You are on page 1of 9

Erosi Pesisir Erosi proses operasi di pantai Benturan gelombang: gelombang curam memiliki tingkat energi yang tinggi.

Gelombang ini istirahat ketika mereka menabrak dinding laut dari kaki tebing, maka energi mereka dilepaskan atas dampak, menghasilkan gelombang kejut hingga 30 ton per m2. Ini adalah pemboman konstan sehingga merusak dinding bahwa laut di Inggris harus diganti setiap 25 tahun. Tekanan Hidrolik: Sebagai gelombang udara mendekati tebing dapat menjadi terperangkap di antara mereka, dan menemukan jalan ke sendi. Tekanan meningkat dalam perangkap udara sebagai gelombang semakin dekat, sehingga merusak wajah tebing dari waktu ke waktu. Abrasi / corrasion: Metode erosi paling efektif, ketika beban yang dibawa oleh gelombang adalah melemparkan di tebing, sehingga mengikis itu, juga dapat merusak pertahanan laut lainnya. Gesekan: Bongkahan batu terkikis dari wajah tebing dipecah menjadi partikel-partikel bulat lebih: pasir. Korosi / solusi: Termasuk pelarutan oleh asam karbonat batugamping, ditemukan dalam air laut, penguapan kristal garam dalam celah-celah batu, sehingga memperluas dan melemahkan struktur. Beberapa jenis batuan yang terkikis oleh air laut atau semprot dan sekresi dari pelopor ganggang biru-hijau juga berkontribusi terhadap korosi. Sub-Aerial Lainnya, non-kelautan proses gudang menuruni lereng, Hujan dapat mengikis tebing melalui kontak langsung, throughflow dan permukaan kabur. Kombinasikan ini dengan efek angin dan hasilnya dapat gerakan massa, baik merayap tanah, pada lereng lembut, atau tanah longsor di lereng curam lebih. Aktivitas manusia; Penghapusan material pantai dan pengembangan gigih pada bagian atas tebing telah memberikan kontribusi untuk erosi tanah lebih cepat. Dampak dari erosi dapat dikurangi, secara lokal oleh pembangunan pertahanan laut. Tanpa keberadaan manusia dan gangguan banyak dari pertahanan tidak akan diperlukan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi laju erosi Melanggar titik wave: Energi dilepaskan ketika maksimum gelombang hits tebing pada saat keruntuhannya. Jika hits tebing sebelum rusak lebih sedikit energi yang dilepaskan karena ia tidak pernah mencapai tingkat energi yang lebih tinggi. Jika gelombang

istirahat sebelum hits tebing maka tingkat energi kurang karena kehilangan energi perjalanan di atas pantai. Kecuraman gelombang; Gelombang yang dibuat dekat pantai yang curam dan dengan demikian memiliki lebih banyak energi, sedangkan membengkak, yang dibuat kilometer lepas pantai, memiliki energi kurang, dan kemampuan dengan demikian kurang erosif. Kedalaman laut, panjang dan arah mengambil, konfigurasi garis pantai: Semakin curam rak pantai adalah yang lebih tinggi dan curam gelombang diciptakan. Semakin lama fetch, semakin banyak waktu gelombang harus mengumpulkan energi dari angin, maka gelombang lebih energik. Tanjung dengan tebing vertikal memusatkan energi oleh pembiasan gelombang. Pasokan bahan pantai: Meskipun bahan ini digunakan untuk mengikis tebing, surplus benar-benar menyerap energi beberapa dari gelombang, melestarikan tebing. Pantai Lebar: Bahan pantai lebih tebing memiliki pasokan tersedia untuk, yang lebih luas pantai, maka perlindungan lebih tebing menerima dari erosi. Perlawanan batuan, struktur dan mencelupkan: Kekuatan batuan pantai efek laju erosi, misalnya daerah pesisir di mana glasial sampai diendapkan mengikis cepat. Bahkan Surtsey, ketika pertama kali muncul dari kedalaman Samudra Atlantik pada tahun 1963, hanya lava yang menjamin kelangsungan hidup pulau itu. Nah disambung atau kesalahan batuan ditunggangi juga sangat rentan terhadap erosi. Struktur batuan horizontal atau vertikal menghasilkan tebing curam, dan di mana dips batu dan jauh dari laut. Dimana batuan yang berbeda dari berbagai berbaring resistensi di atas satu sama lain, erosi juga cepat.

Erosi landforms Tanjung dan Bays: Sebagian besar bentuk dalam berbagai bidang resistensi batuan, pertama bebatuan resistensi yang lebih rendah yang terkikis, membentuk teluk dan tanjung meninggalkan mana ada singkapan batuan resisten. Tanjung ini kemudian menerima gelombang energi yang lebih tinggi dan dengan demikian pantai berkembang di teluk, lanjut melindunginya dari erosi. Potong platform Gelombang: Sebuah hasil dipotong gelombang kedudukan ketika istirahat gelombang tinggi yang curam di kaki tebing. Setelah mengulangi prosedur ini banyak, tebing runtuh dan meninggalkan platform dipotong gelombang dengan sudut kemiringan <4o. Dimana telah terjadi penurunan permukaan laut, gelombang mantan dipotong platform tetap, dan disebut pantai dibesarkan. Gua, lubang sembur, lengkungan dan tumpukan: Dimana tebing terdiri dari batu tahan, aksi gelombang serangan garis kelemahan kadang-kadang menciptakan sisi yang curam,

inlet sempit, disebut geo, atau di mana tebing yang melemahkan, gua bisa membentuk. Ini gua juga dapat diperbesar oleh kombinasi proses erosi laut, erosi vertikal juga dapat terjadi, maka lubang sembur terbentuk. Namun erosi lebih biasanya mundur melalui tanjung terkena untuk membentuk lengkungan dan tumpukan.

Transportasi bahan material pantai Atas dan ke bawah pantai: Konstruktif gelombang deposito materi di pantai sedangkan materi yang curam, gelombang merusak sisir kembali ke laut. Longshore (pesisir) hanyut: Biasanya puncak gelombang mendekati pantai di dan sudut yang ditentukan oleh konfigurasi lokal dari garis pantai. Sudut ini menciptakan Longshore disebut dekat pantai saat ini (pesisir) melayang, ini mampu bergerak dalam jumlah besar bahan dalam arah down-drift. Pergeseran ini umumnya berada dalam satu arah, misalnya di selatan pantai Inggris mana ada gerakan utama dari materi timur. Untuk mencegah hilangnya bahan melalui efek groynes dibangun untuk menahan kembali bahan, dan membuat pantai tebal. Aksi drift panjang dan implikasi dari groynes diilustrasikan dalam diagram di atas. Namun ini groynes menahan materi membuat suatu daerah tumbuh pantai yang lebih luas, sehingga meningkatkan pendapatan pariwisata, namun hal ini juga menyebabkan deplesi bahan downshore.

{Halaman Utama | Gelombang dan Tides | Deposisi Pesisir |} Studi KasusErosi Pesisir Erosi proses operasi di pantai Benturan gelombang: gelombang curam memiliki tingkat energi yang tinggi. Gelombang ini istirahat ketika mereka menabrak dinding laut dari kaki tebing, maka energi mereka dilepaskan atas dampak, menghasilkan gelombang kejut hingga 30 ton per m2. Ini adalah pemboman konstan sehingga merusak dinding bahwa laut di Inggris harus diganti setiap 25 tahun. Tekanan Hidrolik: Sebagai gelombang udara mendekati tebing dapat menjadi terperangkap di antara mereka, dan menemukan jalan ke sendi. Tekanan meningkat dalam perangkap udara sebagai gelombang semakin dekat, sehingga merusak wajah tebing dari waktu ke waktu. Abrasi / corrasion: Metode erosi paling efektif, ketika beban yang dibawa oleh gelombang adalah melemparkan di tebing, sehingga mengikis itu, juga dapat merusak pertahanan laut lainnya. Gesekan: Bongkahan batu terkikis dari wajah tebing dipecah menjadi partikel-partikel

bulat lebih: pasir. Korosi / solusi: Termasuk pelarutan oleh asam karbonat batugamping, ditemukan dalam air laut, penguapan kristal garam dalam celah-celah batu, sehingga memperluas dan melemahkan struktur. Beberapa jenis batuan yang terkikis oleh air laut atau semprot dan sekresi dari pelopor ganggang biru-hijau juga berkontribusi terhadap korosi. Sub-Aerial Lainnya, non-kelautan proses gudang menuruni lereng, Hujan dapat mengikis tebing melalui kontak langsung, throughflow dan permukaan kabur. Kombinasikan ini dengan efek angin dan hasilnya dapat gerakan massa, baik merayap tanah, pada lereng lembut, atau tanah longsor di lereng curam lebih. Aktivitas manusia; Penghapusan material pantai dan pengembangan gigih pada bagian atas tebing telah memberikan kontribusi untuk erosi tanah lebih cepat. Dampak dari erosi dapat dikurangi, secara lokal oleh pembangunan pertahanan laut. Tanpa keberadaan manusia dan gangguan banyak dari pertahanan tidak akan diperlukan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi laju erosi Melanggar titik wave: Energi dilepaskan ketika maksimum gelombang hits tebing pada saat keruntuhannya. Jika hits tebing sebelum rusak lebih sedikit energi yang dilepaskan karena ia tidak pernah mencapai tingkat energi yang lebih tinggi. Jika gelombang istirahat sebelum hits tebing maka tingkat energi kurang karena kehilangan energi perjalanan di atas pantai. Kecuraman gelombang; Gelombang yang dibuat dekat pantai yang curam dan dengan demikian memiliki lebih banyak energi, sedangkan membengkak, yang dibuat kilometer lepas pantai, memiliki energi kurang, dan kemampuan dengan demikian kurang erosif. Kedalaman laut, panjang dan arah mengambil, konfigurasi garis pantai: Semakin curam rak pantai adalah yang lebih tinggi dan curam gelombang diciptakan. Semakin lama fetch, semakin banyak waktu gelombang harus mengumpulkan energi dari angin, maka gelombang lebih energik. Tanjung dengan tebing vertikal memusatkan energi oleh pembiasan gelombang. Pasokan bahan pantai: Meskipun bahan ini digunakan untuk mengikis tebing, surplus benar-benar menyerap energi beberapa dari gelombang, melestarikan tebing. Pantai Lebar: Bahan pantai lebih tebing memiliki pasokan tersedia untuk, yang lebih luas pantai, maka perlindungan lebih tebing menerima dari erosi. Perlawanan batuan, struktur dan mencelupkan: Kekuatan batuan pantai efek laju erosi, misalnya daerah pesisir di mana glasial sampai diendapkan mengikis cepat. Bahkan

Surtsey, ketika pertama kali muncul dari kedalaman Samudra Atlantik pada tahun 1963, hanya lava yang menjamin kelangsungan hidup pulau itu. Nah disambung atau kesalahan batuan ditunggangi juga sangat rentan terhadap erosi. Struktur batuan horizontal atau vertikal menghasilkan tebing curam, dan di mana dips batu dan jauh dari laut. Dimana batuan yang berbeda dari berbagai berbaring resistensi di atas satu sama lain, erosi juga cepat.

Erosi landforms Tanjung dan Bays: Sebagian besar bentuk dalam berbagai bidang resistensi batuan, pertama bebatuan resistensi yang lebih rendah yang terkikis, membentuk teluk dan tanjung meninggalkan mana ada singkapan batuan resisten. Tanjung ini kemudian menerima gelombang energi yang lebih tinggi dan dengan demikian pantai berkembang di teluk, lanjut melindunginya dari erosi. Potong platform Gelombang: Sebuah hasil dipotong gelombang kedudukan ketika istirahat gelombang tinggi yang curam di kaki tebing. Setelah mengulangi prosedur ini banyak, tebing runtuh dan meninggalkan platform dipotong gelombang dengan sudut kemiringan <4o. Dimana telah terjadi penurunan permukaan laut, gelombang mantan dipotong platform tetap, dan disebut pantai dibesarkan. Gua, lubang sembur, lengkungan dan tumpukan: Dimana tebing terdiri dari batu tahan, aksi gelombang serangan garis kelemahan kadang-kadang menciptakan sisi yang curam, inlet sempit, disebut geo, atau di mana tebing yang melemahkan, gua bisa membentuk. Ini gua juga dapat diperbesar oleh kombinasi proses erosi laut, erosi vertikal juga dapat terjadi, maka lubang sembur terbentuk. Namun erosi lebih biasanya mundur melalui tanjung terkena untuk membentuk lengkungan dan tumpukan.

Transportasi bahan material pantai Atas dan ke bawah pantai: Konstruktif gelombang deposito materi di pantai sedangkan materi yang curam, gelombang merusak sisir kembali ke laut. Longshore (pesisir) hanyut: Biasanya puncak gelombang mendekati pantai di dan sudut yang ditentukan oleh konfigurasi lokal dari garis pantai. Sudut ini menciptakan Longshore disebut dekat pantai saat ini (pesisir) melayang, ini mampu bergerak dalam jumlah besar bahan dalam arah down-drift. Pergeseran ini umumnya berada dalam satu arah, misalnya di selatan pantai Inggris mana ada gerakan utama dari materi timur. Untuk mencegah hilangnya bahan melalui efek groynes dibangun untuk menahan kembali bahan, dan membuat pantai tebal. Aksi drift panjang dan implikasi dari groynes diilustrasikan dalam diagram di atas. Namun ini groynes menahan materi membuat suatu daerah tumbuh pantai yang lebih luas, sehingga meningkatkan pendapatan pariwisata,

namun hal ini juga menyebabkan deplesi bahan downshore.

{Halaman Utama | Gelombang dan Tides | Deposisi Pesisir |} Studi Kasusn

Proses Marine Endapan marine- Sebagian Bumi ditutupi dengan lautan, ada kehidupan berlimpah di lautan, sedimen paling akhirnya mendapatkan diangkut ke dalam lautan, dan deposito laut dangkal yang paling melimpah di dalam catatan sedimen karena volume besar mereka dan erosi rendah tarif di lingkungan laut dangkal. Anda perlu untuk mengangkat mereka tektonik di atas permukaan laut untuk mendapatkan erosi yang signifikan. Hal ini terjadi biasanya, sehingga kita juga dapat melihat mereka terekspos. Proses - Beberapa proses yang unik untuk deposisi laut dangkal (dan beberapa danau besar): Gelombang, badai, dan pasang surut Gelombang - Gelombang memiliki arah arus berosilasi setiap beberapa detik. Aliran di kedua arah adalah sama di air dalam, tetapi tidak harus dekat pantai. Buatlah gambar gerak gelombang air. (Air di bagian atas gelombang bergerak dalam arah gelombang bergerak.) Riak gelombang - Gelombang riak riak seperti saat ini, kecuali bahwa mereka mengalami transportasi di kedua arah. Buatlah gambar dengan lapisan batas laminar, dll Pada aliran rendah, lapisan batas tidak memiliki kecepatan yang cukup atau momentum untuk menghapus puncak riak dan deposisi dari butir yang dipindahkan disimpan tepat di bagian atas lee lereng. Dengan demikian, puncak-puncak yang tajam. Pada aliran yang lebih tinggi, puncak-puncak mengikis karena kecepatan yang lebih tinggi dan momentum dan deposisi terjadi jauh menuruni lereng lee. Jadi, riak aliran tinggi telah bulat puncak. Riak gelombang dapat diakui dalam batuan dengan bentuk simetris mereka (jika aliran di setiap arah adalah kecepatan yang sama) dan yang paling penting, kehadiran x-laminasi mencelupkan dalam dua arah. Ini adalah fitur yang benar-benar khas dan dapat hadir bahkan jika riak tidak sangat simetris. Dalam air dangkal, arus di bagian bawah dari gelombang cukup kuat untuk meratakan keluar riak-riak, tetapi mereka tidak cukup konsisten dalam satu arah untuk membentuk bukit pasir. Dengan demikian, permukaan sedimen cenderung planar atau bergigi luas sebagai gelombang difokuskan ke daerah tertentu. Ini menghasilkan laminasi datar (planar laminasi tidak atas) dimana gelombang berada dalam air yang sangat dangkal relatif untuk tinggi badan mereka, misalnya dari zona pemutus menuju pantai.

KUNCI UNTUK GELOMBANG POINT: Bi-directional aliran setiap beberapa detik Badai - Badai menghasilkan kedua gelombang besar dan kuat, arus tidak teratur. Kombinasi dan gangguan ini menghasilkan beberapa deposito yang unik yang dapat digunakan untuk mengenali pentingnya badai laut dalam urutan tertentu. Badai biasanya mulai jauh dari pantai dan dapat pendekatan melalui waktu. Kemudian mereka baik mati atau pindah. Jadi, deposito yang mempengaruhi badai, yaitu orang-orang di rak-rak kontinental, cenderung mulai dengan aliran energi yang rendah, meningkat menjadi erosi (jika cukup kuat) dan kemudian menurun kembali ke aliran energi yang lebih rendah. Sebagai contoh, jambul tajam gelombang riak mungkin transisi ke babak riak gelombang jambul, diikuti oleh stratifikasi silang karena gelombang besar dan arus yang kuat, diikuti oleh erosi, pengendapan dari sedimen kasar, dan kebalikan dari struktur sedimen. Namun, karena biasanya ada sedikit sedimen yang disimpan pada awal badai karena tidak ada sedimen banyak gerak dan karena kecepatan aliran meningkat, biasanya tidak ada catatan semester pertama urutan ini dalam catatan rock. Hal ini hanya babak kedua yang akan diawetkan. HCS - Stratifikasi lintas yang disimpan sebagai kombinasi dari arus kuat dan gelombang besar adalah unik untuk badai (dan ditemukan hanya dalam medium untuk pasir halus). Hal ini disebut stratifikasi silang hummocky (HCS) dan stratifikasi swaley lintas. Ketika arus yang mencuci pasir terkikis ke suatu daerah dengan aliran osilasi yang kuat, gundukan bulat atau hummocks pasir berkembang di dasar laut dipisahkan oleh terendah (Swales). Gundukan ini adalah beberapa sampai 10 cm tinggi dan 10 dari cm. Lihat Gambar 14.3 dan 4 di Nichols. Variasi menyebabkan erosi saat kekuatan lokal, dan lokasi dari hummocks dan Swales perubahan melalui waktu. Hal ini menghasilkan permukaan erosi yang memotong lamina yang lebih tua (perhatikan bahwa Gambar 14.2 memiliki lamina yang salah dipotong). HCS ditandai dengan lamina sudut rendah dipotong oleh permukaan sudut rendah. Ada cekung dan cembung berlimpah atas lamina dan banyak lamina sedikit datar. Storm Sequence - Sebuah kolom sampel stratigrafi terdiri dari: Lumpur, permukaan menjelajahi, tanda tunggal, (kerikil di dasar), biasanya dinilai, HCS, lamina atau gelombang datar bergelombang atas, kembali ke suspensi menetap. Kontras ini ke turbidite - saya akan meminta Anda untuk melakukan ini! KUNCI UNTUK POINT BADAI: Multi-directional mengalir di atas detik, rendah untuk tinggi ke energi rendah di air dalam Juga lihat ringkasan video saya dari gelombang dan badai: http://www.youtube.com/watch?v=ujLueo4JlCU Tides - Dua karakteristik kunci yang unik untuk pasang surut: 1) aliran perubahan arah 1 atau 2 kali per hari; dan 2) Kecepatan aliran bersifat siklis dengan aliran akan darat, berhenti di pasang Hight, kemudian mengalir lepas pantai, dan berhenti pada rendah pasang surut. Ada banyak variabilitas dalam pasang surut tergantung pada geografi. Kecepatan aliran bervariasi, menghasilkan struktur sedimen yang berbeda. Di Teluk

Fundy, yang memiliki pasang surut tertinggi yang tercatat di dunia (hingga 16m bangunan cerita 5), air bergerak naik ke 15 km / jam (417 cm / detik) yang cukup cepat untuk mengangkut batu-batu besar dan jauh di atas zona laminasi atas datar untuk ukuran butir yang lebih kecil. Pada akhir rendah, arus pasang surut pada dasarnya tidak ada. Juga, ada saat-saat pasang kendur saat air atau gelombang dasarnya masih didominasi. Dengan demikian, kisaran struktur sedimen yang luas, termasuk bukit (sering disebut bar pasang ketika sangat besar) dan riak. Karakteristik utama yang harus dicari, meskipun, adalah variasi dalam kecepatan aliran dan ARAH. Struktur sedimen Tidal - Karena arah aliran berubah, arah sedimen dua transportasi yang umum, satu untuk arus darat dan satu untuk aliran lepas pantai. Seringkali arus darat dan lepas pantai tidak di lokasi yang sama, tetapi mereka pergeseran sekitar. Hal ini menimbulkan riak-riak saat ini menunjukkan transportasi di dua arah dan migrasi dalam dua arah gundukan memproduksi stratifikasi tulang ikan lintas. Lihat angka 11,6 dan 11,7 di Nichols. Jika bukit pasir yang kecil dan tingkat sedimentasi yang sangat tinggi, Anda bisa mendapatkan stratifikasi herringbone lintas dalam satu siklus pasang surut dalam lingkungan modern. Hal ini biasanya tidak diawetkan dalam catatan geologi karena terkikis sebelum lithification. Hal ini hampir selalu perubahan jangka panjang di lokasi saat ini yang menimbulkan stratifikasi herringbone diawetkan lintas. Dunes bermigrasi dalam satu arah untuk sementara waktu, dan kemudian arus pola perubahan dan mereka bermigrasi ke arah lain. Herringbone stratifikasi lintas hampir selalu disebabkan oleh proses pasang surut, meskipun tidak semua yang umum dalam catatan sedimen. Umumnya, satu saat pasang surut jauh lebih kuat dari yang lain atau lokasi aliran tidak sistematis bergeser, stratifikasi lintas sehingga tabel yang lebih umum. Hal ini tidak unik untuk lingkungan pasang surut, namun. Reaktivasi Permukaan - permukaan Reaktivasi terbentuk ketika mengalir dalam satu arah lebih kuat dari yang lain, tetapi aliran lainnya adalah cukup kuat untuk memodifikasi bentuk bedform. Lihat angka 11,6 dan 11,9 di Nichols. Reaktivasi permukaan yang erosi permukaan dalam set stratifikasi lintas. Mereka tampak seperti permukaan tidak teratur yang sama-sama berorientasi ke foresets, tetapi biasanya tidak mencelupkan cukup sebagai tajam. Juga, foresets atas dan di bawah permukaan reaktivasi umumnya memiliki orientasi yang sedikit berbeda. Reaktivasi permukaan menunjukkan arah aliran yang bervariasi, yang sangat umum di lingkungan pasang surut. Lumpur tirai - Arus kecepatan juga siklus. Selama pasang slack (rendah atau sangat tinggi), sedimen berbutir halus dapat jatuh keluar dari suspensi mengalungkan bedforms pasang surut dengan lumpur. Karena lumpur kohesif, tidak selalu mengikis selama aliran pasang surut berikutnya, khususnya di zona pemisahan dimana aliran lambat, misalnya di dasar riak dan bukit pasir. Jadi, pasir foresets dilapisi dengan lumpur sangat umum di lingkungan pasang surut juga. Lihat angka 11,6 dan 11,8 di Nichols. KUNCI UNTUK PROSES TITIK Pasang Surut: Bi-directional mengalir dengan kecepatan yang bervariasi lebih dari jam Lihat juga video ringkasan saya dari proses pasang surut:

http://www.youtube.com/watch?v=k4yDvV_9ygQ Diposkan oleh Fajar di 12:45 Label: gel109, geologi, catatan kuliah, sedimentology, badai, stratigrafi, pasang surut, gelombang