sesuai dengan urutan jumlah dari yang terbesar hingga terkecil adalah: Jawa Barat. jaksa dan polisi. Di antara orang-orang yang diperdagangkan. 2010a). 55.20 persen menyatakan masalah ekonomi sebagai alasan untuk mencari peluang kerja di luar negeri. atau menghukum penegak hukum Indonesia dan tentara militer yang terlibat dalam perdagangan orang.32% 0.14% 0. namun implementasinya masih terbatas.36% 11. Total 831 722 457 422 254 236 189 163 77 72 60 57 27 18 15 14 12 12 11 8 8 7 5 5 5 2 2 1 1 1 1 3.14% 0. Hal ini dijelaskan lebih lengkap melalui peraturan berikut yang dimandatkan untuk disusun dalam jangka waktu setahun undang-undang baru ditetapkan.71%). walaupun sebenarnya sudah ada unit kerja pemerintah yang mengatur perdagangan orang termasuk pencegahannya sebagai bagian rencana tindakan mereka.03% 100% UU No. Pasal 25 – 27 UU No.

2009c). 2010. yang menyatakan bahwa dalam pelaksanaan pengawasan. namun skema pembiayaan sulit diperoleh dari pemerintah. teman mereka atau orang lain (World Bank. kira-kira dibawah 50 persen rumah tangga mempunyai rekening dengan lembaga keuangan resmi sementara 18 persen rekening dengan lembaga tidak resmi (World Bank. Kurangnya kerjasama antara pihak yang berwenang dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi mengenai peran siapa untuk melaksanakan instruksi ini serta kon ik panjang antara berbagai badan pemerintah yang bertanggung jawab dalam pengelolaan TKI. Dengan dua pasal yang saling berkontradiksi. Pasal 34. sejak penyusunannya. penjaga toko memberikan kredit ke pelanggan mereka. Sebagian besar dipakai TKI dan keluarganya untuk membiayai kebutuhan seharihari. Akan tetapi. Pasal 55. Pasal 39 UU No. Pihak yang berwenang masih didominasi oleh kepentingan agen perekrutan dan kurang perspektif yang koheren dalam perlindungan TKI. laporan Bank Dunia menyatakan hanya 27 persen rumah tangga TKI yang diwawancarai memiliki tabungan sendiri.6 milyar menurut Bank Indonesia (2008). Namun. mengalami banyak masalah untuk mendapatkan kontrak atau paspor baru. TABUNGAN DAN PILIHAN PENGIRIMAN UANG) Kebanyakan TKI pergi ke luar negeri karena pertimbangan ekonomi. membeli atau membangun rumah. TKI seringkali hanya memiliki akses terbatas terhadap jalur keuangan formal seperti bank. padahal ini sangat penting agar bisa memberikan perlindungan TKI yang memadai. penghukuman agen yang tidak mematuhi UU dan peraturan. Pasal ini tidak bisa melindungi TKI di luar negeri dan kurang jelasnya tindakan yang harus dilakukan oleh perwakilan Pemerintah Indonesia. pasal 61 UU No. Untuk tabungan. namun transparansi penyampaian informasi tersebut oleh agen perekrutan masih sulit. Ayat 2. namun belum ada prosedur pemerintah saat ini atau lembaga yang mempunyai petunjuk operasional berkenaan dengan perlindungan korban perdagangan orang selama proses penyelidikan. dan organisasi lainnya serta lembaga lain yang mendukung kepentingan TKI. membina. pendidikan anak-anak atau saudara mereka atau membeli barang-barang konsumsi. Akan tetapi. studi IOM-ERCOF (ERCOFIOM. undang-undang menetapkan bahwa tenaga kerja Indonesia harus menerima manfaat positif seperti bebas pajak. Beberapa bank milik negara sekarang memperbolehkan mereka membuka rekening tabungan dengan jumlah minimum Rp 10. organisasi lain dan/atau masyarakat. undang-undang anti perdagangan orang nampak kuat di atas kertas. Ini memungkinkan para migran mendapatkan pinjaman tanpa dokumen resmi yang biasanya dibutuhkan oleh lembaga pelayanan keuangan resmi dan tanpa harus menunggu prosedur resmi yang nampak rumit. banyak TKI.17 Pasal 34 ayat 1 dan 2 UU No. membimbing. 2009c). Peran masyarakat di bidang pengawasan hanya mungkin terjadi bila pemerintah mengijinkan.39/2004 telah menugaskan agen perekrutan untuk mengatur perubahan kesepakatan kerja bagi TKI dengan membuat kesepakatan kerja baru dan melaporkan ke KBRI. bank sering mengenakan biaya administrasi untuk pemeliharaan rekening dan tambahan biaya bila ingin mengaktifkan kembali rekening yang ditutup. Mantan TKI sangat jarang yang bisa mempersiapkan usaha jangka panjang produktif setelah mereka kembali ke negara asal. Secara umum. Kurangnya transparansi dari pemerintah dan lemahnya komunitas yang membela kepentingan para TKI memberikan implikasi negatif kepada TKI.000 (US$ 1). Terlihat dari besarnya prosentase pengiriman uang yang dikirim melalui jalur resmi ini. UU No. khususnya dalam mengawasi dan menegakkan hukum sehingga penempatan TKI bisa dilakukan dengan transparan dan pertanggungjawaban yang lebih baik. 20 21 . Peraturan Presiden No. misalnya untuk memperbaiki kondisi keuangan di rumah. dan hanya 20 hingga 34 persen di daerah pedesaan yang memiliki akses ke jasa perbankan18 (Bank of Indonesia.39/2004 dengan jelas mengatur informasi tentang perekrutan yang harus disediakan bagi calon TKI. 39/2004. Beralih pada tanggung jawab perlindungan mungkin bukan cara yang efektif untuk memperbaiki perlindungan bagi pencari kerja dan TKI karena agen perekrutan merupakan entitas komersial yang berfokus pada keuntungan dan mungkin tidak memiliki kepedulian terhadap TKI. sementara 34 persen menabung dengan menggunakan rekening keluarga. Lembaga keuangan informal termasuk Rotating Savings and Credit Associations (ROSCAs atau arisan).) tentang koridor pengiriman uang Malaysia . Ayat 1. tapi masih sangat lemah implementasinya dalam praktek hukum. Bank dianggap terlalu formal dan rumit.2 and 3 UU No. paling sedikit 80 persen dari migran dan keluarga mereka yang diwawancarai menyatakan bahwa bank dan operator pengiriman uang merupakan jalur 18 Keputusan Menteri 204/1999. dan tidak mempunyai dampak positif di perlindungan TKI. Keputusan Menteri 204/1999. Mereka ragu-ragu untuk berhubungan dengan bank karena rendahnya tingkat pendidikan sehingga berpengaruh pada pengetahuan mereka tentang perbankan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Pasal 36 dan 37 UU No.15 Maka. 21/2007 membahas tentang perlindungan. merupakan tanggung jawab agen perekrutan untuk mengatur repatriasi TKI pada akhir penempatan kerja mereka16 dan undang-undang melarang penempatan TKI dalam pekerjaan yang tidak layak. organisasi masyarakat. Untuk membiayai perjalanan migrasi mereka. atau bahkan rentenir sebelum keberangkatan mereka. Tanpa integrasi dan keterlibatan TKI. Pasal 63. 39/2004 menyatakan tugas pemerintah untuk mengatur. Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian sebagai badan pemerintah elit yang secara khusus menangani urusan antar departemen dan yang dipercaya untuk mengkoordinasikan pelaksanaan instruksi ini. Akibatnya. namun diperlukan pula evaluasi eksternal guna menghindari timbulnya kon ik kepentingan. belum berhasil menyelaraskan operasi agen-agen yang bertanggungjawab. melaksanakan) dan pengawasan--dalam kenyataannya harus dilaksanakan oleh lebih dari satu agen dengan kapasitas tugas masing-masing seperti yang ditetapkan undang-undang. Terlepas dari kendala di atas. agen perekrutan. ada banyak pemerintah daerah dan LSM yang sering meminta bantuan rehabilitasi dari IOM. dengan hanya Pasal 86. melaksanakan dan mengawasi penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. Badan ketenagakerjaan tidaklah mungkin mengatur diri mereka sendiri untuk mematuhi peraturan pada saat tidak ada pengawasan pemerintah atau pelaksanaan proaktif dari peraturan pemerintah yang berwenang dan bertanggung jawab. 81/2006 Peraturan Presiden No. kelompok mandiri. Peran pemerintah yang seimbang harus ditekankan.21/2007 jelas sekali menyatakan hak-hak korban untuk mendapatkan rehabilitasi medis dan sosial. sementara pasal 6 dan 7 menegaskan tentang kewajiban pemerintah untuk menyediakan dan memperbaiki perlindungan bagi TKI sebelum keberangkatan. 39/2004 tidak mengenali peran masyarakat dalam perlindungan TKI. menandai ketidakpedulian pemerintah dalam mengatasi kelemahan endemik dari industri perekrutan migrasi. tetangga. sistem penempatan dan perlindungan TKI ditandai dengan adanya perselisihan antara agen dan pejabat pemerintah yang secara pribadi terlibat dalam masalah ini.14 dukungan untuk membuat tabungan selama bekerja dan pengakuan kompetensi profesional setelah mengikuti pelatihan. 39/2004 memberikan wewenang kepada agen perekrutan untuk bertanggung jawab terhadap perlindungan TKI sesuai dengan kesepakatan kerja. 2008). Pasal 61 Keputusan Menteri 104A/2002 Pasal 34 Keputusan Menteri 104A/2002.Indonesia. Sementara evaluasi internal bisa mengevaluasi kinerja agen. Koordinasi Pemerintah Umumnya. Pasal 82 UU No. saat ini terlihat adanya tren terhadap penggunaan jalur bank resmi. organisasi petani. Pemerintah berharap dengan adanya kebijakan ini akan mendorong TKI mengirim uang penghasilan mereka melalui lembaga formal daripada jalur tidak resmi yang sering digunakan. Dua peran yang disebutkan di pasal 5--eksekusi (mengatur. dan banyak kasus TKI melakukan migrasi ulang setelah uang habis. undang-undang tidak mampu mengurusi TKI secara e sien dan efektif 14 15 16 17 AKSES TERHADAP PELAYANAN KEUANGAN (PINJAMAN. 39/2004. Kebanyakan TKI baru mulai mengirimkan uang setelah beberapa bulan bekerja di luar negeri karena harus membayar pinjaman awal yang dipakai untuk membiayai perjalanan mereka pertama kali. Menurut. Menurut studi yang dilakukan Bank Dunia 2009. Akses cenderung lebih besar di daerah perkotaan. Jadi secara fundamental undang-undang bisa dianggap cacat karena tidak disusun berdasarkan keterbukaan dan pertanggungjawaban pemerintah. banyak korban perdagangan orang menolak untuk melanjutkan kasus mereka dengan pihak berwenang karena takut ancaman yang dibuat oleh orang-orang yang memperdagangkan mereka. dan asosiasi perempuan. khususnya PRT. Pada tahun 2008 pengiriman uang ke Indonesia telah mencapai US$ 6. Contohnya. Sementara pasal-pasal ini membawa pesan yang jelas. Akibatnya. kebanyakan TKI mencari pinjaman dari keluarga/saudara. 81/2006 mengatur tentang pembentukan Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI di Luar Negeri sebagai salah satu aspek pelaksanaan UU No. pemerintah bisa melibatkan agen perekrutan. Pemerintah Indonesia telah mengupayakan untuk mendorong TKI membuka tabungan. maka tidak bisa dihindari muncul sistem yang lemah dalam pengawasan kesejahteraan para TKI dan kepatuhan agen perekrutan. juga penegakan hukum yang efektif. Pasal 5 UU No. Kebanyakan TKI mengambil peluang selama berada di luar negeri untuk mengirimkan uang ke kerabat dan teman-temannya di Indonesia. selama dan pasca penempatan mereka.

khususnya PRT. pemerintah membatasi wewenang dan kemampuan pemerintah daerah untuk menyelesaikan permasalahan ini. TKI semakin sadar resiko yang berkaitan dengan jalur tidak resmi. 18/2007. Ayat 1).Badan Pelayanan Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia) dan kantor Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi di kabupaten/kota (pasal 4. Ketetapan umum Pasal 1(3) UU No. jumlahnya dibatasi. Dalam peraturan pemerintah yang sering dipublikasikan untuk menjelaskan UU No. Selama pelatihan. Akan tetapi. 19 Tabel ini dikompilasikan berdasarkan jumlah alamat kantor pusat agen pelayanan yang diakreditasi. Pendidikan TKI yang terpenting seharusnya berkenaan dengan hak-hak mereka dan akses mendapatkan bantuan bila terjadi kasus eksploitasi atau penganiayaan. yang kemungkinan besar terjadi di luar wilayah Jakarta. mempersulit pengawasan kondisi rumah. kemudian perlindungan TKI di luar negeri. Tabel 6 memperlihatkan konsentrasi geogra s agen perekrutan di Indonesia. 39/2004 mende nisikan penempatan TKI sebagai kegiatan pelayanan. Walaupun reformasi mencakup program desentralisasi. 39/2004: TAHAP SEBELUM KEBERANGKATAN Bagian ini menggambarkan dan membahas sistem penempatan TKI di luar negeri saat ini. yang disebarkan ke seluruh provinsi di Indonesia (BNP2TKI. Peraturan No. Walaupun Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI memberikan komitmen untuk memperbaiki sumber daya kelembagaan dan kualitas pelayanan sebelum keberangkatan bagi calon TKI. Standar pelatihan TKI. jadi diasumsikan bahwa pemerintah mengetahui keberadaan dan kerja mereka di wilayah kewenangan hukum yang relevan. pemantauan dan peraturan terhadap agen perekrutan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia utama mereka dalam mengirimkan/menerima uang. terdapat tren kuat ke arah sentralisasi administrasi pemerintah di Jakarta. padahal patut diperhitungkan jarak dari kampung dan biaya yang harus dikeluarkan untuk perjalanan tersebut. Sentralisasi Kegiatan Sebelum Keberangkatan Sistem sentralisasi hasil bentukan UU No. Ada kecenderungan bahwa inisiatif yang dilakukan oleh pemerintah kabupaten dan kota tidak berhasil karena pihak berwenang yang menangani isu-isu sangat penting. Menurut undang-undang. seperti perekrutan tidak resmi. pengurusan dokumen. membuat dan melaksanakan.39/2004 kurang memiliki koordinasi yang tepat waktu dan efektif antara pemerintah pusat dan daerah sehingga menyebabkan banyak masalah. UU No. meneliti tahap sebelum keberangkatan.39/2004. tidak memiliki kapasitas yang dibutuhkan untuk menangani sentralisasi kegiatan penempatan TKI di Jakarta atau mengawasi kegiatan agen perekrutan dan pekerja lapangan mereka. untuk melakukan tindakan ilegal. Akibat terbatasnya kehadiran pemerintah daerah di kabupaten. pendidikan dan pelatihan. studi juga menemukan bahwa jumlah TKI yang menggunakan rekening orang lain untuk mengirimkan dan menerima uang cukup banyak karena mereka tidak memiliki rekening bank sendiri. membawa uang tunai atau mengirimkan uang lewat teman. Terbukti dari jumlah agen perekrutan yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. mengawasi penempatan dan perlindungan TKI’ yang menyiapkan keberangkatan mereka sendiri untuk bekerja di luar negeri. 19/2006 yang mengatur masalah serupa. Hasilnya adalah penyingkiran pemerintah daerah secara de facto dalam administrasi penempatan TKI. 19/2006 mengkoordinasi pengeluaran surat ijin perekrutan dari agen perekrutan melalui lembaga provinsi atau daerah untuk pelayanan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri (BP3TKI .39/2004. agen perekrutan swasta bertanggung jawab untuk mencocokkan TKI sesuai keterampilan. Sehingga walaupun ada masalah yang dialami TKI. Dampak Sentralisasi Kegiatan Sebelum Pemberangkatan Instruksi Presiden No. Tabel 6: Distribusi dan Tingkat Konsentrasi Geogra s Agen Perekrutan Indonesia di Lima Provinsi Utama (2007)19 Propinsi Jakarta Jawa Timur Jawa Barat Banten (Jawa Barat) Jawa Tengah Sumatera Utara Provinsi lain Tingkat Konsentrasi 60% 13% 10% 3% 3% 3% 8% Alokasi calon TKI di satu tempat di Jakarta memang mempermudah agen perekrutan untuk melakukan usaha mereka. Dampak lain dari sentralisasi pusat pelatihan adalah sulitnya memastikan pelatihan calon TKI. pemalsuan dokumen. akomodasi sementara. termasuk untuk keluarga mereka. masyarakat daerah cenderung tidak mengetahui betapa pentingnya menyelesaikan permasalahan yang sangat kronis seperti perekrutan tidak resmi. tetapi hal ini belum dilaksanakan sepenuhnya. Sponsor atau makelar selalu mencari wilayah yang “aman” di mana tidak ada atau sangat sedikit kehadiran pemerintah daerah. namun kegiatankegiatan utama mereka dilakukan di Jakarta atau di kota besar lainnya sehingga peluang keterlibatan pemerintah di tingkat kabupaten menjadi sangat terbatas. 2007). Mengonsentrasikan kegiatan sebelum keberangkatan di Jakarta merupakan hal yang praktis dan e sien bagi agen perekrutan karena biaya operasional untuk menampung calon TKI di satu tempat lebih rendah daripada mempunyai beberapa pusat pelatihan yang berbeda di berbagai wilayah. persiapan keberangkatan. 22 23 . Peraturan ini melebihi Peraturan Menteri No. dan penarikan biaya penempatan semena-mena. Bila keluarga dari TKI diperbolehkan berkunjung. seperti tercantum di Pasal 5 (2) UU No. diharapkan akan mengarah ke desentralisasi pelayanan penempatan TKI. Pemerintah regional tidak terlibat aktif dalam tugas pemerintah pusat untuk ‘mengontrol. Agen perekrutan swasta bertanggung jawab atas proses perekrutan menyeluruh. atau malah tidak mungkin. yang mungkin tertutup untuk umum. dan akhirnya tahap pemulangan dan reintegrasi di Indonesia. Pertama. Dampak peraturan ini adalah untuk tidak mengesahkan Peraturan Menteri No. namun juga menjadikan kondisi calon TKI semakin rentan selama proses perekrutan. 19/2006 yang lebih komprehensif daripada Peraturan Menteri No. 39/2004 telah memfasilitasi proses ini dengan membatasi wewenang pemerintah daerah secara efektif. 6/2006 tentang Reformasi Kebijakan Sistem Penempatan dan Perlindungan bagi TKI yang menguraikan reformasi awal untuk dilakukan oleh lembaga pemerintah yang relevan di bawah koordinasi menyeluruh Kementerian Koordinasi bidang Perekonomian. keberangkatan ke negara melalui repatriasi ke Indonesia. Tabel 7 memberikan gambaran umum tentang agen perekrutan. Peraturan Menteri No. Pasal ini menyatakan bahwa pemerintah pusat bisa mendelegasikan tanggung jawabnya ke pemerintah regional yang berarti pemerintah regional hanya akan menjadi terlibat pada saat mereka diminta bantuannya oleh pemerintah pusat. Untuk deskripsi lebih lengkap tentang penempatan TKI Indonesia.18/2007 tentang Pengaturan Penempatan dan Perlindngan TKI tidak menjelaskan mekanisme koordinasi penyediaan Surat Ijin Perekrutan bagi agen perekrutan yang dipublikasikan oleh pemerintah pusat untuk dikeluarkan oleh pemerintah daerah. akan dilihat lebih lengkap di bab ini. Mengingat lemahnya pengawasan. Pemerintah pusat. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi atau BNP2TKI. maka sangat mungkin bila TKI tidak menerima informasi tentang hal-hal ini dan tidak dipersiapkan dengan cukup akan kondisi kerja di luar negeri. seperti pendirian dan pengawasan agen perekrutan. interaksi pemerintah dengan mereka. Akibatnya. masih berada di tangan pemerintah pusat. Beberapa kegiatan sebelum keberangkatan yang dilakukan hanya di Jakarta termasuk: SISTEM PENEMPATAN TKI MENURUT UU NO. lihat Lampiran I. tidak ada ketentuan tunggal dan progresif untuk mengatasi masalah-masalah perekrutan ilegal yang muncul. minat dan kemampuan mereka dengan penyedia kerja di luar negeri. TKI ditempatkan di rumah sementara. walaupun ada peluang untuk ‘otonomi daerah’.

asuransi. bernilai Rp 365 milyar (US$ 40 juta)20 . padahal nama merekalah yang terdaftar sebagai pihak yang diasuransikan. Sistem Satu Atap Pemerintah pusat. Meskipun kebijakan menetapkan bahwa TKI punya hak memperoleh Kartu Partisipasi Asuransi.28% 6.00% 8. Sistem Satu Pintu Di Batam Pada tahun 2004 Indonesia mengujicobakan “sistem satu pintu” untuk penempatan PRT dari Indonesia di Singapura. kesepakatan kerja dan penempatan. koordinasi masih kurang antara tiga agen terkait. Sistem Satu Pintu Batam memberikan titik keluar tunggal bagi calon PRT ke Singapura.60% 48. Sistem Satu Pintu Batam tidak lagi berjalan. tapi tidak di tingkat kabupaten atau provinsi Terdaftar hanya di tingkat provinsi. pemerintah Indonesia. Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Kompar yang bera liasi dengan BNP2TKI dalam menyediakan layanan bantuan hukum bagi TKI melaporkan bahwa hanya 30 persen klaim asuransi bisa diproses. dengan mayoritas (70%) klaim macet di sistem (Viva News. sangatlah penting bagi TKI. Mereka sering tidak menginformasikan TKI tentang kondisi umum dan penjelasan mengenai cakupannya.90% 3. Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007). melalui BNP2TKI. mantan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi.00% 24. 20 US$ 1 = Rp 9. serti kat kompetensi kerja dan serti kat kesehatan). Kementerian Keuangan. dokumen penempatan dan perlindungan TKI. Sampai sekarang. Inisiatif berbeda telah diujicobakan termasuk: (1) pertukaran kerja di luar negeri di tingkat kabupaten.00% 0% 30. Erman Suparno. Antara September 2008 dan April 2009. kecelakaan kerja. 2009).90% Banyumas (%) 31. Pusat ini menyediakan sejumlah pelayanan termasuk pemeriksaan dokumen kesehatan. Bantuan disediakan bagi calon TKI termasuk untuk pengurusan paspor. di tingkat pemerintah.03% 44. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI. kekerasan. perusahaan konsorsium yang bertanggung jawab memproses klaim justru mempersulit dan memperlama proses pembayaran. Pertama.00% 0% 0% Layanan Satu Pintu Terpadu di NTB Pada tahun 2008. 24 25 . BNP2TKI meluncurkan sistem pelayanan satu pintu terpadu di Mataram. pengurusan dokumen bebas skal ke luar negeri. provinsi. Akhirnya agen perekrutan sering gagal dalam menyediakan bantuan ke TKI memasukkan klaim mereka. Pembekalan Akhir Pemberangkatan dan memeriksa dokumen-dokumen penting TKI yang akan berangkat dari Indonesia (dokumen identitas. provinsi dan kabupaten (sah) Jember (%) 27. Didapati bahwa pelayanan sebelum keberangkatan diujicobakan kepada TKI yang akan bekerja di negara tujuan tertentu. merekayasa dokumen atau membebankan biaya penempatan yang berlebihan ke calon TKI. implementasi kebijakan pemerintah pada asuransi TKI belum fokus pada proses yang e sien dan penyelesaian klaim TKI yang bermasalah. kabupaten (ilegal) Terdaftar hanya di tingkat nasional. Kantor Kepolisian Daerah dan Kantor Pajak. Mengingat adanya kondisi TKI yang lebih rentan (contohnya yang kurang berpendidikan). Inisiatif ini dikenal sebagai Sistem Satu Pintu Batam. Mereka menyatakan bahwa kebijakan asuransi pemerintah menetapkan agar pihak yang diasuransikan (TKI) tidak memegang polis sendiri-sendiri. (2) memperluas kerjasama pusat-pusat pelatihan berbasis masyarakat. khususnya Malaysia. sakit dan kematian. Pelayanan satu pintu diharapkan bisa ditiru di provinsi lain karena adanya potensi untuk mengurangi pemalsuan dokumen dan menghentikan pembebanan biaya berlebihan ke calon TKI. dan kalaupun tersedia. melalui KBRI di Singapura berharap memulai sistem proaktif dan menyediakan orientasi kerja bagi calon TKI ke Singapura. dokumen perjalanan dan keterampilan serta tes kecocokan. Pelayanan satu pintu didirikan melalui kerjasama antara BNP2TKI dengan kantor daerah Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Kebijakan asuransi telah direvisi berkali-kali. Kementerian Pendidikan dan Populasi dan Kantor Catatan Sipil. Sistem keberangkatan nasional masih tetap didominasi oleh keberangkatan dari Jakarta dengan peran pemerintah daerah yang terbatas. Kedua. Pada bulan Oktober 2007. tingkat melek huruf TKI tidak dipertimbangkan. murah dan mudah diakses. Nusa Tenggara Barat bagi TKI yang berasal dari provinsi NTB. Kantor Imigrasi. Kepulauan Riau. Untuk sukses. tapi tidak di tingkat nasional atau provinsi Terdaftar di tingkat nasional dan provinsi. Untuk alasan ini program asuransi yang menjamin bantuan bila terjadi kasus kehilangan. pelayanan di NTB ini masih belum dimanfaatkan sepenuhnya.83% 0% 0% 0% 24. kerugian. Pelayanan ditujukan untuk memberikan pelayanan dokumen yang cepat. pada kenyataannya banyak TKI tidak mempunyai kartu ini karena kurangnya pengetahuan status mereka yang diasuransikan dan informasi yang diterima dari perusahaan asuransi. Inisiatif tidak bertahan karena lemahnya koordinasi antar badan-badan kepemerintahan. Megawati-presiden pada saat itu--meluncurkan sistem Manajer Rumah Tangga ke Singapura yang mewajibkan semua PRT Indonesia yang pergi ke Singapura untuk melalui sistem ini.45% 6. tapi tidak di tingkat nasional atau provinsi Terdaftar hanya di tingkat kabupaten. Dengan Sistem Satu Pintu Batam. provinsi terdekat dengan Singapura.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Data mengindikasikan bahwa masih ada agen perekrutan atau sponsor mereka yang tidak terdaftar. sehingga masih terlalu awal untuk melakukan evaluasi komprehensif. Permasalahan umum mengenai asuransi TKI adalah kesulitan dalam mengajukan klaim asuransi. yang lebih serius dan biasa tapi dilebih-lebihkan. Hal ini dilakukan untuk memastikan PRT dari Indonesia yang masuk ke Singapura mempunyai semua dokumen yang diperlukan untuk bekerja di sana. Pelayanan baru dimulai pada akhir 2008. membatalkan rencana Pemerintah Indonesia untuk mengontrol penempatan TKI hanya melalui Batam sebagai Sistem Satu Pintu. Sistem Asuransi dari Pemerintah Pemerintah Indonesia sadar jika TKI bisa mengalami berbagai macam masalah selama bekerja di luar negeri. sistem perlu dukungan dari agen perekrutan yang tidak kunjung terwujud. maka Batam merupakan pilihan strategis untuk menghentikan migrasi ilegal. (3) mendirikan pusat krisis bagi TKI yang bermasalah. belum dibayarkan oleh lima konsorsium asuransi bagi TKI yang berasuransi.124 tertanggal 25 Maret 2010. Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN). isu-isu dengan sistem asuransi masih bisa dilihat di semua tingkat. Tabel 7: Pencatatan Agen Perekrutan Kantor Tenaga Kerja Regional (2007) No 1 2 3 4 5 6 7 Kantor Agen Perekrutan Terdaftar bagi Tenaga Kerja Tidak terdaftar di tingkat nasional. diperlukan kontrol efektif dan upaya pengelolaan perusahaan asuransi untuk memastikan tersedianya layanan yang diperlukan TKI serta menjamin perlindungan mereka.14% 0% Tulang Bawang (%) 38. Pada tanggal 28 Mei 2004 di Batam. visa kerja. Menurut Bank Dunia. telah mencoba untuk menyampaikan perihal minimnya koordinasi antara pemerintah pusat dan daerah dengan mengundang pemerintah daerah dan perwakilan sektor swasta di daerah untuk bergabung dalam menangani isu-isu migrasi.45% 3. Kementerian Kesehatan.45% 3.621 TKI. tapi masih belum bisa menjamin hak-hak TKI atas klaim asuransi yang mereka bayar sebelum keberangkatannya. Sayang sekali. pengurusan kasus. kekerasan. sedangkan pelayanan satu atap nampaknya masih belum berdampak bagi TKI yang berangkat ke Timur Tengah. aman. Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) mengadakan protes dan mogok makan di kantor Kementerian Tenaga kerja dan Transmigrasi di Jakarta pada bulan Agustus 2008 untuk menekan pemerintah dalam mengambil tindakan terhadap klaim asuransi yang macet. kontrak kerja. Mengingat dekatnya jarak geogra s ke Singapura. klaim asuransi dari 16. Hal ini mempersulit untuk mengetahui seberapa jauh mereka mengubah prosedur. tapi tidak di kabupaten Terdaftar di tingkat nasional dan kabupaten tapi tidak di tingkat provinsi Terdaftar di tingkat nasional.

lokasi dan majikan para TKI di negara tujuan. di mana Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi mencoba membatasi peran BNP2TKI terhadap TKI. Perlindungan TKI akan meningkat secara signi kan kalau semua agen perekrutan selalu mempertimbangkan kepentingan TKI pada saat proses perekrutan dan penempatan. Walaupun peraturan yang ada saat ini tidak meminta agen perekrutan dengan secepatnya mengambil alih pengurusan dokumen TKI. 26 27 . UU No. Agar bisa mengurus tugas di atas secara e sien. Pemerintah hanya menunggu agen perekrutan mencari persetujuan mengenai materi informasi yang disiapkan bagi calon TKI dan melaporkan kegiatan perekrutan mereka. menurut UU No. Peraturan ini juga ditetapkan dalam kebijakan asuransi yang dipegang BNP2TKI. Namun. 39/2004 mengatur tiga tanggung jawab agen perekrutan berkaitan dengan dokumen TKI: Transmigrasi (Pasal 38. dan Mendelegasikan tanggung jawab atas kelengkapan dokumen TKI ke agen perekrutan swasta merupakan tindakan yang merugikan TKI karena beberapa agen melihat bahwa akan lebih menguntungkan menempatkan TKI dengan dokumen palsu atau tidak lengkap untuk mempercepat proses penempatan. visa kerja. Ayat 3). alamat dan status perkawinan TKI. Namun ketetapan ini diubah lagi setelah ada Peraturan Menteri baru yang dikeluarkan untuk TKI tahun 2008. 39/2004 menetapkan paling tidak enam tanggung jawab agen perekrutan dalam merekrut TKI: hak dan tanggung jawab calon TKI. situasi. yang memberikan tanggung jawab kepada agen perekrutan atas klaim asuransi sebagai perwakilan dari TKI. Menurut Pasal 69 (3) UU No. Pelatihan sebelum keberangkatan bagi TKI ditetapkan dalam Pasal 42 (1). pembebasan skal dan Kartu Tenaga Kerja Luar Negeri (KTKLN). Pengalihan wewenang ini mengakibatkan kon ik antara BNP2TKI dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. kontrak kerja. termasuk paspor. Pemalsuan dokumen bisa berakibat serius bagi TKI ketika mereka mengalami masalah di negara tujuan. tanpa sepengetahuan pemerintah daerah di wilayah tersebut. kondisi dan resiko di negara tujuan dan cara-cara mendapatkan perlindungan (Pasal 34. TKI perlu melengkapi semua dokumen yang dibutuhkan untuk masuk ke negara asing. tetapi hal ini telah terjadi di banyak wilayah untuk mempercepat penempatan bagi TKI. Ayat 2). Bila agen perekrutan tidak melapor. tidak mencantumkan daftar tindakan yang diminta pemerintah dalam mengawasi perekrutan TKI (Pasal 34. umur. 39/2004. agen perekrutan bisa menghalangi upaya hukum mengatur TKI. Jadi perubahan kebijakan belum mengubah kinerja perusahaan asuransi dalam melakukan kewajiban mereka. pengawasan yang ketat terhadap agen perekrutan. diperlukan pengawasan efektif terhadap pelaksanaan tanggung jawab agen perekrutan. Keputusan Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. Ini merupakan kemajuan dari kebijakan sebelumnya. sanksi ini tidak cukup berarti bagi mereka. akibatnya mempermudah agen perekrutan melakukan praktek perekrutan ilegal. 39/2004 mengidenti kasi BNP2TKI lebih lanjut sebagai lembaga yang bertanggung jawab untuk memberikan PAP. Tanpa dokumen yang benar.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Pada tahun 2006 Peraturan Menteri tentang asuransi dikeluarkan. TKI tidak paham akan pentingnya kelengkapan dokumen dan menyetujui beberapa atau semua dokumen mereka dipalsukan untuk mempercepat proses migrasi. Banyak TKI tidak mengetahui dokumen apa yang diperlukan untuk bekerja ke luar negeri dan pentingnya dokumen ini demi keselamatan mereka sendiri selama bekerja di luar negeri. khususnya untuk kasus kematian. Pasal 54. Peraturan menyatakan bahwa agen perekrutan hanya diijinkan untuk merekrut calon TKI yang terdaftar di kantor daerah Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Program Pendidikan dan Pelatihan Pendidikan dan pelatihan calon TKI sangatlah penting untuk menjamin keselamatan dan pengetahuan mereka tentang HAM. Banyumas . Ayat 1).Jawa Tengah. pemerintah bertanggung jawab memberikan Pengarahan Akhir Pemberangkatan (dikenal dengan nama Pembekalan Akhir Pemberangkatan/PAP). Peraturan Menteri yang baru juga mengalihkan kepemilikan kebijakan asuransi ke TKI atau saudara yang terdekat berikutnya daripada ke BP3TKI. 68 (1) dan 69 (2) UU No. UU tidak menjabarkan sistem semacam itu untuk pengawasan ketat dan aktif terhadap agen perekrutan. TKI juga diberikan hak memegang Kartu Keanggotaan Asuransi. Tanpa pemantauan. inspeksi dan penyebaran informasi yang benar.39/2004 mengenai pemantauan dan pengawasan agen perekrutan. dengan penunjukan BNP2TKI sebagai entitas yang bertanggung jawab dalam hal asuransi TKI.21 Pasal 95 (2b) UU No. Hasilnya banyak pemerintah daerah tidak mengetahui berapa banyak TKI yang berasal dari daerah mereka. maka tidak bisa dipakai sebagai generalisasi daerah di Indonesia. mencabut wewenang BP3TKI untuk mengurus klaim dan wewenang dialihkan kembali ke agen perekrutan di masing-masing kabupaten dan kota. Sebagai akibatnya. 23/2006 tentang Asuransi bagi TKI. 39/2004. Akan tetapi. dengan mayoritas pemalsuan dilakukan karena permintaan agen perekrutan atau makelar. dan Tulang Bawang -Lampung) menunjukkan bahwa 40 persen dokumen TKI dipalsukan. Perekrutan TKI UU No. Sebuah studi dilakukan oleh The Institute for Ecosoc Rights pada tahun 2007 di tiga kabupaten dengan tingkat migrasi yang tinggi (Jember . Ayat 2. Pemalsuan ini terutama pada nama. Studi ini juga mengindikasikan bahwa pemalsuan dokumen bisa jadi sangat biasa di beberapa daerah. TUGAS DAN TANGGUNG JAWAB AGEN PEREKRUTAN Dokumen TKI Sebelum meninggalkan Indonesia ke luar negeri untuk penempatannya. UU No. penyelidikan. 39/2004. maka pemerintah tidak akan mengetahui kegiatan mereka. kegiatan perekrutan dan penempatan. biasanya sulit untuk staf KBRI di negara tujuan membuat kartu identitas TKI.Jawa Timur. Dikarenakan skala studi tingkat pemalsuan ini yang sifatnya lokal. agen perekrutan tidak selalu melakukannya. juga sanksi yang jelas bagai pelanggar masih perlu dipastikan. tapi agen perekrutan dan pekerja lapangan justru lebih sering merekrut di desa-desa asal TKI. Jadi kurang lengkapnyanya dokumen juga menyebabkan tenaga kerja rentan dieksploitasi karena mereka tidak mampu mencari bantuan karena ketakutan untuk dideportasi. sehingga mempersulit Konsulat Indonesia atau KBRI mengetahui jumlah. Agen perekrutan bertanggung jawab untuk melaporkan TKI yang sudah diberangkatkan ke luar negeri ke misi diplomatik Indonesia dan menyerahkan salinan kontrak kerja yang sudah ditandatangani ke agen perekrutan daerah. pengawasan. pengontrolan. Meskipun ada sanksi bagi agen perekrutan yang tidak melapor ketika mereka telah memberikan informasi tentang calon TKI atau mengirim TKI ke luar negeri. 21 Pengarahan sebelum keberangkatan juga disebut Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP).

0 4. Sentralisasi geogra s meningkatkan biaya migrasi bagi TKI yang diminta untuk membayar perjalanan mereka sendiri dan biaya akomodasi agar bisa menghadiri pelatihan wajib ini.2 19.9 11. Tabel 8 menunjukkan hasil survei yang dilakukan di tiga provinsi asal.0 28. Tanpa kurikulum nasional.4 83. 17/2009--tanpa mengarah ke peraturan menteri sebelumnya mengenai masalah yang sama--hanya menyatakan bahwa ‘PAP dilakukan oleh Dirjen Penempatan dan Pendirian Tenaga Kerja beserta partisipasi agen lain yang terkait’ (Pasal 3).4 13. sementara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi beserta agen perekrutan melakukan pelatihan ke semua TKI lain yang akan berangkat.9 63.0 2. Bagi TKI yang dipekerjakan oleh agen perekrutan swasta.5 25. 17/2009 terdapat ketentuan untuk mendelegasikan tanggung jawab pelatihan di tingkat provinsi. Kapasitas pelatihan dan Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP) masih dipusatkan di Jakarta dan kota-kota besar lainnya seperti Surabaya. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi telah mengeluarkan dua Keputusan Menteri tentang PAP bagi TKI yang hendak bekerja ke luar negeri. Pemerintah hanya menyediakan garis besar cakupan pendidikan dan pelatihan seperti pemahaman kemungkinan peristiwa yang bisa terjadi. Peraturan Menteri No. Tidak cukup bahan Metodologi tidak efektif Tidak menerima pendidikan/pelatihan Pendidikan disertai kekerasan Tidak disediakan informasi tentang kondisi di Negara tujuan Tidak menerima pelatihan keterampilan Sejak Febuari 2009.0 12. sementara sesi Pembekalan Akhir Pemberangkatan disampaikan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi.0 18. bukan 20 jam seperti yang disyaratkan. Kepedulian terhadap hal ini mencuat karena berdasarkan studi tahun 2007 yang dilakukan oleh Institute for Ecosoc Rights.1 66. 28 29 . hanya 8 jam (atau kurang) di ruang rapat yang seringkali penuh sesak. Indikator yang luas tidak cukup dan tidak mengatur pelaksanaan persyaratan ini. mewajibkan asosiasi agen perekrutan berijin resmi untuk mendaftarkan semua TKI sesuai persyaratan administrasi. Berdasarkan Undang-Undang.1 9.0 9. banyak TKI yang tidak menerima pelatihan sama sekali sebelum keberangkatan. Dalam Peraturan Menteri No. namun karena keterbatasan waktu maka Pembekalan Akhir Pemberangkatan sebelum keberangkatan cenderung seperti membuang poin yang penting untuk menyediakan perlindungan yang lebih baik bagi para TKI.2 Jember 86. sangatlah tidak mungkin standar pelatihan dan bahan yang disediakan baik kualiatsnya.2 14. 17/2009 tentang organisasi pelatihan sebelum keberangkatan bagi TKI di luar negeri yang diadopsi bulan agustus 2009.2 85.0 24. Walaupun peraturan ini diberlakukan sesegera mungkin. Peraturan Menteri No. Agen perekrutan diberikan wewenang yang signi kan dalam persiapan dan pelaksanaan program pelatihan pendidikan dan keterampilan.0 80. PAP diadakan lebih singkat.0 22.9 44. tanggung jawab untuk menyampaikan Pembekalan Akhir Pemberangkatan (PAP) telah dibagi antara dua lembaga. digantikan dengan Peraturan Menteri No.1 97. semua topik Pembekalan Akhir Pemberangkatan yang terdaftar di atas diharapkan untuk disampaikan dalam waktu 20 jam (atau 2 hari). Walaupun kurikulumnya cukup komprehensif. bila mungkin didukung oleh lembaga pemerintah lainnya (tidak ada spesi kasi) atau sumber lain dari luar yang mempunyai keahlian dalam hal ini.8 48.3 88.4 44. Demi mengurangi tekanan pada sumber daya pelatihan dari pemerintah pusat. 4/2005 dengan jelas menyatakan siapa yang bertanggung jawab untuk menyampaikan materi PAP dan siapa yang akan menanggung biayanya sementara Peraturan Menteri No.3 85. BNP2TKI melakukan pelatihan TKI yang dikirim berdasarkan kesepakatan antar pemerintah.9 11. TKI yang dikirim ke luar negeri melalui kesepakatan antar pemerintah hanya perlu menghadiri pelatihan yang diadakan oleh BNP2TKI dan bukan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi .0 10.3 akses ke bantuan.7 69.4 47.7 16. Kondisi ini tentu saja hampir tidak memungkinkan untuk membahas semua topik dengan memadai. BNP2TKI mengembangkan bahan-bahan pelatihan yang mencakup topik sebagai berikut: Tabel 8: Masalah Pendidikan dan Pelatihan yang Dialami TKI di 3 Kabupaten (2007) Masalah Proporsi TKI yang Mengalami Masalah (%) Tulang Bawang 20. Kelemahan dalam program pendidikan dan pelatihan bagi TKI merupakan hasil kegagalan dalam mengembangkan dan melaksanakan sistem standar program pendidikan yang seharusnya tersedia bagi TKI. TKI seharusnya menerima Pembekalan Akhir Pemberangkatan secara gratis dan tidak lebih dari dua hari sebelum mereka berangkat ke luar negeri. 17/2009. Studi yang dilakukan oleh Institute for Ecosoc Rights (2007) menemukan bahwa materi yang dipakai untuk mengajar tidaklah memadai dan tidak mengulas tantangan yang akan dihadapi selama bekerja di luar negeri. Terlihat bahwa program pendidikan dan pelatihan yang disediakan agen perekrutan sering mencakup bahan-bahan yang tidak memadai dan metode pengajaran tidak e sien akibat kurangnya sumber daya. 4/2005 untuk tujuan praktis.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Pada tahun 2008.0 92. informasi tentang hak dan tanggung jawab TKI yang dimaksud. Banyak agen perekrutan tidak mempunyai kapasitas untuk menyediakan pelatihan berkualitas bagi TKI. Kebijakan pemerintah mengenai migrasi tenaga kerja tidak menjelaskan secara lengkap tentang proses dan persyaratan untuk memperbaiki kemampuan dan keterampilan (termasuk keterampilan antar pribadi) dari calon TKI seperti yang diminta agen perekrutan. Bahkan pada tingkat pemerintah pusat.0 Banyumas 18. Peraturan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi No. kondisi kerja.1 22. Peraturan Menteri No. Kurikulum PAP yang dilampirkan ke dalam peraturan serupa dengan isi panduan pelatihan yang disusun oleh BNP2TKI (telah diuraikan diatas).0 4. hanya sedikit upaya membangun kapasitas pegawai pemerintah di tingkat provinsi atau kabupaten. 17/2009 melihat kemungkinan pendelegasian tanggung jawab pelatihan ke tingkat provinsi dan kabupaten bila pihak yang berwenang telah mengijinkannya. namun peraturan yang terakhir malah kurang jelas dibandingkan peraturan sebelumnya. Tidak menerima informasi tentang HAM Tidak menerima pelatihan bahasa di negara tujuan Tidak mengambil tes kompetensi Tidak menerima penjelasan akhir Dipekerjakan tanpa dibayar selama proses pendidikan/pelatihan Pendidikan dilakukan di Jakarta Pendidikan/pelatihan oleh agen perekrutan Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).2 13. namun tidak ada jaminan bahwa pendidikan dan pelatihan yang dilakukan mencukupi karena sering tidak dipantau oleh pemerintah.

Asuransi 5.000 810.000 3. 39/2004.000 7. maka sangat mungkin biaya ditanggung oleh agen perekrutan dan kemudian dibebankan ke TKI. Hal ini membuat biaya perekrutan dan penempatan menjadi sangat tinggi bagi TKI tetapi mengurangi biaya bagi para majikan di negara tujuan.000 700. Biaya tidak pas 1. memberangkatkan TKI yang telah memenuhi persyaratan.13. tersedianya alat pendukung dan peralatan pelatihan kerja seperti pelatihan tenaga kerja untuk penempatan dan perlindungan TKI.000 (US$ 1. lama atau sebentarnya durasi kursus.150.000 9.000 3.000 Biaya pelatihan dan akomodasi temporer merupakan bagian utama dari biaya perekrutan karena tergantung dari negara tujuan di mana TKI akan bekerja.000 1. mendaftarkan calon TKI dalam program asuransi. mengatur perpanjangan kesepakatan kerja dan melaporkan perubahan ini ke KBRI atau KJRI di negara tujuan.000 150. bertanggung jawab untuk biaya pemakaman.200. Sehubungan dengan hal pembayaran untuk Pembekalan Akhir Pemberangkatan wajib. maka biaya penempatan bisa ditekan serendah mungkin karena mereka bisa tetap tinggal di rumah. biaya akomodasi temporer merupakan komponen terbesar karena digunakan untuk membiayai kursus pendidikan dan waktu yang dihabiskan ketika menunggu panggilan dari majikan.132. memeriksa dan bertanggung jawab kelengkapan dokumen TKI. secara keseluruhan atau sebagian dari kegiatan penempatan. Akibatnya. Sanksi terhadap agen perekrutan yang melanggar ketentuan UU No. PERAN PEMERINTAH DALAM MENGAWASI KINERJA AGEN PEREKRUTAN Kebijakan pemerintah Indonesia mencoba mengatur agen perekrutan dengan cara mengaplikasikan peraturan penempatan yang terdiri dari dua komponen: (1) mengatur pembentukan agen perekrutan. membebankan biaya penempatan yang tidak sesuai besarannya dengan peraturan ke TKI dan menempatkan TKI yang tidak mendapatkan Pembekalan Akhir Keberangkatan (PAP).250.000 1. Tiket keberangkatan 3. peningkatan ini jelas membebani dan dibuat tanpa konsultasi dengan publik.000 1. Namun. Migrasi ke luar negeri untuk bekerja merupakan investasi mahal bagi para TKI dan biaya ini telah melonjak khususnya sejak 2004. agen perekrutan memanfaatkan TKI. Jenis sanksi yang digunakan terhadap agen perekrutan tergantung pada jenis pelanggaran (lihat Lampiran III). Akomodasi dan Makanan 5.000 780. TKI yang pulang kepada KBRI di negara tujuan. Bila pendidikan dan pelatihan TKI dilakukan secara lokal.000 225. namun sebenarnya migrasi sendiri merupakan sebuah investasi yaitu ketika agen perekrutan membebankan biaya pada TKI perorangan melalui proses migrasi.170. Dalam kasus terjadinya kematian.000 125.125. melaporkan keberangkatan para TKI ke KBRI atau KJRI di negara tujuan. lewat Peraturan Menteri No.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Biaya Penempatan Sebagian besar TKI termotivasi oleh prospek mendapatkan penghasilan yang lebih besar melalui migrasi.505. Biaya pas 1. 2010). 110. wajib disediakan perlindungan termasuk menginformasikan keluarga TKI. Peraturan Menteri No. Tabel 9 menyediakan tinjauan luas komponen biaya penempatan TKI di berbagai negara tujuan. Tes kompetensi kerja dan orientasi sebelum keberangkatan TOTAL Source: Ministry of Manpower (2004). sehingga mereka tidak punya gambaran berapa biaya yang harus dibayarkan untuk migrasi mereka ke luar negeri. Untuk biaya kursus bahasa negara tujuan. mencari informasi penyebab kematian.000 125. pemerintah mengeluarkan buku panduan berisikan informasi bagi TKI dan tentang “prosedur yang mahal bagi TKI ke negara tujuan” sebagai lampiran Peraturan Menteri No. kerja baru bagi TKI yang berganti majikan. namun tidak secara jelas menyebutkan siapa yang bertanggung jawab. Pada kenyataannya. dan (2) menentukan tugas dan tanggung jawab agen perekrutan dalam mengurusi penempatan kerja TKI.000 400. Namun. dan tidak melakukan kewajiban dan tanggung jawab seperti yang ditetapkan pemerintah melalui UU No.000 40. 104A/2002. Pada tahun 2004. menyerahkan salinan kesepakatan penempatan ke kantor lokal Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. informasi ini tidak selalu tersedia bagi calon TKI.192.76 tertanggal 25 Maret 2010. tugas dan fungsi agen perekrutan dibagi menjadi 3 bagian: Transmigrasi. 186/2008 biaya dinaikkan menjadi Rp 15. rencana kerja tiga tahun mengenai penempatan dan perlindungan TKI. Sanksi ini dijabarkan di Peraturan Menteri No. UU No.22 Untuk Hong Kong SAR.000 1. Organisasi Masyarakat Madani dan TKI berharap pemerintah akan menentukan kebijakan biaya penempatan yang meringankan beban biaya dan memperhatikan kepentingan TKI. melakukan Pembekalan Akhir Pemberangkatan dan menyediakan akomodasi sebelum keberangkatan. Tabel 9: Komponen dan Biaya Penempatan TKI di Sektor Domestik (PRT) Negara Tujuan Komponen Biaya Malaysia (Rp) Singapura (Rp) Hong Kong (Rp) Arab Saudi (Rp) ke negara tujuan yang seharusnya menjadi tanggung jawab majikan namun justru lebih sering dibebankan ke TKI. bertanggung jawab terhadap biaya perekrutan.000 3. melakukan pendidikan dan pelatihan.215. Tanpa ketentuan khusus yang menyatakan bahwa pemerintah akan membayar pelatihan. pemerintah hanya menyatakan.000 1. pemulangan sisa barang.000 60.23 Bagi TKI yang hanya menerima gaji sebesar HKD 3.000 (US$ 1. Pengurusan Paspor 2.000 110.865.000 405. Ijin operasi dicabut bagi mereka yang melanggar pasal 13(1) mengenai persayaratan administrasi pendirian agen perekrutan. melindungi efek terhadap yang meninggal dan mengatur urusan yag meninggal (misalnya klaim asuransi). Peran pemerintah pusat untuk mengawasi kegiatan agen perekrutan di Indonesia sekaligus menentukan sanksi yang dikenakan kepada agen perekrutan bila melanggar provisi UU No.000 150. US$ 1 = HKD 7. Pelatihan (30 hari) x Rp.000 125.600). 30 31 . sehingga menyulitkan para pemangku kepentingan yang terlibat untuk tetap mengikuti perkembangan terbaru dan memastikan tingkat kepatuhan yang paling kondusif untuk perlindungan TKI. 39/2004.597. Transportasi daerah 2.000).000 40.000 1.000 60.000 40. 39/2004 terdiri dari peringatan tertulis. Ijin agen perekrutan bisa dicabut bila mereka melakukan pelanggaran berat seperti merekrut tanpa ijin. peraturan terbaru tidak menyatakan dengan jelas siapa yang harus dikenai biaya.000 2. ada biaya transportasi 22 23 Dalam dokumen ini.000 810. tahanan atau penghentian sementara. Retribusi perlindungan (US$ 15) B. 39/2004. memberangkatkan TKI tanpa dokumen lengkap. Direktorat Pemberdayaan TKI sebagai bagian dari Direktorat Jenderal bagi Pelatihan dan perencanaan tenaga kerja pada bulan November 2004 menentukan biaya penempatan sebesar Rp 9. dan (2) melaporkan kedatangan TKI di negara tujuan. Estimasi biaya penempatan bisa ditemukan di masing-masing peraturan pemerintah. tidak menentukan ragam komponen biaya.215. 39/2004 menguraikan berbagai persyaratan bagi pendirian agen perekrutan termasuk: jaminan keuangan.500. Di bawah UU No.000 40. 5/2005.000 5. Sebagai tambahan.170. Namun.000 masingmasing 4. menghasilkan dan menandatangani kesepakatan penempatan.000 125. repatriasi TKI yang bermasalah dan menyediakan fasilitas kesehatan bagi TKI yang sakit.000 400. A.580 (US$ 460 ) per bulan di Hong Kong SAR (China Worker. tergantung kebutuhan TKI.000.000 110. Visa Kerja 4. dan banyak TKI membayar lebih untuk perekrutan dan dokumen daripada yang ditetapkan UU.000 110.000 150. Jasa Perusahaan 6.000 1. kebijakan tentang penempatan dan perlindungan telah berubah beberapa kali dalam beberapa tahun terakhir ini. atau pencabutan ijin agen perekrutan. 17/2009 menyatakan bahwa calon TKI seharusnya tidak dikenakan biaya pengarahan.370. Tes Kesehatan 3.000 390.

Sampai sekarang. Agar bisa melindungi TKI selama berada di luar negeri. Kebutuhan ini bisa diakses dan disediakan oleh petugas yang memberikan layanan khusus di Terminal IV pada saat kedatangan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Selain sanksi administrasi. Peraturan Menteri ini mengatur layanan bantuan hukum bagi WNI termasuk TKI dengan kasus hukum. dibutuhkan kerja sama erat dengan negara tujuan. 32 33 . dan di beberapa kasus keuangan dan psikologis. Serikat Buruh Migran dan organisasi yang bekerja bagi TKI belum mampu mencapai perlindungan TKI yang memadai karena berjalan sendiri-sendiri. perpanjangan dan pencabutan ijin penempatan oleh Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. Pemerintah Indonesia mengakui bahwa TKI yang pulang memiliki permintaan dan kebutuhan tertentu yang patut diperhatikan pada saat kepulangan mereka. ini artinya upaya Kementerian Luar Negeri untuk memperbaiki perlindungan TKI belum diimplementasikan secara penuh. Tugas misi yang lainnya menyediakan bantuan ke keluarga WNI yang meninggal selama berada di luar negeri. 2009). Terminal khusus ini diresmikan pada tahun 1999. Memang diakui penyediaan layanan telah meningkat. Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi hanya dapat memberikan rekomendasi ke Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi atau agen perekrutan yang terkena sanksi. pengawasan kontrak kerja. 2005). Misi Indonesia di luar negeri bertanggung jawab terhadap perlindungan TKI dari titik pemberangkatan. ada laporan yang menyatakan bahwasanya mudah bagi agen perekrutan yang terkena sanksi untuk mendirikan perusahaan baru dan menggunakan nama baru walaupun pemilik dan manajer masih tetap orang yang sama. memperbaiki peraturan yang terkait dan manajemen keseluruhan migrasi tenaga kerja. Dengan pengawasan yang minim terhadap agen perekrutan sangatlah sulit ditetapkan apakah sebenarnya kebanyakan TKI memiliki informasi memadai dan tepat tentang kemana mereka harus pergi bila mereka membutuhkan bantuan. Tidak adanya inisiatif pengawasan dari pemerintah baik secara teratur maupun tidak. Kementerian Luar Negeri mengeluarkan Peraturan Menteri No. sanksi kriminal juga bisa berikan oleh pemerintah untuk menghukum agen perekrutan yang melanggar ketentuan berikut: Demi memperbaiki layanan dalam perlindungan TKI seperti yang dimandatkan lewat Instruksi Presiden No. Kelemahan sistem perlindungan ini menjadi semakin jelas. layanan yang dilakukan sesuai peraturan dan penghapusan suap. Mereka merasa kesulitan untuk memboikot atau menginformasikan ke calon TKI tentang agen perekrutan yang perlu dihindari. 4/2008 tentang penyediaan layanan bagi warga Negara Indonesia di misi diplomatik di luar negeri. namun masih banyak agen perekrutan yang tidak melaporkan TKI yang baru saja tiba. Hasil wawancara Institute for Ecosoc Rights (2007) terhadap mantan TKI menunjukkan bahwa banyak TKI diberitahu oleh agen perekrutan baik di Indonesia maupun negara tujuan untuk tidak mencari bantuan ke KBRI atau KJRI bila menemui masalah. dipindahkan dari Terminal III ke Terminal IV (“Terminal untuk Pengumpulan Data”) dan pemrosesan kepulangan TKI sekarang ditangani oleh BNP2TKI. Perbaikan dalam pengurusan dokumen dan ketersediaan layanan telah ikut memperbaiki kinerja misi luar negeri Indonesia dan kemampuan mereka untuk melindungi TKI. Peraturan ini menetapkan bahwa layanan ke warga negara Indonesia merupakan bagian sistem layanan terpadu yang bertujuan memperbaiki perlindungan kepada semua WNI. pengetahuan TKI tentang layanan yang disediakan oleh KBRI sebagian terbatas pada informasi yang mereka terima dari agen perekrutan. hukum. namun perubahan-perubahan ini belum benar-benar menghapus kebutuhan perlindungan bagi TKI karena tanggung jawab perlindungan sebagian besar masih diserahkan ke agen perekrutan. Layanan bagi WNI di misi diplomatik di luar negeri mempunyai dua tujuan utama: ini sendiri atau transparansi dan standardisasi layanan yang meliputi undang-undang dan peraturan. layanan bagi TKI yang memerlukan bantuan pun menjadi lebih baik. Kelemahan dasar kebijakan ini adalah banyaknya agen-agen pemerintah pusat yang tidak memiliki infrastruktur hukum untuk mengatur dan memantau kegiatan agen perekrutan. waktu penyelesaian. KBRI dan KJRI tidak mengetahui jumlah tepat atau lokasi TKI yang bekerja di negara itu. Layanan yang disediakan oleh misi Indonesia di luar negeri termasuk: agen perekrutan adalah hukuman penjara selama 1-5 tahun atau denda tidak kurang dari Rp 1 milyar (US$ 109. 10/2009. Di beberapa misi diplomatik Indonesia di negara tujuan. tentang pemberian. Fenomena ‘membonceng’ juga ada. Hanya dengan meningkatkan kerja sama antara pemerintah dan pemangku kepentingan lainnya maka kekurangan sistem perlindungan TKI saat ini dapat diselesaikan. pemerintah pusat (dalam hal ini Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi) telah menetapkan peraturan yang menetapkan agen perekrutan dan pengaturan penempatan tenaga kerja sesuai dengan prosedur standar tertentu. Pengawasan pemerintah terhadap agen perekrutan yang melanggar perundang-undangan kemungkinan besar dilakukan bila ada laporan dari masyarakat umum (Tempo Interaktif. Tahun 2008. pemangku kepentingan swasta dan TKI. walaupun ada upaya mendaftarkan semua TKI di misi Indonesia di negara tujuan agar bisa membantu mereka bila menemui masalah. Proses perekrutan didominasi oleh agen perekrutan. Masalah wilayah kewenangan hukum antara pemerintah pusat dan regional dan kurangnya pengawasan benar-benar menghambat pengawasan agen perekrutan di daerah.600). masyarakat Indonesia mengakui pemrosesan dokumen menjadi lebih cepat dan mudah. Kebijakan repatriasi TKI kembali ke kampung halaman mereka melalui Terminal IV sudah ditetapkan sejak1999 melalui Keputusan Menteri Tenaga Kerja No. dimanfaatkan oleh agen perekrutan untuk mengintimidasi calon TKI sehingga hanya ada sedikit laporan yang masuk ke pemerintah (Lampung Post. Pemerintah regional mempunyai wewenang yang terbatas untuk mengambil tindakan terhadap agen perekrutan yang melanggar peraturan. agen perekrutan atau majikan kadangkadang merampas nomor telepon KBRI. Seperti yang telah didiskusikan di atas. Contohnya. Jasa Repatriasi Tenaga Kerja Indonesia (TKI) Pada saat TKI kembali ke Indonesia. termasuk TKI. juga pengawasan dan perlindungan TKI. medis. Dalam kasus-kasus ini. Meskipun demikian. Hanya Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi mempunyai wewenang untuk menutup agen perekrutan seperti yang ditentukan Peraturan Menteri No. PERLINDUNGAN TKI: SELAMA DAN SETELAH BEKERJA DI LUAR NEGERI Layanan yang Disediakan Perwakilan Pemerintah Indonesian di Negara Tujuan Seperti yang dibahas sebelumnya. dan perlindungan selama bekerja lewat tindakan penanganan masalah saat berada di luar negeri. mereka harus melaui sistem repatriasi di terminal khusus di bandara yaitu Terminal IV Bandara Internasional Soekarno-Hatta. Akibatnya. Komunitas regional sering mengeluh bahwa mereka tidak mengetahui agen perekrutan mana yang bermasalah dan yang tidak. melakukan perekrutan TKI dan selanjutnya diproses oleh agen perekrutan lain. seperti bantuan transportasi. manajemen efektif yang bermanfaat bagi semua pemangku kepentingan dalam menangani isu-isu perlindungan tidak bisa tercapai tanpa kerja sama erat antar badan pemerintah terkait. 204/1999 yang menunjuk Terminal IV sebagai terminal khusus untuk kepulangan TKI. Lebih jauh. dikatakan pula bahwa pada saat tiba di negara tujuan. agen perekrutan tanpa ijin untuk merekrut. 6/2006.

perawatan dan perbaikan rumah. 12. Proses ini semua memerlukan waktu yang lama dan dilaporkan terdapatnya kasus korupsi di terminal. beserta beberapa badan pemerintah nasional dan regional menawarkan program bantuan bagi TKI yang kembali untuk mulai kegiatan usaha di kampung halamannya.0 22.9 22. Selain untuk biaya konsumsi sehari-hari. 14.0 Banyumas 16.9 5. Emigrasi Kembali Bantuan Modal Usaha Melalui program yang disebut “Pemberdayaan Usaha bagi Mantan TKI” (Binapenta.0 14. Beberapa TKI ada yang menggunakan penghasilan yang mereka peroleh untuk memulai usaha. membangun rumah. seperti yang digambarkan pada pola pemakaian penghasilan.0 42. Upaya pemerintah daerah di berbagai tingkat dengan petugas yang responsif. 2009).0 10. Tabel 10: Layanan yang Diperlukan oleh TKI yang Pulang No 1 2 3 4 Jenis Layanan yang Diperlukan Pelatihan dan bantuan dengan pengelolaan usaha Akses lebih mudah untuk kerja sama Penanganan kasus dan urusan asuransi Bantuan mengatasi dengan keluarga masalah Proporsi TKI (%) Tulang Bawang 30. Terlepas dari keinginan TKI untuk memulai suatu usaha. Lampiran IV membahas perbaikan yang dibuat lebih lengkap. sebuah indikasi betapa ketatnya situasi ekonomi yang dihadapi TKI dan keluarga mereka (Tabel 11). karena kurang pengetahuan. 8. TKI yang mengalami masalah di luar negeri sering dipaksa untuk berurusan dengan agen perekrutan walaupun kesalahan bisa jadi berasal dari agen.2 7. baik bagi mereka yang bermasalah ataupun yang sukses dan tidak bermasalah.9 19.7 31.0 48. sukses yang diraih sangatlah minim.0 2. penyediaan layanan di Terminal IV bukan berjalan tanpa cacat.0 20. BNP2TKI (2008) mendorong perencanaan dan pembuatan UU dan peraturan regional bagi pemberdayaan bekas TKI.0 36. 6.6 25. Walaupun banyak pihak melaporkan berbagai masalah yang dialami TKI selama proses kepulangan mereka. 39/2004 tidak dicantumkan peraturan skema perlindungan bagi bekas TKI yang pulang. mereka juga memerlukan pendampingan atau bantuan dengan klaim asuransi dan pengurusan kasus (Tabel 10).7 Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007). 1. 2006).2 20.1 persen TKI yang pulang mengalami masalah dalam mengelola uang mereka. Sebagian besar penghasilan dihabiskan untuk biaya sehari-hari.0 22. contohnya di daerah Semarang (Jawa Tengah). Namun. Di Kabupaten Karanganyar. Hasil studi Institute for Ecosoc Rights (2007) di tiga kabupaten asal TKI terbesar didapati bahwa 71. BNP2TKI menganggap Terminal IV sebagai tempat yang bisa melindungi TKI dari unsur-unsur kejahatan di bandara Soekarno-Hatta.1 25. Undang-undang tidak membahas perlindungan bagi mantan TKI.0 30.0 34. 4. kenyataannya sangatlah sulit bila modal terbatas. Ini mengindikasikan bahwa bekerja di luar negeri merupakan cara untuk memperbaiki tingkap hidup TKI dan kesejahteraan keluarga mereka. Studi menemukan bahwa 37.0 18. umumnya mereka mengeluhkan ketidakjelasan apakah pendapatan mereka digunakan untuk konsumsi harian atau dihabiskan oleh suami mereka.0 16. 2.800) untuk program bersubsidi dan kredit usaha sebesar Rp 1 milyar (US$ 109. Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007).9 11. Tabel 11: Pemakaian Penghasilan dari Luar Negeri oleh TKI yang Pulang No. Pihak yang berwenang mengakui bahwa layanan perlindungan Terminal IV tidak beroperasi secara optimal dan masih banyak ruang untuk perbaikan. membeli tanah. 34 35 . ‘Terminal khusus’ memaksa TKI untuk pulang lewat Jakarta.4 1.0 40. Selain layanan yang berkaitan dengan manajemen keuangan.0 24. 3. pelatihan dan bantuan dalam melakukan dan mengelola usaha mereka.3 38. juga pendidikan anak-anak dan saudara mereka.1 9. Jumlah layanan yang nyata-nyata dibutukan oleh TKI semakin meningkat. penyediaan fasilitas pembentukan koperasi dalam bentuk program bersubsidi dan bantuan modal usaha.0 14.7 13. sampai sekarang program baru bisa membantu dengan menawarkan kegiatan pelatihan magang wirausaha (Kiss.601) bagi koperasi yang didirikan oleh mantan TKI (Suara Merdeka.7 37.0 48.4 1. 9. 2006).9 47. 11. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi. namun penting untuk lebih ditegaskan aspek dukungan terhadap kebutuhan TKI setelah kepulangan. Petugas baik di tingkat pusat dan regional memfokuskan bantuan yang disediakan baik oleh bank maupun organisasi lain untuk membantu mantan TKI mengelola uang yang mereka hasilkan di luar negeri. nampak hanya sedikit TKI yang menggunakannya untuk berinvestasi dalam usaha. kampanye ini lebih banyak menonjolkan kisah-kisah sukses. 10. TKI dipaksa untuk menukar penghasilan mereka dalam rupiah dan mengirim barang-barang milik mereka ke rumah dengan menggunakan kargo yang mahal.3 25.6 Jember 55. membeli sepeda motor yang bisa digunakan untuk usaha seperti ojek.7 11.0 20. 2008) (Antara News. pendidikan.8 13.5 37.0 Banyumas 72. rumah atau tabungan.8 27. Penggunaan Penghasilan dari Luar Negeri Makan Sehari-hari Pendidikan Anak sekolah Membantu keluarga Membangun rumah Membeli tanah Memperbaiki rumah Membeli sepeda motor Menabung Membayar hutang Membeli barang-barang elektronik Menggunakan sebagai modal usaha Membeli ternak/unggas Perawatan medis Membeli perhiasan Proporsi TKI (%) Tulang Bawang 42.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Terlepas dari niat baik. khususnya untuk mengelola penghasilan yang mereka dapat saat bekerja di luar negeri.1 Cakupan Geogra s Intervensi Pemerintah yang Terbatas Upaya pemerintah saat ini dengan program reintegrasi bagi TKI yang pulang memang merupakan perkembangan positif.0 5. Semarang. Dari pola pemakaian penghasilan ini. Akibat keterbatasan dana. beberapa bahkan dipaksa untuk membayar biaya kepulangan mereka sendiri. Untuk meningkatkan keterlibatan pemerintah regional.4 8.1 16. hal ini menimbulkan masalah bagi yang menggunakan dokumen palsu dan yang keluarganya telah pindah alamat. Bagi mereka akan lebih aman untuk menyimpan hasil kerja dalam bentuk tanah. Hal ini bisa dimaklumi mengingat resiko yang harus dihadapi. berhasil melakukan kerjasama yang sangat baik dengan bank-bank daerah berupa pembentukan koperasi bagi mantan TKI. Di sini informasi mengenai cara bekerja di luar negeri disebarkan. Masih terdapat keterbatasan dalam cakupan geogra s untuk upaya reintegrasi karena dalam UU No. Sayangnya.8 Jember 8. 13. khususnya berkaitan dengan pengelolaan keuangan dari hasil jerih payah mereka selama di luar negeri dan akses keadilan bagi TKI yang mengalami masalah di luar negeri. terdapat sumbangan sebesar Rp 500 juta (US$ 54. dan kurang berfokus pada persiapan yang diperlukan sebelum berangkat bekerja ke luar negeri. TKI harus pulang ke alamat rumah yang tertulis di paspor mereka. 2006). perlindungan TKI berakhir dengan repatriasi TKI sampai ke kampung halaman.0 18.4 persen mantan TKI menegaskan kebutuhan yang sangat mendesak untuk layanan setelah pulang ke kampung halaman. walaupun ini berarti jalan putar yang lebih jauh dan tidak adanya alternatif lain.2 40.6 27. 5. 7.3 35.2 16. Peluncuran kegiatan bantuan pemerintah bagi bekas TKI di tingkat regional dilaksanakan bersamaan dengan kampanye di komunitas bertajuk “Pameran TKI” (BNP2TKI. Menurut undang-undang.9 36.

(3) kasus yang tidak bisa dipecahkan oleh pihak di daerah sendirian. Penguasa penegak hukum yang berwenang dan pemerintah daerah tidak memiliki infrastruktur memadai dalam menangani kasus TKI dan tidak ada standar dasar penanganan kasus yang mudah diakses oleh TKI. Terdapat sejumlah besar kasus TKI yang tidak melaporkan kasus hingga mereka kembali ke rumah mereka.932) Lebih dari Rp 45 juta (US$ 4. dengan beberapa generasi berkecimpung di migrasi tenaga kerja. (2) penguasa berwenang tidak memiliki pemahaman yang cukup atas kasus dan solusinya. Sejumlah besar kasus tidak pernah dilaporkan ke pemerintah yang berwenang.2 8. Tabel 13: Kesadaran Hukum PRT di Hong Kong SAR (%) Kesadaran Hukum Hukum Negara tujuan Peraturan migrasi HAM Semua di atas Tidak ada yang di atas Sumber : Ignacio dan Mejia (2008) Sumber: The Institute for Ecosoc Rights (2007). (2) tidak punya pengetahuan kemana atau siapa yang dilapori kasus mereka. dalam penanganan kasus mereka. UU No. Pendidikan dan pelatihan ini bisa membantu meningkatkan kesadaran akan hak-hak mereka. Dari sekian banyak TKI yang mengalami masalah. Pada kenyataannya. termasuk layanan untuk mengatasi kasus.3 Sejauh ini belum nampak adanya sistem penanganan kasus dengan administrasi yang jelas atau sanksi hukum yang tegas bagi mereka yang melakukan tindak kejahatan terhadap TKI. Hal ini semakin diperparah dengan: (1) sumber daya yang tidak memadai untuk mengurusi jumlah kasus yang banyak.288) Rp 31 – 45 juta (US$ 3. 4. Dengan demikian sangatlah penting bila pemangku kepentingan lain dalam proses migrasi memberikan akses yang lebih baik terhadap informasi dan kampanye untuk meningkatkan kesadaran. dan atau sesudah migrasi. Jumlah TKI sebagai PRT 18% 14% 14% 10% 41% 36 37 . 2. Rata-rata calon TKI hanya berpendidikan SMP atau dibawahnya.8 22. Ini sangat memprihatinkan karena banyak TKI yang bekerja di Hong Kong SAR sudah mempunyai pengalaman kerja yang signi kan di negara tujuan lainnya.5 1. mantan TKI atau anggota keluarga mereka sering dipaksa bermigrasi lagi ke luar negeri untuk bekerja agar bisa membayar biaya sehari-hari. pelaku masih bisa terus beraksi melanggar hukum. memang banyak TKI yang kembali bekerja ke luar negeri berkali-kali. masih dilakukan sembarangan. maka tak mengherankan bila TKI lebih sering memilih diam bila mengalami penganiayaan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Banyak TKI memilih membangun rumah.644-3. kesadaran hak-hak mereka dan ketrampilan khusus yang diperlukan di tempat kerja.8 9. Manajemen kasus yang lemah dan kurangnya bantuan hukum bagi TKI yang mengalami ketidakadilan juga merupakan hasil dari kelemahan undang-undang yang mengatur mereka. seperti kepala Rukun Tetangga.644) Rp 15 – 30 juta (US$ 1. sekaligus menunjukkan besarnya biaya pererkrutan yang dibebankan kepada TKI. Tabel 12: Tabungan Rata-rata TKI Setelah Dua Tahun Bekerja di Luar Negeri Proporsi TKI (%) No 1. kemampuan berbahasa. namun ke pihak yang justru tidak punya wewenang. Ini terkait dengan status sosial TKI di mata masyarakat.3 persen yang menyatakan bahwa mereka tidak melaporkan kasus ke siapapun. dan (4) takut dipermalukan bila masyarakat mengetahui masalah mereka. Nilai Tabungan Setelah Dua Tahun Kurang dari Rp 15 juta (US$ 1. dan (4) koordinasi yang kurang baik antara pemerintah daerah dan nasional dalam pemecahan kasus. Hasil studi Institute for Ecosoc Rights (2007) menemukan banyaknya kasus TKI yang dilahirkan dalam keluarga TKI (contohnya di Banyumas dan Cilacap). Kebanyakan TKI yang berasal dari daerah yang sama akan pergi ke negara tujuan yang sama.9 2. Tidak ada layanan bantuan hukum bagi TKI sehingga sangat membatasi ruang gerak mereka mencari keadilan. Studi juga menemukan bahwa TKI yang melaporkan kasus mereka.0 Banyumas 70. sebuah status yang sering tergantung dari jumlah gaji yang diperoleh selama bekerja di luar negeri. hanya 45. TKI mengharapkan mendapat banyak keuntungan dari migrasi. Hasil studi Institute for Ecosoc Rights (2007) terhadap bekas TKI di tiga kabupaten menemukan banyak kasus TKI yang tidak dilaporkan atau tidak diurusi oleh penguasa yang berwenang. Jumlah yang diperlihatkan merupakan tabungan rata-rata setelah bekerja selama dua tahun di luar negeri. Kebanyakan TKI tidak dibayar dengan cukup tinggi (Tabel 12).3 Jember 27. 39/2004. Penanganan Kasus dan Bantuan Hukum di Daerah Asal TKI Sejumlah besar TKI yang mengalami masalah di luar negeri tidak mampu memecahkan masalah mereka selama berada di sana.0 18. 2010). termasuk akses/hak-hak untuk mendapatkan bantuan hukum bagi mereka yang mengalami bentuk ketidakadilan.398-4. Penanganan kasus TKI. Menurut data dari LSM yang memberikan bantuan hukum (LBH. Tingkat pendidikan sebagian besar TKI yang rendah menjadikan mereka tidak memahami hak asasi dasar dan hak kerja mereka. membantu saudara melanjutkan sekolah. bahkan bila penegak hukum telah mengeluarkan peringatan.0 6. khususnya di tempat asal mereka. 3. Apabila hal ini dikombinasikan dengan minimnya pengetahuan tentang kondisi di luar negeri dan hak-hak mereka.932) Tidak tahu Tulang Bawang 30. Kurangnya Kesadaran TKI Terhadap Hak-Hak Mereka Penyediaan perlindungan TKI bisa diperbaiki dengan menciptakan kesadaran akan hak TKI di kalangan pemangku kepentingan dan para TKI sendiri. tidak satupun laporannya diteruskan ke penguasa penegak hukum. Tingkat pendidikan dan pelatihan yang memadai sangatlah penting untuk memberikan perlindungan bagi TKI di luar negeri karena mereka mungkin menghadapi berbagai situasi yang harus bisa mereka atasi agar sukses menyelesaikan kontraknya. TKI yang memilih bekerja di luar negeri sering kali tidak menyadari kondisi di luar negeri dan kadang-kadang tidak tahu di mana mereka bisa mendapatkan informasi yang benar tentang bekerja di luar negeri. Jaringan kerja yang kuat sering berkembang antar daerah dan negara tujuan tertentu. sehingga diperlukan pelatihan lebih lanjut atau pendidikan yang tepat untuk memenuhi kebutuhan majikan di luar negeri. sementara 57. Tabel 13 menunjukkan tingkat kesadaran hukum di antara TKI yang bekerja sebagai PRT di Hong Kong SAR. hanya 30 persen kasus yang dilaporkan ke BNP2TKI terpecahkan. Ada banyak TKI mengalami penanganan kasus yang kurang baik. dan dengan demikian tidak mempunyai kesempatan untuk dipecahkan. 5. (3) tidak cukup dana untuk menutupi konsekuensi dengan melaporkan kasus.0 22.8 38. tetapi setelah membangun rumah yang sangat mewah untuk ukuran desa.0 24. kepala desa atau pemimpin agama setempat. Tabel menjelaskan bahwa 41 persen TKI yang bekerja tidak memiliki kesadaran akan hak-hak mereka atau hukum di negara tujuan. Jumlah tabungan yang lumayan kecil sebagian merupakan re eksi dari kerja berpenghasilan rendah. Hal ini kemungkinan besar karena TKI pergi ke negara tujuan berbeda dan menerima gaji yang berbeda pula. Banyak orang yang melihat migrasi ke luar negeri sebagai satu-satunya jalan keluar dari kemiskinan. TKI melaporkan bahwa jauh lebih mudah untuk mengakses orang-orang tersebut ketimbang petugas penegak hukum. Hal ini termasuk membiasakan diri dengan budaya lokal dan kondisi kerja. Kelemahan ini termasuk: untuk penjatuhan sanksi. Ini menunjukkan sebuah pola budaya yang berkembang dalam tatanan migrasi di wilayah Indonesia. Ada empat alasan utama mengapa TKI bermasalah tidak melaporkan kasus mereka: (1) takut disalahkan atau berakhir dengan lebih banyak masalah dengan melaporkan kasus mereka. khususnya di daerah. utang atau masalah kesehatan sehingga informasi mengenai hak-hak mereka menjadi tidak begitu penting. Tabel 12 juga menunjukkan perbedaan penghasilan antara daerah asal yang berbeda. Ini menunjukkan lemahnya layanan bantuan hukum.4 18.2 persen yang melapor ke pihak berwenang menyatakan bahwa kasus mereka tidak ditangani.

000 – 3. laporan ini mengusulkan semua TKI menerima pengenalan budaya negara tujuan. Di sisi lain. 50 persennya adalah TKI. Negara Anggota IOM: (bukan) Kantor IOM di Malaysia: (ada) Populasi: 25.850. pelatihan bahasa. TKI lebih banyak dipekerjakan di sektor industri manufaktur? pengolahan dan sektor jasa tidak formal karena adanya gelombang besar migran legal dan ilegal pada waktu itu. memperlambat masuknya tenaga kerja dan menstabilkan arus TKI ke Malaysia.109. Pemerintah pusat perlu memperbaiki kerja sama internal antar badan pemerintah juga antar pemerintah pusat. 35 persen majikan mendaftar ke Kementerian Tenaga Kerja untuk mempekerjakan tenaga kerja migran. hubungan linguistik. Kuwait and Bahrain merupakan negara-negara tujuan utama TKI. Dalam upaya mensahkan tenaga kerja ilegal di sektor domestik. koperasi maupun lembaga keuangan mikro.200 (2008) Indeks Pembangunan Manusia: 0. Dibutuhkan pula perbaikan dalam hal pengumpulan data migrasi untuk memberitahu pembuat kebijakan. Juli 2008. Dengan demikian. serta penyediaan akses informasi mengenai resiko migrasi ilegal agar TKI tidak memilih bermigrasi secara ilegal. dengan pelaksanaan kebijakan nasional yang sangat ketat untuk melarang masuknya tenaga kerja ilegal. 2004b). Pada kenyataannya. Malaysia mempunyai permintaan TKI yang sangat besar dan sangat tergantung pada kontribusi mereka ke pembangunan dan industrialisasi negara tersebut. agen serta majikan. demogra umum dan ketidakseimbangan ekonomi antara Indonesia dan Malaysia. juga keluarga mereka dan masyarakat Indonesia. Dalam jaringan kerja ini. konstruksi. Kebijakan imigrasi baru yang aktif sekitar tahun 1991-1992 memasukkan retribusi kepada penempatan tenaga kerja asing (Kanapathy. Sebagai negara tujuan utama TKI. Seharusnya ada konsultasi yang lebih baik dengan para TKI dan keluarga mereka di setiap tingkat dan selama proses migrasi. Sebuah sistem perlindungan harus dikembangkan oleh Pemerintah Indonesia dengan tujuan membangun mekanisme efektif untuk mengawasi lembaga perekrutan. program reintegrasi sebaiknya memaksimalkan hasil positif migrasi bagi TKI perorangan. Bab ini akan mengemukakan situasi dan pengalaman yang dialami oleh TKI di empat negara tujuan utama tersebut. TEMUAN-TEMUAN PENTING DAN REKOMENDASI Indonesia merupakan negara pengirim tenaga kerja luar negeri utama. Kedua.715. Laporan juga menyarankan bahwa pelatihan seperti ini sebaiknya diselenggarakan oleh pemerintah atau pihak ketiga seperti LSM. Tanpa mengetahui hak-hak mereka dan kemana mendapatkan bantuan. Malaysia. Kombinasi antara krisis keuangan Asia tahun 1997. namun laporan ini justru menemukan hal sebaliknya (tidak terdapat pelatihan). akan dapat membantu menurunkan tingkat pemalsuan dokumen. 2010). ada beberapa hal yang bisa diperbaiki untuk mempersiapkan TKI dengan lebih baik. makelar dan agen penempatan kerja yang telah dilembagakan. diikuti sektor industri pengolahan dan jasa. Ada tiga alasan utama mengapa TKI sangat diinginkan di Malaysia. kira-kira terdapat 2. Singapura. Mekanisme pengawasan harus didampingi oleh aplikasi sanksi yang lebih jelas terhadap lembaga perekrutan. dan majikan yang melanggar hukum. Ini bisa dilakukan dengan menciptakan kondisi yang memungkinkan TKI untuk berinventasi pada pekerjaan layak yang produktif dan berpotensi membangun komunitas lokal. Agen dan majikan yang melanggar hukum harus dimasukan daftar hitam dan tidak lagi diijinkan merekrut TKI dan kesemua ini harus ditegakkan. Hukum yang ada saat ini diakui cukup komprehensif. atau pelatihan sering kali tidak memadai. banyak TKI memilih diam saja bila terjadi kasus pelanggaran kontrak kerja atau kekerasan. agen. Pertama. pertanian. 2004).Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Bila kesadaran TKI akan hak-haknya sangat minim. khususnya adalah masalah ikatan utang yang sering kali mengarah ke bentuk migrasi ilegal atau perdagangan orang. Ketiga. Masalah migrasi ilegal yang bisa ditangani oleh pemerintah. menunjukkan betapa TKI memainkan peranan penting dalam perekonomian Malaysia. masyarakat setempat dan pembangunan nasional. regional dan pemerintah daerah serta pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja.819 (estimasi Juli 2009)* Tingkat Pertumbuhan Populasi: 1.811 or 63/177 BAGIAN 2 : KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA TUJUAN Tiga gelombang utama pergerakan TKI ke Malaysia telah terjadi selama lebih dari 40 tahun. Menurut Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia24 . gelombang pertama TKI banyak dipekerjakan di sektor perkebunan/pertanian. program amnesti dijalankan selama periode ini (APMRN. Laporan ini mengidenti kasi beberapa isu dan tantangan mengenai pengelolaan migrasi di Indonesia. budaya dan sejarah antara kedua negara memungkinkan hubungan kerja sama yang lebih mudah antara majikan dan TKI. Pengawasan agen perekrutan yang lebih baik akan mengarah ke perlindungan TKI yang lebih baik juga sekaligus penertiban kegiatan perekrutan ilegal. dibandingkan dengan tenaga kerja migran dari negara lain. sementara migrasi ke Malaysia dikategorikan oleh tenaga kerja tidak terampil atau semi terampil.000 Tipe Pemerintahan: Monarki (Kerajaan) konstitusional PDB/per kapita (PPP): US$ 15. khususnya hal yang berkaitan dengan hak migran dan keluarganya di Indonesia maupun luar negeri. Manfaat migrasi selain didapat oleh TKI perorangan. Kebanyakan tenaga kerja migran yang tiba di Malaysia berasal dari negara-negara Asia Selatan dan Tenggara. MALAYSIA GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA Malaysia merupakan negara pengirim dan negara tujuan bagi tenaga kerja migran serta negara tujuan utama bagi TKI. Selama gelombang kedua migrasi tenaga kerja tahun ’80-an.000 people Jumlah Migran: 1. mayoritas TKI di Hong Kong SAR menerima upah di bawah standar dan tidak mendapatkan kompensasi apapun untuk jam kerja yang sangat panjang. khususnya tertarik dengan penawaran gaji lebih tinggi di Malaysia daripada dari negara mereka sendiri. Ikatan utang bisa diperkecil dengan menyediakan akses pinjaman yang lebih baik: melalui bank pinjaman pemerintah. Di tahun ’70-an dan ’80-an ketika peraturan imigrasi Malaysia masih terbatas (Kanapathy.954 tenaga kerja migran yang saat ini bekerja di Malaysia.000. Kuwait and Bahrain. seharusnya dikembangkan ke arah yang aman dan mudah bagi TKI yang pulang ke negara asal. informasi yang jelas tentang kondisi kerja di negara tujuan dan nomor kontak untuk situasi darurat serta informasi tentang prosedur yang tepat untuk menghadapi situasi darurat. Migrasi ke luar negeri didominasi oleh tenaga kerja terampil dan pelajar yang belajar di luar negeri. informasi tentang hak-hak dan kewajiban. TKI memang seharusnya mendapatkan Pembekalan Akhir Keberangkatan (PAP). Laporan ini menemukan bahwa pengawasan agen perekrutan masih kurang memadai dan perlu diperbaiki. Laporan ini menemukan bahwa tingkat keterlibatan pihak yang berwenang dengan migran sangat kecil. daripada agen perekrutan. jaringan * CIA World Factbook kerja para perantara. baik di tingkat pemerintah nasional maupun regional. Angka ini sekaligus menunjukkan betapa besarnya skala migrasi TKI ke Malaysia. tentunya akan sangat menguntungkan pihak majikan atau agen perekrutan. Kartu identitas nasional seperti yang disarankan. 24 Data berasal presentasi oleh Kementerian Sumber Daya Manusia Pemerintah Malaysia pada saat Kunjungan Studi Delegasi Pemerintah Indonesia 1-2 September 2009. tetapi masih diperlukan perbaikan lebih lanjut. para perantara juga berfungsi sebagai makelar sehingga menyebabkan derasnya arus TKI ke Malaysia. Di tahap sebelum keberangkatan.742% (2008) Angka Bersih Migrasi: 1 migran/1. Malaysia akan dibahas terlebih dahulu baru kemudian diikuti oleh Singapura. Hal lain yang patut diperhatikan adalah akses ke jalur migrasi resmi yang lebih transparan dan lebih murah. 38 39 . 3 BAGIAN 2: KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA TUJUAN Seperti yang dibahas di bab sebelumnya. Manajemen yang lebih baik untk menangani TKI yang pulang kampung atau program repatriasi. industri pengolahan/manufaktur? dan jasa.

Malaysia. BAGIAN 2: KONDISI TENAGA KERJA INDONESIA DI EMPAT NEGARA TUJUAN Seperti yang dibahas di bab sebelumnya. Manajemen yang lebih baik untk menangani TKI yang pulang kampung atau program repatriasi. 35 persen majikan mendaftar ke Kementerian Tenaga Kerja untuk mempekerjakan tenaga kerja migran. regional dan pemerintah daerah serta pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja. Pengawasan agen perekrutan yang lebih baik akan mengarah ke perlindungan TKI yang lebih baik juga sekaligus penertiban kegiatan perekrutan ilegal.819 (estimasi Juli 2009)* Tingkat Pertumbuhan Populasi: 1. Dalam upaya mensahkan tenaga kerja ilegal di sektor domestik. 24 Data berasal presentasi oleh Kementerian Sumber Daya Manusia Pemerintah Malaysia pada saat Kunjungan Studi Delegasi Pemerintah Indonesia 1-2 September 2009. Juli 2008. program amnesti dijalankan selama periode ini (APMRN. khususnya tertarik dengan penawaran gaji lebih tinggi di Malaysia daripada dari negara mereka sendiri. MALAYSIA GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA Malaysia merupakan negara pengirim dan negara tujuan bagi tenaga kerja migran serta negara tujuan utama bagi TKI. Di sisi lain.954 tenaga kerja migran yang saat ini bekerja di Malaysia. 2004b). Ada tiga alasan utama mengapa TKI sangat diinginkan di Malaysia. tentunya akan sangat menguntungkan pihak majikan atau agen perekrutan. memperlambat masuknya tenaga kerja dan menstabilkan arus TKI ke Malaysia. Negara Anggota IOM: (bukan) Kantor IOM di Malaysia: (ada) Populasi: 25.000. dengan pelaksanaan kebijakan nasional yang sangat ketat untuk melarang masuknya tenaga kerja ilegal. Ketiga.811 or 63/177 Malaysia mempunyai permintaan TKI yang sangat besar dan sangat tergantung pada kontribusi mereka ke pembangunan dan industrialisasi negara tersebut.715. masyarakat setempat dan pembangunan nasional. Kombinasi antara krisis keuangan Asia tahun 1997. Dalam jaringan kerja ini. Singapura. agen serta majikan. informasi yang jelas tentang kondisi kerja di negara tujuan dan nomor kontak untuk situasi darurat serta informasi tentang prosedur yang tepat untuk menghadapi situasi darurat. budaya dan sejarah antara kedua negara memungkinkan hubungan kerja sama yang lebih mudah antara majikan dan TKI. Sebuah sistem perlindungan harus dikembangkan oleh Pemerintah Indonesia dengan tujuan membangun mekanisme efektif untuk mengawasi lembaga perekrutan. Kartu identitas nasional seperti yang disarankan. serta penyediaan akses informasi mengenai resiko migrasi ilegal agar TKI tidak memilih bermigrasi secara ilegal. Menurut Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia24 . dibandingkan dengan tenaga kerja migran dari negara lain. Laporan ini menemukan bahwa tingkat keterlibatan pihak yang berwenang dengan migran sangat kecil. Tiga gelombang utama pergerakan TKI ke Malaysia telah terjadi selama lebih dari 40 tahun. daripada agen perekrutan. Angka ini sekaligus menunjukkan betapa besarnya skala migrasi TKI ke Malaysia. atau pelatihan sering kali tidak memadai. Kuwait and Bahrain merupakan negara-negara tujuan utama TKI. program reintegrasi sebaiknya memaksimalkan hasil positif migrasi bagi TKI perorangan. Masalah migrasi ilegal yang bisa ditangani oleh pemerintah. Sebagai negara tujuan utama TKI. Kuwait and Bahrain. tetapi masih diperlukan perbaikan lebih lanjut. demogra umum dan ketidakseimbangan ekonomi antara Indonesia dan Malaysia.000 – 3. TKI lebih banyak dipekerjakan di sektor industri manufaktur? pengolahan dan sektor jasa tidak formal karena adanya gelombang besar migran legal dan ilegal pada waktu itu. mayoritas TKI di Hong Kong SAR menerima upah di bawah standar dan tidak mendapatkan kompensasi apapun untuk jam kerja yang sangat panjang. banyak TKI memilih diam saja bila terjadi kasus pelanggaran kontrak kerja atau kekerasan. jaringan * CIA World Factbook kerja para perantara. makelar dan agen penempatan kerja yang telah dilembagakan. Dengan demikian. Mekanisme pengawasan harus didampingi oleh aplikasi sanksi yang lebih jelas terhadap lembaga perekrutan. menunjukkan betapa TKI memainkan peranan penting dalam perekonomian Malaysia. Hal lain yang patut diperhatikan adalah akses ke jalur migrasi resmi yang lebih transparan dan lebih murah. Manfaat migrasi selain didapat oleh TKI perorangan. juga keluarga mereka dan masyarakat Indonesia. Agen dan majikan yang melanggar hukum harus dimasukan daftar hitam dan tidak lagi diijinkan merekrut TKI dan kesemua ini harus ditegakkan. hubungan linguistik. kira-kira terdapat 2. industri pengolahan/manufaktur? dan jasa. 38 39 . Selama gelombang kedua migrasi tenaga kerja tahun ’80-an.742% (2008) Angka Bersih Migrasi: 1 migran/1. TEMUAN-TEMUAN PENTING DAN REKOMENDASI Indonesia merupakan negara pengirim tenaga kerja luar negeri utama.000 people Jumlah Migran: 1. para perantara juga berfungsi sebagai makelar sehingga menyebabkan derasnya arus TKI ke Malaysia. Tanpa mengetahui hak-hak mereka dan kemana mendapatkan bantuan. agen. Kebanyakan tenaga kerja migran yang tiba di Malaysia berasal dari negara-negara Asia Selatan dan Tenggara. ada beberapa hal yang bisa diperbaiki untuk mempersiapkan TKI dengan lebih baik. baik di tingkat pemerintah nasional maupun regional. Migrasi ke luar negeri didominasi oleh tenaga kerja terampil dan pelajar yang belajar di luar negeri. TKI memang seharusnya mendapatkan Pembekalan Akhir Keberangkatan (PAP). Kedua. dan majikan yang melanggar hukum. Seharusnya ada konsultasi yang lebih baik dengan para TKI dan keluarga mereka di setiap tingkat dan selama proses migrasi.000 Tipe Pemerintahan: Monarki (Kerajaan) konstitusional PDB/per kapita (PPP): US$ 15.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Bila kesadaran TKI akan hak-haknya sangat minim. konstruksi. Di tahap sebelum keberangkatan. Hukum yang ada saat ini diakui cukup komprehensif. laporan ini mengusulkan semua TKI menerima pengenalan budaya negara tujuan. Pemerintah pusat perlu memperbaiki kerja sama internal antar badan pemerintah juga antar pemerintah pusat.200 (2008) Indeks Pembangunan Manusia: 0. 50 persennya adalah TKI. Laporan juga menyarankan bahwa pelatihan seperti ini sebaiknya diselenggarakan oleh pemerintah atau pihak ketiga seperti LSM. Malaysia akan dibahas terlebih dahulu baru kemudian diikuti oleh Singapura.850. Ini bisa dilakukan dengan menciptakan kondisi yang memungkinkan TKI untuk berinventasi pada pekerjaan layak yang produktif dan berpotensi membangun komunitas lokal. Bab ini akan mengemukakan situasi dan pengalaman yang dialami oleh TKI di empat negara tujuan utama tersebut. 2010). Dibutuhkan pula perbaikan dalam hal pengumpulan data migrasi untuk memberitahu pembuat kebijakan. gelombang pertama TKI banyak dipekerjakan di sektor perkebunan/pertanian. Pertama. Laporan ini menemukan bahwa pengawasan agen perekrutan masih kurang memadai dan perlu diperbaiki. Ikatan utang bisa diperkecil dengan menyediakan akses pinjaman yang lebih baik: melalui bank pinjaman pemerintah. sementara migrasi ke Malaysia dikategorikan oleh tenaga kerja tidak terampil atau semi terampil. Di tahun ’70-an dan ’80-an ketika peraturan imigrasi Malaysia masih terbatas (Kanapathy. informasi tentang hak-hak dan kewajiban. khususnya hal yang berkaitan dengan hak migran dan keluarganya di Indonesia maupun luar negeri. khususnya adalah masalah ikatan utang yang sering kali mengarah ke bentuk migrasi ilegal atau perdagangan orang. Pada kenyataannya. koperasi maupun lembaga keuangan mikro. akan dapat membantu menurunkan tingkat pemalsuan dokumen. seharusnya dikembangkan ke arah yang aman dan mudah bagi TKI yang pulang ke negara asal. Laporan ini mengidenti kasi beberapa isu dan tantangan mengenai pengelolaan migrasi di Indonesia. Kebijakan imigrasi baru yang aktif sekitar tahun 1991-1992 memasukkan retribusi kepada penempatan tenaga kerja asing (Kanapathy. pertanian. pelatihan bahasa. diikuti sektor industri pengolahan dan jasa. namun laporan ini justru menemukan hal sebaliknya (tidak terdapat pelatihan). 2004).109.

Padahal. calon TKI sering hanya mempunyai sedikit akses terhadap informasi tentang prosedur migrasi dan kondisi kerja di Malaysia.5% 100.338 315.1 juta tenaga kerja migran di Malaysia yang bekerja di hampir semua sektor ekonomi (kira-kira 170. Dilaporkan bahwa kedua kelompok tenaga kerja laki-laki maupun perempuan sering menjadi korban perlakuan kasar. Sektor Kerja Perkebunan Pembantu rumah tangga Konstruksi Pabrik/industri Jasa Pertanian Jumlah dan Proporsi TKI 310.0% iii. Di dalam hukum Malaysia.900 1.masuk secara legal dan memiliki visa kerja sah sementara yang dikeluarkan oleh Departemen Imigrasi Malaysia. dan . meskipun tenaga kerja migran masuk ke Malaysia sebagai migran resmi namun kondisi kerja yang sangat eksploitatif. ijin kerja sebagai syarat status resmi sangat terkait erat dengan majikan. 2. Pertama. Tenaga kerja asing (ekspatriat) . Ketiga. Sebuah studi yang dilakukan oleh Institute for Ecosoc Rights pada tahun 2007 mengidenti kasi lima faktor utama penyebab tenaga kerja migran resmi menjadi ilegal.melanggar undang-undang imigrasi dan bekerja di Malaysia tanpa ada kuasa/wewenang.579 2. sedangkan tenaga kerja ilegal mempunyai kebebasan lebih besar untuk memilih majikan mereka dan jenis pekerjaan yang mereka ingin lakukan. Kedua. . 4. Tabel 15: Demogra TKI di Malaysia Berdasarkan pada Sektor Kerja No.5% 8. Selain itu.105 20.000 7. pertanian. Catatan: * 50 persen dari jumlah total tenaga kerja migran di Malaysia Sumber: Data diperoleh dari presentasi yang diberikan oleh Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia selama kunjungan studi ke Malaysia yang dilakukan oleh delegasi Pemerintah Indonesia pada tanggal 1-2 September 2009.20)25 hingga 2. ii. Meninggalkan majikan berarti kehilangan status imigrasi dan dokumen identitas Kelima. konstruksi dan pabrik merupakan sektor utama bagi TKI.diijinkan untuk membawa pasangan dan keluarga ke Malaysia. konstruksi. Jumlah tenaga kerja migran yang cukup besar di kebanyakan sektor ekonomi menunjukkan ketergantungan ekonomi Malaysia kepada mereka. Nota Kesepakatan antara Indonesia dan Malaysia memperbolehkan dokumen perjalanan tenaga kerja migran disimpan oleh majikan. 2004b).rentan terhadap eksploitasi atau perlakuan yang tidak benar.120.954 Kerja bagian sektor di Malaysia cenderung terbagi menurut jender.000 100. yang sebagian besar (70 persen) berasal dari Indonesia (Kanapathy. Tenaga kerja di sektor domestik sebagai pembantu rumah tangga sangatlah rentan karena mereka tidak terlindungi oleh Hukum Ketenagakerjaan Malaysia dan sering terisolasi dari pekerja lain karena mereka terkurung di dalam rumah tangga majikan mereka. Data resmi tahun 2006 dari Malaysia diperkirakan ada kira-kira 700. dan domestik. Dengan demikian majikan berhak secara legal menyimpan paspor tenaga kerja migran ini.800 58.200 139. Tenaga kerja laki-laki bekerja di sektor perkebunan dan konstruksi.704 43. TKI bisa ditipu selama proses migrasi dan tidak sadar bahwa mereka terikat dengan kegiatan migrasi tidak resmi.214.5% 24. 1. Tabel 14: Jumlah Tenaga Kerja Migran di Malaysia Berdasarkan Negara Pengirim Negara Asal Indonesia Nepal India Vietnam Banglades Mianmar Filipina Thailand Lain-lain TOTAL Jumlah Tenaga Kerja (2006) 1.mempunyai hak untuk menerima perlindungan dan manfaat yang disediakan oleh berbagai layanan .154 134. Akibatnya. Kedua. 3.828* 207. sumber tidak resmi menyatakan bahwa jumlah TKI ilegal mungkin bisa dua kali lipat lebih banyak. undang-undang migrasi Malaysia menempatkan tenaga kerja resmi dengan majikan yang ditunjuk.menempati posisi manajerial dan eksekutif serta pekerjaan yang bersifat teknis Tenaga kerja ilegal .800 32.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Pemerintah Malaysia mengkategorikan tenaga kerja migran ke dalam 3 kelompok: i. Ada dua bentuk utama penipuan yang mungkin dialami oleh TKI. tidak praktis. 5. 6. Pertama. biaya besar dan waktu lama untuk migrasi melalui jalur resmi.215. Pekerjaan yang tidak diminati oleh sebagian besar warga negara Malaysia karena kecilnya gaji yang ditawarkan.000 1.109.000 200.tidak memenuhi persyaratan untuk mendapat perlindungan hukum.2% 18. dikarenakan rumit. terdapat sekitar 2. kekerasan sik dan psikologis atau gaji yang tidak dibayarkan menyebabkan tenaga kerja migran lebih memilih meninggalkan majikan mereka dan kehilangan status resminya. kotor dan/atau merendahkan (atau juga disebut pekerjaan “3D”) di sektor industri pengolahan/manufaktur. sedangkan tenaga kerja perempuan di bagian sektor domestik (PRT) dan jasa.000 22. termasuk menunda pembayaran gaji mereka atau kekerasan verbal atau sik. Akan tetapi. walaupun demikian beberapa tenaga kerja migran menganggap jalur tidak resmi masih lebih menguntungkan bagi mereka sendiri dan majikan mereka karena lebih cepat.000 294. beberapa TKI diberikan informasi palsu tentang kondisi kerja di Malaysia dan sering dijanjikan gaji yang lebih besar atau kondisi yang lebih baik dari yang sebenarnya.biasanya dipekerjakan di sektor kerja kelas rendah dan tidak terampil. tergantung dari negara asal tenaga kerja.000 25.700 85. PRT (domestik).849. Keempat.memiliki ijin kerja. . Kebanyakan tenaga kerja migran yang ke Malaysia berketerampilan rendah atau semi terampil dan umumnya menempati kerjaan yang bahaya.000 200. murah dan praktis.600 Jumlah Tenaga Kerja (2008) 1. 25 11 Maret 2010 – USD 1 = MYR 3. negara ini tetap menjadi negara tujuan paling besar bagi TKI ilegal. Jalur migrasi resmi biasanya lebih aman. Menurut Kementerian Sumber Daya Manusia Malaysia.000 tenaga kerja ilegal di Malaysia. dan .000 Ringgit (US$ 601.1% 16.083 103.200 88. maka beberapa TKI dengan sadar memilih jalur tidak resmi. mereka rentan terhadap penipuan dan kemungkinan perdagangan orang oleh pihakpihak tak bertanggung jawab di Indonesia dan Malaysia. Tenaga kerja migran sering menjadi ilegal bukan karena pilihan.2% 7. . Hal ini difasilitasi oleh pasar tenaga kerja yang besar bagi tenaga kerja migran ilegal di Malaysia.96).053 138. Tenaga kerja migran berdokumen .000 90. TOTAL Sumber: Kedutaan Besar Republik Indonesia di Malaysia (2005). biaya migrasi ilegal lebih murah daripada jalur resmi.32 40 41 . Tabel 15 menunjukkan distribusi TKI berdasarkan sektor di Malaysia: perkebunan.000 220.110 27.000 perusahaan mempekerjakan orang asing). majikan berkewajiban mengirimkan uang jaminan sebesar 200 Ringgit (US$ 60. MIGRASI ILEGAL DI MALAYSIA Selain migrasi tenaga kerja resmi dari Indonesia ke Malaysia.

2007). Namun. Dibawah Undang Undang Serikat Dagang tahun 1959. Pemerintah Malaysia menerapkan beberapa batasan terhadap tenaga kerja migran berketerampilan rendah untuk memastikan mereka pulang ke negaranya. Di bawah Undang-undang Ketenagakerjaan tahun 1955. Malaysia juga memberikan hukuman cambuk bagi migran ilegal sebelum dideportasi. 300 ribu TKI juga dilegalkan (Hugo. jam kerja. RELA diberi wewenang untuk menangkap migran yang tidak mampu menunjukkan dokumen yang diperlukan dan dapat melakukannya di tempat umum atau pribadi kapan saja. Tenaga kerja migran yang berketerampilan rendah atau yang semi terampil tidak boleh membawa keluarga mereka ke Malaysia. Seringkali tenaga kerja migran tidak dapat bertahan dalam keadaan ini karena kasus peradilan bisa memakan waktu yang lama sampai berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun. sering mengombinasikan kampanye legalisasi dengan langkah-langkah hukuman yang sangat keras bagi tenaga kerja migran ilegal. Thailand dan Vietnam. hari istirahat. program legalisasi dan deportasi gagal dalam mengatasi masalah yang mendasar. Beberapa upaya dibuat oleh Pemerintah Malaysia untuk menindak tenaga kerja ilegal. harus tinggal di Malaysia selama menunggu kasus mereka diproses.000 Ringgit atau menerima 6 hukuman cambuk dan deportasi. Warga negara Malaysia menganggap tenaga kerja migran mengambil jatah pekerjaan dari warga negara Malaysia. 27 KEBIJAKAN PEMERINTAH MALAYSIA TENTANG MIGRASI TENAGA KERJA Migrasi tenaga kerja ke Malaysia diatur oleh Kementerian Dalam Negeri yang bertanggung jawab untuk mengurusi imigrasi dan masalah kewarganegaraan serta menegakkan hukum imigrasi dalam negara. cara baru diterapkan dengan memberiakn denda kepada tenaga kerja migran ilegal dan mendorong mereka kembali ke negara asalnya. ketergantungan ekonomi Malaysia pada tenaga kerja migran. Oleh karena itu banyak tenaga kerja migran yang teraniaya atau tereksploitasi akhirnya kembali ke negara asal mereka sebelum mendapatkan kompensasi kerja mereka yang memadai atau untuk penganiayaan yang mereka alami. Malaysia telah menandatangani Nota Kesepakatan migrasi tenaga kerja berkontrak jangka pendek dengan beberapa negara. khususnya dengan iklim ekonomi saat ini di mana banyak warga negara Malaysia yang telah kembali pulang karena kehilangan pekerjaan di luar negeri. Namun. Departemen Imigrasi Malaysia merupakan bagian dari Kementerian Dalam Negeri yang bertanggung jawab memproses permintaan ijin kerja dan visa serta menyetujui perijinan. partisipasi berserikat mereka sangatlah sulit karena kondisi kerja mereka yang ditentukan oleh ijin kerja tertentu. Sedangkan program legalisasi memecahkan masalah migran ilegal jangka pendek. jadwal kerja. Kebanyakan tenaga kerja migran dilindungi dalam undang-undang ketenagakerjaan Malaysia. setiap majikan diminta menyerahkan informasi mengenai tenaga kerja migran yang bekerja buat mereka ke Direktur Jenderal Ketenagakerjaan dalam jangka waktu 14 hari setelah mereka mulai bekerja. Seperti pada tahun 2004. tenaga kerja migran harus membayar biaya visa khusus per bulan ditambah keperluan akomodasi dan makanan tanpa mendapatkan penghasilan. seorang pekerja tidak dapat diberhentikan dari kegiatan berserikat mereka. TKI yang mau pulang ke Indonesia secara sukarela hanya perlu membayar 150 Ringgit (US$ 45) sedangkan sekarang mereka harus membayar 750 Ringgit (US$ 226). tenaga kerja ilegal bisa dikenai hukuman penjara sampai 5 tahun. Hukuman cenderung lebih sering ditimpakan kepada tenaga kerja daripada majikan yang dinyatakan bersalah karena mempekerjakan tenaga kerja migran tanpa dokumen resmi. Ini menempatkan migran dalam posisi rentan karena mereka bisa kehilangan status legal jika melarikan diri dari majikan yang melakukan tindak kekerasan. Hukuman serupa juga dikenakan bagi majikan yang mempekerjakan lebih dari lima migran ilegal. Program Amnesti tahun 2002 disertai dengan deportasi masal tenaga kerja migran yang memanfaatkan program itu. Periode ini bisa diperpanjang dengan ijin majikan dan pihak Imigrasi Pemerintah Malaysia. jalur resmi migrasi dalam kesepakatan ini masih tetap terbatas dan tidak mencerminkan kebutuhan pasar tenaga kerja di Malaysia. Kuala Lumpur. Petugas pemerintah menyatakan bahwa meneruskan strategi sebelumnya menjadi sangat mahal dan diharapkan cara baru ini akan lebih e sien dan manusiawi dalam menghadapi migrasi tenaga kerja ilegal. Pakistan. Pada tahun 2009. Padahal. Nota Kesepakatan tersebut bertujuan untuk memfasilitasi perekrutan dan penyeleksian tenaga kerja migran dari negara-negara ini dan menetapkan pedoman tentang bagaimana memperlakukan tenaga kerja migran selama berada di Malaysia. Sebelumnya. sebuah praktek yang sangat dikritik oleh Amnesti Internasional (2002) dan Pengawas HAM (2010). Tahun 1993. termasuk pembayaran gaji. migrasi ilegal ke Malaysia masih tetap terjadi. menegakkan hukum ketenagakerjaan. Untuk menghadapi isu-isu migrasi ilegal. tapi mereka yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga tidak tercakup di dalam undang-undang ini. Badan paramiliter sipil sukarela. mereka tidak boleh mempunyai catatan kejahatan dan negara pengirim dapat melakukan pemulangan tenaga kerja migran yang melanggar hukum Malaysia (Kanapathy. Malaysia meningkatkan denda bagi migran ilegal yang mau kembali secara sukarela. Pendapat publik tentang migrasi tenaga kerja di Malaysa sering campur aduk. Hanya dalam beberapa kasus. 42 43 . Namun. Nota Kesepakatan ini juga bertujuan untuk mengatur suplai tenaga kerja migran tidak terampil ke Malaysia (Shuto. 2004). Paspor tenaga kerja migran bisa secara legal disimpan oleh majikan atau agen mereka. Disamping semua upaya ini. Hal yang paling memprihatinkan tentang manajemen migrasi di Malaysia adalah bila tenaga kerja migran yang meninggalkan majikan karena diperlakukan tidak manusiawi. dengan menawarkan amnesti tahun 2002 (sebelum diperkenalkan Ketetapan Imigrasi tahun 2002). kontrak kerja tenaga kerja migran tidak boleh mengandung kalimat yang melarang mereka bergabung ke perserikatan dan menurut undangundang Hubungan Industri tahun 1967. Indonesia. Namun upaya pemerintah Malaysia menurunkan jumlah tenaga kerja migran ilegal hanya berdampak kecil dalam mencegah atau mengurangi migrasi ilegal ke Malaysia. termasuk Bangladesh. lembur. Saat terjadi Tsunami di Asia tahun 2004. Menurut Undang-Undang ketenagakerjaan 1955. migran yang dideportasi akan masuk lagi ke Malaysia dan dipekerjakan lagi oleh majikan mereka di Malaysia. Sri Lanka.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Wawancara dengan TKI ilegal menunjukkan bahwa banyak TKI menjadi ilegal bukan karena pilihan tetapi karena kondisi kondusif yang diciptakan oleh pihak-pihak lain. Selain undang-undang dan peraturan nasional. misalnya jam kerja yang panjang (Kementerian Tenaga Kerja dan Kedutaan Amerika Serikat.27 Visa khusus ini tidak memperbolehkan mereka bekerja. Undang-undang Ketenagakerjaan tahun 1955. Migrasi ilegal menyebabkan siklus deportasi. mengawasi angkatan kerja Malaysia dan program pelatihan keterampilan. Jumlah migran yang dilegalkan dalam program ini menunjukkan jumlah tenaga kerja migran tidak resmi di Malaysia. Kerangka kerja manajemen migrasi ke Malaysia saat ini merujuk kepada Ketetapan Imigrasi tahun 2002. pemerintah Malaysia telah melakukan deportasi masal tenaga kerja ilegal dalam jumlah besar. Undang-undang tersebut memberikan kedaulatan kepada Direktur Jendral Ketenagakerjaan untuk melakukan penyelidikan perlakuan diskriminasi dan tidak adil terhadap tenaga kerja migran serta melindungi pekerja lokal dari pemberhentian jika terjadi redundansi. majikan dihukum karena mempekerjakan tenaga kerja migran ilegal. RELA akan menyerahkan para migran ke pihak kepolisian atau petugas imigrasi. 2002). 2006). Selain progran amnesti yang reguler. Dengan demikian. daripada menahan atau mendeportasi mereka. Pemerintah Malaysia menyediakan pengampunan (grasi) bagi TKI yang tidak berdokumen dan membatalkan deportasi masal. Badan Pengawas Pemeriksaan Kesehatan Tenaga Kerja Asing (Foreign Workers’ Medical Examination Monitoring Agency/FOMEMA) bertanggung jawab mengawasi tes kesehatan pekerja asing di bawah program tes kesehatan wajib tahunan.10) setiap bulannya. Malaysia menggunakan dua strategi berbeda. rentan diperdaya dalam bentuk yang lain. denda hingga 10. mereka harus membawa ijin kerja mereka setiap saat dan hanya diperbolehkan tinggal sesuai dengan durasi kontrak mereka yang biasanya berlangsung selama dua tahun. Menurut ketetapan ini. Jadi. juga menetapkan manfaat bagi tenaga kerja migran. 26 Penelitian dilakukan oleh The Institute for Ecosoc Rights di 2009 tentang TKI tidak berdokumentasi tahun 2009 (publikasi mendatang). Kementerian Sumber Daya Manusia melaksanakan kebijakan tenaga kerja. liburan yang dibayar. Ikatan Relawan Rakyat Malaysia (RELA) didirikan dengan kewenangan untuk memeriksa dokumen perjalanan dan ijin migrasi bagi penduduk asing di Malaysia.26 Bagi mereka yang dengan sadar telah memilih migrasi ilegal biasanya mempunyai informasi cukup membantu tentang kondisi dan hubungan sosial dengan Malaysia. Walaupun ada banyak upaya untuk mengutamakan warga negara Malaysia dalam pasar tenaga kerja. untuk bisa tinggal di Malaysia tenaga kerja migran harus mengajukan permintaan visa khusus yang biayanya 100 Ringgit (US$ 30. cuti tahunan dan cuti sakit. 500 ribu TKI ilegal memanfaatkan program legalisasi dan pada tahun 1996. Cina. mereka yang menjadi ilegal karena kurangnya pengetahuan atau melarikan diri dari eksploitasi atau kekerasan. Undang-undang Kompensasi Pekerja Tahun 1959 menetapkan cakupan keamanan sosial bagi tenaga kerja migran. kemudian pada tahun 2004 dan 2005 untuk mendorong tenaga kerja migran ilegal pulang ke negaranya dan melamar melalui jalur masuk yang resmi ke Malaysia. tenaga kerja migran boleh menjadi anggota serikat dagang secara tidak resmi. Nota Kesepakatan tersebut menetapkan bahwa migran harus mempunyai kemampuan berkomunikasi dalam bahasa Inggris atau Melayu. tapi bukan merupakan solusi jangka panjang karena legalisasi sering dibatasi oleh waktu dan jumlah migran yang akan kembali ke status ilegal ketika periode amnesti berakhir. namun upaya ini jarang berhasil karena pekerjaan yang ada biasanya dianggap tidak menarik bagi warga negara Malaysia dan/atau gajinya tidak cukup tinggi.

28 Moratorium dilaporkan telah menyebabkan peningkatan migrasi TKI tidak resmi ke Malaysia. dari keluhan-keluhan yang diterima KBRI di Malaysia dari 2005 sampai 2007. beban kerja yang luar biasa. sehingga mereka percaya mereka akan menghadapi hukum cambuk dan deportasi bila mereka meninggalkan majikan yang suka menganiaya. Menurut catatan bantuan IOM dari tahun 2005-2009. atau dari Nunukan dengan menggunakan dokumen palsu. Pembantu Rumah Tangga (PRT) PRT mengalami banyak pembatasan dan kelemahan. mendapatkan sedikit istirahat. kenaikan gaji secara periodik. pelanggaran standar kebersihan. Beberapa TKI diperlakukan tidak senonoh oleh majikannya: penganiayaan termasuk penyiksaan. Penetapan UU Anti Perdagangan Orang di Malaysia belum mampu menurunkan tingkat kejahatan di bidang ini. masalah dengan hak-hak TKI sering menimbulkan masalah-masalah lain yang berelasi dengan kekerasan. 2010). tidak tahu akan haknya dan tidak terbiasa dengan prosedur. penganiayaan seksual. keluhan yang diterima KBRI di Malaysia teluh berkurang antara tahun 2005 dan 2007. Pemerintah Malaysia terus mengeluarkan ijin kerja bagi pembantu rumah tangga dari Indonesia. pemerkosaan. tapi mereka masih cukup rentan situasinya karena paspor mereka juga disimpan oleh majikannya. Secara prinsip Pemerintah Malaysia telah menyetujui langkah-langkah yang diusulkan Pemerintah Indonesia. tapi mereka masih tidak bebas dari eksploitasi majikan. kurangnya kompensasi yang efektif. Perwakilan diplomatik Indonesia merasa kesulitan untuk mengawasi dan mendeteksi. Masalah Kekerasan dan Pelanggaran HAM TKI Meskipun masalah yang dialami TKI bervariasi menurut sektor. Jadi sulit bagi pejabat pemerintah untuk menjadi proaktif dalam menyediakan bantuan. seperti ketakutan kehilangan pekerjaan. termasuk memberikan hari libur bagi TKI yang bekerja di sektor domestik sehari seminggu. Beberapa dari temuan mereka di pusat penahanan antara lain: penuh sesaknya ruang fasilitas sehingga berpotensi menyebabkan penularan penyakit dengan mudah. Kondisi di tempat itu menarik perhatian besar banyak organisasi masyarakat sipil dan komisi HAM Malaysia (SUHAKAM)29 yang sering memberikan rekomendasi kepada Departemen Imigrasi Malaysia untuk memecahkan isu-isu seperti ini. Kelompok ini termasuk asosiasi profesional. Pemerintah Indonesia telah mengusulkan kenaikan upah minimun TKI dari 500 Ringgit (US$ 150. tidak ada libur. misalnya mengawasi agen Malaysia. yang dianggap bermasalah oleh Organisasi Masyarakat Madani. penganiayaan sik dan psikologis. Hadirnya Nota Kesepakatan antara Indonesia dan Malaysia yang mengijinkan majikan atau agen menyimpan paspor TKI demi keamanan. Situasi ini sangatlah berbeda di Indonesia. Sayang sekali informasi tentang perubahan UU tidak disebarluaskan dan banyak TKI tidak mengetahui hak ini. agen perekrutan swasta. asosiasi budaya. beban kerja yang berat dan isitirahat yang tidak cukup. mereka mempunyai kebebasan bergerak yang terbatas. pola makanan dan perawatan kesehatan yang tidak memadai. kondisi kerja yang tidak manusiawi. Masalah utama memang berbeda dari tahun ke tahun. mengikuti partisipasi aktif Malaysia di Komisi PBB untuk HAM 1993-95. menyimpan paspor mereka sendiri selama kontrak mereka dan mendapat ganti biaya transportasi oleh majikan mereka. Pada tahun 2004. kedua pemerintah tidak mampu memecahkan masalah upah minimum tenaga kerja migran (Jakarta Post. pelecehan dan gaji tidak dibayar. ketika dipilih sebagai anggota komisi oleh Dewan Ekonomi dan Sosial PBB – www. apalagi mengantisipasi kemungkinan-kemungkinan permasalahan yang serius. status sosial yang rendah. serikat dagang. paspor ditahan oleh majikan. Banyak PRT menyatakan bahwa mereka tidak memiliki akses ke paspor mereka. Sektor jasa didominasi tenaga kerja perempuan dan situasi ini sangatlah berbeda dengan PRT karena mereka bekerja di wilayah umum. Konstruksi dan Jasa Sektor konstruksi dan jasa juga mempunyai sistem manajemen ijin kerja yang sama. Walaupun kebijakan ini masih aktif pada saat delegasi pemerintah mengadakan kunjungan studi ke Malaysia pada bulan September 2009. Namun. manfaat atau pengaruh politik ke kelompok tertentu di masyarakat. PRT mendapatkan perlindungan yang terbatas dari kebijakan pemerintah Malaysia dan Indonesia karena mereka tidak tercakup dalam UU ketenagakerjaan Malaysia. tapi masih terlihat permasalahan umumnya yang dialami oleh TKI .Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia ISU-ISU YANG DIHADAPI OLEH TKI DI MALAYSIA DAN IMPLIKASINYA Sejak tanggal 26 Juni 2009. Mereka yang meninggalkan sektor perkebunan biasanya masuk ke sektor konstruksi. rumah dan tempat kerja mereka dirazia dan para pekerja ditempatkan di pusat penahanan. Banyak TKI tidak berani meninggalkan majikan yang menganiayanya karena tidak mengetahui di mana bisa mendapatkan bantuan. yayasan perikemanusiaan dan bermacam-macam lainnya. 2010). Pejabat pemerintah Indonesia sering tidak mengetahui di mana lokasi penempatan TKI. mitra kerja mereka di Indonesia dan majikan yang bermasalah. penipuan. Jumlah petugas misi diplomatik Indonesia sangat kurang untuk menangani kasus yang dihadapi TKI di Malaysia. pencambukan. Namun. jenis pekerjaan. Penyitaan paspor dalam banyak kasus sangat membatasi gerakan TKI karena mereka harus membawa ijin kerja mereka setiap saat atau beresiko dipenjara. Komisi Hak Asasi Manusia Malaysia (SUHAKAM) didirikan oleh parlemen dibawah Ketetapan Komisi HAM Malaysia . Jumlah tepat mereka yang terlibat perdagangan orang sangat sulit diketahui karena sifat perdagangan yang diam-diam (rahasia). termasuk gaji yang tidak dibayarkan. SEKTOR YANG BERMASALAH KHUSUS Sektor Perkebunan TKI di sektor ini mengalami masalah seperti gaji yang sangat rendah. Ada upaya pelarangan agen perekrutan swasta di Malaysia dan implikasinya. terisolasi/terjebak. kelompok masyarakat setempat. menyebabkan kerentanan situasi PRT. gaji rendah dan rentan untuk diperdagangkan sebagai pekerja seksual. tapi agen perekrutan swasta di Indonesia belum berhasil merubah praktek-praktek pemangku kepentingan ini. Sebelumnya hal ini tidak diijinkan sehingga mereka terpaksa bertahan dalam kondisi yang tidak menguntungkan agar bisa melunasi utang yang dipakai untuk membayar agen perekrutan. Beberapa bahkan menderita xenofobia dari masyarakat Malaysia. Surat kesungguhan menetapkan bahwa TKI berhak memperoleh satu hari libur per minggu dan menyimpan paspornya sendiri selama berada di Malaysia. namun ada dua kategori utama masalah yang nampak jelas: (1) masalah kekerasan termasuk penyiksaan. Perdagangan Orang Perdagangan orang merupakan bagian permasalahan TKI yang tidak bisa dipisahkan dan sebagian menjadi penyebab meningkatnya migrasi tenaga kerja ilegal antara dua negara. Banyak TKI ilegal pergi ke Malaysia setiap tahun dari Batam naik kapal. Dalam sejumlah kasus kekerasan yang dialami TKI.42) menjadi 800 Ringgit (USD 240. forum bisnis. Kemungkinan besar alasan utama TKI tidak berani meninggalkan rumah majikan mereka karena takut dipenjara dan dideportasi. Kesimpulannya. Indonesia telah mengeluarkan moratarium penempatan TKI yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga di (PRT) Malaysia. Meskipun TKI dalam bidang konstruksi nampak mempunyai lebih banyak kebebasan daripada rekan-rekan mereka di sektor lain. 39/2004 yang secara umum memberikan dukungan terhadap kebebasan majikan daripada perlindungan TKI. Tanpa perbaikan undang-undang perlindungan tenaga kerja.suhakam. fasilitas pakaian dan tempat mandi yang sangat terbatas. Larangan TKI bekerja di Malaysia tahun 2009 sudah dicabut setelah ada “Surat Kesungguhan” ditandatangani antara kedua negara bulan Mei 2010. UU 597.my 44 45 . laporan media pada bulan Febuari 2010 menunjukkan bahwa praktek ini akan berubah (The Jakarta Post. dan (2) masalah hak TKI. pengusiran oleh majikan. dengan UU No. Imigrasi ilegal ke Malaysia dianggap suatu kejahatan. dan migran ilegal sering diperlakukan sebagai kriminal. 28 29 Cakupan Organisasi Masyarakata Madani sangat luas dalam hal menyediakan pelayanan. sebagian karena Pemerintah Malaysia masih perlu merevisi dasar undang-undang utama ketenagakerjaan. Dua kategori masalah ini saling terkait. akan sulit melakukan peningkatan upaya dalam memecahkan masalah perdagangan orang. perempuan dan anak-anak diperdagangkan di layanan domestik.67) per bulan. tingkat stres yang tinggi. sedangkan laki-laki diperdagangkan di bidang perkebunan. dan pemerkosaan. wanita hamil dan anak-anak juga ditahan di tempat ini. Namun.org. pemerintah Malaysia memberikan hak tenaga kerja migran untuk bisa berganti majikan dua kali selama kontrak mereka. tidak dibayar. kurangnya pendidikan tentang kebersihan. dan kondisi umum pekerjaannya akibat minimnya laporan yang masuk dari agen perekrutan. pengadilan justru sering berpihak ke majikan atau agen.

setiap serangan terkena maksimum 20 tahun hukum penjara dan denda atau hukum pecut. Dalam hal data dan informasi tenaga kerja migran. Pada bulan Desember 2009. kemampuan berkomunikasi dasar dan hukum yang digunakan di Malaysia. Mereka mencoba memberikan gambaran bila Nirmala menderita sakit mental. Setiap kali Yim merasa tidak senang dengan Nirmala. Isi Intruksi Presiden ini untuk memperkuat fungsi diplomatik Indonesia dalam melindungi TKI dengan menempatkan Atase Tenaga Kerja di negara-negara tujuan kunci bagi TKI. untuk menegakkan hukum yang lebih efektif dan memperkuat inspeksi ketetapan dalam penempatan pekerjaan berfokus khusus pada majikan yang mempekerjakan sejumlah besar tenaga kerja migran. Data dan informasi mengenai sistem biometrik tenaga kerja dari Kementerian Dalam Negeri akan dibagikan ke tenaga kerja migran untuk memperbaiki pengawasan terhadap majikan. Akan tetapi. 2008). testimoni Nirmala juga dipotong menjadi lebih singkat oleh tim pembela Yim yang meminta keputusan persidangan ditunda setelah 30 menit. Selama kasusnya disidangkan di pengadilan Malaysia. Bekerja sama dengan negara pengirim. Ia bersemangat membantu orang tuanya yang berpenghasilan sangat kecil dan setuju untuk direkrut sebagai pembantu rumah tangga. Mengikuti kunjungan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono ke Malaysia pada tahun 2006.602) dan menyerahkan paspornya serta tidak diperkenankan mempekerjakan pembantu rumah tangga asing. Anggraeni (2006). Hakim menunda kasusnya sampai hari berikutnya. Dalam persidangan. 47 . Melalui kunjungan ke para majikan. KEDUTAAN BESAR REPUBLIK INDONESIA (KBRI) DI MALAYSIA Pada tahun 2006. Pemerintah Malaysia bermaksud memperkuat kapasitas petugas lembaga pemerintah yang bertanggung jawab terhadap tenaga kerja migran.33 Pemerintah Malaysia memberitahukan majikan tanggung jawab sosial dan hukum terhadap pekerjanya. e-Pampasan34. Juga akan dikeluarkan ketetapan baru untuk menangani kasus pelecehan seksual terhadap pekerja asing. Untung saja. pemerintah Malaysia bermaksud menyediakan kursus introduksi bagi tenaga kerja sebelum kedatangan mereka di Malaysia. 2010). Yim melempar air panas ke Nirmala. sebagian besar kasus memerlukan 6 sampai 2 tahun untuk diselesaikan melalui sistem peradilan Malaysia (Amnesti Internasional. rencana untuk memperluas cakupan Ketetapan Kompensasi Tenaga Kerja tahun 1952 sehingga mencakup PRT juga. Nirmala minta naik banding terhadap bekas majikannya di kantor pendaftaran Pengadilan Tinggi Malaysia. Pada bulan November 2008. Sebagai bagian dari diskusi kelompok terfokus yang diadakan selama kunjungan studi delegasi pemerintah Indonesia ke Malaysia. dia dilaporkan sedang menjalani perawatan asma di rumah sakit. Pemerintah Malaysia bermaksud meningkatkan pengumpulan informasi melalui tenaga kerja nasional yang pulang. Serangan sik yang paling serius terhadap Nirmala adalah sewaktu dia disiram air panas dan dibakar dengan seterika panas di bagian payudara. ELX atau Electronic Labour Exchange system (sistem pertukaran tenaga kerja secara elektronik) (http://www. tidak memperhitungkan pertimbangan secara personal yang mempengaruhi TKI.my) adalah sistem terhubung (online) yang menyediakan jasa satu atap mengenai pasar kerja di Malaysia. daftar alamat atau nomor kantorkantor tenaga kerja di seluruh Malaysia. psikiater dan petugas medis lainnya. Tim pembela Yim menyatakan bahwa bahwa luka-luka Nirmala disebabkan ulahnya sendiri. korupsi dan perlakuan tidak manusiawi terhadap para TKI. Dalam kasus kekerasan dan pemerkosaan yang dilaporkan ke KBRI. Menurut Seksi 326 KUHP. dan mulai lagi pada bulan September 2004. Yim Pek Ha dikenakan 4 tuduhan karena secara sengaja melukai sik. anak perempuan seorang petani yang tinggal di NTB. Bagi majikan yang tidak mematuhi peraturan akan dikenai sanksi atas pelanggaran UU Ketenagakerjaan Malaysia. Untung saja. karena kuasa hukum Yim yang licik menyatakan bahwa tuduhan terhadap Yim tidak sempurna dan ada kelemahan dalam laporannya yaitu pada malam Nirmala ditemukan oleh penjaga keamanan. dan ketetapan baru ini diperkenalkan ke UU Ketenagakerjaan tahun 1955 untuk melilndungi gaji dan kondisi kerja tenaga kerja migran. Sebuah buku panduan disusun bagi tenaga kerja migran yang terdiri dari informasi dasar ketenagakerjaan di Malaysia dan UU Imigrasi. Yim dinyatakan melakukan kesalahan keempat yaitu mematahkan hidung Nirmala dengan cangkir kaleng. Kerumitan kasus dan tertundanya penanganan kasus melalui jalur hukum menjadi bukti yang bisa dilihat seperti kasus Nirmala Bonat. 30 dan kesulitan dalam membuktikan kasus mereka. serta mengontrol pekerjaan yang mengeksploitasi mereka.gov. makelar yang bertindak dengan kasar dan semena-mena. Salah satu atase tenaga kerja berada di KBRI di Malaysia. Yim Pek Ha. Menurut Amnesti Internasional.elx. LSM. pada bulan Juli 2004. dia diserang dengan menggunakan segala macam barang yand ada di sekitarnya seperti gantungan pakaian dan cangkir kaleng. termasuk layanan birokrasi yang lamban. 46 36 Seperti yang dilaporkan pada kunjungan studi ke Malaysia 1-2 September 2009.597).198) serta kerugian dan biaya umum lainnya (The Star Online.36 khususnya dalam penyediaan layanan darurat bagi WNI. mencari ganti rugi khusus untuk biaya medis. prosedur pelaporan keluhan. peneliti dan pekerja profesional di Malaysia memperlihatkan perbaikan kinerja Kedutaan Besar Indonesia di Malaysia. Dalam menangani permasalahan yang menggunakan resolusi kasus melalui sistem hukum yang lamban. pemerintah Malaysia bermaksud mempercepat penyelesaian klaim tenaga kerja migran ke majikan melalui pengadilan tenaga kerja. KBRI di Malaysia melakukan perbaikan layanan yang disediakan bagi warga negara Indonesia di Malaysia. 32 33 34 35 31 Banyak TKI yang terkena kasus hukum memilih untuk menerima kompensasi dan kembali ke Indonesia secepatnya daripada meneruskan kasusnya melalui sistem hukum Malaysia. tim penuntut meminta Yim dihukum 20 tahun penjara atas tuduhan tersebut. biaya lainnya sebesar 10. hukuman Yim dikurangi menjadi 12 tahun oleh pengadilan tinggi Malaysia.545 Ringgit (US$ 8. kehilangan upah 28. Kotak 1: Studi kasus: Nirmala Bonat31 Nirmala Bonat. Khususnya. Perubahan-perubahan ini juga didorong dengan terkuaknya kasus korupsi di KBRI. Nirmala mencoba melarikan diri dua kali dari majikannya namun dia ketakutan karena tidak mengenali daerah di sekitarnya dan tidak merasa yakin kemana harus pergi sehingga ia kembali ke rumah majikannya. membawa dia ke kantor polisi terdekat. 30 LANGKAH PEMERINTAH MALAYSIA MEMPERBAIKI MANAJEMEN MIGRASI TENAGA KERJA Pemerintah Malaysia menyediakan layanan yang terbatas bagi tenaga kerja migran di Malaysia. penjaga keamanan datang membantunya. Nirmala dikirim ke Malaysia pada tahun 2003 sewaktu berumur 19 tahun. Seperti yang dilaporkan pada kunjungan studi ke Malaysia 1-2 September 2009. Sudah ada banyak keluhan sampai sekarang mengenai penyediaan layanan bagi TKI di KBRI di Malaysia.32 Kursus ini akan memberikan mereka pengetahuan tentang budaya dan kebiasaan di Malaysia. Pemerintah Malaysia juga berencana untuk memperbaiki perundang-undangan dan proses bagi para tenaga kerja migran. menghadapi banyak pembatasan dan hambatan untuk melanjutkan kasusnya ke pengadilan karena proses hukum yang sangat lamban. Yim tidak hadir dalam persidangan hari pertama pada bulan Juli 2004. Majikan Nirmala ditahan dan Nirmala dimasukkan ke rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut. Dalam hal pengawasan. khususnya TKI. Pada bulan Mei 2004. Setelah secara tidak sengaja memecahkan cangkir.mengijinkan Yim untuk menjadi tahanan rumah. Yim Pek Ha dijatuhi hukuman 18 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah dengan 3 tuduhan melukai tubuh Nirmala Bonat (The Star Online. 6/2006 tentang Reformasi Sistem Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja untuk menanggapi kasus kekerasan terhadap TKI di Malaysia. termasuk informasi tentang lowongan kerja dan agen perekrutan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia DILEMA PENYELESAIAN PERMASALAHAN HUKUM DI MALAYSIA TKI yang mencari penyelesaian atas kasus penganiayaannya di pengadilan Malaysia. kebanyakan majikan tidak dipenjara selama menunggu. Hari berikutnya sidang ditunda lagi sampai 2 bulan berikutnya. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengeluarkan Instruksi Presiden No. karena sebagian besar layanan disediakan oleh organisasi masyarakat Madani dan LSM termasuk kelompok dari masing-masing komunitas migran. bukti kasus sering hilang. TKI. 1-2 September 2009. Nirmala harus tinggal di penampungan KBRI di Kuala Lumpur. Pengadilan Tinggi Malaysia--mempertimbangkan penyakit asma dan tekanan darah tinggi yang diderita Yim serta usia anaknya yang kurang dari satu tahun dan masih berada di bawah pengasuhannya-. keterampilan yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan. membangun pangkalan data pasar tenaga kerja dan sistem pertukaran tenaga35 kerja elektronik untuk mengawasi manajemen dan perencanaan kebijakan secara efektif.616 Ringgit (US$ 3. Pada bulan Januari 2010. e-pampasan merupakan sistem online pemerintah Malaysia untuk mengelola kompensasi tenaga kerja yang efektif. 2008). mulai menganiaya beberapa bulan saat dia baru bekerja. Wawancara dengan akademisi Indonesia. Ia diwajibkan membayar uang tebusan sebesar 85. Majikannya.000 Ringgit (USD 25. pernyataan ini dilemahkan dengan testimoni para saksi termasuk konsultan. Nirmala kembali melarikan diri tanpa tahu harus pergi kemana. Pemerintah Malaysia juga akan menyelidiki keluhan-keluhan tanpa memberitahu majikan sebelumnya. Ketika penyiksaan semakin tidak bisa ditoleransi. Banyak reformasi yang sedang dipertimbangkan oleh pemerintah Malaysia dalam memberikan kerangka kerja yang lebih komprehensif untuk melindungi tenaga kerja migran. Persidangan kasus menjadi tidak jelas.

penggantian paspor atau layanan lain yang berkaitan dengan paspor bisa memakan waktu selama berhari-hari atau berminggu-minggu. Meskipun demikian. Kedutaan Besar Indonesia di Malaysia juga sedang mencoba memperbaiki tanggapan mereka mengenai isu-isu yang dihadapi oleh para TKI. Kedutaan Besar berencana untuk melanjutkan program mengingat penyediaan pendidikan bagi anakanak migran sangat penting. agen. layanan telepon hotline 24 jam.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Pada tanggal 29 Januari 2007. penanganan kasus. Hal ini mempersulit TKI mendapatkan layanan dari KBRI karena mereka tidak bisa meninggalkan pekerjaan mereka dalam jangka waktu yang lama. Borneo Timur. misalnya untuk “pengambilan foto”. khususnya PRT tiba dengan keterampilan dasar atau terbatas. Sekolah Indonesia di Kota Kinabalu digunakan sebagai pusat pelatihan. Komunitas migran sebelumnya merasa bahwa terdapat kerjasama yang tidak benar antara para makelar dan petugas pengurusan dokumen yang menganggu proses layanan publik. dan layanan pengawasan keliling di tempat-tempat kerja TKI (seperti di perkebunan. Untuk informasi lebih lanjut. penampungan menyediakan makanan. Pemerintah Indonesia dan Malaysia setuju bahwa organisasi yang berbasis di Denmark ini. (vi) Akses TKI ke pendidikan. para TKI seharusnya dilatih sebelum keberangkatannya ke Malaysia. layanan informasi melalui internet. lihat Lampiran VI. mereka masih mampu menawarkan layanan mereka. KBRI juga sedang dalam proses membentuk sebuah asosiasi TKI. migran sering kesulitan masuk ke Kedutaan Besar. Kedutaan Besar mendanai beberapa kegiatan untuk menyediakan bantuan atau program pemberdayaan TKI. Kedutaan Besar telah menfokuskan upaya diplomatik formal secara besar-besaran melalui pertemuan dan pembahasan secara bilateral. di mana kelas diselenggarakan di luar pusat pelatihan karena jauhnya jarak antara rumah anak dan pusat pelatihan. Mereka seringkali kesulitan mendapatkan akses masuk karena tidak memiliki dokumen identi kasi yang resmi. KBRI juga menarik perhatian komunitas Indonesia di Malaysia agar 48 49 . Kedubes RI memperluas skema perlindungan untuk semua TKI. Ketersediaan data tersebut di Malaysia akan membantu Kedutaan Besar Indonesia memperbaiki perlindungan dan mengembangkan pemberdayaan program bagi TKI. khususnya di wilayah pedesaan di Malaysia. Contohnya. Kedutaan Besar sekarang menyediakan tempat tunggu khusus untuk pengurusan dokumen bagi TKI. Penampungan di KBRI menyediakan layanan proaktif bagi para PRT yang menjadi korban kekerasan dan yang menderita gangguan psikologis. Layanan berikut ini disediakan bagi semua warga negara Indonesia di Malaysia: (i) Layanan administrasi cepat “tiga jam”. namun hal ini belum bisa memecahkan masalah yang dihadapi TKI. pabrik. bisa menyampaikan keluhannya ke KBRI tanpa sepengetahuan majikan mereka. pertahanan. Mereka dikelola oleh orang Indonesia tapi dimiliki oleh orang Malaysia jadi keuntungannya masih masuk ke Malaysia. salah satu negara bagian Malaysia. Melalui kemitraan dengan KBRI. Kedutaan Besar Indonesia telah mengawali dibentuknya sebuah program orientasi bagi TKI yang baru tiba di Malaysia dengan memberikan informasi tentang hak-hak mereka. Pemerintah Indonesia bekerjasama dengan LSM internasional HUMANA menangani masalah akses pendidikan bagi anak-anak migran Indonesia yang kurang mampu di Malaysia. banyak dari mereka. Kedutaan Besar RI sedang memproses pembentukan pusat penampungan keluhan dan mekanisme perlindungan bagi TKI ilegal. Namun. seperti yang didiskusikan di bagian pertama. dari hari Senin sampai Kamis. Para makelar dan orang-orang yang menawari layanan dokumen palsu tidak lagi diijinkan masuk ke wilayah KBRI di Kuala Lumpur. imigrasi. (vii) Program orientasi bagi TKI yang baru tiba di Malaysia. Dalam jangka waktu yang panjang. (v) Pengumpulan data yang transparan. polisi. perserikatan TKI bisa membantu mengawasi kondisi kerja dengan lebih efektif dan memberitahu kedutaan bila terjadi masalah di semua sektor dan wilayah perkotaan atau pedesaan. (ii) Pembangunan penampungan bagi TKI yang mengalami masalah. sangat berguna untuk proses pengawasan dan memungkinkan para pemangku kepentingan memperbaiki layanan bagi TKI. September 2009. Unit kerja khusus ini dibentuk untuk memperbaiki koordinasi antara TKI. Namun. kegiatan meningkatkan keterampilan dan konseling. Tujuannya untuk melindungi para TKI dari eksploitasi mereka. dapat membantu menyediakan pendidikan. Sebuah sistem telah dibuat untuk mengurus dokumen dalam waktu tiga jam. Pemerintah Indonesia masih kesulitan memperoleh data akurat tentang angka distribusi TKI di Malaysia. TKI ilegal di Malaysia sering menjadi korban migrasi dan kebijakan ketenagakerjaan Malaysia sehingga mempersulit mereka mengakses layanan Kedutaan Besar Indonesia. dan melaporkan mereka ke pihak berwenang Malaysia. dan program penjangkauan melalui kunjungan lapangan. TKI juga mendapatkan layanan dari LSM dan Perserikatan Masyarakat Madani di seluruh Malaysia. Data yang dikumpulkan oleh Kedutaan Besar sangat penting dalam merumuskan kebijakan perlindungan bagi TKI. Pihak luar yang peduli masalah TKI bisa mengakses data dari Kedutaan Besar. bertujuan menyediakan akses ke pendidikan bagi TKI yang tidak mampu mendapatkan akses ke pendidikan di Sabah. Sering juga mereka tidak berdokumentasi sama sekali karena telah ditipu atau dieksploitasi oleh majikan. Sampai sekarang. KBRI membatasi waktu tinggal di penampungan hingga 6 bulan. atau pihak lain. Peran unit ini untuk menyediakan perlindungan di tempat kerja. karena mereka dipaksa menunggu dengan orang-orang lain di luar wilayah Kedutaan Besar. Namun. barak konstruksi). yang berkomunikasi/menyampaikan keluhan TKI ke petugas Kedutaan Besar sebagai sarana untuk membantu mereka (pekerja). Ada sekitar 70. undang-undang dan peraturan yang sesuai serta layanan kedutaan besar yang relevan. Sekolah Indonesia di Kota Kinabalu. KBRI menyediakan berbagai layanan ke TKI termasuk: perpanjangan paspor. Para makelar sekarang tidak diijinkan mendekati antrian. Para TKI yang juga menjadi bagian dari perserikatan ini. Dalam skenario yang ideal. Jasa perlindungan yang ada saat ini termasuk: menampung keluhan dan konsultasi bagi para TKI yang bermasalah. Kedutaan Besar Indonesia memulai upayanya untuk memperbaiki kinerja jangka panjang. unit kerja penelitian dan komunikasi di dalam KBRI. menyusun unit kerja khusus untuk pelindungan TKI yang lebih baik. Sebelum ada perbaikan di bidang adminstrasi di KBRI. Untuk mendukung pemulihan mereka. Pada saat kunjungan studi dilakukan. khususnya kalau mereka difasilitasi atau mempunyai hubungan dengan pepegawai Kedutaan Besar. atau masuk ke wilayah Kedutaan Besar. Kedutaan Besar Indonesia juga menyimpan daftar hitam agen-agen perekrutan Malaysia dan majikan yang telah bertindak tidak baik terhadap TKI. kemitraan Kedutaan Besar Indonesia dengan HUMANA telah berakhir. proses pembaruan paspor. Satu sukarelawan yang membantu kegiatan ini menyatakan bahwa dia berharap pelayanan kesehatan bisa lebih tertata baik dan memadai agar bisa meningkatkan proses pemulihan bagi mereka yang membutuhkan. Keadaan sebelumnya sangat memungkinkan bagi para makelar untuk menawarkan pemalsuan dokumen. brosur. layanan kilat ”tiga jam” sering makan waktu lebih lama. Ini juga menunjukkan perlunya sensus TKI di Malaysia yang melibatkan berbagai kelompok masyarakat Indonesia di Malaysia. memasarkan tenaga kerja terampil yang tersedia. Tempat ini berkapasitas menampung 70 orang dan seringkali penuh sesak. Di Malaysia ada banyak perserikatan informal TKI regional. dan layanan manajemen kasus. Hasil layanan kilat ini. kalau dilihat ke depan perserikatan ini membantu TKI menyampaikan keluhan dan mengurangi beban kerja Kedutaan Besar. Hasil pengamatan tim penelitian Ecosoc memperlihatkan bahwa layanan kilat “tiga jam” berjalan dengan lebih baik pada hari Jumat pada saat tidak ada banyak tekanan dari para staf. TANGGAPAN KEBIJAKAN KEDUTAAN BESAR REPUBLIK INDONESIA DI MALAYSIA Pada saat pemerintah Malaysia memproses penyusunan kerangka kerja baru bagi TKI. Terbatasnya wewenang pemerintah terhadap agen perekrutan TKI di Indonesia khususnya dalam menangani agen dan majikan di luar negeri.000 anak migran Indonesia yang tidak mempunyai akses ke pendidikan. Upaya dilakukan untuk mengembangkan sistem pengawasan yang efektif terhadap agen perekrutan dan majikan dan pelaporan publik tentang temuan-temuannya. (iii) Pencegahan para makelar masuk ke KBRI. Sampai sekarang. Selain layanan yang disedikan oleh Kedutaan Besar Indonesia. (iv) Fasilitas layanan yang sesuai. terdapat paling sedikit 150 perempuan yang tinggal di sana. Kedutaan Besar juga sedang mencoba melibatkan komunitas Indonesia di Malaysia dan memfasilitasi pembangunan kelompok masyarakat Indonesia. radio dan sms. Sebelum dibangun ruang tunggu bagi warga negara Indonesia. Setiap bulan KBRI membantu pemulangan TKW lebih dari 100 orang dari lokasi penampungan KBRI. Hampir kebanyakan dari agen perekrutan di Indonesia mempunyai agen perekrutan juga di Malaysia. KBRI tidak lagi perlu menggunakan jasa pengurusan paspor TKI dari luar seperti yang dilakukan sebelumnya. perantara.

dan (iii) Tenaga kerja tak terampil (temporer) yang berpenghasilan kurang dari SGD 1.790. (ii) Pemegang S-Pass. 37 Tertanggal 12 Maret 2010 US$ 1 = SGD 1.000 (2009) Jumlah WN Singapura yang tinggal di luar negeri: 140.35) per bulan.050. Permai juga memfasilitasi komunikasi antar beragam Perserikatan TKI.000 adalah profesional asing (Yeoh. dilarang menikah dengan warga negara dan residen tetap Singapura. UNDP: Human Development Report 2007/2008. Organisasi Masyarakat Madani seperti Perserikatan Masyarakat Indonesia di Malaysia (Permai) dan berbagai Perserikatan TKI lainnya sampai sekarang telah memberikan banyak bantuan ke TKI yang membutuhkan. jumlah tenaga kerja naik hingga 170 persen. akademisi dan profesional berkemampuan untuk mempengaruhi. 2007).500 (US$ 1. sedangkan sisanya 90. yang berpenghasilan lebih dari SGD 1. tidak diijinkan melakukan pekerjaan yang tidak tercantum secara khusus di ijin tinggal. Cina. jumlah migran ilegal relatif sedikit di Singapura. akademis dan orang Indonesia yang dilahirkan sebagai warga negara Malaysia.35) per bulan. Pemerintah Singapura menyarankan perkawinan campuran antara tenaga kerja asing terlatih dan penduduk Singapura agar mengurangi tekanan demogra s. Menurut Kementerian Tenaga Kerja Singapura.289.922 or 25/177 Sumber: CIA World Fact book. Permai berpotensi untuk bekerja berdampingan dengan Kedutaan Besar Indonesia dalam memberdayakan dan membentuk perserikatan perwakilan dan kampanye perlindungan TKI dalam masyarakat Malaysia. Dibandingkan negara-negara Asia Tenggara lainnya. Sebagai sebuah organisasi yang keanggotaannya terdiri dari gabungan berbagai pihak seperti masyarakat Indonesia. sehingga memerlukan pasokan tenaga kerja untuk menghindari penurunan populasi. Walaupun TKI bekerja di berbagai sektor namun bab ini akan membahas secara khusus PRT di Singapura.40 50 51 . industri perkapalan dan PRT. bagaimana pelajar.6 juta penduduknya adalah warga non-Singapura. serta majikan mereka diwajibkan membayar pajak pekerja asing (Yeoh.600 (2009) Jumlah warga non-Singapura: 1. Dari 1990 hingga 2006.987.800 (US$ 1. diperkirakan seperempat dari 4. di tahun 2009 ada sekitar 105 juta tenaga kerja migran di Singapura atau lebih dari 35. PERMINTAAN TENAGA KERJA ASING Permintaan tenaga kerja asing di Singapura terus meningkat.000 (2006) Angka bersih migrasi: 6. Ada tiga kategori tenaga kerja: (i) Pemegang ijin kerja dengan keahlian tinggi (ekspatriat) yang berpenghasilan minimal SGD 2.135% Tipe Pemerintahan: Republik Parlementer PDB .81 )37 per bulan. Dari jumlah ini 580.800 (US$ 1. industri manufaktur. Contohnya. atau PRT. memungkinkan Pemerintah Singapura mengawasi keluar masuknya orang dengan lebih efektif daripada negara lain dengan batas negara yang lebih luas dan bercelah banyak. industri manufaktur. Sebagai upaya memelihara populasi pekerja profesional.2 persen total tenaga kerja.000 warga Singapura yang bermukim di luar negeri (kebanyakan di Australia. Negara Anggota IOM: Bukan Kantor IOM di Singapura: Tidak Ada Populasi: 4. Singapore Ministry of Manpower 2009. SINGAPURA GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA Singapura memiliki populasi warga negara asing yang besar.000 menjadi 670. Amerika dan Inggris). Permintaan akan tenaga kerja bangunan dimulai ketika mantan Presiden Lee Kuan Yew mengubah kebijakan migrasi Singapura dari berbasis tunggal industri dan produksi menjadi berbasis layanan dan nansial.000 adalah tenaga kerja berketerampilan rendah yang terkonsentrasi di sektor konstruksi. dari 248. Ketika pembangunan konstruksi dan pabrik mulai melambat dan jumlah tenaga kerja berketerampilan rendah di kedua sektor mulai menurun. Lokasi geogra s pulaunya yang kecil. Negara ini memiliki populasi tertua di Asia Tenggara dengan tingkat kelahiran yang rendah.000 orang Tingkat pertumbuhan penduduk: 1.88 migran/1. Rata-rata pertumbuhan penduduk non-Singapura jauh lebih tinggi (19 persen di tahun 2008) daripada warga negara Singapura sendiri (satu persen di tahun 2008). jumlah tenaga kerja di sektor domestik seperti PRT justru meningkat. Adanya peningkatan jumlah perempuan Singapura yang bekerja di akhir ’70-an menjadi salah satu sebab mengapa mempekerjakan tenaga kerja asing sebagai PRT menjadi populer.900 (2007) Indeks Pembangunan Manusia: 0. diperkirakan satu dari lima keluarga mempekerjakan PRT asing. 2007).000.per kapita (PPP): US$ 49. yang membantu mengisi kekurangan tenaga kerja akibat pertumbuhan demogra s Singapura. Pertumbuhan ekonomi Singapura sendiri sebagian merupakan kontribusi dari tenaga kerja migran baik yang terampil maupun tidak. Urusan imigrasi jauh lebih tegas bagi tenaga kerja tak terampil: ijin tinggal mereka hanya sementara.289. Terdapat sekitar 140. keharusan mengikuti pemeriksaan medis tertentu.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia bisa meningkatkan kesadaran mereka tentang TKI. Mayoritas TKI ada di kategori ketiga dan bekerja di sektor konstruksi. kelompok profesional. Pemerintah Singapura secara aktif menghimbau para pekerja berkeahlian tinggi ini untuk kembali. mengundang dan mendorong komunitas dalam memperjuangkan perlindungan bagi TKI. Singapore Department of Statistics 2009.

122 diantaranya TKI. Budaya kerja Singapura yang kaku dengan jam kerja panjang. Namun bagi PRT (lokal maupun asing) tidak dilindungi di bawah UU ini. 2007a). maka Pemerintah Filipina memberlakukan kebijakan perlindungan yang lebih ketat sehingga agen perkrutan Singapura lebih mencari PRT Indonesia. Kementerian Tenaga Kerja menawarkan layanan mediasi untuk membantu menengahi perselisihan dengan cepat dan damai sebaik mungkin. Tahun 52 53 . tidak diijinkan pula membawa keluarga (hak ini hanya diberikan kepada mereka yang berpenghasilan SGD 2. 2007). Majikan yang melanggar dapat dikenai denda hingga SGD 5. 2005).571) dan/atau dipenjara hingga enam bulan. 81 per bulan). keamanan seseorang. Tenaga kerja tidak terampil juga terikat oleh majikan-majikan tertentu yang membayar uang jaminan keamanan repatriasi tenaga kerja di akhir kontrak mereka sebesar SGD 5. 2007b). Kontrak ini pun tidak menyebutkan biaya perekrutan yang mahal yang dibayarkan oleh kebanyakan PRT perempuan. Tenaga kerja profesional dapat juga mengajukan layanan kesehatan bersubsidi. dan meraih kesepakatan yang adil dan masuk akal bagi pihak-pihak yang terlibat.790. Masalah yang memprihatinkan adalah tingkat kematian diantara PRT dari tahun ke tahun tidak mengalami penurunan atau menunjukkan perubahan signi kan selama periode ini (Figur 6). Duta besar Filipina di Singapura dipanggil pulang dan banyak pertukaran bilateral dibatalkan Jumlah Tenaga Kerja Indonesia Sumber: Data Institute for Ecosoc Rights – 1999 hingga 2005 dari Kedutaan Besar Indonesia di Singapura. Biaya perekrutan yang mungkin sekali bisa mencapai sebuluh bulan gaji dianggap sebagai perjanjian pribadi antara agen perekrutan dan tenaga kerja yang tidak diatur oleh Pemerintah Singapura. jumlah terbesar PRT (55 persen) adalah TKI. Terlebih. 2007a). seperti metode pembersihan kaca yang tidak aman. yang menggarisbawahi tanggung jawab majikan kepada pekerja asing. Agen-agen yang ingin mendaftar dan mempertahankan lisensinya sekarang disyaratkan untuk menggunakan kedua kontrak tersebut. maupun bunuh diri sebagai akibat kondisi kerja yang tidak manusiawi sehingga menimbulkan depresi dan ketakutan diantara tenaga kerja ini. Contohnya. PRT dilindungi di bawah UU Ketenagakerjaan bagi Tenaga Kerja Asing (EFMA) 2007. keluhan bisa dirujuk ke Peradilan tenaga kerja untuk naik banding. UU menyediakan keleluasaan yang besar kepada pengawas tenaga kerja dalam melaksanakan peraturan dan meningkatkan penalti (sanksi) kepada migran ilegal dan majikan mereka (Kementerian Tenaga Kerja. Kontrak standar tidak menjamin jam istirahat PRT setelah bekerja delapan jam berturut-turut. setidaknya terdapat 147 tenaga kerja. uang jaminan ini kerap dijadikan alasan bagi oknum majikan untuk melakukan kontrol ketat terhadap mobilitas tenaga kerja dan interaksi sosial mereka.500 atau US$ 1. India dan Bangladesh (4 persen). Diperkirakan saat ini ada 196. Majikan menjamin kesejahteraan semua pekerja asingnya.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Sejumlah faktor telah mempengaruhi kenaikan jumlah PRT Indonesia di Singapura sejak pertengahan 1990. KEBIJAKAN MIGRASI TENAGA KERJA PEMERINTAH SINGAPURA Jenis ijin kerja yang diperoleh tenaga kerja menentukan hak-hak dan kewajiban mereka di Singapura. Gambar 1: Jumlah PRT Indonesia yang Meninggal di Singapura antara Tahun 1999 dan 2007 Flor Contemplacion adalah PRT Filipina yang dihukum mati di Singapura tahun 1995 karena kasus pembunuhan. cuti sehari dalam seminggu (namun menyebutkan bahwa majikan wajib membayar kompensasi secara tunai bila cuti mingguan tidak diberikan kepada PRT). 38 MASALAH YANG DIHADAPI TKI DI SINGAPURA DAN DAMPAKNYA Observasi oleh Institute for Ecosoc Rights dari 1995 hingga 2007 terhadap TKI di Singapura menunjukkan sedikit perubahan pada pola dan luasnya cakupan masalah yang mereka hadapi (Institute for Ecosoc Rights. Visa tidak perlu terikat terhadap majikan tertentu dan mereka dapat mengajukan permohonan ijin tinggal pemanen bila telah menetap selama dua hingga sepuluh tahun. Tambahan lagi. tenaga kerja migran biasanya dilindungi oleh UU Ketenagakerjaan yang mengatur standar kerja minimal bagi pekerja seperti waktu pembayaran gaji. diikuti Filipina (40 persen) dan sisanya berasal dari negara-negara seperti Thailand. sedikitnya dua TKW setiap harinya melarikan diri dari majikan mereka dan mencari bantuan ke tempat penampungan Pemerintah Indonesia sebagaimana yang dilaporkan dari hasil kunjungan studi ke Singapura. 2008). Tenaga kerja di Singapura tidak diijinkan menikah dengan warga negara Singapura tanpa ijin pemerintah sebelumnya. tenaga kerja berkeahlian tinggi dianjurkan untuk bekerja dan berbaur dengan masyarakat Singapura. Eksekusinya memicu hubungan tegang antara ke dua negara. lebih dari 90 persen kasus didengar dan diputuskan dalam dua bulan setelah dimulainya sidang dengar pendapat pertama (Kementerian Tenaga Kerja Singapura. Insiden ini terjadi baik karena kecelakaan di tempat kerja. Menurut pihak Kementerian Tenaga Kerja. Bila PRT hamil. majikan akan membatalkan uang jaminan keamanan tadi. termasuk perbekalan perawatan kesehatan.000 (US$ 3. Di Singapura. Sementara tenaga kerja berketerampilan rendah tidak menikmati hak istimewa yang sama. 2005). seperlima rumah tangga Singapura mengandalkan mereka untuk membantu pekerjaan rumah (Singapore Ministry of Manpower. Akibatnya. 2005. turut mempengaruhi kenaikan permintaan terhadap PRT purna waktu (Abdul rahman et al. serta tradisi budaya yang dianut kelas menengah dan elit untuk membayar PRT. juga terbukanya peluang kerja lebih besar bagi PRT purna waktu dengan upah menarik. Antara tahun 1999 dan 2005.000 PRT asing di Singapura. jam kerja. UU Ketenagakerjaan yang menjamin agen tenaga kerja untuk tidak memungut biaya lebih dari 10 persen kepada pencari kerja dari gaji/upah bulan pertama mereka. Bila tenaga kerja melarikan diri (kabur). dan cuti. Hubungan keduanya mendingin selama beberapa tahun pasca eksekusi.582. 2010b). Menurut laporan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura (2005). ada pengawasan ketat terhadap periode tinggal mereka. proporsi perempuan Singapura yang bekerja naik dari 36 menjadi 41 persen (Abdul Rahman. juga dikenai larangan menyewa tenaga kerja asing. seperti gaji. Mereka pun tidak boleh menggunakan layanan kesehatan bersubsidi seperti layanan kesehatan dan perumahan. Di tengah laporan mengenai kekerasan/ penganiayaan yang meluas terhadap PRT. Myanmar. Pemerintah Singapura memperkenalkan Pedoman Umum Tenaga Kerja bagi Tenaga Kerja Asing. Kontrak standar bagi PRT dan perjanjian layanan antara agen tenaga kerja dan majikan yang terbaru dikeluarkan di tahun 2006 oleh dua badan terakreditasi agen tenaga kerja di Singapura: Asosiasi Agen Tenaga Kerja Singapura dan CaseTrust. maka ia harus setuju melakukan aborsi atau meninggalkan Singapura. pendidikan dan perumahan. namun juga merawat anak dan manula. akibatnya banyak warga negara Filipina melampiaskan frustasi mereka kepada Pemerintah Filipina dan Singapura terhadap kondisi yang dialami pekerja Filipina di luar negeri secara keseluruhan: tidak berdaya. meninggal karena melompat atau jatuh dari apartemen majikan mereka (Human Rights Watch.000 (US$ 3. PRT berkebangsaan Filipina di tahun 199538. dalam kasus yang melibatkan tenaga kerja asing. pembayaran gaji tepat waktu serta makanan dan istirahat yang memadai (Singapore Ministry of Manpower. setelah kasus Flor Contemplacion. ternyata tidak berlaku bagi pekerja yang direkrut sebagai PRT. pembayaran jam lembur. perumahan yang layak. data tahun 2006-2007 dari laporan media. 19). Kementerian Tenaga Kerja mewajibkan beberapa persyaratan yang mengikat bagi semua majikan untuk mendapatkan ijin kerja. selain jumlah perempuan Singapura yang kembali bekerja setelah memiliki anak dan meningkatnya pendidikan. teraniaya dan stres secara mental. 2010a). Keluargakeluarga di Singapura mensyaratkan PRT untuk tidak hanya bisa melakukan pekerjaan rumah tangga. dan waktu libur sekaligus sanksi bila terjadi tindak kekerasan terhadap pekerja asing. Semua PRT asing wajib melakukan pemeriksaan setiap enam bulan untuk mengetahui apakah mereka hamil dan memiliki penyakit menular (Kementerian Tenaga Kerja Singapura. Ketika mufakat tidak bisa dicapai. Dari 1980 hingga 1990.

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

Masalah utama yang dihadapi PRT Indonesia di Singapura adalah kondisi kerja yang keras yang pada puncaknya berakhir dengan tindak kekerasan kepada PRT dan kadang mengakibatkan hilangnya nyawa mereka. Kondisi kerja ekstrem lain yang juga dialami oleh tenaga kerja termasuk upah di bawah standar, kekerasan sik, penyakit, pembatasan akses informasi dan komunikasi, makanan yang tidak cukup, mempermalukan mereka di muka umum, dan masalah khusus dengan anggota keluarga (khususnya perempuan) dan keluarganya. Walaupun Pemerintah Singapura dan Indonesia telah mengupayakan untuk memperbaiki situasi PRT Indonesia, pola masalah di tahun-tahun belakangan belum juga bergeser. Kasus-kasus yang berakhir dengan tewasnya PRT tetap tinggi, sebagai contoh, 154 PRT Indonesia meninggal di Singapura antara 1999 hingga 2007, menandakan tidak adanya perubahan signi kan terlepas dari kebijakan perlindungan Pemerintah Singapura. Ditambah lagi tidak adanya kebijakan eksplisit mengenai hari libur bagi PRT. Walaupun Pemerintah Singapura menghimbau majikan untuk memberikan kesempatan menabung jatah cuti satu hari satu bulan, namun hal ini tidak dipertegas secara hukum sebagai hari libur bagi PRT Indonesia. Akibatnya, diperkirakan hanya 20 persen PRT Indonesia yang menikmati hari libur. Mereka yang tidak punya hari libur umumnya mengalami kondisi kerja yang keras sehingga cenderung stres dan menderita secara medis seperti depresi. Hal ini biasanya terjadi pada kasus tenaga kerja yang bekerja di luar negeri untuk pertama kali. Selain beban kerja PRT yang berat, mereka seringkali tidak menerima kompensasi yang memadai. Antara tahun 1999 dan 2005, upah yang diterima PRT Indonesia berkisar antara SGD 230 hingga SGD 250 (US$ 164 – 179). Dengan upah tersebut, lebih dari setengah (54,4 persen) PRT Indonesia bekerja lebih dari 16 jam sehari dan 11,5 persen bahkan bekerja lebih dari 19 jam per hari (The Institute for Ecosoc Rights, 2005). Tidak ada kompensasi bagi PRT yang bekerja lebih dari 10 jam per hari dan dengan jam kerja yang sedemikian panjang, membuat mereka sangat terikat di rumah. Belum lagi, proporsi PRT Indonesia yang dipekerjakan di lebih dari satu lokasi kerja juga meningkat. Majikan di Singapura cenderung untuk mempekerjakan PRT dengan beban kerja yang luar biasa berat. Sebuah survei yang dilakukan Institute for Ecosoc Rights (2005) menunjukkan bahwa lebih dari 20 persen PRT dipekerjakan lebih dari satu lokasi. Kejadian seperti ini meningkat hingga mencapai 53 persen berdasarkan studi tahun 2008 yang dilakukan Institute for Ecosoc Rights (2010). Kekerasan sik/penganiayaan terus menerus menjadi masalah yang dialami PRT Indonesia. Survei Institute for Ecosoc Rights tahun 2005 dan 2008 menunjukkan bahwa jumlah kasus kekerasan bertambah antara 2005 dan 2008. Tabel 16: Masalah yang Dihadapi PRT Indonesia di Singapura (1999-2008) Masalah yang Dihadapi PRT Peringkat (a)
1 2 3 4 5 6 7

Seperti halnya kasus PRT di Malaysia, data yang terintegrasi dan dapat dipercaya mengenai PRT Indonesia masuk dan bekerja di Singapura sangatlah minim. Padahal akses data yang dapat dipercaya akan memungkinkan Kedutaan Besar memperbaiki layanannya. Parahnya kordinasi antara Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi, BNP2TKI dan Kedutaan Besar Indonesia membuat perlindungan TKI menjadi sulit terlaksana. Pengawasan yang lemah terhadap proses penempatan PRT membuat Kedutaan Besar tidak mempu memberikan perlindungan maksimal bagi mereka. Terbatasnya jumlah SDM di Kedutaan Besar Indonesia membuat mereka tidak mampu menghadapi masalah dan melayani banyaknya jumlah PRT Indonesia yang mencari bantuan. Akibatnya, Kedutaan Besar gagal memberikan perlindungan optimal kepada PRT. Hingga saat ini, Kedutaan Besar tidak memiliki standar pengelolaan kasus maupun indikator transparan kesuksesan. Dalam kasus-kasus yang berdampak sosio-politis yang signi kan bagi hubungan Indonesia dan Singapura seperti pembunuhan, perlakuan kejam, perkosaan yang diikuti oleh penyiksaan dan kematian, memang Kedutaan Besar bekerjasama dengan pihak penguasa Singapura. Kedutaan cenderung menyelesaikan masalah yang berkaitan dengan tenaga kerja atau kekerasan yang tidak terlalu serius lewat jalur negosiasi atau mediasi karena rumitnya jalur hukum di Singapura. Dalam kasus-kasus seperti ini, kedutaan berupaya memberikan tekanan kepada majikan atau agen untuk menghormati hak-hak PRT. Majikan atau agen yang melanggar hukum jarang sekali dikenakan sanksi oleh Kementerian Tenaga Kerja. Bila agen dan majikan memenuhi permintaan kedutaan maka mereka dibebaskan dari segala sanksi, namun bila kasus ditangani oleh Kementerian Tenaga Kerja maka majikan yang melanggar ijin kerja tidak akan diberikan ijin umtuk mempekerjakan PRT asing. Dengan demikian, nasib PRT sangatlah tergantung pada kedutaan. PRT memiliki kekhawatiran besar mengenai penyelesaian kasus mereka mengingat sedikitnya jumlah personil kedutaan dan besarnya volume kerja yang ada. PRT yang tinggal di tempat penampungan pemerintah akibat menunggu penyelesaian kasus diminta untuk tetap tinggal di Singapura hingga masalah tuntas. Adanya kelemahan di sistem pengawasan terhadap agen perekrutan di Singapura dan anggapan bahwa PRT akan melaporkan sendiri bila terjadi masalah pada diri mereka ke kedutaan. Walaupun terdapat kebijakan akreditasi dari kedutaan terhadap agen perekrutan dan majikan, namun tidak ada tindakan tegas yang diambil terhadap agen-agen yang tak patuh. Rencana kedutaan untuk membangun pusat data tersambung mengenai pesanan pekerjaan, akreditasi agen perekrutan dan informasi terkait lainnya perihal perlindungan PRT, belum berfungsi sepenuhnya. Berdasarkan catatan kedutaan, jumlah agen Singapura yang terakreditasi oleh kedutaan naik dari 119 di tahun 2008 menjadi 202 di 2009. Sementara, masih sulit untuk mengakses data yang berhubungan dengan pengawasan agen-agen, majikan, kasus PRT dan penanganan proses. Daftar hitam agen dari kedutaan tidak efektif karena agen-agen dalam daftar hitam masih dapat merekrut PRT langsung dari Indonesia. Tambahan lagi, tidak adanya mekanisme di kedutaan untuk mengontrol kinerja agen, selain yang dilakukan melalui sistem pesanan kerja yang jelas-jelas terbukti tidak efektif karena berasumsi adanya kerja sama dan koordinasi yang bertanggung jawab antar badan-badan pemerintahan Indonesia di tingkat domestik. Kurangnya laporan mengenai masalah PRT juga membuat pelaporan menjadi sulit. Laporan dari Kedutaan Besar Indonesia di Singapura (2005) menyebutkan terbatasnya jangkauan kedutaan ke PRT di Singapura. Tidak ada regulasi pemerintah Singapura yang mensyaratkan Kedutaan Besar dari negara asing untuk menyaring dan mengawasi pekerja asing mereka di Singapura dan, sebagai akibatnya, TKI dalam jangka waktu dua tahun bekerja di Singapura biasanya tidak terdaftar di Kedutaan Besar Indonesia. Hanya sedikit agen Singapura yang memberitahukan perihal PRT Indonesia dan majikan mereka, sehingga sulit bagi kedutaan untuk memonitor pelaksanaan kontrak kerja. Dengan demikian Kedutaan Besar hanya bisa berkomunikasi dengan PRT di Singapura yang melakukan perpanjangan kontrak kerja mereka.

Masalah yang Berakhir dengan Kepulangan PRT ke Negaranya 2008 (d)
Tidak ada libur Istirahat yang tidak cukup Beban kerja tinggi Tidak diijinkan untuk keluar rumah Upah dibawah standar Tidak diijinkan untuk beribadah Bekerja di lebih dari dua tempat Sakit Kekerasan sik Melarikan diri dari majikan

1999 - 2005 (b)
Tidak ada libur Beban kerja tinggi Istirahat yang tidak cukup Tidak diijinkan untuk keluar rumah Akses terbatas ke komunikasi dan informasi Tidak diijinkan untuk beribadah Masalah dengan kakeknenek/anak-anak/majikan perempuan Pelecehan dalam bentuk kata-kata dan tindakan Makanan yang tidak cukup Bekerja di lebih dari 2 tempat

Peringkat (c)
1 2 3 4 5 6 7

Peringkat (e)
1 2 3 4 5 6 7

2008 (f)
Pengurangan secara Unilateral Cidera karena pekerjaan Perlakuan yang tidak baik Komunikasi yang kurang baik Dokumen yang tidak lengkap Majikan meninggal Tidak mampu bekerja

8 9 10

8 9 10

8 9 10

Kerja yang tidak sesuai dengan kontrak kerja Masalah dengan majikan Penyakit bawaan

Catatan: Data di tabel ini dikumpulkan dari sumber-sumber di bawah ini: (a) dan (c) Urutan berdasarkan masalah-masalah yang dianggap sebagai paling berat oleh PRT Indonesia. (b) Institute for Ecosoc Rights (2005). (d) Survei oleh Institute for Ecosoc Rights di tahun 2008, akan diterbitkan di laporan 2010 yang akan datang (e) dan (f ) data dari BNP2TKI, Mei 2008 – data kedatangan TKI dari pusat data Selapajang-Tangerang

54

55

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

TANGGAPAN TERHADAP KEBIJAKAN SINGAPURA KEPADA TKI
Langkah-Langkah Pemerintah Singapura Memperbaiki Pengelolaan Migrasi Tenaga Kerja
Sejumlah inisiatif/prakarsa baru-baru ini di pertimbangkan dan dilaksanakan oleh Pemerintah Singapura untuk memperbaiki pengelolaan tenaga kerja sebagai tanggapan terhadap masalah yang dihadapi pekerja asing. Untuk memperbaiki kondisi tenaga kerja di Singapura, pemerintah telah mengembangkan kursus keselamatan kerja bagi pekerja asing di sektor bangunan/kontruksi dan maritim/pelayaran; penyebarluasan poster di ruang publik mengenai tenaga kerja ilegal; melakukan acara-acara penjangkauan. Untuk pertama kalinya, PRT asing diwajibkan mengikuti Kursus Kesadaran akan Keselamatan Kerja (SAC) yang mengajarkan tentang praktik keselamatan kerja yang penting, dilengkapi dengan kontak nomor telepon penting dan jalur bantuan lewat telepon, memberitahukan pekerja asing tentang kewajiban, hak-hak dan perlindungan kepada mereka di bawah hukum Singapura. Dari bulan Mei 2010, Kementerian Tenaga Kerja bermitra dengan Asosiasi Pelatihan Ketrampilan bagi Pekerja Rumah Tangga Asing (FAST) memperkenalkan Program Bertempat tingal/Menetap Bagi PRT asing yang diadakan setiap akhir minggu di pusat komunitas terpilih. Program termasuk pengajaran mengenai budaya dan kebiasaan-kebiasaan Singapura, manajemen keuangan dan pengelolaan stres. Pemerintah Singapura turut melibatkan tenaga kerja dalam pembuatan media rilis dan liputan mengenai migran ilegal, pam et dan brosur. Pemerintah juga mengimplementasikan Program Orientasi Tenaga Kerja (EOP) baik melalui sistem tersambung dengan internet (online) ataupun di ruang kelas, yang wajib diikuti pekerja asing yang baru pertama kali bekerja sebagai PRT. EOP menekankan kewajiban dan tanggung jawab majikan dan memberikan saran bagaimana menjalin hubungan kerja yang harmonis dengan PRT asing. Buku-buku panduan, brosur berisi petunjuk keselamatan kerja dan surat elektronik disebarluaskan ke para majikan untuk menjamin keselamatan PRT mereka dan menginformasikan tentang persyaratan kerja di Singapura, peraturan keselamatan kerja, kesehatan perseorangan, cara mengasuh balita dan manula, keselamatan di jalan, pencegahan kejahatan, nomor telepon penting, jalur komunikasi untuk meminta bantuan, lembaga swadaya masyarakat, upah, dan hakhak. Pemerintah Singapura juga telah mengembangkan beberapa prakarsa/inisiatif untuk memonitor penegakan peraturan melalui UU Ketenagakerjaan bagi tenaga Kerja Asing dengan melakukan inspeksi di sejumlah besar lokasi kerja untuk menjamin kepatuhan terhadap UU ini dan menindaklanjuti majikan yang melanggar. Petugas dari Divisi Manajemen Tenaga Kerja (FMMD) Kementerian Tenaga Kerja melakukan wawancara acak untuk PRT asing yang baru pertama kali bekerja selama tiga bulan pertama sejak kedatangan mereka di Singapura. Para majikan juga diawasi, bagi majikan yang mengajukan permintaan untuk lima atau lebih PRT selama periode 12 bulan wajib mengikuti ruang kelas EOP atau wawancara dengan FMMD. Informasi mengenai latar belakang (pengalaman) kerja dari PRT asing disediakan bagi bakal/calon majikan sehingga membantu mereka membuat keputusan yang tepat. Pada bulan Maret 2010, Kementerian Tenaga Kerja Singapura mengumumkan bahwa badan akreditasi agen tenaga kerja, Asosiasi Agen Tenaga Kerja (Singapura) dan CaseTrust akan meluncurkan sebuah templat informasi perseorangan bagi industri di bulan Juni 2010. Hal ini muncul sebagai tanggapan badan akreditasi agen tenaga kerja terhadap standar berbeda yang digunakan agen-agen perekrutan sehingga menimbulkan kesulitan membandingkan biodata PRT asing yang akhirnya menyebabkan majikan menyewa PRT asing yang tak sesuai dengan harapan mereka. Ada dua puluh delapan persen majikan yang mempekerjakan PRT asing baru di tahun 2009 memutuskan hubungan kerjanya dalam jangka waktu tiga bulan karena dianggap tidak cocok dengan keluarga mereka (Kementerian Tenaga Kerja Singapura, 2010b). Lebih jauh, terdapat 154 keluhan yang diterima badan akreditasi agen tenaga kerja mengenai ketidaksesuaian atau ketidakakuratan biodata. Templat standar ini nantinya dapat membantu mengidenti kasi ‘agen tenaga kerja yang lebih bertanggung jawab untuk mengarahkan bila dan bagaimana mereka ingin memeriksa informasi yang disediakan” (Kementerian Tenaga Kerja Singapura, 2010b). Hal ini tentunya akan membantu majikan membuat perbandingan biodata dari agen yang berbeda dan memberikan informasi memadai dalam menyeleksi PRT asing terbaik bagi keluarganya. Kementerian Tenaga Kerja di tanggal yang sama (2010c) mengumumkan sebuah ulasan kerangka tata aturan Agen Tenaga kerja untuk meningkatkan kepatuhan dan mengurangi jumlah malpraktik. Ulasan ini memuat empat tujuan utama. Pertama, menjamin bahwa agen tenaga kerja tanpa lisensi merupakan sasaran regulasi agen tenaga kerja, menjatuhkan penalti/hukuman kepada agen tenaga kerja seperti ini dan tidak mendukung semua transaksi

yang dilakukan oleh agen yang tidak berijin resmi. Kedua, hukuman yang dijatuhkan untuk beberapa pelanggaran akan dinaikkan menjadi “sepadan dengan besarnya keuntungan yang mungkin diperoleh dari tindakan malpraktik tersebut”, serta memperluas jangkauan penegakan hukum, seperti menunda ijin pengoperasian agen-agen yang sedang dalam penyelidikan. Ketiga, pemerintah berupaya menjamin layanan standar minimal lebih baik ketika agen tenaga kerja membuat persetujuan dengan majikan, serta memasukkan standar-standar ini sebagai bagian persyaratan untuk memperoleh ijin baru bagi semua agen tenaga kerja. Terakhir, memberikan perhatian lebih besar terhadap aspek kepatuhan agen tenaga kerja yang berurusan dengan pekerja yang posisinya rentan/ lemah.

TANGGAPAN TERHADAP KEBIJAKAN KEDUTAAN BESAR INDONESIA DI SINGAPURA
Sebagai tanggapan terhadap perubahan yang dibuat oleh Pemerintah Singapura, Kedutaan Besar Indonesia di Singapura berupaya menyesuaikan perubahan ini dalam kebijakan dan layanannya. Pembaruan administratif yang dilakukan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura telah memperbaiki layanan bagi WNI, khususnya PRT dengan mengeluarkan paspor, visa dan dokumen-dokumen tenaga kerja. Pembaruan inipun telah memfasilitasi pelayanan menjadi lebih e sien, hemat biaya dan ramah bagi penggunanya. PRT juga merasa mendapatkan dukungan yang lebih besar dari Kedutaan Besar dalam hal perlindungan, contohnya, disediakan layanan jalur komunikasi cepat dan langsung bagi PRT dan kedutaan berupaya menaikkan upah PRT dari SGD 280 (US$ 200) menjadi SGD 320 (US$ 229) per bulan.

LAYANAN YANG TERSEDIA BAGI TENAGA KERJA
Layanan Pemerintah Singapura bagi Tenaga Kerja
Pusat Tenaga Kerja (MWC) didirikan 26 April 2009, didukung oleh Kongres Serikat Pekerja Nasional (NTUC), Federasi Majikan Singapura dan Kementerian Tenaga Kerja Singapura. Ttiga tujuan utama MWC adalah:

Singapura. MWC memiliki tempat penampungan darurat bagi PRT yang dianiaya dan jalur komunikasi 24 jam untuk meminta bantuan. Melanjuti hubungan dekat antara MWC dan Divisi Penegakan Hukum Kementerian Tenaga Kerja Singapura, biaya tempat ini ditanggung oleh jaminan keamanan yang dibayarkan oleh majikan. Salah satu persyaratan bagi majikan PRT adalah membayar jaminan keamanan yang digunakan untuk mendanai kepulangan PRT atau semua biaya berkaitan dengan kesejahteraan mereka. Namun bila majikan tidak punya niat untuk membayarnya, maka MWC akan menanggung biaya ini. MWC mengelola dua tingkat kelas percakapan bahasa Inggris dasar dengan NTUC, termasuk 72 jam instruksi tatap muka yang memungkinkan migran asing untuk memperbaiki percakapan bahasa inggris mereka. Terdapat pula sesi informasi mengenai budaya Singapura, lingkungan perkotaannya, sistem transport dan instruksi keselamatan di jalan. Tahun 2009, MWC menggelar karnaval lengkap dengan permainan dan turnamen olahraga sehingga para tenaga kerja bisa berkumpul. Acara ini dihadiri oleh 15.000 orang. Tempat penampungan dan layanan lainnya bagi tenaga kerja di Singapura didirikan oleh organisasi masyarakat madani, badan amal, dan organisasi keagamaan serta berbagai Kedutaan Besar.

Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura
Petugas konsulat di Kedutaan Besar Indonesia menangani sebagian besar layanan perlindungan TKI di Singapura. Fungsi mereka adalah melindungi kepentingan WNI (termasuk TKI) dan perusahaan swasta Indonesia yang beroperasi di Singapura.

56

57

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia

Petugas konsulat di Kedutaan Besar di Singapura menyediakan layanan umum harian bagi WNI (termasuk PRT) lewat telepon, SMS dan jalur komunikasi cepat dan langsung (hotline) 24 jam untuk konseling dan penanganan keluhan bagi WNI. Lebih dari 70 persen PRT Indonesia yang melaporkan kasus mereka ke kedutaan menemui masalah pada minggu pertama mereka bekerja, termasuk upah yang tidak dibayarkan dan kasus kekerasan.39 KBRI merujuk semua kasus kekerasan dan penganiayaan kepada polisi. Selanjutnya, terserah kepada masingmasing migran untuk minta pertolongan baik ke Kedutaan Besar atau polisi. Saat kunjungan studi ke Singapura bulan September 2009, pihak kedutaan telah berhasil mengklaim 5 milyar rupiah (US$ 164.240) dalam kasus upah yang tidak dibayarkan dan asurasi TKI, yang telah ditransfer ke masing-masing orang atau keluarga mereka. PRT yang mengalami masalah dengan tuntutan pekerjaan dapat menelpon petugas kedutaan untuk melaporkan keluhan dan menyelesaikan masalahnya. Bagi mereka yang menggunakan layanan ini, kebanyakan mengeluhkan tentang beban kerja yang berlebihan yang berujung pada ganguan sik dan psikologis (kejiwaan). Petugas kedutaan siap melayani keluhan 24 jam lewat telepon hotline,40 bagi mereka yang memerlukan bantuan darurat. Hotline ini terkenal di kalangan petugas imigrasi dan petugas polisi di Singapura. PRT dapat menelpon hotline ketika mereka memerlukan bantuan, dan staf hotline akan membimbing pekerja untuk meninggalkan tempat kerja dan menemukan taksi untuk mengantarkan mereka ke kedutaan. Petugas jaga di kedutaan akan menyiapkan uang untuk membayar ongkos taksi bila PRT tidak memiliki uang. Petugas hotline menerima kurang lebih 80-90 panggilan setiap harinya. Duta Besar Indonesia di Singapura mengadakan pertemuan dua-mingguan dengan anggota masyarakat Indonesia di Singapura termasuk perserikatan PRT Indonesia, ekspatriat dan para pengusaha untuk mendengarkan apa kebutuhan mereka dan mencari solusi masalah yang dihadapi oleh WNI di luar negeri.41 Unit tugas khusus untuk Advokasi dan Bantuan Hukum telah dikembangkan oleh kedutaan mengikuti jejak keberhasilan kerjasama dengan kepolisian Singapura dan badan-badan yang menangani kasus kriminal atau perlakuan sewenang-wenang oleh majikan, seperti perlakuan tidak layak, penyiksaan, pelecehan seksual dan aksi kekerasan lainnya. Apabila TKI menghadapi masalah dan melaporkannya kepada polisi (bukan Kedutaan Besar), maka polisi akan menangani masalah ini bekerjasama dengan pihak kedutaan. Bila masalah yang dihadapi serius dan prosesnya memerlukan waktu yang panjang, polisi akan menginformasikan pihak kedutaan atau membawa PRT ke kedutaan. Unit tugas khusus dapat menyediakan pengacara bagi PRT yang bermasalah hukum. Fasilitas tempat penampungan kedutaan yang bisa mengakomodasi hingga 150 orang memiliki perlengkapan dan infrastruktur untuk mengatasi masalah yang dihadapi PRT. Tempat ini diperuntukkan bagi PRT yang menunggu pemrosesan kasusnya, baik oleh pihak polisi maupun majikan mereka, dan juga bagi PRT yang kabur dari rumah majikan. Setiap bulannya tempat penampungan kedutaan menerima hingga 120 perempuan. Tahun 2007, tempat ini pernah menampung total 1340 PRT yang melarikan diri dari majikan mereka. Makanan, layanan kesehatan (seperti dokter) dan kegiatan pendidikan, termasuk kursus menjahit dan bahasa disiapkan di sini untuk mengurangi tingkat kestresan TKI ketika menunggu kasusnya diproses/diselesaikan. Layanan lain yang tersedia di tempat penampungan: mereka kepada keluarga di Indonesia; jalur Batam karena telah diidenti kasi sebagai lokasi perdagangan orang. Kedutaan menyediakan panduan bagi PRT untuk memperbarui kontrak kerja dan bernegosiasi dengan majikan guna memperoleh hak liburan/cuti mereka. PRT umumnya segan membahas isu ini dengan majikan karena alasan budaya. Perpanjangan kontrak membuka kesempatan bagi Kedutaan Besar di Singapura untuk mendesak majikan memberikan jatah cuti/liburan kepada PRT serta menaikkan upah mereka. Kedutaan Besar Indonesia di Singapura sadar bahwa salah satu masalah yang dihadapi PRT Indonesia adalah kurangnya pengetahuan tentang hak-hak dan tanggung jawab mereka. Kedutaan juga telah menetapkan sebuah sistem akreditasi bagi agen yang merekrut dan mempekerjakan PRT Indonesia di Singapura. Sistem ini telah diperluas jangkauannya ke agen perekrutan di Indonesia yang menempatkan PRT di Singapura. Ketika kunjungan studi Pemerintah Indonesia ke Singapura bulan September 2009, kedutaan telah mengeluarkan 202 akreditasi bagi agen perekrutan yang dapat membawa PRT ke Singapura.
39 40 41

Sejak tahun 2003, setiap bulan Kedutaan Besar Indonesia di Singapura telah mengadakan program pelatihan peningkatan keterampilan bagi PRT Indonesia di aula kedutaan. Diharapkan pelatihan ini akan membuat majikan menambah jumlah cuti atau hari libur PRT. Demi mendukung program ini, kedutaan telah mempersiapkan surat pengantar bagi majikan untuk mengijinkan PRT bila mereka meminta jatah meninggalkan tempat kerja. Program pelatihan meliputi kursus bahasa Inggris dan Mandarin, memasak, komputer, membuat baju, konseling dan pendidikan keagamaan. Kedutaan dan Kementerian Tenaga Kerja Singapura juga mendukung pelatihan yang dilakukan oleh Mesjid Mujahidin yang dimulai pada tanggal 24 Maret 2005. Di mesjid ini sedikitnya terdapat 16 kelas kursus dari tingkat pemula hingga mahir untuk pelajaran menjahit, komputer, memasak, menata rambut, Inggris dan membaca Quran. Kursus dilakukan setiap minggu, hari libur bagi sebagian besar PRT, dengan kelas yang terbagi di pagi dan sore hari. Setiap program kursus berlangsung kira-kira enam bulan dengan biaya sekitas USD 10 setiap PRT per bulan. Kegiatan ini dikelola oleh Mesjid Mujahidin bekerjasama dengan PRT yang terlibat. Program pengembangan melalui media merupakan upaya Kedutaan Besar untuk meraih perhatian sebanyak mungkin dari PRT, misalnya lewat siaran radio dari Batam. Program radio ditujukan untuk mendidik PRT dan ditayangkan rutin lewat dua stasiun radio di Batam – Kei FM dan Zoo FM – yang memiliki sinyal yang dapat ditangkap di Singapura. Media lain yang khusus menargetkan PRT Indonesia di Singapura adalah majalah 20 halaman Karina yang menyediakan informasi bagi PRT ditinjau dari segi psikologi, sik dan sosial yang dipandu oleh tenaga kerja yang sudah berpengalaman. Sebagai tambahan terhadap layanan yang diberikan Kedutaan Besar Indonesia dan Pemerintah Singapura, berbagai layanan disediakan bagi TKI di Singapura melalui LSM dan organisasi masyarakat madani. Untuk informasi lebih lanjut lihat Lampiran VII.

Seperti yang dilaporkan di kunjungan studi pada tanggal 4 September 2009. +65 929 53964 bagi PRT dan +65 842 81348 bagi anak buah kapal Seperti yang dilaporkan dalam kunjungan studi ke Singapura tertanggal 4 September 2009.

58

59

tenaga kerja di sektor konstruksi merupakan kategori terbesar tenaga kerja migran. Arab lainnya 35%.869. 2008).43 Lebih dari seperempat jumlah ini adalah tenaga kerja migran dari negara-negara Arab. 2009b). Sejak Februari 2009. Filipina. perpindahan skala besar tenaga kerja dimulai sebagai respon terhadap melonjaknya harga minyak dan rencana negara-negara GCC untuk melajukan pertumbuhan ekonominya.000** Cadangan Tenaga kerja: 1. Menurut Kedutaan Besar Indonesia. Makanan dan tempat tinggal biasanya disediakan oleh pihak sponsor khususnya PRT. Negara-negara Dewan Kerjasama Teluk (GCC) memiliki sekitar 22 juta tenaga kerja temporer. Pada tahap awal. Syiah 30%). sementara sisanya digunakan untuk menutup biaya hidup sehari-hari dan/atau dibawa pulang langsung. upah minimum TKI ditetapkan sebesar 45 KD per bulan (US$ 157 per bulan) bagi tenaga kerja tidak terampil dan KD 60 per bulan (US$ 210 per bulan)44 bagi yang berkeahlian.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia KUWAIT42 GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA Negara-negara Teluk kaya minyak terdiri dari sebuah wilayah dengan tingkat migrasi internasional dari berbagai negara yang sangat tinggi.916 (31/182)*** *Sejak 2008. Saat ini tercatat 64. perempuan mendominasi sektor PRT asing. UNDP: 2009 Human Development Report Selama tahun 1970 dan 1980. dll 7% Agama: Islam 85% (Sunni 70%. World Development Indicators Database **2009 estimasi. Indonesia telah menjadi salah satu negara pengirim tenaga kerja ke Kuwait. Selain tenaga kerja konstruksi. Indonesia. Kristen.50 61 . PRT merupakan kategori terbesar tenaga kerja migran di GCC. Ledakan minyak pertama di wilayah Teluk menimbulkan arus manusia dari Mesir. Hindu.780 TKI di Kuwait (BNP2TKI. pengiriman uang tetap menjadi insentif penting bagi tenaga kerja migran untuk bekerja di Kuwait.4%* Angka Bersih Migrasi: 16. tercatat 6110 PRT Indonesia datang ke Kuwait (BNP2TKI. Komposisi populasi ekspatriat ini terus berubah. dan 67 persen dari Asia (Bank Dunia. khususnya dari Palestina dan Irak. 70 persen dari mereka berketerampilan rendah sementara menurut pemuka masyarakat Kuwait jumlahnya mencapai sekitar 95 persen. Negara Anggota IOM: Bukan Kantor IOM di Kuwait: Ada (berdiri 2003) Populasi: 3. Walaupun upah rendah. khususnya dengan munculnya proyek-proyek perumahan dan bangunan baru yang dibutuhkan untuk pertumbuhan ekonomi nasional. Inggris dipakai luas Tipe Pemerintahan: Kerajaan Konstitusional Nominal Sistem Hukum: sistem UU Sipil dengan Hukum Islam sesuai dengan kepentingan pribadi PDB per kapita (PPP): US$ 55. Migrasi tenaga kerja dan pengiriman uang merupakan penghasil pemasukan utama ekonomi Indonesia secara keseluruhan. Tingkat upah minimum tenaga kerja migran bervariasi dan biasanya ditentukan oleh negara pengirim.3 juta* Rata-rata pertumbuhan Penduduk: 2.700 *** Kelompok Populasi: Kuwait 45%. Libanon dan Syria yang mencari kesempatan kerja di sana. CIA Fact Book *** Per 2007. Sebelumnya memang pekerja asing didominasi oleh pekerja dari Timur Tengah namun di tahun-tahun belakangan komposisi populasi ini bergeser dengan datangnya sejumlah besar tenaga kerja migran dari Asia Tenggara dan Selatan. Kebanyakan TKW bekerja sebagai PRT. Nilai tukar bulan November 2009-KD=USD 3. Namun ketika permintaan terhadap tenaga kerja konstruksi menurun jumlahnya akibat proyekproyek selesai digarap. Sekitar 75 persen upah TKI di Kuwait dikirimkan melalui bank atau jasa pengiriman uang. kebanyakan berasal dari Sri Lanka. Keenam Negara ini adalah Bahrain. Iran 4%. Parsi. 42 43 44 Banyak informasi dari seksi ini diperoleh selama kunjungan studi ke Kuwait bulan Oktober 2009 Umum dikenal di Kuwait dan Bahrain sebagai tenaga kerja kontrak asing. Rencana ini membutuhkan jumlah tenaga kerja migran yang sangat besar karena jumlah tenaga kerja dari warga negaranya relatif kecil dan mereka tidak memiliki keahlian khusus yang dibutuhkan dalam mengembangkan infrastruktur dan proyek-proyek lainnya. Setiap tahun jumlah ini terus bertambah. Kebanyakan perempuan di negara ini memiliki lebih dari empat anak. 2009b). Kuwait. Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UAE). Jordan. permintaan yang tinggi terhadap tenaga kerja migran masih tetap ada. Oman. dll 15% Bahasa: Arab (resmi). Mereka tergabung dalam sebuah asosiasi yang dikenal dengan nama Dewan Kerjasama Teluk (GCC). Menurut Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait.39 per 1. Negara-negara GCC memiliki pertumbuhan populasi yang cukup tinggi. Di sebagian besar negara GCC. Qatar. Asia Selatan 9%.800** Indeks Pertumbuhan Manusia: 0. Diikuti kedatangan individu pencari suaka ke Kuwait akibat ketidakstabilan & kon ik di negara mereka.

juru tulis. Ada laporan yang menyebutkan bahwa sponsor-sponsor Kuwait ini mungkin saja ‘menjual’ visa kerja ke tenaga kerja dengan jumlah tertentu. Pemerintah Kuwait berupaya memerangi migrasi ilegal dan membatasi jumlah arus migran ilegal dengan mengawasi perbatasan darat dan lautnya. berkisar antara KD 100 hingga 200 per tahun (US$ 350 hingga US$ 700). pabrik (92 persen). pemerintah Kuwait mengadopsi kebijakan ‘Kuwaitization’ yang telah diterapkan dalam berbagai ukuran guna meningkatkan persentase warga negaranya di lapangan kerja. kebijakan konkrit dilakukan dan diterapkan untuk mempromosikan ‘Kuwaitization’ dan mengurangi jumlah tenaga kerja migran. residen di Kuwait adalah generasi tenaga kerja migran kedua. penganiayaan dan pelecehan seksual kepada pembantu rumah tangga kerap tampil di media. serta layanan medis gratis (tenaga kerja migran tidak akan diberikan ijin kerja bila tidak menunjukkan bukti kepemilikan asuransi kesehatan). namun kontrak kerja yang terbatas waktunya tidak memungkinkan sebuah integrasi. dan lain sebagainya. hingga mencapai sembilan persen di 2004. 1997). Untuk mengurangi jumlah mereka. ada enam belas jenis pekerjaan yang secara khusus tidak lagi dibuka bagi pekerja non-Kuwait termasuk pemrograman komputer. Amnesti terbaru dikeluarkan pada tanggal 1 Mei hingga 30 Juni 2007 (Shah. Dan ketika NOC ini dikeluarkan. kasir dan supir. Pada beberapa kasus. 2007). Orang Kuwait (perorangan) bertindak sebagai sponsor bagi pekerja domestik. Semua tenaga kerja dan yang tergantung pada mereka (bila legal) mendapatkan visa tinggal untuk beberapa tahun (ditetapkan dalam kontrak kerja). Tenaga kerja secara legal diperbolehkan mengambil lowongan pekerjaan hanya bila mempunyai sponsor dan tidak dengan mudah bisa dipindahkan dari satu majikan ke majikan lainnya tanpa ijin sponsor pertama. Tahun 2004. sebuah pedoman diluncurkan menyebut bahwa persentase tenaga kerja non-Kuwait di sektor publik adalah sebesar 35 persen (Al-Ramadhan. kontrak mereka seringkali diperbarui untuk beberapa tahun berikutnya untuk menjamin tersedianya suplai tenaga kerja di pasaran. sektor swasta. Namun demikian. mendata sektor-sektor dan jenis pekerjaan yang memungkinkan pemberian ijin kerja bagi tenaga kerja migran. Kebijakan migrasi di Kuwait secara garis besar dapat dikelompokkan dalam tiga kategori: peraturan migrasi. Sejumlah artikel yang terbit di media lokal melaporkan bahwa perempuan mewakili kurang lebih sepertiga jumlah tenaga kerja migran di Kuwait. perusahaan pemegang lisensi untuk usaha bisnis atau jasa tempat tenaga kerja bekerja merupakan sponsornya. perdagangan retail. perusahaan swasta Kuwait mensponsori tenaga kerja baik yang terlatih maupun tidak. KEBIJAKAN PEMERINTAH KUWAIT MENGENAI MIGRASI TENAGA KERJA Pemerintah Kuwait menyatakan kekhawatirannya sebagai tanggapan terhadap survei PBB tahun 2005 (United Nations. Perintah dari Menteri Urusan Sosial dan Tenaga kerja (MoSAL) turun di tahun 1994. Bulan Maret 2006. pengoperasian komputer. Semua visa ini dikeluarkan dibawah kuasa sponsor (al-ka l) yang berniat menyewa tenaga kerja. pemasukan data. Semua migran disponsori oleh majikan mereka. Di sektor swasta. ke Kuwait. Pedoman disediakan berkaitan dengan upah minimum dan kondisi hidup dan kerja. proses untuk memperoleh ijin kerja tidaklah mudah. jumlahnya tidak diketahui secara pasti. Indonesia Filipina dan India semuanya memiliki penampungan bagi PRT yang kabur dari majikan mereka di Kuwait (Shah & Manon. badan pemerintah yang terkait (seperti Universitas Kuwait) merupakan sponsornya. Hal ini mempengaruhi kesempatan bagi WNI yang lebih terlatih untuk mengakses sektor lain di lapangan kerja. Selama dekade terakhir. Salah satu usul yang diajukan oleh pakar SDM regional adalah pemerintah sebaiknya bertindak sebagai sponsor tenaga kerja ke wilayah Teluk. tenaga kerja perempuan telah menempati persentase yang jauh lebih besar dari tenaga kerja temporer di negara GCC. pembatasan migrasi legal dan ilegal. Sejumlah kecil TKI bekerja di sektor medis. Kasus tinggal melebihi jangka berlakunya visa merupakan kasus terbanyak dari residen berstatus ilegal. penerbangan. Jumlah TKI yang bekerja sebagai PRT sedemikian banyaknya sehingga timbul persepsi umum bahwa orang Indonesia sangat tepat untuk posisi tersebut. Kebijakan reuni kasi keluarga di Kuwait tergantung pada tingkat upah pekerja. (iii) Kebijakan Perlindungan Kuwait telah mencoba untuk melembagakan beberapa mekanisme perlindungan bagi tenaga kerja dengan mengeluarkan ijin kepada perusahaan dan orang yang mengimpor tenaga kerja.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia PERMINTAAN TENAGA KERJA MIGRAN Berdasarkan studi International Labour Organization (ILO) tahun 2009. umumnya sebagai perawat. (i) Kebijakan Pengaturan Mekanisme administrasi yang komprehensif dilakukan dalam upaya mengatur perpindahan dan tempat tinggal tenaga kerja temporer di Kuwait. Aturan tersebut berlaku bagi mereka yang disewa untuk bekerja di sektor publik maupun swasta. Cerita mengenai perlakuan yang tidak layak. Bersama negara GCC lainnya. Ada empat jenis sponsor: sektor domestik.000 orang (Shah. Tenaga kerja dari negara-negara Asia Tenggara dan Selatan termasuk Sri Lanka. Sebagaimana yang disebutkan sebelumnya. bukan sponsor mereka. dengan jumlah yang lebih kecil lagi di industri minyak. dan pemerintah mensponsori pekerja di sektor publik. bisnis grosiran. (ii) Kebijakan yang Membatasi Tahun 1991. Di tahun-tahun belakangan. Bangladesh dan Filipina adalah yang terbesar di sektor konstruksi dan jasa. biasanya berkebangsaan Kuwait dan hanya boleh bekerja bagi mereka. Menanggapi masalah ini. hotel. sekretaris. sarana kesehatan dan konseling bagi para korban. Kuwait kerap mengumumkan periode amnesti dengan mana mereka diijinkan meninggalkan negara tanpa membayar denda berat atau hukuman penjara. Indonesia merupakan salah satu negara pengirim TKW terbesar di Kuwait dan kebanyakan bekerja sebagai PRT. berkapasitas untuk menampung lebih dari 700 laki-laki dan perempuan. Sebuah strategi yang dapat dianggap sebagai prioritas adalah mengidenti kasi pekerjaan yang dianggap dapat menyingkirkan tenaga kerja asing sedikit demi sedikit. Di sektor publik. persepsi adanya kesempatan kerja yang baik dan melimpah. Seseorang dianggap sebagai migran ilegal atau menjadi ilegal karena bermukim di Kuwait melebihi batas kadaluarsa visa tinggal mereka. bukan individual (Shah. 1995). Pada kenyataannya. Migran yang dipekerjakan oleh majikan yang berbeda. 2006) mengenai tingginya tingkat imigrasi dan mengumumkan bahwa Kuwait berharap mengurangi jumlah ini. Reaksi yang dilakukan oleh negara pengirim tenaga kerja berupa pendirian penampungan di Kedutaan Besar negara-negara tersebut bagi PRT yang lari dari majikan mereka. Mo SAL menyatakan bahwa tingkat pengangguran diantara warga negara Kuwait terus meningkat secara tetap sejak 2001. juga dianggap sebagai migran ilegal. Kebijakan pemerintah ditujukan untuk mengurangi jumlah tenaga kerja temporer sekaligus menjaga jumlah migran yang berkeahlian dan reuni kasi keluarga. lahir dan tinggal di sana seumur hidup mereka. Strategi pensponsoran yang lebih baik tengah dipikirkan dan menjadi subyek perdebatan hangat di pertemuan-pertemuan internasional saat ini berkaitan dengan migrasi ke GCC. Indonesia. 62 63 . Pemerintah Kuwait baru-baru ini mengimplementasikan sejumlah inisiatif untuk memperbaiki manajemen imigrasi di negaranya: mereka. tenaga kerja migran mendominasi sektorsektor berikut: konstruksi (99 persen). Kuwait memang menyatakan menganut kebijakan integrasi warga negara non-Kuwait. pembatasan akses ke pekerjaan di sektor publik bagi non-Kuwait. Tenaga kerja non-Kuwait umumnya dianggap sebagai tenaga kerja temporer dengan kontrak yang dapat diperbarui dan diberikan untuk periode dua tahun. institusi negara dan kemitraan bisnis. Sponsor berkewajiban untuk melengkapi syarat-syarat calon tenaga kerja. semua warga negara non-Kuwait harus memiliki sponsor untuk memperoleh status tinggal. 2007). 2007). Sponsor diminta untuk melakukan pendekatan MoSAL untuk pengeluaran Serti kat Tidak Berkeberatan (NOC). restoran dan hotel (98 persen). kapasitasnya dengan menyediakan bantuan hukum. Contohnya. serta perlindungan tenaga kerja. Kuwait telah dikritik berulangkali karena perlakuan mereka terhadap tenaga kerja khususnya PRT perempuan. Agama Islam untuk membantu meningkatkan kesadaran publik. Namun pedoman ini tak selalu dipatuhi oleh calon majikan. sponsor harus mendaftar ke Kementerian Dalam Negeri untuk ijin masuk. namun beberapa memperkirakan mencapai 80. Sri Lanka. Kuwait tetap merupakan tujuan menarik bagi tenaga kerja migran karena biaya tinggal yang relatif murah.

99 persennya adalah TKI. upah langsung dipotong. dan perawat. diperlukan sebuah peraturan untuk mengawasi agen perekrutan di Kuwait.000). masalah utama yang dihadapi tenaga kerja termasuk antara lain: upah yang tidak dibayarkan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Walaupun tidak ada undang-undang yang secara jelas mengatur tentang perdagangan orang. Namun. Dari kesemua kasus yang menimpa TKW.500). orang-orang. Selain itu. Pemerintah Indonesia tengah memproses pemberlakuan Bagan di bawah ini menunjukkan keluhan utama TKI yang datang ke Kedutaan Besar Indonesia untuk minta bantuan di tahun 2007 dan 2008: Gambar 2: Keluhan TKI di Penampungan Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait (2007 to 2008)45 900 800 Jumlah Keluhan 700 600 500 400 300 200 100 0 Upah yang tidak dibayarkan Penganiayaan Sponsor terlalu banyak bicara Bekerja terlalu keras TIdak diijinkan kembali Pelecehan seksual Lain-lain 2007 2008 Keluhan 45 64 Gra k diberikan oleh Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait. seperti laporan PRT Indonesia di penampungan di bawah Kementerian Sosial dan Tenaga kerja Kuwait. Masalah lain yang dihadapi TKI adalah perihal sebelum keberangkatan mereka. Demi mengurangi pemalsuan identitas. Pemerintah Kuwait bermaksud mengurangi jumlah agen perekrutan. Menurut Kedutaan Indonesia di Kuwait. aturan penggantian kerugian. Lewat amandemen Keputusan Menteri No. sisanya bekerja di perusahaan minyak Kuwait. Keputusan Amir No. isu PRT ditutupi di bawah sebuah komite yang diduduki oleh MoSAL termasuk Kementerian Dalam Negeri. maka mereka berhak menerima tambahan 50 persen dari upah per hari dan menerima ganti hari libur. budaya. sementara TKI yang dipekerjakan oleh majikan perorangan seperti PRT. termasuk: kartu identitas tunggal di Indonesia. hari libur (dari jatah 8 hari menjadi 13 hari). disyaratkan berumur 21 tahun saat melamar pekerjaan. MASALAH YANG DIHADAPI TKI DI KUWAIT DAN IMPLIKASINYA Berdasarkan Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait. Beberapa masalah lain yang juga dilaporkan: undangan berkaitan dengan penempatan mereka Peraturan dan persyaratan tersebut diharapkan dapat mengurangi jumlah agen perekrutan. Kedutaan melaporkan bahwa tidak ada forum reguler untuk pertukaran informasi antara kedutaan dan agen perekrutan. Saya kemudian dilatih beberapa lama di Jakarta. Kisaran usia mereka antara 21 dan 26 tahun. namun agen tidak mau mencarikan saya majikan baru karena mereka sudah membayar 20 juta Rupiah untuk membawa saya ke Kuwait” Dari 500 agen perekrutan di Kuwait. beban kerja yang berlebihan dan kejutan budaya. setiap negara tujuan juga berhak mengenakan persyaratan batasan usia. Syarat tambahan pun kini dibebankan kepada para agen tersebut: mendepositkan uang jaminan sebesar KD 20. wajah saya tetap terlihat terlalu muda untuk pergi ke Arab Saudi dan disuruh untuk bekerja di Kuwait karena akan diterima. Ada harapan dari MoSAL kepada Pemerintah Indonesia bahwa sebelum TKI meninggalkan Indonesia ke Kuwait. dan tidak boleh melebihi 8 jam per harinya. Jumlah ini meningkat dari sebelumnya KD 5000 (USD 17. restoran. 40 Tahun 1992). Dari bulan Januari hingga Juli 2009. TKI umumnya berprofesi sebagai PRT. dengan pengecualian profesi tertentu yang ditetapkan oleh Menteri Urusan Sosial dan Tenaga Kerja. TKI terampil atau semi terampil jarang yang memiliki masalah. 17/1959) dan regulasi perekrutan dan penempatan PRT (Pasal 3 UU No. majikan yang bertemperamen buruk (24%) dan penyiksaan (16%). Undang-undang ini telah memperbaiki hak-hak tenaga kerja migran dalam hal cuti tahunan (dari 15 hari menjadi 30 hari terhitung sejak kontrak ditandatangani). hotel.000 (USD 70. Walaupun agen membuat usia saya lebih tua. mengembangkan standar pengelolaan tenaga kerja dan menghukum agen-agen yang tidak mematuhi peraturan. Perusahaan perekrutan tahu soal umur saya yang sebenarnya. namun bila mereka diminta bekerja pada waktu libur mereka. cuti sakit (dari jatah enam menjadi 15 hari dengan upah penuh) dan penerapan syarat pemecatan dan pengunduran diri (majikan harus memberikan tenggang waktu tiga bulan). terdapat 1. 39/2004 mensyaratkan TKI berusia lebih dari 18 tahun. Hukum ini menetapkan 48 jam kerja per minggu. bila saya memecahkan sesuatu.000 WNI yang tinggal di Kuwait. UU baru ini juga mensyaratkan Pemerintah Kuwait untuk membentuk badan pemerintah publik yang bertanggung jawab merekrut tenaga kerja dari luar negeri. Saya setuju karena ingin menolong orang tua. 617/1992 April 2010 (Resolusi Menteri No. Ada pula syarat lain yang harus dipenuhi agen perekrutan berkaitan dengan penempatan pekerja rumah tangga. Tenaga kerja migran berhak untuk mengambil satu hari libur dalam seminggu. Menteri Urusan Sosial dan Tenaga Kerja telah menegaskan bahwa kementerian akan terus berupaya menghapuskan secara bertahap sistem pensponsoran. UU baru menyatakan bahwa perempuan tidak dapat bekerja antara jam 8 malam dan 7 pagi. orang Indonesia enggan melaporkan kedatangannya ke Kedutaan Besar Indonesia. Saya tidak bahagia. 1182 Tahun 2010). Kedutaan Besar Indonesia memiliki perjanjian dengan 112 diantaranya yang diberi wewenang merekrut dan mempekerjakan TKI. MoSAL bertanggung jawab untuk pelaksanaan hukum berkaitan dengan tenaga kerja migran. tidak bisa merekrut dan mempekerjakan TKI. demikian pula hal pelacuran paksa (Pasal 201). Bulan Desember 2009. tiga masalah paling umum adalah upah yang tidak dibayarkan (29%). Di bulan Oktober 2009. UU No. Umumnya. saat ini terdapat 64. Kategori “sponsor terlalu banyak berbicara” terlihat dari pelecehan verbal yang diderita oleh tenaga kerja Indonesia 65 . 24 Desember 2009). sebagaimana yang disyaratkan Pemerintah Indonesia. namun perbudakan lintas negara dilarang berdasarkan KUHP Kuwait (Pasal 185). Berangkat dari hal tersebut. Di Kuwait. Mereka hanya menghubungi kedutaan saat memerlukan bantuan seperti pembuatan paspor baru. antara lain: Kotak 2: Studi Kasus: Ibu Rumah Tangga “Saya masih berusia 15 tahun ketika ditawari pekerjaan oleh seorang agen di kampung. alam.825 kasus PRT yang melarikan diri dan mencari bantuan ke kedutaan. iklim dan hukum ketenagakerjaan Kuwait. dengan tingkat pendidikan minimal SMP atau sederajat. Saya disuruh berbohong tentang umur saya agar bisa bekerja. Sisa agen yang tidak berada dibawah wewenang kedutaan. 1900 dari kasus ini sudah tuntas sementara sisanya masih dalam proses. penyiksaan sik dan verbal. Salah satu masalah besar yang dihadapi TKI adalah pemalsuan dokumen seperti menambahkan usia hingga sepuluh tahun di dokumen resmi agar diijinkan bekerja di luar negeri. mereka terlebih dulu dibekali dengan informasi mengenai pekerjaannya. Walaupun sistem pensponsoran Kafeel tidak serta merta dihapuskan dengan munculnya UU baru ini. Mayoritas kasus bermasalah datang dari pekerja berketerampilan rendah khususnya PRT. saya bekerja sebagai PRT keluarga. Menurut data Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait. parlemen Kuwait mengesahkan undang-undang ketenagakerjaan baru yang menjamin pemenuhan hak dan kondisi yang lebih baik kepada tenaga kerja migran (Kuwait Times. pusat perbelanjaan. 2400 kasus perselisihan antara majikan dan TKI dialihkan kepada agen perekrutan untuk diselesaikan. Terdapat pula undang-undang yang memberikan sanksi hukum kepada mereka yang terlibat memfasilitasi tempat tinggal atau ijin pengunjung bagi orang asing secara ilegal (Pasal 24.

Perusahaan terdiri dari perwakilan pihak-pihak sebagai berikut: komersial. Gambar 3 menggambarkan tanggapan atas keluhan TKI yang diketahui oleh Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait. Di pertengahan 1990-an. Kasus terbanyak adalah dikembalikannya TKI ke agen mereka. setengah dari PRT dilaporkan mengalami beberapa bentuk penyiksaan saat bekerja di Kuwait. Hanya sedikit yang melaporkannya ke sumber-sumber di badan pemerintahan. Kelompok ini telah membuat rekomendasi berikut kepada Pemerintah Indonesia: mengidenti kasi setiap kasus manipulasi dan menjamin TKI menerima upah yang adil. kini paspor PRT asing tak lagi ditahan oleh majikan melainkan disimpan di Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait. Jumlah Kasus penyakit menular. dan Bila sudah dilaksanakan. Kedutaan Besar diharapkan untuk membantu mengidenti kasi orang-orang sekaligus menyediakan sarana pelatihan. baik hasil hubungan sukarela maupun perkosaan diijinkan kembali ke Indonesia. kerja sebelum mereka mendarat di Kuwait. Anak yang lahir dari TKW di Kuwait. dilengkapi dengan surat resmi dari kedutaan Indonesia Penyiksaan PRT dilaporkan kerap terjadi di kalangan tenaga kerja yang bekerja di lingkungan rumah tangga dan sangat mungkin tidak dilaporkan atau didokumentasikan. walaupun tidak diketahui langkah apa yang diambil agen berikutnya. mereka bisa naik taksi ke perusahaan ini untuk minta bantuan. MoU Antara Kuwait dan Indonesia Kembali ke sponsor Kembali ke agen Kembali ke Polisi Kembali ke Indonesia 2007 2008 Tanggapan RESPON KEBIJAKAN DI KUWAIT BAGI TKI Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait Menindaklanjuti UU Ketenagakerjaan yang dikeluarkan Parlemen Kuwait di bulan Desember 2009. sebuah nota kesepakatan (MoU) mengenai pekerja asing ditandatangani Kuwait dan Indonesia. Pemerintah Kuwait bermaksud bekerjasama bahu membahu dengan negara asal PRT agar menjamin tidak adanya keterlibatan staf kedutaan atau pemain lainnya dalam perdagangan atau menolong PRT yang lari demi kepentingan pribadi. Hal ini sangat mungkin disebabkan minimnya informasi yang diperoleh pekerja tentang hakhak mereka dan lembaga rujukan yang bisa membantu. kemudian ke kedutaan. sulit untuk memperolehnya kembali. Pemerintah Kuwait akan menjadi pemegang saham utama dengan kantor pusat di Kuwait City dan enam cabang kantor di gubernuran Kuwait. Selanjutnya para PRT diberikan kartu mikrocip sehingga misalnya mereka mendapatkan masalah dengan keluarga majikan. Tenaga kerja perempuan khususnya menanggung resiko lebih besar. Islam. termasuk hak-hak PRT. Akomodasi ini dibuat sesuai standar hukum internasional (4 x 4 meter persegi) dan dapat digunakan untuk mengakomodasi PRT bermasalah. Para pelatih adalah migran yang sudah kembali dari Kuwait. dan hal ini hanya bisa difasilitasi oleh Departemen Migrasi Umum di Kementerian Dalam Negeri Kuwait. Tenaga kerja di Kuwait cenderung bermigrasi karena keinginan sendiri/sukarela sehingga di saat kedatangan mereka terjebak dalam situasi yang bisa dide nisikan sebagai perdagangan orang. Studi ILO mencatat bahwa kebanyakan korban perdagangan orang akan meminta bantuan pertama kali ke agen yang membawa mereka. tradisi dan kebiasaan keluarga Kuwait dan masyarakat. Pemerintah Kuwait telah mengajukan beberapa sasaran bagi Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait pemahaman budaya. sistem baru ini akan mensyaratkan pihak sponsor untuk menandatangani kontrak yang harus dipatuhi melalui perusahaan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Ketika seorang majikan menolak memberikan TKI ijin pergi. 66 67 . Perwakilan Pemerintah Kuwait dan Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait baru-baru ini bertemu untuk mendiskusikan revisi MoU ini dan mencantumkan TKI baik yang terlatih maupun tidak karena banyaknya jumlah TKI tanpa keterampilan bekerja di Kuwait. dan keterampilan. Dengan kartu ini. Menekan UU Ketenagakerjaan Untuk Memasukkan PRT Kelompok Hak-hak Asasi Manusia Kuwait tengah mengadvokasi amandemen UU Ketenagakerjaan Kuwait tahun 1962 untuk juga mencakup PRT. Dalam MoU tidak termasuk kuota jumlah TKI yang terlatih namun difokuskan pada hak-hak dan perlindungan tenaga kerja asing temporer ketika berada di Kuwait. Gambar 3 : Tanggapan terhadap keluhan dari TKI di Kuwait Perusahaan yang diajukan harus memiliki fasilitas sebagai berikut: yang berkaitan dengan cek kesehatan proses pengurusan dokumen kerja mereka seperti ijin tinggal. namun proses ini memakan waktu lama. antara kedua negara dan tenaga kerja. berpengalaman hidup dan bekerja di sana. terlebih PRT yang bekerja di lingkungan privat. kesehatan sebelum dan sesaat setelah tiba di Kuwait mengenai isu tenaga kerja. Namun untuk mengangkat isu ini masih merupakan tantangan bagi pihak penguasa karena berlangsung di dalam lingkungan rumah. Berdasarkan survei ILO (2009). PRT tidak perlu melapor ke kedutaan karena mereka tetap akan memiliki kartu ijin tinggal dan menerima upah hingga masalah selesai. Prosedur ini diharapkan dapat menghindari masalah yang ditimbulkan oleh beberapa oknum kedutaan yang mungkin ikut terlibat dan mendapat keuntungan dari perdagangan PRT. akses bantuan yang terbatas dan tidak dilindungi oleh UU nasional Kuwait. Pemerintah Kuwait merencanakan untuk mendirikan perusahaan kongsi yang disebut Kuwait Home Helper Operating Company (Perusahaan Pengoperasian PRT Kuwait) untuk penempatan PRT asing. Berbeda dengan praktik sebelumnya.

Di bawah sistem baru yang efektif berlaku bulan Agustus 2009 – LMRA bertanggung jawab mengeluarkan ijin kerja yang bisa diperbarui setiap dua tahun. khususnya bagi PRT yang lari dari majikan mereka akibat dianiaya. Majeed al-Alawi. Ia pun menginformasikan lewat radio BBC Arab bahwa sistem baru akan membentuk inisiatif yang lebih luas untuk memberikan perlindungan kepada tenaga kerja di Bahrain. namun bagi korban penganiayaan yang kasusnya tengah diproses dapat tinggal di sini hingga urusan hukumnya selesai. Sistem ini dikritik meningkatkan kemungkinan penganiayaan dan eksploitasi. Kedutaan Besar Indonesia merujuk TKW ke tempat ini. sejumlah pemerintah asing mencoba memperkenalkan upah minimal bagi warga negara mereka yang bekerja di Bahrain.000 WNI yang sebagian besar adalah TKI. Pemerintah Bahrain telah menyadari masalah ini. Masalah yang dihadapi tenaga kerja asing di Kuwait merupakan prioritas utama KHRS.05% ** terdapat sekitar 39 persen tenaga kerja Angka Bersih Migrasi: 0. Kedutaan juga menyediakan bantuan hukum melalui rma hukum yang disewa oleh kedutaan untuk mewakili TKI. India. Penyelesaian kasus bisa berlangsung enam bulan hingga setahun sebelum PRT mendapatkan upahnya kembali. Kedutaan juga bekerjasama dengan konselor hukum dan pengacara untuk membantu PRT. menegaskan bahwa hal ini adalah masalah antara sponsor dan PRT. BAHRAIN46 GAMBARAN UMUM MIGRASI TENAGA KERJA Tidak ada statistik akurat tentang jumlah total angkatan tenaga kerja dan tenaga kerja NEGARA PENGAMAT IOM SEJAK 2007 migran. Isu lainnya. Mereka mendirikan sebuah penampungan bagi korban kerja paksa di tahun 2007. datang ke Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait. 2004). Penalti/sanksi serupa dijatuhkan kepada perusahaan yang mempekerjakan tenaga kerja ilegal dan agen tenaga kerja yang beroperasi tanpa lisensi.000 TKI di Bahrain. Mereka yang ditampung tidak diijinkan untuk bekerja di luar penampungan selama masa tinggal mereka. pelaksanannya kemungkinan akan dilakukan di 2010. juga ada migrasi *** UNDP: Human Development Report 2007/2008 intra regional dari negara Asia Selatan dan Tenggara. Menteri Tenaga kerja Bahrain mengatakan bahwa reformasi ini diharapkan menciptakan pasar tenaga kerja yang lebih bebas dan dinamis karena tenaga kerja akan diberi keleluasaan untuk berpindah dari satu majikan ke majikan lainnya tanpa perlu ijin dari sponsor mereka. Dalam sistem Kafeel. Di tahun 2009. 2009). Pemerintah Kuwait dan kedutaan juga menawarkan bantuan sukarela untuk kembali ke Indonesia bagi mereka yang tinggal di penampungan dan tak memiliki biaya untuk pulang (Esim & Smith. 19/2006. the Labour Market Regulatory Authority (LMRA) pun melakukan upaya mitigasi. sistem inipun mengarah ke apa yang disebut masalah ’bebas-visa’ – pengusaha menjadi sponsor tenaga kerja. sementara kasus administratif ke Departemen Urusan Tenaga kerja sektor Domestik di bawah Kementerian Dalam Negeri. migrasi tenaga kerja diatur berdasarkan Pasal 25 Keputusan Menteri No. Penampungan memiliki kapasitas akomodasi bagi 40 perempuan. Tenaga kerja asing diperbolehkan tinggal di penampungan selama dua bulan. agen Kuwait menolak untuk menyelesaikan semua kasus terhadap PRT. Namun. Upah yang tidak dibayarkan merupakan masalah umum PRT. Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait Setiap tahunnya ada lebih dari 3. Jordan.108 * statistik resmi yang dikeluarkan oleh Persentase Perempuan terhadap jumlah migran internasional: Kementerian Kesehatan di tahun 2006. agen perekrutan atau majikan ketika diperlukan. Upaya reformasi penting ini masih akan diperluas ke pekerja di sektor domestik (PRT). Kemunculan Bahrain sebagai negara Tipe Pemerintahan: Monarki (Kerajaan) tujuan bersamaan dengan berkembangnya Sistem Hukum: Berdasarkan Hukum Islam dan Hukum Inggris industri minyak di awal tahun 1930. dan penyelesaiannya memerlukan waktu dan sumber daya intensif pihak kedutaan.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia LAYANAN YANG DISEDIAKAN BAGI TENAGA KERJA Pemerintah Kuwait Kementerian Urusan Sosial dan Tenaga kerja Kuwait telah berupaya menyediakan layanan bagi tenaga kerja asing temporer. Berdasarkan laporan kedutaan besar Indonesia di Kuwait terdapat 10. Pakistan dan Filipina. menunjukkan dedikasi dukungan yang meningkat kepada para pekerja ini (Departemen Negara. Kelompok Hak Asasi Manusia Kuwait (KHRS) bekerjasama dengan IOM untuk melaksanakan lokakarya di bulan November 2007 bertajuk “Hukum Migrasi Internasional dan Tenaga Kerja”.337% * kerja. KHRS juga menerima keluhan dari tenaga kerja asing.300 untuk setiap tenaga kerja yang dilibatkannya. penampungan tak mampu menangani semua permintaan bantuan tenaga kerja asing ini setiap tahunnya. Sebagai tambahan dalam kerjasamanya dengan Pemerintah Kuwait. hubungan antara majikan dan tenaga kerja didasarkan sepenuhnya pada kontrak kerja. Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait menyediakan bantuan bagi PRT yang melarikan diri dan bermasalah dengan majikan mereka. memberikan visa dengan meminta imbalan (atau persentase pendapatan yang dihasilkan). Tahun 2007. serta warga negara asing (WNA) KANTOR IOM DI BAHRAIN: Ada lain yang berdomisili di Kerajaan Bahrain Populasi: 718. Bulan Mei 2009. 15. dengan layanan yang terdiri dari fasilitas medis (psikologis dan sik) serta bantuan hukum. 2007). bulan Oktober 2009. Lebanon. Memang menurut media lokal dan studi lainnya.900 * migrasi besar: antar regional dari negaraIndeks Pertumbuhan Manusia: 0. termasuk merujuk kasus ke pemerintah setempat. mendatanya dan menindaklanjuti dengan pejabat terkait. Berdasarkan Jumlah warga negara Non-Bahrain: 235. semua majikan yang memperoleh uang (atau keuntungan lain) dari tenaga kerja dengan meminta imbalan dari visa diancam hukuman penjara hingga satu tahun dan/atau maksimal denda setara kira-kira USD 5.5 juta di tahun 2008 untuk memperluas dan memperbarui tempat penampungan. 46 Sebagian besar informasi di bagian ini diperoleh dari hasil kunjungan studi ke Bahrain. lihat Lampiran VII. Untuk informasi lebih lanjut tentang peran organisasi masyarakat madani Kuwait dalam mendampingi tenaga kerja. Kedutaan menerima WNI dan menyediakan bantuan berupa: dokumen perjalanan darurat. Pemerintah Kuwait mengalokasikan dana US$ 2. Kedutaan Besar Indonesia juga berhasil terlibat dengan kelompok sipil di Kuwait. 68 69 . Ada tiga cara untuk menuntaskan kasus tersebut: Kedutaan Besar merujuk setiap kasus kriminal ke polisi.000 populasi* dari total populasi dan 72 persen angkatan Tingkat Pertumbuhan Penduduk: 1. Menteri Tenaga Kerja Bahrain menyatakan bahwa semua standar upah minimal yang ditetapkan oleh negara pengirim tenaga kerja tidaklah bersifat mengikat (Gulf Daily News. agen di Indonesia. Pada saat bersamaan. beberapa majikan menyimpan paspor tenaga kerja.4 migran/1. Belakangan. Menurut LMRA. ijiin tinggal terikat kontrak kerja dengan pihak sponsor. Bahrain mengalami dua tipe GNI/kapita: US$ 33. Sejak (English Common Law) saat itu. penampungan darurat dan layanan kesehatan darurat. termasuk Bangladesh. mengumumkan sebuah rencana untuk membuang sistem pensponsoran.306 * (selanjutnya disebut Bahrain).866 or 41/177 *** negara Arab yang tidak menghasilkan * CIA World Factbook 2008 minyak (termasuk Mesir. pemerintah Bahrain mulai melakukan pengkajian terhadap sistem Kafeel. Kedutaan mengidenti kasi tantangan berikut dalam penyelesaian masalah PRT yang tertunda: Dalam Negeri. ** Labor Market Regulatory Authority 2009 dan Syria). Pensponsoran atau sistem Kafeel tetap dianggap sebagai jalur resmi (legal) dalam menempatkan dan mempekerjakan tenaga kerja asing di Bahrain. Menteri Tenaga Kerja Bahrain. Hal ini sebagian karena Kementerian Dalam Negeri Kuwait tidak berurusan dengan kasus perselisihan upah. Hingga akhir-akhir ini.

sehingga jelas tidak masuk dalam perlindungan UU Ketenagakerjaan Bahrain. 47 The Economist Intelligence Unit (EIU) Country Data adalah pusat data yang menyediakan perkiraan bagi variasi variabel ekonomi yang luas. Dalam kasus TKI yang bekerja sebagai PRT. khususnya sebagai PRT. Masalah lain sebagaimana yang diungkapkan oleh Asosiasi Agen Perekrutan Bahrain saat pertemuan dengan delegasi Pemerintah Indonesia adalah TKI berbeda-beda caranya dalam mencari bantuan ketika menemui masalah. biasanya agen perekrutan yang menegosiasikan kontrak. TKI cenderung tinggal bersama orang Indonesia lainnya yang bermukim di Bahrain yang biasanya bisa menyediakan kerja bagi mereka. tingkat pengangguran turun 3. Bila tenaga kerja asing berganti majikan. Misalnya. sementara jumlah WN Bahrain hanya 3.47 Lebih dari 55 persen perempuan yang bekerja di Bahrain adalah ekspatriat (Kapiszewski. mereka akan berada di posisi yang jauh lebih rentan untuk mengalami kekerasan ketika tiba di Bahrain.106. Statistik pemerintah mengindikasikan bahwa selama lebih dari satu dekade.8 persen di tahun 2008 dan stabil di posisi 3.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia PERMINTAAN TENAGA KERJA ASING Permintaan Bahrain terhadap tenaga kerja asing secara umum disebabkan oleh dua faktor utama: populasi yang relatif rendah dan tingkat partisipasi angkatan tenaga kerja yang rendah dibanding negara lainnya. Sebuah masalah penting yang digarisbawahi oleh Asosiasi Agen Perekrutan di Bahrain dalam pertemuan dengan delegasi Pemerintah Indonesia adalah tidak tersedianya daftar hitam agen perekrutan Indonesia di agen perekrutan Bahrain sehingga pihak Bahrain tidak mengetahui bila mereka bekerja dengan agen yang legal atau ilegal di Indonesia. dengan perkecualian migran yang dipekerjakan oleh perorangan seperti PRT dengan batas usia 21 tahun. kombinasi populasi lokal dan ekspatriat di Bahrain mencapai 1. Agen perekrutan harus memiliki lisensi dari Kementerian Tenaga Kerja dan Sosial yang berlaku selama satu tahun. Majikan tidak dapat melakukan kontrak kerja dengan agen tanpa lisensi yang berlaku/sah.000 TKI di Bahrain. dengan bantuan Program Ketenagakerjaan Nasional. agen bertanggung jawab mendampingi tenaga kerja yang tidak menerima atau ditahan pembayaran upahnya. kedudukan PRT begitu rentan terhadap kekerasan sik dan seksual. Mereka pun tidak dilindungi oleh hukum keluarga yang hanya memasukkan pasangan (suami/istri) dan anak. khususnya bagi TKW yang umurnya diubah di dokumen resmi agar bisa lolos dari regulasi batas umur bagi tenaga kerja PRT non-Bahrain yaitu 25 tahun. in asi dan perdagangan internasional. prosedur pembaruan. Pemerintah Bahrain melakukan upaya untuk menanggulangi masalah ini. sejumlah kumpulan regional dan global. 2006). Mereka yang melakukan pekerjaan dengan keterampilan rendah atau semi terampil menerima upah rendah meskipun ada upaya dari sejumlah pemerintah negara pengirim untuk menetapkan upah minimum bagi warganya. kebanyakan tenaga kerja asing ini bermasalah dengan usia dan terbatasnya pemahaman mereka akan budaya dan hukum Bahrain. majikan baru dikenai biaya repatriasi di akhir masa kontrak kerja. Asosiasi Agen Perekrutan juga mengidenti kasi beberapa masalah yang terjadi di Bahrain sebagai negara tujuan: KEBIJAKAN PEMERINTAH BAHRAIN MENGENAI MIGRASI TENAGA KERJA Kementerian Tenaga Kerja dan Sosial bertanggung jawab mengeluarkan ijin kerja bagi pekerja asing dan menentukan syarat ijin kerja. Namun. Menurut Kementerian Dalam Negeri. juga berbagai bentuk eksploitasi karena syarat dan kondisi lingkup kerja mereka hanya dide nisikan oleh kontrak kerja yang dinegosiasikan baik oleh agen perekrutan atau kedutaan besar mereka.500 orang per tahunnya. Semua tenaga kerja asing diharuskan memiliki kontrak kerja. pemerintah terus mengembangkan dan melaksanakan program dengan harapan dapat mengurangi tingkat pengangguran warganya. 2008). kontak dilakukan langsung antara majikan dengan tenaga kerja tanpa perantara agen. maka agen berkewajiban melaporkannya ke polisi. termasuk pembayaran berimbang. 1000 diantaranya adalah tenaga kerja berketerampilan tinggi dan 8. Tambahan lagi. sejauh ini. Walaupun rencana ini terpaksa ditunda karena munculnya protes dari perusahaan-perusahaan swasta. Hal ini memang benar. TKI mungkin hanya memberi sedikit masukan atau lebih sering tak menyadari betapa pentingnya dokumen ini beserta implikasinya. berakhir bekerja dengan agen perekrutan Indonesia yang buruk reputasinya. Di dalam kontrak harus mengandung: lainnya. Tidak ada biaya yang dibebankan kepada tenaga kerja bila mendapatkan atau mempertahankan kerjanya. Seperti yang disebutkan sebelumnya. pembatalan sebelum masa berlakunya habis.790 non-Bahrain (Bahrain Central Informatics Organization. Majikan harus menyerahkan tanda terima kepada tenaga kerja asing untuk semua dokumen yang mungkin disimpannya sebagai jaminan. Tenaga kerja asing perempuan yang bekerja di Bahrain. pembebasan dari syarat-syarat tersebut untuk mendapatkan ijin. jumlah ekspatriat yang bekerja di Bahrain rata-rata mencapai 4. didukung oleh 150 negara. Tenaga kerja yang disuplai oleh agen perekrutan dianggap pekerja dari majikan ketika mereka memutuskan bergabung. Tenaga kerja disyaratkan melakukan pemeriksaan kesehatan sesuai yang ditetapkan oleh Menteri Kesehatan untuk memastikan kondisi kesehatan dan menentukan apakah mereka menderita penyakit menular atau tidak. Walaupun demikian. Bila tenaga kerja belum menerima pelatihan sebelum keberangkatan yang memadai dan dokumen yang benar di Indonesia. Masalah yang dihadapi TKI serupa dengan yang dihadapi oleh tenaga kerja lainnya di Bahrain.600. sebuah komite nasional sedang mengembangkan panduan bagi PRT di Bahrain. Berdasarkan UU yang mengatur tentang agen perekrutan Bahrain. sangat rentan posisinya karena rumah tangga dianggap wilayah privat demikian pula ‘PRT dan orang-orang di dalamnya’.000 orang bekerja sebagai PRT. Dengan demikian. MASALAH YANG DIHADAPI TKI DI BAHRAIN Menurut data Kedutaan Besar Indonesia di Kuwait terdapat sekitar 10. Menurut Menteri Tenaga Kerja Bahrain. penghentian atau berakhirnya kontrak kerja. biayanya dan hal-hal yang menyebabkan penangguhan ijin. Hal ini mempersulit agen perekrutan untuk membantu TKI atau bahkan mengetahui sesungguhnya masalah yang dihadapi. Pemerintah Indonesia telah menetapkan usia minimal TKI yaitu 28 tahun. Pemerintah menganjurkan perusahaan untuk mempekerjakan WN Bahrain ketimbang tenaga kerja asing (disebut ‘Bahrainization’) dengan menawarkan insentif kepada perusahaan. bahkan mungkin juga mengalami atau berpontensi mendapatkan kondisi tempat kerja yang membahayakan. dengan satu salinan yang dipegang oleh majikan dan lainnya oleh pekerja. 70 71 . Hal ini harus dijabarkan secara spesi k di kontrak. Untuk mengurangi tingkat pengangguran yang relatif tinggi di antara WN Bahrain. rencana melarang penggunaan transportasi dengan truk bak terbuka dari dan ke kempat kerja. Pada bulan Juli 2008. dan Majikan dari tenaga kerja asing diwajibkan menanggung penuh biaya repatriasi tenaga kerja asing ke negara asalnya. kemajuan nyata proses ‘Bahrainization’ terbatas. Namun bila terdapat kasus yang memerlukan bantuan hukum.509 – 537. GDP (Produk Domestik Bruto).5 persen tahun 2009.719 diantaranya adalah WN Bahrain dan 568.

Lembaga ini bertanggung jawab melakukan pembaruan di pasar tenaga kerja secara bertahap termasuk penghapusan sistem pensponsoran Kafeel. Sejak saat itu. pendirian LMRA disahkan. namun kekhawatiran terhadap nasib PRT asing di Bahrain justru meningkat karena visa mereka masih tetap tergantung kepada majikan.000 majikan dan pekerja mengakses situs web ini setiap bulannya. Direktorate Hukum dan Gubernuran Ibukota serta organisasi masyarakat madani yang berurusan dengan tenaga kerja yang pernah diperdagangkan. kantor-kantor tenaga kerja. LMRA juga mengeluarkan visa kerja. sebuat unit khusus dibentuk di dalam tubuh Kementerian Dalam Negeri untuk menyelidiki kejahatan perdagangan dan di Januari 2008. Nepal. Pengguna disarankan untuk mendaftarkan diri ke LMRA agar bisa mengakses layanan yang ada. dengan demikian mereka dapat bekerja sama menemukan jalan keluar masalah. tenaga kerja mempunyai hak untuk menyimpan paspor mereka. Pemerintah Bahrain juga telah mengambil langkah positif untuk memperkuat kapasitas sistem peradilannya dalam memberantas perdagangan orang dan mengidenti kasinya. dan pada bulan Januari 2008 berhasil menghukum pelaku. Walaupun penghapusan sistem Kafeel mendapat pujian dari banyak pihak. 2007). Pemerintah Bahrain mengganti sistem Kafeel. Kantor Mahkamah Agung. Pakistan. Sembilan puluh sembilan persen (99 %) ijin yang dikeluarkan. ada oknum agen yang meminta imbalan lebih dari tiga bulan upah sebagai ganti biaya visa. antara lain: guna menyediakan informasi dan bantuan kepada tenaga kerja besar negara pengirim tenaga kerja migran. Sejak tahun 2002.000 warga non-Bahrain yang berhak mendapatkan layanan kesehatan tak terbatas di rumah sakit umum dan klinik-klinik. LMRA memiliki kekuasaan penuh mengatur pasar tenaga kerja. tenaga kerja perempuan yang bermigrasi ke Bahrain dan bekerja sebagai PRT berkemungkinan pula dieksploitasi oleh agen perekrutan. Sri Lanka. dilakukan lewat sistem online. Sistem pengawasan pasar tenaga kerja Bahrain juga telah diperbaiki. Thailand.000 sampai 60. dan praktik bisnis dari ekspatriat yang mensponsori dirinya sendiri. Hal ini untuk mempermudah pengawasan jumlah tenaga kerja asing legal di Bahrain. Bahrain baru-baru ini memperkenalkan UU Anti-Perdagangan yang komprehensif. Berdasarkan hukum di Bahrain. Namun beberapa di antara mereka menghadapi kondisi kerja paksa sesaat setelah tiba di Bahrain. Kementerian Pembangunan Sosial. mengurangi kekerasan dan eksploitasi di kalangan tenaga kerja. tak seorangpun diijinkan menyimpan paspor orang lain. Staf konsulat dapat menerjemahkan situs web ke Bahasa Indonesia sehingga TKI dapat memahami lebih baik dan megakses informasi yang diperlukan. terdapat 400. pihak pemerintah Bahrain telah menutup 105 agen tenaga kerja yang dituduh memalsukan paspor tenaga kerja. Bangladesh. 79/2009. Komite nasional ini diketuai oleh Kementerian Luar Negeri dengan anggota yang terdiri dari Kementerian Hukum dan Hak Asasi Manusia. di Bahrain terdapat juga kasus seperti ini. tidak tersedia tempat khusus atau layanan perlindungan bagi tenaga kerja laki-laki korban perdagangan atau kekerasan di Bahrain. Dengan Regulasi Pasar Tenaga Kerja (UU No. Pada bulan November 2007. karena TKI ada hampir di seluruh negara GCC. Terdapat upaya perbaikan yang penting di segi layanan kesehatan bagi tenaga kerja. Namun. Laki-laki dan perempuan berasal dari India. berlawanan dengan negara GCC lainnya. Namun pada pertemuan yang diselenggarakan di Bahrain ini sebagai bagian dari kunjungan studi 7 Oktober 2009. upah yang tidak dibayarkan. menghubungi konsulat mereka atau mencari suaka di penampungan bila menemui masalah di tempat kerja. dibentuk sebuah Gabungan Kekuatan Inter-Kementerian Pemberantasan Perdagangan Orang. termasuk lowongan kerja. Menurut Laporan TIP 2009: “Bahrain merupakan negara tujuan bagi laki-laki dan perempuan yang diperdagangkan untuk tujuan tenaga kerja paksa dan eksploitasi seks komersial. sejumlah korban perdagangan dan tenaga kerja tetap saja mencari tempat penampungan di kedutaannya masing-masing. bukan perjanjian dua negara saja. Estimasi resmi menyatakan terdapat dua hingga lima PRT yang melarikan diri setiap harinya mencari perlindungan di tempat penampungan kedutaan besar mereka (Bahrain Tribune. Pemerintah juga memberikan hibah kecil kepada Kelompok Perlindungan Tenaga Kerja pada bulan April dan Juli 2008 untuk membentuk dan mengelola sebuah tempat penampungan bagi tenaga kerja yang menjadi korban perdagangan dan kekerasan. serta menyediakan bantuan yang layak dan tepat waktu bagi korban. Ethiopia dan Eritrea bermigrasi sukarela ke Bahrain untuk bekerja sebagai tenaga kerja di sektor formal atau PRT. TANGGAPAN TERHADAP KEBIJAKAN TENAGA KERJA DI BAHRAIN Pemerintah Bahrain telah mengambil langkah-langkah inisiatif untuk meningkatkan pengelolaan mobilitas pekerja. Kementerian Dalam Negeri. Berdasarkan studi terkini. yang dikeluarkan oleh Kantor Departemen Negara Amerika untuk Pengawasan dan Pemberantasan Perdagangan Orang. sebaiknya dibuat di tingkat GCC.000 tenaga kerja asing di Bahrain dengan 50. Tenaga kerja diwajibkan untuk menunjukkan dokumen mereka bila ditanya. Walaupun demikian. sejumlah kasus telah berhasil dibawa ke meja hijau. Kordinasi antara Kementerian Dalam Negeri Bahrain dan KJRI juga telah terjalin baik sehingga konsulat akan selalu diberitahu bila Departemen Imigrasi menerima kasus yang melibatkan TKI. agen perekrutan. pemerintah telah mencanangkan rencana lima tahap untuk membuat asuransi kesehatan swasta sebagai sesuatu yang wajib bagi semua warga non-Bahrain di 2013 sebagai langkah mengurangi beban asuransi kesehatan pemerintah. Indonesia. walaupun begitu tetap saja ada majikan yang menahan paspor PRT mereka. 19 tahun 2006). Biaya ini jauh lebih besar daripada perekrutan resmi. dengan LMRA mengambilalih pengeluaran ijin kerja sesuai dengan Keputusan No. Pemerintah Bahrain mengeluarkan sebuah UU anti perdagangan yang komprehensif. Filipina. 72 73 . Sistem Kafeel digantikan LMRA dengan mengoperasikan sebuah layanan ‘one stop’ yang mengeluarkan ijin kerja dan melakukan pengawasan ke tempat kerja untuk memastikan bahwa orang yang diberikan ijin kerja tersebut melakukan pekerjaan sesuai dengan apa yang tercantum di ijin tersebut. Pada bulan Agustus 2009. pelatihan keterampilan dan permohonan visa atau pengecekan status visa mereka. ancaman. LMRA adalah sebuah badan pemerintah yang independen secara keuangan dan administrasi. kekerasan sik dan seksual”. Saat ini telah terdapat sebuah tempat penampungan milik pemerintah di Bahrain. Menurut data yang disediakan oleh Kementerian Kesehatan. seperti penahanan paspor yang tak sesuai hukum.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Di Bahrain. Di bawah UU ini. Konsekuensinya adalah jumlah PRT yang kabur dari majikannya cukup tinggi. LMRA melayani 45. Saat ini tidak terdapat nota kesepakatan antara Pemerintah Bahrain dan Indonesia berkenaan dengan penempatan TKI. LMRA diperlengkapi dengan teknologi yang memungkinkan kliennya (khususnya majikan dan pekerja) untuk mengakses informasi tentang bagaimana bekerja di Bahrain. Rencana Nasional Aksi Pemberantasan Perdagangan Bahrain telah mendesak dilakukannya langkah-langkah signi kan. Awal tahun 2002. Hal ini memudahkan tenaga kerja bergerak leluasa untuk meninggalkan majikan. Menurut seorang petugas serikat pekerja. mengatur dan mengontrol ijin tenaga kerja. termasuk Laporan Perdagangan Orang (TIP) 2009. Tanggung jawab utama Komite Nasional antara lain mengumpulkan informasi dan meningkatkan kesadaran akan cakupan dan bentuk perdagangan orang di Bahrain termasuk persiapan dan pelaksanaan Rencana Nasional Aksi Pemberantasan Perdagangan Orang. Sebagaimana dilaporkan. Kementerian Tenaga Kerja. Menurut organisasi masyarakat madani. yang kemudian diubah namanya menjadi Komite Nasional Pemberantasan Perdagangan orang. Portal ini pun disediakan di kedutaan-kedutaan besar negara pengirim termasuk konsulat Indonesia. pembatasan ruang gerak. Kementerian Luar Negeri Bahrain menyarankan bila Pemerintah Indonesia ingin membuat sebuah nota kesepakatan.

Di negara tujuan dengan jumlah tenaga kerja ilegal yang sangat banyak. Laporan ini menyarankan perbaikan di segi pengumpulan informasi oleh perwakilan-perwakilan diplomatik dan keharusan memonitor agen perekrutan. penting sekali untuk mengenali PRT sebagai sebuah kategori pekerjaan yang seharusnya juga dilindungi oleh UU Ketenagakerjaan Nasional dan memperkuat sistem pengawasan TKI agar bisa melindungi hak-hak mereka dengan lebih baik. sebagai kebalikan dari pemberian hukuman semata atau pendeportasian. Dukungan berupa perbekalan dasar. Lebih lanjut. seperti terbatasnya hak berpindah dan berkumpul. sangatlah penting untk memperkuat kerjasama bilateral antara Indonesia dan negara tujuan berkaitan dengan masalah tenaga kerja melalui pembuatan Nota Kesepakatan dan kerjasama bilateral lainnya. Kedua. Untuk informasi hal ini. termasuk dokter. Persyaratan memang dicantumkan di kontrak perorangan dan menjadi bentuk utama perlindungan tenaga kerja. migrasi ilegal merupakan isu di semua negara tujuan. upah. Atase khusus tenaga kerja harus memveri kasi penempatan dan melakukan kunjungan ke tempat-tempat majikan. namun seringkali sulit diterapkan. TEMUAN-TEMUAN PENTING DAN REKOMENDASI Bab ini telah membeberkan situasi yang dialami oleh TKI di empat negara tujuan. Mereka meninggalkan majikannya karena masalah upah yang tidak dibayarkan serta perlakuan tidak layak. Pertama. Sebagai layanan yang disediakan oleh kedutaan Indonesia dan Pemerintah Bahrain. bekerja sama dengan negara tujuan. melainkan lebih holistik. pemerintah harus mengkaji apa yang menjadi faktor ’penarik’ kebutuhan pasar tenaga kerja mereka serta mendesain rencana.seperti Filipina yang menawarkan penampungan dan bantuan langsung lainnya kepada warga negaranya. Apabila ada kebutuhan untuk mendampingi klien lebih dari tiga bulan. baik dari sisi hukum maupun pelaksanaannya. ada pula berbagai layanan tambahan yang diberikan melalui LSM dan organisasi masyarakat madani. Untuk mengatasinya. sekaligus menjamin identitas korban dan status mereka sebagai tenaga kerja legal. Di keempat negara tadi. Tenaga kerja sebaiknya dapat menikmati pula hak-hak sipil dasar seperti hak memegang dokumen identi kasinya sendiri. Ketika rombongan studi berkunjung ke Bahrain. Demikian pula penguatan kordinasi antara Pemerintah Indonesia dengan konsulat-konsulat di luar negeri agar bisa berkolaborasi lebih efektif dalam menyediakan bantuan kepada TKI. Tempat penampungan Pemerintah Indonesia terletak di sebuah apartemen dan sekarang mampu mengakomodasi 20 PRT yang melarikan diri. termasuk bantuan hukum. untuk mengupayakan pengurangan masalah migrasi ilegal ini. Sejumlah kedutaan besar . namun sangatlah penting bagi pemerintah negara tujuan untuk turut bertanggung jawab mengenai kesejahteraan dan perlindungan tenaga kerja di negara mereka.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia LAYANAN YANG TERSEDIA BAGI TKI Pemerintah Bahrain Dar Al-Aman adalah tempat penampungan yang dikelola pemerintah dan didanai Kementerian Sosial Bahrain yang mulai beroperasi di bulan November 2006. PRT khususnya sangatlah rentan karena pekerjaan rumah tangga tidak dilindungi oleh UU Tenaga Kerja di keempat negara tujuan. berlaku bagi semua tenaga kerja. Kebutuhan korban diawasi oleh seorang manajer kasus dalam jangka waktu 24 jam sesampai mereka di penampungan. Tenaga kerja dapat membentuk serikat pekerja agar mampu mengemukakan kepentingan dengan lebih baik tergantung dari perundang-undangan di negara tujuan. Laporan ini juga menyarankan pelaksanaan Prosedur Operasional Standar di semua Kedutaan Besar Indonesia di luar negeri dimana terdapat kasus TKI yang tertahan di luar negeri. juga tempat penampungan yang menyediakan layanan darurat langsung 24 jam apabila perawatan diperlukan sewaktu-waktu. Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Di Bahrain Sebagai tambahan terhadap layanan pemerintah. 74 75 . tenaga kerja mengalami restriksi/ pembatasan hak-hak sebagai penduduk sipil dan HAM. kebebasan untuk meninggalkan tempat kerja di luar jam kerja. serta menindaklanjuti kegiatan untuk menyediakan proteksi yang lebih baik kepada TKI di negara tujuan. hanya ada tiga perempuan di sana. dan akses ke layanan kesehatan). Ada juga seorang bayi yang ditinggalkan ibunya dan dirawat oleh staf Indonesia di lokasi penampungan. Mereka akan dirujuk ke rumah sakit terdekat bila memerlukan bantuan medis. seperti PRT. Tenaga kerja seharusnya diberikan syarat dan kondisi yang sama dalam bekerja (seperti jam kerja. namun peran penting masyarakat madani melalui jalur layanan perbekalan dan advokasi seharusnya juga bisa lebih ditingkatkan. sangat diperlukan penganalisaan faktor-faktor ’pendorong’ dan ’penarik’ serta kondisi kondusif bagi tenaga kerja ilegal. Penampungan menyediakan perlindungan bagi korban. Ketiga. ada beberapa masalah umum yang serupa. konselor hukum dan peneliti. Misi diplomatik Indonesia di negara tujuan memang benar merupakan pemangku kepentingan dan penyedia perlindungan bagi TKI. Hal ini khususnya menjadi masalah di sektor yang tidak tercakup oleh UU Ketenagakerjaan. Tempat ini ditawarkan bagi perempuan dan anak-anak yang telah menjadi korban kekerasan terlepas dari apapun kewarganegaraan mereka. selain berbentuk laporan polisi. baik di negara pengirim maupun tujuan. Hal ini perlu perhatian yang tidak selalu bersifat menghukum. dan memiliki telepon seluler atau alat komunikasi lainnya. laporan polisi dimasukkan untuk memastikan bahwa klaim terjadinya kekerasan terhadap korban sudah diproses semestinya. silakan lihat Lampiran IX. Walaupun perlindungan tenaga kerja memang menjadi tanggung jawab utama pemerintah. Sebelum menangani korban. Namun. Meyusun daftar hitam agen-agen perekrutan ilegal bekerjasama dengan pemerintah negara tujuan dan informasi ini dibagikan dengan Pemerintah Indonesia. kebanyakan kedutaan dan konsulat tidak mendapatkan informasi yang benar tentang jumlah dan kondisi tenaga kerja di negara tujuan. akomodasi. masa istirahat. beberapa upaya advokasi dan layanan perbekalan dilakukan oleh kedutaan-kedutaan besar di negara-negara pengirim tenaga kerja terbesar dan organisasi-organisasi masyarakat madani di Bahrain. korban dari kalangan PRT tetap menjadi klien terbanyak di tempat yang mempu menampung hingga 20 orang ini. Perwakilan Indonesia di negara tujuan memainkan peran penting dalam melindungi TKI. migran maupun non-migran. manajer kasus akan mengidenti kasi organisasi rujukan. serta perlindungan hukum serupa dengan pekerja warga negaranya. psikolog. Namun. Negara-negara tujuan seharusnya juga menjamin kebebasan berkumpul tenaga kerja agar dihormati (oleh si majikan) sehingga mereka dapat membentuk perserikatan/asosiasi untuk menyokong budaya mereka dan mengadvokasi hak-haknya. Korban didampingi secara terus menerus dan hati-hati oleh para petugas dengan berbagai latar belakang ilmu. Bantuan kepada korban. Walaupun terdapat pengalaman dan isu berbeda antara satu negara tujuan dengan lainnya. makan dan bantuan pemulihan. minimnya perlindungan bagi kebanyakan tenaga kerja di negara tujuan. Dalam pelaksanaannya diimasukkan pula hal peningkatan kesadaran tentang perdagangan orang dan identi kasi korban bagi Atase tenaga kerja. korban disarankan untuk melaporkan kasusnya kepada polisi didampingi pekerja sosial selama tiga bulan.

KEY FINDING AND RECOMENDATION REKOMENDASI .

REKOMENDASI JANGKA PENDEK BAGI INDONESIA 1. Menyediakan akses informasi mengenai proses perekrutan bagi (TKI) yang ingin mengetahui. 6. Mempersingkat proses perekrutan dan memastikan perekrutan dilakukan secara lokal. penempatan dan perlindungan tersedia sesuai dengan hukum dan pengawasan secara luas perlu dilakukan. Menjelaskan proses perekrutan dan mengesahkan keberangkatan TKI melalui agen profesional karena ada banyak jalan perekrutan. 39/2004 untuk memasukkan kewajiban Pemerintah Indonesia terhadap TKI. untuk meningkatkan kualitas dokumen yang dikeluarkan untuk TKI oleh Direktorate Jenderal Imigrasi dan Kepolisian Nasional dan mengurangi pemalsuan dokumen semacam itu. Kartu identitas juga harus disertai dengan mikrocip untuk menyimpan data pribadi seperti cap jari tangan dan data TKI lainnya. Meningkatkan transparasi biaya perekrutan 10.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia TEMUAN DAN REKOMENDASI Rekomendasi ini digabungkan ke dalam bagian Rekomendasi Kerangka Kerja ASEAN yang lebih luas untuk meningkatkan perlindungan tenaga kerja di semua tahap proses migrasi. Menghapus perekrutan tidak resmi/ilegal dan melalui makelar dengan meningkatkan pengawasan dan fasilitasi kegiatan perekrutan dan menambah keterlibatan pemerintah tingkat kabupaten dan provinsi. UU juga harus dengan jelas mende nisikan siapa yang bertanggung jawab dalam memastikan bahwa perekrutan. dan dengan membentuk agen bera liasi pemerintah atau membatasi jumlah agen swasta penempatan TKI. 8. termasuk agen perekrutan. Bantuan penempatan dan sebelum keberangkatan 11. UU dan kebijakan 2. 4. Dengan demikian hal ini harus dipastikan bahwa agen perekrutan bisa dipercaya dan bertanggung jawab. Menyediakan layanan penempatan yang lebih e sien melalui pusat pelayanan satu atap di tingkat kabupaten dan provinsi. Meningkatkan peran pemerintah tingkat kabupaten dalam pelaksanaan dan penegakkan hukum dan kebijakkan mengenai hak-hak dan perlindungan tenaga kerja yang bekerja di luar negeri dan keluarga mereka. memastikan perlindungan dari semua pihak dan termasuk memasukkan pasal yang berperspektif jender. 3. dan memastikan bahwa setiap orang tidak melanggar peraturan pemerintah dalam merekrut TKI dan memberikan fasilitas migrasi tenaga kerja ke luar negeri. 7. untuk menurunkan biaya bagi calon TKI. Merevisi UU nasional yang berlaku di Indonesia untuk memasukkan pasal-pasal yang lebih khusus mengenai hak-hak dan perlindungan TKI dan keluarga mereka. Merevisi UU No. 77 . Kebanyakan TKI yang bekerja di luar negeri adalah perempuan. Kementerian Informasi mengembangkan kegiatan terbaru dalam membuat prosedur pangkalan data populasi nasional dan informasi. 9. Kementerian Pemberdayaan Perempuan berperan penting dalam proses revisi ini. Menyusun rencana strategis dalam melaksanakan dan memperkuat rekomendasi dengan kerangka waktu yang masuk akal dan realistis. Perekrutan 5. perekrutan secara perorangan atau resmi dengan pemerintah.

Perlindungan di luar negeri 21. Memastikan tenaga kerja diperlakukan sesuai dengan prinsip perlakuan nasional. kebebasan meninggalkan tempat kerja di luar jam kerja dan kebebasan untuk memiliki telpon genggam. yang dengan jelas menetapkan kondisi. Menyediakan perlindungan terus menerus. 35.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia 12. 13. termasuk: bisa berbagi keterampilan dan pengalamannya di tingkat masyarakat. dan mengurangi biaya migrasi mereka dengan mengurangi biaya pemerintah dan retribusi dan peraturan pembiayaan yang lebih efektif yang dikenakan oleh agen tenaga kerja swasta. upah. Membuat dan menyusun panduan yang jelas tentang biaya yang dikenakan agen perekrutan kepada para TKI dan tambahan biaya lainnya yang mungkin dipungut. Memastikan para TKI berpartisipasi dalam seminar orientasi berserti kat mengenai negara tujuan sebelum keberangkatan tanpa dipungut biaya atau sedikit biaya bagi mereka sendiri. Menyediakan daftar pekerjaan yang dipesan dan jumlah TKI yang diperlukan untuk melakukan pekerjaan tersebut di negara tujuan. 24. Membuat dan menyimpan daftar hitam agen-agen perekrutan tidak resmi. Pemerintah meningkatkan pengawasan TKI untuk memperkecil biaya TKI. 36. 31. kontrak kerja dipastikan disusun dalam bahasa yang bisa dimengerti oleh para calon TKI dan mereka mempunyai cukup waktu untuk mencerna dan memahami dengan benar kontrak tersebut sebelum menandatangani. yang dilakukan oleh pihak yang diberi wewenang oleh pemerintah. Menyedikan bantuan hukum bagi tenaga kerja yang masih berkasus 29. 26. Menegakkan peranan Atase bidang Ketenagakerjaan dalam struktur Kedutaan Indonesia. pulang dan ke masyarakat di mana mereka berasal. 39. Seminar dilakukan oleh masingmasing pemerintah daerah sebelum keberangkatan para TKI. menghindari perekrutan tenaga kerja migran yang berlebihan karena sebenarnya pekerjaan tersebut sudah tidak ada lagi. dalam mengawasi agen perekrutan. REKOMENDASI JANGKA PANJANG UNTUK INDONESIA 37. 17. dan bisa mengurangi resiko terikat hutang dengan rentenir atau agen perekrutan. yang ditandatangani sebelum meninggalkan Indonesia. REKOMENDASI JANGKA PENDEK UNTUK NEGARA TUJUAN 30. 18. Membuat Nota kesepakatan antar negara pengirim dan negara tujuan yang menjelaskan biaya dan retribusi yang dibebankan kepada para TKI dan yang sudah disepakati oleh kedua belah pihak. agar bisa mempromosikan kepentingan mereka dengan lebih baik. bahasa. Merevisi UU Kementerian Luar Negeri No. Untuk memperkecil resiko pelecehan terhadap para TKI. Memperkuat kerjasama bilateral antara Indonesia dan negara tujuan mengenai masalah-masalah migrasi tenaga kerja lewat Nota Kesepakatan (MoU) dan pembentukan angkatan kerja di setiap negara. 34. sesuai dengan UU di negara tujuan. Memastikan bahwa tenaga kerja mendapatkan hak sipil dasar sebagai hak untuk memegang dokumen identitas mereka sendiri. Membentuk serikat buruh bagi tenaga kerja. 28. Mengakui pekerjaan di sektor domestik (PRT) sebagai kategori perkerjaan yang dicakup dalam UU Ketenagakerjaan Nasional. Memperbaiki pengumpulan data tenaga kerja yang dilakukan oleh pemerintah Indonesia melalui sistem perbaikan perlidungan TKI yang efektif. dan bagaimana cara terbaik untuk menawarkan perlindungan dan bantuan bagi para TKI. istirahat. Membuat saluran telpon hotline nasional bagi para TKI atau calon TKI dengan informasi mengenai migrasi yang aman. termasuk upah dan jam kerja sehingga calon TKI dapat dengan mudah memahami hak-hak dan kewajiban mereka. bantuan ekonomi dan peluang pelatihan bagi tenaga kerja yang pulang ke negaranya. 23. Memastikan bahwa semua TKI yang berangkat mempunyai kontrak resmi.4/2008 untuk memastikan konsistensi bahwa atase ketenagakerjaan di semua Kedubes RI di luar negeri mempunyai paspor diplomatik. 38. Memastikan kebebasan tenaga kerja berasosiasi dihormati jadi mereka bisa membentuk perkumpulan/ perserikatan yang mendukung budaya mereka dan advokasi yang mendukung hak-hak mereka di luar negeri. Selanjutnya. Memastikan calon TKI yang akan berangkat menjalani dan memenuhi tes kesehatan sebagai persayaratan sebelum berangkat. sebaiknya melalui kerja sama antara negara pengirim dan negara tujuan juga sektor komersial dan sektor non-bank. tes kesehatan harus dilakukan oleh petugas kesehatan resmi dengan jender yang sama dengan para TKI yang akan diperiksa. 22. 78 79 . di manapun mereka ditempatkan melalui kesepakatan antara satu pemerintah dengan yang lain atau melalui pengaturan perekrutan swasta. pengetahuan tentang keuangan dan pemakaian sistem asuransi. Memperkuat sistem inspeksi tenaga kerja untuk memberikan perlindungan hak ke semua tenaga kerja dengan lebih baik-migran maupun non-migran. yang memungkinkan mereka untuk menikmati persyaratan kerja yang sama (seperti jam kerja. Memperbaiki koordinasi antara pemerintah Indonesia dan KBRI dan KJRI di luar negeri dalam kerja sama yang lebih efektif untuk menyediakan dukungan bagi TKI. hak-hak tenaga kerja. 32. Membuat program reintegrasi bagi tenaga kerja yang sudah pulang. 19. meningkatkan kesadaran TKI tentang perdagangan orang atau korban yang diidenti kasi oleh atase dan staf konsulat. melakukan kunjungan calon majikan dan menindaklanjuti kegiatan penyedian perlindungan TKI yang lebih baik di negara tujuan. Seminar ini perlu menyertakan informasi tentang budaya. norma sosial dan UU ketenagakerjaan. Melaksanakan prosedur standar operasional di KBRI di luar negeri mengenai kasus TKI yang ditampung di KBRI. 16. 14. Pulang dan reintegrasi 27. Melakukan kerja sama dengan Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi. dan akses ke perawatan kesehatan) dan perlindungan hukum yang sama sebagai tenaga kerja nasional. Perwakilan pemerintah Indonesia di luar negeri memastikan penerapan standar tempat kerja internasional di semua negara tujuan. Membentuk dan melaksanakan sistem pendidikan yang distandardisasikan dan disediakan bagi para TKI. seperti yang diatur oleh BNP2TKI. bantuan yang tersedia di luar negeri. Memberikan fasilitas pembuatan sistem terpercaya dan terjaga dan yang bisa diakses oleh tenaga kerja dalam pengiriman uang mereka. 33. memperjelas penempatan kerja. karena tes kesehatan menjadi komoditas yang diperdagangkan. Meningkatkan keterampilan dan kuali kasi tenaga kerja migran agar mereka tidak dalam posisi rentan. dan meningkatkan ketersediaan pinjaman dari Bank dan lembaga keuangan mikro ke para makelar agar mereka bisa membayar biaya perekrutan mereka. 20. Merati kasi Konvensi Internasional tentang Perlindungan Hak-Hak Tenaga Kerja dan Anggota Keluarga Mereka. 15. 25.

ada kebutuhan untuk membentuk kesepakatan regional ASEAN tentang proses migrasi. kerjasama dengan negara pengirim. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi di tingkat provinsi dan kabupaten mengeluarkan surat ijin kerja yang kemudian dikirim ke Departemen Tenaga Kerja dan Transmigrasi 3. Agen perekrutan. 11. melakukan tindakan pengurangan migrasi ilegal. dan hukum internasional. 15. Direktorate Jenderal Imigrasi mengeluarkan Paspor 9. BNP2TKI. tidak akan memecahkan masalah. Agen konsorsium asuransi dan agen perekrutan mengurusi pembayaran asuransi 7. migrasi ilegal bisa dianggap sebagai pilihan yang masuk akal dan yang lebih disukai. Negara dengan jumlah tenaga kerja ilegal harus memeriksa pasar tenaga kerja mereka sendiri untuk menghadapi “faktor dicabut” dan merancang rencana. 13. maka meningkatkan penegakkan peraturan perundang-undangan sangat penting di kedua negara pengirim dan tujuan. perusahaan asuransi dan bank mengkoordinasi layanan pemulangan TKI ke Indonesia. BNP2TKI. Imigrasi. Kementerian Hukum dan HAM mengeluarkan surat pengurusan paspor. Agen perekrutan dan Kedubes RI atau Konsulat Jenderal RI memfasilitasi kedatangan TKI di negara tujuan. 4. REKOMENDASI JANGKA PANJANG UNTUK NEGARA TUJUAN 43. LAMPIRAN I: PROSES PENEMPATAN TKI LEGAL DI LUAR NEGERI48 1. 10. khususnya yang paling rentan seperti pembantu rumah tangga perempuan. 14. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi tingkat provinsi dan kabupaten melakukan pemeriksaan kesehatan jasmani dan psikologis 5. hak-hak asasi manusia. Untuk menangani migrasi ilegal. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi dan BNP2TKI tingkat provinsi dan kabupaten perlu meningkatkan kesadaran calon TKI. Kementerian kesehatan dan Kementerian Dalam Negeri. Kementerian Hukum dan HAM. Polisi Nasional Indonesia. 12. 48 Pasal 1 (3) UU No. berdasarkan hukum dari kedua negara. 41. Untuk melanjuti kesepakatan bilateral. Selama berada di luar negeri. kebijakan dan prosedur nasional. Memindahkan tanggung jawab penempatan dan perlindungan tenaga kerja. 46. BNP2TKI dan Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi melakukan Pembekalan Akhir Pemberangkatan termasuk penandatanganan kontrak kerja dan Kartu Identitas TKI di luar negeri (KTKLN). 45. 39/2004 80 81 . BNP2TKI. Kedutaan Besar Indonesia atau Konsulat Jenderal di negara tujuan dan majikan. 42. Kalau tidak ada kebijakan yang mampu melindungi tenaga kerja. Departemen Keuangan dan agen perekrutan menerima pembayaran sebesar USD 15 sebagai retribusi perlindungan TKI. Kementerian Transportasi. bagi masing-masing negara pengirim migran. dari agen prekrutan swasta ke pemerintah dan meningkatkan jumlah perekrutan antar badan pemerintahan. pembuatan peraturan dan kebijakan yang adil dan masuk akal harus bisa melindungi pihak-pihak yang mudah dieksploitasi.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia 40. 44. Membentuk MoU antara Indonesia dan negara-negara tujuan untuk meningkatkan perlindungan tenaga kerja. 2. Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil. agar bisa memperbaiki pengelolaan migrasi internasional sesuai dengan tujuan pembangunan mereka. Untuk menghentikan migrasi ilegal. melakukan penyeleksian dan pendaftaran calon TKI dan kontrak penempatannya. Kementerian Keuangan. BNP2TKI dan agen perekrutan memberikan pelatihan dan pelaksanaan uji kemampuan dan penyediaan akomodasi 6. 8. namun juga memastikan bahwa semua tenaga kerja mempunyai tingkat perlindungan yang cukup dan dapat mengakses sistem peradilan jika ada masalah. di mana negara penerima akan memulai menerapkan hukum yang menguntungkan bagi negara pengirim. maka prinsip utama yang terdapat dalam konvensi harus diterapkan sebagai hukum. Meningkatkan jumlah dan cakupan geogra s atase di KBRI di luar negeri. Menghukum tenaga kerja ilegal tanpa memeriksa akar masalah atau alasan mengapa mereka memilih jalan migrasi tidak resmi. sesuai dengan hukum yang berbeda-beda di setiap negara. Kementerian Transportasi. TKI menjadi tanggung jawab agen perekrutan. maka perlu menciptakan tahapan siklus pemulangan dan mendaur ulang tenaga kerja antara Indonesia dan negara tujuan. Di negara di mana para tenaga kerja mengalami pemerasan atau penganiayaan. Kedubes RI atau Konsulat Jenderal RI di negara tujuan dan agen perekrutan mengeluarkan visa kerja. Kedubes RI atau Konsulat Jenderal RI menyetujui permintaan kerja di negara tujuan. Meningkatkan kapasitas wilayah pedesaan untuk membangkitkan kesadaran tenaga kerja tentang masalahmasalah yang ada di masyarakat. Kementerian Kesehatan. Agen perekrutan. Kalau negara tujuan tidak mau merati kasi konvensi Internasional mengenai masalah migrasi. dan Polisi Nasional Indonesia mengkoordinasi pemberangkatan TKI.

Kementerian Koordinasi Kesejahteraan Rakyat bertanggung jawab melaksanakan koordinasi pelayanan TKI yang bermasalah di luar negeri. Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak bertanggung jawab mengkoordinasi dan memimpin unit kerja khusus penanganan perdagangan orang. khususnya di daerah sampai kecamatan dan desa. dan pemerintah daerah berkoordinasi dengan kantor Kementerian Tenaga Kerja dalam proses pemberangkatan TKI secara operasional. Kementerian Kesehatan mengurusi pemeriksaan kesehatan sebelum keberangkatan semua TKI ke luar negeri dan pelayanan kesehatan bagi TKI yang sakit dan menjadi korban kekerasan dan perdagangan orang. 15. termasuk TKI. 6/2006. 8. 11. 5. Bank Indonesia secara teratur melakukan penelitian tentang pengiriman uang untuk memperbaiki data dan juga bekerja sama dengan Bagian Keuangan Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian dan BNP2TKI dalam penyediaan kampanye pengetahuan tentang keuangan bagi TKI selama pelatihan yang dilakukan sebelum keberangkatan mereka. Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian bertanggung jawab membentuk dua unit kerja pendukung untuk mempermudah agen-agen penanganan permasalan-permasalan khusus dalam pengkoordinasiannya. 17. Sesuai dengan Instruksi Presiden No. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi mempunyai peran utama dalam merumuskan kebijakan penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. 3. Polisi Nasional Indonesia terlibat dalam pengelolaan migrasi TKI di tingkat desa dan kecamatan. Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian bertanggung jawab mengkoordinasi berbagai kerja badan pemerintahan yang berhubungan dengan reformasi penempatan dan perlindungan TKI juga perbaikan layanan keuangan bagi TKI. melalui kantor perwakilan diplomatik Indonesia. 82 83 . Kementerian Bidang Komunikasi mengurusi perjalanan TKI dari bandara atau pelabuhan keberangkatan sampai kedatangan. misalnya seperti deportasi. Kementerian Keuangan juga akan membantu memberikan fasilitas kredit bagi calon tenaga kerja. Direktorat Jenderal imigrasi di bawah Kementerian Hukum dan HAM. Kantor-kantor regional direktorat mengurusi proses pembuatannya. Pemerintah Republik Indonesia. 9. 6/2006 sesuai dengan masing-masing bidang tanggung jawab dan melaporkan pelaksanaannya secara teratur. menangani kedatangan tenaga kerja yang bermasalah atau yang dideportasi. walikota atau gubernur dan BNP2TKI untuk mengkoordinasi pekerjaan mereka di daerah. Polisi menegakkan pengaturan hukum dan melaksanakan peraturan hukum. BNP2TKI merupakan pihak yang mempunyai wewenang dan tanggung jawab untuk penempatan dan perlindungan TKI di luar negeri. dari desa sampai negara tuuan dan kembali ke negara asal. Bekerja sama dengan Presiden Direktur berbagai bank. Kementerian Dalam Negeri mengurusi dan mengatur dokumen identitas pemerintah. Kementerian Keuangan bertugas untuk memastikan penanganan masuknya bagasi milik TKI secara e sien. Kementerian Koordinasi Bidang Politik. Pemerintah daerah (bupati/walikota/gubernur) terlibat dalam proses pemrolehan dokumen. 49 16. 7. dan mempunyai kantor-kantor cabang di provinsi dan kabupaten. Kementerian Negara bidang Usaha Milik Negara berwewenang menyediakan layanan dan menciptakan seksi khusus untuk mengakomodasi TKI di bandara. 14. 6. Kementerian Sosial. Bank sentral Indonesia (Bank Indonesia) mengatur pengiriman uang internasional untuk mencegah pengiriman secara ilegal yang digunakan untuk kejahatan dan terorisme dan juga mengembangkan penggunaan jalur formal pengiriman uang bagi tenaga kerja dalam mengirim uang mereka. mengurusi TKI di luar negeri yang sudah dideportasi atau menjadi korban perdagangan orang. Kementerian Tenaga Kerja dan Transmigrasi bekerjasama dengan bupati. 4. ada banyak badan-badan utama yang terlibat dalam pengelolaan migrasi tenaga kerja: 1. di tingkat pusat atau daerah. Kementerian Luar Negeri diberikan mandat untuk mengurus tugas-tugas lain terkait dengan TKI selama di luar negeri. 10. 2. khususnya mengambil tindakan hukum seperti menangkap atau memberikan sanksi bagi pelanggar peraturan migrasi TKI. Hukum dan Keamanan bersama dengan Kementerian Koordinasi Bidang Perekonomian bertugas mengkoordinasi dan mengawasi pelaksanaan Instruksi Presiden No. mengurusi penyediaan paspor bagi WNI. 12. dari berbagai Kementrian. 13.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia LAMPIRAN II: BADAN-BADAN PEMERINTAH YANG MENANGANI MIGRASI49 Di dalam pemerintah Indonesia.

Keselamatan dan kenyamanan Sumber: BNP2TKI (Januari 2009). tidak ada AC. layanan pemulangan (repatriasi) tujuan ke Kedubes RI. sistem ”panggilan telpon” melalui kantor kesehatan pelabuhan Angkasa Pura. tenaga Sistem antrian dan tidak ada kerja yang pulang dipindahkan perebutan penumpang. 84 85 .Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia LAMPIRAN III: ALASAN PEMBERIAN PERINGATAN DAN PENCABUTAN AGEN PEREKRUTAN INDONESIA 50 Peringatan tertulis dikeluarkan ke agen-agen perekrutan yang : LAMPIRAN IV: JASA KEDATANGAN BAGI TENAGA KERJA YANG PULANG DI TERMINAL IV BANDARA INTERNASIONAL SOEKARNO-HATTA Reformasi Kinerja Biaya layanan Terminal III 51 Tenaga kerja harus membayar Rp 25. jawab langsung BNP2TKI. Lengkap. Sistem ini dianggap membingungkan. Sistem pengumpulan data dan Sistem belum online. dari satu kelompok transportasi (misalnya supir. operator. mushola. Jasa porter dialihkan ke pihak Jasa porter merupakan tanggung kedua. Belum ada lembaga bantuan Ada lembaga bantuan hukum yang hukum untuk urusan pengklaiman disediakan oleh LBH (Lembaga asuransi. Terletak di daerah yang terbatas di Bandara Internasional SoekarnoHatta. Agen perekrutan mungkin akan dihentikan karena: Bantuan hukum dan advokasi Layanan klinik kesehatan Staf medis (dokter) belum tersedia.75) Terminal IV 52 Tenaga kerja tidak diminta untuk membayar dan biaya layanan ditanggung oleh anggaran BNP2TKI. dengan banyaknya operator transportasi yang memperebutkan pengambilan tenaga kerja yang akan pulang ke desa mereka sebagai penumpang .5/2005 51 52 Terminal III di Bandara Internasional Soekarno Hatta Jakarta pada tahun 1999 mendirikan proses pengembalian Tenaga Kerja Indonesia dan repatriasi mereka ke kampung halaman. Gedung besar ber-AC dengan kamar kecil bagi tenaga kerja yang transit. tidak ada tempat pertemuan atau mushola. Kurang aman daripada Terminal III karena lokasinya yang berhubungan dengan tempat tinggal warga lokal dan tanggung jawab keamanan dialihkan ke pihak kedua. jadi keamanan terkoordinasi dan lebih terjamin. 50 UU No. asuransi.000. Repatriasi dari Tenaga Kerja Indonesia melalui Terminal IV Bandara Soekarno Hatta Jakarta dimulai sejak Februari 2008. tenaga kerja diproses melalui Terminal IV. (US$ 2. ruang pertemuan dan poliklinik. Klaim asuransi Jasa Porter Peralatan dan infrastruktur Belum ada petugas dari konsorsium ada petugas konsorsium asuransi. tidak ada ruang tunggu bagi supir. Pengumpulan data melalui operator transportasi yang mengikuti para tenaga kerja yang akan pulang untuk mendapatkan tiket transportasi pulang. Terbatas/minim. Sistem perpindahan Pengumpulan data tentang bagasi Proses pengumpulan data tentang para tenaga kerja yang akan bagasi tenaga kerja yang akan pulang pulang sangatlah lamban dan menyebabkan keterlambatan kepulangan para tenaga kerja. Belum ada akomodasi untuk satu malam saja bagi para tenaga kerja yang pulang. ruang tunggu bagi para supir. 39/2004 dan Peraturan Menteri No. Keamanan di Terminal III merupakan tanggung jawab PT Angkasa Pura. Sistem online dan diawasi dari kantor BNP2TKI. kantin. Saat ini terminal III digunakan sebagai terminal umum. dan makelar ke kelompok lainnya). yang termasuk departemen khusus untuk pengklaiman asuransi Melalui sistem perpindahan. Staf medis (dokter) berjaga selama Tenaga kerja yang bermasalah 24 jam bagi tenaga kerja yang dengan kesehatan dirawat dengan memerlukan perawatan medis. Bantuan Hukum).

jalur bantuan bagi korban kekerasan seksual.M. Tenaga kerja yang diakomodasi oleh penampungan H.sg www. Kementerian Tenaga Kerja dan organisasi masyarakat madani di Lucky Plaza untuk memberikan tanggapan terhadap situasi secepatnya. konseling langsung. MY Commit MY Commit adalah komunitas Teknologi dan Informasi yang berjaringan kerja yang luas di seluruh Malaysia. Migrant Care54 Migrant Care diasosiasikan dengan TKI yang melakukan advokasi hak dan perlindungan tenaga kerja di Indonesia dan luar negeri. Diarahkan oleh Uskup Agung katolik Singapura. tujuan Archdiocesan Commission for the Pastoral Care of Migrants and Itinerant People (ACMI) adalah untuk memberikan rasa memiliki dan rasa aman kepada migran melalui perilaku peduli/simpatik seperti persahabatan. Bochaedewe Bochaedewe. Organisasi Bantuan Wanita (The Women’s Aid Organization (WAO)56 merupakan sebuah LSM mandiri yang tidak berdasarkan agama di Malaysia.O.iatmikualalumpur.M.com http://www. Lebih dari 10 tahun.60 bertujuan memeriksa secara kritis isu – isu mengenai perkembangan politik. untuk bertindak sebagai agen perekrutan.E. UNI Global Union (Malaysian Liaison Council)53 telah membantu TKI menjadi anggota berbagai serikat dagang. penyelenggaraan acara dan membuka jaringan kerja. anti perdagangan orang.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia LAMPIRAN V: LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI MALAYSIA Berbagai macam layanan disediakan bagi TKI melalui LSM dan Organisasi Masyarakat Madani (CSO) di Malaysia termasuk tapi tidak terbatas ke: UNI Global Union (Malaysian Liaison Council) Sejak 2007. pasangan migran. bertujuan untuk menangani masalah yang dihadapi oleh para tenaga kerja di Malaysia yang membutuhkan bantuan mereka. IATMI mempunyai jaringan kerja di seluruh Malaysia. Transient Workers Count Too (TWC2)59 merupakan sebuah LSM yang didirikan pada tahun 2004 dan bertujuan menangani isu PRT melalui pendidikan dan perlakuan yang lebih baik dan peradilan dan cara-cara lainnya.– www. diberikan pilihan untuk tinggal di Singapura agar bisa menyelesaikan kasusnya. Pada saat Pemerintah Indonesia mengadakan kunjungan studi ke Singapura.org. pelatihan keterampilan.wao. Tenaganita57 Tenaganita melakukan advokasi dan penelitian tentang hak-hak para migran dan pengungsi. WAO mempunyai kapasitas dalam menyediakan penampungan bagi an mengatasi kasus PRT yang bermasalah dan tidak mampu menangani sendiri dengan pemerintah setempat. kunjungan rumah sakit. Pasomaja juga kadang-kadang memberikan bantuan dana ke wanita ini. H. tenaga kerja. Serikat UNI Global mempunyai kesamaan dalam keinginan untuk mengurusi. berfokus pada PRT. Pelayanan yang disediakan WAO termasuk penampungan pengungsi wanita dan anakanak yang menderita karena kekerasan domestik.E. berkomitmen memerangi kekerasan terhadap wanita. diorganisasikan dibawah Jaringan Kerja Sirkulasi Kelompok Cabang Indonesia. H. informasi atas rujukan ACMI. Tidak ada serikat dagang bagi PRT karena sifat pekerjaan mereka yang privat.O. tapi tidak diijinkan memegang posisi di dalam serikat tersebut.M.tenaganita. penyelesaian kasus bisa memakan waktu hingga 2 tahun. organisasi yang mewadahi serikat dagang internasional berkomitmen terhadap cita-cita dan prinsip gerakan serikat dagang. dan mempromosikan pertumbuhan serikat dagang untuk keuntungan semua tenaga kerja laki-laki maupun perempuan dan keluarga mereka. peraturan hukum. migran ilegal dan ibu tunggal. Organisasi Bantuan Wanita (The Women’s Aid Organization (WAO) Didirikan tahun 1982.M.M. Kementerian Tenaga Kerja memberikan ijin khusus ke H.O.twc2. memberikan bantuan untuk mendapatkan ijin kerja selama 6 bulan dari Kementerian Tenaga Kerja dan perpanjangan visa seperti yang diminta. The Franciscan Missionaries of Mary (FMM) merupakan organisasi berbasis kepercayaan yang membantu tenaga kerja wanita dengan layanan sosial yang diperlukan. ada 7 perempuan Indonesia yang sedang menunggu penyelesaian kasus mereka dengan bantuan pengacara pro bono (tidak dipungut biaya) di salah satu kantor H.thinkcentre. atau kembali ke negaranya.sg www. Migran Care telah bekerja mengatasi masalah yang dihadapi oleh PRT asing di Malaysia. majikan setempat tanpa melihat agama mereka.E. bantuan hukum. Tujuannya untuk mengembangkan penelitian dan pendidikan tentang sosio ekonomi migrasi di Singapura. masalah kesehatan.migrantcare.E. publikasi. sumber informasi bagi majikan dan publik.global-unions. Sebuah kantor pusat untuk penanganan kasus.O.M. hak-hak tenaga kerja migran. adalah sebuah LSM beranggotakan 32. HAM dan organisasi masyarakat madani.org. Paguyuban Solidaritas Masyarakat Jawa (Pasomaja) Pasomaja adalah perserikatan berdasarkan etnis (suku) yang sering didatangi oleh TKI bermasalah sosial seperti wanita dengan kehamilan yang tidak diharapkan. pelajar.my/ http://www. pekerja konstruksi. dan pusat perawatan anak. membantu para majikan mencari tenaga kerja dan memberikan pelatihan ke tenaga kerja bila perlu dengan syarat bahwa majikan mereka sebelumnya “tidak keberatan atas pemberian pekerjaan ini” ke TKI.E)58 merupakan lembaga amal yang memiliki prinsip manfaat migrasi bagi masyarakat global dan berfokus pada efek migrasi di Singapura. membela HAM dan standar tenaga kerja di mana-mana. menyediakan makanan dan penampungan. Apabila mereka ingin tinggal di Singapura. Sementara Pemerintah Malaysia mengijinkan TKI menjadi anggota serikat.O. polisi. demokrasi. Dalam beberapa kasus dengan polisi. TWC2 telah berhubungan dengan petugas pemerintah. orang yang sering berpindah-pindah tempat dan majikan dengan membuka dan menyediakan penelitian dalam penyelesaian masalah eksploitasi para tenaga kerja migran dan orang yang sering berpindah-pindah tempat.home. konseling lewat telpon. Mereka membantu Kedubes RI di Malaysia mengembangkan pangakalan data TKI bermasalah. organisasi mitra dan organisasi masyarakat madani.O.org www.org.000 orang.org 86 87 . Asosiasi Tenaga kerja di Industri Minyak (IATMI)55 IATMI dengan aktif menangani dan menanggapi masalah TKI dengan bantuan dana. mediasi dan rujukan dari Kedutaan Besar.org www. pekerja sosial dan sukarelawan. Penerima manfaat dari ACMI adalah tenaga kerja migran. Sejak didirikan. 53 54 55 56 57 Serikat Global UNI (Malaysian Liaison Council) merupakan bagian dari UNI Global Unions. dan pusat untuk mendapatkan peneletian yang berorientasikan pada tindakan. ACMI mengadvokasi dan meningkatkan kesadaran para migran. Kegiatan Think Centre termasuk penelitian. Think Centre adalah LSM mandiri dari Singapura. dan tempat penampungan untuk mengakomodasi tenaga kerja laki-laki dan perempuan. TWC2 telah menajadi pusat hubungan yang terpercaya bagi tenaga kerja yang bermasalah dengan majikan mereka. menyediakan jasa intergrasi sosial bagi para migran dan bantuan kemanusiaan bagi mereka.E mempunyai tiga kantor di Singapura. LAMPIRAN VI: LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI SINGAPURA The Humanitarian Organization for Migration Economics (H. agen tenaga kerja. WAO aktif memberikan bantuan kepada tenaga kerja asing di sektor domestik (PRT) yang bermasalah dengan bantuan pengacara gratis.net 58 59 60 www.

Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia LAMPIRAN VII : LSM DAN OGANISASI MASYARAKAT MADANI DI KUWAIT The Kuwaiti Association for Basic Evaluators of Human Rights menguji cobakan kampanye untuk peningkatan kesadaran warga negara Kuwait tentang cara memperlakukan tenaga kerja asing secara umum. tetapi mereka tidak mempunyai kemampuan bahasa untuk bisa membantu dengan lebih efektif. 4 Oktober 2009. dukungan psikososial dan perawatan medis. Organisasi Masyarakat Perlindungan Tenaga Kerja Migran merupakan organisasi non pemerintah didirikan tahun 2005 untuk membantu PRT yang disiksa atau dieksploitasi. Mereka berjuang untuk mengakomodasi PRT dari Indonesia yang melarikan diri. Organisasi ini bekerja sama secara erat dengan KJRI di Bahrain sebagai bagian jaringan kerja rujukan untuk mengakomodasi TKI yang tiba di penampungan mereka. jadi mereka mampu membantu secara efektif PRT yang berasal dari negara yang sama. Kampanye ini mendidik anak-anak tingkat SD dan SMA tentang hak-hak dan tanggung jawab tenaga kerja. juga makanan. 61 Seperti yang dilaporkan dalam kunjungan studi di Kuwait. karena adanya pengenalan Piagam Aksi Nasional). walaupun masih terbatas kasus yang berhasil diselesaikan. Sejak didirikan. tempat penampungan ini utamanya mengakomodasi PRT dari Bangladesh dan India karena beberapa anggota organisasi ini berasal dari kedua negara ini. organisasi ini telah banyak membantu beberapa korban yang disiksa dalam pelaporan kasus mereka ke pengadilan. Organisasi ini menerima pendanaan dari pemerintah di tahun 2008 untuk pendirian dan pengoperasian sebuah fasilitas penampungan bagi PRT yang mencari perlindungan.61 LAMPIRAN VIII : LSM DAN ORGANISASI MASYARAKAT MADANI DI BAHRAIN Jumlah organisasi masyarakat madani yang aktif di Bahrain meningkat dari 275 di 2001 menjadi lebih dari 460 (salah satu alasan. dan PRT khususnya. 88 89 . Asosiasi ini juga mencari dana untuk kampanye media yang bisa berdampak lebih besar. Masyarakat Indonesia di Kuwait merencanakan untuk mengembangkan jaringan kerja informasi antar masyarakat Indonesia tentang peluang kerja. bekerja untuk memperbaiki perlindungan tenaga kerja. Namun.

<http://www.org/en/news/2010/04/27/letter-prime-minister-najib-malaysias-candidacy-un-humanrights-council>. Viewed 20 Maret 2010. DIlihat pada tanggal 3 Januari 2007. 2010 “Letter to Prime Minister Najib on Malaysia’s Candidacy for the UN Human Rights Council”. John F.htm>. Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) 2008 World Migration 2008. (“Pengawasan HAM.state. Palgrave Macmillan 4th edition. DIlihat pada tanggal 6 Maret 2010.fomema. migrationinformation. Dilihat pada tanggal 15 Maret 2010. (Standar Tenaga Kerja Internasional tentang Hak-Hak Tenaga Kerja Migran: Panduan bagi Pembuat Kebijakan dan Praktisi di Asia dan Pasifik. <http://www.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia 2008 “Kisah TKI Sukses: Enal. Dilihat pada tanggal 2 Maret 2010. V 2004a International Migration and Labour Market Developments in Asia: Economic Recovery. Cornell University ILR School. <http://www. <http://www. 10. 2009 Forced Labour: Facts and Figures. China Worker 2010 ”This is modern slavery!”. and M. G 2007 “Indonesia’s Labor Looks Abroad”.gulf-daily-news.info/en/content/ news/995/>.pdf>.. Dilihat pada tanggal 26 March 2010. Mejia 2008 “Managing Labour Migration: The Case of the Filipino and Indonesian Domestic Helper Market in Hong Kong”. World Migration 2008. “Pemesanan Pembantu Rumah Tangga: akhiri penyiksaan terhadap Pembantu Rumah Tangga di Singapura”). <http://www.pdf>.go. 17.org/global/About_the_ILO/Media_and_public_information/Broadcast_ materials/B-rolls/lang--en/docName--WCMS_106260/index. <http://www. Flinders Asia Centre and School of Political and International Studies.cia. dilihat dari <http://www.gov/library/publications/the-world-factbook/>. 2009 “Labour Migration”. dilihat dari <http://www. (Migrasi Internasional dan Perkembangan Pasar Tenaga Kerja di Asia: Pemulihan Ekonomi. Mutiara Expo TKI Purna”.org/wcmsp5/groups/public/---asia/---ro-bangkok/documents/publication/wcms_098263.php?option=com_content&do_pdf=1&id=749>. No. Dilihat 3 Februari 2010. Beirut. M 2005 Migrant Labour in Southeast Asia Country Study: Indonesia.hrw.pdf>. 2009a “Urges Local Regulation of Empowerment of the Former Indonesian Labour Migrants”. Population Division. (Tenaga Kerja migran dalam Studi Asia Tenggara: Indonesia).ilo. <http://www. ILO Regional Office for Asia and the Pacific. Kuala Lumpur 2002 Foreign Labor Trends: Malaysia.harvard.pdf>.bnp2tki.) 2008 Asian Decent Work Decade: Introduction to the Resource Kit. Country Narratives. Department of Economic and Social Affairs. E.bnp2tki. Perkembangan dan Permasalahannya). (“Ini merupakan perbudakan moderen!”).id/index2. 2010 Jakarta Victim Assistance Statistics . 2009b Statistik 2009. Biro Urusan Internasional dan Kedutaan Besar Amerika Serikat. Departemen Ketenagakerjaan (Amerika Serikat).cfm?ID=594> (“Gambaran TKI di Luar Negeri”). (Jender dan Migrasi di Negara Arab: Kasus Pembantu Rumah Tangga). 2009 Labour Migration for Development: Best Practice in Asia and the Pacific. (Tenaga Kerja Paksa: Fakta dan Angka. Biaya paksaan: Perspektif Regional:Timur Tengah).un. Ignacio. Esim. Managing Labor Mobility in The Evolving Global Economy. International Labour Organization (ILO). <http://www. (Umur Migrasi: Gerakan Populasi Internasional di Dunia Moderen).fast. March 2009. A 2006 Arab Versus Asian Migrant Workers in the GCC Countries. (Statistik tentang Bantuan korban di Jakarta Maret 2005 sampai Desember 2009). (Migrasi Tenaga Kerja untuk Pembangunan: Praktek terbaik di Asia dan Pasifik). Gulf Daily News 2007 “New maids’ wage rule may backfire”.org/public/english/region/asro/bangkok/library/download/ pub07-10. Human Rights Watch 2005 “Maid to order: ending abuses against migrant domestic workers in Singapore”. United Nations Expert Group Meeting on International Migration and Development in the Arab Region. (“Migrasi Tenaga Kerja”).Miller 2009 The Age of Migration: International Population Movements in the Modern World. Kanapathy.innovations. <http://www.March 2005 to December 2009. and Y. J.org/Feature/display.cornell.go. IOM World Migration Series. com/Story.my/about.cgi?article=1105&context=key_workplace>. Kapiszewski. Dilihat pada tanggal 31 Maret 2010.edu/cache/documents/1247/124761. The Cost of Coercion: Regional Perspectives: Middle East. growth and problems. United Nations Secretariat.id/content/view/1036/231>. (Tenaga Kerja Paksa: Fakta dan Angka. Kedutaan Besar Republik Indonesia di Singapura 2005 Characteristics of Indonesian Domestic Workers in Singapore (PRT Indonesia di Singapura): A snapshot of their existence.com/ docs/Buku_PLRT/>. Viewed 29 March 2010.org. S. Ford. (Laporan Perdagangan Orang Juni 2009). Biaya paksaan Perspektif Regional:Timur Tengah). 2004b Country Report: Malaysia.jp/foreign/event_r/event/ documents/2004 sopemi/2004sopemi_e_countryreport6.jil. Departemen Luar Negeri (Amerika Serikat) 2009 Trafficking in Persons Report June 2009. Flinders University. Foreign Workers’ Medical Examination Monitoring Agency (FOMEMA) 2010 Dilihat pada tanggal 1 Maret 2010. Kennedy School of Government.chinaworker. <http://www. ilo.int/jahia/Jahia/about-migration/ developing-migration-policy/migration-labour/labour>. Hugo. the Labour Market and Migrant Workers in Malaysia. Economic Resource Center for Overseas Filipinos (ERCOF) and the International Organization for Migration (IOM) Forthcoming 2010 International Migration and Migrant Workers’ Remittances in Indonesia: Findings of baseline surveys of migrant remitters and remittance beneficiary households. CIA World Factbook 2009 Dilihat dari : <https://www. ILO. Indonesia.ilr. dilihat pada tanggal 17 Maret 2010. in Human Rights Watch. Asosiasi Pembantu Rumah Tangga Asing untuk Pelatihan keterampilan (FAST) 2010 Dilihat pada tanggal 18 Maret 2010.com. Vol. Harvard University. <http://www. Paper prepared for the 2004 Workshop on International Migration and Labour Markets in Asia organized by the Japan Institute for Labour Policy and Training (JILPT). (“Mengelola Migrasi Tenaga Kerja: Kasus Pasar Tenaga Kerja sebagai Pembantu Rumah Tangga dari Indonesia dan Filipina di Hong Kong”). Smith 2004 Gender & Migration in Arab States: the case of domestic workers.html>. Castles.php>. and M.org/esa/ population/meetings/EGM_Ittmig_Arab/P02_Kapiszewski. 2005. Dilihat pada tanggal 10 Februari 2010. Pasar Tenaga Kerja dan Pekerja Migran di Malaysia).gov/g/tip/ rls/tiprpt/2009/. edu/cgi/viewcontent. .ilo. <http://www. dilihat dari <http://digitalcommons. Dilihat pada tanggal 3 Maret 2010. (Laporan Negara: Malaysia). (Penata Laksana Rumah Tangga Indonesia di Singapura: Gambaran mengenai Keberadaan.go. <http://www.iom.. Migration Information Source. (Migrasi Dunia 2008.pdf>.kbrisingapura. <http://www. Bangkok.(Tenaga Kerja Arab vs Asia di Negara-negara GCC). S. 92 93 .sg/index.asp?Article=166058&Sn=BNEW&IssueID=29287>. A study commissioned by the Friedrich Ebert Stiftung (FES). Mengelola Mobilitas Tenaga Kerja dalam Ekonomi Global yang Berkembang). Bangkok. 15-17 May 2006. dilihat di <http://www. Organisasi Buruh Internasional (ILO) 2007 International Labour Standards on Migrant Workers’ Rights: Guide for Policymakers and Practitioners in Asia and the Pacific.

2008 “Estimated Population of the Kingdom of Bahrain by Age Group. kuwaittimes. <http://www. <http://www.pdf>. Parlemen. Kleinschmidt. Kebangsaan dan Jenis Kelamin-Juli 2008).mom. Makalah disusun untuk Migrasi dan Gerakan Pengungsi di Timur Tengah dan Afrika Utara. Bahrain 2009 Viewed at <http://www. Dilihat pada tanggal 29 Januari 2010. N 2007 “Migration to Kuwait: Trends.gfmdathens2009. Komite Penyiapan Pidato (3 pidato) oleh Menteri Negara bidang Perdagangan dan Industri dan Tenaga Kerja.mom.org/index.gov. 94 95 . E 2008 “Policies and Strategies in the Deployment of Indonesian Migrant Labour Overseas”. dilihat pada tanggal 27 Februari 2007 <http://www.<http://www. Minister of Labour and Transmigration. 2010c “Supporting PMETs and Encouraging Good Recruitment Practices”. Parlemen. Departemen Statistik Singapura. Dilihat pada tanggal 18 Maret 2010.sg/Home/MOM_Speeches/Pages/20100312-Committeeof Supply(Speech3)byM inisterofStateforTradeIndustryandManpowerMrLeeYiShyan.my/ Current_News/NST/articles/27yim/Article/index_html>. Malaysia hampir mendekati ke pembahasan tentang perlindungan tenaga kerja”) dan (“KL menyetujui usulan RI tentang upah TKI”). (“Ibu-Ibu Siap bergabung dan bertindak”).net/read_news. (TKI tidak tercatat. (“Migrasi Tenaga Kerja dan Keamanan Manusia di Asi Timur dan Tenggara”.mom. dilihat dari <http://www.suaramerdeka. 23-25 Oktober 2007. Studi mengenai Program Migrasi dan Pengungsi yang dipaksa. Departemen Imigrasi Kuwait 2009 Statistics.com/harian/0612/07/nas23.aucegypt. Patterns and Policies”. data and partial solutions”.aspx>. diakses pada 15 Maret 2010.aspx>.aspx>.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Kiss. Mr Hawazi Daipi. Shah. Dilihat dari <http://www.gov.12March201.pdf> (“Populasi yang diperkirakan di Kerajaan Bahrain berdasarkan Kelompok Umur. Skills Gaps Research Study : Report 1. 16 Februari 2005 <http://www.lf. 12 Maret 2010.php?id=10&L=0>.id (“Kebijakan dan Strategi Penempatan kerja TKI di Luar negeri. in Migration. 12 Maret 2010. Tempo Interaktif 2009 “Calo Tenaga Kerja Indonesia Ilegal akan Ditertibkan” (Perantara TKI harus dikontrol].lbh.Kementerian Tenaga Kerja. (“Situasi Ketenagakerjaan. The Institute for Ecosoc Rights 2005 Tubuh-alat dalam kebungkaman ruang privat: problem pekerja rumahtangga (PRT) Indonesia di Singapura 2007 Menangani Perbudakan Modern Dari Desa. 2010a “MOM Ready to Step In and Act”. 205-224.Parliament. New Straits Times. Vol.go. 2010.aspx>. Deklarasi ASEAN tentang Perlindungan dan Promosi Hak-Hak Tenaga Kerja http://www. Kementerian Tenaga Kerja Singapura 2007a “FAQs on the Employment of Foreign Workers (Amendment) Bill“. N. Forthcoming 2010a Undocumented Indonesian labour migrants. Forthcoming 2010b Assessing the need and the service system of labour attache to improve the protection for Indonesian migrant workers: Study and advocacy activities for the protection of Indonesian migrant workers in Singapore and Malaysia.lmra. Egypt. 5 Oktober 2009 Labour Market Regulatory Authority (LMRA).sg/Home/MOM_Speeches/Pages/20100312-CommitteeofSupply(Speech4) bySeniorParliamentarySecretaryManpowerandHealthMrHawaziDaipi.aseansec. (“Kekerasan terhadap Tenaga Kerja migran wanita: permasalahan.bh/Reports/A%20comparable%20Country%20Scan%20_ report1. 8 Februari 2010 and “KL agrees to RI proposal on workers’ wages”.. F. Suparno.gov.sg/ home/Press_Release/Pages/20100129-ESQ42009. Komite Penyiapan Pidato (4 pidato) oleh Sekretaris Parlement senior dari Tenaga Kerja dan Kesehatan.gov.” Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi”). Kuwait Times 2010 “Assembly OKs new labour law”. Malaysia close to deal on worker protection”. <http://www. Dilihat pada tanggal 15 Maret 2010. No. Dilihat pada tanggal 10 Maret 2010. Kementerian Pembangunan Masyarakat. Nationality & Sex – July 2008”. Dilihat pada tanggal 8 Januari 2010. (“Lampung Timur mengalami kesulitan dalam pengumpulan data TKI ilegal yang pulang dari Malaysia”). com/2009/06/18/purna-tki-butuh-bantuan-modal-usaha/>. forthcoming publication. data dan pemecahan sebagian”). (“Fasilitasi Modal Koperasi Masyarakat mantan TKI”).suaramerdeka. Imigrasi &Tempat pemeriksaan pemerintahan. 7 Desember 2006.bh/cio_ara/English/Publications/Estimated%20Population/Estimated%20 Population%20 Bh%20Age. html#employees/budget_2007_-_faq.M 2009 “Former Indonesian Labor Migrants Need Business Capital Assistance”. M 2006 “Labour Migration and Human Security in East and Southeast Asia”.nst.12March2010. <http://jakarta.or.edu/ResearchatAUC/rc/ cmrs/Documents/Nasra_Shah. Dilihat pada tanggal 15 Maret 2010.com cetak/berita. <http://www. dalam Migrasi. dilihat pada tanggal 31 Maret 2010. dilihat dari http://www. The Allen Consulting Group 2009 A Comparable Country Scan. and I. (“Mendukung PMET dan Mendorong Praktek Perekrutan yang Baik”). pp.html#employees>. Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (LBH). (“Mantan TKI memerlukan Bantuna Modal Usaha”).cio. publikasi mendatang). VT: Ashgate. Menon 1997 “Violence against women migrant workers: issues. Burlington. edited by H.Nationality&Sex-July2008.gov.org/19264. <http://kissfmjember. Asian and Pacific Migration Journal. 2010 Statistik. 9 Februari 2010. pertigabulan keempat 2009”).lampungpost. Shuto.sg/Home/ Press_Replies/Pages/20100114-Reply_EA.Parliament.id/>. <http://www.mom. The Jakarta Post 2010 “RI. Dilihat dari <http://www.htm>. March 2009. 2009a “Employment Situation in Fourth Quarter 2009”. 2010b “Promoting Safe and Progressive Workplaces for All”. (“Mempromosikan Tempat Kerja Aman dan Progresif bagi semua”). Publikasi mendatang.com.The American University in Cairo. 1: 5-30. Kementerian Dalam Negeri. Integrasi Regional dan keamanan Manusia: Pembentukan dan Pemeliharaan daerah Transnasional).pdf> (“Migrasi ke Kuwait: tren.mom. Dilihat dari <http://www.com/harian/0612/07/nas23.M. Pola dan Kebijakan”). (“Nirmala Bonat menuntut bekas majikan”). “Nirmala Bonat sues former boss”.bh/> Lampung Post 2005 “Lampung Timur Kesulitan Data TKI Ilegal dari Malaysia”. Report diambil dari Tamkeen.gov. (Fasilitasi Modal Koperasi Masyarakat mantan TKI). 9 Februari 2009.18 June 2009.htm>. (Penilaian kebutuhan sistem layanan dara Atase tenaga kerja untuk memperbaiki perlindungan TKI: Studi dan kegiatan advokasi perlindungan TKI di Singapura dan Malaysia). Kingdom of Bahrain. 6.php?id=2005021601592017>. (“RI.htm The Global Forum on Migration and Development Viewed at <http://www. 24 Desember 2009.sg/publish/momportal/en/communities/work_pass/EFMA/budget_2007_-_faq. 29 Januari 2010. <http://www. Regional Integration and Human Security: The Formation And Maintenance of Transnational Spaces. Pemuda & Olah Raga. Shah. Suara Merdeka 2006 “Former Indonesian Labour Migrants A Cooperative Society given Capital Facilitation”. Sekretariat Populasi Nasional. Kingdom of Bahrain Central Informatics Organization [Organisasi Pusat Informasi Kerajaan Bahrain]. Mr Lee Yi Shyan. Dilihat pada tanggal 18 Maret 2010.php?newsid=MjQ1NDg4MDky> (“Majelis menyetujui Undang Undang ketenagakerjaan baru”).setneg.

org/en/reports/global/hdr2007-2008/> (Laporan tentang Pembangunan Manusia). 96 . Dilihat pada tanggal 12 Maret 2010.org/en/reports/global/hdr2009/>.World Bank Jakarta Office. Development Prospects Group.org/INTPROSPECTS/Resources/334934-1110315015165/MigrationAndDevelopmentBrief11. Migration Policy Institute. khususnya Wanita dan Anak-anak. 18 years jail”.colomboprocess. 15 Juli 2009.worldbank. Viva News 2009 “Klaim Asuransi 16.uncjin. dilihat dari <http://hdr. Department of Economic and Social Affairs. <http://www.A 2007 Singapore: Hungry for Foreign Workers at All Skill Levels. <http://siteresources. Dilihat pada tanggal 27 November 2008.undp.com.<http://siteresources. 3 November 2009.asp?file=/2008/11/27/nation/20081127110151&sec=nation>. Bank Dunia 2008 Human Development Report 2007/2008.S.undp.php> The Star Online 2008 “Nirmala Bonat case: Housewife found guilty. (“Kasus Nirmala Bonat: Ibu rumah tangga dinyatakan bersalah. United Nations Development Programme (UNDP) 2008 Human Development Report 2007/2008.org/minis_abudhabi. 2006 World Population Policies 2005. Juni 2009. B. 2009c Access to Finance in Indonesia.pdf >.uncjin. Konvensi PBB mengenai Kejahatan Terorganisir Transnasional. Menekan dan Menghukum Perdagangan Orang.cfm?ID=570>. (Singapura: Lapar akan Tenaga Kerja Asing pada segala tingkat Keterampilan). migrationinformation. org/Profiles/display. Migration and Remittances Team. 2009 Human Development Report 2009. 2009b International Remittance Estimates (Perkiraan Pengiriman Uang Internasional): Dilihat pada tanggal 31 Mei 2010.xls>. pdf>.<http://thestar. Di Lihat di <http://www. Protokol PBB untuk Mencegah. Dilihat dari <http://hdr. 18 tahun penjara”). Departemen Bidang Ekonomi dan Sosial. dilihat dari <http://hdr. Bagian Populasi PBB (versi elektronik)). 2009a Migration and Development Brief 11 – Migration and Remittance Trends 2009.org/en/reports/global/hdr2007-2008/>.Migrasi Tenaga Kerja dari Indonesia Konsultasi Tingkat Menteri tentang Ketenagakerjaan di Luar Negeri dan Tenaga kerja kontrak bagi negara pengirim dan negara tujuan (The Abu Dhabi Dialogue).(Kebijakan Populasi Dunia 2005. Yeoh.undp.my/ news/story.org/Documents/Conventions/dcatoc/final_documents_2/convention_%20 traff_eng. United Nations Population Division (electronic version). worldbank.org/INTPROSPECTS/Resources/334934-1110315015165/ RemittancesData_Nov09(Public). pdf>.621 TKI Belum Dibayar”.org/Documents/Conventions/dcatoc/final_documents_2/convention_eng. Melengkapi Konvensi PBB mengenai Kejahatan Terorganisir Transnasional 2000 Dilihat dari <http://www. 2000 2000 Dilihat dari <http://www. Dilihat pada tanggal 2 Maret 2010.(Akses Keuangan di Indonesia). United Nations (UN).

Sudirman Kav. North Tower Floor 12A Jl.iom. Jend. Jakarta 12930. Indonesia tel. infoindonesia@iom.id . +62 21 5795 1274 email. www.int website.IOM International Organization for Migration OIM Organisasi Internasional untuk Migrasi IOM INDONESIA Sampoerna Strategic Square.45-46. +62 21 5795 1275 • fax.or.