You are on page 1of 16

PRAKTIKUM II MASSA AIR

I. TUJUAN Setelah mengerjakan tugas-tugas praktikum ini, diharapkan para praktikan dapat:    Memahami pengertian dasar tentang massa air untuk mengidentifikasi massa air. Mengetahui kestabilan dan gerakan massa air pada suatu perairan. Menentukan posisi massa air dengan massa air lainnya.

II. TEORI A. Pendahuluan Massa air adalah suatu volume besar perairan yang mengandung air laut dengan densitas yang berbeda dengan perairan lain disekitarnya. Massa air dapat diikuti jejak gerakannya sampai pada sumbernya. Massa air dibentuk oleh suatu interaksi antara air dengan atmosfer, serta dapat dibentuk oleh percampuran dua atau lebih dari dua tipe air. Massa air memperoleh sifat-sifatnya di permukaan, hal ini dikarenakan massa air mempunyai suhu dan salinitas yang spesifik. Oleh karena perbedaan densitasnya massa air tidak bercampur dengan mudah bila mereka bertemu. Biasanya massa-massa air ini

mengalir di atas atau di bawah massa air yang lain. Massa air yang ringan mengalir di atas massa air yang berat. Karena suhu dan salinitas merupakan sifat air yang konservatif maka massa air dapat mempertahankan sifat-sifatnya untuk jarak jauh dan waktu yang lama. Para ahli oseanografi memberi nama massa air menurut posisi mereka di laut. Di lintang menengah dan tropis ada lima massa air yang umum yaitu: 1. 2. Surface water (massa air permukaan), sampai kedalaman 200 m. Central water (massa air pusat), sampai ke dasar (batas bawah) thermocline;

bervariasi terhadap lintang. 3. 1500 m. 4. Deep water (massa air lapisan dalam), di bawah Intermediate water tetapi Intermediate water (massa air pertengahan), sampai ke kedalaman sekitar

tidak sampai ke dasar, sampai ke kedalaman 4000 m. 5. Bottom water (massa air dasar), air yang berada di dasar laut.

Suatu massa air dapat ditentukan dengan menggunakan diagram T-S yang ditandai dengan sekelompok harga yang bisa diplot seperti garis atau kurva. Massa air akan bergerak dari densitas yang rendah ke densitas yang lebih tinggi. Massa air tersebut akan turun menuju suatu kedalaman yang ditentukan oleh densitasnya, relatif terhadap air yang berada di atas dan di bawahnya.

B. Identifikasi Massa Air Faktor penting dalam mengidentifikasi suatu massa air adalah temperatur dan salinitasnya. Proses bercampurnya massa air dengan air disekelilingnya sangat lambat. Hal ini dikarenakan massa air cenderung untuk mempertahankan temperatur dan salinitas semula. Pengidentifikasian massa air sangat penting karena akan memberikan informasi daerah sumber, sirkulasi di lapisan dalam dan kecepatan bercampurnya air yang berbeda densitasnya. Karakteristik massa ditentukan oleh proses-proses pemanasan, pendinginan, pembentukan es, penguapan dan pengenceran yang semuanya terjadi di permukaan dimana massa air terbentuk. • Massa air paling berat (dan yang paling dalam) terbentuk oleh kondisi permukaan yang menyebabkan air menjadi dingin dan asin (proeses pendinginan dan pembentukan es di daerah kutub). • Massa air dekat permukaan, lebih hangat dan kurang asin. Terbentuk di daerah dimana presipitasi melebihi evaporasi (P>E). • Massa air di kedalaman intermediate, densitasnya pertengahan. • Massa air yang dingin yang berada di bawah termoklin, variasi suhu dan salinitasnya lebih kecil dibandingkan massa air permukaan. Ada dua istilah yang perlu diperhatikan yakni : ¬ Water type (tipe air) : mempunyai satu harga T dan satu harga S, misalnya air

Laut Tengah. ¬ Water Mass (masa air) : mempunyai range Salinitas dan Suhu tertentu.

Didalam diagram T-S water type merupakan suatu titik sementara water mass merupakan porsi (bagian) dari kurva T – S yang mempunyai range suhu dan salinitas tertentu. Pencampuran dari 2 atau lebih water type membentuk massa air (water mass). Sirkulasi termohalin merupakan fungsi dari temperatur dan salinitas. Dimana, lapisan ini berada di lapisan dalam yang gerakan airnya terdapat pada kedalaman tertentu, dan hampir terpisah secara sempurna dari arus permukaan. Sirkulasi termohalin ditimbulkan oleh perbedaan densitas dan niali salinitas serta temperaturnya.

C. Percampuran Massa Air Misalkan dua massa air homogen saling bertumpang tindih satu dengan lainnya. Massa air I yang mempunyai suhu yang tinggi, salinitas rendah meliputi kedalaman 0 – 100 berada di atas massa air II yang mempunyai suhu rendah, salinitas yang tinggi meliputi kedalaman 100 – 300 m. Di dalam diagram T – S kedua massa air ini atau tepatnya kedua tipe air ini digambarkan sebagai titik-titik yang berbeda koordinatnya. Kondisi sebelum dan setelah bercampur diperlihatkan pada gambar 2.1. Sebelum terjadi proses pencampuran kita melihat suatu bidang antara yang tajam antara massa air I dan massa air II. Setelah terjadi pencampuran bidang antara ini menjadi smooth dan kurva T-S menjadi suatu garis lurus.

Gambar 2.1. Percampuran dari dua massa air.

Kita dapat memperluas percampuran dua massa air menjadi percampuran tiga massa air. Bayangkan tiga massa air yang homogen saling tumpang tindih satu dengan yang lain. Ketiga massa air berada pada lapisan 200 – 600 m, 600 – 1000 m dan 1000 – 1400 m. Kita anggap massa air di lapisan pertengahan dan lapisan dalam mempunyai suhu yang sama tetapi salinitasnya berbeda. Profil suhu dan salinitasnya diperlihatkan pada gambar 2.2a dan 2.2b. Sementara diagram T – S nya diperlihatkan pada gambar 2.2c. Diagram 1 pada gambar 2.2 menyatakan kondisi sebelum bercampur sementara diagram 2 dan 3 menunjukkan urutan dari tahapan percampuran. Sebelum bercampur (tahap I) ketiga massa air dinyatakan oleh tiga titik di dalam diagram T – S 3 tipe air. Saat terjadi percampuran (tahap 2) bidang antara yang tajam di antara massa air menjadi daerah transisi, batas-batas yang tajam menjadi smooth. Air dengan karakteristik antara 400 – 800 m dan antara 800 – 1200 m tampak di dalam diagram T – S. Lapisan air pertengahan dengan salinitasnya yang rendah tampak jelas kelihatan. Ini dikenal sebagai core water (air inti) dan tampak di dalam diagram T – S sebagai titik yang tajam. Tatkala core water terus dipengaruhi oleh percampuran lapisan atas dan lapisan bawah, sudut yang tajam pada diagram T – S mulai terkikis dan plot T – S pada tahap 3 tidak tampak lagi sudut yang tajam tetapi sudah berbentuk kurva. Pada tahap 3 ini ciri-ciri core water dari lapisan pertengah masih terlihat walaupun sudah tererosi karena proses percampuran. Dari diagram T dan S kita bisa melihat besarnya pencampuran yang terjadi dan menentukan porsi atau prosentase dari massa air yang bercampur. Misalkan dua type air dengan T dan S yang berbeda bercampur membentuk massa air dengan T–S yang tertentu. Pencampuran dua type air ini digambarkan dengan suatu garis lurus dalam diagram T–S dan massa air yang terbentuk oleh pencampuran terletak pada garis lurus tersebut.

Disini kita ingin mengetahui berapa besar porsi (prosentase) dari dua tipe air tersebut dalam membentuk massa air baru lewat proses pencampuran. Misalkan massa air I (T 1, S1) bercampur dengan massa air II (T2, S2) membentuk massa air R (TR, SR). (gambar 2.3)

Gambar 2.2 Percampuran tiga tipe air

Gambar 2.3. Penentuan porsi massa air I dan massa air II dalam membentuk massa air R menggunakan diagram T dan S

Dalam kasus percampuran tiga massa/type air, massa air hasil percampuran (R) di dalam diagram T–S terletak di dalam segitiga yang dibentuk oleh penyatuan titik-titik yang mewakili massa air I, II dan III. Jika suhu dan salinitas massa air R (TR, SR) diketahui dari pengukuran, secara grafis kita dapat menentukan berapa persen kontribusi massa air I, II dan III dalam membentuk

R. Hal ini diperlihatkan pada gambar 2.4.

Gambar 2.4. Penentuan prosentase massa air I, II dan III dalam membentuk massa air R.

D. Densitas dan Faktor Densitas Temperatur, salinitas dan tekanan adalah faktor-faktor yang menentukan densitas, yang diukur dalam g/cm3. Densitas air laut (ρ) selalu berada di antara 1.0 g/cm3 <ρ< 1.1 g/cm3,
sehingga lebih baik digunalan faktor densitas dalam perhitungan temperatur dan salinitas (dengan mengabaikan tekanan) dan ditulis dalam bentuk matematis, yaitu : σt = (densitas - 1) x 1000

Sebagai contoh, sampel air laut dengan densitas 1.02594 akan mempunyai σ t = 25.94. Pencampuran dua tipe dengan densitas yang sama tetapi berbeda temperatur dan salinitasnya akan menghasilkan massa air yang lebih padat dari kedua massa air yang temperatur semula. Proses pencampuran ini dikenal sebagai cobaling (penyatuan).

Gambar 2.5. Pencampuran dua massa air dengasn densitas yang sama tetapi suhu dan salinitasnya berbeda membentuk massa air baru dengan densitas yang lebih besar.

E. Kestabilan
• Stabil Suatu massa air dikatakan stabil bila massa air tersebut dipindahkan, ia akan kembali ke posisi semula. • Netral Suatu massa air dikatakan netral jika tidak ada perpindahan. • Tidak Stabil Suatu massa air dikatakan tidak stabil jika masssa air tersebut berpindah dan tidak kembali ke posisi semula.

Dimana E adalah stabilitas jika : E < -10-8 -10-8 < E < 108 E > 108 : tidak stabil : netral : stabil

F.

Pergerakan Massa Air Dalam melacak pergerakan massa air, kita dapat merincikan massa air tersebut dengan suatu

nilai σt tertentu. Dengan menggunakan data yang direkam stasiun-stasiun (data kedalaman,

temperatur dan salinitas) dapat digambarkan kurva-kurva T-S dari tiap stasiun yang memiliki hubungan kronologis dari pergerakan massa air tersebut. Untuk melacak gerakan massa air dengan cara membandingkan beberapa diagram T-S dari suatu perairan.

Gambar 2.5. Contoh Diagram T-S suatu perairan

Penjelasan : 1. Kurva T-S yang diplot berdasarkan data suhu dan salinitas yang baik akan

berupa kurva yang smooth. Bila kurva T-S yang diperoleh dari data lapangan tidak “smooth” maka kita dapat mengatakan bahwa data tersebut salah atau tidak baik (gambar 3.2). 2. Contoh penggunaan

diagram T-S untuk mengidentifikasi massa air. Dalam contoh ini kita akan mencoba mengidentifikasi 3 massa air yaitu Antarctic Bottom Water (AABW), Antarctic Intermediate Water (AAIW), dan North Atlantic Deep Water (NADW). Karakteristik ketiga massa air tersebut diatas, adalah sebagai berikut : AABW NADW -0.50 C – 00 C 20 C – 40 C 34.6 – 34.7 0/00 34.9 – 35 34.2 – 34.3 0/00
0

/00

AAIW 30 C – 40 C

Secara umum kita dapat menyatakan AABW dicirikan oleh suhu yang rendah, NADW dicirikan oleh salinitas yang tinggi dan AAIW dicirikan oleh salinitas yang rendah.

Gambar 2.6. Contoh diagram T-S smooth dan tidak smooth

III. ALAT PRAKTIKUM
1. 2. 3. 4. 5. 6. Alat tulis Diagram temperatur dan salinitas (T-S) Data kedalaman, temperatur dan salinitas Mistar Odv Grapher

V. TUGAS PRAKTIKUM
5.1 Identifikasi Massa Air 5.1.1 Penentuan Densitas Dari data stasiun awal (kedalaman, temperatur dan salinitas), plot-lah nilai T (temperatur) dan S (salinitas) pada diagram monogram.Titik yang anda plot tersebut adalah nilai densitas (σ t). Tarik garis melalui σt tegak lurus σt+1, maka jarak dari σx ke σt adalah a dan jarak σx ke σt+1 adalah b. Dimana σt dihitung dengan :

σt= σx + a/b (σx+1 – σx)
5.1.2 5.1.3 Kemudian buatlah kurva T-S Buatlah envelope kelompok dengan cara menggabungkan kurva T-S masing-masing

anggota, kemudian tarik garis yang mewakili titik terluar dan terdalam dengan halus. Kemudianlukislah kurva T-S stasiun pada envelope tersebut. Gunakan kertas kalkir. 5.1.4 minimun II. 5.1.5 5.1.6 5.1.7 H (m) T (°C) S (‰) Buatlah kurva densitas terhadap kedalaman dari stasiun anda. Tentukan kestabilan pada tiap-tiap kedalaman stasiun anda. Buatlah tabel untuk setiap stasiun, sbb: a (cm) b (cm) σt σx σx+1 E Ket Dari hasil 5.1.3, tentukan salinitas maksimum I, maksimun II, minimum I dan

Keterangan : Stabil, netral dan tidak stabil

5.2 Kurva Distribusi Temperatur dan Salinitas 5.2.1 Buatlah kurva temperatur vs kedalaman dari stasiun anda lalu tentukan lapisan mixed

layer, termoklin dan deep layer. 5.2.2 Buatlah kurva salinitas vs kedalaman lalu tentukan lapisan haloklin dan

homohalinnya. Cantumkan pula skalanya.

5.4 Pergerakan Massa Air

Dalam tugas ini anda diminta untuk melacak pergerakan massa air dari suatu selat yang dangkal menuju lautan lepas dalam. Kita cirikan massa air selat tersebut dengan harga σ t tertentu di kedalaman tertentu. 5.4.1 Dari empat data stasiun yang anda terima, plot-plotlah harga T-S masing-masing

stasiun pada diagram T-S monogram yang diberikan. 5.4.2 Dari ketiga kurva T-S yang anda hasilkan, analisislah pergerakan massa air tersebut (

jelaskan denagn gambar pernyataan anda pada gambar penampang perairan yang diberikan ).

5.5 Kestabilan 5.5.1 Asumsikan bahwa profil ini berasal dari sebuah basin yang dalam bersebelahan

dengan laut lepas. Harga temperatur dan salinitas untuk beberapa kedalaman air yang terdapat pada pinggir sill diberikan oleh tabel yang akan diberikan dan dilukiskan pada diagram T-S. Hitung harga σt pada tiap kedalaman. Gunakan kurva T-s monogram. 5.5.2 Gambarkan pada gambar yang diberikan, bagaimana air akan bercampur diseluruh sill

dan jelaskan.

VI. ANALISA Analisalah setiap point dari pengolahan data yang anda kerjakan.

VII.

KESIMPULAN

Kesimpulan yang anda peroleh dari modul massa air.

VIII. • • • • •

DAFTAR PUSTAKA Batt, J.J, Oceanography Exploring The Planet Ocean, Dvan Nostan Company, 1978. Hadi, Sarwan. Diktat Kuliah Oseanografi Fisis Lanjut. Bandung. ITB. Mustafa, Badrul, Kondisi Massa Air di laut Sulawesi, Teluk Tomini dan Laut Maluku,

Tugas Akhir Jurusan Geofisika dan Meteorologi, ITB, 1984. Warnadi, Nasija, Sebaran Temperatur dan Salinitas di lautan secara global, Kolokium

Jurusan Geofisika dan Meteorologi ITB, 1980. Wrtki, Klaus, Naga Report II, La Jolla, California, Scripps Institution of

Oceanography, 1980.

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM OSEANOGRAFI FISIKA MODUL III MASSA AIR

OLEH NAMA ASISTEN WIDYA SAFITRI RESTU WARDANI SIGIT KURNIAWAN JATI RADEN BIMA YOGABARATA KASTIYAN YUDHA P. SITI ZULAYKHA LUCKY KRISTI K2E 009 003 K2E 009 022 K2E 009 037 K2E 009 041 K2E 009 052 K2E 009 056 K2E 009 061 NIM

LABORATORIUM OSEANOGRAI FISIKA PROGRAM STUDI ... JURUSAN ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2011

SISTEMATIKA PENYUSUNAN LAPORAN 1. Cover 2. Lembar Penilaian dan Pengesahan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Keterangan Tujuan Tinjauan Pustaka Data dan Pengolahan Data Analisis Kesimpulan Daftar Pustaka Lampiran Bonus Total Nilai

Semarang, tgl/bln/tahun Asisten Praktikan

Nama NIM

Nama NIM

Mengetahui, Dosen Praktikum

Indra Budi Prasetyawan,S.Si.M.T NIP.19791003 200312 1 002 3. Tujuan Praktikum 4. Dasar teori 5. Data dan Pengolahan Data 6. Analisis 7. Kesimpulan 8. Daftar Pustaka 9. Lampiran

DAFTAR ISI

Halaman Judul Lembar Penilaian dan Pengesahan Daftar Isi BAB I TUJUAN PRAKTIKUM BAB II DASAR TEORI 2.1 Pengertian Massa Air 2.2 Identifikasi Massa Air 2.3 Densitas dan Faktor Densitas 2.4 Percampuran Massa Air 2.5 Pergerakan Massa Air 2.6 Kestabilan 2.7 Diagram T-S 2.8 Karakteristik Massa Air Pasifik 2.9 Karakteristik Massa Air Hindia BAB III DATA DAN PENGOLAHAN DATA 3.1 Identifikasi Massa Air 3.2 Pergerakan Massa Air 3.3 Kestabilan 3.4 Diagram T-S BAB IV ANALISIS 4.1 Identifikasi Massa Air 4.2 Kurva Distribusi Diagram TS 4.3 Pergerakan Massa Air 4.4 Kestabilan 4.5 Tipe Karakteristik Massa Air Perairan Kendari BAB V KESIMPULAN DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN Diagram TS Identifikasi Massa Air Kalkir Gambar Pergerakan Massa Air Gambar Kestabilan Sill Kurva T vs H Kurva S vs H Kurva σt vs H Diagram TS Kestabilan