KATA PENGANTAR

Puji syukur Alhamdulillah penyusun panjatkan atas kehadirat Allah SWT, yang telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktikum Geologi Teknik dengan baik. Maksud dan tujuan dari diadakan praktikum Geologi Teknik adalah agar setiap mahasiswa dapat mengetahui, mempelajari dan membandingkan antara teori atau materi kuliah dengan pelaksanaan praktek di lapangan. Pada kesempatan ini penyusun mengucapkan terima kasih kepada : 1. Bapak Indra Permanadjati, S.T,M.T selaku dosen mata kuliah Geologi Teknik 2. Orang tua penyusun yang telah memberikan dukungan baik moril maupun materiil 3. Kakak Deddy Novrizal selaku asisten pembimbing praktikum dosen mata kuliah Geologi Teknik 4. Teman-teman kelompok 2 yang telah mengikuti praktikum Geologi Teknik 5. Semua pihak yang telah membantu baik secara langsung maupun tidak langsung Dalam penyusunan laporan ini, penyusun menyadari masih terdapat kekurangankekurangan baik dalam kata-kata maupun penyajian data karena minimnya pengetahuan.Oleh karena itu, penyusun sangat mengharapkan saran dan kritik dari pembaca demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini bermanfaat bagi penyusun khususnya dan para pembaca pada umumnya. Purbalingga, Juli 2011

Penyusun

DAFTAR ISI
Halaman Judul………………………………………………………………………… Kata Pengantar................................................................................................................ DAFTAR ISI................................................................................................................... BAB I. UJI BORING...................................................................................................... BAB II. UJI SONDIR..................................................................................................... BAB III. UJI GESER LANGSUNG............................................................................... DAFTAR PUSTAKA.....................................................................................................

BAB I UJI BORING( BORE HOLE TEST )
A. MAKSUD DAN TUJUAN Maksud uji boring ini untuk mengambil sample tanah dari berbagai kedalaman. Uji ini biasanya dilakukan disamping lubang sondir agar didapatkan korelasi antara kekuatan tanah dan jenis tanah yang dikandungnya. Uji bor yang dilakukan merupakan uji bor tangan ( hand bor ) dengan kedalaman pemboran maksimum yang dicapai 10 m dan hanya dikhususkan untuk tanah lunak. B. ALAT DAN BAHAN 1. Stang bor ( drilling rod ) 2. Bor iwan ( iwan type auger ) 3. Bor padat ( straight chopping auger ) 4. Pemutar ( T-Pice ) 5. Soket ( tube adaptor ) 6. Stang pemutar ( turning rod ) 7. Tabung contoh ( sampling tube ) 8. Kepala penumbuk ( rod head ) 9. Kunci L ( allen key ) 10. Kunci inggris ( pipe wrench ) 11. Palu ( hammer ) 12. Sikat baja ( steel wire brush ) C. CARA KERJA 1. Membersihkan daerah disekitar lubang yang akan dibor. 2. Memasang bor iwan pada stang bor kemudian memasang pemutarnya.

3. warna dan konsistensinya. Mengulangi prosedur 3 dan 4 hingga mencapai kedalaman yang diinginkan. 8. . Sample tanah yang diperoleh adalah sample tanah terganggu ( disturbed sample ) dan hanya menggunakannya untuk keperluan klasifikasi dan deskripsi tanah. 6. 5. 9. Melepaskan soket kemudian membersihkan dinding luar tabung. 4. Untuk mendapatkan sample tanah tidak terganggu ( undisturbed sample ). Memasukkan tabung sample kedalam tanah hingga tabung sample tersebut terisi penuh oleh tanah kemudian mengangkatnya. 7. Menutup tabung yang telah terisi sample tanah dengan plastic dan karet gelang. mengganti auger yang tadi digunakan dengan tabung sample yang telah disambung dengan soket. setelah sampel tanah mengisinya sampai penuh kemudian mengangkatnya dengan hatihati. Mengeluarkan sample tanah dari dalam bor iwan untuk mendeskripsikan jenis tanah. Menekan bor iwan ke dalam tanah sambil memutarnya.

lanau. yang diambil bersifat undisturbed. lempung. Sedangkan kelemahannya jika kita ingin menyelidiki tanah yang lebih dalam lagi maka kita harus menyambung alat sehingga membutuhkan waktu yang lama. dilakukan pengambilan sampel tanah.D. Juga kedalaman muka air tanah pada waktu pengeboran. Untuk mendapatkan struktur lapisan tanah. jenis tanah. dll). PEMBAHASAN a) Landasan Teori Metode untuk melakukan uji pemboran di lapangan adalah dengan menggunakan Auger. Pemboran merupakan metode untuk mendapatkan informasi tentang tipe tanah yang pada berbagai kedalaman. Sample undisturb adalah contoh tanah yang diambil dengan usaha-usaha untuk mempertahankan sifat asli tanah semaksimal mungkin. Keunggulan alat ini adalah dapat memberikan informasi tentang tipe tanah pada berbagai kedalaman secara langsung dengan melihat sample yang tertinggal disepanjang auger. Pemboran merupakan suatu metode untuk mrndapatkan informasi tentang tipe tanah yang ada pada berbagai kedalaman. Jenis tanah (pasir. konsistensi tanah dan kepadatan tanah pasirnya. Konsentrasi tanah(lunak/ kaku) dan kepadatan tanah pasirnya. .Terdapat dua tipe auger yaitu Auger Iwan dan Auger Tangan. kita harus melakukan pemboran dan memperhatikan jenis dan warna tanah serta kedalaman masing-masing tanah yang dikeluarkan dari mata bor. sesudah mencapai kedalaman tertentu yang direncanakan. Alat tersebut dapat digunakan untuk pekerjaan eksplorasi tanah untuk jalan raya dan bangunan-bangunan kecil. Mendeskripsikan jenis tanah dapat didasarkan pada warna tanah. mendeskripsikan jenis tanah yang didasarkan pada warna tanah.

Hal ini dikarenakan tanah ini berjenis tanah lempung yang memiliki tekstur yang halus. Pemboran dilakukan untuk mengetahui informasi tipe tanah yang ada pada berbagai kedalaman dan dapat diperoleh dengan melihat langsung jenis tanah yang tertinggal di auger.5 m a. . Uji boring dimaksudkan untuk mendapatkan sampel tanah yang tidak terganggu yang akan digunakan untuk menentukan keadaan tanah secara manual dan digunakan untuk uji geser langsung di laboratorium.b) Hasil pengujian Kedalaman 0. KESIMPULAN a. Konsistensi : Lunak Kedalaman 0. b. E.5 m Keadaan Tanah Deskripsi warna tanah cokelat tua lunak dan tanahnya Dari pemboran dapat dilihat sampel tanah yang diambil yaitu warna tanah cokelat tua dan tanahnya lunak saat dipegang. Warna tanah : Cokelat Tua b. Jenis tanah : Lempung c.

c. Berdasarkan hasil uji boring tanah yang diperoleh merupakan tanah lempung dengan konsistensi lunak. TABEL HASIL PENGUJIAN BORING Warna tanah Cokelat Tua Jenis tanah Lempung Konsistensi Lunak .

ALAT ALAT UJI PEMBORAN Tabung Contoh Tanah Alat Bor Tangan .

Kunci Inggris Palu .

Kunci Pas Batang Inti .

Mesin 2. Paten konus ( mantle cone ) 8. Uji sondir dilakukan pada area berdekatan dengan uji bore hole. Jangka spiral ( spiral anchor ) b. kepala penekan ( push adaptor ).pemutar ( handle and T piece ) 7.BAB II UJI SONDIR ( DUTCH CONE PENETROMETER TEST ) A. Jangka spiral ( spiral anchor ) a. kepala penarik ( pull adaptor ) 6. ALAT DAN BAHAN 1. B. Uji sondir dilakukan secara manual tidak mengandalkan tenaga mesin. Stang dalam ( plinger rod ) 5. Stang pemutar dan T. Stang sondir ( sounding rod ) 4. Bikonus ( friction cone ) . Sondir ( press in apparatus ) 3.Kapasitas beban atau tekanan maksimum uji sondir ini adalah 500 kg /cm2. MAKSUD DAN TUJUAN Uji sondir dilakukan untuk mengetahui perlawanan tanah terhadap tekanan konus dan hambatan pelekatnya. Adaptor.

CARA KERJA 1. Memutar engkel pemutar ke kanan sehingga ruang oli terangkat. Manometer 500 kg/cm2 C. Menekan kunci piston ke atas sampai oli keluar semua. Kunci peralatan ( wrenches set ) 10. Ambong panjang ( long fasten press ) b. Membuka kedua kran manometer kemudian memasang kunci piston pada ujung piston. 7.9. 4. Menjepit kaki sondir dengan ambang panjang dan ambang pendek sehingga tepat pada jangkar tadi. Membersihkan lokasi percobaan kemudian memasangkan ke empat jangkar spiral dengan jarak tertentu agar cocok dengan kedudukan ambang panjang dan ambang pendek pada kaki sondir. Ambong pendek ( short fasten press ) 11. 3. Mengisi oli dari lubang pengisian oli sampai penuh ( kunci piston ditarik ke bawah ). Ruang oli harus terisi sampai penuh. menutup lubang pengisian oli tadi. memasang kedua manometer tadi ( kran tetap terbuka ). Fasten press a. 5. Setelah tidak ada gelembung udara tersisa. Menggerakkan kunci piston naik-turun untuk menghilangkan gelembung udara. Manometer 60 kg/cm2 12. kemudian mengatur posisi agar tegak lurus dengan cara mengendurkan kunci tiang samping sondir. Menempatkan stang sondir tersebut pada lubang pemusat pada kaki sondir tepat dibawah ruang oli. Membuka baut penutup lubang pengisian oli dan kedua manometer. Setelah oli yang lama habis. 2. . 6. Memasang patent konus / bikonus pada ujung stang sondir berikut stang dalamnya.

13. Membuka kran yang menuju manometer 60 kg/cm2. Melakukan penekanan dengan hati-hati dan mengamati selalu jarum manometer. menutup kran manometer tersebut dan membuka kran manometer kapasitas besar. Memberi tanda tiang sondir setiap 20 cm dengan menggunakan kapur mulai posisi pertama gunanya untuk mengetahui dimana akan dilakukan pembacaan pada manometer. Stang sondir jangan sampai menyentuh piston karena dapat menyebabkan kelebihan tekanan secara drastic dan merusak manometer. Trekker ditarik ke depan dalam posisi lubang bulat penuh. Patent konus hanya akan mengukur tahanan ujung konus ( qc ) sedangkan bikonus akan mengukur tahanan ujung konus dan gesekan dinding terhadap tanah. Mendorong trekker pada posisi lubang terpotong pada posis lubang terpotong kemudian memutar engkel pemutar sampai menyentuh ujung atas stang sondir. . 15. 14. Melakukan penekanan kembali sejarak 20 cm berikutnya dan mengulangi prosedur 12 s/d 14. angka yang ditunjukkan oleh angka pertama menunjukkan tahanan ujung konus sedangkan angka kedua menunjukkan jumlah tahanan ujung konus dan gesekan. 11. Setelah mencapai batas 20 cm ( lihat tanda kapur ). engkel pemutar diputar sedikit dengan arah berlawanan. Memutar kembali engkel pemutar berlawanan arah kemudian memindahkan kembali posisi trekker menjadi posisi lubang terpotong. Memutar kembali engkel pemutar supaya patent konus / bikonus masuk ke dalam tanah. Menekan stang dalam sejarak 4 cm kemudian mencatat angka yang ditunjukkan oleh manometer. Meneruskan penekanan sejarak 3 cm lagi dan mencatatnya kembali.8. Memutar kembali engkel pemutar sehingga stang dalam tertekan ke dalam tanah dengan kecepatan 2 cm /detik. Stang dalam akan menekan piston kemudian akan menekan oli di dalamya. tekanan yang terjadi akan terbaca pada manometer. 12. 9. Bila diperkirakan tekanan oli akan melebihi kapasitas manometer. 10.

Menghentikan percobaan setelah mencapai kedalaman tanah keras. stang luar sondir perlu disambung menaikkan piston penekan supaya stang sondir berikutnya bisa disambung dengan yang pertama. Menahan stang sondir bawah dengan kunci pipa agar rangkaian di bawahnya tidak jatuh g. 17. Setelah mencapai kedalaman 1 m. Memutar engkel pemutar agar manometer penekanan terangkat b. Mengulangi prosedur ini untuk stang sondir berikutnya 18. Memutar engkel pemutar sehingga stang sondir terangkat sampai stang sondir berikutnya terlihat f. a. Menggunakan kunci pipa untuk mengencangkannya. Stang sondir yang sudah tertanam perlu dicabut kembali. Perlawanan konus ( qc ) Nilai perlawanan konus ( qc ) dengan ujung konus saja yang terdorong dihitung dengan menggunakan persamaan : Pkonus = PPiston x Ac = Cw x Api = Cw x . Memutar engkel pemutar sampai trekker melewati kepala sondir d. Mendorong trekker pada posisi lubang terpotong e. Menarik trekker pada posisi lubang penuh c. PERHITUNGAN Prinsip dasar dari uji penetrasi static di lapangan adalah dengan anggapan berlaku hukum aksi-reaksi seperti yang digunakan untuk perhitungan nilai perlawanan konus dan nilai perlawanan geser dibawah ini : 1. Menggambar grafik hasil uji sondir D. Melepaskan stang sondir atas dengan kunci pipa yang lain h.16. Mengulangi prosedur 8 s/d 15.

Ac = Cw.Api qc = tetapi dalam hal ini. nilai qc dan Lf telah diketahui dari hasil pengukuran di lapangan.2. Perlawanan konus ( qc ) Pkonus = Ppiston qc.2 m qc = 20 Kg/cm2 (KPa) Lf = 30 Kg/cm2 (KPa) . Perlawanan geser ( Fs ) Nilai perlawan geser lokal diperoleh bila ujung konus dan bidang geser terdorong bersamaan dan dihitung dengan menggunakan persamaan : ( qc x Ac ) + ( Fs x As ) = Tw x Api ( Cw x Api ) + ( Fs x As ) = Tw x Api As = Ds Ls Kw = Tw – Cw 3. Angka banding geser ( Rf ) Angka banding geser diperoleh dari hasil perbandingan antara nilai perlawanan geser lokal ( fs ) dengan perlawanan konus ( qc ) dan dihitung dengan menggunakan persamaan : Analisis pehitungan a. Berikut hasilnya : • Kedalaman 0.

4 m qc= 42 Kg/cm2 (KPa) Lf = 74 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 1.8 m qc= 60 Kg/cm2 (KPa) .6 m qc= 36 Kg/cm2 (KPa) Lf = 46 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 1.6 m qc= 12 Kg/cm2 (KPa) Lf = 18 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 0.0 m qc= 8 Kg/cm2 (KPa) Lf = 22 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 1.• Kedalaman 0.4 m qc= 10 Kg/cm2 (KPa) Lf = 12 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 0.2 m qc= 16 Kg/cm2 (KPa) Lf = 54 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 1.8 m qc= 8 Kg/cm2 (KPa) Lf = 12 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 1.

qc ) / 10 = ( 12 -10 ) / 10 = 0.Ac) + (fs.qc ) / 10 = ( 30 -20 ) / 10 = 1 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 0. Kw=Tw-Cw Kedalaman 0. Perlawanan geser (fs atau qs) P konus+ Pgeser = P piston (qc.0 m qc= 130 Kg/cm2 (KPa) Lf = 156 Kg/cm2 (KPa) B.4 m fs = ( Lf . As) =Tw .qc ) / 10 Dimana.2 m fs = ( Lf .qc ) / 10 = ( 18 -12 ) / 10 = 0.Api atau ( Lf . Api) + (fs .6 m fs = ( Lf .6 Kg / cm2 ( Kpa ) . Api (Cw .Lf = 70 Kg/cm2 (KPa) • Kedalaman 2.As) = Tw.2 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 0.

36 ) / 10 = 1 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 1.2 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 1.6 m fs = ( Lf .qc ) / 10 = ( 54 -16 ) / 10 = 3.8 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 1.4 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 1.qc ) / 10 = ( 12 -8 ) / 10 = 0.qc ) / 10 = ( 74 .8 m fs = ( Lf .8 m fs = ( Lf .2 m fs = ( Lf .qc ) / 10 = ( 22 -8 ) / 10 = 1.4 Kg / cm2 ( Kpa ) Kedalaman 1 m fs = ( Lf .qc ) / 10 = ( 70 -60 ) / 10 = 1 Kg / cm2 ( Kpa ) .42 ) / 10 = 3.4 m fs = ( Lf .Kedalaman 0.qc ) / 10 = ( 46 .

8 m Rf = qs / qc x 100 % = 0.2 m Rf = qs / qc x 100 % = 1 / 20 x 100 % =5% Kedalaman 0.6 / 12 x 100 % =5% Kedalaman 0.Kedalaman 2. Angka banding geser (Rf) Rf = qs / qc x 100 % Kedalaman 0.6 m Rf = qs / qc x 100 % = 0.2 / 10 x 100 % =2% Kedalaman 0.4 m Rf = qs / qc x 100 % = 0.4 / 8 x 100 % =5% .6 Kg / cm2 ( Kpa ) E.qc ) / 10 = ( 156 -130 ) / 10 = 2.0 m fs = ( Lf .

Kedalaman 1 m Rf = qs / qc x 100 % = 1.4 / 8 x 100 % = 17.2 m Rf = qs / qc x 100 % = 3.2 / 42 x 100 % = 7.6 / 130 x 100 % =2% .7778 % Kedalaman 1.6667 % Kedalaman 2.6190 % Kedalaman 1.0 / 60 x 100 % = 1.4 m Rf = qs / qc x 100 % = 3.8 m Rf = qs / qc x 100 % = 1.6 m Rf = qs / qc x 100 % = 1.0 / 36 x 100 % = 2.8 / 16 x 100 % = 23.75 % Kedalaman 1.0 m Rf = qs / qc x 100 % = 2.5 % Kedalaman 1.

Tetapi angka tersebut bisa juga diperoleh bukan karena konus telah mencapai atau membentur tanah keras. sebagian besar mempunyai selubung geser / biconus yang dapat bergerak mengikuti kerucut penetrometer tersebut. Untuk mengetahui jenis tanah maka dapat dimasukkan ke dalam tabel perkiraan hubungan tanah antara tahanan konus ( qr ) dan angka penetrasi standar ( N ). Alat ini digunakan dengan cara ditekankan ke dalam tanah terus-menerus dengan kecepatan tetap 20 mm/s. 3.E.25 inch2 ( 150 cm2 ). batu atau kerikil. Lf : hambatan lekat adalah perlawanan geser tanah terhadap selubung biconus dalam gaya per satuan panjang. qc : perlawanan penetrasi konus ( kerucut ) adalah perlawanan tanah terhadap ujung konus yang dinyatakan gaya per satuan luas. sementara itu besarnya perlawanan tanah terhadap kerucut penetrasi ( qc ) juga terus menerus. LANDASAN TEORI Alat kerucut penetrometer adalah sebuah alat yang ujungnya berbentuk kerucut dengan sudut 60 ° dan dengan luasan ujungnya 1.54 inchi (10 cm 2).Jadi. 4. kita dapat membaca secara terpisah harga perlawanan ujung konus dan harga hambatan geser dari tanah : Dari pengujian dengan alat penetrometer akan didapat : 1. Alat penetrometer biasanya mempunyai selubung geser ( biconus ) dengan luas muka sekitar 23. pada uji sondir tanah lama dicapai jika pembacaan pertama dan kedua pada mesin sondir menunjukkan angka lebih dari 200. 2. qs : besarnya tegangan yang mampu didukung oleh tanah. Rf : hasil perbandingan dari uji daya dukung tanah ( qs ) dengan pembacaan manometer pada saat simpang ke – 1 ( qc ).Untuk itu tanah tersebut perlu dibor terlebih dahulu kemudian pengujian sondir dilanjutkan kembali. . Dari alat penetrometer yang lazim dipakai. Jika pembacaan pada mesin sondir setelah tanah yang tadi dibor turun menjadi kurang dari 200 ( untuk pembacaan pertama dan kedua ) maka hal tersebut dapat diartikanbahwa penyondiran telah sampai pada tanah keras.

F. PEMBAHASAN Jenis Tanah Pasir halus, lanau pasir halus pasir kasar
kerikil

qc/N qc = KN/m 150 - 350 350 - 500 500 - 750
750 - 1500
2

qc= Ton/ft2 1,5 – 3,5

3,5 – 5,0
5,0 – 7,5 7,5 – 15,0

Dari hasil pengujian berdasarkan tabel perkiraan tahanan ujung konus ( qc ) dan angka penetrasi standar ( N ) maka kedalaman tanah 1,4 m memiliki qc maksimum sebesar 35 kPa
2

= 350000

2

= 350

2

qc max = 350

2

namun pada pembacaan selanjutnya qc turun menjadi 16

kPa. Hal ini disebabkan karena tanah belum mencapai tanah keras atau karena struktur tanah itu sendiri. Penurunan sondir dihentikan pada saat mencapai kedalaman 1,6 m karena sondir sudah sangat sulit menembus lapisan tanah.

qc max = 350

2

termasuk kedalam jenis tanah pasir halus, lanau. Dari grafik

hubungan qc dengan kedalaman dapat direncanakan pondasi yaitu dengan cara menentukan beban yang didukung tanah terlebih dahulu. Alat kerucut penetrometer adalah sebuah alat yang ujungnya berbentuk kerucut dengan sudut 60° dan dengan luasan ujujng 10 cm2. Alat ini digunakan dengan cara diletakkankedalam tanah terus menerus dengan kepadatan tetap 20 mm/detik. Sementara itu besarnya nilai perlawanan penetrasi conus (kerucut)/Qc juga terus menerus diukur. Dari alat penetrometer yang lazim dipakai, sebagian besar mempunyai selubung geser (diconus) yang dapat bergerak mengikuti kerucut penetrasi tersebut. Jadi dari pengujian dengan menggunakan alat penetrometer akan didapat nilai: 1. Qc = perlawan penetrasi conus (kerucut) adalah perlawanan tanah terhadap ujujng conus yang dinyatakan gaya per satuan luas. 2. Y = hambatan lekat adalah perlawanan geser tanah terhadap

selubung biconus dalam gaya per satuan panjang. 3. 4. As = besarnya tegangan yang mampu didukung oleh tanah Rf = hasil perbandingan dari uji daya dukung tanah (As) dengan

pembacaan manometer pada saat simpang ke-1 (Qc)

PERBANDINGAN DENGAN TEORI Dari hasil pengujian berdasarkan tabel perkiraan tahanan ujung conus (Qc) dan angka penetrasi standar (N) maka jenis tanah pada kedalaman 2,0 m dengan Qc maksimum yaitu sebesar 130 kg/cm2. 2 kg = 20 N 1 cm2 = 10-4 m2 130 kg/cm2 = 130 x 10 10-4 = 1,3 x 104 KN/m2 Maka qc max = 1,3 x 104 KN/m2 dan termasuk kedalam jenis tanah kerikilberpasir. Dari grafik hubungan Qc dengan kedalaman dapat direncanakan pondasi yaitu dengan cara menentukan beban yang didukung tanah terlebih dahulu.

Melalui grafik hubungan qc dan kedalaman. KESIMPULAN 1. Kekurangan menggunakan sondir . 2. kita dapat menentukan kedalaman pondasi suatu bangunana pada beban yang sesuai. . 5. Besarnya qc maksimum adalah 130 Kg/ cm2 ( kPa ) pada kedalaman 2.berpasir. 4.0 m. Jenis tanah pada kedalaman 2. 3. Keuntungan menggunakan sondir : Dapat dengan cepat menentukan lapisan tanah keras Dapat diperkirakan perbedaan lapisan Cukup baik digunakan pada tanah berbutir halus Tidak dapat mengetahui jenis tanah secara langsung Jika alat tidak lurus dank onus tidak bekerja dengan baik maka hasil yang diperoleh bisa meragukan 6.G.0 m berdasarkan harga qc termasuk kedalam tanah jenis tanah kerikil . Uji sondir dilakukan untuk mengetahui daya dukung tanah.

0200 Rf = 100*Fr 0 5.6 .7778 1.0000 2.7500 7.0500 0.0500 0.4 3.2 1.0500 0.2 1 1 2.2 0.0000 5.0 1.8 3.6667 2.8 1.0 1.8 2.4 1.6 0.2 1.4 1.6 0.0 0.8 3.2375 0.0000 fs = (( Lf qc)/10)) 0 1 0.2 0.0 Pembacaan II Nilai Lf ( Kg/cm² ) 0 30 12 18 12 22 54 74 46 70 156 Nilai qs ( Lf qc)/10 ( Kg/cm² ) 0 1.6190 2.6 Fr = qs/qc 0 0.0000 5.0000 17.4 1.TABEL HASIL PENGUJIAN SONDIR Pembacaan I Nilai qc ( Kg/cm² ) 0 20 10 12 8 8 16 42 36 60 130 Kedalaman (m) 0 0.5000 23.6 1.0167 0.1750 0.4 3.2 0.0200 0.0278 0.4 0.0 2.6 0.0762 0.

.

.

ALAT ALAT UJI SONDIR .

Pipa Sondir dan Batang inti Angker .

Biconus Mesin Sondir .

Kunci Inggris Palu .

Alat Pemutar Manometer Kunci Pas .

MAKSUD DAN TUJUAN .BAB III UJI GESER LANGSUNG ( DIRECT SHEAR TEST ) A.

Beban ( loads ) 4. Arloji penurunan 7. B. CARA KERJA 1. ALAT DAN BAHAN 1. Wire saw 9. Satu set alat uji kadar air C. Meratakan tanah yang menonjol dikedua ujung benda uji dengan pisau pemotong ( wire saw ) 2. Menimbang sample dengan timbangan yang memiliki ketelitian 0. Mesin pembebanan ( loading machine ) 2. Memasukkan contoh tanah kedalam tabung pembuat contoh ( sample tube ) kemudian dikeluarkan dengan alat pengeluarnya ( extruder ). b.Uji geser lansung dimaksudkan untuk menentukan nilai kohesi tanah ( c ) dan sudut gesek internal tanah ( φ ) secara cepat. Menyiapkan benda uji untuk 4 kali percobaan a. Proving ring 6. Arloji beban 8. Tabung sample ( sample tube ) 5. .1 gram. Kotak geser ( shear box ) 3.

Setelah itu. Memasang dial pergeseran dan proving ring 6. Menyetel bak geser ( shear box ) dimana plat geser dibawah diletakkan pada permukaan dasar bak perendam kemudian mengencangkan baut pengunci.3. 11. Memutar engkel sehingga tanah mulai menerima beban geser. Kemudian memasukkan plat alas kemudian batu pori. meletakkan sample tanah kemudian menghimpitnya dengan batu pori dan penekan contoh. 7. Mengisi bak perendam dengan air sesuai kebutuhan 8. menentukan tso untuk menentukan kecepatan pergeseran. Menentukan besarnya penurunan . 5. 9501 gr. Kemudian mengatur handle stelan seimbangnya. Memasang instalasi muatan dan palang kecilnya akan berhubungan dengan lengan keseimbangan. Memasng beban pertama kemudian mencatat proses konsolidasi. Membaca dial proving dan dial pergeseran setiap 30 detik sampai tercapai beban maksimum atau deformasi 10 % diameter benda uji. 12668 gr. Setelah itu memasang plat geser atas kemudian memasang pen sehingga plat geser bawah dan atas lubangnya akan simetris. Mengatur posisi jarum pergeseran pada angka nol dan mengatur pula dial proving pada angka nol. 4. Membuka pen pengunci kemudian memutar pen pernggang 10. PERHITUNGAN 1. Mengulangi pengujian dengan sample yang lain dengan beban normal 6334 gr. D. 9.

857185 kg 3. Pgeser = ab x kalibrasi = 5 x 0.167 kg -9 Maka : = ( -9 – 0 ) x 0.167 kg Pembacaan arloji beban ( ab ) = 5 Maka.571437 Contoh : Pada sampel tanah dengan beban 3.571437 = 2. Menghitung besarnya gaya geser Dimana : Faktor kalibrasi = 0.01 = .09 mm 2. Menghitung besarnya tegangan normal 2 2 Contoh : Pengujian pada sampel 1 .0.Dimana : Contoh : Pada sampel tanah dengan beban 3.

Nilai C dapat diketahui dari persamaan diatas yaitu : Dan adalah Jadi.Gaya normal ( beban ) = 3167 gram = 3.167 kg Luas sampel = 31.1 kg/cm2 4. nilai C dapat diketahui dari persamaan di atas yaitu : C = 3. Menghitung besarnya tegangan geser 2 Dari persamaan grafik yang telah dibuat didapat nilai kohesi / lekatan ( C ) : Persamaan linear dari tegangan normal dan tegangan geser Sehingga persamaan tersebut sesuai dengan persamaan : Jadi.37 cm2 Maka. = 0.10-6 Dan Dengan .

92 >4 KN/m2 0 -23. Untuk konsistensi tanah dapat diketahui dengan cara mengetahui tegangan geser pada tiap – tiap tegangan normal yaitu : a.48 1 – 2. Tegangan normal 2 .96 2 – 4.5 – 1.5 0.94 24 – 43 48 – 96 96 – 192 192 – 383 >383 Berdasarkan table hubungan umum antara konsistensi tanah dengan kekuatan tanah lempung dari test unconfined compression yaitu konsistensi lunak.25 0. Tegangan normal 2 2 2 b.Tabel hubungan umum konsistensi tanah dengan kekuatan tanah lempung a konsistensi Sangat lunak Lunak menengah Kaku Sangat kaku Keras Ton/ft 0 – 0.25 – 0.

Tegangan normal 2 2 ______ tegangan geser . Tegangan normal 2 2 2 Berdasarkan grafik dapat diketahui konsistensi tanah dengan cara menarik setiap titik tegangan pada tiap-tiap tegangan normal sehingga didapat : a. Tegangan normal 2 2 ______ tegangan geser d. Tegangan normal 2 2 ______ tegangan geser c. Tegangan normal 2 2 ______ tegangan geser b. Tegangan normal 2 2 2 D.2 2 C.

E. Uji geser langsung adalah pengujian tertua dan dalam bentuk yang paling sederhana untuk suatu susunan uji geser. Setetlah penambahan beban. LANDASAN TEORI Uji geser langsung adalah pengujian harga parameter kekuatan geser tanah seperti kohesi tanah ( c ) dan sudut gesek internal ( φ ). maka pergerakan geser pada belahan kotak sebelah atas diukur dengan menggunakan sebuah arloji ukur ( dial gauge ) horizontal. 2. Uji Tegangan Terkendali ( Stress Controlled ) Tegangan geser diberikan dengan menambahkan beban mati secara bertahap dengan penambahan yang sama besar setiap kali sampai runtuh. Berdasarkan alatnya uji geser langsung dapat dilakukan dengan cara yaitu : 1. Uji Regangan Terkendali ( Strain Controlled ) . Keruntuhan akan terjadi sepanjang bidang bagi dari kotak metal tersebut. Dengan satuan derajat ( ˚ ). Perubahan tebal sampel selama pengujian berlangsung dapat diukur dengan arloji lain yang mengukur perubahan gerak tanah arah vertikal dari plat beban. Kohesi ( c ) adalah lekatan tanah yang mempunyai satuan kg/cm2. Sedangkan sudut gesek intern ( φ ) adalah sudut yang dibentuk dari suatu garis yang menghubungkan titik dalam pengujian yang dilakukan beberapa kali pada sebuah sampel tanah dengan bermacam-macam tegangan normal.

tegangn normal dapat dihitung sebagai berikut : Tegangan geser yang melawan pergerakan geser dapat dihitung sebagai berikut : Dimana : Uji geser langsung biasanya dilakukan beberapa kali pada sebuah sampel tanah dengan bemacam-macam tegangan normal. Perubahan volume dari sampel tanah selama uji berlangsung diukur seperti pada uji tegangan terkendali. Pada pengujian tertentu.Suatu kecepatan gerak mendatar tertentu dilakukan pada bagian belahan atas dari pergeseran geser horizontal tersebut dapat diukur dengan bantuan sebuah arloji ukur horizontal. Persamaan untuk sebuah harga rata-rata adalah : . Besarnya gaya hambatan dari tanah yang bergeser dapat diukur dengan membaca angka-angka pada sebuah arloji ukur ditengah-tengah pengukur beban lingkaran. Harga tegangan normal dan harga yang didapat dengan melakukan beberapa kali pengujian dapat digambarkan pada sebuah grafik dan selanjutnya kita dapat menentukan harga-harga parameter kuat geser.

167 Kg Diameter Tinggi Luas Tampang Factor Kalibrasi : 6.57144 Karena data hasil pengukuran ketika praktikum banyak jumlahnya.54 cm : 31. maka diambil sampel dari masing – masing pembebanan :  Sampel 1 Contoh perhitungan pada beban 1 Kg Tegangan Normal ( ) = 0.Das.857185 .57144 = 2. Mekanika Tanah 2.0 m Beban Normal ( P ) : 3.352 cm : 2.5 – 1.Besarnya sudut geser didapat dari ( sumber : Braja M.67 cm2 : 0.1998 ) Data Hasil Perhitungan Tabung Kedalaman : 0.1 Kg / cm2 Tegangan geser ( τ ) T = Pembacaan arloji beban x Faktor kalibrasi = 5 x 0.571436 / 0.

2 Kg / cm2 Tegangan geser ( τ ) T = Pembacaan arloji beban x Faktor kalibrasi = 6 x 0.57144 = 3.108260877 Kg/Cm2  Sampel 3 Contoh perhitungan pada beban 3 Kg Tegangan Normal ( ) = 0.090217398 Kg/cm2  Sampel 2 Contoh perhitungan pada beban 2 Kg Tegangan Normal ( ) = 0.428622 = 0.= 0.3 Kg / Cm2 Tegangan geser ( τ ) .

285807 = 0.4 Kg / Cm2 Tegangan geser ( τ ) T = Pembacaan arloji beban x Faktor kalibrasi = 11 x 0.57144 = 3.198478276 Kg/Cm2 .142904 = 0.57144 = 6.5 x 0.T = Pembacaan arloji beban x Faktor kalibrasi = 5.099239138 Kg/cm2  Sampel 4 Contoh perhitungan pada beban 4 Kg Tegangan Normal ( ) = 0.

6 42.2 2 ) 14 29 42 57 2 ) Dari hasil pengujian dapat diketahui klasifikasi tanahnya. PEMBAHASAN Dari hasil pengujian dapat diketahui klasifikasi tanah pada kedalaman 0 – 15 m termasuk pada tipe tanah lempung over consolidated yaitu lempung yang mempunyai konsistensi lunak. TIPE TANAH Pasir = Butiran Padat Renggang/Lepas Menengah Padat Pasir = Butiran Bersudut Renggang/Lepas Menengah Bersudut Ɵ ( deg ) 27-30 30-35 35-38 30-35 35-40 40-45 .F.1 0. Tabel harga-harga yang umum dari sudut geser internal kondisi drained untuk pasir dan lanau.Hal ini dapat diketahui dari nilai C yang lebih besar dari 0.2 0.4 14.3 0.3 28. Sedangkan untuk konsistensi tanah dapat diketahui dengan cara menghitung tegangan geser pada tiap-tiap tegangan normal dan dapat dilihat dari grafik.9 57. Sehingga diperoleh hasil : Tegangan normal 0.

34-48 26-35 Berdasarkan table tersebut maka tanah dan hasil pengujian termasuk kerikil G.Kerikil Bercampur Pasir Lanau (Sumber . KESIMPULAN . Braja M Das) bercampur pasir. Mekanika Tanah .

Pada tanah dengan kedalaman 0 – 15 m didapat nilai C sebesar 2 dan lekatan atau kohesi tanah dan 3.1. Tujuan dari uji geser langsung adalah menentukan besarnya parameter kuat geser tanah yaitu sudut gesek internal ( C ). . 4. 2. Hal ini dapat diketahui dari nilai C yang lebih besar dari nol ( C> 0 ). Pada tanah dengan kedalaman 0 – 15 m termasuk pada tipe tanah lempung over consolidate yaitu lempung yang mempunyai konsistensi lunak. Pada kedalaman linear 0 – 15 m didapat persamaan linear yaitu .

28 0.14296 3 7.09021739 8 0.5714 4 0.5 15.4 HUBUNGAN TEGANGAN NORMAL DAN TEGANGAN GESER MAKSIMUM Tegangan Normal 0.27065219 5 0.35 0.6 7 Penggesera n (mm) x=ax/100 0 0.4 0.25260871 5 0.85718 5 6.5714 4 0.6 7 31.4 0.6 7 31.5 13.4 0.6 7 31.19847827 6 0.5714 4 0.57155 5 8.6 7 31.6 7 31.198478276 0.144347837 0.5 3 3.4 0.UJI GESER LANGSUNG Kedalaman 0.256 0.5 15.6 7 31.4 0.304 0.5 14 15 15 15.5-1 m Tegangan Normal 0.5714 4 0.4 0.27967393 4 Teganga n Normal (kg/cm2) N/A 0.35 Gaya Geser T=k*ab 0 2.288695673 0.6 7 31.332 0.28580 7 7.5714 4 0.27065219 5 0.6 7 31.5 Kalibra si 0.27967393 4 0.85727 4 8.2 35 35 0 5 11 12.00011 8 8.8 25.4 0.57155 5 8.27967393 4 0.4 Kg/cm2 Bacaan Arloji Penggesera n ax 0 50 100 150 200 250 300 350 400 450 500 Bacaan Bacaa Arloji n Arloji Penuruna Beban n ay ab 0 4 11 17.5 4 4.4 0.5714 4 0.3 0.85727 4 8.5714 4 0.4 0.1 0.6 28 30.7144 8.4 0.5714 4 A (cm2 ) 31.5714 4 0.5 1 1.22554349 5 0.8 21.178 0.04 0.5714 4 0.2 0.85727 4 Tegangan Geser (kg/cm2) T/A 0 0.6 7 31.4 33.11 0.4 Tegangan Geser Maksimum 0.5714 4 0.6 7 31.5 2 2.279673934 .24358697 5 0.218 0.5 5 Penuruna n (mm) y=ay/100 0 0.

117282618 2 0.144347837 .144347837 4 0.5 0.090217398 1 0.5 0.144347837 3.5 0.108260878 1.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 1 Penggesera Tegangan n (mm) Geser (kg/cm2) 0 0 0.126304357 2.5 0.135326097 3 0.

5 1 1.234565234 0.288695673 0.5 2 2.108260877 0.5 5 .HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 2 Tegangan Geser (kg/cm2) 0 0.198478275 0.5 3 3.288695673 Penggesera n (mm) 0 0.252608714 0.288695673 0.270652194 0.270652194 0.5 4 4.162391316 0.

198478276 0.5 2 2.198478276 0.180434796 0.144347837 0.5 1 1.099239138 0.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 3 Tegangan Geser (kg/cm2) 0 0.198478276 Penggesera n (mm) 0 0.5 3 3.180434796 0.5 .

279673934 5 0.5 0.198478276 1.270652195 3.252608715 3 0.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 4 Penggesera Tegangan n (mm) Geser (kg/cm2) 0 0 0.5 0.5 0.279673934 4.225543495 2 0.243586975 2.279673934 .270652195 4 0.090217398 1 0.5 0.5 0.

33 0.44 0.48 .27 0.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 1 Penggeseran (mm) 0 0.5 1 1.38 0.5 2 2.07 0.5 4 Penurunan (mm) 0 0.1 0.2 0.5 3 3.

5 1 1.051 0.23 0.5 2 2.28 0.14 0.308 .5 4 4.21 0.5 3 3.5 5 Penurunan (mm) 0 0.061 0.3 0.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 2 Penggeseran (mm) 0 0.1 0.172 0.

179 0.204 2.5 3 3.058 0.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 3 Penggeseran (mm) 0 0.058 0.152 0.5 Penurunan (mm) 0 0.5 2 2.126 0.26 .5 1 1.

5 1 1.5 4 4.5 2 2.256 0.332 0.35 .28 0.HUBUNGAN PERGESERAN DAN PENURUNAN SAMPEL 4 Penggeseran (mm) 0 0.5 5 Penurunan (mm) 0 0.11 0.35 0.304 0.04 0.178 0.5 3 3.218 0.

ALAT UJI GESER LANGSUNG .ALAT .

Satu Set Alat Uji Geser Langsung Kotak Geser .

Arloji Penurunan Cincin Beban & Arloji Beban .

Alat Mengeluarkan Contoh Tanah Cincin Geser Stopwatch Kunci Pas .

Gergaji .

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful